Anda di halaman 1dari 6

I.

TUJUAN
Mahasiswa dapat mengetahui formulasi dalam pembuatan sediaan krim
Mahasiswa mampu melakukan evaluasi terhadap sediaan krim yang telah dibuat

II. DASAR TEORI

Menurut FI III Krim adalah sediaan setengah padat, berupa emulsi,


mengandung tidak kurang dari 60% dan dimaksudkan untuk pemakaian luar.
Menurut FI IV , Krim adalah bentuk sediaan setengah padat mengandung 1 atau
lebih bahan obat terlarut atau terdispersi dalam bahan dasar yang sesuai.

Penggolongan Cream
Krim terdiri dari emulsi minyak dalam air atau disperse mikrokristal asam–asam
lemak atau alkohol berantai panjang dalam air, yang dapat dicuci dengan air dan
lebih ditujukan untuk pemakain kosmetika dan estetika. Krim dapat juga digunakan
untuk pemberian obat melalui vaginal. Ada 2 tipe krim yaitu krim tipe minyak
dalam air (M/A) dan krim tipe air dalam minyak (A/M). Pemilihan zat pengemulsi
harus disesuaikan dengan jenis dan sifat krim yang dikehendaki. Untuk krim
tipe A/M digunakan sabun polivalen, span, adeps lanae, kolsterol dan cera.
Sedangkan untuk krim tipe M/A digunakan sabun monovalen, seperti
trietanolamin, natrium stearat, kalium stearat dan ammonium stearat. Selain itu juga
dipakai tween, natrium lauryl sulfat, kuning telur, gelatinum, caseinum, cmc dan
emulygidum.
Kestabilan krim akan terganggu/ rusak jika sistem campurannya terganggu,
terutama disebabkan oleh perubahan suhu dan perubahan komposisi yang
disebabkan perubahan salah satu fase secara berlebihan atau zat pengemulsinya
tidak tercampurkan satu sama lain
Pengenceran krim hanya dapat dilakukan jika diketahui pengencernya yang
cocok dan dilakukan dengan teknik aseptic. Krim yang sudah diencerkan harus
digunakan dalam jangka waktu 1 bulan. Sebagai pengawet pada krim umumnya
digunakan metil paraben (nipagin) dengan kadar 0,12% hingga 0,18% atau propil
paraben (nipasol) dengan kadar 0,02% hingga 0,05%. Penyimpanan krim dilakukan
dalam wadah tertutup baik atau tube ditempat sejuk, penandaan pada etiket harus
juga tertera “obat luar”

Cara Pembuatan Krim


Bagian lemak dilebur diatas penangas air, kemudian ditambahkan bagian
airnya dengan zat pengemulsi, aduk sampai terjadi suatu campuran yang berbentuk
krim.

Adapun kelebihan dari sediaan krim yaitu:


1. Mudah menyebar rata.
2. Praktis.
3. Lebih mudah dibersihkan atau dicuci dengan air terutama tipe M/A(minyak
dalam air).
4. Cara kerja langsung pada jaringan setempat.
5. Tidak lengket, terutama pada tipe M/A(minyak dalam air).
6. Bahan untuk pemakaian topikal jumlah yang diabsorpsi tidak cukup beracun,
sehingga pengaruh absorpsi biasanya tidak diketahui pasien.
7. Aman digunakan dewasa maupun anak–anak.
8. Memberikan rasa dingin, terutama pada tipe A/M(air dalam minyak).
9. Bisa digunakan untuk mencegah lecet pada lipatan kulit terutama pada bayi,
pada fase A/M(air dalam minyak) karena kadar lemaknya cukup tinggi.
10. Bisa digunakan untuk kosmetik, misalnya mascara, krim mata, krim kuku, dan
deodorant.
11. Bisa meningkatkan rasa lembut dan lentur pada kulit, tetapi tidak menyebabkan
kulit berminyak.

Adapun kekurangan dari sediaan krim yaitu:

1. Mudah kering dan mudah rusak khususnya tipe A/M (air dalam minyak)
karena terganggu system campuran terutama disebabkan karena perubahan suhu
dan perubahan komposisi disebabkan penambahan salah satu fase secara
berlebihan atau pencampuran 2 tipe krim jika zat pengemulsinya tidak
tersatukan.
2. Susah dalam pembuatannya, karena pembuatan krim harusdalam keadaan
panas.
3. Mudah lengket, terutama tipe A/M(air dalam minyak).
4. Mudahpecah, disebabkan dalam pembuatan formulanya tidak pas.
5. Pembuatannya harus secara aseptik

Formula dasar krim

1. Fase minyak, yaitu bahan obat yang larut dalam minyak, bersifat asam.
Contoh : asam stearat, adepslanae, paraffin liquidum, paraffin solidum, minyak
lemak, cera, cetaceum, vaselin, setil alkohol, stearil alkohol, dan sebagainya.
2. Fase air, yaitu bahan obat yang larut dalam air, bersifat basa.
Contoh : Na tetraborat (borax, Na biboras), Trietanolamin/ TEA, NaOH, KOH,
Na2CO3, Gliserin, Polietilenglikol/ PEG, Propilenglikol, Surfaktan (Na lauril
sulfat, Na setostearil alkohol, polisorbatum/ Tween, Span dan sebagainya).

