Anda di halaman 1dari 48

Falsafah dan Teori Keperawatan

Mata kuliah : Falsafah dan Teori keperawatan

Dosen : M. Syikir S.Kep.,Ns

MIDDLE RANGE THEORY ; RAMONA T.MERCER, MERLE HELAINE MISHEL,


PAMELA G. REED & KATHARINE KOLCABA

Diajukan untuk memenuhi tugas mata kuliah falsafah dan teori keperawatan

DISUSUN OLEH :
KELOMPOK V
MUH.ALWIE TASDI P.18.011

FLORENSA JUNIATY P.18.005

MIFTAHUL JANNAH P.18.010

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN


STIKES BINA GENERASI POLMAN
TAHUN PELAJARAN 2018/2019
KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan kesehatan sehingga kami
dapat mengerjakan tugas Falsafah Dan Teori Keperawatan. Tak lupa kami ucapkan terima kasih kepada
Dosen (Guru Pembimbing) yang telah memberikan pengarahan sehingga kami dapat menyesuaikan tugas
ini dengan baik.

Namun demikian, yakni bahwa Makalah kami masih jauh dari sempurna. DI sana sini masih
terdapat kekurangan dan kelemahan , baik dari segi isi, maupun dari segi hubungan antara satu pokok
pembahasan dengan pokok pembahasan lainnya.

Akhirnya, kami memohon taufiq dan hidayah-Nya semoga makalah ini dapat berguna bagi semua
orang. Namun kekurangan pasti ada, untuk itu kritik dan saran sangat kami harapkan guna perbaikan dan
penyempurnaan Makalah kami berikutnya.

Polewali ,13 Januari 2019

Tim Penyusun

Kelompok 5

Middle range theory | ii


DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR.......................................................................................................................... ii
DAFTAR ISI.................................................................................................................................... iii
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................................................... 1
1. LATAR BELAKANG.......................................................................................................... 1
2. TUJUAN MAKALAH ........................................................................................................ 1
3. SISTEMATIKA PENULISAN ............................................................................................. 1
BAB II TINJAUAN TEORI .................................................................................................................. 2
RAMONA T. MERCER : MATERNAL ROLE ATTAINMENT ................................................................ 5
Biografi Ramona T. Mercer.......................................................................................................... 6
Konsep Utama Teori Ramona T. Mercer ..................................................................................... 6
Paradigma Keperawatan Ramona T. Mercer .............................................................................. 8
Aplikasi Kasus .............................................................................................................................. 9
Pembahasan Kasus .................................................................................................................... 14
Analisis Kekuatan Dan Kelemahan ............................................................................................ 16

MERLE HELAINE MISHEL : UNCERTAINLY IN ILLNES THEORY ...................................................... 17


Biografi Merle Helaine Mishel ................................................................................................... 18
Konsep Utama Teori Merle Helaine Mishel .............................................................................. 18
Aplikasi Dengan ParadigmA Keperawatan ................................................................................ 20
Aplikasi Dalam Berbagai Tatanan .............................................................................................. 20
Aplikasi Teori Dalam Kasus & Pembahasan............................................................................... 22
Analisis Kekuatan Dan Kelemahan ............................................................................................ 24

PAMELA G. REED : SELF-TRANSCENDENCE THEORY .................................................................... 25


Biografi Pamela G. Reed ............................................................................................................ 26
Latar Belakang Terbentuknya Self Transcendence Theory ....................................................... 26
Konsep Utama Pamela G. Reed ................................................................................................. 28
Paradigma Keperawatan Pamela G. Reed ................................................................................. 29
Hubungan Antara Konsep Mayor Dengan Teori ....................................................................... 31
Aplikasi Kasus ............................................................................................................................ 32
Pembahasan Kasus .................................................................................................................... 33
Analisis Kekuatan Dan Kelemahan ............................................................................................ 34

CATHARINE KOLCABA : THEORY OF COMFORT ........................................................................... 35


Biografi Catharine Kolcaba ........................................................................................................ 36
Sumber Teori ............................................................................................................................. 36
Defenisi Dan Konsep Utama ...................................................................................................... 37
Asumsi-Asumsi Teori Kolcaba.................................................................................................... 38
Bentuk Logis .............................................................................................................................. 39
Aplikasi Kasus ............................................................................................................................ 42
Analisis Kekuatan Dan Kelemahan ............................................................................................ 43

BAB III PENUTUP .......................................................................................................................... 44


KESIMPULAN ....................................................................................................................... 44
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................................ 45

Middle range theory | iii


BAB I
PENDAHULUAN
1. LATAR BELAKANG
Teori Middle Range yang merupakan level kedua dari teori keperawatan. Teori Middle Range
cukup spesifik untuk memberikan petunjuk riset dan praktik, cukup umum pada populasi klinik dan
mencakup fenomena yang sama. Sebagai petunjuk riset dan praktek, middle range theory lebih banyak
digunakan dari pada grand theory, dan dapat diuji dalam pemikiran empiris.
Perlu diyakini bahwa penerapan suatu teori keperawatan dalam pelaksanaan asuhan
keperawatan akan berdampak pada peningkatan kualitas asuhan keperawatan. Pelayanan keperawatan
sebagai pelayanan profesional akan berkembang bila didukung oleh teori dan model keperawatan serta
pengembangan riset keperawatan dan diimplementasikan didalam praktek keperawatan.
Pelayanan keperawatan merupakan bagian penting dalam pelayanan kesehatan yang bersifat
komprehensif meliputi biopsikososiokultural dan spiritual yang ditujukan kepada individu, keluarga,
kelompok dan masyarakat, baik dalam keadaan sehat maupun sakit dengan pendekatan proses
keperawatan. Pelayanan keperawatan yang berkualitas didukung oleh pengembangan teori dan model
konseptual keperawatan. Asuhan keperawatan merupakan pendekatan ilmiah dan rasional dalam
menyelesaikan masalah keperawatan yang ada, dengan pendekatan yang dilakukan tersebut bentuk
penyelesaian masalah keperawatan dapat terarah dan terencana dengan baik, dimana dalam asuhan
keperawatan terdapat beberapa tahap yaitu pengkajian, penegakkan diagnosa,
perencanaan, implimentasi tindakan, dan evaluasi.
Model konseptual keperawatan dikembangkan oleh para ahli keperawatan dengan harapan
dapat menjadi kerangka berpikir perawat, sehingga perawat perlu memahami konsep ini sebagai
kerangka konsep dalam memberikan askep dalam praktek keperawatan.

2. TUJUAN MAKALAH
- Bertujuan untuk menjelaskan konsep Middle Range Theory
- Bertujuan untuk menjelaskan teori yang didalamnya dikembangkan oleh beberapa
tokoh/ahli keperawatan
- Bertujuan memberikan gambaran konsep teori keperawatan dan penerpannya pada asuhan
keperawatan di tatanan pelayanan kesehatan.

3. SISTEMATIKA PENULISAN
Dalam makalah ini yang akan dibahas adalah :
1. Definisi dan ciri ciri Middle range theory
2. Pengelompokan teori
3. Perkembangan middle range theory
4. Tokoh tokoh middle range theory

Middle range theory | 1


BAB II
TINJAUAN TEORI
MIDDLE RANGE THEORY

Dikemukakan oleh sosiolog America Robert Merton dalam “Social Theory and Social Structure
(1957)” untuk menghubungkan pemisah diantara hipotesis-hipotesis terbatas dari study empirisme dan
teori-teori besar yang diciptakan Talcott Parson.

Middle range theory merupakan teori yang lebih konkrit dan sempit dari pada grand theory, dibuat
dalam konsep-konsep dan proporsi yang terbatas, relatif lebih konkrit dan fenomena yang spesifik, lebih
sesuai untuk uji empiris, dapat diterapkan secara langsung dalam praktik (Peterson & Bredow, 2004 dalam
Fawcett, 2005).

Middle range theory dapat didefinisikan sebagai serangkaian ide/gagasan yang saling berhubungan
dan berfokus pada suatu dimensi terbatas yaitu pada realitas keperawatan (Smith dan Liehr, 2008).

Kramer (1995) mengatakan bahwa mid-range theory sesuai dengan lingkup fenomena yang relative luas
tetapi tidak mencakup keseluruhan fenomena yang ada dan merupakan masalah pada disiplin ilmu.

Middle range theory memberikan manfaat bagi perawat, mudah diaplikasikan dalam praktik dan
cukup abstrak secara ilmiah. Teori middle range, tingkat ke abstrakannya pada level pertengahan, inklusif,
di organisasi dalam lingkup terbatas, memiliki sejumlah variable terbatas dan dapat di uji secara langusng.

Middle range of theory memiliki 3 tipe :

1. Middle range descriptive theory, yaitu teori paling dasar dalam middle range of theory. Teori ini
menggambarkan atau mengklasifikasikan sebuah fenomena dan mungkin hanya mencakup satu
konsep teori, contohnya hubungan interpersonal dari teori Peplau tentang hubungan
interpersonal.
2. Middle range explanatory theory (bersifat memberi penjelasan), memiliki kriteria, lingkup, tingkat
abstraksi, dan kestabilan penerimaan secara luas. Dalam lingkup dan tingkatan abstrak, middle
range theory cukup spesifik untuk memberikan petunjuk riset dan praktik, cukup umum pada
campuran populasi klinik dan mencakup fenomena yang sama. Middle range of theory relative
baru dalam ilmu keperawatan teori ini berguna untuk praktik dan penelitian keperawatan. Peran
utama middle range theory adalah mendefinisikan atau menghaluskan substansi ilmu yaitu teori
yang khusus menjelaskan hubungan antara dua atau lebih konsep, teori ini menjelaskan mengapa
dan bagaimana memilih satu konsep yang dihubungkan dengan konsep lainnya, contohnya
Theory Watson tentang Human Caring
3. Middle range predictive theory, teori ini memprediksi ketepatan hubungan antara konsep atau
efek dari satu atau lebih konsep di dalam satu atau lebih konsep lainnya. Tipe ini ditujukan
bagaimana perubahan-perubahan dalam sebuah fenomena yang terjadi. Contohnya teori Orlando
tentang proses keperawatan (Fawcett 2005).

Middle range theory | 2


Ciri middle range theory menurut McKenna h.p. (1997) :

1. Bisa digunakan secara umum pada berbagai situasi


2. Sulit mengaplikasikan konsep ke dalam teori
3. Tanpa indicator pengukuran
4. Masih cukup abstrak
5. Konsep dan proposisi yang terukur
6. Inklusif
7. Memiliki sedikit konsep dan variable
8. Dalam bentuk yang lebih mudah diuji
9. Memiliki hubungan yang kuat dengan riset dan praktik (Robert Merton (1968)
10. Dapat dikembangkan secara deduktif, retroduktif. Lebih sering secara induktif
menggunakan studi kualitatif (Merton (1968)
11. Mudah diaplikasikan ke dalam praktik, dan bagian yang abstrak merupakan hal ilmiah
yang menarik (Walker and Avant (1995)
12. range theory berfokus pada hal-hal yang menjadi perhatian perawat. Sama halnya
dengan nyeri, hal yang lainnya termasuk martabat, empati, harga diri, duka cita,
harapan, kenyamanan, dan kualitas hidup.
13. Beberapa di antaranya memiliki dasar dari grand teori, misalnya :middle range
theory dari “self care deficit” diturunkan dari grand theory “self care” oleh Orem
(1980).
14. Ada juga mid-range theory yang tumbuh langsung dari praktik. Misalnya, Swansons
(1991) mid-range theory tentang “caring in perinatal nursing” dikembangkan secara
induktif dari tiga perinatalsetting. Sama halnya dengan Merle Mishel (1990) yang
mengembangkan mid-range theory “uncertainly (ketidakpastian)” di antara pasien.
15. Chinn and Kramer (1995) menyatakan bahwa ada 8 mid-range theoryyaitu teori
perawatan mentruasi, teori “family care-giving”, theory of relapse among ex-
smokers (kekambuhan di antara mantan perokok), a theory of uncertainty in
illness (ketidakpastian saat sakit), a theory of the peri-menopausal process (proses
menopause), a theory of self-transcendence, a theory of personal risking and a theory
of illness trajectory.

Menurut Meleis, A. I. (1997), mid-range theory memiliki ciri-ciri sbb :


1. Ruang lingkup terbatas,
2. Memiliki sedikit abstrak
3. Membahas fenomena atau konsep yang lebih spesifik, dan
4. Merupakan cerminan praktik (administrasi, klinik, pengajaran).

Menurut Whall (1996), kriteria sebuah mid-range theory yaitu :


1. Konsep dan proposisi spesifik tentang keperawatan
2. Mudah diterapkan
3. Bisa diterapkan pada berbagai situasiProposisi bisa berada dalam suatu rentang
hubungan sebab akibat

Middle range theory | 3


Menurut Nolan & Grant (1992), ada dua kriteria sebuah teori bisa diterapkan ke dalam
praktik yaitu :
1. Seharusnya relevan dengan potensi pengguna teori tersebut, misalnya perawat.
2. Seharusnya berorientasi pada hasil yang akan diperoleh untuk kepentingan pasien,
bukan hanya menggambarkan apa yang dilakukan perawat.

Sedangkan menurut Kolcaba,


1. Seharusnya menggambarkan fenomena keperawatan-sensitif yang siap dihubungkan
dengan tindakan keperawatan yang direncanakan.

Adapun Tokoh/ para ahli dalam “MIDDLE RANGE THEORY” yang kami akan bahas adalah sebagai
berikut :

1. RAMONA T. MERCER
2. MERLE HELAINE MISHEL
3. PAMEELA G. REED
4. CATHARINE KOLCABA

Middle range theory | 4


MATERNAL ROLE ATTAINMENT-BECOMING A MOTHER

“ RAMONA T. MERCER ”
Penulis teori keperawatan mid-range yang dikenal sebagai pencapaian peran ibu
Lahir : 4 Oktober 1929

Middle range theory | 5


RAMONA T. MERCER
A. BIOGRAFI RAMONA T. MERCER
Memulai karir keperawatan tahun 1950 ketika menerima gelar diploma dari sekolah keperawatan
ST. Margaret’s di Montgomery, Alabama. Tahun 1962 menyelesaikan gelar sarjana dalam bidang
keperawatan. Tahun 1964, Mercer mendapat gelar Master dalam keperawatan Maternal-child
dari Universitas Emory. Tahun 1973 mendapatkan gelar PhD dalam bidang keperawatan
Maternitas pada Universitas Pittsburgh. Mercer menjalani karir dalam bidang akademi sehingga
dipromosikan sebagai professor pada tahun 1983 dan menjalani posisi tersebut sampai beliau
pension pada tahun 1987.

