Anda di halaman 1dari 7

BUPATI BATANG

PROVINSI JAWA TENGAH

PERATURAN BUPATI BATANG


NOMOR TAHUN 2015

TENTANG

T A M B A H A N PENGHASILAN BAGI PEGAWAI N E G E R I SIPIL


DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KABUPATEN BATANG

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

BUPATI BATANG,

Menimbang : a. b a h w a d a l a m r a n g k a m e n i n g k a t k a n k e s e j a h t e r a a n bagi
Pegawai Negeri Sipil (PNS) di lingkungan Pemerintah
Kabupaten Batang, dengan berpedoman pada ketentuan
P a s a l 6 3 a y a t (2) P e r a t u r a n P e m e r i n t a h N o m o r 5 8 T a h u n
2 0 0 5 tentang Pengelolaan U a n g Daerah dan Pasal 39
P e r a t u r a n M e n t e r i D a l a m Negeri N o m o r 13 T a h u n 2 0 0 6
tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah
sebagaimana telah diubah beberapa kali terakhir dengan
Peraturan Menteri Keuangan Nomor 21 Tahun 2011, perlu
memberikan tambahan penghasilan kepada Pegawai
Negeri Sipil di lingkungan P e m e r i n t a h K a b u p a t e n Batang;

b. b a h w a b e r d a s a r k a n p e r t i m b a n g a n s e b a g a i m a n a d i m a k s u d
d a l a m h u r u f a, p e r l u m e n e t a p k a n P e r a t u r a n B u p a t i
tentang T a m b a h a n Penghasilan bagi Pegawai Negeri Sipil
di Lingkungan Pemerintah Kabupaten Batang;

Mengingat : 1 . P a s a l 1 8 a y a t (6) U n d a n g - U n d a n g Dasar Negara Republik


Indonesia T a h u n 1945;

2. U n d a n g - U n d a n g Nomor 9 Tahun 1965 tentang


P e m b e n t u k a n D a e r a h T i n g k a t II B a t a n g (Lembaran Negara
Republik Indonesia T a h u n 1965 Nomor 52, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 2757);

3. U n d a n g - U n d a n g Nomor 28 Tahun 1999 tentang


Penyelenggaraan Negara yang Bersih dan Bebas dari
Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (Lembaran Negara
Republik Indonesia T a h u n 1999 Nomor 75, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3851);

1
4. U n d a n g - U n d a n g N o m o r 17 T a h u n 2 0 0 3 tentang Keuangan
Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia T a h u n 2003
Nomor 47, Tambahan Lembaran Negara Republik
Indonesia Nomor 4286);

5. U n d a n g - U n d a n g Nomor 1 Tahun 2004 tentang


Perbendaharaan Negara (Lembaran Negara Republik
I n d o n e s i a T a h u n 2 0 0 4 N o m o r 5, T a m b a h a n Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 4355);

6. Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang


Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik
Indonesia T a h u n 2014 Nomor 244, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 5587) sebagaimana
telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 2 Tahun
2014 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti
Undang-Undang Nomor 2 Tahun 2014 tentang Perubahan
Atas Undang-Undang Nomor 23 T a h u n 2014 tentang
Pemerintahan Daerah menjadi Undang-Undang (Lembaran
Negara Republik Indonesia T a h u n 2015 Nomor 24,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor
5657);

7. Peraturan Pemerintah Nomor 21 T a h u n 1988 tentang


P e r u b a h a n Batas Wilayah Kotamadya Daerah Tingkat II
Pekalongan, Kabupaten Daerah Tingkat II Pekalongan, dan
Kabupaten Daerah Tingkat II Batang (Lembaran Negara
Republik Indonesia T a h u n 1988 Nomor 42, Tambahan
Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3381);

8. Peraturan Pemerintah Nomor 58 T a h u n 2005 tentang


Pengelolaan Keuangan Daerah (Lembaran Negara Republik
Indonesia T a h u n 2005 Nomor 140, T a m b a h a n Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 4578);

