Anda di halaman 1dari 25

Nomor Dokumen :

Nomor Revisi :
Tanggal Pembuatan : 2 Januari 2019
Jumlah Halaman :

PEDOMAN PROGRAM MALARIA

TAHUN 2019
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT, Tuhan Yang Maha Esa, atas rahmat dan hidayah-Nya
sehingga tersusunya Pedoman Malaria dapat tersusun.

Harapan kami disusunnya Pedoman Malaria dapat digunakan sebagai acuan UPT.
Puskesmas Lok Bahu dalam pelaksanaan pelayanan Malaria di wilayah UPT. Puskesmas Lok
Bahu.

Kami menyadari bahwa Pedoman Malaria ini masih banyak kekurangan, oleh karena itu
kami sangat mengharapkan kritik dan saran yang akan membantu perbaikan penyusunan di
masa yang akan datang.

Demikian dan tidak lupa kami mengucapkan terima kasih atas bantuan berbagai pihak
dalam penyusunan pedoman ini.

Samarinda, 2 Januari 2019

Penyusun

ii
BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Malaria merupakan salah satu penyakit menular yang masih menjadi masalah
kesehatan masyarakat. Malaria ditemukan hampir diseluruh dunia, terutama di negara-
negara yang beriklim tropis dan subtropics.
Di Indonesia, malaria ditemukan hampir di semua wilayah dengan jenis yang
berbeda-beda. Plasmodium malariae banyak ditemukan di Indonesia Timur, sedangkan
Plasmodium ovale banyak ditemukan di Indonesia Timur, yaitu di papua dan NTT.
Malaria merupakan salah satu dari target pembangunan milenium (MDGs) yang
ditargetkan untuk menghentikan penyebaran dan mengurangi kejadian malaria tahun
2015.
Dalam rangka menghentikan dan mengurangi kejadian malaria banyak hal yang
sudah maupun sedang dilakukan baik nasional maupun global seperti program
melepaskan ikan pemakan jentik nyamuk, penyemprotan dinding rumah, pembangunan
SPAL sehat, promosi gerakan jumat bersih, motivasi penggunaan kelambu dan
pemasangan kawat kasa ventilasi, peningkatan kerjasama lintas sektor.

VISI, MISI DAN TATA NILAI PUSKESMAS


VISI : Mewujudkan masyarakat yang sejahtera
Misi :1. Memberikan pelayanan yang berkualitas
2. Meningkatkan kemandirian masyarakat untuk hidup sehat
3. Memperkuat kemitraan
4. Meningkatkan kualitas SDM
MOTTO : Melayani setulus hati mewujudkan masyarakat sejahtera
Tata Nilai : Santun : sabar dan sopan dalam memberikan pelayanan
Inovatif : berkreasi untuk meningkatkan kualitas layanan
Adil : memberikan pelayanan yang tepat dan optimal
Professional : bekerja sesuai standar profesi

3
B. TUJUAN
1. Tujuan umum
Sebagai pedoman dalam upaya pengendalian malaria menuju eliminasi malaria di
wilayah kerjanya.
2. Tujuan khusus
a. Menemukan kasus secara dini agar segera di lakukan pengobatan yang cepat
dan tepat sesuai standar,sehingga dapat menyembuhkan kasus dari
penyakitnya,dan mencegah terjadinya penularan.
b. Memantau fluktuasi malaria,MOPI (Monthly Parasite Incidence), kasus pada
bayi,kasus indigenous dan persentase P.falciparum pada daerah dan waktu
tertentu.
c. Alat bantu untuk menentukan musim penularan.
d. Menilai hasil kegiatan pengendalian di suatu wilayah.
e. Peringatan dini terhadap kemungkinan terjadinya KLB (SKD-KLB).

C. SASARAN PEDOMAN
1. Pengelola program malaria di puskesmas.
2. Pengelola program kesehatan yang lain dan lintas sektor terkait, dalam hal ini
Laboratorium, Surveilans, Kesling, Promkes dan sebagainya.
3. Pengambil kebijakan di provinsi, kabupaten/kota.
D. RUANG LINGKUP
Pedoman ini mencakup kebijakan manajemen dan teknis program dalam upaya
pengendalian malaria menuju eliminasi , bagi manajer program di semua tingkatan (
Puskesmas, Kabupaten, Provinsi ). Pedoman ini di harapkan menjadi acuan kepada :
1. Kepala Dinas Kesehatan Provinsi dan Kabupaten/kota
2. Kasubdin Provinsi dan kabupaten/kota
3. Kepala Bidang P2 Dinkes Provinsi dan Kabupaten/kota
4. Pengelola program
5. Kepala Puskesmas
6. Sector Swasta,LSM dan pihak lain yang terkait
E. BATASAN OPERASIONAL
1. Standar ketenagaan adalah menyangkut kebutuhan minimal dalam hal jumlah dan
jenis tenaga yang terlatih untuk terselenggaranya kegiatan program malaria oleh