B. KONSEP UTAMA TEORI RAMOTA T. MERCER


Ramona T. Mercer mengembangkan salah satu model konseptual keperawatan yang
mendasari keperawatan meternitas yaitu Maternal Role Attaintment-Becoming a Mother. Focus
utama dari teori ini adalah gambaran proses pencapaian peran ibu dan proses menjadi seorang
ibu dengan berbagai asumsi yang mendasarinya. Model ini juga menjadi pedoman bagi perawat
dalam melakukan pengkajian pada bayi dan lingkungannya, digunakan untuk mengidentifikasi
kebutuhan bayi, memberikan bantuan terhadap bayi yang tidak mampu untuk melakukan
perawatan secara mandiri dan mampu berinteraksi dengan lingkungannya.
Konsep teori mercer ini dapat diaplikasikan dalam perawatan bayi baru lahir terutama
pada kondisi psikososial dan emosional bayi baru lahir masih sering terabaikan. Model konseptual
Mercer memandang bahwa sifat bayi berdampak pada identitas peran ibu. Respon
perkembangan bayi baru lahir yang berinteraksi dengan perkembangan identitas peran ibu dapat
diamati dari pola perilaku bayi. Model pencapian peran maternal yang dikemukakan oleh Mercer
dengan menggunakan konsep Bronfenbrenner’s (1979) memperlihatkan bagaimana lingkungan
berpengaruh terhadap pencapaian peran ibu.

Pencapaian peran ibu : Mercer’s Original Model


Maternal Role Attaintment-Becoming a Mother yang dikemukakan oleh Mercer
merupakan sekumpulan siklus mikrosistem, mesosystem dan makrosistem. Model ini
dikembangkan oleh Mercer sejalan pengertian yang dikemukakan Bronfenbrenner’s, yaitu :
a. Mikrosistem
Lingkungan segera dimana peran pencapaian ibu terjadi. Komponennya antara lain fungsi
keluarga, hubungan ibu-ayah, dukungan social, status ekonomi, kepercayaan keluarga
dan stressor bayi baru lahir yang dipandang sebagai individu yang melekat dalam system
keluarga. Mercer (1990) mengungkapkan bahwa keluarga dipandang sebagai system semi
tertutup yang memelihara batasan dan pengawasan yang lebih antar perubahan dengan
system keluarga dan system lainnya.
b. Mesosystem
Mempengaruhi dan berinteraksi dengan individu di mikrosistem. Mesosystem mencakup
perawatan sehari-hari, sekolah, tempat kerja, tempat ibadah dan lingkungan yang umum
berada dalam masyarakat.
c. Makrosistem

Middle range theory | 6


Budaya pada lingkungan individu. Makrosistem terdiri atas social dan politik. Lingkungan
pelayanan kesehatan dan kebijakan system kesehatan yang berdampak pada pencapaian
peran ibu.

MODEL OF MATERNAL ROLE ATTAINMENT

Gambar Model Of Maternal Role Attainment, (Alilgood, Martha T. 2006)

Maternal Role Attainment adalah proses yang mengikuti 4 tahap penguasaan peran, yaitu :

1. Antisipatori
Tahapan dimulai selama kehamilan mencakup data social, psikologi, penyesuaian selama hamil,
harapan ibu terhadap peran, belajar untuk berperan, hubungan dengan janin dalam uterus dan
mulai memainkan peran.
2. Formal
Tahap ini dimulai dari kelahiran bayi yang mencakup proses pembelajaran dan pengambilan peran
menjadi ibu. Peran perilaku menjadi petunjuk formal, harapan konseptual yang lain dalam system
social ibu.
3. Informal
Merupakan tahap dimulainya perkembangan ibu dengan jalan atau cara khusus yang
berhubungan dengan peran yang tidak terbawa dari system social. Wanita membuat peran
barunya dalam keberadaan kehidupannya yang berdasarkan pengalaman masa lalu dan tujuan ke
depan.
4. Personal atau identitas peran
Yang terjadi adalah internalisasi wanita terhadap perannya. Pengalaman wanita yang dirasakan
harmonis, percaya diri, kemampuan dalam menampilkan perannya dan pencapaian peran ibu.
Tahapan pencapaian ini peran ibu ini berkaitan dan sejalan dengan pertumbuhan dan
perkembangan bayi baru lahir respon perkembangan bayi sebagai respon terhadap
perkembangan peran ibu adalah :

Middle range theory | 7


a. Kontak mata dengan ibu saat ibu bicara, reflex menggenggam
b. Reflex tersenyum dan tenang dalam perawatan ibu
c. Perilaku interaksi yang konsisten dengan ibu
d. Becoming a Mother menimbulkan respon dari ibu ; meningkatkan aktifitas

C. PARADIGMA KEPERAWATAN BEDASARKAN MODEL KONSEPTUAL RAMONA T. MERCER


1. KEPERAWATAN
Mercer (2004) mengemukakan bahwa keperawatan adalah profesi yang dinamis
dengan tiga fokus utama yaitu promosi kesehatan, mencegah kesakitan dan
menyediakan layanan keperawatan bagi yang memerlukan untuk mendapatkan
kesehatan yang optimal serta penelitian untuk memperkaya dasar pengetahuan bagi
pelayanan keperawatan. Pengkajian selanjutnya pada klien dan lingkungan, perawat
mengidentifikasi tujuan klien, menyediakan layanan pada klien yang meliputi
dukungan, pendidikan dan pelayanan keperawatan pada klien yang tidak mampu
merawat dirinya sendiri.
2. MANUSIA
Mercer tidak mendefinisikan secara spesifik mengenai konsep manusia namun
mengarah pada diri dan inti diri. Mercer memandang diri sebagai bagian dari peran
yang dimainkan. Wanita sebagai individu dapat berperan menjadi orang tua jika telah
melalui mother-infant dyad. Inti dari manusia tersusun dari konteks budaya dan dapat
mendefinisikan dan membentuk situasi. Konsep kepercayaan diri dan harga diri
sebagai manusia terpisah dari interaksi dengan bayinya dan ayah dari bayinya atau
orang lain yang berarti saling mempengaruhi.
3. KESEHATAN
Mercer mendefinisikan status kesehatan dari orang tua sebagai persepsi kesehatan
mereka yang lalu, kesehatan saat ini, harapan tentang kesehatan, resiko terhadap
penyakit, kekhawatirkan dan perhatian tentang kesehatan, orientasi pada penyakit
dan penyembuhannya, status kesehatan bayi baru lahir dengan tingkat kehadiran
penyakit dan status kesehatan bayi oleh orang tua pada kesehatan secara
menyeluruh. Kesehatan dipandang sebagai keinginan yang ditunjukkan untuk bayi.
Mercer mengemukakan bahwa stress suatu proses yang memerlukan perhatian
penting selama perawatan persalinan dan proses kelahiran.
4. LINGKUNGAN
Definisi lingkungan yang dikemukakan oleh Mercer diadaptasi dari
definisiBronfenbrenner’s tentang ekologi lingkungan dan berdasarkan teori awalnya.
Mercer menjelaskan tentang perkembangan tidak dapat menjadi bagian dari
lingkungan, terdapat akomodasi mutual antara perkembangan individu dan
perubahan sifat dengan segera. Stress dan dukungan sosial dalam lingkungan
mempengaruhi untuk mencapai peran maternal dan paternal serta perkembangan
anak.

Middle range theory | 8


D. APLIKASI KASUS
1. Pengkajian
A. Hasil pengkajian pada bayi baru lahir dengan menggunakan Model Mercer.
1). Pengkajian ibu
a). identitas ibu
Nama ibu : Ny. B
Usia : 28 tahun
Pekerjaan : wiraswasta
Agama : islam
Pendidikan : SLTA
Alamat : Jakarta pusat

b). antisipatori
1). Riwayat kehamilan ibu yang lalu, ibu mengatakan bahwa kehamilannya yang lalu sama
dengan kehamilannya sekrang tidak ada masalah yang berarti. HPHT tanggal 3 februari 2009,
taksiran partus tanggal 21 november 2009. Pemeriksaan kehammilan dilakukan sejak
kehamilan 18 minggu di rumah sakit ibu dan anak, Jakarta. Imunisasi TT dilakukan sebanyak
dua kali di rumah sakit yang sama. Ibu mengatakan tidak ada masalah pada masa kehamilan
hanya klien merasakan pusing yang hebat pada awal kehamilan yang lambat laun berkurang
sampai hilang.
2). Riwayat psikologis selama hamil :ibu mengatakan bahwa kehamilannya ini sangatlah
diharapkan mengingat usia anaknya yang pertama sudah menginjak 7 tahun. Ibu
mengungkapkan bahwa suami dan keluarganya sangat senang dengan kehamilannya. Klien
mengatakan dirinya menjadi percaya diri saat mengetahui hamil lagi karena dirinya merasa
sempurna menjadi wanita.
3). Interaksi selama hamil : ibu mengatakan bahwa suami dan keluarganya sangat
menjaga dan memperhatikan dirinya meskipun kehamilannya ini adalah yang kedua sehingga
ibu merasa kedekatan dirinya dengan keluarga semakin erat. Selama hamil sampai usia
kehamilan 8 bulan, klien masih bekerja sehingga sering bertemu dengan teman-teman
kerjanya yang biasa memberikan pengalaman kehamilan mereka.
4). Harapan selama kehamilan : ibu mengatakan bahwa dirinya ingin kehamilannya tidak
bermasalah, bayinya sehat dan normal tidak mempermasalahkan jenis kelamin bayinya nanti.
5). Peran yang dilakukan ibu selama hamil berhubungan dengan bayinya ibu mengatakan
bahwa selama hamil klien selalu bersikap hati-hati, berusaha mengkonsumsi makanan yang
bergizi dan senang mempersiapkan perlengkapan yang dibutuhkan bayinya nanti.

c). Formal
1. Riwayat kelahiran : ibu mengatakan bahwa anak pertamanya lahir 4 tahun yang lalu
dengan spontan di tempat yang sama. Ibu mengatakan tidak ada masalah pada persalinannya
yang lalu. Bayi lahir sehat dengan BB 3000 gr dan PB 53 cm. riwayat kelahiran saat ini : pada
tanggal 12 desember 2009, pukul 09.00 WIB , ibu mengeluarkan bercak darah pada pakaian
dalamnya. Ibu minta diantar ke RS ibu dan anak. Hasil pemeriksaan dalam pkl. 08.45 WIB,
pembukaan 1 dan pembukaan lengkap terjadi pada pukul 17.50 WIB. Dan bayi lahir pada pkl.
18.30 WIB dengan jenis kelamin laki laki. Nilai APGAR pada menit ke-1 : 7 dan pada menit ke-

Middle range theory | 9


5 : 9. Berat badan 3300 gr, panjang badan 50 cm, lingkar kepala 33 cm, lingkar dada 32 cm.
denyut jantung bayi 120 x/mnt, frekuensi respirasi 40 x/mnt, suhu axilla 37, C. placenta lahir
lengkap pada pukul 18.45 WIB. Tidak tampak adanya kecacatan pada tubuh bayi.
2. Fase penerimaan bayi : ibu sangat senang dengan kelahiran bayinya, hal tersebut
tampak pada saat ibu memeluk dan menyentuh bayinya dengan tampak senyum
kebahagiaan.
3. Bonding attachment : segera setelah lahir bayi diletakkan di perut ibu, bayi tampak
tenang dalam dekapan ibunya. Bayi dibiarkan merangkak dan mencari puting ibunya. Perawat
dan keluarga menjaga dan mengawasi di dekat ibu. Sekitar 40 menit kemudian bayi berhasil
mencapai puting dan menghisap puting ibu
4. Breast feeding/ kolostrum : bayi sudah bias menghisap puting ibu. Ibu mengatakan
bahwa ingin sekali menyusui bayinya untuk seterusnya namun ibu mengeluh masih lelah dan
ASI baru sedikit dan khawatir produksi ASI tidak banyak seperti pada pengalaman anak
pertama dulu sehingga perlu dibantu dengan susu formula.
5. Interaksi social selama kelahiran : ibu dapat kooperatif selama kelahiran. Hal ini
dibuktikan dengan ibu mengikuti intruksi pimpinan persalinan dengan baik.
6. Peran ayah selama kelahiran : suami Ny. B tampak setia mendampingi saat proses
persalinan dan memberikan dukungan

d) Informal
1. Orang yang terlibat dalam perawatan bayi : ibu mengatakan bahwa dia akan merawat
bayinya sendiri dibantu oleh suami dan orang tuanya.
2. Peran dalam perawatan bayi : ibu mengatakan akan berusaha menjaga dan merawat
bayinya sebaik-baiknya dan untuk sementara akan berhenti bekerja.
3. Pengalaman dalam perawatan bayi : ibu mengatakan sudah mempunyai cukup
gambaran dalam hal perawatan bayi mengingat ibu sudah memiliki pengalaman dalam
merawat anak pertamanya.
4. Harapan untuk perawatan bayi yang akan dating : ibu mengatakan tidak berencana
untuk memiliki anak lagi tetapi jika memang nanti diberikan kepercayaan untuk memiliki bayi
lagi, ibu mengatakan akan lebih mampu merawat bayinya sejak kehamilan dengan
pengalamannya merawat anak-anaknya terdahlu.

e) Personal

1. Pandangan ibu terhadap perannya : ibu mengatakan dirinya merasa sangat bahagia
dengan dikaruniai bayi perempuan karena anak sebelumnya adalah laki-laki dan
mengatakan akan merawat bayinya dengan baik dan berperan penuh sebagai ibu bagi
anak-anaknya.
2. Pengalaman masa lalu yang mempengaruhi peran ibu : ibu mengatakan mendapatkan
pengetahuan dan mendapat contoh peran ibu yang baik dari ibunya yang merawatnya
dengan baik meskipun dengan jumlah anak yang banyak.
3. Percaya diri dalam menjalankan peran : ibu mengungkapkan bahwa dirinya merasa
mampu mejadi ibu, karena dukungan dari suami dan orang tua yang cukup baik.

