Anda di halaman 1dari 26

Rencana keperawatan

No. Dx keperawatan NOC NIC Rasional


1. Mual (00134) NOC : NIC Observasi
Domain: 12 (kenyamanan) - Selera makan Observasi - Untuk mengetahui gejala
Kelas: 1 (kenyamanan fisik) - Status gizi  Pantau gejala subjektif mual yang dirasakan
- Tingkat kenyamanan mual pada pasien oleh pasien
Definisi: perasaan subjektif , - Pengendalian mual dan  Kaji penyebab mual - Untuk mengetahui
seperti gelombang yang muntah apakah mual dirasakan
tidak menyenangkan di Mandiri akibat efek penyakit atau
belakang tenggorokan, Kriteria hasil :  Manajemen efek samping obat
epigastrium, atau abdomen Setelah dilakukan tindakan cairan/elektrolit Mandiri
yang mendorong keinginan Keperawatan ... X 24 jam Berat  Manajemen mual - Mengatur dan mencegah
untuk muntah. badan stabil dan nutrisi teratasi  Manajemen muntah komplikasi akibat
dengan perubahan kadar cairan
Batasan karakteristik: - Tidak ada tanda-tanda mal dan elektrolit
HE
- Menghindari nutrisi. - Mencegah dan
 Jelaskan penyebab mual
makanan - Berat badan stabil meredakan mual
- Sensasi ingin muntah
- Peningkatan produksi - Pasien tidak mengalami  Beritahu pasien seberapa - Mencergah dan
saliva mual muntah. lama kemungkinan mual meredakan muntah
- Melaporkan “mual” - Melaporkan terbebas dari akan terjadi
atau “eneg” mual  Ajarkan pasien menelan HE
- Rasa asam di dalam - Mengidentifikasi dan untuk secara sadar atau - Menginformasikan
mulut melakukan tindakan yang nafas dalam penyebab-penyebab
dapat menurunkan mual yang dapat menimbulkan
Kolaborasi
Faktor yang berhubungan: mual
 Berikan obat antiemetic
- Iritasi lambung (mis. - Agar klien dapat
sesuai anjuran
Akibat agen menangani mual saat
 Manajemen cairan: berikan
farmakologis (seperti mual itu dirasakan.
terapi IV, sesuai anjuran
aspirin, obat anti - Untuk mengurangi stress
inflamasi nonsteroid, dan mengalihkan
steroid, antibiotic), perhatian dari mual,
alcohol, zat besi, dan sehingga dapat
darah. membantu pasien untuk
- Distensi lambung makan dan minum.
(mis. Akibat Selain itu untuk mekenan
pengosongan reflex muntah
lambung yang Kolaborasi
lambat; obstruksi - Untuk mengurangi mual
pylorus usus; distensi dan memungkinkan
genitourinarius dan pasien untuk makan
biliaris; stasis usus - Untuk memenuhi cairan
bagian atas; kompresi yang hilang akibat mual
eksternal pada dan muntah
lambung, hati limpa
atau organ lain;
pembesaran yang
memperlambat fungsi
lambung; kelebihan
asupan makanan)
- Agen farmakologis
(mis. Analgesic, anti
virus untuk HIV,
aspirin, opioid) dan
agen kemoterapeutik
- Toksin
2. Konstipasi (00011) NOC : NIC : Observasi
domain: 3 eliminasi dan  Defekasi Observasi - untuk mengetahui tanda
pertukaran Kriteria Hasil :  Monitor tanda dan gejala dan gejala sulit BAB
kelas: 2 fungsi Setelah dilakukan tindakan konstipasi - sebagai acuan rencana
gastrointestinal keperawatan selama …x24  Kaji dan dokumentasikan: penanganan yang efektif
jam, masalah konstipasi (warna dan konsisensi feses - melihat apakah
Definisi : Penurunan pasien teratasi dengan pertama pascaoperasi; konstipasi dapat
frekuensi normal defekasi  Konstipasi menurun frekuensi, warna dan menyebabkan
yang disertai pengeluaran dibuktikan oleh indikator konsistensi feses; keluarnya komplikasi peritonitis
feses yang sulit atau tidak defekasi sebagai berikut: flatus; adanya impaksi; ada - melihat faktor yang
lampias atau pengeluaran - Tidak mengalami atau tidak ada bisisng usus berkontribusi pada
feses yang sangat keras dan gangguan pola eliminasi dan distensi abdomen pada konstipasi
kering (dalam rentang yang keempat kuadran abdomen Mandiri
diharapkan)  Pantau tanda dan gejala - membentuk dan
Batasan Karakteristik : - Tidak ada gangguan feses ruptur usus atau peritonitis mempertahankan pola
 Nyeri abdomen lunak dan membentuk eliminasi defekasi yang
teratur
 Nyeri tekan pada - Tidak mengalami  Identifikasi faktor - mencegah dan mengatasi
abdomen dengan atau gangguan mengeluarkan (misalnya pengobatan, tirah konstipasi
tanpa resistensi otot feses tanpa bantuan baring, dan diet) yang dapat HE
yang dapat dipalpasi. - Tidak ada darah dalam menyebabkan atau - untuk memfasilitasi
 Anoreksia feses berkontribusi terhadap pengeluaran feses tanpa
 Perasaan penu atau - Tidak nyeri saat defekasi konstipasi nyeri
tekanan pada rektum - agar pasien dapat

