Anda di halaman 1dari 57

HALAMAN JUDUL

RANCANGAN AKTUALISASI DAN HABITUASI


NILAI-NILAI DASAR PERAN DAN KEDUDUKAN
APARATUR SIPIL NEGARA (ASN)

OPTIMALISASI PELAYANAN MEDIS MELALUI PENERAPAN BUDAYA


6S DALAM PELAYANAN DOKTER DAN PASIEN
DI IGD RSKBD PANTI NUGROHO PURBALINGGA

Disusun oleh:
Nama : dr. Devi Agustina Fadilah
NIP : 199108182019032013
Golongan/Angkatan : III / LXV
No. Presensi : 14
Jabatan : Dokter Ahli Pertama
Unit Kerja : RSKBD Panti Nugroho Purbalingga
Coach : Gigus Nuryanto, A.Pi
Mentor : dr. Wiwin Dyah Priwanti

PELATIHAN DASAR CPNS GOLONGAN III ANGKATAN LXV


PEMERINTAH KABUPATEN PURBALINGGA
BEKERJASAMA DENGAN
BADAN PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA
DAERAH PROVINSI JAWA TENGAH
2019

1
HALAMAN PERSETUJUAN
RANCANGAN AKTUALISASI DAN HABITUASI NILAI-NILAI DASAR
KEDUDUKAN DAN PERAN APARATUR SIPIL NEGARA (ASN)

Optimalisasi Pelayanan Medis Melalui Penerapan Budaya 6S Dalam


Pelayanan Dokter Dan Pasien
Di IGD RSKBD Panti Nugroho Purbalingga

Disusun oleh :
Nama : dr. Devi Agustina Fadilah
NIP :199108182019032013

Dinyatakan disetujui untuk diseminarkan pada:


Hari, tanggal : Selasa, 18 Juni 2019
Tempat : BPSDM NAK Ungaran

Semarang, 18 Juni 2019


Menyetujui,

2
Coach, Mentor,

Gigus Nuryanto, A.Pi dr. Wiwin Dyah Priwanti


NIP.196708221991031011 NIP. 196905172003122006

3
HALAMAN PENGESAHAN
RANCANGAN AKTUALISASI DAN HABITUASI NILAI-NILAI DASAR
PERAN DAN KEDUDUKAN APARATUR SIPIL NEGARA (ASN)

Judul : Optimalisasi Pelayanan Medis Melalui Penerapan


Budaya 6S Dalam Pelayanan Dokter Dan Pasien Di
IGD RSKBD Panti Nugroho Purbalingga
Nama : dr. Devi Agustina Fadilah
NIP : 199108182019032013
Unit Kerja : RSKBD Panti Nugroho Purbalingga

Telah diseminarkan :
Hari, tanggal : Selasa, 18 Juni 2019
Tempat : BPSDM NAK Ungaran

Peserta Pelatihan Dasar CPNS

dr. Devi Agustina Fadilah


NIP.199108182019032013

4
Coach, Mentor,

Gigus Nuryanto, A.Pi dr. Wiwin Dyah Priwanti


NIP.196708221991031011 NIP. 196905172003122006

Narasumber,

.................................
NIP...........................

5
PRAKATA

Penulis memanjatkan puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa


yang telah melimpahkan segala rahmat dan hidayah-Nya, sehingga
penulis dapat menyelesaikan tugas rancangan aktualisasi nilai-nilai dasar
ASN dengan judul “Optimalisasi Pelayanan Medis Melalui Budaya 6S
Dalam Pelayanan Dokter Dan Pasien Di IGD RSKBD Panti Nugroho
Purbalingga”
Penulisan rancangan aktualisasi nilai-nilai dasar ASN ini disusun
sebagai salah satu persyaratan kelulusan Pelatihan Dasar CPNS
Golongan III Angkatan LVX tahun 2019 yang diselenggarakan oleh Badan
Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah (BPSDMD) Provinsi Jawa
Tengah sebagai bentuk pemahaman konseptual dan internalisasi nilai-nilai
dasar ASN yang diterapkan di lingkungan Rumah Sakit Khusus Bersalin
(RSKBD) Panti Nugroho Purbalingga.
Penyelesaian rancangan aktualisasi nilai-nilai ASN ini tidak lepas
dari bantuan berbagai pihak. Untuk itu penulis menyampaikan terimakasih
kepada :
1. Bapak Drs. Mohamad Arief Irwanto, M.Si selaku kepala Badan
Pengembangan Sumber Daya Manusia Daerah Provinsi Jawa
Tengah.
2. Bapak Heriyanto,S.Pd M.Si selaku Kepala Badan Kepegawaian,
Pendidikan dan Pelatihan Daerah Kabupaten Purbalingga.
3. Bapak Gigus Nuryatno,A.Pi selaku coach yang telah memberikan
bimbingan dan arahan kepada penulis sehingga rancangan aktualisasi
ini dapat diselesaikan dengan baik.
4. Ibu dr. Wiwin Dyah Priwanti selaku mentor dari RSKBD Panti Nugroho
yang telah memberikan masukan dan arahan sehingga rancangan
aktualisasi ini dapat diselesaikan dengan baik.

6
5. selaku narasumber/penguji yang memberikan
saran, masukan perbaikan untuk penyempurnaan rancangan
aktualisasi ini sehingga dapat diterapkan dengan lebih baik.
6. Seluruh Widyaiswara yang telah memberikan ilmunya selama
kegiatan Pelatihan Dasar CPNS Golongan III Angkatan LVX.
7. Seluruh Panitia penyelenggara Pelatihan Dasar CPNS Golongan III
Angkatan LVX.
8. Seluruh peserta Pelatihan Dasar CPNS Golongan III Angkatan LVX
atas inspirasi, kekompakan, bantuan, dan dukungannya.
9. Seluruh anggota keluarga atas dukungannya selama ini.

Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan yang


mendasarpada rancangan ini, oleh karena itu penulis berharap kepada
semua pihak untuk memberikan saran dan masukan serta kritik yang
membangun untuk penyempurnaan rancangan aktualisasi ini. Penulis juga
berharap semoga rancangan aktualisasi ini dapat memberikan manfaat
bagi semua pihak dan dapat memberikan contoh tentang implementasi
nilai-nilai “ANEKA” dengan prinsip Manajemen Aparatur Sipil Negara
(ASN), Pelayanan Publik dan Whole of Government dalam kehidupan
sehari-hari di lingkungan kerjadan masyarakat.

Purbalingga, Juni 2019

Penulis

7
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL...............................................................................................................1
HALAMAN PERSETUJUAN...................................................................................................2
HALAMAN PENGESAHAN...................................................................................................3
PRAKATA.............................................................................................................................4
DAFTAR TABEL....................................................................................................................7
DAFTAR GAMBAR...............................................................................................................8
BAB I PENDAHULUAN.........................................................................................................9
A. Latar Belakang........................................................................................................9
B. Identifikasi Isu......................................................................................................12
C. Dampak Jika Isu Tidak Terselesaikan.....................................................................15
D. Rumusan Masalah................................................................................................15
E. Tujuan...................................................................................................................15
F. Manfaat................................................................................................................16
BAB II LANDASAN TEORI...................................................................................................17
A. Sikap Perilaku Bela Negara...................................................................................17
B. Nilai Dasar CPNS...................................................................................................18
C. Kedudukan dan Peran PNS dalam NKRI................................................................23
D. Budaya 6S.............................................................................................................28

BAB III TUGAS UNIT KERJA DAN TUGAS PESERTA.............................................................29


A. TUGAS UNIT KERJA...............................................................................................29
B. Tugas dan Jabatan Peserta Diklat.........................................................................34
C. Role Model...........................................................................................................35
BAB IV RANCANGAN KEGIATAN AKTUALISASI..................................................................37
A. Daftar Rancangan Kegiatan Aktualisasi dan Keterikatan dengan Nilai ANEKA......37
B. Jadwal Pelaksanaan Aktualisasi............................................................................49
C. Antisipasi dan Strategi Menghadapi Kendala.......................................................50
BAB V PENUTUP...............................................................................................................51
A. Kesimpulan...........................................................................................................51
B. Saran....................................................................................................................52
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................................53
DAFTAR RIWAYAT HIDUP...................................................................................................54
[

8
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1. Parameter USG.................................................................................................13


Tabel 2. 1 Analisis Dengan Metode APKL dan USG...........................................................14
Tabel 3.1 Keadaan Fisik RSKBD Panti Nugroho.................................................................34
Tabel 4.1 Daftar Rancangan Kegiatan Aktualisasi.............................................................39
Tabel 5.2 Jadwal Pelaksanaan Aktualisasi.........................................................................49
Tabel 6 3. Antisipasi dan Strategi Menghadapi Kendala...................................................50

9
DAFTAR GAMBAR

Gambar .1 Struktur Organisasi RSKBD Panti Nugroho......................................................32


Gambar .2 dr. Sutrisno, Sp.OG..........................................................................................35

10
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Berdasarkan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia


Tahun 1945 pasal 1 ayat 1, Negara Indonesia adalah Negara Kesatuan
yang berbentuk Republik. Di mana dalam menjalankan pemerintahannya
terdapat tujuan nasional yang hendak dicapai, sebagaimana yang
tercantum dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1945 alenia ke-4, yaitu untuk melindungi segenap
bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia, memajukan
kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut
melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan,
perdamaian abadi, dan keadilan sosial.
Dengan melihat tujuan nasional yang kompleks tersebut, maka
dibutuhkan kerjasama dan kontribusi dari berbagai elemen negara, salah
satunya adalah Aparatur Sipil Negara (ASN), yang terdiri dari PNS dan
PPPK. Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) diberikan pendidikan dan
pelatihan dasar yang merupakan hasil kerja sama antara Badan
Kepegawaian Negara dan Lembaga Adminisitrasi Negara.
Penyelenggaraan Diklat Latsar CPNS Golongan III berpedoman pada
UU No.5 Tahun 2014 Tentang Aparatur Sipil Negara dan Peraturan
Lembaga Administrasi Negara Nomor 25 Tahun 2017 Tentang Pedoman
Penyelenggaraan Pelatihan Dasar Calon PNS Golongan III. Dari
pelaksanaan latsar ini, diharapkan menghasilkan CPNS yang memiliki
nilai-nilai dasar yang meliputi Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik,
Komitmen Mutu, dan Anti Korupsi (ANEKA), serta mampu menjalankan
fungsi sebagai pelaksana kebijakan publik, pelayan publik, serta perekat
dan pemersatu bangsa.
Salah satu bentuk pelayanan publik adalah pelayanan kesehatan.
Pengelolaan kesehatan diselenggarakan melalui pengelolaan

