Anda di halaman 1dari 266

http://facebook.

com/indonesiapustaka
KEKERASAN SIMBOLIK
DI SEKOLAH
(Sebuah Ide Sosiologi Pendidikan Pierre Bourdieu)

Dominasi Kelas dan Kapitalisasi Gaya Baru


Melalui Buku Pelajaran
http://facebook.com/indonesiapustaka
http://facebook.com/indonesiapustaka
KEKERASAN SIMBOLIK
DI SEKOLAH
(Sebuah Ide Sosiologi Pendidikan Pierre Bourdieu)

Dominasi Kelas dan Kapitalisasi Gaya Baru


Melalui Buku Pelajaran

Nanang Martono

Kata Pengantar:
• Ken Plummer (University of Essex, Inggris)
• Hanneman Samuel (Universitas Indonesia)

Editor Bahasa:
Santi Pratiwi Tri Utami
http://facebook.com/indonesiapustaka

RAJAWALI PERS
Divisi Buku Perguruan Tinggi
PT RajaGrafindo Persada
JAKARTA
Perpustakaan Nasional: Katalog dalam Terbitan (KDT)
Nanang Martono
Kekerasan Simbolik di Sekolah/Nanang Martono; editor, Santi Pratiwi Tri Utami
—Ed. 1.—Cet. 1.—Jakarta: Rajawali Pers, 2012.
xxviii, 240 hlm., 24 cm
Bibliografi: hlm. 207
ISBN 978-602-425-223-6

1.Sosiologi pendidikan I. Judul II. Santi Pratiwi Tri Utami


306.43

Hak cipta 2012, pada penulis


Dilarang mengutip sebagian atau seluruh isi buku ini dengan cara apa pun,
termasuk dengan cara penggunaan mesin fotokopi, tanpa izin sah dari penerbit
2012.1222 RAJ
Nanang Martono
KEKERASAN SIMBOLIK DI SEKOLAH
Sebuah Ide Sosiologi Pendidikan Pierre Bourdieu
Cetakan ke-1, Oktober 2012
Hak penerbitan pada PT RajaGrafindo Persada, Jakarta
Desain cover oleh fajargrafika09@yahoo.co.id
Dicetak di Kharisma Putra Utama Offset

PT RAJAGRAFINDO PERSADA
Kantor Pusat:
Jl. Raya Leuwinanggung No. 112, Kel. Leuwinanggung, Kec. Tapos, Kota Depok 16956
Tel/Fax : (021) 84311162 – (021) 84311163
E-mail : rajapers@rajagrafindo.co.id Http: //www.rajagrafindo.co.id

Perwakilan:
Jakarta-14240 Jl. Pelepah Asri I Blok QJ 2 No. 4, Kelapa Gading Permai, Jakarta Utara, Telp. (021) 4527823.
Bandung-40243 Jl. H. Kurdi Timur No. 8 Komplek Kurdi Telp. (022) 5206202. Yogyakarta-Pondok Soragan Indah
Blok A-1, Jl. Soragan, Ngestiharjo, Kasihan Bantul, Telp. (0274) 625093. Surabaya-60118, Jl. Rungkut Harapan Blok.
http://facebook.com/indonesiapustaka

A No. 9, Telp. (031) 8700819. Palembang-30137, Jl. Macan Kumbang III No. 10/4459 Rt. 78, Kel. Demang Lebar
Daun Telp. (0711) 445062. Pekanbaru-28294, Perum. De’Diandra Land Blok. C1/01 Jl. Kartama, Marpoyan Damai,
Telp. (0761) 65807. Medan-20144, Jl. Eka Rasmi Gg. Eka Rossa No. 3A Blok A Komplek Johor Residence Kec. Medan
Johor, Telp. (061) 7871546. Makassar-90221, Jl. ST. Alauddin Blok A 14/3, Komp. Perum. Bumi Permata Hijau, Telp.
(0411) 861618. Banjarmasin-70114, Jl. Bali No. 31 Rt. 05, Telp. (0511) 3352060. Bali, Jl. Imam Bonjol g. 100/V No.
5B, Denpasar, Bali, Telp. (0361) 8607995, Bandar Lampung-35115, Perum. Citra Persada Jl. H. Agus Salim Kel.
Kelapa Tiga Blok B No. 12A Tanjung Karang Pusat, Telp. 082181950029.
Karya kecil ini kupersembahkan untuk:
Istriku, Sulyanti
Putriku tercinta, Disa Amalia Afifah Husna
Karya ini adalah kado ulang tahunmu yang ke-3,
“Selamat ulang tahun putri kecilku”
http://facebook.com/indonesiapustaka

Preface |v
http://facebook.com/indonesiapustaka

vi | Kekerasan Simbolik di Sekolah


PREFACE

KEN PLUMMER
Emeritus Professor of Sociology,
University of Essex, UK.