 Peningkatan tekanan Mandiri menghindari obat yang

abdomen - manajemen defekasi dapat mengakibatkan

 Indigesti - manajemen konstipasi konstipasi

 Mual - untuk menghindari


HE pasien mengonsumsi
 Nyeri saat defekasi
 Tampilan atipikal  Anjurkan pasien untuk makanan yang tidak
meminta obat nyeri sebelum diperbolehkan/ rendah
pada lansia
defekasi serat
(misalnya,perubahan
status  Informasikan kepada pasien - untuk mencegah
kemungkinan konstipasi perubahan pada tanda
mental,inkontinensia
akibat obat vital, perdarahan
urine, jatu tanpa
kolaborasi
sebab jelas,dan  Ajarkan kepada pasien - meningkatkan makanan
peningkatan suhu tentang efek diet (misalnya, yang berserat agar
tubuh. cairan dan serat) pada mempermudah dalam
 Darah merah segar eliminasi BAB
menyertai  Tekankan pentingnya - untuk mengetahui
pengeluaran feses menghindari mengejan tercapainya intervensi
 Perubahan pada suara selama defekasi yang diberikan dengan
abdomen Kolaborasi mendengar apakah
(borborigmi)  Konsultasi dengan ahli bising usus normal atau
 Perubahan pada pola gizi untuk meningkatkan tidak
defekasi serat dan ciran dalam diet
 Penurunan frekuensi  Konsultasi dengan dokter
 Penurunan volume tentang penurunan atau
feses peningkatan frekuensi
 Distensi abdomen bising usus
 Feses yang
kering,keras,dan
padat
 Bising usus hipoaktif
atau hiperaktif
 Pengeluaran feses
cair
 Massa abdomen
dapat dipalpasi
 Massa rectal dapat
dipalpasi
 Bunyi pekak pada
perkusi abdomen
 Adanya feses seperti
pasta direktum
 Flatus berat
 Mengejan saat
defekasi
 Tidak mampu
mengeluarkan feses
 Muntah.
Faktor yang Berhubungan
:
 Fungsional
Kelemahan otot
abdomen
Kebiasan defekasi
yang tidak teratur
Perubahan
lingkungan saat ini
 Psikologis
Depresi
Stress emosi
Konfusi mental
 Farmakologi
Antasida yang
mengandung
aluminium
Kalsium karbonat
 Mekanis
Ketidakseimbangan
elektrolit
Obesitas
Hemoroid
 Fisiologis
Dehidrasi
Pola makan yang buruk.
3. Resiko syok (hipovolemik) NOC NIC Observasi
(00205) - pencegahan syok Observasi: - melihat jumlah cairan
Domain: 11 - manajemen syok - monitor input dan output yang masuk dan keluar
keamanan/perlindungan - monitor tanda awal syok dari dalam tubuh
Kelas: 2 cedera fisik Criteria hasil: - monitor status cairan - untuk mengetahui tanda-
Setelah dilakukan tindakan Mandiri: tanda syok yang terjadi
Definisi: rentan mengalami keperawatan selama … x24 - tempatkan pasien pada pada klien
ketidakcukupan aliran darah jam, masalah pasien teratasi posisi supinasi, kaki elevasi - mengetahui
ke jaringan tubuh, yang dapat dengan - berikan cairan intravena ketidakseimbangan
mengakibatkan disfungsi - nadi dalam batas yang dan oral dengan tepat cairan pada klien
seluler yang mengancam diharapkan HE: Mandiri
jiwa, yang dapat - irama pernafasan dalam - ajarkan keluarga dan pasien - untuk peningkatan
mengganggu kesehatan. batas yang diharapkan tentang tanda dan gejala preload dengan tepat
- serum-serum elektrolit datangnya syok - untuk mengganti cairan
Faktor resiko: dalam batas normal - ajarkan keluarga dan pasien yang hilang