Middle range theory | 10


4. Pencapaian peran : selama pengamatan ibu masih tampak merawat bayinya karena
anak masih dalam keadaan kelelahan tetapi ibu sudah memluk dan menyentuh bayinya.

B. Pengkajian pada Bayi

1. Temperamen bayi : segera setelah lahir bayi menangis kuat, saat bayi diletakkan di perut ibu bayi
tampak berhenti menangis dan tenang. Selanjutnya bayi terlelap.
2. Kemampuan berespon terhadap stimulus : saat diletakkan di atas perut ibu, bayi tampak
merangkak dan mencari puting ibu kemudian menghisap puting. Segera setelah lahir bayi diberi
rangsangan dengan menyentuh telapak tangan bayi dengan tangan perawat bayi langsung
menggenggam.
3. Penampilan umum : Berat badan 3600 gr, panjang badan 49 cm, lingkar kepala 34 cm, lingkar
dada 32 cm. Denyut jantung bayi 120 x/mnt, frekuensi respirasi 42 x/mnt, Suhu axilla 37,40C.
4. Karakteristik umum :

a) Usia bayi : 1 jam


b) Postur : lengan, tungkai bawah dalam keadaan fleksi
c) Integumen : warna umumnya merah muda, tidak tampak ikterik, tidak tampak adanya
hiperpigmentasi, tidak ada edema, vernik kaseosa sedikit seperti keju dan tidak berbau, lanugo
menipis, deskuamasi terdapat pada buku jari-jari.
d) Kepala : bentuk kepala simetris atau tidak ada kelainan bentuk fontanel anterior
teraba datar, bentuk seperti berlian, fontanel posterior berbentuk segitiga dan lebih kecil dari
anterior, sutura teraba dan tidak menyatu.
e) Mata : kelopak mata terbuka, kedua mata dan jarak masing-masing 1/3 jarak dari
bagian luar kantus ke bagian kantus yang lain, bentuk simetris, terdapat refleks mengedip ada,
kelopak mata terdapat edema ringan, tidak ada rabas, bola mata dapat bergerak bebas, ukuran
pupil sama dan bereaksi terhadap cahaya.
f) Hidung : bentuk simetris berada di garis tengah, tampak tidak ada tulang hidung,
terdapat sedikit mukus tetapi tidak ada lendir yang keluar.
g) Telinga : letak telinga sesuai dengan garis sepanjang kantus luar dan kantus dalam
mata, pinna fleksibel, berespon terhadap suara dengan memberikan rangsang suara yang keras
bayi tampak terkejut (refleks startle), lubang telinga terbuka, tidak terdapat sekret.
h) Mulut : bentuk bibir simetris, warna merah mudak, palatum lunak dan keras utuh,
terdapat refleks rooting, sucking dan ekstruksi, gusi berwarna merah muda
i) Wajah : Bentuk simetris
j) Leher : Pergerakan bebas, tidak terjadi webneck.
k) Dada : bentuk bulat, puting susu menonjol, letak simetris, bunyi jantung tidak
terdapat murmur dan kecepatan jantung reguler, bunyi nafas bronkial jelas, rektraksi dada
tampak teratur.
l) Abdomen : bentuk bulat, terdapat tali pusat tampak satu vena dua arteri, warna putih
kebiruan, sedikit tampat perdarahan dari ujung puntung tali pusat, terdengar bising usus,
mekonium keluar sudah keluar. Tampak pernafasan perut reguker.
m) Genetalia : klitoris edema, labia mayora metutupi labia minora, terdapat rabas
mukoid, meatus urinarius terdapat di bawah klitoris. Tampak keluar urine berwarna jernih.
n) Ektremitas

Middle range theory | 11


 Lengan : Sikap fleksi, ukuran lengan simetris, pergerakan bebas, jumlah
jari utuh, saat diberi rangsangan bayi dapat menggenggam (refleks
menggenggam). Bayi di letakkan pada daerah datar kemudian diberi
rangsangan dengan hentakan di sekitar bayi. Bayi menunjukkan respon
mengembangkan jari-jarinya dengan sedikit tremor dan gerakan tangan
memeluk kemudian kembali ke posisi fleksi.
 Tungkai dan kaki : panjang simetris, sikap fleksi, gerakan bebas, terdapat
refleks babinski,refleks menggenggam (refleks plantar) , saat kaki bayi
disentuhkan pada daerah datar kaki bayi tampak seperti akan melangkah
(refleks melangkah), dan saat ditengkurapkan bayi tampak bergrak maju.

o) Punggung utuh
p) Anus : lubang anus terbuka, mekonium sudah keluar.
q) Usia kematangan bayi berdasarkan New Ballard’s Score.

 Kulit tampak mengelupas dan terdapat ruam, vena jarang (nilai 2)


 Lanugo tampak menipis (nilai 2)
 Garis telapak tangan beberapa garis di 2/3 anterior (nilai 3)
 Payudara tampak areola muncul lebih jelas dengan tonjolan 3-4 mm (nilai 3)
 Telingan tampak bentuk lebih baik, mudah membalik (nilai 2)
 Genetalia wanita tampak labia mayora sudah menutupi labia minora (nilai 4)

Middle range theory | 12


2. Diagnosa Keperawatan Dan Intervensi

Middle range theory | 13


E. PEMBAHASAN KASUS

Pada awalnya model konseptual Mercer lebih lebih ditujukan pada pengkajian ibu post
partum karena model ini berfokus pada proses pencapaian peran ibu dan bagaimana menjadi
seorang ibu. Namun jika meninjau konsep model yang dikemukakan oleh Mercer ini bayi adalah
bagian yang sangat penting dalam proses pencapaian peran tersebut, dimana interaksi bayi
dengan ibu yang terjalin utuh dan sistematis akan mempererat kasih sayang antara keduanya.
Penerapan konsep model Mercer dalam praktek keperawatan maternitas dikenal sebagai
bonding attachment. Bonding attachment adalah interaksi antara orang tua dengan bayinya yang
dimulai sejak dalam kandungan, dilanjutkan saat proses persalinan serta dipertahankan selama
dan setelah proses post partum. Pengertian bonding sendiri adalah dimulainya interaksi emosi,
fisik dan sensoris antara orang tua dan bayinya segera setelah lahir ditampilkan melalui daya tarik
satu arah oleh orang tua terhadap bayinya. Sedangkan attachment adalah ikatan perasaan kasih
sayang antara orang tua dengan bayinya meliputi pencurahan perhatian serta adanya hubungan
emosi, fisik yang kuat berupa hubungan timbal balik yang saling menguntungkan melalui sinyal
antara pemberi asuhan utama dan bayi yang berkembang secara berangsur-angsur. (Matterson,
2001).
Pengkajian terhadap bonding dapat dilakukan dengan melakukan observasi terhadap perilaku
orang tua dengan mengenali bayinya, memberi nama dan mengakui adanya bayi sebagai anggota
keluarga. Attachment meliputi pengkajian verbal dan non verbal ibu dan keluarga saat
berinteraksi dengan bayinya, meliputi respon orang tua saat bayi menangis, apakah orang tua
menunda pekerjaan atau kebutuhan dan berjalan mendekat, menerima tanggung jawab
mengasuh bayinya dan melaksanakan perawatan pada bayi, merubah panggilan orang tua dengan
panggilan yang diharapkan anak. (Mercer, 1995). Perilaku orang tua yang menunjukkan adanya
bonding attachment adalah adanya sentuhan fisik dengan menyusui, sentuhan kulit, adanya
kontak mata saat menyusui dan saat bayi terbangun, berbicara serta memeriksa tubuh bayi. Peran
ayah yang aktif dalam proses persalinan maupun merawat bayi akan menunjukkan keterikatan
yang lebih kuat dari pada ayah yang tidak terlibat dalam proses persalinan dan perawatan bayi
(Reeder, 1997). Hal-hal tersebut sejalan dengan bagaimana Mercer menggambarkan bagaimana
pencapaian peran menjadi ibu.
Mercer menegaskan pada teorinya bahwa proses pencapaian peran ibu yang dilalui dengan
empat fase akan selalu berhubungan dengan respon bayi. Pada fase anticipatory yang dimulai
sejak kehamilan, bayi juga dilibatkan untuk berinteraksi, lalu fase kedua yang dimulai saat
kelahiran bayi yang juga memerlukan peran perawat dalam melakukan pengkajian fisik secara
umum, model Mercer ini juga mendukung dengan pengkajian yang lebih difokuskan pada
psikososial. Pada fase ketiga informal, peran ibu dalam proses interaksi dengan bayinya
menjadikan ibu lebih matang di dalam menjalankan perannya. Fase keempat personal, ibu telah
menginternalisasi perannya sehingga ibu mulai merasa percaya diri,merasa mampu dalam
menjalankan tugasnya.
Model konseptual Mercer memandang bahwa sifat bayi berdampak pada identitas peran ibu
yang meliputi : temperamen, kemampuan memberikan isyarat, penampilan, karakteristik umum,

Middle range theory | 14


responsiveness dan kesehatan umum. Mercer juga mengembangkan teorinya pada bayi baru lahir
yang lebih spesifik dengan mengkaji kontak mata antara bayi dengan ibunya sebagai isyarat
pembicaraan, adanya refleks menggenggam, refleks tersenyum dan tingkah laku yang tenang
sebagai respon terhadap perawatan yang dilakukan ibu. Konsistensi tingkah laku interaksi dengan
ibu dan respon yang datang dari ibu akan meningkatkan pergerakan. Sejalan dengan asumsi
Mercer ini, May (1990) membedakan perilaku bayi khususnya temperamen bayi kedalam 2 (dua)
ketegori:
1. Tipe ”easy infant” dimana bayi menunjukkan fungsi tubuh yang teratur, perasaan yang
positif dan dapat beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan lingkungan.
2. 2. Tipe ”difficult infant” dimana bayi menunjukkan irama tubuh yang tidak beraturan serta
berespon lambat terhadap rangsangan atau situasi yang baru.
Proses pencapaian identitas peran ibu ini menurut model konseptual Mercer dapat
memakan waktu sebulan atau beberapa bulan (Mercer, 1995). Sedangkan masa bayi baru
lahir atau neonatus berlangsung selama 40 hari bahkan di klinik bersalin atau rumah sakit
pengaplikasian pada bayi baru kurang dari 24 jam. Perawatan bayi selanjutkan menjadi
tanggung jawab perawat yang ada di komunitas dan perawat anak.
Meighan (2001), mengemukakan bahwa teori Mercer sangat relevan digunakan pada
berbagai setting praktek keperawatan maternitas dan anak. Hal ini didasarkan pada hasil
penelitiannya yang selalu dapat diaplikasikan dalam tatanan pelayanan keperawatan.
Penerapan konsep Mercer ini lebih banyak terfokus pada kondisi psikologis dan fisik
sedangkan pemenuhan kebutuhan dasar manusia tidak terkaji. Oleh karena itu agar dapat
menggali data yang komprehensif konsep model Mercer ini harus dikombinasi dengan teori
lain yang mencakup kebutuhan dasar manusia.
Peran ayah yang terlibat dalam proses persalinan dan perawatan bayi akan meningkatkan
pencapaian ikatan kasih sayang secara utuh. Selain itu kondisi ibu dan bayi yang sehat dan
sangat diharapkan oleh ibu akan mempercepat pencapaian peran menjadi ibu. Hal ini sangat
menguntungkan mengingat dampak pelaksanaan bonding attachment pada bayi adalah bayi
akan merasa dihargai, diperhatikan, menumbuhkan sikap percaya, aman, berani
bereksplorasi, bertambah pengertian, menumbuhkan sikap social dan merupakan fase awal
terciptanya dasar kepribadian yang positif. (Klaus, 1990).
Selain itu, jika dalam yang penulis kemukakan tersebut terjadi sebaliknya, bahwa dalam
pengkajian seorang ibu belum mampu mencapai perannya sebagai ibu ataupun calon ibu,
seperti halnya belum mampu memberikan rasa empati, sensitif dan kasih sayangnya kepada
bayi sejak dini maka perawat maternitaslah yang dapat memberikan peranan dalam
membantu ibu mencapai peran tersebut, melalui pendidikan, dukungan dan bimbingan
berkesinambungan pada ibu dan keluarga, mulai dari saat masih mengandung sampai dengan
setelah melahirkan sampai sekitar usia 4 bulan setelah kelahiran bayi. Kategori peran tersebut
termasuk instruksi untuk pengasuhan bayi, membangun kesadaran dan tanggap terhadap
kemampuan interaktif bayi, mempromosikan intervensi untuk mempererat hubungan ibu-
bayi, ibu / persiapan peran sosial, dan interaktif terapeutik perawat-klien hubungan. Terbukti
dalam penelitian bahwa Interaktif terapeutik perawat-klien dan persiapan hubungan peran

Middle range theory | 15


ibu / sosial memiliki dampak yang lebih besar pada variabel-variabel yang menunjukkan
kemajuan dalam peran menjadi ibu dari ajaran formal. Bukti terbatas pada bagaimana
menumbuhkan perasaan ibu tentang dirinya menjadi seorang ibu dan keterikatan pada
bayinya (Mercer RT, dkk, 2006).
Teori Mercer sangat aplikatif jika ditujukan untuk mengkaji kondisi yang berkaitan dengan
pencapaian peran namun teori ini belum aplikatif dalam menggali data yang berhubungan
dengan kebutuhan dasar terutama pemenuhan kebutuhan fisik. Oleh karena itu penerapan
konsep Mercer perlu dimodifikasi dengan teori lain untuk melengkapi kekurangannya.

