Anda di halaman 1dari 83

USULAN TUGAS AKHIR

TIPE I

GEOLOGI DAERAH WANAYASA DAN SEKITARNYA


KECAMATAN WANAYASA KABUPATEN PURWAKARTA
PROVINSI JAWA BARAT

Lembar Wanayasa 1209-331


Peta Geologi Regional Lembar Bandung

Koordinat :
6º 38’ 17, 59’’ LS - 6º 43’ 11, 4’’ LS
107º 31’ 44, 96’’ BT - 107º 34’ 58, 67’’ BT

Oleh :
JAKA OKTAVIAN
410014115

Diajukan sebagai salah satu syarat menyusun Tugas Akhir Tipe I


di Jurusan Teknik Geologi

JURUSAN TEKNIK GEOLOGI


SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI NASIONAL
YOGYAKARTA
2018
LEMBAR PERSETUJUAN

Usul Tugas Akhir Tipe I

GEOLOGI DAERAH WANAYASA DAN SEKITARNYA


KECAMATAN WANAYASA KABUPATEN PURWAKARTA
PROVINSI JAWA BARAT

Lembar peta :
Lembar Wanayasa 1209-331
Peta Geologi Regional Lembar Bandung

Koordinat :
6º 38’ 17, 59’’ LS - 6º 43’ 11, 4’’ LS
107º 31’ 44, 96’’ BT - 107º 34’ 58, 67’’ BT

Oleh :
JAKA OKTAVIAN
410014115

Telah disetujui :

Pembimbing I Pembimbing II

Ir Sukartono, MT, Herning Dyah K. S.T,MEng


NIKK : 1973000080 NIK : 1973 0285

Mengetahui / Menyetujui,
Ketua Jurusan Teknik Geologi

Ign Adi Prabowo, S.T., M.Si.


NIK : 1973 0251

ii
LEMBAR PENGESAHAN

GEOLOGI DAERAH WANAYASA DAN SEKITARNYA KECAMATAN


WANAYASA KABUPATEN PURWAKARTA PROVINSI JAWA BARAT
Lembar peta :
Lembar Wanayasa 1209-331
Peta Geologi Regional Lembar Bandung

Koordinat :
6º 38’ 17, 59’’ LS - 6º 43’ 11, 4’’ LS
107º 31’ 44, 96’’ BT - 107º 34’ 58, 67’’ BT

USULAN TUGAS AKHIR


Telah dipertahankan di depan Dewan Penguji Tugas Akhir I dan diterima sebagai
syarat menyusun Tugas Akhir II pada Jurusan Teknik Geologi
Sekolah Tinggi Teknologi Nasional Yogyakarta

Disahkan :
Hari/Tanggal :
Waktu :
Tempat :

Ketua Sidang/DP I
Ir Sukartono, S.T. (....................)
NIKK : 1973000080

Dosen Penguji I/DP II


Herning Dyah K, S.T.MEng (....................)
NIK : 1973 0285

Dosen Penguji II
Dr., Ir. Ev. Budiadi, M.s (……………)
NIKK : 1973000086

Mengetahui/Menyetujui
Ketua Jurusan Teknik Geologi

Ign Adi Prabowo, S.T., M.Si.


NIK : 1973 0251

iii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, atas segala limpahan

rahmat, hidayah dan karunia-Nya, sehingga Usulan Tugas Akhir tipe I yang

berjudul: “GEOLOGI DAERAH WANAYASA DAN SEKITARNYA,

KECAMATAN WANAYASA, KABUPATEN PURWAKARTA, PROVINSI

JAWA BARAT’’.

Penyusun mengucapkan banyak terima kasih kepada:

1. Bapak Ir. Ircham MT, selaku Ketua Sekolah Tinggi Teknologi Nasional

Yogyakarta.

2. Bapak Ign Adi Prabowo, S.T., M.Si., selaku Ketua Jurusan Teknik

Geologi Sekolah Tinggi Teknologi Nasional Yogyakarta.

3. Bapak Ir. Sukartono, ST., selaku dosen pembimbing I atas bimbingan,

ilmu, waktu dan motivasi yang telah diberikan kepada penulis.

4. Ibu Herning Dyah K. S.T.,MEng, selaku dosen pembimbing II atas

bimbingan, ilmu, waktu dan motivasi yang telah diberikan kepada

penulis.

5. Sahabat serta rekan-rekan mahasiswa geologi HMTG “BUMI” STTNAS

Yogyakarta, dan seluruh pihak yang ikut membantu dalam penyelesaian

Usulan Tugas Akhir ini.

Semoga usulan Tugas Akhir Tipe I ini dapat bermanfaat bagi penulis,

mahasiswa, dosen, dan kita semuanya. Akhir kata saya ucapkan terimakasih.

Yogyakarta, november 2018

Penulis

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .............................................................................................. i

LEMBAR PERSETUJUAN ................................................................................. ii

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................. iii

KATA PENGANTAR .......................................................................................... iv

DAFTAR ISI .......................................................................................................... v

DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... viii

DAFTAR TABEL ................................................................................................. x

BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ............................................................................... 1

1.2 Rumusan Masalah .......................................................................... 2

1.3 Maksud dan Tujuan ........................................................................ 2

1.4 Letak dan Luas Daerah Penelitian.................................................. 3

1.5 Kesampaian Daerah Penelitian........................................................4

BAB II METODE PENELITIAN ........................................................................ 5

2.1 Tahap Penelitian ............................................................................. 5

2.1.1 Tahap Pendahuluan ................................................................. 7

2.1.2 Tahap Penelitian Lapangan ..................................................... 8

2.1.3 Tahap Penelitian Laboratorium dan Studio ............................. 9

2.1.4 Tahap Sintesis Data ................................................................. 9

2.1.5 Tahap Penyusunan Laporan Akhir .......................................... 9

2.1.6 Tahap Presentasi .................................................................... 10

2.2 Metode Penelitian Lapangan ....................................................... 10

2.3 Metode Penelitian Laboratorium dan Studio…………………... 11

2.3.1 Analisis Petrografi .................................................................. 11

2.3.2 Analisis Studio ....................................................................... 12

v
2.3.2.1 Peta Geomorfologi ........................................................ 12

2.3.2.2 Pembuatan Peta Geologi ............................................... 24

2.3.3 Peralatan yang digunakan……………………………………33

BAB III TINJAUAN PUSTAKA ....................................................................... 32

3.1 Fisiografi ...................................................................................... 32

3.2 Stratigrafi Regional ...................................................................... 35

3.3 Struktur Geologi Regional............................................................ 37

3.4 Magmatisme dan Vulkanisme ...................................................... 41

BAB IV INTERPRETASI AWAL GEOLOGI DAERAH PENELITIAN .... 47

4.1 Geomorfologi Daerah Penelitian .................................................. 47

4.1.1 Satuan Geomorfologi ............................................................. 47

4.1.1.1 Satuan Geomorfologi Tersayat Kuat Perbukitan

Vulkanik (V14) ............................................................ 48

4.1.1.2 Satuan Geomorfologi Bergelombang Lemah

Denudasional (D1) ....................................................... 49

4.1.1.3 Satuan Geomorfologi Bergelombang Kuat –

Perbukitan Denudasional (D2) ..................................... 49

4.1.1.4 Satuan Geomorfologi tubuh air Fluviual (F2)...............50


4.1.2 Pola Pengaliran ....................................................................... 48

4.1.3 Proses Geomorfologi .............................................................. 51

4.1.4 Stadia Sungai .......................................................................... 52

4.1.5 Stadia Daerah ......................................................................... 53

4.2 Stratigrafi Daerah Penelitian ........................................................ 55

4.2.1 Satuan Batuan Breksi Andesit Gunung Api Lebih Tua…...…58

4.2.1.1 Penyebaran dan Ketebalan……………………………..58

4.2.1.2 Litologi Penyusun……………………………………...59

vi
4.2.1.3 Umur…………………………………………………...59

4.2.1.4 Hubungan Stratigrafi ..................................................... 60

4.2.2 Satuan Lava Andesit ............................................................... 60

4.2.2.1 Penyebaran dan Ketebalan…………………………….61

4.2.2.2 Litologi Penyusun……………………………………...61

4.2.2.3 Umur…………………………………………………...62

4.2.2.4 Hubungan Stratigrafi…………………………………..62

4.2.3 Endapan Kerakal – Bongkah……………………………….. 63

4.3 Analisa Peta Geologi Regional..................................................... 61

4.4 Analisa Citra DEM ....................................................................... 62

4.5 Analisa Peta Topografi ................................................................. 69

BAB V JADWAL PELAKSANAAN DAN RENCANA LINTASAN..............71


5.1 Jadwal Pelaksanaan ...................................................................... 65

5.2 Rencana Lintasan ......................................................................... 66

BAB VI PERKIRAAN BIAYA PENELITIAN ................................................ 68

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Peta lokasi daerah penelitian................................................................3

Gambar 2.1 Diagram skema alur tugas akhir...........................................................6

Gambar 2.2 Jenis - jenis pola aliran sungai menurut Howard (1967). .................. 21

Gambar 2.3 Stadia daerah menurut Lobeck (1939). ............................................. 23

Gambar 2.4 Ekspresi hukum “V” yang menunjukkan hubungan kedudukan


lapisan dengan morfologi (Ragan, 1973). .......................................... 26

Gambar 2.5 Klasifikasi batuan sedimen klastik berbutir halus (Picard, 1971) ..... 27

Gambar 2.6 Klasifikasi batuan beku tekstur halus menurut Streckeisen (1976
dalam Gillespie dan Style, 1999)........................................................27

Gambar 2.7 Klasifikasi batuan beku tekstur kasar menurut Streckeisen, (1976) . 27

Gambar 2.8 Model struktur geologi (Moody dan Hill 1967). ............................... 29

Gambar 2.9 Jenis kekar berdasarkan genesa (Billings, 1974) .............................. 30

Gambar 3.1 Peta Fisiografi Jawa Barat (modifikasi dari van Bemmelen, 1949)...35

Gambar 3.2 Pola struktur Jawa dan sekitarnya (Pulunggono dan Martodjojo,
1994)…………………………………………………………………39

Gambar 3.3 Pola struktur dan tektonik Jawa Barat (Modifikasi Pulunggono dan
Martodjojo, 1994)……………………………………………………40

Gambar 3.4 Jalur magmatik Pulau Jawa (Soeria, Atmadja, dkk., 1994)…………41

Gambar 3.5 Jalur subduksi dan busur magmatis dari Pra Tersier sampai Kuarter
(Katili,1975 dalam Hartono(20007)…………………………………41

Gambar 4.1 Satuan geomorfologi tersayat-kuat Vulkanik (V14)………………..45

Gambar 4.2 Satuan geomorfologi bergelombang lemah Denudasional (D1)……46

Gambar 4.3 Satuan geomorfologi kuat - perbukitan Denudasional (D2)…..........47

Gambar 4.4 Satuan geomorfologi tubuh air Fluvial (F2)…...................................48

Gambar 4.5 Peta pola pengaliran daerah penelitian...............................................49

viii
Gambar 4.6 Kenampakan aliran Sungai Citarunggul yang berstadia dewasa
dengan sifat erosional lateral………………………………………..51
Gambar 4.7 Soil tebal akibat proses pelapukan. Lensa menghadap ke arah barat
(Foto diambil dekat LP 16, Desa Sakambang)………………………52

Gambar 4.8 Stadia daerah menurut Lobeck (1939)……………………………...53

Gambar 4.9 Kenampakan singkapan Breksi andesit gunung api lebih tua. Lensa
menghadap ke arah Selatan (Foto diambil di LP 8 , Desa
Sakambang)…………………………………………………………56

Gambar 4.10 Kenampakan singkapan Lava andesit, foto menghadap ke utara


(Foto diambil di LP 13, Desa Cibuntu)……………………………...58

Gambar 4.11 Kenampakan singkapan endapan pasir - kerakal.Lensa menghadap


ke arah selatan (Foto diambil di Lp 49, Desa
Sindangsari).........................................................................................60
Gambar 4.12 Peta geologi regional daerah penelitian (P.H Silitonga, 1973)……62

Gambar 4.13 Pola kelurusan daerah penelitian di lihat dari Citra SRTM………..63

Gambar 4.14 Peta topografi daerah penelitian…………………………………...64

Gambar 5.1 Rencana lintasan pada daerah penelitian……………………………67

ix
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Klasifikasi relief berdasarkan sudut lereng dan beda tinggi (van Zuidam
Cancelado, 1979)................................................................................ 13

Tabel 2.2 Klasifikasi bentukan asal berdasarkan genesa dan sistem pewarnaan
(van Zuidam, 1983) ............................................................................ 14

Tabel 2.3 Klasifikasi unit geomorfologi bentuk lahan asal denudasional (van
Zuidam, 1983) .................................................................................... 15

Tabel 2.4 Klasifikasi unit geomorfologi bentuk lahan asal fluvial (van Zuidam,
1983) .................................................................................................. 16

Tabel 2.5 Klasifikasi unit geomorfologi bentuklahan asal vulkanik (van Zuidam,
1983) .................................................................................................. 17

Tabel 2.6 Jenis dan karakteristik kekar berdasarkan cara terjadinya (Twiss dan
Moore, 1992)……………………………………………………..….30

Tabel 3.1 Stratigrafi geologi regional lembar Bandung (P.H Silitonga, 1973)..... 36

Tabel 4.1 Kolom litologi satuan batuan breksi andesit gunung api tua (tidak

dalam skala sebenarnya) .................................................................... 60

Tabel 4.2 Kolom litologi satuan batuan lava andesit hasil gunung api tua tak
teruraikan (tidak dalam skala sebenarnya)…………………………..62

Tabel 4.3 Kolom litologi endapan Kerakal – Bongkah (tidak dalam skala

sebenarnya) ....................................................................................... 57

Tabel 5.1 Jadwal Pelaksanaan Tugas Akhir.......................................................... 65

Tabel 7.1 Rincian Biaya Penelitian ....................................................................... 68

x
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Geologi Pulau Jawa telah banyak dipelajari dan bahkan hampir

keseluruhan wilayah telah dipetakan secara sistematis. Banyak aspek yang dikaji

tentang perkembangan Pulau Jawa baik masalah stratigrafi, sedimentasi, dan

perkembangan cekungan maupun tentang vulkanismenya.