N anang Martono’s book is the first book in Indonesia to


discuss the issues of symbolic violence in education. This
idea, symbolic violence, was first introduced into educational
thinking (and sociology) by the French sociologist Pierre Bourdieu
in his book Distinction (1984). The term does not imply any kind
of direct physical violence as we usually know it; but suggests a
much more widespread, insidious form of violence that enters our
minds, becomes habitual and damages our lives and restricts our
opportunities. In this book, the focus is on how symbolic violence
enters children’s lives through their schools and the very textbooks
they study.
In examining the ways in which inequalities work in a society,
Bourdieu claimed that culture and the texts we read and live through
may be as central in shaping social class and social stratification
as money and economics. Schools and education have to be seen
as one of the key institutions to help shape and reproduce these
inequalities. Bourdieu was puzzled by the fact that whilst people live
in vastly unequal systems, they usually do seem to come to accept
these inequalities and take them for granted. Inequalities become
http://facebook.com/indonesiapustaka

embedded and routine in their lives; they accept the status quo; and
change becomes very difficult. Bourdieu asked: How do systems
of privilege, dominance and hierarchy reproduce themselves across
generations – without much resistance from those below?

Preface | vii
At the heart of his work are four core ideas: symbolic dominance
and violence, capital, fields and habitus –all clearly illustrated in this
book. Symbolic violence and dominance highlight he ways in which
symbols and meanings organize our life (and often work to obscure
and mystify it). Class conflict is largely a conflict over these very
symbols, languages and meanings. Habitus refers to our learned
social habits: they are relatively permanent and routine ways of life,
which often shape our life chances. They are learned dispositions
which lead people to behave in certain ways. Fields refers to
relatively autonomous spaces in which social relationships get
organized. Those relations are often economic, social, cultural and
symbolic (but this does not exhaust the kinds). They are the arenas
–such as schools— where competition and conflicts of social life
get worked through. And capital refers to the resources we have to
live with. Bourdieu is most noted for developing a typology of these
resources. Economic capital is the most obvious and Marx wrote about
it originally –it refers to our economic resources (wealth, income,
work). Social Capital refers to our networks of friends and contacts,
our ‘good’ or poor’ connections. It is often linked to patronage (and
sometimes corruption). Cultural Capital refers to what we know.
And Symbolic Capital links to prestige, status and social honour.
Those with high social capital know all the right people; those with
high cultural capital know all the right things; those with high
symbolic capital have the right respect. It is not hard form this to
see just how important family and education must be in shaping
these experiences; and those who have restricted resources and
capital have restricted opportunities.
In Bourdieu’s most central and famed book, Distinction (1981
originally, 1984 in English) he uses a detailed questionnaire on
consumer activities on a large 1960’s French sample to investigate
cultural tastes. Cultural tastes are enduringly linked to class position
and capture the profound sense of social difference and distance we
http://facebook.com/indonesiapustaka

often feel when faced with different cultures. In particular, he is


concerned with our tastes for particular music (whether popular
or classical for instance), foods, art and so forth, and with the ways
items may move in and out of our scale of tastes. These can all be

viii | Kekerasan Simbolik di Sekolah


seen as ways of maintaining social distance and reproducing class relations.
Each family teaches its children a certain cultural capital and a
certain ethos.
Starting in the pre-school years, children have different access
to cultural capital. For instance, children taken by parents around
the world have experiences of many different cultures with their
different languages, manners, foods, arts and etiquettes. They
build up experiences of travel, diversity and languages which other
children may never know. Cultural capital, then, is much more
than formal education; it is found often in personalities who ‘know
things’ –about art or food or films or history– who have a stock
of cultural knowledge. Different tastes are cultivated in different
groups –it all depends upon the groups you hand around with.
Bourdieu’s ideas have been extremely influential in Western
sociology over the past few decades (He was born in 1930 and died
in 2002). By all accounts he was a quiet and unassuming man. There
is a very lively video of Bourdieu which can be accessed at: Sociology
is a Martial Art: http://www.youtube.com/watch?v=Csbu08SqAuc
His work was very wide ranging, producing at least 35 books
on topics as diverse as everyday life, sport, art, culture, museums,
education, photography, peasants and masculinity – but he is
perhaps most noted for his contribution to the study of inequality
and class, of poverty in the midst of great wealth which he sees
as a constant reproduced everywhere in capitalist societies. The
leading U.S. sociologist Michael Buroway considers him to be
one ‘the greatest sociologists of our era’, whilst Craig Calhoun,
Director of the London School of Economics, has called him “The
most influential and original French sociologist since Durkheim”.
Frequently named as one of the twentieth century’s leading
sociologists, his work Distinction: A Social Critique of the Judgment
of Taste was identified as one of the ten most important works of
http://facebook.com/indonesiapustaka

sociology by the International Sociological Association.


