Anda di halaman 1dari 71

LAPORAN AKHIR AKTUALISASI HABITUASI

NILAI-NILAI DASAR PROFESI ASN DI POLI GIGI


DAN MULUT RSUD KELAS B SUBANG

Oleh :
drg. PERVITA VENNY MAHARSI
201904073299

PESERTA PENDIDIKAN DAN PELATIHAN DASAR CPNS


ANGKATAN I TAHUN 2018

LEMBAGA PENDIDIKAN DAN PELATIHAN POLRI


PUSAT PENDIDIKAN ADMINISTRASI
BANDUNG
2019

i
LEMBAR PERSETUJUAN

LAPORAN AKHIR AKTUALISASI HABITUASI


NILAI-NILAI DASAR PROFESI ASN DI POLI GIGI
DAN MULUT RSUD KELAS B SUBANG

Peserta Diklat:
Nama : drg. Pervita Venny Maharsi
Nosis : 201904073299

Telah disetujui pada tanggal: …………………………………………..


Di Pusdikmin Lemdiklat Polri Bandung

Subang, Mei 2019


Menyetujui, Mengetahui,
Coach Mentor

HENI MARDIATMI., S.Sos., S,Ip.,M.Sc H. AGUS CUMARNA, S.KM.,M.Si


AKP NRP. 74030201 NIP. 19640811 198501 1 001

ii
LEMBAGA PENDIDIKAN DAN PELATIHAN POLRI
PUSAT PENDIDIKAN ADMINISTRASI

PENJELASAN COACH

TENTANG KEMAMPUAN PESERTA

Nama Peserta Diklat : drg.Pervita Venny Maharsi


Nosis : 201904073299

Saya menilai peserta Sangat Mampu/ Mampu/ Kurang Mampu/ Tidak


Mampu melaksanakan Perencanaan Inovasi / Manajemen Perubahan,
dengan penjelasan sebagai berikut :

……………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………

Bandung, Mei 2019


COACH

LEMBAR PERSETUJUAN
HENI M., S.Sos., S,Ip.,M.Sc .
AKP. NRP 74030201

iii
LEMBAGA PENDIDIKAN DAN PELATIHAN POLRI
PUSAT PENDIDIKAN ADMINISTRASI

PENJELASAN MENTOR

TENTANG KEMAMPUAN PESERTA

Nama Peserta Diklatsar : drg.Pervita Venny Maharsi


Instansi : RSUD Kelas B Subang
Jabatan : Dokter Gigi Ahli Pertama
Tempat Aktualisasi : RSUD Kelas B Subang
Saya menilai peserta Pelatihan Dasar CPNS tersebut:
Sangat Mampu/ Mampu/ Kurang Mampu/ Tidak Mampu

Membuat laporan akhir aktualisasi substansi mata Pelatihan Dasar CPNS


dalam menyelesaikan isu yang telah ditetapkan, dengan penjelasan
sebagai berikut:

……………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………
Bandung, Mei 2019
MENTOR

LEMBAR PERSETUJUAN H. AGUS CUMARNA, S.KM.,M.Si


NIP. 19640811 198501 1 001

iv
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT sehingga saya dapat menyelesaikan


“Laporan Akhir Aktualisasi Habituasi Nilai-nilai Dasar ASN di Poli Gigi dan Mulut
RSUD Kelas B Subang” sebagai salah satu syarat kelulusan dalam Pendidikan
dan Pelatihan Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil Tahun 2019 di Lembaga
Pendidikan dan Pelatihan POLRI Pusat Pendidikan Administrasi Bandung.
Dalam penyusunan laporan akhir ini, banyak pihak yang telah memberikan
dukungan, masukan, kritik, dan saran sehingga dalam kesempatan ini, penulis
menyampaikan rasa terimakasih dan penghargaan kepada :
1. Bpk. Drs. Bobyanto I.O.R ADOE Selaku Kepala Pusdikmin Lemdiklat
POLRI.
2. Bpk. AKBP Mohammad Rois, S.IK selaku Waka Pusdikmin Lemdiklat
POLRI
3. drg.Agus Sopyanto, Sp.BM selaku Plt. Direktur RSUD Kelas B Subang
4. IPDA H. Silaban selaku Perwira Penuntun selama kami menjadi siswa
di Pusdikmin Lemdiklat Polri.
5. AKP Heni Mardiatmi, S.Sos.,S,Ip.,M.Sc selaku pembimbing yang telah
banyak meluangkan waktu, tenaga dan pikiran untuk memberikan
bimbingan, saran, dan diskusi dalam penyelesaian laporan akhir ini.
6. H. Agus Cumarna, S.KM.,M.Si selaku Mentor selama penulis membuat
laporan akhir ini.
7. Bapak dan Ibu Penyelenggara dan Widyaiswara Pusdikmin Lemdiklat
Polri yang telah banyak membantu dan memberikan ilmu.
8. Dokter Gigi dan Perawat gigi di Poli gigi dan mulut RSUD Kelas B
Subang.
9. Staf karyawan Pusdikmin Lemdiklat Polri yang membantu selama
diklat.
10. Rekan – rekan Diklatsar CPNS Golongan III Angkatan I Kabupaten
Subang yang telah memberikan banyak bantuan.
11. Kedua orang tua, suami, dan keluarga yang senantiasa memberikan
do’a serta dukungan kepada penulis.

v
12. Semua pihak yang telah banyak membantu penulis dalam
menyelesaikan laporan akhir ini yang tidak dapat penulis sebutkan
satu per satu.

Penulis menyadari bahwan Laporan Akhir Aktualisasi Habituasi ini masih


jauh dari sempurna. Oleh karena itu, mohon kiranya dapat memberikan saran yang
membangun sehingga laporan akhir ini dapat disempurnakan dan dapat
bermanfaat bagi kita semua.

Subang, Mei 2019

Penulis

vi
DAFTAR ISI

Hal
Halaman judul………………………………………………………………….. i
Lembar Persetujuan……………………………………………………..…….. ii
Penjelasan Mentor Tentang Kemampuan Siswa ………………………..… iii
Penjelasan Mentor Tentang Kemampuan Siswa ………………………..… iv
Kata Pengantar……………………………………………………………..….. v
Daftar Isi………………………………………………………………………… vi
Daftar Tabel ……………………………………………………………………. viii
Daftar Gambar ………………………………………………………………… xi
BAB I Pendahuluan …………………………………………………………… 1
Latar Belakang ……………………………………………………………....... 1
Tujuan ………………………………………………………………………….. 2
Manfaat ………………………………………………………………………… 3
BAB II Profil Organisasi……………………………………………………….. 4
Gambaran Umum Organisasi ……………………………...………………… 4
Visi dan Misi Organisasi ……………………………………………………… 7
Tugas dan Fungsi Organisasi………………………………………………… 8
Tugas dan Fungsi Unit Kerja ………………………………………………… 9
Struktur Organisasi …………………………………………………………… 10
BAB III Kegiatan Aktualisasi Habituasi ……………………………………... 11
Landasan Teori ………………………………………………………………... 11
Kegiatan Aktualisasi ………………………………………………………….. 12
BAB IV Capaian Kegiatan Aktualisasi Habituasi …………………………... 24
Kegiatan ………………………………………………………........................ 24
Melakukan Pemeriksaan Pada Pasien di Poli Gigi ………………………... 24
Melakukan Pengisian Rekam Medis Pasien ……………………………….. 17
Menuliskan Resep untuk Pasien ………………..…………………………… 29
Memberikan Edukasi Pasien dengan Catatan Kecil …….………………… 20

vii
Melakukan Pembuangan Sampah Medis dan Non Medis …………………. 22
Capaian Kegiatan ……………………………………………………………... 25
Kegiatan Aktualisasi Habituasi Minggu Ke-1 ………………………………. 25
Kegiatan Aktualisasi Habituasi Minggu Ke-2 ………………………………. 29
Kegiatan Aktualisasi Habituasi Minggu Ke-3 ………………………………. 36
Kegiatan Aktualisasi Habituasi Minggu Ke-4 ………………………………. 43
Jadwal Pelaksanaan Aktualisasi Habituasi ……………………………....... 54
Analisa Dampak ……………………………………………………………….. 55
BAB V Penutup ………………………………….…………………………….. 58
Kesimpulan ……………………………………………………………….……. 58
Saran ………………………………………………………………………....... 59

viii
DAFTAR TABEL

Hal

Jadwal Kegiatan Pokok Aktualisasi Habituasi Minggu


Tabel 1
ke-1 ……………………………………………………….. 24
Analisa Capaian Pelaksanaan Kegiatan Pokok Minggu
Tabel 2
ke-1 ……………………………………………………….. 27
Analisa Capaian Pelaksanaan Kegiatan Tambahan
Tabel 3
Minggu ke-1 ……………………………………………… 28
Jadwal Kegiatan Pokok Aktualisasi Habituasi Minggu
Tabel 4
ke-2 ……………………………………………………….. 29
Analisa Capaian Pelaksanaan Kegiatan Pokok Minggu
Tabel 5
ke-2 ……………………………………………………….. 35
Analisa Capaian Pelaksanaan Kegiatan Tambahan
Tabel 6
Minggu ke-2 ……………………………………………… 35
Jadwal Kegiatan Pokok Aktualisasi Habituasi Minggu
Tabel 7
ke-3 ……………………………………………………….. 36
Analisa Capaian Pelaksanaan Kegiatan Pokok Minggu
Tabel 8
ke-3 ……………………………………………………….. 42
Analisa Capaian Pelaksanaan Kegiatan Tambahan
Tabel 9
Minggu ke-3 ……………………………………………… 42
Jadwal Kegiatan Pokok Aktualisasi Habituasi Minggu
Tabel 10
ke-4 ……………………………………………………….. 43
Analisa Capaian Pelaksanaan Kegiatan Pokok Minggu
Tabel 11
ke-4 ……………………………………………………….. 49
Analisa Capaian Pelaksanaan Kegiatan Tambahan
Tabel 12
Minggu ke-4 ……………………………………………… 49
Analisa Capaian Pelaksanaan Kegiatan Pokok Minggu
Tabel 13
ke-1 s.d ke-4 ……………………………………………… 50

ix
Analisa Capaian Pelaksanaan Kegiatan Tambahan
Tabel 14
Minggu ke-1 s.d ke-4 ..………………………………….. 50
Jadwal Kegiatan Aktualisasi Habituasi Bulan April –
Tabel 15
Mei 2019 ………………………………………………….. 54

x
DAFTAR GAMBAR

Hal
Gambar 1 Struktur Organisasi dan Tata Kerja RSUD Subang …. 9

xi
DAFTAR LAMPIRAN

1. Laporan Mingguan dan Harian Aktualisasi Habituasi Minggu ke-1


2. Laporan Mingguan dan Harian Aktualisasi Habituasi Minggu ke-2
3. Laporan Mingguan dan Harian Aktualisasi Habituasi Minggu ke-3
4. Laporan Mingguan dan Harian Aktualisasi Habituasi Minggu ke-4
5. Catatan Kecil untuk Edukasi Pasien
6. Capaian Standard Pelayanan Minimal (SPM) RSUD Subang

xii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

Berdasarkan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia


Tahun 1945 pasal 1 ayat 1, Negara Indonesia adalah Negara Kesatuan
yang berbentuk Republik. Di mana dalam menjalankan
pemerintahannya terdapat tujuan nasional yang hendak dicapai,
sebagaimana yang tercantum dalam Pembukaan Undang-Undang
Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 alenia ke-4, yaitu untuk
melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah
Indonesia, memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan
kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang
berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi, dan keadilan sosial.

