Anda di halaman 1dari 256

MODUL-1

Januari
TATA CARA PENYELENGGARAAN
KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS 2019
(KLHS)

PELATIHAN PENYUSUNAN
KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS
PUSAT STUDI LINGKUNGAN HIDUP
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
JL. Sangkuriang, No. 42 A, 40135, Dago, Coblong, Kota Bandung
DAFTAR ISI
DAFTAR ISI .......................................................................................................................... i
DAFTAR GAMBAR ...............................................................................................................ii
DAFTAR TABEL .................................................................................................................. iii
BAB 1 PENDAHULUAN ...................................................................................................... iii
1.1 Latar Belakang ............................................................................................................ 1
1.2 Dasar Hukum .............................................................................................................. 2
1.3 Definisi ......................................................................................................................... 4
1.4 Tujuan dan Manfaat ................................................................................................... 5
1.5 Pendekatan dan Prinsip KLHS ................................................................................. 6
BAB 2 PEMBUATAN DAN PELAKSANAAN ....................................................................... 8
2.1 Tahapan Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS ..................................................... 10
2.1.1 Tahap Persiapan ............................................................................................. 10
2.1.2 Tahap Identifikasi Isu Pembangunan Berkelanjutan (PB) .......................... 13
2.1.3 Tahap Perumusan Isu Pembangunan Berkelanjutan (PB) Strategis ........ 13
2.1.4 Tahap Perumusan Isu Pembangunan Berkelanjutan (PB) Prioritas ......... 15
2.1.5 Tahap Analisis Materi Muatan KRP Berdampak Lingkungan Hidup ......... 17
2.1.6 Tahap Analisis Pengaruh ............................................................................... 18
2.1.7 Tahap Analisis Kajian Muatan ....................................................................... 19
2.1.8 Tahap Perumusan Alternatif .......................................................................... 20
2.1.9 Tahap Perumusan Rekomendasi .................................................................. 21
2.2 Tahapan Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS RPJPD / RPJMD ...................... 22
2.2.1 Tahap Persiapan Pembuatan KLHS RPJPD / RPJMD .............................. 23
2.2.2 Pengkajian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan ....................................... 24
2.2.3 Perumusan Alternatif / Skenario Pencapaian Tujuan Pembangunan
Berkelanjutan .................................................................................................... 25
BAB 3 PENJAMINAN KUALITAS, DAN PENDOKUMENTASIAN ..................................... 32
3.1 Proses Penjaminan Kualitas dan Pendokumentasian KLHS .............................. 32
3.1.1 Pengintegrasian KLHS .................................................................................... 32
3.1.2 Penjaminan Kualitas KLHS ............................................................................ 34
3.1.3 Pendokumentasian KLHS .............................................................................. 35
3.2 Proses Penjaminan Kualitas dan Pendokumentasian KLHS RPJPD/RPJMD . 36
3.2.1 Pendokumentasian KLHS RPJPD / RPJMD .............................................. 36
3.2.2 Penjaminan Kualitas KLHS RPJPD / RPJMD ............................................ 37
BAB 4 VALIDASI ............................................................................................................... 38
4.1 Validasi KLHS ........................................................................................................... 38
4.2 Validasi KLHS RDTR ............................................................................................... 40
4.2.1 Penelaahan Muatan KLHS RDTR ............................................................... 40
4.2.2 Metode Analisis DPSIR ................................................................................. 41
4.3 Validasi KLHS RPJPD / RPJMD............................................................................ 45
4.3.1 Validasi KLHS RPJPD / RPJMD ........................................................... 45
4.3.2 Penelaahan KLHS RPJPD / RPJMD ..................................................... 45
LAMPIRAN…...…………………………………………………………………………………….46

i
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Tahapan Umum Penyelenggaraan KLHS (KLHK-RI, 2018) ............................. 8


Gambar 2.2 Perbedaan Tahapan Penyelenggaraan KLHS RPJPD / RPJMD pada
Permendagri No. 7 Tahun 2018 (Modifikasi KLHK-RI, 2018) .......................... 9
Gambar 2.3 Tahapan Penyelenggaraan KLHS RPJPD / RPJMD (KLHK-RI, 2018) .......... 10
Gambar 2.4 Tahap pengkajian Isu PB Strategis (KLHK-RI, 2018)..................................... 14
Gambar 2.5 Tahap analisis pengaruh materi muatan Isu PB Prioritas (KLHK-RI, 2018) ... 18
Gambar 2.6 Mekanisme Penyusunan KLHS RPJMD (Kemendagri-RI, 2018) .................. 22
Gambar 2.7 Contoh Tahapan Penyusunan KLHS RPJMD dengan PP No. 46 Tahun 2016
(Kemendagri-RI, 2018) .................................................................................. 23
Gambar 2.8 Bagan pengkajian TPB pada KLHS RPJMD (Kemendagri-RI, 2018)............. 24
Gambar 2.9 Alur Perumusan Alternatif / Skenario Pencapaian TPB (Kemendagri-RI, 2018)
...................................................................................................................... 26
Gambar 2.10 Kerangka Pikir 6 Kajian Muatan KLHS (Kemendagri-RI, 2018) ................... 27
Gambar 2.11 Analisis tabel pemenuhan target TPB (Kemendagri-RI, 2018) ..................... 27
Gambar 2.12 Skenario business as usual (BAU) terhadap pencapaian TPB .................... 28
Gambar 2.13 Keterkaitan DDDTLH dalam perumusan alternatif proyeksi pencapaian TPB
(Kemendagri-RI, 2018) .................................................................................. 28
Gambar 2.14 Contoh alternatif / skenario pencapaian TPB (1).......................................... 29
Gambar 2.15 Contoh alternatif / skenario pencapaian TPB (2).......................................... 30
Gambar 3.1 Alternatif Pelaksanaan KLHS dengan KRP………………………………….….33
Gambar 4.1 Alur tahapan validasi KLHS (KLHK-RI, 2018)……………………………….….39
Gambar 4.2 Konsep Umum DPSIR ................................................................................... 42
Gambar 4.3 Kerangka Konseptual Driving Force (Puguh, 2010) ...................................... 45

ii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Daftar identifikasi isu pembangunan berkelanjutan (PB) ................................... 13


Tabel 2.2 Perumusan isu PB strategis............................................................................... 14
Tabel 2.3 Alternatif Perumusan isu PB strategis (Kementerian LHK-RI, 2018) ................. 15
Tabel 2.4 Perumusan isu PB prioritas ............................................................................... 16
Tabel 2.5 Analisis materi muatan KRP berdampak LH ...................................................... 17
Tabel 2.6 Matriks analisis pengaruh .................................................................................. 18
Tabel 2.7 Analisis Kajian Muatan KLHS ............................................................................ 20
Tabel 3.1 Matriks sanding pengintegrasian KLHS (Contoh 1)………….…………………...34
Tabel 3.2 Matriks sanding pengintegrasian KLHS (Contoh 2) .......................................... 34

iii
BAB 1 PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) adalah rangkaian analisis yang sistematis,
menyeluruh, dan partisipatif digunakan untuk memastikan bahwa prinsip pembangunan
berkelanjutan telah menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan suatu wilayah
dan/atau kebijakan, rencana, dan/atau program. (UU No. 32 Tahun 2009 tentang
Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup).
Makna strategis mengandung arti sangat penting dan sangat berpengaruh. KLHS
mengevaluasi kondisi dan rencana daerah yang sangat penting dan berpengaruh, karena
komponen yang sangat penting dan berpengaruh tersebut jika dibiarkan akan berdampak
pada pencapaian tujuan pembangunan berkelanjutan. Pendekatan strategis yang
digunakan dalam kebijakan, rencana, dan/atau program dapat digunakan untuk
memperkirakan apa yang terjadi di masa depan, merencanakan dan mengendalikan
langkah-langkah yang diperlukan sehingga menjamin keutuhan lingkungan hidup serta
keselamatan, kemampuan, kesejahteraan, dan mutu hidup generasi masa kini dan masa
depan.
Pembangunan berkelanjutan adalah upaya sadar dan terencana yang memadukan aspek
Lingkungan Hidup, sosial, dan ekonomi ke dalam strategi pembangunan untuk menjamin
keutuhan Lingkungan Hidup serta keselamatan, kemampuan, kesejahteraan, dan mutu
hidup generasi masa kini dan generasi masa depan. (Pasal 1 Ayat 3 UU 32 Tahun 2009
PPLH dan Pasal 1 Ayat 3 PP 46 Tahun 2016 KLHS)
KLHS merupakan proses mengintegrasikan pembangunan berkelanjutan yang
berwawasan lingkungan hidup dalam pengambilan keputusan terhadap kebijakan,
rencana, dan/atau program (KRP), melalui antisipasi kemungkinan dampak negatif KRP
terhadap lingkungan hidup dan evaluasi sejauh mana KRP yang akan diterbitkan
berpotensi: meningkatkan risiko perubahan iklim; meningkatkan kerusakan,
kemerosotan, atau kepunahan keanekaragaman hayati; meningkatkan intensitas
bencana banjir, longsor, kekeringan, dan/atau kebakaran hutan dan lahan terutama
pada daerah yang kondisinya telah tergolong kritis; menurunkan mutu dan kelimpahan
sumber daya alam terutama pada daerah yang kondisinya telah tergolong kritis;
mendorong perubahan penggunaan dan/atau alih fungsi kawasan hutan terutama pada
daerah yang kondisinya telah tergolong kritis; meningkatkan jumlah penduduk miskin
atau terancamnya keberlanjutan penghidupan sekelompok masyarakat; dan/atau
meningkatkan risiko terhadap kesehatan dan keselamatan manusia.
Sebagaimana disebutkan dalam UU 32/2009 tentang PPLH Pasal 15 dan PP 46/2016
tentang KLHS Pasal 2, Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah wajib membuat
KLHS untuk memastikan bahwa prinsip Pembangunan Berkelanjutan telah menjadi
dasar dan terintegrasi dalam pembangunan suatu wilayah dan/atau Kebijakan,
Rencana dan/atau Program (KRP).

1
Berdasarkan waktu analisis, KLHS terbagi dua, yaitu KLHS Ex-Poste (KLHS dilakukan
setelah KRP ada) dan Ex-Ante (KLHS dilakukan sebelum KRP ada). KLHS Ex-Poste
berlaku untuk KLHS RTR (Rencana Tata Ruang) sedangkan KLHS Ex-Ante berlaku untuk
KLHS RPJPD/RPJMD. KLHS RTR yang bersifat Ex-Poste memiliki karakteristik:
 Isu strategis adalah isu KRP yg memiliki dampak Lingkungan Hidup
 Fokus pada Lingkungan Hidup
 Mengakomodir isu lingkungan hidup, ekonomi, dan sosial
KLHS RPJPD/RPJMD yang bersifat Ex-Ante memiliki karakteristik:
 Isu strategis adalah isu SDGs
 Fokus pada pencapaian target SDGs
 Mengakomodir isu:
o SDGs: LH, Ekonomi, Sosial, Hukum dan Tata Kelola
o Termasuk integrasi berbagai kebijakan strategis pembangunan nasional
KLHS RPJPD/RPJMD yang bersifat Ex-Ante, memberikan masukan sebelum dokumen
RPJMD disahkan, sehingga diharapkan konsep, arah, prinsip, dan usulan program yang
disampaikan dalam dokumen KLHS dapat diintegrasikan kedalam dokumen
RPJPD/RPJMD yang sedang dibuat. KLHS RPJPD/RPJMD disusun untuk memastikan
rencana pembangunan ke depan telah menjalankan prinsip-prinsip pembangunan
berkelanjutan. Prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan yang dimaksud adalah 17
Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TPB) yang memiliki 4 pilar yaitu (1) peningkatan
kesejahteraan ekonomi masyarakat, (2) keberlanjutan kehidupan sosial masyarakat, (3)
kualitas lingkungan hidup, dan (4) pembangunan yang menjamin keadilan dan
terlaksananya tata kelola yang baik.
Dokumen KLHS RPJPD/RPJMD menggunakan 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan
(TPB) sebagai dasar analisis dan tolok ukur tercapainya agenda pembangunan di daerah.
Hal ini merupakan langkah strategis, sebagai bukti bahwa daerah berkomitmen
melaksanakan 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Komitmen ini sejalan dengan
Perpres Nomor 59 tahun 2017 tentang Pelaksanaan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan
dan Nawacita yang telah diterjemahkan dalam RPJMN 2015-2019.
Dokumen KLHS merupakan hasil kerjasama seluruh anggota Kelompok Kerja (Pokja)
KLHS dan juga seluruh komponen masyarakat yang terlibat dalam proses FGD dan uji
publik. Dokumen KLHS diharapkan dapat berkontribusi dalam mewujudkan keinginan
masyarakat Indonesia untuk menjalankan transformasi peradaban masyarakat menuju
kehidupan yang lebih adil, damai, sejahtera dan berkelanjutan.

1.2 Dasar Hukum


Dasar Hukum yang digunakan dalam Penyusunan Tata Pelaksanaan Kajian Lingkungan
Hidup Strategis di antaranya adalah:
1) Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang;
2) Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup;
3) Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah;

2
4) Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan
Ruang;
5) Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 2010 tentang Bentuk dan Tata Cara Peran
Masyarakat dalam Penataan Ruang;
6) Peraturan Pemerintah Nomor 46 Tahun 2016 tentang Tata Cara Penyelenggaraan
Kajian Lingkungan Hidup Strategis;
7) Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 17 Tahun 2009 tentang
Pedoman Penentuan Daya Dukung Lingkungan Hidup dalam Penataan Ruang
Wilayah;
8) Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor: 20/Prt/M/2011 tentang Pedoman
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang dan Peraturan Zonasi Kabupaten/Kota;
9) Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor: 01/Prt/M/2014 tentang Standar
Pelayanan Minimal Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang;
10) Peraturan Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional
Nomor 37 Tahun 2016 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang
Kawasan Strategis Provinsi dan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis
Kabupaten;
11) Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Nomor:
P.24/Menlhk/Setjen/Kum.1/7/2018 tentang Pengecualian Kewajiban Menyusun
Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Untuk Usaha dan/atau Kegiatan yang
Berlokasi di Daerah Kabupaten/Kota yang Telah Memiliki Rencana Detail Tata
Ruang;
12) Peraturan Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional
Nomor 6 Tahun 2017 tentang Tata Cara Peninjauan Kembali Rencana Tata Ruang
Wilayah;
13) Peraturan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 69 Tahun 2017 tentang Pelaksanaan
Peraturan Pemerintah Nomor 46 Tahun 2016 tentang Tata Cara Penyelenggaraan
Kajian Lingkungan Hidup Strategis;
14) Peraturan Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional
Nomor 1 Tahun 2018 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah
Provinsi, Kabupaten dan Kota;
15) Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 tahun 2010 tentang Pelaksanaan
Peraturan Pemerintah Nomor 8 tentang tahapan, tatacara penyusunan, pengendalian,
dan evaluasi pelaksanaan rencana pembangunan daerah;
16) Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 27 Tahun 2014 Tentang Pedoman
Penyusunan, Pengendalian, dan Evaluasi Rencana Kerja Pembangunan Daerah
Tahun 2015;
17) Peraturan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Nomor 86 Tahun 2017 Tentang
Tata Cara Perencanaan, Pengendalian, dan Evaluasi Pembangunan Daerah, Tata ara
Evaluasi Rancangan Peraturan Daerah Tentang Rencana Pembangunan Jangka
Panjang Daerah dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah, serta Tata
Cara Perubahan Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah, Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Daerah, dan Rencana Kerja Pemerintah Daerah;
18) Peraturan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2018 Tentang
Pembuatan dan Pelaksanaan Kajian Lingkungan Hidup Strategis Dalam Penyusunan
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah.

3
1.3 Definisi
Dalam Modul ini yang dimaksud dengan:
1. Kajian Lingkungan Hidup Strategis adalah rangkaian analisis sistematis, menyeluruh,
dan partisipatif untuk memastikan bahwa prinsip Pembangunan Berkelanjutan telah
menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan suatu wilayah dan/atau
Kebijakan, Rencana, dan/atau Program.
2. Lingkungan Hidup adalah kesatuan ruang dengan semua benda, daya keadaan, dan
makhluk hidup, termasuk manusia dan perilakunya yang memengaruhi alam itu
sendiri, kelangsungan perikehidupan, dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup
lain.
3. Pembangunan Berkelanjutan adalah upaya sadar dan terencana yang memadukan
aspek Lingkungan Hidup, Sosial, dan Ekonomi ke dalam strategi pembangunan untuk
menjamin keutuhan Lingkungan Hidup serta keselamatan, kemampuan,
kesejahterraan, dan mutu hidup generasi masa kini dan generasi masa depan.
4. Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) adalah dokumen perencanaan
pembangunan untuk periode 20 tahun
5. Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) adalah dokumen perencanaan
pembangunan untuk periode 5 tahun
6. Kebijakan adalah adalah arah atau tindakan yang diambil oleh Pemerintah Pusat dan
Pemerintah Daerah untuk mencapai tujuan Pembangunan Berkelanjutan.
7. Rencana adalah hasil dari proses untuk menentukan tindakan masa depan yang tepat
melalui urutan pilihan dengan pertimbangan sumberdaya yang tersedia termasuk
didalamnya rencana tata ruang wilayah beserta rencana rincinya, RPJP nasional,
RPJP daerah, RPJM nasional, dan RPJM daerah.
8. Program adalah instrumen kebijakan yang berisi satu atau lebih kegiatan yang
dilaksanakan oleh instansi untuk mencapai sasaran dan tujuan serta memperoleh
alokasi anggaran atau kegiatan masyarakat yang dikoordinasikan oleh instansi terkait.
9. Penyusun Kebijakan, Rencana, dan/ atau Program adalah menteri, menteri/kepala
lembaga pemerintah nonkementrian terkait, gubernur, atau bupati/walikota yang
bertanggung jawab terhadap penyusunan atau evaluasi Kebijakan, Rencana, dan/atau
Program.
10. Pemerintah Pusat adalah Presiden Republik Indonesia yang memegang kekuasaan
pemerintahan negara Republik Indonesia yang dibantu oleh Wakil Presiden dan
menteri sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1945.
11. Pemerintah Daerah adalah kepala daerah sebagai unsur penyelenggara pemerintahan
daerah yang memimpin pelaksanaan urusan Pemerintahan yang menjadi kewenangan
daerah otonom.
12. Penyusun KLHS adalah orang yang melakukan penyusunan KLHS.
13. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Provinsi adalah rencana tata ruang yang
bersifat umum dari wilayah provinsi yang merupakan penjabaran dari RTRWN, dan
yang berisi: tujuan, kebijakan, strategi penataan ruang wilayah provinsi; rencana
struktur ruang wilayah provinsi; rencana pola ruang wilayah provinsi; penetapan
kawasan strategis provinsi; arahan pemanfaatan ruang wilayah provinsi; dan arahan
pengendalian pemanfaatan ruang wilayah provinsi.
14. Rencana tata ruang wilayah (RTRW) kota adalah rencana tata ruang yang bersifat
umum dari wilayah kota, yang merupakan penjabaran dari RTRW provinsi, dan yang

4
berisi tujuan, kebijakan, strategi penataan ruang wilayah kota, rencana struktur ruang
wilayah kota, rencana pola ruang wilayah kota, penetapan kawasan strategis kota,
arahan pemanfaatan ruang wilayah kota, dan ketentuan pengendalian pemanfaatan
ruang wilayah kota.
15. Rencana Pola Ruang Wilayah adalah rencana distribusi peruntukan ruang wilayah
yang meliputi peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan budi daya sampai dengan
akhir masa berlakunya RTRW yang memberikan gambaran pemanfaatan ruang
wilayah provinsi hingga 20 (dua puluh) tahun mendatang.
16. Kawasan lindung adalah kawasan lindung yang secara ekologis merupakan satu
ekosistem yang terletak lebih dari satu wilayah kabupaten/kota, atau kawasan lindung
dalam wilayah suatu kabupaten yang memberikan perlindungan atau kawasan-
kawasan lindung lain yang menurut ketentuan peraturan perundang-undangan
pengelolaannya merupakan kewenangan pemerintah daerah provinsi.
17. Kawasan budi daya adalah kawasan di suatu wilayah yang ditetapkan dengan fungsi
utama untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber
daya manusia dan sumber daya buatan.
18. Kebijakan, Rencana dan/Atau Program (KRP) adalah arahan-arahan yang
dibuat/disusun dalam upaya untuk mengendalikan kerusakan dan pencemaran
lingkungan yang terjadi di suatu kawasan.

1.4 Tujuan dan Manfaat


Tujuan utama KLHS adalah untuk memastikan prinsip pembangunan berkelanjutan telah
menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan. Selama ini, proses pembangunan
yang terformulasikan dalam kebijakan, rencana dan/atau program dipandang kurang
mempertimbangkan prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan secara optimal. Upaya-
upaya pengelolaan lingkungan pada tataran kegiatan atau proyek melalui berbagai
instrumen seperti antara lain AMDAL, dipandang belum menyelesaikan berbagai
persoalan lingkungan hidup secara optimal mengingat berbagai persoalan lingkungan
hidup berada pada tataran kebijakan, rencana, dan/atau program.
KLHS bermanfaat untuk menjamin bahwa setiap kebijakan, rencana dan/atau program
lebih hijau dalam artian dapat menghindarkan atau mengurangi dampak negatif terhadap
lingkungan hidup. Dalam hal ini, KLHS berarti juga menerapkan prinsip precautionary
principles, dimana kebijakan, rencana dan/atau program menjadi garda depan dalam
menyaring kegiatan pembangunan yang berpotensi mengakibatkan dampak negatif
terhadap lingkungan hidup.
KLHS bermanfaat untuk memfasilitasi dan menjadi media proses belajar bersama antar
pelaku pembangunan, dimana seluruh pihak yang terkait penyusunan dan evaluasi
kebijakan, rencana dan/atau program dapat secara aktif mendiskusikan seberapa jauh
substansi kebijakan, rencana dan/atau program yang dirumuskan telah
mempertimbangkan prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan. Melalui proses KLHS,
diharapkan pihak-pihak yang terlibat dalam penyusunan dan evaluasi kebijakan, rencana
dan/atau program dapat mengetahui dan memahami pentingnya menerapkan prinsip-
prinsip pembangunan berkelanjutan dalam setiap penyusunan dan evaluasi kebijakan,
rencana dan/atau program
Di Indonesia, sesuai dengan amanat Undang-undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang
Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup (selanjutnya disingkat UUPPLH), KLHS

5
digunakan untuk merencanakan dan mengevaluasi kebijakan, rencana dan/atau program
yang akan atau sudah ditetapkan. Dalam penyusunan kebijakan, rencana dan/atau
program, KLHS digunakan untuk menyiapkan alternatif penyempurnaan kebijakan,
rencana dan/atau program agar dampak dan/atau risiko lingkungan yang tidak diharapkan
dapat diminimalkan, sedangkan dalam evaluasi kebijakan, rencana dan/atau program,
KLHS digunakan untuk mengidentifikasi dan memberikan alternatif penyempurnaan
kebijakan, rencana dan/atau program yang menimbulkan dampak dan/atau risiko negatif
terhadap lingkungan.

1.5 Pendekatan dan Prinsip KLHS


KLHS ditujukan untuk menjamin pengarusutamaan pembangunan berkelanjutan dalam
pembangunan. Ada tiga nilai penting dalam penyelenggaraan KLHS yang dapat
mencerminkan penerapan prinsip pembangunan berkelanjutan, yaitu keterkaitan
(interdependency), keseimbangan (equilibrium) dan keadilan (justice).
Keterkaitan (interdependency) dijadikan nilai penting agar penyelenggaraan KLHS dapat
menghasilkan kebijakan, rencana atau program yang mempertimbangkan keterkaitan
antar sektor, wilayah, global-lokal. Nilai ini juga mengandung makna dihasilkannya KLHS
yang bersifat holistik berkat adanya keterkaitan analisis antar komponen fisik-kimia, biologi
dan sosial ekonomi.
Keseimbangan (equilibrium) dijadikan nilai penting agar penyelenggaraan KLHS
senantiasa dijiwai keseimbangan antara kepentingan sosial-ekonomi dengan kepentingan
lingkungan hidup, antara kepentingan jangka pendek dan jangka panjang, antara
kepentingan pembangunan pusat dan daerah, dan keseimbangankeseimbangan lainnya.
Implikasinya, usaha pemetaan ragam dan bentuk kepentingan para pihak menjadi salah
satu proses dan metode yang penting digunakan dalam KLHS.
Keadilan (justice) dijadikan nilai penting agar penyelenggaraan KLHS dapat menghasilkan
kebijakan, rencana dan program yang tidak mengakibatkan marjinalisasi sekelompok atau
golongan tertentu masyarakat karena adanya pembatasan akses dan kontrol terhadap
sumber-sumber alam atau modal atau pengetahuan.
KLHS dibangun melalui pendekatan pengambilan keputusan berdasarkan masukan
berbagai kepentingan. Makna pendekatan tersebut adalah bahwa penyelenggaraan KLHS
tidak ditujukan untuk menolak atau sekedar mengkritisi kebijakan, rencana dan/atau
program, melainkan untuk meningkatkan kualitas proses dan produk kebijakan, rencana
dan/atau program, khususnya dari perspektif pembangunan berkelanjutan. KLHS adalah
strategi yang cenderung bersifat ”persuasif” dalam pengertian lebih mengutamakan proses
pembelajaran dan pemahaman para pemangku kepentingan yang terlibat dalam
penyusunan dan evaluasi kebijakan, rencana dan/atau program agar lebih memperhatikan
prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan. Dalam kerangka pendekatan ini, 6 (enam)
prinsip KLHS seyogyanya dianut, sebagaimana dijelaskan berikut ini:
Prinsip 1: Penilaian Diri (Self Assessment) Makna prinsip ini adalah sikap dan kesadaran
yang diharapkan muncul dari diri pemangku kepentingan yang terlibat dalam proses
penyusunan dan evaluasi kebijakan, rencana dan/atau program agar lebih memperhatikan
prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan dan mempertimbangkan prinsip-prinsip
tersebut dalam setiap keputusannya. Prinsip ini berasumsi bahwa setiap pengambil
keputusan secara apriori mempunyai tingkat kesadaran dan kepedulian atas lingkungan.

6
KLHS menjadi media atau katalis agar kesadaran dan kepedulian tersebut terefleksikan
dalam proses dan terformulasikan dalam produk pengambilan keputusan untuk setiap
kebijakan, rencana dan/atau program.
Prinsip 2: Penyempurnaan Kebijakan, Rencana dan/atau program (Improvement of the
Policy, Plan, and/or Program) Prinsip ini menekankan pada upaya untuk penyempurnaan
pengambilan keputusan suatu kebijakan, rencana dan/atau program. KLHS tidak
menghambat proses perencanaan kebijakan, rencana dan/atau program, melainkan
menjadi media atau katalisator untuk memperbaiki proses dan produk kebijakan, rencana
dan/atau program. Prinsip ini berasumsi bahwa perencanaan kebijakan, rencana dan/atau
program di Indonesia selama ini belum mempertimbangkan pembangunan berkelanjutan
secara optimal dan KLHS dapat memicu perbaikan atau penyempurnaan kebijakan,
rencana dan/atau program bersangkutan.
Prinsip 3: Peningkatan Kapasitas dan Pembelajaran Sosial (Social Learning and Capacity
Building) Prinsip ini menekankan bahwa integrasi KLHS dalam perencanaan kebijakan,
rencana dan/atau program harus menjadi media untuk belajar bersama khususnya tentang
isu-isu pembangunan berkelanjutan, baik bagi masyarakat umum dan khususnya bagi
para birokrat dan pengambil keputusan. KLHS harus memungkinkan seluruh pemangku
kepentingan yang terlibat dalam perencanaan kebijakan, rencana dan/atau program untuk
meningkatkan kapasitasnya mengapresiasi lingkungan hidup dalam keputusannya. Melalui
KLHS, dapat dicapai masyarakat, birokrat, dan pengambil keputusan yang lebih cerdas
dan kritis dalam menentukan keputusan pembangunan agar berkelanjutan.
Prinsip 4: Memberi Pengaruh pada Pengambilan Keputusan (Influencing Decision Making)
Prinsip ini menekankan bahwa KLHS harus memberikan pengaruh yang positif pada
pengambilan keputusan. KLHS akan mempunyai makna apabila pada akhirnya dapat
mempengaruhi pengambilan keputusan, khususnya untuk memilih atau menetapkan
kebijakan, rencana dan/atau program yang lebih menjamin pembangunan yang
berkelanjutan.
Prinsip 5: Akuntabel (Accountable) Prinsip ini menekankan bahwa KLHS harus
diselenggarakan secara terbuka dan bertanggungjawab, sehingga dapat dipertanggung-
jawabkan pada publik secara luas. Azas akuntabilitas KLHS sejalan dengan semangat
akuntabilitas dari kebijakan, rencana dan/atau program itu sendiri, sebagai bagian dari
prinsip-prinsip tata pemerintahan yang baik (good governance). Pelaksanaan KLHS dapat
lebih menjamin akuntabilitas perumusan kebijakan, rencana dan/atau program bagi
seluruh pihak. KLHS tidak ditujukan untuk menjawab tuntutan para pihak, karena lingkup
KLHS terbatas, sedangkan tuntutan dapat berdimensi luas.
Prinsip 6: Partisipatif Prinsip ini menekankan bahwa KLHS harus dilakukan secara terbuka
dan melibatkan pemangku kepentingan yang terkait dengan kebijakan, rencana dan/atau
program. Prinsip ini telah menjadi amanat dalam Undnag-undang Nomor 32 Tahun 2009
tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup, dan harus diwadahi dalam
penyelenggaraan KLHS. Dengan prinsip ini diharapkan proses dan produk kebijakan,
rencana dan/atau program semakin mendapatkan legitimasi atau kepercayaan publik.

7
BAB 2 PEMBUATAN DAN PELAKSANAAN

Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) adalah rangkaian analisis yang sistematis,
menyeluruh, dan partisipatif digunakan untuk memastikan bahwa prinsip pembangunan
berkelanjutan telah menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan suatu wilayah
dan/atau kebijakan, rencana, dan/atau program (UU No. 32 Tahun 2009 tentang
Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup). Sebagaimana sifat dari dokumen
KLHS yang sistematis, maka dalam peraturan perundangan telah diatur mengenai tahapan
penyelenggaraan KLHS.
Pada dasarnya Tata Cara Penyelenggaraan KLHS mengacu pada Peraturan Pemerintah
Nomor 46 Tahun 2016, akan tetapi baik KLHS Rencana Tata Ruang (RTRW) yaitu
Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) / Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau -
Pulau Kecil (RZWP3K) / Rencana Detil Tata Ruang (RDTR) dan KLHS Rencana
Pembangunan (RP) yaitu Rencana Jangka Panjang Daerah (RPJPD) / Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) memiliki kekhasan masing-masing
sebagaimana telah dijelaskan pada bagian pendahuluan. Adanya kekhasan ini termasuk
juga pada tahapan penyelenggaraannya. Detil Tata Cara Penyelenggaran KLHS Rencana
Tata Ruang (RTR) mengacu pada Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan
No. 69 Tahun 2017 sedangkan KLHS Rencana Pembangunan (RP) Daerah mengacu
pada Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 7 Tahun 2018. Tata Cara Penyelenggaraan
KLHS berdasarkan Pasal 5 dari Peraturan Pemerintah No. 46 Tahun 2016 bahwa
penyelanggaraan KLHS dilakukan dengan tahapan:
a. pembuatan dan pelaksanaan;
b. penjaminan kualitas dan pendokumentasian KLHS; dan
c. validasi KLHS.

Peraturan Pemerintah tersebut kemudian didetilkan dalam Permen LHK No. 69 Tahun
2017 tentang Pelaksanaan PP No. 46 Tahun 2016 tentang Tata Cara Penyelenggaraan
KLHS. Adapun tahapan penyelenggaraan KLHS berdasarkan Permen LHK No. 69 Tahun
2017 serta arahan Kementerian LHK-RI dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 2.1 Tahapan Umum Penyelenggaraan KLHS (KLHK-RI, 2018)

8
Tahapan penyelenggaraan KLHS berdasarkan Permen LHK No. 69 Tahun 2017 bersifat
ex-poste atau berjalan bersamaan (paralel) dengan penyusunan dan/atau evaluasi KRP.
Proses ini seringkali disebut dengan 11 (sebelas) tahapan sebagai berikut:
1. Identifikasi Isu Pembangunan Berkelanjutan (PB);
2. Perumusan Isu PB Strategis;
3. Perumusan Isu PB Prioritas;
4. Analisis Materi Muatan KRP Berdampak Lingkungan Hidup;
5. Analisis Pengaruh;
6. Analisis Kajian Muatan;
7. Perumusan Alternatif Penyempurnaan KRP;
8. Perumusan Rekomendasi Perbaikan KRP;
9. Pengintegrasian dan Penjaminan Kualitas;
10. Pendokumentasian; dan
11. Validasi.

Terdapat sedikit perbedaan pendetilan antara tahapan penyelenggaraan KLHS


berdasarkan Permen LHK No. 69 Tahun 2017 dengan Permendagri No. 7 Tahun 2018
yang mana merujuk juga pada Perpres No. 59 Tahun 2017 tentang Pelaksanaan
Pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TPB) atau Sustainable Development
Goals (SDGs). Perbedaan pendetilan tahapan penyelenggaraan KLHS pada Permendagri
No. 7 Tahun 2018 dari 11 (sebelas) tahapan sebelumnya ditunjukkan pada gambar
berikut.

Gambar 2.2 Perbedaan Tahapan Penyelenggaraan KLHS RPJPD / RPJMD pada


Permendagri No. 7 Tahun 2018 (Modifikasi KLHK-RI, 2018)

9
Dengan demikian, pendetilan tahapan penyelenggaraan KLHS RPJPD / RPJMD
berdasarkan Permendagri No. 7 Tahun 2018 dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 2.3 Tahapan Penyelenggaraan KLHS RPJPD / RPJMD (KLHK-RI, 2018)


Pembuatan dan pelaksanaan Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) dalam
penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) mengacu pada
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 7 Tahun 2018. Pemerintah Daerah membuat dan
melaksanakan KLHS RPJMD untuk mewujudkan RPJMD yang sesuai dengan prinsip
pembangunan berkelanjutan. KLHS RPJMD menjadi pertimbangan dalam perumusan
kebijakan rencana pembangunan daerah dalam RPJMD.
Berdasarkan Pasal 3 dari Permendagri No. 7 Tahun 2018, pembuatan KLHS RPJMD
dilakukan dengan mekanisme:
a. pembentukan tim pembuat KLHS RPJMD;
b. pengkajian Pembangunan Berkelanjutan;
c. perumusan skenario Pembangunan Berkelanjutan; dan
d. penjaminan kualitas, pendokumentasian dan validasi KLHS RPJMD.

2.1 Tahapan Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS

2.1.1 Tahap Persiapan

A. Pembentukan Kelompok Kerja (POKJA) KLHS


Dalam membuat dan melaksanakan KLHS, penyusun KRP membentuk Kelompok kerja
(POKJA) KLHS yang dapat dibentuk tersendiri atau menjadi bagian dari kelompok kerja
penyusunan atau evaluasi KRP. Kelompok kerja KLHS tersebut terdiri dari unsur:
a. perwakilan kementerian/lembaga pemerintah nonkementerian terkait, untuk
Kebijakan, Rencana, dan/atau Program tingkat nasional;
b. perwakilan Perangkat Daerah terkait, untuk Kebijakan, Rencana, dan/atau Program
tingkat daerah.

10
Dalam membuat dan melaksanakan KLHS, POKJA KLHS dapat dibantu oleh pakar.
Dipersyaratkan dalam Kelompok kerja KLHS sedikitnya 1 (satu) anggota yang memenuhi
standar kompetensi berupa:
a. kriteria ketepatan keahlian pada isu yang dikaji;
b. pengalaman di bidang pembuatan dan pelaksanaan KLHS atau kajian Lingkungan
Hidup yang sejenis.
Kelompok kerja KLHS memiliki tugas antara lain:
a. menyusun kerangka acuan kerja (KAK);
b. melaksanakan konsultasi publik;
c. membuat dan melaksanakan KLHS melalui mekanisme sesuai dalam peraturan
perundangan;
d. melaksanakan pengintegrasian hasil KLHS ke dalam Kebijakan, Rencana, dan/atau
Program (KRP);
e. melaksanakan penjaminan kualitas KLHS;
f. melaksanakan pendokumentasian KLHS.
Detil ketentuan lainnya terkait Pembentukan POKJA dapat dilihat pada Pasal 14, Pasal
15, Pasal 16, dan Lampiran III dari Permen LHK 69/2017.

B. Identifikasi Pemangku Kepentingan


Sebagaimana sifat dari KLHS sendiri yaitu partisipatif, dalam proses identifikasi dan
perumusan isu Pembangunan Berkelanjutan (PB) dilakukan melalui konsultasi publik
dengan melibatkan pemangku kepentingan yang relevan. Untuk itu, penting dalam tahap
persiapan dilakukan identifikasi para pemangku kepentingan yang akan dilibatkan dalam
penyusunan KLHS.
Berdasarkan PP No. 46 Tahun 2018 tentang Tata Cara Penyelenggaraan KLHS (Pasal
32) Penyusun Kebijakan, Rencana, dan/atau Program dalam membuat KLHS melibatkan
masyarakat dan pemangku kepentingan.
Keterlibatan masyarakat dan pemangku kepentingan sebagaimana dimaksud diantaranya
adalah:
a. pemberian pendapat, saran, dan usul;
b. pendampingan tenaga ahli;
c. bantuan teknis; dan
d. penyampaian informasi dan/atau pelaporan.
Masyarakat dan pemangku kepentingan sebagaimana dimaksud meliputi:
a. masyarakat dan pemangku kepentingan yang terkena dampak langsung dan tidak
langsung dariKebijakan, Rencana, dan/atau Program; dan
b. masyarakat dan pemangku kepentingan yang memiliki informasi dan/atau keahlian
yang relevan dengan substansi Kebijakan, Rencana, dan/atau Program.

11
Teknik komunikasi yang akan digunakan dalam penyusunan KLHS RTRW ialah
pemanfaatan dokumen atau kajian, melaksanakan konsultasi publik (FGD), pelaksanaan
lokakarya serta pembentukan tim ahli dan wakil-wakil komunitas yang ada, di antaranya:
a. Pembuat keputusan dan/atau penyusun KRP:
 Pejabat Perangkat Daerah tertentu
b. Pejabat Perangkat Daerah tertentu
 DPRD Provinsi/Kabupaten/Kota
 Instansi yang membidangi LH
 Instansi yg membidangi kehutanan, pertanian, perikanan, pertambangan
 Perangkat Daerah terkait lainnya
c. Masyarakat yang memiliki informasi dan/atau keahlian (perorangan/tokoh/ kelompok)
 Perguruan tinggi atau lembaga penelitian lainnya
 Asosiasi profesi
 Forum-forum PB dan LH (DAS, air)
 LSM
 Perorangan/tokoh/
 kelompok yang mempunyai data dan informasi berkaitan dengan SDA
 Pemerhati LH
d. Masyarakat yang Terkena Dampak
 Lembaga Adat
 Asosiasi Pengusaha
 Tokoh masyarakat
 Organisasi masyarakat
 Kelompok masyarakat tertentu (nelayan, petani dll.)

C. Penyusunan Kerangka Acuan Kerja (KAK)


Penyusunan Kerangka Acuan Kerja (KAK) sangat penting dan menjadi salah satu tugas
dari POKJA KLHS. Kerangka acuan ini menjadi pedoman kerja dan dasar pengukuran
kinerja POKJA KLHS. Dalam penyusunan Kerangka Acuan Kerja untuk membuat KLHS
minimal harus memuat:
a. latar belakang;
b. maksud dan tujuan
c. sasaran;
d. lingkup kegiatan;
e. referensi hukum
f. hasil yang diharapkan;
g. cara pembuatan dan pelaksanaan;
h. rencana kerja yang mencakup jadwal kerja;
i. kebutuhan tenaga ahli yang diperlukan;
j. pembiayaan.
Detil ketentuan lainnya terkait Penyusunan KAK dapat dilihat pada Pasal 15, Pasal 18,
dan Pasal 19 dari Permen LHK 69/2017.

12
2.1.2 Tahap Identifikasi Isu Pembangunan Berkelanjutan (PB)

Dalam melakukan perumusan Isu Pembangunan Berkelanjutan (PB) dapat dilakukan


dengan menghimpun masukan dari masyarakat dan pemangku kepentingan melalui
uji/konsultasi publik dengan mengundang masyarakat dan pemangku kepentingan.
Dalam pelaksanaan konsultasi publik perumusan isu PB, peserta yang hadir dapat dibagi
ke dalam beberapa kelompok. Pengelompokkan ini dapat disesuaikan berdasarkan jumlah
dan/atau spesialisasi dari tiap-tiap pemangku kepentingan yang hadir dan/atau
pertimbangan lainnya dari POKJA KLHS. Hasil diskusi yang didapatkan dari setiap
kelompok kemudian dikumpulkan ke dalam tabel daftar isu PB, lalu ditelaah berdasar
kesamaan dan sebab akibat isu, lalu dipusatkan seperti contoh pada tabel 2.1.
Tabel 2.1 Daftar identifikasi isu pembangunan berkelanjutan (PB)

No Nama Isu
Kelompok 1 Isu Lingkungan
1 Persampahan
2
Dst ...

Kelompok 2 Isu Ekonomi


1 Pertumbuhan ekonomi masyarakat rendah
2
Dst ...

Kelompok 3 Isu Sosial


1 Tingginya kesenjangan sosial
2
Dst ...
Kelompok 4 Isu Hukum dan Tata Kelola
1 Penegakkan aturan lingkungan hidup
2
Dst ...

Tabel tersebut hanya merupakan contoh dalam merumuskan isu PB. Klasifikasi
pemusatan isu PB dapat disesuaikan berdasarkan isu yang berhasil dihimpun serta
didiskusikan baik dengan peserta konsultasi publik dan/atau diskusi antar anggota
POKJA KLHS.

Detil ketentuan lainnya terkait Tahap Perumusan Isu PB dapat dilihat pada Pasal 7, Pasal
8, dan Pasal 9 dari PP 46/2016.

2.1.3 Tahap Perumusan Isu Pembangunan Berkelanjutan (PB) Strategis

Berdasarkan daftar isu yang telah dibuat pada tahap identifikasi isu PB kemudian
dilakukan tahap identifikasi dan perumusan isu PB Strategis dengan cara melakukan
penapisan antara hasil pemusatan isu PB dengan unsur-unsur paling sedikit yaitu:

13
a. karakteristik wilayah;
b. tingkat pentingnya potensi dampak;
c. keterkaitan antar isu PB strategis;
d. keterkaitan dengan materi muatan KRP;
e. muatan RPPLH;
f. keterkaitan dengan KRP pada hierarki diatasnya yang harus diacu, serupa dan berada
pada wilayah yang berdekatan, dan/atau memiliki keterkaitan dan/atau relevansi
langsung KLHS yang harus diacu.

Berikut adalah bagan tahap pengkajian Isu Pembangunan Berkelanjutan (PB) Strategis
berdasarkan arahan KLHK-RI.

Gambar 2.4 Tahap pengkajian Isu PB Strategis (KLHK-RI, 2018)


Berikut adalah contoh tabel identifikasi dan perumusan Isu PB Strategis.

Tabel 2.2 Perumusan isu PB strategis

Unsur-unsur Pasal 9 (1) PP 46/2016 Ket.


No Isu PB
1) 2) 3) 4) 5) 6)
1 Isu Lingkungan / X / X / X / X / X / X Strategis/tidak
2 Isu Ekonomi / X / X / X / X / X / X Strategis/tidak
3 Isu Sosial / X / X / X / X / X / X Strategis/tidak
4 Dst ... / X / X / X / X / X / X Strategis/tidak
Keterangan:
1) karakteristik wilayah
2) tingkat pentingnya potensi dampak
3) keterkaitan antar isu PB strategis
4) keterkaitan dengan materi muatan KRP
5) kuatan RPPLH
6) keterkaitan dengan KRP pada hierarki diatasnya yang harus diacu, serupa dan berada
pada wilayah yang berdekatan, dan/atau memiliki keterkaitan dan/atau relevansi
langsung KLHS yang harus diacu

14
Analisis yang dilakukan untuk dapat mengisi Tabel Identifikasi dan Perumusan Isu PB
Strategis ialah sebagai berikut:
a. Karakteristik Wilayah, analisis isu PB Strategis terhadap karakteristik wilayah
dilakukan dengan cara menumpang susunkan Isu PB dengan Peta Topografi dan Peta
Tutupan Lahan yang selanjutnya ditelaah sesuai dengan aturan yang berlaku;
b. Tingkat Pentingnya Potensi Dampak, analisis Isu PB terhadap tingkat pentingnya
potensi dampak dilaksanakan dengan cara mencari informasi dari pemangku
kepentingan terhadap luas dan frekuensi isu PB strategis yang dituangkan dalam peta
sebaran dan ditelaah sesuai dengan aturan yang berlaku;
c. Keterkaitan antar Isu Strategis PB, analisis isu PB Strategis dilaksanakan dengan cara
mencari informasi sebab akibat dan ditelaah sesuai dengan aturan yang berlaku;
d. Keterkaitan dengan materi muatan KRP berupa KRP awal yang ditinjau oleh KLHS;
e. Keterkaitan dengan muatan RPPLH, analisis isu PB Strategis terhadap materi muatan
RPPLH dilaksanakan dengan cara menumpangsusunkan isu PB Strategis dengan
Peta RPPLH;
f. Hasil KLHS dari KRP pada hierarki yang diatasnya yang harus diacu, serupa dan
berada pada wilayah yang berdekatan, dan/atau memiliki keterkaitan dan/atau
relevansi langsung; Analisis dilaksanakan dengan cara menelaah sinkronisasi isu
dengan struktur dan pola ruang yang terdapat pada KLHS RTRW dan KLHS RPJMD.

Adapun alternatif matriks perumusan isu PB strategis berdasarkan arahan teknis


Kementerian LHK-RI adalah sebagai berikut.
Tabel 2.3 Alternatif Perumusan isu PB strategis (Kementerian LHK-RI, 2018)

Parameter
No Isu PB Ket.
1) 2) 3) 4)
1 Isu Lingkungan / X / X / X / X Strategis/tidak
2 Isu Ekonomi / X / X / X / X Strategis/tidak
3 Isu Sosial / X / X / X / X Strategis/tidak
4 Dst ... / X / X / X / X Strategis/tidak
Keterangan:
1) Lintas sektor
2) Lintas wilayah
3) Lintas pemangku wilayah
4) Lintas waktu

Detil ketentuan lainnya terkait Tahap Perumusan Isu PB Strategis dapat dilihat pada
Pasal 9(1) dari PP 46/2016.
2.1.4 Tahap Perumusan Isu Pembangunan Berkelanjutan (PB) Prioritas

Setelah didapatkan isu-isu PB strategis selanjutnya akan dirumuskan isu PB prioritas.


Dalam menentukan dan/atau merumuskan isu pembangunan berkelanjutan strategis
menjadi isu pembangunan berkelanjutan prioritas, dilakukan dengan melakukan
pembobotan terhadap hasil identifikasi isu pembangunan berkelanjutan strategis dengan
Pasal 9 (2) pada PP 46/2016.

15
Hasil analisis untuk merumuskan isu PB prioritas ditapiskan dengan parameter-parameter
yang berkaitan dengan:
a. kapasitas daya dukung dan daya tampung Lingkungan Hidup untuk pembangunan;
b. perkiraan dampak dan risiko Lingkungan Hidup;
c. kinerja layanan atau jasa ekosistem;
d. intensitas dan cakupan wilayah bencana alam;
e. status mutu dan ketersediaan sumber daya alam;
f. ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati;
g. kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim;
h. tingkat dan status jumlah penduduk miskin atau penghidupan sekelompok masyarakat
serta terancamnya keberlanjutan penghidupan masyarakat;
i. risiko terhadap kesehatan dan keselamatan masyarakat;
j. ancaman terhadap perlindungan terhadap kawasan tertentu secara tradisional yang
dilakukan oleh masyarakat dan masyarakat hukum adat.
Contoh matriks penetapan Isu Pembangunan Berkelanjutan Prioritas dapat dilihat pada
tabel berikut.
Tabel 2.4 Perumusan isu PB prioritas

PP No. 46 Tahun 2017

Total Skoring dan

Rangking Isu PB
Prioritas
Bobot
No Isu PB Strategis
1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10)

1 ............................. / / / / / / / / / /
X X X X X X X X X X
2 ............................. / / / / / / / / / /
X X X X X X X X X X
3 ............................. / / / / / / / / / /
X X X X X X X X X X
4 ............................. / / / / / / / / / /
X X X X X X X X X X
5 ............................. / / / / / / / / / /
X X X X X X X X X X
dst ............................. / / / / / / / / / /
X X X X X X X X X X
Keterangan:
1) kapasitas daya dukung dan daya tampung Lingkungan Hidup untuk pembangunan;
2) perkiraan dampak dan risiko Lingkungan Hidup;
3) kinerja layanan atau jasa ekosistem;
4) intensitas dan cakupan wilayah bencana alam;
5) status mutu dan ketersediaan sumber daya alam;
6) ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati;
7) kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim;

16
8) tingkat dan status jumlah penduduk miskin atau penghidupan sekelompok masyarakat
serta terancamnya keberlanjutan penghidupan masyarakat;
9) risiko terhadap kesehatan dan keselamatan masyarakat;
10) ancaman terhadap perlindungan terhadap kawasan tertentu secara tradisional yang
dilakukan oleh masyarakat dan masyarakat hukum adat.
Keterkaitan dari masing-masing isu PB strategis dengan parameter kemudian
diakumulasikan ke dalam skoring dan diurutkan untuk mendapatkan ranking isu PB paling
prioritas. Tidak ada batasan maksimal yang diatur dalam peraturan perundangan untuk
jumlah isu PB prioritas tetapi dalam praktisnya ditentukan sebanyak 5-10 isu PB prioritas.

Detil ketentuan lainnya terkait Tahap Perumusan Isu PB Prioritas dapat dilihat pada Pasal
9(2) dari PP 46/2016.
2.1.5 Tahap Analisis Materi Muatan KRP Berdampak Lingkungan Hidup

Identifikasi materi muatan KRP dilakukan dengan menelaah dasar-dasar penyusunannya


(visi, misi, tujuan, sasaran, latar belakang), konsepnya (konsep makro, desain besar, peta
jalan), dan/atau muatan arahannya (strategi, skenario, desain, struktur, teknis
pelaksanaan) sesuai dengan tingkat kemajuan penyusunan Kebijakan, Rencana, dan
Program pada saat mulai dilakukan KLHS.
Identifikasi materi muatan KRP dilakukan dengan melakukan uji silang muatan-muatan
yang ada disusun dalam komponen-komponen materi serta pengaruhnya dengan
pertimbangan-pertimbangan berikut:
a) Perubahan Iklim
b) Kerusakan, Kemerosotan, dan/atau Kepunahan biodiversity
c) Peningkatan intensitas & cakupan wilayah banjir, longsor, kekeringan, dan/atau
kebakaran hutan dan lahan
d) Penurunan mutu dan kelimpahan SDA
e) Peningkatan alih fungsi Kawasan Hutan dan/atau lahan
f) Peningkatan jumlah penduduk miskin atau terancamnya keberlanjutan penghidupan
sekelompok masyarakat
g) Peningkatan resiko tehadap kesehatan dan keselamatan manusia

Tabel 2.5 Analisis materi muatan KRP berdampak LH

Kebijakan, Berdampak
No 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7)
Rencana, Program LH
1 ............................. +/- +/- YA/TIDAK
+/-/0 +/-/0 +/-/0 +/-/0 +/-/0
/0 /0
2 ............................. +/- +/- YA/TIDAK
+/-/0 +/-/0 +/-/0 +/-/0 +/-/0
/0 /0
3 ............................. +/- +/- YA/TIDAK
+/-/0 +/-/0 +/-/0 +/-/0 +/-/0
/0 /0
4 ............................. +/- +/- YA/TIDAK
+/-/0 +/-/0 +/-/0 +/-/0 +/-/0
/0 /0
dst ............................. +/- +/- YA/TIDAK
+/-/0 +/-/0 +/-/0 +/-/0 +/-/0
/0 /0

17
Keterangan:
 ( +/1) : KRP berpengaruh positif terhadap kriteria
 ( -/-1 ): KRP berpengaruh negatif terhadap kriteria
 ( 0 ): KRP tidak berpengaruh terhadap kriteria
 YA : jika bobot yang didapat bernilai lebih dari dua (-)
 TIDAK : jika semua (+) atau bernilai hanya satu (-)

Detil ketentuan lainnya terkait Identifikasi Materi Muatan KRP berdampak LH dapat dilihat
pada Pasal 3 dan Pasal 10 dari PP 46/2016.
2.1.6 Tahap Analisis Pengaruh

Materi muatan KRP berdampak terhadap Lingkungan Hidup yang telah diidentifikasi pada
tahap sebelumnya kemudian dianalisis pengaruhnya dengan isu-isu PB prioritas yang
telah ditentukan pada Sub bab 2.2.3. Pada model KLHS ex-post, materi muatan KRP
yang masih berbentuk konsep atau rancangan (draft) dianalisis secara iteratif sesuai
dengan tahap kemajuannya.

Adapun bagan tahap analisis pengaruh Isu PB Prioritas adalah sebagai berikut.

Gambar 2.5 Tahap analisis pengaruh materi muatan Isu PB Prioritas (KLHK-RI, 2018)

Contoh analisis pengaruh dapat dilakukan melalui matriks berikut:


Tabel 2.6 Matriks analisis pengaruh

Materi Muatan Isu PB Prioritas


No KRP Berdampak Prioritas Prioritas Prioritas Ket.
Dst..
LH 1 2 3
/ Kajian muatan
1 KRP 1 / X / X / X
X KLHS/tidak
/ Kajian muatan
2 KRP 2 / X / X / X
X KLHS/tidak
/ Kajian muatan
3 KRP 3 / X / X / X
X KLHS/tidak
/ Kajian muatan
4 Dst ... / X / X / X
X KLHS/tidak

18
Materi muatan KRP berdampak LH yang terkait dengan sebagian besar Isu PB Prioritas
yang kemudian akan dikaji mendalam pada tahap selanjutnya yaitu pada kajian muatan
atau kajian 6 (enam) muatan KLHS.

Detil ketentuan lainnya terkait Analisis Pengaruh dapat dilihat pada Pasal 11 dari PP
46/2016.
2.1.7 Tahap Analisis Kajian Muatan

Tahap pengkajian muatan atau biasa disebut dengan Kajian 6 (enam) Muatan KLHS
merupakan inti kajian yang dilakukan dalam KLHS. Sebagaimana diatur dalam Pasal 13
dari PP 46/2016, hasil analisis paling sedikit memuat kajian:
a. kapasitas daya dukung dan daya tampung Lingkungan Hidup untuk pembangunan;
b. perkiraan dampak dan risiko Lingkungan Hidup;
c. kinerja layanan atau jasa ekosistem;
d. efisiensi pemanfaatan sumber daya alam;
e. tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim;
f. tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati.
Kajian muatan ini dilakukan pada masing-masing materi muatan KRP yang didapatkan dari
hasil tahapan Analisis Pengaruh. Penting dalam melakukan analisis untuk memerhatikan
lokus dan besaran untuk mendapatkan analisis yang lebih bersifat kuantitatif.
Penentuan lingkup, metode, teknik, dan kedalaman analisis kajian muatan dilakukan
berdasarkan:
a. Jenis dan tema KRP;
b. tingkat kemajuan penyusunan atau evaluasi KRP;
c. relevansi dan kedetilan informasi yang dibutuhkan;
d. input informasi KLHS dan kajian Lingkungan Hidup lainnya yang terkait dan relevan
untuk diacu;
e. ketersediaan data.
Analisis dalam kajian muatan KLHS memerhatikan:
a. peraturan perundangan;
b. keberadaan pedoman, acuan, standar, contoh praktek terbaik, dan informasi tersedia
yang diakui secara ilmiah;
c. keberadaan hasil penelitian yang akuntabel; dan/atau
d. kesepakatan antarahli.

19
Bentuk dari analisis kajian muatan KLHS dapat berbentuk sub bab tersendiri maupun
dalam tabel seperti contoh berikut:
Tabel 2.7 Analisis Kajian Muatan KLHS

Materi Muatan Muatan Kajian KLHS


KRP Hasil Pasal 13(1) PP 46/2016
No
Analisis
1) 2) 3) 4) 5) 6)
Pengaruh
KRP 1 Analisis.. Analisis.. Analisis.. Analisis.. Analisis.. Analisis..
1
KRP 2 Analisis.. Analisis.. Analisis.. Analisis.. Analisis.. Analisis..
2
KRP 3 Analisis.. Analisis.. Analisis.. Analisis.. Analisis.. Analisis..
3
Dst ... Analisis.. Analisis.. Analisis.. Analisis.. Analisis.. Analisis..
4

Keterangan:
1) kapasitas daya dukung dan daya tampung Lingkungan Hidup untuk pembangunan
2) perkiraan dampak dan risiko Lingkungan Hidup
3) kinerja layanan atau jasa ekosistem
4) efisiensi pemanfaatan sumber daya alam
5) tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim
6) tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati

Detil ketentuan lainnya terkait Kajian Muatan dapat dilihat pada Pasal 12, Pasal 13 dari
PP 46/2016.

Metode Ilmiah untuk Analisis Kajian Muatan diberikan dalam Modul Pelatihan terpisah.
2.1.8 Tahap Perumusan Alternatif

Dalam perumusan alternatif penyempurnaan KRP didasari oleh hasil analisis dari kajian
muatan. Maksud dari perumusan alternatif ini adalah memberikan opsi-opsi rekomendasi
perbaikan/penyempurnaan KRP berdasarkan hasil kajian muatan sebelumnya yang
menggunakan data-data valid, kajian ilmiah serta pendapat pakar pada bidangnya.
Bentuk dari rumusan alternatif penyempurnaan KRP dapat berupa:
a. perubahan tujuan atau target;
b. perubahan strategi pencapaian target yang lebih memenuhi pertimbangan
pembangunan berkelanjutan;
c. perubahan atau penyesuaian ukuran skala, dan lokasi yang lebih memenuhi
pertimbangan pembangunan berkelanjutan;
d. perubahan atau penyesuaian proses, metode, dan adaptasi terhadap perkembangan
ilmu pengetahuan dan teknologi yang lebih memenuhi pertimbangan pembangunan
berkelanjutan;
e. penundaan, perbaikan urutan, atau perubahan prioritas pelaksanaan;

20
f. pemberian arahan atau rambu-rambu untuk mempertahankan atau meningkatkan
fungsi ekosistem; dan/atau
g. pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi dampak dan risiko lingkungan hidup.
Alternatif penyempurnaan dipilih berdasarkan:
a. manfaat yang lebih besar;
b. risiko yang lebih kecil;
c. kepastian keselamatan dan kesejahteraan masyarakat yang rentan terkena dampak;
d. mitigasi dampak dan risiko yang lebih efektif;
dengan mempertimbangkan:
a. mandat, kepentingan, atau kebijakan nasional yang harus diamankan;
b. situasi sosial-politik;
c. kapasitas kelembagaan pemerintah;
d. kapasitas dan kesadaran masyarakat;
e. kesadaran, ketaatan dan keterlibatan dunia;
f. kondisi pasar dan potensi investasi;
Detil ketentuan lainnya terkait Perumusan Alternatif Penyempurnaan KRP dapat dilihat
pada Pasal 26 dan Lampiran V dari Permen LHK 69/2017.
2.1.9 Tahap Perumusan Rekomendasi

Penyusunan rekomendasi perbaikan dilakukan berdasarkan hasil perumusan alternatif


penyempurnaan KRP. Rekomendasi perbaikan disusun untuk pengambilan keputusan
KRP yang mengintegrasikan prinsip Pembangunan Berkelanjutan (PB) yang memuat:
a. materi perbaikan KRP;
b. informasi jenis usaha dan/atau kegiatan yang telah melampaui daya dukung dan daya
tampung Lingkungan Hidup beserta tindak lanjutnya.
Rekomendasi perbaikan dapat juga ditambahkan muatan:
a. usulan KRP lain yang relevan untuk disusun agar mendukung tercapainya tujuan
pembangunan berkelanjutan, sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan;
b. tindak lanjut yang relevan untuk meningkatkan kualitas pengambilan keputusan.
Sebagai catatan bahwa tingkat ketajaman dari suatu dokumen KLHS akan dapat dilihat
dari rekomendasi perbaikan yang diberikan. Rekomendasi yang diberikan harus sejalan
dengan keseluruhan kajian yang dilakukan serta dapat menjawab isu serta permasalahan
yang ada.
Detil ketentuan lainnya terkait Rekomendasi Perbaikan dapat dilihat pada Pasal 28 dan
Lampiran VI dari Permen LHK 69/2017.

21
2.2 Tahapan Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS RPJPD / RPJMD
Pembuatan dan pelaksanaan Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) dalam
penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) mengacu pada
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 7 Tahun 2018. Pemerintah Daerah membuat dan
melaksanakan KLHS RPJMD untuk mewujudkan RPJMD yang sesuai dengan prinsip
pembangunan berkelanjutan. KLHS RPJMD menjadi pertimbangan dalam perumusan
kebijakan rencana pembangunan daerah dalam RPJMD.
Berdasarkan Pasal 3 dari Permendagri 7/2018, pembuatan KLHS RPJMD dilakukan
dengan mekanisme:
a. pembentukan tim pembuat KLHS RPJMD;
b. pengkajian Pembangunan Berkelanjutan;
c. perumusan skenario Pembangunan Berkelanjutan; dan
d. penjaminan kualitas, pendokumentasian dan validasi KLHS RPJMD.
Berdasarkan Pasal 23 dari Permendagri 7/2018, pembuatan dan pelaksanaan KLHS
RPJMD berlaku mutatis mutandis untuk pelaksanaan KLHS Rencana Pembangunan
Jangka Panjang Daerah (RPJPD), pelaksanaan KLHS Perubahan RPJMD dan perubahan
RPJPD. Istilah mutatis mutandis dalam hal ini kurang lebih memiliki arti “berlaku juga” atau
“sama persis” dengan pelaksanaan dokumen-dokumen KLHS lainnya tersebut.

Gambar 2.6 Mekanisme Penyusunan KLHS RPJMD (Kemendagri-RI, 2018)

22
Adapun keterkaitan proses-proses tersebut dengan PP No. 46 Tahun 2016 yang menjadi
acuan peraturan perundang-undangan dalam Tata Cara Penyelenggaraan KLHS
ditunjukkan pada bagan berikut.

Gambar 2.7 Contoh Tahapan Penyusunan KLHS RPJMD dengan PP No. 46 Tahun 2016
(Kemendagri-RI, 2018)
2.2.1 Tahap Persiapan Pembuatan KLHS RPJPD / RPJMD

A. Pembentukan Tim Pembuat KLHS RPJPD / RPJMD


Pemerintah Daerah membentuk tim pembuat KLHS RPJMD yang ditetapkan dengan
keputusan kepala daerah. Tim pembuat KLHS RPJMD dikoordinasikan oleh Sekretariat
Daerah (Setda) bersama dengan perangkat daerah yang membidangi perencanaan
pembangunan daerah dan dengan perangkat daerah yang melaksanakan tugas urusan
lingkungan hidup. Tim pembuat KLHS RPJMD beranggotakan perangkat daerah terkait
sesuai dengan kompetensi dan kebutuhan dalam pembuatan KLHS RPJMD.
Detil ketentuan lainnya melihat pada Pasal 4 dari Permendagri 7/2018.
B. Identifikasi Pemangku Kepentingan KLHS RPJPD / RPJMD
Sebagaimana dokumen KLHS yang bersifat partisipatif, dalam melaksanakan tugasnya tim
pembuat KLHS RPJMD melibatkan pemangku kepentingan yang relevan sesuai peraturan
perundangan-undangan:
a. Ormas;
b. Filantropi;
c. Pelaku Usaha;

23
d. Akademisi; dan
e. Pihak terkait lainnya.
Detil ketentuan lainnya melihat pada Pasal 4 dari Permendagri 7/2018.
C. Penyusunan Kerangka Acuan Kerja
Mengacu pada peraturan perundangan yaitu PP 46/2016 serta Permen LHK 69/2017.
2.2.2 Pengkajian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan

Tim pembuat KLHS RPJMD melakukan pengkajian Pembangunan Berkelanjutan terhadap


pencapaian tujuan Pembangunan Berkelanjutan yang ditetapkan Pemerintah Pusat.
Pengkajian Pembangunan Berkelanjutan dilakukan melalui identifikasi, pengumpulan dan
analisis data yang mencakup:
a. kondisi umum daerah yang paling sedikit memuat kondisi daya dukung dan daya
tampung, geografis, demografis, dan keuangan daerah;
b. capaian indikator atau analisis kondisi pencapaian tujuan Pembangunan Berkelanjutan
(TPB) yang relevan; dan
c. pembagian peran atau analisis kontribusi antara Pemerintah, Pemerintah Daerah,
Ormas, Filantropi, Pelaku Usaha, serta Akademisi dan pihak terkait lainnya dalam
Pembangunan Daerah.

Gambar 2.8 Bagan pengkajian TPB pada KLHS RPJMD (Kemendagri-RI, 2018)
Detil ketentuan lainnya melihat pada Pasal 5 dan Pasal 6 dari Permendagri 7/2018.

A. Identifikasi dan Pengumpulan Data


Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TPB) mencakup 17 (tujuh belas) tujuan dengan
rincian 169 (seraturs enam puluh sembilan) target dan 319 (tiga ratus sembilan belas)
indikator yang dilaksanakan oleh Pemerintah, Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kota dan
Kabupaten sesuai dengan kewenangannya yang diatur dalam UU No. 23 Tahun 2014
tentang Pemerintahan Daerah.

24
Berdasarkan peraturan tersebut, urusan dan kewenangan terhadap 319 (tiga ratus
sembilan belas) indikator TPB dibagi dalam 4 (empat) kewenangan meliputi:
 Jumlah indikator yang menjadi kewenangan pusat: 308;
 Jumlah indikator yang menjadi kewenangan provinsi: 235;
 Jumlah indikator yang menjadi kewenangan kota: 222; dan
 Jumlah indikator yang menjadi kewenangan kabupaten: 220.

B. Analisis Data
Terhadap data-data tersebut yang telah dikumpulkan selanjutnya dilakukan analisis oleh
Tim pembuat KLHS RPJMD hingga menghasilkan gambaran kondisi pencapaian TPB.
Gambaran kondisi pencapaian TPB ini menjadi dasar untuk merumuskan skenario
Pembangunan Berkelanjutan.
Detil ketentuan lainnya melihat pada Pasal 7 dari Permendagri 7/2018.
C. Konsultasi Publik I: Pengkajian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan
Berdasarkan arahan dari Kemendagri-RI, untuk memenuhi sifat dokumen KLHS yang
partisipatif, perlu dilaksanakan konsultasi publik untuk memfasilitasi aspirasi para
pemangku kepentingan yaitu sebanyak 2 (dua) kali pelaksanaan. Konsultasi publik yang
pertama membahas seputar hasil pengkajian Pembangunan Berkelanjutan yang
mencakup:
a. kondisi umum daerah;
b. capaian indikator pencapaian tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TPB) yang relevan,
termasuk urutan strategis dan/atau prioritasnya; dan
c. pembagian peran antara Pemerintah, Pemerintah Daerah, Ormas, Filantropi, Pelaku
Usaha, serta Akademisi dan pihak terkait lainnya dalam Pembangunan Daerah.
Cukup penting sebelum dilaksanakannya konsultasi publik yang pertama ini agar Tim
Pembuat KLHS RPJMD menyiapkan bahan-bahan pemaparan hasil pengkajian tersendiri
seputar Pembangunan Berkelanjutan yang mencakup poin-poin tersebut. Dengan
demikian diskusi yang dibawa dalam konsultasi publik lebih terarah, efektif serta tidak
berlarut-larut. Hal ini berkaitan dengan adanya batas tenggang waktu dalam pembuatan
dan pelaksanaan KLHS RPJMD serta penyusunan KRP RPJMD yang diatur dalam
Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 86 Tahun 2017.
2.2.3 Perumusan Alternatif / Skenario Pencapaian Tujuan Pembangunan
Berkelanjutan

A. Perumusan Alternatif / Skenario Pencapaian TPB


Tim pembuat KLHS RPJMD melakukan perumusan skenario Pembangunan Berkelanjutan
berupa alternatif proyeksi kondisi pencapaian tujuan Pembangunan Berkelanjutan.
Alternatif proyeksi ini disusun dengan jangka waktu yang menyesuaikan masa berakhirnya
periode RPJMD dengan tetap memperhatikan masa pencapaian TPB dan menjadi dasar
dalam merumuskan isu strategis, permasalahan, dan sasaran strategis daerah.

