Anda di halaman 1dari 5

9 Tugas dan Fungsi DPRD di Indonesia

DPRD merupakan kependekan dari Dewan Perwakilan Rakat Daerah. Secara sederhana, DPRD
merupakan bagian dari wakil rakyat yang menempati daerah tingkat I dan juga tingkat II, yaitu Provinsi,
kotamadya dan juga Kabupaten. DPRD terdapat pada setiap provinsi, kota dan juga kabupaten, yang
dipilih setiap 5 tahun sekali melalui pemilihan kepala daerah, bersamaan dengan pemilihan gubernur,
walikota dan juga bupati di masing-masing daerah.

Sebagai salah satu lembaga Negara yang memiliki kedudukan tinggi, dan merupakan salah satu fungsi
legislative, sudah pasti DPRD memiliki beberapa fungsi dan juga tugas tertentu. untuk lebih jelasnya
mengenai tugas, fungsi ataupun wewenang dari DPRD ini, maka berkut ini adalah penjelasan lengkapnya
mengenai tugas dan fungsi DPRD :

Tugas
Dari beberapa fungsi-fungsi yang sudah disebutkan diatas, DPRD juga memiliki beberapa tugas penting
yang berhubungan dengan fungsi-fungsi DPRD di dalam pemerintahan. Berikut ini adalah tugas, serta
kewenangan yang dimiliki oleh DPRD di dalam sebuah pemerintahan daerah :

1. Membentuk peraturan daerah

Tugas pertama dari lembaga DPRD adalah membentuk peraturan-peraturan daerah yang tentu saja
harus dibahas terlebih dahulu dengan pimpinan daerah, misalnya gubernur, walikota, ataupun bupati.
Dengan pembahasan ini, maka diharapkan setiap peraturan daerah yang dikeluarkan oleh pemerintah
daerah adalah sebuah peraturan yang memang benar-benar sesuai dengan rakyat dan masyarakat
daerah, karena sudah dibahas dan sudah melalui berbagai studi-studi terhadap keinginan dan juga
aspirasi yang dimiliki oleh masyarakat.

artikel yang berhubungan dengan peraturan daerah

2. Membahas bersama dengan pemimpin

Selain membahas mengenai peraturan daerah bersamaan dengan pemimpin daerah, tugas dan juga
wewenang dari DPRD adalah melakukan rapat pemabahasan RAPBD, yang kemudian nantinya akan
diashkan menjadi APBD hal ini dilakukan untuk memastikan bahwa rancangan anggaran yang diajukan
ke DPRD adalah rancangan anggaran yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat daerah terkait. Hal ini
harus dilakukan, karena tanpa adanya pembahasan, maka tentu saja anggaran tersebut tidak akan
berguna, dan juga tidak akan terserap sempuran, sehingga nantinya akan menjadi celah-celah bagi
kejahatan yang berhubungan dengan penggelapan anggaran. Selain itu, DPRD juga memiliki tugas dan
wewenang untuk menerima atau menolak rancangan anggaran pembelanjaan daerah atau RAPBD yang
diajukan kepadanya, sesuai dengan kondisi masyarakat yang ada.
3. Memberi persetujuan pemindah tanganan asset daerah

Tugas dan juga wewenang lainnya dari DPRD adalah melakukan persetujuan dan juga
penandatanganan mengenai proses pindah tangan dari asset-asset milik daerah. Misalnya saja adalah
gedung X, yang tadinya merupakan gedung milik swasta, namun karena terlilit sengketa, maka
diputuskan bahwa gedung X tersebut akan dipindah tangankan ke pemerintahan daerah. Maka dari itu,
sudah menjadi tugas dari DPRD sebagai lembaga legislative daerah untuk melakukan proses
persetujuan dan proses penandatanganan dari asset yang sudah dipindah tangankan tersebut.