Penelitian geologi ini dilatarbelakangi oleh keingintahuan peneliti untuk

mengetahui kondisi geologi daerah Wanayasa dan sekitarnya, Kecamatan

Wanayasa, Kabupaten Purwakarta, Provinsi Jawa Barat. Penelitian geologi ini

meliputi beberapa aspek, diantaranya yaitu geomorfologi, stratigrafi, struktur

geologi, geologi lingkungan, serta proses – proses geologi yang masih berkembang

sampai sekarang yang pada akhirnya dapat digambarkan pada peta geomorfologi

dan peta geologi.

Pada daerah penelitian merupakan wilayah menarik untuk dijadikan salah

satu obyek pemetaan geologi karena memperlihatkan suatu keadaan geologi yang

memiliki beberapa karakteristik bentang alam yang khas, formasi batuan dengan

litologi yang bervariasi jenis dan umur serta sejarah terbentuknya. Dan juga

bencana alam yang berpotensi di daerah ini gerakan tanah atau tanah longsor dan

bencana alam seperti letusan gunung api, gempa vulkanik maupun bencana

sekunder lain yang dihasilkan akibat aktivitas dari Gunung Tangkuban Perahu.

Berdasarkan kondisi geologi diatas, peneliti tertarik untuk melakukan

penelitian geologi secara detail yang berada di daerah Wanayasa dan sekitarnya,

Kecamatan Wanayasa, Kabupaten Purwakarta, Provinsi Jawa Barat dengan

1
memperhatikan aspek-aspek geologi, metode-metode yang ada serta teori-teori

yang membantu dalam melakukan penelitian. Hasil akhir yang diharapkan maka

dapat menjawab kronologi awal dan proses pembentukanya, sehingga hasilnya

dapat dimanfaatkan oleh instansi pemerintah daerah setempat mapun lembaga-

lembaga lainnya.

1.2 Rumusan Masalah

Penelitian yang dilakukan oleh peneliti dibatasi pada masalah geologi,

meliputi kondisi geomorfologi, stratigrafi, struktur geologi, geologi lingkungan dan

proses-proses geologi yang berkembang sampai sekarang.

a. Bentang alam yang berkembang di daerah penelitian serta proses terjadinya?

b. Tataan stratigrafi daerah penelitian dari tua ke muda serta hubungannya?

c. Struktur geologi yang berkembang di daerah penelitian?

d. Stadia daerah penelitian dengan melihat berbagai aspek seperti tingkat

pelapukan batuan, stadia sungai dan pola pengaliran daerah penelitian?

1.3 Maksud dan Tujuan

Maksud dari penelitian ini adalah untuk melakukan survei pendahuluan atau

reconnaissance (TA-1) dengan memperhatikan kondisi medan/kesampaian daerah,

kondisi aspek geologi meliputi tingkat pelapukan batuan, tingkat kesulitan

pengamatan singkapan, keterdapatan singkapan, keterdapatan data geologi lainnya

berupa geomorfologi, pengelompokan batuan menjadi satuan batuan maupun

susunan stratigrafi, struktur geologi, sejarah geologi dan geologi lingkungan.

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui perkembangan geologi

daerah penelitian yang meliputi aspek geomorfologi, stratigrafi, struktur geologi,

2
dan sejarah geologi dalam satu kesatuan ruang dan waktu (time & space) geologi,

serta keberadaan sumberdaya alam non hayati yang ada di daerah penelitian.

Dimana hasil akhir dari penelitian ini akan disajikan dalam bentuk peta rencana

lintasan, peta lokasi pengamatan, peta geologi, dan peta geomorfologi dengan skala

peta 1: 25.000, serta naskah tertulis yang berupa laporan akhir.

1.4 Letak dan Luas Daerah Penelitian

Secara administratif daerah penelitian terletak di daerah Wanayasa dan

sekitarnya, Kecamatan Wanayasa, Kabupaten Purwakarta, Provinsi Jawa Barat

(Gambar 1.1). Secara astronomis daerah penelitian terletak pada koordinat 6° 38' 17,

59" LS - 6° 43' 11, 4" LS dan 107° 31' 44, 96" BT - 107° 34' 58, 67" BT dengan

luas daerah penelitian ± 54 km2 (9 km x 6 km). Berdasarkan Indeks Peta Rupa Bumi

Indonesia terbitan Badan Koordinasi Survei dan Pemetaan Nasional

(BAKOSURTANAL), daerah penelitian termasuk ke dalam Lembar Wanayasa No.

1209-331 dengan skala 1 : 25.000.

Gambar 1.1 Peta lokasi daerah tugas akhir.

3
1.5 Kesampaian Daerah Penelitian

Daerah penelitian dapat dicapai dari kota Yogyakarta ke arah barat dapat

ditempuh dengan menggunakan kendaraan bermotor baik kendaraan roda empat

maupun roda dua dengan kondisi jalan yang baik. Rute yang ditempuh yaitu :

Yogyakarta – Wates – Purworejo – Kebumen – Gombong – Majenang – Banjar –

Ciamis – Tasikmalaya – Bandung – Purwakarta, dengan jarak tempuh ± 460 Km

selama ± 10 jam. Lokasi pengamatan dapat dicapai dengan kendaraan bermotor

roda dua kecuali dibeberapa tempat yang kebanyakan hanya bisa ditempuh dengan

jalan kaki.

4
BAB II
METODE PENELITIAN

Metode penelitian merupakan cara yang digunakan untuk menyelesaikan

permasalahan-permasalahan geologi yang ada di dearah penelitian. Pelaksanaan

penelitian dilakukan sesuai dengan standart operational procedure Tugas Akhir

yang telah ditetapkan oleh Jurusan Teknik Geologi STTNAS Yogyakarta. Adapun

metode yang digunakan untuk menyelesaikan permasalahan geologi di daerah

penelitian adalah metode pemetaan geologi permukaan. Secara umum metode

penelitian ini dibagi menjadi dua yaitu metode penelitian lapangan dan analisis di

laboratorium. Dalam pelaksanaanya, metode ini dibagi menjadi beberapa tahapan

meliputi tahapan pendahuluan, tahap penelitian lapangan, tahap penelitian

laboratorium dan studio, tahap sintesis data, tahap penyusunan laporan ahir dan

tahap presentasi (Gambar 2.1). Dalam bab ini juga disampaikan mengenai peralatan

yang digunakan untuk penelitian.

2.1 Tahap Penelitian

Secara umum tahap penelitian ini meliputi masukan (input), proses dan

hasil. Alur penelitian ini secara umum dibagi menjadi dua tahap yang terdiri dari

Tugas Akhir 1 dan Tugas Akhir 2. Tugas Akhir 1 meliputi Input yang terdiri dari

pendahuluan (studi pustaka, penyiapan peta dasar dan perijinan) dan

reconnaissance (pengenalan medan dan mengetahui keadaan singkapan) yang

bertujuan mengetahui kondisi geologi daerah penelitian secara umum. Proses ini

dimulai dari pengurusan surat izin ke Pemda Provinsi Jawa Barat, Kabupaten

Purwakarta, Kecamatan Wanayasa dan Desa Wanayasa. Pembuatan surat perizinan

ini dilakukan sebagai syarat legalitas penelitian. Hal ini sangat penting mengingat

5
bahwa sebaik-baik data geologi yang diperoleh dalam suatu penelitian, tanpa surat

izin yang sah maka penelitian itu sama dengan illegal dan tidak dapat diakui

keabsahanya.

Gambar 2.1 Diagram skema alur penelitian.

Setelah itu dilakukan studi pustaka, digitasi peta dan survei awal. Survei

awal bertujuan untuk mengetahui kondisi daerah penelitian baik kondisi geologi

maupun kondisi geografinya. Adapun prosesnya meliputi penentuan basecamp,

survey akses jalan dan pemetaan geologi permukaan untuk megetahui keadaan

geologi secara umum. Hal ini dilakukan dengan pengamatan, pengukuran

6
kedudukan perlapisan batuan, pengambilan contoh batuan, pengambilan foto dan

sketsa langsung di lapangan. Dalam melakukan pengamatan, dilakukan dengan

pengambilan data selengkap-lengkapnya dengan melintasi jalan atau mengikuti

pola aliran yang mungkin dapat dijumpai singkapan. Setelah itu dilakukan

pengolahan data hasil survei awal berupa data geologi, data letak singkapan dan

perhitungan morfometri. Data tersebut digunakan sebagai acuan dalam penafsiran

awal mengenai kondisi geologi daerah penelitian dan penyusunan laporan Tugas

Akhir 1 yang hasilnya berupa peta lokasi pengamatan, peta geomorfologi

interpretasi, peta geologi interpretasi dan draft laporan Tugas Akhir 1.

2.1.1 Tahap Pendahuluan

Tahap ini merupakan tahap paling awal dalam melakukan penelitian setelah

mendapatkan kepastian mengenai lokasi dan cakupan luas daerah penelitan yang

sudah ditentukan oleh Jurusan Teknik Geologi STTNAS Yogyakarta. Setelah

mendapatkan daerah penelitian maka proses selanjutnya meliputi :

a) Pengajuan lembar peta topografi daerah penelitian yang mencantumkan

koordinat lokasi penelitian.

b) Pengajuan permohonan pembimbingan dari Ketua Jurusan Teknik Geologi

kepada Dosen Pembimbing.

c) Pengurusan Surat Tugas dari Ketua STTNAS untuk Dosen Pembimbing.

d) Studi literatur yang berkaitan dan sesuai dengan kondisi geologi daerah yang

akan diteliti dengan melakukan pengumpulan buku - buku pedoman dan

mengkaji satu - persatu sehingga dapat memperoleh suatu pendekatan yang

dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam penyelesaian masalah.

7
e) Penyusunan dan pengajuan Proposal Tugas Akhir kepada Dosen Pembimbing.

Dalam penyusunan proposal ini dilakukan juga interpretasi peta topografi daerah

penelitian dan hasil analisis tersebut merupakan analisis sementara yang

diharapkan dapat digunakan untuk mengetahui gambaran umum tentang

keadaan geologi daerah penelitian, adapun aspek geologi yang ditafsirkan yaitu

geomorfologi, jenis dan penyebaran satuan batuan, struktur geologi.

f) Perizinan tugas akhir dari kampus ke Pemerintah Daerah melalui Badan

Kesbangpol Yogyakarta untuk mendapatkan surat rekomendasi penelitian ke

daerah penelitian. Surat rekomendasi ini kemudian disampaikan kepada

Pemerintah Provinsi Jawa Barat melalui BAPEDA, Pemkab Purwakarta,

Kecamatan Kiarapedes dan Desa yang terkait yang masuk kedalam cakupan

lokasi penelitian.

2.1.2 Tahap Penelitian Lapangan

Tahap penelitian lapangan ini terdiri dari:

a) Pemetaan geologi ini dilakukan dengan cara melewati lintasan yang terdapat

singkapan-singkapan batuan dan pengambilan contoh batuan secara sistematis.

Hal ini dilakukan dengan perapatan lokasi penelitian dan perincian data

berdasarkan masalah khusus yang dipilih oleh peneliti. Pemetaan geologi rinci

ini bertujuan untuk mendapatkan data secara langsung di lapangan yang meliputi

unsur variasi litologi, struktur geologi, keadaan singkapan, pola penyebaran

batuan dan geologi lingkungan yang ada di daerah penelitian.

b) Checking lapangan dengan dosen pembimbing yang bertujuan untuk memeriksa

hasil kerja lapangan yang dilakukan peneliti.

8
c) Re-mapping atau pengecekan ulang oleh peneliti untuk melengkapi data yang

masih kurang. Hal ini dilakukan untuk melengkapi data-data yang belum

lengkap dan meneliti ulang data-data yang telah ada sebelumnya sehingga

didapatkan hasil yang lebih akurat.

2.1.3 Tahap Penelitian Laboratorium dan Studio

Pada tahap ini dilakukan analisis Petrografi dan analisis Struktur Geologi.

Hal tersebut dilakukan untuk menunjang atau mendukung analisis data yang

diperoleh secara langsung dari lokasi penelitian.

2.1.4 Tahap Sintesis Data

Setelah semua analisis dilakukan, tahap selanjutnya adalah sistesis data.

Sintesis data dilakukan untuk mengkorelasikan data-data yang didapatkan dengan

pola pikir peneliti dan tujuan penelitian sesuai dengan masalah khusus yang diteliti.

Berdasarkan sintesis tersebut maka dapat memberi pemahaman mengenai kondisi

geologi di daerah penelitian.

