Anda di halaman 1dari 46

MANUAL RISK MANAGEMENT

M-DF-01 / Rev. 00

Manual Halaman 1
30 Nopember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

I. DAFTAR ISI
DAFTAR ISI .............................................................................................................................................1
BAB 1.......................................................................................................................................................5
PENDAHULUAN .....................................................................................................................................5
1.1 Latar Belakang ..................................................................................................................................5
1.1.1 Maksud & Tujuan............................................................................................................................5
1.2 Dasar Pelaksanaan Pengelolaan Manajemen Resiko ......................................................................5
1.3 Istilah & Definisi .................................................................................................................................6
1.4 Risk Management Teori ....................................................................................................................8
1.4.1 Framework Risk Management .......................................................................................................8
1.4.2 Jenis – Jenis dan pengelompokan resiko ......................................................................................9
1.4.3 Risk Measurement........................................................................................................................10
1.4.4 Risk Mapping ................................................................................................................................12
1.4.5 Risk Mitigation ..............................................................................................................................13
BAB II.....................................................................................................................................................14
PRINSIP & KERANGKA KERJA MANAJEMEN RESIKO .....................................................................14
2.1 Prinsip Manajemen Resiko ..............................................................................................................14
2.2 Ruang Lingkup & Kerangka Kerja ...................................................................................................15
2.3 Kerangka Kerja Manajemen Resiko ................................................................................................16
2.3.1 Keputusan dan Komitmen ............................................................................................................17
2.3.2 Perencanaan Kerangka Kerja Manajemen Resiko ......................................................................18
2.3.2.1 Pemahaman Organisasi & Konteksnya.....................................................................................18
2.3.2.2 Kebijakan Manajemen Resiko ...................................................................................................19
2.3.2.3 Akuntabilitas ..............................................................................................................................20
2.3.2.4 Integrasi kedalam proses organisasi .........................................................................................21
2.3.2.5 Sumber daya .............................................................................................................................21
2.3.2.6 Sistem Komunikasi & Mekanisme Pelaporan ...........................................................................21
2.3.3 Penerapan Manajemen Resiko ....................................................................................................25
2.3.3.1 Penerapan Kerangka Kerja .......................................................................................................25
2.3.3.2 Penerapan Manajemen Resiko .................................................................................................25
2.3.4 Monitoring & Review Kerangka Kerja Manajemen Resiko..........................................................25
2.3.5 Perbaikan Kerangka Manajemen Resiko Secara Berlanjut .........................................................25
BAB III....................................................................................................................................................26
3.1 Proses Manajemen Resiko .............................................................................................................26
3.1.1 Komunikasi & Konsultasi ..............................................................................................................26
3.1.2 Establishing Context .....................................................................................................................26
3.1.3 Identifikasi Resiko Unit Kerja Kantor Pusat & Cabang .................................................................28
Form 3.1.3a Identifikasi Resiko ............................................................................................................29
3.1.4 Analisa Resiko ..............................................................................................................................30
Flowchart 3.1.4 Analisa Resiko .............................................................................................................31
Manual Halaman 1
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

Form 3.1.4 Form Risk Register Unit FRM Kantor Pusat .......................................................................31
3.1.5 Risk Evaluate ................................................................................................................................32
Flowchart 3.1.5 Evaluasi Resiko ...........................................................................................................32
3.1.6 Risk Mitigation ..............................................................................................................................34
Form 3.1.6 Report Risk Mitigation Kantor Pusat ..................................................................................35
3.1.7 Monitoring & Review.....................................................................................................................36
3.1.8 Monitoring Financial Ratio ............................................................................................................36
3.1.9 Flowchart pembukaan cabang baru .............................................................................................39
3.1.9 Flowchart New Branch .................................................................................................................40

Manual Halaman 2
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

II. Daftar Distribusi Dokumen

Copy No. Unit Pemegang Rev.


Kantor Pusat
Master VP. Safety, Security & Quality Assurance (ZQ) 00
1 VP. Internal Auditor (ZA) 00
2 VP. Corporate Secretary (ZS) 00
3 VP. Operation Services (OP) 00
4 VP. Commercial Services (OC) 00
5 VP. Maintenance & Engineer Services (OT) 00
6 VP. Human Capital (IH) 00
7 VP. Procurement (IB) 00
8 VP. Accounting (FA) 00
9 VP. Financial Analysis & Budgeting (FB) 00
10 VP. Corporate Plan & IT Support (FP) 00
11 VP. Treasury (FT) 00
Kantor Cabang
12 Cabang Bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng (CGK) 00
13 Cabang Bandara Ngurah Rai, Denpasar (DPS) 00
14 Cabang Pergudangan Soekarno-Hatta, Cengkareng (CGO) 00
15 Cabang Bandara Juanda, Surabaya (SUB) 00
16 Cabang Bandara Kualanamu, Medan (KNO) 00
17 Cabang Bandara Hasanuddin, Makassar (UPG) 00
18 Cabang Bandara Sepinggan, Balikpapan (BPN) 00
19 Cabang Bandara Adi Sutjipto, Yogyakarta (JOG) 00
20 Cabang Bandara Achmad Yani, Semarang (SRG) 00
21 Cabang Bandara SM Badaruddin II, Palembang (PLM) 00
22 Cabang Bandara Sam ratulangi, Manado (MDC) 00
23 Cabang Bandara Syarif Kasim II, Pekanbaru (PKU) 00
24 Cabang Bandara St. Iskandar Muda, Banda Aceh (BTJ) 00
25 Cabang Bandara Minangkabau, Padang (PDG) 00
26 Cabang Bandara Adi Sumarmo, Solo (SOC) 00
27 Cabang Bandara Syamsudin Noor, Banjarmasin (BDJ) 00
28 Cabang Bandara Lombok Praya, Mataram (LOP) 00
29 Cabang Bandara Sentani, Jayapura (DJJ) 00
30 Cabang Bandara Halim Perdanakusuma, (HLP) 00
31 Cabang Bandara Supadio, Pontianak (PNK) 00
32 Cabang Bandara Husein Sastranegara, Bandung (BDO) 00
33 Cabang Bandara Hang Nadim, Batam (BTH) 00
34 Cabang Bandara Patimura, Ambon (AMQ) 00
35 Cabang Bandara Depati Amir, Pangkal Pinang (PGK) 00
36 Cabang Bandara Frans Kaisieppo, Biak (BIK) 00
37 Cabang Bandara Sultan Thaha, Jambi (DJB) 00
38 Cabang Bandara Komodo, Labuan Bajo (LBJ) 00
39 Cabang Bandara Fatmawati Soekarno, Bengkulu (BKS) 00
40 Cabang Bandara Raden Inten II, Lampung (TKG) 00

Manual Halaman 3
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

41 Cabang Bandara El Tari, Kupang (KOE) 00


42 Cabang Bandara Rendani, Manokwari (MKW) 00
Kantor Perwakilan
43 Perwakilan Bandara Tjilik Riwut, Tambolaka (TMC) 00
44 Perwakilan Bandara H. Hasan Aroeboesman, Ende (ENE) 00
45 Perwakilan Bandara Blimbingsari, Banyuwangi (BWX) 00
46 Perwakilan Bandara Notohadinegoro, Jember (JBB) 00
47 Perwakilan Bandara Dr. Ferdinand Lumban Tobing, Sibolga (FLZ) 00
48 Perwakilan Bandara Binaka, Gunung Sitoli (GNS) 00
49 Perwakilan Bandara Maimun Saleh, Sabang (SBG) 00
50 Perwakilan Bandara Malikus Saleh, Lhokseumawe (LSW) 00
51 Perwakilan Bandara Silangit, Siborong-Borong (SQT) 00
52 Perwakilan Bandara Betoambari, Baubau (BUW) 00
53 Perwakilan Bandara Aminuddin Amir, Luwuk (LUW) 00
54 Perwakilan Bandara Tampa Padang, Mamuju (MJU) 00
55 Perwakilan Bandara H.A.S Hanandjoeddin, Tanjung Pandan (TJQ) 00
56 Perwakilan Bandara Iskandar, Pangkalan Bun (PKN) 00
57 Perwakilan Bandara Sultan Muhammad Salahudin, Bima (BMU) 00
58 Perwakilan Bandara Sultan Muhammad Kaharuddin, Sumbawa (SWQ) 00
59 Perwakilan Bandara Frans Seda, Maumere (MOF) 00
60 Perwakilan Bandara Mopah, Merauke (MKQ) 00
61 Perwakilan Bandara Dominique Edward Osok, Sorong (SOQ) 00
62 Perwakilan Bandara Pangsuma, Putussibau (PSU) 00
63 Perwakilan Bandara Rahadi Oesman, Ketapang (KTG) 00
64 Perwakilan Bandara Susilo, Sintang (SQG) 00
65 Perwakilan Bandara Raja Haji Fisabilillah, Tanjung Pinang (TNJ) 00
66 Perwakilan Bandara Dumatubun, Langgur (LUV) 00
67 Perwakilan Bandara Olilit, Saumlaki (SXK) 00
68 Perwakilan Bandara Nabire, Nabire (NBX) 00
F-ZQ-01

III. Catatan Perubahan Dokumen

Revisi No. Dokumen Diubah oleh Tanggal Penjelasan Perubahan


-- -- -- -- --

F-ZQ-02

Manual Halaman 4
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

BAB I 2. Mendorong manajemen untuk bertindak


PENDAHULUAN proaktif mengurangi risiko kerugian,
menjadikan pengelolaan risiko sebagai sumber
keunggulan bersaing, dan keunggulan kinerja
1.1 Latar Belakang perusahaan.
Perusahaan bertujuan memberikan manfaat 3. Mendorong setiap insan perusahaan untuk
sebesesar-besarnya kepada pemegang bertindak hati-hati dalam menghadapai risiko
saham & stakeholder, akan tetapi dalam perusahaan, sebagai upaya untuk
perjalanan dan proses yang dilakukan oleh memaksimalkan nilai perusahaan.
perusahaan terdapat unsur ketidakpastian dan 4. Standard Operating Procedure (SOP) Risk
resiko yang dapat berasal dari internal dan Management ini bertujuan untuk menetapkan
eksternal sehingga memberikan pengaruh pendekatan dan pengaturan resiko dalam PT.
terhadap pencapaian perusahaan. Gapura Angkasa.
Ketidakpastian dan resiko menjadi semakin besar 5. SOP ini mengatur tentang prosedur untuk
dikarenakan oleh perubahan iklim bisnis, identifikasi (identification) resiko, menilai
perubahan peraturan, perubahan teknologi, (assessing) resiko, mengawasi (monitoring)
dan perubahan persaingan bisnis. resiko, mengatur (managing) resiko,
Ketidakpastian dan resiko tersebut tidak dapat melaporkan (reporting) resiko, dan langkah-
dihindari, akan tetapi harus dikelola melalui langkah pencegahan resiko.
suatu cara yaitu “Manajemen Resiko”. 6. SOP ini mengatur manajemen resiko
Melalui manajemen resiko, diharapkan dilingkungan PT. Gapura Angkasa.
perusahaan mampu mengelola resiko dengan 7. Bagian dari resiko ini mengetahui bahwa tidak
baik sehingga memiliki kemampuan untuk semua resiko dapat dihindari, tetapi resiko
mendeteksi resiko, fleksibilitas dalam apa yang dapat diterima dan bagaimana cara
merespon resiko, dan kapabilitas sumber daya meminimalisir resiko yang ada.
dalam merespon resiko.

