Anda di halaman 1dari 122

PENGARUH KUALITAS SISTEM INFORMASI TERHADAP PENGGUNAAN

SISTEM INFORMASI AKUNTANSI BERBASIS TEKNOLOGI DAN


DAMPAKNYA TERHADAP KINERJA ORGANISASI PEMERINTAH DAERAH

TESIS

Untuk Memenuhi Persyaratan


Mencapai Gelar Magister

Oleh :
NOVI TRISNAWATI
156020310111002

PROGRAM MAGISTER AKUNTANSI


PASCASARJANA FAKULTAS EKONOMI DN BISNIS
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2018
RIWAYAT HIDUP

Data Pribadi :
Nama : Novi Trisnawati
Tempat, Tanggal Lahir : Malang, 10 agustus 1993
Jenis Kelamin : Perempuan
Agama : Islam
Kewarganegaraan : Indonesia
Status Perkawinan : Belum Menikah
Alamat : Jl. Danau Maninjau Tengah 1 B3 H1 Sawojajar
Malang
Telepon : 1. 0341 719347
2. 0813 3198 1130
Email : novitrisnawati.nt@gmail.com

Latar belakang Pendidikan Formal:


1999 – 2005 SD Negeri Sawojajar 6 Malang
2005 – 2008 SMP Negeri 6 Malang
2008 – 2011 SMA Negeri 4 Malang
2011 – 2015 Jurusan Akuntansi, Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas
Brawijaya Malang
2015 – 2016 Program Pendidikan Profesi Akuntansi, Universitas Brawijaya

Pengalman Organisasi:
2012 Staf divisi pendamping pada Program Pembinaan Mahasiswa
Baru Pekan Edukasi dan Orientasi yang diadakan oleh Badan
Eksekutif Mahasiswa Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas
Brawijaya
2013 Panitia dalam program Pelatihan Akuntansi Berbasis IFRS bagi
Guru SMA & SMK Negeri se Kota Malang dalam rangka
pengabdian kepada Masyarakat Jurusan Akuntansi, Fakultas
Ekonomi dan Bisnis, Universitas Brawijaya.
2013 Panitia seminar Nasional Pasar Modal Indonesia yang berjudul
“Prospek dan Peluang Karir Profesi Pasar Modal” yang diadakan
oleh Laboratorium Akuntansi, Investasi dan Pasar modal,
Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Brawijaya.
2013-2014 Anggota divisi usaha dalam Organisasi Asisten Dosen Akuntansi
(OADA), Jurusan Akuntansi, Fakultas Ekonomi dan Bisnis,
Universitas Brawijaya.
2014-2015 Koordinator divisi usaha dalam Organisasi Asisten Dosen
Akuntansi (OADA), Jurusan Akuntansi, Fakultas Ekonomi dan
Bisnis, Universitas Brawijaya.

Pengalaman Kerja:
2014 Asisten Dosen Mata Kuliah Pengantar Akuntansi 1
2014 - 2015 Asisten Dosen Mata Kuliah Praktikum Perpajakan
2017 Asisten Dosen Mata Kuliah Praktikum Sistem Informasi

Keahlian:
Bahasa : Mampu berbahasa inggris baik lisan maupun tulis (TOEIC 580,
TOEFL 510)
Lainnya : Mampu mengoperasikan Microsoft Office (word, excel, power
point, visio)

Malang, 08 Januari 2018

Novi Trisnawati
T E S I S

P E N G A R U H K U A Lı T A S S IS T E M ıN F O R M A S IT E R H A D A P
PEN G G U N A A N S ı ST E M ı N F O R M A S I A K U N T A N S ıB E R B A S ıS
T E K N O L O G ıD A N D A M P A K N Y A T E R H A D A P K ı N E R J A O R G A N IS A S ı
P E M E R IN T A H D A E R A H

O le h

N O V ıT R ı
S N A W A T I
16 6 0 20 3 10 1 110 02

D lp e rta h a n k a n d ıd e p a n p e n g u jl

pa d a ta n g g a l : 0 8 J a n u a r ı2 0 1 8

da n d in y a ta k a n m e m e n u h i s y a ra t

K o m le i P e m b im b ln g ,

D r , Z a k i B a rid w a n S E .
,
A Ķ B a m b a n g r i a d ı . SE . . M .
E m
K e tu a A n g g o ta

M e n g e ta h u i,
a /n . D e k a n F a k u lta s E k o n o m i d a n B is n is
U n iv e rs ita s B ra w ija y a
K e tu a P ro g ra m M a g is te r A k u n ta n s i

D r . iiTn E r w i w A c c
N IP . 19 5 8 0 8 2 0 1 9 8 5 0 3 10 0 2

g

Scanned by CamScanner
lip 기

: P E N G A R U H S IS T E M IN F O R M A S ı
Jud u ı K U A L ı
T A S

T ER HA DA P pEN G G U NA A N S ı S T E M IN F O R M A S I
A KU N T A N S I B E R B A S IS T E K N O L O G I D A N
D A M P A K N Y A T E R H A D A P K IN E R J A O R G A N ı SA S ı
P EM E R IN T A H D A E R A H

N a m M a h ıs b w ı S N A W
N O V ıT R ı A T ı

P ro g m m S tu d ı A K U N T A N S ı

S ıp E M B IM B ı
K O M ı N G

p ・m b ım b ın g 1 D r . ZakiB a rid w a n , SE .
,
M Bi A k . .
,

p e m b ım b ın g 2 D r . Ba m b a n g H a ń a d i, SE .
,
M E . c .
,
A k

T IM P E N G U J ı

D o s e n p e n g u l ı1 D r . L ilik P u r w a n ti, M . Bi A k .
,
.
,
C SR S , C 8RA

D o s e n p e n g d ı2 D r . E n d a n g M a rd ia ti, SE .
,
M Si Ak
. .
,

Ta n g g a ıl i ıi a n 0 8 Ja n u a ń 2 0 18

a n D e ka n
.

K e tu a P ro g ra m S tu d i A k u n ta n s i

T L Ą
D r . D ra , EM n S a ra s w a tl, M .

N Ip ı9 5 8 0 8 2 0 ı9 8 5 0 3 1 0 0 2
.

― ―

Scanned by CamScanner
二 二 二 二
一 - , 一


1i Ť

PER N YA TA A N
O R I S I N A L IT A S T E S I S

ıe b e n a r bm am yr bahw a
d e n g ın
-

S ıy ı m e n y ıt ık a n
n a aka h T E S ı
S de ng a n
hu a n s o ya dida ım
ı
l
ıe p ・n a n g p e n g e ta
,

Ju d u ı
S I ST E M I NF O R M A S I T E R H A D A P P ENG G U N AAN
P
NO A RU H K UM r R A8
E
B ER BA S ı 8 T E K N O L O G ıD A N D A M PA KN Y A
Sı *TE M ıN F O R M 法名 ıA K U N T A N 吕ı
IN E R J A O R O A N ı
S A 8 ıP E M E R IN T A H D A E
T E R +W AP K


da k te rd a p a l k a ry a ı
ım ı
a h y a n g p e m a h j
d la u k a n o le h
m e m p e r o le h k d l a u a tu
o ra n g ı
a ı
n u n lu k g e ı
a r a ka d e m ı

pe n g u ru a n T ı n g g l, d a n l id a k le rd a p a t k a ry a a ta u p e n d a p a i y a n g
ıs a la u d lle r b ltk a n o ı a ln , k e c u a ı
l ya ng
p e m a h d lw ı e h o ra n g ı
d ik u t lp d a ı
a m s e b u tk a n d a ta m
s e c a ra le rlu ı
is na skah ın i d ı
a ñ a r p u s la k a
s u m b e r k u l ip a n d a n d .

b lı
a le m y a la d l d a ta m n aska h T E S ı
S ı
n l d a p al
A pa
te rd a p a t u n su r u na u r
-

A S ı
P LA G ı ya b e rs e d la
d lb u k llk a n
b a
,

n d an
g e ı a r a k a d e m ik y a n g te ı a h baya
T ES ı S In l g u g u rk a
d ı
S T E R d ib a t a lk a n , b e r ta d ip ro s e s s e s u a l d e n g a n
M A G ı )
p e ro ıe h (
a n p e ru
nd a n g u nd a n g a n
-

y a n g b e rla k u (U u N o 2 o . .

p e ra tu r t 2
T ahu n 2 00 3 , P
a s a ı2 5 a y a d a n p a s a ı7 o )

: N O V I T R IS N A W A T ı
N ı
M : 15 6 02 0 3 10 1 1 10 0 2
PS S T E R A K U N TA N S I
M A G ı
P PS FEB U B

dg i

Scanned by CamScanner
UCAPAN TERIMA KASIH

Peneliti menyampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada:


1. Prof. Dr. Ir. Mohammad Bisri, MS. selaku Rektor Universitas Brawijaya
Malang dan Dekan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Brawijaya
Malang, Nurkholis, SE., M.Bus.(Acc)., Ak., Ph.D. yang telah menyediakan
fasilitas pembelajaran, serta seluruh dosen program magister akuntansi yang
telah memberikan bekal ilmu selama proses studi.
2. Bapak Dr. Zaki Baridwan, Ak., CA., CPA. selaku ketua komisi pembimbing
dan Bapak Dr. Bambang Hariadi, Ak., CA., CPA. selaku anggota komisi
pembimbing dengan penuh kesabaran dan perhatian telah memberikan
motivasi, pengarahan, dan diskusi sejak penulisan proposal tesis hingga
akhir penulisan tesis.
3. Ibu Dr. Lilik Purwanti, M.Si., Ak., CSRS., CSRA. selaku penguji pertama dan
Ibu Dr. Endang Mardiati, SE., M.Si., Ak. selaku penguji dua yang telah
meluangkan waktu untuk memberikan masukan dan saran perbaikan tesis
ini.
4. Teman spesial saya, Basyiruddin Luthfi yang telah memberikan waktu dan
dukungannya sehingga saya dapat menyelesaikan studi saya.
5. Teman-teman Joint Program Angkatan 26, terutama Farisa Nur Maula,
Debby Farihun Najib, Hans Wakhida, Wisnu Dian Prawita, Bey
Adityawarman dan teman-teman yang tidak bisa saya sebutkan satu
persatu, terima kasih telah memberikan semangat dan motivasi untuk
kelancaran dan terselesaikannya tesis ini.
6. Sahabatku, Areta Widya Kusumadewi yang selalu memberikan dukungan
dan semangat serta mengajarkan banyak hal kepada saya.
Sujud dan terima kasih yang setinggi-tingginya penulis persembahkan untuk
kedua orang tuaku, Didik Rohadi dan Sumarni yang tiada henti-hentinya
mendoakan, memberikan motivasi, dukungan, kesabaran, fasilitas, dan nasihat-
nasihat untuk proses studi penulis selama ini.

Malang, 8 Februari 2018

Penulis

ii
iii

PENGARUH KUALITAS SISTEM INFORMASI TERHADAP PENGGUNAAN


SISTEM INFORMASI AKUNTANSI BERBASIS TEKNOLOGI DAN
DAMPAKNYA TERHADAP KINERJA ORGANISASI PEMERINTAH DAERAH

Novi Trisnawati
Zaki Baridwan
Bambang Hariadi

ABSTRAK

Penelitian ini bertujuan untuk menguji pengaruh kualitas sistem informasi


terhadap penggunaan sistem informasi akuntansi berbasis teknologi dan
pengaruhnya terhadap kinerja organisasi pada pemerintah daerah. Studi ini
didasarkan pada model Technology Acceptance Model (TAM) dan model
kesuksesan sistem informasi (IS Success Model). Studi ini menggunakan metode
survei dan mengambil sampel staf akuntansi yang bekerja di Kota Malang dan
Kabupaten Mojokerto sebanyak 101 responden. Hasil studi ini menunjukkan
bahwa kualitas sistem informasi mempengaruhi persepsi manfaat dan kepuasan
pengguna. Penggunaan sistem informasi akuntansi berbasis teknologi pada
pemerintah daerah dipengaruhi oleh persepsi manfaat dan kepuasan pengguna.
Hasil studi ini juga menyimpulkan bahwa penggunaan sistem nformasi akuntansi
berbasis teknologi akan mempengaruhi kinerja organisasi pemerintah daerah.

Kata Kunci: Kinerja Organisasi, Penggunaan Sistem, Technology Acceptance


Model, IS Success Model
iv

THE EFFECT OF INFORMATION SYSTEM QUALITY ON TECHNOLOGY-


BASED ACCOUNTING INFORMATION SYSTEMS USAGE AND THEIR
IMPACT ON ORGANIZATIONAL PERFORMANCE ON LOCAL GOVERNMENT

Novi Trisnawati
Zaki Baridwan
Bambang Hariadi

ABSTRACT

This study aims to examine the effect of information system quality on


technology-based accounting information systems usage and their impact on
organizational performance on local government. This study is based on
Technology Acceptance Model (TAM) model and IS Success Model. This study
used survey method and took 101 respondents from accounting staff working in
Malang and Mojokerto regency. Research result exhibits information system
qualities affecting benefit perception and user satisfaction. Technology-based
accounting information systems usage in local government is influenced by
benefits perception and user satisfaction. Research result concluded that
technology-based accounting information systems usage will affect the
performance of local government organizations.

Kata Kunci: Organization Performance, System Usage, Technology Acceptance


Model, IS Success Model
v

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT karena berkat rahmat-
Nya, penulis dapat menyelesaikan tesis yang berjudul “Pengaruh Kualitas Sistem
Informasi Terhadap Penggunaan Sistem Informasi Akuntansi Berbasis Teknologi
Dan Dampaknya Terhadap Kinerja Organisasi Pemerintah Daerah”. Penulis
sangat menyadari bahwa tanpa kemurahan hati-Nya, upaya untuk memperoleh
gelar Magister dalam bidang ilmu akuntansi tidak akan pernah terselesaikan.
Di dalam tesis ini disajikan pokok-pokok bahasan yang meliputi pengaruh
kualitas sistem informasi terhadap penggunaan sistem berbasis komputer dan
dampaknya terhadap kinerja organisasi pemerintah daerah. Studi ini bertujuan
untuk membuktikan secara empiris pengaruh kualitas sistem informasi terhadap
penggunaan sistem informasi berbasis teknologi dan dampaknya terhadap
kinerja oganisasi pemerintah daerah.
Sangat disadari bahwa dengan kekurangan dan keterbatasan yang dimiliki
penulis, walaupun telah dikerahkan segala kemampuan untuk lebih teliti, tetapi
masih dirasakan banyak kekurangtepatan, oleh karena itu penulis mengharapkan
saran yang membangun agar tulisan ini bermanfaat untuk penelitian selanjutnya.

Malang, 8 Januari 2018

Penulis
DAFTAR ISI

ABSTRAK .......................................................................................................... iii

DAFTAR ISI ....................................................................................................... vi

DAFTAR TABEL ................................................................................................ x

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ xii

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang ......................................................................................... 1

1.2. Motivasi Penelitian .................................................................................... 9

1.3. Rumusan Masalah .................................................................................... 10

1.4. Tujuan Penelitian ...................................................................................... 11

1.5. Kontribusi Penelitian ................................................................................. 12

1.5.1. Kontribusi Teori.................................................................................. 12

1.5.2. Kontribusi Praktis ............................................................................... 12

BAB II TELAAH LITERATUR

2.1. Teknologi Informasi .................................................................................. 14

2.2. Perilaku Manusia ...................................................................................... 15

2.2.1. Domain Perilaku ................................................................................ 15

2.3. Kinerja Organisasi Sektor Publik............................................................... 16

2.4. Model Technology Acceptance Model (TAM)............................................ 17

2.5. Model Kesuksesan Sistem Informasi DeLone dan McLean ...................... 19

2.6. Model Human, Organization, Technology Fit (HOT Fit) ............................ 21

2.7. Model Penerimaan dan Kesuksesan Sistem Informasi Berbasis Teknologi22

2.8. Model Task Technology Fit (TTF) ............................................................. 24

vi
vii

BAB III KERANGKA KONSEPTUAL DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS

3.1. Kerangka Penelitian.................................................................................. 26

3.2. Perumusan Hipotesis................................................................................ 28

3.2.1. Hipotesis Kualitas Sistem Informasi terhadap Persepsi Manfaat. ....... 29

3.2.2. Hipotesis Kualitas Sistem Informasi terhadap Kepuasan Pengguna .. 30

3.2.3. Hipotesis Persepsi Manfaat terhadap Penggunaan Sistem ................ 32

3.2.4. Hipotesis Kepuasan Pengguna terhadap Penggunaan Sistem .......... 33

3.2.5. Hipotesis Penggunaan Sistem terhadap Kinerja Organisasi .............. 34

BAB IV METODE PENELITIAN

4.1. Populasi dan Pengambilan Sampel .......................................................... 37

4.2. Metode Pengumpulan Data ...................................................................... 41

4.3. Definisi Operasional dan Operasional Variabel ......................................... 43

4.3.1. Kualitas Sistem Informasi .................................................................. 43

4.3.2. Persepsi Manfaat ............................................................................... 44

4.3.3. Kepuasan Pengguna ......................................................................... 45

4.3.4. Penggunaan Sistem .......................................................................... 45

4.3.5. Kinerja Organisasi yang Dipersepsikan ............................................. 46

4.4. Metode Statistik ........................................................................................ 47

4.5. Model Struktural ....................................................................................... 48

4.6. Evaluasi Model Hipotesis Penelitian ......................................................... 48

4.6.1. Outer Model ....................................................................................... 48

4.6.2. Inner Model ........................................................................................ 50

4.7. Model Pengujian Hipotesis ....................................................................... 50

4.8. Hasil Pilot Test.......................................................................................... 51

4.8.1. Hasil Uji Validitas Pilot Test ............................................................... 51


viii

4.8.2. Hasil Uji Reliabilitas Pilot Test............................................................ 57

BAB V PEMBAHASAN

5.1. Deskripsi Objek Penelitian ........................................................................ 59

5.2. Deskripsi Jawaban Responden ................................................................ 61

5.2.1. Tanggapan Responden Terhadap Konstruk Kualitas Sistem Informasi61

5.2.2. Tanggapan Responden Terhadap Konstruk Persepsi Manfaat .......... 63

5.2.3. Tanggapan Responden Terhadap Konstruk Kepuasan Pengguna..... 63

5.2.4. Tanggapan Responden Terhadap Konstruk Penggunaan Sistem ...... 64

5.2.5. Tanggapan Responden Terhadap Konstruk Kinerja Organisasi......... 65

5.3. Evaluasi Model Penelitian ......................................................................... 66

5.3.1. Pengujian Model Pengukuran (Outer Model) ..................................... 66

5.3.2. Pengujian Model Struktural (Inner Model) .......................................... 73

5.4. Diskusi Hasil Pengujian Hipotesis ............................................................. 78

5.4.1. Diskusi Pengaruh Kualitas Sistem Informasi Terhadap Persepsi

Manfaat.............................................................................................. 78

5.4.2. Diskusi Pengaruh Kualitas Sistem Informasi Terhadap Kepuasan

Pengguna .......................................................................................... 80

5.4.3. Diskusi Pengaruh Persepsi Manfaat Terhadap Penggunaan Sistem . 81

5.4.4. Diskusi Pengaruh Kepuasan Pengguna Terhadap Penggunaan Sistem82

5.4.5. Diskusi Pengaruh Penggunaan Sistem Terhadap Kinerja Organisasi 84

5.5. Hasil Pengujian Variabel Mediasi.............................................................. 85

5.5.1. Kualitas Sistem Informasi mempengaruhi Penggunaan Sistem melalui

Persepsi Manfaat ............................................................................... 86

5.5.2. Kualitas Sistem Informasi mempengaruhi Penggunaan Sistem melalui

Kepuasan Pengguna ......................................................................... 87


ix

5.5.3. Persepsi Manfaat mempengaruhi Kinerja Organisasi melalui

Penggunaan Sistem .......................................................................... 88

5.5.4. Kepuasan Pengguna mempengaruhi Kinerja Organisasi melalui

Penggunaan Sistem .......................................................................... 90

BAB VI SIMPULAN DAN SARAN

6.1. Simpulan .................................................................................................. 92

6.2. Implikasi Penelitian ................................................................................... 93

6.3. Keterbatasan dan Saran ........................................................................... 94

DAFTAR PUSTAKA........................................................................................... 95

LAMPIRAN
x

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Pengambilan Sampel ......................................................................... 38

Tabel 4.2 Pengukuran Variabel Laten Eksogen dan Variabel Laten Endogen ... 47

Tabel 4.3 Hasil Factor Loading Pilot Test .......................................................... 52

Tabel 4.4 Hasil AVE dan Communality Pilot Test............................................... 53

Tabel 4.5 Hasil Factor Loading Pilot TestSetelah Dilakukan Penghapusan

Indikator............................................................................................................. 53

Tabel 4.6 Hasil AVE dan Communality Pilot Test Setelah Dilakukan

Penghapusan Indikator ...................................................................................... 54

Tabel 4.7 Perbandingan nilai AVE dan Communality Sebelum dan Setelah

Penghapusan Indikator ...................................................................................... 55

Tabel 4.8 Hasil Akar AVE dan Korelasi Variabel Laten Pilot Test Setelah

Menghapus Indikator KSI02 dan KSI04 ............................................................. 56

Tabel 4.9 Hasil Cross Loading Pilot Test Setelah Menghapus Indikator KSI02 dan

KSI04................................................................................................................. 57

Tabel 4.10 Nilai Cronbach’s Alpha dan Composite Reliability Pilot Test ............ 58

Tabel 5.1 Sampel dan Tingkat Pengembalian .................................................... 59

Tabel 5.2 Data Demografi Responden ............................................................... 60

Tabel 5.3 Jawaban Responden Terhadap Konstruk Kualitas Sistem Informasi

(KSI) .................................................................................................................. 62

Tabel 5.4 Jawaban Responden Terhadap Konstruk Persepsi Manfaat (PM) ..... 63

Tabel 5.5 Jawaban Responden Terhadap Konstruk Kepuasan Pengguna (KP) 64

Tabel 5.6 Jawaban Responden Terhadap Konstruk Penggunaan Sistem (PS) .. 65

Tabel 5.7 Jawaban Responden Terhadap Konstruk Kinerja Organisasi (KO) .... 65

Tabel 5.8 Nilai AVE dan Communality ............................................................... 67

Tabel 5.9 Nilai Factor Loading ........................................................................... 68


xi

Tabel 5.10 Nilai AVE dan Communality Setelah Penghapusan KSI06 dan KSI0969

Tabel 5.11 Nilai Factor Loading Setelah Penghapusan KSI06 dan KSI09 ......... 70

Tabel 5.12 Nilai Akar AVE dan Korelasi Variabel Laten ..................................... 71

Tabel 5.13 Nilai Cross Loading .......................................................................... 72

Tabel 5.14 Nilai Cronbach’s Alpha dan Composite Reliability ............................ 73

Tabel 5.15 Nilai R2 ............................................................................................ 74

Tabel 5.16 Nilai Path Coefficient ........................................................................ 75

Tabel 5.17 Hasil Pengujian Pengaruh Langsung Variabel KSI dan PS ......... 86

Tabel 5.18 Hasil Pengujian Pengaruh Tidak Langsung Variabel KSI dan PS 87

Tabel 5.19 Hasil Pengujian Pengaruh Langsung Variabel KSI dan PS ......... 87

Tabel 5.20 Hasil Pengujian Pengaruh Tidak Langsung Variabel KSI dan PS 88

Tabel 5.21 Hasil Pengujian Pengaruh Langsung Variabel PM dan KO ......... 89

Tabel 5.22 Hasil Pengujian Pengaruh Tidak Langsung Variabel PM dan KO 89

Tabel 5.23 Hasil Pengujian Pengaruh Langsung Variabel KP dan KO .......... 90

Tabel 5.24 Hasil Pengujian Pengaruh Tidak Langsung Variabel KP dan KO 91


xii

DAFTAR GAMBAR

Gambarl 2.1 Model TAM .................................................................................... 18

Gambarl 2.2 IS Success Model.......................................................................... 19

Gambarl 2.3 IS Success Model-Updated ........................................................... 20

Gambarl 2.4 Model HOT Fit ............................................................................... 21

Gambarl 2.5 Model Penerimaan dan Kesuksesan Sistem Informasi Berbasis

Teknologi ........................................................................................................... 23

Gambarl 2.6 Model TTF ..................................................................................... 24

Gambarl 3.1 Model Penelitian ............................................................................ 27

Gambarl 5.1 Model Struktural Pengujian Hipotesis ............................................ 75


BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Penelitian

Saat ini teknologi semakin berkembang pesat, terutama dibidang informasi

dan komunikasi. Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) merupakan bagian

dari ilmu pengetahuan dan teknologi. Teknologi informasi terdiri dari semua

teknologi yang berhubungan dengan pengambilan, pengumpulan, pengolahan,

penyimpanan, penyebaran, dan penyajian informasi (Kementerian Negara Riset

dan Teknologi, 2006: 6).

Teknologi informasi muncul guna membantu dan mempermudah pekerjaan

manusia. Teknologi Informasi merupakan kombinasi dari teknologi komputer

yang terdiri dari perangkat keras dan perangkat lunak untuk memproses serta

menyimpan teknologi komunikasi informasi untuk melaksanakan distribusi

informasi (Brown et al., 2005). TI berbasis komputer terdiri dari tiga bagian, yaitu

perangkat keras (hardware), Perangkat lunak (software) dan pengguna

(brainware) (Bodnar dan Hopwood, 1995).

