Anda di halaman 1dari 47

PROPOSAL TESIS – RE185401

ANALISIS LAJU INFILTRASI PADA LUBANG


RESAPAN BIOPORI DENGAN
MEMPERTIMBANGKAN FAKTOR SIFAT FISIK
TANAH

SEARPHIN NUGROHO
03211750012003

DOSEN PEMBIMBING
Prof. Ir. Wahyono Hadi, M.Sc. Ph.D

PROGRAM MAGISTER TEKNIK LINGKUNGAN


DEPARTEMEN TEKNIK LINGKUNGAN
FAKULTAS TEKNIK SIPIL, LINGKUNGAN, DAN KEBUMIAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER
SURABAYA
2019
“Halaman Ini Sengaja Dikosongkan”

ii
ANALISIS LAJU INFILTRASI PADA LUBANG RESAPAN BIOPORI
DENGAN MEMPERTIMBANGKAN FAKTOR SIFAT FISIK TANAH

Nama Mahasiswa : Searphin Nugroho


NRP : 03211750012003
Departemen : Teknik Lingkungan
Pembimbing : Prof. Ir. Wahyono Hadi, M.Sc. Ph.D

ABSTRAK

Terjadinya perubahan iklim global yang dapat mempengaruhi


sumberdaya air dan siklus hidrologi, salah satunya diakibatkan perubahan fungsi
lahan oleh aktivitas manusia, yang lebih cenderung meningkatkan aliran
permukaan dan menyebabkan genangan tidak terhindarkan. Penerapan lubang
resapan biopori dapat menjadi salah satu solusi untuk pengendalian genangan.
Besar laju infiltrasi pada tanah di suatu daerah belum tentu sama dengan daerah
lainnya dikarenakan jenis dan sifat fisik tanahnya yang berbeda.
Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis pengaruh dari sifat fisik tanah
terhadap laju infiltrasi di Kota Surabaya dan menganalisis kebutuhan jumlah
lubang resapan biopori berdasarkan laju infiltrasi pada jenis tanah yang berbeda.
Lokasi penelitian akan akan dilakukan pada Kota Surabaya, dimana untuk lokasi
spesifiknya ditentukan berdasarkan data jenis tanah dan peta daerah rawan
genangan. Jumlah lokasi pengujian di lapangan sebanyak 2 lokasi, dimana satu
lokasi mencakup 4 perlakuan yang berbeda.
Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis laju infiltrasi
dengan menggunakan metode Horton. Kemudian dari setiap lokasi akan
dibandingkan perbedaan laju infiltrasinya dan pengaruh dari variabel terhadap laju
infiltrasi tersebut. Analisis kebutuhan lubang resapan biopori dari setiap lokasi
akan dihitung dengan menggunakan data curah hujan dari BMKG Kota Surabaya.

Kata kunci: genangan, Kota Surabaya, laju infiltrasi, lubang resapan biopori,
sifat fisik tanah

iii
“Halaman Ini Sengaja Dikosongkan”

iv
INFILTRATION RATE ANALYSIS IN BIOPORE INFILTRATION HOLE
CONSIDERING THE PHYSICAL PROPERTIES OF SOIL

Student Name : Searphin Nugroho


Student ID Number : 03211750012003
Departement : Environmental Engineering
Supervisor : Prof. Ir. Wahyono Hadi, M.Sc. Ph.D

ABSTRACT

The occurrence of global climate change that can affect water resources
and the hydrological cycle, one of which is caused by changes in land function by
human activities, which are more likely to increase surface flow and cause
inevitable inundation. The application of biopore infiltration holes can be one
solution for inundation control. The rate of infiltration on land in an area is not
necessarily the same as other regions due to the different types and physical
properties of the soil.
This study aims to analyze the effect of soil physical properties on
infiltration rates in the city of Surabaya and analyze the needs of the number of
biopore infiltration holes based on the rate of infiltration in different types of soil.
The location of the study will be carried out in the city of Surabaya, where the
specific location is determined based on soil type data and maps of inundation-
prone areas. The number of testing locations in the field is 2 locations, where each
location includes 4 different treatments.
The method used in this study is the infiltration rate analysis using the
Horton method. Then from each location will be compared the difference in
infiltration rate and the effect of the variable on the infiltration rate. The analysis
of the need for biopore infiltration holes from each location will be calculated
using rainfall data from BMKG Kota Surabaya.

Keywords: biopore infiltration hole, inundation, infiltration rate, physical


properties of soil, Surabaya City

v
“Halaman Ini Sengaja Dikosongkan”

vi
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL................................................................................................i
ABSTRAK..............................................................................................................iii
ABSTRACT.............................................................................................................v
DAFTAR ISI..........................................................................................................vii
DAFTAR GAMBAR..............................................................................................ix
DAFTAR TABEL....................................................................................................x
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah...........................................................................................3
1.3 Tujuan Penelitian............................................................................................3
1.4 Manfaat Penelitian..........................................................................................4
1.5 Ruang Lingkup...............................................................................................4
BAB 2 KAJIAN PUSTAKA
2.1 Pengelolaan Sumber Daya Air........................................................................5
2.2 Perubahan Tata Guna Lahan...........................................................................6
2.3 Infiltrasi..........................................................................................................7
2.4 Drainase Berwawasan Lingkungan..............................................................10
2.5 Lubang Resapan Biopori..............................................................................11
2.6 Sifat Fisik Tanah...........................................................................................14
2.7 Penelitian Terdahulu.....................................................................................16
BAB 3 METODE PENELITIAN
3.1 Kerangka Penelitian......................................................................................19
3.2 Studi Literatur...............................................................................................20
3.3 Variabel Penelitian........................................................................................20
3.4 Pengumpulan Data........................................................................................21
3.5 Survei Lapangan...........................................................................................22
3.6 Persiapan Alat dan Bahan.............................................................................22
3.7 Pelaksanaan Penelitian.................................................................................22
3.8 Analisa Data dan Pembahasan......................................................................25

vii
3.9 Kesimpulan dan Saran..................................................................................29
3.10 Jadwal Penelitian..........................................................................................29
3.11 Rancangan Anggaran Biaya..........................................................................31
DAFTAR PUSTAKA

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Siklus Hidrologi......................................................................................... 8


Gambar 2.2 Desain Lubang Resapan Biopori............................................................ 12
Gambar 2.3 Segitiga Tekstur Tanah............................................................................ 15
Gambar 3.1 Kerangka Penelitian................................................................................. 19
Gambar 3.2 Ring Infiltrometer..................................................................................... 23
Gambar 3.3 Ilustrasi Pembuatan Lubang Resapan Biopori......................................24

ix
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Hubungan Antara Tekstur dengan Ukuran Partikel Tanah.......................15


Tabel 2 2 Hubungan Antara Laju Infiltrasi dengan Jenis Tanah..............................16
Tabel 3.1 Konsep Pelaksanaan Penelitian di Lapangan............................................ 21
Tabel 3.2 Jadwal Penelitian.......................................................................................... 30
Tabel 3 3 Rancangan Anggaran Biaya........................................................................ 31

x
BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Air merupakan salah satu sumberdaya alam yang sangat dibutuhkan oleh
manusia serta makhluk hidup lainnya sebagai sumber kehidupan (Sihotang et al.,
2016), dimana bagi manusia, air digunakan baik untuk pemenuhan kehidupan
sehari-hari maupun sebagai penggerak pada sektor lainnya, seperti pertanian,
industri, dan sebagainya (Gleick, 1996). Tantangan dalam pengelolaan
sumberdaya alam dan lingkungan, khususnya air, menjadi semakin berat
(Sihotang et al., 2016), dimana adanya intervensi oleh manusia baik melalui
pembuangan gas rumah kaca maupun perubahan tutupan lahan yang
menyebabkan terjadinya perubahan iklim global dan dapat mempengaruhi siklus
hidrologi (Bosmans et al., 2017; Sucahyanto et al., 2018).
Terjadinya perubahan fungsi lahan ini berkaitan dengan upaya
pemenuhan kebutuhan manusia yang cenderung meningkat seperti pangan,
sandang, dan papan, seiring dengan peningkatan jumlah penduduk, yang
menyebabkan adanya peralihan fungsi lahan yang tidak diikuti dengan upaya
pelestarian air (Yudha et al., 2013), sehingga berdampak pada ketersediaan air di
masa mendatang, banjir serta kekeringan (Bosmans et al., 2017).
Banyak studi terdahulu yang dilakukan untuk mengetahui pengaruh
penggunaan lahan terhadap siklus hidrologi. Neris et al. (2012) meneliti pengaruh
dari tutupan lahan terhadap laju infiltrasi konstan serta sifat fisik dari tanah
andisol di Tenerife, Spanyol, dimana terdapat perbedaan yang signifikan antara
daerah hutan, hutan pinus, dengan bekas lahan produktif. Robo et al. (2018)
melakukan penelitian melalui proyeksi perubahan penggunaan lahan di DAS
Cliwung Hulu terhadap respon hidrologinya menggunakan sejumlah software
seperti model CLUE-S dan HEC-GeoHMS, dimana diperkirakan terjadi
peningkatan debit puncak pada tahun proyeksi 2030 dari kondisi aktual tahun
2013.