- Hipovolemia tentang langkah untuk -
- Hipoksemia mengatasi gejala syok HE
- Hipoksia Kolaborasi: - - Menambah informasi
- Infeksi pada klien dan keluarga
- sepsis mengenai syok
- Agar klien dan keluarga
dapat mengatasi syok
secara mandiri
Kolaborasi : -
4. Nyeri akut (00132) Domain NOC : NIC : Observasi
12 : Kenyamanan Kelas 1 :  Pengendalian nyeri Observasi - Untuk mengetahui
Kenyamanan Fisik)  Tingkat nyeri  Lakukan pengkajian nyeri nyeri secara
secara komprehensif keseluruhan meliputi
Definisi : Pengalaman Kriteria Hasil : termasuk lokasi, lokasi nyeri,
sensori dan emosi yang tidak karakteristik, durasi, karakteristik nyer,
menyenangkan akibat adanya Setelah dilakukan tindakan frekuensi, kualitas dan durasi nyeri,
kerusakan jaringan yang keperawatan selama … x24 faktor presipitasi frekuensi nyeri,
actual atau potensial, atau jam, masalah nyeri akut  Observasi reaksi nonverbal kualitas dan faktor
digambarkan dengan istilah pasien teratasi dengan dari ketidaknyamanan presipitasi nyeri yang
seperti (International  Evaluasi pengalaman nyeri dirasakan
Association forbthe study of  Memperlihatkan masa lampau - Untuk mengetahui
pain) ; awitan yang tiba-tiba pengendalian nyeri yang reaksi nonverbal dari
atau perlahan dengan dibuktikan oleh indikator Mandiri ketidaknyamanan
intensitas ringan sampai berat sebagai berikut:  Ajarkan tentang teknik non yang dirasakan klien
dengan akhir yang dapat - Sering mengalami farmakologi (distraksi, - Untuk mengetahui
diantisipasi atau dapat awitan nyeri tehnik relaksasi, imajinasi pengalaman nyeri
diantisipasi atau dapat - Sering menggunakan terbimbing, dll) klien dimasa lampau
diramalkan dan durasinya tindakan pencegahan
kurang dari 6 bulan. - Sering melaporkan nyeri HE Mandiri
dapat dikendalikan  Informasikan kepada pasien - Untuk mengurangi
Batasan Karakteristik :  Menunjukkan tingkat nyeri tenang prosedur yang dapat nyeri yang dirasakan
 Mengucapkan secara yang dibuktikan dengan meningkatkan nyeri dan
verbal atau indikator sebagai berikut: HE
melaporkan nyeri - Tidak ada ekspresi nyeri tawarkan strategi koping - Agar klien dapat
dengan isyarat pada wajah yang disarankan mencegah
 Posisi untuk - Tidak ada gelisah atau  Intstruksikan pasien untuk meningkatnya nyeri
mengindari nyeri ketegangan otot menginformasikan kepada dengan
 Perubahan tonus otot - Tidak ada durasi episode perawat jika peredaan nyeri menggunakan
(dengan rentang dari nyeri tida dapat dicapai strategi koping
lemas tidak - Tidak merintih dan - Untuk mengetahui
bertenaga rentang menangis Kolaborasi tercapainya terapi
dari lemas tidak - Tidak gelisah  Tentukan pilihan analgesik tindakan
bertenaga sampai tergantung tipe dan keperawatan
kaku) beratnya nyeri
 Respon autonomic  Tentukan analgesik pilihan, Kolaborasi
(misalnya,diaphoresi rute pemberian, dan dosis - Agar analgesik (obat
s,perubahan tekanan optimal penahan sakit) dapat
dara,pernapasan atau  Berikan analgesik tepat diberikan sesuai tipe
nadi ; dilatasi pupil). waktu terutama saat nyeri dan beratnya nyeri