Bourdieu’s work spans fifty years –as does his political activism.
He was always keen that sociology was not a mere intellectual
game, but that it should be engaged politically and reflexively (he

Preface | ix
continually turned the instruments of social science back upon
himself). Starting with his first work on Algeria (Sociologie de
L’Algerie) in 1960, he launched his critical European review, Liber,
in 1989 to coincide with the fall of the Berlin Wall, and in later
works like Acts of Resistance: Against the Tyranny of the Market (1990)
he stressed the intellectual’s duty to fighting against the dangers of
globalization. Bourdieu’s sociology was always actively engaged in
a critique of the dominant order.
In this book, Nanang Martono examines this symbolic violence
and seeks to turn it into a public concern. This book is the first in
Indonesia to discuss the issues of symbolic violence in education.
Symbolic violence occurs all the time, and can occur anywhere,
but the focus here is primarily with the education process and
Indonesian schools, showing how how the mechanisms of symbolic
violence work. Bringing this tradition to the forefront for Indonesian
sociology and education, it is a pleasure to see it published.

Ken Plummer
Emeritus Professor of Sociology
University of Essex U.K.
http://facebook.com/indonesiapustaka

x | Kekerasan Simbolik di Sekolah


KATA PENGANTAR

KEN PLUMMER
Guru Besar Sosiologi,
University of Essex, U.K.

B uku yang ditulis oleh Nanang Martono adalah buku pertama di


Indonesia yang membahas mengenai masalah kekerasan simbolik
dalam dunia pendidikan. Permasalahan tersebut pertama kali
diangkat ke dalam pemikiran pendidikan (dan sosiologi) oleh seorang
sosiolog dari Prancis, Pierre Bourdieu, dalam bukunya yang berjudul
“Distinction” (1994). Istilah ini tidak ditujukan pada kekerasan fisik
secara langsung seperti yang kita ketahui selama ini; tetapi mencakup
permasalahan yang lebih luas, bentuk-bentuk kekerasan yang
meresahkan pikiran kita, menjadi kebiasaan, dan merusak hidup kita
serta membatasi kesempatan-kesempatan. Pembahasan utama dalam
buku ini adalah mengenai bagaimana kekerasan simbolik masuk
ke dalam kehidupan anak-anak melalui sekolah dan parahnya lagi
melalui buku pelajaran yang mereka baca.
Dalam meneliti bagaimana pengaruh kesenjangan sosial dalam
kehidupan masyarakat, Bourdieu mengklaim bahwa kebudayaan dan
bacaan yang kita baca dan alami, memainkan peran utama dalam
membentuk kelas sosial dan stratifikasi sosial sebagaimana uang
dalam ekonomi. Sekolah dan dunia pendidikan harus dilihat sebagai
salah satu institusi utama yang turut membentuk dan menghasilkan
kesenjangan tersebut. Bourdieu dipusingkan dengan kenyataan
http://facebook.com/indonesiapustaka

ketika di satu sisi banyak orang hidup dalam sistem yang sangat tidak
merata, di sisi lain mereka biasanya tampak menerima kesenjangan
yang ada dan membenarkannya. Kesenjangan-kesenjangan yang ada
menjadi kebiasaan; mereka menerima status quo; dan sangat sulit
diubah. Bourdieu bertanya, “bagaimana sistem kelas atas, kekuasaan,

Kata Pengantar | xi
dan hierarki muncul dengan sendirinya secara lintas generasi –tanpa
banyak menghadapi perlawanan dari kelas di bawahnya.”
Pada bagian utama dari bukunya, terdapat empat gagasan
penting: kekuasaan dan kekerasan simbolis, modal, ruang lingkup,
dan habitus –semuanya diilustrasikan secara jelas dalam buku ini.
Kekerasan dan kekuasaan simbolis menyoroti bagaimana simbol
dan arti memengaruhi hidup kita (dan sering kali tidak jelas serta
membingungkan). Konflik golongan secara luas meliputi konflik
tentang simbol, bahasa, dan arti. Habitus yang dimaksud menunjuk
pada kebiasaan sosial kita yang kita pelajari: kebiasaan-kebiasaan
tersebut merupakan cara hidup yang relatif permanen dan rutin
yang sering kali menciptakan kesempatan-kesempatan dalam hidup
kita, yaitu disposisi-disposisi yang kita pelajari yang membuat
orang berperilaku dalam cara tertentu. Ruang lingkup menunjuk
pada ruang-ruang otonom tempat hubungan-hubungan sosial
tertata. Hubungan-hubungan tersebut seringkali berupa hubungan
yang bersifat ekonomi, sosial, budaya, dan simbolik (dan masih
banyak lagi). Mereka merupakan arena-arena, seperti sekolah,
tempat berlangsungnya kompetisi dan konflik secara bersamaan.
Selanjutnya, modal menunjuk pada segala sumber daya yang ada di
kehidupan kita. Bourdeu lebih banyak tercatat dalam pembahasan
mengenai modal ini karena ia telah mengembangkan tipologi
sumber daya-sumber daya tersebut. Modal ekonomi adalah yang
paling jelas dan pertama kali ditulis oleh Marx –menunjuk pada
sumber daya-sumber daya ekonomi yang kita miliki (kekayaan,
penghasilan, pekerjaan). Modal sosial menjuk pada jaringan
pertemanan dan kontak kita, koneksi kita yang “baik” atau “buruk”.
Seringkali sumber daya ini dikaitkan dengan perlindungan (dan
terkadang korupsi). Modal budaya menunjuk pada apa yang kita
ketahui. Selanjutnya, modal simbolik berkaitan dengan gengsi,
status, dan kehormatan sosial. Mereka yang memiliki modal sosial
yang besar mengetahui semua tentang orang yang baik; mereka
http://facebook.com/indonesiapustaka

