Anda di halaman 1dari 172

“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

i
TIM PENYUSUN
Penanggung Jawab
Kepala Puskesmas Bades
dr. Mudalifah

Ketua Tim
Yuni Khoirotun Nikmah, SKM

Editor
Ika CIpta Eni, S.Ak
Cicik Mulyowati

Kontributor
1. Drg. Ernawati
2. dr. Via Poerwenti
3. Tri Wiyarti
4. Nurul Hidayati, SKM
5. M. Saldi H
6. Dedi Eko A
7. Dwi Restu C
8. Etty Nurvita
9. Umi Nadhifah
10. Ulfa Aini
11. RIbut Handayani
12. Suyanto
13. M. Samsul Arif
14. Ambi Yuantoro
15. Lestari Dwi Utami
16. Bidan Desa
17. Perawat Ponkesdes
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

KATA PENGANTAR

Penyusunan Profil Kesehatan Puskesmas Bades tahun 2018 merupakan upaya


memberikan gambaran program atau kegiatan kesehatan yang dilaksanakan di wilayah
kerja Puskesmas Bades Kecamatan Pasirian tahun 2018.
Berbagai data dan informasi yang dimuat dalam buku ini diharapkan dapat
digunakan sebagai bahan monitoring dan evaluasi dari program-program yang sudah
ada dan selanjutnya dapat dijadikan sebagai dasar yang penting dalam perencanaan
program kesehatan tahun berikutnya yang lebih effektif dan effisien serta mampu
memberiksn sumbangsih yang positif dalam mencapai derajat kesehatan masyarakat
yang lebih optimal.
Guna meningkatkan mutu penyajian profil kesehatan Puskesmas Bades,
berbagai upaya telah dilakukan guna mendapatkan jaminan valididas, akurasi dan
ketepatan waktu. Namun demikian kami menyadari bahwa masih ditemui banyak
ketidaksempurnaan dalam penyempurnaan dalam penyusunannya, oleh karena itu kami
sangat mengharapkan saran, tanggapan dan peran serta dari semua pihak, terutama
para pengelola program kesehatan dan instansi yang terkait wilayah kerja Puskesmas
Bades Kecamatan Pasirian.
Kepada semua pihak yang telah menyumbang pikiran dan tenaga hingga
tersusunnya Buku Profil Kesehatan tahun 2018 ini kami sampaikan terima kasih dan
penghargaan yang tulus.

Bades, 01 Maret 2019


Kepala Puskesmas Bades

Dr. MUDALIFAH
NIP. 19700802 200604 2 006

i
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

DAFTAR ISI

Halaman

KATA PENGANTAR................................................................................................. i

DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii

DAFTAR GAMBAR .................................................................................................. iv

BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1

BAB II GAMBARAN UMUM .............................................................................. 3

2.1 Kondisi Geografis .......................................................................... 3

2.2 Wilayah Administrasi ..................................................................... 4

2.3 Kependudukan .............................................................................. 5

2.4 Puskesmas Bades ........................................................................ 5

2.4.1 Tugas Pokok dan Fungsi .................................................... 6

2.4.2 Rencana Strategi Puskesmas Bades .................................. 7

BAB III SITUASI DERAJAT KESEHATAN ....................................................... 13

3.1 Mortalitas ...................................................................................... 13

3.1.1 Jumlah Kematian Bayi ........................................................ 14

3.1.2 Jumlah Kematian Balita ...................................................... 16

3.1.3 Jumlah Kematian Ibu (AKI) ................................................. 16

3.2 Morbiditas ..................................................................................... 17

3.2.1 Penyakit Menular Langsung................................................ 17

3.2.2 Penyakit Menular Bersumber Binatang ............................... 22

3.2.3 Penyakit yang dapat dicegah dengan Immunisasi (PD3I) ... 24

3.2.4 Penyakit Tidak Menular ...................................................... 29

3.3 Status Gizi ..................................................................................... 31

3.3.1 Bayi dengan Berat Lahir Rendah ........................................ 31

3.3.2 Balita dengan Gizi Buruk .................................................... 34

BAB IV SITUASI UPAYA KESEHATAN ............................................................. 36

4.1 Pelayanan Kesehatan Dasar ........................................................ 36

4.1.1 Pelayanan Kesehatan Ibu dan Anak ................................... 36

4.1.2 Pelayanan Kesehatan KB ................................................... 38

4.1.3 Pelayanan ARU .................................................................. 41

ii
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

4.2 Perbaikan Gizi Masyarakat............................................................ 43

4.2.1 Pemberian Tablet FE pada Bumil ....................................... 43

4.2.2 Pemberian Kapsul Vit A ...................................................... 43

4.2.3 ASI Eksklusif ....................................................................... 44

4.2.3 Penimbangan Balita ............................................................ 46

4.3 Perilaku Hidup Masyarakat............................................................ 47

4.4 Keadaan Lingkungan .................................................................... 48

4.4.1 Rumah Sehat ...................................................................... 48

4.4.2 Sarana Air Bersih ................................................................ 48

4.4.2 Sarana Air Bersih ................................................................ 48

4.4.3 Sarana Sanitasi Dasar ........................................................ 50

4.4.4 Institusi Yang Memenuhi Syarat Kesehatan ........................ 51

4.4.5 Tempat Pengolahan Makanan ............................................ 51

4.5 Pelayanan Kesehatan Pengobatan ............................................... 52

4.5.1 Pelayanan Rawat Inap ........................................................ 52

4.5.2 Pelayanan Rawat Jalan ...................................................... 52

BAB V SITUASI SUMBERDAYA KESEHATAN ................................................ 54

5.1 Sarana dan Prasarana Kesehatan ................................................ 54

5.1.1 Rumah Sakit ....................................................................... 54

5.1.2 Puskesmas dan Jaringannya .............................................. 54

5.1.3 Upaya Kesehatan Bersumberdaya Masyarakat .................. 56

5.1.4 Upaya Kesehatan Lainnya .................................................. 58

5.2 Tenaga Kesehatan ........................................................................ 59

5.3 Peran Serta Masyarakat ................................................................ 60

5.4 Pembiayaan Kesehatan ................................................................ 65

BAB V PENUTUP .............................................................................................. 66

LAMPIRAN

iii
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 : Peta Posisi Puskesmas Bades


Gambar 2 : Peta Wilayah kerja Puskesmas Bades
Gambar 3 : Tabel luas wilayah perdesa dengan jumlah penduduk perdesa
Gambar 4 : Grafik Jumlah Penduduk dan Rumah tangga di Wilker PKM Bades
Gambar 5 : Struktur Organisasi Puskesmas Bades
Gambar 6 : Dokumentasi Peningkatan Mutu Pelayanan
Gambar 7 : Dokumentasi kegiatan menurunkan morbiditas
Gambar 8 : Dokumentasi kegiatan upaya menurunkan kasus mortalitas
Gambar 9 : Dokumentasi kegiatan upaya meningkatkan RT Sehat
Gambar 10 : Dokumentasi kegiatan upaya pemberdayaan Masyarakat
Gambar 11 : Dokumentasi Kegiatan Kerjasama Lintas Sektor
Gambar 12 : Peta Distribusi Jumlah Kematian Bayi
Gambar 13 : Grafik jumlah kematian bayi perdesa
Gambar 14 : Peta Distribusi P2TB di Wilayah kerja Puskesmas Bades
Gambar 15 : Grafik cakupan Pneumonia perdesa
Gambar 16 : Grafik penemuan penyakit Diare
Gambar 17 : Tabel Capaian Program P2DBD Tahun 2015-2018
Gambar 18 : Grafik Capaian UCI Tahun 2018
Gambar 19 : Grafik Capaian Imunisasi Tahun 2018
Gambar 20 : Grafik Capaian Program Hipertensi Tahun 2018
Gambar 21 : Grafik Capaian Obesitas Tahun 2018
Gambar 22 : Peta Distribusi Bayi BBLR tahun 2018
Gambar 23 : Peta Distribusi Balita Gizi Buruk tahun 2018
Gambar 24 : Grafik K1 dan K4 tahun 2018
Gambar 25 : Grafik Capaian LINAKES tahun 2018
Gambar 26 : Grafik Capaian Bufas mendapat yankes tahun 2018
Gambar 27 : Grafik capaian pelayanan bayi tahun 2018
Gambar 28 : Grafik capaian Peserta KB Baru dan KB aktif tahun 2018
Gambar 29 : Grafik Jenis Kontrasepsi MKJP Peserta KB Aktif
Gambar 30 : Grafik Jenis Kontrasepsi NON MKJP Peserta KB Aktif
Gambar 31 : Grafik Jenis Kontrasepsi MKJP Peserta KB Baru
Gambar 32 : Grafik Jenis Kontrasepsi non MKJP Peserta KB Baru
Gambar 33 : Grafik Capaian pelayanan Balita
Gambar 34 : Grafik Capaian pelayanan Lansia perdesa
Gambar 35 : Grafik Capaian pemberian tablet Fe
Gambar 36 : Grafik Capaian pemberian Vit A tahun 2018
Gambar 37 : Grafik Capaian Pemberian ASI Eksklusif tahun 2018
Gambar 38 : Grafik Capaian D/S di Wilker Puskesmas Bades th 2018
Gambar 39 : Peta penyebaran Balita dengan BGM th 2018
Gambar 40 : Grafik Capaian PHBS tahun 2018
Gambar 41 : Grafik SAB Memenuhi Syarat tahun 2018
Gambar 42 : Grafik Akses Penggunaan SAB Memenuhi Syarat tahun 2018
Gambar 43 : Grafik Akses Penggunaan Sanitasi Memenuhi Syarat tahun 2018
Gambar 44 : Grafik Institusi Memenuhi Syarat tahun 2018
Gambar 45 : Grafik TPM Memenuhi Syarat tahun 2018
Gambar 46 : Grafik Pelayanan Rawat Jalan tahun 2018
Gambar 47 : Grafik Pelayanan Rawat Inap tahun 2018

iv
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Gambar 48 : Peta penyebaran jaringan tempat pelayanan kesehatan


Gambar 49 : Foto Bangunan Puskesmas Bades
Gambar 50 : Foto UGD Puskesmas Bades
Gambar 51 : Foto Gedung Rawat Inap Puskesmas Bades
Gambar 52 : Foto Bangunan Pustu Dampar Desa Bades
Gambar 53 : Penyebaran jumlah Posyandu di Desa
Gambar 54 : Grafik Strata Posyandu tahun 2016
Gambar 55 : Grafik Strata Desa Siaga
Gambar 56 : Daftar ketenagaan Puskesmas Bades th 2018
Gambar 57 : Data Peran Serta Masyarakat Masyarakat
Gambar 58 : Dokumentasi kegiatan Posyandu dan Kader
Gambar 59 : Dokumentasi Pembinaan Sekolah
Gambar 60 : Dokumentasi Kegiatan KESORGA
Gambar 61 : Dokumentasi Kegiatan Pos UKK
Gambar 62 : Dokumentasi Kegiatan Pemberdayaan Saka Bakti Husada
Gambar 63 : Dokumentasi Peran serta Kader Posyandu di kegiatan PSN
Gambar 64 : Dokumentasi Peran serta LINSEK DAN LINPRO
Gambar 65 : Dokumentasi Kegiatan bina suasana Karyawan Puskesmas Bades
Gambar 66 : Capaian Indikator SPM Tahun 2018
Lampiran Tabel Profil

v
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

BAB I
PENDAHULUAN

Pembangunan kesehatan sebagaimana diamanatkan dalam Undang –


Undang, diarahkan untuk meningkatkan kesadaran, kemampuan dan kemauan hidup
sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang optimal.
Puskesmas Bades sebagai ujung tombak dalam mendukung pembangunan di bidang
kesehatan mempunyai kebijakan dan program yang menjadi komitmen bersama guna
mencapai standart pelayanan minimal yang harus dipenuhi termasuk upaya pencapaian
Sustainable Development Goals (SDG’S)
Pembangunan kesehatan bertujuan untuk meningkatkan kesadaran,
kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajad
kesehatan masyarakat yang optimal. Dalam mencapai tujuan tersebut di buatlah Visi,
Misi pembangunan kesehatan wilayah kerja Puskesmas Bades dengan menumbuhkan
budaya kerja dan tata nilai serta motto Puskesmas Bades yaitu “DAMPAR (Disiplin,
Aman, Memahami, Pelayanan Bermutu, Adil, Ramah).
Guna mendukung keberhasilan pembangunan di bidang kesehatan tersebut
salah satunya dibutuhkan alat untuk mengevaluasi yaitu dalam bentuk buku Profil
Kesehatan Puskesmas Bades yang bisa menjadi pusat data dan informasi yang dapat
menggambarkan situasi dan kondisi kesehatan masyarakat di wilayah Bades.
Profil ini juga dapat dimanfaatkan sebagai salah satu sarana untuk
melaporkan pemantauan dan evaluasi terhadap pencapaian hasil kinerja
penyelenggaraan pelayanan di bidang kesehatan. Untuk mengukur keberhasilan
tersebut diperlukan suatu indikator yang mencakup gambaran umum suatu wilayah,
derajat kesehatan, status gizi, upaya kesehatan, perilaku hidup masyarakat dan
sumberdaya kesehatan serta beberapa data pendukung lainnya yang berhubungan
dengan kesehatan.
Profil kesehatan Puskesmas Bades ini diharapkan dapat dijadikan sebagai
salah satu media untuk menyediakan data yang valid, reriabel dan dapat
dipertanggungjawabkan sehingga memudahkan para pembuat kebijakan untuk melihat
dan menganalisis beberapa aspek penting dalam mengevaluasi setiap program
kesehatan.
Profil Kesehatan ini diolah berdasarkan pengumpulan data yang telah
terkoordinir dari tiap wilayah kerja Puskesmas dan dikemas oleh bidang yang
bertanggung jawab dalam memonitoring dan mengevaluasi pencapaian Standart
Pelayanan Minmal (SPM) di bidang kesehatan yang dibukukan di tahun ini sehingga
dapat dijadikan pedoman oleh masyarakat terutama para pembuat kebijakan. Profil
Kesehatan tahun 2018 ini disusun semaksimal mungkin berdasarkan data responsive

1
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

dengan tujuan dapat digunakan untuk mengidentifikasi ada tidaknya kesenjangan


mengenai kondisi kebutuhan dan persoalan terkait akses, partisipasi, kontrol, manfaat
pembangunan kesehatan, serta pelayanan yang prima.
Secara garis besar Profil Kesehatan Puskesmas Bades disusun dalam dua
bagian. Bagian pertama berisi Diskripsi dari pencapaian hasil pembangunan kesehatan
dengan beberapa indikator utama. Bagian Kedua berisi tabel, gambar ataupun foto
pencapaian hasil pembangunan kesehatan.
Adapun sistematika penyusunan Buku Profil Kesehatan Puskesmas Bades
Tahun 2018 adalah sebagai berikut :
BAB I : Pendahuluan
BAB II : Gambaran Umum
BAB III : Gambaran Situasi Derajad Kesehatan
BAB IV : Gambaran Situasi Upaya Kesehatan
BAB V : Gambaran Situasi Sumber Daya Kesehatan
BAB VI : Penutup
Lampiran

2
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

BAB II
GAMBARAN UMUM

2.1 KONDISI GEOGRAFIS


Kecamatan Pasirian merupakan salah satu Kecamatan di Kabupaten Lumajang
dengan luas wilayah 128,39 km2 dengan jumlah penduduk sebesar 85.934 jiwa yang
tersebar di 11 Desa. Kecamatan Pasirian memiliki 2 Puskesmas yang memberi
pelayanan kesehatan tingkat dasar yaitu Puskesmas Pasirian dan Puskesmas Bades.
Puskesmas Bades terletak pada 1130092’75” bujur timur dan 80236’80” Lintang
selatan dengan luas wilayah 115,7 Km2 berada pada Km 6 jalan raya Gondoruso-
Pasirian. wilayah kerja Puskesmas Bades meliputi sebagian wilayah kecamatan
Pasirian yang terdiri dari 4 desa. Secara administratif batas-batas wilayah Puskesmas
Bades yaitu :
Utara : Desa Jarit wilayah kerja Puskesmas Candipuro
Timur : Desa Selok Awar-awar wilayah kerja Puskesmas Pasirian
Selatan : Samudera Indonesia
Barat : kecamatan Tempursari wilayah kerja Puskesmas Tempursari

Gambar 1
Peta Posisi Puskesmas Bades
Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang

Gambaran posisi Puskesmas Bades

3
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Gambar 2
Peta Wilayah kerja Puskesmas Bades
Kabupaten Lumajang

Secara topografi wilayah kerja Puskesmas Bades terdiri dari 90% dataran sedang yaitu:
Desa Bades, Bago, Kalibendo, Gondoruso. Sedangkan 10% dataran tinggi yaitu Dusun
kajaran dan dusun dampar desa bades serta dusun kaliwelang dan kaligede desa
gondoruso.

2.2 WILAYAH ADMINISTRASI


Pemerintahan di wilayah kerja Puskesmas Bades terdiri dari 4 desa dengan 20
Dusun, 34 RW dan 175 RT dengan luas wilayah kerja 115,7 km2, dimana Desa
Gondoruso menjadi wilayah terluas dengan luas 44,8 Km2. Dilihat dari komposisi,
jumlah rukun warga desa Bades memiliki jumlah terbanyak dikarenakan wilayahnya
padat penduduk.

LUAS WILAYAH, JUMLAH DESA/KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH


RUMAH TANGGA DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT DESA
TAHUN 2018

LUAS JUMLAH RATA-RATA KEPADATAN


JUMLAH
NO DESA WILAYAH RUMAH JIWA/RUMAH PENDUDUK
PENDUDUK
(km2) TANGGA TANGGA per km2

1 Bades 44,6 13.068 3.785 3,45 292,81


2 Kalibendo 7,3 7.802 2.410 3,24 1070,23
3 Bago 19,0 7.892 2.486 3,17 414,71
4 Gondoruso 44,8 6.337 1.789 3,54 141,61

JUMLAH 115,7 35.099 10.470 3,35 303,36

Gambar 3 : Tabel luas wilayah perdesa dengan jumlah penduduk perdesa

4
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

2.3 KEPENDUDUKAN
Data mengenai kependudukan sangat penting dan mempunyai arti strategis
dalam pembangunan khususnya dibidang kesehatan karena outputnya adalah
meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Indikator kependudukan yang dimuat
dalam pembuatan profil ini antara lain :
1. Pertumbuhan Penduduk
Berdasarkan data proyeksi dari Dinas Kesehatan yang bersumber dari Badan Pusat
Statistik (BPS) Jumlah penduduk di wilayah kerja Puskesmas Bades tahun 2018
adalah 35.099 jiwa. Yang terdiri dari laki-laki 17.848 jiwa (50,85%) dan perempuan
17.251 jiwa (49,15%). Dapat dilihat pada Lampiran Tabel 1.

2. Kepadatan Penduduk
Luas wilayah kerja Puskesmas Bades adalah 115,7 Km2 dengan jumlah penduduk
35.099 jiwa yang tersebar di 4 Desa dengan kepadatan penduduk sebesar 303.36
jiwa/Km2. Jumlah seluruh Kepala Keluarga yang tercatat sebanyak 10.470 KK
dengan rata-rata jiwa per rumah tangga adalah 3-4 jiwa. Dapat dilihata pada
Lampiran Tabel 1.

Gambar 4 : Grafik Jumlah Penduduk dan Rumah tangga di Wilker PKM Bades

2.4 PUSKESMAS BADES


Guna melaksanakan pembangunan di sektor kesehatan telah dibuat Peraturan
Daerah Kabupaten Lumajang No. 15 tahun 2016 tentang Pembentukan Dan Susunan
Perangkat Daerah dan Peraturan Daerah Kabupaten Lumajang No. 74 tahun 2016
tentang Kedudukan, Susunan Organisasi, Uraian Tugas Dan Fungsi Serta Tata Kerja
Dinas Kesehatan. Kedudukan Puskesmas adalah sebagai unit pelaksana teknis Dinas
Kesehatan yang bertanggung jawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan di
wilayah kerjanya.

5
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Berdasarkan Permenkes nomor 75 tahun 2014 tentang Puskesmas serta


Berdasarkan SK Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Nomor:188.45/072/427.55/2018
Tentang Pembentukan Struktur Organisasi dan Tata Kerja Pusat Kesehatan Masyarakat
Di Lingkungan Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang maka struktur Organisasi
Puskesmas Bades sebagai berikut :

STRUKTUR ORGANISASI DAN TATA KERJA


PUSKESMAS BADES TAHUN 2018
Berdasarkan SK Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Nomor:188.45/072/427.55/2018

Gambar 5. Struktur Organisasi Puskesmas Bades

2.4.1 TUGAS POKOK DAN FUNGSI PUSKESMAS BADES


Untuk melaksanakan pembangunan kesehatan di wilayahnya kedudukan
Puskesmas adalah pelaksana pelayanan kesehatan tingkat pertama yang
mempunyai tugas dan fungsi, yaitu :
a. Pusat Penggerak Pembangunan berwawasan Kesehatan
b. Pusat Pemberdayaan masyarakat
c. Pusat Pelayanan Kesehatan Masyarakat Primer
d. Pusat Pelayanan Kesehatan Perorangan Primer

6
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

2.4.2 RENCANA STRATEGIS PUSKESMAS


Untuk mendukung tugas pokok dan fungsi agar bisa terarah dan terukur
dalam pelaksanaanya, Puskesmas Bades telah menyusun Rencana Kegiatan
sebagai kepanjangan Rencana Strategi Dinas Kesehatan yang dijabarkan
sebagai berikut :

I. Visi
Gambaran keadaan masyarakat wilayah kerja Puskesmas Bades di masa depan
yang akan dicapai melalui pembangunan kesehatan diselesaikan dengan Visi
Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang, dengan Visi: “TERWUJUDNYA
MASYARAKAT PUSKESMAS BADES YANG SEHAT DAN MANDIRI”.
II. Misi
Untuk mewujudkan Visi yang telah ditetapkan, maka Puskesmas Bades
menetapkan Misi sebagai berikut:
1. Mewujudkan pelayanan kesehatan UKP dan UKM yang bermutu dan
terjangkau
2. Membudayakan masyarakat berperilaku hidup bersih dan sehat.
3. Bersama masyarakat dan lintas sektor mewujudkan pelayanan kesehatan
yang bermutu di wilayah kerja Puskesmas Bades.
III. Tujuan
Upaya yang dilakukan dalam mencapai Misi pertama yaitu : Mewujudkan
pelayanan kesehatan UKM dan UKP yang bermutu dan terjangkau, ditetapkan
tujuan :
a) Meningkatnya mutu dan kinerja pelayanan , dengan indikator kinerja :
 Meningkatnya kepuasan masyarakat
 Meningkatnya angka PPI ( Pencegahan dan Pengendalian Infeksi)
 Meningkatnya Mutu Pelayanan yang Standart
b) Menurunkan kasus morbiditas, dengan indikator kinerja :
 Menurunnya angka Kesakitan DBD
 Meningkatkan angka kesembuhan penderita TB Paru BTA +
 Cakupan penemuan dan penanganan penderita pneumonia balita
 Cakupan penemuan dan penanganan penderita diare
 Meningkatnya AFP rate per 100.000 penduduk <15 tahun
 Tertanggulangi KLB < 24 jam
 Cakupan Desa/Kelurahan Siaga Aktif
c) Menurunkan kasus mortalitas, dengan indikator kinerja:
 Menurunnya angka kematian bayi
 Menurunnya angka kematian balita
 Menurunnya angka kematian ibu

7
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Upaya untuk mencapai Misi kedua yaitu : Membudayakan masyarakat


berprilaku hidup bersih dan sehat, ditetapkan Tujuan :
a). Meningkatnya jumlah rumah tangga sehat, dengan indikator kinerja:
 Meningkatnya jumlah rumah tangga sehat
 Meningkatnya Posyandu Puri
 Meningkatnya SAB yang memenuhi standart kesehatan
 Meningkatnya jumlah rumah yang memenuhi syarat kesehatan
b) Memberdayakan masyarakat hidup sehat dan mandiri,dengan indikator
kinerja:
 Menurunnya Persentase Balita Gizi Buruk
 Meningkatnya Balita Gizi Buruk Mendapat Perawatan
 Meningkatnya Desa/Kelurahan SiagaAktif
 Meningkatnya jumlah TTU yang memenuhi syarat kesehatan

Upaya untuk mencapai Misi ketiga yaitu Bersama masyarakat dan lintas sektor
mewujudkan pelayanan kesehatan yang bermutu di wilayah kerja Puskesmas
Bades, ditetapkan Tujuan :
a) Tercapainya kerja sama lintas sektor dalam mewujudkan kesehatan
masyarakat, dengan indikator kinerja :
 Terselenggaranya lokakarya mini bulanan internal
 Terselenggaranya lokakarya mini tribulanan lintas sektor
 Terselenggaranya SMD (survei mawas diri)
 Terselenggaranya MMD ( Musyawarah masyarakat desa)

IV. Sasaran
Agar tujuan tersebut diatas bisa tercapai ditetapkan beberapa sasaran agar
pembangunan bidang kesehatan bisa tercapai adapun sasaran pembangunan
sebagai berikut :
a. Dalam rangka meningkatkan Mutu dan Kinerja Pelayanan, ditetapkan
sasaran :
1. Meningkatnya kepuasan masyarakat, dengan indikator sasaran :
- Meningkatnya cakupan Survei Kepuasan masyarakat
2. Meningkatnya Mutu Pelayanan yang Standart, dengan indikator sasaran :
- Meningkatnya cakupan pelayanan kesehatan dasar masyarakat miskin
- Meningkatnya cakupan pelayanan kesehatan rujukan pasien
masyarakat miskin
- Meningkatnya cakupan kunjungan Rawat Jalan di Puskesmas (contact
rate)
- Meningkatnya cakupan kunjungan Rawat Inap di Puskesmas
8
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Kegiatan Sosialisasi Jenis2 Layanan Brosur Jenis2 Layanan

Gambar 6 : Dokumentasi Peningkatan Mutu Pelayanan

b. Dalam rangka Menurunkan kasus morbiditas, ditetapkan sasaran :


1. Melindungi Masyarakat dari ancaman penyakit menular, dengan indikator
sasaran :
- Cakupan Penemuan dan penanganan DBD yang Ditangani
- Meningkatnya AFP rate per 100.000 penduduk < 15 tahun
- Cakupan Penemuan dan penanganan Pasien Baru TB BTA Positif
2. Meningkatnya Capaian Desa/kelurahan Universal Child Immunization
(UCI), dengan indikator sasaran :
- Capaian Desa/kelurahan Universal Child Immunization (UCI)
3. Penanganan desa/kelurahan mengalami KLB yang dilakukan
penyelidikan epidemiologi <24 jam, dengan indikator sasaran :
- Cakupan Desa/ Kelurahan mengalami KLB yang dilakukan
penyelidikan epidemiologi <24 jam
- Tertanggulanginya KLB < 24 jam
4. Meningkatnya Cakupan Penemuan dan penanganan Pneumonia Balita,
dengan indikator sasaran :
- Cakupan Penemuan dan penanganan Pneumonia Balita
5. Meningkatnya Penemuan Penderita dan Penanganan kasus diare,
dengan indikator sasaran :
- Cakupan Penemuan Penderita dan Penanganan kasus diare
- Cakupan akses jamban sehat
6. Meningkatnya Cakupan Desa/Kelurahan Siaga Aktif, dengan indikator
sasaran :
- Meningkatnya Cakupan Posyandu Purnama Mandiri
- Cakupan Desa Siaga Aktif
- Cakupan penjaringan kesehatan siswa SD dan setingkat

9
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Kegiatan PSN Kegiatan ORI Difteri

Kegiatan Posyandu Kegiatan Kunjungan ODGJ

Gambar 7 : Dokumentasi kegiatan menurunkan morbiditas

c. Dalam rangka Menurunkan kasus mortalitas, ditetapkan sasaran :


1. Meningkatnya cakupan pelayanan Bayi, dengan indikator sasaran :
- Cakupan neonatus dengan komplikasi yang ditangani
- Cakupan kunjungan bayi
2. Meningkatnya cakupan pelayanan Balita, dengan indikator sasaran :
- Cakupan pelayanan anak balita
3. Meningkatnya cakupan pelayanan ibu, dengan indikator sasaran :
- Cakupan komplikasi kebidanan yang ditangani
- Cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan yang memiliki
kompetensi kebidanan
- Cakupan kunjungan ibu hamil K4
- Cakupan pelayanan ibu nifas
- Cakupan peserta KB Aktif

Kegiatan Kelas Ibu Balita Kegiatan Kelas Ibu Hamil

Kegiatan Pemasangan Stiker P4K

Kegiatan Sosialisasi Program Gertak Kasi Kegiatan Kunjungan Bumil Risti

Gambar 8 : Dokumentasi kegiatan upaya menurunkan kasus mortalitas

10
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

d. Dalam rangka Meningkatnya jumlah rumah tangga sehat, ditetapkan


sasaran :
1. Meningkatnya jumlah rumah tangga sehat, dengan indikator sasaran :
- Cakupan rumah tangga sehat yang memenuhi 10 indikator PHBS
2. Meningkatnya posyandu PURI, dengan indikator sasaran :
- Cakupan Posyandu PURI
3. Meningkatnya SAB yang memenuhi standart kesehatan, dengan indikator
sasaran :
- Cakupan SAB yang memenuhi syarat kesehatan
4. Meningkatnya jumlah rumah yang memenuhi syarat kesehatan, dengan
indikator sasaran :
- Cakupan rumah yang memenuhi syarat kesehatan

Kegiatan Sosialisasi Pendataan Klinik Sanitasi

Gambar 9 : Dokumentasi kegiatan upaya meningkatkan RT Sehat


e. Dalam rangka Memberdayakan masyarakat hidup sehat dan mandiri,
ditetapkan sasaran :
1. Mencegah dan Menanggulangi Gizi Buruk, dengan indikator sasaran :
- Prevalensi Balita Gizi Buruk
- Cakupan Balita gizi buruk mendapat perawatan
2. Mencegah dan Menanggulangi Kurang Gizi, dengan indikator sasaran :
- Cakupan pemberian makanan pendamping ASI pada anak usia 6-24
bulan dari Keluarga Miskin
3. Meningkatnya Desa/ Kelurahan siaga aktif, dengan indikator sasaran :
- Cakupan Desa/Kelurahan SiagaAktif
4. Meningkatnya jumlah TTU yang memenuhi syarat kesehatan, dengan
indikator sasaran :
- Cakupan TTU yang memenuhi syarat kesehatan

Kegiatan Kunjungan Gizi Buruk Kegiatan Pembinaan Desa Siaga


Gambar 10 : Dokumentasi kegiatan upaya pemberdayaan Masyarakat

11
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

f. Dalam rangka Tercapainya kerja sama lintas sektor dalam mewujudkan


kesehatan masyarakat, ditetapkan sasaran :
1. Terselenggaranya lokakarya mini bulanan internal, dengan indikator
sasaran :
- Cakupan Lokmin bulanan internal
2. Terselenggaranya lokakarya mini tribulanan lintas sektor, dengan
indikator sasaran :
- Cakupan lokakarya mini tribulanan lintas sektor
3. Terselenggaranya SMD (survei mawas diri) , dengan indikator sasaran :
- Cakupan SMD (survei mawas diri)
4. Terselenggaranya MMD ( Musyawarah masyarakat desa) , dengan
indikator sasaran :
- Cakupan MMD ( Musyawarah masyarakat desa)

Kegiatan Musrenbang

Kegiatan MMD Kegiatan Minlok Linsek

Gambar 11 : Dokumentasi Kegiatan Kerjasama Lintas Sektor

12
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

BAB III
SITUASI DERAJAT KESEHATAN

Kesehatan merupakan hak asasi manusia sekaligus investasi dalam menentukan


keberhasilan pembangunan suatu Negara. Untuk itu diperlukan suatu kemampuan
dalam menyelenggarakan pembangunan di bidang kesehatan secara menyeluruh dan
berkesinambungan dengan tujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan
kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud suatu derajat kesehatan
masyarakat yang baik dan berkualitas.
Guna menggambarkan situasi derajad kesehatan diperlukan beberapa indikator
dalam pembangunan kesehatan yang tercemin dalam angka kematian bayi, angka
kematian balita, angka kematian ibu dan angka morbiditas serta angka status gizi
masyarakat.
Beberapa indikator ini dapat diperoleh melalui pencatatan dan pelaporan rutin
pada fasilitas kesehatan yang ada maupun melalui survey. Keduanya mempunyai
kelemahan dan kelebihan serta metode yang berbeda. Namun demikian keduanya
bersifat saling melengkapi dan kondisional.