25
Gambar 2.9 Alur Perumusan Alternatif / Skenario Pencapaian TPB (Kemendagri-RI, 2018)
Alternatif proyeksi terbagi menjadi target pencapaian TPB tanpa upaya tambahan dan/atau
dengan upaya tambahan:
a. alternatif proyeksi tanpa upaya tambahan yaitu pada hasil proyeksi yang menunjukkan
target TPB pada posisi yang dipertahankan dan telah melampaui target yang
ditetapkan secara nasional; dan
b. alternatif proyeksi dengan upaya tambahan yaitu untuk percepatan pencapaian target
TPB.
Penyusunan alternatif proyeksi dengan upaya tambahan disusun dengan memperhatikan:
a. pencapaian target tanpa upaya tambahan;
b. pencapaian target yang ditetapkan secara nasional;
c. potensi, daya saing, dan inovasi daerah;
d. daya dukung dan daya tampung daerah; dan
e. pertimbangan lain sesuai dengan kebutuhan daerah.
Detil ketentuan lainnya melihat pada Pasal 8, Pasal 9, Pasal 10, dan Pasal 11 dari
Permendagri 7/2018.
Pada tahapan penyelenggaraan KLHS berdasarkan Permen LHK 69/2017 terdapat
tahapan kajian muatan KLHS yaitu setelah tahapan analisis pengaruh. Namun seperti
yang diketahui bahwa dalam KLHS RPJPD / RPJMD ini menggunakan metode ex ante,
yaitu KLHS disusun sebelum adanya KRP, sehingga tidak ada tahapan analisis pengaruh.
Dengan demikian, mekanisme dalam melakukan kajian muatan KLHS pun cukup berbeda.
Dalam Pasal 13 dari Peraturan Pemerintah No. 46 Tahun 2016, disebutkan bahwa hasil
analisis paling sedikit memuat kajian:
a. kapasitas daya dukung dan daya tampung Lingkungan Hidup untuk pembangunan;
b. perkiraan dampak dan risiko Lingkungan Hidup;
c. kinerja layanan atau jasa ekosistem;
d. efisiensi pemanfaatan sumber daya alam;
e. tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim;
f. tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati.

26
Menurut Kemendagri-RI, dalam realita dan rasional, keenam muatan merupakan satu
kesatuan muatan yang dapat saling berkaitan ataupun berikatan. Sehingga kajian
terhadap satu muatan saja sudah dapat mencakup muatan-muatan lainnya. Muatan kajian
yang sejara spesifik diatur dalam Permendagri 7/2018 yaitu Daya Dukung Daya Tampung
Lingkungan Hidup (DDDTLH). Sedangkan untuk muatan kajian lainnya dijadikan baseline
data pada bagian kondisi umum daerah.
Kerangka pikir 6 (enam) kajian muatan KLHS menurut Kemendagri-RI, ditunjukkan pada
gambar berikut.

Gambar 2.10 Kerangka Pikir 6 Kajian Muatan KLHS (Kemendagri-RI, 2018)


Kajian muatan DDDTLH ini selanjutnya menjadi analisis lanjutan dari alternatif proyeksi
pencapaian TPB.

Gambar 2.11 Analisis tabel pemenuhan target TPB (Kemendagri-RI, 2018)

27
Adapun teknik dalam perumusan alternatif proyeksi pencapaian TPB dalam pembuatan
dan pelaksanaan KLHS RPJMD ditunjukkan pada gambar berikut.

Gambar 2.12 Skenario business as usual (BAU) terhadap pencapaian TPB


Dalam gambar terdapat dua proyeksi yaitu proyeksi berdasarkan tren data historis atau
proyeksi business as usual (BAU) dan proyeksi yang diperlukan untuk mencapai sasaran
SDGs atau TPB. Untuk mendapatkan proyeksi BAU ini dibutuhkan tren data baseline atau
minimal sebanyak dua data sebelumnya. Sedangkan untuk sasaran TPB mengacu pada
peraturan perundangan yang telah ditetapkan Pemerintah Pusat dan/atau target global
apabila belum ditetapkan target pusat. Periode proyeksi dilakukan menyesuaikan dengan
periode dokumen KRP dan target global pada tahun 2030. Perbedaan antara sasaran TPB
dengan proyeksi BAU sepanjang waktu keberjalanan disebut dengan gap dalam
pencapaian TPB. Tidak menutup kemungkinan juga apabila proyeksi BAU telah memenuhi
atau melampaui sasaran TPB.
Tentunya ada banyak sekali faktor yang perlu dipertimbangkan dalam merumuskan
alternatif proyeksi ini di antaranya adalah kondisi anggaran dan juga kondisi daya dukung
dan daya tampung lingkungan hidup dari wilayah tersebut. Korelasi antara perumusan
alternatif proyeksi dengan daya dukung daya tampung lingkungan hidup ditunjukkan pada
gambar berikut.

Gambar 2.13 Keterkaitan DDDTLH dalam perumusan alternatif proyeksi pencapaian TPB
(Kemendagri-RI, 2018)

28
Dalam merumuskan alternatif proyeksi TPB perlu memerhatikan keterbatasan-
keterbatasan yang ada seperti anggaran dan/atau sumber daya yang dijelaskan melalaui
kondisi DDDTLH. Menurut Kemendagri-RI, terdapat sebanyak 4 (empat) aspek atau isu
utama yang perlu diperhatikan dalam merumuskan alternatif proyeksi antara lain:
a. Ketersediaan SDA (kapasitas DDDTLH);
b. Konsumsi SDA;
c. Target TPB yang harus dicapai; dan
d. Kemampuan daerah untuk menyelesaikan isu-isu di antaranya dari segi anggaran.
Untuk mendapatkan gambaran mengenai perumusan alternatif skenario dapat melihat
pada contoh-contoh berikut.

Gambar 2.14 Contoh alternatif / skenario pencapaian TPB (1)


Pada gambar 2.13 garis merah menunjukkan baik tren atau pun hasil proyeksi business as
usual (BAU). Sedangkan garis biru menunjukkan proyeksi yang ideal yang harus
dilaksanakan untuk mencapai target TPB. Panah merah menunjukkan adanya gap atau
upaya peningkatan yang harus dilakukan untuk mencapai target dari TPB tersebut. Garis
dan area hijau menunjukkan kapasitas DDDTLH yang ada di wilayah tersebut.
Dalam skenario 1, terlihat bahwa DDDTLH cenderung mencukupi untuk memenuhi
pencapaian target TPB sehingga aspek ketersediaan ini dapat menunjang pembangunan
berkelanjutan. Adapun dalam merumuskan alternatif proyeksi pencapaian TPB masih perlu
memerhatikan kondisi anggaran daerah serta tingkat konsumsi sumber daya alam dari
masyarakat.

29
Gambar 2.15 Contoh alternatif / skenario pencapaian TPB (2)
Sama halnya dengan gambar sebelumnya, pada gambar 2.14 garis merah menunjukkan
baik tren atau pun hasil proyeksi business as usual (BAU). Sedangkan garis biru
menunjukkan proyeksi yang ideal yang harus dilaksanakan untuk mencapai target TPB.
Panah merah menunjukkan adanya gap atau upaya peningkatan yang harus dilakukan
untuk mencapai target dari TPB tersebut. Garis dan area hijau menunjukkan kapasitas
DDDTLH yang ada di wilayah tersebut.
Terlihat pada skenario 2 ini bahwa kondisi DDDTLH cenderung tidak mencukupi
kebutuhan untuk melaksanakan pencapaian TPB. Artinya untuk kapasitas DDDTLH ini
perlu dilakukan analisis serta dirumuskan solusi untuk memenuhinya. Beberapa contoh
solusi yang dapat dilakukan di antaranya melakukan upaya-upaya konservasi terhadap
sumber daya alam, menentukan alternatif-alternatif pengganti sumber daya atau pun
melakukan kerjasama dengan wilayah yang ada di sekitarnya untuk pemenuhan SDA.
Dalam praktisnya tentunya hal ini juga tetap harus memerhatikan kondisi anggaran daerah
dan juga tingkat konsumsi sumber daya alam dari masyarakat.
Alternatif proyeksi pencapaian TPB yang telah dijelaskan pada bagian sebelumnya
menjadi dasar dalam merumuskan:
a. isu strategis berupa rumusan isu utama dalam pencapaian TPB;
b. permasalahan berupa tantangan pelaksanaan TPB; dan
c. sasaran strategis berupa kondisi pencapaian TPB berdasarkan isu strategis dan
permasalahan.
Beberapa hal yang turut dapat menjadi pertimbangan dalam perumusan hal-hal tersebut di
atas di antaranya:
- gap pencapaian indikator TPB dengan target yang ditentukan;
- ketersediaan data indikator TPB;
- hasil analisis dokumen pemerintahan yang relevan;
- hasil diskusi antar Tim pembuat KLHS RPJMD;
- hasil diskusi antar pemangku kepentingan sebagai peserta dalam konsultasi publik;
dan/atau

30
- pertimbangan lainnya.
Poin-poin pertimbangan tersebut tidak ditentukan secara spesifik dalam peraturan
perundangan namun dapat dijadikan contoh atau alternatif berdasarkan pembuatan dan
pelaksanaan KLHS RPJMD yang pernah dilakukan.
B. Konsultasi Publik II: Pembagian Peran dalam Alternatif / Skenario Pencapaian TPB
Dalam rangka memenuhi sifat KLHS yang partisipatif serta melaksanakan
alternatif/skenario pencapaian tujuan Pembangunan Berkelanjutan yang terkuantifikasi
melalui pencapaian indikator-indikatornya, tentunya hal tersebut tidak bisa dicapai hanya
oleh satu dua pihak. Diperlukan kerjasama dari seluruh pemangku kepentingan yang ada
antara Pemerintah, Pemerintah Daerah, Ormas, Filantropi, Pelaku Usaha, serta Akademisi
dan pihak terkait lainnya dalam Pembangunan Daerah.
Poin-poin pembahasan alternatif/skenario pencapaian TPB yang telah didiskusikan oleh
Tim pembuat KLHS RPJMD kemudian dipaparkan kembali melalui konsultasi publik yang
kedua untuk mendapatkan kesepakatan serta komitmen dari seluruh pemangku
kepentingan yang dilibatkan.

31
BAB 3 PENJAMINAN KUALITAS, DAN PENDOKUMENTASIAN

Tahapan penyelenggaraan KLHS setelah pembuatan dan pelaksanaan KLHS yaitu


penjaminan kualitas dan pendokumentasian KLHS. Berdasarkan Pasal 5 dari Peraturan
Pemerintah No. 46 Tahun 2016 bahwa penyelanggaraan KLHS dilakukan dengan
tahapan:
a. pembuatan dan pelaksanaan;
b. penjaminan kualitas dan pendokumentasian KLHS; dan
c. validasi KLHS.
Dalam tahapan pembuatan dan pelaksanaan KLHS setelah dirumuskannya alternatif
penyempurnaan dan rekomendasi perbaikan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program
(KRP) dan/atau alternatif proyeksi pencapaian TPB, diperlukan adanya tahapan
pengintegrasian KLHS ke dalam KRP yang dilakukan oleh Penyusun KRP. Dengan
demikian baik secara langsung maupun tidak, pengintegrasian KLHS ini menjadi tahap
yang perlu dilalui dan menjadi bagian dalam penyelenggaraan KLHS.

3.1 Proses Penjaminan Kualitas dan Pendokumentasian KLHS

3.1.1 Pengintegrasian KLHS


Pengintegrasian KLHS dalam penyusunan dan evaluasi kebijakan, rencana, dan/atau
program (KRP) menjadi kunci efektivitas penyelenggaraan KLHS. Dalam konteks ini, tidak
terdapat formula atau rumus baku yang dapat memandu pengintegrasian ini karena setiap
kebijakan, rencana, dan/atau program memiliki karakteristik proses, dan prosedur yang
tertentu, sehingga menjadi penting untuk memahami secara rinci masing-masing proses
dan prosedur penyusunan dan evaluasi KRP dengan segala dinamikanya.
Hasil akhir yang diperoleh dari rekomendasi diintegrasikan ke dalam rumusan kebijakan,
rencana, dan/atau program. Pelaksanaan proses dialog, konsultasi publik, maupun
berbagai bentuk keterlibatan masyarakat yang dilaksanakan dalam KLHS diintegrasikan ke
dalam Kebijakan, Rencana, dan/atau Program, sehingga:
a. Menghemat waktu dan biaya
b. Antisipatif terhadap aspirasi masyarakat tentang dampak dan risiko lingkungan hidup
sejak dini
c. Lebih mudah mengintegrasikan masukan-masukan perbaikan sejak awal perencanaan
Penggabungan proses dialog KLHS dan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program seperti ini
berimplikasi pada kebutuhan lebih luasnya cakupan dialog, dan dibutuhkannya kemitraan
yang erat antara penyusun KLHS dengan penyusun KRP.
Integrasi substansi muatan KLHS ke dalam muatan KRP adalah hasil langsung dari
integrasi proses penyusunannya. Bentuk dari integrasi muatan KLHS ke dalam muatan
Kebijakan, Rencana, dan/atau Program adalah dokumentasi tertulis masukan-masukan
KLHS dalam butir-butir substansi Kebijakan, Rencana, dan/atau Program.

32
Berikut merupakan gambaran untuk alternatif pelaksanaan yang dapat terjadi.

Gambar 3.1 Alternatif Pelaksanaan KLHS dengan KRP


Untuk metode pertama, proses penyusunan KLHS dilakukan secara menyatu dengan
penyusunan KRP. Sedangkan untuk metode kedua dilakukan secara terpisah. Terdapat
dua alternatif yaitu penyusunan KLHS dilakukan saat penyusunan KRP sudah berjalan
atau dapat dilakukan secara paralel dan terintegrasi dengan proses penyusunan KRP.
Kekurangan dari metode ini, menghabiskan waktu lebih lama, dan dapat terdapat distorsi
informasi. Detil pengintegrasian KLHS dalam masing-masing kebijakan, rencana, dan/atau
program dirumuskan oleh masing-masing kementerian/lembaga yang berwenang.
Bukti dari integrasi muatan KLHS ke dalam muatan Kebijakan, Rencana, dan/atau
Program adalah dokumentasi tertulis masukan-masukan KLHS dalam butir-butir substansi
Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang diantaranya dapat berupa:
a. Penulisan kembali rekomendasi substansi teknis KLHS ke dalam materi teknis
Kebijakan, Rencana dan/atau Program;
b. Penulisan kembali rekomendasi KLHS yang bersifat pengaturan dalam materi
pengaturan pada Kebijakan, Rencana dan/atau Program dan/atau pasal pengaturan
dalam peraturan yang memayungi keabsahan Kebijakan, Rencana dan/atau Program
tersebut;
c. Melakukan interpretasi penulisan muatan teknis arahan KLHS ke dalam bahasa
hukum yang sesuai dalam Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang dikuatkan
sebagai peraturan; dan/atau
d. Menuliskan muatan ketentuan baru dalam Kebijakan, Rencana, dan/atau Program
yang dianggap dapat menampung rekomendasi KLHS sesuai dengan lingkup
Kebijakan, Rencana, dan/atau Program itu.

33
Pokok-pokok pengintegrasian hasil KLHS dituangkan dalam Berita Acara yang
ditandatangani oleh penyusun Kebijakan, Rencana, dan/atau Program (KRP) dan ketua
kelompok kerja KLHS. Berita Acara pengintegrasian hasil KLHS disusun dengan muatan
berikut:
a. Ditandatangani secara bersama-sama oleh Penyusun Kebijakan, Rencana, dan/atau
Program atau pejabat yang ditunjuk, dan Ketua Kelompok kerja KLHS; dan
b. Menyatakan telah dilaksanakannya proses pengintegrasian hasil KLHS terhadap
Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang dijelaskan nama dan jenisnya.
Berikut merupakan contoh matriks sanding dalam mengintegrasikan KLHS ke dalam KRP.
Tabel 3.1 Matriks sanding pengintegrasian KLHS (Contoh 1)

Muatan KRP
No. Muatan KRP Rekomendasi KLHS
Sesudah Integrasi KLHS
1 KRP 1 Rekomendasi 1 Hasil Integrasi 1
2 KRP 2 Rekomendasi 2 Hasil Integrasi 1
3 KRP 3 Rekomendasi 3 Hasil Integrasi 1
4 Dst.. ………………… ………………….

Atau pun alternatif matriks sanding dalam mengintegrasikan KLHS ke dalam KRP.
Tabel 3.2 Matriks sanding pengintegrasian KLHS (Contoh 2)

Muatan KRP
No. Rekomendasi KLHS Letak perbaikan
Sesudah Integrasi KLHS
1 Rekomendasi 1 (bab/sub bab/halaman) Hasil Integrasi 1
2 Rekomendasi 2 (bab/sub bab/halaman) Hasil Integrasi 1
3 Rekomendasi 3 (bab/sub bab/halaman) Hasil Integrasi 1
4 Dst.. ………………… ………………….

Detil ketentuan lainnya terkait Pengintegrasian KLHS termasuk format berita acara dapat
dilihat pada Pasal 30 dan Lampiran VII dari Permen LHK 69/2017.
3.1.2 Penjaminan Kualitas KLHS

Penjaminan kualitas KLHS dilaksanakan melalui penilaian mandiri oleh Penyusun KRP,
dibuktikan dengan tandatangan Penyusun KRP dalam berita acara, untuk memastikan
bahwa kualitas dan proses pembuatan dan pelaksanaan KLHS dilaksanakan sesuai
dengan ketentuan sebagaimana dalam peraturan perundangan.
Penilaian mandiri dalam penjaminan kualitas KLHS harus mempertimbangkan:
a. dokumen Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup (RPPLH) yang
relevan;
b. laporan KLHS dari KRP yang terkait dan relevan.
Dalam hal dokumen RPPLH belum tersusun maka penilaian mandiri mempertimbangkan
daya dukung dan daya tampung Lingkungan Hidup. Dalam rangka melakukan penjaminan
kualitas KLHS, penyusun KLHS wajib memenuhi standar kompetensi.

34
Hasil penjaminan kualitas KLHS nantinya digunakan sebagai masukan penyempurnaan
KLHS serta harus disusun secara tertulis dengan memuat informasi tentang:
a. kelayakan KLHS jika telah memenuhi ketentuan peraturan perundangan;
b. rekomendasi perbaikan KLHS yang telah diikuti dengan perbaikan KRP.
Detil ketentuan lainnya terkait Penjaminan Kualitas termasuk form penjaminan kualitas
dapat dilihat pada Pasal 31 s.d Pasal 34 dan Lampiran VIII dari Permen LHK 69/2017.
3.1.3 Pendokumentasian KLHS

Setelah selesai dilakukan pengintegrasian KLHS ke dalam KRP serta penjaminan kualitas,
tahapan selanjutnya yaitu melengkapi seluruh persyaratan dokumen KLHS disebut dengan
pendokumentasian. Proses pendokumentasian ini penting dilakukan untuk persiapan
proses selanjutnya yaitu validasi KLHS.
Laporan atau dokumen KLHS memuat informasi tentang:
a. dasar pertimbangan KRP sehingga perlu dilengkapi KLHS;
b. metoda, teknik, rangkaian langkah-langkah dan hasil pengkajian pengaruh KRP
terhadap kondisi LH;
c. metoda, teknik, rangkaian langkah-langkah dan hasil perumusan alternatif muatan
KRP;
d. pertimbangan, muatan, dan konsekuensi rekomendasi perbaikan untuk pengambilan
keputusan KRP yang mengintegrasikan prinsip PB;
e. gambaran pengintegrasian hasil KLHS dalam KRP;
f. pelaksanaan partisipasi masyarakat dan keterbukaan informasi KLHS;
g. hasil penjaminan kualitas KLHS.
Dari keseluruhan informasi tersebut, secara umum kelengkapan dokumen KLHS untuk
diajukan validasi antara lain:
1. dokumen KLHS;
2. ringkasan eksekutif KLHS;
3. dokumen atau materi teknis KRP awal dan akhir;
4. lampiran tahapan;
5. lampiran data dan album peta;
6. bukti pemenuhan kompetensi tenaga ahli.
Adapun outline dari dokumen KLHS berdasarkan arahan dari KLHK-RI antara lain:
1. Bab I, pendahuluan
2. Bab II, karakteristik wilayah kajian
3. Bab III, proses penyelenggaraan KLHS
4. Bab IV, hasil proses penyelenggaraan KLHS
5. Bab V, kesimpulan

35
Kemudian lampiran tahapan terdiri atas pendokumentasian untuk masing-masing tahapan
berupa:
a. kerangka acuan kerja;
b. surat keputusan pembentukan Kelompok kerja KLHS;
c. surat undangan kegiatan;
d. daftar hadir kegiatan;
e. notulen kegiatan;
f. dokumentasi foto kegiatan;
g. berita acara kegiatan (untuk konsultasi publik, pengintegrasian dan penjaminan
kualitas KLHS).

Kelengkapan dokumentasi tersebut dibuat untuk masing-masing tahapan sebagai bukti


bahwa tahapan tersebut telah dilaksanakan sesuai peraturan perundangan. Dokumen
KLHS merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari dokumen KRP dan menjadi informasi
pendukung sistem pengendalian dan evaluasi pelaksanaan rencana pembangunan serta
sistem akuntabilitas kinerja instansi Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah.

Sebagai catatan bahwa dokumen KLHS yang telah memenuhi seluruh ketentuan informasi
pada Pasal 23(2) dari PP 46/2016 bersifat terbuka dan dapat diakses oleh publik.
Detil ketentuan lainnya terkait Pendokumentasian dapat dilihat pada Pasal 23 dan Pasal
24 dari PP 46/2016.

3.2 Proses Penjaminan Kualitas dan Pendokumentasian KLHS RPJPD / RPJMD

3.2.1 Pendokumentasian KLHS RPJPD / RPJMD

Analisis kajian Pembangunan Berkelanjutan serta hasil perumusan skenario


Pembangunan Berkelanjutan dimuat dalam laproran KLHS RPJMD. Sebagai catatan
bahwa proses pendokumentasian KLHS RPJPD / RPJMD tidak selalu harus menunggu
hingga diselesaikannya tahapan perumusan alternatif proyeksi pencapaian TPB melainkan
dapat berjalan secara paralel dengan tahapan yang sedang dilalui.
Secara umum, pendokumentasian laporan KLHS RPJMD terdiri atas:
a. laporan induk KLHS RPJMD;
b. ringkasan eksekutif KLHS RPJMD; dan
c. tahapan proses pembuatan KLHS RPJMD.
Laporan KLHS RPJMD ditandatangani oleh ketua tim pembuat KLHS RPJMD. Ketua tim
pembuat KLHS RPJMD menyampaikan laporan KLHS RPJMD kepada kepala daerah
untuk dilakukan penjaminan kualitas.
Detil ketentuan lainnya melihat pada Pasal 12 dan Pasal 14 dari Permendagri 7/2018.
Ketentuan lainnya mengacu pada peraturan perundangan yaitu PP 46/2016.

36
3.2.2 Penjaminan Kualitas KLHS RPJPD / RPJMD

Kepala daerah melakukan penjaminan kualitas KLHS RPJMD secara mandiri untuk
memastikan proses pembuatan KLHS RPJMD dan kualitas substansi KLHS RPJMD.
Penjaminan kualitas terhadap proses pembuatan KLHS RPJMD dibuktikan dengan:
a. ketersediaan surat keputusan pembentukan tim pembuat KLHS RPJMD;
b. jadwal kegiatan pembuatan KLHS RPJMD
c. berita acara kegiatan yang telah dilaksanakan; dan
d. laporan KLHS RPJMD.
Penjaminan kualitas substansi KLHS RPJMD yaitu pada:
a. isu Strategis;
b. permasalahan; dan
c. sasaran Strategis daerah yang dirumuskan telah mendukung Pembangunan
Berkelanjutan.
Hasil penjaminan kualitas ditanda tangani oleh kepala daerah dan bersifat terbuka dan
dapat diakses oleh publik.
Detil ketentuan lainnya melihat pada Pasal 13 dari Permendagri 7/2018.
Ketentuan lainnya mengacu pada peraturan perundangan yaitu PP 46/2016.

37
BAB 4 VALIDASI

Validasi merupakan salah satu tahapan yang wajib dilalui dalam penyelenggaraan KLHS
penyusunan dan/atau evaluasi Kebijakan, Rencana, dan/atau Program (KRP). Tujuan dari
validasi KLHS yaitu untuk memastikan penjaminan kualitas telah dilaksanakan secara
akuntabel dan dapat dipertanggungjawabkan kepada publik. Berdasarkan Pasal 5 dari
Peraturan Pemerintah No. 46 Tahun 2016 bahwa penyelanggaraan KLHS dilakukan
dengan tahapan:
a. pembuatan dan pelaksanaan;
b. penjaminan kualitas dan pendokumentasian KLHS; dan
c. validasi KLHS.

4.1 Validasi KLHS


Berbeda dengan penjaminan kualitas yang merupakan penilaian mandiri, proses validasi
KLHS sendiri dilakukan oleh:
a. Menteri, untuk Kebijakan, Rencana, dan/atau Program tingkat nasional dan provinsi;
atau
b. gubernur, untuk Kebijakan, Rencana, dan/atau Program tingkat kabupaten/kota.
Menteri adalah menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintah di bidang
perlindungan dan pengelolaan Lingkungan Hidup. Dalam melaksanakan validasi KLHS,
Menteri dan gubernur sesuai kewenangannya dapat menunjuk pejabat yang berwenang.
Pada umumnya, gubernur menunjuk organisasi perangkat daerah yang
menyelenggarakan urusan pemerintah di bidang perlindungan dan pengelolaan lingkungan
hidup.
Penyusun KRP mengajukan permohonan validasi KLHS secara tertulis kepada Menteri
dan gubernur dengan melampirkan:
a. rancangan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program;
b. laporan KLHS;
c. bukti pemenuhan standar kompetensi Penyusun KLHS.
Menteri atau gubernur melakukan pemeriksaan kelengkapan permohonan dalam waktu
paling lama 3 (tiga) hari kerja sejak diterimanya permohonan. Jika hasil pemeriksaan
menunjukkan permohonan tersebut lengkap, Menteri atau gubernur menerbitkan
persetujuan validasi KLHS dalam waktu paling lama 20 (dua puluh) hari kerja kepada
Penyusun KRP yang paling sedikit memuat:
a. kesesuaian hasil KLHS dengan penjaminan kualitas: dan
b. rekomendasi.
Dalam hal Menteri atau gubernur tidak menerbitkan persetujuan validasi KLHS dalam
waktu sebagaimana dimaksud, terhadap KLHS yang dimohonkan persetujuan validasinya
oleh Penyusun KRP dianggap telah memperoleh persetujuan validasi KLHS. Menteri atau
gubernur mengumumkan persetujuan validasi KLHS kepada masyarakat dalam waktu
paling lama 7 (tujuh) hari kerja sejak diterbitkannya persetujuan validasi.
Jika hasil pemeriksaan menunjukkan permohonan validasi KLHS tidak lengkap, Menteri
atau gubernur mengembalikan dokumen kepada Penyusun KRP untuk dilengkapi.

38
Dalam pelaksanaanya, validasi KLHS dilakukan secara:
a. secara bertahap pada setiap proses pembuatan dan pelaksanaan KLHS; atau
b. pada tahap akhir pembuatan dan pelaksanaan KLHS.
Proses validasi yang umum dilaksanakan yaitu pada tahap akhir pembuatan dan
pelaksanaan KLHS. Dengan demikian, sebelum diajukannya surat permohonan validasi
KLHS, perlu dipastikan bahwa pembuatan dan pelaksanaan KLHS telah selesai hingga
tahapan penjaminan kualitas dan pendokumentasian.
Adapun alur tahapan validasi KLHS berdasarkan arahan Kementerian LHK – RI
ditunjukkan pada gambar berikut.

Gambar 4.1 Alur tahapan validasi KLHS (KLHK-RI, 2018)


Alur tahapan validasi KLHS adalah sebagai berikut:
a. Penyusun KRP mengajukan surat permohonan validasi KLHS kepada Menteri atau
gubernur beserta seluruh persyaratan yang perlu dilampirkan;
b. Dalam waktu 3 (tiga) hari kerja sejak surat atau disposisi diterima dilakukan
pengecekkan kelengkapan dokumen persyaratan validasi KLHS;
c. Apabila sudah dinyatakan lengkap maka akan dilakukan telaahan teknis serta
dijadwalkan rapat pembahasan validasi KLHS untuk menentukan apakah KLHS sudah
bisa mendapatkan persetujuan validasi KLHS dalam rentang waktu 20 (dua puluh) hari
kerja;
d. Apabila dokumen persyaratan dinyatakan tidak lengkap atau diputuskan belum bisa
mendapatkan persetujuan validasi maka dokumen akan dikembalikan kepada
Penyusun KRP untuk dilengkapi;
e. Terhadap KLHS yang telah mendapat persetujuan validasi, Menteri atau Gubernur
akan menerbitkan surat hasil validasi kepada Penyusun KRP serta mengumumkan
persetujuan validasi KLHS kepada masyarakat dalam waktu paling lama 7 (tujuh) hari
kerja sejak diterbitkannya persetujuan validasi.

39
4.2 Validasi KLHS RDTR
Tahapan penyelenggaraan KLHS untuk Rencana Detil Tata Ruang (RDTR) secara umum
sama dengan proses penyelenggaraan KLHS yang diatur dalam Peraturan Menteri LHK –
RI No. 69 Tahun 2017. Hal yang secara khusus menjadi poin penting dalam KLHS RDTR
yaitu terkait adanya pengecualian kewajiban menyusun dokumen Analsisi Mengenai
Dampak Lingkungan (AMDAL). Pengecualian kewajiban menyusun AMDAL untuk usaha
dan/atau kegiatan yang berlokasi di daerah kabupaten/kota yang telah memiliki RDTR
diatur dalam Permen LHK 24/208. KLHS RDTR sendiri menjadi syarat dalam penyusunan
dokumen KRP RDTR.
Rencana Detil Tata Ruang (RDTR) adalah rencana secara terperinci tentang tata ruang
wilayah daerah kabupaten/kota yang dipengkapi dengan peraturan zonasi kabupaten/kota.
Analisis Mengenai Dampak Lingkungan Hidup (AMDAL) adalah kajian mengenai dampak
penting suatu Usaha dan/atau Kegiatan yang direncanakan pada lingkungan hidup yang
diperlukan bagi proses pengambilan keputusan tentang penyelenggaraan Usaha dan/atau
Kegiatan.
Sebagai catatan bahwa tidak semua KLHS RDTR menghasilkan pengecualian kewajiban
dalam menyusun AMDAL. Terdapat kriteria-kriteria yang menjadi persyaratan untuk
pengecualian tersebut yang diatur dalam Peraturan Menteri LHK No. 24 Tahun 2018.

Peraturan Menteri LHK No. 24 Tahun 2018 dimaksudkan untuk memperkuat sistem
perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup pada tahap perencanaan dan
pelaksanaan RDTR. Peraturan ini juga bertujuan untuk memberikan pedoman
Pengecualian kewajiban Amdal untuk rencana usaha dan/atau kegiatan yang berlokasi di
daerah kabupaten/kota yang telah memiliki RDTR.
4.2.1 Penelaahan Muatan KLHS RDTR

Setiap Usaha dan/atau Kegiatan yang berdampak penting terhadap lingkungan hidup wajib
menyusun Amdal dan dapat dikecualikan apabila lokasi rencana Usaha dan/atau
Kegiatannya berada pada daerah kabupaten/kota yang telah memiliki RDTR dengan
kewajiban menyusun UKL-UPL berdasarkan RDTR yang mengacu pada pedoman
penyusunan dokumen lingkungan hidup. Pengecualian kewajiban menyusun Amdal hanya
berlaku apabila rencana usaha dan/atau kegiatannya masih dalam skala/besaran kajian
KLHS dan RDTR.

A. Persyaratan Pengecualian Amdal

Pengecualian kewajiban penyusunan Amdal dilakukan apabila memenuhi kriteria sebagai


berikut:

a. RDTR telah dilengkapi dengan KLHS yang dibuat dan dilaksanakan secara
komprehensif dan rinci; dan
b. RDTR telah mengintegrasikkan hasil KLHS sebagaimana dimaksud dalam huruf a.

40
Kriteria KLHS RDTR yang dibuat dan dilaksanakan secara komprehensif dan rinci terdiri
atas:
a. pengkajian pengaruh RDTR terhadap kondisi lingkungan hidup;
b. perumusan alternatif penyempurnaan RDTR; dan
c. penyusunan rekomendasi perbaikan untuk pengambil keputusan RDTR yang
mengintegrasikan prinsip pembangunan berkelanjutan.

B. Tata laksana pengecualian kewajiban menyusun Amdal

Gubernur atau bupati/walikota mengajukan permohonan secara tertulis Pengecualian


kewajiban penyusunan Amdal kepada Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK)
yang dilengkapi dengan:

a. dokumen RDTR yang telah ditetapkan dengan Peraturan Daerah;


b. dokumen KLHS RDTR yang telah divalidasi sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan; dan
c. surat validasi KLHS RDTR yang ditandatangani oleh Menteri LHK dan gubernur sesuai
dengan kewenangannya.

Berdasarkan permohonan tersebut, Menteri LHK menugaskan Ditjen untuk membentuk tim
evaluasi untuk melakukan evaluasi terhadap permohonan Pengecualian kewajiban
penyusunan Amdal berdasarkan kriteria KLHS RDTR. Berdasarkan hasil evaluasi, Menteri
LHK menetapkan keputusan menyetujui atau menolak Pengecualian kewajiban
penyusunan Amdal paling lama 20 (dua puluh) hari kerja sejak permohonan dinyatakan
lengkap untuk dilakukan evaluasi.

Berdasarkan hasil evaluasi, Menteri LHK sesuai kewenangannya:

a. menerbitkan surat keputusan persetujuan Pengecualian Wajib Amdal; atau


b. menugaskan Ditjen menerbitkan surat penolakan Pengecualian wajib Amdal, apabila
dinyatakan tidak disetujui.

Detil ketentuan penelaahan KLHS RDTR lainnya mengacu pada Permen LHK No. 24
Tahun 2018.
4.2.2 Metode Analisis DPSIR

Pada tahun 1994, Organizational for Economic Co-operation and Development (OECD)
mempublikasikan bahwa model awal dari indikator kondisi lingkungan adalah dalam
susunan Pressure-State-Response (PSR), yang didefinisikan sebagai aktivitas-aktivitas
manusia yang memberikan pressure terhadap lingkungan sehingga menyebabkan
perubahan terhadap kualitas dan kuantitas sumber daya alam.

41
Gambar 4.2 Konsep Umum DPSIR

The European Environment (EEA) mengembangkan model awal yang sudah ada menjadi
DPSIR (driving forces, pressure, state, impact, response) model. Permasalahan
lingkungan timbul karena keterbatasan sumber daya yang ada di alam terhadap
lingkungan. The European Environment (EEA) membagi menjadi 10 indikator lingkungan
(Chung & Quah, 2009) yaitu:
 Air pollution
Contoh dari air pollution seperti nitrogen oxides, sulphur dioxide, partikel-partikel,
konsumsi bahan bakar bensin dan solar oleh kendaraan bermotor.
 Climate change
Seperti emisi dari karbondioksida (CO2), metana, nitrous oxide, nitrogen oxides,
sulphur oxides.
 Loss of biodiversity
Contohnya seperti pembersihan kawasan hutan alam yang alami dan semi alami,
perubahan kebiasaan dalam penggunaan tanah dan fragmentasi hutan-hutan
dikarenakan jalan.
 Marine environment and coastal zones
Contohnya seperti polusi minyak di pantai dan laut dan pembuangan
logam ke dalam laut.
 Ozone layer depletion
Contohnya seperti emisi dari bromofluorocarbons, chlorofluorocarbons,
hydrochlorofluorocarbons, nitrogen oxida oleh pesawat, chlorinated carbons dan
methyl bromide.
 Resource depletion

42
Contoh dari resource depletion seperti penggunaan energi dan air, keseimbangan
zat hara dalam tanah dan memproduksi listrik dengan menggunakan bahan bakar
fosil.
 Dispersion of toxic substances
Contohnya seperti penggunaan pestisida dalam pertanian, material radioaktif dan
kandungan logam dalam air dan udara.
 Urban environmental problems
Contohnya seperti limbah perkotaan yang tidak didaur ulang, penggunaan energi
dan limbah air yang tidak diolah.
 Waste
Limbah dapat diatasi dengan cara dikubur atau dibakar dan mendaur ulang
limbah.
 Water pollution
Contoh dari water pollution abstraksi dari air tanah, penggunaan pestisida dalam
daerah pertanian dan emisi dari bahan organik seperti Biochemical Oxygen
Demand (BOD).

DPSIR model adalah sebuah model yang digunakan dalam sebuah penugasan untuk
menentukan berbagai macam indikator yang akan dipilih untuk mendapatkan hasil akhir
dari penugasan (Kristensen, 2004) dan (Gabrielsen & Bosch, 2003).
Driving Forces
Driving forces mendeskripsikan sosial, demografi dan pengembangan ekonomi dalam
masyarakat dan perubahan yang sama dalam gaya hidup, pola produksi dan konsumsi di
seluruh tingkatan. Dalam melaksanakan perubahan yang sama di seluruh tingkatan,
diperlukan primary driving forces dan secondary driving forces yang saling mendukung
kebutuhan masing-masing. Secara spesifik dari sudut pandang primary driving forces: (i)
dapat berupa pertumbuhan dan pengembangan populasi dan aktivitas dari setiap individu,
(ii) dapat menyebabkan perubahan di seluruh tingkatan produksi dan konsumsi.
Sedangkan dari sudut pandang secondary driving forces dapat berupa alat transportasi,
tempat hiburan dan budaya.
Pressure
Driving forces membawa aktivitas-aktivitas manusia seperti transportasi dan produksi
makanan untuk memenuhi kebutuhan manusia. Aktivitas-aktivitas inilah yang
menyebabkan pressure mempengaruhi lingkungan, sebagai akibat dari proses produksi
atau konsumsi yang dapat dibagi menjadi 3 tipe: penggunaan sumber daya alam yang
berlebihan, perubahan terhadap lahan yang digunakan, emisi (bahan kimia, sampah hasil
produksi, radiasi dan polusi suara) terhadap udara, air dan tanah.
State
Setelah aktivitas-aktivitas manusia memaksa terjadi perubahan terhadap lahan dan
menimbulkan emisi, maka keadaan dari lingkungan akan terpengaruh. Pengaruh yang

43
ditimbulkan menyebabkan kualitas dan kuantitas dari kondisi fisika, biologi dan kimia
menjadi berubah. Seperti kualitas udara, air dan tanah serta ekosistem dan kesehatan
manusia sendiri.
Impact
Setelah keadaan fisika, kimia dan biologi dari lingkungan berubah, maka akan
berpengaruh terhadap fungsi dari lingkungan, seperti kualitas ekosistem dan kesehatan
manusia, ketersediaan sumber daya dan biodiversity. Impact digunakan untuk
mendeskripsikan perubahan-perubahan, dalam kondisi ini, polusi udara yang
menyebabkan perubahan keseimbangan radiasi, peningkatan temperatur udara belum
dapat dikatakan impact. Suatu keadaan bisa dikatakan impact jika ketersediaan spesies di
udara, air dan darat berubah dan dapat mempengaruhi manusia serta kesehatannya
dalam menggunakan sumber daya.
Response
Response mengacu kepada respon-respon dari masyarakat baik secara individu maupun
berkelompok. Sebuah respon dari masyarakat atau pembuat kebijakan merupakan hasil
dari dampak yang tidak diinginkan dan dapat mempengaruhi bagian mana saja dari
sebuah rantai diantara driving forces dan impacts. Beberapa respon-respon dari
masyarakat akan ditanggapi sebagai respon negatif karena respon-respon tersebut
bertujuan membuat model baru yang lebih umum dalam pola konsumsi dan produksi.
Respon-respon lain akan ditanggapi sebagai respon positif apabila bertujuan untuk
meningkatkan efisiensi dari produk-produk dan proses-proses, melalui pengembangan dan
pelaksanaan teknologi yang sehat untuk masyarakat.

Driving force dalam DPSIR diorganisasi lebih lanjut menggunakan kerangka konseptual
berbasis sebab akibat; Capacity/Incentive-Environmental degradation dari Reardon dan
Vosti (1995). Kerangka konseptual tersebut didasarkan pada konsep kemiskinan/kapasitas
(miskin dalam konteks derajat akses atas 5 modal utama masyarakat pedesaan) dan
insentif sebagai pendorong utama pengambilan keputusan tertentu yang menyebabkan
kerusakan lingkungan (Bahamondes, 2003). Penggunaan kerangka konseptual ini
didasarkan pada sifatnya yang terfokus pada penyebab pengambilan keputusan dan fokus
kajiannya pada masyarakat pedesaan.Kombinasi kerangka konseptual tersebut
merupakan bangunan kerangka konseptual baru yang spesifik untuk menganalisis
pertanian upland berkelanjutan. Kerangka konseptual tersebut dapat diilustrasikan sebagai
berikut:

44
Gambar 4.3 Kerangka Konseptual Driving Force (Puguh, 2010)

4.3 Validasi KLHS RPJPD / RPJMD

4.3.1 Validasi KLHS RPJPD / RPJMD


Mengikuti peraturan perundangan yaitu PP 46/2016.
Secara umum proses pembuatan dan pelaksanaan KLHS RPJMD dilakukan secara ex
ante atau sebelum penyusunan KRP RPJMD. Dalam hal penyusunan rancangan
teknokratik RPJMD sedang dilakukan, pembuatan KLHS RPJMD dilakukan bersamaan
dengan penyusunan rancangan teknokratik.
Apabila KRP RPJMD telah ditetapkan dan tidak dilakukan perubahan, Pemerintah Daerah
melakukan penandaan sasaran dan program terkait pencapaian TPB yang ditetapkan
dengan keputusan kepala daerah. Keputusan kepala daerah ini menjadi acuan dalam
pembuatan dan pelaksanaan KLHS RPJMD periode berikutnya.
4.3.2 Penelaahan KLHS RPJPD / RPJMD
Tim penyusun KLHS RPJMD melakukan penelaahan untuk memastikan laporan KLHS
RPJMD dimuat dalam rancangan awal dokumen RPJMD. Penelaahan dilaksanakan
menyesuaikan proses konsultasi RPJMD. Menteri Dalam Negeri melalui Ditjen Bina
Pembangunan Daerah dan gubernur memeriksa hasil penelaahan Pembangunan
Berkelanjutan dengan memperhatikan rancangan awal RPJMD, laporan KLHS RPJMD,
dan hasil penelaahan Pembangunan Berkelanjutan.
Laporan KLHS RPJMD dimanfaatkan untuk:
a. penyusunan dokumen RPJMD; dan
b. penyusunan RAD TPB.
Dalam hal laporan KLHS RPJMD dimanfaatkan dalam penyusunan dokumen RPJMD
untuk:
a. gambaran umum kondisi daerah berupa aspek geografis dan demografis, aspek
kesejahteraan masyarakat, aspek pelayanan umum, aspek daya saing daerah;

45
b. permasalahan dan isu Strategis daerah berupa identifikasi isu Pembangunan
Berkelanjutan;
c. tujuan berupa tujuan yang dirumuskan telah mengakomodir TPB; dan
d. sasaran Strategis berupa sasaran yang dirumuskan diarahkan pada upaya untuk
percepatan pencapaian TPB.
Dalam hal laporan KLHS RPJMD dimanfaatkan dalam penyusunan RAD TPB yaitu untuk
usulan program yang memerhatikan Pembangunan Berkelanjutan KLHS RPJMD berupa:
a. usulan program dan kegiatan yang dimuat dalam dokumen perencanaan
pembangunan daerah;
b. usulan program dan kegiatan Pemerintah di daerah sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan; dan
c. usulan program dan kegiatan Ormas, Filantropi, Pelaku Usaha, Akademisi dan pihak
terkait lainnya sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Gubernur melakukan konsultasi kepada Menteri Dalam Negeri dalam penyusunan RAD
TPB sebelum ditetapkan dengan peraturan gubernur.
Detil ketentuan lainnya melihat pada Pasal 15, Pasal 16, Pasal 17, Pasal 18, Pasal 19,
Pasal 20, dan Pasal 21 dari Permendagri 7/2018.

46
LAMPIRAN

47
- 363 -

B. Format Ringkasan Eksekutif

Ringkasan Eksekutif disampaikan yang memuat pokok-pokok pikiran


analisis kondisi umum daerah, analisis kondisi daya dukung dan daya
tampung, analisis kondisi pencapaian tujuan pembangunan berkelanjutan,
analisis kontribusi pemerintah dan non pemerintah, skenario pembangunan
berkelanjutan, isu strategis, permasalahan, dan sasaran strategis daerah,
serta dilampiri dengan tabel yang memuat ringkasan kajian dan rumusan
skenario pembangunan berkelanjutan.

Contoh Tabel Ringkasan Eksekutif


TUJUAN… : (berisi judul tujuan pembangunan berkelanjutan)
ISU (nomor
1. (judul target)
STRATEGIS target)
2. INDIKATOR Baseline Rata-rata r (%) Th.2030
mean median modus
(nomor (judul
indikator) indikator)
(nomor (judul
indikator) indikator)
... ...
3. PERMASALAHAN
(berupa poin-poin tantangan pelaksanaan tujuan pembangunan berkelanjutan).
4. SASARAN STRATEGIS
(berupa kondisi pencapaian tujuan pembangunan berkelanjutan berdasarkan isu
strategis dan permasalahan).
5. KOMPOSISI PENDANAAN :
(berupa komposisi pendanaan antara pemerintah, pemerintah daerah, serta
organisasi masyarakat, filantropi, pelaku usaha, akademisi dan pihak terkait lainnya
sesuai dengan ketentuan perundang-undangan).
(diolah dari berbagai sumber)
- 364 -

C. Tata Cara Penelaahan


1. Tim penyusun RPJMD melakukan penelaahan untuk memastikan
laporan KLHS RPJMD dimuat dalam rancangan awal dokumen RPJMD.
2. Penelaahan pembangunan berkelanjutan dilaksanakan menyesuaikan
proses konsultasi RPJMD.
3. Menteri melalui Direktur Jenderal Bina Pembangunan Daerah dan
gubernur memeriksa hasil penelaahan pembangunan berkelanjutan
sebelum proses konsultasi RPJMD.
4. Dalam rangka pemeriksaan hasil penelaahan pemerintah daerah
menyiapkan:
a. Laporan KLHS yang telah ditandatangani Kepala Daerah; dan
b. Dokumentasi proses pembuatan:
1) SK Tim pembuat KLHS RPJMD;
2) Jadwal proses kegiatan; dan
3) Berita Acara kegiatan yang telah dilaksanakan.
5. Menteri melalui Direktur Jenderal Bina Pembangunan Daerah dan
gubernur melakukan pemeriksaaan proses pembuatan dan subtansi
KLHS RPJMD.
6. Menteri melalui Direktur Jenderal Bina Pembangunan Daerah dan
gubernur menerbitkan berita acara hasil pemeriksaan pada saat
konsultasi.
- 365 -

D. Tabel Usulan Program dan Kegiatan

D.1 Tabel Target Dan Indikator


(Nama Tujuan)
Target TPB Indikator TPB Tahun Dasar Target Pencapaian (4) Instansi Pelaksana
(1) (2) (3) 2016 2017 2018 2019 (5)

Cara pengisian tabel Target dan Indikator:


1. Nama Tujuan: diisi dengan nama TPB.
2. Kolom 1: Nama target TPB.
3. Kolom 2: Nama indikator TPB atau indikator proksi nasional.
4. Kolom 3: Berisi penetapan tahun dasar pada setiap indikator TPB yang
diambil dari sumber data termutakhir.
5. Kolom 4: Berisi target pencapaian tiap tahunnya denganmemasukan data
dari dokumen resmi termutahkir.
6. Kolom 5: Berisi instansi pelaksana yang bertanggung jawab untuk
pencapaian indikator TPB tersebut.
- 366 -

D.2 Tabel Program, Kegiatan, Indikator Kegiatan Yang Dilaksanakan


Pemerintah

Target Tahunan (3) Indikati


f
Alokasi
Sumber Instansi
Program/Kegiatan/Indi Satua Anggar
201 201 201 201 Pendana Pelaksa
kator Kegiatan (1) n (2) an 5
6 7 8 9 an (5) na (6)
tahun
(Rp
Juta (4)
PROGRAM PEMERINTAH (Pemerintah/Pemerintah Daerah)
INDIKATOR 1
PROGRAM 1
1.1.
Indikator
Kegiatan Kegiatan
1: 1.2.
Indikator
Kegiatan
2.1.
Indikator
Kegiatan Kegiatan
2 2.2.
Indikator
Kegiatan

Cara pengisian tabel Program, Kegiatan, Indikator Kegiatan Yang Dilaksanakan


Pemerintah dan pemerintah daerah:
1. Kolom 1: Diisi dengan nama program, kegiatan, indikator kegiatan untuk
mencapai target yang telah ditetapkan pada indikator TPB. Data mengacu
pada dokumen resmi seperti RPJMN 2015-2019, RKP tahunan, Renstra
K/L.
2. Kolom 2: Berisi satuan untuk mengukur indikator (persentase, unit, rasio,
orang, dst).
3. Kolom 3: Berisi target pencapaian indikator kegiatan tiap tahunnya dengan
memasukan data dari dokumen resmi termutakhir.
4. Kolom 4: Berisi indikasi anggaran yang dihitung sleama 5 tahun untuk
setiap kegiatan.
- 367 -

5. Kolom 5: Berisi sumber pendanaan untuk pelaksanaan kegiatan selama 5


tahun (APBN, APBD, sumber lain yang sah dan tidak mengikat).
6. Kolom 6: Berisi nama K/L atau perangkat daerah yang melaksanakan
program tersebut.
- 368 -

D.3 Tabel Program, Kegiatan, Indikator Kegiatan Yang Dilaksanakan Oleh Non
Pemerintah
Target Tahunan (3) Indikatif Alokasi
Sumber Instansi
Program/Kegiatan/Indikator Satuan Anggaran 5 Lokasi
Pendanaan Pelaksana
Kegiatan (1) (2) 2016 2017 2018 2019 tahun (6)
(5) (7)
(Rp Juta (4)
PROGRAM NON PEMERINTAH (organisasi masyarakat, filantropi, pelaku usaha, akademisi dan pihak terkait lainnya)
INDIKATOR TPB 1:
PROGRAM 1 :
1.1. Indikator
Kegiatan:
Kegiatan 1:
1.2 Indikator
Kegiatan:
2.1 Indikator
Kegiatan:
Kegiatan 2:
2.2 Indikator
Kegiatan:

Cara Pengisian Tabel Program, Kegiatan, Indikator Kegiatan Yang


Dilaksanakan Oleh Non Pemerintah:
1. Kolom 1: Diisi dengan nama program, kegiatan, indikator kegiatan untuk
mencapai target dari masing-masing tujuan yang telah ditetapkan pada
indikator TPB. Data mengacu pada dokumen resmi seperti rencana kerja
lembaga non pemerintah.
2. Kolom 2: Berisi satuan untuk mengukur indikator kegiatan (persentase,
unit, rasio, orang, dst).
3. Kolom 3: Berisi target pencapaian indikator kegiatan tiap tahunnya dengan
memasukan data dari dokumen resmi termutakhir.
4. Kolom 4: Berisi indikasi anggaran yang dihitung selama periode tertentu
(tahunan, 3 tahunan, 5 tahunan, dst) untuk setiap kegiatan.
5. Kolom 5: Berisi sumber pendanaan untuk pelaksanaan kegiatan selama
periode tertentu (tahunan, 3 tahunan, 5 tahunan, dst).
6. Kolom 6: Berisi lokasi cakupan program dan kegiatan pada lembaga
pelaksana non pemerintah (tingkat nasional, provinsi, kabupaten/kota,
kecamatan, desa).
7. Kolom 7: Berisi nama organisasi/lembaga non pemerintah yang
melaksanakan program tersebut.

MENTERI DALAM NEGERI


REPUBLIK INDONESIA
- 369 -

TJAHJO KUMOLO
- 15 -
LAMPIRAN
PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN
KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA
NOMOR P.24.MENLHK/SETJEN/KUM.1/7/2018
TENTANG PENGECUALIAN KEWAJIBAN MENYUSUN
ANALISIS MENGENAI DAMPAK LINGKUNGAN UNTUK
USAHA DAN/ATAU KEGIATAN YANG BERLOKASI DI
DAERAH KABUPATEN/KOTA YANG TELAH MEMILIKI
RENCANA DETAIL TATA RUANG

KRITERIA KLHS RDTR UNTUK PENGECUALIAN


KEWAJIBAN MENYUSUN AMDAL

Pembuatan dan pelaksanaan KLHS untuk penyusunan dan evaluasi RDTR


dilakukan melalui mekanisme:
1) Pengkajian pengaruh RDTR terhadap kondisi lingkungan hidup, yang
dilaksanakan melalui tahapan:
a. identifikasi dan perumusan isu-isu strategis pembangunan
berkelanjutan;
b. identifikasi materi muatan rdtr yang berpotensi menimbulkan pengaruh
terhadap kondisi lingkungan hidup;
c. analisis pengaruh materi muatan rdtr terhadap isu-isu strategis
pembangunan berkelanjutan.
2) Perumusan alternatif penyempurnaan RDTR berdasarkan hasil analis
pengaruh materi muatan RDTR terhadap isu-isu strategis pembangunan
berkelanjutan;
3) Penyusunan rekomendasi perbaikan untuk pengambilan keputusan RDTR
yang mengintegrasikan prinsip pembangunan berkelanjutan berdasarkan
hasil perumusan alternatif penyempurnaan RDTR.
Berdasarkan tahapan-tahapan pembuatan dan pelaksanaan KLHS tersebut,
disusun kriteria rinci KLHS RDTR yang dapat digunakan sebagai dasar
pengecualian dari kewajiban menyusun Amdal. Kriteria rinci tersbeut tersebut
pada dasarnya terdiri dari 3 (tiga) kategori:
1) Deskripsi rinci dan akurat terkait dengan muatan subtansi teknis beserta
data dan informasi yang digunakan di setiap tahapan pembuatan dan
pelaksanaan KLHS RDTR:
2) Metodologi yang digunakan di setiap tahapan pembuatan dan pelaksanaan
KLHS RDTR,
3) Partisipasi masyarakat yang dilakukan di setiap tahapan pembuatan dan
pelaksanaan KLHS RDTR, yang mencakup: proses, bentuk, metode dan
hasil partisipasi masyakakat terkait dengan pelaksanaan:
Kriteria rinci KLHS RDTR yang dapat digunakan sebagai dasar pengecualian
kewajiban menyusun Amdal tercantum di dalam tabel atau matrik di bawah
ini, yang terdiri dari tiga kolom, yaitu: (1) nomor, (2) Kriteria Pembuatan dan
Pelaksanaan KLHS RDTR yang dapat Digunakan Sebagai Dasar Pengecualian
Kewajiban Menyusun Amdal, (3) Hasil Evaluasi KLHS RDTR.
Evaluasi dilakukan terhadap RDTR yang telah ditetapkan dengan Peraturan
Daerah beserta Laporan KLHS RDTR yang telah divalidasi sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan. Dalam melakukan evaluasi KLHS
- 12 -

RDTR ini Tim evaluasi menuliskan secara rinci hasil telaahan (review) untuk
setiap kriteria KLHS RDTR di kolom hasil evaluasi KLHR RDTR.
A. KRITERIA PENGKAJIAN PENGARUH RDTR TERHADAP KONDISI
LINGKUNGAN HIDUP
1. SUB KRITERIA IDENTIFIKASI DAN PERUMUSAN ISU-ISU
STRATEGIS PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN
No Kriteria Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS RDTR Hasil Evaluasi
beserta RDTR-nya yang dapat Digunakan Sebagai KLHS RDTR
Dasar Pengecualian Kewajiban Menyusun Amdal
1. Apakah isu-isu pembangunan berkelanjutan yang
Hasil penilaian /validasi diisi
paling strategis diidentifikasi dan dideskripsikan
berdasarkan kesimpulan hasil
secara rinci berdasarkan: penilaian setiap kriteria rinci
a. status kondisi saat ini, (angka 1.1 – 1.10)
b. trend ke depan;
c. target yang akan dicapai selama masa
implementasi RDTR,
dengan mempertimbangkan paling sedikit 10
(sepuluh) kriteria di bawah ini:

1.1. Karakteristik wilayah. Apakah isu-isu pembangunan


berkelanjutan telah diidentifikasi dan dideskripsikan
secara rinci berdasarkan karekteristik wilayah yang
relevan dan terdapat di dalam wilayah perencanaan
RDTR (BWP), yang mencakup komponen-komponen di
bawah ini:
a. komponen, sub komponen dan parameter terkait
dengan aspek bio-geo-fisik dan kimia, seperti:
kualitas lingkungan (antara lain: udara, tanah
dan air serta kebisingan), kondisi ekosistem dan
tingkat pelayananya (antara lain:rawa, gambut,
mangrove, terumbu karang);
b. komponen, sub komponen dan parameter terkait
dengan aspek sosial-ekonomi-budaya, antara lain:
pola aktivitas sosial dan ekonomi masyarakat dan
kelembagaan pengelolaannya; dan
c. komponen, sub komponen dan parameter terkait
dengan aspek kesehatan masyarakat.

1.2. Tingkat pentingnya potensi dampak: Apakah isu-


isu pembangunan berkelanjutan telah diidentifikasi
dan dideskripsikan secara rinci, berdasarkan
pertimbangan 7 (tujuh) unsur di bawah ini:
a. besarnya jumlah penduduk yang terkena dampak;
b. luas wilayah penyebaran dampak;
c. intensitas dan lamanya dampak berlangsung;
d. banyaknya komponen lingkungan hidup terkena
dampak;
e. sifat kumulatif dampak;
f. berbalik atau tidak berbaliknya dampak;
g. kriteria lain sesuai dengan perkembangan ilmu
dan teknologi.

1.3. Keterkaitan antar isu strategis pembangunan


berkelanjutan. Apakah keterkaitan antara isu-isu
strategis pembangunan berkelanjutan telah
dideskripsikan secara rinci dengan melihat interaksi
dan diagram alir yang menggambarkan hubungan
antar isu-isu strategis pembangunan berkelanjutan
berdasarkan pendekatan sistem dengan
menggunakan konsep Driver-Pressure-State-Impact-
and-Respon atau DPSIR?
- 13 -

No Kriteria Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS RDTR Hasil Evaluasi


beserta RDTR-nya yang dapat Digunakan Sebagai KLHS RDTR
Dasar Pengecualian Kewajiban Menyusun Amdal
1.4. Keterkaitan dengan materi muatan KRP: Apakah
isu-isu strategis pembangunan berkelanjutan telah
dideskripsikan secara rinci dengan
mempertimbangkan keterkaitan dengan materi
muatan RDTR?

1.5. Muatan Rencana Pengelolaan dan Perlindungan


Lingkungan Hidup (RPPLH); Apakah isu-isu strategis
pembangunan berkelanjutan telah dideskripsikan
secara rinci dengan mempertimbangkan keterkaitan
dengan materi muatan RPPLH (bagi daerah yang telah
memiliki RPPLH)?

1.6. Hasil KLHS dari KRP pada hirarki di atasnya,


serupa dan berada di wilayah yang berdekatan
dan/atau memiliki keterkaitan dan/atau relevansi
langsung. Apakah isu-isu strategis pembangunan
berkelanjutan telah dideskripsikan secara rinci
dengan mempertimbangkan keterkaitan dengan:
a. hasil KLHS dari KRP pada hirarki di atasnya,
b. hasil KLHS dari KRP serupa;
c. hasil KLHS dari KRP yang berada di wilayah yang
berdekatan dan/atau memiliki keterkaitan
dan/atau relevansi langsung seperti RTRW
Kabupaten/Kota, RDTR BWP yang berdekatan?

1.7. Pengelompokan isu-isu pembangunan


berkelanjutan. apakah hasil identifikasi isu
pembangunan berkelanjutan telah dikelompokan
seperti di bawah ini? (pengelompokan paling sedikit
berkaitan dengan):
a. kapasitas daya dukung dan daya tampung
lingkungan hidup untuk pembangunan;
b. perkiraan dampak dan risiko lingkungan hidup;
c. kinerja layanan atau jasa ekosistem;
d. intensitas dan cakupan wilayah bencana;
e. status mutu dan ketersedian sumberdaya alam;
f. ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati;
g. kerentanan dan kapasitas adaptasi perubahan
iklim;
h. tingkat dan status jumlah penduduk miskin atau
penghidupan kelompok masyarakat serta
terancamnya keberlanjutan penghidupan
masyarakat;

i. risiko terhadap kesehatan dan keselamatan


masyarakat; dan
j. ancaman terhadap perlindungan terhadap
kawasan tertentu yang secara tradisional dikelola
oleh masyarakat dan masyarakat hukum adat.

1.8 Keterlibatan masyarakat dan pemangku


kepentingan: Apakah dalam melakukan identifikasi
dan pendeskripsian isu-isu pembangunan
berkelanjutan, proses keterlibatan masyarakat telah
dideskripkan secara rinci terkait dengan proses,
bentuk, metoda dan hasil keterlibatan masyarakat?
a. proses identifikasi masyarakat dan pemangku
kepentingan yang dilibatkan dan hasilnya;
b. bentuk keterlibatan masyarakat dan pemangku
kepentingan yang dilakukan (pemberian pendapat,
saran dan usul; pendampingan tenaga ahli;
bantuan teknis; penyampaian informasi dan/atau
- 14 -

No Kriteria Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS RDTR Hasil Evaluasi


beserta RDTR-nya yang dapat Digunakan Sebagai KLHS RDTR
Dasar Pengecualian Kewajiban Menyusun Amdal
pelaporan);
c. metode pelibatan masyarakat yang dilakukan; dan
d. hasil keterlibatan masyarakat dan pemangku
kepentingan.

1.9 Metodologi: Apakah metode identifikasi isu-isu


strategis pembangunan berkelanjutan telah
dideskripsikan sesuai dengan kaidah ilmiah?

1.10 Data dan informasi: Apakah isu-isu pembangunan


berkelanjutan telah diidentifikasi dan dideskripsikan
secara rinci dengan menggunakan:
a. data dan informasi yang valid, terbaru dan dapat
dipertanggungjawabkan secara ilmiah;
b. data dan informasi yang digunakan mencakup
data atribut dan data spasial (primer dan/atau
sekunder)?

2. SUB KRITERIA IDENTIFIKASI MATERI MUATAN RDTR YANG


BERPOTENSI MENIMBULKAN PENGARUH TERHADAP KONDISI
LINGKUNGAN HIDUP
No Kriteria Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS RDTR Hasil Evaluasi
yang dapat Digunakan Sebagai Dasar KLHS RDTR
Pengecualian Kewajiban Menyusun Amdal

2. Apakah materi Muatan RDTR yang berpotensi Hasil penilaian/validasi diisi


berdasarkan kesimpulan hasil
menimbulkan pengaruh terhadap kondisi
penilaian setiap criteria rinci (angka
lingkungan hidup yang mencakup: 2.1 – 2.8)
a. wilayah perencanaan RDTR (BWP);
b. Tujuan Penataan BWP;
c. Rencana Pola Ruang, (d) rencana jaringan
prasarana;
d. penetapan sub-BWP yang diprioritaskan;
e. ketentuan pemanfaatan ruang; dan
f. peraturan zonasi,
telah diidentifikasi dan dideskripsikan secara rinci
sesuai dengan ketentuan (Peraturan Menteri PU No.
20/PRT/M/2011 tentang Pedoman atau peraturan
pengantinya)?

2.1. Wilayah Perencanaan RDTR (BWP):


a. Apakah peta lokasi wilayah BWP telah
digambarkan secara spasial sesuai dengan
kaidah kartografi? ;
b. Apakah wilayah perencanaan BWP beserta
pembagian BWP ke dalam sub-BWP atau blok,
pembagian sub-BWP ke dalam blok telah
dideskripsikan sesuai dengan ketentuan dan
dipetakan secara spasial sesuai dengan kaidah
kartografi? ;
c. Apakah Luas BWP, Sub-BWP dan/atau Blok
telah dideksripsikan dengan jelas berdasarkan
satuan luas tertentu)?

2.2. Tujuan Penataan BWP: Apakah tujuan penataan


BWP telah didesripsikan secara rinci sesuai dengan
ketentuan?
- 15 -

No Kriteria Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS RDTR Hasil Evaluasi


yang dapat Digunakan Sebagai Dasar KLHS RDTR
Pengecualian Kewajiban Menyusun Amdal

2.3. Rencana Pola Ruang (Lindung dan Budidaya),


Ketentuan Pemanfaatan Ruang dan Peraturan
Zonasi
a. Kawasan/Zona Lindung: Apabila dalam rencana
tata ruang eksisting dan RDTR terdapat alokasi
ruang untuk kawasan lindung, Apakah rencana
pengembangan kawasan lindung selama masa
implementasi RDTR yang dilakukan antara lain
dalam bentuk:
i. Perubahan/modifikasi kawasan lindung
eksisting (perbaikan/peningkatan kualitas
kawasan lindung eksisting);
ii. Pembangunan baru kawasan lindung.
telah dideskripsikan secara rinci sesuai
ketentuan dan dipetakan secara spasial sesuai
dengan kaidah kartografi, dengan memuat
informasi sebagaimana tercantum di bawah ini?,
antara lain:
i. Jenis kawasan lindung eksisting dan jenis
kawasan lindung yang akan dikembangkan di
dalam RDTR;
ii. Lokasi/sebaran untuk setiap jenis kawasan
lindung eksisting dan setiap jenis kawasan
lindungyang akan dikembangkan di dalam
RDTR;
iii. Skala/besaran untuk setiap jenis kawasan
lindung eksisting dan setiap jenis kawasan
lindung yang akan dikembangkan dalam
RDTR;
iv. Ketentuan pemanfaatan Ruang dalam zona
lindung telah dideskripsikan secara rinci
sesuai dengan ketentuan, terkait dengan:
 program pemanfaatan ruang prioritas
selama masa implementasi RDTR;
 lokasi usulan program akan dilaksanakan;
 perkiraan jumlah satuan masing-masing
usulan program prioritas pengembangan
wilayah yang akan dilaksanakan;
 sumber pendanaan;
 instansi pelaksana;
 waktu dan tahapan pelaksanaan.
v. Materi peraturan zonasi dalam zona lindung
telah dideskripsikan secara rinci sesuai
dengan ketentuan, terkait dengan:
 materi wajib
o ketentuan kegiatan dan penggunaan
lahan;
o ketentuan intensitas pemanfaatan
ruang;
o ketentuan tata bangunan;
o ketentuan prasarana dan sarana
minimal;
o ketentuan pelaksanaan.
 materi pilihan
o ketentuan tambahan;
o ketentuan khusus;
o standar teknis;
o ketentuan pengaturan zonasi.
b. Kawasan/Zona Budidaya: Apakah rencana
pengembangan kawasan budidaya selama masa
implementasi RDTR yang dilakukan antara lain
- 16 -

No Kriteria Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS RDTR Hasil Evaluasi


yang dapat Digunakan Sebagai Dasar KLHS RDTR
Pengecualian Kewajiban Menyusun Amdal

dalam bentuk
i. Perubahan/modifikasi terhadap kawasan
budidaya eksisting (i.e. peremajaan,
perbaikan, pemugaran kawasan budidaya
eksisting);
ii. Pembangunan baru kawasan budidaya.
telah dideskripsikan secara rinci sesuai
ketentuan dan dipetakan secara spasial sesuai
dengan kaidah kartografi dengan memuat
informasi sebagaimana tercantum di bawah ini?
antara lain:
i. Jenis kawasan budidaya eksisting dan jenis
kawasan budidaya yang akan dikembangkan
di dalam RDTR;
ii. Lokasi/sebaran untuk setiap jenis kawasan
budidaya eksisting dan setiap jenis kawasan
budidayayang akan dikembangkan di dalam
RDTR;
iii. Skala/besaran untuk setiap jenis kawasan
budidayaeksisting dan setiap jenis kawasan
budidaya yang akan dikembangkan dalam
RDTR;
vi. Ketentuan pemanfaatan Ruang dalam zona
budidaya telah dideskripsikan secara rinci
sesuai dengan ketentuan, terkait dengan:
 program pemanfaatan ruang prioritas
selama masa implementasi RDTR
 lokasi usulan program akan dilaksanakan;
 perkiraan jumlah satuan masing-masing
usulan program prioritas pengembangan
wilayah yang akan dilaksanakan;
 sumber pendanaan;
 instansi pelaksana;
 waktu dan tahapan pelaksanaan.
iv. Materi peraturan zonasi dalam zona budidaya
telah dideskripsikan secara rinci sesuai
dengan ketentuan, terkait dengan:
 materi wajib
o Ketentuan kegiatan dan penggunaan
lahan;
o Ketentuan intensitas pemanfaatan
ruang;
o Ketentuan tata bangunan;
o Ketentuan prasarana dan sarana
minimal;
o Ketentuan pelaksanaan;
 materi pilihan
o Ketentuan tambahan;
o Ketentuan khusus;
o Standar teknis;
o Ketentuan pengaturan zonasi

2.4. Rencana Struktur Ruang: Apakah rencana


pengembangan jaringan prasarana (pergerakan,
energi/kelistrikan, telekomunikasi, air minum, air
limbah, prasarana lainnya) selama masa
implementasi RDTR, yang dilakukan antara lain
dalam bentuk:
a. perubahan/modifikasi terhadap jaringan
prasarana eksisting (antara lain: peremajaan,
perbaikan, pemugaran jaringan prasarana
- 17 -

No Kriteria Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS RDTR Hasil Evaluasi


yang dapat Digunakan Sebagai Dasar KLHS RDTR
Pengecualian Kewajiban Menyusun Amdal

eksisting);
b. pembangunan baru jaringan prasarana,
telah dideskripsikan secara rinci sesuai ketentuan
dan dipetakan secara spasial sesuai dengan kaidah
kartografi dengan memuat informasi sebagiaman
tercantum di bawah ini? antara lain:
a. jenis jaringan prasarana eksisting dan jenis
jaringan prasarana yang akan dikembangkan di
dalam RDTR;
b. lokasi/jalur setiap jenis jaringan prasarana
eksisting dan setiap jenis jaringan prasarana
yang akan dikembangkan di dalam RDTR;
c. skala/besaran untuk setiap jenis jaringan
prasarana eksisting dan setiap jenis jaringan
prasarana yang akan dikembangkan dalam
RDTR;
d. tahapan pengembangan jaringan prasarana
selama masa berlakunya RDTR.

