Anda di halaman 1dari 35

LAPORAN PRAKTIK KERJA INDUSTRI

DI PT. SEMEN BATURAJA (PERSERO)

BIDANG STUDI KEAHLIAN : TEKNIK LISTRIK


KOMPETENSI KEAHLIAN : TEKNIK INSTALASI TENAGA LISTRIK

SMK NEGERI 1 KEBUN TEBU


DINAS PENDIDIKAN KABUPATEN LAMPUNG BARAT
TAHUN 2017/2018
LAPORAN PRAKTIK KERJA INDUSTRI
DI PT. SEMEN BATURAJA

Diajukan Sebagai Persyaratan


Mengikuti Ujian Sekolah/Ujian Nasional (US/UN)
SMK Negeri 1 Kebun Tebu Tahun Pelajaran 2017/2018

Disusun Oleh:

MUHAMMAD ADI WIBOWO (NIS 0016792727)

SMK NEGERI 1 KEBUN TEBU


DINAS PENDIDIKAN KABUPATEN
LAMPUNG BARAT
TAHUN 2017/2018

I
LAPORAN PRAKTIK KERJA INDUSTRI/PRAKERIN
DI PT. SEMEN BATURAJA (PERSERO)

Nama Siswa : Muhammad Adi Wibowo

NISN : 0016792727

Program Keahlian : Teknik Ketenagalistrikan

Jurusan : Teknik Instalasi Tenaga Listrik

Telah diuji dan disahkan Pada :

Hari : Jum'at

Tanggal : 27 April 2018

Guru Pembimbing Junior Manager Electrical


SMK Negri 1 Kebun Tebu InstrumentationMaintenance Cement Mill 03

------------------------- -------------------------
Geri Subekti, S PdFerlly Prendika, SE
NIP NIK 07871071

MENGETAHUI /MENGESAHKAN :

Kepala Sekolah Manager Electrical,


SMK Negeri 1 Kebun Tebu Instrumentation Maintenance C. M. P.

----------------------------- --------------------------
Sugeng Haryanto, S.Pd Yoda Tupara, ST
NIP 19730629 200212 1 004 NIK 1185 1147

II
KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Allah Swt. Yang telah memberikan berkat dan ridha-Nya
sehingga penulis dapat menyusun dan menyelesaikan laporan kegiatan praktik kerja
industri ini tepat pada waktunya.
Laporan praktik kerja industri ini merupakan salah satu syarat untuk dapat
mengikuti ujian akhir sekolah (UAS) Di SMK Negeri 1 Kebun Tebu, Lampung Barat,
Lampung. Selain itu penulis juga berharap laporan ini dapat berguna dan bermanfaat
bagi teman-teman yang membaca dan juga yang akan menyusun laporan kegiatan
praktik kerja industri (PRAKERIN) di semester berikutnya.
Dimulai tanggal 5 februari 2018, Penulis banyak mendapat pembelajaran,
bimbingan dan pengarahan secara langsung maupun tidak langsung dalam
melaksanakan kegiatan praktik kerja industri (PRAKERIN) ini, Dan Penulis ingin
menyampaikan terima kasih kepada :

1.Tuhan Yang Maha Esa.


2.Kedua Orang Tua.
3.BapakYoda Tupara selaku
ManagerElectrical,InstrumentationMaintenanceC.M.P.
4.Bapak Ferlly Prendika selaku Pembimbing di lapangan.
5.Seluruh Pembimbing industri di PT.SEMEN BATURAJA (PERSERO) Tbk.
6.Bapak Sugeng Haryanto S. Pd selaku Kepala SMK Negeri 1 Kebun Tebu.
7.Bapak Geri Subekti S.Pd selaku Guru Pembimbing Sekolah.
8.Kakak-Kakak yang berada di Ruang IRD, dan
9.Teman-Teman yang tidak bisa disebutkan satu persatu
yang telah memberi semangat dan motivasi selama Pkl.

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini jauh dari sempurna, baik
dari segi penyusunan, bahasan, ataupun penulisannya. Oleh karena itu kami
mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun.
Khususnya dari Guru mata pelajaran guna menjadi acuan dalam bekal pengalaman
bagi Penulis untuk lebih baik di masa yang akan datang, dan Penulis berharap
laporan ini dapat berguna bagi pembaca, terutama bagi siswa/siswi SMK Negeri 1
Kebun Tebu Lampung Barat dengan jurusan teknik instalasi tenaga listrik.

Baturaja, 09 April 2018

PENULIS

III
DAFTAR ISI

Halaman
Halaman Judul.............................................................................................................. I
Halaman Pengesahan.................................................................................................... II
Kata Pengantar............................................................................................................ III
Daftar Isi.................................................................................................................... IV

BAB 1 PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang ..................................................................................................1
1.2. Manfaat dan Tujuan Membuat Laporan Prakerin...............................................1
2.1. Manfaat Membuat Laporan Prakerin..................................................................2
2.2. Tujuan Membuat Laporan Prakerin....................................................................2
1.3. Sistematika Laporan............................................................................................2

BAB II PEMBAHASAN
2.1. Sejarah Dan Perkembangan Pabrik.....................................................................4
2.2. Arti Lambang Pabrik…………………………..….............................................7
2.3. Lokasi Pabrik......................................................................................................8
2.4. Struktur Organisasi ...........................................................................................8
2.5. Manajemen Perusahaan....................................................................................10
2.6. Peraturan Perusahaan........................................................................................11
2.7. Pemasaran Produk…………………….............................................................12
2.8. Visi Dan Misi Perusahaan……………………………….................................13
2.9. Laporan Hasil Prakerin ....................................................................................13
2.9.1. Area Cement Mill..........................................................................................13
2.9.2. Komponen komponen listrik..........................................................................14
9.2.1. Motor Listrik 3 Fasa.......................................................................................14
9.2.2. TOR (Thermal Overload Relay) ...................................................................16
9.2.3. Kontaktor.......................................................................................................17
9.2.4. Timer (Time Delay Relay) ............................................................................19
9.2.5. Push Button....................................................................................................20
9.2.6. MCB (Miniature Circuit Breaker) ................................................................21
9.2.7. Relay..............................................................................................................23
9.2.8.Lampu Indikator.............................................................................................25
2.9.3.Rangkaian Panel..............................................................................................26
9.3.1. Rangkaian DOL (Direct Online) ..................................................................26
9.3.2. Rangkaian Forward Reverse..........................................................................27
9.3.3. Rangkaian Star Delta.....................................................................................28

BAB III KESIMPULAN DAN SARAN


3.1. Kesimpulan .....................................................................................................30
3.2. Kesan.................................................................................................................30
3.3. Saran.................................................................................................................30

IV
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Dalam era globalisasi indonesia perlu meningkatkan sumberdaya manusia yang


berkualitas,berketerampilan dan siap di dunia kerja. Oleh karna itu pemerintah harus
mendirikan lembaga pendidikan dan lembaga latihan, baik yang didirikan pemerintah
maupun pihak swasta. Dalam suatu lembaga yang ada, tidak hanya mendirikan
pendidikan satu tingkat saja, tetapi harus dimulai dari tingkat dasar sampai perguruan
tingi.
Dalam hal ini SMK N 1 Kebun Tebu Lampung Barat memiliki tujuan untuk
berperan serta dalam mencerdaskan suatu kehidupan bangsa. Dalam menyelaraskan
pembangunan nasional yang bertujuan membangun manusia indonesia seutuhnya dan
khususnya membangun masyarakat indonesia dalam usaha pembangunan perlu
adanya dukungan yang menghasilkan tenaga kerja yang terampil dan mandiri.
Dalam hal ini, adanya lembaga pendidikan baik secara teori maupun praktik,
sehubungan dengan hal ini Smk, merupakan salah satu sekolah kejuruan yang
mengajarkan keterampilan dalam bidang teknologi, supaya keterampilan yang didapat
dari sekolah dapat berguna, sehingga dapat diterapkan dengan praktik kerja industri
didunia usaha.
Dengan demikian, siswa dapat memiliki keterampilan atau keahlian yang siap
pakai setelah para siswa menyelesaikan pendidikan disekolah kejuruan ini. Program
praktek kerja industri [PRAKERIN] ini adalah suatu program kegiatan setiap pihak
sekolah menengah kejuruan yang dapat memberikan berbagai ilmu pengetahuan dari
dunia industri kepada para siswa-siswanya.

