Anda di halaman 1dari 81

LAPORAN PRAKTIKUM PROYEK TEKNIK INDUSTRI

MODUL 5
PERANCANGAN ORGANISASI DAN BISNIS

Disusun Oleh :
Kelompok 23
1. Samuel Yulius Santoso (21070116120006)
2. Angela Ratih Ayu Pratiwi (21070116120031)
3. Aprininda Aisya Nurwitasari (21070116140073)
4. Fahmi Ardi (21070116130078)
5. Adelin Natasha Dany (21070116140109)

DEPARTEMEN TEKNIK INDUSTRI


FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2018
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami ucapkan atas kehadirat Tuhan YME, karena atas limpahan
rahmat dan karunia-Nya, kami berhasil menyelesaikan laporan praktikum Proyek
Teknik Industri modul 5 Perancangan Organisasi dan Bisnis dengan baik. Laporan ini
kami susun guna melengkapi tugas praktikum Proyek Teknik Industri Departemen
Teknik Industri Universitas Diponegoro. Penyusunan laporan ini telah terselesaikan
berkat bantuan banyak pihak, baik pada saat pelaksanaan praktikum maupun pada saat
penyusunan laporan praktikum Proyek Teknik Industri pada modul Perancangan
Organisasi dan Bisnis. Oleh karena itu, penyusun mengucapkan terima kasih kepada:
1. Seluruh Asisten Laboratorium yang telah membimbing kami dalam melakukan
praktikum dan menyusun laporan praktikum Proyek Teknik Industri.
2. Segenap rekan – rekan mahasiswa Teknik Industri Universitas Diponegoro yang
telah membantu dalam banyak hal.
3. Seluruh pihak yang telah membantu penyelesaian laporan Proyek Teknik
Industri baik secara langsung maupun tidak langsung yang tidak mungkin kami
sebutkan satu-persatu.
Namun, dalam penyusunan makalah ini penyusun menyadari masih terdapat
banyak kekurangan. Oleh karena itu penyusun mengharapkan saran dan kritik yang
membangun. Akhir kata, penulis berharap semoga laporan ini bermanfaat bagi
penyusun selaku praktikan pada khususnya dan seluruh pihak yang membutuhkan pada
umumnya.

Semarang, 21 November 2018

Kelompok 23

iii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .....................................................................................................iii


DAFTAR ISI .................................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................................vii
DAFTAR TABEL ..........................................................................................................viii
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ..................................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah................................................................................................ 2
1.3 Tujuan Penulisan ................................................................................................. 2
1.4 Pembatasan Masalah ............................................................................................ 2
1.5 Sistematika Penulisan .......................................................................................... 3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA....................................................................................... 5
2.1 Perusahaan .......................................................................................................... 5
2.2 Blueprint Perusahaan .......................................................................................... 5
2.3 Logo dan Slogan Perusahaan .............................................................................. 6
2.4 Visi dan Misi Perusahaan.................................................................................... 6
2.5 Tujuan dan Sasaran Perusahaan .......................................................................... 8
2.6 Value dan Belief Perusahaan ............................................................................... 9
2.7 Strategi Bisnis .................................................................................................... 9
2.7.1 Analisis Lingkungan Internal Eksternal (Analisis SWOT,I/E Matriks,SWOT
Matriks) ............................................................................................................... 9
2.7.2 Analisis Pesaing ................................................................................................ 14
2.7.3 Analisis STP ...................................................................................................... 14
2.7.4 Analisis Kompetitif : Model Lima Kekuatan .................................................... 15
2.7.5 Strategi Bisnis Inti ............................................................................................ 16
2.8 Proses Bisnis ..................................................................................................... 17
2.9 STO ................................................................................................................... 19
2.9.1 Pengertian Organisasi ........................................................................................ 20
2.9.2 Elemen Dasar Organisasi ................................................................................. 20
2.9.3 Elemen Struktur Organisasi .............................................................................. 21
iv
2.10 Analisis Jabatan ............................................................................................... 24
2.10.1 Job Description ................................................................................................ 24
2.10.2 Job Specification .............................................................................................. 25
2.10.3 Desain Organisasi ............................................................................................ 26
2.11 Alur Perekrutan Karyawan ............................................................................... 29
BAB III METODOLOGI PRAKTIKUM ....................................................................... 30
BAB IV PEMBAHASAN DAN ANALISIS .................................................................. 32
4.1 Profil Perusahaan .............................................................................................. 32
4.2 Blueprint Perusahaan ........................................................................................ 32
4.2.1 Logo dan Slogan Perusahaan ........................................................................... 32
4.2.2 Visi dan Misi Perusahaan ................................................................................. 33
4.2.3 Tujuan dan Sasaran Perusahaan......................................................................... 34
4.2.4 Value dan Belief Perusahaan ............................................................................. 34
4.3 Proses Bisnis Perusahaan................................................................................... 35
4.4 Organisasi Bisnis Perusahaan ........................................................................... 37
4.4.1 Kompleksitas .................................................................................................... 37
4.4.1.1 Departmentalisasi .............................................................................................. 37
4.4.1.2 Rentang Kendali ............................................................................................... 39
4.4.2 Pengambilan Keputusan ................................................................................... 39
4.4.3 Formalisasi (Job Description dan Job Specification)....................................... 39
4.4.4 Pembentukan Struktur Organisasi .................................................................... 47
4.4.4.1 Struktur Dasar Organisasi ................................................................................. 47
4.4.4.2 Desain Organisasi ............................................................................................ 48
4.4.5 Alur Rekruitmen Karyawan ............................................................................. 49
4.4.6 Jumlah Karyawan Perusahaan .......................................................................... 50
4.4.7 Kesejahteraan Karyawan .................................................................................. 52
4.4.7.1 Gaji Pokok Karyawan ....................................................................................... 52
4.4.7.2 Dana Tunjangan ............................................................................................... 53
4.5 Strategi Bisnis Perusahaan ............................................................................... 55
4.5.1 Analisis SWOT Perusahaan ............................................................................. 55
4.5.2 Analisis STP Perusahaan .................................................................................. 57
v
4.5.3 Analisis Pesaing Perusahaan ............................................................................ 67
BAB V PENUTUP .......................................................................................................... 70
5.1 Kesimpulan ....................................................................................................... 70
5.2 Saran ................................................................................................................. 70
DAFTAR PUSTAKA

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.2 Posisi Perusahaan ........................................................................................ 13


Gambar 2.3 Ilustrasi Proses Bisnis.................................................................................. 18
Gambar 2.4 Desain Organisasi Struktur Sederhana ........................................................ 26
Gambar 2.5 Desain Organisasi Birokrasi Mesin ............................................................. 27
Gambar 2.6 Desain Organisasi Struktur Birokrasi Profesional ...................................... 27
Gambar 2.7 Desain Organisasi Struktur Divisional ........................................................ 28
Gambar 2.8 Desain Organisasi Adhocracy ..................................................................... 28
Gambar 3.1 Flowchart Praktikum Modul 5 .................................................................... 30
Gambar 4.1 Logo Perusahaan ......................................................................................... 32
Gambar 4.2 Proses Bisnis PT. Good Maika’i ................................................................. 36
Gambar 4.3 Struktur Dasar Organisasi ........................................................................... 47
Gambar 4.4 Pembagian Wilayah Semarang.................................................................... 58
Gambar 4.5 Pembagian Wilayah Yogyakarta ................................................................. 59
Gambar 4.6 Pembagian Wilayah Surakarta .................................................................... 60

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Matriks SWOT ................................................................................................ 10


Tabel 2.2 Pendekatan Perhitungan Kuantitatif................................................................ 12
Tabel 4.1 Formalisasi Organisasi .................................................................................... 40
Tabel 4.2 Jumlah Tenaga Kerja Operasional .................................................................. 50
Tabel 4.3 Jumlah Tenaga Kerja Langsung...................................................................... 52
Tabel 4.4 UMR Kota Semarang ...................................................................................... 52
Tabel 4.5 Rincian Gaji Karyawan PT Good Maika’i ...................................................... 52
Tabel 4.6 Analisis SWOT PT Good Maika’i .................................................................. 55
Tabel 4.7 Pembagian Wilayah Semarang ....................................................................... 57
Tabel 4.8 Pembagian Wilayah Yogyakarta ..................................................................... 58
Tabel 4.9 Pembagian Wilayah Surakarta ........................................................................ 59
Tabel 4.10 Kondisi Demografis Semarang ..................................................................... 60
Tabel 4.11 Kondisi Demografis Yogyakarta .................................................................. 61
Tabel 4.12 Kondisi Demografis Surakarta ...................................................................... 62
Tabel 4.13 Kondisi Psikografis Semarang ...................................................................... 63
Tabel 4.14 Kondisi Psikografis Yogyakarta ................................................................... 64
Tabel 4.15 Kondisi Psikografis Yogyakarta ................................................................... 65
Tabel 4.16 Targeting PT Good Maika’i .......................................................................... 66
Tabel 4.17 Analisis Pesaing PT Good Maika’i ............................................................... 68

viii
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Persaingan bisnis semakin meningkat di zaman sekarang. Banyak perusahaan-
perusahaan baru yang bermunculan dan siap bersaing tersebar hampir di seluruh sector
utama perdagangan Indonesia, khususnya sector Industri Manufaktur. Industri
manufaktur merupakan segmentasi yang sedang berkembang pesat di Indonesia. Selain
karena kebutuhan akan konsumsi barang yang tidak pernah habis, industri manufaktur
juga merupakan sarana untuk memuaskan keinginan atau kebutuhan konsumen.
PT Good Maika’i merupakan perusahaan yang berbasis di Kota Semarang.
Perusahaan ini tergolong baru dan belum mempunyai sistem organisasi yang tepat untuk
diterapkan. PT. Good Maika’i merupakan perusahan yang bergerak di bidang
manufaktur yang memproduksi Pickup TPS, PT. Good Maika’i berharap dapat meraih
keuntungan sebanyak banyaknya dari segmentasi pasar yang terpilih yaitu segmen
Koleksi dan segmen Pendidikan.
Perancangan suatu organisasi sangat penting dalam memulai suatu bisnis
khususnya dalam pendirian suatu perusahaan. Perusahaan yang hendak didirikan harus
memiliki cita-cita atau tujuan dalam seluruh operasi dan kegiatannya nanti. Maka dari
itu, visi dan misi perusahaan perlu ditentukan agar perusahaan dapat berjalan sesuai
arah yang diinginkan. Selain itu, diperlukan juga perancangan dalam setiap kegiatan
organisasinya, seperti menyusun blueprint, mengidentifikasi proses bisnis, merancang
organisasi bisnis perusahaan baik perancangan produksi, perancangan rekruitmen
karyawan baru, menentukan jumlah tenaga kerja, program penjualan produk baru,
maupun perancangan anggarannya. Selain itu melakukan analisis SWOT, analisis
pesaing, dan analisis STP.
Menggunakan data permintaan pasar, yang akan dijadikan sebagai dasar arah
gerak perusahaan yaitu di segmen koleksi dan pendidikan, PT. Good Maika’I pada
modul ini akan merancang perusahaan berbasis demand data forecast dan jumlah
operator yang sudah diketahui sebelumnya. PT. Good Maika’i akan melakukan semua
rangkaian alur perancangan organisasi dan bisnis untuk mencapai output berupa proses
bisnis, jumlah tenaga kerja , serta menentukan gaji dan tunjangan untuk karyawan.

Departemen Teknik Industri 1


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Pada perusahaan ini dilakukan perancangan struktur organisasi yang sesuai


dengan kondisi perusahaan, sehingga diperlukan banyak pertimbangan, dimulai dari
penentuan visi dan misi, penyusunan struktur organisasi, penentuan posisi perusahaan,
pembagian job description bagi para karyawannya dan penyusunan strategi marketing.
Sehingga diharapkan terbangun organisasi yang baik, sehingga perusahaan dapat
memiliki produktivitas yang tinggi dan tercipta situasi kerja yang kondusif.

1.2 Rumusan Masalah


Sebagai perusahaan baru, PT. Good Maika’i merancang sebuah organisasi di
dalam perusahaannya menggunakan blueprint, membuat struktur organisasi,
menetapkan elemen-elemen organisasi yang meliputi visi, misi, value dan belief, job
description, dan strategi perusahaan. Disamping itu PT. Good Maika’I melakukan
perancangan strategi bisnis dengan memperhitungkan pesaing - pesaing yang telah ada,
serta menggunakan analisis SWOT, analisis pesaing, dan analisis STP.

1.3 Tujuan Penulisan


Tujuan penulisan Laporan Modul 5 “Perancangan Organisasi dan Bisnis” adalah
sebagai berikut :
1. Praktikan mampu memahami konsep dan membuat blueprint sebagai ladasan
dasar dalam meracang sebuah organisasi
2. Paktikan mampu memahami konsep dan membuat proses bisnis perusahaan
3. Praktikan mampu membuat struktur organisasi perusahaan serta menentuka
jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan
4. Praktikan mampu memahami konsep dan merancang strategi bisnis perusahaan
dengan menggunakan analisis SWOT, analisis pesaing, dan analisis STP.

1.4 Pembatasan Masalah


Pada Laporan Modul 5 ini yaitu PT. Good Maika’i sebagai perusahaan yang
bergerak di bidang manufaktur dalam produksi Pickup TPS, dengan segmen terpilih
yaitu segmen Koleksi dan Pendidikan. Penting bagi perusahaan dalam merancang
organisasi dan bisnis perusahaan. Dimulai dari penyusanan blueprint, lalu proses bisnis,

Departemen Teknik Industri 2


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

kemudian perancangan organisasi bisnis perusahaan menggunakan kompleksitas,


sentralisasi, formalisasi berdasarkan lima jenis desain organisasi dan terakhir melakukan
analisis jabatan serta jumlah karyawan yang dibutuhkan dan besarnya gaji pokok
ataupun tunjangan yang diberikan kepada karyawan nantinya. Selain itu,untuk mencapai
tujuan perusahaan diperlukan strategi. Strategi yang akan digunakan adalah analisis
SWOT, analisis STP, dan analisis pesaing.

1.5 Sistematika Penulisan


Sistem penulisan pada Laporan Modul 5 “Perancangan Organisasi dan Bisnis”,
yaitu sebagai berikut :

BAB I PENDAHULUAN
Berisi latar belakang masalah, perumusan masalah, pembatasan tujuan
penulisan dan sistematika penulisan praktikum.
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
Berisi tentang berbagai dasar teori yang digunakan sebagai referensi dalam
praktikum modul 5 “Perancangan Organisasi dan Bisnis”, yaitu : definisi
perusahaan, blueprint perusahaan, logo dan slogan, visi dan misi, tujuan dan
strategi perusahaan, value dan belief perusahaan, strategi bisnis, proses bisnis,
struktur organisasi, analisis jabatan, desain organisasi, dan alur rekruitmen
karyawan.
BAB III METODOLOGI PRAKTIKUM
Berisi tentang metode dan alur penelitian yang digunakan dalam praktikum
PTI modul 5 “Perancangan Organisasi dan Bisnis”.
BAB IV PEMBAHASAN DAN ANALISIS
Berisi tentang profil perusahaan, blueprint perusahaan, logo dan slogan
perusahaan, visi dan misi perusahaan, value dan belief perusahaan, tujuan dan
sasaran perusahaan, perumusan strategi perusahaan berdasarkan analisis
SWOT, proses bisnis perusahaan, perancangan struktur organisasi, alur
rekruitmen karyawan, penentuan jumlah karyawan, kesejahteraan karyawan,
serta strategi bisnis perusahaan.

Departemen Teknik Industri 3


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

BAB V PENUTUP
Berisi tentanng kesimpulan dan saran dari pelaksanaan praktikum serta
penulisan Laporan Modul 5 “Perancangan Organisasi dan Bisnis”.

Departemen Teknik Industri 4


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Perusahaan
Perusahaan merupakan sebuah organisasi yang mengolah sumber daya yang ada
seperti bahan baku dan tenaga kerja diproses untuk menghasilkan barang dan jasa
(output) bagi pelanggan. Tujuan dari perusahaan secara umum adalah untuk
mendapatkan keuntungan. Laba atau keuntungan yang merupakan hasil selisih antara
jumlah yang diterima dari pelanggan atas barang atau jasa yang dihasilkan dengan
jumlah yang dikeluarkan untuk membeli sumber daya alam dalam menghasilkan barang
atau jasa tersebut.
Menurut pendapat Swastha dan Sukotjo (2002) definisi atau pengertian
perusahaan adalah adalah suatu organisasi produksi yang menggunakan dan
mengkoordinir sumber-sumber ekonomi untuk memuaskan kebutuhan dengan cara yang
menguntungkan. Terdapat tiga jenis perusahaan yang beroperasi untuk menghasilkan
laba yaitu:
1. Perusahaan Manufaktur, mengubah input dasar menjadi produk yang dijual
kepada masing-masing pelanggan.
2. Perusahaan Dagang, menjual produk kepada pelanggan tanpa mengubah
bentuk barang dan jasanya.
3. Perusahaan Jasa, menghasilkan jasa untuk pelanggan.

2.2 Blueprint Perusahaan


Blueprint perusahaan adalah merupakan suatu bentuk perencanaan yang dibuat
untuk memulai suatu usaha untuk memberi arahan terhadap organisasi yang dibuat
secara terperinci sebagai dasar untuk membuat kebijakan dalam kerangka kerja yang
meliputi:
 Penetapan tujuan dan sasaran
 Penyusunan strategi
 Pelaksanaan program dan fokus kegiatan
 Langkah-langkah atau implementasi yang harus dilaksanakan oleh setiap unit di
lingkungan kerja

Departemen Teknik Industri 5


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

2.3 Logo dan Slogan Perusahaan


Logo merupakan sebuah simbol yang dirancang untuk mewakili karakter dan
menjadi identitas dari sebuah perusahaan. Logo merupakan bentuk ekspresi dan bentuk
visual dari konsepsi perusahaan, produk, organisasi, maupun institusi serta merupakan
simbol visual yang memiliki bentuk yang berasal dari nilai strategis perusahaan yang
bersangkutan. Logo adalah presentasi, sosok atau penampilan visual yang senantiasa
dikaitkan dengan organisasi tertentu sebagai bentuk identitas dan bagian identitas
perusahaan” (Jefkins, 1995).
Adapun, slogan adalah suatu ekspresi, suatu gagasan, atau tujuan yang
diulangulang untuk memberitahukan, menjelaskan, atau mempopulerkan sesuatu,
dengan menggunakan kalimat pendek yang mencolok, menarik, dan mudah diingat,
agar melekat dalam pikiran setiap orang. Slogan sering dijumpai dalam bentuk tulisan
singkat, tetapi yang cukup menonjol, baik dari ukuran hurufnya maupun pilihan kata-
katanya. Kalimat slogan memang harus singkat agar mudah diingat. Kalimat slogan
juga harus menarik agar mendapat perhatian orang banyak. Semuanya itu dimaksudkan
agar tujuan slogan dapat tercapai yaitu untuk mempengaruhi pembaca, sehingga
kekuatan kata harus benarbenar diperhatikan. Meskipun hanya beberapa kata, penulisan
slogan harus mempunyai makna luas dan dalam (Jefkins, 1995).

