Anda di halaman 1dari 52

 

 
 
  Seri  Working  Paper  
  Kebijakan  Agraria  dan  Pembangunan  Pasca  Orde  Baru  
  No.  01/WP-­‐KAPPOB/II/2019  
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Suhendra  Abd.  Kader  
 
 
 

Keterlibatan  Militer  dalam  Konflik  Agraria  di  


Indonesia  Pasca  Reformasi  
 
Kasus  Kebun  Ramunia  dan  PLTU  Batang  
 
 
   
 
 
 
 
 
 
 
 
Agrarian  Resources  Center  
2019  
Seri Working Paper
Kebijakan Agraria dan Pembangunan Pasca Orde Baru (KAPPOB)
Vol. 2

editor seri,
Dianto Bachriadi

Seri Working Paper Kebijakan Agraria dan Pembangunan Pasca Orde Baru (KAPPOB)
menyajikan hasil-hasil penelitian yang dilakukan oleh ARC terkait dengan kebijakan agraria
dan pembangunan di Indonesia paska otoritarianisme Orde Baru. Seri ini menampilkan
tulisan-tulisan hasil penelitian yang terbaru maupun tulisan lama dalam tema terkait yang
belum pernah diterbitkan maupun yang sudah pernah dipublikasi di tempat lain – khususnya
yang diterbitkan dalam bahasa asing. Tulisan-tulisan ‘lama’ diterbitkan menjadi bagian dari
seri working paper ini jika dianggap relevan dan untuk tujuan perluasan penyebaran.

Seri working paper ini dipersembahkan untuk mengenang (Alm.) Tri Agung Sujiwo (1975-2015) –
anggota Perkumpulan ARC (2005-2015) – yang menjadi penggagas utama dari penerbitan seri
working paper KAPPOB.

Penerbitan seri working paper KAPPOB didukung oleh CCFD – Terre Solidaire, Perancis

Perpustakaan Nasional: Katalog Dalam Terbitan (KDT)


Kader, Suhendra Abd.
Keterlibatan Militer dalam Konflik Agraria di Indonesia Pasca Reformasi:
Kasus Kebun Ramunia dan PLTU Batang
Seri working paper Kebijakan Agraria dan Pembangunan Pasca Orde Baru, Vol. 2,
No. 01/WP-KAPPOB/II/2019
Cetakan 1, Bandung: ARC, 2019
35 hlm; 21 x 29,5 cm

ISSN 2541-0121

editor bahasa: Hilma Safitri dan Dianto Bachriadi


layout & setting: penkee
disain sampul: Akbar Habibie

Jalan Ski Air No. 20, Arcamanik, Bandung 40293, INDONESIA


+62 – 22 – 7237799
arc.indonesia@gmail.com
www.arc.or.id
 
 
 
 
Suhendra  Abd.  Kader  
 
 
 
 
 

Keterlibatan  Militer  dalam  Konflik  


Agraria  di  Indonesia  Pasca  Reformasi  
Kasus  Kebun  Ramunia  dan  PLTU  Batang  
 
 
   
 
Working  Paper  ARC  
01/WP-­‐KAPPOB/II/2019  
 
 
 
 
 
 
 
Agrarian  Resources  Center  
2019  
Daftar  Isi  
Pengantar   1  

Akumulasi  Modal  dan  Kekuatan  Militer   3  

Kodam  Bukit  Barisan  dan  Konflik  Agraria  di  Desa  Perkebunan  Ramunia   5  

Sejarah  Tanah  dan  Munculnya  Konflik  Agraria   5  

Perjuangan  Forum  Masyarakat  Tani  Maju  (FORMAT)   11  

Perjuangan  Badan  Perjuangan  Masyarakat  Anggrek  Baru  (BPMAB)   15  

Bandara  Kualanamu  dengan  Konsep  Aerotropolis  di  Sumatera  Utara   17  

Komodifikasi  dan  Privatisasi  Tanah  oleh  TNI  AD  Kodam  Bukit  Barisan   20  

Rencana  Pembangunan  PLTU  di  Batang  dan  Konflik  Agraria   22  

Keterlibatan  Kodim  Batang  dalam  konflik  agraria  untuk  PLTU  Batang   24  

Karakteristik  Keterlibatan  Militer  Di  Kasus  Ramunia  dan  Batang   27  

Daftar  Pustaka   33  
 
 
Gambar  dan  Tabel  

Gambar  1.  Lokasi  Kebun  Ramunia  dan  Bandara  Kualanamu   6  

Gambar  2.  Liputan  Media  Pembubaran  Aksi  Warga  oleh  Pangdam  I  Bukit  
Barisan   14  

Gambar  3.  Konsep  Disain  ‘Airport  City’  Bandara  Kualanamu   17  

Gambar  4.  Master  Plan  Bandara  Internasional  Kualanamu  dengan  Konsep  


Aerotropolis   18  
Gambar  5.  Papan  Pemberitahuan  Tanah  Milik  Puskopar  “A”  Dam  I/Bukit  
Barisan  di  Tengah  Pemukiman  dan  Lahan  Garapan  Warga   21  

Gambar  6.  Stiker,  Coret-­‐coretan  dan  Patok  Penolakan  terhadap  PLTU  Batang   26  

Tabel  1.  Karakteristik  Keterlibatan  Militer  di  Ramunia  dan  Batang   28  


 
= Kader

Pengantar  

"TNI  tidak  pernah  mengambil  tanah  rakyat"


(Mayjen Edy Rahmayadi, Panglima Kodam I Bukit Barisan,
17 April 2015, news.detik.com)

Pembahasan   kembali   tentang   keterlibatan   militer   dalam   sejumlah   konflik   agraria   di  


Indonesia   pasca   reformasi   1998   tetap   relevan   meskipun   salah   satu   tuntutan   reformasi   adalah  
militer   ditarik   mundur   sepenuhnya   dari   berbagai   aktivitas   sosial-­‐politik   kecuali   urusan  
keamanan   negara.   Hal   ini   karena   keterlibatan   kelompok   militer   atau   Tentara   Nasional  
Indonesia   (TNI)   dalam   berbagai   konflik   agraria   bertentangan   dengan   peran   dan   fungsi   TNI  
sebagaimana   yang   diatur   dalam   UU   No.   34   tahun   2004   tentang   Tentara   Nasional   Indonesia.  
Peran   dan   fungsi   TNI   di   dalam   peraturan   perundang-­‐undangan   tersebut   ‘dikembalikan’  
sepenuhnya   hanya   menjadi   alat   pertahanan   negara   terhadap   setiap   bentuk   ancaman   militer  
dan   ancaman   bersenjata   dari   luar   dan   dalam   negeri   (pasal   5   dan   6).   Pada   tahun   2009   juga  
diatur   agar   seluruh   anggota   TNI   tidak   terlibat   dalam   bidang   politik,   kegiatan   bisnis   dan  
pemerintah   Indonesia   mengambil-­‐alih   semua   bisnis   militer   yang   dimiliki   dan   dikelola   oleh  
TNI   baik   secara   langsung   maupun   tidak   langsung   (Peraturan   Presiden   No.   43   tahun   2009  
tentang  Pengambilalihan  Aktivitas  Bisnis  Tentara  Nasional  Indonesia).  

Namun   kecenderungan   yang   ada   saat   ini   tidak   ubahnya   dengan   tindak   tanduk   TNI   di  
masa  pemerintahan  Orde  Baru.  Selama  32  tahun  pemerintahan  Orde  Baru,  melalui  Dwi  Fungsi  
ABRI   peran   dan   fungsi   militer   tidak   sebatas   sebagai   alat   pertahanan   dan   keamanan   negara,  
juga   sebagai   suatu   kekuatan   sosial,   ekonomi   dan   politik.1   Sebagai   kekuatan   sosial   politik  
semasa   pemerintahan   Orde   Baru,   kelompok   militer   (TNI)   sangat   aktif   terlibat   dalam  
kehidupan   masyarakat.   Kelompok   militer   seringkali   menjadi   alat   represi   Negara   yang   efektif  
untuk  memaksa  masyarakat  menerima  kebijakan-­‐kebijakan  yang  dibuat  oleh  pemerintah  Orde  
Baru.   Dalam   banyak   kasus   agraria,   keterlibatan   kelompok   militer   dipakai   oleh   pemerintah  
untuk   merampas   tanah   yang   dikuasai   masyarakat   baik   untuk   kepentingan   pembangunan  

                                                                                                                       
1
Ketetapan MPRS No. XXIV/MPRS/1966 tentang Kebijaksanaan dalam Bidang Pertanahan/Keamanan, disusul
oleh UU No. 15 Tahun 1969 tentang Pemilihan Umum dan UU No. 16 Tahun 1969 tentang Susunan dan
Kedudukan MPR, DPR dan DPRD. Lalu ada Ketetapan MPR RI No. IV/MPR/1978 tentang Garis-garis Besar
Haluan Negara, UU No. 20 Tahun 1982 tentang Ketentuan-ketentuan Pokok Pertahanan Keamanan Negara, dan
UU No. 2 Tahun 1988 tentang Prajurit ABRI.

  1  
 
Keterlibatan Militer dalam Konflik Agraria di Indonesia Pasca reformasi = Working Paper ARC No. 01/WP-KAPPOB/II/2019  

ekonomi   tertentu   maupun   secara   langsung   untuk   kegiatan   bisnis   kelompok   militer   yang  
bersangkutan  (Hardiyanto  et  al.  1995;  Harman  et  al.  1995;  Samego  et  al.  1998:  45).  

Konflik  agraria  yang  dimaksud  dalam  pembahasan  ini  adalah  konflik  yang  terjadi  antara  
sekelompok   orang   atau   masyarakat   dengan   kelompok   lainnya   –   yakni   negara   dan   korporat   –  
dalam  bentuk  yang  “ekstrim”  atau  keras  dalam  memperebutkan  objek  yang  sama  berupa  tanah  
dan  benda  lain  yang  berkaitan  dengan  tanah  seperti  air,  tanaman,  mineral  atau  tambang    dan  
juga  udara  yang  berada   di   atas   tanah   sehingga   mempunyai   dampak   yang   luas   dalam   dimensi  
sosial  ekonomi  dan  politik  (Wiradi  2009:  55-­‐56).  Di  banyak  kasus,  jika  dikaji  lebih  dalam,  baik  
secara  langsung  maupun  tidak  langsung  akan  tampak  bagaimana  kelompok  militer  terlibat  di  
dalamnya.   Sehingga   dalam   pengelompokkan   kasus   konflik   agraria,   termasuk   banyak   kasus   di  
Indonesia,  hal  ini  menjadi  sangat  khas.  

Berangkat   dari   persoalan   tersebut,   tulisan   ini   berusaha   untuk   menelusuri   apa   yang  
melatarbelakangi  kelompok  militer,  dalam  hal  ini  TNI,  terlibat  dalam  konflik-­‐konflik  agraria  di  
era  pasca  reformasi  1998.  Lebih  jauh,  tulisan  ini  akan  mengangkat  kasus  keterlibatan  Komando  
Daerah   Militer   (Kodam)   Angkatan   Darat   (AD)   Bukit   Barisan   (BB),   di   Sumatera   Utara   dalam  
konflik  agraria.  Kasus  yang  dimulai  dari  sengketa  lahan  antara  Pusat  Koperasi  Angkatan  Darat  
(puskopad)   Dam   II/Bukit   Barisan   (BB)   dan   masyarakat   setempat   di   Ramunia,   Kecamatan  
Pantai   Labu   Kabupaten   Deli   Serdang,   Sumatra   Utara.   Kasus   ini   memperlihatkan   keterlibatan  
kelompok   militer,   khususnya   Puskopad   (BB),   di   kasus   konflik   agraria   dilatarelakangi   oleh  
kegiatan  bisnis  mereka  dengan  dalih  pembangunan.  Kasus  lainnya  yang  akan  diangkat  dalam  
tulisan   ini   adalah   keterlibatan   TNI   AD   Kodim   Batang   dalam   konflik   antara   masyarakat  
setempat   di   sekitar   proyek   Pembangunan   Pembangkit   Listrik   Tenaga   Uap   (PLTU)   Batang  
dengan  PT  Bimasena  Power  Indonesia  (PT  BPI)  selaku  pemilik  pembangkit  listrik  tersebut.  

Tulisan  ini  hendak  mengungkap  “bagaimana  karakteristik  keterlibatan  kelompok  militer  


dengan   melihat   tindakan-­‐tindakannya   di   dua   kasus   yang   dikaji   dan   meninjau   persamaan-­‐
persamaan   dan   perbedaan   yang   terjadi   pada   kedua   kasus   tersebut”.   Kedua   kasus   ini   juga  
menjadi  pintu  masuk  untuk  membahas  fenomena  khaki  capitalism  di  Indonesia  yang  bekerja  
melalui   serangkaian   kebijakan,   tindakan   dan   aktivitas   ekonomi   politik   yang   dimainkan   oleh  
kelompok   militer   untuk   mengontrol   akses   atas   sumber-­‐sumber   ekonomi   dan   politik   di   balik  
keterlibatannya  dalam  konflik  agraria  pasca  refromasi.  

Kedua   kasus   ini   layak   dikaji   untuk   menemukan   persamaan-­‐persamaan   dan   perbedaan  
motif   dan   tindakan   kelompok   militer   untuk   melibatkan   diri   dalam   konflik   agraria.   Di   kedua  
kasus,   keterlibatan   militer   sama-­‐sama   didorong   oleh   kepentingan   ekonomi   baik   secara  

2    
= Kader

langsung   maupun   tidak   langsung.   Perbedaannya,   militer   di   Ramunia,   Sumatera   Utara,  


dipergunakan   sepenuhnya   sebagai   alat   pemaksa   yang   represif   untuk   mempertahankan   dan  
melanjutkan   bisnis   yang   secara   langsung   dimiliki   oleh   kelompok   militer   melalui   Puskopad  
Dam   II/BB.   Sedangkan   di   kasus   PLTU   Batang,   keterlibatan   militer   dalam   konflik   agraria  
didorong   oleh   kepentingan   ‘bisnis’   mereka   dalam   kegiatan   pengamanan   proyek   dengan  dalih  
kelancaran  pembangunan  ‘proyek  strategis  nasional’.  

Akumulasi  Modal  dan  Kekuatan  Militer  

Pendekatan   ekonomi   politik   yang   diuraikan   oleh   David   Harvey   melalui   konsepsi  
accumulation   by   dispossesion   (AdB)   akan   menjadi   alat   periksa   terhadap   dua   kasus   yang  
disajikan   di   sini.   Menurut   Harvey,   accumulation   by   dispossesion   (AdB)   memiliki   empat   fitur,  
yaitu:   privatisasi   dan   komodifikasi,   finansialisasi,   manajemen   dan   manipulasi   krisis,   dan  
redistribusi   negara   (Harvey   2009:   269).   Keempatnya   bekerja   dalam   melipatgandakan   (:  
akumulasi)   nilai   lebih   dan   reproduksi   modal   dengan   karakter   yang   berbeda   namun   saling  
terkait   satu   dengan   lainnya.   Konsep   “AdB”   dikembangkan   oleh   Harvey   untuk   menjelaskan  
adanya   sejumlah   mekanisme   mutakhir   dalam   sejarah   perkembangan   yang   tidak   dapat  
terjelaskan   melalui   konsep   “akumulasi   primitif”   (primitive   accumulation)   sebagaimana   yang  
digagas  oleh  Marx  (Harvey  2010:  162-­‐164).  

Komodifikasi   dan   privatisasi   merupakan   tahap   awal   dari   “AdB”   yang   bekerja   melalui  
transformasi  segala  hal  menjadi  komoditas,  terutama  komodifikasi  atas  tanah  dan  tenaga  kerja  
–  sebagaimana  juga  dijelaskan  oleh  Marx  melalui  konsep  “akumulasi  primitif”.  Bentuk-­‐bentuk  
awal   dari   komodifikasi   atas   tanah   dan   tenaga   kerja   dilakukan   melalui   pendakuan   hak   milik  
pribadi  atas  tanah.  Terjadi  individualisasi  atas  tanah-­‐tanah  hak  bersama  (the  commons),  tanah-­‐
tanah   komunal,   tanah-­‐tanah   publik,   dan   Tanah   Negara   yang   penguasaan   bahkan  
kepemilikannya  diaku  sebagai  tanah-­‐tanah  pribadi  lalu  diabdikan  untuk  kepentingan  investasi;  
pada   saat   yang   sama   golongan   baru   pekerja   upahan   tercipta   (:   proletariasiasi)   melalui  
penggusuran   –   yang   seringkali   dilakukan   dengan   cara   paksa   –   terhadap   penduduk   petani  
setempat   sebagai   basis   bagi   penciptaan   kelas   pekerja   upahan   tersebut.   Proses   tersebut  
seringkali   berlangsung   dengan   kekerasaan,   kolonisasi,   dan   melibatkan   kekuasaan   negara  
dimana   kekuatan   militer   menjadi   alat   represif   yang   berperan   penting   memuluskan   jalannya  
proses-­‐proses   tersebut.   Syarat   tersebut   menjadi   dasar   dalam   proses   akumulasi   kapital  
termasuk   yang   terjadi   melalui   mekanisme   finansialisasi,   managemen   dan   manipulasi   krisis  
hingga   redistribusi   negara.   Sedangkan   privatisasi   sarana-­‐sarana   publik,   infrastruktur,  

  3  
 
Keterlibatan Militer dalam Konflik Agraria di Indonesia Pasca reformasi = Working Paper ARC No. 01/WP-KAPPOB/II/2019  

telekomunikasi,   air,   juga   tanah   merupakan   tahapan   lanjut   dalam   mekanisme   akumulasi   ini,  
sehingga   “AdB”   dapat   dikatakan   menjadi   mekanisme   pembukaan   medan-­‐medan   baru  
pencarian  laba  dan  reproduksi  modal.  

Finansialisasi   merupakan   tahap   berikutnya   yang   penting   dalam   proses   “AdB”,   yakni  
suatu   proses   akumulasi   kapital   di   sektor   finansial   yang   bekerja   melalui   skema   pemberian  
kredit   untuk   korporat   maupun   masyarakat   yang   semakin   masif   dilakukan   oleh   institusi  
keuangan.   Dalam   kasus   agraria,   proses   pencaplokan   tanah   masyarakat   (land   grabs)   juga  
dilakukan   oleh   insitusi   keuangan   seperti   bank   yang   berkolaborasi   dengan   pemerintah   dalam  
menciptakan   pasar   tanah   untuk   kegiatan   invetasi.   Negara   dengan   hak   monopolinya  
memainkan   peran   penting   dalam   proses   komodifikasi   tanah,   khususnya   melalui   sertifikasi  
tanah,   yang   dapat   perdagangkan   dan   atau   menjadi   asset   sebagai   jaminan   untuk   mengakses  
kredit.   Dalam   banyak   kasus,   masyarakat   terutama   petani   yang   menerima   kredit   dari   bank,  
kehilangan  tanahnya  akibat  ketidakmampuan  untuk  membayar  kembali  pinjaman  plus  bunga  
kepada  bank  pemberi  pinjaman.  

