Anda di halaman 1dari 136

PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK

LEVEL 1,2,3
PEMELIHARAAN LISTRIK
KURIKULUM AKSELERASI KOMPETENSI
BIDANG PEMBANGKITAN TENAGA LISTRIK

SUB BIDANG
PEMELIHARAAN LISTRIK

PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK

PT INDONESIA POWER
2016
KATA PENGANTAR

Segala puja dan puji kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, sehingga penulis

dapat menyelesaikan materi ajar ini. Adapun isi dari materi ajar ini adalah

Pemeliharaan Motor Listrik yang didalamnya menyangkut pengertian dan

pemeliharaan, yang digunakan sebagai bahan pedoman pelaksanaan Training.

Terima kasih penulis ucapkan kepada semua pihak yang telah membantu

sehingga terselesaikannya penulisan modul ini.Kritik dan saran sangat diharapkan

guna penyempurnaan dan perbaikan di masa mendatang.

Penyusun

ii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .............................................................................................. i


KATA PENGANTAR............................................. Error! Bookmark not defined.
DAFTAR ISI ...................................................... Error! Bookmark not defined.
DAFTAR GAMBAR .............................................. Error! Bookmark not defined.
DAFTAR TABEL .................................................Error! Bookmark not defined.i
KURIKULUM DAN SILABUS.................................Error! Bookmark not defined.i
RANCANGAN PROGRAM PEMBELAJARAN (RPP) ... Error! Bookmark not defined.
RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN (RSP) ......... Error! Bookmark not defined.iii
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL ...................... Error! Bookmark not defined.
BAB I PERATURAN PERUNDANGAN ................................................................. I-1
1.1. TANGGUNG JAWAB PEGAWAI DALAM SISTEM KESELAMATAN KERJA.... I-1
1.2. PETUGAS MEKANIK LISTRIK YANG MELAKSANAKAN PEKERJAAN
(PELAKSANA). ............................................................................................. I-3
1.3. DASAR-DASAR KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA ....................... I-4
1.4. ALAT PELINDUNG DIRI (APD)........................................................... I-13
1.5. PENANGANAN MATERIAL BERBAHAYA. ............................................. I-19
1.6. PROSEDUR TAGGING ....................................................................... I-24
BAB II DASAR TEORI.....................................................................................II-1
2.1. PENGERTIAN MOTOR LISTRIK..........................................................II-1
2.2. JENIS-JENIS MOTOR LISTRIK ............................................................II-3
2.3. KONSTRUKSI MOTOR LISTRIK DC .....................................................II-8
2.3.1. STATOR .....................................................................................II-8
2.3.2. ROTOR.....................................................................................II-10
2.4. KONSTRUKSI MOTOR LISTRIK AC....................................................II-12
2.4.1. Stator.......................................................................................II-12
2.4.2. Tutup (End Plate) Motor ............................................................II-13
2.4.3. Bantalan atau bearing ...............................................................II-14
2.4.4. Rotor........................................................................................II-14
2.4.5. Bagian pendingin ......................................................................II-15
BAB III PROSEDUR PEMELIHARAAN ............................................................. III-1
3.1. PENGERTIAN PEMELIHARAAN ......................................................... III-1

iii
3.2. BENTUK-BENTUK PEMELIHARAAN.................................................... III-3
3.3. PEMELIHARAAN PREVENTIVE PADA MOTOR LISTRIK........................ III-5
3.4. ISTILAH-ISTILAH YANG UMUM DALAM PEMELIHARAAN .................... III-7
3.5. STRATEGI PEMELIHARAAN .............................................................. III-9
3.6. PROSEDUR MELEPAS KOPLING. ......................................................III-10
3.7. CARA MEMBONGKAR MOTOR DARI KEDUDUKANNYA.......................III-11
3.8. PROSEDUR MEMBONGKAR MOTOR LISTRIK. ...................................III-14
3.9. PEMERIKSAAN DAN PENGGANTIAN BEARING. .................................III-18
BAB IV PEMERIKSAAN HASIL PEMELIHARAAN .............................................. IV-1
4.1. ANALISA GANGGUAN BANTALAN ...................................................... IV-1
4.2. ANALISA GANGGUAN PADA BAGIAN PENDINGIN ............................... IV-2
4.3. ANALISA GANGGUAN PADA KOPLING................................................ IV-3
4.4. ANALISA GANGGUAN KEDUDUKAN MOTOR ....................................... IV-4
4.5. ANALISA GANGGUAN KELISTRIKAN STATOR ..................................... IV-6
4.5.1. Motor Induksi. ................................................................................. IV-6
4.5.2. Motor DC dan Universal.............................................................. IV-7
4.6. ANALISA GANGGUAN KELISTRIKAN ROTOR ...................................... IV-9
4.6.1. Rotor Sangkar............................................................................ IV-9
4.6.2. Rotor belitan.............................................................................. IV-9
4.6.3. Rotor Motor DC / Universal. ...................................................... IV-11
4.7. ANALISA GANGGUAN STARTING DAN SUMBER TEGANGAN MOTOR.. IV-13
4.7.1. Gangguan Starting. .................................................................. IV-13
4.7.2. Gangguan Sumber Tegangan Motor. ......................................... IV-15
4.8. PENGUJIAN MEKANIK MOTOR. ....................................................... IV-16
4.8.1. Pengujian Putaran Motor. ......................................................... IV-16
4.8.2. Pengujian posisi kopling dan transmisi....................................... IV-16
4.8.3. Pengujian Dudukan poros/rotor. ............................................... IV-16
4.9. PENGUJIAN KELISTRIKAN MOTOR. ................................................. IV-17
4.9.1. Pengujian Tahanan Kumparan Jangkar...................................... IV-17
4.9.2. Pengujian operasi. ................................................................... IV-19
4.9.3. Pengetesan Tahanan Isolasi Dan Putaran. ................................. IV-21
4.9.4. Prosedur Pengujian Tahanan Isolasi Belitan Stator Motor. .......... IV-21

iv
BAB V TEKNIK PELAPORAN............................................................................ V-1
5.1. METODOLOGI PENYUSUNAN LAPORAN .............................................. V-1
5.2. PEMBUATAN LAPORAN PEMELIHARAAN ............................................. V-6

v
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Safety glass .............................................................................. I-13


Gambar 1.2 Pelindung muka ........................................................................ I-13
Gambar 1.3 Safety helmet ........................................................................... I-14
Gambar 1.4 Safety shoes ............................................................................. I-15
Gambar 1.5 Ear plug dan ear muff ............................................................... I-16
Gambar 1.6 Sarung tangan .......................................................................... I-16
Gambar 1.7 Masker ..................................................................................... I-17
Gambar 1.8 Sabuk penyelamat .................................................................... I-18
Gambar 1.9 Pakaian kerja ............................................................................ I-18
Gambar 2.1 Motor Sinkron .............................................................................II-4
Gambar 2.2 Motor Induksi .............................................................................II-5
Gambar 2.3 Motor satu dan tiga fase..............................................................II-7
Gambar 2.4 Bagan klasifikasi motor listrik .......................................................II-7
Gambar 2.5 Gandar .......................................................................................II-8
Gambar 2.6 Name plate................................................................................II-9
Gambar 2.7 Slip ring...................................................................................II-10
Gambar 2.8 Rotor .....................................................................................II-11
Gambar 2.9 Stator .....................................................................................II-13
Gambar 2.10 Rotor.....................................................................................II-15
Gambar 3.1 Skematik pemeliharaan ............................................................. III-2
Gambar 3.2 Flow chart langkah pembongkaran motor listrik (a) ....................III-11
Gambar 3.3 Flow chart langkah pembongkaran motor listrik (b) ....................III-12
Gambar 3.4 Urutan membongkar motor listrik..............................................III-13
Gambar 3.5 Pengukuran dengan megger .....................................................III-15
Gambar 3.6 Konstruksi motor......................................................................III-16
Gambar 3.7 konstruksi motor dan pompa ....................................................III-16
Gambar 3.8 Urutan langkah pembongkaran motor .......................................III-17
Gambar 4.1 Check list pengujian motor ....................................................... IV-18
Gambar 5.1 Blok Diagram Pelaksanaan Pemeliharaan ...................................... V-2
Gambar 5.2 Proses bisnis pemeliharaan WPC unit pembangkit ......................... V-3

v
Gambar 5.2 Proses bisnis pemeliharaan Ouutage Management unit pembangkit V-4
Gambar 5.3 Prosedur pembuatan Laporan Pemeliharaan Rutin PM ................... V-6
Gambar 5.4 Prosedur pembuatan Laporan Pemeliharaan Korektif ..................... V-7
Gambar 5.5 Prosedur pembuatan Laporan Pemeliharaan Periodik OH ............... V-8
Gambar 5.6 Contoh Form Pelaporan Job Card ................................................. V-9

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Ukuran standar safety shoes .......................................................... I-15

vii
KURIKULUM AKSELERASI KOMPETENSI
BIDANG PEMBANGKITAN TENAGA LISTRIK
SUB BIDANG PEMELIHARAAN LISTRIK
Kode Pelatihan : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016
Judul Pelatihan : Pemeliharaan Motor Listrik
Diskripsi : Unit kompetensi ini berkaitan dengan
pelaksanaan akselerasi kompetensi bidang listrik
Waktu : 78 Jam Pelajaran (1 JP = 45 menit)

I. TUJUAN : Peserta mampu Pemeliharaan komponen-komponen


motor listrik pada pembangkit atau jaringan distribusi PLN,
serta memahami tahapan pemeliharaan motor listrik
dengan benar sesuai standar perusahaan
II. SASARAN : Setelah mengikuti pendidikan dan pelatihan ini peserta
mampu memahami dan menjelaskan :
1. Dasar keselamatan dan kesehatan kerja dalam
kelistrikan
2. Teori dasar motor listrik
3. Karakteristik motor listrik
4. Pemeliharaan rutin (pemeliharaan preventif) motor
listrik
5. Identifikasi kerusakan pada motor listrik
III. PRASYARAT :
1. Minimal telah mengetahui teori dasar keselamatan kerja
2. Minimal telah mendapatkan teori dasar listrik

IV. KURIKULUM DAN SILABI :

A. TEORI
BAB I PERATURAN PERUNDANGAN 2 JP
1.1 TANGGUNG JAWAB PEGAWAI DALAM SISTEM
KESELAMATAN KERJA.
1.2 PETUGAS MEKANIK LISTRIK YANG MELAKSANAKAN
PEKERJAAN (PELAKSANA).
1.3 DASAR-DASAR KESELAMATAN DAN KESEHATAN
KERJA
1.4 ALAT PELINDUNG DIRI (APD)
1.5 PENANGANAN MATERIAL BERBAHAYA.
1.6 PROSEDUR TAGGING
BAB II DASAR TEORI 6 JP

viii
2.1 PENGERTIAN MOTOR LISTRIK
2.2 JENIS-JENIS MOTOR LISTRIK
2.3 KONSTRUKSI MOTOR LISTRIK DC
2.3.1. STATOR
2.3.2. ROTOR
2.4 KONSTRUKSI MOTOR LISTRIK AC
2.4.1. Stator
2.4.2. Tutup (End Plate) Motor
2.4.3. Bantalan atau bearing
2.4.4. Rotor
2.4.5. Bagian pendingin

BAB III PROSEDUR PEMELIHARAAN 17 JP


3.1 PENGERTIAN PEMELIHARAAN
3.2 BENTUK-BENTUK PEMELIHARAAN
3.3 PEMELIHARAAN PREVENTIVE PADA MOTOR LISTRIK
3.4 ISTILAH-ISTILAH YANG UMUM DALAM
PEMELIHARAAN
3.5 STRATEGI PEMELIHARAAN
3.6 PROSEDUR MELEPAS KOPLING.
3.7 CARA MEMBONGKAR MOTOR DARI KEDUDUKANNYA
3.8 PROSEDUR MEMBONGKAR MOTOR LISTRIK
3.9 PEMERIKSAAN DAN PENGGANTIAN BEARING
BAB IV PEMERIKSAAN HASIL PEMELIHARAAN 17 JP
4.1 MENDETEKSI GANGGUAN BANTALAN
4.2 GANGGUAN PADA BAGIAN PENDINGIN
4.3 KOPLING
4.4 MENDETEKSI GANGGUAN KEDUDUKAN MOTOR
4.5 MENDETEKSI GANGGUAN KELISTRIKAN STATOR
4.5.1. Motor Induksi
4.5.2. Motor DC dan Universal
4.6 MENDETEKSI GANGGUAN KELISTRIKAN ROTOR
4.6.1. Rotor Sangkar
4.6.2. Rotor belitan
4.6.3. Rotor Motor DC / Universal

ix
4.7 MENDETEKSI GANGGUAN STARTING DAN SUMBER
TEGANGAN MOTOR
4.7.1. Gangguan Starting
4.7.2. Gangguan Sumber Tegangan Motor
4.8 Pengujian Mekanik Motor
4.8.1. Pengujian Putaran Motor.
4.8.2. Pengujian posisi kopling dan transmisi.
4.8.3. Pengujian Dudukan poros/rotor.
4.9 Pengujian kelistrikan motor
4.9.1. Pengujian Tahanan Kumparan Jangkar.
4.9.2. Pengujian operasi
4.9.3. Pengetesan Tahanan Isolasi Dan Putaran.
4.9.4. Prosedur Pengujian Tahanan Isolasi Belitan
Stator Motor.
BAB V TEKNIK PELAPORAN 4 JP
5.1 Metodologi Penyusunan Laporan
5.2 Pembuatan Laporan Pemeliharaan

B PRAKTIK
1 Penerapan prosedur pemeliharaan 5 JP
.
1.1. Penerapan peraturan perundang-undangan K2
(keselamatan ketenagalistrikan) untuk pemeliharaan

1.2. Penerapan prosedur pelaksanaan untuk


pemeliharaan motor listrik berdasarkan standar
perusahaan

1.3. Penginterpretasian dan pelaksanaan diagram dan


prinsip kerja motor listrik berdasarkan SOP

2 Persiapan peralatan pemeliharaan 7 JP


.
2.1. Penyiapan alat kerja dan formulir quality control
(check list) sesuai dengan undang-undang/peraturan
K2.

2.2. Pengidentifikasian alat ukur sesuai dengan jenis


pekerjaannya

x
2.3. Pengisolasian motor listrik beserta alat bantu dari
system sesuai standar perusahaan

3 Pelaksanaan pekerjaan pemeliharaan 14 JP


.
3.1 Pembongkaran bagian yang berhubungan dengan
motor listrik sesuai dengan urutannya

3.2 Pembersihan bagian-bagian dari motor listrik sesuai


dengan prosedur pemeliharaan.

3.3 Pemeriksaan bagian-bagian dari motor listrik sesuai


dan bila ada kelainan dilaporkan keatasan

3.4 Pemasangan kembali bagian-bagian yang telah


dibongkar sesuai dengan urutannya

3.5 Pembersihan dan penyimpanan alat kerja sesuai


prosedur perusahaan

3.6 Pembersihan tempat kerja sesuai prosedur


perusahaan

3.7 Pemastian kualitas pekerjaan pemeliharaan sesuai


dengan standar perusahaan

4 Pembuatan laporan pemeliharaan 6 JP


.
4.1 Pembuatan laporan yang sesuai dengan format dan
prosedur yang ditetapkan oleh perusahaan

HASIL BELAJAR Setelah menyelesaikan pendidikan dan pelatihan ini


:
TEORI peserta mampu

Memahami pengetahuan tentang peraturan dan


Hasil Belajar 1 : perundangan K2 dan K3

Kriteria Penilaian : Mampu menjelaskan:


1.1 Tanggung jawab pegawai dalam sistem
keselamatan kerja.
1.2 Keselamatan petugas mekanik listrik yang
melaksanakan pekerjaan (pelaksana).