Dengan melihat tujuan nasional yang kompleks tersebut, maka


dibutuhkan kerjasama dan kontribusi dari berbagai elemen negara,
salah satunya adalah Aparatur Sipil Negara (ASN), yang terdiri dari
PNS dan PPPK. Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) diberikan
pendidikan dan pelatihan dasar yang merupakan hasil kerja sama
antara Badan Kepegawaian Negara dan Lembaga Adminisitrasi
Negara. Penyelenggaraan Diklat Latsar CPNS Golongan III
berpedoman pada UU No.5 Tahun 2014 Tentang Aparatur Sipil Negara
dan Peraturan Lembaga Administrasi Negara Nomor 25 Tahun 2017
Tentang Pedoman Penyelenggaraan Pelatihan Dasar Calon PNS
Golongan III.

Dari pelaksanaan diklatsar ini, diharapkan menghasilkan CPNS


yang memiliki nilai-nilai dasar yang meliputi Akuntabilitas,
Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu, dan Anti Korupsi (ANEKA),

1
serta mampu menjalankan fungsi sebagai pelaksana kebijakan publik,
pelayan publik, serta perekat dan pemersatu bangsa.

Di era revolusi industri digital 4.0 masyarakat semakin cerdas


dan kritis. Sejalan dengan meningkatnya intelektualitas masyarakat,
maka akan semakin meningkat pula tuntutan terhadap kualitas
pelayanan yang ingin didapatkan, termasuk dalam peningkatan mutu
pelayanan kesehatan, tidak terkecuali kesehatan gigi dan mulut, baik
yang bersifat preventif, promotif, kuratif, maupun rehabilitatif.

Adapun isu yang saya angkat adalah optimalisasi pelayanan di


poli gigi dan mulut RSUD Subang. Selama ini pelayanan di poli gigi dan
mulut RSUD Subang sudah berjalan dengan baik namun masih
terdapat kekurangan, salah satunya adalah karena waktu pelayanan
yang tidak sesuai dengan SOP. Pelayanan di poli gigi dan mulut lebih
banyak memberikan terapi berupa tindakan, selain itu dokter gigi wajib
menuliskan / mengisi hasil pemeriksaan ke dalam beberapa jenis
pencatatan. Hal ini tentu membutuhkan waktu tunggu yang lama,
sehingga membuat perhatian dokter gigi ke pasien berkurang.

Berdasarkan isu di atas, penulis tertarik untuk mengetahui lebih


jauh terhadap penerapan nilai-nilai dasar ASN dalam rangka
peningkatan pelayanan kepada masyarakat di Poli Gigi dan Mulut
RSUD Kelas B Subang yang lebih optimal.

1.2 TUJUAN

1.2.1 TUJUAN INTERNAL

1. Menciptakan ASN dokter gigi yang memiliki nilai akuntabilitas,


nasionalisme, etika publik, komitmen mutu, dan sikap anti
korupsi (ANEKA).

2
2. Mewujudkan ASN dokter gigi yang dapat menjalankan
tugasnya sebagai pelayan masyarakat secara profesional.
3. Mewujudkan ASN dokter gigi yang mampu berpartisipasi dalam
rangka peningkatan kualitas kesehatan nasional.

1.2.2 TUJUAN EKSTERNAL

Untuk dapat melayani masyarakat di RSUD Subang sesuai


tugas pokok dan fungsi sebagai dokter gigi.

1.3 MANFAAT

1.3.1 MANFAAT INTERNAL

1. ASN dokter gigi dapat belajar untuk mengemban


tanggungjawab sebagai abdi negara pada umumnya, dan
menjadi pelayan masyarakat pada khususnya.
2. ASN dokter gigi dapat merubah mindset dalam diri agar dapat
profesional dan beretika dalam menjalankan tugasnya.

1.3.2 MANFAAT EKSTERNAL

Terciptanya pelayanan poli gigi dan mulut RSUD Kelas B


Subang yang lebih optimal guna mencapai kepuasan pasien
dan visi misi organisasi.

3
BAB II
PROFIL ORGANISASI

2.1 GAMBARAN UMUM ORGANISASI

A. KABUPATEN SUBANG

Subang Jawara yaitu jaya, istimewa, dan sejahtera adalah


sebuah gelora semangat untuk menjadikan Kabupaten Subang
bangkit hingga bisa menjadi daerah termaju di Jawa Barat pada
tahun 2023. Subang Jawara adalah Jaya daerahnya, Istimewa
pelayanan pemerintahannya, dan Sejahtera masyarakatnya. Subang
Jawara bukan hanya sebuah mimpi, tetapi akan menjadi sebuah
realita.

Kabupaten Subang memiliki visi “Kabupaten Subang yang


Bersih, Maju, Sejahtera, dan Berkarakter” dengan penjelasan
sebagai berikut:

1. Bersih adalah pemerintahan yang bersih dari korupsi, kolusi, dan


nepotisme, profesional dan proporsional dengan
mengedepankan pelayanan kepada masyarakat, serta
pemerintahan dan masyarakat yang religius.
2. Maju adalah masyarakat Subang meningkat dalam segi kualitas
hidup, menikmati standard hidup layak, melalui pembangunan
yang adil dan merata.
3. Sejahtera adalah masyarakat Subang memiliki rata-rata tingkat
pendapatan yang memadai, tingkat pendidikan yang cukup,
derajat kesehatan yang baik, kehidupan yang aman dan nyaman
sehingga dapat hidup layak baik secara fisik maupun non fisik.
4. Berkarakter adalah masyarakat Subang yang memiliki ciri khas
budaya dan kearifan lokal dalam setiap sendi kehidupan,

4
ditunjang dengan keteguhan iman dan ketaqwaan kepada Allah
SWT.

Sedangkan misi dari Kabupaten Subang adalah sebagai berikut:

1. Mewujudkan pemerintahan yang bersih dari korupsi, kolusi, dan


nepotisme, terbuka, serta pelayan masyarakat.
2. Meningkatkan pembangunan infrastruktur, penataan ruang
berkarakter kebudayaan lokal, dan pemerataan pembangunan
pedesaan.
3. Meningkatkan kualitas pendidikan untuk menciptakan sumber
daya manusia yang handal dan berdaya saing serta perluasan
lapangan kerja.
4. Meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui pembangunan
bidang pertanian, ekonomi kerakyatan, industri kreatif, perikanan
dan kelautan, perdagangan serta penggalian potensi
kepariwisataan berbasis budaya dan kearifan lokal.
5. Meningkatkan kualitas layanan kesehatan masyarakat dan
lingkungan hidup.

B. RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KELAS B SUBANG

Rumah Sakit Umum Daerah Kelas B Subang adalah rumah


sakit pemerintah daerah Kabupaten Subang sebagai asset
pemerintah dalam memberikan pelayanan kesehatan bagi
masyarakat Subang. Berdasarkan sertifikat tanah nomor
10.08.03.05.4.00023 yang dikeluarkan oleh Badan Pertanahan
Nasional tahun 1994 total luas tanah yang dikuasai oleh RSUD
adalah seluas 63.700 m2 dengan rincian sebagai berikut, yang
diperuntukan gedung Rumah Sakit seluas 59.140 m 2 sedangkan
yang diperuntukan rumah dinas dokter Rumah Sakit Umum Daerah
Kelas B Kabupaten Subang seluas 4.560 m2.

5
Luas bidang tanah yang dipergunakan untuk gedung rumah
sakit dan rumah dinas dokter Rumah Sakit Umum Daerah Kelas B
Kabupaten Subang adalah seluas 37.134 m 2. Luas bidang tanah
seluruhnya yang ada di Rumah Sakit Umum Daerah Kelas B
Kabupaten Subang adalah 63.700m2.

Pada tahun 1999 Rumah Sakit Umum Daerah Kelas B


Kabupaten Subang dinyatakan telah lulus akreditasi untuk lima
bidang pelayanan. Keberhasilan ini terus dipacu dengan
meningkatkan kualitas berbagai bidang pelayanan, dan melalui Surat
Keputusan Dirjen Pelayanan Medik Nomor H.K. 00.0.3.5.248 tentang
Pemberian Status akreditasi Penuh Tingkat Lanjut 12 Pelayanan,
RSUD Kelas B Kabupaten Subang dinyatakan lulus Akreditasi untuk
12 bidang pelayanan.

Kemudian pada tahun 2017 RSUD Kelas B Kabupaten


Subang dinyatakan lulus akreditasi versi tahun 2012 dengan predikat
Paripurna yang dikeluarkan oleh Komisi Akreditasi Rumah Sakit
(KARS). Terhitung sejak tanggal 12 April 2007 melalui Surat
Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 484/Menkes/SK/IV/2007,
Rumah Sakit Umum Subang dinyatakan sebagai Rumah Sakit
Pemerintah Kelas B Non Pendidikan, izin rumah sakit nomor
44532311, registrasi rumah sakit nomor 3213010. Kemudian
terhitung sejak tanggal 17 Desember 2008 melalui Surat Keputusan
Bupati Subang Nomor 900 / Kep. 626. DPPKAD / 2008 ditetapkan
sebagai Rumah Sakit Umum Daerah Kelas B Kabupaten Subang
Sebagai Badan Layanan Umum Daerah.

Manajemen rumah sakit terus berusaha untuk meningkatkan


cakupan dan kualitas pelayanan melalui pengembangan organisasi,
peningkatan sumber daya manusia, pengembangan sarana dan
prasarana pelayanan serta dengan peningkatan pola pengelolaan
keuangan ke arah bisnis yang sehat yang dapat menjadikan

6
organisasi Rumah Sakit Umum Daerah Kelas B Kabupaten Subang
sebagai institusi pemerintah yang profesional dan akuntabel.

