Anda di halaman 1dari 45

LAPORAN TEKNIK PENGELOLAAN LABORATORIUM IPA

“Observasi Laboratorium Fisika Di SMA Negeri 06 Bengkulu Tengah”

Dosen Pengampu: Raden Gamal Tamrin, M.Pd.Si

Disusun Oleh:

1. Andika Pradipta (1711260045)


2. Donda Lianasari (1711260042)
3. Elga Nadia (1711260046)
4. Putri Marfhadella (1711260044)
5. Vegita Elgirice (1711260040)

PROGRAM STUDI ILMU PENGETAHUAN ALAM

FAKULTAS TARBIYAH DAN TADRIS

INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI BENGKULU

2019

1
KATA PENGANTAR

Puji syukur atas kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat, hidayah dan
inayah-Nya sehingga penulis bisa menyelesaikan laporan magang dengan judul “Observasi
Ruang Laboratorium Fisika” Ini ditunjukan untuk memenuhi sebagian persyaratan mata kuliah
Teknik Pengelolaan Laboratorium IPA program Studi Pendidikan Ilmu Pengetahuan Alam
Institut Agama Islam Negeri Bengkulu. Tujuan dibuatnya laporan hasil observasi ini yaitu untuk
melaporkan segala sesuatu yang ada kaitannya dengan hasil pengamatan yang kami lakukan di
lembaga SMPN 6Bengkulu Tengah.

Kami menyadari bahwa tanpa bimbingan, bantuan, dan doa dari berbagai pihak, laporan
observasi ini tidak akan dapat diselesaikan tepat pada waktunya. Oleh karena itu penulis
mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam proses penulisan
laporan observasi ini.

Perlu disadari bahwa dengan segala keterbatasan, laporan observasi ini masih jauh dari
sempurna. Sehingga kritikan dan masukan yang membangun sangat penulis harapkan demi
sempurnanya laporan ini ke depan. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi para pembaca.

Bengkulu, Juli 2019

Penulis

2
DAFTAR ISI

Kata Pengantar ..............................................................................................................................2

Daftar Isi .........................................................................................................................................3

Daftar Tabel ...................................................................................................................................4

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah ......................................................................................................5

B. Identifikasi Masalah .............................................................................................................6

C. Rumusan Masalah ................................................................................................................6

BAB II KAJIAN TEORI

A. Teori 1 ..................................................................................................................................7
B. Teori 2 ................................................................................................................................15

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

A. Waktu dan Tempat .............................................................................................................17


B. Metode Observasi ..............................................................................................................17
C. Instrumen Observasi ..........................................................................................................20

BAB IV HASIL dan PEMBAHASAN

A. Hasil Observasi ..................................................................................................................33


B. Pembahasan........................................................................................................................37

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan ........................................................................................................................38
B. Saran ..................................................................................................................................38

DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................................39

LAMPIRAN..................................................................................................................................41

3
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 ..........................................................................................................................................8

Tabel 1.2 ........................................................................................................................................19

Tabel 1.3 ........................................................................................................................................21

Tabel 1.4 ........................................................................................................................................22

Tabel 1.5 ........................................................................................................................................23

Tabel 1.6 ........................................................................................................................................24

Tabel 1.7 ........................................................................................................................................26

Tabel 1.8 ........................................................................................................................................26

Tabel 1.9 ........................................................................................................................................27

Tabel 1.10 ......................................................................................................................................28

Tabel 1.11 ......................................................................................................................................29

Tabel 1.12 ......................................................................................................................................30

Tabel 1.13 ......................................................................................................................................32

Tabel 1.14 ......................................................................................................................................33

Tabel 1.15 ......................................................................................................................................33

Tabel 1.16 ......................................................................................................................................34

4
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah


Menurut UU No. 20 tahun 2003Pendidikan adalah usaha sadar dan terencana
untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara
aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaaan,
pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta ketrampilan yang
diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa, dan Negara.
Satuan pendidikan adalah satuan pendidikan dasar dan menengah yang meliputi
Sekolah Dasar (SD), Madrasah Ibtidaiyah (MI), Sekolah Dasar Teologi Kristen (SDTK),
Sekolah Dasar Luar Biasa (SDLB), Sekolah Menengah Pertama (SMP), Madrasah
Tsanawiyah (MTs), Sekolah Menengah Pertama Teologi Kristen (SMPTK), Sekolah
Menengah Pertama Luar Biasa (SMPLB), Sekolah Menengah Atas (SMA), Madrasah
Aliyah (MA), Sekolah Menengah Agama Kristen (SMAK), Sekolah Menengah Agama
Katolik (SMAK), Sekolah Menengah Teologi Kristen (SMTK), Sekolah Menengah Atas
Luar Biasa (SMALB), Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), Satuan Pendidikan
Kerjasama (SPK), dan lembaga pendidikan yang menyelenggarakan Program Paket
A/Ula, Paket B/Wustha, dan Program Paket C/Ulya.
Observasi laboratorium sekolah fisika yang dilakukan di SMAN 6 Bengkulu
Tengah oleh kelompok 3 dalam mata pembelajaran teknik pengelolaan laboratorium IPA.
Dimana masalah yang timbul saat melakukan observasi laboratorium fisika ini yaitu
terdapat pada kesulitan saat memasukkan surat permohonan untuk melakukan observasi
disana. Kemudian masalah yang lain yaitu dimana sekolah SMAN 6 Bengkulu Tengah
ini terdapat kekurangan perlengkapan alat dan bahan dalam laboratorium fisikanya. Saat
kami melakukan observasi dilembaga tersebut alat-alat yang terdapat pada laboratorium
fisikanya sudah cukup lengkap dari segi pratikumnya, akan tetapi masih ada alat yang
kurang melengkapi seperti alat pemadam kebakaran. Dimana alat pemadam kebakaran ini
sangat berguna saat terjadi peledakan atau kebakaran saat siswa melakukan pratikum
yang menggunakan bahan dari api dan bahan berbahaya lainnya.

5
B. Identifikasi Masalah
Masalah yang sering dihadapi oleh siswa dan guru saat melakukan pratikum di
labororatium fisika adalah kerusakan alat pratikum saat melakukan percobaan seperti
pecahnya gelas ukur dan lain-lain, kegagalan siswa saat melakukan pratikum dimana
terjadi kesalahan dalam melakukan teknik atau cara dalam percobaannya, itulah yang
menyebabkan percobaan menjadi gagal. Kekurangan alat dalam melakukan percobaan
juga merupakan suatu permasalahan yang timbul di lembaga tersebut, sehingga
menyulitkan siswa untuk belajar.Kemudian permasalahan lainnya yaitu ruangan
laboratorium fisika sering digunakan untuk kegiatan lainnya seperti rapat, mungkin ini
disebabkan karena kekurangan ruangan dilembaga tersebut.

C. Rumusan Masalah
1. Apakah fasilitas laboratorium fisika di SMAN 6 Bengkulu Tengah ini sudah cukup
memadai?
2. Kendala seperti apa yang sering anda alami saat melakukan pratikum dilaboratorium
fisika ini? Kemudian bagaimana cara anda menanggulangi hal tersebut?
3. Apakah laboratorium fisika ini sering dimanfaatkan? Jika sering berapa kali siswa
memanfaatkan ruangan laboratorium ini dalam pembelajaran?
4. Apakah laboratorium fisika ini bekerjasama dengan sekolah lain dalam
penggunaanya?
5. Berapa rata-rata jumlah siswa dalam satu kelas yang menggunakan laboratorium untuk
pratikum?

