Anda di halaman 1dari 54

LAPORAN PENELITIAN

PENGARUH VOLUME GLISEROL DAN VOLUME ASAM ASETAT


TERHADAP KUALITAS BIOPLASTIK DARI SELULOSA BATANG PISANG
KEPOK (Musa paradisiaca)

DISUSUN OLEH:
Dwi Rahayu Puspitasari (D500140041)

DOSEN PEMBIMBING:
Ir. Haryanto AR, MS.
NIDN. 0005076302

Program Studi Teknik Kimia Fakultas Teknik


Universitas Muhammadiyah Surakarta
2018
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA
FAKULTAS TEKNIK
PROGRAM STUDI TEKNIK KIMIA

Nama : Dwi Rahayu Puspitasari


NIM : D500140041
Program Studi : Teknik Kimia
Judul Penelitian : Pengaruh Volume Gliserol dan Volume Asam Asetat
terhadap Kualitas Bioplastik dari Selulosa Batang Pisang
Kepok (Musa paradisiaca)
Dosen Pembimbing : Ir. Haryanto AR, MS.

Surakarta, Januari 2018


Menyetujui,
Ketua Jurusan Dosen Pembimbing

ROIS FATONI, S.T., M.Sc., PhD. Ir. HARYANTO AR, MS.

2
INTISARI

Plastik banyak digunakan sebagai bahan pengemas yang banyak dipilih


masyarakat, namun hal tersebut ternyata menghadapi berbagai persoalan,
diantaranya plastik terbuat dari bahan-bahan yang tidak mudah terdegradasi
sehingga sampah plastik menumpuk dan menimbulkan masalah lingkungan. Oleh
karena itu perlu alternatif lain, dimana plastik terbuat dari bahan yang tidak
berbahaya dan ramah lingkungan. Bioplastik adalah plastik yang dapat digunakan
seperti plastik pada umumnya, namun akan terdegradasi oleh aktivitas
mikroorganisme menjadi air dan karbondioksida. Pengembangan bioplastik dari
bahan-bahan organik telah banyak dilakukan terutama dari bahan yang
mengandung pati. Namun, bioplastik dari pati masih memiliki banyak
kekurangan. Oleh karena itu pada penelitian ini dilakukan inovasi baru dengan
memilih selulosa batang pisang kepok sebagai bahan baku pembuatan bioplastik.
Pada penelitian ini dilakukan dengan cara mengisolasi selulosa batang
pisang kepok untuk mendapatkan selulosa. Kemudian dicampur dengan aquades,
kitosan, asam asetat dan gliserol dengan variasi gliserol 4, 5, 6, 7, dan 8 ml serta
variasi asam asetat 1, 2, 3, 4, dan 5 ml. Seztelah didapatkan film bioplastik
kemudian dilakukan uji kuat tarik, uji elongasi dan uji biodegradasi bioplastik.
Dari penelitian yang telah dilakukan diperolah film plastik dengan nilai
kuat tarik terbaik sebesar 0,446 Mpa dengan komposisi gliserol 4 ml dan asam
asetat 3 ml. Dan nilai elongasi terbaik sebesar 20% dengan komposisi gliserol 8
ml dan asam asetat 4 ml. Sedangkan untuk uji biodegradasi didapatkan semua
plastik dapat teruarai dengan sempurna didalam tanah dalam jangka waktu 3
minngu.

Kata kunci: ”bioplastik”, “selulosa”, “gliserol”, “asam asetat”.

3
KATA PENGANTAR

Alhamdulilah puji syukur kehadirat Alllah SWT karena atas rahmat dan
karuia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan penelitian dengan judul
Pengaruh Volume Gliserol dan Volume Asam Asetat Terhadap Kualitas Bioplastik
dari Selulosa Batang Pisang Kepok. Laporan penelitian ini merupakan salah satu
syarat untuk menyelesaikan mata kuliah Tugas Penelitian pada Jurusan Teknik
kimia Fakults Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta.
Dalam menyususn laporan penelitian ini penulis banyak
mendapatkan saran, serta bantuan yang sangat bermanfaat dari berbagi pihak.
Untuk itu penulis mengucapkan terima kasih kepada :
1. Bapak Rois Fatoni, S.T., M.Sc., Ph.D., selaku Ketua Jurusan Teknik Kimia
Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta.
2. Bapak Tri Widayatno, S.T., M.Sc., Ph.D., selaku Kepala Laboratorium Jurusan
Teknik Kimia Fakultas Teknik Universitas Muhammadiyah Surakarta.
3. Bapak Ir. Haryanto AR, MS., selaku dosen pembimbing penelitian.
4. Kedua orang tua yang senantiasa mendoakan penulis dapat menyelesaikan
penelitian ini dengan lancar.
5. Rekan-rekan mahasiswa Teknik Kimia Universitas Muhammadiyah Surakarta
yang telah membantu dalam pelaksanaan penelitian.
6. Dan semua pihak yang ikut membantu menyelesaiakan laporan penelitian ini
yang tidak dapat disebutkan satu persatu.
Dalam penyusunan laporan penelitian ini penulis menyadari masih
banyak terdapat kekurangan. Penulis mengharapkan kritik dan saran yang
membangun demi kesempurnaan penulisan laporan penelitian di masa yang akan
datang.

Surakarta, Januari 2018

Penulis

4
DAFTAR ISI

COVER...............................................................................................................................i
LEMBAR PENGESAHAN................................................................................................ii
RINGKASAN...................................................................................................................iii
KATA PENGANTAR........................................................................................................iv
DAFTAR ISI......................................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR........................................................................................................vii
DAFTAR TABEL............................................................................................................viii
BAB 1 PENDAHULUAN.................................................................................................1
1.1 Latar Belakang...................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah..............................................................................................2
1.3 Tujuan Penelitian................................................................................................2
1.4 Manfaat Penelitian..............................................................................................3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA........................................................................................4
2.1 Plastik.......................................................................................................................4
2.2 Bioplastik................................................................................................................4
2.3 Selulosa dari Batang Pohon Pisang..........................................................................5
2.4 Gliserol.....................................................................................................................6
2.5 Kitosan.....................................................................................................................7
2.6 Asam Asetat.............................................................................................................8
2.7 Hasil penelitian terdahulu.........................................................................................9
2.8 Hipotesis Penelitian..................................................................................................9
BAB III METODE PENELITIAN ..................................................................................10
3.1 Tempat Pelaksanaaan Penelitian.............................................................................10
3.2 Variabel Penelitian..................................................................................................10
3.2.1 Variabel Bebas.................................................................................................10
3.2.2 Variabel Tetap..................................................................................................10
3.2.3 Variabel Tergantung.........................................................................................10
3.3 Alat dan Bahan.......................................................................................................11
3.3.1 Alat..................................................................................................................11

5
3.3.2 Bahan..............................................................................................................11
3.4 Cara Kerja..............................................................................................................12
3.4.1 Isolasi Selulosa Batang Pisang Kepok.............................................................12
3.4.2 Pembuatan Bioplastik......................................................................................13
3.4.3 Uji Kualitas Film Bioplastik............................................................................14
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN..........................................................................15
4.1 HASIL DAN PEMBAHASAN..............................................................................15
4.1.1 Bioplastik........................................................................................................15
4.1.2 Uji Sifat Mekanik Bioplastik...........................................................................15
4.1.3 Uji Biodegradasi..............................................................................................21
4.1.4 Uji Statistik.....................................................................................................21
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN...........................................................................30
5.1 Kesimpulan............................................................................................................30
5.2 Saran................................................................................................................30
DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................................31
LAMPIRAN.....................................................................................................................33
1. Spesifikasi Bahan yang Digunakan......................................................................33
2. Uji kualitas Bioplastik..........................................................................................34
3. Data Pengamatan..................................................................................................35
4. Perhitungan dan Hasilnya.....................................................................................36

6
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Rumus bangun gliserol...........................................................................7


