Anda di halaman 1dari 60

LAPORAN AKTUALISASI

NILAI-NILAI DASAR PNS PADA PUSKESMAS KECAMATAN


DARUSSALAM PEMERINTAH KABUPATEN ACEH BESAR

DISUSUN OLEH:

drg. IQBAL SAPUTRA


NIP. 19891125 201903 1 008
Peserta Latsar CPNS Golongan III Angkatan 1

BADAN KEPEGAWAIAN DAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA


MANUSIA KABUPATEN ACEH BESAR
Pola Kemitraan Dengan
BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA ACEH
TAHUN 2019
LEMBAR PERSETUJUAN SEMINAR LAPORAN AKTUALISASI
NILAI-NILAI DASAR PROFESI PNS

JUDUL : LAPORAN AKTUALISASI NILAI-NILAI DASAR PNS PADA


PUSKESMAS KECAMATAN DARUSSALAM PEMERINTAH
KABUPATEN ACEH BESAR
NAMA : drg. IQBAL SAPUTRA
NIP : 19891125 201903 1 008
NDH : 10
UNIT KERJA : PUSKESMAS DARUSSALAM KABUPATEN ACEH BESAR

Laporan hasil aktualisasi ini telah disetujui oleh pembimbing dan mentor serta siap untuk
diseminarkan
Telah diperiksa dan disetujui pada hari jumat, tanggal 14 Juni 2019

Aceh Besar, 14 Juni 2019


PESERTA

drg. IQBAL SAPUTRA

Menyetujui

COACH/ PEMBIMBING MENTOR

Ir. ABDUL HALIM, M.Si HASBI, SKM


NIP. 19630819 200212 1 003 NIP. 19661231 198711 1 017

i
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN AKTUALISASI
NILAI-NILAI DASAR PNS PADA PUSKESMAS KECAMATAN DARUSSALAM
PEMERINTAH KABUPATEN ACEH BESAR

OLEH:

drg. IQBAL SAPUTRA


NIP. 19891125 201903 1 008
Peserta Latsar CPNS Golongan III Angkatan 1

Laporan hasil Aktualisasi Nilai-nilai Dasar Dalam Pelaksanaan Kegiatan telah


diseminarkan
pada tanggal 15 Juni 2019

COACH/ PEMBIMBING MENTOR

Ir. ABDUL HALIM, M.Si HASBI, SKM


NIP. 19630819 200212 1 003 NIP. 19661231 198711 1 017

PENGUJI

NAILUL AUTHAR, SE. MM.


NIP. 19631104 198703 1 005

ii
KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjatkan atat kehadirat Allah SWT yang telah
melimpahkan rahmat dan hidayahNya sehingga laporan aktualisasi nilai-nilai dasar PNS di
Puskesmas Darussalam Kabupaten Aceh Besar dapat diselesaikan sebaik mungkin. Selawat dan
salam selalu tercurah kepada Nabi Muhammad SAW. Kegiatan aktualisasi ini dilaksanakan
sesuai dengan rancangan aktualisasi yang telah dibuat sebelumnya, sebagai salah satu bagian dari
Pelatihan Dasar CPNS 2018 di lingkungan Kabupaten Aceh besar.

Terlaksananya seluruh rancangan aktualisasi ini tidak terlepas dari dukungan, bimbingan,
arahan, dan masukan dari berbagai pihak. Sebagai bentuk penghargaan, penulis mengucapkan
terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada:

1. Bapak Ir. Abdul Halim, M.Si, selaku Coach dengan sabar dan teliti membimbing dan
memberi masukan penulis dalam perancangan dan pelaksanaan kegiatan aktualisasi,
serta penulisan laporan
2. Bapak Hasbi, SKM, selaku kepala Puskesmas Darussalam dan juga sebagai mentor
penulis yang membimbing dan membantu dan memfasilitasi pelaksanaan kegiatan
aktualisasi di instansi
3. Seluruh Staf Poli Gigi yang telah membantu dan memfasilitasi dalam pelaksanaan
kegiatan aktualisasi
4. Bapak Nailul Authar, SE. MM, yang telah memberi masukan dan saran pada saat
seminar rancangan kegiatan aktualisasi
5. Seluruh rekan peserta pelatihan dasar CPNS 2018 gelombang III angkatan 1 yang
telah membantu dan memberi masukan mulai dari saat dimulainya pelatihan
6. Panitia Palatihan Dasar CPNS Kabupaten Aceh Besar 2018 yang telah memabantu,
memfasilitasi, mengarahkan penulis selama pelatihan dasar

Penulis menyadari bahwa masih terdapat banyak kekurangan yang laporan


aktualisasi nilai-nilai dasar PNS ini. Oleh karena itu, kami berharap adanya kritik, saran
dan masukan yang membangun. Penulis juga berharap semoga Laporan ini dapat
memberikan manfaat bagi semua pihak dan dapat memberikan contoh tentang

iii
implementasi nilai-nilai "ANEKA" dalam kehidupan sehari-hari di lingkungan kerja dan
masyarakat.

Aceh Besar, 14 Juni 2019

drg. Iqbal Saputra


NIP. 19891125 201903 1 008

iv
DAFTAR ISI

LEMBAR PERSETUJUAN ......................................................................................................... i


LEMBAR PENGESAHAN .......................................................................................................... ii
KATA PENGANTAR ................................................................................................................... iii
DAFTAR ISI .................................................................................................................................. v
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................... 1
1. Latar Belakang .......................................................................................................................... 1
2. Tujuan........................................................................................................................................ 2
3. Manfaat...................................................................................................................................... 2
BAB II DASAR TEORI................................................................................................................. 4
1. Nilai-Nilai Dasar Profesi PNS.................................................................................................. 4
1.1. Akuntabilitas ...................................................................................................................... 4
1.2. Nasionalisme ..................................................................................................................... 5
1.3. Etika Publik ....................................................................................................................... 7
1.4. Komitmen Mutu ................................................................................................................ 8
1.5. Anti Korupsi ...................................................................................................................... 9
1.6. Whole of Government ....................................................................................................... 11
2. Gambaran Umum Organisasi ................................................................................................... 14
2.1. Struktur Organisasi ............................................................................................................ 14
2.2. Tugas Pokok dan Fungsi Puskesmas ................................................................................. 14
2.3. Visi dan Misi Puskesmas Darussalam ............................................................................... 16
2.4. Nilai ................................................................................................................................... 17
2.5. Tugas dan Fungsi Dokter Gigi Puskesmas ........................................................................ 18
BAB III PELAKSANAAN AKTUALISASI ................................................................................ 19
1. Rancangan Aktualisasi ............................................................................................................. 19
1.1. Identifikasi Isu ................................................................................................................... 19
1.2. Analisis Dampak Isu .......................................................................................................... 19
1.3. Isu Yang Diangkat ............................................................................................................. 21
1.4. Gagasan Pemecah Isu (kegiatan) ....................................................................................... 22
Rancangan Kegiatan .......................................................................................................... 23
2. Pelaksanaan Aktualisasi ........................................................................................................... 30
2.1. Kegiatan 1 .......................................................................................................................... 30
2.2. Kegiatan 2 .......................................................................................................................... 32
2.3. Kegiatan 3 .......................................................................................................................... 35
2.4. Kegiatan 4 .......................................................................................................................... 37
2.5. Kegiatan 5 .......................................................................................................................... 41
2.6. Kegiatan 6 .......................................................................................................................... 45
2.7. Kegiatan 7 .......................................................................................................................... 48
BAB IV PENUTUP ........................................................................................................................ 53
1. Kesimpulan .............................................................................................................................. 53
2. Saran......................................................................................................................................... 53
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................................... 54
BAB I

PENDAHULUAN

1. Latar Belakang
Pegawai Aparatur Sipil Negara (Pegawai ASN) adalah Pegawai Negeri
Sipil (PNS) dan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) yang
diangkat oleh pejabat pembina kepegawaian dan diserahi tugas dalam suatu
jabatan pemerintahan atau diserahi tugas negara lainnya dan digaji berdasarkan
peraturan perundang-undangan. Pegawai ASN berperan sebagai perencana,
pelaksana, dan pengawas penyelenggaraan tugas umum pemerintahan dan
pembangunan nasional melalui pelaksanaan kebijakan dan pelayanan publik yang
profesional, bebas dari intervensi politik, serta bersih dari praktik korupsi, kolusi,
dan nepotisme.
Untuk dapat membentuk sosok PNS profesional seperti tersebut di atas
perlu dilaksanakan pembinaan melalui jalur pelatihan. Menurut Peraturan LAN
Tahun 2018 tentang Pelatihan Dasar CPNS, penyelenggaraan pelatihan yang
dimaksud adalah yang memadukan pembelajaran klasikal dan non klasikal di
tempat Pelatihan dan di tempat kerja, sehingga memungkinkan peserta mampu
menginternalisasi, menerapkan, dan mengaktulisasikan, serta membuatnya menjadi
kebiasaan (habituasi), dan merasakan manfaatnya, sehingga akan membentuk PNS
yang proprofesional yang berkarakter dalam melaksanakan tugas dan jabatannya
sebagai pelaksana kebijakan publik, pelayan publik, dan perekat dan pemersatu
bangsa.
Pelaksanaan pelatihan dasar dimaksudkan untuk mewujudkan calon ASN
yang mampu mengaktualisasikan nilai-nilai dasar profesi ASN di instansi kerja
masing-masing. Nilai-nilai dasar tersebut diantaranya adalah Akuntabilitas,
Nasionalisme, Etika Publik, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi (ANEKA).
Dokter Gigi sebagai ASN di Puskesmas merupakan salah satu tenaga
kesehatan terdepan dalam pelayanan kesehatan masyarakat dituntut memiliki sikap

1
yang profesional, memiliki integritas yang tinggi, dan melakukan pelayanan
kesehatan khususnya kesehatan gigi dan mulut. Pelayanan kesehatan kepada
masyarakat yang maksimal akan membantu mewujudkan kualitas hidup bangsa
indonesia yang tinggi, maju dan sejahtera. Pelaksanaan aktualisasi yang
dilaksanakan di puskesmas Darussalam diharapkan dapat menerapkan nilai-nilai
dasar ANEKA dalam pelaksaan tugas dan kewajiban sebagai Dokter Gigi dalam
memberikan pelayan kepada masyarakat.

