Anda di halaman 1dari 83

PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN


PT. BPR CITA DEWI

2017
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

DAFTAR ISI

BAB 1 Kebijaksanaan Umum, Prinsip Kehati-hatian dalam


Perkreditan

BAB 2 Batasan Kredit

BAB 3 Persyaratan Umum Kredit

BAB 4 Organisasi Manajemen Kredit

BAB 5 Transparansi Informasi

BAB 6 Alur Proses Kredit

BAB 7 Batas Maksimum Pemberian Kredit (BMPK)

BAB 8 Analisa Kredit

BAB 9 Aplikasi Permohonan Kredit, Lembar Keputusan Kredit


(LKK) & Proposal Kredit

BAB 10 Persetujuan Kredit

BAB 11 Pengikatan Fasilitas & Jaminan Kredit

BAB 12 Pengawasan Kredit

BAB 13 Proses Kredit dalam Rangka Pengambilalihan (Take


Over)
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

BAB 1

KEBIJAKSANAAN UMUM
PRINSIP KEHATI-HATIAN DALAM PERKREDITAN

1. Latar Belakang.
Pasal 8 Undang-Undang Nomor 7 tahun 1992 tentang Perbankan, menjelaskan bahwa kredit
yang diberikan oleh bank mengandung resiko, sehingga dalam pelaksanaannya harus
memperhatikan asas-asas perkreditan yang sehat. Faktor penting yang harus diperhatikan
untuk mengurangi resiko tersebut adalah keyakinan atas kemampuan dan kesanggupan
debitur untuk melunasi hutangnya sesuai dengan yang diperjanjikan. Untuk memperoleh
keyakinan tersebut, sebelum pemberian kredit harus terlebih dahulu dilakukan penilaian
yang seksama terhadap watak, kemampuan, modal, agunan dan prospek usaha debitur.

2. Fungsi Kebijaksanaan Perkreditan PT BPR CITA DEWI


Kebijakan perkreditan BPR mempunyai fungsi yang sangat penting, yaitu untuk digunakan
sebagai panduan dalam pelaksanaan semua kegiatan yang terkait dengan perkreditan yang
sehat dan menguntungkan. Dengan adanya Kebijakan Perkreditan BPR diharapkan seluruh
pejabat/karyawan yang terkait dengan perkreditan dapat menerapkan asas-asas perkreditan
yang sehat secara lebih konsisten dan berkesinambungan.

3. Tujuan Penyusunan Kebijakan Perkreditan BPR


Tujuan penyusunan Kebijaksanaan Perkreditan BPR, yaitu untuk mengoptimalkan
pendapatan dan mengendalikan resiko bank dengan cara menerapkan asas-asas
perkreditan yang sehat. Disamping itu, dengan menerapkan kebijaksanaan perkreditan ini
secara konsekuen dan konsisten, diharapkan penyalahgunaan wewenang oleh pihak-pihak
yang tidak bertanggungjawab dalam pemberian kredit dapat dihindari.

4. Dasar Hukum Kebijakan Perkreditan BPR


Dasar hukum penyusunan kebijaksanaan perkreditan BPR adalah:
01. Undang-Undang Nomor 7 tahun 1992
Dalam Undang-Undang Nomor 7 tahun 1992 pasal 29 ayat (4) beserta penjelasanannya
ditetapkan :
a. Dalam memberikan kredit dan melakukan usaha lainnya, bank wajib menempuh
cara-cara yang tidak merugikan bank dan kepentingan nasabah yang
mempercayakan dananya kepada bank.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

b. Mengingat bank terutama bekerja dengan dana dari masyarakat yang disimpan
pada bank atas dasar kepercayaan, maka setiap bank perlu terus menjaga
kesehatannya dan memelihara kepentingan masyarakat padanya. Sejalan dengan
itu OJK diberi wewenang dan kewajiban untuk membina serta melakukan
pengawasan terhadap bank dengan menempuh upaya-upaya baik yang bersifat
preventif dalam bentuk ketentuan- ketentuan, petunjuk, nasehat, bimbingan dan
pengarahan maupun secara represif dalam bentuk pemeriksaan yang disusul
dengan tindakan-tindakan perbaikan.

02. Surat Keputusan Direksi OJK Nomor 27/162/KEP/DIR, tanggal 31 Maret 1995
Dalam SK Direksi OJK No. 27/162/KEP/DIR tanggal 31 Maret 1995, ditetapkan :
a. Bank wajib memiliki Kebijaksanaan Perkreditan secara tertulis.
b. Kebijaksanaan Perkreditan sebagaimana dimaksud pada huruf a di atas minimal
harus memuat dan mengatur hal-hal pokok sebagaimana ditetapkan dalam Pedoman
Penyusunan Kebijaksanaan Perkreditan Bank (PPKPB), yang merupakan lampiran
tak terpisahkan dari SK Direksi OJK No. 27/162/KEP/DIR tanggal 31 Maret 1995,
yaitu :
- Prinsip kehati-hatian dalam perkreditan.
- Organisasi dan manajemen perkreditan.
- Kebijaksanaan persetujuan kredit.
- Dokumentasi dan administrasi kredit.
- Pengawasan kredit.
- Penyelesaian kredit bermasalah.

03. Surat Edaran OJK Nomor 14/26/DKBU, tanggal 19 September 2012,


Perihal Pedoman Kebijakan dan Prosedur Perkreditan bagi Bank Perkreditan Rakyat
memuat:

Fungsi :
BPR dalam melaksanakan kegiatan usahanya harus memiliki sistem pengendalian
intern. Dalam rangka menerapkan system pengendalian intern tersebut, BPR wajib
memiliki kebijakan, prosedur dan perangkat organisasi yang memiliki pemisahan fungsi.
Salah satu sistem pengendalian intern yang harus dimiliki oleh BPR adalah sistem
pengendalian intern dalam perkreditan, yang dituangkan dalam Pedoman Kebijakan
Perkreditan BPR (PKPB).
a. Sebagai pedoman bagi BPR dalam setiap pelaksanaan kegiatan di bidang
perkreditan yang memuat semua aspek perkreditan yang memenuhi prinsip
kehati-hatian dan asas-asas perkreditan yang sehat, antara lain dalam proses
pemberian kredit secara individual, pemantauan portofolio perkreditan secara
keseluruhan, dan dalam pelaksanaan penanganan kredit bermasalah.
b. Sebagai standar atau ukuran dalam pelaksanaan pengawasan pemberian kredit
pada semua tahapan proses perkreditan secara individual.
Tujuan :
a. Agar BPR menerapkan prinsip kehati-hatian dan asas-asas perkreditan yang
sehat secara konsisten dan berkesinambungan dalam rangka mitigasi risiko atas
setiap pemberian kredit.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

b. Untuk mencegah terjadinya penyalahgunaan wewenang oleh berbagai pihak


dalam pemberian kredit yang dapat merugikan BPR.
c. Untuk mencegah terjadinya praktek pemberian kredit yang tidak sehat.

5. Kajian Berkala Kebijakan Perkreditan BPR


Untuk tetap menjaga efektivitas kebijaksanaan perkreditan BPR , paling lama setiap 3 (tiga)
tahun sekali akan dilakukan kajian secara berkala. Perubahan/perbaikan terhadap
kebijaksanaan perkreditan BPR yang dilakukan atas dasar hasil kajian berkala tersebut
tetap mengacu pada PPKPB yang ditetapkan oleh OJK.

6. Prinsip Kehati-hatian (PRUDENCE)


Pemberian kredit harus berdasarkan prinsip kehati-hatian (Prudence) yang meliputi
kebijakan dalam pemberian kredit, penilaian kualitas kredit, serta profesionalisme dan
integritas pejabat perkreditan.

A. KEBIJAKAN DALAM PEMBERIAN KREDIT

Kebijakan dalam pemberian kredit mencakup kebijakan mengenai pemberian kredit yang sehat,
penilaian agunan, pemberian kredit kepada pihak terkait dengan BPR, debitur grup, dan/atau
debitur besar, kredit yang mengandung risiko tinggi serta kredit yang perlu dihindari.

A.1 KEBIJAKAN PEMBERIAN KREDIT YANG SEHAT, PALING KURANG MELIPUTI:


a. Prosedur dan kewenangan perkreditan yang sehat termasuk memiliki prosedur
persetujuan kredit, prosedur dokumentasi dan administrasi kredit, prosedur pengawasan
kredit;
b. Kredit yang perlu mendapat perhatian khusus;
c. Prosedur penanganan kredit bermasalah yang terdiri dari penyelamatan kredit dan
penyelesaian kredit;
d. Penyelesaian agunan yang telah dikuasai BPR yang diperoleh dari hasil penyelesaian
kredit.

A.2 KEBIJAKAN PENILAIAN AGUNAN, PALING KURANG MELIPUTI


a. Prosedur dan tata cara penilaian agunan dari aspek legalitas dan ekonomis yang
mencakup dokumen kepemilikan agunan, pengikatan agunan, penetapan nilai taksasi
agunan¸ dan penetapan batasan jumlah nilai agunan terhadap jumlah kredit yang akan
diberikan, dengan memperhatikan perubahan nilai agunan selama jangka waktu kredit.
b. Agunan yang akan digunakan sebagai faktor pengurang PPAP adalah agunan yang ada
dan jelas keberadaannya, serta dapat dieksekusi sebagaimana diatur dalam POJK yang
mengatur mengenai Kualitas Aktiva Produktif dan Pembentukan Penyisihan
Penghapusan Aktiva Produktif (KAP dan Pembentukan PPAP). Adapun agunan yang
tidak ada dan tidak jelas keberadaannya, serta tidak dapat dieksekusi tidak dapat
digunakan sebagai faktor pengurang PPAP antara lain:
1. Agunan yang telah digunakan untuk fasilitas umum yang tidak dapat
dikembalikan fungsinya, misalnya digunakan sebagai tempat pemakaman umum;
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

2. Agunan dalam sengketa;


3. Agunan yang disita oleh negara;
4. Aagunan yang saat ini tidak dapat diketahui keberadaannya misalnya kendaraan
yang fisiknya sudah tidak ada;
5. Agunan yang sudah tidak memiliki nilai ekonomis karena sebab tertentu misalnya
kebakaran, kecelakaan, dan lain-lain.

c. Kewajiban melampirkan Surat Pemberitahuan Pajak Terhutang (SPPT) pada satu tahun
terakhir untuk agunan berupa tanah dan/atau bangunan dengan bukti kepemilikan
berupa Surat Girik (Letter C) atau yang dipersamakan dengan itu, termasuk Akta Jual
Beli yang dibuat oleh notaris atau pejabat lainnya yang berwenang. Yang dimaksud
dengan SPPT pada satu tahun terakhir adalah SPPT satu tahun terakhir (minimal) pada
saat debitur mengajukan kredit.

A.3 KEBIJAKAN PEMBERIAN KREDIT KEPADA PIHAK TERKAIT DENGAN BPR,


Kelompok peminjam (debitur grup), dan/atau debitur besar, paling kurang meliputi:
a. Persentase jumlah maksimum penyediaan keseluruhan fasilitas kredit yang diberikan
kepada pihak terkait dengan BPR, debitur grup dan/atau debitur besar terhadap jumlah
modal BPR, dengan berdasarkan pada perhitungan Kewajiban Penyediaan Modal
Minimum (KPMM) BPR.
b. Persentase jumlah maksimum penyediaan fasilitas kredit kepada pihak terkait dengan
BPR, debitur grup, dan/atau debitur besar dengan mengacu pada ketentuan OJK yang
mengatur mengenai Batas Maksimum Pemberian Kredit (BMPK).
c. Tatacara penyediaan kredit kepada pihak terkait dengan BPR, debitur grup, dan/ atau
debitur besar, yang akan disindikasikan dan berbagi risiko (risk sharing) dengan bank
lain yaitu minimal harus disetujui oleh 1 (satu) orang anggota Direksi dan 1 (satu) orang
anggota Dewan Komisaris.
d. Memelihara daftar nama pihak terkait dengan BPR, debitur grup, dan/atau debitur besar
dalam rangka menjamin efektifitas penerapan batas maksimum penyediaan
keseluruhan fasilitas kredit yang diberikan oleh BPR kepada pihak terkait dengan BPR,
debitur grup, dan/atau debitur besar.
e. Prosedur perkreditan yang disetujui oleh Direksi harus memuat kriteria pihak terkait
dengan BPR dan debitur grup dengan mengacu pada ketentuan OJK yang mengatur
mengenai Batas Maksimum Pemberian Kredit (BMPK), serta kriteria debitur besar yang
ditetapkan oleh Direksi.

Pemberian kredit harus memperhatikan ketentuan tentang kondisi internal bank yang
menyangkut batas kemampuan bank

1. Batas Maksimum Pemberian Kredit (BMPK) :


 Bagi peminjam atau kelompok peminjam yang merupakan pihak terkait
ditetapkan setinggi-tingginya sebesar 10% dari besarnya modal bank.
 Bagi peminjam atau kelompok peminjam yang merupakan pihak tidak terkait
ditetapkan setinggi-tingginya sebesar 20% dari besarnya modal bank.
 Yang dimaksud Modal Bank adalah Modal Inti ditambah dengan Modal
pelengkap sesuai dengan ketentuan OJK.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

2. Ratio Kecukupan Modal (CAR) dengan Aktiva Tertimbang menurut Resiko (ATMR)
sesuai ketentuan OJK minimum sebesar 8%.

3. Perbandingan jumlah kredit dengan dana yang dihimpun (LDR). Besarnya LDR
yang akan dicapai ditentukan sesuai dengan rencana kerja tahunan bank.

A.4 KEBIJAKAN PEMBERIAN KREDIT KEPADA SEKTOR EKONOMI, KEGIATAN USAHA,


DAN
DEBITUR YANG MENGANDUNG RISIKO TINGGI

 Kredit kepada sektor ekonomi, kegiatan usaha, dan debitur yang mengandung risiko
tinggi, antara lain meliputi pemberian kredit untuk:
a. Komoditi yang harganya berfluktuasi tinggi;
b. Sektor ekonomi atau kegiatan usaha yang banyak dipengaruhi oleh faktor eksternal
misalnya faktor cuaca dan lain-lain;
c. Sektor ekonomi atau kegiatan usaha yang diluar keahlian dan kemampuan BPR;
d. Lokasi usaha yang berada di daerah tertentu misalnya daerah konflik/ kerusuhan
atau rawan bencana;
e. Debitur yang tergolong Politically Exposed Person (PEP) yaitu orang yang
mendapatkan kepercayaan untuk memiliki kewenangan publik diantaranya adalah
Penyelenggara Negara sebagaimana dimaksud dalam peraturan perundang-
undangan yang mengatur mengenai Penyelenggara Negara, dan/atau orang yang
tercatat sebagai anggota partai politik yang memiliki pengaruh terhadap kebijakan
dan operasional partai politik.

Kebijakan pemberian kredit kepada sektor ekonomi, kegiatan usaha dan debitur
yang mengandung risiko tinggi, antara lain BPR harus mempunyai satuan/unit kerja
perkreditan atau pegawai yang telah memiliki kompetensi yang memadai dalam
bidang usaha yang akan dibiayai.

Kebijakan pemberian kredit untuk debitur yang tergolong Politically Exposed Person
(PEP) diantaranya harus memperhatikan ketentuan mengenai anti pencucian uang
dan pencegahan pendanaan terorisme (APU dan PPT).

 Kebijakan mengenai kredit yang perlu dihindari, antara lain meliputi:


a. kredit untuk tujuan spekulasi;
b. kredit yang diberikan tanpa informasi keuangan yang cukup;Informasi keuangan
yang tidak mencukupi tersebut dikecualikan terhadap kredit kepada usaha mikro
sepanjang telah diperoleh keyakinan atas debitur.
c. kredit yang memerlukan keahlian khusus yang tidak dimiliki oleh BPR; dan
d. kredit kepada debitur bermasalah dan/atau debitur yang memiliki kredit dengan
kolektibilitas Macet pada BPR atau bank lain.

4.1. PEMBERIAN KREDIT KEPADA USAHA TERTENTU


PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

Memperhatikan ketentuan mengenai larangan pemberian kredit untuk kegiatan usaha


tertentu, antara lain :

1. Usaha jual-beli saham atau modal kerja bagi perusahaan jual-beli saham, termasuk
untuk equity financing.

2. Pembelian atau pembebasan tanah untuk proyek properti, terkecuali untuk proyek
perumahan kategori Rumah Sehat Sederhana (RSS).

3. Pembelian surat-surat berharga komersial yang diterbitkan oleh kelompok usaha yang
terkait dengan bank atau lembaga pembiayaan (Finance company).

4.2. LARANGAN PEMBERIAN/PEMBELIAN JAMINAN SURAT BERHARGA


KOMERSIAL.

Menunjuk ketentuan larangan pembelian/pemberian jaminan surat berharga komersial yang


mencakup 3 (tiga) hal yakni :

1. Larangan pembelian atau memberikan jaminan atas surat-surat berharga komersial


yang diterbitkan oleh group terkait dengan bank, baik yang penerbitan yang dilakukan
oleh pribadi maupun perusahaan-perusahaan yang dimilikinya.

2. Larangan pembelian atau memberikan jaminan atas surat-surat berharga komersial


yang diterbitkan oleh Lembaga Pembiayaan (Finance Company).

3. Larangan pembelian dan/atau pemberian jaminan atas surat-surat berharga komersial


yang diterbitkan oleh pihak-pihak lain yang tidak memperoleh rating yang tergolong
dalam investment grade rating company yang diakui.

4.3. LARANGAN PEMBERIAN KREDIT KEPADA USAHA/PIHAK TERTENTU

Implementasi dari prinsip prudence/kehati-hatian yang tercantum dalam Kebijakan Kredit


Bank dan Ketentuan OJK yang berlaku, maka semua pihak bank yang terkait dengan proses
pemberian kredit harus memperhatikan bidang-bidang usaha yang harus dihindari sebagai
berikut :

1. Pemberian fasilitas kredit kepada perorangan atau badan usaha yang tidak berdomisili
di Indonesia.

2. Pemberian fasilitas kredit kepada sektor/bidang usaha yang bersifat jasa hiburan yang
dapat mengganggu ketertiban umum & masyarakat, kesusilaan dan SARA, bidang
usaha dimaksud misalnya seperti :
 Night Club
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

 Perjudian
 Panti Pijat dan sejenisnya
 Diskotik
 Amusement Center
 Jasa hiburan lain yang dinilai melanggar norma-norma kesusilaan & masyarakat.

3. Pemberian fasilitas kredit kepada nasabah yang namanya tercatat sebagai debitur
bermasalah pada bank lain yang diperoleh melalui hasil credit checking/SID dengan
kolektibilitas macet pada BPR atau bank lain.

4. Pemberian kredit untuk usaha yang bersifat spekulatif, yang tidak mempunyai kepastian
pelunasan kreditnya atau untuk tujuan yang menurut penilaian bank tidak wajar.

5. Pemberian fasilitas kredit yang jumlah permohonan kreditnya dinilai cukup besar tetapi
tidak didukung dengan informasi keuangan yang jelas dan memadai.

4.4 MENGHINDARI PEMBERIAN KREDIT KEPADA USAHA YANG ANALISANYA


MEMERLUKAN KEAHLIAN KHUSUS.

Pemberian kredit untuk sektor usaha yang analisa kreditnya memerlukan keahlian khusus
yang tidak dimiliki bank seperti :
 Perkebunan
 Pertambangan
 Perternakan
 Perikanan
 Pertambakan
 Pertanian

B. KEBIJAKAN PENILAIAN KUALITAS KREDIT

Kebijakan penilaian kualitas kredit harus sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan oleh OJK/OJK
antara lain bank wajib menetapkan kualitas kredit yang sama terhadap beberapa fasilitas kredit
yang digunakan untuk membiayai 1 (satu) debitur pada BPR yang sama. Termasuk pengertian 1
(satu) debitur adalah fasilitas kredit kepada suami dan istri kecuali apabila terdapat perjanjian
pemisahan harta yang disahkan oleh pengadilan atau instansi yang berwenang sesuai
perundang-undangan yang berlaku.

C. KEBIJAKAN MENGENAI PROFESIONALISME DAN INTEGRITAS PEJABAT/PEGAWAI


PERKREDITAN

Semua pejabat/pegawai BPR yang terkait dengan perkreditan termasuk Pengurus BPR harus:
1. Melaksanakan keahliannya secara profesional, jujur, obyektif, cermat dan seksama.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

2. Memiliki komitmen untuk tidak melaksanakan perbuatan-perbuatan sebagaimana


disebutkan dalam ketentuan Pasal 49 ayat (2) huruf a Undang-Undang nomor 7 Tahun 1992
tentang Perbankan sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 10 Tahun
1998.