Gambar 2. Diagram alir proses isolasi selulosa.....................................................12
Gambar 3. Diagram alir proses pembuatan bioplastik...........................................13
Gambar 4. Bentuk film bioplastik..........................................................................15
Gambar 5. Hubungan pengaruh asam asetat dan gliserol terhadap nilai kuat tarik
(Mpa).....................................................................................................17
Gambar 6. Hubungan pengaruh asam asetat dan gliserol terhadap nilai kuat tarik
pengulangan (Mpa)................................................................................17
Gambar 7. Hubungan pengaruh asam asetat dan gliserol terhadap nilai elongasi
(%).........................................................................................................20
Gambar 8. Hubungan pengaruh asam asetat dan gliserol terhadap nilai elongasi
pengulangan (%)....................................................................................20

7
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Sifat mekanik plastik sesuai SNI................................................................4


Tabel 2. Sifat kimia gliserol.....................................................................................7
Tabel 3. Daftar alat yang digunakan dalam penelitian...........................................11
Tabel 4. Daftar bahan yang digunakan dalam penelitian.......................................11
Tabel 5. Data hasil kuat tarik film bioplastik.........................................................16
Tabel 6. Data hasil elongasi....................................................................................19
Tabel 7. Data normalitas kuat tarik........................................................................21
Tabel 8. Data normalitas kuat tarik pengulangan...................................................22
Tabel 9. Data normalitas elongasi..........................................................................22
Tabel 10. Data normalitas elongasi pengulangan...................................................23
Tabel 11. Uji korelasi kuat tarik.............................................................................23
Tabel 12. Uji korelasi ganda kuat tarik..................................................................24
Tabel 13. Uji korelasi kuat tarik pengulangan........................................................24
Tabel 14. Uji korelasi ganda kuat tarik pengulangan.............................................24
Tabel 15. Uji korelasi elongasi...............................................................................25
Tabel 16. Uji korelasi ganda elongasi....................................................................25
Tabel 17. Uji korelasi elongasi pengulangan.........................................................26
Tabel 18. Uji korelasi ganda elongasi pengulangan...............................................26
Tabel 19. Uji anova kuat tarik dengan variabel gliserol.........................................26
Tabel 20. Uji anova kuat tarik dengan variabel asam asetat..................................27
Tabel 21. Uji anova kuat tarik pengulangan dengan variabel gliserol...................27
Tabel 22. Uji anova kuat tarik pengulangan dengan variabel asam asetat.............27
Tabel 23. Uji anova elongasi dengan variabel gliserol...........................................28
Tabel 24. Uji anova elongasi dengan variabel asam asetat....................................28
Tabel 25. Uji anova elongasi pengulangan dengan variabel gliserol.....................28
Tabel 26. Uji anova elongasi pengulangan dengan variabel asam asetat...............29

8
9
BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Plastik merupakan sebuah pengemas yang praktis dan paling banyak
digunakan. Hal tersebut disebabkan oleh banyaknya keunggulan plastik
antara lain ringan, tidak mudah pecah, anti karat, tahan terhadap bahan kimia,
mempunyai sifat isolasi listrik yang tinggi, dapat dibuat berwarna maupun
transparan serta mudah dibentuk sesuai yang diinginkan (Zulferiyenni et al.
2014). Sehingga, produksi plastik diindonesia mengalami peningkatan seiring
kenaikan konsumsi masyarakat.
Plastik yang digunakan sebagai bahan pengemas ternyata menghadapi
berbagai persoalan, diantaranya sifat plastik yang tidak tahan panas sehingga
jika plastik dipanaskan maka produk akan terkontaminasi melalui
perpindahan monomernya. Jika dikonsumsi secara terus menerus, hal tersebut
dapat menyebabkan penyakit bagi manusia(Zulferiyenni et al. 2014).
Persoalan lain yang dapat timbul, seperti yang kita ketahui bahwa
plastik telah banyak digunakan pada berbagai bidang aktivitas manusia
selama dekade terakhir ini. Zat kimia macromolekuler ini biasanya dibentuk
dari petrolium dan banyak bahan lainnya yang non-biodegradasi. Meskipun
sumber petrolium sedikit dan berkembang menggunakan polimer non-
biodegradasi telah menyebabkan masalah lingkungan yang serius. Polimer
non-biodegadasi tidak cocok digunakan. Jadi, bahan polimer yang
biodegradasi yang diperhatikan sejak tahun 1970an (Lu et al. 2009).
Seiring dengan persoalan di atas, maka penelitian bahan kemasan
diarahkan pada bahan-bahan organik, yang dapat dihancurkan secara alami
dan mudah diperoleh. Bahan-bahan yang digunakan untuk membuat
bioplastik adalah senyawa – senyawa yang terdapat pada tanaman seperti pati,
selulosa, dan lignin serta pada hewan seperti kasein, kitin, dan kitosan.
Pisang (Musa Paradisiaca, Linn) merupakan tumbuhan yang berasal
dari Asia dan tersebar di Spanyol, Italia, Indonesia, dan bagian dunia yang

1
lain. Pada dasarnya tanaman pisang merupakan tumbuhan yang tidak
memiliki batang sejati. Batang pohonya terbentuk dari perkembangan dan
pertumbuhan pelepah yang mengelilingi poros lunak panjang. Pelepah pohon
pisang juga mengandung selulosa dalam jumlah yang cukup tetapi selama ini
pemanfaatannya masih kurang optimal (Prabawati & Wijaya 2008).
Selulosa merupakan biopolymer yang dapat diperoleh dari hasil
pertanian. Polimer ini mempunyai sifat termoplastik sehingga mempunyai
potensi untuk dibentuk atau dicetak menjadi film kemasan. Keunggulan
polimer jenis ini adalah tersedia sepanjang tahun (renewable) dan mudah
hancur secara alami (biodegradable).Berdasarkan hal tersebut, polimer jenis
ini dapat digunakan sebagai bahan bioplastik yaitu plastik yang dapat
diuraikan kembali oleh mikroorganisme secara alami menjadi senyawa yang
ramah lingkungan.Oleh karena itu, selulosa memiliki potensi sebagai bahan
bioplastik (Pratiwi et al. 2016).
Berdasarkan uraian tersebut, penelitian ini bertujuan untuk
memanfaatkan selulosa dari batang pisang kepok (Musa Paradisiaca, Linn)
yang selama ini hanya dianggap sebagai limbah perkebunan, sebagai
alternatif bahan pembentuk bioplastik yang dapat diaplikasikan secara luas.
Oleh karena itu, penulis berusaha melakukan penelitian mengenai “Pengaruh
Volume Gliserol dan Volume Asam Asetat terhadap Kualitas Bioplastik dari
Selulosa Batang Pisang Kepok”

1.2 Rumusan Masalah

Adapun rumusan masalah yang akan diteliti dalam penelitian ini adalah
sebagai berikut :
1. Bagaimanakah pengaruh volume gliserol dan volume asam asetat
terhadap kualitas bioplastik?

1.3 Tujuan Penelitian

Tujuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut:

2
1. Mengatahui pengaruh volume gliserol dan volume asam asetat terhadap
kualitas bioplastik.

1.4 Manfaat Penelitian

Manfaat dari penelitian ini adalah sebagai berikut:

1. Bagi lingkungan, dapat membantu dalam mengatasi masalah lingkungan


yang disebabkan oleh limbah plastik sintetis dan dapat menjadikan suatu
usaha untuk menggendalikan penggunaan plastik sintetis menjadi plastik
ramah lingkungan (bioplastik) serta dapat mengurangi limbah batang
pisang kepok.
2. Bagi Penelitian, dapat menjadi data penelitian tentang bioplastik.
Disamping itu, penelitian ini diharapkan dapat menjadi salah satu
pemilihan bahan dan metode dalam sintesis bioplastik.