1. 3 VISI DAN MISI ORGANISASI

1. 3. 1 Dinas Kesehatan

Dalam menjalankan tugasnya, Dinas Kesehatan


Kabupaten Subang memiliki visi “Mewujudkan Masyarakat
Subang Mandiri Gotong Royong untuk Hidup Sehat.” Sedangkan
untuk mencapai visi tersebut, Dinas Kesehatan Kabupaten
Subang memiliki misi sebagai berikut:

1. Meningkatkan Aksesibilitas dan Mutu Pelayanan Kesehatan.


2. Memantapkan manajemen kesehatan yang dinamis dan
akuntabel.
3. Memberdayakan masyarakat.

1. 3. 2 Rumah Sakit Umum Daerah Kelas B Subang

Dalam upaya mengembangkan organisasi dan


meningkatkan kualitas pelayanannya kepada masyarakat, Rumah
Sakit Umum Daerah Subang memiliki visi organisasi
“Terwujudnya Rumah Sakit Daerah Pilihan dan Terpercaya
Melalui Pelayanan Prima”.

Sebagai penjabaran dari pencapaian visi tersebut, maka


disusunlah sebuah misi Rumah Sakit Umum Daerah Kelas B
Kabupaten Subang sebagai berikut:

1. Menyelenggarakan pelayanan rumah sakit yang berkualitas


dengan orientasi pada pilihan dan kepercayaan pelanggan.

7
2. Meningkatkan sumber daya dalam rangka pengembangan “bisnis”
rumah sakit.
3. Mengembangkan sistem manajemen yang profesional,
transparan, dan akuntabel.

Selain itu, RSUD Kelas B Subang juga memiliki motto


“SEHAT” :

1. Senyum, sapa, dan sopan


2. Efisien dan Efektif
3. Harapan Masyarakat
4. Aman
5. Terjangkau

1.4 TUGAS DAN FUNGSI ORGANISASI

Berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Subang No.52


Tahun 2016 Tentang Tugas Pokok, Fungsi dan Tata Kerja, Dinas
Kesehatan mempunyai Tugas Pokok membantu Bupati
melaksanakan urusan Pemerintahan di bidang Kesehatan yang
menjadi kewenangan daerah dan tugas pembantuan yang diberikan
kepada Pemerintah Kabupaten. Dalam melaksanakan tugas pokok
tersebut Dinas Kesehatan mempunyai fungsi:

1. Perumusan kebijakan teknis bidang kesehatan.


2. Penyelenggaraan urusan pemerintahan dan pelayanan umum
di bidang kesehatan sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan
oleh Bupati.
3. Pembinaan dan pelaksanaan kegiatan di bidang kesehatan.
4. Pengelolaan administrasi umum meliputi urusan perencanaan,
evaluasi, dan pelaporan, urusan umum dan kepegawaian serta
urusan keuangan dan barang daerah.

8
1.5 TUGAS DAN FUNGSI UNIT KERJA

Berdasarkan keputusan menteri pendayagunaan aparatur


negara nomor 141/KEP/M.PAN/11/2003 tentang Jabatan Fungsional
Dokter Gigi dan Angka kreditnya, tugas dan fungsi dokter gigi
pertama yaitu:
1. Melakukan pelayanan medik gigi dan mulut umum rawat jalan
tingkat pertama
2. Membuat catatan medik gigi dan mulut pasien rawat jalan
3. Melakukan tindakan khusus medik gigi dan mulut tingkat
sederhana oleh Dokter Gigi Umum
4. Melakukan tindakan darurat medik gigi dan mulut tingkat
sederhana
5. Melakukan pemulihan fungsi gigi dan mulut tingkat sederhana
6. Melakukan pemeliharaan kesehatan gigi dan mulut
7. Melayani atau menerima konsultasi dari luar dan dalam

9
1.6 STRUKTUR ORGANISASI

Gambar 1. Struktur Organisasi dan Tata Kerja RSUD Subang

10
BAB III
KEGIATAN AKTUALISASI HABITUASI

3.1 LANDASAN TEORI

Untuk dapat mencapai Standar Pelayanan Minimal yang optimal


dibutuhkan ASN sebagai Dokter Gigi Fungsional yang dapat menerapkan
Nilai-nilai Dasar ASN yaitu Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik,
Komitmen Mutu, dan Anti Korupsi (ANEKA). Di mana indikator-indikator dari
ANEKA adalah sebagai berikut:
1. Akuntabilitas
Akuntabilitas merupakan kewajiban setiap individu, kelompok, atay
institusi untuk memenuhi tanggungjawab yang menjadi amanahnya.
Amanaha seorang PNS adalah menjamin terwujudnya nilai-nilai publik.
2. Nasionalisme
Nasionalisme adalah pondasi bagi Aparatur Sipil Negara untuk
mengaktualisasikan dalam menjalanakan fungsi dan tugasnya dengan
orientasi mementingkan kepentingan publik, bangsa, dan Negara.
3. Etika Publik
Etika Publik adalah refleksi atas standard / norma yang menentukan
baik/buruk, benar/salah terhadap setiap tindakan atau keputusan, perilaku
untuk mengarahkan kebijakan publik dalam rangka menjalankan
tanggungjawab pelayanan publik.
4. Komitmen Mutu
Komitmen Mutu merupakan pelaksanaan pelayanan publik dengan
berorientasi pada kualitas hasil. Adapaun nilai-nilai komitmen mutu antara
lain mengedepankan komitmen terhadap kepuasan dan memberikan
layanan yang baik.
5. Anti Korupsi
Anti Korupsi adalah tindakan atau gerakan yang dilakukan untuk
memberantas segala tingkah laku atau tindakan yang melawan norma-

11
norma dengan tujuan memperoleh keuntungan pribadi, merugikan Negara
atau masyarakat baik secara langsung maupun tidak langsung. Tindak
pidana korupsi yang terdiri dari kerugian keuangan Negara, suap-
menyuap, pemerasan, perbuatan curang, penggelapan dalam jabatan,
benturan kepentingan dalam pengadaan, dan gratifikasi.

3.2 KEGIATAN AKTUALISASI

Dalam membentuk Aparatur Sipil Negara yang profesional diperlukan


adanya karakter yang terbangun dan terbentuk berdasarkan nilai-nilai dasar
profesi ASN yang memiliki akuntabilitas, nasionalisme, etika publik,
komitmen mutu, dan anti korupsi (ANEKA).
Nilai-nilai tersebut harus menjadi bagian dari ASN untuk dilakukan
dalam kegiatan sehari-hari berdasarkan tugas pokok dan fungsi dokter gigi.
Kegiatan pokok yang telah dilakukan dalam melaksanakan pelayanan
kesehatan gigi dan mulut di RSUD Subang, antara lain:
1. Melakukan pemeriksaan pasien di poli gigi dan mulut.
2. Melakukan pengisian rekam medis.
3. Menuliskan resep untuk pasien.
4. Memberikan edukasi pasien dengan catatan kecil.
5. Melakukan pembuangan sampah medis dan non medis.

Adapun kegiatan tambahan yang telah dilakukan adalah sebagai


berikut (dokumentasi terlampir):
1. Mengikuti apel pagi.
2. Melakukan pengecekan bahan habis pakai di Poli Gigi dan Mulut.
3. Melakukan pengecekan alat-alat yang akan digunakan untuk pemeriksaan
pasien.
4. Mengikuti rapat Komite Medik RSUD Subang.
5. Menghadiri Sosialisasi BJB.
6. Menghadiri sosialisasi BPJS.

12
7. Mengikuti orientasi di Dinas Kesehatan.
8. Mengikuti kegiatan dari BKPSDM.
9. Mengikuti orientasi di RSUD Subang.
10. Mengikuti bimbingan dengan mentor.

13
BAB IV
CAPAIAN AKTUALISASI HABITUASI

A. KEGIATAN
1. Melakukan Pemeriksaan Pasien di Poli gigi dan mulut
A. Tahapan Kegiatan
a. Melakukan anamnesa, dengan cara:
1) Menanyakan nama, alamat, umur, status dalam keluarga,
pekerjaan.
2) Meminta pasien untuk menjelaskan keluhannya apa, dengan
pertanyaan terbuka dan membiarkan pasien menceritakannya
dengan bahasa sendiri, serta menunjukkan lokasi sakitnya.
3) Menanyakan keluhan-keluhan lain yang mungkin menyertai.
4) Menjelaskan prosedur atau tindakan yang akan dilakukan
pada pasien.
5) Menanyakan kembali kepada pasien apakah ada yang belum
dipahami.
b. Melakukan pemeriksaan klinis dengan cara inspeksi, palpasi,
perkusi, dan auskultasi pada intra oral maupun ekstra oral.
c. Melakukan pemeriksaan penunjang, seperti pemeriksaan radiologi
atau pemeriksaan laboratorium apabila diperlukan.
d. Menentukan diagnosa penyakit.
e. Melakukan terapi, baik berupa pemberian obat atau dengan
tindakan medis.
f. Memberikan catatan kecil yang berisi tentang “cara menjaga
kebersihan gigi dan mulut” atau “instruksi setelah prosedur
pencabutan gigi” sebelum pasien pulang.
g. Melakukan evaluasi terhadap hasil perawatan pasien, biasanya
pasien diminta untuk datang kembali H+7 setelah pemeriksaan.

14
B. Output
Setelah dilakukannya pemeriksaan pasien secara lengkap, hasil
yang akan diperoleh adalah diagnosa dari sebuah penyakit, yang
nantinya akan dicatat di dalam rekam medis.

C. Nilai-nilai Dasar ASN


a. Akuntabilitas
Berupa sikap profesional dalam memeriksa pasien sesuai dengan
kode etik kedokteran gigi dan juga harus dapat menjaga kerahasiaan
terhadap data-data pasien.
b. Nasionalisme
Dalam melakukan pelayanan, dokter gigi memeriksa pasien sesuai
dengan urutan nomor antrian yang sudah ditentukan dan tidak boleh
membeda-bedakan pasien berdasarkan ras, suku, agama, ataupun
status sosial. Dengan kata lain, seorang dokter gigi harus dapat
bersikap adil dan tidak diskriminatif.
c. Etika publik
Dengan cara bersikap ramah dan empati dalam melakukan
pemeriksaan pada pasien. Memberikan salam, sapa, dan senyum
untuk menciptakan rasa yang nyaman.
d. Komitmen mutu
Melakukan pemeriksaan pasien secara teliti, sistematis, dan efisien
terhadap waktu.
e. Anti korupsi
Pada saat pemeriksaan tidak menarik biaya tambahan pada pasien,
karena untuk pasien BPJS sudah ditanggung oleh Pemerintah,
sedangkan untuk pasien umum langsung melakukan pembayaran di
bagian kasir RS sesuai dengan tarif Perda yang berlaku.

