Anda di halaman 1dari 226

HALAMAN COVER

Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

KATA PENGANTAR

Kurikulum 2013 dirancang untuk memperkuat kompetensi siswa dari sisi sikap,
pengetahuan dan keterampilan secara utuh. Keutuhan tersebut menjadi dasar dalam
perumusan kompetensi dasar tiap mata pelajaran mencakup kompetensi dasar kelompok
sikap, kompetensi dasar kelompok pengetahuan, dan kompetensi dasar kelompok
keterampilan. Semua mata pelajaran dirancang mengikuti rumusan tersebut.

Pembelajaran kelas X dan XI jenjang Pendidikan Menengah Kejuruhan yang disajikan


dalam buku ini juga tunduk pada ketentuan tersebut. Buku siswa ini diberisi materi
pembelajaran yang membekali peserta didik dengan pengetahuan, keterapilan dalam
menyajikan pengetahuan yang dikuasai secara kongkrit dan abstrak, dan sikap sebagai
makhluk yang mensyukuri anugerah alam semesta yang dikaruniakan kepadanya melalui
pemanfaatan yang bertanggung jawab.

Buku ini menjabarkan usaha minimal yang harus dilakukan siswa untuk mencapai
kompetensi yang diharuskan. Sesuai dengan pendekatan yang digunakan dalam
kurikulum 2013, siswa diberanikan untuk mencari dari sumber belajar lain yang tersedia
dan terbentang luas di sekitarnya. Peran guru sangat penting untuk meningkatkan dan
menyesuaikan daya serp siswa dengan ketersediaan kegiatan buku ini. Guru dapat
memperkayanya dengan kreasi dalam bentuk kegiatan-kegiatan lain yang sesuai dan
relevan yang bersumber dari lingkungan sosial dan alam.

Buku ini sangat terbuka dan terus dilakukan perbaikan dan penyempurnaan. Untuk itu,
kami mengundang para pembaca memberikan kritik, saran, dan masukan untuk perbaikan
dan penyempurnaan. Atas kontribusi tersebut, kami ucapkan terima kasih. Mudah-
mudahan kita dapat memberikan yang terbaik bagi kemajuan dunia pendidikan dalam
rangka mempersiapkan generasi seratus tahun Indonesia Merdeka (2045)

i
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ...........................................................................................................................I

DAFTAR ISI .......................................................................................................................................II

DAFTAR GAMBAR ......................................................................................................................... VI

DAFTAR TABEL............................................................................................................................ VIII

BAGIAN 1. PENDAHULUAN ............................................................................................................1

A. DESKRIPSI ............................................................................................................................1
B. PRASYARAT ..........................................................................................................................1
C. PETUNJUK PENGGUNAAN ..................................................................................................1
D. TUJUAN AKHIR......................................................................................................................2
E. KOMPETENSI INTI DAN KOMPETENSI DASAR ...................................................................2
F. PETA KONSEP ......................................................................................................................6

BAGIAN 2. PEMBELAJARAN ..........................................................................................................7

BAB I. MELAKSANAKAN PENGENDALIAN PENYAKIT TANAMAN PERKEBUNAN TAHUNAN


(16 JP) ...............................................................................................................................................7

Kegiatan Belajar 1.1 : Mengidentifikasi Gejala Kerusakan Akibat Jamur, Bakteri Dan
Virus (4 Jp) .................................................................................................................. 7
A. Tujuan Pembelajaran ..................................................................................................................... 7
B. Aktivitas Belajar Siswa ................................................................................................................... 7
C. Rangkuman .................................................................................................................................. 20
D. Tugas ........................................................................................................................................... 20
E. Penilaian Diri ................................................................................................................................ 21
F. Uji Kompetensi/Ulangan ............................................................................................................... 21
Kegiatan Belajar 1.2 Mengendalikan penyakit (12 JP) ............................................. 22
A. Tujuan Pembelajaran ................................................................................................................... 22
B. Aktivitas Belajar Siswa ................................................................................................................. 22
C. Rangkuman .................................................................................................................................. 42
D. Tugas ........................................................................................................................................... 43
E. Penilaian Diri ................................................................................................................................ 43
F. Uji Kompetensi/Ulangan ............................................................................................................... 43

ii
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

BAB 2. MELAKSANAKAN PENYERBUKAN TANAMAN PERKEBUNAN TAHUNAN (6 JP) .......44

Kegiatan Belajar 2.1 : Melaksanakan penyerbukan tanaman perkebunan tahunan (6


JP) ............................................................................................................................. 44
A. Tujuan Pembelajaran ................................................................................................................... 44
B. Aktivitas Belajar Siswa ................................................................................................................. 44
C. Rangkuman .................................................................................................................................. 55
D. Tugas ........................................................................................................................................... 56
E. Penilaian Diri ................................................................................................................................ 58
F. Uji Kompetensi/Ulangan ............................................................................................................... 58

BAB 3. MELAKSANAKAN PEMANGKASAN TANAMAN PERKEBUNAN TAHUNAN (16 JP) ....59

Kegiatan Belajar 3.1 Menentukan Jenis Pemangkasan (4 JP) ................................. 59


A. Tujuan Pembelajaran ................................................................................................................... 59
B. Aktivitas Belajar Siswa ................................................................................................................. 59
C. Rangkuman .................................................................................................................................. 65
D. Tugas ........................................................................................................................................... 66
E. Penilaian Diri ................................................................................................................................ 66
F. Uji Kompetensi/Ulangan ............................................................................................................... 67
Kegiatan Belajar 3.2 Menentukan bagian yang akan dipangkas (4 JP) ................... 68
A. Tujuan Pembelajaran ................................................................................................................... 68
B. Aktivitas Belajar Siswa ................................................................................................................. 68
C. Rangkuman .................................................................................................................................. 75
D. Tugas ........................................................................................................................................... 76
E. Penilaian Diri ................................................................................................................................ 76
F. Uji Kompetensi/Ulangan ............................................................................................................... 76
Kegiatan Belajar 3.3 Melaksanakan Pemangkasan (8 JP) ....................................... 77
A. Tujuan Pembelajaran ................................................................................................................... 77
B. Aktivitas Belajar Siswa ................................................................................................................. 77
C. Rangkuman .................................................................................................................................. 89
D. Tugas ........................................................................................................................................... 89
E. Penilaian Diri ................................................................................................................................ 90
F. Uji Kompetensi/Ulangan ............................................................................................................... 90

BAB 4. MELAKSANAKAN SENSUS TANAMAN PRODUKSI PADA TANAMAN PERKEBUNAN


TAHUNAN (12 JP) ...........................................................................................................................91

Kegiatan Belajar 4.1: Melaksanakan Sensus tanaman produksi pada tanaman


perkebunan tahunan (12JP) ...................................................................................... 91
A. Tujuan Pembelajaran ................................................................................................................... 91
B. Aktivitas Belajar Siswa ................................................................................................................. 91

iii
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

C. Rangkuman ................................................................................................................................ 105


D. Tugas ......................................................................................................................................... 106
E. Penilaian Diri .............................................................................................................................. 106
F. Uji Kompetensi/Ulangan ............................................................................................................. 107

BAB 5. MELAKSANAKAN PEMANENAN TANAMAN PERKEBUNAN TAHUNAN (16 JP) .......108

Kegiatan Belajar 5.1: melaksanakan pemanenan tanaman perkebunan tahunan (16


JP) ........................................................................................................................... 108
A. Tujuan Pembelajaran ................................................................................................................. 108
B. Aktivitas Belajar Siswa ............................................................................................................... 108
C. Rangkuman ................................................................................................................................ 125
D. Tugas ......................................................................................................................................... 126
E. Penilaian Diri .............................................................................................................................. 126
F. Uji Kompetensi/Ulangan ............................................................................................................. 127

BAB 6. MELAKSANAKAN PENANGANAN PASCA PANEN TANAMAN PERKEBUNAN


TAHUNAN (16 JP) .........................................................................................................................128

Kegiatan Belajar 6.1: Melaksanakan penanganan pasca panen tanaman perkebunan


tahunan (16 JP) ....................................................................................................... 128
A. Tujuan Pembelajaran ................................................................................................................. 128
B. Aktivitas Belajar Siswa ............................................................................................................... 128
C. Rangkuman ................................................................................................................................ 157
D. Tugas ......................................................................................................................................... 158
E. Penilaian Diri .............................................................................................................................. 158
F. Uji Kompetensi/Ulangan ............................................................................................................. 159

BAB 7. MELAKSANAKAN PENGELOLAAN PEKERJAAN KEBUN (8 JP) ...............................160

Kegiatan Belajar 6.1: Melaksanakan pengelolaan pekerjaan kebun (8 JP) ........... 160
A. Tujuan Pembelajaran ................................................................................................................. 160
B. Aktivitas Belajar Siswa ............................................................................................................... 160
C. Rangkuman ................................................................................................................................ 175
D. Tugas ......................................................................................................................................... 175
E. Penilaian Diri .............................................................................................................................. 176
F. Uji Kompetensi/Ulangan ............................................................................................................. 176

BAB 8. MELAKSANAKAN PENYUSUNAN PROPOSAL USAHA TANAMAN PERKEBUNAN


TAHUNAN (6 JP) ..........................................................................................................................177

Kegiatan Belajar 7.1: melaksanakan penyusunan proposal usaha tanaman


perkebunan tahunan (6 JP) ..................................................................................... 177

iv
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

A. Tujuan Pembelajaran ................................................................................................................. 177


B. Aktivitas Belajar Siswa ............................................................................................................... 177
C. Rangkuman ................................................................................................................................ 200
D. Tugas ......................................................................................................................................... 203
E. Penilaian Diri .............................................................................................................................. 203
F. Uji Kompetensi/Ulangan ............................................................................................................. 203

BAGIAN III. PENUTUP ..................................................................................................................205

INDEKS ..........................................................................................................................................207

GLOSARIUM .................................................................................................................................211

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................................................214

v
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Pola Pengarahan cabang Primer 69


Gambar 2. Pola Pembentukan Cabang Sekunder 70
Gambar 3. Cabang yang tumbuh kearah dalam 70
Gambar 4. Cabang Kering 71
Gambar 5. Tunas air. 72
Gambar 6. Pemangkasan peremajaan terhadap batang pokok. 73
Gambar 7. Pemangkasan peremajaan terhadap cabang primer. 73
Gambar 8. Gergaji pangkas 78
Gambar 9. Pisau 79
Gambar 10. Gunting Stek 79
Gambar 11. Egrek 80
Gambar 12. Dodos 80
Gambar 13. Pisau pangkas bergalah 81
Gambar 14. Memangkas cabang pada pemangkasan bentuk 82
Gambar 15. Pemangkasan untuk merangsang tumbuhnya cabang. 83
Gambar 16. Tanaman hasil pemangkasan. 84
Gambar 17. Kriteria buah matang berdasakan warna (visual). 111
Gambar 18. Alat dan perlengkapan sadap. 113
Gambar 19. Egrek (alat panen buah kelapa sawit) 114
Gambar 20. Pemanenan kelapa sawit 117
Gambar 21. Tekni panen buah kakao 117
Gambar 22. Penyadapan karet 119
Gambar 23. Menggambar bidang sadap 123
Gambar 24. Memasang talang an mangkok 123
Gambar 25. Beberapa kegiatan penanganan pasca panen tanaman perkebunan. 129
Gambar 26. Pengangkutan tandan buah kelapa sawit 138
Gambar 27. Pengangkutan buah kelapa sawit ke pabrik pengolahan 139
Gambar 28. Pengangkutan lateks dengan cara dipikul. 140
Gambar 29. Sortasi biji kopi. 141
Gambar 30. Pengupasan buah kopi 142
Gambar 31. Fermentasi biji kopi. 143

vi
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Gambar 32. Pencucian biji kopi. 143


Gambar 33. Pengeringan biji kopi dengan cara penjemuran. 144
Gambar 34. Alat pengukuran kadar air biji kopi. 145
Gambar 35. Penggudangan biji kopi. 146
Gambar 36. Pemeraman buah kakao. 147
Gambar 37. Pemecahan buah kakao. 148
Gambar 38. Mengeluarkan biji kakao dari polongnya. 148
Gambar 39. Pengumpulan biji kakao dalam karung. 149
Gambar 40. Kotak fermentasi kakao. 150
Gambar 41. Fermentasi biji kakao dengan menggunakan kotak fermentasi. 150
Gambar 42. Pembalikan fermentasi kakao. 150
Gambar 43. Pengeringan biji kakao dengan cara penjemuran. 152
Gambar 44. Sortasi biji kakao. 153

vii
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Skor (nilai numerik) dan kategori serangan patogen yang menyerang daun 24

viii
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

BAGIAN 1. PENDAHULUAN

A. DESKRIPSI
Buku ini merupakan bagian integral dari kurikulum SMK tahun 2013 program
keahlian agribisnis tanaman, paket keahlian agribisnis tanaman perkebunan,
mata pelajaran agribisnis tanaman perkebunan tahunan. Agribisnis tanaman
perkebunan tahunan adalah ilmu yang mempelajari usaha tanaman perkebunan
tahunan yang meliputi 16 kompetensi dasar yaitu :
1. Melaksanakan keselamatan, kesehatan kerja dan lingkungan hidup pada
tanaman perkebunan tahunan.
2. Melaksanakan penentuan komoditas tanaman perkebunan tahunan yang
akan diusahakan.
3. Melaksanakan persiapan lahan produksi tanaman perkebunan tahunan.
4. Melaksanakan pembibitan tanaman perkebunan tahunan.

B. PRASYARAT
Prasyarat untuk dapat mempelajari buku Agribisnis Tanaman Perkebunan
Tahunan jilid 2 adalah Anda sebagai peserta didik yang sedang duduk di jenjang
pendidikan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) kelas XI semester 2 yang telah
menguasai Dasar Kompetensi Kejuruan yaitu Simulasi Digital, Dasar-dasar
Budidaya Tanaman, Alat Mesin Pertanian, Pembiakan tanaman dan Penyuluhan
Pertanian sesuai standar kompetensinya.

C. PETUNJUK PENGGUNAAN
1. Buku ini dirancang sebagai bahan pembelajaran dengan pendekatan siswa
aktif.
2. Guru berfungsi sebagai fasilitator.
3. Penggunaan buku ini dikombinasikan dengan sumber belajar yang lainnya.
4. Pembelajaran untuk pembentukan sikap spiritual dan sosial dilakukan
secara terintegrasi dengan pembelajaran kognitif dan psikomotorik.
1
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

5. Tugas membaca buku teks secara mendalam untuk dapat menjawab


pertanyaan. Apabila pertanyaan belum terjawab, maka siswa dipersilahkan
untuk mempelajari sumber belajar lainnya yang relevan.

D. TUJUAN AKHIR
Setelah mempelajari buku ini siswa mampu melakukan agribisnis tanaman
perkebunan tahunan dengan kriteria melaksanakan keselamatan, kesehatan
kerja dan lingkungan hidup pada tanaman perkebunan tahunan, melaksanakan
penentuan komoditas tanaman perkebunan tahunan yang akan diusahakan,
melaksanakan persiapan lahan produksi tanaman perkebunan tahunan,
melaksanakan pembibitan tanaman perkebunan tahunan, melaksanakan
penanaman tanaman perkebunan tahunan dan tanaman penutup tanah,
melaksanakan pengendalian gulma tanaman perkebunan tahunan,
melaksanakan pemeliharaan kesuburan tanah tanaman perkebunan tahunan dan
melaksanakan pengendalian hama tanaman perkebunan tahunan, apabila
disediakan alat dan bahan yang sesuai.

E. KOMPETENSI INTI DAN KOMPETENSI DASAR


Kompetensi Inti dan Kompetensi Dasar Sekolah Menengah Kejuruan
(SMK)/Madrasah Aliyah Kejuruan (MAK)
Program Keahlian : Agribisnis Tanaman
Paket Keahlian : Agribisnis Tanaman Perkebunan
Mata Pelajaran : Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Kelas: XI
KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR
1. Menghayati dan 1.1 Meyakini anugerah Tuhan pada
mengamalkan ajaran pembelajaran agribisnis tanaman
agama yang dianutnya perkebunan tahunan sebagai amanat
untuk kemaslahatan umat manusia.
2. Menghayati dan 2.1. Berperilaku ilmiah: teliti, tekun, jujur
mengamalkan perilaku terhadap data dan fakta, disiplin,
jujur, disiplin, tanggung- tanggung jawab,dan peduli dalam

2
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


jawab, peduli (gotong observasi dan eksperimen, berani dan
royong, kerjasama, santun dalam mengajukan pertanyaan
toleran, damai), santun, dan berargumentasi, peduli lingkungan,
responsif dan pro-aktif dan gotong royong, bekerjasama, cinta damai,
menunjukkan sikap berpendapat secara ilmiah dan kritis,
sebagai bagian dari responsif dan proaktif dalam setiap
solusi atas berbagai tindakan dan dalam melakukan
permasalahan dalam pengamatan dan percobaan di dalam
berinteraksi secara kelas/laboratorium maupun di luar
efektif dengan lingkungan kelas/lahan.
sosial dan alam serta 2.1 Peduli terhadap keselamatan diri dan
dalam menempatkan diri lingkungan dengan menerapkan prinsip
sebagai cerminan keselamatan kerja saat melakukan
bangsa dalam pergaulan kegiatan pengamatan dan percobaan di
dunia. laboratorium dan di lingkungan sekitar.
3. Memahami, 3.1 Menerapkan prinsif keselamatan,
menerapkan, dan kesehatan kerja dan lingkungan hidup
menganalisis pada tanaman perkebunan tahunan
pengetahuan faktual, 3.2 Menganalisis penentuan komoditas
konseptual, tanaman perkebunan tahunan yang akan
prosedural, dan diusahakan
metakognitif 3.3 Menerapkan teknik persiapan lahan
berdasarkan rasa produksi tanaman perkebunan tahunan
ingin tahunya tentang 3.4 Menerapkan teknik pembibitan tanaman
ilmu pengetahuan, perkebunan tahunan
teknologi, seni, 3.5 Menerapkan teknik penanaman tanaman
budaya, dan perkebunan tahunan dan tanaman
humaniora dalam penutup tanah
wawasan 3.6 Menganalisis teknik pengendalian gulma
kemanusiaan, tanaman perkebunan tahunan
kebangsaan, 3.7 Menerapkan teknik pemeliharaan
kenegaraan, dan kesuburan tanah tanaman perkebunan

3
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


peradaban terkait tahunan
penyebab fenomena 3.8 Menganalisis ambang kerusakan tanaman
dan kejadian dalam perkebunan tahunan akibat serangan
bidang kerja yang hama
spesifik untuk 3.9 Menganalisis ambang kerusakan tanaman
memecahkan perkebunan tahunan akibat serangan
masalah. penyakit
3.10 Menerapkan teknik penyerbukan tanaman
perkebunan tahunan
3.11 Menerapkan teknik pemangkasan
tanaman perkebunan tahunan
3.12 Menerapkan sensus tanaman perkebunan
tahunan
3.13 Menerapkan teknik pemanenan tanaman
perkebunan tahunan
3.14 Menerapkan teknik pasca panen tanaman
perkebunan tahunan
3.15 Menganalisis sistem pengelolaan
pekerjaan kebun tahunan
3.16 Menerapkan penyusunan proposal usaha
tanaman perkebunan tahunan
4. Mengolah, menalar, 4.1 Melaksanakan keselamatan, kesehatan
dan menyaji dalam kerja dan lingkungan hidup pada tanaman
ranah konkret dan perkebunan tahunan
ranah abstrak terkait 4.2 Melaksanakan penentuan komoditas
dengan tanaman perkebunan tahunan yang akan
pengembangan dari diusahakan
yang dipelajarinya di 4.3 Melaksanakan persiapan lahan produksi
sekolah secara tanaman perkebunan tahunan
mandiri, bertindak 4.4 Melaksanakan pembibitan tanaman
secara efektif dan perkebunan tahunan
kreatif, dan mampu 4.5 Melaksanakan penanaman tanaman

4
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


melaksanakan tugas perkebunan tahunan dan tanaman
spesifik di bawah penutup tanah
pengawasan
langsung. 4.6 Melaksanakan pengendalian gulma
tanaman perkebunan tahunan
4.7 Melaksanakan pemeliharaan kesuburan
tanah tanaman perkebunan tahunan
4.8 Melaksanakan pengendalian hama
tanaman perkebunan tahunan
4.9 Melaksanakan pengendalian penyakit
tanaman perkebunan tahunan
4.10 Melaksanakan penyerbukan tanaman
perkebunan tahunan
4.11 Melaksanakan pemangkasan tanaman
perkebunan tahunan
4.12 Melaksanakan sensus tanaman
perkebunan tahunan
4.13 Melaksanakan pemanenan tanaman
perkebunan tahunan
4.14 Melaksanakan pasca panen tanaman
perkebunan tahunan
4.15 Melaksanakan pengelolaan pekerjaan
kebun
4.16 Melaksanakan penyusunan proposal
usaha tanaman perkebunan tahunan

5
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

F. PETA KONSEP

6
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

BAGIAN 2. PEMBELAJARAN
BAB I. MELAKSANAKAN PENGENDALIAN PENYAKIT
TANAMAN PERKEBUNAN TAHUNAN (16 JP)

Kegiatan Belajar 1.1 : Mengidentifikasi Gejala Kerusakan Akibat Jamur,


Bakteri Dan Virus (4 Jp)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini Anda dapat mengidentifikasi gejala kerusakan akibat
jamur, bakteri dan virus dengan disediakan alat dan bahan.

B. Aktivitas Belajar Siswa


1. Mengamati / Observasi
Coba Anda perhatikan beberapa jenis tanaman perkebunan, apakah ada
tanaman yang rusak karena penyakit? Apakah penyebab kerusakan tersebut?
Untuk mengetahui penyebab kerusakan perlu dilakukan identifikasi gejala
penyebab penyakit tersebut. Memperhatikan peran identifikasi penyebab penyakit,
maka kaidah-kaidah dalam identifikasi penyakit harus dilakukan dengan cara dan
prosedur yang telah ditetapkan. Apa yang akan terjadi dalam proses pengendalian
penyebab penyakit tanaman apabila identifikasi tidak dilakukan?, dan apa yang
akan dirasakan bila identifikasi penyebab penyakit dilakukan dengan benar.
Diskusikan bersama teman anda.
Untuk menambah wawasan Anda tentang identifikasi kerusakan akibat penyakit,
maka Anda harus melakukan mengerjakan tugas-tugas sebagai berikut ini dalam
kelompok yang terdiri atas tiga sampai lima orang :
a. Baca informasi yang menjelaskan tentang identifikasi penyebab penyakit
tanaman pada buku siswa.
b. Lakukan observasi pada tanaman perkebunan tahunan tentang gejala
serangan penyakit yang disebabkan oleh :

7
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

 Bakteri
 Jamur
 Virus

c. Catatlah hasil observasi pada formatberikut :


PENYEBAB
NO JENIS TANAMAN NAMA PENYAKIT
PENYAKIT
1
2
3
…..

Untuk memperkuat hasil diskusi kalian berikut ini disajikan informasi


pendukung sebagai berikut.

2. Uraian Materi Pembelajaran


Proses dari budidaya tanaman tidak terlepas dari pemeliharaan tanaman. Salah
satu dari pemeliharaan tanaman yang sangat diperhatikan adalah adanya
penyakit pada tanaman yang dapat merusak salah satu bagian tanaman sehingga
dapat menurunkan hasil produksi. Untuk menekan terjadinya penyakit pada
tanaman perlu kita perhatikan beberapa faktor antara lain: benih, bibit, lingkungan
dan lain sebagainya.
Di alam terdapat berpuluh-puluh ribu penyakit yang menyerang tumbuhan, dan
setiap tumbuhan dapat diserang oleh bermacam-macam penyakit. Sebaliknya
setiap jenis penyakit dapat pula menyerang satu atau beratus-ratus macam
tumbuhan. Oleh karena penyakit dan luasnya masalah penyakit ini, maka perlu
diadakan suatu klasifikasi tertentu sebagai dasar atau petunjuk untuk dapat
memahaminya. Secara morfologi dan anatomi masalah/gejala kerusakan yang
dapat ditimbulkan oleh penyakit tanaman perkebunan adalah; Hiperplasia,
Hipoplasia, Perubahan warna, kekeringan atau layu, Nekrosa, Sekresi,
Tumbuhnya jamur pada permukaan dan dalam jaringan tumbuhan.
 Hiperplasia
Hiperplasia adalah pertumbuhan luar biasa oleh perpanjangan atau

8
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

pembesaran sel-sel, dinamakan juga hipertropi yang menunjukkan


pertumbuhan yang luar biasa dari suatu organ tumbuhan dari segi ukuran.
 Hipoplasia
Hipoplasia adalah pertumbuhan yang mengecil dari bagian tumbuhan
dengan kekurangan sel-sel, seperti kerdil, tanaman tidak dapat mencapai
ukuran yang normal.
 Perubahan warna
Terjadinya perubahan warna bagian tumbuhan seperti daun oleh karena
adanya gangguan penyakit terutama menguningnya bagian daun, bercak-
bercak kuning atau coklat dsb.
 Kekeringan atau layu
Ciri penyakit layu ialah gugurnya daun-daun yang diikuti keringnya batang
dan matinya tunas-tunas kadang akar tidak berfungsi lagi, hal ini dapat
disebabkan oleh jamur, nematoda, larva Coleoptera, larva Diptera, larva
Lepidoptera, atau oleh rayap.
 Nekrosa
Merupakan matinya beberapa jaringan tanaman oleh karena jamur, bakteri,
virus, defisiensi unsur hara atau oleh sebab serangga. Sebagai contoh
bercak-bercak daun (leaf spot), holonecrosa berupa garis (streak) dan jalur
(stripe), busuk kering (dry rot) busuk basah (wet rot) dsb.

a. Penyakit tanaman perkebunan yang perlu diamati


Penyakit yang mengganggu tanaman perkebunan dapat dikelompokkan
berdasarkan faktor penyebab penyakit seperti; faktor fisiologis dan faktor
patologis. Faktor fisiologis dapat berupa; iklim, lingkungan, unsur hara dll.
Faktor patologis, atau patogen dapat berupa; cendawan, bakteri, mikoplasma,
dan virus, Contoh beberapa penyakit oleh sebab pathogen:
1) Cacar daun cengkeh, disebabkan oleh Phyllosticta sp. Menyerang
seluruh fase pertumbuhan tanaman cengkeh, umumnya terjadi pada
daun-daun muda yang masih berwarna merah. Gejala serangan, mula-
mula terlihat timbulnya bercak- bercak pada daun muda yang rupanya
menyerupai tetesan minyak tembus cahaya, lebih lanjut bercak akan
membesar, cembung pada permukaan atas dan cekung pada

9
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

permukaan bawahnya. Daun tersebut menjadi lebih merah dari pada


biasanya.

Sumber : www.eol.org/
Gambar 1. Penyakit cacar daun (Phyllosticta sp)

2) Penyakit Akar Putih pada tanaman karet penyebabnya cendawan


Rigidoporus lignosus, daun-daun tanaman menjadi pucat kuning dengan
tepi dan ujungnya menggulung kedalam, akhirnya gugur dan ujung
rantingnya mati, bila tanaman sakit dibongkar pada bagian akarnya akan
terlihat benang-benang cendawan berwarna putih atau kekuning-
kuningan yang membalut dan menempel akar sangat erat, akar yang
sakit akhirnya membusuk dan berwarna coklat.

Sumber : http://wafiqahfarmnursery.blogspot.com/
Gambar 2. Penyakit jamur akar putih (Rigidoporus lignosus)

10
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

3) Penyakit Mouldy Rot, penyebab cendawan Ceratocystis fimbriata, pada


bidang sadap tanaman karet dekat alur sadap mula-mula terlihat selaput
tipis berwarna putih, kemudian berkembang membentuk lapisan seperti
beledru berwarna kelabu sejajar alur sadap. Bila lapisan kelabu ini
dikerok akan nampak bintik-bintik berwarna coklat atau hitam, pada
serangan yang parah, bagian yang sakit membusuk dan berwarna hitam
kecoklatan. Penyebaran dapat terjadi melalui penyebaran spora yang
diterbangkan oleh angin.

Sumber : http://kabartebo.blogspot.com/
Gambar 3. Penyakit Mouldy Rot pada bidang sadap karet.

4) Penyakit Embun Tepung/penyakit daun Oidium, penyebabnya Oidium


heveae, menyerang daun-daun muda tanaman karet baik di pembibbitan
maupun di pertanaman. Pada daun terdapat bercak-bercak bundar
berwarna putih seperti tepung halus, bila serangan hebat seluruh
permukaan daun tertutup oleh lapisan putih yang merupakan benang-
benang cendawan beserta sporanya.

11
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Sumber : http://kabartebo.blogspot.com/
Gambar 4. Penyakit embun tepung pada tanaman karet

5) Penyakit Daun Helminthosporium, penyebab Helminthosporium heveae,


daun karet yang terserang menjadi hitam dan menggulung kemudian
gugur. Pada daun tua terdapat bintik-bintik coklat, bintik-bintik ini
membesar bundar dan bagian pusatnya tipis berwarna kelabu tembus
cahaya, bagian ujung daun menggulung, serangan biasanya terjadi pada
musim kemarau. Serangan penyakit akan meningkat bila tanamann
dipupuk N dalam dosis tinggi dan bila tanaman kekungan air.

Sumber : http://ditjenbun.pertanian.go.id/
Gambar 5. Gugur daun Helminthosporium

12
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

6) Busuk buah coklat oleh Phytophthora sp, bercak hitam yang


mengandung air pada ujung buah coklat.

Sumber : http://fungisidaorganik.blogspot.com/
Gambar 6. Busuk buah kakao (Phytophthora sp)

7) Vascular Streak Dieback (VSD) disebabkan oleh Oncobasidium


theobromae, klorosis pada daun coklat, daun menguning dengan bercak-
bercak hijau kemudian rontok dan kulit cabang disekitar bekas
kedudukan daun membengkak dan kasar, pucuk menjadi mati.

Sumber : http://detiktani.blogspot.com
Gambar 7. Penyakit Vascular Streak Dieback (VSD)

13
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

8) Cacar daun kopi disebabkan oleh Hemelia vastatrix, menyerang kopi


arabika.

Sumber : http://transfarmers.blogspot.com/
Gambar 8. Penyakit cacar daun kopi Hemelia vastatrix

9) Cendawan akar merah oleh Hemelia vastatrix, pada tanaman teh,


adanya miselium cendawan pada permukaan kulit akar berwarna putih
sampai hitam akan tetapi bila kena air miselium itu akan berubah
berwarna merah darah.
10) Penyakit busuk pangkal batang pada tanaman kelapa sawit (Ganoderma
sp) membuat tanaman layu/pucat, produksi menurun drastis karena akar
tanaman sudah kurang berfungsi.

Sumber : http://suplierpupuk.wordpress.com/
Gambar 9. Penyakit busuk pangkal akar pada kelapa sawit

14
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

11) Penyakit busuk tandan (Marasmius palmivorus) menyerang tanaman


kelapa sawit umur 3-6 tahun. Awal inpeksi ditandai dengan adanya
benang-benang jamur berwarna putih mengkilap dipermukaan tandan
buah. Selanjutnya jamur dapat masuk kedaging buah, buah membusuk
dan berwarna cokklat muda.

Sumber : http://95fadillah.blogspot.com/
Gambar 10. Penyakit busuk tandan (Marasmius palmivorus)

12) Penyakit hitam oleh Fusarium sp, tanaman seperti panili menguning lalu
mengering dan berwarna hitam. Terjadi pembusukan akar lalu tanaman
mati mendadak. Ruas-ruas tanaman Panili memperlihatkan perubahan
dari hijau menjadi coklat lalu cabang ranting mati.

Sumber : http://ditjenbun.pertanian.go.id/
Gambar 11. Gejala penyakit Fusarium sp.pada tanaman panili.

15
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

13) Jamur Gloesporium vaniliae, membuat noda-nodan kuning kecoklatan


yang licin permukaannya pada daun, batang dan buah Panili, noda-noda
tersebut kemudian pecah dan keluarlah spora dari dalamnya diikuti oleh
mengalirnya lendir abu-abu hingga merah muda.
14) Cendawan akar hitam oleh Rosellinia arcuata; kulit bagian luar dari akar
disebelah ujungnya nampak benang-benang cendawan yang berwarna
putih sampai kelabu yang berubah menjadi hitam bila terkena air dan
cendawan leher akar oleh Ustulina maxima pada tanaman teh.

b. Mengidentifikasi gejala penyebab penyakit


Untuk mengenali masalah apa yang ditimbulkan oleh suatu penyakit, dapat
dilakukan melalui pengetahuan tentang bagaimana kondisi tanaman yang
rusak atau mengalami gangguan oleh penyakit. Kondisi dari pada tanaman
yang terganggu tersebut dapat menghambat pertumbuhan dan
perkembangan tanaman yang pada akhirnya dapat menurunkan hasil
tanaman perkebunan tersebut.
Faktor-faktor yang berpengaruh terhadap berkembangnya permasalahan
penyakit adalah iklim dan unsur-unsurnya (sinar matahari, curah hujan,
kelembaban, dll). Karena pengaruh unsur-unsur iklim tersebut penyakit yang
bersifat endemis pada suatu daerah biasanya dapat mereda dan menurun
populasinya, atau sebaliknya dapat eksplosif dengan populasinya yang
meningkat karena keadaan alam dapat menyebabkan lingkungan hidup
menjadi merosot kondisinya atau kondisi lingkungan penyakit menjadi
meningkat/lebih baik, disamping itu faktor-faktor lain seperti cara budidaya
(persiapan lahan, penanaman, pengairan, pemupukan dsb) juga sangat
mempengaruhi perkembangan penyakit.

Identifikasi dalam pekerjaan pengendalian penyebab penyakit ada dua


metode:
1) Identifikasi melalui laboratorium yang fungsinya untuk menyakinkan
penyakit apa yang timbul pada bagian-bagian tanaman yang terserang
misalnya pada batang, daun, buah, akar, dan melalui uji mikroskopis dan
uji referensi penyakit.

16
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

2) Identifikasi melalui tanda-tanda kerusakan pada tanaman yang terdapat


dilapangan dengan ditunjukkan adanya gejala serangan penyakit,
bakteri, virus dan jamur serta diuji referensi gejala penyakit pada batang,
buah, daun, dan akar.
a) Siapkan tanaman atau batang, daun, buah dan akar yang terserang
penyakit
 Amati dibawah mikroskop
 Gambar penyakit tersebut
 Sesuaikan dengan referensi penyakit tumbuhan
 Pastikan bahwa nama penyakit tersebut sesuai dengan
referensi yang ada
b) Siapkan atau observasi dilapangan pada tanaman yang terserang
penyakit
 Amati baik batang, daun, buah dan akar dengan adanya gejala
yang terlihat mencolok dari perubahan fisiologis tanaman
 Sesuaikan dengan referensi penyakit tumbuhan
 Pastikan bahwa nama penyakit tersebut sesuai dengan referensi
yang ada.

3. Menanya
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah Anda lakukan, dan untuk meningkatkan
pemahaman Anda tentang identifikasi penyebab penyakit :
a. Catatlah penjelasan tambahan yang diperlukan terhadap informasi yang
didapat dari proses mengamati/observasi!
b. Carilah penjelasan tambahan sendiri berdasarkan informasi hasil kegiatan
mengamati
c. Tanyakan kepada gurumu fenomena-fenomena yang tidak diketahui dalam
langkah mengamati/observasi.

17
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

4. Mencoba/Mengumpulkan informasi
a. Cari informasi dari berbagai sumber (internet, modul, buku – buku referensi,
serta sumber – sumber lain yang relevan) tentang identifikasi gejala penyebab
penyakit!
b. Lakukan suatu proses mengidentifikasi gejala penyabab penyakit dengan
menggunakan lembar kerja sebagai berikut :

Lembar Kerja

a. Judul : Identifikasi gejala penyebab penyakit tanaman

b. Tujuan : Agar siswa mampu melakukan identifikasi penyebab penyakit pada


tanaman dalam proses pengendalian penyakit tanaman perkebuan.

c. Keselamatan Kerja :
 Kenakan perlengkapan K3
 Hindarkan hal-hal yang dapat mencelakakan diri Anda
 Hati-hati dalam menggunakan bahan dan peralatan yang dapat
menimbulkan bahaya

d. Alat dan bahan


 Batang yang terserang penyebab penyakit dilapangan
 Buah yang terserang penyebab penyakit dilapangan
 Daun yang terserang penyebab penyakit dilapangan
 Akar yang terserang penyebab penyakit dilapangan
 Buku referensi penyakit tumbuhan
 Pensil
 Kertas folio.

e. Langkah kerja
 Siapkan buku referensi penyakit tumbuhan.
 Siapkan pensil dan kertas folio.

18
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

 Lakukan observasi dilapangan, tanaman apakan yang akan anda amati.


 Amati perubahan fisiologis yang menyolok pada tanaman tersebut.
 Amati gejala perubahan tersebut kerusakan pada tanaman dari batang,
buah, daun, dan akar.
 Sesuaikan dengan buku referensi penyakit tumbuhan yang anda bawa.
 Catat perubahan fisiologis yang mencolok.
 Catat gejala-gejala yang tampak baik pada batang, daun, buah dan akar.
 Catat nama tanamannya.
 Tulis nama penyebab penyakit pada tanaman tersebut.

Format pengamatan

Nama Tanaman : …………………………


Bagian tanaman yang Gejala yang Nama Penyebab
No
terserang penyakit tampak penyakit penyakit
1 Akar
2 Batang
3 Daun
4 buah
5 Bunga

5. Mengasosiasi/menalar
Berdasarkan hasil teori dari beberapa referensi yang Anda baca, hasil informasi
yang telah Anda peroleh, hasil observasi lapangan, dan hasil praktek, lakukan
analisis atau buatlah suatu kesimpulan tentang identifikasi gejala penyebab
penyakit tanaman perkebuanan!

6. Mengkomunikasikan
Berdasarkan hasil pengamatan/observasi, pengumpulan informasi dan identifikasi
serta asosiasi yang telah Anda lakukan terhadap identifikasi gejala penyebab
penyakit :

19
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

a. Buatlah laporan tertulis secara individu!


b. Buatlah bahan presentasi dan presentasikan di depan kelas secara kelompok!
c. Hasil presentasi yang telah disetujui guru pembimbing selanjutnya difail dalam
odner portofolio hasil belajar anda.

C. Rangkuman
1. Secara morfologi dan anatomi masalah/gejala kerusakan yang dapat ditimbulkan
oleh penyakit tanaman perkebunan adalah; Hiperplasia, Hipoplasia, Perubahan
warna, kekeringan atau layu, Nekrosa, Sekresi, Tumbuhnya jamur pada
permukaan dan dalam jaringan tumbuhan.
2. Penyakit yang mengganggu tanaman perkebunan dapat dikelompokkan
berdasarkan faktor penyebab penyakit tersebut seperti; faktor fisiologis dan faktor
patologis. Faktor fisiologis dapat berupa; iklim, lingkungan, unsur hara dll. Faktor
patologis, atau patogen dapat berupa; cendawan, bakteri, mikoplasma, dan virus.
3. Identifikasi dalam pekerjaan pengendalian penyebab penyakit ada dua metode:
a. Identifikasi melalui laboratorium yang fungsinya untuk menyakinkan penyakit
apa yang timbul pada bagian-bagian tanaman yang terserang misalnya pada
batang, daun, buah, akar, dan melalui uji mikroskopis dan uji referensi
penyakit.
b. Identifikasi melalui tanda-tanda kerusakan pada tanaman yang terdapat
dilapangan dengan ditunjukkan adanya gejala serangan penyakit, bakteri,
virus dan jamur serta diuji referensi gejala penyakit pada batang, buah, daun,
dan akar.

D. Tugas
Amati beberapa tanaman perkebunan tahunan, kemudian catat : jenis tanaman yang
terserang penyakit, bagian tanaman yang terserang, gejala serangannya, nama
penyakit, serta digambar/foto kemudian didiskusikan dengan sesama siswa dan
disimpulkan kemudian dijadikan hasil belajar dalam bentuk portofolio.

20
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

E. Penilaian Diri
Lembar Penilaian Diri ( sikap jujur)

Petunjuk :
 Bacalah pernyataan yang ada di dalam kolom dengan teliti
 Berilah tanda cek (√) sesuai dengan sesuai dengan kondisi dan keadaan Anda
sehari-hari , dengan kriteria :
SL : selalu melakukan sesuai pernyataan
SR : sering melakukan sesuai pernyataan dan kadang-kadang tidak melakukan
KD : kadang-kadang melakukan dan sering tidak melakukan
TP : tidak pernah melakukan

No. Pernyataan TP KD SR SL
1 Saya melakukan praktik dengan kerja sama
2 Saya melakukan praktik dengan teliti
3 Saya membuat laporan hasil praktik praktik
4 Saya tertib dalam mengikuti pembelajaran
5 Saya mengumpulkan tugas tepat waktu

F. Uji Kompetensi/Ulangan
Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas!
1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan hyperplasia!
2. Apa penyebab penyakit akar putih pada tanaman karet dan jelaskan gejala
serangannya!
3. Jelaskan faktor-faktor yang berpengaruh terhadap berkembangnya
permasalahan penyakit!