3
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Plastik
Plastik adalah suatu polimer yang mempunyai sifat-sifat unik dan luar
biasa.Polimer adalah suatu bahan yang terdiri dari unit molekul yang disebut
monomer. Jika monomernya sejenis disebut homopolimer, dan jika
monomernya berbeda akan menghasilkan kopolimer (Mujiarto 2005).
Secara garis besar, plastik dapat dikelompokkan menjadi dua
golongan, yaitu : plastik thermoplast dan plastik thermoset. Plastik
thermoplast adalah plastik yang dapat dicetak berulang-ulang dengan adanya
panas. Yang termasuk plastik thermoplast antara lain : PE, PP, PS, ABS, SAN,
nylon, PET, BPT, Polyacetal (POM), PC dll. Sedangkan palstik thermoset
adalah plastik yang apabila telah mengalami kondisi tertentu tidak dapat
dicetak kembali karena bangun polimernya berbentuk jaringan tiga dimensi.
Yang termasuk plastic thermoset adalah : PU (Poly Urethene), UF (Urea
Formaldehyde), MF (Melamine Formaldehyde), polyester, epoksi dll
(Mujiarto 2005).
Sifat – sifat plastik sesuai Standar Nasional Indonesia (SNI)
ditunjukan padatabel dibawah ini.
Tabel 1. Sifat Mekanik Plastik Sesuai SNI
No Karakteristik Nilai
1 Kuat tarik (Mpa) 24,7-30,2
2 Persen elongasi (%) 21-22
3 Hidrofobisitas (%) 99
Sumber: (Darni & Utami 2010)

2.2 Bioplastik
Bioplastik adalah plastik yang dapat digunakan seperti layaknya
plastik konvensional, namun plastik tersebut akan terurai oleh aktivitas
mikroorganisme ketika dibuang ke tanah. Hasil akhir dari dekomposisi
tersebut adalah senyawa asalnya, yaitu air dan karbon dioksida. Plastik dalam
pengertian ini adalah film atau lapisan tipis yang bersifat kuat namun
fleksibel. Pada dasarnya film kemasan mensyaratkan sifat-sifat fleksibel,

4
dapat-dicetak, tidak berbau, mampu menghambat keluar masuknya gas dan
uap air (barrier), serta transparan (Yuniarti et al. 2014).
Bioplastik atau lebih sering disebut plastik biodegradasi adalah plastik
yang mampu terdegradasi oleh alam atau lingkungan secara alami. Bioplastik
sendiri biasanya terbuat dari biopolimer pati seperti pati jagung, varietas
singkong, varietas ubi, kentang, dan lain (Borghei et al. 2010).
Bioplastik tidak hanya terdiri dari satu bahan kimia. Bioplastik terdiri
dari bahan-bahan yang berbeda sifatnya dan berbeda penerapannya.
Berdasarkan bioplastik Eropa, plastik disebut bioplastik jika plastik termasuk
salah satu biobased, biodegradable atau kedua-duanya. Bioplastik cenderung
ramah lingkungan dan mudah terdegradasi melalui aktifitas enzim dari
mikroorganisme. Degradasi dari bioplastik dapat meningkatkan CO2, metana,
air, biomass, humic matter dan berbagai zat alami lainnya yang dapat lenyap
dengan mudah (Gill 2014).
Penggunaan bioplastik pada bahan pengemas dapat memberikan
perlindungan terhadap kualitas produk dengan baik dan memperpanjang masa
simpan, juga dapat digunakan sebagai bahan pengemas yang ramah
lingkungan (Zulferiyenni et al. 2014).
Selain untuk kemasan, bioplastik juga dapat dimanfaatkan dalam
bidang medis dan farmasi antara lain untuk peralatan bedah, benang bedah,
kain penyeka, pembalut luka, pengganti tulang dan pelat, dan lain sebagainya
(Pratiwi et al. 2016).
2.3 Selulosa dari Batang Pohon Pisang

Pisang (Musa spp.) adalah salah satu komoditas buah asli Indonesia.
Tanaman tropis dan subtropis ini termasuk famili Musaceae. Buah pisang
mengandung gizi cukup tinggi, kolesterol rendah serta vitamin B6 dan
vitamin C tinggi. Zat gizi terbesar pada buah pisang masak adalah kalium
sebesar 373 miligram per 100 gram pisang, vitamin A 250-335 gram per 100
gram pisang dan klor sebesar 125 miligram per 100 gram pisang. Pisang juga
merupakan sumber karbohidrat, vitaminn A dan C, serta mineral. Komponen
karbohidrat terbesar pada buah pisang adalah pati pada daging buahnya, dan

5
akan diubah menjadi sukrosa, glukosa dan fruktosa pada saat pisang matang
(15-20 %) (Ambarita et al. 2015).

Tanaman pisang merupakan salah satu komoditas hortikultura dari


kelompok buah-buahan yang saat ini cukup diperhitungkan. Tujuan
pengembangan komonditas pisang adalah memenuhi kebutuhan akan
konsumsi buah-buahan seiring dengan bertambahnya jumlah penduduk dan
meningkatnya kesadaran masyarakat akan pentingnya gizi karena buah pisang
mengandung banyak gizi(Ambarita et al. 2015).
Selulosa merupakan senyawa organik yang paling banyak melimpah di
alam, karena struktur bahan seluruh dunia tumbuhan terdiri atas sebahagian
besar selulosa. Suatu jaringan yang terdiri atas beberapa lapis serat selulosa
adalah unsur penguat utama dinding sel tumbuhan. Didalam selulosa terdapat
dalam bentuk serat-serat. Serat-serat selulosa mempunyai kekuatan mekanik
yang tinggi. Selulosa merupakan suatu polimer yang berantai lurus yang
terdiri dari unit-unit glukosa. Bobot molekul selulosa alamiah sukar diukur,
dikarenakan degradasi yang terjadi selama isolasi. Panjang rantainya berbeda-
beda dari jenis tumbuhan yang berbeda. Selulosa termasuk senyawa
polisakarida yang mempunyai rumus empiris (C6H10O5)n, dimana n berkisar
dari 2000 sampai dengan 3000 (Bahri 2015).
Selulosa merupakan bahan dasar yang penting bagi industri-industri
yang memakai selulosa sebagai bahan baku, misalnya: pabrik kertas, pabrik
sutera tiruan dan lain sebagainya (Habibah et al. 2013).

2.4 Gliserol
Gliserol merupakan senyawa alkohol dengan gugus hidroksil
berjumlah 3 dan dikenal dengan nama 1,2,3 propanetriol. Gliserol merupakan
cairan yang tidak berwarna, tidak berbau dan merupakan cairan kental yang
memiliki rasa manis (Fadliyani & Atun 2015).
Gliserol merupakan plasticizer yang efektif karena memiliki
kemampuan untuk mengurangi ikatan intermolekuler sehingga dapat
meningkatkan fleksibilitas. Gliserol berfungsi mengurangi ikatan molekuler
pada selulosa dengan memutuskan rantainya yang panjang sehingga
biodegradable film yang dihasilkan menjadi plastis (Zulferiyenni et al. 2014).

6
Adapun rumus bangun gliserol dapat ditunjukkan pada Gambar 1:

Gambar 1. Rumus bangun gliserol


Gliserol mempunyai sifat fisik sebagai berikut :
1. Tidak berbau, tidak berwarna, berbentuk cairan kental dengan rasa pahit
manis
2. Larut sempurna dalam air dan pelarut tertentu seperti eter, etil asetat dan
dioxane
Berikut ini sifat kimia gliserol :
Tabel 2. Sifat kimia gliserol

Nama IUPAC Propan 1,2,3 triol


Gliserin, 1,2,3 propanetriol, 1,2,3tritydroxypropana,
Nama lain
glyceritol, glycyl alcohol
Rumus
C3H5(OH)
kimia
Berat
92,09382 g/mol
Molekul
Densitas 1,261 g/ml
Viskositas 1,5 Pa.s
Titik leleh 17,8°C
Titik nyala 290°C

2.5 Kitosan

Kitosan pertama kali ditemukan oleh ilmuan Perancis, Ojier, pada


tahun 1823. Ojier meneliti kitosan hasil ekstrak kerak binatang berkulit keras,
seperti udang, kepiting, dan serangga.
Kitosan yaitu poli-D-glucosamine (tersusun lebih dari 1000 unit
glukosamin dan asetilglukosamin) dengan berat molekul lebih dari satu juta
ton, merupakan dietari fiber (serat yang bisa dimakan) kedua setelah selulosa.