2.5. Penetapan Sub-BWP yang diprioritaskan: Sub-BWP


yang diprioritaskan penangangannya telah
dideskripsikan secara rinci sesuai ketentuan dan
dipetakan secara spasial sesuai dengan kaidah
kartografi, terkait dengan:
a. lokasi Sub-BWP yang dipriotitaskan
penangannya;
b. tema penanganannya;
c. pembagian blok dan sub-blok di dalam sub-BWP
yang dipriotitaskan penanganannya beserta
luasannya;
d. pola ruang di dalam Sub-BWP yang
dipriotitaskan penangannya: jenis pola ruang,
lokasi, skala/besaran, ketentuan pemanfaatan
ruang, peraturan zonasi;
e. rencana jaringan prasarana di dalam sub-bwp:
jenis jaringan prasarana, lokasi, skala/besaran
dan tahapan pengembangannya.

2.6 Keterlibatan masyarakat dan pemangku


kepenting: Dalam melakukan identifikasi dan
pendeskripsian materi muatan RDTR yang
berpotensi menimbulkan pengaruh terhadap kondisi
lingkungan hidup, apakahproses keterlibatan
masyarakat telah dideskripsin secara rinci terkait
dengan proses, bentuk, metode dan hasil
keterlibatan masyarakat?
a. proses identifikasi masyarakat dan pemangku
kepentingan yang dilibatkan dan hasilnya;
b. bentuk keterlibatan masyarakat dan pemangku
kepentingan yang dilakukan (pemberian
pendapat, saran dan usul; penmdapingan tenaga
ahli; bantuan teknis; penyampaian informasi
dan/atau pelaporan);
c. metode pelibatan masyarakat yang dilakukan;
dan
d. hasil keterlibatan masyarakat dan pemangku
kepentingan.

2.7 Metodologi: Apakah metode identifikasi dan


pendeskripsian materi muatan RDTR yang
berpotensi menimbulkan pengaruh terhadap kondisi
lingkungan hidup telah dideskrispkan sesuai dengan
- 18 -

No Kriteria Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS RDTR Hasil Evaluasi


yang dapat Digunakan Sebagai Dasar KLHS RDTR
Pengecualian Kewajiban Menyusun Amdal

kaidah ilmiah?

2.8 Data dan informasi: Apakah materi muatan RDTR


yang berpotensi menimbulkan pengaruh terhadap
kondisi lingkungan hidup telah diidentifikasi dan
dideskripsikan secara rinci dengan menggunakan:
a. data dan informasi yang valid, terbaru dan dapat
dipertanggungjawabkan secara ilmiah;
b. data dan informasi yang digunakan mencakup
data atribut dan data spasial (primer dan/atau
sekunder)?

3. SUB KRITERIA ANALISIS PENGARUH MATERI MUATAN RDTR


TERHADAP ISU-ISU STRATEGIS PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN
No Kriteria Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS RDTR Hasil Evaluasi
yang dapat Digunakan Sebagai Dasar KLHS RDTR
Pengecualian Kewajiban Menyusun Amdal

3. Apakah analis pengaruh materi muatan RDTR Hasil penilaian/validasidiisi


berdasarkan kesimpulan hasil
terhadap isu-isu strategis Pembangunan
penilaian setiap criteria rinci (angka
Berkelanjutan (analisis pengaruh butir 2 terhadap 3.1 – 3.9)
butir 1) di dalam wilayah perencanaan RDTR (BWP) -
-terkait dengan identifikasi, prediksi dan evaluasi
dampak lingkungan, yang mencakup dampak
langsung, tidak langsung, kumulatif dan dampak
bangkitan (induced impacts) dan risiko lingkungan -
telah dilakukan secara komprehensif dan rinci
sesuai dengan metode ilmiah?
3.1. Apakah analisis pengaruh perumusan tujuan
penataan BWP selama implementasi RDTR terhadap
isu-isu strategis pembangunan berkelanjutan di
BWP telah dilakukan secara komprehensif dan rinci
berdasarkan tiga aspek pembangunan
berkelanjutan:
a. aspek ekonomi;
b. aspek social; dan
c. aspek lingkungan.

Tujuan penataan BWP harus memuat dan


mencerminkan keseimbangan tiga aspek
pembangunan berkelanjutan:
a. aspek ekonomi;
b. aspek social; dan
c. aspek lingkungan.

3.2. Apakah analisis pengaruh pola ruang, ketentuan


pemanfaatan ruang dan peraturan zonasi di dalam
zona dan sub zona lindung, dan pengembangan
kawasan lindung, selama masa implementasi RDTR
terhadap isu-isu strategis pembangunan
berkelanjutan di BWP telah dilakukan secara
komprehensif dan rinci berdasarkan hasil kajian
yang dilakukan terpadu (integrated assessment)
terkait dengan:
a. kapasitas daya dukung dan daya tampung
lingkungan hidup untuk pembangunan;
b. perkiraan dampak dan risiko lingkungan hidup;
c. kinerja layanan atau jasa ekosistem;
d. efisiensi pemanfaatan sumber daya alam;
e. tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi
terhadap perubahan Iklim;
- 19 -

No Kriteria Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS RDTR Hasil Evaluasi


yang dapat Digunakan Sebagai Dasar KLHS RDTR
Pengecualian Kewajiban Menyusun Amdal

f. ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati?

Analisis yang dilakukan berdasarkan hasil kajian


terpadu (integrated assessment) harus dapat
menjawab apakah zona dan sub zona lindung,
ketentuan pemanfaatan ruang dan peraturan zonasi
di dalam zona dan sub zona lindung ditetapkan
dengan mempertimbangkan daya dukung dan daya
tampung lingkungan hidup, sehingga zona lindung
dapat secara efektif berperan sebagai sistem
penyangga kehidupan di BWP (i.e. sumber air
terlindungi, RTH mencukupi).

3.3. Apakah analisis pengaruh pola ruang, ketentuan


pemanfaatan ruang dan peraturan zonasi di alam
zona dan sub zona budidaya dan pengembangan
kawasan budidaya selama masa implementasi RDTR
terhadap isu-isu strategis pembangunan
berkelanjutan di BWP telah dilakukan secara
komprehensif dan rinci berdasarkan hasil kajian
yang dilakukan terpadu (integrated assessment)
terkait dengan:
a. kapasitas daya dukung dan daya tampung
lingkungan hidup untuk pembangunan;
b. perkiraan dampak dan risiko lingkungan hidup;
c. kinerja layanan atau jasa ekosistem;
d. efisiensi pemanfaatan sumber daya alam;
e. tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi
terhadap perubahan iklim;
f. ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati?

Analisis yang dilakukan berdasarkan hasil kajian


terpadu (integrated assessment) harus dapat
menjawab apakah zona dan sub zona budidaya,
ketentuan pemanfaatan ruang dan peraturan zonasi
di dalam zona dan sub zona budidaya ditetapkan
dengan mepertimbangkan atau sesuai dengan daya
dukung dan daya tampung lingkungan hidup dan
tidak menurunkan kualitas lingkungan hidup dan
kualitas kehidupan masyarakat.

3.4. Apakah analisis pengaruh rencana jaringan


prasarana dan pengembangan jaringan prasarana
(pergerakan,energi/kelistrikan, telekomunikasi, air
minum, air limbah, prasarana lainnya) selama
implementasi RDTR terhadap isu-isu strategis
pembangunan berkelanjutan di BWP telah dilakukan
secara komprehensif dan rinci berdasarkan hasil
kajian yang dilakukan terpadu (integrated
assessment) terkait dengan:
a. kapasitas daya dukung dan daya tampung
lingkungan hidup untuk pembangunan;
b. perkiraan dampak dan risiko lingkungan hidup;
c. kinerja layanan atau jasa ekosistem;
d. efisiensi pemanfaatan sumber daya alam;
e. tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi
terhadap perubahan iklim;
f. ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati?

3.5. Apakah analisis pengaruh penetapan Sub-BWP


Prioritas beserta pola ruang, ketentuan
pemanfaatan ruang dan peraturan zonasi di dalam
- 20 -

No Kriteria Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS RDTR Hasil Evaluasi


yang dapat Digunakan Sebagai Dasar KLHS RDTR
Pengecualian Kewajiban Menyusun Amdal

zona lindung dan zona budidaya beserta


pengembangan kawasan lindung dan kawasan
budidaya dan pengembangan jaringan prasarana di
dalam Sub-BWP Prioritas selama implementasi
RDTR terhadap isu-isu strategis pembangunan
berkelanjutan di BWP telah dilakukan secara
komprehensif dan rinci berdasarkan hasil kajian
yang dilakukan terpadu (integrated assessment)
terkait dengan:
a. kapasitas daya dukung dan daya tampung
lingkungan hidup untuk pembangunan;
b. perkiraan dampak dan risiko lingkungan hidup;
c. kinerja layanan atau jasa ekosistem;
d. efisiensi pemanfaatan sumber daya alam;
e. tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi
terhadap perubahan iklim;
f. ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati?

3.6. Apakah analisis Pengaruh setiap materi muatan


RDTR terhadap Isu-Isu Strategis Pembangunan
Berkelanjutan di dalam wilayah perencanaan
RDTR (BWP) seperti tersebut di atas telah
dideskripsikan secara komprehensif dan rinci
berdasarkan (dengan memperhatikan):
a. aspek yuridis seperti peraturan perundang-
udangan terkait dengan perlindungan dan
pengelolaan lingkungan hidup (PPLH) serta
pengelolaan sumebrdaya alam (PSDA);
b. aspek teknis and scientific seperti acuan dan
standard ilmiah, best practices, hasil penelitian
yang akuntable;
c. aspek manajemen?

3.7 Keterlibatan masyarakat dan pemangku


kepenting: apakah proses keterlibatan masyarakat
telah dideskripsin secara rinci terkait dengan proses,
bentuk, metode dan hasil keterlibatan masyarakat
dalam melakukan Analis Pengaruh Materi Muatan
RDTR terhadap Isu-Isu Strategis Pembangunan
Berkelanjutandi dalam wilayah perencanaan RDTR
(terkait dengan identifikasi, prediksi dan evaluasi
dampak lingkungan, yang mencakup dampak
langsung, tidak langsung, kumulatif dan induced
impacts dan risiko lingkungan),?:
a. proses identifikasi masyarakat dan pemangku
kepentingan yang dilibatkan dan hasilnya;
b. bentuk keterlibatan masyarakat dan pemangku
kepentingan yang dilakukan (pemberian
pendapat, saran dan usul; penmdapingan tenaga
ahli; bantuan teknis; penyampaian informasi
dan/atau pelaporan);
c. metode pelibatan masyarakat yang dilakukan;
d. hasil keterlibatan masyarakat dan pemangku
kepentingan?

3.8 Metodologi: Apakah metodeAnalis Pengaruh Materi


Muatan RDTR terhadap Isu-Isu Strategis
Pembangunan Berkelanjutan di dalam wilayah
perencanaan RDTR (terkait dengan identifikasi,
prediksi dan evaluasi dampak lingkungan, yang
mencakup dampak langsung, tidak langsung,
kumulatif dan induced impacts dan risiko
- 21 -

No Kriteria Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS RDTR Hasil Evaluasi


yang dapat Digunakan Sebagai Dasar KLHS RDTR
Pengecualian Kewajiban Menyusun Amdal

lingkungan) telah dideskrispkan sesuai dengan


kaidah ilmiah?
3.9 Data dan informasi: Apakah data dan informasi
yang digunakan dalam melakukan Analis Pengaruh
Materi Muatan RDTR terhadap Isu-Isu Strategis
Pembangunan Berkelanjutan di dalam wilayah
perencanaan RDTR (terkait dengan identifikasi,
prediksi dan evaluasi dampak lingkungan, yang
mencakup dampak langsung, tidak langsung,
kumulatif dan dampak bangkitan (induced impacts)
dan risiko lingkungan) telah diidentifikasi dan
dideskripsikan secara rinci dengan menggunakan:
a. data dan informasi yang valid, terbaru dan dapat
dipertanggungjawabkan secara ilmiah;
b. data dan informasi yang digunakan mencakup
data atribut dan data spasial (primer dan/atau
sekunder)?

B. KRITERIA PERUMUSAN ALTERNATIF PENYEMPURNAAN RDTR


No Kriteria Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS RDTR Hasil Evaluasi
yang dapat Digunakan Sebagai Dasar Pengecualian KLHS RDTR
Kewajiban Menyusun Amdal

4. Apakah alternatif penyempurnaan RDTR telah Hasil penilaian/validasidiisi


berdasarkan kesimpulan hasil
dirumuskan secara rinci berdasarkan hasil analisis
penilaian setiap criteria rinci (angka
pengaruh RDTR terhadap kondisi lingkungan hidup 4.1 – 4.9)
(isu-isu pembangunan berkelanjutan)?

4.1. Berdasarkan hasil analisis pengaruh RDTR terhadap


kondisi lingkungan hidup, apakah alternatif
penyempurnaan tujuan penataan BWP telah
dirumuskan secara rinci dengan meperhatikan
keseimbangan tiga pilar/aspek pembangunan
berkelanjutan (lingkungan/ekologi, sosial dan
ekonomi)?

4.2. Berdasarkan hasil analisis pengaruh RDTR terhadap


kondisi lingkungan hidup, apakah alternatif
penyempurnaan pola ruang (lindung dan budidaya)
beserta ketentuan pemanfaatan ruang dan
peraturan zonasinya telah dirumuskan secara rinci
antara lain terkait dengan:
a. perubahan target pengembangan zona lindung
dan budidaya serta strategi pencapaianya;
b. perubahan terkait dengan jenis, lokasi,
skala/besaran pengembangan zona lindung dan
budidaya agar lebih memenuhi pertimbangan
pembangunan berkelanjutan;
c. perubahan proses, metode dan adaptasi terhadap
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi
yang lebih memenuhi pertimbangan
pembangunan berkelanjutan terkait dengan
pengembangan zona lindung dan budidaya;
d. penundaan, perbaikan urutan atau perubahan
prioritas pelaksanaan pengembangan zona
lindung dan budidaya;
e. pemberian arahan atau rambu-rambu untuk
mempertahankan atau meningkatkan fungsi
ekosistem terkait dengan pengembangan zona
lindung dan budidaya melalui penyempurnaan
keteentuan pemanfaatan ruang dan peraturan
- 22 -

No Kriteria Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS RDTR Hasil Evaluasi


yang dapat Digunakan Sebagai Dasar Pengecualian KLHS RDTR
Kewajiban Menyusun Amdal

zonasi;
f. pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi
dampak dan risiko lingkungan terkait dengan
pengembangan zona lindung dan budidaya
melalui penyempurnaan keteentuan pemanfaatan
ruang dan peraturan zonasi.

4.3. Berdasarkan hasil analisis pengaruh RDTR terhadap


kondisi lingkungan hidup, apakah alternatif
penyempurnaan rencana pengembangan jaringan
prasarana (pergerakan, energi/kelistrikan,
telekomunikasi, air minum, air limbah, prasarana
lainnya) telah dirumuskan secara rinci antara lain
terkait dengan:
a. perubahan target rencana pengembangan
jaringan prasarana dan strategi pencapaianya;
b. perubahan terkait dengan jenis, lokasi (jalur),
skala/besaran pengembangan jaringan prasarana
agar lebih memenuhi pertimbangan
pembangunan berkelanjutan;
c. perubahan proses, metode dan adaptasi terhadap
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi
yang lebih memenuhi pertimbangan
pembangunan berkelanjutan terkait dengan
pengembangan jaringan prasarana;
d. penundaan, perbaikan urutan atau perubahan
prioritas pelaksanaan pengembangan jaringan
prasarana;
e. pemberian arahan atau rambu-rambu untuk
mempertahankan atau meningkatkan fungsi
ekosistem terkait dengan pengembangan jaringan
prasarana;
f. pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi
dampak dan risiko lingkungan terkait dengan
pengembangan jaringan prasarana?

4.4.1. Berdasarkan hasil analisis pengaruh RDTR terhadap


kondisi lingkungan hidup, apakah alternatif
penyempurnaan penetapan BWP dan prioritas
penangannya telah dirumuskan secara rinci antara
lain terkait dengan:
a. lokasi Sub-BWP yang dipriotitaskan
penangannya;
b. tema penangannyannya;
c. pola ruang di dalam Sub-BWP yang
dipriotitaskan penangannya: jenis pola ruang,
lokasi, skala/besaran, ketentuan pemanfaatan
ruang dan peraturan zonasi:
Berdasarkan hasil analisis pengaruh RDTR
terhadap kondisi lingkungan hidup, apakah
alternatif penyempurnaan ketentuan
pemanfaatan ruang dan peraturan zonasi
rencana pengembangan jaringan prasarana
(pergerakan, energi/kelistrikan, telekomunikasi,
air minum, air limbah, prasarana lainnya) telah
dirumuskan secara rinci antara lain terkait
dengan:
1. perubahan target pemanfaatan ruang dan
peraturan zonasi;
2. perubahan terkait dengan jenis, lokasi (jalur),
skala/besaran pemanfaatan ruang dan
peraturan zonasi;
- 23 -

No Kriteria Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS RDTR Hasil Evaluasi


yang dapat Digunakan Sebagai Dasar Pengecualian KLHS RDTR
Kewajiban Menyusun Amdal

3. perubahan proses, metode dan adaptasi


terkait pemanfaatan ruang dan peraturan
zonasi;
4. penundaan, perbaikan urutan atau
perubahan prioritas pelaksanaan
pengembangan jaringan prasarana;
5. pemberian arahan atau rambu-rambu untuk
mempertahankan atau meningkatkan fungsi
ekosistem terkait dengan pengembangan
jaringan prasarana;
6. pemberian arahan atau rambu-rambu
mitigasi dampak dan risiko lingkungan
terkait dengan pengembangan jaringan
prasarana.
d. Rencana jaringan prasarana di dalam Sub-BWP:
jenis jaringan prasarana, lokasi, skala/besaran
dan tahapan pengembangannya?

4.4.2. Berdasarkan hasil analisis pengaruh RDTR terhadap


kondisi lingkungan hidup, apakah alternatif
penyempurnaan ketentuan pemanfaatan ruang dan
peraturan zonasi telah dirumuskan secara rinci
antara lain terkait dengan:
a. perubahan target rencana pengembangan
jaringan prasarana dan strategi pencapaianya;
b. perubahan terkait dengan jenis, lokasi (jalur),
skala/besaran pengembangan jaringan prasarana
agar lebih memenuhi pertimbangan
pembangunan berkelanjutan;
c. perubahan proses, metode dan adaptasi terhadap
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi
yang lebih memenuhi pertimbangan
pembangunan berkelanjutan terkait dengan
pengembangan jaringan prasarana;
d. penundaan, perbaikan urutan atau perubahan
prioritas pelaksanaan pengembangan jaringan
prasarana;
e. pemberian arahan atau rambu-rambu untuk
mempertahankan atau meningkatkan fungsi
ekosistem terkait dengan pengembangan jaringan
prasarana;
f. pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi
dampak dan risiko lingkungan terkait dengan
pengembangan jaringan prasarana;
g. penundaan, perbaikan urutan atau perubahan
prioritas pelaksanaan pengembangan jaringan
prasarana;
h. pemberian arahan atau rambu-rambu untuk
mempertahankan atau meningkatkan fungsi
ekosistem terkait dengan pengembangan jaringan
prasarana;
i. pemberian arahan atau rambu-rambu mitigasi
dampak dan risiko lingkungan terkait dengan
pengembangan jaringan prasarana.

4.5 Keterlibatan masyarakat dan pemangku


kepenting: apakahproses keterlibatan masyarakat
telah dideskripsin secara rinci terkait dengan proses,
bentuk, metode dan hasil keterlibatan masyarakat
dalam melakukan perumusan alternatif
penyempurnaan RDTR?
a. proses identifikasi masyarakat dan pemangku
- 24 -

No Kriteria Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS RDTR Hasil Evaluasi


yang dapat Digunakan Sebagai Dasar Pengecualian KLHS RDTR
Kewajiban Menyusun Amdal

kepentingan yang dilibatkan dan hasilnya;


b. bentuk keterlibatan masyarakat dan pemangku
kepentingan yang dilakukan (pemberian
pendapat, saran dan usul; penmdapingan tenaga
ahli; bantuan teknis; penyampaian informasi
dan/atau pelaporan);
c. metode pelibatan masyarakat yang dilakukan;
d. hasil keterlibatan masyarakat dan pemangku
kepentingan.

4.6 Metodologi: apakahmetode yang digunakan dalam


melakukan perumusan alternatif penyempurnaan
RDTR telah dideskrispkan sesuai dengan kaidah
ilmiah?

4.7 Data dan informasi: apakah data dan informasi


yang digunakan dalam melakukan perumusan
alternatif penyempurnaan RDTR telah diidentifikasi
dan dideskripsikan secara rinci dengan
menggunakan:
a. data dan informasi yang valid, terbaru dan dapat
dipertanggungjawabkan secara ilmiah;
b. data dan informasi yang digunakan mencakup
data atribut dan data spasial (primer dan/atau
sekunder)?

C. KRITERIA PENYUSUNAN REKOMENDASI PERBAIKAN UNTUK


PENGAMBILAN KEPUTUSAN RDTR YANG MENGINTEGRASIKAN PRINSIP
PEMBANGUNAN BERKELANJUTAN
No Kriteria Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS RDTR Hasil Evaluasi
yang dapat Digunakan Sebagai Dasar Pengecualian KLHS RDTR
Kewajiban Menyusun Amdal

5. Berdasarkan hasil penyempurnaan alternatif RDTR, Hasil penilaian/validasidiisi


berdasarkan kesimpulan hasil
apakah rekomendasi perbaikan untuk
penilaian setiap criteria rinci (angka
pengambilan keputusan RDTR telah dirumuskan 5.1 – 5.5)
secara rinci sesuai ketentuan?

5.1. Berdasarkan hasil penyempurnaan alternatif RDTR,


apakah rekomendasi perbaikan untuk pengambilan
terkait dengan materi muatan RDTR telah
dirumuskan secara rinci? ;

5.2. Berdasarkan hasil penyempurnaan alternatif RDTR,


apkah rekomendasi terkait dengan jenis usaha
dan/atau kegiatan yang telah melampau daya
dukung dan daya tampung lingkungan hidup serta
tidak diperbolehkan lagi telah dirumuskan secaa
rinci?.

5.3 Keterlibatan masyarakat dan pemangku


kepenting: apakah proses keterlibatan masyarakat
telah dideskripsin secara rinci terkait dengan proses,
bentuk, metode dan hasil keterlibatan masyaraka
dalam melakukan penyusunan rekomendasi
perbaikan untuk pengambilan keputusan RDTR?
1) Proses identifikasi masyarakat dan pemangku
kepentingan yang dilibatkan dan hasilnya;
2) Bentuk keterlibatan masyarakat dan pemangku
kepentingan yang dilakukan (pemberian
- 25 -

No Kriteria Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS RDTR Hasil Evaluasi


yang dapat Digunakan Sebagai Dasar Pengecualian KLHS RDTR
Kewajiban Menyusun Amdal

pendapat, saran dan usul; pendampingan tenaga


ahli; bantuan teknis; penyampaian informasi
dan/atau pelaporan);
3) Metode pelibatan masyarakat yang dilakukan,
4) hasil keterlibatan masyarakat dan pemangku
kepentingan.

5.4 Metodologi: Apakah metode yang digunakan dalam


melakukan penyusunan rekomendasi perbaikan
untuk pengambilan keputusan RDTR telah
dideskrispkan sesuai dengan kaidah ilmiah?

5.5 Data dan informasi: Apakah data dan informasi


yang digunakan dalam melakukan penyusunan
rekomendasi perbaikan untuk pengambilan
keputusan RDTR telah diidentifikasi dan
dideskripsikan secara rinci dengan menggunakan:
a. data dan informasi yang valid, terbaru dan dapat
dipertanggungjawabkan secara ilmiah;
b. data dan informasi yang digunakan mencakup
data atribut dan data spasial (primer dan/atau
sekunder) ? .

Berdasarkan hasil evaluasi KLHS RDTR untuk setiap kriteria seperti tercantum di
dalam table/matrik diatas, maka Tim Evaluasi KLHS RDTR menyimpulkan:
………............................................................................................................................
.....................................................................................................................................
.....................................................................................................................................
.....................................................................................................................................

Salinan sesuai dengan aslinya MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN


KEPALA BIRO HUKUM, KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA

ttd ttd

KRISNA RYA SITI NURBAYA


- 35 -

LAMPIRAN I
PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN
REPUBLIK INDONESIA
NOMOR P.69/MENLHK/SETJEN/KUM.1/12/2017
TENTANG
PELAKSANAAN PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 46 TAHUN 2016
TENTANG PENYELENGGARAAN KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP
STRATEGIS

TATA CARA PENAPISAN KEBIJAKAN, RENCANA, DAN/ATAU PROGRAM

Sasaran yang ingin dicapai dalam penapisan adalah teridentifikasinya


Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang menimbul kan dampak
dan/atau risiko lingkungan hidup sehingga harus dilaksanakan KLHS.
Penyusun Kebijakan, Rencana, dan/atau Program secara pro-aktif
melakukan penapisan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang akan
disusun atau dievaluasi. Mekanisme penapisan mencakup langkah-langkah
berikut:
1. Mengidentifikasi lingkup wilayah pengaruh Kebijakan, Rencana
dan/atau Program berdasarkan cakupan ekosistem dan ekoregionnya
dimaksud melalui tahapan :
a. memperkirakan secara umum tujuan, sasaran akhir (outcome) dan
muatan Kebijakan, Rencana dan/atau program dimaksud;
b. memperkirakan secara umum kelompok masyarakat dan lokasi yang
akan terkena pengaruh dampak dan risiko; dan
c. mengenali ekosistem dan/atau ekoregion dimana pengaruh tersebut
akan terjadi
Contoh:
Akan disusun rencana yang akan mendorong pengembangan
infrastruktur dan investasi wilayah pesisir dengan harapan kegiatan
ekonominya tumbuh cepat dan kualitas wilayahnya meningkat.
Secara ide, diperkirakan muatan rencana tersebut akan mengatur
pembuatan tanggul pantai, melakukan urban renewal wilayah bisnis
dan pemukiman di pesisir, serta melakukan reklamasi di bibir pantai.
Berdasarkan identifikasi awal, diperkirakan rencana ini akan
mempengaruhi ekosistem pesisir dan teluk, serta hilir daerah aliran
sungai dengan kelompok masyarakat yang terpengaruh utamanya
adalah nelayan, penduduk di pesisir, dan penduduk di bantaran
sungai.

2. Menguji muatan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program terhadap


kriteria dampak dan/atau risiko lingkungan hidup dan pembangunan
berkelanjutan melalui tahapan :
a. melakukan uji pemenuhan kriteria dampak dan risiko lingkungan
hidup dan pembangunan berkelanjutan;
Kriteria yang digunakan dalam uji tersebut adalah:
1) perubahan iklim;
2) kerusakan, kemerosotan, dan/atau kepunahan keanekaragaman
hayati;
- 36 -

3) peningkatan intensitas dan cakupan wilayah bencana banjir,


longsor, kekeringan, dan/atau kebakaran dan lahan;
4) penurunan mutu dan kelimpahan sumber daya alam;
5) peningkatan alih fungsi kawasan hutan dan/atau lahan;
6) peningkatan jumlah penduduk miskin atau terancamnya
keberlanjutan penghidupan sekelompok masyarakat; dan/atau
7) peningkatan risiko terhadap kesehatan dan keselamatan manusia.
b. menilai secara umum tingkatan besar dan pentingnya kriteria yang
terpenuhi tersebut; dan
c. menilai secara umum urgensi dilakukannya mitigasi yang harus
dilakukan terhadap kriteria yang terpenuhi tersebut.

Contoh:
Berdasarkan rencana pengembangan wilayah pesisir diatas,
komponen rencana yang diperkirakan memenuhi kriteria adalah :
- Reklamasi pantai : memenuhi kriteria kerusakan keanekaragaman
hayati, peningkatan intensitas wilayah banjir, penurunan mutu
sumber daya alam, peningkatan alih fungsi lahan, terancamnya
keberlanjutan penghidupan nelayan
- Pembangunan tanggul : memenuhi kriteria kerusakan
keanekaragaman hayati, penurunan mutu sumber daya alam,
peningkatan alih fungsi lahan, terancamnya keberlanjutan
penghidupan nelayan
- Urban renewal pesisir : memenuhi kriteria perubahan iklim,
kerusakan keanekaragaman hayati, peningkatan wilayah banjir,
penurunan mutu sumber daya alam, peningkatan alih fungsi
lahan, terancamnya keberlanjutan penghidupan nelayan
Setelah proses identifikasi pemenuhan kriteria diatas, maka
dilakukan penilaian secara umum tentang besaran dan tingkat
pentingnya pemenuhan kriteria tersebut serta tingkat urgensi mitigasi
yang harus dilakukan, yaitu :
- Reklamasi pantai : kriteria peningkatan intensitas wilayah banjir
dan terancamnya keberlanjutan penghidupan nelayan
diperkirakan sangat tinggi dampaknya sehingga harus ada
mitigasi teknis, dampak lingkungan dan dampak sosial
- Urban renewal pesisir: kriteria peningkatan wilayah banjir dan
terancamnya keberlanjutan penghidupan nelayan diperkirakan
besar dan luas dampaknya sehingga harus ada mitigasi
pengendalian ruang, pengendalian dampak lingkungan dan
mitigasi dampak sosial.

3. Membuat keputusan hasil penapisan yang dituangkan secara tertulis


dalam bentuk Berita Acara dengan muatan sebagai berikut :
a. Ditandatangani oleh Penyusun Kebijakan, Rencana, dan/atau
Program atau pejabat yang ditunjuk;
b. Menyatakan telah dilaksanakannya penapisan terhadap Kebijakan,
Rencana, dan/atau Program yang dijelaskan nama dan jenisnya; dan
c. Menyatakan bahwa Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang
ditapis adalah wajib atau tidak wajib dilaksanakan KLHS atas dasar
pertimbangan kriteria yang ditentukan
- 37 -

4. Menetapkan jenis-jenis Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang


berdasarkan hasil penapisan wajib dilaksanakan KLHS dalam bentuk
Keputusan atau Ketetapan dari penyusun Kebijakan, Rencana, dan/atau
Program dalam bentuk :
a. Surat Keputusan yang ditandatangani Penyusun Kebijakan, Rencana,
dan/atau Program yang menyatakan suatu Kebijakan, Rencana,
dan/atau Program tertentu yang telah selesai ditapis tersebut wajib
KLHS dengan dilampiri Berita Acara; atau
b. Peraturan atau Keputusan dari Penyusun Kebijakan, Rencana,
dan/atau Program yang memuat daftar berbagai jenis atau nama
Kebijakan, Rencana, dan/atau Program dalam kewenangannya yang
wajib KLHS.

Salinan sesuai dengan aslinya MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN


KEPALA BIRO HUKUM, KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

ttd ttd

KRISNA RYA SITI NURBAYA


- 38 -

LAMPIRAN II
PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN
REPUBLIK INDONESIA
NOMOR P.69/MENLHK/SETJEN/KUM.1/12/2017
TENTANG
PELAKSANAAN PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 46 TAHUN 2016
TENTANG PENYELENGGARAAN KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP
STRATEGIS

TATA CARA PERMOHONAN MASYARAKAT UNTUK


PEMBUATAN DAN PELAKSANAAN KLHS
DAN LANGKAH PENAPISAN TERHADAP KEBIJAKAN, RENCANA,
DAN/ATAU PROGRAM

A. TATA CARA PERMOHONAN MASYARAKAT

Masyarakat mengajukan permohonan untuk pembuatan dan pelaksanaan


KLHS bagi Kebijakan, Rencana, dan/atau Program sebagai berikut :
1. Untuk Kebijakan, Rencana, dan/atau Program tingkat Nasional, atau
Kebijakan, Rencana, dan/atau Program daerah yang diindikasikan
memiliki dampak lintas provinsi, disampaikan kepada :

Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan


u.p. Direktur Jenderal Planologi Kehutanan dan Tata Lingkungan
Gedung Manggala Wanabakti
Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan
Jl. Jend. Gatot Subroto Kav. 1
Jakarta Selatan

2. Untuk Kebijakan, Rencana, dan/atau Program tingkat daerah,


disampaikan kepada :

Gubernur
u.p Kepala Dinas Lingkungan Hidup Provinsi (atau nomenklatur
yang sesuai)
Alamat Perangkat Daerah (PD) yang terkait di ibukota Provinsi

Dalam permohonannya, masyarakat menyampaikan informasi sebagai


berikut:
1. Identitas pemohon
a. Nama orang/organisasi/kelompok masyarakat berikut alamat dan
bukti identitasnya;
b. Uraian singkat keterkaitannya dengan masyarakat yang akan/telah
terkena dampak/risiko lingkungan hidup dan pembangunan
berkelanjutan dari Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang
dimaksud, yaitu :
- sebagai masyarakat yang terkena dampak langsung;
- sebagai masyarakat yang tidak terkena dampak langsung
namun berkepentingan;
- sebagai perwakilan/juru bicara masyarakat yang terkena
dampak langsung; atau
- sebagai pemerhati
2. Dasar pertimbangan dan/atau alasan diajukannya permohonan agar
suatu Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang dimaksud perlu
dilaksanakan KLHS.
- 39 -

CONTOH FORMAT

NAMA KELOMPOK MASYARAKAT


Alamat...........................................................

Nomor : ………………………………… [Kota], [Bulan,Tahun]


Lampiran : … berkas
Perihal : Permohonan Kajian
Lingkungan Hidup Strategis
(KLHS)

Kepada Yth.
[Menteri/Gubernur ]*)
Di –
Tempat

Dengan hormat,
Kami/organisasi kelompok masyarakat*) [jelaskan identitas] yang
berkedudukan di [jelaskan alamat] dengan identitas terlampir **)
menyampaikan hal-hal sebagai berikut:
1. Kebijakan/Rencana/Program *) [sebutkan judul/jenis] yang disusun
oleh [Menteri/Kepala/Direktur Jenderal/Gubernur/Bupati/Wali
kota/Kepala Dinas]*) terletak di [sebutkan lokasi, Kabupaten/kota,
Provinsi], berdasarkan fakta dan informasi yang kami ketahui
diperkirakan akan menimbulkan dampak dan/atau risiko lingkungan
hidup sebagai berikut:
a. [jenis dampak]………………………………………………………………
b. ....dst
2. Berdasarkan hal tersebut di atas, kami mohon untuk dapat dilakukan
proses KLHS.
Demikian permohonan ini kami sampaikan. Atas perhatian dan
tanggapannya, kami ucapkan terima kasih.

Pemohon/Penanggung jawab*)
[Jabatan dalam Organisasi
Kelompok Masyarakat]

Nama Lengkap
*) pilih salah satu
**) lampirkan tanda identitas yang diperlukan
Lampiran Surat

1. Deskripsi Kebijakan, Rencana atau Program :


- Jenis Kebijakan, Rencana atau Program Pembangunan
- Tahun Kebijakan, Rencana atau Program diterbitkan dan/atau masa
berlaku
- Kementerian/Lembaga, Perangkat Daerah yang
menyusun/menetapkan, atau diperkirakan akan menjadi
penanggung jawab Kebijakan, Rencana, atau Program tersebut.
- Lokasi Kebijakan, Rencana atau Program Pembangunan (Desa,
Kecamatan, Kabupaten/Kota, Provinsi).
- 40 -

- Perkiraan lingkup luasan Rencana Pembangunan:


....................(hektar).

2. Perkiraan Potensi Dampak/Risiko Lingkungan Hidup :


- Deskripsi singkat perkiraan dampak dan/atau risiko lingkungan
hidup yang mungkin ditimbulkan, dapat dilengkapi contoh kasus
yang serupa di wilayah lain, pendapat ahli, atau hasil
kajian/publikasi ilmiah yang relevan yang dapat diakses masyarakat.
- Deskripsi singkat dampak dan/atau risiko yang akan diterima
masyarakat pemohon secara khusus, dan masyarakat lain yang
diperkirakan terkena dampak secara umum. Dapat dilengkapi
pendapat ahli bila perlu

3. Dokumentasi/Foto Lokasi
- Lokasi Perencanaan
- Lokasi Perkiraan Tempat yang Terkena Dampak

B. LANGKAH PENAPISAN TERHADAP KEBIJAKAN, RENCANA, DAN/ATAU


PROGRAM

Dalam menanggapi permohonan sebagaimana dicontohkan diatas, Menteri


atau Gubernur melalui Direktur Jenderal atau Kepala Perangkat Daerah
melaksanakan langkah-langkah penapisan sebagai berikut:
1. Verifikasi Permohonan, yang mencakup :
a. Mengecek keberadaan lampiran data pendukung identitas pemohon
sebagai verifikasi identitas pemohon;
b. Mengecek keberadaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang
dimohonkan melalui data online atau verifikasi kepada institusi
yang mengeluarkan sebagai verifikasi kebenaran Kebijakan,
Rencana dan/atau Program yang dimohonkan;
c. Mengecek payung hukum dari inisiatif/keberadaan Kebijakan,
Rencana, dan/atau Program yang dimohonkan, khususnya apakah
tercantum dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah
(Nasional atau Daerah), Rencana Kerja Tahunan (Pusat atau
Daerah), Rencana Strategis K/L atau PD, atau ketentuan peraturan
perundangan khusus, misalnya Inpres, Perpres, Pergub, atau
Perbupati/Perwali kota melalui data online atau verifikasi kepada
institusi terkait.
d. Memastikan identitas Kementerian/Lembaga Nonkementerian (K/L)
atau Perangkat Daerah (PD) penyusun dan penanggungjawab
pelaksanaannya melalui data online atau verifikasi kepada institusi
yang berwenang.

2. Penapisan, yang mencakup :


a. Melaksanakan sesuai langkah-langkah dalam Tata Cara Penapisan
yang dijelaskan dalam Lampiran I Peraturan Menteri ini dengan
melibatkan Kementerian/Lembaga pemerintah nonkementerian atau
Perangkat Daerah yang menjadi penyusun/penanggung jawab
Kebijakan, Rencana, dan/atau Program.
- 41 -

b. Menyusun Berita Acara hasil penapisan yang muatannya adalah :


1) Ditandatangani oleh Direktur Jenderal mewakili Menteri, atau
Kepala Perangkat Daerah Lingkungan Hidup mewakili Gubernur;
2) Menyatakan bahwa proses penapisan dilakukan atas dasar surat
permohonan masyarakat yang dijelaskan nomor, tanggal dan
pemohonnya;
3) Menyatakan telah dilaksanakannya penapisan terhadap
Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang dijelaskan nama dan
jenisnya; dan
4) Menyatakan bahwa Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang
ditapis adalah wajib atau tidak wajib dilaksanakan KLHS atas
dasar pertimbangan kriteria yang ditentukan.

Salinan sesuai dengan aslinya MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN


KEPALA BIRO HUKUM, KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

ttd ttd

KRISNA RYA SITI NURBAYA


42

LAMPIRAN III
PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN
REPUBLIK INDONESIA
NOMOR P.69/MENLHK/SETJEN/KUM.1/12/2017
TENTANG
PELAKSANAAN PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 46 TAHUN 2016
TENTANG PENYELENGGARAAN KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP
STRATEGIS

TATA CARA PEMBENTUKAN KELOMPOK KERJA KLHS

A. KELOMPOK KERJA KLHS UNTUK KEBIJAKAN, RENCANA, DAN/ATAU


PROGRAM TINGKAT NASIONAL

Pembentukan di tingkat nasional mengikuti kaidah-kaidah sebagai


berikut:
1. Ketua Kelompok Kerja adalah pejabat penyusun Kebijakan, Rencana,
dan/atau Program.
Contoh:
- Pejabat Eselon I yang bertugas dan bertanggung jawab menyusun
atau mengevaluasi: rencana tata ruang pada kementerian di
bidang tata ruang; rencana pembangunan jangka
panjang/menengah nasional pada kementerian di bidang
perencanaan pembangunan; atau rencana tata ruang laut
nasional pada kementerian di bidang kelautan
- Pejabat Eselon I penyusun Kebijakan, Rencana dan/atau
Program yang berdasarkan hasil penapisan harus dilaksanakan
KLHS
2. Anggota yang berasal dari Pejabat Eselon I kementerian/lembaga
pemerintah non kementerian terkait sesuai dengan jenis Kebijakan,
Rencana dan/atau Program yang disusun atau dievaluasi.
3. Anggota lain terdiri dari satu atau lebih tenaga ahli yang memiliki
standar kompetensi KLHS dan relevan terhadap isu dan/atau
muatan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program.

B. KELOMPOK KERJA KLHS UNTUK KEBIJAKAN, RENCANA, DAN/ATAU


PROGRAM TINGKAT PROVINSI ATAU KABUPATEN/KOTA

Pembentukan di tingkat Provinsi atau Kabupaten/Kota mengikuti


kaidah-kaidah sebagai berikut:
1. Ketua Kelompok Kerja yang dijabat oleh Kepala Dinas Lingkungan
Hidup Provinsi/Kabupaten/Kota atau Kepala Perangkat Daerah
43

Penyusun Kebijakan, Rencana dan/atau Program


Provinsi/Kabupaten/Kota;
2. Wakil Ketua Kelompok Kerja yang dijabat oleh Kepala PD Penyusun
Kebijakan, Rencana, dan/atau Program apabila ketua Kelompok
Kerja dijabat oleh Kepala Dinas Lingkungan Hidup, atau sebaliknya.
3. Sekretaris yang dijabat oleh pejabat eselon III/kepala bidang dari
Perangkat Daerah yang menyusun Kebijakan, Rencana, dan/atau
Program.
Contoh:
- kepala bidang pada Perangkat Daerah yang menyelenggarakan
urusan pemerintahan bidang perencanaan pembangunan daerah;
- kepala bidang pada Perangkat Daerah yang menyelenggarakan
urusan pemerintahan bidang penataan ruang; atau
- kepala bidang pada Perangkat Daerah yang menyelenggarakan
urusan pemerintahan bidang kelautan.
4. Anggota yang berasal dari unsur Perangkat Daerah terkait.
5. Anggota lain yang terdiri dari satu atau lebih tenaga ahli yang
memiliki standar kompetensi KLHS dan relevan terhadap isu
dan/atau muatan Kebijakan, Rencana dan/atau Program.

Salinan sesuai dengan aslinya MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN


KEPALA BIRO HUKUM, KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

ttd ttd

KRISNA RYA SITI NURBAYA


44

LAMPIRAN IV
PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN
REPUBLIK INDONESIA
NOMOR P.69/MENLHK/SETJEN/KUM.1/12/2017
TENTANG
PELAKSANAAN PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 46 TAHUN 2016
TENTANG PENYELENGGARAAN KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP
STRATEGIS

TATA CARA PENGKAJIAN PENGARUH KEBIJAKAN, RENCANA DAN/ATAU


PROGRAM TERHADAP KONDISI LINGKUNGAN HIDUP

PENDAHULUAN

Dalam melaksanakan pengkajian, urutan langkah-langkah pembuatan dan


pelaksanaan akan lebih efektif bila selaras dengan urutan penyusunan
Kebijakan, Rencana, dan/atau Program. Atas dasar itu, pembuatan dan
pelaksanaan KLHS dapat:
1. Iteratif (berulang), atau Linier.
Contoh:
 Pembuatan dan pelaksanaan KLHS yang dimulai pada Kebijakan,
Rencana, atau Program yang masih belum berwujud dapat
mengulang beberapa kali proses analisis sejalan dengan makin
berbentuknya muatan kebijakan tersebut.
 Pembuatan dan pelaksanaan KLHS yang dimulai menjelang
finalnya penyelesaian Kebijakan, Rencana, atau Program
dilakukan linier, atau setiap tahap hanya dilakukan/dituntaskan
satu kali.
2. Menggunakan metoda baku, atau modifikasi
Contoh:
 Pada saat proses analisis ditemukan bahwa isu yang harus dikaji
jauh lebih kompleks dari perkiraan awal, sehingga dilakukan
penyesuaian teknik analisis di tengah proses kajian.
 KLHS yang disusun dalam kondisi data tidak memadai lebih tepat
menggunakan metoda proxy atau analisis yang kualitatif,
sementara KLHS yang datanya cukup lengkap bisa menggunakan
teknik analisis kuantitatif atau pembuatan model yang lebih
kompleks.

Pengkajian pengaruh Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang bersifat


umum, konseptual, dan/atau makro dapat menggunakan pendekatan
Strategis. Pengkajian pengaruh Kebijakan, Rencana, dan/atau Program
yang bersifat fokus, detail, terikat, terbatas dan/atau teknis seringkali lebih
sesuai bila menggunakan pendekatan Dampak.
45

Tabel Tahapan Pengkajian Pengaruh Kebijakan, Rencana,


dan/atau Program

Pendekatan Dampak Pendekatan Strategis


Identifikasi dan Pengumpulan, Pengumpulan,
perumusan isu pelingkupan dan pelingkupan dan
memutuskan isu yang memutuskan isu
prioritas yang menjadi akar
masalah
Identifikasi muatan Menguji cepat strategi, Menguji cepat
KRP yang berpotensi desain, program kerja, konteks, visi, misi,
mempengaruhi ketentuan teknis, tujuan, sasaran,
lingkungan hidup dan aturan terhadap konsep makro, peta
pembangunan pertimbangan/kriteria jalan, desain besar
berkelanjutan keberlanjutan terhadap kriteria
keberlanjutan
Analisis pengaruh Menguji bagaimana Menguji skenario KRP
muatan KRP terhadap indikator-
menyebabkan dampak indikator
dan resiko lingkungan keberlanjutan dan
hidup dan menganalisis
pengaruhnya terhadap skenario yang paling
daya dukung dan daya berkelanjutan dan
tampung LH tidak menyebabkan
daya dukung dan
daya tampung LH
terlampaui

Pendekatan Dampak maupun Pendekatan Strategis dapat dikombinasikan


penggunaannya dengan memperhatikan hal-hal berikut :
1. Pada Pendekatan Dampak, informasi yang diharapkan harus cukup
detil dan terukur, sehingga perlu dilakukan pengumpulan data primer
yang relevan dan dilakukan analisis yang terukur semaksimal mungkin.
2. Pada Pendekatan Strategis, informasi dapat menggunakan data-data
sekunder atau kualitatif, namun penyusun harus terlebih dulu memiliki
kriteria keberlanjutan/kriteria pembangunan berkelanjutan yang tepat
konteks dan memadai untuk digunakan sebagai indikator penguji.

A. IDENTIFIKASI ISU STRATEGIS

Tujuan identifikasi isu strategis pembangunan berkelanjutan adalah :


1. menentukan isu-isu pembangunan berkelanjutan yang meliputi aspek
sosial, ekonomi, dan lingkungan hidup serta bentuk keterkaitan antar
ketiga aspek tersebut;
2. menentukan isu yang paling strategis, prioritas atau menjadi akar
masalah dari semua isu yang terjadi; dan
46

3. membantu penentuan capaian tujuan pembangunan berkelanjutan yang


diharapkan.

Identifikasi isu pembangunan berkelanjutan dilakukan dengan cara:


1. Mengumpulkan isu pembangunan berkelanjutan
Dilakukan dengan cara :
 telaah literatur
 curah pendapat Kelompok Kerja
 konsultasi publik
2. Memusatkan isu-isu pembangunan berkelanjutan (pelingkupan isu)
Dilakukan dengan cara :
a. Melihat kesamaan substansi dan/atau menelaah sebab-akibat
dengan memperhatikan
 isu lintas sektor
 isu lintas wilayah
 isu lintas pemangku kepentingan
 isu lintas waktu
b. Melakukan konsultasi dengan masyarakat dan pemangku
kepentingan untuk pengayaan dan penajaman isu pembangunan
berkelanjutan
c. Melakukan konfirmasi dari data atau informasi yang dapat
dipertanggungjawabkan
3. Melakukan telaah cepat hasil pelingkupan yang mempertimbangkan
unsur-unsur paling sedikit:
a. karakteristik wilayah yang ditelaah dalam bentuk spasial (misalnya
dengan menggunakan peta Rupa Bumi, peta rencana tata ruang, dan
peta tutupan lahan);
b. tingkat pentingnya potensi dampak;
c. keterkaitan antar isu strategis pembangunan berkelanjutan
4. Membuat perkiraan tentang :
a. tingkat pentingnya potensi dampak, berdasarkan indikasi cakupan
wilayah dan frekuensi/intensitas dampak.
b. keterkaitan antar isu strategis pembangunan berkelanjutan hasil
telaah sebab-akibatnya
5. Memutuskan isu yang strategis dan prioritas, antara lain dapat dengan
menyusun daftar pendek yang telah memperhatikan hasil konsultasi
kepada masyarakat dan telah dikonfirmasikan dengan data yang dapat
dipertanggungjawabkan.

B. IDENTIFIKASI MUATAN KEBIJAKAN, RENCANA, DAN/ATAU


PROGRAM YANG DIPERKIRAKAN MENIMBULKAN DAMPAK/RISIKO
LINGKUNGAN HIDUP

Identifikasi muatan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program dilakukan


dengan menelaah dasar-dasar penyusunannya (visi, misi, tujuan, sasaran,
latar belakang), konsepnya (konsep makro, desain besar, peta jalan),
dan/atau muatan arahannya (strategi, skenario, desain, rencana aksi,
47

kriteria, struktur kegiatan, teknis pelaksanaan) sesuai dengan tingkat


kemajuan penyusunan Kebijakan, Rencana, dan Program pada saat mulai
dilakukan KLHS.

Muatan-muatan yang ada disusun dalam komponen-komponen materi


kebijakan, rencana, dan/atau program yang kemudian dikaitkan dengan
pertimbangan-pertimbangan berikut :
a. penurunan atau terlampauinya kapasitas daya dukung dan daya
tampung lingkungan hidup untuk pembangunan;
b. penurunan kinerja layanan jasa ekosistem;
c. peningkatan intensitas dan cakupan wilayah bencana banjir, longsor,
kekeringan, atau kebakaran hutan dan lahan;
d. penurunan mutu dan ketersediaan sumber daya alam;
e. penurunan ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati;
f. peningkatan kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan
iklim;
g. peningkatan jumlah penduduk miskin atau penurunan penghidupan
sekelompok masyarakat serta terancamnya keberlanjutan penghidupan
masyarakat;
h. peningkatan risiko terhadap kesehatan dan keselamatan masyarakat;
dan/atau
i. ancaman terhadap perlindungan terhadap kawasan tertentu secara
tradisional yang dilakukan oleh masyarakat dan masyarakat hukum
adat.

Selanjutnya, dilakukan sintesa terhadap hasil identifikasi isu strategis,


muatan Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup yang
relevan, muatan KLHS dari Kebijakan, Rencana, dan/atau Program lain
yang terkait dan relevan, agar dapat diperoleh gambaran yang lebih utuh
tentang perkiraan cakupan wilayah yang terkena dampak dan kelompok
masyarakat yang terkena dampak.

D. ANALISIS PENGARUH

Analisis pengaruh kebijakan, rencana, dan/atau program dalam KLHS


diatur agar dapat menjawab hal-hal penting berikut :
a. kapasitas daya dukung dan daya tampung Lingkungan Hidup untuk
pembangunan;
b. perkiraan mengenai dampak dan risiko Lingkungan Hidup;
c. kinerja layanan atau jasa ekosistem;
d. efisiensi pemanfaatan sumber daya alam;
e. tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim;
dan
f. tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati.

Prinsip dasar yang harus diperhatikan dalam melakukan analisis adalah:


1. Sesuai dengan konteks hasil identifikasi isu pembangunan
berkelanjutan prioritas
48

Perbedaan isu pada setiap KLHS akan mempengaruhi prioritas dan


bobot masing-masing kajian.
Contoh :
 hasil identifikasi isu pembangunan berkelanjutan untuk rencana
pengembangan wilayah pesisir akan sangat ditentukan oleh kajian
daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup serta dampak dan
risiko lingkungan hidup. Kajian-kajian lain yang diwajibkan
dilaksanakan mendukung kedua kajian utama tersebut.
 hasil identifikasi isu pembangunan berkelanjutan untuk RPJMD yang
menitikberatkan pada pemanfaatan hutan dan konversi hutan akan
sangat ditentukan pada kajian efisiensi pemanfaatan sumber daya
alam, ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati, dan kinerja
dan layanan ekosistem. Kajian-kajian lain yang diwajibkan
dilaksanakan mendukung kajian utama tersebut.
2. Sesuai dengan tingkat kedalaman/kedetilan Kebijakan, Rencana,
dan/atau Program
3. Apabila terjadi kekurangan data dan keterbatasan analisis akibat
metodologi yang terlalu rumit, dapat menggunakan rujukan kajian resmi
yang sudah dipublikasikan
4. Apabila terjadi keterbatasan analisis dan rujukan kajian resmi belum
ada, maka harus dicatatkan dalam proses bahwa kajian yang belum
sempurna ini harus dijadikan pertimbangan dan direkomendasikan
untuk dilaksanakan sebagai tindak lanjut.

Tabel IV.1. Penjelasan Muatan Kajian KLHS


Sebagaimana Mandat Undang-undang No. 32 Tahun 2009

No Muatan Penjelasan
1. Kapasitas daya Kajian ini mengukur kemampuan suatu
dukung dan daya ekosistem untuk mendukung satu/rangkaian
tampung lingkungan aktivitas dan ambang batas kemampuannya
hidup untuk berdasarkan kondisi yang ada. Kepentingan
pembangunan kajian ini terutama adalah untuk menentukan
apakah intensitas pembangunan masih dapat
dikembangkan atau ditambahkan.

Bisa diukur dalam bermacam variabel yang


mencerminkan jasa dan produk dari ekosistem,
misalnya daya dukung tanah/kemampuan
lahan, air, habitat spesies, dan lain sebagainya.
Beberapa teknik yang dapat digunakan antara
lain adalah mengukur kinerja jasa lingkungan,
mengukur populasi optimal yang dapat
didukung, maupun mengukur tingkat
kerentanan, kerawanan dan kerusakan.
Teknik-teknik perhitungan dan penentuan daya
dukung lingkungan hidup dapat mengikuti
ketentuan yang ada atau metodologi yang telah
49

No Muatan Penjelasan
diakui secara ilmiah.

Daya tampung lingkungan hidup dapat diukur


dari tingkat asimilasi media (air, tanah, udara)
ketika menerima gangguan dari luar. Indikator
yang digunakan dapat berupa kombinasi
antara beban pencemaran dengan kemampuan
media mempertahankan fungsinya sejalan
dengan masuknya pencemaran tersebut.
2. Perkiraan mengenai Kajian ini mengukur besar dan pentingnya
dampak dan risiko dampak dan/atau risiko suatu kebijakan,
lingkungan hidup rencana, dan/atau program terhadap
perubahan-perubahan lingkungan hidup dan
kelompok masyarakat yang terkena dampak
dan/atau risiko. Teknik analisis mengikuti
ketentuan yang telah tersedia (misalnya
Pedoman Dampak Penting) dan metodologi
yang diakui secara ilmiah (misalnya metodologi
Environmental Risk Assessment).
3. Kinerja layanan/jasa Kajian ini terutama ditujukan untuk
ekosistem memperkirakan kinerja layanan atau fungsi
ekosistem yang terutama didalamnya adalah
yaitu:
a. Layanan/fungsi penyedia (provisioning
services) : Ekosistem memberikan
jasa/produk darinya, seperti misalnya
sumber daya alam, sumber daya genetika,
air dll.
b. Layanan/fungsi pengatur (regulating
services) : Ekosistem memberikan manfaat
melalui pengaturan proses alam, seperti
misalnya pengendalian banjir, pengendalian
erosi, pengatur iklim dll.
c. Layanan/fungsi budaya (cultural services) :
Ekosistem memberikan manfaat non
material yang memperkaya kehidupan
manusia, seperti misalnya pengkayaan
perasaan dan nilai spiritual, pengembangan
tradisi dan adat istiadat, pengalaman batin,
nilai-nilai estetika dan pengetahuan.
d. Layanan/fungsi pendukung kehidupan
(supporting services) : Ekosistem
menyediakan dan/atau mendukung
pembentukan faktor produksi primer yang
diperlukan makhluk hidup, seperti misalnya
produksi biomasa, produksi oksigen, nutrisi,
air, dll.
50

No Muatan Penjelasan
Kajian yang dilakukan terutama ditujukan
untuk mengidentifikasi jenis-jenis
layanan/fungsi suatu ekosistem serta
gambaran kemampuan dan keberfungsiannya.
4. Efisiensi Kajian ini mengukur tingkat optimal
pemanfaatan pemanfaatan sumberdaya alam yang dapat
sumber daya alam dijamin keberlanjutannya.

Dilakukan dengan cara :


a. Mengukur kesesuaian antar tingkat
kebutuhan dan ketersediaannya;
b. Mengukur cadangan yang tersedia, tingkat
pemanfaatannya yang tidak menggerus
cadangan, serta perkiraan proyeksi
penyediaan untuk kebutuhan di masa
mendatang; dan
c. Mengukur dengan nilai dan distribusi
manfaat dari sumber daya alam tersebut
secara ekonomi
5. Tingkat kerentanan Analisis dilakukan dengan cara :
dan kapasitas a. Mengkaji kerentanan dan risiko perubahan
adaptasi terhadap iklim sesuai ketentuan yang berlaku
perubahan iklim b. Menyusun pilihan adaptasi perubahan iklim
c. Menentukan prioritas pilihan adaptasi
perubahan iklim
6. Tingkat ketahanan Analisis dilakukan dengan cara :
dan potensi a. Mengkaji pemanfaatan dan pengawetan
keanekaragaman spesies/jenis tumbuhan dan satwa, yang
hayati meliputi:
- Penetapan dan penggolongan yang
dilindungi atau tidak dilindungi
- Pengelolaan tumbuhan dan satwa serta
habitatnya
- Pemeliharaan dan pengembangbiakan
- Pendayagunaan jenis atau bagian-bagian
dari tumbuhan dan satwa liarnya
- Tingkat keragaman hayati dan
keseimbangannya
b. Mengkaji ekosistem, yang meliputi :
- Interaksi jenis tumbuhan dan satwa
- Potensi jasa yang diberikan dalam
konteks daya dukung dan daya tampung
c. Mengkaji genetik, yang meliputi :
- Keberlanjutan sumber daya genetik
- Keberlanjutan populasi jenis tumbuhan
dan satwa
51

Contoh teknik analisis yang bisa digunakan:


a) Metoda analisis spasial dengan GIS
b) Model sistem dinamis
c) Metoda analisis multi-kriteria atau analisis hirarki proses
d) Metoda Delphi (penilaian pakar)
e) Metoda valuasi ekonomi
f) Model proyeksi berbasis skenario
Pelaksanaan analisis memperhatikan:
a. Keberadaan pedoman, acuan, standar, contoh praktek terbaik dan
informasi tersedia yang ditetapkan dengan peraturan perundangan dan
penelitian yang telah diakui kompetensinya secara nasional maupun
internasional; dan/atau
b. Dukungan konsensus kesepakatan antar pakar yang dibuat dengan
langkah-langkah dan metoda ilmiah yang dapat
dipertanggungjawabkan.

E. KONSULTASI PUBLIK

KLHS bukan proses teknokratik/ilmiah semata, melainkan juga proses


deliberatif yang mengutamakan keterlibatan pemangku kepentingan.
Dengan demikian, proses KLHS sarat proses komunikasi melalui negosiasi
untuk mencapai kesepakatan bersama serta mengatasi konflik yang bisa
terjadi dalam proses KLHS. Menjadi penting bagi siapapun yang akan
terlibat untuk mempunyai kemampuan mengembangkan keterampilan
dialog, diskusi, konsultasi publik, dan bahkan resolusi konflik dalam
proses KLHS. Pada prakteknya, pengembangan teknik dialog/komunikasi
harus dirancang prosesnya dengan sangat cermat. Mekanisme dialog dan
pengambilan keputusan menjadi sangat penting jika prosesnya
menyangkut perwakilan institusi.

Cara pembuatan dan pelaksanaan KLHS yang tepat sangat dipengaruhi


oleh bagaimana pemangku kepentingan diidentifikasi dan dilibatkan.
Untuk itu dilakukan :

1. Penentuan secara tepat pihak-pihak yang berkepentingan

Identifikasi pemangku kepentingan yang representatif dapat diawali


dengan pemetaan pemangku kepentingan (stakeholder mapping
analysis). Pemetaan ini untuk membantu pemilihan pemangku
kepentingan yang tidak saja berpengaruh, tetapi juga mempunyai
tingkat kepentingan yang tinggi terhadap kebijakan, rencana, dan/atau
program yang akan dirumuskan serta peduli terhadap lingkungan hidup
dan pembangunan berkelanjutan.
52

Tabel IV.2. Contoh Pemetaan Pemangku Kepentingan

Masyarakat/Lembaga/Instansi/
Posisi dan Peran
Pemangku Kepentingan

Pembuat keputusan dan/atau a. Menteri/kepala lembaga


penyusun kebijakan, rencana pemerintahan non
dan/atau program kementerian/gubernur/
bupati/wali kota
b. Pejabat Kementerian/lembaga
pemerintah non kementerian
c. Pejabat Perangkat Daerah tertentu
Lembaga/instansi terkait a. DPR/DPRD
b. Instansi yang membidangi
lingkungan hidup
c. Instansi yg membidangi
kehutanan, pertanian, perikanan,
pertambangan
d. Perangkat Daerah terkait lainnya
Masyarakat yang memiliki a. Perguruan tinggi atau lembaga
informasi dan/atau keahlian penelitian lainnya
(perorangan/tokoh/ kelompok) b. Asosiasi profesi
c. Forum-forum pembangunan
berkelanjutan dan lingkungan
hidup (DAS, air)
d. LSM
e. Perorangan/tokoh/
f. kelompok yang mempunyai data
dan informasi berkaitan dengan
SDA
g. Pemerhati Lingkungan Hidup
Masyarakat yang Terkena a. Lembaga Adat
Dampak b. Asosiasi Pengusaha
c. Tokoh masyarakat
d. Organisasi masyarakat
e. Kelompok masyarakat tertentu
(nelayan, petani dll.)

2. Penentuan teknik konsultasi publik dan teknik komunikasi

Berdasarkan hasil pemetaan pemangku kepentingan, dapat ditentukan


teknik konsultasi publik atau teknik komunikasi yang sesuai dalam
pembuatan dan pelaksanaan KLHS.
-53-

Tabel IV.3. Contoh Teknik Komunikasi untuk Melibatkan Pemangku


Kepentingan
Manfaat
Menyampaikan Menjaring Merumuskan
Teknik
Informasi Masukan Kesepakatan
Bersama
Pemanfaatan V V
dokumen-dokumen
cetak yang ada
Pameran V V
Poster V V
Layanan Informasi V V
melalui Hotline
Pembahasan melalui V V V
multimedia
Survei kuesioner, V V
wawancara serta
observasi fisik dan
sosial
Konsultasi publik V V V
Lokakarya V V V
Pembentukan komite V V V
ahli atau wakil-wakil
komunitas

Kiat untuk membangun komunikasi dan dialog agar proses KLHS berjalan
efektif, yaitu:
1. bahan tertulis disiapkan secara ringkas, lengkap dan jelas;
2. waktu dan tempat ditentukan secara tepat;
3. presentasi dilakukan secara jelas dan tegas;
4. tidak berkesan menggurui; dan
5. tersedia moderator atau fasilitator yang handal dan efektif serta dapat
diterima oleh para pemangku kepentingan.

Fasilitator berperan penting antara lain dalam:


1. meluruskan dan mengklarifikasi komunikasi yang dapat menimbulkan
intepretasi yang berbeda untuk menghindari kesalahpahaman;
2. menjelaskan pesan yang belum jelas disampaikan oleh para pemangku
kepentingan;
3. menjaga kesantunan komunikasi dari para pemangku kepentingan;
dan
4. membantu menyimpulkan dan menyepakati hasil diskusi.
-54-

Dalam banyak kasus, lebih diperlukan metode diskusi kelompok terfokus


(focus group discussion) untuk membahas beberapa isu secara khusus
dengan anggota yang terbatas daripada model diskusi publik terbuka
(public hearing). Kelebihan metode ini agar diskusi mengenai beberapa isu
spesifik dapat dilakukan secara khusus dan tajam dengan peserta yang
terbatas, sehingga dialog dan pengambilan keputusan dapat dilakukan
dengan lebih efektif. Dengan cara ini, keberatan publik atas hasil KLHS
diharapkan dapat ditanggapi melalui dialog yang konstruktif.

Salinan sesuai dengan aslinya MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN


KEPALA BIRO HUKUM, KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

ttd ttd

KRISNA RYA SITI NURBAYA


-55-

LAMPIRAN V
PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN
REPUBLIK INDONESIA
NOMOR P.69/MENLHK/SETJEN/KUM.1/12/2017
TENTANG
PELAKSANAAN PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 46 TAHUN 2016
TENTANG PENYELENGGARAAN KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP
STRATEGIS

TATA CARA PERUMUSAN ALTERNATIF PENYEMPURNAAN


KEBIJAKAN, RENCANA DAN/ATAU PROGRAM

Tujuan perumusan alternatif Kebijakan, Rencana, dan/atau Program


untuk mengembangkan berbagai alternatif muatan Kebijakan, Rencana,
dan/atau Program dan menjamin pembangunan berkelanjutan. Setelah
dilakukan kajian maka dihasilkan beberapa alternatif muatan suatu
Kebijakan, Rencana, dan/atau Program untuk dapat mengatasi isu
strategis pembangunan berkelanjutan di suatu wilayah. Selain itu,
alternatif juga disusun setelah disepakati bahwa Kebijakan, Rencana,
dan/atau Program yang dikaji berpotensial memberikan dampak negatif
pada pembangunan berkelanjutan, maka dilakukan pengembangan satu
atau beberapa alternatif baru untuk menyempurnakan rancangan atau
merubah Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang ada.

Berbagai kemungkinan pengembangan alternatif (opsi alternatif) dapat


dilakukan melalui metode diskusi kelompok dan atau memanfaatkan
pandangan para ahli dengan berdasarkan hasil kajian telaahan pengaruh
Kebijakan, Rencana, dan/atau Program.

Dalam pengembangan alternatif perlu mempertimbangkan:


a. Mandat/kepentingan/kebijakan nasional yang harus diamankan;
b. Situasi sosial-politik yang berpotensi;
c. Kapasitas kelembagaan pemerintah;
d. Kapasitas dan kesadaran masyarakat;
e. Kesadaran, ketaatan dan keterlibatan dunia;
f. Kondisi pasar dan potensi investasi.