6
BAB II

KAJIAN TEORI

A. Teori 1

Peraturan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia

Nomor 24 Tahun 2007 Tentang

Standar Sarana Dan Prasarana Untuk Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah (Sd/Mi),


Sekolah Menengah Pertama/Madrasah Tsanawiyah (SMP/Mts), Dan Sekolah Menengah
Atas/Madrasah Aliyah (SMA/MA) Dengan Rahmat Tuhan Yang Maha Esa.
Menteri Pendidikan Nasional,
Menimbang :Bahwa dalam rangka pelaksanaan ketentuan Pasal 48 Peraturan
Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan,
perlu menetapkan Peraturan Menteri Pendidikan Nasional tentang Standar
Sarana dan Prasarana Untuk Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah (SD/MI),
Sekolah Menengah Pertama/Madrasah Tsanawiyah (SMP/MTs), dan
Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah (SMA/MA).
Mengingat :
1. Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan
Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 78,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4301).
2. Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional
Pendidikan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 41,
Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4496).

7
Standar Sarana dan Prasarana Sekolah Menengah Atas/Madrasah Aliyah
(SMA/MA).

Satuan Pendidikan

1. Satu SMA/MA memiliki minimum 3 rombongan belajar dan maksimum 27


rombongan belajar.
2. Satu SMA/MA dengan tiga rombongan belajar melayani maksimum 6000 jiwa. Untuk
pelayanan penduduk lebih dari 6000 jiwa dapat dilakukan penambahan rombongan
belajar di sekolah yang telah ada atau pembangunan SMA/MA baru.

Ruang Laboratorium Fisika

a. Ruang laboratorium fisika berfungsi sebagai tempat berlangsungnya kegiatan


pembelajaran fisika secara praktek yang memerlukan peralatan khusus.
b. Ruang laboratorium fisika dapat menampung minimum satu rombongan belajar.
c. Rasio minimum ruang laboratorium fisika 2,4 m2/peserta didik. Untuk rombongan
belajar dengan peserta didik kurang dari 20 orang, luas minimum ruang laboratorium
48 m2 termasuk luas ruang penyimpanan dan persiapan 18 m2. Lebar ruang
laboratorium fisika minimum 5 m.
d. Ruang laboratorium fisika memiliki fasilitas yang memungkinkan pencahayaan
memadai untuk membaca buku dan mengamati obyek percobaan.
e. Ruang laboratorium fisika dilengkapi sarana sebagaimana tercantum pada Tabel 1.1.

8
Tabel 1.1 Jenis, Rasio, dan Deskripsi Sarana Laboratorium Fisika

No Jenis Rasio Deskripsi


1 Perabot
1.1 Kursi 1 buah/peserta didik, Kuat, stabil, dan mudah
ditambah 1 buah/guru dipindahkan.
1.2 Meja kerja 1 buah/7 peserta Kuat dan stabil. Ukuran
didik memadai untuk menampung
kegiatan peserta didik secara
berkelompok maksimum 7
orang.
1.3 Meja demonstrasi 1 buah/lab Kuat dan stabil. Luas meja
memungkinkan untuk
melakukan demonstrasi dan
menampung peralatan dan
bahan yang diperlukan. Tinggi
meja memungkinkan seluruh
peserta didik dapat mengamati
percobaan yang
didemonstrasikan.
1.4 Meja persiapan 1 buah/lab Kuat dan stabil. Ukuran
memadai untuk menyiapkan
materi percobaan
1.5 Lemari alat 1 buah/lab Tertutup dan dapat dikunci.
Ukuran memadai untuk
menampung semua alat.
1.6 Lemari bahan 1 buah/lab Tertutup dan dapat dikunci.
Ukuran memadai untuk
menampung semua bahan dan
tidak mudah berkarat.
1.7 Bak cuci 1 buah/ 2 kelompok, Tersedia air bersih dalam

9
ditambah 1 buah di jumlah memadai.
ruang persiapan.
2 Peralatan pendidikan
2.1 Bahan dan Alat Ukur
Dasar:
2.1.1 Mistar 6 buah/lab Panjang minimum 50 cm,
skala terkecil 1 mm.
2.1.2 Rol meter 6 buah/lab Panjang minimum 10 m, skala
terkecil 1 mm.
2.1.3 Jangka sorong 6 buah/lab Ketelitian 0,1 mm.
2.1.4 Mikrometer 6 buah/lab Ketelitian 0,01 mm.
2.1.5 Kubus massa sama 6 set/lab Massa 100 g (2%), 4 jenis
bahan.
2.1.6 Silinder massa sama 6 set/lab Massa 100 g (2%), 4 jenis
bahan.
2.1.7 Plat 6 set/lab Terdapat kail penggantung,
bahan logam 4 jenis.
2.1.8 Beban bercelah 10 buah/lab Massa antara 5-20 g, minimum
2 nilai massa, terdapat fasilitas
pengait.
2.1.9 Neraca 1 buah/lab Ketelitian 10 mg.
2.1.10 Pegas 6 buah/lab Bahan baja pegas, minimum 3
jenis.
2.1.11 Dinamometer (pegas 6 buah/lab Ketelitian 0,1 N/cm.
presisi)
2.1.12 Gelas ukur 6 buah/lab Bahan borosilikat. Volume
antara 100-1000 ml.
2.1.13 Stopwatch 6 buah/lab Ketelitian 0,2 detik.
2.1.14 Termometer 6 buah/lab Tersedia benang penggantung.
Batas ukur 10-110 oC.

10
2.1.15 Gelas Beaker 6 buah/lab Bahan borosilikat. Volume
antara 100-1000 ml, terdapat
tiga variasi volume.
2.1.16 Garputala 6 buah/ lab Bahan baja. Minimum 3
variasi frekuensi.
2.1.17 Multimeter AC/DC 6 buah/lab Dapat mengukur tegangan, arus
10 kilo ohm/volt dan hambatan. Batas ukur arus
minimum 100 mA-5 A. Batas
minimum ukur tegangan untuk
DC 100 mV-50 V. Batas
minimum ukur tegangan untuk
AC 0-250 V.
2.1.18 Kotak potensiometer 6 buah/lab Disipasi maksimum 5 watt.
Ukuran hambatan 50 Ohm.
2.1.19 Osiloskop 1 set/lab Batas ukur 20 MHz, dua kanal,
beroperasi X-Y, tegangan
masukan 220 volt, dilengkapi
probe intensitas, tersedia buku
petunjuk.
2.1.20 Generator frekuensi 6 buah/lab Frekuensi luaran dapat diatur
dalam rentang audio. Minimum
4 jenis bentuk gelombang
dengan catu daya 220 volt.
Mampu menggerakkan speaker
daya 10 watt.
2.1.21 Pengeras suara 6 buah/lab Tegangan masukan 220 volt,
daya maksimum keluaran 10
watt.
2.1.22 Kabel penghubung 1 set/lab Panjang minimum 50 cm,
dilengkapi plug diameter 4 mm.

11
Terdapat 3 jenis warna: hitam,
merah dan putih, masing-
masing 12 buah.
2.1.23 Komponen 1 set/lab Hambatan tetap antara 1 Ohm -
1 M Ohm, disipasi 0,5 watt
elektronika
masing-masing 30 buah,
mencakup LDR, NTC, LED,
transistor dan lampu neon
masing-masing minimum 3
macam.