21
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Kegiatan Belajar 1.2 Mengendalikan penyakit (12 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini Anda dapat mengendalikan penyakit sesuai prosedur
apabila disediakan alat dan bahan yang mamadai.

B. Aktivitas Belajar Siswa


1. Mengamati/Observasi
Untuk menambah wawasan Anda tentang mengendalikan penyakit , maka Anda
harus melakukan mengerjakan tugas-tugas sebagai berikut ini dalam kelompok
yang terdiri atas tiga sampai lima orang :
a. Cari informasi/penjelasan (dari buku, internet, orang/pelaku usaha, fasilitator,
dll) dan diskusikan tentang mengendalikan penyakit tanaman perkebunan
tahunan.
b. Anda dapat menggunakan handout yang telah disediakan pada buku ini.
c. Lakukan observasi ke masyarakat (pengusaha) dalam kegiatan tentang
mengendalikan penyakit tanaman perkebunan tahunan.
d. Observasi dilakukan secara berkelompok pada tempat yang berbeda.
e. Observasi dilakukan unuk mengetahui bagaimana masyarakat tentang
melaksanakan pengendalian penyakit tanaman perkebunan tahunan.
f. Siapkanlah daftar pertanyaan yang mencakup tentang mengendalikan
penyakit tanaman perkebunan tahunan.
g. Dengan menggunakan pertanyaan yang telah dibuat, kemudian lakukan
observasi, mengumpulkan data dari fakta yang ada secara lengkap di
lapangan.

Untuk memperkuat hasil diskusi kalian berikut ini disajikan informasi pendukung
sebagai berikut.

22
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

2. Uraian Materi

a. Menghitung tingkat serangan penyebab penyakit


Tanaman dikatakan sehat apabila reaksi fisiologinya cepat, seperti cepat
terbentuknya antibodi, maupun komposisi bagian-bagian tanaman yang
terserang. Tanaman yang sehat dan produktif akan menghasilkan produksi
yang tinggi dan mutu yang baik, sehingga memperoleh keuntungan yang
optimal.
Tanaman yang sakit tampak adanya perubahan fisiologi pada tanaman yang
abnormal misalnya adanya infeksi yang mengadakan kontak dengan sel-sel
jaringan tumbuhan yang peka dan mengambil makanan dari padanya setelah
terjadinya infeksi maka terjadi perubahan pada bagian-bagian tanaman yang
terinfeksi misalnya pada daun adanya perubahan bentuk maupun warna
yang tidak wajar, pada batang adanya perubahan-perubahan yang menyolok
misalnya pengkerdilan, busuk begitu juga pada buah maupun akar.
Penyakit pada tumbuhan perlu kendalikan dengan beberapa langkah
sebelum mengambil suatu tindakan yaitu yang harus dilakukan dengan
menghitung tingkat kerusakan tanaman yang disebabkan oleh penyakit.

b. Katagori kerusakan tanaman


Tanaman dikatakan rusak apabila salah satu bagian tanaman terinfeksi oleh
penyebab penyakit misalnya pada batang, daun, buah, maupun akar yang
menyebabkan proses pertumbuhan terganggu. Untuk mengetahui kepastian
tanaman rusak terinfeksi perlu adanya pengamatan gejala serangan
penyebab penyakit pertanaman untuk teridentifikasinya jenis penyebab
penyakit.

c. Metode pengambilan sampel penghitungan tingkat serangan


Metode pengambilan sampel mengetahui tingkat serangan yang disebabkan
penyakit dapat dilakukan dengan metode zig-zag atau metode diagonal.
Metode ini digunakan untuk mengetahui berapa tingkat serangan penyebab
penyakit yang terdapat pada luasan areal tanaman yang teridentifikasi adanya
gejala serangan penyebab penyakit.

23
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

d. Penghitungan tingkat serangan penyebab penyakit


Dalam pengambilan data metode tingkat serangan penyakit dapat dilakukan
beberapa cara:
1) Dengan metode pengambilan sampel secara zig-zag
2) Dengan metode pengambilan sampel secara diagonal

Metode pengambilan sampel bermanfaat untuk menentukan tingkat serangan


yang disebabkan oleh penyakit. Intensitas penyakit yang tidak sistemik,
dihitung dengan cara mengamati satu helai daun pada bagian pucuk, tengah
dan bawah dari masing-masing tanaman.

Contoh :
Penghitungan intensitas serangannya dilakukan dengan menggunakan
rumus :

Keterangan:
I = intensitas kerusakan (%)
ni = jumlah tanaman contoh dari tiap kategori serangan
vi = skor (nilai numerik) dari tiap kategori serangan
N = jumlah tanaman yang diamati
Z = s k o r ( n i l a i n u m e r i k ) d a r i k a t e g o r i serangan tertinggi

Tabel 1. Skor (nilai numerik) dan kategori serangan patogen yang menyerang
daun
Nilai Numerik Persentase daun yang
Kategori serangan
(Skor) terserang
0 0 (tidak ada serangan)
1 0<x<5 serangan ringan
2 5<x<10 serangan ringan
3 10<x<25 serangan sedang

24
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

4 25<x<50 serangan berat


5 50<x<75 serangan berat
6 75<x<100 serangan sangat berat

Untuk potagen yang menimbulkan gejala sistemik pada tanaman seperti


penyakit busuk akar, penghitungan intensitas serangannya dilakukan sama
dengan pertitungan intensitas serangan patogen yang merusak bunga.

Luas serangan ditentukan dengan rumus sebagai berikut:

Keterangan:
P = intensitas kerusakan (%)
n = jumlah tanaman yang terserang
N = jumlah tanaman yang diamati

e. Menetukan Metode Pengendalian Penyakit


Pengendalian adalah suatu tindakan aktivitas yang bertujuan untuk
mengurangi atau menekan terjadinya suatu kegagalan. Dalam kegiatan
pengendalian tanaman mempunyai arti adalah suatu tindakan pada tanaman
yang terserang penyakit atau yang mempengaruhi terhambatnya terjadinya
proses pertumbuhan yang normal.
Beberapa cara dalam mengambil keputusan pengendalian penyakit setelah
anda mengetahui gejala serangan penyebab penyakit pada tanaman dan
telah mengetahui tingkat serangan pada tanaman.
Metode pengendalian penyakit terdapat beberapa macam cara, diantaranya
secara fisik, secara mekanis, secara kimia, secara biologis dan secara kultur
teknis. Dari masing-masing cara pengendalian tersebut adalah sebagai
berikut:
1) Secara fisik
Pengendalian fisik merupakan usaha kita menggunakan atau mengubah
faktor lingkungan fisik sedemikian rupa sehingga dapat menimbulkan
penurunan serangan penyakit pada tanaman. Penurunan penyakit
25
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

disebabkan karena faktor fisik seperti suhu, kelembaban. Kita ketahui


setiap penyakit atau mikro organisme mempunyai batas terendah dan
tertinggi untuk dapat hidup dan bertahan terhadap faktor fisik tertentu
seperti suhu. Diatas suhu batas tertinggi atau terendah penyakit tersebut
tidak dapat hidup dan berkembang biak.
Beberapa perlakukan atau tindakan pengendalian yang termasuk dalam
pengendalian fisik antara lain adalah:
 Pemanasan
 Pembakaran
 Pemanasan dengan energi elektronik
 Pembasmian patogen
 Penerapan khemoterapi
 Radiasi sinar infra merah

2) Secara mekanik
Pengendalian secara mekanik bertujuan untuk memindahkan bagian
tanaman atau tanaman yang terserang penyakit secara langsung baik
dengan menggunakan tangan atau dengan bantuan alat dan bahan lain.
Caranya cukup sederhana dan dapat dilakukan setiap orang tetapi
memerlukan tenaga yang banyak dan mahal, harus dilakukan secara
kontinyu, efektivitas dan efisiensi. Untuk meningkatkan efektifitas
pengendalian mekanik perlu dipelajari phytopotologi secara keseluruhan.

3) Secara biologis
Pengendalian penyakit secara biologis bervariasi mulai dari manipulasi
tanaman inang sampai perubahan lingkungan biologis. Pengendalian
biologis penggunaan antagonisme dan penggunaan varitas tanaman dan
rotasi tanam. Pengendalian secara biologis didefinisikan secara terbatas
yaitu suatu bentuk pengendalian dimana organisme selain tanaman
inang dan pathogen-pathogen dimanfaatkan untuk mengurangi kerugian
yang diakibatkan pathogen pada tanaman inang atau mengurangi daya
tahan (senviral) pathogen.

26
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

4) Secara Kultur teknis


Pengendalian penyakit secara kultur teknis merupakan usaha
pengendalian yang bersifat preventif yang dilakukan sebelum serangan
penyakit terjadi pada tanaman dengan harapan intensitas serangan agar
populasi penyakit tidak meningkat sampai melebihi ambang
pengendalian.

Karena teknik pengendalian ini merupakan bagian teknik bercocok tanam


yang umumnya untuk memperoleh produktivitas yang tinggi.

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pengendalian kultur teknik:


a) Pengurangan kesesuaian ekosistem
 Sanitasi
 Penghancuran atau modofikasi inang dan habitat pengganti
 Pengerjaan tanah
 Pengolahan air

b) Gangguan komunitas penyediaan berkembangnya penyakit


 Pergiliran tanaman
 Perkiraan lahan
 Penanaman serempak
 Penetapan jarak tanam
 Lokasi tanaman
 Memutuskan sinkronisasi antar tanaman dan penyakit
 Menghalangi berkembangnya penyebab penyakit

f. Melaksanakan Pengendalian Penyakit


1) Membuat jadual pengendalian
Jadual pengendalian penyakit merupakan suatu hal yang diperlukan
untuk mengetahui kapan dilakukan pengendalian yang berdasarkan
gejala serangan penyakit dan intersitas serangan yang tampak disuatu
lahan.

27
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Format jadual pengendalian


Nama Tanaman :
Nama penyakit :
Lokasi/tempat :

Tanggal Jenis
No Dosis Keterangan
penyemprotan pestisida

Fungsi pembuatan jadual pengendalian bertujuan untuk mengefektifkan


dan efisiensi penggunaan peralatan, diisi pestisida dan kena sasaran
pada serangan penyakit tersebut.

2) Peralatan yang digunakan


Sebelum anda melangkah lebih jauh, terlebih dahulu anda kenali dulu
perangkat/alat-alat yang digunakan dalam pengendalian penyakit,
khusunya alat-alat yang sering digunakan dalam pengendalian.
Pemahaman terhadap jenis alat (nama, karakteristik, spesifikasi, dan
fungsi) menjadi sangat penting agar anda tidak menjalani kecanggungan
dalam bekerja. Dengan mengetahui secara mendalam tentang perangkat
kerja secara benar, maka anda akan dapat menggunakan dengan benar
dan nyaman serta tepat sasaran.
Dalam kegiatan pengendalian penyakit, alat-alat yang digunakan
tergantung pada jenis tanaman, luasan areal tanaman dan jenis penyakit
yang menyerang serta kondisi lingkungan.
Untuk mengenal lebih dalam terhadap alat-alat yang akan anda
gunakan, coba perhatikan informasi lebih lanjut dibawah ini :

28
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Spesifikasi:
a. Terbuat dari gelas, mempunyai
ukuran volume 100 ml
b. Fungsi alat
Fungsi alat tersebut dalam
pengendalian penyakit sebagai
alat ukur pestisida yang
berbentuk cair

Sumber:http://glasswareindonesia
.indonetwork.net/
Gambar 12. Gelas Ukur

Spesifikasi:
a. Terbuat dari besi, mempunyai
akurasi timbangan 500 gram.
b. Fungsi alat
Fungsi alat tersebut dalam
pengendalian penyakit sebagai

Sumber alat ukur pestisida yang

:http://id.wikipedia.org/wiki/ berbentuk powder.

Timbangan

Gambar 13. Timbangan

Spesifikasi:
a. Terbuat dari plastik
mempunyai kapasitas 5 liter
b. Fungsi alat
Fungsi alat untuk mencampur
pestisida dengan air dan
menambahkan air.
Sumber : Dokumen Kemdikbud
Gambar 14. Ember

29
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Spesifikasi:
a. Terbuat dari besi,
mempunyai kapasitas
volume 14 liter
b. Fungsi alat
Fungsi alat tersebut
sebagai alat semprot
dengan cara digendong
.
digunakan pada tanaman
Sumber http://www.golden-
rendah areal tanaman yang
agin.com/
tidak terlalu luas.
Gambar 15. Knapsack sprayer

Spesifikasi :
a. Terbuat dari plastik
b. Fungsi alat:
Alat tersebut sebagai
pengaman untuk
menutupi mulut dan
Sumber : http://sahralindo- hidung.
jaya.indonetwork.co.id/

Gambar 16. Masker

g. Bahan pestisida yang digunakan


Beberapa jenis dari bahan kimia yang tersedia untuk menanggulangi
penyakit-penyakit tumbuhan adalah fungisida-fungisida. Beberapa
macam nama yang diberikan untuk fungisida seringkali sangat
membingungkan, terdapat 3 jenis nama:
1) Nama umum/bahan aktif.
2) Nama dagang, nama yang diberikan oleh produsen/formulator yang
memperdagangkannya.
3) Nama kimia, nama yg digunakan oleh ahli kimia dlm menjelaskan
suatu senyawa kimia sesuai dg rumus bangun senyawa pestisida
tsb.
30
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Pemakaian fungisida:
1) Sebagai bahan semprot, atau bahan pembentukan awan debu pada
daun-daunan terhadap penyakit-penyakit jamur dan juga beberapa
penyakit bakteri (disemprotkan/spraying, dikabutkan/misting,
dihembuskan/dusting)
2) Sebagai pasta-pasta atau cat-cat terhadap penyakit batang dan
penyakit kulit pohon, dan juga untuk mencelup/mencat biji.
3) Sebagai cairan untuk mendesinfeksikan tanah, tetapi cairan-cairan
ini berlaku sebagai gas (diinjeksikan dalam tanah).

Bahan–bahan kimia yang digunakan sebagai fungisida.


1) Senyawa-senyawa an-organik
Senyawa-senyawa pertama yang digunakan pada tanaman untuk
mengendalikan penyakit jamur adalah senyawa an-organik, seperti
senyawa tembaga (copper compounds) dan senyawa belerang
Sulfhur compounds)
a) Senyawa-senyawa belerang (S)
Belerang murni, biasanya dalam bentuk bubuk (dust) atau
bentuk tepung yang dapat dilarutkan dalam air (WP = wettable
powder) biasanya digunakan terhadap penyakit powdery mildew
(erysiphale, asconycetes)
b) Senyawa-senyawa tembaga (Cu O)
 Bubur bordo (Borduaux mixture) suatu campuran sulfat
tembaga dengan kapur tohor
 Oksida tembaga ( Cu2 O2)
 Oksiklorida tembaga ( 3 Cu OH2 – Ca CL2 )
 Sulfat-sulfat tembaga basis/dasar

2) Senyawa-senyawa organik
Perkembangan senyawa-senyawa belerang yang organik digunakan
efektifitas pada penyakit jamur.
a) Dithiocarbanat - dithiocarbonat
 Ziram, ferbam : Semua garam logam dari dinethyl

31
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

 (Seng, besi) 1 dithiocarbonat


 Sekarang sering digunakan untuk memberantas penyakit-
penyakit jamur : karat, antrakrose, bercak daun
 Zineb (zinc ethylene - bis - dithiocarbonate)

b) Senyawa-senyawa timah (organik)


 Fentinacetat
 Fentinhidroksida
 Sn – OH

3) Senyawa-senyawa mercurium (Hg)/air raksa: Senyawa-senyawa ini


lebih banyak disemprotkan pada daun.

4) Senyawa-senyawa quinon
 Chloranil, digunakan untuk melindungi biji-biji dari penyakit
gosong.

5) Senyawa-senyawa nitrogen
 Glyodin

6) Senyawa-senyawa trikhloronethyl
 Captan digunakan terhadap beberapa penyakit jamur kecuali
powdery mildew.
 Folfet, efektif terhadap powdery mildew.
 Dipolatan, digunakan untuk mengendalikan Phytoptora sp.

7) Antibiotika
 Kasugamycin, suatu antibiotikum digunakan terhadap piricularia
oryzae
 Pimaricin, untuk buah-buah terhadap hampir semua jamur
kecuali oomycetes
 Blasticidum , digunakan untuk membunuh xaithomonas oryzae
(bakteri)

32
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

8) Fungisida-fungisida yang sistemik


 Benoule, aktif terhadap bermacam-macam asconycetes dan
deotoronycetes
 Thiofanat, mempunyai sifat seperti benoule
 Trifanin dan tridenof aktif terhadap bermacam-macam mildew.

h. Membuat larutan pestisida


Sebelum melarutkan pestisida anda harus mengetahui penggolongan
pestisida yang berdasarkan :
1) Cara kerja
a) Insektisida:
 Racun kontak
 Racun perut
 Racun pernafasan
b) Herbisida:
 Selektif
 Tidak selektif
c) Fungisida:
 Kontak
 Sistemik

2) Berdasarkan sifat fisik


a) Pestisida padat
b) Pestisida cair
c) Pestisida gas

3) Berdasarkan bentuk formulasi


a) Butiran (granule) pestisida dalam bentuk butiran ini cara
penggunaannya sangat praktis yaitu cukup disebarkan dengan
tangan saja
Contoh: diazinon 10 G, Mipzinon 6/4 G, Mipcin 4 G
b) Tepung (dust) pestisida dalam bentuk dust ini cara
penggunaannya dengan dihembuskan (dalam bentuk kabut).

33
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

c) Tepung yang dapat dilarutkan dalam air (WP/SP) pestisida


dalam bentuk ini cara aplikasinya dilarutkan dulu dengan air
kemudian disemprotkan dengan memakai alat semprotan
d) Emulsifiable concentrate (EC) Cairan yang dapat diemulsikan.

4) Berdasarkan kandungan bahan


a) Berasal dari tumbuhan (rotone, nicotine, pyrethin)
b) Berasal dari bahan an organik
c) Berasal dari bahan organik sintetis
d) Berasal dari mikroba (jasad renik)
e) Berasal dari minyak

i. Pemilihan pestisida
Pestisida adalah bahan racun yang biasa digunakan untuk memberantas
semua gangguan dalam usaha tani. Oleh karena itu agar pemakaian
pestisida tersebut dapat dilakukan secara efektif dan benar perlu
diperhatikan hal-hal sebagai berikut:
1) Pilihlah pestisida yang efektif untuk hama, penyakit dan tumbuhan
pengganggu (gulma) sasaran sesuai dengan yang telah terdaftar.
2) Pilihlah pestisida yang taksisitasnya rendah terhadap manusia dan
hewan lain, sehingga aman dalam pemakaian.
3) Pilihlah pestisida sesuai dengan alat yang ada.
4) Pilihlah pestisida yang selektif, yaitu yang dapat membunuh jasad
sasaran tanpa berpengaruh terhadap jasad lain yang bukan sasaran.
5) Pilihlah pestisida yang daya persitensinya rendah.
6) Pilihlah yang masih baik dalam kemasan yang masih ada segelnya.
7) Pilihlah pestisida yang tidak berakulasi dan tidak menimbulkan
resistensi terhadap jasad sasaran.
8) Pilihlah pestisida yang mempunyai efek residu rendah.

j. Cara membuat larutan pestisida


Setelah mengetahui penggolongan pestisida anda dapat memulai
melarutkan pestisida dengan cara

34
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

1) Mencampuran dengan air sebagai bahan emulsian pelarut


2) Mengikuti petunjuk penggunaan pestisida
 Siapkan ember dengan berisi air sebanyak 1 liter
 Siapkan pestisida
 Campurkan pestisida dengan konsentrasi 5 ml/liter ke dalam
ember yang berisi air
 Aduk campuran tersebut

k. Perhitungan kebutuhan alat


Peralatan yang diperlukan dalam pengendalian penyakit anda harus
mengetahui:
1) Umur tanaman
Umur tanaman dalam kebutuhan dan jumlah peralatan sangat
berpengaruh pada saat melakukan pengendalian penyakit.
Misalnya:
 Pada pembibitan
 Pada tanaman umur 1 bulan dilapangan
 Pada tanaman umur 3 bulan dilapangan

2) Jenis tanaman
Jenis tanaman dalam kebutuhan dan jumlah peralatan sangat
berpengaruh pada saat melakukan pengendalian penyakit.
Misalnya:
 Tanaman perkebunan
 Tanaman sayuran

3) Luasan areal
Luasan areal dalam kebutuhan dan jumlah peralatan sangat
berpengaruh pada saat melakukan pengendalian penyakit
Misalnya:
 Untuk luasan 2000 M2
 Untuk luasan 10.000 M2
 Untuk luasan 1 ha. Lebih

35
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Perhitungan kebutuhan peralatan

Keterangan :
Kap : kebutuhan alat semprot
HOK : hari orang kerja

l. Menghitung kebutuhan bahan


Ada tiga macam konsentrasi yang perlu diperhatikan dalam hal
penggunaan pestisida:
 Konsentrasi bahan aktif, yaitu prosentase bahan aktif suatu pestisida
dalam larutan yang sudah dicampur dengan air
 Konsentrasi formulasi, yaitu banyaknya pestisida dalam CC atau gram
setiap liter air
 Konsentrasi larutan atau konsentrasi pestisida, adalah presentase
kandungan pestisida dalam suatu larutan jadi.

m. Pengendalian Penyakit Berwawasan Lingkungan


Pengendalian penyakit berwawasan lingkungan adalah suatu
pengendalian penyakit yang memperhatuikan bebrapa faktor lingkungan
pertanian disekitarnya.
1) Pertanian Organik
Pertanian Organik adalah suatu usaha dibidang budidaya tanaman
yang menggunakan unsur cairan organik misalnya penggunaan
pupuk yang berasal dari pupuk kandang, penggunaan pestisida
yang berasal dari nabati, menggunakan barrier penyakit,
penggunaan mutlak alami, penggunaan hayati, dll. Pertanian organik
pada prinsipnya bebas dari bahan kimia (an-organik).
2) Tindakan preventif adalah suatu tindakan pengendalian penyakit yang
dilakukan sebelum timbulnya gejala penyaklit dengan cara
memperhatikan:

36
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

 Benih atau bibit yang bersertifikat.


 Melakukan sanitasi lingkungan, membersihkan tanaman
pengganggu atau gulma.
 Melakukan penyangkokan terhadap tanaman.

3) Penggunaan pestisida Nabati adalah pestisida yang ramah


lingkungan yang diartikan sebagai suatu pestisida yang bahan
dasarnya berasal dari tumbuhan Pestisida Nabati relatif rendah
dibuat dan cepat terurai residu yang dialami.

4) Mengurangi penggunaan pestisida yang berlebihan. Penggunaan


pestisida an-organik yang berlebihan dapat memberikan dampak
yang sangat besar terhadap lingkungan misalnya:
 Terhadap: Tanaman itu sendiri akan menimbulkan residu yang
sangat besar dan berbahaya pada manusia.
 Terhadap predator atau pada penyakit-penyakit yang terkenai
dapat mati.
 Terhadap ketahanan penyakit tersebut.dll.

n. Pengendalian penyakit secara bijaksana


Pengendalian penyakit secara bijaksana adalah suatu pengendalian
yang memperhatikan beberapa faktor lingkungan antara lain:
 Penggunaan varitas yang resisten
 Pola tanam sistem rotasi
 Penyiangan yang intensif dan lingkungan yang bersih
 Sistem penyiraman yang baik
 Penggunaan musuh alami
 Menjauhkan tanaman atau bagian tanaman yang terkena penyakit
 Memberantas tanaman yang menjadi inang, seperti kutu yang
membawa penyakit virus tanaman inangnya jenis kemuning
 Menggunakan pestisida biologis
 Penggunaan pestisida kimia apabila tanaman sudah parah
 Memberantas penyakit secara mekanis
37
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

 Tanaman sering diamati dan dikontrol


 Bila perlu menggunakan green house
 Sanitasi media secara fisik

3. Menanya
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah Anda lakukan, dan untuk meningkatkan
pemahaman Anda tentang mengendalikan penyakit :
a. Catatlah penjelasan tambahan yang diperlukan terhadap informasi yang
didapat dari proses mengamati/observasi!
b. Carilah penjelasan tambahan sendiri berdasarkan informasi hasil kegiatan
mengamati
c. Diskusikan dengan teman di kelas.
d. Tanyakan kepada gurumu fenomena-fenomena yang tidak diketahui dalam
langkah mengamati/observasi.

4. Mencoba/Mengumpulkan informasi
Lakukan suatu proses mengendalikan penyakit tanaman perkebunan tahunan
dengan menggunakan lembar kerja sebagai berikut :

38
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Lembar kerja

Judul: Mengendalikan Penyakit tanaman perkebunan tahunan dengan pestisida


1. Tujuan : Agar siswa mampu melakukan pengandalian penyakit pada tanaman
perkebunan dalam proses pengendalian penyakit tanaman perkebuan.
2. Keselamatan Kerja :
a. Kenakan perlengkapan K3
b. Hindarkan hal-hal yang dapat mencelakakan diri Anda
c. Hati-hati dalam menggunakan bahan dan peralatan yang dapat menimbulkan
bahaya
d. Bahan aktif pestisida merupakan racun bagi manusia oleh sebab itu usahakan
agar anggota tubuh tidak menyentuk pestisida secara langsung.
e. Gunakan sarung tangan saat membuat campuran cairan semprot dan kenakan
masker saat penyemprotan.
f. Untuk menggunakan fungisida harus diingat beberapa hal yang harus
diperhatikan:
 Sebaiknya makan dan minum secukupnya sebelum bekerja dengan
pestisida
 Ikuti petunjuk yang tercantum dalam label
 Wadah bekas fungisida harus dirusak atau dikubur, supaya tidak digunakan
oleh orang lain
g. Setelah bekerja dengan fungisida, semua peralatan harus dibersihkan
demikian pula pakaian-pakaian dan mandilah dengan sabun sebersih mungkin

3. Alat dan bahan


a. Bambu i. Masker
b. Kertas berwarna j. Ember
c. Alat tulis k. Sprayer
d. Kalkulator l. Batang pengaduk
e. Tanaman dilapangan m. Fungisida
f. Timbangan n. Air bersih
g. Gelas ukur o. Tanaman
h. Sarung tangan p. Sabun

39
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

4. Langkah kerja
a. Menghitung tingkat serangan
1) Siapkan alat-alat yang digunakan dalam menghitung tingkat serangan
yang disebabkan oleh penyakit.
2) Tentukan sistem atau model pengambilan sampel menghitung tingkat
serangan
3) Berilah tanda dengan bambu dan ditandai dengan kertas disebelah
tanaman yang terserang penyakit
4) Amati jenis penyakit, jumlah tanaman, jumlah tanaman yang sehat, jumlah
tanaman yang sakit dan prosentase serangan. Catat hasil pengamatan
tersebut.
5) Hitung tingkat serangan penyakit tersebut.

b. Melaksanakan pengendalian penyakit


1) Siapkan alat dan bahan
2) Ambil pestisida yang telah disediakan
3) Perhatikan nama dagangnya, lalu catat pada tabel pengamatan.
4) Perhatikan nama bahan aktifnya lalu catat pada tabel pengamatan.
5) Perhatikan dosis penggunaan fungisida tersebut catat pada tabel.
6) Cari data luasan lahan yang akan disemprot catat pada tabel.
7) Hitung kebutuhan cairan semprot untuk luasan yang telah ditentukan

Contoh:
Luas lahan 500 m2
Umur tanaman: 90 hari
Dosis fungisida: 1 gram/liter
Kebutuhan cairan semprot 600 liter/ha
Kebutuhan cairan semprot 500 m2 :

500 M2 3000
x 600 liter = =30 liter
10.000 M2 100
1 gram/liter x 30 liter = 30 gram

40
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

8) Timbang atau takar fungisida sesuai dengan kebutuhan Contoh 14: gram
9) Cari data tentang volume tangki, 14 liter jadi kebutuhan fungisida
pertengki = 14 liter/30 liter x 30 gram = 14 gram
10) Masukan 14 gram fungisida kedalam ember lalu tambahkan air + 3 – 4
liter, kemudian aduk sampai rata
11) Buka penutup tangki, lalu masukan cairan fungisida kedalam knapsack
sprayer, kemudian tambahkan air sampai volumenya 14 liter (batas
volume knaspak sprayer)
12) Tutup tangki sampai rapat
13) Naikkan knaspak ke punggung
14) Lakukan penyemprotan sampai seluruh permukaan tanaman terkena
cairan semprot dengan merata
15) Setelah cairan semprot habis lakukan kembali ke Lk No. 8 – 14 sampai
seluruh luasan selesai disemprot.

TABEL I : HASIL PENGAMATAN


Nama Presentase Waktu Dosis
Nama
No. Bahan Bahan Sasaran Penyemp- Sesuai
Dagang
Aktif Aktif rotan Label

5. Mengasosiasi/menalar
Berdasarkan hasil teori dari beberapa referensi yang Anda baca, hasil informasi
yang telah Anda peroleh, hasil observasi lapangan, dan hasil praktek, lakukan
analisis atau buatlah suatu kesimpulan tentang pengendalian penyakit tanaman
perkebuanan!

41
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

6. Mengkomunikasikan
Berdasarkan hasil pengamatan/observasi, pengumpulan informasi dan identifikasi
serta asosiasi yang telah Anda lakukan terhadap pengendalian penyakit :
a. Buatlah laporan tertulis secara individu!
b. Buatlah bahan presentasi dan presentasikan di depan kelas secara kelompok!
c. Hasil presentasi yang telah disetujui guru pembimbing selanjutnya difail dalam
odner portofolio hasil belajar anda.

C. Rangkuman
1. Tanaman yang sakit ditampakkan adanya perubahan fisiologi pada tanaman
yang abnormal misalnya adanya infeksi yang mengadakan kontak dengan sel-sel
jaringan tumbuhan yang peka dan mengambil makanan dari padanya setelah
terjadinya infeksi maka adanya perubahan pada bagian-bagian tanaman yang
terinfeksi misalnya pada daun adanya perubahan bentuk maupun warna yang
tidak wajar, pada batang adanya perubahan-perubahan yang menyolok misalnya
pengkerdilan, busuk begitu juga pada buah maupun akar.
2. Metode pengendalian penyakit terdapat beberapa macam cara, diantaranya
secara fisik, secara mekanis, secara kimia, secara biologis dan secara kultur
teknis.
3. Secara umum pestisida mempunyai beberapa nama, yang harus kita kenal
adalah nama bahan aktif dan nama dagang.
4. Bahan–bahan kimia yang digunakan sebagai fungisida merupakan senyawa-
senyawa an-organik dan senyawa-senyawa organik.
5. Sebelum melarutkan pestisida anda harus mengetahui penggolongan pestisida
yang berdasarkan cara kerja, sifat fisik, bentuk formulasi dan kandungan bahan.
6. Ada tiga macam konsentrasi yang perlu diperhatikan dalam hal penggunaan
pestisida yaitu konsentrasi bahan aktif, konsentrasi formulasi dan konsentrasi
larutan atau konsentrasi pestisida.

42
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

D. Tugas
Lakukan observasi lapangan ke petani tanaman perkebunan, perhatikan cara
pengendalian penyakit yang dilakukan oleh petani. Apakah ada kegiatan yang
dilakukan oleh petani tapi belum ada pada konsep dasar? Diskusikan dengan
temanmu!

E. Penilaian Diri
Lembar Penilaian Diri ( sikap jujur)

Petunjuk :
Bacalah pernyataan yang ada di dalam kolom dengan teliti
Berilah tanda cek (√) sesuai dengan sesuai dengan kondisi dan keadaan Anda sehari-
hari , dengan kriteria :
SL : selalu melakukan sesuai pernyataan
SR : sering melakukan sesuai pernyataan dan kadang-kadang tidak melakukan
KD : kadang-kadang melakukan dan sering tidak melakukan
TP : tidak pernah melakukan
No. Pernyataan TP KD SR SL
1 Saya melakukan praktik dengan kerja sama
2 Saya melakukan praktik dengan teliti
3 Saya membuat laporan hasil praktik
4 Saya tertib dalam mengikuti pembelajaran
5 Saya mengumpulkan tugas tepat waktu

F. Uji Kompetensi/Ulangan
Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas!
1. Mengapa dilakukan kegiatan menghitung tingkat kerusakan pada tanaman yang
disebabkan oleh penyakit?
2. Mengapa diperlukan mengetahui metode pengendalian penyakit tanaman?
3. Mengapa pengendalian penyakit harus berwawasan lingkungan?

43
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

BAB 2. MELAKSANAKAN PENYERBUKAN TANAMAN


PERKEBUNAN TAHUNAN (6 JP)

Kegiatan Belajar 2.1 : Melaksanakan penyerbukan tanaman perkebunan


tahunan (6 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini Anda dapat melaksanakan penyerbukan tanaman
perkebunan tahunan sesuai prosedur dengan disediakan alat dan bahan yang
memadai.

B. Aktivitas Belajar Siswa


1. Mengamati/observasi
Untuk menambah wawasan Anda tentang penyerbukan tanaman perkebunan,
maka Anda harus melakukan mengerjakan tugas-tugas sebagai berikut ini dalam
kelompok yang terdiri atas tiga sampai lima orang :
a. Cari informasi/penjelasan (dari buku, orang/pelaku usaha, fasilitator, dll) dan
diskusikan tentang penyerbukan tanaman.
b. Anda dapat menggunakan handout yang telah disediakan pada buku ini.
c. Lakukan observasi ke perkebunan di sekitar anda
d. Observasi dilakukan secara berkelompok.
e. Carilah tanaman perkebunan yang sedang berbunga, kemudian amati bunga
tersebut dan catat hasil pengamatan menggunakan format berikut :

2. Uraian Materi
Pernyerbukan adalah perkawinan antara jatuhnya serbuk sari ke kepala putik dan
proses selajutnya terjadi pembuahan dan terbentuknya biji sebagai bahan
perbanyakan tanaman tersebut. Butir serbuk/serbuk sari akan menempel pada
kepala putik dan membentuk buluh serbuk (2 inti, inti vegetatif dan inti generatif)
berjalan ke arah mikropil (pintu kandung lembaga) inti generatif membelah
menjadi 2 inti sperma sampai di mikropil, inti vegetatif mati kemudian satu inti

44
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

sperma membuahi sel telur membentuk embrio. Satu inti sperma lain membuahi
inti kandung lembaga menjadi endosperma (makanan cadangan bagi embrio).

a. Perantara penyerbukan
Penyerbukan bisa terjadi dengan beberapa perantara :
1) Perantara angin disebut anemogami, dapat terjadi bila butir serbuknya
amat ringan, kecil dan kering.
Contoh : pada pinus, damar, rumput-rumputan.
2) Perantara air disebut hidrogami.
Contoh : pada tanaman air.
3) Perantara hewan disebut zoogami.
Bila serangga disebut entomogami
burung disebut ornitogami
siput disebut malakogami
kelelawar disebut kiroptorogami
4) Perantara manusia disebut antropogami.
Contoh : penyerbukan vanilli di Indonesia.

Menurut asal serbuk sari, penyerbukan dibedakan menjadi 3 :


1) Autogami (penyerbukan sendiri)
Serbuk sarinya berasal dari satu bunga yang sama. Bila terjadi pada
saat bunga belum mekar disebut kleistogami.
2) Geitonogami (penyerbukan tetangga)
Bila serbuk sari berasal dari bunga lain yang berada dalam satu pohon
(satu individu).
3) Alogami (penyerbukan silang)
Bila serbuk sari berasal dari bunga pohon lain yang masih satu spesies.

Kadang-kadang terjadi kegagalan penyerbukan dan pada beberapa jenis


tumbuhan tidak mungkin terjadi autogami. Penyebabnya adalah sebagai
berikut :

45
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

1) Dikogami
Bila waktu masaknya putik dan serbuk sari tidak bersamaan, hal ini
disebabkan karena:
 Serbuk sari masak lebih dahulu daripada putiknya....(protandri).
Contoh : seledri, bawang Bombay, jagung
 Putik masak lebih dahulu daripada serbuk sari....(protogini).
2) Didesious
Bila pada satu spesies, alat kelamin jantan dan betinanya terpisah
Contoh : salak dan melinjo (Gnetum Arremon)
3) Heterostili
Bila panjang antara tangkai benang sari dan tangkai putik tidak sama
dan berbeda jauh.
Contoh : kopi, kina dan kaca piring.
4) Herkogami
Bila bentuk bunga tidak memungkinkan serbuk sari jatuh ke kepala putik.
Contoh : vanili

b. Proses Penyerbukan dan Pembuahan


Butir serbuk/serbuk sari - menempel pada kepala putik - membentuk buluh
serbuk (2 inti, inti vegetatif dan inti generatif) berjalan ke arah mikropil (pintu
kandung lembaga) - inti generatif membelah - 2 inti sperma - sampai di
mikropil, inti vegetatif mati - satu inti sperma membuahi sel telur - embrio. Satu
inti sperma lain membuahi inti kandung lembaga-endosperma (makanan
cadangan bagi embrio).
Karena pembuahannya berlangsung dua kali maka pembuahan pada
Angiospermae disebut pembuahan ganda. Embrio pada tumbuhan berbiji
tertentu dapat terbentuk karena beberapa sebab. yaitu :
 Melalui peleburan sperma dan ovum (amfimiksis)
 Tidak melalui peleburan sperma dan ovum (apomiksis), yang dapat
dibedakan atas:
 Apogami
Embrio yang terbentuk berasal dari kandung lembaga. Misalnya : dari
sinergid dan antipoda.

46
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

 Partenogenesis
Embrio terbentuk dari sel telur yang tidak dibuahi.
 Embrio adventif
merupakan embrio yang terbentuk dari sel nuselus, yaitu bagian
selain kandung lembaga.

c. Penyerbukan di Alam
Pola variasi genetik di alam sangat ditentukan oleh mekanisme penyerbukan
pada tanaman (Bawa dan Hadley, 1990; Griffin dan Sedgley, 1989). Dalam
hal ini, adalah sangat penting untuk memahami fungsi tanaman sebagai
bagian dari populasi terutama dalam konteks spesies yang biotically
pollinated sebagai suatu sistem ekologis yang lebih kompleks.
Maksud dari manajemen polinasi/penyerbukan (pollination management)
adalah untuk memastikan bahwa transfer tepung sari dari genotip yang
dibutuhkan telah mencukupi untuk dapat memproduksi biji dalam kualitas dan
kuantitas yang optimal.

1) Macam penyerbukan di alam


a) Penyerbukan tertutup (kleistogami)
Terjadi jika putik diserbuki oleh serbuk sari dari bunga yang sama.
Dapat ddisebabkan oleh :
 Putik dan serbuk sari masak sebelum terjadinya anthesis (bunga
mekar)
 Konstruksi bunga menghalangi terjadinya penyerbukan silang
(dari luar), misalnya pada bunga dengan kelopak besar dan
menutup. Contoh : familia Papilionaceae

b) Penyerbukan terbuka (kasmogami)


Terjadi jika putik diserbuki oleh serbuk sari dari bunga yang
berbeda. Hal ini dapat terjadi jika putik dan serbuk sari masak
setelah terjadinya anthesis (bunga mekar)
Beberapa tipe penyerbukan terbuka yang mungkin terjadi :
 Autogamie: putik diserbuki oleh serbuk sari dari bunga yang sama

47
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

 Geitonogamie: putik diserbuki oleh serbuk sari dari bunga yg


berbeda, dalam pohon yg sama
 Allogamie (Silang): putik diserbuki oleh serbuk sari dari tanaman
lain yg sejenis
 Xenogamie (asing): putik diserbuki oleh serbuk sari dari tanaman
lain yg tidak sejenis

Beberapa tipe bunga yang memungkinkan terjadinya penyerbukan


terbuka :
a) Dikogami
Putik dan benang sari masak dalam waktu yang tidak bersamaan.
 Protandri : benang sari lebih dahulu masak daripada putik
 Protogini : putik lebih dahulu masak daripada benang sari

b) Herkogami
Bunga yang berbentuk sedemikian rupa hingga penyerbukan sendiri
tidak dapat terjadi. Misal Panili yang memiliki kepala putik yang
tertutup selaput (rostellum).

c) Heterostili
Bunga memiliki tangkai putik (stylus) dan tangkai sari (filamentum) yg
tidak sama panjangnya
 tangkai putik pendek (microstylus) dan tangkai sari panjang
 tangkai putik panjang (macrostylus) dan tangkai sari pendek

d) Tipe bunga yang penyerbukannya membutuhkan bantuan agen


pembantu penyerbukan (pollinator); meliputi :
 Anemofili (bunga yang penyerbukannya dibantu oleh angin)
 Entomofili (bunga yang penyerbukannya dibantu oleh serangga)
 Ornitofili (bunga yang penyerbukannya dibantu oleh burung)
 Kiropterofili (bunga yang penyerbukannya dibantu oleh kelelawar)

48
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

2) Agen pembantu penyerbukan di alam


Proses penyerbukan biasanya membutuhkan bantuan agen atau vektor
untuk menjamin terjadinya transfer (perpindahan) tepung sari menuju ke
kepala putik. Dari jenisnya, agen tersebut dapat dibedakan menjadi :
a) Agen Biotik
Penyerbukan dengan bantuan agen biotik biasanya terjadi di daerah
tropis. Contoh agen biotik : serangga, kelelawar, burung.
b) Agen Abiotik
Penyerbukan dengan bantuan agen abiotik biasa terjadi di daerah
temperate. Contoh agen abiotik : angin, air.

