Anda di halaman 1dari 6

BAB III

PEMBAHASAN

3.1 TANGGAPAN DARI SEGI HUKUM

Uuntuk malpraktik hukum atau yuridical malpractice dibagi dalam tiga


kategori sesuai bidan hukum yang dilanggar, yakni criminal malpractice, civil
malpractice, dan administrative malpractice.

1. Criminal Malpractice
Perbuatan seseorang dapat dimasukkan dalam kategori kriminal
malpraktik manakala perbuatan tersebut memenuhi rumusan delik pidana
yakni:
a. perbuatan tersebut (positive act maupun negative act) merupakan
tercela.
b. Dilakukan dengan sikap batin yang salah (meens rea) yang berupa
kesengajaan (intensional), kecerobohan (reclessness) atau kealpaan
(negligence).
Kriminal malpraktik yang bersifat sengaja (intensional) misalnya
melakukan euthanasia (pasal 344 KUHP), membuka rahasia jabatan (pasal
332 KUHP), membuat surat keterangan palsu (pasal 263 KUHP),
melakukan aborsi tanpa indikasi medis (pasal 299 KUHP).
Kriminal malpraktik yang bersifat ceroboh (reclessness) misalnya
melakukan tindakan medis tanpa persetujuan pasien informed consent.
Kriminal malpraktik yang bersifat lalai misalnya kurang hati – hati yang
mengakibatkan luka, cacat, atau meninggalnya pasien. Pertanggung
jawaban di depan hukum pada kriminal malpraktik adalah bersifat
individual atau personal dan oleh sebab itu tidak dapat dialihkan kepada
orang lain atau kepada rumah sakit ataau sarana kesehatan.
2. Civil malpractice
Seorang tenaga kesehatan akan disebut melakukan civil malpractice
apabila tidak melaksanakan kewajiban atau tidak memberikan prestasinya
sebagaimana yang telah disepakati (ingkar janji).

Tindakan tenaga kesehatan yang dapat dikategorikan civil malpractice


antara lain:

a. Tidak melakukan apa yang menurut kesepakatannya wajib dilakukan.


b. Melakukan apa yang menurut kesepakatannya wajib dilakukan tetapi
terlambat melakukannya.
c. Melakukan apa yang menurut kesepakatannya wajib dilakukan tetapi
tidak sempurna.
d. Melakukan apa yang menurut kesepakatannya tidak seharusnya
dilakukan.

Pertanggung jawaban civil malpractice dapat bersifat individual atau


korporasi dan dapat pula dialihkan pihak lain berdasarkan principle of
vicarius liability. Dengan prinsip ini maka rumah sakit/sarana kesehatan
dapat bertanggung gugat atas kesalahan yang dilakukan karyawannya
(tenaga kesehatan) selama tenaga kesehatan tersebut dalam rangka
melaksanakan tugas kewajibannya.

3. Administrative malpractice
Malpraktik administrasi dalam hal ini dokter (pemberi jasa pelayanan
kesehatan) telah melanggar hukum administrasi. Pelanggaran terhadap
hukum administrasi tersebut antara lain seperti dokter tidak mempunyai
surat izin kerja, surat ijin praktek, atau melanggar batas kewenangan.

Kasus di atas adalah termasuk malpraktik jenis Criminal malpractice yang


bersifat sengaja (intensional) dan bersifat lalai (negligence) karena dokter
tersebut melakukan tindakan yang disadari dan berakhir dengan
mengakibatkan melukai pasien.
3.2 TANGGAPAN DARI SEGI ETIKA DAN KODE ETIK
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia DEPDIKBUD/1998, etika
adalah:
1. Ilmu tentang apa yang baik, apa yang buruk, dan tentang hak dan
kewajiban moral.
2. Kumpulan atau seperangkat azas atau nilai yang berkenaan dengan
akhlak.
3. Nilai yang benar dan salah yang diamati suatu golongan atau
masyarakat.

Sedangkan menurut Kamus Kedokteran (Ramli dan Pamuncak tahun


1997), etika adalah pengetahuan tentang perilaku yang benar dalam satu
profesi.

Praktek kedokteran juga berpegang kepada prinsip-prinsip moral


kedokteran, prinsip-prinsip moral yang dijadikan arahan dalam membuat
keputusan dan bertindak, arahan dalam menilai baik-buruknya atau benar-
salahnya suatu keputusan atau tindakan medis dilihat dari segi moral.
Pengetahuan etika ini dalam perkembangannya kemudian disebut sebagai
etika biomedis. Etika biomedis memberi pedoman bagi para tenaga medis
dalam membuat keputusan klinis yang etis (clinical ethics) dan pedoman
dalam melakukan penelitian di bidang medis.
Nilai-nilai materialisme yang dianut masyarakat harus dapat dibendung
dengan memberikan latihan dan teladan yang menunjukkan sikap etis dan
profesional dokter, seperti autonomy (menghormati hak pasien, terutama
hak dalam memperoleh informasi dan hak membuat keputusan tentang apa
yang akan dilakukan terhadap dirinya), beneficence (melakukan tindakan
untuk kebaikan pasien), non maleficence (tidak melakukan perbuatan yang
memperburuk pasien) dan justice (bersikap adil dan jujur), serta sikap
altruisme (pengabdian profesi).
Terkait dengan malpraktik, dalam tiga paket undang-undang di bidang
kesehatan (UU No. 29 Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran, UU No.
36 Tahun 2009 tentang Kesehatan, dan UU No. 44 Tahun 2009 tentang
Rumah Sakit) tak ada satu pasal pun yang menyebutkan bahwa karena
kelalaian seorang tenaga kesehatan termasuk dokter bisa dipidana.