3.1 MORTALITAS
Mortalitas adalah kondisi kematian yang dapat mempengaruhi laju pertumbuhan
penduduk. Tingkat tinggi rendahnya Mortalitas tentunya akan berbeda dengan wilayah
satu dengan wilayah yang lainnya. Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi
Mortalitas yaitu pro mortalitas dan anti mortalitas. Pro Mortalitas merupakan faktor
pendukung Mortalitas yang dapat meningkatkan jumlah kematian sedangkan anti
Mortalitas merupakan faktor yang bertentangan dengan Mortalitas dan dapat
memperlambat laju kematian penduduk.
Faktor-faktor yang termasuk ke dalam pro Mortalitas adalah tingkat kesehatan
yang rendah sehingga dapat menimbulkan berbagai penyakit dengan mudah, fasilitas
kesehatan dan tenaga medis yang sedikit, terjadinya bencana alam, penyakit menular
yang merajarela, rendahnya kepedulian masyarakat akan kesehatan yang ada di
lingkungannya dan sering terjadi kecelakaan lalu lintas. Kesemua faktor-faktor tersebut
berperan penting dalam meningkatkan jumlah kematian di suatu wilayah. Tingkat
kematian suatu wilayah dapat ditekan pertumbuhannya jika pemerintah atau warga
sekitar peduli akan kesehatan tubuh dan lingkungan sekitar. Selain faktor yang
pendukung Mortalitas, ada faktor yang menentang banyaknya jumlah kematian. Faktor
ini disebut anti Mortalitas.
Faktor anti Mortalitas merupakan salah satu faktor yang ada pada laju
pertumbuhan penduduk. Faktor ini akan Anda ketahui jika Anda mengetahui pengertian
Mortalitas secara terperinci dan mengetahui latar belakang terjadinya kematian yang

13
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

tinggi pada suatu daerah. Faktor-faktor yang mempengaruhi anti Mortalitas adalah
adanya fasilitas dan tenaga medis yang lengkap dan berkompeten di bidangnya,
tingginya tingkat kesehatan di masyarakat dan kesejahteraan warga yang merata, obat-
obatan yang berharga murah, lingkungan yang menjaga kebersihan dan adanya
penyuluhan kesehatan kepada masyarakat. Faktor-faktor ini sangat membantu
masyarakat dalam meminimalkan jumlah kematian di suatu daerah.
Angka kematian umumnya diperoleh melalui survey, namun demikan karena
berbagai keterbatas angka kematian dalam profil ini diperoleh melalui pencatatan dan
pelaporan rutin dari tenaga kesehatan Puskesmas Bades.

3.1.1 Jumlah Kematian Bayi (JKB)


Jumlah kematian bayi (JKB) menggambarkan jumlah bayi (umur < 1 tahun) yang
meninggal disuatu wilayah tertentu selama 1 tahun diantara jumlah kelahiran hidup di
wilayah dan pada kurun waktu yang sama.
Karena bayi yang baru lahir sangat sensitif terhadap keadaan lingkungan tempat
orang tua si bayi tinggal dan sangat erat kaitannya dengan status sosial orang tua si
bayi. Jumlah kematian bayi merupakan indikator untuk mencerminkan keadaan derajat
kesehatan di suatu masyarakat
Kemajuan yang dicapai dalam bidang pencegahan dan pemberantasan berbagai
penyakit penyebab kematian akan tercermin secara jelas dengan menurunnya tingkat
AKB. Dengan demikian jumlah kematian bayi merupakan tolok ukur yang sensitif dari
semua upaya intervensi yang dilakukan oleh pemerintah khususnya di bidang
kesehatan.
Salah satu indikator upaya penurunan Jumlah Kematian Bayi yaitu cakupan
Jumlah Kematian Bayi (JKB) per 1000 kelahiran hidup. Oleh karena itu banyak program
kesehatan yang disinergikan dalam rangka menurunkan jumlah kematian bayi. Semakin
kecil jumlah kematian bayi menggambarkan kualitas pelayanan kesehatan yang
semakin baik.
Berdasarkan data tahun 2018 Jumlah kematian bayi adalah 3 jiwa bayi dari
jumlah kelahiran 482 jiwa bayi, dengan jumlah bayi hidup sebanyak 479 (Lampiran tabel
4). Berdasarkan hasil laporan LB3 KIA Puskesmas Bades capaian Jumlah Kematian
Bayi pada tahun 2018 sebesar 3 per 1000 kelahiran hidup. Jumlah kematian bayi ini
masih berada dibawah target RPJMD Kabupaten Lumajang yaitu 9,2 per 1000 kelahiran
hidup. Dibawah ini gambaran peta jumlah kematian bayi di wilayah kerja Puskesmas
Bades.

14
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

DESA BAGO
DESA BADES

Gambar 12 : Peta Distribusi Jumlah Kematian Bayi

Keterangan : : Kematian bayi di Desa Bades dan Desa Bago

grafik kematian bayi per desa

Gambar 13 : Grafik jumlah kematian bayi perdesa

Beberapa upaya yang telah dilakukan Puskesmas Bades dan jaringannya dalam
menurunkan kematian bayi dengan meningkatkan SDM tenaga medis dan paramedis
dengan pembinaan / kelas Bidan, Deteksi Refleksi kasus (DRK), kelas ibu hamil,
pendampingan bumil risti (ibu hamil risiko tinggi), program inovasi “Gertak Kasi” dan
monev kinerja Bidan. Mengaktifkan Posyandu dan Polindes/Ponkesdes serta
melaksanakan program JKN dalam meningkatkan akses terhadap pelayanan
pertolongan persalinan melalui jaminan pembiayaan untuk pelayanan persalinan.

15
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

3.1.2 Jumlah Kematian Balita (JKBAL)


Jumlah Kematian Balita di Wilayah kerja Puskesmas Bades merupakan salah
satu indikator untuk mengetahui derajat kesehatan di Wilayah kerja Puskesmas Bades.
Balita atau Bawah Lima Tahun adalah semua anak termasuk bayi yang baru lahir, yang
berusia 0 sampai menjelang tepat 5 tahun (4 tahun, 11 bulan, 29 hari). Pada umumnya
ditulis 0-4 tahun. Angka kematian Balita adalah jumlah kematian anak usia 0-4 tahun
selama satu tahun tertentu per 1000 anak umur yang sama pada pertengahan tahun itu
(termasuk kematian Bayi).
Cakupan Jumlah kematian Balita di Wilayah kerja Puskesmas Bades tahun 2018
sebesar 2 Balita per 1000 kelahiran hidup dengan kasus kematian Balita diantaranya 7
kematian bayi dan 2 kematian anak Balita (Lampiran tabel 5). Sedangkan berdasarkan
RPJMD Kabupaten Lumajang tahun 2018 ditargetkan angka kematian Balita sebesar
14 kematian per 1000 kelahiran hidup.
Upaya menurunkan angka kematian anak merupakan salah satu target
pelayanan kesehatan. Indikator ini terkait langsung dengan target kelangsungan hidup
anak dan merefleksikan kondisi sosial, ekonomi dan lingkungan tempat tinggal anak-
anak termasuk pemeliharaan kesehatannya seperti gizi, penyakit infeksi dan
kecelakaan.

3.1.3 Jumlah Kematian Ibu (JKI)


Kematian Ibu adalah kematian perempuan saat hamil atau kematian dalam
kurun waktu 42 hari sejak terminasi kehamilan tanpa memandang lamanya kehamilan
atau tempat persalinan, yakni kematian yang disebabkan karena kehamilannya atau
pengelolaannya, bukan karena sebab lain seperti kecelakaan atau terjatuh.
Jumlah Kematian Ibu (JKI) berguna untuk menggambarkan tingkat kesadaran
perilaku hidup sehat, status gizi, dan kesehatan ibu, kondisi kesehatan lingkungan,
tingkat pelayanan kesehatan terutama untuk ibu hamil, pelayanan kesehatan waktu
melahirkan dan masa nifas.
Jumlah Kematian Ibu Wilayah kerja Puskesmas Bades tahun 2018 tercatat 0
kasus (Lampiran tabel 6).
Pemicu dari angka kematian ibu antara lain pengetahuan ibu /keluarga yang
masih rendah tentang resiko kehamilan dan persalinan, adanya pengaruh pengambil
keputusan pada Bumil. Disamping pemicu ini juga adanya masalah kesehatan antara
lain : anemia, KEK, kurang zat besi. Masih adanya persalinan oleh dukun bayi.
Puskesmas Bades dan jaringannya terus melakukan upaya penyuluhan yang
lebih intensif kepada masyarakat terutama ibu hamil, peningkatan manajemen KIA,
Pemantauan Bumil dan Bufas resiko tinggi serta pemberdayaan masyarakat dalam
upaya Perencanaan Persalinan dan Pencegahan Komplikasi (P4K) menuju persalinan
yang aman dan selamat, termasuk didalamnya pengadaan ambulan Desa yang
berfungsi dalam merujuk ibu untuk cepat mendapatkan pertolongan persalinan oleh

16
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

tenaga kesehatan. Selain itu dengan melihat angka kematian ibu dengan umur 20-34
tahun yang mempunyai resiko tinggi hamil maka Puskesmas Bades bekerja sama
dengan KUA yang mempunyai kewenangan untuk memproses suatu perkawinan yang
sah menurut Negara dan agama. Sehingga ini merupakan salah satu wadah untuk
memberikan penyuluhan tentang kesehatan reproduksi dengan sasaran calon
pengantin.
Upaya penurunan AKI, AKB dan AKBAL dapat ditunjukkan dalam bentuk
partisipasi suami terhadap kesehatan ibu, bayi dan anak. Partisipasi suami dapat
dilakukan antara lain dengan :
a. Membantu mempertahankan & meningkatkan kesehatan istri yang sedang
hamil.
b. Merencanakan persalinan yang aman oleh tenaga kesehatan.
c. Menghindari keterlambatan alam mencari pertolongan medis.

3.2. MORBIDITAS
3.2.1. Penyakit Menular Langsung
a. Tuberculosis
Tuberculosis (TB) adalah penyakit menular yang masih menjadi masalah
kesehatan masyarakat yang penting di dunia ini. Penyakit ini disebabkan oleh
bakteri Mikobakterium tuberkulosa yang dapat menyerang pada siapa saja,
dimana saja melalui percikan dahak.
Mengendalikan penyebaran dan mulai menurunkan jumlah kasus baru
Tuberkulosis sangat penting. Indikator yang digunakan dalam pengendalian TB
adalah angka penemuan kasus baru BTA positif (CDR) yaitu proporsi
jumlah pasen baru BTA positif yang ditemukan dan diobati terhadap jumlah
pasien baru BTA positif yang diperkirakan ada dalam wilayah tersebut.
Di Wilayah kerja Puskesmas Bades penemuan kasus baru BTA + sebesar
26 kasus, pencapaian CDR sebesar 74,08% dimana capaian ini mengalami
penurunan dibandingkan dengan target SPM. Tetapi tidak berarti bahwa program
TB mengalami penurunan. Untuk menganalisa bahwa capaian program TB
disuatu wilayah baik atau buruk dapat dilihat dari perjalanan waktu capaian
program TB lima tahun kebelakang. Dimana secara teori menjelaskan jika CDR
selama 5 tahun berturut-turut mengalami kenaikan maka pada tahun ke-5 akan
mengalami penurunan yang berarti menunjukkan bahwa disuatu wilayah tersebut
sudah mulai terputus rantai penularan TB dengan diimbangi tingkat kesembuhan
serta pengobatan lengkap TB meningkat.

17
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Di bawah ini Peta Penemuan Kasus Baru TB BTA positif berdasarkan


wilayah Puskesmas.

Kalibendo : 5 kasus

Gondoruso : 5 kasus

Bago : 7 kasus
Bades : 9 kasus

Gambar 14 : Peta Distribusi P2TB di Wilayah kerja Puskesmas Bades

Dalam mengukur keberhasilan pengobatan TB dengan menggunakan


indikator persentase sembuh, persentase pengobatan lengkap dan angka
keberhasilan pengobatan (success rate). Pada tahun 2018 persentase
kesembuhan mencapai 90,32%, Sedangkan persentase pengobatan lengkap
sebesar 3,23%. Sedangkan angka keberhasilan pengobatan yang
mengidentifikasi persentase pasien baru BTA positif yang menyelesaikan
pengobatan baik sembuh maupun yang menjalani pengobatan lengkap diantara
pasen baru BTA positif yang tercatat mencapai 93,55%. (Lampiran tabel 9).
Beberapa faktor yang mendukung tingginya cakupan kesembuhan penderita
TB paru BTA + diantaranya adalah tingginya kepatuhan dan keteraturan berobat
dari penderita karena adanya informasi yang jelas serta adanya penemuan
penderita lebih dini.

b. Pneumonia
Cakupan penemuan Peneumonia menunjukkan jumlah penderita yang
ditemukan dan ditangani dibandingkan dengan 10% jumlah perkiraan penderita
pada Balita. Cakupan penemuan dan penanganan pneumonia pada Balita di
Wilayah kerja Puskesmas Bades tahun 2018 sebesar 81,49% dengan kasus
yang ditemukan sebanyak 87 kasus (Lampiran tabel 10). Sedangkan target SPM
sebesar 100%. Cakupan kurang dari target bukan karena kegiatan MTBS
(Manajemen Terpadu Balita Sehat) tidak berjalan optimal namun karena jumlah

18
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

penderita pneumonia sudah berkurang. Adapun rencana pengendalian kasus


akan lebih dioptimalkan dengan :
1. Meningkatkan ketrampilan petugas dalam mendeteksi dan mendiagnosa
kasus ISPA melalui pelatihan dan monev dilapangan
2. Kerjasama lintas program dalam penyediaan laporan ISPA pada Praktek
Swasta
3. Sosialisasi pengetahuan tentang Pneumonia di masyarakat

Gambar 15 : Grafik cakupan Pneumonia perdesa

c. HIV/AIDS dan IMS


HIV merupakan singkatan dari Human Immunodeficiency Virus. Berupa
retrovirus yang menjangkiti sel-sel sisitem kekebalan tubuh manusia (terutama
CD4 positif T-sel dan macrophage-komponen utama system kekebalan sel) dan
menghancurkan atau mengganggu fungsinya. Infeksi virus ini mengakibatkam
terjadinya penurunan system kekebalan yang terus menerus, yang akan
mengakibatkan defiensi kekebalan tubuh.
AIDS adalah singkatan dari Acquired Immunodeficiency Syndrome dan
menggambarkan berbagai gejala dan infeksi yang terkait dengan system
kekebalan tubuh. Infeksi HIV telah diartikan sebagai penyebab AIDS. Tingkat HIV
dalam tubuh dan timbulnya berbagai infeksi tertentu merupakan indikator bahwa
infeksi HIV telah berkembang menjadi AIDS.
Sistem tahapan infeksi WHO Pada tahun 1990, World Health Organization
(WHO) mengelompokkan berbagai infeksi dan kondisi AIDS dengan
memperkenalkan sistem tahapan untuk pasien yang terinfeksi dengan HIV-1.
Sistem ini diperbarui pada bulan September tahun 2005. Kebanyakan kondisi ini
adalah infeksi oportunistik yang dengan mudah ditangani pada orang sehat.
1. Stadium I: Infeksi HIV asimtomatik dan tidak dikategorikan sebagai AIDS

19
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

2. Stadium II: Termasuk manifestasi membran mukosa kecil dan radang saluran
pernapasan atas yang berulang
3. Stadium III: Termasuk diare kronik yang tidak dapat dijelaskan selama lebih
dari sebulan, infeksi bakteri parah, dan tuberkulosis.
4. Stadium IV: Termasuk toksoplasmosis otak, kandidiasis esofagus, trakea,
bronkus atau paru-paru, dan sarkoma kaposi. Semua penyakit ini adalah
indikator AIDS
Sebelum seseorang bisa dikatakan terkena penyakit HIV/AIDS. Dia akan
mengalami gejala-gejala sebagai berikut :
1. Penderita akan mengalami demam tinggi yang berkepanjangan
2. Penderita akan mengalami napas pendek, batuk, nyeri dada dan demam, Ia
akan kehilangan nafsu makan, mual, dan muntah
3. Diare kronis yang tidak dapat dijelaskan pada infeksi HIV dapat terjadi karena
berbagai penyebab; antara lain infeksi bakteri dan parasit yang umum
(seperti Salmonella, Shigella, Listeria,Kampilobakter, dan Escherichia coli),
serta infeksi oportunistik yang tidak umum dan virus (sepertikriptosporidiosis,
mikrosporidiosis, Mycobacterium avium complex, dan virus sitomegalo (CMV)
yang merupakan penyebab kolitis).
4. Batuk berekepanjangan Esofagitis adalah peradangan pada kerongkongan
(esofagus), yaitu jalur makanan dari mulut ke lambung. Pada individu yang
terinfeksi HIV, penyakit ini terjadi karena infeksi jamur (jamur kandidiasis)
atau virus (herpes simpleks-1 atau virus sitomegalo). Ia pun dapat
disebabkan oleh mikobakteria, meskipun kasusnya langka
5. Pembengkakan kelenjar getah bening diseluruh tubuh (dibawah telinga,
leher, ketiak, dan lipatan paha)
6. Sakit kepala
7. Sulit berkonsentrasi
8. Respon anggota gerak melambat
9. Sering nyeri dan kesemutan pada telapak tangan dan kaki
10. Mengalami tensi darah rendah
11. Terjadi serangan virus cacar air dan cacar api
12. Infeksi jaringan kulit rambut
13. Kulit kering dengan bercak-bercak.
Jumlah kasus HIV di Puskesmas Bades terdapat 7 kasus HIV diantarnya 4
laki-laki dan 3 perempuan. (Lampiran Tabel 11)
jumlah kasus HIV yang ditemukan sebanyak 7 kasus dengan mayoritas usia
25-49 tahun 85,71% dan hanya 1 kasus di usia >50 tahun yaitu 14,29%.
Dari hasil penemuan kasus bisa disimpulkan bahwa rentan usia yang
beresiko tinggi terkena HIV adalah usia produktif, selain itu juga pada usia ini

20
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

mudah ditemukan kasus karena daya tahan tubuh mulai menurun sehingga
gejalanya membuat penderita memeriksakan kondisinya. Namun dari kasus yang
ditemukan tidak bisa menggambarkan kumulatif penderita HIV/AIDS karena
penyakit ini bagaikan fenomena gunung es dimana kasus yang muncul ke
permukaan terlihat sedikit padahal bias jadi ada banyak kasus yang belum
ditemukan.

d. Diare
Penyakit Diare masih menjadi masalah kesehatan masyarakat. Angka
kesakitan Diare menggambarkan jumlah penderita kasus Diare disuatu wilayah
tertentu selama 1 tahun diandingkan 10% jumlah perkiraan kasus penduduk
diwilayah pada kurun waktu yang sama yang menderita Diare. Pada tahun 2018
ditemukan 903 kasus dari 1.894 perkiraan kasus penduduk, sehingga cakupan
kesakitan diare mencapai 47.7%. (Lampiran tabel 13)
Di bawah ini grafik penemuan kasus Diare yang ditangani dari perkiraan
kasus penduduk:

Gambar 16: Grafik penemuan penyakit Diare

Dari kasus yang ditemukan seluruhnya sudah di tangani dan


capaian tersebut karena adanya kemandirian pengobatan oleh masyarakat
dengan membeli obat bebas di toko atau secara tradisional, juga adanya berobat
di praktek swasta. Serta adanya pengetahuan tentang perubahan Perilaku Hidup
Bersih dan sehat (PHBS) di masyarakat sehingga penderita diare tidak sebanyak
tahun sebelumnya.

21
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

e. Kusta
Penyakit kusta merupakan suatu penyakit kronis yang menular dan dapat
menyebabkan cacat. Penyakit ini tidak hanya menimulkan masalah kesehatan
tapi juga masalah ekonomi dan sosial bagi penderitanya. Penyakit kusta
menyerang kulit dan syaraf berupa gangguan pada kulit, mati rasa dan
kelumpuhan pada tangan dan kaki juga dapat menyerang system pernafasan
atas, mata dan membaran selaput lendir. Penularannya melalui percikan dahak.
Penyakit kusta diklasifikasikan menjadi 2 yaitu kusta type PB (Pausi
Baciller) atau type kering dengan gejalanya macula/kelainan kulit 1-5 buah,
kertusakan syaraf tepi 1 buah dan pemeriksaan BTA negative membutuihkan
pengobatan 6 dosis dalam waktu 6 – 9 bulan. Sedangkan MB (Multi Baciller) atau
type basah mempunyai gejala macula > 5 buah, kerusakan syaraf tepi >1 buah,
BTA positif, menular dan membutuhkan pengobatan tepat waktu 12 dosis dalam
waktu 12 – 18 bulan. Tahun 2018 ditemukan kasus baru kusta sebanyak 0 kasus
(lampiran tabel 14-17).

3.2.2. Penyakit Menular Bersumber Binatang


a. Demam Berdarah
Pada umumnya kasus ini kan meningkat pada musim hujan tetapi musim
hujan sudah tidak bisa diprediksi karena perubahan musim yang tidak menentu.
Sehingga membutuhkan kewaspadaan dan kesadaran dari masyarakat dalam
mengalakkan kegiatan PSN (Pemberantasan Sarang Nyamuk).
Jumlah penderita DBD di Wilayah kerja Puskesmas Bades tahun 2018
sebanyak 0 kasus (lampiran tabel 21). Angka kesakitan DBD di wilayah kerja
Puskesmas Bades masih jauh dari target Kabupaten tetapi tetap menjadi
ancaman di masyarakat karena sifatnya yang endemis, ada kasus penyakit DBD
disetiap tahun di wilayah Kecamatan Pasirian. Kasus DBD dapat ditekan karena
peningkatan kesadaran masyarakat untuk PHBS dan kemandirian masyarakat
untuk melakukan pemberantasan sarang Nyamuk DBD dengan melaksanakan
3M Plus.
Resiko peningkatan kasus DBD karena Angka bebas Jentik di masing-
masing desa masih kurang dari 95% namun jumlah keseluruhan di wilayah kerja
puskesmas Bades sudah mengalami peningkatan dari tahun sebelumnya 89%
menjadi 94%. Potensi perkembangbiakan nyamuk masih tinggi di wilayah
Puskesmas Bades. Berbagai upaya telah dilakukan penduduk salah satunya
dengan optiomalisasi PSN (pemberantasan sarang nyamuk) yang dikenal
dengan kegiatan Siskamling DB atau Sistem Keamanan Lingkungan pada
penyakit Demam Berdarah Dengue yang melibatkan partisipasi semua penduduk
untuk berperan dengan menjadwal piket secara bergiliran.

22
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Dibawah ini adalah tabel capaian program pengendalian DBD :

No. Uraian 2014 No


2015 2016 2017 2018
1. Jumlah Penderita 2 5 0 0
2. Jumlah Kematian 0 0 0 0
3. Insiden rate per 100.000 6,1 14,8 0,00 0,00
4. CFR 0 0 0 0
5. ABJ 93,1 % 80,4 % 83,9% 85,9%
Gambar 17 : Tabel Capaian Program P2DBD Tahun 2015-2018

b. Malaria
Malaria adalah Penyakit yang disebabkan Parasit “Plasmodium” yang
menyerang sel darah merah, ditularkan melalui gigitan nyamuk anopheles.
Kasus di Wilayah kerja Puskesmas Bades tidak ada tetapi menjadi berisiko
karena berbatasan dengan wilayah berawa dan Kabupaten Jember. Serta
banyaknya warga yang transmigrasi / berkunjung ke daerah endemis (Sumatera
dan Kalimantan)
Banyak yang mengira penyakit malaria sama dengan demam berdarah
karena punya gejala yang mirip dan sama-sama ditularkan oleh nyamuk. Namun
perlu diketahui bahwa keduanya berbeda. Malaria disebabkan oleh nyamuk
anopheles yang membawa parasit plasmodium, sementara demam berdarah
disebabkan oleh nyamuk Aedes Aegypti yang membawa visrus Dengue. Gejala
malaria mirip dengan gejala flu biasa. Penderita mengalami demam, menggigil,
nyeri otot persendian dan sakit kepala. Penderita mengalami mual, muntah, batuk
dan diare. Gejala khas malaria adalah adanya siklus menggigil, demam dan
berkeringat yang terjadi berulang ulang. Pengulangan bisa berlangsung tiap hari,
dua hari sekali atau tiga hari sekali terggantung jenis malaria yang menginfeksi.
Gejala lain warna kuning pada kulit akibat rusaknya sel darah merah dan sel hati.
Infeksi awal malaria umumnya memiliki tanda dan gejala sebagai berikut:
- Menggigil
- Demam tinggi
- Berkeringat secara berlebihan seiring menurunnya suhu tubuh
- Mengalami ketidaknyamanan dan kegelisahan (malaise)
Tanda dan gejala lain antara lain:
- Sakit kepala
- Mual
- Muntah
- Diare
Berdasarkan beberapa kasus, parasit penyebab malaria bisa bertahan
dalam tubuh manusia selama beberapa bulan. Sementara itu, infeksi akibat

23
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

parasit P. falciparum biasanya lebih serius dan lebih mengancam nyawa.


Sehingga ketika merasakan gejala tersebut, penangan dokter lebih awal sangat
disarankan.
Wilayah Bades termasuk termasuk daerah rawan malaria. Dikarenakan
Desa Bades dan Gondoruso memiliki rawa-rawa sebagai tempat perindukan
malaria. Dan hasil survey vector yang dilakukan oleh Dinas Kesehatan Kab.
Lumajang pada tahun 2016 memiliki beberapa vector nyamuk anopheles, antara
lain : Ny. Anopheles Vagus, An. Sundaicus, an. Khoki. Tepatnya didusun Dampar
desa Bades dan Dusun Kaliwelang Desa Gondoruso. Pada tahun 2018 dilakukan
pemeriksaan ACD dan PCD dan tidak ditemukan kasus malaria. ( Lampiran tabel 22)

3.2.3. Penyakit Yang Dapat Dicegah Dengan Immunisasi (PD3I)


a. Difteri, Pertusis, Tetanus dan Tenanus Nenatorum
Penyakit difteri adalah penyakit menular mematikan yang menyerang
saluran pernafasan bagian atas (tonsil, faring dan hidung) dan kadang pada
selaput lendir dan kulit yang disebabkan oleh bakteri yaitu Corynebacterium
diphteriae. Semua golongan umur baik anak-anak maupun orang dewasa dapat
tertular oleh penyakit ini. Difteri disebabkan oleh dua jenis bakteri, yaitu
Corynebacterium diphtheriae dan Corynebacterium ulcerans. Masa inkubasi (saat
bakteri masuk ke tubuh sampai gejala muncul) penyakit ini umumnya dua hingga
lima hari.
Gejala-gejala yang mengindikasikan penyakit ini meliputi:
- Terbentuknya membran abu-abu yang menutupi tenggorokan dan amandel.
- Demam dan menggigil.
- Sakit tenggorokan dan suara serak.
- Sulit bernapas atau napas yang cepat.
- Pembengkakan kelenjar limfa pada leher.
- Lemas dan lelah.
- Hidung beringus. Awalnya cair, tapi lama-kelamaan menjadi kental dan
terkadang berdarah.
Difteri juga terkadang dapat menyerang kulit dan menyebabkan bisul.Bisul-
bisul tersebut akan sembuh dalam beberapa bulan, tapi biasanya akan
meninggalkan bekas pada kulit.
Penyebaran bakteri difteri dapat terjadi dengan mudah dan yang utama
adalah melalui udara saat seorang penderita bersin atau batuk. Selain itu, ada
beberapa metode penularan lain yang perlu diwaspadai. Antara lain melalui:
- Barang-barang yang sudah terkontaminasi oleh bakteri, misalnya mainan
atau handuk.

24
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

- Sentuhan langsung pada bisul akibat difteri di kulit penderita. Penularan ini
umumnya terjadi pada penderita yang tinggal di lingkungan yang padat
penduduk dan kebersihannya tidak terjaga.
- Kontak langsung dengan hewan-hewan yang sudah terinfeksi, misalnya sapi.
Meminum susu yang belum melalui proses pasteurisasi atau sterilisasi.
- Makanan yang terbuat dari susu yang belum melalui proses pasteurisasi atau
sterilisasi.
Bakteri difteri akan memproduksi toksin yang akan membunuh sel-sel
dalam tenggorokan. Sel-sel yang mati tersebutlah yang akan membentuk embran
abu-abu pada tenggorokan. Di samping itu, toksin juga dapat menyebar lewat
darah dan menyerang jantung serta sistem saraf. Langkah pencegahan paling
efektif untuk penyakit ini adalah dengan vaksin. Pencegahan difteri tergabung
dalam vaksin DPT.

Batuk rejan atau pertusis adalah infeksi bakteri pada paru-paru dan
saluran pernapasan yang mudah sekali menular. Batuk rejan lebih sering terjadi
pada bayi dan anak-anak kecil, namun juga dapat terjadi pada pasien dengan
usia berapapun. Batuk rejan dapat ditangani dengan mengurangi faktor-faktor
risiko. Ada banyak faktor risiko untuk batuk rejan, yaitu:
- Vaksin pertusis pada saat Anda masih kecil sudah menghilang efeknya Anak-
anak Anda berada di saat untuk divaksin. Mereka belum imun secara penuh
terhadap batuk rejan hingga setidaknya menerima 3 suntikan. Hal ini berarti
selama 6 bulan, mereka berada dalam risiko yang paling tinggi terhadap
infeksi.
Tanda-tanda dan gejala batuk rejan biasanya baru muncul sekitar 10 hari setelah
terinfeksi. Tanda-tanda dan gejala dari batuk rejan pada tahap awal biasanya
ringan dan mirip dengan pilek biasa, seperti:
- Hidung beringus
- Hidung tersumbat
- Mata merah dan berair
- Demam
- Batuk.

Setelah 1 atau 2 minggu, tanda-tanda dan gejala memburuk. Batuk yang parah
dan berkepanjangan dapat:
- Terdengar seperti mau muntah
- Menyebabkan wajah berwarna merah atau biru
- Menyebabkan kelelahan ekstrem
- Suara tinggi melengking saat menarik napas

25
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Tetanus merupakan infeksi yang tergolong serius dan disebabkan oleh


bakteri Clostridium tetani. Clostridium tetani bisa bertahan hidup di luar tubuh
dalam bentuk spora untuk waktu yang sangat lama. Mislanya, dalam debu, tanah,
serta kotoran hewan maupun manusia. Spora Clostridium tetani umumnya masuk
ke tubuh melalui luka yang kotor, contohnya luka akibat cedera, digigit hewan,
paku berkarat, atau luka bakar.
Ada beberapa tipe tetanus, yaitu tetanus umum, terlokalisir, cephalic, dan
neonatorum. Tipe terlokalisir dan cephalic termasuk jenis yang jarang terjadi.
Tetanus dikatakan terlokalisir bila mengenai bagian tubuh tertentu yang akan
mengalami kejang lokal. Ini terjadi ketika tubuh hanya memiliki kekebalan parsial
terhadap racun tetanus dan bisa menjadi tetanus umum yang menyebar ke
bagian tubuh lain.
Tetanus cephalic terjadi akibat infeksi telinga tengah. Sama seperti tetanus
terlokalisir, tetanus ini juga berpotensi menjadi tetanus umum.Sementara tetanus
neonatorum adalah tetanus yang dialami oleh bayi baru lahir karena proses
penanganan persalinan yang tercemar spora bakteri tetanus. Jenis tetanus ini
dapat terjadi karena kekebalan tubuh sang bayi terhadap tetanus masih lemah.
Di Puskesmas Bades pada kurun waktu 2018 terdapat 2 kasus Difteri
sedangkan untuk Pertusis, Tetanus dan Tetanus Nenotorum tidak terdapat
kasus. (Lampiran Tabel 19).

b. Polio dan AFP


Poliomielitis atau polio, adalah penyakit paralisis atau lumpuh yang
disebabkan oleh virus. Agen pembawa penyakit ini, sebuah virus yang
dinamakan poliovirus (PV), masuk ke tubuh melalui mulut, mengifeksi saluran
usus. Virus ini dapat memasuki aliran darah dan mengalir ke sistem saraf pusat
menyebabkan melemahnya otot dan kadang kelumpuhan (paralisis). Polio dapat
dicegah dengan imunisasi.
Imunisasi polio adalah pemberian vaksin yang bertujuan untuk mencegah
penyakit polio. Imunisasi bisa diberikan kepada anak-anak dan orang dewasa.
Imunisasi akan mencegah seseorang terkena virus polio yang bisa menyebar
lewat kotoran orang yang terkena virus polio dan air. Imunisasi dilakukan dengan
pemberian vaksin melalui suntikan. Berikut ini penjelasan vaksin untuk imunisasi
polio.
1. Imunisasi polio untuk anak-anak
Vaksin polio yang diberikan untuk anak-anak biasanya digabungkan dengan
jenis vaksin lain seperti DTP (difteri-tetanus-polio). Program vaksin ini
biasanya sudah dibuat oleh dokter yang merawat anak secara rutin, dan
orang tua perlu mengikuti program dengan serius.

