Anda di halaman 1dari 14

Lanun – Pelajar | Arkib Dewasa

Pada 3 tahun lepas di mana ketika itu aku masih bersekolah di tingkatan empat, terjadi suatu kenangan
hitam itu tidak mampu hilang dari ingatanku kerana ianya melibatkan tiga orang kawan karib ku yang
kini sudah kembali ke alam baqa, ceritanya bermula apabila kawan ku Atikah merancang hendak pergi
berkemah dan menenangkan fikiran dari kesibukkan kota di sebuah pulau terpencil yang tidak
mempunyai penghuni.

Atikah memperolehi maklumat tentang pulau itu dari pakciknya yang pernah berkemah di pulau
tersebut. Menurut pakciknya pemandangan di situ amat indah dengan pantai yang bersih, laut yang
cetek dan jernih dan udara yang segar. Dipendekkan cerita bermulalah cuti penggal ketiga sekolah dan
kami pun sebulat suara bersetuju berkemah di pulau tersebut.

Aku (Rina), Atikah, Milah dan Sarah pun memulakan rancangan kami dari awal awal pagi lagi dengan
menyewa sebuah bot kepunyaaan pakcik kepada Sarah di kampungnya. Setelah beberapa jam
membelah ombak, kami pun sampailah di pulau tersebut. Kami pun meminta pakcik Sahat yang suka
namanya dipanggil abang Sahat itu menjemput kami di tempat yang sama pada esok pagi. Setelah abang
Sahat bersetuju dengan cadangan kami pakcik Sahat pun menghidupkan enjin botnya dan berlalu dari
situ.

Tampa membuang masa kami pun mendirikan kemah di tepi pantai tersebut, aku berkongsi kemah
dengan Sarah manakala Atikah dan Milah pula berkongsi satu kemah, setelah selesai mendirikan kemah
kami pun mulalah memasak dan makan tengah hari, setelah itu kamipun berehat di tepi pantai tersebut
dengan memakai underwere sahaja tampa coli ala orang puteh kerana di pulau tersebut tidak ada
penghuninya, angin bertiup begitu nyaman sementara Atikah dan Milah pula mula menanggalkan
underwere mereka dan berlari menuju ke laut, aku dan Sarah cuma berehat di tepi kemah kerana
keletihan.

Angin begitu mendayu dayu membuatkan aku terlelap, tiba tiba kedengaran suara Atikah menjerit
meminta tolong di telingaku, “tolong…tolong…..!!! Belum sempat aku membuka kelopak mata terasa
tanganku dipegang kuat juga badanku dipeluk kuat sehingga susah hendakku meronta dan bernafas,
kelihatan Atikah dan Milah digomol sekumpulan lelaki lalu ditangkap oleh orang orang yang kami tidak
kenali, Sarah pula pengsan dipukul mereka akibat cuba melawan, setelah itu kami dibawa masuk
meredah semak pulau tersebut seperti hasil buruan mereka dengan dengan tangan dan kaki digantung
pada sebatang kayu dan dipikul oleh dua orang yang berbadan tegap sehingga sampai ke sebuah gua, di
situ kami diikat berasingan pada batang kayu,

Atikah dan Milah tidak memakai pakaian walau seurat benangpun di tubuh mereka kerana tidak sempat
memakainya manakala aku dan Sarah cuma memekai underwere, kelihatan susuk susuk tubuh lelaki
yang tegap dan sasa di hadapan kami semuanya memandang kami dengan penuh berselera.

Setelah ku amat amati kesemuanya lelaki itu adalah lanun lanun yang singgah di pulau tersebut untuk
berehat dan bilangan mereka agak ramai semuanya dalam tiga puluh lebih orang agaknya dari perkiraan
ku, kesemuanya mempunyai muka yang bengis dan tidak terurus, kami menangis minta dibebaskan
tetapi hasilnya sia sia sahaja kerana mereka tidak tahu berbahasa melayu, dari loghat mereka aku sedari
mereka adalah lanun dari Jawa Barat, tiba tiba seorang daripada mereka membuka ikatan Atikah dan
membawanya ke satu tempat yang agak lapang, Atikah cuma senyap dan cuba menutup kemaluannya
yang terdedah dengan tangannya, setelah itu Atikah ditolak dengan kasar sehingga jatuh terlentang,
kelihatan lanun lanun itu ketawa terbahak bahak dan mula menangalkan pakaian mereka, rasa takut
mula menyelubungi diriku semantara Sarah pula mula menangis tak henti henti begitu juga dengan
Milah, kami tergamam seketika melihatkan susuk tubuh mereka yang dalam berkeadaan bogel dan bagi
kami inilah kali pertama kami melihat bentuk rupa senjata lelaki.

Aku cuma mampu bersuara dan tidak mampu menolong Atikah apabila tangannya mula dipegang oleh
dua orang lanun yang berbadan sasa, begitu juga dengan kedua belah kaki Atikah yang dipegang kemas
oleh dua orang lanun, Atikah meronta ronta untuk melepaskan diri namun tenaga Atikah bukan saingan
bagi empat orang lanun yang berbadan besar, dengan tenaga dua orang lanun yang berbadan tegap itu
mereka membuka kangkang Atikah seluasnya sehingga jelas terserlah tundun cipapnya yang tinggi dan
belahan alur cipap Atikah yang kemerah merahan itu ditumbuhi dengan bulu bulu halus di sekitarnya,
Atikah cuba meronta ronta untuk melepaskan diri tapi apakan daya mereka lebih bertenaga dan makin
kemas memegang tubuh badan Atikah.

Kelihatan Atikah mula menangis tersedu sedu kerana tidak mampu melepaskan diri, aku cuba
menasihatkan Atikah agar tidak melawan dan bersabar, pada masa yang sama lanun lanun itu mula
beratur berhadapan celah kangkang Atikah sambil mengurut ngurut kemaluan mereka, aku, Milah dan
Sarah hanya mampu memerhatikan kejadian itu, kelihatan lanun yang berada di hadapan sekali itu mula
menjilat peha dan mengentel putingetek Atikah sambil menyucuk nyucuk jarinya pada lubang cipap
Atikah sehingga punggungnya terangkat angkat menahan serangan lanun itu, kedengaran suara Atikah
merayu agar jangan diperlakukan sedemikian diselangi dengan erangan dan tangisan yang tak henti
henti, namun lanun itu tidak mengendahkannya dan memeruskan kerjanya, setelah dalam lima minit
lanun itu berbuat sedemikian terhadap tubuh kecil Atikah dia pun meletakkan kepala kotenya pada
belahan alur cipap Atikah dan mengesel geselkan kepala kotenya pada kelentit cipap Atikah yang sudah
mulai basah.