9. Peraturan Pemerintah Nomor 39 T a h u n 2007 tentang


Pengelolaan Uang Negara/Daerah (Lembaran Negara
Republik Indonesia T a h u n 2007 Nomor 83, Tambahan
Negara Republik Indonesia Nomor 4738);

10. Peraturan Pemerintah Nomor 53 T a h u n 2010 tentang


Disiplin Pegawai Negeri Sipil (Lemabaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2010 Nomor 74, Tambahan Lembaran
Negara Republik Indonesia Nomor 5135);

11. P e r a t u r a n Menteri D a l a m Negeri N o m o r 13 T a h u n 2 0 0 6


tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah
sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan
Peraturan Menteri D a l a m Negeri Nomor 2 1 T a h u n 2 0 1 1
tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan Menteri Dalam
Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman
Pengelolaan Keuangan Daerah;

2
12. Peraturan Daerah Kabupaten Batang Nomor 1 Tahun 2007
tentang Pokok-pokok Pengelolaan Keuangan Daerah
(Lembaran Daerah Kabupaten Batang Tahun 2007 Nomor
1 S e r i E N o m o r 1);

MEMUTUSKAN :

Menetapkan : PERATURAN BUPATI TENTANG TAMBAHAN PENGHASILAN


BAGI PEGAWAI NEGERI SIPIL DI LINGKUNGAN
PEMERINTAH KABUPATEN BATANG.

BAB I
KETENTUAN U M U M

Pasal 1

Dalam Peraturan Bupati ini yang dimaksud dengan :

1. Daerah adalah Daerah Kabupaten Batang.

2. P e m e r i n t a h D a e r a h a d a l a h b u p a t i d a n p e r a n g k a t d a e r a h
sebagai u n s u r penyelenggara pemerintahan daerah.

3. B u p a t i adalah Bupati Batang.

4. Sekretaris Daerah adalah Sekretaris Daerah Kabupaten


Batang.

5. S a t u a n K e r j a P e r a n g k a t D a e r a h y a n g s e l a n j u t n y a d i s i n g k a t
SKPD adalah perangkat daerah pada Pemerintah
Kabupaten Batang.

6. L u r a h a d a l a h Lurah di wilayah Pemerintah Kabupaten


Batang.

7. P e g a w a i N e g e r i Sipil, s e l a n j u t n y a d i s i n g k a t P N S a d a l a h
Pegawai Negeri Sipil d a n Galon Pegawai Negeri Sipil
Pemerintah Kabupaten Batang.

8. P e g a w a i N e g e r i S i p i l y a n g d i p e k e r j a k a n y a n g s e l a n j u t n y a
disebut PNS yang dipekerjakan adalah Pegawai Negeri Sipil
yang m e l a k s a n a k a n tugas di luar Pemerintah Daerah yang
gajinya dibebankan pada Pemerintah Daerah.

9. Pangkat/Golongan adalah kedudukan yang menunjukkan


tingkat seseorang Pegawai Negeri Sipil berdasarkan
jabatannya dalam rangkaian susunan kepegawaian dan
d i g u n a k a n sebagai dasar penggajian.

3
10. Jabatan adalah kedudukan yang menunjukkan tugas,
kewajiban, tanggungjawab, wewenang dan h a k seorang
pegawai.

11. Jabatan Fungsional adalah sekelompok jabatan yang


berisi fungsi dan tugas berkaitan dengan pelayanan
fungsional yang berdasarkan pada keahlian dan
ketrampilan tertentu.

12. T a m b a h a n Penghasilan adalah tambahan penghasilan


y a n g diberikan kepada Pegawai Negeri Sipil d a l a m rangka
meningkatkan kesejahteraan dengan mempertimbangkan
kelas jabatan dan memperhatikan k e m a m p u a n keuangan
daerah.

13. Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah selanjutnya


disingkat APBD adalah APBD Kabupaten Batang.