11
administrasi kesehatan, informasi kesehatan, sumber daya kesehatan,
upaya kesehatan, pembiayaan kesehatan, peran serta dan
pemberdayaan masyarakat, ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang
kesehatan, serta pengaturan hukum kesehatan secara terpadu dan
saling mendukung guna menjamin tercapainya derajat kesehatan yang
setinggi-tingginya.
Sedangkan yang dimaksud dengan sarana pelayanan kesehatan,
adalah tempat yang digunakan untuk menyelenggarakan upaya
kesehatan, yaitu Rumah Sakit, Puskesmas, Polikliknik, dan atau Unit
Kesehatan lainnya. Rumah Sakit diselenggarakan berasaskan Pancasila
dan didasarkan kepada nilai kemanusiaan, etika dan profesionalitas,
manfaat, keadilan, persamaan hak dan anti diskriminasi, pemerataan,
perlindungan dan keselamatan pasien, serta mempunyai fungsi sosial. (
ASN yang bekerja di rumah sakit salah satunya adalah dokter umum
yang tentunya dituntut untuk mengaktualisasikan nilai-nilai ASN saat
melakukan pekerjaan. Dokter ASN adalah Pegawai Negeri Sipil yang
diberi tugas, tanggung jawab, wewenang dan hak secara penuh oleh
pejabat yang berwenang untuk melakukan kegiatan pelayanan
kesehatan kepada masyarakat pada sarana pelayanan kesehaan
Belakangan ini PNS di bidang kesehatan sekarang menjadi sorotan
publik dikarenakan beberapa hal yang dilihat oleh masyarakat terutama
tentang kualitas pelayanan yang kurang memuaskan. Masyarakat
semakin kritis dalam menilai mutu pelayanan kesehatan yang
didapatkan. Masyarakat menuntut pelayanan kesehatan semakin
meningkat baik di bidang promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif. Hal
tersebut mengimplikasikan semakin meningkatnya kesadaran
masyarakat terhadap kesehatan dan mendorong para tenaga medis
untuk selalu memberikan pelayanan kesehatan yang bertajuk. Excelent
service. Tentunya hal tersebut membutuhkan komitmen dari para tenaga
medis untuk selalu prima dalam menjalankan tugasnya.
Dokter, perawat, tenaga penunjang medis serta nonmedis harus
memahami tata cara pelayanan dengan baik terutama kepada pasien

12
dan keluarga pasien, karena pasien dan keluarga adalah konsumen
utama di rumah sakit. Pemberi pelayanan sebaiknya bekomunikasi aktif
untuk mendukung pelayanan. Tata cara melayani pasien dapat dinilai
baik bilamana dilaksanakan oleh petugas yang cepat, sikap yang ramah,
sopan, tertib dan penuh tanggung jawab. Pelayanan dan komunikasi
yang baik antar kedua belah pihak akan berdampak pada kesehatan
yang lebih baik, kenyaman dan kepuasan pasien, serta menghindari
perselisisihan antar dokter dengan pasien.
Sesuai dengan Peraturan Direktur no. 066/001/2018 tentang
Kebijakan Pelayanan RSKBD Panti Nugroho, Rumah Sakit memiliki
budaya 6S dalam pelayanan yaitu senyum, salam, sapa, sopan, santun
dan semangat. Dengan penerapan budaya 6S rasa kepercayaan dan
kepuasan pasien terhadap dokter akan lebih baik, pasien akan merasa
tenang dan aman saat ditangani, sehingga pasien akan patuh
menjalankan petunjuk dan nasihat dokter karena yakin bahwa semua
yang dilakukan untuk kepentingan dirinya. Kepuasan pasien merupakan
satu indikator keberhasilan pemberian pelayanan kesehatan pada
masyarakat. Pasien yang merasa tidak puas maka akan meningkatkan
angka komplain pada pihak Rumah Sakit.
Saat ini penulis merupakan dokter ahli pertama yang bertugas di IGD
(Instalasi Gawat Darurat) dan bangsal. Berdasarkan pengalaman penulis
di pelayanan kesehatan, didapatkan temuan proses penerapan budaya
6S yang telah dilaksanakan namun belum optimal.
Dengan alasan tersebut diatas maka penulis menyusun laporan
rancangan aktualisasi CPNS 2019 dengan judul “Optimalisasi Pelayanan
Medis Melalui Budaya 6S Dalam Pelayanan Dokter Dan Pasien Di IGD
RSKBD Panti Nugroho Purbalingga” dengan tujuan memberikan
pelayanan kesahatan paripurna guna mencapai misi Pemerintah
Kabupaten Purbalingga yakni meningkatkan kualitas sumberdaya
manusia utamanya melalui peningakatan derajat kesehatan masyarakat,
yang sejalan dengan misi RSKBD Panti Nugroho Purbalingga yaitu
mewujudkan pelayanan kesehatan yang pofesional, berkualitas serta

13
mengutamakan kepuasan dan keselamatan pasien dan menyediakan
fasilitas kesehatan yang handal dan nyaman sesuai standar.

B. Identifikasi Isu

Rancangan aktualisasi ini disusun berdasarkan identifikasi


beberapa isu atau problematika yang ditemukan dalam melaksanakan
tugas sebagai dokter Umum di instansi tempat bekerja, yaitu di RSKBD
Panti Nugroho Purbalingga. Sumber isu yang diangkat dapat berasal dari
individu, unit kerja, maupun organisasi. Isu-isu yang menjadi dasar
rancangan aktualisasi ini bersumber dari aspek:
1. Whole Of Government (Wog),
2. Pelayanan Publik, dan
3. Manajemen ASN
Telah dipetakan beberapa isu atau problematika, antara lain:
1. Kurang optimalnya pelaksanaan code blue di RSKBD Panti Nugroho.
2. Kurang optimalnya penerapan budaya 6.S dalam pelayanan medis
dokter dan pasien di IGD RSKBD Panti Nugroho Purbalingga.
3. Belum optimalnya koordinasi oleh pihak BPJS Kesehatan dengan
masyarakat terkait kasus penyakit yang dapat di cover oleh BPJS di
IGD.
4. Belum tercukupi petunjuk arah di RSKBD Panti Nugroho.
5. Lamanya waktu tunggu pasien diantar ke ruangan pada pasien rawat
inap di IGD RSKBD Panti Nugroho.
Berdasarkan pemetaan dan identifikasi isu yang telah dipaparkan,
perlu dilakukan proses analisis isu untuk menentukan isu mana yang
merupakan prioritas yang dapat dicarikan solusi oleh penulis. Proses
tersebut menggunakan dua alat bantu penetapan kriteria kualitas isu
yakni berupa:
1. APKL (Aktual, Problematik, Kekhalayakan, dan Kelayakan)
APKL memiliki 4 kriteria penilaian yaitu Aktual, Problematik,
Kekhalayakan, dan Kelayakan.

14
1) Aktual artinya benar-benar terjadi dan sedang hangat
dibicarakan di kalangan masyarakat.
2) Problematik artinya isu yang memiliki dimensi masalah yang
kompleks, sehingga perlu dicarikan solusinya.
3) Kekhalayakan artinya isu yang menyangkut hajat hidup orang
banyak. Sedangkan
4) Kelayakan artinya isu yang masuk akal, logis, realistis, serta
relevan untuk dimunculkan inisiatif pemecahan masalahnya.
2. USG (Urgency, Seriousness, dan Growth)
Analisis USG (Urgency, Seriousness, dan Growth)
mempertimbangkan tingkat kepentingan, keseriusan, dan
perkembangan setiap variable dengan rentang Skor 1-5.
1) Urgency (urgensi), yaitu dilihat dari tersedianya waktu,
mendesak atau tidak masalah tersebut diselesaikan.
2) Seriousness (keseriusan), yaitu melihat dampak masalah
tersebut terhadap produktivitas kerja, pengaruh terhadap
keberhasilan, membahayakan sistem atau tidak, dan
sebagainya.
3) Growth (berkembangnya masalah), yaitu apakah masalah
tersebut berkembang sedemikian rupa sehingga sulit dicegah.

Tabel 1.1. Parameter USG


Urgency / Growth /
Nilai Seriousness / Kegawatan
Mendesak Pertumbuhan
1 Isu tidak mendesak Isu tidak begitu serius untuk Isu lamban
untuk segera di bahas karena tidak berkembang
diselesaikan berdamapak ke hal yang lain.
2 Isu kurang Isu kurang serius untuk di Isu kurang cepat
mendesak untuk bahas karena tidak berkembang
segera diselesaikan berdamapak ke hal yang lain.
3 Isu cukup Isu cukup serius untuk di Isu cukup cepat
mendesak untuk bahas karena tidak berkembang,
segera diselesaikan berdamapak ke hal yang lain. segera dicegah.
4 Isu mendesak Isu serius untuk di bahas Isu cepat
untuk segera karena tidak berdamapak ke berkembang
diselesaikan hal yang lain. untuk segera
dicegah.
5 Isu sangat Isu sangat serius untuk di Isu sangat cepat
mendesak untuk bahas karena tidak berkembang
segera diselesaikan berdamapak ke hal yang lain. untuk segera
dicegah.

15
Tabel 2. 1 Analisis Dengan Metode APKL dan USG

Kriteria A Kriteria B
No Sumber Isu Isu Peringkat
A P K L Keterangan U S G Jumlah
1. Pelayanan Kurang optimalnya pelaksanaan Code Blue + + - + Tidak
Publik di RSKBD Panti Nugroho. Memenuhi
syarat

2. Pelayanan Kurang optimalnya penerapan budaya 6S + + + + Memenuhi 4 4 4 12 1


Publik, dalam pelayanan medis dokter dan pasien syarat
Manajemen di IGD RSKBD Panti Nugroho
ASN Purbalingga .