4. Melaksanakan pengoperasian dan penyerapan anggaran daerah

Sudah disinggung pada point sebelumnya, dimana DPRD merupakan salah satu lembaga legislative
yang memiliki tugas dan juga wewenang untuk menyetujui ataupun tidak menyetujia RAPBD alias
rancangan anggaran pembelanjaan daerah pada periode terkait. Tidak hanya sampai pada proses
menyetujui atau tidak menyetujii, DPRD melalui komisi terkait memiliki tugas dan juga wewenang untuk
melaksankan pengoperasian APBD yang sudah disetujui sebelumnya. Misalnya, APBD tentang
pertamanan, maka dari itu, DPRD hars melaksanakan pemberian dana untuk dinas pertamanan, sesuai
dengan jumlah yang tertera pada APBD, dan juga sesuai dengan kebutuhan dari dinas terkait yang
berhubungan dengan pertamanan.

5. Menyerap, menghimpun dan menindaklanjuti aspirasi masyarakat


Merupakan salah satu fungsi yang sangat penting dari DPRD, yaitu menyerap, menghimpun dan juga
meninjaklanjuti aspirasi dari masyarakat. Ya, sebagai lembaga Negara yang merupakan wakil rakyat,
maka dari itu, DPRD wajib dan memiliki tugas untuk mendengarkan aspirasi serta keluhan dan
kebutuhan masyarakatnya yang sama dengan tugas dan fungsi MPR. Setelah itu, DPRD sudah
sepantasnya memiliki wewenang untuk menghimpun, dan membahas mengenai penindak lanjutan dari
aspirasi masyarakat daerah. Hal ini merupakan salah satu tugas utama DPRD sebagai lembaga
legislative yang merupakan wakil rakyat, yagn emrupakan penghubung antara masyarakat atau rakyat
daerah biasa dengan pemerintahan. Hal ini akan membantu sebuah daerah akan menjadi lebih baik,
terutama dalam hal kemajuan pembangunan dan juga kesejahteraan.

6. Melaksanakan tugas dan wewenang lain yang diatu dalam undang-undang

Selain beberapa poin yang sudah dibahas sebelumnya, terdapat banyak lagi tugas dan juga kewenangan
dari DPRD. Tugas dan juga kewenangan DPRD ini tercantum dalam perundang-undangan, dan
merupakan tugas utama yang penting untuk dilaksanakan oleh anggota yang duduk di kursi DPRD.
Fungsi
Yang pertama, sebagai sebuah lembaga tinggi Negara, DPRD memiliki beberapa fungsi utama, yang
tentu saja merupakan bagian dari proses operasional dan proses berjalannya suatu pemerintahan
daerah. Berikut ini adalah beberapa fungsi dari DPRD sebagai lembaga Negara dan wakil rakyat :

1. Fungsi Legislasi

Fungsi pertama dari DPRD adalah fungsi legilasi. Fungsi legislasi merupakan fungsi dari DPRD yang
dicerminkan dari status DPRD sebagai lembaga legislative daerah, seperti provinsi, kotamadya dan juga
kabupaten. Yang dimaksud fungsi legislasi ini adalah fungsi DPRD dalam membentuk peraturan daerah,
yang sudah menjadi tugas dan kewenangan dari DPRD sebagai perwujudan dari DPRD selaku
pemegang kekuasaan legislative di daerah-daerah.

2. Fungsi Anggaran

Fungsi kedua yang merupakan fungsi utama dari DPRD adalah fungsi Anggaran. Sesuai dengan
namanya, fungsi anggaran meliputi pembahasan mengenai anggaran belanja dan juga pendapatan
daerah. Hal ini dilaksakan untuk membahas dan juga memberikan persetujuan terhadap rancangan dari
APBD yang diajukan oleh pemerintah daerah. Dengan adanya fungsi ini, maka DPRD berfungsi untuk
menentukan apakah APBD yang diajukan bisa digunakan atau tidak, serta melakukan perbaikan atau
revisi megenai APBD yang diajukan oleh pimpinan daerah.