2. Tujuan
Melalui pelaksanaan pelatihan dasar CPNS ini diharapkan dapat
membentuk PNS Dokter Gigi sebagai pelayan masyarakat yang profesional,
berkarakter dan memiliki nilai-nilai profesi. Tujuan yang akan dicapai yaitu:
2.1. Mengaktualisasikan nilai Akuntabilitas, yaitu bertanggung jawab dalam
melakukan pelayanan kesehatan gigi dan mulut dengan baik dan maksimal
2.2. Mengaktualisasikan nilai Nasionalisme dalam bekerja dan melayani
masyarakat
2.3. Mengaktualisasikan nilai Etika Publik sehingga menciptakan lingkungan
pelayanan masyarakat yang baik
2.4. Mengaktualisasikan nilai komitmen mutu sehingga akan memberikan
pelayanan kepada masyarakat yang berkualitas
2.5. Mengaktualisasikan nilai Anti Korupsi dalam melaksanakan tugas

3. Manfaat
3.1. Mampu mewujudkan akuntabilitas dalam menjalankan tugas
3.2. Mempu menerapkan nilai nasionalisme dalam menjalankan tugas
3.3. Mampu menjunjung tinggi standar etika publik dalam pelayanan
3.4. Mampu meningkatkan kinerja untuk meningkatkan pelayanan mutu dalam
bertugas
3.5. Mampu untuk menrapkan sikap anti korupsi dan tugas dan pelayanan

2
4. Sasaran
Penerapan nilai-nilai dasar akuntabilitas, nasionalisme, etika publik,
komitmen mutu, dan anti korupsi dalam melaksanakan tugas pokok dan funsgi
dokter gigi di Puskesmas Darussalam

3
BAB II

LANDASAN TEORI

1. Nilai-Nilai Dasar Profesi PNS


1.1. Akuntabilitas
Akuntabilitas merujuk pada kewajiban setiap individu, kelompok atau
institusi untuk memenuhi tanggung jawab yang menjadi amanahnya. Amanah
seorang PNS adalah menjamin terwujudnya nilai-nilai publik. Nilai-nilai publik
tersebut antara lain adalah:
1. Mampu mengambil pilihan yang tepat dan benar ketika terjadi konflik
kepentingan, antara kepentingan publik dengan kepentingan sektor, kelompok,
dan pribadi;
2. Memiliki pemahaman dan kesadaran untuk menghindari dan mencegah
keterlibatan PNS dalam politik praktis;
3. Memperlakukan warga negara secara sama dan adil dalam penyelenggaraan
pemerintahan dan pelayanan publik;
4. Menunjukan sikap dan perilaku yang konsisten dan dapat diandalkan sebagai
penyelenggara pemerintahan.

Ada 5 aspek penting tekait akuntabilitas PNS yaitu : Akuntabilitas adalah


relationship Akuntabilitas berorientasi hasil, Akuntabilitas membutuhkan laporan,
Akuntabilitas memerlukan konsekuensi dan Akuntabilitas harus mampu
memperbaiki kinerja.
Akuntabilitas publik memiliki tiga fungsi utama (Bovens, 2007), yaitu:
1. Untuk menyediakan kontrol demokratis (peran demokrasi);
2. Untuk mencegah korupsi dan penyalahgunaan kekuasaan (peran konstitusional);
3. Untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas (peran belajar).

4
Akuntabilitas publik terdiri atas dua macam, yaitu: akuntabilitas vertikal,
dan akuntabilitas horizontal. Akuntabilitas vertikal adalah pertanggungjawaban atas
pengelolaan dana kepada otoritas yang lebih tinggi, misalnya pertanggungjawaban
unit-unit kerja (dinas) kepada pemerintah daerah, kemudian pemerintah daerah
kepada pemerintah pusat, pemerintah pusat kepada DPR. Akuntabilitas horizontal
adalah pertanggungjawaban kepada masyarakat luas. Contohnya adalah lembaga
pemilihan umum yang independen, komisi pemberantasan korupsi, dan komisi
investigasi legislatif.
Ada beberapa indikator untuk menciptakan lingkungan kerja yang akuntabel
yaitu: kepemimpinan, transparasi, integritas, tanggungjawab (resposibilitas),
keadilan, kepercayaan, keseimbangan, kejelasan, dan konsistensi.

1.2. Nasionalisme
Nasionalisme merupakan pandangan tentang rasa cinta yang wajar terhadap
bangsa dan negara, dan sekaligus menghormati bangsa lain. Nasionalisme Pancasila
adalah pandangan atau paham kecintaan manusia Indonesia terhadap bangsa dan
tanah airnya yang didasarkan pada nilai-nilai Pancasila. Prinsip nasionalisme bangsa
Indonesia dilandasi nilai-nilai Pancasila yang diarahkan agar bangsa Indonesia
senantiasa: menempatkan persatuan kesatuan, kepentingan dan keselamatan bangsa
dan negara di atas kepentingan pribadi atau kepentingan golongan; menunjukkan
sikap rela berkorban demi kepentingan bangsa dan negara; bangga sebagai bangsa
Indonesia dan bertanah air Indonesia serta tidak merasa rendah diri; mengakui
persamaan derajat, persamaan hak dan kewajiban antara sesama manusia dan
sesama bangsa; menumbuhkan sikap saling mencintai sesama manusia;
mengembangkan sikap tenggang rasa.
Wawasan kebangsaan ialah cara pandang bangsa Indonesia berdasarkan
Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945 tentang diri dan lingkungannya dalam
mengekspresikan diri sebagai bangsa Indonesia di tengah-tengah lingkungan
nusantara itu. Unsur-unsur dasar wawasan kebangsaan itu ialah: wadah (organisasi),
isi, dan tata laku. Dari wadah dan isi wawasan itu, tampak adanya bidang-bidang

5
usaha untuk mencapai kesatuan dan keserasian dalam bidang-bidang: Satu kesatuan
bangsa, satu kesatuan budaya, satu kesatuan wilayah, satu kesatuan ekonomi, dan
satu kesatuan hankam.
wawasan nusantara adalah cara pandang bangsa Indonesia tentang diri dan
lingkungannya berdasarkan Pancasila dan UUD 1945 serta sesuai dengan geografi
wilayah nusantara yang menjiwai kehidupan bangsa dalam mencapai tujuan atau
cita–cita nasionalnya. Dengan demikian wawasan nusantara berperan untuk
membimbing bangsa Indonesia dalam penyelenggaraan kehidupannya serta sebagai
rambu–rambu dalam perjuangan mengisi kemerdekaan. Wawasan nusantara sebagai
cara pandang juga mengajarkan bagaimana pentingnya membina persatuan dan
kesatuan dalam segenap aspek kehidupan bangsa dan negara dalam mencapai tujuan
dan cita – citanya
Nasionalisme sangat penting dimiliki oleh setiap pegawai ASN. Bahkan
tidak sekedar wawasan saja tetapi kemampuan mengaktualisasikan nasionalisme
dalam menjalankan fungsi dan tugasnya merupakan hal yang lebih penting.
Diharapkan dengan nasionalisme yang kuat, maka setiap pegawai ASN memiliki
orientasi berpikir mementingkan kepentingan publik, bangsa dan negara. Pegawai
ASN akan berpikir tidak lagi sektoral dangan mental blocknya, tetapi akan
senantiasa mementingkan kepentingan yang lebih besar yakni bangsa dan negara.
Nilai-nilai yang senantiasa berorientasi pada kepentingan publik
(kepublikan) mejadi nilai dasar yang harus dimiliki oleh setiap pegawai ASN.
Untuk itu pegawai ASN harus memahami dan mampu mengaktualisasikan
Pancasila dan semangat nasionalisme serta wawasan kebangsaan dalam setiap
pelaksanaan fungsi dan tugasnya, sesuai bidangnya masing-masing. Pegawai ASN
dapat mempelajari bagaimana aktualisasi sila demi sila dalam Pancasila, dan
berbagai kisah ketauladanan yang dapat diambil hikmahnya. Peserta Prajabatan
dapat belajar dari sejarah perjalanan bangsa, ketauladanan para pejuang dan
aparatur/pejabat publik yang saat ini mampu memberikan inspirasi betapa mereka
memiliki karakter yang kuat dengan nasionalisme dan wawasan kebangsaaannya.