Manajemen   dan   manipulasi   krisis   bekerja   melalui   perangkap   hutang   yang   semakin  
mencengkram   kehidupan   masyarakat   kelas   bawah   akibat   proses   penggusuran,   proletarisasi  
dan   finansialisasi.   Aktifitas   tersebut   dipandu   oleh   institusi   keuangan   global   yang   mendikte  
kebijakan   suatu   Negara   –   salah   satunya   melalui   skema   SAP   (Structural   Adjustment   Program  
atau  Program  Penyesuaian  Struktural)  –  melalui  pinjaman  dana  berupa  hutang  kepada  negara  
penerima   pinjaman   untuk   mendanai   proyek   pembangunan.   Liberalisasi   kebijakan  
pembangunan  yang  menjadi  syarat  yang  ditentukan  oleh  pemberi  pinjaman  membuat  negara  
peminjam   semakin   terjebak   ke   dalam   hutang   yang   semakin   dalam.   Dampak   dari   kebijakan  
tersebut   seringkali   mamaksa   pemerintah   untuk   melakukan   privatisasi   dan   melepaskan   asset-­‐
aset  negara  yang  bersifat  strategis  ke  investor  dengan  harga  yang  sangat  murah,  salah  satunya  
untuk   melunasi   hutang   negara.   Hal   ini   selanjutnya   semakin   berdampak   pada   kehidupan  
masyarakat   kelas   bawah,   karena   mereka   tidak   dapat   mengakses   sarana-­‐sarana   publik   dan  
tunjangan-­‐tunjangan   sosial   dari   negara   yang   dipangkas   dan   dialokasikan   untuk   melunasi  
hutang.  

Ketika   suatu   negara   telah   memiliki   karakter   neoliberal,   negara   tersebut   menjadi   agen  
utama  untuk  menjalankan  agenda  akumulasi  modal  tingkat  lanjut  melalui  mekanisme  “AdB”.  
Sejumlah   kebijakan,   seperti   perundang-­‐undangan   dan   aturan   operasional   turunannya  
diciptakan   untuk   mendukung   agenda   tersebut.   Sehingga   kelompok   pemodal   bisa   menikmati  
skema   bebas   pajak,   kebijakan   pengupahan   yang   meringankannya,   skema   pemangkasan  

4    
= Kader

pengeluaran   negara   agar   sistim   kapital   bisa   berjalan,   hingga   kondisi   yang   paling   ekstrim  
dimana  Negara  dipaksa  untuk  memberikan  subsidi  kepada  korporasi  sementara  subsidi  untuk  
rakyat  dihilangkan.  

Tulisan   ini   walaupun   lebih   berfokus   menggunakan   fitur   komodifikasi   dan   privatisasi  
untuk   menjelaskan   kedua   kasus   keterlibatan   militer   dalam   konflik   agraria,   fitur-­‐fitur   lainnya  
juga   dipakai   untuk   menjelaskan   keberadaan   militer   sebagai   suatu   kekuatan   ekonomi   atau  
entitas   khaki   capitalism   yang   terlibat   dalam   proses   akumulasi   modal   di   era   pasca   reformasi.  
Khaki   capitalism   merupakan   suatu   terminologi   dalam   ilmu   sosial   yang   merujuk   pada  
serangkaian   kebijakan,   tindakan   dan   aktivitas   ekonomi-­‐politik   dari   militer   dalam  
mempertahankan  aksesnya  atas  sumber  pendapatan  (Chambers  dan  Waitoolkiat  2017).  Khaki  
adalah  istilah  yang  merujuk  pada  warna  coklat-­‐kehijauan  yang  pada  umumnya  digunakan  oleh  
banyak  negara  sebagai  warna  dari  seragam  kelompok  militer.  Dengan  kata  lain,  segala  aktifitas,  
tindakan,   dan   atau   cara-­‐cara   yang   digunakan   oleh   kelompok   militer   untuk   mempertahankan  
aksesnya   atas   sumber-­‐sumber   ekonomi   pada   hakekatnya   juga   menggambarkan   bekerjanya  
fitur-­‐fitur  “AdB”  sebagaimana  yang  diuraikan  oleh  Harvey  (2010).    

Kodam  Bukit  Barisan  dalam  Konflik  Agraria  di  Desa  Perkebunan  Ramunia  

Sejarah  Tanah  dan  Munculnya  Konflik  Agraria  

Ramunia   adalah   nama   sebuah   desa   yang   berada   di   Kecamatan   Pantai   Labu,   Kabupaten  
Deli   Serdang,   Propinsi   Sumatera   Utara.   Dahulu   desa   ini   dikenal   sebagai   Desa   Paluh   Panjang,  
dimana   ada   sebuah   pohon   Ramunia   –   sejenis   tanaman   Gandaria   (Bouea   macrophylla)   –   yang  
cukup   besar   yang   terletak   di   dekat   tanah   pemakaman   warga.   Tanah   pemakaman   dan   pohon  
Ramunia  itu  berada  di  tengah-­‐tengah  perkebunan  kelapa,  sehingga  masyarakat  menyebut  desa  
tersebut  dengan  nama  desa  “Perkebunan  Ramunia”.  Saat  ini  di  Kecamatan  Pantai  Labu  ada  tiga  
desa   yang   menggunakan   nama   Ramunia,   yakni   Desa   Ramunia   I,   Desa   Ramunia   II   dan   Desa  
Perkebunan   Ramunia.   Sedangkan   di   kecamatan   tetangga   –   Kecamatan   Beringin   –   ada   2   desa  
yang  juga  menggunakan  nama  “Ramunia”,  yakni  Desa  Sidoarjo  II  Ramunia  dan  Desa  Sidodadi  
Ramunia.   Di   Desa   Perkebunan   Ramunia   sendiri   terdiri   dari   4   dusun,   yaitu   Dusun   Kenanga,  
Dusun  Mawar  Baru,  Dusun  Angrek  Baru,  dan  Dusun  Kanti.  Lokasi  dusun-­‐dusun  dan  desa-­‐desa  
tersebut   seluruhnya   berdekatan   dengan   lokasi   Bandara   Internasional   Kualanamu   (lihat  

  5  
 
Keterlibatan Militer dalam Konflik Agraria di Indonesia Pasca reformasi = Working Paper ARC No. 01/WP-KAPPOB/II/2019  

Gambar   1   di   bawah)   yang   mulai   direncanakan   pembangunannya   sejak   tahun   19912,   dan  
semakin   intensif   dibangun   sejak   dijadikan   proyek   yang   menjadi   bagian   dari   MP3EI  
(Masterplan  Percepatan  dan  Perluasan  Pembangunan  Ekonomi  Indonesia)3.  

Gambar  1.  Lokasi  Kebun  Ramunia  dan  Bandara  Kualanamu  

 
Sumber:  Purba  2016:  102.  

Konflik   agraria   di   Desa   Perkebunan   Ramunia   berawal   dari   masuknya   perusahan   N.V  
Senembah  Maatschappij  –  sebuah  perusahaan  perkebunan  kolonial  Belanda  –  pada  tahun  1865.  

                                                                                                                       
2
Pembangunan fisik bandara dimulai pada tahun 1997, dan sejak Juli 2013 Bandara Kualanamu dibuka untuk
melayani penerbangan umum menggantikan Bandara Internasional Polonia yang terletak di tengah Kota Medan.
3
MP3EI adalah program ekonomi yang rancangannya sudah disusun sejak akhir dekade pertama tahun 2000-an
oleh ERIA (Economic Research Institute for ASEAN and East Asia). Elemen pokok dalam rancangan program
ini adalah pembangunan Koridor Ekonomi Indonesia. Tahun 2010, Presiden SBY meluncurkan rencana
pengembangan Koridor Ekonomi Indonesia yang kemudian dikemas menjadi MP3EI 2011-2025 dalam bentuk
Keputusan Presiden No. 32 Tahun 2011. Tujuan dari program ini adalah mendorong Indonesia menjadi “negara
maju” dan bagian dari 12 besar kekuatan ekonomi dunia di tahun 2025. Rincian detail mengenai program ini
termasuk strategi-strategi pencapaiannya dapat dilihat pada Keppres No. 32 Tahun 2011 juga Safitri 2014.

6    
= Kader

Berdasarkan   konsesi   yang   diberikan   oleh   Kesultanan   Serdang,   N.V   Senembah   Maatschappij  
menguasai   lahan   seluas   40.340   bahu4   atau   kurang   lebih   2.862,7   hektar.   Sedangkan   total  
keseluruhan   lahan   yang   dikuasai   oleh   N.V   Senembah   Maatschappij   adalah   50.994   bahu   atau  
3.618,  79  hektar.  Selain  yang  berada  di  wilayah  Serdang,  lahan  lainnya  –  seluas  10.654  bahu  atau  
756,1  hektar  –  berada  di  wilayah  Deli  Serdang.  Perkebunan  ini  selain  menanam  tembakau  juga  
mengusahakan   komoditas   karet   dan   kelapa   nyiur.   Di   desa   Perkebunan   Ramunia   mereka  
menanam  kelapa  nyiur.  

Perkebunan   tersebut   ditinggalkan   oleh   pemiliknya   dan   dinyatakan   ditutup   pada   tahun  
1955.   Pada   saat   itu,   Staf   Pembangunan   dan   Penampungan   Dam   II/BB   (Pempendam   II/BB)  
langsung   mengambil   alih   penguasaan   perusahaan   tersebut   termasuk   aset   tanahnya.   Itu  
sebabnya  ketika  ada  kebijakan  nasionalisasi  perusahaan  asing  pada  tahun  1958,  yang  tertuang  
dalam  UU  No.  86/1958,5  perkebunan  yang  semula  milik  N.V  Senembah  Maatschappij  ini  tidak  
termasuk   di   dalam   daftar   perusahaan   Belanda   yang   dinasionalisasi.   Staf   Pempendam   II/BB  
kemudian   mendirikan   PT   Karya   Bumi   pada   tahun   19616   sebagai   badan   usaha   untuk  
melanjutkan   usaha   perkebunan   besar   eks   Perkebunan   N.V.   Senembah.   Perkebunan   “baru”  
yang   terletak   di   Deli   Serdang   kemudian   dikenal   dengan   nama   Perkebunan   Ramunia.  
Berdasarkan   HGU   yang   dikeluarkan   pemerintah   pada   tahun   19637   luasnya   menjadi   768   hektar.  
Peruntukannya   untuk   tanaman   kelapa   nyiur   selama   25   tahun.   Sebulan   setelah   mendapatkan  
HGU,   PT   Karya   Bumi   berubah   nama   menjadi   PT   Glorata.8   Tetapi   perusahaan   baru   tersebut  
tidak   pernah   didaftarkan   sebagai   pemegang   HGU   yang   baru,   namun   tetap   beroperasi   hingga  
saat  ini.  

Sejalan  dengan  makin  meluasnya   perkebunan  kelapa  sawit  di  Sumatra  Utara,  PT  Glorata  
pun   mengubah   komoditasnya   dari   kelapa   nyiur   menjadi   kelapa   sawit   dan   mengajukan  
perubahan   konversi   lahan   kepada   Menteri   Pertanian.   Berdasarkan   Surat   Menteri   Pertanian  
Republik   Indonesia   No.HK.350/EC.99   tanggal   6   Juni   1984   PT   Glorata   diizinkan   melakukan  
konversi   lahan   dan   mengubah   komoditas   yang   diusahakan   di   lahan   Kebun   Ramunia   dari  
tanaman   kelapa   nyiur   menjadi   kelapa   sawit   yang   diusahakan   melalui   skema   Nucleus   Estate  
Smallholder   (NES)   yang   dibiayai   dengan   pinjaman   dari   Bank   Dunia   kepada   pemerintah  
                                                                                                                       
4
Istilah aslinya adalah bouws (bahasa Belanda), yang oleh masyarakat Indonesia dibanyak tempat dilafalkan
menjadi “bahu”. Luas 1 bahu/bouws kira-kira setara dengan 7.096,5 m2 atau sekitar 0,7 hektar.
5
UU No. 86/1958 tentang Nasionalisasi Perusahaan-perusahaan Milik Belanda yang diatur lebih lanjut dalam PP
No. 29/1960 tentang Penentuan Perusahaan Pertanian/Perkebunan Milik Belanda yang Dikenakan Nasionalisasi.
6
Sesuai akta notaris Marah Nasution, SH No. 50 tanggal 12 Juli 1961.
7
Surat Keputusan Menteri Pertanian dan Agraria No.SK/II/26/Ka/63 tanggal 30 September 1963.
8
Sesuai dengan akta perubahan Nomor 30 pada tanggal 11 Oktober 1963.

  7  
 
Keterlibatan Militer dalam Konflik Agraria di Indonesia Pasca reformasi = Working Paper ARC No. 01/WP-KAPPOB/II/2019  

Indonesia.   Untuk   kepentingan   produksi   kelapa   sawit   Pangdam   II/BB   mengirimkan   250  
keluarga  anggota  Kodim  II/BB  yang  aktif  jelang  masa  penantian  pensiun  (MPP)  dan  sejumlah  
pensiunan   militer   untuk   menjadi   petani   plasma   (smallholder)   atau   peserta   Proyek   NES   di  
perkebunan   Ramunia.9   Sebagai   “pemukim”   (di   proyek)   smallholder,   masing-­‐masing   keluarga  
berhak  atas  satu  unit  rumah  semi  permanen  ukuran  10  x  9  meter  di  atas  tanah  ukuran  25  x  70  
meter   atau   20   x   80   meter   sebagai   hak   milik,   dan   tanah   untuk   kebun   kelapa   sawit   seluas   2  
hektar.  

Namun  pasca  konversi  menjadi  perkebunan  kelapa  sawit  keuangan  PT  Glorata  “collaps”.  
Atas   alasan   tersebut   PT   Glorata   dibubarkan   oleh   pimpinan   militer   setempat   –   berdasarkan  
Surat   Perintah   Pangdam   II/BB   Nomor   Sprin/830/IX/1984   tanggal   11   September   1984.  
Selanjutnya  pengelolaan  Kebun  Ramunia  dialihkan  langsung  kepada  Pusat  Koperasi  Angkatan  
Darat  Kodam  II  Bukit  Barisan  (Puskopad  Dam  II/BB).  Puskopad  Dam  II/BB  sendiri  sejak  akhir  
1984  berubah  namanya  menjadi  Puskopad  Dam  I/BB  –  mengikuti  peringkasan  jumlah  Kodam  
di   Sumatera   Tengah   dan   Utara   dari   3   Kodam   menjadi   1   Kodam10   –   adalah   salah   satu   dari  
cabang  dari  koperasi  TNI  AD.  Koperasi  tersebut  dibentuk  secara  berjenjang  mengikuti  struktur  
organisasi   ABRI   (:   TNI   AD).   Di   markas   besar   ABRI/TNI   AD   koperasi   ini   disebut   ‘Induk  
Koperasi’,  sedangkan  di  tingkat  Kodam  disebut  ‘Pusat  Koperasi’  dan  di  tingkat  Korem  disebut  
‘Primer  Koperasi’  (Samego  at  al.  1998:  78-­‐79).  Di  kemudian  hari  Puskopad  Dam  I/BB  berubah  
nama  lagi  menjadi  Pusat  Koperasi  Kartika  “A”  Bukit  Barisan  (Puskopar  “A”  Dam  I/BB)  

Pengelolaan   kebun   kelapa   sawit   Ramunia   oleh   Puskopad   Dam   II/BB   –   yang   kemudian  
berubah   jadi   Puskopad   Dam   I/BB   lalu   jadi   Puskopar   “A”   Dam   I/BB)   menarik   untuk  
diperhatikan  karena  pada  1974  ada  upaya  dari  pemerintah  Orde  Baru  yang  melarang  anggota  
ABRI   khususnya   yang   berpangkat   Letnan   hingga   Jendral   untuk   memiliki   saham   dalam  
perusahaan   (PP.   No   6   Tahun   1974).   PT   Glorata   –   yang   menjadi   pemegang   HGU   Perkebunan  
Ramunia   –   sebelum   dibubarkan   merupakan   perusahaan   yang   saham-­‐sahamnya   dimiliki   oleh  
perwira   Kodam   Bukit   Barisan.   Oleh   sebab   itu   upaya   pengalihan   pengelolaan   perkebunan  
kelapa   sawit   ke   Puskopad   Dam   II/BB   tersebut   dapat   dipandang   sebagai   upaya   Kodam   Bukit  
Barisan   –   dan   para   perwiranya   –   untuk   tetap   menjalankan   usaha   perkebunan   kelapa   sawit   di  
Ramunia.  

                                                                                                                       
9
Surat Perintah Pangdam II/BB Sprin No. Sprin/632/VII/1984 tanggal 6 Juli 1984.
10
Peringkasan jumlah Kodam dari 3 menjadi 1 menggabungkan Kodam I/Iskandar Muda, Kodam II/Bukit
Barisan, dan Kodam III/17 Agustus menjadi Kodam I/Bukit Barisan terjadi pada akhir 1984 seturut kebijakan
reorganisasi TNI-AD pada waktu itu. Peringkasan itu didasarkan pada Perintah Operasi KASAD No. 011/1984
(tertanggal 22 April 1984) tentang Reorganisasi TNI-AD dan Surat Telegram KASAD No. STR/430/1984
(tertanggal 21 Oktober 1984) serta Surat Telegram KASAD No. STR/603/1984 (tertanggal 28 Desember 1984).

8    
= Kader

Pada   tanggal   6   Desember   1987   Puskopad   Dam   II/BB   yang   telah   berubah   nama   menjadi  
Puskopad  Dam  I/BB  mengajukan  perpanjangan  HGU  Perkebunan  Ramunia.11  Untuk  itu  Kantor  
Wilayah   Badan   Pertanahan   Nasional   (Kanwil   BPN)   Prov.   Sumatera   Utara   melakukan  
pengukuran   ulang   secara   Kadastral.   Hasilnya   sebagaimana   tertuang   dalam   Peta   Situasi  
No.17/04/V/1989  luas  lahan  yang  dipetakan  hanya  sekitar  638  hektar,  dan  sisanya  –  sekitar  130  
hektar   –   tidak   dipetakan   dikarenakan   telah   digarap   oleh   masyarakat   setempat.   Walaupun  
demikian,   BPN   ketika   mengeluarkan   HGU   perpanjangan   Kebun   Ramunia   untuk   Puskopad  
Dam  I/BB  menyatakan  luas  Kebun  Ramunia  hanya  sekitar  575  hektar.12  Sekitar  63  hektar  yang  
sebelumnya   turut   dipetakan   tidak   dimasukan   sebagai   areal   HGU   karena   telah   menjadi   areal  
perumahan   ‘pemukim’   proyek   smallholder   seluas   60   hektar   dan   lahan   kuburan   seluas   3   hektar.  
Tiga   tahun   kemudian,   di   sertifikat   HGU   Kepala   Kantor   BPN   Deli   Serdang  
No.02.04.32.09.2.000001  tanggal  25  Januari  1996  luas  lahan  HGU  kebun  ini  kembali  berkurang  
menjadi   569,32   hektar   karena   ada   lahan   seluas   5,68   hektar   di   Dusun   Anggrek   yang   kembali  
dikeluarkan  dari  sertifikat  HGU  Puskopad  Dam  I/BB.  