yang memiliki modal budaya yang besar tahu barang-barang yang


bagus; mereka yang memiliki modal simbolik yang besar memiliki
rasa hormat yang tinggi. Tidaklah sulit untuk memahami seberapa
penting peran keluarga dan dunia pendidikan dalam membentuk

xii | Kekerasan Simbolik di Sekolah


pengalaman-pengalaman tersebut; dan mereka yang memiliki
modal dan sumber daya yang terbatas memiliki kesempatan yang
terbatas pula.
Dalam buku Bourdieu yang paling utama dan terkenal yang
berjudul ”Distinction” (aslinya ditulis tahun 1981, dalam bahasa
Inggris 1984), ia menggunakan kuesioner yang terperinci mengenai
aktivitas konsumen pada tahun 1960-an dengan sampel yang
banyak dari warga Prancis untuk mencari tahu mengenai selera
budaya. Selera budaya senantiasa terkait dengan kedudukan kelas
dan menangkap naluri alamiah perbedaan dan jarak sosial yang
sering kali kita rasakan ketika berhadapan dengan kebudayaan yang
berbeda. Lebih khusus lagi, ia memerhatikan mengenai selera kita
pada musik-musik tertentu (misalnya musik populer atau musik
klasik), makanan, seni, dan sebagainya, serta bagaimana sesuatu
datang dan pergi dari skala selera kita. Semua ini dapat dipahami
sebagai cara mempertahankan jarak sosial dan mereproduksi
hubungan antargolongan atau kelas. Setiap keluarga mengajari
anak-anak mereka dengan modal budaya dan kekhasan tertentu.
Mereka (anak-anak) memiliki akses yang berbeda-beda ke
arah modal budaya yang dimulai sejak sang anak berada di bangku
TK. Contohnya, anak-anak yang dibawa keliling dunia oleh orang
tuanya memunyai pengalaman mengenai berbagai kebudayaan
yang berbeda-beda dengan bahasa, perilaku, makanan, dan etiket
yang berbeda-beda. Mereka menciptakan pengalaman perjalanan,
keanekaragaman, dan bahasa yang mungkin tidak pernah diketahui
oleh anak-anak lainnya. Kemudian, modal budaya lebih dari sekadar
pendidikan formal; ini lebih sering ditemukan dalam pribadi yang
“tahu” –mengenai seni, makanan, film, atau sejarah– kita memiliki
bekal pengetahuan budaya. Selera yang berbeda-beda terlatih
dalam kelompok yang berbeda-beda pula –semua tergantung pada
kelompok tempat Anda bergaul.
http://facebook.com/indonesiapustaka

Gagasan Bourdieu telah menjadi sesuatu yang berpengaruh


dalam dunia sosiologi Barat selama beberapa dekade yang lalu.
Ia dilahirkan pada tahun 1930 dan meninggal pada tahun 2002.
Bagaimanapun juga, ia adalah seorang yang pendiam dan sederhana.

