Anda di halaman 1dari 34

HUBUNGAN ANTARA USIA IBU DENGAN KEJADIAN POST PARTUM

BLUES DI RSUD PANEMBAHAN SENOPATI BANTUL


YOGYAKARTA

SKRIPSI

Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Untuk Mencapai Gelar Sarjana Keperawatan
Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Jenderal Achmad Yani Yogyakarta

Oleh :

TONI DWI PRASETYO


NPM : 3211018

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN
JENDERAL ACHMAD YANI
YOGYAKARTA
2015

i
ii
iii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT. Atas segala limpahan
rahmat, hidayah dan inayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Skripsi
ini untuk memenuhi salah satu persyaratan mencapai gelar Sarjana Keperawatan
di Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta dengan judul “Hubungan Antara
Usia Ibu Dengan Kejadian Post Partum Blues di RSUD Panembahan Senopati
Bantul”.
Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan Skripsi ini tidak terlepas dari
bantuan berbagai pihak. Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih
atas bimbingan, saran, bantuan, dan dukungan moral atau spritual kepada yang
terhormat:
1. dr. Kuswanto Hardjo, M.Kes, selaku direktur Stikes Jendral Achmad Yani
Yogyakarta.
2. Dewi Retno P., S.Kep., Ns., MNg, selaku Ketua Program Studi Keperawatan
Stikes Jendral Achmad Yani Yogyakarta.
3. Ida Nursanti, S.Kep., Ns., MPH, selaku Pembimbing I dalam penyusunan
Skripsi.
4. Rizqi Wahyu H, S. Kep., Ns selaku Pembimbing II dalam penyusunan Skripsi.
5. Afi Lutfiyati, S.Kep., Ns., M.Kep, selaku Pembimbing II dalam penyusunan
Skripsi.
6. dr. I Wayan Sudana, M.Kes, selaku direktur RSUD Panembahan Senopati
Bantul.
Penulis menyadari bahwa Skripsi ini masih banyak kekurangan dan
kelemahan. Saran dan kritik yang sifatnya membangun sangat penulis harapkan
untuk kesempurnaan Skripsi.
Yogyakarta, September 2015

Penulis

vi
DAFTAR ISI
Hal
HALAMAN JUDUL ............................................................................................. i
HALAMAN PENGESAHAN ..............................................................................ii
HALAMAN PERNYATAAN.............................................................................iii
MOTTO ............................................................................................................... iv
PERSEMBAHAN................................................................................................. v
KATA PENGANTAR ......................................................................................... vi
DAFTAR ISI .......................................................................................................vii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... ix
DAFTAR TABEL ................................................................................................ x
DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... xi
INTISARI ...........................................................................................................xii
ABSTRACT .......................................................................................................xiii

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang .............................................................................................. 1
B. Rumusan Masalah ......................................................................................... 4
C. Tujuan Penelitian .......................................................................................... 4
D. Manfaat Penelitian ........................................................................................ 4
E. Keaslian Penelitian ........................................................................................ 5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


A. Tinjuan Teori ................................................................................................. 9
1. Post Partum................................................................................................ 9
2. Depresi ..................................................................................................... 13
3. Post partum blues..................................................................................... 15
4. Usia .......................................................................................................... 20
B. Kerangka Teori............................................................................................ 23
C. Kerangka Konsep ........................................................................................ 24
D. Hipotesis...................................................................................................... 24

BAB III METODE PENELITIAN


A. Desain Penelitian......................................................................................... 25
B. Lokasi Dan Waktu Penelitian ..................................................................... 25
C. Populasi, Sampel Penelitian, dan Teknik Sampel ....................................... 26
D. Variabel Penelitian ...................................................................................... 28
E. Definisi Operasional ................................................................................... 28
F. Alat dan Metode Pengumpulan Data ......................................................... 29
G. Validitas dan Reliabilitas ............................................................................ 30
H. Metode Pengolahan dan Analisa Data ........................................................ 31
I. Etika Penelitian ........................................................................................... 33
J. Pelaksanaan Penelitian ............................................................................... 34

vii
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
A. Hasil penelitian............................................................................................ 37
1. Gambaran Lokasi Penelitian .................................................................... 37
2. Analisis Hasil Penelitian .......................................................................... 38
3. Analisis Bivariabel ................................................................................... 39
B. Pembahasan ................................................................................................. 40
1. Usia Ibu .................................................................................................... 40
2. Kejadian Post Partum Blues .................................................................... 41
3. Hubungan Usia Ibu dengan Kejadian Post Partum Blues ...................... 44
4. Keeratan Hubungan antara Usia Ibu dengan Kejadian Post Partum
Blues .....................................................................................................45
C. Keterbatasan Penelitian ............................................................................... 46

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN


A. Kesimpulan ................................................................................................. 47
B. Saran............................................................................................................ 47

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

viii
DAFTAR GAMBAR

Hal
Gambar 2. 1 Kerangka Teori Hubungan Usia Ibu dengan Kejadian Post
Partum Blues ............................................................................... 23
Gambar 2. 2 Kerangka konsep penelitian .......................................................... 24

ix
DAFTAR TABEL

Hal
Tabel 3.1 Definisi Operasional ......................................................................... 28
Tabel 3.2 Kisi-kisi Materi Edinburgh Postnatal Depression Scale .................... 29
Tabel 3.3 Tingkat Reliabilitas Berdasarkan Nilai Alpha ................................... 31
Tabel 3.4 Pedoman Pemberian Interprestasi Koefisien Korelasi ....................... 33
Tabel 4.1 Karakteristik Responden di RSUD Panembahan Senopati ............... 38
Tabel 4.2 Gambaran Usia Ibu Post partum di RSUD Panembahan Senopati .... 39
Tabel 4.3 Tingkat Kejadian Post Partum Blues di RSUD Panembahan
Senopati Bantul, Yogyakarta ............................................................. 39
Tabel 4.4 Hubungan antara Usia Ibu dengan Kejadian Post Partum Blues
di RSUD Panembahan Senopati Bantul, Yogyakarta........................ 40

x
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Permohonan Menjadi Responden


Lampiran 2 Pernyataan Kesediaan Menjadi Responden
Lampiran 3 Kuesioner
Lampiran 4 Kuesioner Edinburgh Postpartum Depression Scale (EPDS)
Lampiran 5 Hasil Penelitian
Lampiran 6 Surat Izin Studi Pendahuluan
Lampiran 7 Surat Izin Penelitian
Lampiran 8 Lembar Bimbingan Skripsi

xi
HUBUNGAN ANTARA USIA IBU DENGAN KEJADIAN POST PARTUM
BLUES DI RSUD PANEMBAHAN SENOPATI BANTUL
YOGYAKARTA

Toni Dwi Prasetyo1, Ida Nursanti2, Afi Lutfiyati2

INTISARI

Latar Belakang: Paska melahirkan ibu akan mengalami beberapa perubahan,


baik perubahan fisik maupun perubahan psikologis, seorang ibu akan merasakan
gejala psikiatrik setelah melahirkan, beberapa penyesuaian dibutuhkan oleh ibu.
Sebagian ibu bisa menyesuaikan diri dan sebagian tidak bisa menyesuaikan diri,
bahkan bagi mereka yang tidak bisa menyesuaikan diri mengalami gangguan
gangguan psikologis dengan berbagai macam sindrom atau gejala post partum
blues.
Tujuan Penelitian: Mengetahui apakah terdapat hubungan antara usia dengan
kejadian post partum blues di RSUD Panembahan Senopati Bantul.
Metode Penelitian: Penelitian ini menggunakan metode observasional analitik
dengan pendekatan cross-sectional. Jumlah sampel yang diperoleh sebanyak 57
responden dengan teknik sampling yang digunakan adalah teknik purposive
sampling. Analisis data menggunakan uji Korelasi Kendall Tau.
Hasil Penelitian: Kejadian post partum blues ibu di RSUD Panembahan Senopati
Bantul dalam kategori usia tidak berisiko dari 30 responden berjumlah 9 (30%)
dan dalam kategori usia berisiko dari 27 responden berjumlah 22 (81,4%).
Kesimpulan: Ada hubungan yang bermakna antara usia ibu dengan kejadian post
partum blues di RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta (p=0,001;
r=0,524) yang berarti hipotesis diterima dan keeratan hubungan dalam kategori
sedang.

