Anda di halaman 1dari 22

PELAKSANAAN MANAJEMEN K3 PADA PETUGAS STASIUN PENGISIAN

BAHAN BAKAR UMUM (SPBU)

LAPORAN
UNTUK MEMENUHI UJIAN AKHIR SEMESTER MATAKULIAH

PROMOSI K3

Dosen Pengampu Matakuliah : Makomulamin, SKM., M.Kes

Oleh :

1. Rennyta Monita (16011232)


2. Sri Utami Rizta (17012042)
3. Alfikri Syahputra (17012051)

PEMINATAN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA (K3)


JALUR NON REGULER
PROGRAM STUDI ILMU KESEHATAN MASYARAKAT
SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN HANG TUAH PEKANBARU
2019
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan
rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan ini. Selama proses
pembuatan laporan mengenai Pelaksanaan Manajemen K3 pada Petugas Pengisian Bahan
Bakar Umum (SPBU) ini penulis tidak terlepas dari peran dan dukungan dari berbagai pihak.
Untuk itu pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada Bapak
Makomulamin, SKM, M.Kes., selaku dosen pengampu matakuliah Promosi K3.

Penulis menyadari laporan ini masih terdapat banyak kekurangan dan kejanggalan
dalam bahasa dan penulisannya. Untuk itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang
membangun demi kesempurnaan laporan ini. Penulis mengharapkan semoga laporan ini
dapat berguna dan bermanfaat bagi kita semua. Semoga Allah SWT melimpahkan rahmat dan
hidayah-Nya kepada kita semua. Amin ya rabbaralamin.

Pekanbaru, Mei 2019

Penulis
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.............................................................................................................
i
DAFTAR ISI...........................................................................................................................
ii

BAB I PENDAHULUAN.......................................................................................................
................................................................................................................................................1
I.1 Latar Belakang.................................................................................................................
................................................................................................................................................1
I.2 Rumusan Masalah............................................................................................................
................................................................................................................................................2
I.3 Tujuan..............................................................................................................................
................................................................................................................................................2
I.4 Manfaat............................................................................................................................
................................................................................................................................................2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA............................................................................................


................................................................................................................................................3
II.1 Uraian Tugas Perusahaan.................................................................................................
................................................................................................................................................3
II.2 Sarana dan Prasarana Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum........................................
................................................................................................................................................5
II.3 Pelaksanaan K3 di SPBU.................................................................................................
................................................................................................................................................8
II.3.1 Program Pengendalian Risiko.............................................................................
.....................................................................................................................................10
II.3.2 Standar Kinerja K3..............................................................................................
.....................................................................................................................................11
II.3.3 Identifikasi Bahaya dan Manajemen Risiko........................................................
.....................................................................................................................................11
BAB III METODOLOGI.......................................................................................................
................................................................................................................................................3
III.1 Waktu dan Tempat..........................................................................................................
................................................................................................................................................3
III.2 Sasaran............................................................................................................................
................................................................................................................................................3
III.3 Metode dan Media yang Digunakan..............................................................................
................................................................................................................................................5
III.4 Kendala...........................................................................................................................
................................................................................................................................................5

BAB III SIMPULAN DAN SARAN.....................................................................................


..............................................................................................................................................15
III.1 Simpulan.........................................................................................................................
15
III.2 Saran...............................................................................................................................
..............................................................................................................................................15

LAMPIRAN............................................................................................................................
..............................................................................................................................................16
DAFTAR PUSTAKA..............................................................................................................
..............................................................................................................................................17
BAB I

PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang


Bentuk peningkatan produktivitas kerja karyawan adalah pemeliharaan keselamatan
dan kesehatan karyawan di tempat kerja. “Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) amat
berkaitan dengan upaya pencegahan kecelakaan dan penyakit akibat kerja dan memiliki
jangkauan berupa terciptanya masyarakat dan lingkungan kerja yang aman, sehat, dan
sejahtera, serta efisien dan produktif” (I Komang Ardana dkk, 2012:207). Banyak kasus
kecelakaan kerja baik ringan maupun berat yang menimpa karyawan dan merugikan banyak
pihak. Kerugian tidak hanya dialami oleh karyawan, namun perusahaan tempat karyawan
bekerja juga mengalami kerugian. Dengan adanya karyawan yang terluka dapat menurunkan
efisiensi perusahaan karena produktivitas tenaga kerja tidak dapat terpenuhi secara maksimal
yang bisa berdampak negatif pada perusahaan tersebut

