Anda di halaman 1dari 74

2019

Laboratorium Teknik Tenaga


Listrik

LABORATORIUM TEKNIK TENAGA LISTRIK


FAKULTAS TEKNIK ELEKTRO
Hanya dipergunakan di lingkungan Fakultas Teknik Elektro
UNIVERSITAS TELKOM
DAFTAR PENYUSUN
 Ahmad Qurtobi,M.T.

 Dll

Diperbaiki Oleh
 ................................

i
LEMBAR REVISI

Yang bertanda tangan dibawah ini :


Nama : Ahmad Qurtobi,M.T.
NIP : 14850010-1
Jabatan : Dosen Pembina Laboratorium Teknik Tenaga Listrik

Dengan ini menyatakan pelaksanaan Revisi Modul Rangkaian Listrik untuk Prodi S1 Teknik
Fisika telah dilaksanakan dengan penjelasan sebagai berikut:

NO Keterangan Revisi Tanggal Revisi Terakhir


Revisii Bagian Pertama ................

ii
LEMBAR PERNYATAAN

Yang bertanda tangan dibawah ini :


Nama : Ahmad Qurtobi,M.T.
NIP : 14850010-1
Jabatan : Dosen Pembina Laboratorium Teknik Tenaga Listrik

Menerangkan dengan sesungguhnya bahwa modul praktikum ini telah direview dan akan
digunakan untuk pelaksanaan praktikum di Semester 4 (genap) Tahun Akademik 2017-2018
di Laboratorium Teknik Tenaga Listrik Fakultas Teknik Elektro Universitas Telkom

Bandung, ....................2019

Mengetahui, Dosen Pembina Lab


Ketua Kelompok Keahlian Teknik Tenaga Listrik

......................... Ahmad Qurtobi,M.T.


NIK……………………… NIP : 14850010-1

iii
Visi & Misi Fakultas Teknik Elektro

VISI:

Menjadi fakultas unggul berkelas dunia yang berperan aktif pada pengembangan ilmu
pengetahuan dan teknologi elektro serta fisika, berbasis teknologi informasi dan
komunikasi.

MISI:

1. Menyelenggarakan pendidikan tinggi dan pendidikan berkelanjutan berstandar


internasional
2. Mengembangkan, menyebarluaskan, dan memanfaatkan ilmu pengetahuan dan
teknologi bidang teknik telekomunikasi, teknik komputer, fisika teknik, dan
elektroteknik, serta bekerja sama dengan industri/institusi, guna meningkatkan
kesejahteraan dan kemajuan masyarakat.
3. Mengembangkan dan membina jejaring dengan perguruan tinggi dan industri
terkemuka dalam dan luar negeri dalam rangka kerjasama pendidikan dan
penelitian.
4. Mengembangkan sumberdaya untuk mencapai keunggulan dalam
pembelajaran, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat.

iv
Visi & Misi Program Studi Teknik Fisika

VISI:

“Menjadi program studi berstandar internasional dan menghasilkan sarjana


berkeahlian Sistem Elektronika, Sistem Kendali, atau Teknik Biomedika”

MISI:

1. Menyelenggarakan pendidikan berstandar internasional untuk


menghasilkan lulusan yang menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi
Sistem Elektronika, Sistem Kendali, atau Teknik Biomedika;
2. Mengembangkan dan menyebarluaskan ilmu pengetahuan dan teknologi
Sistem Elektronika, Sistem Kendali, dan Teknik Biomedika yang diakui
secara internasional dengan melibatkan mahasiswa secara aktif;
3. Memanfaatkan ilmu pengetahuan dan teknologi Sistem Elektronika,
Sistem Kendali, dan Teknik Biomedika untuk kesejahteraan dan kemajuan
peradaban bangsa.

v
ATURAN LABORATORIUM FAKULTAS TEKNIK ELEKTRO TELKOM UNIVERSITY

Setiap Mahasiswa Fakultas Teknik Elektro yang akan menggunakan Fasilitas


Laboratorium, WAJIB mematuhi Aturan sebagai berikut :

1. Menggunakan seragam resmi Telkom University, dan Membawa Kartu Tanda


Mahasiswa (KTM) yang masih berlaku.

2. Tidak berambut gondrong untuk mahasiswa

3. Dilarang merokok dan makan minum didalam ruangan, dan membuang sampah
pada tempatnya

4. Dilarang menyimpan barang-barang milik pribadi di Laboratorium tanpa seijin


Fakultas

5. Dilarang menginap di Laboratorium tanpa seijin Fakultas

6. Jam Kerja Laboratorium dan Ruang Riset adalah 06.30 WIB sampai 22.00 WIB

7. Mahasiswa yang akan menggunakan Laboratorium dan atau ruang riset diluar jam
kerja, harus mengajukan ijin kepada Fakultas

Dekan Fakultas Teknik Elektro


Bandung, ............ 2019

Dr. Rina Pudjiastuti, Ir., MT.

vi
DAFTAR ISI
DAFTAR PENYUSUN.....................................................................................................i
LEMBAR REVISI .......................................................................................................... ii
LEMBAR PERNYATAAN .............................................................................................. iii
Visi & Misi Fakultas Teknik Elektro............................................................................. iv
Visi & Misi Program Studi Teknik Fisika ....................................................................... v
ATURAN LABORATORIUM FAKULTAS TEKNIK ELEKTRO TELKOM UNIVERSITY .............. vi
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................ ix
DAFTAR TABEL ..................................................................................................... x
DENAH LABORATORIUM TEKNIK TENAGA LSITRIK ...................................................... xi
Running Modul ........................................................................................................ xii
MODUL I TRANFORMATOR SATU FASA .......................................................................1
1.1 Tujuan Praktikum .................................................................................................1
1.2 Alat-alat Praktikum...............................................................................................1
1.3 Dasar Teori ...........................................................................................................1
1.3.1 Keadaan Transformator Tanpa Beban .........................................................2
1.3.2 Keadaan Transformator Berbeban ..............................................................3
1.3.3 Diagram Fasor Ketika Diberi Beban Resistif, Kapasitif, Dan Induktif..............4
1.3.4 Menentukan Parameter .............................................................................5
1.4 PERCOBAAN : .......................................................................................................7
1.4.1 Percobaan beban nol ..................................................................................7
1.4.2 Percobaan Berbeban ..................................................................................8
MODUL II TRANFORMATOR TIGA FASA ..................................................................... 10
2.1 Tujuan Praktikum ............................................................................................... 10
2.2 Alat – alat Praktikum .......................................................................................... 10
2.3 Dasar Teori ......................................................................................................... 10
2.3.1 Trafo 3 Fasa .............................................................................................. 10
2.3.2 Polaritas Trafo .......................................................................................... 12
2.3.3 Hubungan pada Transformator Tiga Fasa .................................................. 13
2.4 Prosedur Praktikum: ........................................................................................... 16
MODUL III MESIN ARUS SEARAH............................................................................... 20
3.1 TUJUAN PRAKTIKUM .......................................................................................... 20
3.2 ALAT PRAKTIKUM ............................................................................................... 20
3.3 PENDAHULUAN .................................................................................................. 20

vii
3.3.1 KONSTRUKSI MESIN ARUS SEARAH ........................................................ 21
3.3.2 TEORI PENUNJANG ............................................................................... 24
3.3.3 RANGKAIAN PENGGANTI DAN RUMUS DASAR ........................................ 25
3.3.4 TORSI, DAYA MESIN, DAN EFISIENSI ....................................................... 27
3.3.5 TAHAP MENJALANKAN DAN PEMBEBANAN MOTOR................................ 29
3.3.6 TAHAP MENJALANKAN GENERATOR ...................................................... 29
3.4 PERCOBAAN................................................................................................... 30
3.4.1 PERCOBAAN-PERCOBAAN MOTOR ARUS SEARAH Karakteristik Beban Nol 30
3.4.2 PERCOBAAN-PERCOBAAN GENERATOR ARUS SEARAH ............................. 32
MODUL IV MOTOR INDUKSI SATU FASA................................................................. 35
4.1 Tujuan Praktikum ........................................................................................... 35
4.2 Alat-Alat Praktikum ........................................................................................ 35
4.3 Dasar Teori .................................................................................................... 35
4.3.1. Prinsip kerja motor induksi satu fasa ................................................ 36
4.3.2. Konstruksi motor induksi satu fasa ................................................... 37
4.3.3. Jenis-jenis motor induksi satu fasa a. Motor Fasa Terpisah ................. 37
4.3.4. Motor Kapasitor Start ..................................................................... 39
4.4 Prosedur Percobaan ....................................................................................... 41
MODUL V MESIN INDUKSI TIGA FASA .................................................................... 43
5.1 Tujuan Praktikum ........................................................................................... 43
5.2 Alat-alat praktikum ........................................................................................ 43
5.3 Dasar Teori .................................................................................................... 43
5.3.1 Mesin sinkron atau serempak ................................................................ 44
5.3.2 Mesin asinkron atau tidak serempak (mesin induksi) ............................... 44
5.4.1 Percobaan 1 – Mengetahui pengaruh Y-∆ dan R terhadap perubahan
kecepatan rotor ............................................................................................ 50
5.4.2 Percobaan 2 – Mengetahui pengaruh nilai tegangan V dan R terhadap
perubahan kecepatan motor Delta ................................................................. 51
5.4.3 Percobaan 3 – Motor generator ....................................................... 52
MODUL VI VARIABEL SPEED DRIVE .............................................................................. 53
6.1 Tujuan Praktikum .................................................................................................. 53
6.2 Alat-alat Praktikum ................................................................................................ 53
6.3 Dasar Teori ............................................................................................................ 53
6.4 Prinsip Kerja Variable Speed Drive......................................................................... 54
6.5 Jenis-jenis Variable Speed Drive ............................................................................ 55
6.6 Pengaturan Frekuensi Pada Variable Speed Drive ................................................. 57
6.7 Prosedur Praktikum ............................................................................................... 58
6.7.1 Percobaan 1-Mengetahui pengaruh frekuensi terhadap perubahan
kecepatan(rpm).................................................................................................... 58
6.7.2 Percobaan 2-Mengetahui perbandingan tegangan masuk terhadap frekuensi
yang dihasilkan .................................................................................................... 59
viii
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. 1 Bagian-bagian Rransformator ............................................................... 1
Gambar 1. 2 Rangkaian ekivalen transformator dalam keadaan tanpa beban ............... 2
Gambar 1. 3 Bagian-bagian Transformator ............................................................... 2
Gambar 1. 4 Transformator dalam keadaan berbeban ............................................... 3
Gambar 1. 5 Skema pengukuran hubungan singkat ................................................... 8

Gambar 2. 1 Rangkaian tiga fasa hubungan Wye (Y) dan delta ................................... 10
Gambar 2. 2 Tipe Inti Trafo .................................................................................... 11
Gambar 2. 3 Konservator (Letak Minyak Trafo) ........................................................ 12
Gambar 2. 4 Polaritas Pengurang(substractive) ........................................................ 12
Gambar 2. 5 Polaritas Penjumlah(additive) .............................................................. 12
Gambar 2. 6 Penyambung dua trafomenjadi parallel ................................................ 13
Gambar 2. 7 Rangkaian percobaan parallel dan seri.................................................. 17
Gambar 2. 8 Rangkaian percobaan tiga fasa dari trafo satu fasa ................................. 19

Gambar 3. 1 Mesin Arus Searah ............................................................................. 20


Gambar 3. 2 Konversi Energi Listrik......................................................................... 21
Gambar 3. 3 Konstruksi Stator pada MAS ................................................................ 21
Gambar 3. 4 Konstruksi Bagian Rotor ...................................................................... 22
Gambar 3. 5 Konstruksi utuh Mesin Arus Searah ...................................................... 22
Gambar 3. 6 Tampak melintang dan symbol penghasil medan (field) dan penghasil
tegangan Ea pada jangkar (armature) ..................................................................... 25
Gambar 3. 7 Rangkaian motor arus searah berpenguat terpisah ................................ 26
Gambar 3. 8 MAS penguat sendiri .......................................................................... 27
Gambar 3. 9 Karakteristik motor arus searah penguat terpisah .................................. 28
Gambar 3. 10 Karakteristik motor arus searah penguatan Seri ................................... 28
Gambar 3. 11 Rangkaian Generator Beban Nol ........................................................ 34

Gambar 4. 1 Medan Magnet Stator Berpulsa Spanjang Garis AC ................................ 36


Gambar 4. 2 Konstruksi Umum Motor Induksi Satu Fasa ........................................... 37
Gambar 4. 3 Motor Fasa Terpisah........................................................................... 38
Gambar 4. 4 Motor Kapasitor Start- Kapasitor Run ................................................... 39

Gambar 5. 1 Pembagian mesin berdasarkan pemakaian secara umum ....................... 43