3. Fungsi Pengawasan

Fungsi dari DPRD berikutnya dalah fungsi pengawasan. Fungsi pengawasan merupakan fungsi dari
DPRD, dimana DPRD memiliki fungsi utama sebagai pengawas dan juga pemantau setiap pelaksanaan
peraturan daerah yang sudah disepakati bersama dengan pimpinan daerah, serta mengawasi
penggunaan anggaran yang sudah disahkan sebelumnya dalam APBD.
PENGERTIAN VISI DAN MISI

Pengertian Visi
Visi adalah suatu pandangan jauh tentang perusahaan, tujuan - tujuan perusahaan dan apa yang harus
dilakukan untuk mencapai tujuan tersebut pada masa yang akan datang. Visi itu tidak dapat dituliskan
secara lebih jelas menerangkan detail gambaran sistem yang ditujunya, dikarenakan perubahan ilmu
serta situasi yang sulit diprediksi selama masa yang panjang tersebut. Beberapa persyaratan yang
hendaknya dipenuhi oleh suatu pernyataan visi:

- Berorientasi ke depan
- Tidak dibuat berdasarkan kondisi saat ini
- Mengekspresikan kreatifitas
- Berdasar pada prinsip nilai yang mengandung penghargaan bagi masyarakat

Pengertian Misi
Misi adalah pernyataan tentang apa yang harus dikerjakan oleh lembaga dalam usahanya mewujudkan
Visi. Misi perusahaan adalah tujuan dan alasan mengapa perusahaan itu ada. Misi juga akan
memberikan arah sekaligus batasan proses pencapaian tujuan.

Tujuan Visi Dan Misi


Adapun tujuan Visi dan Misi sebagai berikut:

Tujuan Internal Visi dan Misi

 Membimbing pemikiran menajemen pada isu-isu strategis, terutama pada saat perubahan
signifikan.
 Bantuan menentukan standar kinerja.
 Menginspirasi karyawan untuk bekerja lebih produktif dengan memberikan fokus dan umum
tujuan.
 Panduan pengambilan keputusan karyawan.
 Membantu membentuk kerangka kerja untuk perilaku etis.

Tujuan Eksternal Visi dan Misi

 Mintalah dukungan eksternal.


 Menciptakan hubungan lebih dekat dan komunikasi yang lebih baik dengan pelanggan, pemasok
dan mitra aliansi.
 Berfungsi sebagai alat hubungan masyarakat.

Contoh Visi Dan Misi


Adapun contoh visi dan misi diantaranya yaitu:
Contoh Visi
Dalam hal ini menjadikan SMA Negeri 2 Bantaeng sebagai SMA No. 1 Di Indonesia.

Contoh Misi

 Menimbulkan dan meningkatkan seluruh siswa untuk rajin, disiplin dan aktif.
 Menimbulkan dan meningkatkan minat seluruh siswa untuk membaca dan belajar.
 Menumbuhkan kesadaran seluruh siswa untuk perlunya kerja keras atau proses mengejar cita-
cita.
 Menciptakan kesadaran seluruh siswa tak kenal menyerah dan terus berusaha untuk menjadi
pintar dan cerdas.
 Membangun karakter-karakter sesuai dengan ideologi pancasila.
 Membangun karakter-karakter penerus bangsa dan siap bertarung kancah Internasional.
 Menimbulkan dan meningkatkan minat seluruh siswa untuk mencintai lingkungan.
 Menimbulkan dan meningkatkan kesadaran seluruh siswa untuk selalu hidup bersih.

Perbedaan Visi Dan Misi


Visi itu “What be believe we can be” yang dimana visi merupakan suatu gambaran tentang masa depan,
mau jadi apa nanti perusahaan, organisasi ataupun suatu lembaga. Menentukan visi berarti juga
menentukan tujuan serta cita-cita yang ingin diraih.

Sedangkan Misi yaitu “What be believe we can do” misi ialah apa saja yang dapat dilakukan untuk
mencapai visi tadi, seperti yang sudah dijelaskan tadi Misi merupakan langkah, cara ataupun strategi apa
untuk mencapai visi.

Dapat disimpulkan dari pernyataan diatas perbedaan antara visi dan misi ialah visi gambaran dan tujuan
suatau lembaga atau perusahaan di masa depan sedangkan misi ialah cara untuk mencapai tujuan itu.
Kadangkala misi perlu dirubah sedemikian rupa jika visi belum juga tercapai. Jadi bukan visinya yang
diubah hanya cara atau strategi untuk mencapai tujuannya saja yang diubah. Apabila visi berubah-ubah
maka akan terkesan tidak konsisten gambaran atau tujuan masa depan tentang perusahaan. lembaga
maupun organisasi tersebut.