Untuk mendapatkan hasil optimal dan 1.2 Dasar Pelaksanaan Pengelolaan Maajemen
meminimalkan potensi kerugian dari kegiatan Resiko
operasional perusahaan, mengingat 1. Peraturan Menteri BUMN Nomor: PER-
meningkatnya tingkat risiko yang dihadapi 01/MBU/2011 tentang Praktik Penerapan
perusahaan akibat dari meningkatnya Good Corporate Governance pada Badan
kompleksitas aktivitas perusahaan dan Usaha Milik Negara pada Pasal 25:
pesatnya perkembangan dunia bisnis, maka a. Direksi, dalam setiap pengambilan keputusan/
diperlukan sistem dan prosedur untuk tindakan harus mempertimbangkan risiko
mengelola risiko yang dihadapi perusahaan. usaha;
b. Direksi wajib membangun dan melaksanakan
program manajemen risiko korporasi secara
Sistem dan Prosedur Manajemen Risiko
terpadu yang merupakan bagian dari
Keuangan ini disusun berdasarkan prinsip-
pelaksanaan program Good Corporate
prinsip pengelolaan risiko perusahaan yang
Governance;
memenuhi prinsip-prinsip good corporate
c. Pelaksanaan program manajemen risiko dapat
governance serta ketentuan perundangan
dilakukan, dengan:
yang berlaku.
1) Membentuk unit kerja tersendiri yang ada
dibawah Direksi;
2) Memberi penugasan kepada unit kerja yang
ada dan relevan untuk menjalankan fungsi
1.1.1 Maksud & Tujuan manajemen risiko;
d. Direksi wajib menyampaikan laporan profil
Prosedur ini disusun untuk dipergunakan oleh unit manajemen risiko dan penanganannya
terkait sebagai pedoman prosedur yang bersamaan dengan laporan berkala
mencakup aktivitas keuangan perusahaan, perusahaan.
agar pelaksanaannya mendapatkan hasil yang 2. SK Direktur Utama PT Gapura Angkasa
optimal, akurat dan tepat sasaran. Nomor : SKEP/DZ/6008/JUN/2017 tentang
Fungsi/Tugas dan Struktur Organisasi Kantor
Pusat PT Gapura Angkasa.
1. Memberikan kerangka kerja manajemen risiko
yang konsisten atas risiko yang ada pada
proses bisnis dan fungsi-fungsi dalam
perusahaan.
Manual Halaman 5
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

1.3 Istilah & Definisi istilah yang lebih umum dan tidak terkait
1. Manajemen risiko adalah praktik manajemen dengan kaidah matematik, sehingga dalam
yang baik dan penilaian risiko memberikan menentukan ukurannya dapat lebih bebas,
teknik manajemen yang efektif untuk baik subyektif, kualitatif ataupun kuantitatif,
mengelola organisasi (melalui identifikasi risiko frekuensi atau juga dengan probabilitas
dan tindakan pencegahan dan penanganan). (selama kaidah matematiknya dipenuhi).
Melalui strategi ini PT. Gapura Angkasa sangat 14. Kerangka Kerja Manajemen Risiko
ingin untuk memastikan bahwa manajemen adalah sekumpulan perangkat organisasi
risiko tidak dipandang sebagai tujuan yang menyediakan landasan bagi
tersendiri, melainkan bagian dari pendekatan perencanaan, penerapan, monitor dan review
manajemen secara keseluruhan yang serta perbaikan berkelanjutan manajemen
mendukung organisasi dalam risiko bagi seluruh organisasi.
mengembangkan rencana aksi pengelolaan 15. Komunikasi dan Konsultasi adalah
dicapai. proses yang berulang dan berkelanjutan
2. Risiko Keuangan adalah kerugian yang timbul antara organisasi dengan para
akibat perubahan harga mata uang tingkat pemangku kepentinganny (stakeholders)
bunga, komoditas dan ekuitas. yang saling memberikan, berbagi informasi
3. Risiko Likuiditas terjadi karena tidak semua serta melakukan dialog terkait dengan
produk menajemen risiko keuangan dapat pengelolaan risiko.
diperdagangkan dengan bebas. 16. Kriteria Risiko adalah kerangka acuan untuk
4. Resiko operasional adalah resiko yang terjadi mengukur besaran risiko yang akan dievaluasi.
akibat dari operasional yang berdampak pada 17. Matriks Risiko (Risk Matrix) adalah alat
menurunnya produktifitas dan berhentinya untuk menggambarkan peristiwa risiko dengan
operasional perusahaan. menggunakan rentang dampak dan rentang
5. Resiko strategi adalah resiko yang muncul kemungkinan;
akibat dari perencanaan strategi perusahaan 18. Menetapkan Konteks adalah proses untuk
dan kegagalan yang timbul akibat menentukan batasan dan parameter eksternal
pengambilan arah keputusan dan internal yang harus dipertimbangkan
6. Resiko eksternal adalah resiko yang muncul dalam mengelola risiko dan menentukan
dari luar lingkungan perusahaan yang lingkup serta kriteria risiko dalam kebijakan
menyangkut dengan hokum dan reputasi manajemen risiko.
perusahaan. 19. Paparan (Exposure) adalah suatu keadaan
7. Resiko lainnya adalah resiko yang muncul dimana suatuorganisasi dan/atau pemangku
akibat dari kondisi makro ekonomi dalam dan kepentingan menjadi bagian dari atau terlibat
luar negri. dalam satu peristiwa.
8. Assessment Risiko adalah keseluruhan 20. Pemangku Kepentingan (Stakeholders)
proses yang meliputi identifikasi risiko, analisa adalah setiap orang atau organisasi yang
risiko dan evaluasi risiko . dapat mempengaruhi atau dipengaruhi, atau
9. Dampak (Consequence) adalah akibat dari menganggap dirinya dapat dipengaruhi oleh
suatu peristiwa yang mempengaruhi sasaran. suatu keputusan atau kegiatan.
10. Identifikasi Risiko adalah suatu proses untuk 21. Pemantauan (Monitoring) adalah
melakukan inventarisasi risiko pada setiap suatu proses yang dilakukan secara
aktivitas yang dilaksanakan. terus menerus untuk memeriksa, mengawasi
11. Indikasi adalah tanda/gejala/sinyal/ciri dari dan melakukan pengamatan secara kritis
risiko yang akan terjadi; untuk dapat mengidentifikasi terjadinya
12. Kebijakan Manajemen Risiko adalah perubahan dari tingkat kinerja atau sasaran
pernyataan terhadap keseluruhan maksud dan yang ingin dicapai dari pelaksanaan
arah manajemen risiko organisasi. pengelolaan risiko.
13. Kemungkinan (Likelihood) adalah 22. Pemilik Risiko (Risk Owner) adalah orang
kesempatan/kemungkinan sesuatu atau suatu entitas yang mempunyai
terjadi. akuntabilitas dan kewenangan untuk
mengelola suatu .
Catatan : 23. Penanganan adalah langkah-langkah yang
Perlu dibedakan antara likelihood dengan diambil manajemen untuk mengurangi risiko
probability. Terminologi probabilitas adalah jika tindakan pengendalian belum memadai
istilah matematik, terutama statistik, atau langkah-langkah yang telah direncanakan
sehingga dalam praktiknya perlu dan akan dilakukan apabila risiko benar-benar
diperhatikan kaidah-kaidah matematik terkait. terjadi.
Istilah likelihood atau kemungkinan adalah

Manual Halaman 6
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

24. Pengendalian adalah upaya-upaya untuk


merubah risiko.
25. Pengkajian (Review) adalah suatu kegiatan
yang dilakukan untuk menentukan suatu
kesesuaian, kecukupan, dan efektifitas suatu
obyek, proses atau cara yang digunakan
dalam mencapai sasaran.
Catatan: Review dapat dilakukan terhadap
kerangka kerja manajemen risiko, proses
manajemen risiko, perlakuan risiko ataupun
pengendalian risiko.
26. Peristiwa (Event) adalah suatu kejadian atau
perubahan yang terjadi pada suatu kondisi
atau lingkungan tertentu.
27. Perlakuan Risiko adalah proses untuk
merubah risiko.
Catatan: Pada dasarnya upaya perlakuan risiko
dilakukan melalui pengurangan kemungkinan
terjadinya risiko dan/atau mengurangi dampak
risiko, bila risiko tersebut terjadi.
28. Probabilitas (Probability) adalah
ukuran suatu kemungkinan terjadinya
suatu yang dinyatakan dalam angka 0 dan 1,
dimana angka 0 menyatakan tidak mungkin
terjadi dan angka 1 menyatakan pasti terjadi.
29. Profil Risiko adalah gambaran atau uraian
dari suatu kelompok risiko
Catatan: Kelompok risiko dapat berisikan risiko-
risiko yang terkait dengan seluruh organisasi
atau hanya sebagian dari organisasi atau dari
suatu proyek/proses.
30. Proses Manajemen Risiko adalah
penerapan secara sistematik kebijakan
manajemen, prosedur dan praktik manajemen
dalam pelaksanaan tugas untuk melakukan
komunikasi dan konsultasi; menetapkan
konteks; melakukan identifikasi;
menganalisis; mengevaluasi; memperlakukan,
memantau dan mengkaji risiko.
31. Risiko (Risk) adalah dampak dari
ketidakpastian pada sasaran.
Catatan :
a) Dampak adalah suatu penyimpangan dari
yang diharapkan, dapat positif ataupun negatif;
b) Sasaran dapat mempunyai berbagai macam
aspek;
c) Risiko kerap dinyatakan dengan mengacu
potensi suatu peristiwa dan dampak atau
kombinasi dari keduanya;
d) Risiko sering disebut sebagai dampak
suatu peristiwa dan digabungkan dengan
kemungkinan terjadinya peristiwa tersebut;
32. Ketidakpastian adalah keadaan,
walaupun hanya sebagian, dari
ketidakcukupan informasi tentang,
pemahaman atau pengetahuan terkait dengan
suatu peristiwa, dampak dan kemungkinan
terjadinya.

Manual Halaman 7
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

1.4 Risk Management Teori

1.4.1 Framework Risk Management

RISK LOOP

Source: Olson, 2002.

Dari framework diatas dapat dilihat secara sederhana bagaimana menangani resiko, framework ini terdiri
dari 4 langkah yaitu : Risk Identification, Risk Measurement, Risk Management, dan Risk Monitoring.

Manual Halaman 8
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

1.4.2 Jenis – Jenis dan pengelompokan resiko service innovation

FINANCIAL RISKS System risk is the risk of


loss that caused by the
NO RISKS DEFINITION lack of company’s
5 System Risk
information system,
communication system,
Market risk is the risk of loss
control system, etc.
due to changes in market
prices. This includes interest
1 Market Risk Process risk is the risk of
rate risk, foreign exchange
risk, commodity price risk, loss due to rejected
and share price risk. 6 Process Risk products or high overhead
cost caused by
inappropriate process.
Liquidity risk is the risk that
Liquidity amounts due for payment
2
Risk cannot be paid due to a lack
of available funds or cash.
STRATEGIC RISKS
Credit risk is the risk that a
counterparty may not pay NO RISKS DEFINITION
3 Credit Risk
amounts owed when the due
date comes. Business risk is the risk of
failing to achieve business
Funding risk is the risk that targets due to
Funding the company may not be inappropriate strategies,
4 1 Business Risk
Risk able to finance the inadequate resources, or
investment fund needs. changes in the economic
or competitive
environment.