Pada   tahun   1995,   sebagian   areal   HGU   Puskopad   Dam   I/BB   masuk   ke   dalam   rencana  
pembangunan   Bandara   Kualanamu   yang   akan   mengambil   lahan   HGU   sekitar   351,03   hektar.13  
Setelah   dialihkan   untuk   pembangunan   bandara,   lahan   HGU   Kebun   Ramunia   yang   tersisa  
adalah   seluas   218,29   hektar   dan   terpisah-­‐pisah   di   tiga   lokasi.   Semestinya   BPN   mengeluarkan  
sertifikat   baru   terhadap   3   areal   HGU   Puskopad   yang   mengalami   perubahan   luas   lahan   dan  
perubahan  posisi  lahan  (:  dari  satu  hamparan/persil  menjadi  3  hamparan/persil  yang  terpisah).  
Lokasi  HGU  Puskopad  Dam  I/BB  yang  terpisah  di  tiga  lokasi  ini  dikemudian  hari  akan  menjadi  
bagian   pokok   persoalan   yang   mendasari   konfik   klaim   antara   masyarakat   dengan   Puskopad.  
Berdasarkan   peta   administrasi   Desa   Perkebunan   Ramunia,   setelah   adanya   rencana  
pembangunan   Bandara   Kualanamu,   areal   HGU   Puskopad   yang   tidak   terkena   pembangunan  
bandara   yang   luasnya   sekitar   218,28   hektar   dan   telah   terpecah   menjadi   3   persil   tadi   letaknya  
terpisah  dari  Desa  Perkebunan  Ramunia.  Posisi  Desa  Perkebunan  Ramunia  letaknya  di  bagian  
utara  Bandara  Kualanamu;  sedangkan  areal  HGU  yang  218,28  hektar  tadi  berlokasi  di  sebelah  
utara,  timur  dan  barat  Bandara  Kualanamu.  

Atas   pengambilalihan   lahan   untuk   bandara   tersebut,   pada   bulan   Mei   1997   terjadi  
pembayaran   ganti   rugi   yang   diberikan   kepada   250   keluarga   “Pemukim   smallholder”.   Untuk  

                                                                                                                       
11
Surat nomor B/1247/XII/1987 Puskopad, Berdasarkan Izin Prinsip Bupati Deli Serdang No.503/4/4739
tanggal 30 Nopember 1987.
12
Keputusan Kepala BPN RI No.3/HGU/BPN/93 tanggal 1 Maret 1993.
13
Sesuai SK Bupati Deli Serdang No.550.21/987/ds/1995 tanggal 30 Nopember 1995.

  9  
 
Keterlibatan Militer dalam Konflik Agraria di Indonesia Pasca reformasi = Working Paper ARC No. 01/WP-KAPPOB/II/2019  

ganti   rugi   tanaman   kelapa   sawit   warga   yang   luasnya   masing-­‐masing   seluas   2   hektar   sebesar  
50%  dari  harga  lahan.  Total  ganti  rugi  diberikan  untuk  lahan  seluas  351,03  hektar  yang  terdiri  
dari   kebun   plasma   berikut   fasilitas   umum   yang   dibangun   secara   swadaya   oleh   pemukim.  
Setelah   proses   ganti   rugi   selesai,   pada   1997   Pangdam   I   BB   membubarkan   proyek  
NES/smallholder.14   Sementara,   sisa   lahan   HGU   Perkebunan   Ramunia   yang   tidak   terkena  
proyek  pembangunan  Bandara  Kualanamu  –  seluas  218,29  hektar  –  yang  berupa  kebun  kelapa  
sawit   yang   masih   produktif   dan   lokasinya   terpisah-­‐pisah   di   tiga   lokasi,   pengelolaannya  
dikerjasamakan  dengan  pihak  ketiga,  yaitu  UD  Sinar  Sahabat  milik  Seng  Hok.  

Sejak   Pangdam   I   Bukit   Barisan   membubarkan   proyek   smallholder   kelapa   sawit,   maka  
kedudukan   Kebun   Ramunia   menjadi   tidak   jelas   peruntukannya   karena   pada   saat   pengajuan  
ijin   perubahan/konversi   penggunaan   lahan   pada   tahun   1984   penggunaannya   disertai   dengan  
pelaksanaan  program  smallholder.  Kenyataannya,  setelah  proyek  smallholder  dibubarkan  oleh  
Pangdam   I/BB,   lahan   kebun   yang   tersisa   justru   diserahkan/dikerjasamakan   kepada   pihak  
ketiga   (UD   Sinar   Sahabat).   Menurut   Komnas   HAM,   hal   ini   menunjukkan   Puskopad   sudah  
tidak   memiliki   kemampuan   untuk   mengelola/menggarap   lahan   tersebut   dan   kerjasama  
dengan  pihak  ketiga  (UD  Sinar  Sahabat)  tidak  memiliki  dasar  hukum  yang  jelas  –  tidak  sesuai  
dengan   ketentuan   pemberian   HGU   (Surat Komnas HAM kepada Menteri Agraria, April 2015).  
Sejak  saat  itu  lahan  tersebut  praktis  sudah  tidak  diusahakan  oleh  Puskopad  “A”  Bukit  Barisan,  
atau  dapat  dikatakan  sebagai  lahan  terlantar.  

Tak   lama   setelah   reformasi   Mei   1998   terjadi   penguasaan   atas   sisa   lahan   HGU   dan  
pemanenan   hasil   kebun   sawit   yang   sudah   dikerjasamakan   dengan   UD   Sinar   Sahabat,   tetapi  
pada  kenyataannya  juga  tidak  dikerjakan  secara  produktif.  Penguasaan  lahan  dan  pemanenan  
dilakukan   oleh  sejumlah  warga   eks   “pemukim   smallholder”   yang   merasa   kurang   puas   dengan  
ganti   rugi   sebesar   50%   atas   lahan   dan   tanaman   sawit   mereka   ketika   diambilalih   untuk  
pembangunan   Bandara.   Tindakan   warga   eks   “pemukim   smallholder”   yang   menduduki   lahan  
kemudian   diikuti   oleh   masyarakat   di   sekitar   Kebun   Ramunia.   Proses   jual-­‐beli   lahan   garapan  
antara   eks   “pemukim   smallholder”   dan   warga   sekitar   yang   turut   menduduki   lahan   dengan  
warga   pendatang   juga   terjadi   di   sana.15   Penguasaan   dan   penggarapan   lahan   oleh   warga  
semakin   intensif   terjadi   pada   tahun-­‐tahun   berikutnya   setelah   beredar   ‘rumor’   di   tengah  
masyarakat   bahwa   tanah   eks   HGU   Kebun   Ramunia   yang   tersisa   memang   sengaja   tidak  
diusahakan   secara   optimal   oleh   pengelola   baru   karena   mereka   hanya   akan   mengambil  

                                                                                                                       
14
Surat Keputusan Pangdam I/BB Nomor: Skep/190/VIII/1997 tanggal 8 Agustus 1997.
15
Personal communication (1 Juni 2018) dengan Mantan Komisioner Komnas HAM RI yang melakukan
penyelidikan atas sengketa lahan dan konflik yang terjadi di Perkebunan Ramunia.

10    
= Kader

keuntungan   atas   Puskopad   yang   hendak   menjual   tanah   tersebut   kepada   pihak   lainnya   untuk  
tujuan   non-­‐pertanian/perkebunan,   menyusul   adanya   rencana   pembangunan   Kota   Baru  
“Kualanamu  Aerotropolis”  di  sekitar  Bandara.16  

Warga   yang   telah   menguasai   lahan   di   areal   eks   Kebun   Ramunia   kemudian   mendirikan  
rumah   tinggal   dan   mengusahakan   lahan   tersebut   menjadi   lahan   pertanian   produktif.   Mereka  
mengganti   tanaman   kelapa   sawit   yang   tersisa   dengan   tanaman   pangan   (jagung,   ketela,   dan  
padi).  Areal  yang  semula  adalah  kebun  sawit  tidak  produktif  dengan  segera  berubah  menjadi  
kantong   pangan   yang   penting   di   Deli   Serdang,   dan   oleh   Pemerintah   Sumatra   Utara   malah  
dianggap  telah  turut  menopang  program  katahanan  pangan  di  sana.17  Setelah  berbagai  proses  
politik   baik   di   Kabupaten   maupun   di   tingkat   Propinsi,   Pemerintah   Daerah   Kabupaten   Dei  
Serdang  pada  sekitar  tahun  2000-­‐2001  memperbolehkan  warga  menggarap  lahan.  Bahkan  pada  
tahun   2002   sebanyak   44   keluarga   warga   yang   mengungsi   dari   Aceh   akibat   konflik   di   Aceh   juga  
diperbolehkan   menempati   lahan   tersebut   dan   menjadi   warga   desa   setempat.   Para   penggarap  
lahan   –   baik   warga   setempat   maupun   warga   pendatang   –   secara   administratif   diakui   sebagai  
penduduk  resmi  Desa  Perkebunan  Ramunia.  

Selama  kurang  lebih  16  tahun  masyarakat  menggarap  lahan  tersebut  dan  hidup  dengan  
aman   hingga   Puskopar   “A”   Dam   I/BB   yang   dibantu   langsung   oleh   pasukan/tentara   aktif   dari  
Kodam  Bukit  Barisan  pada  tahun  2014  berupaya  merebut  dan  menguasai  kembali  tanah  yang  
telah   ditinggalkan.   Upaya   tersebut   melahirkan   konflik   antara   masyarakat   setempat   dengan  
Puskopar  “A”  dan  Kodam  BB.  Masyarakat  menolak  menyerahkan  tanah  dan  mengorganisir  diri  
di   dalam   wadah   perjuangan   bernama   Forum   Masyarakat   Tani   Maju   (FORMAT).   Selain  
FORMAT,  terdapat  juga  kelompok  masyarakat  yang  terlibat  konflik  dengan   Puskopar  “A”  Dam  
I/BB.  Mereka  adalah  masyarakat  yang  tergabung  dalam  Badan  Perjuangan  Masyarakat  Angrek  
Baru   (BPMAB).   Keduanya   mempertahankan   tanah   pemukiman   dan   garapan   mereka   di   lokasi  
yang  berbeda  di  hamparan  eks  Perkebunan  Ramunia.  

     

Perjuangan  Forum  Masyarakat  Tani  Maju  (FORMAT)  

Kelompok  masyarakat  yang  tergabung  dalam  FORMAT  adalah  mereka  yang  menggarap  
tanah   di   perkebunan   kelapa   sawit   Desa   Ramunia   dan   harus   mengungsi   ke   desa   sekitarnya  
                                                                                                                       
16
Idem.
17
Berdasarkan informasi dari Bappeda Provinsi Sumatera Utara dalam bahan presentasinya tanggal 26
November 2014 lahan-lahan “eks” HGU Puskopad A Bukit Barisan yang telah digarap oleh masyarakat berubah
menjadi salah satu lahan pertanian pangan yang produktif yang menopang program ketahanan pangan di
Sumatera Utara.

  11  
 
Keterlibatan Militer dalam Konflik Agraria di Indonesia Pasca reformasi = Working Paper ARC No. 01/WP-KAPPOB/II/2019  

ketika   pemerintah   setempat   mengambil   alih   lahan   tersebut   untuk   pembangunan   Bandara  
Kualanamu   pada   tahun   1996/1997.   Sebagian   dari   mereka   juga   yang   ikut   melakukan  
pendudukan  tanah  eks-­‐HGU  Puskopar  “A”  Dam  I/BB  ketika  Reformasi  tahun  1998.  Sehingga,  
warga   yang   tergabung   di   FORMAT   merasa   berhak   dan   menuntut   agar   hak   atas   tanah  
garapannya  yang  sekarang  tidak  diambil  alih  oleh  Puskopar  “A”  DAM  I/BB.  

FORMAT   menolak   ganti   rugi   yang   ditawarkan   dan   berjuang   mempertahankan   tanah  
dari  upaya  pengusuran  dan  pengosongan  lahan  yang  dilakukan  oleh  Puskopar  “A”  DAM  I/BB.  
Strategi  yang  mereka  lakukan  adalah  tidak  beranjak  dari  lahan  pemukiman  dan  pertaniannya  
dan   melakukan   aksi   masa   menghadang   aparat   TNI   Kodam   BB   yang   melakukan   eksekusi   atas  
lahan  mereka.  Pada  awal  bulan  Desember  2014  masyarakat  menghadang  proses  eksekusi  atas  
lahan   pertanian   mereka   yang   dilakukan   oleh   tim   gabungan   aparat   kepolisian   dan   TNI.  
Dilanjutkan   sebulan   kemudian   (Januari   2015)   dimana   masyarakat   menghentikan   pemagaran  
yang  dilakukan  oleh  TNI  Kodam  BB  di  lahan  yang  hendak  dijadikan  areal  perluasan  bandara.  
Demikian   seterusnya,   pada   bulan   Februari   2015   masyarakat   melakukan   aksi   massa   untuk  
menghentikan  eskavator  yang  sedang  melakukan  pembuatan  parit  di  areal  lahan  mereka  yang  
statusnya  masih  sengketa.  

Selain   berjuang   mempertahankan   tanah   melalui   aksi   masa,   FORMAT   juga   berjuang  
melalui  jalur  hukum.  Bersama  dengan  Komite  Revolusi  Agraria  (KRA)  masyarakat  melakukan  
pengaduan   ke   Komisi   Nasional   Hak   Asasi   Manusia   (Komnas   HAM)   terkait   dengan   aktivitas  
pembongkaran  bangunan  di  atas  tanah  warga  yang  dilakukan  oleh  aparat  militer  dari  Kodam  
Bukit  Barisan.  Atas  pengaduan  masyarakat  tersebut,  tanggal  17  Maret  2015,  Tim  Komnas  HAM  
meninjau  secara  langsung  lahan  sengketa  dan  menghadiri  undangan  masyarakat  dalam  rangka  
mendengarkan   secara   langsung   pengaduan   masyarakat   yang   berkonflik.   Dalam   peninjauan  
tersebut   Komnas   HAM   berpendapat   bahwa,   terdapat   pelangaran   HAM   yang   dilakukan   oleh  
aparat  TNI  terhadap  warga  Ramunia.  Komisioner  Komnas  HAM  –  Dianto  Bachriadi  –  menilai  
Negara   telah   abai   terhadap   warga   Ramunia   untuk   memberi   perlindungan   atas   hak-­‐hak   asasi  
mereka  (Republika.co.id  18  Maret  2015).  

Menindaklanjuti   laporan   masyarakat,   Komnas   HAM   mengadakan   pertemuan   dengan  


berbagai  pihak,  diantaranya  Panglima  Kodam  BB,  Kanwil  BPN  Sumatra  Utara  dan  Pemkab  Deli  
Serdang   untuk   meminta   penjelasan   dan   informasi   atas   tanah   yang   berkonflik   dan   ijin  
pendirian   bangunan   di   lokasi   tersebut.   Sebelumnya,   pada   tanggal   13   Februari   2015   Komnas  
HAM,   sudah   mengeluarkan   surat   kepada   Panglima   Kodam   I   Bukit   Barisan   yang   isinya  
meminta  Kodam  I  Bukit  Barisan  untuk  menunda  eksekusi  atas  lahan  garapan  warga  Ramunia  
dan   menghindari   bentrokan   antara   warga   dengan   TNI   AD   hingga   dicapai   jalan   keluar   atas  

12    
= Kader

sengketa   yang   lebih   berkeadilan.18   Dalam   surat   tersebut   Komnas   HAM   juga   meminta   kepada  
Pangdam  I  BB  untuk  memeriksa  oknum  TNI  yang  melakukan  intimidasi  terhadap  tim  Komnas  
HAM  saat  menghadiri  pertemuan  dengan  masyarakat  pada  tanggal  12  Maret  2015.  

Selain  mengeluarkan  surat  kepada  panglima  Kodam  I  BB,  Komnas  HAM  juga  menyurati  
Panglima   TNI   dan   Menteri   Pertahanan   perihal   tindak   lanjut   pengaduan   sengketa   lahan  
sengketa   perkebunan   Ramunia   untuk   memeriksa   keterlibatan   anggota-­‐anggota   TNI-­‐AD  
reguler   di   jajaran   Kodam   I   Bukit   Barisan,   termasuk   Panglima   Kodam   I   Bukit   Barisan,   dalam  
sengketa   lahan   Kebun   Ramunia   –   yang   pada   dasarnya   adalah   usaha   ekonomi   yang   pernah  
dilakukan  oleh  badan  usaha  koperasi  TNI-­‐AD,  bukan  bagian  langsung  dari  struktur  organisasi  
kerja  dan  operasi  Kodam  Bukit  Barisan.  Komnas  HAM  juga  meminta  Panglima  Kodam  I  Bukit  
Barisan  untuk  menarik  anggota-­‐anggota  TNI  AD  yang    berada  di  lokasi  konflik/sengketa  tanah.  
Hal   itu   perlu   dilakukan   karena   menurut   Komnas   HAM,   pengerahan   kekuatan   TNI   AD   oleh  
Kodam   Bukit   Barisan   untuk   melakukan   pemagaran,   pembebasan   lahan   adalah   tidak   tepat,  
karena   bukan   bagian   dari   tugas   dan   fungsi   TNI.   Surat   dari   Komnas   HAM   juga   ditujukan  
kepada   Menteri   Agraria,   untuk   meninjau   ulang   keberadaan   HGU   Kebun   Ramunia,   apalagi  
telah   bisa   ditunjukkan   bahwa   pihak   pemegang   hak   (Puskopad   Dam   I/BB   atau   Puskopar   “A”  
Dam   I/BB)   telah   menunjukkan   ketidakmampuannya   mengelola   lahan   sejak   tahun   1997.  
Namun   selama   proses   penyelesaian   konflik   sengketa   atas   tanah   tersebut   berlangsung,   proses  
pemagaran   atas   tanah   masyarakat   di   lapangan   terus   dilakukan   oleh   aparat   TNI-­‐AD   yang  
berasal  dari  Kodam  I/Bukit  Barisan.  

Masyarakat   juga   melakukan   aksi   demonstrasi   ke   berbagai   institusi   pemerintah   di  


Sumatera   Utara.   Aksi   menginap   di   DPRD   Sumut   dilakukan   pada   bulan   April   2015.   Aksi  
menginap   ini   dilatarbelakangi   oleh   rasa   tidak   nyaman   warga,   karena   di   desa   mereka   tinggal  
terjadi   berbagai   tindakan   intimidasi   dan   teror   yang   dilakukan   oleh   pasukan   TNI   dari   Kodam  
BB  yang  ditempatkan  di  dalam  lokasi  dan  di  sekitar  eks  Kebun  Ramunia.  Aksi  menginap  yang  
dilakukan   oleh   sebagian   masyarakat   yang   merasa   terancam   ini   mendapat   reaksi   keras   dari  
Pangdam   I   Bukit   Barisan   Mayjen   Edy   Rahmayadi.   Sementara   pihak   parlemen   daerah   relatif  
‘membiarkan’   aksi   unjuk   rasa   menginap   di   pelataran   pinggir   jalan   depan   gedung   DPRD  
Propinsi   sebagai   bentuk   penghormatan   meraka   atas   hak   warga   untuk   menyatakan   pendapat,  
pihak   Kodam   I   Bukit   Barisan   yang   diwakili   oleh   Panglima-­‐nya   menganggap   aksi   tersebut  
menggangu   ketertiban   umum.   Aparat   militer   yang   dipimpin   langsung   oleh   Panglima   Kodam  
Bukit  Barisan  Mayjen  Edy  Rahmayadi  membubarkan  aksi  menginap  tersebut  dengan  cara  yang  
                                                                                                                       
18
Surat Komnas HAM No. 0.822/K/PMT/II/2015 perihal pengaduan warga Ramunia, yang ditandatangani oleh
Komisioner Dianto Bachriadi, tertanggal 13 Fberuari 2015.