26
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

2. Imunisasi polio untuk orang dewasa


Vaksin polio untuk orang dewasa juga diberikan dengan gabungan vaksin lain
seperti DTP. Biasanya orang dewasa jarang menerima vaksin
ini karena sudah mendapatkan vaksin ketika masih anak-anak. Hanya saja
akan sangat diperlukan jika belum pernah menerima vaksin ini. Ibu hamil dan
ibu menyusui yang belum pernah mendapatkan vaksin bisa menerima vaksin
polio karena sangat aman.
Gejala Infeksi Penyakit Polio antara lain :
1. Demam tiba-tiba, baik terjadi pada bayi, anak-anak dan orang dewasa.
2. Rasa lelah yang berlebihan.
3. Mual dan muntah.
4. Sakit kepala seperti saat terkena flu.
5. Rasa sakit dan lelah pada bagian leher dan punggung.
6. Rasa sakit pada badan jika digunakan untuk bergerak.
Di wilayah Puskesmas Bades pada tahun 2018 tidak ditemukan kasus
polio, hal ini menunjukkan ada peningkatan kasus dari tahun sebelumnya yang
tidak ditemukan kasus polio (Lampiran Tabel 18 dan 20)

c. Hepatitis B
Hati memiliki ratusan fungsi sehingga menjadi salah satu organ terpenting
dalam tubuh manusia. Fungsi hati di antaranya adalah memproduksi cairan
empedu yang dapat membantu pencernaan lemak, menyimpan karbohidrat,
memproduksi senyawa yang penting dalam pembekuan darah, serta
menghilangkan racun dari tubuh.
Manusia hanya memiliki satu buah hati. Organ ini memiliki daya tahan
yang sangat tangguh. Hati bahkan tetap bekerja meski mengalami kerusakan dan
mampu terus beregenerasi (memperbaiki diri) selama tidak mengalami kerusakan
yang benar-benar parah.
Hepatitis B adalah suatu penyakit hati yang disebabkan oleh "Virus
Hepatitis B" (VHB), suatu anggota famili Hepadnavirus yang dapat
menyebabkan peradangan hati akut atau menahun yang pada sebagian kecil
kasus dapat berlanjut menjadi sirosis hati atau kanker hati. Beberapa gejala
hepatitis B antara lain:
1. Kehilangan nafsu makan.
2. Mual dan muntah.
3. Sakit kuning (dilihat dari kulit dan bagian putih mata yang menguning).
4. Gejala yang mirip pilek, misalnya lelah, nyeri pada tubuh, dan sakit kepala.
Hepatitis B dapat menular melalui darah dan cairan tubuh, misalnya
sperma dan cairan vagina. Virus penyakit ini jauh lebih mudah ditularkan
dibandingkan HIV.
27
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Beberapa cara penularannya adalah:


1. Kontak seksual, misalnya berganti-ganti pasangan dan berhubungan seks
tanpa alat pengaman.
2. Berbagi jarum suntik. Misalnya menggunakan alat suntik yang sudah
terkontaminasi darah penderita hepatitis B.
3. Kontak dengan jarum suntik secara tidak disengaja. Misalnya petugas
kesehatan (paramedis) yang sering berurusan dengan darah manusia.
4. Ibu dan bayi. Ibu yang sedang hamil dapat menularkan penyakit ini pada
bayinya saat persalinan.
Hepatitis B merupakan masalah kesehatan dunia, termasuk Indonesia.
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa hepatitis B
merupakan penyebab lebih dari 780.000 kematian tiap tahun di dunia. Sepanjang
tahun 2018 di Puskesmas Bades tidak ditemukan kasus hepatitis. (Lampiran
Tabel 20)

d. Pelayanan Immunisasi
Indikator keberhasilan program immunisasi adalah angka Universal Child
Immunization (UCI). Capaian UCI Desa di Wilayah kerja Puskesmas Bades tahun
2018 sebesar 75% dari target SPM yaitu 100% dari jumlah bayi yang ada di desa
tersebut yang mendapat immunisasi dasar (lampiran tabel 41).
Adapun capaian UCI kurang dari target dikarenakan munculnya kasus
kesalahan imunisasi sehingga masyarakat terutama ibu ragu untuk membawa
bayi atau balitanya ke pelayanan kesehatan untuk diimunisasi. Langkah lanjutan
untuk mengatasi masalah ini dengan dilakukannya penyuluhan dengan
pendekatan ke keluarga untuk pemberian imunisasi.

Gambar 18 : Grafik Capaian UCI Tahun 2018

Dari data diatas dapat di jelaskan lagi persentase capaian Immunisasi dari
jumlah bayi 497 pada tahun 2018, antara lain : Hb < 7 hr 96,88% dari target > 90
%, immunisasi BCG 90,85% dari target > 95%, immunisasi DPT-HB3 90,15%
dari target > 90%, Immunisasi polio4 89,93% dari target 90%, Immunisasi
28
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Campak 85,56% dari target >90%, dan immunisasi dasar Lengkap 79,65% dari
target> 100% (lampiran tabel 42 dan 43), sebagaimana yang tergambar pada
Diagram di bawah ini :

CAPAIAN IMUNISASI

Gambar 19 : Grafik Capaian Imunisasi Tahun 2018

3.2.4 Penyakit Tidak Menular


Penyakit Tidak Menular (PTM) disebut juga penyakit Degeneratif adalah istilah
medis yang digunakan untuk menerangkan adanya proses kemunduran fungsi sel
syaraf dari keadaan normal sebelumnya ke keadaan yang lebih buruk dengan
penyebabnya yang multifaktor.
1. HIPERTENSI
Adalah keadaan tekanan darah sistolik lebih dari 140 mmHg dan Diastolik
lebih dari 90 mmHg. Penemuan kasus Hypertensi di Puskesmas Bades di
peroleh dari kunjungan pasien di tempat pelayanan yang berumur > 18 tahun
yaitu sebanyak 1.242 orang dari 11.422 orang atau 10,87% dari kunjungan di
tempat pelayanan (lampiran tabel 24). Dibawah ini cakupan kasus Hipertensi
yang ada di Desa :

Gambar 20 : Grafik Capaian Program Hipertensi Tahun 2018

29
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

2. OBESITAS
Obesitas merupakan keadaan yang menunjukkan ketidakseimbangan
antara tinggi dan berat badan akibat jaringan lemah tubuh sehingga terjadi
kelebihan berat badan yang melampaui ukuran ideal. Melalui pengukuran IMT
(Indeks Massa Tubuh) pada usia > 15 tahun dengan indikator sebagai berikut :
- BB kurang (< 18.5)
- Normal ( 18.5 – 22.9)
- BB Lebih (>23)
- resiko Obes (23 – 24.9)
- Obes I (25 – 29.9)
- Obes II (> 30)
Angka Obesitas di wilayah kerja Puskesmas Bades tahun 2018 setelah
dilakukan pemeriksaan didapatakan 533 orang yang Obesitas atau 6.43% dari
8.287 orang (lampiran tabel 25).

Gambar 21 : Grafik Capaian Obesitas Tahun 2018

3. KANKER SERVIKS DAN PAYUDARA


Merupakan penyakit dengan karakteristik adanya gangguan atau
kegagalan mekanisme pengaturan multiplikasi pada organism multiseluller
sehingga terjadi perubahan sel yang tidak terkontrol.
Kanker merupakan salah satu penyakit dengan angka kematian yang
tinggi, terutama kanker serviks dan payudara. Untuk pencegahannya adalah
dengan deteksi dini yaitu penemuan sedini mungkin, pada kanker servik
dilakukan pemeriksaan IVA ( Inpeksi Visual dengan Asam Asetat) dan pada
kanker payudara dengan pemeriksaan CBE (Clinical Breast Examination). Dari
Hasil pemeriksaan IVA dan CBE pada 14 orang dari desa-desa dan hasilnya
tidak ditemukan kasus yang mengarah pada kanker servik dan payudara.

30
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

3.3 STATUS GIZI


Status gizi adalah ukuran keberhasilan dalam pemenuhan nutrisi untuk anak
yang diindikasikan oleh berat badan dan tinggi badan anak. Status gizi juga didefinisikan
sebagai status kesehatan yang dihasilkan oleh keseimbangan antara kebutuhan dan
masukan nutrien. Penelitian status gizi merupakan pengukuran yang didasarkan pada
data antropometri serta biokimia dan riwayat diit (Beck, 2000: 1).
3.3.1. Bayi dengan Berat Lahir Rendah
Berat lahir bayi mencerminkan hasil perkembangan dalam kandungan dan
kecukupan nutrisi bayi saat dilahirkan. Bayi dikatakan memiliki berat lahir rendah
atau BBLR apabila memiliki berat badan kurang dari 2500gr (2,5 kg). Beberapa
klasifikasi lain untuk berat lahir rendah adalah: berat lahir sangat rendah jika di
bawah 1,5 kg, dan berat lahir rendah ekstrem jika di bawah 1 kg. Berat lahir
rendah tidak hanya mempengaruhi kondisi bayi saat dilahirkan tetapi juga
kesehatan bahkan kelangsungan hidup bayi. Pada umumnya, bayi yang
dilahirkan prematur atau kurang dari 37 minggu usia kandungan memiliki berat
lahir yang lebih rendah dari bayi normal. Di samping jangka waktu kehamilan,
berat lahir bayi ditentukan oleh beberapa faktor yang pada umumnya berkaitan
dengan kesehatan ibu dan kesehatan saat kehamilan.

a. Status gizi ibu bayi sebelum hamil


Status gizi seorang calon ibu bayi memenentukan asupan yang diperoleh
bayi dalam kandungan. Kecukupan status gizi sebelum kehamilan dinilai
menggunakan indeks masa tubuh (IMT). Salah satu penelitian menunjukkan
perempuan yang berbadan kurus atau dengan IMT < 18,5 memiliki peluang dua
kali lebih besar untuk melahirkan bayi dengan berat rendah dibandingkan individu
dengan IMT normal. Saat sebelum memasuki masa kehamilan, IMT
menggambarkan perkembangan tubuh dan kecukupan asupan untuk ibu dan
bayi.

b. Berat badan ibu bayi saat sedang hamil


Peningkatan asupan untuk memenuhi kebutuhan bayi pasti akan
berdampak pada kenaikan berat badan saat kehamilan. Kenaikan berat badan
berkisar antara 5 kg hingga 18 kg yang disesuaikan dengan status gizi sebelum
hamil, pada individu berbadan normal kenaikan berat badan yang disarankan
sekitar 11 kg hingga 16 kg. Kenaikan berat badan yang terlalu sedikit
meningkatkan risiko bayi lahir dengan berat rendah. Hal ini dibuktikan oleh
penelitian oleh Frederik dan kolega yang menemukan kenaikan berat badan ibu
hamil memiliki hubungan positif terhadap berat bayi saat dilahirkan, semakin
besar peningkatan berat badan ibu hamil maka akan semakin tinggi berat badan
bayi saat dilahirkan.
31
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

c. Usia Ibu saat sedang hamil


Bayi berat lahir rendah pada umumnya ditemukan pada ibu yang hamil
saat usia remaja. Tubuh seorang perempuan usia remaja belum siap untuk
mengalami kehamilan, hal ini juga dapat disebabkan kecukupan nutrisi pada usia
tersebut. Kehamilan usia remaja yang paling sering terjadi pada usia 15-19
tahun. Akibatnya, risiko melahirkan berat bayi lahir rendah menjadi lebih tinggi
50% dibandingkan usia normal untuk menjalani kehamilan atau sekitar 20-29
tahun.

d. Jarak waktu melahirkan anak


Jika waktu kehamilan terlalu berdekatan dengan waktu melahirkan anak
sebelumnya maka kemungkinan tubuh ibu bayi belum menyimpan nutrisi yang
cukup untuk kehamilan selanjutnya. Kebutuhan nutrisi akan meningkat saat
hamil, dan akan lebih tinggi lagi jika ibu mengalami kehamilan dan harus
memberikan ASI secara bersamaan sehingga meningkatkan risiko bayi berat lahir
rendah. Suatu penelitian di India menemukan bahwa Ibu yang melahirkan BBLR
cenderung memiliki interval kelahiran yang lebih singkat. Rata-rata BBLR terjadi
pada ibu yang melahirkan dengan jarak hanya 24 bulan dari kelahiran yang
sebelumnya.

e. Kondisi kesehatan ibu


Kesehatan ibu saat menjalani kehamilan maupun riwayat kesehatan
sebelum dapat berkontribusi menyebabkan BBLR. Tidak hanya masalah
kesehatan fisik, namun juga kesehatan psikologis ibu. Berikut beberapa masalah
kesehatan ibu yang dapat menyebabkan bayi berat lahir rendah:
1. Anemia – Kondisi ini pada umumnya disebabkan karena kekurangan zat besi
(Fe) dalam darah saat kehamilan dan diatasi dengan mengonsumsi
suplemen tablet Fe saat hamil.
2. Riwayat keguguran dan melahirkan BBLR – salah satu masalah yang
menyebabkan keguguran adalah ketika tubuh tidak dapat mempertahankan
kandungan. Individu dengan usia lebih dari 30 biasanya lebih berisiko
memiliki kandungan yang lebih lemah sehingga berisiko melahirkan prematur
dan BBLR.
3. Penyakit Infeksi – beberapa penyakit infeksi yang dapat menyebabkan BBLR
adalah HIV, toxoplasmosis dan listeria. HIV dapat ditularkan melalui plasenta
ibu yang terinfeksi HIV kepada bayi hingga menyebabkan gangguan
perkembangan dan imun bayi sejak dalam kandungan. Sedangkan
toxoplasmosis dan listeria menginfeksi lewat makanan yang tidak matang
atau tidak higienis Komplikasi kehamilan – di antaranya gangguan pada
uterus dan letak plasenta yang lebih rendah sehingga bayi harus dilahirkan
dengan operasi caesar saat kurang dari usia kandungan normal.

32
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

4. Pregnancy blues – disebabkan gangguan hormonal yang menyebabkan


kesedihan terus-menerus selama hamil. Dampaknya dapat menghilangkan
nafsu makan dan kelelahan yang konstan pada ibu hamil.
5. Paparan alkohol dan asap rokok saat hamil (pasif maupun aktif) – konsumsi
keduanya menyebabkan racun masuk ke aliran darah ibu hamil dan dapat
merusak plasenta, sehingga dapat merusak sumber nutrisi bagi bayi dalam
kandungan. Keduanya juga dapat menyebabkan kerusakan sel terutama
protein dan lapisan lipid. Konsumsi alkohol sebanyak 20 gram saja dapat
menyebabkan janin mengalami hambatan perkembangan dan bernapas.

f. Melahirkan bayi kembar


Dengan adanya lebih dari satu bayi dalam kandungan, maka tubuh akan
berusaha lebih keras untuk memenuhi kebutuhan nutrisi. Jika mengalami
kekurangan nutrisi saat kehamilan, ini dapat menyebabkan berat lahir rendah.
Bayi yang lahir kembar juga cenderung memiliki badan yang lebih kecil karena
keterbatasan ruang untuk berkembang saat dalam kandungan sehingga mereka
memiliki berat lahir yang lebih rendah. Ada baiknya Ibu yang sudah terdeteksi
akan memiliki bayi kembar meningkatkan kecukupan asupan dan meningkatkan
berat badan berkisar antara 14 kg hingga 23 kg agar dapat mengurangi risiko
melahirkan bayi kembar dengan berat lahir rendah.
Persentase BBLR di Puskesmas Bades pada tahun 2018 terdapat 25
kasus BBLR dari 481 bayi lahir hidup. (Lampiran Tabel 37)
Adalah Bayi dengan berat badan kurang dari 2500 gram pada saat lahir
sampai dengan 24 jam pertama saat lahir. Presentase BBLR di Wilayah kerja
Puskesmas Bades tahun 2018 sebesar 5,2% atau 25 kasus BBLR dari 481
kelahiran. Terjadi penurunan kasus BBLR karena tahun 2017 terdapat 18 kasus
BBLR. Di bawah ini gambaran kasus BBLR dengan penyebarannya di desa-
desa

33
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Kalibendo : 5 kasus

Gondoruso : 6 kasus

Bago : 6 kasus
Bades : 8 kasus

Gambar 22 : Peta Distribusi Bayi BBLR tahun 2018


Keterangan :
: Desa Bades sebanyak 8 kasus
: Desa Kalibendo sebanyak 5 kasus
: Desa Bago sebanyak 6 kasus
: Desa Gondoruso sebanyak 6 kasus

3.3.2. Balita dengan Gizi Buruk


Salah satu indikator kesehatan dinilai keberhasilan pencapaiannya adalah
status gizi balita. Status gizi balita dapat diukur berdasarkan umur, berat badan
dan tinggi badan. Indikator BB/U memberikan indikasi masalah kesehatan secara
umum tetapi indicator ini tidak menunjukkan masalah gizi yang sifatnya kronis
ataupun akut karena berat badan berkorelasi positif dengan umur dan tinggi
badan. Sedangkan indicator TB/U memberikan indikasi masalah gizi yang
sifatnya kronis sebagai akibat peristiwa yang terjadi dalam waktu yang lama
misalnya kemiskinan, perilaku hidup kurang sehat dan pola asuh/pemberian
makanan yang kurang baik dari sejak anak dilahirkan. Indikator BB/TB
memberikan indikasi masalah gizi yang sifatnya akut sebagai dari peristiwa yang
terjadi dalam waktu yang pendek. Gizi buruk atau malnutrisi adalah suatu bentuk
terparah akibat kurang gizi menahun. Selain akibat kurang konsumsi jenis
makanan bernutrisi seimbang, gizi buruk pada anak juga bisa disebabkan oleh
penyakit-penyakit tertentu yang menyebabkan gangguan pencernaan atau
gangguan penyerapan zat makanan yang penting untuk tubuh. Banyak faktor
yang bisa mengakibatkan gangguan nitrisi pada anak seperti pola makan anak
dan kurangnya pengetahuan ibu tentang pemberian jenis makanan yang

34
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

seimbang, bisa juga karena adanya penyakit atau kondisi tertentu yang
menyebabkan tubuh tidak mampu mencerna dan menyerap makanan secara
sempurna.
Jumlah balita gizi buruk berdasarkan indikator antropometri BB/U di
Puskesmas Bades sepanjang tahun 2018 sebanyak 7 balita. Berdasarkan jenis
kelamin balita yang mengalami gizi buruk lebih banyak dialami balita laki-laki
yaitu sebanyak 4 balita sedangkan perempuan yang mengalami gizi buruk
sebanyak 3 balita. ( Lampiran Tabel 48).

Kalibendo : 2 kasus

Gondoruso : 1 kasus

Bago : 2 kasus
Bades : 2 kasus

Gambar 23 : Peta Distribusi Balita Gizi Buruk tahun 2018

35
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

BAB IV
SITUASI UPAYA KESEHATAN

4.1. PELAYANAN KESEHATAN DASAR


4.1.1 Pelayanan Kesehatan Ibu dan Anak
A. Cakupan Kunjungan Ibu Hamil K4
Jumlah kunjungan Ibu Hamil K4 adalah kunjungan ibu hamil yang mendapat
pelayanan antenatal sesuai standart minimal 4 kali dengan distribusi
pemberian pelayanan minimal 1 kali pada triwulan I, satu kali pada triwulan II
dan triwulan III sebanyak 2 kali.
Jumlah kunjungan ibu hamil K4 tahun 2018 di Wilayah kerja Puskesmas
Bades sebanyak 383 dari 533 Ibu hamil atau sebesar 71,9 %. Cakupan
Kunjungan ibu hamil K4 berada dibawah target SPM sebesar 95% (lampiran
tabel 29). Dibawah ini grafik capaian K1 dan K4 di Puskesmas Bades tahun
2018.

Gambar 24 : Grafik K1 dan K4 tahun 2018

Capaian K4 di Puskesmas Bades belum mencapai target SPM. Dilihat


dari capaian per desa diketahui desa dengan cakupan kurang dari target
yaitu Desa Bades 56,1%, Desa Kalibendo 78,3%, Desa Bago 70,8%. dan
hanya Desa Gondoruso yang mencapai target yaitu sebesar 97,9%(lampiran
tabel 29). Sehingga perlu ditingkatkan lagi upaya-upaya antara lain :
- Intensifikasi pencarian Ibu Hamil dengan melibatkan kader & bidan
- Sweeping Ibu hamil
- Pemantapan materi tentang antenatal care paripurna di kelas Ibu.

36
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

B. Prosentase Pertolongan Persalinan Oleh Nakes


Jumlah pertolongan persalinan oleh Nakes sebanyak 477 persalinan dari 508
persalinan atau sebesar 93,9% sedangkan target SPM sebesar 95%. Hal ini
mengharuskan Puskesmas Bades untuk lebih berupaya dalam kegiatan
pemberdayaan masyarakat untuk memotiviasi masyarakat terutama ibu untuk
mau bersalin di tolong oleh tenaga kesehatan yang tentunya didukung
peningkatan kemampuan dan ketrampilan petugas dalam menolong
persalinan yang sesuai SOP.

Gambar 25 : Grafik Capaian LINAKES tahun 2018


Capaian pertolongan persalinan oleh nakes secara kumulatif di Puskesmas
Bades belum memenuhi target. Bila dilihat capaian perdesa terdapat 2 desa
yang yang belum memenuhi target yaitu Desa Bades (84,1%) dan Desa
Kalibendo (93,9%) (lampiran tabel 29).

C. Cakupan Ibu Nifas Mendapat Pelayanan


Cakupan Pelayanan Ibu Nifas pada tahun 2018 sebesar 425 Bufas atau
83,7% sedangkan target SPM sebesar 85%. Hal ini Mengharuskan
Puskesmas Bades untuk lebih berupaya dalam kegiatan pemberdayaan
masyarakat untuk memotiviasi masyarakat terutama ibu Nifas untuk
mendapatkan pelayanan Pasca Melahirkan.
Dibawah ini capaian pelayanan Ibu Bersalin dan Nifas tahun 2018:

Gambar 26 : Grafik Capaian Bufas mendapat yankes tahun 2018

37
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Capaian pelayanan Nifas secara kumulatif belum tercapai yaitu sebesar


83,7%. Namun jika dilihat perdesa hanya satu desa saja yang tidak mencapai
target yaitu Desa Bades (84,1%) dari target 85% (lampiran tabel 29).

D. Cakupan Kunjungan Neonatus


Kunjungan neonatus adalah bayi usia 0-28 hari yang kontak dengan tenaga
kesehatan untuk memperoleh pelayanan kesehatan minimal 3 kali yaitu pada
umur 6-48 jam, umur 3-7 hari dan umur 8-28 hari.
Data menunjukkan jumlah kunjungan neonatus sepanjang tahun 2018 di
Puskesmas Bades sebesar 444 dari 481 bayi yang ada atau sebesar 92,31%.
Dari target SPM sebesar 90%. Hal ini menunjukkan peningkatan kinerja
petugas dilapangan dalam memberikan pelayanan terhadap bayi pasca
kelahiran. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada lampiran tabel 38
Dibawah ini capaian pelayanan bayi tahun 2018 :

Gambar 27 : Grafik capaian pelayanan bayi tahun 2018


Namun jika dilihat perdesa terdapat 2 desa yang tidak mencapai target yaitu
Desa Bades (80,4%) dan Desa Gondoruso (82,8%).

4.1.2 Pelayanan Kesehatan KB


Peserta Keluarga Berencana terbagi menjadi peserta KB Baru dan peserta KB
aktif. Cakupan KB baru di Puskesmas Bades pada tahun 2018 sebanyak 739 dari
jumlah pasangan usia subur (PUS) 5.967 atau sebesar 12,4% . Sedangkan KB
aktif sebesar 4.263 peserta dari 5.967 jumlah pasangan usia subur (PUS) yang
ada atau sebesar 71,4% (Lampiran Tabel 36).

38
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Gambar 28 : Grafik capaian Peserta KB Baru dan KB aktif tahun 2018

Dari grafik diatas dapat diketahui capaian KB aktif dari 4 desa di Wilayah kerja
Puskesmas Bades masih ada 1 (satu) desa yang kurang dari target yaitu Desa
Gondoruso. Penyebab dari kurangnya capaian KB aktif di desa ini adalah
Petugas kesehatan kurang proaktif dalam memberikan penyuluhan, KIE dan
adanya data yang kurang riil karena banyaknya efek samping dan DO yang tidak
terlaporkan.
Dilihat dari jenis kontrasepsi peserta KB AKTIF tahun 2018 di peroleh data
sebagai berikut :

Gambar 29 : Grafik Jenis Kontrasepsi MKJP Peserta KB Aktif

39
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Gambar 30 : Grafik Jenis Kontrasepsi NON MKJP Peserta KB Aktif

Jenis kontrasepsi yang banyak di pakai atau diminati masyarakat adalah Suntik
57,26% kemudian Pil 18,85% dan Implan 13,06% dan yang lainnya dalam jumlah
yang kecil. Hal ini banyak faktor penyebabnya antara lain : rasa takut efek
samping, malu saat pemasangan ataupun tidak biasa. Sehingga untuk
mengatasinya perlu adanya upaya-upaya proaktif dalam pemberian penyuluhan
atapun KIE.

Dilihat dari jenis kontrasepsi peserta KB BARU tahun 2018 di peroleh data
sebagai berikut :

Gambar 31 : Grafik Jenis Kontrasepsi MKJP Peserta KB Baru

40
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Gambar 32 : Grafik Jenis Kontrasepsi non MKJP Peserta KB Baru

4.1.3 Pelayanan ARU


A. Pelayanan Anak balita
Pelayanan kesehatan anak Balita adalah pelayanan kesehatan pada anak
umur 12 – 59 bulan sesuai standart meliputi pemantauan pertumbuhan
minimal 8x setahun. Capaian pelayanan kesehatan pada anak Balita tahun
2018 sebesar 1.638 Balita dari target 1.951 Balita atau 84,0% sedangkan
target SPM sebesar 90% balita (Lampiran tabel 46).
Berikut cakupan balita yang mendapat pelayanan 8 kali :

Gambar 33 : Grafik Capaian pelayanan Balita

Secara kumulatif capaian pelayanan Balita kurang dari target, apabila dilihat
capaian perdesa maka hanya satu desa yang melebihi target yaitu Desa
Kalibendo sebesar 101,6% sedangkan desa lainnya masih dibawah target.
Hal ini karena untuk mencapai pelayanan Balita yang paripurna diperlukan

41
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

petugas yang sudah terlatih MTBS (Manajemen Terpadu Balita Sakit) dan
SDIDTK (Stimulasi Intervensi Dini Tumbuh Kembang).
Sehingga untuk mencapai target yang telah ditetapkan dalam peningkatan
kualitas pelayanan anak Balita melalui upaya-upaya :
- Pelatihan/refreshing/sosialisasi informasi MTBS/SDIDTK pada Nakes
- Berkungjung ke PAUD dan TPA
- Pendampingan kader pada balita Drop Out Posyandu
- Peningkatan pengetahuan & ketrampilan kader tentang Tumbang Balita

B. Pelayanan Remaja
Cakupan penjaringan kesehatan siswa SD/MI kelas I di Wilayah kerja
Puskesmas Bades pada tahun 2018 sebanyak 547 siswa dan tercapai 100%
dari target 90% (lampiran tabel 49).
Pencapaian kegiatan penjaringan ini karena adanya koordinasi dan
kolaborasi yang baik antara Puskesmas dan UPT Pendidikan atau sekolah-
sekolah tersebut melalui kegiatan UKS.

C. Pelayanan USILA
Jumlah usila (60 tahun +) di Puskesmas Bades sepanjang tahun 2018 yang
mendapatkan pelayanan kesehatan 4.139 lansia dari 4.799 jumlah penduduk
yang pra usila dan usila atau sebesar 86,25%. Untuk lebih jelasnya dapat di
lihat pada lampiran tabel 52.
Berikut capaian pelayanan Usia lanjut per desa :

Gambar 34 : Grafik Capaian pelayanan Lansia perdesa

Upaya yang bisa dilakukan Puskesmas Bades dalam meningkatkan kualitas


hidup lansia antara lain dengan melakukan kegiatan posyandu lansia dan
mensosialisasikan kegiatan Pos Pelayanan Terpadu (posbindu) yang
pelayanan kesehatannya lebih kearah pelayanan penyakit tidak menular

42
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

termasuk didalamnya senam lansia yang mempunyai pengaruh terhadap


penurunan tingkat kecemasan dan efektif untuk menurunkan hipertensi pada
lansia. Selain itu salah satu solusi yang dilakukan tenaga kesehatan dengan
cara melakukan promosi kesehatan terutama dalam mengorganisasi dan
memberikan asuhan keperawatan bagi lansia.

4.2 Perbaikan Gizi Masyarakat


4.2.1 Pemberian Tablet Fe pada Bumil
Wanita hamil merupakan salah satu kelompok yang rentan terhadap masalah gizi
terutama anemia gizi. Penanggulangan masalah anemia gizi besi ini dapat dilaukan
melalui pemberian tablet Fe (Zat Besi) minimal 90 tablet selama hamil yang biasanya
diberikan pada saat pelayanan antenatal.
Bumil yang mendapat Fe3 di wilker Bades sebanyak 534 dari 553 ibu hamil atau
97,62% (Lampiran Tabel 32).
Berikut capaian pemberian tablet Fe 3 di wilayah kerja Puskesmas Bades tahun
2018 :

Gambar 35 : Grafik Capaian pemberian tablet Fe

Capaian pemberian Fe pada ibu hamil puskesmas Bades tidak mencapai target
yaitu sebesar 77,11% dari target sebesar 90%. Terdapat 2 Desa yang capaian
pemberian tablet Fe rendah yaitu Desa Bades (55,56%) dan Desa Bago
(71,67%) dari target 90%. Untuk itu perlu diupayakan dengan meningkatkan KIE,
Sweeping Bumil, pemeriksaan Hb, pendampingan Bumil secara optimal.

4.2.2 Pemberian Kapsul Vit A


Vitamin A tidak diproduksi oleh tubuh sehingga untuk menjaga kesehatan mata
agar terhindar dari kebutaan terutama pada Balita maka sangat perlu diberikan
Vit A pada Balita. Pemberian Dosis Vit A berdasarkan Usia. Untuk Usia 6 - 11

43
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

bulan dosisnya 100.000 UI berupa kapsul warna biru. Untuk anak usia 1 – 5
tahun dosisinya 200.00 UI berupa kapsul warna merah. Pemberian vit tersebut
detiap 6 bulan sekali di Posyandu atau Puskesmas atau pelayanan kesehatan
lainnya.
Pada tahun 2018 jumlah Bayi (6-11bulan) yang mendapat Vit A sebanyak 533
bayi dari target 457 bayi atau tercapai sebesar 116,43%. Cakupan anak Balita
(12-59bulan) yang mendapat Vit A sebanyak 1.738 anak balita dari target 1.951
anak Balita atau tercapai sebesar 89,08%. Sedangkan Capaian pemberian
vitamin A pada balita (6-59bulan) tidak mencapai target SPM yaitu 94,31% dari
target 95%. Terdapat 2 desa yang tidak mencapai target SPM yaitu Desa Bades
(87,97% dan Desa Gondoruso (86,64%) (Lampiran Tabel 44).
Berikut capaian pemberian VitA pada bayi, anak balita dan balita tahun 2018 :

Gambar 36 : Grafik Capaian pemberian Vit A tahun 2018

4.2.3 ASI Eksklusif


Air Susu Ibu (ASI) adalah cairan hasil sekresi kelenjar payudara ibu. Air Susu Ibu
Eksklusif yang selanjutnya disebut ASI Eksklusif adalah ASI yang diberikan
kepada bayi sejak dilahirkan selam 6 bulan, tanpa menambahkan atau mengganti
dengan makanan atau minuman lain.
Manfaat memberikan ASI ekslusif kepada bayi adalah untuk mengurangi jenis
penyakit ketika tumbuh dewasa. Pada sebuah penelitian ditemukan bahwa anak
yang disusui pada saat anak anak dengan ASI ekslusif maka akan mengurangi
berbagai jenis penyakit seperti obesitas, hipertensi dan juga diabetes melitus tipe 2.
Begitupula dengan penelitian lainnya yang menghubungkan pemberian ASI
ekslusif dengan kemampuan test intelegensia yang lebih baik dibandingkan
dengan anak yang mendapatkan susu formula. Inilah pentingnya untuk ibu
memberikan dukungan anak anda untuk mendapatkan ASI ekslusif. Selain itu
manfaat dari ASI ekslusif lainnya adalah sebagai berikut :

44
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

1. ASI dapat menyempurnakan tumbuh kembang bayi anda.Bahkan ASI dapat


membuat bayi sehat dan juga cerdas
2. ASI dapat menjadi antibodi alami tubuh bayi terutama yang berhubungan
dengan penyakit infeksi.
3. ASI akan selalu ada pada suhu yang tepat sehingga tidak perlu dikhawatirkan
akan membuat bayi terlalu panas atau dingin
4. Bahkan komposisi dan volume ASI akan disesuaikan dengan kebutuhan bayi.
Anda tidak perlu khawatir akan berkurang sampai 6 bulan
5. Pada sistem pencernaan bayi sampai dengan 6 bulan. ASI merupakan
makanan dan minuman yang tepat unuk bayi tanpa harus diberikan makanan
atau cairan tambahan.
6. Frekuensi bayi menyusu akan terganggu apabila diberikan minuman ataupun
makanan selain ASI. Sehingga usahakan tetap memberikan ASI.