15
D. Keterkaitan dengan Mata Diklat
a. Pelayanan publik
Kegiatan ini mencerminkan prinsip pelayanan publik yang akuntabel,
efektif dan efisien, responsif, serta transparan.
b. Manajemen ASN
Mendorong dokter gigi untuk senantiasa disiplin, bertanggungjawab,
kompeten, dan tidak diskriminatif dalam melaksanakan tugas.
c. Whole of Government
Menjaga hubungan yang baik dan harmonis antara dokter gigi dengan
poli umum, laboratorium, poli KIA-KB, dan bagian farmasi di
lingkungan RSUD Subang.

E. Kontribusi Terhadap Visi dan Misi Organisasi


a. Profesional
Dalam menjalankan tugasnya, dokter gigi harus hadir tepat waktu agar
pasien tidak menunggu terlalu lama.
b. Transparan
Dibutuhkan keterbukaan dan kejujuran dari dokter gigi dalam
menjelaskan perawatan ke pasien, agar semua informasi
tersampaikan dengan jelas.
c. Akuntabel
Dokter gigi harus berkompeten dalam memberikan pelayanan, agar
tidak melanggar kode etik kedokteran gigi.
d. Kenyamanan
Menciptakan suasana yang ramah dan hangat agar pasien merasa
nyaman selama proses pemeriksaan.

F. Penguatan Terhadap Nilai-nilai Organisasi


Dalam melakukan pemeriksaan pasien dibutuhkan disiplin waktu,
kejujuran, rasa empati, keterbukaan, dan juga menjunjung tinggi nilai-

16
nilai kebenaran. Hal ini untuk meningkatkan kualitas pelayananan di
RSUD Kelas B Subang.

2. Melakukan Pengisian Rekam Medis Pasien


A. Tahapan Kegiatan
a. Menerima rekam medis dari tempat pendaftaran.
b. Mencocokkan identitas pasien dengan cara menanyakan kembali
apakah data di rekam medis sudah sesuai dengan identitas pasien.
c. Melakukan anamnesa pada pasien.
d. Melakukan pemeriksaan intra oral dan ekstra oral pasien.
e. Menentukan diagnosa.
f. Mencatat hasil pemeriksaan dalam rekam medis.

B. Output
Hasil dari kegiatan ini adalah didapatkannya data medis pasien secara
lengkap dalam rekam medis.

C. Nilai-nilai Dasar ASN


a. Akuntabilitas
Menunjukkan sikap tanggungjawab sebagai dokter gigi untuk menjaga
kerahasiaan setiap data dalam rekam medis yang diperoleh dari pasien
sesuai dengan kode etik kedokteran gigi.
b. Etika publik
Menyapa pasien dengan ramah dan sopan, serta berusaha untuk dapat
memahami dan menjelaskan kondisi penyakit yang dialami oleh pasien
dengan bahasa yang baik.
c. Komitmen mutu
Melakukan pengisian rekam medis dengan teliti dan sistematis, agar
waktu yang digunakan lebih efisien, sehingga setiap pasien dapat
terlayani dengan baik.

17
D. Keterkaitan dengan Mata Diklat
a. Pelayanan publik
Kegiatan ini mencerminkan prinsip pelayanan publik yang akuntabel,
efektif, dan efisien.
b. Manajemen ASN
Mendorong dokter gigi untuk dapat disiplin waktu dan bekerja secara
sistematis.
c. Whole of Government
Menjaga hubungan yang baik dan harmonis antara dokter gigi dengan
petugas rekam medis dan petugas pendaftaran di lingkungan RSUD
Subang.

E. Kontribusi Terhadap Visi dan Misi Organisasi


a. Profesional
Kegiatan ini memupuk dokter gigi untuk dapat bekerja secara
profesional yaitu dengan cara menjaga kerahasiaan data rekam medis
pasien.
b. Akuntabel
Memiliki kompetensi dalam melakukan penulisan rekam medis dan
berkomunikasi dengan baik pada pasien.

F. Penguatan Terhadap Nilai-nilai Organisasi

Dengan melakukan pencatatan rekam medis yang baik maka akan


memperkuat nilai pelayanan secara optimal dan mendukung terbentuknya
RS yang berkualitas.

3. Menuliskan Resep untuk Pasien


A. Tahapan Kegiatan
a. Melakukan pemeriksaan pada pasien.
b. Menentukan diagnosa.
c. Melakukan pencatatan dalam rekam medis.

18
d. Menuliskan resep obat yang akan dibawa pasien ke bagian farmasi.

B. Output
Hasil dari kegiatan ini adalah adanya resep obat yang diterima oleh pasien
sesuai dengan indikasi.

C. Nilai-nilai Dasar ASN


a. Akuntabilitas
Merupakan sikap dokter gigi yang berkompeten dan bertanggungjawab
dalam memberikan resep pada pasien sesuai dengan diagnosa
penyakit.
b. Etika publik
Dokter gigi harus mampu bersikap ramah dan santun dalam
memberikan penjelasan tentang obat yang diresepkan, agar dapat
dipahami oleh pasien.
c. Komitmen mutu
Dalam kegiatan ini, dokter gigi harus dapat memberikan dosis obat
kepada pasien sesuai dengan aturan yang berlaku.
d. Anti korupsi
Dengan cara memberikan resep obat yang rasional sesuai dengan
kebutuhan pasien, sehingga tidak memiliki tujuan untuk
memprioritaskan pemakaian obat tertentu guna mendapatkan
keuntungan pribadi dari perusahaan farmasi.

D. Keterkaitan dengan Mata Diklat


a. Pelayanan publik
Kegiatan ini mencerminkan prinsip pelayanan publik yang akuntabel,
efektif dan efisien.
b. Manajemen ASN
Kegiatan ini mendorong dokter gigi untuk dapat bekerja secara teliti
agar tidak terjadi kesalahan dalam penulisan resep untuk pasien.

19
c. Whole of Government
Kegiatan ini dapat menciptakan hubungan baik antara dokter gigi
dengan apoteker yang terdapat di RSUD Subang.

E. Kontribusi Terhadap Visi dan Misi Organisasi


a. Profesional
Dokter gigi harus mampu memeriksa pasien dan menuliskan resep
sesuai dengan ketentuan.
b. Akuntabel
Dokter gigi harus memberikan resep secara rasional dan
bertanggungjawab sesuai dengan hasil diagnosa pasien.

F. Penguatan Terhadap Nilai-nilai Organisasi


Dalam melakukan kegiatan ini, dokter gigi harus teliti dan cermat dalam
menuliskan resep obat pada pasien. Dokter gigi juga diharapkan dapat
memberikan penjelasan kepada pasien secara lengkap tentang jenis dan
mekanisme obat yang diberikan. Sehingga tujuan untuk memberikan
pelayanan prima dapat tercapai.

4. Memberikan Edukasi Pasien dengan Catatan Kecil


A. Tahapan Kegiatan
a. Melakukan pemeriksaan pasien secara intraoral dan ekstraoral.
b. Melakukan terapi, baik berupa pemberian obat atau dengan tindakan
medis.
c. Memberikan catatan kecil yang berisi tentang “cara menjaga
kebersihan gigi dan mulut” atau “instruksi setelah prosedur
pencabutan gigi” sebelum pasien pulang.

B. Output
Hasil dari kegiatan ini adalah pasien menerima catatan kecil yang berisi
edukasi, yang dapat dibawa pulang ke rumah.

20
C. Nilai-nilai Dasar ASN
a. Akuntabilitas
Dapat memberikan edukasi terkait kesehatan gigi dan mulut dan
instruksi setelah pencabutan gigi pada pasien secara jelas.
b. Etika Publik
Dokter gigi dapat bersikap ramah, sopan, dan santun dalam
memberikan edukasi, agar pasien mudah memahami dan pasien
merasa nyaman selama pelayanan.
c. Komitmen Mutu
Dalam hal ini, dokter gigi memberikan inovasi berupa edukasi melalui
catatan kecil yang dapat dibawa pulang dan dibaca lagi oleh pasien di
rumah, agar pasien tidak mudah lupa dengan harapan dapat
diterapkan setiap hari.

D. Keterkaitan dengan Mata Diklat


a. Pelayanan Publik
Kegiatan ini mencerminkan prinsip pelayanan publik yang akuntabel,
efektif dan efisien.
b. Manajemen ASN
Mendorong dokter gigi untuk bertanggungjawab dalam meningkatkan
pengetahuan masyarakat tentang kesehatan gigi dan mulut.

E. Kontribusi Terhadap Visi dan Misi


a. Akuntabel
Dokter gigi dapat membuat catatan kecil yang berisi tentang edukasi
kesehatan gigi dan mulut serta instruksi setelah pencabutan gigi.
b. Profesional
Dokter gigi dapat menyampaikan edukasi dengan cara yang mudah
dipahami oleh pasien.

21
F. Penguatan Terhadap Nilai-nilai Organisasi
Dengan melakukan kegiatan ini, diharapkan dokter gigi tetap dapat
memberikan edukasi pada pasien dengan pemakaian waktu yang lebih
efisien, sehingga diharapkan dapat meningkatkan pelayanan di Poli Gigi
dan Mulut RSUD Subang.

5. Melakukan Pembuangan Sampah Medis dan Non Medis


A. Tahapan Kegiatan
a. Pemakaian alat pelindung diri.
Alat pelindung diri yang dimaksudkan adalah masker, handscoone,
kaca mata kerja. Alat pelindung diri ini bertujuan untuk mencegah
terjadinya infeksi lebih lanjut baik dari dokter gigi ke pasien maupun
dari pasien ke dokter gigi.
b. Pemeriksaan pasien.
Dalam pemeriksaaan, dokter gigi seringnya membutuhkan alat dan
bahan baik yang habis pakai maupun yang tidak. Bahan yang habis
pakai seperti, kassa, kapas, jarum suntik, cairan anestesi,
handscoone, masker, dan lain sebagainya. Untuk bahan yang habis
pakai dan infeksius harus dibuang di sampah medis, jarum suntik
dibuang terpisah di tempat sampah medis khusus benda yang tajam,
dan sampah bahan-bahan non infeksius seperti tisu ataupun bungkus
makanan dibuang di sampah non medis.
c. Pembuangan sampah medis dan non medis secara terpisah di tempat
sampah yang telah disediakan.

B. Output
Hasil yang didapatkan dari kegiatan ini adalah tersortirnya dengan baik
antara sampah medis dan non medis di tempat sampah yang telah
disediakan di ruang poli gigi dan mulut.

22
C. Nilai-nilai Dasar ASN
a. Akuntabilitas
Berupa sikap profesional dalam melakukan tugas sesuai dengan
kompetensi, serta membuang sampah medis dan non medis untuk
mencegah penularan infeksi, agar pelayanan lebih optimal.
b. Komitmen mutu
Melakukan pembuangan sampah medis sesuai dengan tempatnya
secara cermat dan teliti agar tidak terdapat sampah yang tercecer
sehingga meminimalisasi terjadinya penyebaran infeksi.