1.3 Dasar-dasar keselamatan dan kesehatan


kerja

xi
1.4 Alat pelindung diri (APD)

1.5 Penanganan material berbahaya.

1.6 Prosedur tagging

: Memahami pengetahuan tentang pengertian dan


Hasil Belajar 2 konstruksi motor listrik

Kriteria Penilaian : Mampu menjelaskan :


2. Pengertian motor listrik
1
2. Jenis-jenis motor listrik
2
2. Konstruksi motor listrik DC
3
2. Konstruksi motor listrik AC
4
Memahami pengetahuan tentang prosedur
Hasil Belajar 3 : pemeliharaan motor listrik

Kriteria Penilaian : Mampu menjelaskan:


3.1 Pengertian pemeliharaan

3.2 Bentuk-bentuk pemeliharaan

3.3 Pemeliharaan preventive pada motor listrik

3.4 Istilah-istilah yang umum dalam


pemeliharaan

3.5 Strategi pemeliharaan

3.6 Prosedur melepas kopling


3.7 Cara membongkar motor dari dudukannya

3.8 Prosedur membongkar motor listrik

3.9 Pemeriksaan dan penggantian bearing

Memahami pengetahuan tentang jenis-jenis


Hasil Belajar 4 : gangguan pada motor

Kriteria Penilaian : Mampu menjelaskan:


4.1 Mendeteksi gangguan bantalan

4.2 Gangguan pada bagian pendingin

xii
4.3 Gangguan Kopling

4.4 Mendeteksi gangguan kedudukan motor

4.5 Mendeteksi gangguan kelistrikan stator

4.6 Mendeteksi gangguan kelistrikan rotor


4.7 Mendeteksi gangguan starting dan sumber
tegangan motor

4.8 Pengujian mekanik motor


4.9 Pengujian kelistrikan motor
Memahami teknik pembuatan dan penyusunan
Hasil Belajar 5 : laporan hasil pekerjaan

Kriteria Penilaian : Mampu menjelaskan:


5.1 Metodologi penyusunan laporan
5.2 Pembuatan laporan pemeliharaan

HASIL BELAJAR Setelah menyelesaikan pendidikan dan pelatihan ini


:
PRAKTIK peserta mampu

Hasil Praktik 1 : Menerapkan prosedur pemeliharaan

Kriteria Penilaian : Mampu :


1.1. Menerapkan Peraturan dan Undang-Undang K2
(Keselamatan Ketenagalistrikan) untuk
pemeliharaan

1.2.Menerapkan prosedur pelaksanaan untuk


pemeliharaan motor listrik berdasarkan standar
perusahaan
Hasil Praktik 2 : Menyiapkan Peralatan Pemeliharaan
1.3. Menginterpretasikan dan pelaksanaan diagram
dan prinsip kerja motor listrik berdasarkan SOP
Kriteria Penilaian : Mampu :
2.1. Menyiapkan alata kerja dan formulir quality
control (check list) sesuai dengan kebutuhan
pemeliharaan

2.2. Menyiapkan alat keselamatan kerja untuk


pelindung diri sesuai dengan Undang-
Undang/Peraturan K2
2.3. Mengidentifikasi alat ukur sesuai dengan jenis
pekerjaannya

2.4 Mengisolasi Motor listrik beserta alat bantu dari

xiii
system sesuai standar perusahaan
2.5 Memasang tana peringatan yang berhubungan
dengan pekerjaan terebut sesuai standar
perusahaan

Hasil Praktik 3 : Melaksanakan pekerjaan pemeliharaan

Kriteria Penilaian Mampu :


3.1 Membongkar bagian yang berhubungan dengan
motor listrik sesuai dengan urutannya

3.2 Membersihkan bagian-bagian dari motor listrik


sesuai dengan prosedur pemeliharaan

3.3 Memeriksa bagian-bagian dari motor listrik dan


bila ada kelainan dilaporkan keatasan

3.4 Memasang kembali bagian-bagian yang telah


dibongkar sesuai dengan urutannya

3.5 Membersihkan dan menyimpan alat kerja


sesuai prosedur perusahaan
Membersihkan tempat kerja sesuai prosedur
3.6
perusahaan
Memastikan kualitas pekerjaan pemeliharaan
3.7
sesuai standar perusahaan

Hasil Praktik 4 : Membuat laporan pemeliharaan

Strategi Pembelajaran :

Espositori dan inkuiri


Metoda : eksperimen, diskusi dan pemecahan masalah
Tugas : laporan buku & makalah, dan diskusi
Strategi Pelaksanaan Praktik :
1. Dilakukan secara langsung di tempat kerja

Referensi : 1. PT. PLN (Persero), 2008. Modul 1


Pengoperasian Keselamatan Kerja,
Suralaya, Udiklat PLN Suralaya

2. United Nations Environment Programme,


2006. Electrical Energy Equipment:
Electric Motors, USA, UNEP.

3. IK Perawatan dan perbaikan motor

xiv
listrik, PT. Indonesia Power Unit Kantor
Pusat, Jakarta.

4. Marsudi, Djiteng, 2005, Pembangkit


Energi Listrik, Jakarta, Erlangga.

5. Muslim, H. Supari, 2008, Teknik


Pembangkit Tenaga Listrik, Jakarta,
Departemen Pendidikan dan
Kebudayaan.

6. PT. PLN (Persero), 2010. Pemeliharaan


Motor Listrik, Jakarta, Udiklat PLN Pusat.

7. SK Direksi no . 107 Tahun 2010 tentang


Pedoman Pelaksanaan Manajemen
Overhaul dan Proses Bisnis Manajemen
Aset PT. Indonesia Power

V. PENILAIAN HASIL PELATIHAN :


1. Setiap akhir pelatihan teori dan praktik dilakukan tes
2. Penilaian syarat kelulusan teori minimal 70% dan praktik 95%

VI. LEMBAGA PELAKSANA : Learning Center Unit

xv
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

RANCANGAN PROGRAM PEMBELAJARAN (RPP)


KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

RANCANGAN PROGRAM PEMBELAJARAN (RPP)

A.TEORI

Pokok Tujuan Tujuan Waktu


Sub Pokok Medi Refere
Bahasa Pembelaja Pembelajar (menit
Bahasan a nsi
n ran Umum an Khusus )
Tanggung Memahami
jawab pegawai tanggung
dalam sistem jawab
keselamatan pegawai
kerja.
Petugas Memahami
mekanik listrik SOP petugas
yang yang bekerja
melaksanakan
pekerjaan
Mampu
Peratura (pelaksana).
menjelaskan 1 jam
n Dasar-dasar Memahami Gamb
peraturan & 30 1
perundan keselamatan dasar K2 & ar
perundanga menit
gan dan kesehatan K3
n K2
kerja
Alat pelindung Memahami
diri (apd) APD
Penanganan Memahami
material penanganan
berbahaya. material
berbahaya
Prosedur Memahami
tagging prosedur
tagging
Pengertian Memahami
motor listrik dasar motor
listrik
Mempu
Jenis-jenis Mengetahui 4 jam
Dasar menjelaskan Gamb
motor listrik jenis motor 30 2
teori konstruksi ar
listrik menit
motor listrik
Konstruksi Memahami
motor listrik dc konstruksi
motor listrik

xvi
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

RANCANGAN PROGRAM PEMBELAJARAN (RPP)


KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

DC

Konstruksi Memahami
motor listrik ac konstruksi
motor listrik
AC
Pengertian Memahami
pemeliharaan tentang
pemeliharaan
Bentuk-bentuk Memahami
pemeliharaan bentuk
pemeliharaan
Pemeliharaan Memahami
preventive pemeliharaan
pada motor preventif
listrik
Istilah-istilah Memahami
yang umum istilah
dalam pemeliharaan
pemeliharaan
Gamb
Mampu Strategi Memahami
ar,
Prosedur menjelaskan pemeliharaan strategi 12
modu
pemeliha prosedur pemeliharaan jam45 3 dan 6
l dan
raan pemeliharaa Prosedur Memahami menit
motor
n motor melepas prosedur
listrik
kopling melepas
kopling
Cara Memahami
membongkar Cara
motor dari membongkar
dudukannya motor dari
dudukannya
Prosedur Memahami
membongkar Prosedur
motor membongkar
motor
Pemeriksaan Memahami
dan Pemeriksaan
penggantian dan

xvii
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

RANCANGAN PROGRAM PEMBELAJARAN (RPP)


KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

bearing penggantian
bearing

Mendeteksi Memahami
gangguan mendeteksi
bantalan gangguan
bantalan
Gangguan Memahami
pada bagian mendeteksi
pendingin gangguan
pendingin
Kopling Memahami
mendeteksi
gangguan
kopling
Mendeteksi Memahami
gangguan mendeteksi
kedudukan gangguan
motor kedudukan
Gamb
Mampu Mendeteksi Memahami
Pemeriks ar,
menjelaska gangguan cara 12 jam
aan hasil modu
n jenis kelistrikan mendeteksi 45 5 dan 6
pemeliha l dan
gangguan stator gangguan menit
raan motor
pada motor stator
listrik
Mendeteksi Memahami
gangguan cara
kelistrikan mendeteksi
rotor gangguan
rotor
Mendeteksi Memahami
gangguan cara
starting dan mendeteksi
sumber gangguan
tegangan sumber
motor tegangan
motor
Pengujian Memahami
Mekanik Motor cara
pengujian
mekanik

xviii
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

RANCANGAN PROGRAM PEMBELAJARAN (RPP)


KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

motor

Pengujian Memahami
kelistrikan cara
motor pengujian
kelistrikan
motor
Memahami Metodologi Memahami
teknik Penyusunan metodologi
Teknik pembuatan Laporan penyusunan
Modu
Pelapora dan Pembuatan Memahami 3 jam 7
l
n penyusunan Laporan cara
laporan Pemeliharaan membuat
pekerjaan laporan

B. PRAKTIK

Wak
Pokok Tujuan Tujuan
Sub Pokok Medi tu
Bahasa Pembelaja Pembelajar Referensi
Bahasan a (men
n ran Umum an Khusus
it)
Penerapan Memahami
peraturan penerapan
perundang- peraturan
Memahami
undangan K2 perundang-
dan
Penerapa (keselamatan undangan K2 Peral
menjelaska
n ketenagalistrik untuk atan 3 Jam
n
prosedur an) untuk pemeliharaan peme 45 5
penerapan
pemeliha pemeliharaan lihara menit
prosedur
raan Penerapan Memahami an
pemeliharaa
prosedur penerapan
n
pelaksanaan prosedur
untuk pelaksanaan
pemeliharaan untuk

xix
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

RANCANGAN PROGRAM PEMBELAJARAN (RPP)


KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

motor listrik pemeliharaan


berdasarkan motor listrik
standar berdasarkan
perusahaan standar
perusahaan
Penginterpreta Memahami
sian dan Penginterpret
pelaksanaan asian dan
diagram dan pelaksanaan
prinsip kerja diagram dan
motor listrik prinsip kerja
berdasarkan motor listrik
SOP berdasarkan
SOP
Penyiapan alat Memahami
kerja dan Penyiapan
formulir quality alat kerja
control (check berdasarkan
list) sesuai SOP
dengan
undang-
undang/peratu
Memahami ran K2.
dan Pengidentifikas Memahami Peral
Persiapan
menjelaska ian alat ukur pengidentifika atan 5 Jam
peralatan
n persiapan sesuai dengan sian alat ukur peme 15 5
pemeliha
peralatan jenis sesuai lihara menit
raan
pemeliharaa pekerjaannya dengan jenis an
n pekerjaannya
Pengisolasian Memahami
motor listrik Pengisolasian
beserta alat motor listrik
bantu dari beserta alat
system sesuai bantu dari
standar system
perusahaan berdasarkan
SOP
Pelaksan Memahami Pembongkaran Memahami Peral 10
aan dan bagian yang Pembongkara atan Jam 3
pekerjaa menjelaska berhubungan n bagian peme 30

xx
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

RANCANGAN PROGRAM PEMBELAJARAN (RPP)


KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

n n persiapan dengan motor yang lihara menit


pemeliha peralatan listrik sesuai berhubungan an
raan pemeliharaa dengan dengan
n urutannya motor listrik
sesuai
dengan
urutannya
Pembersihan Memahami
bagian-bagian Pembersihan
dari motor bagian-
listrik sesuai bagian dari
dengan motor listrik
prosedur sesuai
pemeliharaan. dengan
prosedur
pemeliharaan
Pemeriksaan Memahami
bagian-bagian Pemeriksaan
dari motor bagian-
listrik sesuai bagian dari
dan bila ada motor listrik
kelainan sesuai dan
dilaporkan bila ada
keatasan kelainan
dilaporkan
keatasan
Pemasangan Memahami
kembali Pemasangan
bagian-bagian kembali
yang telah bagian-
dibongkar bagian yang
sesuai dengan telah
urutannya dibongkar
sesuai
dengan
urutannya
Pembersihan Memahami
dan Pembersihan
penyimpanan dan
alat kerja penyimpanan

xxi
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

RANCANGAN PROGRAM PEMBELAJARAN (RPP)


KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

sesuai alat kerja


prosedur sesuai
perusahaan prosedur
perusahaan
Pembersihan Memahami
tempat kerja Pembersihan
sesuai tempat kerja
prosedur sesuai
perusahaan prosedur
perusahaan
Pemastian Memahami
kualitas Pemastian
pekerjaan kualitas
pemeliharaan pekerjaan
sesuai dengan pemeliharaan
standar sesuai
perusahaan dengan
standar
perusahaan
Pembuat Memahami Pembuatan Memahami
an dan laporan yang pembuatan
laporan menjelaska sesuai dengan laporan yang
pemeliha n format dan sesuai
Conto
raan pembuatan prosedur yang dengan 4 Jam
h
laporan ditetapkan format dan 30 3
lapor
pemeliharaa oleh prosedur menit
an
n perusahaan yang
ditetapkan
oleh
perusahaan

xxii
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN (RSP)


KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN (RSP)

A. TEORI
Pokok Bahasan Peraturan perundangan
Pertemuan ke I
Waktu Pertemuan (Menit /Jam
1 Jam 30 menit
Pelajaran )
Tujuan Pembelajaran Umum Mampu menjelaskan peraturan &
perundangan K2
Tujuan Pembelajaran Khusus Memahami tanggung jawab pegawai

Memahami SOP petugas yang bekerja

Memahami dasar K2 & K3

Memahami APD

Memahami penanganan material berbahaya

Memahami prosedur tagging

Tahap Kegiatan :

Wakt
Tahap Kegiata
u Kegiatan
penyajia n Metode Media Referensi
(meni Pengajar
n Peserta
t)
Pembukaa Prakatamengaja - - - -
n r
5

Isi Materi 1 jam Menyampaikan Menyima Diskusi Gamba


15 materi dasar K2 k dan r
1
menit dan K3 mencatat
Rangkuma 5 Menyampaikan Menyima Diskusi

xxiii
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN (RSP)


KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

n Materi inti sari materi k dan -


mencatat
Penutup 5 Mengadakan Bertanya Tanya - -
Tanya jawab jawab
Pokok Bahasan Dasar teori
Pertemuan ke I
Waktu Pertemuan (Menit /Jam
4 Jam 30 menit
Pelajaran )
Tujuan Pembelajaran Umum Mempu menjelaskan konstruksi motor listrik
Tujuan Pembelajaran Khusus Memahami dasar motor listrik

Mengetahui jenis motor listrik

Memahami konstruksi motor listrik DC

Memahami konstruksi motor listrik AC

Tahap Kegiatan :

Wakt
Tahap Kegiata
u Kegiatan
penyajia n Metode Media Referensi
(meni Pengajar
n Peserta
t)
Pembukaa Prakata - - - -
n mengajar
5

Isi Materi Menjelaskan Menyima Diskusi Gamba


4 jam
pengertian dan k dan r
15
konstruksi motor mencatat
menit 2
listrik
Rangkuma 5 Menyampaikan Menyima Diskusi
n Materi inti sari materi k dan -

xxiv
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN (RSP)


KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

mencatat
Penutup 5 Mengadakan Bertanya Tanya - -
Tanya jawab jawab

Pokok Bahasan Prosedur pemeliharaan


Pertemuan ke II,III
Waktu Pertemuan (Menit /Jam
12 Jam 45 menit
Pelajaran )
Tujuan Pembelajaran Umum Mampu menjelaskan prosedur pemeliharaan
motor
Tujuan Pembelajaran Khusus Memahami tentang pemeliharaan

Memahami bentuk pemeliharaan

Memahami pemeliharaan preventif

Memahami istilah pemeliharaan

Memahami strategi pemeliharaan

Memahami cara melepas kopling

Memahami cara membongkar motor dari


dudukan

Memahami prosedur membongkar motor

Memahami pemeriksaan dan penggantian


bearing

xxv
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN (RSP)


KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Tahap Kegiatan :

Tahap Waktu Kegiatan


Kegiatan Pengajar Metode Media Referensi
penyajian (menit) Peserta
Pembukaa 5 Prakatamengaja - - - -
n r
Isi Materi Menjelaskan Menyima Diskusi Gamba
12 jam
prosedur k dan r,
30
pemeliharaan mencatat motor
menit
motor listrik listrik 3 dan 6
Rangkuma 5 Menyampaikan Menyima Diskusi
n Materi inti sari materi k dan -
mencatat
Penutup 5 Mengadakan Bertanya Tanya - -
Tanya jawab jawab

Pokok Bahasan Pemeriksaan hasil pemeliharaan


Pertemuan ke IV s/d V
Waktu Pertemuan (Menit /Jam
12 Jam 45 menit
Pelajaran )
Tujuan Pembelajaran Umum Mampu menjelaskan jenis gangguan pada
motor
Tujuan Pembelajaran Khusus Memahami mendeteksi gangguan bantalan

Memahami mendeteksi gangguan pendingin

Memahami mendeteksi gangguan kopling

Memahami mendeteksi gangguan kedudukan

Memahami gangguan kelistrikan stator

Memahami gangguan kelistrikan rotor

Memahami gangguan start dan sumber


tegangan

xxvi
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN (RSP)


KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Memahami pengujian motor

Memahami pengujian kelistrikan motor

Tahap Kegiatan :

Tahap Waktu Kegiatan Kegiatan


Metode Media Referensi
penyajian (menit) Pengajar Peserta
Pembukaa 5 Prakata - - - -
n mengajar
Isi Materi Menjelaskan Menyima Diskusi Gamba
12 jam
tentang jenis- k dan r,
30
jenis gangguan mencatat motor
menit
motor listrik listrik 5 dan 6
Rangkuma 5 Menyampaikan Menyima Diskusi
n Materi inti sari materi k dan -
mencatat
Penutup 5 Mengadakan Bertanya Tanya - -
Tanya jawab jawab