6
Nilai-nilai nasionalisme yang sesuai lima sila dalam Pancasila. Yaitu sebagai
berikut :
1. KeTuhanan Yang Maha Esa : Reigius, toleran, amanah, terpercaya, percaya diri.
2. Kemanusiaan yang adil dan beradab : humanis, tenggang rasa, persamaan derajat,
saling menghormati, tidak diskriminatif.
3. Persatuan Indonesia : cinta tanah air, rela berkorban, menjaga ketertiban,
mengutamakan kepentingan publik, gotong royong.
4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusywaratan
perwakilan: musyawarah mufakat, kekeluargaan, menghargai pendapat,
bijaksana.
5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia : Adil, tidak serakah, tolong
menolong, kerja keras, sederhana.

1.3. Etika Publik


etika publik adalah refleksi tentang standar/norma yang menentukan
baik/buruk, benar/salah perilaku, tindakan dan keputusan untuk mengarahkan
kebijakan publik dalam rangka menjalankan tanggung jawab pelayanan publik.
Integritas publik menuntut para pemimpin dan pejabat publik untuk memiliki
komitmen moral dengan mempertimbangkan keseimbangan antara penilaian
kelembagaan, dimensi-dimensi pribadi, dan kebijaksanaan di dalam pelayanan
publik.
Kode Etik adalah aturan-aturan yang mengatur tingkah laku dalam suatu
kelompok khusus, sudut pandangnya hanya ditujukan pada hal-hal prinsip dalam
bentuk ketentuan-ketentuan tertulis. Adapun Kode Etik Profesi dimaksudkan untuk
mengatur tingkah laku/etika suatu kelompok khusus dalam masyarakat melalui
ketentuan-ketentuan tertulis yang diharapkan dapat dipegang teguh oleh
sekelompok profesional tertentu.
Berdasarkan Undang-Undang ASN, kode etik dan kode perilaku ASN yakni
sebagai berikut:

7
1. Melaksanakan tugasnya dengan jujur, bertanggung jawab, dan berintegritas
tinggi.
2. Melaksanakan tugasnya dengan cermat dan disiplin.
3. Melayani dengan sikap hormat, sopan, dan tanpa tekanan.
4. Melaksanakan tugasnya sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku.
5. Melaksanakan tugasnya sesuai dengan perintah atasan atau Pejabat yang
berwenang sejauh tidak bertentangan dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan dan etika pemerintahan.
6. Menjaga kerahasiaan yang menyangkut kebijakan negara.
7. Menggunakan kekayaan dan barang milik negara secara bertanggung jawab,
efektif dan efisien.
8. Menjaga agar tidak terjadi konflik kepentingan dalam melaksanakan tugasnya.
9. Memberikan informasi secara benar dan tidak menyesatkan kepada pihak lain
yang memerlukan informasi terkait kepentingan kedinasan.
10. Tidak menyalahgunakan informasi intern negara, tugas, status, kekuasaan, dan
jabatannya untuk mendapat atau mencari keuntungan atau manfaat bagi diri
sendiri atau untuk orang lain.
11. Memegang teguh nilai dasar ASN dan selalu menjaga reputasi dan integritas
ASN.
12. Melaksanakan ketentuan peraturan perundang-undangan mengenai disiplin
pegawai ASN.

Nilai-nilai etika publik yang harus diimplementasikan seorang PNS dalam


rangka menjalankan tugas dan kewajibannya yaitu : jujur, bertanggung jawab,
berintegritas tingg,cermat, disiplin, hormat, sopan, taat pada aturan, taat perintah
atasan, menjaga rahasia negara.

1.4. Komitmen Mutu


Komitmen mutu mengacu kepada ukuran baik dan buruk yang dipersepsikan
oleh individu terhadap nilai suatu produk atau jasa. Dalam penyelengaraan

8
pemerintah, mutu sering dikaitkan dengan pelayanan kepada masyarakat, dengan
indikator:
1. Mampu memahami tindakan yang menghargai efektifitas, efisien, inovasi dan
kinerja berorientasi mutu dalam penyelengaraan pemerintahan dan pelayanan
publik
2. Menunjukkan sikap perilaku kinerja kreatif dan inovatif yang beriontasi mutu
dalam penyelengaraan pemerintahan dan pelayanan publik.

Efektivitas menunjukkan tingkat ketercapaian target yang telah


direncanakan, baik menyangkut jumlah maupun mutu hasil kerja. Efektivitas
organisasi berarti memberikan barang atau jasa yang dihargai oleh pelanggan.
Efisiensi diukur dari ketepatan realisasi penggunaan sumber daya dan bagaimana
pekerjaan dilaksanakan, sehingga dapat diketahui ada atau tidak adanya pemborosan
sumberdaya penyalahgunaan alokasi, penyimpangan prosedur, dan mekanisme yang
ke luar alur.

Inovasi muncul karena adanya dorongan kebutuhan organisasi/perusahaan


untuk beradaptasi dengan tuntutan perubahan yang terjadi di sekitarnya. Demikian
juga halnya inovasi dalam layanan publik mestinya mencerminkan hasil pemikiran
baru yang konstruktif, sehingga akan memotivasi setiap individu untuk membangun
karakter dan mind-set baru sebagai aparatur penyelenggara pemerintahan, yang
diwujudkan dalam bentuk profesionalisme layanan publik yang berbeda dari
sebelumnya, bukan sekedar menjalankan atau menggugurkan tugas rutin.

Tujuan dari adanya komitmen mutu adalah adalah target/kinerja yang


memuaskan. organisasi dituntut untuk menetapkan perencanaan mutu, termasuk
membuat standar mutu (mulai dari mutu input, proses, sampai hasil), yang akan
menjadi pedoman dalam proses implementasi, sampai ke pengawasan dan perbaikan
mutu. Adapun yang menjadi nilai dasar dari komitmen mutu yaitu efektif, efisien,
kreatif, inovatif, dan berorientasi mutu.

1.5. Anti Korupsi

9
korupsi adalah melakukan tindak pidana memperkaya diri sendiri yang secara
langsung atau tidak langsung merugikan keuangan/ perekonomian negara. Selain
korupsi, ada perilaku buruk lain yang menajmur seperti korupsi yaitu kolusi. Kolusi
adalah bentuk kerjasama antara pejabat pemerintah dengan oknum lain secara ilegal
pula (melanggar hukum) untuk mendapatkan keuntungan material bagi mereka.
Sedangkan nepotisme adalah perilaku yang memperlihatkan kesukaan yang
berlebihan kepada kerabat dekat atau kecenderungan untuk mengutamakan
(menguntungkan) sanak saudara sendiri, terutama dalam jabatan, pangkat di
lingkungan pemerintah.
Dasar hukum perilaku anti korupsi bagi warga negara Indonesia adalah UU
No.81 tahun 1981 dan UU No.31 tahun 1999 junto UU No.20 tahun 2001. Definisi
Korupsi secara gamblang telah diuraikan dengan jelas dalam 13 buah pasal dalam
Undang-Undang No 31 tahun 1999. Undang-Undang No 20 Tahun 2001.
Berdasarkan pasal-pasal tersebut korupsi dirumuskan dalam 30 (tiga puluh) bentuk /
jenis tindak pidana korupsi. Ketigapuluh delik tersebut dapat dikelompokkan dalam
7 (tujuh) kelompok, sebagai berikut:
1. Kerugian Keuangan Negara
2. Suap Menyuap
3. Penggelapan dalam jabatan
4. Pemerasan
5. Perbuatan curang
6. Benturan kepentingan dalam pengadaan
7. Gratifikasi

Disamping itu, terdapat 6 tindak pidana lain yang berkaitan dengan tindak pidana
korupsi, terdiri atas:

1. Merintangi proses pemeriksaan perkara korupsi


2. Tidak memberi keterangan atau memberi keterangan yang tidak benar
3. Bank yang tidak memberikan keterangan rekening tersangka
4. Saksi atau akhli yang tidak memberi keterangan atau memberi keterangan palsu

10
5. Orang yang memegang rahasia jabatan tidak memberikan keterangan atau
memberi keterangan palsu
6. Saksi yang membuka identitas pelapor

KPK bersama dengan para pakar telah melakukan identifikasi nilai-nilai dasar anti
korupsi. Terdapat 9 nilai anti korupsi, yaitu : Jujur, Peduli, Mandiri, Disiplin,
Tanggung Jawab, Kerja Keras, Sederhana, Berani, Adil.