  13  
 
Keterlibatan Militer dalam Konflik Agraria di Indonesia Pasca reformasi = Working Paper ARC No. 01/WP-KAPPOB/II/2019  

kasar.  Aksi  kasar  anggota  TNI  ini  diberitakan  di  berbagai  surat  kabar  lokal  dan  nasional  (lihat  
Gambar  2  di  bawah).  

Pada   Gambar   2   di   bawah   terlihat   jelas   Panglima   TNI   Bukit   Barisan,   Edy   Rahmayadi,  
memarahi  dan  menarik  baju  salah  satu  warga  yang  ikut  dalam  aksi  tersebut.  Dalam  peristiwa  
tersebut   juga   turut   hadir   Kapolda   Sumut   Irjen   Pol   Eko   Hadi   Sutedjo,   Gubernur   Sumut   Gatot  
Pujo   Nugroho   dan   Walikota   Medan   Dzulmi   Eldin.   Menurut   penuturan   warga   yang   juga  
dilansir  di  surat  kabar,  pejabat  lain  yang  hadir  tak  berusaha  melerai.  

Gambar  2.  
Liputan  Media  Pembubaran  Aksi  Warga  oleh  Pangdam  I  Bukit  Barisan  

 
Sumber:  Detiknews  (17  april  2015)  

Peristiwa   lain   adalah   ketika   warga   yang   tergabung   dalam   FORMAT   bersama   dengan  
kelompok   mahasiswa   melakukan   aksi   ke   markas   TNI   Bukit   Barisan.   Mereka   bergabung   dan  
menamakan  dirinya  Aliansi  Perjuangan  Tani  Perkebunan  Ramunia.  Tetapi  sebelum  sampai  ke  
markas   TNI   Bukit   Barisan   mereka   dihadang   oleh   aparat   TNI   dan   orang-­‐orang   berpakaian  
preman   yang   tidak   menghendaki   massa   mendatangi   markas   TNI   (beritasumut.com   2015).  
Mereka   dibubarkan   dengan   disertai   kekerasan.   Padahal   aksi   dirancang   sebagai   aksi   damai  
untuk   berdialog   dan   menuntut   keadilan   kepada   salah   satu   institusi   yang   tugas   utamanya  
adalah  pertahanan  negara,  bukan  mengusahakan  perkebunan.  

Sejumlah   aksi,   protes   dan   upaya   lainnya   tidak   mengurangi   tindakan   intimidasi   dan  
kekerasan   yang   dilakukan   oleh   TNI/Kodam   BB   terhadap   warga   di   desa.   Hingga   akhirnya  
sebagian   warga   dengan   sangat   terpaksa   menerima   ganti   rugi   yang   ditawarkan   oleh   Puskopar  

14    
= Kader

“A”   Dam   I/BB.   Ini   perlu   untuk   disoroti:   Mengapa   Puskopar   “A”   Dam   I/BB   memberikan   ganti  
rugi,  jika  mereka  sebagai  pemegang  HGU  merasa  memiliki  hak  atas  tanah  tersebut?  Pemberian  
ganti   rugi   yang   dilakukan   secara   paksa,   bukan   kah   menunjukan   pihak   TNI   ingin   “menyerobot”  
kembali  tanah  eks  Perkebunan  Raimuna?  

Pemaksaan  ganti  rugi  dilakukan  bersamaan  dengan  pemagaran  lahan-­‐lahan  masyarakat  


yang   diikuti   dengan   pembongkaran   seluruh   bangunan   dan   tanaman   pertanian.   Padahal,  
tanaman   warga   dalam   kondisi   siap   panen,   sebagaimana   yang   diceritakan   oleh   pak   Tukimin:  
“Kacang   seminggu   lagi   mau   kutip,   di   doser.   Padahal   gak   pala   di   doser   bakalan   mati   sendiri  
(Kacang   seminggu   lagi   siap   dipanen,   malah   dibongkar   dengan   buldoser.   Padahal   tidak   perlu  
dibongkar  dengan  buldozer  pun  tanaman  itu  akan  mati  dengan  sendirinya).  

Perjuangan  Badan  Perjuangan  Masyarakat  Anggrek  Baru  (BPMAB)  

Badan  Perjuangan  Masyarakat  Anggrek  Baru  (BPMAB)  adalah  organisasi  yang  dibentuk  
oleh   para   pemukim   perkebunan   Ramunia   di   tahun   1992.   Para   pemukim   adalah   keturunan  
buruh   kontrak   asal   pulau   Jawa   yang   didatangkan   oleh   pemerintah   kolonial   Belanda   untuk  
bekerja   di   perkebunan   N.V   Senembah.   Mereka   juga   melanjutkan   pekerjaan   menjadi   buruh  
kebun   saat   perkebunan   nyiur   berpindah   pengelolaannya   kepada   PT   Glorata   di   tahun   1963.  
Anggota   BPMAB   umumnya   mengalami   penggusuran   ketika   perkebunan   melakukan   konversi  
tanaman   dari   kelapa   nyiur   menjadi   kelapa   sawit   di   tahun   1984.   Skema   Proyek   NES  
mensyaratkan   hamparan   perkebunan   yang   luas,   sehingga   pondok-­‐pondok   warga   yang  
sebelumnya  tersebar  di  dalam  areal  kebun  harus  digusur.  Sebanyak  130  Kepala  Keluarga  (KK)  
harus   direlokasi   dan   dikonsentrasikan   di   areal   lahan   seluas   5   hektar,   yang   terletak   di   daerah  
yang  dinamakan  Pondok  Tengah,  tanpa  ganti  rugi  (Suhartono,  Hidayat  &  Swaldi  2015:  10).  

BPMAB   berjuang   menuntut   tanah   yang   berlokasi   di   Dusun   Anggrek   atau   di   Blok  18-­‐25,  
26,  dan  27  seluas  91  hektar  yang  terletak  di  Desa  Perkebunan  Ramunia  (lihat  Gambar  1  di  atas).  
Stretegi   perjuangannya   adalah   aksi-­‐aksi   demonstrasi   hingga   pendudukan   tanah.   Peristiwa  
penggusuran   dan   relokasi   yang   dilakukan   oleh   Puskopad   Dam   II/BB   pada   tahun   1984   pada  
waktu   itu   disikapi   oleh   masyarakat   dengan   pasrah   dan   menerima   saja.   Mereka   tidak   bisa  
berbuat   apa-­‐apa   mengingat   militer   di   rejim   Orde   Baru   adalah   kekuatan   represi   yang   sangat  
tidak  mungkin  ditentang.  Namun  mereka  tetap  mengupayakan  agar  hak  atas  tanahnya  dapat  
kembali.   Untuk   itu   mereka   mulai   mengorganisir   diri   dengan   membentuk   kelompok  
perjuangan  yang  bernama  Badan  Perjuangan  Masyarakat  Angrek  Baru  (BPMAB)  di  tahun  1992.  

  15  
 
Keterlibatan Militer dalam Konflik Agraria di Indonesia Pasca reformasi = Working Paper ARC No. 01/WP-KAPPOB/II/2019  

Di   awal   perjuangannya   –   di   tahun   1992   –   masyarakat   mengirim   surat   ke   Pemerintah  


Kabupaten   Deli   Serdang   dan   DPRD   Sumatera   Utara.   Mereka   mengadukan   nasibnya   dan  
menuntut   untuk   diberikan   hak   atas   tanahnya   di   Blok   18,   25,   26,   dan   27   seluas   91   hektar   di  
Dusun   Anggrek   Baru.   Pada   saat   Komisi   A   DPRD   Sumut   mengundang   untuk   berdialog,   baru  
dijelaskan  oleh  sejumlah  anggoa  DPRD  bahwa  tanah  yang  diperjuangkan  di  Blok  18,  25,  26,  dan  
27   sesungguhnya   bukan   bagian   dari   areal   HGU   Puskopad   Dam   I/BB   (Sebelumnya   bernama  
Puskopad  Dam  II/BB).  Mengetahui  hal  tersebut  masyarakat  mendatangi  Markas  Kodam  I  BB  di  
Jl.   Gatot   Subroto   di   Kota   Medan:   Menuntut   Kodam   Bukit   Barisan   untuk   menunjukkan   bukti  
hak   atas   tanah   dan   mempertanyakan   mengapa   di   areal   yang   sebelumnya   adalah   lahan  
pertanian   dan   pondokan   warga   sekarang   terdapat   papan   (plang)   yang   menyatakan   areal  
tersebut   dikuasai   oleh   Kodam   I   BB.   Saat   itu   perwakilan   warga   diterima   oleh   Letkol   Agus   Utara  
yang  menanggapi  pertanyaan  dan  tuntutan  warga  secara  emosional.  Ia  mengatakan  bahwa  TNI  
tidak   ‘punya’   tanah   di   Desa   Perkebunan   Ramunia.   “Kodam   tidak   punya   tanah,   kodam  
urusannya  perang,  untuk  melindungi  Negara,”  kata  pak  Tukiran  menirukan  ucapan  Letkol  Agus  
Utara   (Suhartono, Hidayat dan Swaldi 2015: 10).   Sekembalinya   ke   kampung,   warga   berbekal  
pernyataan   Letkol   Agus   Utara,   kemudian   mencabut   semua   plang   dan   patok   yang   dipasang  
oleh  Puskopad  Dam  I/BB.  

Setahun   kemudian,   tahun   1993,   lahan   tersebut   ditetapkan   sebagai   lahan   HGU   untuk  
Puskopar  “A”  Dam  I/BB.19  Menyikapi  hal  ini,  masyarakat  kembali  melakukan  aksi  demontrasi  
dan  mengadukan  hal  tersebut  ke  kantor  DPRD  Deli  Serdang  serta  Kantor  Wilayah  BPN  Sumut.  
Di   Kanwil   BPN   Sumu   mereka   minta   ditunjukkan   peta   wilayah   HGU   yang   diberikan   kepada  
Puskopar   “A”   Dam   I/BB.   Penjelasan   dari   pihak   Kanwil   BPN   menunjukkan   bahwa   tanah   yang  
dituntut  masyarakat  berada  di  luar  areal  HGU  yang  diberikan  kepada  Puskopar   “A”  Dam  I/BB.  
Kejelasan   informasi   tersebut   meyakinkan   BPMAB   untuk   kembali   menduduki   lahan   dan  
mengusir  para  pemukim  smallholder  yang  juga  pensiunan  TNI.  

Pada   bulan   Desember   1994   masyarakat   kembali   melakukan   aksi   demonstrasi   menuntut  
kepastian   atas   tanah   yang   mereka   duduki.   Aksi   kali   ini   di   laksanakan   di   tiga   tempat   secara  
bersamaan,   yakni   di   DPRD   Kabupaten   Deli   Serdang,   DPRD   Provinsi   Sumatera   Utara   dan  
sejumlah   institusi   di   Jakarta   seperti   DPR   RI,   BPN   RI,   Menteri   Dalam   Negeri   (Mendagri)   dan  
Komnas  HAM.  Masing-­‐masing  diikuti  oleh  peserta  aksi  yang  berjumlah  200  hingga  250  warga,  
dan   10   orang   delegasi   yang   berangkat   ke   Jakarta.   Pada   aksi   yang   bersamaan   kali   ini,   DPRD  
Sumatera   Utara   mengeluarkan   surat   yang   memerintahkan   Gubernur   Sumatera   Utara   untuk  
                                                                                                                       
19
Keputusan Kepala BPN RI No.3/HGU/BPN/93 tanggal 1 Maret 1993 ditetapkan lahan HGU Puskopar “A”
Dam I/BB Perkebunan Ramunia di Kab. Deli Serdang seluas 575 Hektar.

16    
= Kader

segera  menyelesaikan  sengketa  tanah  antara  masyarakat  dengan  Puskopar  “A”  Dam  I/BB.  Tiga  
bulan  kemudian  Dirjen  Pemerintahan  Umum  dan  Otonomi  Daerah  Departemen  Dalam  Negeri  
RI  mengeluarkan  surat  yang  memerintahkan  Gubernur  Kepala  Daerah  Tingkat  I  Sumut  untuk  
segera   melakukan   penelitian   dan   penyelesaian   penyerobotan   tanah   di   blok   18,   25,   26,   dan   27  
seluas  91  hektar.20  Hal  yang  sama  juga  dilakukan  oleh  pemerintahan  desa  dan  kecamatan  yang  
mengeluarkan   surat   kepada   masyarakat   yang   menegaskan   hak   mereka   atas   tanah   yang  
diduduki.   Namun   hingga   saat   ini   masyarakat   belum   memperoleh   surat   pelepasan   tanah  
tersebut  dari  Puskopar  “A”  Dam  I/BB.  

Bandara  Kualanamu  dengan  Konsep  Aerotropolis  di  Sumatera  Utara  

Upaya  Kodam  Bukit  Barisan  untuk  merebut  kembali  tanah  seluas  203,94  hektar  ternyata  
terkait   dengan   posisinya   yang   sangat   strategis   setelah   adanya   pembangunan   dan   rencana  
rencana  pengembangan  Bandara  Kualanamu.  Bandara   Kualanamu  sendiri  mulai  dioperasikan  
pada   tahun   2013,   dan   baru   diresmikan   pada   tahun   2014   oleh   Presiden   Susilo   Bambang  
Yudhoyono   (SBY).   Berselang   3   bulan   setelah   diresmikan,   PT   Angkasa   Pura   II   mulai  
mempersiapkan   realisasi   pengembangan   Bandara   Kualanamu   tahap   II   dan   tahap   III.  
Pembangunan   tahap   II   ditargetkan   untuk   menampung   17   juta   penumpang   dan   tahap   3  
direncakan  akan  menampung  24  juta  penumpang  per-­‐tahun.21  

 
Gambar  3.  Konsep  Disain  ‘Airport  City’  Bandara  Kualanamu  

 
Sumber  :  Skyscrapercity.com  
                                                                                                                       
20
Surat Nomor: 593/747/PUOD, tanggal 7 Maret 1995.
21
Lihat pemberitaan media yang dapat diakses di   http://id.beritasatu.com/home/ap-2-siapkan-disain-bandara-
kualanamu-tahap-dua/81200

  17  
 
Keterlibatan Militer dalam Konflik Agraria di Indonesia Pasca reformasi = Working Paper ARC No. 01/WP-KAPPOB/II/2019  

Untuk   menjalankan   rencana   Tahap   II   dan   III,   pemerintah   dan   PT   Angkasa   Pura   II  
mengajak  pengusaha  swasta  untuk  berpartisipasi.  PT  Angkasa  Pura  II  menawarkan  dua  paket  
investasi   ke   pengusaha   swasta   untuk   menjalankan   rencana   tahap   II   senilai   11   triliun   rupiah.  
Investasi   Paket   1   senilai   Rp.   7   triliun   mencakup   pengembangan  runway   untuk  melayani  
penerbangan   pesawat   berbadan   lebar   –   seperti   Airbus   380-­‐800   –   dan   perluasan   areal   cargo  
yang   luasnya   hampir   dua   kali   lipat   (dari   13.450   meter   persegi   menjadi   24.715   meter   persegi).  
Sementara   Paket   II   senilai   Rp   4   triliun   untuk   pengelolaan   lahan   sekitar   200   hektar   guna  
pengembangan  area  komersial  yang  berada  di  luar  terminal  penumpang.  Pengembangan  areal  
komersial   tersebut   dibangun   dengan   konsep  Airport   City  termasuk   di   dalamnya   pembangunan  
hotel   bintang   3,   4,   dan   5,   hypermarket,   gedung   perkantoran,  taman-­‐taman   (theme   parks),  
lapangan  golf,  rumah  makan  dan  restoran,  gedung  pertemuan,  rumah  sakit,  bioskop,  dan  lain  
sebagainya.  Hingga  Januari  2018  sudah  ada  lima  investor  yang  berminat  dalam  pengembangan  
Bandara  Kualanamu.22  

Gambar  4.  
Master  Plan  Bandara  Internasional  Kualanamu  dengan  Konsep  Aerotropolis  

 
Sumber  :  Skyscrapercity.com  

Dengan  konsep  Airport  City,  Bandara  Kualanamu  selain  menyediakan  jasa  penerbangan  
konvensional  bagi  maskapai  penerbangan  dan  penumpangnya  juga  menjalankan  fungsi  bisnis  
secara   menyeluruh   melalui     pengembangan   fasilitas   dan   jasa   komersial   non-­‐penerbangan   yang  

                                                                                                                       
22
Lihat pemberitaan media yang dapat diakses di https://www.liputan6.com/bisnis/read/3221804/5-investor-
minati-pengembangan-bandara-kualanamu

18    
= Kader

bertujuan  untuk  mengenjot  pendapatan  non-­‐aero.  Dalam  konsep  pengembangan  kota  terkini,  
rencana   pengembangan   Bandar   Kualanamu   ini   sejalan   dengan   konsep   aerotropolis.   Dalam  
aerotropolis   bandara   akan   menjadi   pusat   kegiatan   yang   dikelilingi   oleh   berbagai   fasilitas  
pendukung  yang  terletak  di  dalam  pagar  maupun  di  luar  pagar  bandara  yang  didorong  menjadi  
pusat  pertumbuhan  ekonomi  baru.  Konsep  ini  membuka  kesempatan  besar  bagi  para  pebisnis  
untuk  bertemu  dan  membuka  peluang  bisnis  baru  yang  lebih  besar  di  lokasi-­‐lokasi  lain.  Suatu  
kombinasi  antara  pembangunan  proyek  infrastruktur  bandara  jangka  panjang  dan  pembukaan  
kapasitas-­‐kapasitas  produksi  baru  bagi  jalannya  sirkulasi  kapital  (Harvey  2010).  

Radius  pengembangan  wilayah  aerotropolis  Kualanamu  direncanakan  berjarak  sejauh  30  


km   dari   lokasi   bandara.   Tujuan   utamanya   adalah   menciptakan   super   koridor   ekonomi   yang  
dapat  mengintegrasikan  simpul-­‐simpul  jalur  transportasi  di  Sumatera  Utara  seperti  pelabuhan  
Belawan  -­‐  Bandara  Kualanamu  -­‐  Pelabuhan  Kuala  Tanjung  untuk  mendukung  pengembangan  
kawasan   strategis   nasional   (KSN).   KSN   di   propinsi   ini   menghubungkan   titik-­‐titik   lokasi  
penting   yang   dikenal   dengan   istilah   ‘Mebidangro’   atau   Medan-­‐Binjai-­‐Deli   Serdang-­‐Karo   dan  
wilayah   industri   terpadu   di   Sumatra   Utara,   yaitu   Kawasan   Industri   Sei   Mangke   (Kawasan  
Ekonomi   Khusus   [KEK]   Sei   Mangke),   KEK   Sei   Tanjung,   dan   kawasan   industri   lainnya   yang  
dikembangkan   oleh   BUMN,   BUMD   dan   swasta   (Beritatrans.com   16   Oktober   2014).   Pada  
dasarnya   konsep   ini   ditujukan   untuk   mengakomodir   kepentingan   bisnis   dengan   Bandara  
Kualanamu   sebagai     infrastruktur   penting   di   Sumatera   Utara   dalam   pasar   global   bagi  
pergerakan   dan   sirkulasi   kapital,   barang,   jasa,   dan   manusia   berdasarkan   konsep   efisiensi   dan  
efektivitas  dalam  kegiatan  bisnis  dan  ekonomi.  