Studi ini mengangkat isu mengenai perilaku pengguna sistem informasi

akutansi berbasis komputer pada pemerintah daerah. Sistem informasi akuntansi

(SIA) merupakan sebuah sistem yang mengumpulkan, mencatat, menyimpan,

dan juga memproses data menjadi informasi yang berguna dalam membantu

proses pengambilan keputusan (Romney dan Steinbart, 2015:30). SIA

membantu para manajer untuk mendapatkan informasi yang digunakan sebagai

dasar dalam proses pengambilan keputusan stratejik organisasi. Aplikasi sistem

informasi akuntansi pada pemerintah daerah merupakan SIA yang telah

terkomputerisasi menjadi sebuah aplikasi/program didalam komputer. Setiap

pemerintah daerah memiliki aplikasi SIA yang beragam. Aplikasi SIA tersebut

1
2

dimaksudkan untuk membantu para staf akuntansi pada pemerintah daerah

dalam proses penyusunan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah. Para staf

akuntansi bertugas menginput data transaksi organisasi yang kemudian akan

diproses oleh aplikasi dan menghasilkan output berupa laporan keuangan.

Informasi dalam laporan keuangan ini dapat digunakan oleh para manajer tingkat

atas dalam proses pengambilan keputusan.

Menurut Undang Undang (UU) Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan

Daerah pasal 320 ayat (1) menyatakan bahwa Kepala Daerah diwajibkan untuk

menyampaikan laporan keuangan yang telah diaudit oleh Badan Pemeriksa

Keuangan (BPK) kepada Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) sebagai

representasi masyarakat. Lebih tegas lagi UU No. 17 Tahun 2003 tentang

Keuangan Negara menyebutkan secara eksplisit bahwa baik pemerintah pusat

maupun daerah wajib menyusun laporan keuangan berbasis akrual. Sebagai

tindak lanjut atas pelaksanaan UU No. 17 Tahun 2003, Pemerintah telah

menerbitkan Peraturan Pemerintah (PP) No. 71 Tahun 2010 tentng Standar

Akutansi Pemerintahan (SAP). Kementerian Dalam Negeri telah menerbitkan

Peraturan Mentri Dalam Negeri (Permendagri) No. 64 Tahun 2013 tentang

Penerapan Standar Akuntansi Pemerintah berbasis Akrual pada Pemerintah

Daerah. Dalam peraturan tersebut menyatakan bahwa penerapan SAP berbasis

akrual dilakukan paling lambat mulai tahun anggaran 2015 untuk pemerintah

daerah.

Salah satu syarat untuk dapat menerapkan Standar Akuntansi

Pemerintahan berbasis Akrual sebagaimana diamanatkan dalam peraturan

perundang-undangan, perlu disusun kebijakan akuntansi yang menjadi pedoman

bagi fungsi akuntansi di Satuan Kerja Perangkat Daeah (SKPD) dan Satuan

Kerja Pengelola Keuangan Daerah (SKPKD) untuk menyusun laporan keuangan.

Selain itu, untuk mempermudah penyusunan laporan keuangan tersebut maka


3

setiap pemerintah daerah telah membuat sistem informasi akuntansi berbasis

teknologi.

Pemakaian SIA berbasis teknologi tentunya akan berdampak terhadap

tenaga kerja dibidang akuntansi yang mengoperasikannya. Penggunaan aplikasi

SIA diharapkan mampu meningkatkan kinerja bidang akuntansi dan juga kinerja

organisasi secara keseluruhan. Kinerja sendiri merupakan hasil dari pelaksanaan

suatu kegiatan/program kerja/kebijakan guna memenuhi visi dan misi organisasi

(Mahsun, 2006 :25).

Dalam survey beberapa tahun terakhir, menyebutkan bahwa sekitar 70%

sistem informasi gagal diterapkan dan hal tersebut dikarenakan buruknya

kualitas teknis yang ada (Usnodo, 2010:20). Namun, setelah kualitas teknisnya

diperbaiki, terdapat fakta bahwa teknologi informasi masih saja gagal untuk

diterapkan (Usnodo, 2010:23). Selain itu masalah lain yang sering dialami dalam

pemakaian perangkat lunak akuntansi adalah ketidaksesuaian fitur perangkat

lunak tersebut dengan kebutuhan informasi pemakainya yang berdasarkan atas

proses bisnis organisasi (Janson dan Subramanian, 1996; Lucas et al., 1998).

Hal ini bisa terjadi karena pada saat penyusunan perangkat lunak akuntansi tidak

melibatkan para pemakainya sehingga perangkat lunak tersebut tidak sesuai

keinginan dan kebutuhan para pemakainya. Penyebab lain kegagalan penerapan

teknologi informasi adalah tidak digunakannya teknologi informasi tersebut

(Hartono, 2007:8). Penelitian-penelitian terdahulu menunjukkan adanya

kegagalan penerapan sistem informasi tersebut disebabkan lebih pada aspek

keperilakuannya (Ajzen, 1991; Hartono 2007:1).

Terkait dengan aspek keperilakuan, perilaku sendiri merupakan tindakan

nyata/aktual yang dilakukan oleh individu (Davis et al., 1989). Perilaku manusia

merupakan hasil daripada pengalaman dan interaksi manusia dengan lingkungan

yang muncul dalam bentuk sikap, tindakan, dan pengetahuan. Seperti yang
4

dikatakan Sarwono (2004) bahwa para ahli telah membedakan bentuk-bentuk

perilaku ke dalam tiga domain yaitu pengetahuan, sikap dan tindakan. Perilaku

sendiri dipengaruhi oleh persepsi pengguna terhadap teknologi informasi (Davis

et al, 1989). Pengujian didalam studi Davis et al (1989) didasari oleh Technology

Acceptance Model (TAM). TAM merupakan pemodelan dalam penerimaan

sistem informasi berbasis teknologi dan model ini memberikan bukti bahwa

perilaku individu mempengaruhi penerimaan penggunaan teknologi informasi.

Sedangkan dalam model kesuksesan sistem informasi (IS Success Model) yang

dikembngkan oleh DeLone dan McLean (1992) merupakan model kesuksesan

penerapan sistem informasi berbasis teknologi. Model ini menjadi pelopor model

kesuksesan implementasi sistem informasi berbasis teknologi yang telah banyak

diteliti. Selain itu terdapat model penerimaan dan kesuksesan sistem informasi

berbasis teknologi yang diperkenalkan oleh Baridwan (2012) yang

menggabungkan teori Unified Theory of Aceptance and Use Of Technology

(UTAUT) dan Information System Success Model. Model ini sebagai dasar

model yang menghubungkan antara penggunaan sistem informasi akuntansi

berbasis teknologi dengan kinerja organisasi.

Berdasarkan aspek keperilakuan pengguna sistem, maka dapat dikatakan

bahwa perilaku berpengaruh terhadap persepsi serta sikap dalam menerima/

mengimplementasikan teknologi informasi atau sistem informasi yang

terkomputerisasi. Penerapan teknologi informasi perlu mempertimbangkan aspek

perilaku penggunanya. Pengimplementasian TI selain mempertimbangkan faktor

perilaku juga perlu mempertimbangkan faktor-faktor teknis, situasi dan personil.

Disisi lain, diperlukan investasi yang tidak sedikit dalam membangun sebuah

aplikasi sistem informasi akuntansi. Kesalahan dalam memilih maupun

menerapkan aplikasi SIA akan menyebabkan kerugian yang material apalagi

bagi sebuah organisasi pemerintahan (pemerintah daerah). Oleh karena itu,


5

pengidentifikasian faktor-faktor penentu penerimaan teknologi informasi menjadi

penting untuk pengembangan suatu sistem informasi sehingga investasi yang

tinggi terhadap fasilitas TI tersebut menjadi bermanfaat dan mampu menciptakan

nilai bagi organisasi. Untuk menghindari kerugian akibat kegagalan penerapan

aplikasi SIA pemerintah daerah memerlukan alat untuk mengevaluasi

keberhasilannya. Penggunaan sistem dapat mencerminkan tingkat keberhasilan

sistem itu sendiri dalam penerapannya (DeLone dan McLean, 1992).

Penelitian ini merupakan penggabungan dari tiga penelitian terdahulu yaitu

penelitian DeLone dan McLean (1992); Seddon dan Kiew (1997); serta Saeed

dan Helm (2008). Penelitian yang pertama adalah penelitian DeLone dan

McLean (1992) mengenai model kesuksesan sistem informasi berbasis teknologi.

DeLone dan McLean mencoba untuk membangun suatu taksonomi yang terdiri

atas enam dimensi keberhasilan sistem informasi yaitu, system quality,

information quality, use, user satisfacton, individual impact, organizational

impact. Berdasarkan keenam variabel tersebut, peneliti mengambil lima konstruk

yaitu system quality, information quality, use, user satisfaction, dan organizational

impact. Untuk variabel individual impact tidak menjadi variabel dalam penelitian

ini karena variabel organizational impact dirasa telah cukup mewakili pengukuran

dampak implementasi sistem informasi berbasis teknologi yang diteliti.

Penelitian kedua adalah penelitian milik Seddon dan Kiew (1997) yang

melakukan peninjauan ulang terhadap model kesuksesan sistem informasi milik

DeLone dan McLean. Penelitian ini menguji hubungan lima variabel yaitu, system

quality, information quality, usefulness, user satisfaction, dan importance of the

system. Hasil penelitiannya menunjukkan hubungan antara keempat variabelnya

yaitu system quality, information quality, usefulness, dan user satisfaction.

Sedangkan untuk variabel importance of the system hasilnya tidak signifikan


6

sehingga peneliti mengambil keempat variabel yang signifikan yaitu system

quality, information quality, usefulness, dan user satisfaction.

Penelitian ketiga oleh Saeed dan Helm (2008) yang menguji pengaruh

karakteristik sistem informasi dan persepsi manfaat terhadap penggunaan sistem

informasi pasca adopsi. Dalam penelitian ini terdapat lima variabel yaitu system

integration, information quality, IS Usefulness, Extended Usage dan Exploratory

usage. Sedangkan variabel yang diambil untuk penelitian ini adalah information

quality, IS Usefulness, dan Usage secara umum.

Variabel pertama yang diuji dalam peneitian ini adalah kualitas sistem

informasi. Variabel ini merupakan penggabungan dari variabel kualitas sistem

dan kulitas informasi yang terdapat pada penelitian DeLone dan McLean (1992

dan 2003). Kualitas sistem merujuk pada seberapa baik kemampuan perangkat

lunak, perangkat keras, dan prosedur/kebijakan dari sistem informasi yang dapat

memenuhi kebutuhan informasi oleh pemakainya (DeLone dan McLean, 2003).

Sedangkan Kualitas informasi merupakan hasil/keluaran dari sebuah sistem

(DeLone dan McLean, 2003). Jadi dapat disimpulkan bahwa kualitas sistem

informasi menggambarkan seberapa baik kemampuan kerja software, hardware,

serta prosedur dan kebijakan dari sistem informasi yang dapat menghasilkan

keluaran/output yang baik dan memenuhi kebutuhan para penggunanya.

Semakin baik kualitas dari sebuah sistem informasi maka secara otomatis

akan meningkatkan kepercayaan para pemakainya untuk menggunakannya.

Tingkat kepercayaan seseorang bahwa dengan menggunakan sistem informasi

tertentu dapat meningkatkan kinerja disebut sebagai persepsi manfaat/perceived

usefulness (Davis, 1989). Berdasarkan hasil penelitian Seddon dan Kiew (1997),

menyatakan kualitas sistem informasi berpengaruh positf terhdap persepsi

manfaat.
7

Kualitas sistem informasi juga mempengaruhi kepuasan penggunanya.

Kepuasan pengguna menunjukkan tingkat kepercayaan pengguna terhadap

sistem informasi yang digunakan akan dapat memenuhi kebutuhan informasinya

(Baroudi, 1983). Berdasarkan hasil studi DeLone dan McLean (1992) serta

Seddon dan Kiew (1997) bahwa kualitas sistem informasi berpengaruh positf

terhadap kepuasan penguna.

Berdasarkan penelitian dari Baroudi et al. (1986), tingkat keberhasilan dari

sebuah sistem dapat diukur dengan intensitas penggunaan sistem itu sendiri.

Penggunaan sistem juga dipengaruhi oleh persepsi manfaat penggunanya

seperti yang dinyatakan dalam penelitian Adams et al. (1992). Jika suatu sistem

dianggap bermanfaat bagi penggunanya maka tingkat penggunaan sistem itu

akan lebih tinggi dibandingkan dengan sistem yang dianggap kurang berguna.

Penggunaan sistem juga berhubungan erat dengan tingkat kepuasan

penggunanya. Seperti dalam penelitian Iqbaria dan Tan (1997) bahwa kepuasan

pengguna dan penggunaan sistem seringkali menjadi variabel utama dalam

penelitian-penelitian sebelumnya. Selain penelitian diatas, peneliti lain yang

menguji hubungan antara kepuasan pengguna dengan penggunaan sistem

antara lain Bokhari (2005) dan Rai et al. (2002) dan hasilnya terdapat hubungan

yang signifikan antara kepuasan pengguna dengan penggunaan sistem. selain

itu hasil penelitian Livari (2005) menyatakan bahwa terdapar hubungan antara

kepuasan pengguna dengan penggunaan sistem.

SIA berbasis teknologi akan dapat membantu karyawan dalam bekerja serta

dapat mempermudah pekerjaannya. Implementasi SIA yang terkomputerisasi

dapat berdampak positif terhadap kinerja organisasi (DeLone dan McLean, 2003;

Roldan dan Leal, 2003; Baridwan, 2012). Jadi dapat disimpulkan bahwa

penggunaan SIA berpengaruh positif terhadap kinerja organisasi.


8

Studi ini bertujuan untuk mengukur sejauh mana pengaruh perilaku dalam

penerapan sistem informasi akuntansi pemerintah daerah yang terkomputerisasi

berdasarkan teori TAM, IS Success Model (DeLone dan McLean, 1992), serta

model penerimaan dan kesuksesan sistem informasi berbasis teknologi

(Baridwan, 2012). Modifikasi pertama yang dilakukan adalah menggabungkan

variabel kualitas sistem dan kualitas informasi menjadi satu variabel yaitu kualitas

sistem informasi. Selanjutnya dilakukan penambahan variabel persepsi manfaat

seperti dalam penelitian Seddon dan Kiew (1997) serta Saeed dan Helm (2008)

kedalam model penelitian. Sehingga konstruk yang digunakan dalam studi ini

adalah kualitas sistem informasi, persepsi manfaat, kepuasan pengguna,

penggunaan sistem dan kinerja organisasi.

Pada penelitian terdahulu model kesuksesan sistem informasi DeLone dan

McLean banyak digunakan untuk meneliti perusahaan swasta sedangkan dalam

studi ini objek yang digunakan adalah organisasi sektor publik yaitu pada

Provinsi Jawa Timur. Penelitian ini dilakukan pada staf akuntansi pada seluruh

Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Kota Malang dan Kabupaten Mojokerto

sebagai bagian dari Provinsi Jawa Timur. Pemilihan kedua objek tersebut

sebagai sampel dalam penelitian ini didasarkan pada reputasi kota dan

kabupaten tersebut yang memiliki infrastruktur salah satunya informasi dan

komunikasi serta pelayanan publik yang baik didasarkan pada penilaian oleh

Indonesia's Attractiveness Award dengan menggunakan Indonesia's

Attractiveness Index (IAI). Berdasarkan hal tersebut Kota Malang dan Kabupaten

Mojokerto dianggap memiliki sistem informasi yang baik sehingga dengan

menjadikannya sebagai sampel diharapkan mampu mencerminkan faktor yang

mempengaruhi keberhasilan mereka dalam bidang sistem informasi.


9

1.2 Motivasi Penelitian

Penelitian ini difokuskan pada isu terkait pengaruh kualitas sistem informasi

terhadap penggunan sistem informasi akuntansi berbasis teknologi melalui

persepsi manfaat dan kepuasan pengguna yang berdampak pada kinerja

organisasi pemerintah daerah. Penelitian ini merupakan pengembangan dari

model penelitian DeLone dan McLean (1992); Seddon dan Kiew (1997); dan

Saeed dan Helm (2008). Berdasarkan peenlitian Seddon dan Kiew (1997)

diambil tiga variabel yaitu variabel kualitas sistem informasi, persepsi manfaat,

dan kepuasan pengguna akhir yang kemudian ditambahkan variabel

penggunaan sistem seperti dalam Saeed dan Helm (2008) dan juga

penambahan variabel kinerja organisasi yang mengukur dampak organisasi dari

penerapan sebuah sistem seperti dalam penelitian DLone dan MLean (1992 dan

2003), Roldan dan Leal (2003), dan Baridwan (2012).

Alasan awal mengapa peneliti memilih fokus pada konstruk perilaku dalam

penelitiannya dikarenakan beberapa hal. Pertama, berhasil atau tidaknya

penerapan dari sebuah teknologi dapat diketahui melalui perilaku aktual individu

yang menggunakannya (Davis et al., 1989). Pengguna memiliki andil yang besar

dalam penerapan sebuah teknologi. Sebaik apapun teknologi itu diciptakan jika

tidak digunakan oleh pemakainya maka teknologi tersebut dianggap gagal.

Dengan mengetahui keberhasilan sistem itu maka organisasi dapat melakukan

evaluasi penerapan sistem dan melakukan perbaikan terhadap sistem tersebut.

Kedua, dengan mempelajari perilaku individu maka dapat digali berbagai

macam informasi penting dari individu tersebut. Seperti yang dikatakan Ajzen

(1991) bahwa dengan mempelajari perilaku individu kita akan tau apakah

teknologi informasi berhasil diterapkan atau tidak.

Ketiga, penelitian ini merupakan penggabungan dari tiga penelitian

sebelumnya. Penelitian yang pertama oleh Seddon dan Kiew (1997) dengan
10

mengambil variabel kualitas sistem informasi, persepsi manfaat dan kepuasan

pengguna. Penelitian kedua oleh saeed dan Helm (2008) yang mengambil

variabel kualitas sistem informasi, persepsi manfaat dan penggunaan sistem.

Penelitian ketiga yaitu penelitian oleh DeLone dan McLean (1992) mengenai

model kesuksesan sistem informasi berbasis teknologi dengan mengambil

variabel kualitas sistem informasi, kepuasan pengguna, penggunaan sistem, dan

kinerja organisasi.

Keempat, mayoritas objek yang digunakan dalam penelitian-penelitian

terdahulu adalah organisasi/perusahaan swasta sedangkan dalam penelitian ini,

peneliti menggunakan objek berupa organisasi pemerintahan khususnya staf

akuntansi dalam SKPD di wilayah Provinsi Jawa Timur. Pemilihan organisasi

sektor publik sebagai objek dari penelitian ini karena organisasi sektor publik

telah mengalami perkembangan dibidang akuntansi dengan menggunakan basis

akrual sehingga laporan keuangan yang wajib dibuat semakin beragam dan

kompleks. Hal tersebut membuat organisasi sektor publik membutuhkan alat

bantu guna menyusun laporan keuangan mereka dengan cara membuat aplikasi

SIA. Saat ini organisasi-organisasi sektor publik telah memiliki SIA yang

terkomputerisasi sehingga cocok untuk dijadikan objek dalam penelitian ini.

1.3 Perumusan Masalah

Permasalahan dalam penelitian ini yaitu banyaknya kegagalan dalam

penerapan aplikasi sistem informasi akuntansi (SIA) berbasis teknologi yang

disebabkan oleh faktor keperilakuan. Hal ini menimbulkan kerugian material bagi

organisasi, selain itu kegagalan penerapan SIA berbasis teknologi juga

berdampak pada ketidakefektifan kinerja organisasi. Berdasarkan hal tersebut

rumusan masalah dalam penelitian ini diwujudkan dalam pertanyaan penelitian

sebagai berikut:
11

1. Apakah kualitas sistem infomasi berbasis TI berpengaruh positif terhadap

persepsi manfaat?

2. Apakah kualitas sistem informasi berbasis TI berpengaruh positif terhadap

kepuasan pengguna akhir?

3. Apakah persepsi manfaat berpengaruh positif terhadap penggunaan sistem

berbasis TI?

4. Apakah kepuasan pengguna akhir berpengaruh positif terhadap penggunaan

sistem berbasis TI?

5. Apakah penggunaan sistem informasi berbasis TI berpengaruh positif

terhadap kinerja organisasi yang dipersepsikan?

1.4 Tujuan Penelitian

Penelitian ini bertujuan untuk menemukan bukti empiris serta menjelaskan

hubungan kualitas sistem informasi berbasis TI dengan penggunaan sistem

informasi tersebut melalui persepsi manfaat dan kepuasan pengguna yang

berdampak pada kinerja organisasi pemerintah daerah. Tujuan penelitian ini

adalah sebagai berikut:

1. Untuk menguji pengaruh positif kualitas sistem informasi berbasis TI terhadap

persepsi manfaat

2. Untuk menguji pengaruh positif kualitas sistem informasi berbasis TI terhadap

kepuasan pengguna akhir

3. Untuk menguji pengaruh positif persepsi manfaat terhadap penggunaan

sistem berbasis TI

4. Untuk menguji pengaruh positif kepuasan pengguna akhir terhadap

penggunaan sistem berbasis TI

5. Untuk menguji pengaruh positif penggunaan sistem berbasis TI terhadap

kinerja organisasi yang dipersepsikan.


12

1.5 Kontribusi Penelitian

Penelitian ini memiliki dua kontribusi yaitu, kontribusi teori dan kontribusi

praktis. Berikut penjelasan atas kedua kontribusi tersebut:

1. Kontribusi Teori

a. Hasil penelitian ini mampu memberikan kontribusi dengan mendukung

teori penerimaan sistem informasi berbasis teknologi yaitu TAM, model

kesusksesan sistem informasi berbasis teknologi (IS Succes Model) milik

DeLone dan McLean dan model penerimaan dan kesuksesan sistem

informasi berbasis teknologi.

b. Hasil studi ini dapat menambah kajian dibidang akuntansi sektor publik,

khususnya akuntansi keperilakuan dibidang sistem informasi yang

berkaitan dengan keberhasilan penerapan sistem informasi akuntansi

sektor publik yang telah terkomputerisasi.

c. Hasil studi ini dapat menambah literatur mengenai keberhasilan

penggunaan sistem informasi akuntansi pemerintah daerah ditinjau dari

persepsi penggunanya.

2. Kontribusi Praktis

Hasil studi ini dapat diterapkan pada praktik perencanaan dan

pengimplementasian sistem informasi akuntansi pemerintah daerah, yaitu:

a. Bagi SKPD Pemerintah Daerah, dengan mengetahui bahwa kualitas

sistem informasi mempengaruhi penggunaan sistem informasi berbasis TI

maka hal ini menjadi dasar untuk mengevaluasi tingkat penggunaan

sistem informasi berbasis TI di masing-masing SKPD. Selain itu

berdasarkan hasil penelitian ini, pemerintah daerah dapat mengetahui

bahwa penggunaan sistem informasi berbasis TI berdampak pada kinerja

organisasi pemerintah daerah. Maka pemerintah daerah dapat lebih


13

meningkatkan penggunaan sistem berbasis TI agar kienrja organisasi

mereka juga meningkat.

b. Bagi Vendor penyedia dan pengembang aplikasi sistem informasi

akuntansi berbasis TI padapemerintah daerah, hasil penelitian ini

memberikan bukti pengaruh kualitas sistem informasi terhadap

penggunaannya, sehingga vendor penyedia dan pengembang sistem

dapat memperbaiki kualitas sistemnya agar tingkat penggunaannya

meningkat dan meningkatkan kinerja organisasinya.


BAB II

TELAAH LITERATUR

2.1 Teknologi Informasi

Teknologi informasi merupakan sesuatu yang tidak asing lagi. Teknologi

informasi dapat diartikan sebagai segala bentuk teknlogi yang digunakan untuk

menciptakan, menyimpan, mengubah, dan menggunakan informasi dalam

berbagai bentuk (McKeown yang dikutip oleh Suyanto, 2005: 3). Sedangkan

menurut Ishak (2008: 87) teknologi informasi merupakan hasil olah manusia

terhadap proses penyampaian informasi dari pengirim kepada penerima

sehingga pengiriman informasi akan lebih cepat, lebih luas sebarannya, dan

lebih lama penyimpanannya. Secara umum, teknologi informasi merupakan

penggabungan antara teknologi komputer dengan teknologi komunikasi yang

dimanfaatkan guna mengolah data seperti memproses, mendapatkan,

menyimpan, serta memanipulasi data untuk menghasilkan informasi yang akurat,

relevan, dan tepat waktu. Informasi tersebut dapat digunakan baik untuk

keperluan pribadi maupun organisasi sebagai dasar pengambilan keputusan.

Teknologi informasi menjadi semakin penting karena banyaknya organisasi

yang menerapkan teknologi informasi guna mendukung kegiatan organisasinya.