Kata Pengantar | xiii


Ada sebuah video mengenai Bourdieu yang sangat hidup yang dapat
diakses di: Sociology is a Martial Art: http://www.youtube.com/
watch? v=Csbu08SqAuc
Karyanya begitu banyak, sedikitnya menghasilkan 35 buku
dengan topik yang berbeda-beda mengenai kehidupan sehari-hari,
olahraga, seni, budaya, museum, pendidikan, fotografi, petani
dan maskulinitas –tetapi mungkin ia lebih banyak tercatat atas
kontribusinya pada penelitian mengenai kesenjangan dan kelas,
kemiskinan di tengah-tengah kemakmuran yang menurutnya
tereproduksi secara terus-menerus di mana pun dalam masyarakat
kapitalis. Seorang sosiolog terkemuka dari Amerika Serikat, Michael
Buroway menyebutnya sebagai “the greatest socioloogists of our era”
atau sosiolog terbesar dalam eranya, sementara Craig Calhoun,
Direktur The London School of Economics, menyebutnya “the most
influential and original French sociologist since Durkheim” atau sosiolog
Prancis yang paling berpengaruh dan murni sejak masa Durkheim.
Ia sering kali dijuluki sebagai salah satu sosiolog terkemuka pada
abad ke-20, karyanya yang berjudul “Distinction: A Social Critique of
the Judgement of Taste” dikenal sebagai salah satu dari sepuluh karya
sosiolog paling penting oleh Asosiasi Sosiologi Internasional.
Karya Bourdieu berjalan selama lima puluh tahun –seiring
dengan perannya sebagai aktivis politik. Ia selalu beranggapan
bahwa sosiologi bukan hanya sekadar permainan intelektual,
melainkan harus dimanfaatkan secara politis dan refleksif (ia terus-
menerus mengembalikan instrumen-instrumen ilmu sosial kepada
dirinya sendiri). Upaya ini dimulai dari karya pertamanya mengenai
Aljazair (Sociologie de L’Algerie) pada tahun 1960, ia menyampaikan
tinjauan kritisnya dari sudut pandang bangsa Eropa, Liberia, pada
tahun 1960 seiring dengan runtuhnya Tembok Berlin, dan dalam
karya-karya berikutnya seperti “Acts of Resistance: Against the Tyranny
of the Market” (1990) ia menekankan mengenai tugas intelektual
untuk memerangi bahaya globalisasi. Sosiologi Bourdieu selalu
http://facebook.com/indonesiapustaka

dipakai dalam kritikan yang ditujukan kepada kelompok dominan.


Dalam bukunya, Nanang Martono membahas tentang kekerasan
simbolik dan mencoba mengajak masyarakat untuk memerhatikan
isu ini. Ini adalah buku pertama di Indonesia yang membahas tentang

xiv | Kekerasan Simbolik di Sekolah


masalah kekerasan simbolik dalam dunia pendidikan. Kekerasan
simbolik terjadi setiap saat dan dapat terjadi di mana pun, tetapi
perhatian utama di sini adalah pada proses pendidikan dan sekolah-
sekolah di Indonesia. Hal ini menunjukkan bagaimana mekanisme
kekerasan simbolik bekerja. Saya senang melihat terbitnya buku,
yang membawa tradisi ini ke garis terdepan sosiologi Indonesia dan
dunia pendidikan.

Ken Plummer
Guru Besar Sosiologi
University of Essex U.K.
http://facebook.com/indonesiapustaka

Kata Pengantar | xv
http://facebook.com/indonesiapustaka

xvi | Kekerasan Simbolik di Sekolah


KATA PENGANTAR

HANNEMAN SAMUEL, Ph. D. 1


Bourdieu untuk Sosiologi Indonesia?

H asil penelitian Nanang Martono ini sangat menarik jika


dilihat dari berbagai segi. Setidak-tidaknya ada dua hal.
Pertama, tulisan ini merupakan hasil penelitian (lapangan) tentang
pendidikan kita. Sdr. Nanang juga berangkat dari konsep sosiologis
kekerasan simbolik. Hal inilah yang membuat saya tertantang
ketika yang bersangkutan meminta untuk menulis kata pengantar.
Bagi kebanyakan orang, kekerasan simbolik merupakan hal baru.
Kebanyakan dari kita akrab dengan istilah kekerasan (fisik). Ketika
mendengar kekerasan, yang terbayang adalah adanya penggunaan
paksaan untuk mewujudkan niat seseorang atau sekelompok orang.
Misalnya, kekerasan domestik pada rumah tangga, kekerasan yang
dilakukan dengan dalih membela keyakinan dan berbagai bentuk
street vigilante lain. Juga, terbayang tawuran warga atau tawuran
antarsekolah. Semuanya menggambarkan pelanggaran Hak Asasi
Manusia. Tidak mengherankan ketika mendengar “kekerasan
simbolik”, orang serta merta melakukan penolakan.
Sebelum membedah konsep “kekerasan simbolik”, izinkan saya
mengulas terlebih dahulu tokoh yang ada di baliknya. Kekerasan
simbolik dipopulerkan oleh Pierre Bourdieu (1 Agustus 1930–23
Januari 2002). Bourdieu adalah sosiolog, antropolog, dan sekaligus
http://facebook.com/indonesiapustaka

filsuf besar paruh kedua abad ke-20. Sungguh mengherankan:


