Anda di halaman 1dari 8

Kasus 1

Tn.H, 45 tahun. Masuk Rumah Sakit dengan kondisi badan tiba-tiba lemas dan menurut
keluarga tidak bisa diajak bicara, bajunya basah oleh keringat, akhirnya dibawa ke RS.
Kadar gula darah saat itu 50 mg/dl. Menurut keluarga,klien didiganosa menderita DM
satu bulan yang lalu dan mendapatkan obat Glibenklamid. Menurut keluarga klien taat
minum obat, dan makan jumlahnya sedikit karena takut kadar gulanya naik.

Aktifitas 1
Pelajari patofisiologi diabetes melitus dengan komplikasi akut (hipoglikemi)

Aktifitas 2
Identifikasi dan jelaskan data yang belum Saudara ketahui/ pahami dan data tambahan yang
diperlukan pada kasus diabetes melitus dengan komplikasi akut (hipoglikemi) secara mandiri berdasar
kasus Tn H.

Identifikasi: Pasien menderita diabetes melitus namun data yang ditemukan justru pasien
mengalami penurunan kadar gula darah dalam darah yakni 50 mg/dl, sebagaimana yang kita
ketahui bahwa kadar gula darah normal adalah 70-130 mg/dl. Keadaan ini dapat disebabkan
akibat pemakaian obat penurun kadar gula darah seperti Glibenklamid. Ditambah lagi klien
mengaku makan dengan jumlah sedikit akibat takut gula darah meningkat. Namun hal ini justru
dapat menyebabkan kecukupan gula darah tidak terpenuhi yang berakibat pada gejala
Hipoglikemia.
Data yang perlu diketahui: Perawat perlu mengkaji pola aktivitas, tingkat pemahaman klien
mengenai penyakitnya dan cara penanganannya, riwayat nutrisi, ada tidaknya kebiasaan
mengonsumsi alkohol atau makanan minuman lain yang menyebabkan turunnya kadar gula
darah klien, serta perlu juga mengkaji pola istirahat, faktor pencetus stres

Aktifitas 3
Diskusikan dan rumuskan masalah keperawatan yang muncul pada Tn. H bersama kelompok.

Jawab:
1. Keletihan berhubungan dengan program pengobatan jangka panjang dibuktikan dengan klien
tampak lesu.
2. Risiko ketidakstabilan kadar glukosa darah dibuktikan dengan kurang terpapar informasi tentang
manajemen diabetes, ketidaktepatan pemantauan glukosa darah.
Aktifitas 3
Identifikasi faktor penyebab masalah pada kasus diabetes melitus dengan komplikasi akut (hipoglikemi)
pada Tn H.

Sesuai dengan literatur yang tercantum mengenai etiologi hipoglikemia dan data pada kasus,
maka kami mengidentifikasi bahwa penyebab terjadinya masalah pada klien adalah akibat
kurang terpapar informasi mengenai pola makan yang benar untuk penderita Diabetes Melitus
yang berakibat pada kurangnya asupan nutrisi yang diterima klien.

Aktifitas 4
Identifikasi kemungkinan faktor penyebab masalah dan faktor resiko pada kasus-kasus diabetes
melitus dengan komplikasi akut (hipoglikemi) secara mandiri dengan menggunakan pohon masalah.

Aktifitas 5
Identifikasi dan uraikan hal-hal yang perlu dipelajari pada kasus-kasus diabetes melitus dengan
komplikasi akut (hipoglikemi) secara mandiri.

Hipoglikemia adalah kondisi dimana seseorang memiliki kadar gula darah yang berada
di bawah angka normal. Kondisi ini bukanlah penyakit yang berdiri sendiri. Akan tetapi
kondisi ini menandai gangguan kesehatan yang terdapat pada tubuh. Hipoglikemia bisa
terjadi karena berbagai faktor, misalnya diet, pengaruh obat-obatan dan kondisi tertentu,
dan latihan. Selain itu, gangguan kesehatan ini juga bisa terjadi pada pasien diabetes
yang sedang menjalani terapi insulin. Seseorang yang mengalami hipoglikemia
biasanya merasakan sakit kepala, gemetar, mual, badan lemas, serta kecemasan.
Pada prinsipnya, Anda yang memiliki hipoglikemia sebaiknya makan sedikit-sedikit
tapi sering dan tambahkan camilan di samping makanan utama. Berikut ini beberapa
makanan yang dapat dikonsumsi sehari-hari untuk meredakan gejala.
Roti gandum utuh dengan selai kacang
Roti gandum yang mengandung gandum utuh memiliki indeks glikemik yang
rendah. Sedangkan selai kacang mengandung protein dan lemak.
Mengombinasikan makanan yang berasal dari biji-bijian dengan protein dan
lemak akan membuat gula darah Anda stabil untuk waktu yang lebih lama
sehingga menghindari kekambuhan gejala yang mungkin terjadi.
Buah dan keju
Buah termasuk dalam sumber serat yang baik yang dapat memperlambat
penyerapan glukosa ke dalam aliran darah. Beberapa buah memang
mengandung karbohidrat yang cukup tinggi. Namun, Anda bisa memilih apel,
pir, dan jeruk sebagai buah yang aman dikonsumsi untuk orang yang memiliki
kadar gula darah yang rendah. Menambahkan protein dan lemak yang terdapat
dalam sepotong keju ke potongan buah Anda dapat membantu kadar gula darah
tetap stabil.
Kacang-kacangan
Kacang merupakan makanan ringan yang sangat baik untuk orang dengan
hipoglikemia. Kacang mengandung sejumlah zat yang dapat memperlambat
penyerapan glukosa. Camilan yang satu ini kaya akan protein dan lemak yang
dapat memperlambat penyerapan glukosa di dalam tubuh. Usahakan untuk
membawa kacang sebagai camilan wajib di tas Anda.
Yoghurt dengan buah
Konsumsilah yoghurt bebas gula (biasanya yang plain, bukan yang ada
rasanya). Untuk menambah kenikmatan dan serat dalam camilan Anda,
tambahkan buah segar seperti mangga, pisang, dan stroberi. Campuran
keduanya akan menghasilkan karbohidrat dan protein sebagai sumber energi.
Sedangkan lemak dan serat yang terkandung di dalamnya berperan untuk
memperlambat metabolisme glukosa.
Yang Perlu Diperhatikan Saat Gejala Hipoglikemia Menyerang :
Jika Anda atau orang terdekat Anda mengalami serangan gejala hipoglikemia
secara mendadak, maka segera konsumsi makanan atau minuman yang
mengandung gula. Hal ini dilakukan untuk menstabilkan kadar gula dalam
tubuh sehingga gejala yang menyerang pun akan mereda. Anda bisa
mengonsumsi teh manis hangat, permen, jus buah yang mengandung gula, atau
tablet glukosa.
Selain itu, Anda juga disarankan mengonsumsi makanan makanan dengan indeks glikemik yang
cukup tinggi seperti roti putih, nasi putih, atau sereal. Biasanya gejala akan mereda setelah 10-
20 menit.

