Anda di halaman 1dari 11

BAB I

LANDASAN TEORI

1.1 Latar Belakang

Bantalan merupakan salah satu bagian dari elemen mesin yang memegang peranan cukup
penting karena fungsi dari bantalan yaitu untuk menumpu sebuah poros agar poros dapat
berputar tanpa mengalami gesekan yang berlebihan. Bantalan harus cukup kuat untuk
memungkinkan poros serta elemen mesin lainnya bekerja dengan baik.

Dalam perancangan suatu alat dibutuhkan beberapa komponen pendukung. Teori komponen
berfungsi untuk memberi landasan dalam perancangan ataupun pembuatan alat. Ketepatan
dan ketelitian dalam pemilihan berbagai nilai atau ukuran dari komponen itu sangat
mempengaruhi kinerja dari alat yang akan dirancang

Mesin merupakan kesatuan dari berbagai komponen yang selalu berkaitan dengan elemen-
elemen mesin yang bekerja sama satu dengan yang lainnya secara kompak sehingga
menghasilkan suatu rangkaian gerakan yang sesuai dengan apa yang sudah direncanakan. Dalam
merencanakan sebuah mesin harus memperhatikan faktor keamanan baik untuk mesin itu sendiri
maupun bagi operatornya. Dalam pemilihan elemen-elemen dari mesin juga harus
memperhatikan kekuatan bahan, safety factor dan ketahanan dari berbagai komponen
tersebut. Adapun elemen tersebut diantaranya adalah bantalan

1.2 Tujuan

1. Mahasiswa mengetahui atau mampu menguasai materi tentang cara perawatan bearing.
2. Mahasiswa mengetahui macam – macam bearing.
3. Mengtahui kendala-kendala dalam penggunaan bearing.
4. Menerapkan ilmu teori yang telah didapat untuk merawat bearing dengan baik dan benar.

1
BAB II
LANDASAN TEORI

2.1 Bearing

Bearing dalam Bahasa Indonesia berarti bantalan. Dalam ilmu mekanika bearing adalah
sebuah elemen mesin yang berfungsi untuk membatasi gerak relatif antara dua atau lebih
komponen mesin agar selalu bergerak pada arah yang diinginkan. Bearing menjaga poros (shaft)
agar selalu berputar terhadap sumbu porosnya, atau juga menjaga suatu komponen yang bergerak
linier agar selalu berada pada jalurnya.

Bantalan merupakan salah satu bagian dari elemen mesin yang memegang peranan cukup
penting karena fungsi dari bantalan yaitu untuk menumpu sebuah poros agar poros dapat
berputar tanpa mengalami gesekan yang berlebihan. Bantalan harus cukup kuat untuk
memungkinkan poros serta elemen mesin lainnya bekerja dengan baik.

Bearing atau laher adalah komponen sebagai bantalan untuk membantu mengurangi gesekan
peralatan berputar pada poros / as. Bearing atau laher ini biasanya berbentuk bulat. Bearing di
mobil dipasang pada as roda dan ditempat-tempat yang berputar lainnya.

Tujuan dari bantaran balock untuk mengurangi gesekan rotasi dan mendukung radial dan aksial
beban

Gambar 2.1 Bearing

2.2 Macam – Macam Bearing

Terdapat banyak jenis bearing yang bisa kita ketahui. Penggunaan masing – masing jenis ini
pun berbeda beda sesuai kebutuhan elemen mesin yang diinginkan. Secara umum komponen
bearing terbagi menjadi dua jenis yaitu :

2
 Anti-friction bearing : yaitu bearing yang tidak akan menimbulkan gesekan. Contoh:
roller dan ball bearing
 Friction bearing : yakni bearing kerjanya dapat menimbulkan gesekan. Contoh: bush dan
plain bearing.