Negara telah mengeluarkan peraturan perundang-undangan yang mengatur tentang


keselamatan dan kesejahteraan tenaga kerja, namun masih terdapat perusahaan yang tidak
memaksimalkan program K3 sebagai bentuk perlindungan bagi karyawan. Masih ditemui
perusahaan yang meganggap bahwa K3 kurang bermanfaat dan hanya membebani
perusahaan dan tidak ada relevansinya dengan laba perusahaan. Walaupun begitu, kesalahan
tidak boleh hanya dilihat dari pihak perusahaan saja. Beberapa perusahaan telah berupaya
menerapkan program K3 secara maksimal sebagai upaya pencegahan kecelakaan kerja dan
penyakit akibat kerja. Namun penerapan program K3 terkadang justru terhambat oleh
kurangnya kesadaran karyawan dalam menerapkan K3 sehingga kecelakaan tidak dapat
dihindari.

PT Pertamina merupakan perusahaan tunggal yang mengelola minyak dan gas bumi
di Indonesia dan memiliki beberapa anak perusahaan salah satunya PT Pertamina Retail. PT
Pertamina Retail merupakan anak perusahaan yang ditugaskan untuk mengelola SPBU di
Indonesia. Sektor industri SPBU memiliki risiko kecelakaan kerja yang tinggi karena
berhubungan langsung dengan bahan yang mudah terbakar bahkan berpotensi terjadi ledakan.

Berdasarkan uraian di atas, maka penulis tertarik untuk melakukan walk through
survey di SPBU di Jalan Arifin Achmad. Walk Through Survey ini dikembangkan melalui
dua cara, yaitu :
1. Pengamatan secara langsung di areal SPBU
2. Wawancara dengan petugas SPBU

I.4 Rumusan Masalah

Adapun rumusan masalah yang terdapat pada laporan penyuluhan ini antara lain :

1. Apa saja uraian tugas perusahaan?

2. Apa saja sarana dan prasarana yang terdapat di SPBU?

3. Bagaimana pelaksanaan K3 di SPBU?

4. Metode dan media apa saja yang digunakan?

5. Kendala apa saja yang ditemui pada saat penyuluhan?

I.3 Tujuan
Tujuan yang ingin dicapai dalam pembuatan laporan promosi K3 ini adalah :
1. Untuk mengetahui pelaksanaan manajemen K3 pada petugas SPBU dalam upaya
mengurangi angka kecelakaan dan penyakit akibat kerja.
2. Untuk mengetahui media dan metode apa saja yang digunakan beserta kendala yang
ditemui pada saat penyuluhan di lapangan.

I.4 Manfaat
Manfaat yang didapatkan dari pembuatan laporan walk through survey ini adalah :
a) Bagi Mahasiswa
1. Peningkatan pemahaman tentang prosedur kerja di SPBU
2. Peningkatan pemahaman tentang prosedur penerapan K3 di areal SPBU
b) Bagi Tempat Survey
1. Peningkatan pemahaman dan informasi pekerja mengenai prosedur penerapan K3
pada saat proses kerja
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

II.1 Uraian Tugas Perusahaan


1. Pemilik SPBU
Tugas dan Tanggungjawabnya
a. Menginvestasikan dananya untuk kegiatan perusahaan.
b. Menerima hasil “return on investment” yang tertentu dari perusahaan.
c. Menerima laporan-laporan perusahaan yang akan datang dan yang sekarang dari
kepala SPBU.
d. Menyetujui kepala SPBU dalam menggunakan optimum dan rencana-rencana
jangka panjang.

2. Kepala SPBU
Tugas dan tanggung jawabnya :
a. Sebagai pimpinan perusahaan dan pengganti
b. Menciptakan hubungan kerja yang serasi antara kepala-kepala divisi atau bagian-
bagian untuk kelancaran perusahaan.
c. Bertanggung jawab langsung kepada pemilik SPBU atas pelaksanaan tugas
operasional.

3. Wakil Kepala SPBU


Tugas dan tanggung jawabnya :
a. Bertanggung jawab kepada kepala SPBU
b. Menggantikan tugas kepala SPBU apabila berhalangan hadir.

4. Internal Audit
Tugas dan tanggung jawabnya :
a. Mengadakan penilain dan penelitian terhadap ketepatan serta penrapan dari system
dari system prosedur keuangan termasuk pengadministrasian dalam peninggkatan
efektifitas pengawasan terhadap kegiatan perusahaan.
b. Mengadakan penilaian dan penelitian terhadap segenap harta perusahaan.
c. Mengadakan penilaian dan penelitian terhadap tingkat kebenaran setiap pelaporan
data kepada manajemen.