2.4 Visi dan Misi Perusahaan


Visi ialah suatu pemikiran jauh kedepan tentang sebuah lembaga ataupun
perusahaan dan lain-lain. Visi dapat juga diartikan sebagai tujuan jangka panjang dan
cara apa yang harus gunakan untuk mencapai tujuan dari suatu perusahaan atau
lembaga. Karena perubahan suatu ilmu dan situasi dalam jangka yang panjang, maka
visi tidak dapat digambarkan secara lebih jelas, sebab visi menerangkan tentang detail
dari gambaran sistem yang ditujunya.
Kemudian, misi ialah sebuah keinginan yang harus dicapai oleh perusahaan atau
lembaga dalam usaha untuk mewujudkan visi tersebut. Suatu alasan dan tujuan
mengapa perusahaan atau lembaga itu dibuat merupakan arti dari misi perusahaan. Misi
sangat penting dalam memberikan arah dan batasan-batasan dalam proses pencapaian
tujuan. Perbedaan antara visi dan misi adalah visi lebih kepada suatu gambaran,

Departemen Teknik Industri 6


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

pemikiran atau tujuan sebuah perusahaan atau lembaga dimasa depan. Sedangkan misi
adalah tata cara untuk mencapai tujuan tersebut.Terkadang misi diubah sedemikian rupa
apabila visi masih belum tercapai. Tetapi visi tidak boleh dirubah, karena jika visinya
dirubah-rubah maka akan terkesan tidak konsisten tujuan masa depannya suatu
perusahaan, lembaga ataupun organisasi tersebut (Jefkins, 1995).
Ciri – ciri Visi :
 Terukur dan spesifik
 Fleksibel.
 Realistis.
 Menarik dan bisa menggugah emosi positif anggota organisasi tertantang untuk
meraihnya.
 Jelas dan mudah dipahami.
 Sederhana, singkat tidak lebih dari 3 sampai 4 kalimat, dan mudah diingat.

Ciri – ciri Misi :


 Misi harus bersifat luhur dan berasal dari hati nurani yang paling dalam yang
merupakan keinginan paling luhur dari diri kita.
 Misi bersifat fleksibel, tidak kaku, dan mudah diubah. Artinya, misi tidak sekali
jadi, tapi terbuka peluang untuk perbaikan dan perubahan.
 Misi harus menarik sehingga mampu memotivasi kita. karena kita akan
terdorong bekerja keras untuk sesuatu yang kita sukai.
 Misi yang baik bukan bersifat materi dan berdasarkan ukuran-ukuan materi
semata.
 Misi harus jelas, mudah dihayati, dan dipahami. Misi yang jelas akan mudah
terwujud dan direalisasikan.
 Misi sebaiknya singkat, padat, dan terdiri atas satu kalimat sehingga mudah
dihafal dan diingat

Departemen Teknik Industri 7


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

2.5 Tujuan dan Sasaran Perusahaan


Menurut S.B. Hari Lubis dan Martani Husein (1987), suatu perusahan perlu
menentukan tujuan yang hendak dicapai dengan jelas dan merupakan hasil akhir yang
akan diperoleh perusahaan/organisasi dari semua aktifitasnya nanti. Berikut merupakan
beberapa alasan mengapa tujuan ini perlu yaitu:
1. Tujuan membantu mendefinisikan organisasi di dalam lingkungan.
2. Membantu mengkoorinasikan keputusan dan pengambilan keputusan.
3. Norma untuk menilai pelaksanaan prestasi perusahaan.
4. Sasaran yang lebih nyata dari pada pernyataan misi.
Tujuan juga dirumuskan dalam dua bentuk yaitu tujuan jangan pendek dan
tujuan jangka panjang. Perbedaan kedua terletak dalam waktu pencapaian dan cara
penulisannya. Tujuan jangka pendek biasanya lebih spesifik dibandingkan jangka
panjang. Tujuan juga bukan ditetapkan hanya dalam bentuk tunggal. Setidak terdapat
beberapa hal yang harus dipenuhi, yaitu:
1. Tujuan terbut haruslah spesifik.
2. Realistis atau memungkinkan untuk dicapai.
3. Fleksibel.
4. Dapat diukur baik dari sisi waktu pencapaian, nilai uang dan ukuran-ukuran
lainnya.
5. Konsisten yaitu setiap tujuan harus sejalan dengan tujuan-tujuan lain
Sedangkan sasaran suatu perusahaan dikembangkan sebagai suatu bagian proses
perencanaan perusahaan. Definisi dari kata sasaran itu sendiri adalah sebagai pernyataan
yang menentukan arah perusahaan pada jangka panjang disusun oleh manajemen
puncak setelah meninjau lingkungan dalam mana organisasi beroperasi serta keahlian
dan kemampuan yang dimiliki perusahaan.
Perbedaan tujuan dan sasaran adalah tujuan mempunyai arti lebih spesifik, yaitu
pernyataan tentang apa yang ingin di capai organisasi dalam jangka waktu tertentu dapat
ditentukan dasar pengukur untuk menilai pencapaian tujuan. Tujuan di gunakan untuk
proses pengendalian manajemen. Sedangkan sasaran mempunyai arti yang luas dan
umum, merupakan pernyataan tentang apa yang ingin dicapai organisasi dan biasanya

Departemen Teknik Industri 8


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

dinyatakan tanpa hubungan dengan periode waktu terentu, sasaran dikembangkan dalam
proses perencanaan strategi (Lubis, 1987).

2.6 Value dan Belief Perusahaan


Value & belief merupakan ciri khas dan sifat perusahaan. Menurut Stepehen P.
Robbins (2003), value akan mempengaruhi motivasi dan persepsi karyawan mengenai
perusahaan. Belief merupakan perilaku yang diharapkan diikuti oleh setiap orang di
dalam perusahaan, dan diperkuat antara satu dengan yang lainnya tanpa mempedulikan
kedudukan dan tingkatan dalam perusahaan.
Value and belief merupakan ciri khas perusahaan. Value and belief sering
dikaitkan dengan falsafah sari suatu perusahaan. Perilaku yang diharapkan diikuti oleh
setiap orang didalam perusahaan, dan diperkuat antara satu dan lainnya tanpa
mempedulikan kedudukan dan tingkatan dalam perusahaan (Robbins, 2003).
Perbedaan antara value dan belief yaitu, jika value merupakan nilai-nilai yang
menjadi landasan dalam perilaku seluruh anggota organisasi, sedangkan belief yaitu
kepercayaan yang mengarah pada apa yang dirasa benar atau tidak oleh seluruh anggota
organisasi

2.7 Strategi Bisnis


Strategi Bisnis adalah suatu proses penentuan rencana yang berfokus pada
tujuan jangka panjang organisasi dan adanya tindakan yang harus dilakukan untuk
mendapatkan tujuan yang diinginkan atau cara (strategi) yang ditempuh perusahaan atau
organisasi dalam mengambil keputusan dan tindakan untuk menanggapi peluang serta
tantangan agar tetap eksis dan memenangkan persaingan. Strategi manajemen terdiri
dari, Analisis SWOT, analisis STP, analisis Pesaing, dan analsis kompetitif (David,
2009).

2.7.1 Analisa Lingkungan Internal Eksternal(Analisis SWOT,I/E Matriks,SWOT


Matriks)
Analisis SWOT adalah metode perencanaan strategis yang digunakan untuk
mengevaluasi kekuatan (strengths), kelemahan (weaknesses), peluang (opportunities),

Departemen Teknik Industri 9


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

dan ancaman (threats) dalam suatu proyek atau suatu spekulasi bisnis. Keempat faktor
itulah yang membentuk akronim SWOT (strengths, weaknesses, opportunities,
dan threats). Proses ini melibatkan penentuan tujuan yang spesifik dari spekulasi bisnis
atau proyek dan mengidentifikasi faktor internal dan eksternal yang mendukung dan
yang tidak dalam mencapai tujuan tersebut. Analisis SWOT dapat diterapkan dengan
cara menganalisis dan memilah berbagai hal yang mempengaruhi keempat faktornya,
kemudian menerapkannya dalam gambar matrik SWOT, dimana aplikasinya adalah
bagaimana kekuatan (strengths) mampu mengambil keuntungan (advantage) dari
peluang (opportunities) yang ada, bagaimana cara mengatasi kelemahan (weaknesses)
yang mencegah keuntungan (advantage) dari peluang (opportunities)yang ada,
selanjutnya bagaimana kekuatan (strengths) mampu menghadapi ancaman (threats)
yang ada, dan terakhir adalah bagaimana cara mengatasi kelemahan (weaknesses) yang
mampu membuat ancaman (threats) menjadi nyata atau menciptakan sebuah ancaman
baru (Lubis, 1987).
Terdapat 2 macam pendekatan dalam analisis SWOT:
a. Pendekatan Kualitatif Matriks SWOT
Pendekatan kualitatif matriks SWOT dikembangkan oleh Kearns menampilkan
delapan kotak, yaitu dua paling atas adalah kotak faktor eksternal (Peluang dan
Tantangan) sedangkan dua kotak sebelah kiri adalah faktor internal (Kekuatan
dan Kelamahan). Empat kotak lainnya merupakan kotak isu-isu strategis yang
timbul sebagai hasil titik pertemua antara faktor-faktor internal dan eksternal.
Tabel 2.1 Matriks SWOT

Departemen Teknik Industri 10


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Keterangan:
 Sel A: Comparative Advantages
Sel ini merupakan pertemuan dua elemen kekuatan dan peluang sehingga
memberikan kemungkinan bagi suatu organisasi untuk bisa berkembang
lebih cepat.
 Sel B: Mobilization
Sel ini merupakan interaksi antara ancaman dan kekuatan. Di sini harus
dilakukan upaya mobilisasi sumber daya yang merupakan kekuatan
organisasi untuk Comparative Advantage Divestment/Investment Damage
ControlMobilization memperlunak ancaman dari luar tersebut, bahkan
kemudian merubah ancaman itu menjadi sebuah peluang.
 Sel C: Divestment/Investment
Sel ini merupakan interaksi antara kelemahan organisasi dan peluang dari
luar. Situasi seperti ini memberikan suatu pilihan pada situasi yang kabur.
Peluang yang tersedia sangat meyakinkan namun tidak dapat dimanfaatkan
karena kekuatan yang ada tidak cukup untuk menggarapnya. Pilihan
keputusan yang diambil adalah (melepas peluang yang ada untuk
dimanfaatkan organisasi lain) atau memaksakan menggarap peluang itu
(investasi).
 Sel D: Damage Control
Sel ini merupaka kondisi yang paling lemahdari semua sel karena
merupakan pertemuan antara kelemahan organisasi dengan ancaman dari
luar, dan membawa bencana yang besar bagi organisasi. Strategi yang harus
diambil adalah Damage Control (mengendalikan kerugian) sehingga tidak
menjadi lebih parah dari yang diperkirakan.
b. Pendekatan Kuantitatif Analisis SWOT
Data SWOT kualitatif di atas dapat dikembangkan secara kuantitaif melalui
perhitungan Analisis SWOT yang dikembangkan oleh Pearce dan Robinson
(1997) agar diketahui secara pasti posisi organisasi yang sesungguhnya.
Perhitungan yang dilakukan melalui tiga tahap, yaitu:

Departemen Teknik Industri 11


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

1. Melakukan perhitungan skor (a) dan bobot (b) point faktor setta jumlah total
perkalian skor dan bobot (c = a x b) pada setiap faktor S-W-O-T;
Menghitung skor (a) masing-masing point faktor dilakukan secara saling
bebas (penilaian terhadap sebuah point faktor tidak boleh dipengaruhi atau
mempengeruhi penilaian terhadap point faktor lainnya. Pilihan rentang
besaran skor sangat menentukan akurasi penilaian namun yang lazim
digunakan adalah dari 1 sampai 10, dengan asumsi nilai 1 berarti skor yang
paling rendah dan 10 berarti skor yang peling tinggi. Perhitungan bobot (b)
masing-masing point faktor dilaksanakan secara saling ketergantungan.
Artinya, penilaian terhadap satu point faktor adalah dengan membandingkan
tingkat kepentingannya dengan point faktor lainnya. Sehingga formulasi
perhitungannya adalah nilai yang telah didapat (rentang nilainya sama
dengan banyaknya point faktor) dibagi dengan banyaknya jumlah point
faktor).
2. Melakukan pengurangan antara jumlah total faktor S dengan W (d) dan
faktor O dengan T (e); Perolehan angka (d = x) selanjutnya menjadi nilai
atau titik pada sumbu X, sementara perolehan angka (e = y) selanjutnya
menjadi nilai atau titik pada sumbu Y;
3. Mencari posisi organisasi yang ditunjukkan oleh titik (x,y) pada kuadran
SWOT.
Tabel 2.2 Pendekatan Perhitungan Kuantitatif

Departemen Teknik Industri 12


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Gambar 2.1 Posisi Perusahaan

 Kuadran I (positif, positif)


Posisi ini menandakan sebuah organisasi yang kuat dan berpeluang,
Rekomendasi strategi yang diberikan adalah Progresif, artinya organisasi dalam
kondisi prima dan mantap sehingga sangat dimungkinkan untuk terus melakukan
ekspansi, memperbesar pertumbuhan dan meraih kemajuan secara maksimal.
 Kuadran II (positif, negatif)
Posisi ini menandakan sebuah organisasi yang kuat namun menghadapi
tantangan yang besar. Rekomendasi strategi yang diberikan adalah Diversifikasi
Strategi, artinya organisasi dalam kondisi mantap namun menghadapi sejumlah
tantangan berat sehingga diperkirakan roda organisasi akan mengalami kesulitan
untuk terus berputar bila hanya bertumpu pada strategi sebelumnya. Oleh
karenya, organisasi disarankan untuk segera memperbanyak ragam strategi
taktisnya.
 Kuadran III (negatif, positif)
Posisi ini menandakan sebuah organisasi yang lemah namun sangat berpeluang.
Rekomendasi strategi yang diberikan adalah Ubah Strategi, artinya organisasi
disarankan untuk mengubah strategi sebelumnya. Sebab, strategi yang lama

Departemen Teknik Industri 13


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

dikhawatirkan sulit untuk dapat menangkap peluang yang ada sekaligus


memperbaiki kinerja organisasi.
 Kuadran IV (negatif, negatif)
Posisi ini menandakan sebuah organisasi yang lemah dan menghadapi tantangan
besar. Rekomendasi strategi yang diberikan adalah Strategi Bertahan, artinya
kondisi internal organisasi berada pada pilihan dilematis. Oleh karenanya
organisasi disarankan untuk meenggunakan strategi bertahan, mengendalikan
kinerja internal agar tidak semakin terperosok. Strategi ini dipertahankan sambil
terus berupaya membenahi diri.

2.7.2 Analisis Pesaing


Analisis pesaing merupakan suatu perbuatan menganalisa atau mengidentifikasi
apa-apa saja yang dilakukan oleh pihak pesaing atau perusahaan yang menghasilkan
barang atau jasa yang mirip dengan produk yang dimiliki. Adapun hal-hal yang perlu
dilakukan adalah (Basrowi, 2011):
a. Identifikasi pesaing
b. Menentukan sasaran pesaing
c. Identifikasi strategi pesaing
d. Analisis kekuatan dan kelemahan pesaing
e. Identifikasi reaksi pesaing
f. Strategi menghadapi pesaing

2.7.3 Analisis STP


Analisis STP (Segmentation, Targeting, and Positioning) merupakan analisis
yang melibatkan tahapan segmentasi pasar dan pemosisian produk dalam menentukan
manajemen strategis. Segmentation ialah upaya memetakan pasar. Secara lebih detail,
segementasi merupakan aktivitas membagi atau mengelompokkan pasar yang heterogen
menjadi pasar yang homogen atau memiliki kesamaan dalam hal minat, daya beli,
geografi, perilaku pembelian maupun gaya hidup. Targeting adalah usaha membidik
target market (pasar) yang telah dipilih dalam tahapan analisa segmentasi pasar
sebelumnya.

Departemen Teknik Industri 14


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Langkah selanjutnya ialah positioning, yakni tindakan membangun dan


mengkomunikasikan manfaat pokok yang istimewa dari produk ke dalam pasar. Hal
utama dalam positioning adalah mengidentifikasi konsep pemosisian yang
memungkinkan bagi masing-masing segmen sasaran dan menentukan, mengembangkan
dan mengkomunikasikan konsep penempatan yang terpilih (Kotler, 1993).

2.7.4 Analisis Kompetitif : Model Lima Kekuatan


Analisis Kompetitif: Model Lima Kekuatan adalah analisis yang
dikembangkangkan oleh Porter sebagai suatu pendekatan yang dilakukan di dalam
analisis kompetitif untuk mengembangkan strategi perusahaan. Menggunakan konsep-
konsep pengembangan, Organisasi Industri ekonomi untuk menurunkan lima kekuatan
yang menentukan intensitas kompetitif dan karena itu daya tarik dari pasar. Porter
menyatakan bahwa kelima kekuatan bersaing tersebut dapat mengembangkan strategi
persaingan dengan mempengaruhi atau mengubah kekuatan tersebut agar dapat
memberikan situasi yang menguntungkan bagi perusahaan. Ruang lingkup kelima
kekuatan bersaing tersebut, antara lain (Porter, 1980):
1. Ancaman pendatang baru, yang dapat ditentukan dengan hambatan masuk ke
dalam industri, antara lain, hambatan harga, respon incumbent, biaya yang
tinggi, pengalaman incumbent dalam industri, keunggulan biaya, differensiasi
produk, akses distribusi, kebijakan pemerintah dan switching cost.
2. Kekuatan tawar-menawar pemasok, yang dipengaruhi oleh beberapa faktor
antara lain tingkat konsentrasi pasar, diversifikasi, switching cost, organisasi
pemasok dan pemerintah.
3. Kekuatan tawar-menawar pembeli, yang dipengaruhi oleh berbagai faktor,
antara lain differensiasi, konsentrasi, kepentingan pembeli, tingkat pendapatan,
pilihan kualitas produk, akses informasi, dan switching cost.
4. Ancaman produk subtitusi, yang ditentukan oleh harga produk subtitusi,
switching cost, dan kualitas produk.
5. Persaingan di dalam industri, yang ditentukan oleh berbagai faktor, yaitu
pertumbuhan pasar, struktur biaya, hambatan keluar industri, switching cost,
pengalaman dalam industri, dan perbedaan strategi yang diterapkan.