2.1.24 Catu daya 6 buah/lab Tegangan masukan 220 V,


dilengkapi pengaman, tegangan
keluaran antara 3-12 V,
minimum ada 3 variasi tegangan
keluaran.
2.1.25 Transformator 6 buah/lab Teras inti dapat dibuka. Banyak
lilitan antara 100-1000. Banyak
lilitan minimum ada 2 nilai.
2.1.26 Magnet U 6 buah/lab
2.2 Alat Percobaan:
2.2.1 Percobaan 6 set/lab Mampu menunjukkan fenomena
AtwoodatauPercobaan dan memberikan data GLB dan
Kereta dan Pewaktu GLBB.
ketik
2.2.2 Percobaan Papan 6 set/lab Mampu menunjukkan fenomena
Luncur dan memberikan data gerak
benda pada bidang miring.
Kemiringan papan dapat diubah,
lengkap dengan katrol dan
balok. Minimum dengan tiga
nilai koefisien gesekan.
2.2.3 Percobaan Ayunan 6 set/lab Mampu menunjukkan fenomena

12
Sederhana ayunan dan memberikan data
atau pada pengukuran percepatan
gravitasi. Minimum dengan
tiga nilai panjang ayunan dan
tiga nilai massa beban.
Percobaan Getaran 6 set/lab Mampu menunjukkan fenomena
pada Pegas getaran dan memberikan data
pada pengukuran percepatan
gravitasi. Minimum dengan
tiga nilai konstanta pegas dan
tiga nilai massa beban.
2.2.4 Percobaan Hooke 6 set/lab Mampu memberikan data untuk
membuktikan hukum Hooke
dan menentukan minimum 3
nilai konstanta pegas.
2.2.5 Percobaan 6 set/lab Mampu memberikan data untuk
Kalorimetri membuktikan hukum kekekalan
energi panas serta menentukan
kapasitas panas kalorimeter dan
kalor jenis minimum tiga jenis
logam. Lengkap dengan
pemanas, bejana dan kaki tiga,
jaket isolator, pengaduk dan
termometer.
2.2.6 Percobaan Bejana 6 set/lab Mampu memberikan data
Berhubungan untuk membuktikan hukum
fluida statik dan dinamik
2.2.7 Percobaan Optik 6 set/lab Mampu menunjukkan fenomena
sifat bayangan dan memberikan
data tentang keteraturan

13
hubungan antara jarak benda,
jarak bayangan dan jarak fokus
cermin cekung, cermin
cembung, lensa cekung, dan
lensa cembung. Masing-masing
minimumdengan tiga nilai jarak
fokus.
2.2.8 Percobaan Resonansi 6 set/lab Mampu menunjukkan fenomena
Bunyi resonansi dan memberikan data
Atau kuantisasi panjang gelombang,
minimum untuk tiga nilai
frekuensi.
Percobaan Sonometer 6 set/lab Mampu memberikan data
hubungan antara frekuensi
bunyi suatu dawai dengan
tegangannya, minimum untuk
tiga jenis dawai dan tiga nilai
tegangan.
2.2.9 Percobaan Hukum 6 set/lab Mampu memberikan data
Ohm keteraturan hubungan antara
arus dan tegangan minimum
untuk tiga nilai hambatan.
2.2.10 Manual percobaan 6 buah/ percobaan Ketelitian 0,1 mm.
3 Media Pendidikan
3.1 Papan tulis 1 buah/lab Ukuran minimum 90 cm x 200
cm. Ditempatkan pada posisi
yang memungkinkan seluruh
peserta didik melihatnya dengan
jelas.
4 Perlengkapan Lain

14
4.1 Soket listrik 9 buah/lab 1 soket di tiap meja peserta
didik, 2 soket di meja demo, 2
soket di ruang persiapan.
4.2 Alat pemadam 1 buah/lab Mudah dioperasikan.
kebakaran
4.3 Peralatan P3K 1 buah/lab Terdiri dari kotak P3K dan
isinya tidak kadaluarsa
termasuk obat P3K untuk luka
bakar dan luka terbuka.
4.4 Tempat sampah 1 buah/lab
4.5 Jam dinding 1 buah/lab

B. Teori 2
Laboratorium merupakan tempat pengamatan, percobaan, latihan dan pengujian
konsep pengetahuan dan teknologi. Laboratorium diharapkan dapat menunjang proses
belajar mengajar agar tercapai tujuan pembelajaran, sehingga upaya meningkatkan
prestasi siswa semakin meningkat, namun kenyataannya masih banyak sekolah yang
belum memanfaatkan laboratorium sebagai media belajar yang efektif.
Menurut Subiyanto laboratorium adalah tempat yang digunakan orang untuk
menyiapkan sesuatu atau melakukan kegiatan ilmiah. Keberadaan dan keadaan suatu
laboratorium bergantung pada tujuan penggunaan laboratorium, peranan atau fungsi yang
akan diberikan kepada laboratorium, dan manfaat yang akan diambil dari laboratorium.
Penggunaan laboratorium agar efektif diperlukan pengelolaan yang sebaik-
baiknya.Keberadaan dari kelangsungan suatu laboratorium sangat tergantung pada
pengelolaannya. Pengelolaan adalah proses merencanakan, mengorganisasikan,
melaksanakan serta melakukan evalausi. Bagi suatu sekolah untuk meningkatkan mutu
dan kualitas pendidikan siswa.Dengan adanya laboratorium, diharapkan siswa bisa lebih
mudah memahami materi yang dipelajari.

15
Laboratorium IPA merupakan suatu tempat untuk mengenali ilmu pengetahuan
yang berusaha secara sistematis untuk memahami mengapa dan bagaimana manusia
bekerja secara sistematis, untuk mencapai tujuan dan membuat sistem kerja sama lebih
bermanfaat.
Fungsi utama laboratorium fisika sekolah adalah sebagai salah satu sumber belajar
fisika di sekolah atau sebagai salah satu fasiliats penunjang proses pembelajaran fisika di
sekolah. Agar fungsi utama itu dapat berjalan dengan baik, maka laboratorium fisika
sekolah sebaiknya memiliki fasilitas-fasilitas ruangan untuk kegiatan proses
pembelajaran fisika, kegiatan administrasi dan pengelolaan laboratorium, kegiatan
pemeliharaan dan persiapan (setting) alat-alat laboratorium, dan penyimpanan alat-alat
laboratorium. Fasilitas ruangan laboratorium fisika sekolah biasanya terdiri dari ruang
pratikum, ruang guru, ruang persiapan, dan ruang penyimpanan.

16
BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

A. Waktu dan Tempat


Hari/tanggal : Selasa, 16 Juli 2019
Pukul : 09:00 WIB - 12:00 WIB
Tempat : SMAN 06 Bengkulu Tengah
Alamat : Jl. Raya Air Sebakul Kec. Talang Empat, Kab. Bengkulu Tengah
Provinsi Bengkulu 38213

B. Metode Observasi
Observasi ini kami lakukan di SMAN 6 Bengkulu Tengah, dimana kami
melakukan observasi di laboratorium fisika. Disana kami melakukan pengamatan,
merekam, serta mencatat hal-hal yang dianggap penting.
Metode merupakan sebagai cara yang digunakan untuk mengimplementasikan
rencana yang sudah disusun dalam bentuk kegiatan nyata dan praktis untuk mencapai
tujuan pembelajaran (Ahmad Walid, 2017).
Istilah observasi berasal dan bahasa Latin yang berarti ”melihat” dan
“memperhatikan”. Istilah observasi diarahkan pada kegiatan memperhatikan secara
akurat, mencatat fenomena yang muncul, dan mempertimbangkan hubungan antar aspek
dalam fenomena tersebut. Observasi menjadi bagian dalam penelitian berbagai disiplin
ilmu, baik ilmu eksakta maupun ilmu-ilmu sosial, observasi dapat berlangsung dalam
konteks laboratoriurn (experimental) maupun konteks alamiah. Observasi merupakan
teknik pengumpulan data, dimana peneliti melakukan pengamatan secara langsung ke
objek penelitian untuk melihat dari dekat kegiatan yang dilakukan (Riduwan, 2004 :
104).Sebagai metode ilmiah observasi biasa diartikan sebagai pengamatan dan pencatatan
fenomena-fenomena yang diselidiki secara sistematik. Dalam arti yang luas observasi

