Anda di halaman 1dari 2

SELINGKUH DENGAN AMI.

Cerita pendek fiksi yang di unggah oleh Prince Aman di grup facebook komunitas bisa menulis.

Pagi itu saat hendak berangkat kerja, mendadak sakit kepalaku kambuh lagi, aku jadi nggak bisa kerja.
Hadeuuuhh ...

"Ya udah ... Jangan dipaksain, Pa! Papa nggak usah kerja dulu, istirahat aja di rumah. Biar nanti Mama aja
yang jaga toko. Oke?" Tukas istriku

"Iya deh, Ma. Makasih ya, sayang!" Jawabku.

Akhirnya, terpaksa istriku yang harus menggantikan pekerjaanku menjaga toko. Dia memang istri yang
bisa diandalkan.

Sebenarnya, sakit kepalaku itu hanya akting semata, alias pura-pura ... Hihihi

Soalnya aku udah janjian dengan tetangga sebelah rumahku yang belum seminggu ini pindahan.
Namanya Ami, janda muda cantik, seksi, body bahenol, kulitnya putih mulus.

Beuuuhh ... Mancaaapppp deh pokoknya!

Dia minta tolong ke aku buat benerin keran kamar mandi di dalam kamarnya yang bocor.
Ya kali aja, sehabis nambal kerannya yang bocor itu, dia minta nambalin "yang lain" ... Gkgkgkg
(Namanya rejeki kan kita mana tau, ya kan?)

Padahal aku sama sekali nggak punya keahlian soal benerin keran. Wong punya kita aja kalo rusak kudu
manggil tukang ledeng!
Cuman, ini ceritanya tetangga yang tinggal sendirian di rumahnya. Kasian kan kalo nggak dibantuin?
Sebagai tetangga yang baik, kita harus bisa saling membantu. Dalam hati aku berdoa,

"Semoga bantuanku yang tulus ikhlas ini bisa mendapat pahanya-lah. Amin"

Berbekal peralatan seadanya, selama hampir dua jam usaha dan kerja kerasku memperbaiki kerannya yang
rusak (bocor) itu akhirnya berhasil selesai. Kerannya udah nggak bocor lagi. Si Ami pun udah boleh
mandi.

"Oke ... Udah selesai. Dirimu dah boleh mandi." Kataku

"Bener ya, Bang? Tapi abang jangan pulang dulu. Neng takut kerannya bocor lagi. Tapi Abang jangan
ngintip ya?" Kata si Ami

Wah ... ini sih namanya.


Pucuk dicinta, ulam pun tiba.
(Udah dibilangin namanya rejeki nggak bakal kemane ... Wkwkwkwk)

"Iya, Neng. Abang bukan laki-laki kayak gitu kok! Tenang aja!" Padahal dalam hati udah kebelet ini.

Si Ami pun memulai mandinya namun dengan pintu kamar mandi ditutup.
Ya wajarlah ... mungkin dia malu kalo lagi mandi di'intipin. Aku juga bukan tipe cowok yang hobby
ngintip tetangga mandi.
Suwer!
(Kecuali kalo terpaksa.)

Sambil menunggu si Ami kelar mandi, aku mencoba nyari kesibukan di kamarnya sambil ngeliat-liat isi
kamarnya. Tanpa sengaja aku lihat isi tasnya yang berserakan di atas tempat tidurnya.
Macem-macemlah ... ada perlengkapan kosmetiknya, dompetnya, plus kartu-kartu berharga miliknya.

Mataku terkesima saat memperhatikan sebuah KTP yang di dalamnya tertera identitas seorang pria.
Bertepatan dengan si Ami keluar dari kamar mandinya, kutanyakan perihal si pria di KTP itu.
"Ini KTP siapa? Amiruddin Sutardjo. Mantan suamimu ya, Neng?"

Mendengar pertanyaanku, si Ami kaget.


Handuk yang dipakainya tiba-tiba melorot.
Sontak mataku terbelalak melihat isi dalam handuknya. Aku hampir muntah.
(Waduh ... Ada "Burung"-nya!)

Secepat kilat aku kabur keluar dari kamar si Ami sambil terus-terusan beristighfar ...

"Astaghfirullah hal adzhiimm ... Ya Allah, Ya Robbi ... Ampunilah dosaku."

Sejak peristiwa itu ... sakit nggak sakit, aku maksain tetep pergi kerja.

Sekian Cerita pendek ini.

Tertawalah sebelum tertawa itu dilarang.

https://www.facebook.com/profile.php?id=100033905259061