 PEJABAT/PEGAWAI KREDIT

Pejabat/Pegawai terkait di bidang perkreditan harus memenuhi kualifikasi :

a. Kemampuan didalam melaksanakan tugasnya yang dibuktikan dengan


pengalaman, kejujuran, objektifitas dan tanggung-jawab.

b. Integritas moral yang yang accountable (dapat dipertanggungjawabkan) terhadap


setiap keputusan yang diambil.

c. Komitmen untuk patuh pada aturan/ketentuan yang berlaku seperti :

 Ketentuan OJK (PBI/POJK dan sejenisnya)


 Kebijakan dan Prosedur Internal Bank
 Ketentuan Perundang-undangan
 Ketentuan Pemerintah Indonesia
 Ketentuan lainnya yang berkaitan dengan kebijakan yang diambil.

d. Penguasaan terhadap prinsip KODE ETIK BANKIR INDONESIA


 Seorang bankir patuh dan taat pada ketentuan perundang-undangan dan
peraturan yang berlaku.
 Seorang bankir melakukan pencatatan yang benar mengenai segala transaksi
yang bertalian dengan kegiatan lainnya.
 Seorang bankir menghindarkan diri dari persaingan yang tidak sehat.
 Seorang bankir tidak menyalahgunakan wewenangnya untuk kepentingan
pribadi
 Seorang bankir menghindarkan diri dari keterlibatan dalam pengambilan
keputusan dalam hal terdapat pertentangan kepentingan.
 Seorang bankir menjaga kerahasiaan nasabah dan banknya.
 Seorang bankir memperhitungkan dampak yang merugikan dari setiap
kebijakan yang ditetapkan banknya terhadap keadaan ekonomi, sosial dan
lingkungannya.
 Seorang bankir tidak menerima hadiah atau imbalan yang memperkaya diri
pribadi maupun keluarganya.
 Seorang bankir tidak melakukan perbuatan tercela yang dapat merugikan citra
profesinya.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

BAB 2

BATASAN KREDIT

Batasan Kredit adalah kredit yang diberikan kepada perusahaan maupun perseorangan dengan
kriteria sesuai ketentuan OJK tentang Batas Maksimum Pemberitan Kredit (BMPK) sebagai berikut
:

1. Nilai kredit/plafond kredit maksimum di Bank maksimum 20% dari Modal Disetor (BMPK)
yang sudah dilaporkan dan mendapatkan persetujuan Otoritas Jasa Keuangan (OJK)

2. Nilai kredit/plafond kredit maksimum di Bank maksimum 30% dari Modal Disetor untuk
obligor non-afiliasi yang sudah dilaporkan dan mendapatkan persetujuan OJK

3. Kelompok usaha dapat berupa : Perorangan, Perseroan Terbatas (PT), Yayasan, CV, Firma,
Koperasi, Bank, Lembaga Keuangan Bukan Bank (LKBB), Leasing,Asuransi dan Lembaga
Keuangan Lainnya.

4. Kelompok usaha/debitur yakni salah satu perusahaan dalam kelompok tersebut memenuhi
Kriteria terkait satu sama lain baik karena kepemilikan maupun kepengurusan (Afiliasi).
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

BAB 3

PERSYARATAN UMUM KREDIT

Setiap permohonan kredit yang diajukan dapat dipertimbangkan apabila memenuhi persyaratan
sebagai berikut :

1. Bukti Identitas Diri


 Perorangan / Pengusaha Perorangan
- KTP debitur.
- KTP istri/suami debitur.
- Kartu Keluarga.
- Akta nikah/cerai/perjanjian pisah harta.
- Akta kelahiran (apabila diperlukan)

 Badan Hukum
- KTP para pengurus perusahaan(Direksi & Komisaris)
- NPWP pribadi para pengurus perusahaan (Direksi & Komisaris, apabila diperlukan).

2. Legalitas Usaha :
 Perorangan/Pengusaha Perorangan
Ijin-ijin usaha,seperti :
- SIUP/ijin industri/Ijin usaha yang sesuai dengan bidangnya (Jika ada)
- TDP yang masih berlaku (Jika Ada)
- Surat keterangan usaha dari kelurahan setempat.

 Badan Hukum
- Akta pendirian berikut perubahannya (s/d terkini) yang telah mendapatkan pengesahan
dari instansi pemerintah terkait.
- SIUP/Ijin industri/Ijin usaha yang sesuai dengan bidangnya.
- TDP yang masih berlaku.
- Ijin Amdal bagi perusahaan yang usahanya mempunyai dampak negative terhadap
lingkungan.
- NPWP.

3. Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP)


- Bagi permohonan kredit (perorangan maupun badan hukum) diatas Rp 50.000.000,-(lima
puluh juta rupiah) wajib menyertakan copy NPWP-nya.

Persyaratan kewajiban menyerahkan NPWP tidak berlaku bagi :


PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

- Debitur perorangan yang berpenghasilan netto tidak melebihi batas penghasilan kena
pajak.

- Permohonan kredit oleh satu kelompok dengan jumlah di atas Rp 50.000.000,- (lima
puluh juta rupiah) yang masing-masing plafond individualnya tidak melebihi Rp
50.000.000,- (lima puluh juta rupiah).

4. Pengalaman Usaha
1. Usaha nasabah sudah berjalan minimal 2 (dua) tahun, patokan jangka waktu tersebut dilihat
dari mulainya aktivitas usaha yang bersangkutan, bukan dilihat dari tanggal pendirian atau
tanggal akta anggaran dasar badan hukum.

2. Usaha dalam keadaaan profit/laba,hal ini tercermin pada aktivitas usaha dan keuangannya.

3. Setiap pengajuan permohonan kredit (kecuali kredit konsumtif) wajib dilampirkan foto usaha,
yaitu:
- Lokasi usaha.
- Kondisi tempat usaha.
- Lingkungan sekitar tempat usaha.

4. Tata cara pemotretan tempat usaha sesuai dengan pedoman pemotretan barang jaminan.

5. Informasi Keuangan
Nasabah sekurang-kurangnya wajib memberikan informasi keuangan dalam bentuk laporan
keuangan.

- Laporan keuangan terdiri dari 2 (dua) yaitu :

a. Laporan keuangan proforma.


b. Laporan keuangan intern perusahaan (home statement).

- Untuk analisa yang akurat, maka data yang dianalisa sekurang-kurangnya harus meliputi 1(satu)
periode laporan keuangan.

- Dan untuk analisa permohonan kredit yang bersifat penambahan dan perpanjangan harus
disertakan laporan keuangan tahun berjalan.

6. Persyaratan Khusus Kredit Investasi


Khusus untuk pengajuan kredit investasi, permohonan kredit wajib dilengkapi dengan :

1. Apabila tujuan penggunaan kredit investasi untuk konstruksi (pembangunan) :

- Gambaran tehnis yang menunjukkan spesifikasi bangunan,misalnya :


a. Denah Lokasi.
b. Site Plan (planning permit).
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

c. Gambar detail bangunan,sipil,mesin,dsb.


- Rencana Anggaran Biaya bangunan(RAB).

2. Apabila tujuan penggunaan kredit investasi untuk pembelian mesin & peralatan, harus
diperinci secara jelas mengenai jenis, spesifikasi, harga beli, supplier mesin & peralatan
tersebut, dan dilengkapi dengan dokumen/surat pendukung yang wajar.

7. Legalitas & Persyaratan Barang Jaminan


- Surat bukti kepemilikan barang jaminan kredit dan kelengkapannya.

- Penjelasan selengkapnya mengenai barang jaminan kredit dapat dilihat pada buku
pedoman kebijakan & prosedur perkreditan,Bagian 3 – Jaminan Kredit.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

BAB 4

ORGANISASI MANAJEMEN PERKREDITAN

Kebijakan mengenai Profesionalisme dan Integritas Pejabat/Pegawai Perkreditan

Semua pejabat/pegawai BPR yang terkait dengan perkreditan termasuk Pengurus BPR paling
kurang harus:
1. Melaksanakan keahliannya secara profesional, jujur, obyektif, cermat dan seksama.
2. Memiliki komitmen untuk tidak melaksanakan perbuatan-perbuatan sebagaimana disebutkan
dalam ketentuan Pasal 49 ayat (2) huruf a Undang-Undang nomor 7 Tahun 1992 tentang
Perbankan sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 10 Tahun 1998.

1. Perangkat Perkreditan

Organisasi dan Manajemen Perkreditan

Kebijakan Memiliki Perangkat Perkreditan berupa:


1. Satuan/unit kerja perkreditan; atau
2. Pegawai yang melakukan fungsi pemberian kredit (sejak permohonan sampai dengan
pencairan kredit) dan administrasi kredit.Pegawai yang melaksanakan analisa kredit harus
berbeda dengan pegawai yang mencairkan kredit, serta pegawai administrasi kredit.

BPR membentuk Komite Kredit (KK) terutama bagi BPR yang memiliki kredit yang diberikan
kepada pihak terkait dengan BPR, debitur grup dan/atau debitur besar dan debitur yang memiliki
risiko tinggi. Jumlah dan keanggotaan KK ditetapkan oleh Direksi BPR sesuai dengan kebutuhan
BPR, minimal terdiri dari Direksi dan Pejabat di bidang Perkreditan.

2. Fungsi, Tugas, Wewenang dan Tanggung Jawab Pejabat Perkreditan

1. Dewan Komisaris
Dewan komisaris adalah dewan atau badan pengawas yang diangkat dan diberhentikan oleh
rapat umum pemegang saham dan bertugas melakukan pengawasan terhadap
kebijaksanaan dan pelaksanaan tugas Direksi.
Tugas dan wewenang Dewan Komisaris yang berkaitan dengan perkreditan, yaitu :

a. Menyetujui kebijakan perkreditan BPR yang diusulkan oleh Direksi;


PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

b. Menyetujui rencana kredit tahunan termasuk rencana pemberian kredit kepada


pihak terkait dengan BPR, debitur grup,dan/atau debitur besar yang akan tertuang
dalam rencana kerja BPR yang disampaikan kepada OJK;
c. Mengawasi pelaksanaan rencana pemberian kredit tersebut;
d. Meminta penjelasan dan atau pertanggungjawaban Direksi serta meminta langkah-
langkah perbaikan apabila pelaksanaan pemberian kredit tersebut menyimpang dari
rencana perkreditan yang telah dibuat;
e. Meminta penjelasan dan atau pertanggungjawaban Direksi mengenai semua aspek
yang tercantum dalam PKPB;
f. Meminta penjelasan dan atau pertanggungjawaban Direksi apabila terdapat
penyimpangan dalam pelaksanaan PKPB;
g. Meminta penjelasan dan/atau pertanggungjawaban Direksi mengenai
perkembangan dan kualitas portofolio perkreditan secara keseluruhan termasuk
kredit-kredit yang diberikan kepada pihak terkait dengan BPR, debitur grup,
dan/atau debitur besar dan hal-hal lain sebagaimana ditetapkan pada Bab II bagian
A.1.a.3) dalam PKPB ini;
h. Memantau perencanaan dan pelaksanaan pendidikan dan pelatihan kepada
pegawai yang menangani perkreditan;
i. Melaporkan hasil pengawasan terhadap penerapan Pedoman Kebijakan
Perkreditan BPR kepada OJK yang merupakan bagian dari Laporan Pelaksanaan
Rencana Kerja yang disampaikan secara semesteran sesuai dengan ketentuan
OJK yang berlaku.

2. Direksi
Tugas dan wewenang serta tanggungjawab Direksi yang berkaitan dengan perkreditan
meliputi:
a. Bertanggungjawab atas penyusunan PKPB yang memuat semua aspek yang
tercantum dalam Pedoman Standar KPB untuk dimintakan persetujuan kepada
Dewan Komisaris;
b. Menyetujui prosedur perkreditan yang mengacu pada PKPB yang telah disetujui
oleh Dewan Komisaris;
c. Memastikan ketaatan BPR terhadap ketentuan perundang-undangan dan peraturan
yang berlaku di bidang perkreditan;
d. Memastikan bahwa PKPB diterapkan dan dilaksanakan secara konsekuen dan
konsisten;
e. Menetapkan anggota-anggota KK (apabila pembentukan KK diperlukan);
f. Bertanggung jawab atas penyusunan rencana kerja perkreditan yang dituangkan
dalam rencana kerja BPR yang disampaikan kepada OJK;
g. Memastikan bahwa rencana kerja perkreditan telah terlaksana;
h. Memastikan pelaksanaan langkah-langkah perbaikan atas berbagai penyimpangan
dalam perkreditan yang ditemukan satuan/unit kerja atau pegawai/Direksi yang
bertanggung jawab atas pelaksanaan fungsi audit intern;
i. Melaporkan langkah-langkah perbaikan yang telah, sedang dan akan dilakukan
kepada Dewan Komisaris secara berkala dan tertulis mengenai:
(1) Perkembangan dan kualitas portofolio perkreditan secara keseluruhan;
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

(2) Perkembangan dan kualitas kredit yang diberikan kepada pihak terkait, dan
Debitur grup dan debitur besar ;
(3) Kredit dalam pengawasan khusus dan kredit bermasalah;
(4) Penyimpangan dalam pelaksanaan PKPB;
(5) Temuan-temuan penting dalam perkreditan termasuk
penyimpangan/Pelanggaran ketentuan di bidang perkreditan yang dilaporkan
oleh satuan/unit kerja atau pegawai yang menjalankan fungsi sebagai audit
intern BPR atau Direksi yang ditunjuk melaksanakan fungsi audit intern BPR;
(6) Pelaksanaan dari rencana perkreditan sebagaimana yang telah tertuang dalam
rencana kerja BPR yang disampaikan kepada OJK;
(7) Penyimpangan/pelanggaran ketentuan di bidang perkreditan yang merupakan
Temuan auditor eksternal dan/atau OJK; dan
(8) Jumlah dan jenis pendidikan dan pelatihan satuan/unit kerja perkreditan atau
pegawai yang menangani perkreditan.
j. Menetapkan rencana pendidikan dan pelatihan bagi pegawai yang menangani
perkreditan dan memastikan pelaksanaan pendidikan dan pelatihan tersebut sesuai
dengan kebutuhan pegawai.

3. Perangkat Perkreditan
Perangkat Perkreditan meliputi, Account Officer, Administrasi Kredit (Loan Admin) dan
Analis Kredit. Direksi BPR menetapkan bentuk, tugas, wewenang dan tanggung jawab
Perangkat Perkreditan sesuai dengan kebutuhan masing-masing BPR. Tugas, wewenang
dan tanggung jawab setiap pegawai dari Perangkat Perkreditan meliputi :
a. Mematuhi semua ketentuan yang ditetapkan dalam PKPB dan prosedur perkreditan;
Pedoman Standar Kebijakan Perkreditan BPR CITA DEWI.
b. Melaksanakan tugasnya secara jujur, obyektif cermat dan seksama tanpa pengaruh
dari pihak-pihak yang berkepentingan dengan pemohon kredit yang dapat
merugikan BPR;
c. Senantiasa meningkatkan kemampuan dan pengetahuan dibidang perkreditan
antara lain kemampuan dan pengetahuan terhadap sector ekonomi, kegiatan usaha
dan debitur yang mengandung risiko tinggi bagi bank yang telah dan akan dibiayai
oleh BPR;
d. Menolak permohonan kredit yang diajukan apabila tidak sesuai dengan syarat dalam
prosedur perkreditan.

4. Komite Kredit (KK)


KK merupakan komite yang membantu Direksi dalam mengevaluasi dan/atau memutuskan
permohonan kredit sesuai dengan jumlah dan jenis kredit yang ditetapkan oleh Direksi.
Tugas, wewenang dan tanggung jawab KK dari Perangkat Perkreditan meliputi:
a. Memberikan rekomendasi atas persetujuan atau penolakan kredit sesuai dengan
batas wewenang/jenis kredit antara lain dengan mempertimbangkan aspek
likuiditas;
b. Menaati dan mengikuti seluruh kebijakan dan prosedur kredit yang telah ditetapkan;
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

c. Melaksanakan tugas terutama dalam kaitannya dengan pemberian persetujuan


kredit secara profesional, jujur, obyektif, cermat, seksama, dan independen tanpa
dapat dipengaruhi pihak-pihak manapun;
d. Memberikan rekomendasi persetujuan atau penolakan kepada Direksi beserta
pertimbangannya.

Ketentuan lain mengenai Komite Kredit :


1. Ketentuan mengenai pejabat Komite Kredit dan Batas Wewenang Kredit (BWK) akan
diatur dalam Surat Keputusan Direksi tersendiri.
2. Setiap perubahan susunan keanggotaan dan batasan wewenang dari Komite Kredit
harus dengan persetujuan tertulis terlebih dahulu dari Direksi dan/ atau Komisaris.

a. Keanggotaan KK
Dijelaskan lebih lanjut di Bab 9 : PERSETUJUAN KREDIT
Keanggotaan komite kredit dapat dirubah dengan Keputusan Direksi.

b. Tugas KK
Tugas KK yaitu memberikan persetujuan atau penolakan kredit.

c. Tanggung Jawab KK
 Melaksanakan tugasnya berdasarkan kemahiran profesional secara jujur,
obyektif, cermat dan seksama.
 Menolak permintaan dan atau pengaruh pihak-pihak yang berkepentingan
dengan pemohon kredit untuk memberikan persetujuan kredit yang hanya
bersifat formalitas.
 Melakukan monitoring dan tindakan-tindakan yang dianggap perlu, agar pokok
kredit dapat kembali berikut bunganya dengan tepat waktu.

5. Kebijakan Persetujuan Kredit


Kebijakan persetujuan kredit paling kurang mencakup konsep hubungan total pemohon
kredit, penetapan batas wewenang kredit, tanggung jawab pejabat pemutus kredit, proses
persetujuan kredit, perjanjian kredit dan persetujuan pencairan kredit.

a. Konsep Hubungan Total Pemohon Kredit


Persetujuan pemberian kredit harus didasarkan atas penilaian menyeluruh terhadap
semua fasilitas kredit yang telah diberikan atau akan diberikan secara bersamaan kepada
pemohon kredit dimaksud atau yang dikenal dengan istilah konsep hubungan total
pemohon kredit. Pengertian pemohon kredit tersebut meliputi seluruh perusahaan
maupun perorangan yang terkait dengan pemohon kredit yang telah mendapat fasilitas
kredit atau akan diberikan kredit secara bersamaan.
Persetujuan pemberian kredit atas dasar konsep hubungan total pemohon kredit harus
tercermin dalam analisis kredit.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

b. Penetapan Batas Wewenang Persetujuan Kredit


Pengaturan batas wewenang persetujuan kredit paling kurang meliputi:
1. Dasar pertimbangan dan kriteria pengaturan batas wewenang persetujuan kredit
dituangkan secara tertulis dalam keputusan Direksi, antara lain jumlah plafond,
kriteria nasabah (keterkaitan dengan BPR, tergolong nasabah berisiko tinggi, PEP,
nasabah grup, dll), tingkatan level jabatan pegawai yang ditunjuk;
2. Tahapan proses persetujuan kredit;
3. Setiap pemberian kredit harus memperoleh persetujuan dari pejabat yang
berwenang memutus kredit;
4. Setiap persetujuan kredit harus dilakukan secara tertulis;
5. Penandatangan perjanjian kredit;
6. Persetujuan pencairan kredit

c. Tanggung Jawab Pejabat Pemutus Kredit.


Tanggung jawab pejabat pemutus kredit paling kurang meliputi hal-hal berikut:
1. Memastikan bahwa setiap kredit yang diberikan telah memenuhi ketentuan
perbankan dan sesuai asas-asas perkreditan yang sehat;
2. Memastikan bahwa pelaksanaan pemberian kredit telah sesuai dengan PKPB dan
prosedur perkreditan;
3. Memastikan bahwa pemberian kredit telah didasarkan pada penilaian yang jujur,
obyektif, cermat dan seksama serta terlepas dari pengaruh pihak-pihak yang
berkepentingan dengan pemohon kredit; dan
4. Meyakini bahwa kredit yang akan diberikan dapat dilunasi pada saat jatuh tempo
berdasarkan analisis terhadap permohonan yang diajukan.

d. Proses Persetujuan Kredit


1. Permohonan Kredit
Dalam menilai permohonan kredit, BPR harus memperhatikan prinsip sebagai
berikut:
a) Permohonan kredit dilakukan secara tertulis baik untuk kredit baru,
perpanjangan jangka waktu, tambahan kredit maupun permohonan perubahan
persyaratan kredit;
b) Permohonan kredit sebagaimana dimaksud pada angka 1), harus memuat
informasi yang lengkap dan memenuhi persyaratan sesuai dengan ketentuan
yang ditetapkan pada prosedur perkreditan, termasuk riwayat perkreditan pada
BPR, Bank Umum dan/atau lembaga keuangan lain; dan
c) Data, informasi, dan dokumen yang disampaikan dalam permohonan kredit
harus diverifikasi untuk memastikan kebenaran dan keabsahannya.