2.2.1 Roller Bearing

Gambar 2.2 Roller Bearing

Sesuai dengan namanya yaitu roller bearing, desain dari bearing model ini menggunakan
roller berbentuk silinder memanjang dimana kinerja dari bearing type ini mampu menumpu
beban yang baik khususnya beban vertikal ataupun horisontal tergantung posisi bearing
dipasang. Hal ini dikarenakan dalam desainnya yang memiliki roller berbentuk silinder
memanjang, membuat titik tumpunya tidak hanya di satu titik seperti ball bearing, melainkan
mengikuti bentuk rollernya ( lebar roller ) dengan memiliki kontak antar bagian luar bearing
yang disebut dengan outer race, dan juga bagian dalam bearing yang disebut dengan inner race.
Untuk varian dari roller bearing ini juga banyak yang salah satunya adalah needle bearing yang
juga menggunakan roller silinder namun dengan diameter yang lebih kecil seperti jarum
sehingga dinamakan needle ( jarum ) bearing.

3
2.2.2 Roller Thrust Bearing

Gambar 2.3 Roller Thrust Bearing

Roller thrust bearing ini memiliki desain yang mirip dengan roller bearing, hanya saja
posisinya sedikit berbeda. Roller thrust bearing ini juga mampu menahan beban yang lumayan
berat dan biasanya dipakai pada gear set kendaraan seperti gearbox ataupun transmisi yang
membutuhan rotating shaft dan house rotating shaft. Bahkan beberapa gigi flywheel pun juga
menggunakan bearing jenis ini.

2.2.3. Tapered Roller Bearing

Gambar 2.4 Tapered Roller Bearing

Nah kalau bearing yang satu ini paling sering kita temui pada kendaraan jadul seperti
panther, kijang kapsul atau yang seumurannya, dan juga kendaraan angkutan berat / heavy duty
seperti truk dan juga bus. Bearing ini biasa dipakai khususnya pada bagian poros roda mobil,
dimana bearing jenis ini memiliki dua buah roller yang saling berseberangan alias dua arah yakni
bagian luar dan bagian dalam. Karena bentuk bearing yang demikian maka bearing ini mampu

4
menahan gaya tekan beban dari kedua arah tadi baik dari arah luar ataupun dari arah dalam
sekaligus

2.2.4 Ball Bearing

Gambar 2.5 Ball Bearing

Bearing jenis ball atau ball bearing ini juga umum digunakan pada industri otomotif, anda
bisa juga menemukan bearing jenis ini pada mesin dan juga peralatan rumah tangga lainnya.
Ball bearing memiliki kinerja yang sangat sederhana yang memiliki gerakan putar yang sangat
efektif sehingga bearing ini sangat sering sekali di gunakan khususnya dalam menahan beban
putaran ( radial load ), atau beban tekan yang berasal dari samping. Walaupun memiliki
kemampuan yang lumayan, bearing jenis ini tidak mampu menahan beban yang terlalu berat
layaknya bearing model roller.

5
2.2.5. Ball Thrust Bearing

Gambar 2.6 Ball Thrust Bearing

Kalau bearing yang satu ini memiliki kegunaan yang khusus sehingga bearing model ini
juga diaplikasikan untuk kebutuhan yang khusus yang tidak umum seperti bearing yang sudah
dijelaskan sebelumnya diatas. Bearing model ini hanya dipakai untuk poros yang membutuhkan
putaran rendah dan juga tidak dapat dipakai untuk menahan beban radial load. Contoh
pengaplikasiannya seperti pada meja makan yang bisa diputar putar, kursi yang dapat diputar
dan berbagai hal lain sejenisnya.

2.2.6. Magnetic Bearing

Gambar 2.7 Magneting Bearing

Untuk model bearing yang terakhir adalah bearing yang mengandalkan gaya magnet untuk
pengoperasiannya, yang selanjutnya dikenal dengan sebutan magnetik bearing. Bearing magnetik
ini adalah salah satu jenis bearing yang paling modern, selain itu bearing magnetik ini juga
memiliki kelebihan lain dimana memiliki daya kerja / putaran yang sangat tinggi. Bearing ini

6
biasa diaplikasikan pada sistem tertentu seperti salah satunya pada perangkat fly wheel.