OPERATIONAL RISKS Leverage operational risk


is the risk of loss due to
Leverage
highly leverage operation
NO RISKS DEFINITION 2 Operational
cost structure which
Risk
caused by the condition of
People risk is the risk of having a high fixed cost.
loss that caused by the
1 People Risk company’s human
Strategic transaction risk is
resources condition,
the risk of loss due to the
capacity, or capability. Strategic
effect of strategic
3 Transaction
transaction which can be
Productivity risk is the risk Risk
foreign exchange risk,
of loss due to having commodity price risk, etc.
Productivity
2 ineffective or inefficient
Risk
process and the risk of
having under utility.

EXTERNALITY RISKS
Technology risk is the risk
Technology of loss due to technological
3 NO RISKS DEFINITION
Risk development or
improvement inability.
Environmental risk is the
Innovation risk is the risk of Environmental risk that an organization
Innovation 1 may suffer loss as a
4 loss when the company Risk
Risk result of environmental
launch a new innovation,
both process and product / damage caused by
themselves or others
Manual Halaman 9
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

which impacts on their rationing what is available.


business.
Industry risk is the risk
Reputational risk is the associated with operating
Reputational risk that the reputation of in a particular industry. This
2
Risk an organization will be 4 Industry Risk kind of risk usually
adversely affected. attached to the same type
of industry based on its
Legal risk is the risk of nature of industry.
loss that a company may
suffer due to legal matter Systemic risk is the risk
or changes in regulation. that a small event will
3 Legal Risk The loss caused by this produce unexpected
risk including the Systemic consequences in local,
5
additional legal Risk regional, or global systems
expenses, trial expenses, not obviously connected
fine, etc. with the source of the
disturbance.
Political risk is the risk
that there will be a
change in the political
4 Political Risk
framework of the country 1.4.3 Risk Measurement
which may suffer the
company.
Untuk mencapai objektivitas ini, risiko harus
diukur secara obyektif. Pengukuran Risiko
memiliki dua komponen. Komponen pertama
adalah untuk mengukur tingkat keparahan
OTHER RISKS risiko. Komponen kedua adalah untuk
mengukur probabilitas risiko. Kedua
NO RISKS DEFINITION pengukuran harus dilakukan oleh pemilik risiko
dan dikelola bersama dengan konsesi di awal.
Ini adalah suatu keharusan untuk mencegah
Sovereign risk is the credit subjektivitas yang berasal dari masing-masing
risk associated with lending individu berdasarkan pengetahuan, informasi,
to the government itself or budaya, posisi, status keuangan, dan persepsi.
Sovereign a party guaranteed by the
1
Risk government. This risk is
very different with country Sebagai contoh, dan pada bagian berikutnya
risk since it refers to the akan digunakan untuk mengukur risiko, berikut
credit matter. kemungkinan resiko dan klasifikasi
dampaknya. Setelah risiko telah diukur,
langkah berikutnya adalah untuk mengatur
Accounting risk is the risk prioritas, mana risiko harus dikelola terlebih
related with accounting dahulu.
activities such as off
balance sheet record,
Accounting
2 errors in recording, etc.
Risk
This risk also can refer to
exchange rate fluctuation
that can affect the
company’s value.

Country risk is the risk that


a foreign currency will not
3 Country Risk be available to allow
payments due to be paid
because of a lack of foreign
currency or the government

Manual Halaman 10
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

PROBABILITY MEASUREMENT

GENERAL ASSUMPTION
PROBABILITY MEASUREMENT

POINT CRITERIA PARAMETER


1-2 LOW CERTAINLY WILL NEVER HAPPEN
3-4 UNLIKELY UNLIKELY TO HAPPEN
5-6 MODERATE 50% HAPPEN 50% NOT HAPPEN
7-8 LIKELY LIKELY TO HAPPEN
9 - 10 HIGH CERTAINLY HAPPEN

SEVERITY MEASUREMENT

GENERAL ASSUMPTION
SEVERITY MEASUREMENT

POINT CRITERIA PARAMETER


1-2 INSIGNIFICANT WORK STILL CAN BE DONE
3-4 MINOR LOWER SPECIFICATION
5-6 MEDIUM REDUCING AREA OF WORK
7-8 MAJOR STAGING PROCUREMENT
9 - 10 CATASTROPHIC WORK MUST BE STOPPED

Manual Halaman 11
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

1.4.4 Risk Mapping

Setelah diukur risiko, langkah berikutnya dalam manajemen risiko adalah untuk memetakan risiko. Peta
Risiko akan menunjukkan analis posisi risiko. Tujuan utama dari manajemen risiko, kemudian, adalah
untuk menggeser semua risiko di sebelah kiri peta, yang merupakan posisi risiko rendah.

RISK MAP

10

6
IMPACT

0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

PROBABILITY

RISK CLASSIFICATION

LOW RISK MEDIUM RISK HIGH RISK CRITICAL RISK


( 1 - 15 ) ( 16 - 29 ) ( 30 - 59 ) ( 60 - 100 )

1.4.5 Risk Mitigation

Setelah diukur risiko, langkah berikutnya dalam manajemen risiko adalah untuk memetakan risiko. Peta
Risiko akan menunjukkan analis posisi risiko. Tujuan utama dari manajemen risiko, kemudian, adalah
untuk menggeser semua risiko di sebelah kiri peta, yang merupakan posisi risiko rendah.

Manual Halaman 12
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

RISK MITIGATION

10

6 TRANSFER AVOID
IMPACT

5 RETAIN CONTROL

0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

PROBABILITY

RISK MITIGATION

RETAIN TRANSFER CONTROL AVOID

Manual Halaman 13
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

BAB II Unit Risk & Insurance Management (FRM)


PRINSIP & KERANGKA KERJA MANAJEMEN bertanggung jawab memastikan manajemen
RESIKO risiko terlaksana secara sistematik, terstruktur
dan tepat waktu.

2.1 Prinsip Manajemen Resiko 6. Manajemen Risiko berdasarkan pada


Manajemen Risiko PT GAPURA ANGKASA informasi yang terbaik
menerapkan prinsip dan kerangka kerja Informasi dan masukan yang digunakan dalam
sebagai berikut: proses manajemen risiko didasarkan pada
1. Manajemen Risiko menciptakan nilai sumber informasi yang tersedia, seperti
tambah pengalaman, observasi, perkiraan, penilaian
Manajemen risiko memberikan kontribusi ahli dan data lain yang tersedia.
melalui peningkatan kemungkinan Unit Risk & Insurance Management (FRM)
pencapaian sasaran perusahaan secara nyata, berfungsi sebagai fasilitator dengan tugasnya
selain itu, juga memberikan perbaikan mendukung dan membantu proses
dalam kepatuhan terhadap peraturan pengumpulan informasi, termasuk didalamnya
perundangan, persepsi publik, kualitas proses dokumentasi dan pemutakhiran
produk, reputasi, corporate governance, informasi pada form register risiko.
efisiensi operasi, dan lain-lain.
7. Manajemen Risiko adalah khas untuk
2. Manajemen Risiko adalah bagian terpadu penggunanya (Tailored)
dari proses organisasi Manajemen risiko diselaraskan dengan konteks
Manajemen risiko merupakan bagian yang tidak internal dan eksternal perusahaan, sasaran
berdiri sendiri dan tidak terpisahkan dari perusahaan dan profil risiko perusahaan.
kegiatan proses organisasi dalam mencapai
sasaran. 8. Manajemen Risiko mempertimbangkan
faktor manusia dan budaya
3. Manajemen Risiko adalah bagian dari Penerapan manajemen risiko haruslah
pengambilan keputusan menemukenali kapabilitas perusahaan,
Manajemen risiko membantu para pengambil persepsi dan tujuan masing-masing individu
keputusan untuk mengambil keputusan atas didalam serta diluar perusahaan, khususnya
dasar pilihan-pilihan yang tersedia dengan yang menunjang atau menghambat sasaran
informasi selengkap mungkin. perusahaan.
Manajemen yang berwenang wajib memberikan Unit Risk & Insurance Management (FRM)
keputusan penanganan atas risiko yang terjadi wajib mensosialisasikan dan memfasilitasi
dan segera melaksanakan contigency plan penerapan budaya sadar risiko di GAPURA
yang telah direncanakan. Keputusan harus ANGKASA.
dipilih apabila hal yang dikhawatirkan memang
terjadi dan segera dilaksanakan berdasarkan 9. Manajemen Risiko bersifat transparan dan
alternatif yang tersedia. Alternatif ini dilaporkan inklusif
dalam laporan yang dikirimkan ke Unit Risk & Untuk memastikan bahwa manajemen
Insurance Management (FRM). risiko tetap relevan dan terkini, para
pemangku kepentingan dan pengambil
4. Manajemen Risiko secara khusus keputusan pada setiap tingkatan organisasi
menangani ketidakpastian GAPURA ANGKASA dilibatkan secara efektif.
Manajemen risiko secara khusus menangani Keterlibatan ini juga memungkinkan para
aspek ketidakpastian dalam proses pemangku kepentingan terwakili dengan baik
pengambilan keputusan dan memperkirakan dan mendapatkan kesempatan untuk
bagaimana sifat ketidakpastian dan menyampaikan pendapat serta
bagaimana cara penanganannya. kepentingannya, terutama dalam merumuskan
kriteria risiko.
5. Manajemen Risiko bersifat sistematik, Pemegang Saham, Dewan Komisaris, Direksi,
terstruktur dan tepat waktu General Manager, Vice President, Senior
Manajemen risiko bersifat sistematik, terstruktur Manager, Manager, dan Key Person yang
dan tepat waktu untuk memberikan ditunjuk wajib mengidentifikasi berbagai risiko
kontribusi terhadap efisiensi dan konsistensi yang dapat mempengaruhi sasaran dari
sehingga hasilnya dapat diperbandingkan dan lingkup tugas & tanggung jawab dan ukuran
memberikan perbaikan. keberhasilannya serta cara pengendalian dan
penanganan risikonya.

Manual Halaman 14
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

Proses inputing risiko wajib mencantumkan


secara transparan data-data masalah yang
terjadi dalam unit kerja dan/atau
kompartemennya terutama yang melibatkan
semua pihak dalam Perusahaan.
Risk Owner wajib memperkirakan
kemungkinan terjadinya risiko dan besarnya
dampak yang ditimbulkan dari setiap risiko
yang dilaporkan ke Unit Risk & Insurance
Management (FRM).

10. Manajemen Risiko bersifat dinamis,


berulang dan responsif terhadap
perubahan
Tugas manajemen untuk memastikan bahwa
manajemen risiko senantiasa memperhatikan,
merasakan dan tanggap terhadap perubahan.
Unit Risk & Insurance Management (FRM)
berfungsi sebagai fasilitator dalam proses
monitoring dan review serta membantu
mendeteksi proses penyesuaian terhadap
perubahan yang terjadi.

11. Manajemen Risiko harus memfasilitasi


perbaikan berkelanjutan dan peningkatan
organisasi .
Manajemen GAPURA ANGKASA harus
senantiasa mengembangkan dan menerapkan
perbaikan strategi manajemen risiko serta
meningkatkan kematangan pelaksanaan
manajemen risiko. Unit Risk & Insurance
Management (FRM) memonitoring penerapan
dari aktivitas pengendalian dan penanganan
risiko unit kerja dengan klinik berkala.