2. Analisis Kredit.
Setiap permohonan kredit yang telah memenuhi syarat harus dilakukan analisis
secara tertulis, dengan prinsip sebagai berikut:
a) Bentuk format analisis kredit disesuaikan dengan jumlah dan jenis kredit.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

b) Analisis kredit harus menggambarkan konsep hubungan total pemohon kredit


apabila pemohon telah mendapat fasilitas kredit atau dalam waktu bersamaan
mengajukan permohonan kredit lainnya.
c) Analisis kredit harus dibuat secara lengkap, akurat dan obyektif paling kurang
memuat hal-hal sebagai berikut:
(1) informasi yang berkaitan dengan usaha dan data pemohon termasuk hasil
penelitian pada Sistem Informasi Debitur (SID);
(2) penilaian atas kelayakan jumlah permohonan kredit dengan proyek atau
kegiatan usaha yang akan dibiayai, dengan tujuan menghindari
kemungkinan terjadinya praktek mark-up yang dapat merugikan BPR; dan
(3) penilaian yang obyektif dan tidak dipengaruhi oleh pihak-pihak yang
berkepentingan dengan pemohon kredit.

d) Analisis kredit paling kurang mencakup penilaian atas karakter, kemampuan,


modal, agunan, dan prospek usaha debitur atau yang lebih dikenal dengan 5C’s
dan penilaian terhadap sumber pelunasan kredit yang dititikberatkan pada hasil
usaha yang dilakukan/sumber penghasilan yang terkait dengan obyek yang
dibiayai pemohon serta menyajikan evaluasi aspek yuridis perkreditan dengan
tujuan untuk melindungi BPR atas risiko yang mungkin timbul.
e) Dalam kredit sindikasi, analisis kredit bagi BPR yang merupakan peserta
sindikasi harus meliputi pula penilaian terhadap bank yang bertindak sebagai
koordinator sindikasi. Demikian pula apabila BPR sebagai BPR koordinator
sindikasi maka harus pula melakukan penilaian terhadap bank peserta
sindikasi.

3. Rekomendasi persetujuan kredit.


Rekomendasi persetujuan kredit harus disusun secara tertulis berdasarkan hasil
analisis kredit yang telah dilakukan. Isi rekomendasi kredit harus sejalan dengan
kesimpulan analisis kredit.

4. Pemberian persetujuan kredit


a) Setiap pemberian persetujuan kredit harus memperhatikan analisis dan
rekomendasi persetujuan kredit.
b) Setiap pemberian persetujuan kredit yang berbeda dengan isi rekomendasi
harus dijelaskan secara tertulis.

e. Perjanjian Kredit.
Setiap kredit yang telah disetujui wajib dituangkan dalam perjanjian kredit (akad kredit)
secara tertulis. Bentuk, format dan isi perjanjian kredit paling kurang :
1) Memenuhi keabsahan dan persyaratan hukum yang dapat melindungi kepentingan
BPR dan debitur.
2) Memuat jumlah, jangka waktu, suku bunga, tujuan penggunaan, tatacara
pembayaran kembali kredit serta persyaratan-persyaratan kredit lainnya
sebagaimana ditetapkan dalam keputusan persetujuan kredit dimaksud.
3) Perjanjian kredit minimum dibuat dalam rangkap 2 (dua) dan salah satunya
disampaikan kepada debitur.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

f. Persetujuan Pencairan Kredit.


Pencairan atas kredit yang telah disetujui didasarkan prinsip sebagai berikut:
1) Pencairan kredit hanya disetujui apabila seluruh syarat-syarat yang ditetapkan
dalam surat persetujuan pemberian kredit dan perjanjian kredit telah dipenuhi oleh
pemohon kredit.
2) Sebelum pencairan kredit dilakukan, harus dipastikan bahwa seluruh aspek yuridis
yang berkaitan dengan kredit telah diselesaikan dan telah memberikan perlindungan
yang memadai bagi BPR maupun debitur.

6. Dokumentasi dan Administrasi Kredit


a. Dokumentasi Kredit
Dokumentasi merupakan salah satu aspek penting dalam proses perkreditan, sehingga
dokumen kredit wajib didokumentasikan dengan baik dan tertib sesuai dengan
ketentuan perundang-undangan yang berlaku.
1) Jenis Dokumen Kredit
Jenis dokumen kredit yang wajib didokumentasikan disesuaikan dengan kredit yang
diberikan, antara lain dokumen pengajuan kredit, dokumen analisis kredit, perjanjian
kredit, warkat pencairan kredit, dokumen yang terkait dengan debitur (misalnya
dokumen identitas debitur, Kartu Keluarga, NPWP, legalitas usaha), dan dokumen
terkait dengan agunan serta pengikatannya.
2) Penyimpanan dan Penggunaan Dokumen Kredit.
Setiap dokumen kredit harus disimpan dengan aman dan tertib sesuai dengan
Undang-Undang mengenai dokumen perusahaan. Tatacara penggunaan atau
pengambilan dokumen kredit dari tempat penyimpanannya harus diyakini memiliki
pengamanan yang memadai.

b. Administrasi Kredit
Administrasi kredit sangat diperlukan dalam rangka penilaian perkembangan dan
kualitas kredit, pengawasan kredit, perlindungan kepentingan BPR dan laporan
kepada OJK, sehingga seluruh proses perkreditan perlu diatur dan administrasikan
dengan baik dan tertib.
1) Penatausahaan kredit.
Seluruh kredit yang diberikan oleh BPR, harus dicatat dan dibukukan secara
benar, lengkap dan akurat serta mencakup seluruh informasi yang diperlukan.
2) Tata cara pengadministrasian kredit.
Tata cara pengadministrasian kredit harus mencakup unsur dalam sistem
pengendalian intern yang paling kurang, terdiri atas:
a) Penetapan pegawai dan/atau satuan/unit kerja yang bertanggungjawab
dalam pengadministrasian perkreditan;
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

b) jenis dokumen/berkas/warkat yang wajib ditatausahakan paling kurang


meliputi dokumen pengajuan kredit, dokumen analisis kredit, perjanjian
kredit, warkat pencairan kredit, dokumen yang terkait dengan debitur, dan
dokumen terkait dengan agunan serta pengikatannya;
c) tatacara penatausahaannya, termasuk kodifikasi dokumen, masa retensi
dokumen sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku.

7. Pengawasan Kredit
a. Prinsip Pengawasan Kredit
Perkreditan merupakan salah satu kegiatan usaha BPR yang memiliki risiko yang dapat
merugikan BPR dan pada gilirannya dapat berakibat pada kepentingan masyarakat
penyimpan dana dan pengguna jasa perbankan, sehingga fungsi pengawasan kredit perlu
diterapkan secara menyeluruh, dengan prinsip-prinsip sebagai berikut:
1) Fungsi pengawasan kredit harus diawali dengan upaya yang bersifat pencegahan dini
terhadap kemungkinan atas terjadinya praktek pemberian kredit yang tidak sehat
dan/atau hal-hal lain yang dapat merugikan BPR. Hal tersebut harus tercermin dalam
system pengendalian intern BPR yang terkait dengan perkreditan yang paling kurang
terdiri atas organisasi dan manajemen perkreditan, kebijakan dan prosedur serta sistem
informasi di bidang perkreditan.
2) Adanya mekanisme bahwa setiap pelanggaran terhadap PKPB dan prosedur
pelaksanaan kredit dapat segera diketahui dan dilaporkan kepada pejabat yang
berwenang, Direksi, dan/atau Dewan Komisaris.
3) Adanya kesempatan yang cukup bagi pihak yang diawasi untuk memberikan
penjelasan tentang latar belakang permasalahan dan masukan sebagai solusi kedepan.
4) Pengawasan kredit harus meliputi:
a) Pengawasan sehari-hari oleh Direksi dan/atau pejabat yang menangani
perkreditan secara berjenjang atas setiap pelaksanaan pemberian kredit atau
yang lazim dikenal dengan istilah pengawasan melekat.
b) Pengawasan yang dilakukan oleh satuan/unit kerja audit intern atau
pegawai/Direksi yang menangani audit intern terhadap semua aspek perkreditan
termasuk kaji ulang terhadap kebijakan dan prosedur serta organisasi dan
manajemen perkreditan.

b. Objek Pengawasan Kredit


Pengawasan kredit harus meliputi semua aspek perkreditan serta semua objek pengawasa
tanpa melakukan pengecualian, yaitu:
1) Pengawasan terhadap pelaksanaan kebijakan dan prosedur pemberian kredit serta
Pejabat / pegawai BPR yang terkait dengan perkreditan.
2) Pengawasan terhadap semua jenis kredit dan debitur, terutama kredit kepada pihak
terkait dengan BPR, debitur grup dan/atau debitur besar. Pengawasan terhadap
pihak-pihak tersebut harus dilakukan secara intensif.

c. Cakupan Pengawasan Kredit


Pengawasan kredit meliputi hal-hal sebagai berikut:
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

1) Kepada Internal BPR:


a) Memantau dan mengawasi kesesuaian proses pemberian kredit dan penagihan
dengan kebijakan, prosedur dan ketentuan yang berlaku.
b) Memastikan bahwa jumlah kredit yang diberikan tidak melanggar atau melampaui
BMPK sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
c) Memantau dan mengawasi kesesuaian penanganan kredit bermasalah
(restrukturisasi kredit, hapus buku, hapus tagih, dan pengambilalihan agunan)
dengan PKPB, ketentuan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
d) Memantau kesesuaian pelaksanaan pengadministrasian dokumen perkreditan
dengan ketentuan yang berlaku.
e) Memantau penetapan kualitas kredit dan kecukupan jumlah penyisihan
penghapusan kredit sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
f) Memberikan peringatan dini kepada satuan/unit kerja/pegawai terkait apabila
kualitas kredit debitur atau seluruh portofolio kredit di satuan/unit kerja/pegawai
tersebut berpotensi mengalami penurunan.
g) Mengevaluasi kesesuaian penetapan pegawai yang menempati jenjang jabatan di
bidang perkreditan dengan kompetensinya.
h) Mengawasi perilaku pegawai perkreditan dan melaporkan kepada pejabat di
atasnya, kepada Direksi dan/atau Komisaris apabila terjadi pelanggaran atau
penyimpangan yang dilakukan oleh pegawai perkreditan.
i) Mengevaluasi kebijakan, prosedur, organisasi dan manajemen perkreditan secara
menyeluruh.

2) Kepada Eksternal BPR


a) Mengawasi penggunaan kredit sesuai dengan tujuan penggunaan kredit
sebagaimana tercantum dalam Perjanjian Kredit.
b) Memantau perkembangan usaha debitur termasuk pemantauan melalui kegiatan
kunjungan ke lokasi usaha dan agunan debitur sewaktu-waktu dengan didasarkan
pada kriteria antara lain jumlah fasilitas kredit, jenis debitur, jenis usaha, dan/atau
kualita kredit.
c) Memberikan peringatan dini secara tertulis kepada debitur apabila terjadi
penurunan kualitas kredit debitur yang diperkirakan memiliki risiko bagi BPR.
d) Memantau perkembangan ekonomi dan persaingan usaha debitur terutama
debitur dengan sector ekonomi dan kegiatan usaha yang berisiko tinggi serta
debitur berisiko tinggi.

d. Audit Intern Perkreditan


Fungsi audit intern adalah untuk memantau kinerja system pengendalian intern serta
memastikan bahwa pelaksanaan perkreditan telah dilakukan dengan benar sesuai dengan
PKPB dan telah memenuhi cakupan prinsip pengawasan kredit yang disertai dengan
tindakan atau saran perbaikan. Pelaksanaan audit intern terhadap perkreditan untuk
meyakini:
1) Pemberian kredit telah dilaksanakan sesuai dengan PKPB, prosedur pemberian kredit
dan ketentuan intern BPR yang berlaku serta ketentuan dan peraturan perundang-
undangan terkait lainnya.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

2) Kualitas kredit dan kecukupan jumlah penyisihan penghapusan kredit telah sesuai
dengan ketentuan OJK yang mengatur mengenai kualitas aktiva produktif dan
pembentukan penyisihan penghapusan aktiva produktif.
3) Pemberian kredit kepada pihak terkait dengan BPR, debitur grup dan/atau debitur besar
telah sesuai dengan PKPB dan ketentuan OJK yang mengatur mengenai BMPK.
4) Pemantauan pelaksanaan administrasi dokumen perkreditan telah sesuai dengan
ketentuan yang berlaku.
5) Penanganan kredit bermasalah, yaitu restrukturisasi kredit, hapus buku, hapus tagih,
dan Pengambilalihan agunan, telah sesuai dengan PKPB, ketentuan dan peraturan
perundang-undangan yang berlaku.

7. Penanganan Kredit Bermasalah


BPR harus mendeteksi adanya kredit bermasalah atau diduga akan menjadi kredit
bermasalah dan menangani kredit bermasalah sesegera mungkin.

a. Prinsip-prinsip Penanganan Kredit Bermasalah


Seluruh pegawai BPR terutama yang terkait dalam perkreditan harus memiliki
pemahaman yang sama dalam menangani kredit bermasalah, dengan melakukan
upaya sebagai berikut:
1) Penanganan kredit bermasalah antara lain dilakukan dengan cara pembinaan
lebih intensif kepada debitur yang memiliki kredit bermasalah dan kredit yang
berpotensi bermasalah.
2) Informasi mengenai kredit bermasalah harus secara jelas diungkapkan dalam
administrasi dan dokumentasi kredit untuk penanganan tindak lanjut di internal
BPR serta disampaikan kepada Dewan Komisaris BPR untuk menjadi materi
dalam Laporan Pelaksanaan Rencana Kerja BPR oleh Dewan Komisaris kepada
OJK secara semesteran.
3) Informasi sebagaimana dimaksud pada angka 2) paling kurang mencakup
penyebab utama kredit bermasalah, perkembangan kredit bermasalah,
perkembangan penanganan kredit bermasalah, serta tindak lanjut penanganan
kredit bermasalah khususnya yang berdampak signifikan terhadap kinerja BPR.
4) BPR tidak boleh melakukan pengecualian dalam penanganan kredit bermasalah,
khususnya untuk kredit bermasalah kepada pihak terkait dengan BPR, debitur
grup, dan/atau debitur besar.

b. Penyusunan Program Penanganan Kredit Bermasalah


Program penanganan kredit bermasalah harus disusun sedini mungkin sebelum
berdampak terhadap kinerja perkreditan BPR secara keseluruhan dan harus disetujui
oleh Direksi.
Program dimaksud meliputi hal-hal sebagai berikut:
1) Tatacara penanganan untuk setiap kredit bermasalah dengan memperhatikan
ketentuan OJK maupun kebijakan dan prosedur BPR yang mengatur mengenai
penyelamatan dan pernyelesaian kredit bermasalah yang berlaku bagi BPR;
2) Perkiraan jangka waktu penyelesaian;
3) Perkiraan hasil penyelamatan atau penyelesaian kredit bermasalah, baik dari sisi
pengembalian penyediaan dana maupun dari sisi kualitas aktiva; dan
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

4) Memprioritaskan penanganan kredit bermasalah kepada pihak terkait dengan


BPR, debitur grup, dan/atau debitur besar.
Program penanganan kredit bermasalah tersebut merupakan salah satu materi yang
harus dilaporkan dalam Laporan Pelaksanaan Rencana Kerja sebagaimana dimaksud
di atas.

c. Upaya Penanganan Kredit Bermasalah


Dalam menyusun program penanganan kredit bermasalah, BPR dapat melakukan
upaya sebagai berikut:

1) Restrukturisasi Kredit
Kriteria kredit yang dapat direstrukturisasi yaitu :
a) Debitur mengalami kesulitan pembayaran pokokdan/ atau bunga kredit;
b) Debitur memiliki prospek usaha yang baik dan diperkirakan mampu
memenuhi kewajiban setelah kredit direstrukturisasi; dan
c) Menunjukkan itikad baik dan bersedia untuk memenuhi kewajiban kredit
setelah restrukturisasi.

Kebijakan dalam rangka restrukturisasi kredit mencakup hal-hal sebagai berikut:


a) Direksi harus membentuk satuan/unit kerja atau menunjuk pejabat/pegawai
untuk menangani restrukturisasi kredit.
b) Pejabat/pegawai yang ditugaskan dalam satuan/unit kerja atau yang ditunjuk
untuk menangani restrukturisasi kredit tidak terlibat dalam proses pemberian
kredit kepada debitur yang akan direstruktrisasi tersebut.
c) Dalam hal BPR tidak memiliki jumlah personil yang cukup, maka kewenangan
tersebut dapat dilaksanakan oleh Direksi.
d) Penetapan limit wewenang memutus kredit yang direstrukturisasi yang akan
diatur dalam prosedur perkreditan.
e) Perkembangan penanganan kredit yang direstrukturisasi harus dilaporkan
oleh satuan/unit kerja atau pejabat/pegawai yang ditunjuk kepada Direksi
dan/atau Dewan Komisaris secara berkala.
f) Hak dan kewajiban debitur dan persyaratan lainnya dalam rangka
restrukturisasi harus dituangkan dalam perubahan (addendum) perjanjian
kredit secara tertulis.

2) Penyelesaian Kredit Bermasalah


Untuk kredit bermasalah yang tidak dapat ditagih kembali setelah dilakukan upaya-
upaya penyelamatan, maka kredit bermasalah tersebut dapat diselesaikan melalui:

i. Pengambilalihan Agunan
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

a) Direksi BPR wajib merumuskan kebijakan pengambilalihan agunan yang


dituangkan dalam prosedur perkreditan dan bertanggung jawab dalam
pelaksanaannya.
b) BPR harus memilih salah satu perlakuan terhadap cara pengambilalihan
agunan, yang terdiri dari:
(1) Penyelesaian kredit (Agunan Yang DiambilAlih/AYDA); atau
(2) Proses penyelesaian kredit.

Tata cara pengambilalihan agunan tersebut berpedoman pada ketentuan


OJK/OJK yang mengatur mengenai kualitas aktiva dan pedoman
akuntansi BPR.
Dasar pertimbangan pemilihan salah satu perlakuan terhadap cara
Pengambilalihan agunan tersebut harus didokumentasikan secara tertulis.

c) Dalam rangka menetapkan perlakuan sebagaimana huruf b) BPR harus


mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut:
(1) Legalitas agunan;
(2) Jenis agunan;
(3) Agunan tersebut memiliki nilai pasar yang baik dan mudah diperjual
belikan (marketable);
(4) Perbandingan nilai agunan terhadap kewajiban debitur (coverage); dan
(5) Surat pernyataan penyerahan agunan dan surat kuasa menjual dari
Debitur.

d) Prosedur penyelesaian kredit melalui AYDA sebagaimana dimaksud


dalam butir b).(1) wajib dilengkapi dengan:
(1) Tata cara dan batas waktu penyelesaian AYDA termasuk penetapan
Direksi Atau pejabat yang ditunjuk untuk menyelesaikan AYDA, serta
penyusunan action plan penyelesaian AYDA dengan mengacu pada
ketentuan OJK yang mengatur mengenai KAP dan Pembentukan
PPAP.
(2) Tata cara serta periode penilaian AYDA
(3) Penerapan perlakuan akuntansi pengambilalihan AYDA sesuai
dengan ketentuan OJK yang mengatur mengenai KAP dan
Pembentukan PPAP serta kebijakan dan prosedur perkreditan BPR.
(4) Penilaian kembali secara berkala terhadap AYDA sesuai dengan
ketentuan dan prosedur yang berlaku, dengan ketentuan sebagai
berikut:
(i) Apabila AYDA mengalami penurunan, BPR wajib mengakui rugi
penurunan nilai tersebut.
(ii) Apabila AYDA mengalami peningkatan, BPR tidak boleh
mengakui peningkatan nilai tersebut sebagai pendapatan.
(iii) Dalam hal dilakukan penilaian kembali terhadap AYDA, dan
AYDA mengalami peningkatan, maka BPR dapat mengakui
pemulihan penurunan nilai tersebut maksimum sebesar rugi
penurunan nilai yang telah diakui.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

(5) Dokumentasi dan administrasi pengambilalihan dan penjualan


agunan.

e) Prosedur penyelesaian kredit melalui proses penyelesaian kredit


sebagaimana dimaksud dalam butir b).(2) perlu diperhatikan hal-hal
sebagai berikut:
(1) Perjanjian kredit antara BPR dan debitur tidak berakhir pada saat
agunan dikuasai oleh BPR.
(2) BPR berkewajiban untuk mengembalikan kelebihan hasil penjualan
agunan apabila hasil penjualan agunan lebih tinggi dibandingkan
jumlah kewajiban yang harus diselesaikan oleh debitur.
(3) BPR berhak untuk menagih tambahanpembayaran kepada debitur
jika hasil penjualan agunan lebih rendah dibandingkan jumlah
kewajiban yang harus diselesaikan oleh debitur.

ii. Hapus Buku dan/atau Hapus Tagih


Ketentuan hapus buku dan/atau hapus tagih terhadap kredit yang memiliki
kualitas Macet adalah sebagai berikut:
(1) Hapus buku dan/atau hapus tagih hanya dapat dilakukan terhadap
penyediaan dana yang memiliki kualitas Macet.
(2) Rencana hapus buku dan/atau hapus tagih terhadap kredit yang
memiliki kualitas Macet dengan jumlah yang signifikan, wajib tercatat
dalam rencana kerja dan anggaran tahunan BPR.
(3) Pelaksanaan hapus buku dan/atau hapus tagih disesuaikan dengan
kewenangan yang tercantum dalam kebijakan dan prosedur
perkreditan BPR.
(4) Penghapusbukuan kredit Macet dapat dilakukan jika:
(a) Debitur sudah tidak memiliki prospek untuk direstrukturisasi atau
upaya restrukturisasi tidak berhasil sehingga portofolio kredit BPR
tetap Macet;
(b) Agunan yang dikuasai BPR tidak mencukupi untuk melunasi
kredit; dan
(c) BPR telah membentuk PPAP yang cukup.