Tujuan penerapan teknologi informasi disetiap perusahaan tentunya akan

berbeda karena bergantung pada tujuan bisnis perusahaan itu sendiri. Teknologi

informasi berperan dalam menghasilkan informasi yang bermanfaat bagi

penggunanya. Teknologi informasi dapat meningkatkan kualitas informasi yang

dihasilkan. Teknologi informasi juga merupakan salah satu strategi bagi

perusahaan untuk mengolah data dan mengintegrasikan sistem perusahaan

dengan cepat dan akurat. Selain itu dengan adanya teknologi informasi maka

perusahaan dapat lebih efisien dan efektif dalam setiap kegiatannya.

14
15

2.2 Perilaku Manusia

Perilaku manusia adalah hasil dari ineraksi serta pengalaman manusia

berhubungan dengan lingkungan yang terwujud dalam bentuk sikap, tindakan,

serta pengetahuan. Perilaku merupakan segala perbuatan atau tindakan yang

dilakukan oleh makhluk hidup (Notoatmodjo, 2003). Dengan kata lain, perilaku

dapat diartikan sebagai reaksi individu terhadap stimulus yang diterima baik

berasal dari dalam diri mereka maupun dari luar diri mereka. Respon tersebut

dapat bersifat aktif maupun pasif. Respon aktif adalah respon yang ditandai

dengan adanya tindakan sedangkan respon pasif adalah respon tanpa tindakan.

Perilaku aktif dapat dilihat, sedangkan perilaku pasif tidak tampak, seperti

persepsi atau motivasi. Beberapa ahli membedakan bentuk-bentuk perilaku ke

dalam tiga domain yaitu pengetahun, sikap, dan tindakn atau sering kita dengar

dengn istilah knowledge, attitude, practice (Sarwono, 2004). Perilaku terjadi

melalui proses dengan adanaya stimulus terhadap organisme yang kemudian

organisme tersebut merespon.

2.2.1 Domain Perilaku

1. Pengetahuan (Knowledge)

Pengetahuan adalah hasil dari tahu dan hal ini terjadi berdasarkan

pengalaman seseorang setelah melakukan penginderaan terhadap suatu

objek. Tanpa pengetahuan seseorang tidak mempunyai dasar untuk

mengambil keputusan dan menentukan tindakan terhadap masalah yang

dihadapi. Pengetahuan berasal dari hasil pengalaman lansung atau orang

lain yang sampai kepada seseorang (Notoatmodjo, 2003).


16

2. Sikap (Attitude)

Sikap merupakan hasil dari pada respon tertutup seseorang terhadap

stimulus atas suatu objek. Sikap merupakan sesuatu yang tidak dapat dilihat

secara langsung melainkan hanya dapat ditafsirkan berdasarkan perilaku

yang tertutup. Sikap belum dapat dikatakan sebagai sebuah tindakan atau

perilaku.

3. Tindakan (Practice)

Tindakan merupakan praktik yang dilakukan oleh seseorang berdasarkan

pada pengetahuan yang diterima oleh orang tersebut. Munculnya perilaku

pada seseorang dimulai dengan domain kognitif, dalam arti subjek tahu

terlebih dahulu terhadap stimulus berupa materi atau objek. Hal tersebut

akan memunculkan pengetahuan baru yang selanjutnya akan menimbulkan

respon batin berupa sikap. Pada tahap akhir sikap tersebut akan dapat

terlihat melalui tindakan yang diambil oleh individu tersebut.

2.3 Kinerja Organisasi Sektor Publik

Kinerja manajerial secara umum merupakan pencapaian tujuan kerja yang

telah ditetapkan sebelumnya. Kinerja atau prestasi kerja manajerial adalah hasil

dari pekerjaan yang berhubungan dengan tujuan organisasi (Gibson et al., 2012:

537). Sedangkan Wibowo (2013: 4) menjelaskan bahwa kinerja manajerial

merupakan implementasi dari rencana yang telah disusun. Setiap organisasi

harus dapat menilai kinerjanya, baik organisasi nirlaba maupun organisasi sektor

publik.

Organisasi publik memeiliki definisi yang cukup beragam. Organisasi publik

adalah tipe organisasi yang bertujuan menghasilkan pelayanan kepada

masyarakat, tanpa membedakan status dan kedudukannya. Pemerintah daerah

merupakan salah satu contoh organisasi sektor publik (Ambar, 2009:55).


17

memandang organisasi publik sebagai intansi pemerintah yang memiliki legalitas

formal, difasilitasi oleh negara untuk menyelenggarakan kepentingan rakyat di

segala bidang yang sifatnya kompleks.

Setiap organisasi sektor publik haruslah dinilai kinerjanya agar dapat terus

memberikan pelayanan publik yang baik. Sulit untuk menentukan tolak ukur

kinerja yang sesuai dalam organisasi sektor publik. Jika melihat berdasarkan

tujuan utama organisasi sektor publik yaitu memenuhi kebutuhan serta

melindungi kepentingan publik maka tolak ukur kinerja organisasi sektor publik

terlihat sederhana. Namun pada kenyataannya untuk mengukur kinerja

organisasi sektor publik tidaklah mudah.

Mengukur kinerja organisasi sektor publik cukup sulit untuk dilakukan. Hal ini

dikarenakan organisasi sektor publik bersifat multidimensional dengan

bervariasinya kepentingan steakholder. Berdasarkan pada buku Reformasi

kebijakan Publik yang ditulis oleh Agus Dwiyanto (2011), terdapat beberapa

indikator atau kriteria untuk mengukur kinerja organisasi sektor publik, yaitu:

1. Produktivitas

2. Kualitas layanan

3. Responsivitas

4. Responsibilitas

5. Akuntabilitas

2.4 Model Technology Acceptance Model (TAM)

Technology Acceptance Model (TAM) adalah salah satu model yang

dibangun untuk menganalisis dan memahami faktor‐faktor yang mempengaruhi

diterimanya penggunaan teknologi komputer. TAM dikembangkan oleh Davis et

al (1989). berdasarkan model TRA yang lebih dahulu dikembangkan oleh

Fishbein dan Ajzen pada 1975. TAM menambahkan dua konstruk utama ke
18

dalam model TRA. Dua konstruk utama ini adalah persesi kegunaan

(perceived usefulness) dan persepsi kemudahan penggunaan (perceived ease

of use) (Davis et al., 1989: 320). Berikut ini merupakan model dari TAM:

Gambar 2.1

Model TAM

Persepsi
Kebermanfa
atan

Sikap Niat Perilaku Penggunaan


Pengguaan sistem
Variabel Terhadap
secara aktual
Eksternal Penggunaan

Persepsi
Kemudahan
Penggunaan

Sumber: Davis et al. (1989: 320)

TAM menjadi dasar guna mengetahui pengaruh faktor ekternal terhadap

sikap, kepercayaan,dan tujuan penggunaannya. TAM dibangun dengan dasar

teori yang kuat, hal ini tercermin dalam kemampuan TAM saat menjawab

pertanyaan dari banyaknya kegagalan sistem informasi berbasis teknologi. Hal

ini disebabkan oleh penggunaya yang tidak mempuyai niat (intention) untuk

menggunakannya.

Model TAM yang dikembangkan dari teori psikologis, menjelaskan perilaku

pengguna komputer yaitu berlandasan pada kepercayan (belief), sikap (attitude),

keinginan (intention), dan hubungan perilaku pengguna (user behaviour

relatinship). Tujuan dari TAM adalah menjelaskan variabel-variabel yang

mempengaruhi perilaku penggunaan terhadap penerimaan teknologi. Dengan

demikian menggunakan TAM akan mampu menjelaskan mengapa sistem

informasi yang digunakan bisa diterima atau tidak oleh pengguna.


19

2.5 Model Kesukssesan Sistem Informasi DeLone dan McLean (IS Sucsess

Model)

Beberapa penelitian terdahulu banyak menggunakan model kesuksesan

sistem informasi milik DeLone dan McLean karena model ini merupakan model

parsimony sehingga model ini sangat baik untuk menguji dan menganalisis

kesuksesan sistem informasi di organisasi yang menerapkan teknologi informasi.

Model D&M ini dikembangkan oleh Delone dan McLean pada tahun 1992.

Model D&M didasakan pada proses hubungan kausal dari enam dmensi. Enam

dimensi dalam model kesuksesan D&M terdiri dari kualitas sistem, kualitas

informasi, penggunaan, kepuasan pemakai, dampak individu dan dampak

organisasi. Model kesuksesan D&M tidak mengukur secara independen dimensi-

dimensi tersebut namun mengukurnya secara keseluruhan.

Gambar 2.2

IS Success Model

Sumber: DeLone and McLean (1992)

Gambar di atas menjelaskan bahwa kesuksesan pengembangan sebuah

sistem diproksi dengan 2 variabel yaitu intensitas penggunaan sistem dan

kepuasan pengguna. Sedangkan, variabel-variabel yang mempengaruhi


20

kesuksesan sistem informasi diantaranya adalah kualitas informasi dan kualitas

sistem. Disisi lain variabel intensitas penggunaan sistem juga mempengaruhi

kepuasan pengguna sistem tersebut.

Selanjutnya tahun 2003, DeLone dan McLean mengembangkan kembali

model tersebut dengan memperluas jangkauannya. DeLone dan McLean

menambahkan variabel kualitas layanan dan menggabungkan variabel dampak

individu dan dampak organisasi menjadi keuntungan bersih (net benefit). Alasan

DeLone dan McLean menambahkan variabel kualitas pelayanan selain karena

merupakan tanggapan atas perkembangan sistem informasi namun mereka juga

beranggapan bahwa sistem informasi kini bukan hanya merupakan penyedia

informasi melainkan juga menyediakan pelayanan bagi pemakainya.

Gambar 2.3

IS Success Model- Updated

Sumber: DeLone and McLean (2003)

Perubahan dari variabel dampak individu dan dampak organisasi menjadi

keuntungan bersih dikarenakan penemuan fakta oleh DeLone dan McLean


21

bahwa ternyata dampak dari sistem informasi bukan hanya pada individu dan

organisasi saja melainkan jauh lebih luas seperti kelompok pemakainya, antar

organisasi, pemasok, konsumen dan masih banyak lagi. Karena banyaknya

dampak yang dihasilkan oleh sistem maka mereka menambahkan variabel

keuntungan bersih yang mencakup dampak-dampak tersebut. Pengembangan

model DeLone dan McLean (2003) seperti pada gambar 2.3

2.6 Model Human, Organization, Technology Fit (HOT Fit)

Yusof et al. (2006) menyajikan sebuah model yang digunakan untuk

mengevaluasi sistem informasi. Model tersebut dinamakan Human-Organization-

Technology (HOT) Fit Model. Model ini memiliki 3 komponen, yaitu manusia

(human), organiasi (organization) dan teknologi (technology). dan hubungan

timbal balik di antaranya.

Gambar 2.4

Model HOT Fit

Sumber: Yusof et al. (2006).


22

Model HOT Fit merupakan penggabungan dari IS Success Model; milik

DeLone dan McLean (2003) dan IT-Organization Fit Model. IT-Organization Fit

Model digunakan untuk mengidentifikasi hubungan diantara manusia, teknologi

dan organisasi. Sedangkan IS Success Model digunakan untuk mengidentifikasi

dimensi, faktor, dan indikator pengukurannya.

Komponen Manusia (Human) dalam model ini menilai sistem informasi dari

sudut pandang frekuensi penggunaan sistem (system use). Penggunaan sistem

juga berhubungan dengan siapa yang menggunakan, pengetahuan, tingkat

penggunaan, sikap menerima atau menolak sistem. Komponen ini juga menilai

sistem dari aspek kepuasan pengguna (user satisfaction).

Komponen teknologi sendiri melipuiti kualitas sistem, kualits inormasi dan

kualitas layann. Sedangkan komponen organisasi terdiri dari struktur dan

lingkungannya. Berdasarkan pada model ini menganggap bahwa manusia,

teknologi dan organisasi merupakan faktor penting dalam penerapan sebuah

sistem informasi dan keberhasilan suatu sistem dapat dievaluasi melalui

keuntungan bersihnya.

2.7 Model Penerimaan dan Kesuksesan Sistem Informasi Berbasis

Teknologi

Model Penerimaan dan Kesuksesan Sistem Informasi Berbasis Teknologi

merupakan hasil studi oleh Baridwan (2012). Model ini merupakan

penggabungan antara Unified Theory of Acceptance and Use Of Technology

(UTAUT) dan Information System Success Model. Model ini menggunakan

UTAUT sebagai model utamanya dalam penggunaan sistem informasi akuntansi

berbasis teknologi yang berdasarkan minat individu dan tersedianya fasilitas

pendukung dalam implementasi sistem informasi akuntansi berbasis teknologi.


23

Terdapat delapan konstruk didalam model ini, yaitu ekspektansi kinerja,

ekspektansi usaha, pengaruh sosial, kondisi yang memfasilitasi, usia, minat

keprilakuan, perilaku pengguna, dan kinerja organisasi. Usia merupakan variabel

pemoderasi dalam pengaruh pengaruh sosial terhadap minat keprilakuan

individu menggunakan sistem informasi akuntansi berbasis teknologi.

Gambar 2.5

Model Penerimaan dan Kesuksesan Sistem Informasi Berbasis

Teknologi

Ekspektansi
Kinerja

Ekspektansi
Usaha
Minat Perilaku Kinerja
Keperilakuan Penggunaan Organisasi

Pengaruh(Fa
ktor) Sosial

usia

Kondisi yang
memfasilitasi

Sumber: Baridwan (2012)

Model Penerimaan dan Kesuksesan Sistem Informasi Berbasis Teknologi

menghubungkan antara perilaku penggunaan sistem dengan kinerja organisasi.

Model ini juga menjelaskan bahwa implementasi sistem informasi akuntansi

berbasis teknologi yang diterima oleh individu akan sukses dan berdampak
24

positif terhadap kinerja organisasi jika sistem tersebut mudah untuk dioperasikan,

terdapat pengaruh sosial, dan adanya fasilitas pendukung yang memadai.

2.8 Model Task Technology Fit (TTF)

Model Task Technology Fit (TTF) merupakan model penelitian yang

dikembangkan oleh Goodhue dan Thompson (1995). Model ini menjelaskan

bahwa teknologi berdampak positif terhadap kinerja individu didalam organisasi

dan teknologi dapat digunakan jika kemampuannya sesuai dengan tugas-tugas

yang harus dilaksanakan oleh penggunanya. Model TTF memiliki empat konstruk

yaitu task characteristics, technology characteristics, yang bersama-sama

mempengaruhi konstruk keiga TTF yang balik mempengaruhi variabel outcome

yaitu performance atau utilization.

Gambar 2.6

Model TTF
Task
Performance
Characteristics

Task-Technology
Fit

Technology
Utilization
Characteristics

Sumber: Goodhue dan Thompson (1995)

Task Technology Fit (TTF) merupakan korespondensi antara tugas,

kemampuan individu, dan fungsi teknologi. Dapat dikatakan bahwa teknologi

berfungsi untuk mendukung penyelesaian tugas individu/penggunanya. Menurut

Goodhue dan Thompson (1995) beberapa hal yang mempengaruhi keberhasilan


25

penerapan sistem informasi dalam sebuah perusahaan diantaranya adalah

kemudahan bagi pemakai, pelaksanaan sistem itu sendiri, dan pemanfaatan

teknologi yang digunakan. Dasar penilaian sebuah sistem salah satunya adalah

bagaimana sistem informasi dapat memenuhi kebutuhan para pemakainya.


BAB III

KERANGKA KONSEPTUAL DAN PENGEMBANGAN HIPOTESIS

3.1 Kerangka Penelitian

Studi ini merupakan pengembangan dari beberapa konstruk yang digunakan

untuk menguji dan menganalisis pengaruh perilaku terhadap penerapan SIA

yang terkomputerisasi. Studi ini merupakan penggabungan dari studi milik

DeLone dan McLean (1992) yang kemudian digabungkan dengan penelitian

Seddon & Kiew (1997) serta Saeed dan Helm (2008). Landasan teori yang

digunakan untuk menyusun model dalam penelitian ini adalah TAM dan IS

Success Model milik DeLone dan McLean. TAM sebagai teori atas penerimaan

sistem informasi berbasis teknologi sedangkan dan IS Success Model milik

DeLone dan McLean merupakan model kesuksesan penerapan sistem informasi

berbasis teknologi.

Variabel didalam penelitian ini merupakan variabel konstruk. Variabel

konstruk merupakan variabel yang pengukurannya menggunakan indikator.

Indikator didalam variabel konstruk penelitian ini merupakan indikator reflektif.

Setiap variabel konstruk penelitian ini digambarkan dalam bentuk oval sebagai

simbol dari variabel konstruk. Konstruk yang digunakan dalam penelitian ini

terdiri dari kualitas sistem informasi, persepsi manfaat, kepuasan pengguna,

penggunaan sistem, dan kinerja organisasi. Kerangka pikir penelitian adalah

seperti pada Gambar 3.1.

26
27

Gambar 3.1

Model Penelitian

Persepsi
Manfaat

Kualitas Sistem Penggunaan Kinerja


Informasi SIstem Organisasi

Kepuasan
Pengguna

Penelitian ini membahas mengenai pengaruh kualitas sistem informasi pada

penggunaan sistem informasi akuntansi berbasis teknologi serta dampaknya

terhadap kinerja organisasi pada pemerintah daerah. Konstruk persepsi manfaat

dan penggunaan sistem berasal dari teori TAM. Sedangkan konstruk kualitas

sistem informasi, kepuasan pengguna dan kinerja organisasi berasal dari IS

Success Model.

TAM menjelaskan hubungan antara kualitas sistem informasi dengan

persepsi manfaat. Kualitas sistem informasi merupakan variabel eksternal yang

mempengaruhi persepsi manfaat. TAM juga menjelaskan hubungan antara

persepsi manfaat dengan penggunaan sistem. Berdasarkan pada teori TAM, jika

pengguna dapat merasakan manfaat dari sebuah sistem yang berbasis teknologi

maka tingkat penggunaan sistem tersebut akan tinggi begitupula sebaliknya.

Hubungan antara kualitas sistem informasi dengan kepuasan pengguna

dijelaskan oleh IS Success Model DeLone dan McLean. Berdasarkan model

kesuksesan sistem informasi tersebut, kualitas sistem informasi berhubungan

positif dengan kepuasan pengguna. Kualitas sebuah sistem informasi berbasis

teknologi merupakan salah satu aspek penting yang menentukan tingkat


28

kepuasan penggunanya. Sistem informasi berbasis teknologi yang berkualitas

akan mampu memenuhi kebutuhan informasi penggunanya. Semakin berkualitas

sistem tersebut maka pengguna juga akan merasa puas ketika

menggunakannya. Model kesuksesan sistem informasi juga mendasari

hubungan antara kepuasan pengguna dan penggunaan sistem. Penggunaan

sistem dalam model ini adalah tingkat penggunaan sistem secara aktual. Ketika

tingkat kepuasan pengguna terhadap sistem berbasis teknologi tinggi maka

tingkat penggunaan sistem juga tinggi. Hubungan yang terakhir yaitu antara

penggunaan sistem dengan kinerja organisasi juga didasari oleh model

kesuksesan sistem informasi DeLone dan McLean. Penggunaan sistem berbasis

teknologi akan dapat meningkatkan kinerja organisasi. Kinerja organisasi disini

dinilai berdasarkan persepsi individu didalam organisasi tersebut.

3.2 Perumusan Hipotesis

Hipotesis penelitian merupakan jawaban sementara atas rumusan masalah

penelitian untuk diuji kebenarannya berdasarkan data empiris. Hipotesis

dikatakan sementara karena jawaban yang diberikan baru didasarkan pada teori.

Cooper dan Schindler (2014: 58) menjelaskan bahwa hipotesis merupakan

perumusan pernyataan mengenai konsep yang dapat dinilai benar atau salah

untuk diuji secara empiris. Sedangkan menurut Yusuf (2005) hipotesis

merupakan kesimpulan sementara yang merupakan konstruk peneliti terhadap

masalah penelitian, yang menyatakan hubungan antara dua variabel atau lebih.

Peneliti merumuskan lime hipotesis penelitian untuk menjawab rumusan masalah

berdasarkan pada teori dan penelitian sebelumya. Dibawah ini merupakan

pengembangan hipotesis penelitian berdasarkan rumusan masalah yang telah

dijelaskan pada bab I.


29

3.2.1 Hipotesis Kualitas Sistem Informasi terhadap Persepsi Manfaat

Sistem Informasi merupakan bagian penting didalam perkembangan sebuah

teknologi. Sistem sendiri merupakan sekumpulan komponen yang beroperasi

secara bersama-sama guna menyelesaikan dan mencapai sasaran tertentu

(Davis, 1989). Sedangkan Informasi dapat didefinisikan sebagai hasil dari olah

data yang menghasilkan bentuk yang lebih bermanfaat bagi penggunanya untuk

pengambilan keputusan (Hartono, 2005). Jadi Kualitas Sistem Informasi

merupakan kemampuan perangkat lunak, perangkat keras, dan

prosedur/kebijakan dari sistem informasi yang dapat menghasilkan output guna

memenuhi kebutuhan informasi bagi penggunanya.

Kualitas sistem informasi berfokus pada karakteristik kinerja sistem. Kualitas

sistem infomasi merupakan gambaran dari karakteristik kualitas yang diinginkan

dari sebuah sistem informasi (DeLone dan McLean dalam Livari 2005). Konstruk

Kualitas Sistem Informasi dijelasakan dengan IS Success Model yang

dikembangkan oleh DeLone dan McLean (1992).

Selanjutnya model kesuksesan sistem informasi DeLone dan McLean ini

dikembangkan oleh Seddon dan Kiew pada tahun 1997 dengan menghubungan

variabel kualitas sistem dan kualitas informasi pada Persepsi Manfaat. Persepsi

Manfaat ini dijelaskan melalui TAM yang disarankan oleh Davis (1989). Persepsi

Manfaat merupakan tingkat kepercayaan pengguna dimana jika mereka

menggunakan sebuah sistem tertentu maka akan meningkatkan kinerjanya

(Davis 1989). Hubungan antara kualitas sistem informasi dengan persepsi

manfaat telah diuji dalam berbagai penelitian seperti Kim dan Lee (2014), Ali dan

Younes (2013), Wu, Hsueh-Ying. et al. (2010), dan Saeed dan Helm (2008).

Seddon dan Kiew (1997) menguji pengaruh kualitas sistem informasi

terhadap persepsi manfaat pada sistem akuntansi departemen (Departmental

Accounting System/DAS) yang baru saja siterapkan pada sebuah universitas.


30

Objek dari penelitian ini adalah karyawan pengguna DAS yang telah

mendapatkan pelatihan. Hasil dari penelitian ini menjelaskan pengauh positif

antara kualitas sistem informasi dengan persepsi kegunaan.

Kim dan Lee (2014) melakukam penelitian pada penggunaan layanan robot

pribadi di korea. Ali dan Younes (2013) melakukan penelitian untuk menjawab

pertanyaan terkait dampak sistem informasi terhadap kinerja pengguna sistem di

perusahaan Tunisia. Wu, Hsueh-Ying et al. (2010) meneliti konstruk kualitas

informasi dengan persepsi manfaat dari penggunaan sistem perbankan yang

online atau biasa disebut e-banking di Taiwan. Sedangkan Saeed dan Helm

(2008) melakukan penelitian untuk menguji pengaruh karakteristik sistem

informasi dan persepsi manfaat terhadap penggunaan sistem informasi

mahasiswa pada sebuah universitas di wilayah midwest, Amerika. Penelitan-

penelitian tersebut memberikan bukti empris bahwa kualitas sistem informasi

mempengaruhi persepsi manfaat bahkan beberapa diantaranya telah

menunjukkan pengaruh yang positif. Berdasarkan hal tersebut, peneliti

menguraikan hipotesis alternatif sebagai berikut:

H1: Kualitas sistem informasi berbasis teknologi berpengaruh positif terhadap

persepsi manfaat.

3.2.2 Hipotesis Kualitas Sistem Informasi terhadap Kepuasan Pengguna

Kualitas sistem infromasi juga menggambarkan seberapa baik sistem

tersebut bekerja termasuk komponen-komponen didalamnya dalam

menghasilkan informasi yang bermanfaat bagi penggunanya. Selain persepsi

manfaat, kepuasan pengguna merupakan faktor penting didalam penerapan

sistem informasi berbasis teknologi. Seperti dalam IS Success Model milik

DeLone dan McLean didalamnya terdapat hubungan antara kualitas sistem

informasi dengan kepuasan pengguna.


31

Kepuasan pengguna sendiri didefinisikan sebagai tingkat kepercayaan

pengguna pada sistem informasi akan dapat memenuhi kebutuhan informasinya

(Baroudi, et al. 1983). Dalam beberapa penelitian seperti penelitian DeLone dan

McLean (1992), Choga dan Nyaruwata (2014), Seddon dan Kiew (1997), Kim

dan Lee (2014), Peter, et al. (2008), DeLone dan McLean (2003) membahas

hubungan kualitas sistem informasi dengan kepuasan pengguna.

Berdasarkan model kesuksesan sistem informasi milik DeLone dan McLean

(1992) kemudian Seddon dan Kiew (1997) menguji hubungan kualitas sistem

informasi dengan kepuasan pengguna. Asumsi yang digunakan dalam hubungan

ini adalah bahwa semakin baik kualitas sistem informasi maka tingkat kepuasan

penggunanya juga semakin tinggi.