Tangisan Atikah mulai reda dan digantikan pula dengan rengekan dan keluhan mungkin kerana khayal
dalam kenikmatan, tiba tiba dengan kasar lanun itu membuat tikaman batangnya untuk memasukkan
batang kotenya ke dalam cipap Atikah, disertai dengan jeritan Atikah yang kesakitan, namun lanun itu
tidak menghiraukan Atikah malah dengan rakus menghentak padu seolah olah cuba meneroka sedalam
dalamnya lubuk nikmat Atikah, bunyi cipap Atikah diselami oleh batang lanun itu dan kelihatan celah
peha Atikah mula dibasahi dengan darah, dada Atikah turun naik mengambil nafas dan tidak mampu
bersuara mungkin kerana terlalu senak dan sakit, setelah setengah jam lebih lanun itu menikmati cipap
Atikah diapun mula menukar rentak kepada tempo yang lebih laju dan mengakhiri rentak itu dengan
satu hentakan yang padu di mana keseluruhan batang kote lanun itu tengelam di dalam cipap Atikah
dan memuntahkan semua air maninya ke dalam perut Atikah di mana mulut Atikah kelihatan ternganga
disaat lanun itu menanam benih benihnya ke dalam perut Atikah. “Arghhhh…. aaaaaaa” suara lanun itu
kenikmatan mengakhiri pelayarannya lalu mencabut batang nya keluar dari cipap Atikah.
Kelihatan darah bercampur air mani membuak buak keluar dengan banyaknya dari cipap Atikah
kemudian lanun kedua pula menyambung merogol Atikah dengan gelojoh, Atikah sudah tidak menangis
malah tubuh kecilnya juga tidak lagi meronta ronta, mata Atikah berlinangan dengan air mata sehingga
satu saat di mana muka Atikah menjadi pucat kerana banyak kehilangan darah yang keluar melalui
cipapnya akibat dirogol bergilir gilir selama tujuh jam tampa henti, namun lanun lanun itu tetap terus
menyelami lubuk Atikah walaupun dia sudah menghembuskan nafasnya yang terakhir pada ketika dia
masih sedang dinikmati oleh lanun lanun tersebut, apabila lanun itu menyedari yang Atikah sudah tidak
bernafas lagi diapun menjadi sangat marah kerana dia tidak mencapai klaimaknya dan menyuruh orang
orangnya mengambil salah seorang daripada kami.

“Jangan…! Jangan….! Tolong jangan apa apa kan aku…!” jerit Milah, namun lanun lanun itu tidak
memperdulikannya membuka ikatan badan Milah dan membawanya kepada lanun yang belum puas itu.

Dengan suara yang garang dia memerintahkan orang orangnya memegang tubuh badan Milah dan
menyuruh orang orangnya mengangkat punggung Milah separas dengan pinggangnya dan kedua dua
belah kaki Milah dipegang kemas oleh dua orang lanun sambil tangannya diikat ke belakang, Milah cuba
meronta ronta apabila lanun lanun itu cuba membuka kangkangnya sehingga lanun itu tersungkur
disepak oleh Milah, lanun itu segera bangun dan membalas perbuatan Milah itu dengan menumbuk
perut Milah, di mana tumbukan itu membuatkan Milah terkencing kencing kesakitan dan menyebabkan
lanun itu basah terkena air kencing Milah, dengan suara yang agak marah lanun itu berkata sesuatu
pada Milah dan memberi isyarat kepada kawan kawannya yang lain yang dia akan membalas dendam
atas perbuatan Milah itu, dengan muka yang bengis lanun itu menarik rambut Milah dan menyuruhnya
melihat cipap Milah sendiri yang akan diselami dengan batang kote lanun yang sepanjang sejengkal
setengah itu.

Lanun itu mula membubuh air liurnya pada kepala kotenya yang selebar tiga jari itu dan juga pada
belahan alur lubuk nikmat Milah, nafas Milah kedengaran tercungap cungap seperti ikan yang
mengambil udara di permukaan air apabila kepala kote lanun itu menyentuh dan membelah kedua bibir
cipap Milah dan dengan perlahan lanun itu mengeselkan kepala kotenya yang merah padam itu pada
alur cipap Milah dan sedikit demi sedikit kepala kote lanun itu mula membelah alur kelentit dan
tengelam ke dalam lubuk cipap kawanku itu, nafas Milah tersekat sekat apabila hampir separuh batang
lanun itu tengelam di dalam cipapnya, Milah menjerit kesakitan namun lanun itu masih terus
memasukkan batangnya ke dalam cipap kawanku itu, mata Milah menjadi bulat apabila seperuh
daripada batang lanun itu masuk, satu erangan sakit seperti orang hendak bersalin kedengaran apabila
dua pertiga batang lanun itu menyelami lubuk nikmat Milah, kelihatan mata Milah tertutup rapat dan
menahan nafasnya seoleh oleh kesenakan, darah mula mengalir keluar dari celah celah bibir cipap Milah
dan membasahi punggung dan peha Milah, lanun itu masih terus berusaha memasukkan batangnya
sehabis habisnya kedalam cipap Milah, kelihatan Milah mengigit bibirnya dan serentak dengan itu
badannya mula melengkung apabila lanun itu berjaya menengelamkan keseluruhan batangnya ke dalam
cipap Milah.

Dada Milah turun naik dengan rentak yang laju seperti baru selesai berlari seratus meter dan
kekurangan udara mungkin kerana Milah merasakan senak yang amat sangat, kemudian lanun itu mula
menarik batang kotenya yang panjang itu dengan kasar sehingga dinding virgina Milah yang kemerahan
itu seperti turut keluar sama apabila lanun itu menarik kepala kotenya, nyatalah darah dara Milah
membasahi batang kote lanun tersebut dan dengan rentak yang laju terus menengelamkan keseluruhan
batang kotenya ke dalam cipap Milah tampa belas kasihan di mana badan Milah melengkung lengkung
mengikut rentak batang kote lanun itu masuk ke dalam cipap Milah, setelah beberapa jam menikmati
tubuh badan Milah lanun itu pun menyudahi pelayarannya dengan satu tusukan yang amat kasar di
mana terdengar satu bunyi yang agak kuat pada cipap Milah, kelihatan lanun itu cuba sedaya upaya
untuk meneroka sedalam mungkin lubuk nikmat Milah lalu memuntahkan benih benih kenikmatan di
dalam perut Milah.

Badan Milah kelihatan lemah lesu dan tidak bermaya dengan wajah yang pucat Milah cuba membuka
mata, namun lanun itu masih berdendam padanya kerana Milah telah membuatkan lanun itu malu
apabila jatuh tersungkur disepak oleh Milah di depan kawan kawannya yang lain, dengan suara yang
garang dia mengarahkan Milah diikat pada empat batang kayu yang dicacakkan ke tanah dan tangan dan
kaki diikat di semua penjuru dan dibiarkan terlentang di atas pasir dengan kaki terkangkang, air mani
dan darah masih mengalir keluar dari dalam cipap Milah, kemudian lanun itu mengarahkan kawannya
untuk mencari sebatang kayu sebesar lengannya dan panjangnya kira kira sedepa, setelah itu lanun yang
berdendam dengan Milah itu memangil semua kawan kawannya lalu mengarahkan mereka supaya
menikmati tubuh Milah berterusan tampa henti, masing masing tidak membuang masa lalu merogol
bergilir gilir tubuh kecil Milah secara berterusan sehingga larut malam, sehinggalah tinggal seorang
sahaja lanun yang belum menikmati tubuh Milah.