Dengan memanfaatkan bearing model ini, maka roda gila / fly wheel ini bisa mengapung di
tengah medan magnet. Bahkan beberapa flywheel bisa berputar diatas 50.000 rpm dengan
menggunakan bearing ini tanpa meleleh. Jika memakai bearing jenis lain seperti roller bearing
bisa dipastikan akan langsung meleleh jika diputar pada kecepatan seperti ini.

7
BAB III
PERAWATAN BEARING

3.1 Cara Merawat Bearing

Pelumasan bearing secara sistem terbagi menjadi 2 bagian yaitu bearing yang dilumasi oleh
grease semisal bearing roda serta bearing yang dilumasi langsung secara continue oleh oli
semisal bearing as-kruk pada mesin. Bearing yang dilumasi oli (di dalam mesin) tidak akan
dibahas, sebab tidak membutuhkan perawatan, yang akan dibahas yaitu bearing yang ada di luar
mesin.

Mengapa membahas perawatan bearing ? sebab bearing merupakan suatu komponen yang
kerap di lupakan perawatannya oleh si pemilik kendaraan, padahal peran Bearing ini amat vital
serta menentukan keseimbangan terhadap laju kendaraan itu sendiri.

Jika bearing tidak dirawat dengan baik maka akan menyebabkan :

1. Keseimbangan laju pada roda akan kacau serta dapat menyebabkan kecelakaan.
2. Rusaknya komponen rel cakram yang disebabkan karena putaran roda tidak stabil.
3. Getaran yang berlebihan pada roda akan di teruskan kesemua bodi kendaraan, sehingga
komponen pada seluruh kendaraan berisiko rusak.

Lantas bagaimana caranya supaya Bearing pada roda kendaraan kita tetap awet ? Inilah beberapa
hal yang mesti di perhatikan supaya Bearing anda tetap awet :

1. Sewaktu memasang bearing baru, maka usahakanlah untuk jangan mengelap grease yang
terdapat pada bearing, sebab grease yang terdapat pada bearing baru telah diformulasikan
khusus untuk bearing.
2. Jangan membiasakan utuk mengelap bearing yang baru dibukadari bungkusnya, karena
jika dilap kandungan grease aka antikarat malah hilang, sehingga laher akan cepat
berkarat. Dalam beberapa referensi jangka waktu grease melindungi laher sampai batas
minimal 5 tahun.
3. Usahakanlah untuk jangan menambah grease secara berlebihan sebab penambahan grease
secara berlebihan akan menyebabkan penumpukan grease serta lama kelamaan grease
akan mengundang kotoran untuk masuk ke dalam bearing.
4. Jangan sesekali membuka kedua penutup pada bearing, jika hendak menambahkan grease
maka usahakanlah membuka penutup bearing pada satu bagian saja. Pasang Bearing yang
sudah terbuka penutupnya menghadap ke dalam serta yang asing lengkap penutupnya
menghadap keluar, supaya apabila terjadi hujan, maka air hujan yang mengandung asam
tersebut tidak bisa masuk ke dalam bearing.
5. Ketika sedang berkendara usahakanlah seminimal mungkin untuk tidak melintasi jalanan
yang bergelombang sebab akan mempercepat umur pemakaian bearing.
6. Jika pada salah satu bearing mengalami kerusakan maka gantilah bearing secara
bersamaan pada kedua sisinya.