1.2. Manfaat Dan Tujuan Membuat Laporan Prakerin

2.1. Manfaat Membuat Laporan Prakerin

Manfaat penulisan laporan praktek kerja industri adalah sebagai berikut:


 Siswa mampu memahami, memantapkan, dan mengembangkan ilmu
yang telah didapatkan selama siswa melaksanakan praktek kerja industri
dan dapat menetapkannya didunia usaha.
 Siswa dapat mencari alternative penemuan masalah, sesuai bidang studi
yang di pilihnya, secara meluas dan mendalam yang didapatkan selama
kegiatan (PRAKERIN)

-1-
 Siswa mampu mengumpulkan data-data guna meningkatkan pengetahuan
disekolah dan dirinya sendiri.

2.2.Tujuan Prakerin

Tujuan utama praktik kerja industri ini adalah sebagai berikut:


 Untuk mengetahui sampai mana keterampilan yang didapat disekolah dan
mampu menerapkan didunia kerja.
 Memantapkan keterampilan yang didapat disekolah sehingga siswa dapat
memiliki keterampilan dan keahlian yang lebih baik.
 Memperluas pengalaman kerja.
 Menambah ilmu pengetahuan, baik secara teori maupun praktek.
 Untuk mengetahui lapangan kerja yang sesungguhnya, dan
 Sebagai Salah satu syarat untuk dapat mengikuti ujian sekolah (US) dan ujian
nasional(UN).

1.3. Sistematika Laporan

Dalam penulisan Laporan Praktek Kerja Lapangan (PKL) atau Prakerin harus
memenuhi ketentuan yang dibakukan. Kalau penulisan tidak sesuai dengan
ketentuan baku maka sudah dipastikan salah dalam penulisan tersebut.

Dibawah ini dicantumkan sistematika penulisan Laporan Praktek Kerja


Lapangan (PKL) / Prakerin yaitu :

1. Sistematika penulisan laporan Praktik Kerja Lapangan (PKL) terdiri dari


bagian berikut:
a. Lembar pengesahan.
Memuat tanda tangan pengesahan oleh, kepala bagian listrik,
pembimbing di PT.SEMEN BATURAJA dan pembimbing di sekolah,
Ka.prod dan Kajur.
b. Kata pengantar.
Memuat kata-kata pengantar mengenai pelaksanaan PKL.
c. Daftar isi.
Memuat daftar isi dan halaman laporan penulisan.
d. Bab I Pendahuluan.
Menguraikan latar belakang PKL, manfaat PKL, tujuan PKL, dan
sistematika pembuatan laporan.

-2-
e. Bab II Pembahasan.
Menggambarkan sejarah dan perkembangan pabrik, arti lambang pabrik,
struktur organisasi,manajemen perusahaan, peraturan perusahaan,
pemasaran produk, visi dan misi perusahaan, dan laporan hasil Prakerin.
f. Bab III Penutup.
Berisi kesimpulan dari hasil PKL dan saran-saran.
g. Daftar lampiran.
Memuat lampiran-lampiran yang mendukung tentang hasil PKL dan
lainnya yang dianggap perlu.
2. Naskah diketik 2 spasi di atas kertas A-4. Jenis huruf yang digunakan
adalah Time News Roman 12 untuk isi danTime News Roman 10 untuk
tabel. Naskah ditulis dengan menggunakan perangkat lunak MS Word.
3. Batas kiri, atas kertas adalah 4cm, dan batas kanan dan bawah kertas 3 cm.
4. Setiap tabel dan gambar diberi nomor tabel atau gambar, dan judul.
Contoh penomoran tabel dan gambar. Tabel 1, Gambar 1.
5. Halaman muka (cover) setidaknya menyebutkan tempat PKL dan Identitas
penulis.
6. Setiap topik baru dalam kalimat harus menggunakan tab (alenia baru) dan
masuk kedalam sebanyak 4 atau 5 spasi.
7. Kutipan dalam teks sebaiknya di antara kurung buka dan kurung tutup yang
menyebutkan nama akhir penulis, tahun dengan koma, dan nomor halaman
jika dipandang perlu.

-3-
BAB II
PEMBAHASAN

2.1. Sejarah dan Perkembangan Pabrik

Gambar 2.1. PT.Semen Baturaja.

Untuk memenuhi semen dalam negeri yang setiap tahun meningkat, maka tahun
1973 di daerah Kabupaten Ogan Komering Ulu Propinsi Sumatera Selatan diadakan
survei bahan galian berupa batu kapur dan tanah liat oleh Direktorat Jendral
Pertambangan Umum Departemen Pertambangan, dan hasil survei menunjukkan
bahwa daerah tersebut layak didirikan pabrik semen.
Pada tahun 1974, diadakan studi kelayakan untuk pendirian pabrik Semen Baturaja
oleh PT. Semen Padang (Persero), di kabupaten OKU, Sumatera Selatan yang
berkapasitas produksi 500.000 ton per tahun dengan proses kering. Survei kelayakan
ini diadakan berdasarkan survei bahan baku semen yang telah dilakukan oleh
Direktorat Geologi bekerjasama dengan Biro Industrialisasi pada tahun 1964, yang
kemudian dilanjutkan kembali tahun 1973.
Tanggal 14 November 1974 berdirilah PT. Semen Baturaja oleh PT. Semen
Padang (Persero) bersama-sama dengan PT. Semen Gresik (Persero) berdasarkan
akte notaries John Fredrick Berthold Tumbelaka Sinyal No. 34 tahun 1974.

4
Pembangunan pabrik dimulai pada tahun 1978 oleh Ishikawajima Harima Heavy
Industries Company limited (IHI) dari Jepang. Sebagai General Contractor, IHI
bertanggung jawab menyelesaikan seluruh manajemen proyek, perencanaan,
penyediaan dan pembelian bahan konstruksi, pelatihan dan segalanya yang
diperlukan untuk beroperasinya sebuah pabrik semen berkapasitas 500.000 ton
semen per tahun dengan mutu yang sesuai dengan NI-8/1972.