1.6. Whole of Government (WoG)

WoG adalah sebuah pendekatan penyelenggaraan pemerintahan yang


menyatukan upaya-upaya kolaboratif pemerintahan dari keseluruhan sektor dalam
ruang lingkup koordinasi yang lebih luas guna mencapai tujuantujuan pembangunan
kebijakan, manajemen program dan pelayanan publik. Oleh karenanya WoG juga
dikenal sebagai pendekatan interagency, yaitu pendekatan yang melibatkan
sejumlah kelembagaan yang terkait dengan urusan-urusan yang relevan.
Terdapat beberapa cara pendekatan WoG yang dapat dilakukan, baik dari
sisi penataan institusi formal maupun informal.
1) Penguatan koordinasi antar lembaga
Penguatan koordinasi dapat dilakukan jika jumlah lembaga-lembaga yang
dikoordinasikan masih terjangkau dan manageable. Salah satu alternatifnya
adalah mengurangi jumlah lembaga yang ada sampai mendekati jumlah yang
ideal untuk sebuah koordinasi. Dengan jumlah lembaga yang rasional, maka
koordinasi dapat dilakukan lebih mudah
2. Membentuk lembaga koordinasi khusus
Lembaga koordinasi ini biasanya diberikan status kelembagaan setingkat lebih
tinggi, atau setidaknya setara dengan kelembagaan yang dikoordinasikannya.
3. Membentuk gugus tugas
Gugus tugas merupakan bentuk pelembagaan koordinasi yang dilakukan di luar
struktur formal, yang sidatnya tidak permanen. Pembentukan gugus tugas
biasanya menjadi salah satu cara agar sumber daya yang terlibat dalam

11
koordinasi tersebut dicabut sementara dari lingkungan formalnya untuk
berkonsentrasi dalam proses koordinasi tadi.
4. Koalisi sosial
Koalisi sosial ini merupakan bentuk informal dari penyatuan koordinasi antar
sektor atau lembaga, tanpa perlu membentuk pelembagaan khusus dalam
koordinasi ini.

Praktek WoG dalam pelayanan publik dlakukan dengan menyatukan seluruh


sektor yang terkait dengan pelayanan publik. Adapun berdasarkan polanya,
pelayanan publik dapat dibedakan juga dalam 5 (lima) macam:
1) Pola Pelayanan Teknis Fungsional
Suatu pola pelayanan publik yang diberikan oleh suatu instansi pemerintah
sesuai dengan bidang tugas, fungsi dan kewenangannya. Pada pola pertama ini
pelayanan yang dilakukan adalah pelayanan sektoral, yang bisa jadi sifatnya
hanya relevan dengan sektor itu, atau menyangkut pelayanan di sektor lain.
WoG dapat dilakukan manakala pola pelayanan publik ini mempunyai karakter
yang sama atau memiliki keterkaitan antar satu sektor dengan yang lainnya.
2) Pola Pelayanan Satu Atap
Pola pelayanan yang dilakukan secara terpadu pada satu instansi pemerintah
yang bersangkutan sesuai kewenangan masing-masing. Pola ini memudahkan
masyarakat penguna izin untuk mengurus permohonan izinnya, walaupun belum
mengurangi jumlah rantai birokrasi izinnya.
3) Pola Pelayanan Satu Pintu
Merupakan pola pelayanan masyarakat yang diberikan secara tunggal oleh suatu
unit kerja pemerintah berdasarkan pelimpahan wewenang dari unit kerja
pemerintah terkait lainnya yang bersangkutan. Ini adalah salah satu bentuk
kelembagaan WoG yang lebih utuh, di mana pelayanan publik disatukan dalam
satu unit pelayanan saja, dan rantai izin sudah dipangkasmenjadi satu saja

4) Pola Pelayanan Terpusat

12
Pelayanan masyarakat yang dilakukan oleh suatu instansi pemerintah yang
bertindak selaku koordinator terhadap pelayanan instansi pemerintah lainnya
yang terkait dengan bidang pelayanan masyarakat yang bersangkutan
5) Pola Pelayanan Elektronik
Pola pelayanan yang paling maju dengan menggunakan teknologi informasi dan
komunikasi yang merupakan otomasi dan otomatisasi pemberian layanan yang
bersifat elekronik atau on-line sehingga dapat menyesuaikan diri dengan
keinginan dan kapasitas masyarakat pengguna.

Praktel WoG dalam pelayanan publik dilakukan dengan menyatukan seluruh


sektor yang terkait dengan pelayanan publik berdasarkan nilai-nilai dasar:
a. Koordinasi
Kompleksitas lembaga membutuhkan koordinasi yang efektif dan efisien
antar lembaga dalam menjalankan kegiatan kelembagaan.
b. Integrasi
Integrasi dilakukan dengan pembaur sebuah sistem antar lembaga sehingga
menjadi kesatuan yang utuh
c. Sinkronisasi
Sinkrinisasi merupakan penyelarasan semua kegiatan/data yang berasal dari
berbagai sumber
d. Simplifikasi
Merupakan penyederhanaan segala sesuatu baik terkait data atau proses di
suatu lembaga untuk mengefisienkan waktu, tenaga dan biaya.

13
2. Gambaran Umum Organisasi
2.1. Struktur Organisasi
Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 75 Tahun tentang Pembentukan
Organisasi dan Tata Kerja. Puskesmas Kabupaten/Kota , disebutkan bahwa Susunan
Organisasi Puskemas Perawatan / Non Perawatan terdiri dari :
a. Kepala Puskesmas
b. Sub Bagian Tata Usaha
c. Pelaksana Unit Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit
d. Pelaksana Unit Promosi Kesehatan
e. Pelaksana Unit Kesehatan Ibu dan Anak-Keluarga Berencana
f. Pelaksana Unit Kesehatan Lingkungan dan Peran Serta Masyarakat
g. Puskesmas Pembantu

2.2. Tugas Pokok dan Fungsi Puskesmas


Dalam Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 128 / MENKES / SK //
2004 tentang Kebijakan Dasar Pusat Kesehatan Masyarakat dinyatakan bahwa
fungsi Puskesmas adalah :
1. Pusat Penggerak Pembangunan Berwawasan Kesehatan
2. Pusat Pemberdayaan Masyarakat
3. Pusat Pelayanan Kesehatan Strata Pertama
a. Pelayanan Kesehatan Perorangan
b. Pelayanan Kesehatan Masyarakat

Puskesmas adalah unit pelaksana teknis dinas kesehatan kabupaten / kota yang
bertanggung jawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan di wilayah
kerjanya.

Puskesmas mempunyai tugas pokok pelayanan, pembinaan dan

14
pengembangan upaya kesehatan secara paripurna kepada masyarakat di wilayah
kerjanya. Untuk melaksanakan tugas pokok tersebut , Puskesmas mempunyai
fungsi:

1. Pelayanan upaya kesehatan meliputi Kesehatan ibu dan anak, KB, perbaikan
Gizi, perawatan kesehatan masyarakat, pencegahan, pemberantasan penyakit,
imunisasi, pembinaan kesehatan lingkungan, Usaha Kesehatan Sekolah, olah
raga, pengobatan termasuk pelayanan darurat karena kecelakaan, kesehatan gigi
dan mulut, laboratorium sederhana, upaya kesehatan kerja serta usia lanjut, upaya
kesehatan jiwa, dan pencatatan serta laporannya.
2. Pembinaan upaya kesehatan, peran serta masyarakat, koordinasi semua upaya
kesehatan, sarana pelayanan kesehatan, pelaksanaan rujukan medik,
pembentukan sarana dan pembinaan teknis kepada puskesmas pembantu,
poliklinik kesehatan desa, unit pelayanan kesehatan swasta serta kader
pembangunan kesehatan. Pengembangan upaya kesehatan dalam hal
pengembangan kader pembangunan bidang kesehatan di wilayah, pengembangan
kegiatan swadaya masyarakat.
3. Pengelolaan ketatausahaan

Tujuan pembangunan kesehatan yang diselenggarakan oleh Puskesmas


secara umum adalah mendukung tercapainya tujuan pembangunan kesehatan
nasional yakni meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat bagi
setiap orang yang bertempat tinggal di wilayah kerja Puskesmas agar terwujud
derajat kesehatan yang setinggi – tingginya.

Adapun tujuan khususnya adalah :


1. Menurunkan angka kesakitan dan kematian penyakit serta mencegah meluasnya
kejadian luar biasa ( KLB ).

2. Mengendalikan penyebaran penyakit menular melalui peningkatan kegiatan


surveilans.

15
3. Mengendalikan penyakit tidak menular dan masalah kesehatan lain di
masyarakat melalui peningkatan kegiatan promotif dan memberdayakan
pelayanan klinik konsultasi.

4. Meningkatkan kualitas kesehatan lingkungan.

5. Meningkatkan kesadaran masyarakat untuk berperilaku hidup bersih dan sehat


serta kemandirian individu, keluarga dan masyarakat di bidang kesehatan.

6. Meningkatkan kelembagaan peran serta masyarakat dalam pembangunan


kesehatan.