Aktifitas 6
Susunlah diagnosis keperawatan pada kasus-ksus diabetes melitus dengan komplikasi akut
(hipoglikemi) secara mandiri dan cantumkan literaturnya.

1. Gangguan fungsi serebral b. Hipoglikemia


2. Resiko injury : kejang b.d perubahan metabolisme neural karena hipohlikemia
3. Kurangnya pengetahuan tentang penyakit, terapi dan aktivitas

Referensi :
https://id.scribd.com/document/190391716/Diagnosa-Dan-Intervensi-Keperawatan-Hipoglikemia

Aktifitas 7
Susunlah rencana keperawatan pada kasus diabetes melitus dengan komplikasi akut (hipoglikemi)
secara mandiri (cantumkan literaturnya).
Aktifitas 6
Buatlah resume jurnal reading minimal dari 1 buah artikel terkait kasus diabetes melitus dengan
komplikasi akut (hipoglikemi).

LOGBOOK 8.2

ASUHAN KEPERAWATAN DIABETES MELITUS KOMPLIKASI AKUT (HIPERGLIKEMI)

Tujuan :
Pertemuan hari I
Setelah menyelesaikan modul ini, peserta didik diharapkan :
1. Mampu mengidentifikasi kata kunci pada kasus diabetes melitus dengan komplikasi akut
(hiperglikemi) secara mandiri
2. Mampu mengidentifikasi masalah keperawatan pada kasus diabetes dengan komplikasi akut
(hiperglikemi) secara mandiri berdasarkan data subyektif dan data obyektif pada kasus
3. Mampu mendiskusikan masalah keperawatan pada kasus diabetes melitus dengan komplikasi akut
(hiperglikemi) yang sudah diidentifikasi secara individu/mandiri untuk mencapai kesepahaman
kelompok
4. Mampu mengidentifikasi faktor penyebab masalah pada kasus diabetes melitus dengan komplikasi
akut (hiperglikemi)
5. Mampu mendiskusikan faktor penyebab masalah pada kasus diabetes melitus tipe dengan
komplikasi akut (hiperglikemi) yang sudah diidentifikasi secara individu/mandiri untuk mencapai
kesepakatan kelompok
6. Mampu mengidentifikasi materi belajar pada kasus diabetes melitus tipe dengan komplikasi akut
(hiperglikemi) secara mandiri
Kasus 1

Ny. ZA, Klien menderita DM sejak 10 tahun dengan terapi novomix 12-15U. Klien mengeluh
mual, badan lemah, nafas sesak dan buang air kecil terus. Hasil laboratorium menunjukkan GDS
= 628 mg/dL, A1c = 9,7%; Keton = 0.7.

Aktifitas 1
Review modul patofisiologi diabetes melitus dengan komplikasi akut (hiperglikemi)

Aktifitas 2
Identifikasi kata kunci dan data tambahan yang diperlukan pada kasus diabetes melitus dengan
komplikasi akut (hiperglikemi) secara mandiri

Aktifitas 3
Diskusikan kata kunci dan data tambahan untuk rumusan masalah bersama kelompok

Aktiftas 4
Identifikasi masalah keperawatan pada kasus diabetes melitus dengan komplikasi akut (hiperglikemi)
secara mandiri berdasarkan data subyektif dan data obyektif pada kasus
Aktifitas 5
Diskusikan masalah keperawatan pada kasus diabetes melitus dengan komplikasi akut (hiperglikemi)
yang sudah diidentifikasi oleh individu/mandiri untuk mencapai kesepakatan kelompok

Aktifitas 4
identifikasi faktor penyebab masalah pada kasus diabetes melitus dengan komplikasi akut
(hiperglikemi)

Aktifitas 5
Identifikasi faktor penyebab masalah dan faktor resiko pada kasus diabetes melitus dengan komplikasi
akut (hiperglikemi) secara mandiri dengan menggunakan pohon masalah

Aktifitas 6
Diskusikan faktor penyebab masalah pada kasus diabetes melitus dengan komplikasi akut
(hiperglikemi) yang sudah diidentifikasi secara individu/mandiri untuk mencapai kesepakatan kelompok
dengan menggunakan pohon masalah
Aktifitas 7
Identifikasi hal-hal yang perlu dipelajari pada kasus diabetes melitus dengan komplikasi akut
(hiperglikemi) secara mandiri

Anda mungkin juga menyukai