D. ANALISIS KEKUATAN DAN KELEMAHAN


1. Kekuatan
i. Teori mercer menjadi perdoman bagi perawat dalam membantu pencapaian peran
ibu, hubungan intraksi ibu, suami dan bayi serta anggota keluarga.
ii. Menjadi pedoman bagi perawat dalam melakukan pengkajian pada klien dan
lingkungan serta memfasilitasi interaksi aantara ibu dan bayi seidini mungkin.
2. Kelemahan
i. Penerapan konsep Mercer lebih banyak terfokus pada kondisi psikologis dan fisik
sedangkan pemenuhan kebutuhan dasar manusia tidak terjadi.
ii. Model konseptual Mercer relevan diterapkan pada kasus ibu post partum, namun
kesenjangan teori ini pada pengkajian ibu post partum masih perlu di gabung
dengan teori, “adaptasi” Calista Roy.

Middle range theory | 16


UNCERTAINLY IN ILLNES THEORY

“ MERLE HELAINE MISHEL “


Pengemuka Teori keraguan terhadap penyakit

Middle range theory | 17


MERLE HELAINE MISHEL
A. BIOGRAFI MERLE HELAINE MISHEL
Merle Helaine Mishel lahir di Boston Massachusetts, dia lulusan dari Universitas Boston tahun
1961 dan diterima sebagai perawat psychiatric dari Universitas California pada tahun 1966. Mishel
melengkapi gelarnya menjadi M.A dan PhD. Di psychology pada sekolah Claremont California
tahun 1976 dan 1980. Dia meneliti disertai dengan Research service award dengan melakukan
pengembangan tes dan memberikan nama skala nyeri “the Mishel Uncertainly in Illnes Scale /
MUIS-A”. skala ini digunakan sebagai dasar untuk mengetahui :
a. Individu yang mengalami nyeri kronik yang tidak pergi kerumah sakit untuk berobat atau
dirawat di masyarakat (MUIS-C)
b. Mengukur terhadap “parents perception of uncertainly (PPUS) “ dengan memperhatikan
terhadap penngalaman nyeri pada anak
c. Mengukur ketidakpastian dalam pemasangan atau anggota keluarga lain saat anggota lain
terkena penyakit akut (PPUS-FM)

B. KONSEP UTAMA TEORI MERLE HELAINE MISHEL

Skema Model Of Perceived Uncertainly In Illnes, (Aligood, Martha R. 2006)

Defenisi dalam skema Model Of Perceived Uncertainly In Illnes

A. Uncertainty, ketidakmampuan untuk menentukan maksud dari penyakit yang terjadi ketika
pengambian keputusan tidak dapat memberikan nilai pasti untuk benda atau peristiwa, atau
tidak dapat memprediksi hasil secara akurat.
B. Cognitive schema (kongnitifskema) adalah penafsiran seseorang secara subjektif dari penyakit,
pengobatan dan perawatan di rumah.
C. Stimuli frame (bingkai rangsangan) adalah bentuk, komposisi dan struktur dari rangsangan
yang mereka persepsikan kemudian disusun dalam skemakognitif.

Middle range theory | 18


a. Symtom pattern (pola gejala) adalah sejauh mana gejala terjadi dengan konsistensi yang
cukup untuk dianggap memiliki pola atau konfigurasi.
b. Event Familiarity (keakraban) adalah sejauh mana situasi atau kebiasaan berulang.
c. Events congruence (kesesuaian cara) mengacu pada konsistensi antara yang
diharapkan dan pengalaman terhadap penyakit.
D. Structure providers (penyedia struktur) adalah sumber daya yang tersedia untuk membantu
orang dalam menginterpretasikan kerangka stimulus
a. Credible authority (otorita krodibel) tingkat kepercayaan dan keyakinan seseorang
terhadap penyedia layanan kesehatan
b. Social supports (Dukungan social) mempengaruhi uncertainty dengan cara membantu
individu untuk menginterpretasikan arti dalam suatu peristiwa
c. Education
E. Cognitive capacities adalah kemampuan seseorang untuk proses menginformasikan dan
merefleksikan terhadap situasi.
F. Inference (kesimpulan) mengacu pada evaluasi uncertainty yang terkait menggunakan ingatan
pengalaman
G. Illusion (pendapat yang keliru) mengacu pada keyakinan yang dibangun dari uncertainty
H. Adaptation mencerminkan perilaku biopsikososial yang terjadi dalam diri seseorang yang dapat
didefinisikan secara terpisah dari perilaku biasa
I. New view of life Pandangan baru tentang kehidupan mengacu pada keinginan perumusan rasa
baru, dihasilkan dari integrase ketidakpastian yang terus menerus dan diterima sebagai ritme
hidup yang dialami
J. Probabilistic thinking Pemikiran probabilistik merujuk pada kepercayaan dalam kondisi di dunia,
di mana harapan mengenai kepastian yang berkelanjutan dan prediksi dihilangkan

Mishel memiliki gelar master dalam keperawatan jiwa dan PhD dalam psikologi sosial. Dia dikenal
karena penelitiannya tentang keraguan dan manajemen dalam penyakit kronis dan mengancam jiwa. Dia
memiliki keahlian dalam respon psikososial untuk pasienkanker dan penyakit kronis serta intervensi untuk
mengelola keraguan. Dia juga mengembangkan instrumen yang digunakan di seluruh dunia
tentang keraguan terhadap penyakit yaitu Uncertainty in Illness Scale—Community Form(MUIS-C).
Teori ini menjelaskan bahwa keraguan dapat mempengaruhi kemampuan pasien untuk
beradaptasi pada suatu penyakit. Keraguan dalam hal ini diartikan sebagai “ketidakmampuan pasien
untuk menentukan makna kejadian suatu penyakit dan kemungkinan memprediksi secara akurat akibat
yang ditimbulkan oleh penyakit tersebut”.
Konsep keraguan terhadap penyakit yang berlaku untuk penyakit akut dan kronis telah dijelaskan
dalam literatur sebagai stressor kognitif, rasa kehilangan kontrol, dan persepsi keraguan bahwa terjadi
perubahan keadaan dari waktu ke waktu. Keraguan terhadap penyakit berhubungan dengan penyesuaian
yang buruk, dan sering perlu dinilai sebagai ancaman yang memiliki efek merusak. Dalam populasi sakit,
keraguan terhadap penyakit terkait dengan kepekaan yang meningkat terhadap nyeri dan toleransi yang
menurun terhadap rangsangan nyeri. Keraguan terhadap penyakit juga terkait dengan koping maladaptif,
distress psikologis yang lebih tinggi, dan penurunan kualitas hidup. Literatur mengenai keraguan terhadap
penyakit dalam kaitannya dengan nyeri agak terbatas tetapi jelas menunjukkan potensi dampak negatif
terhadap persepsi dan penyesuaian terhadap nyeri.

Middle range theory | 19


C. APLIKASI DENGAN PARADIGMA KEPERAWATAN
1) Health
Sehat, merupakan awal proses model, yang didefinisikan secara mutlak sebagai proses
kehidupan dari dua hal yaitu pengalaman negatif dan positif dimana individu menciptakan
lingkungan dan nilai-nilai yang unik yang mendukung kesejahteraan (well- being). Dalam
konsep yang dikembangkan ini kesehatan sangat didukung oleh kondisi psikologis atau
emosional untuk itu dengan menggunakan MUIS (the mishel uncertainly in illness scale)
perawat dapat mengidentifikasi ketidakpastian dan membantu pasien membentuk koping
yang akan meningkatkan kesehatan pasien selama sakit.
2) Nursing
Peran keperawatan adalah untuk mendampingi orang-orang (persons) (melalui proses
interpersonal dan manajemen terapeutik pada lingkungannya) dengan membutuhkan
keterampilan untuk mendukung kesehatan (health) dan kesejahteraan (well-being). Menurut
konsep ini keperawatan merupakan profesi yang unik dimana semua perhatiannya adalah
semua variable dalam diri klien yang disertai respon individu saat menghadapi suatu stressor
perawat dapat mengaktifkan variasi tipe koping untuk mengatur situasi dan menggambarkan
intervensi keperawatan yang sesuai.
3) Person
Person dipahami sebagai perkembangan masa kehidupannya dalam berinteraksi dengan
orang lain dan dalam perubahan lingkungan yang kompleks dan bersemangat yang dapat
berkontribusi secara positif dan negative terhadap kesehatan dan keadaan baik. Menurut
konsep ini manusia mengalami ketidakpastian secara bertahap dimulai ketika sakit dan
muncul berbagai pertanyaan mengenai perkembangan penyakit yang terjadi sampai kepada
keraguan dalam memilih tindakan atau pengobatan.
4) Environment
Keluarga, jaringan sosial, lingkungan fisik dan komunitas adalah lingkungan yang secara
signifikan berkontribusi pada proses kesehatan dimana perawat mempengaruhinya dengan
mengatur interaksi yang terapeutik antara orang-orang, objek dan aktivitas keperawatan.
Menurut konsep ini ketidakpastian dapat diakibatkan dari factor lingkungan karena jika
lingkungan mendukung ketidakpastian maka akan berdampak terhadap kondisi pasien.

D. APLIKASI MISHEL DALAM BERBAGAI TATANAN


a. Keperawatan komunitas
Teori mishel menggambarkan sebuah fenomena dari pengalaman terhadap
penyakit, baik akut akut maupun kronik yang dialami oleh individu maupun keluarga.
Dimana teorinya dimulai dari pengalaman mishel sendiri dengan ayahnya yang berjuang
dengan kanker. Selama penyakitnya, dia mulai untuk focus pada peristiwa yang terlihat
kurang penting yang mengelilinginya. Ketika ditanya kenapa ayahnya memilih untukk
focus pada beberapa peristiwa, dia menjawab bahwa ketika kegiatannya selesai, dia
mengerti apa yang teradi padanya. Mishel mengerti cara ayahnya untuk mengontrol dan
mengeluarkan rasa dari sebuah situasi yang luar biasa. Dia mengetahui sejak awal dalam
mengembangkan konsep dan teorinya bahwa perawat dapat mengidentifikasi fenomena
dari pengalamannya dalam merawat pasien.

Middle range theory | 20


Beberapa perawat merubah teori dari penelitian untuk latihan. Hilton (1992)
menerapkan teori bagaimana menilai dan mengintervasi dengan ketidaktentuan karena
tidak memiliki pengalaman. Hilton menjelaskan bagaimana pasien yang salah
menafsirkan gejala fisik yang tidak jelas mungkin terlalu melindungi diri mereka sendiri
dengan membatasi aktifitas fisik yang penting untuk penyembuhan. Dia menggambarkan
lebih jauh bagaimana ketidaktentuan dapat mengaktifkan variasi tipe koping untuk
mengatur situasi dan menggambarkan intervensi keperawatan yang sesuai.
Wurzbach (1992), menunjukkan pengalaman pada seorang wanita yang dirawat
di rumah sakit dengan penonjolan di dadanya. Focus pada sejarah keluarga wanita
tersebut terhadap kanker payudara dan tidak ada pengalaman sebelumnya dirawat di
rumah sakit, wurzbach menasehati perawat untuk menilai kepastian dan ketidakpastian.
Berdasarkan penilaian, strategi manajemen dalam bentuk intervensi yang ditentukan,
wurzbach memperingatkan perawat bahwa intervensi mungkin tidak sesuai dengan
situasi pada pasien dengan pengalaman pada tingkat yang cukup atau optimal terhadap
kepastian-ketidakpastian. Pada lingkaran ini, pasien mungkin merasakan harapan dan
mungkin tidak membutuhkan intervensi perawat.

b. Pendidikan
Pendalaman teori digunakan oleh mahasiswa pascasarjana sebagai kerangka
teoritis untuk tesis dan disertai mereka, sebagai topik dari konsep analisis, dan untuk kritik
teori keperawatan kisaran menengah. Mishel menggunakan teori sebagai contoh
bagaimana teori memandu pengembangan intervensi keperawatan dalam program
tingkat doktoralnya. Mishel sering diundang sebagai tamu di sekolah untuk seminar
keperawatan dan symposium nasional dan internasional, menyajikan kedua temuan
empirisnya dan proses pengembangan teori untuk pendengar tiap fakultas dan siswa.

c. Penelitian
Seperti yang dijelaskan diatas, pengetahuan yang besar digenerasi oleh penelitian
mengundang Uncertainly in illness theory and scales (ketidaktentuan dalam teori
penyakit dan skala). Dengan rekannya di Universitas Arizona, Mishel menguji dan
mengkonfirmasi komponen utama pada model teoritik, didominasi dalam sampel
pada wanita dengan kanker. Sekarang programnya pada penelitian meliputi
pengujian psychoeducational intervensi keperawatan berasal dari model teoritik
dalam sampel pada orang dewasa dengan kanker payudara dan prostat. Skala dan
teori digunakan oleh peneliti perawat maupun oleh ilmuan dari disiplin lainnya
untuk menggambarkan dan menjelaskan respon psikologi pada pengalaman
meskipun banyak peneliti telah menggunakan salah satu jenis skala yang
diperoleh dari teori, banyak penelitian yang tidak menggunakan ketidaktentuan
dalam kerangka penyakit untuk memadu penelitian mereka.