Tampa berlengah lanun itu pun mula meletakkan kepala kotenya pada lubang cipap Milah yang sedia
terngangga itu dan di basahi dengan darah dan air mani pekat kawan kawannya, dengan gelojoh dia
memasukkan batang kotenya ke dalam rongga cipap Milah sehingga kesemuanya tengelam dan
membuatkan punggung Milah terangkat angkat menerima tikaman batang kote lanun itu, ketika Milah
sedang dinikmati dan menikmati pelayaran yang tidak dirancang itu maka datanglah lanun yang diarah
mencari kayu tadi dan memberikan kayu sebesar lengan itu kepada lanun yang berdendam itu, disaat
lanun itu masih lagi menikmati cipap Milah dan dibalas pula dengan dengusan dan rengekan nikmat dari
Milah, mungkin kerana ketika itu dia sudah mula menerima kehadiran batang kote lanun itu di dalam
lubuk nikmatnya.

Lanun yang berdendam dengan Milah itu menjeling ke arah kawannya yang sedang berdayung itu sambil
mulutnya tidak henti henti berkata kata seolah olah sedang marah, aku menjadi cemas apabila lanun itu
mengeluarkan pisau yang berkilat kilat dari sarungnya kerana terfikir yang lanun itu mungkin hendak
menikam Milah, nyata tekaanku salah apabila lanun itu mula mengukir hujung kayu sebesar lengannya
itu kepada bentuk kepala kote mereka dan mempunyai rohet yang agak tinggi, setelah siap mengukir
hujung kayu itu kepada bentuk kepala kote lalu lanun itu menghampiri Milah dan kawannya yang
sedang dibuai kenikmatan lantas memukul kepala kawannya dengan kayu itu sehingga terhumban ke
tepi Milah lalu pengsan, Milah tersedar dari khayalannya apabila tiba tiba batang kote lanun itu
terkeluar dari rongga cipapnya dan meminta belas kasihan pada lanun yang berdendam padanya agar
dia tidak diapa apakan, tampa memperdulikan rayuan Milah itu lanun itu mula meletakkan hujung kayu
yang berupa kepala kote ke pintu cipap Milah dan mula menengelamkan kayu yang keras itu ke dalam
cipap Milah.

Milah menjerit jerit kesakitan apabila kayu sebesar lengan lanun itu sedikit demi sedikit mula tengelam
menyelami rongga cipapnya, ternyata kayu itu amat besar dan terlalu keras dibandingkan dengan
lubang sempit Milah, namun lanun itu masih terus memasukkan kayu itu kedalam cipap Milah sehingga
terdengar satu bunyi seperti sesuatu benda terkoyak, kemudian otot Milah jelas tegang dan menjerit
kesakitan, setelah itu lanun itu menarik keluar kayu itu dan jelaslah kelihatan cipap Milah ternganga luas
apabila lanun itu menarik kayu itu keluar dari rongga cipap Milah, darah mula mengalir dari belahan
cipap Milah, belum sempat pun Milah reda dari kesakitan itu lanun itu memasukan kembali kayu
sebesar lengan itu ke dalam cipap Milah, sedikit demi sedikit batang kayu itu masuk menerokai cipap
Milah dan sekali lagi kedengaran suara Milah menjerit kesakitan, lanun itu menyorong terik kayu itu di
dalam cipap Milah seolah olah mahu mencari rongga yang belum pernah dijelajahi, dinding dinding
cipap Milah yang kemerahan itu jelas kelihatan keluar masuk mengikut rohet kepala kayu yang diukir
seperti kepala kote itu, dalam masa yang sama Milah menghentak hentak badanya ke tanah kerana
kesakitan yang amat sangat.

Dalam Milah bergelumang dengan maut lanun itu memangil kawannya untuk membantunya menekan
kayu itu sedalam dalamnya ke dalam cipap Milah, setelah kedua dua lanun itu memegang kemas kayu
sebesar lengan itu merekapun menekan masuk kayu itu kedalam cipap Milah lalu darahpun membuak
buak keluar dari cipap Milah namun kedua dua lanun itu terus juga memasukan batang kayu itu sedalam
mana yang boleh sehingga Milah mula berhenti menjerit dan tidak lagi meronta, hanya kelihatan
dadanya yang semakin perlahan turun naik dengan mata yang terbuka luas dan rontaan kaki yang
semakin lemah, di saat separuh daripada kayu itu tengelam di dalam rongga cipap Milah kelihatan
kakinya mula menamatkan pergerakkannya, darah mula keluar dari mulutnya dan Milah pun
menghembuskan nafasnya yang terakhir setalah lanun itu berjaya memasukkan tiga perempat daripada
panjang kayu yang berukuran sedepa dan sebesar lengan itu, setelah melihat Milah tidak lagi bernyawa
lanun itu pun melepaskan kayu itu dari pegangannya dan membiarkan kayu itu berendam di dalam
perut Milah lalu mengangkat tangannya tanda puas dengan apa yang telah dilakukannya.

Setelah Milah menjadimayat lanun itu pun mengarahkan orang orangnya kembali ke kapal mereka,
lanun lanun itu berpandangan sesama mereka dan akhirnya berlalu dari situ, aku menangis tersedu sedu
mengenangkan nasib Atikah dan Milah, Sarah pula pengsan menyaksikan peristiwa ngeri itu, malam
telah larut kami di biarkan di situ tampa makan dan minum, Sarah mula sedar dari pengsannya dan
bertanya sama ada dia telah dirogol atau tidak, aku memberikannya semangat agar bersabar dan yakin
yang dia dan aku akan selamat, mayat Atikah dan Milah dibiarkan begitu sahaja dalam keadaan ngeri,
aku dan Sarah cuba berusaha untuk melepaskan diri dari ikatan itu namun kami tidak berjaya kerana
ikatan mereka sangat kemas, ketika kami diulit dingin udara pagi lanun itu datang lagi seramai tiga belas
orang sahaja, mereka berbual sesama mereka dan menjeling kami, selepas itu terus mereka mara
kepada aku dan Sarah dan salah seorang dari mereka menudingkan jari mereka kepada Sarah, ikatan
Sarah dibuka lantas dia dibawa ke kawasan lapang berdekatan mayat Atikah dan Milah, apabila Sarah
melihat mayat tersebut secara dekat Sarah jatuh pengsan dan tidak sedarkan diri.
Dalam keadaan pengsan itu enam daripada lanun lanun itu mula menanggalkan underwere Sarah
semantara tujuh orang lagi berlalu dari si tu, mereka mula mencium, menjilat dan menghisap seluruh
badan Sarah, sehinggalah salah seorang dari mereka mengangkat betis Sarah dan meletakkannya ke
bahunya dan meletakkan kepala kotenya yang sebesar buah ciku itu pada belahan cipap Sarah dan
dengan perlahan mula memasukkan kepala kotenya pada lubuk suci Sarah, kelihatan kaki Sarah
tersentak apabila suku daripada batang kote lanun itu masuk ke dalam cipapnya, lanun itu terus
memaksa batang kotenya menyelami lubuk dara Sarah namun masih tidak berjaya, Sarah tetap pengsan
dan tidak sedarkan diri, setelah beberapa saat mencuba dengan rentak yang perlahan kini lanun itu
menukar rentak dengan tujahan yang kasar, kelihatan punggung Sarah terangkat angkat apabila tujahan
kasar itu dilakukan pada cipap Sarah.