Pada penyerbukan biotik, proses penyerbukan merupakan resultan dari


serangkaian interaksi yang telah terbentuk antara tanaman berbunga
dan pollinatornya, yang dikondisikan oleh lingkungan menjelang dan
selama anthesis. Dengan demikian, keberhasilan penyerbukan
mensyaratkan adanya kemampuan dari pollinator untuk membangun
sejumlah interaksi dengan tanaman berbunga yang dapat
mengakibatkan terjadinya transfer tepung sari.
Menurut Ghazoul (1997), pengunjung bunga (flower visitor) dapat diduga
sebagai agen pembantu penyerbukan (pollinator) jika organisme tersebut
dapat memastikan terjadinya transfer tepung sari pada kepala putik.
Sehubungan dengan itu, Griffin dan Sedgley (1989) mengajukan
sejumlah kriteria pollinator efektif yaitu :
a) mengadakan kunjungan yang tetap pada bunga saat tepung sari
masak dan putik reseptif,
b) melakukan aktivitas pada kisaran kondisi cuaca/iklim yang sama
dengan saat terjadinya musim bunga,
c) mengunjungi banyak bunga pada banyak pohon dalam satu
populasi,
d) membawa muatan tepung sari yang mencukupi,
e) membuat kontak yang kontinu dengan kepala putik, dengan cara
yang dapat mengakibatkan terjadinya penyerbukan,
f) ada dalam jumlah yang mencukupi.

49
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Pada penyerbukan biotik, tanaman harus membangun sejumlah interaksi


dengan agennya untuk menjamin terjadinya kunjungan yang kontinu,
yang berakibat pada terjadinya transfer tepung sari. Sehubungan dengan
keharusannya untuk menarik agen pembantu penyerbukan, bunga
memproduksi atraktan.

d. Atraktan pada Tanaman


Atraktan adalah material yang disediakan oleh bunga untuk menjalin
interaksi yang kontinu dengan pollinatornya.
1) Atraktan primer
Berupa substansi/materi yang disediakan oleh tanaman untuk
memperoleh kunjungan yang kontinu dari pollinatornya. Atraktan
primer dapat berupa :
 Sumber energi (makanan): biasanya dalam bentuk nektar dan
pollen.
Tiap-tiap jenis pollinator hanya dapat mengambil nektar pada
volume dan konsentrasi tertentu.
 Tempat membangun sarang
Contoh : Blastophagus psenes, sejenis tawon dari ordo
Hymenoptera membangun sarangnya di dalam buah muda Ficus
carica. Ketika akan bertelur, serangga betina memasuki bunga
sehingga tepung sari yang menempel di tubuhnya jatuh pada
kepala putik.
 Tempat melakukan perkawinan
Contoh : nangka (Arthocarpus heterophyllus) dan cocoa
(Theobroma cacao) merupakan sarang bagi sejenis lalat (ordo
Diptera)

2) Atraktan Sekunder
Adalah efek-efek tertentu yang ditampilkan oleh bunga untuk
mengusahakan agar eksistensinya dapat diketahui oleh
pollinatornya. Atraktan sekunder dapat berupa :

50
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

 Warna bunga
Tiap-tiap jenis pollinator hanya dapat menangkap spektrum
warna tertentu. Lebih berperan untuk menarik diurnal pollinator
(pollinator yang aktif pada siang hari)
 Ukuran dan bentuk bunga
Ukuran dan bentuk bunga berhubungan dengan struktur tubuh
dan tipe mulut agen penyerbuk.
 Bau bunga
Lebih berperan untuk menarik nocturnal pollinator (pollinator yang
aktif pada malam hari)

e. Penyerbukan Buatan
Setiap individu memiliki variasi dalam sifat-sifat :
 kecepatan pertumbuhan
 pembungaan dan kemampuan reproduksi
 resistensi
 kualitas dan bentuk batang, dll

Dalam perkawinan silang antara induk jantan dan induk betina, akan
terjadi penggabungan sifat antara keduanya.
Penelitian reproduksi biologi tanaman hutan saat ini telah mencapai
tingkatan di mana penyerbukan terkendali dan seleksi sifat-sifat unggul
dapat diaplikasikan untuk meningkatkan kualitas spesies. Perkembangan
teknik persilangan yang efektif, karena itu sangat ditentukan oleh
pengetahuan mengenai sistem breeding dari spesies dimaksud.

Penyerbukan silang buatan dimaksudkan untuk menggabungkan sifat-


sifat baik yang dimiliki oleh induk jantan dan induk betina, dengan
harapan akan diperoleh keturunan yang memiliki gabungan dari sifat-
sifat baik tersebut.

Alasan lain dilakukannya penyerbukan silang buatan :


 Tanaman berkelamin satu (unisexualis) atau berumah dua (dioecious)

51
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

 Tanaman bersifat dikogami atau herkogami


 Serbuk sari steril
 Selfing terus menerus akan mengakibatkan degenerasi
 Adanya mekanisme self incompatible

f. Teknik penyerbukan silang buatan


1) Persiapan
 Pengamatan bunga : pembungaan, benang sari, putik
 Mengumpulkan informasi mengenai : asal usul dan sifat tanaman,
waktu penyerbukan yang baik
 Pemilihan induk jantan dan betina
 Pemilihan bunga-bunga yang akan disilangkan
2) Isolasi kuncup terpilih
3) Kastrasi/emaskulasi
 Membuang semua benang sari dari sebuah kuncup bunga yang
akan dijadikan induk betina dalam penyerbukan silang
 Dimaksudkan untuk menghindarkan penyerbukan sendiri
 Dilakukan sebelum bunga mekar (putik dan benang sari belum
masak)
4) Pengumpulan dan penyimpanan serbuk sari
Hal-hal yang harus diperhatikan :
 Serbuk sari tidak dapat disimpan terlalu lama pada kelembaban
relatif tinggi
 Makin tua umur serbuk sari, makin rendah kemampuan
kecambahnya untuk membentuk tabung serbuk sari
 Serbuk sari membutuhkan penyimpanan dengan kelembaban
rendah (10-50%) dan suhu rendah (2-8ºC). Biasanya serbuk sari
disimpan dalam desiccator yang diisi CaCl2 atau H2SO4 dengan
konsentrasi tertentu.

52
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

g. Melakukan penyerbukan silang


 Pada bunga hermafrodit, kastrasi harus dilakukan
 Pada tanaman yang hanya menghasilkan bunga betina (femineus),
putik dapat langsung diserbuki (tanpa kastrasi terlebih dahulu) saat
bunga mekar
 Waktu terbaik untuk melakukan penyerbukan adalah pada saat
tanaman berbunga lebat
 Suhu yang baik untuk melakukan penyerbukan adalah 20-25 ºC
 Hindarkan kompetisi nutrisi antar putik yang diserbuki (Dalam satu
cabang, sebaiknya jumlah putik yang diserbuki tidak terlalu banyak)
 Kepala putik harus sudah mencapai masa reseptif, dan serbuk sari
sudah benar-benar masak.

3. Menanya
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah Anda lakukan, dan untuk meningkatkan
pemahaman Anda tentang penyerbukan tanaman:
a. Catatlah penjelasan tambahan yang diperlukan terhadap informasi yang
didapat dari proses mengamati/observasi!
b. Carilah penjelasan tambahan sendiri berdasarkan informasi hasil kegiatan
mengamati melalui diskusi kelompok.
c. Tanyakan kepada gurumu fenomena-fenomena yang tidak diketahui dalam
langkah mengamati/observasi.

4. Mencoba/Mengumpulkan informasi
a. Cari informasi dari berbagai sumber (internet, modul, buku – buku referensi,
serta sumber – sumber lain yang relevan) tentang penyerbukan tanaman.
b. Lakukan menyerbukan tanaman dengan berbagai cara, kemudian catat hasil
pekerjaan Anda.

53
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

JENIS TANAMAN CARA MENYERBUKAN HASIL PENGAMATAN

5. Mengasosiasi/menalar
Berdasarkan hasil teori dari beberapa referensi yang Anda baca, hasil informasi
yang telah Anda peroleh, hasil observasi lapangan, dan hasil praktek, lakukan
analisis atau buatlah suatu kesimpulan tentang penyerbukan tanaman!

6. Mengkomunikasikan
Berdasarkan hasil pengamatan/observasi, pengumpulan informasi dan identifikasi
serta asosiasi yang telah Anda lakukan:
a. Buatlah laporan tertulis secara individu!
b. Buatlah bahan presentasi dan presentasikan di depan kelas secara kelompok!
c. Hasil presentasi yang telah disetujui guru pembimbing selanjutnya difail dalam
odner portofolio hasil belajar anda.

Tabel pengamatan tipe bunga


Jenis Tanaman : ………………………………..

1 BENTUK BUNGA

2 KELENGKAPAN BUNGA 1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

54
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

3 CARA PENYERBUAKAN

Table pengamatan buna siap kawin


NAMA BUNGA UMUR FASE BENANG PUTIK
TANAMAN TANAMAN SARI

Untuk menambah wawasan Anda tentang penyerbukan, maka simaklah uraian


materi berikut.

C. Rangkuman
1. Penyerbukan/perkawinan tanaman adalah proses jatuhnya tepung sari ke kepala
putik kemudian terjadi pembuahan yang menghasilkan biji untuk
perkembangbiakan tanaman tersebut.
2. Penyerbukan dibedakan : penyerbukan sendiri (autogami), penyerbukan tetangga
(geitonogami), dan penyerbukan silang (alogami)
3. Macam-macam penyerbukan adalah : penyerbukan alam dan penyerbukan buatan.
Pada penyerbukan alam terdiri dari penyerbukan tertutup dan penyerbukan
terbuka.
4. Alasan dilakukan penyerbukan silang karena : tanaman berkelamin satu
(unisexualis) atau berumah dua (dioecious), tanaman bersifat dikogami atau
herkogami, serbuk sari steril, selfing terus-menerus akan mengakibatkan
degenerasi dan adanya mekanisme self incompatible.

55
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

D. Tugas
Lakukan lembar kerja berikut secara berkelompok :
Judul Lembar Kerja : Penyerbukan Silang Buatan
1. Pendahuluan
Penyerbukan dan pembuahan silang buatan ini perlu diperhatikan dan dipelajari
karena tanpa penyerbukan ini maka regenerasi dari suatu mahluk hidup tidak
akan terjadi.
Alasan penyerbukan ini dilakukan karena tanaman berkelamin satu (unisexualis)
atau beruma dua (dioecious), tanaman bersifat dikogami atau herkogami, serbuk
sari steril, sehingga perlu dilakukan teknik penyerbukan ini.

2. Keselamatan Kerja
a. Gunakan pakaian kerja/lapangan pada saat praktik.
b. Hati-hati dalam menggunakan bahan dan peralatan praktik dengan
menggunakan prinsip-prinsip keselamatan kerja.

3. Bahan dan Alat


a. Tanaman perkebunan yang berbunga.
b. Pisau/guntung stek.

4. Langkah Kerja
a. Persiapan
 Pengamatan bunga : pembungaan, benang sari dan putik yang siap untuk
dilakukan penyerbukan.
 Mengumpulkan informasi mengenai : asal-usul dan sifat tanaman, waktu
penyerbukan yang baik.
 Pemilihan induk jantan dan betina.
 Pemilihan bunga-bunga yang akan dililangkan.

b. Isolasi kuncup terpilih


Bunga-bunga yang akan disilangkan diisolasi agar tidak tersilangi oleh
serbuk sari.

56
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

c. Kastrasi/emaskulasi
 Membuang semua benang sari dari sebuah kuncup bunga yang akan
dijadikan induk betina dalam penyerbukan silang.
 Dimaksudkan untuk menghindarkan penyerbukan sendiri.
 Dilakukkan sebelum bunga mekar (putik dan benang sari belum masak)

d. Pengumpulan dan penyimpanan serbuk sari


 Serbuk sari tidak dapat disimpan terlalu lama pada kelembaban relatif
tinggi.
 Makin tua umur serbuk sari, makin rendah kemampuannya
berkecambahnya untuk membentuk tabung serbuk sari.
 Serbuk sari membutuhkan penyimpanan dengan kelembaban rendah (10-
50%) dan suhu rendah (2-8º C) Biasanya serbuk sari disimpan dalam
desicator yang diisi CaCl2atau H2SA4 dengan konsentrasi tertentu.

e. Melakukan penyerbukan silang


 Pada bunga hemophrodit, kastrasi harus dilakukan.
 Pada tanaman yang hanya menghasilkan bunga betina (femineus), putik
dapat langsung diserbuki (tanpa kastrasi terlebih dahulu) saat bunga
mekar.
 Waktu terbaik untuk melakukan penyerbukan adalah pada saat tanaman
berbunga lebat.
 Suhu yang baik untuk melakukkan penyerbukan adalah 20-25ºC
 Hindari kompetisi nutrisi antar putik yang diserbuki (dalam satu cabang,
sebaiknya jumlah putik yang diserbuki tidak terlalu banyak)
 Kepala putik harus sudah mencapai masa reseptif, dan sebuk sari sudah
benar-benar masak.

f. Pengamatan hasil penyerbukan


Pengamatan dilakukan tiap seminggu sekali sampai terjadi pembuahan yang
menunjukkan bahwa penyerbukan telah terjadi dengan indikator terjadi buah
dan atau biji.

57
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

E. Penilaian Diri
Lembar Penilaian Diri ( sikap jujur)

Petunjuk :
 Bacalah pernyataan yang ada di dalam kolom dengan teliti
 Berilah tanda cek (√) sesuai dengan sesuai dengan kondisi dan keadaan Anda
sehari-hari , dengan kriteria :
SL : selalu melakukan sesuai pernyataan
SR : sering melakukan sesuai pernyataan dan kadang-kadang tidak melakukan
KD : kadang-kadang melakukan dan sering tidak melakukan
TP : tidak pernah melakukan
No. Pernyataan TP KD SR SL
1 Saya melakukan praktik dengan kerja sama
2 Saya melakukan praktik dengan teliti
3 Saya membuat laporan hasil praktik praktik
4 Saya tertib dalam mengikuti pembelajaran
5 Saya mengumpulkan tugas tepat waktu

F. Uji Kompetensi/Ulangan

Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas!


1. Jelaskan apa yang dimaksudkan dengan penyerbukan tanaman perkebunan
tahunan?
2. Jelaskan perantara yang dapat menyebabkan terjadinya penyerbukan
3. Jelaskan perbedaan macam-macam penyerbukan tanaman perkebunan tahunan
?
4. Mengapa penyerbukan silang buatan dilakukan? Jelaskan!
5. Jelaskan prosedur penyerbukan silang buatan, apa saja yang harus dilakukan?
Jelaskan!

58
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

BAB 3. MELAKSANAKAN PEMANGKASAN TANAMAN


PERKEBUNAN TAHUNAN (16 JP)

Kegiatan Belajar 3.1 Menentukan Jenis Pemangkasan (4 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini Anda dapat menentukan jenis pangkasan sesuai
prosedur dengan disediakan alat dan bahan.

B. Aktivitas Belajar Siswa

1. Mengamati/observasi
Untuk menambah wawasan Anda tentang menentukan jenis pangkasan, maka
Anda harus melakukan mengerjakan tugas-tugas sebagai berikut ini dalam
kelompok yang terdiri atas tiga sampai lima orang :
a. Cari informasi/penjelasan (dari buku, orang/pelaku usaha, fasilitator, dll) dan
diskusikan tentang menentukan jenis pangkasan.
b. Anda dapat menggunakan handout yang telah disediakan pada buku ini.
c. Lakukan observasi ke masyarakat (pengusaha) dalam kegiatan menentukan
jenis pangkasan.
d. Observasi dilakukan secara berkelompok pada tempat yang berbeda.
e. Observasi dilakukan unuk mengetahui bagaimana masyarakat menentukan
jenis pangkasan.
f. Siapkanlah daftar pertanyaan yang mencakup menentukan jenis pangkasan
yaitu :
 Jenis tanaman
 Umur tanaman
 Jenis pangkasan yang sudah dilakukan
 Alat pangkas apa yang digunakan
 Kapan waktu pemangkasan

59
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

g. Dengan menggunakan pertanyaan yang telah dibuat, kemudian lakukan


observasi, mengumpulkan data dari fakta yang ada secara lengkap di
lapangan.

Untuk menambah wawasan Anda tentang penyerbukan, maka simaklah uraian


matri berikut.

2. Uraian Materi

a. Tujuan Pemangkasan
Ada berbagai macam pemangkasan yang biasa dilakukan pada tanaman.
Masing-masing pangkasan mempunyai tujuan yang berbeda.
1) Pemangkasan Bentuk
Pemangkasan bentuk bertujuan untuk pembentukan kerangka pohon
sehingga tanaman tidak terlalu tinggi, menghasilkan cabang yang kuat,
letaknya teratur, arahnya menyebar dan produktif. Dengan demikian
sehingga pemeliharaan dan pemetikan buah lebih mudah.
2) Pemangkasan Pemeliharaan
Pemangkasan pemeliharaan bertujuan untuk mengatur pertumbuhan
cabang juga untuk mengurangi kerimbunan pohon, supaya tanaman
mendapat sinar matahari yang cukup.
Dengan demikian, tanaman dapat terhindar dari keadaan yang lembab
dan otomatis tanaman dapat dijauhkan dari kemungkinan serangan
jamur yang merupakan sumber penyakit.
3) Pemangkasan Peremajaan
Pemangkasan peremajaan bertujuan untuk mengganti tajuk tanaman
lama dengan tajuk baru yang masih muda dan produktif.
Pemangkasan peremajaan dilakukan terhadap batang atau cabang
tanaman yang sudah tua, tidak produktif dan yang bentuk tajuknya
sudah tidak menentu

60
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

b. Pemangkasan Bentuk
Setelah bibit yang telah memenuhi syarat ditanam, biasanya dalam beberapa
waktu akan mulai tumbuh dan menjadi besar. Jika dibiarkan akan tumbuh
tinggi dengan percabangan yang rimbun dan tidak teratur. Akibatnya
tanaman mudah terserang penyakit, tidak banyak menghasilkan buah dan
sulit untuk dipanen.
Saat itulah kita tidak boleh lalai memperhatikan kondisi tanamannya.
Pertumbuhannya harus dijaga jangan sampai terlalu subur. Tanaman yang
terlalu subur biasanya ditunjukkan dengan daun-daun yang tumbuh lebat dan
rimbun. Pada kondisi demikian biasanya tanaman tidak akan mengeluarkan
bunga. Untuk menjaga agar jangan sampai menjadi terlalu subur sebaiknya
tanaman segera di bentuk dengan cara di pangkas. Pemangkasan bisa
dilakukan terhadap cabang, ranting daun atau akar. Pemangkasan bentuk
dapat dilakukan sejak tanaman masih kecil. Umur tanaman mulai dipangkas
akan sangat tergantung pada jenisnya dan pertumbuhannya. Pemangkasan
bentuk pada tanaman perkebunan dapat dimulai sejak pohon berumur 1 – 2
tahun.

c. Pemangkasan Pemeliharaan
1) Pemangkasan Percabangan
Pemangkasan pemeliharaan dibedakan menjadi dua, yaitu
pemangkasan berat dan pemangkasan ringan. Pemangkasan berat
dilakukan awal musim hujan atau akhir musim hujan. Pemangkasan ini
dilakukan terhadap wiwilan cabang primer yang sudah tua dan tidak
produktif, cabang primer dan bagian-bagian lainnya yang terserang
hama penyakit, cabang balik, cabang liar, daun-daun dan cabang yang
mengering.
Pemangkasan ringan, biasa disebut juga pewiwilan, dilakukan setiap tiga
bulan sekali untuk tanaman kakao. Pemangkasan ini bertujuan untuk
membuang wiwilan-wiwilan yang tumbuhnya tidak dikehendaki. Dalam
hal ini tidak perlu menggunakan alat (gunting atau pisau) akan tetapi
cukup dengan tangan, agar seluruh bagian dapat terambil dan mata
tunasnya tidak tertinggal.

61
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

2) Pemangkasan Perakaran
Pemangkasan akar ini dilakukan, jika tanaman terlalu cepat
pertumbuhannya, tetapi keadaan bunga kurang baik. Pemangkasan akar
akan menghambat pertumbuhan vegetatif tanaman sampai 40 persen
selama sekitar 1 musim.
Pemotongan akar terutama dilakukan dibagian luar batas mahkota daun
dan harus dilakukan dengan hati-hati. Pemangkasan dibatasi terutama
pada akar-akar yang kecil saja.
Dengan pemotongan yang intensif, produksi tanaman bisa diatur dan
penggunaan pupuk dapat dihemat. Sistem pemangkasan ini sangat
berpengaruh terhadap kebutuhan pupuk yang diserap oleh akar. Karena
kebutuhan pupuk akan terbatas pada bidang yang dibatasi oleh alur-alur
yang diputus oleh pisau yang terutama di bawah mahkota daun.

d. Pemangkasan Peremajaan
Pemangkasan peremajaan adalah proses untuk memperlakukan tanaman
yang sudah tua dan pohon-pohon yang tidak produktif menjadi muda kembali
tanpa disertai penanaman kembali.
Proses tersebut dilaksanakan dengan memangkas cabang primer atau
batang pokok tanaman yang sudah tua dan yang dianggap tidak memenuhi
syarat untuk dipertahankan. Pada prinsipnya peremajaan dengan
memangkas ini tidak hanya membuat tanaman menjadi muda kembali akan
tetapi ada maksud yang lebih utama yakni untuk memperbaiki sifat-sifat
pohon yang kurang baik. Perbaikan ini dilakukan dengan
menyambung/mengokulasi tunas-tunas yang tumbuh setelah pemangkasan
dengan entres/mata tunas yang berasal dari tanaman sejenis yang lebih baik
sifatnya.

e. Waktu Pemangkasan
Waktu pemangkasan sangat tergantung pada jenis pangkasan dan
peertumbuhan. Apakah akan dilakukan pemangkasan bentuk, pemangkasan
pemeliharaan atau pemangkasan peremajaan ;

62
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Pemangkasan bentuk biasanya dilakukan 1 – 2 tahun setelah tanam, untuk


tanaman tahunan waktu pemangkasan yang paling baik adalah awal atau
akhir musim hujan. Lain dengan pemangkasan pemeliharaan (Kesehatan
dan Produksi) ini dilakukan 3 bulan sekali, yakni ketika hujan mulai turun.
Akan tetapi bagi tanaman yang sudah berbuah pemangkasan dilakukan
ketika buah usai dipanen.
Untuk pemangkasan peremajaan tidak terikat kepada waktu, akan tetapi
pada kondisi tanaman. Sesuai dengan tujuan yaitu untuk mengganti tajuk
tanaman maka pemangkasan peremajaan dilakukan pada tanaman tua yang
sudah menurun produksinya.

3. Menanya
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah Anda lakukan, dan untuk
meningkatkan pemahaman Anda tentang menentukan jenis pangkasan:
a. Catatlah penjelasan tambahan yang diperlukan terhadap informasi yang
didapat dari proses mengamati/observasi!
b. Carilah penjelasan tambahan sendiri berdasarkan informasi hasil kegiatan
mengamati
c. Tanyakan kepada gurumu fenomena-fenomena yang tidak diketahui dalam
langkah mengamati/observasi.

4. Mencoba/Mengumpulkan informasi
a. Cari informasi dari berbagai sumber (internet, modul, buku – buku referensi,
serta sumber – sumber lain yang relevan) tentang menentukan jenis
pangkasan!
b. Lakukan suatu proses menentukan jenis pangkasan dengan menggunakan
lembar kerja sebagai berikut :

63
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Lembar Kerja

Judul: Menentukan jenis pangkasan


a. Tujuan
Melalui kegiatan ini diharapkan peserta didik mampu menentukan jenis
pemangkasan.

b. Alat dan bahan


1) Alat tulis
2) Kebun tanaman

c. Keselamatan kerja
1) Kenakan perlengkapan K3
2) Hindarkan hal-hal yang dapat mencelakakan diri Anda
3) Hati-hati dalam menggunakan bahan dan peralatan yang dapat menimbulkan
bahaya

d. Langkah kerja
1) Amatilah tanaman yang akan dipangkas dan catat :
 Umur tanama
 Jenis tanamannya
 Jumlah cabang
 Tinggi tanaman
 Kesehatan tanaman
2) Pilih batang, cabang yang akan dipangkas
3) Isilah format berikut ini

64
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

FORMAT : Penentuan Jenis Pangkasan Berdasarkan tujuan dan kondisi


tanaman

No Tujuan/Kondisi Tanaman Jenis Pemangkasan


1. Membentuk kerangka pohon
2. Mengatur pertumbuhan cabang
3. Membuang cabang yang terkena penyakit
4. Membuang cabang yang tumpang tindih
5. Membuang cabang yang mengering
6 Membuang tunas air
7. Tanaman tua yang tidak produktif

5. Mengasosiasi/menalar
Berdasarkan hasil teori dari beberapa referensi yang Anda baca, hasil informasi
yang telah Anda peroleh, hasil observasi lapangan, dan hasil praktek, lakukan
analisis atau buatlah suatu kesimpulan tentang menentukan jenis pangkasan
tanaman perkebuanan!

6. Mengkomunikasikan
Berdasarkan hasil pengamatan/observasi, pengumpulan informasi dan identifikasi
serta asosiasi yang telah Anda lakukan terhadap menentukan jenis pangkasan:
a. Buatlah laporan tertulis secara individu!
b. Buatlah bahan presentasi dan presentasikan di depan kelas secara kelompok!
c. Hasil presentasi yang telah disetujui guru pembimbing selanjutnya difail dalam
odner portofolio hasil belajar anda.

C. Rangkuman
1. Pemangkasan bertujuan membentuk kerangka pohon, mengatur pertumbuhan
cabang dan untuk mengganti tajuk tanaman hama dengan tajuk yang baru.
2. Pemangkasan bentuk dapat dilakukan sejak tanaman masih muda yaitu pada
umur 1-2 tahun

65
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

3. Pemangkasan pemeliharaan dilakukan terhadap wiwilan cabang primer yang


tidak produktif, cabang sakit, cabang balik, cabang liar, cabang kering dan juga
terhadap akar.
4. Pemangkasan peremajaan, dilakukan terhadap batang pokok atau cabang prima
yang sudah tua dan tidak memenuhi syarat untuk di pertahankan.

D. Tugas
1. Seorang petani melakukan pemangkasan pada tanaman kopinya, pemangkasan
dilakukan pada batang yang banyak bercabang dan batan yang menjulang tinggi.
2. Coba anda analisis menurut anda pemangkasan tersebut sudah benar atau
salah, kemungkinan disebabkan oleh apa dari dampak pertumbuhan serta
produktifitas tanaman nanti?

E. Penilaian Diri
Lembar Penilaian Diri ( sikap jujur)

Petunjuk :
 Bacalah pernyataan yang ada di dalam kolom dengan teliti
 Berilah tanda cek (√) sesuai dengan sesuai dengan kondisi dan keadaan Anda
sehari-hari , dengan kriteria :
SL : selalu melakukan sesuai pernyataan
SR : sering melakukan sesuai pernyataan dan kadang-kadang tidak melakukan
KD : kadang-kadang melakukan dan sering tidak melakukan
TP : tidak pernah melakukan

No. Pernyataan TP KD SR SL
1 Saya melakukan praktik dengan kerja sama
2 Saya melakukan praktik dengan teliti
3 Saya membuat laporan hasil praktik praktik
4 Saya tertib dalam mengikuti pembelajaran
5 Saya mengumpulkan tugas tepat waktu

66
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

F. Uji Kompetensi/Ulangan
Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas!
1. Jelaskan tujuan dari pemangkasan bentuk, pemangkasan pemeliharaan dan
pemangkasan peremajaan !
2. Mengapa pada tanaman muda perlu dilakukan pemangkasan bentuk?
3. Mengapa pada tanaman yang terlalu subur (daun tumbuh lebat dan rimbun)
tanaman tidak/kurang mengeluarkan bunga ?
4. Mengapa pada pemangkasan wiwilan harus dilakukan dengan tangan (tanpa
menggunakan alat) ?
5. Sebutkan bagian tanaman yang mana yang dilakukan pemangkasan
pemeliharaan !
6. Jelaskan keuntungan pemangkasan peremajaan !

67
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Kegiatan Belajar 3.2 Menentukan bagian yang akan dipangkas (4 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini Anda dapat menentukan bagian tanaman yang akan
pangkasan sesuai prosedur dengan disediakan alat dan bahan.

B. Aktivitas Belajar Siswa


1. Mengamati/observasi
Untuk menambah wawasan Anda tentang menentukan bagian yang akan
pangkasan, maka Anda harus melakukan mengerjakan tugas-tugas sebagai
berikut ini dalam kelompok yang terdiri atas tiga sampai lima orang :
a. Cari informasi/penjelasan (dari buku, orang/pelaku usaha, fasilitator, dll) dan
diskusikan tentang menentukan bagian tanaman yang akan pangkasan.
b. Anda dapat menggunakan handout yang telah disediakan pada buku ini.
c. Lakukan observasi ke masyarakat (pengusaha) dalam kegiatan menentukan
bagian tanaman yang akan pangkasan.
d. Observasi dilakukan secara berkelompok pada tempat yang berbeda.
e. Observasi dilakukan unuk mengetahui bagaimana masyarakat menentukan
bagian tanaman yang akan pangkasan.
f. Siapkanlah daftar pertanyaan yang mencakup menentukan bagian tanaman
yang akan pangkasan yaitu :
1) Jenis tanaman
2) Umur tanaman
3) bagian tanaman yang dipangkas
4) Alat pangkas apa yang digunakan
5) Kapan waktu pemangkasan
g. Dengan menggunakan pertanyaan yang telah dibuat, kemudian lakukan
observasi, mengumpulkan data dari fakta yang ada secara lengkap di
lapangan.

68
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

2. Uraian Materi
Tajuk tanaman yang teratur akan sangat mendukung terjadinya buah yang
bermutu. Pembentukan tajuk merupakan pengaturan percabangan yang
menyebar rata ke segala arah secara simetris. Hal ini berarti jumlah dan arah
cabang harus dibentuk sejak tanaman masih kecil. Yang harus diperhatikan
dalam pembentukan tajuk ini adalah kondisi batang utama, cabang primer, dan
cabang sekunder. Batang utama harus tunggal dan tajuk harus ke atas. Cabang
primer dalam satu tanaman berkisar antara 3-4 cabang. Kondisi cabang primer
ini harus menyebar dan membentuk sudat 120o atau 90o terhadap sesamanya.

Sumber : dokumen Kemdikbud

Gambar 17. Pola Pengarahan cabang Primer


a) Tanaman dengan 4 cabang primer
b) Tanaman dengan 3 cabang primer

Sebagaimana cabang primer, cabang sekunderpun sebaiknya hanya berkisar


antara 3 -4 cabang dengan arah dan penyebaran yang sama. Dengan kondisi ini,
dalam setiap tanaman hanya terdapat 9 -16 cabang sekunder yang siap
menopang ranting, bunga dan buah.

69
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Sumber : dokumen Kemdikbud


Gambar 18. Pola Pembentukan Cabang Sekunder

Ranting, bunga dan buah dapat bervariasi jumlahnya tergantung kemampuan


cabang sekunder yang menunjangnya.
Bentuk pemangkasan yang lain adalah pemangkasan pemeliharaan. Pola
pemangkasan ini cabang-cabang yang tidak produktif, tumbuh kearah dalam,
menggantung, atau cabang kering, serta cabang yang terserang hama penyakit,
maupun yang berhimpit dipangkas dengan selang waktu tertentu. Dengan
pemangkasan pemeliharaan, diharapkan produksipun meningkat karena
pemangkasan tersebut akan mengurangi cabang-cabang yang hanya
memanfaatkan hara saja, menambah kelembaban, dan dapat mengurangi
intensitas sinar matahari bagi daun.

Sumber: Dokumen Kemdikbud


Gambar 19. Cabang yang tumbuh kearah dalam

70
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Sumber: Dokumen Kemdikbud


Gambar 20. Cabang Kering

Sumber: Dokumen Kemdikbud


Figure 1. Cabang yang sakit

Selain cabang tersebut diatas dikenal pula tunas air, yaitu tunas yang tumbuh dari
batang pokok, cabang primer maupun cabang sekunder yang mengarah secara
vertikal. Tunas air ini harus dipangkas karena kalau dibiarkan tumbuh hanya
71
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

akan menyerap hara dan menjadi inang beberapa hama. Disamping itu cabang
demikian kalau dibiarkan tumbuh akan semakin membesar sehingga semakin
menyulitkan ketetapan pemangkasan, juga pemangkasan akan semakin sukar
dilaksanakan dan dapat merugikan bagi tanaman itu sendiri.

Sumber : Dokumen Kemdikbud


Gambar 21. Tunas air.

Pada pengelolaan produksi/pemeliharaan dilakukan pula pemangkasan pada


perakaran dengan tujuan untuk menghambat pertumbuhan vegetatif.
Pemangkasan akar tidak hanya membuat tanaman menjadi dapat berbuah tetapi
kualitas buah yang dihasilkan pun menjadi lebih baik. Disamping itu kerugian
pada masa awal produksi yang pertamapun bisa ditekan karena jumlah bunga
dan buah yang rontok akan berkurang.
Untuk tanaman yang sudah tua dan kurang produktif perlu diremajakan. Untuk
peremajaan itu tanaman tidak harus dibongkar sampai ke akar-akarnya. Tetapi
cukup dilakukan pemangkasan. Pemangkasan peremajaan ini bisa dilakukan
terhadap batang pokok atau cabang primer.

72
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Sumber : Dokumen Kemdikbud


Gambar 22. Pemangkasan peremajaan terhadap batang pokok.

Sumber : Dokumen Kemdikbud


Gambar 23. Pemangkasan peremajaan terhadap cabang primer.

3. Menanya
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah Anda lakukan, dan untuk meningkatkan
pemahaman Anda tentang menentukan bagian tanaman yang akan pangkasan:
a. Catatlah penjelasan tambahan yang diperlukan terhadap informasi yang
didapat dari proses mengamati/observasi!
b. Carilah penjelasan tambahan sendiri berdasarkan informasi hasil kegiatan
mengamati
b. Tanyakan kepada gurumu fenomena-fenomena yang tidak diketahui dalam
langkah mengamati/observasi.

73
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

4. Mencoba/Mengumpulkan informasi
a. Cari informasi dari berbagai sumber (internet, modul, buku – buku referensi,
serta sumber – sumber lain yang relevan) tentang menentukan bagian
tanaman yang akan pangkasan!
b. Lakukan suatu proses menentukan bagian yang akan pangkasan dengan
menggunakan lembar kerja sebagai berikut :

Lembar Kerja
Judul : menentukan bagian tanaman yang akan pangkasan

1) Tujuan
Melalui kegiatan ini diharapkan peserta didik mampu menentukan bagian
tanaman yang akan pangkasan.

2) Alat dan bahan


 Alat tulis
 Kebun tanaman

3) Keselamatan kerja
 Kenakan perlengkapan K3
 Hindarkan hal-hal yang dapat mencelakakan diri Anda
 Hati-hati dalam menggunakan bahan dan peralatan yang dapat menimbulkan
bahaya

4) Langkah kerja
a) Amati tanaman yang akan dipangkas dan catat:
 Umur tanamannnya
 Jenis tanamannya
 Jumlah cabangnya
 Tinggi tanamannya
b) Amati tanaman dan catat cabang-cabang yang harus dipangkas
c) Gambar pola pemangkasan untuk tanaman yang akan dipangkas

74
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

5. Mengasosiasi/menalar
Berdasarkan hasil teori dari beberapa referensi yang Anda baca, hasil informasi
yang telah Anda peroleh, hasil observasi lapangan, dan hasil praktek, lakukan
analisis atau buatlah suatu kesimpulan tentang menentukan bagian tanaman yang
akan pangkasan!

6. Mengkomunikasikan
Berdasarkan hasil pengamatan/observasi, pengumpulan informasi dan identifikasi
serta asosiasi yang telah Anda lakukan terhadap menentukan bagian tanaman
yang akan pangkasan:
a. Buatlah laporan tertulis secara individu!
b. Buatlah bahan presentasi dan presentasikan di depan kelas secara kelompok!
c. Hasil presentasi yang telah disetujui guru pembimbing selanjutnya difail dalam
odner portofolio hasil belajar anda.

Untuk menambah wawasan Anda tentang penyerbukan, maka simaklah uraian


matri berikut.

C. Rangkuman
1. Pembentukan tajuk merupakan pengaturan percabangan yang menyebar merata
ke segala arah secara simetris, adapun yang harus diperhatikan dalam
pembentukan tajuk ini adalah kondisi batang utama harus tunggal, cabang primer
dan cabang sekunder berkisar antara 3-4 cabang.
2. Pada pola pemangkasan produksi, cabang yang tidak produktif, tumbuh kearah
dalam, menggnatung, dan cabang kering serta cabang yang terserang hama
penyakit maupun cabang yang berhimpit di pangkas selang waktu tertentu.
3. Untuk tanaman yang sudah tua dan kurang produktif perlu pemangkasan
peremajaan. Pemangkasan ini dilakukan terhadap batang pokok atau cabang
primer.

75
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

D. Tugas
Buatlah analisis sederhana, mengapa tanaman kakao harus secara rutin dilakukan
pemangkasan, sementara untuk melakukan fotosintesis memerlukan banyak daun!
Diskusikan dengan temanmu!

E. Penilaian Diri
Lembar Penilaian Diri ( sikap jujur)
Petunjuk :
 Bacalah pernyataan yang ada di dalam kolom dengan teliti
 Berilah tanda cek (√) sesuai dengan sesuai dengan kondisi dan keadaan Anda
sehari-hari , dengan kriteria :
SL : selalu melakukan sesuai pernyataan
SR : sering melakukan sesuai pernyataan dan kadang-kadang tidak
melakukan
KD : kadang-kadang melakukan dan sering tidak melakukan
TP : tidak pernah melakukan
No. Pernyataan TP KD SR SL
1 Saya melakukan praktik dengan kerja sama
2 Saya melakukan praktik dengan teliti
3 Saya membuat laporan hasil praktik praktik
4 Saya tertib dalam mengikuti pembelajaran
5 Saya mengumpulkan tugas tepat waktu

F. Uji Kompetensi/Ulangan
Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas!
1) Jelaskan apa yang harus anda lakukan untuk membuat tajuk tanaman tumbuh
beraturan, bercabang menyebar rata ke segala arah secara simetris !
2) Jelaskan cabang-cabang apa saja yang harus dilakukan pangakasan pada
pemangkasan pemeliharaan !
3) Apa akibatnya apabila tanaman tidak dilakukan pemangkasan pemeliharaan ?

76
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Kegiatan Belajar 3.3 Melaksanakan Pemangkasan (8 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini Anda dapat melaksanakan pemangkasan sesuai
prosedur dengan disediakan alat dan bahan.

B. Aktivitas Belajar Siswa


1. Mengamati/observasi
Untuk menambah wawasan Anda tentang melaksanakan pemangkasan, maka
Anda harus melakukan mengerjakan tugas-tugas sebagai berikut ini dalam
kelompok yang terdiri atas tiga sampai lima orang :
a. Cari informasi/penjelasan (dari buku, orang/pelaku usaha, fasilitator, dll) dan
diskusikan tentang melaksanakan pemangkasan.
b. Anda dapat menggunakan handout yang telah disediakan pada buku ini.
c. Lakukan observasi ke masyarakat (pengusaha) dalam kegiatan
melaksanakan pemangkasan.
d. Observasi dilakukan secara berkelompok pada tempat yang berbeda.
e. Observasi dilakukan unuk mengetahui bagaimana masyarakat melaksanakan
pemangkasan.
f. Siapkanlah daftar pertanyaan yang mencakup melaksanakan pemangkasan
yaitu :
1) Jenis tanaman
2) Umur tanaman
3) Jenis pangkasan
4) bagian tanaman yang dipangkas
5) Alat pangkas apa yang digunakan
6) Kapan waktu pemangkasan
g. Dengan menggunakan pertanyaan yang telah dibuat, kemudian lakukan
observasi, mengumpulkan data dari fakta yang ada secara lengkap di
lapangan.

Untuk menambah wawasan Anda tentang penyerbukan, maka simaklah uraian


materi berikut.

77
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

2. Uraian materi

a. Alat Pangkas
Dalam kegiatan pemangkasan, alat-alat yang digunakan;
1) Gergaji
Gergaji biasa digunakan untuk memotong batang-batang atau cabang
yang sudah besar, ada dua jenis gergaji yang dapat digunakan yaitu
gergaji pangkas panjang dan gergaji pangkas bergagang pendek
Gergaji pangkas bergagang panjang digunakan untuk memotong cabang
yang letaknya jauh di atas permukaan tanah, sehingga dengan
menggunakan gagang yang panjang dapat menjangkau cabang yang
akan kita pangkas.