Middle range theory | 21


E. APLIKASI TEORI DALAM KASUS & PEMBAHASAN
a. Kasus
Pengkajian dilakukan pada tanggal 15 november 2015, pasien bernama Ny.R,
umur 38 tahun, status menikah, pendidikan SMP dan memiliki 2 orang anak. Agama
islam, suku bangsa jawa. Riwayat kesehatan pasien : pasien mengatakan sejak satu
tahun yang lalu merasakan nyeri pada uluhati hilang timbul seperti ditusuk-tusuk
sampai ke perut/abdomen dan disetai mual dan muntah. Ny.R semula hanya
menganggap penyakit ini hanya penyakit maag biasa saja. Enam bulan yang lalu Ny.R
mengeluh nyeri lagi pada ulu hati seperti ditusuk-tusuk Ny.R langsung di bawa oleh
keluarga ke RST semarang, Ny.R di rawat untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.
Dari hasil pemeriksaan Ny.R mendapatkan informasi dari dokter mengenai diagnosa
penyakitnya Ny.R dan keluarga kaget mendengar hasil diagnosa penyakitnya yaitu
kolelitiasis atau batu empedu dan dianjurkan oleh dokter untuk operasi. Ny.R minta
kepada dokter apakah masih ada alternative lain selain operasi dengan alasan pasien
belum siap baik secara fisik maupun secara psikologis dan Ny.R pulang perawatan dan
berencana untuk melakukan pengobatan alternative, tetapi upaya Ny.R tidak berhasil
Pada tanggal 10 november 2015 pasien masuk IGD RS X, dengan keluhan nyeri
pada ulu hati seperti ditusuk-tusuk sampai ke perut/abdomen. Data yang ditemukan
berdasarkan pemeriksaan fisik pada saat melakukan pengkajian didapat: keadaan
umum lemah, nafsu makan kurang, klien mengeluh mual dan kadang terasa mau
muntah. Kesadaran compos mentis, TD 100/70 mmHg, nadi 60 x/i. pernapasan 20 x/I,
suhu 36,8OC. pemeriksaan fisik: status abdomen : inspeksi tampak datar nyeri (-)
kesimpulan : Dx. Medis kolelitiasis.
Berdasarkan USG abdomen tanggal 11 november 2013 dengan hasil : tampak
hepar bentuk val mural so (-) tampak body atau batu empedu dengan ukuran 7 cm.
pasien direncanakan operasi kolesistektomi dengan anestesi local dan laparascopy.
Hasil pengkajian status psikologis : Ny.R tampak cemas dan takut menghadapi
penyakitnya. Ny.R sering bertanya-tanya tentang penyakitnya dan menghadapi
operasi takut karena belum pernah operasi dan takut kalua ada apa-apa pada saat
operasi. Ny.R sedang bekerja di luar kota. Ny.R mengatakan mengingat anaknya 2
orang yang masih kecil dan masih perlu bimbingan dari Ny.R . selama Ny.R dirawat
belum ada perawat maupun dokter yang menjelaskan secara rinci tentang proses
penyakit dan proses pengobatannya, Ny.R ketakutan menghadapi operasi dan masa
depan diri dan anaknya.
b. Tujuan elemen aplikasi kasus
1. Tujuan asuhan keperawatan
Ditujukan untuk mengatasi ketidakpastian pemahaman tentang penyakit
yang sedang dirasakan oleh Ny.R melalui peningkatan mekanisme koping
dan hubungan social sehingga pemahaman tentang penyakit lebih
meningkat.
2. Klien
Pasien adalah Ny.R yang seharusnya dapat menentukan pertimbangan
tentang penyakitnya dan apa yang harus dilakukan ketika Ny.R berada
dalam ketidakpastian tentang penyakitnya, yang ada pada akhirnya dapat

Middle range theory | 22


berdampak pada terganggunya biopsikososial yang dapat menghambat
proses pengobatan.
3. peran perawat
Dalam menghadapi ketidakpastian penyakitnya, perawat dapat berperan
sebagai educator, advocator, dan kolaborator untuk meningkatkan
kemampuan mekanis mekoping pasien.
4. Masalah keperawatan
Teori keperawatan ini tidak menjelaskan secara spesifik masalah
keperawatan yang dapat diatasi dengan teori ini, hanya disampaikan
masalah-masalah psikologis klien.
a. Nyeri berhubungan dengan adanya penekanan batu pada kantong
empedu.
b. Kecemasan berhubungan dengan proses terapi Laparascopy.
c. Kurangnya pengetahuan tentang kondisi, prognosis, dan serta
pengobatan penyakitnya berhubungan dengan kurangnya informasi.
d. Gangguan pemenuhan kebutuhan nutrisi berhubungan dengan intake
tidak adekuat.
5. Focus intervensi
Focus intervensi yang dilakukan oleh perawat adalah membantu
mengurangi kecemasan yang dialami pasien dan meningkatkan
pengetahuan pasien tentang kondisi, prognosis serta pengobatan. Alasan
perawat memilih focus intervensi karena pada teori mishel focus
intervensi dititikberatkan pada upaya memperbaiki mekanisme koping
individu agar dapat beradaptasi dalam menghadapi ketidakpastian atas
penyakitnya.
6. Metode intervensi keperawatan
Dengan tiga focus :
a. Pengamatan : mengamati perilaku klien yang berhubungan menyimpulkan
dan mengintepretasikan dan merencanakan penyampaian pada klien.
b. Persepsi : dari hasil pengamatan perilaku yang ditunjukkan klien, perawat
memperbaiki persepsi klien dengan memberikan health education terkait
informasi prognosis dan pengobatan, sehingga klien akan memiliki
mekanisme koping yang adaptif dalam menghadapi ketidakpastian terhdapat
penyakitnya.
c. Regulasi : ketika klien sudah dapat menghadapi ketidakpastian penyakitnya,
maka klien dapat meramalkan adanya gejala dan tanda yang muncul akibat
penyakitnya sehingga klien dapat lebih siap menghadapi penyakitnya dan
menghindari ketidakpastian.
7. Konsekuensi tindakan
Teori keperawatan dari Merle H. Mishel tentang uncertainly in illness
theory ini dapat diterapkan pada kasus penyakit akut maupun kronik
yang sering kali klien mengalami ketidakpastian akibat pemahaman yang
kurang tentang penyakitnya. Ketika harus diterapkan, perawat harus
dapat memahami terlebih dahulu mekanisme koping klien dalam

Middle range theory | 23


menghadapi ketidakpastian, selain itu perawat harus dapat menganalisis
masalah keperawatan yang dialami oleh klien aibat ketidakpastian
tersebut, karena teori ini tidak menjelaskan secara spesifik masalah
keperawatan yang berhubungan dnegan masalah fisik, tetapi lebih
memfokuskan pada masalah-masalah psikologis pasein. Perumusan
masalah keperwatan yang tepat dapat menentukan hasil intervensi yang
tepat Karena perawat dapat memilih intervensi keperawatan yang tepat
untuk pasien.

F. ANALISIS KEKUATAN DAN KELEMAHAN


a. Kekuatan
i. Teori keraguan terhadap penyakit / uncertainly in illness theory oleh
Merle Helaine Mishel. Teori ini menjelaskan bahwa keraguan dapat
mempengaruhi kemampuan pasien untuk beradaptasi pada suatu
penyakit. Keraguan dalam hal ini diartikan sebagai “ketidakmampuan
pasien menentukan makna kejadian suatu penyakit dan kemungkinan
memprediksi secara akurat akibat yang ditimbulkan oleh penyakit
tersebut”.
ii. Teori Mishel menggambarkan sebuah fenomena dari pengalaman
terhadap penyakit baik akut maupun kronik yang dialami oleh individu
maupun keluarga. Dimana teorinya dimulai dari pengalaman msihel
sendiri dengan ayahnya yang berjuang dengan kanker.
b. Kekurangan
i. Teori Mishel ini jika perawat terlambat mengidentifikasi ketidakpastian
masalah klien dapat mengakibatkan distress psikologis dan penurunan
kualitas hidup yang berkepanjangan sehingga klien jatuh dalam perilaku
maladaptif.

Middle range theory | 24


SELF – TRANSCENDECE THEORY

“ PAMELA G. REED “

Middle range theory | 25


PAMELA G. REED

A. BIOGRAFI PAMELA G. REED


Pamela G. Reed, dilahiran di Detroit, Michigan. Pada tahun 1973 beliau menikah dengan Gary,
suaminya, dan telah memiliki 2 putri. Reed memulai karir keperawatannya dengan bersekolah di
Wayne State University, Detroit, Michigandan tamat pada tahun 1974, lalu Reed melanjutkan
pendidikannya ke jenjang S2 dibidang kesehatan mental anak & remaja dan pendidikan
keperawatan berhasil menamatkan dan memperoleh (Ph.D) berhasil diselesaikannya pada tahun
1982 dengan konsentrasi mayor teori dan riset keperawatan, dengan studi minor pada
perkembangan usia dewasa dan usia lanjut (lansia). Saat ini, Reed mengisi kegiatan sehari hari
dengan mengajar pada fakultas keperawatan University of Arizona collage, Tucson. Selain
mengajar, Reed juga melakukan penelitian dan memberikan pelayanan administrasi diinstitusi
yang sama sejak tahun 1983. Pengajaran dan penelitiannya berfokus pada topik utama Well-being
and Aging. Reed yang telah menerima beberapa macam penghargaan juga merupakan pioneer
dalam riset riset keperawatan dalam bidang kajian spiritualitas. (Tomey and Alligood, 2010).

B. LATAR BELAKANG TERBENTUKNYA SELF TRANSCENDENCE THEORY

Pamela G.Reed (2003) yang teorinya merupakan sintesa dari tiga sumber, yaitu :
1. Bahwa perkembangan manusia sebagai proses sepanjang hayat dalam mencapai kedewasaan
didalamnya proses menua dan proses menjelang ajal.
2. Dari grand theory Martha rogers tentang unitary human being, dengan teori yang diadopsi
yaitu teori tentang perkembangan life span (masa kehidupan). Dimana teori ini menjelaskan
bahwa manusia dalam hidupnya akan mengalami proses perkembangan yang tidak dapat
diprediksi namun tetap memiliki pola tujuan, ia juga mengidentifikasi bahwa akan selalu
terjadi ketidakseimbangan hubungan antara manusia dan lingkungan yang merupakan
kebutuhan dalam menjalankan proses perkembangan hidup.
3. Berdasarkan pengalaman klinik dan riset yang mengindikasikan secara klinik dilaporkan
bahwa depresi pada lansia lebih sedikit disebabkan karena penurunan sumber
pengembangan dan perasaan sejahtera akibat penurunan kemampuan fisik dan kognitif dari
pada kelompok kesehatan lansia. Dari hasil riset menggambarkan tentang fenomena
keperawatan berhubungan dengan tindakan keperawatan yang direncanakan dan juga
berorientasi pada pencapaian tujuan/hasil yang berfokus pada klien.

C. KONSEP UTAMA

1). Self – transcendence


Bernard lonergan, filsuf dan teolog, dalam bukunya method in theology (1975) menulis
bahwa manusia mencapai keauntentikannya dalam transendensi diri (self-transcendence).
Transendensi diri berarti suatu gerak melampau apa yang telah dicapai. Suatu gerak yang kurang
baik menjadi baik dan dari yang baik menjadi lebih baik. Menurut G Reed, self- transcendence
didefinisikan sebagai pengembangan konsep diri dibatasi secara multidimensi yaitu:
a. Inwardly (bataniah) : melakukan refleksi intropeksi diri terhadap pengalaman
pengalaman yang pernah dialami

Middle range theory | 26


b. Outwardly (lahiriah) : tampak dari luar diartikan bahwa pentingnya melakukan
hubungan dengan dunia luar, dalam hal ini berinteraksi dengan lingkungannya.
c. Temporally (duniawi) : menggunakan keterampilan atau pengetahuan yang diperoleh
dari pengalaman masa lalu sehingga menjadi pelajaran untuk mencapai tujuan masa
depan yang terintergarasi dengan menerapkannya pada masa kini/sekrang

2). Well-being

Didefinisikan sebagai perasaan sehat secara menyeluruh baik fisik, psikologis,social,


budaya, dan spiritual yang menunjukkan suatu kesejahteraan dan keadaan yang baik. Well-being
didefinisikan sebagai rasa “feeling whole and healthy” yang sesuai dengan kriteria sendiri untuk
wholeness and well-being (reed, 2003). Seseorang dengan tingkat well-being yang tinggi
menunjukkan kepuasan terhadap hidup dan memiliki tingkat depresi yang rendah. Kesejahteraan
(well-being) didefenisikan sebagai perasaan merasa utuh dan sehat “sesuai dengan salah satu
kriteria untuk perasaan utuh dan kesejahteraannya” (Reed. 2003). Reed mendefinisikan
mekanisme yang mendasari kesejahteraan pada artikel tahun 1997. Dalam artikel tersebut, dia
mengusulkan keperawatan semestinya “ proses keperawatan menuju kesejahteraan” .
kesejahteraan sebagai proses keperawatan kemudian digambarkan dengan istilah dari sintesa
dua macam perubahan :perubahan dalam kompleksitas kehidupan (contoh ,peningkatan
kelemahan pada lanjut usia atau hilangnya pasangan / orang yang dicintai ), perubahan dalam
integrasi (contoh membentuk arti dari kejadian dalam kehidupan)

3). Vulnerability

Didefinisikan sebagai kesadaran akan kematian yang timbul seiring dengan usia dan fase
kehidupan atau selama kejadian sakit dan krisis kehidupan (Reed, 2003). Vulnerability merupakan
kesadaran seseorang akan adanya kematian, konsep vulnerable meningkatkan kesadaran akan
situasi mendekati kematian termasuk didalamnya adalah krisis kehidupan seperti
disabilitas/ketidakmampuan/cacat, penyakit kronik dan terminal, kelahiran dan pengasuhan
orang tua. Konsep tambahan dalam teori ini adalah factor factor moderating-mediating dan poin
poin intervensi.

4). Moderating – mediating factors

Faktor-faktor moderating-mediating adalah variable variable yang bersifat personal dan


kontekstual. Factor – factor yang mempengaruhi proses transendansi diri yang berkontribusi
terhadap kondisi baik, misalnya : jenis kelamin, usia, kemamouan kognitif, pengalaman hidup,
persepsi spiritual, lingkungan social dan riwayat masa lalu yang dapat mempengaruhi hubungan
antara vulnerability dan self-transcendence dan antara self-transcendence dan well-being.
Luasnya berbagai variable dari individu dan berinteraksi mereka mungkin mempengaruhi proses
self-transcendence juga berkontribusi menuju kesejahteraan. Contoh variable seperti umur, jenis
kelamin, lingkungan social, dan kejadian histories. Variable dari individu dapat menguatkan atau
melemahkan hubungan antara vulnerability dan self-transcendence dan antara drlf-
transcendence dengan well-being (Reed, 2003).