Gambar 5. 2 Contoh Mesin Induksi dan Konstruksi dalamnya .................................... 44
Gambar 5. 3 (a) Rotor belitan (b) rotor sangkar ........................................................ 46
Gambar 5. 4 Rotor ............................................................................................... .47
Gambar 5. 5 Name Plate pada motor induksi ........................................................... 48
Gambar 5. 6 Rangkaian Wye-Delta pada motor induksi 3 fasa ................................... 49
Gambar 5. 7 Wiring diagram Wye-Delta .................................................................. 49

Gambar 6.1 Prinsip Kerja VSD ....................................................................................... 54


Gambar 6.2 Variable Voltage Inverter Circuit................................................................ 55
Gambar 6.3 Current Source Inverter Schematic ............................................................ 55
Gambar 6.4 PWM Drive Basic Schematic ...................................................................... 56
ix
Gambar 6.5 Insulated Gate Bipolar Transitor ................................................................ 56
Gambar 6.6 PWM Waveform ....................................................................................... 56

x
DAFTAR TABEL

Tabel 2. 1Besar tegangan dan arus pada trafo tiga fasa ................................................... 16
Tabel 2. 2 Percobaan rangkaian seri dan parallel ............................................................. 18
Tabel 2. 3 Percobaan seri dan Parallel .............................................................................. 18
Tabel 2. 4 Mengukur tegangan output ............................................................................. 19

xi
DENAH LABORATORIUM TEKNIK TENAGA LSITRIK

Tas

Ruang Alat

xii
Running Modul

Tujuan

Setelah mengikuti Running Modul mahasiswa diharapkan dapat:


1. Memahami peraturan kegiatan praktikum.
2. Memahami Hak dan Kewajiban praktikan dalam kegiatan praktikum.
3. Memhami komponen penilaian kegiatan praktikum.
Peraturan Praktikum

1. Praktikum diampu oleh Dosen Mata Kuliah Praktikum dan dibantu oleh
Asisten Laboratorium dan Asisten Praktikum.
2. Praktikum dilaksanakan di Laboratorium Rangkaian Listrik sesuai jadwal
yang ditentukan.
3. Praktikan wajib membawa modul praktikum, kartu praktikum, dan alat
tulis.
4. Praktikan wajib mengisi daftar hadir dan BAP praktikum dengan bolpoin
bertinta hitam.
5. Durasi kegiatan praktikum = 2,5 jam (150 menit).
a. 15 menit untuk pengerjaan Tes Awal atau wawancara Tugas
Pendahuluan
b. 60 menit untuk penyampaian materi
c. 45 menit untuk pengerjaan jurnal dan tes akhir
6. Praktikan wajib hadir minimal 75% dari seluruh pertemuan praktikum di
lab.
Jika total kehadiran kurang dari 75% maka nilai Mata Praktikum = 0.
7. Praktikan yang datang terlambat :
 <= 30 menit : diperbolehkan mengikuti praktikum tanpa tambahan
 waktu Tes Awal
  > 30 menit : tidak diperbolehkan mengikuti praktikum
8. Saat praktikum berlangsung, asisten praktikum dan praktikan:
 Wajib menggunakan seragam sesuai aturan Institusi.

 Wajib mematikan/ men-silent semua alat
komunikasi(smartphone, tab, iPad, dsb).

 Dilarang membuka aplikasi yang tidak berhubungan dengan
 praktikum yang berlangsung.
 Dilarang mengubah setting software maupun hardware komputer
tanpa ijin.

 Dilarang membawa makanan maupun minuman di ruang
 praktikum.
 Dilarang memberikan jawaban ke praktikan lain (pre-test, TP,
 jurnal, dan post-test).
  Dilarang menyebarkan soal pre-test, jurnal, dan post-test.
 Dilarangmembuang sampah/sesuatu apapun di ruangan
praktikum.

xiii
9. Setiap praktikan dapat mengikuti praktikum susulan maksimal 1 modul
untuk satu praktikum.
 Praktikan yang dapat mengikuti praktikum susulan hanyalah
praktikan yang memenuhi syarat sesuai ketentuan Institusi, yaitu
rawat inap di Rumah Sakit (menunjukkan bukti rawat inap dan
resep obat dari RS), tugas dari Institusi (menunjukkan surat dinas
dari Institusi), atau mendapat musibah (menunjukkan surat
keterangan dari orangtua/ wali mahasiswa).

 Persyaratan untuk praktikum susulan diserahkan sesegera mungkin
 ke Laboran Fakultas Teknik Elektro untuk keperluan administrasi.
10. Pelanggaran terhadap peraturan praktikum ini akan ditindak secara tegas
secara berjenjang di lingkup Kelas, Laboratorium, Program Studi, Fakultas,
hingga Institusi.

Penilaian Praktikum

1. Komponen Nilai Praktikum terdiri dari : Tugas Pendahuluan, Tes Awal, Keaktifan
Praktikum, dan Jurnal/Tugas Besar.
2. Seluruh komponen penilaian beserta pembobotannya ditentukan oleh dosen
Mata Praktikum
3. Penilaian permodul dilakukan oleh asisten praktikum, sedangkan nilai seluruh
modul diserahkan kepada Dosen Mata Praktikum.
4. Baik praktikan maupun asisten tidak diperkenankan meminta atau memberikan
tugas tambahan untuk perbaikan nilai.
5. Standar indeks dan range nilai ditentukan oleh Dosen Mata Praktikum atas
sepengetahuan Ketua Kelompok Keahlian

xiv
MODUL I
TRANFORMATOR SATU FASA
1.1 Tujuan Praktikum
- Mengetahui karakteristik arus dan daya pada percobaan nol
- Mengetahui karakteristik arus pada hubung singkat
- Mengetahui karakteristik arus saat diberi beban resistif, kapasitif, dan induktif.
- Dapat menentukan efisiensi trafo

1.2 Alat-alat Praktikum


- 1 set trafo satu fasa
- 2 AC amperemeter
- 2 AC voltmeter
- 1 variabel AC
- 2 wattmeter
- 1 buah beban resistif, kapasitif, dan induktif
- Jumper

1.3 Dasar Teori


Transformator adalah suatu alat yang berfungsi untuk mentransfer energi bolak-balik
(AC) dari rangkaian primer ke rangkaian sekunder. Transformator terdiri dari 3 komponen
pokok yaitu: kumparan pertama (primer) yang bertindak sebagai input, kumparan kedua
(sekunder) yang bertindak sebagai output, dan inti besi yang berfungsi untuk memperkuat
medan magnet yang dihasilkan.

Gambar 1. 1 Bagian-bagian Rransformator

Prinsip kerja transfomator yaitu pada kumparan primer dihubungkan dengan


sumber tegangan bolak-balik, perubahan arus listrik pada kumparan primer
menimbulkan medan magnet yang berubah. Medan magnet yang berubah diperkuat
oleh adanya inti besi dan dihantarkan inti besi ke kumparan sekunder, sehingga pada
ujung-ujung kumparan sekunder akan timbul ggl induksi. Efek ini dinamakan induktansi
timbal-balik (mutual inductance).

1
Berdasarkan hukum induksi faraday, maka didapatkan persamaan :
𝑉𝑠 𝑁𝑠
=
𝑉𝑝 𝑁𝑝
Dimana, 𝑉𝑠 ∶ 𝑇𝑒𝑔𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑝𝑎𝑑𝑎 𝑘𝑢𝑚𝑝𝑎𝑟𝑎𝑛 𝑠𝑒𝑘𝑢𝑛𝑑𝑒𝑟
𝑉𝑝 ∶ 𝑇𝑒𝑔𝑎𝑛𝑔𝑎𝑛 𝑝𝑎𝑑𝑎 𝑘𝑢𝑚𝑝𝑎𝑟𝑎𝑛 𝑝𝑟𝑖𝑚𝑒𝑟
𝑁𝑠 ∶ 𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑙𝑖𝑙𝑖𝑡𝑎𝑛 𝑘𝑢𝑚𝑝𝑎𝑟𝑎𝑛 𝑠𝑒𝑘𝑢𝑛𝑑𝑒𝑟
𝑁𝑝 ∶ 𝐽𝑢𝑚𝑙𝑎ℎ 𝑙𝑖𝑙𝑖𝑡𝑎𝑛 𝑘𝑢𝑚𝑝𝑎𝑟𝑎𝑛 𝑝𝑟𝑖𝑚𝑒𝑟

Berdasarkan perbandingan antara jumlah lilitan primer dan jumlah lilitan skunder
transformator terdiri dari dua jenis yaitu:

1. Transformator step up yaitu transformator yang mengubah tegangan bolak-balik


rendah menjadi tinggi, transformator ini mempunyai jumlah lilitan kumparan sekunder
lebih banyak daripada jumlah lilitan primer (𝑁𝑠 > 𝑁𝑝)

2. Transformator step down yaitu transformator yang mengubah tegangan bolak-balik


tinggi menjadi rendah, transformator ini mempunyai jumlah lilitan kumparan primer
lebih banyak daripada jumlah lilitan sekunder (𝑁𝑝 > 𝑁𝑠)
1.3.1 Keadaan Transformator Tanpa Beban

Bila kumparan primer suatu transformator dihubungkan dengan sumber tegangan V1 yang
sinusoid, maka akan mengalir arus I0 yang sinusoid dengan menganggap belitan N1 reaktif
murni. I0 akan tertinggal 900 dari V1. Arus primer I0 menimbulkan fluks (φ) yang sefasa dan
juga berbentuk sinusoid.

Gambar 1. 3 Bagian-bagian Transformator Gambar 1. 2 Rangkaian ekivalen transformator dalam


keadaan tanpa beban

e1 v1
Io

Diagram fasor transformator tanpa beban

2
Fluks yang dihasilkan :
𝜙 = 𝜙𝑚𝑎𝑘𝑠 . sin(𝜔𝑡) = 𝜙𝑚𝑎𝑘𝑠 . sin(2πft)

Sehingga diperoleh besar tegangan induksi :


𝑑𝜙
𝑒 = −𝑁 𝑑𝑡

dan besar tengan induksi efektif :

𝑁𝜙𝑚𝑎𝑘𝑠2𝜋𝑓𝑐𝑜𝑠(2𝜋𝑓𝑡)
𝐸= = −4.44𝑁𝑓𝜙𝑚𝑎𝑘𝑠
√2

Dengan mengabaikan rugi-rugi tahanan dan fluks bocor, diperoleh hubungan :

𝐸𝑝 𝑁𝑝
= = 𝛼 = 𝑟𝑎𝑠𝑖𝑜 𝑡𝑟𝑎𝑛𝑓𝑜𝑟𝑚𝑎𝑠𝑖
𝐸𝑠 𝑁𝑠

Dimana: Ep : tegangan induksi efektif di primer


Es : tegangan induksi efektif di sekunder

Np : jumlah lilitan sisi primer


Ns : jumlah lilitan sisi sekunder

1.3.2 Keadaan Transformator Berbeban


Apabila kumparan sekunder dihubungkan dengan beban ZL, I2 mengalir pada kumparan
sekunder dimana =

Gambar 1. 4 Transformator dalam keadaan berbeban

3
Rangkaian ekivalen transformator dalam keadaan berbeban

Arus beban
i ini akan menimbulkan gaya gerak magne yang cenderung
menentang fluks bersama yang telah ada akibat pemagnetan. Agar fluks bersama itu tidak
berubah nilainya maka pada kumparan primer
ʹ harus mengalir yang menentang fluks
yang dibangkitkan
s oleh arus beban sehingga keseluruhan arus yang mengalir pada
kumparan primer menjadi :
𝐼1 = 𝐼0 + 𝐼2

Bila komponen arus rugi inti Ic diabaikan, maka = sehingga :


𝐼1 = 𝐼𝑚 + 𝐼2

Untuk menjaga agar fluks tetap tidak berubah sebesar gaya gerak magnet yang
dihasilkan oleh arus pemagnetan maka berlaku hubungan :

1.3.3 Diagram Fasor Ketika Diberi Beban Resistif, Kapasitif, Dan Induktif
V2 ' =V1 - I2 '(R + jX ) beba ZL bersifat
resistif V2 ' sefasa dengan I2 ' V2 ' < V1

beban ZL bersifat induktif I2 lagging


terhadap V2 ' V2 ' < V1

beban ZL bersifat kapasitif I2 leading


terhadap V2 ' V2 ' > V1

Diagram fasor trafo dengan beban (a) resistif (b) induktif (c) kapasitif

4
Pembebanan daya reaktif akan mempengaruhi besar tegangan sekunder trafo secara
dominan. Beban induktif akan menyebabkan jatuh tegangan uang cukup signifikan pada
sisi sekunder trafo (V2). Beban kapasitif akan menyebabkan tegangan sekunder (V2)
menjadi lebih besar dari tegangan primernya (V1).