Kata Kunci: Kejadian post partum blues, usia ibu.


1
Mahasiswa S1 Keperawatan Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta.
2
Dosen S1 Keperawatan Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta.
2
Dosen S1 Keperawatan Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta.

xii
ASSOCIATION MATERNAL OF AGE WITH POST PARTUM BLUES IN
PANEMBAHAN SENOPATI HOSPITAL BANTUL
YOGYAKARTA

Toni Dwi Prasetyo1, Ida Nursanti2, Afi Lutfiyati2

ABSTRACT

Background: Post partum mothers will undergo some changes, both physical
changes and psychological changes, a mother will feel the symptoms of
psychiatric symptoms after childbirth, some adjustments are needed by the
mother. Most mothers can adjust and some can not adjust, even for those who can
not adjust to impaired psychological disorders with various syndromes or
symptoms of post partum blues.
Objective: To identify whether there is an association of maternal age with post
partum blues in hospitals of Panembahan Senopati Bantul.
Methods: This study is using method of analytical observation with cross-
sectional design. The number of samples obtained as many as 57 respondents to
the sampling technique used was purposive sampling technique. Analysis of data
using Kendall Tau correlation test.
Results: The incidence of post partum blues mothers in hospital of Panembahan
Senopati Bantul in the age category of 30 respondents are not at risk amounted to
9 (30%) and in the age category of 27 respondents at risk amounted to 22 (81.4%).
Conclusion: There is a significant association between maternal age with post
partum blues in hospital of Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta (p=0.001;
r=0.524), which means that the hypothesis is accepted and the association in the
medium category.

Keywords: Genesis postpartum blues, martenal age

___________
1
Student of Nursing Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta
2
Lecturer of Nursing Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta
2
Lecturer of Nursing Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta

xiii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Angka Kematian Ibu (AKI) menjadi salah satu indikator penting dari
derajat kesehatan perempuan. AKI di Indonesia tahun 2012 mengalami kenaikan
dibandingkan pada tahun 2007 yaitu dari 228 per 100.000 ibu kelahiran hidup
menjadi 359 per 100.000 ibu kelahiran hidup di tahun 2012. Melonjaknya AKI
tersebut memperlihatkan lemahnya sistem kesehatan ibu dan reproduksi. Hal ini
tentu masih jauh dari target pencapaian MDGs (Millenium Development Goals)
pada tahun 2015 yaitu 102 per 100.000 ibu kelahiran hidup (Kemenkes, 2013).
Sedangkan, Angka Kematian Ibu di Provinsi DIY sebesar 87,3 per 100.000
kelahiran hidup yang tersebar di beberapa kabupaten, salah satunya di Kabupaten
Bantul yaitu sebanyak 13 kasus (Dinkes Bantul, 2014). Kematian ibu tersebut
masih didominasi oleh perdarahan (32%), hipertensi dalam kehamilan (25%),
infeksi (5%), dan abortus (1%) (Kemenkes, 2013). Sekitar 60% kematian ibu
terjadi setelah melahirkan dan hampir 50%, dari kematian ibu pada masa nifas
terjadi pada 24 jam pertama paska persalinan, hal itu disebabkan oleh adanya
komplikasi masa nifas (Lubis, 2013).
Upaya yang dilakukan oleh pemerintah dalam upaya menekan Angka
Kematian Ibu (AKI) adalah pendekatan safe motherhood, yaitu menganggap
bahwa setiap kehamilan mengandung risiko, walaupun kondisi kesehatan ibu
sebelum dan selama kehamilan dalam keadaan baik. Salah satu program utama
yang ditujukan untuk mengatasi masalah kematian ibu adalah penempatan bidan
di tingkat desa secara besar-besaran yang bertujuan untuk mendekatkan akses
pelayanan kesehatan ibu dan bayi baru lahir ke masyarakat (Kemenkes, 2013).
Masalah yang dialami oleh ibu setelah melahirkan pun muncul baik
masalah biologis dan psikologis. Masalah biologis terdiri dari anemia, perubahan
bentuk fisik, perut menjadi kempis, leher rahim, pendarahan, pengeluaran urin
yang berlebihan, pengeluaran cairan lokhia, dan infeksi nifas. Sedangkan masalah
psikologis meliputi baby blues, depresi masa nifas, dan post partum blues
(Janiwarty, 2013). Ibu menganggap melahirkan bayi adalah suatu peristiwa yang

1
2

sangat membahagiakan sekaligus juga suatu peristiwa yang berat, penuh


tantangan, dan kecemasan. Sehingga dapat dipahami bahwa mengapa hampir 70%
ibu mengalami kesedihan atau sindrom baby blues setelah melahirkan (Padila,
2014).
Post partum blues adalah suatu sindroma gangguan efek ringan yang
dialami oleh ibu setelah melahirkan, yang berkaitan dengan bayinya. Post partum
blues sering disebut dengan maternity blues atau baby sindrome, yaitu kondisi
yang sering terjadi dalam 14 hari pertama setelah melahirkan dan cenderung lebih
buruk pada hari ketiga dan keempat (Surrinah, 2008). Apabila post partum blues
tidak dapat tertangani dengan baik maka akhirnya dapat menjadi masalah yang
menyulitkan bagi ibu dan bayi, masalah ini dapat menimbulkan perasaan tidak
menyenangkan bagi ibu, dan bahkan gangguan ini dapat berkembang menjadi
keadaan yang lebih berat yaitu depresi yang mempunyai dampak lebih buruk
(Padila, 2014). Faktor risiko penyebab terjadinya post partum blues ialah
kekecewaan emosi yang diikuti rasa tidak puas, ketakutan pada masa kehamilan
dan persalinan, rasa sakit masa nifas, ketidaksiapan dalam menghadapi masa
setelah persalinan karena usia, kelelahan karena kurang tidur selama persalinan,
kecemasan atas ketidakmampuannya merawat bayi setelah pulang dari rumah
sakit, dan rasa takut tidak menarik lagi bagi suami (Janiwarty, 2013).
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (2002) usia adalah lama waktu
hidup atau ada (sejak dilahirkan atau diadakan). Usia ibu pada penelitian ini
dimaksudkan usia ibu ketika melahirkan bayinya. Wanita usia subur adalah wanita
berumur 20−45 tahun yang organ reproduksinya berfungsi dengan baik. Puncak
kesuburan ada pada rentang usia 20−29 tahun. Sehingga, usia ideal bagi seorang
wanita hamil dan melahirkan adalah antara usia 20-30 tahun karena dalam periode
kehidupan ini, risiko wanita menghadapi komplikasi medis ketika hamil dan
melahirkan tergolong yang paling rendah. Sedangkan pada usia <20 tahun dan
>35 tahun merupakan usia yang berisiko tinggi terhadap kehamilan dan
persalinan. Dengan demikian diketahui bahwa usia ibu pada saat melahirkan turut
berpengaruh terhadap morbiditas dan mortalitas ibu maupun anak yang dilahirkan
(Padila, 2014). Hal ini diperkuat dengan hasil penelitian dari Rusli, Tatik, & Weni
3