7
Kitosan mempunyai nama lain selain Kitin yaitu Kitosan Askorbat, N-
Carboksibutil Kitosan, unsur penting ke-6, dan sebagainya.
Kitosan diperoleh dengan cara mengkonversi kitin, sedangkan kitin
dapat diperoleh dari kulit udang. Produksi kitin biasanya dilakukan dalam
tiga tahap, yaitu demineralisasi, deproteinasi, dan depigmentasi. Sedangkan
kitosan diperoleh dengan deasetilasi kitin dengan larutan basa konsentrasi
tinggi. Deproteinasi menggunakan basa dengan konsentrasi tinggi dan
demineralisasi menggunakan asam(Harjanti 2014).
Kitosan digunakan secara luas pada industri farmasi, biokimia,
bioteknologi, kosmetik, biomedis, industri kertas, makanan dan tekstil serta
yang lainnya. Kitosan digunakan dalam aplikasi khusus seperti bioconversi
untuk produksi makanan, manjaga makanan dari kuman jahat, pembentukan
film degradasi, mendapatkan kembali bahan dari proses pembuangan
makanan, pemurnian air dan penguraian dan oksidasi dari jus buah(Hossain &
Iqbal 2014).
Kitosan berfungsi membentuk interaksi dengan rantai polimer selulosa
dalam bentuk ikatan hidrogen, dimana interaksi rantai polimer ini terbentuk
untuk meningkatkan kecepatan respon viskoelastis pada polimer sehingga
dapat meningkatkan mobilitas molekuler rantai polimer (Pratiwi et al. 2016).

2.6 Asam Asetat


Asam asetat atau lebih dikenal sebagai asam cuka (CH3COOH) adalah
suatu senyawa berbentuk cairan, tak berwarna, berbau menyengat, memiliki
rasa asam yang tajam dan larut didalam air, alkohol, gliserol, eter. Pada tekanan
atmosferik, titik didihnya 118.1⁰C. Asam asetat mempunyai aplikasi yang
sangat luas di bidang industri dan pangan. Di Indonesia kebutuhan asam asetat
masih harus diimport, sehingga perlu diusahakan kemandirian dalam
penyediaan bahan tersebut (Hardoyo et al. 2007).
Proses produksi asam asetat dapat dilakukan secara kimiawi dan
biologis. Proses kimiawi produksi asamasetat yang banyak dilakukan adalah
oksidasi butana. Untuk kebutuhan pangan, produksi asam asetat harus
dilakukan melalui proses biologis, salah satunya adalah fermentasi dari bahan
baku alkohol. Fermentasi dilakukan dengan menggunakan bakteri dari genus

8
Acetobacter dalamkondisi aerobik. Salah satu spesies yang banyak digunakan
untuk fermentasi asamasetat adalahAcetobacter aceti (Hardoyo et al. 2007).
Asam asetat dapat dimanfaatkan sebagai salah satu bahan pada
beberapa industri seperti industri kimia, industri sabun, industri kayu dan
industri makanan. Saat ini, asam asetat merupakan komponen penting untuk
produksi industri kimia seperti polimer vinil asetat, selulosa asetat, ester asam
asetat, dan kalsium magnesium asetat. Semua produk tersebut dibuat dari asam
asetat (Awad et al. 2012).
Dalam pembuatan bioplastik asam asetat berfungsi untuk membantu
proses pembuatan gel pada saat proses gelatinisasi.

2.7 Hasil penelitian terdahulu


Dari beberapa penelitian tentang bioplastik banyak sekali yang telah
dilakukan dari berbagai macam inovasi baru dan berbagai perbaikan atau
optimasi proses, sehingga dapat menghasilkan bioplastik yang berkualitas
bagus. Pengembangan ini dilakukan baik pada perlakuan varibel-variabel
maupun kondisi operasi seperti yang telah dilakukan pada penelitian
(Zulferiyenni et al. 2014) menunjukkan hubungan antara konsentrasi gliserol
dengan kekuatan tarik dimana kekuatan tarik terbaik pada konsentrasi gliserol
0,25% dan tapioka 7% yaitu sebesar 53,917 Mpa. Sedangkan nilai persen
pemanjangan pada konsentrasi gliserol 0,25 % dan tapioka 7% semakin
menurun yaitu sebesar 3,647 %. Hal ini disebabkan gliserol sebagai plastizer
dapat meningkatkan persentase pemanjangan dan penurunan kekuatan tarik.

2.8 Hipotesis Penelitian

Dari penelitian dibuat sebuah hipotesis bahwa ada pengaruh berat


selulosa batang pohon pisang kepok dan volume asam asetat terhadap kualitas
bioplastik.

9
BAB III

METODE PENELITIAN

Metode penelitian yang digunakan adalah Rancangan Acak lengkap yang


disusun secara faktorial (RAL-faktorial) dengan dua faktor perlakuan. Faktor
pertama yaitu berat selulosa yang terdiri dari lima variasi gliserol (4, 5, 6, 7, dan
8 ml) dan faktor kedua yaitu volume asam asetat terdiri dari lima variasi asam
asetat (1, 2, 3, 4, dan 5 ml).

3.1 Tempat Pelaksanaaan Penelitian


Pada Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Teknik Kimia UMS.

3.2 Variabel Penelitian


Pada penelitian ini terdapat dua variabel yaitu variabel bebas yang
diujikan dan variabel tetap dengan semua perlakuan dalam kondisi yang
sama.

3.2.1 Variabel Bebas


Pada penelitian ini digunakan varaibel bebas yaitu:
- Komposisi Gliserol : 4, 5, 6, 7, dan 8 ml
- Komposisi AsamAsetat : 1, 2, 3, 4, dan 5 ml

3.2.2 Variabel Tetap


Pada penelitian ini digunakan variabel tetap yaitu:
- Tepung Selulosa : 2 gram
- Kitosan : 2 gram
- Suhu : 60°C
- Waktu pengadukan : 1 jam

3.2.3 Variabel Tergantung


 Kualitas Bioplastik
- Nilai Kuat Tarik
- Nilai Elongasi

- Nilai Biodegradasi

3.3 Alat dan Bahan

3.3.1 Alat
Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut.

10
Tabel 3. Daftar alat yang digunakan dalam penelitian.

Nama Alat Ukuran (ml) Jumlah


No

Botol Timbang - 1
Cawan Petri - 1
Gelas ukur 50 1
Gelas beker 250;100 2;2
Hot Plate - 1
Labu ukur 100 2
Magnetic stirer - 2
Mikrowave - 1
Oven - 1
10 Pengaduk - 2
11 Pipet ukur 5;10 1;1
12 Termometer - 1

3.3.2 Bahan

Bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut.

Tabel 4 . Daftar bahan yang digunakan dalam penelitian

No Nama Bahan Densitas Jumlah


(g/cm3)
1 Aquades 1 Secukupnya

2 Asam Asetat 1,05 100 ml

3 Gliserol 1,26 150 ml

4 Kitosan 0,33 50 gram

5 Selulosa batang 50 gram


pisang kepok

11
a. Cara Kerja

3.4.1 Isolasi Selulosa Batang Pisang Kepok

Tahapan isolasi selulosa batang pisang kepok terdiri dari 4 tahap yaitu
prehidrolisis, treatment NaOH, treatment H2O2, treatment akhir.. Tahap
prehidrolisis yaitu batang pisang dikeringkan hingga kandungan airnya sedikit.
Kemudian dihaluskan dan diayak dalam ayakan 60 mesh. Selanjutnya batang
pisang yang kering sebanyak 10 gram direndam dengan aquades 100 ml, lalu
dipanaskan pada suhu 100⁰C dengan microwave selama 60 menit. Setelah itu
dicuci dengan aquadest. Tahap kedua, penghilangan lignin dengan NaOH yaitu
sampel direndam dengan larutan NaOH 10% dalam 100 ml. Lalu dipanaskan
pada suhu 100 ⁰C dengan microwave selama 30 menit. Setelah itu dicuci dengan
aquades hingga pH netral. Selanjutnya tahap pemutihan dengan H2O2 sampel yang
telah dicuci ditambah 100 ml larutan H2O2 5% dan didiamkan selama 1 jam, lalu
dicuci dengan aquades hungga pH netral. terakhir sampel dikeringkan
menggunakan oven dan didinginkan dalam desikator hingga didapatkan berat
konstan. Lalu sampel diblender hingga halus dan diayak dalam ayakan 100 mesh.