Middle range theory | 27


5). Point of intervention

Poin-poin intervensi adalah tindakan keperawatan yang memfasilitasi self –


transcendence.

Berdasarkan teori transendensi diri, terdapat dua point intervensi, yaitu :

a. Tindakan keperawatan secara langsung berfokus pada sumber sumber yang berasal
dari dalam diri seseorang terhadap transendensi diri.
b. Tindakan yang berfokus pada beberapa factor personal dan kontekstual yang
mempengaruhi hubungan antara transendensi diri dan vulnerable; hubungan antar
transendensi diri dan keadaan baik/sehat.

D. PARADIMA KEPERAWATAN PAMELA G. REED


1. Health
Sehat, merupakan awal proses model, yang didefinisikan secara mutlak sebagai proses
kehidupan dari dua hal yaitu pengalaman negatif dan positif dimana individu menciptakan
lingkungan dan nilai-nilai yang unik yang mendukung kesejahteraan (well-being).
2. Nursing
Peran keperawatan adalah untuk mendampingi orang-orang (persons) (melalui proses
interpersonal dan manajemen terapeutik pada lingkungannya) dengan membutuhkan
keterampilan untuk mendukung kesehatan (health) dan kesejahteraan (well-being).
3. Person
Person dipahami sebagai perkembangan masa kehidupannya dalam berinteraksi
dengan orang lain dan dalam perubahan lingkungan yang kompleks dan bersemangat yang
dapat berkontribusi secara positif dan negatif terhadap kesehatan dan keadaan baik.
4. Environment
Keluarga, jaringan sosial, lingkungan fisik dan komunitas adalah lingkungan yang secara
signifikan berkontribusi pada proses kesehatan dimana perawat mempengaruhinya
dengan mengatur interaksi yang terapeutik antara orang-orang, objek dan aktivitas
keperawatan

Skema Penjabaran Teori Pamela G. Reed Ke Dalam Metaparadigma (Alligood, Martha R 2006)

Middle range theory | 28


E. HUBUNGAN ANTARA KONSEP MAYOR PADA SELF- TRANSCENDENCE THEORY

Model teori self transcendence theory (Tomey 2006) mengusulkan tiga macam
hubungan :
1. Peningkatan vulnerability dihubungkan dengan peningkatan self transcendence.
2. Self transcendence berhubungan secara positif dengan kesejahteraan (well-being).
3. Faktor-faktor personal dan eksternal bisa mempengaruhi hubungan
antara vulnerability dan self transcendence dan antara self transcendence dan well-
being.

Skema teori model self-transcendence (Alligood, Martha R. 2006)

Sebagaimana yang telah dikemukakan di atas, bahwa ada tiga konsep utama dari teori self
transcendence yaitu vulnerabel, transendens diri, dan kesejahteraan.

Terdapat 3 dalil yang berkembang menggunakan tiga konsep dasar tersebu, antara lain :
1. Pertama, self transcendence merupakan kehebatan seseorang saat menghadapi akhir dari
kehidupan dibanding ia tidak mengalaminya. Isu dari akhir kehidupan diinterpretasikan secara
luas, dimana timbul dengan adanya kejadian dalam kehidupan, kondisi sakit, penuaan dan
pengalaman-pengalaman lain yang meningkatkan kesadaran akan kematian.
2. Dalil yang kedua yaitu batasan-batasan konseptual yang dihubungkan dengan kesejahteraan
(well-being). Batasan-batasan konseptual dan fluktuasi yang mempengaruhi secara positif
atau negatif kesejahteraan/well being sepanjang masa kehidupan. Misalnya, peningkatan
penampilan dan perilaku self transcendencediharapkan berkaitan secara positif dengan
kesehatan mental sebagai indicator kesejateraan/well-being pada seseorang yang sedang
menghadapi isu akhir dari kehidupan. Contoh khusus tentang pengaruh negatif yaitu
inabilitas/ketidakmampuan untuk mencapai atau menerima orang lain (berteman) yang akan
mengarah pada depresi sebagai indicator kesehatan mental.
3. Dalil yang ketiga adalah proses person dengan lingkungan. Faktor personal dan lingkungan
berfungsi sebagai korelasi, moderator, atau mediator yang menghubungkan
antara vulnerable, transendensi diri dan keadaan sejahtera (well being).

Middle range theory | 29


TEORI SELF TRANSCENDENCE TERMASUK KE DALAM KELOMPOK MIDDLE RINGE THEORY

Ciri middle range theory menurut McKenna h.p. (1997) :

16. Bisa digunakan secara umum pada berbagai situasi


17. Sulit mengaplikasikan konsep ke dalam teori
18. Tanpa indicator pengukuran
19. Masih cukup abstrak
20. Konsep dan proposisi yang terukur
21. Inklusif
22. Memiliki sedikit konsep dan variable
23. Dalam bentuk yang lebih mudah diuji
24. Memiliki hubungan yang kuat dengan riset dan praktik (Robert Merton (1968)
25. Dapat dikembangkan secara deduktif, retroduktif. Lebih sering secara induktif
menggunakan studi kualitatif (Merton (1968)
26. Mudah diaplikasikan ke dalam praktik, dan bagian yang abstrak merupakan hal
ilmiah yang menarik (Walker and Avant (1995)
27. range theory berfokus pada hal-hal yang menjadi perhatian perawat. Sama halnya
dengan nyeri, hal yang lainnya termasuk martabat, empati, harga diri, duka cita,
harapan, kenyamanan, dan kualitas hidup.
28. Beberapa di antaranya memiliki dasar dari grand teori, misalnya :middle range
theory dari “self care deficit” diturunkan dari grand theory “self care” oleh Orem
(1980).
29. Ada juga mid-range theory yang tumbuh langsung dari praktik. Misalnya, Swansons
(1991) mid-range theory tentang “caring in perinatal nursing” dikembangkan secara
induktif dari tiga perinatalsetting. Sama halnya dengan Merle Mishel (1990) yang
mengembangkan mid-range theory “uncertainly (ketidakpastian)” di antara pasien.
30. Chinn and Kramer (1995) menyatakan bahwa ada 8 mid-range theoryyaitu teori
perawatan mentruasi, teori “family care-giving”, theory of relapse among ex-
smokers (kekambuhan di antara mantan perokok), a theory of uncertainty in
illness (ketidakpastian saat sakit), a theory of the peri-menopausal process (proses
menopause), a theory of self-transcendence, a theory of personal risking and a
theory of illness trajectory.

Menurut Meleis, A. I. (1997), mid-range theory memiliki ciri-ciri sbb :


5. Ruang lingkup terbatas,
6. Memiliki sedikit abstrak
7. Membahas fenomena atau konsep yang lebih spesifik, dan
8. Merupakan cerminan praktik (administrasi, klinik, pengajaran).

Menurut Whall (1996), kriteria sebuah mid-range theory yaitu :


4. Konsep dan proposisi spesifik tentang keperawatan
5. Mudah diterapkan
6. Bisa diterapkan pada berbagai situasiProposisi bisa berada dalam suatu rentang
hubungan sebab akibat

Middle range theory | 30


Menurut Nolan & Grant (1992), ada dua kriteria sebuah teori bisa diterapkan ke dalam
praktik yaitu :
1. Seharusnya relevan dengan potensi pengguna teori tersebut, misalnya perawat.
2. Seharusnya berorientasi pada hasil yang akan diperoleh untuk kepentingan pasien,
bukan hanya menggambarkan apa yang dilakukan perawat.

Sedangkan menurut Kolcaba,


2. Seharusnya menggambarkan fenomena keperawatan-sensitif yang siap dihubungkan
dengan tindakan keperawatan yang direncanakan.

F. APLIKASI KASUS

1. Gambaran kasus
Ny. K, usia 60 tahun memiliki 3 orang anak yang saat ini sudah berusia di atas 30 tahun.
Suami Ny. K, baru saja meninggal 7 bulan yang lalu karena menderita penyakit kronis.
Pernikahan mereka telah berusia 40 tahun pada saat suaminya meninggal. Dua orang
anaknya bertempat tinggal sangat jauh dari rumah Ny. K, Sedangkan seorang anak
perempuan bersama dengan suaminya dan dua orang anak, yang satu masih usia pra
sekolah dan yang satunya lagi SMP, tinggal tidak jauh dari rumah Ny. K. Selama suaminya
sakit, Ny. K sendiri yang merawatnya. Ia menghabiskan banyak waktu dan mengalami
kelelahan dalam merawat suaminya, namun setelah suaminya meninggal dia merasa sangat
kesepian karena ditinggal seorang diri di rumahnya. Selain itu, dia juga kehilangan selera
makan sehingga tidak memiliki kekuatan untuk beraktivitas di luar rumah dan berinteraksi
dengan lingkungan sekitarnya serta berinteraksi dengan anak dan keluarganya.

2. Analisis kasus
Berdasarkan kasus di atas, hasil analisa mennunjukkan bahwa ada beberapa masalah
yang sedang dihadapi oleh Ny. K yaitu :

1. Ny. K telah berusia lanjut.


2. Respon berduka yang berkepanjangan akibat kematian Suaminya
3. Interaksi dengan lingkungan sosial terganggu
4. Interaksi dengan anggota keluarga terganggu
5. Penurunan selera makan
6. Kelemahan fisik
7. Penurunan aktivitas
8. Merasa kesepian tinggal seorang diri
9. Tinggal terpisah dari anak-anaknya

Teori Pamela G. Reed menitikberatkan pada konsep self-transcendence yang terdiri dari konsep
utama yaitu vulnerable, transendensi diri, sejahtera/sehat, moderating-mediating factors, dan inti
intervensi. Dalam kasus tersebut, beradasarkan teori self-transcendence maka yang perlu dilakukan oleh
perawat dalam menyelesaikan permasalahan yang dihadapi oleh Ny. K adalah menerapkan konsep-
konsep utama dari Pamela, yaitu :

Middle range theory | 31


1. Vurnerabel yaitu meningkatkan kesadaran Ny. K bahwa kematian adalah merupakan hal yang
akan dialami oleh setiap orang yang masih hidup dan akan disertai kesedihan serta kedukaan
berlanjut sampai berbulan-bulan setelah masa kehilangan tersebut. Bagaimana jika
seandainya keadaan menjadi terbalik, pengalaman yang sama terjadi pada dirinya sedangkan
Suaminya sendiri yang mengalami hal yang saat ini dia alami, akan sangat berbeda dan bahkan
lebih sulit bagi Suaminya untuk menerima hal tersebut. Sehingga, perawat akan membantu
Ny. K untuk melakukan refleksi terhadap dirinya dan terhadap pengalaman tersebut. Refleksi
dan instrospeksi yang dilakukan oleh Ny. K adalah merupakan inti dari self transcendence.
2. Dari segi inwardly (batiniah), perawat menekankan adanya proses introspeksi terhadap
pengalaman masa lalu yang dialami oleh Ny. K yang kemudian dapat menjadi fasilitas
memperoleh kepulihan dan kesehatannya kembali. Introspeksi diri bisa meliputi menggali
kembali kepercayaan dan keyakinan dalam diri, nilai-nilai pribadi, dan mimpi-mimpi yang
ingin dicapai yang nantinya akan menjadi penyemangat atau motivator untuk mencapai
kondisi yang sehat secara utuh (well being).
3. Dari segi outwardly (lahiriah), perawat memberikan dorongan untuk memulai kembali
hubungannya dengan dunia luar termasuk berinteraksi dengan anak dan keluarganya,
lingkungan sosialnya dan kembali beraktivitas serta dapat menikmati masa tuanya dengan
penuh kebahagian. Dengan menghabiskan waktu bersama cucu-cucunya, anak dan
menantunya akan lebih membuatnya menikmati kebahagiaan dan kesenangan. Selain itu,
dengan cara tersebut, Ny. K akan merasa puas telah membantu anak dan menantunya
menjaga anak-anaknya. Bila kebahagiaan dan kesenangan telah terbangun, masalah fisik,
nafsu makan, perasaan kesepian, dan perasaan berduka yang dialaminya selama ini
berangsur-angsur akan hilang, sehingga Ny. K akan memperoleh kesehatannya kembali.
4. Dari segi temporally (duniawi/saat ini), dari hasil refleksi dan introspeksi dari pengalaman
masa lalunya, Ny. K bisa menggunakan pengetahuan dan keterampilannya di masa lalu itu
untuk mencapai apa yang dia harapkan di masa yang akan datang dengan
melakukan/menerapkannya pada masa kini.

Middle range theory | 32


G. PEMBAHASAN KASUS

1. Teori self-transendensi

Salah satu mid-range theory adalah teori self-transendence yang dikembangkan oleh Pamela
G. Reed. Ada beberapa hal yang menjadi pertimbangan mengapa teori self-transcendence
menjadi bagian dari mid-range theory, yaitu :

a. Teori Reed mempunyai 3 konsep yaitu vulnerability, self-transcendence dan


kesejahteraan (well-being) dan memiliki 2 konsep yang lain yaitu factor personal
dan lingkungan serta petunjuk intervensi. Sangat jelas digambarkan bahwa teori
tersebut memiliki sedikit konsep dan variable.
b. Teori Reed dapat diaplikasikan pada berbagai situasi dan kondisi kesehatan
manusia termasuk dalam hal penyembuhan. Konsep mayor dari teori ini dapat
digunakan seseorang menghadapi kejadian hidup mulai dari lahir, ancaman sakit
dan menghadapi kematian.
c. Sebahagian konsepnya masih bersifat cukup abstrak yaitu self-transcendence,
well-being, vulnerability, namun keabstrakannya tersebut bias menjadi studi
ilmiah menarik untuk pengembangan teori melalui riset.