Dari beberapa opsi alternatif dapat dipilih alternatif perbaikan dengan


manfaat yang paling baik. Pemilihan opsi bisa dilakukan dengan
mempertimbangkan manfaat dan risiko. Metode yang dapat digunakan bisa
diantaranya metode analisis Kekuatan Kelemahan Kesempatan dan
Ancaman (SWOT), metode analisis manfaat-risiko (Risk – Opportunity),
analisis berhirarkhi (Analytical Hierarchy Process/AHP), analisis biaya-
manfaat, atau berbagai metode lain yang terkait pengambilan keputusan.
-56-

Gambar V.1. Contoh Kerangka Perumusan Alternatif dengan Metoda Critical


Decision Factor yang Dilaksanakan dengan Proses Dialog (untuk
satu tema fokus hasil KLHS)

Mandat/kepentingan/ Pengkajian
kebijakan nasional yang Pengaruh Pilihan
SWOT/
harus diamankan Alternatif 1 Analisis Manfaat
dan Resiko

Situasi sosial-politik Pendekatan Pilihan


yang berpotensi
Strategis (CDF) Alternatif 2

Kapasitas kelembagaan
pemerintah Pilihan Alternatif
Alternatif 3 KRP 1

Kapasitas dan Alternatif


kesadaran masyarakat KRP 2
Pilihan
Pendekatan
Alternatif 4
Kesadaran, ketaatan Dampak Alternatif
dan keterlibatan dunia (Hasil Analisis KRP 3
Pengaruh KRP) Pilihan
Alternatif
Kondisi pasar dan n..
potensi investasi

Kunci keberhasilan pelaksanaan perumusan alternatif adalah pada metode


diskusi kelompok yang digunakan, keterlibatan pemangku kepentingan
yang relevan, dan tenaga ahli/narasumber yang sesuai dengan muatan.

Kiat perumusan alternatif adalah:


a. Memahami dan dapat memutuskan apakah konsep kebijakan, rencana,
dan/atau program secara sistematis akan menurunkan atau
menyebabkan daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup
terlampaui
b. Memahami alasan dan konteks kebijakan, rencana, dan/atau program
yang menjadi subyek kajian;
c. Membuat daftar pilihan-pilihan yang diurut berdasarkan manfaat dan
kemudahan pelaksanaan;
d. Berfikir kritis, positif, dan tidak terpaku pada tata
cara/metode/pendekatan yang selama ini berjalan;
e. Mengembangkan komunikasi dan dialog yang efektif dengan penyusun
kebijakan, rencana, dan/atau program, pemangku kepentingan terkait
dan pengambil keputusan;
f. Mencoba mengambil pelajaran dari pengalaman di wilayah lain; dan
g. Memanfaatkan kreatifitas dari pemangku kepentingan.
-57-

Contoh pertimbangan dalam perumusan alternatif antara lain sebagai


berikut:
a. Pertimbangan kebutuhan pembangunan : misalnya mengecek kembali
kebutuhan pembangunan yang baru misalnya target-target dalam
pengentasan kemiskinan atau peningkatan pendapatan penduduk.
b. Pertimbangan perbaikan lokasi : misalnya mengusulkan lokasi baru
yang dianggap lebih aman dan terjamin keberlanjutan
pembangunannya, atau mengusulkan pengurangan luas wilayah
kebijakan, rencana dan/atau program.
c. Pertimbangan perbaikan proses, metode, dan teknologi : misalnya
mengusulkan alternatif proses dan/atau metode dan/atau teknologi
pembangunan yang lebih baik, seperti peningkatan pendapatan rakyat
melalui pengembangan ekonomi kreatif, bukan pembangunan ekonomi
konvensional yang menguras sumber daya alam, seperti pembuatan
jembatan atau jalan yang melintasi kawasan lindung.

Tabel V.1
Contoh Teknik Analisis Manfaat dan Risiko dalam menentukan Alternatif

Alternatif Perbaikan Industri Pertanian Pertanian berbasis


Intensif Masyarakat
Kriteria
Lahan Kritis Contoh : Contoh :
 Kualitas Air Dari penilaian ahli dan Dari penilaian ahli dan
pihak terkait, disepakati pihak terkait, disepakati
 Lahan
bahwa perbaikan lahan bahwa perbaikan lahan
 Keanekaragaman
kritis dengan menerapkan kritis dengan menerapkan
hayati
industry pertanian intensif pertanian berbasis
lebih banyak resikonya masyarakat lebih banyak
daripada manfaatnya manfaatnya daripada
resikonya

Metoda yang sesuai dan partisipasi stakeholder yang tepat mempermudah


proses pertimbangan mana alternatif perbaikan yang patut untuk diusulkan,
karena setiap kriteria diupayakan penilaian manfaat dan risikonya seobyektif
mungkin. Semua pihak dapat berembug membuat keputusan dengan alat
bantu ini.

Salinan sesuai dengan aslinya MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN


KEPALA BIRO HUKUM, KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

ttd ttd

KRISNA RYA SITI NURBAYA


-58-

LAMPIRAN VI
PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN
REPUBLIK INDONESIA
NOMOR P.69/MENLHK/SETJEN/KUM.1/12/2017
TENTANG
PELAKSANAAN PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 46 TAHUN 2016
TENTANG PENYELENGGARAAN KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP
STRATEGIS

TATA CARA PENYUSUNAN REKOMENDASI PERBAIKAN UNTUK


PENGAMBILAN KEPUTUSAN KEBIJAKAN, RENCANA DAN/ATAU PROGRAM

Tujuan rekomendasi adalah menyepakati perbaikan muatan kebijakan,


rencana, dan/atau program berdasarkan hasil perumusan alternatif, serta
memformulasikan tindak lanjut pendukung sebagai konsekuensi
dilaksanakannya kebijakan, rencana, dan/atau program.

Muatan rekomendasi dapat berupa:


1. Pernyataan kesepakatan atas perbaikan muatan kebijakan, rencana,
dan/atau program, yaitu diantaranya:
b. perbaikan rumusan kebijakan;
c. perbaikan muatan rencana;
d. perbaikan materi program.
2. Pernyataan butir-butir tindak lanjut yang harus dipertimbangkan
dan/atau dilaksanakan pengambil keputusan sebagai konsekuensi
dilaksanakannya KLHS bagi kebijakan, rencana, dan/atau program,
yaitu diantaranya:
a. rekomendasi studi lebih lanjut bagi aspek-aspek tertentu untuk
mendukung operasionalisasi implementasi kebijakan, rencana,
dan/atau program lebih lanjut, seperti perlunya AMDAL;
b. rekomendasi penggunaan muatan KLHS untuk kebijakan, rencana,
dan/atau program lainnya yang berkaitan;
c. rekomendasi penggunaan muatan KLHS untuk penyusunan KLHS
lainnya yang berkaitan;
d. rekomendasi aspek-aspek yang harus dipertimbangkan dalam
AMDAL atau dokumen lingkungan untuk usaha dan/atau kegiatan
yang akan dibangun/dilaksanakan sebagai tindak lanjut
implementasi kebijakan, rencana, dan/atau program;
e. rekomendasi persyaratan lingkungan hidup bagi usaha dan/atau
kegiatan yang akan dibangun dan/atau dilaksanakan;
f. rekomendasi modifikasi atau penghentian usaha dan/atau kegiatan
yang menyebabkan terlampauinya daya dukung dan daya tampung
lingkungan hidup;
-59-

g. rekomendasi tindakan-tindakan mitigasi dampak yang dianggap


perlu;
h. rekomendasi-rekomendasi lain yang dianggap perlu untuk menjamin
keberlanjutan dan mendorong upaya perbaikan terus menerus dalam
pelaksanaan kebijakan, rencana, dan/atau program.

Pertimbangan yang harus diperhatikan dalam membuat rumusan


rekomendasi ini adalah :
a. konsistensi dengan pencapaian tujuan pembangunan berkelanjutan
nasional (sustainable development goals);
b. kemungkinan adanya ketidakpastian ilmiah dari hasil telaahan KLHS;
c. konsistensi dengan penerapan asas-asas perlindungan dan pengelolaan
lingkungan hidup; dan
d. konsistensi dengan penerapan asas-asas umum pemerintahan yang
baik.

Contoh rekomendasi KLHS terhadap penyempurnaan beberapa jenis


Kebijakan, Rencana, dan/atau Program ditunjukkan oleh tabel VI.1.
Tabel VI.1 .Contoh Rekomendasi KLHS terhadap Penyempurnaan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program
Jenis/Muatan KRP Nasional Provinsi Kabupaten Kota
RPJP/RPJM
Visi/Misi Formulasi target Formulasi kapasitas Formulasi target kualitas Formulasi target kualitas
pembangunan daya dukung LH yang lingkungan hidup dan lingkungan hidup dan
berkelanjutan yang diinginkan pembangunan berkelanjutan yang pembangunan berkelanjutan yang
diinginkan diinginkan diinginkan
Program Prioritas lnternalisasi mitigasi Penyempurnaan program dan Penyempurnaan program dan
dampak dan risiko anggaran konservasi, rehabilitasi, anggaran pengelolaan dampak dan
lingkungan hidup dalam pemulihan dan infrastruktur hijau risiko lingkungan, adaptasi
program perubahan iklim, dan infrastruktur
hijau
RTRW (Rencana Umum)
Rencana Pola Ruang Penguatan perlindungan Penguatan perlindungan Penguatan perlindungan wilayah Penyempurnaan peruntukan
wilayah skala nasional wilayah penyedia jasa penyedia jasa ekosistem utama daerah penyangga dan RTH kota
ekosistem utama kabupaten
provinsi
Arahan Pemanfaatan Penetapan kriteria umum Perbaikan kriteria pemanfaatan
Ruang pemanfaatan wilayah ruang kota berdasarkan daya
ekosistem sensitif dan dukung & daya tampungnya
penyedia jasa ekosistem
Rencana Rinci Tata Ruang
Rencana Jaringan Penyempurnaan lokasi dan Penyempurnaan penetapan lokasi
Prasarana struktur jaringan. alignment dan desain jaringan
prasarana
Ketentuan Penetapan baku mutu kualitas LH Pelarangan jenis usaha dan/atau
Pemanfaatan Ruang dan batas toleransi kerusakan LH kegiatan pada satu blok lokasi
pada lokasi/kawasan/zona
Peraturan Zonasi Penyempurnaan standar Penyempurnaan standar KDB dan
kesesuaian lokasi agar tidak KLB lokasi tertentu agar sesuai
melampaui daya dukung dan daya daya dukung dan daya tampung
tampung LH LH
PERBAIKAN SKENARIO/STRATEGI PERBAIKAN DESAIN/TINDAKAN MITIGASI

Salinan sesuai dengan aslinya MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN


KEPALA BIRO HUKUM, KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

ttd ttd

KRISNYA RYA SITI NURBAYA


-61-

LAMPIRAN VII
PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN
REPUBLIK INDONESIA
NOMOR P.69/MENLHK/SETJEN/KUM.1/12/2017
TENTANG
PELAKSANAAN PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 46 TAHUN 2016
TENTANG PENYELENGGARAAN KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP
STRATEGIS

TATA CARA PENGINTEGRASIAN HASIL KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP


STRATEGIS KE DALAM KEBIJAKAN, RENCANA, DAN/ATAU PROGRAM

A. POKOK-POKOK INTEGRASI PROSES KLHS KE DALAM PROSES


KEBIJAKAN, RENCANA, DAN/ATAU PROGRAM

KLHS dilaksanakan melalui tahapan pengkajian, perumusan alternatif,


dan rekomendasi perbaikan Kebijakan, Rencana, dan/atau Program.
Seluruh tahapan ini dilakukan dengan dialog, konsultasi, serta proses
ilmiah. Hasil akhir yang diperoleh dari rekomendasi diintegrasikan ke
dalam rumusan kebijakan, rencana, dan/atau program.

Pelaksanaan proses dialog, konsultasi publik, maupun berbagai bentuk


keterlibatan masyarakat yang dilaksanakan dalam KLHS diintegrasikan ke
dalam Kebijakan, Rencana, dan/atau Program, sehingga :
a. menghemat waktu dan biaya
b. antisipatif terhadap aspirasi masyarakat tentang dampak dan risiko
lingkungan hidup sejak dini
c. lebih mudah mengintegrasikan masukan-masukan perbaikan sejak
awal perencanaan

Penggabungan proses dialog KLHS dan Kebijakan, Rencana, dan/atau


Program seperti ini berimplikasi pada kebutuhan lebih luasnya cakupan
dialog, dan dibutuhkannya kemitraan yang erat antara pelaksana KLHS
dengan penyusun Kebijakan, Rencana, dan/atau Program.

Integrasi substansi muatan KLHS ke dalam muatan Kebijakan, Rencana,


dan/atau Program adalah hasil langsung dari integrasi proses
penyusunannya. Bentuk dari integrasi muatan KLHS ke dalam muatan
Kebijakan, Rencana, dan/atau Program adalah dokumentasi tertulis
masukan-masukan KLHS dalam butir-butir substansi Kebijakan, Rencana,
dan/atau Program yang dijelaskan lebih lanjut dalam bagian B pada
lampiran ini.
-62-

Gambar VII.1 Kerangka Umum Integrasi Proses KLHS dengan Proses


Kebijakan, Rencana, dan/atau Program

Penyusun KRP Penyusun KLHS

lnventarisasi data. Pelingkupan isu 1


analisis situasi, pembangunan
pengenalan kondisi berkelanjutan prioritas
eksisting

Identifikasi muatan 2
ldentifikasi
yang berpotensi
isu/masalah
dampak/risiko LH dan
PB

Perumusan tujuan/ Telaah pengaruh 3


sasaran/ target keluaran terhadap kondisi LH
dan/atau indikator dan PB
capaian KRP

Penyusunan skenario/ 4
konsep/ arah kebijakan/ Perumusan alternatif
strategi/ perbaikan
langkah- langkah
implementasi KRP

Rekomendasi
Finalisasi muatan KRP penyempumaan.
mitigasi, dan/atau
tindak lanjut
-63-

Keterangan :
 Tahapan proses kebijakan, rencana, dan/atau program diatas
menggunakan istilah generik untuk dapat memayungi langkah serupa
yang memiliki istilah berbeda pada berbagai jenis kebijakan, rencana,
dan/atau program. Contoh: Tahap penyusunan skenario kebijakan,
rencana, dan/atau program pada proses penyusunan RTRW disebut
tahap penentuan pola dan struktur ruang; sedangkan pada proses
penyusunan RPJM disebut tahap penentuan arah kebijakan dan
strategi.

B. POKOK-POKOK INTEGRASI MUATAN KLHS KE DALAM MUATAN


KEBIJAKAN, RENCANA, DAN/ATAU PROGRAM

Bukti dari integrasi muatan KLHS ke dalam muatan Kebijakan, Rencana,


dan/atau Program adalah dokumentasi tertulis masukan-masukan KLHS
dalam butir-butir substansi Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang
diantaranya dapat berupa :
1. Penulisan kembali rekomendasi substansi teknis KLHS ke dalam materi
teknis Kebijakan, Rencana dan/atau Program;
2. Penulisan kembali rekomendasi KLHS yang bersifat pengaturan dalam
materi pengaturan pada Kebijakan, Rencana dan/atau Program dan/atau
pasal pengaturan dalam peraturan yang memayungi keabsahan Kebijakan,
Rencana dan/atau Program tersebut;
3. Melakukan interpretasi penulisan muatan teknis arahan KLHS ke dalam
bahasa hukum yang sesuai dalam Kebijakan, Rencana, dan/atau Program
yang dikuatkan sebagai peraturan; dan/atau
4. Menuliskan muatan ketentuan baru dalam Kebijakan, Rencana, dan/atau
Program yang dianggap dapat menampung rekomendasi KLHS sesuai
dengan lingkup Kebijakan, Rencana, dan/atau Program itu.

Pokok-pokok pengintegrasian hasil KLHS dituangkan dalam Berita Acara yang


ditandatangani oleh penyusun Kebijakan, Rencana, dan/atau Program dan
ketua kelompok kerja KLHS. Berita Acara pengintegrasian hasil KLHS disusun
dengan muatan sebagai berikut :
1. Ditandatangani secara bersama-sama oleh Penyusun Kebijakan, Rencana,
dan/atau Program atau pejabat yang ditunjuk, dan Ketua Kelompok kerja
KLHS; dan
-64-

2. Menyatakan telah dilaksanakannya proses pengintegrasian hasil KLHS


terhadap Kebijakan, Rencana, dan/atau Program yang dijelaskan nama
dan jenisnya.

Saalinan sesuai dengan aslinya MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN


KEPALA BIRO HUKUM, KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

ttd ttd

KRISNA RYA SITI NURBAYA


-65-

LAMPIRAN VIII
PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN
REPUBLIK INDONESIA
NOMOR P.69/MENLHK/SETJEN/KUM.1/12/2017
TENTANG
PELAKSANAAN PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 46 TAHUN 2016
TENTANG PENYELENGGARAAN KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP
STRATEGIS

TATA CARA PENJAMINAN KUALITAS


KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS

Penjaminan kualitas KLHS dilakukan dengan penilaian mandiri yang kriteria


pokoknya adalah sebagai berikut :

Nama KLHS
Nama Kebijakan,
Rencana, atau Program
(KRP)
K/L Penanggung Jawab
Tahun Pelaksanaan

Penilaian : Desain proses KLHS


Kriteria Penilaian Ket
Apakah KLHS dilakukan sebagai satu kesatuan
proses perencanaan KRP?
- Bila “Ya” lanjutkan ke c
- Bila “Tidak” lanjutkan ke a, lalu b dan c
a. Apakah ada mekanisme komunikasi antara tim
perencana dengan kelompok kerja KLHS?
b. Apakah rekomendasi yang diusulkan KLHS
didiskusikan dengan pembuat KRP?
c. Apakah disampaikan secara jelas siapa
penyusun KLHS? (SDM internal institusi
pembuat KRP, SDM institusi yang ditunjuk
sebagai penyusun KLHS, tenaga ahli eksternal,
perusahaan konsultan, Pokja yang dibentuk
oleh SK, pegawai pemerintah atau lainnya)
Ringkasan kesimpulan:
Harus menjelaskan apakah proses KLHS sesuai ketentuan, dan
rekomendasinya layak (relevan, memenuhi kaidah ilmiah, memenuhi kaidah
peraturan perundangan yang terkait)
-66-

Penilaian : Laporan KLHS


Kriteria Penilaian Ket.
Nilai :
Apakah Laporan KLHS telah memuat :  Belum lengkap
 Lengkap
 Terpenuhi sebagian
 Tidak bisa
dilakukan penilaian
(dijelaskan dalam
Keterangan)
1. Dasar pertimbangan KRP sehingga perlu
dilengkapi KLHS
2. Metode, teknik, rangkaian langkah-
langkah dan hasil pengkajian pengaruh
KRP terhadap kondisi lingkungan hidup
dan pembangunan berkelanjutan
3. Metode, teknik, rangkaian langkah-
langkah dan hasil perumusan alternatif
muatan KRP
4. Pertimbangan, muatan dan konsekuensi
rekomendasi perbaikan untuk
pengambilan keputusan KRP yang
mengintegrasikan prinsip Pembangunan
Berkelanjutan
5. Gambaran pengintegrasian hasil KLHS
dalam KRP
6. Pelaksanaan partisipasi masyarakat dan
keterbukaan informasi KLHS
7. Hasil penjaminan kualitas KLHS
8. Ringkasan eksekutif yang menuangkan
rekomendasi-rekomendasi KLHS untuk
pengambil keputusan secara jelas

Penilaian : Isu Pembangunan Berkelanjutan Paling Strategis dan Prioritas


Kriteria Penilaian Ket
Apakah isu-isu pembangunan Nilai :
berkelanjutan paling strategis sudah  Sudah
disepakati oleh pemangku kepentingan  Belum
sebagai akar masalah dan telah  Ada catatan
disampaikan dengan jelas? (jelaskan dalam
keterangan)

Apakah hasil identifikasi isu strategis telah Uraikan


sedikitnya mempertimbangkan : penilaiannya dalam
keterangan
-67-

1. Karakteristik wilayah
2. Tingkat pentingnya potensi dampak
3. Keterkaitan antar isu strategis
4. Keterkaitan dengan muatan
Kebijakan, Rencana, dan/atau
Program
5. Muatan Rencana Perlindungan dan
Pengelolaan Lingkungan
Hidup/RPPLH; dan/atau
6. Hasil KLHS dari Kebijakan, Rencana,
dan/atau Program pada hirarki
diatasnya yang harus diacu, serupa
dan berada pada wilayah yang
berdekatan, dan/atau memiliki
keterkaitan dan/ atau relevansi
langsung.
Apakah rumusan prioritas juga sudah Uraikan
memperhatikan aspek-aspek berikut: penilaiannya dalam
keterangan
1. Kapasitas daya dukung dan daya
tampung lingkungan hidup untuk
pembangunan.
2. Perkiraan mengenai dampak dan
risiko lingkungan hidup
3. Kinerja layanan/jasa ekosistem.
4. Intensitas dan cakupan wilayah
bencana alam.
5. Status mutu dan ketersediaan SDA.
6. Ketahanan dan potensi
keanekaragaman hayati.
7. Kerentanan dan kapasitas adaptasi
terhadap perubahan iklim.
8. Tingkat dan status jumlah penduduk
miskin atau penghidupan sekelompok
masyarakat serta terancamnya
keberlanjutan penghidupan
masyarakat.
9. Risiko terhadap kesehatan dan
keselamatan masyarakat; dan/atau
10. Ancaman terhadap perlindungan
terhadap kawasan tertentu secara
tradisional yang dilakukan oleh
masyarakat dan masyarakat hukum
adat.
-68-

Apakah lingkup geografis disampaikan Uraikan


dengan jelas? penilaiannya dalam
keterangan
Jika Ya, apakah melingkupi wilayah di luar Uraikan
cakupan KRP? penilaiannya dalam
keterangan
Apakah lingkup pihak terkena Uraikan
dampak/berisiko dan berkepentingan penilaiannya dalam
disampaikan dengan jelas? keterangan

Penilaian : Analisis KRP dan Isu Pembangunan Berkelanjutan Prioritas


Kriteria Penilaian Ket
Uraikan
penilaiannya dalam
keterangan
Apakah kondisi terkini dan pemetaan
masalah dari isu prioritas dideskripsikan
dengan jelas?
Apakah tersedia informasi yang
menjelaskan kondisi daya dukung dan
daya tampung lingkungan hidup terkini
dan/atau kecenderungannya?
Apakah telah dilakukan analisis semua
dampak KRP terhadap isu prioritas?
Apakah hasil analisis diatas dideskripsikan
dengan jelas?
Apakah hasil analisis diatas dijelaskan
secara spasial?
Jika “Ya”, apakah dibedakan tingkat
kerinciannya? Contoh : isu skala nasional,
skala pulau, atau skala lokasi

Penilaian : Pengkajian
Kriteria Penilaian Ket
Uraikan
penilaiannya dalam
keterangan
Apakah pengkajian memuat :
1. Kapasitas daya dukung dan daya
tampung Lingkungan Hidup untuk
pembangunan.
2. Perkiraan mengenai dampak dan
risiko Lingkungan Hidup
3. Kinerja layanan atau jasa ekosistem.
-69-

4. Efisiensi pemanfaatan sumber daya


alam.
5. Tingkat kerentanan dan kapasitas
adaptasi terhadap perubahan iklim;
dan
6. Tingkat ketahanan dan potensi
keanekaragaman hayati.
Apakah pengkajian yang bersifat
kuantitatif dilengkapi dengan perhitungan
yang akuntabel?
Apakah pengkajian menyebutkan landasan
pedoman, acuan/referensi, standar,
jaminan akuntabilitas dari ahli yang jelas?
Apakah pengkajian dilakukan dengan
pendekatan spasial?
Apakah dijelaskan pada tahap penyusunan
KRP yang mana, proses telaahan KLHS
dilaksanakan?
Apakah semua dampak dan risiko terhadap
isu prioritas telah dianalisis?
Apakah perkiraan dampak lanjutan dan
dampak kumulatif sudah dianalisis?
Apakah perkiraan dampak dan risiko
dilakukan secara kuantitatif?
Apakah dilakukan simulasi berbasis
skenario untuk perkiraan dampak dan
risiko?
Apakah perkiraan dampak dan risiko
dituangkan secara spasial?
Apakah ada penjelasan antara hasil
telaahan dengan pengaruhnya pada daya
dukung dan daya tampung lingkungan
hidup?

Penilaian : Alternatif dan Rekomendasi


Kriteria Penilaian Ket
Uraikan
penilaiannya dalam
keterangan
Bagaimana bentuk penyempurnaan
Kebijakan, Rencana, dan atau Program?

Uraikan dalam bagian-bagian yang sesuai


dibawah ini:
-70-

1. Perubahan tujuan atau target


2. Perubahan strategi pencapaian target

3. Perubahan atau penyesuaian ukuran,


skala, dan lokasi
4. Perubahan, penyesuaian atau adaptasi
proses atau metode terhadap
perkembangan ilmu pengetahuan dan
teknologi
5. Penundaan, perbaikan urutan, atau
perubahan prioritas pelaksanaan
6. Pemberian arahan atau rambu-rambu
untuk mempertahankan atau
meningkatkan fungsi ekosistem;
dan/atau
7. Pemberian arahan atau rambu-rambu
mitigasi dampak dan risiko
Lingkungan Hidup
Apakah dijelaskan bagaimana cara
menyusun dan memutuskan alternatif
KRP serta rekomendasi KLHS?
Apakah langkah-langkah untuk
pencegahan dan pengurangan dampak
dan risiko dari KRP telah
diidentifikasikan dengan jelas?
Apakah langkah-langkah mitigasi
mencantumkan apa perkiraan
dampak/risiko tambahan/sisa
dampak/risiko yang mungkin/masih
akan muncul?
Adakah rekomendasi KLHS terkait
hasil kajian terutama pengaruhnya
pada daya dukung dan daya tampung
LH diidentifikasikan dengan jelas?
Apakah hasil rekomendasi konsisten
dan relevan sebagai hasil dari
rangkaian proses penetapan isu
prioritas, pengkajian, dan penyusunan
alternatif?
Apakah disusun rekomendasi tindak
lanjut tambahan sebagai konsekuensi
implementasi KLHS untuk KRP?
-71-

Penilaian : Dokumentasi Pembuatan dan Pelaksanaan KLHS


Kriteria Pemenuhan Ket
Apakah telah terpenuhi : Nilai :
 Sudah
 Belum
 Ada catatan
(jelaskan
dalam
keterangan)
Data dukung proses konsultasi publik (foto,
absen, berita acara)
Dokumen KRP sebelum dan sesudah KRP
diperbaiki dan/atau matriks yang menjelaskan
perubahan sebelum dan sesudah
Dokumen penjaminan kualitas
Bukti pemenuhan kompetensi penyusun KLHS
SK Kelompok Kerja KLHS

Penilaian : Integrasi Hasil KLHS/Pengambilan Keputusan


Kriteria Pemenuhan Ket
Apakah telah terpenuhi : Uraikan
penilaiannya
dalam
keterangan
Rekomendasi yang dihasilkan KLHS
ditulis/dimasukkan materi teknis KRP
Rekomendasi yang dihasilkan KLHS ditulis/dijadikan
ketentuan pengaturan KRP
Rekomendasi yang dihasilkan KLHS dijembatani/
diinterpretasikan kembali penulisannya dalam
bahasa peraturan pada KRP
Rekomendasi KLHS diatur tersendiri dalam ketentuan
KRP (tidak ditulis kembali)
Penjelasan tentang KRP lainnya yang juga harus
mempertimbangkan rekomendasi KLHS ini?
Rekomendasi khusus untuk penyusunan KLHS bagi
KRP turunannya
Rekomendasi khusus tentang pelaksanaan AMDAL
dan UKL/UPL sebagai tindak lanjut KRP ini

Penilaian : Partisipasi Pemangku Kepentingan


Kriteria Penilaian Ket
Uraikan
penilaiannya
dalam
keterangan
-72-

Apakah dijelaskan pada tahapan mana saja


dilakukan konsultasi publik?
Apakah pemangku kepentingan yang
dilibatkan dalam KLHS disebutkan dengan
jelas?
Apakah semua pemangku kepentingan yang
dilibatkan memiliki kesempatan untuk
memberikan masukan selama proses KLHS?
Jika tidak, pemangku kepentingan yang
mana yang tidak dilibatkan?
Apakah semua dokumen terkait KLHS dapat
diakses oleh publik selama dan setelah
proses KLHS?

Keterangan:
KRP = kebijakan, rencana, dan/atau program

Salinan sesuai dengan aslinya MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN


KEPALA BIRO HUKUM, KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

ttd ttd

KRISNA RYA SITI NURBAYA


-73-

LAMPIRAN IX
PERATURAN MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN KEHUTANAN
REPUBLIK INDONESIA
NOMOR P.69/MENLHK/SETJEN/KUM.1/12/2017
TENTANG
PELAKSANAAN PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 46 TAHUN 2016
TENTANG PENYELENGGARAAN KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP
STRATEGIS

TATA CARA VALIDASI KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS

Pelaksanaan validasi dilakukan terhadap hasil penjaminan kualitas KLHS


dengan kriteria pokoknya sebagai berikut :

Bagian I : Proses Penjaminan Kualitas


Kriteria Validasi Ket.
Hasil penjaminan kualitas memuat informasi Nilai :
tentang:  Sudah
 Belum
 Ada catatan
(jelaskan dalam
keterangan)

1. Pemenuhan atas persyaratan dan kriteria


penilaian mandiri
2. Kesimpulan kelayakan proses dan
dokumen KLHS
3. Catatan dan/atau rekomendasi yang
dianggap perlu terhadap KLHS, KRP,
dan/atau proses keseluruhan

Bagian II : Keputusan Kelayakan KLHS


Kriteria Pemenuhan Ket
Berdasarkan kelengkapan dokumentasi KLHS, Uraikan
KRP dan penjaminan kualitas KLHS, dapatkah penilaiannya
disimpulkan dengan jelas dan mudah dipahami : dalam
keterangan
1. Apakah proses KLHS sesuai ketentuan
2. Apakah penyusun KLHS memenuhi
ketentuan
-74-

3. Apakah metodologi KLHS memenuhi kaidah


ilmiah
4. Apakah muatan KLHS sesuai ketentuan
5. Apakah hasil KLHS disampaikan dengan
informasi yang sesuai ketentuan
6. Apakah ada catatan dan/atau rekomendasi
dari penjaminan kualitas mengenai hal-hal
yang bersifat keterbatasan KLHS yang perlu
menjadi pertimbangan

Bagian III : Rekomendasi dan Catatan Hasil Penjaminan Kualitas


Kriteria Pemenuhan Ket
Apakah catatan hasil penjaminan kualitas
memuat informasi sebagai berikut :
1. Keterbatasan ilmiah/metodologi KLHS yang
disadari penyusun
2. Lingkup integrasi hasil KLHS ke dalam KRP
yang dituju apakah masuk penuh atau
sebagian dan apa keterbatasannya

Bagian IV : Pertimbangan-pertimbangan Khusus


Kriteria Pemenuhan Ket
1. Adakah masukan masyarakat yang harus
dipertimbangkan
2. Situasi sosial, politik, budaya yang harus
dipertimbangkan

Bagian V : Rekomendasi Hasil Validasi


Pokok-pokok Rekomendasi Pemenuhan Ket
Adakah pertimbangan dan rekomendasi dari
pemberi validasi yang perlu dicantumkan dalam
keputusan validasi?
1. Adakah pertimbangan kebutuhan
pemutakhiran KLHS atas alasan
keterbatasan ilmiah dan/atau situasi sosial,
politik, budaya, ekonomi yang terlalu
dinamis?
2. Adakah rekomendasi tentang KRP lain yang
juga harus mempertimbangkan hasil KLHS
ini?
-75-

3. Adakah rekomendasi untuk muatan KLHS


bagi KRP turunan/relevan dengan
memperhatikan KLHS ini?
4. Adakah rekomendasi khusus tentang
pelaksanaan AMDAL dan UKL-UPL sebagai
tindak lanjut KRP ini?

Salinan sesuai dengan aslinya MENTERI LINGKUNGAN HIDUP DAN


KEPALA BIRO HUKUM, KEHUTANAN REPUBLIK INDONESIA,

ttd ttd

KRISNA RYA SITI NURBAYA


MODUL-2

Januari
KAJIAN MUATAN
KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS 2019
(KLHS)

PELATIHAN PENYUSUNAN
KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS
PUSAT STUDI LINGKUNGAN HIDUP
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
JL. Sangkuriang, No. 42 A, 40135, Dago, Coblong, Kota Bandung
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI…………………………………………………………………………………….……i
DAFTAR GAMBAR............................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL .................................................................................................................. iii
BAB 1 PENGERTIAN EKOLOGI ......................................................................................... 1
1.1 Pendahuluan ...................................................................................................... 1
1.2 Keanekaragaman Hayati .................................................................................... 1
1.3 Ekosistem........................................................................................................... 4
1.4 Ekoregion ......................................................................................................... 14
BAB 2 KAJIAN MUATAN KLHS ........................................................................................ 16
2.1 Kapasitas Daya Dukung dan Daya Tampung Lingkungan Hidup untuk
Pembangunan .................................................................................................... 16
2.1.1 Daya Dukung Lingkungan dalam Studi Ekologi ....................................... 18
2.1.2 Daya Dukung Lingkungan Hidup dalam Penataan Ruang Wilayah ......... 19
2.1.3 Daya Tampung ........................................................................................ 49
2.2 Tingkat Ketahanan dan Potensi Keanekaragaman Hayati ................................ 56
2.2.1 Flora Teresterial ..................................................................................... 57
2.2.2 Fauna Terestrial ..................................................................................... 59
2.3 Kinerja Layanan / Jasa Ekosistem .................................................................... 64
2.4 Efisiensi Pemanfaatan Sumber Daya Alam ....................................................... 89
2.5 Perkiraan Dampak dan Risiko Lingkungan Hidup ............................................. 92
2.6 Tingkat Kerentanan dan Risiko Perubahan Iklim ............................................. 104
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................ 132

i
DAFTAR GAMBAR

Gambar1.1Keterkaitan antara keanekaragaman hayati, jasa ekosistem, dan


kesejahteraan manusia. .................................................................................... 3
Gambar 1.2 Keanekaragaman ekosistem di Indonesia Sumber .......................................... 5
Gambar 1.3 Ilustrasi zona ekosistem marine ...................................................................... 6
Gambar 1. 4 Zona ekosistem terestrial Indonesia ............................................................... 7
Gambar 1. 5 Struktur vegetasi hutan berdasarkan ketinggian ............................................ 8
Gambar 1.6 Tumbuhan lamun ............................................................................................. 9
Gambar 1.7 Formasi pes-caprae (Ipomoea pes-caprae) ................................................... 11
Gambar 2.1 Kurva daya dukung lingkungan hidup ............................................................ 18
Gambar 2.2 Gambaran Hubungan Antara Kelas Kemampuan Lahan Dengan Intensitas,
Spektrum dan Hambatan Penggunaan Tanah .............................................. 19
Gambar 2.3 Contoh cara penamaan kelas dan sub kelas kemampuan lahan ................... 22
Gambar 2.4 Diagram Alir Pembuatan Peta Kemampuan Lahan Dalam Tingkat Kelas ...... 28
Gambar 2.5 Diagram penentuan daya dukung air ............................................................. 30
Gambar 2.6 Map and Quantify Risk ................................................................................... 94
Gambar 2.7 Konsep Analisis Risiko Lingkungan ............................................................... 95
Gambar 2.8 Skeleton dari DSS .......................................................................................... 97
Gambar 2.9 Langkah Analisis Risiko Spasial Multifaktor ................................................. 100
Gambar 2.10 Contoh Peta Spasial Risiko Lingkungan .................................................... 102
Gambar 2.11 Penggunaan Analisis Risiko dalam Penentuan Tindakan Strategis ........... 103
Gambar 2.12 Kerangka DPSIR ........................................................................................ 105
Gambar 2.13 Beberapa aktivitas manusia yang menyumbang GRK ............................... 106
Gambar 2.14 Persentase&jumlah desa berdasarkan kelas kerentanan perubahan iklim 107
Gambar 2.15 Konsep Umum Kajian Risiko Iklim ............................................................ 110
Gambar 2.16 Tahapan Menyusun Kajian Risiko Iklim ..................................................... 111
Gambar 2.17 Skenario SRES .......................................................................................... 115
Gambar 2.18 Posisi Kuadran Tingkat Kerentanan ........................................................... 124
Gambar 2.19 Konsep Risiko Iklim .................................................................................... 125

ii
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Gambaran perbandingan keanekaragaman spesies Indonesia terhadap dunia .. 2


Tabel 2.1 Klasifikasi Kemampuan Lahan dalam Tingkat Kelas ......................................... 20
Tabel 2.2 Klasifikasi Kemampuan Lahan pada Tingkat Unit Pengelolaan ......................... 27
Tabel 2.3 Contoh Identifikasi Kelas dan Subkelas Lahan .................................................. 28
Tabel 2.4 Jenis dan sumber data ..................................................................................... 30
Tabel 2.5 Koefisien limpasan ............................................................................................ 32
Tabel 2.6 Total kebutuhan air ............................................................................................ 33
Tabel 2.7 Air virtual atau kebutuhan air untuk menghasilkan satu-satuan produk ............ 33
Tabel 2.14 Jumlah penduduk Kecamatan Tujuh Belas pertahun ...................................... 47
Tabel 2.15 Persentase pertumbuhan jumlah penduduk .................................................... 47
Tabel 2.16 Status daya dukung air Kecamatan Tujuh Belas ............................................. 49
Tabel 2.17 Kriteria Status Trofik Danau dan/atau Waduk .................................................. 54
Tabel 2.18 Jenis-Jenis Nilai Ekosistem Alami .................................................................. 66
Tabel 2.19 Sampah per kapita per hari yang dihasilkan di Jawa Barat tahun 2015 ......... 77
Tabel 2.20 Bobot tiap parameter dan klasifikasi kesesuaian lokasi TPA .......................... 78
Tabel 2.21 Faktor pembatas kriteria kelayakan fisik TPA ................................................. 79
Tabel 2.22 Faktor emisi penduduk .................................................................................... 80
Tabel 2.23 Rasio ekivalen kota.......................................................................................... 80
Tabel 2.24 Koefisien transfer beban .................................................................................. 80
Tabel 2.25 Faktor emisi sumber pertanian ........................................................................ 81
Tabel 2.26 Faktor emisi sumber penggunaan lahan .......................................................... 81
Tabel 2.27 Pendekatan terhadap Analisis Risiko Lingkungan ........................................... 96
Tabel 2.28 Indikator untuk Mengukur Ketahanan Banjir .................................................... 98
Tabel 2.29 Informasi detail dari indikator DRI dan asumsi perhitungan ........................... 100
Tabel 2.30 Sistem penilaian indikator untuk mengevaluasi risiko lingkungan.................. 101
Tabel 2.31 Skenario dalam Proyeksi Iklim Kota .............................................................. 115
Tabel 2.32 Hubungan Nilai Peluang dan Periode Ulang Kejadian Iklim .......................... 116
Tabel 2.33 Contoh Tampilan Hasil Pengolahan Data per Skenario ................................. 118
Tabel 2.34 Matriks Peluang Terjadinya Iklim Ekstrim ...................................................... 118
Tabel 2.35 Skala Kemungkinan Bahaya .......................................................................... 120
Tabel 2.36 Penentuan Skala Konsekuensi Bahaya ......................................................... 120
Tabel 2.37 Matriks Penentuan Tingkat Bahaya ............................................................... 120
Tabel 2.38 Contoh Skoring Bahaya ................................................................................. 121
Tabel 2.39 Kategori Tingkat Kerentanan berdasarkan Nilai IKS dan IKA ........................ 124
Tabel 2.40 Matriks Penentuan Tingkat Risiko ................................................................. 126
Tabel 2. 41 Variabel penilaian eksposur longsor ............................................................. 128
Tabel 2.42 Pengukuran sensitivitas terhadap perubahan iklim........................................ 129

iii
BAB 1 PENGERTIAN EKOLOGI

1.1 Pendahuluan
Bab ekologi ini memberikan ulasan tentang konsep-konsep dasar ekologi yang umum
dipakai di dalam pengambilan keputusan terkait dengan pengelolaan lingkungan hidup.
Ekologi secara mendasar memiliki arti ilmu yang mempelajari pola interaksi antara
komponen biotik dan abiotik di alam. Ruang lingkup ekologi cukup luas, dari tingkat
populasi (kumpulan individu dari spesies yang sama; contoh: populasi banteng), komunitas
(kesatuan dari berbagai populasi makhluk hidup di ruang dan waktu yang sama; contoh:
komunitas hutan konifer yang terdiri dari pohon cemara, rusa, jamur, dan sebagainya),
hingga level ekosistem (kesatuan dari komunitas dan komponen abiotik di dalamnya;
contoh: ekosistem hutan hujan tropis yang meliputi semua flora dan fauna, serta tanah, air,
batuan, dan mikroklimat yang dibentuk).
Ekosistem terdiri atas struktur dan proses. Struktur ekosistem didefinisikan oleh komponen
biotik dan abiotik yang ada di dalamnya. Komponen abiotik seperti batuan, air, nutrisi dan
udara mempengaruhi jenis dan variasi makhluk hidup yang dapat tumbuh. Komponen
biotik (yang dibedakan berdasarkan tingkatan trofik menjadi produsen, konsumen, dan
pengurai) selanjutnya akan berinteraksi satu sama lain dan membentuk iklim mikro yang
khas di ekosistem tersebut. Jadi, sebagai contoh, jenis tanah, air dan udara di daerah
tropis akan menjadi tempat tumbuh yang baik bagi vegetasi hutan hujan tropis, yang
selanjutnya akan menciptakan kondisi yang membentuk karakteristik tanah, siklus air dan
nutrisi yang khas pula. Proses di dalam ekosistem pada dasarnya dapat dibagi ke dalam
dua hal, yaitu siklus nutrisi dan aliran energi, yang prosesnya akan melibatkan peristiwa
makan-dimakan di dalam jejaring makanan (Begon dkk., 2006).
Konsep dasar ekologi ini perlu dipahami di dalam melihat fenomena turunan ekosistem,
seperti keanekaragaman hayati, penyediaan jasa ekosistem, daya dukung, daya tampung,
munculnya resiko lingkungan hidup, dan perubahan iklim. Konsep-konsep ini akan dibahas
secara mendalam di bagian-bagian selanjutnya, khususnya dalam kaitannya dengan
konteks ekosistem yang ada di Indonesia.

1.2 Keanekaragaman Hayati


Keanekaragaman hayati (kehati) didefinisikan sebagai keanekaragaman semua makhluk
hidup yang ada di bumi, baik yang hidup di daratan, perairan, maupun lautan, yang di
dalamnya terdiri dari kelompok hewan, tumbuhan, termasuk juga mikroorganisme.
Keanekaragaman hayati dapat dikategorikan kedalam tiga tingkatan, yaitu (BAPPENAS,
2016; MEA, 2005):
1. Keanekaragaman Ekosistem
Keanekaragaman ekosistem merupakan keragaman jenis ekosistem yang
terdapat pada suatu bentang lahan. Keanekaragaman ekosistem mencakup
ekosistem yang terdapat secara alami seperti hutan, maupun ekosistem yang
dikelola manusia seperti kebun. Contohnya Jawa Barat memiliki
keanekaragaman ekosistem yang terdiri dari ekosistem hutan pegunungan,

1
ekosistem mangrove, ekosistem pesisir, ekosistem kebun, dan ekosistem
lainnya.

2. Keanekaragaman Jenis/Spesies
Keanekaragaman spesies merupakan keanekaan spesies yang terdapat dalam
suatu area ataupun keanekaan organisme yang menempati suatu area. Masing-
masing spesies memiliki ciri khas yang membedakannya dengan spesies lain.
Contoh: Indonesia memiliki keanekaragaman jenis penyu yang terdiri dari penyu
hijau (Chelonia mydas), penyu sisik (Eretmochelys imbricate), penyu belimbing
(Dermochelys cariacea), dan beberapa jenis penyu lainnya. Sekilas mengenai
keanekaragaman spesies di Indonesia tersaji pada tabel 1.1.

Tabel 1.1 Gambaran perbandingan keanekaragaman spesies Indonesia terhadap


dunia (Sumber: (BAPPENAS, 2016))

Keanekaragaman Jenis Dunia Indonesia


Flora
A. Tumbuhan Berspora
Jamur 1.500.000 86.000
Lichen 9.084 723
Lumut 6.483 406
Paku-pakuan 14.000 1.248
B. Tumbuhan Berbiji
Gymnospermae 1.000 120
Angiospermae 250.000 30.000-40.000

Keanekaragaman Jenis Dunia Indonesia


Fauna
Burung 10.140 1.605
Reptilia 9.084 723
Amfibia 6.433 385
Ikan air tawar 14.000 1.248
Mamalia 5.416 720
Kupu-Kupu 17.700 1.900
Ngengat 123.738 12.000
Kumbang 260.706 21.758
Capung 5.900 1.500

3. Keanekaragaman Genetik
Keanekaragaman genetik terekspresikan menjadi keanekaragaman individu
yang terdapat di dalam suatu spesies/jenis. Gen merupakan faktor pembawa
sifat yang diekspresikan menjadi ciri fisik suatu individu, sehingga individu yang
memiliki susunan gen yang berbeda akan menampilkan ciri fisik yang berbeda
pula. Contoh keanekaragaman genetik adalah varietas mangga yang terdiri dari

2
mangga harumanis, mangga gedong, dan mangga golek. Ketiga varietas
mangga tersebut memiliki ciri fisik dan karakter rasa yang berbeda karena
terdapat keanekaragaman genetik diantara ketiganya, walaupun begitu ketiga
varietas mangga tersebut masih tergolong dalam jenis/spesies yang sama, yaitu
Mangifera indica.
Kehati merupakan pondasi dari beragam jasa ekosistem yang mendukung
kesejahteraan serta kelangsungan hidup di bumi. Keanekaragaman ekosistem
menghasilkan jasa seperti penyedia air, pengaturan iklim, pencegahan bencana,
dan lainnya; keanekaragaman spesies dapat menjadi potensi sumber pangan,
obat-obatan, dan energi; keanekaragaman genetik dapat dijadikan potensi dari
gen untuk mempertahankan sifat unggul dari suatu produk. Kondisi dari kehati
mempengaruhi jasa ekosistem, lebih lanjut akan mempengaruhi keputusan yang
diambil oleh manusia. Sebaliknya, segala keputusan manusia yang
mempengaruhi kehati akan mempengaruhi jasa ekosistem dan berpengaruh
pada kesejahteraan manusia sebagai penikmat jasa ekosistem serta makhluk
hidup lainnya (MEA, 2005), seperti diilustrasikan pada gambar 1.1.

Gambar 1.1 Keterkaitan antara keanekaragaman hayati, jasa ekosistem, dan


kesejahteraan manusia. Sumber: (MEA, 2005)

3
4. Mengukur keanekaragaman hayati
Secara konseptual, keanekaragaman adalah kombinasi dari kekayaan (richness)
dan kelimpahan (abundance) dari spesies. Kekayaan spesies didefinisikan
sebagai jumlah spesies di suatu area. Kelimpahan didefinisikan sebagai jumlah
individu dari spesies tertentu di suatu area. Jumlah spesies yang tinggi tidak
menjamin bahwa ekosistem tersebut memiliki keanekaragaman yang tinggi,
apabila hanya terdapat satu atau dua spesies yang memiliki kelimpahan tinggi.
Keanekaragaman, umumnya dinyatakan dengan indeks keanekaragaman (misal:
indeks keanekaragaman Shanon-Wiener, atau H’), akan memiliki nilai yang tinggi
apabila terdapat beragam spesies di suatu kawasan dengan kelimpahan individu
yang relatif sama. Sebaliknya, jumlah spesies yang tinggi, tapi dengan satu atau
dua spesies saja yang memiliki kelimpahan tinggi, sementara spesies lain hanya
terdiri dari sedikit individu, akan memberikan nilai indeks H’ yang rendah. Kriteria
indeks keanekaragaman antara lain sebagai berikut (Barbour dkk, 1998).
H’ >3 menunjukkan keanekaragaman tinggi
H’ > 1,0 – 3,0 menunjukkan keanekaragaman sedang
H’ <1 menunjukkan keanekaragaman rendah

Perhitungan indeks keanekaragaman menggunakan rumus Shannon – Wiener


yaitu:
𝐧𝐢 𝐧𝐢
𝐇′ = − ∑ 𝐥𝐧
𝐍 𝐍
Keterangan:
H’ = Indeks Keanekaragaman Shannon – Wiener
ni = jumlah individu suatu jenis
N = jumlah individu seluruh jenis

Tentunya ada beberapa metode lain untuk menghitung keanekaragaman dari


suatu kawasan, dan indeks-indeks tersebut dapat digunakan selama ada dalam
kerangka ilmiah yang tepat.

1.3 Ekosistem
Ekosistem didefinisikan sebagai kesatuan unit yang disusun oleh komunitas
makhluk hidup (sebagai komponen biotik) dan lingkungannya (komponen abiotik: air,
udara, tanah, bebatuan), yang menjadi tempat terjadinya interaksi antara keduanya dan
saling mempengaruhi. Ekosistem dapat dikategorikan menjadi ekosistem alami dan
ekosistem buatan manusia (Molles, 2010; Begon et al., 2006). Indonesia memiliki berbagai
tipe ekosistem yang terbagai menjadi ekosistem alami dan ekosistem buatan. Ekosistem-
ekosistem yang ada di Indonesia terangkum pada gambar 1.2.

4
Gambar 1.2 Keanekaragaman ekosistem di Indonesia
Sumber: (BAPPENAS, 2016)

1. Ekosistem Alami
Ekosistem alami terbagi menjadi ekosistem air asin (marine), perairan tawar,
ekosistem semi terestrial, dan ekosistem terestrial. Ekosistem air asin terbagi
menjadi ekosistem neritik, terumbu karang, padang lamun, dan ekosistem oseania.
Ilustasi zona ekosistem marin tersaji pada gambar 1.3.

5
Gambar 1.3 Ilustrasi zona ekosistem marine (Sumber: (BAPPENAS, 2016))

Ekosistem perairan tawar terdiri dari ekosistem sungai dan ekosistem danau.
Ekosistem semi terestrial terdiri dari ekosistem mangrove dan ekosistem riparian
(ekosistem daerah sekitar sungai). Ekosistem terestrial terbagi menjadi ekosistem
hutan pamah / dataran rendah (terdiri dari hutan pantai, hutan dipterokarpa, hutan
kerangas, hutan rawa, hutan rawa gambut, karst, savana) yang dapat ditemukan
dari ketinggian 0-1.000 mdpl dan ekosistem pegunungan yang dapat ditemukan
pada ketinggian 1.000-4.000 mdpl (terdiri dari hutan pegunungan bawah, hutan
pegunungan atas, hutan subalpin, dan nival). Ilustrasi zona ekosistem terrestrial di
Indonesia tersaji pada gambar 1.4.

6
Gambar 1. 4 Zona ekosistem terestrial Indonesia (Sumber: (BAPPENAS, 2016))
Selain berdasarkan ketinggian tempat, berbagai jenis ekosistem hutan berbeda
satu dengan lainnya (hutan pantai, hutan dipterokarpa, hutan kerangas, dan
lainnya) yang dicirikan oleh komposisi jenis/spesies tumbuhan penyusunnya
masing-masing. Sementara itu, hutan dataran rendah dan hutan pegunungan
dapat dibedakan berdasarkan ciri fisiknya. Hutan dataran rendah dicirikan oleh
pohon-pohon tinggi dengan diameter besar namun dengan kerapatan per satuan
luas yang rendah, sementara itu hutan pegunungan dicirikan dengan kerapatan
tumbuhan persatuan luas yang lebih tinggi, tumbuhannya berdiameter lebih kecil
dan lebih pendek dibandingkan hutan dataran rendah. Hal ini mengikuti sifat
struktur vegetasi terutama pohon yang akan semakin pendek dan semakin rapat
seiring dengan bertambahnya ketinggian, selain itu keanekaragaman dan jumlah
spesies akan berkurang seiring bertambahnya ketinggian tempat (van Steenis,
2006), seperti diilustrasikan di dalam Gambar 1.5. Jasa ekosistem dari hutan
dataran rendah dan hutan pegunungan diantaranya adalah regulasi iklim dan
udara sebagai penyimpan karbon, regulasi air, pembentukan tanah, penyedia
sumber pangan, serta habitat bagi berbagai spesies penting baik fauna maupun
flora.

7
Gambar 1. 5 Struktur vegetasi hutan berdasarkan ketinggian (Montagnini & Jordan,
2005)

1.1 Ekosistem neritik


Secara sederhana ekosistem ini mencakup daerah pantai yang terjangkau oleh
pasang tertinggi hingga lautan dangkal yang dasarnya masih bisa ditembus
cahaya matahari. Ekosistem ini terbagi menjadi zona intertidal (dibatasi oleh
batas pasang tertinggi dan surut terendah) dan zona subtidal (zona perairan
yang dibatasi oleh batas surut terendah hingga laut lepas yang dasarnya masih
bisa ditembus cahaya matahari, disebut juga laut dangkal). Meskipun memiliki
persinggungan area dengan ekosistem padang lamun dan terumbu karang,
ekosistem neritik lebih berfokus pada lingkungan dan organisme di luar kedua
ekosistem tersebut. Contoh fauna di ekosistem neritik adalah fauna pasir
pantai, antara lain kelomang (Hermit crab) dan kepiting (BAPPENAS, 2016;
Whitten et al., 1996).
1.2 Ekosistem padang lamun
Ekosistem padang lamun dicirikan oleh dominasi tumbuhan lamun yaitu
tumbuhan yang teradaptasi untuk hidup di bawah permukaan air laut (gambar
1.6). Tidak semua pantai memiliki ekosistem padang lamun. Ekosistem ini
terdapat mulai dari bibir pantai hingga laut dangkal berpasir yang dapat
dipenetrasi cahaya matahari dengan arus yang tenang. Sebaran alami dari
ekosistem ini terdapat diantaranya di pesisir utara dan beberapa titik di sisi
barat daya Pulau Jawa, serta di Sanur, Bali, serta tempat lainnya di Indonesia.
Ekosistem ini telah banyak dikonversi menjadi pertanian rumput laut dan
seringkali hilang dengan sendirinya karena berubahnya kondisi air laut menjadi
keruh dan perubahan substrat serta pencemaran. Ekosistem padang lamun
seringkali diabaikan, padahal ekosistem ini memiliki peranan penting dalam
kehidupan berbagai jenis ikan dan organisme laut sebagai kawasan tempat
mencari makan, area pemijahan dan pengasuhan berbagai organisme. Fauna
penting di ekosistem padang lamun adalah dugong (Dugong dugon) yang kini
keberadaannya sudah langka, bulu babi, timun laut, dan bintang laut. Jasa
ekosistem padang lamun diantaranya adalah mencegah erosi pantai dengan
melalui fungsi tumbuhan sebagai pengikat substrat, penyedia bahan pangan
(BAPPENAS, 2016; Whitten et al., 1996).

8
Gambar 1.6 Tumbuhan lamun
Sumber:
https://www.mongabay.co.id/2018/05/15/rentannya-
duyung-di-pulau-bintan-riau-ada-apa/
1.3 Ekosistem terumbu karang
Ekosistem ini terletak di lautan dangkal dan dicirikan oleh keberadaan dan
dominansi terumbu karang yang berinteraksi dengan ikan karang dan berbagai
fauna lainnya. Ekosistem ini terletak di lautan dangkal yang masih bisa
dipenetrasi cahaya matahari, karena terumbu karang tersusun atas symbiosis
antara hewan karang dan alga Zooxanthellae yang membutuhkan cahaya
matahari untuk berfotosintesis. Ekosistem terumbu karang memiliki jasa
ekosistem kultural yang digambarkan oleh keindahannya sebagai nilai estetika
dan seringkali menjadi potensi ekoturisme. Selain itu ekosistem ini juga
memiliki jasa berupa penyediaan bahan medik dan pangan dari berbagai fauna
yang terdapat di dalamnya. Jasa ekosistem berupa regulasi juga dimiliki
ekosistem terumbu karang melalui penyerapan karbon melalui fotosintesis
organisme di dalamnya dan ekosistem ini melindungi pantai dari terjangan
ombak dan gelombang laut. Jasa ekosistem berupa pendukung proses
fotosintesis dan daur ulang nutrisi juga dimiliki ekosistem terumbu karang
melalui berbagai organisme yang hidup di sekitarnya (BAPPENAS, 2016;
Whitten et al., 1996).
1.4 Ekosistem oseania
Ekosistem ini disebut juga ekosistem laut dalam, mencakup zona laut lepas
yaitu zona laut yang dasarnya tidak bisa ditembus cahaya matahari. Ekosistem
ini terdiri dari kolom air laut dan berbagai organisme di dalamnya. Jasa
ekosistem yang paling mencolok dari ekosistem oseania Indonesia diantaranya
adalah sebagai sumber pangan melalui perikanan laut yang memiliki potensi
sangat besar, serta merupakan habitat bagi berbagai organisme laut yang

9
hingga saat ini masih belum banyak diketahui (BAPPENAS, 2016; Whitten et
al., 1996).
1.5 Ekosistem sungai
Ekosistem sungai memiliki kekhasan karena ekosistem ini memanjang dari
hulu hingga hilir, ekosistem ini memiliki memiliki karakter yang sangat beragam
karena berbeda di setiap bagiannya dari hulu, tengah, hingga hilir. Ekosistem
ini merupakan habitat berbagai biota akuatik seperti ikan, udang, bentos
(hewan yang melekat pada substrat), kura-kura, kepiting, burung air, dan
berbagai hewan lain serta tumbuhan air. Jasa ekosistem sungai diantaranya
sebagai sumber air, sarana rekreasi, dan ekoturisme. Sayangnya jasa
ekosistem sungai saat ini sebagian besar sudah berkurang kualitasnya karena
berbagai hal, salah satu yang paling berpengaruh adalah polusi perairan
(BAPPENAS, 2016; Whitten et al., 1996).
1.6 Ekosistem danau
Ekosistem danau mencakup danau sebagai suatu bada air yang dikelilingi
daratan beserta hewan dan tumbuhan yang terdapat di dalamnya. Danau dapat
dibedakan berdasarkan proses pembentukannya seperti tektonik, vulkanik,
kawah dan kaldera, danau-danau ini terdapat pada dataran tinggi. Danau yang
terletak di dataran rendah adalah danau genangan banjir. Indonesia memiliki
840 danau dan 735 situ/danau kecil dengan total luas sekitar 491.724 hektar.
Danau terluas di Indonesia adalah Danau Toba (110.260 hektar) dan danau
terdalam adalah Danau Matano (600 m). Danau menjadi habitat berbagai jenis
ikan, burung air, plankton, tumbuhan air, dan berbagai organisme lainnya.
Sebaran organisme pada danau berbeda secara vertikal karena memiliki
parameter fisika dan kimia air yang berbeda (BAPPENAS, 2016). Jasa
ekosistem danau antara lain sebagai sumber air, sumber pangan, dan
ekoturisme.
1.7 Ekosistem mangrove
Ekosistem mangrove dicirikan oleh keberadaan hutan mangrove (pohon
mangrove sebagai komponen dominan), yaitu komunitas tumbuhan yang
teradaptasi untuk dapat bertahan hidup dengan dipengaruhi pasang surut air
laut. Komposisi jenis tumbuhan ekosistem mangrove ditentukan oleh substrat,
kondisi pasang surut, dan salinitas. Ekosistem mangrove merupakan tempat
pemijahan dan pengasuhan berbagai jenis ikan, udang, dan berbagai
organisme. Ekosistem mangrove merupakan pertemuan antara daratan dan
lautan sehingga dapat menjadi habitat bagi hewan darat maupun hewan laut,
sehingga berperan dalam keberlangsungan perikanan laut maupun hewan
darat. Jasa ekosistem mangrove diantaranya sebagai pelindung daratan dari
gelombang laut, penyerap karbon udara, habitat satwa dan tumbuhan, serta
berbagai jasa lainnya (BAPPENAS, 2016; Whitten et al., 1996).
1.8 Ekosistem riparian
Ekosistem riparian ekosistem berupa hutan yang berada di sekitar sungai,
merupakan ekosistem peralihan antara ekosistem terestrial dan ekosistem
sungai. Ekosistem ini merupakan biofilter alami yang melindungi lingkungan
perairan dari sedimentasi berlebihan, erosi, dan polusi yang berasal dari
daratan. Ekosistem riparian memiliki jasa ekosistem dan berperan sebagai
zona penyangga ekosistem sungai sebagai naungan yang penting dalam
kestabilan suhu perairan, sebagai koridor satwa untuk bergerak dari satu

10
wilayah ke wilayah lain (contoh: pergerakan hewan dari hulu ke hilir), sebagai
sumber nutrisi bagi ekosistem sungai (BAPPENAS, 2016).
1.9 Ekosistem pantai
Ekosistem ini dicirkan dengan formasi vegetasi yang tersusun secara berurutan
dari arah pantai menuju daratan, yaitu formasi pes-caprae, formasi
Barringtonia, dan formasi bukit pasir. Formasi pes-caprae (gambar 1.7)
didominasi oleh tumbuhan kangkung laut (Ipomoea pes-caprae) dengan
berbagai rerumputan. Kemudian ke arah daratan dilanjutkan dengan formasi
pohon Barringtonia yang bersama beberapa jenis tumbuhan lainnya
(diantaranya pandan laut, pohon ketapang) menjadi penyusun utama hutan
pantai dengan substrat tanah bercampur pasir sehingga substratnya lebih
stabil. Fomasi bukit pasir merupakan bukit kecil yang terbentuk dari tumpukan
pasir yang terbawa hemapasan angin, tidak banyak ditemukan di Indonesia
(BAPPENAS, 2016; Whitten et al., 1996).

Gambar 1.7 Formasi pes-caprae (Ipomoea pes-caprae)


Sumber: http://3.bp.blogspot.com/-
MAhBpfwU2CA/TWVouobV5oI/AAAAAAAAAH8/4yL-
GP7Au7c/s1600/boracay_ilig_iligan_beach_2283.jpg;
https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/c/cb/Ipom
oea_pes-caprae_4.jpg/220px-Ipomoea_pes-caprae_4.jpg
1.10 Ekosistem hutan dipterokarpa
Ekosistem hutan dipterokarpa termasuk dalam hutan dataran rendah yang
didominasi pohon dari keluarga Dipterocarpaceae. Ekosistem ini memiliki
keanekaragaman jenis tumbuhan yang tinggi, dengan ukuran pohon yang
besar dan tinggi namun dengan kerapatan yang rendah, dan terdiri dari
beberapa lapisan kanopi yang. Saat ini luas hutan Dipterocarpaceae hanya
tersisa sedikit karena sebagian besar wilayah dataran rendah Indonesia
mengalami pembangunan sehingga terjadi alih fungsi lahan (BAPPENAS,
2016). Jasa ekosistem dari ekosistem hutan Dipterocarpaceae yang paling
menonjol yaitu berperan dalam regulasi iklim melalui penyimpanan karbon
dalam bentuk biomasa tumbuhan. Selain itu jenis hutan ini juga seringkali

11
menjadi habitat penting dari berbagai mamalia besar seperti macan, badak,
harimau, gajah, dan orangutan, seperti jenis ekosistem dataran rendah lainnya.
1.11 Ekosistem hutan kerangas
Ekosistem ini termasuk dalam kelompok hutan dataran rendah yang didominasi
oleh pohon selain Dipterocarpaceae. Ekosistem ini dicirikan dengan jenis
pepohonan berukuran kecil, berdaun kecil dan tebal, serta toleran terhadap
kondisi tanah yang miskin nutrisi dan asam. Hutan ini biasanya hanya memiliki
satu atau dua lapisan kanopi dengan tinggi 4,5-9 m. Substrat hutan ini berupa
tanah pasir yang miskin hara, asam, dan tanah yang mudah retak, yang
berasal dari batuan yang mengandung silika. Kondisi ini terjadi karena iklim
yang kering, dimana evapotranpirasi ekosistem ini melebihi curah hujan. Hutan
jenis ini sangat rentan terhadap kebakaran. Hutan kerangas memiliki
keanekaragaman hayati yang lebih rendah dibanding ekosistem hutan dataran
rendah lainnya karena kondisi lingkungannya yang kurang mendukung
(BAPPENAS, 2016; Whitten et al., 1996).
1.12 Ekosistem hutan rawa
Ekosistem hutan rawa tumbuh dan berkembang pada daerah dengan aerasi
yang buruk karena tergenang baik secara terus menerus maupun secara
periodik. Ekosistem ini banyak terdapat diSUmatera bagian timur, Kalimantan
Barat, Kalimantan Tengah, Maluku, dan Papua bagian selatan. Vegetasi hutan
rawa terdiri dari rerumputan, palem, pandan, dan beberapa jenis pohon,
seluruh jenis tumbuhan tersebut merupakan jenis tumbuhan tertentu yang
teradaptasi pada kondisi tanah minim oksigen karena genangan air, sehingga
keanekaragaman jenisnya rendah. Fauna yang terdapat di ekosistem ini
merupakan gabungan dari fauna daratan dan fauna perairan, tentunya
terdapatnya hewan amfibi (BAPPENAS, 2016; Whitten et al., 1996).
1.13 Ekosistem hutan rawa gambut
Ekosistem rawa gambut dicirkan oleh substratnya yang 65% merupakan bahan
organik berupa material kayu yang sedang melapuk. Pelapukan di ekosistem
gambut berjalan lambat karena tergenang air. Karena kandungan organiknya
yang tinggi, ekosistem ini berperan besar dalam penentuan besar kecilnya
emisi karbon. Struktur hutan rawa gambut mirip dengan ekosistem hutan
dataran rendah yang didominasi pohon berukuran besar, namun dengan
kondisi substrat yang selalu tergenang. Ekosistem rawa gambut dapat pula
didominasi oleh sagu seperti yang terdapat di Papua. Jasa ekosistem dari
hutan rawa gambut diantaranya regulasi iklim melalui penyimpanan karbon
dalam jumlah besar, penyedia air, kayu, ikan, serta berperan penting dalam
hidrologi sebagai penyerap kelebihan air saat musim hujan dan melepaskan air
secara perlahan saat musim kemarau (BAPPENAS, 2016; Warren, 2015).
1.14 Ekosistem karst
Ekosistem karst merupakan ekosistem yang berada pada suatu bentang lahan
yang berkembang dari batuan karbonat seperti batu kapur. Ekosistem ini
memiliki karakter yang unik dengan lapisan tanah yang tipis dan kaya akan
kapur. Biasanya ekosistem ini memiliki aliran sungai bawah tanah.
Berdasarkan kondisinya tersebut ekosistem ini hanya dapat ditumbuhi oleh
sedikit jenis tumbuhan yang dapat beradaptasi dengan kondisi tanahnya serta
kondisi udara yang kering serta ditinggali hanya sedikit hewan seperti

12
kelelawar, sehingga keanekaragaman jenisnya rendah (BAPPENAS, 2016;
Whitten et al., 1996).
1.15 Ekosistem savanna
Savana dicirikan oleh kehadiran pepohonan dengan kerapatan rendah yang
dikelilingi oleh hamparan padang rumput dan semak belukar. Savana menjadi
habitat dan tempat mencari makan herbivora besar seperti rusa, banteng, dan
kerbau. Savana dapat ditemui mulai dari dataran rendah hingga pegunungan
(BAPPENAS, 2016). Salah satu ekosistem savanna yang terkenal di Indonesia
adalah Savana Bekol di Taman Nasional Baluran, Jawa Timur.
1.16 Ekosistem hutan pegunungan bawah
Ekosistem ini dapat ditemui pada ketinggian 1.000-1.500 mdpl. Hutan
pegunungan bawah dicirikan dengan dominansi pepohonan tinggi yang terdiri
dari beberapa lapisan kanopi. Tinggi pohon pada ekosistem ini lebih rendah
dibandingkan dengan hutan dataran rendah, sedangkan kerapatan tegakannya
lebih tinggi dibandingkan ekosistem hutan dataran rendah. Keanekaragaman
tumbuhan ekosistem ini cukup tinggi namun lebih rendah dibandingkan
ekosistem hutan dataran rendah, biasanya tumbuhan dominan yang dapat
ditemui merupakan campuran dari keluarga Fagaceae dan Lauraceae,
sedangkan jenis-jenis dari hutan dataran rendah mulai menghilang pada
ekosistem ini. Selain itu hutan ini juga dicirikan dengan kehadiran lumut yang
menempel pada batang pohon (van Steenis, 2006).
1.17 Ekosistem hutan pegunungan atas
Ekosistem hutan pegunungan atas dapat ditemui pada ketinggian 1.500-2.400
mdpl di Pulau Jawa, rentang ketinggian ini akan sedikit berbeda bergantung
pada lokasi. Ekosistem ini didominasi pepohonan biasanya dari keluarga
Coniferae, Ericaceae, dan Myrtaceae, sedangkan jenis-jenis dari hutan
pegunungan bawah mulai menghilang pada ekosistem ini. Kondisi fisiknya
berupa hutan dengan kerapatan tinggi namun dengan pepohonan yang lebih
kecil dan lebih pendek dibanding hutan pegunungan bawah. Kehadiran lumut di
batang pohon melimpah (van Steenis, 2006).
1.18 Ekosistem subalpin
Ekosistem ini dapat ditemui pada ketinggian lebih dari 2.400-3.000 mdpl di
Pulau Jawa. Kondisi fisiknya berupa hutan dengan kerapatan sangat tinggi
dengan pepohonan yang kecil dan kerdil, hutan ini hanya memiliki satu lapisan
kanopi. Kehadiran lumut di batang pohon sangat melimpah. Kondisi substrat di
hutan ini adalah tanah berbatu yang miskin nutrisi, dengan suhu yang dingin.
Pepohonan yang hidup di zona ini hanya sedikit jenisnyam biasanya
didominasi jenis dari keluarga Ericaceae dan Myrsinaceae. Salah satu tubuhan
terkenal yang hidup di ekosistem ini adalah bunga edelweiss (Anaphalis
javanica) (van Steenis, 2006).
1.19 Ekosistem alpin
Ekosistem ini disebut juga zona nival. Di Indonesia hanya terdapat di
pegunungan Jayawijaya Papua, yang ditemukan pada ketinggian 4.000-4.600
mdpl. Vegetasi di ekosistem ini berbentuk semak, padang rumput pendek yang
didominasi jenis-jenis rumput teretentu, sebagan lantai hutan tidak bervegetas
tertutup oleh lapisan lumut (BAPPENAS, 2016).