17
sebenarnya tidak hanya terbatas kepada pengamatan yang dilakukan, baik secara
langsung maupun tidak langsung. Pengamatan tidak langsung misalnya melalui
questionnaire dan tes.
Pada dasarnya observasi bertujuan untuk mendeskripsikan setting yang dipelajari,
aktivitas-aktivitas yang berlangsung, orang-orang yang terlibat dalam aktivitas, dan
makna kejadian dilihat dan perspektif mereka terlibat dalam kejadian yang diamati
tersebut. Deskripsi harus kuat, faktual, sekaligus teliti tanpa harus dipenuhi berbagai hal
yang tidak relevan.Ada tiga jenis teknik pokok dalam observasi yang masing-masing
umumnya cocok untuk keadaan-keadaan tertentu, yaitu:
1. Observasi Partisipan
Suatu observasi disebut observasi partisipan jika orang yang rnengadakan
observasi (observer) turut ambil bagian dalam perikehidupan observer. Jenis teknik
observasi partisipan umumnya digunakan orang untuk penelitian yang bersifat
eksploratif. Untuk menyelidiki satuan-satuan sosial yang besar seperti masyarakat
suku bangsa karena pengamatan partisipatif memungkinkankan peneliti dapat
berkomunikasi secara akrab dan leluasa dengan observer, sehingga memungkinkan
untuk bertanya secara lebih rinci dan detail terhadap hal-hal yang akan diteliti.
2. Observasi Sistematik
Observasi sistematik biasa disebut juga observasi berkerangka atau structured
observation. Ciri pokok dari observasi ini adalah kerangka yang memuat faktor-
faktor yang telah di atur kategorisasinya lebih dulu dan ciri-ciri khusus dari tiap-tiap
faktor dalam kategori-kategori itu.
3. Observasi Eksperimental
Observasi dapat dilakukan dalam lingkup alamiah/natural ataupun dalam lingkup
experimental. Dalam observasi alamiah observer rnengamati kejadian-kejadian,
peristiwa-peristiwa dan perilaku-perilaku observe dalam lingkup natural, yaitu
kejadian, peristiwa, atau perilaku murni tanpa adanya usaha untuk menguntrol.
Observasi eksperimental dipandang sebagai cara penyelidikan yang relatif
murni, untuk menyeidiki pengaruh kondisi-kondisi tertentu terhadap tingkah laku
manusia. Sebab faktor-faktor lain yang mempengaruhi tingkah laku observer telah
dikontrol secermat-cermatnya, sehingga tinggal satu-dua faktor untuk diamati

18
bagaimana pengaruhnya terhadap dimensi-dimensi tertentu terhadap tingkah laku.
Ciri-ciri penting dan observasi eksperimental adalah sebagai berikut :
 Observer dihadapkan pada situasi perangsang yang dibuat seseragam mungkin
untuk semua observer.
 Situasi dibuat sedemikian rupa, untuk memungkinkan variasi timbulnya tingkah
laku yang akan diamati oleh observer.
 Situasi dibuat sedemikian rupa, sehingga observer tidak tahu maksud yang
sebenannya dan observasi.
 Observer, atau alat pencatat, membuat catatan-catatan dengan teliti mengenai
cara-cara observee mengadakan aksi reaksi, bukan hanya jumlah aksi reaksi
semata.
Metode Observasi (pengamatan langsung) adalah metode pengumpulan data
dengan mengamati secara langsung di lapangan. Mengamati bukan hanya melihat,
melainkan juga merekam, menghitung, mengukur, dan mencatat kejadian-kejadian yang
ada. Observasi dapat digolongkan sebagai teknik mengumpulkan data jika mempunyai
kriteria sebagai berikut.
1. Digunakana untuk meneliti dan telah direncanakan secara sistematik.
2. Harus berkaitan dengan tujuan penelitian yang telah direncanakan.
3. Dicatat secara sistematis dan dihubungkan dengan proporsi umum dan bukan
dipaparkan sebagai suatu set yang menarik perhatian saja.
4. Dapat diperiksa dan dikontrol validitas dan realibilitasnya.

Pada dasarnya teknik observasi digunakan untuk melihat dan mengamati perubahan
fenomena–fenomena social yang tumbuh dan berkembang yang kemudian dapat
dilakukan perubahan atas penilaian tersebut, bagi pelaksana observaser untuk melihat
obyek moment tertentu, sehingga mampu memisahkan antara yang diperlukan dengan
yang tidak diperlukan. (Margono, 2007:159).

19
C. Instrumen Observasi

KISI – KISI INSTRUMEN PENELITIAN

MANAGEMENT LABORATORIUM

Tabel 1.2

No Variabel Nomor pertanyaan Jumlah


pertanyaan
1. Lokasi dan ruang laboratorium 1,2,3,4,5,6,7,8,9,10 10

2. Kelengkapan alat dan bahan 1,2,3,4,5,6,7,8,9,10,11,12,13,14,15, 23


laboratorium 16,1718,19,20,21,22,23
3. Penyimpanan peralatan dan 1,2,3,4,5,6,7,8,9,10,11 11
bahan laboratorium
4. Perlengkapan laboratorium 1,2,3,4,5,6,7,8,9,10,11,12,13,14,15, 23
16,17,18,19,20,21,22,23
5. Pemeliharaan peralatan 1,2,3,4,5,6,7 7
laboratorium
6. Organisasi dan administrasi 1,2,3,4,5,6,7,8,9,10,11,12,13,14,15, 18
laboratorium 16,17,18
7. Pemanfaatan laboratorium 1,2,3,4,5,6,7 7

20
8. Penyediaan dan penyiapanalat 1,2,3,4,5,6,7,8,9,10 10
dan bahan yang akan
digunakan untuk praktikum
9. Keselamatan kerja 1,2,3,4,5,6,7,8,9,10,11,12 12
laboratorium
10. Kebersihan ruang dan perabot 1,2,3,4,5,6,7,8 8
laboratorium

21
ANGKET DAN LEMBAR OBSERVASI

Satuan Pendidikan : SMA NEGERI 6BENGKULU TENGAH


Team Observasi : Team Ke - 3
1. Andika Pradipta
2. Donda Lianasari
3. Elga Nadia
4. Putri Marfhadella
5. Vegita Eigrice

Petunjuk Pengisian Lembar Observasi :


1. Berilah tanda ( √) pada kolom Ya atau Tidak sesuai dengan kondisi laboratorium !
2. Informasi-informasi penting yang relevan dengan tiap-tiap pertanyaan dapat dituliskan pada
kolom keterangan.
3. Pada kolom pertanyaan bertanda ( * ) selain diisi oleh responden juga diobservasi.