(5) Hapus buku tidak dapat dilakukan terhadap sebagian kredit (partial
write off).
(6) Hapus tagih dapat dilakukan terhadap sebagian atau seluruh kredit.
(7) Hapus tagih terhadap sebagian penyediaan dana hanya dapat
dilakukan dalam rangka restrukturisasi kredit atau dalam rangka
penyelesaian kredit.
(8) Hapus buku dan/atau hapus tagih hanya dapat dilakukan setelah BPR
melakukan Upaya untuk memperoleh kembali kredit yang diberikan.
(9) Hapus buku terhadap kredit Macet tidak diperkenankan untuk kredit
kepada pihak terkait.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

(10) BPR wajib menatausahakan dokumentasi mengenai upaya yang telah


dilakukan serta dasar pertimbangan pelaksanaan hapus buku dan/atau
hapus tagih oleh BPR.
(11) BPR wajib menatausahakan data dan informasi mengenai kredit yang
telah dihapus buku dan/atau dihapus tagih.

BAB 5

TRANSPARANSI INFORMASI

Dalam rangka meningkatkan Good Governance, BPR harus menerapkan transparansi informasi
mengenai setiap jenis kredit yang akan ditawarkan kepada debitur/calon debitur secara memadai,
jelas, akurat dan dapat diperbandingkan antara produk satu dengan produk lainnya sesuai hak dan
kebutuhan debitur/calon debitur.

Informasi yang disampaikan tersebut harus mudah dan dapat dipahami oleh debitur meliputi:
1. Informasi mengenai Karakteristik Kredit yang Ditawarkan Informasi mengenai karakteristik
kredit yang ditawarkan tersebut meliputi:
a. Nama Produk.
b. Manfaat dan risiko dari kredit yang ditawarkan kepada nasabah secara utuh khususnya
risiko yang akan timbul jika calon debitur tidak dapat memenuhi kewajibannya
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

sebagaimana tercantum dalam perjanjian kredit antara lain pengenaan pinalti,


pengambilalihan agunan dan lain-lain.
c. Persyaratan kredit termasuk persyaratan yang mencakup antara lain dokumen yang
diperlukan, mekanisme dan prosedur pengajuan kredit dan persyaratan agunan.
d. Biaya-biaya yang melekat yang akan dibebankan kepada debitur antara lain biaya
administrasi, provisi, pinalti, dan asuransi sehingga debitur memperoleh kejelasan
mengenai biaya yang akan dibebankan dan memiliki keyakinan atas kemampuan dan
kesanggupannya untuk memenuhi kewajibannya kepada bank.
e. Informasi tentang suku bunga paling kurang mencakup metode perhitungan, cara
perhitungan, pembebanan, dan penyesuaian suku bunga kredit sesuai suku bunga pasar.
Cara perhitungan bunga tersebut harus dilengkapi pula dengan perkiraan atau simulasi
bunga yang akan dibebankan kepada debitur selama jangka waktu kredit.
f. Jangka waktu masing-masing produk yang ditawarkan dan jadwal angsuran.

Informasi mengenai karakteristik produk sebagaimana dimaksud dalam huruf a sampai


Dengan huruf f harus disampaikan oleh BPR kepada debitur/calon debitur sebelum
Penandatanganan perjanjian kredit.

2. Kejelasan mengenai Materi Perjanjian Kredit dan Pengikatan Agunan.


Sebelum dilakukan penandatanganan Perjanjian Kredit, BPR harus menginformasikan secara
transparan, lengkap, dan jelas kepada calon debitur mengenai bentuk dan isi Perjanjian Kredit
dan perjanjian pengikatan agunan.

BAB 6

ALUR PROSES KREDIT

1. PROSES KREDIT BARU


i. Pengisian formulir Aplikasi Pinjaman
- Formulir Aplikasi Pinjaman harus diisi secara lengkap dan ditandatangani sendiri oleh
nasabah yang mengajukan kredit.
- Aplikasi Pinjaman harus dilengkapi dengan dokumen kredit yang dipersyaratkan :
• Data identitas nasabah
• Data kegiatan usaha
• Data keuangan
• Data jaminan

ii. Pengecekan awal & verifikasi data


PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

Tugas Account Officer :


a. Melakukan pengecekan :
 Apakah nama nasabah termasuk dalam SID.
 Apakah nasabah sebelumnya pernah menjadi debitur di BPR Cita Dewi, data
ada pada Bagian Administrasi Kredit atau Core Banking System.

b. Melakukan verifikasi semua dokumen kredit yang diterima dari nasabah,diperiksa


apakah terdapat keanehan / kejanggalan atau ketidak sinambungan antara satu
dokumen dengan dokumen lainnya.

c. Khusus dokumen barang jaminan kredit, diteliti apakah sudah sesuai dengan
ketentuan penerimaan barang jaminan kredit yang berlaku di BPR . Apabila tidak
sesuai,maka Account Officer sebaiknya menjelaskan langsung kepada nasabah
agar menggantinya dengan barang jaminan kredit lainnya.

iii. Wawancara & kunjungan usaha


Tugas Account Officer
a. Melakukan wawancara pendahuluan.
b. Menentukan apakah kredit ini layak atau tidak untuk diproses lebih lanjut,dan
memberikan penjelasan kepada nasabah apabila permohonan kreditnya tidak
sesuai dengan persyaratan dan ketentuan perkreditan BPR.
c. Apabila layak dan bankable dilakukan peninjauan ke lokasi usaha nasabah yang
hasilnya harus dituangkan dalam Laporan Kunjungan Usaha (Call Report).
d. Penilaian jaminan & pengecekan nasabah (trade checking)

Tugas Administrasi Kredit (Loan Admin)


- Melakukan proses BI Checking/ pengecekan Sistem Informasi Debitur (SID)

iv. Analisa Kredit, pembuatan Memo Persetujuan Kredit (MPK)


Tugas Analis Kredit :
a. Melakukan pengecekan mengenai reputasi nasabah kepada relasi usaha dan pihak-
pihak yang mempunyai usaha sejenis.
b. Membuat analisa kondisi usaha dan keuangan nasabah dan menuangkannya dalam
Form Analisa Kredit.
c. Analis Kredit atau Atasan Account Officer melakukan cross check atas aplikasi dan
Membuat Nota Analisa Kredit yang kemudian diusulkan kepada Komite Kredit.

v. Pengajuan kepada Komite Kredit


Kredit Komite terdiri dari Diruktur Utama, Kepala Bagian Kredit, Analis Kredit dan AO
Kredit.

Tugas Komite Kredit :


PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

a. Meneliti dan menguji kembali atas laporan kunjungan dan rekomendasi yang dibuat
oleh Perangkat Kredit dan Analis Kredit.
b. Melaksanakan tugas terutama dalam kaitannya dengan pemberian persetujuan
kredit secara profesional, jujur, obyektif, cermat, seksama, dan independen tanpa
dapat dipengaruhi pihak-pihak manapun
c. Memutuskan pemberian kredit sesuai dengan batas wewenangnya.

vi. Pengikatan Fasilitas & Jaminan Kredit


Admin Kredit (Loan Admin) & Account Officer
1. Sebelum pengikatan kredit, Loan Admin harus memeriksa kelengkapan
dokumentasi kredit, apabila terdapat dokumen yang belum/tidak ada, maka Account
Officer harus segera melengkapi kekurangan Dokumen Kredit.

2. Apabila terdapat penyimpangan kelengkapan dokumen kredit, Account Officer harus


meminta persetujuan tertulis atas penyimpangan kepada Komite Kredit atau Direksi
bahwa pengikatan kredit akan dilaksanakan dengan kondisi dokumen kredit tidak
lengkap.
3. Setelah semuanya dipenuhi, Loan Admin dapat melaksanakan pengikatan kredit
dengan nasabah dibawah tangan atau notarial sesuai dengan persetujuan kredit.
4. Pelaksanaan penandatanganan perikatan kredit dengan nasabah, dari pihak Bank
diwakili oleh pejabat yang diberi kuasa atau ditunjuk khusus oleh Direksi.
5. Loan Admin membuat formulir Persetujuan Pencairan Kredit dan
mendistribusikannya kebagian yang terkait.

vii. Realisasi Kredit


Tugas Admin Kredit (Loan Admin)
Menyiapkan tanda terima barang jaminan, menerima asli dokumen barang jaminan kredit
dari nasabah.

Tugas Admin Kredit


1. Menyiapkan Formulir Persetujuan Dropping Kredit (FPDK)
2. Melakukan input computer untuk realisasi kredit.
3. File kredit dan Document Check List disimpan dalam Credit File nasabah yang
bersangkutan.

Bagian Operasional
1. Khusus untuk nasabah baru harus membuka Tabungan melalui Customer Service.
2. Memproses penarikan atau pencairan fasilitas kredit berdasarkan media penarikan
yang diterima dari Bagian Administrasi Kredit berupa surat promes/Aksep atau
media penarikan lainnya.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

viii. Pengarsipan Dokumen Kredit


Administrasi Kredit (Loan Admin)
1. Membuat document check list atas kelengkapan data dari debitur.
2. Menyimpan credit file, dokumentasi kredti dan asli barang jaminan serta asli
pengikatan kredit ke lemari besi tahan api/vault di ruang khasanah.
3. Melakukan pengecekan ulang atas kelengkapan data dan dokumen debitur yang
wajib dilakukan sekurang-kurangnya 6 (enam) bulan sekali. Apabila terdapat data
yang sudah tidak terkini (Out of date) maka dibuatkan Internal Memo kepada Credit
Officer agar segera melengkapi data tersebut.

ix. Pengawasan Kredit


Tugas Account Officer
1. Melaksanakan kunjungan berkala kepada nasabah sekurang-kurangnya 6
(enam) bulan sekali. Hasil kunjungan dan pemantauan harus dituangkan dalam
Laporan Tertulis.
2. Melengkapi dokumen kredit berdasarkan target data yang telah ditetapkan.
3. Memantau pemenuhan kewajiban nasabah seperti pembayaran bunga,
angsuran, aktifitas rekening, dll.
4. Membuat surat pemberitahuan, peringatan/teguran, panggilan, dll yang
berhubungan dengan aktifitas debitur di BPR.
5. Melakukan review dan revisi tahunan atas fasilitas kredit yang diberikan
kepada nasabah.

Tugas Administrasi Kredit (Loan Admin)


1. Membuat Laporan Perjanjian Kredit yang akan jatuh tempo setiap 3 (tiga) bulan
sekali. Laporan tersebut didistribusikan kepada pihak-pihak yang terkait
dengan perkreditan.
2. Membuat Laporan bulanan mengenai pinjaman yang didistribusikan kepada :
- Laporan ekstern : OJK
- Laporan intern : Sesuai permintaan management
3. Membuat teguran kepada Account Officer mengenai target date pemenuhan
“Documents yg harus dipenuhi”.
4. Membuat kliping media cetak apabila terdapat berita negatif mengenai
nasabah, dan informasikan kepada Account Officer dan atasannya.

2. PEMBAHARUAN KREDIT
- Tahapan yang dilakukan sama seperti proses pengajuan permohonan kredit baru.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

- Analisa kredit lebih difokuskan kepada perkembangan usaha dan kondisi keuangan nasabah
setelah diberikan fasilitas kredit, apakah terdapat perubahan yang positif atau sebaliknya.
Setiap perkembangan harus diterangkan secara jelas.

3. PERUBAHAN FASILITAS dan/atau JAMINAN KREDIT


Setiap perubahan fasilitas dan/atau jaminan kredit harus diajukan secara tertulis kepada Komite
Kredit (Direktur Utama, Kepala Bagian Kredit dan Analis Kredit).

4. PERUBAHAN SYARAT & KONDISI KREDIT


(Suku bunga, Provisi, Biaya Administrasi, Penalty, Covenants,dll)
Setiap perubahan syarat dan kondisi kredit yang berjalan harus diajukan secara tertulis kepada
Direktur Utama dan atau Komite Kredit.

Bagian Administrasi Kredit tidak diperkenankan untuk menjalankan proses pengikatan kredit
dan realisasi kredit apabila terdapat adanya penyimpangan atas persyaratan kredit yang telah
ditentukan oleh Komite Kredit, dan penyimpangan tersebut tidak dilengkapi Memorandum Intern
Persetujuan Direksi sesuai wewenang kredit.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

BAB 7

BATAS MAKSIMUM PEMBERIAN KREDIT (BMPK)

1. Pengertian
- Batas Maksimum Pemberian Kredit (BMPK) adalah prosentase perbandingan batas
maksimum penyediaan dana yang diperkenankan terhadap modal bank.

- Penyediaan dana adalah penanaman dana bank baik dalam rupiah maupun valuta
asing, dalam bentuk kredit,surat berharga, penempatan dana antar bank, penyertaan ,
termasuk komitmen dan kontinjensi pada transaksi rekening administrative.

- Kelompok peminjam adalah sejumlah peminjam yang satu sama lainnya mempunyai
kaitan dalam hal kepemilikan,kepengurusan dan/ atau hubungan keuangan.

2. Kriteria Penggolongan BMPK


2.1. Pihak yang terkait dengan Bank
- Peminjam dan/ atau kelompok peminjam yang mempunyai keterkaitan dengan bank
karena merupakan :

1. Pemegang saham perorangan yang memiliki saham 10 % (sepuluh perseratus)


atau lebih dari modal disetor bank.
2. Pemegang saham berbentuk perusahaan / badan yang memiliki saham 10 %
(sepuluh perseratus) atau lebih dari modal disetor bank.
3. Anggota Dewan Komisaris bank.
4. Anggota Direksi bank.
5. Keluarga dari Pemegang Saham perorangan,Komisaris dan Direksi bank.
6. Perorangan yang memiliki saham 25 % (dua puluh lima perseratus) atau lebih
dan/ atau yang mengendalikan operasional,pengawasan atau pengambil
keputusan baik langsung maupun tidak langsung atas perusahaan yang
memiliki saham 10 % (sepuluh perseratus) atau lebih dari modal disetor bank.
7. Pejabat bank yang mempunyai fungsi eksekutif,yaitu yang mempunyai
pengaruh terhadap operasional bank dan/ atau bertanggung jawab langsung
kepada Direksi,termasuk pejabat Satuan Kerja Audit Intern (SKAI).
8. Perusahaan-perusahaan yang didalamnya terdapat kepentingan dari pihak-
pihak yang tersebut di atas,dengan kepemilikan saham 10 % (sepuluh
perseratus) atau lebih dari modal disetor perusahaan.
9. Perusahaan-perusahaan yang didalamnya terdapat pengaruh dalam
operasional,pengawasan atau pengambil keputusan dari pihak-pihak yang
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

tersebut di atas walaupun pihak-pihak tersebut tidak memiliki saham pada


perusahaan dimaksud.
10. Anak perusahaan bank dengan kepemilikan saham bank lebih dari 25 % (dua
puluh lima perseratus) dari modal disetor perusahaan dan/ atau apabila bank
mempengaruhi perusahaan tersebut.

- Kriteria keluarga dalam pengertian pihak terkait,adalah keluarga sampai dengan


derajat kedua dalam garis lurus maupun garis kesamping, sebagai berikut :
1. Orang tua kandung/tiri/angkat.
2. Saudara kandung/tiri/angkat.
3. Suami/istri.
4. Anak kandung/tiri/angkat.
5. Suami/istri dari anak kandung/tiri/angkat.
6. kakek/nenek kandung/tiri/angkat.
7. Cucu kandung/tiri/angkat.
8. Saudara kandung/tiri/angkat dari suami/istri.
9. Suami/istri dari saudara kandung/tiri/angkat.
10. Saudara kandung/tiri/angkat dari orang tua.
11. Mertua.

2.2. Pihak yang tidak terkait dengan Bank


- Suatu perusahaan digolongkan sebagai anggota suatu kelompok peminjam
apabila memenuhi sekurang-kurangnya salah satu kriteria keterkaitan dalam hal
kepemilikan,kepengurusan dan hubungan keuangan dengan satu atau lebih
perusahaan lainnya,sebagai berikut :

1. 25 % (dua puluh lima perseratus) atau lebih dari hak kepemilikan masing-
masing perusahaan dikuasai oleh suatu perusahaan atau seseorang atau cara
bersama oleh suatu keluarga.

2. Salah satu perusahaan menguasai 25 %(dua puluh lima perseratus) atau lebih
hak kepemilikan perusahaan lain.

3. Anggota Direksi, Dewan Komisaris dan pejabat lainnya yang mempunyai


fungsi eksekutif pada salah satu perusahaan,menjadi anggota
Direksi,Komisaris atau pejabat eksekutif pada perusahaan lainnya yang
berwenang memutuskan hal-hal yang berkaitan dengan operasional
perusahaan.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

4. Dalam hal tidak terdapat kepemilikan dan/ atau kepengurusan seperti yang
diatur di atas,maka dua atau lebih perusahaan dianggap kelompok apabila
terdapat hubungan keuangan sebagai berikut :
- Satu perusahaan bertindak sebagai penjamin penyediaan dana yang
diterima oleh perusahaan lainnya.
- Satu perusahaan memberikan bantuan keuangan kepada perusahaan
lainnya, sehingga mengakibatkan adanya pengendalian usaha oleh
perusahaan pemberi bantuan.

3. BATASAN BMPK :
3.1 Pihak yang terkait dengan bank :
a. BMPK bagi pihak terkait sebagai satu peminjam atau kelompok peminjam ditetapkan
setinggi-tingginya sebesar 10 % (sepuluh perseratus) dari modal bank.

b. BMPK untuk jumlah seluruh pihak terkait ditetapkan setinggi-tingginya sebesar 10 %


(sepuluh perseratus) dari modal bank.

c. Ketentuan ini berlaku juga untuk penyediaan dana kepada pihak terkait melalui bank
lain,perusahaan pembiayaan,Bank Perkreditan Rakyat dan/ atau bank lain dalam
rangka pertukaran penyediaan dana (loan swap) dengan resiko pada bank sendiri.

d. Penyediaan dana kepada pihak terkait wajib mendapatkan persetujuan dari Komisaris
bank.

e. Penyediaan dana kepada pihak terkait tidak boleh bertentangan dengan prosedur
umum perkreditan yang berlaku dan wajib tetap memberikan keuntungan yang wajar
bagi bank.

f. Apabila kualitas penyediaan dana kepada pihak terkait menurun menjadi Kurang
Lancar (2),diragukan (3) dan macet (4), bank wajib mengambil langkah penyelesaian
dengan cara restrukturisasi kredit dan/ atau pelunasan oleh debitur selambat-
lambatnya dalam jangka waktu 60 (enam puluh)hari.

3.2 Pihak yang tidak terkait dengan bank


BMPK bagi pihak terkait baik sebagai satu peminjam atau kelompok peminjam ditetapkan
setinggi-tingginya sebesar 20 % (dua puluh perseratus) dari modal bank.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

4. PELAMPAUAN & PELANGGARAN BMPK


a. Pelanggaran BMPK
- Pelanggaran BMPK adalah penyediaan dana pada saat pemberian kepada pihak-pihak
yang termasuk dalam penggolongan BMPK yang melebihi modal disetor bank pada saat
realisasi pemberian tersebut.

- Rumus perhitungan pelampauan BMPK adalah sebagai berikut :

Penyediaan dana
Pada saat pemberiannya
----------------------------------------X 100 % = ……….% (BMPK)
Modal
Pada saat pemberian
Penyediaan dana

b. Pelampauan BMPK :

- Pelampauan BMPK adalah penyediaan dana pada tanggal laporan BMPK yang
melebihi modal disetor bank pada tanggal laporan BMPK.

c. Ketentuan lainnnya :
- Perhitungan penyediaan dana adalah :

1. Kredit yang diberikan berdasarkan Baki Debet.


2. Jaminan yang diterbitkan bank berdasarkan Nilai Nominal.
3. Surat berharga berdasarkan Harga Perolehan.
4. Penyertaan berdasarkan Jumlah dana yang ditanamkan.

- Perhitungan modal adalah Kewajiban Penyediaan Modal Minimum (KPMM) sesuai


dengan yang ditetapkan oleh OJK.

- Bank Indonesia/OJK berwenang untuk melakukan koreksi atas penggolongan pihak


terkait dan kelompok peminjam yang dilakukan oleh bank,koreksi oleh OJK dapat
berubah apabila bank dapat menyampaikan bukti-bukti dan dokumentasi yang
mendukung.

- Yang tidak diperhitungkan dalam ketentuan BMPK,adalah :

1. Penanaman dana pada Sertifikat OJK dan surat utang yang diterbitkan oleh
pemerintah Indonesia.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

2. Bagian penyediaan dana yang diterbitkan dan/atau dijamin oleh pemerintah


Indonesia atau dijamin oleh OJK.

3. Bagian penyediaan dana yang dijamin dengan jaminan tunai berupa giro, deposito,
tabungan,setoran jaminan yang diblokir dan disertai dengan surat kuasa pencairan.

- Apabila terjadi pelanggaran atau pelampauan BMPK, bank wajib menyusun dan
menyampaikan rencana penyelesaian (action plan), yang sekurang-kurangnya memuat
upaya-upaya penyelesaian pelanggaran atau pelampauan BMPK dengan target waktu
penyelesaian selama periode tertentu.

- Action Plan tersebut wajib mendapatkan persetujuan dari OJK/OJK.

- Target Waktu penyelesaian ditetapkan sebagai berikut :

1. Untuk pelanggaran BMPK selambat-lambatnya dalam jangka waktu 1 (satu) bulan


terhitung sejak action plan disetujui oleh OJK.

2. Untuk setiap pelampauan BMPK selambat-lambatnya dalam jangka waktu 9


(sembilan) bulan terhitung sejak action plan disetujui oleh Bank Indonesia.