3. Whole of Belum optimalnya koordinasi oleh pihak + + + + Memenuhi 4 3 3 10 3


Government BPJS Kesehatan dengan masyarakat syarat
terkait kasus penyakit yang dapat di
cover oleh BPJS di IGD
4. Pelayanan Belum tecukupi petunjuk arah di RSKBD + - + + Tidak
Publik Panti Nugroho. Memenuhi
Syarat
5 Manajemen Lamanya waktu tunggu diantar ke ruangan + + + + Memenuhi 3 4 4 11 2
ASN, pada pasien rawt inap di IGD syarat
Pelayanan
Publik
Keterangan :
(+) : memenuhi
(-) : tidak memenuhi

16
C. Dampak Jika Isu Tidak Terselesaikan

Dampak apabila kurang optimalnya penerapan budaya 6S dalam


pelayanan medis dokter dan pasien di IGD RSKBD Panti Nugroho
Purbalingga, maka dapat menyebabkan :.
1. Menurunya pelayanan prima dokter umum.
2. Menurunya kepuasan pasien.
3. Dapat terjadinya perselisihan antar dokter dengan pasien akibat
pelayanan yang kurang optimal.
4. Berkurangnya kepercayaan masyarakat terhadap RSKBD Panti
Nugroho.

D. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang, rumusan masalah pada perancangan


aktualisasi ini adalah “Bagaimana upaya kita agar dapat menyelesaikan
isu belum optimalnya penerapan budaya 6S dalam pelayanan medis
dokter dan pasien di IGD RSKBD Panti Nugroho Purbalingga?”

E. Tujuan

Tujuan yang ingin dicapai pada perancangan aktulisasi ini adalah :


1. Mampu merencakan gagasan kreatif agar dapat
menyelesaikan isu kurang optimalnya penerapan budaya 6S dalam
pelayanan medis dokter dan pasien di IGD RSKBD Panti Nugroho
Purbalingga.
2. Mampu menginternalisasi dan mengaktualisasikan Nilai
Dasar Aparatur Sipil Negara dalam pelaksanaan gagasan kreatif /
kegiatan dalam mengatasi isu kurang optimalnya penerapan
budaya 6S dalam pelayanan medis dokter dan pasien di IGD
RSKBD Panti Nugroho Purbalingga.
3. Mengidentifikasi kontribusi gagasan kreatif / kegiatan yang
dilakukan terhadap pencapaian visi, misi dan tata nilai organisasi.

17
F. Manfaat

Manfaat dari perancangan aktualisasi ini yaitu :


1. Bagi Calon Pegawai Negeri Sipil
Kegiatan aktualisasi ini dapat memberikan manfaat bagi
penulis agar mampu mengimplementasikan nilai-nilai dasar ASN
yang telah didapatkan selama mengikuti Pelatihan Dasar ke dalam
lingkup kerja sehari-hari sehingga diharapkan mampu menjalankan
perannya sebagai ASN yaitu sebagai pelaksana kebijakan publik,
pelayan publik, perekat dan pemersatu bangsa.
2. Bagi Satuan Kerja
Membantu mengoptimalkan pelaksanaan pelayanan medis di
RSKBD Panti Nugroho Purbalingga.
3. Bagi Masyarakat
Masyarakat dapat terlayani dengan optimal melalui pelayanan
medis di RSKBD Panti Nugroho Purbalingga

18
BAB II
LANDASAN TEORI

A. Sikap Perilaku Bela Negara

Pemahaman dan pemaknaan wawasan kebangsaan dalam


penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan bagi aparatur, pada
hakikatnya terkait dengan pembangunan kesadaran berbangsa dan
bernegara yang berarti sikap dan tingkah laku PNS harus sesuai
dengan kepribadian bangsa dan selalu mengaitkan dirinya dengan cita-
cita dan tujuan hidup bangsa Indonesia.
Kesadaran bela negara merupakan upaya untuk mempertahankan
negara dari ancaman yang dapat mengganggu kelangsungan hidup
bermasyarakatyang berdasarkan atas cinta tanah air. Selain itu
menumbuhkan rasa patriotisme dan nasionalisme di dalam diri PNS.
Upaya bela negara selain sebagai kewajiban dasar juga merupakan
kehormatan bagi setiap warga negara yang dilaksanakan dengan
penuh kesadaran, penuh tanggung jawab dan rela berkorban dalam
pengabdian kepada negara dan bangsa.
Pasal 27 dan Pasal 30 UUD Negara RI 1945 mengamanatkan
kepada semua komponen bangsa berhak dan wajib ikut serta dalam
upaya pembelaan negara dan syarat-syarat tentang pembelan negara.
Dalam hal ini setiap PNS sebagai bagian dari warga masyarakat
tertentu memiliki hak dan kewajiban yang sama untuk melakukan bela
negara sebagaimana diamanatkan dalam UUD Negara RI 1945
tersebut.
Kesiapsiagaan bela negara merupakan aktualisasi nilai-nilai bela
negara dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara
sesuai peran dan profesi warga negara, demi menjaga kedaulatan
negara, keutuhan wilayah dan keselamatan segenap bangsa dari
segala bentuk ancaman.

19
Kesiapsiagaan bela negara merupakan kondisi warga negara yang
secara fisik memiliki kondisi kesehatan, keterampilan dan jasmani yang
prima serta secara kondisi psikis yang memiliki kecerdasan intelektual,
dan spiritual yang baik, senantiasa memelihara jiwa dan raganya,
memiliki sifat-sifat disiplin, ulet, kerja keras, dan tahan uji, merupakan
sikap mental dan perilaku warga negara yang dijiwai oleh kecintaan
kepada NKRI yang berdasarkan Pancasila dan UUD NRI 1945 dalam
menjamin kelangsungan hidup berbangsa dan bernegara. Oleh sebab
tiu dalam pelaksanaan latihan dasar bagi CPNS dibekali dengan
latihan-latihan seperti :
1. Kegiatan olah raga dan kesehatan fisik;
2. Kesiapsiagaan dan kecerdasan mental;
3. Kegiatan baris-berbaris, apel, dan tata upacara;
4. Keprotokolan;
5. Fungsi-fungsi Intelijen dan Badan Pengumpul Keterangan;
6. Kegiatan ketangkasan dan permainan.

B. Nilai Dasar CPNS

Aparatur Sipil Negara (ASN) dituntut untuk memiliki nilai-nilai dasar


sebagai seperangkat prinsip yang menjadi landasan dalam
menjalankan profesi dan tugasnya sebagai ASN. Adapun nilai-nilai
dasar yang dimaksud adalah Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik,
Komitmen Mutu dan Anti Korupsi (ANEKA).
Berdasarkan dari kelima nilai dasar ANEKA yaitu Akuntabilitas,
Nasionalisme, Etika publik komitmen mutu dan Anti korupsi yang harus
di tanamkan kepada setiap ASN maka perlu di ketahui indikator-
indikator dari kelima kata tersebut, yaitu:

1. Akuntabilitas
Akuntabilitas adalah kata yang seudah tidak asing lagi kita
dengar, namun seringkali kita susah untuk membedakannya dengan
responsibilitas. Namun dua konsep tersebut memiliki arti yang

20
berbeda. Responsibilitas adalah kewajiban untuk bertanggung jawab,
sedangkan akuntabilitas adalah kewajiban pertanggungjawaban yang
harus dicapai. Lebih lanjut akuntabilitas merujuk pada kewajiban
setiap individu, kelompok atau institusi untuk memenuhi tanggung
jawab yang menjadi amanahnya.
Adapun indikator dari nilai akuntabilitas adalah:
a Kepemimpinan
Lingkungan yang akuntabel tercipta dari atas ke bawah dimana
pimpinan memainkan peranan yang penting dalam menciptakan
hal tersebut.
b Transparansi
Transparansi dapat diartikan sebagai keterbukaan atas semua
tindakan dan kebijakan yang dilakukan oleh individu maupun
kelompok / institusi.
c Integritas
Integritas mempunyai makna konsistensi dan keteguhan yang
tak tergoyahkan dalam menjunjung tinggi nilai-nilai luhur dan
keyakinan.
d Tanggungjawab
Tanggungjawab merupakan kesadaran manusia akan tingkah
laku atau perbuatannya yang disengaja maupun yang tidak
disengaja. Tanggungjawab juga dapat berarti berbuat sebagai
perwujudan kesadaran akan kewajiban.
e Keadilan
Keadilan adalah kondisi kebenaran ideal secara moral mengenai
sesuatu hal, baik menyangkut benda maupun orang.
f Kepercayaan
Rasa keadilan membawa pada sebuah kepercayaan.
Kepercayaan ini akan melahirkan akuntabilitas.
g Keseimbangan
Pencapaian akuntabilitas dalam lingkungan kerja, diperlukan
adanya keseimbangan antara akuntabilitas dan kewenangan,

21
serta harapan dan kapasitas. Selain itu, adanya harapan dalam
mewujudkan kinerja yang baik juga harus disertai dengan
keseimbangan kapasitas sumber daya dan keahlian (skill) yang
dimiliki
h Kejelasan
Fokus utama untuk kejelasan adalah mengetahui kewenangan,
peran dan tanggungjawab, misi organisasi, kinerja yang
diharapkan organisasi, dan sistem pelaporan kinerja baik individu
maupun organisasi.
i Konsistensi
Konsistensi adalah sebuah usaha untuk terus dan terus
melakukan sesuatu sampai pada tercapainya tujuan akhir.