mengapa baru beberapa tahun belakangan ini namanya mencuat

1Hanneman Samuel, Ph.D merupakan sosiolog Universitas Indonesia. Yang


bersangkutan dapat dihubungi via e-mail: hanneman_samuel@yahoo.com

Kata Pengantar | xvii


dalam khazanah sosiologi Indonesia? Padahal dia sudah menulis
lebih dari 25 tulisan, baik berupa buku dan artikel jurnal. Seingat
saya baru beberapa hasil penelitian yang menggunakan kerangka
Bourdieu pada sosiologi Universitas Indonesia. Lebih tepatnya,
menggunakan kekerasan simbolik. Satu skripsi, satu tesis, dan satu
disertasi.
Satu penjelasan yang dapat saya sampaikan adalah sebagian
besar karya Bourdieu ditulis dalam bahasa Prancis. Penguasaan
bahasa Prancis, seperti kita ketahui, sangat lemah di Indonesia.
Kita lebih tertarik dan lebih menguasai bahasa Inggris, khususnya
Inggris Amerika. Hal lainnya: sosiologi Indonesia –seperti halnya
sosiologi di berbagai belahan dunia– sangat terhegemoni sosiologi
Amerika. Hanya tulisan-tulisan yang diterjemahkan ke dalam
bahasa Inggris dan diterbitkan oleh penerbit Amerika Utara saja
yang mampu mengglobal.
Hal ini pernah dikemukakan oleh Lamont (1988) dalam
analisisnya mengenai popularitas gagasan Derrida. Menurutnya,
bahasa Inggris masih merupakan bahasa yang tidak tertandingi.
Selain itu, jaringan penerbit Amerika yang tersebar ke seluruh dunia
ikut pula mengangkat popularitas Derrida. Tentunya, di sini mereka
memiliki perhitungan cost-benefit yang matang. Dengan demikian,
tidak ada kaitan langsung di antara popularitas satu gagasan dengan
keunggulan isi gagasan tersebut. Komodifikasi gagasan, kita suka
atau tidak, memainkan andil yang besar.
Kembali ke pokok bahasan ulasan saya mengenai kekerasan
simbolik pada institusi pendidikan. Apa nilainya? Sdr. Nanang
tepat sekali mengatakan bahwa kekerasan simbolik tidak terlepas
dari dinamika pendidikan. Tidak ada proses belajar mengajar yang
dapat berlangsung dengan baik tanpa adanya upaya pendisiplinan.
Baik dalam tataran ruang belajar maupun dalam tataran kurikulum
dan ideologi yang melandasinya. Namun, sering kali peneliti yang
http://facebook.com/indonesiapustaka

melandasi diri pada konsep kekerasan simbolik lupa merenungkan:


kekerasan simbolik merupakan cara atau tujuan pendidikan.
Bourdieu tidak memandang kekerasan simbolik sebagai tujuan
pendidikan. Menurutnya, kekerasan simbolik merupakan cara
(untuk mencapai tujuan tertentu). Apa tujuan kekerasan simbolik?

xviii | Kekerasan Simbolik di Sekolah


PELESTARIAN KAPITALISME! Ringkasnya, dengan mengangkat
konsep kekerasan simbolik, ia hendak mewanti-wanti kita bahwa
kapitalisme itu sudah meresap dalam diri individu melalui institusi
pendidikan.
Bourdieu memang salah satu pemikir yang mengambil jarak
(detachment) terhadap kapitalisme. Ketika istilah “neoliberalisme”
dan “globalisasi” dipopulerkan sekitar akhir tahun 1990-an, dia
tetap konsisten menjadi pengkritik utamanya. Hal ini dikemukakan,
misalnya, oleh Johnson dalam tulisannya –“Obituary: Pierre
Bourdieu”— di harian The Guardian (28 Januari 2002). Menurutnya,
Bourdieu merupakan tokoh intelektual yang dengan setia
menempatkan kapitalisme sebagai objek kajian. Hal serupa juga
dikemukakan oleh Alan Riding, 25 Januari 2002, melalui artikelnya
pada The New York Times (“Pierre Bourdieu, 71, French Tinker and
Globalization Critic”).
Dalam kaitan ini, Sdr. Nanang tampaknya memerlukan
keberanian untuk menyimpulkan bahwa pendidikan dasar
kita bersifat kapitalistik. Sekurang-kurangnya, tanpa sadar,
telah menggiring siswa untuk mengadopsi kapitalisme sebagai
kebenaran. Hal ini terlihat dari text book mereka. Tentunya menjadi
pekerjaan lanjutan bagi Sdr. Nanang untuk lebih mendalami apakah
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dan penerbit textbooks
menyadari hal ini.
Lebih jauh, dengan asumsi bahwa kapitalisme Barat bukan
barang yang dapat dipindah-pindahkan semaunya, saya percaya
kajian seperti itu akan menghasilkan pemahaman yang menarik
tentang dinamika kapitalisme ala Indonesia. Orang Indonesia
pandai dalam mempelajari sesuatu, menimang-nimang, membelah,
dan memanfaatkannya untuk menghasilkan sesuatu yang baru.
Contohnya, candi Borobudur. Siapa yang dapat membayangkan
candi Borobudur hadir di Jawa Tengah, di tengah masyarakat yang
http://facebook.com/indonesiapustaka