2.1.5 Tahap Penyusunan Laporan Akhir

Penyusunan naskah laporan akhir dibuat sebagai laporan tertulis setelah

semua tahapan dilakukan. Naskah ini berisi tentang hasil penelitian dan hal-hal

yang berkaitan dengan penelitian. Tahap penyusunan laporan ini meliputi :

a) Penggambaran peta lokasi pengamatan, peta geomorfologi dan peta geologi.

b) Penyelesaian penampang geologi dan penampang geomorfologi.

c) Pembuatan naskah laporan.

9
2.1.6 Tahap Presentasi

Presentasi dilakukan untuk mempertanggungjawabkan hasil penelitian di

hadapan dosen pembimbing dan dosen penguji. Presentasi dibuat dalam bentuk

powerpoint yang memuat tentang data penelitian, proses penelitian dan hasil

penelitian.

2.2 Metode Penelitian Lapangan

Metode penelitian lapangan yang digunakan oleh peneliti adalah metode

pemetaan geologi permukaan (geological surface mapping) dengan menerapkan

konsep “The Present Is The Key To The Past”, yaitu dengan memperhatikan data

dan kondisi geologi pada masa sekarang untuk mengidentifikasi dan menafsirkan

kondisi geologi masa lampau di daerah penelitian. Metode ini meliputi pengamatan,

pemerian, pengukuran langsung dan perekaman data geologi di lapangan yang

tersingkap di permukaan bumi. Data geologi tersebut meliputi jenis batuan, warna,

komposisi batuan, kedudukan batuan, tekstur, struktur batuan, struktur geologi,

bentang alam, batas kontak dan berbagai aspek-aspek geologi lain yang

menyertainya.

Penentuan dalam arah jalur penelitian, penulis mengacu pada data sekunder

hasil penelitian terdahulu yang dipadukan dengan data primer serta memperhatikan

jenis litologi dan kedudukannaya. Untuk batuan yang mempunyai kedudukan

ataupun bidang perlapisan, jalur lintasan dilakukan secara tegak lurus terhadap arah

perlapisan batuan agar mendapatkan variasi batuan dan dapat mengetahui apabila

terdapat gejala struktur geologi. Hal ini dapat dilakukan dengan menelusuri sungai

atau pola aliran agar menemukan berbagai macam variasi batuan dengan kondisi

yang segar dan dapat menunjukkan kedudukan perlapisan yang ideal. Dalam

10
penentuan batas satuan batuan dilakukan dengan cara interpolasi yaitu berdasarkan

data yang diperoleh selama penelitian lapangan dan ekstrapolasi berdasarkan

pertimbangan data penelitian terdahulu. Data yang diperoleh dilapangan dan

menjadi acuan dalam penentuan satuan batuan berupa jenis variasi litologi yang

dominan dan batas-batas kontak antar litologi yang berbeda. Pengambilan contoh

batuan dilakukan pada singkapan yang segar, tidak lapuk, tidak teroksidasi, dapat

mewakili setiap litologi di lapangan dan layak sebagai sampel untuk dilakukan

analisa lebih lanjut di laboratorium. Pengambilan contoh batuan dilakukan untuk

penelitian laboratorium agar mendapatkan data lebih rinci seperti petrofisik batuan,

petrografi, geokimia maupun kandungan fosil pada batuan untuk penentuan kisaran

umur.

2.3 Metode Penelitian Laboratorium dan Studio

Metode penelitian laboratorium dan studio merupakan metode analisis data

yang didapatkan dari penelitian lapangan berupa data primer maupun data hasil

penelitian terdahulu atau data sekunder. Penelitian di laboratorium dan di studio

mengacu pada konsep-konsep dasar ilmu geologi yang telah banyak diakui maupun

disepakati oleh ahli geologi. Penelitian laboratorium merupakan penelitian dengan

mengambil data-data penting yang kemudian diuji, dianalisis dan dijauhkan dari

variabel pengganggu yang dapat memengaruhi hasil pengujian.

2.3.1 Analisis Petrografi

Metode analisis petrografi dilakukan dengan mengamati sayatan tipis

batuan menggunakan mikroskop polarisator, tujuannya untuk mendapatkan data

berupa komposisi dan ciri fisik batuan secara mikroskopis. Sayatan tipis yang

11
digunakan berukuran 0,03 mm, telah dipreparasi dan dianggap dapat mewakili

masing-masing satuan batuan yang ada. Penamaan batuan sesuai dengan klasifikasi

seperti analisa petrografi menurut Streckeisen (1976), untuk jenis batuan vulkanik,

klasifikasi Fisher & Schmincke (1984) untuk batuan piroklastika.

2.3.2 Analisis Studio

Analisis studio dilakukan untuk membuat peta geomorfologi, peta geologi

dan penyususnan naskah. Pembuatan peta geomorfologi dilakukan dengan analisis

studio sedangkan untuk pembuatan peta geologi dilakukan dengan analisis studio

dan analisis laboratorium untuk mengetahui secara rinci mengenai stratigrafi dan

struktur geologinya.

2.3.2.1 Peta Geomorfologi

Pembagian satuan geomorfologi pada lokasi penelitian dilakukan dengan

cara melihat pola-pola kontur dan kemudian melakukan sayatan morfometri pada

peta topografi yang dilakukan di studio. Data tersebut dipadukan dengan data hasil

pengamatan geomorfologi di lapangan yang bertujuan untuk mengungkap keadaan

geomorfologi suatu daerah yang diteliti. Adapun keadaan geomorfologi yang

dimaksud adalah:

a) Identifikasi faktor-faktor yang dominan membentuk bentang alam pada daerah

penelitian.

b) Pengelompokan suatu daerah-daerah menjadi satuan-satuan bentang alam

tertentu berdasarkan genesanya.

c) Identifikasi perkembangan keadaan geomorfologi akibat proses eksogenik

daerah penelitian.

12
d) Evaluasi morfogenesis daerah penelitian berdasarkan proses-proses eksogenik

maupun endogenik, morfoarrangement dan morfometrinya.

Pembagian satuan geomorfologi dilakukan dengan 2 metode yaitu satuan

geomorfik morfometri dan satuan geomorfik morfogenesa. Satuan geomorfologi

morfometri yaitu pembagian kenampakan satuan geomorfologi yang didasarkan

pada kemiringan lereng dan beda tinggi menurut van Zuidam dan van Zuidam -

Cancelado (1979), yang telah dimodifikasi (Tabel 2.1).

Tabel 2.1 Klasifikasi relief berdasarkan sudut lereng dan beda tinggi (van Zuidam
Cancelado, 1979)

Beda
Kemiringan Tinggi
No Relief Lereng ( %) (m)

1 Topografi datar atau hampir datar 0–2 <5

Bergelombang lemah – sedang /


2 3–7 5 – 50
Topografi landai

Bergelombang lemah-sedang /
3 8 – 13 25 – 75
Topografi miring ( lereng )

Bergelombang sedang – perbukitan /


4 14 – 20 50– 200
Topografi cukup curam

Perbukitan – tersayat kuat /


5 21 – 55 200– 500
Topografi curam

Tersayat kuat- pegunungan /


6 56 – 140 500– 1000
Topografi sangat curam

7 Pegunungan / Topografi hampir tegak > 140 > 1000

13
Pembagian morfogenesa didasarkan pada faktor pengontrol utama proses

geologi, hal tersebut mengacu pada klasifikasi van Zuidam (1983) yang membagi

satuan geomorfologi menjadi 8 satuan, untuk setiap satuan dicantumkan kode

huruf, untuk sub satuan dengan penambahan angka di belakang. Untuk analisa

morfogenesis di daerah penelitian memakai tiga klasifikasi unit geomorfologi yaitu

klasifikasi unit geomorfologi bentukan lahan asal denudasional, klasifikasi unit

geomorfologi bentuk lahan asal fluvial, klasifikasi unit bentuk lahan asal struktural

(menurut van Zuidam 1983).

Tabel 2.2 Klasifikasi bentukan asal berdasarkan genesa dan sistem pewarnaan (van
Zuidam, 1983).

No Genesa Pewarnaan

1 Denudasional (D) Coklat

2 Struktural (S) Ungu

3 Vulkanik (V) Merah

4 Fluvial (F) Biru

5 Marine (M) Biru gelap

6 Karst (K) Oranye

7 Glasial (G) Biru terang

8 Eolian (E) Kuning

14
Tabel 2.3 Klasifikasi unit geomorfologi bentuk lahan asal denudasional (van
Zuidam, 1983)

Kode Unit Karakteristik umum

D1 Lereng dan perbukitan Lereng landai – curam menengah (topografi


denudasional bergelombang – bergelombang kuat),
perajangan lemah – menengah.

D2 Lereng dan perbukitan Lereng curam menengah – curam (topografi


denudasional bergelombang kuat – berbukit).
D3 Perbukitan dan Lereng berbukit curam – sangat curam
pegunungan sampai topografi pegunungan, perajangan
denudasional menengah – tajam
D4 Bukit sisa pelapukan dan Lereng berbukit curam – sangat curam.
erosi (residual
hills/inselbergs)

D5 Dataran (peneplains) Hampir datar, topografi bergelombang


lemah – kuat perajangan lemah
D6 Dataran yang terangakat Hampir datar, topografi bergelombang
/dataran tinggi lemah – kuat perajangan lemah - menengah
(upwarped
peneplains/plateaus )
D7 Kakilereng ( footslopes ) Lereng relatif pendek, mendekati horisontal
– landai, hampir datar, topografi
bergelombang lemah, perajangan lemah
D8 Piedmonts Lereng landai – menengah, topografi
bergelombang lemah – kuat pada kaki
perbukitan.
D9 Gawir (scarps ) Lereng curam – sangat curam, terajam
menengah – tajam

D10 Rombakan lereng dan Lereng landai – curam, terajam lemah –


kipas (scree slopes and tajam
fans)
D11 Daerah gerakan massa Tidak beraturan, lereng menengah – curam,
topografi bergelombang lemah –
perbukitan, terajam menengah.

D12 Daerah tandus dengan Topografi dengan lereng curam – sangat


puncak runcing curam, terajam menengah.
(badlands)

15
Tabel 2.4 Klasifikasi unit geomorfologi bentuk lahan asal fluvial (van Zuidam,
1983)

Kode Unit Karakteristik Umum

Hampir datar, topografi teratur dengan


F1 Rivers beds garis batas permukaan air yang
bervariasi mengalami erosi dan bagian
yang terakumulasi.

F2 Lakes Tubuh air.

Hampir datar, topografi tidak teratur,


F3 Flood plains banjir musiman.
Fluvial levees, alluvial Topografi dengan lereng landai,
F4 ridges and point bar berhubungan erat dengan peninggian
dasar oleh akumulasi fluvial.

Topografi landai-hampir landai (swamps,


F5 Swamps, fluvial basin
tree vege-tation)
Topografi dengan lereng hampir datar-
F6 Fluvial terraces landai, tersayat lemah-menengah.

Lereng landai-curam menengah,


F7 Active alluvial fans biasanya banjir dan berhubungan dengan
peninggian dasar oleh akumulasi fluvial.

Lereng curam-landai menengah, jarang


F8 Inactive alluvial fans
banjir dan pada umumnya tersayat
lemah-menengah.

Topografi datar tidak teratur lemah, oleh


F9 Fluvial-deltaic karena banjir dan peninggian dasar oleh
fluvial, dan pengaruh marine.

16
Tabel 2.5 Klasifikasi unit geomorfologi bentuklahan asal vulkanik (van Zuidam,
1983)

Kode Unit Karakteristik Umum


Dasar depresi cekung datar
hingga curam dengan dinding
V1 Kawah gunungapi
yang curam hingga sangat
curam. Tersayat menengah.
Perbukitan tebing yang sangat
curam hingga curam. Sangat
Kerucut gunungapi (abu, atau curam, lereng atas gunungapi
V2
kerucut berhamburan) dan curam, tengah dan lereng
bawah gunungapi. Tersayat
lemah hingga menengah
Perbukitan yang sangat curam
hingga curam. Lereng atas
V3 Lereng gunungapi gunungapi sangat curam dan
tengah curam dan lereng bawah
gunungapi. Tersayat kuat.
Kerucut strato-vulkano Perbukitan yang sangat curam
V4 kemiringan lereng atas dan tengan hingga curam. Tersayat lemah
gunungapi hingga menengah.
Kerucut strato-vulkano
Perbukitan yang sangat curam
V5 kemiringan lereng atas dan tengan
hingga curam. Tersayat kuat
gunungapi
Kaki lereng Fluvial Gunung Api / Lereng curam menengah
V6 Lereng Bawah Gunung Api hingga lemah. Tersayat lemah
tersayat lemah hingga menengah hingga menengah
Kaki lereng Fluvial Gunung Api / Lereng curam menengah
V7 Lereng Bawah Gunung Api hingga lemah. Tersayat kuat
tersayat kuat (Bagian Teras & Non-Teras).
Lereng landai – curam.
Tersayat lemah. Biasanya
terbentuk oleh lahar dan deposit
V8 Dataran & kaki Lereng Fluvial
tuf. Agak miring, topografi
perbukitan hingga ladai. Tidak
atau tersayat lemah.
Biasanya terbentuk oleh banjir
Kaki Lereng Fluvial Gunung Api
dan deposit tuff. Agak miring
Bawah Dataran Antara Gunung
V9 topografi bergelombang. Tidak
Api & Dataran Fluvial Gunung
atau tersayat lemah ; jika masih
Api
aktif, tergenang hingga banjir.