5. Bagian Administrasi dan Keuangan


Tugas dan tanggung jawabnya :
a. Melaksanakan administrasi perusahaan yang menyangkut kepegawaian, penjualan,
dan perusahaan.
b. Memberikan saran kepada SPBU atas masalah-masalah yang menyangkut
administrasi perusahaan.
c. Mempersiapkan dan mengatur surat-surat, pengisian laporan-lapoaran, dan
formulir-formulir untuk bagian lain.
d. Bertanggung jawab atas pelaksanaan administrasi secara umum.
e. Bertanggung jawab kepada kepala SPBU.
f. Bertanggung jawab terhadap pemakaian dan pemeliharaan peralatan yang
digunakan dan penggunaan bahan-bahan yang diterimanya.
g. Menyelenggarakan dan mengawasi penyimpanan dokumen yang menyangkut
maslah keuangan.

6. Security
Tugas dan tanggung jawabnya :
a. Menjaga keamanan dan ketertiban SPBU
b. Mengawasi kelangsungan penjualan BBM kepada konsumen
c. Bertanggung jawab kepada kepala SPBU

7. Operator
Tugas dan tanggung jawabnya :
a. Melakukan transaksi langsung dengan konsumen
b. Melaporkan hasil penjulan BBM kepada kepala SPBU
c. Melayani konsumen dengan baik dan sepenuh hati

II.2 Sarana dan Prasarana Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum


Untuk melaksanakan kegiatan operasionalnya,maka SPBU dilengkapi dengan prasarana dan
prasarana utama sebagai berikut :

1. Tanki timbun bawah tanah


Persyaratan tanki timbun bawah tanah mengikuti standard (iii) standards association
of Australia (1962) steel tank for the storage and flammable and combustible liquid

Gambar : tanki timbun


2. Jalur Pemipaan
Jalur pemipaan dari tangki timbun menuju ke unit dispenser sesuai dengan
persyaratan international,disesuaikan dengan tekanan kerja temperature dan tekanan
struktur.

Gambar : Jalur pemipaan


3. Mesin Dispenser
Unit dispenser disediakan untuk zona bahaya Api dan ledakan.

Gambar : Mesin Dispenser


4. Instalasi Listrik
Semua peralatan dan jaringan listrik yang digunakan di SPBU haruslah sesuai dengan
standar PUIL 2000 tentang listrik.

Gambar :Instalasi listrik


5. Bangunan SPBU
Konstruksi bangunan SPBU disesuaikan dengan bangunan standar.

Gambar :Stasiun bangunan SPBU


6. Peralatan Proteksi Kebakaran
Peralatan Proteksi Kebakaran yang harus disediakan di SPBU adalah sebagai berikut:
- Alat Pemadam Api Ringan

- Hose reels
- Absorbent berupa Pasir

- Hidran

- Kotak Alat Pelindung Diri Dari Kebakaran


Kegiatan Operasional Stasiun Pengisisan Bahan Bakar Umum.

Kegiatan operasional yang utama yang dilakukan di SPBU adalah sebagai berikut :

1. Pembongkaran BBM dari truk ke tanki timbunan


2. Penyimpanan BBM dalam tanki timbun
3. Penyaluran BBM dari tanki timbun ke area pelayanan
4. Pelayanan pengisian BBM ke kendaraan Pelanggan

II.3 Pelaksanaan K3 di SPBU

Stasiun pengisian bahan bakar adalah tempat kendaraan dapat memperoleh bahan
bakar kendaraan. Di Indonesia, Stasiun Pengisian Bahan Bakar dikenal dengan nama SPBU
(singkatan dari Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum). Namun, masyarakat juga memiliki
sebutan lain bagi SPBU. Misalnya di kebanyakan daerah, SPBU disebut Pom Bensin yang
adalah singkatan dari Pompa Bensin. Stasiun Pengisian Bahan Bakar, pada umumnya
menyediakan beberapa jenis bahan bakar. Misalnya bensin dan beragam varian produk bensin
lainnya seperti :
1. Pertalite
2. Pertamax
3. Solar
4. Pertamina Dex

Banyak Stasiun Pengisian Bahan Bakar yang juga menyediakan layanan tambahan,
misalnya mushola, pompa angin, toilet, dan lain sebagainya. Stasiun Pengisian bahan Bakar
modern, biasanya dilengkapi pula dengan minimarket dan ATM. Tak heran apabila stasiun
bahan bakar menjadi meeting point atau tempat istirahat. Bahkan ada beberapa Stasiun
Pengisian Bahan Bakar, terutama dijalan tol atau jalan antar kota, memiliki kedai kopi seperti
starbucks, atau restoran fast food dalam berbagai merek.