5. PELAPORAN BMPK
- Bank wajib menyampaikan laporan :

1. Pelanggaran dan/ atau pelampauan BMPK dan penyediaan dana kepada pihak
terkait kepada OJK dalam jangka waktu 14 (empat belas) hari kerja setelah akhir
bulan laporan.
2. Laporan action plan penyelesaian pelanggaran atau pelampauan BMPK kepada
OJK selambat-lambatnya 1 (satu) bulan setelah akhir bulan laporan.
3. Laporan pelaksanaan action plan masing-masing untuk pelanggaran dan
pelampauan BMPK kepada OJK selambat-lambatnya 14(empat belas) hari setelah
tahapan realisasi action plan.

- Laporan BMPK wajib ditandatangani oleh pejabat yang berwenang, Direksi dan
Komisaris Bank.

6. SANKSI
- Untuk Menjadi perhatian bagi karyawan BPR yang bertanggungjawab atas Pelaporan:

Pelanggaran terhadap ketentuan penyampaian laporan BMPK akan dikenakan sanksi


oleh OJK :
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

1. Kewajiban membayar sebesar Rp 1.000.000,- (satu juta rupiah) perhari


keterlambatan untuk setiap laporan.
2. Kewajiban membayar sebesar Rp 30.000.000,- (tiga puluh juta rupiah) apabila tidak
menyampaikan laporan.

- Pelanggaran terhadap ketentuan penyampaian laporan action plan untuk pelangggaran


BMPK akan dikenakan sanksi oleh OJK :
1. Kewajiban membayar sebesar Rp 100.000.000,- (seratus juta rupiah) atas
keterlambatan penyampaian laporan action plan.
2. Kewajiban membayar sebesar Rp 500.000.000,- (lima ratus juta rupiah) apabila
tidak menyampaikan laporan action plan.

- Pelanggaran terhadap ketentuan penyampaian laporan action plan untuk pelampauan


BMPK akan dikenakan sanksi oleh OJK :
1. Kewajiban membayar sebesar Rp 1.000.000,- (satu juta rupiah) atas
keterlambatan penyampaian laporan action plan.
2. Kewajiban membayar sebesar Rp 30.000.000,- (tiga puluh juta rupiah) apabila
tidak menyampaikan laporan action plan.

- Pelanggaran terhadap ketentuan penyampaian pelaksanaan laporan action plan atas


pelanggaran atau pelampauan BMPK akan dikenakan sanksi oleh OJK :
1. Kewajiban membayar sebesar Rp 1.000.000,- (satu juta rupiah) atas
keterlambatan penyampaian laporan action plan.
2. Kewajiban membayar sebesar Rp 30.000.000,-(tiga puluh juta rupiah) apabila
tidak menyampaikan laporan action plan.

7. KETENTUAN PELAKSANAAN BMPK


1. Pemberian fasilitas kredit kepada pihak-pihak yang terkait dengan Bank wajib
mendapatkan persetujuan tertulis terlebih dahulu dari Komisaris Utama atau 2 (dua)
Komisaris.

2. Pemberian fasilitas kredit kepada pihak-pihak yang tidak terkait dengan Bank wajib
mendapatkan persetujuan tertulis terlebih dahulu dari Komisaris Utama atau 2 (dua)
Komisaris,untuk jumlah sesuai dengan ketentuan OJK yang berlaku.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

BAB 8

ANALISA KREDIT

Analisa kredit merupakan kegiatan yang sangat penting dari Sistim Manajemen Perkreditan yang
dijadikan dasar dalam mengelola risiko kredit dan sebagai sarana pengambilan keputusan yang
sehat sehingga analisa sangat menentukan tingkat keberhasilan kredit, apakah kredit yang akan
diberikan dikembalikan secara baik (pokok+bunga) atau tidak sama sekali.

Analisa kredit wajib dilakukan terhadap setiap pengajuan permohonan kredit tanpa
terkecuali baik kredit yang diajukan dengan jaminan berupa harta tetap maupun cash
collateral.

Langkah-langkah proses analisa kredit terdiri dari :


A. PENGUMPULAN DATA
1. Pengumpulan data sesuai dengan bagian-bagian yang harus diisi di Formulir Aplikasi
Pinjaman dan dilengkapi dengan pengisian oleh Account Officer dalam Nota Analisa
Kredit, merupakan kegiatan pertama yang dilakukan setelah permohonan kredit diterima.
Pengumpulan data harus diarahkan pada pengumpulan informasi yang lengkap, akurat
dan terkini serta dilakukan secara langsung dan aktif kepada nasabah, pihak ketiga
maupun sumber data lainnya.

2. Sumber data :
 Pengumpulan data harus dilakukan pada sumber-sumber yang dapat dipercaya dan
diyakini cukup akurat informasinya mengenai nasabah/calon debitur.

- Pengumpulan data dapat bersumber dari :


a. Debitur/ calon debitur sendiri
b. Pihak ketiga, seperti : OJK, Bank lainnya, Pemasok, Pembeli, Relasi usaha
nasabah, pihak lain yang mempunyai usaha sejenis dengan debitur/ calon
debitur.
c. Perpustakaan, penerbitan, brosur, majalah, surat kabar, dll.
d. Pihak intern bank, seperti : file/ berkas nasabah, laporan debitur (bagi yang
pernah menjadi debitur).

Batas waktu pengumpulan data yang diperlukan bank dan harus dipenuhi oleh nasabah
maksimum 2 (dua) minggu setelah permohonan kredit diterima. Apabila setelah batas
waktu tersebut terlampaui dan nasabah belum/tidak melengkapi data yang diperlukan
bank, maka berkas permohonan kredit segera dikembalikan kepada pemohon.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

Oleh karena itu, Credit Officer harus aktif baik secara lisan maupun tertulis dalam
menghubungi nasabah untuk meminta data-data yang diperlukan bank.

3. Metode pengumpulan data


Secara umum dapat dijelaskan metode pengumpulan data/ informasi dapat dilakukan
sebagai berikut :
a. Nasabah
Nasabah sendiri datang ke bank atau Account Officer melakukan peninjauan/
kunjungan ke lokasi usaha nasabah.

b. Pihak ketiga
- Account Officer menelpon atau berkunjung kepada pihak-pihak yang
berkaitan dengan nasabah atau bidang usaha yang sejenis dengan bidang
usaha nasabah.

- Account Officer memintakan bantuan Bagian Administrasi Kredit untuk


melakukan pengecekan kepada OJK.

c. Perpustakaan, penerbitan, brosur, majalah, surat kabar


Account Officer melakukan penelitian mengenai tingkat kejenuhan pasar dan
peluang pasar bagi bidang usaha nasabah.

d. Pihak intern bank


Account Officer memintakan bantuan kepada bagian :

- Administrasi Kredit, apakah nasabah pernah menjadi debitur di BPR,


apabila pernah bagaimana catatan terdahulu (lancar atau kredit
bermasalah).

- Customer Service, apakah nama nasabah tercantum dalam Daftar Hitam


(DH) melalui Bank Umum rekanan BPR atau OJK melalui SID.

4. Langkah-langkah pengumpulan data :


a. Memberitahukan kepada debitur/ calon debitur untuk menyiapkan data/ informasi
yang diperlukan.

b. Melakukan pertemuan dengan calon debitur/ debitur di kantor bank atau melakukan
kunjungan ke tempat debitur/ calon debitur.

c. Setiap pertemuan dan kunjungan harus dituangkan dalam laporan hasil kunjungan
dan rencana tindak lanjut.

d. Atas data-data/ informasi yang diterima, dilakukan verifikasi data.


PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

B. VERIFIKASI DATA
1. Tujuannya untuk menjamin dan menyakini kebenaran serta keakuratan dari data/
informasi yang telah dikumpulkan.

2. Sebelum melakukan verifikasi data, dilakukan persiapan terlebih dahulu :


a. Menetapkan secara jelas hal-hal yang akan diverifikasi.
b. Pejabat bank / pihak ketiga lainnya yang akan ditelepon atau dikunjungi dan
dimintakan penjelasannya.

3. Secara umum, pelaksanaan verifikasi data dapat dilakukan sebagai berikut :

- Melakukan kunjungan dan pemeriksaan ke tempat nasabah, untuk menverifikasi data/


informasi penting mengenai :

a. Kas & Bank :


 Periksa buku kas dan buku bank nasabah.
 Pastikan saldo kas dan saldo rekening bank sesuai dengan saldo menurut
neraca keuangan nasabah.

b. Persediaan Barang :
 Periksa buku persediaan, apakah sesuai dengan saldo menurut neraca.
 Hitung jumlah persediaan/ jumlah unit perjenis barang.
 Perkiraan harga pasar barang.
 Kondisi barang (masih baik, rusak, tidak laku, dll).

c. Keadaan pegawai/ tenaga kerja nasabah :


 Jumlah tenaga pimpinan, staff, administrasi dan buruh.
 Kemampuan/ keahlian/ pengalaman.
 Integritas manajemen perusahaan nasabah.

d. Piutang Dagang :
 Periksa daftar perincian piutang, apakah sesuai dengan neraca.
 Jangka waktu hutang.
 Besarnya piutang bermasalah dan prospek penyelesaiannya.

e. Hutang Dagang :
 Perincian daftar hutang, apakah sesuai dengan neraca.
 Jangka waktu hutang.
 Persyaratan pembayaran, besarnya bunga dan kelancaran pembayarannya.

f. Aktiva Tetap (tanah dan/ atau bangunan) :


 Lokasi, keadaan dan peruntukan tanah/ bangunan.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

 Jalan masuk ke lokasi, apakah melalui jalan milik pihak lain.


 Bukti kepemilikan.
 Kondisi tanah/ bangunan.
 Pemanfaatan tanah/ bangunan sekarang.
 Penghuni dan siapa yang menempati bangunan.
 IMB, luas pada IMB apakah sesuai dengan luas fisik nyata.
 Pembayaran PBB terakhir.
 Perkiraan harga pasar setempat.

g. Mesin & Peralatan :


 Jumlah mesin dan peralatan yang ada.
 Kondisi dan kapasitas.
 Pemanfaatan dan kegunaan.
 Tingkat efisiensi.
 Bukti kepemilikan.
 Kondisi ruang penyimpanan.
 Perawatan mesin dan peralatan.
 Siapa yang menggunakan/ menjalankan.
 Perkiraan harga pasar.

h. Proyek (konstruksi) :
 Surat Perintah Kerja (SPK), dicocokkan dengan yang asli.
 Siapa pemberi proyek.
 Pemenang tender langsung atau penunjukan atau menggunakan nama
perusahaan lain.
 Apabila tidak langsung, bagaimana hubungan kerjasamanya.
 Lokasi proyek.
 Tingkat penyelesaian.
 Hambatan/ kesulitan.
 Tenaga kerja dan tingkat keahlian yang diperlukan.
 Kualitas Proyek.
 Peralatan yang digunakan/ dimiliki.

i. Saluran distribusi & pemasaran :


 Sistem distribusi.
 Kondisi dan kapasitas gedung.
 Kualitas produksi.
 Volume penjualan.

4. Memintakan informasi kepada pihak ketiga, baik melalui telepon, kunjungan/ wawancara
guna menverifikasi data/ informasi penting :

- Bank Indonesia :
Melalui pengecekan oleh Bagian Administrasi Kredit bank. Penjelasan dapat dilihat
pada Pedoman Prosedur Perkreditan, Bagian Proses Kredit, Bab Analisa Kredit, Sub-
bab – Bank & Trade Checking.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

- Bouwher/ pemilik proyek :


 Keabsahan proyek dan SPK yang diterbitkan.
 Nama proyek.
 Nilai proyek.
 Jangka waktu proyek.
 Sumber pembayaran proyek.
 Siapa pemenang proyek.
 Sistem pelaksanaan proyek (penunjukan langsung, tender).

- Pemasok :
 Volume pembelian oleh nasabah.
 Harga dan syarat pembayaran.
 Waktu penyerahan.
 Kelancaran pembayaran.
 Kemudahan mendapatkan barang.

- Pembeli :
 Volume penjualan barang.
 Syarat-syarat penjualan.
 Ketepatan waktu penyerahan.
 Kepuasan pembeli atas produk/ jasa nasabah.

- Perpustakaan/ penerbitan :
 Informasi pasar sejenis.
 Tingkat persaingan.
 Informasi produk/ jasa nasabah.
 Jumlah penyerapan pasar dan tingkat kejenuhannya.

5. Hal penting yang harus diperhatikan :


- Apabila permintaan informasi kepada pihak ketiga sulit dilakukan secara lansung,
maka verifikasi dapat dilaksanakan melalui bukti-bukti yang ada pada nasabah,
seperti : faktur, kuitansi, DO, bon pembelian/ penjualan, dsb.

- Reputasi dan bobot daripada pihak-pihak pemberi informasi dan tingkat kewajaran
dari informasi itu sendiri.

6. Setiap hasil verifikasi agar dituangkan dalam formulir laporan hasil kunjungan dan rencana
tindak lanjut.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

C. BANK & TRADE CHECKING


- Pengecekan kepada Bank Indonesia.
1. Setiap calon debitur wajib diperiksa datar/ perfomancenya melalui pengecekan ke
Bank Indonesia via fasilitas SID.

2. Untuk nasabah/ calon nasabah berbentuk Perseroan Terbatas (PT), wajib dilakukan
juga pengecekan atas nama pribadi dari pemegang saham dan/ atau pengurus
perseroan tersebut.

3. Data yang dapat diperoleh dari hasil BI checking adalah :

a. Nama bank yang memberikan fasilitas kredit kepada nasabah.

b. Kolektibilitas kredit (Kol 1-Lancar, Kol 2-Dalam Perhatian Khusus (Bank Umum),
Kol 2-Kurang Lancar, Kol 3-Diragukan dan Kol 4-Macet).

c. Plafond kredit, baki debet serta fasilitas kredit yang telah diperoleh nasabah.

d. Jenis, nilai transaksi, bentuk pengikatan jaminan kredit dan jangka waktu
pengikatan kredit.

4. Ketentuan ini berlaku untuk semua jenis permohonan kredit (baru penambahan
fasilitas kredit, perubahan fasilitas kredit, dll)

5. Apabila terdapat biaya yang dibebankan oleh OJK, biaya tersebut menjadi tanggung
jawab calon debitur.

6. Hasil analisa pengecekan OJK tersebut harus dituangkan dalam Proposal Kredit.

- Pengecekan kepada relasi usaha/ Pihak terkait

1. Untuk setiap permohonan kredit yang diterima, Account Officer wajib melakukan
pengecekan kepada relasi usaha dan pihak ketiga lainnya.

2. Prosedur pengecekan kepada pihak-pihak yang terkait dengan nasabah dapat


dilihat pada sub-bab Pengumpulan data dan verifikasi data.

3. Hasil analisa pengecekan harus dituangkan dalam laporan hasil kunjungan dan
dalam Nota Analisa Kredit.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

D. ANALISA USAHA NASABAH


1. Kondisi, Prospek Usaha Nasabah
- Latar belakang pengajuan pinjaman harus dijelaskan secara spesifik dan terperinci,
yaitu jenis kegiatan usaha nasabah yang mana yang akan dibiayai oleh kredit bank,
seperti : Kebutuhan modal kerja untuk pembelian bahan baku (hutang dagang),
operasional pabrik, persediaan barang, Piutang dagang, dsb. Perhitungan kebutuhan
kredit dapat dilihat pada sub-bab analisa keuangan.

- Dalam Nota Analisa Kredit, harus dicantumkan secara jelas dan terperinci informasi
kondisi, perkembangan terakhir dan prospek usaha nasabah.

- Analisa usaha dan mitigasi meliputi hal-hal sebgai berikut :

a. Pesaing Usaha .
b. Risiko Usaha nasabah
c. Usaha mengatasi risiko
d. Wajib dilengkapi dengan dokumen-dokumen pendukung yang relevan dan
berkaitan langsung dengan bidang usaha yang akan dibiayai Bank.

- Apabila nasabah mempunyai lebih dari satu bidang usaha :

a. Dalam tujuan penggunaan kredit, harus dijelaskan secara spesifik bidang usaha
yang mana yang akan dibiayai oleh kredit bank.
b. Wajib dilengkapi dengan dokumen-dokumen pendukung yang relevan dan
berkaitan langsung dengan bidang usaha nasabah tersebut.

2. Usaha nasabah yang berada diluar wilayah kerja BPR

- Dengan pertimbangan bahwa sulit untuk melakukan pemantauan kondisi dan


perkembangan kegiatan usaha nasabah, maka berlaku ketentuan sebagai berikut :

BPR hanya membiayai usaha nasabah yang berada dalam wilayah kerja Bank, yaitu

 Batasan wilayah kerja BPR meliputi wilayah Karanganyar, Surakarta, Sragen,


Klaten dan Boyolali.

- Dikecualikan dari ketentuan tersebut di atas, khusus untuk nasabah yang


sedang menikmati fasilitas kredit dari BPR tetapi lokasi usahanya berada di luar
wilayah kerja bank, berlaku ketentuan sebagai berikut :
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

a. Account Officer wajib melakukan peninjauan ke lokasi usaha nasabah sekurang-


kurangnya setiap 6 (enam) bulan sekali, setiap peninjauan harus disertai dengan
foto-foto dan dokumen pendukung yang berkaitan dengan usaha nasabah
tersebut.

b. Hasil peninjauan harus dituangkan dalam laporan tertulis yang disampaikan


kepada Kepala Bagian Account Officer dan disimpan dalam credit file nasabah
terkait.

c. Setiap perpanjangan, perubahan kredit nasabah tersebut, harus dimintakan


persetujuan tertulis terlebih dahulu dari Komite Kredit sesuai batasan limit Batas
Wewenang Kredit yang berlaku.

E. ANALISA KEUANGAN
1. Analisa Rekening Koran/ Tabungan (Apabila ada & Diperlukan)
 Merupakan perbandingan antara rata-rata penjualan debitur dengan rata-rata mutasi
kredit rekening Koran/tabungan di bank.
 Mutasi/ perputaran rekening Koran/Tabungan bank dapat menggambarkan secara
umum mengenai hal-hal berikut :

- Penerimaan dan pengeluaran yang dilakukan oleh debitur (mutasi Kredit dan
mutasi Debet).

- Kondisi keuangan debitur, tercermin dari banyak warkat kliring tolakan/ menolak,
seringnya terjadi cross clearing/ overdraft, dll.

- Kondisi dari para langganan/ konsumen debitur, apabila setoran warkat kliring
banyak yang ditolak oleh penarik, maka hal ini mencerminkan langganannya
sudah mulai kesulitan keuangan.

- Pemenuhan kewajiban bank oleh debitur.


- Aktivitas debitur pada bank terlihat dari banyaknya frekuensi penggunaan warkat
kliring.

 Hal-hal yang harus diperhatikan dalam melakukan tehnik analisa ini adalah :
- Apabila transaksi penjualan debitur tidak seluruhnya disalurkan melalui bank
(sebagian dilakukan secara cash to cash, yaitu hasil penerimaan dari
konsumennya langsung digunakan untuk pembayaran kepada Suppliernya)

- Debitur memiliki beberapa rekening giro/ tabungan di beberapa bank dan tidak
semua copy rekening giro/ tabunga tersebut berhasil diperoleh, maka transaksi
tersebut tidak akan tercantum dalam mutasi kredit rekening Koran/tabungan
debitur di bank, sehingga perbandingan yang dilakukan tidak akan sama dengan
hasil wawancara.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

- Debitur melakukan window dressing, yaitu dengan jumlah dana yang sama
dilakukan transaksi antar bank (debitur membuka cek atau bilyet giro dari rekening
giro/tabungannya di satu bank yang dananya merupakan hasil penyetoran
(dengan bilyet giro) dari rekening gironya di bank lain atau sebaliknya)

2. Kebutuhan Modal Kerja/ Investasi (Working Investment)


Kredit Modal Kerja/ Investasi
- Merupakan analisa perhitungan berapa besar kebutuhan modal kerja atau modal
investasi, ekspansi usaha yang akan dibiayai oleh Bank. Untuk itu digunakan
analisa proyeksi keuangan di masa mendatang.

- Analisa proyeksi keuangan dapat dilakukan dengan 2 (dua) cara, yaitu :

1. Proyeksi Arus Kas (Apabila Diperlukan)

a. Proyeksi arus kas dibuat untuk menilai kebutuhan keuangan debitur (jumlah,
kapan digunakan dan berapa lama) guna menilai kemampuan debitur dalam
membayar kembali kewajiban kreditnya kepada bank.

b. Prosedur penyusunan arus kas :


1. Menggunakan dasar hasil analisa risiko khusus sebagai dasar
penyusunan asumsi dengan scenario yang wajar.

2. Proyeksi arus kas didasarkan pada asumsi yang lengkap, wajar dan
realistis, serta dibuat dalam satu skenario yang wajar dan dibuat
sampai kredit lunas.

3. Proyeksi jumlah penjualan, pembelian, biaya-biaya, dsb berdasarkan


asumsi yang ditetapkan. Proyeksi arus kas masuk, meliputi :
- Penjualan tunai dan penerimaan kas lainnya.
- Piutang yang dapat ditagih.
- Penjualan aktiva (apabila ada).
- Penambahan modal.
- Penarikkan kredit.