Kontrak antara PT. Semen Baturaja (Persero) dengan IHI ditandatangani pada
tanggal 13 September 1977. Kemudian tanggal 9 November 1979, PT. Semen
Baturaja sebagai usaha penanaman modal dalam negeri berubah bentuk menjadi
Persero berdasarkan akte notaris Hadi Muntoro, SH No.33, dengan pemegang
sahamnya adalah:

1. Pemerintah Republik Indonesia : 88%


2. PT. Semen Gresik (Persero) : 7%
3. PT. Semen Padang (Persero) : 5%

Proyek PT. Semen Baturaja (Persero) selesai dikerjakan selama lebih kurang 29,5
bulan. Produksi percobaan dilakukan pada bulan September 1980 sampai April 1981.
PT. Semen Baturaja (Persero) diresmikan oleh Presiden Soeharto pada tanggal 29
April 1981, sedangkan pembangunan pabrik PT. Semen Baturaja (Persero) baru
selesai pada tanggal 30 Mei 1981 dan operasi komersilnya dimulai pada tanggal 1
Juni 1981, sebagaimana yang ditetapkan oleh Rapat Umum Pemegang Saham
(RUPS) modal saham PT. Semen Baturaja (Persero) diresmikan seluruhnya menjadi
milik negara RI terhitung dari tanggal 4 Januari 1991 berdasarkan PP No.3 tahun
1991.

Mulai tanggal 11 Juni 1992 sampai dengan akhir Maret 1994, PT. Semen Baturaja
mengadakan proyek optimalisasi untuk meningkatkan kapasitas produksi semen dari
450.000 ton menjadi 550.000 per tahun. Saat ini sejak 1 Oktober 1996 sampai dengan
2010 dilaksanakan proyek optimalisasi untuk meningkatkan kapasitas produksi
semen menjadi 1.250.000 ton per tahun.

Untuk lebih jelasnya, sejarah dan perkembangan pabrik dapat dilihat pada poin-
poin di bawah ini.

5
 PT.SEMEN BATURAJA

 Didirikan tanggal 14 November 1974Perusahaan Patungan antara PT.


Semen Padang dan PT.Semen Gresik

 PP. No. 10 Th. 1978, Pemerintah RI menberikan penyertaan modal,


sehingga Status Hukum berubah dari PT swasta biasa menjadi BUMN
di bawah Binaan Departemen Perindustrian dengan Komposisi
Pemegang Saham sebagai berikut :
1. Pemerintah RI 88%,
2. PT. Semen Padang 7%, dan
3. PT. Semen Gresik 5%

 Pembangunan fisik dimulai tahun 1978 di tiga lokasi, yaitu


Baturaja,Palembang, dan Panjang dan selesai akhir tahun 1980.

 RUPS luar biasa pada September 1991 dan PP No.3/1991. PT. Semen
Padang dan PT. Semen Gresik menyerahkan seluruh sahamnya
kepada Pemerintah.

 Presiden RI meresmikan pengoperasian pabrik PT. Semen Baturaja


tanggal 29 April 1981.

 Produksi Komersil mulai tanggal 1 Juni 1981.

 Mulai 11 Juli 1992 s.d akhir Maret 1994 Proyek Optimalisasi I untuk
meningkatkan kapasitas produksi semen dari 450.000 ton menjadi
550.000 ton per tahun.

 Saat ini sejak 1 Oktober 1996 – desember 2010 dilaksanakan Proyek


Optimalisasi II untuk meningkatkan kapasitas produksi semen
menjadi 1.250.000 ton/tahun.

6
2.2. Arti Lambang PT.SEMEN BATURAJA

Gambar 2.2 Lambang PT. Semen Baturaja.

PT.semen baturaja [persero] memakai lambang tiga gajah dalam satu lingkaran dengan
gajah berwarna putih, dasar lambang berwarna hijau dan tulisan portland cement berwarna
merah.

Arti lambang tersebut adalah:

1. Tiga gajah
Gajah merupakan hewan yang sangat besar dan kuat yang sampai sekarang
masih banyak terdapat di sumatra selatan, selain itu gajah merupakan mascot
sumatra selatan. Tiga gajah menunjukan bahwa PT.semen baturaja [PERSERO]
mempunyai tiga lokasi pabrik, yaitu di batu raja [OKU], kertapati [Palembang]
dan panjang [Bandar Lampung].
2. Warna dasar hijau
Menunjukan pemertaan pembangunan untuk mencapai kemakmuran.
3. Warna tulisan merah
Menunjukan kesiapan para karyawan untuk bekerja keras untuk menghadapi
setiap tantangan atau hambatan.
4. Warna putih
Menunjukan kesucian hati dari keseluruhan karyawan PT.semen
baturaja[PERSERO].
5. Gajah
Gajah merupakan hewan yang besar dan kuat yang sampai sekarang masih
banyak terdapat di sumatra selatan.

7
2.3. Lokasi pabrik

Lokasi pabrik di baturaja terletak di daerah sukajadi, kecamatan baturaja timur,


kabupaten ogan komering Ulu, provinsi sumatra selatan. Jarak antara pabrik panjang
ke baturaja dapat di tempuh melalui jarak sepanjang lebih kurang 270 Km,
sedangkan dari pabrik baturaja ke pabrik palembang sepanjang lebih kurang 198
Km. Untuk mempermudan komunikasi antara pemerintah pusat deng pihak
perusahan, maka PT.semen baturaja [pesero] membuka kantor perwakilan di jakarta.

2.4. Struktur Organisasi

Salah satu tujuan utama didirikannya sebuah pabrik adalah untuk memperoleh
keuntungan yang maksimal. Untuk mencapai tujuan tersebut harus ada sistem yang
mengatur dan mengarahkan kerja dan operasional seluruh pihak yang berkompeten
dalam segala hal yang berkenaan dengan proses dan operasi pabrik. Oleh karena itu,
harus ada wadah dan tempat yang jelas bagi pihak-pihak tersebut untuk melakukan
aktivitas yang sesuai dengan kapabilitas dan tingkat intelejensinya.
Wadah yang dimaksud diatas adalah sebuah organisasi atau lembaga proses
perorganisasian dalah upaya untuk menyeimbangkan kebutuhan pabrik akan stabilitas
dan perusahaan. Sebagai suatu Badan Umum Milik Negara, PT. Semen Baturaja
(Persero) memiliki suatu struktur organisasi yang merupakan bagian yang sangat
penting untuk perusahaan, sehingga nantinya masing – masing mempunyai peran dan
tanggung jawab yang jelas.
PT. Semen Baturaja (Persero) memiliki bentuk organisasi line dan staff, dimana
pimpinan tertinggi dalah Dewan Direksi yang terdiri dari Direksi Utama. Direksi
Utama membawahi Direktur Teknik, Direktur Produksi, Direktur Umum/SDM dan
Direktur Komersial.

Tugas dan tanggung jawab direktur PT. Semen Baturaja (persero) terdiri atas :

1. Direktur Utama, bertanggung jawab atas kegiatan perusahaan.


2. Direktur Teknik, Bertanggung jawab atas kegiatan perecanaan penelitian dan
pengembangan bidang engineering, pengembangan usaha system manajemen
dari logistik.
3. Direktur Produksi, bertanggung jawab atas keseluruhan kegiatan perencanaan
dan pengendalian seluruh operasional produksi semen diketiga site, yaitu
Palembang,Baturaja,Panjang.
4. Direktur Umum / SDM, bertanggung jawab atas kegiatan perencanaan
pengembangan Sumber Daya Manusia dan Umum.

8
5. Direktur Komersial, bertanggung jawab atas perencanaan dan pelaksanaan dan
juga pengendalian bidang keuangan,pemasaran.