17
Padang Fumarol Lereng curam, topografi
V10
& atau Solfatara bergelombang sampai berputar.
Padang Lava / Aliran / Dataran Lereng curam, topografi
V11
Tinggi / Titik Letusan Lava bergelombang sampai berputar
Lereng curam menengah
Debu, Tuff & atau Dataran / hingga lemah, Topografi landau
V12
Padang Lapili hingga bergelombang. Tersayat
menengah
Lereng curam-sangat curam
mirip dengan flat-irons,
V13 Panezes
tersayat sangat kuat oleh jurang
atau barrancos
Perbukitan Denudasional Gunung
Tebing landau-curam, tersayat
V14 Api (Gunung Berapi Terkikis &
kuat.
Kaldera)
Lereng landau-sangat curam,
V15 Lereng gunungapi
bukit terisolasi, tersayat kuat.

Penentuan pola pengaliran pada daerah penelitian ditentukan berdasarkan

klasifikasi Howard (1967). Pola pengaliran (drainage pattern) merupakan suatu pola

dalam kesatuan ruang yang merupakan hasil penggabungan dari beberapa individu

sungai yang saling berhubungan suatu pola dalam kesatuan ruang (Thornbury,

1969). Perkembangan dari pola pengaliran dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor

antara lain adalah kemiringan lereng, perbedaan resistensi batuan, proses vulkanik

kuarter, serta sejarah dan stadia geomorfologi dari cekungan pola aliran (Gambar 2.2).

Beberapa pola aliran dasar yang mengacu pada pola pengaliran dasar dan

ubahan dari Howard (1967) adalah sebagai berikut:

1. Dendritik, berbentuk serupa cabang-cabang pohon (pohon oak), dan cabang-

cabang sungai (anak sungai) berhubungan dengan sungai induk membentuk

sudut-sudut yang runcing. Biasanya terbentuk pada batuan yang homogen

18
dengan sedikit atau tanpa pengendalian struktur. Contoh pada batuan beku atau

lapisan horisontal.

2. Paralel, pola aliran yang mempunyai arah relatif sejajar, mengalir pada daerah

dengan kemiringan lereng sedang sampai curam, dapat pula pada daerah

dengan morfologi yang paralel dan memanjang. Pola ini mempunyai

kecenderungan berkembang ke arah dendritik atau trellis.

3. Trellis, menyerupai bentuk tangga dan sungai-sungai sekunder (cabang sungai)

membentuk sudut siku-siku dengan sungai utama, mencirikan daerah

pegunungan lipatan (antiklin, sinklin) dan kekar.

4. Rectangular, pola aliran ini dibentuk oleh pencabangan sungai-sungai yang

membentuk sudut siku-siku, lebih banyak dikontrol oleh faktor kekar yang

saling berpotongan dan juga sesar.

5. Radial, pola ini dicirikan oleh suatu jaringan yang memancar keluar dari satu

titik pusat berasosiasi pada kubah, tubuh gunungapi dan pada tipe-tipe bukit

kerucut/conical hills yang terisolasi.

6. Annular, bentuknya melingkar mengikuti batuan lunak suatu kubah yang

tererosi puncaknya atau struktur basin dan mungkin intrusi stock, bertipe

subsekuen, cabangnya dapat obsekuen atau resekuen.

7. Multibasinal, pola yang terbentuk oleh banyaknya cekungan-cekungan atau

danau-danau kecil, biasanya terbentuk pada daerah rawa atau topografi karst.

8. Contorted, merupakan pola yang berbentuk tidak beraturan, kadang terlihat ada

pola trellis. Biasanya berkembang di daerah metamorf yang bertekstur kasar,

batuan beku atau pada batuan berlapis yang memiliki resistensi yang sama.

19
9. Subdendritic, merupakan pola modifikasi dari pola aliran dendritic yang secara

umum dipengaruhi oleh struktur geologi.

10. Pinnate, merupakan pola modifikasi dari pola aliran dendritic yang dicirikan

oleh jarak yang berdekatan, banyaknya anak sungai yang memasuki induk

sungai dengan sudut tajam. Pola ini terlihat seperti bulu atau daun pakis. Pola

ini berkembang baik pada tekstur halus dan material yang mudah tererosi.

11. Anastomatic, merupakan pola modifikasi dari pola aliran dendritic yang

dicirikan oleh jaringan saluran yang saling menyambung, rawa dan oxbow lake

yang dapat ditemukan pada daerah dataran banjir, delta dan daerah rawa

pasang surut (tidal marshes).

12. Distributary, merupakan suatu pola modifikasi dari pola aliran dendritic. Pola

ini ditemukan pada daerah kipas alluvial dan delta.

13. Subparallel, merupakan pola modifikasi dari pola aliran parallel. Pola ini

dipengaruhi oleh sedikit kontrol struktur geologi, kemiringan morfologi

menengah, umumnya mempunyai batuan dengan resistensi yang seragam

terhadap erosi dan cukup adanya kesejajaran sepanjang daerah aliran utama

dan anak sungai.

14. Colinear, merupakan pola modifikasi dari pola aliran parallel yang dicirikan

oleh kesejajaran aliran yang sungguh lurus yang kadang hilang dan muncul

lagi. Pola ini dapat ditemukan pada daerah linear loess dan sand ridges.

15. Directional trellis, merupakan pola modifikasi dari pola aliran trellis. Pola ini

umumnya dapat ditemukan pada daerah yang mempunyai lapisan homoclin

dengan kemiringan batuan yang kecil dan pada kemiringan morfologi lemah

dengan punggung pantai.

20
16. Recurved trellis, merupakan pola modifikasi dari pola aliran trellis. Pola ini
terbentuk pada daerah sekitar hidung dari plunging folds.

Gambar 2.2 Jenis - jenis pola aliran sungai menurut (Howard, 1967 dalam
Thornbury, 1969), A. Pola aliran dasar, B. Pola aliran ubahan.

Penentuan stadia geomorfologi suatu daerah, maka sangat penting

memperhatikan berbagai aspek seperti proses pelarutan, denudasional dan stadia

sungai yang telah terbentuk. Penentuan stadia daerah pada dasarnya untuk

mengetahui proses - proses geologi yang telah berlangsung pada daerah tersebut.

Proses tersebut bisa berupa proses endogen dan proses eksogen. Stadia daerah

penelitian dikontrol oleh litologi, struktur geologi dan proses geomorfologi.

Perkembangan stadia daerah pada dasarnya menggambarkan seberapa jauh

morfologi daerah telah berubah dari morfologi aslinya.

21
Stadia sungai dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti : tingkat erosi,

baik erosi vertikal maupun erosi horizontal, jenis batuannya, kemiringan lereng,

kedalaman, iklim, aktivitas organisme dan waktu. Menurut Thornbury (1969),

tingkat stadia sungai dapat dibagi menjadi tiga stadia yaitu :

1. Stadia muda
Stadia ini dicirikan dengan sungai sangat aktif dan erosi berlangsung cepat,

erosi vertikal lebih besar daripada erosi lateral, lembah berbentuk V, tidak terdapat

dataran banjir, gradien sungai curam, ditandai dengan adanya jeram dan air terjun,

arus sungai deras, bentuk sungai relatif lurus.

2. Stadia dewasa
Stadia ini dicirikan oleh kecepatan aliran berkurang, gradien sungai sedang,

dataran banjir mulai terbentuk, mulai terbentuk meander sungai, erosi kesamping

lebih kuat dibanding erosi vertikal pada tingkat ini sungai mencapai kedalaman

paling besar lembah berbentuk U.

3. Stadia tua
Pada stadia ini dicirikan oleh kecepatan aliran makin berkurang, pelebaran

lembah lebih kuat dibanding pendalaman sungai, dataran banjir lebih lebar

dibanding sabuk meander, lembah berbentuk U, danau tapal kuda, tanggul alam

lebih umum dijumpai daripada ketika sungai bertingkat dewasa.

Menurut Lobeck (1939), stadia daerah dibagi menjadi tiga dan mempunyai

ciri tersendiri (Gambar 2.3), yaitu stadia muda, stadia dewasa dan stadia tua. Stadia

muda dicirikan oleh dataran yang masih tinggi dengan lembah sungai yang relatif

curam dimana erosi vertikal lebih dominan, gradien sungai besar, arus sungai deras,

lembah berbentuk V, terkadang dijumpai air terjun dan danau, kondisi geologi

masih orisinil atau umumnya belum mengalami proses deformasi. Stadia dewasa

22
akan dicirikan oleh lembah sungai yang membesar dan dalam dari sebelumnya,

reliefnya menjadi lebih curam, gradien sungai sedang, aliran sungai berkelok-kelok,

terdapat meander, umumnya tidak dijumpai air terjun maupun danau, erosi vertikal

berimbang dengan erosi lateral, lembahnya berbentuk U. Stadia tua dicirikan

permukaan relatif datar, aliran sungai tidak berpola, sungai berkelok dan

menghasilkan endapan di kanan kiri sungai, terbentuk pulau-pulau tapal kuda, arus

sungai tidak kuat dan litologi relatif seragam. Urutan proses mulai dari stadia muda

sampai stadia tua dapat kembali berulang menjadi seperti stadia muda lagi apabila

terjadi peremajaan ulang (rejuvenation) atas suatu bentang alam.

Gambar 2.3 Stadia daerah menurut Lobeck (1939).

Proses peremajaan ulang (rejuvenation) terbentuk apabila pada daerah yang

sudah mengalami stadia tua terjadi suatu proses epirogenesis atau orogenesis, maka

23
daerah dengan stadia tua tersebut terangkat kembali. Daerah yang terangkat ini akan

tersayat atau tertoreh lagi oleh proses eksogenik maupun oleh sungai-sungai yang

mengalir di daerah tersebut. Dari proses tersebut mengakibatkan perubahan

bentukan stadia morfologi menjadi stadia muda dengan tingkat erosi daerah muda

lagi.

2.3.2.2 Pembuatan Peta Geologi

Pembuatan peta geologi menggunakan metode pengelompokan penyebaran

batuan hasil pemetaan geologi didaerah penelitian yang berdasarkan ciri litologi

yang dominan dan dapat dikenali dilapangan. Metode pengelompokan lapisan -

lapisan batuan hasil pemetaan geologi di daerah penelitian dilakukan berdasarkan

konsep litostratigrafi. Metode pengelompokan batuan hasil pemetaan geologi di

daerah penelitian dilakukan berdasarkan ciri-ciri litologi yang ada di daerah

penelitian yang kemudian disebandingkan dengan stratigrafi regional. Pembagian

berdasarkan litostratigrafi dimaksudkan untuk menggolongkan batuan di bumi

secara bersistem menjadi satuan – satuan bernama yang bersendi pada ciri litologi

dominan yang dapat dikenali di lapangan. Pengelompokan dengan sistem

penamaan satuan batuan tidak resmi tercantum dalam Sandi Stratigrafi Indonesia

pada Bab II pasal 14 (Martodjojo dan Djuhaeni, 1996). Hal tersebut juga dengan

memperhatikan urutan stratigrafi yang dilakukan beberapa peneliti sebelumnya,

antara lain : van Bemmelen (1949), Silitonga (1973).

Penarikan batas satuan batuan dilakukan dengan cara interpolasi dan

ekstrapolasi. Hal tersebut memperhatikan keadaan dan karakteristik singkapan yang

dijumpai di lapangan dengan mempertimbangkan logika dan konsep geologi yang

diaplikasikan di lapangan. Untuk memperkirakan batas satuan yang tidak tegas,

24
dilakukan pendekatan hukum V. Hukum ini menyatakan hubungan antara lapisan

yang mempunyai kemiringan dengan relief topografi yang menghasilkan suatu

pola singkapan. Morfologi yang berbeda akan memberikan pola singkapan yang

berbeda meskipun dalam lapisan dengan tebal dan dip yang sama. Hukum V

digunakan untuk mengetahui pola penyebaran dari singkapan, sehingga

memudahkan untuk mendeterminasi kearah mana kira-kira singkapan berlanjut.

Hukum tersebut sebagai berikut :

a. Lapisan horizontal akan membentuk pola singkapan yang mengikuti

pola garis kontur (Gambar 2.4.a).

b. Lapisan dengan dip berlawanan arah dengan slope akan membentuk

pola singkapan berbentuk huruf "V" yang memotong lembah dimana

pola singkapannya berlawanan dengan arah kemiringan lembah

(Gambar 2.4.b).

c. Lapisan tegak akan membentuk pola singkapan berupa garis lurus,

dimana pola singkapan ini tidak dipengaruhi oleh keadaan topografi

(Gambar 2.4.c).

d. Lapisan dengan dip searah dengan arah slope dimana dip lapisan

lebih besar dari pada slope, akan membentuk pola singkapan dengan

huruf “V" mengarah sama (searah) dengan arah slope (Gambar 2.4.d).

e. Lapisan dengan dip searah dengan slope dan besarnya dip sama

dengan slope, maka pola singkapannya terpisah oleh lembah (Gambar

2.4.e.)

25
f. Lapisan dengan dip yang searah dengan slope, dimana besar dip

lebih kecil dari slope, maka pola singkapannya akan membentuk

huruf "V" yang berlawanan dengan arah slope (Gambar 2.4.f).

Gambar 2.4 Ekspresi hukum “V” yang menunjukkan hubungan kedudukanlapisan


dengan morfologi (Ragan, 1973).