1.3.4 Menentukan Parameter

Parameter transformator yang terdapat pada model rangkaian (rangkaian ekivalen)


RC, XM, Rek, dan Xek, dapat ditentukan besarnya dengan dua macam pengukuran (test) yaitu
pengukuran beban nol dan pengukuran hubungn singkat.

Pengukuran Beban Nol

Dalam keadaan tanpa beban bila kumparan primer dihubungkan dengan sumber
tegangan V1, seperti telah diterangkan terdahulu maka hanya I0 yang mengalir. Dari
pengukuran daya yang masuk (Po), arus I0 dan tegangan V1 akan diperoleh harga

Rc =(V12)/Po

Z0 =V1/Io =(jXM.Rc)/(Rc+JXM)

Dari persamaan di atas harga XM dapat dihitung.

Dengan demikian dari pengukuran beban nol dapat diketahui harga RC dan XM

A W

V
RC XM

Rangkaian pengukuran pada beban nol

Percobaan Hubung Singkat:

Kumparan sekunder dihubung-singkatkan, arusnya diukur oleh Amperemeter. Sisi


primer diberi tegangan. Tegangan primer diatur sedemikian rupa sehingga arus sekunder
mencapai nominalnya. Tegangan primer ini disebut sebagai “Tegangan Hubung Singkat”
yang dinyatakan dalam %.

% = × 100%

5
Karena sisi sekunder dihubung singkat, maka Ro>>R2‘ dan Xo>>R2‘ sehingga Io<<I2‘,
dengan demikian Io dapat diabaikan, sehingga dapat digambarkan seperti gambar 1.7
= + = +

Karena rugi besi sebanding dengan V1 dan pada hubung singkat nilai V1 sangat kecil,
maka rugi besi dapat diabaikan.


Dengan demikian akan didapat besarnya rugi-rugi tembaga pada percobaan hubung
singkat.

Maka didapat hubungan :

𝑋1 𝑅1 𝑁1
= 𝑎=
𝑋2 𝑅2 𝑁2
𝑅2 = 𝑎2 𝑅2 𝑋2 = 𝑎2 𝑋2
𝑅𝑒𝑘 = 𝑅1 + 𝑅2 𝑋𝑒𝑘 = 𝑋1 + 𝑋2
𝑍 2 = 𝑅𝑒𝑘 2 + 𝑋𝑒𝑘 2 𝑉ℎ𝑠 = 𝐼1 . 𝑍

R1 X1 a2R2 a2X2

V1
= .

Ihs Rek Xek

Vhs

Rangkaian pengganti percobaan hubung singkat (Rek = R1 + a2R; Xek = X1 + a2X2)

Dari hasil percobaan beban nol (open circuit test) dan hubung singkat (short circuit
test) maka rangkaian ekivalen trafo pada keadaan berbeban yang ditransformasikan ke
sisi primer dapat digambarkan sebagai berikut :

Rangkaian ekivalen trafo berbeban dari hasil OC test dan SC test (Ro=Rc,Xo=Xm)

6
1.4 PERCOBAAN :
1. Percobaan Beban Nol

2. Percobaan Hubung singkat

3. Percobaan Berbeban

1.4.1 Percobaan beban nol

Tujuan nya untuk memperoleh:

o Karakteristik arus beban nol sebagai fungsi tegangan primer, Io=Io(V1)

o Karakteristik daya beban nol sebagai fungsi tegangan primer, Po=Po(V1)

o Rangkaian Percobaan

o Susun rangkaian percobaan. Perhatikan rating trafo pada sisi primer dan
sekunder.

o Hidupkan catu daya, atur tegangan masukan nilai dari nol secara bertahap.

o Catat Io(A1), V2, Po untuk setiap kenaikan V1.

o Setelah percobaan selesai, turunkan catu daya dan rapikan alat-alat serta meja
percobaan.

A1
A

+-

V1
V2

Rangkaian percobaan beban nol

Catat hasil pengukuran : V1=…

A1=…

Po(wattmeter)=…

Susun rangkaian percobaan.

 Periksa kembali rangkaian dan pastikan tidak ada kesalahan pada rangkaian.

 Hidupkan catu daya.

 Atur catu daya agar tercapai I2=5 A lalu catat I1.

 Catat V1, I2, dan Phs untuk setiap kenaikan I1 dengan mengatur catu daya.

7
 Setelah percobaan selesai, turunkan catu daya dan rapikan alat-alat serta
meja percobaan.

Wattmeter
A1
A

+-

V1

Gambar 1. 5 Skema pengukuran hubungan singkat

1. Buat grafik untuk I1=I1(V1) Phs=Phs(V1)

2. Berikan analisa saudara untuk percobaan hubung singkat !


3. Berikan kesimpulan untuk percobaan hubung singkat !

KESIMPULAN

……………………………………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………………………………

……………………………………………………………………………………………………………………………………

……………………………………………………………………………………………………………………………………

1.4.2 Percobaan Berbeban

Tujuan untuk memperoleh:

Pengaturan tegangan trafo dengan beban resistif, induktif, dan kapasitif(V2 ' =V1 -
I2' (R + jX ))

kapasitif(𝐸𝑓𝑖𝑠𝑖𝑒𝑛𝑠𝑖 𝜂 = 𝐹2
𝐹1
× 100%)

8
P1
A1 P2
+-
A2
+-
+-
V1
V2

Rangkaian Percobaan berbeban

Langkah Percobaan

Susun rangkaian percobaan.

Hidupkan catu daya sampai nominalnya (terlihat pada V1) dan dijaga konstan.

Hidupkan beban resistif secara bertahap lalu catat hasil pengukuran yang
diperlukan.

Ulangi percobaan untuk jenis beban induktif dan kapasitif

KESIMPULAN

…………………………………………………………………………………………………………………………………….

…………………………………………………………………………………………………………………………………….

…………………………………………………………………………………………………………………………………….

…………………………………………………………………………………………………………………………………….

Setelah percobaan selesai, padamkan catu daya dan rapikan alat-alat serta meja
percobaan.

9
MODUL II
TRANFORMATOR TIGA FASA

2.1 Tujuan Praktikum


- Mengetahui perbedaan trafo tiga fasa dengan satu fasa
- Mengetahui polaritas trafo dan sumber 3 fasa
- Mengetahui perbedaan hubungan wye dan delta

2.2 Alat – alat Praktikum


- 3 set trafo 1 fasa
- 1 buah AC amperemeter
- 2 buah AC voltmeter
- 1 set variabel AC
- Jumper

2.3 Dasar Teori


2.3.1 Trafo 3 Fasa
Pengertian Trafo 3 Fasa

Sesuai dengan namanya maka trafo tiga fasa bekerja pada tegangan yang
memiliki tiga buah fasa. Sebuah transformator tiga fasa secara prinsip sama
dengan transformator satu fasa, perbedaan yang paling mendasar adalah
pada system kelistrikannya yaitu system satu fasa dan tiga fasa. Sehingga
transformator tiga fasa dapat dihubung bintang (wye), segitiga (delta), atau zig
zag. Transformator tiga fasa banyak digunakan pada system transmisi dan
distribusi tenaga listrik karena pertimbangan ekonomis.

Gambar 2. 1 Rangkaian tiga fasa hubungan Wye (Y) dan delta

10
Konstruksi Trafo Tiga Fasa

Secara umum sebuah transformator tiga fasa mempunyai konstruksi hampir sama
dengan transformator satu fasa, yang membedakan adalah alat bantu dan sistem
pengamannya, tergantung pada letak pemasangan, sitem pendingin, pengoperasian,
fungsi dan pemakaiannya. Bagian dari transformator tiga fasa adalah sebagai berikut :

a) Inti Trafo

Seperti halnya pada transformator satu fasa inti besi berfungsi sebagai tempat
mengalirnya fluks dari kumparan primer ke kumparan sekunder. Sama seperti
transformator satu fasa, berdasarkan tipe melilit ada dua jenis tipe inti besi, yaitu tipe
cangkang dan tipe inti.

Gambar 2. 2 Tipe Inti Trafo

Inti trafo dibuat dari lempengan besi tipis dari bhan silicon (Grain Oriented Silicon)
yang berisolasi, yaitu tujuannya untuk mengurangi panas (sebagai rugi rugi besi) yang
ditimbulkan oleh Eddy Current.

b) Kumparan Transformator

Kumparan transformator terdiri dari lilitan kawat berisolasi dan membentuk


kumparan. Kawat yang dipakai adalah kawat tembaga berisolasi dan membentuk
kumparan. Kumparan-kumparan transformator diberi isolasibaik terhadap kumparan
lain maupun ke inti besi.

c) Minyak Trafo

Sebagaian besar trafo tenaga, kumparan dan intinya direndam dalam minyak
trafo, terutama pada trafo tenaga yang berkapasitas besar karena minyak trafo
berfungsi sebagai alat pemindah panas dan berfungsi juga sebagai isolasi sehingga
berfungsi sebgai media pendingin dan isolasi. Karena minyak trafo berfungsi juga
sebagai isolasi maka minyak trafo harus memenuhi persyaratan sebagai berikut :

- Mempunyai kekuatan isolasi (Dielectric Strength)

11
- Penyalur panas yang baik dengan berat jenis yang kecil, sehingga partikel kecil
dapat dengan cepat mengendap.
- Viskositas yang rendah agar lebih mudah bersirkulasi dan kemampuan pendinginan
menjadi lebih baik.
- Mempunya sifat kimia yang stabil, tidak mudah menguap.

Gambar 2. 3 Konservator (Letak Minyak Trafo)

2.3.2 Polaritas Trafo

Hal-hal perlu dilakukan dalam membuat trafo tiga fasa tersebut adalah mengetahui
polaritas trafo satu fasa terlebih dahulu. Dengan mempertimbangkan kesamaan arah
fluks magnetik yang dibangkitkan oleh arus kumparan primer serta sekunder, maka
dapat diturunkan kesepakatan tentang titik (dot convention) dari kumparan trafo, yang
selanjutnya dikenal juga sebagai polaritas kumparan trafo. Penentuan titik pada
kumparan primer dan sekunder didasarkan pada aturan tangan kanan. Sebagai
contoh, pada gambar 2.4 , pada kasus b jika arus masuk melalui kumparan primer,
maka arah fluks magnetik yang muncul dalam inti trafo adalah sama dengan jika arus
dimasukan juga melalui kumparan sekundernya (ingat aturan tangan kanan,kepalan
jari-jari adalah arah arus,jempol adalah arah fluks ). Sehingga polaritas pada kumparan
primer adalah sama dengan pada kumparan sekunder. Untuk selanjutnya pada
kumparan primer dan sekunder diberi tanda titik (seperti pada gambar 2.4).

Gambar 2. 4 Polaritas Pengurang(substractive)


Gambar 2. 5 Polaritas Penjumlah(additive)

12
Untuk menentukan polaritas transformator (arah lilitan) bisa diperoleh juga dari tes
polaritas. Tes Polaritas ini menggunakan 2 metode yaitu metode additive dan metode
substractive. Jika pada rangkaian polaritas transformator saling
mengurangi maka itu disebut substractive. Sebaliknya jika pada transformator
akan saling menjumlah maka disebut additive .

Rangkaian Transformator

Pada pengukuran bila tegangan V1 <V3 , GGL Induksi saling menjumlahkan dan
dikatakan additive polarity dengan rumus :

V3 = V1 + V2

Pada pengukuran bila tegangan V1 >V3 , GGL induksi kedua lilitan ada hubungan
pengurangan dan dikatakan substractive polarity, dengan rumus :

V3 = V1 – V2

2.3.3 Hubungan pada Transformator Tiga Fasa

A. Hubungan Seri dan Paralel

Hubungan rangkaian seri dan paralel adalah sebagai berikut :

Gambar 2. 6 Penyambung dua trafomenjadi parallel

13
Untuk hubungan paralel, kedua sisi primer dan sekunder dihubungkan untuk
mengatasi beban dan untuk menghindari kelebihan beban dan panas pada
transformator. Ada 3 syarat untuk membuat transformator paralel yaitu perbandingan
tegangan harus sama, polaritas trafo harus sama, tegangan impedansi pada keadaan
beban penuh harus sama.

B. Hubungan Wye - Delta

Pada prinsipnya adalah metode atau cara merangkai kumparan di sisi primer dan
sekunder. Umumnya dikenal 3 cara untuk merangkai kumparan pada trafo 3 fasa, yaitu
hubungan bntang, segitiga, dan hubungan zig zag.

Trafo 3 Fasa Hubung Bintang Bintang (Y – Y)

Pada jenis ini ujung ujung pada masing masing terminal


dihubungkan secara bintang (delta). Titik netral dijadikan
menjadi satu. Hubungan dari tipe ini lebih ekonomis
untuk arus yang kecil pada transformator tegangan tinggi

Hubung Segitiga Segitiga (Δ - Δ)

Pada jenis ini ujung ujung satu fasa dihubungkan dengan


ujung netral kumparan lain yang secara keseluruhan akan
terbentuk hubungan delta/segitiga. Hubungan ini
umunya digunakan pada sistrm yang meyalurkan arus
besar dan tegangan rendah.