(2011), yaitu didapatkan hasil bahwa usia remaja tengah (15-18 tahun) lebih
rentan 1,5% terkena post partum blues dibandingkan dengan usia dewasa madya
(35-60 tahun).
Usia mempunyai pengaruh terhadap kehamilan dan persalinan ibu. Usia
yang kemungkinan tidak berisiko tinggi pada saat kehamilan dan persalinan yaitu
usia 20-35 tahun, karena pada saat tersebut rahim sudah siap menerima
kehamilan, mental sudah matang dan sudah mampu merawat bayi dan dirinya.
Jika seorang wanita memutuskan untuk hamil diluar rentang usia tersebut maka
akan rentan untuk mengalami kehamilan yang berisiko tinggi (Lubis, 2010).
Hasil studi pendahuluan yang dilakukan di RSUD Panembahan Senopati
Bantul didapatkan jumlah persalinan pada tahun 2014 berjumlah 1219 persalinan.
Kemungkinan dari jumlah total persalinan tersebut terdapat beberapa ibu yang
mengalami post partum blues (Rekam Medik RSUD Panembahan Senopati
Bantul, 2015). Setelah dilakukan studi pendahuluan pada tanggal 21 April 2015 di
RSUD Panembahan Senopati Bantul dengan metode observasi dan wawancara
dari 7 ibu didapatkan 2 ibu post partum hari ke 4 dengan rentang usia 20-35 tahun
terlihat murung dan cemas ketika dilakukan observasi dan dilakukan wawancara
ibu menutup diri dan tidak kooperatif. Sementara itu untuk 2 ibu post partum hari
ke 2 dengan rentang usia <20 tahun terlihat tidak antusias akan kelahiran anaknya
saat diobservasi namun ketika dilakukan wawancara, ibu kooperatif dan tidak
sungkan bercerita dan 3 ibu post partum hari ke 2 dengan rentang usia 20-35
tahun terlihat bahagia akan kelahiran anaknya ketika diobservasi dan saat
diwawancara ibu kooperatif. Sedangkan data dari Dinkes DIY (2014) di kota
Yogyakarta terdapat 2 kasus, Kulon Progo 5 kasus, Gunung Kidul 7 kasus, Bantul
14 kasus, dan Sleman 15 kasus. Berdasarkan uraian tersebut maka penulis tertarik
melakukan penelitian mengenai hubungan usia ibu dengan kejadian post partum
blues di RSUD Panembahan Senopati Bantul.
4

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian dalam latar belakang yang sudah disebutkan tersebut,


maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah “Bagaimana hubungan antara
usia ibu dengan kejadian post partum blues di Rumah Sakit Panembahan Senopati
Bantul?

C. Tujuan Penelitian

1. Tujuan Umum
Tujuan umum penelitian ini adalah diketahui hubungan antara usia dengan
kejadian post partum blues di Rumah Sakit Panembahan Senopati Bantul.
2. Tujuan Khusus
a. Diketahui proporsi usia pada ibu post partum blues di RSUD Panembahan
Senopati Bantul
b. Diketahui proporsi kejadian post partum blues di RSUD Panembahan
Senopati Bantul.
c. Diketahui keeratan hubungan antara usia dengan post partum blues di
RSUD Panembahan Senopati Bantul.

D. Manfaat penelitian

1. Manfaat Teoritis
Penelitian ini dapat memberikan informasi yang dapat digunakan sebagai
masukan pada ilmu pengetahuan dan dikembangkan dalam ilmu praktik
keperawatan khususnya mengenai hubungan antara usia ibu dengan kejadian
post partum blues.
5

2. Manfaat Praktis
a. Bagi Ibu Melahirkan di RSUD Panembahan Senopati Bantul
Ibu dapat memahami kejadian post partum blues sehingga kejadian post
partum blues dapat diminimalisasi.
b. Bagi RSUD Panembahan Senopati Bantul
Sebagai sumber informasi kepada petugas kesehatan agar lebih
memerhatikan ibu post partum sehingga dapat mengurangi kejadian post
partum blues berhubungan dengan usia ibu.
c. Bagi Stikes Jenderal Achmad Yani
Untuk menambah referensi penelitian yang akan dilakukan di Rumah Sakit
sehingga dapat mengembangkan ilmu keperawatan terkait dengan kejadian
post partum blues.
d. Bagi Peneliti Selanjutnya
Dapat dijadikan salah satu informasi serta untuk menambah ilmu dan
pengetahuan dalam hal ini mengenai kejadian post partum blues pada ibu
paska melahirkan.

E. Keaslian Penelitian
1. Masruroh, (2013) dengan judul Hubungan Antara Paritas Ibu dengan
Kejadian Post Partum Blues di Polindes Desa Permisan Kecamatan Jabon
Kabupaten Sidoarjo. Metode penelitian yang digunakan Analitik Korelasional
dengan pendekatan cross-sectional, teknik pengumpulan data menggunakan
simpe random sampling, besar sampel berjumlah 29 ibu, uji statistik
menggunakan chi square, Hasil univariat untuk paritas pada primipara
berjumlah 15 dan multipara berjumlah 9. Hasil univariat untuk post partum
blues berjumlah 16 yang tidak terjadi dan 13 yang terjadi post partum blues.
Hasil bivariat menyatakan tidak ada hubungan antara paritas dengan kejadian
post partum blues.
Persamaan dengan penelitian ini adalah variabel terikatnya, yaitu post partum
blues, serta rancangan penelitiannya menggunakan cross-sectional.
6