Skema   pengembangan   aerotropolis   Kualanamu   membutuhkan   ketersediaan   lahan   yang  


cukup   besar.   Sebuah   iklan   juga   telah   dibuat   untuk   mengundang   investor   berinvestasi   di   atas  
tanah   seluas   100   km2   yang   bertuliskan   'tersedia   untuk   pembangunan'   di   luar   areal   bandara  
Kualanamu.   Pemerintah   Kabupaten   Deli   Serdang   sudah   menyesuaikan   rencana   tata   ruang  
wilayah   dengan   menyusun   draft   Perubahan   Rancangan   Tata   Ruang   Wilayah   (RTRW)  
Kabupaten   Deli   Serdang   tahun   2007-­‐2027   yang   juga   diintegrasikan   dengan   Rancangan  
Peraturan   Daerah   tentang   RTRW   Sumatera   Utara   tahun   2012-­‐2032.   Dalam   RTRW   Kabupaten  
Deli   Serdang   dinyatakan   bahwa   Kecamatan   Pantai   Labu   dan   Kecamatan   Beringin   adalah  
kawasan   strategis   untuk   rencana   pengembangan   Bandara   Kualanamu,   sejalan   dengan  
Rancangan   Perda   RTRW   Sumatera   Utara   yang   menyatakan   bahwa   wilayah   tersebut   adalah  
wilayah  utama  pembangunan  transportasi  udara.  

Perubahan   tata   ruang   untuk   pengembangan   Bandara   Kualanamu   secara   langsung  


mengancam   kehidupan   masyarakat   di   Desa   Ramunia   dan   masyarakat   di   sekitarnya.   Desa  

  19  
 
Keterlibatan Militer dalam Konflik Agraria di Indonesia Pasca reformasi = Working Paper ARC No. 01/WP-KAPPOB/II/2019  

Ramunia  sendiri  berdasarkan  disain  konsep  aerotropolis  Kualanamu  (Gambar  3  dan  4  di  atas)  
akan  diubah  menjadi  bagian  dari  areal  business  park  (wilayah  bisnis  dan  perkantoran).  Karena  
itu,   lokasi   tanah   yang   berbatasan   langsung   dengan   areal   Bandara   Kualanamu   dan   rencana  
pengembangannya  dipastikan  menjadi  rebutan  para  pihak  terutama  kelompok  pemilik  modal,  
tidak  terkecuali  kelompok  militer  Kodam  Bukit  Barisan  yang  pernah  menguasai  lahan  disana.  
Karena   alasan   ini,   maka   Kodam   Bukit   Barisan   melalui   Puskopar   “A”   Dam   I/BB   mengklaim  
kembali   tanah   eks   HGU   yang   sejak   tahun   1998   tidak   lagi   diusahakan   atau   ditelantarkan   dan  
telah  digarap  secara  produktif  oleh  masyarakat  Desa  Ramunia.  

Komodifikasi  dan  Privatisasi  Tanah  oleh  TNI  AD  Kodam  Bukit  Barisan  

Upaya   Puskopar   “A”   Dam   I/BB   untuk   menguasai   tanah   eks   Kebun   Ramunia   telah  
dilakukan   sejak   Bandara   Kualanamu   sedang   dibangun   –   sekitar   tahun   2012.   Pada   saat   itu,  
Pangdam   I   Bukit   Barisan   Edy   Rahmayadi   membentuk   Tim   Penyelesaian   Pembebasan   dan  
Ganti   Rugi   Tanah   Perkebunan   Ramunia,   yang   kemudian   membuat   kesepakatan   bersama  
(Memorandum  of  Understanding/MoU)  dengan  dua  orang  perwakilan  masyarakat  penggarap  –  
Sdr.   Ponirin   dan   Sdr.   Prasojo.   Kesepakatannya   tertuang   dalam   Nomor   MoA/01/VII/2011-­‐
Puskopkar   “A”   BB   tanggal   19   Juli   2011   dengan   Eks   Pemukim   Smallholder   dan   Perwakilan  
Masyarakat   Penggarap,   yang   isinya   Puskopar   “A”   DAM   I/BB   akan   memberikan   dana  
kompensasi  lahan  kepada  sejumlah  penggarap  sebesar  Rp.  10.000/m2.  Harga  tersebut  berlaku  
bagi   penggarap   yang   di   atas   tanahnya   terdapat   rumah   atau   bangunan   lainnya   berdasarkan  
penilaian   Tim   Terpadu   yang   ditunjuk.   Selain   dana   kompensasi,   penggarap   yang   memilki  
rumah/bangunan   akan   menerima   lahan   pengganti,   masing-­‐masing   lahan   seluas   400   m2   di  
lokasi  yang  telah  disiapkan.  

Kesepakatan   ini   berlanjut   dengan   proses  pengukuran   ulang   di   sisa   lahan  eks   HGU   seluas  
203,94  hektar  pada  pertengahan  tahun  2013.  Prosesnya  berlangsung  hampir  dua  tahun,  hingga  
pada  tanggal  13  Januari  2015  Tim  Terpadu  mendirikan  posko  untuk  melayani  pembayaran  ganti  
rugi   di   Desa   Perkebunan   Ramunia.   Pada   saat   yang   sama,   alat   berat   untuk   meratakan   areal  
lahan   pertanian   dan   pemukiman   juga   hadir   di   desa,   sehingga   masyarakat   merasa   dipaksa  
untuk   menerima   ganti   rugi.   Warga   pada   saat   itu   tidak   punya   pilihan   lain   karena   prosesnya  
juga   bersamaan   dengan   pembangunan   pagar   tembok   pembatas   yang   mengelilingi   lahan   eks  
HGU  yang  diambil  alih.  Kesatuan  militer  dari  Yon  Armed  2/Tarik  dan  Yonif  121/MK  juga  turut  
mengawal   keseluruhan   prosesnya.   Selain   itu,   di   sekitar   desa   telah   tersebar   puluhan   pasukan  
TNI   AD   Kodam   Bukit   Barisan   yang   bersenjata   lengkap   (Surat   Komnas   HAM   No  

20    
= Kader

0.822/K/PMT/II/2015   tanggal   13   Februari   2015   kepada   Pangdam   I   BB).   Untuk   mempertegas  


wilayah   akuisisinya,   seperti   dapat   dilihat   di   Gambar   5   di   bawah,   juga   dipasang   papan   yang  
bertuliskan   bahwa   tanah   sudah   dimiliki   oleh   Puskopar   “A”   Dam   I/BB.   Papan   pengumuman  
ditancapkan  di  tengah-­‐tengah  perkampungan  masyarakat  di  Desa  Ramunia.  

Gambar  5.  
Papan  Pemberitahuan  Tanah  Milik  Puskopar  “A”  Dam  I/Bukit  Barisan  
di  Tengah  Pemukiman  dan  Lahan  Garapan  Warga  

 
Sumber:  beritasumut.com  (11  Januari  2015)  

Untuk   memperlancar   proses   pembayaran   ganti   rugi,   Puskopar   “A”   Dam   I/BB   juga  
membentuk   Tim   lain   untuk   membujuk   sejumlah   penggarap   agar   mau   menerima   ganti   rugi  
dengan   segera.   Tim   ini   terdiri   dari   beberapa   anggota   masyarakat   yang   ditugasi   untuk  
mempengaruhi   masyarakat   lainya   agar   mau   menerima   ganti   rugi.   Prasojo,   yang   sebelumnya  
adalah  warga  masyarakat  yang  tergabung  dalam  BPMAB,  diduga  digunakan  oleh  Puskopar  “A”  
Dam  I/BB  untuk  mengajak  masyarakat  yang  tergabung  dalam  BPMAB  di  Dusun  Anggrek  Baru,  
khususnya   yang   tinggal   di   Blok   18,   agar   menerima   ganti   rugi.   Ada   11   orang   yang   terlibat  
membantu   Prasojo   untuk   mempengaruhi   masyarakat   agar   bersedia   menerima   ganti   rugi,  
karena  itu  tim  ini  di  kalangan  masyarakat  dikenal  dengan  sebutan  Tim  11.  Setiap  anggota  tim  
akan   menerima   imbalan   sebesar   Rp.   1   juta   jika   berhasil   mengajak   satu   anggota   masyarakat  
untuk  menerima  ganti  rugi  yang  ditawarkan  oleh  Puskopar  “A”  Dam  I/BB.  

Di   saat   yang   sama,   berdasarkan   penjelasan   dari   Kantor   Pertanahan   (Kantah)   Kab.   Deli  
Serdang,  di  atas  tanah  eks  Hak  Guna  Usaha  (HGU)  yang  sudah  dikuasai  warga  tersebut  sedang  
diproses  perubahan  status  lahan  dari  HGU  ke  Hak  Guna  Bangunan  (HGB).23  Perubahan  status  

                                                                                                                       
23
Informasi berdasarkan laporan investigasi Komnas HAM sebagaimana yang dimuat dalam surat rekomendasi
untuk Menteri Agraria perihal Tindak Lanjut Pengaduan Sengketa Lahan Perkebunan Ramunia Deli Serdang.

  21  
 
Keterlibatan Militer dalam Konflik Agraria di Indonesia Pasca reformasi = Working Paper ARC No. 01/WP-KAPPOB/II/2019  

lahan   ini   dimaksudkan   untuk   mempermudah   proses   transasksi   jual   beli   di   masa   mendatang,  
sebagaimana   yang   disampaikan   oleh   Pangdam   I   Bukit   Barisan   kepada   pihak   Komnas   HAM  
dalam   pertemuan   tanggal   16   Maret   2015.24   Hal   ini   menunjukkan   bahwa   keberadaan   dan   hak-­‐
hak   warga   selama   ini,   khususnya   ketika   Puskopar   “A”   Dam   I/BB   tidak   lagi   mengusahakan  
tanah   tersebut,   diabaikan   oleh   Negara.   Sebaliknya,   kelompok   militer   –   dalam   hal   ini   aparat  
militer   dari   Kodam   I   Bukit   Barisan   –   justru   menggunakan   kekuatan   dan   posisinya   sebagai  
apparatus  Negara  untuk  mengusir  warga  dengan  dalih  penguasaan  lahan  yang  pernah  dimiliki  
sebelumnya,   yang   tujuan   sesungguhnya   hanyalah   untuk   kepentingan   ekonomi   dari   bisnis  
pertanahan  akibat  rencana  perubahan  fungsi  kawasan  –  sebagaimana  layaknya  para  calo  atau  
spekulan  tanah.    

Rencana  Pembangunan  PLTU  di  Batang  dan  Konflik  Agraria  

Kebutuhan   listrik   sebesar   35   ribu   MW   salah   satunya   akan   dipenuhi   dari   Pembangkit  
Listrik   Tenaga   Uap   (PLTU)   yang   dibangun   di   Kabupaten   Batang,   Jawa   Tengah.   Rencana  
pembangunannya   berada   di   pesisir   pantai   utara   kabupaten   Batang,   di   atas   tanah-­‐tanah  
pertanian   warga   yang   ada   di   desa   Ujung   Negoro,   Karang   Geneng,   Ponowareng,   Wonorekso,  
dan   Roban   Kecamatan   Kandeman,   Kabupaten   Batang   dengan   total   luas   wilayah   350-­‐700   Ha  
(Kontan.co.id   10   Januari   2013).   Secara   formal   dikatakan   pembangunan   PLTU   Batang  
berkapasitas   2x1000   MW   ditujukan   untuk   pemenuhan   kebutuhan   industri   di   Pulau   Jawa,  
dengan  dalih  untuk  pemenuhan  kebutuhan  energi  rumah  tangga  di  Indonesia  (Safitri  2014:  31).  
Sementara,  warga  yang  akan  terdampak  akibat  pembangunan  PLTU  tersebut  –  khususnya  yang  
berada   di   lima   desa   di   atas   –   tidak   hanya   mereka   yang   kehilangan   tanah   pertaniannya   saja,  
melainkan  juga  mereka  yang  bermata  pencaharian  sebagai  nelayan.  Bagi  nelayan,  mereka  akan  
kehilangan   wilayah   tangkapannya   akibat   dari   limbah   PLTU   yang   akan   dialirkan   ke   wilayah  
perairan   selain   karena   ekosistemnya   terganggu   akibat   pembangunan   fisik   di   sekitar   wilayah  
daratannya.  

Akar   dari   konflik   agraria   tersebut   disebabkan   oleh   kebijakan   negara   yang   cenderung  
menempatkan   pembangunan   listrik   untuk   pemenuhan   kebutuhan   Industri   lebih   penting  
ketimbang   pemanfaatan   sumberdaya   dan   lingkungan   untuk   mendukung   penghidupan  
(livelihood)  masyarakat  setempat.  Konfliknya  diawali  dengan  penetapan  yang  dikeluarkan  oleh  
Pemerintah   Kabupaten   Batang   tentang   lokasi   kawasan   pantai   Ujung   Negoro   Kecamatan  

                                                                                                                       
24
Surat rekomendasi Komnas Ham perihal Tindak Lanjut Pengaduan Sengketa Lahan Perkebunan Ramunia Deli
Serdang kepada Menteri Agraria dan Tata Ruang.

22    
= Kader

Kandemen   sebagai   lokasi   pembangunan   PLTU   Batang.25   Penetapan   juga   mengabaikan  


keberadaan   lokasi   tersebut   yang   masuk   dalam   kawasan   konservasi   laut.26   Pihak   pemerintah  
kabupaten   lebih   memilih   lokasi   tersebut   dibanding   lokasi   lainnya   meskipun   konsekuensinya  
adalah   mengubah   sejumlah   aturan   agar   daerah   konservasi   tersebut   menjadi   “layak”   (uraian  
lebih  lengkap  bisa  dilihat  di  Safitri  2014  dan  2017).  

Proyek   PLTU   Batang   diberikan   kepada   Konsorsium   Perusahaan   yang   bernama   PT  


Bimasena  Power  Indonesia  (BPI).  PT  BPI  adalah  konsorsium  atau  gabungan  dari  3  perusahaan  
–   yakni   Itochu   Corp   dan   J-­‐Power   Corp   dari   Jepang   dan   PT   Adaro   dari   Indonesia.  Itochu   atau  
Itochu  Corporations  adalah  perusahaan  Jepang  yang  bergerak  di  berbagai  jenis  bidang  industri,  
seperti   tekstil,   mesin,   metal,   mineral,   energi,   kimia,   pangan,   teknologi   informasi   dan  
komunikasi,   keuangan   dan   bisnis   investasi   lainnya   –   yang   operasinya   di   berbagai   Negara  
termasuk   di   Indonesia   (www.itochu.co.jp/en/about/).   Sementara   J-­‐Power   adalah   perusahaan  
Jepang   yang   menyediakan   teknologi   penyediaan   energi   dengan   biaya   murah  
(www.jpower.co.jp/english/company_info/jpower/aisatu/index.html).   Sementara   pasokan  
batubara   untuk   operasi   PLTU   ini   akan   diperoleh   dari   pasokan   dari   PT   Adaro.   Tambang   batu  
bara   adalah   bisnis   utama   dari   PT   Adaro.   Jadi,   Konsorsium   PT   BPI   adalah   pemilik   PLTU   yang  
akan   memproduksi   listrik   yang   kan   disalurkan   ke   gardu-­‐gardu   induk   milik   ini   PLN   sebelum  
disalurkan  ke  konsumer.    

Proyek   PLTU   Batang   akan   dibangun   dan   dioperasikan   oleh   PT   BPI   selama   25   tahun.  
Dengan   skema   Public   Private   Partnership   (PPP),   setelah   25   tahun   akan   diserahkan   kepada  
Negara,   dikuasakan   ke   PT   PLN   (Perusahaan   Listrik   Negara)   untuk   pengelolaan   lebih   lanjut.  
Hal   itu   mengikuti   kesepakatan   dalam   Power   Purchase   Agreement   (PPA)   dimana   PT   BPI  
mengikatkan   diri   ke   Negara,   khususnya   PT   PLN,   sebagai   konsumen   hasil   produksinya,   yaitu  
listrik.  

Proyek  ini  mulai  dikerjakan  pada  tahun  2011  tetapi  tersendat-­‐sendat,  tidak  sebagaimana  
direncanakan.   Direncanakan   pembangunan   fisik   instalasi   PLTU   bisa   segera   dilangsungkan  
setahun  pembebasan  lahan  diselesaikan  yang  direncanakan  tidak  akan  memakan  waktu  lebih  
dari   setahun.   Tetapi   penolakan   warga   untuk   menyerahkan   lahannya   membuat   rencana  
pembangunan  fisik  instalasi  jadi  molor  lebih  dari  2  tahun.  Selain  itu,  pada  kenyataannya  juga  

                                                                                                                       
25
Keputusan Bupati Batang No, 523/283/2005, PP. No tahun 2008 tentang RTRWN, Perda RTRW Jateng No. 6
tahun 2010 tentang RTRW Jateng 2009-2029.
26
Keputusan Bupati Batang Nomor 523/306/2011 tentang perubahan atas keputusan Bupati Batang No,
523/283/2005 tentang penetapan kawasan konservasi laut daerah pantai Ujung Negoro-Roban Kabupaten
Batang.

  23  
 
Keterlibatan Militer dalam Konflik Agraria di Indonesia Pasca reformasi = Working Paper ARC No. 01/WP-KAPPOB/II/2019  

masih   ada   hambatan   yang   berkaitan   dengan   pencairan   kredit   dari   Bank   Kerjasama  
Internasional  Jepang  (JBIC,  Japan  Bank  International  Cooperation).27  

Keterlibatan  Kodim  Batang  dalam  Konflik  Agraria  untuk  PLTU  Batang  

Akibat   penolakan-­‐penolakan   warga,   proses   pembebasan   lahan   di   lokasi   pembangunan  


PLTU   Batang   melibatkan   Kodim   Batang.   Ada   dua   faktor   yang   mempengaruhi   keterlibatan   TNI  
dalam   konflik   agraria   ini.   Pertama,   proyek   PLTU   Batang   merupakan   salah   satu   megaproyek  
strategis   nasional   yang   masuk   dalam   kebijakan   MP3EI   di   era   pemerintahan   Susilo   Bambang  
Yudhoyono  (SBY)  (sekarang  dituangkan  dalam  RPJMN  Pemerintahan  Jokowi).28  Sebagai  salah  
satu  proyek  strategis  nasional,  maka  TNI  dapat  dilibatkan  untuk  upaya  pengamanan  di  setiap  
proses  pembangunannya.  Proyek  strategis  nasional  ini  juga  terkait  dengan  konsep  “objek  vital  
nasional”   sebagaimana   tertuang   di   dalam   Keppres   No.   63/2004   tentang   Pengamanan   Objek  
Vital   Nasional.29   Di   dalam   Keppres   ini   ditegaskan   bahwa   dibutuhkan   keterlibatan   kelompok  
militer  dalam  pengamanan  objek  vital  nasional  yang  ditunjuk.  Selain  itu,  TNI,  pada  tahun  2015,  
sudah   menandatangani   nota   kesepahaman   dengan   PT   PLN   untuk   proses   pengujian   batubara  
dan   pengamanan   jalur   transmisi.   Nota   kesepahaman   ini   saling   mendukung   dengan  
pembangunan   PLTU   Batang.     Selain   itu   PP   No.   2   Tahun   2015   mengindikasikan   dapat  
dikerahannya   kesatuan   TNI   dalam   upaya   penanganan   konflik   sosial   yang   sesungguhnya  
menjadi  tugas  dari  kepolisian.  