Kedua analisis baik studio dan laboratorium dilakukan dalam pembuatan

peta geologi. Analisis studio yang terdiri dari analisis struktur geologi di daerah

penelitian dan analisis laboratorium yang terdiri dari analisis petrografi. Metode

dalam analisis sayatan tipis batuan dengan menggunakan mikroskop polarisator,

tujuannya untuk mendapatkan data yang berupa komposisi dan ciri fisik batuan

secara mikroskopis, berdasarkan kenampakan mikroskopisnya dengan pembuatan

sayatan tipis berukuran 0,03 mm yang telah dipreparasi dan dianggap dapat

26
mewakili masing – masing satuan batuan yang ada. Penamaan batuan sesuai dengan

Klasifikasi batuan sedimen klastik berbutir halus (Picard, 1971) (Gambar 2.5).

Streckeisen (1976) untuk jenis batuan beku (Gambar 2.6).

Gambar 2.5 Klasifikasi batuan sedimen klastik berbutir halus (Picard, 1971).

Gambar 2.6 Klasifikasi batuan beku tekstur halus menurut Streckeisen (1976 dalam
Gillespie dan Styles, 1999).

27
Gambar 2.7 Klasifikasi batuan beku tekstur kasar menurut Streckeisen (1976).

Struktur geologi daerah penelitian ditentukan berdasarkan pengamatan

unsur-unsur struktur geologi dan hasil analisis dari data-data pengukuran di

lapangan. Dalam mempelajari struktur yang berkembang pada daerah penelitian

dilakukan pendekatan dengan model struktur yang dikemukakan oleh Moody dan

Hill (1976) (Gambar 2.8). Konsep tersebut menerangkan mengenai struktur geologi

pada batuan sebagai akibat adanya gaya kompresi yang disebabkan oleh tektonik.

28
Gambar 2.8 Model struktur geologi (Moody dan Hill 1967).

Kekar (joint) adalah struktur rekahan dalam batuan yang belum mengalami

pergeseran, merupakan hal yang umum bila terdapat pada batuan dan bisa terbentuk

pada setiap waktu. Pada batuan sedimen, kekar bisa terbentuk mulai pada saat

pengendapan atau terbentuk setelah pengendapan, dalam batuan beku bisa terbentuk

akibat proses pendinginan maupun setelah pendinginan. Dalam proses deformasi,

kekar bisa terjadi pada saat mendekati proses akhir atau bersamaan dengan

terbentuknya struktur lain, seperti sesar atau lipatan. Selain itu kekar bisa terbentuk

sebagai struktur penyerta dari struktur sesar maupun lipatan yang diakibatkan oleh

tektonik. Pemodelan dan analisis kekar menggunakan pendekatan klasifikasi

Billings (1974) yang menerangkan mengenai struktur geologi pada batuan sebagai

akibat adanya gaya kompresi yang disebabkan oleh tektonik (Gambar 2.9).

Berdasarkan cara terjadinya kekar dapat dikelompokan menjadi kekar tekanan dan

kekar tarikan (Tabel 2.6).

29
Tabel 2.6 Jenis dan karakteristik kekar berdasarkan cara terjadinya (Twiss dan
Moore, 1992)

Jenis Kekar Karakteristik

 Bidangnya licin/rata
 Memotong seluruh batuan
Tekanan/Gerus  Memotong butir-butir komponen pada
(Compression/Shear konglomerat
fracture)  Berpasangan
 Memotong bidang perlapisan dengan sudut
tertentu
 Pada batuan metamorfis akan memotong foliasi.
 Tertutup
 Bentuk terbuka
Tarikan  Bidang yang tidak rata dan pola kekar tidak
(Tension joints / teratur.
Joints)  Mengelilingi butir-butir komponen pada
konglomerat

Gambar 2.9 Jenis kekar berdasarkan genesa (Billings, 1974).

30
2.3.3 Peralatan yang digunakan

Peralatan yang diperlukan dalam pekerjaan lapangan ini adalah :

a) Peta Rupa Bumi Indonesia (BAKOSURTANAL) Lembar Wanayasa No.

1209-331 yang berskala 1 : 25.000.

b) Peta topografi skala 1 : 25.000 (6° 38' 17, 59" LS - 6° 43' 11, 4" LS dan 107°

31' 44, 96" BT - 107° 34' 58, 67" BT).

c) Peta geologi regional lembar Bandung dengan skala 1: 100.000.

d) Kompas geologi, GPS (Global Positioning System), palu geologi, larutan

asam klorida (HCl) dengan konsentrasi 0,1 N dan kaca pembesar (loupe).

e) Roll meter, kamera, plastik sampel batuan, alat tulis dan gambar, buku

catatan lapangan, jas hujan, komparator besar butir.

Adapun peralatan yang diperlukan dalam pekerjaan studio dan laboratorium

meliputi:

a) Penggaris, lem, cutter, kamera digital, laptop, printer dan kertas

b) Mikroskop polarisasi dengan perbesaran 10x, 20 x, dan 40 x.

c) Mikroskop binokuler, oven, ayakan.

31
BAB III
TINJAUAN PUSTAKA

Tinjauan pustaka merupakan suatu kajian terhadap hasil penelitian-

penelitian yang telah dilakukan oleh peneliti terdahulu. Suatu penelitian

mempunyai lingkup keterbatasan serta kelebihan dan kekurangan. Evaluasi yang

tajam terhadap kelebihan dan kelemahan tersebut akan berguna dalam memecahkan

masalah penelitian yang akan dihadapi. Tinjauan pustaka tersebut meliputi kajian

geologi berskala regional maupun lokal meliputi : geomorfologi, stratigrafi, dan

struktur geologi daerah penelitian dan sekitarnya.

3.1 Fisiografi

Fisiografi Jawa Barat dibagi berdasarkan kondisi morfologi, litologi

penyusun dan pola struktur yang ada menjadi 6 Zona Fisiografi yang berarah barat

- timur (van Bemmelen, 1949 dalam Martodjojo, 1984), zona dapat dilihat dari

utara sampai selatan (Gambar 3.1) yaitu:

1. Zona Dataran Pantai Jakarta

Zona Dataran Pantai Jakarta mempunyai lebar sekitar 40km yang

membentang dari Serang sampai ke Cirebon. Dataran ini terdiri oleh endapan

aluvial sungai dan lahar dengan sesekali terdapat sedikit sedimen laut tersier yang

terlipat.

2. Zona Bogor
Zona Bogor terletak di sebelah selatan dari Dataran Pantai Jakarta ini

memanjang barat - timur dimulai dari Rangkasbitung ke sebelah timur melalui

Purwakarta dan Subang serta membelok ke Tenggara sampai Majenang – Bumiayu

Jawa Tengah, dengan lebar sekitar 40 km. Litologi pada zona ini yaitu batuan

32
sedimen berumur Neogen yang terlipat kuat sehingga membentuk antiklinorium

dan batuan terobosan. Di bagian bawah berupa flysch dan batulempung sedangkan

di bagian atasnya diendapkan breksi.

3. Zona Pegunungan Bayah

Zona ini terletak di bagian barat daya Jawa Barat. Morfologi yang dapat

dijumpai pada Zona Pegunungan Bayah berupa kubah dan punggungan yang berada

pada zona depresi tengah.

4. Zona Bandung

Zona Bandung merupakan daerah depresi diantara barisan pegunungan

(intermontane depressions). Zona ini memanjang dari barat ke timur, dimulai dari

Lembah Cimandiri di barat Sukabumi sampai Segara Anakan di Pantai Selatan

Jawa Tengah dengan lebar antara 20-40 km. Pegunungan yang membatasi depresi-

depresi tersebut pada umumnya berupa tinggian yang tersusun atas batuan yang

berumur tersier. Secara struktural, zona ini merupakan puncak antiklin Jawa Barat

yang runtuh setelah pengangkatan. Daerah rendah ini kemudian terisi oleh endapan

gunung api muda.

5. Zona Gunung Api Kuarter


Zona Gunungapi Kuarter tersebar di sekitar bagian tengah Jawa Barat. Zona

ini terbentuk hasil dari endapan gunungapi berumur Kuarter. Beberapa Gunungapi

di daerah Jawa Barat yaitu Kendeng (1.370m), Gagak (1.511m), Salak (2.211m),

Gede-Pangrango (3.019m), Burangrang (2.064m), Tangkuban Prahu (2.076m),

Bukittunggul (2.209m), Calancang (1.667m), Cakrabuwana (1.721m). Pada bagian

timur Zona Bogor tertutupi oleh gunungapi muda yaitu Bukittunggul (2.209m),

Tampomas (1.684m) dan Ciremai (3.078m). Batas antara Zona Bandung dengan

33
Pegunungan Selatan juga dibatasi oleh rangkaian gunung api yaitu Kendeng

(1.852m), Patuha (2.429m), Tilu (2.040m), Malabar (2.321m), Papandayan

(2.622m), Cikuray (2.821m).

6. Pegunungan Selatan

Pegunungan Selatan ini membentang dari Pelabuhan Ratu sampai Pulau

Nusakambangan. Zona ini rata-rata mempunyai lebar 50km, tetapi pada bagian

timur menyempit beberapa kilometer ke Pulau Nusakambangan. Litologi dari zona

ini yaitu batuan hasil gunungapi berumur Oligo-Miosen dan batuan sedimen Tersier

fasies laut. Pegunungan Selatan dibagi menjadi 3 bagian yaitu :

a. Djampang Section,

Terletak pada bagian barat Pegunungan Selatan dimana erosi dari laut Hindia

meningkat secara bertahap hingga ketinggian 1000m. Terdapat beberapa volcanic

necks yang tahan terhadap erosi (Mt Malang 1.305m) dan kemudian di rusak oleh

adanya sesar yang melengkung ke Zona Bandung.

b. Pangalengan Section,
Terletak pada bagian tengah Pegunungan Selatan yang merupakan salah

satu bagian tertinggi. Terdapat gunung api mati (Kancana, 2.182m) yang kemudian

dirusak oleh step fault yang melengkung ke Zona Bandung.

c. Karangnunggal Section.

Karangnunggal Section merupakan bagian timur dari Pegunungan Selatan.

Bagian ini menyerupai Djampang section dimana berupa mountain land dengan

ketinggian agak rendah yang tidak lebih dari 1000m (Bongkok 1.144m). Perbedaan

ketinggian diantara bagian tengah (Pangalengan section) pada satu sisi dan

Djampang Section ke barat dan Karangnunggal Section ke timur pada satu sisi yang

34
lain, saat transgresi Miosen Atas pada rangkaian Bentang-Beser bagian tengah

(Pangalengan Section) tidak seluruhnya terendam, yang merupakan pulau saat itu.

Berdasarkan ciri-ciri dari masing-masing Fisiografi Jawa Barat di atas,

maka daerah penelitian termasuk dalam Fisiografi Zona Bogor yang di susun oleh

litologi di bagian bawah berupa flysch dan batulempung sedangkan di bagian

atasnya diendapkan breksi.

Gambar 3.1 Peta Fisiografi Jawa Barat (modifikasi dari van Bemmelen, 1949).

3.2 Stratigrafi Regional

Daerah penelitian masuk ke dalam lembar peta geologi lembar Bandung

(P.H Silitonga 1973) (Tabel 3.2). Umumnya daerah ini disusun oleh batuan-batuan

hasil dari aktivitas gunung api dan sedimen klastik, seperti pada Formasi Hasil

Gunung Api Lebih Tua, dan Formasi Subang.

35
Tabel 3.1 Stratigrafi geologi regional lembar Bandung (P.H Silitonga, 1973)

Berdasarkan kesebandingan litologi terhadap ciri formasi dalam stratigrafi

regional lembar Bandung (P.H Silitonga, 1973) satuan resmi yang ada di daerah

penelitian dari tua sampai muda yaitu intrusi andesit, Formasi Hasil Gunungapi

Lebih Tua dan Hasil Gunungapi Tua Tak Teruraikan dan Aluvium.

Stratigrafi regional yang terdapat di daerah pemetaan secara berurutan dari

36
yang berumur paling tua ke muda adalah sebagai berikut:

1. Qob HASIL GUNUNGAPI LEBIH TUA (600 m) Breksi dan lahar dan pasir

tufa berlapis-lapis dengan kemiringan yang kecil.

2. Qvu Hasil GUNUNG API TUA TAK TERURAIKAN – Breksi gunung api dan

lahar dan lava berseling – seling.

3. Qa ALUVIUM - Lempung, lanau, pasir, kerikil. Terutama endapan sungai

sekarang.

3.3 Struktur Geologi Regional

Pembentukan pola struktur di wilayah ini tidak terlepas dari pengaruh

aktifitas tumbukan dua lempeng antara Lempeng Hindia – Australia dengan

Lempeng Eurasia. Dalam kurun waktu yang panjang, proses tumbukan dua

lempeng tersebut telah mengalami beberapa kali perubahan baik arah maupun

kecepatan gerak lempengnya. Perubahan ini menyebabkan terbentuknya tektonik

regangan dan kompresi yang berulang-ulang.

Secara umum terdapat tiga arah dominan pola struktur Paleogen -

Neogen di Pulau Jawa menurut (Pulunggono dan Martodjojo, 1994) (Gambar 3.2),

yaitu :

1. Pola Meratus

Pola Meratus yang berarah timurlaut – baratdaya dan merupakan pola

tertua yang terbentuk pada 80 sampai 53 juta tahun yang lalu (Kapur Akhir –

Eosen Awal). Pola Meratus yang dihasilkan oleh tektonik kompresi diduga

merupakan arah awal penujaman lempeng Samudra Hindia – Australia

kebawah Paparan Sunda. Pola ini diwakili oleh Sesar Cimandiri di Jawa

Barat.