A. Lokasi dan Ruang Laboratorium


Tabel 1.3
No. Pertanyaan Ya Tidak Keterangan
1. Berapakah luas keseluruhan √ (x)m2
ruanglaboratorium ?*

2. Apakah ada ruang penyimpanan atau √ ( x ) m2


gudang ?
Jika ada, berapakah luas
penyimpanan tersebut?*
3. Apakah ada ruang persiapan untuk √ ( x) m2
praktikum ?
Jika ada, berapakah luas ruang
persiapan tersebut ?*
4. Berapakah luas ruang untuk praktek √ ( x ) m2
?*
5. Berapa rata-rata jumlah siswa dalam √
satu kelas yang menggunakan
laboratorium untuk praktikum ?*

22
6. Apakah laboratorium cukup luas √
ketika digunakan untuk praktikum
siswa ?
7. Apakah ruang laboratorium fisika √
mampu menampung minimum satu
rombongan belajar ?
8. Apakah ukuran luas laboratorium √
menjadi kendala atau penghalang
bagi pelaksanaan praktikum ?
9. Apakah di dalam ruang laboratorium √
tersedia sumber air bersih ?
10. Apakah seluruh ruangan √
laboratorium ada fasilitas
pencahayaan yang memadahi ?

B. Kelengkapan Alat dan Bahan Laboratorium

Tabel 1.4
No. Pertanyaan Ya Tidak Keterangan
1. Adakah mistar atau penggaris ? √ 1 buah
Jika ada ,berapa ?

2. Adakah jangka sorong? √ 11 buah


Jika ada,Berapa?
3. Adakah timbangan ? √ 3 buah
Jika ada, berapa ?
4. Adakah stopwatch ? √ 2 buah
Jika ada, berapa ?
5. Adakahrol meter ? √ 3 buah
Jika ada, berapa ?
6. Adakah termometer ? √ 2 buah
Jika ada, berapa, skala, ketelitian dan
banyaknya ?
7. Adakah gelas ukur ? √ 5 buah
Jika ada, berapa ?
8. Adakah balok logam ? √ tidak ada
Jika ada, berapa ?
9. Adakah multimeter, √ 1 buah
Jika ada,berapa?
10. Adakah batang magnet ? √ Tidak ada
Jika ada, berapa ?
11. Adakah model tata surya ? √ Tidak ada
Jika ada, berapa ?

23
12. Adakah garpu tala ? √ 27 buah
Jika ada, berapa ?
13. Adakah bidang miring ? √ Tidak ada
Jika ada,berapa?
14. Adakah dinamometer (neraca pegas)? √ 7 buah
Jika ada, berapa ?

15. Adakah katrol tetap ? Jika ada, berapa ? √ Tidak ada


16. Adakah katrol bergerak ? Jika ada, berapa √ 2 buah
?
17. Adakah balok kayu untuk percobaan gaya √ tidak ada
gesek ? Jika ada, berapa ?
18. Adakah rangkaian percobaan muai panjang √ Tidak ada
? Jika ada, berapa ?
19. Adakah rangkaian percobaan optik ? √ 7 set
Jika ada, berapa ?
20. Adakah rangkaian percobaan rangkaian √ 9 buah
listrik ?
21. Adakah pembakar spiritus ? Jika √ Tidak ada
ada, berapa ?

22. Adakah cawan penguap ? √ Tidak ada


Jika ada, berapa ?
23. Adakah kaki tiga? Jika ada,berapa? Dan √ 3 buah dan 1 buah
adakah LUP (kaca Pembesar).

C. Penyimpanan Peralatan dan Bahan Laboratorium

Tabel 1.5
No. Pertanyaan Ya Tidak Keterangan
1. Apakah peralatan dan bahan disimpan √ Terpisah di dalam
terpisah dalam lemari tersendiri ?
lemari tersendiri
2. Adakah lemari tempat penyimpanan alat ? √ ada 3 buah lemari
3. Apakah lemari penyimpanan alat cukup kuat √ Cukup kuat untuk
dan aman digunakan untuk penyimpanan ? menyimpan alat
4. Apakah lemari tempat penyimpanan alat ada √ Lemari
kuncinya?
penyimpanan alat

24
disertai kuncinya
agar mengamankan
alat-alat yang ada
5. Adalemari tempat penyimpanan bahan ? √ Ada 3 buah lemari
6. Apakah lemari tempat penyimpanan bahan √ Lemari terbuat dari
terbuat dari bahan yang tidak mudah berkarat
kayu yang terbaik
?
7. Apakah lemari penyimpanan bahan dapat √ Lemari dapat
dikunci ?
terkunci dengan
baik
8. Apakah lemari penyimpanan mampu √ Mampu
menampung jumlah alat dan bahan praktikum
menampung jumlah
?
alat dan bahan
pratikum
9. Apakah ada pemisahan penyimpanan alat √ Ada pemisahan alat
yang masih baik dengan alat yang rusak ?
yang rusak pada
suatu lemari lainnya
10. Apakah pada lemari diberi label nama-nama √ Setiap lemari
alat yang tersimpan di dalamnya sehingga
penyimpanan
mudah dicari ?
diberikan label
nama-nama alat

D. Perlengkapan Laboratoium

Tabel 1.6
No. Pertanyaan Ya Tidak Keterangan
1. Adakah papan tulis ? √ 4 buah
2. Berapakah ukuran papan tulis tersebut ?* √ ( x ) cm

3. Apakah papan tulis tersebut mampu dilihat √ Dapat dilihat dari


dengan baik dari berbagai sudut ruang berbagai sudut ruangan
laboratorium ?* laboratorium
4. Adakah stop kontak listrik ? √ 1 buah
5. Adakah jam dinding ? √ 1 buah
6. Adakah meja demonstrasi ? √ 2 buah
7. Apakah ukuran meja demonstrasi cukup luas √ Cukup luas untuk

25
untuk melakukan demonstrasi ? melakukan demonstrasi
8. Apakah ukuran meja demonstrasi √ Mampu untuk
mencukupi untuk menampung peralatan dan menampung peralatan
bahan yang digunakan untuk demonstrasi ? dan bahan
9. Dimana letak meja demonstrasi tersebut ?* √ Di sudut ruangan
10. Apakah meja demonstrasi mampu dilihat √ mampu dilihat dengan
dengan baik oleh semua praktikan ? baik oleh praktikan
11. Apakah meja demonstrasi kuat, stabil, dan √ Mejanya cukup kuat,
aman untuk kegiatan praktikum ? stabil, dan aman untuk
pratikum
12. Adakah bak cuci ? √ Ada di setiap pinggiran
ruangan laboratorium
13. Berapakah jumlah bak cuci tersebut ?* √ 6 buah
14. Apakah sumber air yang ada mampu √ Air mampu memenuhi
memenuhi dalam kegiatan praktikum ? dalam kegiatan
pratikum
15. Adakah kursi praktikum siswa ? √ Setiap meja pratikum
dilengkapi dengan kursi
yang cukup
16. Apakah kursi praktikum siswa kuat, √ Cukup kuat dan aman
stabildan aman untuk digunakan ? untuk digunakan
17. Apakah kursi praktikum siswa mudah untuk √ Mudah untuk
dipindahkan ? dipindahkan
18. Adakah kursi guru atau laboran √ Di dalam laboratorium
? terdapat kursi untuk
guru atau laboran
19. Apakah kursi guru atau laboran kuat, stabil √ Cukup kuat dan aman
dan aman untuk digunakan ? untuk digunakan
20. Apakah kursi guru atau laboran mudah √ Mudah untuk
untuk dipindahkan ? dipindahkan
21. Adakah meja untuk praktikum ? √ Ada meja tersendiri
untuk melakukan
pratikum
22. Apakah meja praktikum peserta didik √ Cukup kuat dan aman
kuat,stabil,dan aman untuk kegiatan untuk kegiatan pratikum
praktiukum ?
23. Apakah ukuran meja praktikum memadahi √ Meja mampu
untuk menampung kegiatan praktikum menampung kegiatan
secara berkelompok pratikum