Perbedaan nya pada variabel bebas, untuk metode penelitian ini


menggunakan analitik korelasional sedangkan peneliti menggunakan
observasional analitik, teknik pengumpulan data menggunakan simple
random sampling sementara peneliti menggunakan teknik purposive
sampling dan uji statistik penelitian ini menggunakan kontingensi lamda.
Hasil penelitian ini adalah menyatakan tidak ada hubungan antara paritas
dengan kejadian post partum blues.
2. Miyansaski dan Sabrian, (2014) dengan judul Perbandingan Kejadian Post
Partum Blues Pada Ibu Post Partum Dengan Persalinan Normal Dan Sectio
Caesarea di RSIA Andini Pekanbaru. Metode penelitian yang digunakan
kuantitatif dengan menggunakan deskriptif komparatif dengan pendekatan
cross-sectional, teknik pengumpulan data menggunakan purposive sampling,
besar sample berjumlah 50 ibu, uji statistik menggunakan chi square. Hasil
univariat untuk persalinan normal berjumlah 28 ibu dan persalinan secara
sectio caesarea berjumlah 28 ibu. Hasil bivariat menyatakan tidak ada
perbedaan kejadian post partum blues pada ibu post partum dengan
persalinan normal dan sectio caesarea.
Persamaan dengan penelitian ini adalah variabel terikatnya yaitu post partum
blues, rancangan penelitiannya menggunakan cross-sectional serta teknik
pengumpulan data menggunakan purposive sampling.
Perbedaannya pada variabel bebas, metode penelitian menggunakan
deskriptif komparatif sedangkan penelitian ini menggunakan observasional
analitik dan untuk uji statistik penelitian ini menggunakan kontingensi lamda.
Hasil penelitian ini menyatakan tidak ada perbedaan kejadian post partum
blues pada ibu post partum dengan persalinan normal dan sectio caesarea.
3. Irawati dan Farida (2013), dengan judul “Pengaruh Faktor Psikososial
terhadap terjadinya Post Partum Blues pada Ibu Nifas di RSUD R.A Bosoeni
Mojokerto. Metode penelitian yang digunakan adalah observasional analitik,
dengan rancangan penelitian cross-sectional. Teknik pengambilan sampel
penelitian ini menggunakan teknik simple random sampling. Sampel
penelitian ini adalah ibu nifas yang berjumlah 37 orang. Hasil univariat
7

didapatkan bahwa kejadian post partum blues banyak dialami oleh ibu yang
berusia <20 tahun dan >35 tahun dengan persentase 81%, pada variabel
paritas kejadian post partum blues lebih banyak dialami oleh ibu primipara
dengan persentase 63,6%, kejadian post partum blues juga lebih banyak
dialami oleh ibu yang berpendidikan SD-SMP dibandingkan dengan ibu yang
berpendidikan SMA-Perguruan Tinggi, yaitu sebanyak 12 responden
(54,5%). Hasil bivariatnya menyatakan ada pengaruh faktor psikososial
dengan p value 0,025.
Persamaannya adalah variabel terikatnya yaitu kejadian post partum blues,
metode penelitian dan rancangan penelitiannya menggunakan cross sectional.
Perbedaannya adalah jumlah sampel dan teknik pengambilan sampelnya,
penelitian ini menggunakan teknik simple random sampling, sedangkan
penelitian yang akan dilakukan menggunakan purposive sampling dan uji
statistiknya, pada penelitian ini menggunakan uji regresi logistik sementara
peneliti menggunakan uji Kendall Tau.
4. Machmudah (2010), dengan judul Pengaruh Persalinan dengan Komplikasi
terhadap Kemungkinan Terjadinya Post Partum Blues di Kota Semarang.
Metode penelitian yang digunakan observasional analitik dengan pendekatan
case control. Teknik pengumpulan data menggunakan consecutive sampling,
besar sampel sebanyak 80 ibu, uji statistik menggunakan chi square. Hasil
univariatnya kemungkinan terjadinya post partum blues di Kota Semarang
selama bulan Mei-Juni adalah sebesar 67,5%. Hasil bivariatnya menyatakan
tidak ada pengaruh antara persalinan dengan kompikasi terhadap
kemungkinan terjadinya post partum blues.
Persamaannya adalah pada variabel post partum blues dan metode
penelitiannya menggunakan observasional analitik.
Perbedaannya adalah pada pada uji statistik, peneliti menggunakan uji
Kendall Tau, teknik pengumpulan data peneliti menggunakan purposive
sampling dan rancangan penelitian peneliti menggunakan cross sectional.
5. Hasni (2013), dengan judul Hubungan antara Citra Tubuh Saat Hamil dan
Kestabilan Emosi dengan Post Partum Blues di Puskesmas Grogol
8

Sukoharjo. Teknik pengumpulan data yang digunakan purposive quota


insidental sampling, besar sampel sejumah 40 wanita, uji statistik
menggunakan analisis regresi berganda, metode penelitian yang digunakan
analitik korelasi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat hubungan
antara citra tubuh saat hamil dengan post partum blues serta terdapat
hubungan antara kestabilan emosi dengan post partum blues. Hasil nilai F-
hitung 21,818>F-tabel 2,86 dan R 0,736, berarti terdapat hubungan antara
citra tubuh saat hamil dan kestabilan emosi dengan post partum blues.
Persamaan dengan penelitian ini adalah variabel terikat dan instrumen
Edinburgh Postpartum Depression Scale.
Perbedaan dengan penelitian ini adalah variabel bebas, uji hipotesis, besar
sampel, dan teknik sampel.
BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil
1. Gambaran Lokasi Penelitian
Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Panembahan Senopati merupakan
salah satu rumah sakit milik Pemerintah Daerah Kabupaten Bantul yang telah
berdiri sejak tahun 1953 sebagai rumah sakit Honger Oedeem (HO) yang
berlokasi di Jl. Laksda Adisucipto Bantul dengan kapasitas pasien sebanyak 60
tempat tidur. Pada tahun 1967 kapasitas tempat tidur bertambah menjadi 90
tempat tidur.
Pada tahun 2015 bulan Maret lalu RSUD Panembahan Senopati Bantul
memperoleh akreditasi bintang lima atau paripurna, merupakan peringkat
tertinggi untuk RS Tipe B di DIY hanya RSUD Panembahan Senopati Bantul
yang mendapat akreditasi paripurna. Akreditasi itu diberikan oleh Komite
Akreditasi Rumah Sakit. Lembaga itu melakukan penilaian untuk seluruh RS
baik swasta maupun negeri di DIY berdasarkan tipe RS. Guna mengetahui
sejauh mana tingkat pelayanan dan kualitas RS tersebut.
RSUD Panembahan Senopati Bantul mempunyai tujuan yaitu ‘Menigkatkan
mtu dan kualitas pelayanan kesehatan di RSUD Panembahan Senopati Bantul”,
dengan visi ‘Terwujudnya rumah sakit yang unggul dan menjadi pilihan utama
masyarakat Bantul dan sekitarnya”. Motto dari RSUD Panembahan Senopati
Bantul “ Kepuasan anda adalah kebahagiaan kami”.
Total ibu post partum pada tahun 2014 adalah 1.219 dengan rata-rata 105
dalam satu bulan. RSUD Panembahan Senopati Bantul memiliki ruang
kebidanan yang diberi nama ruang Alamanda. Ruang Alamanda terdiri dari 3
ruangan, yaitu Alamanda 1 merupakan ruang untuk proses persalinan,
Alamanda 2 merupakan ruang rawat untuk ibu nifas dengan patologis dan
Alamanda 3 merupakan ruang rawat untuk ibu nifas dengan sistem rawat
gabung antara ibu dan bayinya. Penyuluhan terhadap ibu nifas dilakukan setiap
hari oleh perawat dan bidan di bangsal Alamanda meliputi gizi ibu nifas, cara
perawatan masa nifas, dan cara perawatan bayi. Penelitian ini dilakukan