Departemen Teknik Industri 15


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

2.7.5 Strategi Bisnis Inti


Menurut Porter pada tahun 1991 menjelaskan Strategi memungkinkan organisasi
Untuk memperoleh keunggulan kompetitif dari tiga landasan berbeda : kepemimpinan
biaya, diferensiasi, dan fokus. Landasan ini kemudian disebut sebagai strategi generik.
Landasan tersebut mengarahkan pada terbentuknya Lima Strategi Generik Porter
(Basrowi, 2011):
 Kepemimpinan biaya – biaya rendah.
Strategi Biaya Rendah (cost leadership) menekankan pada upaya memproduksi
produk standar (sama dalam segala aspek) dengan biaya per unit yang sangat
rendah. Produk ini (barang maupun jasa) biasanya ditujukan kepada konsumen
yang relatif mudah terpengaruh oleh pergeseran harga (price sensitive) atau
menggunakan harga sebagai faktor penentu keputusan. Dari sisi perilaku
pelanggan, strategi jenis ini amat sesuai dengan kebutuhan pelanggan yang
termasuk dalam kategori perilaku low-involvement,ketika konsumen tidak
(terlalu) peduli terhadap perbedaan merek, (relatif) tidak membutuhkan
pembedaan produk, atau jika terdapat sejumlah besar konsumen memiliki
kekuatan tawar-menawar yang signifikan.
 Kepemimpinan biaya –nilai terbaik.
Menawarkan produk atau jasa kepada konsumen pada nilai harga terbaik yang
tersedia di pasar. Upaya untuk mencapai keunggulan biaya dapat dilakukan
dengan menjalankan aktivitas rantai nilai secara lebih efektif daripada pesaing
dan mengontrol berbagai faktor yang dapat mendongkrak biaya aktivitas rantai
nilai.
 Strategi Pembedaan Produk Diferensiasi.
Strategi Pembedaan Produk (differentiation), mendorong perusahaan untuk
sanggup menemukan keunikan tersendiri dalam pasar yang jadi sasarannya.
Keunikan produk (barang atau jasa) yang dikedepankan ini memungkinkan suatu
perusahaan untuk menarik minat sebesar-besarnya dari konsumen potensialnya.
 Fokus – biaya rendah.
Strategi yang biasa diterapkan oleh perusahaan perseorangan yang memproduksi
produk dengan merek pribadi atau produk yang hanya dikenal oleh kalangan

Departemen Teknik Industri 16


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

tertentu. Perusahaan tipe ini tidak perlu mengeluarkan banyak biaya untuk
pengembangan produk, biaya iklan, biaya tenaga penjual atau biaya merek.
Contohnya produk-produk home industry dari Cina yang masuk ke Indonesia
dengan harga lebih murah (tanpa memperhatikan kualitas produk) dibanding
produk lokal sejenis.
 Fokus-nilai terbaik.
Strategi yang biasa diterapkan oleh perusahaan yang memiliki produk masal.
Biasanya perusahaan memproduksi barang untuk pasar-pasar besar tetapi juga
memproduksi barang untuk pasar kecil atau ceruk pasar dengan perbedaan atau
spesifikasi yang ditawarkan dalam produknya. Contohnya Toyota yang
memproduksi Lexus SC 430 (mobil untuk pasar besar) dan memproduksi mobil
untuk ceruk pasar yaitu Toyota Lexus. Atau PT AHM yang mengeluarkan
motor matic wanita dengan teknologi injeksi yaitu Vario PGM-FI dengan
keunggulan akselerasi cepat, ramah lingkungan, hemat bahan bakar dan helm in.
Lima strategi tersebut menyiratkan pengaturan organisasional,prosedur
pengendalian, dan sistem insentif yang berbeda.

2.8 Proses Bisnis


Proses bisnis merupakan prosedur kerja perusahaan menangani permintaan
bisnis, misalnya permintaan pinjaman di bank, atau order masuk di sebuah perusahaan
pelayaran. Proses ini bukanlah hal yang konkret, itu adalah cara orang berinteraksi dan
sistem untuk menangani permintaan bisnis. Proses bisnis terdiri atas serangkaian
kegiatan, yang terlibat di dalam atau di luar sebuah organisasi, yang bekerja sama untuk
menghasilkan hasil bisnis bagi pelanggan atau untuk sebuah organisasi.
Beberapa karakteristik umum harus dimiliki suatu proses bisnis adalah:
1. Definitif: Suatu proses bisnis harus memiliki batasan, masukan, serta keluaran
yang jelas.
2. Urutan: Suatu proses bisnis harus terdiri dari aktivitas yang berurut sesuai waktu
dan ruang.
3. Pelanggan: Suatu proses bisnis harus mempunyai penerima hasil proses.

Departemen Teknik Industri 17


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

4. Nilai tambah: Transformasi yang terjadi dalam proses harus memberikan nilai
tambah pada penerima.
5. Keterkaitan: Suatu proses tidak dapat berdiri sendiri, melainkan harus terkait
dalam suatu struktur organisasi.

Menurut BusinessDictionary.com, proses bisnis (business process) adalah segala


jenis proses pelayanan dan proses–proses yang mendukung proses produksi. Proses
bisnis berisi kumpulan aktifitas (tasks) yang saling berhubungan satu sama lain untuk
menghasilkan suatu keluaran yang mendukung pada tujuan dan sasaran strategis dari
organisasi. Proses bisnis dapat dibagi dalam subbagian dimana tiap sub bagian punya
hubungan untuk mencapai tujuan. .Proses bisnis erat kaitannya dalam menjamin
tercapainya keberhasilan perusahaan dalam mencapai visi-visi nya.Adapun ilustrasi
proses bisnis dapat digambarkan sebagai berikut :

Gambar 2.3 Ilustrasi Proses Bisnis

Kinerja suatu organisasi akan sangat bergantung pada efektivitas dan efisiensi
proses bisnisnya. Proses bisnis dinilai bagus jika berhasil mencapai tujuan dengan
efektif dengan men-sinergikan seluruh sumber daya yang dimiliki secara efisien. Untuk
mencapai efektivitas dan efisiensi proses bisnis diperlukan suatu manajemen yang baik
pula dalam mengatur setiap proses-proses yang ada (Lubis,2001).

Departemen Teknik Industri 18


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Ada tiga jenis proses bisnis, yaitu sebagai berikut:


1. Proses manajemen. Dalam proses ini terjadi aktivitas seperti pengaturan dan
pengendalian operasional dalam sebuah sistem. Manajemen yang kuat
diperlukan dalam mengatur proses bisnis. Dalam proses ini perusahaan
menyusun rencana, mengorganisasikan dan mengendalikan sumber daya yang
ada. Dengan adanya manajemen yang baik, maka tujuan bisnis dalam suatu
organisasi akan mempermudah pencapian proses bisnis.
2. Proses operasional. Dalam proses ini terdapat aktifitas bisnis inti dan
menciptakan aliran nilai utama. Aktivitas bisnis inti seperti melayani pelanggan
pengguna produk atau jasa
3. Proses bisnis pendukung, yaitu proses yang diselenggarakan untuk melayani
pelanggan internal (karyawan perusahaan).

Dalam proses bisnis ada beberapa aktivitas yang dilakukan seperti (Lubis,
2001):
1. Operating Event, merupakan aktivitasyang melupiti seluruh kegiatan yang
berhubungan dengan sistem operasi seperti bisang produksi yang menyediakan
barang dan jasa bagi konsumen.
2. Information event, yaitu aktivitas yang terkait bidang informasi. Termasuk di
dalamnya ada aktifitas perekaman kejaadian operasi(proses mendapatkan
informasi), proses penyimpanan data dan referensi penting bagi perusahaan
(proses penyimpanan data) dan proses pelaporan informasi yang dibutuhkan bagi
pihak manajemen dalam mengambil keputusan.
3. Decision Management Event adalah aktifitas dimana manajemen dan orang lain
membuat keputusan tentang perencanaan, pengawasan dan evaluasi proses
bisnis.

2.9 STO
STO merupakan singkatan dari Strategi, Taktis, dan Operasional. Kedua hal ini
bergungsi dalam penentuan strategi dalam tahap perencanaan suatu organisasi.
Perencanaan strategi adalah proses yang dilakukan suatu organisasi untuk menentukan

Departemen Teknik Industri 19


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

strategi atau arahan, serta mengambil keputusan untuk mengalokasikan sumber dayanya
(termasuk modal dan sumber daya manusia) untuk mencapai strategi ini. Berbagai
teknis analisis bisnis yang dapat digunakan dalam proses ini, termasuk analisi SWOT
(Strenght, Weakness, Opportunities, Threats), PEST (Political,Economic, Social,
Technological), atau STEER (Socio-cultural, Technological, Economic, Ecological,
Regulator).
Taktik (tactics) adalah tindakan jangka pendek yang dilakukan untuk
menerapkan strategi yang lebih luas. Strategi pemasaran (marketing strategy) adalah
suatu pernyataan bagaimana caranya suatu merek atau lini produk akan mencapai
tujuannya. Strategi memberikan keputusan dan arahan sehubungan dengan variabel-
variabel seperti segmentasi pasar, identifikasi pasar sasaran, pemosisian, elemen bauran
pemasaran, dan pengeluaran (Basrowi, 2011).

2.9.1 Pengertian Organisasi


Organisasi adalah wadah yang memungkinkan masyarakat dapat meraih hasil
yang sebelumnya belum dapat dicapai oleh individu secara sendiri-sendiri. (Gibson,
2000). Adapun, organisasi juga dapat diartikan sebagai suatu sistem perserikatan
formal, berstruktur, dan terkoordinasi dari sekelompok orang yang bekerja sama dalam
mencapai tujuan tertentu (Hasibuan, 2010). Sehingga organisasi dapat dikatakan sebagai
sekumpulan orang yang saling bekerja sama untuk mecapai tujuan yang sama.
Organisasi adalah wadah berkumpulnya sekelompok orang yang memiliki tujuan
bersama, kemudian mengorganisasikan diri dengan bekerja bersama-sama dan
merealisasikan tujuanya.

2.9.2 Elemen Dasar Organisasi


Struktur organisasi adalah susunan komponen-komponen (unit-unit kerja)
dalam organisasi. Struktur organisasi menunjukkan adanya pembagian kerja dan
meninjukkan bagaimana fungsi-fungsi atau kegiatan-kegiatan yang berbeda-beda
tersebut diintegrasikan (koordinasi). Selain daripada itu struktur organisasi juga
menunjukkan spesialisasi-spesialisasi pekerjaan, saluran perintah dan penyampaian
laporan. Terdapat lima elemen dasar dalam organisasi, yaitu (Mintzberg, 1979):

Departemen Teknik Industri 20


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

1. Strategic apex, berfungsi sebagai koordinator keseluruhan aktivitas organisasi.


2. Operating core, yang bertugas untuk melakukan pekerjaan pokok dari
organisasi.
3. Middle line, yang menjembatani manajemen tingkat atas dan operasional.
4. Technostructure, yang berfungsi sebagai analis dan penyusun standarisasi
produk.
5. Support staff, yang berfungsi sebagai pendukung secara tidak langsung suatu
organisasi.

2.9.3 Elemen Struktur Organisasi


Terdapat enam elemen kunci yang perlu diperhatikan oleh para manajer ketika
hendak mendesain struktur organisasi yaitu (Robbins, 2003):
a. Spesialisasi/Pembagian Kerja
Pembagian kerja adalah perincian dan pengelompokan aktivitas/ kegiatan sejenis
atau erat kaitannya untuk dilaksanakan oleh satuan/pejabat tertentu. Pembagian
kerja ini sangat penting karena bidang pekerjaan luas sedang disisi lain masing-
masing orang mempunyai kecakapan, kemampuan, pembawaan dan interest
yang berbeda-beda. Dalam pembagian kerja harus memperhatikan hal-hal
sebagai berikut:
 Setiap pejabat diberi daftar rincian tugas yang jelas.
 Tugas dapat bervariasi namun satu sama lain tetap berkaitan.
 Beban tugas dibuat semerata mungkin, sehingga tercipta keadilan, kepuasan
dan kegairahan kerja.
 Pembebanan tugas harus sesuai dengan pembawaan, kecakapan, dan
kemampuan penerima tugas.
b. Departementalisasi
Departementalisasi adalah proses pembagian aktivitas pekerjaan dan
pengelompokan kegiatan, sehingga kegiatan sejenis dan saling berhubungan
dapat dikerjakan oleh satuan organisasi yang sama. Lima bentuk utama
departementalisasi adalah departementalisasi fungsi, produk, geografis,
pelanggan, dan proses.

Departemen Teknik Industri 21


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

 Departementalisasi Fungsi, yaitu pengelompokan kegiatan organisasi


berdasarkan fungsi-fungsi yang dijalankan
 Departementalisasi Produk, yaitu pengelompokan kegiatan organisasi
berdasarkan jenis produk dan jasa yang dihasilkan.
 Departementalisasi Geografis, yaitu pengelompokan kegiatan organisasi
berdasarkan wilayah kerja.
 Departementalisasi Pelanggan yaitu pengelompokan kegiatan organisasi
berdasarkan karakter pelayanan (masalah dan kebutuhan) kepada pelanggan.
 Departementalisasi Proses yaitu pengelompokan kegiatan organisasi
berdasarkan urutan langkah-langkah pengerjaan suatu produk
Departemenisasi Produk.
c. Rantai Komando
Rantai komando adalah suatu garis wewenang tanpa putus dari satuan puncak
organisasi ke satuan paling bawah dan menjelaskan siapa bertanggung jawab
kepada siapa. Juga menyangkut wewenang dan kesatuan komando Rantai
komando adalah suatu garis wewenang tanpa putus dari satuan puncak
organisasi ke satuan paling bawah dan menjelaskan siapa bertanggung jawab
kepada siapa. Rantai komando juga menyangkut wewenang dan kesatuan
perintah.
 Wewenang (authority) mengacu pada hak-hak yang melekat pada posisi
manajerial untuk memberi perintah dan untuk dipatuhi.
 Kesatuan perintah mengacu pada gagasan bahwa seorang bawahan hanya
memiliki satu atasan dimana ia menerima perintah dan bertanggung jawab.
d. Rentang Kendali
Rentang kendali adalah batas jumlah bawahan yang dapat dipimpin dan
dikendalikan secara efektif oleh seorang manajer. Rentang kendali penting
karena setiap manajer selalu menghadapi keterbatasan baik waktu, pengetahuan,
keamampuan maupun fokus perhatian. Banyak sedikitnya jumlah bawahan
mencerminkan luas sempitnya rentang kendali. Rentang kendali yang sempit
akan memperbanyak tingkatan manajemen. Ini berarti dapat menambah biaya,
memperumit komunikasi vertikal, memperlambat pengambilan keputusan dan

Departemen Teknik Industri 22


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

mendorong supervisi yang ketat sehingga menghambat otonnomi karyawan.


Besar/kecilnya batas jumlah bawahan ditentukan oleh dua faktor yaitu faktor
obyektif dan faktor subjektif. Faktor obyektif adalah faktor yang melekat pada
bukan pelakunya seperti tipe /corak pekerjaan, tersebar/tidaknya tempat
bawahan, melakukan pekerjaan, waktu yang dibutuhkan dan sebagainya. Sedang
faktor subyektif, yaitu faktor yang melekat pada pelakuknya seperti kejujuran,
pengalaman, dedikasi, dan sebagainya.
e. Sentralisasi
Sentralisasi mengacu pada tingkat sejauh mana pengambilan keputusan
dikonsentrasikan pads satu titik di dalam organisasi. Sebuah perusahaan yang
menekankan sentralisasi, akan tetap mempertahankan pengambilan keputusan
pada manajer puncak, dengan sedikit atau tanpa masukan manajer tingkat
bawah. Sebuah perusahaan yang menekankan desentralisasi, apabila
pengambilan keputusan diserahkan kepada para manajer yang lebih rendah yaitu
yang paling dekat dengan suatu tindakan.
f. Formalisasi
Formalisasi mengacu sejauh mana pekerjaan-pekerjaan dalam organisasi
dibakukan. Formalisasi tinggi, bila pemangku pekerjaan memiliki sedikit
kebebasan untuk memilih apa yang harus dikerjakan, kapan dikerjakan dan
bagaimanana caranya. Cirinya ada diskripsi tugas yang jelas, beragam aturan
organisasi secara tertulis, ada standarisasi dan kegiatan serba terdokumentasikan.
Standarisasi perilaku, sebagai tolok ukur dalam mengendalika perilaku
karyawan. Tujuan formalisasi adalah untuk menjaga konsistensi dan
keseragaman produk, memudahkan koordinasi, dan penghematan biaya. Faktor
yang mempengaruhi tinggi rendahnya formalisasi antara lain;
 Jenis keterampilan, semakin tinggi keterampilan yang dibutuhkan semakin
rendah formalisasi.
 Tingkatan organisasi. Semakin tinggi tingkatan dalam organisasi semakin
rendah formalisasi.
Jenis pekerjaan yang dilakukan. Pekerjaan pada bagian produksi misalnya lebih
diformalisasikan daripada pekerjaan di bagian penjualan atau penelitian.

Departemen Teknik Industri 23


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

2.10 Analisis Jabatan


Analisis jabatan merupakan salah satu kegiatan pengumpulan, penilaian dan
penyusunan berbagai informasi secara sistematis yang berkaitan dengan jabatan yang
dilakukan untuk menciptakan Sumber Daya Manusia (SDM) berkualitas dalam
menghadapi perkembangan ekonomi dan menghadapi persaingan yang ada di
lingkungan perusahaan. Analisis jabatan merupakan proses pengumpulan informasi
mengenai suatu pekerjaan yang akan dilakukan oleh seorang karyawan yang
dilaksanakan dengan mengamati atau mengadakan wawancara pekerjaan dengan bukti
dari supervisor. Analisis pekerjaan atau jabatan ini nantinya akan menghasilkan daftar
uraian pernyataan tertulis yang berisi tentang kewajiban-kewajiban pekerjaan dan
standar kualifikasi yang merinci pendidikan dan pengalaman minimal yang diperlukan
bagi seorang karyawan untuk melaksanakan kewajiban dari jabatan yang akan dia
terima secara baik (Gibson, 2000).
Analisis jabatan juga memiliki beberapa manfaat dari pelaksanaannya,
contohnya adalah untuk menyeleksi dan menarik tenaga kerja yang berkualitas. Dengan
membuat analisis jabatan dan memasang standar untuk pekerjaan yang akan diterima,
tenaga kerja yang akan mendaftar dan diterima akan lebih tersaring dan diharapkan hasil
pekerjaannya akan lebih memuaskan. Analisis jabatan juga membantu HRD untuk
menempatkan posisi bagi para pelamar pekerjaan agar sesuai dengan bidang dan
kemampuannya, serta memberikan promosi jabatan pada tenaga kerja yang mampu.
Selain itu analisis jabatan juga dilakukan untuk menentukan pendidikan maupun
pelatihan dari tenaga kerja, keperluan penilaian kerja, perbaikan syarat-syarat dalam
pekerjaan dan perencanaan organisasi.