Pokok Bahasan Teknik Pelaporan


Pertemuan ke VI
Waktu Pertemuan (Menit /Jam
3 jam
Pelajaran )
Tujuan Pembelajaran Umum Mengetahui teknik pembuatan dan
penyusunan laporan pekerjaan
Tujuan Pembelajaran Khusus Memahami metodologi penyusunan laporan

Memahami cara pembuatan laporan teknik

xxvii
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN (RSP)


KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Tahap Kegiatan :

Wakt
Tahap Kegiata
u Kegiatan
penyajia n Metode Media Referensi
(meni Pengajar
n Peserta
t)
Pembukaa Prakatamengaja - - - -
n r
5

Isi Materi Menyampaikan Menyima Diskusi Modul


2 jam
materi teknik k dan
45
pembuatan mencatat
menit
laporan 7
Rangkuma 5 Menyampaikan inti Menyima Diskusi
n Materi sari materi k dan -
mencatat
Penutup 5 Mengadakan Bertanya Tanya - -
Tanya jawab jawab

B. PRAKTIK

Pokok Bahasan Penerapan prosedur pemeliharaan


Pertemuan ke I
Waktu Pertemuan (Menit /Jam
3 Jam 45 menit
Pelajaran )
Tujuan Pembelajaran Umum Memahami dan menjelaskan penerapan
prosedur pemeliharaan
Tujuan Pembelajaran Khusus Memahami penerapan peraturan perundang-
undangan K2 untuk pemeliharaan

Memahami penerapan prosedur pelaksanaan


untuk pemeliharaan motor listrik berdasarkan

xxviii
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN (RSP)


KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

standar perusahaan

Memahami Penginterpretasian dan


pelaksanaan diagram dan prinsip kerja motor
listrik berdasarkan SOP

Tahap Kegiatan :

Tahap Waktu Kegiatan Kegiatan


Metode Media Referensi
penyajian (menit) Pengajar Peserta
Pembukaa 5 Prakatamengaja - - - -
n r
Isi Materi 3 jam Praktik penerapan Praktik Diskusi Peralat
30 prosedur lapangan an
menit pemeliharaan pemeli
haraan 5
Rangkuma 5 Menyampaikan Menyima Diskusi
n Materi inti sari materi k dan -
mencatat
Penutup 5 Mengadakan Bertanya Tanya - -
Tanya jawab jawab

Pokok Bahasan Persiapan peralatan pemeliharaan


Pertemuan ke I
Waktu Pertemuan (Menit /Jam
5 Jam 15 menit
Pelajaran )
Tujuan Pembelajaran Umum Memahami dan menjelaskan persiapan
peralatan pemeliharaan
Tujuan Pembelajaran Khusus Memahami Penyiapan alat kerja berdasarkan
SOP

xxix
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN (RSP)


KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Memahami pengidentifikasian alat ukur sesuai


dengan jenis pekerjaannya

Memahami Pengisolasian motor listrik beserta


alat bantu dari system berdasarkan SOP

Tahap Kegiatan :

Waktu
Tahap Kegiatan Kegiatan
(menit Metode Media Referensi
penyajian Pengajar Peserta
)
Pembukaan Prakata - - - -
mengajar
10

Isi Materi 4 jam Praktik persiapan Praktik Diskusi Peralat


45 peralatan lapangan an
menit pemeliharaan pemeli
haraan 5
Rangkuman 10 Menyampaikan Menyima Diskusi
Materi inti sari materi k dan -
mencatat
Penutup 10 Mengadakan Bertanya Tanya - -
Tanya jawab jawab

Pokok Bahasan Pelaksanaan pekerjaan pemeliharaan


Pertemuan ke II,III
Waktu Pertemuan (Menit /Jam 10 Jam 30 menit

xxx
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN (RSP)


KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Pelajaran)
Tujuan Pembelajaran Umum Memahami dan menjelaskan teknik dan teori
listrik dasar
Tujuan Pembelajaran Khusus Memahami Pembongkaran bagian yang
berhubungan dengan motor listrik sesuai
dengan urutannya

Memahami Pembersihan bagian-bagian dari


motor listrik sesuai dengan prosedur
pemeliharaan

Memahami Pemeriksaan bagian-bagian dari


motor listrik sesuai dan bila ada kelainan
dilaporkan keatasan

Memahami Pemasangan kembali bagian-


bagian yang telah dibongkar sesuai dengan
urutannya

Memahami Pembersihan dan penyimpanan


alat kerja sesuai prosedur perusahaan

Memahami Pembersihan tempat kerja sesuai


prosedur perusahaan

Memahami Pemastian kualitas pekerjaan


pemeliharaan sesuai dengan standar
perusahaan

xxxi
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN (RSP)


KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Tahap Kegiatan :

Tahap Waktu Kegiatan Kegiatan Metode Media Referensi


penyajian (menit) Pengajar Peserta
Pembukaan Prakatamenga - - - -
jar
10

Isi Materi 10 jam Praktik Praktik Diskusi Peralat


0 menit pelaksanaan lapangan an
pemeliharaan pemeli
motor listrik haraan 3
Rangkuman 10 Menyampaikan Menyima Diskusi
Materi inti sari materi k dan -
mencatat
Penutup 10 Mengadakan Bertanya Tanya - -
Tanya jawab jawab

Pokok Bahasan Pembuatan laporan pemeliharaan


Pertemuan ke III
Waktu Pertemuan (Menit /Jam
4 Jam 30 menit
Pelajaran )
Tujuan Pembelajaran Umum Memahami dan menjelaskan pembuatan
laporan pemeliharaan
Tujuan Pembelajaran Khusus Memahami pembuatan laporan yang sesuai
dengan format dan prosedur yang ditetapkan
oleh perusahaan

xxxii
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

RANCANGAN SESI PEMBELAJARAN (RSP)


KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Tahap Kegiatan :

Waktu
Tahap Kegiatan Kegiatan
(menit Metode Media Referensi
penyajian Pengajar Peserta
)
Pembukaan Prakatamengaja - - - -
r
10

Isi Materi 4 jam Praktik pembuatan Praktik Diskusi Contoh


0 laporan lapangan lapora
menit pemeliharaan n
3
Rangkuman 10 Menyampaikan Menyima Diskusi
Materi inti sari materi k dan -
mencatat
Penutup 10 Mengadakan Bertanya Tanya - -
Tanya jawab jawab

xxxiii
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

PANDUAN PENGGUNAAN MODUL


KODE PELATIHAN :
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL

1. Agar para peserta dapat berhasil dengan baik dalam menguasai materi ini,

maka para peserta wajib mengikuti petunjuk umum sebagai berikut :

2. Awal pelatihan kerjakan Pre Test dengan tujuan untuk mengetahui

kemampuan peserta sebelum mengikuti pelatihan.

3. Bacalah materi ini sesuai dengan level pembelajaran yang akan dipelajari :

Level 1 : Bab I s.d. Bab II & Praktik 1

Level 2 : Bab III & Praktik 2, 3

Level 3 : Bab IV s.d. Bab V & Praktik 4

4. Buatlah ringkasan dari bab yang akan dipelajari.

5. Gunakan bahan pendukung dan buku-buku referensi sesuai daftar pustaka

agar dapat lebih memahami konsep setiap kegiatan belajar yang ada dalam

materi ini.

6. Setelah menguasai materi pendukung, kerjakan soal-soal yang ada dalam

lembar latihan sesuai dengan level pembelajaran yang akan dikuasai.

7. Peserta hanya dapat memulai kegiatan belajar berikutnya setelah

menyelesaikan kegiatan belajar sebelumnya dengan benar.

8. Kerjakan dengan cermat dan seksama kegiatan yang ada dalam lembar kerja,

pahami makna dari setiap pokok bahasan dan sub pokok bahasan .

xxxiv
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

PANDUAN PENGGUNAAN MODUL


KODE PELATIHAN :
JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

9. Lakukan diskusi kelompok baik dengan sesama peserta maupun pihak-pihak

lain yang dapat membantu dalam upaya memahami isi materi ini.

10.Setelah para peserta merasa menguasai seluruh materi materi ini, kerjakan

soal-soal yang ada dalam lembar evaluasi.

11.Uji akhir pelatihan dilaksanakan setelah peserta siap menyatakan dirinya

kompeten.

Akhirnya tim penyusun berharap semoga para peserta tidak mengalami kesulitan

yang berarti dalam mempelajari materi ini dan dapat berhasil dengan baik sesuai tujuan

yang telah ditetapkan.

xxxv
PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
LEVEL 1,2,3
PEMELIHARAAN LISTRIK
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

BAB I

PERATURAN PERUNDANGAN

A. TUJUAN PEMBELAJARAN UMUM :

Maksud dan tujuan pembelajaran ini ialah agar pengusahaan instalasi listrik

terselenggara dengan baik, untuk menjamin keselamatan manusia dari bahaya kejut

listrik, keamanan instalasi listrik beserta perlengkapannya, keamanan gedung serta

isinya dari kebakaran akibat listrik, dan perlindungan lingkungan.

B. TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS :

Tujuan khusus pembelajran ini akan memberikan pemahaman kepada

peserta dengan pengetahuan dasar dalam pelaksanaan kesehatan dan keselamatan

kerja ketenagalistrikan.

C. T E O R I

1.1. TANGGUNG JAWAB PEGAWAI DALAM SISTEM KESELAMATAN

KERJA.

Untuk mengimplementasikan Undang-undang dan peraturan keselamatan

kerja di pusat pembangkit (PLTU), maka perlu ditegaskan tanggung jawab

pegawai terhadap keselamatan kerja. Tanggung jawab pegawai tersebut

I-1
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

mencakup seluruhnya atau hanya sebagian, tergantung dari batas

wewenangnya. Ruang lingkup tanggung jawab pegawai dalam keselamatan

kerja sistem meliputi ijin untuk bekerja atau menguji unit dan peralatan serta

urutan pemulihannya atau dapat diidemntifikasi secara singkat, yaitu :

1. “Pengendalian” (kontrol) yang meliputi, sebelum mulai bekerja;

menginstruksikan tindakan pencegahan dan perijinan untuk menerbitkan

dokumen keselamatan kerja. Setelah selesai pekerjaan ; mengesahkan,

membatalkan dokumen keselamatan kerja dan menginstruksikan tindakan

mengembalikan unit dan peralatan untuk beroperasi.

2. “Mengamankan (mengembalikan) unit dan peralatan” yang meliputi : sebelum

mulai bekerja. Melakukan tindakan membuat aman peralatan dan unit untuk

dikerjakan dan menerbitkan dokumen keselamatan kerja. Setelah selesai

pekerjaan : Membatalkan dokumen keselamatan kerja, memerintahkan

mengembalikan unit peralatan untuk beroperasi.

3. ”Bekerja” yang meliputi :

Menerima dokumen keselamatan kerja, melaksanakan pekerjaan yang

ditugaskan, Menyelesakan dan menunda. Setelah daerah kerja dibereskan,

menyelesaikan dokumen keselamatan kerja

I-2
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

1.2. PETUGAS MEKANIK LISTRIK YANG MELAKSANAKAN PEKERJAAN

(PELAKSANA).

Tanggung jawab petugas mekanik listrik yang melaksanakan pekerjaan

terhadap keselamatan kerja adalah :

a) Memastikan bahwa sebelum bekerja pada peralatan ini telah menerima

dokumen keselamatan kerja. Sehingga pekerjaan yang dilaksanakan adalah

sah dan dilindungi (sesuai norma) keselamatan kerja.

b) Mengidentifikasi secara jelas peralatan yang dapat dan dan tidak dapat ia

kerjakan. Hal ini sesuai dengan petunjuk tentang batas pekerjaan dari Enjiner

atau kepala seksi pemeliharaan listrik.

c) Mengidentifikasi secara jelas pekerjaan yang harus dilaksanakan bila perlu

membuat rencana kerja secara tertulis.

d) Mengecek peralatan yang mati (yaitu tegangan nol) sebelum memulai

pekerjaan. Walaupun enjiner atau kepala seksi telah melakukannya tetapi

untuk lebih pasti lakukan pengecekan terhadap adanya tegangan.

e) Memastikan bahwa saluran pentanahan telah terpasang dengan pasti dalam

posisinya sebelum memulai pekerjaan.

f) Melaksanakan pekerjaan secara aman dengan menggunakan peralatan

perkakas dan material yang disahkan sesuai peraturan keselamatan kerja.

I-3
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

g) Melaksanakan setiap persyaratan keselamatan kerja yang ditentukan oleh

bagian operasi atau ahli kimia.

h) Memberitahu bagian operasi (operator), kapan ia mulai bekerja pada unit atau

peralatan dan kapan selesainya. Selalu memberitahu ke operator tentang

perkembangan pelaksanaan pekerjaan dan status pekerjaan.

i) Memasang kembali perlengkapan keselamatan kerja setelah pekerjaaan

selesai (seperti pelindung terminal, tutup panel, dsb).

j) Selalu menjaga kebersihan dan kerapihan selama dan setelah bekerja.

1.3. DASAR-DASAR KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA

Tanggung Jawab Keselamatan Kerja

Keselamatan kerja adalah suatu usaha pencegahan terhadap kecelakaan

kerja yang dapat mengakibatkan kerugian atau kerusakan peralatan maupun

luka manusia.

Adapun keselamatan dan kesehatan kerja di PLN berdasarkan pada :

1. Undang-undang Keselamatan Kerja No. 1 Tahun 1978

2. Pengumuman Direksi No. 023/PST/75 tentang Keselamatan memasuki dan

bekerja didalam ruang sentral pembangkit tenaga listrik.

3. Surat Edaran Direksi No. 015/PST/78 tentang Peningkatan tugas para

pengawas pekerjaan.

I-4
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

4. Surat Edaran No. 055/PST/82 tentang kewajiban memakai alat

pengaman kerja dan sanksinya.

5. Instruksi Direksi No. 002/84 tentang membudayakan Keselamatan dan

Kesehatan Kerja di lingkungan PLN.

Menurut Undang-undang Keselamatan Kerja No. 1 tahun 1970, Tujuan

Keselamatan dan Kesehatan Kerja adalah untuk :

 Mencegah dan mengurangi dan memadamkan kebakaran

 Mencegah dan mengurangi kecelakan

 Mencegah dan mengurangi bahaya peledakan

 Memberikan keselamatan atau jalan menyelamatkan diri pada waktu

kebakaran atau kejadian lain yang berbahaya.

 Memberikan pertolongan pada kecelakaan

 Memberikan alat-alat perlindungan pada kecelakaan

 Memberikan alat-alat perlindungan kepada para pekerja

 Mencegah dan mengendalikan timbul dan menyebar luasnya suhu,

kelembaban, debu, kotoran, asap, uap, gas, hembusan angin, cuaca, sinar

atau radiasi, suara dan getaran.

 Mencegah dan mengendalikan timbulnya penyakit akibat kerja, baik

fisik, phisikis, peracunan, infeksi dan penularan.

 Memperoleh penerangan yang cukup sesuai.

I-5
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

 Menyelenggarakan suhu dan lembab udara yang baik.

 Pemeliharaan kebersihan, kesehatan dan ketertiban.

 Memperoleh keserasian antara tenaga kerja, alat kerja, lingkungan,

cara dan proses kerjanya.

 Mengamankan dan memperlancar pengangkutan orang, binatang,

tanaman atau barang.

 Mencegah sengatan aliran listrik yang berbahaya.

 Menyelesaikan dan menyempurnakan pengamanan pada pekerjaan yang

kecelakaannya menjadi bertambah tinggi

I-6
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

PENGUMUMAN

No. 023/PST/75

Tentang

KESELAMATAN MEMASUKI DAN BEKERJA

DIDALAM RUANGAN SENTRAL PEMBANGKIT TENAGA LISTRIK

Untuk menghindari/ membatasi terjadinya suatu bahaya atau kecelakaan dalam

memasuki dan atau bekerja didalam ruangan sentral Pembangkit Listrik dalam rangka

pengaman serta penyelamatan mesin-mesin Pembangkit Tenaga Listrik termasuk seluruh

peralatan yang berada didalamnya dianggap perlu untuk menggariskan ketentuan-

ketentuan sebagai berikut :

I. Ketentuan untuk masuk ke dalam ruangan Pembangkit Listrik :

1. Orang dan atau pegawai yang tidak bertugas tidak diperkenankan masuk dan atau

berada didalam ruangan pembangkit listrik.

2. Pegawai Sentral yang tidak bertugas dan atau pegawai PLN yang lainnya yang

perlu/ berkepentingan untuk masuk/ berada didalam ruangan Sentral harus dapat

izin dari kepala jaga.

3. Para tamu yang mendapat izin masuk kedalam ruangan sentral Pembangkit Listrik

harus didampingi/ diantar oleh petugas jaga yang ditunjuk oleh Kepala sentral.

I-7
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

4. Didalam ruangan Sentral dilarang menggunakan/ membawa benda atau alat

yang menimbulkan bahaya, yang mudah menimbulkan bahaya kebakaran, zat

atau cairan yang dapat menimbulkan bahaya korosi dan sebagainya.

II. Keselamatan memasuki dan bekerja dalam ruangan-ruangan mesin

PLTD/PLTG/PLTA.