4. Proyeksi arus kas keluar, meliputi :


- Pembelian tunai.
- Pembayaran hutang dagang.
- Pembayaran upah buruh dan biaya-biaya kas harian lainnya.
- Pembayaran bunga dan pajak.
- Pelunasan kredit (jangka pendek/ jangka panjang)
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

- Pembelian aktiva.
- Pembayaran deviden.

5. Proyeksi sampai kas cukup untuk membayar kembali kredit sampai


lunas.

6. Tentukan apakah pembayaran kembali kredit dan proyeksi arus kas


adalah wajar dan layak.

c. Kemampuan untuk menghasilkan kas yang cukup untuk melunasi kredit


harus dijadikan dasar pertimbangan utama dalam pemberian kredit, karena
merupakan sumber utama untuk pelunasan kredit. Apabila proyeksi arus
kas menunjukkan bahwa nasabah tidak mampu melunasi kredit dalam
jangka waktu yang ditentukan maka permohonan kredit harus ditolak.

d. Proyeksi arus kas digunakan untuk Kredit Investasi, Kredit Modal Kerja yang
bersifat angsuran dan Kredit Konstruksi.

2. Perhitungan Perputaran Modal Kerja


a. Perhitungan perputaran modal kerja, digunakan untuk menghitung
kebutuhan modal kerja debitur untuk periode yang akan datang atas dasar
rencana penjualan yang akan datang.

b. Prosedur perhitungan perputaran modal kerja :


1. Menentukan turn-over masing-masing unsur modal kerja (kas, piutang
dagang dan persediaan) dan turn-over modal kerja keseluruhan.

2. Menentukan besarnya rencana penjualan untuk periode yang akan


datang.

3. Menghitung modal kerja yang ada pada saat ini dengan


memperhatikan fasilitas kredit yang belum digunakan (apabila ada).

4. Menetapkan kebutuhan modal kerja.

4.1. Perhitungan berdasarkan tingkat perputaran :

KMK = (PPB + PPD – PUD) X HPP

Keterangan
KMK = Kebutuhan Modal Kerja
PPB = Perputaran Persediaan Barang
PPD = Perputaran Piutang Dagang
PUD = Perputaran Utang Dagang
HPP = Harga Pokok Penjualan
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

Apabila permohonan kredit diajukan, karena adanya


peningkatan penjualan ….% maka persentase tersebut
dikalikan dengan penjualan dan komponen-komponen
lainnya.

 Rumus Perhitungan Kebutuhan Modal Kerja/ Investasi


Ada beberapa rumus perhitungan kebutuhan modal kerja, dimana hasil yang
diperoleh dari rumus-rumus tersebut akan berbeda satu dengan yang lainnya,
hal ini tergantung daripada data-data yang diperoleh (semakin banyak data
yang diperoleh, maka perhitungan akan semakin akurat).

Rumus perhitungan kebutuhan modal kerja:

- Perhitungan berdasarkan nilai uang setiap komponen :


A. Piutang dagang : Rp……………………..
B. Persediaan barang : Rp……………………..
C. Hutang dagang : Rp…………………….
D. Biaya yg msh harus dibayar (apabila ada) : Rp……………………

Kebutuhan Modal Kerja (KMK) = (A + B) - (C + D)

Rumus perhitungan kebutuhan modal Investasi:

- Pembiayaan bank ……………….. (…% dari Nilai Investasi) (Maks


70%)
- Pembiayaan sendiri ………………(…% dari Nilai Investasi)

Perhitungan perputaran modal kerja digunakan khusus untuk pemberian kredit


modal kerja dengan nominal diatas Rp 50.000.000,- dengan Form Nota Analisa
Kredit tersendiri.

3. Perhitungan Kebutuhan Kredit Konsumtif


Karena sumber pembayaran kredit berasal dari potongan gaji yang diterima oleh nasabah
setiap bulannya, maka perhitungan kebutuhan kredit konsumtif dilakukan dengan 2 (dua)
pendekatan, yaitu :

1. Besarnya gaji dengan maksimal potongan gaji untuk angsuran kredit setiap
bulannya maksimal 33,33 % dari penerimaan bersih gaji tetap bulanan dari
nasabah.

2. Perhitungan besarnya jumlah kredit yang dapat dipertimbangkan :

(MPG × G) x JW
HP + (I x JW)
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

Keterangan :

- MPG = Maksimal potongan gaji (dalam prosentase)


- G = Besarnya gaji bersih.
- JW = Jangka waktu (dalam bulan).
- HP = Prosentase hutang pokok (100%).
- I = Tingkat suku bungan perbulan (Flat)

F. ANALISA LAPORAN KEUANGAN

a. Data-data yang diperlukan adalah Laporan keuangan debitur, yaitu Laporan Neraca dan
Perhitungan Laba/ Rugi.

b. Apabila Account Officer/Analis Kredit tidak dapat memperoleh laporan keuangan resmi dari
debitur, maka harus diupayakan agar dibuatkan “LAPORAN KEUANGAN PROFORMA”,
yaitu laporan keuangan yang dibuat berdasarkan data hasil wawancara dan pengamatan
langsung terhadap catatan pembukuan/ keuangan yang dimiliki oleh debitur.

c. Laporan keuangan nasabah yang sudah diverifikasikan kebenaran dan kewajarannya


harus dianalisa untuk mengetahui keadaan, perkembangan dan potensi keuangan
nasabah.

1. ANALISA HORISONTAL & VERTIKAL


(growth, trend, percentage analysis)

Merupakan analisa % yang dilakukan terhadap Laporan Neraca dan Laba/ Rugi,
sebagai berikut :

- Analisa Horisontal
Membandingkan laporan keuangan dalam beberapa periode laporan, apakah
terdapat kenaikan/ penurunan, dan apakah terdapat perubahan yang cukup
berarti yang mempengaruhi jalannya usaha debitur.

- Analisa Vertikal
Membandingkan pos-pos yang ada dalam laporan keuangan (Neraca dan
Laba/ Rugi) dalam satu periode laporan.

2. ANALISA PERHITUNGAN BIAYA (efisiensi)


PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

- Merupakan analisa vertical (% analysis), yaitu menghitung berapa besar (%)


pengeluaran biaya operasional dibandingkan dengan penjualan bersih.

- Untuk melihat efisiensi atau tidaknya manajemen debitur, maka hasil


perhitungan dibandingkan kembali dengan usaha yang sejenis yang ada di
pasar (berapa besar rata-rata efisiensi usaha sejenis di pasar)

- Hasil perhitungan dapat menggambarkan hal-hal :

 Apakah efisiensi yang dilakukan oleh debitur dalam mengelola usahanya


masih tergolong wajar/ tidak.

 Biaya operasional apa saja yang cukup besar pengeluarannya, dan


apakah pengeluaran biaya tersebut berhubungan langsung dengan
usaha debitur atau tidak.

 Apabila biaya tersebut tidak berhubungan langsung, maka sebaiknya


diselidiki apakah pengeluaran biaya tersebut dapat mengganggu atau
tidak terhadap kelangsungan usaha debitur tersebut.

3. ANALISA RASIO KEUANGAN


 Operasional, Profitabilitas, Rentabilitas meliputi rasio-rasio sebagai
berikut :
- Tingkat pertumbuhan penjualan bersih = pertumbuhan penjualan bersih :
penjualan bersih tahun lalu.
- Profit margin (PM) = EAT : Penjualan bersih.
- Return On Equity (ROE) = EAT : Modal.
- Return On Assets = EAT : Assets.
- Debt Service Coverage (DSC) = (EAT + Bunga) : (Pembayaran pokok +
Bunga).

 Likuiditas meliputi rasio-rasio sebagai berikut :


1. Current Ratio ( CR) = Aktiva Lancar : Hutang Lancar.
2. Quick Ratio (QR) = (Aktiva Lancar – Persediaan Barang) : Hutang Lancar.
3. Net Working Capital (NWC) = (Aktiva Lancar – Hutang Lancar) : Total
Aktiva.

 Aktivitas meliputi rasio-rasio sebagai berikut :


 Debt To Equity Ratio (DER) = Total Hutang : Modal.
 Debt To Assets Ratio (DAR) = Total Hutang : Assets.
 Days Inventory
(Persediaan Barang : Harga Pokok Pembelian ) x 360 hari.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

 Days Receivable
( Piutang Dagang : Hasil Penjualan ) x 360 hari
 Days Payable
( Hutang Dagang : Hasil Penjualan ) x 360 hari

 Leverage (hutang jangka penjang)


 Long Term Debt to Equity = Long Term Debt : Modal

e. Rasio-rasio keuangan dan trend perubahannya tersebut harus


diinterpretasikan dengan mengemukakan :

- Alasan-alasan yang mendasari trend perubahan tersebut.


- Pengaruhnya terhadap potensi keuangan yang akan datang.

f. Langkah-langkah dalam melakukan analisa atas trend rasio keuangan dan


interprestasinya sebagai berikut :

1. Meneliti trend rasio keuangan nasabah selama periode keuangan yang


dianalisa, apakah membaik/ menurun/ stabil.

2. Menentukan apakah trend rasio tersebut wajar atau tidak.

3. Menentukan alasan perubahan suatu rasio dengan meneliti laporan


keuangan dan akativitas yang berkaitan.

4. Apabila dari laporan keuangan tidak memberikan informasi yang


mencukupi, lakukan penelitian pada nasabah, pembeli, pemasok atau
sumber data lainnya untuk mengetahui alasan yang melatar- belakangi
perubahan trend tersebut.

5. Menghubungkan pengaruh trend tersebut terhadap kemampuan nasabah


untuk membayar kembali kewajiban kreditnya di masa mendatang.

7. INVESTASI (Project Evaluation analysis)


1. Net Present Value.
2. Pay-back period.
3. IRR (Internal Rate of Return).
4. Cash flow projection.

G. ANALISA RISIKO
1. Analisa risiko diperlukan untuk mengindentifikasi dan menganalisa dampak dari semua
risiko terhadap nasabah, sehingga keputusan kredit yang diambil benar-benar sudah
diperhitungkan risiko yang akan terjadi.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

2. Penilaian risiko mencakup 2 (dua) aspek, yaitu :

a. Risiko Umum, yaitu risiko yang berkaitan dengan risiko sektor ekonomi berdasarkan
data historis secara nasional.

b. Risiko khusus, yaitu risiko yang bersifat internal/ mikro yang ada pada debitur sendiri.

3. Prosedur analisa risiko khusus :

1 Dengan menggunakan hasil analisa keuangan dan wawancara dengan debitur agar
diidentifikasikan risiko khusus.

2 Memperjelas risiko khusus yang telah diidentifikasikan tersebut.

3 Menganalisa pengaruh potensial risiko khusus tersebut terhadap kemampuan debitur di


masa mendatang dalam memperoleh laba (proyeksi Laba/ Rugi) dan dalam membayar
kembali semua hutang bank (proyeksi arus kas).

4 Menuangkan hasil analisa risiko tersebut secara jelas serta upaya-upaya yang sudah
atau akan dilakukan untuk meng-cover risiko tersebut dalam Proposal Kredit, serta
menetapkannya dalam persyaratan kredit pada Offering Letter.

5 Beberapa risiko khusus di bidang perkreditan yang harus diperhatikan antara lain :

a. Risiko fasilitas kredit.

b. Risiko jaminan kredit.

c. Risiko usaha nasabah :


- Risiko manajemen.
- Risiko keuangan.
- Risiko Supplier/ pemasok.
- Risiko Konsumen/ pembeli.
- Risiko sector usaha/ industri yang sejenis.

d. Risiko kredit lainnya.


PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

BAB 9

APLIKASI PERMOHONAN KREDIT, LEMBAR KEPUTUSAN KREDIT (LKK) &


PROPOSAL KREDIT

A. FORMULIR APLIKASI PINJAMAN – INFORMASI DATA PEMOHON


- Formulir Aplikasi Pinjaman adalah aplikasi permohonan kredit yang dibuat oleh debitur/ calon
debitur kepada BPR CITA DEWI sebagai dasar dilakukannya proses awal kredit.
- Formulir Aplikasi Pinjaman menggunakan kertas jenis Folio sesuai dengan formulir dalam
bentuk excel yang telah disiapkan.
- Form berisikan data-data debitur yang wajib diisi oleh debitur/ calon debitur.

A.1. DATA DEBITUR/ CALON DEBITUR


1. Nama
Diisi nama lengkap nasabah.

2. No.KTP
Diisi nomor KTP yang berlaku

3. PINJAMAN YG DIAJUKAN & JANGKA WAKTU PINJAMAN

4. ALAMAT RUMAH
- Diisi alamat rumah tinggal nasabah (sesuai dengan KTP) dan nomor teleponnya
(minimal nomer terlepon baik rumah ataupun HP disertakan 2 nomer).

5. STATUS RUMAH

6. INFORMASI PEKERJAAN
Diisi alamat kantor atau tempat usaha nasabah dan nomor teleponnya.

7. BIDANG USAHA
Diisi jenis usaha nasabah yang jelas.

8. OMZET RATA-RATA/ GAJI PER BULAN


Perkiraan perhitungan hasil penjualan rata2 selama 3 bulan terakhir.

9. NO. NPWP (Jika Ada)


Diisi nomor NPWP nasabah.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

10. TUJUAN PENGAJUAN PINJAMAN


Diisi sesuai tujuan pengajuan

11. TANGGAL
Diisi tanggal pembuatan dan pengisian permohonan

12. JENIS PRODUK


Diisi sifat penggunaan kredit, sesuai dengan kode sandi BI untuk laporan
bulanan bank (sumber data – Bagian Administrasi Kredit).

13. KELOMPOK USAHA


Diisi apabila nasabah termasuk kedalam suatu kelompok usaha (group) yang
sudah menjadi debitur di Bank……

A.2. PLAFOND PINJAMAN


1. PLAFOND PINJAMAN YG DIMINTA
Diisi jumlah uang.

2. JANGKA WAKTU

3. JUMLAH SELURUH FASILITAS


Diisi total dari seluruh fasilitas kredit.

A.3. AGUNAN YANG DIJAMINKAN


1. JAMINAN KREDIT
Diisi agunan yang akan dijaminkan, seperti Sertifikat atau BPKB kendaraan.

B. LEMBAR KEPUTUSAN KREDIT (LKK)


- Formulir LKK menggunakan kertas jenis Folio sesuai dengan formulir-formulir dalam
bentuk excel yang telah disiapkan.

- Pembuatan dan pengerjaan formulir dilakukan secara tertulis sesuai formulir yang
sudah tersedia.

- Standar formulir tidak diperkenankan untuk diubah atau dimodifikasi tanpa


persetujuan tertulis terlebih dahulu dari Direksi.

- Form LKK berisikan informasi persetujuan fasilitas kredi baru, pembaharuan dan
perpanjangan.

- Form LKK selain digunakan sebagai informasi persetujuan fasilitas kredit juga
digunakan sebagai dasar bagi Admin Kredit untuk melakukan realisasi kredit.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

- Informasi persetujuan kredit terdiri dari :


1. Nama debitur (calon debitur)
2. Limit Kredit
3. Sifat Kredit (Angsuran Flat/ Angsuran Flat Kontrak/ Bunga Menurun/ Bunga-
Bunga)
4. Jenis Kredit (Kredit Modal Kerja/ Kredit Investasi/ Kredit Konsumtif)
5. Tujuan Penggunaan
6. Jangka Waktu kredit
7. Suku Bunga
8. Provisi dan Administrasi
9. Agunan Fixed Asset (Sertifikat Hak Milik/ BPKB)
10. Pengikatan Agunan (Intern/ Notarial)

C. PROPOSAL KREDIT
1. PENDAHULUAN
- Prinsip utama yang harus diperhatikan adalah SINGKAT, PADAT dan JELAS,
dimana laporan yang dibuat walaupun singkat tetapi harus dapat menjelaskan
mengenai kondisi usaha, keuangan dan jaminan nasabah yang mengajukan
permohonan kredit.

- Pembuatan PROPOSAL KREDIT disesuaikan dengan nilai plafon yang


diajukan.

2. DATA NASABAH
- Memuat keterangan mengenai nasabah, seperti : Nama, alamat rumah &
usaha, bidang usaha, dsb.

3. PERINCIAN PERMOHONAN KREDIT


1. Memuat perincian jenis permohonan kredit, plafond kredit, suku bunga dan
jangka waktu kredit.

2. Apabila nasabah sudah memperoleh fasilitas kredit dari perbankan (BPR CITA
DEWI dan/ atau bank lainnya), data-data kredit tersebut harus dicantumkan,
dengan sub-judul sebagai berikut :

a. Fasilitas kredit yang dinikmati.


b. Fasilitas kredit yang dimohon.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

1. Struktur/ jenis dari fasilitas-fasilitas kredit yang diajukan harus disesuaikan


dengan kebutuhan nasabah atau perusahaan nasabah dan yang paling
layak ditinjau dari pihak bank, misalnya :

Untuk project financing, dimana dana dibutuhkan untuk investasi dan


modal kerja usaha, maka struktur kredit yang baik adalah kombinasi
antara pinjaman investasi dan pinjaman tetap atau pinjaman investasi
dengan pinjaman modal kerja.

Jangka waktu kredit harus disesuaikan dengan proyek yang dibiayai


maupun kepentingan bank yang lebih menyukai jangka waktu yang tidak
terlalu panjang tetapi dapat dipertanggungjawabkan dilihat dari kedua
belah pihak.

3. TUJUAN PENGGUNAAN KREDIT

a. Tujuan dan usulan pembiayaan

Rencana pembiayaan harus dijelaskan secara terperinci, misalnya :

 Untuk pembelian Aktiva Tetap :


- Untuk memperluas pabrik.
- Pembelian mesin-mesin.
- Memperluas gedung.
- Untuk project financing (dapat berupa kombinasi antara Kredit
Modal Kerja dan Kredit Investasi) dan jelaskan secara singkat
proyek yang akan dibiayai.

 Untuk Modal Kerja :


- Pembiayaan inventory – Pembiayaan Piutang Dagang.
- Pembiayaan kebutuhan musiman.

Dalam hal usaha calon debitur lebih dari satu, maka harus
dicantumkan untuk kredit modal kerja usaha yang mana.

 Untuk ambil alih dari Bank lain (Take Over) :


- Jelaskan sebab dialihkannya kredit tersebut.

 Dan lain-lain (termasuk fasilitas tidak langsung).

4. LATAR BELAKANG USAHA NASABAH

Yang perlu dianalisa antara lain mencakup :

a. Riwayat singkat perusahaan


PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

- Sejarah pendirian dan pemilikan perusahaan.


- Hubungan antara pemegang saham.
- Jenis usaha dalam mana perusahaan bergerak.
- Sejarah perkembangan perusahaan.

b. Manajemen
- Struktur organisasi resmi dan bagaimana pada prakteknya (kalau
berbeda) serta kualitas dari organisasinya (keuangan, marketing,
produksi).
- Siapa tokoh utama (key-person) perusahaan, termasuk latar
belakang pendidikan, keahlian dan pengalamannya.
- Reputasi dan integritasnya dalam dunia business.

c. Kelompok usaha/ Group usaha yang terkait


Jika group company, jelaskan secara terperinci mengenai manajemen
dan kepemilikannya, serta keterlibatan perusahaan nasabah di dalam
kelompok usaha tersebut (induk perusahaan/ holding company, anak
perusahaan, dll).

d. Hubungan dengan Bank


- Berapa total eksposure pinjaman yang diperoleh dari seluruh kreditur
dan siapa saja kreditur tersebut (bila mungkin sebutkan bunganya).
- Bagaimana posisi bank dibandingkan kreditur lainnya.
- Jaminan apa saja yang telah diberikan yang bersangkutan atas kredit
tersebut (kalau ada).
- Bila telah menjadi debitur bank, bagaimana pengalaman selama ini :
 Debitur mudah diajak bekerjasama (kooperatif).
 Karakter debitur terbuka (mudah dimintakan data-datanya).
 Rekening gironya aktif.
 Pinjamannya tergolong “ever green” atau berfluktuasi.
 Adakah informasi negatif.
 Pembayaran bunga dan angsurannya selama ini lancar.
 Adakah covenant-covenant yang dilanggar.
 Berapakah keuntungan Bank (Return On Risk Assets) dari
debitur.
 Termasuk target market bank atau tidak.

e. Hubungan dengan pihak lainnya (trade checking)


- Dengan siapa debitur berhubungan dagang, lakukan pengecekan
silang kepada beberapa supplier/ pemasok bahan baku dan
konsumen/ pembeli produk debitur.

- Berapa total eksposure pembelian dan penjualan yang dilakukan oleh


debitur selama ini.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

- Sebutkan sumber informasi (nama, perusahaan, nomor telepon)


mengenai debitur.

5. PROFIL TERKINI USAHA NASABAH


- Merupakan informasi mengenai kondisi usaha nasabah terkini, yang meliputi
hal-hal :
 Perkembangan dan kondisi usaha nasabah terkini.
 Prospek usaha nasabah di masa mendatang, yang meliputi :
- Posisi usaha nasabah di pasar sejenis.
- Peluang pasar yang masih ada.
- Tingkat persainagn dan kejenuhan pasar.
 Kondisi keuangan usaha nasabah terkini, apakah masih terdapat kewajiban
kepada pihak perbankan dan pihak ketiga lainnya yang jumlahnya cukup
signifikan.