13
1.20 Nival
Ekosistem nival merupakan ekosistem yang berada pada ketinggian lebih dari
5.000 mdpl, di Indonesia hanya dijumpai di Pegunungan Lorenz Papua.
Ekosistem ini diselimuti salju sepanjang tahun (BAPPENAS, 2016).

2. Ekosistem Buatan/Binaan
Ekosistem buatan didefinisikan sebagai ekosistem yang keberadaannya karena
campur tangan manusia. Jenis ekosistem ini terdiri dari kebun, pertanian,
pesawahan, pekarangan, tegalan, kolam, dan tambak (BAPPENAS, 2016).

1.4 Ekoregion
Ekoregion adalah wilayah geografis yang memiliki kesamaan ciri iklim, tanah, air, flora, dan
fauna asli, serta pola interaksi manusia dengan alam yang menggambarkan integritas
sistem alam dan lingkungan hidup. Ekoregion dipahami sebagai karakter lahan yang
berperan sebagai penciri sifat dan faktor pembatas (constraints) potensi lahan yang sesuai
dengan daya dukung dan daya tampungnya. Sesuai dengan Pasal 7 ayat (2) Undang-
Undang 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup,
dinyatakan bahwa penetapan wilayah ekoregion dilaksanakan dengan mempertimbangkan
kesamaan: a). karakteristik bentang alam; b). daerah aliran sungai; c). iklim; d). flora dan
fauna; e). sosial-budaya; f). ekonomi; g). kelembagaan masyarakat; dan h). hasil
inventarisasi lingkungan hidup. Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK),
melalui Surat Keputusan SK.8/MENLHK/SETJEN/PLA.3/2018 menetapkan wilayah
ekoregion Indonesia ke dalam 18 satuan wilayah ekoregion lautan dan 177 satuan wilayah
ekoregion daratan. Setiap wilayah ekoregion memiliki beberapa karakteristik bentang alam
ekoregion yang lebih kecil dan memiliki peruntukan kawasan hutan spesifik. Sebagai
contoh, di dalam Lampiran III A Surat Keputusan tersebut, ekoregion kompleks perbukitan
struktural Cut Nyak Dien Lampahan - Langkat merupakan bentukan dari dari tujuh
karakteristik bentang alam (dataran fluvial sumatera, dataran struktural jalur bukit barisan,
dataran vulkanik jalur bukit barisan, pegunungan struktural jalur bukit barisan, pegunungan
vulkanik jalur bukit barisan, perbukitan struktural jalur bukit barisan, dan perbukitan
vulkanik jalur bukit barisan) dan memiliki fungsi kawasan hutan dominan berupa Hutan
Produksi, dan Kawasan Suaka Alam/Kawasan Pelestarian Alam.
Penetapan ekoregion dilakukan dengan pendekatan konsep bentang lahan. Dengan
konsep tersebut, ekoregion dapat dipetakan berdasarkan kesamaan ciri morfologi dan
morfogenesa bentuk lahan yang ada pada sistem lahan. Aspek morfologi mencirikan
bentuk permukaan lahan yang dicerminkan oleh ketinggian relief lokal dan kelerengan.
Sedangkan aspek morfogenesa mencirikan proses asal usul terbentuknya bentuk lahan.
Klasifikasi lahan dengan konsep sistem lahan dilakukan berdasarkan prinsip ekologi yang
mengasumsikan adanya hubungan erat yang saling mempengaruhi antara agroklimat, tipe
batuan, bentuk lahan, tanah, kondisi hidrologi, dan organisme.
Morfologi bentuk lahan diklasifikasikan menjadi tiga kelas, yaitu: 1) dataran, 2) perbukitan,
dan 3) pegunungan. Sedangkan morfogenesa bentuk lahan diklasifikasikan menjadi
delapan kelas, yaitu: 1) marin/pantai, 2) fluvial yaitu bentuk lahan yang terbentuk dari
proses sedimentasi karena aliran air sungai, 3) fluviovulkanik, 4) karst yaitu bentuk lahan
yang terbentuk dari hasil pelarutan batu gamping, 5) organik/koral, 6) struktural yaitu
bentuk lahan yang terbentuk dari proses tektonik, 7) vulkanik yaitu bentuk lahan yang

14
terbentuk dari hasil letusan gunung berapi, 8) denudasional yaitu bentuk lahan yang
terbentuk dari proses gradasi dan degradasi yang umumnya pada lahan berbatuan
sedimen.
Suatu ekoregion dapat terletak di dalam beberapa wilayah administrasi, sehingga salah
satu tujuan pendekatan ekoregion adalah untuk memperkuat dan memastikan terjadinya
koordinasi antar wilayah administrasi yang saling bergantung dalam pengelolaan dan
perlindungan lingkungan hidup yang mencakup persoalan pemanfaatan, pencadangan
sumber daya alam maupun permasalahan lingkungan hidup. Selain itu, tujuan lainnya dari
penetapan ekoregion adalah agar secara fungsional dapat menghasilkan perencanaan
perlindungan-pengelolaan lingkungan hidup, pemantauan, dan evaluasinya secara
bersama antar daerah yang saling bergantung, meskipun dalam kegiatan operasional
pembangunan tetap dijalankan masing-masing oleh dinas wilayah administrasi sesuai
kewenangannya masing-masing. Penentuan wilayah dan pemetaan ekoregion
dimaksudkan untuk dapat digunakan dalam berbagai tujuan, yaitu:
a. Sebagai unit analisis dalam penetapan daya dukung dan daya tampung
lingkungan.
b. Sebagai dasar dalam memberikan arahan untuk penetapan rencana
perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup (RPPLH) dan untuk
perencanaan pembangunan yang disesuaikan dengan karakter wilayah.
c. Memperkuat kerjasama dalam pengelolaan dan perlindungan lingkungan hidup
yang mengandung persoalan pemanfaatan, pencadangan sumber daya alam
maupun persoalan lingkungan hidup.
d. Sebagai acuan untuk pengendalian dan pelestarian jasa ekosistem/lingkungan
yang mempertimbangkan keterkaitan antar ekosistem yang satu dengan
ekosistem yang lain dalam satu ekoregion, sehingga dapat dicapai produktivitas
optimal untuk mendukung pembangunan yang berkelanjutan.

15
BAB 2 KAJIAN MUATAN KLHS

Kajian muatan atau biasa disebut dengan Kajian 6 (enam) Muatan KLHS merupakan inti
kajian yang dilakukan dalam KLHS. Sebagaimana tercantum dalam Pasal 13 dari PP
46/2016, hasil analisis paling sedikit memuat kajian:
a. kapasitas daya dukung dan daya tampung Lingkungan Hidup untuk pembangunan;
b. perkiraan dampak dan risiko Lingkungan Hidup;
c. kinerja layanan atau jasa ekosistem;
d. efisiensi pemanfaatan sumber daya alam;
e. tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap perubahan iklim;
f. tingkat ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati.
Kajian muatan ini dilakukan pada masing-masing materi muatan KRP yang didapatkan dari
hasil tahapan Analisis Pengaruh. Penting dalam melakukan analisis untuk memerhatikan
lokus dan besaran untuk mendapatkan analisis yang lebih bersifat kuantitatif.
Penentuan lingkup, metode, teknik, dan kedalaman analisis kajian muatan dilakukan
berdasarkan:
a. jenis dan tema KRP;
b. tingkat kemajuan penyusunan atau evaluasi KRP;
c. relevansi dan kedetilan informasi yang dibutuhkan;
d. input informasi KLHS dan kajian Lingkungan Hidup lainnya yang terkait dan relevan
untuk diacu;
e. ketersediaan data.
Analisis dalam kajian muatan KLHS memerhatikan:
a. peraturan perundangan;
b. keberadaan pedoman, acuan, standar, contoh praktek terbaik, dan informasi tersedia
yang diakui secara ilmiah;
c. keberadaan hasil penelitian yang akuntabel; dan/atau
d. kesepakatan antarahli.

2.1 Kapasitas Daya Dukung dan Daya Tampung Lingkungan Hidup untuk
Pembangunan
Pembangunan yang menerapkan prinsip pembangunan berkelanjutan (PB) harus
dilakukan secara bijaksana, yaitu dengan memperhatikan kemampuan daya dukung dan
daya tampung lingkungan hidup. Berdasarkan asas kelestarian dan keberlanjutan, bahwa
setiap orang memikul kewajiban dan tanggung jawab terhadap generasi mendatang dan
terhadap sesamanya dalam satu generasi dengan melakukan upaya pelestarian daya
dukung ekosistem dan memperbaiki kualitas lingkungan hidup. Hal tersebut yang
mendasari adanya pelestarian fungsi lingkungan hidup berupa serangkaian upaya untuk
memelihara kelangsungan daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup.

16
Definisi daya dukung dan daya tampung sendiri berdasarkan UU 32/2009 tentang
Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup adalah sebagai berikut:
a. Daya dukung lingkungan hidup adalah kemampuan lingkungan hidup untuk
mendukung perikehidupan manusia, makhluk hidup lain, dan keseimbangan antar
keduanya;
b. Daya tampung lingkungan hidup adalah kemampuan lingkungan hidup untuk
menyerap zat, energi, dan/atau komponen lain yang masuk atau dimasukkan ke
dalamnya.
Disamping UU PPLH Nomor 32/2009, daya dukung dan daya tampung lingkungan juga
sudah menjadi dasar pertimbangan utama dalam perencanan tata ruang dan
pembangunan sektor. Sebagai contoh antara lain:
a. UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang, Pasal 20, Pasal 23 dan Pasal 25
menyiratkan bahwa penyusunan rencana tata ruang wilayah
nasional/provinsi/kabupaten /kota harus memperhatikan daya dukung dan daya
tampung lingkungan hidup;
b. UU No. 32 Tahun 2014 tentang Kelautan Pasal 1 (ayat 6) menyatakan bahwa
pembangunan kelautan adalah pembangunan yang memberi arahan dalam
pendayagunaan sumber daya Kelautan untuk mewujudkan pertumbuhan ekonomi,
pemerataan kesejahteraan, dan keterpeliharaan daya dukung ekosistem pesisir dan
laut;
c. UU No. 39 tahun 2014 tentang Perkebunan, Pasal 6 (ayat 1 huruf d) menyatakan
bahwa perencanaan perkebunan dilakukan berdasarkan daya dukung dan daya
tampung lingkungan;
d. UU No. 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Minerba, Pasal 32 (huruf c) (termasuk
juga Pasal 18 dan Pasal 28), menyatakan bahwa kriteria untuk menetapkan 1 (satu)
atau beberapa WIUPK (Wilayah Izin Usaha Pertambangan Khusus) dalam 1 (satu)
WUPK (Wilayah Usaha Pertambangan Khusus) adalah Daya Dukung Lingkungan.
e. UU No. 18 Tahun 2012 tentang Pangan, pasal 7 (huruf c) menyatakan bahwa
perencanaan pangan harus memperhatikan daya dukung sumber daya alam,
teknologi, dan kelestarian lingkungan.
Sebagai konsekuensi adanya peraturan perundangan tersebut, daya dukung dan daya
tampung lingkungan hidup penting untuk diketahui, dipahami dan dijadikan dasar dalam
pelaksanaan pembangunan berkelanjutan.
Dalam peraturan perundangan Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS), yaitu PP
46/2016 dan Permen LHK 69/2017, kajian daya dukung dan daya tampung lingkungan
hidup untuk pembangunan menjadi salah satu hal yang wajib ada dan dilakukan pada
tahap kajian 6 (enam) muatan KLHS. Dalam menghitung atau menentukan kapasitas daya
dukung dan daya tampung lingkungan hidup diperlukan beberapa pertimbangan antara
lain:
a) ruang dan sifatnya;
b) tipe pemanfaatan ruang;
c) ukuran produk lingkungan hidup utama (udara dan air);
d) penggunaan/penutupanlahan mendukung publik (hutan);
e) penggunaan tertentu untuk keperluan pribadi.

17
Untuk daya dukung lingkungan hidup dapat dihitung atau ditentukan dengan mengukur
kinerja jasa lingkungan, mengukur populasi optimal yang dapat didukung, maupun
mengukur tingkat kerentanan, kerawanan dan kerusakan pada lingkungan hidup. Teknik-
teknik perhitungan dan penentuan untuk daya dukung lingkungan hidup dapat mengikuti
ketentuan yang ada atau metodologi yang telah diakui secara ilmiah.
Untuk daya tampung lingkungan hidup dapat diukur dari tingkat asimilasi media (air, tanah,
udara) ketika menerima gangguan dari luar. Indikator yang digunakan dapat berupa
kombinasi antara beban pencemaran dengan kemampuan media mempertahankan
fungsinya sejalan dengan masuknya pencemaran tersebut.
Terdapat banyak sekali kapasitas daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup yang
ada dan dapat dikaji. Beberapa contoh analisis kapasitas daya dukung dan daya tampung
untuk pembangunan yang umum dikaji dalam KLHS dijabarkan sebagai berikut.

2.1.1 Daya Dukung Lingkungan dalam Studi Ekologi


Di dalam studi ekologi, konsep daya dukung lingkungan digunakan sebagai
terjemahan dari carrying capacity, yang secara konseptual dapat diartikan sebagai
batas populasi makhluk hidup yang dapat didukung oleh suatu ekosistem. Prinsip
dasar dari perhitungan daya dukung lingkungan adalah bahwa populasi makhluk
hidup akan terus tumbuh dengan memanfaatkan sumberdaya yang ada di
ekosistem, sampai sumberdaya tersebut menipis dan laju pertumbuhan populasi
pada akhirnya menurun. Daya dukung lingkungan didefinisikan sebagai ukuran
populasi maksimum yang dapat dicapai oleh makhluk hidup tersebut (kurva
mencapai garis asimptotik; lihat Gambar x). Di dalam konteks pertumbuhan populasi
manusia, konsep daya dukung ekosistem menjadi tidak relevan karena manusia
dapat memanfaatkan teknologi untuk meningkatkan sumberdaya yang tersedia atau
mendatangkannya dari daerah lain. Meskipun demikian, konsep daya dukung tetap
dapat digunakan di dalam pengelolaan lingkungan hidup.

Gambar 2.1 Kurva daya dukung lingkungan hidup (Sumber: Encyclopedia Britannica,
2011)

18
2.1.2 Daya Dukung Lingkungan Hidup dalam Penataan Ruang Wilayah
2.1.2.1 Klasifikasi Kemampuan Lahan

TUJUAN
1. Memanfaatkan lahan (sumberdaya lahan) sesuai dengan potensinya dengan
berdasarkan klasifikasi lahan
2. Mendukung proses dalam penyusunan rencana penggunaan lahan di suatu
wilayah yang disusun dengan cepat dan tepat sebagai dasar pijakan dalam
mengatasi benturan pemanfaatan penggunaan lahan/sumberdaya alam

DASAR TEORI
Klasifikasi kemampuan lahan → memanfaatkan peta kemampuan lahan
• Peta kemampuan lahan → menggambarkan tingkat kelas potensi lahan secara
keruangan dan dapat dipakai untuk menentukan arahan penggunaan lahan secara
umum
• Spektrum penggunaan lahan (ditunjukkan pada Gambar 1) → apabila tingkat
bahaya/risiko kerusakan dan hambatan penggunaan meningkat, spektrum
penggunaan lahan menurun seperti yang diilustrasikan dalam Gambar 1
(Klingebiel dan Montgomery, 1961)

Gambar 2.2 Gambaran Hubungan Antara Kelas Kemampuan Lahan Dengan


Intensitas, Spektrum dan Hambatan Penggunaan Tanah

19
Kemampuan lahan dalam tingkat kelas
Lahan diklasifikasikan ke dalam 8 (delapan) kelas, yang ditandai dengan huruf romawi I
sampai dengan VIII. Dua kelas pertama (kelas I dan kelas II) merupakan lahan yang cocok
untuk penggunaan pertanian dan 2 (dua) kelas terakhir (kelas VII dan kelas VIII)
merupakan lahan yang harus dilindungi atau untuk fungsi konservasi. Keterangan lebih
rinci mengenaiklasifikasi kelas lahan dan penggunaannya dapat dilihat pada Tabel 2.1

Tabel 2.1 Klasifikasi Kemampuan Lahan dalam Tingkat Kelas

Kelas Kriteria Penggunaan


1. Tidak mempunyai atau hanya sedikit Pertanian:
hambatan yang membatas
penggunaannya. a. Tanaman pertanian
2. Sesuai untuk berbagai penggunaan, semusim.
terutama pertanian. b. Tanaman rumput.
I 3. Karakteristik lahannya antara lain: c. Hutan dan cagar
topografi hampir datar - datar, ancaman alam
erosi kecil, kedalaman efektif dalam,
drainase baik, mudah diolah, kapasitas
menahan air baik, subur, tidak terancam
banjir.
1. Mempunyai beberapa hambatan atau Pertanian:
ancaman kerusakan yang mengurangi
pilihan penggunaannya atau a. Tanaman semusim.
memerlukan tindakan konservasi yang b. Tanaman rumput.
II c. Padang penggembalaan
sedang.
2. Pengelolaan perlu hati-hati termasuk d. Hutan produksi.
tindakan konservasi untuk mencegah e. Hutan lindung.
kerusakan. f. Cagar alam.

1. Mempunyai beberapa hambatan yang 1. Pertanian:


berat yang mengurangi pilihan
penggunaan lahan dan memerlukan a. Tanaman semusim.
tindakan konservasi khusus dan b. Tanaman yang
keduanya. memerlukan pengolahan
2. Mempunyai pembatas lebih berat dari tanah.
kelas II dan jika dipergunakan untuk c. Tanaman rumput.
III tanaman perlu pengelolaan tanah dan d. Padang rumput.
tindakan konservasi lebih sulit e. Hutan produksi.
diterapkan. f. Hutan lindung dan cagar
3. Hambatan pada angka I membatasi alam.
lama penggunaan bagi tanaman 2. Non-pertanian.
semusim, waktu pengolahan, pilihan
tanaman atau kombinasi dari pembatas
tersebut.

20
Kelas Kriteria Penggunaan
1. Pertanian:
1. Hambatan dan ancaman kerusakan a. Tanaman semusim
tanah lebih besar dari kelas III, dan dan
pilihan tanaman juga terbatas. Tanaman pertanian
2. Perlu pengelolaan hati-hati untuk pada
tanaman semusim, tindakan konservasi umumnya
IV lebih sulit diterapkan. b. Tanaman rumput
c. Hutan produksi.
d. Padang
penggembalaan.
e. Hutan lindung
f. dan suaka alam.
2. Non-pertanian.
1. Tidak terancam erosi tetapi mempunyai 1. Pertanian:
hambatan lain yang tidak mudah untuk
dihilangkan, sehingga membatasi a. Tanaman rumput.
pilihan penggunaannya. b. Padang
2. Mempunyai hambatan yang membatasi penggembalaan.
V c. Hutan produksi.
pilihan macam penggunaan dan
tanaman. d. Hutan lindung dan
3. Terletak pada topografi datar-hampir suaka alam.
datar tetapi sering terlanda banjir, 2. Non-pertanian
berbatu atau iklim yang kurang sesuai.
1. Mempunyai faktor penghambat berat 1. Pertanian:
yang menyebabkan penggunaan tanah
sangat terbatas karena mempunyai a. Tanaman rumput.
ancaman kerusakan yang tidak dapat b. Padang
dihilangkan. penggembalaan.
VI c. Hutan produksi.
2. Umumnya terletak pada lereng curam,
sehingga jika dipergunakan untuk d. Hutan lindung dan
penggembalaan dan hutan produksi cagar alam.
harus dikelola dengan baik untuk 2. Non-pertanian.
menghindari erosi.
1. Mempunyai faktor penghambat dan a. Padang rumput.
ancaman berat yang tidak dapat b. Hutan produksi
dihilangkan, karena itu pemanfaatannya
VII harus bersifat konservasi. Jika
digunakan untuk padang rumput atau
hutan produksi harus dilakukan
pencegahan erosi yang berat
1. Sebaiknya dibiarkan secara alami. a. Hutan lindung.
VIII 2. Pembatas dan ancaman sangat berat b. Rekreasi alam.
dan tidak mungkin dilakukan tindakan c. Cagar alam.
konservasi, sehingga perlu dilindungi.

21
Kemampuan Lahan dalam tingkat Subkelas
Kategori subkelas hanya berlaku untuk kelas II sampai dengan kelas VIII karena lahan
kelas I tidak mempunyai faktor penghambat. Kelas kemampuan lahan seperti tersebut di
atas (kelas II) sampai dengan kelas VIII) dapat dirinci ke dalam subkelas. Berdasarkan
empat faktor penghambat, yaitu:
1. Kemiringan lereng (t)
2. Penghambat terhadap perakaran tanaman (s)
3. Tingkat erosi/bahaya erosi (e)
4. Genangan air (w)
Cara penamaan kelas dan subkelas dilakukan dengan menuliskan faktor penghambat di
belakang angka kelas, contoh: lahan kelas III dengan faktor penghambat kelerengan (t)
ditulis IIIt, lahan kelas II dengan faktor penghambat erosi (e) ditulis IIe, lahan kelas II
dengan faktor penghambat drainase (w) ditulis IIw; dan lahan kelas IV dengan faktor
penghambat perakaran tanaman karena kedalaman tanah (s) ditulis IVs. Untuk jelasnya
dapat dilihat pada Gambar 2.3 .

Gambar 2.3 Contoh cara penamaan kelas dan sub kelas kemampuan lahan

Kemampuan Lahan dalam tingkat Unit Pengelolaan


Dalam kategori unit pengelolaan telah diindikasikan kesamaan potensi dan
hambatan/risiko sehingga dapat dipakai untuk menentukan tipe pengelolaan atau teknik
konservasi yang dibutuhkan.
Kemampuan lahan pada tingkat unit pengelolaan memberikan keterangan yang lebih
spesifik dan detil dari subkelas. Tingkat unit pengelolaan lahan diberi simbol dengan
menambahkan angka di belakang simbol subkelas. Angka ini menunjukkan besarnya
tingkat faktor penghambat yang ditunjukkan dalam subkelas, misalnya IIw1, IIIe3, IVs3,
dan sebagainya.
Evaluasi kecocokan penggunaan lahan diperlukan sebagai masukan bagi revisi rencana
tata ruang atau penggunaan lahan yang sudah ada.
Klasifikasi pada kategori unit pengelolaan memperhitungkan faktor-faktor penghambat
yang bersifat permanen atau sulit diubah seperti tekstur tanah, lereng permukaan,
drainase, kedalaman efektif tanah, tingkat erosi yang telah terjadi, liat masam (cat clay),
batuan di atas permukaan tanah, ancaman banjir atau genangan air yang tetap. Faktor-
faktor tersebut digolongkan berdasarkan besarnya intensitas faktor penghambat atau
ancaman, sebagai berikut:

22
a) Kemiringan Lereng
Kemiringan lereng datam klasifikasi kemampuan lahan dikelompokkan sebagai
berikut :
A = 0 sampai 3%
B = 3 sampai 8% (landai atau berombak)
C = 8 sampai 15% (agak miring atau bergelombang)
D = 15 sampai 30% (miring atau berbukit)
E = 10 sampai 45% (agak curam)
b) Kepekaan erosi
Kepekaan erosi tanah atau erodibilitas tanah ialah sifat tanah yang menyatakan
mudah/tidaknya tanah tererosi. Kepekaan erosi tanah (nilai K) dikelompokkan sebagai
berikut:
KE1 = 0,00 sampai 0,10 (sangat rendah)
KE2 = 4,11 sampai 0,20 (rendah)
KE3 = 0,21 sampai 0,32 (sedang)
KE4 = 0,33 sampai 0,43 (agak tinggi)
KE5 = 0,44 sampai 0,55 (tinggi)
KE6 = 0,56 sampai 0,64 (sangat tinggi)
c) Tekstur tanah
Tekstur tanah dikelompokkan ke dalam lima kelompoksebagai berikut:
t1 = halus: liat, liat berdebu.
t2 = agak halus: liat berpasir, lempung liat berdebu,lempung berliat, lempung liat
berpasir.
t3 = sedang: debu, lempung berdebu, lempung.
t4 = agak kasar: lempung berpasir.
t5 = kasar: pasir berlempung, pasir.
d) Permeabilitas
Permeabilitas dikelompokkan sebagai berikut:
p1 = lambat: < 0.5 cm/jam.
p2 = agak lambat: 0.5 – 2.0 cm/jam.
p3 = sedang: 2.0 – 6.25 cm/jam.
e) Kedalaman sampai kerikil, padas, plinthite (k)

23
Kedalaman efektif dikelompokkan sebagai berikut:
k0 = dalam: > 90 cm.
k1 = sedang: 90-50 cm.
k2 = dangkal: 50-25 cm.
k3 = sangat dangkal: < 25 cm.
f) Lereng permukaan (l)
Lereng permukaan dikelompokkan sebagai berikut:
l0 = (A) = 0-3% : datar.
l1 = (B) = 3-8% : landai/berombak.
l2 = (C) = 8-15% : agak miring/bergelombang.
l3 = (D) = 15-30% : miring berbukit.
l4 = (E) = 30-45% : agak curam.
l5 = (F) = 45-65% : curam.
l6 = (G) = > 65% : sangat curam.
g) Drainase tanah (d)
Drainase tanah diklasifikasikan sebagai berikut:
d0 = baik: tanah mempunyai peredaran udara baik. Seluruh profil tanah dari atas
sampai lapisan bawah berwarna terang yang seragam dan tidak terdapat bercak-
bercak.
d1 = agak baik: tanah mempunyai peredaran udara baik. Tidak terdapat bercak-bercak
berwarna kuning, coklat atau kelabu pada lapisan atas dan bagian atas lapisan bawah.
d2 = agak buruk: lapisan atas tanah mempunyai peredaran udara baik. Tidak terdapat
bercak-bercak berwarna kuning, kelabu, atau coklat. Terdapat bercak-bercak pada
saluran bagian lapisan bawah.
d3 = buruk: bagian bawah lapisan atas (dekat permukaan) terdapat warna atau
bercak-bercak berwarna kelabu, coklat dan kekuningan.
d4 = sangat buruk: seluruh lapisan permukaan tanah berwarna kelabu dan tanah
bawah berwarna kelabu atau terdapat bercak-bercak kelabu, coklat dan kekuningan.
h) Erosi (e)
Kerusakan oleh erosi dikelompokkan sebagai berikut:
e0 = tidak ada erosi.
e1 = ringan: < 25% lapisan atas hilang.
e2 = sedang: 25-75% lapisan atas hilang, < 25% lapisan bawah hilang.

24
e3 = berat: > 75% lapisan atas hilang, < 25% lapisan bawah hilang.
e4 = sangat berat: sampai lebih dari 25% lapisan bawah hilang.
i) Faktor-faktor khusus
Faktor-faktor penghambat lain yang mungkin terjadi berupa batu-batuan dan bahaya
banjir:
a. Batuan
Bahan kasar dapat berada dalam lapisan tanah atau di permukaan tanah. Bahan
kasar yang terdapat dalam lapisan 20 cm atau di bagian atas tanah yang
berukuran lebih besar dari 2 mm dibedakan sebagai berikut:
1. Kerikil
Kerikil merupakan bahan kasar yang berdiameter lebih besar dari 2 mm
sampai 7.5 mm jika berbentuk bulat atau sampai 15 cm sumbu panjang jika
berbentuk gepeng. Kerikil di dalam lapisan 20 cm dikelompokkan sebagai
berikut:
b0 = tidak ada atau sedikit: 0-15% volume tanah.
b1 = sedang: 15-50% volume tanah.
b2 = banyak: 50-90% volume tanah.
b3 = sangat banyak: > 90 % volume tanah.
2. Batuan kecil
Batuan kecil merupakan bahan kasar atau batuan berdiameter 7.5 cm sampai
25 cm jika berbentuk bulat, atau sumbu panjangnya berukuran 15 cm sampai
40 cm jika berbentuk gepeng. Banyaknya batuan kecil dikelompokkan
sebagai berikut:
b0 = tidak ada atau sedikit: 0-15% volume tanah.
b1 = sedang: 15-50% volume tanah.
b2 = banyak: 50-90% volume tanah.
b3 = sangat banyak: > 90% volume tanah.
3. Batuan lepas (stone)
Batuan lepas merupakan batuan yang bebas dan terletak di atas permukaan
tanah, berdiameter lebih besar dari 25 cm (berbentuk bulat) atau bersumbu
memanjang lebih dari 40 cm (berbentuk gepeng). Penyebaran batuan lepas
di atas permukaan tanah dikelompokan sebagai berikut:
b0 = tidak ada: kurang dari 0.01% luas areal.
b1 = sedikit : 0.01%-3% permukaan tanah tertutup.
b2 = sedang : 3%-15% permukaan tanah tertutup.

25
b3 = banyak : 15%-90% permukaan tanah tertutup.
b4 = sangat banyak: lebih dari 90% permukaan tanah tertutup; tanah sama
sekali tidak dapat digunakan untuk produksi pertanian.
4. Batu terungkap (rock)
Batuan terungkap merupakan batuan yang tersingkap di atas permukaan
tanah, yang merupakan bagian dari satuan besar yang terbenam di dalam
tanah (batuan tertutup).
Penyebaran batuan tertutup dikelompokkan sebagai berikut :
b0 = tidak ada: kurang dari 2% permukaan tanah tertutup.
b1 = sedikit : 2% - 10% permukaan tanah tertutup.
b2 = sedang : 10% - 50% permukaan tanah tertutup.
b3 = banyak : 50% - 90% permukaan tanah tertutup.
b4 = sangat banyak : lebih dari 90% permukaan tanah tertutup; tanah sama
sekali tidak dapat digarap.
b. Ancaman banjir/genangan
Ancaman banjir atau penggenangan dikelompokkan sebagai berikut:
O0 = tidak pernah: dalam periode satu tahun tanah tidak pernah tertutup banjir
untuk waktu lebih dari 24 jam.
O1 = kadang-kadang: banjir yang menutupi tanah lebih dari 24 jam terjadinya tidak
teratur dalam periode kurang dari satu bulan.
O2 = selama waktu satu bulan dalam setahun tanah secara teratur tertutup banjir
untuk jangka waktu lebih dari 24 jam.
O3 = selama waktu 2-5 bulan dalam setahun, secara teratur selalu dilanda banjir
lamanya lebih dari 24 jam.
O4 = selama waktu enam bulan atau lebih tanah selalu dilanda banjir secara
teratur yang lamanya lebih dari 24 jam.
Kriteria klasifikasi untuk masing-masing kelas tertera pada Tabel 2.2

26
Tabel 2.2 Klasifikasi Kemampuan Lahan pada Tingkat Unit Pengelolaan

Faktor Kelas Kemampuan Lahan


penghambat/pembatas
I II III IV V VI VII VIII
1. Tekstur tanah (t)
a. lapisan atas 40 cm t2 / t3 t1 / t1 / (*) (*) (*) (*) t5
b. lapisan bawah t2 / t3 t4 t4 (*) (*) (*) (*) t5
t1 / t1 /
t4 t4
2. Lereng Permukaan (%) l0 l1 l2 l3 (*) l4 l5 l6
3 .Drainase d0 d2 d3 d4 (**) (*) (*) (*)
/d1
4. Kedalaman efektif k0 k0 k1 k2 (*) k3 (*) (*)
5. Keadaan erosi e0 e1 e1 e2 (*) e3 e4 (*)
6. Kerikil/batuan b0 b0 b0 b1 b2 (*) (*) b3
7. Banjir o0 o1 o2 o3 o4 (*) (*) (*)

ALAT DAN BAHAN


Alat dan bahan:
1. Peta lereng
2. Peta tanah
3. Peta erosi
4. Peta drainase/gabungan
5. Peta-peta tersebut disiapkan dengan skala yang sama. Peta yang digunakan
dapat berskala 1:250.000, 1:100.000, atau 1:50.000
6. Data/laporan yang memuat sifatsifat biofisik wilayah, antara lain: tanah, topografi,
iklim, hujan, dan genangan/drainase

METODE
1. Lakukan tumpang tindih (overlay) peta lereng, peta tanah, peta erosi dan peta
drainase/genangan untuk mendapatkan peta kemampuan lahan. Tumpang tindih
dapat dilakukan dengan menggunakan Sistem Informasi Geografi (SIG) maupun
secara manual. Contoh overlay dapat dilihat pada Gambar 2.4

27
Gambar 2.4 Diagram Alir Pembuatan Peta Kemampuan Lahan Dalam Tingkat Kelas
2. Dari overlay peta, didapat kombinasi keempat parameter di atas, sehingga dapat
dilakukan identifikasi kelas lahan. Besarnya hambatan yang ada untuk masing-
masing parameter menentukan masuk ke dalam kelas dan subkelas mana lahan
tersebut.
3. Dari hasil identifikasi, dapat dideliniasi kelas dan subkelas kemampuan lahan.
Sebagai contoh, lahan yang memiliki lereng datar dan tidak mempunyai hambatan
dari paramater lainnya masuk ke dalam kelas I. Contoh yang lebih rinci untuk
mengidentifikasi kelas dan subkelas lahan sebagaimana dijabarkan pada Tabel 2.3

Tabel 2.3 Contoh Identifikasi Kelas dan Subkelas Lahan

No. No Sampel 1 Kode Kemampuan


Faktor Pembatas Data Lahan
1 Kemiringan Lereng (l) 0-2% l0 I
2 Kepekaan Erosi (KE) 0,49 KE5 III
3 Tingkat erosi (e) SR e0 I
4 Kedalaman tanah (k) >90 cm k0 I
5 Tekstur Tanah Atas (t) Geluh t2 I
Berlempung
6 Tekstur Tanah Bawah (t) Lempung t1 I
7 Permeabilitas Tanah (P) Agak lambat P2 I
8 Drainase (d) Agak jelek g0 III
9 Kerikil/ Batu (b) Tanpa g0 I
10 Ancaman Banjir (o) Kadang-kadang g0 II
11 Salinitas (g) Bebas g0 I
Kelas II
Sub Kelas III ke, d
Potensi kemampuan lahan Tinggi

Dari contoh Tabel 2.3 dapat disimpulkan, kelas kemampuan lahan masuk dalam
kategori Kelas III dengan factor penghambat kepekaan erosi (ke) dan drainase
(d).
4. Apabila peta kemampuan lahan atau peta kemampuan tanah sudah ada, akan dapat
memudahkan penentuan kelas lahan, karena sudah tidak perlu lagi dilakukan langkah

28
tumpang tindih (overlay) peta. Namun demikian identifikasi dan delineasi kelas lahan
tetap harus dilakukan.

PENUTUP
Kelas kemampuan lahan I hingga IV merupakan lahan potensial untuk budidaya pertanian
dan kelas kemampuan lahan V dan VI merupakan lahan potensial untuk penggunaan
hutan, peternakan, perikanan ataupun perkebunan Kelas kemampuan lahan VII dan VIII
merupakan lahan untuk pelestarian fungsi lindung bawahan sehingga sangat sesuai
untuk hutan lindung. Arahan rencana penggunaan lahan secara umum di daerah
pengamatan dapat diaplikasikan untuk identifikasi fungsi kawasan budidaya dan lindung.

2.1.2.2 Metode Perbandingan Ketersediaan dan Kebutuhan Air

TUJUAN
Tujuan dari metode perbandingan ketersediaan dan kebutuhan air adalah:
1. Menunjukan cara penghitungan daya dukung air di suatu wilayah, dengan
mempertimbangkan ketersediaan dan kebutuhan akan sumber daya air bagi
penduduk di wilayah tersebut.
2. Mengetahui secara umum apakah sumber daya air di suatu wilayah dalam
keadaan surplus atau defisit.
3. Menghasilkan hasil perhitungan yang dapat dijadikan sebagai bahan
masukan/pertimbangan dalam penyusunan rencana tata ruang dan evaluasi
pemanfaatan ruang dalam rangka penyediaan sumber daya air yang
berkelanjutan.

DASAR TEORI
Ketersediaan air di suatu wilayah, baik dalam keadaan surplus maupun defisit dapat
digambarkan dengan menggunakan metode perbandingan ketersediaan dan kebutuhan
air. Keadaan surplus menunjukan bahwa ketersediaan air di suatu wilayah telah tercukupi,
sedangkan keadaan defisit menunjukan bahwa wilayah tersebut tidak dapat memenuhi
kebutuhan akan air. Oleh karena itu untuk memenuhi kebutuhan akan air, fungsi
lingkungan yang tekait dengan sistem tata air perlu dilestarikan.

Penentuan daya dukung air dapat dilakukan dengan membandingkan ketersediaan dan
kebutuhan air. Ketersediaan air ditentukan dengan menggunakan metode koefisien
limpasan berdasarkan informasi penggunaan lahan serta data curah hujan tahunan.
Sementara itu, kebutuhan air dihitung dari hasil konversi terhadap kebutuhan hidup layak.
Teori ini digambarkan seperti diagram yang terdapat pada Gambar 2.5.

29
Koefisien limpasan
Populasi penduduk
untuk setiap jenis
penggunaan lahan
Ketersediaan Kebutuhan
air air
Luas setiap jenis Kebutuhan air per
penggunaan lahan orang berdasarkan
pola konsumsi
Daya dukung air

Gambar 2.5 Diagram penentuan daya dukung air

DATA YANG DIPERLUKAN


Data yang digunakan dalam penghitungan perbandingan kebutuhan dan ketersediaan air
berasal dari beberapa sumber data seperti pada Tabel 2.4.

Tabel 2.4 Jenis dan sumber data


(Sumber: PerMen LH no. 17 Tahun 2009)

Sumber Data
Jenis Data
Pusat Provinsi Kabupaten/Kota
Jumlah Data Hasil Susenas atau Sensus Penduduk BPS dalam
Penduduk (N) Buku Daerah Dalam Angka
DDA atau Dinas
BMKG setempat,
bila tidak ada data
BMKG, data dapat
Curah hujan (R) Statistik Indonesia DDA
diperoleh dari dinas
terkait lokal seperti
Dinas Pertanian
atau dinas lainnya
Luas wilayah (A) BPS
Luas guna lahan a. DDA
(Ai)
b. Buku Statistik Luas Guna Lahan
c. Data BPN
d. Data RTRW Bappeda Provinsi/Kabupaten/Kota

Perbandingan kebutuhan dan ketersediaan air diperoleh setelah melalui beberapa tahapan
perhitungan, yaitu perhitungan ketersediaan (supply) air, perhitungan kebutuhan (demand)

30
air dan penentuan status daya dukung air. Pada setiap tahapan perhitungan tersebut,
data-data yang diperlukan antara lain sebagai berikut:
1. Perhitungan ketersediaan (supply) air (SA):
a. Metode koefisien limpasan yang dimodifikasi dari metode rasional:
Pertama tentukan terlebih dahulu wilayah atau lahan-lahan yang ingin ditinjau
beserta stasiun-stasiun yang digunakan untuk pengamatan curah hujan.
Kemudian dari wilayah tersebut perlu diketahui data-data sebagai berikut:
• Luas wilayah (A) dalam satuan ha.
• Luas penggunaan lahan-i dalam satuan ha (Ai) dari data BPS atau
Daerah Dalam Angka, atau dari data Badan Pertanahan Nasional
(BPN).
• Koefisien limpasan penggunaan lahan-i (Ci), seperti yang terdapat
pada Tabel 2.5
• Jumlah stasiun pengamatan curah hujan (m).
• Curah hujan tahunan yang tercatat pada stasiun pengamatan-i (Ri).
b. Metode historis:
• Data debit aliran air historis (Q historis)
2. Perhitungan kebutuhan (demand) air (DA):
• Jumlah penduduk di wilayah yang ingin ditinjau (N)
• Total kebutuhan air, seperti yang terdapat pada Tabel 2.6
• Kebutuhan air untuk menghasilkan satu satuan produk, seperti yang
terdapat pada Tabel 2.7
• Kebutuhan air untuk hidup layak (KHLA), sebagai catatan berdasarkan
kriteria WHO untuk kebutuhan air total adalah sebesar 1000-2000
m3/orang/tahun.
3. Penentuan status daya dukung air:
• Ketersediaan air pada wilayah yang ditinjau (SA)
• Kebutuhan air pada wilayah yang ditinjau (DA)

31
TABEL DATA LITERATUR

Tabel 2.5 Koefisien limpasan


(Sumber: PerMen LH no. 17 Tahun 2009)

No Deskripsi permukaan Ci
1. Kota, jalan aspal, atap genteng 0,7 – 0,9
2. Kawasan industri 0,5 – 0,9
3. Pemukiman multi unit, pertokoan 0,6 – 0,7
4. Kompleks perumahan 0,4 – 0,6
5. Villa 0,3 – 0,5
6. Taman, pemakaman 0,1 – 0,3
Pekarangan tanah berat: a. > 7 %
7. b. 2 – 7% 0,25 – 0,35
c. < 2% 0,18 – 0,22
0,13 – 0,17
Pekarangan tanah ringan: a. > 7 % 0,15 – 0,2
8. b. 2 – 7% 0,10 - 0,15
c. < 2% 0,05 – 0,10
9. Lahan berat 0,40
10. Padang rumput 0,35
11. Lahan budidaya pertanian 0,30
12. Hutan produksi 0,18

32
Tabel 2.6 Total kebutuhan air (Sumber: PerMen LH no. 17 Tahun 2009)

Konsumsi Jumlah Kebutuhan Setara Air


Beras 120 kg/th 324.00 m3/th
Air minum dan rumah
120 l/h 43.20 m3/th
tangga
1 kg berisi 16 telor;
Telor 105.75 m3/th
1 butir/hari
1kg jeruk = 5 buah;
Buah 3.84 m3/th
1/5 kg tiap 3 hari
Daging 1/10 kg/5hari 20.16 m3/th
Salad 5.40 m3/th
Kedelai 276.00 m3/th
Total 778.35 m3/th

Tabel 2.7 Air virtual atau kebutuhan air untuk menghasilkan satu-satuan produk
(Sumber: PerMen LH no. 17 Tahun 2009)

Produk Kebutuhan air


1 kg padi 2700-4000 liter
1 kg daging sapi 2900-16000 liter
1 kg daging unggas (ayam) 2800 liter
1 kg telor 4700 liter
1 kg kentang 160 liter
1 kg kedelai 2300 liter
1 kg gandum 1200 liter
1 bongkah roti 170 liter
1 kaleng soda 90 liter
Air minum dan RT 120 liter/hari/kapita

33
PERSAMAAN YANG DIGUNAKAN
Persamaan-persamaan dapat digunakan untuk menentukan daya dukung air dari suatu
wilayah adalah sebagai berikut:
1. Perhitungan ketersediaan (supply) air (SA):
a. Metode koefisien limpasan yang dimodifikasi dari metode rasional:

C=
Σ(Ci ×Ai ) (1)
ΣAi

R=
ΣRi (2)
m

SA = 10 × C × R × A (3)

Keterangan:
SA = ketersediaan air (m3/tahun)
C = koefisien limpasan tertimbang
Ci = Koefisien limpasan penggunaan lahan i (lihat Tabel 2.5)
Ai = luas penggunaan lahan-i (ha) dari data BPS atau Daerah Dalam Angka,
atau dari data Badan Pertanahan Nasional (BPN)
R = rata-rata aljabar curah hujan tahunan wilayah (mm/tahunan) dari data
BPS atau BMG atau dinas terkait setempat.
Ri = curah hujan tahunan pada stasiun i
m = jumlah stasiun pengamatan curah hujan
A = luas wilayah (ha)
10 = faktor konversi dari mm.ha menjadi m3
b. Metode historis:
Nilai ketersediaan air dapat diperoleh dengan mengurutkan data historis debit
air kemudian membagi data-data tersebut ke dalam 5 kelas yaitu debit R5
tahun basah (P 10%), debit R10 tahun basah (P 20%), debit R2 tahun normal
(P 50%), debit R5 tahun kering (P 80%) dan debit R10 tahun kering (P 90%).
Nilai ketersediaan air menggunakan data debit R5 tahun kering. P atau
probabilitas dari sejumlah data (dari i sampai n) diperoleh dengan persamaan
berikut:
i (4)
P=
n+1

34
c. Metode Perhitungan Statistik Teoretik
Ketersediaan air dalam memenuhi kebutuhan air baku masyarakat dihitung
sebagai debit rencana. Debit air memiliki sifat acak dan stokastik. Yang
dimaksud dengan variabel acak adalah suatu kejadian dimana besarannya
tidak menentu dalam proses ruang dan waktu. Ketidakpastian komponen
utama Hidrologi (P,Q) terukur melalui pengamatan (pos hujan atau pos duga
air), hal ini mengantar para ahli meneliti perilaku debit air historikal untuk
dapat mengetahui ambang batas besaran kejadian debit air masa depan.

Definisi debit rencana air baku (debit andalan): Keandalan Q95% (QR‐20
thn) dengan durasi 1 (satu) hari artinya dalam 100 tahun rata‐rata terjadi
5(lima ) kali kejadian debit kering tidak dipenuhi atau dalam periode 20 tahun
terjadi paling sedikit 1 (satu) kali debit sumber air baku tidak dapat dipenuhi.

Untuk mendapatkan debit rencana banjir & kekeringan dilakukan melalui


analisis hidrologi statistik, kemudian dilanjutkan dengan tes kecocokan
distribusi teoritis debit air historik, supaya dapat menentukan distribusi
statistik sehingga dapat menentukan debit rencana air didasarkan pada
keandalan besaran debit air ke masa depan.

Tabel 2.8 Alokasi sumber air baku (Tamin, 2008)


Sumber
Desain Sumber Air Baku
Air Sungai

Domestik Irigasi Industi


Debit air
suksesif
10-20
kering 1-7 hari 15-30 hari 5 tahun 1-2 hari 20 tahun
tahun

Pengembangan sumber air baku dari sungai, perlu dibangun suatu kriteria
disain air baku terutama untuk air baku sektor DMI dan irigasi. Sebagai
pedoman dapat digunakan kriteria disain air baku, yakni memodifikasi
keandalan debit air digunakan pada Metropolitan Bandung Urban
Development Program (MBUDP), 2004. Diagram alir keandalan sumber air
tersebut dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

35
Gambar 2.6 Diagram Alir Keandalan Sumber Air Permukaan

Prosedur pengolahan dan data debit historis untuk mendapatkan data ekstrim
harian dilakukan melalui beberapa tahapan statistik. Diperlukan kesesuaian
seleksi terhadap ketersediaan data historik debit, untuk itu dilakukan seleksi
data untuk mengetahui debit harian minimum suksesif pada 1,2,7,15, dan 30
hari. Debit historis harian dengan durasi 1 hari menunjukkan keadaan debit
minimum air permukaan selama 1 tahun. Debit historik harian dengan durasi
2 hari menunjukkan keadaan debit minimum air permukaan 2 hari berturut-
turut yang kemudian dirata-ratakan untuk durasi tersebut. Demikian juga
dengan debit harian dengan durasi 7,15, dan 30 hari. Untuk satu tahun
pengamatan diperoleh data harian minimum suksesif untuk masing-masing
durasi.
Debit ekstrim harian digunakan untuk mengetahui ketersediaan air
permukaan secara alamiah disuatu daerah aliran sungai. Berdasarkan hasil
analisis tersebut maka dapat diketahui cara pemanfaatan air permukaan
tersebut secara proporsional.
Dalam perhitungan studi ketersediaan sumber daya air diperlukan data debit
historis dalam periode waktu yang cukup panjang dan kontinyu. Debit sungai
memiliki sifat yang mengikuti fenomena probabilistik maupun stokastik, untuk
ini dituntut pencocokan distribusi probabilistik (peluang) tertentu pada nilai-
nilai observasi acak yang ada. Analisis peluang ini berguna untuk

36
menganalisis pengulangan suatu kejadian dengan tujuan menyimpulkan sifat-
sifat populasi dengan menggunakan pengamatan hidrologi (Chow, 1988).

(1) Distribusi ekstrim tipe III (Weibull atau Gumbel tipe III)
Distribusi Gumbel banyak digunakan untuk analisis data maksimum, seperti
untuk analisis frekuensi banjir. Fungsi densitas kumulatif mempunyai bentuk :
𝐹(𝑥) = 𝑒 −𝑒 −𝑦 (5)
𝑥−𝑢
𝑦= (6)
𝛼

Dimana :
√6𝑠
𝛼= 𝜋

𝑢 = 𝑥̅ + 0,5772𝛼
Dengan :
y = faktor reduksi Gumbel
u = modus dari distribusi (titik dari densitas probabilitas maksimum)
s = standar deviasi
Distribusi Gumbel mempunyai sifat bahwa koefisien skewness Cv = 1,1396
dan koefisien kurtosis Ck = 5,4002 (Harto, 1993). Penyelesaian dari
Persamaan (6) menghasilkan :
1
𝑦 = −𝑙𝑛 [ln (𝐹(𝑥))] (7)

Dari persamaan:
1
= 𝑃(𝑥 ≥ 𝑥𝑇 )
𝑇
= 1 − 𝑃(𝑥 < 𝑥𝑇 )
= 1 − 𝐹(𝑥𝑇 )
Sehingga :
𝑇−1
𝐹(𝑥𝑇 ) = (8)
𝑇

Substitusi persamaan (8) kedalam persamaan (7) menghasilkan:


𝑇
𝑦𝑡 = −𝑙𝑛 [𝑙𝑛 (𝑇−1)] (9)

Maka diperoleh :
𝑥𝑇 = 𝑢 + 𝛼𝑦𝑇 (10)

37
(2) Distribusi Log‐Pearson tipe III
Pearson telah mengembangkan banyak model matematik fungsi distribusi
untuk membuat persamaan empiris dari suatu distribusi.Ada 12 tipe distribusi
Pearson, namun hanya distribusi Log Pearson III yang banyak digunakan
dalam hidrologi, terutama dalam analisis data maksimum. Penggunaan
metode Log Pearson III dilakukan dengan menggunakan langkah-langkah
berikut ini :
• Data debit maksimum atau minimum tahunan disusun dalam tabel
• Hitung nilai logaritma dari data debit tersebut dengan transformasi 𝑦𝑖 =
ln 𝑥𝑖
• Hitung nilai rerata 𝑦̅, standar deviasi 𝑠𝑦 , koefisien kemencengan 𝐶𝑠𝑦
dari nilai algoritma 𝑦𝑖
• Dihitung nilai 𝑦𝑗 untuk berbagai periode ulang yang dikehendaki dengan
menggunakan persamaan :
𝑦𝑇 = 𝑦̅ + 𝐾𝑗 𝑠𝑦 (11)
Dimana :
𝑦𝑇 = nilai logaritmik dari x dengan periode ulang T
𝑦̅ = nilai rerata dari 𝑦𝑖
𝑠𝑦 = deviasi standar dari 𝑦𝑖
KT = faktor frekuensi yang merupakan fungsi dari probablitas (atau periode
ulang) dan koefisien kemencengan Csy
• Hitung debit banjir xT untuk setiap periode ulang dengan menghitung anti
log nya :
𝑥𝑇 = 𝑎𝑟𝑐 ln 𝑦 (12)

(c) Distribusi Log Normal


Distribusi Log Normal digunakan apabila nilai-nilai dari variabel random tidak
mengikuti distribusi normal, tetapi nilai logaritmanya memenuhi distribusi
normal. Dalam hal ini, fungsi densitas probabilitas (PDF) diperoleh dengan
melakukan transformasi, yang dalam hal ini digunakan persamaan
transformasi berikut :
𝑦 = log 𝑥 (13)
1 1 log 𝑋−𝑋̅ 2
𝑃(𝑋) = (log 𝑋)(𝑆)(√2𝜋 𝑒𝑥𝑝 {2 ( ) } (14)
𝑆

Keterangan :
P(X) = peluang log normal

38
X = nilai variat pengamatan
𝑋̅ = nilai rata-rata dari logaritmik variat X, umumnya dihitung nilai rata-rata
geometriknya
S = standar deviasi dari logaritmik nilai variat X
Apabila nilai P(X) digambarkan pada kertas peluang logaritmik (logarithmic
probability paper) akan menjadi persamaan garis lurus, sehingga dapat
dinyatakan sebagai model matematik dengan persamaan :
𝑌 = 𝑌̅ + 𝑘𝑆 (15)
Keterangan :
Y = nilai logaritmik X
𝑌̅ = rata-rata hitung
S = standar deviasi nilai Y
K = karakteristik distribusi peluang log normal nilai variabel reduksi Gauss
Sebagai pembanding distribusi normal turut diperhitungkan dalam
pencocokan distribusi teoritis.

(d) Distribusi Normal


Distribusi normal adalah simetris terhadap sumbu vertical dan berbentuk
lonceng yang juga disebut distribusi Gauss. Distrbusi normal mempunyai dua
parameter yaitu rerata 𝜇 dan deviasi standar 𝜎 dari populasi. Probabilitas
distribusi kontinyu merupakan luas daerah dibawah garis kurva. Probabilitas
suatu variabel dengan nilai antara a dan b adalah luas daerah yang dibatasi
garis a dan b. Luas yang tercakup dalam batas-batas tersebut dapat dicari
pada tabel distirbusi normal. Setiap fenomena yang berdistribusi normal,
kemudian dapat dikalibrasi dengan distribusi normal standar, sehingga
probabilitasnya dapat dengan mudah dihitung. Tabel distribusi normal berisi
luas daerah yang dibatasi oleh rerata dan standar deviasi nya (symbol ‘z’).
Jadi nilai z adalah perbedaan antara data (X) dengan rerata dari seluruh nilai
yang ada, dibagi dengan standar deviasi, yaitu:
(𝑋−𝜇)
𝑧= (16)
𝜎

Dengan :
𝜎 = standar deviasi populasi
𝜇 = rata-rata populasi
z = fungsi peluang
X = data

39
Distribusi normal mempunyai persamaan atau probability density function
(pdf) sebagai berikut :
1 2 /(2𝜎 2 )
𝑃(𝑥) = 𝜎√2𝜋 𝑒 −(𝑋−𝜇) (17)

Maka,
1 2 /2
𝑝(𝑧) = 𝑒 −𝑧 (18)
√2𝜋

Persamaan (III.17) dapat ditulis dalam bentuk :


𝑋 = 𝜇 + 𝑍𝜎 (19)
• Uji Kecocokan
Ada dua cara yang dapat dilakukan untuk menguji apakah jenis distribusi yang
dipilih sesuai dengan data yang ada (the goodness of fit test), yaitu Chi-Kuadrat
dan Kolmogorov Smirnov (Harto, 1993). Uji goodness-of-fit bertujuan untuk
menguji hipotesis Ho(sampel berasal dari distribusi teoritis yang diuji melawan
hipotesis H1 (sampel bukan berasal dari distribusi teoritis yang diuji).
(1) Uji Chi-Kuadrat
Uji Chi-Kuadrat menggunakan nilai 𝜒 2 yang dapat dihitung dengan
persamaan berikut :
(𝑂𝑓−𝐸𝑓)2
𝜒 2 = ∑𝑁
𝑡=1 (20)
𝐸𝑓

Dengan :
𝜒 2 = nilai Chi-Kuadrat terhitung
𝐸𝑓 = frekuensi (banyak pengamatan) yang diharapkan sesuai dengan pembagian
kelasnya
𝑂𝑓 = frekuensi yang terbaca pada kelas yang sama
𝑁 = jumlah sub kelompok dalam satu grup
Nilai 𝜒 2 yang diperoleh harus lebih kecil dari nilai Xcr2 (Chi-Kuadrat Kritik) , untuk
suatu derajat nyata tertentu yang sering diambil 5%. Derajat kebebasan dihitung
dengan persamaan :
𝐷𝐾 = 𝐾 − (𝛼 + 1) (21)
Dengan :
DK = derajat kebebasan
K = banyaknya kelas
𝛼 = keterikatan (banyaknya parameter), untuk uji Chi-Kuadrat adalah 2
Disarankan agar banyak kelas tidak kurang dari 5 dan frekuensi absolut tiap kelas
tidak kurang dari 5.

40
(1) Uji Kolmogorov Smirnov (Uji K-S)
Uji kecocokan Kolmogorov Smirnov juga disebut uji kecocokan non parametric
karena pengujiannya tidak menggunakan fungsi distribusi tertentu, namun dengan
memperhatikan kurva dan penggambaran data pada kertas probabilitas. Prosedur
uji K-S adalah :
- Urutkan data (dari besar ke kecil atau sebaliknya) dan tentukan besarnya peluang
dari masing-masing data tersebut.
- Tentukan nilai masing-masing peluang distribusi dari hasil penggambaran data
(persamaan distribusinya).
- Dari kedua nilai peluang tersebut tentukan selisih terbesarnya antara peluang
pengamatan dengan peluang teoritis.

𝐷 = 𝑚𝑎𝑘𝑠𝑖𝑚𝑢𝑚[𝐹𝑜(𝑋𝑚) − 𝑆𝑁(𝑋𝑚)] (22)

Berdasarkan tabel nilai kritis (K-S) tentukan harga Do.


Apabila nilai D lebih kecil dari Do maka distirbusi teoritis yang digunakan untuk
menentukan persamaan distribusi dapat diterima, sedangkan apabila D lebih
besar dari Do maka distribusi teoritis yang digunakan untuk persamaan distribusi
sampel tidak dapat diterima.

Tabel 2.9 Nilai Kritis Do Untuk Uji Kolmogorov Smirnov (Bonnier, 1980)

41
Tabel 2.10 Faktor yang menentukan jenis uji statistik (T.Blank, 1980)
Jenis Distribusi Parameter Sampel Uji yang Digunakan
Diskrit Diketahui χ2
Diskrit Diperkirakan χ2
Kontiniu Diketahui K-S
Kontiniu Diperkirakan χ2

Jika distribusi teoritis telah terpilih baru dicari debit andalan dari sungai tersebut.
Debit andalan adalah debit minimum yang terjadi atau terlampaui secara rata-rata
pada periode ulang tertentu.Dengan ditetapkannya debit andalan yang tersedia
pada sumber air, maka dapat diketahui peluang kegagalan dari suatu kriteria
desain dalam usaha penyediaan air minum sehingga dapat dilakukan tindakan
antisipasi. Antisipasi ini dapat dilakukan dengan pembangunan waduk.
2. Perhitungan kebutuhan (demand) air (DA):
DA = N × KHLA (23)
Keterangan:
DA = Total kebutuhan air (m3/tahun)
N = Jumlah penduduk (orang)
KHLA = Kebutuhan air untuk hidup layak
2.0 = faktor koreksi untuk memperhitungkan kebutuhan hidup layak yang
mencakup kebutuhan pangan, domestik dan lainnya.

3. Penentuan status daya dukung air:


Status daya dukung air diperoleh dari pembandingan antara ketersediaan air (S A)
dan kebutuhan air (DA).
• Bila SA > DA , daya dukung air dinyatakan surplus.
• Bila SA < DA, daya dukung air dinyatakan defisit atau terlampaui.

CONTOH PROBLEM SET


1. Perhitungan ketersediaan (supply) air (SA):
a. Metode koefisien limpasan yang dimodifikasi dari metode rasional:
Soal:
Tentukan nilai ketersediaan (supply) air di Kecamatan Tujuh Belas jika
Penggunaan lahan di lokasi penelitian ada 2 jenis yaitu lahan pertanian dan

42
lahan bukan pertanian. Untuk lahan pertanian terdiri dari lahan sawah dengan
kisaran koefisien limpasan (Ci) sekitar 0,30, lahan bukan sawah dengan
koefisien limpasan (Ci) 0,30, dan lahan bukan pertanian dengan koefisien (Ci)
0,15 – 0,9. Diketahui berdasarkan data yang tercatat di stasiun pengamatan
curah hujan terdekat di lokasi penelitian memiliki nilai curah hujan tahunan
sebesar 1136,2 mm/tahunan.
Jawab:
Untuk memudahkan, penghitungan koefisien limpasan tertimbang dapat
menggunakan Tabel 2.11 di bawah ini.

Tabel 2.11 Contoh Penghitungan Koefisien Limpasan Tertimbang

Koefisien Luas Lahan,


No. Deskripsi permukaan (Ci X Ai)
Limpasan, Ci Ai (ha)
1. Lahan pertanian
A. Lahan sawah
1. Irigasi teknis - 0 0
2. Irigasi setengah
0,3 99 29,7
teknis
3. Irigasi sederhana 0,3 150 45
4. Irigasi desa/ Non
- 0 0
PU
5. Tadah hujan 0,3 171 51,3
6. Pasang surut - 0 0
7. Lebak - 0 0
8. Polder dan sawah
- 0 0
lainnya
B. Bukan lahan sawah
1. Tegal/ kebun 0,3 4.622 1386,6
2. Ladang/ huma 0,3 3.116 934,8
3. Perkebunan 0,3 5.135 1540,5
4. Ditanami pohon/
0,3 5.757 1727,1
hutan rakyat
5. Tambak - 0 0

6. Kolam/ tebat/ 0,3 38 11,4

43
Koefisien Luas Lahan,
No. Deskripsi permukaan (Ci X Ai)
Limpasan, Ci Ai (ha)
rumput
7. Padang
pengembalaan/ - 0 0
rumput
8. Sementara tidak
0,3 736 220,8
diusahakan
9. Lainnya 0,3 262 78,6
2. Lahan bukan pertanian
1. Pekarangan
0,15 732 109,8
tidak ditanami
2. Hutan produksi/
0,18 576 103,68
hutan negara
3. Rawa-rawa
0,2 151 30,2
(tidak ditanami)
4. Lainnya 0,9 608 547,2
Jumlah (Σ) 22.153 6817
𝚺(𝑪𝒊 ×𝑨𝒊 )
C (Koefisien limpasan tertimbang) = 0,308
𝚺𝑨𝒊

Berdasarkan perhitungan pada Tabel 2.8 tersebut nilai koefisien tertimbang (C)
untuk Kecamatan Tujuh Belas adalah 0,308.
Diketahui nilai curah hujan tahunan (Ri) sebesar 1136,2 mm/tahun, maka rata -
rata aljabar curah hujan tahunan (R) diperoleh berdasarkan perbandingan
curah hujan tahunan (Σ𝑅𝑖 ) terhadap jumlah stasiun pengamatan curah hujan
(m) adalah seperti perhitungan berikut ini :
ΣR
R = mi
1136,20
R= = 1136,2 mm/tahun
1

Dengan begitu diperoleh nilai ketersediaan air di Kecamatan Tujuh Belas


berdasarkan persamaan 3 adalah sebagai berikut:
SA = 10 × C × R × A
m3 mm
SA = 10 mm.ha × 0,308 × 1136,2 tahun × 22.153 ha =
m3
77.451.118 tahun

44
b. Metode historis:
Soal:
Jika diketahui Kecamatan Gunung Putri mendapatkan supply air bersih dari
Sungai Cikeas dengan data historis debit aliran Sungai Cikeas dari tahun 2008-
2017 seperti pada Tabel 2.12, tentukan nilai ketersediaan (supply) air untuk
Kecamatan Gunung Putri tersebut.

Tabel 2.12 Data debit historis rata-rata bulanan Kecamatan Gunung Putri

Aliran Debit Rata-rata Bulanan (m3/detik)


Tahun
Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des
2008 3,12 4,46 5,12 5,17 2,99 1,83 1,23 1,19 2,14 2,48 4,07 2,63
2009 3,72 3,85 2,84 2,92 3,74 2,58 1,84 1,41 1,78 2,82 3,25 3,72
2010 3,54 5,06 4,36 2,17 2,86 3,10 2,62 3,57 3,98 3,32 3,19 2,87
2011 2,51 1,83 1,71 2,29 2,84 2,23 2,35 1,31 1,20 2,00 2,97 2,90
2012 3,38 4,27 5,09 3,58 2,28 2,20 2,28 2,47 2,55 2,89 5,02 5,96
2013 5,69 4,82 3,23 3,69 3,77 3,41 4,67 4,38 5,07 4,99 5,85 8,35
2014 9,03 5,26 3,49 2,91 3,40 2,80 2,31 1,64 1,28 1,34 3,25 4,87
2015 3,09 4,28 3,72 3,71 3,19 1,66 0,90 0,74 0,58 0,47 1,87 2,13
2016 2,06 3,54 3,03 2,83 4,06 3,76 3,07 3,94 4,60 5,38 5,58 3,42
2017 3,28 5,25 4,36 3,27 3,37 3,46 3,61 2,75 3,50 4,25 5,50 4,56

Jawab:
Pertama, data debit historis diurutkan dari nilai terbesar ke nilai terkecil untuk
setiap bulannya. Kemudian cari nilai persentase untuk data ke-1 sampai data
ke-10 dengan persamaan 4 Setelah itu bagi data ke dalam 5 kelas, yaitu debit
R5 tahun basah (P 10%), debit R10 tahun basah (P 20%), debit R2 tahun
normal (P 50%), debit R5 tahun kering (P 80%) dan debit R10 tahun kering (P
90%). Nilai ketersediaan air menggunakan data debit R5 tahun kering,
sehingga diperoleh hasil seperti pada Tabel 2.13 berikut.

45
Tabel 2.13 Pengolahan data debit Kecamatan Gunung Putri

Pers Tabel besar Aliran Debit (m3/detik)


No. en- Rata
Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agu Sep Okt Nov Des
tase rata
1 9% 9,03 5,26 5,12 5,17 4,06 3,76 4,67 4,38 5,07 5,38 5,85 8,35 5,51
2 18% 5,69 5,25 5,09 3,71 3,77 3,46 3,61 3,94 4,60 4,99 5,58 5,96 4,64
3 27% 3,72 5,06 4,36 3,69 3,74 3,41 3,07 3,57 3,98 4,25 5,50 4,87 4,10
4 36% 3,54 4,82 4,36 3,58 3,40 3,10 2,62 2,75 3,50 3,32 5,02 4,56 3,71
5 45% 3,38 4,46 3,72 3,27 3,37 2,80 2,31 2,47 2,55 2,89 4,07 3,72 3,25
6 55% 3,28 4,28 3,49 2,92 3,19 2,58 2,35 1,64 2,14 2,82 3,25 3,42 2,95
7 64% 3,12 4,27 3,23 2,91 2,99 2,23 2,28 1,41 1,78 2,48 3,25 2,90 2,74
8 73% 3,09 3,85 3,03 2,83 2,86 2,20 1,84 1,31 1,28 2,00 3,19 2,87 2,53
9 82% 2,51 3,54 2,84 2,29 2,84 1,83 1,23 1,19 1,20 1,34 2,97 2,63 2,20
10 91% 2,06 1,83 1,71 2,17 2,28 1,66 0,90 0,74 0,58 0,47 1,87 2,13 1,53

Sehingga dari data pada Tabel 2.10 diperoleh nilai Q R5 tahun kering (80%)
adalah sebesar 2,20 m3/detik, maka nilai ketersediaan air (SA) untuk
Kecamatan Gunung Putri menjadi sebesar 69.373.698 m3/tahun.

2. Perhitungan kebutuhan (demand) air (DA):


Soal:
Data jumlah penduduk di Kecamatan Tujuh Belas per tahunnya disajikan seperti
pada Tabel 2.14 berikut:

46
Tabel 2.8 Jumlah penduduk Kecamatan Tujuh Belas pertahun

Tahun Jumlah penduduk (jiwa)


2008 10.196
2009 10.976
2010 10.692
1011 11.206
2012 11.389
2013 11.538

Tentukan besar nilai kebutuhan (demand) air pada Kecamatan Tujuh Belas pada
tahun 2013 dan tahun 2023, dengan asumsi pertumbuhan penduduk dapat
diproyeksikan dengan metode geometri sebagai metode terpilih.
Jawab:
Perhitungan dengan metode geometri dimulai dengan menghitung persentase
pertumbuhan penduduk dari tahun dasar 2008, disajikan pada Tabel 2.15.
Tabel 2.9 Persentase pertumbuhan jumlah penduduk
Jumlah penduduk
Tahun Pertumbuhan penduduk
(jiwa)
2008 10.196 jiwa %
2009 10.976 780 7,67
2010 10.692 -284 -2,59
1011 11.206 514 4,81
2012 11.389 183 1,63
2013 11.538 149 1,31

Perhitungan persentase pertumbuhan penduduk rata – rata (R) adalah sebagai


berikut :
Σ% 12,81%
R = Tn−To = 2013−2008 = 0,0256 ≈ 2,56 %

Perhitungan jumlah penduduk Kecamatan Tujuh Belas pada tahun 2023 dapat
dihitung dengan menggunakan persamaan sebagai berikut:
Pn = Po ( 1 + r )n (24)

47
P2023 = 11.538(1 + 2,56 %)10
P2023 = 14.860 jiwa
Jadi, dengan menggunakan metode geometri pertumbuhan penduduk Kecamatan
Tujuh Belas pada tahun 2023 adalah sejumlah 14.860 jiwa.