12
Gambar 2. Diagram alir proses isolasi selulosa batang pisang kepok

i. Pembuatan Bioplastik
Tahapan pembuatan bioplastik yaitu pertama tepung selulosa batang pisang
sebanyak 2 gram dimasukkan dalam gelas beker lalu di tambah aquades sebanyak
50 ml dan asam asetat sebanyak 1 ml (variasi) lalu diaduk dengan pengaduk,
kemudian larutan tersebut dipanaskan dengan hotplate selama 15 menit hingga
suhu konstan 60⁰C. Selanjutnya sebanyak 2 gram kitosan dimasukkan ke dalam
gelas beker dan ditambah asam asetat 1% sebanyak 100 ml. Lalu larutan kitosan
dan larutan selulosa batang pisang di campurkan kemudian ditambah 4 ml
(variasi) gliserol. Kemudian di panaskan dengan hot plate selama 1 jam hingga
suhu 60⁰C di aduk dengan magnetic stirrer. Selanjutnya larutan tersebut dicetak
menggunakan spatula di atas keramik yang telah di beri lakban pada setiap
sisinya. Setelah kering plastik dilepaskan dari cetakan. Melakukan hal yang sama
untuk variasi gliserol (4,5,6,7 dan 8 ml) dan variasi asam asetat (1,2,3,4 dan 5 ml).

13
Gambar 3. Diagram alir proses pembuatan bioplastik

ii. Uji Kualitas Film Bioplastik


Setelah didapatkan film plastik pada penelitian ini, kemudian
dilakukan pengujian terhadap kualitas bioplastiknya dengan beberapa
uji sebagai berikut :

a. Uji Kuat tarik

b. Uji Elongasi

c. Uji Biodegradasi

14
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

1.1 HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1.1 Bioplastik
Pembuatan bioplastik ini dilakukan dengan komposisi bahan
berikut :
Asam asetat (pelarut) : 1, 2, 3, 4, dan 5 ml
Gliserol (plasticizer) : 4, 5, 6, 7, dan 8 ml
Kitosan : 2 gram
Tepung selulosa batang pisang kepok : 2 gram
Suhu : 60oC
Waktu : 1 Jam
Pembuatan bioplastik dari umbi singkong karet ini menghasilkan
film plastik transparan yang berwarna coklat muda. Film plastik ini juga
dilakukan pengukuran ketebalan rata-rata, kemudian dilanjutkan dengan
pengujian kuat tarik, uji elongasi dan uji bioderadasi. Dari pengujian
didapatkan beberapa data antara lain data berat beban uji tarik dan data
perubahan panjang. Bentuk dari film bioplastik dapat dilihat pada gambar
dibawah ini.

Gambar 4. bentuk film bioplastik

4.1.2 Uji Sifat Mekanik Bioplastik


Dari penelitian ini didapatkan hasil dari pengujian sifat mekanik dari
bioplastik yaitu data hasil uji kuat tarik dan uji elongasi.

a. Uji Kuat Tarik


Dari penelitain ini didapatkan hasil kuat tarik dari film bioplastik
pada berbagai variasi asam asetat dan gliserol sebagai berikut.
Tabel 5. Data hasil kuat tarik film bioplastik

15
Gliserol Asam Asetat Kuat Tarik (Mpa)
(ml) (ml) I II
1 0,297 0,311
2 0,311 0,389
4 3 0,389 0,446
4 0,327 0,372
5 0,245 0,297
1 0,223 0,223
2 0,245 0,262
5 3 0,273 0,327
4 0,234 0,262
5 0,213 0,204
1 0,164 0,172
2 0,223 0,234
6 3 0,262 0,284
4 0,218 0,234
5 0,156 0,164
1 0,156 0,164
2 0,213 0,223
7 3 0,234 0,258
4 0,172 0,223
5 0,149 0,156
1 0,149 0,156
2 0,196 0,209
8 3 0,204 0,223
4 0,192 0,196
5 0,136 0,145

16
Uji Kuat Tarik I
0.400
0.350
0.300 4 ml
kuat tarik (Mpa)
0.250 5 ml
0.200 6 ml
0.150 7 ml
0.100 8 ml
0.050
0.000
1 2 3 4 5
volume asam asetat (ml)

Gambar 5 . Hubungan pengaruh asam asetat dan gliserol terhadap nilai kuat tarik
(Mpa)

Uji Kuat Tarik Pengulangan


0.450
0.400
0.350
4 ml
0.300
5 ml
0.250
Axis Title 0.200 6 ml
7 ml
0.150
8 ml
0.100
0.050
0.000
1 2 3 4 5
Axis Title

Gambar 6. Penggulangan hubungan pengaruh asam asetat dan gliserol terhadap nilai
kuat tarik (Mpa)
Dari diagram diatas, dapat diketahui bahwa nilai kuat tarik yang
tertinggi terdapat pada komposisi diagram pertama asam asetat 3 ml dan
volume glierol 4 ml dengan nilai kuat tarik sebesar 0,389 Mpa. Sedangkan
dari diagram penggulangan didapatkan nilai tertinggi pada komposisi asam
asetat 3 ml dan volume glierol 4 ml serta pada komposisi asam asetat 3 ml
dan gliserol 4 ml dengan nilai kuat tarik sebesar 0,446 Mpa. Penambahan
asam asetat sangat berpengaruh terhadap nilai kuat tarik plastik semakin

17
sedikit asam asetat nilai kuat tariknya semakin rendah, begitu pula dengan
semakin banyak asam asetat nilai kuat tariknya juga semakin rendah. Serta
ketebalan plastik yang tidak sama dalam pencetakan menyebabkan plastik
mempunyai nilai yang tidak beraturan. Suhu ruangan juga mempenggaruhi
saat proses pencetakan, bila suhu ruangan kering proses pencetakan dapat
dikalukan dalam 3-4 hari tapi bila suhu ruangan lembab proses pencetakan
bisa sampai 5-7 hari baru plastik dapat diambil dari cetakkan. Sehingga
nilai kuat tarik yang paling kecil terdapat pada diagram penggulangan
dengan komposisi 5 ml asam asetat dan 8 ml gliserol nilai kuat tarik 0,136
Mpa.

18
b. Uji Elongasi
Dari penelitian ini didapatkan hasil uji elongasi sebagai berikut:
Tabel 6. Data hasil uji elongasi bioplastik
Glisero Asam PERPANJANGA
l Asetat N
(ml) (ml) I II
1 13 12
2 10 11
4 3 8 10
4 11 12
5 9 14
1 13 14
2 11 12
5 3 9 11
4 14 13
5 11 15
1 15 16
2 12 13
6 3 11 12
4 15 15
5 12 16
1 16 17
2 13 14
7 3 11 13
4 17 18
5 14 15
1 16 17
2 13 15
8 3 12 14
4 18 20
5 15 17

19
uji elongasi
18
16
14
12 4 ml
10 5 ml
elongasi (%)

8
6 6 ml
4 7 ml
2 8 ml
0
1
2
3
4
5
volume asam asetat (ml)

Gambar 7. Hubungan pengaruh asam asetat dan gliserol terhadap nilai elongasi (%)

elongasi pengulangan
20

15
4 ml
10 5 ml
elongasi (%)

6 ml
5 7 ml
8 ml
0
1
2
3
4
5
volume asam asetat (ml)

Gambar 8. Pengulangan hubungan pengaruh asam asetat dan gliserol terhadap nilai
elongasi (%)

Dari diagram diatas, dapat diketahui bahwa nilai elongasi yang tertinggi
terdapat pada komposisi diagram pertama asam asetat 4 ml dan volume
glierol 8 ml dengan nilai elongasi sebesar 18%. Sedangkan dari diagram
penggulangan didapatkan nilai tertinggi pada komposisi asam asetat 4 ml dan
volume glierol 8 dengan nilai elongasi sebesar 20%. Penambahan gliserol
sangat berpengaruh terhadap nilai elongasi plastik yaitu semakin banyak

20
gliserol yang ditambahkan maka nilai elongasinya semakin tinggi. Sedangkan
nilai elongasi yang paling kecil terdapat pada diagram pertama dengan
komposisi 3 ml asam asetat dan 4 ml gliserol nilai elongasi sebesar 8%.