- Beberapa pedoman untuk analisa usaha adalah :


a. Produk & Operasional
- Produk utama dari usaha yang bersangkutan.
- Kegunaan produk tersebut.
- Produk tersebut merupakan produk massal atau mempunyai
market segment tertentu.
- Kapasitas penuh produksi yang bersangkutan.
- Kapasitas produksi yang sedang berjalan.
- Mesin/ alat produksi yang ada sudah out of date ataukah
sebaliknya ?
- Supplier (lokal/ impor) dan berapa lama purchasing term (jika
ada).
- Pesaing menggunakan mesin yang lebih canggih sehingga
mampu menghasilkan produk lebih baik dari segi kualitas,
kuantitas dan efisiensinya.

b. Pemasaran
- Konsumen-konsumennya (golongan konsumen).
- Sistem distribusi dan daerah konsentrasi pemasarannya.
- Policy penjualan (promosi, after sales service) dan berapa lama
selling termnya.
- Produk merupakan market leader dan keistimewaannya produk
itu.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

- Faktor-faktor yang menyebabkannya menjadi market leader


(faktor harga, mutu, kemasan, model, dsb).
- Kalau bukan market leader, bagaimana kedudukan/ posisi yang
bersangkutan dalam industri dan bagaimana market acceptance
dari produk yang bersangkutan.

c. Kondisi pasar & ekonomi secara umum


Untuk mengetahui bagaimana usaha nasabah/ calon nasabah untuk
masa mendatang, maka perlu diketahui hal-hal sebagi berikut :

 Market Share
- Pemegang peranan utama dalam indutri yang bersangkutan.
- Keadaan kompetisi pasar yang ada.
- Prosentase market share dari debitur/ calon debitur, apakah
masih dapat ditingkatkan atau dipertahankan atau menurun.
- Industri yang bersangkutan dikuasai monopolis atau tidak.

 Supply and Demand


- Keadaan permintaan dan penawaran dalam industri yang
bersangkutan, apakah kapasitas nasional masih dapat
ditingkatkan atau sudah jenuh.
- Kebutuhan nasional masih dapat dipenuhi oleh produksi
nasional atau tergantung dari impor.
- Faktor-faktor yang mempengaruhi konsumsi produk
tersebut.
- Daya beli masyarakat cukup kuat untuk menyerap produk
yang bersangkutan atau tidak.
- Produk yang dipasarkan memiliki peluang untuk ekspor atau
impor.
- Unsure-unsur yang dapat membuat suksesnya perusahaan
yang bergerak dalam industri yang bersangkutan.

 Peraturan Pemerintah
Bagaimana campur tangan pemerintah dalam industri ? masih
besar atau industri tersebut mendapat prioritas dan hak-hak
istimewa dari pemerintah.

6. ANALISA KEUANGAN USAHA NASABAH


a. Overview
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

- Sistem akuntansi/ pembukuan perusahaan nasabah, masih sederhana atau


sudah mempunyai pembukuan yang baik sesuai prinsip akuntansi (home
statement, audited).

- Dalam menganalisa laporan keuangan untuk group company diberikan


komentar apakah ada transaksi antara perusahaan sendiri dan terdapat
pencatatan ganda.

b. Analisa keuangan nasabah


- Uraikan secara jelas dan tepat dari komparatif laporan keuangan dan setiap
perubahan-perubahan yang berarti dari suatu periode ke periode lainnya.

- Harus ditelusuri dan diterangkan sebab-sebabnya dan dijelaskan secara


singkat perkembangan positif maupun negatifnya.

- Analisa keuangan meliputi analisa :

 Perhitungan berapa besar kebutuhan modal kerja dan/ atau


investasi yang diperlukan (Working Capital Requirement, Cash
Flow Projection).
 Analisa vertikal & horizontal.
 Analisa ratio.
 Analisa rekening koran nasabah.
 Analisa Cash Flow.
 Analisa proyek.

- Metode perhitungan analisa keuangan nasabah akan diuraikan dalam


ketentuan/ pedoman tersendiri.

c. Financial Outlook (Proyeksi keuangan)


- Agar dapat memberikan gambaran yang lebih baik terhadap prospek usaha
dan perubahan posisi keuangan di masa mendatang, perlu dibuatkan
proyeksi laporan keuangan.

- Untuk Kredit Investasi (umunya jangka waktu lebih dari satu tahun dengan
pembayaran angsuran), harus dibuat cash flow budget yang dilengkapi
dengan proyeksi keuangan yang disusun minimal sesuai jangka waktu
kredit yang akan diberikan.

- Untuk Pinjaman modal kerja minimal perlu diketahui proyeksi kebutuhan


modal kerja untuk masa satu tahun mendatang (working capital
requirement).
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

- Penyusunan laporan keuangan dan proyeksinya harus didasarkan pada


asumsi-asumsi yang realistis dan wajar, serta penuh kecermatan dengan
pertimbangan kondisi kuantitatif maupun kualitatif.

- Setiap asumsi-asumsi yang ditetapkan harus dijelaskan/ dianalisa, proyeksi


laporan keuangan harus dapat diuji dengan sensitivity analysis. Hasil dari
sensitivity analysis dapat membantu untuk memperkirakan kelayakan suatu
proposal kredit.

7. LAPORAN PEMERIKSAAN JAMINAN


a. Dalam analisa terhadap jaminan ini harus dijelaskan eksposure jaminan kredit
yang ada atau yang akan didapat serta kelengkapan dokumen-dokumen untuk
menghindari risiko di kemudian hari, misal :

 Sertifikat tanah.
 Ijin Bangunan.
 Rencana tata kota.
 Bukti kepemilikan sah atas kepemilikan mesin/ kendaraan, dll.

b. Jaminan mudah untuk dijual (highly marketable) atau masih adanya dokumen-
dokumen yang belum lengkap (penyimpangan), serta apakah penilaian taksasi
jaminan masih tergolong wajar atau berlebihan (over-value) atau malahan
rendah sekali (under-value).

c. Hasil penilaian harus selalu dicantumkan nilai market dan nilai likuidasi jaminan.

d. Apabila terdapat Personal/ Corporate Guarantee, jelaskan perkiraan kekayaan


bersih (Personal Net Worth) dari pihak guarantor/ penjamin
.
e. Dalam menganalisa jaminan, sebagai prinsip kehati-hatian harus
mencantumkan sumber informasi harga, minimal dari 2 sumber yang dapat
dipertanggungjawabkan

f. Apabila diperlukan, dapat diperhitungkan “Collateral Coverage & Margin of


Safety”, yaitu dengan menghitung berapa besar security coverage jaminan
kredit, sebagai berikut :

- PERSENTASE COLLATERAL COVERAGE

a. Berapa besar % jaminan kredit yang diberikan dapat menutupi/


mengcover terhadap plafond/ baki debet kredit yang diberikan.

b. Rumus perhitungan :

Total Nilai likuidasi jaminan


PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

Total plafond / baki debet kredit

c. Nilai akhir minimum yang diperkenankan adalah 100%, apabila nilai


akhirnya lebih kecil dari 100% maka hal tersebut dapat dikategorikan
dalam penyimpangan yang bersifat utama (mayor) yang harus
mendapatkan persetujuan tertulis terlebih dahulu dari Direktur Utama.

g. Dari analisa tersebut diatas perlu diambil kesimpulan apakah jaminan yang
ada/ akan ada cukup kuat dan dapat diandalkan sebagai second way-out dalam
hubungannya dengan hasil analisa mengenai first way-outnya, yaitu dengan
menyebutkan faktor-faktor positif dan negatif daripada jaminan kredit yang
diterima oleh bank.

8. SWOT ANALYSIS
a. Merupakan analisa terhadap :
- Kondisi usaha debitur (mikro), yaitu :

 KEKUATAN (Strenght) dan


 KELEMAHAN (Weakness) yang ada pada perusahaan debitur,

- Kondisi pasar/ ekonomi yang berkaitan dengan usaha debitur (makro),


yaitu :

 KESEMPATAN (Opportunity) dan


 ANCAMAN (Threat) terhadap produk/ jasa usaha debitur.

b. Setelah dievaluasi secara keselurahan baik ditinjau dari segi kualitatif maupun
kuantitatif, tentukan resiko yang penting dan bagaimana cara efektif untuk
mengatasinya (misalnya dengan mengenakan positif maupun negative
covenant atau dengan cara lain agar resiko dapat ditanggulangi sedini
mungkin).

9. ANALISA RISIKO KREDIT


Merupakan analisa lebih mendalam mengenai risiko-risiko yang mungkin terjadi dari
pemberian kredit kepada debitur, yang meliputi :

a. Risiko fasilitas kredit.


b. Risiko jaminan kredit.
c. Risiko usaha nasabah.
- Risiko manajemen.
- Risiko supplier
- Risiko operasional usaha.
- Risiko konsumen/ pembeli.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

d. Risiko kredit lainnya.

10. KESIMPULAN
a. Umum
- Tuangkan dalam kalimat singkat, jelas (to the point) kesimpulan dari
keseluruhan aspek, baik terhadap evaluasi kualitatif maupun kuantitatif.

- Bagian ini merupakan inti dari seluruh evaluasi sehingga dapat disimpulkan
mengenai baik buruknya usaha nasabah/ calon nasabah (secara seimbang
dan tidak ada yang disembunyikan).

b. Kemampuan pembayaran kembali


- Sehubungan tujuan usulan pembiayaan kredit dijelaskan mengenai
kemampuan debitur untuk membayar kembali hutang-hutangnya (jangka
pendek dan/ atau panjang) dan sebutkan sumber pembayarannya
(misalnya : konversi current asset, keuntungan perusahaan plus non cash
charges, pencairan jaminan, dsb).

- Dalam hal ini disimpulkan mengenai kuat/ lemahnya first dan second way-
out mengingat resiko-resiko kredit yang telah dianalisa diatas.

11. REKOMENDASI KREDIT


a. Rekomendasi diajukan berdasarkan pertimbangan-pertimbangan kelayakan
kredit ditinjau dari segi kualitatif, kuantitatif, jaminan, keuntungan bank dan
prospeknya di masa depan.

b. Sebutkan fasilitas kredit yang diusulkan, yang meliputi : jenis fasilitas, plafond
kredit, jangka waktu, provisi, komisi, biaya administrasi kredit.

c. Sebutkan juga kondisi dan persyaratan kredit (positif & negatif covenants) yang
harus dipenuhi atau tidak boleh dilakukan oleh nasabah.

12. TANDA – TANGAN


Account Officer yang membuat dan mengusulkan Proposal Kredit harus
membubuhkan tanda-tangannya pada halaman terkhir laporan ini sebagai bukti
telah melakukan analisa kredit dengan baik dan menyampaikan laporan kondisi
perkembangan dan kondisi terkini dari usaha nasabah.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

BAB 10

PERSETUJUAN KREDIT

A. PENGERTIAN
- Persetujuan kredit dapat diartikan sebagai keputusan dari Komite Kredit untuk
menempatkan dana dan modal bank pada suatu aktiva yang berisiko.

- Oleh karena itu, persetujuan kredit harus mencerminkan suatu pernyataan bahwa
nasabah yang disetujui permohonan kreditnya adalah nasabah yang layak dalam hal
sebagai berikut :

1. Kelengkapan data analisa kreditnya.


2. Telah sesuai dengan kebijakan dan prosedur kredit yang berlaku di BPR
3. Tidak menyimpang dari ketentuan limit kredit yang berlaku.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

4. Telah dipertimbangkan risiko dan keamanan kreditnya.


5. Diputuskan sesuai dengan Batas Wewenang Kredit (BWK) yang berlaku.

B. KOMITE KREDIT (KK)


1. Setiap persetujuan kredit harus melalui Komite Kredit.
2. Ketentuan mengenai pejabat Komite Kredit dan Batas Wewenang Memberikan
Kredit (BWMK) akan diatur dalam Surat Keputusan Direksi tersendiri.
3. Setiap perubahan susunan keanggotaan dan batasan wewenang dari Komite Kredit
harus dengan persetujuan tertulis terlebih dahulu dari Direksi.
4. Komite Kredit BPR adalah :
Suatu komite yang beranggotakan pemegang kewenangan kredit/pemegang
kewenangan untuk melakukan pemutusan kredit termasuk restrukturisasi kredit,
dimana kewenangan memutus kredit tersebut melekat pada individu yang memiliki
kemampuan, kompetensi dan integritas.

C. PROSEDUR PERSETUJUAN KREDIT


1. Permohonan kredit beserta semua kelengkapannya yang sudah disusun dalam Credit
File harus diajukan kepada Komite Kredit sampai dengan pejabat Komite Kredit tertinggi
yang memiliki wewenang memutus kredit sesuai dengan jumlah permohonan plafond
kredit yang bersangkutan.

2. Keputusan persetujuan atau penolakan permohonan kredit akan dilakukan oleh Komite
Kredit dalam rapat Komite kredit.

3. Rapat Komite Kredit diadakan secara berkala sekurang-kurangnya 2 (dua) kali


seminggu atau secara sewaktu-waktu yang disesuaikan dengan tingkat urgensinya
permohonan kredit :

- Semua pejabat Komite Kredit harus hadir dalam rapat tersebut apabila diperlukan
maka bagian supporting unit lainnya, seperti : Admin Kredit dapat dimintakan hadir
untuk memberikan penjelasannya kepada Komite Kredit.

- Apabila terdapat salah satu atau lebih pejabat Komite Kredit berhalangan hadir
dalam rapat dan tidak ada pengganti sementara pejabat yang bersangkutan, maka
:

a. Berhalangan hadir sampai dengan 2 (dua) hari kerja, tetap harus menunggu
kehadiran anggota Komite Kredit tersebut.

b. Berhalangan hadir lebih dari 2 (dua) hari kerja, maka permohonan kredit (credit
file) diajukan kepada Komite Kredit yang lebih tinggi.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

- Dikecualikan dari keharusan rapat Komite Kredit, proses keputusan kredit dapat
dilakukan tanpa melalui rapat Komite Kredit, khusus untuk permohonan kredit sudah
sesuai dengan ketentuan perkreditan yang berlaku (tidak ada penyimpangan),
seperti :

a. Permohonan kredit yang dijamin oleh jaminan tunai (Back to Back Loan).

b. Khusus untuk Kredit Konsumtif perorangan yang bukan KPR, KRR, KKR.

c. Perpanjangan jangka waktu fasilitas kredit, sepanjang tidak ada perubahan


plafond, jamian dan persyaratan kredit lainnya.

d. Dalam hal ini, Account Officer tetap harus melakukan presentasi langsung
kepada masing-masing pejabat Komite Kredit terkait.

4. Keputusan mengenai permohonan Kredit harus langsung ditetapkan pada rapat Komite
Kredit, keputusan Komite kredit dapat berupa :

a. Disetujui seluruh permohonan kredit tanpa persyaratan tambahan, proses dapat


diteruskan sampai dengan realisasi pencairan kreditnya.

b. Disetujui seluruh permohonan kredit dengan persyaratan tambahan :

- Nasabah harus melengkapi persyaratan tambahan terlebih dahulu sebelum


realisasi pencairan kredit.

- Setiap penyimpangan atas persyaratan tambahan yang telah ditetapkan harus


dengan persetujuan tertulis terlebih dahulu dari Komite Kredit yang
memutuskan sebelumnya

c. Disetujui sebagian dari permohonan kredit tanpa persyaratan tambahan :

- Apabila nasabah menyetujui jumlah plafond kredit yang telah ditetapkan, proses
kredit dapat diteruskan.

- Apabila nasabah berkeberatan atas keputusan kredit tersebut, maka


permohonan kredit dapat dibahas dan di ajukan kembali pada rapat Komite
Kredit berikutnya.

d. Disetujui sebagian dari permohonan kredit dengan persyaratan tambahan tertentu:

- Apabila nasabah menyetujui jumlah plafond kredit yang telah ditetapkan, proses
kredit dapat diteruskan.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

- Apabila nasabah berkeberatan atas keputusan kredit tersebut, maka


permohonan kredit dapat dibahas dan diajukan kembali pada rapat Komite
Kredit berikutnya.

e. Dipending karena ketidak lengkapan dokumen atau penjelasan Account Officer


terkait :

- Dalam hal ini, Marketing Lending harus secepatnya melengkapi dokumen


terkait.

- Permohonan kredit dapat dibahas dan diajukan kembali pada rapat Komite
Kredit berikutnya.

f. Permohonan kredit ditolak :

- Sebab-sebab dan alasan penolakan permohonan kredit tersebut harus


dituangkan dalam Lembar Keputusan Kredit.

- Marketing Lending harus membuat, memberikan surat penolakan kredit dan


menjelaskan alasan penolakan kredit kepada nasabah terkait.

5. Setiap pejabat Komite Kredit harus memberikan tanggapan dan tandatangan pada
Lembar Keputusan Komite Kredit.

6. Permohonan Kredit memerlukan persetujuan pengecualian (exception) dalam hal terjadi


penyimpangan terhadap kebijakan, ketentuan dan prosedur perkreditan yang berlaku di
BPR.

7. Apabila terdapat penyimpangan, maka Komite Kredit yang akan memutuskan apakah
penyimpangan tersebut dapat diterima atau tidak sesuai BWMK.

D. BATAS WAKTU PERSETUJUAN KREDIT


1. Keputusan kredit oleh pejabat Komite Kredit harus dilakukan dan diselesaikan pada
rapat Komite Kredit.

2. Apabila dalam rapat tersebut belum dapat diputuskan atau dipending maka keputusan
kredit harus sudah selesai pada rapat berikutnya.

3. Batas waktu maksimal keputusan kredit terdiri dari :


PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

A. BATAS WAKTU PROSES PERSETUJUAN KREDIT


Merupakan jangka waktu proses kredit yang dimulai dari tanggal permohonan kredit
sampai dengan adanya keputusan dari Komite Kredit yang harus dikerjakan paling
lambat 1 (satu) bulan.

B. BATAS WAKTU PENCAIRAN KREDIT YANG TELAH DISETUJUI :


Paling lambat 2 (dua) bulan setelah tanggal persetujuan LKK, setelah lewat batas
waktu tersebut maka keputusan kredit dianggap batal, dan apabila tetap akan
direalisasikan pencairan kreditnya maka atas kredit tersebut harus diajukan kembali
kepada Komite Kredit terkait.

E. TANGGAPAN KOMITE KREDIT


1. Pendapat atau komentar dari masing-masing pejabat Komite Kredit merupakan bagian
yang tidak terpisahkan dari LKK dan Proposal Kredit nasabah terkait.

2. Setiap pertanyaan yang timbul dari seorang pejabat Komite Kredit, harus terlebih duhulu
mendapatkan jawaban yang tuntas dari Account Officer.

3. Account Officer harus memperhatikan dan menindak lanjuti setiap tanggapan atau
persyaratan tambahan yang ditetapkan oleh pejabat Komite Kredit, dengan
menuangkannya dalam surat persetujuan Kredit (Notifikasi) atau akta perjanjian kredit.

4. Admin Kredit tidak diperkenankan untuk melakukan proses penandatanganan perjanjian


kredit yang tidak lengkap, apabila terdapat persyaratan tambahan atau penyimpangan
maka harus dilengkapi terlebih dahulu dengan persetujuan tertulis dari Komite Kredit
terkait atau Direksi.

F. PERSETUJUAN KREDIT GABUNGAN (One Obligor Concept)

1. Dalam pelaksanaan, setiap pihak yang terkait dengan perkreditan harus secara jelas
dan tegas menjalankan prinsip kehati-hatian dalam menerima, memproses dan
menyetujui setiap permohonan kredit.

2. Sebagai prinsip kehati-hatian, maka pemberian kredit kepada debitur-debitur yang


terkait dengan bank dan/ atau debitur-debitur (besar) tertentu harus selalu
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

memperhitungkan jumlah keseluruhan kredit dalam kelompok usaha yang terkait (one
obligor concept).

3. Dalam pemberian kredit gabungan, harus diperhatikan hal-hal sebagai berikut:

- Batasan maksimum plafond kredit yang diberikan kepada masing-masing debitur


yang tergabung dalam satu kelompok usaha tidak boleh melampaui ketentuan
Batas Maksimum Pemberian Kredit (BMPK) sesuai ketentuan yang berlaku.

BAB 11

PENGIKATAN FASILITAS & JAMINAN KREDIT


PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

A. PENGECEKAN KEABSAHAN DOKUMEN JAMINAN KREDIT

1. Sebelum penandatanganan perjanjian kredit dilaksanakan, Admin Kredit wajib


melakukan pengecekan keabsahan dokumen/ bukti kepemilikan barang jaminan kredit.

2. Proses kredit tidak diperkenankan untuk diteruskan apabila ditemukan kejanggalan atau
keragu-raguan atas keabsahan dokumen barang jaminan kredit.

3. Apabila ditemukan adanya kejanggalan pada dokumen tersebut, hal-hal tersebut harus
segera dilaporkan dan diinformasikan kepada Account Officer dan Komite Kredit.

4. Pengecekan keabsahan bukti kepemilikan barang jaminan kredit :

a. SERTIFIKAT TANAH :
- Dilakukan pengecekan keabsahan sertifikat tanah kepada BPN setempat
melalui Notaris/ PPAT yang ditunjuk oleh bank.