Sumber : dokumen Kemdikbud


Gambar 24. Gergaji pangkas

Sedangkan gergaji pangkas bergagang pendek digunakan uintuk


memangkas cabang-cabang yang rendah.

2) Pisau
Pisau yang digunakan untuk memangkas adalah pisau tanah dan pisau
biasa. Pisau tanah digunakan untuk memotong akar, sedangkan pisau
biasa digunakan untuk menghaluskan bekas pangkasan menggunakan
gergaji.

78
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Untuk memudahkan pekerjaan pemangkasan, maka alat yang kita


gunakan harus dalam keadaan baik, tajam dan bersih.

Sumber : dokumen Kemdikbud


Gambar 25. Pisau

3) Gunting Stek
Gunting stek digunakan untuk memangkas cabang yang ukurannya
kecil. Ada beberapa tipe gunting stek, yang disesuaikan dengan
fungsinya. Diantaranya untuk memotong percabangan yang jauh, dan
untuk memotong tunas dan daun.

Sumber : dokumen Kemdikbud


Gambar 26. Gunting Stek

79
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

4) Egrek
Pisau egrek terbuat dari carbon steel berkualitas tinggi dan memiliki
ketajaman yang tahan lama, sangat berguna untuk melaksanakan panen
dan pemotongan pelepah tua pada tanaman kelapa sawit yang sudah
tua.

Sumber : dokumen Kemdikbud


Gambar 27. Egrek

5) Dodos
Dodos terbuat dari Carbon steel berkualitas tinggi sangat berguna untuk
melaksanakan pemangkasan dan panen sawit pada tanaman yang baru
menghasilkan buah. Ada beberapa ukuran. 4", 5" dan 6".

Sumber : dokumen Kemdikbud


Gambar 28.Dodos

80
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

6) Pisau pangkas bergalah


Tangkai pisau pangkas bergalah terbuat dari kayu atau bambu, dengan
spesifikasi keras, tahan benturan, dan halus sehingga nyaman untuk
digunakan. Pisau pangkas terbuat dari bahan besi baja. Fungsinya untuk
memotong cabang yang posisinya tidak terjangkau oleh tangan.

Sumber : dokumen Kemdikbud


Gambar 29. Pisau pangkas bergalah

b. Teknik Pemangkasan
Pemangkasan tanaman dilakukan pada bagian batang pokok, cabang-
cabangnya, tunas air serta perakaran selama masa tanaman belum
menghasilka. Pemangkasan ditujukan kepada pembentukan tajuk yaitu
pertumbuhan cabang yang seimbang dan pertumbuhan vegetatif yang baik.
Pemangkasan demikian disebut pemangkasan bentuk. Untuk tanaman yang
sudah menghasilkan pemangkasan ditujukan untuk mendapatkan produksi
yang tinggi sehingga pemangkasan ini disebut pemangkasan produksi atau
pemangkasan pemeliharaan. Lain halnya pada tanaman yang produksinya
sudah menurun, umurnya sudah tua, apabila diinginkan tanaman muda
kembali tanpa harus menanam ulang maka dilakukan pemangkasan yaitu
pemangkasan peremajaan. Adapun teknik pemangkasan tersebut adalah
sebagai berikut :

81
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

1) Pemangkasan Bentuk
Pemangkasan bentuk dilakukan pada tanaman yang masih muda, baik
yang sudah tumbuh cabang primer dan cabang sekundernya maupun
yang belum tumbuh cabang. Untuk tanaman yang sudah tumbuh
bercabang primernya kita tinggal memilih cabang mana yang harus di
pangkas, disesuaikan dengan pola yang sudah ditentukan sebelumnya.
Pangkasan dilakukan dipangkal cabang supaya tidak tumbuh tunas baru.
Apabila cabang yang dipangkas masih kecil maka alat yang diguanakan
gunting stek, sebaliknya kalau cabangnya besar gunakan gergaji.

Sumber : Dokumen Kemdikbud


Gambar 30. Memangkas cabang pada pemangkasan bentuk
a. Sebelum dipangkas. b. Setelah dipangkas.

Demikian pula pemangkasan pada cabang sekunder, sama seperti


pemangkasan cabang primer, hanya saja karena percabangan sudah
agak tinggi maka gunting stek yang digunakan harus yang bergagang
panjang.
Apabila batang tanaman hanya tumbuh terus ke atas tanpa keluar
cabang primer,maka harus di lakukan pemangkasan awal untuk
merangsang tumbuhnya cabang primer. Mula-mula pangkas bagian
pucuknya menggunakan gunting stek.

82
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Pangkasan awal
Sumber : Dokumen Kemdikbud
Gambar 31. Pemangkasan untuk merangsang tumbuhnya cabang.

Dari hasil pangkasan inilah akan tumbuh banyak tunas baru. Tunas ini
kita biarkan tumbuh sampai usianya sekitar setahun. Sesudah itu kita
pilih lagi mana-mana yang baik, yang tumbuhnya menyebar, kuat dan
tidak cacat, kemudian kita sesuaikan dengan pola yang kita inginkan.
Pangkas cabang-cabang yang tidak kita inginkan seperti pemangkasan
di atas demikian pula pemangkasan pada cabang-cabang sekundernya.

2) Pemangkasan Pemeliharaan/produksi
Bagian tanaman yang dipangkas ialah cabang primer yang tidak
dipelihara, cabang rusak, cabang sakit, cabang balik, cabang liar dan
tunas air. Teknik pemangkasan pemeliharaan pada percabangan ini bisa
dilakukan sebagai berikut :
 Cabang yang rimbun dikurangi kerimbunannya dengan membuang
bagian cabang yang tumbuh ke dalam cabang ini bisa dipotong habis
atau kira-kira tersisa 1 cm dari pangkal cabang
 Cabang sakit tapi masih cukup produkstif tidak dipotong habis, tetapi
disisakan kurang lebih 15 cm dari pangkal cabang ini dimaksudkan
supaya nantinya masih bisa membentuk cabang baru lagi.
 Cabang tua yang produktif juga tidak dipotong habis, karena dari
bekas potongan ini diharapkan bisa tumbuh cabang baru lagi.
 Cabang yang tumbuh tumpang tindih, cabang balik, cabang liar dan
tunas air perlu dipotong habis.

83
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

 Tanaman yang terlalu cepat pertumbuhannya, tetapi keadaan


bunganya kurang baik di pangkas akarnya pemangkasan akar
terutama dilakukan di bagian luar batas mahkota daun, agar
menghambat pertumbuhan tanaman.

Sumber : Dokumen Kemdikbud


Gambar 32. Tanaman hasil pemangkasan.

Teknik Pemangkasan Pemeliharaan pada akar


 Pemangkasan akar ini harus dilakukan dengan hati-hati,
pemangkasan di batasi terutama pada akar-akar yang kecil saja.
 Pemangkasan dilakukan dengan cara menggali areal perakaran di
bagian luar batas mahkota daun dengan kedalaman 60 cm – 90 cm.
Pemotongan akar bisa dilakukan pula dengan menggunakan pisau
khusus yang dipasang pada batang logam yang ditempatkan di
bagian belakang traktor pada saat traktor dijalankan diantara barisan
tanaman dengan sebuah tuas, kedudukan pisau harus diatur hingga
terbenam masuk ke dalam tanah agar tanahnya teriris dan akar-akar
pun akan terpotong.

84
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

3) Pemangkasan Peremajaan
Pemangkasan peremajaan dilakukan terhadap tanaman yang sudah tua,
tidak produktif dan yang bentuk tajuknya sudah tidak menentu. Ada dua
cara pemangkasan peremajaan adalah sebagai berikut :

a) Memotong cabang primer


 Potong cabang-cabang primer dengan menggunaan gergaji
 Luka pangkasan di buat miring supaya air hujan tidak tergahan.
 Untuk mencegah terjadinya infeksi, cabang bekas luka tersebut
dapat diolesi teer atau lilin parafin.
 Setelah beberapa lama, maka cabang yang dipotong tadi akan
tumbuh tunas-tunas baru dari sejumlah tunas yang tumbuh ini di
pilih tunas-tunas yang sehat dan kuat, tunas yang kurang baik di
pangkas kembali.
 Apabila tunas sudah cukup besar dapat diokulasi untuk
memperbaiki mutu tanaman

b) Memotong batang pokok


Sebelum melakukan pemotongan batang pokok, pohon harus
diamati secara seksama selama beberpa musim berbuah, apakah
masih dapat berproduksi dengan baik atau tidak. Pemangkasan ini
sifanya total, maka tidak mungkin kita mengharapkan hasil
secepatnya. Oleh karena itu sebelum melakukan pemotongan
batang pokok harus di pertimbangkan terlebih dahulu.

Adapun teknik pemangkasannnya adalah sebagai berikut :


 Batang pokok yang akan dipangkas harus di lihat terlebih dahulu di
bagian bawahnya apakah memiliki beberapa tonjolan bakal tunas
atau tidak
 Jika ada bakal tunas, maka usaha yang harus dilakukan adalah
memacu pertumbuhan tunas. Caranya adalah dengan menghambat
jalannya sari makanan, yakni mengupas kulit selebar 2 cm, dalam 1-
1.5 cm pada ketinggian 15-25 cm di atas bakal tunas.

85
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

 Jika tonjolan bakal tunas sudah kelihatan besar atau sudah tumbuh
kuncup tunas, maka pohon segera di tebang. Pemotongan dilakukan
dengan menggunakan gergaji tepat di bagian kulit yang dikupas tadi
dengan posisi miring. Batang pokok yang tersisa tingginya sekitar 30-
40 cm dari atas permukaan tanah
 Setelah beberapa tunas mulai tumbuh, kemudian dipilih 2-3 tunas
yang sehat dan kuat. Tunas-tunas yang lainnya dibuang dengan cara
memangkasnya.
 Agar kelak tumbuh jadi pohon dewasa yang produtif, produksinya
banyak sepanjang tahun, maka tunas-tunas tersebut dapat
disambung atau diokuasi dengan entres dari pohon unggul.

4) Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pemangkasan


Cara melakukan pemangkasan, baik pemangkasan bentuk,
pemangkasan pemeliharaan maupun peremajaan perlu memperhatikan
hal-hal sebagai berikut :
 Pemangkasan harus dilakukan dengan hati-hati
 Cabang-cabang besar jangan sampai pecah (terbelah)
 Memakai alat potong yang tajam dan tidak berkarat
 Luka yang tersayat kena gergaji harus dihaluskan dengan pisau tajam
agar serbuk-serbuk kayu tidak tertinggal
 Luka bekas alat potong diolesi dengan lilin parafin atau teer
 Kayu serta cabang-cabang dan daun-daun sisa pangkasan,
dikumpulkan dan dibakar, agar tidak mengakibatkan serangan
penyakit dan hama.

3. Menanya
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah Anda lakukan, dan untuk meningkatkan
pemahaman Anda tentang melaksanakan pemangkasan:
a. Catatlah penjelasan tambahan yang diperlukan terhadap informasi yang
didapat dari proses mengamati/observasi!
b. Carilah penjelasan tambahan sendiri berdasarkan informasi hasil kegiatan
mengamati

86
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

c. Tanyakan kepada gurumu fenomena-fenomena yang tidak diketahui dalam


langkah mengamati/observasi.

4. Mencoba/Mengumpulkan informasi
a. Cari informasi dari berbagai sumber (internet, modul, buku – buku referensi,
serta sumber – sumber lain yang relevan) tentang melaksanakan
pemangkasan!
b. Lakukan suatu proses melaksanakan pemangkasan dengan menggunakan
lembar kerja sebagai berikut :

Lembar Kerja

Judul: melaksanakan pangkasan

1. Tujuan
Melalui kegiatan ini diharapkan peserta didik mampu melaksanakan
pemangkasan.

2. Alat dan bahan


a. Gergaji pangkas
b. Gunting pangkas
c. Gunting stek
d. Pisau
e. Lilin paraffin/Teer

3. Keselamatan kerja
a. Kenakan perlengkapan K3
b. Hindarkan hal-hal yang dapat mencelakakan diri Anda
c. Hati-hati dalam menggunakan bahan dan peralatan yang dapat menimbulkan
bahaya

87
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

4. Langkah kerja
a. Siapkan alat-alat yang akan digunakan
b. Tajamkan alat-alat dengan cara mengasahnya
c. Pangkas pohon yang masih muda untuk membentuk tajuk mahkota sebagai
berikut :
 Pilih dan tentukan pohon yang akan dipangkas
 Pilih dan tentukan cabang primer yang akan dipangaks
 Potonglah cabang tersebut di bagian pangkalnya
 Oleskan teer atau lilin parafin pada bekas pangkasan
 Kumpulkan kayun serta cabang-cabang dan daun-daun sisa pangkasan.

d. Pangkas pohon yang sudah berproduksi sebagai pemangkasan pemeliharaan


sebagai berikut :
 Pilih dan tentukan pohon yang akan di pangkas
 Pilih dan tentukan cabang-cabang yang akan di pangkas yaitu cabang
yang tumbuh kearah dalam, cabang yang menggantung, cabang kering,
cabang sakit, dan tunas air
 Potonglah cabang-cabang tersebut dengan gunting stek atau gergaji
 Oleskan teer atau lilin parafin pada bekas luka pangkasan
 Kumpulkan kayu serta cabang-cabang dan daun-daun sisa pangkasan

e. Pangkas pohon yang akan di remajakan sebagai berikut:


 Pilih dan tentukan tanaman yang akan di pangkas
 Kupas kulit selebar 2 cm. Dalam 1-1.5 cm. pada ketinggian 15-25 cm di
atas bakal tunas, biarkan sampai kuncup tunas tumbuh
 Potong pohon tepat di bagian kulit yang dikupas dengan posisi miring,
biarkan sampai tunas-tunas baru tumbuh
 Pangkas tunas-tunas yang tumbuh dan sisakan 2-3 tunas yang sehat dan
kuat
 Oleskan teer atau parafin pada bekas luka pangkasan setiap selesai
memangkas
 Kumpulkan kayu-kayu serta cabang-cabang dan daun-daun sisa
pangkasan.
88
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

5. Mengasosiasi/menalar
Berdasarkan hasil teori dari beberapa referensi yang Anda baca, hasil informasi
yang telah Anda peroleh, hasil observasi lapangan, dan hasil praktek, lakukan
analisis atau buatlah suatu kesimpulan tentang melaksanakan pangkasan!

6. Mengkomunikasikan
Berdasarkan hasil pengamatan/observasi, pengumpulan informasi dan identifikasi
serta asosiasi yang telah Anda lakukan terhadap melaksanakan pangkasan:
1) Buatlah laporan tertulis secara individu!
2) Buatlah bahan presentasi dan presentasikan di depan kelas secara kelompok!
3) Hasil presentasi yang telah disetujui guru pembimbing selanjutnya difail dalam
odner portofolio hasil belajar anda.

C. Rangkuman
1. Dalam pelaksanaan pemangkasan alat-alat yang digunakan adalah gergaji, pisau,
dan gunting stek
2. Pangkasan bentuk dilakukan pada tanaman yang masih muda, baik yang sudah
tumbuh cabang primer dan cabang sekundernya maupun yang belum tumbuh
cabang pangkasan dilakukan dipangkal cabang supaya tidak tubuh tunas baru.
3. Bagian tanaman yang dipangkas pada pemangkasan pemeliharaan adalah cabang
rusak, cabang sakit, cabang balik, cabang liar dan tunas air serta perakaran
4. Pemangkasan peremajaan dilakukan terhadap tanaman yang sudah tua, tidak
produktif dan yang bentuk tajuknya sudah tidak menentu.

D. Tugas
Cari informasi penanganan limbah pemangkasan yang lebih detail, informasi ini bisa
didapat di internet, referensi atau wawancara dengan seorang ahli. Dari informasi
yang telah anda peroleh, buatlah kesimpulannya?

89
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

E. Penilaian Diri
Lembar Penilaian Diri ( sikap jujur)

Petunjuk :
 Bacalah pernyataan yang ada di dalam kolom dengan teliti
 Berilah tanda cek (√) sesuai dengan sesuai dengan kondisi dan keadaan Anda
sehari-hari , dengan kriteria :
SL : selalu melakukan sesuai pernyataan
SR : sering melakukan sesuai pernyataan dan kadang-kadang tidak melakukan
KD : kadang-kadang melakukan dan sering tidak melakukan
TP : tidak pernah melakukan

No. Pernyataan TP KD SR SL
1 Saya melakukan praktik dengan kerja sama
2 Saya melakukan praktik dengan teliti
3 Saya membuat laporan hasil praktik praktik
4 Saya tertib dalam mengikuti pembelajaran
5 Saya mengumpulkan tugas tepat waktu

F. Uji Kompetensi/Ulangan
Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas!
1. Jelaskan alat dan fungsinya yang digunakan pada pemangkasan
2. Jelaskan cara pemangkasan bentuk!
3. Jelaskan teknik pemangkasan pemeliharaan !
4. Jelaskan teknik pemangkasan peremajaan pada cabang primer
5. Jelaskan teknik pemangkasan peremajaan pada batang pokok!
6. Hal-hal apa saja yang perlu di perhatikan dalam pemangkasan!

90
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

BAB 4. MELAKSANAKAN SENSUS TANAMAN PRODUKSI PADA


TANAMAN PERKEBUNAN TAHUNAN (12 JP)

Kegiatan Belajar 4.1: Melaksanakan Sensus tanaman produksi pada tanaman


perkebunan tahunan (12JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini peserta didik dapat melaksanakan sensus tanaman
perkebunan tahunan sesuai prosedur bila disediakan alat dan bahan yang mamadai.

B. Aktivitas Belajar Siswa


1. Mengamati/observasi
Seperti kita ketahui bahwa luas areal tanaman perkebunan dapat mencapai
puluhan hektar sampai dengan ribuan hektar. Sehingga dalam mengelolanya
diperlukan data kebun yaitu :
a. mengetahui jumlah pokok, termasuk keperluan pokok sisipan
b. pokok sakit / abnormal
c. pokok mati / kosong
d. data parit
e. data sarana fisik (jalan, jembatan, titi panen, dll.)
f. pekerjaan pemupukan
g. pengendalian hama dan penyakit

Data tersebut akan sangat bermanfaat untuk menyusun program perencanaan


pengelolaan perkebunan. Tanpa data tersebut kegiatan pengelolaan tidak akan
berjalan dengan lancar. Untuk mendapatkan data tersebut mesti harus dilakukan
kegiatan sensus. Bagaimana kegiatan sensus itu dilakukan? Marilah Anda
pelajari melalui kegiatan mengamati fakta-fakta yang ada di lapangan dan
membaca informasi dari berbagai sumber. Lakukan tugas tersebut dalam
kelompok yang terdiri atas tiga sampai lima orang. Untuk kegiatan pembelajaran

91
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

ini Anda diminta mencari referensi/penjelasan (dari buku, orang/pelaku usaha,


nara sumber, dll) dan mencermati isi materi yang dipelajari. Hasil kegiatan
mengamati tersebut diskusikan dengan temanmu kemudian dicatat menggunakan
form berikut.

a. Data Blok
1) Perkebunan : …………………………………………….
2) Nomor blok, : …………………………………………….
3) Luas blok, : ………………………………………….…
4) Jumlah/populasi tanaman per Ha, : …………………………………………….
5) Jenis/klon yang ditanam, : …………………………………………….
6) Tahun penanaman : …………………………………………….

b. Sensus Produksi
Real Jumlah yang diperiksa
Tahun Luas Jumlah
Blok Tanaman Jumlah Jumlah Rata2
Tanam (Ha) Tanaman
Produktif Tanaman produksi produksi

92
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

c. Sensus tanaman mati/kosong


Blok Tahun Luas Jumlah Tanaman mati
Tanam (Ha) Tanaman

d. Sensus tanaman sakit/abnormal


Blok Tahun Luas Jumlah Tanaman Gejala Nama
Tanam (Ha) Tanaman sakit/abnormal penyakit penyakit

Untuk memperkuat hasil diskusi Anda berikut ini disajikan informasi pendukung.

2. Uraian Materi

a. Identifikasi Peta Tanaman


Penandaan blok-blok kebun Usaha bisnis tanaman perkebunan, terutama
yang dikelola oleh perusahaan pada umumnya memiliki skala usaha yang
besar berdasarkan luasan areal yang dikelolanya. Untuk memudahkan
manajemen dalam mengatur dan memeriksa kegiatan bisnis budidaya

93
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

tanaman secara lebih mudah maka areal perkebunan tersebut dibagi


kedalam blok-blok dengan luasan tertentu. Diantara blok-blok tanaman
tersebut biasanya dibatasi dengan jaringan jalan produksi atau batas alam
seperti sungai, danau, pantai dsb .
Jaringan jalan kebun dibangun dengan mempertimbangan kerapatan
tanaman, dimana jalan blok (sekunder) pada umumnya dibuat tegak lurus
pada jalan utama (primer) dengan interval sekitar 1.000 meter. Jalan
produksi terletak didalam blok yang dipergunakan untuk mengangkut sarana
produksi yang dipergunakan selama pemeliharaan tanaman dan mengangkut
hasil panen. Jalan produksi ini dihubungkan dengan jalan blok dengan
interval yang disesuaikan dengan kemampuan alat angkut yang akan
dipergunakan dan kondisi lapangan. Untuk areal berbukit jaringan jalan
disesuaikan dengan kondisi lapangan dengan tetap mempertahankan
kemiringan jalan kebun tidak melebihi 10%.

Jaringan jalan di dalam kebun ditata dan dilaksanakan pada waktu


pembangunan tanaman baru (tahun 0) dan dikaitkan dengan penataan lahan
ke dalam blok-blok tanaman. Pembangunan jalan di areal datar dan berbukit
dengan berpedoman bahwa setiap pekerja dapat menjangkau setiap areal
terkecil, dengan jarak pikul maksimal sejauh 200 m. Sedapat mungkin
seluruh jaringan ditumpukkan/disambungkan, sehingga secara keseluruhan
merupakan suatu pola jaringan jalan yang efektif. Lebar jalan disesuaikan
dengan jenis/kelas jalan dan alat angkut yang akan digunakan.

Lebar blok ditentukan berdasarkan jarak maksimum pemanen mengangkut


hasil panen ke pinggir jalan atau tempat penampungan sementara hasil
panen. Pada areal kebun yang datar umumnya kemampuan jarak angkut
pemanen atau pekerja yang efektif berkisar 150 meter. Kemampuan jarak
angkut pekerja atau pemanen ini dijadikan titik tengah lebar blok kebun
sehingga lebar blok berkisar 300 meter.

Untuk areal tanah gambut dan areal berbukit pada umumnya kondisi medan
kebun lebih berat bagi pekerja atau pemanen untuk melakukan pergerakan

94
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

karena kondisi tanah yang labil dan adanya tanjakan dan turunan. Akibatnya
kemampuan jarak angkut pekerja atau pemanen lebih pendek sehingga lebar
blok menjadi lebih kecil sekitar 200 meter. Panjang blok bergantung dari
kondisi areal kebun dan dikelilingi oleh jalan kebun sekunder, pada umumnya
panjang blok kebun berkisar 1000 meter sehingga secara umum luas setiap
blok kebun berkisar antara 20 – 30 Ha.

Blok-blok kebun yang telah tersusun dalam peta kebun diberikan penandaan
blok kebun untuk memudahkan manajer mengelola kebun. Tanda blok pada
umumnya dipasang pada arah lokasi yang sama menghadap pada arah
datangnya pekerja. Sebagai misal bilamana jalan kebun primer mengarah
dari utara ke selatan, maka sebaiknya tanda blok dibuat menghadap ke utara
agar lebih mudah dikenali. Tanda blok pada umumnya diletakkan di lokasi
tersebut merupakan persimpangan jalan yang sering dilalui kendaraan
pengangkut.

Informasi yang dimuat dalam tanda blok meliputi nomor blok, luas blok,
jumlah/populasi tanaman per Ha, jenis/klon yang ditanam, tahun penanaman
dan informasi lainnya yang diperlukan oleh manajemen kebun.
Penomoran blok-blok kebun harus dilakukan dengan mempertimbangkan
perkembangan kebun dimasa mendatang, sehingga nomor blok selalu
berurutan dan mudah ditemukan oleh pekerja kebun. Penomoran blok harus
dihindari penomoran yang rumit seperti mengunakan angka romawi.
Penomoran sederhana dengan menggunakan sistem huruf dan
angka,misalnya A1, A123 dst.

b. Identifikasi Kriteria Tanaman Menghasilkan


Komoditas agribisnis tanaman perkebunan dapat dikelompokkan
berdasarkan umurnya yaitu tanaman setahun dan tanaman tahunan. Untuk
kelompok tanaman tahunan yang memiliki umur lebih dari satu tahun sampai
beberapa tahun. Sebagai misal tanaman kelapa sawit diremajakan setelah
berumur 25 tahun, tanaman karet diremajakan setelah mencapai umur 25
tahun.

95
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Untuk tanaman perkebunan semusim, panen hasil dilakukan setelah


tanaman mencapai umur tertentu dan dilakukan hanya sekali. Sedangkan
untuk tanaman tahunan panen dapat dilakukan setelah berbuah atau
memiliki ukuran lingkar batang tertentu, sehingga muncul pengelompokan
kegiatan budidaya tanaman yaitu tanaman belum menghasilkan (TBM) dan
tanaman menghasilkan (TM).
Tanaman menghasilkan adalah tanaman yang sudah dapat dilakukan
pemanenan hasil tanaman. Hasil panen pada tanaman perkebunan sangat
beragam ada yang diambil buahnya seperti kelapa sawit, kakao, kopi, dan
sebagainya. Ada juga tanaman perkebunan yang dipanen berupa daun muda
seperti pada tanaman teh dan ada yang dipanen hasilnya berupa getak
seperti pada tanaman karet.

Berdasarkan ragam bagian tanaman yang dipanen tersebut ditetapkan


kriteria tanaman menghasilkan yaitu tanaman yang sudah dapat dilakukan
pemanenan.
1) Tanaman Kelapa Sawit
Pada umumnya tanaman kelapa sawit yang tumbuh subur sudah dapat
menghasilkan buah serta siap dipanen pertama pada umur sekitar 3,5
tahun jika dihitung mulai dari penanaman biji kecambah di pembibitan.
Namun jika dihitung mulai penanaman di lapangan maka tanaman
berbuah dan siap panen pada umur 2,5 tahun. Buah terbentuk setelah
terjadi penyerbukan dan pembuahan. Waktu yang diperlukan mulai dari
penyerbukan sampai buah matang dan siap panen kurang lebih 5-6
bulan.

Kelapa sawit biasanya berbuah setelah berumur 2,5 tahun. Buahnya


menjadi masak 5,5 bulan setelah penyerbukan. Saat buah mulai masak,
kandungan minyak dalam daging buah (mesokarp) meningkat cepat. Hal
ini disebabkan adanya proses konversi karbohidrat menjadi lemak dalam
buah. Dalam memanen, perlu diperhatikan beberapa ketentuan umum
agar buah yang dihasilkan baik mutunya, sehingga minyak yang
dihasilkan juga bermutu baik.

96
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Kelapa Sawit sudah mulai berbunga, tetapi tandan buah segar yang
dihasilkan belum mencapai 3 kg sehingga tanaman belum dapat
dikategorikan sebagai tanaman menghasilkan. Bilamana penampilan
belum cukup kekar tetapi sudah berbunga, maka pada tanaman tersebut
harus diablasi yaitu pembuangan bunga untuk membuang tandan kecil
(kurang dari 3 kg) pada tanaman baru berbuah dan untuk mendorong
pertumbuhan tanaman agar diperoleh pertumbuhan tanaman yang
seragam.
Suatu areal tanaman belum menghasilkan (TBM) dapat disebut sebagai
tanaman menghasilkan (TM) dan dapat dipanen apabila 60% atau lebih
buahnya telah matang panen. Selain itu tanaman telah berumur ± 31
bulan, berat janjangan (tandan) telah mencapai 3 kg atau lebih,
penyebaran panen telah mencapai 1:5 , yaitu setiap 5 pohon terdapat 1
tandan buah yang matang panen

2) Tanaman Karet Matang sadap


Penyadapan dapat dilakukan sekitar umur 4,5-6 tahun tergantung pada
klon dan lingkungan. Umur tersebut tidak dapat dijadikan pedoman baku
untuk menentukan matang sadap, sehingga yang hanya dapat dijadikan
pedoman untuk menentukan matang sadap adalah dengan melakukan
pengukuran lilit batang. Pengukuran lilit batang terhadap pohon yang
sudah masuk matang sadap dapat dilakukan dengan mengukur lilit
batang (keliling batang pada ketinggian 100 cm diatas pertautan okulasi.
Bilamana lilit batang lebih dari 45 cm maka dapat dikatakan batang karet
telah matang sadap.
a) Matang Sadap Pohon
Tanaman karet siap sadap bila sudah matang sadap pohon. Matang
sadap pohon tercapai apabila sudah mampu diambil lateksnya tanpa
menyebabkan gangguan terhadap pertumbuhan dan kesehatan
tanaman. Kesanggupan tanaman untuk disadap dapat ditentukan
berdasarkan “umur dan lilit batang”

97
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

b) Matang Sadap Kebun


Apabila pada kebun, jumlah tanaman matang sadap sudah mencapai
>60%. Misalkan, jarak tanam: 6x3 m (555 pohon/ha), maka pohon
matang sadapnya sudah mencapai 333 pohon/ha. Hal ini didasarkan
pada produksi yang dihasilkan secara ekonomis cukup
menguntungkan untuk memproduksi sejumlah pohon tersebut.

3) Tanaman Kakao
Tanaman kakao yang telah menghasilkan bunga dan telah muncul buah,
termasuk kategori tanaman menghasilkan. Buah kakao dipanen atau
dipetik tepat matang. Kriteria buah masak adalah alur buah berwarna
kekuningan untuk buah yang warna kulitnya merah pada saat masih
muda, atau berwarna kuning tua atau jingga untuk buah yang warna
kulitnya hijau kekuningan pada saat masih muda.
Pemanenan terhadap buah muda atau lewat masak harus dihindari
karena akan menurunkan mutu biji kakao kering. Buah yang tepat
matang mempunyai kondisi fisiologis yang optimal dalam hal
pembentukan senyawa penyusun lemak di dalam biji.
Panen buah yang terlalu tua akan menurunkan rendemen lemak dan
menambah persentase biji cacat (biji berkecambah). Panen buah muda
akan menghasilkan biji kakao yang bercitarasa khas cokelat tidak
maksimal, rendemen yang rendah, persentase biji pipih (flat bean) tinggi
dan kadar kulit bijinya juga cenderung tinggi. Pemanenan buah kakao
dimungkinkan sebelum tepat matang, yaitu pada saat buah masih muda
atau kurang matang, apabila ada alasan teknis atau alas an lain yang
sangat mendesak seperti misalnya serangan hama penyakit dan
pencurian. Hal ini untuk menghindari kehilangan produksi yang lebih
banyak.
a) Sensus Tanaman Menghasilkan
Istilah sensus biasa digunakan dalam perusahaan perkebunan
kelapa sawit. Sensus adalah proses mengumpulkan data tanaman
dari setiap blok. Misalnya jumlah titik tanam yang tanamanya mati,

98
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

hilang, abnormal, atau tidak produktif, serta areal yang tidak dapat
ditanami.
Bila sensus dilakukan terhadap tanaman menghasilkan maka
sensus adalah proses pendataan terhadap tanaman yang
menghasilkan (TM) dan tanaman yang belum menghasilkan (TBM).
Pekerjaan sensus harus dilakukan secara lengkap dan akurat. Data
ringkasan tentang jumlah pohon yang menghasilkan dan jumlah
pohon yang belum menghasilkan, diperbaharui setiap tahun. Data
tersebut disimpan dalam bentuk data base.
Data tanaman dari setiap blok kebun sangat diperlukan oleh
manajer untuk melakukan perencanaan kegiatan pengelolaan kebun
seperti peramalan produksi, peramalan/prakiraan kebutuhan tenaga
kerja serta untuk proyeksi keuntungan perusahaan.

Sensus tanaman dilakukan secara rutin setahun sekali dan secara


periodik. Sensus rutin bertujuan mengumpulkan data agronomis
tanaman yang dipergunakan sebagai dasar kebijakan manajemen
kebun.
Dalam sensus tanaman rutin mencatat berbagai aspek agronomis
kebun seperti arel kosong, tanaman yang mati atau rusak, tanaman
yang belum menghasilkan, tanaman menghasilkan, tanaman
sisipan, tanaman pelindung dsb.
Data hasil sensus pertama dipindahkan ke dalam lembaran peta
kebun, setiap titik tanam yang ditanami diberikan tanda, sedangkan
titik tanam yang tidak ditanaman dibiarkan kosong tidak bertanda.
Sedangkan sensus periodik pada hakekatnya sama dengan sensus
rutin hanya saja tujuannya agak berbeda terutama untuk
mengetahui data khusus seperti tanaman yang rusak diserang hama
penyakit tertentu yang menjadi hama penyakit dominan (paling
banyak menimbulkan kerugian pada komoditas tersebut), tanaman
yang mati dan sebagainya. Hasil sensus rutin dan sensus periodik
diringkas dan diberikan kepada manajer kebun untuk dijadikan
bahan pertimbangan pengelolaan kebun. Setiap hasil sensus

99
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

dipindahkan ke dalam salinan peta blok isometrik, dan selanjutnya


setiap peta sensus baru terbaru diberi tanggal dan disimpan
bersama peta sensus sebelumnya. Data sensus dikumpulkan dalam
data base agronomi kebun.
Data hasil sensus kemudian dianalisis guna melihat
kecenderungannya seperti kemungkinan terjadinya serangan
penggerek busuk buah yang lebih besar pada tanah dan areal
tertentu.
Sensus dilakukan oleh petugas yang terdiri dari 2 orang berjalan
pada jalan produksi/panen dan mengecek tanaman disebelah kiri
dan kanan jalan produksi/panen. Petugas sensus mengenali tanda-
tanda tanaman yang tumbuh abnormal ataupun serangan hama
penyakit tertentu.
Dari hasil pengolahan data sensus tanaman hasilnya dituangkan ke
dalam peta pohon. Peta pohon menunjukkan titik tanaman yang
ditanami, tanaman yang belum menghasilkan, tanaman
menghasilkan, jalan, jembatan, sungai rawa, danau, kenampakan
topografi tanah.

Hasil sensus memuat data antara lain:


 Nama Blok
 Tanaman Belum Mengasilkan (Pohon/Ha)
 Tanaman Mengasilkan (Pohon/Ha)
 Tanaman Sisipan (pohon/Ha

b) Taksasi Hasil
Taksasi adalah perkiraan, dengan demikian taksasi hasil adalah
suatu perkiraan hasil panen dari suatu areal tertentu. Dalam
pengelolaan agribisnis tanaman perkebunan taksasi hasil menjadi
dasar pengambilan keputusan antara lain kebutuhan tenaga kerja
panen, penjadwalan panen, kebutuhan sarana pengangkutan hasil
panen, perkiraan hasil akhir yang akan dipergunakan oleh manajer
melakukan kontrak pemasaran hasil. Pada umumnya pemasaran

100
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

hasil dari korporasi (perusahaan) tanaman perkebunan dilakukan


jauh hari sebelum pemanenan. Keberhasilan melakukan taksasi
yang akurat bermanfaat agar korporasi dapat memenuhi target
produksi yang telah dilakukan kontrak jual beli.
Taksasi hasil tanaman pertanian dilakukan oleh petani untuk
memperkirakan jumlah produksi yang akan diperoleh.
Sesungguhnya kegiatan ini mempunyai kepentingan tertentu,
khususnya berkaitan dengan persiapan bila kegiatan panen
tanaman dilakukan. Berapa tenaga kerja yang perludi persiapkan,
dan berapa lama waktu panen dengan sejumlah produksi yang telah
diperkirakan sebelumnya.
Terdapat dua metode taksasi hasil produksi tanaman yang biasa
diakukan oleh petani/pengelola usaha pertanian, yang secara prinsip
adalah sama, yaitu dengan cara mengambil sampel dari sebagian
tanaman.

Metode taksasi berdasarkan populasi adalah cara memperkirakan


berapahasil panen nanti untuk tanaman yang bersifat atau tergolong
pepohonan. Kegiatan ini dilakukan agar dalam menghadapi
pelaksanaan panen dan pasca panen tidak mengalami
permasalahan, seperti kelengkapan peralatan panen, rencana
pengangkutan hasil panen, penanganan lepas panen dan kemana
serta berapa banyak hasil produksi akan dipasarkan.

Merencanakan taksasi berdasarkan populasi biasa dilakukan untuk


tanaman yang memiliki jarak tanam lebar sehingga antar tanaman
dapat dipisahkan. Dengan terpisahnya antar setiap tanaman, maka
dapat dengan mudah dalam pengambilan sampel berdasarkan
populasi. Tanaman yang biasa dilakukan taksasi hasil adalah
tanaman tahunan seperti karet, kopi, buah-buahan dan lain-lain.
Namun tidak menutup kemungkinan untuktanaman semusim
dilakukan taksasi berdasarkan populasi, seperti tanaman tembakau,
tebu dan lainsebagainya. Adapun langkah cara melakukan taksasi

101
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Berdasarkan populasi adalah sebagai berikut:


 Pastikan luas areal tanaman yang akan dipanen.
 Pastikan jarak tanam tanaman.
 Perkirakan prosentase tumbuh tanaman.
 Tetapkan sejumlah tanaman yang akan dipakai sampel.

Jumlah sampel ini tergantung keadaan homoginitas kesehatan


tanaman dan banyaknya populasi tanaman. Semakin banyak
populasi tanaman dan atau kurangnya tingkat homoginitas
kesehatan tanaman maka sebaiknya sampel yang ditetapkan lebih
banyak dan tersebar tempat tumbuhnya.

Panen tanaman yang sudah ditetapkan sebagai sampel dan timbang


hasil produksinya untuk setiap sampelnya.

Rumus Perhitungan:

Keterangan :
Th = Taksasi hasil
La = Luas areal tanaman
Hs = Rata-rata hasil produksi
Pt = Populasi tanaman

Contoh :
Diketahui luas blok lahan tanaman sawit 30 Ha, Populasi 130 pohon
perHa, Produksi tandan pertahun rata-rata 20 buah dengan berat 15
kg Taksasi hasil = 30 x 130 x 20 x 15 kg = 1.170.000 kg atau
1.170 ton pertahun.

102
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

3. Menanya
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah Anda lakukan, dan untuk
meningkatkan pemahaman Anda tentang melaksanakan sensus tanaman
perkebunan tahunan:
a. Catatlah penjelasan tambahan yang diperlukan terhadap informasi yang
didapat dari proses mengamati/observasi!
b. Carilah penjelasan tambahan sendiri berdasarkan informasi hasil kegiatan
mengamati melalui diskusi dengan kelompok lainnya!
c. Jika dalam pelaksanaan diskusi kelompok atau selama mempelajari materi ini
ada permasalahan atau ada materi yang belum Anda pahami, silahkan
Anda ungkapkan dalam bentuk pertanyaan secara lisan dengan santun dan
tuangkan dalam bentuk tertulis dengan menggunakan bahasa Indonesia
yang baik dan benar. Pertanyaan dibuat per individu sesuai dengan
permasalahan atau materi yang belum dipahami. Pertanyaan dituangkan
dalam format berikut ini.

Nama :……………………
Kelompok : …………………….
Topik : ……………………

Pertanyaan :
1) …………………………………………………………………………………
2) …………………………………………………………………………………
3) …………………………………………………………………………………
4) Dst……

d. Tanyakan kepada guru Anda hal-hal yang belum dimengerti tersebut.

103
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

4. Mencoba/Mengumpulkan informasi
Anda dapat melakukan kegiatan mencoba sehingga diperoleh informasi melalui
pengalaman langsung/praktik.
a. Cari informasi dari berbagai sumber (internet, modul, buku–buku referensi,
serta sumber–sumber lain yang relevan) tentang melaksanakan sensus
tanaman perkebunan tahunan!
b. Secara berkelompok susun rencana kerja melaksanakan sensus tanaman
perkebunan tahunan yang ada di sekolahmu atau perkebunan disekitar
sekolahmu.
c. Secara berkelompok lakukan pengambilan keputusan/menetapkan rencana
kerja yang akan dilaksanakan, dengan memperhatikan daya dukung dan
persyaratan teknis dalam persiapan melakukan sensus tanaman perkebunan
tahunan. Apabila ada kesulitan, diskusikan dengan gurumu.
d. Lakukan suatu proses melaksanakan sensus tanaman perkebunan tahunan
dengan menggunakan rencana kerja yang dibuat.
e. Kumpulkan data dari setiap butir kegiatan yang dilaksanakan.
f. Buat evaluasi terhadap pelaksanaan kegiatan.
g. Diskusikan hasil kegiatan, kemudian bandingkan dengan rencana kerja dan
konsep-konsep yang telah dirumuskan sebelumnya.
h. Secara berkelompok susun kesimpulan dan berikan umpan balik terhadap
metode melakukan sensus tanaman untuk mendapatkan hasil yang optimal.
Perumusan umpan balik ini harus mempertimbangkan dasar teori, fakta dan
kondisi hasil kerja.

Dari hasil pengalaman belajar praktik tersebut Anda memiliki kompetensi


pengetahuan, keterampilan, dan sikap spiritual dan sikap sosial.