Memberikan ASi ekslusif pada ibu juga memberikan manfaat. Pasca persalinan
ibu mengalami pendarahan akan dibantu dengan pemberian ASI ekslusif selain
itu akan mempercepat pengecilan rahim semula. Kondisi ini disebabkan karena
pada saat melahirkan dan segera disusukan akan membantu dalam merangsang
hisapan bayi dan diteruskan ke hipofisis pars posterior yang akan mengeluarkan
hormon progesterone Manfaat ASI eksklusif akan membantu dalam
mengembalikan tubuh ibu setelah hamil. Dengan aktivitas menyusui maka
timbunan lemak pada tubuh ibu akan dipergunakan untuk membentuk ASI
sehingga berat badan ibu akan kembali stabil
Selanjutnya adalah ikatan batin antara ibu dan anak akan lebih terjaga karena ibu
dapat dengan mudah mengekspresikan sayang kepada anaknya. Dengan
demikian ikatan batin semakin kuat. Begitupula dengan pemulihan kesehatan ibu
yang semakin cepat ketika ibu memberikan ASI ekslusif pada bayi.Manfaat untuk
ibu ketika memberikan ASI eksklusif adalah dapat mengurangi risiko kanker
payudara dan juga kanker ovarium. Banyak penelitian yang dilakukan untuk
mengamati korelasi antara infertilitas dan tidak menyusui akan meningkatkan
risiko kanker baik kanker payudara maupun kanker ovarium.
Tahun 2018 di wilayah kerja Puskesmas Bades jumlah bayi yang mendapat ASI
Eksklusif sebanyak 367 dari 502 bayi atau sebesar 73,1% dan sudah melebihi
target SPM sebesar 60% (Lampiran Tabel 39).
Berikut capaian pemberian ASI Eksklusif tahun 2018 :

45
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Gambar 37 : Grafik Capaian Pemberian ASI Eksklusif tahun 2018

Capaian Pemberian ASI Eksklusif perdesa relatif sudah memenuhi target di 4


(empat) desa tetapi masih ada 1 (satu) desa yang rendah capaian asi eksklusif
yaitu Desa Gondoruso (39,2%). Hal ini terjadi karena pengaruh budaya dan
pengaruh pengasuhan juga faktor sosial ekonomi yang mengharuskan wanita ikut
bekerja saat menyusui. Untuk itu diperlukan upaya-upaya menggalakkan ASI
Eksklusif kepada masyarakat :
- Penyuluhan-penyuluhan di kelompok masyarakat
- Kelas Ibu hamil dan pereny Education
- KIE pada Bumil dan keluarga
- IMD (Inisiasi Menyusui Dini) dengan pendekatan ke Nakes dan
pendampingan Bidan dan Rumah Sakit/Klinik Bersalin.

4.2.4 Penimbangan Balita


Cakupan penimbangan Balita D/S merupakan indikator cakupan pelayanan gizi
pada Balita di Posyandu. D/S merupakan persentase balita yang diTimbang di
Posyandu di banding seluruh Balita yang ada di wilayah kerja Posyandu tersebut.
Capaian D/S di wilayah kerja Puskesmas Bades tahun 2018 adalah 85,7% yang
ditimbang sebanyak 1.800 balita dari 2.408 jumlah Balita yang ada. Dengan
penemuan BGM sebanyak 14 Balita atau sebesar 0.8% (Lampiran Tabel 47).
Berikut capaian D/S perdesa di wilayah kerja Puskesmas Bades tahun 2018 :

46
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Gambar 38 : Grafik Capaian D/S di Wilker Puskesmas Bades th 2018

Berikut penyebaran Balita dengan BGM th 2018 :

Kalibendo : 2 BGM

Gondoruso : 4 BGM

Bades : 5 BGM Bago : 3 BGM

Gambar 39 : Peta penyebaran Balita dengan BGM th 2018

4.3 Perilaku Hidup Masyarakat


Perilaku Hidup Bersih dan sehat (PHBS) adalah sekumpulan perilaku yang
dipraktikkan atas dasar kesadaran sebagai hasil pembelajaran yang menjadikan
seseorang atau keluarga mampu menolong dirinya sendiri di bidang kesehatan
dan berperan aktif dalam mewujudkan kesehatan masyarakatnya.
Penilaian suatu Rumah tangga Sehat dinilai melalui 10 indikator PHBS yang
terdiri dari 7 indikator PHBS dan 3 indikator GHS. Berikut capaian rumah tangga
sehat tahun 2018 :

47
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Gambar 40 : Grafik Capaian PHBS tahun 2018

Rumah tangga yang dipantau sejumlah 840 RT melalui Rapid survey di wilayah
kerja Puskesmas Bades sehingga mendapatkan hasil rata-rata sebesar 12,6%
(lampiran tabel 57). Kondisi ini menunjukkan target tidak tercapai yang mana
seharusnya target rumah yang ber PHBS atau rumah sehat adalah 35%.

4.4 Keadaan Lingkungan


4.4.1 Rumah Sehat
Rumah sehat adalah bangunan rumah tinggal yang memenuhi syarat kesehatan
yaitu memiliki jamban sehat, tempat pembuangan sampah, sarana air bersih.
Sarana pembuangan air limbah, ventilasi baik, kepadatan hunian rumah sesuai
dan lantai rumah yang tidak terbuat dari tanah (Depkes RI 2003).
Berdasarkan hasil survey yang dilakukan di wilayah Puskesmas Bades pada
tahun 2018 tercatat seluruh rumah sejumlah 7.841 rumah termasuk kategori
rumah sehat atau 100% berkategori rumah sehat (Lampiran Tabel 58)

4.4.2 Sarana Air Bersih


Air bersih yang dimaksud dalam hal ini meliputi air kemasan, air ledeng, sumur
pompa tangan (SPT), sumur galian (SGL), penampungan air hujan (PAH), mata
air bersih dari sumber lainnya. Berikut sarana air bersih yang memenuhi syarat
yang ada di wilayah kerja Puskesmas Bades di tahun 2018 :

48
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Gambar 41 : Grafik SAB Memenuhi Syarat tahun 2018

Dari sarana air bersih yang ada di wilayah kerja Puskesmas Bades tercatat
sebagai berikut :
1. Sumur gali terlindung, jumlah sarana yang ada sejumlah 1.580 dengan SGL
yang memenuhi syarat sejumlah 1.387 SGL terlindung.
2. Sumur gali dengan pompa, jumlah sarana yang ada sejumlah 4.716, yang
memenuhi syarat sejumlah 3.643 SGL dengan pompa.
3. Sumur BOR dengan pompa, jumlah sarana yang ada sejumlah 31, yang
memenuhi syarat sejumlah 31sumur bor dengan pompa.
4. Mata air terlindung, jumlah sarana yang ada sejumlah 293 sarana, yang
memenuhi syarat sejumlah 201 sarana.
5. Perpipaan (PDAM,BPSPAM), jumlah sarana yang ada sejumlah 2.122 saran,
yang memenuhi syarat sejumlah 757 sarana.
6. Serta tidak terdapat terminal air dan penampungan air hujan diwilayah kerja
Puskesmas Bades.

Sedangkan yang dimaksud persentase penduduk dengan akses terhadap air


bersih yang layak adalah jumlah penduduk yang memiliki akses terhadap air
bersih dibandingan jumlah penduduk yang ada pada kurun waktu yang sama.
Jumlah keluarga hasil pencatatan laporan sanitasi terdapat 12.937 penduduk
dengan akses berkelanjutan terhadap air minum layak atau sebesar 36,86% dari
jumlah Penduduk di wilayah Puskesmas Bades yang meng akses sarana air
bersih yang layak. (Lampiran Tabel 59)

49
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Gambar 42 : Grafik Akses Penggunaan SAB Memenuhi Syarat tahun 2018

4.4.3 Sarana Sanitasi Dasar


Upaya pemanfaatan kualitas air bersih akan berdampak positif jika diikuti dengan
penyediaan sanitasi yang baik meliputi kepemilikan jamban, tempat sampah, dan
pengelolaan air limbah. Dalam hal ini kaum perempuan memiliki peran utama
dalam mengumpulkan, mengangkut, menggunakan dan mengelola air dan
memajukan praktek-praktek saniter namum hampir tidak pernah dilibatkan dalam
pembuatan keputusan dalam sektor ini. Focus pada peran gender memberi
manfaat yang lebih besar dari sekedar kemampuan proyek untuk menyediakan
air dan sanitasi yang baik, yang tercemin dalam beberapa aspek seperti proses
penyediaan yang lebih baik, pengoperasian dan pemeliharaan yang lebih baik,
pengembalian biaya, dan kesadaran terhadap hygiene.
Pada tahun 2018 di Puskesmas Bades dari data STBM jumlah penduduk yang
dapat mengakses sanitasi layak (jamban sehat) sebanyak 6.483 penduduk atau
sebesar 18,5%. (Lampiran Tabel 61)

Gambar 43 : Grafik Akses Penggunaan Sanitasi Memenuhi Syarat tahun 2018

50
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

4.4.4 Institusi Yang Memenuhi Syarat Kesehatan


Dari institusi yang ada di wilayah kerja Puskesmas bades yaitu sarana pelayanan
kesehatan, sarana pendidikan, sarana ibadah, perkantoran, dan sarana lain.
Dari Jumlah institusi yang dibina dan memenuhi syarat kesehatan di Puskesmas
Bades sepanjang tahun 2018 sebesar 28 dari 33 institusi yang ada atau sebesar
84,85%. (Lampiran Tabel 63)

Gambar 44 : Grafik Institusi Memenuhi Syarat tahun 2018

4.4.5 Tempat Pengelolaan Makanan (TPM)

Tempat pngelolaan makanan yang dilakukan pemeriksaan menurut status


hygiene sanitasi meliputi jasa boga, rumah makan atau restoran, depot air
minum, makanan jajanan.
Dari 33 TPM yang dilakukan pemeriksaan menurut status hygiene sanitasi pada
tahun 2018 terdapat 21 TPM yang memenuhi status hygiene sanitasi atau
sebesar 63,64%. Dan 12 TPM tidak memenuhi status hygiene sanitasi atau
sebesar 36,36%. (Lampiran Tabel 64)

Gambar 45 : Grafik TPM Memenuhi Syarat tahun 2018

51
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

4.5 PELAYANAN KESEHATAN PENGOBATAN


4.5.1 Pelayanan Rawat Inap
Pengembangan Puskesmas menjadi Puskesmas Rawat Inap sebagai upaya
meningkatkan pelayanan kesehatan sesuai kebutuhan masayarakat untuk
mendapatkan pelayanan Rawat Inap lebih dekat lagi.
Kunjungan Pelayanan Rawat Inap sebesar 846 pasien dari 35.099 jiwa atau
sebesar 2.4% sedangkan target SPM sebesar 1.5 % dengan BOR (Bed
Accupancy Rate) sebesar 64% dari target SPM 60% dan ALOS (Length Of Stay)
sebesar 1,6 berarti rata-rata rawat inap pasen 2-3 hari (lampiran tabel 54). Hal ini
karena banyak dipengaruhi oleh kondisi pasien pada saat masuk, pemberian
terapi dan perawatan ataupun kejadian pulang paksa. Untuk itu Puskesmas perlu
melakukan banyak berbenah dalam memberikan pelayanan supaya masyarakat
lebih puas dan nyaman. Salah satu upaya yang dilakukan adalah pembinaan
karyawan medis, paramedic dan non medis lainnya tentang Service Exellent
atau pelayanan prima dengan peningkatan Sarpras, kinerja dan budaya 5S
(Sapa, Salam, Senyum, Sopan dan Santun).

Gambar 46 : Grafik Pelayanan Rawat Jalan tahun 2018


4.5.2 Pelayanan Rawat Jalan
Jumlah kunjungan rawat jalan di Puskesmas Bades sebanyak 19.148 orang dari
35.099 jiwa atau sebesar 54,6% sedangkan target SPM sebesar 60% (lampiran
tabel 54). Ini Termasuk kunjungan Rawat jalan di tempat Pelayanan kesehatan di
jaringan Puskesmas Bades seperti Pustu dan Ponkesdes.
Untuk meningkatkan cakupan kunjungan rawat jalan kedepan, puskesmas bades
melakukan langkah2 antara lain :
1. Pembuatan neon box/papan nama Puskesmas yang berisi jenis2 layanan.
2. Penyebaran brosur, leaflet dsb yang berisi profil puskesmas dan jenis2
layanan yang ada.
3. Sosialisasi pada lintas sector, toga, toma tentang puskesmas.

52
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Gambar 47 : Grafik Pelayanan Rawat Jalan tahun 2018

53
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

BAB V
SITUASI SUMBER DAYA KESEHATAN

5.1. SARANA DAN PRASARANA KESEHATAN


Peningkatan Mutu pelayanan kesehatan salah satunya bisa dilihat dari
pemenuhan sarana dan prasarana yang bertujuan meningkatkan derajat kesehatan
yang optimal dan kepuasan masyarakat. Meliputi Puskesmas dan jaringannya (Pustu,
Ponkesdes) serta Upaya kesehatan Bersumberdaya Masyarakat (UKBM)
5.1.1 Rumah Sakit
Di wilayah kerja Puskesmas Bades tidak memiliki Rumah Sakit, namun
Puskesmas Bades menjadi bagian dari Rumah Sakit Umum Pasirian karena
masih dalam 1 lingkup Kecamatan Pasirian.
5.1.2 Puskesmas dan jaringannya
Puskesmas Bades merupakan Puskesmas Pedesaan dengan kategori
Puskesmas rawat jalan dan rawat inap. Puskesmas Bades memiliki 1 (satu) unti
Puskesmas Rawat jalan dan Rawat Inap dengan rasio penduduk 1 : 30.000
penduduk, 1 (satu) buah Puskesmas Pembantu (PUSTU) yaitu Pustu Dampar
yang terletak di Desa Bades. 1 Poskesdes yang berada di lingkup Kantor Desa
Bades, 3 Ponkesdes yang ada di Desa Bago, Desa Kalibendo dan Desa
Gondoruso. Serta 1 (satu) buah Polindes di Desa Bago. Berikut lokasi jaringan
Kesehatan di wilayah Kecamatan Rowokangkung :

Gambar 48 : Peta penyebaran jaringan tempat pelayanan kesehatan

54
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Disamping pelayanan dalam gedung, Puskesmas Bades juga memiliki pelayanan


kesehatan yang diluar gedung. hal ini dilakukan uuntuk mendekatkan pelayanan
kesehatan yang bermutu dan terjangkau oleh masyarakat yang terpencil atau
jauh dari jangkauan tempat pelayanan kesehatan yang ada di desa. Berikut
tampilan Puskesmas Bades Rawat Jalan dan Rawat Inap :

Gambar 49 : Foto Bangunan Puskesmas Bades

Tampak depan UGD Puskesmas Bades Ruang Pelayanan UGD Puskesmas Bades

Gambar 50 : Foto UGD Puskesmas Bades

Gambar 51 : Foto Gedung Rawat Inap Puskesmas Bades

55
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Gambar 52 : Foto Bangunan Pustu Dampar Desa Bades

5.1.3 Upaya Kesehatan Bersumberdaya Masyarakat (UKBM)


Upaya Kesehatan Bersumberdaya Masyarakat (UKBM) merupakan segala
bentuk kegiatan kesehatan yang bersifat dari oleh dan untuk masyarakat
(Sumber: Profil peran serta masyarakat dalam Pembangunan Kesehatan,
Departemen Kesehatan RI tahun 2003).
Dalam rangka meningkatkan cakupan pelayanan kesehatan masyarakat,
berbagai upaya di lakukan dengan yang ada di masyarakat. Upaya Kesehatan
Bersumberdaya Masyarakat (UKBM) diantaranya adalah Posyandu (Pos
Pelayanan Terpadu), Ponkesdes (Pos Kesehatan Desa), Poskestren (Pos
Kesehatan Pesantren), Tanaman Obat Keluarga (Toga),Saka Bhati Husada
(SBH), UKK, dan Desa Siaga. Jumlah UKBM yang ada di Kecamatan
Rowokangkung pada tahun 2018 diuraikan sebagai berikut :
a. Posyandu (Pos Pelayanan Terpadu)
Pos Pelayanan Terpadu atau yang lebih dikenal dengan sebutan Posyandu
merupakan wahana kegiatan keterpaduan KB-kesehatan ditingkat
kelurahan atau desa, yang melakukan kegiatan lima program prioritas yaitu :
KB, GIZI, KIA, Imunisasi dan penanggulangan diare. Penyelenggaraan
dilakukan dengan “pola lima meja” antara lain meja 1 untuk pendaftaran,
meja 2 untuk penimbangan bayi dan anak balita, meja 3 untuk pengisian
KMS (Kartu menuju sehat), meja 4 untuk penyuluhan perorangan –
mengenai balita berdasarkan penimbangan, berat badan yang naik/tidak
naik, diikuti dengan pemberian makanan tambahan, oralit dan vitamin A
dosis tinggi. Terhadap ibu hamil yang resiko tinggi, diikuti dengan
pemberian zat gizi, dan meja 5 untuk pelayanan tenaga propesional meliputi
pelayanan KIA, KB, Imunisasi dan pengobatan, serta pelayanan
disesuaikan dengan kebutuhan setempat.

56
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Posyandu yang ada di wilayah kerja Puskesmas Bades ada 30 Posyandu


yang tersebar di 4 Desa yang jumlahnya di sesuaikan dengan jumlah
penduduk dan luas wilayahnya. Pengembangan Posyandu lebih lanjut
adalah Taman Posyandu yang memadukan program KB-Kesehatan dan
Pendidikan dengan kegiatannya Penimbangan-BKB dan PAUD. Berikut
penyebaran Posyandu dan Taman Posyandu di wilayah Kec.
Rowokangkung :

Kalibendo : 6 Posyandu

Gondoruso : 9 Posyandu

Bago : 6 Posyandu
Bades : 9 Posyandu

Gambar 53: Penyebaran jumlah Posyandu di Desa

Pengembangan Posyandu dikelompokkan dalam 4 Strata yaitu : Pratama,


Madya, Purnama, dan Mandiri dengan capaian sebagai berikut :

Gambar 54 : Grafik Strata Posyandu tahun 2016

Dari data di atas dapat diketahui bahwa sudah tidak ada lagi Posyandu
dengan Strata Pratama. 18 Posyandu denga Strata Madya atau 60,0% dari
posyandu yang ada, 12 Posyandu atau 40% ber Strata Purnama sedangkan

57
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

belum ada posyandu yang mencapai mandiri. Hal ini masih kurang dari
target yang seharusnya posyandu yang ada sudah memiliki strata Posyandu
setingkat Purnama dan Mandiri.
b. Posbindu
Posbindu PTM Posbindu PTM atau Pos Pembinaan terpadu untuk Penyakit Tidak
Menular merupakan salah satu upaya kesehatan berbasis masyarakat yang
bersifat promotif dan preventif dalam rangka deteksi dini dan pemantauan faktor
risiko PTM Utama yang dilaksanakan secara terpadu, rutin, dan periodik. Faktor
risiko PTM meliputi merokok, konsumsi minuman beralkohol, pola makan tidak
sehat, kurang aktifitas fisik, obesitas, stres, hipertensi, hiperglikemi, hiperkolesterol
serta menindaklanjuti secara dini faktor risiko yang ditemukan melalui konseling
kesehatan dan segera merujuk ke fasilitas pelayanan kesehatan dasar. Kelompok
PTM Utama adalah diabetes melitus (DM), kanker, penyakit jantung dan pembuluh
darah (PJPD), penyakit paru obstruktif kronis (PPOK), dan gangguan akibat
kecelakaan dan tindak kekerasan. Jumlah posbindu PTM yang berada di
Puskesmas Bades pada tahun 2018 sejumlah 4 posbindu yang berada di semua
desa wilayah Kerja Puskesmas Bades.

c. Desa Siaga
Adalah desa yang penduduknya memiliki kesiapan sumberdaya dan
kemampuan untuk mencegah dan mengatasi masalah-masalah kesehatan,
bencana dan kegawat daruratan kesehatan secara mandiri. Suatu Desa
dikatakan sebagai desa Siaga Aktif jika desa tersebut memiliki Poskesdes
yang buka setiap hari. Jumlah Poskesdes 3 buah yang berada di 3 desa.
Berikut Strata Desa Siaga yang ada di Wilayah kerja Puskesmas Bades ;

Gambar 41 : Grafik Strata Desa Siaga


5.1.4 Sarana Kesehatan Lainnya
Selain Puskesmas dan Rumah Sakit, keberadaan sarana penunjang kesehatan
yang lain juga sangat membantu terwujudnya peningkatan derajat kesehatan
masyarakat. Adapun sarana kesehatan lainnya yang ada di wilayah kerja
puskesmas Bades meliputi:
58
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

a. Praktik Dokter Perorangan (tidak ada)


b. Praktik Dokter Gigi (tidak ada)
c. Praktik Bidan (1 BPM, di Desa Bago)
d. Praktik Perawat (2 PPM, di Desa Bago)
e. Apotik (tidak ada)
f. Toko Obat (tidak ada)
g. Praktik Pengobatan Tradisional (tidak ada)
h. Gudang Farmasi Obat (tidak ada)

5.2 TENAGA KESEHATAN


Keberadaan tenaga kesehatan sangat berpengaruh terhadap keberhasilan
pembangunan kesehatan baik dari segi kuantitas dan kualitas. Rasio tenaga
kesehatan di Puskesmas Bades rata-rata masih kurang bila dibanding dengan
jumlah penduduk. Berikut data ketenagaan di Puskesmas tahun 2016 :
Permenkes
75 tahun
Keadaan Di Status Tenaga
2014
Jenis Tenaga Puskesmas Kesehatan di Kesen
No (Puskesmas
Kesehatan Bades Puskesmas Jangan
kawasan
Tahun 2018 Bades
Pedesaan
Rawat Inap)
1 Dokter umum 2 2 1 PNS -
1 Kontrak Dinkes
2 Dokter Gigi 1 1 1 PNS -
3 Perawat 8 16 6 PNS +8
7 Kontrak Dinkes
3 Kontrak PKM
4 Bidan 7 11 5 PNS +4
1 CPNS
1 PTT
2 Kontrak Dinkes
2 Kontrak PKM
5 Tenaga Kesehatan 1 2 1 Kontrak BOK +1
Masyarakat 1 Kontrak Dinkes
6 Tenaga Kesehatan 1 1 1 Kontrak Dinkes -
Lingkungan
7 Ahli Teknologi 1 0 - -1
Laboratorium
Medik
8 Tenaga Gizi 2 1 1 PNS -1

9 Tenaga 1 2 1 Apoteker +1
Kefarmasian (Kontrak Dinkes)
1 orang Asisten
Apoteker (Kontrak
Dinkes)
10 Tenaga 2 10 2 PNS +8
Administrasi Kontrak Dinkes :
1 SMEA
7 SMA
11 Pekarya 1 - -1

Jumlah 27 44
Gambar 56 : Daftar ketenagaan Puskesmas Bades th 2018

59
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

Dari data di atas terdapat kesenjangan yang dapat dijabarkan sebagai berikut :
1. Dokter umum yang ada di puskesmas bades sudah sesuai standart
Permenkes 75 tahun 2014 (Puskesmas kawasan Pedesaan Rawat Inap)
2. Dokter Gigi sudah sesuai standart Permenkes 75 tahun 2014 (Puskesmas
kawasan Pedesaan Rawat Inap)
3. Perawat yang ada di puskesmas bades melebihi standart, namun di lihat dari
luas wilayah, jaringan puskesmas dan pelayanan rawat inap 24 jam maka
jumlah perawat yang ada dibutuhkan untuk tenaga ponkesdes dan perawat
jaga Rinap
4. Bidan yang ada di puskesmas bades melebihi standart, namun di lihat dari
luas wilayah, jaringan puskesmas dan pelayanan rawat inap 24 jam maka
jumlah bidan yang ada dibutuhkan sebagai tenaga jaringan puskesmas dan
tenaga ruang bersalin dan pasca bersalin puskesmas
5. Tenaga Kesehatan Masyarakat yang ada di puskesmas bades melebihi
standart, namun dibutuhkan 1 orang sebagai administrator kesehatan dan 1
orang sebagai promoter kesehatan.
6. Tenaga Kesehatan Lingkungan sudah sesuai standart
7. Ahli Teknologi Laboratorium Medik masih belum memiliki dan sudah
mengajukan permohonan tenaga ke Dinas kesehatan kab. Lumajang namun
untuk saat ini sudah menugaskan salah satu staf (bidan) untuk melaksanakan
tugas sebagai tenaga laborat sederhana dan sudah dilakukan
training/pelatihan di laboratorium yang berkompeten.
8. Tenaga Gizi belum memenuhi standart, namun sudah dilakukan pengajuan
penambahan tenaga ke Dinas kesehatan kab. Lumajang.
9. Tenaga Kefarmasian melebihi standart.
10. Tenaga Administrasi yang ada dipuskesmas bades melebihi standart. Namun
jika dilihat dari beban pekerjaan, tenaga yang ada dibutuhkan sebagai tenaga
akuntansi, admin pendaftaran, staf TU, Pembantu pengurus barang, tenaga
kebersihan dan tenaga keamanan
11. Pekarya sudah tidak relevan

5.3. PERAN SERTA MASYARAKAT


Pembangunan Kesehatan tidak terlepas dari Peran Serta Masyarakat (PSM) baik
langsung maupun tidak langsung sebagai mitra tenaga kesehatan dalam
memotivasi dan menggerakkan masyarakat untuk hidup sehat dan mandiri.
Berikut data Peran Serta Masyarakat :

60
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

NO JENIS PERAN SERTA MASYARAKAT JUMLAH

1. Dukun Bayi 1

2. Kader Posyandu 210

3. Kader Tiwisada/UKS 64

4. Guru UKS 32

5. Kader Lansia 30

6. Kelompok Batra 0

7. Posyandu 30

8. Ponkesdes 4

9. Saka Bakti Husada 1

10. Panti Asuhan 0

11. Posyandu Lansia 12

Gambar 57 : Data Peran Serta Masyarakat Masyarakat

61
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

DOKUMENTASI KEGIATAN

REFRESHING KADER POSYANDU TELAAH UKBM

POSBINDU PTM POSYANDU LANSIA (SENAM LANSIA)

Gambar 58 : Dokumentasi kegiatan Posyandu dan Kader

KAMPANYE CTPS

PENYULUHAN KRR PEMBINAAN SEKOLAH SEHAT


Gambar 59 : Dokumentasi Pembinaan Sekolah

62
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

PEMBINAAN KADER KESORGA TES KEBUGARAN LINPRO DAN LINSEK

TES KEBUGARAN ANAK SEKOLAH

Gambar 60 : Dokumentasi Kegiatan KESORGA

PEMBINAAN POS UKK PEMBENTUKAN POS UKK

Gambar 61 : Dokumentasi Kegiatan Pos UKK

PEMBINAAN SBH DIKLAT LAPANG SBH

Gambar 62 : Dokumentasi Kegiatan Pemberdayaan Saka Bakti Husada

63
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

PEMBINAAN KADER JUMANTIK PEMERIKSAAN JENTIK BERKALA


Gambar 63 : Dokumentasi Peran serta Kader Posyandu di kegiatan PSN

PENGGALANGAN KOMITMEN LINSEK MUSRENBANG KECAMATAN


DAN LINPRO

KOORDINASI LINSEK DAN LINPRO MMD

Gambar 64 : Dokumentasi Peran serta LINSEK DAN LINPRO

Gambar 65 : Dokumentasi Kegiatan bina suasana Karyawan Puskesmas Bades

64
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

5.4. Pembiayaan Kesehatan


Pada tahun 2018 pembiayaan pelaksanaan program dan kegiatan Puskesmas
Bades mempunyai Sumber Dana dari APBD dan Pusat yang tertuang sebagai berikut :
1. Pembiayan Operasional dan Belanja langsung bersumber dana APBD dengan
rincian :
- Sumber dana DAU (Dana Alokasi Umum) sebesar Rp. 121.478.000,-
- Sumber dana JKN (Jaminan Kesehatan Nasional) sebesar Rp. 1.612.002.157,-
2. Kegiatan Program untuk optimalisasi capaian SDGs bersumber dana dari Pusat
(DAK Non Fisik/BOK) sebesar Rp. 570.925.000,-
Sehingga total anggaran sebesar Rp. 2.304.405.157,-

Pada tahun 2018 realisasi dari pembiayaan pelaksanaan program dan kegiatan
Puskesmas Bades dari Sumber Dana dari APBD dan Pusat sebagai berikut :
1. Realisasi Pembiayan Operasional dan Belanja langsung bersumber dana APBD
dengan rincian :
- Sumber dana DAU (Dana Alokasi Umum) Terealisasikan sebesar Rp.
110.264.000,- atau 90,77%
- Sumber dana JKN (Jaminan Kesehatan Nasional) Terealisasikan sebesar Rp.
1.130.635.732,- atau 70,14%
2. Kegiatan Program untuk optimalisasi capaian SDGs bersumber dana dari Pusat
(DAK Non Fisik/BOK) Terealisasikan sebesar Rp. 268.998.500,- atau 47,12%
Sehingga total realisasi anggaran sebesar Rp. 1.509.898.232,- atau 65,52%

65
“PROFIL KESEHATAN” Puskesas Bades 2018

BAB VI
PENUTUP

Profil kesehatan diharapkan dapat memenuhi kebutuhan data yang diperlukan


oleh Pengelola Program Puskesmas maupun lintas sektor terkait. Dengan demikian
pembangunan kesehatan di wilayah kerja Puskesmas Bades bisa berjalan secara
sinergis dan berkesinambungan.
Puskesmas telah berupaya melaksanakan berbagai program dan kegiatan untuk
mencapai Visi dan Misi bidang kesehatan melalui pencapaian SPM yang ditetapkan
oleh Kabupaten. Dan dalam pelaksanaannya telah menunjukkan keberhasilan
dibeberapa program dalam mencapai tujuan pembangunan kesehatan yaitu masyarakat
yang sehat dan mandiri. Meskipun dalam pelaksanaan masih ada beberapa kendala
yang dihadapi, untuk bisa di atasi dalam perencanaan dan kedepan dapat
meningkatkkan lagi capaian dan mutu pelayanan kesehatan.
Capaian Program Puskesmas Bades yang tertuang dalam Kinerja Puskesmas
adalah sebagai berikut :
TARGET CAPAIAN
IINDIKATOR SPM %
2018 2018

1. Pelayanan kesehatan ibu hamil 533 383 71,86

2. Pelayanan kesehatan ibu bersalin 508 477 93,90

3. Pelayanan kesehatan bayi baru lahir 483 456 94,41

4. Pelayanan kesehatan balita 1.950 1.638 84,00

5. Pelayanan kesehatan pada usia pendidikan dasar 547 547 100,00

6. Pelayanan kesehatan pada usia produktif 24.480 9.767 39,90

7. Pelayanan kesehatan pada usia lanjut 5.969 3.007 50,38

8. Pelayanan kesehatan penderita hipertensi 5.892 1.450 24,61

9. Pelayanan kesehatan penderita Diabetes Melitus 1.791 831 46,40

10. Pelayanan Kesehatan orang dengan gangguan jiwa berat 41 56 136,59

11. Pelayanan kesehatan orang dengan TB 40 41 102,50

12. Pelayanan kesehatan orang dengan risiko terinfeksi HIV 546 199 36,45
Gambar 66 : Capaian Indikator SPM Tahun 2018
Kedepan Profil ini diharapkan dapat menjadi sumber data yang kreadibilitas dan
keakurasian sehingga dapat dijadikan patokan dalam menentukan kebijakan.