D. Keterkaitan Dengan Mata Diklat


a. Pelayanan Publik
Kegiatan ini mencerminkan prinsip pelayanan publik yang akuntabel,
efektif dan efisien.
b. Manajemen ASN
Mendorong dokter gigi untuk bertanggungjawab dalam menjaga
kebersihan ruang poli gigi dan mulut dari sampah medis dan non medis,
untuk mencegah terjadinya penularan penyakit.

E. Kontribusi Terhadap Visi dan Misi Organisasi


a. Profesional
Dokter gigi harus mampu menentukan sampah medis dan non medis,
dalam rangka menjaga kebersihan dan keselamatan kerja.
b. Keselamatan
Dokter gigi harus mampu menjaga kebersihan ruangan dari
penyebaran infeksi pada saat melakukan pemeriksaan.

F. Penguatan Terhadap Nilai-nilai Organisasi

Dengan terlaksananya kegiatan ini, diharapkan dapat mencegah


penularan infeksi lebih lanjut, dalam rangka mencapai tujuan RSUD untuk
meningkatkan derajat kesehatan dan keselamatan masyarakat.

23
B. CAPAIAN KEGIATAN
1. Kegiatan Aktualisasi Habituasi Minggu Ke-1

Tabel 1. Jadwal Kegiatan Aktualisasi Habituasi Minggu ke-1


Hari/
No Kegiatan Output Keterangan
Tgl
1. Senin, 1. Upacara apel pagi 1. Terciptanya Kegiatan
22 bertempat di halaman hubungan yang dimulai dari
April kantor Pemda Subang baik antara jam 08.00 -
2019 2. Penyerahan SK CPNS Pegawai Pemda 12.00
Kab. Subang Kab. Subang
3. Pengarahan awal oleh dengan CPNS
Dinas Kesehatan Kab. 2. SK CPNS yang
Subang diterima secara
sah oleh para
peserta CPNS
Kab.Subang
3. Terciptanya
sikap
nasionalisme
2. Selasa 1. Apel pagi di halaman 1. Terciptanya Kegiatan
23 Dinas Kesehatan hubungan yang dimulai dari
April 2. Mengikuti materi baik antara jam 08.00 -
2019 tentang Pelayanan pegawai Dinkes 12.00
Kesehatan dengan peserta
3. Menerima arahan awal CPNS serta
tentang etika bekerja adanya sikap
4. Mengikuti materi nasionalisme
tentang Sumber Daya 2. Terlaksananya
Kesehatan penyampaian
materi dari

24
5. Mengikuti materi Dinkes kepada
tentang Promosi peserta CPNS
Kesehatan
3. Rabu, 1. Apel pagi di halaman 1. Terciptanya Kegiatan
24 Dinas Kesehatan hubungan yang dimulai dari
April 2. Mengikuti kegiatan baik dan erat jam 10.00 -
2019 bimbingan dengan antara pegawai 15.00
mentor Dinkes peserta
3. Menghadiri CPNS, serta
pengarahan dari dapat terwujud
Kepala BKPSDM Kab. sikap
Subang dan dari BJB nasionalisme
2. Terlaksananya
pemberian
arahan dari Ibu
Kepala
BKPSDM
Subang serta
adanya
pemaparan
produk dari BJB
3. Pembuatan
rekening baru
BJB untuk
CPNS
4. Kamis, 1. Apel pagi di halaman 1. Terciptanya Kegiatan
25 Dinas Kesehatan hubungan yang dimulai dari
April 2. Mengikuti materi baik dan erat jam 08.00 -
2019 tentang P2P antara pegawai 12.00
(Pencegahan dan Dinkes peserta

25
Pengendalian Penyakit CPNS serta
Menular) rasa
3. Mengikuti materi nasionalisme
tentang imunisasi dan 2. Terlaksananya
surveylans penyampaian
4. Mengikuti materi materi dari
tentang UPTD Farmasi Dinkes kepada
peserta CPNS
5. Jum’at, 1. Apel pagi di halaman 1. Terciptanya Kegiatan
26 RSUD Subang hubungan yang dimulai dari
April 2. Mengikuti orientasi baik antara jam 08.00 -
2019 dan pengenalan di pegawai RSUD 11.30
RSUD Subang dan peserta
3. Pengenalan di Poli CPNS serta
Gigi RSUD Subang rasa
nasionalisme
2. Dapat
mengetahui dan
mengenal
tentang struktur
organisasi dari
RSUD Subang
3. Dapat
melakukan
pengenalan
dengan
pegawai di poli
gigi serta
mengetahui
sistem
pelayanannya.

26
6. Sabtu, 1. Apel pagi di halaman 1. Terciptanya Kegiatan
27 RSUD Subang hubungan yang dimulai dari
April 2. Melakukan perekaman baik antara jam 08.00 -
2019 finger print dan pegawai RSUD 10.30
orientasi tentang dan peserta
sistem gaji dan CPNS serta
absensi kehadiran rasa
nasionalisme
2. Peserta CPNS
sudah memiliki
rekam finger
print sebagai
catatan daftar
kehadiran

Tabel 2. Analisa Capaian Pelaksanaan Kegiatan Pokok Minggu ke-1

Minggu ke-1
No Kegiatan Pokok Keterangan %
22 23 24 25 26 27
1. Pemeriksaan Pasien 0 0 0 0 0 0 0 pasien 0
2. Pengisian Rekam 0 rekam
0 0 0 0 0 0 0
Medis medis
3. Penulisan Resep Obat 0 0 0 0 0 0 0 resep 0
4. Pemberian Edukasi
0 0 0 0 0 0 0 pasien 0
Pasien
5. Pembuangan Sampah
0 0 0 0 0 0 0 sampah 0
Medis dan Non Medis

27
Tabel 3. Analisa Capaian Pelaksanaan Kegiatan Tambahan Minggu ke-1

Minggu ke-1
No Kegiatan Tambahan Keterangan %
22 23 24 25 26 27
1. Apel Pagi 1 1 1 1 1 1 6 kali 100
2. Penyerahan SK CPNS
Menerima 1
di Kantor Bupati 1 0 0 0 0 0 100
SK CPNS
Subang
3. Mengikuti orientasi
dan pemaparan materi
1 4 3 0 0 0 8 materi 100
dari Dinas Kesehatan
Subang
4. Menghadiri sosialisasi 1 kali
0 1 0 0 0 0 100
dari BJB pertemuan
5. Mengikuti bimbingan 1 kali tatap
0 1 0 0 0 0 100
dengan mentor muka
6. Mengikuti orientasi di 2 kali
0 0 0 0 1 1 100
RSUD Subang pertemuan

Pelaksanaan kegiatan aktualisasi pada minggu pertama tidak tercapai


(0%), dikarenakan adanya orientasi awal yang bertempat di Dinas Kesehatan
dan juga di RSUD Subang, sehingga peserta CPNS belum dapat menjalankan
setiap kegiatan pokok seperti yang telah direncanakan sebelumnya.

Namun berdasarkan tabel di atas, para peserta CPNS telah mengikuti


beberapa kegiatan tambahan yang ada di lingkungan Dinas Kesehatan dan
RSUD Subang, sehingga dalam minggu pertama tersebut peserta CPNS tetap
dapat menerapkan nilai-nilai dasar ASN.

28
2. Kegiatan Aktualisasi Habituasi Minggu Ke-2

Tabel 4. Jadwal Kegiatan Aktualisasi Habituasi Minggu ke-2


Hari/
No Kegiatan Output Keterangan
Tgl
1. Senin, 1. Apel pagi di halaman 1. Terciptanya Kegiatan
29 RSUD Subang hubungan yang dimulai dari
April 2. Pemeriksaan pasien di baik antara jam 07.30 -
2019 poli gigi RSUD Subang Pegawai RSUD 11.00
3. Penulisan rekam medis Kab. Subang
pasien poli gigi RSUD dengan CPNS
Subang serta adanya
4. Pembuangan sampah sikap
medis dan non medis di nasionalisme
poli gigi RSUD Subang 2. Didapatkannya
hasil
pemeriksaan,
yaitu berupa
diagnosa
3. Didapatkannya
data medis
pasien secara
lengkap dalam
rekam medis.
4. Tersortirnya
dengan baik
antara sampah
medis dan non
medis di tempat
sampah yang
telah disediakan

29
di ruang poli
gigi.
2. Selasa 1. Apel pagi di halaman 1. Terciptanya Kegiatan
30 RSUD Subang hubungan yang dimulai dari
April 2. Menyerahkan berkas baik antara jam 07.30 -
2019 untuk persyaratan gaji pegawai RSUD 10.30
CPNS di Dinas dengan peserta
Kesehatan CPNS serta
adanya sikap
nasionalisme
2. Terlaksananya
penyerahan
berkas CPNS
ke Dinkes.
3. Kamis, 1. Pemeriksaan pasien di 1. Didapatkannya Kegiatan
2 Mei poli gigi RSUD Subang hasil dari dimulai dari
2019 2. Penulisan rekam pemeriksaan, jam 07.30 -
medis pasien poli gigi yaitu berupa 13.30
RSUD Subang diagnosa.
3. Penulisan resep obat 2. Didapatkannya
untuk pasien poli gigi data medis
RSUD Subang pasien secara
4. Pemberian edukasi lengkap dalam
pasien dengan catatan rekam medis.
kecil 3. Adanya resep
5. Pembuangan sampah obat yang
medis dan non medis diterima oleh
di poli gigi RSUD pasien sesuai
Subang dengan indikasi.

30
6. Mengikuti rapat di 4. Pasien
ruang Komite Medik menerima
bersama dokter dan catatan kecil
dokter gigi RSUD yang berisi
Subang edukasi
5. Tersortirnya
dengan baik
antara sampah
medis dan non
medis di tempat
sampah yang
telah disediakan
di ruang poli
gigi.
6. Terlaksananya
rapat bersama
dokter dan
dokter gigi di
ruang Komite
Medik.
4. Jum’at, 1. Apel pagi di halaman 1. Terciptanya Kegiatan
3 Mei RSUD Subang hubungan baik dimulai dari
2019 2. Pemeriksaan pasien di antara pegawai jam 07.30 -
poli gigi RSUD Subang RSUD dan 11.30
3. Penulisan rekam peserta CPNS
medis pasien poli gigi serta rasa
RSUD Subang nasionalisme
4. Penulisan resep obat 2. Didapatkannya
untuk pasien di poli gigi hasil
RSUD Subang pemeriksaan,

31
5. Pemberian edukasi yaitu berupa
pasien dengan catatan diagnose
kecil 3. Didapatkannya
6. Pembuangan sampah data medis
medis dan non medis pasien secara
di poli gigi RSUD lengkap dalam
Subang rekam medis.
4. Pasien
menerima
catatan kecil
yang berisi
edukasi
5. Adanya resep
obat yang
diterima oleh
pasien sesuai
dengan indikasi.
6. Tersortirnya
dengan baik
antara sampah
medis dan non
medis di tempat
sampah yang
telah disediakan
di ruang poli gigi
dan mulut.
5. Sabtu, 1. Apel pagi di halaman 1. Terciptanya Kegiatan
4 Mei RSUD Subang hubungan baik dimulai dari
2019 2. Pemeriksaan pasien di antara pegawai jam 07.30 -
poli gigi RSUD Subang RSUD dan 11.30
peserta CPNS

32
3. Penulisan rekam serta rasa
medis pasien poli gigi nasionalisme
RSUD Subang 2. Didapatkannya
4. Penulisan resep obat hasil
untuk pasien di poli gigi pemeriksaan,
RSUD Subang yaitu berupa
5. Pemberian edukasi diagnosa
pasien dengan catatan 3. Didapatkannya
kecil data medis
6. Pembuangan sampah pasien secara
medis dan non medis lengkap dalam
di poli gigi RSUD rekam medis.
Subang 4. Adanya resep
obat yang
diterima oleh
pasien sesuai
dengan indikasi.
5. Pasien dapat
menerima
catatan kecil
yang berisi
edukasi
6. Tersortirnya
dengan baik
antara sampah
medis dan non
medis di tempat
sampah yang
telah disediakan
di ruang poli
gigi.