5. Mengasosiasi/menalar
Berdasarkan hasil teori dari beberapa referensi yang Anda baca, hasil informasi
yang telah Anda peroleh, hasil observasi lapangan, dan hasil praktek, lakukan
analisis atau buatlah suatu kesimpulan melalui diskusi kelompok tentang
melaksanakan sensus tanaman perkebunan tahunan! Hasil diskusi yang telah

104
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

disetujui guru pembimbing selanjutnya difail dalam odner portfolio hasil belajar
Anda.

6. Mengkomunikasikan
Berdasarkan hasil pengamatan/observasi, pengumpulan informasi dan identifikasi
serta asosiasi yang telah Anda lakukan terhadap melaksanakan sensus tanaman
perkebunan tahunan:
a. Buatlah laporan tertulis secara individu!
b. Buatlah bahan presentasi dan presentasikan di depan kelas secara kelompok!
c. Hasil presentasi yang telah disetujui guru pembimbing selanjutnya difail dalam
odner portofolio hasil belajar Anda.

C. Rangkuman
1. Untuk memudahkan manajemen dalam mengatur dan memeriksa kegiatan bisnis
budidaya tanaman secara lebih mudah maka areal perkebunan tersebut dibagi
kedalam blok-blok dengan luasan tertentu.
2. Tanaman menghasilkan adalah tanaman yang sudah dapat dilakukan
pemanenan hasil tanaman.
3. Hasil panen pada tanaman perkebunan sangat beragam ada yang diambil
buahnya seperti kelapa sawit, kakao, kopi, dan sebagainya. Ada juga tanaman
perkebunan yang dipanen berupa daun muda seperti pada tanaman teh dan ada
yang dipanen hasilnya berupa getak seperti pada tanaman karet.
4. Tanaman kelapa sawit jika dihitung mulai penanaman di lapangan maka tanaman
berbuah dan siap panen pada umur 2,5 tahun.
5. Kesanggupan tanaman karet untuk disadap dapat ditentukan berdasarkan umur
dan lilit batang.
6. Sensus adalah proses mengumpulkan data tanaman dari setiap blok. Misalnya
jumlah titik tanam yang tanamanya mati, hilang, abnormal, atau tidak produktif,
serta areal yang tidak dapat ditanami.
7. Dalam pengelolaan agribisnis tanaman perkebunan taksasi hasil menjadi dasar
pengambilan keputusan antara lain kebutuhan tenaga kerja panen, penjadwalan
panen, kebutuhan sarana pengangkutan hasil panen, perkiraan hasil akhir yang
akan dipergunakan oleh manajer melakukan kontrak pemasaran hasil.

105
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

D. Tugas
Bila Anda telah melakukan taksasi hasil, berapa besar selisih antara taksasi hasil
dengan kenyataan hasil yang dicapai? Bila selisih terlalu besar, apa yang harus
disempurnakan dalam melakukan taksasi hasil tersebut?

E. Penilaian Diri
Lembar Penilaian Diri ( sikap jujur)
Petunjuk :

 Bacalah pernyataan yang ada di dalam kolom dengan teliti


 Berilah tAnda cek (√) sesuai dengan sesuai dengan kondisi dan keadaan Anda
sehari-hari , dengan kriteria :

SL : selalu melakukan sesuai pernyataan


SR : sering melakukan sesuai pernyataan dan kadang-kadang tidak
melakukan
KD : kadang-kadang melakukan dan sering tidak melakukan
TP : tidak pernah melakukan

No. Pernyataan TP KD SR SL
1 Saya melakukan praktik dengan kerja sama
2 Saya melakukan praktik dengan teliti
3 Saya membuat laporan hasil praktik praktik
4 Saya tertib dalam mengikuti pembelajaran
5 Saya mengumpulkan tugas tepat waktu

106
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

F. Uji Kompetensi/Ulangan
Petunjuk mengerjakan
Jawablah pernyataan di bawah ini dengan singkat dan jelas!

Soal:
1. Jelaskan tujuannya pembagian blok pada perkebunan!
2. Jelaskan karakteristik hasil panen dari beberapa tanaman perkebunan!
3. Pada umur berapa tanaman kelapa sawit sudah bisa dipanen?
4. Jelaskan yang dimaksud dengan sensus!
5. Jelaskan pentingnya dilakukan taksasi hasil!

107
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

BAB 5. MELAKSANAKAN PEMANENAN TANAMAN PERKEBUNAN


TAHUNAN (16 JP)

Kegiatan Belajar 5.1: melaksanakan pemanenan tanaman perkebunan


tahunan (16 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini Anda dapat melaksanakan pemanenan tanaman
perkebunan tahunan sesuai prosedur dengan disediakan alat dan bahan yang
memadai.

B. Aktivitas Belajar Siswa


1. Mengamati/observasi
Untuk menambah wawasan Anda tentang melaksanakan pemanenan tanaman
perkebunan tahunan, maka Anda harus melakukan mengerjakan tugas-tugas
sebagai berikut ini dalam kelompok yang terdiri atas tiga sampai lima orang :
a. Cari informasi/penjelasan (dari buku, orang/pelaku usaha, fasilitator, dll) dan
diskusikan tentang melaksanakan pemanenan tanaman perkebunan
tahunan.
b. Anda dapat menggunakan handout yang telah disediakan pada buku ini.
c. Lakukan observasi ke masyarakat (pengusaha) dalam kegiatan
melaksanakan pemanenan tanaman perkebunan tahunan yang ada di
daerahmu!
d. Observasi dilakukan secara berkelompok pada tempat yang berbeda.
e. Observasi dilakukan unuk mengetahui bagaimana masyarakat melaksanakan
pemanenan tanaman perkebunan tahunan.
f. Siapkanlah daftar pertanyaan yang mencakup melaksanakan pemanenan
tanaman perkebunan tahunan yaitu :
1) Jenis tanaman
2) Umur tanaman
3) Kriteria saat panen
4) Alat panen dan bahan panen yang dugunakan

108
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

5) Waktu panen
6) Cara panen.

g. Dengan menggunakan pertanyaan yang telah dibuat, kemudian lakukan


observasi, mengumpulkan data dari fakta yang ada secara lengkap di
lapangan.

Isilah tabel kriteria panen di bawah ini:

NO JENIS TANAMAN KRITERIA PANEN


1.

2.

3.

Isilah tabel kebutuhan peralatan dan perlengkapan panen di bawah ini:

NO JENIS KARAKTERISTIK PERALATAN PERLENGKAPAN


TANAMAN HASIL PANEN PANEN PANEN
1.

2.

3.

109
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Isilah tabel cara panen di bawah ini:

NO KARAKTERISTIK HASIL CARA MEMANEN CONTOH


TANAMAN TANAMAN
1
2
3
4
5

Untuk memperkuat hasil diskusi Anda berikut ini disajikan informasi pendukung.

2. Uraian Materi

a. Penentuan saat panen


Penentuan saat panen suatu produk pertanian harus diperhatikan karena
berkaitan erat dengan beberapa hal. Kegiatan ini perlu dilakukanan dengan
pertimbangan-pertimbangan yang berkaitan dengan iklim, kematangan hasil
dan faktor-faktor lain seperti ketersediaan peralatan, perlengkapan, tenaga
kerja dan pengangkutan hasil produksi. Saat panen sangat berpengaruh
terhadap hasil produksi baik kualitas maupun kuantitas. Sebagai akibat
berkurangnya keuntungan yang seharusnya diperoleh bagi petani. Dari segi
kualitas jelas menentukan banyaknya hasil produksi yang memungkinkan
dapat dijual dengan harga yang memuaskan per satuan produksi. Dari segi
kuantitas bahwa jumlah produksi tidak maksimal atau dimungkinkan adanya
sejumlah produksi yang hilang pada saat panen.
Sebagaimana kepentingan perlunya ditentukan saat panen adalah mengacu
dari berbagai pertimbangan-pertimbangan yang merupakan dasar untuk
mengambil keputusan mengapa tanaman harus segera dipanen atau
ditunda. Adapun pertimbangan-pertimbangan tersebut antara lain:

110
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

 Adanya kriteria yang diberlakukan bagi tanaman untuk siap dipanen


sesuai dengan kebutuhan produksinya. Apakah hasil panen akan dijual
sesuai kriteria permintaan pasar atau sesuai kriteria pemanfaatan hasil
produksi.
 Pertimbangan waktu yang berkaitan dengan keadaan cuaca/iklim pada
saat panen, baik untuk kemudahan pada saat pelaksanaan panen
ataupun karena pengaruh cuaca/iklim terhadap sifat hasil produksi yang
akan dipanen.
 Pertimbangan umur tanaman atau umur buah, dimana untuk beberapa
jenis tanaman sudah mempunyai ketentuan pada umur tertentu sudah
harus dipanen.

Sebagaimana diuraikan diatas bahwa ada beberapa kriteria yang sebaiknya


diikuti untuk menentukan saat panen. Hal ini tergantung dari apakan hasil
produksi akan langsung dijual atau akan diproses. Namun secara umum
kriteria yang biasa digunakan bagi para petani adalah sebagai berikut:
1) Berdasarkan kenampakan (visual)
Beberapa jenis komoditas dapat ditentukan saat panennya berdasarkan
kenampakan baik kenampakan dari buah, batang ataupun daunnya.
Misalnya; warna, keadaan kulit, ukuran, bentuk dsb. Berdasarkan kriteria
ini adalah sangat mudah untuk dilakukan karena dapat dilihat secara
langsung.

http://perlintanperkebunanrakyat.blogspot.com/
Gambar 33. Kriteria buah matang berdasakan warna (visual).

111
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

2) Berdasarkan fisik (morphologis)


Beberapa jenis komoditas tanamam dapat dilihat dari segi fisik atau
morphologisnya, Misal; tingkat kekenyalan, berat persatuan
buah/biji, keriput atau bernas, dan lain-lain. Contoh buah kelapa, kalau
tua akan mengecil Penentuan panen dengan metode ini sangat subyektif
dan juga dipengaruhi faktor lingkungan.
3) Berdasarkan analisis kimia
Sebagian produksi diambil sebagai sampel untuk dilakukan analisis
kimia di laboratorium. Dari hasil analisis tersebut akan dapat
menentukan sifat kimiawi dari hasil produksi yang sedang diuji dan
barulah dapat ditentukan apakah tanaman sudah bisa dipanen atau
menunggu beberapa hari lagi sesuai dengan persyaratan kualitas
produksi yang dikehendaki.
4) Berdasarkan fisiologi .
Sebagaimana penentuan kadar air yang juga dilakukan dilaboratorium,
sifat-sifat kimia yang biasa ingin diketahui adalah kadar gula dan tingkat
keasamannya. Misalnya pada tanaman tebu dan karet merupakan
tanaman sepesifik yang memerlukan analisis ini untuk menentukan saat
panen.
5) Berdasarkan Umur tanaman.
Saat penanaman atau munculnya bunga dapat digunakan untuk
perhitungan atau peramalan waktu panen berdasarkan umur panennya.

b. Peralatan dan perlengkapan Panen


Peralatan dan perlengkapan panen berfungasi untuk membantu dalam
melakukan pemanenan hasil tanaman. Peralatan dan perlengkapan
panen tersebut dibutuhkan sesuai karakteristik tanaman dan hasil tanaman
yang akan dipanen, serta cara menanennya dari masing-masing jenis
tanaman. Sebagaimana tujuan petani/pengelola usaha pertanian adalah
untuk mendapatkan hasil panennya dengan kualitas dan kuantitas yang
optimal tanpa adanya kerusakan dan kehilangan selama proses panen, maka
peralatan dan perlengkapan panen ini ditentukan dan dipilih yang benar-

112
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

benar dapat membantu dalam proses pemanenan hasil tanaman. Macam


peralatan dan perlengkapan panen ini sangat spesifik, tergantung dari
spesifikasi hasil panen, apakah hasil panen berupa, getah, daun, bunga dan
buah. Secara umum peralatan dan perlengkapan panen yang biasa
digunakan adalah:
1) Getah
Tanaman yang biasa diambi getahnya adalah tanaman karet. Untuk
mengambil getahnya biasa digunakan pisau khusus untuk mengerat
(menderes) pohon karet, mangkok untuk menampung getah dari pohon,
dan ember untuk pengumpulan getah dari mangkok-mangkok.

http://www.ikamart.com
Gambar 34. Alat dan perlengkapan sadap.

2) Daun
Hasil tanaman yang berupa daun cukup dipetik, misalnya tanaman teh,
tembakau dll. Perhatikan arah memetiknya, yaitu arah kebawah. Hal ini
dimaksudkan agar tanaman tidak terlalu goncang dan tidak terlalu
melukai batang. Untuk memetik daun ada juga yang memerlukan
bantuan alat pisau. Adapun perlengkapan yang perlu dibawa adalah
keranjang sebagai tempat hasil petikan daun.

113
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

3) Bunga
Hasil tanaman yang berupa bunga cukup dipetik, misalnya tanaman
cengkeh. Untuk memetik bunga ada juga yang memerlukan bantuan alat
pisau. Adapun perlengkapan yang perlu dibawa adalah keranjang
sebagai tempat hasil petikan bunga dan tangga untuk menjangkau
bunga yang jauh.
4) Buah
Hasil tanaman yang berupa buah ada yang dipetik dengan tangan,
misalnya tanaman kopi, ada yang menggunakan gunting stek atau pisah
bergalah misalnya tanaman kakao. Sebagaimana karakteristik tanaman
penghasil buah, ada yang pendek, cukup terjangkau oleh tangan
manusia dan ada yang tinggi, tidak terjangkau oleh tangan manusia.
Untuk memanen tanaman yang tinggi biasa diperlukan pisau bergalah
khusus alat memanen buah.

Sumber. Dokumen Kemdikbud.


Gambar 35. Egrek (alat panen buah kelapa sawit)

c. Memanen Tanaman
Pernahkah Anda melihat petani memanen tanaman perkebunan?
Pemanenan merupakan saat yang ditunggu-tunggu oleh para petani
karena dalam kegiatan inilah mereka menikmati jerih payah setelah
bertahun-tahun membesarkan tanaman. Sebagai kegiatan yang
berkesinambungan selama sekitar 30 tahun, pemanenan harus
dilakukan berdasarkan prinsip-prinsip yang benar. Tehnik pemanenan

114
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

berkaitan dengan umur ekonomi tanaman, produktivitas, dan kualitas


bahan yang dihasilkan.
Budidaya tanaman merupakan kegiatan bercocok tanam yang tujuan
utamanya adalah untuk menghasilkan produk tanaman, baik berupa
getah, bunga, daun, dan buah/biji. Suatu jenis tanaman umumnya hanya
diambil satu bagian dari tanaman yang dianggap sebagai hasil
produksinya. Namun ada juga yang dapat diambil lebih dari satu bagian
dari tanaman. Sekalipun demikian hanyalah satu bagian saja yang
dianggap sebagai hasil produksi utamanya. Upaya untuk mengambil
bagian dari tanaman yang merupakan tujuan utama budidaya tanaman
tersebut disebut memanen. Setiap tanaman memiliki karakteristik yang
berbeda-beda, baik dari karakteristik tanamannya maupun hasil
produksinya. Oleh karena itu dalam memanen tanaman juga mempunyai
cara dan peralatan yang berbeda-beda pula sesuai dengan karakteristik
tanaman dan hasil produksinya.

Tanaman perkebunan tahunan adalah tanaman yang dibudidayakan


untuk diambil hasilnya lebih dari satukali semasa hidupnya. Adapun ciri-
cirinya adalah sbb:
 Umur tanaman bisa mencapai 50 tahun atau bahkan lebih.
 Tanamannya berbatang keras dengan pertumbuhannya tumbuh tegak
individu.
 Hasil produksinya adalah berupa getah, bunga, daun, dan buah.
 Musim panennya adalah musiman atau sepanjang tahun.

d. Cara Memanen
Cara panen hasil tanaman adalah bervariasi, tergantung dari
karakteristik tanaman dan hasil produksi yang akan diambilnya.
Tanaman yang diambil daunnya akan berbeda cara memanennya
dengan komoditas yang diambil getahnya atau buahnya. Secara umum
panen hasil tanaman dapat dilakukan sebagaimana diuraikan pada tabel
dibawah ini.

115
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

KARAKTERISTIK CARA
NO CONTOH TANAMAN
HASIL TANAMAN MEMANEN
1 Lateks Disadap Karet
2 Daun Dipetik Teh
3 Buah Dipetik Kopi, kelapa
Dipotong kakao
tangkainya
4Tandan buah Dipotong Kelapa sawit
5Bunga Dipetik Cengkeh

Penentuan langkah teknik panen/petik terbaik didasari atas


pertimbangan bentuk dan posisi hasil tanaman yang akan
dipanen/dipetik serta resiko kemungkinan terjadinya kerusakan terhadap
bagian tanaman yang ingin dipertahankan untuk menghasilkan lagi
produk berikutnya. Berikut cara panen beberapa komoditas tanaman
perkebunan tahunan.

1) Kelapa sawit
Tandan buah dipotong dengan dodos/egrek bergagang panjang.
Sebelum tandan buah dipotong pelepah daun yang menyangga
buah dipotong lebihdahulu, bekas potongan pelepah harus
melengkung menyerupai tapak kuda (miring keluar), pemotongan
tandan dekat pada pangkalnya, setiap tandan yang telah dipanen
diberi tanda pada bekas potongan yang berisi nama pemanen dan
tanggal panen. Pelepah daun yang dipotong dari pohonnya ditumpuk
secara teratur pada gawangan (ruangan kosong diantara barisan
tanaman) dan ditelungkupkan. Tandan buah yang dipotong
(dipanen) diletakan dipiringan, mengarah ke jalan pikul (pasar pikul),
buah yang lepas (brondolan) diletakkan terpidah dengan tandannya,
tandan yang masih bergagang dipotong sedekat mungkin (mepet)
dengan tandannya, tandan buah dikumpulkan di Tempat
Pengumpulan Hasil (TPH) dan diatur berbaris 5 atau 10. buah-buah

116
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

yang lepas ditumpuk atau disatukan terpisah dari tandan, buah-buah


yang lepas harus bersih dari kotoran (tanah dan sampah). Tandan
dan buah yang lepas dari TPH diangkut dengan truk/trailer ke pabrik,
pengangkutan harus dilaksanakan secepat-cepatnya.

http://alatpanensawitmurah.com
Gambar 36. Pemanenan kelapa sawit

2) Kakao
Pemetikan dilakukan dengan pisau tajam/gunting dan tidak melukai
batang/cabang yang ditumbuhi buah. Memotong tangkai buah tepat
dibatang/cabang yang ditumbuhi buah.

Gambar 37. Tekni panen buah kakao

117
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

3) Kopi
Buah kopi dipetik satu persatu dengan menggunakan tangan dan
dimasukkan kedalam keranjang atau tas yang terbuat dari daun
pandan, setelah keranjang penuh buah kopi lalu dimasukkan
kedalam karung. Buah yang berwarna merah, hijau dan hitam
dimasukkan kedalam karung yang berlainan.

4) Lada
Lada hitam dipetik pada waktu kulitnya sudah menguning dan malai
dipetik sekaligus sedangkan lada putih dipetik pada waktu kulit
berwarna merah yang dipetik buahnya bukan malainya.

5) Cengkeh
Bunga yang telah matang dipetik dengan cara memutukan tangkai
bunga dengan kuku diatas sepasang daun yang terakhir
(menggunakan tanggan /steger/tiang-tiang bambu berpalang).

6) Karet
Penyadapan dilakukan dengan memotong kulit karet (setelah
melepas lateks yang membeku pada alur sadap) pada alur sadap
yang telah ada serta memasang mangkok dan pemberian anti
koagulan (2 tetes) pada mangkok sadap. Anti koagulan ini berfungsi
untuk mencegah terjadinya pembekuan lateks sebelum sampai di
pabrik. Setelah seluruh hanca sadap di sadap (selesai pada pukul
07.30) maka lateks ditunggu mengalir hingga pukul 11.00 dan
selanjutnya lateks dikumpulkan di TPH. Pada setiap penyadap akan
dicatat volume lateks yang terkumpul pada hari itu dan akan
digunakan sebagai salah satu penentu besarnya upah yang akan
diterima. Pengangkutan Hasil Panen; Setelah lateks hasil sadapan
terkumpul seluruhnya, selanjutnya lateks dari tangki
penerimaan/pengumpulan yang berada di lokasi tempat
pengumpulan hasil di kebun, kemudian diangkut dengan tangki
pengangkut ke pabrik. Tangki pengangkut ada yang ditarik dengan

118
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

traktor, dan ada pula yang terpasang pada truk-truk tangki. Dalam
pengangkutan lateks ke pabrik harus dijaga agar lateks tidak terlalu
tergoncang dan terlalu kepanasan karena dapat berakibat terjadinya
prakoagulasi di dalam tangki. Dalam keadaan tertentu, lateks dalam
tangki tersebut perlu diberi obat anti koagulan.

http://disbun.kuansing.go.id/
Gambar 38. Penyadapan karet

e. Waktu panen
Pelaksanaan memanen produk/hasil pertanian yang benar, penentuan
waktunya didasarkan atas bentuk dari produk/hasil pertaniannya, untuk
hasil panen yang berupa daun-daunan biasanya dilakukan pada pagi
hari atau sore hari, untuk hasil panen yang berupa buah, bunga,
biasanya dilakukan pada pagi hari saat cuaca cerah. Pengambilan
getah/lateks dilaksanakan pada pagi-pagi benar agar diperoleh getah
hasil sadapan yang terbanyak karena adanya tekanan yang terbesar
untuk memompa lateks ke bagian batang yang ada di atas.

119
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

3. Menanya
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah Anda lakukan, dan untuk meningkatkan
pemahaman Anda tentang melaksanakan pemanenan tanaman perkebunan
tahunan:
a. Catatlah penjelasan tambahan yang diperlukan terhadap informasi yang
didapat dari proses mengamati/observasi!
b. Carilah penjelasan tambahan sendiri berdasarkan informasi hasil kegiatan
mengamati melalui diskusi dengan kelompok lainnya!
c. Tanyakan kepada gurumu apabila ada hal-hal yang belum dimengerti.

4. Mencoba/Mengumpulkan informasi
a. Cari informasi dari berbagai sumber (internet, modul, buku–buku referensi,
serta sumber–sumber lain yang relevan) tentang melaksanakan pemanenan
tanaman perkebunan tahunan!
b. Secara berkelompok susun/buat lembar kerja melaksanakan pemanenan
tanaman perkebunan tahunan yang ada di daerahmu, lembar kerja harus
memuat judul, tujuan, alat dan bahan, keselamatan kerja dan langkah kerja.
Contoh lembar kerja disajikan.
c. Secara berkelompok lakukan pengambilan keputusan/menetapkan lembar
kerja yang akan dilaksanakan, dengan memperhatikan daya dukung dan
persyaratan teknis dalam persiapan melakukan pemanenan tanaman
perkebunan tahunan. Apabila ada kesulitan, diskusikan dengan gurumu.
d. Lakukan suatu proses melaksanakan pemanenan tanaman perkebunan
tahunan dengan menggunakan lembar kerja yang dibuat.
e. Kumpulkan data dari setiap butir kegiatan yang dilaksanakan.
f. Buat evaluasi terhadap pelaksanaan kegiatan.
g. Diskusikan hasil kegiatan, kemudian bandingkan dengan rencana kerja dan
konsep-konsep yang telah dirumuskan sebelumnya.
h. Secara berkelompok susun kesimpulan dan berikan umpan balik terhadap
metode melakukan pemangkasan tanaman untuk mendapatkan hasil yang
optimal. Perumusan umpan balik ini harus mempertimbangkan dasar teori,
fakta dan kondisi hasil kerja.

120
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Contoh Lembar Kerja

Judul : melaksanakan pemanenan tanaman karet


1. Tujuan
Melalui kegiatan ini diharapkan peserta didik mampu melaksanakan
pemanenan tanaman karet.

2. Alat dan bahan


a) Mangkuk lateks
b) Cincin Mangkuk
c) Tali Cincin
d) Talang Lateks
e) Pisau sadap
f) Pisau pengeruk kulit
g) Pisau Mal
h) Meteran
i) Pengukur ketebalan kulit
j) Pengukur sudut sadapan
k) Mal sadap
l) Kebun karet siap sadap.

3. Keselamatan kerja
 Kenakan perlengkapan K3
 Hindarkan hal-hal yang dapat mencelakakan diri Anda
 Hati-hati dalam menggunakan bahan dan peralatan yang dapat
menimbulkan bahaya

4. Langkah kerja
a. Menentukan matang sadap
 Ukur lilit batang tanaman karet yang akan mulai disadap. Pengukuran
dilakukan pada ketinggian 100 cm dari pertautan okulasi.
 Catat hasil pengukuran tersebut dengan menggunakan tabel berikut :

121
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

No Sampel Lilit Batang


1 …
2 …
3 …
4 …
…. …

 Hitung prosentase lilit batang tersebut. Apabila 60% dari populasi


tanaman karet yang akan disadap sudah mempunyai lilit batang 45
cm, berarti pertanaman tersebut sudah matang sadap.

b. Persiapan
1) Lakukan penggambaran bidang sadap pada kebun yang sudah
mencapai matang sadap kebun. Penggambaran bidang sadap hanya
dilakukan pada tanaman yang sudah matang sadap pohon. Kriteria
yang ditetapkan dalam penggambaran bidang sadap adalah sebagai
berikut:
 tinggi bukaan sadap, Tinggi bukaan sadap adalah 130 cm di atas
pertautan okulasi.
 arah dan sudut kemiringan irisan sadap, arah irisan sadap harus
dari kiri atas ke kanan bawah tegak lurus terhadap pembuluh
lateks dengan sudut kemiringan yang paling baik berkisar antara
0
30 - 40 terhadap bidang datar untuk bidang sadap bawah.
 panjang irisan sadap, panjang irisan sadap adalah 1/2 S (irisan
miring sepanjang 1/2 spiral).
 letak bidang sadap, bidang sadap harus diletakkan pada arah yang
sama dengan arah pergerakan penyadap waktu menyadap. Jadi
bidang sadap diletakkan pada arah Timur - Barat (pada jarak antar
tanaman yang pendek).

122
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Sumber : Dokumen Kemendikbud


Gambar 39. Menggambar bidang sadap

2) Lakukan pemasangan talang dan mangkuk sadap setelah


penggambaran bidang sadap. Pemasangannya diletakkan di bawah
ujung irisan sadap bagian bawah. Talang sadap terbuat dari seng
selebar 2,5 cm dengan panjang ±8 cm. Talang sadap dipasang pada
jarak 5 - 10 cm dari ujung irisan sadap bagian bawah, tepat di atas
garis sandar depan yang juga berfungsi sebagai parit untuk aliran
lateks.
3) Lakukan pemasangan mangkuk sadap pada jarak 15 cm - 20 cm di
bawah talang sadap. Mangkuk sadap diletakkan di atas cincin
mangkuk yang diikat dengan tali cincin pada pohon.

Sumber : Dokumen Kemendikbud


Gambar 40. Memasang talang an mangkok

123
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

c. Pelaksanaan penyadapan
1) Lakukan pengirisan bidang sadap dengan menggunakan pisau sadap
mengikuti gambar bidang sadap. Kedalaman irisan sadap yang
dianjurkan adalah 1-1,5 mm dari kambium, sedangkan ketebalan
sadap adalah 1,5 – 2 mm.
2) Lakukan pengirisan bidang sadap dengan frekuensi 3 hari sekali atau
dengan rumus sadap S/2, D/3 (disadap setengah priral dengan
frekuensi tiga hari sekali).
3) Lakukan penyadapan sepagi mungkin dimana tekanan turgor masih
tinggi yaitu pukul 04.00 – 08.00.

d. Lakukan pengumpulan lateks di kebun pada 4-5 jam setelah penyadapan


pertama. Lateks dalam mangkuk sadap dituangkan ke dalam ember atau
bedeng dan sisa lateks dibersihkan dengan menggunakan sudip

5. Mengasosiasi/menalar
Berdasarkan hasil teori dari beberapa referensi yang Anda baca, hasil informasi
yang telah Anda peroleh, hasil observasi lapangan, dan hasil praktek, lakukan
analisis atau buatlah suatu kesimpulan melalui diskusi kelompok tentang
melaksanakan pemanenan tanaman perkebunan tahunan! Hasil diskusi yang
telah disetujui guru pembimbing selanjutnya difail dalam odner portfolio hasil
belajar anda.

6. Mengkomunikasikan
Berdasarkan hasil pengamatan/observasi, pengumpulan informasi dan identifikasi
serta asosiasi yang telah Anda lakukan terhadap melaksanakan pemanenan
tanaman perkebunan tahunan:
a. Buatlah laporan tertulis secara individu!
b. Buatlah bahan presentasi dan presentasikan di depan kelas secara kelompok!
c. Hasil presentasi yang telah disetujui guru pembimbing selanjutnya difail dalam
odner portofolio hasil belajar anda.

124
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

C. Rangkuman
1. Pertimbangan-pertimbangan yang merupakan dasar untuk mengambil keputusan
mengapa tanaman harus segera dipanen atau ditunda antara lain:
a. Adanya kriteria yang diberlakukan bagi tanaman untuk siap dipanen sesuai
dengan kebutuhan produksinya.
b. Pertimbangan waktu yang berkaitan dengan keadaan cuaca/iklim pada saat
panen, baik untuk kemudahan pada saat pelaksanaan panen ataupun karena
pengaruh cuaca/iklim terhadap sifat hasil produksi yang akan dipanen.
c. Pertimbangan umur tanaman atau umur buah, dimana untuk beberapa jenis
tanaman sudah mempunyai ketentuan pada umur tertentu sudah harus
dipanen.

2. Beberapa kriteria yang diikuti untuk menentukan saat panen:


a. Berdasarkan kenampakan (visual)
b. Berdasarkan fisik (morphologis)
c. Berdasarkan analisis kimia
d. Berdasarkan fisiologi
e. Berdasarkan umur tanaman

3. Peralatan dan perlengkapan panen berfungasi untuk membantu dalam melakukan


pemanenan hasil tanaman. Macam peralatan dan perlengkapan panen ini sangat
spesifik, tergantung dari spesifikasi hasil panen, apakah hasil panen berupa,
getah, daun, bunga dan buah,kulit dll.

4. Cara panen hasil tanaman adalah bervariasi, tergantung dari karakteristik


tanaman dan hasil produksi yang akan diambilnya. Tanaman yang diambil
daunnya akan berbeda cara memanennya dengan komoditas yang diambil
getahnya atau buahnya.

5. Pelaksanaan memanen produk/hasil pertanian yang benar, penentuan waktunya


didasarkan atas bentuk dari produk/hasil pertaniannya, untuk hasil panen yang
berupa daun-daunan biasanya dilakukan pada pagi hari atau sore hari, untuk hasil

125
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

panen yang berupa buah, bunga, biasanya dilakukan pada pagi hari saat cuaca
cerah.

D. Tugas

Setelah mempelajari materi ini Anda lebih memahami bagaimana memanen tanaman
perkebunan tahunan. Untuk mengingatkan kembali materi ini, jawablah pertanyaan
dibawah ini.
1. Mengapa sebelum panen harus ditentukan terlebih dahulu kapan saat panen
harus dilakukan?
2. Apakah sama peralatan dan perlengkapan panen yang dibutuhkan untuk masing-
masing tanaman?
3. Mengapa memanen tanaman tertentu harus menggunakan teknik yang benar?

E. Penilaian Diri

Lembar Penilaian Diri ( sikap jujur)

Petunjuk :
 Bacalah pernyataan yang ada di dalam kolom dengan teliti
 Berilah tanda cek (√) sesuai dengan sesuai dengan kondisi dan keadaan Anda
sehari-hari , dengan kriteria :

SL : selalu melakukan sesuai pernyataan


SR : sering melakukan sesuai pernyataan dan kadang-kadang tidak
melakukan
KD : kadang-kadang melakukan dan sering tidak melakukan
TP : tidak pernah melakukan

126
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

No. Pernyataan TP KD SR SL
1 Saya melakukan praktik dengan kerja sama
2 Saya melakukan praktik dengan teliti
3 Saya membuat laporan hasil praktik praktik
4 Saya tertib dalam mengikuti pembelajaran
5 Saya mengumpulkan tugas tepat waktu

F. Uji Kompetensi/Ulangan
Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas!
1. Pertimbangan-pertimbangan apa saja yang merupakan dasar untuk mengambil
keputusan mengapa tanaman harus segera dipanen atau ditunda!
2. Apa yang dimaksud penentuan saat panen berdasarkan fisik!
3. Jelaskan peralatan dan perlengkapan panen sesuai dengan karakteristik hasil
panen getah, buah, bunga dan daun!
4. Jelaskan prosedur pemanenan kelapa sawit!
5. Jelaskan dasar penentuan waktu panen tanaman perkebunan

127
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

BAB 6. MELAKSANAKAN PENANGANAN PASCA PANEN


TANAMAN PERKEBUNAN TAHUNAN (16 JP)

Kegiatan Belajar 6.1: Melaksanakan penanganan pasca panen tanaman


perkebunan tahunan (16 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini Anda dapat melaksanakan penanganan pasca panen
tanaman perkebunan tahunan sesuai prosedur dengan disediakan alat dan bahan
yang memadai.

B. Aktivitas Belajar Siswa


1. Mengamati/observasi
Kegiatan penanganan pasca panen tanaman perkebunan merupakan suatu
kegiatan penanganan produk hasil perkebunan, sejak pemanenan hingga siap
menjadi bahan baku, dimana didalamnya juga termasuk pengangkutan. Hasil
pengolahan hasil tanaman perkebunan tidak akan berkualitas baik kalau bahan
bakunya tidak memenuhi stkalianr. Sehingga bahan baku menjadi salah satu
penentu untuk menghasilkan produk jadi yang berkualitas. Ada berbagai cara
penanganan pasca panen, tentu saja cara tersebut tergantung dari karakteristik
komoditasnya. Coba kalian perhatikan beberapa kegiatan pada gambar di bawah
ini. Gambar tersebut adalah gambar salah satu kegiatan pasca panen dari
beberapa jenis tanaman perkebunan. Apakah dari masing-masing komoditas
mempunyai tahapan kegiatan dan cara pasca panen yang sama? Tentu saja
tidak.

128
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Sumber :http://inilampung.blogspot.com/
Sumber : http://fajrxiil.blogspot.com/
Sumber : http://www.sabah.gov.my/
Gambar 41. Beberapa kegiatan penanganan pasca panen tanaman perkebunan.

Untuk memastikan pernyataan tersebut marilah kalian pelajari melalui kegiatan


membaca informasi dari berbagai sumber dan mengamati fakta-fakta yang ada di
lapangan. Lakukan tugas tersebut dalam kelompok yang terdiri atas tiga sampai
lima orang. Untuk kegiatan pembelajaran ini kalian diminta mencari
referensi/penjelasan (dari buku, orang/pelaku usaha, nara sumber, dll) dan
mencermati isi materi yang dipelajari. Hasil kegiatan mengamati tersebut
diskusikan dengan temanmu kemudian dicatat menggunakan form berikut.

a. Sifat fisik hasil panen


No Jenis tanaman Sifat fisik hasil panen
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

129
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

b. Pengangkutan spesifikasi ruang pengangkutan


Lama
Alat Angkut/ WaktuPengangkutan dari
No Jenis Tanaman
Cara Pengangkutan Lahan ke Tempat
Pengolahan
1 Kakao
2
3
4
….

c. Cara penanganan pasca panen


No Jenis Alat/bahan Metode Lama waktu pasca
Tanaman pasca panen panen
Kopi
1
2
3
4

.
.

Untuk memperkuat hasil diskusi kalian berikut ini disajikan informasi


pendukung sebagai berikut.

2. Uraian Materi
Kegiatan penanganan pasca panen tanaman perkebunan didefinisikan sebagai
suatu kegiatan penanganan produk hasil perkebunan, sejak pemanenan hingga
siap menjadi bahan baku, dimana didalamnya juga termasuk distribusi. Cakupan
teknologi pascapanen meliputi penanganan komoditas hingga menjadi produk
setengah jadi atau produk siap olah, dimana perubahan/transformasi produk

130
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

hanya terjadi secara fisik, sedangkan perubahan kimiawi biasanya tidak terjadi
pada tahap ini.

Tujuan dari penanganan pasca panen adalah untuk :


1. Meningkatkan dan mempertahankan mutu;
2. Menurunkan kehilangan hasil atau susut hasil;
3. Memudahkan dalam pengangkutan hasil;
4. Meningkatkan efisiensi proses penanganan pascapanen;
5. Meningkatkan nilai tambah hasil;
6. Meningkatkan daya saing hasil;

Contoh penanganan pasca panen tanaman perkebunan (misalnya kakao) adalah


proses fermentasi dan pengeringan dimana tujuan utamanya adalah menguapkan
air sehingga diperoleh produk dengan kadar air kakao 6-7 %. Sedangkan dari sisi
teknologinya, cara pengeringan kakao dapat dilakukan dengan penggabungan
penjemuran (sun drying) dan pengeringan dengan mesin (artificial drying) untuk
mendapatkan kadar air yang optimal dengan penampakan yang baik. Hasil akhir
penanganan pasca panen kakao adalah kakao kering dengan kadar air optimal
dan warna coklat seragam dan mengkilat.

a. Pentingnya Teknologi Penanganan Pascapanen


Teknologi pascapanen merupakan suatu perangkat yang digunakan dalam
upaya peningkatan kualitas penanganan dengan tujuan mengurangi susut
karena penurunan mutu produk yang melibatkan proses fisiologi normal dan
atau respon terhadap kondisi yang tidak cocok akibat perubahan lingkungan
secara fisik, kimia, dan biologis.

Dalam rangka pengembangan produk hilir tanaman perkebunan yang berdaya


saing, berinovasi teknologi, serta berorientasi pasar dan berbasis sumberdaya
lokal, maka pengembangan penanganan pascapanen haruslah dipandang
sebagai satu bagian dari suatu sistem secara keseluruhan, dimana setiap
mata rantai penanganan memiliki peran yang saling terkait. Produk hasil
perkebunan seperti juga produk pertanian secara umum, setelah dipanen

131
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

masih melakukan aktifitas metabolisme sehingga jika tidak ditangani dengan


segera akan mengakibatkan kerusakan secara fisik dan kemik. Sifat mudah
rusak (perishable) dari produk mengakibatkan tingginya susut pascapanen
serta terbatasnya masa simpan setelah pemanenan sehingga serangga,
hama dan penyakit akan menurunkan mutu produk.

Kondisi produk yang dipanen dipengaruhi oleh bebeapa faktor diantaranya,


faktor pra panen misalnya dalam pemilihan varietas, sistem tanam dan teknik
budidayanya. Faktor lingkungan seperti suhu dan kelembaban. Faktor
transportasi misalnya jarak yang jauh, alat transportasi yang tidak memadai
dan belum sempurnanya infrastruktur yang menunjang sistem distribusi dan
transportasi hasil perkebunan. Faktor adanya serangan hama dan penyakit
juga amat besar pengaruhnya terhadap produk segar yang dipanen.

b. Pengangkutan Hasil Panen


Setelah hasil panen dikumpulkan disuatu tempat, kemudian segera dilakukan
pengangkutan dari lapangan/kebun ke pabrik. Pengangkutan harus dikelola
sedemikian rupa agar hasil panen tidak terbengkalai di lapangan. Bila hasil
panen tidak segera diangkut kepabrik, besar kemungkinan terjadi penurunan
kualitas dan kuantitas. Karena itu, untuk menghindari resiko hasil tersebut,
diperlukan koordinasi antara bagian panen dengan bagian pengangkutan.
Berikut ini akan dibahas proses pengangkutan hasil panen.
1) Penyiapan Peralatan Pengangkutan Hasil Panen
Peralatan pengangkutan hasil panen, beragam jenisnya tergantung jenis
produk yang dihasilkan suatu komoditas tanaman perkebunan. Contoh
alat angkut untuk hasil lateks dipergunakan mobil tangki yang dirancang
secara khusus sehingga tidak menimbulkan penurunan kualitas lateks.
Contoh lain yaitu alat angkut untuk hasil tanaman tebu dapat berupa truk
atau mesin kereta lori. Keseluruhan peralatan angkut tersebut harus
dipersiapkan secara baik agar proses pengangkutan berjalan tertib,
aman dan lancer sampai ke tempat tujuan.

132
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

2) Jenis Sarana Pengangkutan Hasil Panen


Usaha agribisnis tanaman perkebunan pada umumnya dilakukan di
kawasan perkebunan atau kawasan pedesaan dimana sarana dan
infrastruktur jalan merupakan jalan tanah yang mendapatkan
pengerasan dengan kerikil atau bebatuan.
Hasil tanaman perkebunan masing-masing komoditas memiliki
karakteristik tersendiri, ada yang perlu segera diolah setelah dipanen
dan ada yang dapat ditunda sampai beberapa waktu tanpa mengalami
penurunan mutu dari hasil yang diperolehnya, misal pucuk daun teh hasil
panen harus segera dibawa ke pabrik untuk diolah, tandan buah segar
kelapa sawit harus segera (kurang dari 24 jam) dibawa kepabrik untuk
diolah menjadi CPO.