1
Menurut Apollonio et al. (2016), perluasan pembangunan pada daerah
perkotaan menyebabkan berkurangnya daerah resapan air, sehingga terjadi
peningkatan aliran permukaan (runoff) dan banjir. Boller (2004) menyebutkan
bahwa pada umumnya aliran permukaan merupakan hal yang tidak diinginkan
pada wilayah berkembang, sehingga air tersebut harus dialirkan secepat mungkin
dan drainase merupakan solusi yang paling ekonomis serta memungkinkan.
Namun, konsep drainase konvensional tersebut kurang efektif digunakan dalam
jangka panjang dikarenakan harus diperluas secara bertahap terhadap waktu dan
memerlukan biaya yang besar, serta desainnya yang kurang memperhatikan
kualitas air (Zhou, 2014).
Zhou (2014) menjelaskan bahwa sistem drainase berkelanjutan
dipromosikan sebagai alternatif terhadap konsep drainase konvensional, dimana di
Indonesia lebih dikenal dengan istilah drainase berwawasan lingkungan (DBL).
Menurut Nurhapni dan Burhanudin. (2011), melalui pembangunan DBL, limpasan
air dari daerah hulu dihambat sementara dengan tujuan agar air diberi kesempatan
untuk meresap ke dalam tanah, sedangkan pada bagian hilir diupayakan
pengaliran runoff secepat mungkin untuk menghindari tumpukan air yang dapat
berakibat banjir. Sejumlah konsep yang dapat diterapkan dalam pembangunan
DBL diantaranya adalah pembangunan sumur dan kolam resapan, river side
polder, areal perlindungan air tanah, saluran tidak kedap, penanaman pohon,
pemakaian material lolos air untuk halaman atau jalan (Nurhapni dan Burhanudin,
2011; Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 12 Tahun 2014).
Lubang resapan biopori (LRB) merupakan salah satu teknologi DBL
(Anggraeni et al., 2013) yang dapat digunakan sebagai alternatif upaya perbaikan
fungsi hidrologis lingkungan dalam konservasi air (Rahmasari et al., 2015) dan
mengatasi banjir dengan cara meningkatkan daya serap air pada tanah (Harris,
2015).
Sejumlah penelitian terdahulu mengenai LRB dilakukan untuk
menentukan jumlah kebutuhan LRB pada tempat-tempat tertentu, khususnya pada
kawasan banjir dan atau genangan, serta pengaruh umur dan variasi sampah dalam
meningkatkan laju infiltrasi pada LRB. Laju infiltrasi merupakan salah satu faktor
yang penting dalam mendesain dan menentukan kebutuhan jumlah LRB. Sejauh

2
ini, belum ada penelitian mengenai LRB dengan fokus terhadap sifat fisik dari
tanah dan pengaruhnya terhadap laju infiltrasi air ke dalam tanah, khususnya pada
daerah perkotaan. Padahal, proses pergerakan air dalam tanah sangat dipengaruhi
oleh sifat fisik tanah (Rosyidah dan Wirosoedarmo, 2013) dan setiap jenis tanah
memiliki sifat-sifat fisik tanah yang berbeda pula, yang dibuktikan melalui
penelitian oleh Delsiyanti et al. (2016), sehingga laju infiltrasi pada tanah pada
suatu daerah belum tentu sama dengan daerah lainnya dikarenakan sifat fisik
tanah yang berbeda. Selain itu, menurut Suripin (2004) dalam Darwia et al.
(2017), kompaksi yang terjadi pada permukaan tanah dalam proses pemadatan
tanah menggunakan alat berat untuk mendirikan bangunan dan pengelolaan tanah,
menyebabkan berkurangnya pori-pori tanah sehingga daya resap air ke dalam
tanah menjadi berkurang.
Berdasarkan uraian permasalahan di atas, penelitian ini dilakukan untuk
menganalisis laju infiltrasi dari lubang resapan biopori dengan memperhitungkan
pengaruh sifat-sifat fisik tanah dari jenis tanah yang terdapat pada daerah yang
berbeda, serta perlakuan pengaruh dari pemadatan tanah dan tutupan vegetasi.
Harapannya, hasil penelitian ini dapat dijadikan pertimbangan oleh pihak
pemerintah serta masyarakat dalam melakukan pengelolaan sumber daya air,
khususnya dalam upaya pengendalian genangan di Kota Surabaya.

1.2 Rumusan Masalah


Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Bagaimanakah pengaruh dari sifat fisik tanah terhadap laju infiltrasi di Kota
Surabaya?
2. Berapakah kebutuhan jumlah lubang resapan biopori berdasarkan laju infiltrasi
pada jenis tanah yang berbeda?

1.3 Tujuan Penelitian


Tujuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Untuk menganalisis pengaruh dari sifat fisik tanah terhadap laju infiltrasi di
Kota Surabaya.

3
2. Untuk menganalisis kebutuhan jumlah lubang resapan biopori berdasarkan laju
infiltrasi pada jenis tanah yang berbeda.

1.4 Manfaat Penelitian


Manfaat yang diharapkan dapat diperoleh dari penelitian ini adalah:
1. Masyarakat dapat melakukan upaya pengendalian genangan dan banjir tanpa
harus mengeluarkan biaya yang mahal.
2. Dapat dijadikan pertimbangan oleh pihak pemerintah dalam melakukan
pengelolaan sumber daya air, baik sebagai pengendalian genangan, banjir
maupun konservasi air.

1.5 Ruang Lingkup


Ruang lingkup dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Lokasi penelitian akan dilakukan pada Kota Surabaya, dimana untuk lokasi
spesifiknya ditentukan berdasarkan data jenis tanah dan peta daerah rawan
genangan.
2. Jumlah lokasi pengujian di lapangan sebanyak 2 lokasi, dimana satu lokasi
mencakup 4 perlakuan yang berbeda.
3. Variabel yang akan diteliti adalah jenis tanah, kepadatan tanah, dan tutupan
vegetasi.
4. Penggunaan sampah sebagai pengisi lubang resapan biopori ditiadakan.
5. Metode untuk analisis laju infiltrasi akan dilakukan menggunakan metode
Horton.
6. Waktu pelaksanaan penelitian dimulai dari Februari 2019 hingga Mei 2019.

4
BAB 2
KAJIAN PUSTAKA

2.1 Pengelolaan Sumber Daya Air


Sumber daya air merupakan sumber kehidupan bagi makhluk hidup,
dimana manusia, hewan dan tumbuhan membutuhkan air sesuai dengan
kebutuhannya untuk kelangsungan hidupnya (Pratiknyo, 2017; Suntari dan
Nasution, 2017). Manusia membutuhkan air hampir di semua sisi kehidupan, baik
itu untuk menanam tanaman, minum, memasak, mencuci dan lain sebagainya
(Pratiknyo, 2017).
Menurut Budinetro et al. (2012), kajian global kondisi air di dunia yang
disampaikan pada World Water Forum II di Den Haag tahun 2000,
memproyeksikan bahwa pada tahun 2025 akan terjadi krisis air di beberapa
negara. Meskipun Indonesia termasuk 10 negara kaya air, namun krisis air
diperkirakan akan tetap terjadi, sebagai akibat dari kesalahan pengelolaan air yang
tercermin dari tingkat pencemaran air yang tinggi, pemakaian air yang tidak
efisien, fluktuasi debit air sungai yang sangat besar, kelembagaan yang masih
lemah dan peraturan perundang-undangan yang tidak memadai.
Dikarenakan air merupakan sumber daya yang sangat dibutuhkan oleh
manusia tanpa terkecuali, terjadinya penurunan kapasitas daya dukung sumber air
dalam memenuhi kebutuhan akan menimbulkan masalah, dimana masyarakat
mengalami kesulitan didalam memenuhi kebutuhan pokoknya (air) (Prastya dan
Putri, 2017).
Menurut Prastya dan Putri (2017), pengelolaan sumber daya air secara
hukum telah diatur dalam Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 42
Tahun 2008 dan Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 2011,
dimana dalam peraturan tersebut menyatakan bahwa pengelolaan sumber daya air
adalah upaya merencanakan, melaksanakan, memantau dan mengevaluasi
penyelenggaraan konservasi sumber daya air, pendayagunaan sumber daya air,
dan pengendalian daya rusak air. Selanjutnya yang dimaksud dengan sumber daya

5
air adalah Sumber daya air adalah air, sumber air, dan daya air yang terkandung di
dalamnya.
Tantangan dalam pengelolaan sumberdaya alam dan lingkungan,
khususnya air, menjadi semakin berat, dikarenakan oleh aktivitas manusia yang
mengakibatkan perubahan fungsi lahan, dan memiliki hubungan yang erat
terhadap perubahan iklim, khususnya curah hujan (Sihotang et al., 2016).