Livari (2005) melakukan penelitian untuk menguji kembali model kesuksesan

sistem informasi D&M dengan menggunakan studi lapangan. Penelitian ini

dilakukan pada sistem akuntansi dan keuangan pemerintah kota Oulu. Hasil

penelitian Livari menyatakan bahwa terdapat hubungan antara kualitas sistem

informasi dengan kepuasan pengguna. Hasil ini didukung oleh penelitian dari

Halawi et al. (2016) yang melakukan penelitian terhadap mahasiswa

pascasarjana dari universitas Quinnipiaac yang menggunakan sistem

pengetahuan manajemen. Selain itu penelitian lain yang mendukung hasil

penelitian Livari (2005) adalah penelitian dari DeLone dan McLean (2003),

Hollsaple dan Lee-Post (2006), Kim dan Lee (2014) dan Peter et al. (2008).

Berdasarkan hal tersebut, peneliti menguraikan hipotesis alternatif dibawah ini:

H2: Kualitas sistem informasi berbasis teknologi berpengaruh positif terhadap

kepuasan pengguna
32

3.2.3 Hipotesis Persepsi Manfaat terhadap Penggunaan Sistem

Pada penelitiannya, Davis (1989) telah memprediksi bahwa persepsi

manfaat sebagai variabel prediktif yang paling kuat dalam penggunaan sistem

informasi. Pernyataan ini menjadi dasar bagi banyak penelitian yang berfokus

pada TAM dan menunjukkan bahwa persepsi manfaat menjadi faktor utama

minat dalam penggunaan sistem informasi (Adams et al., 1992; Dishaw & Strong,

1998; Davis et al., 1989). Persepsi manfaat juga telah dianggap oleh banyak

orang sebagai ukuran penting dalam penerimaan sistem informasi. Di sisi lain,

persepsi manfaat mengacu pada sejauh mana target pengguna percaya bahwa

penggunaan sistem informasi akan menciptakan nilai yang signifikan (Rouibah et

al., 2011; Ajzen, 1991).

Penelitian Seddon dan Kiew (1997) menguji konstruk persepsi manfaat

dengan kepuasan pengguna. Konstruk persepsi manfaat dalam penelitian ini

merupakan pengembangan variabel dari model penelitiaan DeLone dan McLean

(1992) sebelumnya yang menggunakan konstruk use. Seddon dan Kiew

menyatakan bahwa semakin tinggi manfaat sebuah sistem maka tingkat

kepuasan penggunanya pun akan semakin tinggi.

Berdasarkan pernyataan Davis (1989) diawal sub-bab ini, maka ketika suatu

sistem informasi dianggap bermanfaat secara otomatis sistem tersebut akan

semakin tinggi tingkat penggunaannya. Hal itu tercermin didalam penelitian

Adams et al. (1992). Didalam penelitiannya, Adams menggunakan dua studi,

yang pertama menguji pengaruh antara persepsi manfaat dengan penggunaan

sistem voice dan electronic mail. Sedangkan studi yang kedua menguji pengaruh

antara persepsi manfaat dengan penggunaan sistem pada aplikasi perangkat

lunak (WordPerfect, Lotus 1-2-3, dan Harvard Graphics). Hasil penelitian pada

studi 1 menyatakan terdapat hubungan yang signifikan. Namun pada hasil uji

studi 2 menunjukkan hasil yang sedikit lebih beragam namun mengindikasikan


33

hubungan diantara keduanya. Penelitian terhadap 2 konstruk ini juga dilakukan

oleh Kim & Lee (2014), Saeed & Helm (2008), Davis (1989), Venkatesh et al.

(2003), Massetti & Zmud (1996) dan hasilnya menunjukkan terdapat hubungan

antara perspsi manfaat dengan penggunaan sistem informasi. Berdasarkan hal

tersebut, peneliti menguraikan hipotesis alternatif sebagai berikut:

H3: Persepsi manfaat brpengaruh positif terhadap pengunaan sistem informasi

berbasis teknologi

3.2.4 Hipotesis Kepuasan Pengguna terhadap Penggunaan Sistem

Pengguna didalam penerapan sebuah sistem menduduki tempat yang

penting karena sistem akan berfungsi jika digunakan, dengan demikian

kepuasan pengguna atas sebuah sistem juga menjadi perhatian khusus.

Kepuasan pengguna menunjukkan seberapa percaya pengguna terhadap

manfaat sistem informasi dalam memenuhi kebutuhannya (Baroudi et al, 1983).

Konstruk kepuasan pengguna telah dijelaskan dalam teori TAM, di mana sikap

tentang penggunaan sistem dipengaruhi oleh kepercayaan tentang sistem.

Dalam berbagai riset terdahulu kepuasan pengguna akhir dan penggunaan

sistem seringkali digunakan sebagai variabel utama dalam mengevaluasi

keberhasilan sistem informasi (Iqbaria dan Tan, 1997). Konstruk ini juga sejalan

dengan teori sikap dari Fisbein dan Ajzen (1975), kepuasan pengguna akhir

menunjukkan sikap individu, sedangkan penggunaan sistem menunjukkan

perilaku pemakai sistem informasi.

Dalam penelitian Igbaria dan Tan (1997) meneliti implikasi dan konsekuensi

dari penerimaan teknologi informasi dengan melihat pada hubungan antara

penerimaan teknologi informasi dan dampaknya terhadap pengguna individual.

Penelitian ini dilakukan pada 625 karyawan sebuah organisasi besar di

Singapura. Salah satu hipotesisnya menyatakan bahwa terdapat hubungan


34

antara kepuasan pengguna dan penggunaan sistem. Dan hasil penelitian ini

menunjukkan adanya hubungan positif diantara kedua konstruk tersebut.

Penelitian lainnya dilakukan oleh Bokhari (2005) yang meneliti tentang

hubungan penggunaan sistem dengan kepuasan pengguna melalui analisis

meta. Alasan penggunaan analisis meta karena peneliti menganggap dengan

meta analisis lebih memahami dan menjelaskan sifat dan kekuatan hubungan

antara penggunaan sistem dan kepuasan pengguna dengan menyelesaikan

inkonsistensi yang ada dalam penelitian sistem informasi. Hasil penelitian

menunjukkan adanya hubungan positif antara penggunaan sistem dengan

kepuasan pengguna. Hasil penelitian tersebut sejalan dengan hasil penelitian

dari Kim dan Lee (2014), DeLone dan McLean (1992), Peter et al. (2008), livary

(2005), Hollsaple dan Lee-post (2006). Berdasarkan hal tersebut, peneliti

menguraikan hipotesis alternatif sebagai berikut:

H4 : Kepuasan pengguna berpengaruh positif terhadap penggunaan sistem

Informasi berbasis teknologi

3.2.5 Hipotesis Penggunaan Sistem terhadap Kinerja Organisasi

Penggunaan sebuah sistem merupakan salah satu variabel kunci dalam

sebagian besar kerangka teoritis dalam literatur penelitian teknologi informasi

yang fokusnya pada adopsi teknologi komputer seperti dalam IS Success Model

milik DeLone dan McLean. Davis (1989) berpendapat bahwa penggunaan adalah

kondisi yang diperlukan untuk memastikan hasil produktivitas dari investasi

sebuah sistem informasi.

Penggunaan sistem mencerminkan keberhasilan dari penerapan sistem itu

sendiri. Semakin tinggi tingkat penggunaan sistem dapat diartikan bahwa sistem

tersebut berhasil diterapkan namun jika terjadi sebaliknya, tingkat penggunaan

sistem rendah maka sistem tersebut bisa saja gagal dalam penerapannya.
35

Variabel penggunaan sistem dalam menilai tingkat keberhasilan penerapan

sistem informasi pertama kali dikenalkan oleh DeLone dan McLean (1992).

Selanjutnya banyak peneliti yang mengembangkan penelitian tentang

keberhasilan sistem informasi dengan variabel penggunaan sistem dan berbagai

model pengembangannya.

Penggunaan sistem akan memberikan dampak bagi organisasi. Dampak

organisasional (organizational impact) atau istilah lainnya kinerja organisasi

merupakan hasil dari perilaku penggunaan SIA berbasis komputer oleh individu-

individu didalam organisasi (DeLone dan McLean, 1992 dan 2003). Roldan dan

Leal (2003) didalam penelitiannya menggunakan konstruk kinerja organisasi

yang dipersepsikan sehingga kinerja organisasi ini diukur berdasarkan persepsi

individu didalam organisasi.

Wang dan Liao (2008) melakukan penelitian terhadap implementasi e-

government system yaitu government to citizen (G2C) e-government systems di

Taiwan untuk menguji pengaruh penggunaan sistem berbasis teknologi terhadap

kinerja organisasi. Hasil penelitian Wang dan Liao (2008) memberikan bukti

empiris bahwa penggunaan sistem berbasis teknologi berpengaruh terhadap

kinerja organisasi.

Penelitian lain dilakukan oleh Petter dan McLean (2009) dengan melakukan

metaanalisis terhadap 52 studi empiris yang membahas IS Success Model milik

DeLone dan McLean. Hasil penelitian ini mengungkapkan bahwa terdapat

hubungan yang kuat antara perilaku penggunaan sistem informsi berbasis

teknologi dengan kinerja organisasi.

Dalam penelitian Lee-Post (2009) juga menguji konstruk penggunaan sistem

dengan kinerja organisasi. Kesimpulan dari penlitian ini bahwa perilaku

penggunaan sistem berbasis teknologi yang diterapkan dalam proses

pembelajaran di USA berpengaruh terhadap kinerja organisasi. Penelitian lain


36

yang juga mendukung hasil penelitian Lee-Post (2009) adalah penelitian Urbach

et al. (2010), DeLone dan McLean (2003) dan Baridwan (2012). Berdasarkan

penjelasan diatas, peneliti menguraikan hipotesis alternatif sebagai berikut:

H5 : Penggunaan sistem informasi berbasis teknologi berpengaruh positif

terhadap kinerja organisasi yang dipersepsikan


BAB IV

METODE PENELITIAN

4.1 Populasi dan Sampel

Dalam penelitian ini terdapat populasi dan sampel. Populasi didefinisikan

sebagai keseluruhan objek penelitian yang dapat berupa mahkluk hidup, nilai,

peristiwa, dan sebagainya, sehingga objek tersebut dapat menjadi sumber data

penelitian (Bungin, 2011:40). Populasi dalam penelitian ini adalah organisasi

sektor publik khususnya staf akuntansi SKPD yang bekerja di wilayah Provinsi

Jawa Timur. Alasan pemilihan populasi penelitian ini karena Provinsi Jawa Timur

merupakan provinsi dengan jumlah kota dan kabupaten terbanyak se-Indonesia

yaitu 9 kota dan 29 kabupaten (www.kemendagri.go.id). Selain itu, peraih

penghargaan inovasi pelayanan publik yang diadakan oleh Kementerian

Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan RB)

didominasi oleh kota/ kabupaten di Jawa Timur (www.jatimprov.go.id). Salah satu

aspek inovasi pelayanan publik adalah ketersediaan informasi yang didukung

oleh sistem informasi yang memadai sehingga dapat dikatakan kota dan

kabupaten di provinsi jawa timur telah memiliki sistem informasi yang baik.

Sampel penelitian ini terdiri dari staf akuntansi kota Malang dan kabupaten

Mojokerto sebagai perwakilan kota dan kabupaten yang ada diwilayah Jawa

Timur. Pemilihan sampel ini didasarkan pada Indonesia's Attractiveness Index

(IAI) yang menilai kota dan kabupaten di Indonesia berdasarkan empat dimensi

yaitu, investasi, infrastruktur, pariwisata, dan pelayanan publik. Salah satu tolak

ukur dimensi infrastruktur adalah sistem informasi dan komunikasi yang baik

sehingga ini dapat digunakan sebagai ukuran pemilihan sampel dalam penelitian

ini.

37
38

Pertama, peneliti memilih kabupaten Mojokerto sebagai sampel karena

kabupaten Mojokerto menempati peringkat ke 3 sebagai kabupaten terbaik se-

Indonesia dan peringkat pertama sebagai kabupaten terbaik se-Jawa Timur

(www.indonesiaattractiveness-award.com) sehingga dapat dikatakan bahwa

Kabupaten Mojokerto memiliki infrastruktur dan Sistem Informasi yang baik.

Kedua, peneliti memilih staf akuntansi kota malang sebagai sampel yang

mewakili kota di Jawa Timur karena kota Malang menduduki peringkat ke 2

sebagai kota terbaik Se-Jawa Timur dan peringkat 1 sebagai kota dengan

pelayanan publik terbaik se-Jawa Timur (www.indonesiaattractiveness-

award.com). Dengan demikian dapat dikatakan bahwa kota Malang dianggap

memiliki sistem informasi dan komunikasi yang cukup baik diantara kota lainnya

dan dapat memberikan layanan publik yang baik kepada masyarakat.

Sampel penelitian ini sebanyak 20 kali jumlah jalurnya (Abdillah dan

Hartono, 2015: 190). Jumlah jalur dalam penelitian ini sebanyak 5 jalur, sehingga

jumlah minimal sampelnya adalah 100. Berdasarkan hal tersebut, maka metode

pemilihan sampel yang digunakan adalah dengan menggunakan convenience

sampling. Metode convenience sampling merupakan teknik pengambilan sampel

secara nyaman yag dilakukan dengan memilih sampel bebas sekehendak

peneliti (Hartono, 2005:98). Alasan pemilihan metode convenience sampling

adalah untuk mempermudah pengambilan sampel.

Tabel 4.1
Pengambilan Sampel
No Nama SKPD n
KOTA MALANG
I. DINAS
1 Dinas Pendidikan (Disdik) 3
2 Dinas Kesehatan (Dinkes) 3
39

No Nama SKPD n
3 Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) 3
4 Dinas Sosial (Dinsos) 3
5 Dinas Perhubungan (Dishub) 3
6 Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) 3
7 Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) 3
8 Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR) 3
9 Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman 3
10 Dinas Perdagangan 3
11 Dinas Perindustrian (Disperin) 3
12 Dinas Koperasi dan Usaha Mikro 3
13 Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan 3
14 Dinas Perpustakaan Umum dan Arsip Daerah 3
15 Dinas Kepemudaan dan Olahraga (Dispora) 3
16 Dinas Lingkungan Hidup (BLH) 3
Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak,
17 3
Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3AP2KB)
Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu
18 3
(DPMPTSP)
19 Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dispendukcapil) 3
II. BADAN
20 Badan Perencanaan, Penelitian dan Pengembangan 3
21 Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) 3
22 Badan Kepegawaian Daerah (BKD) 3
23 Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Bakesbangpol) 3
24 Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) 3
25 Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) 3
26 Badan Pelayanan Pajak Daerah (BP2D) 3

KABUPATEN MOJOKERTO
I. DINAS
27 Dinas Pendidikan (Disdik) 3
28 Dinas Kesehatan (Dinkes) 3
29 Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) 3
40

No Nama SKPD n
30 Dinas Sosial (Dinsos) 3
31 Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) 3
32 Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR) 3
Dinas Perumahan Rakyat, Kawasan Permukiman dan
33 3
Perhubungan (DPRKP2)
34 Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) 3
35 Dinas Koperasi dan Usaha Mikro (Diskopum) 3
36 Dinas Pangan dan Perikanan (Dispari) 3
37 Dinas Perpustakaan dan Kearsipan (Disperka) 3
38 Dinas Pariwisata, Kepemudaan dan Olahraga (Disparpora) 3
39 Dinas Lingkungan Hidup (DLH) 3
40 Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) 3
Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu
41 3
(DPMPTSP)
42 Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dispendukcapil) 3
43 Dinas Pertanian (Disperta) 3
Dinas Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana dan
44 3
Pemberdayaan Perempuan (DP2KBP2)
II. RUMAH SAKIT DAERAH KABUPATEN MOJOKERTO
45 Rumah Sakit Umum Daerah DR. Soekandar 3
46 Rumah Sakit Umum Daerah RA. Basuni 3
III. BADAN
47 Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) 3
48 Badan Kepegawaian Pendidikan dan Pelatihan (BKPP) 3
49 Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Bakesbangpol) 3
50 Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) 3
51 Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) 3
52 Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) 3
53 Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bapeda) 3

JUMLAH 159
Sumber: www.mojokertokab.go.id dan www.malangkota.go.id
41

4.2 Metode Pengumpulan Data

Peneliti mengumpulkan data sampel sebanyak 159 orang dengan

pembagian secara proporsional untuk setiap SKPD yaitu 3 responden pada

masing-masing SKPD seperti pada Tabel 4.1. Tiga responden yang dimaksud

adalah staf akuntansi pada masng-masing SKPD. Penentuan jumlah responden

pada masing-masing SKPD didasarkan pada hasil pengamatan peneliti pada

SKPD terkait, bahwa pada setiap SKPD minimal ada 3 orang didalam bagian

akuntansi. Untuk SKPD yang dijadikan sebagai sampel adalah Dinas, Badan,

dan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) karena SKPD-SKPD tersebut

diwajibkan menyusun Laporan Keuangan sendiri yang kemudian akan

dikonsolidasikan pada tingkat kota/kabupaten.

Jumlah sampel ini dirasa telah mencukupi karena telah melebihi batas

minimalnya yaitu 100 orang (20 kali jumlah jalurnya) (Abdillah dan Hartono, 2015:

190). Peneliti menyebarkan kuisioner secara acak kepada staf bagian akuntansi

yang menggunakan aplikasi sistem informasi akuntansi. Pemilihan responden

secara acak dilakukan agar data yang terkumpul nantinya dapat

merepresentasikan populasi penelitian.

Peneliti mengirimkan kuisioner penelitian dengan metode survei langsung

dan melalui surat. Pengiriman langsung dilakukan kepada responden yang

terjangkau dan pengiriman surat dilakukan untuk responden yang letaknya tidak

terjangkau oleh peneliti.

Peneliti menyusun kuisioner berdasarkan pada instrumen penelitian milik

Livari (2005), Baridwan (2012), Venkatesh dan Davis (2000), Davis, et.al. (1988),

Doll dan Torkzadeh (1988), Seddon dan Kiew (1997), serta Roldan dan Leal

(2003) yang disesuaikan dengan konstruk pada penelitian ini. Instrumen tersebut

ada yang berbahasa Indonesia dan bahasa Inggris. Untuk yang berbahasa

Indonesia peneliti dapat langsung menggunakan instrumen tersebut. Sedangkan


42

untuk yang berbahasa Inggris, peneliti perlu melakukan beberapa hal sebagai

berikut sebelum menyebarkan kuisionernya:

1. Menerjemahkan instrumen asli berbahasa inggris menjadi bahasa indonesia

2. Meminta bantuan kepada individu yang ahli dalam bidang bahasa inggris

agar menerjemahkan kembali kuisioner kedalam bahasa inggris. Setelah itu

peneliti akan membandingkan hasil terjemahan tersebut dengan instrumen

aslinya yang diharapkan hasilnya tidak ada perbedaan yang signifikan.

3. Memberikan pertanyaan negatif pada beberapa pertanyaan dalam kuisioner

guna melakukan pengendalian atas kuisioner tersebut.

Masalah potensial yang sering terjadi bila menggunakan survei surat adalah

rendahnya respon dari responden (Gosselin, 1997). Sebagai penanggulangan

atas kemungkinan rendahnya respon tersebut, maka peneliti menerapkan

Metode Desain Total (Total Design Method/TDM) (Cooper dan Schindler, 2014:

230) yaitu membuat kuisioner dengan model:

1. Mudah dibaca

2. Meliputi komunikasi pribadi

3. Menawarkan arah respons yang jelas

4. Memberikan informasi tentang survei melalui pemberitahuan terlebih dahulu

5. Mendorong peserta untuk merespon

Langkah selanjutnya yang harus dilakukan adalah mencari nilai validitas dan

eliabilitas dengan cara melakukan pilot test. Responden dalam pilot test adalah

sebagian populasi diluar sampel penelitian. Peneliti mengambil responden dalam

pilot test sebanyak 35 orang staf akuntansi di wilayah Provinsi Jawa Timur.

Jumlah tersebut dirasa telah memenuhi syarat minimal pengambilan sampel

yaitu 30 sampel (Sekaran dan Bougie, 2013:296).

Peneliti mengirimkan kuisioner dengan cara tertentu. Peneliti mengajukan ijin

kepada setiap kepala SKPD terlebih dahulu sebelum mengirimkan kuisioner


43

kepada responden serta memberikan penjelasan maksud dan tujuan dari

penelitian tersebut. Peneliti menghindari untuk menanyakan identitas pribadi

responden untuk menjaga agar responden dapat menjawab dengan bebas.

Peneliti juga mengirimkan amplop dengan perangko dan menuliskan alamat

tujuan untuk mengirim kembali kuesioner yang telah diisi oleh responden untuk

kuesioner yang akan dikirimkan melalui surat.

4.3 Definisi Operasional dan Operasional Variabel

Instrumen didalam penelitian ini merupakan instrumen yang berasal dari

penelitian-penelitian sebelumnya (Livari, 2005; Baridwan, 2012; Seddon dan

Kiew, 1997; Venkatesh dan Davis, 2000; Davis, et.al.,1988; Doll dan Torkzadeh,

1988; serta Roldan dan Leal, 2003), sehingga terdapat kemungkinan instrumen

tersebut akan meningkatkan nilai validitas dan reliabilitas. Pengukuran setiap

variabel menggunakan skala Likert dengan skala pengukuran 1 sampai 7 yang

memiliki arti (1) Sangat Tidak Setuju, (2) Tidak Setuju, (3) Agak Tidak Setuju, (4)

netral, (5) Agak Setuju, (6) Setuju, dan (7) Sangat Setuju Sekali.

4.3.1 Kualitas Sistem Informasi

Dalam banyak penelitian sebelumnya kualitas sistem dan kualitas informasi

merupakan dua variabel yang berdiri sendiri sedangkan dalam penelitian ini,

peneliti mencoba menggabungkan kedua variabel tersebut menjadi kualitas

sistem informasi. Kualitas Sistem menunjukkan tingkat kemampuan perangkat

lunak, perangkat keras, dan prosedur/kebijakan dari sistem informasi yang dapat

memenuhi kebutuhan informasi oleh pemakainya (DeLone dan McLean, 1992).

Kualitas informasi merupakan hasil/keluaran dari sebuah sistem (Seddon dan

Kiew, 1997). Kualitas Informasi dalam penelitian ini didefinisikan sebagai

kemampuan perangkat lunak, perangkat keras, dan prosedur/kebijakan dari


44

sistem informasi dalam menghasilkan output guna memenuhi kebutuhan

informasi bagi penggunanya. Indikator dan item pertanyaan konstruk kualitas

sistem informasi diambil dari penelitian Livari (2005) dan Baridwan (2012).

Indikator konstruk kualitas sistem informasi yang digunakan adalah:

1. Fleksibelitas sistem

2. Integritas sistem

3. Kecepatan respon

4. Memperbaiki kesalahan

5. Kemudahan dan kenyamanan akses

6. Bahasa

7. Kelengkapan

8. Akurat

9. Konsistensi

10. Kekinian

11. Format Keluaran

4.3.2 Persepsi Manfaat

Persepsi manfaat adalah tingkat kepercayaan pengguna bahwa dengan

menggunakan sistem informasi maka akan menciptakan nilai tambah bagi

mereka (Rouibah et al., 2009; Ajzen, 1991). Persepsi manfaat dalam penelitian

ini diartikan sebagai seberapa jauh tingkat kepercayaan staf akuntansi bahwa

dengan menggunakan aplikasi sistem infomrasi akuntansi akan meningkatkan

kinerjanya. Indikator dalam penelitian ini diambil dari penelitian Venkatesh dan

Morris (2000) dan Davis, et al. (1989). Indikator konstruk persepsi manfaat yang

digunakan adalah:

1. Bekerja lebih cepat

2. Meningkatkan kinerja
45

3. Meningkatkan produktivitas

4. Berguna

4.3.3 Kepuasan Pengguna

Kepuasan pengguna menunjukkan tingkat kepercayaan pengguna

terhadap sistem informasi yang digunakan akan dapat memenuhi kebutuhan

informasinya (Baroudi et al, 1986). Kepuasan pengguna dalam penelitian ini

didefinisikan dengan tingkat kepercayaan staf akuntansi bahwa aplikasi sistem

informasi yang mereka gunakan akan dapat memenuhi kebutuhan informasinya.