Lanun itu terus membuat asakan yang tidak henti henti sehingga satu ketika di mana kedengaran suara
Sarah menjerit apabila secara tidak disangka keseluruhan batang kote lanun itu menerjah masuk
menembusi dara Sarah dan perutnya mulai kembang kempis menerima kehadiran batang kote lanun itu
ke dalam cipapnya, Sarah mulai sedar dari pengsannya dan mata dan mulut Sarah terbuka luas menahan
kesakitan disebabkan lanun itu terus membuat tikaman padu ke dalam rongga cipap Sarah seolah olah
mahu menjelajahi sedalam dalamnya lubuk nikmat Sarah, kedua kaki Sarah dikangkang luas oleh lanun
itu dan menekan betis Sarah sehingga lututnya mencecah ke tanah, suara Sarah kedengaran seperti
orang sedang diserang demam panas, erangan Sarah tiada hentinya mengikut rentak tusukan batang
kote lanun itu.

Setelah lanun itu hampir kekemuncaknya rentak tusukan batang kote lanun ke cipap Sarah kian laju dan
lebih kasar kemudian mengakhiri dayungan nikmat itu dengan satu tikaman yang padu sehingga mata
hitam Sarah tidak kelihatan mungkin kerana sakit yang amat sangat, kali ini jelas kelihatan air mani
lanun itu memenuhi rongga dalaman cipap Sarah sehingga benih benih nikmat lanun itu terkeluar dari
celah celah bibir kelentit Sarah ketika lanun itu sampai klaimaknya, setelah beberapa minit membiarkan
batangnya berendam di dalam cipap Sarah lanun itu pun mencabut batang kotenya keluar dari lubuk
nikmat Sarah, “Prettt… Prett..” bunyi air mani berserta darah dara membuak keluar dari dalam perut
Sarah, ternyata rongga cipap Sarah penuh dengan air mani lanun itu, setelah itu lanun itupun berdiri di
celah kelangkang Sarah dan mengangkat tangannya tanda puas dengan apa yang dilakukannya,
kemudian seorang lagi lanun datang menghampiri Sarah yang sedang menahan kesakitan di celah
pehanya.

Tampa berlengah lanun itupun menangalkan seluarnya dan mengeluarkan batang kotenya yang sebesar
lengan Sarah dan panjangnya lebih kurang dua jengkal jariku, lanun itu mengurut ngurut batang kotenya
sehingga tegeng dan berkilat, Sarah hanya mampu memandang aku yang masih diikat pada sebatang
kayu seolah olah ingin meminta pertolongan yang tak mampu aku lakukan, dengan perlahan lanun itu
mula meramas ramas kedua buah tetek Sarah dan menghisapnya seperti budak hendak menyusu,
setelah puas mengomoli kedua buah tetek Sarah lanun itu mula mengesel geselkan kepala kotenya yang
sebesar buah mempelam itu pada lubang cipap Sarah yang sedia basah akibat lanun yang pertama tadi,
mulut Sarah ternganga apabila kepala kote lanun itu tengelam ke dalam cipapnya, suara Sarah
mengerang jelas kedengaran apabila lanun itu memasukkan separuh dari batang kotenya dan mula
membuat dayungan dengan rentak yang agak perlahan.
Sambil membuat dayungan lanun itu memberi isyarat kepada lima orang kawannya supaya
menghampirinya dan membisikkan sesuatu, tiba tiba kelima lima lanun itu memegang keseluruhan
angota badan Sarah sehingga dia tidak lagi boleh mengerakkan badannya, mereka ketawa berdekah
dekah dan menyuruh lanun yang menikmati cipap Sarah meneruskan rancangannya, muka Sarah mula
berpeluh menantikan apa yang akan terjadi pada dirinya, bermula dengan rentak perlahan lanun itu
mula memasukkan separuh lagi batang kotenya ke dalam cipap Sarah seolah olah mahu menerokai lebih
dalam lagi ke ruang perut Sarah, suara erangan Sarah tadi bertukar menjadi erangan kesakitan namun
lanun itu tetap berusaha memasukkan keseluruhan batang kotenya sambil di bantu oleh kelima kawan
kawannya.

etelah tiga perempat batang lanun itu menyelami cipap Sarah lanun itu mula membuat dayungan dari
rentak yang perlahan kepada rentak yang laju, suara Sarah seperti ayam yang kena sembelih menjerit
jerit kasakitan akibat rahimnya telah ditusuk dengan kasar oleh lanun itu akan tetapi lanun itu tidak
mengendahkan Sarah malah terus cuba memasukan keseluruhan batangnya ke dalam cipap Sarah,
darah mula keluar dari celahan cipap Sarah dan membasahi tanah, setelah beberapa lama kelima lima
lanun itu melepaskan pegangan mereka setelah mendapati Sarah tidak lagi meronta dan membiarkan
Sarah dinikmati oleh lanun itu, ternyata Sarah tidak lagi bergerak apabila lanun lanun itu melepaskan
pegangan mereka dan muka Sarah sudah tidak lagi berdarah, setelah beberapa jam mengerjakan cipap
Sarah lanun itu pun mengakhiri dayungannya dan memuntahkan benih benih kenikmatan ke dalam
rahim Sarah, setelah lanun itu selesai menikmati klaimaknya dia pun menarik keluar batang kotenya
keluar dari cipap Sarah, ternyata Sarah bukan saingan lanun itu malah jauh panggang dari api, darah
berserta air putih pekat lanun itu membuak keluar dari cipap Sarah yang terngangga semantara itu
Sarah masih juga tidak bergerak.

Setelah lanun itu mengangkat tubuh Sarah dan meletakkan tubuh longlai itu di tempat mayat Atikah dan
Milah barulah aku mengerti yang Sarah sudah tiada, kini aku tinggal berseorangan dan terbayangkan
bertapa seksanya cara kawan kawanku menemui ajal mereka dan aku pasti akan melaluinya cuma masa
sahaja yang menentukan, setelah lanun itu menghinpunkan mayat Sarah, Atikah dan Milah mereka mula
bertengkar sesama sendiri dan mula bergaduh, pada masa mereka sedang bergaduh tujuh orang lanun
yang pergi tadi datang kembali lalu cuba meleraikan pergaduhan enam orang lanun itu dan
mengarahkan mereka pergi dari situ, dalam terang cahaya bulan mereka mula memandangku dari atas
ke bawah dengan penuh berselera lantas salah seorang dari mereka memberi arahan supaya aku dibawa
kepadanya, dua daripada lanun itu membuka ikatan badan dan kakiku pada batang kayu itu kemudian
tanganku diikat ke belakang lalu disuruh berdiri di depan lanun itu, aku cuma mendiamkan diri apabila
lanun itu mula menanggalkan underwereku dan kini terserlahlah cipapku di hadapan mereka.