2. Kritisi terhadap self-transcendence theory

1). Clarity and consistency

Claritiy and consistency menjadi deskripsi kunci dari refleksi teori (chin & Kramer, 2004).
Klarifikasi digunakan untuk mendefinisikan konsep yang sudah ada. Salah satu contoh konsep
teori yang diadopsi oleh Pamela adalah teori rangers tentang human beings

2). Simplicity

Simplicity atau kesederhanaan digunakan oleh Pamela untuk memiliki jumlah minimal
dalam konsep dan keterkaitan antar variable. Kesederhanaan ini dapat lihat variable self-
transcendence, vulnerabilty, dan well-being. Secara keseluruhan konsep utama adalah hubungan
yang dihasilkan oleh konsep yang minimal, bermakna dan komprehensif.

3). Generality

Generality atau keumuman dijelaskan sebagai teori yang dapat diterapkan pada semua
tahap perkembangan. Konsep utama Pamela dapat diterapkan pada kelahiran, pengasuhan, penyakit
kronis, dan yang mengalami penyakit terminal.

4). Empirical precesion

Empirical precesion adalah ketelitian yang dimiliki seseorang berdasar pada pengalaman
yang dimiliki. Ketelitian ini digunakan untuk melihat, mengobservasi kejadian tertentu yang berkaitan
dengan proses keperawatan. Teori yang dikembangankan Pamela masih sedikit abstrak, tetapi sudah
mngidentifikasi dari konsep yang sudah digunakan pada teori sebelumnya. Derivable consequences self-

Middle range theory | 33


transcendence adalah salah satu teori middle range yang dapat digunakan dalam pendidikan
keperawatan, penelitian, dan praktek klinik. Teori ini berdasar pada filosofi sehingga muncul pengetahuan
baru yang bermanfaat dalam dunia keperawatan. Teori memberikan wawasan tentang situasi kesehatan
seseorang yang relevan dengan dunia keperawatan.

H. ANALISIS KEKUATAN DAN KELEMAHAN

1. Kekuatan

i. Baik digunakan untuk menyelesaikan berbagai masalah yang terkait dengan masalah
psikososial.
ii. Factor spiritual cukup dipertimbangkan dalam penyelesaian masalah klien.

2. Kelemahan

i. Beberapa bagan yang ditampilkan tidak menguraikan secara jelas yang


menghubungkan variable-variable dalam bagian tersebut. Banyak variable dalam
teori, seperti vulnerability dan transendensi diri serta kondisi sejahtera yang masih
abstrak, sehingga masih kesulitan diterapkan dalam praktik.
ii. Pembahasan teori tidak mudah untuk dipahami sehingga sulit dicerna oleh para
perawat yang akan mengaplikasikannya ke dalam praktik.
iii. Terbatas digunakan hanya pada kasus-kasus yang berhubungan dengan adanya
masalah psikolgis dengan kurang mempertimbangkan penanganan fisiknya.

Middle range theory | 34


THEORY OF COMFORT

CATHARINE KOLCABA ’

Middle range theory | 35


CATHARINE KOLCABA
A. BIOGRAFI CATHARINE KOLCABA
Catharine kolcaba terlahir dengan nama Arnold Katherine pada 08 Desember 1944 di Cleveland,
Ohio. Merupakan pendiri program perawat local paroki, dan salah satu anggota Asosiasi perawat Amerika.
Saat ini kolcaba seorang professor keperawatan di University of Akron Collage of Nursing. Diterbitkan
kenyamanan teori dan praktik : Visi untuk perawatan kesehatan histolik dan riset.

Pendidikan : Diploma keperawatan dari Luke’s Hospital School of Nursing tahun 1965. Lulus dari
RN pertama MSN kelas di France Payne Bolton Sekolah Keperawatan, Case Western Reserve University
pada tahun 1987. Meraih PhD dalam keperawatan dan menerima sertifikat otoritas spesialis perawatan
kilinis pada tahun 1997. Khusus dalam gerontology, akhir hidup dan perawatan jangka panjang intervensi,
studi comfort, pengembangan instrument, teori keperawatan dan keperawatan penelitian.

Penghargaan : 1991-1992 : Fellowship Pra-Doktor dikesehatan interdisipliner, Grant Internal


CWRU. 1997 : Marie Haug Mahasiswa Award untuk keunggulan dalam penelitian penuaan dan hormatilah
Award peneliti. 2003 : Maria Hanna Jurnalisme Memorial Award sebagai pengakuan untuk artikel
perawatan dari keperawatan Parianesthesia dan kemajuan ilmu keperawatan award dari Midwest
Research Society, Akhir hidup dan perawatan paliatif.

B. SUMBER TEORI
Kolcaba mulai membuat bagan teorinya dengan melakukan analisa konsep dari berbagai disiplin
ilmu, yaitu keperawatan, medis, psikologi, psikiarti, ergomik dan Bahasa inggris. Dalam berbagai
artikelnya, kolcaba memaparkan tentang teori kenyamanan dengan menelusuri catatan sejarah
penggunaan kenyamanan dalam keperawatan.

Sebagai contoh, Kolcaba menggunakan teori Nightingale (1859) yaitu menekan 3Tidak akan
pernah melihat apa yang diobservasi dan untuk apa. Bukan untuk menabrak bermacam-macam informasi
atau fakta yang tidak benar, tetapi untuk kepentingan menyelamatkan hidup dan meningkatkan
kesehatan dan kenyamanan (Tomey dan Alligood, 2006: 727). Dari tahun1900 sampai 1929, kenyamanan
telah menjadi tujuan utama dari keperawatan dan kedokteran, sebab dengan kenyamanan kesembuhan
dapat diperoleh.

Pada bagian awal abad ke 20, kenyamanan adalah tujuan utama keperawatan dan kedokteran.
Comfort adalah pertimbangan pertama perawat. Perawat “baik” adalah berusaha membuat pasien
nyaman. Pada awal 1900-an, buku teks menekankan peran pemberi pelayanan kesehatan dalam
menjamin kenyamanan emosional dan fisik dalam menyesuaikan lingkungan pasien. Sebagai contoh, pada
tahun 1926, Hammer menganjurkan bahwa asuhan keperawatan peduli dengan menyediakan suasana
nyaman.

Pada tahun 1980-an penyelidikan kenyamanan modern dimulai. Kegiatan Comfort diamati, arti
dari kenyamanan diekplorasi. Kenyamanan itu dikonseptualisasikan sebagai multidimensional
(emosional,fisik, dan spiritual). Kolcaba mulai mengembangkan teori kenyamanan ketika dia masih
seorang mahasiswa pascaserjana di Case Western Reserve di Clevelnd, Ohio. Dia saat ini professor
keperawatan di university of Akron di Ohio.

Middle range theory | 36


(1990) Kolcaba teori yang didasarkan pada karya teoritis perawat sebelumnya, termasuk Orlando
(1961), Benner, Henderson, Nightingale, Watson (1979), dan Henderson dan Peterso. Non-keperawatan
pengaruh pada pekerjaan Kolcaba sudah masuk Murray (1938). Teori ini dikembangkan dengan induksi
(dari praktek dan pengalaman), pengurangan (melalui logika), dan dari konsep retroaction (konsep-
konsep dari teori-teori lain).

Dasar teori Kolcaba adalah struktur taksonomi atau grid. Ketiga jenis kenyamanan itu adalah tipe
bantuan, kemudahan, dan transedensi. Keempat konteks adalah fisik, psiko-spiritual, soisal budaya dan
lingkungan. Kolcaba tidak percaya bahwa focus pada kenyamanan adalah unik untuk keperawatan dan
dia percaya bahwa teorinya dapat interdisipliner.

Kenyamanan diletakkan di garis depan pelayanan keperawatan , dengan menghadirkan sebuah


teori hati-hati diteliti kenyamanan bahwa perawat dapat digunakan sebagai kerangka untuk latihan.
Kolcaba menganalisis konsep kenyamanan dengan menggambarkan komponen fisik, psikospiritual,
lingkungan dan social budaya, mengevaluasi artinya dalam berbagai konteks dimana perawatan
kesehatan terjadi, dan menjelaskan bagaimana hal itu dapat di ukur. Lampiran kuesioner mencakup
perawatan kenyamanan yang dapat digunakan dengan pasien untuk penilaian cepat kenyamanan. Dokter,
pendidik, dan siswa akan menemukan pendekatan holistic, ini membantu dalam menentukan prioritas
dan parameter untuk perawatan pasien.

C. DEFENISI DAN KONSEP UTAMA

1. Kebutuhan Perawatan Kesehatan


Kebutuhan perawatan kesehatan didefinisikan sebagai kebutuhan untuk memperoleh
kenyamanan, bangkit dari situasi stress. Kebutuhan disini meliputi kebutuhan fisik,
psikospiritual, social, dan lingkungan yang diperoleh melalui monitoring, laporan verbal
dan non verbal, kebutuhan yang berhubungan dengan parameter patofisiologi,
kebutuhan pendidikan dukungan , serta kebutuhan konseling finansial dan intervensi
(Kolcaba, 1994 dalam Tomey dan Alligood, 2006: 728)
2. Pengukuran kenyaman
Pengukuran kenyamanan didefinisikan sebagai intervensi keperawatan untuk
mengetahui kebutuhan kenyamanan resipien secara spesifik meliputi fisiologi, social,
finansial, psikologi, spiritual, lingkungan, dan intervensifisik (Kolcaba, 1994 dalam Tomey
dan Alligood, 2006: 728)
3. Variabel-variabel intervensi
Didefinisikan sebagai interaksi kekuatan-kekuatan yang mempengaruhi persepsi respien
tentang kenyamanan total. Variable ini terdiri atas pengalaman masa lalu, sikap, status
emosional, system pendukung, prognosis penyakit, keuangan, dan pengalaman resipien
secara keseluruhan (Kolcaba, 1994 dalam Tomey dan Alligood, 2006: 728).
4. Kenyamanan
Didefinisikan sebagai kondisi yang dialami oleh respien berdasarkan pengukuran
kenyamanan. Ada tiga tipe kenyamanan (dorongan, ketentraman dan transcendence)
serta empat konteks konteks pengalaman (fisik, psikospiritual, social dan lingkungan).
Tipe-tipe kenyamanan didefinisikan sebagai berikut (Kolcaba, 2001 dalam Tomey dan
Alligood, 2006: 728)

Middle range theory | 37


a. Dorongan (relief) : kondisi resipien yang membutuhkan penanganan yang spesifik dan
segera.
b. Ketentraman (ease) : kondisi yang tentram atau kepuasan hati.
c. Transcendence : kondisi dimana individu mampu mengatasi masalahnya (nyeri)

Empat konteks kenyamanan adalah (Kolcaba, 2003 dalam Tomey dan Alligood, 2006: 728 ;
Kolcaba 1991 dalam Peterson dan Bredow, 2004: 258) :

 Fisik : berkaitan dengan sensasi jasmani


 Psikospiritual : berkaitan dengan kesadaran diri, internal diri, termasuk penghargaan,
konsep diri, seksual dan makna hidup; berhubungan dengan perintah yang terbesar atau
kepercayaan
 Lingkungan : berkaitan dengan keadaan sekitarnya, kondisi-kondisi, dan pengaruhnya.
 Social : berkaitan dengan hubungan interpersonal, keluarga, dan social.
5. Perilaku pencari kesehatan (Health-seeking Behaviors/HSBs)
Suatu keadaan yang menggambarkan secara luas hasil yang dihubungkan dengan pencari
kesehatan serta ditetapkan oleh resipien pada saat konsultasi dengan perawat. Perilaku
pencari kesehatan dapat internal, eksternal, atau meninggal dengan penuh kedamaian.
6. Instituasi yang terintegrasi
Kolcaba (2001) dalam Tomey dan Alligood (2006; 729) menjelaskan yang dimaksud
dengan integritas institusi adalah kelompok, komunitas, sekolah, rumah sakit, tempat
ibadah, panti asuhan yang memiliki kualitas aau tempat yang lengkap, jumlah, suara,
kasih, tulus, dan sungguh-sungguh. Hubungan antara kenyamanan dan integritas institusi
adalah berulang.

D. ASUMSI-ASUMSI TEORI KOLCABA

Kolcaba (2001) dalam Tommey dan Alligood (2006: 729) menjelaskan tentang konsep
metaparadigma sebagai berikut :
1. Keperawatan
Keperawatan adalah pengkajian yang sengaja dilakukan untuk pemenuhan
kenyamanan, merancang pengukuran kenyamanan untuk memenuhi kebutuhan tersebut
dan mengkaji ulang tingkat kenyamanan pasien setelah implementasi serta
membandingkannya dengan target sebelumnya. Pengkajian awal dan pengkajian ulang
dapat bersifat subjektif atau intuitif/ kedua-duanya. Pengkajian dapat dicapai melalui
administrasi analog visual atau daftar pertanyaan atau kedua-duanya.
Menurut kolcaba dalam Tomey dan Alligood (2006: 735), untuk memberikan
kenyamanan pasien setidaknya memerlukan tiga jenis intervensi kenyamanan, yaitu :
a. Teknik mengukur kenyamanan (technical comfort measures) adalah intervensi yang
didesain untuk mempertahankan homeostasis dan manajemen nyeri, seperti monitor
tanda-tanda vital dan hasil kimia darah-darah. Termasuk juga dalam pemberian obat
anti nyeri. Pengukuran atau memulihkan fungsi fisik dan kenyamanan dan mencegah
terjadinya komplikasi.
b. Pembinaan (coaching) termasuk intervensi yang didesain untuk membebaskan rasa
nyeri dan menyediakan penentraman hati dan informasi, membangkitkan harapan,

Middle range theory | 38


mendengar dan membantu perencanaan yang realistis untuk pemulihan, integrase,
atau meninggal sesuai budayanya.
c. Comfort food
Untuk jiwa meliputi intervensi yang tidak dibutuhkan pasien saat ini tetapi sangat
berguna bagi pasien. Intervensi kenyamanan ini membuat pasien merasa lebih kuat
dalam kondisi yang sulit diukur secara personal. Target intervensi ini adalah
transcendence meiputi hubungan yang mengesankan antara perawar dan pasien,
keluarga atau kelompok. Sugesti kenyamanan ini dapat diberikan dalam bentuk
pijatan, lingkungan yang adaptif yang menciptakan kedamaian dan keenangan, guide
dimagery, terapi music, mengenang masa lalu, dan sentuhan terapeutik.
2. Pasien
Pasien adalah penerima perawatan dapat perorangan, keluarga, lembaga atau
komunitas yang membutuhkan pelayanan.
3. Lingkungan
Lingkungan adalah semua aspek luar (fisik, politis, kelembagaan dan lain-lain) dari
pasien, keluarga, lembaga yang dapat dimanipulasi oleh perawat atau seseorang yang
dicintai untuk meningkatkan kenyamanan.
4. Kesehatan
Kesehatan adalah fungsi optimum yang diperihatkan oleh pasien baik individu,
keluarga, kelompok, atau komunitas.
Kolcoba (1994) dalam Peterson dan Bredow (2004: 259) mengemukakan
beberapa asumsi tentang kenyamanan antara lain :
a. Manusia mempunyai respon yang holistic terhadap stimulus yang kompleks
b. Kenyamanan adalah suatu hasil holistic yang diharapkan yang berhubungan dengan
disiplin keperawatan
c. Manusia berusaha untuk memenuhi kebutuhan kenyamanan secara aktif
d. Kenyamanan adalah lebih dari tidak adanya nyeri, cemas, dan ketidaknyamanan fisik
lainnya.