37
38

meliputi berbagai kecamatan di kabupaten Bantul seperti Kecamatan Piyungan,


Sedayu, Imogiri, Srandakan, Kasihan, Pajangan, Bambanglipuro, dan Pandak.
2. Analisis Hasil Penelitian
Penelitian ini untuk mengetahui hubungan antara usia ibu dengan kejadian
post partum blues dengan sampel sebanyak 57 ibu yang sesuai dengan kriteria
dan melahirkan di RSUD Panembahan Senopati Bantul.
a. Analisis Univariabel
Karakteristik responden berdasarkan usia, perkawinan, pekerjaan,
pendidikan, paritas, dan jenis persalinan disajikan pada Tabel berikut:
Tabel 4.1. Karakteristik Responden di RSUD Panembahan Senopati Bantul,
Yogyakarta (n=57)

Karakteristik Frekuensi(n) Persentase(%)


Usia <20th dan >35th 27 47,4
20-35 th 30 52,6
Perkawinan Menikah 57 100,0
Tidak menikah 0 0,0
Pekerjaan Kerja 41 71,9
Tidak kerja 16 28,1
Pendidikan SD 1 1,8
SMP 12 21,1
SMA 38 66,7
PT 6 10,5
Paritas Primipara 17 29,8
Multipara 40 70,2
Jenis persalinan Normal Spontan 42 73,7
Operasi SC 14 24,6
Normal dengan tindakan 1 1,8
Total 57 100,0
Sumber: data primer 2015

Berdasarkan Tabel 4.1. di atas diketahui bahwa sebagian besar


responden berumur 20-35 tahun (52,6%). Seluruh responden berstatus
menikah. Sebanyak 41 (71,9%) responden adalah bekerja. Ditinjau dari
pendidikan responden mayoritas adalah tamat SMA (66,7%). Sebagian
besar responden adalah multipara (70,2%) dan dengan jenis persalinan
normal spontan (73,7%).
39

b. Usia Ibu
Gambaran usia ibu post partum di RSUD Panembahan Senopati
disajikan pada Tabel berikut:
Tabel 4.2. Gambaran Usia Ibu Post partum di RSUD Panembahan
Senopati Bantul, Yogyakarta (n=57)

Usia Ibu Frekuensi(n) Persentase(%)


Berisiko 27 47,4
Tidak berisiko 30 52,6
Total 57 100,0
Sumber: data primer 2015
Berdasarkan Tabel 4.2. diketahui bahwa sebagian besar usia ibu dalam
kategori tidak berisiko depresi sebanyak 30 (52,6%) dan kategori berisiko
depresi sebanyak 27 (47,4%).
c. Kejadian post partum blues
Gambaran kejadian post partum blues di RSUD Panembahan Senopati
disajikan pada Tabel berikut:
Tabel 4.3. Tingkat Kejadian Post Partum Blues di RSUD Panembahan
Senopati Bantul, Yogyakarta (n=57)

Kejadian Post Partum Blues Frekuensi(n) Persentase(%)


Depresi berat 9 15,8
Depresi sedang 9 15,8
Depresi ringan 13 22,8
Tidak depresi 26 45,6
Total 57 100,0
Sumber: data primer 2015
Berdasarkan Tabel 4.3. diketahui bahwa kejadian post partum
blues ibu dalam kategori tidak depresi sebanyak 26 (45,6%), sedangkan
tingkat depresi berat dan sedang masing-masing berjumlah 9 (15,8%),
maupun ringan berjumlah 13 (22,8%).

3. Analisis Bivariabel
Hubungan antara Usia Ibu dengan Kejadian Post Partum Blues
Hubungan antara usia ibu dengan kejadian post partum blues
menggunakan korelasi Kendall Tau-b disajikan pada Tabel berikut:
40

Tabel 4.4. Hubungan antara Usia Ibu dengan Kejadian Post Partum Blues di
RSUD Panembahan Senopati Bantul, Yogyakarta

Depresi
Depresi Depresi Depresi Tidak Total r p-value
Variabel berat sedang ringan depresi
f % f % f % f % f %
Usia
7 25,9 9 33,3 6 22,2 5 18,5 27 100 0,524 0,001
berisiko
Tidak
2 6,7 0 ,0 7 23,3 21 70,0 30 100
berisiko
Total 9 15,8 9 15,8 13 22,8 26 45,6 57 100
Sumber: data primer 2015
Berdasarkan Tabel 4.4 di atas diketahui bahwa tingkat depresi
berat lebih banyak terjadi pada usia ibu kategori berisiko (25,9%).
Sedangkan dari 30 ibu dengan usia tidak berisiko mayoritas (70,0%) tidak
mengalami depresi. Nilai p sebesar 0,001 (p<0,05) dengan koefisien
korelasi (r) sebesar 0,524 berarti bahwa terdapat hubungan yang bermakna
antara usia ibu dengan kejadian post partum blues dengan kekuatan
korelasi dalam kategori sedang yaitu r berada pada interval 0,400-0,599.

B. Pembahasan

1. Usia Ibu
Berdasarkan hasil penelitian menunjukan usia ibu post partum
sebagian besar dalam kategori tidak berisiko depresi sebanyak 30 (52,6%)
dengan kejadian post partum blues berjumlah 9 (30,0%) dan kategori
berisiko depresi sebanyak 27 (47,4%) dengan kejadian post partum blues
berjumlah 22 (81,4%). Hal ini menunjukkan usia mempunyai pengaruh
terhadap kehamilan dan persalinan ibu. Usia yang kemungkinan tidak
berisiko tinggi pada saat kehamilan dan persalinan yaitu usia 20-35 tahun,
karena pada saat tersebut rahim sudah siap menerima kehamilan, mental
sudah matang dan sudah mampu merawat bayi dan dirinya. Jika seorang
wanita memutuskan untuk hamil diluar usia tersebut maka akan rentan
41

untuk mengalami kehamilan yang berisiko tinggi (Lubis, 2010). Hal ini
diperkuat dengan hasil penelitian dari Rusli (2011), yaitu didapatkan hasil
bahwa usia remaja tengah (15-18 tahun) lebih rentan 1,5% terkena post
partum blues dibandingkan dengan usia dewasa madya (35-60 tahun).
Usia adalah lama waktu hidup atau ada (sejak dilahirkan atau
diadakan). Usia ibu pada penelitian ini dimaksudkan usia ibu ketika
melahirkan bayinya. Wanita usia subur adalah wanita berumur 20−45
tahun yang organ reproduksinya berfungsi dengan baik. Puncak kesuburan
ada pada rentang usia 20−29 tahun. Sehingga, usia ideal bagi seorang
wanita hamil dan melahirkan adalah antara usia 20-30 tahun karena dalam
periode kehidupan ini, risiko wanita menghadapi komplikasi medis ketika
hamil dan melahirkan tergolong yang paling rendah. Sedangkan pada usia
<20 tahun dan >35 tahun merupakan usia yang berisiko tinggi terhadap
kehamilan dan persalinan. Dengan demikian diketahui bahwa usia ibu
pada saat melahirkan turut berpengaruh terhadap morbiditas dan mortalitas
ibu maupun anak yang dilahirkan (Padila, 2014).
2. Kejadian Post Partum Blues
Usia ibu post partum sebagian besar dalam kategori tidak berisiko
depresi sebanyak 30 (52,6%) dengan kejadian post partum blues berjumlah
9 (30%) dan kategori berisiko depresi sebanyak 27 (47,4%) dengan
kejadian post partum blues berjumlah 22 (81,4%). Kejadian post partum
blues pada usia berisiko dengan depresi berat berjumlah 7 (25,9%), depresi
sedang berjumlah 9 (33,3%), depresi ringan berjumlah 6 (22,2%), dan
tidak depresi berjumlah 5 (18,5%). Kejadian post partum blues pada usia
tidak berisko dengan depresi berat berjumlah 2 (6,7%), depresi sedang 0
(0,0%), depresi ringan 7 (23,3%), dan tidak depresi 21 (70,0%). Post
partum blues ini dikategorikan sebagai sindroma gangguan mental yang
ringan oleh sebab itu sering tidak dipedulikan sehingga tidak terdiagnosis,
perasaan tidak menyenangkan dan dapat membuat kondisi tidak nyaman
bagi wanita yang mengalaminya (Sunarsih, 2011). Usia mempunyai
hubungan dengan tingkat keterpaparan, besarnya risiko serta sifat
42