Aku menutup mataku dan mula terfikir supaya tidak melawan dan akan cuba sedaya upayaku untuk
melayani kehendak mereka untuk menyelamatkan diri dari dikasari oleh lanun lanun ganas itu, tiba tiba
aku merasakan sesuatu yang basah dan lembut mula menerokai seluruh tubuhku ternyata aku telah
dijilat seluruh badan di mana celah celah kelangkangku pun juga diterokai dan dikucup dengan berselera
oleh lanun itu, aku membiarkan lanun lanun itu menerokai seluruh pelusuk tubuhke dan mendiamkan
diri, ketika itu barulah aku tahu bertapa nikmatnya jikalau dijilat seluruh badan ia bagai syurga dunia
buatku, aku cuma menikmatinya di mana kedua belah tetekku dijilat rakus oleh dua orang lanun yang
tengah kyusyuk meramas dan menghisap putting buah dadaku, leherku dan mulutku juga dicium oleh
mereka sepuasnya dan aku melalui saat saat itu dengan mata terpejam, setelah beberapa ketika mereka
membaringkan aku di atas sebuah batu besar di tepi gua tersebut di mana cuaca ketika itu adalah sangat
dingin, mereka yang seramai tujuh orang itu terus mengomoli ku dengan penuh berselera dan aku
membalasnya dengan rengekan kenikmatan.

Dalam aku melayan kenikmatan itu salah seorang lanun itu membuka ikatan tanganku dan terus
mengomoli kedua belah tetekku yang kini menegang, di celah kelangkangku pula seorang lanun tengah
menghisap dan menyedut semua air maziku dan disertai dengan jilatan lidah nya yang panas dan kasar,
aku mengeliat kegelian yang amat sangat namun aku khayal dalam kenikmatan, terasa aku mula hendak
sampai ke penghujung kenikmatan, seluruh ototku kejang, tetekku bertambah tegang mataku mula
berpinar dan nafasku tersekat sekat apabila rasa geli yang teramat sangat itu hendak tiba, mereka masih
meneruskan kerja mereka mengomoli ku dengan berselera dan aku hanya mengikut rentak permainan
mereka, setelah beberapa ketika menikmati kenikmatan terasa seluruh otot kaki dan badanku mula
kejang dan seterusnya melepaskan air nikmatku itu apabila kenikmatan itu tiba ke puncaknya, aku
membiarkan air nikmatku mengalir keluar dari rekahan cipapku lantas disedut pula oleh lanun yang
tengah mengomoli cipapku.

Badanku terasa begitu lemah dan tidak bertenaga namun lanun lanun itu tetap terus mengomoliku
dengan penuh berselera, aku merelakannya sahaja dan setelah beberapa minit berterusan digomol oleh
mereka aku mula mendapat tenaga kembali dan nafsuku mula bergelora kembali, puting tetekku terasa
sakit dihisap oleh mereka tetapi aku cuba menahannya seberapa yang terdaya, lanun yang berhadapan
dengan cipapku itu berhenti dari manjilat dan menyedut cipapku dan mula memasukkan dua jarinya ke
dalam cipapku, terasa lanun itu cuba mengorek ngorek sesuatu di dalam cipapku aku merasakan ianya
sesuatu yang sakit dan geli, setelah beberapa lama lanun itu memainkan jarinya di dalam cipapku rasa
sakit pada pintu cipapku itu mula hilang dan bertukar kepada rasa nikmat yang selama ini tidak pernah
aku rasakan, sentuhan kedua dua jari lanun itu pada otot otot pintu virginaku itu amat mengasyikkan
dan balas dengan erangan kenikmatan dariku dan aku mula membayangkan bagaimanakah rasa nya
jikalau kote pula yang menerokainya.

Aku mengelengkan kepala ku ke kiri dan ke kanan disertai dengan kemutan kemas cipapku juga erangan
kenikmatan apabila lanun itu mula mempercepatkan rentak jarinya keluar masuk di dalam cipapku dan
buat kali kedua aku tiba ke klaimak lagi menyebabkan air maniku meleleh keluar membasahi jari lanun
itu, setelah ototku kejang dalam beberapa saat seluruh tubuhku menjadi lemah seolah olah seluruh
tenagaku terkeluar bersama air nikmatku itu, aku menjadi hairan apabila lanun lanun itu berhenti dari
mengomoliku dan mula duduk di tepi ku dalam keadan berbogel, jelas kelihatan batang batang kote
mereka yang panjang, besar dan lebar juga sebagainya, lanun yang tadi mengorek cipapku itu berhenti
dari mengorek cipapku dan menjilat jarinya dengan penuh berselera lalu membongkok dan menjilat sisa
sisa air maniku pada belahan alur cipapku.

Lanun itu mula menanggalkan seluarnya dan terserlahlah batang lanun itu menegak tegang di mana
kepala kotenya agak kemerah merahan dan berkilat disinari cahaya bulan, di mataku terbayang cara
Atikah, Milah dan Sarah menemui ajal mereka akibat dirogol oleh lanun lanun itu tetapi aku menguatkan
semangat untuk cuba bertahan sedaya yang termampu, aku mula mengumpul seluruh tenagaku untuk
bertahan selama yang termampu lalu melihat lanun yang berada di celah kelangkangku, dengan
perlahan lanun itu mengusap batang kotenya yang panjangnya kira kira sejengkal setengah dari
perkiraanku dan mula meletakkan kepala kotenya yang sebesar jambu air itu ke lurah cipap ku, terasa
bagaikan sesuatu benda yang lembut dan panas menyentuh bibir cipapku, lanun itu memain mainkan
kepala kotenya pada belahan alur cipap ku dan mengeselkan kepala kotenya mengikuti alur kelentitku
menuruni ke pintu virginaku.

Aku kegelian kerana merasakan ia adalah sesuatu yang belum pernahku alami sebelum ini di mana
sesuatu yang lembut dan suam bermain main di pintu syurgaku, aku tersentak dari khayalanku apabila
lanun itu mula memasukkan kepala kotenya ke dalam lubuk nikmatku, aku cuba memerhatikan cipapku
di mana jelas kelihatan kepala kote lanun itu sedikit demi sedikit tengelam ke dalam lubuk dara ku, aku
mula resah apabila batang lanun itu mula menyelami lubang cipap ku yang agak sempit itu, terasa agak
begitu sukar bernafas apabila menerima kehadiran sesuatu yang besar dan panjag apabila dinding
dinding virginaku terasa seperti hendak koyak, lanun itu memberhentikan penerokaan kepala kotenya
ke dalam lubuk sempitku apabila satu pertiga daripada batang kotenya tengelam.

Lanun itu kemudiannya mula menarik keluar batang kotenya dari dalam lubukku dan secara perlahan
lahan menengelamkan batangnya kembali apabila kepala kotenya yang merah menyala itu mula
kelihatan, aku dapat merrasakan sesuatu yang begitu nikmat apabila lanun itu mula memulakan rentak
sorong tariknya, begitu indah rasanya apabila otot dalaman cipapku bersentuhan dengan kulit kepala
kote lanun itu dan ia sesuatu kenikmatan yang tak dapat aku gambarkan, lanun itu meneruskan
rentaknya sehingga kadang kala aku terasa selaput daraku disentuh oleh sesuatu yang lembut dan
bertenaga, aku membiarkan lanun itu dengan cara dayungannya di mana kadang kala aku cuba memberi
tindak balas dengan cuba mengemut kemas batang kote lanun itu.