2. Nasionalisme
Nasionalisme dalam arti sempit adalah suatu sikap yang
meninggikan bangsanya sendiri, sekaligus tidak menghargai bangsa
lain sebagaimana mestinya. Sikap seperti ini jelas mencerai beraikan
bangsa yang satu dengan bangsa yang lain. Sedang dalam arti luas,
nasionalisme merupakan pandangan tentang rasa cinta yang wajar
terhadap bangsa dan negara, dan sekaligus menghormati bangsa
lain.
Prinsip nasionalisme bangsa Indonesia dilandasi nilai-nilai
Pancasila yang diarahkan agar bangsa Indonesia senantiasa:
menempatkan persatuan kesatuan, kepentingan dan keselamatan
bangsa dan negara di atas kepentingan pribadi atau kepentingan
golongan; menunjukkan sikap rela berkorban demi kepentingan
bangsa dan negara; bangga sebagai bangsa Indonesia dan bertanah
air Indonesia serta tidak merasa rendah diri; mengakui persamaan
derajat, persamaan hak dan kewajiban antara sesama manusia dan
sesama bangsa; menumbuhkan sikap saling mencintai sesama
manusia; mengembangkan sikap tenggang rasa.

22
3. Etika Publik
Etika lebih dipahami sebagai refleksi atas baik/buruk,
benar/salah yang harus dilakukan atau bagaimana melakukan yang
baik atau benar, sedangkan moral mengacu pada kewajiban untuk
melakukan yang baik atau apa yang seharusnya dilakukan. Dalam
kaitannya dengan pelayanan publik, etika publik adalah refleksi
tentang standar/norma yang menentukan baik/buruk, benar/salah
perilaku, tindakan dan keputusan untuk mengarahkan kebijakan
publik dalam rangka menjalankan tanggung jawab pelayanan publik.
Nilai-nilai dasar etika publik sebagaimana tercantum dalam
Undang-Undang ASN, yakni sebagai berikut:
a. Memegang teguh nilai-nilai dalam ideologi Pancasila;
b. Setia dalam mempertahankan UUD 1945;
c. Menjalankan tugas secara profesional dan tidak memihak;
d. Membuat keputusan berdasarkan prinsip keahlian;
e. Menciptakan lingkungan kerja yang nondiskriminatif;
f. Memelihara dan menjunjung tinggi standar etika luhur;
g. Mempertanggung jawabkan tindakan dan kinerja publik;
h. Memiliki kemampuan menjalankan kebijakan pemerintah;
i. Memberikan layanan kepada publik secara jujur, tanggap, cepat,
tepat, akurat, berdaya guna, berhasil guna, dan santun;
j. Mengutamakan kepemimpinan berkualitas tinggi;
k. Menghargai komunikasi, konsultasi, dan kerja sama;
l. Mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja pegawai;
m. Mendorong kesetaraan dalam pekerjaan
n. Meningkatkan efektivitas sistem pemerintahan yang demokratis
sebagai perangkat sistem karir.

23
4. Komitmen Mutu
Komitmen mutu merupakan pelaksanaan pelayanan publik
dengan berorientasi pada kualitas hasil. Adapun nilai-nilai komitmen
mutu antara lain:
a. Efektif, yaitu berhasil guna dapat mencapai hasil sesuai dengan
target;
b. Efisien, yaitu berdaya guna, dapat menjalankan tugas dan
mencapai hasil tanpa menimbulkan pemborosan;
c. Inovasi, yaitu penemuan sesuatu yang baru atau mengandung
kebaruan;
d. Berorientasi mutu, yaitu ukuran baik buruk yang di persepsi
individu terhadap produk atau jasa.
5. Anti Korupsi
Anti Korupsi adalah tindakan atau gerakan yang dilakukan untuk
memberantas segala tingkah laku atau tindakan yang melawan
norma–norma dengan tujuan memperoleh keuntungan pribadi,
merugikan negara atau masyarakat baik secara langsung maupun
tidak langsung. Tindak pidana korupsi yang terdiri dari kerugian
keuangan negara, suap-menyuap, pemerasan, perbuatan curang,
penggelapan dalam jabatan, benturan kepentingan dalam pengadaan
dan gratifikasi.
Indikator yang ada pada nilai dasar anti korupsi meliputi:
a. Mandiri yang dapat membentuk karakter yang kuat pada diri
seseorang sehingga menjadi tidak bergantung terlalu banyak
pada orang lain. Pribadi yang mandiri tidak akan menjalin
hubungan dengan pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab
demi mencapai keuntungan sesaat;
b. Kerja keras merupakan hal yang penting dalam rangka
tercapainya target dari suatu pekerjaan. Jika target dapat
tercapai, peluang untuk korupsi secara materiil maupun non
materiil (waktu) menjadi lebih kecil;

24
c. Berani untuk mengatakan atau melaporkan pada atasan atau
pihak yang berwenang jika mengetahui ada pegawai yang
melakukan kesalahan;
d. Disiplin berkegiatan dalam aturan bekerja sesuai dengan
undang-undung yang mengatur;
e. Peduli yang berarti ikut merasakan dan menolong apa yang
dirasakan orang lain;
f. Jujur yaitu berkata dan bertindak sesuai dengan kebenaran
(dharma);
g. Tanggung jawab yaitu berani dalam menanggung resiko atas
apa yang kita kerjakan dalam bentuk apapun;
h. Sederhana yang dapat diartikan menerima dengan tulus dan
iklas terhadap apa yang telah ada dan diberikan oleh tuhan
kepada kita;
i. Adil yaitu memandang kebenaran sebagai tindakan dalam
perkataan maupun perbuatan saat memutuskan peristiwa yang
terjadi.

C. Kedudukan dan Peran PNS dalam NKRI

Untuk mewujudkan birokrasi yang professional dalam menghadapi


tantangan-tantangan global, pemerintah melalui UU Nomor 5 Tahun
2014 tentang Aparatur Sipil Negara telah bertekad untuk mengelola
aparatur sipil negara menjadi semakin professional. Undang-undang ini
merupakan dasar dalam manajemen aparatur sipil negara yang
bertujuan untuk membangun aparat sipil negara yang memiliki
integritas, profesional dan netral serta bebas dari intervensi politik, juga
bebas dari praktek KKN, serta mampu menyelenggarakan pelayanan
publik yang berkualitas bagi masyarakat.
1. Manajemen ASN
Manajemen ASN adalah pengelolaan ASN untuk menghasilkan
Pegawai ASN yang professional, memiliki nilai dasar, etika profesi,
bebas dari intervensi politik, bersih dari praktik korupsi, kolusi, dan

25
nepotisme. Manajemen ASN lebih menekankan kepada pengaturan
profesi pegawai sehingga diharapkan agar selalu tersedia sumber daya
aparatur sipil Negara yang unggul selaras dengan perkembangan
jaman.
Adapun asas-asas manajemen ASN, antara lain:
a. Kepastian hukum;
b. Profesionalitas;
c. Proporsionalitas;
d. Keterpaduan;
e. Delegasi;
f. Netralitas;
g. Akuntabilitas;
h. Efektif dan efisien;
i. Keterbukaan;
j. Non diskriminatif;
k. Persatuan;
l. Kesetaraan;
m. Keadilan;
n. Kesejahteraan.

2. Pelayanan Publik
Pelayanan Publik menurut Lembaga Administrasi Negara adalah
segala bentuk pelayanan umum yang dilaksanakan oleh instansi
Pemerintah di pusat dan daerah dan dilingkungan BUMN/BUMD
dalam bentuk barang atau jasa baik dalam pemenuhan kebutuhan
masyarakat.
Adapun prinsip pelayanan publik yang baik untuk mewujudkan
pelayanan prima adalah:
a. Partisipatif
Dalam penyelenggaraan pelayanan publik yang dibutuhkan
masyarakat pemerintah perlu melibatkan masyarakat dalam
merencanakan, melaksanakan, dan mengevaluasi hasilnya.

26
b. Transparan
Dalam penyelenggaraan pelayanan publik, pemerintah sebagai
penyelenggara pelayanan publik harus menyediakan akses bagi
warga negara untuk mengetahui segala hal yang terkait dengan
pelayanan publik yang diselenggarakan tersebut.
c. Responsif
Dalam penyelenggaraan pelayanan publik pemerintah wajib
mendengar dan memenuhi tuntutan kebutuhan warga negaranya
terkait dengan bentuk dan jenis pelayanan publik yang mereka
butuhkan, mekanisme penyelenggaraan layanan, jam pelayanan,
prosedur, dan biaya penyelenggaraan pelayanan.
d. Tidak Diskriminatif
Pelayanan publik yang diselenggarakan oleh pemerintah tidak boleh
dibedakan antara satu warga negara dengan warga negara yang lain
atas dasar perbedaan identitas warga negara.
e. Mudah dan Murah
Penyelenggaraan pelayanan publik dimana masyarakat harus
memenuhi berbagai persyaratan dan membayar fee untuk
memperoleh layanan yang mereka butuhkan harus diterapkan
prinsip mudah dan murah. Hal ini perlu ditekankan karena pelayanan
publik yang diselenggarakan oleh pemerintah tidak dimaksudkan
untuk mencari keuntungan melainkan untuk memenuhi mandat
konstitusi.
f. Efektif dan Efisien
Penyelenggaraan pelayan publik harus mampu mewujudkan tujuan-
tujuan yang hendak dicapainya dan cara mewujudkan tujuan
tersebut dilakukan dengan prosedur yang sederhana, tenaga kerja
yang sedikit, dan biaya yang murah.
g. Aksesibel
Pelayanan publik yang diselenggarakan oleh pemerintah harus dapat
dijangkau oleh warga negara yang membutuhkan dalam arti fisik dan
dapat dijangkau dalam arti non-fisik yang terkait dengan biaya dan

27
persyaratan yang harus dipenuhi oleh masyarakat untuk
mendapatkan layanan tersebut.
h. Akuntabel
Semua bentuk penyelenggaraan pelayanan publik harus dapat
dipertanggungjawabkan secara terbuka kepada masyarakat.
Pertanggungjawaban di sini tidak hanya secara formal kepada
atasan akan tetapi yang lebih penting harus dipertanggungjawabkan
secara terbuka kepada masyarakat luas melalui media publik.
i. Berkeadilan
Penyelenggaraan pelayanan publik harus dapat dijadikan sebagai
alat melindungi kelompok rentan dan mampu menghadirkan rasa
keadilan bagi kelompok lemah ketika berhadapan dengan kelompok
yang kuat.