37
2. Pola Sunda

Pola Sunda yang berarah utara – selatan yang terbentuk pada 53 – 32

juta tahun yang lalu (Eosen Awal – Oligosen Awal). Pola ini dihasilkan oleh

tektonik regangan yang diakibatkan oleh penurunan keceptan tumbukan

Benua India dan Eurasia yang menimbulkan rollback berumur Eosen –

Oligosen Akhir. Di Jawa Barat pola ini diwakili oleh kelurusan Ciletuh -

Kepulauan Seribu, sesar-sesar yang membatasi Cekungan Arjuna dan

Cekungan Sunda.

3. Pola Jawa

Pola Jawa yang berarah barat – timur merupakan pola termuda yang

terbentuk sejak 32 juta tahun yang lalu (Miosen Awal – Pliosen). Pola ini

merupakan pola yang mengaktifkan pola sebelumnya dan mengakibatkan

Pulau Jawa mengalami kompresi dengan tegasan berarah utara-selatan. Jalur

tunjaman baru terbentuk di selatan Jawa yang menerus ke Sumatra (Karig,

1979 dalam Pulunggono dan Martodjojo, 1994) yang mengakibatkan Pulau

Jawa mengalami gaya kompresi yang menghasilkan Zona Anjakan-Lipatan

di sepanjang Pulau Jawa dan berlangsung sampai sekarang. Pola ini di Jawa

Barat diwakili oleh sesar – sesar naik seperti Baribis, serta sesar – sesar naik

di dalam Zona Bogor.

38
Gambar 3.2 Pola struktur Jawa dan sekitarnya (Pulunggono dan Martodjojo, 1994)

Menurut Hilmi dan Haryanto (2008), ada beberapa jalur sesar di Jawa Barat

dan Banten yang keberadaannya diketahui melalui analisis citra indraja, foto udara

dan peta topografi. Terdapat 4 kelompok utama arah jalur sesar (Gambar 3.3) yaitu:

1. Sesar berarah timur laut – barat daya

Sesar yang mewakili kelompok ini antara lain Sesar Cimandiri

(Sukabumi), Sesar Pelabuhanratu (Sukabumi) dan Sesar Jampang Kulon

(Sukabumi). Ketiga sesar tersebut merupakan sesar mendatar sinistral.

2. Sesar berarah utara – selatan

Sesar berarah utara – selatan seluruhnya dijumpai di wilayah Jawa

Barat bagian barat (Bogor dan Sukabumi) dan menerus hingga ke wilayah

Rangkasbitung dan Lebak (Banten). Kelompok sesar ini termasuk kedalam

Pola Sunda.

3. Sesar berarah barat – timur

Kelompok sesar ini dinamakan sebagai Pola Jawa diwakili oleh Sesar

Baribis.

39
4. Sesar berarah barat laut – tenggara

Sesar dengan arah barat laut – tenggara ini dinamakan pola Sumatra,

dimana penamaan ini hanya berdsarkan pada aspek geometri yang arah jalur

sesarnya sama dengan sumbu panjang dari Pulau Sumatra. Pola sesar ini tidak

terlalu dominan di Jawa Barat. Sesar ini diwakili oleh Sesar Citanduy yang di

temukan disepanjang kelurusan lembah Sungai Citanduy (Ciamis) yang

menerus ke arah barat laut melalui daerah Kuningan dan Majalengka.

Gambar 3.3 Pola struktur dan tektonik Jawa Barat (Modifikasi Pulunggono dan
Martodjojo, 1994).

Struktur tua di daerah Jawa Barat terbentuk pada awal Tersier yang

berkembang pada batuan basemen berumur pra-Tersier. Struktur Paleogen ini

berarah utara-selatan (Pola Sunda) dan merupakan pembentuk cekungan Paleogen

di Jawa Barat. Pada waktu Neogen, struktur baru mulai terbentuk, disamping

mengaktifkan kembali struktur yang sudah terbentuk sebelumnya. Struktur yang

baru ini membentuk pola lipatan anjakan (Pola Jawa) yang disertai oleh sesar-sesar

mendatar berarah barat laut - tenggara (Pola Sumatra) dan timurlaut - baratdaya

(Pola Meratus) (Hilmi dan Haryanto, 2008).

40
3.4 Magmatisme dan Vulkanisme

Tatanan tektonik daerah penelitian secara umum termasuk ke dalam tatanan

tektonik regional Jawa Barat, dan jalur magmatik yang menjadi bagian dari satuan

tektonik regional di Jawa Barat dibagi menjadi beberapa tahap dalam aktivitasnya

(Gambar 3.4) (Soeria, Atmadja, dkk., 1994).

Gambar 3.4 Jalur magmatik Pulau Jawa (Soeria, Atmadja, dkk., 1994)

Gambar 3.5 Jalur subduksi dan busur magmatis dari Pra Tersier sampai Kuarter
(Katili, 1975) dalam Hartono (2007)

41
1. Zaman Kapur

Peristiwa tektonik di Pulau Jawa pada Zaman Kapur ditandai dengan

subduksi lempeng samudera Hindia-Australia yang menyusup ke bawah lempeng

benua Eurasia. Jalur subduksi tersebut dicirikan oleh kehadiran batuan ofiolit

berumur Kapur yang merupakan bagian dari jalur subduksi purba berupa mélange

dan sebagai Satuan Batuan Dasar Jawa. Berdasarkan pengukuran struktur kelurusan

dan sesar yang banyak memotong komplek ofiolit, menunjukkan arah umum

Timurlaut-Baratdaya atau sesuai dengan arah yang dinamakan “arah Meratus”.

Sedangkan di Jawa Barat, batuan yang tersingkap berhubungan dengan jalur

subduksi purba ini berumur Tersier (Eosen awal), berupa olistostrom yang terdapat

di Ciletuh dan secara tektonik satuan ini berhubungan dengan batuan ofiolit yang

terbreksikan dan mengalami serpentinisasi pada jalur –jalur persentuhannya.

2. Zaman Tersier

Satuan tektonik pada Zaman Tersier yang berupa jalur magmatik menjadi

dua perioda kegiatan, yaitu Eosen Akhir-Miosen Awal dan Miosen Akhir-Pliosen.

Hasil kegiatan magmatik Eosen Akhir-Miosen Awal di Jawa Barat, tersingkap di

Pangandaran-Cikatomas berupa aliran lava dan breksi lahar yang tergolong dalam

Fm. Jampang yang berumur Oligosen-Miosen Awal. Satuan hasil kegiatan

magmatik ini terdiri dari kumpulan batuan volkanik yang dinamakan “Old Andesite

Formation” berumur Oligosen-Miosen Awal dan tersingkap hampir di sepanjang

pantai selatan Pulau Jawa, kecuali di Jawa Tengah. Kegiatan magmatic Tersier yang

lebih muda (Miosen Akhir-Pliosen) di Jawa Barat dapat diamati di komplek

Pegunungan Sanggabuana (Cianjur), sebelah Barat Laut Kota Bandung. Di daerah

ini diperkirakan sedikitnya ada tiga komplek batuan volkanik, yaitu komplek

42
volkanik Sanggabuana, kubah lava di Jatiluhur, serta jenjang-jenjang volkanik dan

sumbat lava di sebelah Selatan Sanggabuana. Petrografi batuannya berkisar antara

basalt hingga andesit piroksen, dan susunan kimianya berkisar antara kalk-alkalin

dan kalk-alkalin kaya Kalium. Beberapa singkapan batuan volkanik Tersier akhir

di Jawa Barat juga dapat diamati di komplek Wayang Windu berupa lava andesit

piroksen, dengan susunan kimianya berupa kalk alkalin, dan sejumlah aliran lava

basalt di daerah Bayah (sebelah Barat Cikotok) dengan catatan umur Miosen

Tengah, susunan kimiawinya menunjukkan hasil busur kepulauan toleitis.

Berdasarkan hasil penelitian terhadap sebaran dan umur batuan volkanik Tersier

lainnya di Jawa Barat, diperoleh gambaran bahwa jalur magma Tersier ini tersebar

hampir meliputi seluruh bagian tengah Jawa Barat dan mungkin sampai ke utara

yang umurnya secara berangsur menjadi bertambah muda ke arah utara. Dengan

demikian terdapat kemungkinan bahwa kegiatan vulkanisme selama zaman Tersier

ini diawali dari bagian selatan Jawa (Miosen Awal) dan secara berangsur bergeser

ke arah utara. Mengingat bahwa jalur subduksinya sendiri bergeser secara

berangsur ke Selatan dimulai dari kedudukannya pada awal Tersier pada

punggungan bawah permukaan laut di Selatan Jawa dan sekarang berada di sebelah

Selatannya, maka dapat dipastikan bahwa sudut penunjaman pada jalur subduksi

menjadi semakin landai.

3. Zaman Kuarter

Satuan tektonik lainnya berupa jalur magma yang membentuk volkanik

berumur Kuarter, menempati bagian tengah Jawa Barat atau dapat juga dikatakan

berimpit dengan jalur magmatik Tersier. Jalur ini merupakan jalur magmatik paling

muda, memiliki potensi energi panas bumi dan yang telah dimanfaatkan.

43
BAB IV
INTERPRETASI AWAL GEOLOGI DAERAH PENELITIAN

Intepretasi geologi awal ini didasarkan pada aspek-aspek geologi yang

bekembang pada daerah penelitian. Data-data geologi yang didapatkan berupa data

primer dan data sekunder. Data primer diperoleh dari penelitian geologi awal

dilapangan (reconnaissance). Data sekunder berupa data geologi regional, citra

DEM (Digital Elevation Model) dan pembelajaran literatur terkait penelitian

terdahulu. Berdasarkan data-data yang telah diperoleh kemudian dilakukan analisis

dan interpretasi untuk mengetahui gambaran awal kondisi geologi pada daerah

penelitian yang meliputi geomorfologi, stratigrafi, struktur geologi dan sejarah

geologi dari daerah penelitian.

4.1 Geomorfologi Daerah Penelitian

Pembahasan geomorfologi pada daerah penelitian meliputi beberapa aspek,

yang terdiri atas satuan geomorfologi, pola pengaliran, proses geomorfologi

(morfogenesis) dan stadia daerah.

4.1.1 Satuan Geomorfologi

Pembagian satuan geomorfologi daerah penelitian ditentukan melalui

analisis pada peta topografi dengan melihat pola-pola kontur dan kemudian

melakukan sayatan morfometri pada peta topografi dan pengukuran sudut

kelerengan di lapangan. Berdasarkan hasil perhitungan beda tinggi dan kelerengan

(morfometri) pada peta topografi dan data lapangan serta melihat morfogenesa yang

ada di daerah penelitian, maka daerah penelitian dapat dibagi menjadi :

1. Satuan geomorfologi perbukitan lereng curam – sangat curam Vulkanik (V14)

44
2. Satuan geomorfologi bergelombang lemah Denudasional (D1)

3. Satuan geomorfologi perbukitan - tersayat kuat Denudasional (D2)

4. Satuan geomorfologi tubuh air Fluvial (F2)

4.1.1.1 Satuan geomorfologi tersayat-kuat perbukitan vulkanik (V14)

Satuan geomorfologi ini meliputi ± 17% dari keseluruhan daerah

penelitian yaitu Desa Nagrog, Cibuntu, Sumurugul, Kecamatan Wanayasa,

Memiliki sudut lereng rata-rata 20,3 % dan beda tinggi rata-rata 40,1 meter. Pada

daerah ini disusun oleh litologi berupa. Lava andesit. Pada daerah ini banyak

dimanfaatkan masyarakat setempat sebagai perkebunan, persawahan, hutan

pinus.

Gambar 4.1 Satuan geomorfologi tersayat-kuat perbukitan Vulkanik (V14)

4.1.1.2 Satuan geomorfologi bergelombang lemah Denudasional (D1)

Satuan geomorfologi ini meliputi ± 7.8% dari keseluruhan daerah penelitian

yaitu Desa Wanasari, Desa Legokhuni, Desa Wanayasa, Kecamatan Wanayasa.

Memiliki sudut lereng rata-rata 13,01 % dan beda tinggi rata-rata 27,5 meter. Pada

45
daerah ini disusun oleh litologi berupa breksi yang mempunyai fragmen andesit.

Pada daerah ini banyak dimanfaatkan masyarakat setempat sebagai perkebunan,

dan pemukiman.

Gambar 4.2 Satuan geomorfologi bergelombang lemah Denudasional (D1)

4.1.1.3 Satuan geomorfologi bergelombang kuat - perbukitan Denudasional

(D2)

Pada satuan morfologi ini meliputi ± 72,2 % dari keseluruhan daerah

penelitian, termasuk didalamnya Desa Gardu, Desa Wanasari, Desa Mekarjaya,

Desa Sumbersari, Desa Kiarapedes, Desa Ciracas, Desa Cibeber, Desa Babakan,

Desa Pusakamulya, Desa Sumurugul, Desa Cibuntu, Desa Pasanggrahan, Desa

Cihajawar, Desa Raharja Kecamatan Wanayasa, Kabupaten Purwakarta. Secara

morfometri satuan ini mempunyai beda tinggi rata -rata 39,9 meter. Memiliki

sudut lereng rata-rata 37,31 %. Disusun oleh litologi berupa breksi andesit. Pada

daerah ini digunakan masyarakat setempat sebagai pemukiman, perkebunan. dan

persawahan.