Lanun lanun yang lain masih duduk di tepi ku sambil mengurut ngurut kote mereka seolah olah
menunggu giliran mereka untuk menikmati tubuhku dan terus memerhatikan aku yang sedang dinikmati
oleh kawan mereka, tiba tiba lanun itu berhenti dari meneruskan dayungannya ternyata dia hendak
klaimak kemudian menarik keluar batang kotenya dan mengenggam batangnya dengan satu gengeman
yang agak kemas, setelah beberapa saat lanun itupun melepaskan gengamannya dan mula meletakkan
kepela kotenya kembali pada rekahan alur cipapku yang dibasahi air mazi dan maniku, dengan senang
sahaja cipap ku mudah menelan kepala kote dan batang lanun itu sehingga pada suatu ketika dapatku
rasakan kepala kote lanun itu mencecah keperawananku yang selama ini ku jaga, aku mula mengigit
bibirku apabila dengan bersungguh sungguh lanun itu mula menekan batang kotenya ke dalam lubukku.

Terangkat angkat punggungku mengikut rentak lanun itu menekan batangnya masuk ke dalam cipapku,
kali ini segala kenikmatan dan perasaan indah yang baru ku lalui itu bertukar menjadi sesuatu yang ngeri
apabila selaput daraku ditekan dengan begitu agak kuat, terlalu sakit yang tidak dapatku gambarkan
apabila lanun itu meneruskan usahanya untuk merobohkan benteng daraku itu, namun aku tetap cuba
tidak melawan dan merelakannya sahaja, perbuatan lanun itu ku balas pula dengan kemutan otot otot
cipapku sambil mengikut rentak selaman batang kote lanun itu, setelah beberapa saat lanun itu cuba
mengoyakkan selaput daraku kenikmatan mula datang kembali dan aku mula leka dan khayal apabila
lanun itu terus membuat dayungan.

Ketika aku sedang khayal dalam menikmati kenikmatan itu tiba tiba terasa virginaku terasa begitu pedih
dan merasakan sesuatu yang asing menerokai isi isi perutku, jelas terlihat batang lanun itu sudah
tengelam sehingga melebihi separuh daripada batang kotenya dan terus cuba memasukkan keseluruhan
batang kotenya ke dalam lubukku yang selama ini tidak pernah menerima tetamu, aku cuba
memejamkan mata untuk tidak melihat keseluruhan batang kote lanun itu menyelami cipapku di mana
dapat ku rasakan penerokaan kepala kote lanun itu secara perlahan lahan menyelami sedalam dalamnya
sehingga mencecah ke permukaan mulut rahimku, terasa perutku mulai senak dan aku membuka
mataku untuk melihat jikalau keseluruhan batang kote lanun itu sudah tengelam ke dalam cipapku
tetapi semua itu belum berakhir.

Kini dua pertiga daripada batang lanun itu tengelam di dalam cipapku tetapi aku sudah mulai merasakan
kepala kote lanun itu menekan nekan mulut rahimku, lanun itu tetap meneruskan tekanannya untuk
menengelamkan keseluruhan batang kotenya seolah olah mahu menguji sedalam manakah lubuk
syurgaku itu, aku cuba bersuara untuk memberitahu yang perutku terasa senak tetapi usahaku itu sia sia
apabila dibalas pula dengan satu tamparan yang kuat di mukaku dan memberikan isyarat supaya aku
diam, air mataku mula mengalir membasahi pipi namun aku tetap cuba untuk tidak menangis, senaknya
perut ku sungguh tidak dapat ku gambarkan apabila lanun itu mula memegang pinggangku dan menarik
pinggangku kepadanya sehingga tundun cipapku yang tidak berbulu itu menyentuh bulu bulu kasar
pangkal batang kote lanun itu.

Pedih akibat selaput dara ku yang telah ditembusi itu mulai reda tetapi kini pangkal rahim ku pula terasa
begitu sakit akibat diceroboh melebihi batasan, lanun itu membiarkan batang kotenya berendam di
dalam lubukku selama beberapa minit seolah olah mahu merasakan selaman pertama itu selamanya,
aku cuba membiasakan otot otot virginaku dengan saiz tetamunya dan tampa membuat gerakan lanun
itu terus merapatkan tekanannya mungkin kerana lanun itu selesa berbuat begitu kerana otot otot
cipapku tidak henti henti mengemut akibat kepedihan dan kesakitan, setelah agak lama lanun itu
membiarkan batang kotenya menikmati suasana yang segar di dalam cipapku terasa lanun itu mula
mengerakkan batang kotenya keluar dari cipapku, dapatku rasakan dinding dinding virginaku seperti
tidak mahu berpisah dengan kepala kote lanun itu apabila ku kemaskan kemutanku.

Lanun itu tetap terus menarik batangnya keluar dari dalam cipapku sehingga melepasi selaput daraku
yang telah koyak dan apabila dua pertiga batangnya berada di luar cipapku lanun itu menekan batang
kotenya masuk kembali dengan rentak yang laju, bunyi pipi cipapku berlaga dengan pangkal kote lanun
itu serentak dengan itu badanku melengkung ke atas menyebabkan perutku kembang kempis menerima
asakan yang padu itu, apabila keadaan ku mulai reda dan mulai normal lanun itu mula memulakan
dayungannya dengan tusukan yang pantas dan tarikan yang agak perlahan, aku cuba sedaya upaya
untuk membiasakan dinding dinding virginaku menerima rentak tetamu yang tak diundang itu.

Setelah beberapa minit aku diperl akukan sedemikian cipapku sudah mulai biasa dengan kehadiran
batang kote lanun itu pada setiap kali dia membuat selaman, air mazi yang bercampur dengan darah
keperawananku mula keluar di celah celah belahan bibir kelentitku dan mengalir membasahi batang
kote lanun itu dan kelangkang ku, rasa senak dan sakit sudah mulai hilang dan digantikan pula dengan
rasa kenikmatan yang membuatkan nafasku turun naik mengikut rentak lanun itu membuat tusukan,
keseluruhan tenagaku kini hanya pada otot otot cipapku yang kini sedang melayani tetamunya, aku
dilayari begitu lama sehingga pada suatu masa aku sendiri cuba membalas tusukan batang kote lanun itu
dengan mengangkat tundun cipapku ke atas supaya batang kote lanun itu selesa membuat selaman.

Setelah beberapa minit lubuk nikmat ku diselami oleh batang kote lanun itu aku mula merasakan
sesuatu yang belum pernah aku rasakan sebelum ini di mana aku mula merapatkan bibir cipapku ke
pangkal batang kote lanun itu agar keseluruhan batang lanun itu boleh tengelam ke dasar lubukku dan
memberikan kemutan yang kemas sehingga dapat ku rasakan perjalanan kepala kote lanun itu keluar
masuk di dalam ruang virginaku, keseluruhan otot kakiku mulai tegang dan nafas ku mulai turun naik
seperti kekurangan udara, mataku terpejam dan kedua tanganku mengengam kedua belah payudaraku
yang kini kian tegang dan terserlahlah putting susuku yang jelas menonjol ke merahan, aku menjadi
tidak berdaya menahan bebanan yang ku tanggung kini lalu ku lepaskan bebanan kenikmatan itu dengan
satu keluhan yang panjang.