Namun pada dasarnya, dalam hukum pidana ada ajaran kesalahan (schuld)
dalam hukum pidana terdiri dari unsur kesengajaan (dolus) atau
kealpaan/kelalaian (culpa). Namun, dalam ketiga undang-undang tersebut
di atas yang aturannya bersifat khusus (lex specialis) semua ketentuan
pidananya menyebut harus dengan unsur kesengajaan. Namun menurut
Ketua Masyarakat Hukum Kesehatan Indonesia (MHKI), tidak sepakat
jika kelalaian tidak bisa dipidana sama sekali. Sebab, sesuai UU Praktik
Kedokteran (lihat Pasal 66 ayat 3 UU Praktik Kedokteran), masyarakat
yang merasa dirugikan atas tindakan dokter/dokter gigi dapat melaporkan
kepada MKDKI dan laporannya itu tak menghilangkan hak masyarakat
untuk melapor secara pidana atau menggugat perdata di pengadilan.

Namun, dalam hal terjadi kelalaian dokter/tenaga kesehatan sehingga


mengakibatkan terjadinya malpraktik, korban tidak diwajibkan untuk
melaporkannya ke MKEK/MKDKI terlebih dahulu. Dalam Pasal 29 UU
Kesehatan justru disebutkan bahwa dalam hal tenaga kesehatan diduga
melakukan kelalaian dalam menjalankan profesinya, kelalaian tersebut
harus diselesaikan terlebih dahulu melalui mediasi. Meskipun, korban
malpraktik dapat saja langsung mengajukan gugatan perdata. Jadi, ada
beberapa upaya yang dapat ditempuh dalam hal terjadi kelalaian oleh
tenaga kesehatan yakni:

a. Melaporkan kepada MKEK/MKDKI;

b. Melayangkan teguran baik secara lisan maupun tertulis (Somasi);

c. Melakukan mediasi;
d. Menggugat secara perdata pada peradilan umum (wilayah Pengadilan
Negeri tempat kejadian perkara).

Jika ternyata terbukti secara hukum ada kesengajaan dalam tindakan


tenaga kesehatan tersebut, maka dapat dilakukan upaya pelaporan secara
pidana.

3.3 TANGGAPAN DARI SEGI AGAMA

Jika di pandang dari segi agama secara umum, dilihat dari pengertian
malpraktek yaitu suatu kelalaian dari seseorang dokter atau tenaga
keperawatan (perawat dan bidan) untuk mempergunakan tingkat
kepandaian dan ilmu pengetahuan dalam mengobati dan merawat pasien,
yang lazim dipergunakan terhadap pasien atau orang yang terluka menurut
ukuran dilingkungan yang sama, dapat kita ketahui bahwa ini merupakan
suatu kelalaian entah kelalaian itu secara sengaja atau tidak sengaja ini
merupakan suatu pertanggungjawaban pada Tuhan atau sang pencipta,
karena ini merupakan suatu tindakan membunuh atau menghilangkan
nyawa manusia yang merupakan suatu larangan dari Tuhan atau sang
pencipta.

3.4 TANGGAPAN DARI SEGI SOSIAL BUDAYA


Dengan adanya kecenderungan masyarakat untuk menggugat tenaga
kesehatan karena adanya mal praktek diharapkan para tenaga kesehatan
dalam menjalankan tugasnya selalu bertindak hati-hati, yakni:
a. Tidak menjanjikan atau memberi garansi akan keberhasilan upayanya,
karena perjanjian berbentuk daya upaya (inspaning verbintenis) bukan
perjanjian akan berhasil (resultaat verbintenis).
b. Sebelum melakukan intervensi agar selalu dilakukan informed
consent.
c. Mencatat semua tindakan yang dilakukan dalam rekam medis.
d. Apabila terjadi keragu-raguan, konsultasikan kepada senior atau
sesama dokter.
e. Memperlakukan pasien secara manusiawi dengan memperhatikan
segala kebutuhannya.
f. Menjalin komunikasi yang baik dengan pasien, keluarga dan
masyarakat sekitarnya.
Berdasarkan kasus di atas adanya unsur kesengajaan, dan kelalaian. Dasar
gugatan malpraktek adalah hasil pengobatan tidak sesuai dgn yang
diharapkan, terjadinya cedera/ penyakit/ komplikasi yang dikaitkan dengan
kelalaian, dan kurang mendapat informasi adekuat (kesenjangan
informasi).