Kedua,  faktor  kepentingan  ekonomi  kelompok  militer  dengan  dalih  memuluskan  proses  
pembangunan   PLTU   Batang   untuk   mendapatkan   peluang   ekonomi   selanjutnya   setelah   PLTU  
beroperasi.  Kepentingan  ekonomi  ini  dibangun  melalui  relasi  antara  Bupati  Batang  Yoyok  Puji  
Sudibyo  (Bupati  Batang  periode  2012-­‐2017)  selaku  mantan  prajurit  aktif  TNI  sebelum  menjadi  
Bupati   dan   Komandan   Kodim   Batang   Letkol   Aminton   Manurung.   Pada   masa   pendidikan  
                                                                                                                       
27
Personal communication (1 Juni 2018) dengan Mantan Komisioner Komnas HAM RI yang menangani kasus
pelanggaran HAM di Proyek PLTU Batang.
28
Proyek PLTU Batang sendiri berada di urutan pertama di antara daftar proyek MP3EI berdasarkan pada nilai
investasinya. Diperkirakan Proyek PLTU Batang bernilai sekitar Rp 37 trilyun (USD 4 milyar). Selain itu
Proyek PLTU Batang juga menjadi proyek percontohan pertama penggunaan Skema PPP (Publik-Private-
pertnersihip) dalam desain Masterplan Percepatan dan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI). Jika skema
(PPP) tersebut berhasil dibangun di PLTU Batang maka akan menjadi preseden yang baik bagi pemerintah di
mata swasta sekaligus akan menjadi tolak ukur bagi penggunaan Skema PPP dalam proyek MP3EI lainnya.
Untuk merelalisasikan pembangunan PLTU Batang, Pemerintah Indonesia memberikan perlakuan khusus bagi
PT BPI berupa pemberian instentif berupa jaminan resiko bagi perusahaan, dan pemberian kemudahan bagi
perusahaan untuk menentukan sendiri lokasi pembangunan (Safitri 2014: 58-59).
29
Di dalam kepres No. 63 Tahun 2004 walaupun tidak secara ekplisit menyebutkan listrik sebagai objek vital
nasional namun undang tersebut memberi ketentuan bahwa yang disebut objek vital nasional adalah proyek yang
menghasilkan produksi yang ditujukan untuk kebutuhan pokok sehari-hari (pasal 2 ayat 1).

24    
= Kader

kemiliteran   pada   tahun   1994,   keduanya   adalah   taruna   satu   angkatan   di   Akademi   Militer  
(AKMIL)  di  Magelang.  Yoyok,  panggilan  Bupati  Batang,  pada  tahun  2006  memutuskan  untuk  
pensiun   dini   dan   memilih   fokus   untuk   membesarkan   usaha   garmen   yang   sudah   dirintisnya  
saat  masih  bertugas  sebagai  prajurit  TNI  AD  di  Papua.  Hingga  tahun  2012  ia  menjabat  sebagai  
Direktur   Utama   di   PT   Smile   Papua   dan   PT   Papua   Maju   Sejahtera.   Hubungan-­‐hubungan  
pertemanan   yang   dibangun   sejak   lama   dalam   unit   kemiliteran   menjadi   faktor   penting  
dilibatkannya   Kodim   Batang   dalam   proses   pembebasan   tanah   untuk   pembangunan   PLTU  
Batang.  

Di   dalam   kampanye   saat   Pilkada   Bupati   di   Kabupaten   Batang,   Yoyok   Puji   Sudibyo  
bersama   dengan   sejumlah   aktivis   lingkungan   di   Batang   (Go-­‐gren,   Green   Peace)   dan  
masyarakat   yang   menolak   pembangunan   PLTU   Batang   berjanji   akan   menghentikan   proyek  
PLTU   Batang   jika   terpilih   sebagai   Bupati   Batang.   Karena   itu,   Yoyok   memenangkan   suara  
mutlak   di   desa-­‐desa   yang   akan   terdampak   dari   pembangunan   PLTU   yang   membantunya  
memangkan   Pilkada.   Namun,   dinamika   politik   di   tingkat   kabupaten   dan   tekanan-­‐tekanan  
yang   datang   dari   pemerintah   propinsi   dan   terutama   dari   pemerintah   pusat   –   khususnya  
Kementrian   Koordinator   Ekonomi   dan   Industri   yang   bertanggung   jawab   ‘mengamankan’  
proyek-­‐proyek   MP3EI   –   membuat   Bupati   Batang   terpilih   tidak   memenuhi   janjinya.   Bahkan  
kemudian   berbalik   menjadi   pendukung   pembangunan   PLTU.   Penuturannya   kepada   Komnas  
HAM  mengatakan  bahwa  proyek  ini  penting  karena  sejumlah  investasi  telah  mengantri  untuk  
masuk   ke   Batang,   yang   dampaknya   adalah   pembangunan   ekonomi   yang   lebih   untuk  
kabupaten   yang   dipimpinnya.   Selain   tekanan-­‐tekanan   politik,   latar   belakangnya   sebagai  
pengusaha  tampaknya  berpengaruh  dalam  pengambilan  keputusan  untuk  mendukung  proyek  
ini.  

Untuk   itu,   Bupati   Yoyok   membentuk   Tim   Gabungan   untuk   pembebasan   lahn   yang  
disahkan   dengan   SK   Bupati.   Dalam   SK   Bupati   tersebut   Kodim   Batang   sebagai   bagian   dari  
Muspida   dilibatkan   untuk   melancarkan   proses   pembebasan   lahan.   Secara   kebetulan  
Komandan   Kodim   Batang   saat   itu   adalah   teman   seangkatannya   di   Magelang,   sehingga  
memudahkan   proses   ‘koordinasi’   jika   terjadi   masalah.   Bahkan   pelibatan   aparat   dari   Kodim  
Batang   tidak   menunggu   adanya   masalah   “yang   tidak   bisa   ditangani   oleh   Kepolisian”.   Kodim  
Batang   bertindak   proaktif   untuk   memaksa   warga   menerima   rencana   proyek,   dan   menekan  
para  pemilik  tanah  untuk  menerima  ganti  rugi  yang  disiapkan  oleh  PT  BPI.  

  25  
 
Keterlibatan Militer dalam Konflik Agraria di Indonesia Pasca reformasi = Working Paper ARC No. 01/WP-KAPPOB/II/2019  

Menurut  Salim  –  perwakilan  dari  organisasi  perlawanan  warga,  yakni  Forum  UKPWR,30  
pada   5   Maret   2013   Tim   Gabungan   mendatangi   warga   pemilik   lahan   di   rumahnya   masing-­‐
masing   dan   meminta   agar   mereka   menyerahkan   tanahnya.   Pada   saat   itu   perlawanan   warga  
sudah  cukup  masif  dan  diikuti  dengan  pemasangan  ‘stiker’  dan  corat-­‐coret  penolakan  di  setiap  
rumah   –   tidak   hanya   rumah-­‐rumah   para   pemilik   tanah   –   dan   patok-­‐patok   kayu   untuk  
mengumumkan   tanah   tidak   hendak   dijual.   Stiker   penolakan   bertuliskan   “Tolak   PLTU  
Selamatkan   Konservasi”   dan   corat-­‐coret   “Tolak   PLTU   Harga   Mati”   terpasang   dan   tertulis   di  
hampir   seluruh   pintu   dan   jendela-­‐jendela   rumah   warga.   Sementara   patok-­‐patok   penolakan  
lahan  untuk  dijual  terpasang  di  sejumlah  sudut  lahan  pertanian  yang  menjadi  milik  warga  dan  
menjadi   sumber   penghidupan   banyak   keluarga   di   desa   terdampak   proyek   (lihat   Gambar   6   di  
bawah).  

 
Gambar  6.  
Stiker,  Coret-­‐coretan  dan  Patok  Penolakan  terhadap  PLTU  Batang  

 
Sumber:  Foto-­‐foto  koleksi  pribadi  Dianto  Bachriadi  (foto  diambil  pada  5  April  2013)  

Atas  aksi  pemasangan  stiker  dan  corat-­‐coret  serta  pemasangan  patok  ini  sejumlah  aparat  
tentara   yang   menyatakan   diri   sebagai   Tim   Gabungan   melakukan   pencopotan   stiker   secara  
paksa,   memaksa   warga   untuk   menghapus   coretan-­‐coretan   yang   mereka   buat   pada   rumah  
mereka   sendiri,   dan   melakukan   pencabutan-­‐pencabutan   paksa   atas   patok-­‐patok   yang  
menegaskan  penolakan  untk  menjual  tanah.  Mereka  masuk  ke  halaman-­‐halaman  rumah  tanpa  
ijin,   mencopoti   stiker-­‐stiker   yang   terpasang   di   pintu   dan   jendela   rumah,   bahkan   masuk   ke  
dalam   rumah   untuk   memeriksa   dan   mencopot   stiker-­‐stiker   yang   dipasang   di   dalam   rumah  
                                                                                                                       
30
UKPWR adalah forum warga yang dibentuk untuk wadah perjuangan bersama. UKPWR adalah singkatan dari
nama desa-desa yang warganya terdampak pembangunan PLTU, yaitu: Ujungnegoro, Karanggeneng,
Ponowareng, Wonorekso dan Roban.

26    
= Kader

oleh   warga.   Mendesak   dengan   paksaan   agar   warga   menghapus   corat-­‐coretan   yang  
memperlihatkan   penolakan   terhadap   PLTU.   Memaksa   warga   untuk   mencabut   patok-­‐patok  
penolakn  menjual  tanah  yang  terpasang  di  areal  pertanian  milik  mereka.  Jika  warga  tidak  mau  
mencabutnya,  maka  pihak  TNI  yang  melakukannya.  

Sesungguhnya   keterlibatan   aparat   militer   telah   dimulai   sejak   proses   sosialisasi   proyek  
berlangsung.   Dalam   setiap   proses   sosialisasi,   kehadiran   warga   yang   jumlahnya   hanya   sekitar  
15-­‐25   orang   di   tempat   pertemuan   selalu   “dikepung”   oleh   puluhan   aparat   kepolisian   dan  
sejumlah   aparat   tentara   berjaga-­‐berjaga   di   sekitar   arena   pertemuan.   Tidak   hanya   itu,   ketika  
penolakan   warga   semakin   kuat,   warga   tidak   diperbolehkan   untuk   berkumpul   lebih   dari   5  
orang   di   satu   tempat.   Aparat   akan   membubarkan   kumpulan   warga   jika   mereka   melanggar  
“aturan”   tersebut.31   Aparat   juga   melarang   warga   untuk   memasuki   areal   yang   akan   menjadi  
areal   proyek   PLTU,   meskipun   di   areal   tersebut   mereka   masih   mengusahakan   kegiatan  
pertanian  dan  belum  menyerahkan  tanah-­‐tanahnya  (belum  bersedia  menerima  ganti  rugi).  

Tim   Gabungan   secara   atraktif   juga   melakukan   pengawalan   terhadap   beroperasinya   alat  
berat   yang   hendak   meratakan   tanah.   Tetapi   ketika   alat   berat   memasuki   lahan-­‐lahan   yang  
masih  dalam  sengketa  atau  pemiliknya  belum  menyerahkannya  kepada  PT  BPI  karena  mereka  
belum   bersetuju   dengan   pengalihan   haknya,   aparat   keamanan   (kepolisian   dan   militer)  
membiarkannya   meskipun   pemilik   lahan   melakukan   protes   karena   alat-­‐alat   berat   tersebut  
merusak   tanaman.   Kegiatan   keluar-­‐masuk   alat-­‐alat   berat   ini   bahkan   telah   mengakibatkan  
putusnya   akses   jaringan   irigasi   ke   sawah-­‐sawah   warga   dan   rusaknya   akses   jalan   menuju   ke  
areal  pertanian.32  

Karakteristik  Keterlibatan  Militer  Di  Ramunia  dan  Batang  

Karakteristik   pokok   keterlibatan   militer   dalam   konflik   agraria,   baik   di   Ramunia   dan   di  
Batang,   adalah   kekuatan   militer   sepenuh-­‐penuhnya   dipakai   menjadi   alat   pemaksa   yang  
represif   untuk   mengambil   tanah-­‐tanah   yang   dikuasai   bahkan   dimiliki   secara   sah   oleh  
masyarakat   untuk   tujuan   kepentingan   ekonomi   dan   akumulasi   modal   –   baik   dari   bisnis  
langsung   kelompok   militer   tertentu   maupun   bisnis   korporasi   dimana   militer   menjadi  
pengamannya.   Keterlibatan   TNI   AD   Kodam   BB   di   Sumatera   Utara   adalah   untuk  

                                                                                                                       
31
Berdasarkan laporan warga yang ditulis di Laporan Akhir Komnas HAM untuk pemantauan, perlindungan dan
pemenuhan HAM Petani dan Nelayan terkait dengan proyek PLTU Batang, Jawa Tengah (laporan tertanggal 15
Maret 2015).
32
Diuraikan dalam Surat Komnas HAM kepada Pangdam IV/Diponegoro perihal Permintaan Penjelasan dan
Tindak Lanjut Atas Keberadaan dan Aktivitas TNI AD di Lokasi Tapak PLTU Batang.

  27  
 
Keterlibatan Militer dalam Konflik Agraria di Indonesia Pasca reformasi = Working Paper ARC No. 01/WP-KAPPOB/II/2019  

mempertahankan   dan   melanjutkan   bisnis   militer   yang   secara   langsung   dimiliki   oleh   para  
perwira   Kodam   BB.   Telah   diuraikan   di   atas,   bahwa   bisnis   di   sektor   perkebunan   kelapa   sawit,  
baik  perorangan  maupun  secara  kelembagaan,  telah  dibangun  sejak  lama  oleh  unit  usaha  yang  
terkait  erat  dengan  Kodam  Bukit  Barisan.  Walaupun  sempat  dihentikan  secara  formal,  ketika  
proyek   smallholder   ditutup   pada   tahun   1997,   tetapi   penguasaan   dan   pengusahaan   lahan  
dilanjutkan   melalui   kerjasama   dengan   pihak   ketiga,   dan   “dihidupkan”   kembali   ketika   areal   eks  
HGU  telah  jelas  masuk  ke  dalam  rencana  pembangunan  Kota  Baru  (Aerotropolis)  Kualanamu  
di  tahun  2014.  

Sementara   di   Kabupaten   Batang,   keterlibatan   militer   dalam   konflik   antara   masyarakat  


dan   perusahan   PT   BPI   dipakai   oleh   Dandim   Batang   atas   legitimasi   Bupati   Batang   untuk  
‘berbisnis’.   Kesatuan   Kodim   Batang   dikerahkan   dalam   ‘jasa   keamanan’   bagi   perusahan   –   atas  
nama   proyek   strategis   nasional   –   agar   pembangunan   PLTU   milik   swasta   dan   bisnis   produksi  
dan  penjualan  energi  listrik  selanjutnya  dari  PLTU  tersebut  bisa  berlangsung  lancar.  

   
Tabel  1.  
Karakteristik  Keterlibatan  Militer  di  Ramunia  dan  Batang  

Kasus  Bandara  Kualanamu-­‐


No.   Karakteristik   Kasus  PLTU-­‐Batang  
Ramunia  
1.   Keterlibatan  dalam   Puskopar  “A”  Dam  I/BB  mengklaim   Ditunjuk  oleh  Bupati  Batang  sebagai  
proyek  pembangunan   kembali  sisa  tanah  HGU  yang  sudah   kepala  Tim  Gabungan  untuk  proses  
ditinggalkan.   pelepasan  lahan  rakyat  kepada  PT  BPI  

2.   Institusi  yang  terlibat   Puskopar  “A”  Dam  I/BB  Kodam   Kodim  Batang  
Bukit  Barisan  

3.   Tugas     Identifikasi  untuk  proses  ganti  rugi   Menbantu  proses  pembebasan  tanah  
dan  penyelesaian  pembebasan   dan  pembersihan  lahan  warga,  
tanah,  dan  pengusiran  warga  dari   menekan  warga  untuk  menerima  
tanah  garapan   proyek  dan  ganti  rugi  

4.   Riwayat  Institusi  yang   Merupakan  pemegang  HGU  hingga   Tidak  ada  


terlibat  dengan  tanah   pembangunan  Bandara  Kualanamu  
yang  disengketakan   dilakukan  

5.   Misi  Keterlibatan   Menjual  tanah  kepada  investor  di   Melihat  peluang  bisnis  yang  bisa  
dalam  kerangka  pengembangan   dijalankan  oleh  pebisnis  lokal,  
Bandara  Kualanamu  menjadi   termasuk  Bupati  yang  latar  
aerotropolis   belakangnya  adalah  pebisnis  

6.   Klaim  yang   Tanah  eks  HGU  yang  sudah  tidak   Pembangunan  wilayah  untuk  
Dipergunakan   berlaku  lagi   kesejahteraan  rakyat  

7.   Pelibatan  kelompok   Mengerahkan  pensiunan  TNI  untuk   Memaksimalkan  relasi  pertemanan  


lain  di  lingkaran   kembali  menduduki  wilayah  eks   Bupati  dengan  Komandan  Kodim  untuk  
institusi  militer   HGU   melancarkan  proses  pelepasan  lahan  

28    
= Kader

Dalam   kasus   Batang,   walaupun   institusi   militer   (Kodim   Batang)   tidak   memiliki   sejarah  
dengan  tanah  yang  menjadi  objek  sengketa  antara  masyarakat  dengan  PT  BPI,  keterlibatannya  
dalam  konflik  agraria  tidak  terhindarkan.  Kehadiran  mega  proyek  PLTU  Batang  sebagai  salah  
satu  dari  proyek  strategis  nasional  memberi  ruang  bagi  kelompok  militer  untuk  terlibat  dalam  
setiap   proses   pembangunan   untuk   pengamanan.   Keterlibatan   kelompok   militer   tersebut  
berkaitan  dengan  tugas  pokok  TNI  dalam  operasi  militer  selain  perang  (UU.  No  34/2004  pasal  
7  ayat  2  poin  5  tentang  TNI)  tentang  pengamanan  objek  vital  nasional  yang  selanjutnya  diatur  
lebih   lanjut   dalam   Keppres   No.   63/2004   tentang   Pengamanan   Objek   Vital   Nasional.   Aturan  
tersebut   memberi   legitimasi   dan   membuka   ruang   bagi   kodim   Batang   untuk   terlibat   dalam  
konflik  agraria  di  Batang.  

Keterlibatan   Kodim   Batang   dalam   konflik   tersebut   semakin   mendapat   legitimasinya  


setelah   Bupati   Batang   yang   juga   berlatarbelakang   prajurit   menunjuk   Kodim   Batang   selaku  
Kepala   Tim   Gabungan   untuk   pembebasan   dan   pembersihan   lahan   masyarakat   yang   akan  
menjadi  areal  proyek  PLTU.  Melihat  peluang  bisnis  dari  konflik  yang  bisa  dimaksimalkan  oleh  
kelompok  militer  dan  potensi  bisnis  –  yang  dibahasakan  dengan  “pembangunan  ekonomi”   –  di  
wilayah   Batang   jika   pembangunan   PLTU   terealisasi,   Bupati   bersama   dengan   Kodim   Batang  
dengan   dalih   pembanguann   wilayah   untuk   kesejahteraan   rakyat   (kepentingan   umum)  
mengarahkan   pasukan   dari   kesatuan   Kodim   Batang   untuk   terlibat   dalam   proses   pembebasan  
lahan.  