3. Whole Of Government
Whole of government (WoG) adalah sebuah pendekatan
penyelenggaraan pemerintahan yang menyatukan upaya-upaya
kolaboratif pemerintahan dari keseluruhan sektor dalam ruang lingkup
koordinasi yang lebih luas guna mencapai tujuan-tujuan pembangunan
kebijakan, manajemen program dan pelayanan publik.
Pendekatan WoG dapat dilihat dan dibedakan berdasarkan perbedaan
kategori hubungan antara kelembagaan yang terlibat sebagai berikut:
a. Koordinasi, yang tipe hubungannya dapat dibagi lagi menjadi:
 Penyertaan, yaitu pengembangan strategi dengan
mempertimbangkan dampak;
 Dialog atau pertukaran informasi;
 Joint planning, yaitu perencanaan bersama untuk kerjasama
sementara.
b. Integrasi, yang tipe hubungannya dapat dibagi lagi menjadi:
 Joint working, atau kolaborasi sementara;

28
 Joint ventrure, yaitu perencanaan jangka panjang, kerjasama
pada pekerjaan besar yang menjadi urusan utama salah satu
peserta kerjasama;
 Satelit, yaitu entitas yang terpisah, dimiliki bersama, dibentuk
sebagai mekanisme integratif.
c. Kedekatan dan pelibatan, yang tipe hubungannya dapat dibagi
lagi menjadi:
 Aliansi strategis, yaitu perencanaan jangka panjang, kerjasama
pada isu besar yang menjadi urusan utama salah satu peserta
kerjasama;
 Union, berupa unifikasi resmi, identitas masing-masing masih
nampak; merger, yaitu penggabungan ke dalam struktur baru

D. Budaya 6S

RSKBD Panti Nugroho memiliki kebijakan pelayanan Rumah Sakit ,


salah satu wujudnya berupa melaksanakan program 6S (Senyum,
Salam, Sapa, Sopan Santun dan Semangat). Program 6 S diturunkan
dari visi dan misi yang kebijakannya tertuang dalam Peraturan Direktur
No. 066/001/2018.
1. Senyum
Senyum merupakan gerak tawa ekspresif yang tidak bersuara
untuk menunjukan rasa senang, gembira, suka dan sebagainya
dengan mengembangkan bibir sedikit. (Departemen Pendidikan
Nasional, 2008).
2. Salam
Dengan salam kepada orang lain menunjukan sikap hormat
kepada orang lain. Salam akan mempererat tali persaudaraan. Saat
seseorang mengucapkan salam kepada orang lain dengan ikhlas,
suasana akan menjadi cair dan akan merasa bersaudara.

29
3. Sapa
Sapa merupakan perkataan untuk menegur. Menegur dalam hal
ini bukan berarti menegur karena salah, melainkan menegur karena
kita bertemu dengan seseorang,misalnya dengan memanggil
namanya atau menggunakan sapaan-sapaan yang sering
digunakan (Departemen Pendidikan Nasional, 2008). Bila seorang
menyapa orang lain maka suasana akan menjadi hangat dan
bersahabat.
4. Sopan
Sopan memiliki arti hormat, takzim dan tertib menurut adat.
Seseorang yang sopan akan bersikap mengikuti adat, tidak pernah
melanggar adat. (Departemen Pendidikan Nasional, 2008).
5. Santun
Santun adalah halus dan baik (tingkah lakunya), sabar dan
tenang juga penuh belas kasih (suka menolong) (Departemen
Pendidikan Nasional, 2008). Seseorang yang bersikap santun akan
memikirkan kepentingan orang lain daripada kepentingan diri
sendiri.
6. Semangat
Semangat merupakan kekuatan (kegembiraan, gairah) batin atau
nafsu (kemauan, gairah) untuk bekerja, berjuang dan sebagainya
(KBBI,2016
Dengan penerapan budaya 6S maka akan terjalin ikatan yang baik
antar petugas di Rumah Sakit dengan pasien dan keluarganya.

30
j.
BAB III
TUGAS UNIT KERJA DAN TUGAS PESERTA

A. TUGAS UNIT KERJA

1. Gambaran Umum
Rumah sakit merupakan lembaga pemerintah yang
menjalankan fungsi kesehatan yakni memberikan sarana
dasar upaya kesehatan rujukan dan upaya kesehatan
penunjang di mana dalam penyelenggaraan harus
memperhatikan fungsi sosial.
Sebagai fungsi sosial di bidang kesehatan, Rumah
Sakit Khusus Bersalin Daerah Panti Nugroho Purbalingga
selanjutnya disingkat RSKBD Panti Nugroho Purbalingga
merupakan pelayanan publik yang senantiasa melakukan
pemasaran atas peran, fungsi dan manajemen rumah sakit.
Oleh karena RSKBD Panti Nugroho Purbalingga terus
berbenah diri untuk mengembangkan kualitas manajemen
rumah sakit melaksanakan tugas dan fungsi rumah sakit
secara profesional.
Rumah Sakit Khusus Bersalin Daerah Panti Nugroho
merupakan salah satu sarana pelayanan kesehatan yang
terletak di Jalan Soekarno-Hatta Km 02, Kelurahan
Karangmanyar, Kecamatan Kalimanah, Kabupaten Purbalingga.
Sebelumnya merupakan gabungan dari Puskesmas
Pembantu Purbalingga Kidul dan Klinik Bersalin Panti Nugroho
yang kemudian sesuai dengan Surat Keputusan (SK) Bupati
Purbalingga No. 6 Tahun 2003 menjadi Rumah Bersalin Daerah
Panti Nugroho. Pada Tahun 2012 resmi menjadi Rumah Sakit
Khusus Bersalin Daerah Panti Nugroho dengan adanya Perda
No. 12 Tahun 2012. Karena nomenklatur RSKBD sudah tidak

31
ada lagi dalam Permenkes No. 56 Tahun 2014, RSKBD harus
dikembangkan menjadi Rumah Sakit Umum Kelas D dengan
unggulan Pelayanan Ibu dan Anak. Dimana pelayanan
spesialistik yang sudah berjalan Klinik Spesialis Obstetri dan
Gynecologi dan Spesialis Bedah Umum. Saat ini kami sedang
proses melengkapi Klinik Spesialis Anak, Spesialis Penyakit
Dalam, Spesialis Radiologi dan Spesialis Patologi Klinik.
Kegiatan RSKBD yang dilaksanakan saat Tahun 2018 :
Klinik Gigi, KIA/KB, Klinik Spesialis Kebidanan dan Kandungan
(Pagi dan Sore), Pertolongan Persalinan yang buka 24 jam, IGD
pelayanan 24 jam. Daerah Jangkauan kerjanya meliputi seluruh
Kabupaten Purbalingga dan kabupaten sekitarnya seperti
Banjarnegara, Purwokerto, perbatasan Pemalang.
Letak Rumah Sakit Khusus Bersalin Daerah Panti
Nugroho berada di Kelurahan Karangmanyar Kecamatan
Kalimanah. Dengan batas - batas :
Sebelah Utara : Persawahan milik Penduduk
Sebelah Barat : Pekarangan Kosong milik Penduduk
Sebelah Timur : Jalan Desa Kelurahan Karangmanyar
Sebelah Selatan : Jalan Raya Soekarno Hatta

2. Visi
Visi Kabupaten Purbalingga adalah : “Purbalingga Yang
Mandiri Dan Berdaya Saing Menuju Masyarakat Sejahtera
Yang Betakhlak Mulia” dengan adanya rumusan visi tersebut,
maka Rumah Sakit Khusus Bersalin Daerah Panti Nugroho
sebagai Rumah Sakit yang berhubungan langsung dengan
pelayanan terhadap masyarakat mempunyai Visi sebagai
berikut : “Menjadi Rumah Sakit Rujukan Yang Mandiri, Pilihan
Utama Masyarakat Purbalingga Dan Sekitarnya”. Maka
dengan visi tersebut diharapkan dapat berperan dalam

32
mendukung dan menjadikan masyarakat Purbalingga Sehat,
Mandiri.

3. Misi
Untuk mewujudkan visi Purbalingga Sehat dan
Sejahtera maka ditetapkan Misi yaitu :
a. Mewujudkan pelayanan kesehatan yang profesional,
berkualitas serta mengutamakan kepuasan dan keselamatan
pasien
b. Menyediakan fasilitas kesehatan yang handal dan nyaman
sesuai standar
c. Berupaya maksimal meningkatkkan kualitas Sumber Daya
Manusia
d. Berperan serta dalam menunjang pembangunan Sistim
Kesehatan Nasional
Dengan misi tersebut maka Rumah Sakit Khusus
Bersalin Daerah Panti Nugroho akan memberikan pelayanan
terhadap masyarakat dengan sebaik mungkin dan sebagai
tempat yang menyenangkan baik untuk pasien maupun
petugasnya dalam melayani pasien.

4. Tata Nilai
Tata Nilai Rumah Sakit Khusus Bersalin Daerah Panti
Nugroho dirumuskan dengan kata “CANTIK” yang merupakan
singkatan dari Cekatan, Aman, Nyaman, Teliti, Ibadah,
Kompeten.

5. Moto
Motto Rumah Sakit Khusus Bersalin Daerah Panti
Nugroho adalah Melayani Sepenuh Hati.

6. Struktur Organisasi

33
Gambar .1 Struktur Organisasi RSKBD Panti Nugroho

7. Tujuan
a. Terwujudnya pembangunan kesehatan khususnya
pelayanan kesehatan ibu dan anak yang berkualitas, sehingga
akan mendukung penurunan AKI dan AKB di Kabupaten
Purbalingga.
b. Terwujudnya sumber daya manusia yang berkualitas
melalui pelatihan, seminar, bimbingan teknis sesuai dengan
kompetensinya.
c. Terwujudnya pelayanan kesehatan ibu dan anak yang
berkualitas, profesional, efektif dan efisien.
d. Terlindungninya pelayanan kesehatan ibu dan anak di
bawah bimbingan dan pengawasan dari Dinas Kesehatan
Kabupaten.
e. Terwujudnya kemandirian masyarakat dalam
menggunakan sarana pelayanan kesehatan dengan jaminan
kesehatan.