2.2 Perubahan Tata Guna Lahan


Menurut Robo et al. (2018), penggunaan lahan merupakan bentuk
perwujudan usaha manusia dalam menggunakan sumberdaya alam/lahan, yang di
dalamnya terdapat komponen usaha, sedangkan penutupan lahan adalah bentuk
perwujudan fisik dari penggunaan yang direncanakan ataupun tidak. Penggunaan
lahan berkaitan dengan kegiatan manusia pada bidang lahan tertentu. Penggunaan
lahan (land use) juga diartikan sebagai setiap bentuk intervensi (campur tangan)
manusia terhadap lahan dalam rangka memenuhi kebutuhan hidupnya baik
materiil maupun spiritual.
Perubahan penggunaan lahan terjadi sebagai konsenkuensi dari
perkembangan wilayah serta pertumbuhan penduduk yang semakin meningkat
dan adanya peningkatan akan kebutuhan dasar manusia berupa sandang, pangan
dan papan (Yudha et al., 2013; Gabiri et al., 2019).
Proses urbanisasi yang cepat, perubahan penggunaan lahan, yang
ditandai dengan perluasan lahan konstruksi, telah membawa pertumbuhan
ekonomi yang cepat serta memicu serangkaian permasalahan lingkungan (Qu dan
Long, 2018), diantaranya adalah perubahan karakter hidrologi pada suatu wilayah
(Wang et al., 2018).
Menurut Rahmasari et al. (2015), terjadinya perubahan tata guna lahan
melalui peningkatan pembangunan di lahan tutupan hijau yang semula berfungsi
sebagai lahan peresapan air, menjadi sarana dan prasarana seperti perkantoran,
pendidikan, perdagangan atau perumahan, sehingga terjadi peningkatan lahan
perkerasan yang menyebabkan terjadinya genangan pada beberapa tempat
tertentu. Pembangunan sarana dan prasarana tersebut, baik untuk mendirikan
bangunan dan pengelolaan tanah, disebabkan oleh kompaksi yang terjadi pada

6
permukaan tanah dalam proses pemadatan tanah menggunakan alat berat,
menyebabkan berkurangnya pori-pori tanah sehingga daya resap air ke dalam
tanah menjadi berkurang (Suripin 2004 dalam Darwia et al. 2017). Selain itu,
Wang et al. (2018) menambahkan bahwa perubahan karakter hidrologi suatu
wilayah dari perubahan penggunaan lahan ini juga disebabkan oleh terjadinya
urbanisasi yang cepat.
Sebagai contoh, Robo et al. (2018) menjelaskan bahwa dari hasil analisis
perubahan penggunaan lahan yang dilakukan oleh Badan Planologi Kementerian
Kehutanan dan Lingkungan Hidup, menunjukkan bahwa terjadi perubahan
tutupan lahan DAS Ciliwung dalam periode tahun 1996 – 2013, dimana pada
tahun 1996 DAS Ciliwung memiliki kawasan hutan seluas 5671,7 Ha (36,77%),
pertanian lahan kering seluas 8696,3 ha (56,7%), pemukiman seluas 383,3 Ha
(2,49%), dan semak belukar serta lahan terbuka seluas 128,7 Ha (0,83%),
sedangkan pada tahun 2013 terjadi penurunan luas hutan sebanyak 496,6 Ha,
pertanian lahan kering 1892,9 Ha, dan semak belukar dan tanah terbuka sebesar
66,6 Ha. Luas pemukiman dari tahun 1996 sampai dengan 2013 telah bertambah
1465 Ha dari luasan 383,3 Ha pada tahun 1996.

2.3 Infiltrasi
Keberadaan air di bumi sangat berkaitan dengan terjadinya siklus
hidrologi (Fauzan dan Rusli, 2018). Siklus hidrologi menggambarkan pergerakan
air di atas dan bawah permukaan bumi, dimana energi panas matahari dan faktor-
faktor iklim lainnya menyebabkan terjadinya proses evapotranspirasi pada
permukaan vegetasi, tanah, laut dan badan-badan air lainnya. Uap air sebagai hasil
evapotranspirasi akan terbawa oleh angin dan apabila keadaan atmosfer
memungkinkan, sebagian dari uap air tersebut akan terkondensasi dan turun
sebagai air hujan (Mardiansyah et al., 2014). Air hujan yang mencapai permukaan
tanah sebagian terserap kedalam tanah (infiltration), sebagian akan tersimpan atau
tertinggal di permukaan daun, atau batang tanaman (Fauzan dan Rusli, 2018),
serta sebagian lagi akan tertampung sementara dalam cekungan-cekungan
permukaan tanah (surface detention) untuk kemudian mengalir di atas permukaan
tanah ke tempat yang lebih rendah (runoff) yang selanjutnya masuk ke sungai dan

7
mengalir menuju ke laut (Mardiansyah et al., 2014). Penjelasan secara visual
mengenai siklus hidrologi dapat dilihat pada Gambar 2.1.

Gambar 2.1 Siklus Hidrologi (Sumber: Easton, 2015)

Infiltrasi merupakan salah satu proses penting yang terjadi dalam siklus
hidrologi (Indarwati et al., 2014; Fauzan dan Rusli, 2018), dimana aliran air (yang
umunya berasal dari hujan) masuk ke dalam tanah (Sanjaya et al., 2017). Air dan
tanah di alam selalu mengalami perubahan. Air di dalam tanah selalu bertambah
karena hujan, pengembunan, air pengairan, salju atau es yang mencair.
Sebaliknya, air di dalam tanah juga selalu berkurang karena evaporasi, transpirasi,
dan drainase. Menurut David et al. (2016), air yang terinfiltrasi ke dalam tanah
ada yang mengalir secara lateral menjadi aliran antara (interflow) serta ada yang
mengalir secara vertikal dan mencapai lapisan jenuh air (aquifer) menjadi aliran
air tanah (baseflow).
David et al. (2016) menjelaskan bahwa terdapat dua parameter
pengukuran yang berkaitan dengan infiltrasi, yaitu laju infiltrasi yang
berhubungan dengan banyaknya air yang masuk melalui permukaan tanah per
satuan waktu dan kapasitas infiltrasi yang menunjukkan laju maksimum air yang

8
dapat masuk ke dalam tanah pada suatu waktu. Kedua parameter tersebut biasanya
dinyatakan dengan satuan mm/jam atau cm/jam.
Pergerakan air dalam tanah yang kondisinya jenuh akan mempengaruhi
limpasan dan infltrasi di suatu daerah (Rosyidah dan Wirosoedarmo, 2013),
dikarenakan durasi curah hujan terus meningkat, tanah menjadi semakin jenuh
sehingga terjadi penurunan kapasitas infiltrasi. Konsekuensinya, kelebihan air
hujan dari proses infiltrasi mulai menggenang pada cekungan permukaan tanah
yang menyebabkan terjadinya limpasan permukaan (Hasan et al., 2015).
. Menurut Rosyidah dan Wirosoedarmo (2013), besarnya infltrasi sangat
mempengaruhi ketersediaan air dalam tanah dan tentunya infltrasi sangat
dipengaruhi oleh sifat fisik tanah itu sendiri, sehingga ketersediaan air dalam
tanah juga tergantung dari sifat fisik tanah yang berhubungan dengan kemampuan
tanah dalam menyerap air dan kemampuannya dalam menghantarkan air,
diantaranya adalah kecepatan infiltrasi, intensitas dan lamanya hujan, kedalaman
lapisan tanah yang mampu menyimpan air (Fauzan dan Rusli, 2018), kandungan
kelembaban tanah, tekstur, kandungan bahan organik, permeabilitas, porositas dan
kehadiran lapisan pembatas di dalam tanah (Easton, 2015).
Perubahan penggunaan lahan dan perbedaan sifat – sifat tanah yang
meliputi alih fungsi lahan yang semula ada vegetasi menjadi lahan yang tak ada
atau minim vegetasi mengakibatkan terjadinya perubahan laju infltrasi dan
perkolasi yang terjadi pada tanah (Rosyidah dan Wirosoedarmo, 2013; Indarwati
et al., 2014). Lahan yang pada awalnya memungkinkan terjadinya infltrasi yang
besar berubah menjadi pemukiman penduduk dan jalan – jalan desa yang kurang
memungkinkan terjadinya proses infltrasi yang cukup besar, menyebabkan daerah
resapan air hujan secara langsung semakin berkurang (Rosyidah dan
Wirosoedarmo, 2013). Infiltrasi yang terganggu pada suatu kawasan akan
mempengaruhi siklus hidrologi yang ada serta membuat tidak terpenuhinya
keseimbangan alam (Fauzan dan Rusli, 2018).

2.4 Drainase Berwawasan Lingkungan


Drainase merupakan suatu sistem atau tindakan teknis untuk menyalurkan
dan mengurangi kelebihan air yang berasal dari air hujan, rembesan, maupun

9
kelebihan air irigasi dari suatu kawasan atau lahan, sehingga fungsi kawasan atau
lahan tidak terganggu (Nurhapni et al., 2011; Sutomo, 2017).
Berdasarkan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 12 Tahun 2014,
dapat disimpulkan bahwa reformasi drainase yang diperlukan adalah
membalikkan pola pikir para stakeholder seperti masyarakat dan pengambil
keputusan serta akademisi, bahwa pengembangan drainase pengatusan yang
mereka lakukan sebenarnya bersifat destruktif, dimana dengan konsep drainase
tersebut, dilakukan upaya membuang atau mengalirkan kelebihan air secepatnya
ke sungai terdekat dan seterusnya ke laut, sehingga terjadi peningkatan banjir di
hilir, kekeringan di hulu dan tengah dan penurunan muka air tanah serta dampak
ikutan lainnya. Hal ini pada akhirnya justru akan meningkatkan perubahan iklim
global.
Menurut Nurhapni et al. (2011), melalui pembangunan DBL limpasan air
dari daerah hulu dihambat sementara untuk memberikan kesempatan sebesar
mungkin air meresap ke dalam tanah. Sementara di bagian hilir diupayakan aliran
secepat mungkin untuk menghindari tumpukan air yang dapat berakibat banjir.
Sejumlah konsep yang dapat diterapkan untuk menyukseskan pembangunan DBL
diantaranya adalah pembangunan sumur dan kolam resapan, saluran tidak kedap,
penanaman pohon, pemakaian material lolos air untuk halaman atau jalan.
Berdasarkan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 12 Tahun 2014,
terdapat beberapa metode drainase ramah lingkungan yang dapat dipakai di
Indonesia, diantaranya adalah model kolam konservasi, sumur resapan, river side
polder, dan areal perlindungan air tanah. Selain metode-metode di atas, Anggraeni
et al. (2013) menyebutkan bahwa metode atau teknologi DBL (eco-drainage)
lainnya yang dapat digunakan adalah lubang resapan biopori.