4
suatu unit pelaksana kegiatan (UPK), Dinas kesehatan maupun instansi terkait agar
dapat dilaksanakan secara efektif dan efisien.
2. Penemuan kasus malaria adalah kegiatan rutin maupun khusus dalam penemuan
kasus malaria dengan gejala klinis antara lain demam, menggigil, berkeringat, sakit
kepala, mual atau muntah dan gejala khas daerah setempat, melalui pengambilan
sediaan darah (SD) dan pemeriksaan lainnya.
3. Penemuan kasus secara aktif (ACD) adalah petugas/ kader menemukan kasus
dengan mencari kasus secara aktif dengan mendatangi rumah penduduk
secara rutin dalam siklus waktu tertentu berdasarkan tingkat insiden kasusmalaria
di daerah tersebut.
4. Penemuan kasus secara pasif (PCD) adalah upaya menemukan kasus yang dating
berobat di unit pelayanan kesehatan (UPK) dnegan pengambilan SD tebal terhadap
semua kasus malaria suspek dan kasus gagal pengobatan.
5. Malariometric Survey (MS) adalah kegiatan untuk mengukur endemisitas dan
prevalensi malaria di suatu wilayah.
6. Mass fever survey (MFS) merupakan kegiatan pengambilan sediaan darah
(mikroskopis atau RDT) pada semua orang yang menunjukkan gejala demam disuatu
wilayah yang diikuti dengan pemberian obat malaria terhadap kasus yang positif
(Mass Fever Treatment/MFT), sesuai dengan jenis plasmodium yang ditemukan.
7. Malaria merupakan salah satu penyakit menular yang disebabkan oleh parasit
plasmodium yang menginfeksi eritrosit (sel darah merah). Parasit ini di tularkan dari
orang ke orang lain melalui gigitan nyamuk Anopheles betina.
8. Surveilans migrasi adalah kegiatan pengambilan SD pada orang-orang yang
menunjukkan suspek malaria yang datang dari daerah endemis malaria
9. Survey kontak (kontak survey) adalah kegiatan pengambilan SD pada orang-orang
yang tinggal serummah dengan kasus positif malaria dan atau orang-orang yang
berdiam di dekat tempat tinggal kasus malaria (berjarak kurang lebih 5 rumah disekitar
rumah kasus malaria).

F. LANDASAN HUKUM
1. Undang-undang kesehatan no. 4 tahun 1984 tentang wabah.
2. Undang-undang kesehatan no, 36 tahun 2009 tentang kesehatan.
3. PP no. 40 tahun 1991 tentang penanggulangan wabah penyakit menular.

5
4. Keputusan menteri kesehatan no.99a/Menkes/SK/III/1982 tanggal 12 maret 1982
tentang berlakunya system kesehatan nasional
5. Keputusan menteri kesehatan RI no. 1116/MENKES/SK/VIII/2003 tentang pedoman
penyelenggaraan Sistem Surveilans Epidemiologi Kesehatan.
6. Keputusan menteri kesehatan RI no.1647/Menkes/SK/XII/2005 tentang pedoman
jejaring pelayanan Laboratorium kesehatan.
7. Permenkes no 1575/MENKES/PER/XI/2005 tentang organisasi dan tata kerja
departemen kesehatan sebagaimana telah di ubah dengan peraturan menteri
kesehatan no. 1295/Menkes/Per/XII/2007.
8. Keputusan menteri kesehatan RI no. 41/Menkes/SK/I/2007 tentang pedoman
penatalaksanaan kasus malaria.
9. Keputusan menteri kesehatan RI no. 042/Menkes/SK/I/2007 tentang pengobatan
malaria.
10. Keputusan menteri kesehatan RI no. 043/Menkes/SK/I/2007 tentang pedoman
pelatihan malaria.
11. Peraturan menteri kesehatan no. 275/MENKES/III/2007 tentang surveilans malaria.
12. Keputusan menteri kesehatan RI no. 293/Menkes/SK/IV/2009 tentang eliminasi
malaria di Indonesia.
13. Permenkes no. 161/MENKES/PER/I/2010 tentang registrasi tenaga kesehatan
14. Peraturan menteri kesehatan no. 1501/MENKES/PER/X/2010 tentang jenis penyakit
menular tertentu yang dapat menimbulkan wabah dan upaya penanggulangan.
15. Surat edaran menteri dalam negeri no 443.41/465/SJ tahun 2010 tentang
pelaksanaan Program Eliminasi Malaria di Indonesia.

6
BAB II
STANDAR KETENAGAAN

Yang dimaksud standar ketenagaan disini adalah menyangkut kebutuhan minimal


dalam hal jumlah dan jenis tenaga yang terlatih untuk terselenggaranya kegiatan program
malaria oleh suatu unit pelaksana kegiatan (UPK), Dinas kesehatan maupun instansi terkait
agar dapat dilaksanakan secara efektif dan efisien.

A. KUALIFIKASI SUMBER DAYA MANUSIA


Keberhasilan dan keberlangsungan suatu program sangat ditentukan oleh
kemampuan pelaksananya yaitu kompetensi yang dimiliki. Karena itu pengembangan
SDM akan menjadi sesuatu yang sangat strategis bagi tujuan program dan menjadi
kegiatan prioritas.
Penyusunan kebutuhan tenaga malaria perlu memperhatikan kekuatan dan
kelemahannya, mempertimbangkan kebutuhan epidemiologi, permintaan akibat beban
pelayanan kesehatan, sarana upaya pelayanan yang ditetapkan, dan standar atau nilai
tertentu. Dalam penyusunan perencanaan tenaga malaria harus memperhatikan factor-
faktor :
1. Jenis, kualifikasi, jumlah, pengadaan, dan distribusi tenaga kesehatan.
2. Penyelenggaraan upaya kesehatan.
3. Ketersediaan fasilitas pelayanan kesehatan.
4. Kemampuan pembiayaan.
5. Kondisi geografis dan social budaya.
Untuk meningkatkan pengetahuan, katerampilan dan kemampuan, memperbaiki,
mengatasi kekurangan dalam pelaksanaan pekerjaan agar sesuai dengan standar
kebijakan program maka tenaga malaria harus dilatih secara khusus.
Jenis palatihan :
1. Pelatihan case manajemen bagi dokter.
2. Pelatihan case manajemen bagi paramedis (bidan dan perawat)
3. Pelatihan parasitologi malaria (mikroskopis dari pusat sampai puskesmas/UPT)
4. Pelatihan manajemen dan epidemiologi malaria (basic training)
5. Pelatihan juru malaria desa (JMD) atau kader.