Pegawai/ pekerja Pembangkit Listrik yang memasuki dan atau bekerja diruangan

mesin pembangkit listrik harus dilengkapi dengan peralatan sebagai berikut :

a. Menggunakan baju dinas yang memenuhi syarat.

b. Menggunakan sepatu kulit atau bahan bukan karet yang telapaknya (zoolnya)

tidak pakai paku cermai (paku yang menonjol)

c. Menggunakan sarung tangan (dari kulit pendek)

d. Menggunakan topi pengaman (bukan metal)

e. Menggunakan alat peredam untuk kuping, jika suara mesin membising keras.

III. Keselamatan memasuki dan bekerja dalam ruangan - ruangan

mesin PLTU yang pendingin Generatornya menggunakan hawa/ udara

biasa :

1. Pegawai/ pekerja Pembangkit Listrik yang memasuki dan atau bekerja didalam

ruangan mesin harus dilengkapi dengan peralatan sebagai berikut :

a. Menggunakan baju dinas yang memenuhi syarat.

I-8
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

b. Menggunakan sepatu kulit atau bahan bukan karet yang telapaknya

(zoolnya) tidak pakai paku cermai (paku yang menonjol)

c. Menggunakan sarung tangan (dari kulit pendek)

d. Menggunakan topi pengaman (bukan metal)

e. Menggunakan alat peredam untuk kuping, jika suara mesin membising keras.

2. Pegawai/ Pekerja yang bekerja di tempat-tempat yang berbau minyak/ instalasi

minyak/

berminyak dilarang merokok.

3. Pegawai/ Pekerja yang bekerja didalam ruangan mesin turbin paling sedikit harus

terdiri dari 2 (dua) orang.

IV. Keselamatan memasuki dan bekerja dalam ruangan - ruangan mesin

PLTU yang pendingin generatornya menggunakan gas Hydrogen (H2).

1. Pegawai/ Pekerja Pembangkit Listrik yang memasuki dan atau bekerja diruang

turbin harus dilengkapi dengan peralatan sebagai berikut :

a. Menggunakan baju dinas yang memenuhi syarat.

b. Menggunakan sepatu kulit atau bahan bukan karet yang telapaknya

(zoolnya) tidak pakai paku cermai (paku yang menonjol)

c. Menggunakan sarung tangan (dari kulit pendek)

d. Menggunakan topi pengaman (bukan metal)

I-9
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

e. Menggunakan alat peredam untuk kuping, jika suara mesin membising

keras.

2. Diseluruh ruangan sentral, dilarang merokok.

3. Pegawai/ pekerja yang bekerja didalam ruangan mesin turbin paling sedikit harus

terdiri dari 2 (dua) orang.

V. Untuk keseragaman bentuk maka penyediaan peralatan pengaman

bekerja dilakukan oleh masing-masing PLN Pembangkit/ PLN Distribusi/

PLN Exploitasi.

VI. Jika setelah tersedianya peralatan kerja terjadi kecelakaan yang

disebabkan karena tidak mengindahkan ketentuan ini dan atau karena

tidak menggunakan alat pengaman kerja, maka PLN dibebaskan dari

kewajiban memberi ganti rugi dan biaya-biaya lainnya untuk maksud

tersebut

VII. Ketentuan ini mulai berlaku sejak dikeluarkannya untuk ditaati

pelaksanaanya.

PERUSAHAAN UMUM LISTRIK NEGARA

DIREKSI

I-10
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

SURAT EDARAN

No. 055/PST/82

Tentang

KEWAJIBAN MEMAKAI ALAT PENGAMAN KERJA DAN SANGSINYA

Guna lebih meningkatkan usaha pencegahan terhadap kemungkinan terjadinya

kecelakaan kerja dilingkungan PLN sebagaimana yang telah digariskan dalam pasal 3

Undang-undang No. 1 Tahun 1970, dengan ini diminta perhatian para Direktur/

Pemimpin/ Kepala satuan PLN agar secepatnya mengambil langkah-langkah sebagai

berikut :

1. Secara bertahap memenuhi kebutuhan alat pengaman kerja yang sesuai dengan :

1.1. Macam/ sifat pekerjaan pada wilayah/ lingkungannya masing-masing.

1.2. Ukuran kondisi phisik orang Indonesia pada umumnya.

Pengadaan alat-alat tersebut hendaknya berpedoman kepada ketentuan dalam

surat kolektif Direksi PLN No. E.I 213/DIR/82 tanggal 30 Juni 1982 perihal R.A.O

Keselamatan Kerja dan P&P.K.K No. 22.

2. Mewajibkan pemakaian alat pengaman kerja bagi setiap petugas yang karena

sifat pekerjaannya harus memakai alat pengaman kerja yang telah disediakan oleh

PLN, dan mewajibkan pula untuk Pemeliharaan/ merawatnya.

I-11
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

3. Mewajibkan kepada semua pengawas kerja yang bertugas ditempat tertutup (sentral,

gudang, bengkel dan sebagainya) maupun yang bertugas dilapangan untuk :

3.1. Tetap berada ditempat pekerjaan yang dipercayakan kepadanya dan

memberikan peringatan-peringatan kepada petugas yang tidak memakai alat

pengaman kerja.

3.2. Memberikan petunjuk lisan maupun tertulis kepada petugas-petugas

bawahannya mengenai syarat-syarat keselamatan kerja yang harus dipenuhi

dalam pelaksanaan suatu pekerjaan.

4. Perlengkapan terhadap ketentuan tersebut butir 2 dan 3 diatas, kepada yang

bersangkutan dapat dikenakan sanksi berupa :

4.1. Tindakan administratif sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

4.2. Tidak diberikan tunjangan kecelakaan dinas termasuk dalam Surat Edaran

Direksi PLN No. 12A dan 12B/PST/78, apabila petugas yang bersangkutan

mendapat kecelakaan dan ternyata pada waktu menjalankan pekerjaan tanpa

memakai alat pengaman alat yang telah tersedia.

Demikian, untuk dilaksaakan sebaik-baiknya.

PERUSAHAAN UMUM LISTRIK NEGARA

DIREKSI

I-12
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

1.4. ALAT PELINDUNG DIRI (APD)

PELINDUNG MUKA DAN MATA

Kegunaan : Melindungi muka dan mata dari loncatan bunga api, loncatan benda-

benda kerja, percikan bahan kimia dan sinar yang bersifat keras.

Gambar 1.1 Safety glass

Gambar 1.2 Pelindung muka

I-13
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

SAFETY HELMET

Kegunaan : Melindungi kepala terhdap bahaya listrik, mekanik, kimia, panas dan

lain-lain.

Gambar 1.3 Safety helmet

SAFETY SHOES

Kegunaan : Melindungi kaki terhadap bahaya listrik, mekanik, panas dan lain-

lain.

Spesifikasi : Daya sekat 1 - 6 kV; 6 - 20 kV.

Bahan : Karet, kulit, kanvas dan bahan sintetis lainnya

I-14
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Tabel 1.1 Ukuran standar safety shoes

Gambar 1.4 Safety shoes

PELINDUNG TELINGA

Kegunaan : Melindungi pendegaran petugas dari suara keras yang melampaui

batas kekuatan pendengaran.

Spesifikasi : Sesuai tempat kerja.

I-15
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Bahan : Karet.

Gambar 1.5 Ear plug dan ear muff

SARUNG TANGAN

Kegunaan : Melindungi tangan dan lengan terhadap bahaya listrik, mekanik,

kimia, panas dan lain-lain.

Spesifikasi : Daya sekat 1.000 V, > 6 kV.

Bahan : Katun, nilon, kanvas, kulit karet, lapisan asbes dan bahan sintetis

lainnya.

Ukuran : Pendek dan Panjang.

Pendek : 180 - 200 mm, 225 - 250 mm, 275 - 300 mm.

Panjang :350 - 750 mm, 400 - 425 mm, > 450 mm

Gambar 1.6 Sarung tangan

I-16
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

PELINDUNG PERNAPASAN / MASKER

Kegunaan : Melindungi alat pernafasan petugas (kerongkongan,paru-paru

dll). Terhadap bahaya yang ditimbulkan oleh debu, serbuk-serbuk

cat, gas beracun lainnya.

Bahan : Karet, plastik, filter dan bahan sintetis lainnya.

Gambar 1.7 Masker

SABUK PENYELAMAT

Kegunaan : Untuk melindungi petugas dari bahaya jatuh pada waktu bekerja

ditempat yang tinggi.

Bahan : Kulit, Kanvas, Nylon.

I-17
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Gambar 1.8 Sabuk penyelamat

PAKAIAN KERJA

Kegunaan : Melindungi bahan terhadap bahaya listrik, mekanik, kimia panas dan

lain-lain.

Spesifikasi : Besar, (LL), Besar (L), Sedang (M), Kecil (S).

Bahan : Katun, karet, neoprene, polveethane, campuran/ lapisan asbes,

timah hitam dan bahan sintetis lainnya.

Gambar 1.9 Pakaian kerja

I-18
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

1.5. PENANGANAN MATERIAL BERBAHAYA.

Banyak bahan kimia yang membahayakan terhadap manusia, namun

dalam pelajaran ini yang akan dibahas adalah jenis-jenis bahan kimia yang

digunakan pada Pusat Pembangkit Tenaga Listrik, sehingga para petugas baik

petugas operasi maupun pemeliharaan mempunyai pengertian adanya jenis

bahan kimia yang berbahaya dan resikonya.

Minyak

Luasnya sistem minyak turbin dari penyimpanan, pompa, saringan dan

pendingin untuk semua batang bearing. Sistem kontrol uap dari sebagian besar

turbin juga mempergunakan minyak bertekanan tinggi sistem hydraulik. Minyak

yang biasa digunakan mempunyai titik nyala yang tinggi, yaitu diatas 150oC.

Meskipun demikian tidak tertutup kemungkinan akan terjadinya bahaya

kebakaran yang diakibatkan oleh minyak tersebut.

Untuk itu perlu dipersiapkan alat pencegahan kebakaran dalam bentuk

semprotan yang disediakan disekitar lokasi bahaya dari turbin. Operator harus

mengetahui dimana alat pencegahan kebakaran dibutuhkan dan bagaimana

cara mempergunakan peralatan tersebut. Pemadam kebakaran yang

mempergunakan busa cocok untuk kebakaran kecil yang disebabkan karena

minyak.

I-19
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Hydrogen.

Gas Hydrogen dipergunakan untuk mendinginkan generator bagian

dalam. Gas hydrogen dalam jumlah besar disimpan di pembangkit, dibutuhkan

untuk mengisi atau membilas generator. Hydrogen lebih ringan dari air, tidak

berbau dan tidak berwarna serta sukar dideteksi titik nyalanya.

Skala peledakan dari gas hydrogen di udara kira-kira 4 - 75%, artinya

akan meledak bila ada percikan api (perapian). Jadi tidak diperbolehkan

menghidupkan korek api atau rokok didalam semua lokasi dekat instalasi

hydrogen (lokasi penyimpanan hydrogen, panel kontrol dan generator).

Untuk menghindari percampuran air dengan hydrogen bila

mengosongkan generator, maka cara yang bisa digunakan adalah :

• Gas hydrogen diganti dengan Carbon Dioksida (CO2)

• Gas Carbon Dioksida (CO2) diganti dengan udara.

Untuk mengisi kembali generator, ikuti kebalikan dari prosedur diatas.

Udara diganti dengan gas hydrogen sampai kemurniannya (98 - 99%). Biasanya

gas hydrogen di satu unit pembangkit dalam bentuk gas bertekanan, baik dalam

tabung yang dapat di angkat atau pada trailer yang dihubungkan ke tempat

penyimpanan.

I-20
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Ciri-ciri yang membedakan tabung-tabung hydrogen adalah warna

merah dan katupnya mempunyai ulir kikir. Katup ini harus selalu tertutup atau

setidak-tidaknya terikat.

Carbon Dioksida (CO2).

Carbon Dioksida (CO2) adalah gas yang tidak berwarna dan tidak

berbau serta tidak menunjang kehidupan. Oleh karena itu manusia tidak

diperbolehkan masuk kedalam ruangan yang didalamnya terdapat Gas CO2.

setidak-tidaknya pada ruang tersebut harus diberi ventilasi atau orang yang akan

memasuki ruangan itu harus mempergunakan alat pernapasan. CO2 lebih berat

dari udara dan akan berada dalam lorong dan dasar/ ruang bawah. CO2 selain

dipergunakan bersamaan dengan hydrogen untuk mendinginkan generator,

juga digunakan di unit pembangkit sebagai pemadam kebakaran pada ruang

saklar dan ruang mesin generator turbin gas.

Ciri Otomatisasi dari pemadam kebakaran ini harus disetel, tidak

beroperasi sebelum manusia memasuki lokasi tertentu. CO2 disimpan sebagai

gas bertekanan dalam tabung yang di cat hitam dengan tulisan berwarna putih

atau disimpan dalam bentuk cairan dalam tangki penyimpanan.

Cairan gas harus disimpan dengan temperatur yang sangat rendah dan

harus dijaga jangan sampai ada operator menyentuh cairan gas tersebut.

I-21
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Dibutuhkan alat penguapan sebagai sumber panas untuk merubah cairan

menjadi gas

Nitrogen

Nitrogen dapat dipergunakan sebagai konsentrasi pada kondensor dan

sistyem air pengisi dalam waktu yang tidak lama untuk mengurangi terjadinya

karat. Seperti halnya CO2, nitrogen dapat dicatu berupa gas bertekanan atau

cairan untuk penyimpanan.

Nitrogen merupakan zat kimia yang berbahaya, karena gas ini tidak

berbau dan tidak berwarna, maka tidak ada alat yang dapat mendeteksi

keberadaan gas ini. Untuk mengatasi hal ini maka harus diiikuti prosedur operasi

yang benar.

Kondisi lemas (kekurangan zat asam) yang disebabkan oleh nitrogen

timbul dari kebocoran-kebocoran yang meluas (berlebihan) atau kumpulan gas

yang terdapat diruangan tertutup. Menentukan tingkatan yang abnormal dari

kandungan nitrogen diudara, biasanya dengan cara mengukur jumlah kandungan

oksigen. Secara normal udara mengandung 21% oksigen dan 79% nitrogen.

Udara yang kandungan oksigennya dibawah 20% tidak cocok untuk manusia.

Udara dengan kandungan oksigen kurang dari 18% akan berpengaruh terhadap

tubuh manusia. Udara dengan kandungan oksigen kurang dari 18% akan

I-22
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

berpengaruh terhadap tubuh manusia yang dapat diamati (sakit kepala, letih/

kehabisan tenaga).

Khlor (Cl)

Khlor dipergunakan untuk mencegah pertumbuhan ganggang pada

kolam unit pembangkit yang menggunakan air sungai dan untuk mengendalikan

pertumbuhan karang laut pada unit pembangkit yang menggunakan air laut

sebagai pendingin.

Khlor adalah gas yang sangat beracun dan terdapat 1 juta pada

udara merupakan konsentrasi maksimal yang diijinkan bagi manusia. Operator

yang bekerja mempergunakan khlor harus menguasai dengan baik dan benar

cara penggunaan peralatan pernapasan dan harus selalu tersedia alat

pernapasan. Khlor dicatu/ dipasok/ disuplai dalam bentuk cair, baik dalam tangki

atau drum. Khlor cair dialirkan melalui penguapan (vapourizer) dan menghasilkan

gas yang dilarutkan dalam air sebelum di injeksikan kedalam air pendingin.

Soda Caustic Cair dan Asam Sulphur

Penanganan larutan korosi jenis ini dapat menyebabkan luka yang

serius atau luka bakar jika mengenai kulit. Uapnya dapat merusak mata, selaput

lendir dan paru-paru, setiap tumpahan harus disiram air yang banyak.

I-23
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Resiko peledakan timbul pada saat asam sulphur atau cairan soda

coustic bereaksi dengan logam tertentu, sehingga memproduksi campuran

hidrogen yang bisa meledak

1.6. PROSEDUR TAGGING

Sistem tagging adalah mencakup pemadaman, pengisolasian peralatan,

pemasangan tanda dan izin untuk bekerja. Hal ini dilakukan bila berdasarkan

pertimbangan keselamatan kerja peralatan yang dikerjakan (dilakukan

pemeliharaan) dapat menimbulkan bahaya terhadap manusia atau lingkungan,

maka peralatan tersebut harus diisolasi dan diberi kartu (tanda) peringatan.

Tagging di unit pembangkit dilakukan oleh bagian operasi (operator)

atas permintaan dari bagian pemeliharaan. Pengontrolan terhadap tagging

harus mencakup pengujian pelaksanaan tagging dan prosedurnya. Dalam

hal ini pengawas dapat melakukannya dengan mencetak langkah

pengisolasian dan tagging serta memberi petunjuk bila terjadi kekeliruan.

Mengingat pentingnya langkah - langkah pengisolasian dan tagging

peralatan yang benar, maka pengawas hendaknya selalu melakukan pengujian

dan menyegarkan (mengingatkan) kembali prosedur tersebut secara berkala.

Langkah - langkah utama yang perlu diperhatikan dalam tagging adalah :

1. Pemadaman peralatan.

2. Pengisoalasian peralatan dan pemasangan tanda peringatan (tag)

I-24
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

3. Pemasangan pentanahan

4. Pembuangan/ pelepasan tenaga mekanik yang dapat menimbulkan bahaya

(tekanan udara, per, dsb)

5. Pembukaan tenaga penggerak (tegangan kontrol) dan penguncian.

Suatu pekerjaan dan perintah kerja pemeliharaan harus dilakukan

berdasarkan laporan kerusakan. Laporan kerusakan pada dasarnya datang dari

bagian operasi (operator). Oleh karena itu pelaksanaan pekerjaan

pemeliharaan melibatkan bagian operasi dan bagian pemeliharaan.