2.2 Ruang Lingkup & Kerangka Kerja

Sistem dan prosedur ini disusun untuk


memberikan kerangka kerja yang konsisten
dalam pengelolaan risiko yang ada pada
proses bisnis dan fungsi-fungsi dalam
perusahaan. Yang meliputi proses:

a. Identifikasi Risiko
b. Analisa Risiko/Menilai Risiko
c. Evaluasi Risiko
d. Pengelolaan Risiko
e. Implementasi Manajemen Risiko
f. Monitoring Risiko
g. Mengatur Risiko
h. Reporting Risiko
i. Langkah-langkah pencegahan risiko

Manual Halaman 15
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

2.3 Kerangka Kerja Manajemen Resiko

PT Gapura Angkasa menetapkan kerangka kerja manajemen risiko sebagai dasar pelaksanaan seluruh
kegiatan manajemen resiko diseluruh tingkatan organisasi. Kerangka kerja ini akan membantu organisasi
dalam mengelola resiko secara efektif dan akan memastikan bahwa informasi bersifat konfrehensif dan
dapat digunakan sebagai landasan dalam mengambil keputusan.

Berikut ini adalah kerangka kerja manajemen resiko PT Gapura Angkasa :

Gambar 2.1

Manual Halaman 16
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

2.3.1 Keputusan dan Komitmen difasilitasi oleh Unit Risk & Insurance
Fungsi keputusan dan komitmen tercermin Management (FRM);
dalam tugas dan tanggung jawab m. Melaksanakan evaluasi Kebijakan Manajemen
masing-masing entitas perusahaan, dimana Risiko minimal dua (2) tahun sekali untuk
penanggung jawab utama dalam penerapan memastikan :
manajemen risiko adalah Direksi. Peran dan 1. Keakuratan metodologi Assessment risiko;
tanggung jawab seluruh pihak yang terkait 2. Kecukupan implementasi sistem manajemen
dalam penerapan manajemen risiko, sebagai risiko;
berikut: 3. Ketepatan kebijakan, prosedur dan penetapan
risk appetite/risk tolerance yang digunakan
1. Pemegang Saham & Komisaris sebagai ukuran kriteria level risiko.

a. Pemegang Saham memberikan arahan 3. Vice President


kepada Direksi untuk mengelola risiko
perusahaan melalui Rapat Umum Pemegang
a. Vice President melaporkan resiko yang
Saham.
dihadapi dan atau resiko yang mungkin terjadi
b. Komisaris mengawasi dan memberikan saran
terkait dengan unitnya masing-masing dan
perbaikan terhadap Direksi atas penerapan
mengkomunikasikan hal tersebut dengan Unit
Kebijakan Manajemen Risiko.
Risk & Insurance Management;
b. Melakukan analisa penyebab dan
2. Direksi
kemungkinan yang akan terjadi;
c. Melakukan perhitungan dan beban yang timbul
Tugas dan tanggung jawab Direksi dalam
akibat resiko yang terjadi atau yang akan
melaksanakan fungsi Mandat dan Komitmen
terjadi;
adalah sebagai berikut:
a. Menetapkan Kebijakan, Pedoman, dan
4. General Manager
Prosedur Penerapan Manajemen Risiko yang
akan dikaji ulang dua (2) tahun sekali atau jika
General Manager memeriksa,
terdapat perubahan yang signifikan;
menandatangani laporan Manajemen Risiko
b. Memasukkan Manajemen Risiko dalam KPI
(MR) unit kerja dibawah koordinasinya dan
(Key Person Indicator) Perusahaan;
menyusun risiko operasional serta risiko
c. Memastikan sasaran manajemen risiko
strategis kompartemennya disertai langkah-
selaras dengan RJPP dan RKAP;
langkah mitigasi risiko, antara lain sebagai
d. Menetapkan risk appetite dan risk tolerance
berikut:
yang digunakan sebagai ukuran kriteria level
a. Melakukan review atas laporan manajemen
risiko;
risiko dari Unit Kerja;
e. Bertanggung jawab atas penerapan Kebijakan
b. Memberikan arahan dalam mitigasi risiko;
Manajemen Risiko;
c. Menyusun risiko operasional yang ditangani
f. Mengembangkan manajemen risiko menjadi
Kompartemen;
budaya perusahaan pada seluruh jenjang
d. Menyusun risiko strategis yang dihadapi
jabatan organisasi perusahaan;
perusahaan sebagai hasil kajian cascading
g. Memastikan pelaksanaan peningkatan
risiko;
kompetensi sumber daya manusia yang terkait
e. Mengirim laporan risiko butir c dan d
dengan manajemen risiko;
kepada Direksi dan tembusannya kepada
h. Memastikan bahwa unit kerja yang dibentuk
Unit Risk & Insurance Management (FRM);
untuk mengelola manajemen risiko telah
f. Mengawasi mitigasi risiko yang dilakukan oleh
berfungsi secara independen;
unit kerja.
i. Melaksanakan koordinasi proses penerapan
manajemen risiko secara terintegrasi di
Perusahaan (enterprise-wide level);
j. Bertanggung jawab terhadap pengelolaan 5. Senior Manager
risiko dan penerapan manajemen risiko
diseluruh kegiatan/proses bisnis Perusahaan; a. Melaporkan resiko yang terjadi dan atau
k. Mengarahkan dan menetapkan tindak lanjut berpotensi terjadi kepada Vice President;
mitigasi risiko yang perlu dilakukan terhadap b. Memberikan data dan analisa beban terhadap
risiko yang telah terindentifikasi; potensi kerugian akibat resiko yang terjadi dan
l. Berkomitmen dan berpartisipasi atas atau berpotensi terjadi;
terselenggaranya diskusi panel manajemen
risiko minimal satu (1) kali setahun yang

Manual Halaman 17
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

c. Melakukan pengawasan terhadap keputusan 2.3.2 Perencanaan Kerangka Kerja Manajemen


dalam menghadapi resiko yang mungkin Resiko
terjadi;
2.3.2.1 Pemahaman Organisasi & Konteksnya
6. Satuan Pengawasan Internal (SPI)
Gapura Angkasa mendefinisikan parameter
a. Mengevaluasi ketaatan dan efektivitas
dasar tentang risiko yang harus dikelola dan
penerapan manajemen risiko dengan
menyediakan pedoman bagi keputusan dalam
melakukan audit secara obyektif dan
kajian manajemen risiko yang lebih terinci bagi
independen;
keseluruhan proses manajemen risiko yang
b. Menggunakan hasil manajemen risiko sebagai
meliputi kegiatan :
dasar pemeriksaan (audit berbasis risiko).

6. Unit Kerja 1. Menentukan konteks eksternal : meliputi


a. Melaksanakan manajemen risiko sesuai stakeholders dan lingkungan makro;
dengan Kebijakan, Pedoman dan Prosedur 2. Menentukan konteks internal : meliputi segala
Penerapan Manajemen Risiko yang telah sesuatu dalam proses bisnis perusahaan.
ditetapkan oleh Direksi.
b. Manager bertanggung jawab mengelola
risiko di unit kerjanya masing-masing
melalui proses penerapan manajemen risiko
dimulai dari identifikasi, analisis & evaluasi,
penanganan risiko, pemantauan, serta
pengkomunikasian & pengkonsultasian. Dalam
pelaksanaannya, Manager dibantu oleh key
person unit kerja.
c. Melaporkan realisasi tindak lanjut
pengendalian risiko dan segala peristiwa
yang menyebabkan kerugian pada unit
kerjanya periode tiga (3) bulanan kepada Unit
Risk & Insurance Management (FRM).

7. Unit Risk & Insurance Management (FRM)

a. Menyusun dan mengusulkan Kebijakan


Manajemen Risiko, Pedoman, dan Prosedur
Penerapan Manajemen Risiko kepada Direksi.
b. Menyusun dan mengusulkan Risk Appetite
dan Risk Tolerance yang digunakan sebagai
ukuran kriteria level risiko.
c. Memastikan pelaksanaan proses identifikasi,
pengelolaan dan pemantauan risiko disetiap
unit kerja.
d. Melakukan kompilasi risiko setiap unit kerja
menjadi Profil Risiko Perusahaan secara
keselurahan.
e. Melakukan pemantauan bersama perwakilan
unit kerja/ Pemilik Risiko/ Key person terhadap
posisi risiko secara keseluruhan.

8. Seluruh Karyawan

Setiap karyawan mempunyai peran dalam


mewujudkan manajemen risiko yang efektif
dan secara aktif berpartisipasi mengidentifikasi
risiko potensial yang ada di lingkungannya dan
membantu melaksanakan tindakan mitigasi
risiko.

Manual Halaman 18
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

2.3.2.2 Kebijakan Manajemen Resiko

Kebijakan Manajemen Risiko ditetapkan oleh


Direksi dalam bentuk komitmen manajemen
terhadap penerapan manajemen risiko dan
sasaran yang ingin dicapai dalam penerapan
manajemen risiko serta keefektifannya
dievaluasi tiga (3) tahun sekali.

Manual Halaman 19
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

2.3.2.3 Akuntabilitas

Proses Manajemen Resiko melibatkan seluruh pihak PT Gapura Angkasa. Tanggung jawab dalam
proses Manajemen Resiko tertuang sebagaimana gambar 2.2 sebagai berikut:

Dewan Vice President & Risk


No Proses Manajemen Resiko Direksi FRM
Komisaris General Manager Owner

1 Persiapan - I I R -
2 Komunikasi & Konsultasi - C I R C
3 Menentukan Konteks - I I R C
4 Assesment Resiko - I C R R
Identifikasi Resiko - I C A R
Analisa Resiko - I C A R
Evaluasi Resiko - I C A R
5 Perlakuan Resiko - I R A R
6 Monitoring Resiko - I R A -
7 Review Resiko - I R R -
8 Pelaporan Manajemen Resiko I A R R -
Gambar 2.2 Risk Responsibilities

Keterangan :

R : Responsible : Siapa yang mengerjakan


A : Accountable : Siapa yang membuat keputusan akhir “Ya” atau “Tidak”
C : Consulted : Siapa yang harus diajak konsultasi sebelum kegiatan dilanjutkan
I : Informed : Siapa yang harus diberi informasi