Penundaan hasil panen tiba di pabrik untuk diolah dapat menyebabkan


penurunan mutu hasil olahannya, misal penundaan pada kelapa sawit
akan menyebabkan kandungan asam lemak bebas lebih tinggi dan
menjadikan minyak teroksidasi (menimbulkan bau “tengik”). Sebaliknya
beberapa komiditas dapat ditahan untuk menunggu sampai pengolahan
dalam waktu yang lebih lama (lebih dari 2 hari) misal kopi, kelapa, lada
dan sebagainya.

Mengangkut hasil panen dari kebun ke gudang atau pabrik berpengaruh


terhadap hasil panen, terutama terhadap kualitas hasil panen. Dengan
cara pengangkutan yang sembarang saja menyebabkan tingkat
kerusakan hasil panen lebih besar. Oleh karenanya upaya mengangkut
hasil panen tanaman pertanian perlu pula adanya perhatian khusus.

Pengangkutan hasil tanaman perkebunan dilakukan secara bertahap.


Pertama pengangkutan dari kebun ke tempat pengumpulan. Kedua
pengakutan dari tempat pengumpulan ke pabrik pengolahan.
Pengankutan tahap pertama biasanya dilakukan secara manual dipikul
atau diangkut dengan gerogag dorong. Pada daerah tertentu
pengangkutan dari kebun ke tempat pengumpulan dilakukan dengan

133
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

menggunakan sepeda atau sepeda motor. Pengangkutan dari tempat


pengumpulan ke pabrik dapat dilakukan dengan truk, dengan lokomotif.

Pertimbangan menentukan cara pengangkutan:


a) Karakteristik Hasil Panen
Setiap hasil panen tanaman pertanian memiliki karakter yang
berbeda-beda, baik dari segi bentuk maupun sifatnya. Hasil panen
tanaman perkebunan dapat berupa daun seperti teh, buah seperti
kelapa sawit, kelapa, kakao, kopi, dan getak seperti karet.
Sesuai dengan karakter ini maka alat dan perlengkapan
pengangkutannya harus disesuaikan, terutama berkaitan dengan
ukuran dari hasil tanaman tersebut. Sifat hasil panen juga bervariasi,
dari hasil tanaman yang mudah rusak sampai hasil tanaman yang
tahan atau tidak mudah rusak. Kemungkinan penyebab kerusakan
hasil tanaman pertanian semasa pengangkutan adalah:
Untuk mengangkut hasil tanaman teh harus menggunakan sarana
yang dapat mencegah rusaknya daun segar, sehingga pada
umumnya daun hasil panen dimasukkan ke dalam karung berlubang
dan tidak dilakukan pemadatan, karena pemadatan akan dapat
merusak daun.

b) Pengaruh iklim atau cuaca.


Beberapa jenis hasil tanaman akan terpengaruh terhadap iklim atau
cuaca. Terlebih lagi bila jarak kebun ke gudang cukup jauh. Oleh
karena itu alat angkut yang diperlukan adalah yang mampu
mempertahankan kualitas hasil panen selama pengangkutan ke
gudang.

c) Kesesuaian alat pengangkutan


Alat angkut hasil panen tanaman pertanian memiliki spesifikasi
tertentu, sesuai dengan hasil panen tanaman apa yang akan
diangkut. Namun umumnya petani tidak memiliki alat angkut yang

134
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

spesifik, sehingga mereka menggunakan suatu alat angkut hasil


panen tanaman pertanian yang serba guna.

d) Jarak Pengangkutan
Jarak pengangkutan juga menentukan terhadap tingkat kerusakan
hasil panen tanaman pertanian. Sebagaimana tanaman karet yang
umumnya jarak kebun kegudang/pabrik relatif cukup jauh,
sementara hasil panennya akan cepat menggumpal sebelum
dilakukan proses pengolahan lebih lanjut. Dengan demikian untuk
getah karet ini memerlukan perlakuan khusus selama pengangkutan
sampai kegudang. Demikian pula alat transpotasinya juga didesain
secara khusus.

e) Sarana Jalan
Tidak setiap tanaman dibudidayakan pada lahan yang mudah
terjangkau dengan kendaraan. Umumnya di Indonesia tanaman
pertanian dibudidayakan pada lahan-lahan yang medannya
bergelombang dan jalanpun hanya merupakan jalan setapak serta
belum ada pengerasan jalan. Kalau ada baru dengan pengerasan
batu yang tidak diratakan. Dengan kondisi medan lapangan yang
demikian akan mempengaruhi jenis atau macam alat dan
perlengkapan pengangkutan hasil panen tanaman tersebut.

f) Tenaga Kerja
Untuk di Indonesia jumlah tenaga kerja pertanian masih belum
menjadi faktor pembatas pada kegiatan budidaya tanaman
pertanian. Mungkin permasalahannya adalah tingkat pengetahuan
tenaga kerja, khususnya dalam hal bagaimana cara mengangkut
hasil panentanaman pertanian yang benar. Di negeri lain dimana
tenaga kerja pertanian sudah berkurang dan cukup mahal, maka
pemanfaatan teknologi penggunaan alat mesin pertanian
merupakan pertimbangan untuk mengatasi sedikit dan mahalnya
tenaga kerja dibidang pertanian.

135
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

g) Alat Pengangkutan
Secara konvensional petani tidak terlalu mempermasalahkan alat
dan perlengkapan pengangkutan hasil panen tanaman pertaniannya
sampai pada areal pengumpulan hasil. Setiap blok disediakan areal
untuk mengumpulkan hasil panen sebelum dibawa ke pabrik untuk
diolah. Minimalnya cukup dengan menggunakan karung-karung dan
dipanggul atau digendong dari kebun hingga kerumahnya. Namun
untuk hasil panen tanaman tertentu dengan jarak yang jauh dan
jumlahnya cukup besar, maka petani sudah mulai
mempertimbangkan alat dan perlengkapan pengangkutan yang
mungkin digunakan.

h) Kendaraan Pengangkut
Umumnya hasil panen tanaman pertanian diangkut dalam dua tahap
hingga sampai ke gudang atau prabrik.

i) Tahap pertama adalah mengangkut hasil panen dari kebun sampai


ketempat pengumpulan. Tempat pengumpulan ini biasanya dipilih
dipinggir jalan atau tempat-tempat yang terjangkau oleh kendaraan
roda empat atau pedati. Alat transpotasi yang digunakan adalah:
 Tandu/keranjang/karung yang dibawah oleh tenaga manusia
sebagai pengangkut. Alat ini digunakan bila jalan yang dilalui
adalah jalan setapak atau bahkan sesekai menyeberangi sungai.
 Gerobag dorong/tarik yang didorong atau ditarik oleh tenaga
manusia. Alat pengangkut ini digunakan bila jalan yang dilalui
cukup untuk dilewati gerobag dorong/tarik. Kurang lebih lebar
jalan adalah 1 meter.
 Sepeda atau sepeda motor. Jalan yang dilalui adalah yang
memungkinkan dilewati kendaraan ini, yaitu lebar jalan lebih
kurang 1meter.
 Perahu kecil atau rakit, bila jalan yang memungkinkan untuk
mengangkut hasil panen hanyalah sungai yang menghubungkan
antara kebun dengan tempat pengumpulan.

136
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

hasil panen dari tempat pengumpulan ke gudang, kerumah petani,


dan atau langsung kepabrik. Umumnya yang digunakan
mengangkut hasil panen dari tempat pengumpulan sampai
kegudang atau langsung ke pabrik adalah menggunakan kendaraan
truk. Ukuran kendaraan truk yang digunakan sebaiknya kendaraan
kecil dengan kapasitas angkut kurang dari 12 ton. Penggunaan truk
dengan daya angkut yang besar lebih dari 12 ton akan merusak
jalan kebun dan infrastruktur lainnya. Untuk hasil tanaman tertentu
digunakan alat transpotasi khusus, seperti getah karet, minyak CPO
dan sebagainya.

j) Alat Bantu Pengangkutan


Alat bantu untuk mengangkut hasil panen tanaman adalah alat yang
digunakan untuk memindahkan hasil panen dari tumpukan di tanah
ke atas kendaraan transpotasi. Peralatan/perlengkapan ini meliputi
sekop, karung, keranjang, ember. Untuk hasil panen yang cukup
banyak dan berat digunakan Alat pengangkut hidrolic

Tahap kedua adalah mengangkut hasil panen dari tempat


pengumpul sementara (TPS) ke tempat pabrik. Alat transportasi dari
TPS ke pabrik biasanya menggunakan kendaraan truk. Misalnya
untuk mengangkut hasil panen buah sawit, teh, kakao, kopi,
dipergunakan alat angkut truk bak terbuka. Sedangkan untuk
mengangkut hasil panen berupa lateks dari kebun ke pabrik
dipergunakan mobil tangki stailess.

3) Pelaksanaan Pengangkutan Hasil Panen


Mengangkut hasil panen merupakan kegiatan membawa hasil panen
dari kebun ke pabrik untuk dilakukan proses pengolahan berikutnya.
Pengangkutan hasil panen dari kebun ke pabrik harus dilakukan secara
terencana dan hati-hati agar jadwal pengiriman dan jumlah hasil panen
secara tepat sampai di pabrik, agar pabrik dapat beroperasi secara
optimal.

137
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Pengangkutan hasil panen yang efektif dan efisien memerlukan


hubungan yang erat dalam perencanaan harian antara kegiatan
lapangan/kebun, pengangkutan dan kegiatan pengolahan/pabrik. Jika
dimungkinkan kelompok pemanen bekerja sedemikian rupa sehinga
jumlah tempat pengumpulan hasil dan jarak pengangkutan dapat
dikurangi. Setiap hari mandor angkutan harus diberitahu lokasi panen
dan ke areal tempat pemanen akan bergerak untuk minggu depan.
a) Mengangkut Kelapa Sawit
Sistem jaringan jalan di perkebunan merupakan salah satu faktor
penting utuk mengumpulkan dan mengangkut hasil kelapa sawit ke
pabrik. Selain itu, jaringan jalan yang baik bisa menjamin kelancaran
pengangkutan pupuk dan bahan lainnya. Banyak pekerjaan di suatu
areal atau blok tidak dapat dilaksanakan dengan lancar karena
prasarana jalan atau jembatan tidak memadai, sehingga kegiatan
operasional jadi terhambat.

Sumber : Dokumen Kemdikbud


Gambar 42. Pengangkutan tandan buah kelapa sawit
ke tempat pengumpulan sementara.

Buah kelapa sawit yang dipotong hari ini harus diolah langsung,
agar asam lemak bebas tidak tinggi pada panen puncak, ketika
hujan turun setiap hari, sarana dan prasarana transportasi harus
138
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

diperhatikan karena biasanya pengangkutan buah hasil panen akan


berlangsung selama 24 jam.

Sumber : Dokumen Kemdikbud


Gambar 43. Pengangkutan buah kelapa sawit ke pabrik pengolahan

Jenis alat transportasi untuk perkebunan skala besar, keberadaan


truk berukuran besar atau lori sangat dibutuhkan. Untuk perkebunan
rakyat, mobil pick up yang dilengkapi dengan gerobak mungkin
sudah cukup. Seluruh alat transportasi tersebut digunakan untuk
pengangkut buah hasil panen kepabrik.

b) Mengangkut Daun Teh


Daun teh biasanya dipanen pada pagi hari pada saat tanaman
memiliki tekanan turgor tinggi sehingga pucuk-pucuk teh mudah
dipatahkan. Pucuk daun yang telah dipanen harus segera dibawa ke
pabrik untuk diolah. Pucuk teh yang dipanen hari itu, akan diolah
pada hari itu juga. Prinsip pengangkutan daun teh diupayakan agar
selama pengangkutan, proses fermentasi yang terjadi seminimal
mungkin. Hal ini agar dipertahankan kandungan tea flavin (TF) dan
tea rubigin (TR) dalam daun teh. Oleh karena itu, penataan wadah
teh dalam kendaraan penagangkutan (missal truk) diatur sedemikian
rupa agar tidak terjadi kerusakan pada daun teh. Kualitas teh salah

139
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

satunya ditentukan oleh seberapa banyak teh yang patah atau


broken Begitu daun teh sampai di pabrik, segera dilakukan
pembongkaran. Proses pembongkaran teh harus dilakukan secara
hati-hati sehingga tidak terjadi kerusakan fisik teh yang dapat
memicu laju fermentasi.

c) Mengangkut Lateks
Mengangkut hasil lateks berbeda dengan mengangkut hasil
tanaman perkebunan lainnya. Jenis alat angkut berupa mobil tangki
khusus. Lateks merupakan cairan yang mengandung senyawa kimia
antara lain protein. Protein tersebut memiliki sifat-sifat spesifik
sehingga mudah terjadi penggumplan. Oleh karena itu, proses
pengangkutan harus dilakukan sedemikian rupa sehingga tidak
menimbulkan terjadinya penggumpalan lateks. Bahkan untuk
mencegah terjadinya penggumpalan lateks, biasanya sebelum
lateks diangkut telah diberikan campuran asam formeat. Meskipun
lateks telah diberi larutan asam formeat, selama pengangkutan
diupayakan tidak terjadi goncangan. Sebab goncangan selama
pengangkutan, dapat memicu terjadinya penggumpalan lateks.

Sumber : http://dimataphotography.blogspot.com/
Gambar 44. Pengangkutan lateks dengan cara dipikul.

140
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

c. Teknik penanganan pasca panen

1) Penanganan pasca panen kopi


a) Sortasi kopi
Sortasi atau pemilihan biji kopi dimaksudkan untuk memisahkan biji yang
masak dan bernas serta seragam dari buah yang cacat/pecah, kurang
seragam dan terserang hama serta penyakit. Sortasi juga dimaksudkan
untuk pembersihan dari ranting, daun atau kerikil dan lainnya. Buah kopi
masak hasil panen disortasi secara teliti untuk memisahkan buah
superior (masak, bernas, dan seragam) dari buah inferior (cacat, hitam,
pecah, berlubang, dan terserang hama penyakit). Kotoran seperti daun,
ranting, tanah dan kerikil harus dibuang karena benda benda tersebut
dapat merusak mesin pengupas. Buah merah terpilih (superior) diolah
dengan metode pengolahan secara basah atau semi basah supaya
diperoleh biji kopi HS (Haulk Snauk) kering dengan tampilan yang bagus,
sedang buah campuran hijau-kuning-merah diolah dengan cara
pengolahan kering.

Sumber : http://mesin-kopi-kakao.blogspot.com/
Gambar 45. Sortasi biji kopi.

141
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

b) Pengupasan biji kopi


Sebelum dikupas, biji kopi sebaiknya dipisahkan berdasarkan ukuran biji
agar menghasilkan pengupasan yang baik jika dilakukan dengan mesin
pengupas. Mesin pengupas kopi saat ini sudah tersedia dan mudah
diperoleh dipasaran.

http://inilampung.blogspot.com/
Gambar 46. Pengupasan buah kopi

c) Fermentasi biji kopi


Fermentasi diperlukan untuk menyingkirkan lapisan lendir pada kulit
tanduk kopi. Fermentasi dilakukan biasanya pada pengolahan kopi
arabika, untuk mengurangi rasa pahit dan mempertahankan citarasa
kopi. Proses fermentasi umumnya hanya dilakukan untuk pengolahan
kopi arabika, dan tidak banyak dipraktekkan untuk pengolahan kopi
robusta, terutama untuk kebun rakyat. Tujuan proses ini adalah untuk
menghilangkan lapisan lendir yang tersisa di lapisan kulit tanduk pada
biji kopi setelah proses pengupasan. Pada kopi arabika, fermentasi juga
bertujuan untuk mengurangi rasa pahit dan mendorong terbentuknya
kesan “mild” pada citarasa seduhannya. Prinsip fermentasi adalah alami
dan dibantu oleh oksigen dari udara. Proses fermentasi dapat dilakukan

142
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

secara basah (merendam biji dalam genangan air) dan secara kering
(tanpa rendaman air).

Sumber : http://cybex.deptan.go.id/
Gambar 47. Fermentasi biji kopi.

d) Pencucian
Pencucian bertujuan untuk menghilangkan sisa lendir hasil fermentasi
yang masih menempel pada kulit tanduk. Untuk kapasitas kecil,
pencucian dapat dikerjakan secara manual di dalam bak atau ember,
sedang kapasitas besar perlu di bantu dengan mesin.

Sumber : http://www.mahkotajavacoffee.com/
Gambar 48. Pencucian biji kopi.

143
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

e) Pengeringan kopi
Proses pengeringan bertujuan untuk mengurangi kandungan air dalam
biji kopi HS yang semula 60-65% sampai menjadi 12%. Pada kadar air
ini, biji kopi HS relatif aman untuk dikemas dalam karung dan disimpan di
gudang pada kondisi lingkungan tropis. Proses pengeringan dapat
dilakukan dengan cara penjemuran, mekanis dan kombinasi keduanya.
Buah kopi arabika mutu rendah hasil sortasi di kebun sebaiknya diolah
secara kering. Cara ini juga banyak dipraktekkan petani untuk mengolah
kopi jenis robusta.

Sumber : http://mesin-kopi-kakao.blogspot.com/
Gambar 49. Pengeringan biji kopi dengan cara penjemuran.

f) Pengukuran kadar biji


Penentuan kadar biji kopi merupakan salah satu tolak ukur proses
pengeringan agar diperoleh mutu hasil yang baik dan biaya pengeringan
yang murah. Akhir dari proses pengeringan harus ditentukan secara
akurat. Pengembangan yang berlebihan (menghasilkan biji kopi dengan
kadar air jauh di bawah 12%) merupakan pemborosan bahan bakar dan
merugikan karena terjadi kehilangan berat. Sebaliknya jika terlalu
singkat, maka kadar air kopi belum mencapai titik keseimbangan (12%)
sehingga biji kopi menjadi rentan terhadap serangan jamur pada saat
disimpan atau diangkut ke tempat konsumen.

144
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Sumber : http://mesin-kopi-kakao.blogspot.com/
Gambar 50. Alat pengukuran kadar air biji kopi.

g) Penggilingan kopi
Biji kopi kering atau kopi HS kering digiling dengan mesin huller untuk
mendapatkan biji kopi pasar atau kopi beras. Penggilingan kopi
diperlukan untuk memperoleh kopi bubuk dan meningkatkan luas
permukaan kopi. Pada kondisi ini, citarasa kopi akan lebih mudah larut
pada saat dimasak dan disajikan, dengan demikian seluruh citarasa kopi
terlarut ke dalam air seduan kopi yang akan dihidangkan. Penggilingan
kopi sebaiknya hanya dilakukan terhadap kopi HS yang sudah kering.

h) Penggudangan
Penggudangan bertujuan untuk menyimpan hasil panen yang telah
disortasi dalam kondisi yang aman sebelum dipasarkan ke konsumen.
Beberapa faktor penting pada penyimpanan biji kopi adalah kadar air,
kelembaban relatif udara dan kebersihan gudang. Udara yang lembab
pada gudang di daerah tropis merupakan pemicu utama pertumbuhan
jamur pada biji, sedangkan sanitasi atau kebersihan yang kurang baik
menyebabkan hama gudang seperti serangga dan tikus akan cepat
berkembang.

145
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Sumber : http://mesin-kopi-kakao.blogspot.com/
Gambar 51. Penggudangan biji kopi.

2) Penanganan Pasca Panen Kakao


Setelah buah kakao dipanen, hasil buah kakao akan diolah dengan
fermentasi biji yang selanjutnya dilakukan pencucian , pengeringan dan
sortasi biji serta pengemasan dan penyimpanan biji kakao.
a) Sortasi buah
Sortasi yaitu memisahkan buah yang baik dengan buah yang rusak atau
terserang hama/penyakit. Buah yang rusak terserang hama atau
penyakit segera dikupas kulitnya. Setelah diambil bijinya, kulit buah
segera ditimbun dalam tanah untuk mencegah penyebaran hama atau
penyakit ke seluruh kebun. Buah yang sehat langsung diproses
fermentasi atau dilakukan pemeraman atau penyimpanan terlebih dahulu
sebelum buah kemudian dipecahkan.

b) Pemeraman atau penyimpanan buah


Pemeraman buah kakao dilakukan untuk mengurangi kandungan lendir
atau pulp (sampai batas tertentu) yang melapisi biji kakao basah serta
untuk memperoleh jumlah yang sesuai untuk pengolahan.

146
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Sumber : www.youtube.com/watch?v=Xfw2_3zNAI8
Gambar 52. Pemeraman buah kakao.

Pemeraman buah dilakukan dengan menimbun buah kakao hasil panen


di kebun selama 5 – 12 hari tergantung kondisi setempat dan tingkat
kematangan buah. Adapun cara pemeraman buah adalah buah
dimasukkan ke dalam keranjang atau karung goni, dan diletakkan di
permukaan tanah yang telah dipilih sebagai lokasi penimbunan dengan
dialasi daun-daunan kemudian permukaan tumpukan buah ditutup
dengan daun- daun kering.

c) Pemecahan buah
Pemecahan buah kakao dilakukan untuk mengeluarkan dan
memisahkan biji kakao dari kulit buah dan plasentanya. Pemecahan
buah harus dilakukan secara hati-hati agar tidak melukai atau merusak
biji kakao. Pemecahan buah kakao sebaiknya menggunakan pemukul
kayu atau memukulkan buah satu dengan buah lainnya.

147
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Sumber : www.youtube.com/watch?v=Xfw2_3zNAI8
Gambar 53. Pemecahan buah kakao.

Sumber : www.youtube.com/watch?v=Xfw2_3zNAI8
Gambar 54. Mengeluarkan biji kakao dari polongnya.

Bila kulit telah terbagi dua, diambil bijinya dan disimpan dalam plastik
atau dalam keranjang yang diberi alas. Disamping itu juga harus dijaga
agar biji kakao tetap bersih atau tidak tercampur.

148
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Sumber : www.youtube.com/watch?v=Xfw2_3zNAI8
Gambar 55. Pengumpulan biji kakao dalam karung.

Setelah pemecahan buah selesai, kulit buah dibenamkan pada tanah


areal pertanaman yang dapat sebagai penambah hara bagi tanaman
sedalam 0,5 m. Selanjutnya pisahkan biji yang cacat dengan biji yang
baik. Fermentasikan biji yang baik, sedangkan biji yang cacat langsung
dikeringkan.

d) Fermentasi biji kakao


Merupakan inti pengolahan biji kakao, karena dalam proses ini
terbentuknya cita rasa khas coklat. mutu, aroma dan warna coklat cerah
dan bersih, pengurangan rasa pahit dan sepat serta perbaikan
kenampakan fisik biji. Proses fermentasi dapat dilakukan didalam wadah
fermentasi dapat berupa keranjang bambu atau kotak kayu/ peti yang
berlubang disisinya dengan jarak lubang 10 -15 cm dengan diameter 1
cm. Kotak fermentasi sebaiknya dibuat ukuran 40 x 40 cm, tinggi 50 cm
untuk skala kecil. Sedang skala besar lebar 100 - 120 cm, panjang 150 -
165 cm, tinggi 50 cm. Cara fermentasi biji dengan menggunakan kotak
kayu adalah sebagai berikut:
1) Biji kakao dimasukkan ke dalam kotak pertama (tingkat atas) sampai
ketinggian 40 cm, kemudian permukaannya ditutup dengan karung
goni atau daun pisang.

149
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Sumber : http://www.indonetwork.co.id/
Gambar 56. Kotak fermentasi kakao.

Sumber : www.youtube.com/watch?v=Xfw2_3zNAI8
Gambar 57. Fermentasi biji kakao dengan menggunakan kotak
fermentasi.

2) Setelah 48 jam (2 hari), biji kakao dibalik dengan cara dipindahkan


ke kotak kedua sambil diaduk.

Sumber : www.youtube.com/watch?v=Xfw2_3zNAI8
Gambar 58. Pembalikan fermentasi kakao.

150
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

3) Setelah 4-5 hari, biji kakao dikeluarkan dari kotak fermentasi dan
siap untuk proses selanjutnya.

Sedangkan cara fermentasi biji dengan keranjang bambu adalah sebagai


berikut:
1) Biji kakao dimasukkan ke dalam keranjang bambu (dengan
kapasitas minimal 40 kg) yang telah dibersihkan dan dialasi dengan
daun pisang, kemudian permukaan atas ditutup dengan daun
pisang.
2) Pada hari ketiga dilakukan pembalikan biji dengan cara diaduk.
3) Setelah 4-5 hari, biji kakao dikeluarkan dari keranjang dan siap untuk
proses selanjutnya.

e) Perendaman dan Pencucian biji


Perendaman dan pencucian tidak mutlak dilakukan tergantung
permintaan konsumen. Biji kakao dari buah yang sudah diperam selama
5 - 12 hari tidak perlu dicuci karena kadar kulitnya sudah rendah.
Pencucian bertujuan untuk menghentikan proses fermentasi,
mengurangi lapisan lendir agar pengeringan dapat dipercepat, kadar kulit
lebih rendah dan rupa luar lebih menarik. Biji yang dicuci mempunyai
penampakan lebih bagus, namun agak rapuh. Pencucian yang
berlebihan menyebabkan kehilangan bobot, biji mudah pecah dan
peningkatan biaya produksi. Sedangkan biji yang tanpa pencucian
memiliki rendemen yang tinggi dan kulitnya tidak rapuh. Aroma biji tanpa
pencucian juga lebih baik karena tidak ada bagian yang dibilas air.
Pencucian yang terlalu bersih dapat menghilangkan selaput lendir dan
kehilangan berat serta membuat kulit biji mudah terkelupas. Oleh karena
itu disarankan melakukan pencucian setengah bersih agar kenampakan
baik, pengeringan cepat dan tidak terlalu menurunkan rendemen (berat).
Sebelum dicuci, biji kakao direndam lebih dahulu selama 1- 2 jam,
kemudian dilakukan pencucian ringan secara manual atau mekanis. Biji
kakao dari buah yang sudah diperam selama 7 – 12 hari tidak perlu
dicuci karena kadar kulitnya sudah rendah.

151
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

f) Pengeringan
Pengeringan biji bertujuan untuk menurunkan kadar air biji kakao
menjadi ≤ 7,5 % supaya aman untuk disimpan. Pengeringan biji kakao
dapat dilakukan dengan 3 cara yaitu penjemuran, mekanis (mesin
pengering) dan kombinasi pemjemuran dan mekanis. Adapun
pengeringan dengan cara penjemuran adalah sebagai berikut,
 Penjemuran dilakukan dengan menggunakan cahaya matahari
langsung di atas para-para atau lantai jemur. Saat cuaca cerah
dengan lama waktu penyinaran 7 – 8 jam per hari, untuk mencapai
kadar air maksimal 7,5 % diperlukan waktu penjemuran 7 – 9 hari.
 Tebal lapisan biji kakao yang dijemur 3 – 5 cm (2 – 3 lapis biji atau 8
– 10 kg biji basah per m2).
 Setiap 1- 2 jam dilakukan pembalikan.

Sumber : Dokumen Kemdikbud


Gambar 59. Pengeringan biji kakao dengan cara penjemuran.

g) Sortasi
Sortasi biji kering, merupakan tahap terakhir dari pengolahan untuk
menentukan mutu biji kakao. Tujuannya untuk memisahkan biji kakao
dari kotoran yang terikut, biji yang pecah, rusak atau benda asing
lainnya. Selain itu untuk mengelompokan biji berdasarkan ukuran.

152
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Sortasi dilakukan secara visual dengan membuang biji-biji yang jelek dan
memisahkan biji yang bermutu rendah.

Sumber : http://acehsocolatte.blogspot.com/
Gambar 60. Sortasi biji kakao.

Untuk memisahkan biji kakao berdasarkan ukuran sesuai SNI dilakukan


dengan menggunakan ayakan atau mesin sortasi.

Biji kakao dikelompokkan ke dalam 5 (lima) kriteria ukuran yaitu :


 Mutu AA : jumlah biji maksimum 85 per 100 gram.
 Mutu A : jumlah biji 86 – 100 per 100 gram.
 Mutu B : jumlah biji 101 – 110 per 100 gram.
 Mutu C : jumlah biji 111 – 120 per 100 gram
 Mutu S : lebih besar dari 120 biji per 100 gram

h) Pengemasan dan Penyimpanan


Biji yang telah disortasi kemudian dikemas dalam karung, dengan berat
bersih per karung 60 kg. Setiap karung diberi label yang menunjukkan
nama komoditi, jenis mutu dan identitas produsen menggunakan cat
dengan pelarut non minyak. Penggunaan cat berminyak tidak dibenarkan
karena dapat mengkontaminasi aroma biji kakao.

153
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

3) Pencatatan
Hasil pasca panen tanaman perkebunan perlu dicatat. Catatan hasil pasca
panen dipergunakan untuk meningkatkan pengelolaan kebun dengan
membandingkan antara perkiraan hasil dan kenyataan hasil yang diperoleh.
Catatan hasil pasca panen juga dipergunakan oleh perusahaan sebagai
dasar pemberian upah dan premi bagi pekerja kebun. Catatan hasil pasca
panen sekurang-kurangnya memuat data bahan baku, jenis produksi,
kapasitas produksi dan permasalahan yang dihadapi dan rencana tindak
lanjut.

2. Menanya
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah Anda lakukan, dan untuk
meningkatkan pemahaman Anda tentang melaksanakan pasca panen tanaman
perkebunan tahunan:
a. Catatlah penjelasan tambahan yang diperlukan terhadap informasi yang
didapat dari proses mengamati/observasi!
b. Carilah penjelasan tambahan sendiri berdasarkan informasi hasil kegiatan
mengamati melalui diskusi dengan kelompok lainnya!
c. Tanyakan kepada gurumu apabila ada hal-hal yang belum dimengerti.

3. Mencoba/Mengumpulkan informasi
a. Cari informasi dari berbagai sumber (internet, modul, buku–buku referensi,
serta sumber–sumber lain yang relevan) tentang melaksanakan pasca panen
tanaman perkebunan tahunan!
b. Secara berkelompok susun/buat lembar kerja melaksanakan pasca panen
tanaman perkebunan tahunan yang ada di daerahmu, lembar kerja harus
memuat judul, tujuan, alat dan bahan, keselamatan kerja dan langkah kerja.
Contoh lembar kerja disajikan.
c. Secara berkelompok lakukan pengambilan keputusan/menetapkan lembar
kerja yang akan dilaksanakan, dengan memperhatikan daya dukung dan

154
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

persyaratan teknis dalam persiapan melakukan pasca panen tanaman


perkebunan tahunan. Apabila ada kesulitan, diskusikan dengan gurumu.
d. Lakukan suatu proses melaksanakan pasca panen tanaman perkebunan
tahunan dengan menggunakan lembar kerja yang dibuat.
e. Kumpulkan data dari setiap butir kegiatan yang dilaksanakan.
f. Buat evaluasi terhadap pelaksanaan kegiatan.
g. Diskusikan hasil kegiatan, kemudian bandingkan dengan rencana kerja dan
konsep-konsep yang telah dirumuskan sebelumnya.
h. Secara berkelompok susun kesimpulan dan berikan umpan balik terhadap
metode melakukan pasca panen tanaman untuk mendapatkan hasil yang
optimal. Perumusan umpan balik ini harus mempertimbangkan dasar teori,
fakta dan kondisi hasil kerja.

Contoh Lembar Kerja

Judul: melaksanakan pasca panen kakao

1) Tujuan
Melalui kegiatan ini diharapkan peserta didik mampu melaksanakan pasca
panen tanaman kakao.
2) Alat dan bahan
a) Pemukul buah kakao
b) Peti fermentasi
c) Cangkul
d) Keranjang bamboo
e) Karung
f) Lantai penjemuran
g) Timbangan
h) Ember
i) Buah kakao

155
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

3) Keselamatan kerja
a. Kenakan perlengkapan K3
b. Hindarkan hal-hal yang dapat mencelakakan diri Anda
c. Hati-hati dalam menggunakan bahan dan peralatan yang dapat
menimbulkan bahaya

4) Langkah kerja
a. Lakukan sortasi buah dengan memisahkan buah yang baik dengan buah
sang rusak atau terserang hama dan penyakit.
b. Lakukan pemeraman buah dengan cara menimbun buah dalam karung
atau keranjang dan diletakkan di permukaan tanah yang dialasi dedaunan,
kemudian permukaan tumpukan buah ditutup dengan daun-daun kering.
Pemeraman buah dilakukan selama 5 – 12 hari.
c. Lakukan pemecahan buah dengan menggunakan kayu atau memukulkan
buah satu dengan buah lainnya. Ambil bijinya dan disimpan dalam plastik
atau dalam keranjang yang diberi alas.
d. Benamkan kulit buah pada tanah areal pertanaman sedalam 0,5 m setelah
pemecahan buah selesai.
e. Lakukan fermentasi pada kotak kayu sebagai berikut :
 Biji kakao dimasukkan ke dalam kotak pertama (tingkat atas) sampai
ketinggian 40 cm, kemudian permukaannya ditutup dengan karung goni
atau daun pisang.
 Setelah 48 jam (2 hari), biji kakao dibalik dengan cara dipindahkan ke
kotak kedua sambil diaduk.
 Setelah 4-5 hari, biji kakao dikeluarkan dari kotak fermentasi dan siap
untuk proses selanjutnya.
f. Rendam biji kakao terlebih dahulu selama 1- 2 jam, kemudian dilakukan
pencucian ringan secara manual atau mekanis.
g. Lakukan pengeringan dengan cara penjemuran sebagai berikut :
 Penjemuran dilakukan dengan menggunakan cahaya matahari
langsung di atas para-para atau lantai jemur. Saat cuaca cerah
dengan lama waktu penyinaran 7 – 8 jam per hari, untuk mencapai
kadar air maksimal 7,5 % diperlukan waktu penjemuran 7 – 9 hari.

156
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

 Tebal lapisan biji kakao yang dijemur 3 – 5 cm (2 – 3 lapis biji atau 8 –


10 kg biji basah per m2).
 Setiap 1- 2 jam dilakukan pembalikan.
h. Lakukan sortasi biji kering dengan memisahkan biji kakao dari kotoran
yang terikut, biji yang pecah, rusak atau benda asing lainnya.
i. kelompokan biji berdasarkan ukuran dengan menggunakan ayakan.
j. Lakukan pengemasan dalam karung, dengan berat bersih per karung 60
kg.

4. Mengasosiasi/menalar
Berdasarkan hasil teori dari beberapa referensi yang Anda baca, hasil informasi
yang telah Anda peroleh, hasil observasi lapangan, dan hasil praktek, lakukan
analisis atau buatlah suatu kesimpulan melalui diskusi kelompok tentang
melaksanakan pasca panen tanaman perkebunan tahunan! Hasil diskusi yang
telah disetujui guru pembimbing selanjutnya difail dalam odner portfolio hasil
belajar anda.

5. Mengkomunikasikan
Berdasarkan hasil pengamatan/observasi, pengumpulan informasi dan identifikasi
serta asosiasi yang telah Anda lakukan terhadap melaksanakan pasca panen
tanaman perkebunan tahunan:
a. Buatlah laporan tertulis secara individu!
b. Buatlah bahan presentasi dan presentasikan di depan kelas secara kelompok!
c. Hasil presentasi yang telah disetujui guru pembimbing selanjutnya difail dalam
odner portofolio hasil belajar anda.

C. Rangkuman
1. Tujuan dari penanganan pasca panen adalah untuk :
a. Meningkatkan dan mempertahankan mutu;
b. Menurunkan kehilangan hasil atau susut hasil;
c. Memudahkan dalam pengangkutan hasil;
d. Meningkatkan efisiensi proses penanganan pascapanen;
e. Meningkatkan nilai tambah hasil;

157
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

f. Meningkatkan daya saing hasil;


2. Kondisi produk yang dipanen dipengaruhi oleh bebeapa faktor diantaranya,
faktor pra panen misalnya dalam pemilihan varietas, sistem tanam dan teknik
budidayanya. Faktor lingkungan seperti suhu dan kelembaban. Faktor
transportasi misalnya jarak yang jauh, alat transportasi yang tidak memadai
dan belum sempurnanya infrastruktur yang menunjang sistem distribusi dan
transportasi hasil perkebunan. Faktor adanya serangan hama dan penyakit
juga amat besar pengaruhnya terhadap produk segar yang dipanen.
3. Bila hasil panen tidak segera diangkut kepabrik, besar kemungkinan terjadi
penurunan kualitas dan kuantitas.
4. Peralatan pengangkutan hasil panen, beragam jenisnya tergantung jenis
produk yang dihasilkan suatu komoditas tanaman perkebunan.
5. Teknik pasca panen kopi meliputi sortasi, pengupasan, fermentasi,
pencucian, pengeringan, pengukuran kadar air, penggilingan dan
penyimpanan.
6. Teknik pasca panen kakao meliputi sortasi buah, pemeraman buah,
pemecahan buah, fermentasi biji, pencucian biji, pengeringan, sortasi biji dan
penyimpanan.
7. Hasil pasca panen tanaman perkebunan perlu dicatat yang memuat data
bahan baku, jenis produksi, kapasitas produksi dan permasalahan yang
dihadapi dan rencana tindak lanjut.

D. Tugas
Buatlah analisis sederhana, mengapa pada fermentasi biji kakao akan terbentuk
cita rasa dan aroma!.

E. Penilaian Diri
Lembar Penilaian Diri ( sikap jujur)

Petunjuk :
 Bacalah pernyataan yang ada di dalam kolom dengan teliti
 Berilah tanda cek (√) sesuai dengan sesuai dengan kondisi dan keadaan
Anda sehari-hari , dengan kriteria :

158
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

SL : selalu melakukan sesuai pernyataan


SR : sering melakukan sesuai pernyataan dan kadang-kadang tidak
melakukan
KD : kadang-kadang melakukan dan sering tidak melakukan
TP : tidak pernah melakukan

No. Pernyataan TP KD SR SL
1 Saya melakukan praktik dengan kerja
sama
2 Saya melakukan praktik dengan teliti
3 Saya membuat laporan hasil praktik
praktik
4 Saya tertib dalam mengikuti
pembelajaran
5 Saya mengumpulkan tugas tepat waktu

F. Uji Kompetensi/Ulangan
Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas!
1. Jelaskan tujuan dilakukannya penanganan pasca panen pada tanaman
perkebunan!
2. Jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi kondisi hasil panen!
3. Tandan buah segar kelapa sawit harus segera (kurang dari 24 jam) dibawa
kepabrik untuk diolah menjadi CPO.
4. Jelaskan mengapa penundaan hasil panen tiba di pabrik untuk diolah dapat
menyebabkan penurunan mutu hasil olahannya, misal penundaan
pengangkutan tandan buah segar pada kelapa sawit!
5. Jelaskan pertimbangan apa saja yang dapat menentukan cara pengangkutan
hasil panen!
6. Jelaskan tahapan pelaksanaan pasca panen kakao!

159
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

BAB 7. MELAKSANAKAN PENGELOLAAN PEKERJAAN KEBUN


(8 JP)

Kegiatan Belajar 6.1: Melaksanakan pengelolaan pekerjaan kebun (8 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini Anda dapat melaksanakan pengelolaan pekerjaan
kebun dengan disediakan alat dan bahan.

B. Aktivitas Belajar Siswa


1. Mengamati/observasi
Untuk menambah wawasan Anda tentang pengelolaan pekerjaan kebun, maka
Anda harus melakukan mengerjakan tugas-tugas sebagai berikut ini dalam
kelompok yang terdiri atas tiga sampai lima orang :
a. Cari informasi/penjelasan (dari buku, orang/pelaku usaha, fasilitator, dll) dan
diskusikan tentang pengelolaan pekerjaan kebun.
b. Anda dapat menggunakan handout yang telah disediakan pada buku ini.
c. Lakukan observasi ke perkebunan di sekitar anda
d. Observasi dilakukan secara berkelompok.
e. Siapkanlah daftar pertanyaan yang mencakup pengelolaan pekerjaan kebun
yaitu :
 Jenis pekerjaan
 Uraian tugas
f. Dengan menggunakan pertanyaan yang telah dibuat, kemudian lakukan
observasi, mengumpulkan data dari fakta yang ada secara lengkap di
lapangan.

160
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Tabel pengamatan : Jenis pekerjaan dan uraian tugas.

NO JENIS PEKERJAAN URAIAN TUGAS


1 ……………………………….. 1) …………………………………………
2) …………………………………………
3) …………………………………………
4) …………………………………………
5) …………………………………………
6) …………………………………………
7) …………………………………………
8) …………………………………………

2 ……………………………….. 1) …………………………………………
2) …………………………………………
3) …………………………………………
4) …………………………………………
5) …………………………………………
6) …………………………………………
7) …………………………………………
8) …………………………………………

3 ……………………………….. 1) …………………………………………
2) …………………………………………
3) …………………………………………
4) …………………………………………
5) …………………………………………
6) …………………………………………
7) …………………………………………
8) …………………………………………

4 ……………………………….. 1) …………………………………………
2) …………………………………………
3) …………………………………………

161
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

4) …………………………………………
5) …………………………………………
6) …………………………………………
7) …………………………………………
8) …………………………………………

5 ……………………………….. 1) …………………………………………
2) …………………………………………
3) …………………………………………
4) …………………………………………
5) …………………………………………
6) …………………………………………
7) …………………………………………
8) …………………………………………

6 ……………………………….. 1) …………………………………………
2) …………………………………………
3) …………………………………………
4) …………………………………………
5) …………………………………………
6) …………………………………………
7) …………………………………………
8) …………………………………………

…. ………………………………… 1) …………………………………………
.. 2) …………………………………………
3) …………………………………………
4) …………………………………………
5) …………………………………………
6) …………………………………………
7) …………………………………………
8) …………………………………………

162
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Untuk memperkuat hasil diskusi Anda berikut ini disajikan informasi pendukung
sebagai berikut.