Bebanan itu ku lepaskan diikuti dengan kedua belah kakiku yang terangkat lurus ke atas seperti penari
ballet dan kemutan otot cipapku yang berterusan mencengkam keseluruhan batang kote lanun itu di
mana air maniku terpancut keluar melalui celah celah belahan bibir kelentit cipapku dan membasahi
bulu bulu kasar pangkal batang kote lanun itu, setelah beberapa saat menikmati keindahan itu aku pun
menurunkan kakiku yang terangkat tadi dan membuka kelangkang pehaku seluas yang terdaya supaya
lanun itu boleh terus menikmati seluruh rongga dalaman cipapku, aku sudah tidak berdaya melayani
lanun itu kerana seluruh tubuh ku terasa begitu lemah dan tidak bermaya namun ku cuba bertahan
untuk membiarkan lanun itu terus menikmati cipapku yang kini melepaskan cengkamannya.

Lanun itu masih terus dengan dayungannya dan mula mengangkat kaki kiriku dan meletakkannya pada
bahunya dan meneruskan dayungan, “Cak! Cup! Cap! Cup! Cak! PloP…!” bunyi cipapku yang basah
menerima tikaman batang kote lanun itu, terasa kebas kedua dua belah kelentitku apabila dilayari
sebegitu lama dan sungguhpun aku tidak lagi mengemut batang kote lanun itu namun masih boleh ku
rasakan kepala kote lanun yang besar itu keluar masuk pada saluran virginaku, setelah beberapa minit
lanun itu membuat dayungan aku mula segar kembali dan mula mengemaskan cengkaman rongga
cipapku, lanun itu mula mengangkat kedua dua kakiku ke bahunya dan mendakap badanku dan
menghisap puting susuku yang tegang sambil membuat rentak dayungan yang agak laju, aku menjadi
tidak tentu arah apabila lanun itu berbuat sedemikian kerana seperti terasa kepala kote lanun itu cuba
masuk pula ke pangkal rahimku yang kini mulai sakit.

Tampa belas kasihan lanun itu terus berbuat sedemikian dan menekan kuat dengan kasar dengan rentak
yang laju untuk menerokai perutku yang kini kembang kempis menahan senak, setelah setengah jam
lanun itu berdayung dengan cara sedemikian aku pun klaimak kali yang keempat dan lanun itu pun
menamatkan dayungannya dengan menengelamkan keseluruhan batang kotenya ke dalam lubukku dan
memuntahkan air maninya betul betul ke dalam rahimku, pada masa yang sama aku merasakan kepala
kote lanun itu masuk melalui lubang ari ari dan terus melepasi pintu rahimku dan terasa rahimku yang
masih kecil itu kembang apabila diisi penuh dengan cairan panas yang begitu banyak sehingga jelas
kelihatan bawah perutku kembung seperti mengandung empat bulan apabila lanun itu melepaskan air
maninya yang pekat ke dalam rahimku.

Aku memegang perutku kerana terlalu sakit dan cuba menekan perutku yang kembung itu, lanun itu
membiarkan batang kotenya berendam di dalam rongga cipapku beberapa saat sehingga pernafasan
lanun itu reda barulah dia menarik keluar batang kotenya dari dalam cipapku, terasa seperti isi isi
perutku turut terkeluar ditarik rohet kepala kote lanun itu apabila dia menarik dengan pantas batang
kotenya dari rongga cipapku yang sempit itu dan apabila keseluruhan batang dan kepala kote lanun
keluar dari cipapku terasa rahimku mula mengecut dan merasakan carian hangat yang pekat mula keluar
dari dalam perutku, “Prettt.. Prettt…. Pett…. Pett….!” bunyinya apabila air mani yang bercampur darah
daraku keluar dari belahan cipapku yang ternganga itu, aku mengurut ngurut perutku kerana terlalu
senak akibat menerima kehadiran batang kote lanun itu, setelah selesai menikmati cipapku lanun itu
pun duduk berehat di tepiku dan mengarahkan kawannya pula menikmati susuk tubuhku.

Aku membiarkannya sahaja kerana saiz ko te lanun kedua ini agak pendek dan tidaklah begitu besar
dibandingkan dengan lanun yang pertama tadi, aku menutup mataku agar semuanya ini cepat berlalu,
terasa aku mula ditindih dan pehaku direngangkan oleh lutut lanun itu sambil tangannya memegang
rambutku dan sebelah lagi memgengam kemas payudaraku, dalam keadaanku yang terkunci sedemikian
lanun itu mula mencium mulutku dan serentak dengan itu memicit micit dengan kasar kedua belah
gunungku, di celah kelangkangku terasa sesuatu yang tegang dan panas menekan nekan lubang cipapku
yang sedia basah itu, aku cuba mengangkat sedikit tundun cipap ku dan dengan mudah kepala dan
batang kote lanun itu tengelam kedalam cipapku apabila lanun itu membuat tikaman lalu terus
memulakan sorong tariknya dengan rentak yang laju, aku membalas rentaknya itu dengan kemutan
yang kemas dan setelah suku jam berdayung lanun itu pun sampai ke pelabuhannya dan terbaring di
tepiku.

Cahaya matahari mula kelihatan dan ada lima orang lagi lanun yang masih belum dipuaskan nafsunya,
aku merasakan cipapku begitu pedih apabila aku cuba menyentuhnya dan apabila ku melihat cipapku
ternyatalah darah dan air mani lanun itu masih mengalir keluar dari dalam perutku, aku terbaring
kembali kerana badanku terasa begitu sakit kerana ditindih oleh lanun tadi, dalam aku cuba meredakan
kesakitan badanku tiba tiba punggung ku di angkat dan disuruh menongeng aku mengikut sahaja
kehendak mereka walaupun badanku terasa begitu lemah dan sakit, kali ini dua orang daripada lima
lanun itu datang dan salah seorang lanun itu di hadapanku manakala seorang lagi di belakangku, lanun
yang di depan itu mengarahkan aku menghisap kotenya dan memegang rambutku dengan kasar dan
menyumbatkan kotenya yang sederhana itu ke dalam mulutku dan serentak dengan itu lanun yang
berada di belakang ku itu pun memasukkan batang kotenya ke dalam cipapku.

Lanun yang menikmati cipapku itu mempunyai saiz kote yang sama panjang dengan lanun yang pertama
tadi tetapi kepala kotenya agak kecil dan mempunyai rohet yang agak rendah membuatkan perutku
terasa seperti dicucuk cucuk dengan benda lembut, di dalam mulut ku pula terasa seperti sukar hendak
bernafas apabila lanun itu memasukan keseluruhan kotenya ke dalam mulutku sehinggakan aku terasa
hendak tertelan apabila kepala kote lanun itu mencecah kerongkongku, setelah beberapa minit
menyumbat batang kotenya ke mulutku lanun itu pun sampai ke kemuncaknya dan menekan rapat
punggungnya ke mulutku sehingga biji kotenya mencecah daguku, dimasa yang sama terasa kepala kote
lanun itu melepasi kerongkongku dan terasa cairan pekat dan suam memancut mancut di dalam rongga
kerongkongku dan membasahi tekakku yang dahaga itu.