4.1.3 Uji Biodegradasi


Uji biodegradasi bertujuan untuk mengetahui suatu sampel dapat
terdegradasi dengan baik di lingkungan atau tidak. Pada penelitian ini metode
yang digunakan untuk uji biodegradasi yaitu dengan metode penguburan
sampel dalam tanah dengan jangka waktu beberapa hari.
Semua sampel dikubur selama 3 minggu di dalam tanah. Seluruh
sampel tidak ditemukan dalam tanah selama 3 minggu. Hal itu berarti seluruh
sampel telah terurai dengan sempurna didalam tanah. Minggu pertama
penguburan sampel, sampel plastik sudah mulai ditumbuhi jamur dibeberapa
bagian. Hal ini dapat terjadi karena sampel berada pada lingkungan yang
lembab sehingga dapat mudah ditumbuhi jamur. Jika dibandingkan dengan
plastik yang ada di pasaran, plastik hasil penelitian ini lebih mudah hancur.

4.1.4 Uji Statistik

a. Uji Normalitas Data


 Data kuat tarik
Tabel 7. Data normalitas kuat tarik

Interpretasi :
Shapiro-Wilk : Didapatkan nilai sig. 0,174>0,05, maka data
berdistribusi normal
Kolmogorov-Smimov: Didapatkan nilai sig. 0,200>0,05, maka data
berdistribusi normal

21
 Data kuat tarik (pengulangan)
Tabel 8. Data normalitas kuat tarik (pengulangan)

Interpretasi :
Shapiro-Wilk : Didapatkan nilai sig. 0,061>0,05, maka data
berdistribusi normal
Kolmogorov-Smimov : Didapatkan nilai sig. 0,108>0,05, maka data
berdistribusi normal

 Data elongasi
Tabel 9. Data normalitas elongasi

Interpretasi :
Shapiro-Wilk : Didapatkan nilai sig. 0,807>0,05, maka data
berdistribusi normal
Kolmogorov-Smimov : Didapatkan nilai sig. 0,200>0,05, maka data
berdistribusi normal
 Data elongasi (pengulangan)
Tabel 10. Data normalitas elongasi pengulangan

Interpretasi :
Shapiro-Wilk : Didapatkan nilai sig. 0,731>0,05, maka data
berdistribusi normal
Kolmogorov-Smimov : Didapatkan nilai sig. 0,200>0,05, maka data
berdistribusi normal

22
b. Uji Korelasi
 Data kuat tarik
Tabel 11. Uji korelasi kuat tarik

Gliserol : didapatkan sig. 0.560 > 0.05 , maka tidak ada


hubungan antara jumlah gliserol dengan nilai kuat tarik
apabila jumlah asam asetat dikendalikan
Asam asetat : didapatkan sig. 0.560 > 0.05 , maka tidak ada
hubungan antara jumlah asam asetat dengan nilai kuat
tarik apabila jumlah gliserol dikendalikan

Tabel 12. Uji korelasi ganda kuat tarik

Gliserol : Nilai R : 0,766 maka korelasi antara gliserol dan asam


asetat terhadap nilai kuat tarik adalah korelasi kuat
Asam asetat : Nilai R : 0,773, maka korelasi antara gliserol dan asam
asetat terhadap nilai kuat tarik adalah korelasi kuat

 Data kuat tarik (pengulangan)


Tabel 13. Uji korelasi kuat tarik (pengulangan)

23
Gliserol : didapatkan sig. 0.768 > 0.05 , maka tidak ada
hubungan antara jumlah gliserol dengan nilai kuat tarik
apabila jumlah asam asetat dikendalikan
Asam asetat : didapatkan sig. 0.768 > 0.05 , maka tidak ada
hubungan antara jumlah asam asetat dengan nilai kuat
tarik apabila jumlah gliserol dikendalikan

Tabel 14. Uji korelasi ganda kuat tarik (pengulangan)

Gliserol : Nilai R : 0,752 maka korelasi antara gliserol dan asam


asetat terhadap nilai kuat tarik adalah korelasi kuat
Asam asetat : Nilai R : 0,754, maka korelasi antara gliserol dan asam
asetat terhadap nilai kuat tarik adalah korelasi kuat

 Data elongasi
Tabel 15. Uji korelasi elongasi

24
Gliserol : didapatkan sig. 0.716 > 0.05 , maka tidak ada
hubungan antara jumlah gliserol dengan nilai elongasi
apabila jumlah asam asetat dikendalikan
Asam asetat : didapatkan sig. 0.716 > 0.05 , maka tidak ada
hubungan antara jumlah asam asetat dengan nilai
elongasiapabila jumlah gliserol dikendalikan

Tabel 16. Uji korelasi ganda elongasi

Gliserol : Nilai R : 0,658 maka korelasi antara gliserol dan asam


asetat terhadap nilai elongasi adalah korelasi kuat
Asam asetat : Nilai R : 0,665, maka korelasi antara gliserol dan asam
asetat terhadap nilai elongasi adalah korelasi kuat

 Data elongasi (pengulangan)


Tabel 17. Uji korelasi elongasi (pengulangan)

Gliserol : didapatkan sig. 0.327 > 0.05 , maka tidak ada


hubungan antara jumlah gliserol dengan nilai elongasi
apabila jumlah asam asetat dikendalikan
Asam asetat : didapatkan sig. 0.327 > 0.05 , maka tidak ada
hubungan antara jumlah asam asetat dengan nilai
elongasi apabila jumlah gliserol dikendalikan

25
Tabel 18. Uji korelasi ganda elongasi (pengulangan)

Gliserol : Nilai R : 0,716 maka korelasi antara gliserol dan asam


asetat terhadap nilai elongasi adalah korelasi kuat
Asam asetat : Nilai R : 0,744, maka korelasi antara gliserol dan asam
asetat terhadap nilai elongasi adalah korelasi kuat

c. Uji Anova One Way


 Uji anova kuat tarik dengan variabel gliserol
Tabel 19. Uji anova kuat tarik dengan variabel gliserol

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa nilai signifikasi untuk


variabel gliserol adalah 0,000. Karena nilai sig.<0,05 maka H0
ditolak. Hal ini berarti bahwa terdapat perbedaan nilai uji tarik yang
nyata terhadap variasi gliserol.

 Uji anova kuat tarik dengan variable asam asetat


Tabel 20. Uji anova kuat tarik dengan variabel asam asetat

26
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa nilai signifikasi untuk
variabel gliserol adalah 0,143. Karena nilai sig.>0,05 maka H0
diterima. Hal ini berarti bahwa tidak terdapat perbedaan nilai uji tarik
yang nyata terhadap variasi asam asetat.

 Uji anova kuat tarik (pengulangan) dengan variabel gliserol


Tabel 21. Uji anova kuat tarik (pengulangan) dengan variabel
gliserol

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa nilai signifikasi untuk


variabel gliserol adalah 0,000. Karena nilai sig.<0,05 maka H0
ditolak. Hal ini berarti bahwa terdapat perbedaan nilai uji tarik
(pengulangan) yang nyata terhadap variasi gliserol.

 Uji anova kuat tarik (pengulangan) dengan variabel asam asetat

Tabel 22. Uji anova kuat tarik (pengulangan) dengan variabel asam
asetat

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa nilai signifikasi untuk


variabel gliserol adalah 0,114. Karena nilai sig.>0,05 maka H0
diterima. Hal ini berarti bahwa tidak terdapat perbedaan nilai uji tarik
yang nyata terhadap variasi asam asetat.

 Uji anova elongasi dengan variabel gliserol

Tabel 23. Uji anova elongasi dengan variabel gliserol

27
Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa nilai signifikasi untuk
variabel gliserol adalah 0,016. Karena nilai sig.<0,05 maka H0
ditolak. Hal ini berarti bahwa terdapat perbedaan nilai elongasi yang
nyata terhadap variasi gliserol.

 Uji anova elongasi dengan variabel asam asetat

Tabel 24. Uji anova elongasi dengan variabel asam asetat

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa nilai signifikasi untuk


variabel asam asetat adalah 0,005. Karena nilai sig.<0,05 maka H0
ditolak. Hal ini berarti bahwa terdapat perbedaan nilai elongasi yang
nyata terhadap variasi asam asetat.

 Uji anova elongasi (pengulangan) dengan variabel gliserol

Tabel 25. Uji anova elongasi (pengulangan) dengan variabel gliserol

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa nilai signifikasi untuk


variabel gliserol adalah 0,004. Karena nilai sig.<0,05 maka H0

28
ditolak. Hal ini berarti bahwa terdapat perbedaan nilai elongasi yang
nyata terhadap variasi gliserol.