B A B II
MAKSUD DAN TUJUAN

Pasal 2

Maksud dan tujuan dibenkannya Tambahan Penghasilan


bagi Pegawai Negeri Sipil di Lingkungan Pemerintah
Kabupaten Batang adalah untuk meningkatkan
kesejahteraan dan kinerja aparatur sesuai kemampuan
keuangan daerah.

B A B III

PEMBERIAN TAMBAHAN PENGHASILAN

Pasal 3
(1) M e m b e r i k a n T a m b a h a n Penghasilan bagi Pegawai Negeri
Sipil di L i n g k u n g a n Pemerintah Kabupaten Batang;

(2) T a m b a h a n P e n g h a s i l a n d i b e r i k a n b e r d a s a r k a n a t a s b e b a n
kerja jabatan dengan mempertimbangkan tanggungjawab,
kompleksitas tugas, u n s u r pengetahuan dan u n s u r resiko
dalam pelaksanaan tugas-tugas jabatan;

(3) T a m b a h a n P e n g h a s i l a n t i d a k d i b e r i k a n k e p a d a :

a. Pegawai Negeri Sipil yang secara nyata bekerja pada


Pemerintah Kabupaten Batang tetapi gajinya belum
masuk dalam daftar gaji Pemerintah Kabupaten
Batang;

4
b. Pegawai Negeri Sipil y a n g secara n y a t a tidak bekerja
lagi di P e m e r i n t a h K a b u p a t e n Batang walaupun
gajinya m a s i h a d a d a l a m daftar gaji Pemerintah
Kabupaten Batang;
c. Pegawai Negeri Sipil yang mengambil cuti diluar
tanggungan negara, c u t i besar, c u t i bersalin d a n cuti
k a r e n a a l a s a n p e n t i n g d a l a m w a k t u 14 (empat belas)
hari a t a u lebih;
d. Pegawai Negeri Sipil y a n g m e n i n g g a l k a n tugas secara
tidak sah dalam w a k t u 7 (tujuh) hari atau lebih dalam
w a k t u 1 (satu) b u l a n ;
e. Pegawai Negeri Sipil y a n g sedang m e l a k s a n a k a n tugas
belajar;
f. Pegawai Negeri Sipil y a n g berstatus titipan;
g. Pegawai Negeri Sipil y a n g berstatus bebas tugas;
h. Pegawai Negeri Sipil y a n g diangkat menjadi pejabat
negara;
i. Pegawai Negeri Sipil y a n g m u t a s i ke l u a r Pemerintah
Kabupaten Batang, tambahan penghasilannya
dihentikan sejak yang bersangkutan dihadapkan a t a u
melaksanakan tugas ditempat tugas yang baru;
j. Pegawai Negeri Sipil y a n g d i b e r h e n t i k a n sementara,
tambahan penghasilannya dihentikan terhitung mulai
bulan berikutnya sejak k e p u t u s a n pemberhentian
sementara ditetapkan;
k. Pegawai Negeri Sipil yang sedang menjalankan
h u k u m a n pidana penjara;
1. Pegawai Negeri Sipil G u r u , fungsional Pengawas,
K e p a l a T a m a n K a n a k - k a n a k (TK), K e p a l a Sekolah
D a s a r (SD), Kepala S e k o l a h M e n e n g a h P e r t a m a (SMP),
dan Kepala Sekolah Menengah Atas/Kejuruan
(SMA/SMK);

BAB IV

BESARAN TAMBAHAN PENGHASILAN

Pasal 4
Besarnya Tambahan Penghasilan sebagaimana dimaksud
d a l a m a y a t (1), s e b a g a i m a n a t e r c a n t u m d a l a m l a m p i r a n y a n g
m e r u p a k a n bagian tidak terpisahkan dari Peraturan Bupati
ini;

BAB V
KETENTUAN LAIN-LAIN

Pasal 5

T a m b a h a n Penghasilan sebagaimana Pasal 4 dibayarkan


setiap bulan dalam T a h u n Anggaran berjalan setelah
dikurangi pajak penghasilan sesuai dengan perundang-
undangan yang berlaku d a n S i m p a n a n Hari Raya sebesar
Rp. 100.000,- (seratus ribu rupiah);

5
Pasal 6

T a m b a h a n Penghasilan Pegawai Negeri Sipil sebagaimana


d i m a k s u d d a l a m P a s a l 3 a y a t (1) d i b a y a r k a n s e t i a p b u l a n
dalam T a h u n Anggaran berjalan atas beban Anggaran
Pendapatan dan Belanja Daerah Kabupaten Batang T a h u n
Anggaran berjalan.