Tekakku menjadi loya apabila aku cuba menelan keseluruhan air mani lanun itu kerana rasanya yang
begitu kelat dan sedikit manis masin itu, semantara itu lanun yang menikmati cipapku itu masih terus
membuat asakan yang padu seolah olah ingin menjuji sejauh manakah aku mampu bertahan, aku dapat
rasakan setiap tikaman yang dilakukan oleh lanun itu di mana setiap tikaman itu ku balas dengan
kemutan kemas dinding cipapku yang membuatkan lanun itu tewas dan mengakhiri dayungannya
dengan menaburkan benih benihnya ke rongga cipapku yang sedia basah itu, apabila lanun itu selesai
menanam benihnya di dalam perutku dia pun mencabut batang kotenya keluar dari dalam cipapku
diikuti dengan air putih pekat seperti kanji yang keluar dari belahan cipapku mengalir menuruni kedua
belah pehaku.

Matahari sudah menunjukkan dirinya dan keadaan sekeliling gua itu mula terang dan lanun lanun itu
masih ingin menikmati tubuhku, aku merasakan seluruh tenagaku sudah tiada kerana tidak diberi makan
dan minum malah tidak tidur semalaman melayani nafsu buas mereka, tiba tiba lanun yang mempunyai
saiz kote yang besar dan panjang itu datang menghampiriku lalu menolakku sehingga terlentang, di
dalam benak kepalaku terbayangkan yang aku pasti akan menerima nasib seperti Sarah jika kote sebesar
lengan dan mempunyai panjang dua jengkal itu menyelami perutku, tapi apakan daya aku tidak mampu
menolaknya dan terpaksa bertahan seberapa yang terdaya untuk menyelamatkan diriku.

Lanun itu mula merenggangkan pehaku dan duduk berhadapan cipapku lalu meletakkan kepala kotenya
yang sebesar buah pir itu pada rekahan cipapku, dapat ku rasakan kepala kote lanun itu cuba membelah
kedua kelentitku mencari lubuk nikmatku, dengan perlahan lanun itu mengesel geselkan kepala kotenya
pada permukaan pintu cipap ku untuk membasahkan kepala kotenya dengan air mani kawan kawannya
yang masih mengalir keluar dari dalam cipapku, setelah beberapa saat berbuat begitu lanun itu menarik
rambutku dengan kasar dan mengarahkan aku untuk melihat dia menengelamkan kotenya ke dalam
cipapku, aku mula resah apabila melihatkan kepala kote yang sebesar buah pir itu sedikit demi sedikit
tengelam ke dalam lubang cipapku.

Aku cuba mengambil nafasuntuk menerima tetamu gergasi itu dan menyakinkan diriku yang aku pasti
akan selamat meleluinya, bunyi cipapku apabila kepala kote lanun tengelam kedalam cipapku dan
dengan perlahan dapat ku rasakan kepala kote lanun itu menyentuh dinding dinding virginaku di susuli
dengan batang yang mempunyi kulit yang agak kasar dan otot otot yang tegang menyusur masuk
membelahi lubuk nikmatku sehingga apabila suku daripada batang kote lanun itu tengelam dapat ku
rasakan daraku sekali lagi terkoyak kerana di dalam virginaku terasa begitu pedih dan sakit, lanun itu
memberhentikan selaman kotenya dan memulakan sorong tariknya dengan perlahan.

Aku cuba membiasakan lubuk nikmatku untuk menerima kehadiran kote gergasi itu tetapi aku tidak
berdaya kerana saiz kote itu betul betul memenuhi rongga cipapku, nafasku menjadi tidak menentu
apabila lanun itu membuat dayungan di mana ketika lanun itu menekan masuk kotenya terasa kelentit
ku pun turut masuk sama dan apabila lanun itu menarik keluar kotenya terasa bagaikan virgina ku pun
turut terkeluar sama, aku begitu sukar hendak bernafas seperti orang yang kekurangan udara apabila
lanun itu cuba memasukan separuh dari batang kotenya dan terus membuat dayungan, aku menjadi
tidak tentu arah kerana merasakan cipapku begitu sakit dan mula mengeluarkan darah, tiba tiba lanun
itu berhenti dari membuat dayungan dan mengarahkan kawannya memegang kesemua angota badanku,
aku mula panik dan tidak dapat bergerak kerana dipegangkemas oleh lanun lanun itu, kepala, kedua
belah tangan, badan dan kedua belah kakiku dipegang satu seorang oleh lanun itu.

Aku mula menangis dan meminta tolong supaya tidak di perlakukan sedemikian namun usahaku sia sia
kerana mereka langsung tidak mengendahkannya, lanun itu mula memasukkan batang kotenya dan
secara perlahan lahan batang kote lanun itu tengelam ke dalam lubuk cipapku sehingga aku merasakan
kepala kote lanun itu melepasi ari ari ku dan cuba untuk memasuki pintu rahimku disaat dua pertiga
daripada batang kotenya tengelam ke dalam cipapku, darah keluar dari celah celah rekahan cipap ku
mengalir membasahi punggung dan pehaku namun lanun itu tetap meneruskan penerokaannya, perut
ku turun naik cuba menahan kesakitan yang amat sangat apabila aku merasakan kepala kote lanun itu
melepasi pintu rahim ku dan mengisi rongga peranakkanku ketika hampir keseluruhan batang kote
lanun itu tengelam di dalam cipapku.

Cahaya pagi yang terang tadi beransur ansur bertukar menjadi gelap, kesakitan yang ku alami tidak ku
rasai lagi cuma kedengaran bunyi dengusan nafas dengan rentak yang laju dan seketika itu terdengar
bunyi riuh rendah diikuti dengan beberapa bunyi tembakan yang entah dari mana datangnya sehingga di
satu saat di mana semuanya lenyap dari pendengaranku. Aku terdengar suara emak memanggilku dari
jauh, “Rina…!” kini suara itu kian jelas dan aku cuba membuka mata untuk melihat siapakah yang
memanggilku, dengan perlahan kelopak mataku terbuka dan jelas terlihat di tepi ku emak dan ayah
senyum memandang ku, “Rina selamat Nak…!” kata kata itulah yang petama keluar dari mulut ayah ku
dan apabila aku melihat sekeliling barulah aku sedar yang aku sudah berada di hospital.

Aku cuba bertanya kepada ayah bagaimanakah aku boleh berada di hospital dan ayah dengan tenang
menjelaskan yang pakcik Sarah yang banyak membantu di mana pagi itu ketika dia hendak menjemput
aku dan kawan kawan ku dia hanya menjumpai kemah kami yang telah dirosakkan oleh lanun lanun itu
dan segera berpatah balik untuk melaporkan kejadian itu kepada polis, setelah polis datang ke pulau itu
berlakulah tembak menembak di antara lanun dan polis di mana polis berjaya membunuh dua puluh
satu orang daripada lanun lanun itu dan menangkap yang selebihnya, aku yang dalam keadaan pengsan
dan kekurangan darah itu telah dibawa ke hospital dengan segera sementara Atikah, Milah dan Sarah
tidak lagi dapat di selamatkan kerana kehilangan darah yang banyak, aku menitiskan air mataku dan
berasa amat kesal dengan apa yang telah berlaku dan sehingga kini aku masih tidak boleh
melupakannya walaupun peristiwa itu sudah tiga tahun berlalu.