E. BENTUK LOGIS

Kolcaba menyatakan teori kenyamanan meliputi tiga tipe alasan logis :

a. Induction
Induksi terjadi setelah proses generalisasi dari pengamatan terhadap objek yang spesifik
(Bishop & Hardin, 2006). Ketika perawat mendalami tentang praktek keperawatan dan
keperawatan sebagai disiplin, perawat menjadi familiar dengan konsep implisit atau eksplisit,
term, proporsi, dan asumsi yang mendukung praktik keperawatan. Pada akhir 1980, kolcaba
menjabat sebagai kepala unit Alzheimer. Pada saatitu beliau menemukan istilah yang
digunakan untuk mendeksripsikan praktek pada perawatan demensia seperti : lingkungan
yang mendukung ketidakmampuan yang berlebih (excessd sability) dan fungsi optimal. Ketika
beliau mencoba menggambarkan hubungan antara ketiga istilah tersebut beliau menyadari
bahwa ketiganya tidak dapat menggambarkan praktik secara menyeluruh. Menurut beliau,

Middle range theory | 39


ada bagian yang kurang lengkap dalam keperawatan, yaitu bagaimana perawat mencegah
disabilitas dan penilaian apakah intervensi yang diberikan berhasil.
Fungsi optimal diartikan sebagai kemampuan untuk melakukan aktifitas, misalnya
menata meja, meyiapkan makanan dan lain-lainnya. Akan tetapi , istilah ketidakmampuan
berlebih tidak mampu mendefinisikan clarity secara menyeluruh. Oleh karena itu, kolcaba (1)
menggolongkan excess disability menjadi disabilitas fisik dan mental, (2) mengenalkan konsep
comfort (3) menjelaskan hubungan non-recurs ive antara comfort dan fungsi optimal. Proses
ini menandai langkah awal dari teori comfort kolcaba dan pemikiran tentang kompleksitas
terhadap teori tersebut (Kolcaba, 1992).
b. Deduction
Deduksi merupakan proses penyimpulan prinsip atau premis yang bersifat general
menjadi kesimpulan yang lebih spesifik (Bishop & Hardin, 2006). Tahapan deduktif dari
perkembangan teori menghasilkan hubungan comfort dengan konsep lain untuk
menghasilkan sebuah teori. Pendapat ketiga theorist disertakan dalam teori comfort, oleh
karena itu kolcaba mencari bentuk dasar yang dibutuhkan untuk menyatukan ketiga konsep
dasar : relief, ease dan transcendence. Sesuatu hal yang diinginkan adalah suatu kerangka
konsep general yang mampu menjelaskan comfort.
Dalam tahap deduktif ini, kolcaba memulai abstrak, teori konstruksi umum, dan proses
sosiologis dari pengurangan untuk mengurangi keabstrakan dari teori comfort dalam praktek
keperawatan
c. Retroduction
Digunakan untuk menyeleksi fenomena yang sesuai untuk dikembangkan lebih luas untuk
kemudian diuji kembali. Tipe ini diaplikasikan dalam area yang hanya memiliki beberapa teori
(Bishop & Hardin, 2006). Kolcaba menambahkan konsep integritas institusional dalam middle
range theory of comfort.

Adapun skema dibawah ini merupakan kerangka kerja Kolcaba (1994) yang
dikembangkan dari teori Murray, seorang ahli psikologis. Murray menjelaskan bahwa
stimulus situation akan mempengaruhi perkembangan manusia. Stimulus situation akan
mempengaruhi alpha press yang terdiri dari kekuatan penghambat, kekuatan fasilitasi,
kekuatan interaksi ; dimana ketiga kekuatan tersebut akan membentuk persepsi manusia
terhadap kesehatan. Alpha press juga mempengaruhi beta press yang akhirnya juga
membentuk persepsi manusia tentang esehatan (line 1, 2, dan 3). Kolcaba menambahkan line
4 dalam kerangka teori Murray antara lain : kekuatan penghambat membutuhkan perawatan
kesehatan, kekuatan fasilitasi adalah intervensi keperawatan, kekuatan intervensi merupakan
variabel-variabel yang mempengaruhi intervensi keperawatan.

Middle range theory | 40


Skema kerangka kerja Kolcaba, (Tomey dan Alligood, 2006).

Conceptual Framework For Comfort Theory, Kolcaba (2001) dalam Tomey dan Alligood (2006)

Skema diatas menjelaskan kerangka kerja dari teori kolcaba yang digunakan dalam penelitian. Dalam
kerangka kerjanya tersebut kocaba menguraikan tentang teori keperawatan sebagai berikut :

Middle range theory | 41


1. Adanya kebutuhan perawatan kesehatan untuk memenuhi kebutuhan
kenyamanan yang spesifik yang timbul dalam situasi perawatan kesehatan.
2. Kebutuhan kenyamanan tersebut membutuhkan intervensi keperawatan yang
membutuhkan komitmen dalam perawatan kenyamanan pasien.
3. Dalam pemberian intervensi kenyamanan akan dipengaruhi oleh variable
intervensi seperti level dari staf keperawatan intensif yang diterima oleh perawat
dan patient acuity
4. Tujuan dari pemberian intervensi adalah akan didapatkan kenyamanan pasien.
Untuk mengetahui tercapai atau tidaknya kenyamanan pasien maka dilakukan
pengukuran dengan menggunakan kuesioner yang dikembangkan dari struktur
taksonomi.
5. Kenyamanan pasien akan menentukan perilaku pasien dalam mencari kesehatan
(health seeking behaviors of patient), yang ditunjukkan dengan perilaku internal,
eksternal ataupun kematian dengan damai.
6. Health seeking behaviors of patient, Melibatkan institusi yang terintegrasi yang
memiliki system nilai positif tujuan yang jelas terkait dengan kenyamanan
resipien, perbaikan kesehatan dan kelangsungan finansial
7. Hasil akhir yang diharapkan dalam kerangka kerja penelitian ini adalah adanya
kepuasan dari resipien yang dilihat dari status fungsional resipien atau health
seeking behaviors (HSB) yang lain dan berdasarkan hasil survey dari keperawatan
kenyamanan.

F. APLIKASI KASUS
Santi 13 tahun dengan fraktur femur sinistra dirawat di PICU. Perawat menggunakan
taksonomi structure sebagai panduan dalam pengkajian kondisi ketidaknyamanan mentalnya. Santi
tidak merasa nyeri karena terkontrol oleh analgesic pump (PCA), bagaimanapun dia diprediksi akan
mengalami nyeri karena pembedahan sehingga membutuhkan kenyamanan ini. Nyeri juga sering
diperarah karena adanya kecemasan tentang pembedahan yang akan dilakukan. Dan bertanya
kepada perawat “apakah kakiku akan sembuh?”

Comfort Care Plan

Nama Pasien : ………….…. Diagnosis Medis :…………..…… Mahasiswa :……..………..….


Alpha Press Beta Press Unitary Trend
Intervening Perception of Health Seeking
Comfort Needs Interventions What Next?
Variables Comfort Behaviors
Physical The nurse... Objective The patient
will...
Psychospiritial Subjective

Environmental Supporting

Socialcultural

Middle range theory | 42


Pengkajian Keperawatan

G. ANALISIS KEKUATAN DAN KELEMAHAN TEORI

1. KEKUATAN
Kelebihan teori ini kenyamanan yang dikembangkan dalam artikel oleh Kolcaba mudah
dimengerti dan dipahami, selain itu teori ini kembali kepada keperawatan dasar dan
misi/tujuan keperawatan tradisional yaitu kenyamanan.
2. KELEMAHAN
Kekurangan teori Kolcaba melibatkan semua aspek (holisitk) yang meliputi fisik,
psikospiritual, lingkungan dan social kultural. Namun untuk menilai semua aspek tersebut
dibutuhkan komitmen tinggi dan kemampuan perawat yang tampil dalam hal melakukan
asuhan keperawatan berfokus kenyamanan (pengkajian hingga evaluasi) yang di
dalamnya dibutuhkan teknik problem solving yang tepat.

Middle range theory | 43


BAB III
PENUTUP
A. KESIMPULAN

Berdasarkan uraian yang telah dibahas pada tinjauan teori, Middle Range teori adalah suatu
pengembangan teori pada tingkat yang lebih , Midle Range Theory diorganisasi dalam lingkup
terbatas, memiliki sejumlah varibel terbatas, dapat diuji secara langsung. Teori Middle-Range memiliki
hubungan yang lebih kuat dengan penelitian dan praktik. Hubungan antara penelitian dan praktik
menurut Merton (1968), menunjukkan bahwa Teori Mid-Range amat penting dalam disiplin praktik.
Pengembangan Middle Range Theory bisa bersumber dari Grand Teori,atau dapat pula
bersumber dari hasil penelitian klinis langsung, hal ini dapat kita lihat dari pernyataan beberapa ahli.
Mungkin ada hubungan yang eksplisit antara beberapa grand teori dan middle range teori. Sebagai
contoh, (middle range teori) Reed (1991) transendensi-diri dan (1988) teori Barrett kekuasaan secara
langsung terkait dengan Ilmu Rogers dari Kesatuan Manusia. Dalam hal ini,asumsi-asumsi filosofis
yang mendasari middle range teori dapat berada pada tingkat paradigma, bukan dari Grand Teori.
Namun demikian, hubungan ini penting untuk menetapkan validitas sebagai teori.
Middle range teori adalah bagian dari struktur disiplin ilmu keperawatan.Teori ini menjelaskan
fenomena spesifik yang terkait dengan praktek keperawatan. Kajian analisis teori transendensi-diri
menjelaskan bagaimana penuaan atau mendorong kerentanan manusia melampaui batas-batas
untuk diri intrapribadi fokus pada makna kehidupan, interpersonal pada koneksi dengan orang lain
dan lingkungan, temporal untuk mengintegrasikan masa lalu, sekarang, dan masa depan, dan
transpersonally untuk terhubung dengan dimensi di luar fisik realitas. Transendensi-diri ini terkait
dengan kesejahteraan atau penyembuhan, salah satu dari diidentifi kasi fokus dari disiplin
keperawatan. Teori ini telah diuji dalam penelitian dan digunakan untuk memandu praktik
keperawatan. Dengan ekspansi Middle Range Teori memperkaya disiplin ilmu keperawatan.
Dari beberapa ciri yang dimiliki Middle Range Teori ada beberapa aspek yang menjadi catatan
penting yaitu posisi Middle Range Teori berada pada lingkaran tengah, semi konsep semi praktis.
Dapat dilakukan ditarik keatas mendekati tatanan konsep dapat pula ditarik kebawah lebih
mendekati praktik klinik, tergantungan penggunaan konsep-konsep dan aplikasinya.

Middle range theory | 44


DAFTAR PUSTAKA

Kolcaba K., & Steiner, R. (2000). Empirical evidence for the nature of holistic comfort. Journal of holistic
nursing, 18(1), 46-62
Kolcaba, K. (2003). Comfort theory and practice: A holistic vision for health care, New York: Springer
Kolcaba. 1997. Comfort Theory and Practice. www.thecomfortline.com. Diunduh tanggal 13 Januari
2019, jam 10.15
McKenna, Hugh.1997. Nursing Theories and Models. New York: Routledge.

McKenna H.P. (1997). Nursing Models and Theories. 18 November 2008.


Mercer,R. T. (1979). Perspectives on adolescent health care. Phylosophy Lippinoott
Mercer,R. T. (1979. A theoretical framework for studying factors that impact on the maternal role.
Nursing Research, 30, 73-77
Mercer, R. T., Ferketich, S. L.,& DeJoseph, J. F. (1993), Predicators of partner relationships during
pregnancy and infancy. Research in Nursing Health, 16, 45-56.
Mishel, M. H. (1988). Uncertainly in illness. Image : The journal of nursing scholarship, 20, 225-231.
Mishel, M. H. (1988). The measurement of uncertainty in illness. Nursing research, 30, 258-263
Peterson,Sandra J. & Bredow, Timothy S.2009. Middle Range Theories, Application to Nursing
Research.Second edition. Philadelphia: Lippincott William & Wilkins.
Sieloff, Christina Leibold and Frey, Maureen A. 2007. Middle Range Theory Development Using King’s
Conceptual System. New York: Springer Publishing Company
Tomey, Alligood. 2006. Nursing Theorist and Their Work. Sixth edition. Toronto: The CV Mosby Company
St. Louis

Tomey and Alligood. Nursing theoriest, utilization and application. Mosby : Elsevier. 2006.

Middle range theory | 45