Manual Halaman 20
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

2.3.2.4 Integrasi kedalam proses organisasi 2.3.2.6 Sistem Komunikasi & Mekanisme
Pelaporan
Manajemen Gapura Angkasa mendukung
seluruh kegiatan manajemen risiko dan 1) Sistem Pelaporan
mengkaitkannya pada kegiatan perusahaan Sistem pelaporan atas kegiatan penerapan
meliputi proses bisnis, perencanaan manajemen risiko, sebagai berikut :
strategi,penyusunan rencana bisnis dan
investasi dengan melibatkan Unit Risk & a) Unit Risk & Insurance Manajement (FRM)
Insurance Manajement (FRM). menerima Laporan Manajemen Risiko dari Unit
Kerja yang disusun secara tertulis sesuai
2.3.2.5 Sumber daya dengan ketentuan yang ditetapkan dalam
Lampiran SOP ini. Laporan Unit Kerja
Pengelolaan risiko melibatkan seluruh setingkat cabang harus diketahui oleh General
tingkatan dalam organisasi Gapura Angkasa. Manager terkait, sedangkan untuk Unit Kerja
Oleh karena itu dibentuk unit kerja yang Kantor Pusat laporan harus diketahui oleh Vice
bertanggung jawab mengkoordinasikan President dan disampaikan kepada direktur
seluruh kegiatan manajemen risiko agar terkait dan tembusan kepada Unit Risk &
penerapan manajemen risiko menjadi lebih Insurance Manajement (FRM).;
efektif, yaitu Unit Risk & Insurance
Management (FRM). b) Laporan Manajemen Risiko Unit Kerja
Dalam menjalankan fungsinya harus bersifat dianalisis, dievaluasi dan dikompilasi oleh Unit
independen baik terhadap unit kerja Risk & Insurance Manajement (FRM).lalu
operasional maupun terhadap unit kerja yang disusun menjadi Laporan Manajemen Risiko
melaksanakan fungsi pengawasan (Satuan Perusahaan;
Pengawasan Intern). c) Laporan Manajemen Risiko Perusahaan
Syarat personil Unit Risk & Insurance disampaikan secara berkala oleh Unit Risk &
Manajement (FRM), adalah sebagai berikut : Insurance Manajement (FRM) kepada Direktur
Keuangan, Strategi, & Manajemen Resiko
untuk dikaji dalam rapat Direksi;
1. Mempunyai kompetensi dan kemampuan
d) Laporan Manajemen Risiko Perusahaan
analisis yang tinggi;
dilaporkan oleh Direksi kepada Pemegang
2. Menjunjung tinggi kebenaran, kejujuran, dan
Saham dan tembusan kepada Komisaris.
bersifat obyektif;
3. Memahami proses bisnis Gapura Angkasa dan
sistem yang berlaku di perusahaan secara Laporan Manajemen Risiko harus berisi
terintegrasi; informasi penting, komprehensif, obyektif,
4. Memahami pengetahuan tentang Manajemen jelas, lengkap, ringkas, konsisten dan
Risiko secara komprehensif dan selalu konstruktif serta dilaporkan tepat waktu
mengikuti perkembangan ilmunya; kepada Direksi yang akan digunakan untuk
5. Mampu melakukan sosialisasi dan menyusun perencanaan ke depan,
mengembangkan budaya risiko kepada pengambilan keputusan yang strategis serta
seluruh karyawan; pengendalian operasi dalam rangka
6. Mampu menjadi pendorong/mitra kerja bagi pencapaian tujuan perusahaan secara
unit kerja operasional maupun unit kerja yang keseluruhan.
melaksanakan fungsi pengawasan (SPI) untuk Mekanisme pelaporan sebagaimana pada
senantiasa mengkomunikasikan pelaksanaan Gambar. 2.3 Mekanisme Pelaporan
aktivitas dalam rangka pengelolaan risiko. Manajemen Risiko Gapura Angkasa dan
petunjuk penyusunan laporan secara
keseluruhan diatur secara rinci dalam
Peningkatan kompetensi dilakukan Unit
Prosedur Penerapan Manajemen Risiko.
Risk & Insurance Manajement (FRM) dengan
mewajibkan personilnya memahami
2) Jenis Laporan
Manajemen Resiko secara mendalam serta
Beberapa laporan yang harus dibuat/wajib
melatih kemampuan berkomunikasi melalui
dalam rangka penerapan manajemen risiko
berbagai macam pelatihan dan workshop
adalah sebagai berikut :
berkala yang diusulkan ke Unit Risk &
Insurance Manajement (FRM).
a) Laporan yang dibuat oleh Unit Kerja
disampaikan kepada Unit Risk & Insurance
Manajement (FRM), terdiri atas:

Manual Halaman 21
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

1. Laporan Profil Risiko Unit Kerja, yang memuat Identifikasi Resiko, Peta Risiko, Penanganan Risiko,
Rencana dan Jadwal Penanganan Risiko;

Komisaris Pemegang Saham

Board Of Directors

Rapat Direksi

Direktur Terkait

Konsultasi/pemberitahuan
konsultasi

Direktur Keuangan, Strategi, &


Manajemen Resiko

Draft Laporan Resiko Perusahaan

Unit Risk & Insurance


konsultasi
Management

Laporan/3bulan
Laporan/3ulan Laporan Aktifitas Baru

Vice President Tembusan General Manager Tim Proyek

Unit Kerja Cabang

Gambar 2.3 Mekanisme Pelaporan Manajemen Risiko Gapura Angkasa

Manual Halaman 22
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

2. Laporan Peristiwa Risiko Unit Kerja, yang akan tersebut. Laporan terhadap produk dan
menjadi database risiko Perusahaan. Laporan aktivitas baru ini meliputi hal-hal sebagai
ini memuat tentang peristiwa/kegagalan yang berikut:
terjadi; a. Laporan action plan untuk produk dan aktivitas
3. Laporan Kejadian Luar Biasa di Unit Kerja. baru yang pertama kali diterbitkan; b. Laporan
4. Laporan Produk dan Aktivitas Baru Unit Kerja, penyusunan kebijakan dan prosedur untuk
Laporan terhadap produk dan aktivitas baru ini produk dan aktivitas baru yang baru pertama
memuat antara lain: kali diterbitkan, antara lain:
a. Nama produk/aktivitas baru; (1) Sistem dan prosedur;
b. Uraian singkat proses produk dan aktivitas (2) Identifikasi seluruh risiko;
baru; (3) Masa uji coba metode pengukuran dan
c. Kemungkinan risiko terekspos atas pemantauan risiko.
produk/aktivitas baru. Jangka waktu penyampaian laporan produk
b) Laporan Penerapan Manajemen Risiko yang dan aktivitas baru, adalah segera setelah
dibuat oleh Unit Risk & Insurance Manajement produk dan aktivitas baru tersebut efektif
(FRM), terdiri atas: dilaksanakan, sebagaimana diatur dalam
1. Laporan Profil Risiko Perusahaan Prosedur Penerapan Manajemen Risiko.
Laporan profil risiko disusun untuk mengetahui
seluruh jenis risiko yang ada di perusahaan. 3. Laporan Kejadian Luar Biasa
Dari hasil identifikasi risiko yang telah pernah Apabila diperoleh suatu informasi tentang
terjadi atau yang mungkin akan terjadi, adanya suatu kondisi yang berpotensi
disusun dalam suatu daftar risiko yang telah menimbulkan kerugian yang signifikan atau
dikelompokkan berdasarkan suatu klasifikasi membahayakan bagi perusahaan misalnya:
risiko sesuai dengan tipe/karakteristik risiko. terjadinya krisis moneter, kenaikan yang cukup
Daftar risiko ini disusun secara terpadu antara signifikan pada nilai tukar Dollar Amerika
lain, meliputi: indikasi risiko termasuk peristiwa (USD) terhadap Rupiah (Rp) yang sebelumnya
risiko yang pernah terjadi, nama dan uraian tidak diperkirakan atau tidak diketahui, dan
risiko, penyebab risiko, konsekuensi risiko, lain-lain.
peringkat risiko, likelihood dan consequence
risiko, mitigasi risiko, biaya mitigasi dan Person 4. Laporan Direksi
In Charge serta jadwal penyelesaian. Format Laporan yang harus dibuat oleh Direksi
dan cara penyusunan Daftar Risiko diatur disampaikan kepada Komisaris, yaitu Laporan
tersendiri dalam Prosedur Penerapan Pelaksanaan Kebijakan Manajemen Risiko,
Manajemen Risiko. antara lain:
Seluruh risiko yang terdapat dalam daftar risiko a) Profil Risiko Perusahaan;
dilaporkan dalam Laporan Profil Risiko. b) Informasi Produk dan Aktivitas Baru;
Laporan Profil Risiko terdiri dari tingkat risiko c) Laporan Kejadian Luar Biasa;
dan trend disajikan secara komparatif d) Laporan Kegiatan Penerapan Manajemen
dibandingkan dengan posisi sebelumnya. Risiko.
Laporan Profil Risiko antara lain, meliputi:
a. Jenis/nama risiko; Laporan ini memuat rencana dan
b. Penilaian tingkat risiko dan trendnya per realisasi kegiatan kerja yang disusun
posisi akhir periode pelaporan sebelumnya secara terpadu mencakup sasaran/target
dan periode pelaporan berjalan; yang akan dicapai dalam penerapan
c. Uraian singkat mengenai tingkat dan trend manajemen risiko, strategi pencapaian
risiko; sasaran, jangka waktu pelaksanaan
d. Uraian singkat mengenai pelaksanaan kegiatan, uraian kegiatan penerapan
penilaian risiko perusahaan oleh Unit Risk manajemen risiko, permasalahan yang
& Insurance Manajement (FRM); ada dalam penerapan manajemen
e. Tindak lanjut hasil penilaian risiko perusahaan; risiko dan penyelesaian permasalahannya
f. Ringkasan Peta Risiko perusahaan dilihat dari segi struktur organisasi/uraian
tugas, kebijakan, kesiapan sumber daya
2. Laporan Produk dan Aktivitas Baru manusia, dan sistem informasi manajemen,
Apabila perusahaan melakukan kegiatan serta rencana penyelesaian permasalahan dari
pengembangan usaha yang kemudian risiko-risiko yang telah diidentifikasi dan
menghasilkan produk dan/atau aktivitas baru, menjadi prioritas, antara lain meliputi :
maka perusahaan diwajibkan untuk a) Jenis risiko
mengungkapkan risiko yang melekat pada b) Tindakan perbaikan
setiap penerbitan produk dan aktivitas baru c) Batas waktu penyelesaian

Manual Halaman 23
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

d) Informasi lainnya yang diperlukan


Pembuatan laporan kegiatan penerapan
manajemen risiko ini disampaikan secara berkala
sesuai ketentuan dalam Prosedur Penerapan
Manajemen Risiko.