Sementara   di   kasus   Ramunia,   keterlibatan   Kodam   BB   dalam   konflik   antara   masyarakat  


dengan  Puskopar  “A”  Dam  I/BB  sepenuhnya  untuk  membela  kepentingan  ekonominya  sendiri  
secara   langsung.   Sekalipun   secara   kelembagaan   Puskopar   “A”   Dam   I/BB   adalah   badan   usaha  
yang   secara   organisasional   terpisah   dari   struktur   organisasi   TNI   AD   Kodam   BB,   Pangdam   I  
Kodam   BB   Letjend   Edy   Rahmayadi   membentuk   tim   pembebasan   tanah   dan   menggunakan  
wewenangnya  untuk  mengerahkan  anggota  aktif  TNI  Kodam  BB   –  termasuk  memaksimalkan  
kembali  sekelompok  pensiunan  TNI  –  untuk  mensukseskan  agenda  perebutan  kembali  tanah  
yang  telah  digarap  oleh  warga  Ramunia.  

Intervensi   kelompok   militer   Kodam   BB   termasuk   dengan   mengerahkan   kembali  


sekelompok   pensiunan   TNI   untuk   menduduki   kembali   tanah   yang   telah   dikelola   oleh  
masyarakat  dapat  terjadi  karena  kelompok  militer  baik  yang  masih  menjabat  sebagai  anggota  
aktif   dan   pensiunan   militer   masih   sangat   patuh   pada   pemimpinnya   dan   cenderung   untuk  
membela   kepentingan   korpsnya.   Doktrin   kemiliteran   yang   dibangun   dalam   ketentaraan  

  29  
 
Keterlibatan Militer dalam Konflik Agraria di Indonesia Pasca reformasi = Working Paper ARC No. 01/WP-KAPPOB/II/2019  

berdasarkan   semangat   “l’espirit   de   corps”   sangat   menentukan   kelompok   militer   untuk  


mengutamakan   membela   kepentingan   korpsnya   ketimbang   masyarakat,   sekalipun   utnk   itu  
mereka  harus  merampas  tanah  warga  Ramunia.  

Sementara   itu   persamaan   yang   bisa   ditarik   dari   kedua   kasus   keterlibatan   kelompok  
militer   dalam   konflik   agraria   di   atas   adalah   keterkaitan   mereka   dengan   aktivitas   bisnis.   Baik  
bisnis   yang   secara   langsung   dimiliki   oleh   kelompok   militer   (dalam   kasus   Ramunia)   maupun  
korporasi   swasta   dimana   militer   ambil   bagian   sebagai   regu   pengamanannya   (dalam   kasus  
PLTU  Batang).  Untuk  kedua  tujuan  yang  berbeda  itu,  di  kedua  kasus  dapat  dilihat  bagaimana  
kesatuan-­‐kesatuan  militer  menggunakan  semua  fasilitas  negara  –  yang  dibiayai  oleh  anggaran  
publik   –   untuk   tujuan   mendapatkan   keuntungan   yang   sesunguhnya   bukan   bahkan  
bertentangan  dengan  peran  dan  fungsi  militer.  Aset-­‐aset  negara  yang  sifatnya  untuk  melayani  
kepentingan   publik   dan   seharusnya   digunakan   untuk   melindungi   masyarakat   dimanfaatkan  
oleh   kelompok   militer   untuk   meraih   keuntungan   ekonomi   secara   langsung   maupun   tidak  
langsung,   bahkan   digunakan   untuk   merampas   tanah   dan   melanggar   hak-­‐hak   asasi   warga  
setempat.  

Studi   kasus   keterlibatan   militer   dalam   konflik   agraria   pasca   reformasi   dengan   melihat  
karakteristik   keterlibatan   militer   di   dua   tempat   ini   memperlihatkan   lenyapnya   fungsi   asli  
satuan-­‐satuan  militer  sebagai  alat  pengamanan  negara.  Di  kedua  tempat  terlihat  jelas  institusi  
militer  justru  terlibat  dalam  pengamanan  kepentingan  ekonomi.  Unit-­‐unit  militer  dan  tentara  
aktif   dipakai   sebagai   alat   pemaksa   yang   represif   untuk   tujuan   ekonomi   dan   keuntungan  
sekelompok  orang  yang  dikemas  dalam  retorika  “pembangunan”.  

Sekalipun  sudah  ada  Undang-­‐undang  No.  34/2004  tentang  TNI  yang  mengatur  kembali  
peran  dan  fungsi  TNI  sebagai  alat  pertahanan  negara  dan  PP  No.  43/2009  yang  melarang  setiap  
anggota   TNI   untuk   terlibat   dalam   kegiatan   bisnis   pasca   reformasi,   hal   itu   tidak   lantas  
menghentikan   keterlibatan   kelompok   militer   dalam   konflik-­‐konflik   agraria   pasca   reformasi.  
Dengan  kata  lain  praktek  khaki  capitalism33  yang  biasanya  merupakan  ciri  masyarakat  politik  
yang   tidak   demokratik   (:   yang   dikuasai   oleh   rejim   otoritarian),   masih   berlanjut   di   Indonesia  
pasca   reformasi.   Reformasi   yang   salah   tujuannya   adalah   mengembangkan   demokrasi   dan  
supremasi  sipil  dengan  cara  “memulangkan”  TNI  sepenuhnya  kembali  ke  barak-­‐barak  mereka  

                                                                                                                       
33
Khaki capitalism adalah praktek ekonomi dan bisnis – atau akumulasi kapital – yang dikuasai oleh kelompok-
kelompok militer baik secara resmi maupun tidak resmi (melalui para perwira atau anggota-anggota kesatuan
militer lainnya). Militer menggunakan semua kekuatannya dan posisi istimewanya dalam tubuh Negara untuk
mencapai tujuan-tujuan ekonomi dan akumulasi tersebut. Untuk penjelasan lebih lanjut dari hal ini dapat dilihat
pada Chambers dan Waitoolkiat (ed.) (2017); untuk kasus Indonesia dapat dilihat misalnya tulisan Honna
(2017).

30    
= Kader

(Harifin   2013),   terlihat   gagal   di   Ramunia   dan   Batang.   Reformasi   justru   semakin   membuka  
ruang   bagi   kelompok   militer   terlibat   lebih   jauh   dalam   konflik   agraria   terutama   menyangkut  
proyek-­‐proyek  “pembangunan”  pasca  reformasi.  Kebijakan  pembangunan  seperti  MP3EI  (2011-­‐
2025)  yang  dibuat  di  era  presiden  SBY  dan  dilanjutkan  oleh  Pemerintah  Jokowi  dalam  RPJMN  
2015-­‐2019,  yang  memuat  berbagai  daftar  megaproyek  pembangunan  infrastruktur  dan  investasi  
di   bidang   ekstraksi   sumberdaya   alam   untuk   mempercepat   perluasan   pembangunan   ekonomi  
Indonesia,  mendorong  banyak  pihak  –  termasuk  militer  –  untuk  terlibat  mensukseskan  agenda  
“pembangunan”   tersebut,   khususnya   pada   proyek-­‐proyek   yang   dinyatakan   sebagai   “proyek  
strategis  nasional”.34  

Peran   militer   dibutuhkan   untuk   mengawal   jalannya   proses   pembebasan   tanah.  


Pelaksanaan   sejumlah   megaproyek   dalam   MP3EI   mensyaratkan   ketersediaan   lahan   yang   luas  
yang   melahirkan   keberatan-­‐keberatan,   protes   dan   penolakan   dari   warga   yang   akan   tergusur.  
Penolakan-­‐penolakan  dapat  berujung  pada  beragam  konflik  agraria,  yang  dari  sisi  kepentingan  
invstasi   akan   dinyatakan   sebagai   hambatan.   Untuk   itu   dibutuhkan   peran   unit-­‐unit   dan  
aparatus   negara   yang   memiliki   kewenangan   dan   tugas   untuk   menjaga   ketertiban   masyarakat  
(kepolisian)  dan  keamanan  Negara  (TNI).  Kedua  lembaga  ini  dapat  dioptimalkan  menjadi  alat  
pemaksa  demi  kelancaran  proyek,  khususnya  pada  tahap  krusial  pembebasan  tanah.  

Sejumlah  peraturan  seperti  UU  No.  24/2004  tentang  TNI,  Keppres  No.  63/2004  tentang  
Pengamanan  Objek  Vital  Nasional,  PP  No.  2  tahun  2015  tentang  Penanggulangan  Konflik  Sosial  
dan   berbagai   MoU   (Nota   kesepahaman)   yang   dibangun   antara   TNI   dengan   berbagai  
kementerian   dibuat   untuk   mengikutsertakan   peran   TNI   dalam   mengawal   dan   mensukseskan  
agenda-­‐agenda   “pembangunan”,   yang   dalam   hal   ini   adalah   akumulasi   kapital,   pasca  
reformasi.35   Hal   itu   kemudian   semakin   memberi   ruang   bagi   kelompok   militer   untuk   terlibat  
lebih  jauh  khususnya  dalam  konflik-­‐konflik  agraria.  Keterlibatan  mereka  pada  konflik  agraria  
seperti  di  Batang  dalam  pembangunan  PLTU  secara  langsung  dilegitimasi  oleh  aturan  tentang  
pengamanan  objek  vital  nasional.  Atas  dasar  aturan-­‐aturan  tersebut,  Kodim  Batang  dan  Bupati  
Batang   dengan   dalih   tugas   pengamanan,   pembangunan   untuk   kesejahteraan   masyarakat,  
pembangunan  untuk  kepentingan  umum,  menjadi  alasan  untuk  pengerahan  kekuatan  militer  
                                                                                                                       
34
Untuk mendukung pelaksanaan MP3EI pemerintah membentuk tim KP3EI (Komite Percepatan dan Perluasan
Pembangunan Ekonomi Indoensia) sebagai lembaga yang bertugas untuk melakukan koordinasi perencanaan dan
pelaksanaan MP3EI yang dibentuk bersamaan dengan ditetapkannya Peraturan Presiden No. 31 tahun 2011
tentang Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) 2011-2025. Anggota
dari KP3EI terdiri dari hampir semua kementrian termasuk juga menteri Pertahanan dan beberapa lembaga
negara seperti BKPM, BPN, Komite Inovasi Nasional, Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN).
35
Lihat MoU (Nota Kesemapahaman) antara TNI dengan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat
(PUPR) terkait pelibatan kelompok militer dalam pembangunan infrastruktur yang bernilai strategis (dapat
ditemukan di pu.go.id).

  31  
 
Keterlibatan Militer dalam Konflik Agraria di Indonesia Pasca reformasi = Working Paper ARC No. 01/WP-KAPPOB/II/2019  

untuk  mengawal  proses  pembebasan   dan  pembersihan  lahan  masyarakat  dalam  konflik  antara  
masyarakat  dengan  perusahaan.  

Hal  ini  secara  langsung  memperlihatkan  perubahan  rezim  dari  Orde  Baru  ke  rejim  baru  
paska   reformasi   tidak   membatasi   peran   keterlibatan   kelompok   militer   khususnya   dalam  
konflik-­‐konflik   agraria.   Peran   mereka   yang   pada   masa   Orde   Baru   dipakai   oleh   pemerintah  
sebagai   alat   pamaksa   yang   represif   untuk   merampas   tanah   masyarakat   demi   kepentingan  
“pembangunan”,   maka   peran   yang   sama   berlanjut   di   alam   reformasi.   Jika   pada   masa   Orde  
Baru,   stigma   sebagai   PKI   dan   anti   pembangunan   terhadap   masyarakat   yang   menolak  
menyerahkan   tanahnya   menjadi   pembenaran   bagi   pengerahan   kekuatan   militer   untuk  
merampas   tanah   masyarakat.   Kini   –   pasca   reformasi   –   atas   nama   pembangunan   untuk  
kesejahteraan   umum,   pengamanan   objek   vital   nasional,   pembangunan   untuk   kepentingan  
umum,   menjadi   pembenaran   bagi   kelompok   militer   untuk   terlibat   lagi   merampas   tanah  
masyarakat.    

Ф  
   

32    
= Kader

Daftar  Pustaka    

Chambers,   Paul   dan   Napisa   Waitoolkiat   (ed.)   (2017).   Khaki   Capital:   The   Political   Economy   of  
the  Military  in  Southeast  Asia.  Copenhagen:  NIAS  Press  
Harifin,   Muhamad   (2013).   Reformasi   Sektor   Keamanan   Orde   Baru:   Melacak   Pandangan   dan  
Komunikasi  Advokasi  Masyarakat  Sipil.  Yogyakarta:  Marjin  Kiri.  
Hardiyanto,   Andik   et   al.   (ed.)   (1995).   Insiden   Nipah:   Sengkok   Cinta   Tang   Disa   Ma’e   Tembak.  
Surabaya:  LBH  Surabaya  dan  Direktorat  Operasional  YLBHI.  
Harman,   Benny   K.   et   al.   (ed.)   (1995).   Pluralisme   Hukum   Pertanahan   dan   Kumpulan   Kasus  
Tanah.  Jakarta:  YLBHI.  
Harvey,   David   (2010).   Imprealisme   Baru   Geneologi   dan   Logika   Kapitalisme   Kontemporer.  
Yogyakarta:  Resist  Book.  
Harvey,  David  (2009).  Neoliberalisme  dan  Restorasi  Kelas  Kapitalis.  Yogyakarta:  Resist  Book.  
Honna,   Jun   (2017).   “The   Politics   of   Securing   Khaki   Capitalism   in   Democratizing   Indonesia”,  
dalam   Khaki   Capital:   The   Political   Economy   of   the   Military   in   Southeast   Asia,   P.  
Chambers  dan  N.  Waitoolkiat  (ed.),  hal.  305-­‐327.  Copenhagen:  NIAS  Press.  
Murjatmodjo,   Djoko   (2015).   Angkasa   Pura   II:   Airport   Future   Concept,   bahan   presentasi   untuk  
APEN   Bandung   Symposium   2015,   dapat   diakses   di   https://multisite.itb.ac.id/ftsl/wp-­‐
content/uploads/sites/8/2015/12/11-­‐1a-­‐AP2-­‐APEN-­‐Presentation_11Nov-­‐15_rev1.pdf  
Purba,   Rianda   (2016).   Petani   dan   Lahan:   Studi   Etnografi   tentang   Perjuangan   Lahan   yang  
Dilakukan  oleh  Masyarakat  Dusun  Anggrek  Baru  Desa  Perkebunan  Ramunia,  Kecamatan  
Pantai   Labu,   Kabupaten   Deli   Serdang,   Skripsi   Sarjana   Departemen   Antropologi   Sosial,  
FISIP  Universitas  Sumatera  Utara,  Medan.  
Safitri,   Hilma   (2014).   Debottlenecking   dalam   Masterplan   Percepatan   dan   Perluasan  
Pembangunan  Ekonomi  Indonesia  (MP3EI).  Bandung:  ARC  Books.  
-­‐-­‐-­‐-­‐-­‐-­‐-­‐-­‐-­‐-­‐  (2017).  Pencaplokan  Lahan  Masyyarakat  untuk  ‘Pabrik  Listrik’:  Studi  Kasus  Skema  PPP  
di   Proyek   PLTU   Batang,   Working   Paper   ARC   No.   13/WP-­‐KAPPOB/I/2017.   Bandung:  
Agrarian  Resources  Center.  
Samego,   Indria   et   al.   (1998).   Bila   ABRI   Berbisnis   –   Buku   Pertama   yang   Menyingkap   Data   dan  
Kasus  Penyimpangan  dalam  Praktik  Bisnis  Kalangan  Militer.  Bandung:  Mizan.  
Suhartono,   Edy,   Fahmi   Hidayat   dan   Swaldi   (2015).   Sengketa   Agraria   di   Desa   Perkebunan  
Ramunia,   Persoalan   yang   Tak   Pernah   Selesai,   naskah   yang   disiapkan   untuk   “Lokakarya  
Pemetaan  Pelanggaran  Berat  HAM  pada  Kasus-­‐kasus  Konflik  Agraria  di  Sumatra  Utara”  
yang  diselenggarakan  oleh  ARC  dan  HaRI,  Medan  27-­‐29  Juni  2015.  
Wiradi,   Gunawan   (2009).   Seluk   Beluk   Masalah   Agraria.   Yogyakarta:   STPN   Press   dan   Sajogyo  
Institute.  
 
Pemberitaan  Media  

BeritaTRANS.com   (2014).   ‘Bapak   Aerotropolis   Indonesia   –   Tri   Sunoko   Kembangkan   Tiga  


Bandara   Aerotropolis   di   Indonesia’,   BeritaTRANS.com   16   Oktober   2014,  
http://beritatrans.com/2014/10/16/tri-­‐sunoko-­‐kembangkan-­‐tiga-­‐bandara-­‐aetropolis-­‐di-­‐
indonesia/    

  33  
 
Keterlibatan Militer dalam Konflik Agraria di Indonesia Pasca reformasi = Working Paper ARC No. 01/WP-KAPPOB/II/2019  

beritasumut.com   (2015a).   ‘Puskopkar   A   BB   Berikan   Dana   Kompensasi   Kepada   800   KK  


Penggarap   Ramunia’,   beritasumut.com   11   Januari   2015,  
http://beritasumut.com/peristiwa/Puskopkar-­‐A-­‐BB-­‐Berikan-­‐Dana-­‐Kompensasi-­‐Kepada-­‐
800-­‐KK-­‐Penggarap-­‐Ramunia  
beritasumut.com   (2015b)   ‘Dihadang   TNI,   Petani   Batal   Demo   Kodam   I/BB’,   beritasumut.com  
Rabu   1   Februari   2015,   http://beritasumut.com/peristiwa/Dihadang-­‐TNI-­‐-­‐Petani-­‐Batal-­‐
Demo-­‐Kodam-­‐I-­‐BB  
DetikNews   (2015).   ‘Pangdam  I  Bukit  Barisan  Marahi  Pendemo  di  Medan’,  News.Detik.com  Jum’at  17  
April   2015,   https://news.detik.com/berita/2890912/pangdam-­‐i-­‐bukit-­‐barisan-­‐marahi-­‐pendemo-­‐
di-­‐medan  
Kontan.co.id   (2013).   ‘Pembangunan   PLTU   Batang   tetap   jalan   walau   ditolak’,   Kontan.co.id   10  
Januari   2013,   https://industri.kontan.co.id/news/pembangunan-­‐pltu-­‐batang-­‐tetap-­‐jalan-­‐walau-­‐
ditolak      
Republika.co.id   (2015).   ‘Komnas   HAM:   Ada   Pelanggaran   HAM   Terhadap   Warga   Ramunia’,  
Republika.co.id   Rabu   18   Maret   2015,  
https://www.republika.co.id/berita/nasional/hukum/15/03/18/nle24w-­‐komnas-­‐ham-­‐ada-­‐
pelanggaran-­‐ham-­‐terhadap-­‐warga-­‐ramunia    
   
Peraturan  dan  Dokumen  

Ketetapan  MPR  No.  IV/MPR/1978  tentang  Garis-­‐garis  Besar  Haluan  Negara.  

Ketetapan   MPRS   Nomor   XXIV/MPRS/1966   tentang   Kebijaksanaan   dalam   Bidang  


Pertahanan/Keamanan.  