- Untuk proses kredit yang bersifat urgent, petugas bank (Legal Officer) dapat
melakukan pengecekan langsung kepada BPN dengan didampingi oleh staf
resmi dari Notaris/ PPAT yang ditunjuk oleh bank.

- Biaya pengecekan merupakan tanggung jawab nasabah.

- Harus diperhatikan apabila menerima sertifikat tanah yang tercantum kata-kata


“Turunan”, “Duplikat”, “Sementara”. Untuk sertifikat jenis tersebut Legal
Officer harus meneliti secara seksama mengenai alasan atau penyebab
diterbitkannya sertifikat tanah yang baru tersebut, apabila memungkinkan harus
dimintakan bukti-bukti pendukung.

b. BPKB KENDARAAN BERMOTOR


- Dilakukan pengecekan antara data yang tercantum pada STNK dengan BPKB,
apabila terdapat perbedaan maka harus diproses perbaikannya kepada
Kepolisisan setempat.

- Harus diperhatikan apabila menerima BPKB yang tercantum kata-kata


“Duplikat”, untuk BPKB tersebut Admin Kredit harus meneliti secara seksama
mengenai alasan atau penyebab diterbitkannya BPKB yang baru tersebut, dan
harus dimintakan bukti-bukti pendukung.

B. JENIS PENGIKATAN KREDIT

1. Pengikatan Notariil (Otentik)


PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

- Yang dimaksud dengan akta otentik / notariil adalah akta/ surat perjanjian yang dibuat
oleh dan/atau di hadapan Pejabat yang ditunjuk oleh bank dan yang diangkat resmi oleh
pemerintah menurut ketentuan perundang-undangan.

- Pejabat yang dimaksud antara lain :


a. Notaris
b. Pejabat Pembuat Akta Tanah (PPAT)

- Kekuatan hukum
1. Akta pengikatan notariil sudah mempunyai kekuatan hukum yang pasti.
2. Semua hal yang ada dan diatur serta diperjanjikan dalam data otentik bersifat
mengikat dan tidak dapat/ tidak mungkin dibantah atau dipermasalahkan oleh para
lawan, kecuali apabila yang bersangkutan memang dapat membuktikannya.

1. Pengikatan di Bawah Tangan (Intern)


- Yang dimaksud dengan akta di bawah tangan (Intern) adalah akta/ surat perjanjian yang
dibuat langsung oleh pihak bank dengan debitur atau pemilik barang jaminan kredit,
tidak di depan atau dilakukan oleh Notaris/ Pejabat pembuat akta yang diangkat resmi
oleh pemerintah menurut ketentuan perundang-undangan.

- Kekuatan Hukum
a. Akta pengikatan di bawah tangan (Intern) belum mempunyai kekuatan hukum yang
pasti.
b. Akta perjanjian yang dibuat secara di bawah tangan sepanjang diakui isinya oleh
pihak-pihak yang terkait merupakan undang-undang dan mengikat bagi
pembuatnya, namun apabila keabsahan akta tersebut dibantah/ diingkari oleh
pihak lawan maka pihak yang dibantah harus membuktikan kebenaran dari akta
tersebut.

C. FASILITAS KREDIT BARU


1. Pemeriksaan kelengkapan dokumen
- Sebelum penandatanganan kredit dilaksanakan, Admin Kredit harus memeriksa apakah
seluruh dokumen kredit dari calon debitur sudah lengkap atau belum.

- Apabila belum atau tidak ada, Admin Kredit tidak diperkenankan untuk melanjutkan
proses kredit. Account Officer harus melengkapi atau memintakan persetujuan tertulis
terlebih dahulu kepada Komite Kredit bahwa pengikatan kredit akan dilaksanakan
dengan kondisi dokumen tidak lengkap atau terdapat penyimpangan.

- Apabila penyimpangan disetujui, maka penandatanganan Perjanjian Kredit dan


pengikatan barang jaminan dapat dilaksanakan oleh Admin Kredit.

2. Sebelum penandatanganan kredit dilakukan


PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

a. Admin Kredit harus memastikan bahwa debitur sudah menyetujui semua kondisi dan
persyaratan kredit yang dituangkan dalam Surat Pemberitahuan Persetujuan Kredit
(Notifikasi).
b. Semua pihak yang terkait harus hadir pada saat penandatanganan kredit seperti : istri/
suami debitur, pemilik jaminan suami/ istri, dsb.

3. Penandatanganan Perjanjian Kredit


- Pembuatan dan penandatanganan Akta Perjanjian dan pengikatan Kredit diatur sebagai
berikut :

Akta induk atau Akta yang pertama Perjanjian Kredit & Pengikatan Barang Jaminan :

- Untuk jaminan kredit berupa sertifikat tanah, harus dibuat secara notariil berupa
Akta Pemberian Hak Tanggungan (APHT).

- Untuk jaminan kredit bukan sertifikat tanah, dapat dilakukan secara notariil atau di
bawah tangan, disesuaikan dengan keputusan Komite Kredit.

- Jaminan utama, jaminan tambahan dan pelengkapnya bukan sertifikat tanah, dapat
dilakukan secara notariil atau dibawah tangan, disesuaikan dengan keputusan Komite
Kredit.

4. Admin Kredit bertanggung jawab atas pelaksanaan penandatanganan kredit tersebut dan
Admin Kredit diberikan wewenang untuk menunda proses penandatanganan apabila
terdapat keragu-raguan atau ketidak lengkapan dokumen utama.

5. Setiap kali penandatanganan Akta Perjanjian dan/atau Pengikatan Kredit di kantor notaris
harus dihadiri oleh Admin Kredit, Account Officer dan Pejabat yang mewakili Bank (Minimal
salah satu harus hadir).

6. Formulir Standar yang digunakan :


- Setiap Perjanjian Kredit dan Pengikatan Barang Jaminan Kredit yang dibuat secara
dibawah tangan dan notariil harus menggunakan formulir standar/ baku yang telah,
kecuali ditentukan oleh Direksi.

D. PERPANJANGAN FASILITAS KREDIT


1. Proses pemeriksaan dan persiapan penanda-tangan kredit sama seperti kredit baru.
2. Penandatanganan Perjanjian Kredit
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

a. Akta perpanjangan kredit dapat dilakukan secara di bawah tangan, tetapi tidak menutup
kemungkinan untuk dibuat secara notariil yang dilihat secara kasus perkasus.
b. Formulir kredit yang digunakan
- Formulir Perjanjian Perpanjangan Kredit.
- Apabila pengikatan sebelumnya dilakukan secara notariil, perpanjangan dapat
dilakukan dengan menggunakan addendum kredit yang disediakan oleh Notaris
rekanan BPR Cita Dewi.

E. PERUBAHAN FASILITAS KREDIT


1. Proses pemeriksaan dan persiapan penanda-tangan kredit sama seperti proses kredit baru.
2. Penandatanganan Perjanjian Kredit
a. Akta perubahan kredit dilakukan secara notariil atau dibawah tangan, disesuaikan
dengan keputusan Komite Kredit
b. Formulir Kredit yang digunakan :
- Formulir Perubahan Perjanjian Kredit
- Apabila pengikatan sebelumnya dilakukan secara notariil, perubahan dapat
dilaukan dengan menggunakan addendum kredit yang disediakan oleh Notaris
rekanan BPR Cita Dewi selama tidak merubah nilai Hak Tanggungan yang sudah
ditetapkan dalam Perjanjian Sebelumnya.

F. JAMINAN KREDIT BARU


1. Proses pemeriksaan dan persiapan penanda-tangan kredit sama seperti proses kredit baru.
2. Penandatanganan Perjanjian Kredit

Akta pengikatan jaminan kredit dapat dilakukan secara notariil atau dibawah tangan,
disesuaikan dengan keputusan dari Komite Kredit.

 PENGIKATAN BARANG JAMINAN NOTARIIL


a. Sertifikat Tanah dan/atau Bangunan
- Akta Pemberian Hak Tanggungan (APHT), atau
- Surat Kuasa Memasang Hak Tanggungan (SKMHT).

b. Kendaraan Bermotor, Mesin/ peralatan, Persediaan Barang :


- Akta Jaminan Fidusia (FEO/ Fiducia Eigendom Overdraft atau FIDUSIA).

c. Piutang pihak ketiga


- Akta Perjanjian Cessie

d. Personal/ Corporate Gurantee


- Akta Borgtocht, atau
- Akta Corporate Gurantee, atau
- Jaminan Perusahaan
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

 PENGIKATAN BARANG JAMINAN DIBAWAH TANGAN


a. Kendaraan Bermotor
- Surat Kuasa untuk menjual
- Surat Pernyataan Kepemilikan kendaraan bermotor

b. Logam Mulia
- Akta perjanjian Gadai Barang

3. Deposito
- Akta Perjanjian Gadai Barang
- Surat Kuasa Pencairan dan Perpanjangan deposito

4. Piutang pihak ketiga


- Akta Perjanjian Cessie

5. Personal/ Corporate Gurantee


- Surat Perjanjian Pengikatan Diri (Borgtocht/ Letter of Suretyship).

G. PERUBAHAN JAMINAN KREDIT


1. Perubahan jaminan kredit tidak diperkenankan apabila fasilitas kredit eksis masih berjalan.
2. Apabila dalam kondisi tertentu (urgent-sangat mendesak) jaminan harus diganti dikarenakan
hal-hal tertentu (Misal, jaminan dijual) maka proses analisa kredit dilakukan minimal
menjelaskan tentang analisa jaminan kredit yang baru.
3. Penandatanganan Perjanjian Kredit
- Akta perubahan jaminan kredit/ addendum kredit dapat dilakukan secara notariil atau
dibawah tangan, disesuaikan dengan keputusan dari Komite Kredit.

BAB 12
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

PENGAWASAN KREDIT

1. PENDAHULUAN
Tujuan Pengawasan Kredit
- Pelaksanaan fungsi pengawasan kredit untuk dapat memberikan kontribusi bagi terciptanya
portfolio kredit yang sehat, baik dari segi kualitas maupun tertib administrasi kredit

- Fungsi pengawasan kredit ini terutama dikaitkan dengan usaha untuk memperkuat aspek
Pengendalian internal dalam kegiatan pemberian kredit.

1. ASPEK KONTROL DALAM PEMBERIAN KREDIT


Aspek control dalam kegiatan pemberian kredit akan dilekatkan (build in) pada system tata kerja
yang berlaku, beberapa aspek control adalah :

a. Organisasi fungsi perkreditan, dimana terdapat ketentuan mengenai komite kredit, batas
wewenang pemberian kredit, pemisahan fungsi antara Marketing Lending dengan Legal
Officer dan Administrasi Kredit, dll.

b. Ketentuan mengenai klasifikasi kredit, penentuan tingkatan klasifikasi kredit ini mengacu
kepada ketentuan OJK mengenai kredit yang diklasifikasikan

2. OBJEK PENGAWASAN KREDIT


Pengawasan kredit dilakukan meliputi semua aspek perkreditan serta semua objek pengawasan
tanpa pengecualian. Pengawasan tersebut terhadap :

a. Semua pejabat bank yang terkait dengan perkreditan

b. Semua jenis kredit termasuk kredit kepada pihak-pihak terkait dengan bank dan kelompok
debitur-debitur besar tertentu

c. Sistem pengelolaan perkreditan yang diterapkan oleh BPR

d. Administrasi dan dokumen perkreditan

e. Aspek-aspek dalam menganalisa kredit

3. SISTEM PENGAWASAN & PEMERIKSAAN KREDIT


Sistem pengawasan kredit terdiri dari 2 aspek yaitu aspek administrasi dan supervisi, yang
pelaksanaannya diterapkan dalam 2 metode, yaitu :
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

a. Pengawasan Pasif
Dengan cara memantau perkembangan perkreditan secara administrasi berdasarkan data-
data yang ada pada bank

b. Pengawasan Aktif
Dengan cara peninjauan langsung terhadap kegiatan perkreditan yang ada.

5. PROSEDUR PENGAWASAN NASABAH


a. Ruang Lingkup Pengawasan Kredit.
Meliputi semua kegiatan verifikasi (pemeriksaan, pengujian kebenaran) yang dipandang
perlu, yang berkaitan dengan proses evaluasi dan persetujuan kredit, administrasi
dokumentasi kredit dan administrasi / pembukuan pinjaman.

b. Pemeriksaan Sebelum Kredit Direalisasi


i. Sebelum penandatanganan Perjanjian Kredit dan Pengikatan Barang Jaminan dilakukan,
Legal Officer harus memeriksa serta meneliti kelengkapan dan keabsahan dokumentasi
kredit yang diperlukan

ii. Apabila terdapat kekurangan dokumen yang disyaratkan, maka harus dibuatkan
memorandum persetujuan dokumen tidak lengkap (dokumen yg harus dipenuhi).

c. Pengawasan & Pemeriksaan Pasca Kredit Diberikan


Pengawasan dan pemeriksaan terhadap kredit yang telah direalisasi meliputi pemantauan
terhadap :

i. Pemenuhan kekurangan dokumen (dokumen yang harus dipenuhi).

ii. Dokumen yang disyaratkan harus dipenuhi oleh debitur setelah yang bersangkutan
mendapatkan kredit dari bank, seperti penyerahan laporan keuangan dan persediaan
barang secara berkala, dll

iii. Aktivitas debitur pada BPR Cita Dewi, seperti mutasi rekening Tabungan, pembayaran
kewajiban bank, overdraft, dll

6. FREKUENSI PENGAWASAN NASABAH


PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

a. Kunjungan secara berkala sekurang-kurangnya setiap 6 (enam) bulan sekali sewaktu-waktu


harus dilakukan oleh Marketing Lending untuk melihat apakah :
i. Tujuan penggunaan fasilitas kredit yang diberikan kepada nasabah sudah sesuai
dengan permohonan nasabah pada awal kredit.

ii. Sampai sejauh mana manfaat dari kredit yang diberikan bagi perkembangan usaha
nasabah

iii. Bagaimana kondisi keuangan dan usaha nasabah terkini, apakah mengalami kemajuan
atau terjadi kemunduran. Apabila terjadi kemunduran maka harus diteliti mengenai
sebab-sebab atau alasan terjadinya kemunduran tersebut.

b. Selain Marketing Lending, Petugas Penilai intern bank wajib melakukan peninjauan,
pemeriksaan, dan penilaian ulang atas barang jaminan kredit yang diberikan nasabah
kepada bank.

7. LAPORAN HASIL PENGAWASAN


a. Setiap hasil kunjungan atau pembicaraan dengan nasabah harus dituangkan dalam Laporan
hasil kunjungan dan rencana tindak lanjut yang disertai dengan rekomendasi atau saran atas
permasalahan yang terjadi.

b. Hasil peninjauan, pemeriksaan dan penilaian ulang barang jaminan kredit harus dituangkan
dalam Laporan Pemeriksaan ulang jaminan kredit.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

BAB 13

PROSES KREDIT DALAM RANGKA PENGAMBILALIHAN (TAKE OVER)

1. SEBELUM PENGAMBILALIHAN DILAKSANAKAN


a. Permohonan kredit dari nasabah/ calon nasabah harus diproses seperti biasa sesuai
prosedur kredit yang berlaku.

b. Melakukan bank checking kepada OJK, untuk mengecek kolektibilitas calon nasabah
tersebut, apabila calon nasabah sudah tergolong Kredit Bermasalah maka sebaiknya
langsung ditolak permohonan kreditnya.

c. Kelengkapan dokumentasi kredit dan calon nasabah harus sudah dipenuhi semuanya
(minimal fotocopy).

d. Khusus untuk barang jaminan berupa sertifikat tanah, dengan bantuan Notaris dilakukan
pengecekan keberadaan buku tanah di BPN setempat (pengecekan berdasarkan
fotocopy sertifikat tanah yang bersangkutan).

e. Admin Kredit mempersiapkan dokumen Perjanjian Kredit dan pengikatan barang jaminan
kredit.

f. Setelah permohonan kredit disetujui oleh Komite Kredit, maka terlebih dahulu nasabah
harus menandatangani Surat Pemberitahuan Persetujuan Kredit (Notifikasi) sebagai
bukti bahwa nasabah telah menyetujui kondisi dan persyaratan kredit.

g. 1 (satu) hari sebelum pelaksanaan pengambil-alihan (take over) dilakukan, Account


Officer harus memberitahukan (konfirmasi) kepada Bagian Operasional untuk
menyiapkan dana.

2. PADA HARI PENGAMBILALIHAN DILAKSANAKAN


a. Setelah diperoleh konfirmasi dari notaries mengenai keberadaan sertifikat tanah dan
pengikatan kredit/ jaminan dapat dilakukan, maka pengambilalihan kredit dari bank lain
dapat dilaksanakan.

b. Semua pihak yang terkait, yaitu nasabah (suami & istri), pihak penjamin (suami & istri) dan
pihak lainnya seperti ahli waris dari penjamin (suami & istri) harus telah hadir dan siap di
kantor BPR.
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

c. Melakukan pembukaan tabungan nasabah di BPR dengan menyetor saldo awal


pembukaan rekening.

d. Semua pihak yang terkait, Account Officer dan Admin Kredit bersama-sama ke notaris, untuk
melakukan pengikatan kredit dan barang jaminan dan akta notariil di hadapan notaries
tersebut berdasarkan hasil pengecekan dan fotocopy dokumen jaminan. Pelaksanaan
dilakukan pagi hari, sehingga apabila terjadi proses yang bertele-tele, Bank masih
mempunyai waktu yang cukup.

e. Admin Kredit wajib menyaksikan pengikatan kredit serta bertanggung jawab atas
kelengkapan dokumen kredit nasabah dan mempunyai wewenang untuk membatalkan dan
menunda proses pengambilalihan kredit tersebut apabila terdapat data-data yang kurang
atau adanya keragu-raguan.

f. Setelah pengikatan telah dilakukan dengan benar dan sah, maka Legal Officer, nasabah/
penjamin bersama dengan petugas Bagian Operasional melakukan penyetoran dana atau
menunjukkan bukti transfer (copy Credit Nota) kepada bank lain.

g. Pada saat pengambil alihan (take over) dapat terjadi :


i. Asli dokumen jaminan langsung dapat diterima pada hari yang sama

ii. Asli dokumen jaminan tidak dapat diterima pada hari yang sama, dalam kasus ini harus
diupayakan untuk meminta surat pernyataan atau surat keterangan dari bank tersebut
(bermeterai cukup) yang isinya menyatakan bahwa :
- Dana sejumlah yang disetorkan (tunai atau LLG atau RTGS) telah diterima dan
digunakan untuk pelunasan kredit nasabah yang bersangkutan.
- Asli dokumen barang jaminan beserta surat-surat lainnya akan segera diserahkan
langsung kepada BPR.

iii. Apabila surat keterangan resmi tidak dapat diperoleh, maka minimal harus diperoleh
memo atau komitmen dari Direksi/pejabat bank/Branch Manager tersebut bahwa asli
dokumen jaminan hanya akan diserahkan kepada BPR .

h. Admin Kredit wajib memeriksa dengan teliti kelengkapan dan keabsahan dokumen jaminan
:
i. Sertifikat tanah dan/ atau bangunan
- Asli Sertifikat tanah
- Asli Akta Jual Beli (bila ada)
- Asli IMB, denah bangunan dan planning permit
- Asli APHT, dan Sertifikat Hak Tanggungan
- Asli surat keterangan Roya APHT dari bank tersebut
- Asli surat keterangan pelunasan kredit (apabila ada)
- Asli polis asuransi
- Surat-surat lainnya yang ada pada bank tersebut
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN

ii. Kendaraan bermotor atau mesin & peralatan


- Asli Buku BPKB
- Asli Blanko kuitansi (3 lembar, salah satu bermeterai cukup)
- Asli kuitansi pembelian kendaraan bermotor
- Asli Faktur kendaraan bermotor
- Asli Faktur pembelian kendaraan bermotor, mesin & peralatan
- Asli Surat keterangan pelunasan kredit (apabila ada)
- Surat-surat lainnya yang ada pada bank tersebut

i. Khusus untuk sertifikat tanah, asli sertifikat tanah, Akta APHT, sertifikat Hak Tanggungan
dan surat keteranagan roya APHT dari bank lain langsung diserahkan kepada Notaris agar
dapat segera dilakukan pencabutan roya APHT lama dan pemasangan Hak Tanggungan
baru atas nama BPR.

Untuk itu notaries harus menyerahkan bukti tanda terima dokumen barang jaminan dan surat
keterangan pengurusan dan penyerahan sertifikat tanah tersebut kepada BPR.

j. Khusus untuk take over dengan cara transfer, Admin Kredit wajib mengkonfirmasikan
kepada pejabat yang berwenang mengenai bahwa asli dokumen sudah dapat diterima
dengan baik dan lengkap sebelum penutupan jam kliring BI.

Demikian SOP ini dibuat, untuk dapat dijadikan sebagai dasar dan pedoman dalam
operasional PT. BPR CITA DEWI Colomadu.

Ditetapkan di Colomadu
Hari/Tanggal : Senin, 02 Oktober 2017

Direksi : Dewan Komisaris

Yanni Teguh Haryanto, SE Hj. Dewi Sholikah


Direktur Utama Komisaris Utama

Moch. Zamah Syahri, SH M. Taufiq Sirat, SE, Akt


Direktur Kepatuhan Komisaris
PEDOMAN STANDAR KEBIJAKAN PERKREDITAN