7
B. DISTRIBUSI KETENAGAAN

Pendayagunaan tenaga malaria meliputi penyebaran yang merata dan


berkeadilan,
Pemanfaatan, dan pengembangan termasuk peningkatan karirnya. Pendayagunaan
tenaga malaria di daerah tertinggal, terpencil, perbatasan dan kepulauan (DTPK) dan
daerah bermasalah kesehatan (DBK), perlu memperoleh perhatian khusus.
Pengembagan tenaga malaria dilakukan melalui peningkatan motivasi tenaga malaria
untuk mengembangkan diri, dan mempermudah memperoleh akses terhadap
pendidikan dan pelatihan yang berkelanjutan.
Peningkatan pelatihan tenaga malaria dilakukan melalui pengembangan standar
pelatihan tenaga malaria guna memenuhi standar kompetensi yang diharapkan
pelayanan kesehatan kepada seluruh penduduk Indonesia.
Prinsip pendayagunaan tenaga malaria adalah :
1. Merata, serasi, seimbang (pemerintah, swasta, masyarakat) local maupun pusat.
2. Pemerataan : keseimbangan hak dan kewajiban
3. Pendelegasian wewenang yang proporsional.

C. JADUAL KEGIATAN

Jadual pelaksanaan kegiatan program malaria di Puskesmas di susun bersama


dengan pengelola program kesehatan lainnya dan sektor yang terkait dalam kegiatan
program malaria sedangkan untuk pelayanan kesehatan malaria di dalam gedung
dilakukan setiap hari

8
BAB III
STANDAR FASILITASI

A. DENA RUANG
Koordinasi pelaksanaan kegiatan program malaria di lakukan oleh Penanggung
Jawab program dan dibantu oleh tenaga pelaksana lainnya (dokter, laboran, perawat
atau bidan) yang menempati ruang pelayanan dari gedung Puskesmas. Pelaksanaan
rapat koordinasi dilakukan di ruang rapat Puskesmas Wara Barat Kota Palopo yang
terletak di depan ruang program malaria.

B. STANDAR FASILITAS
1. Buku pedoman penatalaksanaan kasus malaria di Indonesia ada 1 buah.
2. Mikroskop binokuler.
3. Buku pedoman manajemen malaria ada 1 buah.
4. Uji Diagnosis Cepat (RDT), dalam jumlah sesuai pemakaian.
5. suku cadang mikroskop
6. Kit pewarnaan
7. Slide box
8. Giemsa
9. Minyak imersi
10. Object glass
11. Vaccinostyle
12. Obat anti malaria sesuai dengan pemakaian.
13. Buku register malaria
14. Ketersediaan sarana dan prasarana mengacu pada standar, tetapi dapat disiapkan
bertahap sesuai dengan kondisi tempat.

9
BAB IV
TATA LAKSANA PELAYANAN

A. LINGKUP KEGIATAN PROGRAM MALARIA


Penemuan kasus malaria adalah kegiatan rutin maupun khusus dalam penemuan kasus
malaria dengan gejala klinis antara lain demam, menggigil, berkeringat, sakit kepala, mual
atau muntah dan gejala khas daerah setempat, melalui pengambilan sediaan darah (SD)
dan pemeriksaan lainnya.
 Tujuan
- Menemukan kasus secara dini agar segera dilakukan pengobatan yang cepat
dan tepat sesuai standar, sehingga dapat menyembuhkan kasus dari
penyakitnya, dan mencegah terjadinya penularan.
- Memantau fluktuasi malaria, MOPI (Monthly Parasite Incidence), kasus pada
bayi, kasus indigenous dan persentase P.falciparum pada daerah dan waktu
tertentu.
- Alat bantu untuk menentukan musim penularan.
- Menilai hasil kegiatan pengendalian disuatu wilayah.
- Peringatan dini terhadap kemungkinan terjadinya KLB (SKD-KL

B. METODE
a. Active case detection (ACD)
Penemuan kasus secara aktif (ACD) adalah petugas/ kader menemukan kasus
dengan mencari kasus secara aktif dengan mendatangi rumah penduduk
secara rutin dalam siklus waktu tertentu berdasarkan tingkat insiden kasus
malaria di daerah tersebut.
Metode dan sasaran : pengambilan sediaan darah (SD) pada semua kasus
suspek malaria yang ditemukan.
b. Passive case detection (PCD)
Penemuan kasus secara pasif (PCD) adalah upaya menemukan kasus yang
dating berobat di unit pelayanan kesehatan (UPK) dnegan pengambilan SD
tebal terhadap semua kasus malaria suspek dan kasus gagal pengobatan.