2. Uraian Materi
a. Jenis pekerjaan kebun
Jenis-jenis pekerjaan di perkebunan akan tercermin pada uraian tugas
jabatan. Dalam pengelolaan perkebunan, satu unit kebun dibagi menjadi
beberapa bagian kebun (afdeling). Disamping itu juga dilengkapi sebuah
pabrik pengolahan untuk mengolah hasil dari perkebunan.
Pada tingkat perusahaan, pimpinan tertinggi dipegang oleh Presiden Direktur
yang membawahi Direktur Operasional. Sedangkan untuk tingkat
perkebunan, pimpinan tertinggi dipegang oleh Manager Kebun. Dalam
menjalankan tugas, manager kebun dibantu oleh para asisten. Asisten
bidang tanaman, asisten bidang pengolahan, bidang tata usaha, bidang
angkutan/bangunan dan bidang lingkungan.
Pada tingkat afdeling pimpinan tertinggi dipegang oleh Asisten Afdeling, yang
dalam menjalankan tugasnya di bawah kordinasi Asisten Kepala serta
dibantu oleh para Mandor serta juru tulis.
Di tingkat managemen, yang mengelola tanaman terdiri atas Manager
Kebun, Asisten Kepala, Asisten Afdeling serta Mandor tanaman. Dalam tugas
sehari-hari manager-manager inilah yang mengelola tanaman.

Uraian Kerja Pengelola Tanaman

1) Manager Kebun
Manager Kebun sebagai pimpinan dan pengelola unit mempunyai tugas
dan tanggung jawab yaitu:
a. Menandatangani dan mengecek dokumen, formulir dan laporan
sesuai dengan sistem prosedur yang berlaku.
b. Mengkoordinasikan penyusunan rencana anggaran belanja
perusahaan
c. Mengarahkan kegiatan-kegiatan kepada Asisten Kepala dan Asisten
afdeling.

163
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

d. Melaporkan data serta kegiatan yang ada ke Direksi.


e. Menyusun dan melaksanakan kebijakan umum perkebunan sesuai
dengan norma pedoman dan instruksi dari direksi.
f. Menelaah dan mendisposisi surat-surat masuk untuk penyelesaian
selanjutnya.
g. Membina dan meningkatkan kesejahteraan sosial karyawan.
h. Membina suasana kekeluargaan dan kerja sama yang baik antara
asisten, karyawan dan warga serta memelihara keamanan.
i. Membuat penialian kinerja terhadap Asisten Kepala dan Asisten .
j. Melaksanakan pekerjaan lain yang diberikan oleh pihak direksi

2) Asisten Kepala
Asisten Kepala bertugas membantu Manager Kebun dalam bidang
koordinasi, pembinaan, serta pengawasan pekerjaan di kebun.
Tugas dan tanggung jawab Asisten Kepala yaitu:
a. Menerima perintah dan tanggung jawab Manajer.
b. Melaporkan data serta kegiatan produksi pada Manajer.
c. Melaksanakan pekerjaan lain yang diberikan oleh Manajer
d. Mengkoordinasi perencanaan dan pelaksanaan kegiatan Asisten.
e. Mengkoordinir pengadaan dan penempatan tenaga kerja di afdeling.
f. Mengatur penyebaran kebutuhan bahan di afdeling.
g. Mengawasi kegiatan-kegiatan Asisten.
h. Mengajukan saran dan usulan untuk meningkatkan produksi tanaman.
i. Membuat penilaian terhadap kinerja asisten.

3) Asisiten Afdeling
Asisten afdeling merupakan pimpinan tertinggi di afdeling dan bertugas
memimpin, menggerakan serta mengawasi semua kegiatan di afdeling.
Tugas dan tanggung jawab Asisten Afdeling yaitu :
a. Bertanggung jawab atas keberhasilan dan peningkatan hasil kebun.
b. Melakukan pengamatan dan pemeriksaan lapangan secara terus-
menerus.

164
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

c. Membuat laporan hasil kebun yang dipertanggung jawabkan kepada


Manager
d. Membuat agenda untuk kegiatan kebun.
e. Memberikan instruksi dan pengawasan teknis mengenai
pelaksanaan semua kegiatan kebun.
f. Membuat penilaian terhadap kinerja mandor.
g. Melaksanakan pekerjaan lain yang diberikan oleh kadistan.

4) Mandor Kebun
Mandor bertugas dalam memmpin, mengarahkan serta mengawasi
pelaksanaan kerja di afdeling yang telah direncanakan oleh asisten
kebun.

Tugas dan tanggung jawab Mandor kebun yaitu :


a. Menerima instruksi dan program kerja dari Asisiten Afdeling.
b. Melaksanakan pekerjaan lain yang diberikan oleh Asisiten Afdeling.
c. Melakukan pengaturan, pengarahan dan pengawasan terhadap
pekerjaan kebun sesuai dengan ketentuan perusahaan.
d. Membuat laporan pekerjaan harian.
e. Membuat penilaian terhadap kinerja karyawan kebun.

5) Tenaga harian lepas


Tugas dan tanggungjawab tenaga kerja harian lepas adalah
melaksanakan intruksi mandor, sesuai dengan kegiatannya.

b. Mengelola Sumber Daya Manusia


Kegiatan pengelolaan sumber daya manusia (SDM) merupakan bagian dari
pengelolaan usaha perkebunan secara keseluruhan. Mengelola SDM meliputi
merencanakan kebutuhan pegawai, penerimaan pegawai (dengan tahapan-
tahapan yang meliputi persiapan, penyaringan, wawancara, penyeleksian dan
penawaran), orientasi pegawai baru. Dengan pengelolaan pegawai yang baik
akan meningkatkan produktivitas.

165
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

1) Merencanakan Kebutuhan Pegawai


Aset paling berharga dalam suatu kegiatan usaha bukanlah gedung,
peralatan, maupun produknya, tetapi sumberdaya manusianya.
Mengangkat pegawai yang tepat untuk melakukan suatu pekerjaan yang
tepat merupakan salah satu tahapan dalam manajemen sumberdaya
manusia.

Sebelum merencanakan kebutuhan pegawai, seorang pengusaha harus


memiliki pandangan bahwa pengelola pegawai yang baik harus memiliki
beberapa karakter pribadi antara lain:
a) Konsisten
b) Adil
c) Jujur
d) Antusias
e) Mendorong pegawai untuk mampu mengambil keputusan
f) Menanamkan rasa percaya diri pada pegawai
g) Terbuka
h) Sebagai pendengar yang baik
i) Memahami adanya perbedaan antar individu
j) Menjadi teladan
k) Memahami perasaan orang lain

Dalam hal manajemen sumberdaya manusia, perencanaan kebutuhan


pegawai pada suatu usaha perkebunan berdasarkan pada beberapa
pertimbangan antara lain:
a) Tuntutan tugas dan tanggungjawab pekerjaan, dalam hal ini nilai
penjualan menjadi prioritas pertama, kemudian volume produksi untuk
memenuhi tuntutan penjualan dan akhirnya dapat diperkirakan jumlah
pegawai yang dibutuhkan.
b) Pertimbangan terhadap kemungkinan pengunduran diri dan
pemutusan hubungan kerja karyawan.
c) Kemampuan dan sifat karyawan

166
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

d) Keputusan pengembangan perusahaan dan pengembangan


pemasaran.
e) Perubahan teknologi, yang mengakibatkan produktivitas semakin
bertambah
f) Sumberdaya keuangan yang tersedia.

Rencana untuk mengisi beberapa atau semua posisi-posisi jabatan yang


ada perlu melakukan analisis jabatan (Job Analisis), Analisis jabatan
adalah proses pengumpulan informasi dan pemeriksaan aktivitas kerja
pokok dalam sebuah posisi jabatan, serta kualifikasi yang diperlukan
untuk melaksanakan aktivitas-aktivitas tersebut. Proses pengumpulan
informasi tersebut dilakukan dengan metode kuisioner, wawancara,
observasi dan catatan harian pekerjaan, yang melibatkan baik pekerja,
supervisor maupun manajer.
Analisis jabatan selanjutnya digunakan untuk mengembangkan Uraian
Jabatan (Job Discription) dan Spesifikasi Jabatan (Job Spesification).
Analisis jabatan, uraian jabatan dan spesifikasi jabatan tersebut
merupakan bagian dari suatu proses sistem manajemen sumberdaya
manusia secara keseluruhan.

Analisis Jabatan pada dasarnya merupakan rangkaian informasi yang


mencakup:
a) Aktivitas kerja, yaitu tentang kegiatan kerja yang sesungguhnya
yang dilaksanakan seperti persiapan lahan, pembibitan,
penanaman, pemeliharaan, panen, memasarkan dan sebagainya.
Informasi ini juga dapat menunjukkan bagaimana, mengapa dan
kapan aktivitas tersebut dijalankan.
b) Mesin, alat perlengkapan dan bantuan kerja yang digunakan.
Termasuk tentang produk yang dibuat, bahan yang diproses,
pengetahuan yang diterapkan, dan jasa yang disumbangkan.
c) Standar kinerja, yaitu standar yang dilihat dari kuantitas, kualitas,
kecepatan untuk setiap tugas dimana karyawan akan ditempatkan.

167
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

d) Konteks jabatan, seperti kerja fisik, jadwal kerja, konteks sosial dan
organisasi.
e) Tuntutan manusiawi, yaitu tuntutan manusiawi dari jabatan tersebut,
seperti pengetahuan dan keterampilan (pendidikan, pelatihan,
pengalaman kerja ) serta menuntut atribut personal
(kecerdasan, karakteristik fisik, kepribadian, minat).

Uraian Jabatan, merupakan suatu pernyataan tertulis yang menguraikan


tentang fungsi, tugas, tanggung jawab, wewenang, kondisi kerja dan
aspek-aspek pekerjaan tertentu lainnya. Jadi uraian jabatan berisi
tentang:
a) Identitas jabatan, atau dapat disebut sebagai nama jabatan.
b) Rangkuman jabatan, menggambarkan sifat umum dari jabatan dan
hanya berupa fungsi dan kegiatan utamanya. Contoh, seorang
manajer pengadaan ditetapkan untuk membeli secara ekonomis,
mengatur pengiriman, penyimpanan dan mendistribusikan bahan
yang diperlukan ke lini produksi.
c) Hubungan, menggambarkan hubungan pemegang jabatan dengan
yang lain, baik di dalam maupun di luar organisasi
d) Tanggung jawab dan kewajiban, menggambarkan secara rinci
tanggung jawab dan kewajiban sebenarnya dari suatu jabatan.
Contoh, menyeleksi, melatih dan mengembangkan personil
bawahan.
e) Wewenang, menggambarkan tentang batas-batas wewenang
pemegang jabatan termasuk wewenang mengambil keputusan,
supervisi langsung dan batas-batas penganggaran. Contoh, seorang
pemegang jabatan tertentu memiliki wewenang untuk menyetujui
permintaan pembelian sampai Rp. 500.000, memberikan waktu cuti,
mendisiplinkan personil, merekomendasi kenaikan gaji,
mewawancarai dan mempekerjakan karyawan baru.
f) Standar kinerja, menggambarkan ketetapan standar-standar kinerja
yang diharapkan dapat dicapai oleh karyawan dalam masing-masing
tugas dan tanggung jawab utama.

168
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

g) Kondisi kerja dan lingkungan fisik, menggambarkan kondisi kerja


secara umum yang tercakup pada jabatan, misal tingkat kebisingan,
kondisi berbahaya, kepanasan dan sebagainya.
h) Spesifikasi jabatan

Dalam sistem manajemen sumberdaya manusia, uraian jabatan


merupakan suatu alat yang dapat dimanfaatkan untuk:
1) Menetapkan struktur organisasi
2) Perencanaan tenaga kerja
3) Rekrutmen
4) Penetapan target
5) Pelatihan
6) Evaluasi kinerja

Spesifikasi jabatan, merupakan pernyataan tertulis tentang kemampuan


fisik, mental yang dibutuhkan untuk melaksanakan suatu
pekerjaan tertentu dengan baik. Jadi isi spesifikasi jabatan meliputi:
1) Identitas jabatan
2) Persyaratan jabatan
• Pendidikan
• Pengalaman kerja
• Persyaratan fisik
• Persyaratan mental
• Supervisi.

2) Penerimaan Pegawai
Penerimaan pegawai pada dasarnya merupakan selalu berkaitan
dengan dua masalah, yaitu bagaimana menemukan orang yang tepat
dan mempertahankan orang tersebut setelah dilatih. Penerimaan
pegawai merupakan tahapan yang paling kritis dalam manajemen
sumberdaya manusia, hal ini disamping karena biaya proses penerimaan
yang mahal, juga karena merekrut orang yang tidak tepat ibarat
menanam benih yang kualitasnya tidak baik, sehingga akan

169
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

menghasilkan buah yang tidak baik pula di kemudian hari. Satu orang
yang tidak baik mungkin dapat merusak tatanan sebuah organisasi
secara keseluruhan. Oleh karena itu agar dapat merekrut pegawai yang
berkualitas, maka proses penerimaan harus direncanakan secara
matang. Secara berurutan proses penerimaan pegawai dapat dibedakan
menjadi lima tahapan, yaitu persiapan, penyaringan, wawancara,
penyeleksian dan penawaran.
1) Persiapan
Dalam tahap persiapan yang harus dilakukan adalah:
• Mempelajari rencana pengembangan usaha
• Mengidentifikasi kebijakan SDM perusahaan
• Mempelajari proyeksi kebutuhan pegawai perusahaan
• Memahami alasan penambahan pegawai
• Menegaskan kualifikasi setiap posisi yang akan diisi
• Menetapkan kapan pegawai baru mulai bekerja
• Menyiapkan iklan lowongan kerja untuk media yang sesuai
• Membentuk tim pewawancara
• Menyiapkan perangkat kerja / perangkat untuk seleksi
• Menyiapkan spesifikasi pekerjaan untuk setiap posisi

2) Penyaringan / meneliti surat lamaran yang masuk


Penyaringan pada dasarnya melakukan screening awal dari lamaran
yang masuk, membuat urutan kualifikasi dari surat lamaran yang
masuk, membuat ringkasan informasi setiap pelamar dan bila perlu
melakukan pengecekan pada perusahaan sebelumnya dimana calon
staf memiliki pengalaman bekerja sebelumnya. Kelanjutan dari
proses ini dapat dilakukan penyaringan dengan cara tes. Tes
dilakukan untuk mengukur kemampuan kognitif, kemampuan motorik
serta minat dan kepribadian.

3) Wawancara
Tahapan wawancara bertujuan untuk :
• Mengumpulkan data dan informasi yang signifikan tentang pelamar

170
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

• Mengungkap informasi yang tersembunyi pada diri pelamar


• Memberikan informasi yang perlu diketahui / dipahami oleh
pelamar
• Mengklarifikasi hal yang tidak jelas berkaitan dengan lowongan
• Menggali informasi potensi pada diri pelamar.

4) Penyeleksian
Pada tahapan penyeleksian ini bertujuan untuk:
• Menganalisa hasil informasi sebelumnya
• Membandingkan informasi hasil wawancara dengan resume
• Membandingkan calon satu dengan yang lain
• Membandingkan kekuatan dan kelemahan para calon
• Memutuskan calon yang paling sesuai dengan persyaratan tenaga
yang dibutuhkan.

5) Penawaran
Setelah terpilih calon pegawai yang memenuhi persyaratan, tahapan
selanjutnya adalah mendiskusikan dengan calon pegawai tentang
hak dan kewajiban pegawai maupun perusahaan. Setelah sepakat
selanjutnya dibuat perjanjian kerja antara pihak perusahaan dengan
calon pegawai. Perjanjian kerja adalah perjanjian antara
pekerja/pegawai dan pengusaha/pemberi kerja yang memuat syarat-
syarat kerja, hak dan kewajiban para pihak. Perjanjian kerja ini harus
mengacu pada Undang-Undang nomor 13 tahun 2003 tentang
Ketenagakerjaan

Bab IX tentang Hubungan Kerja, pasal 50, dinyatakan bahwa


hubungan kerja terjadi karena adanya perjanjian kerja antara
pengusaha dan pekerja/buruh. Selanjutnya pada pasal 54 ayat (1)
dinyatakan bahwa:
Perjanjian kerja yang dibuat secara tertulis sekurang-kurangnya
memuat:

171
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

• Nama, alamat perusahaan dan jenis usaha


• Nama, jenis kelamin, umur dan alamat pekerja / buruh
• Jabatan atau jenis pekerjaan
• Tempat pekerjaan
• Besarnya upah dan cara pembayarannya
• Syarat kerja yang memuat hak dan kewajiban pengusaha serta
pekerja / buruh
• Mulai dan jangka waktu berlakunya perjanjian kerja
• Tempat dan tanggal perjanjian kerja dibuat
• Tanda tangan para pihak dalam perjanjian kerja.

Dalam suatu kegiatan usaha, sumberdaya manusia merupakan aset


yang paling berharga. Oleh karena itu untuk mendukung
terwujudnya tujuan perusahaan, maka dalam mengangkat pegawai
perlu mempertimbangkan beberapa hal:
• Rencana Pembayaran
Bagi pegawai, upah merupakan bagian penting dari
pekerjaannya. Mereka mengharapkan upah sesuai dengan
ketrampilan dan energi yang diberikan untuk perusahaan. Jika
pengusaha ingin menarik dan mempertahankan pegawai yang
baik, maka harus mempertimbangkan tingkat upah dengan
membandingkan upah yang diberikan pengusaha lain untuk
tugas yang sama, serta mengacu pada peraturan perundangan
yang berlaku.
• Tunjangan dan kesejahteraan
Dari semua tunjangan dan kesejahteraan yang ada, cuti sakit
dan hari libur merupakan tunjangan / kesejahteraan yang
paling berharga bagi pegawai. Seorang pengusaha perlu
menyusun kebijakan yang berkaitan dengan tunjangan dan
kesejahteraan.

172
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

• Hubungan Pegawai
Upah dan tunjangan yang baik bukan segalanya yang dapat
membuat pegawai senang. Kepuasan kerja merupakan sesuatu
yang lebih penting dari pada sekedar upah dan dan tunjangan.
Pengusaha bertanggung jawab untuk menciptakan hubungan
yang harmonis antara pengusaha dan pegawai serta antar
pegawai, melalui komunikasi dua arah yang saling menghargai
dan menghormati atas dasar kewajiban dan tanggung jawab
masing-masing.
• Kondisi Kerja
Kesehatan, kenyamanan dan keselamatan pegawai serta
kondisi kerja yang layak harus dijadikan perhatian yang serius
bagi pengusaha. Lingkungan kerja yang baik dapat membantu
meningkatkan efisiensi dan perilaku yang baik serta mencegah
terjadinya kecelakaan kerja. Tempat kerja harus memiliki
vasilitas keselamatan kerja dan sanitasi yang baik serta fasilitas-
fasilitas lainnya yang mendukung terciptanya suasana kerja
yang nyaman.

3) Orientasi Pegawai
Sebagai ketentuan umum, pada hari pertama seorang pegawai baru
masuk kerja harus diperkenalkan dengan lingkungan kerja, khususnya
lingkungan kerja ditempat dia akan melaksanakan tugas. Pegawai baru
perlu diperkenalkan dengan pegawai lainnya, diberi penjelasan tentang
kondisi umum perusahaan, tentang tugas dan tanggung jawabnya dan
diperlihatkan secara benar tentang pekerjaan yang akan menjadi
tanggungjawabnya.
Merupakan hal penting untuk memberi kesempatan kepada pegawai baru
untuk memulai bekerja dengan langkah yang benar. Dengan orientasi
yang tepat akan sangat membantu dalam memperoleh pegawai yang
produktif untuk jangka panjang. Dalam melaksanakan orientasi terhadap
pegawai baru, ada empat langkah yang harus dilakukan yaitu:

173
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

a) Menyiapkan pegawai untuk melakukan orientasi


b) Memberikan pekerjaan terhadap pegawai baru
c) Mencoba pekerjaan sambil diawasi
d) Melakukan tindak lanjut

Untuk melakukan orientasi terhadap pegawai baru perlu disusun rencana


orientasi yang meliputi:
a) Memperkenalkan pekerjaan
b) Menempatkan pegawai lama sebagai nasihat
c) Menyiapkan uraian tugas
d) Menyusun jadwal latihan
e) Mengatur bidang pekerjaan
f) Melakukan evaluasi setiap hari

3. Menanya
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah Anda lakukan, dan untuk meningkatkan
pemahaman Anda tentang pengelolaan pekerjaan kebun:
a. Catatlah penjelasan tambahan yang diperlukan terhadap informasi yang
didapat dari proses mengamati/observasi!
b. Carilah penjelasan tambahan sendiri berdasarkan informasi hasil kegiatan
mengamati melalui diskusi kelompok.
c. Tanyakan kepada gurumu fenomena-fenomena yang tidak diketahui dalam
langkah mengamati/observasi.

4. Mencoba/Mengumpulkan informasi
Cari informasi dari berbagai sumber (internet, modul, buku – buku referensi,
serta sumber – sumber lain yang relevan) tentang pengelolaan pekerjaan kebun!

5. Mengasosiasi/menalar
Berdasarkan hasil teori dari beberapa referensi yang Anda baca, hasil informasi
yang telah Anda peroleh, hasil observasi lapangan, dan hasil praktek, lakukan
analisis atau buatlah suatu kesimpulan tentang pengelolaan pekerjaan kebun!

174
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

6. Mengkomunikasikan
Berdasarkan hasil pengamatan/observasi, pengumpulan informasi dan identifikasi
serta asosiasi yang telah Anda lakukan terhadap pengelolaan pekerjaan kebun:
a. Buatlah laporan tertulis secara individu!
b. Buatlah bahan presentasi dan presentasikan di depan kelas secara kelompok!
c. Hasil presentasi yang telah disetujui guru pembimbing selanjutnya difail dalam
odner portofolio hasil belajar anda.

C. Rangkuman
1. Pada tingkat tingkat perkebunan, pimpinan tertinggi dipegang oleh Manager
Kebun. Dalam menjalankan tugas, manager kebun dibantu oleh para asisten.
Asisten bidang tanaman, asisten bidang pengolahan, bidang tata usaha, bidang
angkutan/bangunan dan bidang lingkungan.
2. Pada tingkat afdeling pimpinan tertinggi dipegang oleh Asisten Afdeling, yang
dalam menjalankan tugasnya di bawah kordinasi Asisten Kepala serta dibantu
oleh para Mandor serta juru tulis.
3. Di tingkat managemen, yang mengelola tanaman terdiri atas Manager Kebun,
Asisten Kepala, Asisten Afdeling serta Mandor tanaman. Dalam tugas sehari-hari
manager-manager inilah yang mengelola tanaman.
4. Kegiatan pengelolaan sumber daya manusia (SDM) merupakan bagian dari
pengelolaan usaha perkebunan secara keseluruhan. Mengelola SDM meliputi
merencanakan kebutuhan pegawai, penerimaan pegawai (dengan tahapan-
tahapan yang meliputi persiapan, penyaringan, wawancara, penyeleksian dan
penawaran), orientasi pegawai baru.

D. Tugas
Untuk lebih meningkatkan pemahaman Anda terhadap pengelolaan pekerjaan kebun
maka lakukanlah:
1. Carilah informasi dari berbagai sumber tentang beberapa uraian tugas dari
karyawan afdeling.
2. Coba Anda amati apakan ada uraian jabatan yang berbeda untuk jabatan yang
sama dari perusahaan yang berbeda. Diskusikan dengan temanmu, kemudian
buat kesimpulan.

175
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

E. Penilaian Diri
Lembar Penilaian Diri ( sikap jujur)

Petunjuk :
 Bacalah pernyataan yang ada di dalam kolom dengan teliti
 Berilah tanda cek (√) sesuai dengan sesuai dengan kondisi dan keadaan Anda
sehari-hari , dengan kriteria :
SL : selalu melakukan sesuai pernyataan
SR : sering melakukan sesuai pernyataan dan kadang-kadang tidak
melakukan
KD : kadang-kadang melakukan dan sering tidak melakukan
TP : tidak pernah melakukan
No. Pernyataan TP KD SR SL
1 Saya melakukan praktik dengan kerja sama
2 Saya melakukan praktik dengan teliti
3 Saya membuat laporan hasil praktik praktik
4 Saya tertib dalam mengikuti pembelajaran
5 Saya mengumpulkan tugas tepat waktu

F. Uji Kompetensi/Ulangan
Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas!
1. Jelaskan tugas dan tanggung jawab Asisten Afdeling!
2. Kegiatan pengelolaan sumber daya manusia (SDM) merupakan bagian dari
pengelolaan usaha perkebunan secara keseluruhan. Jelaskan, meliputi apa saja
kegiatan pengelolaan sumber daya manusia tersebut!
3. Dalam perencanaan kebutuhan pegawai pada suatu usaha perkebunan harus
berdasarkan pada beberapa pertimbangan, jelaskan!
4. Untuk merekrut pegawai yang berkualitas, maka proses penerimaan harus
direncanakan secara matang. Secara berurutan proses penerimaan pegawai
dapat dibedakan menjadi lima tahapan, yaitu….
5. Dalam melaksanakan orientasi terhadap pegawai baru, ada empat langkah yang
harus dilakukan yaitu

176
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

BAB 8. MELAKSANAKAN PENYUSUNAN PROPOSAL USAHA


TANAMAN PERKEBUNAN TAHUNAN (6 JP)

Kegiatan Belajar 7.1: melaksanakan penyusunan proposal usaha tanaman


perkebunan tahunan (6 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari materi ini peserta didik dapat melaksanakan penyusunan
proposal usaha tanaman perkebunan tahunan sesuai prosedur bila disediakan alat
dan bahan yang mamadai.

B. Aktivitas Belajar Siswa


1. Mengamati/observasi
Untuk menambah wawasan Anda tentang melaksanakan pembuatan proposal,
maka Anda harus melakukan mengerjakan tugas-tugas sebagai berikut ini dalam
kelompok yang terdiri atas tiga sampai lima orang :
a. Cari informasi/penjelasan (dari buku, orang/pelaku usaha, fasilitator, dll) atau
melalui observasi tentang :
1) Jenis bahan, alat, mesin budidaya tanaman perkebunan
2) Jumlah bahan, alat, mesin budidaya tanaman perkebunan
3) Harga bahan, alat, mesin budidaya tanaman perkebunan

Gunakan form berikut untuk mncatat hasil pengamatan:

Tabel pengamatan 1. Jenis bahan/barang yang dibutuhkan dalam budidaya


perkebunan
NO BAHAN/BARANG SPESIFIKASI HARGA
1
2
3
4
5

177
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

6
7
8

Tabel pengamatan 2. Jenis alat yang dibutuhkan dalam budidaya


perkebunan
NO ALAT SPESIFIKASI HARGA
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Tabel pengamatan 3. Jenis mesin yang dibutuhkan dalam budidaya


perkebunan
NO MESIN SPESIFIKASI HARGA
1
2
3
4
5
6

178
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

b. Kelompokan hasil pengamatan tersebut berdasarkan biaya

1) Biaya tetap
Tabel pengamatan 4. Biaya tetap

NO JENIS SPESIFIKASI HARGA


1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

2) Biaya variable
Tabel pengamatan 5. Biaya variabel
NO JENIS SPESIFIKASI HARGA
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

179
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

c. Anda dapat menggunakan handout yang telah disediakan pada buku ini.
d. Hasil kegiatan mengamati tersebut diskusikan dengan temanmu kemudian
diskusikan dengan temanmu dalam kelompok masing-masing.

Untuk memperkuat hasil diskusi Anda berikut ini disajikan informasi pendukung
sebagai berikut.

2. Uraian Materi

a. Perencanaan usaha
Dalam suatu kegiatan usaha, merencanakan merupakan suatu aspek yang
sangat penting dalam proses pengembangan sebuah usaha. Dengan
perencanaan yang benar, maka dapat membantu seseorang wirausaha
dapat menetapkan target jangka panjang dan jangka pendek dari bisnis baru
yang diinginkan.

Rencana usaha ini secara khusus dimaksudkan untuk :


 Meningkatkan peluang keberhasilan suatu usaha
 Secara jelas menentukan kegiatan-kegiatan agar bisnis dapat
beroperasi dengan sukses
 Mengidentifikasi semua sumber daya yang tersedia untuk bisnis
tersebut dan cara menggabungkan sumber daya ini untuk hasil yang
maksimal
 Mengidentifikasi standar-standar kinerja untuk setiap segmen
pengoperasian bisnis yang dapat dibandingkan dengan kinerja aktual.
Hal ini merupakan pengendalian untuk menjaga agar bisnis beroperasi
pada jalur yang benar.

180
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Adapun pihak-pihak yang membutuhkan laporan studi kelayakan bisnis


adalah sebagai berikut:
 pihak investor. Investor adalah pemilik modal yang memiliki kepentingan
langsung tentang keuntungan yang akan diperoleh serta jaminan
keselamatan atas modal yang ditanamkannya;
 pihak kreditor, dari pihak ini dana bisa dipinjamkan yang pada akhirnya
keputusan pemberian pinjaman dipertimbangkan setelah melakukan
kajian ulang studi kelayakan bisnis yang telah dibuat sebelumnya;
 pihak manajemen perusahaan, sebagai pihak yang memberikan
kebijakan terhadap langkah perencanaan dari studi kelayakan bisnis
tersebut sebagai bentuk realisasi dari ide proyek dalam rangka
meningkatkan laba perusahaan
 pihak pemerintah dan masyarakat, ini disebabkan karena adanya
kebijakan pemerintah yang akan mempengaruhi kebijakan perusahaan
baik secara langsung maupun tidak langsung terkait prioritas pemerintah
sebagai unsur pendukung rencana yang akan dijalankan;

Alasan membuat perencanaan usaha adalah :


 Dipakai sebagai alat pengawasan dan pengendalian kegiatan usaha
sehari-hari.
 Perencanaan usaha yang telah disusun dengan baik akan memudahkan
para pelaksana untuk mengetahui apakah tindakan mereka menyimpang
atau sesuai dengan rencana.
 Dengan adanya perencanaan usaha yang disusun (tentunya sebelum
suatu kegiatan dilakukan) dengan cermat dapatlah dipilih dan ditetapkan
kegiatan-kegiatan mana yang diperlukan dan mana yang tidak.
 Dengan adanya perencanaan usaha, maka segala kegiatan dapat
dilakukan secara tertib dan teratur sesuai dengan tahap-tahap yang
semestinya.
 Untuk mendapatkan pembiayaan dari Lembaga Pemberi Pinjaman
 Dengan adanya perencanaan usaha yang jelas akan memudahkan kita
untuk mencari bantuan kerjasama dari berbagai pihak karena didalam
perencanaan usaha menunjukkan aspek keuangan, dan aspek

181
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

pemasaran yang mana hal tersebut akan memudahkan pengelola usaha


mendapat dukungan berupa pinjaman melalui lembaga pemberi
pinjaman.
 Untuk mendapatkan dana investasi
 Perencanaan usaha yang jelas juga memungkinkan kita untuk
mendapatkan pinjaman melalui pihak-pihak lain yang potensial yang
akan mendukung pemenuhan investasi usaha kita.
 Untuk mengatur dengan siapa harus bekerjasama
 Mengatur dan membentuk kerjasama dengan perusahaan-perusahaan
lain yang sudah ada dan saling menguntungkan misalnya dari para
produsen yang dapat diharapkan memasok sarana produksi buat
perusahaan kita.
 Untuk mendapatkan kontrak
 Perencanaan yang baik menarit minat perusahaan-perusahaan yang
lebih besar memberi pekerjaan atau kontrak yang dapat dikerjakan oleh
perusahaan kita.
 Untuk menarik tenaga kerja inti
 Perencanaan yang baik mengundang orang-orang tertentu yang
potensial atau mempunyai keahlian untuk bergabung bekerja sama
dengan perusahaan. Mungkin saja perusahaan memerlukan orang-orang
yang mempunyai kemampuan untuk menduduki posisi kunci dalam
perusahaan namun harus berhati-hati menerima orang-orang tertentu
yang dapat pula menjerumuskan perusahaan yang baru berdiri.
 Untuk memotivasi dan fokus
 Perencanaaan yang baik menjamin adanya perhatian yang fokus pada
tujuan dari berbagai personil yang ada dalam perusahaan. Sebab
sebuah perusahaan akan bertumbuh makin lama makin komplek
sehingga perencanaan usaha akan menjadi komponen yang sangat
penting bagi setiap orang untuk tetap berpijak pada arah yang benar.

1) Manfaat dari perencanaan usaha


Sedangkan manfaatnya dalam perencanaan usaha adalah sebagai
bahan pertimbangan dalam pengambilan keputusan, baik persetujuan

182
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

ataupun penolakan terhadap kelayakan suatu rencana usaha yang akan


direalisasikan sesuai dengan kepentingan pihak yang terkait didalamnya.
Aspek-aspek yang perlu dianalisis untuk mengetahui biaya dan manfaat
tersebut antar lain ditinjau dari aspek kebijakan pemerintah, distribusi
nilai tambah pada seluruh masyarakat, nilai investasi per tenaga kerja,
pengaruh sosial, serta analisis kemanfaatan dan beban sosial.

2) Langkah-langkah dalam perencanaan usaha


 Analisis pasar
Analisis pasar adalah suatu penganalisasisan atau penyelenggaran
untuk mempelajari berbagai masalah pasar. Analisis pasar dilakukan
setelah produk sudah ditentukan, dan menejemen sudah siapkan,
maka langkah pertama yang harus dilakukan adalah mengadakan
analisa pasar. Maksudnya agar ketika produk tanaman yang kita
usahakan sudah berproduksi dengan baik dan manajemen yang
dilakukan sudah benar maka kita tidak akan bingung mau di
kemanakan produk yang telah kita produksi.

Keberhasilan usaha perusahaan dapat ditentukan oleh ketepatan


strategi pemasaran yang di terapkannya dengan dasar
memeperhatikan situasi dan kondisi dari analisis pasarnya. Dengan
melakukan analisis pasar maka dapat diketahui berapa kebutuhan
barang yang kita produksi pada saat ini, harga maupun tata
niaganya. Besarnya pasar dapat di tentukan oleh besarnya
permintaan dan penawaran terhadap barang atau jasa yang di
butuhkan para konsumen. Sedangkan mengenai ruang lingkup
pasar, biasanya mencakup luasnya pasar, misalnya luas pasar
menurut geografis, pendidikan para konsumen, profesi para
konsumen, tingkat umur para konsumen, dan lain sebagainya.
 Mencari informasi harga sarana produksi
Informasi harga yang utama harus diketahui oleh seorang
pengusaha agribisnis tanaman perkebuanan adalah harga
peralatan, pupuk, pestisida dll.

183
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

 Menghitung biaya produksi


Biaya produksi dapat dibedakan dua yaitu biaya investasi atau biaya
tetap dan biaya variabel atau biaya tidak tetap.
Biaya investasi adalah biaya yang pada umumnya dikeluarkan pada
awal kegiatan proyek dalam jumlah yang cukup besar. Biaya
investasi atau biaya tetap (Fix cost) adalah biaya untuk investasi
yang tidak habis pakai. Komponen biaya tetap terdiri dari tanah,
bangunan yang terdiri atas bak air, gudang sarana produksi,
gudang peralatan serta peralatan.
 Biaya variabel/ tidak tetap
Biaya tidak tetap atau sering disebut variable cost merupakan biaya
yang habis pakai dan bisa berubah-ubah tergantung jumlah
produksi. Komponen biaya tidak tetap terdiri dari pupuk, pestisida,
tenaga kerja, pemasaran dll.
 Menghitung pendapatan
Pendapatan dari usaha budidaya tanaman perkebunan adalah hasil
tanaman sesuai dengan karakteristik hasil dari tanaman masing-
masing.
 Menghitung hasil usaha
Hasil usaha dapat dihitung setelah diketahui total dari pendapatan
dan biaya. Suatu usaha dikatakan untung apabila pendapatan lebih
besar daripada biaya produksi.

b. Menyusun program produksi


Sebelum melakukan produksi, menyusun progam produksi sangat penting.
Dalam program berisi rencana-rencana apa yang akan dilakukan dalam
budidaya yang dituangkan dalam bentuk tulisan. Program yang baik akan
sangat membantu dalam pengkajian ulang seandainya suatu ketika ada
sesuatu yang perlu diperbaharui. Merencanakan program produksi budidaya
tanaman perkebunan mempunyai tujuan :

184
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

a. Agar jenis tanaman yang diusahakan sesuai dengan kondisi iklim.


b. Agar jumlah bibit yang disiapkan sesuai dengan luas lahan yang akan
ditanami.
c. Agar waktu pelaksanaan tepat dengan kondisi iklim.
d. Menyesuaikan dana yang tersedia dengan volume produksi yang
ditargetkan.
e. Mengefektifkan dan mengefisienkan pengelolaan sarana - prasarana.
f. Menekan resiko kerugian seminimal mungkin.
g. Mempermudah melakukan evaluasi secara keseluruhan.

Untuk menyusun program produksi budidaya tanaman perkebuanan


diperlukan hal-hal sebagai berikut :
a. Penentuan skala usaha
Ada beberapa faktor yang perlu diperhatikan dalam menentukan jumlah
produksi yang ingin diusahakan, diantaranya:
1) Data dan informasi pasar
Untuk sebuah usaha yang dimaksud pasar adalah seluruh orang
yang ada di sebuah wilayah geografis tertentu yang membutuhkan
barang atau jasa serta, bersedia dan mampu membelinya. Calon
konsumen dapat digambarkan sebagai orang yang membutuhkan
atau menginginkan jenis produk yang akan diusahakan, orang yang
mampu membeli barang/produk dan orang yang ingin membeli
produk..

Tidak sedikit pelaku usaha yang kurang menguasai informai pasar,


kurang berkoordinasi dan kurang kebersamaan dalam menguasai
pasar. Akibatnya pelaku usaha menerima informasi yang salah.
Salah satunya dapat dilihat dari paniknya para pelaku usaha ketika
mendengar isu membanjirnya pasokan/produk. Akibatnya, posisi
transaksi sangat lemah dan harga dapat menjadi lebih buruk lagi.
Kekurangan informasi inilah yang merupakan titik lemah pelaku
usaha sehingga pedagang pengumpul dapat menekan posisi
penawaran.

185
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

 Mengenal pasar
Sebelum menentukan jenis tanaman, ada hal penting yang
harus diperhatikan yaitu pasar atau pembeli produk yang kita
hasilkan. Adapun yang harus kita ketahui adalah mengenal
konsumen, mengetahui apa yang diinginkan konsumen,
mengetahui dimana konsumen melakukan pembelian dan
mengetahui cara konsumen melakukan pembelian. Produk
tanaman adalah mempunyai sifat cepat rusak, sehingga apabila
produk tidak laku terjual maka akan merugi. Oleh sebab itu
sebelum melakukan suatu usaha, harus sudah ada yang siap
menerima hasil produksinya, oleh sebab itu pasar yang akan
dituju harus sudah jelas. Apakah mau dijual melalui pedagang
pengumpul, koperasi atau langsung ke pabrik pengolahan.
Apabila kita mampu, tidak ada salahnya kita memasarkan
sendiri produk yang kita hasilkan ke pabrik pengolahan. Namun
apabila tidak mampu maka dapat menggunakan peran lembaga
pemasaran seperti pedagang pengumpul atau koperasi.
Permintaan yang kita kuasai secara mantap menyebabkan
penjualan hasil peternakan sudah pasti. Artinya tidak ada lagi
keraguan bahwa hasil yang diproduksi yang akan di jual tidak
laku di pangsa pasar yang sudah ada. Oleh sebab itu pangsa
pasar harus sudah diduga atau diramalkan sebelum kegiatan
produksi dimulai. Fungsinya untuk memantapkan penjualan
hasil produksi, sehingga harus sudah ada bayangan banyaknya
hasil yang akan di jual pada taraf perencanaan produksi.
 Harga
Selain pasar hal lain yang perlu diperhatikan adalah harga. Hal
ini perlu diperhatikan dan dicermati betul, karena sekali
menanam tanaman perkebunan tahunan berarti akan
memproduksi hasil selama bertahun-tahun. Sehingga sebelum
menentukan jenis tanaman harus melakukan analisis harga
beberapa tahun ke belakang. Untuk menjaga agar harga tetap

186
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

stabil, maka perlu dilakukan penjajakan untuk kerjasama


dengan pabrik pengolahan.
 Transportasi
Selain pasar dan harga, lokasi usaha, masalah transportasi
juga perlu dipertimbangkan. Faktor transportasi inilah yang
biasanya merupakan kunci keberhasilan atau penyebab
kegagalan dalam suatu usaha pertanian. Hal ini dikarenakan
menyangkut biaya transportasi dan ketersediaannya setiap
saat diperlukan. Berapa jarak lokasi usaha tanaman dengan
pasar tempat penjualan, bagaimana ketersediaan alat
transportsi serta bagaimana kondisi sarana jalan. Kesemua
faktor tersebut akan mempengaruhi dalam menyusun rencana
usaha budidaya tanaman perkebunan. Semakin lengkap data
dan informasi pasar di lapangan akan semakin tepat dalam
menyusun rencana usaha tersebut.