14
Hubungan Bintang Segitiga ( Y – Δ)

pada hubung ini, kumparan pada sisi primer di rangkai


secara bintang (wye) dan sisis sekundernya dirangkai
delta. Umumnya digunakan pada trafo untuk jaringan
transmisi dimana tegangan nanti akan diturunkan (Step-
Down).

)
Hubungan segitiga Bintang (Δ – Y)

Pada hubung ini, sisi primer trafo dirangkai secara delta


sedangkan pada sisi sekundernya merupakan
rangkaian bintang (wye) sehingga pada sisi
sekundernya terdapat titik netral. Biasanya digunakan
untuk menaikkan tegangan (Step-Up).

15
PRIMER SEKUNDER
Hubungan Saluran Fasa Saluran Fasa
Trafo Tegangan Arus Tegangan Arus Tegangan Arus Tegangan Arus
(Vf) (If) (Vf) (If)
∆ -∆ V I V I/√3 V/a aI V/a aI/√3
Y -Y V I V/√3 I V/a aI V/√3 a aI
Y -∆ V I V/√3 V/a aI V/√3 a aI
I
∆ -Y V I V V/a aI V/a
I/√3 aI/√3
Tabel 2. 1Besar tegangan dan arus pada trafo tiga fasa

2.4 Prosedur Praktikum:


Dalam praktikum modul 2 ini aka nada beberapa percobaan diantaranya :
1. Percobaan Polaritas
1. Percobaan Seri dan Parallel
2. Hubungan Tiga Fasa

1) Pengujian Polaritas :

a. Pada sumber 3 fasa


1. Masukkan kabel power 3 fasa ke sumber 3 fasa.
2. Ukur tegangan antar steker satu dengan steker yang lain menggunakan voltmeter
(ingat sumber yang digunakan adalah AC).
o Jika pada voltmeter terbaca ≈ 220 V, maka fasa dan netral belum dapat diketahui
karena itu merupakan hubungan Antara fasa dan netral.
o Jika pada voltmeter terbaca ≈ 380 V, maka kedua lubang steker tsb adalah fasa
o Jika pada voltmeter terbaca ≈ 0 V, maka kedua lubang steker tsb adalah netral
3. Tandai fasa pada tiap steker tersebut dengan R, S, T dan semua netral pada tiap
steker ditandai dengan N.

b. Pada Trafo

Gunakan trafo yang tersedia di Laboratorium: Merk Vililizer buatan Jepang. Spesifikasi
yang tertera pada name plate-nya sebagai berikut:
Trafo Step Up-Down Tranfomer
INPUT 100-110-120/200-220-240
OUPUT 200-220-240/100-100-120
CAPACITY 500 W FREQ 50,60 Hz

16
N
1. Ambilah beberapa trafo dan beri tegangan (jangan terlalu besar)
2. Uji menggunkan tespen pada trafo.
o Tandai terminal yang menyebabkan testpen menyala. Titik itulah dijadikan
sebagai saluran fasa yang mengandung tegangan, sedangkan terminal yang tidak
menyala, dianggap sebagai netral.
3. Cobalah fasa dan netral sumber dibalik, maka apa yang terjadi, apakah polaritasnya
berubah?
4. Beri kesimpulan dari percobaan tersebut,Apakah termasuk trafo penjumlah atau
pengurang?

Kesimpulan :

………………………………………………………………………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………………………………………………………………………

2) Percobaan parallel, serial.

1. Rangkai trafo berdasarkan rangkaian percobaan di bawah ini.


A1
A1

Vs TR1 TR1
Vo
Vs TR2 Vo

TR2

hubungan parallel hubungan seri


Gambar 2. 7 Rangkaian percobaan parallel dan seri

2. Beri tegangan pada


a sumber, arus yang mengalir pada sumber dan tegangan
keluaran pada tabel yang telah disediakan.
Rangkaian

Percoba Seri Paralel


an Vs Is Vo Vs Is Vo
(Volt) (Ampere) (Volt) (Volt) (Ampere) (Volt)
1

17
2
3
4
5
Tabel 2. 2 Percobaan rangkaian seri dan parallel

3. Lakukan percobaan yang sama untuk trafo berbeban resistif, induktif, kapasitif
(pilih salah satu).

Beban : ……………………………….

Rangkaian

Percoba Seri Paralel


an Vs Is Vo Vs Is Vo
(Volt) (Ampere) (Volt) (Volt) (Ampere) (Volt)
1
2
3
4
5
Tabel 2. 3 Percobaan seri dan Parallel

4. Matikan catu daya dari panel PLN, Ukur tahanan masing-masing terminal.

Kesimpulan :

…………………………………………………………………………………………………………………………………….
…………………………………………………………………………………………………………………………………….
…………………………………………………………………………………………………………………………………….
…………………………………………………………………………………………………………………………………….

18
3) Membuat trafo tiga fasa.

5. Rangkailah trafo sesuai dengan rangkaian percobaan berikut.


R

T
T

Netral

Gambar 2. 8 Rangkaian percobaan tiga fasa dari trafo satu fasa

6. Masukkan bagian primer kepada sumber tegangan tiga fasa

7. Ukur tegangan output masing-masing fasa (antara fasa, dan fasa ke netral)

Δ–Y Y–Δ
Tegangan
Primer Sekunder Primer Sekunder
VRS
VST
VRT
VRN
VTN
VSN

Tabel 2. 4 Mengukur tegangan output

8. Matikan catu daya dari panel PLN, Ukur tahanan masing-masing terminal
9. Lakukan percobaan yang sama untuk trafo berbeban resistif, induktif,kapasitif
(pilih salah satu)

Kesimpulan :

………………………………………………………………………………………………………………………………………..
…………………………………………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………………………………………

19
MODUL III
MESIN ARUS SEARAH

3.1 TUJUAN PRAKTIKUM


- Menentukan tegangan jepit pada masing-masing percobaan

- Memahami perbedaan antara motor dan generator

- Mengetahui karakteristik motor saat diberi penguatan bebas, seri, dan paralel.

3.2 ALAT PRAKTIKUM


- 1 Set Variabel AC

- 1 Set DC Motor/Generator

- 1 Buah Rectifier

- 2 Buah Multimeter

- 1 Buah Tachometer

- Jumper

3.3 PENDAHULUAN

Mesin Arus Searah (Selanjutnya disebut MAS) adalah mesin yang mengubah energi
listrik arus searah menjadi energi mekanis berupa putaran. Secara umum, MAS dapat dibagi
menjadi DUA jenis; Motor dan Generator, atau secara umum, MAS merupakan mesin yang
Multifungsi karena dapat berfungsi sebagai Motor atau sebagai Generator. Motor adalah
mesin yang mengubah Energi Listrik menjadi energi mekanik berupa putaran, sedangkan
Generator adalah sebaliknya, mengubah energi mekanik berupa putaran menjadi energi
Listrik.

Gambar 3. 1 Mesin Arus Searah

20
Dalam aplikasinya, tidaksulit untuk menemukan MAS di lingkungan sekitar kita.
Motor Arus Searah sering dipakai sebagai aplikasi-aplikasi Elektronik, seperti pemutar Kaset
Tape, pemutar piringan magnetik di Harddisk Komputer, dan Kipas pendingin komputer.
Sementara Generator Arus Searah secara umum sering digunakan sebagai pengkonversi
energi, seperti

Generator Lampu pada sepeda maupun sebagai pembangkit listrik pada Turbin yang
ada pada Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA).

Gambar 3. 2 Konversi Energi Listrik

3.3.1 KONSTRUKSI MESIN ARUS SEARAH


Secara umum, MAS memiliki konstruksi yang terbagi atas dua bagian; bagian Stator (Bagian
yang Diam) dan bagian Rotor (Bagian yang Bergerak/Berputar). Berikut adalah Konstruksi
MAS jika dilihat dari berbagai sudut pandang;

Gambar 3. 3 Konstruksi Stator pada MAS

21
Gambar 3. 4 Konstruksi Bagian Rotor

Gambar 3. 5 Konstruksi utuh Mesin Arus Searah

Berikut adalah penjelasan dari Konstruksi diatas:


1. RANGKA ATAU GANDAR
Rangka motor arus searah adalah tempat meletakkan sebagian besar komponen mesin
dan melindungi bagian mesin. Untuk itu rangka harus dirancang memiliki kekuatan mekanis
yang tinggi untuk mendukung komponen-komponen mesin tersebut.

Rangka berfungsi sebagai tempat mengalirkan fluksi magnet yang dihasilkan oleh kutub-
kutub medan. Rangka dibuat dengan menggunakan bahan ferromagnetik yang memiliki
permeabilitas tinggi. Rangka biasanya terbuat dari baja tuang (cast steel) atau baja lembaran
(rolled steel) yang berfungsi sebagai penopang mekanis dan juga sebagai bagian dari rangkain
magnet.

22
2. KUTUB MEDAN

Kutub medan terdiri atas inti kutub dan sepatu kutub. Sepatu kutub yang berdekatan
dengan celah udara dibuat lebih besar dari badan inti. Dimana fungsinya adalah untuk
menahan kumparan medan di tempatnya dan menghasilkan distribusi fluksi yang lebih baik
yang tersebar di seluruh jangkar dengan menggunakan permukaan yang melengkung.

Inti kutub terbuat dari laminasi pelat-pelat baja yang terisolasi satu sama lain. Sepatu
kutub dilaminasi dan dibaut ke inti kutub. Maka kutub medan (inti kutub dan sepatu kutub)
direkatkan bersama-sama kemudian dibaut pada rangka. Pada inti kutub ini dibelitkan
kumparan medan yang terbuat dari kawat tembaga yang berfungsi untuk menghasilkan fluksi
magnetik.

3. KUMPARAN MEDAN

Kumparan medan adalah susunan konduktor yang dibelitkan pada inti kutub. Dimana
konduktor tersebut terbuat dari kawat tembaga yang berbentuk bulat ataupun persegi.
Rangkaian medan yang berfungsi untuk menghasilkan fluksi utama dibentuk dari kumparan
pada setiap kutub

4. JANGKAR

Inti jangkar yang umumnya digunakan dalam motor arus searah adalah berbentuk
silinder yang diberi alur-alur pada permukaannya untuk tempat melilitkan kumparan jangkar
tempat terbentuknya ggl induksi. Inti jangkar terbuat dari bahan ferromagnetik. Bahan yang
digunakan untuk jangkar ini merupakan sejenis campuran baja silikon

5. KUMPARAN JANGKAR

Kumparan jangkar pada motor arus searah merupakan tempat dibangkitkannya ggl
induksi. Pada motor DC penguatan kompon panjang kumparan medan serinya diserikan
terhadap kumparan jangkar, sedangkan pada motor DC penguatan kompon pendek
kumparan medan serinya diparalel terhadap kumparan jangkar.

6. KOMUTATOR

Untuk memperoleh tegangan searah diperlukan alat penyearah yang disebut komutator
dan sikat. Komutator terdiri dari sejumlah segmen tembaga yang berbentuk lempengan-
lempengan yang dirakit ke dalam silinder yang terpasang pada poros. Dimana tiap-tiap
lempengan atau segmen-segmen komutator terisolasi dengan baik antara satu sama lainnya.
Bahan isolasi yang digunakan pada komutator adalah mika, dan gar dihasilkan tegangan arus
searah yang konstan, maka komutator yang digunakan hendaknya dalam jumlah yang besar.

23
7. CELAH UDARA

Celah udara merupakan ruang atau celah antara permukaan jangkar dengan permukaan
sepatu kutub yang menyebabkan jangkar tidak bergesekan dengan sepatu kutub. Fungsi dari
celah udara adalah sebagai tempat mengalirnya fluksi yang dihasilkan oleh kutub- kutub
medan.

8. SIKAT-SIKAT

Sikat adalah jembatan bagi aliran arus ke lilitan jangkar. Dimana permukaan sikat
ditekan ke permukaan segmen komutator untuk menyalurkan arus listrik. Sikat memegang
peranan penting untuk terjadinya komutasi. Sikat-sikat terbuat dari bahan karbon dengan
tingkat kekerasan yang bermacam-macam dan dalam beberapa hal dibuat dari campuran
karbon dan logam tembaga. Sikat harus lebih lunak daripada segmen-segmen komutator
supaya gesekan yang terjadi antara segmen-segmen komutator dan sikat tidak
mengakibatkan ausnya komutator.

3.3.2 TEORI PENUNJANG

Mesin arus searah pada dasarnya sama dengan mesin arus bolak-balik, hanya pada
mesin arus searah dilengkapi dengan komutator yang berfungsi mengalihkan aliran arus dari
suat rangkaian ke rangkaian lain. Arus bolak-balik setelah melewati komutator dan sikat-sikat
menjadi searah. Bagian yang tidak berputar disebut stator yang menonjol berbentuk kutub
sepatu dan dikelilingi oleh kumparan. Jika kumparan ini dialiri arus searah makan akan
menghasilkan medan magnet (∅).