8. Daftar Ketenagaan RSKBD Panti Nugroho


Jumlah Karyawan RSKBD Panti Nugroho Purbalingga Tahun 2018
Struktural : 6 orang
Fungsional
Dokter

34
 Dokter Umum : 9 orang
 Dokter Gigi : 1
orang
 Dokter Spesialis Obsgyn : 1
orang
 Dokter Spesialis Bedah Umum : 1 orang
 Dokter Spesialis Anastesi : 3
orang
Staf Fungsional lain
 Perawat : 39
orang
 Perawat Anestesi : 1 orang
 Perawat Gigi : 1 orang
 Bidan : 29 orang
 Apoteker : 3 orang
 D3 Farmasi : 6 orang
 Analis Lab : 8 orang
 Kesling : 1 orang
Staf Lainnya
 Kepegawaian dan logistik : 2 orang
 Keuangan : 9 orang
 Bendahara : 3 orang
 IT : 1 orang
 Kasir : 4 orang
 Rekam Medik : 6 orang
 Ahli Gizi : 2 orang
 Juru Masak : 7 orang
 Jaga Malam : 3 orang
 Satpam : 4 orang
 Sopir : 3 orang
 Laundry : 4 orang
 CSSD : 2 orang
 IPSRS & IPLRS : 2 orang
 Tukang Kebun : 1 orang

Jumlah : 158 orang


9. Keadaan Fisik RSKBD PANTI NUGROHO

35
Tabel 3.1 Keadaan Fisik RSKBD Panti Nugroho

36
No Fisik
1. Jumlah : 41 TT
Kelas 1 : 4 TT
Flamboyan 1 : 1 kamar 2 TT, AC, Kamar mandi dalam
Flamboyan 2 dan 3, 1 kamar 1 TT, Kipas angin
Kelas 2 : 16 TT
Dahlia 1 : 1 Kamar 6 TT, AC, Kamar mandi dalam
Dahlia 2 : 1 Kamar 4 TT, AC, Kamar mandi dalam
Dahlia 3 : 1 Kamar 3 TT, AC, Kamar mandi dalam
Dahlia 4 : 1 kamar 3 TT, AC, Kamar mandi dalam
Kelas 3 : 21 TT
Mawar 1 : 1 kamar 7 TT, AC, Kamar mandi dalam
Mawar 2 : 1 kamar 7 TT, AC, Kamar mandi dalam
Mawar 3 : 1 kamar 7 TT, AC, Kamar mandi dalam
Ruang Bayi : Inkubator 9
Inkubator Transport : 1
Rawat Gabung : box bayi : 13 box bayi
Luas Tanah RSKBD Panti Nugroho
Luas Tanah = 8.200 m²

B. Tugas dan Jabatan Peserta Diklat

Tugas jabatan penulis di RSKBD Panti Nugroho adalah sebagai


dokter umum yang mempunyai tupoksi sesuai dengan standart
profesi yang dijabat yaitu dokter umum. Menurut Keputusan
Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara no
139/KEP/M.PAN/11/2003 tentang Jabatan Fungsional Dokter, maka
yang mencakup di RSKBD Panti Nugroho butir kegiatanya antara
lain :
1. Melakukan tindakan pelayanan medik umum rawat jalan
tingkat pertama.
2. Melakukan pelayanan tindakan khusus tingkat sederhana
oleh Dokter Umum.
3. Melakukan tindakan darurat medik / pertolongan pertama
pada kecelakaan (P3K) tingkat sederhana.
4. Melakukan kunjungan (visite) kepada pasien rawat inap.
5. Melakukan pemeliharaan kesehatan ibu dan bayi.
6. Membuat catatan medik rawat inap.

37
7. Membuat catatan medik rawat jalan.
8. Melakukan tugas jaga di Rumah Sakit.
9. Mengikuti seminar / lokakarya.

C. Role Model

Gambar .2 dr. Sutrisno, Sp.OG

Role model yang penulis pilih adalah Dokter Konsulan Obstetri dan
Ginekologi di RSKBD Panti Nugroho Purbalingga, dr. Sutrisno Sp.OG.
Beliau lahir di Cilacap, 21 Juni 1983. Riwayat pendidikan kedokteran
beliau di Fakultas Kedokteran Universitas Jendral Sudirman pada tahun
2002-2008, melanjutkan studi di Departemen Obstetri dan Gynekologi
Fakultas Keodkteran Universitas Padjajaran Bandung pada tahun 2010-
2014, melanjutkan Pendidikan Pasca Sarjana combine degree Ilmu
Kedokteran Dasar Fakultas Keodkteran Universitas Padjajaran Bandung
pada tahun 2013. Saat ini, beliau sedang menjalankan izin belajar di
Universitas Indonesia divisi Onkologi Ginekologi.
Beliau menjabat sebagai Dokter Fungsional Obstetri dan
Ginekologi di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto dan Dokter
Fungsional Obstetri dan Ginekologi merangkap Ketua Komite Medik di
RSKBD Panti Nugroho sejak tahun 2014-2019.
Penulis memilih beliau sebagai role model karena pola pikir, sikap
dan perilaku beliau yang dapat penulis contoh sebagai ASN. Nilai-nilai
dasar ASN yang dapat penulis contoh dari beliau antara lain kepemipinan,
adil hormat, sopan, ramah, santun dan tanggungjawab. Beliau sebagai
dokter dapat mengayomi bawahannya (Akuntabilitas), dapat dengan tegas

38
dan berani mengambil keutusan dengan cepat dan tepat saat kondisi
tertentu. Beliau mau mendengarkan pendapat dokter lain dalam
mengambil keputusan (Nasionalisme). Beliau sangat ramah, hormat dan
santun terhadap pasiennya sehingga beliau sangat dikagumi dan
disenangi oleh banyak pasiennya (Etika Publik). Selain itu, Beliau berlaku
adil dan tanggung jawab teradap tugas yang diberikan (Anti Korupsi).
Penulis berharap dapat menerapkan nilai-nila ASN yang dicontohkan oleh
dr. Sutrisno, Sp.OG dalam menjalankan setiap tugas dan kegiatan.

39
BAB IV
RANCANGAN KEGIATAN AKTUALISASI

A. Daftar Rancangan Kegiatan Aktualisasi dan Keterikatan


dengan Nilai ANEKA

Unit Kerja : RSKBD Panti Nugroho Purbalingga


Identifikasi Isu : 1. Kurang optimalnya pelaksanaan
code blue di RSKBD Panti Nugroho.
2. Kurang optimalnya penerapan
budaya 6.S dalam pelayanan medis
dokter dan pasien di IGD RSKBD
Panti Nugroho Purbalingga.
3. Belum optimalnya koordinasi oleh
pihak BPJS Kesehatan dengan
masyarakat terkait kasus penyakit
yang dapat di cover oleh BPJS di
IGD.
4. Belum tercukupi petunjuk arah di
RSKBD Panti Nugroho.
5. Lamanya waktu tunggu pasien
diantar ke ruangan pada pasien
rawat inap di IGD RSKBD Panti
Nugroho.
Isu yang diangkat : Kurangnya optimalnya penerapan 6S
dalam pelayanan medis dokter dan
pasien di IGD RSKBD Panti Nugroho
Purbalingga.

40
Judul : Optimalisasi pelayanan medis melalui
penerapan budaya 6S dalam
pelayanan dokter dan pasien di IGD
RSKBD Panti Nugroho Purbalingga.
Gagasan penyelesaian Isu : 1. Perencanaan dan perbaikan SOP
terkait.
2. Sosialisasi SOP dan budaya 6S.
3. Membuat komitmen bersama
dokter umum.
4. Pembuatan poster yang menarik
mengenai 6S.
5. Penerapan 6S dalam pelayanan
dokter kepada pasien.
6. Evaluasi terhadap pasien di
bangsal dalam pelayanan
penerapan 6S di IGD RSKBD Panti
Nugroho.
7. Laporan feedback evaluasi
kegiatan dalam rapat pelayanan .

41
Tabel 4.1 Daftar Rancangan Kegiatan Aktualisasi

Konstribusi
Output/Hasil Keterkaitan Dengan Materi Penguatan Nilai-
No Kegaiatan Tahap Kegiatan terhadap Visi Misi
Kegiatan ANEKA Nilai Organisasi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
1. Perencanaan 1.Konsultasi Dokumen hasil Nilai-nilai dasar yang dapat mendukung Misi Kegitana ini
dan dengan atasan perbaikan SOP diterapkan : Organisasi : menguatkan
perbaikan tentang rancangan terkait yang  Akuntabilitas Nilai Organisasi
SOP terkait. kegiatan. terarsipkan. (keseimbangan) Mewujudkan Cekatan, Teliti
(inovasi) 2.Membuat pembagian kewenangan pelayanan yang Aman dan
rancangan dan tercermin dari adanya tatanan profesional, kompeten
perbaikan SOP kewenangan dalam pengajuan berkualitas serta
terkait kegiatan. mengutamakan
2. Melakukan (kepemimpinan) kepuasan dan
konsultasi dan Menghadap kepada pimpinan keselamatan
permohonan memperlihatkan adanya chain of pasien
persetujuan kepada command dalam organisasi ini
atasan (transparansi) Menyediakan
Keputusan yang daimbil dan fasilitas
pelaksanaannya dilakukan kesehatan yang
dengan mengikuti regulasi yang handal dan
telah ditetapkan nyaman sesuai
 Nasionalisme standar
(musyawarah)
berdiskusi dan bermusyawarah Berupaya
guna mencapai tujuan bersama maksimal