Kebutuhan air untuk hidup layak diperoleh dari kebutuhan air untuk keperluan
domestik dan untuk kebutuhan air (KLHA) berdasarkan Permen LH No.17 Tahun
2009 adalah sebesar 1600 m3 air/kapita/tahun. Nilai KLHA tersebut diperoleh
karena 800 m3 air/kapita/tahun merupakan kebutuhan air yang digunakan untuk
keperluan domestik dan untuk menghasilkan pangan (lihat Tabel 2.6 total
kebutuhan air dan Tabel 2.7 tentang “Air Virtual” (kebutuhan air untuk
menghasilkan satu satuan produk):
KLHA = 2 × 800 m3 air/kapita/tahun = 1600 m3 air/kapita/tahun
Keterangan:
2 = faktor koreksi untuk memperhitungkan kebutuhan hidup layak yang mencakup
kebutuhan pangan, domestik dan lainnya.
Dengan begitu kebutuhan (demand) air di Kecamatan Tujuh Belas dapat diperoleh
melalui persamaan 23 berikut:
DA = N × KHLA
DA (2013) = 11.538 × 1600 = 18.460.800 m3 /tahun
DA (2023) = 14.860 × 1600 = 23.775.300 m3 /tahun

3. Penentuan status daya dukung air:


Soal:
Tentukan status daya dukung air terhadap pengelolaan serta penggunaan sumber
daya air dari Kecamatan Tujuh Belas di tahun 2013 sampai 2023 dengan
membandingkan total ketersediaan air pada soal no 1.a dan total kebutuhan air
pada soal no 2!
Jawab:
Status daya dukung air diperoleh dari pembandingan antara ketersediaan air (S A)
dan kebutuhan air (DA). Bila SA > DA maka daya dukung air dinyatakan surplus
dan bila SA < DA maka daya dukung air dinyatakan defisit atau terlampaui.

48
Tabel 2.10 Status daya dukung air Kecamatan Tujuh Belas

Status Daya
No. Tahun SA (m3/tahun) DA (m3/tahun)
Dukung Air
1. 2013 77.451.118 18.460.800 Surplus
2. 2014* 77.451.118# 18.933.812 Surplus
3. 2015* 77.451.118# 19.418.944 Surplus
4. 2016* 77.451.118# 19.916.507 Surplus
5. 2017* 77.451.118# 20.426.818 Surplus
6. 2018* 77.451.118# 20.950.204 Surplus
7. 2019* 77.451.118# 21.487.002 Surplus
8. 2020* 77.451.118# 22.037.553 Surplus
9. 2021* 77.451.118# 22.602.210 Surplus
10. 2022* 77.451.118# 23.181.336 Surplus
11. 2023* 77.451.118# 23.775.300 Surplus

Berdasarkan perhitungan proyeksi selama 10 tahun kedepan*(2014 – 2023)


merupakan prediksi yang diketahui kebutuhan airnya terus meningkat.
Diperkirakan ketersediaan air (SA) tetap dikarenakan dalam penggunaan lahan
untuk tahun kedepannya (2014 – 2023) tidak diketahui, jadi ketersediaan air pada
tahun 2013 dijadikan acuan untuk memprediksi tahun (2014 – 2023). Berdasarkan
hasil perhitungan seperti pada Tabel 13 maka status daya dukung air dari tahun
2013 sampai 2023 adalah surplus (mencukupi kebutuhan air) baik dari segi
kebutuhan domestik maupun kebutuhan pangan dan lainnya karena nilai SA > DA.

2.1.3 Daya Tampung


2.1.3.1 Daya tampung beban pencemar pada sumber air (sungai dan danau/waduk)
Dalam analisis pembangunan berkelanjutan khususnya yaitu pada pilar
lingkungan hidup, keandalan sumber daya air menjadi sangat penting
keberadaannya. Dalam analisis keandalan sumber daya air, khususnya air
permukaan, perlu dikaji dari masing-masing aspek yaitu kuantitas, kualitas, dan
kontinuitas (keberlanjutan) yang tidak terpisahkan. Hal yang paling terkait dengan
daya tampung sendiri yaitu mengenai kualitas air permukaan khususnya sungai
dan danau/waduk yang dipengaruhi oleh masuknya beban pencemar dari aktivitas
yang ada di sekitarnya.

49
TUJUAN
1) Mengetahui daya tampung beban pencemar di badan air (sungai/waduk)
2) Mengetahui tingkat pencemaran suatu badan air

ALAT DAN BAHAN


1) Data pengukuran kualitas badan air
2) Alat pengolah data

METODE PERHITUNGAN DAYA TAMPUNG BEBAN PENCEMARAN AIR DANAU


DAN/ATAU WADUK
Metode penentuan daya tampung beban pencemaran badan air dilakukan berdasarkan
Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 28 tahun 2009 Daya Tampung Beban
Pencemaran Air Danau dan/atau Waduk.
Daya tampung danau dan/atau waduk yaitu kemampuan perairan danau dan/atau waduk
menampung beban pencemaran air sehingga memenuhi baku mutu air dan status trofik.
Baku mutu air danau dan/atau waduk terdiri dari parameter fisika, kimia dan mikrobiologi.
Sedangkan persyaratan status trofik danau dan/atau waduk meliputi parameter kecerahan
air, Nitrogen, Phosphor serta Klorofil-a. Kadar P-total merupakan faktor penentuan status
trofik.
Metode penentuan daya tampung beban pencemaran air danau dan/atau waduk terdiri
dari:

50
a) Perhitungan daya tampung beban pencemaran air danau dan/atau waduk
(1) Hitung Morfologi dan hidrologi danau dan/atau waduk
Ζ=100.V⁄A (25)
Keterangan:
Z = kedalaman rata-rata waduk (m)
V = volume air waduk (juta m3)
A = luas perairan waduk (Ha)

 = Q0 ⁄V (26)
ρ = laju penggantian air waduk (per tahun)
Q = jumlah debit air keluar waduk (Juta m3/tahun)

(2) Hitung Alokasi beban pencemar air yang masuk danau dan/atau waduk yang
dinyatakan dengan kadar parameter Pa dengan menggunakan persamaan
berikut.
[Pa]d = [Pa]STD − [Pa]i − [Pa]DAS (27)
Keterangan:
[Pa]d : alokasi beban total-p limbah kegiatan di waduk (mg/m3)
[Pa]STD : syarat kadar total-p maksimal sesuai Baku Mutu Air atau Kelas Air (mg/m3)
[Pa]i : kadar parameter total-p hasil pemantauan waduk (mg/m3)
[Pa]DAS : alokasi beban total-p dari DAS (mg/m3)

(3) Hitung daya tampung beban pencemaran air parameter Pa pada danau dan/atau
waduk dengan menggunakan persamaan berikut
L = Δ[Pa]d Ζρ/(1 − R) (28)
R = 1/(1 + 0,747ρ0,507 ) (29)
A
La = L. 100 (30)

Keterangan:
L : daya tampung total-p limbah per satuan luas waduk (mg/m2.tahun)
La : jumlah daya tampung total-p limbah pada perairan waduk (kg/tahun)
R : total-p yang ditinggal bersama sedimen

b) Perhitungan daya tampung beban pencemaran untuk budidaya perikanan yang


ditentukan berdasarkan jumlah limbah budidaya dan status trofik
Perhitungan daya tampung beban pencemaran air danau dan/atau waduk untuk
limbah pakan keramba jaring apung (KJA) dengan kualitas air yang digunakan adalah
status trofik dengan parameter fosfat dalam bentuk P total sebagai pembatas.
Tahapan perhitungan yang digunakan adalah sebagai berikut.

51
(1) Hitung Morfologi dan hidrologi danau dan/atau waduk dengan menggunakan
persamaan (25) dan (26)
(2) Hitung alokasi beban pencemaran air akibat limbah pakan yang berasal dari sisa
pakan yang terbuang dan dari tinja ikan dengan parameter Phosphor(P)
• Pemanfaatan danau hanya untuk budidaya perikanan dan pertanian atau
kegiatan lain yang tidak peka dengan kadar P:
Δ[P]d = [P]f − [P]i (31)
• Pemanfaatan danau serbaguna termasuk penampung limbah DAS dan kadar
P dibatasi Baku Mutu Air atau Kelas Air
Δ[P]d = [P]STD − [P]i − [P]DAS (32)
Keterangan:
Δ[P]d = Alokasi beban Total-P limbah budidaya ikan (mg P/m3)
[P]f = Syarat kadar Total-P maksimal sesuai dengan jenis ikan yang
dibudidayakan (mg P/m3)
[P]STD = Syarat kadar Total-P maksimal sesuai Baku Mutu Air atau Kelas Air
(mg P/m3)
[P]i = Kadar parameter Total-P hasil pemantauan danau dan/atau waduk
(mg/m3)
[P]DAS = Alokasi beban Total-P dari DAS dan perairan danau selain
budidaya ikan (mg P/m3)
(3) Hitung daya tampung beban pencemaran air limbah budidaya ikan dengan
parameter P Total pada danau dan/atau waduk dengan menggunakan persamaan
berikut
Likan = Δ[P]d Ζρ/(1 − R ikan ) (33)
R ikan = 1 + [(1 − x)R] (34)
R = 1/(1 + 0,747ρ0,507 ) (35)
A
Laikan = Likan . 100 (36)

Keterangan:
Likan : daya tampung P-total limbah ikan per satuan luas danau dan/atau waduk
(gr P/m2.tahun)
Laikan : jumlah daya tampung P-total limbah ikan pada perairan danau dan/atau
waduk (gr P/tahun)
R : P total yang tinggal bersama sedimen
Rikan : proporsi P-total yang larut ke sedimen setelah ada KJA
x : proporsi total P-total yang secara permanen masuk ke dasar, 45-55%.

52
(4) Hitung jumlah limbah P total dari sisa pakan dan limbah metabolisme ikan dengan
menggunakan persamaan berikut
PLP = FCR × Ppakan − Pikan (37)
Keterangan:
PLP : P-total yang masuk danau dari limbah ikan (Kg P/ton ikan)
FCR : Feed Conversion Ratio (ton pakan / ton ikan)
Ppakan : Kadar P-total dalam pakan (Kg P/ton pakan)
Pikan : Kadar P-total dalam ikan (Kg P/ton ikan)
(5) Hitung jumlah produksi ikan budidaya KJA dan jumlah pakannya sesuai dengan
daya tampung beban pencemaran air danau dan/atau waduk dengan
menggunakan persamaan sebagai berikut:
LI = Laikan /PLP (38)
LP = LI × FCR (39)
Keterangan:
LI : Jumlah Produksi Ikan KJA (ton ikan/tahun)
LP : Jumlah Pakan Ikan KJA (ton pakan/tahun)

c) Penentuan Status trofik Danau dan/atau Waduk


Penentuan status trofik danau dan/atau waduk berdasarkan Peraturan Meneri
Lingkungan Hidup No.28 Tahun 2009. Berdasarkan peraturan tersebut, kondisi
kualitas air danau dan/atau waduk diklasifikasikan berdasarkan eutrofikasi yang
disebabkan adanya peningkatan kadar unsur hara dalam air. Faktor pembatas sebagai
penentu eutrofikasi adalah unsur Fosfor (P) dan Nitrogen (N). Sedangkan parameter
Klorofil-a merupakan pigmen tumbuhan hijau yang diperlukan untuk fotosintesis.
Parameter Klorofil-a ini digunakan untuk mengindikasikan kadar biomassa algae,
dengan perkiraan rata-rata beratnya adalah 1% dari biomassa.
Eutrofikasi diklasifikasikan dalam empat kategori status trofik yaitu :
1) Oligotrof adalah status trofik air danau dan/atau waduk yang mengandung unsur
hara dengan kadar rendah, status ini menunjukkan kualitas air masih bersifat
alamiah belum tercemar dari sumber unsur hara Nitrogen dan Fosfor.
2) Mesotrof adalah status trofik air danau dan/atau waduk yang mengandung unsur
hara dengan kadar sedang, status ini menunjukkan adanya peningkatan kadar
Nitrogen dan Fosfor namun masih dalam batas toleransi karena belum
menunjukkan adanya indikasi pencemaran air.
3) Eutrof adalah status trofik air danau dan/atau waduk yang mengandung unsur
hara dengan kadar tinggi, status ini menunjukkan air telah tercemar oleh
peningkatan kadar Nitrogen dan Fosfor .

53
4) Hipereutrof/Hipertrof adalah status trofik air danau dan/atau waduk yang
mengandung unsur hara dengan kadar sangat tinggi, status ini menunjukkan air
telah tercemar berat oleh peningkatan kadar Nitrogen dan Fosfor.

Berikut merupakan tabel kriteria status trofik danau dan/ atau waduk yang digunakan
untuk menentukan kategori status trofik danau dan/atau waduk.

Tabel 2.11 Kriteria Status Trofik Danau dan/atau Waduk

Status Trofik Kadar Rata- Kadar Rata- Kadar Rata- Kecerahan


rata Total-N rata Total-P rata Khlorofil- Rata-rata
(µg/L) (µg/L) a (µg/L) (m)
Oligotrof ≤ 650 < 10 < 2.0 ≥ 10
Mesotrof ≤ 750 < 30 < 5.0 ≥4
Eutrof ≤ 1900 < 100 < 15 ≥ 2,5
Hipereutrof >1900 ≥ 100 ≥ 200 < 2,5

Contoh Problem Set


Soal
Waduk Saguling saat ini dimanfaatkan sebagai pembangkit listrik tenaga air dan juga
tempat budidaya keramba jaring apung. Pemanfaatan tersebut menyebabkan turunnya
kualitas air Waduk Saguling sehingga berdampak pada kemampuannya yang berkurang
dalam menampung beban pencemaran air. Padahal, Waduk Saguling merupakan hilir dari
Daerah Aliran Sungai (DAS) Citarum yang menjadi kawasan strategis nasional dari sudut
pandang ekonomi. Tentukan daya tampung Waduk Saguling dalam menerima beban
pencemaran dengan menggunakan pedoman PP No.28 Tahun 2009! Luas dan Volume
Waduk Saguling berturut-turut sebesar 5607 ha dan 611,5 juta m3. Jumlah debit keluaran
waduk berdasarkan perhitungan yang dilakukan pada rata-rata tahun 1999-2013 sebesar
2616,7 juta m3/tahun. Syarat kadar total-p maksimal sesuai Baku Mutu Air atau Kelas Air
sebesar 1000 mg/m3, kadar parameter total-p hasil pemantauan waduk 315 mg/m3 alokasi
beban total-p dari DAS mg/m3 dianggap 0.
Jawaban
a) Perhitungan daya tampung beban pencemaran air danau dan/atau waduk
(1) Kedalaman rata-rata danau sebesar
Ζ=100.V⁄A= 100 x 5607/611,5 = 10,91 m
Laju penggantian air waduk Saguling sebesar
 = Q0 ⁄V= 2616,7/611,5 =4,3 /tahun
(2) Kedalaman rata-rata danau sebesar

54
Alokasi beban pencemar air yang masuk danau dan/atau waduk yang dinyatakan
dengan kadar parameter Pa
[P]d = [P]STD − [P]i − [P]DAS = 1000-315-0=685 mg/m3 (kelas III)
(3) Daya tampung beban pencemaran air parameter Pa pada danau dan/atau waduk
R = 1/(1 + 0,747ρ0,507 ) = 1/(1 + 0,747(4,3)0,507 ) = 0,39
L = Δ[P]d Ζρ/(1 − R)= Δ[Pa]d Ζρ/(1 − R) = 685 x 10,91 x 4,3 / (1-0,39)
=52.443,4 g P/m2.tahun (kelas III EUTROF)
A
La = L. 100 = 52.443,4 x 5607/100000 =29.405 kg P/tahun (kelas III EUTROF)

Kadar Total-P yang terukur di Waduk Saguling ([Pa]i) dalam pemantauan setiap
tahun dalam rentang 1999-2013 yang rata-ratanya sebesar 315,0 mg/m3 hanya
memenuhi baku mutu air kelas III (1.000 mg/m3). Jumlah alokasi beban Total-P
dari DAS ([Pa]DAS) dianggap 0 (nol) karena kadar Total-P yang terukur di waduk
dianggap sudah merupakan akumulasi dari berbagai sungai yang bermuara di
waduk. Maka dari itu, alokasi beban pencemaran Total-P ([Pa]d) Waduk Saguling
sebesar 685 mg/m3. Hal ini berkaitan dengan pemfungsian Waduk Saguling yang
tidak hanya dipakai sebagai pembangkit listrik, tetapi juga sebagai budidaya ikan
keramba jaring apung. Selain itu, Waduk Saguling menjadi muara dari berbagai
aktivitas pencemaran di sepanjang DAS Citarum Hulu, baik dari industri,
peternakan, pertanian, maupun rumah tangga (Soetrisno, 1996 dalam Fares dan
Yudianto, 2003).
Sedangkan, alokasi beban pencemaran Total-P pada tahun basah, normal, dan
kering berturut-turut sebesar 736,3; 643,8; dan 674,8 mg/m3. Hal ini terlihat pada
tahun basah alokasi beban pencemaran semakin besar dan kadar Total-P yang
terukur di waduk pun semakin kecil karena pencemar mengalami pengenceran
lebih tinggi dibandingkan dengan tahun-tahun lainnya.
Berdasarkan perhitungan daya tampung beban pencemaran Waduk Saguling,
diperoleh hasil sebesar 29.405,1 kg/tahun.

55
2.2 Tingkat Ketahanan dan Potensi Keanekaragaman Hayati
Keanekaragaman hayati atau biodiversitas adalah keanekaragaman organisme yang
menunjukkan keseluruhan atau totalitas variasi gen, jenis, dan ekosistem pada suatu
daerah, yang merupakan dasar kehidupan di bumi. Keanekaragaman hayati melingkupi
berbagai perbedaan atau variasi bentuk, penampilan, jumlah, dan sifat-sifat yang terlihat
pada berbagai tingkatan. Profil keanekaragaman hayati suatu tempat merupakan
gambaran keanekaragaman hayati yang terdapat atau dimiliki oleh tempat tersebut.
Keanekaragaman hayati ini mencakup tingkatan ekosistem, spesies, dan tingkatan di
dalam spesies atau genetik, baik yang alami maupun yang telah dibudidayakan.
Pemanfaatan komponen keanekaragaman hayati sangat beragam. Berdasarkan pasal 26
Undang-Undang No.5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan
Ekosistemnya menyebutkan bahwa pemanfaatan sumber daya alam hayati dan
ekosistemnya dilakukan melalui kegiatan pemanfaatan kondisi lingkungan kawasan
pelestarian alam dan pemanfaatan jenis tumbuhan serta satwa liar. Pemanfaatan kondisi
lingkungan kawasan pelestarian alam dapat dilakukan dengan cara tidak melakukan
degradasi dan fragmentasi habitat asli kawasan tersebut. Sedangkan untuk pemanfaatan
jenis tumbuhan dan satwa liar, dilakukan dengan memperhatikan kelangsungan potensi,
daya dukung, dan keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa liar yang bersangkutan.
Secara alami, komponen keanekaragaman makhluk hidup mempunyai keterbatasan
persebaran, sehingga tiap daerah memiliki ciri khas tersendiri dalam menampilkan
keanekaragaman hayatinya.
Berdasarkan Peraturan Pemerintah No.69 Tahun 2017, Analisis tingkat ketahanan dan
potensi keanekaragaman hayati dilakukan dengan cara :
a. Mengkaji pemanfaatan dan pengawetan spesies/jenis tumbuhan dan satwa, yang
meliputi:
- Penetapan dan penggolongan yang dilindungi atau tidak dilindungi
- Pengelolaan tumbuhan dan satwa serta habitatnya
- Pemeliharaan dan pengembangbiakan
- Pendayagunaan jenis atau bagian-bagian dari tumbuhan dan satwa liarnya
- Tingkat keragaman hayati dan keseimbangannya
b. Mengkaji ekosistem, yang meliputi :
- Interaksi jenis tumbuhan dan satwa
- Potensi jasa yang diberikan dalam konteks daya dukung dan daya tampung
c. Mengkaji genetik, yang meliputi :
- Keberlanjutan sumber daya genetik
- Keberlanjutan populasi jenis tumbuhan dan satwa
Adapun output yang akan dihasilkan dari studi ini adalah sebagai berikut:
a) Memberikan gambaran status keanekaragaman hayati (flora dan fauna). Status
keanekaragaman tersebut dinyatakan dalam:
1. Flora
➢ Indeks Nilai Penting (INP) : Kerapatan relatif, Frekuensi Relatif, dan Dominasi
Relatif
➢ Indeks Keanekaragaman Jenis
2. Fauna:
➢ Indeks Keanekaan Jenis

56
➢ Indeks Kesamaan Jenis
➢ Kelimpahan Relatif
b) Keberadaan jenis-jenis satwa atau tumbuhan liar (jika ada) baik yang bersifat
ekonomis, endemis, langka, maupun dilindungi peraturan nasional maupun
internasional.
2.2.1 Flora Teresterial

a) Metode Pengumpulan Data


Pengkajian flora terestrial dilakukan berdasarkan parameter kelimpahan dan
keanekaragaman flora terestrial di beberapa lokasi yang telah ditentukan di wilayah
kegiatan.
Terdapat dua metode yang dapat digunakan dalam pengambilan data yaitu secara
kualitatif dan kuantitatif.
1. Metode kualitatif
- Lakukan pengumpulan data berupa pencatatan jenis-jenis tumbuhan yang
berada di sekitar wilayah studi.
- Lakukan pencatatan terhadap jenis tumbuhan yang mempunyai nilai
ekonomis tinggi, jenis yang biasa digunakan sebagai bahan bangunan,
tumbuhan berstatus langka dan dilindungi berdasarkan peraturan
perundangan nasional maupun internasional serta tumbuhan khas daerah
tersebut.

2. Metode Kuantitatif
Metode pengambilan data secara kuantitatif yang digunakan adalah metode
kuadrat pada jalur sabuk transek sepanjang 200 m dengan lebar 20 m. Sabuk
transek ditempatkan pada lahan yang telah mengalami gangguan/perubahan
hingga ke dalam hutan yang kondisi vegetasinya masih baik/belum terganggu.
Hal ini dimaksudkan untuk dapat melihat gradasi perubahan kondisi flora
sepanjang jalur sabuk transek.
Pengumpulan data terhadap struktur flora dilakukan pada setiap kategori flora
(semai, pancang, tiang dan pohon) dengan mencatat jenis dan jumlah individu.
Untuk memudahkan identifikasi flora, maka tiap-tiap strata pertumbuhan
dibedakan sebagai berikut.
• Semai : Mulai dari anakan sampai tanaman yang tingginya kurang dari
1,5 meter;
• Pancang : Mulai dari 1,5m dan berdiameter ≤ 10 cm;
• Tiang : Berdiameter antara 10 – 30 cm
• Pohon : Berdiameter antara ≥ 30 cm
Contoh petak kuadrat yang diukur pada masing-masing lokasi sampling adalah
sepanjang jalur sabuk transek dengan ukuran petak kuadrat sebagai berikut: 2 m
x 2 m untuk tingkat semai, 5 m x 5 m untuk tingkat pancang, 10 m x 10 m untuk
tingkat tiang dan 20 m x 20 m untuk tingkat pohon yang ditunjukkan pada
Gambar 2.7.

57
Gambar 2.7 Contoh Jalur Petak Ukur Vegetasi

Keterangan:
a = Petak ukur tingkat semai dan penutup lantai (2 m x 2 m)
b = Petak ukur tingkat pancang (5 m x 5 m)
c = Petak ukur tingkat Tiang (10 m x 10 m)
d = Petak ukur tingkat pohon (20 m x 20 m)

b) Analisis Data
Dari data yang terkumpul, dilakukan analisis Indeks Nilai Penting (INP) dan Indeks
Keanekaragaman Jenis dengan menggunakan rumus sebagai berikut:
Indeks Nilai Penting (INP) didapatkan melalui persamaan berikut:
INP = KR + FR + DR (40)
Keterangan:
INP = Indeks Nilai Penting
KR = Kerapatan Relatif (%)
FR = Frekuensi Relatif (%)
DR = Dominansi Relatif (%)
Nilai Indeks Keanekaragaman Jenis didapatkan melalui persamaan berikut:
s
ni ni
Ĥ=∑ ( N ) ln ( N ) (41)
i=1

Keterangan:
Ĥ = Indeks Keanekaan, di setiap lokas
ni= INP suatu jenis

58
N = INP seluruh jenis
ln= Log natural (log dalam kalkulator)
Skala Indeks : H < 1 = rendah/sedikit; 1 ≤ H ≤ 3 = sedang; H > 3 = tinggi/melimpah
(Shannon-Wiener, 1964).
2.2.2 Fauna Terestrial

Metode yang digunakan dalam pengumpulan data fauna terestrial adalah dengan
cara pengamatan langsung (survei) lapangan dan wawancara dengan penduduk
setempat. Pengumpulan data dengan pengamatan langsung dilakukan dengan
observasi dan penangkapan.
1. Avifauna
Metode Pengambilan Data
Studi avifauna (burung), dilakukan dengan menggunakan kombinasi metode
transek dan point count, mistnetting serta spotlighting.
A. Transek
- Pengumpulan data avifauna dengan metode transek dilakukan setiap hari
pada pagi hari mulai pukul 05.30 sampai pukul 11.00, dan sore hari mulai
pukul 15.00 hingga pukul 18.00.
- Transek dilakukan dengan berjalan kaki dengan kecepatan kira-kira 2
km/jam dan mencatat semua jenis avifauna baik yang terlihat maupun
yang terdengar.
- Berdasarkan proporsi luas wilayah yang di amati dan juga ketersediaan
waktu pengamatan, jumlah dan lokasi transek untuk pengumpulan data
avifauna adalah sama dengan jumlah transek untuk pengumpulan data
flora terestrial.
B. Point Count
- Point count dilakukan di setiap transek dengan jumlah titik yang
disesuaikan dengan setiap transeknya. Jarak antar titik sekitar 150 meter,
hal ini dimaksudkan untuk menghindari penghitungan ganda pada individu
jenis yang sama.
- Waktu pengamatan pada setiap titik adalah selama 20 menit.
- Pada setiap titik dicatat, jenis dan jumlah avifauna baik yang terlihat
maupun yang terdengar.
C. Mistnetting
- Mistnetting dilakukan untuk menangkap jenis-jenis avifauna terutama
avifauna yang termasuk jenis “cryptic species”.
- Spesifikasi mistnet adalah: matajala 30 mm yang terbuat dari benang
nilon, panjang 8 m, tinggi ±3 m dan jumlah kantung sebanyak 5 buah.
- Mistnet dipasang selama kurang lebih 12 jam mulai pukul 06.00 hingga
sore hari pukul 18.00 dan diperiksa setiap dua jam.

59
- Mistnet dipasang hingga permukaan tanah, kira-kira 30 cm jarak dari
permukaan tanah.
- Avifauna yang tertangkap dalam mistnet kemudian diekstraksi,
diidentifikasi, didokumentasikan kemudian dilepaskan kembali di sekitar
lokasi dimana jenis tersebut tertangkap.
D. Spotlighting
Spotlighting dilakukan untuk menginventarisasi jenis-jenis avifauna nocturnal.
Pengamatan dilakukan bersamaan dengan pengamatan herpetofauna.

Analisis Data
Untuk mengetahui nilai indeks keanekaan, kesamaan dan kelimpahan jenis
fauna terestrial (khususnya avifauna) dilakukan perhitungan dengan
menggunakan rumus:
• Indeks Keanekaan Jenis:
Dihitung menurut rumus Shannon-Wiener (1949 dalam Odum,1995)
H’ = - ∑ (ni/N) ln (ni/N) (42)
Dimana :
H’ = Indeks Keanekaan Shannon – Wiener
Ni = Jumlah individu setiap jenis burung
N = Jumlah individu seluruh jenis burung
• Indeks Kesamaan Jenis:
Untuk mengetahui nilai kesamaan jenis burung pada setiap lokasi digunakan
penghitungan indeks kesamaan jenis menurut rumus dari Sorenson (1948
dalam Odum 1995), yaitu:
S = 2C/(A+B) (43)
Dimana :
S = Indeks kesamaan
A = Jumlah jenis yang terdapat pada komunitas A
B = Jumlah jenis yang terdapat pada komunitas B
C = Jumlah jenis yang terdapat pada kedua komunitas
• Kelimpahan Jenis:
Untuk mengetahui kelimpahan relatif dihitung dengan rumus:
KM suatujenis
KR = × 100 % (44)
KM seluruh jenis

Nilai KR setiap jenis burung dapat menyatakan perbandingan dominansi


suatu jenis burung terhadap jenis burung lainnya. Dominansi jenis burung
selanjutnya diklasifikasikan menjadi tiga kelompok mengikuti

60
pengelompokkan oleh Jorgensen (1974), yaitu tidak dominan (KR 0% – 2%),
sub dominan (KR 2% – 5%) dan dominan (KR >5%).
Analisis data juga dilakukan untuk mengetahui keberadaan jenis-jenis satwa
liar baik yang bersifat ekonomis, endemis, langka, maupun dilindungi
berdasarkan peraturan dan perundang-undangan di Indonesia, dan
peraturan/konvensi internasional seperti CITES (Convention on International
Trade in Endangered Species of Wild Flora and Fauna) atau Konvensi
Internasional yang mengatur perdagangan antar negara spesies-spesies
satwa dan tumbuhan liar yang terancam punah serta berdasarkan Redlist
IUCN (International Union Conservation Nature).
2. Mammalia
Metode Pengumpulan Data
• Metode pengumpulan data primer mammalia dilakukan dengan observasi
lapangan dengan cara penjelajahan. Setiap temuan baik langsung maupun
tidak langsung (jejak, kotoran, suara, bulu atau rambut, bekas cakaran,
sarang) dicatat jenisnya.
• Untuk pengumpulan data jenis mammalia kecil,selain dengan observasi
langsung juga dilakukan penangkapan dengan menggunakan Collapsible
Sherman Trap dan Collapsible Wire Trap.
- Ukuran Sherman Trap yang digunakan berdimensi panjang 30 cm, lebar
10 cm dan tinggi 12 cm. Sedangkan Wire Trap berdimensi panjang 30
cm, lebar 20 cm dan tinggi 15 cm.
- Jumlah perangkap Sherman Trap dan Wire Trap masing-masing sekitar
20 buah.
- Perangkap diletakan di atas permukaan tanah dengan jarak masing-
masing sekitar 5 m.
- Pemasangan perangkap dilakukan di setiap lokasi studi selama 1-2 hari

Analisis Data
Untuk mengetahui nama jenis mammalia yang ditemukan, dilakukan identifikasi
dengan mengacu kepada referensi berikut : Payne, Francis, Phillips, dan
Kartikasari (2000) dengan judul buku : Panduan Lapangan Mamalia Di
Kalimantan, Sabah, Sarawak Dan Brunei Darussalam. Selain itu menggunakan
Charles M. Francis dengan judul buku : A Photographic Guide to Mammals of
South-East Asia: Including Thailand, Malaysia, Singapore, Myanmar, Laos,
Vietnam, Cambodia, Java, Sumatra, Bali and Borneo

3. Herpetofauna
Metode Pengumpulan Data
• Pengambilan data herpertofauna berupa observasi di lapangan dengan
menggunakan metode modifikasi dari metode Visual Encounter Survey
(VES) dengan metode Recce Walks (Doan, 2003).

61
• Metode VES mencakup Line Transect dan Night Stream. Jalur yang
digunakan untuk pengambilan data adalah jalur-jalur bekas aktivitas
manusia, jalan setapak, sungai, danau, kolam, kanal, dan genangan air.
• VES Line Transect dilakukan pada pukul 06.00 hingga 11.00 dan VES Night
Stream dilakukan dari pukul 17.00 hingga 21.00.
• Hasil observasi dicatat jenis dan jumlah individunya.
• Lakukan dokumentasi untuk keperluan identifikasi di laboratorium.
• Proses identifikasi menggunakan berbagai referensi dari Inger and Stuebing
(1997), Cox van Dijk, Nabithabatha, and Thirakupt (1998), Stuebing and
Inger (1999), Iskandar (2000), Das (2004), Das (2007), Das (2010), Kusrini
(2013).

Analisis Data
Analisis data dilakukan setelah proses identifikasi jenis selesai. Hasil dari analisis
data berupa indeks yang menunjukan nilai kesamaan jenis antar lokasi,
keanekaragaman, dan kerataan komunitas. Berikut adalah indeks-indeks
tersebut:
• Indeks Kesamaan Sorensen antar lokasi (Magurran, 1988)
Indeks ini digunakan untuk membandingkan tingkat kesamaan jenis yang
menyusun suatu komunitas dengan komunitas lainnya.

Cs = ( )
2j
(45)
a+b
Keterangan:
Cs = Indeks Kesamaan
a = jumlah jenis di lokasi a
b = jumlah jenis di lokasi b
j = jumlah jenis yang sama pada dua lokasi

• Indeks Keanekaragaman Shannon-Wiener (Odum, 1993)


Indeks ini digunakan untuk menghitung keanekaan jenis dengan
menggunakan indeks heterogenistas dari Shannon Wiener dengan rumus
sebagai berikut :
ni ni
H′ = ∑ N Ln N (46)

Keterangan:
H’ = Indeks Heterogenitas Shannon-Wiener
pi = ni/N
ni = jumlah individu jenis ke-i
N = jumlah seluruh individu ikan

62
• Indeks Kerataan Komunitas Pielou
Indeks ini menyatakan kerataan penyebaran individu dari jenis yang
ditemukan. Nilai indeks ini berkisar 0-1 yang menunjukan nilai semakin tinggi
maka semakin merata penyebaran individu setiap jenisnya (Odum, 1993).
H'
J '= (47)
Ln S

Keterangan:
J’ = Indeks Kerataan Komunitas
H’ = Indeks Heterogenitas Shannon-Wiener
S = Jumlah jenis
Analisis data juga dilakukan untuk mengetahui keberadaan jenis-jenis satwa liar
baik yang bersifat ekonomis, endemis, langka, maupun dilindungi berdasarkan
peraturan dan perundang-undangan di Indonesia dan konvensi internasional
seperti CITES (Convention on International Trade in Endangered Species of Wild
Flora and Fauna) atau Konvensi Internasional yang mengatur perdagangan antar
negara spesies-spesies satwa dan tumbuhan liar yang terancam punah serta
berdasarkan Redlist IUCN (International Union Conservation Nature).

63
2.3 Kinerja Layanan / Jasa Ekosistem
Deskripsi Jasa Ekosistem
Seperti yang telah dijabarkan sebelumnya, terdapat banyak teknik atau metode dalam
mengoperasionalisasi konsep daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup, di
antaranya yang sudah disepakati oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan
pada forum koordinasi Pusat Pengendalian Pembangunan Ekoregion (PPPE) seluruh
Indonesia adalah penggunaan konsep jasa ekosistem (ecosisystem services). Di banyak
negara maju, sudah digunakan metode/pendekatan yang berbasis pada jasa ekosistem
seperti yang dikembangkan pada Millenium Ecosystem Assesment (MEA) pada tahun
2005.
Jasa ekosistem didefinisikan sebagai barang dan jasa yang disediakan oleh ekosistem
alami yang bermanfaat bagi manusia (Price, 2007 dalam Djajadiningrat et al. 2014).
Menurut Daily (2010, dalam Djajadiningrat et al.2014) jasa ekosistem merupakan kondisi
dan proses pada ekosistem alami dan spesies yang membuat mereka mempertahankan
diri dan memenuhi kebutuhan manusia. Menurut Burkhard et al.(2014) jasa ekosistem
merupakan kontribusi dari struktur dan fungsi ekosistem dalam kombinasi dengan input
lain yang bermanfaat untuk mensejahterakan kehidupan manusia. Dalam pendekatan ini
DDDT dilihat dalam konteks “manfaat yang diperoleh masyarakat dari ekosistem”.
Contohnya antara lain meliputi produksi pangan dan obat-obatan, pengaturan iklim dan
penyakit, tersedianya jasa tanah produktif dan air bersih, perlindungan terhadap bencana
alam, peluang untuk rekreasi, terpeliharanya warisan budaya, dan manfaat spiritual.
Pendekatan jasa ekosistem merupakan konsep perencanaan, pengambilan keputusan,
dan pengelolaan yang komprehensif yang menguraikan “strategi pengelolaan terpadu
tanah, air, dan sumber daya kehidupan yang meningkatkan konservasi dan pemakaian
secara berkelanjutan dan berkeadilan (SCBD, 2014). Pendekatan ekosistem dibangun
atas pemikiran bahwa seluruh ekosistem di dunia adalah terkait dan tidak satu ekosistem
pun dapat berfungsi sebagai satu sistem yang seluruhnya tertutup. Untuk penilaian DDDT
ekosistem, MEA (2005) mendefinisikan empat kategori dasar jasa ekosistem, yaitu:

64
Gambar 2.8 Tipe jasa ekosistem (Sumber: WWF, 2016)
a. Jasa Penyediaan (provisioning); menyediakan pangan, air bersih, serat kayu, dan
bahan bakar.
b. Jasa Pengaturan (regulating); mengatur tingkat iklim, tata air dan banjir, penyakit,
dan pemurnian air.
c. Jasa Budaya (cultural); menyediakan potensi estetika, ekoturisme, dan ruang
hidup
d. Jasa Pendukung (supporting); mendukung daur ulang unsur hara, pembentukan
tanah, dan produksi primer.
Dalam pendekatan jasa layanan ekosistem mengacu pada kerangka metodologi Millenium
Ecosystem Assessment (MEA) yang digagas oleh World Resources Institute (WRI), United
Nations Environment Programme (UNEP), United Nations Development Programme
(UNDP) dan The World Bank dan kini dijadikan salah satu basis acuan penyusunan
informasi lingkungan hidup untuk kebijakan pembangunan di hampir semua negara.
Secara umum manfaat ekosistem dibagi menjadi kategori nilai guna (use value) dan nilai
bukan guna (non use value) seperti terlihat pada Tabel 2.18 (Bishop, 1999).

65
Tabel 2.12 Jenis-Jenis Nilai Ekosistem Alami (Sumber : diadaptasi dari Barbier (1991))

Nilai guna ialah nilai yang timbul dari penggunaan barang dan jasa ekosistem. Nilai guna
meliputi nilai guna langsung (direct use value), nilai guna tidak langsung (indirect use
value) dan nilai pilihan. Nilai guna langsung terdiri dari produk dan jasa yang langsung
disediakan eksositem seperti kayu, rotan, buah-buahan dan obat-obatan. Nilai guna tak
langsung terdiri dari banyak fungsi ekosistem. Nilai ini mendukung dan melindungi
kegiatan ekonomi yang memberikan manfaat pasar secara langsung. Sebagai contoh dari
nilai guna tidak langsung suatu ekosistem ialah berupa pengendalian sedimentasi dan
kerusakan banjir yang mempengaruhi pertanian, pemancingan, persediaan air dan
kegiatan ekonomi ke arah muara (Bishop, 1999). Nilai pilihan (option value) merupakan
nilai guna yang berhubungan dengan kegunaan suatu ekosistem (hutan tropis) di masa
depan. Nilai ini muncul karena masyarakat memiliki pilihan tentang kegunaan hutan tropis
di masa yang akan datang. Konsekuensinya adalah konservasi hutan, maka tingkat
pemanfaatannya akan berkelanjutan dengan harapan di masa depan mempunyai nilai
yang lebih tinggi dalam lingkup ilmu dan teknologi, pendidikan, serta kegunaan ekonomi
lainnya.
Nilai bukan guna (non use value) merupakan nilai yang muncul karena adanya keinginan
masyarakat untuk melindungi hutan tropis sekalipun mereka tidak menikmati manfaat
secara langsung atau tidak langsung dari hasil hutan tropis yang bersangkutan. Nilai
bukan guna sering disebut sebagai nilai eksistensi atau nilai intrinsik, nilai ini diperoleh dari
kesenangan murni terhadap keberadaan suatu barang tidak berhubungan dengan
bermanfaat atau tidaknya barang tersebut.
Untuk memperoleh nilai jasa ekosistem dapat menggunakan dua penaksiran yaitu
landscape based proxy dan landcover/landused based, yang selanjutnya digunakan dasar
untuk melakukan pemetaan daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup.
1) Ekoregion Berbasis Bentang lahan (landscape based proxy)
Undang-Undang No.32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan
Lingkungan Hidup secara eksplisit mengamanatkan pentingnya penggunaan ekoregion
sebagai azas dalam pengelolaan lingkungan. Sebaliknya dalam UU Penataan Ruang

66
juga menegaskan pentingnya penggunaan ekoregion sebagai dasar penyusunan tata
ruang wilayah.
UU Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup memberikan definisi ekoregion
adalah wilayah geografis yang memiliki kesamaan ciri iklim, tanah, air, flora, dan fauna
asli, serta pola interaksi manusia dengan alam yang menggambarkan integritas sistem
alam dan lingkungan hidup. Ekoregion adalah bentuk metode perwilayahan untuk
manajemen pembangunan yang mendasarkan pada batasan dan karakteristik tertentu
(deliniasi ruang).
Berdasarkan definisi tersebut karaktersitik yang dapat digunakan sebagai dasar
penentuan batas wilayah diantara kesamaan karakteristik:
a. karakteristik bentang alam;
b. daerah aliran sungai;
c. iklim;
d. flora dan fauna;
e. sosial budaya;
f. ekonomi;
g. kelembagaan masyarakat; dan
h. hasil inventarisasi lingkungan hidup
Kompleksnya karakteristik lingkungan yang dijadikan sebagai dasar penentuan wilayah
ekoregion menyulitkan proses deliniasi ekoregion. Diperlukan pendekatan yang lebih
praktis untuk penyusunan ekoregion. Widiyanto, dkk, (2008) dalam tulisannya tentang
bentang lahan (landscape) untuk pengenalan fenomena geosfer pendekatan teknik
bentuk
Lahan (landform). Persamaan antara ekoregion dengan bentuk lahan tersebut dapat
dicermati dari definisi berikut :
• Bentang lahan ialah sebagian ruang permukaan bumi yang terdiri atas
sistemsistem, yang dibentuk oleh interaksi dan interdependensi antara bentuk
lahan, batuan, bahan pelapukan batuan, tanah, air, udara, tumbuh-tumbuhan,
hewan, laut tepi pantai, energi dan manusia dengan segala aktivitasnya yang
secara keseluruhan membentuk satu kesatuan (Surastopo, 1982).
• Bentang lahan merupakan bentangan permukaan bumi dengan seluruh
fenomenanya, yang mencakup: bentuk lahan, tanah, vegetasi, dan atribut-atribut
yang dipengaruhi oleh aktivitas manusia (Vink, 1983).
• Bentang lahan adalah bentangan permukaan bumi yang di dalamnya terjadi
hubungan saling terkait (interrelationship) dan saling ketergantungan
(interdependency) antar berbagai komponen lingkungan, seperti: udara, air,
batuan, tanah, dan flora-fauna, yang mempengaruhi keberlangsungan kehidupan
manusia yang tinggal di dalamnya. (Verstappen, 1983)
Berdasarkan definisi tersebut karaktersitik yang dapat digunakan sebagai dasar
penentuan bentang lahan diantara kesamaan karakteristik yaitu :
a. Geomorfik (G),
b. Litologik (L),
c. Edafik(E),

67
d. Klimatik (K)
e. Hidrologik (H),
f. Oseanik (O)
g. Biotik (B) flora dan fauna
h. Antropogenik (A)
Berdasarkan perbandingan dua pengertian tersebut di atas (ekoregion dan bentang
lahan), maka terdapat kesamaan substansi antara keduanya, oleh karena itu
pendekatan bentang lahan dapat digunakan sebagai teknik penyusunan ekoregion.
Verstappen (1983) telah mengklasifikasikan bentuk lahan berdasarkan genesisnya
menjadi 10 macam bentuk lahan asal proses, yaitu:
a. Bentuk lahan asal proses volkanik (V), merupakan kelompok besar satuan bentuk
lahan yang terjadi akibat aktivitas gunung api. Contoh bentuk lahan ini antara lain:
kawah, kerucut gunung api, kaldera, medan lava, lereng kaki, dataran, dataran
fluvial gunung api.
b. Bentuk lahan asal proses struktural (S), merupakan kelompok besar satuan
bentuk lahan yang terjadi akibat pengaruh kuat struktur geologis. Pegunungan
lipatan, pegunungan patahan, perbukitan (monoklinal/homoklinal), kubah, Graben,
gawir, merupakan contoh-contoh untuk bentuk lahan asal struktural.
c. Bentuk lahan asal fluvial (F) merupakan kelompok besar satuan bentuk lahan
yang terjadi akibat aktivitas sungai. Dataran alluvial, kerucut alluvial, kipas alluvial,
dataran banjir, rawa belakang, teras sungai, dan tanggul alam, gosong sungai
merupakan contoh-contoh satuan bentuk lahan ini.
d. Bentuk lahan asal proses solusional (S) merupakan kelompok besar satuan
bentuk lahan yang terjadi akibat proses pelarutan pada batuan yang mudah larut,
seperti batu gamping dan dolomite karst menara, karst kerucut, doline, uvala,
polye, goa karst, dan logva merupakan contoh-contoh satuan bentuk lahan ini.
e. Bentuk lahan asal proses denudasional (D) merupakan kelompok besar satuan
bentuk lahan yang terjadi akibat proses degradasi, seperti longsor dan erosi.
Contoh satuan bentuk lahan ini antara lain: bukit sisa, lembah sungai, peneplain,
dan lahan rusak.
f. Bentuk lahan asal proses eolian (E) merupakan kelompok besar satuan bentuk
lahan yang terjadi akibat proses angin. Contoh satuan bentuk lahan ini antara lain:
gumuk pasir barkhan, parallel, parabolik, bintang, lidah, dan transversal.
g. Bentuk lahan asal marine (M) merupakan kelompok besar satuan bentuk lahan
yang terjadi akibat proses laut oleh tenaga gelombang, arus, dan pasang-surut.
Contoh satuan bentuk lahan ini antara lain: gisik pantai (beach), bura (spit),
tombolo, laguna, dan beting gisik (beach ridge). Karena kebanyakan sungai dapat
dikatakan bermuara ke laut, maka sering kali terjadi bentuk lahan yang terjadi
akibat kombinasi proses fluvial dan proses marine. Kombinasi kedua proses itu
disebut proses fluvio-marine. Contoh-contoh satuan bentuk lahan yang terjadi
akibat proses fluvio-marine ini antara lain delta dan estuari.
h. Bentuk lahan asal glasial (G) merupakan kelompok besar satuan bentuk lahan
yang terjadi akibat proses gerakan es (gletser). Contoh satuan bentuk lahan ini
antara lain lembah menggantung dan marine.
i. Bentuk lahan asal organik (O) merupakan kelompok besar satuan bentuk lahan
yang terjadi akibat pengaruh kuat aktivitas organisme (flora dan fauna). Contoh
satuan bentuk lahan ini adalah pantai mangrove, gambut, dan terumbu karang.

68
j. Bentuk lahan asal antropogenik (A) merupakan kelompok besar satuan bentuk
lahan yang terjadi akibat aktivitas manusia. Waduk, kota, pelabuhan, merupakan
contoh-contoh satuan bentuk lahan hasil proses antropogenik. Gambar berikut
adalah contoh bentang lahan yogyakarta.
Berdasarkan hal tersebut dapat dibuat klasifikasi ekoregion berbasis bentuk lahan
kedalam beberapa kelompok sesuai dengan skala petanya
2) Penutup Lahan (landcover/landused based)
Lahan merupakan bagian dari bentang lahan (landscape) yang mencakup pengertian
lingkungan fisik termasuk iklim, topografi/relief, hidrologi termasuk keadaan vegetasi
alami yang semuanya secara potensial akan berpengaruh terhadap penggunaan lahan
(Sitorus, 2004).
Landcover atau tutupan lahan merupakan keadaan biofisik dari permukaan bumi dan
lapisan di bawahnya. Land cover menjelaskan keadaan fisik permukaan bumi sebagai
lahan pertanian, gunung atau hutan. Land cover adalah atribut dari permukaan dan
bawah permukaan lahan yang mengandung biota, tanah, topografi, air tanah dan
permukaan, serta struktur manusia. Dalam pembahasan tentang jasa ekosistem, land
cover memiliki posisi penting untuk dibaca dan cerminan potensi dari masing-masing
jenis jasa ekosistem dikarenakan merupakan hasil akhir dari setiap bentuk campur
tangan kegiatan (intervensi) manusia terhadap lahan di permukaan bumi yang bersifat
dinamis dan berfungsi untuk memenuhi kebutuhan hidup baik material maupun spiritual
(Arsyad, 1989). Landcover budidaya juga bentukan hasil kreasi interaksi bentang alam
dan bentang budaya, sehingga membentuk pola dan cirinya sendiri.

Metodologi
Metodologi yang digunakan untuk menentukan DDDT dalam konteks manfaat yang
diperoleh masyarakat adalah dengan mengetahui kapasitas lingkungan alam dan sumber
daya untuk mendukung kegiatan pembangunan di suatu daerah. Besarnya kapasitas
tersebut dipengaruhi oleh keadaan dan karakteristik sumber daya yang ada di hamparan
ruang yang bersangkutan. Kapasitas lingkungan hidup dan sumber daya akan menjadi
faktor pembatas dalam penentuan pemanfaatan ruang yang sesuai. Analisis tersebut
meliputi penyusunan peta jasa ekosistem perekoregion, penyusunan peta status DDLH,
penyusunan peta cluster aliran air dan pangan, dan penyusunan peta tekanan terhadap
lingkungan.
a. Penyusunan Peta Indeks Jasa Ekosistem per Ekoregion

a. Identifikasi Jasa Ekosistem


Jasa ekosistem dibandingkan tingkat kepentingannya terhadap tiap kelas
ekoregion dan penutup lahan. Hasil perbandingan selanjutnya digunakan untuk
menentukan bobot masing-masing jasa ekosistem.
b. Penilaian Jasa Ekosistem
Data yang digunakan untuk perhitungan bobot menggunakan metode Pairwise
Comparison ini diperoleh dari hasil pengisian kuisioner oleh beberapa

69
responden. Adapun kuisioner yang disusun terkait dengan kegiatan penentuan
nilai bobot jasa ekosistem terhadap ekoregion dan penutup/liputan lahan.
Responden yang berpartisipasi dalam pengisian kuisioner ini, antara lain pakar
geomorfologi, pakar kehutanan, pakar biologi, pakar perencanaan wilayah, dan
pakar lingkungan.
Kuisioner yang disebarkan ini berisikan tabel-tabel yang menggambarkan
perbandingan skala penilaian jasa ekosistem terhadap setiap kelas penutup
lahan dan ekoregion. Pengisian daftar pertanyaan dilakukan berdasarkan teori
dan pengetahuan, pengamatan dan pengalaman yang dimiliki oleh pengisi
kuisioner terhadap kondisi faktual. Mengingat keragaman fenomena bentang
lahan dan penutup lahan di wilayah pengamatan, maka dilakukan prinsip
generalisasi sesuai dengan kedalaman skala pengamatan. Proses transformasi
data dari bentang lahan dan penutup lahan menjadi nilai jasa ekosistem
dilakukan dengan menjawab sejumlah pertanyaan tentang kepentingan dan
peran bentang lahan dan penutup lahan terhadap besar kecilnya nilai jasa
ekosistem atau yang disebut dengan metode expert based valuation. Prinsipnya
adalah perbandingan tingkat kepentingan atau peran jenis-jenis bentang lahan
dan penutup lahan terhadap jenis-jenis jasa ekosistem (prinsip relativitas).
c. Penentuan Nilai Bobot Jasa Ekosistem
Setelah dilakukan pengisian kuisioner oleh para responden, selanjutnya
dilakukan perhitungan bobot untuk setiap jasa ekosistem pada 2 komponen
penentuan daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup berdasarkan hasil
kuisioner yang diperoleh. Terdapat beberapa prosedur dalam proses perhitungan
hasil kuisioner dengan menggunakan metode Pairwise Comparison, yaitu:
• Membangun matriks pairwise comparison untuk setiap jenis jasa
ekosistem,
• Normalisasi matriks pairwise comparison,
• Menghitung nilai rata-rata setiap baris matriks untuk mendapatkan tingkat
kecocokan,
• Menghitung dan mengecek rasio konsistensi atau consistency ratio (CR).
Sebelum membangun matriks pairwise comparison, perlu dilakukan konversi hasil
kuisioner. Pada kuisioner yang ada rentang nilai yaitu antara 0 – 10. Sedangkan
hasil perbandingan setiap jasa ekosistem harus dideskripsikan dalam nilai integer
dari 1 (sama-sama penting) hingga 9 (sangat berbeda), dimana semakin tinggi
nilai berarti jasa ekosistem tersebut dianggap jauh lebih penting dibandingkan jasa
ekosistem pembandingnya.
Matriks pairwise comparison dibuat untuk setiap pakar dan setiap jasa ekosistem.
Kemudian untuk keperluan perhitungan nilai bobot tiap jasa ekosistem, dilakukan
perhitungan rata-rata geometrik (geometric mean) dari matriks-matriks semua
pakar pada jasa ekosistem yang dihitung. Rata-rata geometrik adalah rata-rata
yang menunjukkan tendensi sentral atau nilai khas dari sebuah himpunan bilangan
dengan menggunakan produk dari nilai-nilai mereka.
Langkah selanjutnya, melakukan proses normalisasi pada matriks pairwise
comparison. Normalisasi matriks dilakukan dengan menjumlahkan nilai-nilai di

70
setiap kolom. Setiap nilai pada matriks kemudian dibagi dengan hasil penjumlahan
di kolom masing-masing untuk mendapatkan nilai bobot normal. Jumlah dari
setiap kolom yang sudah dinormalisasi adalah 1.
Selanjutnya dilakukan perhitungan nilai bobot untuk jasa ekosistem terhadap
setiap kelas penutup lahan dan ekoregion. Caranya dengan menjumlahkan nilai di
setiap baris. Nilai total yang didapat menjadi nilai bobot dari jasa ekosistem
tersebut terhadap masing-masing kelas ekoregion atau penutup lahan. Hasil
perhitungan nilai bobot perlu dicek dan dihitung rasio konsistensi nya. Tujuan dari
proses ini yaitu untuk memastikan penilaian yang dilakukan para pakar konsisten.
Terdapat 3 langkah dalam menghitung consistensi ratio:
• Menghitung consistency measure,
• Menghitung consistency index (CI)
• Menghitung consistency ratio (CI/RI, dimana RI adalah indeks acak)
Secara praktis, nilai CR = 0.1 atau di bawah 0.1 menunjukkan bahwa nilai yang
didapat sudah dapat digunakan. Sedangkan jika nilai CR di atas 0.1, maka
penilaian yang dilakukan perlu diperiksa ulang.
d. Analisis Spasial Jasa Ekosistem
Analisis spasial jasa ekosistem merupakan proses overlay data spasial dengan
nilai indeks jasa ekosistem. Terdapat dua tahapan dalam analisis ini yaitu:
• analisis data spasial ekoregion dan penutup lahan dengan operasi spasial
overlay (intersect). Metode ini menghasilkan unsur spasial baru dari irisan
unsur spasial ekoregion dan tutupan lahan.
• proses overlay data geospasial dengan nilai indeks jasa ekosistem (JE).
Pada proses ini, nilai indeks JE dari kajian sebelumnya dimasukkan ke
dalam tabel atribut dari data spasial hasil interseksi antara ekoregion dan
penutup lahan.
Analisis overlay (intersect) dilakukan menggunakan data ekoregion dan penutup
lahan yang sudah berisi nilai bobot JE. Hasil analisis yaitu berupa data spasial
interseksi yang berisi nilai-nilai bobot JE untuk kedua unit analisis. Data hasil
analisis spasial jasa ekosistem ini kemudian digunakan untuk perhitungan indeks
daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup.
e. Perhitungan Indeks Daya Dukung Lingkungan Hidup
Kapasitas daya dukung lingkungan hidup terhadap jasa ekosistem tertentu
direpresentasikan dalam bentuk indeks daya dukung lingkungan hidup. Indeks
daya dukung LH dihitung dengan melibatkan nilai bobot jasa ekosistem terhadap
ekoregion dan penutup lahan.
IJE=f(ieco , iLC ) (48)
Dengan,
IJE : Indeks Jasa Ekosistem,
ieco : indeks berdasarkan ekoregion, dan

71
iLC : indeks berdasarkan penutup lahan.
Terdapat 4 (empat) skenario model matematika perhitungan indeks. Skenario
model matematika yang dimaksud di antaranya:
• Pertama, perkalian indeks jasa ekosistem berdasarkan ekoregion dan
penutup lahan (ieco * ilc)
• Kedua, setiap indeks berdasarkan ekoregion pada setiap baris dibagi
dengan indeks rata-rata ekoregion, kemudian dikalikan dengan indeks
penutup lahan ((ieco ke-n/ieco rata2)* ilc).
• Ketiga, nilai indeks berdasarkan ekoregion dijumlahkan dengan indeks
berdasarkan penutup lahan (ieco + ilc).
• Keempat, penjumlahan nilai bobot indeks berdasarkan ekoregion dan
penutup lahan (weco ilc + wec ilc).
Berdasarkan pola distribusi nilai yang dihasilkan oleh keempat skenario, maka
dipilih skenario pertama. Adapun pemilihan skenario model matematika
dilakukan dengan pertimbangan sebagai berikut:
• Distribusi nilai lebih baik dan tidak ada satu parameter yang lebih dominan
dari parameter lainnya (seperti pada skenario 3 dan 4).
• Perkalian lebih dekat dengan logika hubungan antara ekoregion sebagai
pembawa karakteristik dasar dari suatu bentang lahan dan penutup lahan
sebagai cerminan pemanfaatan bentang alam oleh manusia (sebagai jasa
ekosistem).
• Skenario kedua memberikan informasi yang sama dengan skenario
pertama. Sedangkan skenario ke 3 dan ke 4 selalu menghasilkan
magnifikasi (karena penambahan) terhadap hasilnya.
Berdasarkan pertimbangan tersebut maka dipilih skenario pertama, dengan
melakukan penyekalaan maka diperoleh perhitungan Indeks daya dukung LH
adalah sebagai berikut:
√IJEeco ×IJELC
IJE= (49)
maks(√IJEeco ×IJELC )

dengan,
IJE : Indeks Jasa Ekosistem,
maks : nilai maksimum dari perhitungan hasil perkalian dan akar terhadap nilai
indeks JE penutup lahan dan ecoregion

b. Penyusunan Peta Ambang Batas dan Status DDLH


Secara sederhana, ambang batas merupakan suatu tingkatan yang masih dapat
diterima. Dalam konteks lingkungan, ambang batas adalah suatu kondisi saat terjadi
perubahan mendadak dalam kualitas ekosistem, properti atau fenomena, atau saat
perubahan kecil di lingkungan menghasilkan respon yang besar pada ekosistem
(Groffman et al., 2006). Dalam pengembangan wilayah, pendekatan konsep ambang
batas pada daya dukung lingkungan digunakan untuk mempelajari dampak yang

72
terjadi pada lingkungan akibat pengembangan wilayah dan pertumbuhan penduduk
(Muta’ali, 2012).
Daya dukung lingkungan digambarkan melalui perbandingan jumlah sumberdaya
yang dapat dikelola terhadap jumlah konsumsi penduduk (Cloud, (dalam Soerjani,
dkk., 1987)). Perbandingan ini menunjukkan bahwa daya dukung lingkungan
berbanding lurus terhadap jumlah sumber daya lingkungan dan berbanding terbalik
dengan jumlah konsumsi penduduk. Status DDLH diperoleh dari pendekatan
kuantitatif melalui perhitungan selisih dan perbandingan antara ketersediaan dan
kebutuhan untuk masing-masing jasa ekosistem (Norvyani, 2016).
Peta status daya dukung lingkungan hidup Kabupaten/Kota disusun dengan
memanfaatkan sistem grid skala ragam beresolusi 5” x 5” (±150m x 150m).
Penggunaan sistem grid skala ragam ini menjadi suatu pendekatan yang mampu
merepresentasikan DDLH wilayah dalam bentuk informasi spasial, tanpa harus
menyamakan skala dari berbagai jenis data yang tersedia. Sistem grid skala ragam
yang digunakan mengacu pada sistem grid Indonesia berbentuk dasar persegi
dengan elemen utama, antara lain sistem koordinat geodetik dan datum geodetik
World Geodetic System 1984 (WGS84); titik asal sistem koordinat grid, yaitu titik (90°
BT, 15° LS); sistem penomoran; dan resolusi grid (Riqqi, 2011).

1) Penyusunan peta ketersediaan bahan pangan dan air bersih


Pada tahap perhitungan ketersediaan, data yang digunakan adalah Peta
Distribusi Penduduk dalam sistem grid dan data ekoregion beserta Indeks Jasa
Ekosistem (IJE). Peta Distribusi Penduduk dalam sistem grid dibuat berdasarkan
bobot densitas populasi dalam kelas tutupan lahan dan jalan. Tahapan
perhitungan ketersedian energi bahan pangan dan potensi penyediaan air
bersih, meliputi:
• Perhitungan IJE tiap grid berdasarkan bobot perbandingan luas dan
tutupan lahan.
• Perhitungan IJE tiap kabupaten/kota, yang merupakan penjumlahan nilai
IJE untuk masing-masing jasa ekosistem (penyediaan pangan dan
penyediaan air bersih) dari semua grid dalam masing-masing
kabupaten/kota.
• Perhitungan energi bahan pangan dan potensi ketersediaan air bersih tiap
kabupaten/kota. Untuk energi bahan pangan, digunakan data produksi
bahan pangan tiap kabupaten/kota. Jenis bahan pangan yang beragam
dari tiap kabupaten/kota disamakan dengan mengonversikan data
produksi yang memiliki satuan berat (gram) menjadi satuan energi (kkal)
untuk mendapatkan nilai energi bahan pangan (jenis bahan pangan dan
kandungan kalori terlampir pada Lampiran C). Energi untuk tiap jenis
bahan pangan lalu dijumlahkan berdasarkan kabupaten/kota untuk
mendapatkan nilai energi bahan pangan tiap kabupaten/kota. Sementara
itu, untuk jasa ekosistem air, nilai yang digunakan langsung merupakan
potensi ketersediaan air, baik air permukaan maupun air tanah, per unit
spasial wilayah aliran sungai.
• Pendistribusian ketersediaan energi bahan pangan dan potensi
ketersediaan air dalam sistem grid, dilakukan dengan terlebih dahulu
membandingkan total energi bahan pangan maupun potensi ketersediaan

73
air kabupaten/kota, terhadap total IJE masing-masing ekosistem (IJEPBP
dan IJEPPA) tiap kabupaten/kota yang sama untuk menghasilkan energi
bahan pangan 1IJEPBP dan potensi ketersediaan air 1IJEPPA. Nilai 1IJE
merepresentasikan ketersediaan untuk satu IJE pada kabupaten/kota.
Pada akhirnya, pendistribusian energi bahan pangan dan potensi
ketersediaan air dalam sistem grid dilakukan melalui perkalian IJE masing-
masing grid dengan 1IJE pada kabupaten/kota yang sama. Persamaan
yang digunakan adalah sebagai berikut (Barirottutaqiyah, 2015):
total ketersediaan satu kabupaten/kota
1IJE = (50)
total IJE kabupaten/kota

Pada akhirnya, pendistribusian energi bahan pangan dan potensi air bersih
dalam sistem grid dilakukan melalui perkalian IJE masing-masing grid dengan
1IJE pada kabupaten/kota yang sama.

2) Penyusunan peta kebutuhan bahan pangan dan air bersih


a. Kebutuhan energi bahan pangan
Kebutuhan energi bahan pangan diperoleh melalui perhitungan Angka
Kecukupan Energi (AKE) penduduk tiap grid selama setahun. AKE merupakan
besar kebutuhan energi bahan pangan suatu individu untuk melakukan
pekerjaan atau aktivitas harian (Hardinsyah, 2012). Barirotuttaqiyah (2015)
menggunakan persamaan matematis berikut, untuk menghitung AKE tiap grid:
K Bi = Pij × AKE × 365 (51)
dengan,
KBi : AKE grid ke-i selama setahun (kkal),
Pij : jumlah penduduk grid ke-i di kabupaten/kota j,
AKE : AKE per kapita (kkal).
b. Kebutuhan air bersih
Kebutuhan air domestik untuk tiap grid, dihitung dengan mengacu pada
Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup No.17 Tahun 2009 tentang
Pedoman Penentuan Daya Dukung Lingkungan Hidup dalam Penataan Ruang
Wilayah. Persamaan yang digunakan adalah sebagai berikut:
Di = Pij × KHLi (52)
dengan,
Di : jumlah kebutuhan air domestik untuk grid ke-i (m3/tahun),
Pij : jumlah penduduk grid ke-i di kabupaten/kota j, dan
KHLi : kebutuhan air untuk hidup layak di grid ke-i.
KHLi : 43,2 m3/kapita/tahun.

74
Selain kebutuhan air domestik, kebutuhan air tutupan lahan juga perlu
diikutsertakan dalam perhitungan kebutuhan air wilayah. Pada penyusunan ini
kelas lahan yang diperhitungkan, meliputi persawahan, perkebunan, kebun
campuran, dan tegalan/ladang. Persamaan yang digunakan untuk menghitung
kebutuhan tutupan lahan untuk penyediaan bahan pangan, mengacu pada
rumusan perhitungan penggunaan air untuk padi per tahun sebagai berikut
(Muta’ali, 2012):
Q i = Ai × I × q (53)
dengan,
Qi : jumlah penggunaan air tutupan lahan dalam setahun untuk grid ke-i
(m3/tahun),
Ai : luas lahan grid ke-i (hektare),
I : intensitas tanaman dalam persen (%) musim per tahun, dan
q : standar penggunaan air (1 liter/detik/hektare),
q : 0,001 m3/detik/ha × 3600 × 24 × 120 hari per musim.

Total kebutuhan air tiap grid didapatkan dari penjumlahan kebutuhan air
domestik dan tutupan lahan. Berikut ini merupakan rumus total kebutuhan air
tiap grid (Norvyani, 2016):
Ti =Di +Qi (54)
dengan,
Ti : total kebutuhan air grid ke-i (m3/tahun),
Di : kebutuhan air domestik untuk grid ke-i (m3/tahun), dan
Qi : jumlah penggunaan air untuk tutupan/guna lahan dalam setahun untuk
grid ke-i (m3/tahun).

3) Penentuan status daya dukung lingkungan hidup berdasarkan jasa


ekosistem pangan dan air
Penentuan status DDLH dilakukan melalui perhitungan ambang batas penduduk.
Ambang batas penduduk diperoleh melalui pembagian ketersedian dengan
kebutuhan energi bahan pangan per kapita per tahun. Ambang batas DDLH
dinyatakan dalam bentuk jumlah penduduk dan ditentukan melalui pendekatan
perbandingan ketersediaan terhadap kebutuhan. Hal ini diturunkan dari
pemahaman bahwa ambang batas DDLH adalah ketika selisih bernilai nol, atau
saat ketersediaan sama dengan kebutuhan. Nilai ambang batas DDLH suatu
kabupaten/kota merupakan total dari nilai ambang batas semua grid masing-
masing kabupaten/kota. Persamaan untuk menentukan ambang batas DDLH
berdasarkan jasa ekosistem penyedia bahan pangan tiap grid adalah sebagai
berikut (Norvyani dan Taradini, 2016):

75
K Hij
TPij = (55)
AKE x 365

dengan,
TPij : ambang batas DDLH untuk jasa ekosistem penyedia bahan pangan di
grid ke- i
kabupaten/kota j (kapita),
KHij : energi bahan pangan pada grid i kabupaten/kota j (kkal), dan
AKE : AKE per kapita (kkal).
Sementara itu, ambang batas DDLH berdasarkan jasa ekosistem penyedia air tiap
grid dihitung melalui persamaan berikut (Norvyani dan Taradini, 2016):
Wij -Qij
TAij = (56)
KHL

dengan,
TAij : ambang batas DDLH untuk jasa ekosistem penyedia bahan pangan di
grid ke-i WAS j (kapita),
Wij : ketersediaan air pada grid i WAS j (m3/tahun),
Qij : jumlah penggunaan air untuk tutupan/guna lahan dalam setahun untuk
grid ke-i WAS j (m3/tahun), dan
KHL : kebutuhan air untuk hidup layak (m3/kapita/tahun).
Status DDLH untuk tiap kabupaten/kota adalah total dari nilai status DDLH semua
grid dari masing-masing kabupaten/kota. Status DDLH tiap grid per
kabupaten/kota, ditentukan oleh selisih antara ambang batas jumlah penduduk
dengan jumlah penduduk pada grid kabupaten/kota yang sama saat ini.
Persamaan untuk menentukan status DDLH per grid adalah sebagai berikut
(Norvyani dan Taradini, 2016):
Sij = Tij - Pij (57)
dengan,
Sij : nilai status ambang batas DDLH grid ke-i kabupaten/kota j (kapita),
Tij : ambang batas DDLH untuk jasa ekosistem di grid ke-i kabupaten/kota j
(kapita),
Pij : jumlah penduduk grid ke-i di kabupaten/kota j (kapita).
Status DDLH ditentukan berdasarkan nilai status ambang batas yang diperoleh
dari persamaan (57). Status ambang batas yang bernilai negatif menunjukkan
daya dukung lingkungan hidup di grid tersebut telah melampaui ambang batasnya,
dan status ambang batas yang bernilai positif menunjukkan grid tersebut masih
mendukung kebutuhan pangan ataupun air di wilayah grid tersebut. Untuk
memperoleh status per ekoregion, dilakukan agregasi grid-grid dari ekoregion
yang bersangkutan.