Kumparan medan terbuat dari kawat tembaga yang dililitkan dengan ukuran tertentu
pada sebuah inti yang terbuat dari lembaran besi tuang atau baja tuang. Sedangkan bagian
yang bergerak di sebut rotor, pada rotor dililitkan kumparan yang disebut kumparan jangkar.

Bila MAS berfungsi sebagai generator, medan magnet ( ) memasuki kumparan


jangkar yang berputar dengan kecepatan (n), maka dibangkitkan tegangan induksi pada
kumparan jangkar (Ea) berlaku hubungan :

𝐸𝑎 = 𝑐. 𝑛. ∅
𝑐 = 𝜌/𝑎 × 𝑧/60
dimana :

Ea = tegangan induksi antar sikat [volt]


c = konstanta mesin z = jumlah konduktor jangkar
n = kecepatan putar rotor [rpm]
∅= fluks/kutub

p = jumlah kutub
a = lintasan paralel konduktor jangkar

24
Gambar 3. 6 Tampak melintang dan symbol penghasil medan (field) dan
penghasil tegangan Ea pada jangkar (armature)

Bila MAS berfungsi sebagai motor, kuat medan magnet B yang dihasilkan oleh kumparan
medan akan memotong jangkar yang berarus I, menimbulkan gaya F = B i l (BiotSavart), gaya
tersebut akan menggerakan rotor dengan torsi T = F. r (r jari-jari rotor). Dengan demikian
terjadilah perputaran pada motor.

3.3.3 RANGKAIAN PENGGANTI DAN RUMUS DASAR

Berdasarkan cara memberikan fluks pada kumparan medannya, mesin arus searah dibagi
menjadi 2 bagian; Penguat terpisah (separately excited field) dan Penguat sendiri (self excited
field)

A. Penguat Terpisah / Bebas

MAS disebut berpenguat terpisah atau penguat bebas karena rangkaian jangan dan
medan berasal dari sumber yang terpisah, seperti tampak pada Gambar 3. merupakan
rangkaian mesin arus searah bepenguat terpisah.

Arah panah keluar menunjukkan bahwa mesin berfungsi sebagai generator, dapat
menghasilkan arus listrik menuju beban. Vt tegangan keluaran yang dihasilkan oleh
generator. Arah panah kedalam menunjukka bahwa mesin berfungs isebagai motor.
Tegangan masukan Vt menimbulkan arus menuju kejangkar mesin.

25
n Mot

Ф
If Ea Vt

Gambar 3. 7 Rangkaian motor arus searah berpenguat


terpisah

Pada generator berlaku rumus penguatan terpisah:

Ea = Vt + IaRa Vf= IfRf

Sedangkan pada motor berpenguat terpisah, tanda positif menjadi negatif sehingga
persamaan menjadi sebagai berikut ini :

Ea= Vt - IaRa

Ea = Cn∅

n = (Vt – IaRa)/C∅

T = CIa∅

Dengan:

Ia : arus jangkar

C : konstanta

Dari persamaan-persamaan terlihat pada putaran motor n dapat diatur dengan


mengatur tegangan masuk (Vt), besaran flusksi (∅) yang tergantung pada besar If, juga
tergantung pada Torsi yang berbanding lurus dengan Ia.

B. Penguat Sendiri
MAS berpenguat sendiri dapat dibagi menjadi MAS parallel (shunt), seri, kompon panjang,
dan kompon pendek. MAS Berpenguatan Sendiri shunt dan seri terlihat pada gambar 6.

26
G G
Va=IxRa Va=IxRa

If Ea
If

a)shunt b)seri

Gambar 3. 8 MAS penguat sendiri

3.3.4 TORSI, DAYA MESIN, DAN EFISIENSI

Berikut adalah hubungan antara Torsi, Daya Mesin, dan Efisiensi;

𝑇 = 𝑐. ∅. 𝐼𝑎
𝑃𝑖𝑛 = 𝑉𝑓. 𝐼𝑝 + 𝑉. 𝐼𝑎
1000
𝑃𝑜𝑢𝑡 = ×𝑛×𝑇
975
𝑃𝑜𝑢𝑡
𝜂= × 100%
𝑃𝑖𝑛
dimana :

Vf = tegangan eksitasi (Volt)

If = arus penguat (Ampere)

Ia = arus jangkar (Ampere)

N = kecepatan rotor (rpm)

T = torsi (Nm)

Pin = daya input (Watt)

Pout = daya output (Watt)

= Effisiensi

27
Dari persamaan-persamaan di atas tampak bahwa :

o n berbanding terbalik dengan If dan sebanding dengan Ia


o T berbanding lurus dengan Ia
o Torsi penguatan seri berbanding lurus dengan kuadrat Ia (Karena arus medan
If besarnya sama dengan arus jangkar Ia)
o Dengan persamaan-persamaan tersebut di atas, dapat dilakukan beberapa
percobaan motor berpenguat terpisah, sehingga diperoleh karakteristik
motor berpenguat terpisah yaitu :

Td,Pd Daya,Pd

Torsi.Td

Penguatan terpisah

Ia,If

Arus medan, If
utaran,n
Torsi Tetap Daya tetap

Gambar 3. 9 Karakteristik motor arus searah penguat


terpisah
Td.Pd Daya,Pd

Penguatan Seri

Torsi, td

Arus Jangkar, Ia

Putaran

Torsi Tetap Daya Tetap


Gambar 3. 10 Karakteristik motor arus searah penguatan Seri

28
3.3.5 TAHAP MENJALANKAN DAN PEMBEBANAN MOTOR

Start Motor

1. Perhatikan dan catat rating motor yang diuji (tegangan masuk, arus jangkar, arus penguat
dan tegangan penguat).

2. Perhatikan rating generator yang merupakan beban motor (tegangan, arus jangkar, arus
penguat, tegangan penguat, dan kopel).

3. Naikkan MCB yang ada pada panel ke posisi ON

4. Atur arus penguatan sampai diperoleh A1 (If) maksimum.

5. Putar pengatur tegangan modul power supply secara perlahan sampai tegangan tertentu
dimana V1 (V) dibawah nilai 220 V.

6. Turunkan nilai A1 sampai nilai tertentu.

7. Motor berputar dalam keadaan beban nol.

Mengatur Putaran Motor

1. Perhatikan putaran motor.

2. Dengan mengatur V1 dan A1 dapat ditentukan putaran motor yang diinginkan.

Pembebanan Motor

1. Beban motor adalah generator arus searah.

2. Atur Arus field generator sampai Vout generator bernilai 220 V.


Mematikan Motor

1. Atur field sehingga A1 menunjukan nilai maksimum.

2. Atur pengatur tegangan modul power supply sehingga V1 menunjukan nilai 0.

3.3.6 TAHAP MENJALANKAN GENERATOR

Start Generator

1. Kumparan jangkar generator tidak berhubung dengan beban

2. Atur Arus field rheostat sampai Vout generator (V2) bernilai 220 V

3. Dengan mengatur catu daya (arus penguat/Ip) mulai harga minimum sampai
maksimum, maka generator dalam keadaan beban nol

29
Pembebanan Generator

1. Tahanan beban Rb pada posisi maksimum

2. Naikkan tuas dc breaker pada posisi 1

3. Dengan mengatur Rb maka generator dalam keadaan berbeban

Mematikan Generator

1. Atur field rheostat sehingga A1 menunjukkan nilai maksimum

2. Atur pengatur tegangan modul power supply sehingga V1 menunjukkan 0

3.4 PERCOBAAN
3.4.1 PERCOBAAN-PERCOBAAN MOTOR ARUS SEARAH Karakteristik Beban Nol

Tujuan

a. Menentukan karakteristik putaran sebagai fungsi arus penguat If pada tegangan V


tetap dan kopel T = 0. (n = n (If), V = C, T = 0)

b. Menentukan karakteristik putaran sebagai fungsi tegangan jangkar (sebanding V)


pada arus penguat tetap dan kopel T = 0. (n = n (V), If = C, T = 0)

Langkah-langkah Percobaan

a. Menentukan n = n (If), V = C, T = 0.

1. Start motor

2. Atur pengatur tegangan modul power supply sampai nilai V1 tertentu dan selama
percobaan dijaga tetap.

3. Atur field rheostat dan catat nilai A1 dan n untuk setiap perubahan A1.
b. Menentukan n = n (V), If= C, T = 0

1. Atur Arus field untuk A1 tertentu dan selama percobaan dijaga tetap.

2. Atur pengatur tegangan modul powersupply dan catat nilai V1 dan n untuk setiap
perubahan V1.

30
F2 A1
A

M M

F1 A2

Rangkaian Motor Karakteristik Beban Nol Penguat Terpisah

Karakteristik Pengaturan Putaran (berbeban)

Tujuan

a. Menentukan karakteristik putaran sebagai fungsi arus penguat If pada tegangan V


dan kopel tetap.

n = n (If), V = C, T = C.

b. Menentukan karakteristik putaran sebagai fungsi tegangan jangkar V pada arus penguat
If dan kopel T tetap.

n = n (V), If = C, T = C.

Langkah-langkah Percobaan

a. Menentukan n = n (If), V = C, T = C.

1. Start motor

2. Bebani motor dengan kopel tertentu dan nilai kopel ini selama percobaan
dijaga konstan.

3. Atur pengatur tegangan modul power supply sampai nilai V1 tertentu dan
selama percobaan dijaga tetap.

4. Untuk nilai kopel tertentu atur field rheostat dan catat nilai A1 dan n untuk
setiap perubahan A1.

b. Menentukan n = n (V), If = C, T = C.

1. Atur field rheostat sampai nilai A1 tertentu dan selama percobaan dijaga tetap.

2. Untuk nilai kopel tertentu, atur pengatur tegangan modul power supply, catat
nilai V1 dan n untuk setiap perubahan V1.

Catatan: untuk menjaga kopel konstan dengan mengatur Arus field generator dan Rb.

31
A1 F2
A1

M R V
V
+

A2
A2 F1

A) Seri B) Pararel

3.4.2 PERCOBAAN-PERCOBAAN GENERATOR ARUS SEARAH

A. Percobaan Beban Nol

Tujuan

o Menentukan besarnya tegangan jepit (V) sebagai fungsi arus penguat (If) pada putaran
tetap dan tanpa beban

V = V(If), n = C, Ia = 0

o Menentukan besarnya tegangan jepit (V) sebagai fungsi putaran (n) pada arus penguat
tetap dan tanpa beban.

V = V(n), If = C, Ia = 0

Pada percobaan beban nol ini, rangkaian jangkarnya terbuka sehingga tidak ada arus
mengalir. Tegangan terminal sama dengan GGL yang dibangkitkan.

V= E – Ia.Ra

Eo= k.n.Ф

dimana :
Eo = Eo (If)

E = GGL yang dibangkitkan

V = Tegangan terminal

If = Arus penguat

Ia = Arus jangkar

32
Ea
Daerah

If

kararakteristik pemagnetan

Karakteristik pemagnetan generator

Langkah-langkah Percobaan

a. Menentukan V = V(If), n = C, Ia = 0

o Pasang rangkaian sesuai dengan Gambar 3.11.


o Start motor

o Putaran motor dijaga tetap dan catatnilainya.

o Ubah nilai A4 dengan mengatur Rp kumparan medan generator sampai nilai


tertentu kemudian catat untuk perubahan nilai A4 dan V2.

b. Menentukan V = V(n), If = C, Ia = 0
o Pasang rangkaian sesuai dengan Gambar 3.11.

o Start motor

o A4 dijaga tetap dan catat nilainya.

o Ubah nilai n dengan mengatur V1 atau A1 motor sampai nilai tertentu kemudian
cat untuk perubahan nilai n dan V2.