10
Rincian Kegiatan :
 Semua kasus suspek malaria dan gagal pengobatan yang datang ke
puskesmas
diambil sediaan darahnya. Bila hasilnya positif diberikan pengobatan sesuai
jenis plasmodiumnya. Kasus gagal pengobatan apabila SDnya masih positif
diberi pengobatan lini berikutnya.
 Di daerah endemis malaria, dilakukan pemeriksaan limpa untuk semua kasus
umur 2-9 tahun yang dating ke puskesmas untuk mengumpulkan data jumlah
kasus dengan pembesaran limpa per desa dalam rangka skrining lokasi desa
indeks malariometric survey (MS) dasar.
 Setiap puskesmas di daerah endemis malaria harus mempunyai fasilitas
laboratorium mikroskopdan petugas mikroskop malaria.
 Apabila di wilayah tersebut tidak ada JMD maka jumlah SD yang dikumpulkan
melalui kagiatan PCD tidak boleh < 5% dari penduduk cakupan pukesmas per
tahun.
c. Mass fever survey (MFS)
Merupakan kegiatan pengambilan sediaan darah (mikroskopis atau RDT) pada
semua orang yang menunjukkan gejala demam disuatu wilayah yang diikuti
dengan pemberian obat malaria terhadap kasus yang positif (Mass Fever
Treatment/MFT), sesuai dengan jenis plasmodium yang ditemukan.
Tujuan :
 Memastikan bahwa desa yang kasusnya nol atau rendah, memang benar-
benar telah mempunyai tingkat transmisi yang rendah
 Mengintensifkan pencarian dan pengobatan kasus agar reservoir parasit
di lapangan dapat dikurangi. Hal ini dilakukan bila ACD, PCD dan
penyelidikan epidemiologi tidak berhasil menurnkan kasus.
Criteria pelaksanaan :
 MFS konfirmasi
Dilakukan pada saat puncak fluktuasi kasus malaria dan bila hasil
pemantauan SKD menunjukkan tidak ada kecenderungan kenaikan kasus
di daerah.
 MFS khusus

11
Dilakukan sebelum puncak fluktuasi untuk mencegah KLB (SKD KLB) dan
bila pemantauan SKD bulanan ada kecenderungan kenaikan kasus di
desa focus.
d. Malariometric Survey (MS)
Adalah kegiatan untuk mengukur endemisitas dan prevalensi malaria di suatu
wilayah.
Tujuan :
 Menentukan prevalensi malaria di suatu daerah.
 Mendapatkan data dasar dan stratifikasi masalah malaria di suatu wilayah,
yaitu dengan membandingkan endemisitas dan prevalensi malaria di
beberapa daerah yang masing-masing mewakili suatu daerah kesatuan
epidemiologi yang berbeda sehingga dapat dibuat peta endemisitas bagi
wilayah tersebut.
 Menilai hasil kegiatan dari program pemberantasan malaria di suatu
wilayah.

Cara pemeriksaan malariometric survey :


 Survey limpa
 Survey darah
e. Mass Blood Survey (MBS) atau survey darah missal (SDM)
Adalah upaya pencarian dan penemuan kasus malaria secara missal melalui
survey di daerah :
 Endemis dan daerah yang diduga endemis malaria.
 Endemis tinggi dimana kasus tidak lagi menunjukkan gejala klinis yang
spesifik.
 Yang belum terjangkau unit pelayanan kesehatan.
 Yang sedang terjadi peningkatan kasus.
Tujuan :
 Menemukan dan mengobati semua kasus positif malaria pada waktu dan
tempat tertentu.
 Meningkatkan cakupan pengobatan kasus malaria dengan konfirmasi
laboratorium secara rapid diagnostic (RDT) dan mikroskopik
 Membantu memutuskan rantai penularan malaria.

12
Metode penentuan lokasi :
 Dipilih desa dengan kasus malaria tertinggi berdasarkan hasil analisis
data kasus puskesmas per-desa 3-5 tahun terakhir.
 Banyak ditemukan kasus demam yang dicurigai malaria berdasarkan
laporan masyarakat.
 Di daerah yang sedang terjadi KLB.
Waktu :
Pelaksanaan kegiatan dapat dilakukan pada beberapa kondisi :
 Idealnya dilaksanakan pada saat puncak kasus.
 Pada keadaan tertentu (survey khusus)
f. Surveilans migrasi
Adalah kegiatan pengambilan SD pada orang-orang yang menunjukkan suspek
malaria yang dating dari daerah endemis malaria. Merupakan bagian dari
program surveilans malaria, yaitu suatu strategi program peningkatan
kewaspadaan terhadap timbulnya malaria.
g. Survey kontak (kontak survey)
Adalah kegiatan pengambilan SD pada orang-orang yang tinggal serummah
dengan kasus positif malaria dan atau orang-orang yang berdiam di dekat tempat
tinggal kasus malaria (berjarak kurang lebih 5 rumah disekitar rumah kasus
malaria).

1. Diagnosis Malaria
Manifestasi klinis malaria dapat berupa malaria tanpa komplikasi dan malaria berat.
Diagnosis malaria ditegakkan berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisik dan
pemeriksaan penunjang laboratorium
a. Anamnesis
 Keluhan : demam, menggigil, berkeringat dan dapat disertai sakit kepala,
mual, muntah, diare, dan nyeri otot atau pegal-pegal.
 Riwayat sakit malaria dan riwayat minum obat malaria
 Riwayat berkunjung ke daerah endemis malaria
 Riwayat tinggal di daerah endemis malaria.
Setiap kasus dengan keluhan demam atau riwayat demam harus selalu
ditanyakan riwayat kunjungan ke daerah endemis malaria.

13
b. Pemeriksaan fisik
1. Suhu tubuh aksiler > 37,50 C
2. Konjungtiva atau telapak tangan pucat
3. Sclera mata ikterik
4. Pembesaran limpa (splenomegali)
5. Pembesaran hati (hepatomegali)
c. Pemeriksaan laboratorium
1. Pemeriksaan mikroskopis
Pemeriksaan sediaan darah (SD) tebal dan tipis untuk menentukan :
 Ada tidaknya parasit malaria (positif atau negative)
 Spesies dan stadium plasmodium
 Kepadatan parasit.
2. Pemeriksaan dengan uji diagnostic cepat (Rapid Diagnostic Test/RDT)
Pemeriksan dengan RDT tidak untuk evaluasi pengobatan.