76
4) Penyusunan peta ambang batas dan daya tampung sampah
1. Timbulan Sampah
Nilai timbulan sampah direpresentasikan pada grid 5” x 5” menggunakan
model distribusi populasi. Nilai timbulan sampah di setiap grid dihitung
dengan menggunakan model matematis sederhana, yaitu
TSij =Pij ×Spop (58)
dengan,
TSij : timbulan sampah grid ke-i kabupaten/kota j (liter/tahun),
Pij : jumlah penduduk di grid ke-i kabupaten/kota j (kapita),
Spop : banyak sampah yang dihasilkan per kapita (liter).

Nilai timbulan sampah tahun 2015 per kapita untuk setiap kabupaten/kota
diperoleh dari data Badan Pusat Statistik (BPS) tahun 2016. Tabel 2.19
menunjukkan jumlah sampah per kapita yang dihasilkan oleh setiap
kabupaten/kota di Jawa Barat.
Tabel 2.13 Sampah per kapita per hari yang dihasilkan di Jawa Barat tahun
2015 (Sumber: Dinas Pemukiman dan Perumahan Provinsi Jawa
Barat, (dalam BPS, 2016))

Kabupaten/Kota Sampah (ml) Kabupaten/Kota Sampah (ml)


Bogor 1.800 Purwakarta 1.800
Sukabumi 1.200 Karawang 1.800
Cianjur 1.800 Bekasi 1.800
Bandung 2.500 Bandung Barat 2.500
Garut 1.200 Kota Bogor 2.500
Tasikmalaya 1.800 Kota Sukabumi 2.500
Ciamis 1.200 Kota Bandung 2.500
Kuningan 1.200 Kota Cirebon 2.500
Cirebon 1.800 Kota Bekasi 2.500
Majalengka 1.200 Kota Depok 2.500
Sumedang 1.800 Kota Cimahi 2.500
Indramayu 1.200 Kota Tasikmalaya 2.500
Subang 1.800 Kota Banjar 1.800

2. Potensi Tempat Pembuangan Akhir (TPA)


Analisis lokasi yang berpotensi digunakan sebagai TPA hanya
mempertimbangkan aspek fisik tanpa melibatkan aspek sosial. Parameter
yang digunakan dalam menganalisis potensi lokasi TPA mencakup parameter
geologi yang terdapat pada Tabel 2.20
Pembobotan diberikan pada setiap parameter dengan mengacu pada
beberapa acuan, di antaranya Standar Tata Cara Pemilihan Lokasi Tempat
Pembuangan Akhir Sampah (SK SNI7-11-1991-03) yang dikeluarkan oleh
Departemen Pekerjaan Umum (Alfiani, 2011). Terdapat empat parameter

77
utama yang seharusnya digunakan untuk menentukan potensi lokasi TPA
yaitu litologi, jarak terhadap muka air tanah, kemiringan lereng, dan besarnya
curah hujan. Namun karena keterbatasan data, pada perencanaan ini tidak
digunakan parameter jarak terhadap muka air tanah.

Selain harus memenuhi kriteria fisik, lokasi TPA juga harus memenuhi faktor
pembatas kriteria kelayakan fisik TPA agar faktor keamanan dan
kenyamanan dapat terjaga yang terlihat pada Tabel 2.20. Faktor pembatas
harus ditentukan terlebih dahulu sebelum melakukan pembobotan pada
parameter potensi lokasi TPA sehingga TPA yang dihasilkan merupakan TPA
yang berada di luar faktor pembatas. Faktor pembatas ini merupakan batasan
daerah yang tidak boleh dijadikan sebagai TPA.

Tabel 2.14 Bobot tiap parameter dan klasifikasi kesesuaian lokasi TPA
(Sumber: Alfiani (2011) berdasarkan SNI7-11-1991-03 dengan
modifikasi)

Nilai bobot tiap parameter


Parameter Bobot S-1 (4) S-2 (3) S-3 (2) N (1)
Batu Batu pasir,
Batu lanau, Batu
Litologi 3 lempung breksi,
tufa, napal gamping
serpih alluvial
Kelerengan
2 <3 3–8 9 – 15 > 15
(%)
Curah 1.000 – 2.000 –
1 0 – 1.000 > 3.000
hujan (mm) 2.000 3.000
Klasifikasi kesesuaian dengan rentang nilai
Rentang
Kelas Keterangan
Nilai
S-1 Sangat sesuai (Memenuhi syarat tanpa hambatan) 18 – 24
Cukup sesuai (Memenuhi syarat dengan perbaikan
S-2 12 – 18
ringan)
Kurang sesuai (Memenuhi syarat dengan perbaikan
S-3 6 – 12
berat)
N Tidak sesuai (Tidak memenuhi syarat) <6

78
Tabel 2.15 Faktor pembatas kriteria kelayakan fisik TPA (Sumber: Alfiani
(2011) dengan modifikasi)

Kriteria Faktor Pembatas


Jarak terhadap sungai < 150 m
Jarak terhadap < 300 m
pemukiman
Jarak terhadap jalan raya < 300 m
Jarak terhadap bandara < 300 m

5) Penyusunan peta sebaran emisi untuk kualitas udara


Persebaran beban emisi dipetakan dengan menggunakan Sistem Grid Skala
Ragam dengan resolusi 30″ × 30″. Pendistribusian dilakukan dengan
menggunakan nilai beban emisi masing-masing sumber area, garis, dan titik yang
telah dihitung. Emisi sumber area didistribusikan menggunakan proporsi jumlah
penduduk dalam grid terhadap jumlah penduduk pada kecamatan grid tersebut.
Dengan menggunakan prinsip yang sama, pendistribusian emisi bersumber garis
juga dilakukan dengan menggunakan proporsi panjang jalan pada grid terhadap
panjang suatu jalan dengan nilai emisi tertentu. Sementara itu, emisi sumber titik
langsung dibagikan secara utuh nilainya ke dalam grid yang ditempati oleh titik
tersebut. Pada akhirnya, hasil distribusi pada Sistem Grid Skala Ragam
divisualisasikan dengan rentang kelas ditentukan berdasarkan interval geometrik.
Untuk menunjukkan nilai beban emisi, digunakan gradasi simbol warna, yaitu
semakin gelap simbol warna yang digunakan, maka semakin tinggi beban emisi
pencemar pada luasan grid tersebut.

6) Penyusunan peta ambang batas beban pencemar


Perhitungan potensi beban pencemar dihitung berdasarkan sumber pencemarnya
yang terbagi menjadi dua sumber pencemar yaitu sumber pencemar titik dan
sumber pencemar non-titik. Sumber pencemar titik berasal dari pipa pembuangan
instalasi pembuangan air limbah (IPAL) kegiatan industri, permukiman, hotel,
rumah sakit, pusat perdagangan, laboratorium, klinik dan gedung-gedung
komersial. Sedangkan sumber pencemar non-titik berasal dari air larian dari
berbagai jenis penggunaan lahan (land based) seperti pertanian, hutan dan lahan
terbangun di perkotaan. Dikarenakan keterbatasan data potensi beban pencemar
yang dihitung berdasarkan sumber domestik dan penggunaan lahan.
1) Perhitungan beban pencemar domestik
Perhitungan ini berdasarkan model distribusi penduduk dalam tiap grid 5” x 5”
dengan menggunakan faktor emisi penduduk, rasio ekivalen kota, dan
koefisien transfer beban. Zat pencemar yang dihitung adalah zat pencemar
BOD, COD, dan TSS. Potensi beban pencemar domestik dihitung berdasarkan
model matematis, yaitu
𝑃𝐵𝑃 𝑑𝑜𝑚𝑖=𝑃𝑖 × 𝐹𝑒 × 𝑅𝑒 × 𝛼 (59)

79
Dengan,
PBPdomi : besar beban pencemar domestik pada grid i
Pi : populasi penduduk pada grid i
Fe : faktor emisi penduduk
Re : rasio ekivalen kota
𝛼 : koefisien transfer beban

Tabel 2.16 Faktor emisi penduduk

Zat Pencemar Faktor Emisi (kg/orang/hari)


BOD 0,04
COD 0,055
TSS 0,038

Tabel 2.17 Rasio ekivalen kota

Jenis Wilayah Rasio ekivalen


Kota 1
Pinggiran Kota 0,8125
Pedalaman 0,625

Tabel 2.18 Koefisien transfer beban

Jarak dari sungai (meter) Alpha


0 - 100 1
100 - 500 0,85
> 500 0,3

2) Perhitungan beban pencemar non-titik


Perhitungan ini berdasarkan emisi dari setiap jenis lahan yang meliputi lahan
pertanian, hutan dan lahan bangunan. Model matematis yang digunakan dalam
perhitungan, yaitu:
𝑃𝐵𝑃 𝑡𝑎𝑛𝑖-𝑖=(𝑙𝑖 × 𝑓𝑒× 𝑀)/𝑑𝑚 (60)
𝑃𝐵𝑃 𝑛𝑝𝑠-𝑖=𝑙𝑖 × 𝑓𝑒 (61)

80
dimana:
𝑃𝐵𝑃 𝑡𝑎𝑛𝑖-𝑖 : beban pencemar pertanian pada grid i
𝑃𝐵𝑃 𝑛𝑝𝑠-𝑖 : beban pencemar hutan dan lahan terbangun pada grid i
𝑙𝑖 : luas lahan pada grid i
𝑓𝑒 : faktor emisi jenis pertanian
M : jumlah musim tanam
𝑑𝑚 : jumlah hari musim tanam

Tabel 2.19 Faktor emisi sumber pertanian (BLK-PSDA, 2004)

Perkebunan Lain /
Sawah Palawija Tegalan / Kebun
Para (kg/ha/ (kg/ha/ Campuran
meter musim musim
tanam) (kg/ha/musim
tanam)
tanam)
BOD 225 125 32.5
TN 20 10 3
TP 10 5 1.5
TSS 0.46 2.4 1.6

Tabel 2.20 Faktor emisi sumber penggunaan lahan (ICWRMIP, 2015)

Parameter Hutan Lahan


(kg/hr) Terbangun
(kg/hr)
BOD 9.32 15.34
TN 21.92 18.9
TP 1.37 0.55

3) Perhitungan beban pencemar total


Beban penceamar total diperoleh berdasarkan penjumlahan beban pencemar
domestik dan penggunaan lahan pada masing-masing parameter zat
pencemar, model matematis yang digunakan yaitu
𝑃𝐵𝑃𝑡𝑜𝑡𝑎𝑙−𝑖=𝑃𝐵𝑃𝑑𝑜𝑚−𝑖+ 𝑃𝐵𝑃𝑡𝑎𝑛𝑖−𝑖+ 𝑃𝐵𝑃𝑛𝑝𝑠−𝑖 (62)

81
dimana:
𝑃𝐵𝑃𝑡𝑜𝑡𝑎𝑙−𝑖: beban pencemar total pada grid-i
𝑃𝐵𝑃𝑑𝑜𝑚−𝑖: beban pencemar sumber domestik pada grid-i
𝑃𝐵𝑃𝑡𝑎𝑛𝑖−𝑖 : beban pencemar sumber pertanian pada grid-i
𝑃𝐵𝑃𝑛𝑝𝑠−𝑖 : beban pencemar sumber lahan hutan dan lahan terbangun pada
grid-i

Selanjutnya beban pencemar total pada masing-masing zat pencemar BOD,


COD, dan TSS diperoleh berdasarkan akumulasi beban pencemar sumber
domestik dan non-titik.
Perhitungan potensi beban pencemar dihitung berdasarkan sumber
pencemarnya yang terbagi menjadi dua sumber pencemar yaitu sumber
pencemar titik dan sumber pencemar non-titik. Sumber pencemar titik berasal
dari pipa pembuangan instalasi pembuangan air limbah (IPAL) kegiatan
industri, permukiman, hotel, rumah sakit, pusat perdagangan, laboratorium,
klinik dan gedung-gedung komersial. Sedangkan sumber pencemar non-titik
berasal dari air larian dari berbagai jenis penggunaan lahan (land based)
seperti pertanian, hutan dan lahan terbangun di perkotaan. Dikarenakan
keterbatasan data potensi beban pencemar yang dihitung berdasarkan sumber
domestik dan penggunaan lahan.
4) Perhitungan debit limpasan di subDAS
Debit limpasan yang dimaksud adalah debit limpasan air hujan dan debit
limpasan domestik. Debit limpasan air hujan mempertimbangkan beberapa
parameter yaitu koefisien limpasan, intensitas hujan, dan luas area tangkap.
Koefisien limpasan merupakan penjumlahan pembobotan dari parameter DAS.
Sedangkan debit limpasan domestik ditentukan oleh jumlah orang yang
terdapat pada suatu wilayah, dengan besaran 100 liter/orang/hari (Permen LH
No. 68 Tahun 2016). Jadi debit limpasan merupakan penjumlahan dari debit
limpasan air hujan dan debit limpasan domestik. Perhitungan debit limpasan air
hujan dan domestik diperoleh dengan menggunakan persamaan (63) dan
persamaan (64).
𝑄𝑟𝑜=𝐶𝑟𝑜 ×𝐼 ×𝐴 (63)
dimana:
Qro : debit limpasan permukaan (m3/detik)
Cro : koefisien limpasan
I : intensitas hujan (mm/detik)
A : luas area tangkapan (m2)

𝑄dom= 𝑃𝑖 ×Qi (64)

82
Dimana:
𝑄dom : debit limpasan domestik (m3/detik)
𝑃𝑖 : populasi penduduk pada grid i
Qi : standar debit limpasan domestik (100 liter/orang/hari)
5) Beban pencemar di area tangkapan sungai
Beban pencemar yang masuk ke sungai diperoleh dengan mengalikan
konsentrasi zat pencemar dengan debit limpasan di area tangkapan yang
dapat dilihat pada persamaan (34), yaitu
𝐵𝑃= 𝐶 𝑥 𝑄tot (65)
dimana:
BP : beban pencemar
C : konsentrasi zat pencemar
𝑄tot : debit limpasan di area tangkapan
6) Konstribusi debit limpasan
Konstribusi debit limpasan dilakukan dengan membandingkan hasil debit
limpasan terhadap debit pengamatan setiap pos. hasil perhitungan diperoleh
dengan persamaan berikut
𝜇𝑄𝑛= (𝑄𝐿𝑛−1+ 𝑄𝐿𝑛)/ 𝑄𝑃𝑛 (66)
dimana:
𝜇𝑄𝑛 : kontribusi debit limpasan pada segmen ke-n
𝑄𝐿1 : debit limpasan pada segmen ke-n
𝑄𝑃1 : debit sungai pada pos ke-n
7) Daya tampung beban pencemar di sungai
Daya tampung beban pencemar di sungai diperoleh berdasarkan hasil
perkalian konsentrasi masing-masing zat pencemar sesuai baku mutu dengan
debit di setiap pos pengamatan. Hasil perhitungan menggunakan persamaan
berikut
𝐷𝑇𝐵𝑃= 𝐶𝐵𝑀 𝑥 𝑄𝑝𝑜𝑠 (67)
dimana:
DTBP : daya tampung beban pencemar
𝐶𝐵𝑀 : konsentrasi zat pencemar sesuai baku mutu
𝑄𝑝𝑜𝑠 : debit pada pos pengamatan air

c. Penyusunan Peta Aliran Energi Sumber Daya


Dalam suatu sistem lingkungan terdapat aliran materi dari suatu subsistem ke
subsistem lainnya. Fenomena ini disebut dengan source-sink. Source adalah
subsistem yang merupakan pengekspor atau sumber suatu entitas atau sumber
daya, sedangkan sink adalah importir atau penerima dari entitas atau sumber
daya tersebut. Dalam konteks DDDTLH, yang dimaksud dengan sumber daya di
sini adalah jasa ekosistem yang pemanfaatannya dinamis, tidak hanya digunakan

83
oleh suatu wilayah. Model source-sink diperlukan untuk menganalisis DDDTLH,
dalam rangka menentukan ekosistem yang mungkin menjadi prioritas untuk
dilindungi bagi kelangsungan makhluk hidup jangka panjang. Hal ini akan
membantu dalam pembuatan kebijakan khususnya yang terkait dengan
konservasi.

Metode yang digunakan dalam pembuatan peta aliran energi pangan dan aliran
ketersediaan air, yaitu dengan menggunakan pendekatan hidrologi yang meliputi
rasterisasi, identifikasi zona fill sink, zona flow direction, zona flow accumulation,
dan map algebra dari data distribusi selisih energi pangan dan data selisih
ketersediaan air. Kedua data tersebut diperoleh dari selisih ketersediaan energi
pangan dan air setiap grid dengan kebutuhan energi bahan pangan dan air setiap
grid.

d. Penyusunan Peta Tekanan terhadap Lingkungan


Peta tekanan penduduk diperoleh dari selisih prediksi penduduk setiap sepuluh
tahun. Peta prediksi penduduk tersebut diperoleh berdasarkan hubungan
matematis dengan ketersediaan bahan pangan/air bersih di tahun prediksi.
Sebelum itu, dilakukan perhitungan selisih ketersediaaan bahan pangan/air bersih
di kabupaten/kota misalnya pada tahun 2014 dan tahun 2015 dengan
menggunakan model sistematis. Setelah itu, ketersediaan bahan pangan/air
bersih setiap sepuluh tahun di setiap grid dihitung dengan menggunakan
persamaan (68).
Δ𝐾𝑚=𝐾𝑚2015−𝐾𝑚2014 (68)
dengan:
Δ : selisih ketersediaan energi bahan pangan/air bersih antara tahun 2014 dan
2015 di grid ke-i,
𝐾𝑚2015 : ketersediaan energi behan pangan bersih/air bersih tahun 2015 hasil
model prediksi di grid ke-i
𝐾𝑚2014 : ketersediaan energi bahan pangan bersih/air bersih tahun 2014 hasil
model prediksi di grid ke-i.

𝐾𝑚𝑡=𝐾𝑚2015+(Δ𝐾𝑚×Δ𝑡) (69)
dengan:
𝐾𝑚𝑡: ketersediaan energi bahan pangan di grid ke-i pada titik optimum tahun t,
𝐾𝑚2015 : ketersediaan energi bahan pangan/air bersih tahun 2015 (data, bukan
hasil model prediksi) di grid ke-i,
Δ : selisih ketersediaan energi bahan/air bersih antara tahun 2014 dan 2015 di grid
ke-i,
Δ : selisih tahun pada titik optimum t dengan tahun 2015.

84
Berdasarkan hasil analisis ketersediaan bahan pangan/air bersih di tahun prediksi
dapat bernilai < 0 kkal dan benilai > 0 kkal. Hal ini digunakan sebagai asumsi
untuk menentukan pediksi landcover bahwa ketersediaaan bahan pangan/air
bersih yang bernilai <0 kkal dijadikan sebagai permukiman sedangkan
ketersediaan bahan pangan/air bersih >0 kkal tidak mengalami perubahan
penutup lahan.
Setelah ketersediaan bahan pangan/airbersih di tahun prediksi diperoleh, prediksi
penduduk dapat dihitung dengan menggunakan hubungan matematis berupa
analisis regresi. Model sistematis yang digunakan dalam analisis regresi berupa
persamaan polinomial derajat (n) pada persamaan (70)
𝑦=𝑎𝑥𝑛+𝑏𝑥𝑛−1+𝑐𝑥𝑛−2+⋯+𝑑𝑥2+𝑒𝑥+𝑓 (70)
dengan:
x: jumlah penduduk,
y: ketersediaan energi bahan pangan/air bersih,
n: derajat polinomial,
𝑎,,…, : koefisien persamaan polinom.

Nilai Jasa Ekosistem


Dengan menggunakan metode yang telah diuraikan, maka dapat dianalisa nilai jasa
ekosistem dengan menggunakan persamaan dibawah ini.
Analisis Nilai Jasa Hidrologi
Salah satu acuan kelayakan dalam implementasi penyusunan rencana strategis
pengelolaan jasa ekosistem di daerah hulu adalah nilai manfaat hidrologis. Nilai manfaat
hidrologi meliputi nilai sumber air untuk kebutuhan rumah tangga, pertanian, peternakan,
dan lain sebagainya. Penentuan nilai ekonomi air untuk konsumsi kebutuhan rumah
tangga, peternakan dan pertanian dilakukan dengan metode biaya pengadaan yang
merupakan modifikasi dari TCM (travel cost method) dan CVM (contingent valuation
method) dengan menggunakan kurva permintaan, dengan tahapan yang merujuk pada
tahapan yang digunakan sebagai berikut (Hernawan, 2010):
1. Menentukan model (kurva) permintaan dengan meregresikan permintaan (Y)
sebagai variabel terikat dengan harga (biaya pengadaan) sebagai variabel bebas
dan faktor sosial ekonomi lainnya.
Y = β0 + β1X1 + β2X2 + …. + βnXn (71)
Dengan
Y = Permintaan atau konsumsi (satuan atau kapita)
X1 = Biaya pengadaan (Rp/satuan)

85
β0 = Intersept
β1,2,3 .. n = Koefisien regresi
X1,2, 3, ...n = Peubah bebas/faktor sosek
2. Menentukan intersep baru β0’ fungsi permintaan dengan peubah bebas X1 dan
faktor lain (X2, X3, … Xn) tetap sehingga persamaan menjadi :
Y = β0’ + β1X1 (72)
3. Menginversi persamaan fungsi asal sehingga X1 menjadi peubah terikat dan Y
menjadi peubah bebas, sehingga persamaan menjadi:
Y−β0′
X1 = (73)
𝛽1
4. Menduga rata-rata WTP dengan cara mengintegralkan persamaan (74)
a
U = ∫ ƒ(Y)dY (4) (74)
0

5. Menentukan nilai X1 pada saat Y dengan cara mensubstitusikan nilai Y ke


persamaan (55)
6. Menentukan rata-rata nilai yang dikorbankan oleh konsumen dengan cara
mengalikan X1dengan Y.
7. Menentukan nilai total WTP, nilai yang dikorbankan dan surplus konsumen
dengan cara mengalikan nilai tersebut dengan populasi.
Jasa hidrologi terdiri dari:
• Nilai air rumah tangga (domestik)
Harga air dihitung berdasarkan pada biaya pengadaan, yaitu biaya yang harus
dikorbankan untuk mendapatkan dan menggunakan air tersebut. Untuk
penentuan nilai ekonomi air rumah tangga, maka dihitung harga (biaya
pengadaan) air untuk rumah tangga dengan rumus sebagai berikut (Widada
2004) :
HARTi = BPARTi/ K RTi (75)
Keterangan:
HARTi = Harga/biaya pengadaan air responden ke i (Rp/m3)
BPA RTi = Biaya pengadaan air rumah tangga ke i (Rp)
K RTi = Jumlah kebutuhan air rumah tangga ke i (m3)

Untuk menentukan total nilai penggunaan air digunakan rumus sebagai berikut
(Widada, 2004):

86
NART = RNART X P (76)
Keterangan:
NART = Nilai air rumah tangga (Rp/tahun)
RNART = Rata-rata nilai air rumah tangga (Rp/org/tahun)
P = Jumlah penduduk di sekitar CAGT

• Nilai Air Pertanian


Areal pertanian yang dihitung nilai airnya ialah sawah atau kebun yang sumber
airnya berasal dari dan merupakan fungsi dari keberadaan. Penentuan harga air
dilakukan dengan pendekatan biaya pengadaan air dengan rumus sebagai
berikut (Widada, 2004) :
HAPni = BPAPni/KPni (77)
Keterangan;
HA Pni = Harga/biaya pengadaan air pertanian responden ke i (Rp/ m3)
BPA Pni = Biaya pengadaan air pertanian ke-i (Rp)
KPni= konsumsi air untuk areal pertanian ke-i (m3)
Nilai ekonomi total dari air pertanian didasarkan pada luas panen (ha/tahun)
sehingga pengganda yang digunakan adalah luas panen areal pertanian per
tahun. Untuk menentukan total ekonomi nilai pengguna air pertanian digunakan
rumus sebagai berikut (Widada, 2004):
NAPn = RNAPn X L (78)
Keterangan;
NAPn = Nilai air pertanian (Rp/tahun)
RNAPn= Rata-rata nilai air pertanian (Rp/org/tahun)
L= Luas areal pertanian sawah di desa-desa pada daearah penyangga CAGT
yang sumber airnya dari CAGT

• Nilai Air Peternakan


Konsumsi air peternakan merupakan total penggunaan air untuk melakukan
kegiatan peternakan baik untuk minum ternak, memandikan ternak, mencuci
kotoran ternak dan sebagainya. Penentuan harga air peternakan berdasarkan
pendekatan biaya pengadaan air digunakan rumus (Widada, 2004) sebagai
berikut:

87
HAPti = BPAPti/ KPti (79)
Keterangan;
HAPti = Harga/biaya pengadaan air peternakan responden ke i (Rp/ m3)
BPA Pti = Biaya pengadaan air peternakan ke i (Rp)
KPti = kebutuhan air untuk peternakan ke i (m3)
Untuk menentukan total ekonomi nilai pengguna air peternakan digunakan
rumus sebagai berikut (Widada, 2004):
NAPt = RNAPt X Jt (80)
Keterangan;
NAPt = Nilai air pertanian (Rp/tahun)
RNAPt= Rata-rata nilai air pertanian (Rp/org/tahun)
Jt= Jumlah sapi ternak dari populasi yang disampling

Analisis Estimasi Nilai Jasa Penyimpanan Cadangan Karbon Berdasarkan


Perubahan Tutupan Lahan
Analisis nilai jasa penyimpanan karbon dilakukan dengan membandingkan data tutupan
lahan pada beberapa tahun yang ditentukan, diambil dari citra satelit Lansat 8. Selain itu
analisis juga dilakukan melalui studi literatur untuk tutupan lahan. Analisis perubahan lahan
dilakukan dengan mengiterpretasi data citra satelit Lansat dengan menggunakan software
ENVI 5.1 dan ArcGIS 10. Kelas penutupan lahan yang digunakan merujuk pada kelas
penutupan lahan yang dikeluarkan Badan Standarisasi Nasioanal Indonesia tentang kelas
penutupan lahan dalam penafsiran citra optis resolusi rendah.
Analisis Potensi Jasa Penyediaan Tumbuhan
Analisis nilai jasa penyedia tumbuhan dilakukan dengan mengacu pada tabel identifikasi
jenis manfaat jasa penyedia dari tumbuhan berdasarkan SNI 8014:2014 mengenai metode
penilaian jasa lingkungan keanekaragaman hayati (biodiversity). Jenis manfaaat atau nilai
penggunaan pada tumbuhan yang dianalisis meliputi manfaat sebagai bahan bangunan
(konstruksi), bahan makanan, bahan obat, kayu bakar, aromatik dan bahan kerajinan
tangan. Jenis kelompok tumbuhan diperoleh dengan cara studi literatur laporan
inventarisasi flora dan fauna.

88
2.4 Efisiensi Pemanfaatan Sumber Daya Alam
Tujuan
Kajian ini mengukur tingkat optimal pemanfaatan sumberdaya alam yang dapat dijamin
keberlanjutannya dengan pendekatan ekonomi/valuasi lingkungan.
Deskripsi
Secara harfiah efisien adalah penggunaan sumberdaya secara minimun guna pencapaian
hasil yang optimum. Proses pemanfaatan sumber daya alam berdasarkan prinsip
ekoefisiensi artinya pengelolaan sumberdaya alam yang tidak merusak atau mengganggu
keseimbangan ekosistem yang dilakukan secara efisien serta mempertimbangkan
kelestarian sumber daya alam tersebut.
Eko-efisiensi dapat diartikan sebagai suatu strategi yang menghasilkan suatu produk
dengan kinerja yang lebih baik, dengan menggunakan sedikit energi dan sumber daya
alam yang diambil. Eko-efisiensi merupkan kombinasi efisiensi ekonomi dan efisiensi
ekologi, dan pada dasarnya “doing more with less”, artinya memproduksi lebih banyak
barang dan jasa dengan lebih sedikit energi dan sumber daya alam (Environment
Australia, 1999). Sehingga dapat disimpulkan bahwa eko-efisiensi adalah konsep
gabungan antara konsep efisiensi ekonomi dan efisiensi ekologi, dimana penggunaan
Sumber Daya Alam seminimal mungkin untuk hasil yang maksimal dan ekologi tetap
terjaga keseimbanganya.
Berdasarkan penjelasan diatas, prinsip eko-efisiensi menjadi penting menjadi bagian
dalam proses perencanaan pembangunan suatu wilayah. Terutama dalam upaya
mensinergikan dan mengintegrasikan suatu kebijakan.
Di dalam pemanfaatan jasa lingkungan, pengelola diharuskan untuk mengintegrasikan
biaya-biaya lingkungan di dalam perhitungan pengelolaan dan pemanfaatan sumber daya,
suatu proses yang diistilahkan sebagai internalisasi dari eksternalitas. Hal ini berdampak
pada efisiensi pemanfaatan lingkungan, yaitu suatu proses di mana suatu organisasi
mengoptimalkan penggunaan sumberdaya dan meminimalisir pengeluaran limbah untuk
memelihara integritas ekosistem. Pemanfaatan lingkungan yang efisien mengoptimalkan
berbagai nilai jasa lingkungan dengan memastikan bahwa trade-off1 antara satu jasa
lingkungan dan jasa lingkungan lainnya dapat dikompensasi dengan baik.

Salah satu pendekatan untuk menghitung nilai lingkungan adalah melalui pendekatan
valuasi ekosistem di dalam kerangka Total Economic Value (TEV). TEV adalah potensi
nilai total dari suatu ekosistem dengan memperhitungkan berbagai bentuk pemanfaatan
dan keberadaan dari ekosistem tersebut. TEV secara umum dibagi ke dalam dua kategori,
yaitu use value (nilai guna) dan non-use value. Nilai guna dapat bersifat langsung (direct),
seperti nilai kayu dari suatu hutan, atau tidak langsung (indirect), seperti jasa penyediaan
air. Nilai pilihan (option value) merupakan nilai guna yang berhubungan dengan kegunaan
suatu ekosistem di masa depan.

Non-use value menunjukkan nilai dari suatu ekosistem yang tidak dimanfaatkan oleh
manusia, yang di antaranya meliputi existence value (nilai dari ekosistem atas dasar
1 Konsep trade-off (Grant et al., 2003) menunjukkan bahwa manusia tidak dapat mengambil seluruh manfaat dari ekosistem. Pemanfaatan dari satu ja sa ekosistem akan
mengorbankan hilangnya/berkurangnya jasa ekosistem yang lain. Sebagai contoh, pemanfaatan jasa penyedia pangan dari suatu ekosistem akan mengurangi kapasitas ekosistem
tersebut dalam jasa pengaturan tata air, misalnya. Konsep jasa lingkungan akan dijelaskan lebih rinci di Bagian I.

89
keberadaannya saja) dan bequest value (nilai dari ekosistem sebagai bentuk warisan
untuk generasi yang akan datang). Nilai bukan guna sering disebut sebagai nilai eksistensi
atau nilai intrinsik, nilai ini diperoleh dari kesenangan murni terhadap keberadaan suatu
barang tidak berhubungan dengan bermanfaat atau tidaknya barang tersebut.Gambar xx
menunjukkan kerangka umum Total Economic Value. Di mana use value (baik direct
maupun indirect) relatif lebih mudah untuk dihitung, sedangkan non-use value lebih sulit
karena tidak ada nilai rujukan di pasar. Salah satu cara untuk menghitung non-use value
adalah menggunakan pendekatan Willingness-to-Pay (WTP). Pendekatan ini dapat
digunakan untuk menghitung nilai dari satwa kunci seperti badak jawa, yang tidak memiliki
nilai pasar sama sekali. Untuk ini, masyarakat diminta untuk menentukan seberapa besar
mereka bersedia mengeluarkan uang untuk perlindungan dari badak jawa.

Gambar 2.9 Kerangka Total Economic Value (sumber: Grant et al., 2003)

Metode Valuasi Ekosistem


Pendekatan untuk menilai suatu ekosistem dapat dilakukan dengan dua cara, yaiitu
pendekatan penilaian berbasis dolar (Dolar-Based Ecosystem Valuation Methods) dan
penilaian non-moneter (Non-Dolar-Based Ecosystem Valuation Methods). Menurut King
dan Mazzota (2004) pendekatan penilaian berbasis dolar terdiri dari 8 metode, yaitu
sebagai berikut :
1. Metode Harga Pasar (Market Price Method)
Mengukur nilai ekonomi untuk produk dan jasa ekosistem yang diperjualbelikan di
pasar komersil.
2. Metode Produktivitas (Productivity Method)
Menaksir nilai ekonomi untuk produk atau jasa ekosistem yang berperan untuk
produksi barang-barang secara komersial diperjualbelikan
3. Metode Harga Hedonik (Hedonic Pricing Method)

90
Menaksir nilai ekonomi untuk produk atau jasa ekosistem yang secara langsung
mempengaruhi harga pasar suatu barang. Menurut Djajadiningrat et al.(2014)
metode ini dapat digunakan untuk memperkirakan biaya-biaya atau manfaat
ekonomi yang behubungan dengan mutu lingkungan dan kenyamanan lingkungan
4. Metode Biaya Perjalanan (Travel Cost Method)
Menaksir nilai nilai ekonomi yang berhubungan dengan ekosistem atau lokasi
yang digunakan untuk rekreasi. Diasumsikan bahwa nilai suatu lokasi dicerminkan
dengan berapa banyak uang yang dikeluarkan orang untuk mengunjungi lokasi
tersebut, sehingga kesediaan orang untuk membayar pada saat mengunjungi
lokasi dapat diperkirakan berdasarkan banyaknya perjalanan dengan perjalanan
yang berbeda (Djajadiningrat et al.(2014).
5. Metode Menghindarkan Biaya Kerusakan (Damage Cost Avoided), Biaya
Penempatan Kembali (Replecment Cost), dan Metode Biaya Pengganti (Substitute
Cost Method)
Menaksir nilai ekonomi ekosistem berdasarkan pada banyaknya biaya
menghindarkan kerusakan sebagai akibat hilangnya jasa ekosistem, banyaknya
biaya untuk mengganti jasa ekosistem, atau banyaknya biaya untuk menyediakan
pengganti.
6. Metode Penilaian Ketidaktentuan (Contingent Valuation Method)
Merupakan suatu teknik ekonomi berdasarkan survey untuk penilaian sumber
daya yang tidak ada pasarnya (non market) di ekosistem tertentu. Metode ini
digunakan untuk menaksir nilai penggunaan tidak langsung ekosistem.
Responden ditanya secara langsung tentang kesediaan untuk membayar jasa
ekosistem spesifik berdasarkan pada skenario hipotesis.
7. Metode Pilihan Ketidaktentuan (Contingent Choice Method)
Menaksir nilai-nilai ekonomi untuk ekosistem atau jasa ekosistem. Metode ini
berdasarkan pada hasil wawancara dengan reponden tentang jumlah harga yang
responden berikan untuk menghargai suatu ekosistem yang sudah ditetapkan atau
untuk menghargai karakteristik atau jasa ekosistem. Responden tidak secara
langsung diminta kesediaanya untuk membayar, tetapi nilai ekonomi ekosistem
disimpulkan dari harga yang dikemukakan responden ketika diminta untuk
menghargai ekosistem.
8. Metode Perpindahan Manfaat (Benefit Transfer Method)
Menaksir nilai nilai ekonomi dengan menggunakan hasil studi perkiraan manfaat
suatu ekosistem yang telah dilakukan di suatu tempat atau permasalahan lain.

91
2.5 Perkiraan Dampak dan Risiko Lingkungan Hidup
Kajian muatan perkiraan dampak dan risiko lingkungan hidup bertujuan untuk mengukur
besar dan pentingnya dampak dan/atau risiko suatu kebijakan, rencana, dan/atau program
terhadap perubahan-perubahan lingkungan hidup dan kelompok masyarakat yang terkena
dampak dan/atau risiko. Teknik analisis mengikuti ketentuan yang telah tersedia (misalnya
Pedoman Dampak Penting) dan metodologi yang diakui secara ilmiah (misalnya
metodologi Environmental Risk Assessment).
Dampak lingkungan hidup merupakan pengaruh perubahan yang merugikan pada
lingkungan hidup. Sedangkan resiko lingkungan hidup adalah kemungkinan atau tingkat
kejadian, bahaya, dan/atau konsekuensi yang ditimbulkan oleh suatu kondisi lingkungan
yang menjadi ancaman bagi ekosistem dan kehidupan, atau terhadap kesehatan dan
keselamatan manusia. Kajian perkiraan dampak lingkungan hidup diidentifikasi dengan
melihat posisi KRP terhadap isu pembangunan berkelanjutan prioritas.
Berdasarkan pasal 47 UU No 32 tahun 2009 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup.
Analisis Risiko Lingkungan Hidup adalah setiap usaha dan atau kegiatan yang berpotensi
menimbulkan dampak penting terhadap lingkungan hidup, ancaman terhadap ekosistem
dan kehidupan, dan atau kesehatan dan keselamatan manusia wajib melakukan analisis
risiko lingkungan hidup. Analisis risiko yang dimaksud diantaranya adalah:
a. pengkajian risiko, meliputi seluruh proses mulai dari identifikasi bahaya, penaksiran
besarnya konsekuensi atau akibat, dan penaksiran kemungkinan munculnya dampak
yang tidak diinginkan, baik terhadap keamanan dan kesehatan manusia maupun
lingkungan hidup
b. pengelolaan risiko, meliputi evaluasi risiko atau seleksi risiko yang memerlukan
pengelolaan, identifikasi pilihan pengelolaan risiko, pemilihan tindakan untuk
pengelolaan, dan pengimplementasian tindakan yang dipilih
c. komunikasi risiko, proses interaktif dari pertukaran informasi dan pendapat di antara
individu, kelompok, dan institusi yang berkenaan dengan risiko.
Dampak suatu kegiatan terhadap perubahan lingkungan hidup yang mendasar dapat
diukur dari beberapa media lingkungan antara lain ialah tanah, air, udara, dsb. Yang
tertuang dalam penjelasan UUPPLH Pasal 15 ayat (2) huruf b meliputi:
a. perubahan iklim;
b. kerusakan, kemerosotan, dan/atau kepunahan keanekaragaman hayati;
c. peningkatan intensitas dan cakupan wilayah bencana banjir, longsor, kekeringan,
dan/atau kebakaran hutan dan lahan;
d. penurunan mutu dan kelimpahan sumber daya alam;
e. peningkatan alih fungsi kawasan hutan dan/atau lahan;
f. peningkatan jumlah penduduk miskin atau terancamnya keberlanjutan penghidupan
sekelompok masyarakat; dan/atau
g. peningkatan risiko terhadap kesehatan dan keselamatan manusia

Manajemen risiko adalah suatu pendekatan terstruktur dalam mengelola ketidakpastian


yang berkaitan dengan ancaman. Risk management dapat dilaksanakan secara terus

92
menerus dan dipantau secara berkala. Adapun fungsi dari manajemen resiko adalah
untuk:
a. Menemukan kerugian potensial
b. Mengevaluasi kerugian potensial
c. Memilih teknis/cara yang tepat atau menentukan suatu kombinasi dari teknik-
teknik yang tepat guna menanggulangi kerugian
Pemahaman manajemen resiko memungkinkan manajemen untuk terlibat secara efektif
dalam menghadapi ketidakmungkinan dengan risiko dan peluang yang berhubungan dan
meningkatkan kemampuan organisasi untuk memberikan niali tambah. Menurut COSO
ERM (2004), proses manajemen risiko dapat dibagi ke dalam 8 komponen (tahap), dapat
dilihat pada gambar berikut:

Gambar 2.10 Risk management model COSO


Keterangan:
1. Internal environment (Lingkungan internal)
Cakupan dalam lingkungan internal diantaranya adalah risk management
philosophy, integrity, risk perspective, risk appetite, ethical values, struktur
organisasi, dan pendelegasian wewenang.
2. Objective settling (Penentuan tujuan)
Tujuan diklasifikasikan menjadi strategic objective dan activity objective.
3. Event identification (Identifikasi risiko)
Komponen ini berfungsi untuk mengidentifikasi kejadian potensial yang
terjadi di lingkungan internal maupun eksternal yang memperngaruhi
strategi atau pencapaian tujuan yang bisa berdampak positif ataupun
negatif.
4. Risk assessment

93
Komponen ini menilai sejauh mana dampak dari keadaan dapat
mengganggu pencapaian tujuan. Besarnya dampak dapat diketahui dari
inherent dan residual risk, dan dapat dianalisis dalam dua perspektif yaitu
kecendrungan dan besaran teralisasinya risiko. Penilaian risiko dapat
menggunakan dua teknik yaitu :
a. Qualitative techniques menggunakan beberapa tools seperti self
assessment (low, medium, high), questionnaries, dan internal
audit reviews.
b. Quantitative techniques menghasilkan data berbentuk angka yang
diperoleh dari tools seperti probability based, non probabilistic
models, dan benchmarking.

Gambar 2.6 Map and Quantify Risk


5. Risk response
6. Control activities
7. Information and communication
8. Monitoring
Risiko adalah kombinasi kemungkinan terjadinya bahaya yang ditentukan dan besarnya
konsekuensi dari kejadian. Untuk menghindari terjadinya risiko, diperlukan penilaian risiko
sebagai strategi untuk mengelola dan mitigasi risiko dengan pengelolaan sumberdaya.
Penilaian terhadap risiko akan bergantung pada persepsi penilai terhadap suatu risiko.
Penilaian bersifat subyektif karena menilai kemungkinan terjadinya suatu kejadian yang
menimbulkan dampak negative, seperti kerugian, cedera, penyakit dan kematian. Dalam
prosesnya, besar nilai risiko dipengaruhi oleh:
- Dimensi kognitif, yaitu seberapa jauh orang mengetahui dan memahami risiko
tersebut, dan dapat menjadi subyektif
- Dimensi emosi, yaitu bagaimana perasaan orang terhadap risiko

94
Respon orang terhadap risiko pun akan konsisten dengan persepsi mereka sehinga
mempengaruhi perilaku atau tindakan mereka. Dalam analisis risiko perlu dipahami juga
bahwa analisis risiko mengandung ketidakpastian. Hal ini karena terbatasnya pemahaman,
asumsi yang salah atau variabilitas statistic yang mempengaruhi tingkat kepercayaan
terhadap kesimpulan dari analisis risiko. Dengan demikian, penilaian risiko bukan suatu
ilmu eksakta yang diartikan dengan ‘pasti terjadi sesuatu’. Namun, lebih kepada besar
kemungkinan akan terjadi sesuatu.
Tahapan umum yang digunakan dalam analisis risiko sebagai berikut:
1. Formulasikan masalah
2. Identifikasi bahaya
3. Penilaian Konsekuensi
4. Penilaian Probability
5. Karakterisasi risiko dan kemungkinan

Dalam suatu pendekatan kajian analisis risiko lingkungan yang berbasis tata ruang,
ketidakpastian muncul akibat adanya aktivitas manusia yang mengubah bentuk alam. Hal
ini dapat menggangu proses alamiah yang secara natural berlangsung kontinu. Manusia
memanfaatkan banyak sumber daya alam untuk kepentingannya. Seperti air, udara, tanah
untuk pertanian dan tempat tinggal, sumber energi dan lain-lain. Perubahan akibat
penggunaan lahan bisa bersifat positif bila daya dukung ekosistem lebih besar dari
demand manusia (positive risk). Bila daya dukung ekosistem lebih kecil, ditambah dengan
adanya polusi dan pengrusakan lingkungan kontinu maka perubahan akan ke arah
negative (negative risk) bagi manusia. Seperti munculnya bencana longsor, banjir,
habisnya SDA, dll. Dalam konsep ini, dikenal istilah hazard sebagai sumber bahaya,
vulbnerability sebagai faktor yang dapat berperan meningkatkan kemungkinan terjadinya
risiko atau memperparah kejadian, serta risiko akhir. Pemahaman terhadap konsep ini
dapat dillihat dalam gambar berikut.

Gambar 2.7 Konsep Analisis Risiko Lingkungan

95
Saat ini proses perencanaan jangka pendek atau menengah, yang dirumuskan dalam
RTRW sering tidak sejalan dengan konsep pembangunan berkelanjutan yang memuat
rencana mitigasi lingkungan. Hal ini bisa dipengaruhi oleh tingkat kepahaman terhadap
risiko, terbatasnya informasi terhadap faktor-faktor atau indicator risiko lebih objektif, belum
adanya standardisasi metode, perbedaan kondisi satu daerah dengan yang lainnya, dll.
Dengan demikian, diperlukan pemahaman mengenai karakteristik risiko-risiko yang ada,
seperti faktor penyebab, distribusi spasialnya dan tingkatan risiko tersebut, sehingga
pengambilan keputusan bisa diarahkan dengan lebih tepat sasaran.
Secara khusus, isu utama tentang manajemen risiko lingkungan harus memiliki
kecenderungan dibidang berikut:
1. Pengelolaan limbah dan efisiesi sumber daya alam
2. Pencegahan risiko dan adaptasi perubahan iklim
3. Pengurangan polusi udara
4. Perlindungan tanah dan penggunaan lahan
5. Pengelolaan air dan perlindungan terhadap banjir
6. Perlindungan keanekaragaman hayati dan bentang alam.

Pemetaan risiko bermanfaat untuk memberikan perbandingan risiko dan kerentanan


masyarakat secara spasial, khususnya terhadap stressor lingkungan. Hal ini dapat
membantu perencanaan tata ruang yang mendukung upaya konservasi lingkungan,
meminimasi dampak negating pembangunan dan meningkatkan layanan ekosistem. Hasil
dari pemetaan risiko ini dapat memperlihatkan daerah yang risiko tinggi, yang dapat
menjadi target prioritas utama untuk perbaikan lingkungan.
Instrumen analisis risiko sangat beragam, karena kembali lagi pada persepsi risiko dari
penilai, kondisi daerah, faktor-faktor penyebab risiko, faktor bahaya dan faktor kerentanan
yang ada di suatu daerah. Secara garis besar, konsep yang digunakan dalam analisis
risiko lingkungan berbasis spasial, seperti pada tabel berikut.

Tabel 2.21 Pendekatan terhadap Analisis Risiko Lingkungan

Sumber
Bahaya (Hazard) Pendekatan (Approach)
Daya
Air Banjir, kekeringan, polutan di air
Flood Risk/Resilience Index, Drought
Risk/Resilience Index, Water Quality
Index
Udara Polutan di udara Air Quality Index, CO2 emission
Tanah Pencemar di tanah, longsor, Soil Quality Index
Kebakaran hutan
Sosial Penyakit Tingkat Insidensi

Salah satu teknik analisis/penilaian risiko lingkungan hidup diantaranya adalah ERA
(Environment Risk Assessment), suatu metode perkiraan kemungkinan atau probabilitas
dampak buruk terhadap lingkungan yang dihasikan dari aktivitas manusia. ERA telah

96
diterapkan untuk mengevaluasi risiko lingkungan terhadap ekosistem dan dengan
demikian mengidentifikasi peluang untuk mengatur penggunaan lahan berkelanjutan
(Choquette, 2003; Hession, 1995; Neumann, 2014; USEPA, 1998). Untuk
mengintegrasikan beberapa faktor ke dalam ERA, metode Analytical Hierarchy Process
(AHP) (Saaty, 1980) telah digunakan untuk mengevaluasi kepentingan relatif dari berbagai
faktor dengan menetapkan bobot indikator melalui perbandingan berpasangan (Babaie-
Kafaky et al., 2009; Jaiswal et al., 2014; Liu et al., 2007; Panagopoulos et al., 2012). Bobot
yang ditetapkan dapat digunakan dalam program Sistem Informasi Geografis (SIG) untuk
kombinasi linear tertimbang dari berbagai faktor dalam bentuk lapisan data spasial (Liu et
al., 2007). Teknik GIS telah diusulkan sebagai pendekatan praktis untuk tugas-tugas yang
berkaitan dengan pengelolaan lingkungan, termasuk ERA dan perencanaan penggunaan
lahan (Lahr dan Kooistra, 2010; Phua dan Minowa, 2005; Youssef et al., 2011).
Pendekatan ini memiliki kapasitas untuk menganalisis informasi spasial secara
komprehensif dan menggambarkan masalah lingkungan dan strategi penggunaan lahan
(Collins et al., 2001; Karaman, 2015; Leman et al., 2016; Malczewski, 2006).

Gambar 2.8 Skeleton dari DSS

97
Beberapa contoh instrumentasi yang digunakan untuk menghitung risiko lingkungan
seperti:
1. Flood Risk Index (FRI)
Digunakan untuk menghitung tingkat kerentanan suatu area terhadap banjir.
Kalkulasi nilai risiko dilakukan dengan persamaan Averaged Weight Mean Index
berikut.
∑𝑛
𝑖=1 𝐼𝑖 𝑥 𝑤𝑖
FRI = ∑𝑛
(81)
𝑖 𝑤𝑖
Dengan:
I : nilai indikator
W : bobot indikator
N : jumlah dimensi yang dihitung

Indikator yang digunakan untuk pengukuran ketahanan banjir dapat dilihat pada
Tabel 2.28 berikut.

Tabel 2.22 Indikator untuk Mengukur Ketahanan Banjir

Dimensi Elemen banjir Indikator


Indikator
Alami Pendukung Karakteristik banjir di
setiap dusun di Andir
Pendukung Ruang terbuka hijau
Penghambat Kondisi tanggul di
sepanjang sungai
Penghambat Jumlah rumah dengan
konstruksi tahan banjir
Penghambat Jumlah bangunan
dengan drainase yang
berfungsi secara optimal
Fisik Penghambat Jumlah rumah dengan
fasilitas air bersih yang
dapat diakses pada saat
kejadian banjir
Penghambat Jumalh rumah dengan
fasilitas air limbah yang
dilindungi saat kejadian
banjir
Pemulihan Jumlah responden yang
menerima bantuan saat
kejadian banjir
Tanggap Jumlah responden yang
menerima peringatan
dini banjir
Sosial Pencerminan Jumlah penduduk lokal

98
Dimensi Elemen banjir Indikator
Indikator
yang berpartisipasi
dalam penyebaran
inforrmasi untuk
meningkatkan kesadaran
banjir
Ekonomi Pemulihan Kehilangan dan dampak
negatif dari responden
akibat banjir
Institusi Tanggap Jumlah korban
dievakuasi dari area
banjir
Pemulihan Program konservasi dan
pembersihan sungai
yang berkelanjutan

2. Drought Risk Index (DRI)


DRI mengukur tingkat ketahanan terhadap peristiwa kekeringan dengan berfokus
pada keandalan dan kerentanan pasokan air, yang diwakili oleh tekanan
pasokan dan keragaman pasokan (Gonzales, 2017). Dalam mengukur DRI,
indikator kualitatif dan kuantitatif diintegrasikan dalam tiga faktor penting
diantaranya adalah penawaran, permintaan, dan kapasitas adaptasi.

I−A
Re − scaled I = 1 + (10 − 1) ∗ (B−A) (82)
0.5
Supply factor (Si) = ((11 − supply stress i) ∗ (supply diversity i))

(83)

Demand factor (Si) = ((11 − demand stress i) ∗


0.5
(demand diversity i)) (66)
Local resilience i = ((Si ∗ Di)) (84)

99
Berikut adalah tabel 2.29 informasi detail dari perhitungan DRI
Tabel 2. 23 Informasi detail dari indikator DRI dan asumsi perhitungan

Faktor Indikator Asumsi


Penyediaan Supply stress Fraksi dari sumber air bersih
utama yang digunakan oleh
penduduk
Supply diversity Gini Simpson Index = 1 −
supply from source i 2
∑𝑖( )
total supply
Water use Debit rata rata air bersih yang
digunakan per hari pada
sector penduduk
Permintaan Demand diversity Gini Simpson Index = 1 −
demand from source i 2
∑𝑖( )
total supply

3. Analisis Superposisi Spasial Multi Faktor


Analisis ini menggunakan berbagai data spasial yang dijadikan faktor-faktor
risiko di suatu daerah. Tentunya pemilihan indicator disesuaikan dengan aktual
bahaya/hazard yang ditemukan di daerah tersebut. Contoh indicator dan tahapan
dalam pelaksanaan analisis superposisi spasial muktifaktor dijelaskan dalam
gambar dan tabel berikut.

Gambar 2.9 Langkah Analisis Risiko Spasial Multifaktor

100
Dalam tabel berikut diperlihatkan contoh penialian indicator/faktor yang dapat
digunakan untuk mengevaluasi risiko lingkungan.

Tabel 2.24 Sistem penilaian indikator untuk mengevaluasi risiko lingkungan

Indikator Sub Skor Penilaian


indikator Tidak ada Risiko Risiko Risiko
risiko (1) rendah sedang tinggi (7)
(3) (5)
Topografi Elevasi 0-50 m 50-100 m 100-200 m >200 m
Kemiringan 0-5◦ 5-15◦ 15-25◦ >25◦
Hidrologi Jarak >800 m 400-800 200-400 m 0-200 m
menuju m
badan air
Ekosistem Jarak >5000 m 1000- 500-1000 0-500 m
menuju ke 5000 m m
cadangan
hutan
Jarak >3000 m 2000- 200-2000 0-200 m
menuju ke 3000 m m
cadangan
sumber air
Penggunaan - Spare land Urban Green Nature
lahan land space reserve
Lalu lintas Jarak >1000 m 500-1000 200-500 m 0-200 m
menuju ke m
jalan
Faktor Daerah Tingkat
koreksi longsor kelas
risiko
sebesar 1
Daerah Tingkat
kapur kelas
risiko
sebesar 1

Dengan bantuan software pemetaan, dapat dihasilkan peta sebagai berikut.

101
Gambar 2.10 Contoh Peta Spasial Risiko Lingkungan

Dengan adanya peta risiko, dapat menjadi dasar dalam pengambilan keputusan, seperti
area yang risikonya lebih tinggi dapat lebih diutamakan, seperti yang ditunjukan pada
gambar berikut. Gambar 2.16 Penggunaan Analisis Risiko dalam Penentuan Tindakan
Strategis

102
Gambar 2.11 Penggunaan Analisis Risiko dalam Penentuan Tindakan Strategis

4. Soil Quality Index


Dalam metoda ini dibahas fungsi tanah, indikator kualitas tanah, fungsi
pedotransfer, dan kualitas tanah perkotaan. Soil Quality Indeks menilai kualitas
tanah dalam melaksanakan fungsinya sebagai:
- indeks kualitas tanah (menyatakan kualitas tanah / kesesuaian untuk
penggunaan lahan tertentu)
- indeks kualitas lingkungan tanah (nilai lingkungan tanah) dalam hal
melakukan fungsi ekologis penting dari tanah,
- indeks perubahan penggunaan lahan (penilaian dampak perencanaan
penggunaan lahan terhadap sumber daya tanah).

5. Prediksi Risiko Lingkungan terhadap Carrying Capacity berdasarkan Risk Entropy


Penghitungan risiko lingkungan ini dilakukan dengan menggunakan model
matematis yang memanfaatkan berbagai teori seperti model genetic projection
pursuit, teori difusi informasi dan metode risk entropy. Data yang diolah
berdasarkan pada indicator yang dipilih, dimana digunakan perspektif ekologi,
infrastruktur, sosial dan daya dukung lingkungan sebagai dasar indikatornya. Hasil
penghitungan risiko ditampilkan dalam bentuk peta GIS, karena analisis
menggunakan dasar analisis spasial.

103
2.6 Tingkat Kerentanan dan Risiko Perubahan Iklim
Tujuan
- Memberikan gambaran umum tentang kerentanan kota, potensi bahaya iklim, dan
dampaknya terhadap sistem perkotaan dan pembangunan suatu wilayah
- Menilai peluang dan kesenjangan kapasitas yang dimiliki suatu wilayah dalam
menghadapi kerentanan dan bahaya iklim.
- Menyusun informasi dasar mengenai kerentanan yang dapat ditinjau kembali
secara berulang dan mengintegrasikannya ke dalam perencanaan dan proses
penganggaran pemerintah
Deskripsi
Perubahan iklim merupakan implikasi dari pemanasan global yang semakin nyata
dirasakan oleh masyarakat dunia, termasuk Indonesia. Dampak yang ditimbulkan pun
sudah semakin terasa.
Perubahan iklim telah berdampak pada semakin tingginya intensitas dan jenis bencana
perubahan iklim yang terjadi seperti banjir, rob, kekeringan, angin puting beliung,
ketidakpastian musim, penurunan produktivitas pertanian, serta wabah penyakit. Hal ini
mengakibatkan besarnya kerugian yang dialami masyarakat di perkotaan baik secara
material maupun immaterial. Maka, langkah antisipatif perlu dilakukan dari sekarang
sebelum keadaan semakin memburuk. Maka dari itu, dibutuhkan suatu perencanaan
ketahanan iklim yang dapat dilakukan melalui penyusunan Kajian Risiko Iklim serta
Strategi Ketahanan Kota
Di waktu yang sama, dunia sedang mengalami proses urbanisasi yang pesat. Hasil
laporan dari World Bank menyatakan bahwa populasi perkotaan akan meningkat dari 3,5
miliar penduduk menjadi 5 miliar di tahun 2030, yang mencakup 2/3 dari total populasi
dunia. Fenomena migrasi dari perdesaan ke perkotaan akan lebih banyak terjadi di
negara-negara berkembang, termasuk Indonesia. Penduduk miskin perkotaan merupakan
yang paling banyak tinggal di daerah rawan dan memiliki keterbatasan terhadap sumber
daya dalam mengatasi bencana. Oleh karena itu, penduduk miskin perkotaan akan
menjadi pihak yang paling rentan dan dipaksa untuk mampu beradaptasi dengan dampak
perubahan iklim.
Kerentanan sendiri didefinikan sebagai kondisi yang dipengaruhi oleh proses fisik, sosial,
ekonomi dan lingkungan yang dapat meningkatkan resiko terhadap dampak bahaya
(Herawati & Santoso, 2007). Adapun perubahan iklim adalah situasi iklim global yang
mengalami perubahan akibat alam dan antropogenik (intervensi manusia). Gejala
perubahan iklim menurut indikator klimatis teridentifikasi dalam skala global, dan bisa
jadi tidak teridentifikasi dalam skala lokal (Pawitan, 2010)
Risiko Lingkungan
Resiko lingkungan dapat didefinisikan sebagai ancaman potensial ataupun nyata terhadap
keanekaragaman hayati dan ekosistem yang diakibatkan oleh emisi, limbah, ekstraksi
sumber daya alam, dan berbagai bentuk lainnya sebagai akibat dari aktivitas manusia.
Resiko lingkungan dilihat sebagai fungsi dari dua faktor, yaitu besar probabilitas
(likelihood) dari eksposur stressor (penyebab tekanan) terhadap lingkungan dan dampak

104
(consequences) dari tekanan tersebut. Resiko, dalam hal ini merupakan hasil kali antara
probabilitas dan dampak (AS/NZS, 1998).
Meskipun dampak pembangunan terhadap lingkungan telah diakui sejak lama,
mengintegrasikan resiko lingkungan di dalam pembangunan masih merupakan
pendekatan yang relatif baru. Di dalam memahami resiko lingkungan, penting untuk
memahami hubungan-hubungan yang ada di ekosistem serta hubungan antara ekosistem
dan sistem sosial, sehingga konsekuensi dari aktivitas pembangunan terhadap ekosistem
dapat dianalisis dengan jelas, dan sebaliknya. Terdapat beberapa kerangka analisis resiko
lingkungan, meskipun kerangka Driver - Pressure - State - Impact - Response (DPSIR)
merupakan yang cukup umum digunakan (European Environmental Agency, 1999). Di
dalam kerangka DPSIR, aktivitas manusia dilihat sebagai pendorong (driver) terjadinya
tekanan (pressure) terhadap ekosistem, yang mempengaruhi terjadinya perubahan-
perubahan di ekosistem (state) yang pada akhirnya berdampak pada kehidupan manusia
(impact), untuk kemudian ditanggapi melalui berbagai strategi penanganan resiko
(response). Kerangka DPSIR dapat dilihat dalam hubungan sebagaimana ditunjukkan
dalam Gambar 2.17.

Gambar 2.12 Kerangka DPSIR (Sumber: EEA, 1999)

Perubahan Iklim
Pemanasan global
Pemanasan global merupakan peningkatan suhu rata-rata permukaan bumi dari tahun ke
tahun. Hal ini berdampak terhadap mencairnya es di kutub utara dan selatan yang
menyebabkan tinggi permukaan laut meningkat sehingga akan menganggu keseimbangan
ekosistem dan semua elemen kehidupan (Hairiah, Rahayu, Suprayogo, & Prayogo, 2016).
Peningkatan jumlah gas rumah kaca (GRK) di atmosfer merupakan penyebab utama dari
pemanasan global. Menumpuknya jumlah GRK di lapisan atmosfer mengakibatkan panas
akan tersimpan di permukaan bumi yang menyebabkan suhu rata-rata bumi meningkat
tiap tahunnya (UNFCCC, 2006). Ada tiga jenis GRK utama yang berkontribusi terhadap
pemanasan global yaitu karbondioksida (CO2), methane (CH4), dan dinitrogen oksida
(N2O). Di Indonesia, emisi GRK berasal dari konversi lahan gambut dan alih fungsi hutan

105
menjadi bentuk penggunaan lahan lainnya, industri, transportasi, pertanian, peternakan,
penambangan, dan sebagainya (Hairiah, Rahayu, Suprayogo, & Prayogo, 2016).

(a) (b)

(c) (ad)

Gambar 2.13 Beberapa aktivitas manusia yang menyumbang GRK (a) Konversi hutan
(Sumber: https://www.mongabay.co.id/tag/alih-fungsi-hutan/ ), (b) Industri
(Sumber: https://www.merdeka.com/uang/ini-alasan-pemerintah-gencar-
bangun-kawasan-industri.html), (c) Transportasi (Sumber:
https://www.cnnindonesia.com/nasional/20160623165211-20-
140469/disindir-soal-macet-ahok-terus-bangun-proyek-transportasi), (d)
Pertanian (Sumber:
https://www.suaramerdeka.com/news/baca/148938/asuransi-pertanian-
hapus-kekhawatiran-petani)
Berdasarkan hasil inventarisasi, GRK nasional menunjukkan tingkat emisi GRK di tahun
2016 menjadi 1.514.949,8 GgCO2. Hasil tersebut meningkat sebesar 507.219 GgCO2
dibandingkan dengan tingkat emisi tahun 2000 (KLHK, 2017). Untuk emisi GRK tahun
2016 di Indonesia pada masing-masing sektor adalah sebagai berikut:
a. Energi, sebesar 618.581 GgCO2
b. Proses industrI dan penggunaan produk, sebesar 49.629 GgCO2
c. Pertanian, sebesar 117.100 GgCO2
d. Kehutanan dan kebakaran gambut sebesar 631.725 GgCO2
e. Limbah, sebesar 97.915

106
Perubahan iklim
Kenaikan suhu yang terjadi di bumi berdampak besar bagi iklim dunia yang dikenal dengan
istilah perubahan iklim. Perubahan iklim kini telah dilihat sebagai isu global yang mungkin
menjadi ancaman manusia. Menurut Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan
nomor p.7/MENLHK/SETJEN/KUM.1/2018 perubahan iklim adalah berubahnya iklim yang
diakibatkan langsung atau tidak langsung oleh aktivitas manusia yang menyebabkan
perubahan komposisi atmosfir secara global dan selain itu juga berupa perubahan
variabilitas iklim alamiah yang teramati pada kurun waktu yang dapat dibandingkan.
Perubahan iklim dapat ditunjukkan oleh beberapa hal diantaranya peningkatan suhu rata-
rata, perubahan rata-rata curah hujan, kenaikan suhu dan tinggi muka laut (TML),
terjadinya pergeseran musim, dan sebagainya (Hairiah, Rahayu, Suprayogo, & Prayogo,
2016). Berikut merupakan contoh dampak dari perubahan iklim:
a. Dampak dari peningkatan suhu bumi dapat meningkatkan konsumsi energi dan
ancaman kelaparan akibat penurunan produksi tanaman, serta meningkatnya
beberapa serangan wabah penyakit seperti malaria, demam berdarah, diare, dan
gangguan pernafasan.
b. Dampak dari perubahan curah hujan dapat menyebabkan banjir dan longsor jika
curah hujan meningkat di musim penghujan, sedangkan pada musim kemarau
mengalami kekeringan yang berkepanjangan.
c. Dampak dari kenaikan suhu dan TML diantaranya dapat merusak terumbu karang,
berpengaruh terhadap pola migrasi ikan sehingga berdampak besar terhadap
penghasilan nelayan, dan sebagainya.
Indonesia merupakan salah satu negara yang rentan terhadap dampak perubahan iklim
seperti kenaikan muka air laut, kebakaran lahan, dan gangguan di sektor pertanian yang
menimbulkan ancaman ketahanan pangan nasional. Pada tahun 2014 diperoleh hasil
bahwa dari total desa di Indonesia sebanyak 72,34% desa masuk ke dalam kelas
kerentanan sedang (Gambar 2.19)

Gambar 2.14 Persentase dan jumlah desa berdasarkan kelas kerentanan perubahan iklim
(Sumber: KLHK, 2017)

107
Dalam rumusan KLHS (Kajian Lingkungan Hidup Strategis) yang wajib dilakukan oleh
Pemerintah Daerah harus memuat tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi terhadap
perubahan iklim. Informasi kerentanan dan resiko perubahan iklim kini telah dapat
didapatkan dari SIDIK hingga satuan unit desa di seluruh Indonesia yang dapat diakses
secara online. Informasi kerentanan tersebut dapat dimanfaatkan untuk penyusunan
rencana adaptasi serta pengurangan resiko dan dampak perubahan iklim. Sehingga dapat
dikatakan bahwa data kerentanan terhadap perubahan iklim adalah penting dan strategis
bagi perumusan kebijakan dan arah pembangunan yang tepat sasaran, mampu
meningkatkan ketahanan dan terutama menurunkan kerentanan terhadap perubahan iklim
itu sendiri (KLHK, 2017).