66
LAMPIRAN TABEL PROFIL
RESUME PROFIL KESEHATAN
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

ANGKA/NILAI
NO INDIKATOR No. Lampiran
L P L+P Satuan
A. GAMBARAN UMUM
1 Luas Wilayah 115,7 Km2 Tabel 1
2 Jumlah Desa/Kelurahan 4 Desa/Kel Tabel 1
3 Jumlah Penduduk 17.848 17.251 35.099 Jiwa Tabel 2
4 Rata-rata jiwa/rumah tangga 3,4 Jiwa Tabel 1
5 Kepadatan Penduduk /Km 2 303,4 Jiwa/Km2 Tabel 1
6 Rasio Beban Tanggungan 43,4 per 100 penduduk produktif Tabel 2
7 Rasio Jenis Kelamin 103,5 Tabel 2
8 Penduduk 10 tahun ke atas melek huruf 92,56 105,53 98,98 % Tabel 3
9 Penduduk 10 tahun yang memiliki ijazah tertinggi
a. SMP/ MTs 2.664 3.391 6.055 % Tabel 3
b. SMA/ SMK/ MA 2.488 2.806 5.294 % Tabel 3
c. Sekolah menengah kejuruan 2.642 2.921 5.563 % Tabel 3
d. Diploma I/Diploma II 2.513 2.319 4.832 % Tabel 3
e. Akademi/Diploma III 2.011 1.784 3.795 % Tabel 3
f. Universitas/Diploma IV 12 9 21 % Tabel 3
g. S2/S3 (Master/Doktor) 0 0 0 % Tabel 3

B. DERAJAT KESEHATAN
B.1 Angka Kematian
10 Jumlah Lahir Hidup 235 244 479 Tabel 4
11 Angka Lahir Mati (dilaporkan) 8,44 4,08 6,22 per 1.000 Kelahiran Hidup Tabel 4
12 Jumlah Kematian Neonatal 6 1 7 neonatal Tabel 5
13 Angka Kematian Neonatal (dilaporkan) 25,53 4,10 14,61 per 1.000 Kelahiran Hidup Tabel 5
14 Jumlah Bayi Mati 6 1 7 bayi Tabel 5
15 Angka Kematian Bayi (dilaporkan) 25,53 4,10 14,61 per 1.000 Kelahiran Hidup Tabel 5
16 Jumlah Balita Mati 6 3 9 Balita Tabel 5
17 Angka Kematian Balita (dilaporkan) 25,53 12,30 18,79 per 1.000 Kelahiran Hidup Tabel 5
18 Kematian Ibu
Jumlah Kematian Ibu 0 Ibu Tabel 6
Angka Kematian Ibu (dilaporkan) 0 per 100.000 Kelahiran Hidup Tabel 6
ANGKA/NILAI
NO INDIKATOR No. Lampiran
L P L+P Satuan
B.2 Angka Kesakitan
19 Tuberkulosis
Jumlah kasus baru TB BTA+ 13 13 26 Kasus Tabel 7
Proporsi kasus baru TB BTA+ 50,00 50,00 % Tabel 7
CNR kasus baru BTA+ 72,84 75,36 74,08 per 100.000 penduduk Tabel 7
Jumlah seluruh kasus TB 20 17 37 Kasus Tabel 7
CNR seluruh kasus TB 112,06 98,55 105,42 per 100.000 penduduk Tabel 7
Kasus TB anak 0-14 tahun 5,41 % Tabel 7
Persentase BTA+ terhadap suspek 10,48 10,57 10,53 % Tabel 8
Angka kesembuhan BTA+ 83,33 100,00 90,32 % Tabel 9
Angka pengobatan lengkap BTA+ 5,56 0,00 3,23 % Tabel 9
Angka keberhasilan pengobatan (Success Rate) BTA+ 88,89 100,00 93,55 % Tabel 9
Angka kematian selama pengobatan 11,21 0,00 5,70 per 100.000 penduduk Tabel 9
20 Pneumonia Balita ditemukan dan ditangani 75,67 88,75 81,49 % Tabel 10
21 Jumlah Kasus HIV 7 3 10 Kasus Tabel 11
22 Jumlah Kasus AIDS 0 0 0 Kasus Tabel 11
23 Jumlah Kematian karena AIDS 0 0 0 Jiwa Tabel 11
24 Jumlah Kasus Syphilis 0 0 0 Kasus Tabel 11
25 Donor darah diskrining positif HIV #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! % Tabel 12
26 Persentase Diare ditemukan dan ditangani 70,55 81,37 0,00 % Tabel 13
27 Kusta
Jumlah Kasus Baru Kusta (PB+MB) 0 0 0 Kasus Tabel 14
Angka penemuan kasus baru kusta (NCDR) 0,00 0,00 0,00 per 100.000 penduduk Tabel 14
Persentase Kasus Baru Kusta 0-14 Tahun #DIV/0! % Tabel 15
Persentase Cacat Tingkat 2 Penderita Kusta #DIV/0! % Tabel 15
Angka Cacat Tingkat 2 Penderita Kusta 0,00 per 100.000 penduduk Tabel 15
Angka Prevalensi Kusta 0,00 0,00 0,00 per 10.000 Penduduk Tabel 16
Penderita Kusta PB Selesai Berobat (RFT PB) #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! % Tabel 17
Penderita Kusta MB Selesai Berobat (RFT MB) 0,00 #DIV/0! 0,00 % Tabel 17
28 Penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi
AFP Rate (non polio) < 15 th #DIV/0! per 100.000 penduduk <15 tahun Tabel 18
Jumlah Kasus Difteri 0 2 2 Kasus Tabel 19
Case Fatality Rate Difteri 0 % Tabel 19
Jumlah Kasus Pertusis 0 0 0 Kasus Tabel 19
Jumlah Kasus Tetanus (non neonatorum) 0 0 0 Kasus Tabel 19
ANGKA/NILAI
NO INDIKATOR No. Lampiran
L P L+P Satuan
Case Fatality Rate Tetanus (non neonatorum) #DIV/0! % Tabel 19
Jumlah Kasus Tetanus Neonatorum 0 0 0 Kasus Tabel 19
Case Fatality Rate Tetanus Neonatorum #DIV/0! % Tabel 19
Jumlah Kasus Campak 0 0 0 Kasus Tabel 20
Case Fatality Rate Campak #DIV/0! % Tabel 20
Jumlah Kasus Polio 0 0 0 Kasus Tabel 20
Jumlah Kasus Hepatitis B 0 0 0 Kasus Tabel 20
29 Incidence Rate DBD 0,00 0,00 0,00 per 100.000 penduduk Tabel 21
30 Case Fatality Rate DBD #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! % Tabel 21
31 Angka Kesakitan Malaria (Annual Parasit Incidence ) #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! per 1.000 penduduk berisiko Tabel 22
32 Case Fatality Rate Malaria #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! % Tabel 22
33 Angka Kesakitan Filariasis 0 0 0 per 100.000 penduduk Tabel 23
34 Persentase Hipertensi/tekanan darah tinggi 8,60 11,90 10,87 % Tabel 24
35 Persentase obesitas 4,03 7,46 6,43 % Tabel 25
36 Persentase IVA positif pada perempuan usia 30-50 tahun 0,00 % Tabel 26
37 % tumor/benjolan payudara pada perempuan 30-50 tahun 0,00 % Tabel 26
38 Desa/Kelurahan terkena KLB ditangani < 24 jam 66,67 % Tabel 28

C. UPAYA KESEHATAN
C.1 Pelayanan Kesehatan
39 Kunjungan Ibu Hamil (K1) 105,25 % Tabel 29
40 Kunjungan Ibu Hamil (K4) 71,86 % Tabel 29
41 Persalinan ditolong Tenaga Kesehatan 93,90 % Tabel 29
42 Pelayanan Ibu Nifas 83,66 % Tabel 29
43 Ibu Nifas Mendapat Vitamin A 83,66 % Tabel 29
44 Ibu hamil dengan imunisasi TT2+ 597,00 % Tabel 30
45 Ibu Hamil Mendapat Tablet Fe3 77,11 % Tabel 32
46 Penanganan komplikasi kebidanan 103,19 % Tabel 33
47 Penanganan komplikasi Neonatal 46,26 36,72 41,58 % Tabel 33
48 Peserta KB Baru 12,39 % Tabel 36
49 Peserta KB Aktif 71,44 % Tabel 36
50 Bayi baru lahir ditimbang 95,51 104,24 100 % Tabel 37
51 Berat Badan Bayi Lahir Rendah (BBLR) 5,56 4,88 5,21 % Tabel 37
52 Kunjungan Neonatus 1 (KN 1) 91,43 98,31 94,80 % Tabel 38
53 Kunjungan Neonatus 3 kali (KN Lengkap) 89,39 95,34 92,31 % Tabel 38
ANGKA/NILAI
NO INDIKATOR No. Lampiran
L P L+P Satuan
54 Bayi yang diberi ASI Eksklusif 69,38 77,05 73,11 % Tabel 39
55 Pelayanan kesehatan bayi 89,75 96,71 93,00 % Tabel 40
56 Desa/Kelurahan UCI 75,00 % Tabel 41
57 Cakupan Imunisasi Campak Bayi 79,51 92,49 85,56 % Tabel 43
58 Imunisasi dasar lengkap pada bayi 81,15 77,93 79,65 % Tabel 43
59 Bayi Mendapat Vitamin A 116,80 116,43 116,63 % Tabel 44
60 Anak Balita Mendapat Vitamin A 87,03 91,39 89,08 % Tabel 44
61 Baduta ditimbang 83,43 88,25 85,68 % Tabel 45
62 Baduta berat badan di bawah garis merah (BGM) 0,97 0,52 0,75 % Tabel 45
63 Pelayanan kesehatan anak balita 81,61 86,60 83,96 % Tabel 46
64 Balita ditimbang (D/S) 72,59 77,19 74,75 % Tabel 47
65 Balita berat badan di bawah garis merah (BGM) 0,76 0,80 0,78 % Tabel 47
66 Balita Gizi Buruk Mendapat Perawatan 100,00 100,00 100,00 % Tabel 48
67 Cakupan Penjaringan Kesehatan Siswa SD dan Setingkat 100,00 100,00 100,00 %
Tabel 49
68 Rasio Tumpatan/Pencabutan Gigi Tetap 0,24 Tabel 50
69 SD/MI yang melakukan sikat gigi massal 100,00 sekolah Tabel 51
70 SD/MI yang mendapat pelayanan gigi 100,00 sekolah Tabel 51
71 Murid SD/MI Diperiksa (UKGS) 16,78 19,35 18,05 % Tabel 51
72 Murid SD/MI Mendapat Perawatan (UKGS) 8,24 8,30 8,27 % Tabel 51
73 Siswa SD dan setingkat mendapat perawatan gigi dan
mulut 8,24 8,30 8,27 % Tabel 51
74 Pelayanan Kesehatan Usila (60 tahun +) 91,49 81,22 86,25 % Tabel 52

C.2 Akses dan Mutu Pelayanan Kesehatan


Persentase
75 Peserta Jaminan Pemeliharaan Kesehatan 43,41 47,14 45,24 % Tabel 53
76 Cakupan Kunjungan Rawat Jalan 40,49 69,10 54,55 % Tabel 54
77 Cakupan Kunjungan Rawat Inap 3,45 1,34 2,41 % Tabel 54
78 Angka kematian kasar/Gross Death Rate (GDR) di RS #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! per 100.000 pasien keluar Tabel 55
79 Angka kematian murni/Nett Death Rate (NDR) di RS #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! per 100.000 pasien keluar Tabel 55
80 Bed Occupation Rate (BOR) di RS #DIV/0! % Tabel 56
81 Bed Turn Over (BTO) di RS #DIV/0! Kali Tabel 56
82 Turn of Interval (TOI) di RS #DIV/0! Hari Tabel 56
83 Average Length of Stay (ALOS) di RS #DIV/0! Hari Tabel 56
ANGKA/NILAI
NO INDIKATOR No. Lampiran
L P L+P Satuan
C.3 Perilaku Hidup Masyarakat
87 Rumah Tangga ber-PHBS 12,62 % Tabel 57

C.4 Keadaan Lingkungan


88 Persentase rumah sehat 100,00 % Tabel 58
89 Penduduk yang memiliki akses air minum yang layak 36,86 % Tabel 59
90 Penyelenggara air minum memenuhi syarat kesehatan #DIV/0! % Tabel 60
91 Penduduk yg memiliki akses sanitasi layak (jamban sehat) 18,47 % Tabel 61
92 Desa STBM - % Tabel 62
93 Tempat-tempat umum memenuhi syarat 84,85 % Tabel 63
TPM memenuhi syarat higiene sanitasi 63,64 % Tabel 64
TPM tidak memenuhi syarat dibina 58,33 % Tabel 65
TPM memenuhi syarat diuji petik 4,76 % Tabel 65

D. SUMBERDAYA KESEHATAN
D.1 Sarana Kesehatan
94 Jumlah Rumah Sakit Umum - RS Tabel 67
95 Jumlah Rumah Sakit Khusus - RS Tabel 67
96 Jumlah Puskesmas Rawat Inap 1,00 Tabel 67
97 Jumlah Puskesmas non-Rawat Inap - Tabel 67
Jumlah Puskesmas Keliling 1,00 Tabel 67
Jumlah Puskesmas pembantu 1,00 Tabel 67
98 Jumlah Apotek - Tabel 67
99 RS dengan kemampuan pelayanan gadar level 1 #DIV/0! % Tabel 68
100 Jumlah Posyandu 30 Posyandu Tabel 69
101 Posyandu Aktif 40,00 % Tabel 69
102 Rasio posyandu per 100 balita 1,25 per 100 balita Tabel 69
103 UKBM
Poskesdes 4 Poskesdes Tabel 70
Polindes 4 Polindes Tabel 70
Posbindu 3 Posbindu Tabel 70
104 Jumlah Desa Siaga 4 Desa Tabel 71
105 Persentase Desa Siaga 100,00 % Tabel 71
ANGKA/NILAI
NO INDIKATOR No. Lampiran
L P L+P Satuan
D.2 Tenaga Kesehatan
106 Jumlah Dokter Spesialis - - - Orang Tabel 72
107 Jumlah Dokter Umum - 2 2 Orang Tabel 72
108 Rasio Dokter (spesialis+umum) 5,70 per 100.000 penduduk Tabel 72
109 Jumlah Dokter Gigi + Dokter Gigi Spesialis - 1 1 Orang Tabel 72
110 Rasio Dokter Gigi (termasuk Dokter Gigi Spesialis) 2,85 per 100.000 penduduk
111 Jumlah Bidan 11 Orang Tabel 73
112 Rasio Bidan per 100.000 penduduk 31,34 per 100.000 penduduk Tabel 73
113 Jumlah Perawat 9 6 15 Orang Tabel 73
114 Rasio Perawat per 100.000 penduduk 42,74 per 100.000 penduduk Tabel 73
115 Jumlah Perawat Gigi - - - Orang Tabel 73
116 Jumlah Tenaga Kefarmasian - 2 2 Orang Tabel 74
117 Jumlah Tenaga Kesehatan kesehatan - 2 2 Orang Tabel 75
118 Jumlah Tenaga Sanitasi - 1 1 Orang Tabel 76
119 Jumlah Tenaga Gizi - 1 1 Orang Tabel 77

D.3 Pembiayaan Kesehatan


120 Total Anggaran Kesehatan 2.304.405.157
Rp Tabel 81
121 APBD Kesehatan terhadap APBD Kab/Kota 100,00 % Tabel 81
122 Anggaran Kesehatan Perkapita 65.654,44 Rp Tabel 81
TABEL 1

LUAS WILAYAH, JUMLAH DESA/KELURAHAN, JUMLAH PENDUDUK, JUMLAH RUMAH TANGGA,


DAN KEPADATAN PENDUDUK MENURUT DESA
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

LUAS JUMLAH JUMLAH RATA-RATA KEPADATAN


JUMLAH
NO KECAMATAN WILAYAH DESA + RUMAH JIWA/RUMAH PENDUDUK
DESA KELURAHAN PENDUDUK
(km 2) KELURAHAN TANGGA TANGGA per km 2
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES 44,6 1 1 13.068 3.785 3,45 292,81
2 7,3 1 1 7.802 2.410 3,24 1070,23
3 19,0 1 1 7.892 2.486 3,17 414,71
4 44,8 1 1 6.337 1.789 3,54 141,61

JUMLAH (KAB/KOTA) 115,7 4 0 4 35.099 10.470 3,35 303,36

Sumber: - Kantor Statistik Kabupaten/Kota


- sumber lain…... (sebutkan)
TABEL 2

JUMLAH PENDUDUK MENURUT JENIS KELAMIN DAN KELOMPOK UMUR


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

JUMLAH PENDUDUK
NO KELOMPOK UMUR (TAHUN)
LAKI-LAKI PEREMPUAN LAKI-LAKI+PEREMPUAN RASIO JENIS KELAMIN
1 2 3 4 5 6

1 0-4 1.277 1.131 2.408 112,91


2 5-9 1.378 1.218 2.596 113,14
3 10 - 14 1.425 1.258 2.683 113,28
4 15 - 19 1.349 1.176 2.525 114,71
5 20 - 24 1.299 1.211 2.510 107,27
6 25 - 29 1.206 1.174 2.380 102,73
7 30 - 34 1.196 1.192 2.388 100,34
8 35 - 39 1.273 1.301 2.574 97,85
9 40 - 44 1.302 1.327 2.629 98,12
10 45 - 49 1.356 1.358 2.714 99,85
11 50 - 54 1.285 1.297 2.582 99,07
12 55 - 59 1.152 1.159 2.311 99,40
13 60 - 64 970 897 1.867 108,14
14 65 - 69 642 622 1.264 103,22
15 70 - 74 376 422 798 89,10
16 75+ 362 508 870 71,26

JUMLAH 17.848 17.251 35.099 103,46


ANGKA BEBAN TANGGUNGAN (DEPENDENCY RATIO) 43

Sumber: - Kantor Statistik Kabupaten/kota


- Sumber lain…... (sebutkan)
TABEL 3

PENDUDUK BERUMUR 10 TAHUN KE ATAS YANG MELEK HURUF


DAN IJAZAH TERTINGGI YANG DIPEROLEH MENURUT JENIS KELAMIN
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

JUMLAH PERSENTASE
NO VARIABEL LAKI-LAKI+ LAKI-LAKI+
LAKI-LAKI PEREMPUAN LAKI-LAKI PEREMPUAN
PEREMPUAN PEREMPUAN
1 2 3 4 5 6 7 8
1 PENDUDUK BERUMUR 10 TAHUN KE ATAS 15.193 14.902 30.095
PENDUDUK BERUMUR 10 TAHUN KE ATAS YANG
2 14.063 15.726 29.788 92,56 105,53 98,98
MELEK HURUF
PERSENTASE PENDIDIKAN TERTINGGI YANG
3
DITAMATKAN:
a. TIDAK MEMILIKI IJAZAH SD 1.556 1.825 3.381 10,24 12,25 11,23
b. SD/MI 2.956 3.202 6.158 19,46 21,49 20,46
c. SMP/ MTs 2.664 3.391 6.055 17,53 22,76 20,12
d. SMA/ MA 2.488 2.806 5.294 16,38 18,83 17,59
e. SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN 2.642 2.921 5.563 17,39 19,60 18,48
f. DIPLOMA I/DIPLOMA II 2.513 2.319 4.832 16,54 15,56 16,06
g. AKADEMI/DIPLOMA III 2.011 1.784 3.795 13,24 11,97 12,61
h. UNIVERSITAS/DIPLOMA IV 12 9 21 0,08 0,06 0,07
i. S2/S3 (MASTER/DOKTOR) 0 0 0 0,00 0,00 0,00

Sumber: …………… (sebutkan)


TABEL 4

JUMLAH KELAHIRAN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN DAN PUSKESMAS


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

JUMLAH KELAHIRAN
NAMA LAKI-LAKI PEREMPUAN LAKI-LAKI + PEREMPUAN
NO KECAMATAN
PUSKESMAS
HIDUP MATI HIDUP + MATI HIDUP MATI HIDUP + MATI HIDUP MATI HIDUP + MATI
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 80 1 81 78 78 158 1 159
2 KALIBENDO 55 55 52 52 107 0 107
3 BAGO 57 1 58 67 1 68 124 2 126
4 GONDORUSO 43 0 43 47 47 90 0 90
21
22
23
JUMLAH (KAB/KOTA) 235 2 237 244 1 245 479 3 482
ANGKA LAHIR MATI PER 1.000 KELAHIRAN (DILAPORKAN) 8,4 4,1 6,2

Sumber: ………. (sebutkan)

Keterangan : Angka Lahir Mati (dilaporkan) tersebut di atas belum tentu menggambarkan Angka Lahir Mati yang sebenarnya di populasi
TABEL 5

JUMLAH KEMATIAN NEONATAL, BAYI, DAN BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

JUMLAH KEMATIAN
LAKI - LAKI PEREMPUAN LAKI - LAKI + PEREMPUAN
NO KECAMATAN PUSKESMAS
ANAK ANAK ANAK
NEONATAL BAYIa BALITA NEONATAL BAYIa BALITA NEONATAL BAYIa BALITA
BALITA BALITA BALITA
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADESBADES 2 2 2 1 1 2 3 3 3 2 5
2 0 KALIBENDO 3 3 3 0 3 3 0 3
3 0 BAGO 1 1 1 0 1 1 0 1
4 0 GONDORUSO 0 0 0 0 0 0
JUMLAH (KAB/KOTA) 6 6 0 6 1 1 2 3 7 7 2 9
ANGKA KEMATIAN (DILAPORKAN) 26 26 0 26 4 4 8 12 15 15 4 19

Sumber: ………. (sebutkan)

Keterangan : - Angka Kematian (dilaporkan) tersebut di atas belum tentu menggambarkan AKN/AKB/AKABA yang sebenarnya di populasi
TABEL 6
JUMLAH KEMATIAN IBU MENURUT KELOMPOK UMUR, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

KEMATIAN IBU
JUMLAH LAHIR JUMLAH KEMATIAN IBU HAMIL JUMLAH KEMATIAN IBU BERSALIN JUMLAH KEMATIAN IBU NIFAS JUMLAH KEMATIAN IBU
NO KECAMATAN PUSKESMAS
HIDUP < 20 20-34 < 20 20-34 < 20 20-34 < 20 20-34
≥35 tahun JUMLAH ≥35 tahun JUMLAH ≥35 tahun JUMLAH ≥35 tahun JUMLAH
tahun tahun tahun tahun tahun tahun tahun tahun
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 158 0 0 0 0 0 0 0
2 0 KALIBENDO 107 0 0 0 0 0 0 0
3 0 BAGO 124 0 0 0 0 0 0 0
4 0 GONDORUSO 90 0 0 0 0 0 0 0

JUMLAH (KAB/KOTA) 479 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0


ANGKA KEMATIAN IBU (DILAPORKAN) 0

Sumber: ………. (sebutkan)


Keterangan:
- Jumlah kematian ibu = jumlah kematian ibu hamil + jumlah kematian ibu bersalin + jumlah kematian ibu nifas
- Angka Kematian Ibu (dilaporkan) tersebut di atas belum bisa menggambarkan AKI yang sebenarnya di populasi
TABEL 7

KASUS BARU TB BTA+, SELURUH KASUS TB, KASUS TB PADA ANAK, DAN CASE NOTIFICATION RATE (CNR) PER 100.000 PENDUDUK
MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

JUMLAH SELURUH
JUMLAH KASUS BARU TB BTA+ KASUS TB ANAK 0-
JUMLAH PENDUDUK KASUS TB
NO KECAMATAN PUSKESMAS 14 TAHUN
L P L P
L+P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 6.854,7 6.213 13.068 5 55,56 4 44,44 9 6 60,00 4 40,00 10 2 20,00
2 0 KALIBENDO 4.074,0 3.728 7.802 2 40,00 3 60,00 5 5 50,00 5 50,00 10 0,00
3 0 BAGO 3.944,7 3.947 7.892 4 57,14 3 42,86 7 5 55,56 4 44,44 9 0,00
4 0 GONDORUSO 2.974,7 3.362 6.337 2 40,00 3 60,00 5 4 50,00 4 50,00 8 0,00

JUMLAH (KAB/KOTA) 17.848 17.251 35.099 13 50,00 13 50,00 26 20 54,05 17 45,95 37 2 5,41

CNR KASUS BARU TB BTA+ PER 100.000 PENDUDUK 72,84 75,36 74,08

CNR SELURUH KASUS TB PER 100.000 PENDUDUK 112,06 98,55 105,42

Sumber: …………….. (sebutkan)


Keterangan:
Jumlah pasien adalah seluruh pasien yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk pasien yang ditemukan di BBKPM/BPKPM/BP4, RS, Lembaga Pemasyarakatan,
rumah tahanan, dokter praktek swasta, klinik dll
Catatan : Jumlah kolom 6 = jumlah kolom 7 pada Tabel 1, yaitu sebesar: 35099
TABEL 8

JUMLAH KASUS DAN ANGKA PENEMUAN KASUS TB PARU BTA+ MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

TB PARU
SUSPEK % BTA (+)
NO KECAMATAN PUSKESMAS BTA (+)
TERHADAP SUSPEK
L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 38 35 73 4 4 8 10,53 11,43 10,96
2 0 KALIBENDO 33 29 62 3 3 6 9,09 10,34 9,68
3 0 BAGO 21 26 47 4 3 7 19,05 11,54 14,89
4 0 GONDORUSO 32 33 65 2 3 5 6,25 9,09 7,69

JUMLAH (KAB/KOTA) 124 123 247 13 13 26 10,48 10,57 10,53

Sumber: …………….. (sebutkan)


Keterangan:
Jumlah pasien adalah seluruh pasien yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk pasien yang ditemukan di BBKPM/BPKPM/BP4, RS, Lembaga Pemasyarakatan,
rumah tahanan, dokter praktek swasta, klinik dll
TABEL 9

ANGKA KESEMBUHAN DAN PENGOBATAN LENGKAP TB PARU BTA+ SERTA KEBERHASILAN PENGOBATAN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

ANGKA PENGOBATAN LENGKAP


ANGKA KESEMBUHAN (CURE RATE) ANGKA KEBERHASILAN
(COMPLETE RATE) JUMLAH KEMATIAN
BTA (+) DIOBATI* PENGOBATAN
NO KECAMATAN PUSKESMAS SELAMA PENGOBATAN
L P L+P L P L+P (SUCCESS RATE/SR)

L P L + P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % L P L+P L P L+P


1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 6 5 11 5 83,33 4 80,00 9 81,82 1 16,67 0,00 1 9,09 100,00 80,00 90,91 1 1
2 0 KALIBENDO 5 3 8 3 60,00 3 100,00 6 75,00 0,00 0,00 0 0,00 60,00 100,00 75,00 0
3 0 BAGO 4 2 6 4 100,00 4 200,00 8 133,33 0,00 0,00 0 0,00 100,00 200,00 133,33 1 1
4 0 GONDORUSO 3 3 6 3 100,00 2 66,67 5 83,33 0,00 0,00 0 0,00 100,00 66,67 83,33 0

JUMLAH (KAB/KOTA) 18 13 31 15 83,33 13 100,00 28 90,32 1 5,56 0 0,00 1 3,23 88,89 100,00 93,55 2 0 2
ANGKA KEMATIAN SELAMA PENGOBATAN PER 100.000 PENDUDUK 11 0 6

Sumber: …………….. (sebutkan)


Keterangan:
* kohort yang sama dari kasus yang dinilai kesembuhan dan pengobatan lengkap
Jumlah pasien adalah seluruh pasien yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk pasien yang ditemukan di BBKPM/BPKPM/BP4, RS, Lembaga Pemasyarakatan,
rumah tahanan, dokter praktek swasta, klinik dll
TABEL 10

PENEMUAN KASUS PNEUMONIA BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

PNEUMONIA PADA BALITA


JUMLAH BALITA JUMLAH PERKIRAAN PENDERITA DITEMUKAN DAN DITANGANI
NO KECAMATAN PUSKESMAS
PENDERITA L P L+P
L P L+P L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADESBADES 490 408 898 22 18 40 16 73,38 13 71,60 29 73,30
2 0 KALIBENDO 290 244 534 13 11 24 11 85,24 8 75,41 19 79,96
3 0 BAGO 284 258 542 13 11 24 12 94,95 11 97,94 23 95,36
4 0 GONDORUSO 213 221 434 9 10 19 4 42,20 12 125,20 16 82,85

JUMLAH (KAB/KOTA) 1.277 1.131 2.408 57 50 107 43 75,67 44 88,75 87 81,49


PERSENTASE PERKIRAAN KASUS 4,45%

Sumber: …………….. (sebutkan)


Keterangan:
Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS
TABEL 11

JUMLAH KASUS HIV, AIDS, DAN SYPHILIS MENURUT JENIS KELAMIN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

HIV AIDS JUMLAH KEMATIAN AKIBAT AIDS SYPHILIS


NO KELOMPOK UMUR
PROPORSI PROPORSI PROPORSI
L P L+P KELOMPOK L P L+P KELOMPOK L P L+P L P L+P KELOMPOK
UMUR UMUR UMUR
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17

1 ≤ 4 TAHUN 0 0,00 0 #DIV/0! 0 0 #DIV/0!

2 5 - 14 TAHUN 0 0,00 0 #DIV/0! 0 0 #DIV/0!

3 15 - 19 TAHUN 1 1 10,00 0 #DIV/0! 0 0 #DIV/0!

4 20 - 24 TAHUN 0 0,00 0 #DIV/0! 0 0 #DIV/0!

5 25 - 49 TAHUN 5 3 8 80,00 0 #DIV/0! 0 0 #DIV/0!

6 ≥ 50 TAHUN 1 1 10,00 0 #DIV/0! 0 0 #DIV/0!

JUMLAH (KAB/KOTA) 7 3 10 0 0 0 0 0 0 0 0 0

PROPORSI JENIS KELAMIN 70,00 30,00 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!

Sumber: …………….. (sebutkan)


Ket: Jumlah kasus adalah seluruh kasus baru yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS
TABEL 12

PERSENTASE DONOR DARAH DISKRINING TERHADAP HIV MENURUT JENIS KELAMIN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

DONOR DARAH
SAMPEL DARAH DIPERIKSA/DISKRINING
NO UNIT TRANSFUSI DARAH POSITIF HIV
JUMLAH PENDONOR TERHADAP HIV
L P L+P L P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0!
0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0!
0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0!
0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0!
0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0!
0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0!
0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0!
0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0!
0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0!
0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0!
0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0!
0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0!
0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0!
0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0!
0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0!

JUMLAH 0 0 0 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 #DIV/0!