Pembagian manajemen organisasi antara lain:


1. Direktur Utama membawahi,antara lain :
a. Direktur Teknik
b. Direktur Produksi
c. Direktur Umum/SDM
d. Direktur Komersial
2. Direktur Teknik membawahi, antara lain :
Departeman Penelitian dan Pengembangan, yaitu meliputi :
a. Penelitian BBPPO dan Jaminan Mutu (QA)
b. Penembangan Usaha dan Sistem Manajemen
c. K-3
d. Rancang Bangun dan Perekayasaan
e. Perencanaan dan Penyediaan Material
3. Direktur Produksi membawahi, antara lain :
Departemen operasi, meliputi :
a. Produksi PBR
b. PBM PBR
c. Pemeliharan PBR
d. Pabrik Palembang
e. Pabrik Panjang
4. Direktur Umum/SDM membawahi, antara lain :
a. Umum dan Personalia
b. Perencanaan dan Pengembangan Personil (P-3)
c. Keamanan
d. Perwakilan Jakarta
5. Direktur Komersial membawahi, antara lain :
a. Departemen Keuangan, meliputi :
- Akuntansi
-Pembendaharaan, Pajak dan Asuransi
-Anggaran dan Analisa Keuangan
-Pengembangan system Komputerisasi
-Keungan PBR
-Keungan PPJ
b. Departemen Niaga, meliputi :
-Pengadaan
-Pemasaran
c. KBL (Kemitraan Bina Lingkungan)

9
Kelompok jabatan dalam struktur PT. Semen Baturaja (PERSERO) dibagi dalam
delapan tingkatan, yaitu :
1. Departemen 5. Regu
2. Biro 6. Pelaksana I
3. Bagian 7. Pelaksana II
4. Seksi 8. Pelaksana III

Tingkatan seksi sampai dengan tingkat Departemen dinamakan Karyawan Staff,


sedangkan untuk tingktan regu, Pelaksana I, Pelasana II, Pelaksana III, dinamakan
Karyawan non Staff. Setiap tingkatan dipimpin oleh seorang kepala, dimana masing-
masing kepala dalam setiap tingkatan mempunyai tugas dan mempunyai wewenang
masing-masing, atau yang disebut dengan uraian tugas jabatan (Job Discription).

2.5. Manajemen Perusahaan

Jumlah pegawai PT.Semen Baturaja (Persero) ini berjumlah sebanyak 750 orang
yang terdiri 394 orang di Pabrik Baturaja, 155 orang di Pabrik Panjang, 201 orang di
Pabrik Palembang.
Peraturan kerja yang berlaku di PT. Semen Baturaja (Persero) berdasarkan
kesepakatan kerja bersama antara serikat karyawan semen Baturaja dengan pihak
manajemen PT. Semen Baturaja (Persero) yang disahkan oleh Menteri Tenaga Kerja
dengan surat keputusan No.Kep.357/BW/PKPP/2002.

Adapun peraturan kerja yang berlaku PT. Semen Baturaja (Persero) antara lain :
1. Untuk Kerja non Shift
- Menggunakan sistem kerja yaitu dari senin sampai jumat
- Jam kerja : 07.30-16.30
- Jam istirahat hari senin sampai hari kamis : 12.00- 12.45
- Jam istirahat hari jumat : 11.30-13.30

2. Untuk jam kerja shift


- Hari minggu dan hari besar lainnya adalah hari kerja
- Shift I : 07.30-15.30
- Shift II : 15.30-23.30
- Shift III : 23.30-07.30

Sistem kerja yang digunakan oleh PT. Semen Baturaja (Persero) adalah sistem
kerja non shift dan shift. Pekerja non shift meliputi para karyawan administrasi
perusahaan kepala bagian, kepala seksi serta para manajer, sedangkan karyawan shift
meliputi operator, satpam dan karyawan pembantu.

10
Sistem penggajian karyawan meliputi dua jenis, yaitu fix salary atau gaji tetap
dan variable salary meliputi lembur, shift dan pegawai call out. Selain gaji yang
diberikan oleh perusahaan, karyawan juga diberi tunjangan, berupa
tunjangan shift, tunjangan proporsional, tunjangan cuti, tunjangan tahunan dan
tunjangan pengobatan.

Faktor-faktor yang mempengaruhi system penggajian antara lain :


1. Indeks yaitu ketetapan berdasarkan golongan karyawan
2. Gradasi atau grade yaitu tingkatan golongan
3. Senioritas yaitu lamanya kerja
4. Performance meliputi kepatuhan, keefektifitasan dan kreativitas.

Adapun fasilitas yang disedakan untuk para karyawan PT. Semen Baturaja
(Persero) antara lain :
1. Rumah Dinas
2. Rumah Sakit
3. Tempat Peribadatan
4. Sarana Olahraga (tennis dan kolam renang)
5. Transportasi
6. Rekreasi

2.6. Peraturan Perusahaan

Peraturan perusahaan adalah sesuatu yang memuat berbagai kebijaksanaan,


prosedur, serta pelaksanaan yang ditertibkan oleh perusahaan yang
kemudian disahkan oleh Departemen Tenaga Kerja yang berlaku di RI.PTSB.
Beberapa peraturan umum yang ditetapkan oleh PT. Semen
Baturaja (Persero)adalah :

1. Dalam memasuki area pabrik, karyawan harus menunjukan tanda pangenal


dan menggunakan helm.
2. Memakai seragam yang disediakan oleh PT. Semen Baturaja.
3. Jumlah cuti tahuhan adalah 12 hari bagi setiap karyawan.
4. Setiap orang berkewajiban melaksanakan tugas dengan baik dan
membersikan tempat pekerjaan.
5. Dilarang membawa obat-obatan terlarang ke dalam wilayah perusahaan
dan dilarang meminum minuman yang mengandung alkohol selama jam
kerja.
6. Setiap karyawan wajib masuk dan pulang kerja tepat pada waktunya.

11
2.7. Pemasaran produk

Pemasaran semen tidak secara langsung dilakukan oleh PT. Semen Baturaja
(Persero), melainkan melalui distributor – distributor atau penyalur –penyalur yang
tersebar diwilayah pemasaran PT. Semen Baturaja (Persero).
PT. Semen Baturaja (Persero) mempunyai wilayah pemasaran antara lain :
1. Banten 4. Jambi
2. Bengkulu 5. Lampung
3. Jawa Barat/DKI Jakarta 6. Sumatera Selatan

Untuk meningkatkan kegiatan usaha dan niaga PT. Semen Baturaja (Persero)
membentuk distribusi dan transportasi yang bertujuan diantaranya untuk memperluas
daerah pemasaran, dalam hal ini diatur oleh Asosiasi Semen Indonesia sesuai
pembagian daerah masing-masing, yaitu :

a. Berdasarkan Distributor

1. Untuk daerah banten-Jabar/DKI Jakarta terdiri dari 6 distributor


2. Untuk wilayah Sumatera Selatan
- Daerah Palembang terdiri dari 8 distributor
- Daerah Tanjung Enim dan Lahat terdiri dari 1 distributor
- Daerah Baturaja terdiri dari 2 distributor
- Daerah Lubuk Linggau terdiri dari 2 distributor
3. Untuk daerah Jambi terdiri dari 2 distributor
4. Untuk daerah Bengkulu terdiri dari 1 distributor
5. Untuk daerah Bandar Lampung terdiri dari 5 distributor

b. Berdasarkan Transportir

Penunjukkan distributor ditentukan oleh kebutuhan daerah dan kapasitas pabrik.