Bahan-bahan penyusun krim, antara lain

 Zat berkhasiat
 Minyak
 Air
 Pengemulsi
 Bahan Pengemulsi
Bahan pengemulsi yang digunakan dalam sediaan krim disesuaikan dengan jenis
dan sifat krim yang akan dibuat /dikehendaki. Sebagai bahan pengemulsi dapat
digunakan emulgide, lemak bulu domba, setaseum, setil alkohol, stearil alkohol,
trietanolamin stearat, polisorbat, PEG. Sedangkan, bahan-bahan tambahan dalam
sediaan krim, antara lain: Zat pengawet, untuk meningkatkan stabilitas sediaan.
 Bahan Pengawet
Bahan pengawet sering digunakan umumnya metil paraben (nipagin) 0,12-0,18%,
propil paraben (nipasol) 0,02-0,05%. Pendapar, untuk mempertahankan pH sediaan
Pelembab. Antioksidan, untuk mencegah ketengikan akibat oksidasi oleh cahaya
pada minyak tak jenuh (Lachman, 1994).

Evaluasi Mutu Sediaan Cream


1. Organoleptis
Evalusai organoleptis menggunakan panca indra, mulai dari bau, warna, tekstur
sedian, konsistensi pelaksanaan menggunakan subyek responden ( dengan
kriteria tertentu ) dengan menetapkan kriterianya pengujianya ( macam dan item
), menghitung prosentase masing- masing kriteria yang di peroleh, pengambilan
keputusan dengan analisa statistik.
2. Evaluasi Ph
Evaluasi pH menggunakan alat pH meter, dengan cara perbandingan 60 g : 200
ml air yang di gunakan untuk mengencerkan , kemudian aduk hingga homogen,
dan diamkan agar mengendap, dan airnya yang di ukur dengan pH meter, catat
hasil yang tertera pada alat pH meter.
3. Evaluasi daya sebar
Dengan cara sejumlah zat tertentu di letakkan di atas kaca yang berskala.
Kemudian bagian atasnya di beri kaca yang sama, dan di tingkatkan bebanya,
dan di beri rentang waktu 1 – 2 menit. kemudian diameter penyebaran diukur
pada setiap penambahan beban, saat sediaan berhenti menyebar ( dengan waktu
tertentu secara teratur ).
4. Evaluasi penentuan ukuran droplet
Untuk menentukan ukuran droplet suatu sediaan krim ataupun sediaan emulgel,
dengan cara menggunakan mikroskop sediaan diletakkan pada objek glass,
kemudian diperiksa adanya tetesan – tetesan fase dalam ukuran dan
penyebarannya.
5. Uji aseptabilitas sediaan.
Dilakukan pada kulit, dengan berbagai orang yang di kasih suatu quisioner di
buat suatu kriteria , kemudahan dioleskan, kelembutan, sensasi yang di
timbulkan, kemudahan pencucian. Kemudian dari data tersebut di buat skoring
untuk masing- masing kriteria. Misal untuk kelembutan agak lembut, lembut,
sangat lembut (Wade, 1994).

III. ALAT dan BAHAN


 Lanolin 0,4 gram
 Cdylaikol 0,2 gram
 Parafin cair 1,1 gram
 Acidi Stearinic 1,8 gram
 Kalii Hidroxi 0,1 gram
 Propilen glikol 1 gram
 Aquades 15,4 gram
 Kloramfenicol 2%
IV. CARA KERJA

Menyiapkan alat dan bahan

Menyetarakan timbangan

Menimbang parafin liquid dalam


cawan tambahkan adepslanae +
cetylaikol + audi stearinici

memanaskan semua bahan dalam


waterbath dan diamkan sampai
semuanya larut

menimbang propilenglikol di cawan


lain yang telah di isi air hangat,
rendam dan diamkan sampai larut
semua

hasil leburan dimasukkan ke air


hangat + kali hidroksidi + rendaman
propilen + air panas sedikit demi
sedikit ad habis

aduk ad menjadi cream dan masukan


wadah, beri etiket
V. HASIL

Uji Daya Sebar


Berat alas : 65,961 gram

Tanpa beban Rata-rata Dengan beban Rata-rata


1 3,5 3,6 4,2 4,3
3,6 4,3
3,7 4,5
2 3 3,3 4,2 4,2
3,5 4,3
3,4 4
3 3,6 3,4 4,1 4,1
3,4 4,2
3,4 4

Uji Proteksi

Waktu Warna
15 detik Bening
30 detik Bening
45 detik Bening
60 detik Bening
3 menit Merah muda
5 menit Merah muda

Uji Homogenitas :Homogen

Uji Daya Lekat : 00.00.99

Viskositas : 50 dPa’s
DAFTAR PUSTAKA

Anonim.1979. Farmakope Indonesia Edisi III. Jakarta.Departemen Kesehatan RI

Anonim.1997.Farmakope Indonesia Edisi IV. Jakarta. Departemen Kesehatan RI

Anief. 2006. Ilmu Meracik Obat. Yogyakarta.Gadjah Mada University press.

Anonim.2007.Kapita Selekta Dispensing I.Yogyakarta.fakultas Framsai UGM