46
Gambar 4.3 Satuan geomorfologi kuat - perbukitan Denudasional (D2)

4.1.1.4 Satuan geomorfologi tubuh air Fluvial (F2)

Satuan geomorfologi ini menempati ± 2,7% dari seluruh daerah penelitian,

terletak dibagian tengah daerah penelitian. Memiliki karakteristik umum berelief

landai yang berhubungan erat dengan dataran banjir dan sebagai akumulasi material

fluvial. Satuan ini tersusun oleh material lepas berupa endapan yang berukuran

pasir, kerikil - kerakal dan soil hasil pelapukan atau proses eksogen yang

mengontrolnya. Pada satuan geomorfologi ini memperlihatkan adanya arus yang

deras dengan lebar sungai ± 25 meter. Satuan geomorfologi ini menempati pada

waduk wanayasa di Desa wanayasa, Kecamatan Wanayasa.

47
Gambar 4.4 Satuan geomorfologi tubuh air Fluvial (F2)

4.1.2 Pola Pengaliran

Pola pengaliran di daerah penelitian berdasarkan jenis - jenis pola aliran

sungai menurut Howard (1967), pengamatan peta topografi maupun pengamatan

di lapangan dapat dibagi menjadi 2 jenis pola pengaliran. Pembagian jenis pola

pengaliran didasarkan pada pengamatan peta topografi, analisis pola pengaliran

maupun pengamatan lapangan. Dua pola pengaliran yang berkembang di daerah

penelitian terdiri dari pola pengaliran SUB Dendritic, Sub Parallel dan Parallel.

48
Gambar 4.5 Peta pola pengaliran daerah penelitian.

49
1. Pola Pengaliran Sub Dendritic

Pola pengaliran ini menginterpretasikan bahwa di daerah ini pada umumnya

terdapat pada batuan yang homogen dengan sedikit atau tanpa pengendalian

struktur. Pola pengaliran ini meliputi ± 40 % dari daerah penelitian. Sungai yang

masuk pada pola ini yaitu merupakan sungai Cigardu, Citaringgul, Cibeber, dan

Cilamaya. Pola pengaliran ini berkembang di satuan geomorfologi lereng dan

perbukitan Denudasional (D2) dan Satuan geomorfologi bergelombang lemah

Denudasional (D1) yang berada pada Desa Cibeber, Sumbersari, Kiarapedes,

Mekarjaya, Ciracas, Sumbersari, Gardu, Wanasari, Legokhuni.

2. Pola Pengaliran Sub Parallel

Pola Pengaliran sub parallel yaitu pola aliran ubahan dari pola aliran parallel

yang berkembang pada morfologi dengan kemiringan menengah. Luas pola

pengaliran ini meliputi 30 % dari daerah penelitian. Sungai-sungai yang termasuk

ke pola pengaliran ini adalah Sungai Simpang, Raharja. Pola pengaliran ini

berkembang di satuan geomorfologi lereng dan perbukitan denudasional dan satuan

tubuh air yang berada pada Desa Nanggerang dan Wanayasa.

3. Pola Pengaliran Parallel

Pola pengaliran yang sejajar arah alirannya. Pola ini sering dijumpai pada

daerah yang lerengnya mempunyai kemiringan yang nyata, dan berkembang pada

batuan yang bertekstur halus dan homogen. Luas pola pengaliran ini meliputi 30 %

dari luas daerah penelitian. Sungai yang termasuk dalam pola pengaliran ini adalah

sungai Cihajawar, pola pengaliran ini berkembang pada satuan geomorfologi

50
lereng dan perbukitan denudasional dan satuan geomorfologi tersayat kuat

perbukitan vulkanik yang berada pada Desa Cibuntu dan Desa Nagrog.

4.1.3 Proses Geomorfologi

Proses geomorfologi adalah semua proses fisika, kimia dan biologi yang

mengakibatkan perubahan kepada bentuk bumi. Bentuklahan dari proses

geomorfologi dapat berupa bentuklahan hasil yang bersifat membangun

(constructional landform) atau bentuklahan hasil (yang bersifat) merusak

(detructional landform). Media geomorfologi mempunyai kemampuan untuk

memperoleh dan mengangkut material lepas di permukaan bumi. Jika media berasal

dari luar bumi, tetapi masih dalam lingkungan atmosfir, disebut proses eksogen.

Jika media berasal dari dalam bumi, disebut proses endogen. Media yang datang

dari luar bumi seperti meteorit, disebut proses luar bumi (extraterestrial). Pada

daerah penelitian proses-proses geomorfologi yang mempengaruhi adalah proses

eksogen.

Proses geomorfologi yang masih berjalan adalah proses-proses yang

dipengaruhi oleh faktor eksogenik dimana dari hasil reconnesaince di lapangan

dapat teramati pelapukan-pelapukan yang cukup intensif, kemudian terdapat pula

proses erosional, transportasi dan sedimentasi. Proses endogen yang telah

berhenti, akan tetapi masih menyisakan bukti-bukti bentukan lahan yang

dipengaruhi oleh faktor yang berasal dari dalam bumi seperti kekar-kekar dan

sesar akibat tektonik.

51
4.1.4 Stadia Sungai

Stadia daerah penelitian dikontrol oleh litologi, struktur geologi dan proses

geomorfologi. Perkembangan stadia daerah pada dasarnya menggambarkan

seberapa jauh morfologi daerah telah berubah dari morfologi aslinya. Menurut

Lobeck (1939), stadia daerah dapat dikelompokkan menjadi empat, yaitu muda,

dewasa, tua dan peremajaan ulang (rejuvenation). Tingkat kedewasaan suatu daerah

dapat ditentukan dengan melihat keadaan bentang alam dan stadia sungai yang

terdapat di daerah penelitian. Kondisi bentang alam di daerah penelitian secara

dominan telah mengalami erosional yang cukup intensif.

Stadia sungai di daerah penelitian memperlihatkan stadia sungai dewasa.

Stadia sungai dewasa dicirikan dengan sungai yang aktif dan erosi berlangsung

lebih cepat, erosi vertikal lebih besar daripada erosi lateral, sisi tepi sungai curam,

tidak terdapat dataran banjir, kemiringan sungai curam, bentuk sungai relatif lurus

dan kenampakan batuan dasar. Stadia sungai dewasa dicirikan oleh kecepatan aliran

berkurang, kemiringan sungai sedang, dataran banjir mulai terbentuk, mulai

terbentuk meander sungai, erosi kesamping lebih kuat dibanding erosi vertical

(Gambar 4.6).

52
Gambar 4.6 Kenampakan aliran Sungai Citarunggul yang berstadia dewasa dengan
sifat erosional lateral.

4.1.5 Stadia Daerah

Perkembangan stadia daerah pada dasarnya menggambarkan seberapa jauh

morfologi daerah telah berubah dari morfologi aslinya. Tingkat kedewasaan daerah

atau stadia daerah dapat ditentukan dengan melihat keadaan bentang alam dan

kondisi sungai yang terdapat di daerah tersebut. Stadia daerah penelitian dikontrol

oleh litologi, struktur geologi dan morfologi (proses) baik proses endogen maupun

proses eksogen.

Perkembangan stadia daerah pada dasarnya menggambarkan seberapa jauh

morfologi daerah telah berubah dari morfologi aslinya. Menurut Lobeck (1939),

stadia daerah dapat dikelompokkan menjadi empat, yaitu muda, dewasa, tua dan

peremajaan ulang (rejuvenasi). Kondisi bentang alam di daerah penelitian secara

dominan telah dipengaruhi oleh proses eksogenik yang sangat intensif, sehingga

memperlihatkan adanya soil yang tebal akibat proses pelapukan (Gambar 4.7).

53
Gambar 4.7 Soil tebal akibat proses pelapukan. Lensa menghadap ke arah barat
(Foto diambil dekat LP 16, Desa Nagrog).

Berdasarkan hasil perbandingan terhadap model tingkat stadia menurut

Lobeck (1939), maka dapat disimpulkan secara umum stadia daerah penelitian

termasuk dalam stadia dewasa (Gambar 4.8). Penggolongan stadia daerah ini

sebagai data yang digunakan untuk membantu peneliti dalam menginterpretasi

lebih jauh terhadap aspek-aspek geologi yang ada di daerah penelitian, hal ini

dikarenakan masing-masing tingkatan dalam stadia daerah di kontrol oleh proses-

proses geologi, litologi, struktur geologi yang beragam.

Gambar 4.8 Stadia daerah menurut Lobeck (1939).


: Posisi daerah penelitian

54
4.2 Stratigrafi Daerah Penelitian

Stratigrafi daerah penelitian berdasarkan geologi regional lembar Bandung

(P.H Silitonga, 1973) termasuk ke dalam 4 formasi dari tua ke muda yaitu batuan

Hasil gunung api lebih tua (Qob) dan Hasil gunung api tua tak teruraikan dan

Alluvium (Qa).

Berdasarkan hasil survey pendahuluan (reconnaissance) dijumpai variasi

litologi dari tua ke muda yaitu satuan Breksi andesit, satuan lava andesit dan

endapan pasir - kerakal. Penamaan satuan batuan tersebut mengacu pada P.H

Silitonga (1973). Penamaan satuan batuan didasarkan pada litologi yang dominan

pada setiap penyusun satuan dan diikuti dengan nama formasinya.

4.2.1. Satuan Batuan Breksi Andesit Gunung Api Lebih Tua

Satuan batuan breksi andesit gunung api lebih tua merupakan satuan batuan

tertua yang tersingkap pada daerah penelitian . Satuan ini disusun secara dominan

oleh breksi dengan fragmen andesit, sehingga berdasarkan pada litostratigrafi

dalam Sandi Stratigrafi Indonesia (Martodjojo dan Djuhaeni, 1996), maka satuan

ini diberi nama satuan batuan breksi andesit gunung api lebih tua. Hal ini didasarkan

dari ciri fisik satuan batuan di lapangan, serta memperhatikan tata cara penamaan

satuan tidak resmi, dan juga mengacu pada data geologi regional.

4.2.1.1 Penyebaran dan Ketebalan

Satuan batuan breksi andesit gunung api lebih tua ini berada pada sisi

selatan dari daerah penelitian dan mempunyai penyebaran relatif pada bagian barat-

timur pada daerah penelitian dengan wilayah meliputi Kecamatan Wanayasa. Pada

daerah penelitian satuan ini menempati satuan geomorfologi lereng dan perbukitan

55
Denudasional (D2). Berdasarkan pengukuran ketebalan di penampang A - A’,

satuan ini mempunyai ketebalan ± 500 meter.

4.2.1.2 Litologi Penyusun

Satuan batuan breksi andesit gunung api lebih tua, secara umum didominasi

oleh batuan sedimen klastik yang mempunyai fragmen berupa andesit dengan

warna segar hitam abu-abu dan warna lapuk coklat kehitaman, tekstur klastik,

fragmental, ukuran fragmen kerikil sampai kerakal, bentuk butir menyudut

tanggung, mempunyai kemas tertutup, porositas buruk, komposisi batuan

didominasi oleh mineral – mineral yang berkomposisi intermediet (Gambar 4.10)

Gambar 4.9 Kenampakan singkapan Breksi Andesit Gunung Api Lebih Tua. Lensa
menghadap ke arah selatan (Foto diambil di LP 8, Desa Sakambang).

4.2.1.3 Umur

Penentuan umur pada satuan breksi andesit ini dilakukan berdasarkan

korelasi dan kesebandingan dari penentuan umur yang dilakukan oleh peneliti

terdahulu serta mengacu pada stratigrafi regional yang terdapat pada Peta Geologi

56
Regional Lembar Bandung (Silitonga, 1973), maka satuan batuan ini berumur

Plistosen.

4.2.1.4 Hubungan Stratigrafi

Hubungan stratigrafi batuan pada daerah penelitian, maka dapat

digambarkan seperti yang tercantum pada tabel. (Tabel 4.3).

Tabel 4.1 Kolom litologi satuan batuan breksi andesit gunung api lebih tua (tidak
dalam skala sebenarnya)

4.2.2. Satuan Lava Andesit

Satuan Lava andesit ini merupakan satuan yang lebih muda dari breksi

andesit gunung api lebih tua. Satuan ini secara keseluruhan disusun batuan beku

yang bertekstur afanit forpiroafanitik dengan ciri khas membentuk struktur massif dan

sebagian berlembar. Berdasarkan pendeskripsian ciri fisik satuan batuan di lapangan

dan memperhatikan tata cara penamaan satuan tidak resmi litostratigrafi yang diatur

menurut SSI (Martodjojo dan Djuhaeni, 1996), maka satuan ini diberi nama Satuan

Lava andesit.

57
4.2.2.1. Penyebaran dan Ketebalan

Satuan Lava andesit ini menempati pada sisi selatan daerah penelitian. Pada

satuan ini berada di wilayah Kecamatan Wanayasa. Pada daerah penelitian satuan

ini menempati satuan geomorfologi lereng curam – sangat curam Vulkanik (V4)

4.2.2.2. Litologi Penyusun

Satuan ini tersusun secara dominan oleh batuan beku dengan warna segar

abu-abu kehitaman dengan warna lapuk abu – abu kecoklatan, memiliki tekstur afanit

– porfiroafanitik, struktur yang dijumpai berupa masif dan juga membentuk shetting

joint atau kekar berlembar, derajat kristalinitas holokristalin, Komposisi batuan

didominasi oleh mineral yang berkomposisi intermediet, yaitu fenokris berupa

plagioklas dan hornblenda tertanam di dalam massa dasar berupa mafik dan felsic

mineral (gambar 4.10)

Gambar 4.10 Kenampakan singkapan Lava andesit membentuk berlembar (Foto


diambil di LP 13, Desa Cibuntu)

58
4.2.2.3. Umur

Penentuan umur pada satuan lava andesit ini dilakukan berdasarkan korelasi

dan kesebandingan dari penentuan umur yang dilakukan oleh peneliti terdahulu

serta mengacu pada stratigrafi regional yang terdapat pada Peta Geologi Regional

Lembar Bandung (Silitonga, 1973), maka satuan batuan ini berumur Plistosen.