Distributor-distributor membeli semen pada PT. Semen Baturaja (Persero), kemudian
semen dijual kepada konsumen.

12
2.8.Visi Dan Misi Perusahaan

 Visi
PT Semen Baturaja (Persero) Tbk menjadi produsen semen yang efisien,
mempunyai daya saing dan tumbuh.
 Misi
Memproduksi semen yang berkualitas, efisien dan memasarkannya dengan
mengutamakan kepuasan pelanggan serta berwawasan lingkungan. Membangun
Sumber Daya Manusia yang profesional.Memaksimalkan nilai tambah
Perusahaan bagi Stakeholder.

2.9. Laporann Hasil Praktik

2.9.1. Area Cement Mill

Clinker yang telah disimpan di silo storage kemudian dikeluarkan kembali melalui
belt conveyor dan masuk kedalam clinkerbin, demikian juga gypsum disimpan dalam
bin. Pada saat penggilingan, clinker dicampur dengan gypsum (4% – 6%). Gypsum
ini sebagai sumber SO3, yang bertujuan untuk memperbaiki kualitas semen. Dari
banyaknya gypsum yang ditambahkan, menghasilkan 2 jenis produk semen, yaitu
OPC dan PCC. Semen OPC mengandung kadar SO3 lebih banyak dibanding PCC.
Kadar SO3 dalam OPC sekitar 2,22%, sedangkan pada PCC sebesar 2,18%.
Dari belt conveyor campuran ini kemudian dihancurkan dengan Roller Press
sehingga memiliki ukuran tertentu yang selanjutnya digiling dengan menggunakan
Tube Mill 2 kompartemen yang berisi ball steel sebagai media penghancur. Dengan
menggunakan sebuah fan, material yang sudah halus dihisap dan dipindahkan dari
udara pembawa dengan menggunakan perangkat pemisah debu. Hasil penggilingan
semen disimpan dalam Silo Semen kedap udara.

Gambar 2.9.1. CementMill / Steel Ball Mill.

13
2.9.2. Komponen komponen listrik

9.2.1. Motor Listrik 3 Fasa

A. Pengertian Motor Listrik 3 Fasa

Motor listrik 3 fasa adalah motor yang bekerja dengan memanfaatkan perbedaan
fasa pada sumber untuk menimbulkan gaya putar pada bagian rotornya. Perbedaan
fasa pada motor 3 phase didapat langsung dari sumber. Hal tersebut yang menjadi
pembeda antara motor 1 fasa dengan motor 3 fasa.
Secara umum, motor 3 fasa memiliki dua bagian pokok, yakni stator dan rotor.
Bagian tersebut dipisahkan oleh celah udara yang sempit atau yang biasa disebut
dengan air gap. Jarak antara stator dan rotor yang terpisah oleh air gap sekitar 0,4
milimeter sampai 4 milimeter.
Terdapat dua tipe motor 3 fasa jika dilihat dari lilitan pada rotornya, yakni rotor
belitan (wound rotor) dan rotor sangkar tupai (squirrel-cage rotor). Motor 3 fasa
rotor belitan (wound rotor) adalah tipe motor induksi yang lilitan rotor dan statornya
terbuat dari bahan yang sama.

Gambar 9.2.1.A. Motor 3 Fasa.

Sedangkan motor 3 fasa rotor sangkar tupai (squirrel-cage rotor) adalah tipe
motor induksi yang konstruksi rotornya tersusun dari beberapa batangan logam
yang dimasukkan melewati slot-slot yang ada pada rotor motor, kemudian pada
setiap bagiannya disatukan oleh cincin. Akibat dari penyatuan tersebut, terjadi
hubungan singkat antara batangan logam dengan batangan logam yang lainnya.

14
B. Prinsip Kerja Motor Listrik 3 Fasa

Prinsip kerja dari motor listrik 3 fasa ini sebenarnya sangat sederhana. Bila
sumber tegangan 3 fase dialirkan pada kumparan stator, maka akan timbul medan
putar dengan kecepatan tertentu. Besarnya kecepatan tersebut dapat diukur
menggunakan sebuah rumus Ns = 120 f/P. Dimana Ns adalah kecepatan putar, f
adalah frekwensi sumber, dan P adalah kutub motor.
Perlu diketahui bahwa medan putar stator akan memotong batang konduktor
yang ada pada rotor, sehingga pada batang konduktor dari rotor akan muncul GGL
induksi. GGL akan menghasilkan arus (I) serta gaya (F) pada rotor. Agar GGL
induksi timbul, diperlukan perbedaan antara kecepatan medan putar yang ada pada
stator (ns) dengan kecepatan berputar yang ada pada rotor (nr).

Gambar 9.2.1.B. Prinsip kerja motor 3 fasa.

Perbedaan kecepatan antara stator dan rotor disebut slip (s) yang dapat
dinyatakan dengan rumus s= (ns – nr) / ns. Apabila nr = ns, maka GGL induksi
tidak akan timbul, dan arus tidak akan mengalir pada batang konduktor (rotor),
dengan demikian tidak dihasilkan kopel. Berdasarkan cara kerja tersebut, motor 3
fasa juga dapat disebut sebagai motor tak serempak atau motor asinkron.
Berikut adalah kelebihan dan kekurangan dari motor listrik 3 fasa:

Kelebihan
 Konstruksi motor terbilang sangat kuat dan sederhana.
 Harga motor relatif murah dengan ketahanan tinggi.
 Effesiensi relatif tinggi pada saat keadaan normal.
 Biaya pemeliharaan relatif rendah.
Kekurangan
 Kecepatan sulit dikontrol.
 Arus start besar, yakni 5 sampai 7 kali dari arus nominal.
 Power faktor yang rendah pada beban ringan.

15
9.2.2. Thermal Overload Relay

A.Pengertian Thermal Overload Relay

Thermal overload adalah alat pengaman rangkaian dari arus lebih yang
diakibatkan beban yang terlalu besar dengan jalan memutuskan rangkaian ketika
arus yang melebihi setting melewatinya. Thermal overload berfungsi untuk
memproteksi rangkaian listrik dan komponen listrik dari kerusakan karena
terjadinya beban lebih.
Thermal overload memproteksi rangkaian pada ketiga fasanya (untuk rangkaian
tiga fasa) baik yang menggunakan sistem bimetal maupun yang menggunakan
sistem elektronik tanpa suplai terpisah (maksudnya thermal overload elektronik ini
tidak membutuhkan sumber daya listrik secara khusus) dan mempunyai sensitifitas
terhadap hilangnya fasa yang bekerja dengan sistem diferensial (tidak langsung trip
pada kasus terjadinya hilang satu fasa), namun apabila dibutuhkan rangkaian untuk
trip segera saat kehilangan satu fasa, maka perlu diperlukan tambahan alat proteksi
lain.
Thermal overload ini bisa dipasangkan langsung dengan kontaktornya maupun
terpisah sehingga sangat fleksibel untuk pemasangannya di dalam panel. Pemilihan
jenis thermal overload ditentukan oleh rating/setting arus sesuai dengan arus
nominal rangkaian pada beban penuh dan kelas trip-nya. Untuk pemakaian standar
digunakan kelas trip 10 yaitu thermal overload akan trip pada 7,2 Ir dalam waktu 4
detik.

Gambar 9.2.2.A. Tor(Thermal Overload Relay).