33
6. Senin, 1. Apel pagi bertempat di 1. Terciptanya Kegiatan
29 halaman RSUD hubungan yang dimulai dari
April Subang baik antara jam 07.30 -
2019 2. Pemeriksaan pasien di Pegawai RSUD 11.30
poli gigi RSUD Subang Kab. Subang
3. Penulisan rekam dengan CPNS
medis pasien poli gigi serta adanya
RSUD Subang sikap
4. Pembuangan sampah nasionalisme
medis dan non medis 2. Didapatkannya
di poli gigi RSUD hasil
Subang pemeriksaan,
yaitu berupa
diagnosa
3. Didapatkannya
data medis
pasien secara
lengkap dalam
rekam medis.
4. Tersortirnya
dengan baik
antara sampah
medis dan non
medis di tempat
sampah yang
telah disediakan
di ruang poli
gigi.

34
Tabel 5. Analisa Capaian Pelaksanaan Kegiatan Pokok Minggu ke-2

No Kegiatan Pokok Minggu ke-2


Keterangan %
29 30 1 2 3 4
1. Pemeriksaan Pasien 3 0 - 3 2 2 10 pasien 67
Pengisian Rekam 10 rekam
2. 3 0 - 3 2 2 67
Medis medis
3. Penulisan Resep Obat 0 0 - 1 1 2 4 resep 60
Pemberian Edukasi
4. 0 0 - 3 2 2 7 pasien 60
Pasien
Pembuangan Sampah
5. 3 0 - 3 2 2 10 sampah 67
Medis dan Non Medis

Tabel 6. Analisa Capaian Pelaksanaan Kegiatan Tambahan Minggu ke-2

Minggu ke-2
No Kegiatan Tambahan Keterangan %
29 30 1 2 3 4
1. Apel Pagi 1 0 - 1 1 1 4 kali 80
2. Penyerahan berkas
persyaratan
0 1 - 0 0 0 1 berkas 100
administrasi ke Dinas
Kesehatan
3. Mengikuti rapat 1 kali
0 0 - 1 0 0 100
Komite Medik pertemuan

Berdasarkan tabel di atas, kegiatan pada minggu kedua yang berupa


pemeriksaan pasien, pengisian rekam medis, serta pembuangan sampah medis
dan non medis telah terlaksana sebesar 67%, sedangkan untuk kegiatan
penulisan resep obat dan pemberian edukasi pada pasien sebesar 60%.

Kendala yang dialami adalah peserta CPNS masih harus melakukan


pengumpulan beberapa berkas persyaratan administrasi ke Dinas Kesehatan

35
pada saat jam kerja, sehingga menyebabkan kegiatan pokok aktualisasi tidak
dapat terlaksana selama satu hari. Sehingga solusi yang dapat dilakukan adalah
mengoptimalkan pelaksanaan kegiatan pokok di hari-hari berikutnya.

3. Kegiatan Aktualisasi Habituasi Minggu Ke-3

Tabel 7. Jadwal Kegiatan Aktualisasi Habituasi Minggu ke-3


Hari/
No Kegiatan Output Keterangan
Tgl
1. Senin, 1. Apel pagi di halaman 1. Terciptanya Kegiatan
6 Mei RSUD Subang hubungan yang dimulai dari
2019 2. Pemeriksaan pasien di baik antara jam 08.00 -
poli gigi RSUD Subang Pegawai RSUD 12.00
3. Penulisan rekam Kab. Subang
medis pasien poli gigi dengan CPNS
RSUD Subang serta adanya
4. Pemberian edukasi sikap
pasien dengan catatan nasionalisme
kecil 2. Didapatkannya
5. Pembuangan sampah hasil
medis dan non medis pemeriksaan,
di poli gigi RSUD yaitu berupa
Subang diagnosa
3. Didapatkannya
data medis
pasien secara
lengkap dalam
rekam medis.
4. Tersortirnya
dengan baik

36
antara sampah
medis dan non
medis di tempat
sampah yang
telah disediakan
di ruang poli
gigi.
2. Selasa 1. Apel pagi bertempat di 1. Terciptanya Kegiatan
7 Mei halaman RSUD hubungan yang dimulai dari
2019 Subang baik antara jam 08.00 -
2. Pemeriksaan pasien di pegawai RSUD 12.00
poli gigi RSUD Subang dan peserta
3. Penulisan rekam CPNS serta
medis pasien poli gigi rasa
RSUD Subang nasionalisme
4. Penulisan resep obat 2. Didapatkannya
untuk pasien poli gigi hasil
RSUD Subang pemeriksaan,
5. Pemberian edukasi yaitu berupa
pasien dengan catatan diagnosa
kecil 3. Didapatkannya
6. Pembuangan sampah data medis
medis dan non medis pasien secara
di poli gigi RSUD lengkap dalam
Subang rekam medis.
4. Adanya resep
obat yang
diterima oleh
pasien sesuai
dengan indikasi.

37
5. Pasien
menerima
catatan kecil
yang berisi
edukasi
6. Tersortirnya
dengan baik
antara sampah
medis dan non
medis di tempat
sampah yang
telah disediakan
di ruang poli
gigi.
3. Rabu, 1. Menghadiri sosialisasi 1. CPNS terdaftar Kegiatan
8 Mei BPJS di BKPSDM dalam dimulai dari
2019 Kab. Subang kepesertaan jam 10.00 -
2. Mengkuti bimbingan BPJS 15.00
dengan mentor di 2. CPNS
Dinas Kesehatan mendapat
bimbingan dari
mentor terkait
kegiatan
aktualisasi
habituasi.
4. Kamis, 1. Apel pagi di halaman 1. Terciptanya Kegiatan
9 Mei RSUD Subang hubungan yang dimulai dari
2019 2. Pemeriksaan pasien di baik antara jam 08.00 -
poli gigi RSUD Subang pegawai RSUD 12.00
dan peserta

38
3. Penulisan rekam CPNS serta
medis pasien poli gigi rasa
RSUD Subang nasionalisme
4. Pemberian edukasi 2. Didapatkannya
pasien dengan catatan hasil
kecil pemeriksaan,
5. Pembuangan sampah yaitu berupa
medis dan non medis diagnosa
di poli gigi RSUD 3. Didapatkannya
Subang data medis
pasien secara
lengkap dalam
rekam medis.
4. Pasien
menerima
catatan kecil
yang berisi
edukasi
5. Tersortirnya
dengan baik
antara sampah
medis dan non
medis di tempat
sampah yang
telah disediakan
di ruang poli
gigi.
5. Jum’at, 1. Apel pagi di halaman 1. Terciptanya Kegiatan
10 Mei RSUD Subang hubungan yang dimulai dari
2019 2. Pemeriksaan pasien di baik antara jam 08.00 -
poli gigi RSUD Subang pegawai RSUD 11.30

39
3. Penulisan rekam dan peserta
medis pasien poli gigi CPNS serta
RSUD Subang rasa
4. Pemberian edukasi nasionalisme
pasien dengan catatan 2. Didapatkannya
kecil hasil
5. Pembuangan sampah pemeriksaan,
medis dan non medis yaitu berupa
di poli gigi RSUD diagnosa
Subang 3. Didapatkannya
data medis
pasien secara
lengkap dalam
rekam medis.
4. Pasien
menerima
catatan kecil
yang berisi
edukasi
5. Tersortirnya
dengan baik
antara sampah
medis dan non
medis di tempat
sampah yang
telah disediakan
di ruang poli
gigi.
6. Sabtu, 1. Apel pagi di halaman 1. Terciptanya Kegiatan
11 Mei RSUD Subang hubungan yang dimulai dari
2019 baik antara

40
2. Pemeriksaan pasien di pegawai RSUD jam 08.00 -
poli gigi RSUD Subang dan peserta 10.30
3. Penulisan rekam CPNS serta
medis pasien poli gigi rasa
RSUD Subang nasionalisme
4. Penulisan resep obat 2. Didapatkannya
untuk pasien di poli gigi hasil
RSUD Subang pemeriksaan,
5. Pemberian edukasi yaitu berupa
pasien dengan catatan diagnosa
kecil 3. Didapatkannya
6. Pembuangan sampah data medis
medis dan non medis pasien secara
di poli gigi RSUD lengkap dalam
Subang rekam medis.
4. Adanya resep
obat yang
diterima oleh
pasien sesuai
dengan indikasi.
5. Pasien
menerima
catatan kecil
yang berisi
edukasi
6. Tersortirnya
dengan baik
antara sampah
medis dan non
medis di tempat
sampah yang

41
telah disediakan
di ruang poli
gigi.

Tabel 8. Analisa Capaian Pelaksanaan Kegiatan Pokok Minggu ke-3

Minggu ke-3
No Kegiatan Pokok Keterangan %
6 7 8 9 10 11
1. Pemeriksaan Pasien 4 2 0 2 1 2 11 pasien 83
Pengisian Rekam 11 rekam
2. 4 2 0 2 1 2 83
Medis medis
3. Penulisan Resep Obat 0 1 0 0 0 1 2 resep 33
Pemberian Edukasi
4. 0 2 0 2 1 2 7 pasien 66
Pasien
Pembuangan Sampah
5. 4 2 0 2 1 2 10 sampah 83
Medis dan Non Medis

Tabel 9. Analisa Capaian Pelaksanaan Kegiatan Tambahan Minggu ke-3

Minggu ke-3
No Kegiatan Tambahan Keterangan %
6 7 8 9 10 11
1. Apel Pagi 1 1 0 1 1 1 5 kali 83
2. Menghadiri sosialisasi
dari BPJS bertempat 1 kali
0 0 1 0 0 0 100
di kantor BPKSDM pertemuan
Subang
3. Mengikuti bimbingan
1 kali tatap
dengan mentor di 0 0 1 0 0 0 100
muka
Dinas Kesehatan

42
Berdasarkan tabel di atas, kegiatan pada minggu ketiga yang berupa
pemeriksaan pasien, pengisian rekam medis, serta pembuangan sampah medis
dan non medis telah terlaksana sebesar 83%, sedangkan untuk kegiatan
penulisan resep obat terlaksana sebesar 33% dan pemberian edukasi pada
pasien sebesar 60%.