mayoritas beragama Islam? Contoh lain dapat kita angkat dengan


memerhatikan proses kreatif penciptaan Lir-ilir dan Gundul-gundul
Pacul. Mungkin hanya segelintir orang saja yang tahu bahwa
komposisi ini buatan Sunan Kalijaga. Sebagian besar menganggapnya
sebagai ikon budaya Jawa. Saya yakin, hal serupa juga melandasi

Kata Pengantar | xix


penciptaan tokoh Bawor di kalangan masyarakat Banyumas. Kita
memang telah lama menjadi bangsa pejuang yang hybrid, dengan
toleransi dan musyawarah sebagai asas kehidupannya.
Kita tidak perlu diajarkan soal inklusivitas. Kita sudah mem-
pelajari dan mempraktikkannya dalam kehidupan sehari-hari!
Itu merupakan habitus kita. Sayangnya, hal ini terus-menerus
mengalami ujian untuk menegakkan ke-montolithic-an.
Ringkasnya, walaupun saya secara pribadi lebih sreg dengan
pemikiran poskolonial, saya harus terbuka pada gagasan lain.
Termasuk gagasan konstruktivis Pierre Bourdieu. Secara indah hal
ini pernah diungkapkan oleh ABBA dan West Life melalui syair-
syair “I have a dream”, khususnya “.. something good in everything I see”.

Nilai Gagasan Bourdieu untuk Sosiologi Indonesia


Ketika mendengar “Sosiologi Indonesia”, orang cenderung
membayangkan upaya saya untuk membuat sosiolog Indonesia
terasing dari masyarakatnya, melalui penggunaan konsep-konsep
sosiologi Barat secara membabi buta. Maksud saya, ambillah
satu konsep dalam buku Pengantar Sosiologi, berikan parameter
(indikator atau kriteria) untuk konsep tersebut, kumpulkan data,
dan tarik kesimpulan.
Yang saya maksud dengan pembentukan sosiologi Indonesia
adalah pembentukan sosiologi yang meminjam istilah Bourdieu,
reflexivity. Maksud istilah tersebut, pada situasi dan kondisi
sekarang, adalah berkhayal bila kita menciptakan konsep yang khas
Indonesia. Lebih realistis bila meminjam konsep-konsep sosiologis
yang sudah dikembangkan di Eropa Barat dan Amerika Utara.
Namun, melalui penelitian lapangan yang kokoh, sudah selayaknya
kita mampu membentuk konsep sejenis.
Ambil contoh penelitian tentang konsep sosialisasi. Adalah
aneh bila hasil penelitian kita sama persis dengan hasil penelitian
http://facebook.com/indonesiapustaka

di Amerika Utara dan Eropa Barat. Historisitas masyarakat-


masyarakat tersebut berbeda. Indonesia hidup dan berkembang di
antara dua titik besar perjalanan umat manusia: “clash of civilizations”
dan “clash of developments”. Di antara peristiwa 9-11 dan menguatnya
kapitalisme RRT.

xx | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Selain reflexivity, ada hal lain yang membuat saya optimis
gagasan Bourdieu dapat digunakan untuk membentuk sosiologi
Indonesia. Asal mereka yang menggunakannya secara setia. Hal-
hal tersebut adalah status disiplinaritas sosiologi, dan status kita
sebagai intelektual.
Mengenai yang pertama, Bourdieu merupakan salah seorang
tokoh yang telah berhasil mendobrak pengotak-kotakan ilmu
pengetahuan. Lebih tepatnya, dia telah berhasil mendobrak batas-
batas sosiologi, antropologi, dan filsafat. Tokoh-tokoh lain, dapat
disebutkan di sini, Michel Foucault, Barthes, Lacan, Edward Said,
dan Gayatri Spivak. Dalam kaitan ini, sosiologi kita akan mundur
beberapa langkah bila tetap membayangkan perlunya membentuk
sosiologi yang otonom terhadap gagasan ilmu lain. Apalagi
membayangkan kita lah pewaris tunggal keilmuan.
Kedua, soal intelektual. Di Amerika Utara, intelektual akademis
dibedakan dari intelektual publik. Intelektual akademik bekerja
di field akademik. Universitas, tepatnya, sedangkan orang lain
yang juga terpanggil untuk memikirkan masa depan masyarakat
dianggap intelektual publik. Termasuk dalam kategori ini adalah
wartawan dan aktivis NGOs.
Bourdieu cukup beruntung hidup dalam tradisi Eropa.
Pengotak-kotakan seperti itu tidak setajam seperti yang dikenal di
Amerika Utara. Persoalannya: bagaimana dengan di Indonesia?