3. Pengobatan malaria
Pengobatan malaria yang dianjurkan oleh program saat ini adalah dengan ACT
(Artemisinin Based Combination Therapy). Pemberian kombinasi ini untuk
meningkatkan efektifitas dan mencegah resistensi. Malaria tanpa komplikasi diobati
dengan ACT oral. Malaria berat diobati dengan injeksi Artesunat atau Artemeter
kemudian dilanjutkan dengan ACT oral. Disamping itu diberikan primakuin sebagai
gametosidal dan hipnozoidal.
a. Malaria falciparum dan malaria vivax
Pengobatan malaria falciparum dan malaria vivax saat ini menggunakan ACT
ditambah primakuin. Dosis ACT untuk malaria falciparum sama dengan malaria
vivax, untuk malaria falciparum primakuin hanya diberikan pada hari pertama saja
dengan dosis 0,75 mg/kg BB, dan untuk malaria vivax selama 14 hari dengan
dosis 0,25 mg/kg BB.
 Pengobatan malaria vivaks yang relaps
Pengobatan kasus malaria vivaks yang relaps (kambuh) di berikan dengan
regimen ACT yang sama tapi dosis primakuin ditingkatkan menjadi 0,,5
mg/kgbb/hari

14
b. Pengobatan malaria ovale
Pengobatan malaria ovale saat ini menggunakan ACT yaitu DHP atau kombinasi
artesunat + amodiakun.dosis pemberian obatnya sama dengan untuk malaria
vivaks
c. Pengobatan malaria malariae
Pengobatan P.malariae cukup di berikan ACT 1 kali perhari selama 3 hari,dengan
dosis sama dengan pengobatan malaria lainnya dan tidak di berikan primakuin
d. Pengobatan infeksi campur P.FALCIPARUM + P.VIVAKS/P.OVALE
Pada kasus dengan infeksi campur diberikan ACT selama 3 hari serta
primakindengan dosis 0,25 mg/kg/BB/hari selama 14 hari
e. Pengobatan malaria pada ibu hamil
Pada prinsipnya pengobatan malaria pada ibu hamil sama dengan pengobatan
pada orangdewasa umumnya, perbedaannya adalah pada pemberian obat
malaria berdasarkan umur kehamilan. Pada ibu hamil tidak diberikan primakuin.
Semua obat anti malaria tidak boleh diberikan dalam keadaan perut kosong
karena bersifat iritasi lambung. Oleh sebab itu kasus harus makan dahulu setiap
akan minum obat anti malaria.
Pengobatan Malaria Berat
Semua kasus malaria berat harus ditangani di Rumah Sakit atau di Puskesmas
perawatan. Bila fasilitas atau tenaga kurang memadai, maka kasus harus dirujuk ke
Rumah Sakit dengan fasilitas yang lebih lengkap. Prognosis malaria berat tergantung
kecepatan atau ketepatan diagnosis serta pengobatan.
a. Pengobatan malaria di puskesmas/klinik non perawatan.
Jika puskesmas/klinik tidak memiliki fasilitas rawat inap, pasien malaria berat
harus langsung dirujuk ke fasilitas yang lebih lengkap. Sebelum dirujuk berikan
artemeter intramuscular dosis awal (3,2 mg/kg BB)
b. Pengobatan malaria di puskesmas/klinik perawatan atau RS.
Artesunat intravena merupakan pilihan utama. Jika tidak tersedia dapat
diberikan artemeter intramuskuler atau kina drip. Bila kasus sudah bisa minum
obat (per oral), setelah pemberian Artesunat intravena atau artemeter
intramuskuler atau kina drip maka pengobatan dilakukan dengan regimen DHP +
primakuin selama 3 hari atau artesunat + Amodiakuin + primakuin selama 3 hari.

15
Kina drip bukan merupakan obat pilihan utama untuk malaria berat. Obat
ini diberikan pada daerah yang tidak tersedia artesunat intravena/artemeter
intramuskuler dan pada ibu hamil trimester pertama.
Dikemas dalam bentuk ampul kina dihiroklorida 25 %. Satu ampul berisi 500 mg/2
ml. setelah pemberian kina drip maka pengobatan dilanjutkan dengan kina tablet
per oral dengan dosis 10 mg/kg BB/kali diberikan tiap 8 jam. Kina oral diebrikan
bersama doksisiklin, atau tertasiklin pada orang dewasa atau klindamisin pada ibu
hamil. Dosis total kina selama 7 hari dihitung sejak pemberian kina perinfus yang
pertama.
Catatan :
 Kina tidak boleh diberikan secara bolus intravena , karena toksik bagi
jantung dan dapat menimbulkan kematian.
 Dosis kina maksimun untuk dewasa : 2.000 mg/hari.
c. Pengobatan malaria berat pada ibu hamil.
Pengobatan malaria berat pada ibu hamil dilakukan dengan memberikan kina HCL
drip intravena pada trimester pertama dan artesunat/artemeter injeksi untuk
trimester 2 dan 3.

4. Pemantauan pengobatan
a. Rawat jalan
Pada kasus rawat jalan evaluasi pengobatan dilakukan pada hari 4, 7, 14, 21 dan
28 dengan pemeriksaan klinis dan sediaan darah secara mikroskopis. Apabila
terdapat perburukan gejala klinis selama masa pengobatan dan evaluasi, kasus
segera dianjurkan dating kembali tanpa menunggu jadwal tersebut diatas.
b. Rawat inap
Pada kasus rawat inap, evaluasi pengobatan dilakukan setiap hari hingga tidak
ditemukan parasit dalam sediaan darah selama 3 hari berturut-turut, dan
setelahnya dievaluasi seperti pada kasus rawat jalan.