4.2.2.4. Hubungan Stratigrafi

Berdasarkan pada stratigrafi regional (P.H Silitonga, 1973), Hubungan

stratigrafi dengan satuan di bawahnya dapat digambarkan seperti yang tercantum

pada tabel Unconformity (Tabel 4.4).

Tabel 4.2 Kolom litologi satuan batuan Lava andesit hasil gunung api tua tak
teruraikan (tidak dalam skala sebenarnya)

59
4.2.3. Endapan Kerakal - Bongkah

Endapan Kerakal - Bongkah ini merupakan satuan termuda pada daerah

penelitian. Batuan yang berukuran kerakal sangat dominan, sehingga masih termasuk

kedalam endapan kolovial, karena jika dilihat dari peta regional pada sungai

Cilamaya masih termasuk pada bagian hulu sungai. Bongkah - bongkah berupa

batuan andesit dengan derajat kebundaran membulat, endapan ini merupakan hasil

endapan dari Gunung Tangkuban Perahu (Gambar 4.11). Satuan ini menempati

dibagian timurlaut daerah penelitian, mempunyai pelamparan relatif barat tenggara -

selatan pada daerah penelitian. Endapan ini termasuk kedalam satuan endapan ini

mempunyai ketebalan ± 21 meter. Berdasarkan data dilapangan dimana endapan yang

belum terkompaksi sama sekali maka dapat dipastikan endapan ini berumur Kuarter.

Berdasarkan pada stratigrafi regional (P.H Silitonga, 1973) dan rekonstruksi

penampang maka peneliti berkesimpulan sementara hubungan stratigrafi dengan

satuan di bawahnya yaitu satuan batuan lava andesit adalah tidak selaras

disconformity (Tabel 4.3).

Gambar 4.11 Kenampakan singkapan endapan Kerakal - Bongkah. Lensa


menghadap ke arah selatan (Foto diambil di LP 49, Desa Sindangsari).

60
Tabel 4.3 Kolom litologi endapan Kerakal - Bongkah (tidak dalam skala
sebenarnya).

4.3 Analisa Peta Geologi Regional

Berdasarkan data dari hasil analisa peta geologi regional (Silitonga, 1973),

Maka peneliti menyimpulkan tidak terdapat adanya struktur geologi yang terdapat

di daerah penelitian (Gambar 4.12).

61
Gambar 4.12 Peta geologi regional daerah penelitian (P.H Silitonga, 1973).

4.4 Analisa Citra DEM

Berdasarkan analisa data struktur geologi terhadap citra DEM (Gambar

4.13), daerah penelitian menunjukan pola kenampakan berupa kelurusan-kelurusan

yang mempunyai arah kelurusan utama berarah barat laut – tenggara, menunjukan

bahwa pola kelurusan pada lokasi penelitian tidak sesuai dengan struktur geologi

regional (Silitonga, 1973), karna di peta geologi regional tidak adanya struktur

geologi, sedangkan di daerah penelitian menjumpai adanya indikasi struktur

geologi berdasarkan citra DEM.

62
Gambar 4.13 Pola kelurusan daerah penelitian di lihat dari Citra DEM

4.5 Analisa Peta Topografi

Berdasarkan analisa data struktur geologi terhadap peta topografi (Gambar

4.15) pada daerah penelitian, maka peneliti mendapatkan beberapa kelurusan

dimana arahnya relatif sama dengan pola struktur yang terdapat pada citra DEM.

63
Gambar 4.14 Peta kelurusan pada topografi daerah penelitian.

64
BAB V
JADWAL PELAKSANAAN DAN RENCANA LINTASAN

5.1 Jadwal Pelaksanaan

Pada bab ini menjelaskan terkait jadwal pelaksanaan yang dibuat untuk

mempermudah dalam pelaksanaan Tugas Akhir supaya memiliki target yang akan

dicapai, sehingga peneliti dapat menyelesaikannya tepat pada waktunya, jadwal ini

(Tabel 5.1) dibuat secara sistematik mulai dari tahap persiapan atau tahap awal

sampai tahap akhir dengan harapan progres dari pengerjaan Tugas Akhir dapat

dievaluasi setiap tahapnya. Selain itu juga dibuat peta rencana lintasan untuk

memberikan gambaran jalur mana saja yang akan dilalui oleh peneliti untuk

melakukan kerja lapangan sehingga mempermudah peneliti dalam melakukan

observasi lapangan.

Tabel 5.1 Jadwal Pelaksanaan Tugas Akhir

65
5.2 Rencana Lintasan

Rencana lintasan merupakan jalur-jalur lintasan semu yang dibuat

berdasarkan hasil dari interpretasi peta geomorfologi, peta geologi dan hasil

reconnaissance yang sengaja diplotkan pada peta topografi oleh peneliti dengan

tujuan agar dapat dikumpulkan data geologi sebanyak mungkin sebagai dasar

penggambaran peta geologi. Selain itu, peta rencana lintasan (Gambar 5.1)

mengacu kepada metode penelitian untuk mengetahui jalur mana saja yang akan

dilalui oleh peneliti untuk melakukan kerja lapangan, sehingga mempermudah

peneliti dalam melakukan observasi lapangan secara teliti dan detail.

Rencana lintasan secara umum dapat dibagi menjadi 4 lintasan. Dalam

menentukan rencana lintasan terdapat beberapa faktor maupun tujuan dipilihnya

suatu jalur menjadi rencana lintasan. Berikut faktor dan tujuan dari 4 rencana

lintasan :

a. Lintasan 1 di dalam peta rencana lintasan berwarna merah, berupa lintasan

yang dimaksudkan untuk mengetahui persebaran lava andesit hasil gunungapi

tua tak teruraikan . serta menemukan batas kontak dengan satuan breksi andesit

hasil gunungapi lebih tua. Waktu yang dibutuhkan pada lintasan ini 2 hari.

b. Lintasan 2 di dalam peta rencana lintasan coklat dimaksudkan untuk

memperoleh data batas antara breksi andesit dengan lava andesit, serta mencari

batas penyebaran breksi andesit. Waktu yang dibutuhkan pada lintasan ini 3

hari.

c. Lintasan 3 di dalam peta rencana lintasan berwarna kuning, berupa lintasan

yang dimaksudkan untuk mengetahui persebaran breksi andesit dan

mengetahui batas kontak dengan satuan endapan alluvial.

66
d. Lintasan 3 di dalam peta rencana lintasan berwarna kuning, berupa lintasan

yang dimaksudkan untuk mengetahui persebaran breksi andesit dan

mengetahui batas kontak dengan satuan endapan kerakal sampai bongkah.

Gambar 5.1 Rencana lintasan pada daerah penelitian.

67
BAB VI
PERKIRAAN BIAYA PENELITIAN

Pada bab ini akan dijelaskan mengenai perkiraan biaya penelitian, perkiraan

biaya merupakan rancangan keseluruhan anggaran yang dibuat dan dikeluarkan

selama penelitian Tugas Akhir. Pendanaaan ini sendiri berasal dari dana pribadi

yang rinciannya bisa di lihat pada tabel (Tabel 7.1).

Tabel 7.1 Rincian Biaya Penelitian.


A. Bahan Habis Pakai
No Bahan Banyak Harga Jumlah
1 Kertas HVS A4 3 Rim Rp.40.000 Rp. 120.000
2 Tinta Printer Rp.200.000 Rp. 200.000
3 Pemetaan Awal Rp. 1.500.000
4 Pembuatan Proposal Rp. 200.000
TA

Jumlah Rp. 2.020.000

B. Peralatan
No Peralatan Banyak Harga Jumlah
1 Digitasi Peta, 2 Lembar Rp 200.000 Rp. 200.000
skala 1 : 25.000

2 Sewa (Kompas, Palu, 15 hari Rp 30.000 Rp. 450.000


Lup, GPS)
3 Larutan HCI 0,1N Rp. 25.000

4 Plastik Sample Rp. 10.000

Jumlah Rp. 685.000


C. Kegiatan Penelitian Lapangan
No Peralatan Banyak Harga Jumlah
1 Transportasi 15 hari R p 20.000 Rp. 300.000

68
2 Checking Lapangan Rp. 5.000.000
2 Dosen Pembimbing

Jumlah Rp. 5.300.000

D. Konsumsi
No Konsumsi Banyak Harga Jumlah
1 Makan 15 hari Rp. 30.000 Rp. 450.000
2 Minum 15 hari Rp. 10.000 Rp.150,000

Jumlah Rp. 600.000

E. Analisa Laboratorium
No Peralatan Banyak Harga Jumlah
1 Analisa Petrografi 8 Sayatan Rp. 65.000 Rp. 520,000
2 Analisa Fosil
Jumlah Rp. 520.000

F. Lain – Lain
No Peralatan Banyak Harga Jumlah
1 Pembuatan Dokumentasi Rp. 50.000
CD
2 Foto Copy, Scan, jilid Rp. 500.000
4 Ijin Penelitian Rp. 300.000
5 Ujian Kolokium Rp. 1.000.000
6 Ujian Pendadaran 2x Rp1.000.000 Rp. 2.000.000

Jumlah Rp. 3.850.000

69
1. Perkiraan Anggaran Keseluruhan

Pengeluaran Pribadi :

1. Bahan Habis Pakai Rp 2.020.000

2. Peralatan Rp 685.000

3. Kegiatan Penelitian Lapangan Rp 5.300.000

4. Konsumsi Rp 600.000

5. Analisis Laboraturium Rp 520.000

6. Lain – lain Rp 3.850.000

Total Keseluruhan Anggaran Rp 12.975.000

70
DAFTAR PUSTAKA

Asikin, S., Handoyo A., Bisono H. dan Gafoer S., 1992, Geology of The Kebumen,
Java, Pusat penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung.

Bakosurtanal, 1998, Peta Rupa Bumi Provinsi Jawa Barat, Bakosurtanal.

Bakosurtanal, 1990, Peta Rupa Bumi Provinsi Jawa Barat, Bakosurtanal.

Billings, M. P., 1974. Structural Geology, Prentice-Hall of india Private Limited,


New Delhi.

Gillespie, M. R. and Styles, M. T., 1999, BGS Rock Classification Scheme Volume
1 Classification of Igneous Rocks, British Geological Survey Research
Report, Second Edition, RR 99-06.

Hilmi, F. dan Haryanto, 1., 2008, Pola Struktur Regional Jawa Barat, Bulletin of
Scientific Contribution, Volume 6, Nomor 1, 57-66.

Howard, A. D., 1967, Drainage Analysis in Geologic Interpretation. Bulletin


AAP,. Vol. 51 No. 11.

Koesoemadinata, R.P dan Hartono D., 1980, Stratigrafi dan Sedimentasi


Daerah Bandung Utara, Proceeding PIT X IAGI, Bandung.
Lobeck, A. K., 1939, Geomorphology an Introduction to the Study of Landscapes,
Mc. Graw-Hill Book Company, Inc., New York.

Martodjojo. S., 1984, Evolusi Cekungan Bogor, Jawa Barat, Tesis Doktor, Pasca
Sarjana ITB. (Tidak dipublikasikan).

Martodjojo, S. dan Djuhaini, 1996. Sandi Stratigrafi Indonesia, Komisi Sandi


Stratigrafi Indonesia, Ikatan Ahli Geologi Indonesia, Jakarta.

Moody, J. D. dan Hill, M. J., 1976, Wrench Fault Tektonic, Bulletin Volume 61.
America : Geological Society America.

Pulunggono dan Martodjojo, S., 1994, Perubahan Tektonik Paleogene – Neogene


Merupakan Peristiwa Tektonik Terpenting di Jawa, Proceeding Geologi
dan Geotektonik Pulau Jawa, Percetakan NAFIRI, Yogya.

Silitonga, P.H., 1970, Peta Geologi Bersistem Djawa 1 : 50.000 lembar 42A
Buahdua. Unpublished report. Geological Survey of Indonesia.

71
Soeria-Atmadja, R, Maury, R.C., Bellon, H., Pringgoprawiro, H., polve, M. dan
Priadi, B., 1994, The Tertiary Magmatic Beltsin Java. Journal of SE-
Asian Earth Sci, vol.9,no.1/2,hal.13-27.

Streckeisen, A.L.,1976. Classification and Nomenclature of Volcanic Rocks,


Lamphrophyres, Carbonatites and Mililitic Rocks, IUGS
Subcommision On the Systematics of Igneous Rocks. Geologichen
Runchau, 69, h.194 – 207.

Thornbury. W. D., 1969, Principles of Geomorphology, Second Edition, John


Wiley & Sons.

Twiss, R. J. Moores E. M., 1992, Structural Geology. W. H. Freeman Company,


New York.

Van Bemmelen, R. W., 1949, General Geology of Indonesia and Adjacent


Archipelagoes, Martinus Nijhoff, The Haque.

Van Zuidam, R. A., 1983. Guide to Geomorphologic Aerial Photographic


Interpretation and Mapping, ITC, Netherlands.

Van Zuidam. R. A and Van Zuidam-Cancelado, F.I., 1979, Terrain Analysis and
Classification Using Aerial Photography, ITC, Netherlands.

72
73