7. Meningkatkan mutu dan pemerataan pelayanan kesehatan.

8. Meningkatkan sarana dan prasarana Puskesmas dan jaringannya.


9. Meningkatkan kualitas tenaga yang ada di puskemas baik tenaga kesehatan
maupun tenaga lainnya.

10. Meningkatkan kesehatan anak sekolah dan remaja.

11. Meningkatkan kesehatan ibu dan anak.

12. Melaksanakan upaya kesehatan gigi dan jiwa kepada masyarakat.

13. Meningkatkan status gizi pada bayi dan balita dengan meningkatkan cakupan
kunjungan posyandu.

14. Meningkatkan sistem manajemen pengelolaan obat dalam rangka pemenuhan


ketersediaan , mutu, jenis, jumlah obat dan perbekalan kesehatan.

15. Melaksanakan pengobatan rasional di sarana kesehatan

16. Meningkatkan cakupan imunisasi pada bayi dan anak sekolah agar dapat
terbentuk kekebalan terhadap penyakit yang dapat dicegah dengan imunisasi
(PD3I)

17. Mengembangkan sistem informasi kesehatan yang cepat, tepat dan akurat
sehingga tersedia data kesehatan di wilayah kerja Puskesmas.

2.3. Visi dan Misi Puskesmas Kecamatan Darussalam

16
1. Visi
Visi adalah suatu gambaran menantang tentang keadaan masa depan yang
berisikan cita dan citra yang ingin diwujudkan.Visi berkaitan dengan pandangan
ke depan Puskesmas Darussalam diarahkan agar dapat berkarya secara
produktif, inovatif, antisipatif sebagai rujukan pelayanan kesehatan pertama
masyarakat. Untuk mencapai sasaran pembangunan kesehatan dan dengan
mempertimbangkan perkembangan masalah serta kecenderungan masalah
kesehatan ke depan maka ditetapkanlah Visi Puskesmas Darussalam.
Puskesmas mempunyai visi“ Mewujudkan masyarakat Darussalam sehat
mandiri dan bekualitas ”. Visi tersebut dituangkan dalam empat (4) misi yang
didukung oleh Moto kerja “ Kesehatan anda adalah tujuan kami Kepuasan anda
adalah kebanggaan kami” serta tatanilai puskesmas Darussalam “SALAM “ (S),
Sopan, (A), Amanah, (L), Loyal, (A), Akuntabel, (M), Mandiri.

2. Misi

Misi adalah sesuatu yang harus diemban atau dilaksanakan sebagai


penjabaran visi yang telah ditetapkan. Misi merupakan suatu pernyataan yang
menetapkan tujuan organisasi dan sasaran yang ingin dicapai. Dengan adanya
misi berarti membawa organisasi pada suatu fokus dan diharapkan seluruh
karyawan Puskesmas Darussalam dan pihak lain yang berkepentingan dapat
mengenal institusi Puskesmas Darussalam dan mengetahui program-program
serta hasil yang akan diperoleh pada masa yang akan datang. Misi Puskesmas
Darussalam tahun 2017 – 2022 adalah sebagai berikut :

a. Memberikan pelayanan kesehatan dasar yang berkualitas sesuai standar.


b. Mendorong kemandirian masyarakat hidup bersih dan sehat
c. Menyelenggarakan administrasi manajemen yang bermutu.
d. Meningkatkan kerjasama lintas program dan lintas sektor

2.4. Nilai

17
a. Santun: sopan dan ramah dalam tutur kata dan perilaku
b. Amanah: menjaga privasi dan keselamatan pasien
c. Loyal: setia dan patuh pada peraturan
d. Akuntabel: memberikan pelayanan yang ditetapkan, dapat diukur dan
dipertanggungjawabkan
e. Mandiri: mengetahui tugas dan fungsi masing-masing, tidak tergantung
atasan dan sikap dewasa
2.5. Tugas dan Fungsi Dokter Gigi Puskesmas
1. Memberikan pelayanan medis sesuai dengan standar profesi dan standar
prosedur operasional serta kebutuhan medis pasien
2. Merujuk pasien ke dokter gigi lain yang mempunyai keahlian yang lebih baik,
apabila tidak mampu melakukan suatu pengobatan/pemeriksaan
3. Merahasiakan segala sesuatu yang diketahui tentang pasien
4. Mengkoordinir, memonitor seluruh program kesehatan gigi dan mulut di
puskesmas
5. Mengkoordinir, menggerakkan perawat gigi dalam pelayanan asuhan
6. Membimbing dan mengawasi perawat gigi dalam medis teknis
7. Menerbitkan surat keterangan dokter gigi
8. Melaksanakan kegiatan fungsi manajemen
9. Membantu kerja sama lintas sektoral

18
BAB III

PELAKSANAAN AKTUALISASI

1. Rancangan Aktualisasi
1.1. Identifikasi Isu
Dalam menjalankan beberapa tugas pokok dan fungsi ada beberapa isu yang
ditemukan di lapangan antara lain sebagai berikut:
1. Rendahnya kesadaran lansia untuk merawat gigi
2. Banyaknya kasus infeksi gigi
3. Rendahnya kesadaran kesehatan gigi dan mulut pada anak-anak
4. berkurangnya kunjungan pasien untuk berobat gigi pada saat bulan ramadhan

1.2. Analisis Dampak Isu


Analisis dampak dari isu yang ditemukan jika tidak segera dipecahkan adalah
sebagai berikut:
1. Rendahnya kesadaran lansia untuk merawat gigi, dampak jika isu ini tidak diatasi
adalah memburuknya kesehatan gigi pada lansia yang akan mempengaruhi kualitas
hidup pada masa lansia, seperti kesulitan mengunyah makanan akibat banyaknya
gigi yang rusak dan telah dicabut maupun kesulitan dalam mengucapkan vokal saat
berbicara
2. Banyaknya kasus infeksi gigi, dampak jika isu ini tidak diatasi adalah akan
meningkatnya kasus gigi yang harus dicabut karena kerusakan yang parah akibat
infeksi, maupun kasus yang harus dirujuk ke tempat pelayanan kesehatan yang
lebih tinggi tingkatannya (Rumah Sakit Umum Daerah kabupaten/Privinsi) karena
tidak bisa dilakukan perawatan di tingkat Puskesmas
3. Rendahnya kesadaran kesehatan gigi dan mulut pada anak-anak, dampak jika isu
ini tidak diatasi adalah akan rendahnya tingkat kesehatan gigi dan mulut pada
anak-anak seperti banyaknya gigi yang terinfkesi dan harus dicabut karena
kurangnya sikap untuk menjaga kesehatan gigi dan mulut sejak dini. Hal tersebut
juga akan memperngaruhi perkembangan dan keadaan gigi geligi pada masa

19
dewasa, serta ikut andil dalam kesehatan dan pertumbuhan anak-anak secara
umum.
4. berkurangnya kunjungan pasien untuk berobat gigi pada saat bulan ramadhan,
dampak jika isu ini tidak diatasi adalah akan banyaknya kasus permasalahan gigi
dan mulut yang terjadi selam periode ramadhan tidak ditangani segera oleh dokter
gigi sehingga akan semakin memperparah kondisi permasalahan gigi tersebut
kedepannya.

Untuk memilih isu dari semua permasalahan di atas, maka dilakukan analisis core
issue untuk menyaring keempat permaslahan utama menjadi satu core issue yang akan
diangkat menjadi permasalahan dalam aktualisasi ini.

Tabel Pemilihan Prioritas Isu (analisis core isu)

No. Isu U S G Total

Rendahnya kesadaran lansia untuk merawat


1 3 5 4 12
gigi

2 Banyaknya kasus infeksi gigi 4 4 5 13

Rendahnya kesadaran menjaga kesehatan


3 4 5 5 14
gigi dan mulut pada anak-anak
berkurangnya kunjungan pasien untuk berobat
4 3 3 4 10
gigi pada saat bulan ramadhan

Skala : 1-5
U : Urgensi
S : Serious
G : Growth

20
1.3. Isu Yang Diangkat
Dari hasil anlisi USG diatas maka yang menjadi core isu pada aktualisasi ini
adalah “Rendahnya kesadaran kesehatan gigi dan mulut pada anak-anak” di
Puskesmas Kecamatan Darussalam Aceh Besar.