33
A1 F2 A1

G
M R V

A2
F1 A2

Gambar 3. 11 Rangkaian Generator Beban Nol

Kesimpulan :

………………………………………………………………………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………………………………………………………………………

……………………………………………………………………………………………………………………………………

34
MODUL IV
MOTOR INDUKSI SATU FASA

4.1 Tujuan Praktikum


- Mengetahui karakteristik kerja motor induksi satu fasa

- Menghitung efisiensi dan % slip

Mengetahui pengaruh kapasitor pada motor induksi

- Mengetahui daya keluar optimal motor

4.2 Alat-Alat Praktikum


- 1 set Motor induksi satu fasa (pompa air)

- 1 AC amperemeter

- 1 AC voltmeter

- 1 variabel AC

- 1 wattmeter

- 1 tachometer

- 2 kapasitor non polar

- jumper

4.3 Dasar Teori

Motor satu fasa adalah alat untuk mengubah energi listrik menjadi energi gerak
dengan sumber tegangan satu fasa sebagai inputannya. Motor induksi satu fasa sering
digunakan sebagai penggerak pada peralatan yang memerlukan daya rendah dan
kecepatan yang relatif konstan. Hal ini disebabkan karena motor induksi satu fasa
memiliki beberapa kelebihan yaitu konstruksi yang cukup sederhana, kecepatan putar
yang hampir konstan terhadap perubahan beban, dan umumnya digunakan pada sumber
jala-jala satu fasa yang banyak terdapat pada peralatan domestik. Walaupun demikian
motor ini juga memiliki beberapa kekurangan, yaitu kapasitas pembebanan yang relatif
rendah, tidak dapat melakukan pengasutan sendiri tanpa pertolongan alat bantu dan
efisiensi yang rendah. Motor satu fasa biasanya digunakan untuk aplikasi kecil. Misalnya
pada mesin penggerak pompa air, mesin cuci, kipas angin, bor listrik, mesin pengatur
suhu ruang (air conditioner), mixer dan lain-lain.

35
4.3.1. Prinsip kerja motor induksi satu fasa

Prinsip kerja motor satu fasa hampir sama dengan motor induksi tiga fasa. Prinsip
kerja dari motor induksi adalah sebagai berikut:

1. Apabila sumber tegangan 1 fasa dipasang pada kumparan stator, maka


120𝑓
akan timbul medan putar dengan kecepatan 𝑛𝑠 = 𝑝
.
2. Medan putar stator tersebut akan memotong batang konduktor pada rotor.
3. Akibatnya pada kumparan rotor timbul ggl induksi sebesar: E2s= 4,44 f2N2 (untuk
satu fasa) E2s adalah tegangan induksi pada saat rotor berputar.
4. Karena kumparan rotor merupakan rangkaian yang tertutup, ggl (E) akan
menghasilkan arus(I).
5. Adanya arus (I) di dalam medan magnet menimbulkan gaya (F) pada rotor.
6. Bila kopel mula yang dihasilkan oleh gaya (F) pada rotor cukup besar untuk
memikul kopel beban, rotor akan berputar searah dengan medan putar stator.
7. Seperti telah dijelaskan pada (3) tegangan induksi timbul karena terpotongnya
batang konduktor (rotor) oleh medan putar stator. Artinya agar tegangan
terinduksi diperlukan adanya perbedaan relatif antara kecepatan medan putar
stator (ns) dengan kecepatan berputar rotor (nr).
8. Perbedaan kecepatan antara nr dan ns disebut slip (S) dinyatakan dengan:
𝑛 −𝑛
S= 𝑠 𝑟 100%
𝑛𝑠
9. Bila nr = ns, tegangan tidak akan terinduksi dan arus tidak akan mengalir pada
kumparan jangkar rotor, dengan demikian tidak dihasilkan kopel. Kopel motor
akan ditimbulkan apabila nr lebih kecil dari ns.
10. Dilihat dari cara kerjanya, motor induksi disebut juga motor tak serempak atau
asinkron.

Prinsip kerja motor induksi satu fasa juga dapat dijelaskan dengan
menggunakan teori medan putar silang (cross-field theory). Jika motor induksi satu
fasa diberikan tegangan bolak- balik satu fasa maka arus bolak-balik akan mengalir
pada kumparan stator. Arus pada kumparan stator ini menghasilkan medan magnet
seperti yang di tunjukkan oleh garis putus-putus pada Gambar 4.2.

Gambar 4. 1 Medan Magnet Stator Berpulsa Spanjang Garis AC

36
4.3.2. Konstruksi motor induksi satu fasa

Konstruksi motor induksi satu fasa hampir sama dengan konstruksi motor induksi tiga
fasa, yaitu terdiri dari dua bagian utama yaitu stator dan rotor. Keduanya merupakan
rangkaian magnetik yang berbentuk silinder dan simetris. Di antara rotor dan stator ini
terdapat celah udara yang sempit.

Gambar 4. 2 Konstruksi Umum Motor Induksi Satu Fasa

Stator merupakan bagian yang diam sebagai rangka tempat kumparan stator
yang terpasang. Stator terdiri dari : inti stator, kumparan stator, dan alur stator.
Motor induksi satu fasa dilengkapi dengan dua kumparan stator yang dipasang
terpisah, yaitu kumparan utama (main winding) atau sering disebut dengan
kumparan berputar dan kumparan bantu (auxiliary winding) atau sering disebut
dengan kumparan start. Rotor merupakan bagian yang berputar. Bagian ini terdiri
dari : inti rotor, kumparan rotor dan alur rotor. Pada umumnya ada dua jenis rotor
yang sering digunakan pada motor induksi, yaitu rotor belitan (wound rotor) dan
rotor sangkar (squirrel cage rotor).

4.3.3. Jenis-jenis motor induksi satu fasa a. Motor Fasa Terpisah

Pada motor fasa terpisah (split-phase motor), dipergunakanlah lilitan


bantu(starting winding) untuk membantu proses penyalaan. lilitan ini mempunyai
resistansi yang lebih tinggi dan reaktansi yang lebih rendah dari lilitan utama. Jika
tegangan yang sama VT dikenakan pada lilitan starting dan utama, arus pada lilitan
utama (IM) tertinggal dibelakang arus pada lilitan

37
starting (IS). Sudut antara kedua lilitan mempunyai beda fasa yang cukup untuk
menimbulkan medan putar untuk menghasilkan torque awal (starting torque). Ketika
motor mencapai 70% hingga 80% dari kecepatan sinkron, saklar sentrifugal pada
sumbu motor membuka dan melepaskan lilitan starting.

Gambar rangkaian motor induksi fasa terpisah ditunjukkan pada Gambar


3.1.a. Kumparan bantu memiliki perbandingan tahanan terhadap reaktansi yang
lebih tinggi dari pada kumparan utama, sehingga kedua arus akan berbeda fasa
seperti yang ditunjukkan pada Gambar 3.1.b. Perbandingan tahanan terhadap
reaktansi yang tinggi dapat dengan menggunakan kawat yang lebih murni pada
kumparan bantu. Hal ini diizinkan karena kumparan bantu hanya dipakai pada saat
start. Saklar sentrifugal akan memisahkan dari rangkaian segera setelah dicapai
kecepatan sinkron sekitar 70 sampai 80 persen kecepatan sinkron.

Karakteristik momen putar vs kecepatan dari motor ini ditunjukkan pada


Gambar 3.1.c. Gambar ini memperlihatkan nilai torsi masing-masing kecepatan
motor, mulai dari posisi diam sampai kecepatan nominal, dan seterusnya sampai
kecepatan sinkron. Torsi start adalah torsi yang tersedia bila motor mulai berputar
dari posisi diam. Torsi beban penuh adalah torsi yang dihasilkan bila motor berputar
pada keluaran nominal. Bila beban terus berangsur-angsur diperbesar dari keadaan
dimana motor berputar pada keluaran nominal untuk melayani beban dan torsi
maksimum dari poros motor yang dapat digunakan dapat dilampaui, maka motor
menjadi tidak mampu melayani beban dan berhenti. Nilai maksimum dari torsi dalam
hal ini disebut torsi maksimum Tmaks.

(c) Persen Kecepatan Sinkron


Gambar 4. 3 Motor Fasa Terpisah

38
4.3.4. Motor Kapasitor Start

Konstruksi motor kapasitor start ditunjukkan pada Gambar 3.2a. Untuk


mendapatkan torsi putar awal yang lebih besar, yaitu : dengan cara menghubungkan
sebuah kapasitor yang dipasang secara seri dengan kumparan bantu seperti yang
ditunjukkan pada Gambar 3.2.b. Hal ini akan menaikkan sudut fasa antara arus
kumparan seperti yang ditunjukkan pada Gambar 3.2.c. Karakteristik momen putar-
kecepatan putar dari motor ini dapat ditunjukkan pada Gambar 3.2.d. Karena
kapasitor dipakai hanya untuk pada saat start, jenis kapasitor yang dipakai adalah
kapasitor elektrolit. Motor ini menghasilkan momen putar start yang lebih tinggi.

Secara praktis keadaan start dan berputar yang optimal dapat diperoleh
dengan menggunakan dua buah kapasitor elektrolit. Kapasitor Run secara permanen
dihubungkan seri dengan kumparan bantu dengan nilai yang lebih kecil dan dipakai
kapasitor kertas. Sudut fasa antar kumparan sama seperti pada motor kapasitor
permanen seperti pada Gambar 3.3.b. Karakteristik momen putarkecepatan dari
motor ini ditunjukkan pada Gambar 3.3.c.

Gambar 4. 4 Motor Kapasitor Start- Kapasitor Run

39
a. Efisiensi dan slip Efisiensi

Berikut ini cara menghitung efisiensi:

𝑃𝑜𝑢𝑡
𝜂= 100%
𝑃𝑖𝑛

Pin = daya input (Watt)

Pout = daya output (Watt)

𝜂 = Effisien

Slip

Sepeti pada mesin induksi tiga fasa, motor satu fasa pun memiliki kecepatan stator sebesar

120𝑓
𝑛𝑠 = 𝑝
dan perbedaan kecepatan antara kecepatan putar motor dan ns disebut slip

𝑛𝑠 −𝑛𝑟
(S) dinyatakan dengan : 𝑆 = 100%
𝑛𝑠

dimana :

ns = kecepatan sinkron (rpm)

nr = kecepatan rotor (rpm)

f = frekuensi listrik (Hertz)

p = banyak kutub

40
4.4 Prosedur Percobaan

Percobaan 1 – Menjalankan Motor Fasa Terpisah (Tanpa Kapasitor)

Langkah-langkah percobaan:

1. Wiring variabel AC, amperemeter, voltmeter, wattmeter dan motor seperti


pada gambar.

2. Tracing hasil wiring untuk memastikan kesesuaiannya dengan gambar.

3. Set variabel AC pada posisi nol, hubungkan dengan sumber tegangan satu
fasa.

4. Naikkan tegangan input sampai motor mampu berputar.

5. Amati dan catat tegangan, arus, daya optimal, dan kecepatan putar motor.

Percobaan 2 – Motor Kapasitor Star

Langkah-langkah:

1. Wiring sama seperti pada percobaan 1, pasang kapasitor non polar pada
motor.

2. Lihat pengaruhnya terharap start motor

41
3. Amati dan catat tegangan, arus, daya optimal, dan kecepatan putar motor.

Percobaan 3 – Motor Kapasitor Pararel (Motor Kapasitor Start-Run)


Langkah-langkah:

1. Wiring sama seperti pada percobaan 2, hubungkan dua kapasitor


non polar secara pararel.

2. Lihat pengaruhnya terharap start motor

3. Amati dan catat tegangan, arus, daya optimal, dan kecepatan putar motor.

Kesimpulan :
………………………………………………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………………………………………………

42
MODUL V
MESIN INDUKSI TIGA FASA

5.1 Tujuan Praktikum


- Mengetahui karakteristik kerja motor asinkron

- Mengetahui % slip

- Mengetahui pengaruh wye dan delta terhadap putaran mesin

- Mengetahui pengaruh beban terhadap putaran mesin

5.2 Alat-alat praktikum


- 1 set motor AC

- 1 AC amperemeter

- 1 AC voltmeter

- 1 set variable AC

- 1 star-delta switch

- 1 tachometer

- 1 variabel resistor

- Jumper

5.3 Dasar Teori

Gambar 5. 1 Pembagian mesin berdasarkan pemakaian secara umum

43
5.3.1 Mesin sinkron atau serempak

Merupakan mesin AC yang memiliki frekuensi putaran yang sama dengan


frekuensi jala-jala listrik. Mesin sinkron pada umumnya sering digunakan sebagai
generator. Generator adalah alat yang digunakan untuk mengubah tenaga mekanik
menjadi energi listrik. Ketika mesin sinkron digunakan sebagai generator, mesin sering
dioperasikan secara paralel. Adapun tujuannya adalah untuk menambah daya pasokan
dari pembangkit yang dibebankan ke masing-masing generator yang dikirimkan ke beban.

5.3.2 Mesin asinkron atau tidak serempak (mesin induksi)

Merupakan mesin AC yang memiliki frekuensi putaran tidak sama dengan frekuensi
jala-jala listrik. Mesin asinkron disebut juga sebagai mesin induksi atau motor induksi
karena mesin bekerja berdasarkan induksi medan magnet stator ke rotor. Motor
adalah alat yang digunakan untuk mengubah energi listrik menjadi tenaga mekanik.
Arus pada rotor merupakan arus induksi akibat ada perbedaan relatif antara putaran
rotor dengan medan putar yg dihasilkan arus stator. Mesin induksi terdiri atas
kumparan-kumparan stator dan rotor yang berfungsi membangkitkan gaya gerak listrik
(ggl) akibat adanya arus AC yang melewati kumparan-kumparan tersebut sehingga
terjadi suatu interaksi induksi medan magnet antara stator dan rotor.

o Konstruksi Mesin Induksi

Gambar 5. 2 Contoh Mesin Induksi dan Konstruksi dalamnya

Mesin induksi pada dasarnya mempunyai 3 bagian penting sebagai berikut :

1. Stator

Merupakan bagian motor yang tidak bergerak dan dicatu dengan tegangan listrik.