2.10.1 Job Description


Job description atau deskripsi pekerjaan merupakan penjabaran dari suatu
pekerjaan mengenai tanggung jawab atau tugas-tugas apa saja yang harus dilakukan
seorang pekerja yang bekerja pada suatu pekerjaan tertentu. Dalam sebuah job
description terdapat beberapa hal yang harus dicantumkan yaitu identifikasi jabatan,
penjelasan mengenai jabatan tersebut, tugas yang harus dikerjakan, hubungan jabatan

Departemen Teknik Industri 24


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

tersebut dengan bagian lain, pengawasan yang perlu dilakukan, peralatan yang
digunakan dan dibutuhkan serta keadaan lingkungan tempat kerja.
Menurut Siswanto (2002), job description merupakan rincian pekerjaan yang
berisi informasi menyeluruh tentang tugas/kewajiban, tanggung jawab, dan kondisi-
kondisi yang diperlukan apabila pekerjaan tersebut dikerjakan. Sedangkan menurut
Stone (2005), job description adalah pernyataan tertulis yang menjelaskan alasan
pekerjaan itu ada, apa yang harus dilakukan pemegang jabatan, bagaimana cara
melakukannya dan dalam kondisi apa pekerjaan tersebut dilakukan, serta tidak ada
format standar mengenai tulisan-tulisan deskripsi pekerjaan, karena deskripsi pekerjaan
dilakukan bergantung pada preferensi manajemen dan bagaimana deskripsi pekerjaan
tersebur akan digunakan.
Contohnya deskripsi tugas seorang manajer HRD adalah bertanggung jawab
mengelola dan mengembangkan sumber daya manusia. Dalam hal ini termasuk
perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan sumber daya manusia dan pengembangan
kualitas sumber daya manusia, membuat sistem HR yang efektif dan efisien, (misalnya
dengan membuat SOP, job description, training and development system), bertanggung
jawab penuh dalam proses rekrutmen karyawan (mulai dari mencari calon karyawan,
wawancara hingga seleksi).

2.10.2 Job Specification


Job specification menurut Nitisemito (1980:26) “Merupakan suatu informasi
tentang syarat-syarat yang diperlukan bagi setiap karyawan agar dapat memangku
sebuah jabatan yang baik”. Spesifikasi jabatan harus dimikili oleh orang yang
menduduki jabatan, agar ia dapat melaksanakan tugas-tugas yang dibebankan
kepadanya dengan baik. Spesifikasi jabatan ini dapat disusun bersama-sama dengan
uraian jabatan maupun tidak.
Beberapa hal yang pada umumnya dimasukkan dalam Spesifikasi Jabatan adalah
(Pujangkoro, 2004):
1. Persyaratan pendidikan, latihan dan pengalaman kerja.
2. Persyaratan pengetahuan dan keterampilan.
3. Persyaratan fisik dan mental.

Departemen Teknik Industri 25


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

4. Persyaratan umur dan jenis kelamin.


Contohnya untuk menjadi seorang manajer HRD diperlukan spesifikasi
pendidikan dengan lulusan Sarjana (S-1) semua jurusan, dan memiliki keahlian dalam
berbicara dan berkomunikasi sangat penting untuk mengarahkan semua karyawan yang
berada dibawah tanggung jawabnya. Selain itu, juga diutamakan seseorang yang telah
memiliki pengalaman sebuelumnya sebagai seorang manajer HRD

2.10.3 Desain Organisasi


Desain organisasi adalah pembentukan struktur organisasi yang berisi sumber
daya yang ada dalam perusahaan yang dibentuk dengan mempertimbangkan formalisasi
perusahaan, tingkat sentralisasi organisasi, kualifikasi karyawan, serta komunikasi dan
koordinasi yang ada dalam organisasi. Menurut Henry Mintzberg (1979), desain
organisasi terbagi menjadi lima, yaitu:
 Struktur sederhana, yaitu desain organisasi yang memiliki kompleksitas dan
formalitas yang rendah dengan sentralisasi yang tinggi. Kelebihan dari struktur
ini adalah sederhana, cepat, fleksibel, biayanya rendah, pertanggungjawaban
jelas serta ketidakpastiannya rendah, sedangkan kelemahannya adalah
penggunaannya terbatas, adanya penyalahgunaan jabatan, inefisiensi organisasi
dan berisiko terhadap kesehatan organisasi. Karena kelemahannya tersebut,
maka desain ini biasa digunakan oleh perusahaan atau organisasi kecil yang
masih baru dan baru tahap perkembangan awal dengan lingkungan yang
sederhana dan dinamik.

Gambar 2.4 Desain Organisasi Struktur Sederhana

 Birokrasi Mesin, yaitu desain dengan tugas operasi yang sangat rutin yang
dicapai melalui spesialisasi, aturan dan ketentuan yang sangat formal, dengan
standarisasi tinggi, operasi rutin tinggi, formalisasi tinggi, sentralisasi tinggi dan
juga rumit. Kelebihan dari struktur ini adalah efisiensi yang tinggi karena adanya

Departemen Teknik Industri 26


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

standarisasi dan juga murah, sedangkan kelemahan dari desain ini adalah
menimbulkan konflik antar unit karena adanya spesialisasi, perhatian lebih
banyak ke peraturan, tujuan fungsional yang mengalahkan tujuan organisasi
serta tidak mendukung perubahan secara cepat dan efisien. Perusahaan yang
biasa menggunakan desain ini adalah perusahaan produksi massal, organisasi
jasa dengan aktivitas berulang, lembaga pemerintah dan organisasi yang perlu
keselamatan khusus.

Gambar 2.5 Desain Organisasi Birokrasi Mesin

 Birokrasi Profesional, yaitu desain yang mengedepankan spesialisasi bagi para


pekerjanya sehingga pekerjanya lebih professional, terspesialisasi dan terlatih.
Desain birokrasi professional memiliki konsep kunci yaitu mengkombinasikan
standarisasi dan desentralisasi. Kelebihan dari desain organisasi ini adala
tugasnya terspesialisasi dan efisien, sedangkan kekurangannya adalah bersifat
kompulsif dan memungkinkan adanya konflik yang tidak diharapkan. Desain ini
biasa digunakan oleh organisasi yang berukuran besar dengan lingkungan
kompleks dan stabil, dan menggunakan teknologi rutin.

Gambar 2.6 Desain Organisasi Struktur Birokrasi Profesional

 Struktur Divisional, yaitu desain yang dibagi-bagi berdasarkan divisi atau unit
dengan otonom yang tinggi sehingga setiap unit tersebut dikoordinasi oleh

Departemen Teknik Industri 27


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

masing-masing kepala divisi atau manajer tingkat menengah. Desain organisasi


ini tidak akan mempengaruhi divisi lain secara besar jika salah satu divisinya
memiliki penurunan serta membebaskan karyawan dari pusat rutinitas sehingga
lebih fokus ke masalah jangka panjang. Namun desain ini mengakibatkan
terjadinya duplikasi kegiatan dan sumber daya, kecenderungan timbulnya
konflik, adanya masalah koordinasi, serta potensi kompetisi antar divisi.

Gambar 2.7 Desain Organisasi Struktur Divisional

 Desain organisasi adhocracy, yaitu desain organisasi yang memiliki diferensiasi


horisontal yang tinggi dan diferensiasi vertikal dan formalisasi yang rendah.
Desain ini memiliki desentralisasi, fleksibilitas dan daya tanggap yang tinggi
sehingga desain ini merupakan desain yang sering digunakan pada perusahaan
dengan perubahan dan inovasi yang tinggi serta perusahaan dengan strategi
keanekaragaman sehingga perusahaan bisa menghadapi perubahan secara cepat.
Namun, desain organisasi ini memiliki kelemahan yaitu berpotensi memiliki
konflik, menciptakan tekanan sosial dan tegangan psikologis serta tidak efisien.

Gambar 2.8 Desain Organisasi Adhocracy

Departemen Teknik Industri 28


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

2.11 Alur Perekrutan Karyawan


Proses rekrutmen karyawan merupakan suatu alur yang sistematis pada setiap
aktivitas rekrutmennya (Simamora, 2004). Perencanaan rekrutmen adalah sebagai
berikut:
a. Melakukan perencanaan dan pelamaran pekerjaan untuk menentukan tugas dari
posisi yang harus diisi.
b. Meminta karyawan untuk mengisi formulir karyawan lamaran dan kemungkinan
adanya wawancara penyaringan.
c. Memanfaatkan berbagai teknik seleksi, contohnya penyelidikan latar belakang
dan pengujian fisik untuk pelamar yang ingin mengisi jabatan tersebut.
d. Mengirim pada penyelia yang bertanggung jawab untuk jabatan tersebut.
e. Meminta para calon untuk mengikuti wawancara dengan penyelia atau pihak
relevan lainnya untuk menetapkan calon yang akan diterima untuk jabatan
tersebut.
Untuk melakukan penarikan karyawan, diperlukan beberapa strategi, yaitu
(Handoko, 1986):
a. Menentukan jabatan yang harus diisi, kemampuan yang harus dimiliki karyawan
untuk melaksanakan pekerjaan tersebut dan berapa jumlah karyawan yang
dibutuhkan.
b. Memahami pasar tenaga kerja dimana karyawan potensial berada.
c. Mempertimbangkan kondisi permintaan dan penawaran karyawan.

Departemen Teknik Industri 29


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

BAB III
METODOLOGI PRAKTIKUM

Mulai

Menyusun blueprint Menentukan tujuan dan


Menentukan visi dan misi
perusahaan sasaran

Identifikasi proses bisnis dan


perusahaan

Pembentukan STO,
penentuan jumlah
Merancang organisasi
karyawan,
penentuan gaji dan bisnis perusahaan tidak
tunjangan karyawan

Apakah sesuai

Ya

Merancang strategi bisnis


perusahaan

Analisis SWOT Analisis STP Analisis pesaing

Selesai

Gambar 3.1 Flowchart Praktikum Modul 5

Pada Modul 5 “Perancangan Organisasi dan Bisnis” ini, metodologi praktikum


yang akan dilaksanakan dimulai dengan menyusun blueprint perusahaan. Blueprint
perusahaan tersebut disusun dengan menentukan visi dan misi perusahaan serta tujuan
dan sasaran perusahaan tersebut. Setelah itu, mengidentifikasi proses bisnis perusahaan

Departemen Teknik Industri 30


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

yang selanjutnya merancang organisasi bisnis perusahaan. Dalam merancang organisasi


bisnis perusahaan perlu dibentuk STO, penentuan jumlah karyawan, penentuan gaji dan
tunjagan karyawan. Langkah selanjutnya memverifikasi apakah sudah sesuai atau belum
sesuai. Apabila telah sesuai maka berlanjut ke tahap merancang strategi bisnis
perusahaan, sedangkan jika tidak sesuai maka mengulang proses kembali dimulai dari
identifikasi proses bisnis perusahaan. Dalam merancang strategi bisnis perusahaan
diperlukan analisis SWOT perusahaan, analisis STP perusahaan, dan analisis pesaing
perusahaan.

Departemen Teknik Industri 31


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

BAB IV
PEMBAHASAN DAN ANALISIS

4.1 Profil Perusahaan


Berikut ini merupakan profil perusahaan dari PT. Good Maika’i :
Nama Perusahaan : PT. Good Maika’i
Alamat Perusahaan : Jl. Soekarno Hatta KM. 1 No. 123, Semarang.
Bentuk Perusahaan : Perseroan Terbatas (PT)
Bidang Usaha : Perakitan/Assembly
Jenis Produk : PickUp TPS
Email : goodMaika’i@gmail.com
Website : www.goodMaika’i.com
Telepon : (024) 6704312
Fax : (025) 6714312

PT. Good Maika’i merupakan perusahaan perakitan Pick UP TPS. Perusahaan ini
terletak di Semarang, Jawa Tengah. Perakitan produk Pick UP TPS ini terdapat 2 jenis
produk mengikuti segmentasi pasarnya, yaitu Koleksi dan Pendidikan. Produksi Pick UP
TPS ditargetkan untuk memenuhi demand lokal dan nasional. PT. Good Maika’i
memiliki keinginan untuk menguasai pasar Pick UP TPS di Indonesia dengan berfokus
pada kepuasan pelanggan dan kualitas serta inovasi produk yang dihasilkan. Manajemen
puncak PT. Good Maika’i yaitu Direktur Utama kemudian terdiri dari 7 departemen
dengan kepala departemen sebanyak 7 orang.

4.2 Blueprint Perusahaan


4.2.1 Logo dan Slogan Perusahaan
Berikut merupakan logo dan slogan perusahaan PT. Good Maika’i.
Logo :

Gambar 4.1 Logo Perusahaan

Departemen Teknik Industri 32


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Arti dari logo perusahaan:


 Tulisan Good Maika’i dimana Good berarti baik dalam bahasa Inggris dan
Maika’i yang berarti kualitas dalam bahasa Hawai. Good Maika’i berarti kualitas
yang baik.
 Lambang mobil yang merupakan makna dari perusahaan Good Maika’i sebagai
perusahaan penghasil mobil Pick UP TPS.
 Warna hitam yang menunjukkan PT. Good Maika’i memiliki fleksibilitas dalam
menyesuaikan dengan perubahan zaman.
 Warna merah yang menunjukkan keberanian dan kegigihan PT. Good Maika’i
dalam bersaing di pasar melawan perusahaan pesaing.

Slogan :
“Feel Good With Good Maika’i”
Slogan PT. Good Maika’i yang berarti perusahaan dapat memberikan kenyamanan dan
kepercayaan kepada pelangganan akan kualitas produk Pick UP TPS yang diproduksi.

4.2.2 Visi dan Misi Perusahaan


Berikut merupakan visi dan misi perusahaan PT. Good Maika’i.
Visi :
Menjadi perusahaan Pick UP TPS terbaik yang inovatif dan terpercaya untuk
pasar nasional maupun internasional pada tahun 2020 serta terus melakukan perbaikan
berkelanjutan sehingga mampu memberi manfaat bagi masyarakat.
Misi :
1. Senantiasa berkomitmen tinggi dalam menjaga kualitas produk Pick UP TPS dan
dalam memuaskan pelanggan.
2. Menjalin dan menjaga hubungan yang baik dengan internal maupun eksternal
perusahaan.
3. Melakukan riset secara berkesinambungan guna menghasilkan produk yang
inovatif dan sesuai dengan keinginan pasar.
4. Menciptakan lingkungan kerja yang ENASE guna meningkatkan produktivitas.

Departemen Teknik Industri 33


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

5. Menerapkan sistem perusahaan yang terintegrasi serta melakukan perbaikan


secara berkelanjutan.

4.2.3 Tujuan dan Sasaran Perusahaan


Berikut merupakan tujuan dan sasaran perusahaan PT. Good Maika’i.
Tujuan:
1. Memproduksi Pick Up TPS yang sesuai standar keamanan kendaraan nasional
2. Menjadi perusahaan pick up TPS pilihan utama untuk perusahaan manufaktur dan
jasa
3. Meningkatkan penjualan dan keuntungan perusahaan
4. Menjaga kestabilan mutu produk agar selalu sesuai dengan batas kendali
perusahaan
5. Melakukan inovasi pada produk guna meningkatkan daya beli konsumen
Sasaran:
1. Memenuhi segala persyaratan mengenai standar keamanan kendaraan yang
ditetapkan Kemenhub untuk kendaraan Pick Up TPS
2. Memperkuat strategi marketing dan brand awareness perusahaan untuk segmen
koleksi dan pendidikan
3. Mencapai peningkatan keuntungan perusahaan pertahun paling sedikit 7% dari
segi penjualan
4. Menargetkan service level sebesar 95% untuk seluruh lini segmen produksi
5. Mengadakan proses inovasi pada produk sedikitnya 1 kali pada 1 tahun periode
produksi

4.2.4 Value dan Belief Perusahaan


Berikut merupakan value dan belief perusahaan PT. Good Maika’i.
Value :
1. Konsisten
Menjadi perusahaan yang selalu menepati janji-janji dan selaras dengan komitmen
perusahaan dalam memberikan pelayanan terbaik.
2. Profesional

Departemen Teknik Industri 34


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Memiliki tenaga-tenaga penjualan dan afterservice yang selalu siap dan terstandar
dalam melayani konsumen.
3. Loyal
Memiliki kesetiaan kepada konsumen dan selalu mengedepankan kepuasaan
konsumen dalam memberikan pelayanan.
4. Kompetitif
Memiliki sifat-sifat selalu ingin menang dalam persaingan perusahaan dan
pemberian service yang menarik serta dapat dipercaya pelanggan.
5. Inovatif
Mengedepankan produk yang memiliki inovasi-inovasi yang sesuai
perkembangan pasar dan memberikan banyak pilihan kepada konsumen.
Belief :
1. Harmonis adalah kata kunci dalam memupuk kerjasama antar departemen untuk
mencapai tujuan perusahaan.
2. Konsumen selalu jadi yang utama.
3. Kualitas menentukan image perusahaan.
4. Menjunjung tinggi keselamatan dan standar dalam proses kerja.
5. Produk yang baik akan membuat konsumen memilih produk kami dengan
sendirinya.

4.3 Proses Bisnis Perusahaan


Berikut merupakan proses bisnis perusahaan PT. Good Maika’i.

Departemen Teknik Industri 35


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Proses Bisnis perusahaan

Supplier Logistik Finance Produksi Sales and Marketing IT RND HRD Konsumen

START

Pembayaran Forecasting
Material
Perancangan dan Recruitment
Pengadaan Pembelian
Riset pasar Pengembangan
Material Material
Produk
Gaji Penjadwalan
Karyawan

Penempatan
Karyawan
Invoicing Pemesanan Pembukuan
Material Material Produksi
keuangan
Evaluasi dan
Pengembangan
Penerimaan Karyawan
Pengiriman dan
E-Commerce Online
dari supplier Pengecekan
Material
Pembelian

Quality
Control Offline
Verifikasi
Pembayaran
Pemesanan
Penyimpanan Kualitas Tidak
Material Baik?

Ya
Pembayaran
Penyimpanan Produk
Produk Jadi

Database
Distribusi perusahaan
Produk

End

Gambar 4.2 Proses Bisnis PT. Good Maika’i

Dapat dilihat pada gambar diatas merupakan alur proses bisnis perusahaan yang
memiliki tujuh departemen. Proses bisnis diawali dengan memulai penentuan demand
material dari Supplier, dimana setelah melakukan mengetahui demand, perusahaan
melakukan kegiatan rekrutmen karyawan yang akan dilaksanakan oleh Departemen
HRD. Lalu, informasi pemesanan dari supplier akan diteruskan kepada Departemen
Finance untuk membayarkan pemesanan dan masuk dalam pembukuan keuangan. Lalu,
Departemen Sales & Marketing memberikan informasi mereka kepada Departemen
Research & Development sebagai basis dalam melakukan inovasi pada produk, lalu
memberikan data forecasting produksi untuk diberikan pada Departemen Logistik untuk
dilakukan pertimbangan apakah ada inventory atau tidak sebagai pertimbangan dalam
memesan material. Jika ada material untuk dilakukan produksi, langsung dilakukan
proses produksi dengan melewati proses Quality Control. Produk jadi tersebut lalu
disimpan di Departemen Logistik dan siap dijual.