2) Penyiapan Sarana dan prasarana


Sarana produksi yang tersedia sangat menentukan keberhasilan
dalam usaha budidaya tanaman perkebuanan. Semakin lengkap
dan terpenuhinya sarana produksi untuk kegiatan produksi,
kemungkinan berhasil dalam usaha budidaya semakin tinggi.
Beberapa sarana produksi yang biasa dipergunakan untuk agribisnis
tanaman perkebuanan sebagai berikut :
 Ketersediaan lahan akan berpengaruh dalam penentuan skala
produksi yaitu jumlah tanaman yang mampu ditanam.
 Penyediaan peralatan budidata tanaman sangat penting dalam
melakukan budidaya. Peralatan budidata tanaman yang tidak
memadai tentu akan sulit untuk mendapatkan hasil produksi yang
optimal. Kecukupan jumlah peralatan yang disediakan tentu akan
berpengaruh pada kondisi tanaman, baik kesehatan maupun
pertumbuhannya yang akhirnya akan menurunkan kualitas dan
kwantitas hasil produksi.

187
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

 Tidak kalah pentingnya adalah peralatan transportasi, yang


berfungsi sebagai alat angkutan bibit, pupuk, pestisida dan hasil
panen serta kegiatan administrasi lainnya. Peralatan transportasi
pendukung kegiatan usaha budidaya tanaman perkebunan
misalnya truk, kendaraan roda dua, baik milik pribadi maupun
kendaraan umum.
 Kebutuhan peralatan baik jumlah maupun jenisnya tentu saja
disesuaikan dengan jenis, umur dan populasi tanaman yang akan
diusahakan. Berbeda jenis tanaman yang diusahakan, ada
kemungkinan ada perbedaan pada beberapa jenis peralatan
seharusnya disediakan, contohnya alat panen. Untuk memilih
peralatan mana yang akan digunakan (apakah manual atau
otomatis) tentu saja ini tergantung anggaran dana anda, karena
tentu saja yang otomatis membutuhkan investasi yang jauh lebih
mahal. Namun untuk hasil tentu saja baik yang otomatis.
 Penyediaan bibit tanaman
Penyediaan bibit tanaman yang dipelihara disesuaikan dengan
ketersediaan bibit tanaman di masing-masing wilayah dan luas
lahan yang akan ditanami. Harga bibit akan bervariasi tergantung
jenis bibit yang diusahakan. Ada dua cara untuk menyediakan
bibit tanaman, yaitu membeli pada penangkar bibit atau
penyediaan bibit dengan membibitkan sendiri. Dengan
membibitkan sendiri tentu akan mengeluarkan biaya yang lebih
kecil dibanding dengan membeli bibit yang siap tanam.
 Penyediaan pupuk dan pestisida
 Pupuk merupakan faktor yang sangat penting dan mutlak harus
ada untuk meningkatkan produksi. Pupuk yang baik adalah
pupuk yang mengadung unsur hara yang dibutuhkan tanaman.
Sedangkan penyediaan jenis pestisida harus disesuaikan dengan
jenis penyakit atau hama yang menyerang.

188
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

3) Tenaga kerja
Setiap jenis usaha pasti akan melibatkan tenaga kerja, baik itu
sebagai tenaga ahli, tenaga administrasi, tenaga pengawas dan
tenaga lapangan. Sebaiknya di dalam menempatkan tenaga kerja ini
disesuaikan dengan jenis pekerjaannya. Ada beberapa syarat yang
harus dipenuhi dalam menyediakan tenaga kerja khususnya dalam
usaha budidaya tanaman perkebunan antara lain jujur, ulet, tekun,
terampil, tabah, tidak mudah menyerah.
Agar diperoleh tenaga kerja atau sumber daya manusia yang sesuai
dengan kualifikasi yang ditetapkan, maka dalam penerimaan atau
rekruitmen perlu dilakukan seleksi. Sebelum kegiatan seleksi
dimulai, perlu diiventarisasi beberapa jumlah tenaga kerja yang
diperlukan dan apa jenis pekerjaannya. Beberapa jenis pekerjaan
dalam usaha budidaya tanaman perkebunan misalnya tenaga
pemeliharaan, mandor, superviser, tenaga ahli/konsultan dll.
Upah tenaga kerja tersebut per bulan disesuaikan dengan UMR
wilayah dimana usaha tersebut berada.

b. Penentuan biaya, pendapatan, keuntungan


1) Penentuan Biaya
Biaya dalam usaha budidaya tanaman perkebunan mencerminkan
segala pengeluaran dan penggunaan sumberdaya untuk
menghasilkan sejumlah produk tanaman. Besar kecilnya biaya itu
tergantung pada kita sendiri sebagai pengelola usaha. Biaya yang
dikeluarkan dalam operasional budidaya tanaman perkebunan
merupakan biaya yang harus dikeluarkan secara kontan maupun
kredit. Biaya inilah yang harus tertutupi oleh hasil penjualan.
Penentuan jumlah biaya yang harus dikeluarkan tidaklah sama
antara satu pelaku usaha dengan dengan pelaku usaha lainnya. Hal
ini tergantung pada :
 Biaya yang dikeluarkan tergantung pada jenis tanaman yang
dibudidayakan. Sebagi contoh, dalam jumlah yang sama,

189
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

budidaya kakao dan budidaya karet akan memerlukan biaya yang


berbeda.
 Besar kecilnya populasi tanaman yang akan diusahakan akan
berpengaruh juga terhadap biaya yang akan dikeluarkan.
Sebagai contoh budidaya kelapa sawit berskala 5 ha akan
mengeluarkan biaya jauh lebih besar dibandingkan dengan usaha
kelapa sawit seluas 1 ha.
 Biaya yang dikeluarkan tergantung pada kemampuan manajemen
dan administrasi pelaku usaha. Peternakan yang administrasinya
rapih dan benar akan mengeluarkan biaya produksi yang lebih
sedikit dan lebih efisien karena mampu menekan biaya
dibandingkan dengan pelaku usaha yang administrasinya acak-
acakan. Dalam usaha budidaya dikenal dua biaya, biaya variabel
dan biaya tetap.
 Biaya tetap (Fix Cost) adalah biaya yang besarnya tidak
tergantung pada kapasitas produksi. Berapapun besarnya
kapasitas produksi yang akan diproduksi maka besarnya biaya
yang dimaksud tetap tidak berubah. Sekalipun demikian ada
batasan kemampuan maksimum produksi sehingga setelah
mencapai batasan kemampuan maksimum produksi maka biaya
yang dimaksud perlu diadakan lagi. Termasuk biaya tetap pada
perusahaan perkebunan antara lain: Peralatan/perlengkapan (
sprayer, cangkul, bak penampung air, gembor dsb), Gaji tenaga
kerja tetap, Bunga modal, Biaya perijinan usaha, Biaya Peralatan
(Penyusutan/sewa), Biaya bangunan (Penyusutan/sewa), Dll.
 Biaya tidak tetap (Variable Cost) adalah biaya yang harus
dikeluarkan dan habis pakai selama satu kali proses produksi
atau unit produksi. Didalam perusahaan perkebunan besarnya
biaya akan mengikuti besarnya rencana kapasitas produksi yang
akan diusahakan selama satukali proses produksi. Dalam hal ini
biasanya diukur dari luasan usaha yang dikembangkan.
Termasuk biaya variabel pada usaha perkebunan adalah: Sarana
produksi (bibit, pupuk dan pestisida), upah harian tenaga kerja.

190
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

2) Pendapatan Penerimaan
Adalah jumlah hasil panen yang dijual dikalikan dengan harga.
Sedangkan pendapatan adalah penerimaan dikurangi dengan biaya
produksi .
3) Keuntungan
Suatu usaha dikatakan untung apabila penerimaan dikurangi dengan
biaya tetap ternyata ada sisa dari penerimaan dikurangi penyusutan,
bunga bank.

c. Melakukan analisa usaha


Salah satu alat ukur statistik guna menentukan apakah perencanaan
usaha yang akan dikembangkan layak/tidak layak untuk dikembangkan
dikenal dengan sebutan Revenue cost Ratio (R/C ratio). Cara
perhitungannya adalah dengan melihat perbandingan antara penerimaan
(revenue) terhadap pengeluaran (cost). Semakin besar nilai R/C ratio
maka semakin baik prospek keuntungan usaha yang direncanakan.
Dalam penilaian ini ada tiga katagori pernyataan yaitu:
 R/C < 1 Dinyatakan tidak layak dan tidak boleh dilanjutkan.
 R/C = 1 Dinyatakan tidak layak namun kalau ada tujuan atau
keuntungan lain yang diharapkan maka bisa dikatakan layak.
 R/C > 1 Dinyatakan layak dan boleh dilanjutkan.

Rumus yang digunakan adalah :

Masih berkaitan dengan analisa biaya adalah menentukan batasan tidak


untung dan tidak rugi. Secara umum dinyatakan dengan sebutan Break
Even Point (BEP). BEP merupakan titik impas usaha. Dari nilai BEP dapat
diketahui pada tingkat produksi dan harga berapa suatu usaha budidaya
tanaman tidak memberikan keuntungan dan tidak pula mengalami
kerugian.

191
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Rumus yang digunakan untuk menghitung BEP adalah :

Keterangan :
BEP : Break Even Point
FC : Fix Cost (Biaya Tetap)
P : Price (Harga)
VC Variable Cost (Biaya Tidak Tetap)

c. Teknik pembuatan proposal


Proposal mengandung pengertian sebagai rencana yang dituangkan dalam
bentuk rancangan kerja. Jenis proposal tergantung dari tujuan
penggunaannya, misalkan proposal kerja, proposal usaha, proposal
penelitian, proposal teknis, dan proposal lainnya. Meskipun memiliki
karakteristik masing-masing, proposal mempunyai tujuan sama yaitu
memberikan informasi mengenai tahapan kegiatan yang akan dilaksanakan.
Proposal merupakan dokumen tertulis yang disiapkan oleh wirausaha yang
menggambarkan semua unsur-unsur yang relevan baik internal maupun
eksternal mengenai perusahaan untuk memulai suatu usaha. Isinya sering
merupakan perencanaan terpadu menyangkut pemasaran, permodalan,
manufaktur, dan sumber daya lainnya.

Secara garis besar isi dari perencanaan (proposal) usaha adalah :


1) Nama Perusahaan
Membuat nama perusahaan perlu dipikirkan secara cermat, karena
nama perusahaan tidak dipakai satu atau dua tahun, namun untuk
192
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

selamanya. Poin ini sederhana namun sangat menentukan. Menurut


Canon dan Wichert, ciri-ciri nama yang baik adalah :
 Pendek
 Sederhana
 Mudah dieja
 Mudah diingat
 Enak dibaca
 Tidak ada nada sumbang
 Tidak ketinggalan jaman
 Ada hubungan dengan barang dagangan
 Bila diekspor gampang dibaca oleh orang luar negari
 Tidak menyinggung perasaan kelompok/orang lain atau tidak negatif
 Dapat memberi sugesti pada pengguna produk tersebut

2) Lokasi Perusahaan
Seperti halnya nama perusahaan, lokasi usaha juga berkaitan dengan
masa atau jangka panjang. Artinya dampak yang timbul karena
kesalahan memilih lokasi usaha akan menjadi beban jangka panjang,
apalagi investasi untuk usaha ini tidak kecil. Kesalahan dalam pemilihan
lokasi juga dapat menimbulkan masalah di kemudian hari, seperti
kesulitas mendapatkan sarana produksi, kesulitas mencari konsumen,
kesulitan perijinan dan masih banyak lagi. Oleh karena itu, lokasi yang
baik hendaknya memperhatikan beberapa faktor di bawah ini :
 Sumber sarana produksi
 Letak pasar/konsumen
 Sarana dan prasarana pendukung
 Perijinan
 Masyarakat, dll.

3) Komoditas yang akan diusahakan


Kesempatan memilih komoditas apa yang akan diusahakan, dapat
mempertimbangkan beberapa hal berikut ini :
 Meningkatnya permintaan, sementara suply tidak mencukupi
193
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

 Teridentifikasinya kebutuhan masyarakat akan produk tertentu


 Kurangnya saingan dalam bidang usaha yang akan ditekuni
 Adanya kemampuan yang meyakinkan untuk bersaing dan berhasil

4) Konsumen yang dituju


Untuk poin ini, segmentasi (pembagian) pasar perlu dilakukan, akan
dijual ke segmen pasar mana produk kita.

5) Posisi di pasar yang akan dimasuki


Sebagai pendatang baru dalam sebuah unit bisnis, perlu
dipertimbangkan apakah perusahaan akan masuk sebagai pemimpin
pasar, penantang pasar, pengikut pasar. Semua pilihan tersebut memilki
konsekuensi sendiri-sendiri yang harus dihadapi.

6) Partner yang akan diajak kerjasama


Di banyak kasus, kerja sama dengan pihak lain sangat dan lazim
dilakukan. Banyak alasan mengapa kerja sama tersebut perlu dilakukan.
Salah satu diataranya adalah untuk memperkuat modal dan
profesionalisme pengelolaan. Hal penting yang perlu diperhatikan dalam
melakukan kerja sama adalah adanya kontrak/perjanjian kerja yang jelas
dan formal.

7) Manajemen
Manajemen menyangkut SDM yang akan mengelola dan menjalankan
bisnis yang akan ditekuni. Alternatif yang dapat dipilih diantaranya
adalah :
 Dikelola sendiri
 Diserahkan pada pihak lain dengan pengawasan
 Dikelola bersama dengan partner bisnis
 Dikelola sepenuhnya oleh pihak lain
Semua pilihan diatas tentunya memiliki konsekuensi sendiri-sendiri yang
perlu diperhatikan dan direncanakan dengan matang.

194
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

8) Permodalan (yang diharapkan dan yang tersedia) dan manajemen


keuangan
Poin ini menjadi sangat penting, karena semua sumber daya yang
dibutuhkan untuk memulai suatu usaha, ada harganya. Oleh karena itu,
modal semangat dan kejujuran saja tidaklah cukup, perlu modal dalam
arti yang sebenarnya. Beberapa hal yang perlu diperhatikan adalah :
 Besarnya modal yang dibutuhkan
 Sumber modal yang dapat diharapkan
 Biaya modal
 Arus kas ( tingkat pengembalian ) dari modal tersebut

Beberapa tip dalam mengelola keuangan adalah :


 Bila meminjam sesuaikan dengan kemampuan mencicil
 Jika tidak dapat memproduksi, jangan meminjam
 Bila tidak butuh, jangan tergiur terhadap tawaran kredit
 Jangan menggunakan pinjaman usaha untuk keperluan pribadi
 Perhitungkan arus kas perusahaan seteliti mungkin
 Pacu kinerja perusahaan akan menghasilkan keuntungan, dll.

9) Studi Kelayakan
Poin ini sangat diperlukan untuk memberi pejelasan dari berbagai aspek,
seperti :
 aspek ekonomi
 aspek hukum
 aspek teknis
 aspek pasar, dll.

Tujuannya adalah untuk lebih memastikan bahwa unit usaha/bisnis yang


akan dijalankan adalah layak dan memiliki prospek yang baik.

195
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Contoh sederhana proposal

I. Pendahuluan
Latar belakang
Tujuan

II. Profile Usaha


Nama dan alamat perusahaan
Nama dan alamat pemilik
Nama dan alamat penanggung jawab yang bisa dihubungi setiap saat
Informasi tentang bisnis yang akan dilaksanakan

III. Rangkuman eksekutif ( lebih kurang 2 atau 3 halaman yang


menjelaskan secara lengkap isi proposal).

IV. Analisis Industri


Prospek masa depan usaha agribisnis
Analisis Persaingan
Segmentasi pasar yang akan dimasuki
Ramalan-ramalan tentang produk yang akan dihasilkan

V. Deskripsi Usaha
Produk yang ditawarkan
Jasa Pelayanan
Lokasi usaha
Ruang lingkup bisnis
Personalia dan perlengkapan kantor Latar belakang identitas pengusaha

VI. Rencana Operasi/produksi


Proses produksi
Bangunan dan perlengkapannya
Mesin dan perlengkapannya Sumber bahan baku

196
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

VII. Rencana Pemasaran


Penentapan harga
Rencana / pelaksanaan distribusi
Promosi yang akan dilakukan
Pengembangan produk

VIII. Perencanaan Organisasi


Bentuk kepemilikan dan struktur organisasi Informasi tentang partner
Uraian tentang hak dan kewajiban
Latar belakang anggota tim manajemen

IX. Permodalan dan Manajemen


Keuangan
Neraca permulaan perusahaan
Proyek aliran kas Analisis titik impas
Sumber-sumber permodalan

X. Studi Kelayakan dan Risiko


Tinjauan aspek ekonomi
Tinjauan aspek hukum
Tinjauan aspek teknis
Tinjauan aspek pasar, dll.
Risiko-risiko yang mungkin dihadapai

3. Menanya
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah Anda lakukan, dan untuk meningkatkan
pemahaman Anda tentang pembuaan proposal :
a. Catatlah penjelasan tambahan yang diperlukan terhadap informasi yang
didapat dari proses mengamati/observasi!
b. Carilah penjelasan tambahan sendiri berdasarkan informasi hasil kegiatan
mengamati melaui diskusi dengan kelompok!

197
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

c. Tanyakan kepada gurumu fenomena-fenomena yang tidak diketahui dalam


langkah mengamati/observasi tersebut.

4. Mencoba/Mengumpulkan informasi

a. Lakukan pembuatan Rencana Anggarn Biaya (RAB) budidaya salah satu


tanaman perkebunan tahunan dengan mengisi format berikut :
HARGA TOTAL
NO JENIS SPESIFIKASI KEBUTUHAN
SATUAN HARGA
A BIAYA TETAP
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

B BIAYA
VARIABEL
1
2
3
4
5
6
7
8

198
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

9
10
……
C PENDAPATAN

D RUGI/LABA
R/C RATIO
BEP

b. Buatlah proposal usaha dengan lay out sebagai berikut :


1) Pendahuluan
2) Profile Usaha
3) Rangkuman eksekutif
4) Analisis Industri
5) Deskripsi Usaha
6) Rencana Operasi/produksi
7) Rencana Pemasaran
8) Perencanaan Organisasi
9) Permodalan dan Manajemen
10) Studi Kelayakan dan Risiko

199
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

5. Mengasosiasi/menalar
Berdasarkan hasil teori dari beberapa referensi yang Anda baca, hasil informasi
yang telah Anda peroleh, hasil observasi lapangan, dan hasil praktek, lakukan
analisis atau buatlah suatu kesimpulan tentang pembuatan proposal tanaman
perkebuanan!

6. Mengkomunikasikan
Berdasarkan hasil pengamatan/observasi, pengumpulan informasi dan identifikasi
serta asosiasi yang telah Anda lakukan :
 Buatlah laporan tertulis secara individu!
 Buatlah bahan presentasi dan presentasikan di depan kelas secara kelompok!
 Hasil presentasi yang telah disetujui guru pembimbing selanjutnya difail dalam
odner portofolio hasil belajar anda.

C. Rangkuman
1. Dalam suatu kegiatan usaha, merencanakan merupakan suatu aspek yang
sangat penting dalam proses pengembangan sebuah usaha
2. Alasan membuat perencanaan usaha adalah :
 Dipakai sebagai alat pengawasan dan pengendalian kegiatan usaha sehari-
hari.
 Untuk mendapatkan pembiayaan dari Lembaga Pemberi Pinjaman
 Untuk mendapatkan dana investasi
 Untuk mengatur dengan siapa harus bekerjasama
 Untuk mendapatkan kontrak
 Untuk menarik tenaga kerja inti
 Untuk memotivasi dan fokus

3. Langkah-langkah dalam perencanaan usaha


 Analisis pasar
 Mencari informasi harga sarana produksi
 Menghitung biaya produksi
200
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

 Menghitung pendapatan
 Menghitung hasil usaha

4. Untuk menyusun program produksi budidaya tanaman perkebuanan diperlukan


hal-hal sebagai berikut :
a. Penentuan skala usaha
Ada beberapa faktor yang perlu diperhatikan dalam menentukan jumlah
produksi yang ingin diusahakan, diantaranya:
 Data dan informasi pasar
 Penyiapan Sarana dan prasarana
 Tenaga kerja

b. Penentuan biaya, pendapatan, keuntungan


 Penentuan Biaya
Biaya dalam usaha budidaya tanaman perkebunan mencerminkan segala
pengeluaran dan penggunaan sumberdaya untuk menghasilkan
sejumlah produk tanaman.
 Pendapatan Penerimaan
Adalah jumlah hasil panen yang dijual dikalikan dengan harga.
Sedangkan pendapatan adalah penerimaan dikurangi dengan biaya
produksi .
 Keuntungan
Suatu usaha dikatakan untung apabila penerimaan dikurangi dengan
biaya tetap ternyata ada sisa dari penerimaan dikurangi penyusutan,
bunga bank.

c. Melakukan analisa usaha


Salah satu alat ukur statistik guna menentukan apakah perencanaan usaha
yang akan dikembangkan layak/tidak layak untuk dikembangkan dikenal
dengan sebutan Revenue cost Ratio (R/C ratio).
Rumus yang digunakan adalah :

201
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Untuk menentukan batasan tidak untung dan tidak rugi. Secara umum
dinyatakan dengan sebutan Break Even Point (BEP).
Rumus yang digunakan untuk menghitung BEP adalah :

5. Proposal mengandung pengertian sebagai rencana yang dituangkan dalam


bentuk rancangan kerja. Secara garis besar isi dari perencanaan (proposal)
usaha adalah :
 Nama Perusahaan
 Lokasi Perusahaan
 Komoditas yang akan diusahakan
 Konsumen yang dituju
 Posisi di pasar yang akan dimasuki
 Manajemen
 Permodalan (yang diharapkan dan yang tersedia) dan manajemen keuangan
 Studi Kelayakan

202
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

D. Tugas
Carilah informasi beberapa contoh proposal usaha kemudian diskusikan dengan
teman dalam klompok. Apakah ada perbedaan cara penulisan proposal tersebut?
catat perbedaannya, diskusikan dan buatlah kesimpulannya.

E. Penilaian Diri
Lembar Penilaian Diri ( sikap jujur)
Petunjuk :
 Bacalah pernyataan yang ada di dalam kolom dengan teliti
 Berilah tanda cek (√) sesuai dengan sesuai dengan kondisi dan keadaan Anda
sehari-hari , dengan kriteria :

SL : selalu melakukan sesuai pernyataan


SR : sering melakukan sesuai pernyataan dan kadang-kadang tidak
melakukan
KD : kadang-kadang melakukan dan sering tidak melakukan
TP : tidak pernah melakukan

No. Pernyataan TP KD SR SL
1 Saya melakukan praktik dengan kerja sama
2 Saya melakukan praktik dengan teliti
3 Saya membuat laporan hasil praktik praktik
4 Saya tertib dalam mengikuti pembelajaran
5 Saya mengumpulkan tugas tepat waktu

F. Uji Kompetensi/Ulangan
Jawablah pertanyaan di bawah ini dengan singkat dan jelas!
1. Jelaskan maksud penyusunan rencana usaha!
2. Subutkan pihak-pihak yang membutuhkan laporan studi kelayakan bisnis!
3. Jelaskan alasan membuat perencanaan usaha!
4. Jelaskan manfaat dari perencanaan usaha!

203
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

5. Sebutkan langkah-langkah dalam perencanaan usaha!


6. Jelaskan tujuan merencanakan program produksi budidaya tanaman perkebunan!
7. Secara garis besar isi dari perencanaan (proposal) usaha adalah…

204
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

BAGIAN III. PENUTUP

Buku Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan merupakan bagian integral dari kurikulum
SMK tahun 2013 program keahlian agribisnis tanaman, paket keahlian agribisnis tanaman
perkebunan, mata pelajaran agribisnis tanaman perkebunan tahunan. Kurikulum SMK
tahun 2013 ini menegaskan pentingnya pengembangan pengetahuan, nilai-nilai sikap
spiritual dan sosial, serta keterampilan. Berdasarkan kurikulum 2013 buku siswa kelas XI
semester 2 ini memuat 8 kompetensi dasar yang terdiri dari : 1). Melaksanakan
pengendalian penyakit tanaman perkebunan tahunan yang berisi materi penyakit tanaman
perkebunan yang perlu diamati, mengidentifikasi gejala penyebab penyakit, menghitung
tingkat serangan penyebab penyakit, menentukan metode pengendalian penyakit dan
melaksanakan pengendalian penyakit. 2). Melaksanakan penyerbukan tanaman
perkebunan tahunan yang berisi materi perantara penyerbukan, proses penyerbukan dan
pembuahan, dan penyerbukan di alam 3). Melaksanakan pemangkasan tanaman
perkebunan tahunan yang berisi materi tujuan pemangkasan, pemangkasan bentuk,
pemangkasan pemeliharaan, pemangkasan peremajaan, waktu pemangkasan, alat
pangkas dan teknik memangkas, 4). Melaksanakan sensus tanaman perkebunan tahunan
yang berisi materi identifikasi peta tanaman, identifikasi kriteria tanaman menghasilkan,
sensus tanaman menghasilkan dan taksasi hasil, 5). Melaksanakan pemanenan tanaman
perkebunan tahunan yang berisi materi penentuan saat panen, peralatan dan
perlengkapan panen dan memanen tanaman, 6). Melaksanakan pasca panen tanaman
perkebunan tahunan yang berisi materi pentingnya teknologi penanganan pasca panen,
pengangkutan hasil panen, teknik penanganan pasca panen dan pencatatan, 7).
Melaksanakan pengelolaan pekerjaan kebun yang berisi materi jenis pekerjaan kebun dan
mengelola sumber daya manusia, 8). Melaksanakan penyusunan proposal usaha
tanaman perkebunan tahunan yang berisi materi perencanaan usaha, menyusun program
produksi dan teknik pembuatan proposal.

Proses pembelajaran dilakukan secara terpadu dengan pendekatan saintifik, antara lain
melalui tahapan kegiatan mengamati, menanya, mencoba/mengumpulkan informasi,
mengasosiasi/menalar dan mengkomunikasikan. Semua tahapan ini, selain terarah dan
terukur, juga dilakukan secara terkendali dengan melaksanakan kegiatan
evaluasi/penilaian autentik terhadap proses dan hasil belajar. Melalui buku ini peserta

205
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

didik diharapkan mampu dan berpengalaman melakukan agribisnis tanaman perkebunan


tahunan.

Buku ini terkait erat dengan buku berikutnya dalam paket keahlian agribisnis tanaman
perkebunan yaitu buku agribisnis tanaman perkebunan tahunan 3 dan 4 kelas XII
semester 1 dan 2 yang merupakan penajaman dari kompetensi dasar yang ada di buku
agribisnis tanaman perkebunan tahunan 1 dan 2 kelas XI.

206
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

INDEKS
A
afdeling 163,164,165,175,176
angiospermae 46
antibiotika 32
antraktan 211
aplikasi 34

B
bakteri 7,8,9,17,20,31,32
biologis 25,26,27,42,131,212
broken 140
brondolan 116

C
Ceratocystis 11
fimbriata

D
diptera 9,50
dodos 80,116

E
Egrek 80,116
eksplosif 16

F
Fermentasi 130,131,140,142,143,146,149,150,152,155,156,158
Fisiologis 9,17,19,20,98
Formulasi 33,36,42
Fungisida 30,31,33,39,40,41,42
Fusarium 151

207
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

G
Ganoderma 14
Gloesporium 16
vaniliae

H
Helminthosporiu 12
m heveae
Hemelia 14
vastatrix
hiperplasia 8,20
hipertropi 9
hipoplasia 8,9,20

I
identifikasi 7,16,18,19,23,42,54,65,75,89,93,95,105,124,157,175,180,200,205

K
knapsack 30,41
koagulan 18,119

L
lateks 97,118,119,122,123,124,132,137,140
lepidoptera 9
laboratorium 3,16,20,112

M
Marasmius 15
palmivorus
menalar 4,19,41,55,65,75,89,104,124,157,174,200,205
mengasosiasi 19,41,54,75,89,104,124,157,174,200,2005
mikroskop 16,17,20

208
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

mouldy rot 11

N
nekrosa 8,9,20

O
observasi 23,28,41,42,43,44,53,54,59,60,63,65,68,73,75,77,86,89
Oidium heveae 91,103,109,105,108,120,124,,128,,154,157,160,167,174,175,177,198,1
98,200
P
pathogen 9,26
pestisida 28,29,30,33,34,35,36,37,39,40,42,183,184,188,190
Phyllosticta sp. 9,10
Phytophthora sp 13
phytopotologi. 26
portofolio 20,42,54,65,75,89,105,124,157,175,200

R
radiasi 26
referensi 41,53,54,63,65,74,75,87,89,92,104,120,124,129,154,157,174,200
residu 34,37
Rigidoporus 10
lignosus
Rosellinia 16
arcuata

S
sekresi 8,20
selektif 33,34
senviral 36
sistemik 24,25,33
spora 11,16

209
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

U
Ustulina 16
maxima

V
Vektor 49
Virus 7,8,9,20,37

210
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

GLOSARIUM

afdeling suatu bagian dari unit kebun yang memiliki luas areal tanaman tertentu dan
orang–orang yang bekerja di dalamnya.
Angiospermae golongan tumbuhan yang menghasilkan biji.
antibiotika suatu zat atau bahan yang dihasilkan oleh mokroorganosme yang dapat
merusak atau mamatikan mikroorganisme hidup lain.
antraktan aroma atau bau yang mampu merangsang hewan untuk tertarik atau
mendekat karena menyukai aromanya.
aplikasi penerapan.
bakteri organisme bersel tunggal berukuran mokrokopis.
biologis berhubungan dengan keadaan dan sifat makhluk hidup.
broken daun teh yang patah.
brondolan buah kelapa sawit yang sudah lepas dari tandannya.
Ceratocystis fimbriata cendawan penyebab penyakit alur sadap.
Diptera ordo klasifikasi dari kelas insekta yang didasarkan atas sayapnya yang
mempunyai ciri hanya menggunakan sepasang sayap tipis yang fungsional untuk
terbang.
dodos alat panen/mangkas tanaman kelapa sawit.
egrek alat panen/mangkas tanaman kelapa sawit.
eksplosif mudah meledak.
fermentasi proses yang mengubah struktur kimia suatu zat menjadi senyawa lain
oleh enzim yang dihasilkan oleh jasad renik dalam keadaan tanpa oksigen.
fisiologis salah satu dari cabang-cabang biologi yang mempelajari berlangsungnya
sistem kehidupan.
fungisida racun yang digunakan untuk memberantas cendawan penyebab penyakit
tanaman.
Fusarium sp, penyakit hitam.
formulasi hasil proses pencampuran senyawa-senyawa murni pestisida dengan
bahan-bahan lain seperti pelarut, pengemulsi, pembasar, dsb untuk menambah
keunggulan pestisida tersebut dan memudahkan pengaplikasiannya.
Ganoderma sp penyakit busuk pangkal batang pada tanaman kelapa sawit.

211
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Gloesporium vaniliae penyakit pada panili.


Helminthosporium heveae penyakit pada daun karet.
Hemelia vastatrix cacar daun kopi.
hiperplasia proses terjadinya pertumbuhan jumlah sel yang sangat cepat.
hipertropi pembsaran sel yang berlebihan.
hipoplasia perkembangan yang tidak atau kurang sempurna pada jaringan atau
organ.
identifikasi proses penentuan identitas individu atau spesimen suatu takson dengan
membanding-bandingkannya dengan contoh spesimen yang identitasnya sudah
jelas.
knapsack sprayer alat semprot gendong.
koagulan peristiwa menggumpalnya laterks.
lateks getah karet.
lepidoptera ordo klasifikasi dari kelas insecta yang didasarkan atas sayapnya.
laboratorium tempat riset ilmiah, eksperimen, pengukuran ataupun pelatihan ilmiah
dilakukan.
Marasmius palmivorus penyakit busuk tandan kelapa sawit.
menalar proses berdasarkan pengamatan yang sejenis juga akan terbentuk
proposisi–proposisi yang sejenis, berdasarkan sejumlah proposisi yang diketahui
atau dianggap benar, orang menyimpulkan sebuah proposisi baru yang
sebelumnya tidak diketahui.
mengasosiasi mengolah informasi yang sudah dikumpulkan baik terbatas dari hasil
kegiatan mengumpulkan atau eksperimen maupun hasil dari kegiatan mengamati
dan mengumpulkan informasi.
mikroskop sebuah alat untuk melihat objek yang terlalu kecil untuk dilihat secara
kasat mata. mikroskop merupakan alat bantu yang dapat ditemukan hampir
diseluruh laboratorium untuk dapat mengamati organisme berukuran kecil
(mikroskopis).
mouldy rot, penyakit pada alur sadap.
nekrosa gejala pada tanaman yang berupa matinya beberapa sel/bagian/organ
tanaman akibat serangan suatu penyakit atau hama
observasi suatu cara pengumpulan data dengan mengadakan pengamatan langsung
terhadap suatu obyek dalam suatu periode tertentu dan mengadakan pencatatan

212
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

secara sistematis tentang hal-hal tertentu yang diamati.


Oidium heveae penyakit embun tepung.
pathogen agen biologis yang menyebabkan penyakit pada inangnya.
pestisida bahan yang digunakan untuk mengendalikan, menolak, atau membasmi
organisme pengganggu.
Phyllosticta sp. cacar daun cengkeh.
Phytophthora sp spasies cendawan dari kelas oomycetes, family pythiaceae ,
banyak menjadi penyakit penting pada tanaman.
phytopotologi ilmu yang mempelajari penyakit tumbuhan.
portofolio tempat berisikan benda pekerjaan, lembaran, nilai dan professional.
radiasi setiap proses di mana energi bergerak melalui media atau melalui ruang, dan
akhirnya diserap.
referensi sumber acuan (rujukan, petunjuk)
residu sisa atau ampas bahan yang masih tertinggal dan belum dimanfaatkan tapi
masih dapat dimanfaatkan, merupakan bahan yang membahayakan.
Rigidoporus lignosus cendawan penyebab penyakit akar putih.
Rosellinia arcuata cendawan akar hitam.
sekresi cairan normal atau abnormal yang keluar dari organ tubuh.
selektif mempunyai daya pilih.
senviral mengurangi daya tahan.
sistemik suatu yang berhubungan dengan bagian dalam tubuh organisme.
spora tubuh reproduktif sederhana yang biasanya terdiri dari sel tunggal terpisah dan
tidak mengandung embrio, biasanya terdapat padapaku-pakuan dan tumbuhan
tinggkat rendah.
Ustulina maxima cendawan leher akar pada the.
vektor organisme yang tidak menyebabkan penyakit tapi menyebarkannya dengan.
membawa patogen dari satu inang ke yang lain.
virus organisme yang berukuran ultramikroskopis dan hanya memperbanyak diri di
dalam. sel hidup yangdiantaranya merupakan penyebab penyakit.

213
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

DAFTAR PUSTAKA

Anonymous, (1986), Beberapa Gulma Penting pada Tanaman Pangan dan Cara
Pengendaliannya, Direktorat Jenderal Pertanian Tanaman Pangan,
Jakarta.Ashari, S. (1998), Pengantar Biologi Reproduksi Tanaman, Penerbit
Rineka Cipta, Jakarta.

Anonim. ( ), Karet, Budidaya dan Pengolahan Strategi Pemasaran. PT. Penebar


Swadaya, Jakarta.

Anonim. (2003), Petunjuk Teknis Budidaya Tanaman Sawit, PTP Nusantara VIII Bandung.

Djafaruddin. (2001). Dasar-dasar Perlindungan Tanaman, Bumi Aksara, Jakarta.

Djojosumarto, P. (2000). Teknik Aplikasi Pestisida Pertanian, Kanisius, Yogyakarta.

Delabarre, M. (1994), Rubber-A Pictoral Technical Guide For Smallholders. Leaflet CIRAD-
CP.
Didit Heru S. Ir dan Agus Andoko Drs.( ), Petunjuk lengkap budidaya karet. Agromedia.
Jakarta
Hardjosentono. A. (1996). Alat dan Mesin-mesin Pertanian. Kanisius. Yogyakarta.

Herdradjat Natawidjaya, (2012). Pesoman teknis penanganan pascapanen kakao.


Direktorat pascapanen dan pembinaan usaha direktorat jenderal perkebunan
kementerian pertanian. Jakarta.

Herdradjat Natawidjaya, (2012). Pesoman teknis penanganan pascapanen kopi. Direktorat


pascapanen dan pembinaan usaha direktorat jenderal perkebunan kementerian
pertanian. Jakarta.

http://cybex.deptan.go.id/penyuluhan/penanganan-pasca-panen-kakao diakses pada jam


09, tanggal 2 Nopember 2014.

214
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

http://www.anakagronomy.com/2013/06/panen-dan-pasca-panen-tanaman-kopi.html
diakses pada jam 09, tanggal 2 Nopember 2014.

http://fivi_syukriah.staff.gunadarma.ac.id/ diakses pada jam 09, tanggal 2 Nopember 2014


http://elisa.ugm.ac.id/files/yeni_wn_ratna/Zi6f3Xpp/II-kualitas%20dan%20prod-
penyerbukan1.doc diakses pada jam 10, tanggal 2 Nopember 2014.

Iyung Pahan. (2006). Kelapa Sawit, Manajemen Agribisnis dari Hulu hingga Hilir. Penebar
Swadaya Jakarta.

Ian Rankine dan Thomas Fairhurst. (2000). Seri Tanaman Kelapa Sawit Vol. 1.
Pembibitan. Pusat Penelitian Kelapa Sawit. Medan.

Ian Rankine dan Thomas Fairhurst. (2000). Seri Tanaman Kelapa Sawit Vol. 2. Tanaman
Belum Menghasilkan. Pusat Penelitian Kelapa Sawit. Medan.

Ian Rankine dan Thomas Fairhurst. (2000). Seri Tanaman Kelapa Sawit Vol. 3. Tanaman
Menghasilkan. Pusat Penelitian Kelapa Sawit. Medan.

Imam Satyawibawa dan Yustina Erna Widyastuti. (1992). Kelapa Sawit Usaha Budidaya,
Pemanfaatan Hasil dan Aspek Pemasaran, Penebar Swadaya. Jakarta.

Muhammad Nu’man, Sudirman Yahya. 2009. Pengelolaan Tenaga Kerja Perkebunan


Kelapa Sawit(Elaeis Guineensis Jacq.) di Perkebunan PT Cipta Futura Plantation,
Muara Enim, Sumatera Selatan. Fakultas Pertanian Institut Pertanian Bogor.

Prijono, D., (1986). Penuntun Praktikum Pestisida dan Alat Aplikasi Bagian Pestisida.
Jurusan Hama dan Penyakit Tumbuhan, Fakultas Pertanian, IPB. Bogor.

Pracaya, (1993). Hama dan Penyakit Tanaman. Penebar Swadaya. Jakarta.

Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia. (2008). Panduan Lengkap Budidaya Kakao.
Agromedia Pustaka. Jakarta.

215
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

Prawoto, A. A., Santoso, B. A., dkk. (2008). Panduan Lengkap Kakao. Cet-1. Penebar
Swadaya. Jakarta.

PPKKI. (2004). Penduan Lengkap Budidaya Kakao. PT Agromedia Pustaka. Jakarta.


Pusat Penelitian Kopi dan Kakao Indonesia.(2008). Panduan Lengkap Budidaya Kakao.
Agromedia Pustaka. Jakarta.

Razak Purba, A. dkk. _ . Budidaya Kelapa Sawit. Pusat Penelitian Kelapa Sawit Medan.

Sitompul, S.M. dan Guritno, B. (1995). Analisis Pertumbuhan Tanaman. Gadjah Mada
University Press. Yogyakarta.

Sutopo,Lita, (2002), Teknologi Benih, Raja Grafindo Persada, Jakarta.

Susanto, FX, (1995). Tanaman Kakao: Budidaya dan Pengolahan Hasil. Penerbit
Kanisius. Yogyakarta

Syamsulbahri, (1996). Bercocok Tanam Tanaman Perkebunan Tahunan. Cet-1. Gajah


Mada Uniyersity Press. Yogyakarta

Soepadiyo Mangoensoekarjo dan Haryono Semangun. (2005). Manajemen Agrobisnis


Kelapa Sawit. Gajah Mada University Press. Yogyakarta.

Tjitrosoepomo, G. (1988). Morfologi Tumbuhan. Gajah Mada University Press.


Yogyakarta.

Tim Pengembangan Materi LPP. (2004). Tanaman Kelapa sawit. Lembaga Pendidikan
Perkebuan Press Yogyakarta.

Tumpal, H.S. S., Slamet, R., dan Laeli, N., (2008). Pembudidayaan, Pengolahan, dan
Pemasaran Cokelat. Penebar Swadaya. Jakarta.

216
Agribisnis Tanaman Perkebunan Tahunan

217