2.5 Lubang Resapan Biopori


Lubang resapan biopori adalah metode resapan air yang ditujukan untuk
mengatasi banjir dengan cara meningkatkan daya serap air pada tanah (Harris,
2015), mengatasi ketersediaan air tanah dengan memanfaatkan sampah organik

10
melalui lubang kecil dalam tanah (Yohana et al., 2017), serta merupakan metode
alternatif untuk meresapkan air hujan ke dalam tanah selain dengan menggunakan
sumur resapan (Pramesti dan Jusmartinah, 2010). Lubang ini memiliki dimensi
dengan diameter 10 – 30 cm dan kedalaman antara 80 – 100 cm, atau tidak
melampaui kedalaman air tanah (Sanjaya et al., 2017), dimana kriteria desain
tersebut tercantum pada Peraturan Menteri Lingkungan Hidup No. 12 Tahun 2009.
Menurut Harris (2015), biopori merupakan pori-pori berbentuk lubang
(terowongan kecil) yang dibuat oleh aktivitas fauna tanah atau akar tanaman.
Peningkatan daya serap air pada tanah dilakukan dengan membuat lubang pada
tanah dan menimbunnya dengan sampah organik untuk menghasilkan kompos.
Sampah organik yang ditimbunkan pada lubang ini kemudian dapat menghidupi
fauna tanah, yang seterusnya mampu menciptakan pori-pori di dalam tanah.
Berdasarkan penjelasan di atas, terdapat perbedaan pendapat antara
“biopori” dengan “lubang resapan biopori”, dimana biopori merupakan lubang
alamiah berukuran kecil yang berasal dari aktivitas fauna tanah dan akar tanaman,
sedangkan lubang resapan biopori adalah rekayasa teknik berupa lubang yang
dibuat pada spesifikasi tertentu sebagai upaya dalam meningkatkan resapan air ke
dalam tanah, baik sebagai konservasi air ataupun untuk pengendalian banjir.
Perwujudan lubang resapan biopori dapat dilihat pada Gambar 2.2.
Menurut Sanitya dan Burhanudin (2013), manfaat dari adanya lubang
resapan biopori (LRB) adalah sebagai berikut:
1. Mencegah banjir
Banjir sendiri merupakan bencana yang merugikan, sehingga keberadaan
lubang biopori dapat menjadi jawaban dari masalah tersebut. Dapat
dibayangkan apabila setiap rumah, kantor atau tiap bangunan memiliki biopori
berarti jumlah air yang segera masuk ke tanah tentu banyak pula dan dapat
mencegah terjadinya banjir.
2. Tempat pembuangan sampah organik
Banyaknya sampah yang bertumpuk juga telah menjadi masalah tersendiri di
wilayah perkotaan. Kita dapat pula membantu mengurangi masalah ini dengan
memisahkan sampah rumah tangga kita menjadi sampah organik dan non
organik. Untuk sampah organik dapat kita buang dalam lubang biopori yang
kita buat.

11
3. Menyuburkan tanaman
Sampah organik yang kita buang di lubang biopori merupakan makanan untuk
organisme yang ada dalam tanah. Organisme tersebut dapat membuat sampah
menjadi kompos yang merupakan pupuk bagi tanaman di sekitarnya.
4. Meningkatkan kualitas air tanah
Organisme dalam tanah mampu membuat samapah menjadi mineral-mineral
yang kemudian dapat larut dalam air. Hasilnya, air tanah menjadi berkualitas
karena mengandung mineral.

Gambar 2.2 Desain Lubang Resapan Biopori (Sumber: Sanitya dan Burhanudin,
2013)

Anggraeni et al. (2013) menambahkan bahwa penggunaan lubang


resapan biopori telah banyak diaplikasikan secara luas, dimana selain dari
manfaatnya sebagai sistem drainase, pembuatan lubang resapan biopori tidak
memerlukan biaya yang mahal serta mampu memaksimalkan pertisipasi
masyarakat.
Menurut Sanitya dan Burhanudin (2013), dalam rangka menerapkan
lubang resapan biopori perlu diperhatikan beberapa persyaratan, diantaranya
meliputi:

12
1. Lubang resapan biopori dibuat tidak melebihi kedalaman permukaan air tanah
(water table) agar kinetik kerja biopori lebih maksimal perlu tempat-tempat
yang khusus dan tepat, seperti: pada alas saluran air hujan di sekitar rumah,
kantor, sekolah, di sekeliling pohon, pada tanah kosong antar tanaman atau
batas tanaman; menggunakan sampah organik agar mudah terurai.
2. Adanya pemantauan untuk mengisi kembali sampah, karena sampah akan
menyusut menjadi kompos.
3. Kedalaman dinding paralon tidak perlu terlalu dalam, dikarenakan hanya
berfungsi untuk menahan tanah agar tidak runtuh; idealnya lubang resapan
biopori (LRB) dibuat dengan jarak antara 0,5 - 1 m, kedalaman 100 cm dan
diameter 10 cm, dimana setiap lubang dapat menampung 7,8 liter sampah.
Berdasarkan Peraturan Menteri Lingkungan Hidup No. 12 Tahun 2009
tentang Pemanfaatan Air Hujan, pembuatan atau konstruksi dari lubang resapan
biopori adalah sebagai berikut:
1. membuat lubang silindris ke dalam tanah dengan ukuran
diameter 10 cm, kedalaman 100 cm atau tidak melampaui
kedalaman air tanah. Jarak pembuatan lubang resapan biopori
antara 50 – 100 cm;
2. memperkuat mulut atau pangkal lubang dengan menggunakan:
a. paralon dengan diameter 10 cm, panjang minimal 10 cm; atau
b. adukan semen selebar 2 – 3 cm, setebal 2 cm disekeliling
mulut lubang.
3. mengisi lubang LRB dengan sampah organik yang berasal dari
dedaunan, pangkasan rumput dari halaman atau sampah
dapur; dan
4. menutup lubang resapan biopori dengan kawat saringan.
2.6 Sifat Fisik Tanah
Tanah biasanya dianggap sebagai butiran halus yang menutupi
permukaan tanah sebagai akibat dari pelapukan material batuan di dalam rumah
atau akumulasi materi mineral yang terangkut oleh air, angin, atau es (Nortcliff et
al., 2006). Pembentukan tanah terjadi dikarenakan interaksi dari faktor-faktor
pembentuk tanah, yang merupakan batuan induk, iklim, aktivitas biologis (biota),
topografi, dan waktu. Tanah dengan karakteristik berbeda terbentuk di tempat
yang berbeda, dan biasanya mencerminkan sejauh mana faktor pembentuk tanah

13
ini berinteraksi (Jaja, 2016). Pada tanah, terdapat empat unsur utama di dalamnya,
yaitu udara, larutan tanah, fraksi mineral dan bahan organik (AfricaRice, 2009).
Sifat fisik tanah merupakan sifat tanah yang berhubungan dengan
bentuk/kondisi tanah asli, diantaranya adalah tekstur, struktur, bobot isi tanah,
porositas, stabilitas, konsistensi, warna maupun suhu tanah dan sebagainya
(Delsiyanti et al., 2016).
Tekstur merupakan salah satu sifat tanah yang paling penting, dan secara
langsung berkaitan dengan kemampuan mempertahankan nutrien dan kemampuan
drainase atau pengaliran air (AfricaRice, 2009; Jaja, 2016). Tekstur tanah
dianggap sebagai atribut tanah yang permanen dikarenakan tidak mudah berubah
di lapangan (Jaja, 2016). Menurut Whiting et al. (2002), tekstur mengacu pada
ukuran partikel yang membentuk tanah.
Menurut Jaja (2016), salah satu cara untuk mengetahui tekstur tanah
adalah dengan menggunakan segitiga tekstur yang memiliki 12 kelas tekstur tanah
berbeda yang terkait dengan berbagai proporsi dari partikel pasir, lempung, dan
liat, namun pada umumnya tanah dapat dikategorikan sebagai salah satu dari
empat kelas tekstur utama yakni pasir, lumpur, lempung, dan tanah liat. Partikel
dominan dalam setiap kelas memberikan tekstur tanah yang khas, dan hampir
tidak ada tanah yang terdiri atas 100% dari satu kelas tekstur. Untuk perwujudan
dari segitiga tekstur dapat dilihat pada Gambar 2.3.
Menurut Whiting et al. (2002), istilah pasir, lempung, dan liat mengacu
pada ukuran relatif dari partikel-partikel tanah. Partikel pasir menjadi ukuran
partikel yang lebih besar dan terasa berpasir. Sebauh partikel tergolong liat
dikarenakan ukuran partikelnya lebih kecil dan terasa lengket. Diperlukan 12.000
partikel lempung yang berbaris untuk mengukur satu inci. Partikel lumpur (silt)
berukuran sedang dan memiliki tekstur yang halus atau kenyal. Hubungan antara
tekstur dengan ukuran partikel tanah dapat dilihat pada Tabel 2.1.