Departemen Teknik Industri 36


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Konsumen dapat memilih dua cara dalam melakukan pemesanan, yaitu pesan
online maupun offline. Dimana pemesanan online akan masuk dalam sistem informasi
perusahaan, dimana sistem informasi ini juga sekaligus menjadi customer service
pelanggan kepada perusahaan, lalu setelah dilakukan pembayaran produk dan verifikasi
embayaran maka dapat didistribusikan Pick Up TPS sesuai pesanan kepada pelanggan.

4.4 Organisasi Bisnis Perusahaan


4.4.1 Kompleksitas
Kompleksitas merupakan jumlah aktivitas maupun subsistem pada organisasi.
Berdasarkan proses bisnis pada PT. Good Maika’i, berikut merupakan departementalisasi
dan rentang kendali pada perusahaan tersebut.

4.4.1.1 Departmentalisasi
Departementalisasi adalah upaya pengelompokkan setiap aktivitas dan hubungan
yang sama dan logis dapat diselenggarakan secara bersamaan. Adanya departementalisasi
ini akan menghemat waktu proses bisnis serta mempermudah jalannya sebuah
perusahaan. Berdasarkan pengelompokan proses bisnisnya, departementalisasi pada PT
Good Maika’i dibagi menjadi:
a. Departemen Logistik
Departemen ini memiliki tugas dan wewenang dalam melakukan perencanaan
pengadaan barang, pendistribusian material dari supplier serta melakukan
penerimaan, inspeksi dan penyimpanan barang yang ada. Departemen ini terbagi
menjadi tiga divisi yaitu Purchasing, Inventory dan Distribution. Purchasing
bertugas untuk membuat material yang dibutuhkan dalam produksi. Inventory
bertugas dalam pengangkutan dan penyimpanan produk ke gudang. Distribution
bertugas dalam pendistribusian produk dan jasa ke konsumen serta distribusi
material ke dalam lantai produksi (antar departemen).

b. Departemen Finance
Departemen ini memiliki tugas dan wewenang dalam mengatur segala hal yang
berhubungan dengan pemasukan dan pengeluaran perusahaan terkait biaya

Departemen Teknik Industri 37


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

produksi, maintenance, dan lain-lain. Departemen terbagi menjadi dua divisi yaitu
Accounting dan Administrasi. Accounting memiliki tugas untuk mencatat,
mengatur pemasukan dan membuat pembukuan yang bersifat eksternal.
Sedangkan bagian administrasi bertugas mengatur kondisi keuangan yang bersifat
internal seperti gaji karyawan, pembelian fasilitas kantor dan hal lainnya.
c. Departemen Produksi
Dalam departemen produksi terdapat tiga divisi yaitu, bagian Quality Assesment,
Assembly, dan Production Planning. Divisi Quality Assesment memiliki peran
untuk melakukan pengecekan kualitas produk yang telah mengalami proses
assembly dan apabila mengalami cacat akan disingkirkan yang selanjutnya akan
dilakukan perbaikan ulang. Sedangkan divisi Assembly memiliki tanggung jawab
sebagai departemen yang melakukan finishing pada proses produksi dan
menghasilkan output berupa produk yang siap dipasarkan. Kemudian, Divisi
Production Planning yang bertanggung jawab melakukan penjadwalan produksi
agar proses produksi dapat memaksimalkan kapasitas yang tersedia selain itu
dapat menghasilkan poduk secara tepat waktu dan tepat jumlah
d. Departemen Sales & Marketing
Departemen ini menangani hal-hal yang berkaitan dengan pemasaran, distribusi
dan penjualan produk jadi. Pada departemen ini, terdapat divisi Sales yang
bertugas untuk melakukan penjualan dan divisi Marketing yang mengenalkan
produk serta melakukan riset pasar.
e. Departemen IT
Departemen Information and Technology ini memiliki tanggung untuk mengelola
dan merawat sistem informasi perusahaan. Departemen ini memiliki tugas untuk
membuat data base perusahaan mencakup data pemasukkan dan pembelian,
supplier, inventori dan data – data penting lainnya. Selain itu, departemen ini
memiliki tanggung jawab untuk membangun sistem informasi perusahaan baik
dari dalam perusahaan maupun dari luar perusahaan.
f. Departemen Research and Development
Departemen ini memiliki tugas dan wewenang untuk melakukan riset
pengembangan produk yang dihasilkan perusahaan secara kontinu sesuai

Departemen Teknik Industri 38


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

perubahan serta peningkatan kebutuhan masyarakat. Departemen ini membawahi


divisi Research yang berperan melakukan penelitian untuk pengembangan produk
dan divisi Development untuk merumuskan konsep dan memulai pengembangan
produk baik untuk produk yang sudah ada maupun produk baru.
g. Departemen Human Research Development
Departemen HRD terdiri dari satu divisi yaitu divisi General Affair berfungsi
untuk menangani hal-hal yang berkaitan dengan Sumber Daya Manusia (SDM)
yang dibutuhkan oleh perusahaan, menyelenggarakan alur rekrutmen karyawan
serta bertugas menentukan gaji dan tunjangan bagi karyawan perusahaan

4.4.1.2 Rentang Kendali


PT. Good Maika’i memiliki tujuh departemen yaitu Departemen Finance,
Departemen Produksi, Departemen Logistik, Departemen Sales & Marketing,
Departemen Human Resource, Departemen Research dan Development dan Departemen
Information Technology. Masing-masing dapertemen memiliki tanggung jawab sendiri-
sendiri. Selain itu karyawan telah terspesialisasikan sehingga tidak membutuhkan
pengawasan yang tinggi.
Sehingga rentang kendali di PT Good Maika’i adalah melebar. Hal ini
dikarenakan jumlah pegawai yang sedikit dan terlatih di tiap bidangnya sehingga
membutuhkan komunikasi antar departemen dan memudahkan pegawasan dari atasan.

4.4.2 Pengambilan Keputusan


Sistem pengambilan keputusan yang diterapkan oleh PT Good Maika’i adalah
sistem desentralisasi. Desentralisasi adalah pendelegasian wewenang dalam membuat
keputusan dan kebijakan kepada manajer atau orang-orang yang berada pada level bawah
dalam struktur organisasi. Sehingga dengan sistem desentralisasi tersebut setiap anggota
dapat menyalurkan pendapatnya dan terlibat dalam pengambilan keputusan.

4.4.3 Formalisasi (Job Description dan Job Specification)


Berikut merupakan formalisasi jabatan yang ada di PT. Good Maika’i.

Departemen Teknik Industri 39


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Tabel 4.1 Formalisasi Organisasi


No Depatemen Divisi Jabatan Job Description Job Specification
1 Direktur 1. Bertanggung jawab dalam memimpin 1. Usia maksimal 50 tahun
Utama dan menjalankan perusahaan 2. Lulusan S2 Teknik Industri
2. Bertindak sebagai perwakilan 3. Pernah menjabat sebagai kepala
perusahaan dalam hubungannya departemen minimal 5 tahun
dengan dunia luar perusahaan 4. Memiliki leadership, mampu
3. Menetapkan strategi-strategi stategis berbahasa asing minimal 2
untuk mencapakai visi dan misi 5. Memiliki kemampuan analisa
perusahaan dan pemecahan masalah yang
4. Membuat kebijakan-kebijakan baik
perusahaan
5. Menyetujui anggaran tahunan
perusahaan dan melaporkan laporan
pada pemegang saham.
2 Departemen Kepala 1. Merencanakan strategi yang tepat 1. Lulusan S2 Teknik Industri
Produksi Departemen untuk memenuhi tujuan dan sasaran 2. Pengalaman kerja minimal 5
Produksi perusahaan dari aspek produk, tahun di bidang produksi
kualitas, dan biaya produksi 3. Mampu mengelola proses
2. Memimpin dan mengkoordinasikan produksi, K3, dan SDM dengan
divisi-divisi di bawahnya dalam baik
melaksanakan fungsinya. 4. Mengerti Sistem Manajemen
3. Mengawasi dan mengevaluasi Mutu ISO 9001:2008
kinerja pegawai 5. Memahami dan mampu
4. Merumuskan target produksi yang berbahasa Inggris
dapat dicapai dan baik bagi 6. Memahami proses manufaktur
perusahaan suatu produk
7. Memiliki kemampuan leadership
Divisi Staff Divisi 1. Merumuskan, mengkoordinasi, dan 1. Lulusan S1 Teknik Industri
Assembly Assembly mengawasi kegiatan perakitan 2. Pengalaman kerja minimal 5
produk tahun di bidang assembly
2. Merumuskan metode perakitan yang 3. enguasai ilmu leadership
efisien dan efektif bagi perusahaan.
Divisi Staff Divisi 1. Merumuskan, mengkoordinasi, dan 1. Lulusan S1 Teknik Industri
Production Production membuat rencana produksi 2. Memiliki pengalaman di bidang
Planning Planning 2. Merumuskan, mengkoordinasi, dan PPIC minimal 2 tahun
mengawasi pengendalian inventory 3. Memiliki kemampuan leadership
3. Melakukan peramalan material 4. Jujur ,beryanggungjawadan
maupun demand inovatif
5. Dapat bekerja di bawah tekanan

Departemen Teknik Industri 40


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Tabel 4.1 Formalisasi Organisasi (lanjutan)


No Depatemen Divisi Jabatan Job Description Job Specification
Divisi Staff Divisi 1. Merumuskan, mengkoordinasi, dan 1. Lulusan S1 Teknik Industri
Quality Quality mengawasi kegiatan penjaminan dan 2. Memiliki pengalamn di bidang
Assesment Assesment penilaian kualitas produk. Quality Assesment minimal 2
2. Merumuskan penjaminan serta tahun
penilaian kualitas yang tinggi untuk 3. Mampu bekerja di bawah tekanan
produk perusahaan 4. Memahami ISO dan SNI
3. Melakukan pengecekan kualitas 5. Mampu menggunakan komputer
untuk tiap unit produk dengan baik
4. Menganalisa defect dan banyaknya 6. Memiliki kemampuan leadership
defect yang terjadi pada lantai
produksi.
3. Departemen Kepala 1. Merencanakan strategi yang tepat 1. Lulusan S2 Teknik Industri
Logistik Departemen untuk kegiatan logistik 2. Memiliki minimal 5 tahun
Logistik 2. Memimpin dan mengkoordinasikan pengalaman di bidang logistik
pegawai logistik dalam pelaksanaan 3. Memiliki kemampuan leadership
tugas 4. Memahami manajemen logistik,
3. Mengawasi dan mengevaluasi distribusi, dan pemasaran
kinerja pegawai dan fungsi kerja 5. Memahami dan mampu
yang telah diterapkan berbahasa Inggris
Divisi Staff Divisi 1. Merumuskan, mengkoordinasi, dan 1. Lulusan S1 Teknik Industri
Purchasing Purchasing mengevaluasi pembelian material 2. Memiliki pengalaman di bidang
yang efisien. dpurchasing minimal 2 tahun
2. Mempertimbangkan list supplier 3. Memiliki kemampuan leadership
yang tepat untuk pembelian material. 4. Memiliki kemampuan berbahasa
3. Melakukan pembelian material. inggris yang baik
4. Mencari supplier – supplier yang 5. Memiliki kemampuan negosiasi
tepat. yang baik

Divisi Staff Divisi 1. Merumuskan, mengkoordinasi, dan 1. Lulusan S1 Teknik Industri


Inventory Inventory mengevaluasi kegiatan pergudangan 2. Memiliki minimal 2 tahun
serta inventori. pengalamn di bidang warehouse
2. Mencatat inventori yang masuk dan 3. Memiliki kemampuan leadership
keluar dari gudang 4. Memahami pengelolaan stok
3. Menyimpan inventori dengan baik barang, penataan gudang,
dan tertata rapi pengiriman, dan penerimaan
barang dengan efisien

Departemen Teknik Industri 41


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Tabel 4.1 Formalisasi Organisasi (lanjutan)


No Depatemen Divisi Jabatan Job Description Job Specification
Departemen Divisi Staff Divisi 1. Mempertimbangkan daftar jalur 1. Lulusan S1 Teknik Industri
Logistik Distribusi Distribusi distribusi yang efisien dan efektif. 2. Memiliki pengalaman di bidang
2. Mengawasi kegiatan distribusi distribusi minimal 2 tahun
3. Merumuskan jalur distribusi yang 3. Memiliki kemampuan leadership
efisien dan efektif. 4. Mampu mengoperasikan
komputer dengan baik
4. Departemen Kepala 1. Merencanakan keuangan perusahaan 1. Lulusan S2 jurusan Akutansi,
Finance Departemen baik jangka pendek maupun jangka Ekonomi
Finance panjang 2. Memiliki minimal 5 tahun
2. Memimpin dan mengkoordinasikan pengalaman di bidang keuangan
pegawai finance dalam pelaksanaan 3. Mengerti dasar-dasar aliran
tugas keuangan
3. Mengawasi dan mengevaluasi kinerja 4. Memiliki leadership
pegawai dan fungsi kerja yang telah 5. Teliti, jujur, dan
diterapkan bertanggungjawab
4. Merumuskan biaya produksi yang tepat
untuk tiap produk perusahaan
Divisi Staff Divisi 1. Melakukan pembukuan keuangan 1. Pendidikan minimal D3 jurusan
Accounting Accounting perusahaan. Akuntansi atau Ekonomi
2. Melakukan pemeriksaan aktivitas 2. Memiliki pengetahuan mengenai
keuangan dari tiap lini perusahaan. siklus akuntansi
3. Membuat laporan keuangan 3. Mengerti pepajakan
perusahaan. 4. Terbiasa dengan Program/
4. Membuat dan menyusun laporan Software Akuntansi
perpajakan perushaan 5. Memahami Siklus Akuntansi dan
Jurnal Umum Akuntansi
6. Jujur, teliti, dan bertanggung
jawab
Divisi Staff Divisi 1. Mendidik dan melatih karyawan baru 1. Pendidikan minimal D3 jurusan
Administrasi Administrasi 2. Menerbitkan gaji dan tunjangan untuk Adiministrasi Sekretaris atau
anggota perusahaan. Bisnis atau manajemen
3. Menjalankan kegiatan administratif 2. Menguasai program Ms. Word,
dalam mendukung jalannya perusahaan Excel, dan Power Point
seperti surat prbankan & kemampuan 3. Menguasai perhitungan –
keuangan perusahaan. pehitungan biaya dan
4. Media antara karyawan dengan pengeluaran untuk karyawan
perusahaan 4. Mampu mengambil keputusan
5. Mengeluarkan estimasi pengeluaran dengan baik
tahunan

Departemen Teknik Industri 42


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Tabel 4.1 Formalisasi Organisasi (lanjutan)


No Depatemen Divisi Jabatan Job Description Job Specification
5. Departemen Kepala 1. Merencanakan pengembangan 1. Lulusan S2 Teknik Industri
Research and Departemen produk perusahaan 2. Memiliki 5 tahun pengalaman di
Development Research and 2. Memimpin dan mengkoordinasikan Research and Development
Development pegawai R&D dalam pelaksanaan 3. Memiliki leadership
tugas 4. Supel, cerdas, mengayomi,
3. Mengawasi dan mengevaluasi kreatif, cekatan, dan inovatif
kinerja pegawai
4. Mengembangkan dan menjaga
stabilitas sumber daya manusia
perusahaan
5. Mengembangkan penelitian yang
menunjang kemajuan perusahaan
6. Mendukung kegiatan perusahaan
secara umum, baik pengadaan alat,
perizinan, dan hubungan dengan
pihak luar
Divisi Staff Divisi 1. Melakukan penelitian yang 1. Pendidikan minimal S1 jurusan
Research Research mendukung kemajuan perusahaan. Teknik Industri
2. Mengevaluasi produk perusahaan 2. Tekun, teliti, inovatif
dalam spesifikasi produk yang up to 3. Memiliki motivasi yang tinggi
date. dan kreatif
3. Mencari kebutuhan pelanggan
terhadap produk
Divisi Staff Divisi 1. Melakukan pengembangan produk 1. Pendidikan minimal S1 jurusan
Development Development sesuai dengan penelitian yang Teknik Industri atau S1 jurusan
dilakukan desain produk
2. Mendefinisikan bentuk fisik fungsi 2. Menguasai berbagai software
produk agar dapat memenuhi desain produk (solidworks, catia,
pelanggan autocad, dll)
3. Cepat, berkemauan keras dan
kreatif

Departemen Teknik Industri 43


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Tabel 4.1 Formalisasi Organisasi (lanjutan)


No Depatemen Divisi Jabatan Job Description Job Specification
6. Departemen Kepala 1. Merencanakan strategi yang tepat 1. Lulusan S2 Teknik Industri
Sales and Departemen untuk memenuhi tujuan sasaran 2. Memiliki minimal 5 tahun
Marketing Sales and perusahaan dari aspek pendapatan pengalaman di Marketing
Marketing dan penjualan 3. Memiliki leadership
2. Memimpin dan mengkoordinasikan 4. Memiliki pengetahuan mengenai
pegawai Sales and Marketing dalam dasar-dasar penjualan dan
pelaksanaan tugas pemasaran
3. Mengawasi dan mengevaluasi 5. Komunikatif, berani, dan
kinerja pegawai dan fungsi kerja optimistis
yang telah diterapkan
4. Merumuskan target penjualan yang
dapat dicapai dan baik bagi
perusahaan
5. Merancang strategi pemasaran yang
tepat dalam memperluas eksistensi
produk
6. Menjaga komunikasi dengan
pelanggan dan masyarakat
Divisi Sales Staff Divisi 1. Melakukan direct selling 1. Lulusan SMA/SMK/Sederajat
Sales 2. Mengatur data – data pelanggan 2. Memiliki kemampuan
3. Melakukan follow up dan negosiasi mengarahkan dan meyakinkan
terhadap pelanggan sesorang
4. Membuat laporan dan evaluasi hasil 3. Memiliki kemampuan
follow up berkomunikasi dengan baik dan
berpenampilan menarik
4. Menguasai ilmu dasar mengenai
penjualan
Divisi Staff Divisi 1. Memasarkan produk 1. Lulusan SMA/SMK/Sederajat
Marketing Marketing 2. Menjaga hubungan yang 2. Memiliki kemampuan
berkelanjutan dengan pelanggan berkomunikasi dengan baik dan
3. Menyerap informasi dan berpenampilan menarik
menyampaikan pada perusahaan 3. Menguasai ilmu dasar
tentang segala informasi yang pengetahuan pemasaran,
bermanfaat untuk meningkatkan advertising, promosi, dan lain –
kualitas dan penjualan produk lain
4. Menguasai bahasa inggris dengan
baik

Departemen Teknik Industri 44


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Tabel 4.1 Formalisasi Organisasi (lanjutan)