26
E. Pemeliharaan Peralatan Laboratorium

Tabel 1.7
No. Pertanyaan Ya Tidak Keterangan
1. Apakah bahan dan peralatan praktikum √ Bahan dan peralatan
selalu ditata kembali setiap selesai pratikum selalu ditata
praktikum ? kembali setiap selesai
pratikum
2. Apakah kelayakan pada peralatan √ Peralatan laboratorium
laboratorium selalu dipantau oleh pengelola selalu dipantau oleh
laboratorium ? pengelola laboratorium
3. Apakah kebersihan alat laboratorium √ Laboratorium selalu
dibersihkan setiap sehabis digunakan ? dibersihkan setiap
sehabis digunakan
4 Apakah ada laporan secara periodik √ Ada laporan secara
mengenai kerusakan alat ? periodic mengenai
kerusakan alat
5. Apakah alat laboratorium akan diperbaiki √ Alat laboratorium
apabila masih bisa diperbaiki ? diperbaiki
6. Apakah alat yang digunakan dalam √ Alat yang digunakan
praktikum selalu dicatat ? dalam pratikum selalu
dicatat
7. Adakah pengecekan atau perawatan secara √ Pengecekan atau
berkala terhadap alat-alat laboratorium ? perawatan alat
laboratorium secara
berkala

F. Organisasi dan Administrasi Laboratorium

Tabel 1.8
No Pertanyaan Ya Tidak Keterangan
1. Adakah kepala √ Ada yaitu ibu Riti
laboratorium? Dwi Putri, S. Pd
2. Adakah teknisi laboratorium ? √
3. Adakah tenaga laboratorium ? √
4. Adakah susunan rencana √
pengembanagan laboratorium ?
5. Adakah rencana pengelolaan laboratorium? √
6. Adakah prosedur operasi standar (POS) kerja √
laboratorium ?
7. Adakah susunan jadwal kegiatan laboratorium √
?
8. Adakah susunan laporan kegiatan √
laboratorium ?

27
9. Apakah tugas dari tekhnisi, laboran dirinci √
dan dirumuskan ?
10. √
Adakah jadwal kerja teknisi dan
laboran?

11. Apakah kebutuhan bahan, peralatan, dan suku √


cadang laboratorium direncanakan dengan
baik ?
12. Adakah kegiatan evaluasi program untuk √
perbaikan kegiatan laboratorium ?
13. Adakah buku absensi kehadiran guru di ruang √
laboratorium ?
14. Adakah buku absensi kehadiran √
praktikan di ruang laboratorium ?
15. Adakah buku catatan tentang penggunaan alat √
?
16. Adakah buku catatan kerusakan alat ? dan √
Adakah buku laporan keseluruhan kegiatan
praktikum secara periodik ?

G. Pemanfaatan Laboratorium

Tabel 1.9
No. Pertanyaan Ya Tidak Keterangan
1. Apakah ada buku panduan atau penuntun √ Ada buku panduan
praktikum ?
pratikum di dalam lemari
tersendiri
2. Apakah saat menggunakan laboratorium √
disesuaikan dengan jadwal penggunaan
laboratorium yang ada ?
3. Apakah laboratorium bekerjasama √
dengan sekolah lain dalam
penggunaannya ?
4. Apakah laboratorium juga digunakan √
untuk penelitian /penemuan inovasi ?
5. Apakah ada karya tulis ilmiah hasil kajian √
atau inovasi ?
6. Adakah katalog untuk perencanaan √
penelitian ?
7. Apakah sudah ada jadwal khusus yang √
mengharuskan ada kegiatan praktikum ?

28
H. Penyediaan dan Penyiapan Alat dan Bahan Yang Akan Digunakan Untuk Praktikum

Tabel 1.10
No. Pertanyaan Ya Tidak Keterangan
1. Apakah ada meja persiapan ? √
2. Apakah meja persiapan kuat, stabil, dan √
aman ?
3. Apakah ukuran meja persiapan memadahi √
untuk menyiapkan alat &bahan praktikum
?
4. Apakah dilakukan identifikasi alat dan √
bahan sesuai dengan kebutuhan
praktikum untuk mengetahui ketersediaan
alat dan bahan tersebut di dalam
laboratorium ?
5. Apakah dilakukan pengecekan terhadap √
alat untuk mengetahui apakah alat
tersebut masih berfungsi secara baik atau
tidak ?
6. Apakah laboran menyiapkan petunjuk √
penggunaan peralatan laboratorium ?
7. Apakah laboran menyiapkan bahan √
praktikum ?
8. Apakah laboran menyiapkan peralatan √
praktikum ?
9. Apakah laboran menyiapkan penuntun √
kegiatan praktikum ?
10. Apakah laboran menyiapkan kelengkapan √
pendukung praktikum ( lembar kerja,
lembar rekam data, dan lain–lain ) ?

29
I. Keselamatan Kerja Laboratorium

Tabel 1.11
No. Pertanyaan Ya Tidak Keterangan
1. Adakah alat pemadam kebakaran ? √
2. Apakah alat pemadam kebakaran tersebut √
mudah dioperasikan ?
3. Adakah peralatan PPPK ? √
4. Apakah ada pengecekan masa habis √
kedaluwarsa obat-obat yang ada di PPPK ?
5. Adakah obat untuk luka bakar ? √
6. Adakah obat untuk luka luar ? √
7. Apakah pada bahan berbahaya dan beracun √
menerapkan prosedur tersendiri dalam
penanganannya ?
8. Apakah keselamatan dalam menggunakan √ Keselamatan dalam
peralatan laboratorium selalu dipantau ?
penggunaan alat
laboratorium selalu
dipantau
9. Apakah bahan berbahaya dan beracun √ Bahan yang berbahaya
selalu dipantau ?
dan beracun selalu
dipantau
10. Apakah setiap individu di laboratorium √ Individu di laboratorium
diharuskan menjaga kesehatan dan
diharuskan untuk
keselamatan diri ?
menjaga kesehata dan
keselamatan
11. Apakah setiap individu di laboratorium √ Harus menjaga
diharuskan menjaga keselamatan
keselamatan lingkungan
lingkungan kerja ?
kerja
12. Apakah kondisi dan keamanan bangunan √ Kondisi dan keamanan
ruang laboratorium dalam keadaan baik ?
bangunan ruang
laboratorium dalam
keadaan baik

30
J. Kebersihan Ruang dan Perabot Laboratorium

Tabel 1.12
No. Pertanyaan Ya Tidak Keterangan

1. Apakah ada tempat sampah ? √ Ada 2 buah


2. Apakah bak cuci dalam keadaan bersih ? √ Cukup bersih
3. Apakah alat laboratorium tertata rapi ?* √ Alat laboratorium tertata
rapi
4. Apakah ruang laboratorium dalamkeadaan √ Selalu dalam keadaan
bersih ?*
bersih
5. Apakah limbah hasil praktikum dapat √ Dapat teratasi dengan
teratasi ?
baik
6. Apakah selalu dilakukan pengecekan √ Selalu dilakukan
kebersihan sebelum dilakukan praktikum di
pengecekan kebersihan
laboratorium ?
sebelum dilakukan
pratikum di laboratorium
7. Apakah selalu dilakukan pengecekan √ Selalu menjaga
kebersihan sesudah dilakukan praktikum di
kebersihan ruang
laboratorium ?
laboratorium
8. Apakah meja/kursi dalam keadaan bersih ? √ Selalu dalam keadaan
bersih