 Perubahan selera hebat sehingga nyeri dapat

makan teratasi.
 Perilaku distraksi - Agar analgesik (obat
(misalnya,mondar- penahan sakit) dapat
mandir,mencari diberikan sesuai rute
orang dan/atau pemberian dan dosis
aktivitas sehingga nyeri dapat
lain,aktivitas teratasi.
berulang). - Agar analgesik (obat
 Perilaku ekspresif penahan sakit) dapat
(misalnya diberikan sesuai rute
gelisah,merintih,men pemberian dan dosis
angis, kewaspadaan sehingga nyeri dapat
berlebian,peka teratasi.
terhadap - Agar analgesik (obat
rangsang,dan penahan sakit) dapat
menghela napas diberikan saat nyeri
panjang). hebat sehingga nyeri
 Wajah topeng (nyeri) dapat berkurang
 Bukti nyeri yang
dapat diamati
 Gangguan tidur
(mata terlihat
kuyu,gerakan tidak
teratur atau tidk
menentu,dan
menyeringai).

Faktor yang Berhubungan


:
Agens-agens penyebab
cedera (misalnya, biologis,
kimia, fisik, dan psikologis)
5. Ansietas (00146) NOC NIC Observasi
Domain: 9 koping atau - Tingkat ansietas Observasi: - Untuk mengetahui
toleransi terhadap stress - Pengendalian diri terhadap - Kaji dan dokumentasi kecemasan yang
Kelas: 2 respon koping ansietas tingkat kecemasan pasien diukur dengan
- Konsentrasi termasuk reaksi fisik HARS (Hamilton
Definisi: perasaan tidak - Koping - Gali bersama pasien Anxiety Rating
nyaman atau kekhawatiran tentang tehnik yang Scale)
yang sangat disertai respons Criteria hasil: berhasil dan tidak berhasil - Agar perawat dapat
autonom (sumber sering kali Setelah dilakukan tindakan menurunkan ansietas melanjutkan
tidak spesifik atau tidak keperawatan selama … x24 tindakan
diketahui oleh individu), jam, masalah nyeri akut Mandiri: keperawatan
perasaan takut yang pasien teratasi dengan - Bimbingan antisipasi selanjutnya
disebabkan oleh antisipasi - Ansietas berkurang - Penurunan ansietas
terhadap bahaya - Menunjukkan pengendalian - Tehnik menenangkan diri
diri terhadap ansietas - Peningkatan koping Mandiri
- Dukungan emosi - Agar klien dapat
Batasan karakteristik: mempersiapkan diri
- Gelisah HE: sebelum terjadi
- resah - Informasikan tentang gejala sesuatu
- Peningkatan ketegangan ansietas - Untuk mengurangi
- Kesedihan yang - Ajarkan anggota keluarga ansietas klien
mendalam bagaimana membedakan - Untuk menenangkan
- Nyeri mendalam antara serangan panic dan diri terdahap ansietas
gejala penyakit fisik
Faktor yang berhubungan: - Untuk mengurangi
- Stress Kolaborasi: rasa ansietas pada
- Kebutuhan yang tidak - Berikan obat untuk klien
terpenuhi menurunkan ansietas jika - Untuk mendukung
- Terpajan toksin perlu. klien mengurangi
- Beri dorongan kepada ansietas yang
pasien untuk dirasakan
mengungkapkan secara
verbal pikiran dan perasaan HE
- Agar klien /
keluarga klien dapat
mengetahui gejala
nyeri
- Agar keluarga klien
dapat membedakan
serangan panik dan
gejala penyakit fisik