No Depatemen Divisi Jabatan Job Description Job Specification
7. Departemen Kepala 1. Merencanakan sistem informasi 1. Lulusan S2 Teknik Industri
IT Departemen perusahaan 2. Memiliki minimal 5 tahun
IT 2. Memimpin dan mengkoordinasikan pengalaman di bidang IT
pegawai IT dalam pelaksanaan tugas 3. Memiliki pengetahuan mengenai
3. Mengawasi dan mengevaluasi pemograman
kinerja pegawai dan sistem informasi 4. Memiliki leadership
serta teknologi yang telah diterapkan
Staff IT 1. Merencanakan sistem informasi 1. Lulusan S1 Teknik Industri atau
perusahaan S1 Teknik Informatika
2. Menganalisa sistem informasi dan 2. Memiliki minimal 5 tahun
teknologi baik yang sudah ada pengalaman di IT
ataupun yang dikembangkan 3. Menguasai perangkat lunak
3. Mengembangkan sistem informasi untuk membuat sistem informasi
dan teknologi perusahaan. penjualan dan pembelian serta
4. Merancang / desain sistem informasi database
dan teknologi 4. Memahami konsep dan logika
pemrograman, Database,
Reporting, Serial Programming
5. Menguasai bahasa Inggris
6. Menguasai pemrograman
berbasis PHP, HTML, Java, dan
MySQL
7. Dapat bekerja mandiri maupun
8. Departemen Kepala 1. Bertanggung jawab mengelola dan 1. Lulusan S2 Jurusan Psikologi
HRD Departemen mengembangkan sumber daya atau Teknik Industri
HRD manusia termasuk perencananm 2. Memiliki pengalaman di bidang
pelaksanaan dan pengawasan SDM HRD minimal 5 tahun
2. Membuat sistem HR yang efisien 3. Memiliki jiwa kepemimpinan
dan efektif seperti SOP, job yang baik
description dan job specification 4. Mampu berkomunikasi dengan
3. Memimpin dan mengkoordinasikan baik
pegawai HRD dalam melaksanakan 5. Dapat menerjemahkan strategi
tugas perusahaan dalam bentuk
4. Membuat rencana kegiatan kebijakan HR yang tepat
pembinaan, pelatihan, maupun 6. Memiliki business knowledge
kegiatan lain yang mengasah yang baik
kemampuan SDM 7. Memiliki kemampuan khusus
seperti memahami kepribadian
orang lain

Departemen Teknik Industri 45


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Tabel 4.1 Formalisasi Organisasi (lanjutan)


No Depatemen Divisi Jabatan Job Description Job Specification
Departemen Divisi Staff Divisi 1. Mengumpulkan rencana permintaan 1. Lulusan S1 Teknik Industri
HRD General General Affair karyawan setiap tahun 2. Memiliki minimal 2 tahun
Affair 2. Melakukan proses rekrutmen dan pengalaman di HRD
seleksi karyawan dengan 3. Memiliki leadership
menggunakan alat yang sesuai 4. Memiiliki pengetahuan mengenai
3. Menyiapkan perjanjian kerja dan proses rekrutmen
kontrak kerja karyawan 5. Memiliki pengetahuan mengenai
4. Meningkatkan kinerja para karyawan psikologi
5. Menggali potensi karyawan 6. Memiliki kemampuan untuk
6. Meningkatkan keterampilan mengeporasikan alat tes
karyawan psikologi
7. Memberi pelatihan dan 7. Memiiliki kemampuan
pengembangan SDM komunikasi dan multi tasking
8. Memastikan semua karyawan telah yang baik
dibekali keterampilan yang 8. Memiliki pengetahuan mengenai
memadai berbegai metode pelatihan baik
tradisional maupun modern

Departemen Teknik Industri 46


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

4.4.4 Pembentukan Struktur Organisasi


4.4.4.1 Struktur Dasar Organisasi
Staff Divisi
Accounting
Kepala Departemen Finance
Staff Divisi
Administrasi

Staff Divisi
Purcashing

Kepala Departemen Logistik


Staff Divisi
Inventory

Staff Divisi
Distribution

Staff Divisi Quality


Assesment

Kepala Departemen Staff Divisi


Produksi Production Planning

Direktur Utama
Staff Divisi
Assembly

Staff Divisi Sales


Kepala Departemen Sales &
Marketing
Staff Divisi
Marketing

Kepala Departemen IT Staff IT

Staff Divisi Research


Kepala Departemen R&D
Staff Divisi
Development

Kepala Departemen HRD


Staff Divisi General
Affair

Gambar 4.3 Struktur Dasar Organisasi

Departemen Teknik Industri 47


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Struktur dasar organisasi pada PT. Good Maika’i terdiri dari:


1. Operating core, yang termasuk di dalam bagian ini adalah para pegawai yang
melakukan pekerjaan dasar sehari-harinya, seperti bertemu langsung dengan
konsumen, mengoprasikan mesin, mengurus gudang.karyawan yang berada dalam
operating core seperti departemen logistik dan produksi
2. Strategic apex, yaitu manajemen puncak yang berada di sebuah perusahaan. Pada
PT. Good Maika’i yang berada dalam strategic apex adalah direktur utama dan
pemegang saham.
3. Middle line, yang termasuk di dalam bagian ini adalah kepala departemen yang
dapat menjembatani para pegawai di tingkat operasional dengan manajemen
tingkat atas. Pada PT. Good Maika’i , middle line diisi oleh kepala departemen
produksi, kepala departemen research & development, kepala departemen
logistik, kepala departemen sales and marketing, kepala departemen finansial,
kepala departemen HRD dan kepala departemen IT.
4. Technostructure, yaitu orang-orang yang bertanggung jawab untuk menganalisa
segala kondisi perusahaan. Pada PT. Good Maika’i, posisi ini diisi oleh konsultan
perusahaan dan departemen R&D
5. Support staff, yaitu orang-orang yang memberi jasa pendukung secara tidak
langsung untuk perusahaan. Pada PT. Maju Lancar Company, posisi ini diisi oleh
staff depatemen R&D, staff Sales & Marketing, staff Finance, staff HRD dan
staff IT.

4.4.4.2 Desain Organisasi


Desain organisasi yang digunakan PT. Good Maika’i adalah Birokrasi Mesin yang
dikombinasikan dengan Birokrasi Profesional. Ditinjau dari beberapa karakteristik yang
dimiliki seperti direktur utama PT Good Maika” yang membawahi 7 departemen yang
selanjutnya 7 departemen tersebut membawahi beberapa divisi operasional yang memiliki
beberapa staff operasional, PT. Good Maika’i menggunakan Desain Birokrasi
Profesional. Karakter yang dimaksud diantaranya: operating core-nya yang sangat
terlatih sambil tetap memperoleh efisiensi dari standarisasi. Desain organisasi profesional
menggabungkan standarisasi dengan desentralisasi. Hal ini ditunjukkan dengan

Departemen Teknik Industri 48


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

banyaknya permintaan dari masyarakat Indonesia akan produk Pick Up TPS, dimana
produk ini membutuhkan produksi secara massal sehingga untuk memenuhi permintaan
dari konsumen maka perusahaan membentuk beberapa departemen dimana tiap
departemen memiliki divisi dan staff operasionalnya masing-masing. Sehingga tiap staff
divisi operasionalnya memiliki tugas yang berbeda – berbeda yang bertanggung jawab
pada masing – masing divisi serta departemennya. Karena jenis pekerjaan yang banyak
dan berbeda - beda maka kompleksitas horisontal juga semakin tinggi. Selain itu
peraturan yang diterapkan pada perusahaan ini sangat diformalisasi sehingga kinerja dari
karyawan akan dievaluasi oleh perusahaan, apabila karyawan bekerja dengan baik akan
mendapatkan reward dari perusahaan, sebaliknya apabila karyawan bekerja tidak sesuai
dengan aturan yang ada di perusahaan maka akan mendapat punishment. Kemudian
wewenang bersifat desentralisasi dimana pengambilan keputusan dilakukan dengan
meminta pendapat dari tiap kepala departemen lalu Direktur Utama yang memberikan
keputusan.
Kemudian, juga menggunakan Birokrasi Mesin dimana hal ini dikarenakan
kegiatan produksi yang dilakukan PT. Good Maika’i terdiri dari pekerjaan rutin dan
terstandardisasi sehingga produk Pick Up TPS yang dibuat sesuai dengan spesifikasi yang
dirancang. Selain itu, PT. Good Maika’I menggunakan teknologi terkini dalam
pembuatan produknya. PT. Good Maika’I membutuhkan elemen operating core yang
memiliki keahlian, keterampilan, dan ketelitian tinggi dalam pekerjaannya. Operating
core diisi oleh para pegawai profesional yang terlatih dan mengerjakan tugas yang
terspesialisasi dengan efisien.

4.4.5 Alur Rekruitmen Karyawan


Berikut adalah alur rekrutmen pegawai PT Good Maika’i
1. Melakukan Publikasi Rekrkrutmen Pegawai
Publikasi yang dilakukan berupa penempelan lowongan kerja di tempat umum,
koran, job fair, maupun secara Online.
2. Dilakukan seleksi administrasi (data pelamar).
Berkas yang dikirimkan oleh calon pelamar kerja akan diseleksi untuk
kelengkapan dan kecocokan syarat pendaftaran.

Departemen Teknik Industri 49


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

3. Dilakukan test tertulis.


Test tertulis akan dilaksanakan secara online, calon pelamar akan diberikan link
yang berisi soal test tertulis
4. Dilakukan test kesehatan (medical test).
Tahapan selanjutnya adalah test kesehatan, dalam tahap ini kami bekerja sama
dengan RSUD yang ada disetiap kota untuk dapat membantu proses ini seperti tes
urine, narkoba, buta warna dll.
5. Dilakukan interview oleh user, untuk mengetahui kecocokan pelamar dengan
pekerjaannya.
Dalam tahap ini, pelamar kerja akan diwawancarai oleh user sesuai dengan divisi
yang membutuhkan. Dalam interview ini calon pelamar akan ditanyai tentang
kesiapan kerja apabila ditempatkan di divisi tersebut.
6. Dilakukan masa orientasi perusahaan kepada calon karyawan, bila lulus,
dilanjutkan ke proses berikutnya.
Tahap ini merupakan tahap orientasi perusahaan, pelamar kerja akan dikarantina
dalam 2 minggu untuk dapat menerima materi dari perusahaan terkait dengan
gambaran perusahaan, visi misi, belief dll.
7. Magang/percobaan selama 3 bulan.
Dalam tahap ini calon karyawan akan diberikan kesempatan untuk terjun langsung
dalam proses bisnis yang ada di perusahaan dengan tujuan memberikan
pengalaman yang real sebelum mereka benar benar terjun dalam perusahaan
8. Dinyatakan sebagai karyawan (kontrak atau permanent)
Ini merupakan tahapan terakhir dimana karwayan akan melakukan penanda-
tanganan kontrak dan resmi menjadi karyawan PT Good Maika’i.

4.4.6 Jumlah Karyawan Perusahaan


 Jumlah Tenaga Kerja Operasional
Tabel 4.2 Jumlah Tenaga Kerja Operasional
Jumlah
No Departemen Divisi Nama Jabatan
Karyawan
1 Direktur Utama 1

Departemen Teknik Industri 50


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Tabel 4.2 Jumlah Tenaga Kerja Operasional (lanjutan)


Jumlah
No Departemen Divisi Nama Jabatan
Karyawan
Kepala Departemen Logistik 1
Divisi Purchasing Staff Divisi Purchasing 1
2 Departemen Logistik
Divisi Inventory Staff Divisi Inventory 1
Divisi Distribution Staff Divisi Distribution 2
Kepala Departemen Produksi 1
Staff Divisi Quality
Divisi Quality Assesment 1
Assesment
3 Departemen Produksi
Staff Divisi Production
Divisi Production Planning 1
Planning
Divisi Assembly Staff Divisi Assembly 2
Kepala Departemen IT 1
4 Departemen IT
Staff IT 1
Kepala Departemen Finance 1

5 Departemen Finance Divisi Acccounting Staff Divisi Accounting 1


Divisi Administrasi Staff Divisi Administrasi 1
Kepala Departemen Sales and
1
Departemen Sales and Marketing
6
Marketing Divisi Sales Staff Divisi Sales 1
Divisi Maketing Staff Divisi Marketing 1
Kepala Departemen Research
1
Departemen Research and Development
7
and Development Divisi Research Staff Divisi Research 1
Divisi Development Staff Divisi Development 1
Kepala Departemen HRD 1
8 Departemen HRD
Divisi General Affairs Staff Divisi General Affairs 2
Supir 2

9 Lain – lain Office Boy 4


Satpam 2
Jumlah 33

Departemen Teknik Industri 51


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

 Jumlah Tenaga Kerja Langsung


Tabel 4.3 Jumlah Tenaga Kerja Langsung
No Jabatan Jumlah
1 Operator 4
2 Logistik 4
3 Warehouse 8
4 Shipping Person 3
5 Packaging 5
Jumlah 24

4.4.7 Kesejahteraan Karyawan


4.4.7.1 Gaji Pokok Karyawan
Berikut merupakan data UMR Kota dan Kabupaten Semarang:
Tabel 4.4 UMR Kota Semarang
Daerah UMR
Kota Semarang Rp2.300.000
Kabupaten Semarang Rp1.900.000

Berikut merupakan rincian gaji Karyawan PT.Good Maika’i:


Tabel 4.5 Rincian Gaji Karyawan PT Good Maika’i
No Jabatan Gaji
1 Direktur Utama Rp 10.000.000
2 Kepala Departemen Rp 5.500.000
3 Staff Rp 2.800.000
4 Satpam Rp 2.300.000
5 Office boy Rp 2.300.000
6 Supir Rp 2.300.000
7 Tenaga Kerja Langsung Rp 2.300.000

Departemen Teknik Industri 52


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

4.4.7.2 Dana Tunjangan


Berikut merupakan rincian dana tunjangan pada PT. Good Maika’i yang
bersumber dari BPJS Ketenagakerjaan (bpjsketenagakerjaan.go.id)
1. Jaminan Hari Tua (JHT)
Program ini berupa tabungan selama masa kerja yang dibayarkan kembali pada
karyawan pada usia 56 tahun, meninggal atau cacat total tetap. Yang dimaksud
usia pensiun karyawan merupakan karyawan yang berhenti bekerja karena
mengundurkan diri, terkena PHK dan sedang tidak aktif bekerja dimanapun, atau
peserta yang meninggalkan wilayah Indonesia untuk selamanya. Iuran Program
Jaminan Hari Tua sebesar 5,7% dari upah dengan pembagian 2% dari pekerja dan
3,7% dari pemberi kerja atau perusahaan. Upah yang dijadikan dasar untuk iuran
merupakan iuran bulanan yang terdiri atas upah pokok dan tunjangan tetap.
2. Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK)
Program ini memberikan perlindungan atas risiko-risiko kecelakaan yang terjadi
dalam hubungan kerja, termasuk kecelakaan yang terjadi dalam perjalanan dari
rumah menuju tempat kerja atau sebaliknya dan penyakit yang disebabkan oleh
lingkungan kerja. Iuran dalam program ini dibayarkan oleh perusahaan atau
pemberi upah tergantung pada tingkat risiko lingkungan kerja, yang besarnya
dievaluasi paling lama setahun sekali. Berikut merupakan tingkat risiko
lingkungan kerja dan presentase jaminan:
a. Tingkat risiko sangat rendah : 0.24% dari upah sebulan.
b. Tingkat risiko rendah : 0.54% dari upah sebulan.
c. Tingkat risiko sedang : 0.89% dari upah sebulan.
d. Tingkat risiko tinggi : 1.27% dari upah sebulan.
e. Tingkat risiko sangat tinggi : 1.74% dari upah sebulan.
Dalam program jaminan, terdapat kadaluarsa klaim yaitu selama maksimal dua
tahun dari tanggal kejadian kecelakaan, dan perusahaan harus tertib melaporkan
baik secara manual maupun elektronik kepada BPJS Ketenagakerjaan selambat-
lambatnya 2x24 jam setelah kecelakaan. Berikut merupakan santunan berbentuk
uang yang merupakan salah satu manfaat dari program:
a. Santunan berbentuk uang.

Departemen Teknik Industri 53


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

 Penggantian biaya pengangkutan.


o Angkutan darat maksimal sebesar Rp 1.000.000,00
o Angkutan laut maksimal sebesar Rp 1.500.000,00
o Angkutan udara maksimal sebesar Rp 2.500.000,00
 Sementara Tidak Mampu Bekerja.
o Enam bulan pertama diberikan sebesar 100% dari upah.
o Enam bulan kedua diberikan sebesar 75% dari upah.
o Enam bulan ketiga dan seterusnya diberikan sebesar 50% dari upah.
 Santunan Kecacatan.
o Cacat sebagian anatomis = % berdasar tingkat x 80 x upah sebulan.
o Cacat sebagian fungsi = % berkurangnya fungsi x % berdasar tingkat x
80 x upah sebulan.
o Cacat total tetap = 70% x % berdasar tingkat x 80 x upah sebulan.
 Santunan kematian dan biaya pemakaman.
o Santunan kematian sebesar = 60% x 80 x upah sebulan.
o Biaya pemakaman Rp 3.000.000,00
o Santunan berkala selama 24 bulan yang dapat dibayar sekaligus = 24 x
Rp 200.000,00 = Rp 4.800.000,00
3. Jaminan Kematian (JKM)
Jaminan kematian ini memberikan manfaat uang tunai yang diberikan kepada ahli
waris ketika peserta meninggal dunia bukan akibat kecelakaan kerja. Iuran
dibayarkan oleh karyawan sebesar 0.3% dari upah sebulan. Berikut merupakan
dana tunjangan jaminan kematian:
 Santunan sekaligus Rp 16.200.000,00.
 Santunan berkala 24 x Rp 200.000,00 = Rp 4.800.000,00 yang dibayar
sekaligus.
 Biaya pemakaman Rp 3.000.000,00
 Beasiswa pendidikan anak sebesar Rp 12.000.000,00.
4. Jaminan Pemeliharaan Kesehatan (JPK)
Pemeliharaan kesehatan adalah hak tenaga kerja, program ini memberikan
pelayanan berupa rawat jalan, rawat inap, pemeriksaan kehamilan dan pertolongan

Departemen Teknik Industri 54


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

persalinan, penunjang diagnostik, pelayanan khusus dan gawat darurat bagi tenaga
kerja dan keluarganya yang menderita sait. Setiap tenaga kerja yang mengikuti
program JPK akan mendapatkan Kartu Pemeliharaan Kesehatan sebagai bukti diri
mendapat pelayanan kesehatan. Iuran dari jaminan ini dibayarkan dari 3% dari
upah tenaga kerja (maksimal Rp 1.000.000,00) untuk tenaga kerja lajang dan 6%
dari upah tenaga kerja (maksimal Rp 1.000.000,00) untuk tenaga kerja
berkeluarga.