Kegiatan penulisan resep obat memiliki presentase paling rendah (33%)


dibandingkan kegiatan lain disebabkan karena pasien hanya akan diberikan obat
sesuai dengan kondisi penyakitnya, jadi tidak selalu pasien yang datang akan
diberi resep obat.

Kendala yang dialami pada minggu ketiga adalah adanya kegiatan


tambahan dari BKPSDM Subang pada satu hari kerja, yaitu adanya sosialisasi
BPJS, sehingga menyebabkan kelima kegiatan pokok aktualisasi tidak dapat
terlaksana selama satu hari.

Dari permasalahan tersebut, solusi yang dapat dilakukan adalah


mengoptimalkan pelaksanaan kegiatan pokok di hari-hari berikutnya agar dapat
berjalan lebih efisien serta melaksanakan kegiatan tambahan dengan tetap
menerapkan nilai-nilai dasar ASN.

4. Kegiatan Aktualisasi Habituasi Minggu Ke-4

Tabel 10. Jadwal Kegiatan Aktualisasi Habituasi Minggu ke-4


Hari/
No Kegiatan Output Keterangan
Tgl
1. Senin, 1. Apel pagi bertempat di 1. Terciptanya Kegiatan
13 Mei halaman RSUD hubungan yang dimulai dari
2019 Subang baik antara jam 08.00 -
2. Pemeriksaan pasien di Pegawai RSUD 12.00
poli gigi RSUD Subang Kab. Subang
dengan CPNS

43
3. Penulisan rekam serta adanya
medis pasien poli gigi sikap
RSUD Subang nasionalisme
4. Penulisan resep obat 2. Didapatkannya
untuk pasien poli gigi hasil
RSUD Subang pemeriksaan,
5. Pemberian edukasi yaitu berupa
pasien dengan catatan diagnosa
kecil 3. Didapatkannya
6. Pembuangan sampah data medis
medis dan non medis pasien secara
di poli gigi RSUD lengkap dalam
Subang rekam medis.
7. Melakukan 4. Adanya resep
pengecekan terhadap obat yang
alat-alat yang akan diterima oleh
digunakan untuk pasien sesuai
pemeriksaan pasien. dengan indikasi.
5. Tersortirnya
dengan baik
antara sampah
medis dan non
medis di tempat
sampah yang
telah disediakan
di ruang poli
gigi.
6. Tersedianya
secara lengkap
dan rapi alat-
alat yang akan

44
digunakan
untuk
pemeriksaan
pasien.
2. Selasa 1. Apel pagi bertempat di 1. Terciptanya Kegiatan
14 Mei halaman RSUD hubungan yang dimulai dari
2019 Subang baik antara jam 08.00 -
2. Pemeriksaan pasien di pegawai RSUD 12.00
poli gigi RSUD Subang dan peserta
3. Penulisan rekam CPNS serta
medis pasien poli gigi rasa
RSUD Subang nasionalisme
4. Pembuangan sampah 2. Didapatkannya
medis dan non medis hasil
di poli gigi RSUD pemeriksaan,
Subang yaitu berupa
5. Melakukan diagnosa
pengecekan bahan 3. Didapatkannya
habis pakai yang akan data medis
digunakan untuk pasien secara
pelayanan di Poli Gigi lengkap dalam
dan Mulut. rekam medis.
4. Tersortirnya
dengan baik
antara sampah
medis dan non
medis di tempat
sampah yang
telah disediakan
di ruang poli
gigi.

45
5. Terpilah-
pilahnya bahan
yang expired
dan yang masih
dapat
digunakan
untuk
pelayanan di
Poli Gigi dan
Mulut.
3. Rabu, 1. Mengikuti Ujian Bidang 1. Terlaksananya Kegiatan
15 Mei di BKPSDM Subang. Ujian Bidang dimulai dari
2019 2. Mengikuti bimbingan dengan lancar. jam 10.00 -
dengan mentor di 2. CPNS 15.00
Dinas Kesehatan. mendapat
bimbingan dan
arahan dari
mentor tentang
kegiatan
aktualisasi
habituasi.
4. Kamis, 1. Apel pagi di halaman 1. Terciptanya Kegiatan
16 Mei RSUD Subang hubungan yang dimulai dari
2019 2. Pemeriksaan pasien di baik antara jam 08.00 -
poli gigi RSUD Subang pegawai RSUD 12.00
3. Penulisan rekam dan peserta
medis pasien poli gigi CPNS serta
RSUD Subang rasa
nasionalisme

46
4. Pemberian edukasi 2. Didapatkannya
pasien dengan catatan hasil
kecil pemeriksaan,
5. Pembuangan sampah yaitu berupa
medis dan non medis diagnosa
di poli gigi RSUD 3. Didapatkannya
Subang data medis
pasien secara
lengkap dalam
rekam medis.
4. Pasien
menerima
catatan kecil
yang berisi
edukasi
5. Tersortirnya
dengan baik
antara sampah
medis dan non
medis di tempat
sampah yang
telah disediakan
di ruang poli gigi
dan mulut.
5. Jum’at, 1. Apel pagi di halaman 1. Terciptanya Kegiatan
16 Mei RSUD Subang hubungan yang dimulai dari
2019 2. Pemeriksaan pasien di baik antara jam 08.00 -
poli gigi RSUD Subang pegawai RSUD 11.00
3. Penulisan rekam dan peserta
medis pasien poli gigi CPNS serta
RSUD Subang

47
4. Penulisan resep obat rasa
untuk pasien poli gigi nasionalisme
RSUD Subang 2. Didapatkannya
5. Pemberian edukasi hasil
pasien dengan catatan pemeriksaan,
kecil yaitu berupa
6. Pembuangan sampah diagnosa
medis dan non medis 3. Didapatkannya
di poli gigi RSUD data medis
Subang pasien secara
lengkap dalam
rekam medis.
4. Adanya resep
obat yang
diterima oleh
pasien sesuai
dengan indikasi.
5. Pasien dapat
menerima
catatan kecil
yang berisi
edukasi.
6. Tersortirnya
dengan baik
antara sampah
medis dan non
medis di tempat
sampah yang
telah disediakan
di ruang poli gigi
dan mulut.

48
6. Sabtu, 1. Apel pagi di halaman 1. Terciptanya Kegiatan
18 Mei RSUD Subang hubungan yang dimulai dari
2019 2. Pemeriksaan pasien di baik antara jam 08.00 -
poli gigi RSUD Subang Pegawai RSUD 13.00
3. Penulisan rekam Kab. Subang
medis pasien poli gigi dengan CPNS
RSUD Subang serta adanya
4. Penulisan resep obat sikap
untuk pasien poli gigi nasionalisme
RSUD Subang 2. Didapatkannya
5. Pemberian edukasi hasil
pasien dengan catatan pemeriksaan,
kecil yaitu berupa
6. Pembuangan sampah diagnosa
medis dan non medis 3. Didapatkannya
di poli gigi RSUD data medis
Subang pasien secara
7. Melakukan lengkap dalam
pengecekan terhadap rekam medis.
alat-alat yang akan 4. Adanya resep
digunakan untuk obat yang
pemeriksaan pasien. diterima oleh
pasien sesuai
dengan indikasi.
5. Tersortirnya
dengan baik
antara sampah
medis dan non
medis di tempat
sampah yang
telah disediakan

49
di ruang poli
gigi.
6. Tersedianya
secara lengkap
dan rapi alat-
alat yang akan
digunakan
untuk
pemeriksaan
pasien.

Tabel 11. Analisa Capaian Pelaksanaan Kegiatan Pokok Minggu ke-4

Minggu ke-3
No Kegiatan Pokok Keterangan %
13 14 15 16 17 18
1. Pemeriksaan Pasien 4 2 0 2 1 2 11 pasien 83
Pengisian Rekam 11 rekam
2. 4 2 0 2 1 2 83
Medis medis
3. Penulisan Resep Obat 0 1 0 0 0 1 2 resep 33
Pemberian Edukasi
4. 0 2 0 2 1 2 7 pasien 67
Pasien
Pembuangan Sampah
5. 4 2 0 2 1 2 10 sampah 83
Medis dan Non Medis

Tabel 12. Analisa Capaian Pelaksanaan Kegiatan Tambahan Minggu ke-4

Minggu ke-4
No Kegiatan Tambahan Keterangan %
13 14 15 16 17 18
1. Apel Pagi 1 1 0 1 1 1 5 kali 83

50
2. Mengikuti Ujian
10
Bidang (Kegiatan dari 0 0 1 0 0 0 1 kali
0
BKPSDM Subang)
3. Bimbingan dengan
1 kali tatap 10
mentor di Dinas 0 0 1 0 0 0
muka 0
Kesehatan

Berdasarkan tabel di atas, kegiatan pada minggu keempat yang berupa


pemeriksaan pasien, pengisian rekam medis, serta pembuangan sampah medis
dan non medis telah terlaksana sebesar 83%, sedangkan untuk kegiatan
penulisan resep obat terlaksana sebesar 33%, dan pemberian edukasi pada
pasien terlaksana sebesar 67%.

Kendala yang dialami pada minggu keempat adalah adanya kegiatan


tambahan dari BKPSDM Subang pada satu hari kerja, yaitu pelaksanaan Ujian
Bidang (Kegiatan dari BKPSDM Subang), sehingga menyebabkan kelima
kegiatan pokok aktualisasi tidak dapat terlaksana selama satu hari.

Dari permasalahan tersebut, solusi yang dapat dilakukan adalah


mengoptimalkan pelaksanaan kegiatan pokok di hari-hari berikutnya agar dapat
berjalan lebih efisien serta melaksanakan kegiatan tambahan dengan tetap
menerapkan nilai-nilai dasar ASN.