3) Periode Pelaporan

Periode pelaporan dan batas waktu penyampaian laporan ditetapkan, sebagai berikut :

Komisaris &
Pemegang
Saham

Laporan/tahun

Board Of Directors
- Laporan Peta Resiko
& Penanganannya

Laporan/4 bulan

Laporan Unit FRM


- Profil Resiko
- Penilaian tingkat resiko
-Uraian singkat resiko 1 bulan setelah identifikasi
- Peta resiko
- Pengukuran & mitigasi resiko
- Ringkasan Peta Resiko

Laporan/3 bulan
Laporan/3 bulan 1 bulan setelah inisiasi

Laporan Unit Kantor Pusat Laporan cabang Proyek


- Identifikasi Resiko - Identifikasi Resiko - Identifikasi seluruh resiko
Laporan kejadian
- Penyebab Resiko - Penyebab Resiko - Business Plan
luar biasa
- Impact & Consequence - Impact & Consequence - Sistem & Prosedur
- Rencana Penanganan - Rencana Penanganan

Gambar 2.4 Mekanisme Pelaporan Manajemen Risiko Gapura Angkasa

Manual Halaman 24
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

a) Laporan Profil Risiko Unit Kerja dilaporkan 2) Direktur Keuangan, Stratetgi, & Manajemen
oleh Unit Kerja setiap tiga (3) bulan sekali Resiko melakukan review bersama direksi
kepada Unit Risk & Insurance Management lainnya untuk selanjutnya Direktur Utama
(FRM); memberikan persetujuan atas Laporan
b) Laporan Peristiwa Risiko Unit Kerja, akan Penerapan Manajemen Risiko Perusahaan,
menjadi database risiko Perusahaan. selanjutnya menyampaikan Laporan
Waktu pelaporannya disampaikan segera dan Manajemen Risiko Perusahaan dan tindakan
selambat-lambatnya satu (1) bulan setelah penanganannya kepada Pemegang Saham
diperoleh informasi atau disesuaikan dengan dan tembusan kepada Dewan Komisaris;
tingkat kebutuhannya setelah evaluasi dan 3) SPI melakukan audit atas penerapan
dikaji; Manajemen Risiko dan melaporkannya kepada
c) Laporan Profil Risiko Perusahaan Direksi dengan tembusan kepada Unit Risk &
disajikan secara komparatif dengan posisi Insurance Management (FRM);
sebelumnya, dan dilaporkan secara berkala 4) Unit Kerja mengusulkan anggaran
setiap tiga (3) bulan, kecuali terhadap risiko biaya/investasi disertai program mitigasi risiko
yang signifikan; yang berisi kajian risiko dan anggaran
d) Laporan Produk dan Aktivitas Baru biaya/investasi yang diperlukan untuk
(bila ada) segera dilaporkan yaitu menangani risiko kepada Unit Anggaran
selambat-lambatnya satu (1) bulan setelah dengan tembusan ke Unit Risk & Insurance
produk dan aktivitas baru tersebut efektif Management (FRM) untuk kemudian
dilaksanakan; dilaporkan kepada Direksi untuk pengambil
e) Laporan Kejadian Luar Biasa, yaitu keputusan.
apabila terdapat suatu kondisi baik
internal maupun eksternal yang berpotensi 2.3.3.2 Penerapan Manajemen Resiko
menimbulkan kerugian yang signifikan atau
bahkan dapat membahayakan kelangsungan
Penerapan proses manajemen risiko secara
hidup perusahaan harus segera dilaporkan.
rinci dijelaskan pada Bab III.
Waktu pelaporannya disampaikan segera
dan selambat-lambatnya satu (1) bulan
setelah diperoleh informasi atau 2.3.4 Monitoring & Review Kerangka Kerja
disesuaikan dengan tingkat kebutuhannya, Manajemen Resiko
karena perlu evaluasi dan kajian yang
mendalam; Untuk memastikan bahwa manajemen risiko
f) Laporan Kegiatan Penerapan Manajemen efektif dan menunjang kinerja organisasi maka
Risiko disusun 1 (satu) tahun sekali, dan manajemen organisasi hendaknya:
disampaikan oleh Unit Risk & Insurance
Manajement (FRM) kepada Direktur 1) Menetapkan ukuran kinerja;
Keuangan, Strategy, dan Manajemen Resiko 2) Mengukur kemajuan penerapan manajemen
selambat-lambatnya 1 (satu) bulan sebelum risiko secara berkala dibandingkan dengan
berakhirnya tahun berjalan. rencana awal;
3) Meninjau secara berkala apakah kerangka
2.3.3 Penerapan Manajemen Resiko kerja manajemen risiko, kebijakan risiko, dan
rencana penerapan masih tetap sesuai
2.3.3.1 Penerapan Kerangka Kerja dengan konteks internal dan eksternal
organisasi;
4) Memastikan apakah kebijakan risiko dipatuhi,
Mekanisme penerapan manajemen risiko
memantau bagaimanakah penerapan rencana
dimulai dari:
manajemen risiko dan kepatuhan dalam
menyampaikan laporan risiko secara berkala;
1) Rapat Direksi membahas agenda sebagai 5) Memantau efektivitas kerangka kerja
berikut: manajemen risiko.
a. Pengukuran dan Pemetaan Risiko dengan
melakukan evaluasi tingkat/besaran risiko;
b. Merencanakan pengendalian dan
2.3.5 Perbaikan Kerangka Manajemen Resiko
pembahasan penanganan risiko strategis,
Secara Berlanjut
yaitu risiko yang penanganannya harus
dilakukan secara lintas direktorat;
c. Hasil pembahasan berupa penanganan risiko Hasil monitoring dan review harus
perusahaan. ditindaklanjuti untuk perbaikan berkelanjutan
dari
Manual Halaman 25
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

kerangka kerja manajemen risiko, kebijakan


risiko, dan rencana manajemen risiko. Tindak
lanjut ini diharapkan akan meningkatkan dan
memperbaiki manajemen risiko serta budaya
risiko Gapura Angkasa.

BAB III
KEY PROCESS STEPS

3.1 Proses Manajemen Resiko

Proses yang dilaksanakan dalam penerapan


manajemen resiko akan berlangsung secara
terus menerus dalam satu siklus sebagai
berikut:

a. Komunikasi & Konsultasi


b. Menentukan Konteks
c. Identifikasi Resiko
d. Analisa Resiko
e. Evaluasi Resiko
f. Perlakuan Resiko

3.1.1 Komunikasi & Konsultasi

Komunikasi dan konsultasi dengan pemangku


kepentingan baik internal dan eksternal sangat
penting bagi seluruh proses manajemen risiko
untuk memastikan organisasi memiliki
gambaran yang komprehensif tentang risiko
yang dihadapi.

Komunikasi harus dilakukan secara terus


menerus bagi seluruh karyawan yang terlibat
dilingkungan Gapura Angkasa, sehingga
kemungkinan resiko dan strategi yang
diterapkan lebih efektif dan tepat sasaran.

3.1.2 Establishing Context

Untuk mengukur dan mengelompokkan resiko


diperlukan pengukuran dan batasan dalam
pengelompokan resiko.

Berikut adalah batasan dan pengelompokan


resiko berdasarkan kriteria dan kemungkinan
terjadinya resiko tersebut.

Manual Halaman 26
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

Flowchart 3.1.2 Menentukan Konteks

Sub Risk INSIGNIFICANT MINOR MEDIUM HIGH VERY HIGH


Risk Type
1-2 2-4 5-6 7-8 9-10
Deviasi Revenue RKAP <= 2,5% Deviasi Revenue RKAP <= 5% Deviasi Revenue RKAP <= 10 % Deviasi Revenue RKAP <= 15% Deviasi Revenue RKAP <= 20%
RKAP Deviasi Kenaikan Cost <= 2% Deviasi Kenaikan Cost <= 4% Deviasi Kenaikan Cost <= 8% Deviasi Kenaikan Cost <= 12% Deviasi Kenaikan Cost <= 18%
Kerugian <= IDR 5 Milyar Kerugian <= IDR 10 Milyar Kerugian <= IDR 15 Milyar Kerugian <= IDR 20 Milyar Kerugian <= IDR 25 Milyar
Financial
Current Ratio <=2 Current Ratio <=1,75 Current Ratio <=1,5 Current Ratio <=1,25 Current Ratio <1
Likuiditas Quict Ratio <=2 Quict Ratio <=1,75 Quict Ratio <=1,5 Quict Ratio <=1,25 Quict Ratio <1

• Station Handling Delay <= 2% • 2% < Station Handling Delay <=3% • 3% < Station Handling Delay <= 4% • 4% < Station Handling Delay <=5 • Station Handling Delay > 5%
Target Operasi • BHI <= 3/1000 • 3/1000 < BHI <= 8/1000 • 8/1000 < BHI <= 13/1000 • 13/1000 < BHI <=18/1000 • BHI > 18/1000
• CHI <= 4/1000 • 4/1000 < CHI <= 9/1000 • 9/1000 < CHI <= 14/1000 • 14/1000 < CHI <=20/1000 • CHI > 20/1000

• Accident / insident dikarenakan kesalahan • Accident / insident dikarenakan kesalahan • Accident / insident dikarenakan kesalahan • Accident / insident dikarenakan kesalahan • Accident / insident dikarenakan kesalahan
SDM 2X per tahun SDM 3X per tahun SDM 4X per tahun SDM 5X per tahun SDM=>5X per tahun
• Kekurangan SDM operasional <= 5% dari • Kekurangan SDM operasional <= 10% dari • Kekurangan SDM operasional <= 15% dari • Kekurangan SDM operasional <= 20% dari • Kekurangan SDM operasional <= 25% dari
SDM
total kebutuhan total kebutuhan total kebutuhan total kebutuhan total kebutuhan
Operational • turnover rate <= 2 % • turnover rate <= 5 % • turnover rate <= 10 % • turnover rate <= 15% • turnover rate <= 20 %
• Ancaman pemogokan SDM • Pemogokan SDM 1 jam • Pemogokan SDM 3jam • Pemogokan SDM 5 jam • Pemogokan SDM >5 jam

Alat Produksi • Accident Rate <2,5% from total production • Accident Rate <5% from total production • Accident Rate <7,5% from total production • Accident Rate <10% from total production • Accident Rate =>12,5% from total production
• Kerugian Maksimal <= IDR 5 Milyar/ year • Kerugian > 5 Milyar <= 7,5 Milyar/ year • Kerugian > 7,5 Milyar <= 10 Milyar/ year • Kerugian > 10 Milyar <= 12,5 Milyar/ year • Kerugian > 12,5 Milyar/ year
• Menyebabkan kerusakan Minor pd A/C, • Menyebabkan kerusakan ringan pd A/C, • Menyebabkan kerusakan medium pd A/C, • A/C Total Loss
perbaikan <= 2 jam perbaikan <= 3 jam perbaikan > 24 jam •Kerugian ditas biaya deductible insurence >
• SB/SL 95% • SB/SL 90% • SB/SL 85% USD 250,000 / Accident
• SB/SL 99% • SB/SL > 85%

Reputation • Internal negative comment • Media social negative comment • Local Media Negative comment • National Media negative Comment • National media negative
• Threats and penalties from customers

Externality
Legal • Tidak ada pelanggaran terhadap peraturan
• Adanya intervensi yang menimbulkan isu • Adanya peringatan lanjutan dari isu yg sama• Timbulnya tindakan hukum dari regulator • Timbulnya penghentian izin operasi
perusahaan
• Tidak berbenturan dengan peruturan
• Adanya peringatan dari regulator • Adanya prosedur perusahaan yang dilanggar • Timbulnya ganti rugi
pemerintah

RATING CRITERIA PARAMETER FREQUENCY


1-2 LOW CERTAINLY WILL NEVER HAPPEN 1-2 kejadian dalam 5 tahun
3-4 UNLIKELY UNLIKELY TO HAPPEN 2-4 kejadian dalam 4 tahun
5-6 MODERATE 50% HAPPEN 50% NOT HAPPEN 4-6 kejadian dalam 3 tahun
7-8 LIKELY LIKELY TO HAPPEN >6 kejadian dalam 2 tahun
9 - 10 HIGH CERTAINLY HAPPEN Terjadi setiap tahun

Manual Halaman 27
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

3.1.3 Identifikasi Resiko Unit Kerja Kantor


Pusat & Cabang

Mengidentifikasi semua elemen risiko,


memberikan pemahaman lebih baik tentang
risiko dan assist ketika mempertimbangkan
kontrol saat ini dan mengidentifikasi tindakan
lebih lanjut. Hal ini juga mengurangi duplikasi
risiko dan meminimalkan kebingungan makna
risiko.

Untuk mengidentikasi resiko dibutuhkan alat kerja


berupa form kuisioner dan form identifikasi
resiko.