1.4. Gagasan Pemecah Isu (Kegiatan)


Adapun yang menjadi gagasan pemecahan isu adalah “Meningkatkan
kesadaran tentang kesehatan gigi dan mulut pada anak-anak”, dengan
kegiatan meliputi:
1. Konsultasi dengan kepala puskesmas tentang rencana pelaksanaan kegiatan
2. Mempersiapkan alat bantu peraga penyuluhan
3. Melayani pasien anak yang datang ke poli gigi
4. Pemeriksaan kondisi gigi dan rongga mulut pasien
5. Melakukan tindakan medis terhadap keluhan di dalam rongga mulut pasien
6. Penyuluhan kepada pasien anak dengan didampingi oleh keluarga
7. Melakukan evaluasi dan pelaporan

21
RANCANGAN AKTUALISASI

Unit Kerja : Puskesmas Darussalam


Identifikasi Isu : 1. Rendahnya kesadaran lansia untuk merawat gigi
2. Banyaknya kasus infeksi gigi
3. Rendahnya kesadaran kesehatan gigi dan mulut pada anak-anak
4. berkurangnya kunjungan pasien untuk berobat gigi pada saat bulan ramadhan

Isu yang Diangkat : Rendahnya kesadaran kesehatan gigi dan mulut pada anak-anak
Gagasan Pemecahan Isu : Meningkatkan kesadaran tentang kesehatan gigi dan mulut pada anak-anak

22
No. Kegiatan Tahapan Kegiatan Output/Hasil Keterkaitan Kontribusi Penguatan Nilai
Substansi Mata Terhadap Visi-Misi Organisasi
Pelatihan Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
1. Konsultasi 1. Menjumpai kepala 1. Bertemu tatap  Etika publik: Dengan melakukan penenerapkan
dengan kepala puskesmas di muka dengan kesopanan konsultasi dengan nilai kesopanan,
puskesmas ruangannya dengan kepala  Akuntabilitas: kepala puskesmas, menghormati dan
tentang rencana mengucapkan puskesmas Transparan, maka akan menhargai orang
pelaksanaan salam kejelasan meningkatkan lain akan
kegiatan  Nasionalisme: kualitas kerjasama di menguatkan etika
2.Membicarkan 2. Mengetahui menghormati dalam instansi sesuai dan nasionalisme
permasalahan yang permasalahan menghargai dengan misi organisasi
terjadi dalam yang banyak orang lain puskesmas yaitu
pelayanan terjadi di poli  Whole of meningkatkan
kesehatan gigi dan gigi Goverment kerjasama lintas
mulut program dan lintas
sektor
3. Mendapatkan
3.Meminta arahan arahan dan
dan masukan saran

4. Mendapatkan
4.Memohon izin Persetujuan
secara lisan untuk secara lisan
melakukan
kegiatan tersebut

2. Mempersiapkan 1. Menyiapkan 1. Tersedianya  Akuntabilitas: Dengan penerapkan nilai


alat bantu phantom (model model gigi kejelasan, mempersiapkan alat
tanggung jawab,
peraga gigi) tanggung jawab penyuluhan yang baik
23
penyuluhan 2. Menyiapkan sikat 2. Tersedianya  Komitmen akan membantu orientasi mutu,
dan pasta gigi sikat dan pasta mutu: orientasi meningkatkan
akan menguatkan
gigi mutu, efektif kesadaran hidup sehat
3. Mencetak brosur 3. Brosur dan efisien sesuai visi puskesmas profesionalisme
bergambar bergambar untuk mewujudkan
di puskesmas
tentang kesehatan telah cetak masyarakat sehat
gigi untuk mandiri berkualitas
diberikan pada
pasien

3. Melayani 1. Memperkenalkan 1. Mengetahui  Etika publik: Melayani pasien Dengan


pasien anak diri kepada identitas pasien kesopanan, jujur dengan baik akan pelayanan yang
yang datang ke pasien dan dan  Nasionalisme: sejalan dengan misi maksimal akan
poli gigi keluarganya dan keluarganya tidak puskesmas untuk meningkatkan
menanyakan deskriminatif memberikan nilai integritas
identitas mereka  Akuntabilitas: pelayanan kesehatan dan
integritas, dasar yang profesionalime
2. Mencatat 2. identitas pasien tanggung jawab, berkualitas sesuai
identitas pasien tetulis di rekam kejelasan standar
medik  Komitmen
3. Menganamnesa 3. Mengetahui mutu: efektif
permasalahan permasalahan dan efisien
gigi yang dialami tentang gigi
oleh pasien. dan mulut yang
dialami oleh
anak

24
4. Pemeriksaan 1. Meminta izin dari 1.Memperoleh  Akuntabilitas: Dengan melakukan Pemeriksaan yang
kondisi gigi dan keluarga pasien izin untuk tanggung pemeriksaan pasien baik dan dapat
rongga mulut untuk dilakukan pemeriksaan jawab, yang baik akan dipertanggung-
pasien pemeriksaan gigi integritas, sejalan dengan misi jawabkan akan
kejelasan/teliti puskesmas untuk meningkatkan
2. Mempersiapkan 2.Alat dan bahan  Nasionalisme: memberikan integritas dan
alat-alat dan telah tersedia di tidak pelayanan kesehatan profesionalisme
bahan yang akan atas meja dental deskriminatif dasar yang dalam bekerja
digunakan untuk unit  Etika publik: berkualitas sesuai
memeriksa gigi kesopanan, standar
pasien terbuka, jujur
 Komitmen
3. Mengajak dan 3.Pasien duduk mutu: efektif,
mempersilahkan dengan tenang efisien
pasien untuk di atas dental
duduk di dental unit, dan
unit

4. Meminta pasien 4.pasien


untuk membuka membuka
mulut serta duduk mulut dengan
dengan tenang tenang

5. Melakukan 5.Mengetahui
pemeriksaan gigi kondisi gigi
pasien dan geligi pasien
munulisnya di
rekam medik

25
5. Melakukan 1. Mengkoordinasi 1. Perawat gigi  Akuntabilitas: Dengan melakukan Tindakan medis
tindakan medis dan meminta bersedia transparan, tindakan medis yang yamg sesuai
terhadap bantuan dengan membantu integritas, baik, maka akan dengan
keluhan di sopan kepada tanggung jawab, sesuai dengan visi peruntukannya
dalam rongga asisten medis kejelasan dan misi puskesmas akan
mulut pasien  Nasionalisme: untuk mewujudkan meningkatkan
kerja sama, tidak masyarakat sehat integritas,
2. Meminta izin 2. Mendapat izin deskriminatif, mandiri dan tanggung jawab
secara lisan tindakan  Etika publik: berkualitas dengan dan
kepada keluarga medis dari kejujuran, memberikan profesionalisme
pasien untuk keluarga kesopanan pelayanan dasar dalam bekerja
melakukan pasien  Komitmen yang berkualitas
tindakan mutu: efektif,
medis/perawatan efisie, orientasi
mutu
3. Melakukan 3. Keluhan
tindakan medis pasien
perawatan medis tertangani
terhadap
permasalahan gigi
yang dikeluhkan

6. Penyuluhan 1. Meminta izin 1. Mendapat izin  Akuntabilitas: Dengan melakukan Penyuluhan


kepada pasien kepada keluarga dari keluarga tanggung jawab, penyuluhan kesehatan kesehatan dengan
anak dengan pasien untuk pasien untuk kejelasan kepada pasien akan baik akan
didampingi melakukan dilakukan  Nasionalisme: mendorong meningkatkan
oleh keluarga penyuluhan penyuluhan tidak kemandirian nilai kepedulian
tentang kesehatan memaksakan masyarakat hidup sesama, dan
gigi kehendak, bersih dan sehat membentuk
 Etika publik: karakter yang
kesopanan, inovatif

26
2. Memberikan 2. Anak terbuka,
penyuluhan mengetahui memahami
kepada anak dan mengerti  Komitmen
tentang kesehatan tentang mutu: efektif,
dengan bahasa kesehatan gigi efisien
yang mudah dan mulut  Anti korupsi:
dimengerti tidak melakukan
pemungutan
3. Mencontohkan 3. Pasien biaya
cara menyikat gigi mengerti cara
dengan alat menyikat gigi
peraga berupa dengan baik
model gigi dan
sikat gigi.

4. Meminta dan 4. Pasien telah


membimbing menyikat gigi
pasien untuk
mempraktekkan
cara menyikat gigi
yang baik dan
benar

5. Memberikan 5. Pasien
brosur/selebaran mendapatkan
tentang kesehatan brosur tentang
gigi kepada pasien kesehatan gigi
dan keluarganya

27
7 Melakukan 1. Mengecek 1. Mendapat  Akuntabilitas: Dengan melakukan Pelaporan yang
evaluasi dan kembali rekam rekapan data tanggung jawab peloporan dan rekam baik dan benar
pelaporan medik yang telah pasien yang  Komitmen medik yang baik akan akan membantu
diisi, dan telah dilakukan mutu: efektif, menunjang misi peningkatan
menyimpan penyuluhan efisien puskesmas untuk karakter yang
rekam mediknya. menyelenggarakan integritas dan
manajemen yang profrsional.
2. Mendata pasien 2. Adanya Data bermutu
anak yang telah Pasien
dilakukan
penyuluhan
kesehatan gigi
dan mulut

3. Membuat laporan 3. Adanya


Laporan

28
Jadwal Kegiatan

Pelaksanaan Aktualisasi ini dilaksanakan Pada Puskesmas Kecamatan Darussalam Kabupaten Aceh Besar dari tanggal 7 mei 2019 s/d 13 Juni
2019 dengan melakukan 7 kegiatan yang didalamya terkandung nilai-nilai dasar profesi PNS (ANEKA)