5. Pengendalian vector
Malaria merupakan salah satu penyakit berbasis lingkungan yang dipengaruhi
oleh lingkungan fisik, biologi dan social budaya. Jenis intervensi pengendalian vector
malaria yang dapat dilakukan berdasarkan hasil analisis situasi :

16
a. Melakukan penyemprotan rumah dengan insektisida.
Penyemprotan rumah dengan insektisida adalah suatu cara pengendalian vector
dengan menempelkan racun serangga dengan dosis tertentu secar merata pada
permukaan dinding yang disemprot.
Tujuan : memutuskan rantai penularan dengan memperpendek umur populasi,
sehingga nyamuk yang muncul adalah populasi nyamuk muda atau belum infektif
(belum menghasilkan sporozoid di dalam kelenjar ludahnya)
b. Memakai kelambu.
Memakai kelambu berguna untuk mencegah terjadinya penularan (kontak
langsung manusia dengan nyamuk) dan membunuh nyamuk yang hinggap pada
kelambu. Saat ini upaya pengendalian malaria menggunakan kelambu
berinsektisida (long lasting insectisidal nets/LLINs) yang umur residu infektifnya
relative lama yaitu lebih dari 3 tahun.
c. Malakukan larviciding
Kegiatan ini dilakukan antara lain dengan menggunakan jasad renik yang bersifat
pathogen terhadap larva nyamuk sebagai biosida seperti : Bacillus thuringiensis
subsp. Israelensis (Bti) dan larvisida Insect growth regulator (IGR)
d. Melakukan penebaran ikan pemakan larva
Penebaran ikan merupakan upaya pengendalian larva secara biologi yang
menggunakan predator/pemangsa larva nyamuk. Pengendalian vector jenis ini
merupakan kegiatan yang ramah lingkungan.
e. Mengelola lingkungan (pengendalian secara fisik)
Mengelola lingkungan dapat dilakukan dengan cara modifikasi dan manipulasi
lingkungan untuk pengendalian larva nyamuk :
 Modifikasi lingkungan yaitu mengubah fisik lingkungan secara permanen
bertujuan mencegah, menghilangkan atau mengurangi tempat perindukan
nyamuk dengan cara penimbunan, pengeringan, pembuatan tanggul, dll
 Manipulasi lingkungan yaitu mengubah lingkungan bersifat sementara
sehingga tidak menguntungkan bagi vector untuk berkembang biak seperti
pembersihan tanaman air yang mengapung (ganggang atau lumut) di
lagun, pengubahan kadar garam, pengaturan pengairan sawah secar
berkala, dll

17
6. Pencegahan penularan malaria.
Upaya pencegahan agar terhindar dari penularan malaria, antara lain :
a. Penggunaan kelambu biasa.
b. Penggunaan insektisida rumah tangga
c. Pemasangan kawat kasa
d. Penggunaan repelan
e. Penutup badan

7. Perencanaan dan pembiayaan


Keberhasilan pembangunan kesehatan sangat ditentukan oleh kualitas proses
penyusunan perencanaan dan penganggaran, namun hingga saat ini belum
sepenuhnya dapat terlaksana sesuai harapan. Oleh sebab itu perlu dilakukan
perencanaan secara optimal dengan pendekatan pemecahan masalah melalui
pembahasan secara lintas program dan lintas sector pada lokakarya mini puskesmas.

8. Pelaporan dan evaluasi


Secara berkala dilakukan monitoring dan evaluasi terhadap seluruh kegiatan yang
berhubungan dengan upaya percepatan eliminasi malaria. Beberapa hal yang dapat
digunakan sebgai panduan dalam melakukan monitoring dan evaluasi adalah :
 Rumusan masalah pengendalian malaria
 Pemecahan masalah yang dihadapi
 Keterlibatan dan kontribusi aktif lintas program, lintas sector, swasta dan
masyarakat terkait dalam pemecahan masalah.
 Hasil yang sudah dicapai.

C. LANGKAH KEGIATAN

Kegiatan program malaria dibagi menjadi 3 kelompok kegiatan :


1. Kelompok kegiatan tata laksana kasus dan pencegahan
Kelompok kegiatan ini merupakan kegiatan utama program yang merupakan “core
bussines”
 Penemuan dan diagnosis malaria
 Pengobatan malaria dan pemantauannya.

18
 Tata laksana kasus m HBalaria di masyarakat
 Pengendalian vector (ITN, IRS,LSM).
 Pencegahan malaria (kemoprolaksis, etc)
2. Kelompok kegiatan pendukung : manajemen program
Kelompok kegiatan ini merupakan kelompok pendukung (supporting) bagi
terlaksananya kegiatan utama “core bussines” maupun kelompok kegiatan program
yang komprehensif.
 Perencanaan dan pembiayaan program
 Pengorganisasian program
 Pengelolaan logistic program malaria
 Pengembangan ketenagaan program malaria.
 Regulasi, advokasi dan promosi program.
 Monitoring dan evaluasi program.
3. Kelompok kegiatan ekspansi dan sustainabilitas : pengendalian malaria komprehensif.
Kegiatan ini merupakan kegiatan yang bersifat ekspansif agar kegiatan bermutu dan
berkalanjutan (sustainabilitas).
 Kemitraan program malaria
 Penguatan layanan dan jejaring laboratorium malaria
 Ekspansi layanan kesehatan (public private mix)
 Kolaborasi malaria-imunisasi, kesehatan ibu dan anak.
 Upaya layanan malaria berbasis masyarakat (pomaldes, mobilisasi social)
 Monitoring mutu obat malaria : uji efikasi obat, uji resistensi obat,
pharmacovigilance, dan uji mutu obat.
 Pendekatan tata laksana malaria terpadu (IMCI/MTBS, IMAI/MTDS, dan lain-lain)