2. Celah udara

Merupakan tempat berpindahnya energi dari startor ke rotor atau sebaliknya.

44
3. Rotor

Merupakan bagian yang bergerak akibat adanya induksi magnet dari kumparan
stator yang diinduksikan kepada kumparan rotor. Rotor bertumpu pada bantalan poros
terhadap stator dan tidak dicatu.

Konstruksi stator mesin induksi pada dasarnya terdiri dari bagian-bagian sebagai berikut:

1. Rumah stator (rangka stator) yang terbuat dari besi tuang.

2. Inti stator yang terbuat dari besi lunak atau baja silikon.

3. Alur, bahannya sama dengan inti.

Alur merupakan tempat meletakkan belitan (kumparan stator).

4. Belitan (kumparan) stator yang terbuat dari tembaga.

Konstruksi rotor motor induksi terdiri dari bagian-bagian sebagai berikut:

1. Inti rotor, bahannya dari besi lunak atau baja silikon sama dengan inti stator.

2. Alur, bahannya dari besi lunak atau baja silikon sama dengan inti.

Alur merupakan tempat meletakkan belitan (kumparan) rotor.

3. Belitan rotor, bahannya dari tembaga.

4. Poros atau as.

Berdasarkan bentuk konstruksi rotornya, maka motor induksi dapat dibagi menjadi dua
jenis yaitu:

1. Motor induksi dengan rotor sangkar (squirrel cage).

Motor induksi ini mempunyai rotor dengan kumparan yang terdiri dari
beberapa batang konduktor yang disusun sedemikian rupa hingga menyerupai sangkar
tupai.

2. Motor induksi dengan rotor belitan (wound rotor)

Motor induksi ini mempunyai rotor dengan belitan kumparan tiga fasa sama
seperti kumparan stator. Kumparan stator dan rotor memiliki jumlah kutub yang sama.

45
(a) (b)
Gambar 5. 3 (a) Rotor belitan (b) rotor sangkar

o Prinsip kerja motor induksi

1. Apabila sumber tegangan 3 fasa dipasang pada kumparan stator, timbullah


medan putar dengan kecepatan :

∶ −

2. Medan putar stator tersebut akan memotong batang konduktor pada rotor.

Akibatnya, pada kumparan rotor timbl dengan induksi (ggl) sebesar :

= ,

46
Gambar 5. 4 Rotor

3. Karena kumparan rotor merupakan rangkaian yang tertutup, ggl (E) akan menghasilkan
arus (I).

4. Adanya arus (I) di dalam medan magnet menimbulkan gaya (F) pada rotor.
5. Bila kopel mula yang dihasilkan oleh gaya (F) pada rotor cukup besar untuk memikul
kopel beban, rotor akan berputar searah dengan medan putar stator. Kopel motor
induksi tiga fasa merupakan suatu interaksi antar dua medan magnet dinamik, antara
medan magnet stator dengan medan magnet rotor.

6. Agar tegangan terinduksi, diperlukan adanya perbedaan relatif antara


kecepatan medan putar stator ( ) dengan kecepatan berputar rotor ( 𝑛𝑟).

7. Perbedaan kecepatan antara nr dan ns disebut slip S


𝑛𝑠 − 𝑛𝑟
𝑠= × 100%
𝑛𝑠
𝑛𝑠 ∶ 𝑘𝑒𝑐𝑒𝑝𝑎𝑡𝑎 𝑝𝑢𝑡𝑎𝑟𝑎 𝑚𝑒𝑑𝑎𝑛 𝑚𝑎𝑔𝑛𝑒𝑡 𝑝𝑎𝑑𝑎 𝑠𝑡𝑎𝑡𝑜𝑟 𝑟𝑝𝑚
𝑛𝑟 : 𝑘𝑒𝑐𝑒𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑝𝑢𝑡𝑎𝑟𝑎𝑛 𝑝𝑎𝑑𝑎 𝑟𝑜𝑡𝑜𝑟 𝑎𝑡𝑎𝑢 𝑘𝑒𝑐𝑒𝑝𝑎𝑡𝑎𝑛 𝑡𝑒𝑟𝑢𝑘𝑢𝑟(𝑟𝑝𝑚)

8. Bila = , tegangan tidak akan terinduksi dan arus tidak mengalir pada kumparan
jangkar rotor, dengan demikian tidak dihasilkan kopel. Kopel
motor akan ada apabila <

9. Dilihat dari cara kerjanya, motor induksi disebut juga sebagai motor tak
serempak atau asinkron.

o Pemilihan Motor Tiga Fasa

Sebelum kita menjalankan motor induksi 3 phasa, terlebih dahulu kita harus
membuat sambungan Wye (Y) atau Delta (Δ) sesuai dengan name plate pada motor.
Misalnya jika suatu motor pada name plate tertulis Δ/220V, artinya bahwa pada
tegangan supley 220 VAC, 3 phasa motor tersebut harus disusun sambungan Delta (Δ).
Jika disusun dengan sambungan Wye (Y) maka tegangan yang sesuai adalah 380 V.Name
plate digunakan untuk membantu kita untuk memilih motor yang sesuai dengan
beban yang dikehendaki.

47
Gambar 5. 5 Name Plate pada motor induksi

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam memilih motor:

1. Tegangan input
Tegangan sumber disesuaikan dengan gulungan pada stator dan rotor. Pemberian
tegangan sumber yang tidak sesuai akan menyebabkan kerusakan, antara lain:
1. Kumparan rotor dan stator akan terbakar atau putus

2. Motor tidak akan bekerja sebagaimana mestinya

3. Daya pada motor akan menurun

4. Motor tidak dapat digunakan untuk menggerakkan beban.


2. Arus motor

Arus motor adalah arus yang diserap oleh kumparan-kumparan rotor dan stator.
Jika arus yang diberikan kurang, maka motor tidak akan mampu bekerja sesuai dengan
beban yg diberikan.

3. Daya output

Beban yang diberikan pada motor harus disesuaikan dengan daya output
maksimal yang dapat dihasilkan motor. Jika beban yang diberikan lebih besar dari daya
maksimum motor maka motor akan mengalami kerusakan.

4. Putaran motor

Sesuaikan kecepatan putaran dengan kebutuhan beban.

5. Faktor daya

Faktor daya atau cos digunakan untuk mengetahui keadaan tegangan dan
arus pada kumparan rotor dan stator.

o Bila cos =1 keadaan tegangan dan arus pada gulungan rotor bersama- sama
mencapai harga nol dan maksimum.
o Bila cos =0 keadaan arus tertinggal 90o

Rangkaian Starting Wye Delta Pada Mesin Induksi

48
o Untuk mengurangi besarnya arus start pada motor induksi 3 phase yang mendekati
7x arus nominal maka dapat dengan menggunakan metode start Wye-Delta. Dengan
metode ini motor awalnya disetting pada sambungan Wye, setelah motor mencapai
kecepatan 80% kecepatan maksimal, sambungan diubah ke sambungan Delta. Dengan
cara ini maka torsi dapat dipertahankan sedangkan lonjakan arus start dapat ditekan.

o Star delta merupakan sebuah sistem starting motor yang paling banyak
dipergunakan untuk starting motor listrik. Dengan menggunakan star delta starter,
lonjakan arus listrik yang terlalu tinggi bisa dihindarkan. Cara kerjanya adalah saat
start awal motor tidak dikenakan tegangan penuh, hanya 0.58 dengan cara dihubung
secara wye atau delta. Setelah motor berputar dan arus sudah mulai turun, dengan
menggunakan timer arus dipindahkan menjadi sambungan delta, sehingga tegangan
dan arus yang mengalir ke motor akan penuh. Bentuk dari rangkaian rangkaian wye-
delta dapat dilihat dari gambar berikut:

Gambar 5. 6 Rangkaian Wye-Delta pada motor induksi 3 fasa

Gambar 5. 7 Wiring diagram Wye-Delta

D. Prosedur Pratikum

Dalam pratikum ini akan dilakukan 3 maca percobaan, yaitu :

1. Mengetahui pengaruh Y-∆ dan R terhadap perubahan kecepatan rotor

2. Mengetahui pengaruh nilai tegangan V dan R terhadap perubahan kecepatan motor

3. Motor generator

49
5.4.1 Percobaan 1 – Mengetahui pengaruh Y-∆ dan R terhadap perubahan kecepatan rotor

Wye-Delta
Motor AC

Variable Resistor

Langkah-langkah percobaan:

1. Wiring variable resistor (set pada 1 Ω), motor AC 3 fasa, dan star-delta switch.
2. Wiring P1 ke L1, P2 ke L2 serta P3 ke L3. Wiring W2 ke W2, U2 ke U2 dan seterusnya
lakukan hal yang sama.
3. Tracing hasil wiring untuk memastikan kesesuaiannya dengan gambar.
4. Hubungkan ke sumber tegangan 3 fasa.
5. Set star-delta switch pada ∆.
6. Ukur kepatan rotor menggunakan tachometer pada resistansi 1 Ω sampai 6 Ω.
7. Set star-delta switch pada Y.
8. Ukur kepatan rotor menggunakan tachometer pada resistansi 1 Ω sampai 6 Ω.
9. Gambarkan grafik hubungan antara resistansi dan kecepatan rotor untuk keadaan ∆ dan
Y.

Kesimpulan :

…………………………………………………………………………………………………………………………………………

…………………………………………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………………………………………

…………………………………………………………………………………………………………………………………………

50
5.4.2 Percobaan 2 – Mengetahui pengaruh nilai tegangan V dan R terhadap perubahan
kecepatan motor Delta

1 Fasa Variabel AC Wye-Delta Motor AC


fafffff C Multimeter

Variable Resistor

Langkah-langkah percobaan:

1. Wiring variable resistor (set pada 1 Ω ), motor AC 3 fasa, star-delta switch, variable AC,
dan multimeter sesuai gambar.
2. Wiring P2 ke L2 dan P3 ke L3. Wiring W2 ke W2, U2 ke U2 dan seterusnya lakukan hal
yang sama.
3. Tracing hasil wiring untuk memastikan kesesuaiannya dengan gambar.
4. Hubungkan ke sumber tegangan 3 fasa.
5. Set resistansi R = 1 Ω. Atur tegangan sumber dan ukur kecepatan rotor. Catat perubahan
kecepatan rotor untuk setiap perubahan tegangan sumber.
6. Set resistansi R = 3 Ω. Atur tegangan sumber dan ukur kecepatan rotor. Catat perubahan
kecepatan rotor untuk setiap perubahan tegangan sumber.
7. Gambarkan grafik hubungan antara V dan n untuk nilai R = 1 Ω dan R = 3 Ω.

Kesimpulan :

………………………………………………………………………………………………………………………………………..

………………………………………………………………………………………………………………………………………..

………………………………………………………………………………………………………………………………………..

………………………………………………………………………………………………………………………………………..

51
5.4.3 Percobaan 3 – Motor generator

Motor DC

1 Fasa

Langkah-langkah percobaan:

1. Wiring seperti pada percobaan 2 lalu gabung motor DC dengan generator AC.
Hubungkan multimeter dengan generator untuk mengukur tegangan output.
2. Tracing hasil wiring untuk memastikan kesesuaiannya dengan gambar.
3. Hubungkan ke sumber tegangan 3 fasa.
4. Atur tegangan input kemudian catat perubahan Vout dan n untuk setiap perubahan
tegangan input.
5. Gambarkan grafik Vin dan Vout.

Kesimpulan :

………………………………………………………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………………………….......

52
MODUL VI
VARIABEL SPEED DRIVE

6.1 Tujuan
- Mengetahui karakteristik variable speed drive (vsd)
- Mengetahui prinsip kerja variabel speed drive (vsd)
- Mengetahui pengaruh frekuensi terhadap kecepatan putaran motor
- Dapat menentukan kecepatan putaran medan stator

6.2 Alat-Alat Praktikum

- 1 set variabel speed drive


- 1 set motor induksi 3 fasa
- 3 multimeter
- 1 tachometer
- 1 set regulator AC
- Jumper

6.3 Dasar Teori

Variabel Speed Drive (VSD) atau bisa disebut dengan inverter merupakan alat yang digunakan
untuk mengatur kecepatan putaran dari sebuah motor AC (Alternating Curent) agar dapat berputar
dengan kecepatan yang diinginkan. VSD dapat digunakan untuk mengaplikasikan motor AC maupun
DC. Akan tetapi istilah inverter sering digunakan untuk aplikasi motor AC. Inverter menggunakan
frekuensi tegangan masuk untuk mengatur kecepatan putaran motor. Jadi dengan memainkan
perubahan frekuensi tegangan yang masuk pada motor, maka kecepatan putaran motor akan
berubah.