14
Gambar 2.3 Segitiga Tekstur Tanah (Sumber: Jaja, 2016)

Tabel 2.1 Hubungan Antara Tekstur dengan Ukuran Partikel Tanah


Diameter partiikel
Jenis
(mm)
Very coarse sand 1–2
Coarse sand 0,5 – 1
Medium sand 0,25 – 0,5
Fine sand 0,1 – 0,25
Very fine sand 0,05 – 0,1
Silt 0,002 – 0,05
Clay <0,002
Sumber: Whiting et al., 2002

Porositas tanah dan distribusi ukuran pori mencirikan ruang pori, yang
merupakan bagian dari volume tanah yang tidak ditempati atau diisolasi oleh
material padat. Karakter dasar dari ruang pori mempengaruhi dan dipengaruhi
oleh aspek kritis dari hampir semua yang terjadi di tanah, diantaranya pergerakan
air, udara, dan fluida lainnya, transportasi dan reaksi bahan kimia, dan tempat
tinggal dari akar dan biota lainnya (Nimmo, 2004). Menurut Darwia et al. (2017),
sifat fisik tanah mempengaruhi penyebaran pori-pori tanah, sehingga dapat

15
mempengaruhi laju infiltrasi air, semakin banyak jumlah pori-pori tanah maka
kemampuan air untuk menyerap semakin tinggi (infiltrasi) dan sebaliknya
semakin sedikit jumlah pori-pori tanah maka semakin rendah kemampuan tanah
menyerap air. Hubungan antara laju infiltrasi terhadap jenis tanah dapat dilihat
pada Tabel 2.2.

Tabel 2.2 Hubungan Antara Laju Infiltrasi dengan Jenis Tanah


Laju infiltrasi
Jenis tanah
(meter/hari)
Pasir halus 0,2 – 0,4
Pasir berbatu 0,3 – 0,5
Medium-sized sand 1–2
Pasir kasar 4–5
Gravel 10 – 20
Sumber: Hofkes dan Visscher, 1986

Permeabilitas atau disebut juga sebagai konduktivitas hidrolik tanah


merupakan cepat lambatnya air merembes ke dalam tanah baik melalui pori makro
maupun mikro baik ke arah horizontal maupun vertikal yang dipengaruhi oleh
sejumlah faktor seperti tekstur tanah, struktur tanah, porositas, viskositas dan
gravitasi (Kusuma dan Yulfiah, 2017). Permeabilitas tanah dipengaruhi oleh kadar
air dalam tanah, sehingga permeabilitas dibedakan menjadi dua, yakni
permeabilitas tanah dalam keadaan jenuh dan tidak jenuh (Siregar et al., 2013).

2.7 Penelitian Terdahulu


Berikut ini adalah beberapa penelitian terdahulu terkait dengan lubang
resapan biopori yang berfokus pada analisis laju infiltrasi dan pengendalian banjir.
Hal ini dikarenakan dalam pengendalian banjir, perlu diketahui seberapa cepat air
limpasan dari hujan yang meresap ke dalam tanah melalui lubang resapan biopori,
khususnya pada saat laju infiltrasi berada dalam kondisi konstan.
1. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Sanitya dan Burhanudin (2013)
mengenai kajian kebutuhan lubang resapan biopori pada sekitar kawasan
Sungai Cikapundung Tengah melalui analisis hidrologi serta tata guna lahan

16
melalui perhitungan dengan total jumlah lubang resapan yang dibutuhkan
sebanyak 945.446 buah.
Apabila ditinjau lebih dalam terhadap analisis kebutuhan biopori, Sanitya dan
Burhanudin (2013) melakukan uji laju infiltrasi dalam rentang waktu 5 menit
pada 3 titik di dalam kawasan pengujian, yang kemudian dihitung laju infiltrasi
rata-rata dalam satu hari. Hasil yang diperoleh bahwa laju infiltrasi untuk
desain lubang biopori adalah 6,61 mm/menit atau 9,52 m/hari.
2. Menurut penelitian yang dilakukan oleh Sutandi et al. (2013) mengenai kajian
kebutuhan lubang resapan biopori pada RW 004 Kelurahan Sukawarna,
Kecamatan Sukajadi, Bandung, dimana pada lokasi tersebut sering terjadi
banjir, dilakukanlah analisis melalui variasi kedalaman lubang antara 40 – 100
cm, sehingga didapatkanlah jumlah lubang resapan biopori yang dibutuhkan
sebanyak 287 buah.
Apabila ditinjau lebih dalam terhadap analisis kebutuhan biopori, Sutandi et al.
(2013) melakukan uji laju infiltrasi dengan variasi kedalaman lubang biopori
antara 40 – 100 cm. Hasil yang diperoleh bahwa laju infiltrasi rata-rata dengan
menggunakan biopori adalah 551,69 L/jam untuk kedalaman 40 cm, 733,71
L/jam untuk kedalaman 60 cm, 909,28 L/jam untuk kedalaman 80 cm, dan
821,25 L/jam untuk kedaaman 100 cm.
3. Juliandari et al. (2013) melakukan penelitian mengenai efektivitas laju resapan
lubang resapan biopori terhadap laju infiltrasi dengan kedalaman lubang 50 cm
pada 4 titik, dimana variabel yang digunakan berupa umur dekomposisi
sampah kulit buah selama 7, 14, dan 21 hari serta perlakukan pipa berlubang
dengan tanpa pipa berlubang.
Hasil yang diperoleh adalah aju infiltrasi rata-rata sebelum adanya biopori
adalah 1,69 mm/menit. Sedangkan pada lubang biopori 1 dan 2 tanpa
menggunakan pipa berlubang terjadi kenaikan laju infiltrasi pada minggu ke-2
sebesar 2,02 mm/menit dan 2,12 mm/menit dengan umur sampah yang optimal
dalam penelitian biopori ini untuk meresapkan air adalah minggu ke-2 dan
efektivitas penurunan laju infiltrasi rata-rata sebesar 1,03 mm/menit atau 39%
dan 1,33 mm/menit atau 21,30%. Sedangkan pada lubang biopori 3 dan 4
menggunakan pipa berlubang terjadi kenaikan laju infiltrasi pada minggu ke-2
dan minggu ke-4 sebesar 4,90 mm/menit dan 6,40 mm/menit, dan efektivitas

17
kenaikan laju infiltrasi rata-rata sebesar 2,25 mm/menit atau 33,14% dan 2,68
mm/menit atau 58,58 %.

18
BAB 3
METODE PENELITIAN

3.1 Kerangka Penelitian


Metode penelitian digunakan sebagai acuan untuk memudahkan dalam
melakukan penelitian. Metode penelitian disajikan dalam bentuk kerangka
penelitian yang berisi rangkaian pokok kegiatan yang akan dilakukan dalam
penelitian dari awal hingga selesai. Kerangka penelitian digunakan untuk
menggambarkan langkah kerja yang sistematis dan terencana sehingga dapat
meminimalisir kesalahan yang mungkin dapat timbul. Adapun kerangka penelitian
dapat dilihat pada Gambar 3.1.

Ide Penelitian

Studi Literatur
1. Pengelolaan Sumber Daya Air
2. Perubahan Tata Guna Lahan Variabel Penelitian
3. Infiltrasi
1. Jenis tanah
4. Drainase Berwawasan Lingkungan
5. Lubang Resapan Biopori 2. Kepadatan tanah
6. Sifat Fisik Tanah
3. Tutupan vegetasi
7. Penelitian Terdahulu

Pengumpulan Data
1. Data peta daerah rawan genangan

Survey Lapangan 2. Data peta muka air tanah


3. Data peta penggunaan lahan
4. Data curah hujan harian maksimum

Persiapan Alat dan Bahan

A
Pelaksanaan Penelitian

1.Uji kualitas air


Pengumpulan Data
 Uji kualitas air minum isi ulang. 19
 Parameter uji meliputi analisis kekeruhan, TDS, pH, dan Total Coliform.
 Data
1.Evaluasi danprimer kualitas
penilaian dari air bakupengolahan
proses dan air produksi
air minum isi ulang dari aspek
 Data sumber air baku yang digunakan
kualitas air, teknis, dan masyarakat dengan metode Life Cycle Assessment
 Data teknologi yangPersiapan
(LCA). digunakan A danSaran
Analisis DataAlat
Kesimpulandandan Bahan
Pembahasan
 Data debit
A

Pelaksanaan Penelitian
1. Pemadatan tanah serta pengukuran kepadatan tanah
2. Pengukuran laju infiltrasi tanah awal
3. Pembuatan lubang resapan biopori
4. Pengukuran laju infiltrasi air pada lubang biopori dengan variasi jarak
antar lubang pada dinding pipa LRB

Analisis Data dan Pembahasan


1. Analisis laju infiltrasi terhadap variabel uji
2. Analisis regresi linier antara laju infiltrasi dengan variabel uji
3. Analisis frekuensi terhadap curah hujan dan intensitas hujan
4. Analisis kebutuhan lubang resapan biopori

Kesimpulan dan Saran

Gambar 3.1 Kerangka Penelitian

3.2 Studi Literatur


Studi literatur dilakukan untuk mengkaji variabel-variabel yang telah
diuji dalam penelitian sebelumnya, tata cara penelitian, penentuan lokasi uji, serta
hal-hal terkait yang belum diuji secara mendalam. Literatur yang diperlukan ialah
penelitian terdahulu yang terkait dengan topik penelitian, seperti infiltrasi, lubang
resapan biopori serta sifat fisik tanah. Selain jurnal penelitian, sumber literatur
lainnya yang digunakan berupa peraturan pemerintah, textbook, artikel, panduan
teknis, dan seminar yang berkaitan dengan penelitian ini.

3.3 Variabel Penelitian


Setelah melakukan studi literatur, khususnya terhadap penelitian-
penelitian sebelumnya, maka ditentukanlah variabel dalam penelitian ini, yaitu:

20
1. Jenis tanah
Jenis tanah yang akan dipilih sebanyak dua macam, yakni diantara jenis tanah
pasir berlanau, lempung berlanau berpasir, dan atau lempung berlanau.
2. Kepadatan tanah
Perlakuan kepadatan tanah yang akan dipakai mengacu pada penelitian yang
dilakukan oleh Sapei dan Fauzan (2012) ialah tanpa pemadatan dan pemadatan
dengan stamper sebanyak 4 kali.
3. Tutupan vegetasi
Pada variabel ini akan ditentukan lahan yang tidak memiliki tutupan vegetasi
dan lahan yang tertutup penuh dengan vegetasi.
Konsep dari pelaksanaan kegiatan di lapangan berdasarkan variabel-
variabel di atas dapat dilihat pada Tabel 3.1.