8
7. Dibutuhkan pengontrolan yang periodik sekita 3 – 5 tahun sekali pada bearing yang
menggunakan pelumasan grease. Namun tidak dibutuhkan pengontrolan periodik pada
bearing yang terendam dalam minyak pelumas

Itulah beberapa tips cara merawat bearing agar tetap awet dan bisa bertahan lama, semoga tips
ini dapat bermanfaat

3.2 Penyebab-penyebab Kerusakan pada Bantalan / Bearing


a) Kesalahan bahan
- faktor produsen: yaitu retaknya bantalan setelah produksi baik retak halus maupun berat,
kesalahan toleransi, kesalahan celah bantalan.
- faktor konsumen: yaitu kurangnya pengetahuan tentang karakteristik pada bearing.
b) Penggunaan bearing melewati batas waktu penggunaannya (tidak sesuai dengan
petunjuk buku fabrikasi pembuatan bearing).
c) Pemilihan jenis bearing dan pelumasannya yang tidak sesuai dengan buku petunjuk dan
keadaan lapangan (real).
d) Pemasangan bearing pada poros yang tidak hati-hati dan tidak sesuai standart yang
ditentukan.Kesalahan pada saat pemasangan, diantaranya:
- Pemasangan yang terlalu longgar, akibatnya cincin dalam atau cincin luar yang berputar
yang menimbulkan gesekan dengan housing/poros.
- Pemasangan yang terlalu erat, akibatnya ventilasi atau celah yang kurang sehingga pada
saat berputar suhu bantalan akan cepat meningkat dan terjadi konsentrasi tegangan yang
lebih.
- Terjadi pembenjolan pada jalur jalan atau pada roll sehingga bantalan saat berputar akan
tersendat-sendat.
e) Terjadi misalignment, dimana kedudukan poros pompa dan penggeraknya tidak lurus,
bearing akan mengalami vibrasi tinggi. Pemasangan yang tidak sejajar tersebut akan
menimbulkan guncangan pada saat berputar yang dapat merusak bearing. Kemiringan
dalam pemasangan bearing juga menjadi faktor kerusakan bearing, karena bearing tidak
menumpu poros dengan tidak baik, sehingga timbul getaran yang dapat merusak
komponen tersebut.
f) Karena terjadi unbalance (tidak imbang), seperti pada impeller, dimana bagian-bagian
pada impeller tersebut tidak balance (salah satu titik bagian impeller memiliki berat yang

9
tidak seimbang). Sehingga ketika berputar, mengakibatkan putaran mengalami perubahan
gaya disalah satu titik putaran (lebih terasa ketika putaran tinggi), sehingga berpengaruh
pula pada putaran bearing pada poros. Unbalance bisa terjadi pula pada poros, dan
pengaruhnya pun sama, yaitu bisa membuat vibrasi yang tinggi dan merusak komponen.

Bearing kurang minyak pelumasan, karena bocor atau minyak pelumas terkontaminasi benda
asing dari bocoran seal gland yang mempengaruhi daya pelumasan pada minyak tersebut

10
BAB IV
PENUTUP

4.1Kesimpulan

Dari makalah diatas ditarik kesimpulan bahwa :


1. Bearing adalah sebuah elemen mesin yang berfungsi untuk membatasi gerak relatif
antara dua atau lebih komponen mesin agar selalu bergerak pada arah yang
diinginkan. Bearing menjaga poros (shaft) agar selalu berputar terhadap sumbu porosnya,
atau juga menjaga suatu komponen yang bergerak linier agar selalu berada pada jalurnya.
2. Pelumasan Bearing diperlukan untuk mengurangi gesekan, keausan, dan dalam beberapa
kasus di gunakan untuk memindahkan panas yang dihasilkan oleh gesekan pada bearing.
Banyak riset telah dilakukan guna menemukan metode pelumasan yang efektif.

4.2 Saran

Sewaktu memasang bearing baru, maka usahakanlah untuk jangan mengelap grease yang
terdapat pada bearing, sebab grease yang terdapat pada bearing baru telah diformulasikan khusus
untuk bearing dan dibutuhkan pengontrolan yang periodik sekita 3 – 5 tahun sekali pada bearing
yang menggunakan pelumasan grease. Namun tidak dibutuhkan pengontrolan periodik pada
bearing yang terendam dalam minyak pelumas

11