Peraturan   Pemerintah   No   6   Tahun   1974   tentang   Pembatasan   Kegiatan   Pegawai   Negeri   dalam  
Usaha  Swasta.  

Peraturan   Pemerintah   No.   29/1960   tentang   Penentuan   Perusahaan   Pertanian/Perkebunan  


Milik  Belanda  yang  Dikenakan  Nasionalisasi  

Peraturan   Presiden   No.   43   tahun   2009   tentang   Pengambilalihan   Aktivitas   Bisnis   Tentara  
Nasional  Indonesia.  

Undang-­‐undang  No  34  Tahun  2004  tentang  Tentara  Nasional  Indonesia  (TNI).  

Undang-­‐undang   No.   15   Tahun   1969   tentang   Pemilihan   Umum   dan   UU   No.   16   Tahun   1969  
tentang  Susunan  dan  Kedudukan  MPR,  DPR  dan  DPRD.  

Undang-­‐undang  no.  2  Tahun  1988  tentang  Prajurit  ABRI.  

Undang-­‐undang  No.  86/1958  tentang  Nasionalisasi  Perusahaan-­‐perusahaan  Milik  Belanda.  

Undang-­‐undang   Nomor   20   Tahun   1982   tentang   Ketentuan-­‐ketentuan   Pokok   Pertahanan  


Keamanan  Negara.  

Laporan   Akhir   Komnas   HAM,   Pemantauan   Perlindungan   dan   Pemenuhan   HAM   Petani   dan  
Nelayan  terkait  dengan  proyek  PLTU  Batang  Jawa  Tengah.  

34    
= Kader

Surat   Komnas   HAM   ke   Kepala   Puskopad   Bukit   Barisan   A   perihal  Permintaan   Penjelasan   atas  
Sengketa  Lahan  Warga  Ramunia  dengan  Puskopad  A  Bukit  Barisan.  

Surat   Komnas   HAM   ke   Menteri   Agraria   dan   Tata   Ruang   perihal   Tindak   Lanjut   Pengaduan  
Sengketa  Lahan  Perkebunan  Ramunia  Deli  Serdang.  

Surat  Komnas  HAM  kepada  Bupati  Batang  perihal  Permintaan  Penjelasan  dan  Tindak  Lanjut  
atas  Perbedaan  Harga  Pembebasan  Tanah  untuk  Lokasi  PLTU  Batang.  

Surat  Komnas  HAM  kepada  Mentri  Pertahanan  RI  perihal  Tindak  Lanjut  Pengaduan  Sengketa  
Lahan  Perkebunan  Ramunia  Deli  Serdang.  

Surat   Rekomendasi   Homnas   HAM   ke   Panglima   Kodam   IV/Diponegoro   perihal   Permintaan  


Penjelasan  dan  Tindak  Lanjut  atas  Keberadaan  dan  Aktivitas  TNI  AD  di  Lokasi  Tapak  
PLTU  Batang.  

   

  35  
 
Penulis

Suhendra Abd. Kader


Peserta Program Peneliti Tamu Agrarian Resource Center (ARC), April-Juni 2018.

Lulusan FISIP Universitas Muhammadyah Yogyakarta, Jurusan Hubungan Internasional tahun


2018. Pada tahun 2016-2018 menjadi Ketua Forum Sekolah Bersama (SEKBER) di Yogyakarta.
Pernah mengikuti Sekolah Politik Agraria (SPORA) yang dilesenggarakan oleh SEKBER
bersama ARC, Mei 2017, dan Pelatihan CASI (Critical Agrarian Studies of Indonesia) yang
diselenggarakan oleh ARC pada 2017. Tahun 2018 mengikuti Program Peneliti Tamu ARC 2018
dengan topik penelitian “Militerisme: Hubungan Militer-Sipil di Bawah Rezim Jokowi-Jusuf
Kalla”.Tahun 2019 menggagas penyelenggaraan Sekolah Politik Agraria yang diselenggarakan
bersama oleh sejumlah organ gerakan sosial. Di Yogyakarta. Saat ini sedang melanjutkan studi
S2 di Program Pasca Sarjana HI, Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta.
Penulis dapat dihubungi di comarade.enda08@gmail.com

Program Peneliti Tamu ARC (ARC Visiting Researcher)

Sejak tahun 2017 Agrarian Resources Centre (ARC) membuka kesempatan khususnya
bagi para peneliti muda, yang telah menyelesaikan pendidikan S1 (sarjana), dari
berbagai latar belakang ilmu-ilmu sosial atau aktivis gerakan sosial untuk menjadi
Peneliti Tamu (Visiting Researcher) selama 1-3 bulan. Bagi para peneliti muda,
kesempatan ini dapat dimanfaatkan untuk menyusun makalah/paper atau
menyelesaikan tesis dan disertasi. Bagi aktivis gerakan sosial, kesempatan ini dapat
digunakan menuliskan pengalaman reflektif keterlibatannya dalam gerakan sosial.

Peneliti tamu diharuskan membawa gagasan/rencana kerja penelitian/penulisan yang


hendak dilakukan selama masa tinggal sebagai Peneliti Tamu di ARC. Selama mengikuti
program para peneliti tamu didorong dan dibimbing oleh para peneliti senior maupun
fellow researchers ARC untuk menghasilkan satu tulisan, yang jika disepakati bersama
dapat dipublikasi sebagai working paper ARC.

Informasi lebih lengkap tentang Program Peneliti Tamu ARC dapat dilihat di
www.arc.or.id
Agrarian  Resources  Center  (ARC)  
 
Lembaga   kajian   sosial   independen   yang   dibentuk   tahun   2005   oleh   sejumlah   aktivis-­‐pemikir  
agraria  di  Indonesia.  Lembaga  ini  dibentuk  untuk  mengisi  kekosongan  kerja-­‐kerja  penelitian  
dan   kajian   kritis   di   bidang   agraria,   khususnya   yang   dilakukan   oleh   peneliti-­‐peneliti   muda.  
Juga   dimaksudkan   untuk   menjadi   tempat   bagi   aktivis-­‐aktivis   gerakan   sosial   melakukan  
refleksi   atas   kerja-­‐kerja   mereka   dalam   mendorong   perubahan   sosial.   Hasil   kajian   ARC  
terutama  didedikasikan  sebagai  masukan  kritis  untuk  kelompok-­‐kelompok  gerakan  sosial  baik  
di   pedesaan   maupun   perkotaan,   selain   untuk   memberikan   sumbangan   kepada   kajian-­‐kajian  
agraria   kritis.   Publikasi   hasil-­‐hasil   kajian   ARC   disebarkan   dalam   berbagai   bentuk,   seperti:  
working  paper,  position   paper,  fact  sheet,  buku,  dan  artikel-­‐artikel  lepas  untuk  tujuan  publikasi  
di  jurnal-­‐jurnal  ilmiah  maupun  untuk  diskusi,  seminar  dan  konferensi.  
 
Selain   melakukan   sejumlah   kajian   dan   refleksi,   ARC   juga   menyelenggarakan   pelatihan  
penelitian   sosial   dan   kajian   agraria   kritis   secara   reguler   yang   dikhususkan   untuk   mahasiswa  
dan   peneliti-­‐peneliti   muda.   Program-­‐program   pelatihan   ini   dinamakan   “Training   Penelitian  
Sosial   dan   Agraria”   (TPSA)   dan   “Pelatihan   Kajian   Agraria   Kritis   Indonesia”   atau   “Critical  
Agrarian   Studies   of   Indonesia”   (CASI).   Pelatihan   dilakukan   secara   intensif   dengan   skema  
dukungan  penuh  lembaga  dalam  bentuk  fellowship  dan  disusun  berjenjang  dari  tingkat  dasar  
hingga  tingkat  lanjutan.  Di  luar  pelatihan  reguler,  ARC  bekerjasama  dengan  lembaga-­‐lembaga  
lain   juga   menyelenggarakan   pelatihan   dalam   tema-­‐tema   yang   disepakati   dan   dirancang  
bersama,   seperti   “(Anti)   Militerisme”,   “Politik   Agraria”,   “Etnografi”,   dan   sebagainya.   Selain   itu,  
ada   program   Peneliti   Tamu   (visiting   researcher)   ARC   yang   diselenggarakan   untuk   memberi  
kesempatan   khususnya   kepada   para   aktivis   gerakan   sosial   untuk   melakukan   refleksi   dan  
menuliskan   pengalamannya,   serta   memberi   kesempatan   kepada   peneliti   muda   dari   berbagai  
latar   belakang   ilmu   sosial   untuk   mengembangkan   minat   dan   memperluas   pengalamannya  
dalam   mengkaji   masalah-­‐masalah   agraria   di   Indonesia.   Peneliti   tamu   akan   bekerja   bersama  
peneliti-­‐peneliti  ARC  untuk  mendalami  gagasan-­‐gagasan  dan  ide-­‐ide  penelitian  dan  penulisan  
yang  akan  digarapnya  selama  berada  di  ARC.  
 
ARC   memiliki   perpustakaan   yang   menyimpan   koleksi   ribuan   buku   dan   jurnal-­‐jurnal   ilmiah  
dalam   bidang   agraria,   gerakan   sosial,   antropologi,   sosiologi,   politik,   geografi,   ekologi,  
ekonomi-­‐politik,  hukum,  hak  asasi  manusia,  sejarah,  filsafat  dan  lainnya  yang  terbuka  untuk  
umum.   Perpustakaan   ini   juga   menyimpan   koleksi   data-­‐data   hasil   penelitian   serta   dokumen-­‐
dokumen   yang   sesuai   dengan   perhatian   dan   minat   lembaga.   Di   perpustakaan   ARC   secara  
rutin   juga   dilakukan   diskusi-­‐diskusi   dalam   tema-­‐tema   tertentu,   baik   untuk   menyikapi  
dinamika   sosial-­‐ekonomi-­‐dan   politik   yang   terkait   dengan   pembangunan   dan   masalah-­‐
masalah  agraria  maupun  untuk  mendalami  isu-­‐isu  ekonomi-­‐politik  lainnya.  
 
Secara   regular   ARC   juga   memberi   kesempatan   bagi   peneliti-­‐peneliti   dan   mahasiswa   paska  
sarjana   dari   dalam   dan   luar   negeri   untuk   terlibat   dalam   program   “internship”.   Program   ini  
memberi  kesempatan  bagi  peneliti-­‐peneliti  maupun  mahasiswa  paska  sarjana  untuk  tinggal  di  
ARC  dam  jangka  waktu  tertentu  sementara  mereka  menyelesaikan  tugas-­‐tugas  risetnya.  
 
ARC  terbuka  untuk  kerjasama  dengan  berbagai  pihak,  baik  yang  berasal  dari  dalam  maupun  
luar  negeri,  selama  dapat  berpegang  pada  prinsip-­‐prinsip  bekerja  bersama  untuk  mewujudkan  
keadilan  sosial,  pembebasan,  anti  penindasan,  independensi,  dan  kesetaraan.  
 
Alamat:  
Jalan  Ski  Air  No.  20,  Arcamanik,  Bandung  40293,  INDONESIA  
Telepon/fax.:  +62  –  22  –  7237799  
Email:  arc.indonesia@gmail.com  
www.arc.or.id  
 
 
  Publikasi-­‐publikasi  ARC  (terbaru)  
 
 
 
 
Buku  
(Buku-­‐buku  ARC  diterbitkan  oleh  Penerbit  ARC-­‐Books)  
 
Bachriadi, Dianto dan Gunawan Wiradi. Six Decades of Inequality: Land Tenure Problems in
Indonesia. 2011.
Bachriadi, Dianto dan Gunawan Wiradi. Enam Dekade Ketimpangan: Masalah Penguasaaan
Tanah di Indonesia. 2011.
Bachriadi, Dianto (editor). Dari Lokal ke Nasional, Kembali ke Lokal: Perjuangan Hak Atas
Tanah di Indonesia. 2012.

Safitri, Hilma. Debottlenecking dalam Masterplan Percepatan dan Perluasan


Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI). 2014.

Bachriadi, Dianto dan Henry Bernstein. Kedaulatan Pangan: Pandangan Skeptikal. 2014.

Yatmaka, Yayak et al. Sejarah Gerakan Kiri Indonesia untuk Pemula. 2016 (Diterbitkan secara
kolektif oleh Ultimus, Komunitas Beranda Rakyat Garuda, ARC dan lain-lain).

Bachriadi, Dianto. Menjadikan Hak atas Tanah sebagai Hak Asasi Manusia di Asia
Tenggara. 2017.

Zakaria, R. Yando. Etnografi Tanah Adat: Konsep-konsep Dasar dan Pedoman Kajian
Lapangan. 2018.

 
 

Working  Paper  dan  Kertas  Posisi  


 
Bachriadi, Dianto dan Meidi Pratama. Dijual Tanah! yang Berminat Silahkan Hubungi
Pemilik, Seratus Persen Dijamin oleh Pemerintah: Kritik dan Implikasi Pelaksanaan
Land Management Policy and Development Project (LMPDP) di Indonesia, Kertas
Posisi ARC No. 001/2006 (Bandung: Agrarian Resources Center). 2006.

Sujiwo, Tri Agung. Perubahan Penguasaan Tanah di Atas Lahan Pendudukan Pasca
Reformasi (Studi Kasus Tanah Cieceng, Desa Sindangasih Tasikmalaya), Working
Paper ARC No. 1/2012, Agustus 2012 (Bandung: Agrarian Resources Center). 2012.

Suryana, Erwin. Struktur Agraria dan Dinamika Gerakan Sosial Pedesaan di Karawang ,
Working Paper ARC No. 2/2012, Agustus 2012 (Bandung: Agrarian Resources Center). 2012.
ARC, Tim. Kecenderungan Advokasi Gerakan dan Kebijakan Agraria Nasional Pasca
Reformasi, Working Paper ARC No. 3/2012, Agustus 2012 (Bandung: Agrarian Resources
Center). 2012.
Baihaqi. Redistribusi Lahan di Cipari Kabupaten Cilacap, Working Paper ARC No. 4/2012,
Agustus 2012 (Bandung: Agrarian Resources Center). 2012.
Rohman, Lina M. dan Rahmi Indriyani. Pembangunan DAM Jatigede: Beberapa Catatan
Awal, Working Paper ARC No. 001 – Agustus 2016 (Bandung: Agrarian Resources Center). 2016

Qoriah, Sityi M. Masyarakat Dusun Bonto, Desa Kompang, Kec. Sinjai Tengah, Sulawesi
Selatan: Catatan Awal, Working Paper ARC No. 002 – September 2016 (Bandung: Agrarian
Resources Center). 2016.
Bachrioktora, Yudi, Hilma Safitri dan Dianto Bachriadi. Pelanggaran yang Disengaja:
Maladministrasi di Bidang Pertanahan Warisan Orde Baru, Working Paper ARC No.
01.a/WP-KAPPOB/I/2017 (Bandung: Agrarian Resources Center). 2017.
Safitri, Hilma, Dianto Bachriadi dan Yudi Bachrioktora. Belok Kanan Demi Kapital: Sistem
Hukum dan Kebijakan Agraria di Indonesia sejak Orde Baru, Working Paper ARC No.
01.b/WP-KAPPOB/I/2017 (Bandung: Agrarian Resources Center). 2017.
Bachriadi, Dianto. Tanah untuk Petani Tak Bertanah: Ketunakismaan dan Politik di
Indonesia, Working Paper ARC No. 02/WP-KAPPOB/I/2017 (Bandung: Agrarian Resources
Center). 2017.

Bachriadi, Dianto. Melihat Kembali ke Belakang: Upaya-upaya Mendorong Terbitnya TAP


MPR RI tentang Pembaruan Agraria, Working Paper ARC No. 03/WP-KAPPOB/I/2017
(Bandung: Agrarian Resources Center). 2017.
Bachriadi, Dianto. Jalan Lain Penyelesaian Konflik Agraria: KNuPKA, Working Paper ARC No.
04/WP-KAPPOB/I/2017 (Bandung: Agrarian Resources Center). 2017.

Bachriadi, Dianto. Keruk Terus: Tambang di Hutan Lindung, Working Paper ARC No. 05/WP-
KAPPOB/I/2017 (Bandung: Agrarian Resources Center). 2017.

Bachriadi, Dianto. Intervensi Asing: Legislasi Agraria paska Orba, Working Paper ARC No.
06/WP-KAPPOB/I/2017 (Bandung: Agrarian Resources Center). 2017.
Bachriadi, Dianto. Reforma Agraria untuk Indonesia: Kritik atas Reforma Agraria à la SBY,
Working Paper ARC No. 07/WP-KAPPOB/1/2017 (Bandung: Agrarian Resources Center). 2017.
Bachriadi, Dianto dan Anton Lucas. Trees, Money, Livelihood and Power: The Politics of
Conservation in Decentralisation Era in Bengkulu, Working Paper ARC No. 08/WP-
KAPPOB/1/2017 (Bandung: Agrarian Resources Center). 2017.
Bachriadi, Dianto. Penantian Panjang yang Belum Berakhir: Refleksi Satu Dasawarsa
Reformasi dalam Perspektif Reforma Agraria, Working Paper ARC No. 09/WP-
KAPPOB/1/2017 (Bandung: Agrarian Resources Center). 2017.
Basya, Baihaqi. Berebut Kesempatan Dalam Program Legalisasi Aset:’Redistribusi’ dan
Sertifikasi Lahan di Cipari, Working Paper ARC No. 10/WP-KAPPOB/1/2017 (Bandung:
Agrarian Resources Center). 2017.
Marina, Lina, Rahmi Indriyani dan Hilma Safitri. Tenggelamkan Kampung dan Sawah demi
Infrastruktur: Pembangunan Waduk Jatigede dan Dalih Kesejahteraan Rakyat,
Working Paper ARC No. 11/WP-KAPPOB/1/2017 (Bandung: Agrarian Resources Center). 2017.
Qoriah, Sityi M. dan Hilma Safitri. Komodifikasi Komodo dan Penyingkiran Masyarakat:
Sebuah Catatan Awal, Working Paper ARC No. 12/WP-KAPPOB/1/2017 (Bandung: Agrarian
Resources Center). 2017.

Safitri, Hilma. Pencaplokan Lahan Masyarakat untuk ‘Pabrik Listrik’: Studi Kasus Skema
PPP di Proyek PLTU Batang, Working Paper ARC No. 13/WP-KAPPOB/1/2017 (Bandung:
Agrarian Resources Center). 2017.
Bachriadi, Dianto. Siapa Pemilik dan Pengguna Tanah? Akar-akar Konflik Agraria dan
Pelanggaran HAM pada Pertambangan Besar di Indonesia, Working Paper ARC No.
14/WP-KAPPOB/1/2017 (Bandung: Agrarian Resources Center). 2017.
Suryana, Erwin. Sertifikasi di Lahan Pendudukan: Praktek Reforma Agraria Jokowi di
Garut Selatan, Jawa Barat, Working Paper ARC No. 15/WP-KAPPOB/1/2017 (Bandung:
Agrarian Resources Center). 2017.
 
01/WP-­‐KAPPOB/II/2019  
ISSN:  2541-­‐0121  
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

 
Jalan  Ski  Air  No.  20,  Arcamanik,  Bandung  40293,  INDONESIA  
+62  –  22  –  7237799  
arc.indonesia@gmail.com  
www.arc.or.id