Sumber: …………….. (sebutkan)


TABEL 13

KASUS DIARE YANG DITANGANI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

DIARE
JUMLAH PENDUDUK JUMLAH TARGET DIARE DITANGANI
NO KECAMATAN PUSKESMAS PENEMUAN L P L+P
L P L+P L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 6.855 6.213 13.068 185 168 706 214 115,63 229 136,51 443 62,78
2 0 KALIBENDO 4.074 3.728 7.802 110 101 421 47 42,73 53 52,66 100 23,74
3 0 BAGO 3.945 3.947 7.892 107 107 426 64 60,09 58 54,42 122 28,63
4 0 GONDORUSO 2.975 3.362 6.337 80 91 342 15 18,68 39 42,96 54 15,78

JUMLAH (KAB/KOTA) 17.848 17.251 35.099 482 466 1.895 340 70,55 379 81,37 719 37,94
ANGKA KESAKITAN DIARE PER 1.000 PENDUDUK 270

Sumber: …………….. (sebutkan)


TABEL 14

KASUS BARU KUSTA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

KASUS BARU
NO KECAMATAN PUSKESMAS Pausi Basiler (PB)/ Kusta kering Multi Basiler (MB)/ Kusta Basah PB + MB
L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 0 0 0 0 0
2 0 KALIBENDO 0 0 0 0 0
3 0 BAGO 0 0 0 0 0
4 0 GONDORUSO 0 0 0 0 0

JUMLAH (KAB/KOTA) 0 0 0 0 0 0 0 0 0
PROPORSI JENIS KELAMIN #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
ANGKA PENEMUAN KASUS BARU (NCDR/NEW CASE DETECTION RATE ) PER 100.000 PENDUDUK 0 0 0

Sumber: …………….. (sebutkan)


TABEL 15

KASUS BARU KUSTA 0-14 TAHUN DAN CACAT TINGKAT 2 MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

KASUS BARU
PENDERITA KUSTA
NO KECAMATAN PUSKESMAS PENDERITA CACAT TINGKAT 2
0-14 TAHUN
KUSTA
JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES - #DIV/0! #DIV/0!
2 0 KALIBENDO - #DIV/0! #DIV/0!
3 0 BAGO - #DIV/0! #DIV/0!
4 0 GONDORUSO - #DIV/0! #DIV/0!

JUMLAH (KAB/KOTA) - - #DIV/0! - #DIV/0!


ANGKA CACAT TINGKAT 2 PER 100.000 PENDUDUK -

Sumber: …………….. (sebutkan)


TABEL 16

JUMLAH KASUS DAN ANGKA PREVALENSI PENYAKIT KUSTA MENURUT TIPE/JENIS, JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

KASUS TERCATAT
NO KECAMATAN PUSKESMAS Pausi Basiler/Kusta kering Multi Basiler/Kusta Basah JUMLAH
L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 0 0 0 0 0
2 0 KALIBENDO 0 0 0 0 0
3 0 BAGO 0 0 0 0 0
4 0 GONDORUSO 0 0 0 0 0

JUMLAH (KAB/KOTA) 0 0 0 0 0 0 0 0 0
ANGKA PREVALENSI PER 10.000 PENDUDUK 0 0 0

Sumber: …………….. (sebutkan)


TABEL 17

PERSENTASE PENDERITA KUSTA SELESAI BEROBAT (RELEASE FROM TREATMENT/RFT) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

KUSTA (PB) KUSTA (MB)


a RFT PB a RFT MB
NO KECAMATAN PUSKESMAS PENDERITA PB PENDERITA MB
L P L+P L P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADESBADES 0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0!
2 0 KALIBENDO 0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0! 1 1 0,00 #DIV/0! 0 0
3 0 BAGO 0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0!
4 0 GONDORUSO 0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0!

JUMLAH (KAB/KOTA) 0 0 0 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 1 0 1 0 0 0 #DIV/0! 0 0

Sumber: …………….. (sebutkan)


TABEL 18

JUMLAH KASUS AFP (NON POLIO) MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

JUMLAH PENDUDUK JUMLAH KASUS AFP


NO KECAMATAN PUSKESMAS
<15 TAHUN (NON POLIO)
1 2 3 4 5
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 0
2 KALIBENDO 0
3 BAGO 0
4 GONDORUSO 0

JUMLAH (KAB/KOTA) 0 0
AFP RATE (NON POLIO) PER 100.000 PENDUDUK USIA < 15 TAHUN #DIV/0!

Sumber: …………….. (sebutkan)


Keterangan:
Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS

Catatan : Jumlah penduduk < 15 tahun kolom 4 = jumlah penduduk < 15 tahun pada tabel 2, yaitu sebesar:
7.687
TABEL 19

JUMLAH KASUS PENYAKIT YANG DAPAT DICEGAH DENGAN IMUNISASI (PD3I) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

JUMLAH KASUS PD3I


DIFTERI TETANUS (NON NEONATORUM) TETANUS NEONATORUM
NO KECAMATAN PUSKESMAS PERTUSIS
JUMLAH KASUS JUMLAH KASUS JUMLAH KASUS
MENINGGAL MENINGGAL MENINGGAL
L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 0 0 0 0
2 0 KALIBENDO 1 1 0 0 0
3 0 BAGO 1 1 0 0 0
4 0 GONDORUSO 0 0 0 0

JUMLAH (KAB/KOTA) 0 2 2 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
CASE FATALITY RATE (%) 0,00 #DIV/0! #DIV/0!

Sumber: …………….. (sebutkan)


TABEL 20

JUMLAH KASUS PENYAKIT YANG DAPAT DICEGAH DENGAN IMUNISASI (PD3I) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

JUMLAH KASUS PD3I

NO KECAMATAN PUSKESMAS CAMPAK


POLIO HEPATITIS B
JUMLAH KASUS
MENINGGAL
L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
2 KALIBENDO 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
3 BAGO 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0
4 GONDORUSO 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

JUMLAH (KAB/KOTA) 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

CASE FATALITY RATE (%) #DIV/0!

Sumber: …………….. (sebutkan)


TABEL 21

JUMLAH KASUS DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

DEMAM BERDARAH DENGUE (DBD)


NO KECAMATAN PUSKESMAS JUMLAH KASUS MENINGGAL CFR (%)
L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 0 0 0 0 0 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
2 KALIBENDO 0 0 0 0 0 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
3 BAGO 0 0 0 0 0 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
4 GONDORUSO 0 0 0 0 0 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!

JUMLAH (KAB/KOTA) 0 0 0 0 0 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!


INCIDENCE RATE PER 100.000 PENDUDUK 0,0 0,0 0,0

Sumber: …………….. (sebutkan)


Ket: Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS
TABEL 22

KESAKITAN DAN KEMATIAN AKIBAT MALARIA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

MALARIA
SEDIAAN DARAH DIPERIKSA
NO KECAMATAN PUSKESMAS SUSPEK MENINGGAL CFR
POSITIF
L P L+P
L P L+P L % P % L+P % L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADESBADES 0 0 0 0 0 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 0 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
2 0 KALIBENDO 0 0 0 0 0 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 0 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
3 0 BAGO 0 0 0 0 0 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 0 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
4 0 GONDORUSO 0 0 0 0 0 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 0 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!

JUMLAH (KAB/KOTA) 0 0 0 0 0 0 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! 0 0 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!

JUMLAH PENDUDUK BERISIKO

ANGKA KESAKITAN (ANNUAL PARASITE INCIDENCE ) PER 1.000 PENDUDUK BERISIKO #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!

Sumber: …………….. (sebutkan)


TABEL 23

PENDERITA FILARIASIS DITANGANI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

PENDERITA FILARIASIS
NO KECAMATAN PUSKESMAS KASUS BARU DITEMUKAN JUMLAH SELURUH KASUS
L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 0 0
2 0 KALIBENDO 0 0
3 0 BAGO 0 0
4 0 GONDORUSO 0 0

JUMLAH (KAB/KOTA) 0 0 0 0 0 0
ANGKA KESAKITAN PER 100.000 PENDUDUK (KAB/KOTA) 0 0 0

Sumber: …………….. (sebutkan)


Ket: Jumlah kasus adalah seluruh kasus yang ada di wilayah kerja puskesmas tersebut termasuk kasus yang ditemukan di RS

JUMLAH KESELURUHAN KASUS : SEMUA KASUS YANG PERNAH TERCATA DI KAB/KOTA PUSKESMAS, TIDAK ADA BATASAN TAHUN
TABEL 24

PENGUKURAN TEKANAN DARAH PENDUDUK ≥ 18 TAHUN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

DILAKUKAN PENGUKURAN TEKANAN DARAH HIPERTENSI/TEKANAN DARAH TINGGI


JUMLAH PENDUDUK ≥ 18 TAHUN LAKI-LAKI + LAKI-LAKI +
NO KECAMATAN PUSKESMAS LAKI-LAKI PEREMPUAN LAKI-LAKI PEREMPUAN
PEREMPUAN PEREMPUAN
LAKI-LAKI +
LAKI-LAKI PEREMPUAN JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
PEREMPUAN
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 2.062 2.028 4.090 1.250 60,62 2.000 98,62 3.250 79,46 90 7,20 355 17,75 445 13,69
2 0 KALIBENDO 2.616 2.572 5.188 887 33,91 1.987 77,26 2.874 55,40 80 9,02 235 11,83 315 10,96
3 0 BAGO 4.552 4.476 9.028 532 11,69 1.911 42,69 2.443 27,06 60 11,28 106 5,55 166 6,79
4 0 GONDORUSO 3.119 3.067 6.186 889 28,50 1.966 64,10 2.855 46,15 76 8,55 240 12,21 316 11,07

JUMLAH (KAB/KOTA) 12.349 12.143 24.492 3.558 28,81 7.864 64,76 11.422 46,64 306 8,60 936 11,90 1.242 10,87

Sumber: …………….. (sebutkan)


TABEL 25

PEMERIKSAAN OBESITAS MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

JUMLAH PENGUNJUNG PUSKESMAS DILAKUKAN PEMERIKSAAN OBESITAS OBESITAS


DAN JARINGANNYA BERUSIA ≥ 15
NO KECAMATAN PUSKESMAS TAHUN LAKI-LAKI PEREMPUAN LAKI-LAKI + PEREMPUAN LAKI-LAKI PEREMPUAN LAKI-LAKI + PEREMPUAN
LAKI-LAKI +
LAKI-LAKI PEREMPUAN JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
PEREMPUAN
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADESBADES 3.500 4.595 8.095 850 24,29 2.125 46,25 2.975 36,75 40 4,71 150 7,06 190 6,39
2 0 KALIBENDO 2.419 3.125 5.544 620 25,63 1.500 48,00 2.120 38,24 20 3,23 103 6,87 123 5,80
3 0 BAGO 2.770 872 3.642 400 14,44 732 83,94 1.132 31,08 15 3,75 75 10,25 90 7,95
4 0 GONDORUSO 2.895 3.500 6.395 610 21,07 1.450 41,43 2.060 32,21 25 4,10 105 7,24 130 6,31

JUMLAH (KAB/KOTA) 11.584 12.092 23.676 2.480 21,41 5.807 48,02 8.287 35,00 100 4,03 433 7,46 533 6,43

Sumber: …………….. (sebutkan)


TABEL 26

CAKUPAN DETEKSI DINI KANKER LEHER RAHIM DENGAN METODE IVA DAN KANKER PAYUDARA DENGAN PEMERIKSAAN KLINIS (CBE)
MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

PEMERIKSAAN LEHER RAHIM


PEREMPUAN IVA POSITIF TUMOR/BENJOLAN
NO KECAMATAN PUSKESMAS DAN PAYUDARA
USIA 30-50 TAHUN
JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 1964 35 1,78 0,00 0,00
2 0 KALIBENDO 1176 19 1,62 0,00 0,00
3 0 BAGO 1243 20 1,61 0,00 0,00
4 0 GONDORUSO 1063 20 1,88 0,00 0,00

JUMLAH (KAB/KOTA) 5.446 94 1,73 0 0,00 0 0,00

Sumber: …………….. (sebutkan)


Ket: IVA: Inspeksi Visual dengan Asam asetat
CBE: Clinical Breast Examination
TABEL 27

JUMLAH PENDERITA DAN KEMATIAN PADA KLB MENURUT JENIS KEJADIAN LUAR BIASA (KLB)
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

YANG TERSERANG JUMLAH PENDUDUK


WAKTU KEJADIAN (TANGGAL) JUMLAH PENDERITA KELOMPOK UMUR PENDERITA JUMLAH KEMATIAN ATTACK RATE (%) CFR (%)
JENIS KEJADIAN TERANCAM
NO JUMLAH JUMLAH
LUAR BIASA DITANGGU- 0-7 8-28 1-11 1-4 5-9 10-14 15-19 20-44 45-54 55-59 60-69 70+
KEC DESA/KEL DIKETAHUI AKHIR L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P
LANGI HARI HARI BLN THN THN THN THN THN THN THN THN THN
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34
1 KERMAK 10/12/2018 10/12/2018 1 1 2 2 0 0 0 0 0 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! - - -
0 0 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
2 DIFTERI 8/12/2018 8/12/2018 0 1 1 1 0 0 0 0 0 0 #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! - -

Sumber: ………………… (sebutkan)


TABEL 28

KEJADIAN LUAR BIASA (KLB) DI DESA/KELURAHAN YANG DITANGANI < 24 JAM


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

KLB DI DESA/KELURAHAN
NO KECAMATAN PUSKESMAS
JUMLAH DITANGANI <24 JAM %
1 2 3 4 5 6
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 1 1 100,00
2 0 KALIBENDO 0 0 #DIV/0!
3 0 BAGO 2 1 50,00
4 0 GONDORUSO 0 0 #DIV/0!

JUMLAH (KAB/KOTA) 3 2 66,67

Sumber: ………………….. (sebutkan)


TABEL 29

CAKUPAN KUNJUNGAN IBU HAMIL, PERSALINAN DITOLONG TENAGA KESEHATAN, DAN PELAYANAN KESEHATAN IBU NIFAS
MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

IBU HAMIL IBU BERSALIN/NIFAS


PERSALINAN MENDAPAT IBU NIFAS
NO KECAMATAN PUSKESMAS K1 K4
JUMLAH JUMLAH DITOLONG NAKES YANKES NIFAS MENDAPAT VIT A
JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 198 170 85,9 111 56,1 189 159 84,1 135 71,4 135 71,4
2 0 KALIBENDO 120 140 116,7 94 78,3 115 108 93,9 108 93,9 108 93,9
3 0 BAGO 120 153 127,5 85 70,8 115 122 106,1 98 85,2 98 85,2
4 0 GONDORUSO 95 98 103,2 93 97,9 89 88 98,9 84 94,4 84 94,4

JUMLAH (KAB/KOTA) 533 561 105,3 383 71,9 508 477 93,9 425 83,7 425 83,7

Sumber: ………. (sebutkan)


TABEL 30

PERSENTASE CAKUPAN IMUNISASI TT PADA IBU HAMIL MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

IMUNISASI TETANUS TOKSOID PADA IBU HAMIL


JUMLAH IBU
NO KECAMATAN PUSKESMAS TT-1 TT-2 TT-3 TT-4 TT-5 TT2+
HAMIL
JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 198 0 - 32 16,2 24 12,1 615 310,6 240 121,2 911 460,1
20 KALIBENDO 120 0 - 0 - 0 - 0 - 807 672,5 807 672,5
30 BAGO 120 0 - 51 42,5 158 131,7 338 281,7 303 252,5 850 708,3
40 GONDORUSO 95 0 - 12 12,6 15 15,8 116 122,1 471 495,8 614 646,3

JUMLAH (KAB/KOTA) 533 0 - 95 17,8 197 37,0 1.069 200,6 1.821 341,7 3.182 597,0

Sumber: …………….. (sebutkan)


TABEL 31

PERSENTASE CAKUPAN IMUNISASI TT PADA WANITA USIA SUBUR MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

IMUNISASI TETANUS TOKSOID PADA WUS


JUMLAH WUS
NO KECAMATAN PUSKESMAS TT-1 TT-2 TT-3 TT-4 TT-5
(15-39 TAHUN)
JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 3.150 - - - 177 5,6 -
2 0 KALIBENDO 1.887 - - - 0 - -
3 0 BAGO 1.997 - - - 0 - -
4 0 GONDORUSO 1.705 - - - 17 1,0 -

JUMLAH (KAB/KOTA) 8.739 0 - 0 - 0 - 194 2,2 0 -

Sumber: …………….. (sebutkan)


TABEL 32

JUMLAH IBU HAMIL YANG MENDAPATKAN TABLET FE1 DAN FE3 MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

JUMLAH FE1 (30 TABLET) FE3 (90 TABLET)


NO KECAMATAN PUSKESMAS
IBU HAMIL JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 198 166 83,84 110 55,56
2 0 KALIBENDO 120 138 115,00 119 99,17
3 0 BAGO 120 153 127,50 86 71,67
4 0 GONDORUSO 95 95 100,00 96 101,05

JUMLAH (KAB/KOTA) 533 552 103,56 411 77,11

Sumber: ……………… (sebutkan)


TABEL 33

JUMLAH DAN PERSENTASE PENANGANAN KOMPLIKASI KEBIDANAN DAN KOMPLIKASI NEONATAL


MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

PERKIRAAN PENANGANAN
PERKIRAAN NEONATAL PENANGANAN KOMPLIKASI NEONATAL
BUMIL KOMPLIKASI JUMLAH LAHIR HIDUP
JUMLAH KOMPLIKASI
NO KECAMATAN PUSKESMAS DENGAN KEBIDANAN L P L+P
IBU HAMIL
KOMPLIKASI
KEBIDANAN S % L P L+P L P L+P S % S % S %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADESBADES 198 40 35 88,38 94 85 179 14 13 27 4 28,37 4 31,37 8 29,80
2 0 KALIBENDO 120 24 17 70,83 56 51 107 8 8 16 4 47,62 3 39,22 7 43,61
3 0 BAGO 120 24 35 145,83 54 54 108 8 8 16 4 49,38 5 61,73 9 55,56
4 0 GONDORUSO 95 19 23 121,05 41 46 87 6 7 13 5 81,30 1 14,49 6 45,98

JUMLAH (KAB/KOTA) 533 107 110 103,19 245 236 481 37 35 72 17 46,26 13 36,72 30 41,58

Sumber: ……………… (sebutkan)


TABEL 34

PROPORSI PESERTA KB AKTIF MENURUT JENIS KONTRASEPSI, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

PESERTA KB AKTIF
MKJP NON MKJP MKJP +
NO KECAMATAN PUSKESMAS % MKJP +
IM KON SUNTI OBAT LAIN NON
IUD % MOP % MOW % % JUMLAH % % % PIL % % % JUMLAH % NON MKJP
PLAN DOM K VAGINA NYA MKJP
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADESBADES 42 2,74 0 0,00 8 0,52 65 4,24 115 7,50 103 6,71 674 43,94 642 41,85 0 0,00 0 0,00 1.419 92,50 1.534 100,00
2 0 KALIBENDO 133 9,79 5 0,37 43 3,17 78 5,74 259 19,07 89 6,55 628 46,24 382 28,13 0 0,00 0 0,00 1.099 80,93 1.358 100,00
3 0 BAGO 66 5,84 0 0,00 6 0,53 165 14,59 237 20,95 13 1,15 712 62,95 169 14,94 0 0,00 0 0,00 894 79,05 1.131 100,00
4 0 GONDORUSO 0 0,00 0 0,00 0 0,00 3 1,25 3 1,25 4 1,67 232 96,67 1 0,42 0 0,00 0 0,00 237 98,75 240 100,00

JUMLAH (KAB/KOTA) 241 5,65 5 0,12 57 1,34 311 7,30 614 14,40 209 4,90 2.246 52,69 1.194 28,01 0 0,00 0 0,00 3.649 85,60 4.263 100,00

Sumber: ……………….. (sebutkan)


Keterangan: MKJP = Metode Kontrasepsi Jangka Panjang
TABEL 35

PROPORSI PESERTA KB BARU MENURUT JENIS KONTRASEPSI, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

PESERTA KB BARU
MKJP NON MKJP MKJP + % MKJP
NO KECAMATAN PUSKESMAS
OBAT LAIN NON + NON
IUD % MOP % MOW % IMPLAN % JUMLAH % KONDOM % SUNTIK % PIL % % % JUMLAH %
VAGINA NYA MKJP MKJP
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27

PASIRIAN-
1 BADES 15 5,93 0 0,00 0 0,00 27 10,67 42 16,60 0 0,00 107 42,29 104 41,11 0 0,00 0 0,00 211 83,40 253 100,00
PUSKESMAS BADES
2 0 KALIBENDO 5 3,23 0 0,00 1 0,65 3 1,94 9 5,81 98 63,23 48 30,97 0 0,00 0 0,00 0 0,00 146 94,19 155 100,00
3 0 BAGO 1 0,54 0 0,00 0 0,00 6 3,23 7 3,76 0 0,00 151 81,18 28 15,05 0 0,00 0 0,00 179 96,24 186 100,00
4 0 GONDORUSO 2 1,38 0 0,00 0 0,00 11 7,59 13 8,97 1 0,69 108 74,48 23 15,86 0 0,00 0 0,00 132 91,03 145 100,00

JUMLAH (KAB/KOTA) 23 3,11 0 0,00 1 0,14 47 6,36 71 9,61 99 13,40 414 56,02 155 20,97 0 0,00 0 0,00 668 90,39 739 100,00

Sumber: ……………….. (sebutkan)


Keterangan: MKJP = Metode Kontrasepsi Jangka Panjang
TABEL 36

JUMLAH PESERTA KB BARU DAN KB AKTIF MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

PESERTA KB BARU PESERTA KB AKTIF


NO KECAMATAN PUSKESMAS JUMLAH PUS
JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 2.222 253 11,39 1.534 69,05
2 0 KALIBENDO 1.326 155 11,69 1.358 102,39
3 0 BAGO 1.342 186 13,86 1.131 84,30
4 0 GONDORUSO 1.077 145 13,46 240 22,28

JUMLAH (KAB/KOTA) 5.967 739 12,39 4.263 71,44

Sumber: …………….. (sebutkan)


TABEL 37

BAYI BERAT BADAN LAHIR RENDAH (BBLR) MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

BAYI BARU LAHIR DITIMBANG BBLR


JUMLAH LAHIR HIDUP
NO KECAMATAN PUSKESMAS L P L+P L P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 94 85 179 80,00 85,11 78 91,76 158 88,27 4 5,00 4 5,13 8 5,06
2 0 KALIBENDO 56 51 107 55,00 98,21 52 101,96 107 100,00 3 5,45 2 3,85 5 4,67
3 0 BAGO 54 54 108 56,00 103,70 68 125,93 124 114,81 2 3,57 4 5,88 6 4,84
4 0 GONDORUSO 41 46 87 43,00 104,88 48 104,35 91 104,60 4 9,30 2 4,17 6 6,59

JUMLAH (KAB/KOTA) 245 236 481 234 95,51 246 104,24 480 99,79 13 5,56 12 4,88 25 5,21

Sumber: ………. (sebutkan)


TABEL 38

CAKUPAN KUNJUNGAN NEONATAL MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

KUNJUNGAN NEONATAL 1 KALI (KN1) KUNJUNGAN NEONATAL 3 KALI (KN LENGKAP)


JUMLAH LAHIR HIDUP
NO KECAMATAN PUSKESMAS L P L+P L P L+P
L P L +P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 94 85 179 76 80,85 77 90,59 153 85,47 70 74,47 74 87,06 144 80,45
2 0 KALIBENDO 56 51 107 53 94,64 49 96,08 102 95,33 54 96,43 51 100,00 105 98,13
3 0 BAGO 54 54 108 59 109,26 65 120,37 124 114,81 57 105,56 66 122,22 123 113,89
4 0 GONDORUSO 41 46 87 36 87,80 41 89,13 77 88,51 38 92,68 34 73,91 72 82,76

JUMLAH (KAB/KOTA) 245 236 481 224 91,43 232 98,31 456 94,80 219 89,39 225 95,34 444 92,31

Sumber: ………. (sebutkan)


TABEL 39

JUMLAH BAYI YANG DIBERI ASI EKSKLUSIF MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

JUMLAH BAYI YANG DIBERI ASI EKSKLUSIF


JUMLAH BAYI
USIA 0-6 BULAN
NO KECAMATAN PUSKESMAS 0-6 BULAN
L P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADESBADES 87 91 178 72 82,76 83 91,21 155 87,08
2 0 KALIBENDO 55 63 118 49 89,09 56 88,89 105 88,98
3 0 BAGO 70 57 127 42 60,00 34 59,65 76 59,84
4 0 GONDORUSO 46 33 79 16 34,78 15 45,45 31 39,24

JUMLAH (KAB/KOTA) 258 244 502 179 69,38 188 77,05 367 73,11

Sumber: ……………… (sebutkan)


TABEL 40

CAKUPAN PELAYANAN KESEHATAN BAYI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

PELAYANAN KESEHATAN BAYI


JUMLAH BAYI
NO KECAMATAN PUSKESMAS L P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 94 77 171 76 80,85 62 80,52 138 80,70
2 0 KALIBENDO 56 46 102 63 112,50 55 119,57 118 115,69
3 0 BAGO 54 49 103 44 81,48 52 106,12 96 93,20
4 0 GONDORUSO 40 41 81 36 90,00 37 90,24 73 90,12

JUMLAH (KAB/KOTA) 244 213 457 219 89,75 206 96,71 425 93,00

Sumber: ………. (sebutkan)


TABEL 41

CAKUPAN DESA/KELURAHAN UNIVERSAL CHILD IMMUNIZATION (UCI) MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

JUMLAH DESA/KELURAHAN % DESA/KELURAHAN


NO KECAMATAN PUSKESMAS
DESA/KELURAHAN UCI UCI

1 2 3 4 5 6
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 1 1 100,0
2 0 KALIBENDO 1 1 100,0
3 0 BAGO 1 -
4 0 GONDORUSO 1 1 100,0

JUMLAH (KAB/KOTA) 4 3 75,0

Sumber: …………….. (sebutkan)


TABEL 42

CAKUPAN IMUNISASI HEPATITIS B < 7 HARI DAN BCG PADA BAYI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

BAYI DIIMUNISASI
JUMLAH LAHIR HIDUP Hb < 7 hari BCG
NO KECAMATAN PUSKESMAS
L P L+P L P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18

1 PASIRIAN- BADES 94 85 179 75 79,79 80 94,12 155 86,59 81 86,17 82 96,47 163 91,06
PUSKESMAS BADES
2 0 KALIBENDO 56 51 107 53 94,64 52 101,96 105 98,13 50 89,29 52 101,96 102 95,33
3 0 BAGO 54 54 108 58 107,41 64 118,52 122 112,96 45 83,33 57 105,56 102 94,44
4 0 GONDORUSO 41 46 87 39 95,12 45 97,83 84 96,55 36 87,80 34 73,91 70 80,46

JUMLAH (KAB/KOTA) 245 236 481 225 91,84 241 102,12 466 96,88 212 86,53 225 95,34 437 90,85

Sumber: …………….. (sebutkan)


TABEL 43

CAKUPAN IMUNISASI DPT-HB/DPT-HB-Hib, POLIO, CAMPAK, DAN IMUNISASI DASAR LENGKAP PADA BAYI MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

BAYI DIIMUNISASI
JUMLAH BAYI
(SURVIVING INFANT)
DPT-HB3/DPT-HB-Hib3 POLIO 4a CAMPAK IMUNISASI DASAR LENGKAP
NO KECAMATAN PUSKESMAS
L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30
PASIRIAN-
1 BADES 94 77 171 76 80,85 67 87,01 143 83,63 76 80,85 67 87,01 143 83,63 79 84,04 64 83,12 143 83,63 75 79,79 61 79,22 136 79,53
PUSKESMAS BADES
2 0 KALIBENDO 56 46 102 54 96,43 58 126,09 112 109,80 53 94,64 58 126,09 111 108,82 47 83,93 57 123,91 104 101,96 50 89,29 31 67,39 81 79,41
3 0 BAGO 54 49 103 45 83,33 47 95,92 92 89,32 45 83,33 47 95,92 92 89,32 42 77,78 37 75,51 79 76,70 38 70,37 38 77,55 76 73,79
4 0 GONDORUSO 40 41 81 33 82,50 32 78,05 65 80,25 33 82,50 32 78,05 65 80,25 26 65,00 39 95,12 65 80,25 35 87,50 36 87,80 71 87,65

JUMLAH (KAB/KOTA) 244 213 457 208 85,25 204 95,77 412 90,15 207 84,84 204 95,77 411 89,93 194 79,51 197 92,49 391 85,56 198 81,15 166 77,93 364 79,65

Sumber: …………….. (sebutkan)


Keterangan: a = khusus provinsi yang menerapkan 3 dosis polio maka diisi dengan polio 3
TABEL 44

CAKUPAN PEMBERIAN VITAMIN A PADA BAYI DAN ANAK BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

BAYI 6-11 BULAN ANAK BALITA (12-59 BULAN) BALITA (6-59 BULAN)
MENDAPAT VIT A MENDAPAT VIT A MENDAPAT VIT A
NO KECAMATAN PUSKESMAS JUMLAH BAYI JUMLAH JUMLAH
L P L+P L P L+P L P L+P
L P L+P SƷ % S % S % L P L+P S % S % S % L P L+P S % S % S %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30

PASIRIAN-
1 BADES 94 77 171 103 109,57 86 111,69 189 110,53 396 331 727 304 76,77 297 89,73 601 82,67 490 408 898 407 83,06 383 93,87 790 87,97
PUSKESMAS BADES
2 0 KALIBENDO 56 46 102 79 141,07 59 128,26 138 135,29 234 198 432 217 92,74 196 98,99 413 95,60 290 244 534 296 102,07 255 104,51 551 103,18
3 0 BAGO 54 49 103 66 122,22 56 114,29 122 118,45 230 209 439 226 98,26 206 98,56 432 98,41 284 258 542 292 102,82 262 101,55 554 102,21
4 0 GONDORUSO 40 41 81 37 92,50 47 114,63 84 103,70 173 180 353 152 87,86 140 77,78 292 82,72 213 221 434 189 88,73 187 84,62 376 86,64

JUMLAH (KAB/KOTA) 244 213 457 285 116,80 248 116,43 533 116,63 1.033 918 1.951 899 87,03 839 91,39 1.738 89,08 1.277 1.131 2.408 1.184 92,72 1.087 96,11 2.271 94,31

Sumber: ……………… (sebutkan)


Keterangan: Pelaporan pemberian vitamin A dilakukan pada Februari dan Agustus, maka perhitungan bayi 6-11 bulan yang mendapat vitamin A dalam setahun
dihitung dengan mengakumulasi bayi 6-11 bulan yang mendapat vitamin A di bulan Februari dan yang mendapat vitamin A di bulan Agustus
TABEL 45

JUMLAH ANAK 0-23 BULAN DITIMBANG MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

ANAK 0-23 BULAN (BADUTA)


JUMLAH BADUTA DITIMBANG BGM
NO KECAMATAN PUSKESMAS
DILAPORKAN (S) JUMLAH (D) % (D/S) L P L+P
L P L+P L P L+P L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADESBADES 190 157 347 145 131 276 76,3 83,4 79,5 1 0,69 0,00 1 0,36
2 0 KALIBENDO 113 94 207 109 100 209 96,5 106 101,0 1 0,92 1 1,00 2 0,96
3 0 BAGO 110 99 209 79 81 160 71,8 82 76,6 1 1,27 0,00 1 0,63
4 0 GONDORUSO 82 84 166 80 71 151 97,6 85 91,0 1 1,25 1 1,41 2 1,32

JUMLAH (KAB/KOTA) 495 434 929 413 383 796 83,4 88 85,7 4 0,97 2 0,52 6 0,75

Sumber: ………. (sebutkan)


TABEL 46

CAKUPAN PELAYANAN ANAK BALITA MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

ANAK BALITA (12-59 BULAN)


MENDAPAT PELAYANAN KESEHATAN (MINIMAL 8 KALI)
NO KECAMATAN PUSKESMAS JUMLAH
L P L+P
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 396 331 727 298 75,25 258 77,95 556 76,48
2 0 KALIBENDO 234 198 432 227 97,01 212 107,07 439 101,62
3 0 BAGO 230 209 439 192 83,48 191 91,39 383 87,24
4 0 GONDORUSO 173 180 353 126 72,83 134 74,44 260 73,65

JUMLAH (KAB/KOTA) 1.033 918 1.951 843 81,61 795 86,60 1.638 83,96

Sumber: ………. (sebutkan)


TABEL 47

JUMLAH BALITA DITIMBANG MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

BALITA
JUMLAH BALITA DITIMBANG BGM
NO KECAMATAN PUSKESMAS
DILAPORKAN (S) JUMLAH (D) % (D/S) L P L+P
L P L+P L P L+P L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 492 411 903 301 265 566 61,2 64,5 62,7 3 1,00 2 0,75 5 0,88
2 0 KALIBENDO 276 255 531 261 248 509 94,6 97 95,9 1 0,38 1 0,40 2 0,39
3 0 BAGO 294 269 563 176 177 353 59,9 66 62,7 2 1,14 1 0,56 3 0,85
4 0 GONDORUSO 215 196 411 189 183 372 87,9 93 90,5 1 0,53 3 1,64 4 1,08

JUMLAH (KAB/KOTA) 1.277 1.131 2.408 927 873 1.800 72,6 77 74,8 7 0,76 7 0,80 14 0,78

Sumber: ………. (sebutkan)


TABEL 48

CAKUPAN KASUS BALITA GIZI BURUK YANG MENDAPAT PERAWATAN MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

KASUS BALITA GIZI BURUK


MENDAPAT PERAWATAN
NO KECAMATAN PUSKESMAS JUMLAH DITEMUKAN
L P L+P
L P L+P S % S % S %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 1 1 2 1 100,0 1 100,0 2 100,0
2 0 KALIBENDO 1 1 2 1 100,0 1 100,0 2 100,0
3 0 BAGO 1 1 2 1 100,0 1 100,0 2 100,0
4 0 GONDORUSO 1 1 1 100,0 #DIV/0! 1 100,0

JUMLAH (KAB/KOTA) 4 3 7 4 100,0 3 100,0 7 100,0

Sumber: ……………… (sebutkan)


TABEL 49

CAKUPAN PELAYANAN KESEHATAN (PENJARINGAN) SISWA SD & SETINGKAT MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

MURID KELAS 1 SD DAN SETINGKAT


SD DAN SETINGKAT
MENDAPAT PELAYANAN KESEHATAN (PENJARINGAN)
JUMLAH
NO KECAMATAN PUSKESMAS L P L+P MENDAPAT
PELAYANAN
JUMLAH %
L P L+P JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % KESEHATAN
(PENJARINGAN)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 256 291 547 256 100,0 291 100,0 547 100,0 25 25 100,00
2 0 KALIBENDO 0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0! #DIV/0!
3 0 BAGO 0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0! #DIV/0!
4 0 GONDORUSO 0 #DIV/0! #DIV/0! 0 #DIV/0! #DIV/0!