51
Berdasarkan analisa capaian pelaksanaan kegiatan pokok dan kegiatan
tambahan pada minggu ke-1 sampai minggu ke-4 di atas, maka diperoleh hasil
akumulasi capaian kegiatan pokok dan kegiatan tambahan tersebut sebagai
berikut:

Tabel. 13 Analisa Capaian Pelaksanaan Kegiatan Pokok


Minggu ke-1 s.d ke-4
Minggu ke-
No. Kegiatan Pokok Keterangan %
I II III IV
1. Pemeriksaan Pasien 0 10 11 13 34 pasien 77
2. Pengisian Rekam Medis 0 10 11 13 34 rekam medis 77
3. Penulisan Resep Obat 0 4 2 2 8 resep 42
4. Pemberian Edukasi
0 7 7 10 24 pasien 64
Pasien
5. Pembuangan Sampah
0 10 11 13 34 sampah 77
Medis dan Non Medis

Tabel. 14 Analisa Capaian Pelaksanaan Kegiatan Tambahan


Minggu ke-1 s.d ke-4
Minggu ke-
No. Kegiatan Tambahan Keterangan %
I II III IV
1. Apel pagi 6 4 5 5 20 kali 86
2. Mengikuti kegiatan dari
2 0 0 0 2 kali 100
BKPSDM Subang
3. Mengikuti orientasi dan
pemaparan materi dari
8 0 0 0 8 materi 100
Dinas Kesehatan
Subang
4. Menghadiri sosialisasi
1 0 0 0 1 kali pertemuan 100
dari BJB

52
5. Mengikuti bimbingan
1 0 1 1 3 kali tatap muka 75
dengan mentor
6. Menghadiri rapat Komite
0 1 0 0 1 kali pertemuan 100
Medik di RSUD Subang
7. Penyerahan berkas
persyaratan administrasi 0 1 0 0 1 berkas 100
ke Dinas Kesehatan
8. Menghadiri sosialisasi
dari BPJS bertempat di 0 0 1 0 1 kali pertemuan 100
kantor BPKSDM Subang
9. Melakukan pengecekan
bahan habis pakai di Poli 0 0 0 1 2 kali 100
Gigi dan Mulut
10. Melakukan pengecekan
0 0 0 2 2 kali 100
alat-alat pemeriksaan

53
C. JADWAL KEGIATAN AKTUALISASI HABITUASI
Tabel 15. Jadwal Kegiatan Aktualisasi Habituasi Bulan April – Mei 2019

April Mei
No. Kegiatan
22 23 24 25 26 27 28 29 30 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18

1. Pemeriksaan Pasien
2. Pengisian Rekam Medis
3. Penulisan Resep
Pemberian Edukasi Pasien
4.
dengan Catatan Kecil
Pembuangan sampah medis
5.
dan non medis
6. Orientasi di Dinas Kesehatan

7. Kegiatan dari BKPSDM Subang


8. Orientasi di RSUD Subang

Keterangan : Pemeriksaan Pasien Orientasi di Dinas Kesehatan Subang


Pengisian Rekam Medis Kegiatan dari BKPSDM Subang
Penulisan Resep Orientasi di RSUD Subang
Pemberian Edukasi Pasien dengan Catatan Kecil Hari Minggu / Libur
Pembuangan Sampah Medis dan Non Medis

54
D. ANALISA DAMPAK
Pada setiap kegiatan pokok yang dilakukan, apabila dalam pelaksanaannya didasari ataupun tidak didasari
dengan penerapan nilai-nilai ANEKA (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu, dan Anti Korupsi),
maka dapat terjadi hal-hal sebagai berikut:

KEGIATAN
NO. APABILA DILAKSANAKAN APABILA TIDAK DILAKSANAKAN
POKOK
1. Pemeriksaan a. Apabila saya bersikap ramah terhadap a. Jika saya tidak bersikap ramah serta
Pasien pasien, bersikap adil dan tidak diskriminatif, bersikap diskriminatif terhadap latar
serta memilik rasa empati, maka dapat belakang pasien, maka dapat
berdampak dalam peningkatan kualitas menyebabkan tidak tertibnya administrasi
dan kuantitas pelayanan di Poli Gigi dan dan memicu sikap anarkis pasien (marah).
Mulut, karena pasien merasa terlayani b. Jika dalam menegakkan diagnosis saya
dengan baik. tidak berpikir secara cermat, teliti, dan
b. Jika dalam menegakkan diagnosis saya sistematis, maka dapat terjadi kesalahan
dapat berpikir teliti dan sistematis, maka diagnosa yang berakibat fatal pada
dapat membantu pasien dalam proses kesehatan pasien, serta menjadi
penyembuhan penyakitnya. malpraktik kedokteran.

55
2. Pengisian a. Apabila dalam pengisian rekam medis saya a. Apabila dalam mengisi rekam medis saya
Rekam Medis melakukannya dengan teliti, rapi, dan bersikap tidak jujur, cermat, dan teliti, maka
sistematis, maka akan berdampak pada data yang didapat di dalamnya menjadi tidak
penggunaan waktu yang lebih efisien, serta valid.
hasilnya dapat dipertanggungjawabkan. b. Apabila saya sebagai dokter gigi tidak dapat
b. Jika saya dapat menjaga kerahasiaan data menjaga kerahasiaan isi rekam medis, hal
dalam rekam medis, maka dapat ini dapat melanggar kode etik kedokteran.
meningkatkan rasa kepercayaan pasien.
3. Penulisan Resep a. Jika dalam memberikan resep obat saya a. Jika dalam memberikan resep obat tidak
Obat lakukan dengan baik, sesuai indikasi dan sesuai dengan indikasi dan atas dasar
kebutuhan pasien, maka dapat berdampak kepentingan kerjasama dengan pihak-
pada kepercayaan pasien, sehingga dapat pihak tertentu, hal ini berarti telah
meningkatkan pelayanan Poli Gigi dan melanggar kode etik profesi dan dapat
Mulut. merugikan pasien.
b. Jika saya dapat memberikan penjelasan b. Jika pasien tidak diberi penjelasan tentang
kepada pasien dengan baik dan mudah penyakitnya, jenis obat yang diberikan, cara
dimengerti, maka pasien dapat merasa pemakaian, dan efek samping obat kepada
nyaman dan mudah dalam melaksanakan pasien dengan sopan dan menggunakan
bahasa yang mudah dimengerti, maka

56
instruksi yang diberikan, sehingga pengobatan kepada pasien tidak akan
diharapkan penyakitnya dapat terobati. maksimal.
4. Pemberian Apabila dalam memberikan edukasi Apabila dalam memberikan edukasi kepada
Edukasi dengan kepada pasien saya menggunakan bahasa pasien saya tidak menggunakan bahasa
Catatan Kecil yang mudah dimengerti dan didasari ilmu yang baik dan mudah dipahami, serta tanpa
medis yang baik, maka dapat membantu dasar ilmu medis, maka akan dapat
pasien dalam proses kesembuhan dan mencelakai pasien.
pemeliharaan kebiasaan hidup sehat.
5. Membuang Jika setelah memeriksa pasien saya Jika setelah memeriksa pasien, saya tidak
Sampah Medis membuang sampah medis dan non medis cermat dan teliti dalam membuang sampah
dan Non Medis sesuai tempatnya, maka dapat membantu medis dan non medis sesuai pada
mencegah penyebaran infeksi, sehingga tempatnya, maka akan dapat
pelayanan dapat berjalan lebih optimal. mengakibatkan penyebaran infeksi secara
meluas, yang dapat merugikan banyak
pihak.

57
BAB V PENUTUP

A. SIMPULAN

Dalam pelaksanaan aktualisasi habituasi penulis mengangkat isu


tentang optimalisasi pelayanan di Poli Gigi dan Mulut RSUD Subang. Selama
ini pelayanan sudah berjalan dengan baik namun masih terdapat kekurangan,
salah satunya adalah karena waktu pelayanan yang tidak sesuai dengan SOP.
Pelayanan di poli gigi dan mulut lebih banyak memberikan terapi berupa
tindakan, selain itu dokter gigi wajib menuliskan / mengisi hasil pemeriksaan ke
dalam beberapa jenis pencatatan. Hal ini tentu membutuhkan waktu tunggu
yang lama, sehingga membuat perhatian dokter gigi ke pasien berkurang.

Oleh karena itu, penulis memberikan inovasi pada pelayanan di Poli Gigi
dan Mulut RSUD Subang berupa pemberian edukasi pada pasien dengan
menggunakan catatan kecil. Hal ini bertujuan agar dokter gigi tetap dapat
memberikan edukasi pada pasien, namun dengan pemakaian waktu yang lebih
efisien. Pasien juga dapat membawa catatan tersebut pulang, sehingga
diharapkan dapat mudah diingat dan dibagikan ke anggota keluarga yang lain.

Terdapat lima jenis kegiatan pokok yang telah dilakukan dalam


pelaksanaan aktualisasi habituasi dengan capaian sebagai berikut
1. Memeriksa pasien di poli gigi dan mulut sebesar 77%
2. Melakukan penulisan rekam medis pasien sebesar 77%
3. Menuliskan resep obat untuk pasien sebesar 42%
4. Memberikan edukasi pasien dengan catatan kecil sebesar 64%
5. Melakukan pembuangan sampah medis dan non medis sebesar 77%
Adapun capaian kegiatan tambahan yang telah dilakukan penulis adalah
sebagai berikut:
1. Mengikuti apel pagi sebesar 86%
2. Melakukan pengecekan bahan habis pakai di Poli Gigi dan Mulut
sebesar 100%
3. Melakukan pengecekan alat-alat yang akan digunakan untuk
pemeriksaan pasien sebesar 100%
4. Mengikuti rapat Komite Medik RSUD Subang sebesar 100%
5. Menghadiri Sosialisasi BJB sebesar 100%

58
6. Menghadiri sosialisasi BPJS sebesar 100%
7. Mengikuti orientasi di Dinas Kesehatan sebesar 100%
8. Mengikuti kegiatan dari BKPSDM sebesar 100%
9. Mengikuti orientasi di RSUD Subang sebesar 100%
10. Mengikuti bimbingan dengan mentor sebesar 100%

Seluruh kegiatan tersebut di atas dilakukan dengan menerapkan nilai-nilai


dasar profesi ASN seperti akuntabilitas, nasionalisme, etika publik, komitmen mutu,
dan anti korupsi (ANEKA) guna mencapai pelayanan yang optimal serta dapat
meningkatkan kesehatan yang lebih berkualitas di wilayah kerja RSUD Subang.

B. SARAN
1. Pelaksanaan inovasi berupa pemberian edukasi pasien dengan
menggunakan catatan kecil diharapkan tetap dilanjutkan oleh seluruh dokter
gigi di Poli Gigi dan Mulut RSUD Subang untuk mencapai pelayanan yang
lebih efisien.
2. Penerapan nilai-nilai ANEKA diharapkan tidak hanya dilakukan pada saat
diklatsar, tetapi juga berkelanjutan agar dapat meningkatkan kualitas
pelayanan terhadap masyarakat.
3. Penerapan nilai-nilai ANEKA sebaiknya dapat dilaksanakan oleh seluruh
civitas RSUD Subang.

59