Dalam observasi yang kami lakukan di SMAN 6 Bengkulu Tengah ini kami melihat
pengelolaan laboratorium fisikanya cukup dikelola dengan baik.Dimana kebersihan
sangat dijaga setiap masuk laboratorium dan setelah selesai menggunakan
laboratoriumnya.Disertai kursi dan meja yang tersusun dengan rapi.Disana ruangan
pratikum dengan tempat penyimpanan alat-alatnya berbeda, agar menghindari
kerusakan yang sering terjadi.Kemudian alat-alat di laboratoriumnya sudah cukup
lengkap walaupun tidak secara menyeluruh.Di ruangan laboratorium juga terdapat tabel
daftar alat-alat di setiap lemari tempat penyimpanan alat-alat, dimana itu dapat
mempermudahkan siswanya untuk mencari alat-alat yang dibutuhkan.Saat melakukan

31
observasi laboratorium kami dibimbing dan diarahkan oleh kepala laboratorium
fisikanya dengan sangat ramah.Dengan adanya observasi laboratorium ini kami sebagai
calon pendidik dapat mengetahui bagaimana teknik pengelolaan laboratorium dengan
baik dan benar.Sehingga dapat memperbaiki kekurangan laboratorium yang terdapat di
suatu lembaga tersebut.

32
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Observasi

LEMARI 1

DAFTAR ALAT LABORATORIUM FISIKA

SMA NEGERI 6 BENGKULU TENGAH

Tabel 1.13

NO NAMA ALAT JUMLAH KEADAAN


1 Kit optika 7 set Baik
2 Kit listrik dan magnet 7 set Baik
3 Rangkaian seri penghambat listrik 1 set Baik
4 Rangkaian paralel penghambat listrik 1 set Baik
5 Hukum I kirchoff 1 set Baik
Jumlah 17 set

33
LEMARI II

DAFTAR ALAT LABORATORIUM FISIKA

SMA NEGERI 6 BENGKULU TENGAH

Tabel 1.14

NO NAMA ALAT JUMLAH KEADAAN


1 Kit mekanika 7 set Baik
2 Kit peraga khusus 1 1 set Baik
3 Kit peraga khusus 2 1 set Baik
4 Kit fluida dan termodinamika 2 set Baik
5 Kit gelombang 1 set Baik
6 Alat penunjang 1 set Baik
7 Kit gelombang dan termodinamika 1 set Baik
8 Air track 1 set Baik
9 Kit elektrostatik 1 set Baik
JUMLAH 16 set

DAFTAR ALAT LABORATORIUM FISIKA LEMARI III

SMA NEGERI 6 BENGKULU TENGAH

Tabel 1.15

NO NAMA ALAT JUMLAH KEADAAN


1 Generator frekuensi audio 4 buah Baik
2 Catu daya 1 buah Baik
3 Pengeras suara 2 buah Baik
4 Sinyal generator 2 buah Baik
5 Katrol meja berpenjepit 2 buah Baik
6 Termometer, alkohol 2 buah Baik

34
7 Neraca 3 lengan 3 buah Rusak
8 DC-Ammeter 0-3A 2 buah Baik
9 DC-Voltmeter 2 buah Baik
10 Galvanometer 1 buah Baik
11 Meter dasar, pak isi 2 4 buah Baik
12 Multimeter digital 1 buah Baik
13 Slinki 1 buah Baik
14 Meja optik 2 buah Baik
15 Rheostat amps 1, 100 ohm 1 buah Baik
16 Rheostat amps 2, 100 ohm 1 buah Baik
17 Hambat tetap 50 ohm, terpasang 1 buah Baik
18 Resistance box 1 buah Baik
19 Pompa air 1 buah Baik
20 Pegas 34 buah Baik
21 Garpu tala 27 buah Baik
JUMLAH 16 set

DAFTAR ALAT LABORATORIUM FISIKA LEMARI IV

SMA NEGERI 6 BENGKULU TENGAH

Tabel 1.16

NO NAMA ALAT JUMLAH KEADAAN


1 Jangka sorong 16 buah 5 rusak
2 Mikrometer sekrup 9 buah 5 rusak
3 Dasar statif, plastik, pak isi 2 2 pak Baik
4 Kaki statif, plastik, pak isi 2 2 pak Baik
5 Batang statif panjang 3 buah Baik
6 Batang statif pendek 8 buah Baik
7 Penjepit statif 3 pak Baik

35
8 Beban bercela dengan penggantung 250 g 5 buah Baik
9 Beban dengan penggantung 200 g 8 buah Baik
10 Beban silinder tanpa penggantung 100 gram 17 buah Baik
11 Beban silinder dengan penggantung 100 gram 16 buah Baik
12 Beban silinder dengan penggantung 50 gram 16 buah Baik
13 Beban persegi 100 gram 26 buah Baik
14 Neraca pegas 100 g 7 buah Baik
15 Magnet U 3 buah Baik
16 Digital multimeter 1 buah Baik
17 Batre 3 buah Baik
18 Potensiometer 50 k 2 buah Baik
19 Stopwatch analog 2 buah Baik
20 Piranti antar muka 6 kanal 1 pcs Baik
21 Sensor tegangan listrik 1 pcs Baik
22 Sensor arus 1 pcs Baik
23 Sensor bunyi 1 pcs Baik
24 Sensor gerak 1 pcs Baik
25 Sensor medan magnet 1 pcs Baik
26 Laptop 1 pcs Baik
27 Sensor cahaya 1 pcs Baik
28 Saklar magnetic 3 pcs Baik
29 Pelat tipis dengan penggantung 32 pcs Baik
30 Osiloskop 1 pcs Baik
31 Set tabung resonansi 1 pcs Baik
32 Kalorimeter 1 pcs Baik
33 Komponen elektronika 4 pcs Baik
34 Gelas beaker 5 buah Baik
35 Gelas ukur 5 buah Baik
36 Bejana berhubungan 1 buah Baik
37 Transformator 1 buah Baik

36
38 Kalorimeter 1 buah Baik

Dari hasil pengamatan ruangan laboratorium selalu dibersihkan sebelum dan


sesudah melakukan kegiatan di dalamnya, dimana di dalamnya juga terdapat peraturan
untuk memasuki laboratorium fisika tersebut.Tempatnya cukup nyaman disertai meja dan
kursi yang tersusun dengan rapi yang diiringi hiasan yang menghiasi ruangan
laboratorium di SMAN 6 Bengkulu Tengah ini.Ruangan pratikum dan ruangan
penyimpanan alat tersimpan dengan terpisah.Dimana tempat penyimpanan alat terdiri
dari 3 lemari yang berukuran cukup besar.Disana terdapat buku petunjuk penggunaan alat
dan melakukan pratikum. Dalam proses observasi disana kami juga melakukan
wawancara secara langsung kepada kepala laboratorium SMAN 6 Bengkulu Tengah oleh
ibu Riti Dwi Putri, S. Pd.
Di lembaga tempat kami melakukan observasi di laboratorium fisika peralatannya
sudah cukup memadai, namun memang belum selengkap dan sesuai dengan standar
Menteri Pendidikan Nasional Republik IndonesiaNomor 24 Tahun 2007.

B. Pembahasan
Permasalahan yang kami temukan saat melakukan observasi di SMAN 6
Bengkulu Tengah ini yaitu terjadi kesulitan dalam memasukkan surat. Hanya itu yang
menjadi permasalahan saat kami melakukan observasi. Kemudian daftar alat yang ada
dilembaga SMAN 6 Bengkulu Tengah juga belum terlalu sesuai dengan standar Menteri
Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 24 Tahun 2007. Dimana standar
sarana dan prasarana satuan pendidikan SMA/MA itu harus sesuai dengan Peraturan
Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia nomor 24 tahun 2007, itu juga yang
akan menjadi suatu lembaga pendidikan yang memiliki kualitas yang baik dan menjadi
lembaga terfavorit bagi masyarakat sekitar.