JUMLAH (KAB/KOTA) 256 291 547 256 100,0 291 100,0 547 100,0 25 25 100,00
CAKUPAN PENJARINGAN KESEHATAN SISWA SD & SETINGKAT 100,0 100,0 100,0

Sumber: ………. (sebutkan)


TABEL 50

PELAYANAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

PELAYANAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT


NO KECAMATAN PUSKESMAS PENCABUTAN GIGI RASIO TUMPATAN/
TUMPATAN GIGI TETAP
TETAP PENCABUTAN
1 2 3 4 5 6
1 PASIRIAN-PUSKESMAS
BADES
BADES 41 168 0,2
2 0 #DIV/0!
3 0 #DIV/0!
4 0 #DIV/0!

JUMLAH (KAB/ KOTA) 41 168 0,2

Sumber: …………… (sebutkan)


TABEL 51

PELAYANAN KESEHATAN GIGI DAN MULUT PADA ANAK SD DAN SETINGKAT MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

UPAYA KESEHATAN GIGI SEKOLAH

JUMLAH JUMLAH JUMLAH MURID


MURID SD/MI DIPERIKSA PERLU PERAWATAN MENDAPAT PERAWATAN
NO KECAMATAN PUSKESMAS JUMLAH SD/MI DGN SD/MI SD/MI
% %
SD/MI SIKAT GIGI MENDAPAT
MASSAL YAN. GIGI L P L+P L % P % L+P % L P L+P L % P % L+P %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 25 25 100,0 25 100,0 1.526 1.504 3.030 256 16,78 291 19,35 547 18,05 255 289 544 21 8,24 24 8,30 45 8,27
2 0 #DIV/0! #DIV/0! - ##### ##### - ##### - ##### ##### - #####
3 0 #DIV/0! #DIV/0! - ##### ##### - ##### - ##### ##### - #####
4 0 #DIV/0! #DIV/0! - ##### ##### - ##### - ##### ##### - #####

JUMLAH (KAB/ KOTA) 25 25 100,0 25 100,0 1.526 1.504 3.030 256 16,78 291 19,35 547 18,05 255 289 544 21 8,24 24 8,30 45 8,27

Sumber: …………… (sebutkan)


TABEL 52

CAKUPAN PELAYANAN KESEHATAN USIA LANJUT MENURUT JENIS KELAMIN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

USILA (60TAHUN+)
NO KECAMATAN PUSKESMAS
JUMLAH MENDAPAT PELAYANAN KESEHATAN
L P L+P L % P % L+P %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 901 883 1.784 906 100,55 807 91,39 1.713 96,02
2 0 KALIBENDO 537 528 1.065 539 100,37 448 84,85 987 92,68
3 0 BAGO 520 560 1.080 252 48,46 391 69,82 643 59,54
4 0 GONDORUSO 392 478 870 453 115,56 343 71,76 796 91,49

JUMLAH (KAB/KOTA) 2.350 2.449 4.799 2.150 91,49 1.989 81,22 4.139 86,25
2150 1989
Sumber: ………. (sebutkan)
TABEL 53

CAKUPAN JAMINAN KESEHATAN PENDUDUK MENURUT JENIS JAMINAN DAN JENIS KELAMIN
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

PESERTA JAMINAN KESEHATAN


NO JENIS JAMINAN KESEHATAN JUMLAH %
L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8

1 Jaminan Kesehatan Nasional 7.747 8.132 15.879 43,41 47,14 45,24

1.1 Penerima Bantuan Iuran (PBI) APBN 7.747 8.132 15.879 43,41 47,14 45,24

1.2 PBI APBD 0 0,00 0,00 0,00

1.3 Pekerja penerima upah (PPU) 0 0,00 0,00 0,00

1.4 Pekerja bukan penerima upah (PBPU)/mandiri 0 0,00 0,00 0,00

1.5 Bukan pekerja (BP) 0 0,00 0,00 0,00

2 Jamkesda 0 0,00 0,00 0,00

3 Asuransi Swasta 0 0,00 0,00 0,00

4 Asuransi Perusahaan 0 0,00 0,00 0,00

JUMLAH (KAB/KOTA) 7.747 8.132 15.879 43,41 47,14 45,24

Sumber: ……………….. (sebutkan)


TABEL 54

JUMLAH KUNJUNGAN RAWAT JALAN, RAWAT INAP, DAN KUNJUNGAN GANGGUAN JIWA DI SARANA PELAYANAN KESEHATAN
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

JUMLAH KUNJUNGAN KUNJUNGAN GANGGUAN JIWA


NO SARANA PELAYANAN KESEHATAN RAWAT JALAN RAWAT INAP JUMLAH
L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1 Puskesmas Bades 7.227 11.921 19.148 615 231 846 17 6 23
0 0 0
0 0 0
0 0 0
0 0 0
0 0 0
0 0 0
0 0 0
0 0 0
0 0 0
SUB JUMLAH I 7.227 11.921 19.148 615 231 846 17 6 23
1 RS …. 0 0 0
2 RS …. 0 0 0
3 RS …. 0 0 0
4 RS …. 0 0 0
0 0 0
SUB JUMLAH II 0 0 0 0 0 0 0 0 0
1 Sarana Yankes lainnya (sebutkan) 0 0 0
2 Sarana Yankes lainnya (sebutkan) 0 0 0
3 Sarana Yankes lainnya (sebutkan) 0 0 0
4 Sarana Yankes lainnya (sebutkan) 0 0 0
0 0 0
SUB JUMLAH III 0 0 0 0 0 0 0 0 0
JUMLAH (KAB/KOTA) 7.227 11.921 19.148 615 231 846 17 6 23
JUMLAH PENDUDUK KAB/KOTA 17.848 17.251 35.099 17.848 17.251 35.099
CAKUPAN KUNJUNGAN (%) 40,5 69,1 54,6 3,4 1,3 2,4

Sumber: ……………… (sebutkan)


Catatan: Puskesmas non rawat inap hanya melayani kunjungan rawat jalan
TABEL 55

ANGKA KEMATIAN PASIEN DI RUMAH SAKIT


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

PASIEN KELUAR PASIEN KELUAR MATI


NAMA RUMAH JUMLAH PASIEN KELUAR MATI GDR NDR
NO (HIDUP + MATI) ≥ 48 JAM DIRAWAT
SAKITa TEMPAT TIDUR
L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18
1 - - - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
2 - - - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
3 - - - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
4 - - - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
5 - - - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
6 - - - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
7 - - - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
8 - - - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
9 - - - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
10 - - - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
11 - - - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
12 - - - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
13 - - - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
14 - - - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
15 - - - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
16 - - - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
17 - - - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
18 - - - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
19 - - - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
20 - - - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!

KABUPATEN/KOTA - - - - - - - - - - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!

Sumber: ……………… (sebutkan)


Keterangan: a termasuk rumah sakit swasta
TABEL 56

INDIKATOR KINERJA PELAYANAN DI RUMAH SAKIT


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

NAMA RUMAH JUMLAH PASIEN KELUAR JUMLAH HARI JUMLAH LAMA


NO BOR (%) BTO (KALI) TOI (HARI) ALOS (HARI)
SAKITa TEMPAT TIDUR (HIDUP + MATI) PERAWATAN DIRAWAT

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
1 0 0 - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
2 0 0 - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
3 0 0 - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
4 0 0 - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
5 0 0 - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
6 0 0 - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
7 0 0 - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
8 0 0 - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
9 0 0 - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
10 0 0 - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
11 0 0 - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
12 0 0 - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
13 0 0 - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
14 0 0 - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
15 0 0 - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
16 0 0 - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
17 0 0 - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
18 0 0 - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
19 0 0 - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!
20 0 0 - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!

KABUPATEN/KOTA 0 0 - #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0! #DIV/0!

Sumber: ……………… (sebutkan)


a
Keterangan: termasuk rumah sakit swasta
TABEL 57

PERSENTASE RUMAH TANGGA BERPERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT (BER-PHBS) MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

RUMAH TANGGA
NO KECAMATAN PUSKESMAS JUMLAH
JUMLAH
JUMLAH % DIPANTAU % BER- PHBS
DIPANTAU BER- PHBS
1 2 3 4 5 6 7 8

PASIRIAN-
1 BADES 3.785 210 5,55 33 15,71
PUSKESMAS BADES
2 0 KALIBENDO 2.410 210 8,71 36 17,14
3 0 BAGO 2.486 210 8,45 22 10,48
4 0 GONDORUSO 1.789 210 11,74 15 7,14

JUMLAH (KAB/KOTA) 10.470 840 8,02 106 12,62


10.470
Sumber: Profil Promkes dan UKBM 2018 Tribulan IV
TABEL 58

PERSENTASE RUMAH SEHAT MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

2017 2018
RUMAH MEMENUHI SYARAT JUMLAH RUMAH DIBINA MEMENUHI RUMAH MEMENUHI SYARAT
JUMLAH RUMAH DIBINA
(RUMAH SEHAT) RUMAH YANG SYARAT (RUMAH SEHAT)
NO KECAMATAN PUSKESMAS SELURUH
BELUM
RUMAH
JUMLAH % MEMENUHI JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
SYARAT
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13
1 PASIRIAN- BADES 2.423 2.423 100,00 0 #DIV/0! #DIV/0! 2.423 100,00
PUSKESMAS BADES
2 0 KALIBENDO 2.080 2.080 100,00 0 #DIV/0! #DIV/0! 2.080 100,00
3 0 BAGO 1.988 1.988 100,00 0 #DIV/0! #DIV/0! 1.988 100,00
4 0 GONDORUSO 1.350 1.350 100,00 0 #DIV/0! #DIV/0! 1.350 100,00

JUMLAH (KAB/KOTA) 7.841 7.841 100,00 0,00 - #DIV/0! 0 #DIV/0! 7.841 100,00

Sumber: …………………….. (sebutkan)


TABEL 59

PENDUDUK DENGAN AKSES BERKELANJUTAN TERHADAP AIR MINUM BERKUALITAS (LAYAK) MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

BUKAN JARINGAN PERPIPAAN


PENDUDUK DENGAN
AKSES
PERPIPAAN (PDAM,BPSPAM) BERKELANJUTAN
SUMUR GALI TERLINDUNG SUMUR GALI DENGAN POMPA SUMUR BOR DENGAN POMPA TERMINAL AIR MATA AIR TERLINDUNG PENAMPUNGAN AIR HUJAN TERHADAP AIR
MINUM LAYAK

NO KECAMATAN PUSKESMAS PENDUDUK


MEMENUHI MEMENUHI MEMENUHI MEMENUHI MEMENUHI MEMENUHI MEMENUHI

JUMLAH SARANA

JUMLAH SARANA

JUMLAH SARANA

JUMLAH SARANA

JUMLAH SARANA

JUMLAH SARANA

JUMLAH SARANA
SYARAT SYARAT SYARAT SYARAT SYARAT SYARAT SYARAT

PENGGUNA

PENGGUNA

PENGGUNA

PENGGUNA

PENGGUNA

PENGGUNA

PENGGUNA
PENDUDUK

PENDUDUK

PENDUDUK

PENDUDUK

PENDUDUK

PENDUDUK

PENDUDUK
JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH
PENGGUNA

PENGGUNA

PENGGUNA

PENGGUNA

PENGGUNA

PENGGUNA

PENGGUNA
PENDUDUK

PENDUDUK

PENDUDUK

PENDUDUK

PENDUDUK

PENDUDUK

PENDUDUK
SARANA

SARANA

SARANA

SARANA

SARANA

SARANA

SARANA
JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

%
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34

PASIRIAN-
1 BADES 13.068 748 2.202 693 1.902 1.487 1.781 1.354 1.498 - - - - - 165 660 101 404 - 698 2.164 296 695 4.499 34,43
PUSKESMAS BADES

2 0 KALIBENDO 7.802 518 966 513 966 1.545 3.328 1.544 2.586 1 30 1 30 - - - - - - - - - - 3.582 45,91

3 0 BAGO 7.892 91 906 37 906 766 885 603 894 - - - - - 92 180 75 147 - 1.188 3.500 415 1.255 3.202 40,57

4 0 GONDORUSO 6.337 223 912 144 912 920 975 142 458 30 60 30 60 - 36 144 25 100 - 236 723 46 124 1.654 26,10

JUMLAH (KAB/KOTA) 35.099 1.580 4.986 1.387 4.686 4.718 6.969 3.643 5.436 31 90 31 90 - - - - 293 984 201 651 - - - - 2.122 6.387 757 2.074 12.937 36,86

Sumber: ………………… (sebutkan) 33.351 4831 18855 1747 16663 1233 4590 979 3623 293 984 267 651 1325 6387 1219 2074 23011 69
TABEL 60

PERSENTASE KUALITAS AIR MINUM DI PENYELENGGARA AIR MINUM YANG MEMENUHI SYARAT KESEHATAN
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

JUMLAH MEMENUHI SYARAT


JUMLAH SAMPEL (FISIK, BAKTERIOLOGI, DAN KIMIA)
NO KECAMATAN PUSKESMAS PENYELENGGARA
DIPERIKSA
AIR MINUM
JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 1 0 0 #DIV/0!
2 0 KALIBENDO 1 0 0 #DIV/0!
3 0 BAGO 0 0 0 #DIV/0!
4 0 GONDORUSO 0 0 0 #DIV/0!

JUMLAH (KAB/KOTA) 2 0 0 #DIV/0!

Sumber: ………………… (sebutkan)


TABEL 61

PENDUDUK DENGAN AKSES TERHADAP FASILITAS SANITASI YANG LAYAK (JAMBAN SEHAT) MENURUT JENIS JAMBAN, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

JENIS SARANA JAMBAN PENDUDUK DENGAN


KOMUNAL LEHER ANGSA PLENGSENGAN CEMPLUNG AKSES SANITASI
LAYAK (JAMBAN

PENDUDUK
MEMENUHI SYARAT MEMENUHI SYARAT MEMENUHI SYARAT MEMENUHI SYARAT

JUMLAH SARANA

JUMLAH SARANA

JUMLAH SARANA

JUMLAH SARANA
SEHAT)

JUMLAH

PENGGUNA

PENGGUNA

PENGGUNA

PENGGUNA
PENDUDUK

PENDUDUK

PENDUDUK

PENDUDUK
% PENDUDUK

% PENDUDUK

% PENDUDUK

% PENDUDUK
NO KECAMATAN PUSKESMAS

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH
PENGGUNA

PENGGUNA

PENGGUNA

PENGGUNA

PENGGUNA

PENGGUNA

PENGGUNA

PENGGUNA
PENDUDUK

PENDUDUK

PENDUDUK

PENDUDUK
SARANA

SARANA

SARANA

SARANA
JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH
JUMLAH %

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES 13.068 3 2.270 3 2.270 100,00 1.842 2.820 1570 1.680 59,57 304 912 0,00 175 525 0,00 3.950 30,23
BADES
2 0 KALIBENDO 7.802 #DIV/0! 767 1.219 767 767 62,92 161 322 0,00 27 54 0,00 767 9,83

3 0 BAGO 7.892 #DIV/0! 1.319 1.638 1287 1.190 72,65 379 1.137 0,00 576 1.152 0,00 1.190 15,08

4 0 GONDORUSO 6.337 #DIV/0! 625 995 576 576 57,89 269 807 0,00 46 138 0,00 576 9,09

JUMLAH (KAB/KOTA) 35.099 3 2.270 3 2.270 100,00 4.553 6.672 4.200 4.213 63,14 1.113 3.178 - - 0,00 824 1.869 - - 0,00 6.483 18,47

Sumber: Profil Promkes dan UKBM 2018 Tribulan IV

33351 0 0 0 0 4049 6514 2123 4531 69,56 353 1412 0 0 0 4531 13,6
TABEL 62

DESA YANG MELAKSANAKAN SANITASI TOTAL BERBASIS MASYARAKAT


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

SANITASI TOTAL BERBASIS MASYARAKAT (STBM)


JUMLAH DUSUN MELAKSANAKAN DUSUN STOP BABS
NO KECAMATAN PUSKESMAS DUSUN STBM
DUSUN STBM (SBS)
JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 6 - 0,00 2 33,33 - 0,00

2 0 KALIBENDO 5 - 0,00 0 0,00 - 0,00

3 0 BAGO 4 - 0,00 2 50,00 - 0,00

4 0 GONDORUSO 6 - 0,00 2 33,33 - 0,00

JUMLAH (KAB/KOTA) 21 0 0,00 0,00 0 0,00

Sumber: ………………… (sebutkan)


TABEL 63

PERSENTASE TEMPAT-TEMPAT UMUM MEMENUHI SYARAT KESEHATAN MENURUT KECAMATAN DAN PUSKESMAS
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

TEMPAT-TEMPAT UMUM
YANG ADA MEMENUHI SYARAT KESEHATAN

SARANA PENDIDIKAN SARANA KESEHATAN HOTEL


SARANA TEMPAT-
SARANA PENDIDIKAN HOTEL
KESEHATAN RUMAH SAKIT TEMPAT UMUM

JUMLAH TTU
NO KECAMATAN PUSKESMAS SD SLTP SLTA PUSKESMAS BINTANG NON BINTANG
UMUM

RUMAH SAKIT
PUSKESMAS

BINTANG

BINTANG

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH

JUMLAH
UMUM
SLTP

SLTA

NON
SD

%
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27
PASIRIAN-
1 BADES 9 1 1 1 - - - 12 8 88,89 1 100,00 1 100,00 0 - - #DIV/0! 0 #DIV/0! - #DIV/0! 10 83,33
PUSKESMAS BADES

2 0 KALIBENDO 6 1 0 0 - - - 7 6 100,00 1 100,00 - #DIV/0! 0 #DIV/0! - #DIV/0! 0 #DIV/0! - #DIV/0! 7 100,00

3 0 BAGO 6 1 1 0 - - - 8 5 83,33 1 100,00 - - 0 #DIV/0! - #DIV/0! 0 #DIV/0! - #DIV/0! 6 75,00

4 0 GONDORUSO 4 2 0 0 - - - 6 3 75,00 2 100,00 - #DIV/0! 0 #DIV/0! - #DIV/0! 0 #DIV/0! - #DIV/0! 5 83,33

JUMLAH (KAB/KOTA) PUSKESMAS 25 5 2 1 0 0 0 33 22 88,00 5 100,00 1 50,00 0 - 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 0 #DIV/0! 28 84,85

Sumber: …………………….. (sebutkan)


TABEL 64

TEMPAT PENGELOLAAN MAKANAN (TPM) MENURUT STATUS HIGIENE SANITASI


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

TPM MEMENUHI SYARAT HIGIENE SANITASI TPM TIDAK MEMENUHI SYARAT HIGIENE SANITASI
JUMLAH RUMAH DEPOT AIR RUMAH DEPOT AIR
NO KECAMATAN PUSKESMAS MAKANAN MAKANAN
TPM JASA BOGA MAKAN/ MINUM TOTAL % JASA BOGA MAKAN/ MINUM TOTAL %
JAJANAN JAJANAN
RESTORAN (DAM) RESTORAN (DAM)

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16
PASIRIAN-
1 PUSKESMAS BADES BADES 8 0 8 0 8 100,00 0 4 1 0 5 62,50 IMR

2 0 KALIBENDO 6 1 4 0 5 83,33 0 2 1 0 3 50,00

3 0 BAGO 12 0 4 0 4 33,33 0 2 0 0 2 16,67

4 0 GONDORUSO 7 0 4 0 4 57,14 0 2 0 0 2 28,57

JUMLAH (KAB/KOTA) 33 1 20 0 0 21 63,64 0 10 2 0 12 36,36

Sumber: …………………….. (sebutkan)


TABEL 65

TEMPAT PENGELOLAAN MAKANAN DIBINA DAN DIUJI PETIK


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

JUMLAH TPM DIBINA JUMLAH TPM DIUJI PETIK

PERSENTASE TPM

PERSENTASE TPM
MEMENUHI SYARAT

MEMENUHI SYARAT
JUMLAH TPM TIDAK

HIGIENE SANITASI
RUMAH MAKAN/

RUMAH MAKAN/
JUMLAH TPM

DIUJI PETIK
MINUM (DAM)

MINUM (DAM)
JASA BOGA

JASA BOGA
RESTORAN

RESTORAN
DEPOT AIR

DEPOT AIR
MAKANAN

MAKANAN
DIBINA
JAJANAN

JAJANAN
TOTAL

TOTAL
NO KECAMATAN PUSKESMAS

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17

PASIRIAN-PUSKESMAS
1 BADES BADES
5 0 3 0 0 3 0,60 8 0 0 0,00
2 0 KALIBENDO 3 0 2 0 0 2 0,67 5 1 0 1 20,00
3 0 BAGO 2 0 1 0 0 1 0,50 4 0 0 0,00
4 0 GONDORUSO 2 0 1 0 0 1 0,50 4 0 0 0,00

JUMLAH (KAB/KOTA) 12 0 7 0 0 7 58,33 21 1 0 0 0 1 4,76

Sumber: …………………….. (sebutkan)


TABEL 66

PERSENTASE KETERSEDIAAN OBAT DAN VAKSIN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

Ketersediaan (Ada / Tidak)


NO. NAMA OBAT Bentuk Sediaan Bulan Januari Ket.
Puskesmas Bades Puskesmas ........... Puskesmas ........... Puskesmas ...........(dst)

(1) (2) (3) (4) (5)


1 Albendazol Tablet 1
2 Amoxicillin 500 mg Tablet 1
3 Amoxicillin Sirup 1
4 Deksametason Tablet 1
5 Diazepam 5 mg/Ml Injeksi 1
6 Epinefrin (Adrenalin) 0,1% (sebagai HCL) Injeksi 1
7 Fitomenadion (Vitamin K) Injeksi 1
8 Furosemid 40 mg / HCT Tablet 1
9 Garam Oralit Serbuk 1
10 Glibenklamid / Metformin Tablet 1
11 Kaptopril Tablet 1
12 Magnesium Sulfat 20% Injeksi 1
13 Magnesium Maleat 0,200 mg - 1 ml Injeksi 1
14 Obat Anti Tuberculosis Dewasa Tablet 1
15 Oksitosin Injeksi 1
16 Paracetamol 500 mg Tablet 1
17 Tablet Tambah Darah Tablet 1
18 Vaksin BCG Injeksi 1
19 Vaksin TT Injeksi 1
20 Vaksin DPT/DPT-HB/DPT-HB-Hib Injeksi 1

Jumlah item obat indikator yang tersedia di Puskesmas 20


Jumlah (n) Puskesmas yang melapor
Jumlah kumulatif item obat indikator yang tersedia di (n) Puskesmas #DIV/0!
Persentase Ketersediaan Obat dan Vaksin di Puskesmas #DIV/0!

Keterangan :
Kolom (1) : nomor urut
Kolom (2) : nama obat (tertulis nama obat generik / kandungan zat berkhasiat)
Kolom (3) : bentuk sediaan obat dan vaksin
Kolom (4) : diisi dengan angka 1 jika obat tersebut tersedia untuk pelayanan
diisi dengan angka 0 jika obat tersebut tidak tersedia untuk pelayanan

Sumber: …………………….. (sebutkan)


TABEL 66

PERSENTASE KETERSEDIAAN OBAT DAN VAKSIN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

Ketersediaan (Ada / Tidak)


NO. NAMA OBAT Bentuk Sediaan Bulan Februari Ket.
Puskesmas Bades Puskesmas ........... Puskesmas ........... Puskesmas ...........(dst)

(1) (2) (3) (4) (5)


1 Albendazol Tablet 1
2 Amoxicillin 500 mg Tablet 1
3 Amoxicillin Sirup 1
4 Deksametason Tablet 1
5 Diazepam 5 mg/Ml Injeksi 1
6 Epinefrin (Adrenalin) 0,1% (sebagai HCL) Injeksi 1
7 Fitomenadion (Vitamin K) Injeksi 1
8 Furosemid 40 mg / HCT Tablet 1
9 Garam Oralit Serbuk 1
10 Glibenklamid / Metformin Tablet 1
11 Kaptopril Tablet 1
12 Magnesium Sulfat 20% Injeksi 1
13 Magnesium Maleat 0,200 mg - 1 ml Injeksi 1
14 Obat Anti Tuberculosis Dewasa Tablet 1
15 Oksitosin Injeksi 1
16 Paracetamol 500 mg Tablet 1
17 Tablet Tambah Darah Tablet 1
18 Vaksin BCG Injeksi 1
19 Vaksin TT Injeksi 1
20 Vaksin DPT/DPT-HB/DPT-HB-Hib Injeksi 1

Jumlah item obat indikator yang tersedia di Puskesmas 20


Jumlah (n) Puskesmas yang melapor
Jumlah kumulatif item obat indikator yang tersedia di (n) Puskesmas #DIV/0!
Persentase Ketersediaan Obat dan Vaksin di Puskesmas #DIV/0!

Keterangan :
Kolom (1) : nomor urut
Kolom (2) : nama obat (tertulis nama obat generik / kandungan zat berkhasiat)
Kolom (3) : bentuk sediaan obat dan vaksin
Kolom (4) : diisi dengan angka 1 jika obat tersebut tersedia untuk pelayanan
diisi dengan angka 0 jika obat tersebut tidak tersedia untuk pelayanan

Sumber: …………………….. (sebutkan)


TABEL 66

PERSENTASE KETERSEDIAAN OBAT DAN VAKSIN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

Ketersediaan (Ada / Tidak)


NO. NAMA OBAT Bentuk Sediaan Bulan Maret Ket.
Puskesmas Bades Puskesmas ........... Puskesmas ........... Puskesmas ...........(dst)

(1) (2) (3) (4) (5)


1 Albendazol Tablet 1
2 Amoxicillin 500 mg Tablet 1
3 Amoxicillin Sirup 1
4 Deksametason Tablet 1
5 Diazepam 5 mg/Ml Injeksi 1
6 Epinefrin (Adrenalin) 0,1% (sebagai HCL) Injeksi 1
7 Fitomenadion (Vitamin K) Injeksi 1
8 Furosemid 40 mg / HCT Tablet 1
9 Garam Oralit Serbuk 1
10 Glibenklamid / Metformin Tablet 1
11 Kaptopril Tablet 1
12 Magnesium Sulfat 20% Injeksi 1
13 Magnesium Maleat 0,200 mg - 1 ml Injeksi 1
14 Obat Anti Tuberculosis Dewasa Tablet 1
15 Oksitosin Injeksi 1
16 Paracetamol 500 mg Tablet 1
17 Tablet Tambah Darah Tablet 1
18 Vaksin BCG Injeksi 1
19 Vaksin TT Injeksi 1
20 Vaksin DPT/DPT-HB/DPT-HB-Hib Injeksi 1

Jumlah item obat indikator yang tersedia di Puskesmas 20


Jumlah (n) Puskesmas yang melapor
Jumlah kumulatif item obat indikator yang tersedia di (n) Puskesmas #DIV/0!
Persentase Ketersediaan Obat dan Vaksin di Puskesmas #DIV/0!

Keterangan :
Kolom (1) : nomor urut
Kolom (2) : nama obat (tertulis nama obat generik / kandungan zat berkhasiat)
Kolom (3) : bentuk sediaan obat dan vaksin
Kolom (4) : diisi dengan angka 1 jika obat tersebut tersedia untuk pelayanan
diisi dengan angka 0 jika obat tersebut tidak tersedia untuk pelayanan

Sumber: …………………….. (sebutkan)


TABEL 66

PERSENTASE KETERSEDIAAN OBAT DAN VAKSIN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

Ketersediaan (Ada / Tidak)


NO. NAMA OBAT Bentuk Sediaan Bulan April Ket.
Puskesmas Bades Puskesmas ........... Puskesmas ........... Puskesmas ...........(dst)

(1) (2) (3) (4) (5)


1 Albendazol Tablet 1
2 Amoxicillin 500 mg Tablet 1
3 Amoxicillin Sirup 1
4 Deksametason Tablet 1
5 Diazepam 5 mg/Ml Injeksi 1
6 Epinefrin (Adrenalin) 0,1% (sebagai HCL) Injeksi 1
7 Fitomenadion (Vitamin K) Injeksi 1
8 Furosemid 40 mg / HCT Tablet 1
9 Garam Oralit Serbuk 1
10 Glibenklamid / Metformin Tablet 1
11 Kaptopril Tablet 1
12 Magnesium Sulfat 20% Injeksi 1
13 Magnesium Maleat 0,200 mg - 1 ml Injeksi 1
14 Obat Anti Tuberculosis Dewasa Tablet 1
15 Oksitosin Injeksi 1
16 Paracetamol 500 mg Tablet 1
17 Tablet Tambah Darah Tablet 1
18 Vaksin BCG Injeksi 1
19 Vaksin TT Injeksi 1
20 Vaksin DPT/DPT-HB/DPT-HB-Hib Injeksi 1

Jumlah item obat indikator yang tersedia di Puskesmas 20


Jumlah (n) Puskesmas yang melapor
Jumlah kumulatif item obat indikator yang tersedia di (n) Puskesmas #DIV/0!
Persentase Ketersediaan Obat dan Vaksin di Puskesmas #DIV/0!

Keterangan :
Kolom (1) : nomor urut
Kolom (2) : nama obat (tertulis nama obat generik / kandungan zat berkhasiat)
Kolom (3) : bentuk sediaan obat dan vaksin
Kolom (4) : diisi dengan angka 1 jika obat tersebut tersedia untuk pelayanan
diisi dengan angka 0 jika obat tersebut tidak tersedia untuk pelayanan

Sumber: …………………….. (sebutkan)


TABEL 66

PERSENTASE KETERSEDIAAN OBAT DAN VAKSIN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

Ketersediaan (Ada / Tidak)


NO. NAMA OBAT Bentuk Sediaan Bulan Mei Ket.
Puskesmas Bades Puskesmas ........... Puskesmas ........... Puskesmas ...........(dst)

(1) (2) (3) (4) (5)


1 Albendazol Tablet 1
2 Amoxicillin 500 mg Tablet 1
3 Amoxicillin Sirup 1
4 Deksametason Tablet 1
5 Diazepam 5 mg/Ml Injeksi 1
6 Epinefrin (Adrenalin) 0,1% (sebagai HCL) Injeksi 1
7 Fitomenadion (Vitamin K) Injeksi 1
8 Furosemid 40 mg / HCT Tablet 1
9 Garam Oralit Serbuk 1
10 Glibenklamid / Metformin Tablet 1
11 Kaptopril Tablet 1
12 Magnesium Sulfat 20% Injeksi 1
13 Magnesium Maleat 0,200 mg - 1 ml Injeksi 1
14 Obat Anti Tuberculosis Dewasa Tablet 1
15 Oksitosin Injeksi 1
16 Paracetamol 500 mg Tablet 1
17 Tablet Tambah Darah Tablet 1
18 Vaksin BCG Injeksi 1
19 Vaksin TT Injeksi 1
20 Vaksin DPT/DPT-HB/DPT-HB-Hib Injeksi 1

Jumlah item obat indikator yang tersedia di Puskesmas 20


Jumlah (n) Puskesmas yang melapor
Jumlah kumulatif item obat indikator yang tersedia di (n) Puskesmas #DIV/0!
Persentase Ketersediaan Obat dan Vaksin di Puskesmas #DIV/0!