Indikator dalam penelitian ini diambil dari penelitian Weber (1999) dan kuisioner

yang digunakan diadopsi dari Doll dan Torkzadeh (1988). Indikator konstruk

kepuasan pengguna yang digunakan adalah:

1. Mudah digunakan

2. Akurat

3. Konten

4. Format

4.3.4 Penggunaan Sistem

Penggunaan sistem dalam penelitian ini adalah frekuensi penggunaan

aplikasi sistem informasi akuntansi oleh staf akuntansi SKPD. Pengukuran

variabel penggunaan sistem diukur dengan banyaknya pemakaian perangkat

lunak akuntansi selama responden bekerja rutin setiap bulannya. Pengukuran

variabel penggunaan sistem menggunakan instrumen yang diadopsi dari

kuesioner yang digunakan dalam penelitian Livari (2005), Baridwan (2012), dan

Seddon dan Kiew (1997). Indikator konstruk penggunaan sistem yang digunakan

adalah:

1. Waktu penggunaan harian


46

2. Frekuensi penggunaan

3. Sifat penggunaan

4.3.5 Kinerja Organisasi yang Dipersepsikan

Setiap organisasi memiliki tujuan yang ingin dicapai dan tujuan tersebut

dapat tercapai jika kinerja organisasi tersebut baik. Kinerja organisasi

(organizational performance) merupakan efek dari perilaku penggunaan SIA

yang terkomputerisasi oleh individu-individu didalam organisasi (DeLone dan

McLean, 1992 dan 2003). Kinerja organisasi diistilahkan sebagai dampak

organisasional (organizational impact) pada model kesuksesan sistem informasi

DeLone dan McLean (Baridwan, 2012). Konstruk kinerja organisasi disini

merupakan kinerja organisasi yang dipersepsikan berdasarkan pada persepsi

individu didalam organsiasi yang menggunakan SIA terkomputerisasi. Indikator

dalam penelitian ini diambil dari penelitian Roldan dan Leal (2003) dan Baridwan

(2012). Indikator konstruk kinerja organisasi yang digunakan adalah:

1. Meningkatkan produktivitas organisasi,

2. Meningkatkan pendapatan, dan

3. Meningkatkan kinerja secara keseluruhan.


47

Tabel 4.2
Pengukuran Variabel Laten Eksogen dan Variabel Laten Endogen
Variabel Konstruk Indikator Kode
Fleksibelitas sistem KSI1
Integritas sistem KSI2
Kecepatan respon KSI3
Memperbaiki kesalahan KSI4
Kemudahan dan kenyamanan akses KSI5
Laten Kualitas Sistem
Bahasa KSI6
Eksogen Informasi (KSI)
Kelengkapan KSI7
Akurat KSI8
Konsistensi KSI9
Kekinian KSI10
Format Keluaran KSI11
Bekerja Lebih Cepat PM1
Persepsi Manfaat Meningkatkan Kinerja PM2
(PM) Meningkatkan Produktivitas PM3
Berguna PM4
Mudah digunakan KP1
Kepuasan Pengguna Akurat KP2
(KP) Konten KP3
Laten
Format KP4
Endogen
waktu penggunaan harian PS1
Penggunaan Sistem
frekuensi penggunaan PS2
(PS)
Sifat penggunaan PS3
Meningkatkan produktivitas organisasi KO1
Kinerja Organisasi
Meningkatkan pendapatan KO2
yang Dipersepsikan
Meningkatkan kinerja secara
(KO) KO3
keseluruhan

4.4 Metode Statistik

Metode yang dihunakan peneliti adalah Partial Least Square (PLS) untuk

menguji hipotesis yang telah diajukan dalam penelitian ini. Program yang

mambantu untuk menguji adalah SmartPLS ver. 2.0 M3. Alasan peneliti

menggunakan PLS karena:

1. Metode ini tepat untuk menguji efek prediksi hubungan antara variabel laten

dalam sebuah model.

2. Metode ini dapat digunakan dengan jumlah sampel yang kecil serta tidak

mensyaratkan data untuk berdistribusi normal. Selain itu model ini dapat
48

menguji model penelitian dengan dasar teori yang lemah (Abdillah dan

Hartono, 2015: 163).

3. PLS dapat menggabungkan metode regresi dan analisis faktor sekaligus

(Abdillah dan Hartono, 2015: 163).

4.5 Model Struktural

Persamaan struktural dalam penelitian ini adalah:

PM = β1 KSI + ε1

KP = β2 KSI + ε2

PS = β3 PM + β4 KP + ε3

KO = β5 PS + ε4

Keterangan simbol :

KSI = kualitas sistem informasi

PM = persepsi manfaat

KP = Kepuasan pengguna

PS = Penggunaan sistem

KO = Kinerja Organisasi

Β = Beta/Koefisien regresi

ε = erorr

4.6 Evaluasi Model Hipotesis Penelitian

Evaluasi terhadap model penelitian dilakukan dengan mengevaluasi Outer

model dan inner model dalam penelitian.

4.6.1 Outer Model

Outer model adalah model yang menggambarkan lebih spesifik antara

varibel laten dengan indikatornya. Outer model digunakan untuk menilai validitas

dan reliabilitas dari model penelitian (Abdillah dan Hartono, 2015:194). Uji
49

validitas ditujukan untuk mengetahui kemampuan instrumen penelitian mengukur

apa yang seharusnya diukur (Cooper dan Schindler dalam Abdillah dan Hartono,

2015). Suatu kuisioner dikatakan valid jika pertanyaan-pertanyaan didalamnya

mampu mengungkapkan sesuatu yang ingin diukur dalam penelitian tersebut.

Pengujian reliabilitas bertujuan untuk menguji konsitensi alat ukur dalam

mengukur konsep dan juga dapat digunakan untuk mengkur konsistensi

responden dalam menjawab item pertanyaan dalam instrumen penelitian

(Abdillah dan Hartono, 2015:194). Kuisioner penelitian dianggap riliabel ketika

jawaban responden tidak berubah atau konsisten walaupun berbeda waktunya.

Parameter pengukuran dari outer model adalah sebagai berikut:

1. Uji Validitas Konvergen

Validitas konvergen bertujuan untuk menguji korelasi antar-indikator dalam

mengukur konstruk (Ghozali dan Latan, 2014: 91). Hair et al. (2010) dalam

Sholihin dan Ratmono (2013: 65) menjelaskan bahwa untuk menilai apakah

outer model memenuhi syarat validitas konvergen atau tidak dapat dilihat dari (1)

loading harus di atas 0,70 dan (2) nilai p signifikan (<0,05). Hasil ini dapat dilihat

pada output Combined Loadings and cross-loadings.

2. Uji Validitas Diskriminan

Validitas diskriminan terjadi jika dua instrumen yg berbeda yang mengukur

dua konstruk yang diprediksi tidak berkorelasi menghasilkan skor yg memang

tidak berkorelasi (Abdillah dan Hartono, 2015:64). Uji validitas diskriminan dapat

diukur dengan dua cara yaitu, cross loading dan akar AVE. Model dianggap

memiliki validitas diskriminan jika cross loading lebih dari 0,7 atau model

mempunyai validitas diskriminan yang cukup jika akar AVE untuk setiap konstruk

lebih daripada korelsi antar konstruk dengan konstruk lainnya dalam model.
50

3. Uji Reliabilitas

Uji reliabilitas dapat ditentukan dengan dua cara yaitu Cronbach’s Alpha dan

Composite Reliability. Fornell dan Lacker (1981) dalam Sholihin dan Ratmono

(2013: 73) menyatakan bahwa nilai Cronbach’s Alpha harus di atas 0,70 dan nilai

Composite Reliability harus lebih dari 0,7 juga.

4.6.2 Inner Model (Model Struktural)

Inner model bertujan untuk memprediksi hubungan kausalitas antar variabel

laten (Abdillah dan Hartono, 2015:197). Evaluasi model struktural dengan PLS

menggunakan R2 sebagai konstruk dependen, sedangkan uji signiikansi antar

konstru menggunakan nilai t-values atau nilai koefisien path. Nilai R2 dapat

digunakan untuk mengukur tingkat variasi perubahan variabel independen

terhadap variabel dependen. Semakin tinggi nilai R2 maka semakin baik model

prediksi dari model peneitian yang diajukan.

Nilai koefisien path atau inner model menujukan tingkat signifikansi daam

pengujian hipotesis. Skor koefisien path yang ditunjukkan oleh nilai T-statistic,

harus diatas 1,96 untuk hipotsis dua ekor (two-tailed) dan diatas 1,64 untuk

hipoteis satu ekor (one-tailed) untuk pengujian hipotesis pada alpha 5% dan

power 80% (Hair et al., 2010; Abdillah dan Jogiyanto, 2015: 197).

4.7 Model Pengujian Hipotesis

Terdapat lima hipotesis dalam penlitian ini yang diuji dengan PLS. Pengujian

hipotesis tersebut dilakukan dengan cara:

1. Menentukan level signifikan yaitu sebesar 5%.

2. Membandingkan hasil nilai t-statistic pada tampilan output bootstraping

program smartPLS dengan nilai t-tabel. Jika nilai t-statistic lebih besar

dibandingkan nilai t-tabel maka hipotesis diterima.


51

4.8 Hasil Pilot Test

Peneliti melakukan penelitian pendahuluan atau pilot test sebelum

melakukan penelitian survei untuk seluruh staf akuntransi diwilayah Pemerintah

Provinsi Jawa Timur. Penelitian pendahuluan dilakukan untuk mengetahui sejauh

mana kuesioner dapat dipahami oleh responden serta menguji validitas dan

reliabilitas instrumen penelitian. Pilot test dalam studi ini dilakukan pada 35 orang

staf akuntansi di wilayah Provinsi Jawa Timur. Dari 35 kuisioner yang diberikan,

terdapat 1 kuisioner yang tidak kembali. Berikut ini merupakan hasil dari pilot test

yang telah dilaksanakan peneliti.

4.8.1 Hasil Uji Validitas Pilot Test

Uji validitas terdiri dari validitas konvergen dan validitas diskriminan, yaitu:

1. Uji Validitas Konvergen

Parameter yang digunakan dalam uji validitas konvergen adalah nilai factor

loading lebih dari 0,7; nilai AVE lebih dari 0,5; dan nilai communality harus lebih

dari 0,5. Namun Sholihin dan Ratmono (2013:67) menyatakan bahwa indikator

yang memiliki nilai factor loading di bawah 0,4 harus dihapuskan dari model.

Sedangkan indikator yang memiliki nilai factor loading antara 0,4-0,7 sebaiknya

dilakukan analisis terlebih dahulu terhadap dampak dari penghapusan indikator

tersebut pada nilai AVE dan composite reliabilitynya. Jika dengan

menghapuskan indikator tersebut dapat meningkatkan nilai AVE dan composite

reliabilitynya, maka indikator dengan nilai factor loading antara 0,4-0,7 lebih baik

dihapuskan. Berikut merupakan hasil pengujiannya:


52

Tabel 4.3
Hasil Factor Loading Pilot Test

Original
Konstruk ke Indikator T Statistics
Sample
KSI01 <- KSI 0,6188 27,525
KSI02 <- KSI 0,2671 6,3495
KSI03 <- KSI 0,5222 17,2263
KSI04 <- KSI 0,4343 12,201
KSI05 <- KSI 0,8555 46,7212
KSI06 <- KSI 0,7994 30,5633
KSI07 <- KSI 0,8833 41,9798
KSI08 <- KSI 0,63 24,7942
KSI09 <- KSI 0,6784 12,5934
KSI10 <- KSI 0,7901 23,4137
KSI11 <- KSI 0,8086 44,0982
PM1 <- PM 0,7558 32,3417
PM2 <- PM 0,8862 64,9329
PM3 <- PM 0,9214 98,7214
PM4 <- PM 0,8271 53,7397
KP1 <- KP 0,9091 57,8869
KP2 <- KP 0,8577 36,8122
KP3 <- KP 0,8765 59,5636
KP4 <- KP 0,8866 79,9658
PS1 <- PS 0,7055 14,4314
PS2 <- PS 0,6349 11,4302
PS3 <- PS 0,7943 25,5089
KO1 <- KO 0,7196 17,1588
KO2 <- KO 0,7719 22,0282
KO3 <- KO 0,9286 164,6866
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP (kepuasan
pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja organisasi)

Tabel 4.3 menunjukan nilai factor loading dari seluruh indikator dalam

penelitian. Berdasarkan pada tabel 4.3 dalam kolom original sample terdapat 1

indikator yang nilai factor loading kurang dari 0,4 yaitu KSI02, kemudian terdapat

6 indikator yang nilai factor loading 0,4-0,7 yaitu KSI01, KSI03, KSI04, KSI08,

KSI09, dan PS2. Sedangkan untuk nilai AVE dan communality yang nilainya

kurang dari 0,5 adalah konstruk KSI. Berdasarkan pada hasil tersebut, peneliti

memutuskan untuk menghapus indikator yang nilai factor loading-nya kurang dari
53

0,5. Hal tersebut didasarkan pada pernyataan Hair et al. (2010) bahwa sebuah

indikator dianggap menjadi bagian dari konstruknya apabila nilai factor

loading≥0,5 pernyataan ini juga didukung oleh Hartono (2015) dan Chin (1995).

Selain itu karena ini masih dalam tahap penelitian pendahuluan (pilot test). Jika

dengan menghapuskan indikator yang nilai factor loading-nya kurang dari 0,5

dapat meningkatkan nilai AVE dan communality lebih dari 0,5 maka indikator -

indikator dalam penelitian ini dianggap telah valid. Jadi peneliti memutuskan

menghapuskan indikator KSI02 dan KSI04 yang nilainya dibawah 0,5. Berikut

hasil uji validitas konvergen ulang dengan menghapuskan kedua indikator

tersebut, hasil uji dapat dilihat dibawah ini:

Tabel 4.4
Hasil AVE dan Communality Pilot Test
Konstruk AVE Communality
KSI 0,4729 0,4729
PM 0,7224 0,7224
KP 0,7791 0,7791
PS 0,5106 0,5106
KO 0,6586 0,6586
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP (kepuasan
pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja organisasi)

Tabel 4.5
Hasil AVE dan Communality Pilot Test
Setelah Dilakukan Penghapusan Indikator

Konstruk AVE Communality

KSI 0,5486 0,5486


PM 0,7225 0,7225
KP 0,7792 0,7792
PS 0,5106 0,5106
KO 0,6586 0,6586
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP (kepuasan
pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja organisasi)
54

Tabel 4.6
Hasil Factor Loading Pilot Test
Setelah Dilakukan Penghapusan Indikator

Konstruk ke Indikator Original Sample T Statistics

KSI01 <- KSI 0,6128 22,9621


KSI03 <- KSI 0,5152 16,1067
KSI05 <- KSI 0,8678 42,0615
KSI06 <- KSI 0,8128 29,996
KSI07 <- KSI 0,8792 36,9594
KSI08 <- KSI 0,6261 20,2744
KSI09 <- KSI 0,6701 10,6816
KSI10 <- KSI 0,7858 18,4448
KSI11 <- KSI 0,8071 40,7716
PM1 <- PM 0,7557 35,4932
PM2 <- PM 0,8862 64,5024
PM3 <- PM 0,921 90,8112
PM4 <- PM 0,8279 47,419
KP1 <- KP 0,9092 52,7012
KP2 <- KP 0,8587 35,4239
KP3 <- KP 0,8763 54,9113
KP4 <- KP 0,8859 75,4941
PS1 <- PS 0,7054 13,9552
PS2 <- PS 0,6348 13,085
PS3 <- PS 0,7945 27,8078
KO1 <- KO 0,7196 15,8639
KO2 <- KO 0,7719 23,7884
KO3 <- KO 0,9286 135,8955
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP (kepuasan
pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja organisasi)

Berdasarkan pada tabel 4.3 kolom original sample menunjukkan nilai factor

loading indikator dari seluruh konstruk lebih dari 0,5 sehingga dapat disimpulkan
55

indikator pada masing-masing konstruk sudah valid. Selain itu berdasarkan pada

tabel 4.6 menunjukkan nilai AVE dan Communality dari setiap konstruk telah

lebih dari 0,5. Berikut merupakan perbandingan nilai AVE dan Communality

sebelum dan setelah penghapusan indikator KSI02 dan KSI04:

Tabel 4.7
Perbandingan nilai AVE dan Communality
Sebelum dan Setelah Penghapusan Indikator

Sebelum Penghapusan Setelah Penghapusan


Konstruk
AVE Communality AVE Communality
KSI 0,4729 0,4729 0,5486 0,5486
PM 0,7224 0,7224 0,7225 0,7225
KP 0,7791 0,7791 0,7792 0,7792
PS 0,5106 0,5106 0,5106 0,5106
KO 0,6586 0,6586 0,6586 0,6586
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP (kepuasan
pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja organisasi)

Berdasarkan pada tabel 4.7 dapat diketahui bahwa nilai AVE dan

Communality konstruk KSI setelah dilakukan penghapusan indikator KSI02 dan

KSI04 mengalami kenaikan dari 0,4729 menjadi 0,5486. Sehingga nilai AVE dan

Communality dari semua konstruk telah memenuhi kriteria diatas 0,5. Selain itu

kita juga dapat melihat bahwa nilai T Statistics pada tabel 4.5 untuk semua

konstruk nilainya lebih dari 1,64. Sehingga penghapusan 2indikator tersebut

dianggap telah tepat.

2. Uji Validitas Diskriminan

Setelah melakukan pengujian validitas konvergen maka selanjutnya adalah

melakukan uji validitas diskriminan. Dalam uji validitas diskriminan terdapat dua

parameter pengukuran yaitu nilai akar AVE harus lebih dari korelasi variabel
56

laten dan nilai cross loading lebih dari 0,5. Berikut adalah hasil uji validitas

diskriminan:

Tabel 4.8
Hasil Akar AVE dan Korelasi Variabel Laten Pilot Test
Setelah Menghapus Indikator KSI02 dan KSI04

Konstruk Akar AVE KSI PM KP PS KO

KSI 0,7407 1 0 0 0 0
PM 0,8500 0,2883 1 0 0 0
KP 0,8827 0,8402 0,3352 1 0 0
PS 0,7146 0,4007 0,2525 0,5041 1 0
KO 0,8115 0,6027 0,3313 0,6426 0,6771 1
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP (kepuasan
pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja organisasi)

Tabel 4.8 menunjukkan bahwa akar AVE setiap konstruk memiliki nilai

yang lebih besar dari korelasi variabel laten antar konstruk. Pada tabel 4.7

menunjukkan nilai Cross Loading dari indikator setiap konstruk lebih dari 0,5

dalam satu variabel. Jadi dapat disimpulkan bahwa berdasarkan hasil uji validitas

diskriminan, semua konstruk dan indikator telah memenuhi persyaratan dari

validitas diskriminan, sehingga dapat dinilai valid.


57

Tabel 4.9
Hasil Cross Loading Pilot Test
Setelah Menghapus Indikator KSI02 dan KSI04

Konstruk KSI PM KP PS KO
KSI01 0,6128 0,2602 0,3537 0,2179 0,3701
KSI03 0,5152 0,472 0,368 0,2422 0,3926
KSI05 0,8678 0,3767 0,781 0,349 0,4809
KSI06 0,8128 0,2955 0,8837 0,2589 0,4681
KSI07 0,8792 0,0701 0,6749 0,3479 0,4337
KSI08 0,6261 0,1516 0,5254 0,2077 0,4372
KSI09 0,6701 0,1089 0,6515 0,2979 0,4019
KSI10 0,7858 0,1794 0,5851 0,2796 0,5309
KSI11 0,8071 0,1919 0,5017 0,483 0,5092
PM1 0,2036 0,7557 0,3139 0,2406 0,3553
PM2 0,2547 0,8862 0,2714 0,1348 0,272
PM3 0,3301 0,921 0,3282 0,2638 0,2938
PM4 0,1418 0,8279 0,1925 0,1929 0,1809
KP1 0,7718 0,2358 0,9092 0,3419 0,5336
KP2 0,6169 0,3126 0,8587 0,2695 0,4803
KP3 0,8279 0,3473 0,8763 0,5266 0,6442
KP4 0,715 0,2846 0,8859 0,5818 0,5812
PS1 0,2236 0,1574 0,3016 0,7054 0,425
PS2 0,1342 0,1117 0,2091 0,6348 0,2142
PS3 0,4009 0,2319 0,4765 0,7945 0,6516
KO1 0,6693 0,4564 0,6056 0,4436 0,7196
KO2 0,3316 0,1163 0,3114 0,5036 0,7719
KO3 0,5043 0,2683 0,6406 0,6718 0,9286
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP (kepuasan
pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja organisasi)

4.8.2 Hasil Uji Reliabilitas Pilot Test

Uji reliabilitas diukur dengan menggunakan dua parameter yaitu nilai

Cronbach’s Alpha lebih dari 0,6 dan nilai composite reliability lebih dari 0,7. Uji
58

reliabilitas ini dilakukan guna mengukur konsistensi internal alat ukur (Abdillah

dan Hartono, 2015:196). Berikut hasil pengujiannya:

Tabel 4.10
Nilai Cronbach’s Alpha dan Composite Reliability Pilot Test

Composite
Konstruk Cronbachs Alpha
Reliability

KSI 0,8935 0,9142


PM 0,8714 0,912
KP 0,9062 0,9338
PS 0,687 0,7563
KO 0,7355 0,8512
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP (kepuasan
pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja organisasi)

Tebal 4.10 menunjukkan bahwa semua konstruk yang digunakan memiliki

nilai Cronbach’s Alpha lebih dari 0,6 dan nilai composite reliability lebih dari 0,7.

Jadi dapat disimpulkan bahwa semua konstruk yang digunakan dalam studi ini

sudah memenuhi uji reliabilitas. Berdasarkan pengujian validitas dan reliabilitas

yang telah terpenuhi, maka dapat dikatakan secara keseluruhan instrumen

pengukuran dan kuisioner dalam studi ini sudah valid dan reliabel, sehingga

kuisioner dapat digunakan untuk pengujian yang sebenarnya.


BAB V

PEMBAHASAN

5.1 Deskripsi Objek Penelitian

Responden dalam studi ini adalah staf akuntansi diwilayah Kota Malang dan

Kabupaten Mojokerto. Pengumpulan data oleh peneliti dilakukan sejak 15

September sampai dengan 10 Oktober 2017. Jumlah kuisioner yang dapat

disebarkan oleh peneliti adalah sebanyak 159 kuisioner. Jumlah kuisioner yang

tidak kembali adalah sebanyak 46 kuisioner. Setelah dilakukan pemeriksaan,

terdapat 9 kuisioner yang tidak diisi dan 3 kuisioner yang diisi namun tidak

lengkap sehingga total kuisioner yang dapat diolah sebanyak 101 kuisioner.

Berikut ini adalah ringkasan distribusi dan pengembalian kuesioner disajikan

pada Tabel 5.1.

Tabel 5.1
Sampel dan Tingkat Pengembalian

Keterangan Jumlah Persentase


Jumlah kuisioner yang disebar 159 100,00%
Jumlah kuisioner tidak kembali 46 28,93%
Jumlah kuisioner yang kembali 113 71,07%
Jumlah kuisioner yang tidak diisi 9 5,66%
Jumlah Kuisioner yang diisi tidak lengkap 3 1,89%
Jumlah kuisioner yang dapat diolah 101 63,52%

Informasi mengenai profil responden yang menjadi data dalam studi ini dapat

diketahui dari data demografi yang dilampirkan dalam kuisioner yang diisi oleh

responden. Profil responden meliputi jenis kelamin, usia, pendidikan terakhir,

pengalaman kerja, dan pengalaman menggunakan aplikasi sistem informasi

akuntansi. Berikut merupakan data demografi responden:

59
60

Tabel 5.2
Data Demografi Responden

No Keterangan Total Presentase


1 Jenis Kelamin:
a. Pria 55 54%
b. Wanita 46 46%
Total 101 100%
2 Usia
a. 20-30 Tahun 50 50%
b. 31-40 Tahun 39 39%
c. 41-50 Tahun 12 12%
d. 51-60 Tahun 0 0%
e. Di atas 60 tahun 0 0%
Total 101 100%
3 Pendidikan Terakhir
a. D3 22 22%
b. S1 66 65%
c. S2 5 5%
d. S3 0 0%
e. Lainnya 8 8%
Total 101 100%
4 Pengalaman Kerja
a. <1 Tahun 11 11%
b. 1<x<3 Tahun 38 38%
c. >3 Tahun 52 51%
Total 101 100%
Apakah Bapak/Ibu bekerja menggunakan Aplikasi Sistem
5
Informasi Akuntansi?
a. Ya 101 100%
b. Tidak 0 0%
Total 101 100%
Apakah Bapak/Ibu pernah atau sedang bekerja
6
menggunakan Aplikasi Sistem Informasi Akuntansi?
a. Ya 101 100%
b. Tidak 0 0%
Total 101 100%
Pengalaman menggunakan Aplikasi Sistem Informasi
7
Akuntansi:
a. <2 Tahun 30 30%
b. 2<x<5 Tahun 48 48%
c. >5 Tahun 23 23%
Total 101 100%
61

Berdasarkan tabel 5.2 tersebut, diketahui bahwa responden pria sebanyak

54% sedangkan responden wanita sebanyak 46%. Responden dalam penelitian

ini paling banyak berusia antara 20-30 tahun yaitu sebanyak 50%, untuk usia 31-

40 tahun sebanyak 39%, dan yang berusia 41-50 tahun sebanyak 12%.

Pendidikan terakhir responden paling banyak adalah S1 sebanyak 66%,

kemudian D3 sebanyak 22% dan S2 sebanyak 5%. Untuk pengalaman kerja

responden yang lebih dari 3 tahun sebanyak 52%, 1-3 tahun sebanyak 38% dan

11% kurang dari 1 tahun. Seluruh responden pernah dan atau sedang

menggunakan aplikasi sistem informasi akuntansi dalam pekerjaannya.

Mayoritas pengalaman menggunakan aplikasi sistem informasi akuntansi

responden adlah antara 2-5 tahun.

5.2 Deskripsi Jawaban Responden

Penelititi melakukan analisis deskriptif untuk mengidentifikasi jawaban

responden terhadap setiap indikator didalam kuisioner. Analisis deskriptif

dilakukan dnegan mengolah data yang berasal dari jawaban responden

berdasarkan indikator dalam kuisioner. Analisis deskriptif dilakukan untuk

mengetahui nilai mean, median, dan mode (Hartono, 2015:195).