resistensi. Perbedaan pengalaman terhadap masalah kesehatan atau


penyakit dan pengambilan keputusan dipengaruhi oleh umur individu
tersebut (Nirwana, 2011).
Penyebab post partum blues pada faktor usia ibu ketika masa
kehamilan dan persalinan seringkali dikaitkan dengan kesiapan mental
menjadi seorang ibu, pada perempuan primipara mengurus bayi yang
merupakan situasi yang baru bagi dirinya, perempuan yang berpendidikan
tinggi menghadapi konflik peran antara tuntutan pekerjaan dengan peran
sebagai ibu rumah tangga, dan lamanya proses persalinan (Saleh, 2009).
Post partum blues merupakan kesedihan atau kemurungan setelah
melahirkan, biasanya hanya muncul sementara waktu, yang dibutuhkan
oleh wanita dalam menghadapi aktivitas dan peran barunya sebagai ibu
(Sunarsih, 2011). Kecemasan yang dialami responden umumnya terjadi
karena stress saat mendengar bayi menangis. Gejala yang sering timbul
umumnya adalah migren dan cepat marah. Hal ini terjadi karena adanya
perubahan fisik setelah proses melahirkan dan memuncaknya gangguan
mental selama 2 minggu. Semakin besar trauma fisik yang ditimbulkan
pada saat Persalinan, maka akan semakin besar pula trauma psikis yang
muncul (Saleh, 2009). Hasil wawancara menunjukkan bahwa banyak ibu
yang mengeluh bahwa perasaan ibu tidak dimengerti. Hal ini terjadi karena
ibu kelelahan mengurus bayi seorang diri, hal ini dapat dicegah dengan
meminta suami atau keluarga untuk membantu dalam mengerjakan
pekerjaan rumah seperti membantu mengurus bayinya, memasak, dan
menyiapkan susu (Varney, 2007).
Jumlah ibu post partum di RSUD Panembahan Senopati Bantul,
Yogyakarta mayoritas berpendidikan SMA (66,7%). Angka kejadian post
partum blues dengan tingkat pendidikan SMP dan SD lebih tinggi yaitu
75% dan 100%. Menurut Wiknjosastro (2005) menyebutkan pendidikan
formal menghasilkan perilaku yang diadopsi oleh individu, namun pada
sebagian orang tingkat pendidikan tidak mempengaruhi pola sikap, hal
tersebut lebih besar berasal dari lingkungan yang diterima oleh setiap
43

individu. Latipun (2001) mengatakan bahwa pendidikan seseorang akan


mempengaruhi cara berpikir dan cara pandang terhadap diri dan
lingkungannya, karena itu akan berbeda sikap responden yang mempunyai
pendidikan tinggi dibandingkan dengan yang berpendidikan rendah dalam
menyikapi proses selama persalinan sehingga pada pendidikan rendah
sering terjadi post partum blues.
Sedangkan ibu post partum dengan kejadian berisiko di RSUD
Panembahan Senopati Bantul, Yogyakarta adalah tidak bekerja dengan
persentase 87,5%. Kondisi sosial ekonomi seringkali membuat psikologi
ibu terganggu. Pada keluarga yang mampu mengatasi pengeluaran untuk
biaya perawatan ibu selama persalinan, serta tidak merasakan beban
keuangan sehingga tidak mengganggu proses transisi menjadi orang tua.
Akan tetapi keluarga yang menerima kelahiran seorang bayi dengan suatu
beban finansial dapat mengalami peningkatan stres, stres ini bisa
mengganggu perilaku orang tua sehingga membuat masa transisi untuk
memasuki pada peran menjadi orang tua akan menjadi lebih sulit (Bobak
et al. 2005).
Kejadian post partum blues di RSUD Panembahan Senopati Bantul,
Yogyakarta sebagian besar paritas adalah primipara dengan persentase
64,7%. Ibu primipara rentan dengan risiko depresi post partum pada usia
yang lebih muda dibandingkan ibu multipara (Sari, 2010). Hasil penelitian
ini tidak sesuai dengan penelitian Masruroh (2013) pada ibu kejadian post
partum blues di Polindes Desa Permisan Kecamatan Jabon Kabupaten
Sidoarjo hasil menunjukkan tidak ada hubungan antara paritas dengan
kejadian post partum blues. Hasil penelitian tersebut, tidak adanya
hubungan antara paritas dengan kejadian post partum blues kemungkinan
dipengaruhi oleh faktor lain selain paritas. Pada penelitan Masruroh (2013)
menilai kejadian post partum blues dengan kategori terjadi post partum
blues (55,2%) dan tidak terjadi post partum blues (44,8%).
Ibu post partum blues di RSUD Panembahan Senopati Bantul,
Yogyakarta sebagian besar adalah jenis persalinan sectio caesarea
44

(86,7%). Setyowati dan Uke Riska (2006) menjelaskan bahwa faktor yang
mempengaruhi terjadinya post partum blues diantaranya pengalaman
kehamilan dan persalinan yang meliputi komplikasi dan persalinan dengan
tindakan. Hal ini tidak sesuai dengan penelitian Miyansaski (2014) pada
ibu post partum dengan persalinan normal dan sectio caesarea di RSIA
Andini Pekanbaru hasil menunjukkan tidak ada perbedaan kejadian post
partum blues pada ibu post partum dengan persalinan normal dan sectio
caesarea, tidak adanya perbedaan tersebut kemungkinan dipengaruhi oleh
faktor lain. Pada penelitian Miyansaski (2014) kejadian post partum blues
hanya dikategorikan menjadi tidak terjadi post partum blues (66,1%) dan
terjadi post partum blues (33,9%).
3. Hubungan antara Usia Ibu dengan Kejadian Post Partum Blues
Berdasarkan hasil uji korelasi Kendall Tau-b tingkat depresi berat
lebih banyak terjadi pada usia ibu kategori beresiko (25,9%). Sedangkan
dari 30 ibu dengan usia tidak berisiko mayoritas (70,0%) tidak mengalami
depresi. Nilai p sebesar 0,001 (p<0,05) dengan koefisien korelasi (r)
sebesar 0,524 berarti bahwa terdapat keeratan hubungan yang bermakna
antara usia ibu dengan kejadian post partum blues dengan kekuatan
korelasi dalam kategori sedang yaitu r berada pada interval 0,400-0,599.
Hal ini menunjukkan Ibu dengan usia <20 tahun dan >35 tahun lebih
berisiko mengalami kejadian post partum blues. Hal ini sejalan dengan
penelitian Irawati dan Farida (2013) hasil menunjukan ada pengaruh
kelompok umur, paritas, pendidikan, dukungan suami, status kehamilan,
dan pengetahuan terhadap terjadinya post partum blues.
Faktor yang mempengaruhi post partum blues antara lain adalah
faktor usia. Usia identik dengan pengalaman dalam menghadapi
kehidupan. Ibu nifas yang mengalami masa adaptasi pada usia dibawah 20
tahun diduga dapat mengalami hambatan didalam penyesuaian baik fisik
dan mental. Sementara ibu dengan usia diatas 35 tahun menjadi lebih
berisiko dalam kondisi kehamilan, persalinan, dan juga masa nifas, untuk
45