Tipe Tagging

Kartu kerusakan biasanya dirancang dalam pola yang berbeda sesuai

dengan bidang pemeliharaannya. Warna kertas juga dibuat berbeda untuk bidang

pemeliharaan listrik, mekanik dan kontrol & instrumen. Laporan dibuat oleh

bagian operasi atai ketika terjadi kerusakan pada unit. Laporan harus dilengkapi

data atau fakta yang relevan dan identifikasi bagian atau item unit yang terkait.

Bila sifat dan lokasi kerusakan sulit diuraikan, lengkapi dengan gambar sket.

Untuk menunjukan bahwa pemeliharaan itu harus segera dilakukan atau tidak,

maka pada laporan diberi kolom tingkat prioritas pekerjaan. Misalnya tingkat

prioritas adalah I, II, dan III, dimana : Prioritas ” I ” artinya urgen dan segera

tidak dapat ditunda (yaitu kerusakan yang membahayakan keselamatan atau

ketersediaan).

I-25
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Prioritas ”II” menunjukan pekerjaan penting yang memerlukan perhatian segera

mungkin.

Prioritas ”III” menunjukan kurang penting dan pekerjaan dapat ditunda,

misalnya

kerusakan yang dapat menunggu sampai tenaga kerja tersedia atau menunggu

saat

overhoul. Informasi lain yang perlu dalam kartu kerusakan dan perintah kerja

adalah yang bersifat membantu pelaksanaan kerja seperti :

• Keperluan terhadap ”Izin” untuk bekerja”.

• Keperluan untuk pemadaman unit atau pengaturan pengisolasian.

I-26
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

BAB II

DASAR TEORI

A. TUJUAN PEMBELAJARAN UMUM

Setelah selesai mempelajari bab ini peserta diklat diharapkan mampu memahami dan

menjelaskan :

1. Jenis-jenis motor listrik

2. Bagian-bagian dan fungsi dari motor-motor listrik

3. Prinsip kerja dan karakteristik motor listrik

B. TUJUAN PEMBELAJRAN KHUSUS

Setelah selesai mempelajari bab ini peserta diklat diharapkan memiliki pemahaman

tentang:

1. Prinsip kerja dan karakteristik motor AC dan DC

2. Mekanisme kerja motor induksi

3. Jenis-jenis dan karakteristik motor AC

C. TEORI

2.1. PENGERTIAN MOTOR LISTRIK

Motor listrik adalah alat yang mengubah energy listrik menjadi energy mekanik

putaran, misalnya memutar impeller pompa, fan atau blower, menggerakan

kompresor, mengangkat Beban.

II-1
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Mekanisme kerja untuk seluruh jenis motor secara umum :

 Arus listrik dalam medan magnet akan memberikan gaya.

 Jika kawat yang membawa arus dibengkokkan menjadi sebuah lingkaran / loop,

maka kedua sisi loop, yaitu pada sudut kanan medan magnet, akan mendapatkan

gaya pada arah yang berlawanan.

 Pasangan gaya menghasilkan tenaga putar / torque untuk memutar kumparan.

 Motor-motor memiliki beberapa loop pada dinamonya untuk memberikan tenaga

putaran yang lebih seragam dan medan magnetnya dihasilkan oleh susunan

elektromagnetik yang disebut kumparan medan.

Adapun motor-motor listrik dapat dikelompok menjadi :

a. Motor listrik arus searah (DC)

Adalah jenis motor listrik yang bekerja menggunakan sumber tegangan DC,

motor ini banyak digunakan untuk keperluan darurat (Emergency), sebagai

pengganti motor listrik AC apabila tegangan AC hilang (gangguan). Contohnya

motor emergency bearing dan seal oil pump.

b. Motor listrik arus bolak balik (AC)

Motor arus balik balik /induksi merupakan motor asinkron.Motor asinkron

adalah yang paling penting .Stator medan putar akan menginduksi rotor dengan

suatu nilai tegangan. Melalui tegangan induksi tersebut motor dapat berputar.

II-2
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Konstruksinya terdiri dari 2 bagian utama yaitu bagian diam disebut stator dan

bagian berputar disebut rotor

Motor listrik arus bolak balik (AC) dapat dibedakan beberapa macam yaitu :

 Motor sinkron

 Motor induksi

 Motor listrik arus bolak balik fasa tiga

 Motor listrik arus bolak balik fasa satu

Dalam penggunaannya motor listrik bolak balik fasa satu lebih banyak digunakan

untuk keperluan rumah tangga sedangkan motor listrik bolak balik fasa tiga

digunakan untuk industri

1.1. JENIS-JENIS MOTOR LISTRIK

Dalam pembahasan ini terdapat beberapa jenis jenis motor listrik AC diantaranya:

a. Motor Sinkron

Motor sinkron adalah motor AC yang bekerja pada kecepatan tetap pada sistem

frekuensi tertentu. Motor ini memerlukan arus searah (DC) untuk pembangkitan

daya dan memiliki torque awal yang rendah, dan oleh karena itu motor sinkron

cocok untuk penggunaan awal dengan beban rendah, seperti kompresor udara,

perubahan frekuensi dan generator motor. Motor sinkron mampu untuk

memperbaiki faktor daya sistim, sehingga sering digunakan pada sistim yang

menggunakan banyak listrik.

II-3
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Gambar 2.1 Motor Sinkron

Dari gambar diatas dapat dijelaskan komponen utama motor sinkron:

Rotor. Perbedaan utama antara motor sinkron dengan motor induksi adalah

bahwa rotor mesin sinkron berjalan pada kecepatan yang sama dengan

perputaran medan magnet. Hal ini memungkinkan sebab medan magnit rotor

tidak lagi terinduksi. Rotor memiliki magnet permanen atau arus DC-excited,

yang dipaksa untuk mengunci pada posisi tertentu bila dihadapkan dengan

medan magnet lainnya.

Stator. Stator menghasilkan medan magnet berputar yang sebanding dengan

frekwensi yang dipasok.

Motor ini berputar pada kecepatan sinkron, yang diberikan oleh persamaan

berikut:

II-4
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Ns = Kecepatan sinkron dalam cycle (Rpm)

f = Frekuensi

P = 2p = Jumlah Kutub

b. Motor induksi

Motor induksi merupakan motor arus bolak-balik (ac) yang paling luas digunakan.

Penamaanya berasal dari kenyataan bahwa arus rotor motor ini bukan diperoleh

dari sumber tertentu, tetapi merupakan arus yang terinduksi sebagai akibat

adanya perbedaan relatif antara putaran rotor dengan medan putar (rotating

magnetic field) yang dihasilkan oleh arus stator. Motor induksi merupakan motor

yang paling umum digunakan pada berbagai peralatan industri. Popularitasnya

karena rancangannya yang sederhana, murah dan mudah didapat, dan dapat

langsung disambungkan ke sumber daya AC.

Gambar 2.2 Motor Induksi

II-5
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Motor induksi dapat diklasifikasikan menjadi dua kelompok utama:

 Motor induksi satu fase.

Motor ini hanya memiliki satu gulungan stator beroperasi dengan pasokan

daya satu fase, memiliki sebuah rotor kandang tupai, dan memerlukan

sebuah alat untuk menghidupkan motornya. Sejauh ini motor ini

merupakan jenis motor yang paling umum digunakan dalam peralatan

rumah tangga, seperti kipas angin, mesin cuci dan pengering pakaian, dan

untuk penggunaan hingga 3 sampai 4 Hp.

 Motor induksi tiga fase.

Medan magnet yang berputar dihasilkan oleh pasokan tiga fase yang

seimbang. Motor tersebut memiliki kemampuan daya yang tinggi, dapat

memiliki kandang tupai atau gulungan rotor (walaupun 90% memiliki rotor

kandang tupai); dan penyalaan sendiri. Diperkirakan bahwa sekitar 70%

motor di industri menggunakan jenis ini, sebagai contoh, pompa,

kompresor, belt conveyor, jaringan listrik , dan grinder. Tersedia dalam

ukuran 1/3 hingga ratusan Hp.

II-6
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Gambar 2.3 Motor satu dan tiga fase

Adapun klasifikasi motor listrik dapat dikelompokkan sebagaimana struktur dibawah ini

Gambar 2.4 Bagan klasifikasi motor listrik

II-7
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

2.2. KONSTRUKSI MOTOR LISTRIK DC

2.2.1. STATOR

Stator merupakan bagian dari motor yang permanen atau tidak

berputar. Bagian ini menghasilkan medan magnet, baik yang dihasilkan dari koil

(elektromagnetik), maupun dari magnet. Bagian ini terdiri dari:

a. Gandar

Gandar atau rangka Fungsi utama dari rangka adalah sebagai bagian dari tempat

mengalirnya fluks magnet yang dihasilkan kutub-kutub magnet, karena itu rangka

motor dibuat dari bahan ferro magnetik. Disamping itu rangka motor juga

berfungsi untuk melindungi stator dan rotor.

Gambar 2.5 Gandar

Oleh karena itu rangka motor dibuat dari bahan yang kuat. Rangka motor untuk

motor-motor kecil terbuat dari besi tuang, sedangkan motor yang besar umumnya

II-8
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

dibuat dari plat-plat campuran baja. Pada bagian ini terdapat papan nama (name

Plate) yang bertuliskan spesifikasi umum atau data-data teknik dari motor.

Gambar 2.6 Name plate

b. Inti kutub dan lilitan penguat magnet

Lilitan penguat magnet berfungsi untuk mengalirkan arus listrik agar terjadi proses

elektro magnet sehingga terjadi suatu magnet buatan sedangkan inti kutub

magnet merupakan tempat dihasilkannya fluks magnet.

c. Sikat –sikat dan slip ring

Fungsi dari sikat-sikat adalah untuk jembatan bagi aliran arus dari lilitan jangkar

beban, aliran arus tersebut akan mengalir dari sumber dan diterima oleh

kontaktor. Sedangkan fungsi dari slip ring adalah sebagai kontak hubung dengan

II-9
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

sikat-sikat, yang dipakai untuk melewatkan aliran arus atau tegangan arus bolak-

balik. Dibawah ini adalah contoh gambar slip ring.

Gambar 2.7 Slip ring

Gambar di atas Menunjukkan operasi motor dc dengan sikat magnet permanen.

Magnet permanen dipasang pada bagian yang berputar dan kumparan dipasang

pada stator.

2.2.2. ROTOR

Bagian rotor ini berupa kumparan atau koil dimana arus listrik akan

mengalir. Bagian ini terdiri:

II-10
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Gambar 2.8 Rotor

a. Jangkar

Jangkar yang umum digunakan dalam motor arus searah adalah yang

berbentuk silinder yang diberi alur-alur pada permukaannya sebagai tempat

melilitkan kumparan dimana terbentuk ggl induksi. Seperti halnya inti

kutub magnet, maka jangkar dibuat dari bahan ferro magnetik berlapis-

lapis tipis untuk mengurangi panas yang terbentuk karena adanya arus

liar. Bahan yang digunakan untuk jangkar sejenis ini campuran baja

silikon.

Jangkar yang umum digunakan dalam motor arus searah adalah yang

berbentuk silinder yang diberi alur-alur pada permukaannya sebagai tempat

melilitkan kumparan dimana terbentuk ggl induksi. Seperti halnya inti

II-11
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

kutub magnet, maka jangkar dibuat dari bahan ferro magnetik berlapis-

lapis tipis untuk mengurangi panas yang terbentuk karena adanya arus

liar. Bahan yang digunakan untuk jangkar sejenis ini campuran baja

silikon.

b. Komutator

Suatu konverter mekanik yang membuat arus dari sumber mengalir pada

arah yang tetap walaupun belitan medan berputar, pada motorDC untuk

menjalankannya memerlukan catudaya DC yang dikonversike ACpada

kumparan jangkarnya.Komutasi tersebut dilakukan oleh salah

satukomponen mesin DC yang disebut komutator.

2.3. KONSTRUKSI MOTOR LISTRIK AC

2.3.1. Stator

Stator dari motor induksi, mempunyai prinsip sama dengan motor sinkron

atau generator. Apabila belitan – belitan stator disuplai dengan arus 3 (tiga)

fasa, maka menghasilkan medan magnet atau fluksi magnet yang mana

adalah pada harga tetap tetap asal saja berputar pada kecepatan sinkron ( Ns

). Gambar stator seperti terlihat pada gambar dibawah .

II-12
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Gambar 2.9 Stator

Stator merupakan bagian yang diam, berfungsi sebagai :

 Dudukan kumparan jangkar untuk motor-motor AC dan dudukan motor-

motor DC

 Dudukan kedua kutub tutup (end plate) motor

 Dudukan terminal yang menghubungkan jaringan kumparan stator ked

sumber tegangan.

 Dudukan sirip-sirip pendingin motor yang berfungsi pelepas energi panas

yang timbul pada motor.

2.3.2. Tutup (End Plate) Motor

Pada setiap motor mempunyai 2 (dua) buah tutup (end plate), masing-masing

pada kedua sisinya yang berfungsi sebagai :

II-13
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

 Dudukan bantalan poros motor

 Titik posisi / poros dengan rumah stator

 Pelindung bagian dalam motor terhadap cuaca

Akurasi dudukan tutup motor terhadap bantalan dan rumah stator sangat

menentukan keandalan gerakan poros suatu motor.

2.3.3. Bantalan atau bearing

Bantalan atau bearing pada motor listrik berfungsi sebagai yaitu :

 Mempercepat gerak putar poros

 Mengurangi gesekan putaran (mengurangi rugi2 gesekan), maka setiap

bantalan harus selalu dilengkapi dengan pelumas

 Penstabil posisi poros terhadap gaya horizontal dan gaya vertikal poros

motor.

Bantalan motor terdiri dari beberapa type diantaranya :

 Bantalan Peluru (ball bearing)

 Bantalan roller (roller bearing)

 Bantalan poros

2.3.4. Rotor

Terbuat dari laminasi baja silikon yang mempunyai alur-alur sebagai

penempatan kumparan rotor berada tepat di dalam stator yang ditempatkan

II-14
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

pada poros, Kumparan atau batang-batang kawat yang ditempatkan pada alur

rotor berfungsi untuk merubah energi listrik menjadi energi mekanik yang

berputar dengan berinteraksi dengan kumparan stator.

Gambar 2.10 Rotor

2.3.5. Bagian pendingin

Kelengkapan pendingin suatu motor tergantung kepada kapasitasnya, makin

besar kapasitasnya, maka sistem pendinginnya semakin kompleks. Secara

sederhana bagian pendingin terdiri dari :

 Kipas

 Tutup kipas

 Sirip Pendingin.

II-15
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Kipas yang ditempatkan pada poros berputar sesuai kecepatan poros bersama

tutup kipas mengekspansikan udara paksa ke sirip-sirip pendingin yang

berada pada badan stator untuk melepaskan energi panas yang timbul pada

motor ke udara bebas.

II-16
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

BAB III

PROSEDUR PEMELIHARAAN

A. TUJUAN UMUM

Pada bab ini bertujuan memberikan bekal pengetahuan dan keterampilan kepada

peserta diklat tentang prosedur pemeliharaan motor-motor listrik

B. TUJUAN KHUSUS

Setelah menyelesaikan pembelajaran bab ini diharapkan peserta diklat mampu :

1. Melakukan pemeliharaan rutin terhadap motor listrik

2. Melakukan pemeriksaan dan pemeliharaan terhadap motor listrik

3. Memahami gangguan yang mungkin timbul pada motor listrik

C. TEORI

3.1. PENGERTIAN PEMELIHARAAN

Suatu aktivitas yang diperlukan unutk menjaga peralatan agar perlatan

tersebut dapat tetap berfungsi dengan baik dan dalam kondisi siap pakai. Untuk

itu diperlukan strategi maintenance.

Dalam istilah pemeliharaan disebutkan bahwa disana tercakup dua

pekerjaan yaitu istilah “pemeliharaan” dan “perbaikan”. Pemeliharaan

III-1
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

dimaksudkan sebagai aktifitas untuk mencegah kerusakan, sedangkan istilah

perbaikan dimaksudkan sebagai tindakan untuk memperbaiki kerusakan. Secara

umum, ditinjau dari saat pelaksanaan pekerjaan pemeliharaan, dapat dibagi

menjadi dua cara:

1. Pemeliharaan yang direncanakan (Planned Maintenance).

2. Pemeliharaan yang tidak direncanakan (Unplanned Maintenance).

Secara skematik pembagian pemeliharaan bisa dilihat pada gambar berikut:

Pemeliharaa
n

Pemeliharaan yang Pemeliharaan tidak


direncanakan direncanakan

Pemeliharaa Pemeliharaa
n preventif n korektif Emegency maintenance

Cleaning Shut down Break


down

Inspeksi Minor Overhaul Mayor


Overhaul

Running
Gambar 3.1 Skematik pemeliharaan
test

III-2
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

3.2. BENTUK-BENTUK PEMELIHARAAN

 Pemeliharaan Preventif (Preventive Maintenance)

Adalah pekerjaan pemeliharaan yang bertujuan untuk mencegah terjadinya

kerusakan, atau cara pemeliharaan yang direncanakan untuk pencegahan

(preventif).Ruang lingkup pekerjaan preventif termasuk: inspeksi, perbaikan

kecil, pelumasan dan penyetelan, sehingga peralatan atau mesin-mesin

selama beroperasi terhindar dari kerusakan.