Pasal 7

Pada saat Peraturan Bupati ini berlaku, Peraturan Bupati


Batang Nomor 3 T a h u n 2014 tentang T a m b a h a n Penghasilan
Pegawai Negeri Sipil berdasarkan Beban Kerja di lingkungan
Pemerintah Kabupaten Batang (Berita Daerah Kabupaten
B a t a n g T a h u n 2 0 1 4 N o m o r 3), d i c a b u t d a n d i n y a t a k a n t i d a k
berlaku.

BAB VI
PENUTUP

Pasal 8

Peraturan Bupati ini mulai berlaku pada tanggal


diundangkan.

Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan


pengundangan Peraturan Bupati ini dengan penempatannya
dalam Berita Daerah Kabupaten Batang.

Ditetapkan di Batang
pada tanggal

BUPATI BATANG,

YOYOK RIYO SUDIBYO

Di u n d a n g k a n di Batang
pada tanggal

SEKRETARIS DAERAH KABUPATEN BATANG

NASIKHIN

BERITA DAERAH KABUPATEN BATANG TAHUN 2015 NOMOR

6
LAMPIRAN
PERATURAN BUPATI BATANG
NOMOR TAHUN 2015
TENTANG
TAMBAHAN PENGHASILAN BAGI PEGAWAI
N E G E R I SIPIL D I LINGKUNGAN PEMERINTAH
KABUPATEN BATANG

DAFTAR TAMBAHAN PENGHASILAN BAGI PEGAWAI NEGERI SIPIL


DI LINGKUNGAN PEMERINTAH KABUPATEN BATANG

J A B A T A N BESARAN
NO TAMBAHAN
PENGHASILAN

1. Eselon I I / a (Sekretaris Daerah) Rp. 5.000.000 ,-


2. Eselon I l / b (Asisten Sekretaris Daerah)) Rp. 3.000.000
3. Eselon I l / b (Staf Ahli Bupati) Rp. 2.500.000 ,-
4. Eselon I l / b (Ka. Bappeda, Inspektur, DPPKAD, B K D , BPMPT) Rp. 3.000.000
5. Eselon I l / b (Kepala SKPD) Rp. 2.500.000 ,-
6. E s e l o n III/a ( K e p a l a S K P D ) Rp. 2.000.000 ,-
7. E s e l o n III/a ( N o n K e p a l a S K P D ) Rp. 1.700.000 ,-
8. Eselon Ill/b d a n Kepala Kelurahan Rp. 1,250.000 r
9. Eselon I V / a Rp. 1.000.000 r
10. Eselon IV/b Rp. 750.000 r
11. Eselon V / a Rp. 500.000 r
12. Auditor Madya Rp. 1.250.000
13. Auditor Muda Rp. 1.000.000
14. Auditor Pertama Rp. 750.000 r
15. Auditor Pelaksana Rp. 500.000 ,-
16. Perencana M u d a Rp. 1.000.000 ,-
17. Fungsional Menduduki Jabatan Rp. 400.000 r
18. Fungsional tidak Menduduki Jabatan Rp. 300.000 r
19. Staf:
Golongan IV Rp. 400.000
Golongan III Rp. 3 7 5 . 0 0 0 ,-
G o l o n g a n I d a n 11 Rp. 3 5 0 . 0 0 0 ,-
- BPMPT Rp. 600.000
20. PNS yang dipekerjakan di K P U :
- Eselon III Rp. 500.000
- Eselon IV Rp. 400.000
- Staf Rp. 3 0 0 . 0 0 0 ,-

BUPATI BATANG,

YOYOK RIYO SUDIBYO