Kecepatan putaran medan stator dapat di ditentukan dengan menggunakan rumus:

𝑛 120𝑓
𝑠=
𝑝

Dimana :
𝑛𝑠 = Kecepatan putaran medan stator
120 = Konstanta
f = Ferekuensi ( Hz )
P = Jumlah Kutup Motor ( Pole )

Untuk mengubah tegangan AC menjadi DC dibutuhkan penyearah (converter AC-DC) dan


biasanya menggunakan penyearah tidak terkendali (rectifier dioda) namun juga ada yang
menggunakan penyearah terkendali (thyristor rectifier). Setelah tegangan sudah diubah menjadi DC
maka diperlukan perbaikan kualitas tegangan DC dengan menggunakan tandon kapasitor sebagai
perata tegangan. Kemudian tegangan DC diubah menjadi tegangan AC kembali oleh inverter dengan
teknik PWM (Pulse Width Modulation). Dengan teknik PWM ini bisa didapatkan amplitudo dan
frekuensi keluaran yang diinginkan. Selain itu teknik PWM juga menghasilkan harmonisa yang jauh

53
lebih kecil dari pada teknik yang lain serta menghasilkan gelombang sinusoidal, dimana kita tahu
bahwa harmonisa ini akan menimbulkan rugi-rugi pada motor yaitu cepat panas. Maka dari itu teknik
PWM inilah yang biasanya dipakai dalam mengubah tegangan DC menjadi AC (Inverter).

6.4 Prinsip Kerja Variabel Speed Drive (VSD)

Gambar 6.1 Prinsip Kerja VSD

Prinsip kerja dari variabel speed drive yang sederhana adalah sebagai berikut:

1. Tegangan yang masuk dari jala- jala 220/380 volt dan frekuensi 50 Hz merupakan tegangan arus
bolak-balik (AC) dengan nilai tegangan dan frekuensi yang konstan. Kemudian tegangan dan
frekuensi yang masuk dialirkan ke board Rectifier/ penyearah DC, dan ditampung ke kapasitor
bank.
2. Untuk meratakan tegangan DC, maka tegangan dimasukkan ke DC link. Komponen yang
terdapat pada DC link berupa kapasitor atau induktor.
3. Tegangan DC kemudian diumpankan ke board inverter untuk dijadikan AC kembali dengan
frekuensi sesuai kebutuhan. Jadi dari DC ke AC yang komponen utamanya adalah
Semikonduktor aktif seperti IGBT. Dengan menggunakan frekuensi carrier (bisa sampai 20 kHz),
tegangan DC dicacah dan dimodulasi sehingga keluar tegangan dan frekuensi yang diinginkan.

6.5 Jenis-Jenis Variabel Speed Drive (VSD)

1. Variable voltage inverter (VVI)

Jenis inverter ini menggunakan konverter jembatan SCR untuk mengubah tegangan
input AC ke DC. SCR adalah komponen elektronika daya yang memiliki kemampuan untuk
mengatur nilai tegangan DC mulai dari 0 hingga mendekati 600 VDC. Induktor L1 sebagai choke
dengan kapasitor C1 membentuk bagian dengan istilah DC-link yang membantu memperhalus
kualitas tegangan DC hasil konversi. Bagian inverter sendiri terdiri dari kumpulan divais
penyaklaran seperti: thyristor, transistor bipolar, MOSFET, atau IGBT. Gambaran berikut
menunjukkan inverter yang menggunakan transistor bipolar. Pengatur logika, biasanya dalam
bentuk kartu elektronik, yang memiliki komponen utama sebuah mikroprosesor akan mengatur
kapan waktu transistor-transistor inverter hidup atau mati untuk menghasilkan tegangan dan
frekuensi yang bervariasi untuk dilanjutkan ke motor sesuai bebannya.

54
Gambar 6.2 Variable Voltage Inverter Circuit

Tipe inverter ini menggunakan enam langkah untuk menyelesaikan satu putaran 360°(6 langkah
masing-masing 60°). Oleh karena hanya enam langkah, inverter jenis ini memiliki kekurangan
yaitu torsi yang pulsatif (peningkatan/penurunan nilai yang mendadak) setiap penyaklaran
terjadi. Dan ini dapat ditemui pada operasi kecepatan rendah seiring variasi putaran motor.
Istilah teknis dari putaran yang bervariasi ini adalah cogging. Selain itu, bentuk gelombang sinyal
keluaran yang tidak sinusoidal sempurna mengakibatkan pemanasan berlebih di motor yang
mengakibatkan motor mesti dijalankan di bawah nilai rating-nya.

2. Current source inverter (CSI)

Jenis inverter satu ini menggunakan SCR untuk menghasilkan tegangan DC-link yang
bervariasi untuk suplai ke bagian inverter yang juga terdiri dari SCR untuk menyaklarkan
keluaran ke motor. Beda dengan VVI yang mengontrol tegangan, CSI justru mengontrol arus
yang akan disuplai ke motor. Karena inilah pemilihan motor haruslah hati-hati agar cocok
dengan drive. Berikut gambaran sederhana inverter sumber arus.

Gambar 6.3 Current Source Inverter Schematic

Percikan arus akibat proses penyaklaran dapat dilihat pada keluaran jika kita mengukurnya
menggunakan osciloscope. Pada kecepatan rendah sifat arus yang pulsatif dapat mengakibatkan
motor tersendat ‘cog‘.

3. Pulse width modulation

Teknik penyaklaran satu ini memberikan output yang lebih sinusoidal dibandingkan dua
jenis inverter sebelumnya. Drive yang menggunakan PWM terbukti lebih efisien dan
memberikan tingkat performa yang lebih tinggi. Sama seperti VVI, sebuah PWM juga terdiri atas
rangkaian konverter, DC link, control logic, dan sebuah inverter. Biasanya konverter yang

55
digunakan adalah tipe tidak terkontrol (dioda biasa) namun juga ada yang menggunakan
setengah terkontrol atau kontrol penuh. Perhatikan gambar sebuah PWM berikut ini.

Gambar 6.4 PWM Drive Basic Schematic

Untuk bagian inverter, rangkaian PWM di atas menggunakan divais elektronika daya “Insulated
Gate Bipolar Transistor” (IGBT ). IGBT memiliki kemampuan penyaklaran yang sangat tinggi
hingga ribuan kali perdetik dimana dapat aktif kurang dari 400 nano detik dan mati dalam waktu
500 nano detik. IGBT dibangun oleh sebuah gate, kolektor, dan emiter. Saat gate diberikan
tegangan positif (biasanya +15VDC), arus akan mengalir melalui kolektor dan emiter. IGBT akan
mati saat tegangan positif dihilangkan dari gate. Selama kondisi mati, tegangan gate IGBT akan
ditahan pada nilai tegangan negatif yang kecil sekitar -15V VDC untuk mencegah agar tidak
hidup dengan sendirinya.

Gambar 6.5 Insulated Gate Bipolar Transistor

Berikut gambaran gelombang keluaran inverter PWM.

Gambar 6.6 PWM Waveform

56
Sebagai catatan, amplituda tegangan dapat kita mainkan dengan mengatur durasi hidupnya.
Untuk frekuensi rendah yang membutuhkan tegangan rendah, durasi ini akan diperpendek
hingga pembentukan arus dan tegangan motor akan lambat. Dengan memperpanjang durasi
penyaklaran, pembentukan arus dan tegangan akan cukup lama hingga mencapai nilai yang
maksimal dibandingkan waktu yang lebih pendek. Dengan banyaknya inverter akan
menghasilkan step yang lebih halus sehingga fungsi filter dapat diminimalisasikan. Penggunaan
inverter dengan tipe ini jarang dipakai untuk aplikasi komputer tetapi biasanya digunakan untuk
aplikasi 3 fasa dengan kapasitas daya yang besar. Walaupun demikian kelemahan sistem
inverter ini adalah dengan banyaknya inverter yang digunakan akan menghasilkan sinyal sinus
yang baik namun biaya yang dibutuhkan untuk membuat inverter ini menjadi berlipat-lipat
tergantung dari jumlah inverter yang digunakan. Yang menjadi titik berat pada tipe inverter ini
adalah pada bagian osilator dan kontrolnya karena pada bagian ini akan menghasilkan trigger-
trigger bagi SCR-SCR yang berfungsi sebagai inverter tersebut dengan perioda yang disesuaikan
antara yang satu dengan yang lainnya sehingga dapat membentuk sinyal stair case up/down
dengan frekuensi yang sesuai dengan frekuensi yang dinginkan.

6.6 Pengaturan Frekuensi Pada Variable Speed Drive (VSD)

Frekuensi dikontrol dengan berbagai macam cara yaitu : melalui keypad (local), dengan external
potensiometer, Input 0 ~ 10 VDC , 4 ~ 20 mA atau dengan preset memori. Semua itu bisa dilakukan
dengan mengisi parameter program yang sesuai.
Beberapa parameter yang umum dipergunakan/ minimal adalah sebagai berikut:
1. Display : Untuk mengatur parameter yang ditampilkan pada keypad display.
2. Control : Untuk menentukan jenis control local/ remote.
3. Speed Control : Untuk menentukan jenis control frekuensi reference.
4. Voltage : Tegangan Suply Inverter.
5. Base Freq. : Frekuensi tegangan supply.
6. Lower Freq. : Frekuensi operasi terendah.
7. Upper Freq. : Frekuensi operasi tertinggi.
8. Stop mode : Stop bisa dengan braking, penurunan frekuensi dan di lepas seperti starter
DOL/Y-D.
9. Acceleration : Setting waktu Percepatan.
10. Deceleration : Setting waktu Perlambatan.
11. Overload : Setting pembatasan arus.
12. Lock : Penguncian setting program.

Jika beban motor memiliki inertia yang tinggi maka perlu diperhatikan beberapa hal dalam
acceleration dan deceleration. Untuk acceleration/ percepatan akan memerlukan torsi yang lebih,
terutama pada saat start dari kondisi diam.Pada saat deceleration/ perlambatan, energi inertia
beban harus didisipasi/ dibuang. Untuk perlambatan dalam waktu singkat atau pengereman, maka
energi akan dikembalikan ke sumbernya. Motor dengan beban yang berat pada saat dilakukan
pengereman akan berubah sifat menjadi “generator”. Jadi energi yang kembali ini akan masuk ke
dalam DC Bus Inverter dan terakumulasi di sana karena terhalang oleh rectifier sebagai
pengamanan, inverter akan trip jika level tegangan DC Bus melebihi batas yang ditoleransi. Untuk
mengatasi tripnya inverter dalam kondisi ini diperlukan resistor brake. Resistor brake akan
membuang tegangan yang lebih dalam bentuk panas. Besar kecilnya resistor brake ini sangat
tergantung dengan beban dan siklus kerja inverter.

57
6.7 Prossedur Praktikum

Dalam praktikum modul 6 akan dilakukan 2 macam percobaan yaitu:


1. Mengetahui pengaruh frekuensi terhadap perubahan kecepatan (rpm)
2. Mengetahui perbandingan tegangan masuk terhadap frekuensi yang dihasilkan

6.7.1 Percobaan 1-Mengetahui pengaruh frekuensi terhadap perubahan kecepatan (rpm)

Langkah-langkah Percobaan:

1. Wiring regulator AC

2. Wiring R,S,T pada regulator AC ke R,S,T pada VSD. Wiring U1,V1,W1 dari VSD ke U1,V1,W1 pada
motor AC

3. Tracing hasil wiring untuk memastikan kesesuaian dengan gambar

4. Hubungkan ke sumber tegangan 3 fasa

5. Atur frekuensi VSD dan ukur kecepatan motor . Catat perubahan kecepatan motor untuk setiap
perubahan frekuensi VSD

6. Gambarkan grafik hubungan antara frekuensi (f) terhadap nilai kecepatan putar motor (rpm)

Kesimpulan

…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………………………………………………………….………………..

58
6.7.2 Percobaan 2- Mengetahui perbandingan tegangan masuk terhadap frekuensi yang dihasilkan

Langkah-langkah Percobaan:

1. Wiring regulator AC

2. Wiring R,S,T pada regulator AC ke R,S,T pada VSD. Wiring U1,V1,W1 dari VSD ke U1,V1,W1 pada
motor AC

3. Tracing hasil wiring untuk memastikan kesesuaian dengan gambar

4. Hubungkan ke sumber tegangan 3 fasa

5. Atur tegangan pada regulator AC dan amati frekuensi pada VSD dan ukur kecepatan putar motor.
Catat perubahan kecepatan putar motor untuk setiap perubahan tegangan sumber

6. Gambarkan grafik hubungan antara tegangan (v) terhadap frekuensi (f)

Kesimpulan

…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………
…………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

59