 Pemeliharaan Korektif

Adalah pekerjaan pemeliharaan yang dilakukan untuk memperbaiki dan

meningkatkan kondisi fasilitas/peralatan sehingga mencapai standar yang

dapat diterima. Dalam perbaikan dapat dilakukan peningkatan-peningkatan

sedemikian rupa, seperti melakukan perubahan atau modifikasi rancangan

agar peralatan menjadi lebih baik.

 Pemeliharaan Berjalan

Dimana pekerjaan pemeliharaan dilakukan ketika fasilitas atau peralatan

dalam keadaan bekerja. Pemeliharaan berjalan diterapkan pada peralatan-

peralatan yang harus beroperasi terus dalam melayani proses produksi.

 Pemeliharaan Prediktif

Pemeliharaan prediktif ini dilakukan untuk mengetahui terjadinya perubahan

atau kelainan dalam kondisi fisik maupun fungsi dari sistem peralatan.

III-3
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Biasanya pemeliharaan prediktif dilakukan dengan bantuan panca indra atau

alat-alat monitor yang canggih.

 Pemeliharaan setelah terjadi kerusakan (Breakdown Maintenance)

Pekerjaan pemeliharaan dilakukan setelah terjadi kerusakan pada peralatan,

dan untuk memperbaikinya harus disiapkan suku cadang, material, alat-alat

dan tenaga kerjanya.

 Pemeliharaan Darurat (Emergency Maintenance)

Adalah pekerjaan perbaikan yang harus segera dilakukan karena terjadi

kemacetan atau kerusakan yang tidak terduga.

Disamping jenis-jenis pemeliharaan yang telah disebutkan diatas, terdapat

juga beberapa jenis pekerjaan lain yang bisa dianggap merupakan jenis

pekerjaan pemeliharaan seperti:

1. Pemeliharaan dengan cara penggantian (Replacement instead of

maintenance) Pemeliharaan dilakukan dengan cara mengganti

peralatan tanpa dilakukan pemeliharaan, karena harga peralatan

pengganti lebih murah bila dibandingkan dengan biaya

pemeliharaannya. Atau alasan lainnya adalah apabila perkembangan

teknologi sangat cepat, peralatan tidak dirancang untuk waktu yang

lama, atau banyak komponen rusak tidak memungkinkan lagi

diperbaiki.

III-4
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

2. Penggantian yang direncanakan (Planned Replacement) Dengan telah

ditentukan waktu mengganti peralatan dengan peralatan yang baru,

berarti industri tidak memerlukan waktu lama untuk melakukan

pemeliharaan, kecuali untuk melakukan pemeliharaan dasar yang

ringan seperti pelumasan dan penyetelan. Ketika peralatan telah

menurun kondisinya langsung diganti dengan yang baru. Cara

penggantian ini mempunyai keuntungan antara lain, pembangkit selalu

memiliki peralatan yang baru dan siap pakai.

3.3. PEMELIHARAAN PREVENTIVE PADA MOTOR LISTRIK

Preventive maintenance adalah aktivitas yang dikerjakan untuk mencegah

unit mengalami kerusakan selama usia pakainya belum berakhir.

Macam-macam tindakan preventive maintenance adalah sebagai berikut :

a. Greasing

Merupakan aktivitas pemberian baik penambahan maupun penggantian

grease pada bearing atau shaft untuk mengurangi keausan part tersebut

sehingga memperpanjang usia pakainya. Aktivitas greasing dilaksanakan oleh

greaseman/oilman dengan memperhatikan schedule yang dibuat

asisten/supervisor maintenance.

b. Oiling

III-5
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Merupakan aktivitas pemberian oli baik penambahan maupun penggantian oli

pada unit untuk memperpanjang usia pakai dan mengurangi keausan maupun

untuk menjaga fungsi kerja dari unit.

c. Adjusting

Merupakan penyesuaian part pada unit tertentu untuk mengoptimalkan fungsi

kerjanya pada kondisi operasional unit tersebut. Misalnya penyesuaian bukaan

damper fan fibrecyclone mengikuti perubahan jumlah unit press yang

beroperasi.

d. Cleaning

Merupakan tindakan menjaga kebersihan unit terhadap kotoran untuk

mempertahankan fungsi kerja unit tersebut. Aktivitas cleaning juga

merupakan tanggung jawab departemen proses dengan perencanaan

schedule baik harian, mingguan, atau bulanan.

e. Setting.

Merupakan tindakan penyesuaian parameter kontrol suatu unit untuk

mendapatkanfungsi kerja unit tersebut. Misalnya penyetingan waku lamanya

fase di Sterilizer.

f. Spare part replacement

Merupakan penggantian suku cadang pada unit untuk mencegah terhentinya

fungsi kerja unit tersebut yang diakibatkan oleh habisnya usia pakai suku

III-6
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

cadang. Penggantian spare part yang teratur mengikuti jam operasi unit atau

hourmeter.

Selain tindakan-tindakan di atas ada sebuah metode yang digunakan dalam

preventive maintenance yaitu metode lihat-rasa-dengar. “lihat” yaitu dengan

melihat suatu alat apakah ada kejanggalan dari bentuk fisiknya, missal ada baut

yang lepas, tutup kipas yang miring, dan lain sebagainya. “rasa” yaitu dirasakan

dengan menyentuhnya apakah ada getaran yang berlebihan dan apakah ada

panas yang berlebihan, misalnya panas berlebihan pada gearbox. “dengar” yaitu

didengarkan apakah ada suara-suara aneh misalnya bearing yang berderit.

3.4. ISTILAH-ISTILAH YANG UMUM DALAM PEMELIHARAAN

3.4.1. Availability :

Perioda waktu dimana fasilitas/peralatan dalam keadaan siap untuk

dipakai/dioperasikan.

3.4.2. Downtime:

Perioda waktu dimana fasilitas/peralatan dalam keadaan tidak

dipakai/dioperasikan.

3.4.3. Check:

Menguji dan membandingkan terhadap standar yang ditunjuk.

3.4.5. Facility Register :

III-7
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Alat pencatat data fasilitas/peralatan, istilah lain bisa juga disebut

inventarisasi peralatan/fasilitas.

3.4.6. Maintenance Management :

Organisasi pemeliharaan dalam suatu kebijakan yang sudah disetujui

bersama.

3.4.7. Maintenance Schedule :

Suatu daftar menyeluruh yang berisi kegiatan pemeliharaan dan kejadian-

kejadian yang menyertainya.

3.4.8. Maintenance Planning :

Suatu perencanaan yang menetapkan suatu pekerjaan serta metoda,

peralatan, sumber daya manusia dan waktu yang diperlukan untuk dilakukan

dimasa yang akan datang.

3.4.9. Overhaul:

Pemeriksaan dan perbaikan secara menyeluruh terhadap suatu fasilitas atau

bagian dari fasilitas sehingga mencapai standar yang dapat diterima.

3.4.10. Test :

Membandingkan keadaan suatu alat/fasilitas terhadap standar yang dapat

diterima.

3.4.11. User :

Pemakai peralatan/fasilitas.

III-8
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

3.4.12. Owner :

Pemilik peralatan/fasilitas.

3.4.13. Vendor :

Seseorang atau perusahaan yang menjual peralatan/perlengkapan untuk

keperluan pembangkit.

3.4.14. Trip :

Mati sendiri akibat adanya gangguan / masalah.

3.4.15. Shut-down :

Mendadak mati sendiri / sengaja dimatikan.

3.5. STRATEGI PEMELIHARAAN

Pemilihan program pemeliharaan akan mempengaruhi kelangsungan

produktivitas produksi pembangkit. Karena itu perlu dipertimbangkan secara

cermat mengenai bentuk pemeliharaan yang akan digunakan terutama berkaitan

dengan kebutuhan produksi, waktu, biaya, keterandalan tenaga pemeliharaan

dan kondisi peralatan yang dikerjakan.

Dalam menentukan strategi pemeliharaan, banyak ditemui kesulitan-

kesulitan diantaranya :

 Tenaga kerja yang terampil

 Ahli teknik yang berpengalaman

 Instrumentasi yang cukup mendukung

III-9
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

 Kerja sama yang baik diantara bagian pemeliharaan

 Umur peralatan/mesin produksi

Faktor-faktor yang mempengaruhi pemilihan strategi pemeliharaan :

 Tingkat kapasitas pemakaian mesin

 Kesiapan suku cadang

 Kemampuan bagian pemeliharaan untuk bekerja cepat

 Situasi pasar, kesiapan dana dan lain-lain.

3.6. PROSEDUR MELEPAS KOPLING.

Untuk melepas sebuah kopling yang tersambung pada poros dengan

menggunakan alat bantu menggunakan alat bantu pemanas , pendingin dan

treaker. Proses ini banyak yang perlu diperhatikan sebelum pelaksanaan sebagai

berikut :

1. Ukur jarak (Clearence) pada kopling.

2. Usahakan membuat celah agar pergerakan kearah kopling yang

sebelah.

3. Gunakan alat pencabut yang besar (jumbo treaker) untuk melepas

kopling dari poros.

4. Ikuti urutan yang benar dari operasi, seperti tertulis pada spesifikasi

pekerjaan.

III-10
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

5. Usahakan kerusakan yang minimum pada peralatan yang digunakan

3.7. CARA MEMBONGKAR MOTOR DARI KEDUDUKANNYA

Gambar 3.2 Flow chart langkah pembongkaran motor listrik (a)

III-11
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Gambar 3.3 Flow chart langkah pembongkaran motor listrik (b)

III-12
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Gambar 3.4 Urutan membongkar motor listrik

III-13
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

3.8. PROSEDUR MEMBONGKAR MOTOR LISTRIK.

Sebelum membongkar motor listrik, lakukan terlebih dahulu performance

test dalam rangka pengambilan data-data dalam keadaan operasi maupun

keadaan stop.

 Dalam keadaan operasi data-data yang diperlukan adalah :

● Arus start motor, baik berbeban maupun tidak berbeban

● Arus nominal motor, masing-masing fasa

● Putaran (RPM)

 Lakukan koordinasi dengan pihak operator untuk pemasangan tagging baik

terhadap switch untuk start, breaker maupun katup-katup serta melaporkan

pihak K3&L untuk menjamin lingkungan bebas dar bahaya kerja maupun

kesehatan kerja

 Selanjutnya motor dapat distop dan bebaskan power suplai ke motor maupun

sistem kontrolnya.

 Tutup katup-katup yang berhubungan kepompa.

 Lepas tutup terminal pada motor, lakukan pengecekan untuk menyakinkan

tegangan sudah tidak ada (terisolir).

 Lepaskan kabel power suplai pada terminal dan beri tanda agar polaritas tidak

tertukar.

III-14
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

 Beri isolasi pada ujung-ujung (bagian terbuka)

 Lakukan pengukuran yaitu :

● Belitan dengan body, tahanan isolasi antar fasa dan tahanan isolasi antara

fasa dengan body maupun fasa dengan netral (bila dilengkapi).

● Cara pengukuran dengan menggunakan megger seperti tsb dibawah

Gambar 3.5 Pengukuran dengan megger

 Lepas kopling atau pulley yang menghubungkan motor ke pompa atau

keperalatan lain, khusus untuk kopling diberi tanda untuk menentukan

kedudukan semula

 Lepaskan spi untuk kopling

 Buka baut-baut tutup kipas, lepaskan baut/lock kipas dan lepaskan kipasnya.

 Sebelum melepas motor, baik sisi kipas maupun sisi kopling, beri tanda

dengan drip pada sisi kiri dan kanan.

 Lepaskan baut pengikat antara breaket / cover dengan motor.

III-15
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

 Lepaskan kedua breaket/ cover sisi Drive End ( depan ) dan sisi Non Drive

End ( belakang )

 Semua komponen motor diletakkan pada tempat yang bersih.

Gambar 3.6 Konstruksi motor

Gambar 3.7 konstruksi motor dan pompa

III-16
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

6
6
5

1
3
2
7

Gambar 3.8 Urutan langkah pembongkaran motor

Urutan langkah pelaksanaan :

1. Lepas tutup terminal pada motor, lakukan pengecekan untuk menyakinkan

tegangan sudah tidak ada (terisolir).

2. Lepaskan kabel power suplai pada terminal dan beri tanda agar polaritas tidak

tertukar

3. Lepas kopling atau pulley dan ukur alignment awal

4. Lepaskan spi untuk kopling

III-17
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

5. Sebelum melepas motor, baik sisi kipas maupun sisi kopling, beri tanda dengan

drip pada sisi kiri dan kanan untuk memudahkan agar saat perakitan kembali lebih

mudah. Buka baut-baut tutup kipas, lepaskan baut/lock kipas dan lepaskan

kipasnya.

6. Lepaskan baut pengikat antara breaket / cover dengan motor.

7. Lepaskan bearing bagian depan dan bagian belakang dengan menggunakan

tracker.

8. Lepaskan / pull out rotor dari housing dengan hati hati ( pasang lembar kertas

mika yang tipis dan tempatkan dibagian bawah rotor ) agar tidak terjadi gesekan

antara permukaan rotor dengan bagian stator

3.9. PEMERIKSAAN DAN PENGGANTIAN BEARING.

Pemeriksaan bearing dapat dilaksanakan baik dalam keadaan operasi

maupun dalam keadaan stop (pada saat motor dioverhaul).

Pemeriksaan bearing dengan visual :

 Kelainan suara : keadaan operasi

 Karat yang berlebihan

 Cacat

 Kotoran

Cara-cara pemeriksaan bearing :

III-18
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

 Periksa terhadap kotoran logam (gram) yang menempel, bila terdapat

kemungkinan terjadi kerusakan pada bearing

 Periksa outering dan innering terhadap keretakan

 Periksa kondisi bola dan race ways pada bantalan

 Periksa apakah ada perubahan warna, lubang atau permukaan luar outering

menjadi coklat atau noda hitam, apabila terdapat menandakan adanya

gerakan antara poros, bantalan dan rumahnya, Hal ini kemungkinan dapat

dikarenakan kesalahan pemasangan bearing atau poros motor dan rumah

bantalan rusak.

 Kondisi-kondisi kerusakan bantalan dapat juga diperoleh dengan mencoba

mengoyang-goyang innering dengan hubungannnya ke outering pada

bantalan yang terpasang dengan pertimbangan, bahwa semua bantalan

mempunyai ruang bebas (clearence) tertentu ( apabila gerakan kecil, maka

bearing masih normal).

Penggantian bearing.

Penggantian bearing dilaksanakan apabila bearing sudah rusak atau sudah

waktunya harus diganti. Bila bantalan tidak dilepas, bantalan tersebut harus

ditutup/dilindungi untuk mencegah melekatnya kotoran.

Untuk penggantian bearing, lakukan persiapan sebagai berikut :

III-19
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

 Siapkan bantalan baru dengan spesifikasi sama dengan bantalan yang akan

diganti

 Siapkan peralatan kerja (tool).

 Lepaskan bearing, pasang yang baru dengan menggunakan treaker yang

sesuai pada kedudukannya, treaker harus posisi centre, agar terhindar

terjadinya kerusakan pada poros.

Catatan : Pemasangan bantalan jangan sampai salah, dimana bagian

spesifikasinya/data terbaca harus pada bagian depan (bagian yang terlihat).

III-20
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

BAB IV

PEMERIKSAAN HASIL PEMELIHARAAN

A. TUJUAN UMUM

Setelah mempelajari bab ini diharapkan peserta mampu mengetahui jenis-jenis

kerusakan atau gangguan yang umumnya timbul pada komponen-komponen motor

listrik.

B. TUJUAN KHUSUS

Setelah mempelajari bab ini diharapkan peserta mampu :

1. Mengidentifikasi macam-macam kerusakan pada motor listrik

2. Menguraikan teknik atau cara penanganan kerusakan yang timbul pada motor

listrik

C. TEORI

4.1. ANALISA GANGGUAN BANTALAN

Bantalan berfungsi sebagai peluncur gerak putar poros, mengurangi

gesekan dan penstabilan posisi rotor terhadap gaya horizontal dan vertikal, dapat

mengalami gangguan berupa :

 Pelumasan terhadap bantalan tidak tepat, karena kekentalan

pelumasannya tidak tepat, pelumasan kurang, pelumasan tercemar. Akibat

IV-1
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

gesekan meningkat, getaran meningkat, temperatur meningkat, yang

berakibat beban motor bertambah.

 Diameter peluru (ball atau roller) bantalan menjadi kecil karena gesekan

seiring proses waktu, akan mengakibatkan gesekan, temperatur dan

getaran motor bertambah.

Apabila proses ini berlangsung lama, dapat mengakibatkan peluru bantalan

lepas dari rumahnya, dan pada kondisi ini motor tidak dapat berputar sama

sekali. Karena tidak dilindungi dengan baik, bantalan tercemar kotoran sehingga

menghambat putaran motor. Bantalan tidak berfungsi lagi karena peluru ( boll

atau roller ) macet tidak mau berputar dan kemungkinan rivet peluru bantalan

tidak berfungsi. Kalau sudah pada kondisi demikian motor tidak boleh

dioperasikan, dan bantalannya harus diganti.