 Uji anova elongasi (pengulangan) dengan variabel asam asetat

Tabel 26. Uji anova elongasi (pengulangan) dengan variabel asam


asetat

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa nilai signifikasi untuk


variabel asam asetat adalah 0,038. Karena nilai sig.<0,05 maka H0
ditolak. Hal ini berarti bahwa terdapat perbedaan nilai elongasi yang
nyata terhadap variasi asam asetat.

29
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Dari penelitian yang telah dilakukan dapat diperoleh kesimpulan
sebagai berikut:
1. Semakin banyak gliserol yang ditambahkan dalam pembuatan bioplastik
ini, maka nilai elongasinya semakin tinggi dan nilai kuat tarik semakin
rendah.
2. Semakin sedikit maupun banyak asam asetat yang ditambahkan dalam
pembuatan bioplastik ini, maka nilai kuat tarik semakin rendah namun
nilai elongasinya naik turun.
3. Nilai kuat tarik tertinggi yaitu sebesar 0,446 Mpa dengan komposisi
gliserol 4 ml dan asam asetat 3 ml.
4. Nilai elongasi tertinggi yaitu sebesar 20% dengan komposisi gliserol 8 ml
dan asam asetat 4 ml.
5. Sampel bioplastik dapat terdegradasi sempurna dalam waktu 3 minngu
pada lingkungan terbuka.

5.2 Saran
Dari hasil akhir penelitian ini, bioplastik yang didapatkan belum sesuai
dengan standar plastik yang beredar di masyarakat. Maka dari itu untuk
penelitian selanjutnya perlu dilakukan:
1. Analisis metode pembuatan bioplastik dengan bahan baku berbeda
maupun variabel yang berbeda.
2. Uji kuat tarik dengan menggunakan alat berbasis digital.

30
DAFTAR PUSTAKA

Ambarita, M.D.Y., Bayu, E.S. & Setiado, H., 2015. Identifikasi Karakter
Morfologis Pisang (Musa spp.) di Kabupaten Deli Serdang. , 4(2337–6597),
pp.1911–1924.
Awad, H.M. et al., 2012. Efficient Production Process for Food Grade Acetic Acid
by Acetobacter aceti in Shake Flask and in Bioreactor Cultures. E-Journal of
Chemistry, 9(4), pp.2275–2286.
Bahri, S., 2015. Pembuatan Pulp dari Batang Pisang. Jurnal Teknologi Kimia
Unimal, 2, pp.36–50.
Borghei, M., Karbassi, A. & Oromiehie, A., 2010. Microbial biodegradable potato
starch based low density polyethylene. , 9(26), pp.4075–4080.
Darni, Y. & Utami, H., 2010. Studi Pembuatan dan Karakteristik Sifat Mekanik
dan Hidrofobisitas Bioplastik dari Pati Sorgum. , 7(4), pp.88–93.
Fadliyani, N. & Atun, S., 2015. Pemanfaatan Gliserol Hasil Samping Pembuatan
Biodesel Dari Minyak Jelantah Sebagai Bahan Sintesis Gliserol Asetat.
Jurnal Penelitian Saintek, 20, pp.149–156.
Gill, M., 2014. Bioplastic: A Better Alternative To Plastics. IMPACT:
International Journal of Research in Applied, Natural and Social Sciences
(IMPACT: IJRANSS), 2(8), p.693. Available at:
http://www.impactjournals.us/journals.php?id=14&jtype=2&page=16.
Habibah, R., Nasution, D.Y. & Muis, Y., 2013. Penentuan Berat Molekul Dan
Derajat Polimerisasi Α – Selulosa Yang Berasal Dari Alang-Alang (Imperata
Cylindrica) Dengan Metode Viskositas. Jurnal Saintia Kimia, 1(2).
Hardoyo et al., 2007. Kondisi Optimum Fermentasi Asam Asetat Menggunakan
Acetobacter Aceti B166. J. Sains MIPA, 13(1), pp.17–20. Available at:
http://jurnal.fmipa.unila.ac.id/index.php/sains/article/viewFile/276/pdf.
Harjanti, R.S., 2014. Kitosan dari Limbah Udang sebagai Bahan Pengawet Ayam
Goreng. Jurnal Rekayasa Proses, 8(1), pp.12–19.
Hossain, M.S. & Iqbal, A., 2014. Production and characterization of chitosan from
shrimp waste. Journal Bangladesh Agriculture University, 12(1), pp.153–

31
160.
Lu, D.R., Xiao, C.M. & Xu, S.J., 2009. Starch-based completely biodegradable
polymer materials. Express Polymer Letters, 3(6), pp.366–375.
Mujiarto, I., 2005. SIFAT DAN KARAKTERISTIK MATERIAL PLASTIK DAN
BAHAN ADITIF Iman Mujiarto ∗ ) Abstrak. Traksi, 3(2).
Prabawati, S.Y. & Wijaya, A.G., 2008. Pemanfaatan Sekam Padi dan Pelepah
Pohon Pisang Sebagai Bahan Alternatif Pembuat Kertas Berkualitas. Jurnal
Aplikasi llmu-ilmu Agama (Aplikasia), IX(1), pp.44–56.
Pratiwi, R., Rahayu, D. & Barliana, M.I., 2016. Pemanfaatan Selulosa dari
Limbah Jerami Padi ( Oryza sativa ) sebagai Bahan Bioplastik Utilization of
Rice Straw Cellulose ( Oryza sativa ) as Bioplastics. IJPST, 3, pp.83–91.
Yuniarti, L.I., Hutomo, G.S. & Rahim, A., 2014. Sintesis Dan Karakterisasi
Bioplastik Berbasis Pati Sagu ( Metroxylon Sp ). e-J. Agrotekbis, 2(1),
pp.38–46.
Zulferiyenni, Marniza & Sari, E.N., 2014. Pengaruh Konsentrasi Gliserol Dan
Tapioka Terhadap Karakteristik Biodegradable Film Berbasis Ampas Rumput
Laut Eucheuma Cottonii. Karakteristik Biodegradable Film dari Ampas
Rumput Laut, (1), pp.17–24.

32
LAMPIRAN

1. Spesifikasi Bahan yang Digunakan


a. Nama Bahan : Asam Asetat (glasial)
Rumus : CH3COOH
No-EC : 200-580-7
No Katalo : 100066
Massa Molar : 60,05 g/mol
Lokasi Pembelian : Toko Agung Jaya

b. Nama Bahan : Aquades

Lokasi Pembelian : PT. Duta Kisar Pharmacy Indonesia

c. Nama Bahan : Gliserol


Rumus : (HOCH2)2CHOH
No-CAS : 56-81-5
No-EC : 200-289-5
No Katalog : 104092
Massa Molar : 92,1 g/mol

Lokasi Pembelian : Toko Agung Jaya

d. Nama Bahan : Kitosan


Ukuran Partikel : Serbuk
Kadar Air (%) : <10,0
Kadar Abu (%) : <2,0
Warna : Putih

Lokasi Pembelian : Chimultiguna, Indramayu

e. Nama Bahan : Selulosa Batang Pisang Kepok


Ukuran Partikel : 100 mesh
Kadar Air : 7,15%
Lokasi Pembuatan : Laboratorium Teknik Kimia UMS

f. Nama Bahan : Hidrogen Peroksida


Rumus : H2O2
Jenis Partikel : Cair
Konsentrasi : 50%
Lokasi Pembelian : Toko Agung Jaya

g. Nama Bahan : Natrium Hidroksida

33
Rumus : NaOH
Jenis Partikel : Padat (teknis)
Lokasi Pembelian : Toko Agung Jaya

2. Uji kualitas Bioplastik

Beberapa uji kualitas bioplastik yang dilakukan yaitu:


a. Uji Biodegradabilitas
Pengujian biodegrabilitas bertujuan untuk mengetahui tingkat
ketahanan biodegradable film terhadap pengaruh mikroorganisme pengurai,
kelembapan tanah, suhu dan faktor fisikokimia yang terdapat pada tanah. Uji
biodegradasi dilakukan dengan cara memotong film plastik denganukuran 1
cm x 1 cm kemudian plastik ditanam di dalam tanah dengan kedalaman 5 cm
dalam jangka waktu 3 minggu. Setiap 1 minggu dilakukan pengecekan
sampel.

b. Uji Kuat Tarik


Kuat Tarik merupakan gaya maksimum yang dapat ditahan oleh
bioplastik hingga terputus. Nilai kuat tarik menunjukkan kekuatan tarik
plastik yang dihasilkan ketika mendapat beban. Nilai tersebut
menggambarkan kekuatan tegangan maksimum bahan untuk menahan gaya
yang diberikan.
Dalam uji ini plastik dipotong dengan ukuran lebar 3 cm dan panjang
10 cm. Kemudian baru dilakukan uji kuat tarik dengan mengambil data berat
beban yang mampu ditahan oleh film plastik.

c. Uji Elongasi
Uji elongasi bioplastik adalah membandingkan penambahan panjang
yang terjadi dengan panjang bahan sebelum dilakukan uji tarik. Dari
pengujian elongasi ini akan dapat diketahui tingkat kemuluran bahan dengan
adanya perubahan komposisi yang dilakukan pada saat perlakuan. Dalam uji
ini plastik dipotong dengan ukuran lebar 3 cm dan panjang 10 cm. Kemudian
mencatat perubahan panjang film plastik.