itu diperlukan upaya untuk mengatasi kejadian post partum blues pada ibu
(Nirwana, 2011).
Cara untuk mengatasi ataupun meminimalisir terjadinya post partum
blues, keluarga perlu mengetahui dengan baik tentang gejala, aspek dan
faktor yang mempengaruhi terjadinya post partum blues. Menurut Saleh
(2009) gejala post partum blues yaitu bila didapatkan minimal empat
diantara tujuh gejala yang mungkin muncul yaitu: reaksi depresi, sedih,
disforia, menangis tanpa sebab, cemas, gangguan tidur atau susah tidur,
kehilangan nafsu makan, dan iritabilitas atau mudah tersinggung.
Upaya yang dapat dilakukan keluarga dan petugas kesehatan untuk
mencegah terjadinya post partum blues pada ibu antara lain dengan
memberikan asuhan keperawatan yang memfasilitasi potensi ibu untuk
beradaptasi terhadap perubahan-perubahan yang terjadi. Ibu yang telah
mengalami post partum blues membutuhkan dukungan psikologis seperti
juga kebutuhan fisik lainnya yang harus dipenuhi. Menurut Lubis (2010)
ibu post partum mungkin perlu untuk mengatur atau menata kembali
kegiatan rutin sehari-hari, atau mungkin menghilangkan beberapa
kegiatan, dan perawatan bayi, bila diperlukan dapat diberikan pertolongan
dari para ahli.
4. Keeratan hubungan antara usia ibu dengan kejadian post partum blues
Berdasarkan hasil uji korelasi Kendall Tau-b nilai p sebesar 0,001
(p<0,05) dengan koefisien korelasi (r) sebesar 0,524 berarti bahwa terdapat
keeratan hubungan dengan kekuatan korelasi dalam kategori sedang yaitu r
berada pada interval 0,400-0,599. Kekuatan korelasi yang sedang
kemungkinan menunjukkan bahwa usia ibu bukan merupakan faktor utama
yang dapat mempengaruhi kejadian post partum blues. Beberapa faktor lain
yang dapat mempengaruhi kejadian post partum blues yang tidak
dikendalikan dalam kriteria inklusi dan eksklusi seperti faktor sosial,
hormonal, dan paritas.
Faktor sosial yang dimiliki oleh ibu post partum kemungkinan dapat
menimbulkan depresi. Kondisi pemukiman yang tidak memadai sering
46

menimbulkan adanya depresi pada ibu selain kurangnya dukungan


perkawinan (Padila, 2014). Faktor hormonal yang dimaksud berupa
perubahan kadar estrogen, progesterone, prolaktin, dan estriol. Perubahan
ini bisa terlalu rendah atau terlalu tinggi. Kadar estrogen bekerja
menginaktifasi noradrenalin maupun serotonin yang berperan dalam
suasana hati dan depresi (Padila, 2014).
Risiko utama penyebab post partum blues meliputi riwayat depresi
atau penyakit mental lainnya, kognitif atau gaya kepribadian (misalnya
cenderung perfeksionis, harga diri rendah), masalah perkawinan, kurang
dukungan sosial, peristiwa yang penuh dengan stress, mengalami masalah
keuangan, adanya perbedaan antara harapan dan realitas (Azwar, 2003).

C. Keterbatasan Penelitian
Keterbatasan dalam penelitian ini antara lain:
1. Mayoritas alamat pasien yang didapat dari rumah sakit tidak mencakup
RT/RW hanya nama Desa.
2. Peneliti susah untuk menemui responden yang belum terdaftar nomor
handphone-nya.
3. Kebenaran kuesioner dipengaruhi oleh pemahaman dan daya ingat
responden selama tujuh hari terakhir.
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan yang telah diuraikan


sebelumnya, dapat ditarik kesimpulan bahwa hipotesis yang ditetapkan diterima
yaitu terdapat hubungan yang bermakna antara usia ibu dengan kejadian post
partum blues di RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta (p=0,001),
terdapat kekuatan korelasi dalam kategori sedang yaitu (r) sebesar 0,524 yang
berada pada interval 0,400-0,599, artinya ada hubungan antara usia ibu dengan
kejadian post partum blues di RSUD Panembahan Senopati Bantul, sebagian
besar ibu post partum di RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta berusia
20-35 tahun (tidak berisiko depresi) berjumlah 30 (52,6%) dan usia <20->35
tahun (berisiko depresi) berjumlah 27 (47,4%), dan kejadian post partum blues
ibu di RSUD Panembahan Senopati Bantul Yogyakarta dalam kategori tidak
berisiko dari 30 responden berjumlah 9 (30%) dan dalam kategori berisiko dari 27
responden berjumlah 22 (81,4%).

B. Saran
Saran yang penulis ajukan berkaitan dengan kesimpulan di atas adalah sebagai
berikut :
1. Bagi Bidan dan Perawat di RSUD Panembahan Senopati Bantul Bangsal
Alamanda
Diharapkan pihak RSUD Panembahan Senopati Bantul lebih meningkatkan
program-program pada ibu dengan risiko depresi terutama pada ibu usia muda
mengingat bahwa usia kurang dari 20 tahun dan lebih dari 35 tahun

47
48

rentan terhadap kejadian post partum blues. Kelengkapan alamat klien lebih
diperhatikan disertai dengan RT dan RW lengkap.
2. Bagi Ibu yang melahirkan di RSUD Panembahan Senopati Bantul
Diharapkan bagi ibu yang hamil di usia muda untuk lebih menyiapkan diri
sewaktu hamil dan setelah melahirkan, sehingga ibu lebih siap untuk
menghadapi kondisinya agar dapat mengatasi kondisi post partum blues yang
biasa terjadi pada ibu paska melahirkan.
3. Bagi mahasiswa yang melakukan penelitian selanjutnya
Disarankan pada peneliti selanjutnya dengan masalah yang sama dan
menambahkan variabel bebas yang lain agar lebih memperdalam hasil dan
pembahasan sehingga dapat lebih bermanfaat dalam perkembangan ilmu
pengetahuan, khususnya di bidang keperawatan.
4. Bagi dosen Stikes Jenderal Achmad Yani
Disarankan kepada institusi lebih memperdalam materi mengenai kejadian post
partum blues sebagai ilmu dan pengetahuan bagi mahasiswa.
DAFTAR PUSTAKA

Anggraini, Y. (2010). Asuhan Kebidanan Masa Nifas. Yogyakarta: Pustaka.