16
B.Prinsip Kerja TOR

Sesuai dengan namanya proteksi motor ini menggunakan panas sebagai pembatas
arus pada motor. Alat ini sangat banyak dipergunakan saat ini. Biasanya disebut
TOR, Thermis atau overload relay.
Cara kerja alat ini adalah dengan menkonversi arus yang mengalir menjadi panas
untuk mempengaruhi bimetal. Bimetal ini yang menggerakkan tuas untuk
menghentikan aliran listrik pada motor melalui suatu control motor starter (baca
motor starter). Pembatasan dilakukan dengan mengatur besaran arus pada dial di
alat tersebut.

Gambar 9.2.2.B. Prinsip Kerja TOR.

9.2.3. Kontaktor

A.Pengertian kontaktor

Motor-motor listrik yang mempunyai daya besar harus dapat dioperasikan


dengan momen kontak yang cepat agar tidak menimbulkan loncatan bunga api pada
alat penghubungnya. Selain itu, dalam pengoperasian yang dapat dilengkapi dengan
beberapa alat otomatis dan alat penghubungng mudah adalah dengan menggunakan
sakelar magnet yang biasa dikenal dengan kontaktor magnet. Kontaktor magnet
yaitu suatu alat penghubung listrik yang bekerja atas dasar magnet yang dapat
menghubungkan antara sumber arus dengan muatan. Bila inti koil pada kontaktor
diberikan arus, maka koil akan menjadi magnet dan menarik kontak sehingga
kontaknya menjadi terhubung dan dapat mengalirkan arus listrik.
Kontaktor merupakan komponen listrik yang berfungsi untuk menyambungkan
atau memutuskan arus listrik AC. Kontaktor atau sering juga disebut dengan istilah
relay contactor dapat kita temui pada panel kontrol listrik. Pada panel listrik
Kontaktor sering digunakan sebagai selektor atau saklar transfer dan interlock pada
sistem ATS.

17
Gambar 9.2.3.A. Kontaktor.
B. Prinsip kerja

Prinsip kerja contactor sama seperti relay, dalam kontaktor terdapat beberapa
saklar yang dikendalikan secara elektromagnetik. Pada suatu contactor terdapat
beberpa saklar dengan jenis NO (Normaly Open) dan NC (Normaly Close) dan
sebuah kumparan atau coil elektromagnetik untuk mengendalikan saklar tersebut.
Apabila coil elektromagnetik kontaktor diberikan sumber tegangan listrik AC maka
saklar pada contactor akan terhubung, atau berubah kondisinya, yang semula OFF
menjadi ON dan sebaliknya yang awalnya ON menjadi OFF. Untuk memahami
prinsip kerja contactor dapat dilihat dari gambar skema contactor berikut.

Gambar 9.2.3.B. Skema Kontaktor.

18
9.2.4. Timer (Time Delay Relay)

A.Pengertian TIMER (Time Delay Relay)

TDR (Time Delay Relay) adalah suatu piranti yang menggunakan elektromagnet
untuk mengoperasikan seperangkat kontak saklar sering disebut juga relay timer
atau relay penunda batas waktu banyak digunakan dalam instalasi motor terutama
instalasi yang membutuhkan pengaturan waktu secara otomatis.
Peralatan kontrol ini dapat dikombinasikan dengan peralatan kontrol lain,
contohnya dengan MC (Magnetic Contactor), Thermal Over Load Relay, dan lain-
lain. misalnya untuk rangkaian control hubungan Ү – Δ secara otomatis, hubungan
control secara berurutan dan lain – lain.

Gambar 9.2.4.A. Timer (Time Delay Relay).

B.Prinsip Kerja

Timer yang bekerja dengan prinsip induksi motor akan bekerja bila motor
mendapat tegangan AC sehingga memutar gigi mekanis dan memarik serta menutup
kontak secara mekanis dalam jangka waktu tertentu.
Sedangkan relay yang menggunakan prinsip elektronik, terdiri dari rangkaian R
dan C yang dihubungkan seri atau paralel. Bila tegangan sinyal telah mengisi penuh
kapasitor, maka relay akan terhubung. Lamanya waktu tunda diatur berdasarkan
besarnya pengisisan kapasitor.
Bagian input timer biasanya dinyatakan sebagai kumparan (Coil) dan bagian
outputnya sebagai kontak NO atau NC. Kumparan pada timer akan bekerja selama
mendapat sumber arus. Apabila telah mencapai batas waktu yang diinginkan maka
secara otomatis timer akan mengunci dan membuat kontak NO menjadi NC dan NC
menjadi NO.

19
C.Jenis Timer

1. On Delay
On Delay adalah suatu Timer yang dihubungkan secara langsung ke kontaktor (
jadi satu dengan Kontaktor ) yang akan berfungsi jika kontaktor bekerja ( ON )
maka Timer juga bekerja ( ON ).
2. Off Delay
Off Delay adalah suatu Timer yang dihubungkan secara langsung ke kontaktor (
jadi satu dengan Kontaktor ) yang akan berfungsi jika kontaktor bekerja ( ON ) dan
Timer tidak bekerja ( OFF ).

9.2.5. Push Button

A.Pengertian push button

Push Button adalah saklar tekan yang berfungsi sebagai pemutus atau
penyambung arus listrik dari sumber arus ke beban listrik. SuatuSuatu sistem saklar
tekan push button terdiri dari saklar tekan start, stop reset dan saklar tekan untuk
emergency.Push button memiliki kontak NC (normally close) dan NO (normally
open).

Gambar 9.2.5.A. Push Button.

B.Prinsip kerja

Prinsip kerja Push Button adalah apabila dalam keadaan normal tidak ditekan
maka kontak tidak berubah, apabila ditekan maka kontak NC akan berfungsi
sebagai stop (memberhentikan) dan kontak NO akan berfungsi sebagai start
(menjalankan) biasanya digunakan pada sistem pengontrolan motor – motor induksi
untuk menjalankan mematikan motor pada industri – industri.

20
Push button dibedakan menjadi beberapa tipe, yaitu:

a. Tipe Normally Open (NO)


Tombol ini disebut juga dengan tombol start karena kontak akan menutup bila
ditekan dan kembali terbuka bila dilepaskan. Bila tombol ditekan maka kontak
bergerak akan menyentuh kontak tetap sehingga arus listrik akan mengalir.
b. Tipe Normally Close (NC)
Tombol ini disebut juga dengan tombol stop karena kontak akan membuka bila
ditekan dan kembali tertutup bila dilepaskan. Kontak bergerak akan lepas dari
kontak tetap sehingga arus listrik akan terputus.
c. Tipe NC dan NO
Tipe ini kontak memiliki 4 buah terminal baut, sehingga bila tombol tidak
ditekan maka sepasang kontak akan NC dan kontak lain akan NO, bila tombol
ditekan maka kontak tertutup akan membuka dan kontak yang membuka akan
tertutup.