4.2. ANALISA GANGGUAN PADA BAGIAN PENDINGIN

Seperti telah dijelaskan sebelumnya, bahwa pendingin berfungsi untuk

melepaskan energi yang timbul pada motor keudara bebas. Apabila sistem

pendingin tidak berfungsi dengan baik, maka kinerja operasi motor terganggu.

Adapun gangguan yang dialami motor akibat sistem pendingin tidak berfungsi

dengan baik adalah :

 Kipas pendingin berputar slip terhadap poros karena baut pengikat posisi

kipas tidak baik, maka terjadi gesekan antara kipas dengan poros yang

IV-2
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

menimbulkan panas dan udara yang diekspansikan ke sirip pendingin

berkurang.

 Kipas bersentuhan dengan tutupnya, maka saat berputar, terjadi gesekan

antara kipas dengan tutupnya, yang mengakibatkan kipas terkikis dan

menimbulkan panas.

Hal ini terjadi karena baut pengikat tutup longgar atau posisi tutup longgar

atau posisi tutup tidak tepat pada tempatnya. Sirip pendingin tercemar kotoran,

maka udara yang diekspansikan keluar badan motor terhambat.

Untuk motor kapasitas besar, sistem pendinginnya tidak cukup dengan

kipas sendiri, maka harus dibantu oleh peralatan pendingin. Gangguan sistem

pendinginnya lebih kompleks, seperti motor penggeraknya tidak berfungsi atau

saluran sirkulasi fluida atau sirkulasi udara terhalang atau tersumbat.

4.3. ANALISA GANGGUAN PADA KOPLING

Motor yang berfungsi untuk merubah energi listrik menjadi energi mekanik,

dalam keadaan terpasang, motor selalu terkopel dengan bebannya, dapat dibagi

dalam bentuk :

 Terkopel melalui transmisi belt/rantai.

 Terkopel melalui transmisi roda gigi.

 Terkopel langsung.

IV-3
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Dalam bahasan ini yang dibicarakan adalah yang terkopel langsung,

dimana sumbu poros motor satu garis dengan sumbu poros beban. Pasangan

kopling harus terpasang tegak lurus terhadap poros motor maupun terhadap

poros beban, dan titik pusat ( center ) pasangan kopling harus berada dalam satu

garis dengan sumbu poros motor dan beban. Apabila hal tersebut tidak terpenuhi

akan mengganggu gerak putar poros, ganguan yang terjadi pada kopling motor

antara lain :

 Posisi pasangan kopling tidak tepat satu sama lainnya secara Vertikal

 Posisi pasangan kopling tidak tepat satu sama lainnya secara horizontal

Disamping kondisi tersebut diatas, posisi kopling dapat bergeser karena :

 Baut pengikat pondasi motor atau beban longgar, sehingga posisinya

berubah, akibatnya posisi koplingpun turut berubah.

 Baut pengikat pasangan kopling tidak terikat kencang sehingga

menimbulkan getaran pada pasangan kopling.

Akibat posisi kopling tidak tepat akan memberi pengaruh kepada peningkatan

beban motor karena gesekan meningkat dan memberi efek bantalan cepat rusak.

4.4. ANALISA GANGGUAN KEDUDUKAN MOTOR

Dalam kondisi normal, posisi bagian-bagian motor berada dalam keadaan

baik dan tepat pada posisinya masing-masing. Apabila bagian-bagian motor tidak

IV-4
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

tepat posisi, mungkin karena terjadi pergeseran posisi atau tidak tepat posisi saat

proses bongkar pasang, operasi motor akan terganggu.

Adapau gangguan posisi kedudukan motor tidak tepat adalah :

 Dudukan rotor tidak tepat pada pusat magnetnya. Dapat mengakibatkan

gesekan poros dengan bantalan naik dan kinerja interaksi kumparan stator

dan rotor berkurang.

Apabila sisi kumparan stator telah disentuh oleh bagian mekanik rotor.

Dalam kondisi demikian motor tidak boleh berputar sama sekali, karena akan

merusak kumparan statornya.

 Rotor tidak seimbang (unbalance), karena fight balance (penyeimbangan

bobot) rotor tidak tepat atau terlepas. Akibatnya saat motor berputar akan

mengeluarkan getaran yang berlebihan. Hal ini dapat mempercepat

kerusakan bantalan dan untuk motor DC dan universal akan terjadi

percikan api pada komutator atau sikatnya.

Posisi dudukan motor pada pondasinya yang tidak tepat, atau ikatan baut

pondasinya yang longgar atau kurang kencang, akan mengakibatkan operasi

motor akan bergetar dan motor dapat bergeser posisinya dari seharusnya.

Peristiwa ini akan membawa pengaruh kepada sistem pengkopelan motor

terhadap beban.

IV-5
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

4.5. ANALISA GANGGUAN KELISTRIKAN STATOR

4.5.1. Motor Induksi.

Gangguan yang mungkin terjadi terhadap kumparan stator, antara

lain yaitu : Tahanan isolasi kumparan menurun, dimana besar

tahanan isolasi minimum 2000 Ω / V. Tahanan isolasi menurun

disebabkan antara lain yaitu :

1) Kumparan pernah mengalami kenaikan temperatur berlebih hingga

menurunkan kualitas tahanan isolasi

2) Kualitas isolasinya menurun karena faktor usia / waktu.

Hubung singkat antara kumparan dengan bodi, kemungkinan

penyebabnya antara lain:

 Isolasi kumparan terlepas dari kawatnya akibat temperatur kumparan

melampaui nominalnya

a. Isolasi kumparan terluka akibat sentuhan mekanik

b. Kualitas kumparan menurun dibawah standar

 Tahanan kawat kumparan antara fasa tidak sama, kemungkinan

penyebabnya antara lain :

IV-6
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

a. Salah satu kumparan pernah mengalami panas berlebih sehingga

struktur logamnya berubah, mengakibatkan tahanan bertambah besar,

tetapi tidak sampai merusak bahan isolasinya.

b. Hubung singkat antara lilitan kumparan, sehingga jumlah lilitan aktif

berkurang, akibatnya arus yang mengalir akan naik dari nominalnya.

c. Kawat kumparan putus, umumnya terjadi karena menerima arus yang

terlampu besar atau terjadi hubung singkat dalam kumparan itu

sendiri.

Kumparan terbakar karena mengkonsumsi arus terlalu besar karena

beban berlebih atau gangguan mekanik, dimana alat proteksi tidak

berfungsi sempurna.

4.5.2. Motor DC dan Universal

Untuk motor DC dan Universal, konstruksi kumparan statornya lebih

sederhana dibandingkan dengan kumparan stator motor induksi, dimana

pada motor DC pada stator ditempatkan kumparan medan magnit.

Gangguan yang dialaminya hampir sama seperti pada kumparan stator

induksi, adapun gangguan yang mungkin dialaminya hampir sama seperti

pada kumparan stator motor induksi, adapun gangguan yang mungkin

terjadi padanya adalah :

1. Hubung singkat kumparan dengan bodi

IV-7
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

2. Jumlah kumparan aktif menurun karena hubung singkat antar lilitan

kumparan

3. Tahanan kumparan lebih besar dari nominalnya, hal ini akibat kumparan

pernah mengalami panas berlebihan.

Tetapi secara umum kumparan medan magnit jarang mengalami

gangguan, untuk motor DC yang sering mengalami gangguan adalah

kumparan jangkarnya.

Selain kumparan, bagian kelistrikan stator lainnya adalah terminal yang

berfungsi sebagai penghubung motor ke sumber tegangan. Gangguan yang

mungkin terjadi pada terminal motor adalah :

1. Ikatan sambungan kabel pada terminal longgar dapat menyebabkan

terjadinya percikan api akibat hubungan kontak yang tidak sempurna,

yang mengakibatkan tegangan dan arus antar fasa tidak seimbang.

2. Baut sambungan terminal hubung singkat dengan bodi.

3. Kabel sambungan kumparan ke terminal putus atau hubung singkat

dengan bodi.

IV-8
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

4.6. ANALISA GANGGUAN KELISTRIKAN ROTOR

4.6.1. Rotor Sangkar.

Rotor sangkar adalah bentuk rotor suatu motor yang konstruksinya

paling sederhana, kokoh dan jarang sekali mengalami gangguan. Kumparan

rotor sangkar terdiri dari batang kawat tidak berisolasi dan ujungnya

disatukan sama yang lainnya dengan baut pengikat.

Gangguan yang dialami kumparan rotor sangkar adalah ikatan baut

sambungan ujung-ujung kumparan longgar atau terlepas. Efek dari

gangguan ikatan sambungan kumparan longgar , akan berakibat memberi

umpan balik ke kelistrikan kumparan stator. Dimana gangguan kumparan

rotor sangkar akan mempengaruhi kerja motor, berupa yaitu :

1. Arus fasa tidak seimbang

2. Motor tidak berputar normal atau tidak berputar sama sekali

3. Motor menjadi panas dan mengeluarkan suara berisik.

4.6.2. Rotor belitan

Rotor lilit mempunyai kumparan, dimana ujung-ujung kumparan

fasanya disatukan menjadi titik bintang dan ujung-ujung lainnya

disambungkan ke slip ring (cincin seret).

IV-9
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Gangguan kelistrikan yang dialami rotor lilit hampir sama dengan

gangguan yang terjadi pada stator seperti yang telah diuraikan

sebelumnya, perbedaannya adalah rotor berputar sedangkan stator diam,

sehingga ada sedikit perbedaan permasalahan kelistrikan yang dihadapi.

Adapun gangguan kelistrikan yang mungkin dihadapi rotor lilit

adalah :

1. Tahanan isolasi kumparan menurun, sehingga arus bocor kumparan

bertambah besar

2. Hubungan singkat kumparan dengan bodi

3. Jumlah kumparan aktif menurun karena hubung singkat antara lilitan

kumparan

4. Tahanan kumparan lebih besar dari nominalnya, hal ini akibat

kumparan pernah mengalami panas berlebih.

5. Sambungan titik bintang kumparan longgar atau lepas

6. Kabel sambungan kumparan dengan slip ring longgar atau terlepas

7. Hubungan singkat antar slip ring

8. Terjadi pengotoran dipermukaan slip ring oleh serbuk sikat arang

sehingga menimbulkan percikan api.

IV-10
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

4.6.3. Rotor Motor DC / Universal.

Sebagaimana diketahui pada toror motor DC ditempatkan kumparan

jangkar yang dilengkapi dengan lamel-lamel sebagai terminal kumparan-

kumparan jangkar.

Adapun gangguan kelistrikan yang mungkin dihadapi rotor motor DC

adalah:

4.6.3.1. Kumparan Jangkar.


Kumparan jangkar hubung singkat akan menimbulkan percikan api

diantara dua segmen kumparannya. Kumparan jangkar terbuka akan

menimbulkan percikan api diantara dua segmen, sebelum segmen

kumparan yang terbuka terjadi hal sebagai berikut :

o Tahanan isolasi kumparan menurun.

o Hubung singkat kumparan dengan bodi.

o Sambungan ujung-ujung kumparan pada komutator longgar lalu

terlepas.

4.6.3.2. Kommutator.
Terjadi pengotoran dipergunakan kommutator oleh serbuk sikat

arang sehingga menimbulkan percikan api, karena terjadi hubung

singkat antar lamel oleh serbuk tersebut.

IV-11
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Permukaan kommutator tidak merata akibat terlampau sering

menerima percikan api. Biasanya terjadi karena motor menerima

beban lebih, pengaruh sikat atau posisi mekanik rotor tidak tepat.

Permukaan kommutator terkikis karena waktu atau pemilihan sikat

pasangannya tidak tepat karena terlampau keras. Proses ini akan

menyebabkan mika penyekan lamel kommutator.

4.6.3.3. Sikat arang / Brushes.


Hampir semua motor-motor listrik mempunyai sikat (brostel), seperti

motor DC, motor universal, motor slip ring (rotor lilit) dan motor

sinkron seperti telah diutarakan pada topik sebelumnya kecuali

motor induksi rotor sangkar. Karena sikat berfungsi sebagai

penghantar antara bagian yang diam dengan bagian yang bergerak,

maka motor-motor tersebut diatas, yang palingsering timbul

gangguan adalah pada sikatnya. Kinerja sikat pada suatu motor

sangat terkait dengan kommutator seperti telah dijelaskan diatas,

dimana kondisi sikat tidak baik secara langsung akan mempengaruhi

kondisi kommutator, demikian sebaliknya. Adapun gangguan yang

dihadapi motor karena sikatnya tidak berfungsi dengan baik adalah :

o Kabel penghubung sikat terikat kencang (longgar) pada terminalnya

sehingga mengalirnya arus terganggu.

IV-12
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

o Permukaan sikat tidak sama bentuk lengkungnya dengan lengkung

permukaan kommutator, sehingga ada permukaan kosong antara sikat

dan kommutator, akibatnya timbul percikan bunga api pada

permukaannya.

o Pegas penekan sikat tekanannya melemah, tidak cukup menekan sikat

pada permukaan kommutator, sehingga akan menimbulkan percikan

bunga api pada permukaan sikat.

o Selain gangguan terhadap sikat tersebut diatas, gangguan sikat juga

dapat dipengaruhi oleh gangguan mekanik, seperti dudukan rotor tidak

tepat, akibat getaran rotor dan lain sebagainya.

4.7. ANALISA GANGGUAN STARTING DAN SUMBER TEGANGAN

MOTOR.

4.7.1. Gangguan Starting.

Motor-motor ukuran kecil seperti mesin power tool dapat dioperasikan

langsung ke sumber tegangan (DOL) tidak memerlukan peralatan starting.

Untuk motor ukuran besar atau karena sifat bebannya, membutuhkan

peralatan starting untuk mengoperasikannya. Dalam menjalankan motor

sangat bergantung kepada karakteristik dan sifat bebannya. Maka sangat

banyak variasi jenis peralatan starting motor, antara lain :

IV-13
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

 Peralatan Starting Bintang (Y) atau Delta .

 Peralatan Starting primary resistance

 Peralatan Starting Secondary resistance, dan lain sebagainya.

Dalam menganalisa gangguan peralatan starting suatu motor, sangat

bergantung kepada sistem rangkaian kontrolnya, dimana digunakan motor

tersebut.

Jadi untuk menganalisanya diperlukan gambar rangkaian kontrol starting dan

manual book (buku petunjuk) motor.

Secara sederhana berikut ini akan dianalisa gangguan starting secondar

resistance motor lilit seperti terlihat pada gambar.

Gangguan starting yang mungkin terjadi pada motor adalah :

 Sambungan kabel penghubung pada terminal rotor dan pada terminal

rheostat tidak terikat dengan baik atau terlepas.

 Kotak point step pada rheostat tidak kontak dengan baik atau bila

asutan rheostat dengan sikat mungkin tidak terhubung dengan baik.

 Titik bintang rheostat tidak tersambung dengan baik atau terlepas

 Salah satu tahanan rheostat putus atau terbakar

 Tidak bekerja (apabila sistem dikontrol otomatis).

IV-14
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

4.7.2. Gangguan Sumber Tegangan Motor.

Sering terjadi motor listrik terganggu kerjanya akibat penyuplaian sumber

tegangannya terganggu seperti :

 Drop tegangan sumber terlalu besar, dimana tegangan drop maksimum

yang diperbolehkan secara umum adalah 10% (tergantung kepada

spesifikasi motor dari pabrik pembuat dan keinginan sistem jaringan,

dimana motor terpasang).

 Untuk sumber tegangabn tiga fasa, salah satu fasanya terganggu

 Ada penyambungan kabel pada sumber tegangan tidak tersambung

dengan baik.

 Peralatan seperti saklar, MCB dan alat proteksi pada sumber tegangan,

kontak pointnya tidak sempurna.

Untuk memastikan bahwa sumber tegangan siap menyuplai tegangan kepada

motor lakukan pengukuran tegangan. Pastikan pada saat pengukuran,

penyetelan alat ukur telah tepat dan faktor keselamatan kerja, karena

bekerja didaerah bertegangan.

Apabila tegangan diukur sesuai dengan ketentuan, tetapi saat motor diberi

tegangan, terjadi drop tegangan yang besar, berarti ada sambungan yang

longgar

IV-15
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

4.8. PENGUJIAN MEKANIK MOTOR.

4.8.1. Pengujian Putaran Motor.

Motor beroperasi normal, lakukan pengukuran. Jumlah putaran yang

ditunjukan techometer harus sama dengan putaran nominal motor yang

tertera pada pelat nama motor.

4.8.2. Pengujian posisi kopling dan transmisi.

Kopling harus duduk tegak lurus pada poros. Untuk memastikan kopling tepat

pada posisinya, lakukan pengujian. Pastikan motor tepat posisi terhadap

bebannya, baik secara vertikal maupun secara horizontal, dimana sumbu

poros beban, lakukan pengukuran untuk menghindari posisi transmisi poros

yang tidak tepat.

4.8.3. Pengujian Dudukan poros/rotor.

Posisi rotor/poros didalam stator yang tepat secara mekanik dan listrik. Dan

posisi rotor yang salah harus dihindari. Untuk memastikan posisi rotor tepat

dudukannya, lakukan pengukuran. Apabila posisi rotor telah tepat, poros

akan berputar ringan.