Proses Dalam Risk Assesment

Dalam proses Risk Assesment setidaknya harus


mengandung pertanyan berikut:

a. Apa yang bisa terjadi?


b. Dimana hal tersebut bisa terjadi?
c. Kapan hal tersebut bisa terjadi?
d. Mengapa hal tersebut bisa terjadi?
e. Bagaimana hal tersebut bisa terjadi?
f. Apa dampaknya?
g. Siapa yang bertanggung jawab?
h. Adakah peraturan yang mengaturnya

Manual Halaman 28
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

Form 3.1.3a Identifikasi Resiko

Sebab Resiko
No Kategori Resiko Nama Resiko Dampak
External Internal
1 Operasi .............................................. .............................................. .............................................. ..............................................

2 Keuangan .............................................. .............................................. .............................................. ..............................................

3 Pemasaran .............................................. .............................................. .............................................. ..............................................

4 .................... .............................................. .............................................. .............................................. ..............................................

Keterangan :

 Kategori resiko : resiko yang bersifat umum, seperti : operasi, pemasaran, keuangan, SDM, dsb.
 Nama resiko : merupakan penjelasan dari kategori resiko atau detail, seperti : operasi – clash handling meningkat.
 Sebeb resiko : tuliskan penyebab resiko baik yang diakibatkan oleh external maupun internal
 Dampak : tuliskan dampak apa saya yang kemungkinan akan timbul

Form diatas merupakan laporan identifikasi resiko dari unit kerja kantor pusat dan cabang yang dilaporkan setiap 3 bulan sekali, untuk setiap laporan yang
disampaikan diharuskan melampirkan data dukung untuk setiap kategori resiko.

Manual Halaman 29
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

3.1.4 Analisa Resiko

Flowchart 3.1.4 Analisa Resiko

Ketika mengevaluasi efektivitas resiko, faktor-


faktor yang perlu dipertimbangkan termasuk
konsistensi penerapan, pemahaman isi,
kontrol dan dokumentasi kontrol mana yang
sesuai. Kontrol ditujukan untuk membawa
risiko dalam tingkat yang dapat diterima.
Evaluasi kontrol saat ini dapat terjadi melalui
beberapa proses yang berbeda termasuk:

Penilaian Kontrol Internal;

 Internal Audit meninjau efektivitas


pengendalian; dan
 Konsekuensi dan kemungkinan peringkat,
seperti yang diidentifikasi setelah
mempertimbangkan kontrol saat ini,
digabungkan untuk menentukan tingkat
risiko secara keseluruhan

Manual Halaman 30
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

Form 3.1.4 Form Risk Register Unit FRM Kantor Pusat

RISK MONITORING
RISK IDENTIFICATION RISK ASSESSMENT RISK TREATMENT
& REVIEW
Date Residual Risk Analysis Progress and Compliance
Risk ID Raised by Risk Category Event Cause Consequence Action Plan Risk Owner Resolve by Method Status
Raised Reporting
Likelihood Consequence Risk Rating
No Masukkan Nama orang Mengidentifikasi kategori Menangkap event potensial Jelaskan penyebab Jelaskan dampak dari Jelaskan dampak Menilai dampak Menilai risiko Jelaskan perlakuan Jelaskan tindakan yang direncanakan untuk menangani risiko Menetapkan Masukkan Daftar metode untuk rencana Menelusuri dan melaporkan Memperbaharui
tanggal yang risiko yang relevan dengan detail yang cukup untuk potensial peristiwa yang resiko yang ada utama kejadian yang masuk akal berdasarkan yang akan Pemilik tanggal dimana tindakan pemantauan dan kemajuan tindakan rencana, dan status
ketika resiko menemukan dipahami secara terpisah terjadi risiko dari kejadian risiko kemungkinan dan diterapkan untuk Rencana tindakan yang review poin mencatat setiap kasus
pertamakali risiko yang terjadi konsekuensi risiko akan ketidakpatuhan, pelanggaran
muncul dilaksanakan

Manual Halaman 31
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

3.1.5 Risk Evaluate

Evaluasi Risiko melibatkan mempertimbangkan tingkat risiko keseluruhan risiko ini. Hal ini memungkinkan
penentuan apakah tindakan perlakuan resiko lebih lanjut diperlukan untuk membawa risiko dalam tingkat
yang dapat diterima.

Flowchart 3.1.5 Evaluasi Resiko

Assessment Criteria − Likelihood

10
9
8
7
6
IMPACT

5
4
3
2
1
0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

PROBABILITY
RISK CLASSIFICATION
LOW MEDIUM HIGH CRITICAL
RISK RISK RISK RISK

GENERAL ASSUMPTION
PROBABILITY MEASUREMENT

POINT CRITERIA PARAMETER


1-2 LOW CERTAINLY WILL NEVER HAPPEN
3-4 UNLIKELY UNLIKELY TO HAPPEN
5-6 MODERATE 50% HAPPEN 50% NOT HAPPEN
7-8 LIKELY LIKELY TO HAPPEN
9 - 10 HIGH CERTAINLY HAPPEN

Manual Halaman 32
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

GENERAL ASSUMPTION
SEVERITY MEASUREMENT

POINT CRITERIA PARAMETER


1-2 INSIGNIFICANT WORK STILL CAN BE DONE
3-4 MINOR LOWER SPECIFICATION
5-6 MEDIUM REDUCING AREA OF WORK
7-8 MAJOR STAGING PROCUREMENT
9 - 10 CATASTROPHIC WORK MUST BE STOPPED

10
9
8
7
6 TRANSFE AVOID
IMPACT

5 R
RETAIN CONTRO
4 L
3
2
1
0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

PROBABILITY
RISK MITIGATION

RETAIN TRANSFE CONTRO RETAIN


R L

Manual Halaman 33
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

3.1.6 Risk Mitigation

Perlakuan resiko melibatkan memeriksa kemungkinan pilihan pengobatan untuk menentukan tindakan
yang paling tepat untuk mengelola risiko. Tindakan pencegahan yang diperlukan di mana kontrol saat ini
tidak mengelola risiko dalam tingkat toleransi yang ditetapkan. Pilihan mitigasi dapat melibatkan
meningkatkan kontrol yang ada dan melaksanakan kontrol tambahan.

Manual Halaman 34
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

Form 3.1.6 Report Risk Mitigation Kantor Pusat

PT. Gapura Angkasa


RISK MITIGATION

RISK GROUP NO PERIL ACTION MITIGATION

4
5
6
7
8
9
10

Manual Halaman 35
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

3.1.7 Monitoring & Review Gross Profit Margin merupakan perbandingan


antara laba kotor yang diperoleh perusahaan
Sebagai perkembangan manajemen ,risiko dengan tingkat penjualan yang dicapai pada
terus-menerus terjadi, mekanisme ulasan ini periode yang sama. Rasio ini mencerminkan
akan memberikan informasi mengenai atau menggambarkan laba kotor yang dapat
perkembangan manajemen risiko saat ini, dicapai setiap rupiahpenjualan. Semakin besar
memfasilitasi kami melakukan perbaikan rasionya berarti semakin baik kondisi
manajemen risiko secara berkesinambungan. keuangan perusahaan (Munawir, 2001:89)
GPM = Laba Kotor/ Penjualan bersih
b. Operating Profit Margin
3.1.8 Monitoring Financial Ratio
Mengukur kemampuan perusahaan dalam
Selain itu hal yang penting disini adalah
menghasilkan keuntungan. Operating profit
adanya laporan Financial Ratio, yaitu: Dari
margin mengukur persentase dari profit yang
hasil analisis rasio financial, Gapura Angkasa
diperoleh perusahaan dari tiap penjualan
dapat membuat dan mengatur strategi baik
sebelum dikurangi dengan biaya bunga dan
untuk penetapan harga dan penetapan
pajak. Pada umumnya semakin tinggi rasio ini
kebijakan lainnya, seperti :
maka semakin baik.
1. Liquidity Ratio
OPM = Laba operasi/ Penjualan bersih
Rasio likuiditas adalah rasio yang mengukur
c. Net Profit Margin (NPM)
kemampuan suatu perusahaan dalam
Net Profit Margin atau Margin Laba Bersih
memenuhi kewajiban jangka pendeknya.
digunakan untuk mengukur rupiah laba bersih
Rasio likuiditas merupakan suatu indikator
yang dihasilkan oleh setiap satu rupiah
mengenai kemampuan perusahaan membayar
penjualan dan mengukur seluruh efisien, baik
seluruh kewajiban fianansial jangka pendek
produksi, administrasi, pemasaran,
pada saat jatuh tempo dengan menggunakan
pendanaan, penentuan harga maupun
aktiva lancar yang tersedia. Untuk mengetahui
manajemen pajak. Semakin tinggi rasionya
sejauh mana perusahaan dapat menjaga
menunjukkan kemampuan perusahaan
tingkat likuiditasnya, maka analisa terhadap
menghasilkan laba yang tinggi pada tingkat
rasio-rasio likuiditas dapat digunakan. Dengan
penjualan tertentu.
menggunakan analisa ini perusahaan bisa
NPM = Laba berish setelah pajak/penjualan
melakukan pembenahan terhadap tingkat
bersih
likuiditasnya untuk masa depan. Adapun rasio
likuiditas yang digunakan adalah sebagai
3. Capital Structure & Solvency Ratio
berikut :
Rasio ini disebut juga Ratio leverage yaitu
a. Current Rattio
mengukur perbandingan dana yang disediakan
Rasio ini menunjukkan sejauh mana aktiva
oleh pemiliknya dengan dana yang dipinjam
lancar dapat digunakan untuk menutupi
dari kreditur perusahaan tersebut. Rasio ini
kewajiban jangka pendek/hutang lancar.
dimaksudkan untuk mengukur sampai
Semakin besar perbandingan aktiva lancar
seberapa jauh aktiva perusahaan dibiayai oleh
dengan hutang lancar maka semakin tinggi
hutang rasio ini menunjukkan indikasi tingkat
kemampuan perusahaan menutupi kewajiban
keamanan dari para pemberi pinjaman (Bank).
jangka pendek.
a. Debt To Asset Ratio ( DAR)
Current Ratio = Current Asset/Current Liability
Rasio ini merupakan perbandingan antara
b. Quick Ratio
hutang lancar dan hutang jangka panjang dan
Rasio ini merupakan rasio uji cepat yang
jumlah seluruh aktiva diketahui. Rasio ini
menunjukkan kemampuan perusahaan
menunjukkan berapa bagian dari keseluruhan
membayar kewajiban jangka pendek dengan
aktiva yang dibelanjai oleh hutang.
aktiva lancar tanpa memperhitungkan
DAR = Total hutamg/Total Asset
persediaan karena persediaan memerlukan
b. Debt To Equity Ratio ( DER)
waktu relatif lebih lama untuk diuangkan
Merupakan Perbandingan antara hutang –
disbanding asset lain. Quick asset ini terdiri
hutang dan ekuitas dalam pendanaan
dari piutang dan surat-surat berharga yang
perusahaan dan menunjukkan kemampuan
dapat direlisir menjadi uang dalam waktu relatif
modal sendiri, perusahaan untuk memenuhi
pendek. Jadi semakin besar rasio ini semakin
seluruh kewajibanya .
baik.
DER = Total hutang/ total ekuitas
Quick Ratio = (current Asset – inventory)/
4. Invesment Ratio
current liability
a. Return on Asset (ROA)
Salah satu bentuk dari rasio profitabilitas untuk
2. Operating Performance
mengukur kemampuan perusahaan dalam
a. Gross Profit Margin (GPM)
Manual Halaman 36
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

menghasilkan laba dengan menggunakan total


aktiva yang ada dan setelah biaya-biaya modal
(biaya yang digunakan mendanai aktiva)
dikeluarkan dari analisis.
ROA= Laba bersih/ekuitas
b. Return on Equity (ROE)
Merupakan rasio yang digunakan untuk
mengukur kemampuan dari modal sendiri
untuk menghasilkan keuntungan bagi seluruh
pemegang saham, baik saham biasa maupun
saham preferen.
ROE = Laba bersih/ ekuitas