4.5 Strategi Bisnis Perusahaan


4.5.1 Analisis SWOT Perusahaan
Berdasarkan analisis SWOT perusahaan tersebut maka strategi yang diambil oleh
perusahaan adalah yang berfokus pada SO (Strength-Opportunity). Dipilihnya SO karena
PT. Good Maika’i adalah perusahaan yang baru berdiri di suatu lokasi yang baru tentunya
peruahan harus mengedepankan segala keunggulan-keunggulan (Strength) yang
dimilikinya serta melihat peluang ataupun kesempatan (Opportunity) yang ada tersebut
untuk dipadukan sehingga strategi ini akan menjadi yang paling ideal dimana perusahaan
baru butuh pula citra yang baik di mata masyarakat agar mendapatkan kepercayaan yang
tinggi dari pelanggannya. Selain itu dengan memanfaatkan peluang-peluang yang ada
perusahaan akan lebih tertolong karena tidak memerlukan effort yang berlebihan namun
tetap bisa memperoleh hasil yang semaksimal mungkin. Dan juga perusahaan akan lebih
menjadi efektif dan efisien dalam bekerja dengan memanfaarkan sumber daya yang
dimiliki oleh perusahaan disertai dengan memanfaatkan peluang yang terbuka untuknya.
Tabel 4.6 Analisis SWOT PT Good Maika’i
SW Strenght Weakness
 Mempunyai spesialisasi dalam  Perusahaan Good Maika’i merupakan
produksi mainan mobil Pick up. perusahaan yang baru di Indonesia
 Harga jual yang murah sehingga  Masih minimnya SDM di Indonesia
dapat dijangkau oleh semua yang berkompeten dalam bidang ini
kalangan  Supplier perusahaan berasal dari supplier
 Memiliki perencanaan, struktur lokal yang kualitasnya kalah dengan
organisasi, dan proses bisnis supplier luar
perusahaan yang rapi dan  Belum stabilnya permintaan produk
profesional karena masih membangun kepercayaan

Departemen Teknik Industri 55


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

 Posisi manajemen puncak yang diisi ke konsumen


oleh sumber daya yang telah  Belum memiliki koneksi yang erat
berpengalaman dan profesional. dengan para supplier
OT  Mempunyai divisi Riset yang
unggul
Opportunity SO WO
 Minat Masyarakat Indonesia terutama  Fokus Sementara hanya pada  Melakukan pemasaran awal pada produk
kaum anak-anak sampai remaja sebagai pembuatan mainan mobil Pick up untuk mengetahui respon pasar.
mainan dan koleksi mainan mobil pick  Menjaga kualitas produk agar tidak  Melakukan pelatihan pada karyawan
up mengecewakan konsumen.  Meningkatkan kerjasama dengan
 Di Indonesia cukup banyak kelompok-  Mempertahankan image perusahaan lain baik sebagai partner
kelompok masyarakat yang menyukai perusahaan yang telah dibangun. bisnis maupun supplier.
mainan mobil pick up yang akan  Inovasi secara terus menerus  Dengan memanfaatkan respon yang baik
mendorong adanya perkembangan di karena ketersediaan modal dan di kalangan remaja dan kolektor,
bidang industri ini. sumber daya diharapkan dapat menstabilkan jumlah
 Semakin pesatnya perkembangan  Memanfaatkan pengalaman yang permintaan pada PT. Good Maika’i
teknologi yang juga mendorong dimiliki manajemen tingkat puncak  Dengan adanya perkumpulan kolektor
perkembangan industri pembuatan mobi untuk membangun perusahaan Pick Up, diharapkan dapat
mainanl pick up seperti ini. yang produktif dan stabil. meningkatkan permintaan Pick Up TPS
 Produk Pick Up mendapatkan respon yang secara tidak langsung membantu
yang baik di kalangan remaja dan mempromosikan perusahaan.
dewasa
 Adanya perkumpulan koleksi Pick Up
yang menjadi incaran segmen pasar.
Threat ST WT
 Masyarakat Indonesia cepat bosan pada  Memberikan inovasi yang terbaik  Memproduksi produk secara efektif dan
produk-produk baru yang bermunculan untuk produk mainan agar investor efisien
 Kenaikan harga bahan baku yang dapat menanam modal terhadap  Menggunakan strategi Low Price
disebabkan oleh banyaknya produk perusahaan sehingga perusahaan  Perusahaan sebaiknya dapat memprediksi
impor dari negara lain dan kurang dapat berkembang permintaan dengan tepat agar dapat
stabilnya nilai tukar rupiah terhadap  Memanfaatkan pengalaman yang bersaing denga mainan lain
dollar. dimiliki dalam mengatasi
 Akan adanya produk persaing yang permasalahan muncul.
mungkin saja meniru produk dari  Meningkatkan pemasaran pasar
perusahaan Good Maika’i yang lebih luas agar ketidakstabilan
 Minat konsumen yang mudah berubah mata uang tidak terlalu berpengaruh
terhadap produk baru terhadap perusahaan.
 Munculnya mainan-mainan produk
lain.

Departemen Teknik Industri 56


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

4.5.2 Analisis STP Perusahaan


Berikut merupakan analisis segmenting, targeting, dan positioning dari PT. Good
Maika’i :
1. Segmenting
PT. Good Maika’i memilih Semarang, Yogyakarta dan Surakarta sebagai lokasi
pemasaran.
Geografis
 Semarang
Semarang adalah salah satu kota besar di Indonesia yang merupakan ibu kota
Provinsi Jawa Tengah dan juga merupakan pusat pemerintahan serta bisnis di
Jawa Tengah. Semarang sendiri berada dekat dengan pelabuhan sehingga
kegiatan perdagangan di Semarang juga berkembang dengan pesat. Semarang
terletak pada 6°50’-7°10’ Lintang Selatan dan 109°35’-110°24’ Bujur Timur.
Berikut merupakan pembagian wilayah Semarang.
Tabel 4.7 Pembagian Wilayah Semarang
Kecamatan Luas Wilayah/ Area (Km²)
010. Mijen 57.55

020. Gunungpati 54.11

030. Banyumanik 25.69

040. Gajah Mungkur 9.07

050. Smg. Selatan 5.928

060. Candisari 6.54

070. Tembalang 44.2

080. Pedurungan 20.72

090. Genuk 27.39

100. Gayamsari 6.177

110. Smg. Timur 7.7


120. Smg. Utara 10.97

130. Smg. Tengah 6.14

140. Smg. Barat 21.74

Departemen Teknik Industri 57


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Tabel 4.7 Pembagian Wilayah Semarang (lanjutan)


Kecamatan Luas Wilayah/ Area (Km²)
150. Tugu 31.78

160. Ngaliyan 37.99


Kota Semarang 373.7
Sumber: BPS Semarang

Gambar 4.4 Pembagian Wilayah Semarang

 Yogyakarta
Yogyakarta adalah salah satu kota besar di Indonesia. Yogyakarta yang juga
merupakan kota wisata seringkali didatangi banyak turis baik dari dalam
bergri maupun luar negri sehingga bisa menjadi pusat perdagangan dan
pemasaran yang baik. Yogyakarta terletak pada 7°15-8°15 Lintang Selatan
dan 110°5-110°4’ Bujur Timur. Perusahaan memilih Yogyakarta sebagai kota
pemasaran produk karena lokasinya yang cukup dekat dengan Semarang
tempat beradanya pabrik. Berikut merupakan pembagian wilayah Yogyakarta.
Tabel 4.8 Pembagian Wilayah Yogyakarta
Keadaan Geografis
Kabupaten/Kota
Luas Wilayah Persentase Luas Wilayah Ketinggian Jarak
D.I. Yogyakarta 3185.8 100 - -
Kulonprogo 586.27 18.4 50 22
Bantul 506.85 15.91 45 12
Gunungkidul 1485.36 46.63 185 30

Departemen Teknik Industri 58


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Tabel 4.8 Pembagian Wilayah Yogyakarta (lanjutan)


Keadaan Geografis
Kabupaten/Kota
Luas Wilayah Persentase Luas Wilayah Ketinggian Jarak
Sleman 574.82 18.04 145 9
Yogyakarta 32.5 1.02 75 2
Sumber: BPS Yogyakarta

Gambar 4.5 Pembagian Wilayah Yogyakarta

 Surakarta
Surakarta terletak pada 7°33’-7°56’ Lintang Selatan dan 110°45’-110°45’
Bujur Timur. Perusahaan memilih Surakarta sebagai kota pemasaran produk
karena lokasinya yang cukup dekat dengan Semarang tempat beradanya
pabrik. Berikut merupakan pembagian wilayah Surakarta.
Tabel 4.9 Pembagian Wilayah Surakarta
Kecamatan Luas (km2) Total Persentase
Subdistrict Area (square.km) Percentage
1 Laweyan 863.86 19.62
2 Serengan 319.40 7.25
3 Pasar Kliwon 481.52 10.93
4 Jebres 1 258,18 28.57
5 Banjarsari 1 481,10 33.63

Surakarta 4 404,06
100.00
Sumber: BPS Surakarta

Departemen Teknik Industri 59


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Gambar 4.6 Pembagian Wilayah Surakarta


Demografis
 Semarang
Kondisi demografis Semarang digambarkan pada tabel berikut:

Tabel 4.10 Kondisi Demografis Semarang


Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin
Kota Semarang
Jenis Kelamin
Kelompok Umur
Laki-laki Perempuan Laki-laki + Perempuan
0-4 64,209 60,292 124,501
4-9 63,431 59,833 123,264
10-14 61,039 58,594 119,633
15-19 70,817 76,732 147,549
20-24 77,856 81,190 159,046
25-29 72,897 74,590 147,487
30-34 67,275 69,441 136,716
35-39 59,624 62,694 122,318
40-44 55,330 60,584 115,914
45-49 49,293 54,314 103,607
50-54 43,282 44,158 87,440
55-59 31,997 29,857 61,854
60-64 16,860 18,297 35,157
65-69 12,502 15,274 27,776
70-74 8,932 12,084 21,016
75-79 5,400 7,765 13,165

Departemen Teknik Industri 60


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Tabel 4.10 Kondisi Demografis Semarang (lanjutan)


Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin
Kota Semarang
Jenis Kelamin
Kelompok Umur
Laki-laki Perempuan Laki-laki + Perempuan
80-84 2,524 3,686 6,210
85-89 933 1,508 2,441
90-94 220 397 617
95+ 66 207 273
Jumlah 764,487 791,497 1,555,984
Sumber: Data Sensus Penduduk 2010 - Badan Pusat Statistik Republik Indonesia

Berdasarkan tabel di atas, dapat dilihat bahwa pertumbuhan penduduk


Semarang cukup pesat dengan adanya jumlah penduduk laki-laki yaitu
sejumlah 764,487 dan penduduk wanita sejumlah 791,497, serta jumlah
penduduk remaja dan usia penduduk yang bekerja juga mendominasi,
sehingga dapat membantu pemasaran produk yang mungkin akan digemari
penduduk remaja dan usia bekerja terutama laki-laki.

 Yogyakarta
Kondisi demografis D.I Yogyakarta digambarkan pada tabel berikut:
Tabel 4.11 Kondisi Demografis Yogyakarta
Jumlah Penduduk Proyeksi
2015 2016 2017 2018
Kelompok
Umur
Laki- Laki- Laki- Laki-
Perempuan Perempuan Perempuan Perempuan
laki laki laki laki

0-4 140.1 134.1 140.7 134.7 141.3 135.2 141.7 135.6


4-9 137.1 129.6 138.9 131.8 140.7 133.9 142.6 136.1
10-14 134.6 127.9 135.5 128.6 136.1 129.1 136.9 129.5
15-19 134.7 130.4 134.6 129.8 135.5 130.4 137 131.6
20-24 156.7 152.7 155 151.2 152.5 148.6 149.6 145.6
25-29 157.9 150.5 161.2 153.5 163.2 156.3 163.9 157.9
30-34 138.6 137.4 141 139.1 144.1 141.2 147.8 143.9
35-39 131.6 134.3 132.4 134.8 133.5 135.8 135 136.9

Departemen Teknik Industri 61


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Tabel 4.11 Kondisi Demografis Yogyakarta (lanjutan)


Jumlah Penduduk Proyeksi
Kelompok 2015 2016 2017 2018
Umur Laki- Laki- Laki- Laki-
Perempuan Perempuan Perempuan Perempuan
laki laki laki laki
40-44 129.8 134.3 130.1 134.2 130.3 133.9 130.4 133.9
45-49 125.8 133.4 127 134.2 127.9 134.5 128.5 134.5
50-54 113.2 122.9 115.4 125.3 117.7 127.5 120 129.4
55-59 96.7 102.7 99.7 107.1 102.4 110.9 104.8 114.3
60-64 74.3 78.5 78.1 82.1 81.8 86.3 85.3 90.8
65-69 52.4 61.2 54.3 62.8 57.1 64.6 60.3 66.9
70-74 39.5 50 39.9 50.4 40.4 50.9 40.9 51.7
75+ 55.8 80.5 56.1 81.4 56.4 82.2 56.8 82.8
Jumlah 1 818,8 1 860,4 1 839,9 1 881,0 1 860,9 1 901,3 1 881,5 1 921,4
Sumber: BPS Yogyakarta

Berdasarkan tabel proyeksi penduduk diatas dapat dilihat bahwa penduduk


laki-laki dari tahun ke tahun berbeda pada tahun 2015 memiliki junlah 1811,8
,pada tahun 2016 sejumlah 1839,9,di tahun 2017 sejumlah 1860,9 dan pada
tahun 2018 sejumlah 1881,5 sedangkan penduduk wanita di tahun 2015
sejumlah 1860,4,di tahun 2016 sejumlah 1881,0,pada tahun 2017 sejumlah
1901,3 dan tahun 2018 sejumlah 1921,4. pada usia 20-24 memiliki populasi
terbanyak, sehingga memungkinkan perusahaan untuk memasarkan tipe
produk dengan harga lebih tinggi dibanding tipe lainnya, serta produk yang
dapat digunakan untuk koleksi.

 Surakarta / Surakarta
Berikut merupakan kondisi demografis Kota Surakarta:
Tabel 4.12 Kondisi Demografis Surakarta
Jenis Kelamin
Tahun Jumlah
Laki-laki Perempuan
0-4 18 626 17 092 35 718
4-9 18 855 18 672 37 527
10-14 19 353 20 233 39 586
15-19 21 489 22 036 43 525

Departemen Teknik Industri 62


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Tabel 4.12 Kondisi Demografis Surakarta (lanjutan)


Tahun Jenis Kelamin Jumlah
20-24 24 112 23 756 47 868
25-29 21 604 22 009 43 613
30-34 19 235 20 025 39 260
35-39 18 733 19 495 38 228
40-44 17 561 19 314 36 875
45-49 16 778 18 970 35 748
50-54 16 032 17 954 33 986
55-59 13 256 14 140 27 396
60-64 8 619 9 117 17 736
65+ 13 813 19 198 33 011
JUMLAH 248 066 262 011 510 077
Sumber: BPS Surakarta

Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa penduduk laki-laki berjumlah


248006 sedangkan perempuan sejumlah 262011,Pada umur 15-19 tahun 20-
24 tahun merupakan penduduk terbanyak, sehingga pemasaran untuk
segmentasi pendidikan akan lebih mudah.

Psikografis
 Semarang
Tabel 4.13 Kondisi Psikografis Semarang

People Consumption Pattern of Food and Non-Food in Semarang Municipality, 2015

Jenis Pengeluaran Makanan persen Jenis Pengeluaran Non Makanan persen


Food Expenditure Type Percent Non-Food Expenditure Type Percent
Perumahan dan Fasilitas Rumahtangga
Padi-padian/ Paddy 11,99 44,7
/Housing and Household Facilities
Aneka Barang dan Jasa / Miscellaneous
Umbi-umbian/ Tuber Crops 0,69 29,41
Goods and Services
Ikan/udang/cumi/kerang / Fish/Shrimps/
5,38 - Kesehatan / Health 6,38
Squid/ Shell
Daging/ Meat 6,29 - Pendidikan / Education 9,19
Telur dan Susu / Eggs and Milk 9,11 - Lainnya / More 13,85
Pakaian, Alas kaki dan Tutup Kepala
Sayur-sayuran / Vegetables 5,93 3,52
/ Apparel, Footwear and Headgear
Kacang-kacangan / Nuts 3,11 Barang Tahan Lama / Durable Goods 14,4

Departemen Teknik Industri 63


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Tabel 4.13 Kondisi Psikografis Semarang (lanjutan)

People Consumption Pattern of Food and Non-Food in Semarang Municipality, 2015

Pajak, Pungutan dan Asuransi / Taxes,


Buah-buahan / Fruits 7,21 4,72
Charges and Insurance
Keperluan Pesta dan
Minyak dan Lemak / Oil and Fat 2,56 Upacara/Kenduri / Purposes Party and 3,25
Ceremony
Bahan Minuman/ Beverage Ingredients 3,03
Bumbu-bumbuan / Seasoning 1,34
Konsumsi Lainnya / More Consumption 2,04
Makanan dan Minuman Jadi / Food and
33,66
Beverages
Tembakau dan sirih / Tobacco and Betel 7,68
Total 100 Total 100
Rata-Rata Pengeluaran Non Makanan
Rata-Rata Pengeluaran Makanan (Rp.) (Rp.)
437,496 860,399
Average Expenditure of Foods (Rp.) Average Expenditure of Non-Foods
(Rp.)

Semarang merupakan ibukota Provinsi Jawa Tengah, artinya pusat


pemerintahan Provinsi Jawa Tengah berada di Semarang. Semarang juga
menjadi pusat industri Jawa Tengah, artinya banyak masyarakat Jawa Tengah
atau bahkan dari luar Jawa Tengah yang datang ke Semarang untuk mencari
pekerjaan. Sebagai kota besar, tidak dapat dipungkiri bahwa gaya hidup
masyarakat Semarang pun cenderung konsumtif, ditambah lagi dengan
kemudahan akses bepergian serta kemajuan teknologi yang membuat gaya
hidup konsumtif masyarakat perkotaan semakin tinggi.