Kolaborasi
- untuk mengurangi
ansietas yang
dirasakan klien
- agar perawat dapat
mengetahui
tercapainya tindakan
keperawatan yang
dilakukan agar dapat
melakukan tindakan
keperawatan
selanjutnya
6. Hipertermi (00007) NOC NIC Observasi
Domain: 11 keamanan atau - Termoregulasi Observasi: - untuk mengetahui
perlindungan - Tanda-tanda vital - Pantau hidrasi pengeluaran cairan
Kelas: 5 proses defensive - Pantau tekanan darah, saat terjadi
Kriteria Hasil: denyut nadi, dan frekuensi hipertermi
Definisi: peningkatan suhu Setelah dilakukan tindakan pernafasan - untuk mengetahui
tubuh diatas rentang normal keperawatan selama … x24 ketidaknormalan
Mandiri: tekanan darah,
Batasan karakteristik: jam, masalah nyeri akut - Terapi demam : Kompres denyut nadi dan
- Suhu tubuh meningkat pasien teratasi dengan dengan air hangat frekuensi pernapasan
diatas rentang normal - Regulasi suhu saat terjadi
- Teraba hangat - Suhu tetap normal - Gunakan mandi air hangat hipertermi
- Keseimbangan cairan tetap
Faktor yang berhubungan: stabil HE: Mandiri
- Dehidrasi - Komplikasi seperti kejang - Ajarkan pasien atau - untuk mengurangi
- Penyakit atau trauma dapat dihindari keluarga dalam mengukur hipertermi klien
- Peningkatan laju suhu untuk mencegah dan - agar klien dapat
metabolisme mengenali secara dini mempertahankan
hipertermia suhu klien pada batas
- Ajarkan indikasi keletihan normal
akibat panas dan tindak - untuk mengurangi
kedaruratan yang gangguan suhu tubuh
diperlukan klien
HE
Kolaborasi: - agar klien dapat
- Berikan obat antipiretik jika mencegah dan
perlu mengenali
hipertermia secara
komprehensif
- agar tidak terjadi
keletihan akibat
panas dan tindakan
kedaruratan saat
terjadi hipertermia

Kolaborasi
- untuk mengurangi
suhu tubuh klien
7. Ganguan pola tidur (00095) NOC NIC Observasi:
Domain: 4 aktivitas/istirahat - reduksi ansietas Observasi: - Untuk mengoptimalkan
Kelas: 1 tidur/istirahat - tingkat kenyamanan - monitor waktu makan dan kebutuhan tidur pasien
- tingkat nyeri minum dengan waktu tidur sesuai kebetuhan
Definisi: gangguan kualitas - istirahat: tingkat dan pola - monitor atau catat - Untuk mengetahui berapa
dan kuantitas waktu tidur - tidur: tingkat dan pola kebutuhan tidur pasien lama kebutuhan tidur pasien
akibat faktor eksternal setiap hari dan jam setiap harinya
criteria hasil: Mandiri:
Batasan karakteristik: Setelah dilakukan tindakan - determinasi efek-efek Mandiri:
- Perubahan pola tidur keperawatan selama … x24 medikasi terhadap pola - Untuk mencegah
normal jam, masalah nyeri akut tidur terjadinya gangguan pola
- Ketidak puasan tidur pasien teratasi dengan - fasilitasi untuk tidur karena efek
- menyatakan tidak merasa - jumlah jam tidur dalam mempertahankan aktivitas medikasi.
cukup istirahat batas normal 6 sampai 8 sebelum tidur - Untuk merangsang
jam perhari HE: timbulnya keletihan
faktor yang berhubungan: - pola tidur, kualitas dalam - Jelaskan pentingnya tidur sehingga pasien lebih
- gangguan batas normal yang adekuat mudah dalam istirahat.
- kurang control tidur - perasaan segar sesudah - Instruksikan untuk monitor HE:
tidur atau istirahat tidur pasien - Agar pasien memahami
Kolaborasi: pentingnya kebutuhan
- Kolaborasi pemberian obat tidur.
tidur - Agar pola tidur pasien
- Diskusikan dengan pasien terjaga dan teratur.
dan keluarga tentang tehnik
tidur pasien Kolaborasi:
- Untuk membantu pasien
mencapai kebutuhan
tidurnya.
- Untuk membantu pasien
menemukan cara mudah
untuk tidur.
-
8. Resiko infeksi (00004) NOC NIC Observasi
Domain: 11 - Status imun Observasi: -Untuk mencegah terjadinya
keamanan/perlindungan - Keperahan infeksi - Pantau tanda dan gejala infeksi
Kelas: 1 infeksi criteria hasil: infeksi -Untuk mengetahui faktor
Definisi: beresiko terhadap Setelah dilakukan tindakan - Kaji faktor yang dapat yang dapat memicu
invasi organisme patogen keperawatan selama … x24 meningkatkan kerentanan terjadinya infeksi dan
jam, masalah nyeri akut terhadap infeksi mencegah terjadinya infeksi
Faktor resiko: pasien teratasi dengan - Pantau hasil laboratorium -Untuk mengetahui
- Penekanan sistem imun - Faktor resiko infeksi akan Mandiri: penyebab terjadinya infeksi
- Penngkatan pemajanan hilang - Perawatan sirkulasi: Mandiri :
lingkungan tehadap - Terbebas dari tanda dan insufisiensi arteri -Untuk mengembalikan
patogen gejala infeksi - Skrining kesehatan sirkulasi pembuluh darah
- Kerusakan jaringan - Mengindikasikan status - Pengendalian infeksi arteri dapat menutup dan
gastrointestinal, HE: membuka dengan normal.
pernafasan, genitourinari, - instruksikan untuk menjaga - Untuk mengetahui keadaan
dan imun dalam batas higiene personal untuk normal atau abnormal organ
normal. melindungi tubuh terhadap tubuh maupun fungsinya
infeksi -Untuk menyembuhkan
- bantu pasien/keluarga infeksi
untuk mengidentifikasi
faktor lingkungan gaya HE :
hidup atau praktek - untuk melindungi tubuh
kesehatan yang terhadap infeksi
meingkatkan resiko infeksi - Agar pasien dan keluarga
- pengendalian infeksi: mengetahui faktor-faktor
ajarkan pasien dengan yang dapat
keluarga mengenai tanda mempengaruhi resiko
dan gejala infeksi serta infeksi.
kapan harus melakukannya - Agar pasien mengetahui
kepenyedia layanan tanda dan gejala infeksi
kesehatan
Kolaborasi:
Kolaborasi: - Untuk mengurangi dan
- Berikan terapi antibiotik membunuh bakteri atau
bila diperlukan virus penyebab infeksi.
- Melakukan tindakan - Untuk mencegah
operasi apabila diperlukan terjadinya penyebaran
infeksi pada pasien.
BAB IV