Tabel 3.1 Konsep Pelaksanaan Penelitian Di Lapangan


Tutupan vegetasi
No. Jenis tanah
Tanpa vegetasi Dengan vegetasi
Tanpa pemadatan Tanpa pemadatan
1 A
Dengan pemadatan Dengan pemadatan
Tanpa pemadatan Tanpa pemadatan
2 B
Dengan pemadatan Dengan pemadatan

3.4 Pengumpulan Data


Pengumpulan data yang dibutuhkan untuk mempermudah pelaksanaan
penelitian ini berupa data sekunder. Data-data sekunder tersebut adalah:
1. Data peta daerah rawan genangan Kota Surabaya
2. Data peta muka air tanah Kota Surabaya
3. Data peta penggunaan lahan Kota Surabaya
4. Data curah hujan harian Kota Surabaya
5. Data jenis tanah Kota Surabaya
Tiga data pertama akan diperoleh dari Bappeko Kota Surabaya,
sedangkan data curah hujan harian akan diperoleh dari Stasiun BMKG Juanda dan
Maritim Perak II, Surabaya. Untuk data jenis tanah akan diperoleh dari
Laboratorium Mekanika Tanah Teknik Sipil ITS Surabaya.

21
3.5 Survei Lapangan
Sebelum melaksanakan penelitian, akan dilakukan survei terlebih dahulu
untuk menentukan titik-titik lokasi penelitian yang akan dilakukan. Pemilihan
lokasi didasarkan pada data sekunder berupa data jenis tanah, peta daerah rawan
genangan, dan peta muka air tanah di Kota Surabaya. Berdasarkan peta-peta
tersebut, akan dipilih sebanyak 2 lokasi pengujian berdasarkan data jenis tanah,
dimana pada satu lokasi akan diberikan 4 perlakuan yang mengacu pada variabel
lainnya, yaitu kepadatan tanah dan tutupan vegetasi.
Setelah melakukan penentuan lokasi melalui peta, dilakukan survey
lapangan untuk konfirmasi lokasi serta melakukan perizinan kepada pihak terkait.
Pemilihan lokasi yang akan dipilih diproiritaskan berupa halaman atau
perkarangan rumah, tanah kosong, dan atau fasilitas umum seperti taman.

3.6 Persiapan Alat dan Bahan


Persiapan alat dan bahan dilakukan sebelum dilakukan pelaksanaan
penelitian di lapangan serta pengujian di laboratorium. Persiapan alat dan bahan
yang dilakukan yaitu:
1. Persiapan Alat
Peralatan yang dibutuhkan untuk pemadatan tanah dan pengukurannya adalah
soil stamper dan sand cone. Pembuatan lubang resapan biopori adalah bor
khusus biopori, cangkul ringan, selang, pipa berdiameter 10 cm, kawat
anyaman dan ember. Dalam pengukuran laju infiltrasi peralatan yang
dibutuhkan adalah ring infiltrometer, ember, gelas ukur, selang, stopwatch,
balok kayu, penggaris, pipa PVC 1 m.
2. Persiapan Bahan
Bahan yang dibutuhkan untuk pembuatan lubang resapan biopori serta
pengukuran laju infiltrasi adalah air PDAM.

3.7 Pelaksanaan Penelitian


Penelitian akan dilaksanakan pada beberapa titik-titik pengujian yang
telah ditetapkan pada saat melakukan survei lapangan terdapat pada kawasan Kota
Surabaya. Tahapan pelaksanaan penelitian yang dilakukan yaitu:
1. Pemadatan tanah serta pengukuran kepadatan tanah

22
Dalam kegiatan pemadatan tanah dan pengukurannya akan dilakukan pada
lokasi yang telah ditetapkan. Mengacu pada sejumlah literatur yakni Sapei dan
Fauzan (2012), dengan sedikit penyesuaian, tahapan pelaksanaannya adalah
sebagai berikut:
a. Padatkan lahan atau tanah dengan menggunakan soil stamper sesuai dengan
konsep penelitian pada Tabel 3.1.
b. Lakukan pengukuran pada masing-masing petak dengan menggunakan alat
sand cone dengan mengacu pada SNI 03-2828-1992.
2. Pengukuran laju infiltrasi tanah awal
Pengukuran laju infiltrasi tanah awal akan dilakukan pada masing-masing
petak yang telah diberi perlakukan pemadatan tanah sebelumnya dengan
menggunakan alat ring infiltrometer yang dapat dilihat pada Gambar 3.2.
Tahapan pelaksanaannya adalah sebagai berikut:
a. Memasang ring infiltrometer sedalam 5 cm dengan menggunakan palu atau
balok kayu.
b. Usahakan ring infiltrometer tidak dalam keadaan miring.
c. Pasang penggaris pada sisi ring infiltrometer
d. Ring diisi dengan air sampai dengan ketinggian tertentu
e. Nyalakan stopwach dan catat skala penurunan setiap 5 menit.
f. Hentikan pengukuran apabila bacaan penurunan 3x berturut-turut sama.
g. Lepaskan infiltrometer secara perlahan.
h. Ulangi langkah a hingga f pada petak lainnya.

Gambar 3.2 Ring Infiltrometer (Sumber: Sanitya dan Burhanudin, 2013).


3. Pembuatan lubang resapan biopori
Dalam pembuatan lubang resapan biopori akan mengacu pada sejumlah
literatur yakni Peraturan Menteri Lingkungan Hidup No. 12 Tahun 2009 dan
Sutandi et al. (2013) beserta ilustrasinya pada Gambar 3.3, dimana pada satu
lokasi akan dibuat sebanyak 4 lubang sesuai dengan konsep perlakuan pada
Tabel 3.1. Prosedur pembuatan lubang resapan biopori (LRB) serta
pengambilan sampel tanah adalah sebagai berikut:
a. Siapkan peralatan pembuat lubang

23
b. Tentukan lokasi pembuatan LRB
c. Siram dengan sedikit air bagian tanah yang akan dibor, agar tanah menjadi
lunak dan tidak melekat saat pengeboran.
d. Membuat lubang silindris ke dalam tanah dengan diameter 10 cm,
kedalaman 100 cm atau tidak melampaui kedalaman air tanah
e. Mulailah mengebor, posisikan mata bor secara vertikal
f. Putar setang bor searah jarum jam sambil ditekan, setelah mata bor terisi
dengan tanah, tariklah bor keluar untuk mengeluarkan tanah yang terdapat
dalam mata bor.
g. Lanjutkan kembali mengebor sampai kedalaman yang diinginkan
h. Masukkan pipa PVC 1 m ke dalam lubang.
i. Tutup lubang resapan biopori dengan menggunakan anyaman kawat atau
dop pipa berlubang.

Gambar 3.3 Ilustrasi Pembuatan Lubang Resapan Biopori (Sumber: Sutandi et


al, 2013)
4. Pengukuran laju infiltrasi pada lubang resapan biopori
Dalam pengukuran laju infiltrasi pada lubang biopori yang sudah siap
digunakan, tahapannya adalah sebagai berikut:
a. Memasang ring infiltrometer sedalam 5 cm dengan menggunakan palu atau
balok kayu.
b. Usahakan ring infiltrometer tidak dalam keadaan miring.
c. Pasang penggaris pada sisi ring infiltrometer
d. Ring diisi dengan air sampai dengan ketinggian tertentu
e. Nyalakan stopwach dan catat skala penurunan setiap 5 menit.
f. Hentikan pengukuran apabila bacaan penurunan 3x berturut-turut sama.

3.8 Analisis Data dan Pembahasan


Setelah pengujian dilakukan, akan dilakukan sejumlah analisa sebagai
berikut:

24
1. Analisis laju infiltrasi terhadap variabel uji
Data pengukuran laju infiltrasi yang diperoleh pada lapangan akan dimodelkan
terlebih dahulu dengan Metode Horton. Persamaan metode Horton dapat dilihat
pada Persamaan 3.1.

fp = fc + (fo - fc).e-kt (3.1)

Dimana:
f
= Laju infiltrasi (mm/menit)
p
= Laju infiltrasi awal (mm/menit)
fo
fc
= Laju infiltrasi konstan (mm/menit)
= Konstanta yang menunjukkan laju penurunan kapasitas infiltrasi.
k
= Nilai eksponensial sebesar 2,718.
e
= Waktu (menit).
t

Sumber: Darwia et al., 2017

Kemudian diplotkan kurva laju infiltrasi Horton dari setiap titik pengujian dan
dilakukan perbandingan terhadap hasil pengujian dari setiap variabel uji.
2. Analisis regresi linier antara laju infiltrasi dengan variabel uji
Data hasil pengukuran laju infiltrasi awal dan konstan pada lapangan akan
dilakukan analisis regresi linier dengan menggunakan Microsoft Excel untuk
mengetahui hubungannya terhadap sifat fisik tanah, yakni jenis tanah,
kepadatan tanah serta tutupan vegetasi.
3. Analisis frekuensi terhadap curah hujan dan intensitas hujan
Dalam analisis ini akan digunakan data curah hujan harian maksimum yang
diperoleh dari BMKG Kota Surabaya. Dalam menghitung hujan rencana
dengan berbagai kala ulang (1, 2, 5, 10, 25, dan 50 tahun), dapat dilakukan
dengan menggunakan metode Gumbel, log normal (LN), atau log Pearson tipe
III (LN3). Pada kajian ini akan dilakukan analisis frekuensi hujan
menggunakan metode Gumbel mengacu pada Peraturan Menteri Pekerjaan