Adaptasi dan mitigasi perubahan iklim dan contoh


Berdasarkan dampak perubahan iklim yang telah dijelaskan sebelumnya, maka upaya
adaptasi dan mitigasi menjadi sangat penting dan mendesak untuk dilakukan guna
menghindari bencana dan kerugian yang lebih parah akibat terjadinya perubahan iklim.
Mitigasi adalah serangkaian kegiatan yang dilakukan dalam upaya menurunkan tingkat
emisi gas rumah kaca sebagai bentuk upaya penanggulangan dampak perubahan iklim
(KLHK, 2017). Salah satu upaya mitigasi perubahan iklim adalah dengan menyerap CO 2
dan menyimpannya dalam tanaman dan tanah baik dalam ekosistem hutan maupun
pertanian dalam jangka waktu yang lama (Hairiah, Rahayu, Suprayogo, & Prayogo, 2016).
Adaptasi perubahan iklim merupakan penyesuaian secara alamiah maupun buatan
manusia dalam merespon iklim aktual maupun perkiraan beserta dampaknya yang dapat
menjadi ancaman maupun peluang (Mochamad, 2013). Berikut merupakan beberapa
bentuk adaptasi perubahan iklim yaitu
a. Adaptasi proaktif, yaitu adaptasi yang dilakukan sebelum dampak perubahan iklim
teramati.
b. Adaptasi otonom, yaitu adaptasi spontan bukan untuk merespon perubahan iklim,
melainkan karena didorong oleh perubahan system ekologis dan akibat kegiatan
ekonomi manusia.
c. Adaptasi yang direncanakan, yaitu adaptasi yang dilakukan berdasarkan kebijakan
yang sengaja dibuat untuk merespon perubahan tersebut.
d. Adaptasi privat, yaitu adaptasi yang diinisiasi dan dilakukan oleh individu, rumah
tangga, atau pelaku usaha berdasarkan pertimbangan rasional dari kepentingan
pribadi mereka
e. Adaptasi publik, yaitu adaptasi yang diinisiasi dan dilaksanakan oleh seluruh level
pemerintah, serta merupakan cerminan dari kebutuhan bersama
f. Adaptasi reaktif, yaitu adaptasi yang dilkaukan setelah dampak perubahan iklim
terjadi atau teramati.
Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) telah mengeluarkan kebijakan
mengenai pedoman penyusunan aksi adaptasi perubahan iklim yang tercantum pada
peratuan menteri nomor P.33/Menlhk/Setjen/Kum.1/3/2016. Peraturan tersebut bertujuan
untuk memberikan pedoman bagi pemerintah dan pemerintah daerah dalam menyusun

108
aksi adaptasi perubahan iklim dan mengintegrasikan dalam rencana pembangunan suatu
wilayah maupun sektor. Dalam peraturan ini dijelaskan secara lengkap mengenai tahapan
penyusunan aksi adaptasi perubahan iklim yaitu:
a. Identifikasi target cakupan wilayah/sektor spesifik dan masalah dampak
perubahan iklim
b. Penyusunan kajian kerentanan dan risiko iklim
c. Penyusunan pilihan aksi adaptasi perubahan iklim
d. Penetapan prioritas aksi adaptasi perubahan iklim
e. Pengintegrasian aksi adaptasi perubahan iklim ke dalam kebijakan, rencana,
dan/atau program pembangunan.
Pada tahun 2018, KLHK juga telah mengeluarkan pedoman penentuan aksi mitigasi
perubahan iklim. Ruang lingkup dari pedoman tersebut mencakup aksi mitigas yang
berdampak langsung dan tidak langsung terhadap penurunan emisi yang disusun menurut
beberapa komponen diantaranya:
a. Aksi mitigasi merupakan bentuk aksi yang dilakukan pada kegiatan pembangunan
berbagai sektor dalam mengurangi emisi GRK. Beberapa sektor tersebut meliputi
energi, kehutanan, pertanian, limbah, serta proses industri dan penggunaan
produk (IPPU).
b. Kriteria adalah kondisi yang ingin dicapai dari suatu aksi mitigasi peribahan iklim
c. Indikator adalah komponen yang mengindikasikan pelaksanaan suatu aksi mitigasi
yang ingin dicapai suatu kriteria
d. Bukti fisik indicator adalah data atau informasi yang diperlukan untuk memberikan
bukti capaian indikator
Dalam pedoman aksi mitigasi tersebut juga mencantumkan tahapan proses dalam
menentukan aksi mitigasi perubahan iklim adalah sebagai berikut:
a. Menentukan kegiatan pembangunan ke dalam kategori sektor (energi, IPPU,
limbah, atau lainnya).
b. Memilah kegiatan pembangunan yang tergolong aksi mitigasi perubahan iklim
yang berdampak langsung dan tidak langsung
c. Memastikan kesesuaian antara kegiatan pembangunan dengan yang tercantum
pada pedoman aksi mitigasi yang telah dikeluarkan oleh KLHK.
d. Menentukan kriteria, indicator, dan ketersediaan bukti fisik indicator dari setiap
kegiatan pembangunan
e. Bagi kegiatan mitigasi perubahan iklim yang belum tercakup dalam pedoman
tersbeut, kementrian/lembaga menyusun komponen kegiatan mitigasi, kriteria,
indicator, dan ketersediaan bukti fisik indicator sebagaimana yang dicontohkan
dalam pedoman tersebut.
f.

109
Metodologi
Dalam tujuan untuk menilai risiko, klariikasi mengenai konsep umum yang berhubungan
dengan risiko iklim berikut ini dapat membantu untuk memahami dengan lebih baik
terhadap konsep dan aplikasinya:

Gambar 2.15 Konsep Umum Kajian Risiko Iklim (ACCCRN, 2016)


Secara komprehensif, pengembangan framework mengenai kajian risiko iklim (climate risk
assessment) terbagi kedalam 4 tahapan.
1. Analisis mengenai perubahan iklim atau analisis iklim kota; analisis ini
menggambarkan fenomena perubahan iklim di kota.
2. Analisis bahaya dari dampak perubahan iklim yang dihadapi oleh masyarakat,
3. Analisis kerentanan kota,
4. Analisis risiko yang merupakan overlay dari hasil tahap kedua dan ketiga.
Penyusunan strategi dan aksi adaptasi untuk merespon dampak perubahan iklim yang
terjadi dalam dokumen selanjutnya yaitu dokumen strategi ketahanan kota/city resilience
strategy (CRS)
Kajian risiko iklim dirancang untuk menganalisis dan membangun pemahaman mengenai
kerentanan terhadap perubahan iklim guna mendukung dan memberi informasi dalam
proses perencanaan dan pengambilan keputusan di suatu kota. Tujuan utama dari
pendekatan kajian risiko iklim adalah untuk menyediakan informasi mengenai proil, pola,
dan perubahan risiko dengan tujuan untuk mendeinisikan prioritas, memilih alternatif
strategi, atau memformulasikan respon strategi baru (IPCC, 2012).
Kajian risiko iklim distrukturkan sebagai suatu proses identiikasi dan deskripsi yang terdiri
dari dua komponen yaitu bahaya dan kerentanan. Proses ini dimulai dengan
mengumpulkan dan menganalisis data untuk membentuk framework dan konteks
penilaian (assessment), dan juga menilai kondisi kerentanan saat ini. Tahapan
berikutnya adalah melihat kondisi di masa depan; seperti skenario/prediksi di masa
depan yang berhubungan dengan bagaimana kondisi kerentanan dan risiko iklim mungkin
dapat berubah dari waktu ke waktu. Metodologi untuk menyusun penilaian ini disimpulkan
dalam diagram berikut

110
Gambar 2.16 Tahapan Menyusun Kajian Risiko Iklim (ACCRN,2016)
Dengan penjelasan tahapan dalam menyusun kajian risiko iklim sebagai berikut
(ACCCRN, 2016)
A. Profil Kota
Merupakan gambaran kondisi umum wilayah perkotaan yang dapat dideskripsikan
berdasarkan gambaran kondisi fisik dan lingkungan perkotaan, kondisi sosial
perkotaan, dan kondisi ekonomi perkotaan. Proil kota dapat diperoleh dari
dokumen-dokumen perencanaan pembangunan kota maupun dokumen statistik
perkotaan. Berikut ini merupakan informasi yang dibutuhkan untuk
mendeskripsikan profil kota
1) Informasi umum
Lengkapi informasi spesiik seperti koordinat kota, unit administratif, area, dan
pemetaan dalam skala wilayah dan juga skala kota, sertakan tabel mengenai
informasi dasar mengenai kota. Jelaskan pula mengenai kondisi
politik/pemerintahan (seperti periode pemerintahan kota saat ini) dan batasan
administratif kota yang lebih rinci (jumlah kecamatan, kelurahan, RW, RT, dll)
2) Aspek Fisik dan Lingkungan
Meliputi kondisi fisik buatan dan fisik alam dari kota. Profil lingkungan
mencakup deskripsi mengenai sungai utama, topografi, luasan ruang terbuka
hijau, serta karakter fisik alam lainnya. Profil fisik buatan mencakup deskripsi
mengenai pelayanan dasar yang terdapat di kota. Data-data infrastruktur dari
PLN, PDAM dan Pekerjaan Umum, mendeskripsikan cakupan area yang
dilayani oleh pelayanan dasar publik di kota. Informasi tersebut harus bisa
mendeskripsikan secara numerik dan visual berapa banyak penduduk kota
yang dapat mengakses pelayanan dasar tersebut dan juga sebaran geografis
penduduk kota. Pelayanan publik meliputi akses terhadap sanitasi, air bersih,
listrik, dan pengelolaan limbah padat. Informasi tersebut disertai dengan peta
yang menggambarkan distribusi dari pelayanan dasar tersebut.

111
3) Aspek sosial
Meliputi kondisi demograi, pendidikan, dan kesehatan. Kondisi demograi
memberikan gambaran mengenai populasi saat ini di kota. Jika
memungkinkan, disediakan dalam bentuk tabel dan peta dari jumlah populasi
dalam tingkat kelurahan/kecamatan dan dibuat pertumbuhan rata-rata
penduduk dalam kurun waktu 20 tahun terakhir untuk diproyeksikan dalam 20
hingga 30 tahun yang akan datang. Akses terhadap pendidikan dan
kesehatan juga merupakan hal yang penting untuk mendeskripsikan akses
terhadap pelayanan dasar. Beberapa data yang menarik seperti rata-rata
ketidakhadiran partisipasi sekolah, distribusi daerah yang terkena wabah
penyakit, dan lokasi dari pusat-pusat pelayanan kesehatan dan pendidikan
dapat ditampilkan jika tersedia.
4) Aspek Ekonomi
Meliputi kondisi ekonomi dan kemiskinan. Profil ekonomi kota
menggambarkan sektor-sektor ekonomi yang berbeda-beda yang
berkontribusi terhadap ekonomi kota (dalam bentuk diagram lingkaran), dan
juga mendeskripsikan sektor ekonomi yang paling berperan besar dalam
ekonomi kota. Data yang dapat digunakan untuk mendeskripsikan kondisi
tersebut adalah data PDRB (Pendapatan Domestik Regional Bruto). Untuk
tiga sektor ekonomi utama, jelaskan mengapa sektor tersebut berperan besar
terhadap kota dan jelaskan pula kecenderungannya di masa lalu dan saat ini
apakah meningkat atau menurun. Untuk profil kemiskinan, kumpulkan data
mengenai jumlah keluarga miskin di kota dan hubungkan data tersebut
dengan jumlah keluarga total di kota untuk mendapatkan proporsi tingkat
kemiskinannya. Jika tersedia informasi mengenai distribusi jumlah keluarga
miskin, data tersebut harus dipetakan untuk menggambarkan konsentrasi
daerah miskin. Jelaskan dimana saja daerah-daerah yang terdapat keluarga
miskin di kota
Contoh data proil kota yang dapat digunakan untuk menilai kerentanan kota
diantaranya:
1) Peta area kota dengan format dasar GIS (.shp atau yang lainnya)
2) Data Potensi Desa
3) Data lainnya:
a. Data Millennium Development Goals (MDG’s) kota. Target MDG’s tahun
2015 atau target Sustainable Development Goals (SDG’s) untuk setelah
tahun 2015
b. Dokumen perencanaan yang berlaku di kota: RPJMD, RTRW,
RPJPD, master plan, dll. Prioritaskan target dan faktor-faktor apa saja
yang menyebabkan hal tersebut tidak tercapai
c. Data Ruang Terbuka Hijau
d. Data Provinsi dalam Angka dan data Kabupaten dalam Angka
e. Data jumlah pengguna PDAM, cakupan pelayanan (dalam beberapa
tahun) dan rencana penambahan pengguna serta cakupan pelayanannya
f. Dan lain-lain

112
B. Fenomena Perubahan Iklim
Merupakan analisis kondisi iklim perkotaan di masa kini dan masa yang akan
datang untuk memprediksi bahaya yang akan terjadi jika kondisi iklim berubah.
Kondisi iklim di masa yang akan datang diperoleh dengan melakukan proyeksi
iklim.
1) Kondisi iklim saat ini
Keluaran dari analisis ini dapat berupa grafik yang menjelaskan rata-rata suhu,
suhu maksimum, dan rentang suhu harian yang terjadi di perkotaan saat ini atau
dalam kurun waktu tertentu (misalnya 10 tahun terakhir) berdasarkan data historis
yang tersedia. Data-data yang dikumpulkan dapat diperoleh dari data sekunder
yang terdapat dalam dokumen statistik kota maupun dari data-data atau dokumen
BMKG. Beberapa data terkait iklim yang dapat menjelaskan kondisi iklim
perkotaan yaitu data jumlah hari hujan per tahun, curah hujan per tahun dan suhu
rata-rata per tahun.
2) Proyeksi iklim
Tahapan pertama adalah menganalisis kecenderungan kondisi iklim dalam skala
makro: di tingkatan regional dan nasional. Kecenderungan perubahan iklim di
tingkat regional untuk Indonesia mengacu pada wilayah Asia Tenggara.
Sementara dalam konteks kota, maka iklim makro mengacu pada kondisi iklim
tingkat nasional atau mengacu pada apa yang terjadi terhadap iklim di Indonesia.
Penting untuk memeriksa ketersediaan sumber data karena kecenderungan
perubahan iklim dapat berubah.
Berikut ini beberapa kecenderungan kondisi iklim di tingkat regional berdasarkan
data dari Laporan Penilaian ke-4 IPCC (2007):
- Terjadi peningkatan kejadian iklim ekstrim seperti gelombang panas dan
curah hujan yang tinggi.
- Terjadi peningkatan suhu rata-rata, yang dibuktikan dengan semakin
bertambahnya jumlah siang yang panas dan malam yang hangat
dibandingkan siang dan malam yang dingin diantara tahun 1961 dan
1998.
- Keanekaragaman hayati di tingkat regional terpapar oleh penambahan
suhu rata-rata.
- Keterpaparan terhadap ENSO (El Niño Southern Oscillation), atau dikenal
dengan “El Nino” dan “La Nina”.
Di Indonesia, perubahan iklim diproyeksikan memberikan dampak:
- Menghangatnya suhu udara yang terus meningkat dari 0.2 ke 0.3 oCper
dekade.
- Adanya sedikit peningkatan curah hujan tahunan di sebagian besar
pulau-pulau di Indonesia, terutama di bagian utara.
- Terjadi penundaan pergantian musim tahunan hingga 30 hari.
Oleh karena itu perlu untuk merubah fokus kecenderungan iklim ke tingkatan kota,
sehingga bisa menganalisis kecenderungan dan proyeksi iklim di kota. Proyeksi
iklim dapat diperoleh dari data meteorologi untuk kota, seperti curah hujan dan
pola perubahan suhu permukaan dalam 20 hingga 30 tahun terakhir, dan
membandingkan data tersebut dengan model iklim, sehingga kita dapat melihat
iklim kota di masa depan melalui data iklim global di masa depan (downscale).

113
Serta sangat penting untuk mendapatkan data historis. Kasus-kasus pengecualian
jika tidak terdapat data historis di kota tersebut, dapat menggunakan proyeksi iklim
tingkat nasional atau regional.

Sebelum membuat proyeksi iklim, beberapa hal yang perlu untuk diketahui yaitu.
b) Model iklim
Model iklim merupakan gambaran dari kejadian iklim yang mencakup berbagai
aspek dari terjadinya iklim tersebut, seperti curah hujan, temperatur, dsb. Model
iklim yang sering digunakan untuk kajian perubahan iklim adalah GCM (Global
Climate Model). Pada dokumen ini, model iklim didapat dari ClimeXP
(www.climex.knmi.com). Model ini menjadi preferensi yang sering digunakan
karena kemudahan akses untuk memperoleh hasil analisis model iklim yang
dibutuhkan (tersedia secara online). Dengan adanya model iklim, kita dapat
meramalkan kondisi iklim di masa depan berdasarkan skenario iklim yang kita
pilih. Skenario tersebut digunakan untuk menganalisis bagaimana
kondisi/aktivitas kehidupan masa kini akan mempengaruhi emisi di masa depan
c) Skenario Iklim – SRES (Special Report on Emissions Scenarios)
SRES merupakan laporan khusus yang dikeluarkan oleh IPCC
(Intergovernmental Panel on Climate Change) pada tahun 2001 untuk
mengambarkan berbagai kemungkinan (skenario) perubahan tingkat emisi yang
dapat terjadi di masa depan. Model-model sirkulasi global seperti GCM (Global
Climate Model) digunakan untuk mengetahui kemungkinan perubahan iklim yang
akan terjadi akibat adanya peningkatan emisi GRK sesuai dengan skenario yang
disusun oleh IPCC.
Dalam SRES, skenario emisi GRK dikelompokkan berdasarkan sistem
pembangunan dan kerjasama yang dikembangkan oleh berbagai negara. Ada
dua skenario sistem pembangunan yaitu A dan B. Skenario A lebih
menitikberatkan pada pembangunan ekonomi, sedangkan skenario B lebih
menitikberatkan pada kepentingan kondisi ekologi atau lingkungan.
Kemudian pola kerjasama dikelompokan menjadi dua yaitu pola 1, kerjasama
global berjalan dengan baik sehingga kesenjangan pembangunan antara negara
baik dari sisi teknologi dan lain-lain tidak terlalu signiikan, sedangkan pola 2
kerjasama lebih bersifat regional. Pada pola 2 ini transfer teknologi, kerjasama
ekonomi dan lainnya antara negara maju dan negara berkembang tidak berjalan
baik.
Jadi secara umum, skenario emisi dapat dikelompokkan menjadi empat yaitu A1,
A2, B1, dan B2 yang ditunjukkan seperti gambar. Scenario A1 dibagi menjadi tiga
berdasarkan penggunaan teknologi dan bahan bakar fosil. Selain itu ada skenario
emisi antara seperti skenario A1B, yaitu antara skenario A1 dan Skenario yaitu
Antara skenario A1. Namun ada suatu keadaan khusus di mana suatu negara
menitikberatkan pembangunan ekonominya, namun karena adanya alih teknologi
yang baik dan penggunaan teknologi yang ramah lingkungan (rendah emisi, dsb),
skenario tersebut adalah skenario A1B. Maka, skenario yang digunakan untuk
analisis dalam dokumen ini adalah skenario A1B, skenario A2, dan skenario B1.

114
Gambar 2.17 Skenario SRES (IPCC,2000)

Tabel 2.25 Skenario dalam Proyeksi Iklim Kota

SRES belum mempertimbangkan kebijakan global untuk penurunan emisi gas


rumah kaca. Maka dari itu, dalam IPCC 5th Assessment Report, dikeluarkan
skenario baru, yaitu RCP (Representative Concentration Pathways). RCP
merupakan skenario yang sudah mempertimbangkan target global agar
perubahan iklim yang terjadi tidak melebihi suhu 2°C

Tahapan Proyeksi Iklim


a) Penetapan Peluang Kejadian Iklim dari Pengolahan Data Historis
Untuk menentukan periode ulang atau peluang terjadinya kejadian iklim
ekstrim yang dapat menimbulkan bencana, diperlukan data historis yang
panjang. Semakin panjang rentang data historis maka akan semakin handal
hasil analisis yang dihasilkan. Menurut WMO (World Meteorological
Organization), panjang data ideal untuk analisis peluang ialah 30 tahun.

115
Untuk mengetahui tinggi hujan yang dapat menimbulkan bencana, maka
diperlukan informasi tentang kejadian bencana, baik waktu terjadi maupun
intensitasnya. Dengan analisis statistik akan dapat ditetapkan pada kondisi
iklim yang seperti apa bencana iklim biasanya terjadi. Misalkan diketahui
bahwa hari-hari dimana banjir besar terjadi pada bulan dengan curah hujan
wilayah di atas 300 mm. Apabila dari data seri 30 tahun kita mendapatkan
hujan bulanan yang tingginya di atas 300 mm terjadi 3 kali, maka dapat
dikatakan bahwa periode ulang terjadinya ialah sekali dalam
10 tahun atau peluangnya 0.1 (3/30). Dengan deinisi ini, apabila peluang
terjadinya (P) suatu kejadian becana iklim 0.2, maka periode ulang dihitung
dengan cara 1/P atu 1/0.2 = 5. Jadi artinya becana tersebut biasanya terjadi
lima tahun sekali atau bisa juga disebut bencana iklim dengan siklus 5
tahunan (Tabel 2.32)

Tabel 2.26 Hubungan Nilai Peluang dan Periode Ulang Kejadian Iklim

Dalam kajian ini, analisis penetapan tinggi hujan yang dapat menimbulkan
bencana tidak dilakukan. Namun digunakan asumsi, bahwa tinggi hujan
yang periode ulang 5 dan 10 tahun sekali akan menimbulkan bencana
iklim sedang dan besar. Untuk mendapatkan tinggi hujan dengan peluang
kejadian seperti Tabel di atas, dilakukan dengan cara mengurutkan data
historis dari nilai yang terbesar sampai nilai terkecil. Tinggi hujan terendah
dengan peluang ulang kejadian sekali lima tahun (20%) akan berada pada
urutan data yang ke 0,2 x 30 = 6 dari nilai terbesar, sedangkan yang periode
ulang kejadian sekali 10 tahun akan berada pada urutan data ke 0,1 x 30 = 3
dari nilai terbesar. Karena data diurut dari terbesar sampai terkecil, maka data
tinggi hujan ini merupakan tinggi hujan yang dapat menimbulkan banjir
sedang dan besar.
Untuk mendapatkan tinggi hujan yang menimbulkan bencana kekeringan,
maka peluang yang digunakan ialah nilai peluang sebaliknya yaitu 1,0 – 0,2 =
0,8 dan 1,0 – 0,1 = 0,9. Artinya, tinggi hujan yangakan menimbulkan bencana
kekeringan sedang dan berat akan berada pada urutan data ke 0,8 x 30 = 24
dan 0,9 x 30 = 27 dari yang terbesar (dari atas). Nilai hujan yang diperoleh
tersebut dapat didefinisikan sebagai tinggi hujan batas kritis yang berpotensi
menimbulkan bencana iklim.
b) Perhitungan peluang kejadian iklim ekstrim dari data proyeksi (KMNI-GCM)
Untuk mendapatkan peluang kejadian bencana masa depan, diperlukan data
iklim proyeksi yang dapat diperoleh dari model-model iklim yang dijalankan

116
dengan menggunakan berbagai skenario emisi yang dijelaskan pada sub-bab
sebelumnya. Dalam kajian ini digunakan skenario emisi A1B, B1 dan A2 yang
merepresentasikan skenario emisi sedang, rendah dan tinggi. Data proyeksi
iklim dari ke tiga skenario diperoleh dari situs www.climexp.knmi.nl. Data yang
tersedia di situs ialah data proyeksi tahun 2011 sampai 2050 (data 40 tahun).
Misalkan dari hasil analisis kejadian iklim ekstrim dari data historis, tinggi
hujan dengan peluang 0,2 ialah 200 mm. Dengan menggunakan data iklim
proyeksi hasil download, ditetapkan besar peluang terjadinya kejadian iklim
ekstrim. Untuk analisis ini periode masa depan yang dianalisis ialah
untukperiode 2011-2030 dan 2031-2050. Analisis dilakukan dengan cara
mengurutkan kembali data proyeksi iklim dari nilai terbesar sampai terkecil.
Dari urutan data tersebut, tentukan pada urutan ke berapa tinggi hujan dengan
nilai minimal 200 mm. Apabila berada pada urutan ke 5, maka artinya peluang
terjadinya ialah 5/20 = 0,4. Dengan demikian pada masa depan peluang
terjadinya hujan yang melewati 200 mm meningkat dari 0,2 menjadi 0,4.
Dengan kata lain, frekuensi terjadinya hujan dengan tinggi hujan minimal 200
mm menjadi lebih sering, yaitu dari frekuensi lima tahun sekali menjadi 2-3
tahun sekali.
c) Tren kejadian bencana : Membandingkan hasil pengolahan data observasi
dan proyeksi
Untuk menilai apakah frekuensi kejadian iklim ekstrim meningkat atau
menurun di masa depan, kita tidak bisa hanya mengandalkan hasil dari satu
model. Dibutuhkan banyak model karena setiap model memiliki ketidakpastian
(tidak pasti benar). Apabila digunakan banyak model dan sebagian besar dari
model menyatakan bahwa peluang kejadian bencana meningkat di masa
depan, maka semakin besar tingkat kepercayaan bahwa hal itu akan terjadi.
Misalkan kita menggunakan 10 model, dan 7 model mengatakan bahwa
peluang terjadinya bencana iklim meningkat, maka tingkat kepastian bahwa
hal itu akan terjadi tinggi yaitu sekitar 7/10 x 100% = 70%. Contoh analisis
tren kejadian bencana akibat perubahan iklim disajikan pada Tabel.
Langkah terakhir adalah dengan menghitung peluang terjadinya bencana.
Peluang terjadinya bencana dapat dihitung dengan membagi jumlah model
yang memiliki tren kejadian bencana positif dengan total jumlah model yang
digunakan untuk setiap skenario.

117
Tabel 2.27 Contoh Tampilan Hasil Pengolahan Data per Skenario

d) Menghitung peluang terjadinya iklim ekstrim


Berdasarkan data hasil analisis tren kejadian bencana (Tabel), ditentukan dari
hasil perhitunganpeluang kejadian iklim ekstrim di atas, maka hasilnya dapat
dikategorikan dengan melihat matriks berikut

Tabel 2.28 Matriks Peluang Terjadinya Iklim Ekstrim

C. Analisis Bahaya
Pada tahap ini mengidentiikasi bahaya iklim (langsung maupun tidak langsung)
yang terjadi di perkotaan berdasarkan karakter, besaran, dan dampaknya di
masa kini dan masa yang akan datang dengan mengacu pada historis terjadinya
bencana.

Untuk melakukan analisis bahaya dalam kajian risiko perubahan iklim ada dua
opsi. Opsi pertama untuk perumusan bahaya adalah dengan menggunakan data
sekunder peta bencana dari instansi yang memiliki kewenangan untuk

118
menerbitkan peta tersebut; yang penyusunannya menggunakan proses dan
prosedur tersendiri berdasarkan kriteria dan parameter berbeda untuk tiap
bahaya bencana. Apabila opsi pertama tidak tersedia maka opsi kedua adalah
dengan melakukan analisis bahaya secara kualitatif dengan mengumpulkan data
primer.

Tahapan Analisis Bahaya


Seperti yang disebutkan sebelumnya. Langkah ini dilakukan jika opsi pertama
(ketersediaan peta bencana) sebelumnya tidak ada. Analisis bahaya kualitatif
mengacu pada data historis terjadinya bahaya atau berdasarkan hasil survey
primer dengan masyarakat setempat. Keluaran dari analisis bahaya kualitatif pada
dokumen ini adalah tingkat bahaya gabungan yang didapat dari matriks bahaya
per bencana untuk tiap kelurahan. Berikut merupakan langkah-langkah untuk
melakukan analisis bahaya secara kualitatif:

1) Identifikasi Bahaya
Identiikasi bahaya iklim yang pernah terjadi pada kota dalam 20 tahun
terakhir. Tujuan dari tahapan pertama ini adalah untuk mengungkapkan
peristiwa bahaya iklim yang pernah terjadi di kota, untuk digunakan sebagai
kemungkinan terjadinya bahaya tersebut di masa datang. Pengumpulan
data dapat melalui kajian historis dokumen (laporan dokumen pemerintah,
liputan media), FGD, wawancara, atau kuesioner. Untuk menampilkan
hasilnya, buatlah dalam bentuk tabel yang mendata bahaya- bahaya yang
pernah terjadi, area mana saja yang terdampak, penduduk/komunitas
mana yang terdampak (kelompok lansia, etnis minoritas, anak-anak, dll)
beserta populasi terdampak, bagaimana cara mereka terdampak, kurun waktu
terjadinya, dampaknya terhadap sistem perkotaan. Sebaiknya mencantumkan
informasi sumber atau stakeholder yang mengusulkan bahaya yang
diidentfiikasi agar mempermudah menindaklanjuti pengumpulan informasi
atau klarifikasi mengenai bahaya tersebut
2) Matriks Bahaya : Kemungkinan terjadinya dan Konsekuensi yang ditimbulkan
Setelah mendapatkan deskripsi mengenai bahaya di setiap kelurahan (atau
menyesuaikan batasan administrasi yang disepakati), kemudian kita dapat
menentukan tingkatan dari setiap bahaya dengan metode matriks. Matriks
bahaya dibentuk dari dua komponen yaitu (1) kemungkinan terjadinya bahaya;
dan (2) konsekuensi yang ditimbulkan dengan skala sesuai kebutuhan. Berikut
ini merupakan formula untuk menentukan skala konsekuensi, skala
kemungkinan, dan tingkatan bahaya. Formula dapat dimodiikasi oleh tim
kajian risiko iklim bergantung pada jenis-jenis bahayanya.
- Skala Kemungkinan
Merupakan peluang terjadinya suatu bahaya akibat perubahan iklim
dengan menimbang perkiraan perubahan variabel iklim terjadi.

119
Tabel 2.29 Skala Kemungkinan Bahaya

- Skala Konsekuensi
Konsekuensi yang dimaksud adalah besarnya kerusakan yang
disebabkan suatu kejadian (bahaya, bencana dan non-bencana) akibat
perubahan iklim terhadap kota, khususnya terhadap kapasitas adaptif
pemerintah kota dalam menghadapi perubahan iklim. Skala
konsekuensi dapat dibagi menjadi tiga, yaitu tidak nyata, menengah, luar
biasa (katastropik).

Tabel 2.30 Penentuan Skala Konsekuensi Bahaya

- Penentuan Tingkat Bahaya


Dengan memperhatikan hasil dari skala kemungkinan dan skala
konsekuensi maka dapat diketahui seberapa besar ancaman suatu
bencana terhadap kota. Kajian risiko untuk dampak perubahan iklim akan
menggunakan metode kualitatif dengan alat berupa matriks bahaya;
dimana tingkat bahaya merupakan kombinasi antara tingkat kemungkinan
dan konsekuensi dengan dasar penilaian seperti tercantum dalam matriks
berikut.

Tabel 2.31 Matriks Penentuan Tingkat Bahaya

120
3) Skor Bahaya : Konversi tingkatan bahaya ke dalam Skoring
Skor bahaya dinilai berdasarkan kategori bahaya yang didapat dari matriks
bahaya. Tiap kelurahan/wilayah akan memiliki beberapa bahaya dengan
kategori bahaya yang berbeda-beda. Kategori tersebut perlu dikonversi
menjadi suatu nilai untuk proses selanjutnya.
Nilai yang ditentukan untuk tiap kategori adalah sebagai berikut: (SB) Sangat
Bahaya = 5; (B) Bahaya = 4; (AB) Agak Bahaya = 3; (KB) Kurang Bahaya = 2;
(TB) Tidak Bahaya = 1.
Buatlah tabel dengan kolom pertama merupakan nama
Kelurahan/wilayah dan kolom lainnya diisi dengan jenis-jenis bahaya atau
bencana yang terjadi di kota. Tabel tersebut kemudian diisi dengan skor dari
1 – 5 (mengacu pada nilai yang disebutkan di atas) untuk setiap bahaya dari
setiap kelurahan. Jika dijumlahkan, maka akan terlihat kelurahan mana yang
paling terpapar dari bahaya.
Tim kota juga dapat memberikan pembobotan terhadap setiap bahaya
sebelum skor total dijumlahkan. Jika tim kota ingin memprioritaskan bahaya
tertentu, contohnya banjir karena lebih memberikan dampak yang besar
dibanding bahaya lainnya, maka bahaya banjir dikalikan dengan bobot yang
diberikan lebih besar dibandingkan bobot dari bahaya lainnya.

Tabel 2.32 Contoh Skoring Bahaya

Kelurahan Banjir Kekeringan Longsor Jumlah


Skoring
Kebon Jeruk 1 2 4 7
Arjasari 2 4 2 8
Campaka 5 3 1 9

3) Tingkat bahaya gabungan


Tingkat bahaya gabungan dihitung dari total skor bahaya-bahaya untuk tiap
kelurahan/ wilayah. Berdasarkan total nilai tersebut pada akhirnya dilakukan
kategorisasi tingkat bahaya gabungan. Kategorisasi tingkat bahaya gabungan
merujuk pada rentang yang dibagi menjadi lima kategori.

D. Analis Kerentanan
Merupakan gambaran kondisi internal perkotaan dalam menghadapi dampak
perubahan iklim. Penilaian kerentanan dilakukan menggunakan rumusan
IPCC (Intergovernmental Panel on Climate Change) bahwa kerentanan
merupakan fungsi dari singkapan (Exposure), sensitivitas (Sensitivity) dan
kapasitas adaptif (Adaptive Capacity). Singkapan merupakan derajat (seberapa
jauh) suatu sistem (sosial dan ekosistem) secara alamiah rentan terhadap
perubahan iklim. Sensitivitas merupakan tingkat suatu sistem terkena dampak
sebagai akibat dari semua elemen perubahan iklim, termasuk karakteristik

121
iklim rata - rata, variabilitas iklim, dan frekuensi serta besaran ekstrim.
Kapasitas adaptif merupakan kemampuan satu sistem untuk menanggulangi
konsekuensi dari perubahan atau menyesuaikan diri pada perubahan iklim,
mengurangi potensi kerusakan, atau mengambil keuntungan dari perubahan
iklim tersebut.

Tahapan Analisis Kerentanan


1) Identifikasi dan Kategorisasi Indikator
Untuk melihat tingkat kerentanan suatu kota diperlukan data-data kondisi
sosial-biofisik yang mewakili keterpaparan, sensitivitas dan kapasitas
adaptasi kota tersebut. Indikator dipilih dengan mempertimbangkan
ketersediaan, kontinuitas, dan relevansi dari datanya dalam mendeskripsikan
tingkat ketiga komponen kerentanan di atas. Indikator pada kajian kerentanan
kota dapat ditentukan berdasarkan justifikasi para ahli yang melibatkan
berbagai pemangku kepentingan di kota. Indikator juga harus merupakan data
yang dinamis (time series), sehingga dapat diukur perubahannya dari waktu
ke waktu terlebih dibutuhkan saat meninjau ulang atau memperbaharui kajian
kerentanan di masa depan.

Seperti yang sempat disebutkan sebelumnya, data-data yang dibutuhkan


dapat diperoleh dari instansi-instansi pemerintah atau dari dokumen potensi
desa yang diterbitkan oleh Badan Pusat Statistik (BPS). Semua data yang
telah diperoleh digunakan sebagai masukan untuk menentukan indikator kota.
Beberapa contoh dari indikator diantaranya seperti jumlah populasi, tingkat
pengangguran, tingkat kemiskinan, dan kapasitas pendidikan.

Pengkategorisasian indikator-indikator akan menyederhanakan proses


penghitungan. Komponen keterpaparan dan sensitiitas berkaitan dengan
tingkat kerentanan; semakin tinggi tingkat kedua komponen ini, maka semakin
tinggi pula tingkat kerentanannya. Sebaliknya, semakin tinggi tingkat kapasitas
adaptif maka semakin rendah tingkat kerentanannya. Dalam
mendefinisikan setiap indikator termasuk ke dalam komponen keterpaparan,
sensitifitas, atau kapasitas adaptif, bergantung pada karakteristik dari
indikator tersebut di kota anda. Tidak ada aturan baku untuk
mengidentifikasi indikator termasuk ke dalam komponen keterpaparan,
sensitiitas, atau kapasitas adaptif, karena setiap indikator dapat
diinterpretasikan berbeda dalam kota yang berbeda.

2) Pengolahan Data
Terdapat berbagai cara untuk pengolahan data yang digunakan sebagai
indikator karena bergantung dari jenis data yang tersedia. Terdapat dua
metode yang berbeda untuk mengolah data yaitu menghitung nilai rasio
dan memberikan skoring; (1) Menghitung nilai rasio untuk indikator,
dengan membagi nilai dari indikator dengan jumlah total nilainya. Sebagai
contoh, untuk menemukan nilai rasio dari keluarga miskin dihitung dengan
cara jumlah keluarga miskin dibagi jumlah keluarga keseluruhan. Nilai
rasionya berkisar dalam rentang 0 – 1; (2) Memberi skor untuk
indikator, gunakan skor 1 untuk nilai tertinggi dan 0 untuk nilai terendah.

122
Sebagai contoh, jika indikator yang digunakan adalah kondisi permukaan
jalan, berikan skor 1 untuk jalan dengan kualitas terbaik, aspal = 1, semen =
0.75, dan tanah = 0.5. Jika di suatu daerah didominasi oleh jalan tanah, maka
nilai dari indikator permukaan jalan di daerah tersebut bernilai 0.5.

3) Normalisasi
Setiap indikator perlu untuk dinormalisasi jika nilai rasionya lebih besar dari 1
dan lebih rendah dari 0. Hal ini diperlukan agar dapat dibandingkan dengan
indikator lainnya. Normalisasi perlu dilakukan sebelum tahapan pembobotan.
Untuk memperoleh data yang telah dinormalisasi, kita harus membagi setiap
data yang terdapat dalam satu indikator dengan nilai maksimum dari indikator
tersebut.

4) Pembobotan
Setelah menyusun indikator-indikator yang telah dinormalisasikan, diperlukan
proses pembobotan untuk membandingkan satu indikator dengan indikator
lainnya. Setiap kota mungkin dapat memberikan pembobotan yang
berbeda-beda karena memiliki prioritas yang berbeda pula. Sebagai contoh,
sektor pertanian untuk suatu kota lebih rendah prioritasnya dibandingkan
sektor penyediaan air sehingga memiliki nilai pembobotan yang lebih rendah.
Hal ini mungkin dapat berbeda dengan kota lain. Jumlah dari total seluruh
pembobotan dalam seluruh indikator harus sama dengan 1 (satu). Terdapat
beberapa cara untuk menentukan pembobotan dari setiap indikator tersebut
diantaranya; (1) Expert judgement, keputusan/saran dari tenaga ahli (orang
yang paling memahami kondisi kota) atau; (2) Metode Rangking, keputusan
pembobotan indikator ditentukan berdasarkan ketersediaan data, kondisi
masa lalu dan proyeksi masa depan tentang kejadian bahaya. Nilai indikator
yang sudah dikalikan dengan nilai pembobotannya disebut dengan indikator
yang dibobotkan Jumlah dari indikator yang sudah dinormalisasi dan
dibobotkan akan menjadi Indeks Keterpaparan dan Sensitiitas (IKS) dan
Indeks Kapasitas Adaptif (IKA)

5) Penentuan Kuadran
Setelah melakukan perhitungan indikator untuk masing-masing Indeks
Keterpaparan dan Sensitiitas (IKS) dan Indeks Kapasitas Adaptif (IKA), maka
akan diperoleh nilai IKS dan IKA untuk masing-masing kelurahan
(menyesuaikan dengan tingkat administrasi yang disepakati). Nilai IKS dan
IKA dikalikan dengan bobot masing-masing indikator dan dinormalisasi untuk
mendapatkan indeks IKS dan IKA pada rentang 0 – 1. Setelah itu, kedua
indeks dikombinasikan untuk menentukan posisi kelurahan dalam kuadran
mengikuti ketentuan sebagai berikut.

123
Tabel 2.33 Kategori Tingkat Kerentanan berdasarkan Nilai IKS dan IKA (CCROM,2008)

Anomali ialah deviasi dari nilai rata-rata. Nilai rata adalah 0,5. Misalnya nilai
IKS sebesar 0,1 untuk menghitung Ano IKS adalah 0,1 – 0,5 ; maka nilai Ano
IKS adalah -0,4.
- Kuadran 1 = Tingkat keterpaparan dan sensitivitas rendah; kapasitas
adaptasi tinggi.
- Kuadran 2 = Tingkat keterpaparan dan sensitivitas tinggi; kapasitas
adaptasi tinggi.
- Kuadran 3 = Tingkat keterpaparan dan sensitivitas; kapasitas adaptasi
menengah.
- Kuadran 4 = Tingkat keterpaparan dan sensitivitas rendah; kapasitas
adaptasi rendah.
- Kuadran 5 = Tingkat keterpaparan dan sensitivitas tinggi; kapasitas
adaptasi rendah.

Gambar 2.18 Posisi Kuadran Tingkat Kerentanan

124
E. Analisis Risiko
Risiko merupakan hasil overlay antara bahaya dan kerentanan (Affeltranger et al.,
2006). Maka, pada tahap ini dilakukan overlay dari hasil analisis pada langkah C
dan langkah D.
Kerangka kajian risiko menurut Wisner (2004) dapat dinotasikan sebagai berikut
(Jones et al., 2004).

Risiko merupakan produk dari tingkat ancaman/bahaya (H) dan kerentanan (V).
Analisis ini diperlukan untuk mendapatkan informasi mengenai tingkat risiko bagi
masing-masing sektor rentan, kemungkinan risiko tersebut terjadi, dan seberapa
besar dampaknya terhadap sistem kota.

Gambar 2.19 Konsep Risiko Iklim

(1) Analisis Risiko Iklim saat ini


Untuk memperoleh analisis risiko iklim saat ini, tidak perlu melakukan
pengumpulan data lagi, karena analisisnya hanya menggunakan keluaran
yang sudah ada, yaitu dari yang telah dilakukan sebelumnya. Analisis risiko ini
merupakan overlay antara analisis bahaya dan kerentanan. Metode yang
dilakukan untuk melakukan overlay pada dokumen ini ialah metode matriks
risiko. Berikut merupakan matriks yang digunakan untuk melakukan overlay.

125
Tabel 2.34 Matriks Penentuan Tingkat Risiko

Dengan, kategori risiko yaitu SST = Sangat Sangat Tinggi; ST = Sangat


Tinggi; T = Tinggi; S = Sedang; R = Rendah; SR = Sangat Rendah; SSR =
Sangat Sangat Rendah

Kajian risiko kota perubahan iklim juga harus disinkronkan dengan


penanggulangan bencana dalam bingkai adaptasi perubahan iklim. Di sini
dibutuhkan adanya pemahaman yang utuh antara kedua hal tersebut untuk
mengidentiikasi praktik pengurangan risiko dan dampak bencana dalam
kerangka adaptasi perubahan iklim. Hal tersebut merupakan hal yang coba
disampaikan juga oleh IPCC (2012) dalam dokumen special report.

(2) Analisis Risiko Iklim Di Masa Depan


Analisis risiko dibentuk dari dua komponen, kerentanan dan bahaya di masa
depan. Hasil dari analisis ini adalah untuk menggambarkan risiko iklim di
masa depan dalam skala kota.

- Menilai Kerentanan di Masa Depan


Langkah-langkah untuk menghitung kerentanan di masa mendatang sama
dengan menghitung kerentanan saat ini, namun data yang digunakan
haruslah data yang diproyeksikan untuk tahun tertentu di masa
mendatang yang telah ditentukan. Misalnya ingin menganalisis untuk
tahun 2020, maka data populasi diproyeksikan untuk tahun tersebut,
begitu juga dengan jumlah fasilitas pendidikan, kesehatan, dan
sebagainya. Data-data proyeksi ini dapat dilakukan oleh tim sendiri,
ataupun bisa mengambil data dari Rencana Tata Ruang Wilayah
Kota. Namun, jika kesulitan untuk memproyeksikan data dan terpaksa,
maka kita dapat menggunakan data saat ini dengan menyepakati asumsi
bahwa tidak ada perubahan yang terjadi di kota.
- Menilai Bahaya di Masa Depan
Perhitungan bahaya di masa mendatang cukup rumit. Pada bagian ini kita
akan menggunakan hasil dari bagian sebelumnya, yang merupakan
probabilitas iklim yang ekstrim. Probabilitas iklim yang ekstrim membantu
kita untuk memprediksi bahaya banjir dan kekeringan di masa depan
dalam skala kota. Untuk bahaya lain, berbagai metode lain dapat
digunakan; contoh adalah pemodelan untuk penyakit tular vektor dengan

126
mempertimbangkan perubahan iklim. Akan tetapi kekurangan untuk
bagian ini, kita tidak bisa membuat peta bahaya masa depan per
kelurahan/kecamatan, karena semua hasil analisis dalam skala kota.

F. Kapasitas Institusi dan Masyarakat


Pada bagian ini menjelaskan terkait kapasitas adaptasi yang dimiliki oleh
perkotaan saat ini baik dari elemen institusi, maupun masyarakat dalam
menghadapi dampak perubahan iklim.

Informasi mengenai kapasitas yang lebih rinci dari berbagai macam stakeholder
akan lebih membantu nantinya dalam menyusun strategi ketahanan kota (CRS –
City Resilience Strategy) untuk memastikan adanya kolaborasi antara agen-
agen dengan kapasitas, keahlian, dan pengalaman yang relevan. Lalu,
informasi mengenai kearifan lokal dapat memberikan pengetahuan mengenai
cara atau praktik beradaptasi yang mandiri dan sederhana yang telah dilakukan
oleh masyarakat lokal dalam menghadapi bahaya iklim. Kemudian, informasi
mengenai regulasi-regulasi yang terdapat di dalam kota juga perlu dideskripsikan
untuk mendukung penyusunan strategi dalam membangun ketahanan kota

Tahapan Identifikasi Kapasitas Pelaku


(1) Pililah institusi /organisi yang akan dinilai
Penilaian kapasitas institusi dapat ditentukan dari 5 – 8 institusi atau
organisasi yang memiliki keterkaitan dengan bahaya iklim. Dalam pemilihan
institusi diusahakan untuk seimbang antara dinas pemerintah kota, lembaga
non-pemerintah, lembaga akademis, LSM, dan organisasi komunitas lainnya.
Beberapa contoh dinas pemerintahan yanvg relevan yaitu: Departemen PU,
BLH, PDAM, Bappeda, BPBD, dan Dinas Kelautan dan Perikanan. Contoh
untuk organisasi kemasyarakatan yang dapat dipilih diantaranya LSM lokal
atau organisasi masyarakat lainnya yang bergerak di bidang isu-isu
lingkungan, pembangunan, atau penyediaan fasilitas publik (seperti air).
Kategori lainnya yang dapat dipilih yaitu dari akademisi atau lembaga
penelitian, sektor swasta, dll
(2) Wawancara stakeholder
Wawancara dapat dilakukan dengan menggunakan kuesioner yang
standar; metodologi dari penilaian kapasitas organinisasi ini berfokus pada
perbedaan kapasitas dari setiap organisasi dalam merespon dampak dari
perubahan iklim. Hal ini dapat dilakukan dengan diadakannya pertemuan
dengan setiap perwakilan dari organisasi dan mewawancarainya dengan
sekumpulan pertanyaan mengenai aktivitas saat ini yang mereka lakukan dan
apa saja hambatan untuk mencapai visinya saat ini
(3) Analisis hasil wawancara
Tim peneliti harus dapat menghasilkan analisis SWOT (Strength, Weakness,
Opportunity, Threat) dari setiap organisasi yang diwawancarai. Analisis SWOT
harus dapat menjawab pertanyaan dan
menilai situasi dari setiap organisasi berikut ini:
- Apakah organisasi memiliki kelemahan atau keterbatasan dalam
pemahaman? Contohnya kurangnya akses terhadap informasi, teknologi,
dan sumber daya.

127
- Apa kekuatan yang dimiliki oleh setiap organisasi? Contohnya hubungan
rekanan saat ini, kapasitas stafnya, program, kebijakan, hubungan baik
dengan masyarakat atau komunitas, dll.
- Apa peluang yang hadir terhadap adanya organisasi? Apakah mengenai
inisiasi lain, sumber daya, kapasitas, program nasional yang mungkin
bermanfaat bagi mereka?Apa ancaman yang dihadapi oleh organisasi
saat ini?

Contoh Penerapan
1. Analisis Kerentanan untuk Ekosistem Pegunungan
a. Singkapan
Singkapan diukur dengan analisis kausalitas antara variable iklim (suhu dan curah
hujan) dengan kejadian bencana klimatis (climatic hazard) yang berhubungan dengan
kehidupan manusia menurut EEPSEA and IDRC (2009) yang relevan di ekosistem.
Untuk ekosistem pegunungan, bencana alam yang diukur adalah longsor. Penilaian tingkat
eksposur potensi longsor dilakukan menurut pendekatan Suranto (2008) mengikuti Tabel
di bawah ini
Tabel 2. 35 Variabel penilaian eksposur longsor

No Variabel Penilaian Potensi gerakan tanah


1 Kelerangan:
0 – 15% Skor 1 Rendah – sedang
15 – 25% Skor 2 Sedang- tinggi
>25% Skor 3 Tinggi
2 Batuan / tanah penyusun:
a. Endapan lahar Skor 2 Sedang
gunung berapi
b. Batuan gunung Skor 3 Sedang - tinggi
3 Curah hujan:
< 1.000 mm/tahun Skor 1 Rendah
1.000 – 4.000 mm/tahun Skor 2 Sedang
4.000 – 6.000 mm/tahun Skor 3 Tinggi

a. Sensitivitas
Sensitivitas dianalisis dengan metode scoring. Aspek sensitivitas yang dianalisis
meliputi aspek sosial, ekonomi, infrastruktur dan ekologi (Benson & Twig, 2007
dalam Lassa & Nakmofa, 2007)dengan melakukan pengembangan kriteria dan
indikator sebagaimana disajikan pada Tabel berikut.

128
Tabel 2.36 Pengukuran sensitivitas terhadap perubahan iklim

Aspek Kriteria Indikator Cara Penilaian


pengukuran
Sosial Tingkat Pendidikan formal Data BPS; 5 : mayoritas
pendidikan interview tidak sekolah
4 : mayoritas
SD
3 : mayoritas
SLTP
2 : mayoritas
SLTA
1 : mayoritas
PT
Aksesibilitas Kendaraan, jarak, waktu Kuisioner 5 : tidak bisa
tempuh, sarana melalui jalan darat
transportasi interview 4 : jalan tanah
> 75%
terisolasi
3 : jalan tanah
> 75%
2 : jalan aspal
50%
1 : jalan aspal
> 75%
Kelembagaan - Aktivitas lembaga Kuisioner 5 : tidak ada
formal melalui kelembagaan
- Aktivitas lembaga interview 4 : ada tapi
non formal tidak aktif
- Tupoksi/peran 3 : salah satu
(ekonomi/sosial/su aktif
mber daya alam) 2 : keduanya
- Jumlah anggota aktif, satu
dominan
1 : keduanya
aktif, harmonis
Ekonomi Sumber Sumber pendapatan Data BPS; 5 : sumber
pendapatan berasal dari satu atau Interview tunggal
beberapa jenis sumber 4 : sumber
ganda
3 : 3 sumber
2 : 4 sumber
1 : >4 sumber
Mata Mata penceharian utama Kuisioner 5 : on
Penceharian dan ketergantungan melalui farm>80%
terhadap sumber daya interview 4 : on farm 60-
alam 80%
3 : on farm 40-

129
Aspek Kriteria Indikator Cara Penilaian
pengukuran
60%
2 : on farm 20-
40%
1 : on farm
<20%
Infrastruktur Bangunan Ketersediaan, jumlah Kuisioner 5 : tidak ada
teknik sipil dan fungsi bangunan melalui 4 : ada
penahan longsor (sumur interview rencana
resapan dan irigasi, dll) 3 : ada, tidak
dan/atau bencana lain berfungsi
2 : ada,
berfungsi
sebagian
1 : ada,
berfungsi baik
Pola - Jumlah/proporsi Data BPS; 5 : di dekat
pemukiman bangunan dan Kuisioner tebing >80%
daerah tinggi rumah tidak melalui 4 : di dekat
permanen interview tebing 60-80%
- Jarak bangunan 3 : di dekat
dengan sumber tebing 40-60%
bencana 2 : di dekat
- Proporsi bangunan tebing 20-40%
pemukiman di areal 1 : di dekat
tebing tebing <20%
Ekologi Tutupan hutan - Luas/proporsi hutan Kuisioner 5 : tutupan
saat ini melalui hutan <10%
- Luas/proporsi hutan interview 4 : tutupan
yang diubah hutan 10-20%
peruntukannya 3 : tutupan
hutan 20-30%
2 : tutupan
hutan 30-50%
1 : tutupan
hutan >50%
Kondisi - Jumlah/proporsi Kuisioner 5 : labil >80%
bantaran tebing tebing yang labil melalui 4 : labil 60-
interview 80%
3 : labil 40-
60%
2 : labil 20-
40%
1 : labil <20%

130
Total nilai pada setiap lokasi dan atribut/indikator diklasifikasi menggunakan skala interval
(SI). Hasil pengolahan nilai skor kemudian diinterpretasi ke dalam 3 kelas kerentanan
(sensitivitas), yaitu : tinggi, sedang dan rendah
b. Kapasitas Adaptif
Kapasitas adaptif dianalisis dengan metode scoring. Aspek kapasitas adaptif yang
dianalisis meliputi aspek yang sama dengan variabel sensitivitas, yaitu: sosial,
ekonomi, infrastruktur dan ekologi (Benson & Twig, 2007 dalamLassa & Nakmofa,
2007). Jika indikator tersebut menunjukkan sifat melemahkan maka tergolong
sensitivitas, sedangkan jika menguatkan maka tergolong kapasitas adaptif.

131
DAFTAR PUSTAKA

Alfiani Dena. 2011. Karakteristik Lokal Sebagai Studi Tentang Keberlanjutan Tempat Pembuangan
Akhir Sampah Di Daerah Perkotaan. Jakarta: Universitas Indonesia.
Babaie-Kafaky, A. Mataji N.A. Sani. 2009. Ecological Capability Assessment for Multiple-
Use in Forest Are Using GIS-Based Multiple Criteria Decision Making approach.
Tehran, Iran. Department of Forestry, Science and Research Branch, Islamic Azad
University. American Journal of Enviromental Sciences vol.5 pgs. 714-712.
BAPPENAS, 2016. Indonesian Biodiversity Strategy and Action Plan (IBSAP) 2015-2020. Jakarta:
Kementrian Perencanaan Pembangunan Nasional.
Barbier, E.B. 1991. The economic value of ecosystems 2 _ Tropical forests. LEEC Gatekeeper
Series 91-01. London, London Environmental Economics Centre.
Barbour, M., Burk, J.H., Pitts, W.D., Gilliam, F.S., Schwartz, M.W. (1998). Terrestrial Plant Ecology.
Benjamin Cummings.
Begon, M., Towsend, C.R. & Harper, J.L., (2006). Ecology: From individual to ecosystems. Fourth
Edition ed. Oxford: Blackwell Publishing.
Benson C, J Twigg and T Rossetto. 2007. Perangkat untuk Mengarusutamakan Pengurangan
Resiko Bencana : Catatan Panduan Bagi Lembaga-Lembaga yang Bergerak dalam
Bidang Pembangunan. Provention Consortium. Switzerland
Betts, C.P., Choquette, W.H., Haughton, J.G., Knoop, S.L., McClintock, R., Nuckolls,
R.T. et al. (2002). Physical security assessment for Department of Veterans
Affairs Facilities: recommendations of the National Institute of Building Sciences
Task Group. Washington, DC: Department of Veterans Affairs.
Bintarto, R., Hadisumarno Surastopo. 1977. Geografi Kota. Yogyakarta: UP Spring.
Bishop, J.T. 1999. Valuing Forests : A Review of Methods and Applications in Developing
Countries. International Institute for Environment and Development. London
Burkhard, B., Kandziora, M., Hou, Y., Muller, F., 2014. Ecosystem service potentials, flows and
demands–concepts for spatial localisation, indication and quantification. Landsc. Online
32, 1–32
Casal-Campos A., Fu Guangtao, Butler, D. And Moore, A. 2015. An Integrated
Enviromental Assessment of Green and Gray Infrarastructure Strategies for
Robust Decision Making. Enviromental Science Thecnology, pages 8307-8314.
Cox, M.J., Dijk, P.P. van, Nabhitabhata, J. & K. Thirakupt. 1998. A Photographic Guide to Snakes
and Other Reptiles of Thailand and Southeast Asia. Asia Books, Co. Ltd., Bangkok.
144pp.
Dai, A., 2011: Characteristics and trends in various forms of the Palmer Drought Severity
Index during 1900–2008. J. Geophys. Res., 116.
Das, I. (2004): A Pocket Guide. Lizards of Borneo. Natural History Publications (Borneo) Sdn Bhd.,
Kota Kinabalu.
Das, I. (2007). A Pocket Guide: Amphibians and Reptiles of Brunei. Natural History Publications
(Borneo) Sdn. Bhd., Kota Kinabalu, Sabah, Malaysia.
Das, I. (2010): A Field Guide to the Reptiles of South-East Asia.New Holland Publishers (UK) Ltd.,
London.
Djajadiningrat, dkk. 2014. “ Green Economy ”, Rekayasa Sains , Bandung
Doan, T.M. (2003). Which methods are most effective for surveying rain forest herpetofauna?
Journal of Herpetology 37:72–81.
Eckart, K., McPhee, Z., dan Bolisetti, T. 2017. Performance and implementation of low
impact development. Science of The Total Environment, Vol. 607-608, Pages 413-
432.

132
Francis, C.M. (2001). A Photographic Guide to Mammals of South-East Asia: Including Thailand,
Malaysia, Singapore, Myanmar, Laos, Vietnam, Cambodia, Java, Sumatra, Bali and
Borneo. Sanibel Island: Ralph Curtis Books.
Grant, S. M., Hill, S. L., Trathan, P. N., & Murphy, E. J. (2013). Ecosystem services of the Southern
Ocean: trade-offs in decision-making. Antarctic science, 25(5), 603-617.
Groffman, P., et al. 2006. Ecological thresholds: the key to successful environmental management
or an important concept with no practical application? Ecosystems 9:1–13.
Gonzales, P. dan Ajami, N., K. 2007. An integrative regional resilience framework for the
changing urban water paradigm. Sustainable Cities anda Society vol.30, pages
128-138
Hairiah, K., Rahayu, S., Suprayogo, D., & Prayogo, C. (2016). Perubahan Iklim: sebab dan
dampaknya terhadap kehidupan. Bahan Ajar 1. Bogor, Indonesia: World Agroforestry
Centre (ICRAF) Sooutheast Asia Regional Program dan Universitas Brawijaya.
Hardinsyah, Irawati, A, Kartono, D, Prihartini S, Linorita I, Amilia L, Fermanda M, Adyas EE,
Yudianti D, Kusrto CM dan Heryanto Y. ( 2012). Pola Konsumsi Pangan dan Gizi
Penduduk Indonesia. Departemen Gizi Masyarakat FEMA IPB dan Badan Litbangkes
Kemenkes RI. Bogor.
Herawaty , H dan H Santoso. 2007. Pengarus-utamaan adaptasi perubahan iklim ke dalam agenda
pembangunan: tantangan kebijakan dan pembangunan. Adaptasi terhadap 16 bahaya
gerakan tanah di masa yang akan dating akibat pengaruh perubahan iklim. Laporan
pertemuan dialog pertama gerakan tanah dan perubahan iklim. Bogor, tanggal 7-8
Desember 2006. Cifor. Bogor, Indonesia.
Indonesian Biodiversity Strategy Action and Plan 2015 – 2020 Bappenas 2016.
Inger, R.F.; Stuebing,R.B.(1997). A Field Guide to the Frogs of Borneo. Natural History
Publications. Kota Kinabalu.
Iskandar, D.T. 2000. Turtles and Crocodiles of Insular Southeast Asia and New Guinea. Bandung,
Palmedia – ITB, 224 pp.
Jorgensen, 0. H. (1974). Results of IPA-censuses on Danish farmland. Acta Ornithol. 14: 310-321.
King, D.M. dan Mazzota, M. (2004). Ecosystem Valuation, Maryland.
Klingebiel, A.A. & P.H. Montgomery. 1961. Land Capability Classification. Agricultural
Handbook No. 210. USDA Soil Conservation Service. Washington, DC.
Kottelat, M and A.J. Whitten. 1996. Freshwater fishes of Western Indonesia and Sulawesi:
Addition and correction. 1996. Periplus Editions Limited.
Kurnianto, S., Warren, M., Talbot, J., Kauffman, J.B., Murdiyarso, D. & Frolking, S. (2015).
Carbon accumulation of tropical peatlands over millennia: A modeling approach.
Global Change Biology, 21(1): 431-444.
KLHK. (2017). Laporan Investasi GRK dan monitoring, pelaporan dan verigikasi 2017. Jakarta:
Direktorat Jenderal Pemgendalian Perubahan Iklim, Kementerian Lingkungan Hidup dan
Kehutanan.
KLHK. (2017). Road Map. Program Kampung Iklim (PROKLIM). Jakarta: Direktorat Jenderal
Pengendalian Perubahan Iklim, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.
KLHK. (2017). SIDIK. Sistem Informasi Data Indeks Kerentanan Perubahan Iklim. Jakarta:
Direktorat Adaptasi Perubahan Iklim, Direktorat Jenderal Pengendalian Perubahan Iklim,
Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan.
KLHK (2018). Pedoman Penentuan Aksi Mitigasi Perubahan Iklim. Jakarta: Direktorat Jenderal
Pengendalian Perubahan Iklim Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan
Kusrini, M.D. (2013). Panduan Bergambar Identifikasi Amfibi Jawa Barat. Bogor: Fakultas
Kehutanan IPB dan Direktorat Konservasi Keanekaragaman Hayati.
Lahr, J dan Kooistra, L. 2010. Enviromental Risk Mapping of poluttants: State of the art
and communication aspects. Science of the Total Enviroment. Issue 18, pages
3899 – 3907.

133
Magurran AE. 1988. Ecological Diversity and Its Measurement. New Jersey: Princeton University
Press.
Malczeewski, J. 2006. Ordered Weighted averaging with fuzzy quantifiers : GIS-based
multicriteria evaluation for land-use suitability analysis. Elsevier, International
Journal of Applied Earth Observation and Geoinformation, vol.8, Issue 4, pages
270-277.
MEA (2003). Ecosystem and Human Well-Being. A Framework for Assessment. ISBN:
9781559634021. https://www.millenniumassessment.org/en/Framework.html
MEA, 2005. Ecosystems and Human Well-being: Biodiversity Synthesis. A Report of the Millenium
Ecosystem Assessment ed. Washington DC: World Resources Institute. Millenium
Ecosystem Assessment 2005 ,Ecosystem and Human Well being : synthesis.
Island Press Washington DC.
Molles, M.C., 2010. Ecology : Concepts and applications. Fifth Edition ed. New York: Mc Graw Hill.
Montagnini, F. & Jordan, C.F., 2005. Tropical forest ecology: The basis for conservation and
management. Berlin: Spinger.
Mochamad, A. (2013). Merespon Ancaman Perubahan Iklim: Adaptasi Sebuah Pilihan yang
Mendesak dan Prioritas. Jakarta: https://www.apikindonesia.or.id/wp-
content/uploads/2019/01/Buku-Adaptasi-Perubahan-Iklim-Sebuah-Pilihan-yang-
Mendesak-dan-Prioritas.pdf.
Muta’ali. L, Daya Dukung Lingkungan Untuk Perencanaan Pengembangan Wilayah. Badan
Penerbit Fakultas Geografi (BPFG) Universitas Gadjah Mada Yogyakarta, 2012
Odum W, Odum E, Odum H. (1995). Nature’s pulsing paradigm. Estuaries 1995; 18: 547–555.
Odum, E.P.; Barret, G.W. (1993). Fundamentals of Ecology. Boston, U.S. : Cengage Learning.
Pawitan H. 2010. Arti Perubahan Iklim Global dan Pengaruhnya dalam Pengelolaan Daerah Aliran
Sungai di Indonesia. Makalah pada Ekspose Hasil Litbang Balai Penelitian Kehutanan
Solo dengan tema Pengelolaan DAS dalam Mitigasi dan Adaptasi Perubahan Iklim di
Indonesia, di Surakarta pada tanggal 28 September 2010.
Payne, J.; Francis, C.M.; Phillips, K.; dan Kartikasari, S.N. (2000). Panduan Lapangan Mamalia Di
Kalimantan, Sabah, Sarawak Dan Brunei Darussalam. WCS Indonesia Program, The
Sabah Society, dan WWF Malaysia, Kuala Lumpur.
Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 17 Tahun 2009 tentang Pedoman Penentuan
Daya Dukung Lingkungan Hidup dalam Penataan Ruang Wilayah.
Peraturan Menteri Lingkungan Hidup nomor P.33/Menlhk/Setjen/Kum.1/3/2016 tentang Pedoman
Penyusunan Aksi Adaptasi Perubahan Iklim
Peraturan Menteri Lingkungan Hidup nomor P.7/Menlhk/Setjen/Kum.1/2/2018 tentang Pedoman
Kajian Kerentanan, Risiko, dan Dampak Perubahan Iklim.
Phua, M., and Minowa, M. 2005. A GIS-based multi-criteria decision making approach to
forest conservation planning at a landscape scale: a case study in the Kinabalu
Area, Sabah, Malaysia. Elsevier, Landscape and Urban Planning, vol.71, issue 2-
4, pages 207-222.
Poggio, L., Vrscaj, B., Hepperle, E., Schulin, R., & Marsan, F. A. (2008). Introducing a method of
human health risk evaluation for planning and soil quality management of heavy metal-
polluted soils—An example from Grugliasco (Italy). Landscape and Urban Planning, 88(2-
4), 64–72.
PPPES, 2016. Daya Dukung dan Daya Tampung Lingkungan Hidup Ekoregion Sumatera Berbasis
Jasa Ekosistem. Pekanbaru: Pusat Pengendalian Pembangunan Ekoregion Sumatera.
Pramesty, Anggun R., Nirmala, A., dan Aspan, A.,. (2013): Perhitungan Daya Dukung Lingkungan
Berdasarkan Ketersediaan Air dan Produktivitas Lahan Di Kecamatan Tujuh Belas
Kabupaten Bengkayang, Jurnal Program Studi Teknik Lingkungan, Fakultas Teknik,
UniversitasTanjungpura(http://jurnal.untan.ac.id/index.php/jmtluntan/article/viewFile/7660/
7767).

134
Price, R. (2007). An introductory guide to valuing ecosystem services. Department for Environment,
Food and Rural Affairs, UK.
Rapid Bioassessment protocols for use in streams and Wadable Rivers.
Riqqi, Akhmad, Annisa Fitria, Kosasih Prijatna, Radityo Egi Pratama, dan John Mahmudy, (2011).
Indonesian Multiscale Grid System for Environmental Data. Asian Geospasial Forum
(AGF), Jakarta.
Saaty, T.L., 1980. The Analytic Hierarchy Process. Mc Graw Hill Inc., New York, ISBN:
0070543712 pages: 287.
Saunders W. S. A. & Becker, J, S. 2015. A discussion of resilience and sustainability :
Land use planning recovery from the Canterbury earthquake sequence, New
Zealand. International Journal of Disaster Risk Reduction, vol. 14, Pages 73-81.
Shannon C.E. and Wiener W. (1963)The Mathematical theory of communication. University of
Juionis Press, Urbana. 117 .
Shannon CE, Weaver W. (1949). The Mathematical Theory of Communication. University of Illions
Press, Urbana, USA
Soerjani dkk, 1987, Lingkungan: Sumber Daya Alam dan Kependudukan dalam Pembangunan,
Jakarta, Penerbit Universitas Indonesia.
Sorensen, T., (1948). A method of establishing groups of equal amplitude in plant sociology based
on similarity of species content and its application to analyses of the vegetation on Danish
commons, Kongelige Danske Videnskabernes Selskab Biologiske Skrifter, 5: 1-34.
Stuebing, R.B. and R.F. Inger. (1999). A Field Guide to The Snakes of Borneo. Natural History
Publication. 254 pp.
Suranto, J.P. (2008). Kajian pemanfaatan lahan pada daerah rawan bencana tanah longsor di
Gunung Lurah, Cilongok, Banyumas. (Tesis). Pascasarjana Universitas Diponegoro,
Semarang.
Tzoulas, K., Korpela, K., Venn, S., Kazmierczak, A., Niemela, J., James, P. 2007.
Promoting Ecosystem and uman health in urban areas using Green Infrastructure :
A literature review. Landscape and Urban Planning vol.81, issue 3, Page 167-178.
UNFCCC. (2006). Greenhouse Gas Inventory Submission. Bonn: The United Nation Framework
Convention on Climate Change (UNFCCC).
van Steenis, C., 2006. Flora Pegunungan Jawa. Jakarta: LIPI Press.
Verstappen, H.Th, 1983. Applied Geomorphology. Geomorphological Surveys for Environmental
Development. New York, El sevier.
Vink, A.P.A., 1983, in Davidson, D.A. (Ed)., Landscape Ecology and Land Use, Longman, London
Warren, M., 2015. Topic B3. Peat swamp forests for adaptation: potentials and vulnerability [Power
Point Presentaion]. [Online] Available at: http://www.cifor.org/swamp-
resources/PDF/B3_Peat_swamp_forests.pdf [Accessed 20 Januari 2019].
W.C. Hession., Daniel E. Storm, C.T. Haan, S.L Burks., M. D. Matlock. 1996. A
Watershed-Level Ecological Risk Assessment Methodology. JAWRA, Journal of
the America Water Resources Association, Vol.32 Issue 5.
Whitten, A.J. et al., 1996. Ecologyof Java &Bali. Singapore: Periplus Editions (HK) Ltd.
Widiyanto.,dkk.2008. Pengenalan Bentang Lahan Jawa Bagian Tengah. Fakultas Geografi UGM.
Yogyakarta.
WWF (2016). Living Planet Report 2016. Risk and resilience in a new era. WWF International,
Gland, Switzerland.

135

Anda mungkin juga menyukai