9.2.6. MCB (Miniature Circuit Breaker)

A. Pengertian MCB (Miniature Circuit Breaker)

MCB (Miniature Circuit Breaker) atau Miniatur Pemutus Sirkuit adalah sebuah
perangkat elektromekanikal yang berfungsi sebagai pelindung rangkaian listrik dari
arus yang berlebihan. Dengan kata lain, MCB dapat memutuskan arus listrik secara
otomatis ketika arus listrik yang melewati MCB tesebut melebihi nilai yang
ditentukan. Namun saat arus dalam kondisi normal, MCB dapat berfungsi sebagai
saklar yang bisa menghubungkan atau memutuskan arus listrik secara manual.
MCB pada dasarnya memiliki fungsi yang hampir sama dengan Sekering (FUSE)
yaitu memutuskan aliran arus listrik rangkaian ketika terjadi gangguan kelebihan
arus. Terjadinya kelebihan arus listrik ini dapat dikarenakan adanya hubung singkat
(Short Circuit) ataupun adanya beban lebih (Overload). Namun MCB dapat di-ON-
kan kembali ketika rangkaian listrik sudah normal, sedangkan Fuse/Sekering yang
terputus akibat gangguan kelebihan arus tersebut tidak dapat digunakan lagi.

21
Gambar 9.2.6.A. MCB (Miniature Circuit Breaker).

B. Prinsip kerja MCB (Miniature Circuit Breaker)

Pada kondisi Normal, MCB berfungsi sebagai sakelar manual yang dapat
menghubungkan (ON) dan memutuskan (OFF) arus listrik. Pada saat terjadi
Kelebihan Beban (Overload) ataupun Hubung Singkat Rangkaian (Short Circuit),
MCB akan beroperasi secara otomatis dengan memutuskan arus listrik yang
melewatinya.
Secara visual, kita dapat melihat perpindahan Knob atau tombol dari kondisi ON
menjadi kondisi OFF. Pengoperasian otomatis ini dilakukan dengan dua cara seperti
yang terlihat pada gambar dibawah ini yaitu dengan cara Magnetic Tripping
(Pemutusan hubungan arus listrik secara Magnetik) dan Thermal Tripping
(Pemutusan hubungan arus listrik secara Thermal/Suhu).

a. Thermal Tripping (Pemutusan Hubungan arus listrik dengan Suhu Tinggi)


Pada saat kondisi Overload (Kelebihan Beban), Arus yang mengalir melalui
Bimetal menyebabkan suhu Bimetal itu sendiri menjadi tinggi. Suhu panas
tersebut mengakibatkan Bimetal melengkung sehingga memutuskan kontak MCB
(Trip).

Gambar 9.2.6.B.a. Thermal Tripping.

22
b. Magnetic Tripping (Pemutusan Hubungan arus listrik secara Magnetik)
Ketika terjadi Hubung Singkat Rangkaian (Short Circuit) secara mendadak
ataupun Kelebihan Beban yang sangat tinggi (Heavy Overload), Magnetic
Trippping atau pemutusan hubungan arus listrik secara Magnetik akan
diberlakukan. Pada saat terjadi hubungan singkat ataupun kelebihan beban berat,
Medan magnet pada Solenoid MCB akan menarik Latch (palang) sehingga
memutuskan kontak MCB (Trip).

Gambar 9.2.6.B.b. Magnetic Tripping.

Sebagian besar MCB (Miniature Circuit Breaker) yang digunakan saat ini
menggunakan dua mekanisme pemutusan hubungan arus listrik ini (Thermal
Tripping dan Magneting Tripping).

9.2.7. Relay

A.Pengertian Relay

Relay adalah komponen elektronika yang berupa saklar atau switch elektrik yang
dioperasikan menggunakan listrik. Relay juga biasa disebut sebagai komponen
electromechanical atau elektromekanikal yang terdiri dari dua bagian utama yaitu
coil atau elektromagnet dan kontak saklar atau mekanikal.
Komponen relay menggunakan prinsip elektromagnetik sebagai penggerak
kontak saklar, sehingga dengan menggunakan arus listrik yang kecil atau low
power, dapat menghantarkan arus listrik yang yang memiliki tegangan lebih tinggi.
Berikut adalah gambar dan juga simbol dari komponen relay.

23
Gambar 9.2.7.A. Relay

B.Prinsip Kerja Relay

Cara kerja atau prinsip kerja relay yang juga harus anda ketahui. Namun
sebelumnya anda perlu tahu bahwa dalam sebuah relay terdapat 4 buah bagian
penting yakni Electromagnet (Coil), Armature, Switch Contact Point (Saklar), dan
Spring. Untuk info lebih jelasnya silahkan lihat gambar di bawah ini.

Gambar 9.2.7.B. Prinsip Kerja Relay

Dari gambar tersebut dapat diketahui bahwa sebuah Besi (Iron Core) yang dililit
oleh kumparan Coil, berfungsi untuk mengendalikan Besi tersebut. Apabila
Kumparan Coil dialiri arus listrik, maka akan muncul gaya elektromagnetik yang
dapat menarik Armature sehingga dapat berpindah dari posisi sebelumnya tertutup
(NC) menjadi posisi baru yakni terbuka (NO).
Dalam posisi (NO) saklar dapat menghantarkan arus listrik. Pada saat tidak
dialiri arus listrik, Armature akan kembali ke posisi awal (NC). Sedangkan Coil
yang digunakan oleh relay untuk menarik Contact Poin ke posisi close hanya
membutuhkan arus listrik yang relatif cukup kecil. Oh iya, buat anda yang belum
tahu apa itu NO dan NC, berikut penjelasannya.

24
NC atau Normally Close adalah kondisi awal relay sebelum diaktifkan selalu
berada di posisi CLOSE (tertutup)
NO atau Normally Open adalah kondisi awal relay sebelum diaktifkan selalu
berada di posisi OPEN (terbuka)

C.Fungsi Relay

Seperti yang telah dikatakan tadi bahwa relay memiliki fungsi sebagai saklar
elektrik. Namun jika diaplikasikan ke dalam rangkaian elektronika, relay memiliki
beberapa fungsi yang cukup unik. Berikut adalah beberapa fungsi komponen relay
saat diaplikasikan ke dalam sebuah rangkaian elektronika:
 Mengendalikan sirkuit tegangan tinggi dengan menggunakan bantuan signal
tegangan rendah
 Menjalankan fungsi logika alias logic function
 Memberikan fungsi penundaan waktu alias time delay function
 Melindungi motor atau komponen lainnya dari kelebihan tegangan atau
korsleting

9.2.8.Lampu Indikator

A.Pengertian Lampu Indikator

Lampu indikator adalah komponen yang dapat memberitahu kondisi rangkaian


dengan nyalanya lampu. pada umumnya,ada 3 warna lampu yang digunakan antara
lain :
Merah = berhenti (stop)
Hijau = berjalan (start)
Kuning = ada masalah (trip)

Gambar 9.2.8.A Lampu Indikator

25
Namun, lampu tersebut dapat dirubah fungsi dan kegunaan sesuai dengan
kebutuhan, misalnya pada rangkaian kontrol motor listrik 3 fasa start delta yang
menjadikan lampu hijau sebagi tanda star dan kuning sebagai delta.

2.9.3.Rangkaian Panel

9.3.1. Rangkaian DOL (Direct Online)

A. Pengertian

Direct Online adalah teknik yang memungkinkan kita untuk start/stop motor
melalui suatu rangkaian kontrol. atau bisa disebut sebagai Rangkaian Pengunci.
karena rangkaian DOL berfungsi untuk menjaga agar arus listrik tetap mengalir
pada sebuah rangkaian pengendali. rangkaian DOL adalah rangkaian yang paling
dasar/sederhana saat mempelajari SISTEM PENGENDALI.
Cara kerja Sederhana pada rangkaian DOL dibagi atas dua rangkaian: Rangkaian
daya, Pada rangkaian daya terdapat komponen utama yang akan mengalirkan daya
dari sumber ke beban yaitu motor. Mengalir atau tidaknya daya untuk motor ini
diatur oleh rangkaian kontrol..Rangkaian kontrol, Rangkaian Kontrol ini bekerja
melalui sebuah komponen listrik yang disebut dengan kontaktor yang akan
memutuskan/mengalirkan daya dari sumber ke motor melalui anak-anak kontaknya.
Biasanya kontak yang digunakan adalah jenis normal terbuka atau Normally Open
yang sering disingkat dengan NO).