IV-16
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

4.9. PENGUJIAN KELISTRIKAN MOTOR.

4.9.1. Pengujian Tahanan Kumparan Jangkar.

Pengujian tahanan kumparan jangkar (stator) dapat dilakukan menggunakan

OHM meter. Bagian yang diukur adalah tahanan kumparan jangkar dan

dicatat seperti pada chek list berikut :

IV-17
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

No. Dok : 07092653


PENGUJIAN MOTOR LISTRIK No. Revisi : 00
Halaman : 01 dari 01

Nama Motor :
Unit :
Hari / tanggal :

No Check list

1 Check / bersihkan motor


2 Tambah / ganti minyak pelumas bila perlu ( jenis minyak . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . )
3 Tambah / ganti grease bila perlu ( jenis grease . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .)
4 Check / ganti bearing bila perlu ( No. / Merk bearing . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .)
5 Bersihkan / revarnishing belitan
6 Check heater
7 Check grounding
8 Check connection
9 Ukur harga isolasi Phase : A - Ground = M / G Ohm
: B - Ground = M / G Ohm
: C - Ground = M / G Ohm

Ukur tahanan belitan Phase :A-B = Ohm


:A-C = Ohm
:B-C = Ohm

10 Test motor tanpa Arus : Start = Amper


beban : Normal = Amper
Phase :A = Amper
:B = Amper
:C = Amper

11 Test motor dengan Arus : Start = Amper


beban : Normal = Amper
Phase :A = Amper
:B = Amper
:C = Amper

12 Check vibrasi tanpa / : Horiz = : Horiz =


dengan beban : Vert = : Vert =
: Axial = : Axial =

13 Bersihkan korosi / cat body motor / cat ulang bila perlu


14 Check kelainan suara

Mengetahui Petugas :

1 ………………………….

2 ………………………….
( Nama )
Jabatan 3 ………………………….

Gambar 4.1 Check list pengujian motor

IV-18
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Nilai tahanan masing-masing fasa sama besar berarti baik dari segi

pengukuran tahanan, demikian juga nilai tahanan antara fasa dengan bodi,

OHM meter menunjuk tak terhingga.

Tetapi bila nilai tahanan kumparan fasa tidak sama besar berarti kondisi

kumparan tidak baik (tidak seibang). Hal ini kemungkinan jumlah lilit masing-

masing kumparan tidak sama. Atau salah satu kumparan fasa pernah

mengalami temperatur berlebih, sehingga struktur logamnya berubah,

akibatnya tahanan jenisnya pun berubah.

4.9.2. Pengujian operasi.

Sebelum motor listrik dioperasikan (distart) lakukan pemeriksaan dan

pengukuran kembali meliputi :

a. Baut-baut yang kendor.

 Breaket / cover motor

 Rangka motor

 Kipas

 Penutup kipas

 Pulley / kopling

b. Bearing.

 Putar poros : kelainan suara

 Kebebasan gerak dari poros

IV-19
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

 Sistem pelumasan

 Kotoran yang melekat

c. Belitan rotor dan stator.

 Gesekan

 Kotoran yang menempel

 Sambungan terminal

 Ukuran tahanan isolasi dan tahanan kontinuitasnya

d. Sikat arang. ( Motor DC dan AC rotor belitan atau universal motor 1 Ph )

 Daerah sikat arang yang menyentuh komuntator harus lebih besar 80

 Kabel sikat arang tidak boleh menyentuh bagian yang berputar.

 Jarak antara sikat arang dan gagangnya harus tepat/pas

e. Comutator.

 Celah, apakah terdapat partikel tembaga, kotoran karbon dan lain-lain

 Jarak dengan gagang sikat  2 - 3 mm.

 Khusus pengukuran tahanan isolasi motor, hasil pengukuran

dibandingkan dengan data performance sebelum atau hasil

pengukuran/data pengukuran dari pabrik, apakah sudah memenuhi

dalam range yang diijinkan.

f. Pengujian tanpa beban/ dan saat berbeban :

IV-20
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

 Amper start

 Amper nominal masing-masing fasa

 RPM

 Temperatur

 Vibration

 Kelainan suara

4.9.3. Pengetesan Tahanan Isolasi Dan Putaran.

Setelah belitan motor selesai dirakit atau dipasang, maka lakukan pengujian

dan pengetesan baik tahanan isolasi, tahanan kumparan, putaran, tegangan

serta ukur amper start up dan amper nominal masing – masing fasa.

Pengujian yang dilakukan adalah operasi motor tidak berbeban / no load dan

berbeban (loading).

4.9.4. Prosedur Pengujian Tahanan Isolasi Belitan Stator Motor.

1. Lakukan pengukuran ujung – ujung belitan dengan mengunakan multi-

tester untuk mengetahui bahwa belitan tidak putus, catat hasil

pengukuran tahanan kumparan.

2. Lakukan pengujian tahanan isolasi belitan dengan menggunakan

megger dan catat hasilnya dengan prosedur sebagai berikut :

Pengukuran antar belitan fasa dan pengukuran antara masing – masing

belitan dengan body.

IV-21
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

3. Apabila hasil pengukuran baik, maka hubungkan belitan motor bintang

atau delta.

4. Catatan : penggunaan megger 500 Volt tegangan rendah, 1000 Volt

dan 500 Volt untuk peralatan tegangan menengah.

5. Sambungkan kabel keterminal motor, dan lakukan operasi motor dalam

keadaan tidak berbeban dan ukur arus startnya.

6. Periksa temperatur motor, baik secara visual (memegang) maupun

dengan memasang thermometer.

7. Cek putaran motor, apakah sesuai dengan perencanaan atau

spesifikasinya dengan menggunakan tacho-meter atau strobacope dan

catat hasil putarannya.

8. Monitor selalu temperatur motor dan kelainan – kelainan yang terjadi.

9. Setelah normal lakukan test berbeban (loading) dengan melakukan

pengukuran Arus start, Arus nominal pada beban tertentu, dan

putaranya pada beban tertentu.

Bandingkan hasil pengujian dengan referensi yang ada dan motor siap

dioperasikan

IV-22
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

BAB V

TEKNIK PELAPORAN

A. TUJUAN PEMBELAJARAN UMUM

Setelah mempelajari modul ini peserta memahami teknik pembuatan dan

penyusunan laporan hasil pekerjaan.

B. TUJUAN PEMBELAJARAN KHUSUS

 Memahami metodologi penyusunan laporan

 Memahami prosedur pengisian laporan

 Memahami pembuatan laporan teknik

C. TEORI

5.1. METODOLOGI PENYUSUNAN LAPORAN

PT. Indonesia Power dalam menjalankan proses bisnis operasi dan

pemeliharaan menerapkan manajemen asset unit pembangkit dengan 6 ( enam)

pilar sesuai SK Direksi no.107 tahun 2010 tentang pedoman pelaksanaan

manajemen overhaul dan manajemen asset. Adapun pilar asset manajemen yang

digunakan dalam pemeliharaan pembangkit yaitu pilar Work Planning and Control

(WPC), dan Managemen Overhaul. Pilar WPC mengatur pelaksanaan

pemeliharaan Preventive Maintenance (PM), Corrective Maintenance (CM), dan

Predictive Maintenance (PdM). Sedangkan pilar Manajemen Overhaul mengatur

V-1
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

pelaksanaan pemeliharaan periodik overhaul pembanglit mulai perencanaan

sampai dengan pelaksanaannya. Untuk mendukung pelaksanaan pemeliharaan

pembangkit tersebut semua kegiatan dilaporkan kedalam aplikasi yang

terintegrasi yang dikenal dengan Computerized Maintenance Management System

(CMMS) Maximo .

Kegiatan pemeliharaan yang telah dilaksanakan baik pemeliharaan preventif,

korektif maupun periodik selanjutnya dikumpulkan dan ditulis berupa laporan

hasil pelaksanaannya. Gambar dibawah ini menjelaskan proses kegiatan

pemeliharaan peralatan baik yang direncanakan maupun yang tidak terencana .

Kegiatan ini dimulai dari kegiatan identifikasi pekerjaan sampai mengatur

penggunaan sumber daya yang digunakan dan waktu pelaksanaannya. Semua

kegiatan ini didokumentasikan didalam Maximo

Gambar 5.1 Blok Diagram Pelaksanaan Pemeliharaan

V-2
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Definisi dokumentasi Pemeliharaan berdasarkan SK Direksi no 107 tahun 2010

tentang pedoman pelaksanaan manajemen overhaul dan manajemen asset

merupakan kegiatan untuk mendokumentasikan kegiatan pemeliharaan periodik

yang telah selesai dengan tujuan mempermudah menelusuri histori peralatan

yang telah dilakukan perbaikan.

Gambar 5.2 Proses bisnis pemeliharaan WPC unit pembangkit

V-3
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Gambar 5.2 Proses bisnis pemeliharaan Ouutage Management unit

pembangkit

Pengisian laporan pemeliharaan telah dilakukan secara terintegrasi melalui

Computerized Maintenance Management System (CMMS) . Adapun data laporan

yang dilaporkan adalah nomor work order (WO) , tanggal terbit dan selesai ,

sumberdaya yang digunakan antara lain tenaga kerja, alat kerja dan material

kerja serta durasi pelaksanaan pekerjaan.

Tujuan dari laporan adalah mendokumentasikan seluruh kegiatan yang

telah dilakukan

V-4
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

sehingga terdapat histori pekerjaan peralatan dan memudahkan dalam

perencanaan pemeliharaan selanjutnya sekaligus menjadikan database riwayat

peralatan.

Metodologi penyusunan laporan pemeliharaan berdasarkan kegiatan

pemeliharaan seperti daily meeting, weekly meeting, monthly meeting maupun

laporan teknik pelaksanaan overhaul .

Kegiatan ini meliputi Work Order Closed Out, Post Maintenance Test dan

Maintenance Report.

1. Work Oder Closed Out adalah memasukkan seluruh informasi pemeliharaan

yang telah dilakukan ke dalam CMMS. Detail dari pelaksanaan proses ini

merujuk kepada Dokumen “Close Out”

2. Post Maintenance Test adalah kegiatan untuk menjamin kualitas

pemeliharaan termasuk performance test, prosedur kualitas standar dan

tindakan pemeliharaan lainnya.

3. Maintenance Report adalah kegiatan pelaporan hasil pelaksanaan

pemeliharaan beserta rekomendasi yang harus ditindak lanjuti untuk

meningkatkan kehandalan peralatan, secara berkala Maintenance Report

disampaikan kepada KDIVKIT.

V-5
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

5.2. PEMBUATAN LAPORAN PEMELIHARAAN

Laporan kegiatan pemeliharaan dibuat dan dilaporkan berdasarkan jenis kegiatan

pemeliharaan dan kepentingannya. Pada pemeliharaan preventif , korektif ,

maupuan periodik semua laporan pekerjaan dibuat dan disimpan dalam CMMS

secara real time. Berikut prosedur kerja pembuatan laporan pemeliharaan yang

dilakukan mengacu kepada manajemen aset unit pembangkit.

Gambar 5.3 Prosedur pembuatan Laporan Pemeliharaan Rutin PM

V-6
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Gambar 5.4 Prosedur pembuatan Laporan Pemeliharaan Korektif

V-7
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Gambar 5.5 Prosedur pembuatan Laporan Pemeliharaan Periodik OH

V-8
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Gambar 5.6 Contoh Form Pelaporan Job card

V-9
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

Khusus untuk pembuatan laporan pekerjaan pemeliharaan periodik pembuatan

laporan dibuat berdasarkan peraturan surat keputusan Direksi dengan nomor

160.K/ tahun 2010 tentang ketentuan pelaksanaan pemeliharaan periodik

dilingkungan PT . Indonesia Power . Dimana susunan laporannya terbagi menjadi

2 (dua) bagian, yaitu :

a. VOLUME I ( EXECUTIVE SUMMARY ), berisikan tentang :

Ringkasan Eksekutif ( Executive Summary ) , yang menjelaskan tentang :

Kontrak Kesepakatan ( Nomor & Biaya ) dan Surat pemberitahuan tanggal

pelaksanaan inspection. Lingkup pekerjaan berdasarkan standard job dan

kesepakatan.

Pelaksana pekerjaan ( Struktur Tim Overhaul ). Penjelasan Rencana dan

Realisasi pekerjaan OH.

Penjelasan hasil Performance Test ( sebelum dan sesudah OH ) Kesimpulan

hasil inspection.

Penjelasan singkat bidang Lingkungan & K3 selama pelaksanaan pekerjaan

OH. Evaluasi dan Rekomendasi

Memberikan Evaluasi dan Rekomendasi berdasarkan hasil pelaksanaan

pekerjaan OH yang meliputi : kondisi terakhir dari peralatan, sub system dan

system setelah dilakukan OH disertai dengan dokumentasi,kesiapan Spare

V-10
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

part, Tools dan Sarana penunjang serta referensi standard dan Pendukung

(Standarisasi teknik, drawing, dll.)

b. VOLUME II, berisikan tentang :

BAB I : Pendahuluan, yang menjelaskan tentang :

a. Sejarah singkat operasi dan riwayat pemeliharaan terakhir dari unit

yang diinspeksi.

b. Interval dan durasi inspections.

c. Data teknik

BAB II : Struktur Organisasi ( lembar asli yang ditandatangani GM ).

BAB III : Lingkup Pekerjaan, yang menjelaskan tentang :

a. Lingkup Standar inspection.

b. Pekerjaan tambahan.

BAB IV : Ringkasan Hasil Inspections :

Merupakan ringkasan dari laporan kegiatan pengecekan, penggantian,

perbaikan, dan modifikasi peralatan ( history of equipment maintenance

list ).

BAB V : Schedule Rencana dan Realisasi Inspections.

BAB VI : Realisasi Biaya Inspections, meliputi : Man power, Tools,Material,

Spare parts dan jasa Pihak Ketiga ( Fitter & Helper, Jasa Borongan, Experts

). BAB VII : Standard Inspections.

V-11
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

- Standard Job Inspection.

- Laporan Harian (perbidang).

- Laporan kondisi peralatan (perbidang).

- Data inspeksi, pengukuran dan kalibrasi (perbidang).

- Realisasi Material/spare parts dan jasa Pihak Ketiga ( searching dari

Maximo/internet ).

- Laporan / Data hasil pembahasan, yang meliputi meeting sebelum, selama

pelaksanaan dan setelah Overhaul.

- Lampiran :

- Surat pemberitahuan pelaksanaan Overhaul.

- Working permit & Safety permit.

- Data Rencana & Realisasi Inspections.

- Data Performance Test.

- Foto-foto peralatan yang telah dilakukan perbaikan maupun penggantian

dengan disertai keterangan penyebab kerusakan dan tindakan perbaikan

(corrective action).

V-12
UNIT PEMBANGKITAN SEMARANG

KODE PELATIHAN : KTL.IP.HR.3.12320.0.2016


JUDUL PELATIHAN : PEMELIHARAAN MOTOR LISTRIK
REVISI KE : 00

DAFTAR PUSTAKA

1. PT. PLN (Persero), 2008. Modul 1 Pengoperasian Keselamatan Kerja, Suralaya,

Udiklat PLN Suralaya

2. United Nations Environment Programme, 2006. Electrical Energy Equipment: Electric

Motors, USA, UNEP.

3. IK Perawatan dan perbaikan motor listrik, PT. Indonesia Power Unit Kantor Pusat,

Jakarta.

4. Marsudi, Djiteng, 2005, Pembangkit Energi Listrik, Jakarta, Erlangga.

5. Muslim, H. Supari, 2008, Teknik Pembangkit Tenaga Listrik, Jakarta, Departemen

Pendidikan dan Kebudayaan.

6. PT. PLN (Persero), 2010. Pemeliharaan Motor Listrik, Jakarta, Udiklat PLN Pusat.

7. SK Direksi no . 107 Tahun 2010 tentang Pedoman Pelaksanaan Manajemen Overhaul

dan Proses Bisnis Manajemen Aset PT. Indonesia Power

V-13
BIODATA PENULIS

Erwin Widodo, lahir pada 25 April 1971 di


Semarang. Mengenyam pendidikan formal di SD Negeri
Karangrejo 1 Semarang lulus tahun 1983. Selanjutnya
meneruskan sekolah di SMP Teuku Umar Semarang,
lulus tahun 1986, dan di STM Negeri 4 Semarang, lulus
tahun 1989.

Penulis bekerja di PT IP sejak 1994 sebagai


Teknisi Pemeliharaan Listrik Mekanik. Pada pertengahan
1995 berpindah tugas di PLTG Cilacap Bidang Operasi.
Akhir tahun 1996 berpindah tugas lagi PLTG Sunyaragi
Cirebon sebagai Teknisi Instrumen PLTG

Selama bekerja di PT IP, Penulis pada tahun 2002 sampai dengan 2005
mengikuti Pendidikan D3 di STT PLN Jakarta. Pernah beberapa kali menyusun
karya inovasi bidang pemeliharaan listrik dan pergudangan.

Penulis ini dapat dihubungi pada alamat berikut. Alamat kantor: PT


Indonesia Power UP Semarang Jln. Ronggowarsito Komplek Pelabuhan Tanjung
Emas Semarang 50127. Alamat rumah: Jalan Jangli Krajan D28 Semarang, HP :
081325356100. Alamat e-mail: erwin.widodo@indonesiapower.co.id