5.2.1 Tanggapan Responden Terhadap Konstruk Kualitas Sistem


Informasi
Variabel kualitas sistem informasi diukur dengan 9 item pertanyaan.

Deskripsi jawaban responden terhadap konstruk kualitas sistem informasi

disajikan dalam tabel 5.3 sebagai berikut:


62

Tabel 5.3
Jawaban Responden Terhadap Konstruk Kualitas Sistem Informasi (KSI)

Deviasi
Indikator Minimum Maksimum Median Mode Mean
Standar
KSI1 5,000 7,000 6,000 6,000 6,000 0,693
KSI2 2,000 7,000 6,000 7,000 6,327 0,801
KSI3 2,000 7,000 6,000 6,000 6,000 0,872
KSI4 5,000 7,000 6,000 7,000 6,257 0,744
KSI5 5,000 7,000 6,000 6,000 6,010 0,685
KSI6 4,000 7,000 6,000 6,000 5,673 0,884
KSI7 5,000 7,000 6,000 7,000 6,356 0,715
KSI8 5,000 7,000 6,000 7,000 6,366 0,659
KSI9 4,000 7,000 6,000 6,000 6,238 0,709

Tabel 5.3 menunjukkan nilai minimum, maksimum, median (nilai tengah),

mode (nilai yang sering muncul), mean (rata-rata) dan deviasi standar dari

jawaban responden untuk setiap indikator konstruk kualitas sistem informasi.

Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa nilai minimum untuk indikator

KSI1, KSI4, KSI5, KSI7 dan KSI8 adalah 5 (agak setuju), indikator KSI2, KSI3

adalah 2 (tidak setuju), indikator KSI6 dan KSI9 adalah 4 (netral). Nilai

maksimum untuk semua indikator adalah 7 (sangat setuju sekali). Nilai median

untuk indikator KSI1 sampai dengan KSI7 adalah 6 (setuju). Sedangkan untuk

nilai mode indikator KSI1, KSI3, KSI5, KSI6, dan KSI9 adalah 6 (setuju) dan

untuk indikator KSI2, KSI4, KSI7 dan KSI8 adalah 7 (sangat setuju sekali). Nilai

deviasi standar dari seluruh indikator tidak melebihi nilai mean, sehingga dapat

disimpulkan bahwa data tersebut memiliki penyimpangan yang rendah. Semakin

rendah nilai deviasi standar maka semakin rendah penyimpangan data dari rata-

rata hitungnya (Hartono, 2015:196).


63

5.2.2 Tanggapan Responden Terhadap Konstruk Persepsi Manfaat

Deskripsi jawaban responden terhadap konstruk persepsi manfaat disajikan

dalam tabel 5.4 berikut:

Tabel 5.4
Jawaban Responden Terhadap Konstruk Persepsi Manfaat (PM)
Deviasi
Indikator Minimum Maksimum Median Mode Mean
Standar
PM1 5,000 7,000 6,000 6,000 5,960 0,546
PM2 5,000 7,000 6,000 6,000 5,990 0,520
PM3 5,000 7,000 7,000 7,000 6,455 0,625
PM4 4,000 7,000 6,000 6,000 5,871 0,577

Tabel 5.4 menunjukkan nilai minimum, maksimum, median (nilai tengah),

mode (nilai yang sering muncul), mean (rata-rata) dan deviasi standar dari

jawaban responden untuk setiap indikator konstruk persepsi manfaat.

Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa nilai minimum untuk indikator

PM1, PM2, dan PM3 adalah 5 (agak setuju) dan untuk indikator PM4 adalah 4

(netral). Nilai maksimum semua indikator dalam konstruk persepsi manfaat

adalah 7 (sangat setuju sekali). Nilai median untuk indikator PM1, PM2, dan PM4

adalah 6 (setuju), untuk indikator PM3 adalah 7 (sangat setuju sekali).

Sedangkan untuk nilai mode indikator PM1, PM2, dan PM4 adalah 6 (setuju),

untuk indikator PM3 adalah 7 (sangat setuju sekali). Nilai deviasi standar dari

seluruh indikator tidak melebihi nilai mean, sehingga dapat disimpulkan bahwa

data tersebut memiliki penyimpangan yang rendah.

5.2.3 Tanggapan Responden Terhadap Konstruk Kepuasan Pengguna

Deskripsi jawaban responden terhadap konstruk persepsi manfaat disajikan

dalam tabel 5.5 berikut:


64

Tabel 5.5
Jawaban Responden Terhadap Konstruk Kepuasan Pengguna (KP)
Deviasi
Indikator Minimum Maksimum Median Mode Mean
Standar
KP1 4,000 7,000 6,000 7,000 6,337 0,711
KP2 4,000 7,000 6,000 7,000 6,327 0,723
KP3 5,000 7,000 6,000 6,000 6,297 0,671
KP4 4,000 7,000 7,000 7,000 6,693 0,596

Tabel 5.5 menunjukkan nilai minimum, maksimum, median (nilai tengah),

mode (nilai yang sering muncul), mean (rata-rata) dan deviasi standar dari

jawaban responden untuk setiap indikator konstruk kepuasan pengguna.

Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa nilai minimum untuk indikator

KP1, KP2, dan KP4 adalah 4 (netral) dan untuk indikator KP3 adalah 5 (agak

setuju). Nilai maksimum semua indikator dalam konstruk kepuasan pengguna

adalah 7 (sangat setuju sekali). Nilai median untuk indikator KP1, KP2, dan KP3

adalah 6 (setuju), untuk indikator KP4 adalah 7 (sangat setuju sekali).

Sedangkan untuk nilai mode indikator KP1, KP2, dan KP4 adalah 7 (sangat

setuju sekali), untuk indikator KP3 adalah 6 (setuju). Nilai deviasi standar dari

seluruh indikator tidak melebihi nilai mean, sehingga dapat disimpulkan bahwa

data tersebut memiliki penyimpangan yang rendah.

5.2.4 Tanggapan Responden Terhadap Konstruk Penggunaan Sistem

Deskripsi jawaban responden terhadap konstruk penggunaan sistem

disajikan dalam tabel 5.6 berikut:


65

Tabel 5.6
Jawaban Responden Terhadap Konstruk Penggunaan Sistem (PS)
Deviasi
Indikator Minimum Maksimum Median Mode Mean
Standar
PS1 4,000 7,000 6,000 6,000 5,970 0,655
PS2 4,000 7,000 6,000 7,000 6,366 0,731
PS3 4,000 7,000 6,000 6,000 6,149 0,684

Tabel 5.6 menunjukkan nilai minimum, maksimum, median (nilai tengah),

mode (nilai yang sering muncul), mean (rata-rata) dan deviasi standar dari

jawaban responden untuk setiap indikator konstruk penggunaan sistem.

Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa nilai minimum untuk seluruh

indikator adalah 4 (netral). Nilai maksimum semua indikator dalam konstruk

penggunaan sistem adalah 7 (sangat setuju sekali). Nilai median untuk indikator

PS1, PS2, dan PS3 adalah 6 (setuju). Sedangkan untuk nilai mode indikator PS1

dan PS3 adalah 6 (setuju), untuk indikator PS2 adalah 7 (sangat setuju sekali).

Nilai deviasi standar dari seluruh indikator tidak melebihi nilai mean, sehingga

dapat disimpulkan bahwa data tersebut memiliki penyimpangan yang rendah.

5.2.5 Tanggapan Responden Terhadap Konstruk Kinerja Organisasi

Deskripsi jawaban responden terhadap konstruk kinerja organisasi disajikan

dalam tabel 5.7 berikut:

Tabel 5.7
Jawaban Responden Terhadap Konstruk Kinerja Organisasi (KO)
Deviasi
Indikator Minimum Maksimum Median Mode Mean
Standar
KO1 5,000 7,000 7,000 7,000 6,693 0,543
KO2 5,000 7,000 7,000 7,000 6,574 0,606
KO3 4,000 7,000 6,000 7,000 6,297 0,729
66

Tabel 5.7 menunjukkan nilai minimum, maksimum, median (nilai tengah),

mode (nilai yang sering muncul), mean (rata-rata) dan deviasi standar dari

jawaban responden untuk setiap indikator konstruk kinerja organisasi.

Berdasarkan tabel diatas dapat diketahui bahwa nilai minimum untuk indikator

KO1 dan KO2 adalah 5 (agak setuju) dan indikator KO3 adalah 4 (netral). Nilai

maksimum semua indikator dalam konstruk penggunaan sistem adalah 7 (sangat

setuju sekali). Nilai median untuk indikator KO1 dan KO2 adalah 7 (sangat setuju

sekali), sedangkan indikator KO3 adalah 6 (setuju). Nilai mode seluruh indikator

dalam konstruk ini adalah 7 (sangat setuju sekali). Nilai deviasi standar dari

seluruh indikator tidak melebihi nilai mean, sehingga dapat disimpulkan bahwa

data tersebut memiliki penyimpangan yang rendah.

5.3 Evaluasi Model Penelitian

Model penelitian ini menggunakan lima konstruk yaitu kualitas sistem

informasi, persepsi manfaat, kepuasan pengguna, penggunaan sistem dan

kinerja organisasi. Evaluasi model PLS dilakukan dengan mengevaluasi model

pengukuran (outer model) dan model struktural (inner model).

5.3.1 Pengujian Model Pengukuran (Outer Model)

Outer model merupakan model pengukuran untuk menilai validitas dan

reliabilitas dari sebuah model penelitian. Pengujian outer model dilakukan

dengan tiga tahapan, yaitu pengujian validitas konvergen, uji validitas

diskriminan, dan pengujian terhadap reliabilitas.


67

5.3.1.1 Uji Validitas Konvergen

Uji validitas konvergen menggunakan parameter nilai AVE dan communality

harus lebih dari 0,5 dan nilai factor loading lebih dari 0,7 (Sholihin dan Ratmono,

2013:67). Berikut merupakan nilai AVE dan communality penelitian ini:

Tabel 5.8
Nilai AVE dan Communality

Konstruk AVE Communality


KSI 0,5692 0,5692
PM 0,6721 0,6721
KP 0,7697 0,7697
PS 0,7444 0,7444
KO 0,7543 0,7543
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP (kepuasan
pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja organisasi)

Berdasarkan tabel 5.8 dapat diketahui bahwa nilai AVE dan communality

semua konstruk dalam penelitian ini lebih dari 0,5. Selanjutnya yang harus dilihat

adalah nilai factor loadingnya. Nilai factor loading dapat dilihat pada tabel 5.9.

Berdasarkan tabel 5.9 diektahui bahwa terdapat indikator dengan nilai factor

loading kurang dari 0,7 sedangkan untuk data yang lebih valid memerlukan nilai

factor loading lebih dari 0,7 (Wijanto, 2008) sehingga peneliti menghapus

indikator yang memiliki nilai factor loading kurang dari 0,7 yaitu KSI06 dan KSI09.

Kemudian peneliti melakukan pengujian ulang terhadap validitas konvergen.

Hasil dari pengujian validitas konvergen setelah menghapus indikator KSI06 dan

KSI09 dapat dilihat pada tabel 5.10.

:
68

Tabel 5.9
Nilai Factor Loading

Konstruk ke Indikator Original Sample T Statistics

KSI01 <- KSI 0,7726 29,9121


KSI02 <- KSI 0,757 24,2948
KSI03 <- KSI 0,7934 29,1751
KSI04 <- KSI 0,8146 39,2617
KSI05 <- KSI 0,736 25,3850
KSI06 <- KSI 0,6742 26,0893
KSI07 <- KSI 0,78 50,0215
KSI08 <- KSI 0,7733 51,0767
KSI09 <- KSI 0,6759 29,3699
PM1 <- PM 0,8691 77,7657
PM2 <- PM 0,8867 99,9583
PM3 <- PM 0,7849 53,0334
PM4 <- PM 0,7285 25,5083
KP1 <- KP 0,9496 123,3894
KP2 <- KP 0,9632 187,3322
KP3 <- KP 0,8161 22,1615
KP4 <- KP 0,7638 45,8172
PS1 <- PS 0,8889 109,3191
PS2 <- PS 0,8056 44,4775
PS3 <- PS 0,8911 68,6208
KO1 <- KO 0,915 112,7857
KO2 <- KO 0,8985 77,3772
KO3 <- KO 0,7865 26,4634
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP
(kepuasan pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja
organisasi)
69

Tabel 5.10
Nilai AVE dan Communality Setelah Penghapusan KSI06 dan KSI09

Konstruk AVE Communality


KSI 0,6437 0,6437
PM 0,6723 0,6723
KP 0,7672 0,7672
PS 0,7444 0,7444
KO 0,7543 0,7543
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP (kepuasan
pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja organisasi)

Berdasarkan tabel 5.10 kita dapat melihat adanya kenaikan nilai AVE dan

communality pada konstruk KSI karena adanya penghapusan dua indikatornya.

Artinya keputusan untuk menghapus kedua indiaktor tersebut tepat karena daapt

meningkatkan nilai AVE (Sholihin dan Ratmono, 2013:67). Hasil nilai factor

loading setelah penghapusan indikator KSI06 dan KSI09 dapat dilihat pada tabel

5.11.

Berdasarkan tabel 5.11 diektahui bahwa nilai factor loading seluruh indikator

dalam penelitian ini telah lebih dari 0,7. Jadi dapat disimpulkan bahwa konstruk

dan indiaktor dalam studi ini telah memenuhi uji validitas konvergen.
70

Tabel 5.11
Nilai Factor Loading Setelah Penghapusan KSI06 dan KSI09

Konstruk ke Indikator Original Sample T Statistics

KSI01 <- KSI 0,7968 26,8651


KSI02 <- KSI 0,8343 36,0525
KSI03 <- KSI 0,8162 38,3461
KSI04 <- KSI 0,8495 44,5791
KSI05 <- KSI 0,7596 23,2948
KSI07 <- KSI 0,7908 40,3779
KSI08 <- KSI 0,7646 40,014
PM1 <- PM 0,8697 70,6735
PM2 <- PM 0,8864 99,8692
PM3 <- PM 0,7828 44,2365
PM4 <- PM 0,7308 26,3649
KP1 <- KP 0,9451 102,7688
KP2 <- KP 0,9592 134,799
KP3 <- KP 0,8079 19,0178
KP4 <- KP 0,7766 41,8913
PS1 <- PS 0,8888 91,5385
PS2 <- PS 0,8057 33,7182
PS3 <- PS 0,8911 58,5355
KO1 <- KO 0,915 108,3449
KO2 <- KO 0,8985 83,1422
KO3 <- KO 0,7864 25,8017
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP (kepuasan
pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja organisasi)
71

5.3.1.2 Uji Validitas Diskriminan

Tahap selanjutnya adalah melakukan uji validitas diskriminan. Validitas

diskriminan berhubungan dengan prinsip bahwa pengukur-pengukur konstruk

yang berbeda seharusnya tidak berkorelasi tinggi. Terdapat dua parameter

dalam uji validitas diskriminan, yaitu nilai akar AVE harus lebih dari korelasi

variabel laten dan nilai cross loading lebih dari 0,7 dalam satu variabel. Tabel

5.12 berikut ini menyajikan hasil nilai akar AVE dan korelasi variabel laten:

Tabel 5.12
Nilai Akar AVE dan Korelasi Variabel Laten
Konstruk Akar AVE KSI PM KP PS KO
KSI 0,8023 1 0 0 0 0
PM 0,8199 0,4076 1 0 0 0
KP 0,8759 0,3849 0,5935 1 0 0
PS 0,8628 0,504 0,5898 0,4925 1 0
KO 0,8685 0,4118 0,5809 0,8749 0,4968 1
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP (kepuasan
pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja organisasi)

Berdasarkan tabel 5.12 diatas dapat diketahui bahwa semua konstruk

memiliki nilai akar AVE lebih dari nilai korelasi variabel laten. Berikut ini adalah

hasil nilai cross loading seluruh indiaktor konstruk dalam penelitian ini yang

disajikan pada tabel 5.13. Table 5.13 menunjukkan bahwa nilai cross loading

seluruh indikator dalam penelitian ini lebih dari 0,7. Berdasarkan pada tabe; 5.12

dan 5.13 dapat disimpulkan bahwa konstruk dan indiaktor yang digunakan pada

penelitian ini telah memenuhi uji validitas diskriminan.


72

Tabel 5.13
Nilai Cross Loading

Konstruk KSI PM KP PS KO
KSI01 0,7968 0,2612 0,2493 0,3800 0,2422
KSI02 0,8343 0,2686 0,2115 0,3745 0,2939
KSI03 0,8162 0,3482 0,3410 0,3900 0,3020
KSI04 0,8495 0,3033 0,2602 0,3550 0,2461
KSI05 0,7596 0,2924 0,2377 0,3429 0,2365
KSI07 0,7908 0,4518 0,3863 0,4729 0,4916
KSI08 0,7646 0,2829 0,3866 0,4571 0,3917
PM1 0,3295 0,8697 0,4786 0,5073 0,4751
PM2 0,3897 0,8864 0,4810 0,4998 0,4483
PM3 0,3628 0,7828 0,6622 0,5013 0,6672
PM4 0,2350 0,7308 0,2851 0,4176 0,2754
KP1 0,3145 0,5606 0,9451 0,4041 0,7539
KP2 0,3156 0,5378 0,9592 0,4181 0,7627
KP3 0,2625 0,4810 0,8079 0,3454 0,5804
KP4 0,4123 0,4855 0,7766 0,5087 0,8815
PS1 0,4955 0,5857 0,5236 0,8888 0,4497
PS2 0,4000 0,3631 0,3206 0,8057 0,3919
PS3 0,4020 0,5455 0,4044 0,8911 0,4403
KO1 0,4154 0,5252 0,7193 0,4743 0,9150
KO2 0,3527 0,4807 0,6605 0,4290 0,8985
KO3 0,2957 0,5104 0,9276 0,3857 0,7864
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP (kepuasan
pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja organisasi)

5.3.1.3 Uji Reliabilitas

Pengukuran dalam uji reliabilitas menggunakan dua parameter yaitu nilai

cronbach’s alpha lebih dari 0,6 dan nilai composite reliability lebih dari 0,7. Pada

tabel 5.14 diabwah ini menyajikan nilai Cronbach’s Alpha dan composite

reliability:
73

Tabel 5.14
Nilai Cronbach’s Alpha dan Composite Reliability

Konstruk Cronbach's Alpha Composite Reliability

KSI 0,9086 0,9266


PM 0,8356 0,8908
KP 0,8972 0,9289
PS 0,8295 0,8971
KO 0,8352 0,9017
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP (kepuasan
pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja organisasi)

Tabel 5.13 menunjukkan bahwa seluruh konstruk dalam penelitian ini

memiliki nilai Cronbach’s Alpha lebih dari 0,6 dan nilai composite reliability lebih

dari 0,7. Berdasarkan hal tersebut dapat disimpulkan bahwa data peneltiian init

elah reliabel. Setelah melakukan pengujian validitas konvergen, validitas

diskriminan dan reliabilitas maka dapat ditarik kesimpulan bahwa seluruh

indikator dan konstruk yang digunakan dalam studi ini sudah valid dan reliabel

karena hasil pengujiannya telah memenuhi batas nilai minimal setiap

pengujiannya.

5.3.2 Pengujian Model Struktural (Inner Model)

Pengujian model struktural (Inner Model) dilakukan untuk mengukur variasi

perubahan variabel independen terhadap variabel dependen dan mengetahui

tingkat signifikansi dalam pengujian hipotesis. Model struktural dalam PLS

dievaluasi dengan menggunakan R-square ( ) untuk konstruk dependen dan

nilai koefisien path atau t-values tiap path untuk uji signifikansi antar konstruk

dalam model struktural.


74

5.3.2.1 Nilai

R-square ( ) digunakan untuk mengukur tingkat variasi perubahan variabel

independen terhadap variabel dependen (Abdillah dan Hartono, 2015: 62).

Semakin tinggi nilai menunjukkan semakin baik model penelitiannya. Hasil

dari pada pengujian nilai dapat dilihat pada tabel 5.14. Tabel 5.14

menunjukkan nilai konstruk persepsi manfaat sebesar 0,1661, artinya bahwa

variasi perubahan konstruk persepsi manfaat dapat dijelaskan oleh konstruk

kualitas sistem informasi sebesar 16,61% sedangkan sisanya dijelaskan oleh

konstruk lain. Nilai konstruk kepuasan pengguna sebesar 0,1481, artinya

bahwa variasi perubahan konstruk kepuasan pengguna dapat dijelaskan oleh

konstruk kualitas sistem informasi sebesar 14,81% sedangkan sisanya dijelaskan

oleh konstruk lain. Nilai konstruk penggunaan sistem sebesar 0,3792, artinya

bahwa variasi perubahan konstruk penggunaan sistem dapat dijelaskan oleh

konstruk persepsi manfaat dan kepuasan pengguna sebesar 37,92% sedangkan

sisanya dijelaskan oleh konstruk lain. Nilai konstruk kinerja organisasi sebesar

0,2468, artinya bahwa variasi perubahan konstruk kinerja organisasi dapat

dijelaskan oleh konstruk penggunaan sistem sebesar 24,68% sedangkan sisanya

dijelaskan oleh konstruk lain diluar model penelitian.

Tabel 5.15
Nilai
Konstruk R Square
PM 0,1661
KP 0,1481
PS 0,3792
KO 0,2468
Keterangan :PM (persepsi manfaat), KP (kepuasan pengguna), PS (penggunaan
sisten), KO (kinerja organisasi)
75

5.3.2.2 Nilai Path Coefficient

Nilai koefisien path menunjukkan tingkat signifikansi dalam pengujian

hipotesis (Abdillah dan Hartono, 2015: 197). Pada pengujian hipotesisinya

dilakukan dnegan melihat estimasi koefisien jalur dan nilai t-statistic dengan

signifikansi pada α=5%. Jika nilai t-statistic lebih tinggi dibandingkan t-table

sebesar 1,64 untuk hipotesis satu ekor (one-tailed) artinya hipotess diterima.

Berikut adalah nilai path coefficient dalam penelitian ini:

Tabel 5.16
Nilai Path Coefficient

Original
Hipotesis Konstruk T Statistics Keputusan
Sample
H1 KSI -> PM 0,4076 7,9046 DITERIMA
H2 KSI -> KP 0,3849 9,778 DITERIMA
H3 PM -> PS 0,4593 9,5467 DITERIMA
H4 KP -> PS 0,2198 4,0327 DITERIMA
H5 PS -> KO 0,4968 13,3644 DITERIMA
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP (kepuasan
pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja organisasi)

Gambar 5.1
Model Struktural Pengujian Hipotesis
76

Berdasarkan hasil analsiis tabel 5.15 dan gambar 5.1 diatas, berikut uraian

hasil pengujian hipotesis:

1. Hipotesis 1

Hipotesis 1 menyatakan bahwa konstruk kualitas sistem informasi

berpengaruh positif terhadap persepsi manfaat dalam menggunakan sistem

informasi akuntansi berbasis teknologi. Berdasarkan hasil pengujian didalam

tabel 5.15 dapat diketahui bahwa nilai beta (β) adalah positif sebesar 0,4076 dan

nilai T-statistic konstruk kualitas sistem informasi terhadap persepsi manfaat

sebesar 7,9046. Nilai T-statistic tersebut lebih besar dari 1,64. Jadi dapat

disimpulkan bahwa kualitas sistem informasi berpengaruh positif terhadap

persepsi manfaat sistem informasi akuntansi berbasis teknologi pada pemerintah

daerah. Berdasarkan hasil tersebut dapat dikatakan bahwa hipotesis 1 diterima.

2. Hipotesis 2

Hipotesis 2 menyatakan bahwa konstruk kualitas sistem informasi

berpengaruh positif terhadap kepuasan pengguna dalam menggunakan sistem

informasi akuntansi berbasis teknologi. Berdasarkan hasil pengujian didalam

tabel 5.15 dapat diketahui bahwa nilai beta (β) adalah positif sebesar 0,3849 dan

nilai T-statistic konstruk kualitas sistem informasi terhadap kepuasan pengguna

sebesar 9,778. Nilai T-statistic tersebut lebih besar dari 1,64. Jadi dapat

disimpulkan bahwa kualitas sistem informasi berpengaruh positif terhadap

kepuasan pengguna dalam menggunakan sistem informasi akuntansi berbasis

teknologi pada pemerintah daerah. Berdasarkan hasil tersebut dapat dikatakan

bahwa hipotesis 2 diterima.

3. Hipotesis 3

Hipotesis 3 menyatakan bahwa konstruk persepsi manfaat berpengaruh

positif terhadap penggunaan sistem informasi akuntansi berbasis teknologi.

Berdasarkan hasil pengujian didalam tabel 5.15 dapat diketahui bahwa nilai beta
77

(β) adalah positif sebesar 0,4593 dan nilai T-statistic konstruk persepsi manfaat

terhadap penggunaan sistem sebesar 9,5467. Nilai T-statistic tersebut lebih

besar dari 1,64. Jadi dapat disimpulkan bahwa persepsi manfaat berpengaruh

positif terhadap penggunaan sistem informasi akuntansi berbasis teknologi pada

pemerintah daerah. Berdasarkan hasil tersebut dapat dikatakan bahwa hipotesis

3 diterima.