Gambar 9.3.1.A Rangkaian DOL (Direct Online)

26
B. Prinsip Kerja Rangkaian Daya dan Rangkaian kontrolPada Dol

Kondisi normal :
Kontak bantu kontaktor utama masih dalam kondisi normalnya yaitu terbuka
(NO).
Pada kondisi start :
Saat tombol START ditekan, rangkaian kontrol akan tertutup sehingga akan ada
aliran arus ke koil kontaktor utama. Efek elektromagnetis akibat mengalirnya
arus ke koil tadi akan menarik kontak bantu sehingga berubah ke kondisi
lawannya (terbuka menjadi tertutup dan tertutup menjadi terbuka).cara
pemasangannya kontak bantu NO pada kontaktor di pasang paralel dengan
kontak NO pada tombol START/Push Button.
Motor akan selalu mendapatkan aliran daya selama rangkaian daya/rangkaian
kontrol tertutup yaitu apabila:
* Tombol STOP (termasuk Emergency Stop jika ada) tidak ditekan
* TOR tidak bekerja (tidak terjadi arus lebih)
* MCB tidak terbuka

9.3.2. Rangkaian Forward Reverse

A. Pengertian Forward Reverse

Forward reverse atau bolak balik ini adalah salah satu kerja motor induksi 3
phasa yang sering digunakan pada mesin mesin produksi oleh banyak kalangan
industri, baik industri kecil maupun industri besar. Secara spesifik penggunaannya
tidaklah terlalu penting, karena mesin mesin produksi terus mengalami
perkembangan dari segi pemanfaatan dan kontruksi mesinnya itu sendiri. Namun
secara prinsipalnya adalah sama, yaitu membolak balikkan arah putaran motor
induksi dengan tombol tombol atau rangkaian interlock tertentu.

27
B. Prinsip Kerja Rangkaian Daya dan Rangkaian kontrol Forward Reverse

Gambar 9.3.2.A,B. Rangkaian Kontrol Dan Daya Forward Reverse

Prinsip kerja rangkaiannya adalah saat tombol ON Kanan ditekan maka arus akan
mengalir ke coil kontaktor K1 dan akan mengaktifkan kontaktor K1 sehingga motor
akan berputar ke kanan (forward). Sebelum tombol ON Kiri ditekan maka tombol
off harus ditekan terlebih dahulu sampai motor berhenti berputar. Saat tombol ON 2
ditekan maka arus akan mengalir ke coil kontaktor K2 sehingga akan mengaktifkan
kontaktor K2 sehingga motor akan berputar ke arah kiri atau sebaliknya karena
urutan fasa nya berbeda dengan saat putar kanan.

9.3.3. Rangkaian Star Delta

A. Pengertian StarDelta

RangkaianRangkaian Star Delta adalah rangkaian yang sering dipakai dalam


mengoperasikan sebuah motor dengan tiga fasa. Karena rangkaian listrik ini
biasanya mampu menyuplai daya listrik yang cukup besar.Star delta biasanya
memakai komponen timer.Pada timer biasanya rangkaian ini pakai untuk mengatur
waktu berubahnya rangkaian dari star ke delta. Waktu perubahannya pun cukup
cepat antara 5 sampai 10 detik.
Dalam rangkaian star delta ini juga terdapat sebuah komponen relay jenis termal
overload yang berfungsi untuk memotong atau memangkas daya yang
berlebihan.Rangkaian yang satu ini ternyata juga memiliki fungsi lain sebagai
pengurang jumlah arus yang di gunakan pada saat motor dinyalakan.Karena
fungsinya yang cukup untuk menjaga keseimbangan arus listrik inilah yang
akhirnya mendukung untuk penggunaannya pada komponen-komponen motor
listrik. Rangkaian ini memiliki sistem kerja dengan mengubah star menjadi delta.

28
B. Prinsip Kerja Rangkaian Daya dan Rangkaian kontrol Forward Reverse

Gambar 9.3.3.A,B Rangkaian Rangkaian Star Delta

Gambar skema komponen arus listrik di atas adalah komponen dengan tombol
ON. Sebaliknya komponen yang digunakan untuk mematikan arus adalah tombol
OFF. Bila tombol ON dinyalakan, maka seluruh komponen lain seperti T1, K2 dan
K1 akan menyala.Komponen lain pada K1 akan memiliki fungsi untuk mengunci
daya, dengan demikian jika tombol ON dimatikan maka komponen K2 dan T1 kan
tetap menyala, dan ini lah yang disebut dengan STAR.
Kemudian dengan adanya Rangkaian Star inilah T1 akan berjalan otomatis
sesuai dengan angka timer yang sudah terlebih dahulu di targetkan. Saat T1
mencapai target waktu yang di atur, maka kontak NC/NO pada T1 akan Membalik
Dari NC menjadi NO atau sebaliknya, oleh karna itu setelah T1/timer mencapai
target waktu yang sudah diatur, maka Arus Yang semula mengalir ke K2 akan
terputus Dan Berganti ke K3. Jika K2 mati maka K3akan hidup. Ini yang dimaksud
dengan konfigurasi delta.

29
BAB III
KESIMPULAN DAN SARAN

3.1. Kesimpulan

Dari penjelasan diatas dapat penulis simpulkan bahwa kegiatan Praktik Kerja
Lapangan sangat bermanfaat untuk siswa/siswi Sekolah Menengah Kejuruan
ataupun untuk pihak industri.
Selain itu kegiatan Praktik Kerja Lapangan juga menjadi salah satu sarana untuk
mengasah keterampilan khususnya dalam hal praktik dimana mereka bisa belajar
lebih luas dalam dunia kerja. Diharapkan bagi pembaca dapat mengetahui sedikit
lebih dalam tentang komponen komponen listrik danrangkaian panel sebagai ajang
untuk melatih siswa/siswi menjadi generasi muda yang bertanggung jawab dan
profesional.

3.2. Kesan

Adapun kesan yang Penulis rasakan selama kegiatan Praktik Kerja Industri di
PT.SEMEN BATURAJA sangat senang dan berterimakasih, karena selama kegiatan
Praktik Kerja Industri, penulis mendapatkan banyak sekali ilmu dan pengalaman
yang belum pernah kami dapatkan di sekolah. Penulis juga sangat berterimakasih
kepada semua pihak yang telah memberikan ilmu dan pengalaman tersebut sehingga
kami bisa mengembangkan keterampilan penulis dalam dunia kerja.

3.3. Saran

Untuk melengkapi laporan ini penulis akan menyampaikan beberapa saran yang
mungkin bisa membantu mengisi kekurangan-kekurangan yang ada, antara lain
sebagai berikut :
 Kuasai terlebih dahulu teori sebelum melaksanakan praktik kerja
lapangan.
 Utamakan keselamatan kerja.
 Gunakan waktu sebaik mungkin.
 Jangan pernah merasa puas dengan hasil yang telah dicapai.
.

30