25
Umum No. 12 Tahun 2014. Alur perhitungan dalam metode ini adalah sebagai
berikut:
a. Persamaan standar deviasi (Sx):

(3.2)

dengan:
Sx = Standar deviasi
Xi = Curah hujan rata-rata
Xr = Harga rata – rata
n = Jumlah data

b. Persamaan untuk perhitungan konstanta (k):

(3.3)

dimana:
k = Faktor konstanta
Yn = Besaran yang menunjukkan fungsi dari jumlah pengamatan n
Sn = Besaran yang menunjukkan fungsi dari jumlah pengamatan n
Yt = Reduksi sebagai fungsi dari probabilitas

c. Persamaan perhitungan hujan dalam periode ulang T tahun

Xt  X  (kSx) (3.4)

dimana:
Xt = Hujan dalam periode ulang tahun
X = Harga rata – rata
k = Faktor Frekuensi

26
Sx = Standar deviasi

d. Perhitungan intensitas hujan ditinjau dengan menggunakan metode


Mononobe atau yang sesuai. Persamaan intensitas curah hujan Mononobe
dapat dilihat pada Persamaan 3.5

(3.5)

dimana:
I = intensitas curah hujan dalam mm/jam.
R24 = curah hujan harian maksimum tahunan untuk kala ulang t tahun.
t = waktu konsentrasi hujan dalam jam

4. Analisis kebutuhan lubang resapan biopori


Analisis kebutuhan lubang resapan dilakukan dengan mengacu pada peta
daerah rawan genangan yang juga merupakan daerah titik pengujian dilakukan.
Luas area yang tergenang pada peta akan didigitasi dengan menggunakan
software QGIS, kemudian akan di-overlay pada peta penggunaan lahan Kota
Surabaya untuk menentukan nilai koefisien aliran permukaan (C). Kemudian,
dilakukan perhitungan debit limpasan yang dapat dilihat pada Persamaan 3.6.

Q = 0,278 C.I.A (3.6)

Dimana:
Q = debit air larian (m3/hari)
C = koefisien aliran permukaan
I = intensitas hujan (m/hari hujan)
A = luas area (m2)

Sumber: Sanitya dan Burhanudin (2013)

27
Menurut Ichsan dan Hulalata (2018), besar debit yang digunakan dalam desain
lubang resapan biopori adalah dengan menggunakan nilai laju infiltrasi pada
saat keadaan konstan, yang dapat dilihat pada Persamaan 3.7.
QLRB = f x luas selimut LRB (3.7)

Dimana:
QLRB = debit lubang resapan biopori (m3/hari)
f = laju infiltrasi dalam keadaan konstan (cm/jam)

Untuk perhitungan jumlah lubang resapan biopori pada setiap daerah rawan
genangan yang terdapat titik uji di dalamnya dapat digunakan Persamaan 3.8.

Jumlah LRB = Q/QLRB

Dimana:
Q = debit air larian (m3/hari)
QLRB = debit lubang resapan biopori (m3/hari)

3.9 Kesimpulan dan Saran


Berdasarkan analisis data dan pembahasan penelitian yang telah
dilakukan maka dapat diambil suatu kesimpulan. Kesimpulan berisi ringkasan
jawaban atas rumusan masalah penelitian. Saran berupa masukan dan
rekomendasi terhadap penelitian yang diberikan untuk perbaikan pelaksanaan
penelitian lebih lanjut.

3.10 Jadwal Penelitian


Jadwal penelitian yang akan dilakukan selama penelitian ini berlangsung
dapat dilihat pada Tabel 3.2.

28
Tabel 3.2 Jadwal Penelitian
Desember Januari Februari Maret April Mei Juni Juli
Jadwal Kegiatan
2018 2019 2019 2019 2019 2019 2019 2019
Rancangan Penelitian
Studi Literatur
Penyusunan Proposal
Pengumpulan Proposal
Seminar dan Revisi Proposal
Pengumpulan Data
Survei Lapangan
Persiapan Alat dan Bahan
Pelaksanaan Penelitian
Pemadatan Tanah dan
Pengukurannya
Pengujian Laju Infiltrasi Awal
Pembuatan LRB
Pengujian Laju Infiltrasi
Analisis Data dan Pembahasan
Akhir Penelitian
Penyusunan Laporan
Sidang Progress
Ujian Akhir
Publikasi Jurnal

30
3.11 Rancangan Anggaran Biaya
Untuk rancangan anggaran biaya yang akan dikeluarkan untuk
melaksanakan penelitian ini dapat dilihat pada Tabel 3.3.

Tabel 3.3 Rancangan Angaran Biaya


Harga Jumlah
No. Komponen Jumlah Satuan Satuan Harga
(Rp) (Rp)
1. Biaya Percetakan
 Printing 4 Eks 17.000 68.000
 Penjilidan 4 Eks 4.000 16.000
2. Biaya Peralatan
 Pipa PVC diameter 4 in
8 Buah 30.000 240.000
1 meter
 Bor biopori 1 Buah 150.000 150.000
3. Biaya Penelitian
 Penyewaan Mobil dan
2 Kali 150.000 300.000
Supir
 Penyewaan stamper 2 Kali 100.000 200.000
 Biaya tak terduga 200.000
TOTAL 1.174.000

31
“Halaman Ini Sengaja Dikosongkan”

32
DAFTAR PUSTAKA

AfricaRice (2009), Reference 3 Different Types of Soils, AfricaRice, Abidjan.


Anggraeni, M., Prayitno, G., Hariyanti, S. dan Wahyuningtyas, A. (2013), “The
Effectiveness of Bio-pore as an Alternative Eco drainage Technology to
Control Flooding in Malang City (Case Study: Metro Sub-Watershed)”,
Journal of Applied Environmental and Biological Sciences, Vol. 3, No. 2,
hal. 23-28.
Apollonio, C., Balacco, G., Novelli, A., Tarantino, E. dan Piccinni, A.F. (2016),
“Land Use Change Impact on Flooding Areas: The Case Study of Cervaro
Basin (Italy)”, Sustainability, Vol. 8, No. 996, hal. 1-18.
Boller, M. (2004), “Towards Sustainable Urban Stromwater Management”, Water
Science and Technology: Water Supply, Vol. 4, No. 1, hal. 55-65.
Bosmans, J.H.C., van Beek, L.P.H., Sutanudjaja, E.H. dan Bierkens, M.F.P.
(2017), “Hydrological Impacts of Global Land Cover Change and Human
Water Use”, Hydrology and Earth System Sciences, Vol. 21, hal. 5603-
5626.
Budinetro, H.S., Fatchan, A.K. dan Sahid, M.N. (2012), “Pengendalian Aliran
Permukaan Akibat Perubahan Tata Guna Lahan dengan Konsep Low
Impact Development”, Seminar Nasional Teknik Sipil UMS, Universitas
Muhammadiyah Surakarta, Surakarta.
Darwia, S., Ichwana dan Mustafril (2017), “Laju Infiltrasi Lubang Resapan
Biopori (LRB) Berdasarkan Jenis Bahan Organik Sebagai Upaya
Konservasi Air dan Tanah”, Jurnal Ilmiah Mahasiswa Pertanian Unsyiah,
Vol. 2, No. 1, hal. 320-330.
David, M., Fauzi, M. dan Sandhyavitri, A. (2016), “Analisis Laju Infltrasi pada
Tutupan Lahan Perkebunan dan Hutan Tanam Industri (HTI) di Daerah
Aliran Sungai (DAS) Siak”, Jom FTEKNIK, Vol. 3, No. 2, hal. 1-12.
Delsiyanti, Widjajanto, D. dan Rajamuddin, R.A. (2016), “Sifat Fisik Tanah pada
Beberapa Penggunaan Lahan di Desa Oloboju Kabupaten Sigi”, e-J.
Agrotekbis, Vol. 4, No. 3, hal. 227-234.

33
Easton, Z.M. (2015), Hydrology Basics and the Hydrologic Cycle, Virginia State
University, Virginia.
Fauzan, A. dan Rusli HAR. (2018), “Kajian Laju Infiltrasi pada DAS Air
Timbalun Kota Padang Ditinjau dari Perbedaan Lithology, Kemiringan
Lahan, dan Parameter Fisik Tanah”, Jurnal Bina Tambang, Vol. 3, No. 4,
hal. 1502-1512.
Gabiri, G., Leemhuis, C., Diekkrüger, B., Näschen, K., Steinbach, S. dan
Thonfeld, F. (2019), “Modelling the Impact of Land Use Management on
Water Resources in A Tropical Inland Valley Catchment of Central
Uganda, East Africa”, Science of the Total Environment, Vol. 653, hal.
1052-1066.
Gleick, P.H. (1996), “Basic Water Requirements for Human Activities: Meeting
Basic Needs”, Water International, Vol. 21, hal. 83-92.
Harris, S. (2015), “Pemanfaatan Bak Resapan dan Biopori Sistem Guna
Mengatasi Masalah Genangan Air”, Faktor Exacta, Vol. 8, No. 3, hal. 186-
194.
Hasan, M., Chowdury, T., Drabo, M., Kassu A. dan Glenn, C. (2015), “Modelling
of Infiltration Characteristics by Modified Kostiakov Method”, Journal of
Water Resources and Protection, Vol. 7, hal. 1309-1317.
Hofkes, E.H. dan Visscher, J.T. (1986), “Artificial Groundwater Recharge for
Water Supply of Medium-Sized Communities In Developing Countries”,
International Reference Centre for Community Water Supply and
Sanitation, The Hague, Netherlands.
Ichsan, I. dan Hulalata, Z.S. (2018), “Analisa Penerapan Resapan Biopori pada
Kawasan Rawan Banjir di Kecamatan Telaga Biru”, Gorontalo: Journal of
Infrastructure and Science Engineering, Vol. 1, No. 1, hal. 33-46.
Indarwati, D., Suhardjono dan Harisuseno, D. (2014), “Studi Analisis Infiltrasi di
DAS Kali Bodo Kabupaten Malang”, Jurnal Teknik Pengairan, Vol. 5, No.
1, hal. 61-67.
Jaja, N. (2016), Understanding the Texture of Your Soil for Agricultural
Productivity, Virginia State University, Virginia.