42
Konstribusi
Output/Hasil Keterkaitan Dengan Materi Penguatan Nilai-
No Kegaiatan Tahap Kegiatan terhadap Visi Misi
Kegiatan ANEKA Nilai Organisasi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
(sila ke 4) meningkatkan
 Etika public kualitas sumber
(hormat, sopan) daya manusia
Saling menghormati
berkomunikasi dan
berkonsultasi menggunakan
bahasa sopan.
(Taat kepada perintah atasan)
Menerima keputusan yangtelah
di setujui bersama dan
disahkan pimpinan
 Komitmen Mutu
Perbaikan SOP berdasarkan
inovasi dan berorientasi
mutu.
 Antikorupsi
(Disiplin)
Dalam menemui pimpinan
harus tepat waktu, tepat
penampilan dan tepat prosedur.
2. Sosialisasi 1. Membuat Terlaksananya  Akuntabilitas Sosialisasi SOP Sosialisasi SOP
SOP dan undangan dan sosialisasi SOP (kepemimpinan) mendukung misi menguatkan

43
Konstribusi
Output/Hasil Keterkaitan Dengan Materi Penguatan Nilai-
No Kegaiatan Tahap Kegiatan terhadap Visi Misi
Kegiatan ANEKA Nilai Organisasi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
budaya 6S daftar hadir dan budaya 6S mampu memimpin jalannya organisasi yang nilai: Cekatan,
(Inovasi, sosialisasi kepada seluruh rapat dengan baik dan dalam pertama: Aman, teliti dan
perintah 2. Menyiapkan dokter yang hadir. pelaksanaan sosialisasi kompeten
atasan) bahan untuk  Etika public Mewujudkan
sosialisasi (hormat, sopan) pelayanan
3. Melakukan Saling menghormati dalam kesehatanyang
sosialisasi kepada berkomunikasi dan profesional,
seluruh dokter berkonsultasi menggunakan berkualitas serta
bahasa sopan dengan efektif mengutamakan
dan efisien. kepuasan dan
 Komitemen Mutu keselamatan
Sosialisasi dilakukan dengan pasien
efektif dan efisien.
 Antikorupsi Menyediakan
(Disiplin) fasilitas
Dalam menemui pimpinan harus kesehatan yang
tepat waktu, tepat penampilan handal dan
dan tepat prosedur. nyaman sesuai
standar
3. Membuat 1. Menyiapkan Terlaksananya  Akuntabilitas: Pembuatan Pembuatan
komitmen tempat penandatangan (konsistensi) komitmen komitmen
bersama penandatangan komitmen bersama Dokter diharapkan dapat bersama bersama ini
dokter umum. komitmen konsisten untuk dapat mendukung Visi menguatkan tata

44
Konstribusi
Output/Hasil Keterkaitan Dengan Materi Penguatan Nilai-
No Kegaiatan Tahap Kegiatan terhadap Visi Misi
Kegiatan ANEKA Nilai Organisasi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
(Inovasi) 2. Melakukan menjalankan komitmennya. RSKBD Panti nilai kompeten
penandatangan - Nasionalisme Nugroho untuk
komitmen Penandatanganan komitmen menjadi Rumah
bersama dilakukan sesuai dengan Sakit rujukan
sumpah dan janji menjadi yang mandiri,
pribadi yang lebih baiksesuai pilihan utama
sila pertama Pancasila masyarakat
- Komitmen Mutu Menjadikan Purbalingga dan
dokter yang lebih Efektif, sekitarnya
efisien, inovatif dan bermutu
- Anti korupsi Dan Misi yang
Komitmen ini meningkatkan pertama, kedua
Disiplin dan kerja keras dan ketiga, yaitu:
Mewujudkan
pelayanan yang
profesional,
berkualitas serta
mengutamakan
kepuasan dan
keselamatan
pasien

Menyediakan

45
Konstribusi
Output/Hasil Keterkaitan Dengan Materi Penguatan Nilai-
No Kegaiatan Tahap Kegiatan terhadap Visi Misi
Kegiatan ANEKA Nilai Organisasi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
fasilitas
kesehatan yang
handal dan
nyaman sesuai
standar

Berupaya
maksimal
meningkatkan
kualitas sumber
daya manusia
4. Pengadaan 1. Konsultasi Terpasangnya Etika Publik mendukung Misi Pembuatan
poster yang dengan mentor poster 6S di Diwujudkan dengan adanya yaitu: poster ini
menarik 2. Membuat desain tempat- yang kerja sama dengan rekan kerja menguatkan tata
mengenai 6S. poster dengan strategis dalam pemasangan poster Menyediakan nilai Teliti dan
(inovasi) ahlinya fasilitas kompeten
3.Memasang poster Komitmen Mutu kesehatan yang
di lokasi strategis. Diwujudkan dengan melakukan handal dan
inovasi baru yang efektif nyaman sesuai
dengan berorientasi mutu. standar.
Anti Korupsi
Diwujudkan dengan usaha
mendesain banner secara

46
Konstribusi
Output/Hasil Keterkaitan Dengan Materi Penguatan Nilai-
No Kegaiatan Tahap Kegiatan terhadap Visi Misi
Kegiatan ANEKA Nilai Organisasi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
mandiri, kerja keras dan
penuh tanggung jawab
5 Penerapan 6S .1.Memperkenalkan Terlaksananya  Akuntabilitas mendukung Visi menguatkan tata
dalam diri dan penerapan 6S (kejelasan target) RSKBD Panti nilai Teliti dan
pelayanan mengucapkan dalam pelayanan Kegiatan ini diatur sedemikian Nugroho untuk kompeten
pasien di IGD. salam. medis di IGD rupa agar target dapat tercapai. menjadi Rumah
(SKP,inovasi,) 2.Melakukan (keadilan) Sakit rujukan
penerapan 6S dalam Melakukan evaluasi tanpa yang mandiri,
pelayanan medis di membedakan latarbelakang. pilihan utama
IGD.  Etika public masyarakat
(sopan, hormat) Purbalingga dan
Berkomunikasi, berkonsultasi sekitarnya
dan berkerjasama dengan
seluruh pihak terkait dengan Dan Misi yang
sopan ramah dan hormat. yaitu:
 Komitmen mutu Mewujudkan
(orientasi mutu) pelayanan yang
mempersiapkan segala sesuatu profesional,
sebelum kegiatan menunjang berkualitas serta
suksesnya kegiatan. mengutamakan
(efektif dan efisien) kepuasan dan
Dalam proses penentuan keselamatan
pasien.

47
Konstribusi
Output/Hasil Keterkaitan Dengan Materi Penguatan Nilai-
No Kegaiatan Tahap Kegiatan terhadap Visi Misi
Kegiatan ANEKA Nilai Organisasi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
pelaksanaan kegiatan
mengedepankan tepat guna dan Menyediakan
tepat sasaran dengan minimal fasilitas
resiko kesehatan yang
 Anti korupsi handal dan
(disiplni) nyaman sesuai
Pelaksanaan dilakukan tepat standar.
wakltu
(Tanggung jawab) Berupaya
Mempertanggungjawabkan hasil maksimal
kegiatan meningkatkan
kualitas sumber
daya manusia
6. Evaluasi 1. Menemui pasien Hasil penerapan  Akuntabilitas mendukung Visi menguatkan tata
terhadap secara acak di ruang budaya 6S dalam (kejelasan target) RSKBD Panti nilai Teliti dan
pasien di rawat inap. pelayanan Kegiatan ini diatur sedemikian Nugroho untuk kompeten
bangsal 2. Memperkenalkan pasien. rupa agar target dapat tercapai. menjadi Rumah
dalam diri dan (keadilan) Sakit rujukan
penerapan 6S mengucapkan Melakukan evaluasi tanpa yang mandiri,
di IGD. salam. membedakan latarbelakang. pilihan utama
(inovasi) 3. Menyampaikan  Etika public masyarakat
maksud dan tujuan (sopan, hormat) Purbalingga dan
dari kegiatan Berkomunikasi, berkonsultasi sekitarnya

48
Konstribusi
Output/Hasil Keterkaitan Dengan Materi Penguatan Nilai-
No Kegaiatan Tahap Kegiatan terhadap Visi Misi
Kegiatan ANEKA Nilai Organisasi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
4.Meminta ijin untuk dan berkerjasama dengan
dilakukan evaluasi seluruh pihak terkait dengan Dan Misi yang
5.Mengucapkan sopan ramah dan hormat. yaitu:
terimakasih.  Komitmen mutu
(orientasi mutu) Mewujudkan
mempersiapkan segala sesuatu pelayanan yang
sebelum kegiatan menunjang profesional,
suksesnya kegiatan. berkualitas serta
(efektif dan efisien) mengutamakan
Dalam proses penentuan kepuasan dan
pelaksanaan kegiatan keselamatan
mengedepankan tepat guna dan pasien.
tepat sasaran dengan minimal
resiko Menyediakan
 Anti korupsi fasilitas
(disiplni) kesehatan yang
Pelaksanaan dilakukan tepat handal dan
wakltu nyaman sesuai
(Tanggung jawab) standar.
Mempertanggungjawabkan hasil
kegiatan Berupaya
maksimal
meningkatkan

49
Konstribusi
Output/Hasil Keterkaitan Dengan Materi Penguatan Nilai-
No Kegaiatan Tahap Kegiatan terhadap Visi Misi
Kegiatan ANEKA Nilai Organisasi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
kualitas sumber
daya manusia
7 Laporan 1. Mempersiapkan Terlaksananya Nilai-nilai dasar yang dapat Kegiatan tersebut menguatkan tata
feedback bahan untuk laporan feedback diterapkan : mendukung Misi nilai Teliti,
evaluasi laporan hasil evaluasi kegiatan  Akuntabilitas RSKBD Panti Cekatan dan
kegiatan evaluasi dalam di Rapat (keseimbangan) Nugroho kompeten
kedalam rapat rapat pelayanan Pelayanan Medis.. pembagian kewenangan Purbalingga yang
pelayanan. 2. Melaporan hasil tercermin dari adanya tatanan ketiga, yaitu:
(Perintah evaluasi. kewenangan dalam tindak lanjut Berupaya
Atasan) selanjutnya. maksimal
(kepemimpinan) meningkatkan
Menghadap kepada pimpinan kualitas sumber
memperlihatkan adanya chain of daya manusia
command dalam organisasi ini
(tanggung jawab)
Sebagai bukti telah
dilakukannya kegiatan, haruslah
ada dokumen secara tertulis.
(kejelasan)
memiliki kejelasan , peran dan
tanggung jawab.
 Nasionalisme