SPBU yang terletak di Jalan Arifin Ahmad ini mempekerjakan tenaga kerja yang
rata-rata berumur 20 (dua puluh) Tahun sampai 40 (empat puluh) Tahun, dengan jam kerja
dari pukul 06.00 sampai 06.00 lagi 24 (dua puluh empat ) Jam non stop, yang dibagi menjadi
3 (tiga) Shift jam kerja , yaitu sebagai berikut:
1. Shift 1 (pertama) mulai pukul 06.00 sampai pukul 14.00
2. Shift 2 (kedua) mulai pukul 14.00 sampai pukul 22.00
3. Shift 3 (ketiga) mulai pukul 22.00 sampai pukul 06.00

Mengingat jangka waktu kerja selama 24 (dua puluh empat) jam tentu saja akan
berpengaruh bagi keselamatan dan kesehatan para pekerjanya, untuk itu SPBU ini harusnya
mempunyai satuan keamanan (security), untuk melindungi pekerja dari ancaman kejahatan
baik siang maupun malam hari dan menurut pengamatan saya tidak adanya satuan keamanan
yang menjaga SPBU ini, oleh karena itu rawan tindak kejahatan terutama di malam hari dan
juga karena sifatnya Bahan Bakar Minyak (BBM) mudah terbakar sehingga rawan pula
terjadinya kebakaran yang dapat mengancam jiwa para pekerja SPBU tersebut sehingga
perusahaan mesti menerapkaan sistem Manajeman Keselamatan dan Kesehatan Kerja
(SMK3) sesuai dengan Pasal 5 ayat (1) Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 50
Tahun 2012 tentang penerapan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja.

Dalam pelaksanaan perencanaan penanggulangan K3 di SPBU dilakukkan dengan


cara memberi tanda peringatan atau lambang-lambang bahaya. Sehingga pencapaian,
pengkajian, dan pemeliharaan kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja dalam
pengendalian risiko yang berkaitan dengan kegiatan kerja guna terciptanya tempat kerja yang
aman efisien dan produktif bisa berjalan dengan baik.

Adapun sarana dan prasarana yang dimiliki oleh SPBU ini yaitu :
Sarana pemadam kebakaran:
 Sesuai dengan pedoman PT. Pertamina.
Sarana lindungan lingkungan:
 Instalasi pengolahan limbah.
 Instalasi oil catcher dan well catcher:
Saluran yang digunakan untuk mengalirkan minyak yang tercecer di area SPBU
kedalam tempat penampungan.
Instalasi sumur pantau:
• Sumur pantau dibutuhkan untuk memantau tingkat polusi terhadap air tanah di
sekitar bangunan SPBU yang disebabkan oleh kegiatan usaha SPBU.
 Saluran bangunan/drainase sesuai dengan pedoman PT. Pertamina.
Sistem Keamanan:
 Memiliki pipa ventilasi tangki pendam
 Memiliki ground point/strip tahan karat
 Memiliki dinding pembatas/pagar pengaman
 Terdapat rambu-rambu tanda peringatan.
Sistem Pencahayaan:
 SPBU memiliki lampu penerangan yang menerangi seluruh area dan jalur
pengisian BBM.
• Papan penunjuk SPBU sebaiknya berlampu agar keberadaan SPBU mudah dilihat
oleh pengendara. Peralatan dan kelengkapan filling BBM sesuai dengan standar
PT. Pertamina.