4. Hipotesis 4

Hipotesis 4 menyatakan bahwa konstruk kepuasan pengguna berpengaruh

positif terhadap penggunaan sistem informasi akuntansi berbasis teknologi.

Berdasarkan hasil pengujian didalam tabel 5.15 dapat diketahui bahwa nilai beta

(β) adalah positif sebesar 0,2198 dan nilai T-statistic konstruk persepsi manfaat

terhadap penggunaan sistem sebesar 4,0327. Nilai T-statistic tersebut lebih

besar dari 1,64. Jadi dapat disimpulkan bahwa kepuasan pengguna berpengaruh

positif terhadap penggunaan sistem informasi akuntansi berbasis teknologi pada

pemerintah daerah. Berdasarkan hasil tersebut dapat dikatakan bahwa hipotesis

4 diterima.

5. Hipotesis 5

Hipotesis 5 menyatakan bahwa konstruk penggunaan sistem informasi

akuntansi berbasis teknologi berpengaruh positif terhadap kinerja organisasi.

Berdasarkan hasil pengujian didalam tabel 5.15 dapat diketahui bahwa nilai beta

(β) adalah positif sebesar 0,4968 dan nilai T-statistic konstruk persepsi manfaat

terhadap penggunaan sistem sebesar 13,3644. Nilai T-statistic tersebut lebih

besar dari 1,64. Jadi dapat disimpulkan bahwa penggunaan sistem informasi

akuntansi berbasis teknologi berpengaruh positif terhadap kinerja organisasi

pemerintah daerah. Berdasarkan hasil tersebut dapat dikatakan bahwa hipotesis

5 diterima.
78

5.4 Diskusi Hasil Pengujian Hipotesis

Penelitian ini menguji pengaruh kualitas sistem informasi terhadap

penggunaan sistem informasi akuntansi berbasis teknologi dan dampaknya

terhadap kinerja organisasi pemerintah daerah. Berdasarkan hasil pengujian

hipotesis diperoleh bahwa seluruh hipotesis dalam penelitian ini diterima. Berikut

ini adalah diskusi dan pembahasan mengenai hasil pengujian tiap hipotesis

penelitian.

5.4.1 Diskusi Pengaruh Kualitas Sistem Informasi Terhadap Persepsi

Manfaat

Kualitas sistem informasi merupakan hal penting pada penerapan sistem

informasi berbasis teknologi. Sistem adalah sekumpulan kompenen yang

beroperasi secara bersama-sama guna menyelesaikan dan mencapai sasaran

tertentu (Davis, 1989). Sedangkan informasi merupakan hasil dari pengolahann

data dalam bentuk yang lebih bermanfaat bagi penggunanya guna pengambilan

keputusan (Hartono, 2005). Jadi sistem informasi dapat didefinisikan sebagai

sekumpulan komponen yang beroperasi bersama-sama guna menghasilkan data

yang lebih bermanfaat bagi pemakainya. Kualitas sistem infomasi merupakan

gambaran dari karakteristik kualitas yang diinginkan dari sebuah sistem informasi

(Livari 2005).

Hipotesis pertama dalam studi ini menyatakan bahwa kualitas sistem

informasi berpengaruh positif terhadap persepsi manfaat dalam menggunakan

sistem informasi akuntansi berbasis teknologi. Hasil pengujian menunjukkan

bahwa nilai T-statistic sebesar 7,9046 nilai tersebut lebih besar dari nilai T-table

(>1,64) dengan nilai β positif sebesar 0,4076. Berdasarkan hasil tersebut maka

kualitas sistem informasi berpengaruh positif terhadap persepsi manfaat dalam


79

menggunakan sistem informasi akuntansi berbasis teknologi. Oleh karena itu

hipotesis 1 diterima.

Hasil tersebut menunjukkan bahwa semakin baik kualitas sistem informasi

yang dimiliki oleh sistem informasi akuntansi berbasis teknologi maka sistem

tersebut dianggap semakin bermanfaat bagi penggunanya. Studi ini mendukung

studi sebelumnya yang dilakukan oleh Seddon dan Kiew (1997). Penelitian yang

dilakukan Seddon dan Kiew (1997) untuk menguji hubungan antara kualitas

sistem informasi dan persepsi manfaat pada sistem akuntansi departemen pada

sebuah universitas. Berdasarkan teori TAM yang digunakan oleh Seddon dan

Kiew (1997) diperoleh bukti bahwa kualitas sistem informasi berpengaruh positif

terhadap persepsi manfaat.

Kim dan Lee (2014) juga melakukan pengujian hubungan kualitas sistem

informasi dengan persepsi manfaat pada penggunaan layanan robot pribadi di

korea. Hasil penelitian Kim dan Lee (2014) juga menunjukkan adanya hubungan

positif antara kualitas sistem informasi dengan persepsi manfaat. Peneleitian

lainnya untuk menguji hubungan kualitas sistem informasi dengan persepsi

manfaat dilakukan oleh Ali dan Younes (2013) pada sistem perusahaan di

Tunisia. Hasil penelitian Ali dan Younes (2013) juga menunjukkan bahwa kualitas

sistem informasi berpengaruh positif terhadap persepsi manfaat. Hasil penelitian

diatas juga konsisten terhadap ahsil penelitian Saeed dan Helm (2008) dan Wu,

et al. (2010).

Jika pengguna sebuah sistem informasi berbasis teknologi merasa bahwa

kualitas sistem tersebut baik maka mereka percaya bahwa sistem informasi

tersebut akan bermanfaat bagi mereka. Semakin baik kualitas sistem tersebut

maka tingkat kebermanfaatannya juga akan semakin tinggi. Dengan demikian

kualitas sistem informasi merupakan salah satu aspek yang memepengaruhi

persepsi manfaat dari sistem itu sendiri.


80

5.4.2 Diskusi Pengaruh Kualitas Sistem Informasi Terhadap Kepuasan

Pengguna

Kualitas sistem informasi menunjukkan seberapa baik komponen-komponen

dalam sistem tersebut bekerja untuk menghasilkan informasi yang bermanfaat

bagi penggunanya. Sedangkan kepuasan pengguna adalah tingkat kepercayaan

pengguna terhadap sistem informasi yang digunakan akan dapat memenuhi

kebutuhan informasinya (Baroudi et al, 1986).

Hipotesis kedua dalam penelitian ini adalah kualitas sistem informasi

berpengaruh positif terhadap kepuasan pengguna. Hasil pengujian menunjukkan

bahwa nilai T-statistic sebesar 9,778 nilai tersebut lebih besar dari nilai T-table

(>1,64) dengan nilai β positif sebesar 0,3849. Berdasarkan pada hasil tersebut

maka hipotesis 2 dinyatakan diterima.

Studi ini mendukung studi sebelumnya yang dilakukan oleh Seddon dan

Kiew (1997). Penelitian yang dilakukan Seddon dan Kiew (1997) untuk menguji

hubungan antara kualitas sistem informasi dan kepuasan pengguna pada sistem

akuntansi departemen pada sebuah universitas. Berdasarkan model kesuksesan

sistem informasi (IS Success Model) milik DeLone dan McLean yang digunakan

oleh Seddon dan Kiew (1997) diperoleh bukti bahwa kualitas sistem informasi

berpengaruh positif terhadap persepsi manfaat.

Penelitian lainnya dilakukan oleh Livari (2005) untuk menguji kembali model

kesusesan sistem informasi DeLone dan McLean dengan menggunakan studi

lapangan. Penelitian ini dilakukan pada sistem akuntansi dan keuangan

pemerintah kota Oulu. Livari (2005) menyatakan bahwa terdapat hubungan

positif antara kualitas sistem informasi dengan kepuasan pengguna. Penelitian

lain yang mendukung hipotesis ini adalah penelitian Hollsaple dan Lee-Post
81

(2006), Kim dan Lee (2014), Choga dan Nyaruwata (2014 )dan Peter et al.

(2008).

Ketika pengguna sebuah sistem informasi berbasis teknologi merasa bahwa

kualitas sistem tersebut baik maka tingkat kepercayaan pengguna bahwa sistem

tersebut dapat memenuhi kebutuhannya juga akan meningkat dengan kata lain

dapat meningkatkan kepuasan pengguna sistem tersebut. Semakin baik kualitas

sistem tersebut maka kepuasan pengguna juga akan semakin tinggi. Dengan

demikian kualitas sistem informasi merupakan salah satu aspek yang

memepengaruhi kepuasan pengguna sistem itu sendiri.

5.4.3 Diskusi Pengaruh Persepsi Manfaat Terhadap Penggunaan Sistem

Persepsi manfaat merupakan suatu kepercayaan tentang proses

pengambilan keputusan. Persepsi manfaat merupakan variabel prediktif yang

paling kuat dalam penggunaan sistem informasi (D avis, 1989). Pernyataan ini

menjadi dasar bagi banyak penelitian yang menggunakan TAM sebagai dasar

teorinya.

Hipotesis ketiga pada penelitian ini adalah persepsi manfaat berpengaruh

positif terhadap penggunaan sistem. Hasil pengujian menunjukkan bahwa nilai T-

statistic sebesar 9,5467 nilai tersebut lebih besar dari nilai T-table (>1,64)

dengan nilai β positif sebesar 0,4593. Berdasarkan pada hasil tersebut maka

hipotesis 3 dinyatakan diterima.

Hasil penelitian ini mendukung studi sebelumnya yang dilakukan oleh Adams

et al. (1992) dengan menggunakan dasar teori TAM. Didalam penelitiannya,

Adams menggunakan dua studi, yang pertama menguji pengaruh antara

persepsi manfaat dengan penggunaan sistem voice dan electronic mail

sedangkan studi yang kedua menguji pengaruh antara persepsi manfaat dengan

penggunaan sitem pada aplikasi perangkat lunak (WordPerfect, Lotus 1-2-3, dan
82

Harvard Graphics). Hasil peenltiian ini menyatakan bahwa persepsi manfaat

berpengaruh positif terhadap penggunaan sistem itu sendiri.

Penelitian lainnya dilakukan oleh Saeed dan Helm (2008) dengan

menggunakan dasar teori TAM dan model kesuksesan sistem informasi DeLone

dan McLean. Saeed dan Helm (2008) melakukan pengujian hubungan antara

persepsi manfaat dengan penggunaan sistem informasi mahasiswa dan hasil

penelitian menunjukkan adanya hubungan positif antara persepsi manfaat

dengan penggunaan sistem. Penelitian lainnya yang juga mendukung studi ini

adalah penelitian Kim & Lee (2014), Davis (1989), Venkatesh et al. (2003), dan

Massetti & Zmud (1996).

Jika pengguna merasa bahwa sebuah sistem informasi memberi manfaat

bagi dirinya maka secara tidak langsung hal tesebut dapat meningkatkan

penggunaan sistem informasi itu sendiri. Sistem informasi dikatakan bermanfaat

jika sistem informasi tersebut dapat membantu atau mempermudah pekerjaan

para penggunanya.

5.4.4 Diskusi Pengaruh Kepuasan Pengguna Terhadap Penggunaan

Sistem

Kepuasan pengguna terhadap suatu sistem informasi berbasis teknologi

patut menjadi perhatian khusus karena tingkat kepuasan pengguna atas sitem

informasi tersebut akan menentukan apakah sistem tersebut akan digunakan

atau tidak oleh penggunanya. Konstruk kepuasan pengguna ini dijelaskan

didalam TAM.

Hipotesis keempat dalam penelitian ini adalah kepuasan pengguna

berpengaruh positif terhadap penggunaan sistem. Sistem disini merupakan

sistem informasi akuntansi yang berbasis teknologi pada pemerintah daerah.

Hasil pengujian menunjukkan bahwa nilai T-statistic sebesar 4,0327 nilai tersebut
83

lebih besar dari nilai T-table (>1,64) dengan nilai β positif sebesar 0,2198.

Berdasarkan pada hasil tesebut maka hipotesis empat dinyatakan diterima.

Hasil penelitian ini mendukung hasil penelitian sebelumnya yang dilakukan

oleh Igbaria dan Tan (1997). Igbaria dan Tan (1997) meneliti implikasi dan

konsekuensi dari penerimaan teknologi informasi dengan melihat pada hubungan

antara penerimaan teknologi informasi dan dampaknya terhadap pengguna

individual. Salah satu hipotesis yang diuji adalah hubungan antara kepuasan

pengguna dengan penggunaan sistem. Hasil penelitian ini menunjukkan adanya

hubungan positif antara kepuasan pengguna dengan penggunaan sistem.

Penelitian lain yang juga mendukung studi ini adalah penelitian oleh Bokhari

(2005) yang menguji hubungan kepuasan pengguna dengan penggunaan sistem

melalui analisis meta. Hasil penelitian ini juga menunjukkan adanaya hubungan

positif yang antara kepuasan pengguna dengan penggunaan sistem. Penelitian

lainnya yang sejalan dengan hasil penelitian ini juga dilakukan oleh DeLone dan

McLean (1992), Kim dan Lee (2014), Peter et al. (2008), livary (2005), Hollsaple

dan Lee-post (2006).

Dalam membangun sebuah sistem informasi akuntansi berbasis teknologi

diperlukan partisipasi dari calon pengguna agar sistem yang nantinya mereka

gunakan sesuai dengan apa yang mereka butuhkan. Kepuasan pengguna atas

sebuah sistem akan mempengaruhi apakah sistem tersebut digunakan atau tidak

karena sebailk apapun sistem tersebut dibangun jika tidak digunakan maka

sistem tersebut dapat dikatakan gagal. Dalam penelitian ini telah memberikan

bukti empiris bahwa kepuasan pengguna akan memepngaruhi secara positif

terhadap penggunaan sistem itu sendiri.


84

5.4.5 Diskusi Pengaruh Penggunaan Sistem Terhadap Kinerja Organisasi

Penggunaan sistem mencerminkan keberhasilan dari penerapan sistem itu

sendiri. Penggunaan sistem merupakan variabel kunci dalam sebagan besar

kerangka teoritis yang membahas mengenai teknologi informasi (DeLone dan

McLean, 1992). Variabel penggunaan sistem dalam menilai tingkat keberhasilan

penerapan sistem informasi pertama kali dikenalkan oleh DeLone dan McLean

(1992) dalam model keberhasilan sistem informasi. Penggunaan sistem akan

memeberikan dampak bagi organisasi. Kinerja organisasi dapat didefinisikan

sebagai hasil dari perilaku penggunaan SIA berbasis komputer oleh individu-

individu didalam organisasi (DeLone dan McLean, 1992 dan 2003).

Hipotesis kelima dalam penelitian ini menyatakan bahwa penggunaan sistem

berpengaruh positif terhaap kinerja organisasi. Hasil pengujian menunjukkan

bahwa nilai T-statistic sebesar 13,3644 nilai tersebut lebih besar dari nilai T-table

(>1,64) dengan nilai β positif sebesar 0,4968. Berdasarkan pada hasil tesebut

maka hipotesis kelima dinyatakan diterima.

Studi ini mendukung studi sebelumnya yang dilakukan oleh Petter dan

McLean (2009). Penelitian ini melakukan metaanalisis terhadap 52 studi empiris

yang membahas IS Success Model milik DeLone dan McLean. Hasil penelitian

ini mengungkapkan bahwa terdapat hubungan yang kuat antara perilaku

penggunaan sistem informsi berbasis teknologi dengan kinerja organisasi.

Penelitian lainnya dilakukan oleh penelitian Lee-Post (2009) dengan menguji

konstruk penggunaan sistem dengan kinerja organisasi. Hasil penelitian Lee-

Post (2009) menunjukkan bahwa terdapat hubungan positif antara penggunaan

sistem dengan kinerja organisasi. Penelitian-penelitian lain yang juga

mendukung studi ini adalah penelitian Urbach et al. (2010), DeLone dan McLean

(2003), Wang dan Liao (2008) dan Baridwan (2012).


85

Penggunaan sistem informasi akuntansi berbasis teknologi akan

memberikan dampak bagi penggunanya baik secara individu maupun organisasi.

Jika suatu sistem digunakan secara maksimal maka dampak yang diberikannya

juga akan maksimal. Tujuan dari dibangunnya sebuah sistem adalah membantu

kinerja organisasi sehingga menjadi lebih efektif dan efisien.

5.5 Hasil Pengujian Variabel Mediasi

Efek mediasi menunjukkan hubungan tidak langsung antara varibel

independen dengan variabel dependen yang dihubungakan dengan variabel

mediasi. Prosedur pengujian efek mediasi dilakukan den gan dua langkah (Hair

et al. (2010) dalam Sholihin dan Ratmono (2013: 81), yaitu:

1. Melakukan pengujians pengaruh langsung variabel independen terhadap

variabel dependen. Hasil pengujian pengaruh langsung ini harus signifikan

baru dilanjutkan pengujian pengaruh tidak langsung.

2. Melakukan pengujian pengaruh tidak langsung dengan memasukkan

variabel pemediasi kedalam hubungan antara variabel independen terhadap

variabel dependen. Hasil pengujian pengaruh tidak langsung harus

signifikan.

3. Menghitung nilai Variance Account for (VAF) dengan rumus:

Keterangan:

a = T Statistics variabel independen terhadap variabel mediasi

b = T Statistics variabel mediasi terhadap variabel dependen

c = T Statistics variabel independen terhadap variabel dependen

Jika nilai VAF diatas 80% maka menunjukkan variabel tersebut merupakan

mediasi penuh (full mediation), jika nilai VAF antara 20% sampai dengan
86

80% maka variabel tersebut merupakan mediasi parsial, namun jika nilai

VAF kurang dari 20% maka dapat disimpulkan hampir tidak ada efek

mediasi.

Berdasarkan pada model penelitian yang terdapat pada gambar 3.1 maka

terdapat 4 jalur mediasi yang dapat diuji sebagai berikut.

5.5.1 Kualitas Sistem Informasi mempengaruhi Penggunaan Sistem

melalui Persepsi Manfaat

Hasil pengujian mediasi terhadap kualitas sistem informasi dan penggunaan

sistem melalui persepsi manfaat adalah sebagai berikut:

1. Syarat 1, pengaruh langsung antara variabel independen dan variabel

dependen harus signifikan. Berikut ini hasil dari pengujiannya:

Tabel 5.17
Hasil Pengujian Pengaruh Langsung Variabel KSI dan PS

Independen ke
Original Sample T Statistics KET
Dependen
KSI -> PS 0,5035 14,8442 Signifikan
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP
(kepuasan pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja
organisasi)

Berdasarkan tabel 5.16 dapat disimpulkan bahwa hubungan antara variabel

independen (KSI) dan dependen (PS) adalah signifikan. Artinya syarat

pertama pengujian variabel mediasi terpenuhi.

2. Syarat 2, pengaruh tidak langsung antara variabel independen dan variabel

dependen dengan memasukkan variabel mediasi harus signifikan.

Berdasarkan hasil pengujian pada tabel 5.17 artinya syarat yang kedua

terpenuhi karena hasil pengujian hubungannya signifikan.


87

Tabel 5.18
Hasil Pengujian Pengaruh Tidak Langsung Variabel KSI dan PS
Konstruk Konstruk ke Original
T Statistics KET
i Sample
Mediasi pada KSI -> PM 0,4029 8,5242
Konstruk KSI KSI -> PS 0,315 10,5233 Signifikan
ke PS
PM -> PS 0,4638 11,5019
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP
(kepuasan pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja
organisasi)

3. Syarat 3, menentukan apakah pengaruh mediasinya merupakan mediasi

total atau sebagian dengan cara melihat nilai ukuran relatif yaitu nilai

Variance Account for (VAF). Hasil perhitungan nilai VAF adalah:

Berdasarkan perhitungan VAF maka model ini memiliki efek mediasi penuh

dengan nilai VAF 90,31%.

5.5.2 Kualitas Sistem Informasi mempengaruhi Penggunaan Sistem

melalui Kepuasan Pengguna

Hasil pengujian mediasi terhadap kualitas sistem informasi dan penggunaan

sistem melalui kepuasan pengguna adalah sebagai berikut:

1. Syarat 1, pengaruh langsung antara variabel independen dan variabel

dependen harus signifikan. Berikut ini hasil dari pengujiannya:

Tabel 5.19
Hasil Pengujian Pengaruh Langsung Variabel KSI dan PS

Independen ke
Original Sample T Statistics KET
Dependen
KSI -> PS 0,5035 14,8442 Signifikan
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP
(kepuasan pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja
organisasi)
88

Berdasarkan tabel 5.18 dapat disimpulkan bahwa hubungan antara variabel

independen (KSI) dan dependen (PS) adalah signifikan. Artinya syarat

pertama pengujian variabel mediasi terpenuhi.

2. Syarat 2, pengaruh tidak langsung antara variabel independen dan variabel

dependen dengan memasukkan variabel mediasi harus signifikan.

Berdasarkan hasil pengujian pada tabel 5.19 artinya syarat yang kedua

terpenuhi karena hasil pengujian hubungannya signifikan.

Tabel 5.20
Hasil Pengujian Pengaruh Tidak Langsung Variabel KSI dan PS
Konstruk Konstruk ke Original
T Statistics KET
i Sample
Mediasi pada KSI -> KP 0,3828 10,2446
Konstruk KSI KSI -> PS 0,3716 10,3389 Signifikan
ke PS
KP -> PS 0,3521 8,7919
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP
(kepuasan pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja
organisasi)

3. Syarat 3, menentukan apakah pengaruh mediasinya merupakan mediasi

total atau sebagian dengan cara melihat nilai ukuran relatif yaitu nilai

Variance Account for (VAF). Hasil perhitungan nilai VAF adalah:

Berdasarkan perhitungan VAF maka model ini memiliki efek mediasi penuh

dengan nilai VAF 89,70%.

5.5.3 Persepsi Manfaat mempengaruhi Kinerja Organisasi melalui

Penggunaan Sistem

Hasil pengujian mediasi terhadap persepsi manfaat dan kinerja organisasi

melalui penggunaan sistem adalah sebagai berikut:


89

1. Syarat 1, pengaruh langsung antara variabel independen dan variabel


dependen harus signifikan. Berikut ini hasil dari pengujiannya:

Tabel 5.21
Hasil Pengujian Pengaruh Langsung Variabel PM dan KO
Independen ke
Original Sample T Statistics KET
Dependen
PM -> KO 0,6171 22,3742 Signifikan
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP
(kepuasan pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja
organisasi)

Berdasarkan tabel 5.20 dapat disimpulkan bahwa hubungan antara variabel

independen (PM) dan dependen (KO) adalah signifikan. Artinya syarat

pertama pengujian variabel mediasi terpenuhi.

2. Syarat 2, pengaruh tidak langsung antara variabel independen dan variabel

dependen dengan memasukkan variabel mediasi harus signifikan.

Berdasarkan hasil pengujian pada tabel 5.21 artinya syarat yang kedua

terpenuhi karena hasil pengujian hubungannya signifikan.

Tabel 5.22
Hasil Pengujian Pengaruh Tidak Langsung Variabel PM dan KO
Konstruk Konstruk ke Original
T Statistics KET
i Sample
Mediasi pada PM -> PS 0,5919 22,7651
Konstruk PM PM -> KO 0,47 8,888 Signifikan
ke KO
PS -> KO 0,218 3,742
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP
(kepuasan pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja
organisasi)

3. Syarat 3, menentukan apakah pengaruh mediasinya merupakan mediasi

total atau sebagian dengan cara melihat nilai ukuran relatif yaitu nilai

Variance Account for (VAF). Hasil perhitungan nilai VAF adalah:


90

Berdasarkan perhitungan VAF maka model ini memiliki efek mediasi penuh

dengan nilai VAF 90,55%.

5.5.4 Kepuasan Pengguna mempengaruhi Kinerja Organisasi melalui

Penggunaan Sistem

Hasil pengujian mediasi terhadap kepuasan pengguna dan kinerja organisasi

melalui penggunaan sistem adalah sebagai berikut:

1. Syarat 1, pengaruh langsung antara variabel independen dan variabel

dependen harus signifikan. Berikut ini hasil dari pengujiannya:

Tabel 5.23
Hasil Pengujian Pengaruh Langsung Variabel KP dan KO

Independen ke
Original Sample T Statistics KET
Dependen
KP -> KO 0,9049 81,8658 Signifikan
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP
(kepuasan pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja
organisasi)

Berdasarkan tabel 5.22 dapat disimpulkan bahwa hubungan antara variabel

independen (KP) dan dependen (KO) adalah signifikan. Artinya syarat

pertama pengujian variabel mediasi terpenuhi.

2. Syarat 2, pengaruh tidak langsung antara variabel independen dan variabel

dependen dengan memasukkan variabel mediasi harus signifikan.

Berdasarkan hasil pengujian pada tabel 5.23 artinya syarat yang kedua

terpenuhi karena hasil pengujian hubungannya signifikan.