34
Juliandari, M., Nirmala, A. dan Yuniarti, E. (2013), “Efektivitas Lubang Resapan
Biopori Terhadap Laju Resapan (Infiltrasi)”, Jurnal Teknologi Lingkungan
Lahan Basah, Vol. 1, No. 1, hal. 1-10.
Kusuma, M.N dan Yulfiah. (2017), “Penentuan Nilai Konduktivitas Hidrolik
Tanah pada T 50 untuk Penejernihan Air pada Aplikasi Infiltration Gallery
di Surabaya”, Seminar Nasional Sains dan Teknologi Terapan V 2017,
Institut Teknologi Adhi Tama Surabaya, Surabaya.
Mardiansyah, W., Iskandar, I. dan Priatna, S.J. (2014), “Analisis Neraca Air dan
Pengaruh Pasang Surut di Sub-DAS Air Sugihan”, Prosiding Seminar
Nasional Lahan Suboptimal 2014, Palembang.
Neris, J., Jimenez, C., Fuentes, J., Morillas, G. dan Tejedor, M. (2012),
“Vegetation and Land-use Effects on Soil Properties and Water Infiltration
of Andisols in Tenerife (Canary Islands, Spain)”, Catena, Vol. 98, hal. 55-
62.
Nimmo, J.R. (2004), “Porosity and Pore Size Distribution”, Encyclopedia of Soils
in the Environment, Vol. 3, hal. 295-303.
Nortcliff, S., Hulpke, H., Bannick, C.G., Terytze, K., Knoop, G., Bredemeier, M.
dan Schulte-Bisping, H. (2006), “Soil, 1. Definition, Function, and
Utilization of Soil”, Ullmann’s Encyclopedia of Industrial Chemistry, Vol.
33, hal. 399-420.
Nurhapni dan Burhanudin, H. (2011), “Kajian Pembangunan Sistem Drainase
Berwawasan Lingkungan”, Jurnal Perncanaan Wilayah dan Kota, Vol. 11,
No. 1, hal. 1-12.
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 12 Tahun 2014 tentang Penyelenggaraan
sistem Drainase Perkotaan.
Peraturan Menteri Lingkungan Hidup No. 12 Tahun 2009 tentang Pemanfaatan
Air Hujan.
Pramesti, W. dan Jusmartinah, R. (2010), “Pemahaman dan Perlibatan Perempuan
dalam Penerapan Teknologi Lubang Resapan Biopori sebagai Upaya
Pengelolaan Lingkungan di Kota Surabaya”, Stigma, Journal of Science,
Vol. 4, No. 1, hal. 29-34.

35
Prastya, I.Y. dan Putri, N.A.D (2017), “Pengelolaan Sumber Daya Air di Daerah
Kepulauan (Studi di Kota Tanjungpinang Provinsi Kepulauan Riau)”,
Prosiding SNaPP2017 Sosial Ekonomi dan Humaniora, Vol. 7, No. 3, hal.
672-680.
Pratiknyo, P. (2017), “Analisis Keberadaan dan Ketersediaan Air Tanah
Berdasarkan Peta Hidrogeologi dan Cekungan Air Tanah di Kota
Magelang”, Jurnal Mineral, Enbergi dan Lingkungan, Vol. 1, No. 2, hal. 1-
8.
Qu, Y. dan Long, H. (2018), “The Economic and Environmental Effect of Land
Use Transitions Under Rapid Urbanization and The Implications for Land
Use Managemet”, Habitat International, Vol. 82, hal. 113-121.
Rahmasari, A.F., Suripin dan Sudarno (2015), “Pengaruh Peresapan Air Hujan
Menggunakan Lubang Resapan Biopori”, Wahana TEKNIK SIPIL, Vol. 20,
No. 1, hal. 11-15.
Robo, S., Pawitan, H., Tarigan, S.D. dan Dasanto, B.D. (2018), “Proyeksi
Perubahan Penggunaan Lahan dan Dampaknya Terhadap Respon
Hidrologi DAS Ciliwung Hulu”, JTERA – Jurnal Teknologi Rekayasa, Vol.
3, No. 2, hal. 157-166.
Rosyidah. E. dan Wirosoedarmo, R. (2013), “Pengaruh Sifat Fisik Tanah pada
Konduktivitas Hidrolik Jenuh di 5 Penggunaan Lahan (Studi Kasus di
Kelurahan Sumbersari Malng)”, AGRITECH, Vol. 33, No. 3, hal. 340-345.
Sanitya, R.S. dan Burhanudin, H. (2013), “Penetuan Lokasi dan Jumlah Lubang
Resapan Biopori di Kawasan DAS Cikapundung Bagian Tengah”, Jurnal
Perencanaan Wilayah dan Kota, Vol. 13, No. 1, hal. 1-14.
Sanjaya, W., Christian, K.B., Gunaran, D. dan Budiraharjo, E.K. (2017),
“Pengukuran Laju Infiltrasi Lubang Resapan Biopori dengan Pemilihan
Jenis dan Komposisi Sampah di Kampus I Ukrida Tanjung Duren Jakarta”,
Jurnal Teknik dan Ilmu Komputer, Vol. 6, No. 22, hal. 133-141.
Sapei, A. dan Fauzan, M. (2012), “Lapisan Kedap Buatan untuk Memperkecil
Perkolasi Lahan Sawah Tadah Hujan dalam Mendukung Irigasi Hemat
Air”, Jurnal Irigasi, Vol. 7, No. 1, hal. 52-58.

36
Sihotang, I.V., Sudarmadji, Purnama, Ig.L.S. dan Baiquni, M. (2016), “Model
Konservasi Sumberdaya Air Sebagai Upaya Mempertahankan
Keberlanjutan Air di Sub DAS Aek Silang”, SPATIAL Wahana
Komunikasi dan Informasi Geografi, Vol. 15, No. 1, hal. 1-11.
Siregar, N.A., Sumono dan Munir, A.P. (2013), “Kajian Permeabilitas Beberapa
Jenis Tanah di Lahan Percobaan Kwala Berkala USU Melalui Uji
Laboratorium dan Lapangan”, Jurnal Rekayasa Pangan dan Pertanian,
Vol. 1, No. 4, hal. 138-143.
Sucahyanto, S., Setiawan, C. dan Septiani, R. (2018), “Land Cover Changes and
Its Effect to Sediment Growth in Cacaban Reservoir, Tegal District,
Central Java Province, Indonesia”, IOP Conference Series: Earth and
Environment Science, Vol. 145, hal. 1-12.
Suntari, L. dan Nasution, R.D. (2017), “Dinamika Pengelolaan Sumber Daya Air
di Desa Pudak Kulon Kecamatan Pudak Kabupaten Ponorogo”,
Indonesian Journal of Government and Communication Studies, Vol. 1,
No. 1, hal 42-55.
Sutandi, M.C., Husada, G., Tjandrapuspa, K., Rahmat, D. dan Sosanto, D. (2013),
“Penggunaan Lubang Resapan Biopori untuk Minimalisasi Dampak
Bahaya Banjir pada Kecamatan Sukajadi Kelurahan Sukawarna
RW004 Bandung”, Konferensi Nasional Teknik Sipil 7 (KoNTekS 7),
Universitas Sebelas Maret, Surakarta.
Sutomo, E. (2017), “Efektifitas Drainase Ramah Lingkungan dalam Mereduksi
Genangan pada Kawasan Perumahan (Ciampea Kabupaten Bogor”, Jurnal
Desain Konstruksi, Vol. 16, No. 1, hal. 101-111.
Wang, Q., Xu, Y., Xu, Y., Wu, L., Wang, Y. dan Han, L. (2018), “Spatial
Hydrological Responses to Land Use and Land Cover Changes in A
Typical Catchment of The Yangtze River Delta Region”, Catena, Vol. 170,
hal. 305-315.
Whiting, D., Wilson, C. dan Card, A. (2002), Estimating Soil Texture, Colorado
State University, Colorado.
Yohana, C., Griandini, D. dan Muzambeq, S. (2017), “Penerapan Pembuatan
Teknik Lubang Biopori Resapan Sebagai Upaya Pengendali Banjir”,

37
Jurnal Pemberdayaan Masyarakat Madani (JPMM), Vol. 1, No. 2, hal.
296-308.
Yudha, S., Sudibyakto, dan Dibyosaputro, S. (2013), “Dampak Perubahan
Penggunaan Lahan Terhadap Perubahan Runoff di Daerah Aliran Sungai
(DAS) Bedog Yogyakarta”, Majalah Geografi Indonesia, Vol. 28, No. 2,
hal. 117-137.
Zhou, Q. (2014), “A Review of Sustainable Urban Drainage Systems Considering
the Climate Change and Urbanization Impacts”, Water, Vol. 6, hal. 976-
992.

38