50
Konstribusi
Output/Hasil Keterkaitan Dengan Materi Penguatan Nilai-
No Kegaiatan Tahap Kegiatan terhadap Visi Misi
Kegiatan ANEKA Nilai Organisasi
Organisasi
1 2 3 4 5 6 7
(musyawarah)
berdiskusi dan bermusyawarah
guna mencapai tujuan bersama
(sila ke 4)
 Etika public
(hormat, sopan)
Saling menghormati dalam
berkomunikasi dan
berkonsultasi menggunakan
bahasa sopan dengan efektif
dan efisien.
(Sumber: data dielaborasi penulis, 2019)

51
B. Jadwal Pelaksanaan Aktualisasi.
Kegiatan aktualisasi akan dilaksanakan RSKBD Panti Nugroho pada
tanggal 20 Juni – 23 Juli 2019 2019. Adapun kegiatan-kegiatan
aktualisasi akan di jabarkan dalam timeline kegiatan pada tabel 4.2.
Jadwal Pelaksanaan Aktualisasi sebagai berikut :
Tabel 5.2 Jadwal Pelaksanaan Aktualisasi

Bulan / Mingggu ke-


Porto folio /
No Kegiatan Juni Juli
Bukti Kegiatan
3 4 1 2 3

21-22

24-26
Dokumentasi
Perencanaan dan foto, dokumen
1 tertulis (SOP)
perbaikan SOP terkait
21-22

27-28

2-4
Notulen, foto,
vidio, daftar
2 Sosialisasi SOP hadir
21-22

27-28

2-4
Notulen,
Membuat komitmen Dokumentasi
3 foto dan vidio
bersama dokter.
24-28

5-6

Konsep,
Pengadaan poster Dokumentasi
4 yang menarik tentang foto
6S
8-13
4-6

Evaluasi dan koreksi Dokumentasi


secara acak kepada foto, video
dokter tentang
5
penerapan 6S dalam
pelayanan kepada
pasien.
15-19

Evaluasi kepada Dokumentasi


pasien di bangsal foto, vidio
6 tentang penerapan 6
dalam pelayanan
dokter di IGD.
19
17-18

Laporan feedback Konsep,


evaluasi kegiatan notulen,
7 dokumentasi
dalam rapat
pelayanan. foto dan vidio
(Sumber: data dielaborasi penulis, 2019)

52
C. Antisipasi dan Strategi Menghadapi Kendala
Antisipasi dalam menghadapi kendala-kendala selama aktualisasi
dapat dijelaskan lebih lanjut pada tabel dibawah ini:

Tabel 6 3. Antisipasi dan Strategi Menghadapi Kendala

Antisipasi Strategi
No. Kegiatan Kendala menghadapi menghadapi
kendala kendala
Segera revisi
Konsultasi Berkoordinasi
Tidak dan
dengan atasan dengan tim
disetujuinya berkonsultasi
1 mengenai managemen
rancangan kembali
Rancangan pelayanan
kegiatan dengan
Kegiatan medis.
atasan.
Berkoordinasi
Tidak Segera revisi
Perbaikan dan dengan tim
disetujuinnya dan
2 perencanaan managemen
rancangan berkonsultasi
SOP terkait pelayanan
SOP kembali.
medis
Berkoordinasi Pembuatan
Belum
Membuat poster dengan tim desain
adanya
3 yang menarik managemen dilakukan
desain yang
tentang 6S pelayanan dengan
sesuai
medis ahlinya
Jadwal
Memberikan
kegiatan
sosialisasi
Kegiatan yang pelayanan Managemen
kegiatan
4 tidak selesai dokter di waktu dengan
sesuai jadwal
tepat waktu Rumah Sakit baik
yang
jejaring yang
disepakati
padat
(Sumber: data dielaborasi penulis, 2019)

53
BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan

Berdasarkan uraian di atas, penulis mampu mengidentifikasi


isu dan menemukan penyebab-penyababnya serta menganalisis
dan dampak isu tersebut jika tidak terselesaikan sehingga penulis
menemukan gagasan dalam penyeselesaian dengan menyusun
rancangan aktualisasi yang mengambil judul isu “Optimalisasi
Pelayanan Medis Melalui Penerapan Budaya 6S Dalam
Pelayanan Dokter Dan Pasien di IGD RSKBD Panti Nugroho
Purbalingga“. Terdapat beberapa gagasan kreatif yang dituangkan
dalam bentuk kegiatan dan usulan yaitu :
1. Perencanaan dan perbaikan SOP terkait
2. Sosialisasi SOP dan budaya 6S.
3. Membuat Komitmen bersama dokter umum.
4. Pembuatan poster yang menarik mengenai budaya 6S.
5. Penerapan 6S dalam pelayanan dokter kepada pasien.di IGD.
6. Evaluasi terhadap pasien di bangsal dalam pelayanan
penerapan 6S di IGD RSKBD Panti Nugroho.
7. Laporan feedback evaluasi kegiatan dalam rapat pelayanan..
Dari kegiatan-kegiatan tersebut diatas yang telah dituangkan
dalam beberapa tahapan kegiatan diharapkan mampu
meningkatkan kualitas pelayanan di RSKBD Panti Nugroho
Purbalingga yang bersumber dari keterkaitan gagasan
penyelesaian isu dengan nilai-nilai dasar akuntabilitas,
nasionalisme, etika public, komitemen mutu, dan anti korupsi
Dari kegiatan-kegiatas diatas dapat berkontribusi terhadap
pencapaian visi RSKBD Panti Nugroho Purbalingga yaitu “Menjadi
Rumah Sakit Rujukan Yang Mandiri, Piliham Utama Masyarakat
Purbalingga dan Sekitarnya”,dan sejalan dengan misi pertama,
kedua dan ketiga yaitu “Mewujudkan pelayanan kesehatan yang
profesional, berkualitas serta mengutamakan kepuasan dan

54
keselamatan pasien, Menyediakan fasilitas kesehatan yang handal
dan nyaman seuai standar, Berubapa maksimal meningkatkan
kualitas sumber daya manusia” dan sejalan dengan nilai organisasi
CANTIK.

B. Saran

Agar rancangan kegiatan diatas bisa berjalan dengan baik


maka diperlukan dukungan dari berbagai pihak, antara lain:
1. Persetujuan dan dukungan baik dari pimpinan, rekan kerja, dan
pihak yang terlibat dalam kegiatan aktualisasi di unit kerja.
2. Koordinasi dan kolaborasi yang baik dengan pimpinan, rekan
kerja atau pihak yang terlibat dalam kegiatan aktualisasi.
3. Melakukan monitoring dan evaluasi secara berkala mengenai
budaya 6 S dalam pelayanan medis.
4. Melakukan evaluasi secara berkala mengenai tingkat kepuasan
pasien dalam pelayanan medis.
5. Mengadakan pelatihan secara berkala tentang komunikasi
efektif.

55
DAFTAR PUSTAKA

Departemen Pendidikan Nasional, 2008. Kementrian Pendidikan dan


Kebudayaan. Jakarta
Kementrian Pendayagunaan Aparatur Negara, 2003. Keputusan
MenteriPendayagunaan Aparatur Negara Nomor :
139/Kep/M.Pan/11/2003TentangJabatan Fungsional Dokter Dan Angka
Kreditnya Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara. Jakarta.
Lembaga Administrasi Negara. 2015. Aktualisasi Nilai-Nilai Dasar Profesi
Pegawai Negeri Sipil. Modul Penyelenggaraan Perdana Pendidikan dan
Pelatihan Calon Pegawai Negeri Sipil Prajabatan Golongan III. Jakarta:
Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2015.Akuntabilitas. Modul Penyelenggaraan
Perdana Pendidikan dan Pelatihan Calon Pegawai Negeri Sipil
Prajabatan Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2015.Anti Korupsi. Modul Penyelenggaraan
Perdana Pendidikan dan Pelatihan Calon Pegawai Negeri Sipil
Prajabatan Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2015.Etika Publik. Modul Penyelenggaraan
Perdana Pendidikan dan Pelatihan Calon Pegawai Negeri Sipil
Prajabatan Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2015.Komitmen Mutu.Modul Penyelenggaraan
Perdana Pendidikan dan Pelatihan Calon Pegawai Negeri Sipil
Prajabatan Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2015.Nasionalisme. Modul Penyelenggaraan
Perdana Pendidikan dan Pelatihan Calon Pegawai Negeri Sipil
Prajabatan Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.
Republik Indonesia.2012. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 72
Tahun 2012 Tentang Sistem Kesehatan Nasional.Jakarta
Republik Indonesia.2014. Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 Tentang
Aparatur Sipil Negara.Lembaran Negara RI Tahun 2014, No. 5494.
Sekretariat Negara.. Jakarta.
Republik Indonesia.2009. Undang-Undang Nomor 44 Tahun 2009 Tentang
Rumah Sakit.Lembaran Negara RI Tahun 2009, No. 5072. Sekretariat
Negara.. Jakarta.
RSKBD Panti Nugroho.2018. Profil Rumah Sakit Khusus Bersalin Daerah Panti
Nugroho Purbalingga

56
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama : dr. Devi Agustina Fadilah


Tempat, Tanggal Lahir : Purbalingga, 18 Agustus 1991
Status : Menikah
NIP : 199108182019032013
Jabatan : Dokter Ahli Pertama
Unit Kerja : RSKBD Panti Nugroho Purbalingga
Alamat Rumah : Kalikabong 3/1 Kalimanah,
Purbalingga, Jawa Tengah
No HP : 085740000680
Email : deviagustina.dr@gmail.com
Riwayat Pendidikan :  SD Negeri 1 Purbalingga Lor lulus
2003
 SMP Negeri 1 Purbalingga lulus
2006
 SMA Negeri 2 Purwokerto lulus
2009
 Pendidikan Dokter Universitas Islam
Sultan Agung Semarang lulus 2015
 Profesi Dokter Universitas Islam
Sultan Agung Semarang lulus 2016

57

Anda mungkin juga menyukai