 Yogyakarta
Tabel 4.14 Kondisi Psikografis Yogyakarta
Pengeluaran Rata-Rata per Kapita Sebulan untuk
Makanan dan Non Makanan
Golongan Pengeluaran
Pengeluaran Pengeluaran Non
Perkapita Sebulan Rumah Tangga
Makanan Makanan
2015 2015 2015
< 100 000 88 60429 30967
100 000 – 149 999 1854 87787 46700
150 000 – 199 999 11460 119464 61387
200 000 – 299 999 89161 156291 100862

Departemen Teknik Industri 64


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Tabel 4.14 Kondisi Psikografis Yogyakarta (lanjutan)


Pengeluaran Rata-Rata per Kapita Sebulan untuk
Makanan dan Non Makanan
Golongan Pengeluaran
Pengeluaran Pengeluaran Non
Perkapita Sebulan Rumah Tangga
Makanan Makanan
2015 2015 2015
300 000 – 499 999 271514 240068 157486
500 000 – 749 999 227795 330741 288122
750 000 – 999 999 143741 410738 454613
1 000 000 + 374864 579943 1428508

Yogyakarta yang merupakan kota wisata serta kota pendidikan yang banyak
didatangi oleh banyak kalangan dengan berbagai latar belakang bisa menjadi
salah satu alasan mengapa Yogyakarta dipilih menjadi salah satu kota
pemasaran, serta Yogyakarta jadi memiliki banyak penduduk yang konsumtif.
 Surakarta / Surakarta
Tabel 4.15 Kondisi Psikografis Yogyakarta
Pengeluaran Rata-Rata per Kapita Sebulan untuk
Makanan dan Non Makanan
Golongan Pengeluaran
Pengeluaran Pengeluaran Non
Perkapita Sebulan Rumah Tangga
Makanan Makanan
2015 2015 2015
< 100 000 88 60429 30967
100 000 – 149 999 1854 87787 46700
150 000 – 199 999 11460 119464 61387
200 000 – 299 999 89161 156291 100862
300 000 – 499 999 271514 240068 157486
500 000 – 749 999 227795 330741 288122
750 000 – 999 999 143741 410738 454613
1 000 000 + 374864 579943 1428508
Surakarta merupakan salah satu kota di Jawa Tengah yang memiliki banyak
tempat pariwisata dan pusat perbelanjaan. Karena itu banyak wisatawan yang
datang ke Kota Surakarta untuk berwisata dan berbelanja. Gaya hidup warga
Kota Surakarta juga cenderung konsumtif.

2. Targeting
Berikut merupakan targeting dari PT.Good Maika’I :

Departemen Teknik Industri 65


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Tabel 4.16 Targeting PT Good Maika’i


Segmen Geografis Demografis Psikografis
Semarang-Yogyakarta- Usia: 25 hingga > 55 tahun. Menyukai mobil Pick Up
Surakarta, kami memilih 3 Pekerjaan: dari desain dan mengoleksi
kota tersebut karena 3 kota Pengusaha,Karyawan, seri berbeda yang
tersebut bisa dibilang golongan menengah ke atas. dihasilkan.
memiliki segmen pasar yang Umumnya peminatan pada
Koleksi
bagus karena banyak para kalangan laki-laki pada
wisatawan untuk berkungjung anak-anak dan remaja
kota-kota tersebut dan peminat
dikalangan anak-anak dan
remaja pun banyak
Semarang-Yogyakarta- Usia: 15 hingga 25 tahun. Menyukai mobil Pick Up
Surakarta, kami memeilih 3 Pekerjaan: Pelajar, karena digunakan untuk
kota tersebut karena 3 kota Mahasiswa. Umumnya riset dan memicu
tersebut bisa dibilang peminatan pada kalangan perbaikan berkelanjutan
memiliki segmen pasar yang laki-laki pada anak-anak dan terhadap produk di masa
Pendidikan
bagus karena banyak para remaja yang akan datang.
wisatawan untuk berkungjung
kota-kota tersebut dan peminat
dikalangan anak-anak dan
remaja pun banyak

3. Positioning
PT. Good Maika’i memposisikan diri sebagai produsen mainan mobil Pick up
yang memiliki kualitas baik dengan harga yang dapat dijangkau. Berikut
merupakan analisis 4P dari PT. Good Maika’i:
a. Product
PT. Good Maika’i memproduksi Pick up TPS dengan berbagai macam tipe
yaitu untuk koleksi yang menyalurkan hobi untuk dinikmati keindahannya
secara estetika. Pick up untuk koleksi didesain dengan berbagai macam model
sehingga dapat digunakan untuk pajangan atau bisa digunakan untuk
modifikasi. Sedangkan Pick up untuk pendidikan digunakan untuk riset dan

Departemen Teknik Industri 66


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

memicu ide-ide guna menimbulkan perbaikan yang memungkinkan timbul di


masa mendatang.
b. Price
Mobil pick up produksi PT.Good Maika’i memiliki harga produk baik untuk
Segmen Koleksi maupun Pendidikan yang lebih murah dibandingkan dengan
pesaing karena memilih low-cost leadership sebagai strategi utamanya,
namun PT. Good Maika’i tetap mengedepankan kualitas produk dan
kepuasan bagi konsumennya.
c. Place
PT.Good Maika’i memilih lokasi pabrik di Semarang, Jawa Tengah karena
transportasi mudah, penduduk yang banyak, perkembangan industri yang
pesat serta gaji UMR yang tidak terlalu tinggi dan memilih Yogyakarta serta
Surakarta sebagai lokasi pemasaran karena lokasi yang tidak terlalu jauh
dengan pabrik perakitan.
d. Promotion
PT. Good Maika’i melakukan promosi produk melalui website PT. Good
Maika’i yang telah dikembangkan oleh gabungan dari beberapa departemen
perusahaan serta menyelenggarakan pameran di Yogyakarta atau Semarang
secara berkala untuk promosi dan menarik minat konsumen, serta membuka
booth dalam bazaar di ketiga lokasi untuk memperkenalkan produk. Promosi
lain seperti televisi, radio dan poster juga dilakukan untuk menambah minat
konsumen terhadap produk.

4.5.3 Analisis Pesaing Perusahaan


Berikut merupakan analisis pesaing perusahaan dari PT. Good Maika’i.

Departemen Teknik Industri 67


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

Tabel 4.17 Analisis Pesaing PT Good Maika’i


Analisis Pesaing PT. Good Tomica Pick Sword Trucks Bruder Pick Up
Maika’i Up Toy Toy Truck
Product Mobil Pick-Up Mobil Pick-Up Mobil Pick-Up Mobil Pick-Up
TPS segmen replika replika replika Dodge
Koleksi & Toyota/Datsun Ford/Chevrolet Truck skala 1:16
Pendidikan skala 1:62 skala 1:50
Price Murah Rp 1.400.000 – Rp 1.100.000 – Rp Rp 600.000 – Rp
Rp 2.200.000 1.300.000 850.000

Place Pabrik: Pabrik: Vietnam Pabrik: Amerika Pabrik: Jerman


Indonesia Distributor: Serikat Distributor: Toko
Distributor: Toko mainan di Distributor: Toko Online Bruder
Toko mainan kota besar di online Indonesia Amerika
di kota besar Indonesia dan dan luar negeri
dan toko online toko online
Promotion Iklan Iklan Iklan elektronik, Pameran kegiatan
elektronik, elektronik, video promosi
pameran brosur, pameran
kegiatan, kegiatan
promosi di
lingkungan
akademis

Dari tabel diatas, dapat diketahui bahwa produk dari ketiga brand dibandingkan
dengan PT Good Maika’i memiliki spesifikasi dan ukuran yang berbeda beda, dengan
produk Tomica & Sword memiliki variasi produk yang lebih banyak dari merek Broder,
sehingga dapat menarik konsumen. Merek Broder mempunyai harga yang lebih murah
dari pesaing lainnya, namun Broder menggunakan material ABS atau plastik keras yang
memiliki kualitas dibawah pesaing lainnya yang menggunakan material die cast. Lalu,
pick up merek Broder dapat digunakan dengan aksesoris lain sehingga menambah nilai
guna pick up tersebut. Mengenai harga produk, produk dari PT Good Maika’i

Departemen Teknik Industri 68


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

mempunyai kisaran harga yang murah, produk Tomica mempunyai kisaran harga Rp
1.400.000 sd Rp 2.200.000 sedangkan produk Sword mempunyai harga kisaran yang
lebih murah yaitu dengan kisaran Rp 1.100.000 sd Rp 1.300.000 sedangkan produk
Broder mempunyai kisaran harga Rp 600.000 sd Rp 850.000. Tentunya hal ini akan
menjadi pertimbangan konsumen dalam membeli, menimbang juga dengan kenyataan
bahwa produk Good Maika’i menjual produk mereka dengan harga yang lebih mahal.
Kemudian, tempat pembuatan produk Tomica dari Vietnam (dengan pusat desain dan
distribusi dari Jepang), lalu produk Sword dari Amerika Serikat, dan produk Broder dari
Jerman.
Untuk distributor dari pick up TPS sangat mudah diakses di distributor-distributor
terbesar di Indonesia dan juga toko online, lalu pick up Tomica terdapat di toko-toko
mainan yang ada di Indonesia dan juga terdapat pada toko online, lalu pick up Sword
terdapat di toko-toko online Indonesia dan Mancanegara (eBay, Amazon), sedangkan
pick up Broder hanya dapat didapatkan dengan memesan ke website Broder. Sehingga
pick up mainan merek Broder lebih sulit untuk didapatkan. Adapun promosi produk eBay
dilakukan dengan mengadakan promosi melalui iklan elektronik dan mengikuti pameran
pameran mainan di seluruh dunia. Hal ini dirasakan sangat efektif dalam membangun
citra merk atau branding.
Pesaing utama dari PT Good Maika’i sendiri adalah dari brand Tomica Pick Up
Toy, ini didasarkan dengan fakta bahwa Tomica adalah brand mainan mobiil yang
globally recognized dan memiliki basis penggemar dan kolektor yang loyal, apapun lini
produk yang mereka luncurkan. Tomica juga memiliki variasi dan ukuran produk pickup
mereka yang sama besarnya dengan pick up produk kami, serta memiliki jejaring
distribusi internasional yang dapat melebarkan potensi profit mereka. Terlebih lagi
kualitas diecast mereka yang konsisten serta tahan lama. Beberapa keunggulan dari pick
up Good Maika’i sendiri adalah kemampuan produk Good Maika’i yang dapat dibongkar
pasang serta dapat sekaligus digunakan sebagai media pembelajaran dan komponen-
komponennya memiliki kualitas yang tinggi sesuai standar Jepang.

Departemen Teknik Industri 69


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Dari hasil analisis dan pembahasan yang dilakukan pada bab sebelumnya,
didapatkan beberapa kesimpulan untuk modul ini sebagai berikut :
Dari hasil analisis dan pembahasan yang dilakukan pada bab sebelumnya,
didapatkan beberapa kesimpulan untuk modul ini sebagai berikut :
1. Blueprint merupakan rancangan awal dan sangat diperlukan sebagai dasar arah
gerak perusahaan. PT Good Maika’I berisi logo dan slogan perusahaan, visi dan
misi perusahaan, tujuan dan sasaran perusahaan, serta value dan belief
perusahaan. Visi dari PT. Good Maika’i adalah “Menjadi perusahaan Pick UP
TPS terbaik yang inovatif dan terpercaya untuk pasar nasional maupun
internasional pada tahun 2020 serta terus melakukan perbaikan berkelanjutan
sehingga mampu memberi manfaat bagi masyarakat.” Kemudian, membawa
lima misi yaitu senantiasa berkomitmen tinggi dalam menjaga kualitas produk
Pick UP TPS dan dalam memuaskan pelanggan, menjalin dan menjaga
hubungan yang baik dengan internal maupun eksternal perusahaan, melakukan
riset secara berkesinambungan guna menghasilkan produk yang inovatif dan
sesuai dengan keinginan pasar, menciptakan lingkungan kerja yang ENASE
guna meningkatkan produktivitas, menerapkan sistem perusahaan yang
terintegrasi serta melakukan perbaikan secara berkelanjutan. Slogan dari PT
Good Maika’i adalah “Feel Good With Good Maika’i”. Salah satu tujuan dari
perusahaan ini adalah meningkatkan penjualan dan keuntungan perusahaan dan
salah satu contoh sasarannya adalah memperkuat strategi marketing dan brand
awareness perusahaan untuk segmen koleksi dan pendidikan. Perusahaan
membawa beberapa value yaitu Konsisten, Profesional, Loyal, Kompetitif, dan
Inovatif. Serta salah satu contoh belief yang diterapkan yaitu Harmonis adalah
kata kunci dalam memupuk kerjasama antar departemen untuk mencapai tujuan
perusahaan.

Departemen Teknik Industri 70


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

2. Proses bisnis perusahaan pada PT Good Maika’i menggunakan bagan sebagai


medium visualisasi kegiatan bisnis PT Good Maika’i. Proses bisnis digunakan
untuk membuat struktur organisasi perusahaan dan dapat mengetahui jobdesk
departemen dan bagian-bagiannya. Proses bisnis PT Good Maika’I Proses bisnis
diawali dengan memulai penentuan demand material dari Supplier, dimana
setelah melakukan mengetahui demand, perusahaan melakukan kegiatan
rekrutmen karyawan yang akan dilaksanakan oleh Departemen HRD. Lalu,
informasi pemesanan dari supplier akan diteruskan kepada Departemen Finance
untuk membayarkan pemesanan dan masuk dalam pembukuan keuangan. Lalu,
Departemen Sales & Marketing memberikan informasi mereka kepada
Departemen Research & Development sebagai basis dalam melakukan inovasi
pada produk, lalu memberikan data forecasting produksi untuk diberikan pada
Departemen Logistik untuk dilakukan pertimbangan apakah ada inventory atau
tidak sebagai pertimbangan dalam memesan material. Jika ada material untuk
dilakukan produksi, langsung dilakukan proses produksi dengan melewati proses
Quality Control. Produk jadi tersebut lalu disimpan di Departemen Logistik dan
siap dijual.Konsumen dapat memilih dua cara dalam melakukan pemesanan,
yaitu pesan online maupun offline. Dimana pemesanan online akan masuk dalam
sistem informasi perusahaan, dimana sistem informasi ini juga sekaligus menjadi
customer service pelanggan kepada perusahaan, lalu setelah dilakukan
pembayaran produk dan verifikasi embayaran maka dapat didistribusikan Pick
Up TPS sesuai pesanan kepada pelanggan.
3. Dari proses bisnis, sebuah perusahaan bisa merancang struktur organisasi dalam
perusahaan tersebut. PT Good Maika’i sesuai dengan jobdesk masing-masing,
terdapat 7 departemen yang ada dalam PT Good Maika’i yaitu Departemen
Keuangan, Departemen Produksi, Departemen Logistik, Departemen Marketing,
Departemen Human Resource, Departemen Research and Development dan
Departemen Information dan Technology. Aliran informasi PT Good Maika’i
adalah dari direktur utama yang kemudian akan disampaikan kepada masing-
masing manajer tiap departemen, lalu dari tiap departemen memberikan
informasi pada staff yang ada di dalam departemen tersebut. Jumlah tenaga kerja

Departemen Teknik Industri 71


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

operasional yaitu 33 tenaga kerja dan jumlah tenaga kerja langsung sebanyak 24
tenaga kerja.
4. Perancangan strategi bisnis dilakukan dengan beberapa metode, pertama adalah
analisis STP untuk menentukan pasar dari penjualan PT Good Maika’i, dan
didapatkan 3 daerah utama penjualan yaitu Semarang, Yogjakartya dan Solo.
Kami memilih kota – kota tersebut karena penduduknya yang konsumtif, selain
itu kondisi geografis ketiga kota tersebut mendukung untuk dijadikan tempat
produksi. Kedua menggunakan analisis pesaing, PT Good Maika’i memiliki
beberapa pesaing yaitu perusahaan Pickup Truck yang sudah berdiri dan juga
perusahaan mainan lain. Pesaing utama dari PT Good Maika’i sendiri adalah
dari brand Tomica Pick Up Toy, ini didasarkan dengan fakta bahwa Tomica
adalah brand mainan mobiil yang globally recognized dan memiliki basis
penggemar dan kolektor yang loyal, apapun lini produk yang mereka luncurkan.
Tomica juga memiliki variasi dan ukuran produk pickup mereka yang sama
besarnya dengan pick up produk kami, serta memiliki jejaring distribusi
internasional yang dapat melebarkan potensi profit mereka. Terlebih lagi
kualitas diecast mereka yang konsisten serta tahan lama. Ketiga menggunakan
analisis SWOT yang menghasilkan analisis strength, weakness, opportunitiy,
dan threat dari PT Good Maika’i. Contoh SO yang ada yaitu fokus sementara
hanya pada pembuatan mainan mobil Pick up. Sedangkan contoh ST yang ada
yaitu meningkatkan pemasaran pasar yang lebih luas agar ketidakstabilan mata
uang tidak terlalu berpengaruh terhadap perusahaan.

5.2 Saran
Dari pelaksanaan praktikum modul 5, kelompok kami memiliki beberapa saran
yang ingin diajukan sebagi evaluasi sebagai berikut :
1. Praktikan harus memahami tentang konsep – konsep dasar Perancangan
Organisasi dan Bisnis.
2. Praktikan harus mengetahui dan mempelajari hal-hal yang berkaitan dengan
pembangunan perusahaan dan pegawai.

Departemen Teknik Industri 72


Universitas Diponegoro
2018
Laporan Praktikum Proyek Teknik Industri
Modul 5 – Perancangan Organisasi dan Bisnis
Kelompok 23

3. Sebelum praktikum, ada baiknya apabila semua praktikan mengetahui dan


memahami seluruh isi dan maksud modul – modul sebelumnya demi
memudahkan dalam pengerjaan.

Departemen Teknik Industri 73


Universitas Diponegoro
2018
DAFTAR PUSTAKA

Alex S, Nitisemito. 1980. Management Sumber Daya Manusia. Jakarta : Sasmito Bross.
B. Siswanto Sastrohadiwiryo. 2002. Manajemen Tenaga Kerja Indonesia Pendekatan
Administrasi dan Operasional. Jakarta : Bumi Aksara.
Basrowi. 2011. Kewirausahaan untuk Perguruan Tinggi. Bogor: Ghalia.
Basu Swastha dan Ibnu Sukotjo. 2002. Pengantar Bisnis Modern. Edisi Keenam,
Yogyakarta : Liberty.
Gibson, James, L. 2000. Organisasi, Perilaku, Struktur dan Proses, Edisi ke-5. Cetakan
ke-3. Jakarta : Penerbit Erlangga.
Handoko, T. Hani. 1986. Manajemen Edisi 2. Yogyakarta : BEFE.
Hasibuan. 2010. Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta: Bumi Aksara.
Jefkins, Frank.1995. Public Relations. Jakarta: Erlangga
Kotler P. 1993. Marketing Management: Analysis, Planning, Implementation, and
Control, 6thed. New Jersey : Pretince Hall, Inc.
Lubis, Hari. S.B. dan Martani Husaini. 1987. Teori Organisasi (Suatu Pendekatan
Makro). Jakarta : Pusat Antar Universitas Ilmu-ilmu Sosial Universitas Indonesia.
Mintzberg, Henry. 1979. The Structuring of Organization. USA: Eaglewood Cliffs.
Pearce, Robinson. 1997. Manajemen Strategi, cet. II. Jakarta : Bina Rupa Aksara.
Porter, Michael. 1980. Strategi Bersaing (Competitive Strategy). Tangerang : Kharisma
Publishing Group.
Pujangkoro, Sugih Arto. 2004. Analisis Jabatan (Job Analysis). Medan : Jurnal Jurusan
Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Sumatera Utara.
Robbins, S.P. 2003. Perilaku Organisasi. Jakarta: Index.
Simamora, Bilson. 2004. Panduan Riset Perilaku Konsumen. Jakarta : Gramedia.
Stone, Raymond J. 2005. Human Resources Management, Fifth Edition. Australia :
Willey.