19
BAB V
LOGISTIK

Pengelolaan logistik dapat diartikan sebagai tahapan proses pengaturan ketersediaan


barang mulai dari perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan pada kegiatan penyaluran dan
penyimpanan barang dan jasa serta informasi terkait mulai dari titik asal sampai titik komsumsi
yang bertujuan memenuhi kebutuhan pemakai.
Pengelolaan logistik secara umum dapat dibagi menjadi empat kelompok besar kegiatan,
yaitu :
1. Seleksi produk
Barang yang akan digunakan/dipakai dalam kegiatan program pengendalian malaria harus
sesuai dengan standar nasional Indonesia dan untuk obat dan peralatan kesehatan yang
diadakan harus ada prakualifikasi WHO dan BPOM maupun Binfar dan Alkes, sedangkan
produk pestisida harus ada rekomendasi dari WHOPES dan KOMPES.
2. Perencanaan dan pengadaan
Dalam tahap ini dilakukan perhitungan untuk menentukan jumlah kebutuhan yang ideal,
termasuk memperkirakan ketersediaan selama masa transisi sebelum pengadaan ditahun
berikutnya (buffer stock)
3. Pengelolaan persediaan
Pengelolaan persediaan adalah rangkaian kegiatan untuk mengatur dan memastikan
ketersediaan pengiriman barang yang berkualitas yang dapat diandalkan dan tidak terputus
untuk unit-unit yang membutuhkan. Dengan system pengelolaan persediaan barang ,
diharapkan permasalahan seperti putus stock (stock out) dapat dihindari. Untuk itu
diharapkan :
 Persediaan barang di fasilitas pelayanan kesehatan mencukupi untuk 3 bulan kedepan.
 Persediaan barang di kabupaten mencukupi untuk 6 bulan kedepan
 Persediaan barang di propinsi mencukupi untuk 12 bulan kedepan
 Persediaan barang di pusat mencukupi untuk 18 bulan kedepan
4. Pemakaian yang rasional
Penggunaan atau pemanfaatan barang harus sesuai dengan kebijakan program. Komoditas
yang diadakan harus dipantau mulai dari awal pengadaan sampai barang tersebut diterima

20
di gudang dan dipergunakan di lapangan. Setiap pemantauan dan evaluasi harus
menggunakan draf/formulir monitoring dan pelaporan yang terstandar sesuai kebutuhan.
 Tugas pengelolaan logistic malaria disetiap tinkatan :
a. Kabupaten/kota
 Mengumpulkan data dari LPLPO yang diterima Dinkes tiap bulannya dari puskesmas
dan data dari kartu stok yang ada di gudang farmasi dan gudang P2M.
 Mengorganisasikan data tersebut kedalam laporan LOGMAL-2 untuk dikirim ke pusat
atau propinsi, tanggal 10 tiap bulannya.
b. Propinsi
 Mengumpulkan data dari kartu stok yang ada di gudang farmasi dan P2M serta
laporan LOGMAL-2
 Mengorganisasikan data tersebut kedalam laporan LOGMAL-3, untuk dikirim ke
pusat, tanggal 15 setiap bulannya.
 Jenis-jenis logistic malaria :
a. Obat anti malaria (OAM)
Primakuin 15 mg base, sulfadoxine pirimethamine, kina tablet, kina injeksi, Artesunate
dan Amidiaquine, dihydroartemisinin (DHA) dan piperaquine (PPQ), Artemether
injeksi, Artesunate injeksi.
b. Alat dan bahan diagnostic
 Peralatan : mikroskop binokuler, suku cadang mikroskop, kit pewarnaan, slide box
 Bahan : Giemsa, minyak imersi, object glass, vaccinostyle, Rapid Diagnostics Test
c. Alat dan bahan pengendalian vector.
 Peralatan : spraycan, suku cadang spraycan, mistblower.
 Bahan : insektisida untuk penyemprotan rumah, larvasida, long lasting insectisidal
nets (LLINs)

21
BAB VI
KESELAMATAN SASARAN KEGIATAN/PROGRAM

Keselamatan sasaran kegiatan program adalah segala upaya atau tindakan yang harus
diterapkan dalam rangka menghindari kecelakaan yang terjadi akibat kesalahan kerja petugas
ataupun kelalaian/kesengajaan terhadap sasaran kegiatan atau program pada saat
pelayanan malaria.