Arikunto, S. (2007). Manajemen Penelitian. Jakarta: Rineka Cipta.

Astutiningrum, D. (2007). Gambaran Tingkat Depresi Pada Ibu Postpartum di


Rumah Sakit Umum PKU Muhammadiyah Gombong. Jurnal Ilmiah
Kesehatan Keperawatan. Vol 3, No 2, 116-130.

Azwar, S. (2003). Sikap Manusia, Teori, dan Pengukurannya. Ed 2. Yogyakarta:


Pustaka Belajar.

Bobak, Lowdermik, & Jensen. (2005). Buku Ajar Keperawatan Maternitas. Edisi
4. Alih Bahasa: Maria dan Peter. Jakarta: EGC.

Dinas Kesehatan Daerah Istimewa Yogyakarta. (2014). Profil Kesehatan


Daerah Istimewa Yogyakarta Tahun 2014. Yogyakarta: Nuha Medika.

Dinas Kesehatan Kabupaten Bantul. (2014). Profil Kesehatan Tahun 2014.


Yogyakarta: Nuha Medika.

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. (2013). Profil Kesehatan Indonesia


2013. Jakarta: Depkes RI.

Epperson, C. N. & Ballew, J. (2007). A Common of Complication of Childbirth


Diunduh Juni 3, 2015
http://www.springerlink.com/content/r6430874623p4t42/fulltext.pdf

Hasni, N. I. (2013). Hubungan antara Citra Tubuh Saat Hamil dan Kestabilan
Emosi dengan Post Partum Blues Di Puskesmas Grogol Sukoharjo.
Skripsi. Program Studi Psikologi Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas
Maret.

Hidayat, A. A. (2007). Metodologi Penelitian Kebidanan Teknik Analisis Data.


Jakarta: Salemba Medika.

Irawati, D dan Farida Y. (2013). Pengaruh Faktor Psikososial terhadap Terjadinya


Post Partum Blues pada Ibu Nifas di RSUD R.A Boaoeni Mojokerto.
Prosiding Seminar Nasional 2013, ISBN: 978-979-98438-8-3, 477-485.

Janiwarti, B. (2013). Pendidikan Psikologi untuk Bidan Suatu Teori dan


Terapannya. Ed. 1. Yogyakarta: Rapha Publishing.
Kamus Besar Bahasa Indonesia. (2002). Departemen Pendidikan Nasional Edisi
ke-3. Balai Pustaka, Jakarta: Gramedia.

Latipun. (2001). Psikologi Konseling. Malang: Universitas Muhammadiyah


Malang.

Lubis, L. N. (2009). Depresi Tinjauan Psikologis, Edisi 1. Jakarta: Kencana.

Machmudah. (2010). Pengaruh Persalinan dengan Komplikasi terhadap


Kemungkinan Terjadinya Post Partum Blues di Kota Semarang. Depok:
Fakultas Ilmu Keperawatan Universitas Indonesia.

Masruroh. (2013). Hubungan antara Paritas Ibu dengan Kejadian Postpartum


Blues. Journal Edu Health Vol 3 No 2. Fakultas Ilmu Kesehatan
Universitas Pesantren Tinggi Darul Ulum Jombang.

Miyansaski, A. M. & Sabrian, F. (2014). Perbandingan Kejadian Post Partum


Blues pada Ibu Post Partum dengan Persalinan Normal dan Sectio
Caesarea. Journal Online Mahasiswa. Program Studi Ilmu Keperawatan
Universitas Riau.

Munawaroh, H (2008). Hubungan Paritas dengan Kemampuan Mekanisme


Koping dalam Menghadapi Post Partum Blues pada Ibu Post Sectio
Caesaria di Bangsal Mawar RSUD Dr. Moewardi Surakarta. Skripsi.
Surakarta: Fakultas Ilmu Kesehatan UMS.

NIMH. (2010). The Numbers Count Mental Disorders in America. Diunduh pada
Juni 5. 2015 dari http://www.nimh.nih.gov/health/publications/index.shtml

Nirwana, A. B. (2011). Psikologi Ibu, Bayi dan Anak. Yogyakarta: Nuha Medika.

Notoatmodjo. (2010). Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta.

Nursalam. (2013). Konsep Penerapan Metode Penelitian Ilmu Keperawatan.


Jakarta: Salemba Medika.

Padila. (2014). Buku Ajar Keperawatan Maternitas. Yogyakarta: Nuha Medika.

Pieter, H. Z dan Lubis, N. L. (2010).Pengantar Psikologi Kebidanan. Jakarta:


Kencana Prenada Media Group.

Purwanto, E. A. (2007). Metode Penelitian Kuantitatif. Yogyakarta: Gaya Media.

Reid V, Oliver MM. Postpartum Depression in Adolescent Mothers : An


Integrative Review of the Literature. Journal of Pediatric Health Care
2007; 21: 289-298
Rusli, R. A., Tatik, M. & Weni, E. W. (2011). Perbedaan Depresi Pasca
Melahirkan pada Ibu Primipara Ditinjau dari Usia Ibu Hamil. Jurnal
INSAN. Vol 13. No. 01. Fakultas Psikologi Universitas Hang Tuah
Surabaya.

Saleh. (2009). Asuhan Kebidanan pada Masa Nifas. Jakarta: Salemba Medika.

Sari, D.N. (2010). Asuhan Kebidanan Masa Persalinan. Yogyakarta: Graha Ilmu
.
Saryono. (2011). Kussmpulan Instrumen Penelitian Kesehatan. Yogyakarta: Nuha
Medika.

Setyowati dan Uke R. 2006. Studi Faktor Kejadian Post Partum Blues pada Ibu
Pasca Salin di Ruang Bersalin II RSU DR. Soetomo Surabaya.

Sugiyono. (2014). Statistika untuk Penelitian. Bandung: Alfabeta.

Sunarsih, Tri. (2011). Asuhan Kehamilan untuk Kebidanan. Jakarta: Salemba


Medika.

Surrinah. (2008). Buku Pintar Kehamilan dan Persalinan. Jakarta: PT. Gramedia
Pustaka Utama.

Stuart, G.W. ( 2006 ). Buku Saku Keperawatan Jiwa. Edisi 5. Jakarta: Penerbit
Buku Kedokteran EGC.

Soep. (2009). Pengaruh Intervensi Psikoedukasi dalam Mengatasi Depresi


Postpartum di RSU Dr. Pirngadi Medan: Diunduh Juni 10, 2015.
http://www.researchgate.net/publication/42324812.

Surrinah. (2008). Buku Pintar Kehamilan dan Persalinan. Jakarta: Gramedia


Pustaka Utama.

Wiknjosastro. (2006). Ilmu Kebidanan. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono


Prawiroharjo.

Varney, H. (2007). Buku Ajar Asuhan Kebidanan. Jakarta: EGC.

Videbeck & Sheila, L. (2008). Buku Ajar Keperawatan Jiwa. Jakarta: EGC.

Wiknjosastro, P. (2005). Ilmu Kebidanan. Yogyakarta: Yayasan Bina Pustaka.

Wulandari, S. R dan Handayani, S. (2011). Asuhan Kebidanan Ibu Masa Nifas.


Yogyakarta: Gosyen Publishing.