Bulan
Mei Juni
No. Nama Kegiatan
Minggu Ke-
2 3 4 1 2 3
Konsultasi dengan kepala puskesmas tentang rencana pelaksanaan
1  
kegiatan
2 Mempersiapkan alat bantu peraga penyuluhan  
3 Melayani pasien anak yang datang ke poli gigi     
4 Pemeriksaan kondisi gigi dan rongga mulut pasien     
Melakukan tindakan medis terhadap keluhan di dalam rongga mulut
5    
pasien
6 Penyuluhan kepada pasien anak dengan didampingi oleh keluarga     
7 Melakukan evaluasi dan pelaporan  

29
2. Pelaksanaan Aktualisasi
2.1. Kegiatan 1
Kegiatan Konsultasi dengan kepala puskesmas tentang rencana pelaksanaan
kegiatan
Tanggal 7 Mei – 11 Mei 2019
Daftar Lampiran Foto Kegiatan
Lampiran foto kegiatan:
Gambar 1
Foto peserta menjumpai kepala puskesmas dengan sopan untuk membicarakan mengenai
pelaksanaan kegiatan aktualisasi di puskesmas

30
Gambar 2
Membicarakan permasalahan yang ditemukan dalam pelayanan kesehatan gigi dan mulut dan
rencana tindak lanjut kegiatan

Gambar 3
Arahan dan masukan dari kepala puskesmas tentang pelaksanaan kegiatan dan memberikan
izin secara lisan

31
Keterkaitan dengan nilai dasar, kontribusi visi dan misi, serta penguatan nilai organisasi:

Melapor dan menjumpai atasan harus selalu mengutamakan sikap etika publik berupa
kesopanan dan dengan mengucapkan salam. Dalam membicarakan permasalah-permasalahan
yang terjadi dan ditemukan pada poli gigi juga dituntut nilai akuntabiltas, yaitu informasi
yang disampaikan transparan dan benar adanya serta jelas maksud dan tujuan tentang agenda
aktualisasi yang akan dilakukan terkait isu dan permasalahan tersebut. Meminta arahan, saran
dan masukan serta meminta izin dari atasan juga merupakan bagian dari sikap nasionalisme
dimana menghormati dan menghargai pimpinan yang telah memiliki ilmu dan pengalaman
kerja yang dapat membantu dalam pelaksanaan aktualisasi. Proses kegiatan koordinasi dan
konsultasi ini mengandung nilai whole of Government.
Konsultasi dan pembicaraan mengenai permasalah di puskesmas terkait pelayan poli gigi
juga akan memberikan kontribusi visi dan misi organisasi yaitu meningkatkan kerja sama
lintas program dan lintas sektoral. Kegiatan ini juga sejalan dengan nilai organisasi yaitu
santun dan mandiri dengan mengetahui tugas dan fungsi masing-masing.

2.2 kegiatan 2
kegiatan Mempersiapkan alat bantu peraga penyuluhan
Tanggal 7 Mei – 11 Mei 2019
Daftar Lampiran Foto kegiatan
Lampiran foto kegiatan:

32
Gambar 4
Phantom (model peraga gigi) yang akan digunakan sebagai alat bantu penyuluhan kepada
pasien

Gambar 5
Sikat dan pasta gigi untuk anak-anak yang digunakan pasien saat menyikat setelah diberikan
penyuluhan

33
Gambar 6
Brosur bergambar tentang kesehatan gigi yang diberikan kepada pasien anak dan keluarga
yang mendampingi

Keterkaitan dengan nilai dasar, kontribusi visi dan misi, serta penguatan nilai organisasi:

Penggunaan alat peraga yang akan membantu dalam proses penyuluhan mengedepankan nilai
akuntabilitas dan komitmen mutu. Nilai akuntabilitas disini menuntut tanggung jawab dan
kejelasan tentang informasi yang diberikan pada brosur/selebaran benar dan jelas sesuai
dengan ilmu bidang kesehatan gigi dan mulut dan semua informasi yang tersebut dapat
dipertanggung jawabkan. Dan memilih dan membuat alat bantu peraga juga harus
memperhatikan nilai komitmen mutu berupa efektif dan efisien, dimana alat bantu peraga
dapat membantu dalam penyuluhan memberikan informasi dibutuhkan dan mudah dimengerti.

34
2.3 kegiatan 3
Kegiatan Melayani pasien anak yang datang ke poli gigi
Tanggal 7 Mei- 13 Juni 2019
Lampiran Foto Kegiatan
Lampiran foto kegiatan:
Gambar 7
Memperkenalkan diri kepada pasien dan keluargnya dan meminta izin untuk dilakukan
dokumentasi setiap tahapan perawatan dan kegiatan

35
Gambar 8
Mencatat identitas pasien dan menganemnesa keluhan dan permasalahan gigi dan mulut yang
dialami pasien kepada pasien dan keluarga yang mendampingi

Keterkaitan dengan nilai dasar, kontribusi visi dan misi, serta penguatan nilai organisasi:

Memperkenalkan diri kepada pasien sebelum memberikan pelayanan gigi dan mulut
merupakan bagian dari etika publik yaitu sikap kesopanan. Dalam proses perkenalan ini juga
diikuti oleh izin secara lisan kepada keluarga pasien untuk dilakukan dokumentasi dalam
setiap tindakan dan tahapan kerja, ini juga merupakan bagian dari etika publik. Kemudian
dalam mendengarkan keluhan pasien dan menganamnesa semual hal yang terkait dengan
keluhan tersebut juga memperhatikan nilai akuntabilitas, yaitu bekerja dengan penuh
integritas, bertanggung jawab terhadap apapun informasi yang disampaikan, serta kejelasan
tentang pertanyaan-pertanyaan yang diajukan kepada pasien dan keluarganya. Proses
36
anamnesa pasien juga harus mempertimbangkan nilai komitmen mutu, dimana pertanyaan
yang diajukan harus efektif dan memberikan semua informasi dalam membantu menegakkan
diagnosis serta efisien dan tidak berbeli-belit sehingga tidak membingungkan pasien. Semua
pelayanan dan pertanyaan yang diajukan juga harus mengandung nilai nasionalisme dimana
tidak deskriminatif dan memperlakukan semua pasien yang datang dengan perlakuan yang
sama dan adil.
Melayani pasien sejalan dengan misi organisasi yaitu memberikan pelayanan kesehatan
dasar yang berkualitas sesuai standar. Hal tersebut juga sejalan dengan nilai organisasi
yaitu santun dan akuntabel dan mandiri.

2.4 Kegiatan 4
Kegiatan Pemeriksaan kondisi gigi dan rongga mulut pasien
Tanggal 7 Mei- 13 Juni 2019
Lampiran Foto kegiatan
Lampiran foto kegiatan:
Gambar 9
Alat-alat dan bahan yang telah tersedia di Poli gigi untuk digunakan dalam pemeriksaan dan
perawatan gigi pasien

37
Gambar 10
Mengajak, mempersilahkan dan membantu pasien untuk duduk di dental unit

38
Gambar 11
Meminta pasien untuk membuka mulut dan duduk dengan tenang

39
Gambar 12
Melakukan pemeriksaan gigi pasien setelah meminta izin kepada keluarga

40
Keterkaitan dengan nilai dasar, kontribusi visi dan misi, serta penguatan nilai organisasi:

Sebelum melakukan tindakan pemeriksaan, peserta meminta izin kepada keluarga pasien yang
mendampingi, ini merupakan bagian dari etika publik dengan mengedepankan nilai
kesopanan. Dalam melakukan pemeriksaan kondisi gigi dan mulut pasien harus
mengedepankan nilai akuntabilitas, yaitu berintegritas dan teliti dalam memeriksa gigi dan
mulut, dan bertanggung jawab terhadap apapun yang dituliskan dalam rekam medik. Pengisian
rekam medik tersebut harus dengan komitmen mutu yang baik yaitu informasi yang tertulis
efektif dan efisien sehingga akan membantu dan memudahkan saat melakukan tindakan medis
di masa yang akan datang dan saat pengontrolan pasien. Komunikasi yang dilakukan dengan
pasien dan keluarganya di sela-sela pemeriksaan gigi juga memperhatikan nilai etika publik
yaitu kesopanan, terbuka dan jujur mengenai temuan-temuan masalah tentang kesehatan gigi
dan mulut. Saat melakukan pemeriksaan juga mempertimbangkan nilai nasionalisme dengan
tidak deskriminatif dan merendahkan pasien karena kondisi gigi dan mulutnya.
Pemeriksaan yang sesui standar juga sejalan dengan misi organisasi yaitu memberikan
pelayanan kesehatan dasar yang berkualitas sesuai standar

2.5 Kegiatan 5
kegiatan Melakukan tindakan medis terhadap keluhan di dalam rongga mulut
pasien
Tanggal 7 Mei- 13 Juni 2019
Lampiran Foto Kegiatan
Lampiran foto kegiatan

41
Gambar 13
Melakukan koordinasi dan meminta bantuan kepada asisten medis terkait pelayanan medis
yang akan diberikan kepada pasien