II.3.1 Program Pengendalian Risiko


• Engineering Control
Dilakukan rekayasa terhadap peralatan dan lingkungan kerja, seperti pemasangan alat,
pelindung mesin, pembuatan garis-garis pembatas.
• Administratif Control
Seleksi karyawan dan pengaturan jam kerja.
• Hazard Comunication
- Safety Group Meeting
- Rapat Produksi
 Personal Effective Equipment (PPE)
- Pelindung pernapasan (cotton mask, gas mask, airline)
- Pelindung tangan (cotton gloves, chemical gloves, welding gloves, asbes
gloves)
- Pelindung kaki (safety shoes and rubber boots)
- Pelindung tubuh (coverall, chemical suit, fireman suit)

II.3.2 Standar Kinerja K3


Standar kinerja tercantum dalam:
• Peraturan K3 SPBU
Terdapat larangan:
 Dilarang Merokok
 Menyalakan api
 Dilarang mengaktifkan HP
 Dilarang memotret

Sasaran kinerja K3 saat ini:


• Mempertahankan angka kecelakaan nihil (zero accident)
• Tidak terjadinya kasus penyakit akibat kerja

II.3.3 Identifikasi Bahaya dan Manajemen Risiko


Proses Identifikasi pekerjaan yang dapat menyebabkan bahaya kebakaran di tempat
kerja :
1.Pemindaian BBM dari mobil tanki ke tanki timbun,berada pada zona 1 resiko bahaya
kebakaran lebih besar.

Gambar : SOP pemindaian BBM dari mobil ke tanki pendam


Jenis sumber bahaya kebakaran dapat muncul dari :
- Tanki mobil
- Operator pemindah BBM
- Slang yang digunakan
- Pemasangan kerang pemindah yang tidak rapat
Jenis Antisipasi
- Menyediakan APAR khusus untuk menangkal terjadinya resiko kebakaran pada
saat pengisian BBM adalah APAR jenis tepung kimia,karena sesuai dengan
bahaya yang muncul seperti kebakaran pada kendaraan.
- Menggunakan pakaian safety ketika melakukan pemindaian BBM
- Supervisor melakukan identifikasi bahaya dan pengecekan sebelum dan selama
proses pemindaian BBM berjalan.

2. Pemindaian BBM dari dispenser ke Pengguna, berada pada zona 1 dimana resiko bahaya
lebih besar.

Gambar : Pengisian BBM ke Kendaraan Pelanggan

Jenis sumber bahaya kebakaran yang dapat muncul karena :


- Kelalaian Operator
- Pengguna tidak mematikan mesin pada saat mengisi BBM
- Radiasi HandPhone yang menjadi pemantik
- Pelanggan yang merokok

Jenis Antisipasi :
- Penempatan APAR dekat dengan dispenser pengisisan,yang dapat dijangkau oleh
operator pengisian BBM.APAR yang digunakan adalah
Bubuk kimia karena dapat efektif untuk memadamkan kebakaran kendaraan,selain itu
dapat juga menggunakan Pasir sebagai absorbent dalam mengurangi intensitas api.
- Memasang poster peringatan untuk pengguna,pembeli BBM.
- Memberikan pelatihan khusus terhadap karyawan tentang pencegahan kebakaran
secara cepat dan tepat.

3.Jenis Kebakaran Karena Listrik,berada pada zona 2 zona berbahaya


Gambar : Instalasi Listrik

Jenis sumber bahaya kebakaran yang dapat muncul karena :

- Hubungan arus pendek


- Penggunaan alat elektronik

Jenis Antisipasi :
- Penggunaan APAR untuk mengantisipasi kebakaran khususnya Dry chemical untuk
peralatan listrik
- Pemeriksaan berkala untuk alat listrik
- Pemberian informasi untuk panel listrik
- Menghubungi PLN jika terjadi kerusakan instalasi listrik.

4. Bahaya ledakan untuk tabung compressor,berada pada zona 2 zona bahaya.

Gambar : Kompressor pengisian angin

Jenis sumber bahaya ledakan yang dapat muncul karena :

- Jika terjadi kebakaran maka akan disrtai ledakan oleh kompressor tersebut
Jenis Antisipasi :
- Penggunaan komprsessor harus selalu dilakukan pengawasan oleh supervisor
- Pemberian informasi untuk barang mudah meledak
- Melakukan penempatan pada posisi jauh dari dispenser dan tabung pendam

Setelah melakukan identifikasi bahaya maka selanjutnya dilakukan pengendalian resiko :

1. Mengelompokkan jenis bahaya dan penanggulangannya.


2. Membuat check list untuk SOP yang dipatuhi dan diabaikan
3. Membuat JSA atau JSO untuk identifikasi
4. Membuat evaluasi dan perencanaan untuk jenis temuan probabilitasnya banyak
muncul untuk pemicu kebakaran.
BAB III
METODOLOGI

III.1 Waktu dan Tempat


Penyuluhan mengenai penerapan sistem manajemen K3 di SPBU Jl. Arifin Ahmad
dilaksanakan pada tanggal 25 Mei 2019 pada pukul 10.00 WIB sampai dengan selesai.