Keselamatan pasien puskesmas adalah suatu sistem dimana puskesmas membuat


asuhan pasien lebih aman yang meliputi asesmen resiko, identifikasi dan pengelolaan hal yang
berhubungan dengan resiko pasien, pelaporan dan analisis insiden, belajar dari insiden dan
tindak lanjut selanjutnya. Dalam upaya menjaga keselamatan pasien Malaria, maka dilakukan
Faillure Mode Effect Analisys untuk mengidentifikasi resiko klinis yang mungkin dapat terjadi
seperti Kejadian Potensi Cedera (KPC) dan Kejadian Nyaris Cedera (KNC) yang selanjutnya
dicari kemungkinan penyebab dan ditindaklanjuti. Dan ketika resiko sudah terjadi seperti
Kejadian Tidak Diharapkan (KTD) dan Kejadian Tidak Cedera (KTC) maka dilakukan proses
Root Cause Analysis untuk segera memperbaiki dan menindaklanjuti kejadian.
Mulai dari perencanaan sampai dengan pelaksanaan kegiatan program malaria di
Puskesmas Lok Bahu perlu diperhatikan keselamatan sasaran dengan melakukan identifikasi
risiko terhadap segala kemungkinan yang dapat terjadi pada saat pelaksanaan kegiatan. Upaya
pencegahan risiko terhadap sasaran harus dilakukan untuk tiap-tiap kegiatan yang akan
dilaksanakan. Pemberdayaan masyarakat adalah cara untuk menumbuhkan dan
mengembangkan norma yang membuat masyarakat mampu untuk berperilaku hidup bersih dan
sehat dalam kaitan penanggulangan penyakit malaria. Pemberdayaan masyarakat sangat
ditentukan oleh pemahaman, kemahiran dan semangat dalam menerapkan pendekatan social
kemasyarakatan. Secara keseluruhan pendekatan gerakan masyarakat dilakukan melalui
promosi, pengembangan institusi masyarakat, pendekatan hukum dan regulasi, penghargaan
serta pendekatan ekonomi produktif (income generation).
Semuanya itu dilakukan demi keselamatan sasaran program. Sedangkan untuk
keselamatan petugas malaria perlu melakukan proteksi terhadap resiko penularan penyakit
malaria melalui upaya-upaya pencegahan terutama dalam pengambilan sediaan darah ada
kemungkinan resiko penularan penyakit yang lainnya melalui darah. Hal-hal tersebut harus
diperhatikan agar tidak ada lagi kekuatiran akan tertular penyakit baik itu penyakit malaria atau
penyakit lainnya yang menular melalui cairan tubuh/darah.

22
BAB VII
KESELAMATAN KERJA

Keselamatan kerja atau Occupational Safety, dalam istilah sehari-hari sering disebut
Safety saja, secara filosofi diartikan sebagai suatu pemikiran dan upaya untuk menjamin
keutuhan dan kesempurnaan baik jasmaniah maupun rohaniah petugas dan hasil
kegiatannya. Dari segi keilmuan diartikan sebagai suatu pengetahuan dan penerapannya
dalam usaha mencegah kemungkinan terjadinya kecelakaan dan penyakit akibat pekerjaan
atau kegiatan yang dilakukan.
Keselamatan kerja merupakan rangkaian usaha untuk menciptakan suasana kerja yang
aman, kondisi keselamatan yang bebas dari resiko kecelakaan dan kerusakan serta
penurunan kesehatan akibat dampak dari pekerjaan yang dilakukan, bagi petugas pelaksana
dan petugas terkait. Keselamatan kerja disini lebih terkait pada perlindungan fisik petugas
terhadap resiko pekerjaan.
Dalam penjelasan undang-undang nomor 23 tahun 1992 tentang kesehatan telah
mengamanatkan antara lain, setiap tempat kerja harus melaksanakan upaya kesehatan kerja,
agar tidak terjadi gangguan kesehatan pada pekerja, keluarga, masyarakat dan lingkungan
sekitarnya.
Seiring dengan kemajuan Ilmu dan tekhnologi, khususnya sarana dan prasarana
kesehatan, maka resiko yang dihadapi petugas kesehatan semakin meningkat. Petugas
kesehatan merupakan orang pertama yang terpajan terhadap masalah kesehatan, untuk
itu`semua petugas kesehatan harus mendapat pelatihan tentang kebersihan, epidemiologi dan
desinfeksi. Sebelum bekerja dilakukan pemeriksaan kesehatan untuk memastikan kondisi
tubuh yang sehat. Menggunakan desinfektan yang sesuai dan dengan cara yang benar,
mengelola limbah infeksius dengan benar dan harus menggunakan alat pelindung diri yang
benar.

23
BAB VIII
PENGENDALIAN MUTU

Pengendalian mutu adalah kegiatan yang bersifat rutin yang dirancang untuk mengukur
dan menilai mutu pelayanan. Pengendalian mutu sangat berhubungan dengan aktifitas
pengawasan mutu, sedangkan pengawasan mutu merupakan upaya untuk menjaga. Agar
kegiatan yang dilakukan dapat berjalan sesuai rencana dan menghasilkan keluaran yang
sesuai dengan standar yang telah ditetapkan.
Kinerja pelaksanaan dimonitor dan dievaluasi dengan menggunakan indikator
sebagai berikut:
1. Ketepatan pelaksanaan kegiatan sesuai dengan jadual
2. Kesesuaian petugas yang melaksanakan kegiatan
3. Ketepatan metoda yang digunakan
5. Tercapainya indicator
Hasil pelaksanaan kegiatan monitoring dan evaluasi serta permasalahan yang
ditemukan dibahas pada tiap pertemuan lokakarya mini tiap bulan

24
BAB IX
PENUTUP

Demikian pedoman ini dibuat dan telah disahkan oleh Kepala Puskesmas untuk
dijadikan pedoman/panduan dalam bertindak dan mengambil keputusan dalam rangka
menjalankan program UKM, serta tugas dan tanggung jawab masing-masing sesuai dengan
kapasitas dan wewenang yang telah diberikan.
Bagi kami, apabila Puskesmas lolos dalam Penilaian Akreditasi dan mendapat
Sertifikasi Akreditasi, bukan merupakan hasil akhir dari proses implementasi mutu, tetapi
merupakan awal dari penerapan kualitas secara sistematis dan terorganisir karena Total
Sistem Mutu terdiri dari aspek pelaksanaan implementasi sistem kualitas dan peningkatan
kualitas secara terus menerus.
Harapan kami komitmen yang sudah terbentuk tetap terjaga dan tetap kokoh sehingga
improvement learning selalu berjalan untuk memenuhi tuntutan konsumen global.

25