PENUTUP

4.1 Kesimpulan

Obstruksi usus mekanis adalah Suatu penyebab fisik menyumbat usus dan
tidak dapat diatasi oleh peristaltik. Ileus obstruktif ini dapat akut seperti pada
hernia stragulata atau kronis akibat karsinoma yang melingkari. Misalnya
intususepsi, tumor polipoid dan neoplasma stenosis, obstruksi batu empedu,
striktura, perlengketan, hernia dan abses.

Tujuan utama penatalaksanaan adalah dekompresi bagian yang mengalami


obstruksiuntuk mencegah perforasi. Tindakan operasi biasanya selalu
diperlukan. Menghilangkan penyebab obstruksi adalah tujuan kedua.

4.2 Saran

Dengan adanya makalah ini diharapkan dapat memberikan ilmu dan


pengetahuan dalam bidang pendidikan dan praktik keperawatan. Selain itu,
dapat juga dijadikan sebagai acuan dalam melakukan tindakan asuhan
keperawatan.
DAFTAR PUSTAKA

Herdman, T. Heather. 2012. Diagnosis keperawatan: definisi dan klasifikasi 2012-


2014. EGC: Jakarta

Nurarif, Amin Huda. Kusuma, Hardhi. 2015. Aplikasi Asuhan Keperawatan


Berdasarkan Diagnose Medis Dan Nanda Nic – Noc Edisi Revisi Jilid 2.
Media Action : Yogjakarta.

Price &Wilson, (2007). Patofisiologi Konsep Klinis Proses-Proses Penyakit.


Edisi 6, Volume1. EGC: Jakarta.

Sjamsuhidajat. 2006. Manual Rekam Medis. Jakarta: Konsil Kedokteran


Indonesia

Wilkinson, J. M., & Ahern, N. R. (2011). Diagnosis Keperawatan Edisi 9.


EGC:Jakarta.

Chahayaningrum,Tenti. 2012. Asuhan Keperawatan Pada Tn. S Dengan


LaparatomiPada Ileus Obstruksi Di Instalasi Bedah SentralRsud Dr Moewardi
Surakarta.Universitas Muhammadiyah Surakarta : Surakarta (jurnal).

Indrayani, M Novi. 2013. Diagnosis Dan Tata Laksana Ileus Obstruktif.


Universitas Udayana : Denpasar (jurnal)

Pasaribu,Nelly. 2012. Karakteristik Penderita Ileus Obstruktif Yang Dirawat


Inap Di Rsud Dr. Pirngadi Medan Tahun 2007-2010.Universitas Sumatera Utara :
Sumatera Utara (jurnal)

http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/34591/3/Chapter%20II.pd
f . diakses pada tanggal 7 November 2015