91

Tabel 5.24
Hasil Pengujian Pengaruh Tidak Langsung Variabel KP dan KO
Konstruk Konstruk ke Original
T Statistics KET
i Sample
Mediasi pada KP -> PS 0,4879 14,4004
Konstruk KP ke KP -> KO 0,8716 51,7851 Signifikan
KO
PS -> KO 0,068 2,8017
Keterangan: KSI (kualitas sistem informasi), PM (persepsi manfaat), KP
(kepuasan pengguna), PS (penggunaan sisten), KO (kinerja
organisasi)

3. Syarat 3, menentukan apakah pengaruh mediasinya merupakan mediasi

total atau sebagian dengan cara melihat nilai ukuran relatif yaitu nilai

Variance Account for (VAF). Hasil perhitungan nilai VAF adalah:

Berdasarkan perhitungan VAF maka model ini memiliki efek mediasi

PARSIAL dengan nilai VAF 43,79%.


BAB VI

SIMPULAN DAN SARAN

6.1 Simpulan

Studi ini menguji hubungan kualitas sistem informasi terhadap penggunaan

sistem informasi akuntansi berbasis teknologi dan juga hubungannya dengan

kinerja organisasi pada pemerintah daerah. Studi ini menggunakan 3 model

sebagai dasar, model tersebut yaitu TAM (Davis et al, 1989), IS Succes Model

(DeLone & McLean, 1992), dan model penerimaan dan kesuksesan sistem

informasi berbasis teknologi (Baridwan, 2012). Hasil studi ini mendukung dan

memperkuat model TAM, IS Succsess Model, dan model penerimaan dan

kesuksesan sistem informasi berbasis teknologi. Hasil studi ini juga

menyimpulkan bahwa kualitas sistem informasi mempengaruhi persepsi manfaat

dan kepuasan pengguna dalam menggunakan sistem informasi akuntansi

berbasis teknologi pada pemerintah daerah. Kualitas sistem informasi

merupakan salah satu bagian penting yang mempengaruhi kinerja sistem

berbasis teknologi. Sistem yang berkualitas akan menghasilkan informasi yang

berkualitas pula. Semakin berkualitas informasi yang dihasilkan maka pengguna

akan merasa puas saat menggunakan sistem tersebut dan mereka akan

merasakan manfaat dari SIA berbasis teknologi.

Penggunaan sistem informasi akuntansi berbasis teknologi pada pemerintah

daerah dipengaruhi oleh persepsi manfaat dan kepuasan pengguna atas sistem

itu sendiri. Semakin tinggi tingkat kebermanfaatan dalam menggunakan

perangkat lunak akuntansi akan semakin meningkatkan intensitas penggunaan

sistem secara aktual. Jika pengguna merasa puas saat menggunakan SIA

berbasis teknologi hal ini juga dapat meningkatkan penggunaan sistem tersebut.

92
93

Berdasarkan hasil studi ini disimpulkan bahwa penggunaan sistem informasi

akuntansi berbasis teknologi mempengaruhi kinerja organisasi pemerintah

daerah. Penggunaan sistem yang didasarkan pada persepsi manfaat dan

kepuasan penggunanya akan dapat meningkatkan kinerja organisasi pemerintah

daerah karena SIA berbasis teknologi akan membantu dan mempermudah staf

akuntansi dalam melaksakan pekerjaan dan mempercepat penyelesaian

penyusunan laporan keuangan pemerintah daerah.

6.2 Implikasi Penelitian

Studi ini mempunyai dua implikasi, yang terdiri dari implikasi teoritis dan

implikasi praktis. Implikasi teorits penelitian ini adalah hasil studinya dapat

mendukung teori yang digunakan yaitu TAM, IS Succes Model milik Delone dan

McLean, serta model penerimaan dan kesuksesan sistem informasi berbasis

teknologi (Baridwan, 2012).. Selain mendukung teori tersebut, hasil studi ini juga

mampu mengembangkan konsep penerimaan teknologi pada sistem informasi

terkomputerisasi pemerintah daerah. Penelitian ini juga menambah literatur

dibidang sistem informasi sektor publik yang belum banyak diteliti.

Implikasi praktis dari studi ini dapat digunakan sebagai salah satu referensi

dalam perencanaan dan pengembangan sistem informasi berbasis teknologi

pada pemerintah daerah. Para praktisi dan pengembang sistem informasi

berbasis teknologi yang mengalami kendala dalam perencanaan dan

pengembangan sistem tersebut dapat mempertimbangkan faktor-faktor seperti

kualitas sitem informasi itu sendiri. Selain itu, implikasi lainnya adalah studi ini

dapat digunakan sebagai referensi untuk dukungan pembuatan keputusan bagi

pemerintah daerah dalam menerapkan sistem informasi akuntansi berbasis

teknologi.
94

6.3 Keterbatasan dan Saran

Peneliti menyadari terdapat keterbatasan pada studi ini. Keterbatasan pada

penelitian ini adalah terkait dengan birokrasi dan budaya yang ada di setiap

SKPD di lingkungan Pemerintah Provinsi Jawa Timur. Beberapa SKPD tidak

memberikan ijin penelitian karena kesibukan kepala SKPD atau karena prosedur

di SKPD tersebut yang mengharuskan peneliti membayar untuk ijin penelitian.

Terdapat juga SKPD yang mengijinkan peneliti untuk berinteraksi langsung

dengan responden. Sedangkan SKPD yang lain mengharuskan peneliti

menitipkan kuesioner penelitian kepada petugas yang memfasilitasi peneliti.

Sebagian kuesioner yang dititipkan tidak kembali karena kesibukan para

responden penelitian atau kesibukan fasilitator. Saran bagi penelitian selanjutnya

adalah lebih aktif dalam penyebran kuisioner dan memilih metode penyebaran

yang tepat agar sesuai dengan birokrasi dan budaya sampelnya.


DAFTAR PUSTAKA

Abdillah, Willy dan Jogiyanto Hartono. 2015. Partial Least Square (PLS):
Alternatif Structural Equation Modeling (SEM) dalam Penelitian Bisnis. C.V.
Andi Offset. Yogyakarta.

Adams, Dennis A., R. Ryan Nelson, dan Peter A Todd. 1992. Perceived
Usefulness, Ease of Use, and Usage of Information Technology A
Replication.” MIS Quarterly Journal.

Ajzen, Icek. 1991. The Theory of Planned Behaviour. Organizational Behaviour


and Human Decision Process, 50: 179-211.

Ali, Bejjar Mohamed dan Younes, Boujelbene. 2013. The impact of information
systems on user performance: an exploratory study. Journal of Knowledge
Management, Economics and Information Technology, Issue2, April.

Ambar, Teguh Sulistyani. 2009. Manajemen Sumber Daya Manusia. Graha Ilmu.
Yogyakarta.

Baridwan, Zaki. 2012. Analisis Keperilakuan Individu Terhadap Implementasi


Sistem Informasi Akuntansi: Model Penerimaan Dan Kesuksesan Sistem
Informasi Berbasis Teknologi. Disertasi. Program Doktor Ilmu Akuntansi,
Program Pascasarjana Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas
Brawijaya.

Baroudi, Jack J., M.H., Margrethe H. Olson, dan Blake Ives. 1986. An Empirical
Study of the Impact of User Involvement on System Usage and Information
Satisfaction. Communication of the ACM 29: 232-238.

Bodnar, George H. dan William S. Hopwood. 1995. Accounting Information


System. Prentice Hall International, 6 th Ed.

Bokhari, Rahat H. 2005. The Relationship Between System Usage and


Kepuasan pengguna akhir: a Meta Analisys. Journal of Enterprise
Information Management 18, Issl/2: 221.

Brown, et al. 2005. Spreading The Words: Investigating Antecedents of


Customer’s Positive Word of Mouth Intention And Behavior in Retailing
Context. Academy of Marketing Science Journals, Vol.33, no 2.

Bungin, Burhan. 2011. Metodologi Penelitian Kuantitatif. Kencana. Jakarta.

Chin, W.W. 1995. Partial Least Squareis to LISREL as Principal Componwnta


Analysis is to cammon Factor Analysis. Technology Studies, 2:315-319.

Choga, Farai dan Nyaruwata, Leonorah Tendai. 2014. The Role of Information
Quality as a Determinant of Production System Usage, User Satisfaction
and Companies Benefits: The Application of DeLone and McLean
Information System Success Model in the Zimbabwean Manufacturing
Sector. International Journal of Innovative Research in Management.

95
96

Cooper, Donald R. dan Pamela S. Schindler. 2014. Business Research Methods.


McGraw-Hill. New York.

Davis, Fred D. 1989. Perceived Usefulness, Perceived Ease of Use, and User
Acceptance of Information Technology. MIS Quarterly September: 319-
340.

Davis, Fred D., Richard P. Bagozzi, dan Paul R. Warshaw. 1989. User
Acceptance of Computer Technology: A Comparison Two Theoretical
Models. Management Science 35, no. 8: 982-1003.

DeLone, William H. 1988. Determinants of Success for Computer Usage in Small


Business. MIS Quarterly March: 51-61.

DeLone, William H. dan Ephraim R. McLean. 1992. Information System Success:


The Quest for the Dependent Variable. Information System Research
March: 60-95.

DeLone, William H. dan Ephraim R. McLean. 2003. The DeLone and McLean
Model of Information Systems Success: A Ten-Year Update. Journal of
Management Information Systems (19:4), 9-30.

Dishaw Mark T., Diane M. Strong, dan D. Brent Bandy. 2002. Extending The
Task- Technology Fit Model with Self-Efficacy Constructs. Eighth Americas
Conference on Information Systems.

Doll, William J. dan Gholamreza Torkzadeh. 1988. The Measurement of End


User Computing Satisfaction. MIS Quarterly 12, no.2: 159-174.

Dwiyanto, Agus. 2011. Mengembalikan Kepercayaan Publik Melalui Reformasi


Birokrasi. PT.Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.

Fishbein, Martin. dan Icek Ajzen. 1975. Belief, Attitude, Intention, and Behaviour:
an Introduction to Theory and Research. Reading, MA: Addison-Wesley..

Ghozali, Imam. dan Hengky Latan. 2015. Konsep, Teknik, Aplikasi Menggunakan
Smart PLS 3.0 Untuk Penelitian Empiris. BP Undip. Semarang.

Gibson, James L., et.al. 2012. Organization: Behaviour, Structure,


Processes.14th Edition. New York: McGraw-Hill Companies, Inc.

Goodhue, Dale L. dan Ronald L. Thompson. 1995. Task-Technology Fit and


Individual Performance. MIS Quarterly 19, no. 2: 213-236.

Gosselin, Maurice. 1997. The Effect of Strategy and Organizational Structure on


the Adoption and Implementation of Activity-Based Costing. Accounting,
Organizations and Society. Vol. 22, No. 2. pp. 105-122.

Hair, Joseph F., Anderson, R L. Tatham, dan W.C. Black. 2010. MultiVariate
Data Analysis. Seventh Edition. New Jersey:Pearson Education Inc.
97

Halawi, Leila A., Richard V. McCarthy dan Jay E. Aronson. 2016. An Empirical
Investigation of Knowledge Management Systems' Success. Journal of
Computer Information Systems.

Hartono, Jogiyanto. 2005. Analisis dan Desain Sistem Informasi. C.V. Andi
Offset. Yogyakarta.

Hartono, Jogiyanto. 2007. Model Kesuksesan Sistem Teknologi Informasi. C.V.


Andi Offset. Yogyakarta.

Hartono, Jogiyanto. 2015. Metodologi Penelitian Bisnis:Salah Kaprak dan


Pengalaman-Pengalaman. C.V. Andi Offset. Yogyakarta.

Holsapple, Clyde W. dan Anita Lee-Post. 2006. Defining, Assessing, and


Promoting E-Learning Success: An Information Systems Perspective.
Decision Sciences Journal of Innovative Education.

Igbaria, M. and M. Tan. 1997. The Consequences Of Information Technology


Acceptance On Subsequent Individual Performance. Elsevier Science
Publisher. Amsterdam.

Ishak. 2008. Pengelolaan Perpustakaan Berbasis Teknologi Informasi. Jurnal


Studi Perpustakaan dan Informasi, Vol. 4, No. 2 pp 87.

Ives, Blake., Margrethe H. Olson, and Jack J. Baroudi. 1983. The Measurement
of User Information Satisfaction. Communications of the ACM 26, no. 10:
785-793.

Kementerian Dalam Negeri. 2003. Undang Undang (UU) 17 Tahun 2003 tentang
Keuangan Negara.

Kementerian Dalam Negeri. 2013. Peraturan Menteri Dalam Negeri


(Permendagri) No. 64 Tahun 2013 tentang Penerapan Standar Akuntansi
Pemerintahan Berbasis Akrual pada Pemerintah Daerah.

Kementerian Dalam Negeri. 2014. Undang Undang (UU) Nomor 23 Tahun 2014
tentang Pemerintahan Daerah.

Kementerian Keuangan. 2010. Peraturan Pemerintah (PP) No. 71 Tahun 2010


tentang Standar Akuntansi Pemerintahan (SAP).

Kementerian Negara Riset dan Teknologi. 2006. Buku Putih. Penelitian


Pengembangan dan Penerapan IPTEK Bidang Teknologi Informasi dan
Komunikasi Tahun 2005-2025. Jakarta: Kementerian Negara Riset dan
Teknologi.

Kim, Yoojung., dan Hyung Seok Lee. 2014. Quality, Perceived Usefulness, User
Satisfaction, and Intention to Use: An Empirical Study of Ubiqitous Personal
Robot Service. Asian Social Science 10, no. 11: 1-16.

Lee, D.M. 1986. Usage Pattern and Source of persistence for Personal Computer
Users. MIS Quarterly 10, no. 4: 313-325.
98

Livari, Juhani. 2005. An Empirical Test of the DeLone and McLean Model of
Information System Success. Database for Advances in Information
Systems Spring 36, no. 2: 8.

Lucas, Henri C., et al. 1998. Implementing Package Software. MIS Quarterly.

M. A. Janson and Subramanian A. 1996. Packaged Software : Selection and


Implementation Policies. INFOR, 34(2), 133-151.

Mahsun, Mohamad. 2006. Pengukuran Kinerja Sektor Publik. Penerbit BPFE.


Yogyakarta.

Massetti, Brenda dan Zmud, Robert W. 1996. Measuring the Extent f EDI Usage
in Complex Organizations: Strategies and Illustrative Examples. MIS
Quarterly Vol 20 No 3

Notoatmodjo, Soekidjo. 2003. Pendidikan Dan Perilaku Kesehatan. Rineka Cipta.


Jakarta.

Petter, Stacie. William DeLone dan Ephraim McLean. 2008. Measuring


information systems success: models, dimensions, measures, and
interrelationships. European Journal of Information Systems 17, 236–263.

Rai, A., S.S. Lang, and R.B. Welker. 2002. Assessing the Validity of IS Success
Models: An Empirical Test and Theoretical Analysis. Information System
Research 13, no.l: 29-34

Roldan, Jose L., dan Antonio Leal. 2003. A Validation Test of An Adaptation of
The DeLone and McLean’s Model in Spanish EIS Field. Idea Group
Publishing.

Romney, Marshall B. dan Paul John Steinbart. 2015. Sistem Informasi Akuntansi.
Salemba Empat. Jakarta.

Rouibah, Kamel., Hosny Hamdy., dan Majed Z. Al-Enezi. 2009. Effect of


management support, training, and user involvement on system usage and
satisfaction in Kuwait. Industrial Management & Data System, Vol. 103, No
9; pp. 338-356.

Saeed, Khawaja A & Sue Abdinnour Helm. 2008. Examining The Effects of
Information System Characteristics and Perceived Usefulness On Past
Adaption Usage of Information Systems. Information & Management. Vol.
45, pp: 376-386.

Sarwono, S. W. 2004. Psikologi remaja Edisi revisi 8. Raja Grafindo Pustaka.


Jakarta.

Seddon, Peter B. 1997. “A Respecification and Extension of The DeLone and


McLean’s Model of IS Success.” Information System Research 8: 240-250.

Seddon, Peter B. dan Min-yen Kiew. 1997. A Partial Test and Development of
DeLone and McLean’s Model of IS Success. AJIS.
99

Sekaran, Uma dan Roger Bougie. 2013. Research Methods for Business. Jhon
Wiley & Sons Ltd. United Kingdom.

Sholihin, Mahfud dan Dwi Ratmono. 2013. Analisis SEM-PLS dengan WrapPLS
3.0 Untuk Hubungan Nonlinear dalam Penelitian Sosial dan Bisnis. C.V.
Andi Offset. Yogyakarta.

Sugiyono. 2009. Metode Penelitian Bisnis (Pendekatan Kuantitatif, Kualitatif, dan


R&D). Alfabeta. Bandung.

Suyanto. 2005. Konsep Dasar Anak Usia Dini. Departemen Pendidikan Nasional.
Jakarta.

Usnodo, Isno. 2010. Lead Business with IT (Seri korporasi Warta Ekonomi E-
Company Award 2009). edited by H. Adrian. Dian Rakyat. Jakarta.

Venkatesh, Viswanath., Michael G. Morris., Gordon B. Davis dan Fred D. Davis.


2003. User Acceptance of Information Technology:Toward a Unified View.
MIS Quarterly, 27(3).

Venkatesh, Viswanath dan Michael G. Morris. 2000. Why Don't Men Ever Stop to
Ask For Dirrections? Gender, Social Influence, and Their Role In
Technology Acceptance and Usage Behavior. Mis Quarterly, 24(1),115-
139.

Wang, Yi-Shun. 2002. The Adoption of Electronic Tax Filing Systems: An


Empirical Study. Government Information Quarterly, 20, 333-352.

Weber, Ron. 1999. Information System Control and Audit. Prentice Hall, Inc. New
Jersey.

Wibowo. 2013. Manajemen Kinerja. Jakarta: Rajawali Pers.

Wijanto, Setyo H. 2008. Structural Equation Modeling. Graha Ilmu. Yogyakarta.

Wu, Hsueh-Ying., Chun-Chun Line, Cheng-Lung Li dan Hsing-Hui Lin. 2010. A


Study Of Bank Customers’ Perceived Usefulness Of Adopting Online
Banking. Global Journal of Business Researc,. Volume 4.

Yoojung Kim dan yung Seok Lee. 2014. Quality, Perceived Usefulness, User
Satisfaction, and Intention to Use: An Empirical Study of Ubiquitous
Personal Robot Service. Asian Social Science; Vol. 10, No. 11; 2014.

Y. S. Wang and Y. W. Liao. Assessing e-Government systems success: a


validation of the DeLone and McLean model of information systems
success. Government Information Quarterly, Vol. 25, pp. 717-33, 2008.

Yusof AM, et al. 2006. Mechanism of Oligomerisation of Cyclase-associated


Protein from Dictyostelium discoideum in Solution. J Mol Biol 362(5):1072-
81.
100

Yusuf, Mudasiru Olalere. 2005. Information and communication technologies and


education: Analyzing the Nigerian national policy for information
technology. International Education Journal, 6(3), 316-321.

Zviran, Moshe., Nava Pliskin dan Ron Levin. 2005. Measuring User Satisfaction
and Perceived Usefulness in the ERP Context. Journal of Computer
Information Systems, 45:3, 43-52.
LAMPIRAN

1. Lampiran 1

Daftar Pertanyaan Kuesioner

A. DATA DEMOGRAFI RESPONDEN


Bagian B ini berisi data karakteristik responden, silakan Bapak/Ibu/Saudara/i
menjawab dengan memberikan tanda centang (V) pada kotak yang telah
disediakan atau mengisi data esay dengan lengkap pada tempat yang telah
disediakan.
1. Jenis Kelamin:

□ Pria □Wanita
2. Umur:

□ 20-30 tahun □ 51-60 tahun


□ 31-40 tahun □ Di atas 60 tahun
□ 41-50 tahun
3. Pendidikan terakhir:

□ D3 □ S1 □ S2 □ S3 □ Lainnya
4. Pengalaman kerja

□ < 1 tahun 1< □ <3 tahun □ > 3tahun


5. Apakah Bapak/Ibu bekerja menggunakan Aplikasi Sistem Informasi
Akuntansi?

□ Ya □ Tidak
6. Apakah Bapak/Ibu pernah atau sedang bekerja menggunakan Aplikasi
Sistem Informasi Akuntansi?

□ Ya □ Tidak
7. Pengalaman menggunakan Aplikasi Sistem Informasi Akuntansi:

□ < 2 tahun 2< □ <5 tahun □ >5tahun

101
102

B. Kuesioner Penelitian

Petunjuk Pengisian
Berikut ini terdapat sejumlah pertanyaan penelitian saya. Untuk menjawab
pertanyaan yang saya ajukan, Bapak/Ibu cukup memberi tanda silang (X) atau
tanda centang (√) pada pilihan jawaban yang bapak/ibu anggap paling tepat.
Terima kasih.
1. Kualitas Sistem Informasi
No. Pernyataan STS TST ATS N ASJ STJ SSS
1 Aplikasi SIA yang saya gunakan
fleksibel dalam merespon 1 2 3 4 5 6 7
permintaan/kebutuhan baru
2 Aplikasi SIA yang saya gunakan dapat
1 2 3 4 5 6 7
bereaksi dan merespons dengan cepat
3 Aplikasi SIA yang saya gunakan
1 2 3 4 5 6 7
mudah dan nyaman untuk digunakan
4 Bahasa perintah dalam aplikasi SIA
yang saya gunakan mudah untuk 1 2 3 4 5 6 7
dipahami
5 Saya merasa informasi yang
dihasilkan dari aplikasi SIA sudah 1 2 3 4 5 6 7
lengkap
6 Saya merasa informasi yang
dihasilkan dari aplikasi SIA sudah 1 2 3 4 5 6 7
akurat
7 Saya merasa informasi yang
1 2 3 4 5 6 7
dihasilkan aplikasi SIA konsisten
8 Saya merasa informasi yang
dihasilkan aplikasi SIA selalu 1 2 3 4 5 6 7
diperbaharui
9 Saya merasa format laporan yang
dihasilkan aplikasi SIA telah 1 2 3 4 5 6 7
memenuhi kebutuhan saya

Keterangan (Skala Likert 1-7):


STS = Sangat tidak setuju
TST = Tidak Setuju
ATS = Agak tidak setuju
N = Netral
ASJ = Agak setuju
STJ = Setuju
SSS = Sangat setuju sekali
103

2. Persepsi Manfaat
No. Pernyataan STS TST ATS N ASJ STJ SSS
1 Aplikasi SIA memungkinkan saya
untuk menyelesaikan pekerjaan lebih 1 2 3 4 5 6 7
cepat.
2 Menggunakan Aplikasi SIA dapat
1 2 3 4 5 6 7
meningkatkan kinerja saya
3 Menggunakan Aplikasi SIA
1 2 3 4 5 6 7
meningkatkan produktivitas saya.
4 Menggunakan Aplikasi SIA berguna
1 2 3 4 5 6 7
dalam pekerjaan saya

Keterangan (Skala Likert 1-7):


STS = Sangat tidak setuju ASJ = Agak setuju
TST = Tidak Setuju STJ = Setuju
ATS = Agak tidak setuju SSS = Sangat setuju sekali
N = Netral

3. Kepuasan Penggunaan
No. Pernyataan STS TST ATS N ASJ STJ SSS
1 Aplikasi SIA mudah untuk digunakan 1 2 3 4 5 6 7
2 Aplikasi SIA sangat akurat 1 2 3 4 5 6 7
Aplikasi SIA menyediakan informasi
3 1 2 3 4 5 6 7
tepat seperti apa yang saya butuhkan
Aplikasi SIA menghasilkan output
4 1 2 3 4 5 6 7
yang berguna bagi saya

Keterangan (Skala Likert 1-7):


STS = Sangat tidak setuju ASJ = Agak setuju
TST = Tidak Setuju STJ = Setuju
ATS = Agak tidak setuju SSS = Sangat setuju sekali
N = Netral
104

4. Penggunaan Sistem
No. Pernyataan
Berapa banyak waktu yang Bapak/Ibu habiskan dengan menggunakan Aplikasi SIA
selama hari-hari kerja.
o Sangat jarang
o kurang dari 1/2 jam
1 o 1/2 – 1 jam
o 1 – 2 jam
o 2 – 3 jam
o 4 – 5 jam
o lebih dari 5 jam
Seberapa sering secara rata-rata Bapak/Ibu menggunakan Aplikasi SIA?
o Tidak pernah
o Kurang dari satu kali dalam sebulan
o Satu kali dalam sebulan
2
o tiga kali dalam sebulan
o beberapa kali dalam seminggu
o satu kali dalam sehari
o sering sekali dalam sehari
Jika Aplikasi SIA tidak diwajibkan, maka saya akan tetap menggunakannya.
o Sangat tidak setuju
o Tidak setuju
o Agak tidak setuju
3
o Netaral
o Agak Setuju
o Setuju
o Sangat setuju sekali

5. Kinerja Organisasi yang Dipersepsikan


No. Pernyataan STS TST ATS N ASJ STJ SSS
Aplikasi SIA yang kami miliki telah
1 meningkatkan produktivitas organisasi 1 2 3 4 5 6 7
kami
Sistem Informasi berbasis teknologi
2 yang kami miliki telah meningkatkan 1 2 3 4 5 6 7
pendapatan organisasi kami.
Sistem Informasi berbasis teknologi
yang kami miliki telah meningkatkan
3 1 2 3 4 5 6 7
kinerja organisasi kami secara
keseluruhan.

Keterangan (Skala Likert 1-7):


STS = Sangat tidak setuju ASJ = Agak setuju
TST = Tidak Setuju STJ = Setuju
ATS = Agak tidak setuju SSS =Sangat setuju sekali
N = Netral