34
3. Data Pengamatan
a. Uji Tarik : Berat Beban Bioplastik (kg)
Tebal Bioplastik (mm)
Lebar Bioplastik (mm)

Berat Beban Kuat Tebal (mm) Lebar


Gliserol Asam Asetat Tarik (Kg)
(ml) (ml) Data 1 Data 2 Data 1 Data 2 (mm)
1 0,4 0,4 0,44 0,42 30
2 0,4 0,5 0,42 0,42 30
4 3 0,5 0,6 0,42 0,44 30
4 0,4 0,5 0,4 0,44 30
5 0,3 0,4 0,4 0,44 30
1 0,3 0,3 0,44 0,44 30
2 0,3 0,4 0,4 0,5 30
5 3 0,4 0,5 0,48 0,5 30
4 0,3 0,4 0,42 0,5 30
5 0,3 0,3 0,46 0,48 30
1 0,2 0,2 0,4 0,38 30
2 0,3 0,3 0,44 0,42 30
6 3 0,4 0,4 0,5 0,46 30
4 0,3 0,3 0,45 0,42 30
5 0,2 0,2 0,42 0,4 30
1 0,2 0,2 0,42 0,4 30
2 0,3 0,3 0,46 0,44 30
7 3 0,3 0,3 0,42 0,38 30
4 0,2 0,3 0,38 0,44 30
5 0,2 0,2 0,44 0,42 30
1 0,2 0,2 0,44 0,42 30
2 0,3 0,3 0,5 0,47 30
8 3 0,3 0,3 0,48 0,44 30
4 0,3 0,3 0,51 0,5 30
5 0,2 0,2 0,48 0,45 30

35
b. Uji elongasi : Panjang Awal Bioplastik (mm)
Perubahan Panjang Bioplastik (mm)

Perubahan Panjang Panjang


Gliserol Asam Asetat (mm) Awal
(ml) (ml) Data 1 Data 2 (mm)
1 13 12 100
2 10 11 100
4 3 8 10 100
4 11 12 100
5 9 14 100
1 13 14 100
2 11 12 100
5 3 9 11 100
4 14 13 100
5 11 15 100
1 15 16 100
2 12 13 100
6 3 11 12 100
4 15 15 100
5 12 16 100
1 16 17 100
2 13 14 100
7 3 11 13 100
4 17 18 100
5 14 15 100
1 16 17 100
2 13 15 100
8 3 12 14 100
4 18 20 100
5 15 17 100

4. Perhitungan dan Hasilnya


a. Uji Kuat Tarik
mxg
A

Keterangan : m : Massa plastik biodegradable ( kg)


g : Gravitasi (m/s2)

A : Luas permukaan (m)

0,4 x 9,81
=0,297 Mpa
13,2

36
Gliserol Asam Asetat Kuat Tarik (Mpa)
(ml) (ml) Data 1 Data 2
1 0,297 0,311
2 0,311 0,389
4 3 0,389 0,446
4 0,327 0,372
5 0,245 0,297
1 0,223 0,223
2 0,245 0,262
5 3 0,273 0,327
4 0,234 0,262
5 0,213 0,204
1 0,164 0,172
2 0,223 0,234
6 3 0,262 0,284
4 0,218 0,234
5 0,156 0,164
1 0,156 0,164
2 0,213 0,223
7 3 0,234 0,258
4 0,172 0,223
5 0,149 0,156
1 0,149 0,156
2 0,196 0,209
8 3 0,204 0,223
4 0,192 0,196
5 0,136 0,145

b. Uji elongasi
L' −Lo
X 100
Lo
. Keterangan : L’ : Panjang Akhir (mm)
Lo : Panjang Awal (mm)
113−100
x 100 =13
100

Glisero
l Asam Asetat Elongasi (%)
(ml) (ml) Data 1 Data 2
4 1 13 12
2 10 11
3 8 10

37
4 11 12
5 9 14
1 13 14
2 11 12
5 3 9 11
4 14 13
5 11 15
1 15 16
2 12 13
6 3 11 12
4 15 15
5 12 16
1 16 17
2 13 14
7 3 11 13
4 17 18
5 14 16
1 16 17
2 13 15
8 3 12 14
4 18 20
5 15 17

c. Uji statistik

1. Uji Normalitas
Hipotesis :
- Jika nilai Sig. > 0,05 maka data Berdistribusi Normal.
- Jika nilai Sig. < 0,05 maka data Tidak Berdistribusi Normal.
 Data kuat tarik

 Data kuat tarik (pengulangan)

38
 Data elongasi

 Data elongasi (pengulangan)

2. Uji Korelasi
Hipotesis :
H0 : Tidak ada korelasi yang signifikan antara kedua kelompok
H1 : Ada korelasi yang signifikan antara kedua kelompok
1. Jika nilai Sig. < 0,05 maka ada korelasi (H1 diterima)
2. Jika nilai Sig. > 0,05 maka tidak ada korelasi (H0 diterima)
 Data korelasi kuat tarik

 Data korelasi ganda kuat tarik

39
 Data korelasi kuat tarik (pengulangan)

 Data korelasi ganda kuat tarik (pengulangan)

 Data korelasi elongasi

 Data korelasi ganda elongasi

 Data korelasi elongasi (pengulangan)

40
 Data korelasi ganda elongasi (pengulangan)

3. Uji Anova One Way

- Variabel gliserol dalam uji kuat tarik


H0 : Tidak ada perbedaan nilai uji uat tarik yang nyata terhadap
variasi gliserol
H1 : Ada perbedaan nilai uji kuat tarik yang nyata terhadap
variasi gliserol
- Variabel asam asetat dalam uji kuat tarik
H0 : Tidak ada perbedaan nilai uji kuat tarik yang nyata terhadap
variasi asam asetat
H1 : Ada perbedaan nilai uji kuat tarik yang nyata terhadap
variasi asam asetat
- Variabel gliserol dalam uji elongasi
H0 : Tidak ada perbedaan nilai uji elongasi yang nyata terhadap
variasi gliserol
H1 : Ada perbedaan nilai uji elongasi yang nyata terhadap variasi
gliserol
- Variabel asam asetat dalam uji elongasi
H0 : Tidak ada perbedaan nilai uji elongasi yang nyata terhadap
variasi asam asetat

41
H1 : Ada perbedaan nilai uji elonngasi yang nyata terhadap
variasi asam asetat
Dasar pengambilan keputusan adalah :
o Jika nilai Sig > 0,05 maka H0 diterima
o Jika nilai Sig < 0,05 maka H0 ditolak
 Uji anova kuat tarik dengan variabel gliserol

 Uji anova kuat tarik dengan variable asam asetat

 Uji anova kuat tarik (pengulangan) dengan variabel gliserol

 Uji anova kuat tarik (pengulangan) dengan variabel asam asetat

 Uji anova elongasi dengan variabel gliserol

42
 Uji anova elongasi dengan variabel asam asetat

 Uji anova elongasi (pengulangan) dengan variabel gliserol

 Uji anova elongasi (pengulangan) dengan variabel asam asetat

43
Dokumentasi Penelitian
a. Bahan sebelum proses bleaching

b. Proses bleaching

44
c. Bahan setelah proses bleaching

45