Gambar 14
Menjelaskan kepada keluarga pasien tentang permasalahan yang ditemukan dan meminta izin
secara lisan kepada keluarga pasien untuk melakukan tindakan medis

42
Gambar 15
Melakukan tindakan medis terhadap pasien sesuai dengan indikasi perawatan

43
Keterkaitan dengan nilai dasar, kontribusi visi dan misi, serta penguatan nilai organisasi:

Melakukan tindakan medis terhadap keluhan pasien harus mengedepankan nilai akuntabilitas,
yaitu tranparan dan kejelasan dengan memberikan informasi terhadap apapun tindakan yang
dilakukan sehingga keluarga pasien mengerti terhadap tindakan tersebut dan resiko yang
mungkin terjadi akibat tindakan tersebut. Semua tindakan tersebut dilakukan dengan penuh
integritas dan tanggung jawab sesuai dengan terapan ilmu dan SOP yang berlaku. Sebelum
tindakan medis tersebut dilakukan, terlebih dahulu menjelaskan kepada keluarga pasien
mengenai tindakan dan resiko medisnya dan kemudian meminta izin kepada keluarganya. Hal
ini merupakan nilai etika publik berupa kesopanan dan kejujuran. Tindakan medis tersebut
juga harus dengan komitmen mutu yang baik dimana semua tindakan medis harus efektif dan
efisien mengatasi permasalahan/keluhan pasien dengan efek samping seminimal mungkin.
Dalam melakukan pekerjaan tindakan medis juga membutuhkan sikap nilai nasionalisme
berupa kerja sama dengan perawat gigi sebagai asisten medis dalam tim. Semua pelayanan
tersebut tidak boleh deskriminatif dengan memberikan pelayanan yang sama tanpa
memandang kondisi dan latar belakang pasien.
Semua tindakan medis yang sesuai prosedur tersebut akan ikut sejalan dengan visi dan misi
organisasi yaitu untuk mewujudkan masyarakat sehat mandiri dan berkualitas dengan
memberikan pelayanan dasar yang berkualitas, serta sesuai dengan nilai organisasi yaitu
santun, amanah, akuntabel dan mandiri.

44
2.6. Kegiatan 6
Kegiatan Penyuluhan kepada pasien anak dengan didampingi oleh keluarga
Tanggal 7 Mei- 13 Juni 2019
Lampiran Foto kegiatan
Lampiran foto kegiatan:
Gambar 16
Memberikan penyuluhan kepada pasien anak dan mencontohkan cara menyikat gigi dengan
alat peraga

45
Gambar 17
Meminta dan membimbing pasien untuk menyikat gigi dengan baik dan benar sesuai dengan
yang telah diintruksikan sebelumnya

46
Gambar 18
Memberikan selebaran (brosur) tentang kesehatan gigi dan mulut kepada pasien dan keluarga
untuk dibawa pulang

Keterkaitan dengan nilai dasar, kontribusi visi dan misi, serta penguatan nilai organisasi:

Dalam memberikan penyuluhan kepada pasien tentang kesehatan gigi dan mulut harus sesuai
dengan nilai-nilai dasar ASN. Sebelum melakukan penyuluhan terlebih dahulu meminta izin
kepada keluarga pasien yang mendaping untuk dilakukan penyuluhan, ini merupakan nilai
etika publik berupa kesopanan dan kejujuran dalam memberikan informasi, memahami
kondisi dan keadaan pasien. Nilai akuntabilitas berupa tanggung jawab dan kejelasan
mengenai semua informasi yang disampaikan sesuai dengan ilmu bidang kedokteran gigi
dengan bahasa yang mudah dipahami dan dimengerti oleh pasien. Dalam memberikan
penyuluhan tersebut juga terkandung nilai nasionalisme yaitu tidak memaksakan kehendak
agar semua informasi dan intruksi harus dilaksanakan segera, tetapi hanya sebatas

47
mempengaruhi dan membujuk agar terjadi perubahan perilaku kesehatan gigi dan mulut ke
arah yang lebih baik. Informasi-informasi yang diberikan harus dengan nilai komitmen mutu
yang baik yaitu efektif dan efisien sehingga penyampaian tidak berbelit-belit dan memuat
semua informasi yang diperlukan. Ketika memberikan brosur, sikat gigi dan pasta gigi untuk
digunakan pasien di rumah harus dengan sikap anti korupsi dengan tindak meminta dan
menerima biaya dan pemberian apapun dari pasien sebagai imbalannya.
Semua penyuluhan dan infromasi yang diberikan tentang kesehatan gigi dan mulut kepada
pasien diharapkan akan mendorong kemandirian masyarakat hidup bersih dan sehat
sesuai dengan misi organisasi.

2.7 Kegiatan 7
Kegiatan Melakukan evaluasi dan pelaporan
Tanggal 7 Mei- 13 Juni 2019
Lampiran Foto Kegiatan
Lampiran Foto Kegiatan:

Gambar 19
Rekam medik pasien yang telah diisi, berupa data pasien dan keluarganya, kondisi gigi geligi
dan rongga mulut, serta tindakan medis yang telah dilakukan pada pasien

48
49
50
51
Keterkaitan dengan nilai dasar, kontribusi visi dan misi, serta penguatan nilai organisasi:

Dalam pelaporan semua keadaan dan kondisi gigi dan rongga mulut pasien ke dalam rekam
medik harus dengan akuntabilitas, yaitu bertanggung jawab terhadap apapun yang telah
dituliskan. Isi dalam rekam medik tersebut harus dengan nilai komitmen mutu yang baik,
yaitu informasi yang ditulis harus efektif dan efisien dan dengan bahasa medis yang jelas
sehingga akan dimengerti oleh tenaga medis lainnya yang mungkin melakukan tindakan di
masa yang akan datang. Semua informasi yang telah ditulis kedalam rekam medik harus
menjadi rahasia dan tidak dibocorkan ke publik, ini merupaka bagian dari etika publik

52
BAB IV
PENUTUP

1. Kesimpulan
Pelaksanaan kegiatan aktualisasi di Puskesmas Darussalam Kabupaten Aceh
Besar telah berorientasi pada nilai-nilai dasar ASN yaitu Akuntabilitas, Nasionalisme,
Etika Publik, Komitmen Mutu, dan Anti Korupsi (ANEKA) dalam setiap tindakan
kegiatan dan pelayanan. Penerapan nilai-nilai tersebut diharapkan dapat membentuk pola
pikir bahwa ASN merupakan pelayan masyarakat yang mengutamakan kepentingan
masyarakat diatas kepentingan pribadi atau golongan serta dapat bekerja secara
profesional dan sesuai standar.
Pelaksanaan aktualisasi ini diharapkan akan meningkatkan kualitas pelayanan
kepada masyarakat, khususnya bidang kesehatan gigi dan mulut dipuskesmas sehingga
juga akan meningkatkan kepercayaan publik terhadap ASN. Pelaksaan kegiatan ini
diharapkan dapat membentuk ASN yang disiplin dan berintegritas tinggi dalam
menjalankan tugas dan kewajibannya.

2. Saran
Penerapan nilai-nilai dasar ANEKA harus selalu dilakukan dalam setiap menjalankan
tugas setiap saat, tidak hanya saat kegiatan aktualisasi saja. Diharapkan juga penerapan
nilai tersebut tidak hanya dilakukan oleh peserta pelatihan dasar saja, tetapi dilakukan
oleh seluruh ASN termasuk dengan adanya suatu sistem pengawasan yang baik.

53
DAFTAR KEPUSTAKAAN

1. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 Tentang Aparatur Sipil Negara.


2. Peraturan Pemerintah Nomor 11 Tahun 2017 Tentang Managemen Pegawai Negeri Sipil.
3. Peraturan Lembaga Administrasi Negara Nomor 12 Tahun 2018 Tentang Pelatihan Dasar
Calon Pegawai Negeri Sipil.
4. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 75 Tahun 2014 Tentang Puskesmas
5. Renstra Puskesmas Darussalam Kabupaten Aceh Besar 2017-2022.
6. AKUNTABILITAS: Modul Pendidikan dan Pelatihan Prajabatab Golongan III. LAN RI,
2015.
7. NASIONALISME: Modul Pendidikan dan Pelatihan Prajabatab Golongan III. LAN RI,
2015.
8. ETIKA PUBLIK: Modul Pendidikan dan Pelatihan Prajabatab Golongan III. LAN RI,
2015.
9. KOMITMEN MUTU: Modul Pendidikan dan Pelatihan Prajabatab Golongan III. LAN
RI, 2015.
10. ANTI KORUPSI: Modul Pendidikan dan Pelatihan Prajabatab Golongan III. LAN RI,
2015.
11. Modul Pelatihan Dasar Calon PNS: Manajemen Aparatur Sipil Negara. LAN RI,2017.
12. Modul Pelatihan Dasar Calon PNS: Pelayanan Publik. LAN RI,2017.
13. Modul Pelatihan Dasar Calon PNS: Whole of Goverment. LAN RI,2017.

54