Keterangan :
Kolom (1) : nomor urut
Kolom (2) : nama obat (tertulis nama obat generik / kandungan zat berkhasiat)
Kolom (3) : bentuk sediaan obat dan vaksin
Kolom (4) : diisi dengan angka 1 jika obat tersebut tersedia untuk pelayanan
diisi dengan angka 0 jika obat tersebut tidak tersedia untuk pelayanan

Sumber: …………………….. (sebutkan)


TABEL 66

PERSENTASE KETERSEDIAAN OBAT DAN VAKSIN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

Ketersediaan (Ada / Tidak)


NO. NAMA OBAT Bentuk Sediaan Bulan Juni Ket.
Puskesmas Bades Puskesmas ........... Puskesmas ........... Puskesmas ...........(dst)

(1) (2) (3) (4) (5)


1 Albendazol Tablet 1
2 Amoxicillin 500 mg Tablet 1
3 Amoxicillin Sirup 1
4 Deksametason Tablet 1
5 Diazepam 5 mg/Ml Injeksi 1
6 Epinefrin (Adrenalin) 0,1% (sebagai HCL) Injeksi 1
7 Fitomenadion (Vitamin K) Injeksi 1
8 Furosemid 40 mg / HCT Tablet 1
9 Garam Oralit Serbuk 1
10 Glibenklamid / Metformin Tablet 1
11 Kaptopril Tablet 1
12 Magnesium Sulfat 20% Injeksi 1
13 Magnesium Maleat 0,200 mg - 1 ml Injeksi 1
14 Obat Anti Tuberculosis Dewasa Tablet 1
15 Oksitosin Injeksi 1
16 Paracetamol 500 mg Tablet 1
17 Tablet Tambah Darah Tablet 1
18 Vaksin BCG Injeksi 1
19 Vaksin TT Injeksi 1
20 Vaksin DPT/DPT-HB/DPT-HB-Hib Injeksi 1

Jumlah item obat indikator yang tersedia di Puskesmas 20


Jumlah (n) Puskesmas yang melapor
Jumlah kumulatif item obat indikator yang tersedia di (n) Puskesmas #DIV/0!
Persentase Ketersediaan Obat dan Vaksin di Puskesmas #DIV/0!

Keterangan :
Kolom (1) : nomor urut
Kolom (2) : nama obat (tertulis nama obat generik / kandungan zat berkhasiat)
Kolom (3) : bentuk sediaan obat dan vaksin
Kolom (4) : diisi dengan angka 1 jika obat tersebut tersedia untuk pelayanan
diisi dengan angka 0 jika obat tersebut tidak tersedia untuk pelayanan

Sumber: …………………….. (sebutkan)


TABEL 66

PERSENTASE KETERSEDIAAN OBAT DAN VAKSIN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

Ketersediaan (Ada / Tidak)


NO. NAMA OBAT Bentuk Sediaan Bulan Juli Ket.
Puskesmas Bades Puskesmas ........... Puskesmas ........... Puskesmas ...........(dst)

(1) (2) (3) (4) (5)


1 Albendazol Tablet 1
2 Amoxicillin 500 mg Tablet 1
3 Amoxicillin Sirup 1
4 Deksametason Tablet 1
5 Diazepam 5 mg/Ml Injeksi 1
6 Epinefrin (Adrenalin) 0,1% (sebagai HCL) Injeksi 1
7 Fitomenadion (Vitamin K) Injeksi 1
8 Furosemid 40 mg / HCT Tablet 1
9 Garam Oralit Serbuk 1
10 Glibenklamid / Metformin Tablet 1
11 Kaptopril Tablet 1
12 Magnesium Sulfat 20% Injeksi 1
13 Magnesium Maleat 0,200 mg - 1 ml Injeksi 1
14 Obat Anti Tuberculosis Dewasa Tablet 1
15 Oksitosin Injeksi 1
16 Paracetamol 500 mg Tablet 1
17 Tablet Tambah Darah Tablet 1
18 Vaksin BCG Injeksi 1
19 Vaksin TT Injeksi 1
20 Vaksin DPT/DPT-HB/DPT-HB-Hib Injeksi 1

Jumlah item obat indikator yang tersedia di Puskesmas 20


Jumlah (n) Puskesmas yang melapor
Jumlah kumulatif item obat indikator yang tersedia di (n) Puskesmas #DIV/0!
Persentase Ketersediaan Obat dan Vaksin di Puskesmas #DIV/0!

Keterangan :
Kolom (1) : nomor urut
Kolom (2) : nama obat (tertulis nama obat generik / kandungan zat berkhasiat)
Kolom (3) : bentuk sediaan obat dan vaksin
Kolom (4) : diisi dengan angka 1 jika obat tersebut tersedia untuk pelayanan
diisi dengan angka 0 jika obat tersebut tidak tersedia untuk pelayanan

Sumber: …………………….. (sebutkan)


TABEL 66

PERSENTASE KETERSEDIAAN OBAT DAN VAKSIN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

Ketersediaan (Ada / Tidak)


NO. NAMA OBAT Bentuk Sediaan Bulan Agustus Ket.
Puskesmas Bades Puskesmas ........... Puskesmas ........... Puskesmas ...........(dst)

(1) (2) (3) (4) (5)


1 Albendazol Tablet 1
2 Amoxicillin 500 mg Tablet 1
3 Amoxicillin Sirup 1
4 Deksametason Tablet 1
5 Diazepam 5 mg/Ml Injeksi 1
6 Epinefrin (Adrenalin) 0,1% (sebagai HCL) Injeksi 1
7 Fitomenadion (Vitamin K) Injeksi 1
8 Furosemid 40 mg / HCT Tablet 1
9 Garam Oralit Serbuk 1
10 Glibenklamid / Metformin Tablet 1
11 Kaptopril Tablet 1
12 Magnesium Sulfat 20% Injeksi 1
13 Magnesium Maleat 0,200 mg - 1 ml Injeksi 1
14 Obat Anti Tuberculosis Dewasa Tablet 1
15 Oksitosin Injeksi 1
16 Paracetamol 500 mg Tablet 1
17 Tablet Tambah Darah Tablet 1
18 Vaksin BCG Injeksi 1
19 Vaksin TT Injeksi 1
20 Vaksin DPT/DPT-HB/DPT-HB-Hib Injeksi 1

Jumlah item obat indikator yang tersedia di Puskesmas 20


Jumlah (n) Puskesmas yang melapor
Jumlah kumulatif item obat indikator yang tersedia di (n) Puskesmas #DIV/0!
Persentase Ketersediaan Obat dan Vaksin di Puskesmas #DIV/0!

Keterangan :
Kolom (1) : nomor urut
Kolom (2) : nama obat (tertulis nama obat generik / kandungan zat berkhasiat)
Kolom (3) : bentuk sediaan obat dan vaksin
Kolom (4) : diisi dengan angka 1 jika obat tersebut tersedia untuk pelayanan
diisi dengan angka 0 jika obat tersebut tidak tersedia untuk pelayanan

Sumber: …………………….. (sebutkan)


TABEL 66

PERSENTASE KETERSEDIAAN OBAT DAN VAKSIN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

Ketersediaan (Ada / Tidak)


NO. NAMA OBAT Bentuk Sediaan Bulan September Ket.
Puskesmas Bades Puskesmas ........... Puskesmas ........... Puskesmas ...........(dst)

(1) (2) (3) (4) (5)


1 Albendazol Tablet 1
2 Amoxicillin 500 mg Tablet 1
3 Amoxicillin Sirup 1
4 Deksametason Tablet 1
5 Diazepam 5 mg/Ml Injeksi 1
6 Epinefrin (Adrenalin) 0,1% (sebagai HCL) Injeksi 1
7 Fitomenadion (Vitamin K) Injeksi 1
8 Furosemid 40 mg / HCT Tablet 1
9 Garam Oralit Serbuk 1
10 Glibenklamid / Metformin Tablet 1
11 Kaptopril Tablet 1
12 Magnesium Sulfat 20% Injeksi 1
13 Magnesium Maleat 0,200 mg - 1 ml Injeksi 1
14 Obat Anti Tuberculosis Dewasa Tablet 1
15 Oksitosin Injeksi 1
16 Paracetamol 500 mg Tablet 1
17 Tablet Tambah Darah Tablet 1
18 Vaksin BCG Injeksi 1
19 Vaksin TT Injeksi 1
20 Vaksin DPT/DPT-HB/DPT-HB-Hib Injeksi 1

Jumlah item obat indikator yang tersedia di Puskesmas 20


Jumlah (n) Puskesmas yang melapor
Jumlah kumulatif item obat indikator yang tersedia di (n) Puskesmas #DIV/0!
Persentase Ketersediaan Obat dan Vaksin di Puskesmas #DIV/0!

Keterangan :
Kolom (1) : nomor urut
Kolom (2) : nama obat (tertulis nama obat generik / kandungan zat berkhasiat)
Kolom (3) : bentuk sediaan obat dan vaksin
Kolom (4) : diisi dengan angka 1 jika obat tersebut tersedia untuk pelayanan
diisi dengan angka 0 jika obat tersebut tidak tersedia untuk pelayanan

Sumber: …………………….. (sebutkan)


TABEL 66

PERSENTASE KETERSEDIAAN OBAT DAN VAKSIN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

Ketersediaan (Ada / Tidak)


NO. NAMA OBAT Bentuk Sediaan Bulan Oktober Ket.
Puskesmas Bades Puskesmas ........... Puskesmas ........... Puskesmas ...........(dst)

(1) (2) (3) (4) (5)


1 Albendazol Tablet 1
2 Amoxicillin 500 mg Tablet 1
3 Amoxicillin Sirup 1
4 Deksametason Tablet 1
5 Diazepam 5 mg/Ml Injeksi 1
6 Epinefrin (Adrenalin) 0,1% (sebagai HCL) Injeksi 1
7 Fitomenadion (Vitamin K) Injeksi 1
8 Furosemid 40 mg / HCT Tablet 1
9 Garam Oralit Serbuk 1
10 Glibenklamid / Metformin Tablet 1
11 Kaptopril Tablet 1
12 Magnesium Sulfat 20% Injeksi 1
13 Magnesium Maleat 0,200 mg - 1 ml Injeksi 1
14 Obat Anti Tuberculosis Dewasa Tablet 1
15 Oksitosin Injeksi 1
16 Paracetamol 500 mg Tablet 1
17 Tablet Tambah Darah Tablet 1
18 Vaksin BCG Injeksi 1
19 Vaksin TT Injeksi 1
20 Vaksin DPT/DPT-HB/DPT-HB-Hib Injeksi 1

Jumlah item obat indikator yang tersedia di Puskesmas 20


Jumlah (n) Puskesmas yang melapor
Jumlah kumulatif item obat indikator yang tersedia di (n) Puskesmas #DIV/0!
Persentase Ketersediaan Obat dan Vaksin di Puskesmas #DIV/0!

Keterangan :
Kolom (1) : nomor urut
Kolom (2) : nama obat (tertulis nama obat generik / kandungan zat berkhasiat)
Kolom (3) : bentuk sediaan obat dan vaksin
Kolom (4) : diisi dengan angka 1 jika obat tersebut tersedia untuk pelayanan
diisi dengan angka 0 jika obat tersebut tidak tersedia untuk pelayanan

Sumber: …………………….. (sebutkan)


TABEL 66

PERSENTASE KETERSEDIAAN OBAT DAN VAKSIN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

Ketersediaan (Ada / Tidak)


NO. NAMA OBAT Bentuk Sediaan Bulan Nopember Ket.
Puskesmas Bades Puskesmas ........... Puskesmas ........... Puskesmas ...........(dst)

(1) (2) (3) (4) (5)


1 Albendazol Tablet 1
2 Amoxicillin 500 mg Tablet 1
3 Amoxicillin Sirup 1
4 Deksametason Tablet 1
5 Diazepam 5 mg/Ml Injeksi 1
6 Epinefrin (Adrenalin) 0,1% (sebagai HCL) Injeksi 1
7 Fitomenadion (Vitamin K) Injeksi 1
8 Furosemid 40 mg / HCT Tablet 1
9 Garam Oralit Serbuk 1
10 Glibenklamid / Metformin Tablet 1
11 Kaptopril Tablet 1
12 Magnesium Sulfat 20% Injeksi 1
13 Magnesium Maleat 0,200 mg - 1 ml Injeksi 1
14 Obat Anti Tuberculosis Dewasa Tablet 1
15 Oksitosin Injeksi 1
16 Paracetamol 500 mg Tablet 1
17 Tablet Tambah Darah Tablet 1
18 Vaksin BCG Injeksi 1
19 Vaksin TT Injeksi 1
20 Vaksin DPT/DPT-HB/DPT-HB-Hib Injeksi 1

Jumlah item obat indikator yang tersedia di Puskesmas 20


Jumlah (n) Puskesmas yang melapor
Jumlah kumulatif item obat indikator yang tersedia di (n) Puskesmas #DIV/0!
Persentase Ketersediaan Obat dan Vaksin di Puskesmas #DIV/0!

Keterangan :
Kolom (1) : nomor urut
Kolom (2) : nama obat (tertulis nama obat generik / kandungan zat berkhasiat)
Kolom (3) : bentuk sediaan obat dan vaksin
Kolom (4) : diisi dengan angka 1 jika obat tersebut tersedia untuk pelayanan
diisi dengan angka 0 jika obat tersebut tidak tersedia untuk pelayanan

Sumber: …………………….. (sebutkan)


TABEL 66

PERSENTASE KETERSEDIAAN OBAT DAN VAKSIN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

Ketersediaan (Ada / Tidak)


NO. NAMA OBAT Bentuk Sediaan Bulan Desember Ket.
Puskesmas Bades Puskesmas ........... Puskesmas ........... Puskesmas ...........(dst)

(1) (2) (3) (4) (5)


1 Albendazol Tablet 1
2 Amoxicillin 500 mg Tablet 1
3 Amoxicillin Sirup 1
4 Deksametason Tablet 1
5 Diazepam 5 mg/Ml Injeksi 1
6 Epinefrin (Adrenalin) 0,1% (sebagai HCL) Injeksi 1
7 Fitomenadion (Vitamin K) Injeksi 1
8 Furosemid 40 mg / HCT Tablet 1
9 Garam Oralit Serbuk 1
10 Glibenklamid / Metformin Tablet 1
11 Kaptopril Tablet 1
12 Magnesium Sulfat 20% Injeksi 1
13 Magnesium Maleat 0,200 mg - 1 ml Injeksi 1
14 Obat Anti Tuberculosis Dewasa Tablet 1
15 Oksitosin Injeksi 1
16 Paracetamol 500 mg Tablet 1
17 Tablet Tambah Darah Tablet 1
18 Vaksin BCG Injeksi 1
19 Vaksin TT Injeksi 1
20 Vaksin DPT/DPT-HB/DPT-HB-Hib Injeksi 1

Jumlah item obat indikator yang tersedia di Puskesmas 20


Jumlah (n) Puskesmas yang melapor
Jumlah kumulatif item obat indikator yang tersedia di (n) Puskesmas #DIV/0!
Persentase Ketersediaan Obat dan Vaksin di Puskesmas #DIV/0!

Keterangan :
Kolom (1) : nomor urut
Kolom (2) : nama obat (tertulis nama obat generik / kandungan zat berkhasiat)
Kolom (3) : bentuk sediaan obat dan vaksin
Kolom (4) : diisi dengan angka 1 jika obat tersebut tersedia untuk pelayanan
diisi dengan angka 0 jika obat tersebut tidak tersedia untuk pelayanan

Sumber: …………………….. (sebutkan)


TABEL 67

JUMLAH SARANA KESEHATAN MENURUT KEPEMILIKAN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

PEMILIKAN/PENGELOLA
NO FASILITAS KESEHATAN
KEMENKES PEM.PROV PEM.KAB/KOTA TNI/POLRI BUMN SWASTA JUMLAH
1 2 3 4 5 6 7 8 9
RUMAH SAKIT
1 RUMAH SAKIT UMUM -
2 RUMAH SAKIT KHUSUS -
PUSKESMAS DAN JARINGANNYA
1 PUSKESMAS RAWAT INAP 1 1
- JUMLAH TEMPAT TIDUR 8 8
2 PUSKESMAS NON RAWAT INAP -
3 PUSKESMAS KELILING 1 1
4 PUSKESMAS PEMBANTU 1 1
SARANA PELAYANAN LAIN
1 RUMAH BERSALIN -
2 BALAI PENGOBATAN/KLINIK -
3 PRAKTIK DOKTER BERSAMA -
4 PRAKTIK DOKTER PERORANGAN -
5 PRAKTIK PENGOBATAN TRADISIONAL -
6 BANK DARAH RUMAH SAKIT -
7 UNIT TRANSFUSI DARAH -
SARANA PRODUKSI DAN DISTRIBUSI KEFARMASIAN
1 INDUSTRI FARMASI -
2 INDUSTRI OBAT TRADISIONAL -
3 USAHA KECIL OBAT TRADISIONAL -
4 PRODUKSI ALAT KESEHATAN -
5 PEDAGANG BESAR FARMASI -
6 APOTEK -
7 TOKO OBAT -
8 PENYALUR ALAT KESEHATAN -

Sumber: ……................ (sebutkan)


TABEL 68

PERSENTASE SARANA KESEHATAN (RUMAH SAKIT) DENGAN KEMAMPUAN PELAYANAN GAWAT DARURAT (GADAR ) LEVEL I
KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

MEMPUNYAI KEMAMPUAN YAN. GADAR LEVEL I


NO SARANA KESEHATAN JUMLAH SARANA
JUMLAH %
1 2 3 4 5

1 RUMAH SAKIT UMUM 0 #DIV/0!

2 RUMAH SAKIT KHUSUS 0 #DIV/0!

JUMLAH (KAB/KOTA) 0 0 #DIV/0!

Sumber: ……………… (sebutkan)


TABEL 69

JUMLAH POSYANDU MENURUT STRATA, KECAMATAN, DAN PUSKESMAS


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

STRATA POSYANDU
POSYANDU AKTIF
NO KECAMATAN PUSKESMAS PRATAMA MADYA PURNAMA MANDIRI
JUMLAH
JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH % JUMLAH %
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14
1 PASIRIAN-PUSKESMAS
BADES
BADES 0 0,00 6 66,67 3 33,33 0 0,00 9 3 33,33
2 0 KALIBENDO 0 0,00 4 66,67 2 33,33 0 0,00 6 2 33,33
3 0 BAGO 0 0,00 3 50,00 3 50,00 0 0,00 6 3 50,00
4 0 GONDORUSO 0 0,00 5 55,56 4 44,44 0 0,00 9 4 44,44

JUMLAH (KAB/KOTA) 0 0,00 18 60,00 12 40,00 0 0,00 30 12 40,00


RASIO POSYANDU PER 100 BALITA 1,25

Sumber: Profil Promkes dan UKBM 2018 Tribulan IV


TABEL 70

JUMLAH UPAYA KESEHATAN BERSUMBERDAYA MASYARAKAT (UKBM) MENURUT KECAMATAN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

NO KECAMATAN PUSKESMAS DESA/ UPAYA KESEHATAN BERSUMBERDAYA MASYARAKAT (UKBM)


KELURAHAN POSKESDES POLINDES POSBINDU
1 2 3 4 5 6 7
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 1 1 1 -
2 0 KALIBENDO 1 1 1 1
3 0 BAGO 1 1 1 1
4 0 GONDORUSO 1 1 1 1

JUMLAH (KAB/KOTA) 4 4 4 3

Sumber: Profil Promkes dan UKBM 2018 Tribulan IV


TABEL 71

JUMLAH DESA SIAGA MENURUT KECAMATAN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

DESA/KELURAHAN SIAGA
JUMLAH
NO KECAMATAN PUSKESMAS DESA/
PRATAMA MADYA PURNAMA MANDIRI JUMLAH %
KELURAHAN

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
1 PASIRIAN-PUSKESMAS BADES BADES 1 1 0 0 0 1 100
2 0 KALIBENDO 1 0 1 0 0 1 100
3 0 BAGO 1 1 0 0 0 1 100
4 0 GONDORUSO 1 1 0 0 0 1 100

JUMLAH (KAB/KOTA) 4 3 1 0 0 4 100

Sumber: Profil Promkes dan UKBM 2018 Tribulan IV


TABEL 72

JUMLAH TENAGA MEDIS DI FASILITAS (PELAYANAN) KESEHATAN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

a DOKTER
DR SPESIALIS DOKTER UMUM TOTAL DOKTER GIGI TOTAL
NO UNIT KERJA GIGI SPESIALIS
L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
1 Puskesmas Bades - 2 2 - 2 2 1 1 - - 1 1
- - - - - - - - - -
- - - - - - - - - -
- - - - - - - - - -
- - - - - - - - - -
- - - - - - - - - -
- - - - - - - - - -
- - - - - - - - - -
- - - - - - - - - -
- - - - - - - - - -
SUB JUMLAH I (PUSKESMAS) - - - - 2 2 - 2 2 - 1 1 - - - - 1 1
1 RS ………… - - - - - - - - - -
dst. (mencakup RS Pemerintah - - - - - - - - - -
dan swasta dan termasuk - - - - - - - - - -
pula Rumah Bersalin) - - - - - - - - - -
SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT) - - - - - - - - - - - - - - - - - -
SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN
KLINIK DI INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT - - - - - - - - - -
KLINIK DI DINAS KESEHATAN KAB/KOTA - - - - - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) - - - - 2 2 - 2 2 - 1 1 - - - - 1 1
RASIO TERHADAP 100.000 PENDUDUK 0 5,70 5,70 2,85 0,00 2,85

Sumber: ……………… (sebutkan)


Keterangan : a termasuk S3
TABEL 73

JUMLAH TENAGA KEPERAWATAN DI FASILITAS KESEHATAN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

PERAWATa PERAWAT GIGI


NO UNIT KERJA BIDAN
L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9
1 Puskesmas Bades 11 9 6 15 0
0 0
0 0
0 0
0 0
0 0
0 0
0 0
0 0
SUB JUMLAH I (PUSKESMAS) 11 9 6 15 0 0 0
1 RS ………… 0 0
dst. (mencakup RS Pemerintah 0 0
dan swasta dan termasuk 0 0
pula Rumah Bersalin) 0 0
SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT) 0 0 0 0 0 0 0
SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN 0 0
KLINIK DI INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT 0 0
KLINIK DI DINAS KESEHATAN KAB/KOTA 0 0
JUMLAH (KAB/KOTA) 11 9 6 15 0 0 0
RASIO TERHADAP 100.000 PENDUDUK 31,34 42,74 0,00

Sumber: ……………… (sebutkan)


Keterangan : a termasuk perawat anastesi dan perawat spesialis
TABEL 74

JUMLAH TENAGA KEFARMASIAN DI FASILITAS KESEHATAN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

TENAGA KEFARMASIAN
TENAGA TEKNIS
NO UNIT KERJA APOTEKER TOTAL
KEFARMASIANa
L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1 Puskesmas Bades 1 1 1 1 - 2 2
- - - - -
- - - - -
- - - - -
- - - - -
- - - - -
- - - - -
- - - - -
- - - - -
- - - - -
SUB JUMLAH I (PUSKESMAS) - 1 1 - 1 1 - 2 2
1 RS ………… - - - - -
dst. (mencakup RS Pemerintah - - - - -
dan swasta dan termasuk - - - - -
pula Rumah Bersalin) - - - - -
SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT) - - - - - - - - -
SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN - - -
KLINIK DI INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT - - -
KLINIK DI DINAS KESEHATAN KAB/KOTA - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) - 1 1 - 1 1 - 2 2
RASIO TERHADAP 100.000 PENDUDUK 2,85 2,85 5,70

Sumber: ……………… (sebutkan)


Keterangan : a termasuk analis farmasi, asisten apoteker, sarjana farmasi
TABEL 75

JUMLAH TENAGA KESEHATAN MASYARAKAT DAN KESEHATAN LINGKUNGAN DI FASILITAS KESEHATAN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

KESEHATAN MASYARAKATa KESEHATAN LINGKUNGANb


NO UNIT KERJA
L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8
1 Puskesmas Bades 2 2 1 1
- -
- -
- -
- -
- -
- -
- -
- -
SUB JUMLAH I (PUSKESMAS) - 2 2 - 1 1
1 RS ………… - -
dst. (mencakup RS Pemerintah - -
dan swasta dan termasuk - -
pula Rumah Bersalin) - -
SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT) - - - - - -
SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN - -
KLINIK DI INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT - -
KLINIK DI DINAS KESEHATAN KAB/KOTA - -
JUMLAH (KAB/KOTA) - 2 2 - 1 1
RASIO TERHADAP 100.000 PENDUDUK 5,70 2,85

Sumber: ……………… (sebutkan)


Keterangan :
a
termasuk tenaga promosi kesehatan dan ilmu perilaku, pembimbing kesehatan kerja, tenaga biostatistik dan kependudukan,
tenaga kesehatan reproduksi dan keluarga, tenaga administrasi dan kebijakan kesehatan, epidemiolog kesehatan
b
termasuk tenaga sanitasi lingkungan, entomolog kesehatan, mikrobiolog kesehatan
TABEL 76

JUMLAH TENAGA GIZI DI FASILITAS KESEHATAN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

NUTRISIONIS DIETISIEN TOTAL


NO UNIT KERJA
L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1 Puskesmas Bades 1 1 - - 1 1
- - - - -
- - - - -
- - - - -
- - - - -
- - - - -
- - - - -
- - - - -
- - - - -
- - - - -
SUB JUMLAH I (PUSKESMAS) - 1 1 - - - - 1 1
1 RS ………… - - - - -
dst. (mencakup RS Pemerintah - - - - -
dan swasta dan termasuk - - - - -
pula Rumah Bersalin) - - - - -
SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT) - - - - - - - - -
SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN - - -
KLINIK DI INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT - - -
KLINIK DI DINAS KESEHATAN KAB/KOTA - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) - 1 1 - - - - 1 1
RASIO TERHADAP 100.000 PENDUDUK 2,85

Sumber: ……………… (sebutkan)


TABEL 77

JUMLAH TENAGA KETERAPIAN FISIK DI FASILITAS KESEHATAN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

TENAGA KETERAPIAN FISIK


TOTAL
NO UNIT KERJA FISIOTERAPIS OKUPASI TERAPIS TERAPIS WICARA AKUPUNKTUR
L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17
1 Puskesmas Bades - - - - - - -
- - - - - - -
- - - - - - -
- - - - - - -
- - - - - - -
- - - - - - -
- - - - - - -
- - - - - - -
- - - - - - -
- - - - - - -
SUB JUMLAH I (PUSKESMAS) - - - - - - - - - - - - - - -
1 RS ………… - - - - - - -
dst. (mencakup RS Pemerintah - - - - - - -
dan swasta dan termasuk - - - - - - -
pula Rumah Bersalin) - - - - - - -
SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT) - - - - - - - - - - - - - - -
SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN - - - - - - -
KLINIK DI INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT - - - - - - -
KLINIK DI DINAS KESEHATAN KAB/KOTA - - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) - - - - - - - - - - - - - - -
RASIO TERHADAP 100.000 PENDUDUK 0

Sumber: ……………… (sebutkan)


TABEL 78

JUMLAH TENAGA KETEKNISIAN MEDIS DI FASILITAS KESEHATAN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

TENAGA KETEKNISIAN MEDIS

NO UNIT KERJA REKAM MEDIS DAN


TEKNISI ANALISIS REFRAKSIONIS TEKNISI TRANSFUSI TEKNISI
RADIOGRAFER RADIOTERAPIS TEKNISI GIGI ORTETIK PROSTETIK INFORMASI JUMLAH
ELEKTROMEDIS KESEHATAN OPTISIEN DARAH KARDIOVASKULER
KESEHATAN
L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35
1 Puskesmas Bades - - - - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - - - -
SUB JUMLAH I (PUSKESMAS) - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
1 RS ………… - - - - - - - - - - - - -
dst. (mencakup RS Pemerintah - - - - - - - - - - - - -
dan swasta dan termasuk - - - - - - - - - - - - -
pula Rumah Bersalin) - - - - - - - - - - - - -
SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT) - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN - - - - - - - - - - - - -
KLINIK DI INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT - - - - - - - - - - - - -
KLINIK DI DINAS KESEHATAN KAB/KOTA - - - - - - - - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
RASIO TERHADAP 100.000 PENDUDUK 0

Sumber: ……………… (sebutkan)


TABEL 79

JUMLAH TENAGA KESEHATAN LAIN DI FASILITAS KESEHATAN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

TENAGA KESEHATAN LAIN


PENGELOLA PROGRAM TOTAL
NO UNIT KERJA TENAGA KESEHATAN LAINNYA
KESEHATAN
L P L+P L P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1 Puskesmas Bades - - - - -
- - - - -
- - - - -
- - - - -
- - - - -
- - - - -
- - - - -
- - - - -
- - - - -
SUB JUMLAH I (PUSKESMAS) - - - - - - - - -
1 RS ………… - - - - -
dst. (mencakup RS Pemerintah - - - - -
dan swasta dan termasuk - - - - -
pula Rumah Bersalin) - - - - -
SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT) - - - - - - - - -
SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN - - -
INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT - - -
DINAS KESEHATAN KAB/KOTA - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) - - - - - - - - -

Sumber: ……………… (sebutkan)


TABEL 80

JUMLAH TENAGA PENUNJANG/PENDUKUNG KESEHATAN DI FASILITAS KESEHATAN


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

TENAGA PENUNJANG/PENDUKUNG KESEHATAN


TENAGA
PEJABAT STAF PENUNJANG STAF PENUNJANG STAF PENUNJANG TENAGA TOTAL
NO UNIT KERJA TENAGA PENDIDIK JURU PENUNJANG
STRUKTURAL ADMINISTRASI TEKNOLOGI PERENCANAAN KEPENDIDIKAN
KESEHATAN
L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L P L+P L LAINNYA
P L+P L P L+P
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29
1 Puskesmas Bades - 6 4 10 - - - - - - 6 4 10
- - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - -
- - - - - - - - - - -
SUB JUMLAH I (PUSKESMAS) - - - 6 4 10 - - - - - - - - - - - - - - - - - - 6 4 10
1 RS ………… - - - - - - - - - - -
dst. (mencakup RS Pemerintah - - - - - - - - - - -
dan swasta dan termasuk - - - - - - - - - - -
pula Rumah Bersalin) - - - - - - - - - - -
SUB JUMLAH II (RUMAH SAKIT) - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
SARANA PELAYANAN KESEHATAN LAIN - - - - - - - - - - -
INSTITUSI DIKNAKES/DIKLAT - - - - - - - - - - -
DINAS KESEHATAN KAB/KOTA - - - - - - - - - - -
JUMLAH (KAB/KOTA) - - - 6 4 10 - - - - - - - - - - - - - - - - - - 6 4 10

Sumber: ……………… (sebutkan)


TABEL 81

ANGGARAN KESEHATAN KABUPATEN/KOTA


KABUPATEN LUMAJANG
TAHUN 2018

ALOKASI ANGGARAN
NO SUMBER BIAYA KESEHATAN
Rupiah %
1 2 3 4

ANGGARAN KESEHATAN BERSUMBER:

1 APBD KAB/KOTA 1.733.480.157 75,22


a. Belanja Langsung 1.733.480.157
i. DINAS KESEHATAN-PUSKESMAS BADES 1.733.480.157
ii. RUMAS SAKIT
b. Belanja Tidak Langsung -
i. DINAS KESEHATAN-PUSKESMAS BADES
ii. RUMAS SAKIT

2 APBD PROVINSI - 0,00


- Dana Tugas Pembantuan (TP) Provinsi

3 APBN : 570.925.000 24,78


- Dana Alokasi Umum (DAU) 0,00
- Dana Alokasi Khusus (DAK) 570.925.000 24,78
- Dana Dekonsentrasi 0,00
- Dana Tugas Pembantuan Kabupaten/Kota 0,00
- Lain-lain (sebutkan) 0,00

4 PINJAMAN/HIBAH LUAR NEGERI (PHLN) 0,00


(sebutkan project dan sumber dananya)

5 SUMBER PEMERINTAH LAIN 0,00

TOTAL ANGGARAN KESEHATAN 2.304.405.157


TOTAL APBD KAB/KOTA 1.733.480.157
% APBD KESEHATAN THD APBD KAB/KOTA 100,00
ANGGARAN KESEHATAN PERKAPITA 65.654,44

Sumber: ……................ (sebutkan)