III.2 Sasaran
Adapun sasaran dari penyuluhan ini adalah operator SPBU yang berinteraksi
langsung dengan konsumen.

III.3 Metode dan Media yang Digunakan


III.3.1 Metode
Metode yang digunakan pada penyuluhan ini adalah ceramah, yaitu dengan
menerangkan dan menjelaskan mengenai penerapan SMK3 di SPBU kepada semua
operator SPBU.

III.3.2 Media
Media yang digunakan pada saat penyampaian materi kepada sasaran adalah media
alat optik, yaitu dengan menggunakan slide.

III.4 Kendala
Kendala yang ditemui pada saat melakukan penyuluhan antara lain :
1. Terbatasnya waktu dikarenakan penyuluhan dilakukan pada saat jam kerja operator
2. Sulitnya mengumpulkan sasaran dalam jumlah yang banyak
BAB IV
PENUTUP

IV.1 Simpulan
1. Stasiun pengisian bahan bakar adalah tempat kendaraan dapat memperoleh bahan
bakar kendaraan. Di Indonesia, Stasiun Pengisian Bahan Bakar dikenal dengan nama
SPBU (singkatan dari Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum).
2. Dalam pelaksanaan perencanaan penanggulangan K3 di SPBU dilakukkan dengan
cara memberi tanda peringatan atau lambang-lambang bahaya. Sehingga pencapaian,
pengkajian, dan pemeliharaan kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja dalam
pengendalian risiko yang berkaitan dengan kegiatan kerja guna terciptanya tempat
kerja yang aman efisien dan produktif bisa berjalan dengan baik.
3. Untuk melaksanakan kegiatan operasionalnya, maka SPBU dilengkapi dengan
prasarana dan prasarana utama
4. Sasaran kinerja K3 saat ini adalah mempertahankan angka kecelakaan nihil (zero
accident) dan tidak terjadinya kasus penyakit akibat kerja.

IV.2 Saran
Kesuksesan penerapan K3 di SPBU tidak lepas dari peran berbagai pihak yang
saling terlibat, berinteraksi dan bekerja sama. Masing – masing pihak mempunyai tanggung
jawab bersama yang saling mendukung untuk keberhasilan pelaksanaan pekerjaan di SPBU
yang ditandai dengan evaluasi positif dari pelaksanaan program K3. Saran yang hendak
diperhatikan adalah :
1. Tingkatan risiko dapat dikurangi dengan cara pembuatan Standar Operasional
Prosedur pada setiap bagian pekerjaan dan monitoring pelaksanaan standar
keselamatan kerja secara rutin.
2. Hendaknya penerapan konsep Keselamatan dan Kesehatan diterapkan sesuai dengan
Undang-undang dan peraturan yang berlaku dalam setiap pekerjaan
3. Hendaknya semua pihak baik itu pekerja, perusahaan penggerak dan keluarga pekerja
bekerja sama dalam menerapkan dan mengawasi penerapan konsep Keselamatan dan
Kesehatan Kerja pada pekerjaan di SPBU.
DOKUMENTASI
DAFTAR PUSTAKA

Annistyaningrum, L., Ekawati, E., & Kurniawan, B. (2015). Evaluasi Instalasi Sistem Hidran
Pada Gedung Kantor PT. Pertamina Lubricants Jakarta Utara. Jurnal Kesehatan
Masyarakat (eJournal), 3(3), 495-502. (online). https://ejournal3.undip.ac.id/index .
php/jkm/article/view/12419
Ashary, I. Z., Kurniawan, B., & Widjasena, B. (2015). Analisis Sistem Tanggap Darurat
Kebakaran di Area Produksi Industri Kimia PT. X Tahun 2015. Jurnal Kesehatan
Masyarakat (eJournal), 3(3), 437-446. (online). https://ejournal3.undip.ac.id/index
.php/jkm/article/view/12285
Bajak, R., Kawatu, P. A., & Sumampow, O. J. (2017). Analisis Penerapan Sistem Tanggap
Darurat Kebakaran Di PT Tirta Investama Airmadidi. ikmas, 1(7). (online).
http://ejournalhealth.com/index.ph p/ikmas/article/view/172/166
https://ejournal.unsrat.ac.id/index.php/kesmas/article/viewFile/22144/21845
https://www.academia.edu/12639924/proteksi_kebakaran_di_spbu