5. Menetapkan Rasio Keuntungan


a. Return On Investment > Bunga Deposito atau
investasi yang beresiko rendah
b. Return On Equity beradarkan kebijakan dan
kesepakatan bersama, misalnya ROE yang
diharapkan sebesar 20%
c. Menetapkan Weighted Average Cost of Capital
(WACC) untuk biaya investasi alat dan
cabang.
d. Net Present Value (NPV) > 0, atau
menyusaikan dengan kebijakan
6. Pertumbuhan ekonomi dan industri
penerbangan
a. Pembukaan cabang baru harus melalui
Feasibility Study
b. Pembukaan cabang baru harus berdasarkan
data market penumpang yang diangkut, PDB
daerah.
c. Perhitungan jumlah infestasi melalui skenario
optimis, most likely, pesimistic
d. Menghitung kenaikan beban operasi dan
beban sdm, sehingga akan memudahkan
negosiasi dan resistensi pendapatan Gapura
Angkasa
7. Penerapan Teknologi Informasi Dilapangan
a. Membuat suatu sistem teknologi informasi
yang bertujuan untuk efesiensi sdm, seperti
komputerisasi dan otomatisasi sehingga dapat
mengurangi jumlah pegawai yang hanya
bertugas untuk data entri, contoh, data entri
AHAN.
b. Dalam tahap ini harus menghitung biaya
investasi dan menghitung efesiensi yang
dihasilkan, untuk itu besaran efesiensi yang
diharapkan harus berdasarkan keputusan
Dewan Direksi.

Manual Halaman 37
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

Tabel 3.1.8 Financial Ratio

RATIOS 2013 2014 2015 2016 2017


Liquidity Ratio
Current Ratio (X)
Quick Ratio (X)
Operating Performance
GPM (%)
OPM (%)
NPM (%)
Capital Structure & Solvency
DAR (X)
DER(X)
Investment
ROA (%)
ROE (%)

Dari Tabel diatas dapat dilihat ratsio-rasio keungan Gapura Angkasa sehingga memudahkan untuk
mengambil keputusan dan strategi yang akan diambil. Rasio Finansial diatas sebagai acuan untuk
identifikasi resiko

Manual Halaman 38
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

3.1.9 Contoh Flowchart pembukaan cabang keadaan berubah baik disebabkan faktro dari
baru airlines atau faktor internal Gapura Angkasa

Dari Flowchart pembukaan cabang baru diatas 3. Airline Industry & Economic Analysis.
dapat dilihat proses dan alur untuk pembukaan
cabang baru sehingga menghasil strategi a. Memperhatikan industri airlines di Indonesia
apakah pembukaan cabang baru dihandling khususnya, khususnya pergerakan yang
keseluruhan oleh Gapura atau menggunakan mempengarungi pertumbuhan airlines seperti
ground handling yang kredibel. nilai tukar rupiah terhadap dollar Amerika,
persiangan airlines serta kekuatan Capital dari
1. Pembukaan rute baru oleh Garuda Indonesia Airlines.
dan mengharuskan Gapura Angkasa
membuka cabang baru di Bandara tersebut, b. Peningkatan UMP/UMR yang umumnya terjadi
hal-hal yang harus diperhatikan sebagai hampir setiap tahun, seperti diketahui
berikut: bersama, pada semester dua tahun 2014
terjadi peningkatan dan perubahan harga
a. Membuat simulasi Feasibility Study, termasuk disektor energi, yaitu kenaikan Tarif Dasar
biaya awal, sdm dan investasi alat, forcasting Listrik, kenaikan Elpigi, dan rencana kenaikan
kenaikan beban tetap seperti kenaikan biaya BBM yang menjadi pemicu peningkatan inflasi
UMP/UMR, sehingga dapat dilihat resistensi dan berujung kepada kenaikan UMP/UMR
terhadap harga dan besaran keuntungan yang
akan diterima Gapura Angkasa. c. Keadaan ekonomi di Indonesia, terutama
permasalahan inflasi, data penumpang
b. Menghitung market yang dituju oleh Garuda pesawat udara, PDB, GDP yang
Indonesia, termasuk menghitung market, mempengaruhi kemampuan masyarakat
kondisi ekonomi daerah, dan geopolitic.
d. Konsesi pengelola bandar udara yang ikut
c. Setelah itu akan dibuat dua strategi handling naik, sehingga perlu negosiasi dan melakukan
oleh GP dengan menghitung investasi alat dan long term contract
sdm, jumlah produksi, service yang diminta
(section SGHA), lamanya kontrak, dan e. Pertumbuhan pasar industri penerbangan dan
opportunity market pertumbuhan airline di Indonesia

d. Jika hasil feasibility dan analisa market f. Airlines Financial, apakah airlines tersebut
memungkinkan untuk Gapura Angkasa didukung oleh capital yang cukup kuat, apakah
membuka cabang baru dan handling penuh arus kas lancar memadai untuk menghadapi
oleh Gapura Angkasa maka dilakukan tantangan dunia industri penerbangan yang
investasi, jika tidak maka akan ke opsi semakin ketat.
selanjutnya.

2. Opsi selanjutnya yaitu menyerahkan pekerjaan


kepada sub kontraktor dengan memperhatikan
hal-hal sebagai berikut:

a. Service yang ditawarkan oleh sub kontrak atau


service yang bisa ditangani subkontrak

b. Harga yang ditawarkan dibandingkan dengan


kemampuan GH subkontrak dengan kekuatan
alat produksi dan kemampuan SDM

c. Memperhitungkan juga biaya pelatihan bagi


sdm subkontrak

d. Durasi kontrak dengan subkontrak sebaiknya


memuat hal-hal yang bisa dirundingkan jika

Manual Halaman 39
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

3.1.9 Flowchart New Branch

Pembukaan Cabang Baru PT Gapura Angkasa

OC OP OT FB FRM DF BoD

Permintaan
Customer

Melakukan Analisa
permintaan & Melakukan aspek
Kebutuhan perhitungan
Customer operasional Menghitung
kebutuhan alat
pendukung
operasional
Dokumen
Melakukan
permintaan &
analisa, Feasibility
analisa pasar Laporan Study, & budget Mengidentifikasi
kebutuhan
resiko, pemetaan,
operasional
Laporan & mitigasi
kebutuhan alat Laporan
Melakukan kelayakan Review &
perhitungan Harga pembukaan menyetujui studi
penawaran & cabang final Laporan resiko kelayakan &
negosiasi pembukaan laporan resiko
cabang baru

Laporan Review &


Feasible
kelayakan menyetujui
pembukaan Persetujuan pembukaan
cabang laporan cabang baru
pembukaan
cabang

Analisa Uang
Keputusan BoD
Tidak Feasible

Menyampaikan
laporan kelayakan
kepada DO untuk
Finish
disetujui BoD

Laporan
kelayakan
pembukaan
cabang

Manual Halaman 40
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

Lampiran 1
Flowchart Risk Identification & Assesment
Risk Identification & Assesment rev.00
PT Gapura Angkasa
No
Start
FRM

- Form wawancara Melakukan analisa Menyusun laporan - Laporan


Melakukan -Form Risk Monitoring
- Form Identifikasi resiko, risk level, Corporate Risk Corporate Risk
wawancara Register
resiko risk mapping & Profile beserta Profile
identifikasi resiko
Usulan mitigasi Mitigasi Resiko
VP & GM

Mengisi form Form Identifikasi


resiko, penyebab, Melakukan verfikasi
identikasi resiko
dampak, & mitigasi & usulan rencana
& data
mitigasi
pendukung

Melakukan
Menyetujui & paraf Persetujuan
Review :
DF

Accept laporan corporate CRP


1. Resiko Utama
Risk Profile
2. Risk Profile

Yes

Menyetujui laporan Persetujuan


CRP & memutuskan Laporan CRP &
BoD

langkah mitigasi yang Mitigasi Resiko


akan dilaksanakan

Manual Halaman 41
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

Lampiran 2
Flowchart Risk Treatment
Accidental Risk Identification rev.00 (per Event)
PT Gapura Angkasa

Start
Risk Owner

Mempersiapkan
laporan kejadian - Form identifikasi
resiko significant resiko
yang bersifat
insedental

Disimpan dalam
Melakukan - Form risk Laporan analisa No Risk Dictionary
FRM

assestment, register Melakukan analisa resiko


Signicant Monitoring
analisa resiko dgn dan level resiko insedental
Unit Terkait
Finish
Yes

Menyetujui
Review &
laporan dan
DF

Menyetujui
usulan mitigasi
rencana mitigasi

Review dan
Persetujuan
BoD

memutuskan
mitigasi resiko
rencana mitigasi
resiko

Manual Halaman 42
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

Lampiran 3
Flowchart Risk Monitoring
Risk Monitoring rev.00 Monthly
PT Gapura Angkasa

Persetujuan Mempersiapkan dan Kompilasi data Laporan progres Melakukan analisa - Laporan analisa
FRM

Laporan CRP & mengumpulkan data dari dengan mitigasi dan pencapaian tidak tercapainya perubaan target
Mitigasi Resiko Mitigasi yang disetujui yang telah mitigasi resiko target Mitigasi mitigasi
BoD disetujui BoD resiko awal

Ya
VP, SM, GM

- Laporan & data


Melaporkan penyebab tidak
Melaporkan - Data progres
Progres sesuai penyebab tercapainya target
perkembangan dan mitigasi resiko mitigasi awal progress mitigasi mitigasi awal
data mitigasi resiko
awal tdk tercapai

Review &
Menyetujui
menyetujui
perubahan target
Laporan Mitigasi
mitigasi resiko
resiko
DF

Laporan
Persetujuan
perubahan
laporan monitoring
mitigasi resiko

Persetujuan
Review dan
laporan
Persetujuan Mengetahu dan menyetujui
perubahan
laporan menyetujui perubahan
Finish mitigai resiko
Monitoring Laporan Risk rencana mitigasi
BoD

Monitoring

Finish

Manual Halaman 43
18 Desember / Rev. : 00
MANAJEMEN RESIKO

M-DF-01

Lampiran 4
Flowchart Special Event Risk

Accidental Risk Identification rev.00 (per Event)


PT Gapura Angkasa

Start
Risk Owner

Disimpan dalam
Laporan analisa Monitoring
No Risk Dictionary
Mempersiapkan Melakukan analisa resiko
Signicant
laporan kejadian - Form identifikasi dan level resiko insedental
resiko significant resiko
yang bersifat Finish
insedental

Melakukan - Form risk


FRM

assestment, register Yes


analisa resiko dgn
Unit Terkait

Menyetujui
Review &
laporan dan
DF

Menyetujui
usulan mitigasi
rencana mitigasi

Review dan
Persetujuan
BoD

memutuskan
mitigasi resiko
rencana mitigasi
resiko

Manual Halaman 44
18 Desember / Rev. : 00