37
BAB V

KESIMPULAN

A. Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat kami ambil dari hasil observasi ini yaitu bahwa di suatu
lembaga pendidikan kelengkapan peralatan laboratorium sangat diperlukan, untuk
memudah siswa dalam pembelajaran. Dimana SMAN 6 Bengkulu Tengah ini sudah
cukup memadai dan juga dimanfaatkan dengan baik.Siswa ini memakai ruangan
laboratorium saat ada pembelajaran yang harus memanfaatkan ruangan laboratorium apa
lagi pembelajaran yang berkaitan dengan fisika, kimia, dan biologi. Kemudian ruangan
laboratoriumnya cukup luas sehingga dapat menampung satu kelas siswa yang
melakukan pratikum disana.
Di lembaga ini juga memiliki ruangan khusus untuk penyimpanan peralatan,
sehingga mengurangi resiko kerusakan. Peralatan pun juga memiliki lemari khusus dalam
penyimpanannya. Kegiatan observasi ini sangat baik untuk melihat dan mengamati
bagaimana ruangan di dalam laboratorium itu sendiri, sehingga kita dapat memperbaiki
apabila terdapat kekurangan di dalam lembaga tersebut.
B. Saran
Laboratorium fisika di SMAN 6 Bengkulu Tengah sudah cukup baik dari segi
kebersihan, perlengkapan alat. Akan tetapi alat yang seharusnya ada di dalam
laboratorium malah tidak ada seperti alat pemadam kebakaran, alat ini sangat penting jika
terjadi sesuatu hal yang berkaitan dengan api dan sebagainya. Sebaiknya alat pemadam
kebakaran ini memang harus ada di setiap laboratorium. Kemudian sebaiknya ruangan
laboratorium ini jangan dijadikan sebagai ruangan untuk melakukan pertemuan dan
sebagainya, karena ruangan laboratorium ini adalah tempat untuk melakukan suatu
pratikum dalam pembelajaran.

38
DAFTAR PUSTAKA

Anies Emilia, dkk. 2017. “Pengelolaan Laboratorium Fisika Dasar Dalam Menunjang Kinerja
dan Kepuasan Pengguna Laboratorium Fisika FKIP Universitas Jember”. 6 (1): 72-79. Jurnal
Pembelajaran Fisika. https://fmipa.lim.ac.id diakses pada tanggal 19 Juli 2019.

Beiser A. 1990. “Konsep Fisika Modern”. Jakarta: Erlangga.

Edi Istiyono. 2000. “Fisika Zat Padat Laboratorium”. Yogyakarta: Universitas Yogyakarta.

Elseria. 2006. “Efektifitas Pengelolaan Laboratorium IPA”. Jurnal Manajer Pendidikan. 10 (1):
109-121. https://journalunej.ac.id diakses pada tanggal 19 Juli 2019.

Hera & Rufa. 2017. “Studi Pengelolaan Laboratorium SMA Lab School Universitas Syiah Kuala
Banda Aceh”. Jurnal Bionatural, 4 (1). https://ejournalunib.ac.id diakses pada tanggal 19 Juli
2019.

Imastuti, dkk. 2016. “Pemnafaatan Laboratorium Dalam Pembelajaran Fisika SMA/MA Sekata
Salatiga”. Jurnal Phsysics Education 5 (3). https://journal.unnes.ac.id/sju/index.php/upej diakses
19 Juli 2019.

Islamisi, dkk. 2018. “Manajemen Laboratorium Dalam Pembelajaran Fisika”. Jurnal Studi
Pendidikan IPA FKIP. https://repositoryunja.ac.id diakses pada 19 Juli 2019.

Krane K. 1992. “Fisika Laboratorium”. Jakarta: Universitas Indonesia Press.

Margono S. 2007. “Metologi Penelitian Pendidikan Komponen MKDK”. Jakarta: PT Rineka


Cipta.

Marthen Kanginan. 2007. “Fisika Untuk SMA Kelas XI”. Jakarta: Erlangga.

Marthen Kanginan. 2007. “Fisika Untuk SMA Kelas XII”. Jakarta: Erlangga.

Meita Nisfil Maghfiroh. 2018. “Standarisasi Laboratorium IPA SMPN 3 Sumenep”. 2 (3): 227-
234. Jurnal Of Science Education. https://jurnal.unimed.ac.id diakses pada tanggal 19 Juli 2019.

39
Peniati, dkk. 2013. “Model Analisis Evaluasi Diri Untuk Mengembangkan Kemampuan
Mahasiswa Calon Guru IPA Dalam Merancang Pengembangan Laboratorium Disekolah”.
Jurnal Pendidikan IPA Indonesia. 2 (2). https://ejournal.stkipbbm.ac.id diakses pada tanggal 19
Juli 2019.

Sari, dkk. 2018. “Analisis Profil Manajemen Laboratorium Dalam Pembelajaran Kimia di SMA
Wilayah Sumedang”. Jurnal Tadris Kimia. 3 (1): 72-82. https://journaluinsgd.ac.id diakses pada
19 Juli 2019.

Sari Novita, dkk. 2017. “Manajemen Laboratorium IPA Di SMP Negeri 2 dan 19 Bandar
Lampung”. Jurnal FKIP Unila Bojonegoro. https://ejournal.Fkip.unila.ac.id diakses pada tanggal
19 Juli 2019.

Sugiwati Sri. 2007. “Studi Kelayakan Pengadaan dan Pengelolaan Fasilitas Laboratorium
Kimia & Biokimia”. Jurnal Keperawatan Indonesia. 11 (2): 66-71. https://jki.ui.ac.id dikases
pada 19 Juli 2019.

Sukamto. 1995. “Panduan Penelitian Fisika”. Yogyakarta: Lemlit Ikip Yogyakarta.

Suratman M. 2007. “Memahami Laboratorium Fisika 2”. Jakarta: Armico.

Suratman M. 2007. “Memahami Laboratorium Fisika 3”. Jakarta: Armico.

Sutrisno. 1986. “Seri Fisika Dasar”. Bandung: ITB

40
LAMPIRAN

Ruang Pratikum Laboratorium Tata Tertib Siswa

Fisika di SMAN 6 Bengkulu Tengah Laboratorium Fisika

Kondisi Bak Cuci Kondisi Papan Tulis

Laboratorium Fisika

Tempat Data Kerusaka Alat Wawancara Langsung Kepada

Serta Buku Panduan Pratikum Kepala Laboratorium Fisika

41
Daftar Alat Laboratorium Fisika Daftar Alat Laboratorium Fisika

Lemari I Lemari II

Daftar Alat Laboratorium Fisika Daftar Alat Laboratorium Fisika

Lemari III Lemari IV

Jadwal Masuk Laboratorium Fisika Alat Kaca Pembesar

42
Gelas Ukur Oscilloscope

Alat Bandul Sederhana Pegas

Corong

Gambar Penggaris Kayu

43
Gambar KIT Peraga Khusus 1 dan 2 Gambar KIT Mekanik

Gambar KIT IPA SMA/MA Gambar KIT Optika

Mekanika

Gambar Listrik dan Magnet Gambar KIT Listrik dan Magnet

44
Gambar KIT Optika Foto Bersama Kepala Laboratorium Fisika

SMAN 6 Bengkulu Tengah

45