Referensi
Lamont, Michele. 1988: “How to Become a Dominant French
Philosopher: the Case of Jacques Derrida.” American Journal of
Sociology, vol.93
http://facebook.com/indonesiapustaka

Kata Pengantar | xxi


http://facebook.com/indonesiapustaka

xxii | Kekerasan Simbolik di Sekolah


PRAKATA PENULIS

Penulis mengucapkan puji syukur kehadirat Allah Swt., atas


kemudahan yang telah diberikan sehingga proses penulisan
buku “Kekerasan Simbolik di Sekolah” berjalan lancar. Buku ini
merupakan hasil penelitian sejak tahun 2011-2012. Penelitian
tersebut bertujuan untuk mendeskripsikan bentuk serta mekanisme
kekerasan simbolik yang dilakukan melalui materi ajar dalam BSE
(Buku Sekolah Elektronik).
Buku ini dapat digunakan sebagai buku ajar dalam perkuliahan
Sosiologi Pendidikan dan Sosiologi Kurikulum, baik bagi mahasiswa
ilmu kependidikan (semua jurusan) dan mahasiswa ilmu sosial
(terutama Sosiologi). Selain itu, buku ini juga dapat digunakan
sebagai referensi bagi guru-guru yang tertarik dengan Sosiologi
Pendidikan dan Sosiologi Kurikulum, serta mahasiswa yang akan
menulis skripsi atau karya ilmiah mengenai kekerasan simbolik
dan atau menggunakan pemikiran Bourdieu.
Setelah mempelajari buku ini, mahasiswa dan pembaca diha-
rapkan akan dapat menjelaskan konsep kekerasan simbolik yang
dikemukakan oleh Bourdieu. Selain itu, mahasiswa dan pembaca
juga diharapkan dapat mendeskripsikan berbagai bentuk dan media
kekerasan simbolik yang dilakukan dengan memanfaatkan materi
ajar berupa BSE.
Penulis merasa perlu menyusun buku ini dikarenakan beberapa
http://facebook.com/indonesiapustaka

hal. Pertama, buku ajar hasil penelitian mengenai pendidikan di


Indonesia masih sangat jarang. Kebanyakan buku-buku ajar mengenai
pendidikan masih berbicara pada tataran normatif, sehingga hampir
tidak ada upaya untuk menganalisis masalah pendidikan secara
kritis. Kedua, buku-buku ajar mengenai pendidikan masih banyak

Kata Pengantar | xxiii


berkutat pada masalah “ekonomi dan pendidikan”, yang mengulas
“mahalnya pendidikan”, atau masalah ketidakmampuan masyarakat
miskin mengakses pendidikan. Sebagian besar buku mengenai
pendidikan juga terlalu fokus pada masalah didaktik, bagaimana
menerapkan metode pembelajaran di kelas. Ketiga, sampai saat
ini belum ada buku ajar mengenai pendidikan yang menganalisis
masalah kekerasan simbolik dalam dunia pendidikan. Buku-buku
mengenai kekerasan dalam pendidikan, hampir semuanya hanya
mengulas masalah kekerasan secara fisik maupun psikologis yang
banyak menjadi fokus perhatian sebagian besar masyarakat. Konsep
kekerasan simbolik juga belum banyak dikenal masyarakat maupun
mahasiswa sekalipun, termasuk juga oleh para pendidik seperti
guru. Buku-buku serta kajian mengenai kekerasan simbolik, masih
banyak berkutat pada masalah kekerasan simbolik melalui media
massa, sehingga studi mengenai kekerasan simbolik dalam dunia
pendidikan merupakan sebuah kajian yang belum banyak dilakukan
dan dipublikasikan secara luas.
Buku ini terdiri atas tujuh bab, yaitu: Bab I Pendahuluan. Bab
ini menjelaskan mengenai latar belakang dilakukannya penelitian,
urgensi penelitian, tujuan, serta metode penelitian yang digunakan.
Bab II Perspektif Sosiologi mengenai Pendidikan. Bab ini
menjelaskan mengenai kerangka perspektif utama dalam sosiologi
pendidikan: perspektif fungsional dan perspektif konflik. Bab III
Ide Teoretis Bourdieu mengenai Pendidikan. Bab ini menguraikan
mengenai gagasan Bourdieu disertai dengan penjelasan konsep-
konsep dasar untuk memahami pemikiran Bourdieu mengenai
masalah pendidikan. Bab ini menjelaskan bagaimana sekolah
dijadikan ajang atau tempat terjadinya kekerasan simbolik serta
bagaimana mekanismenya. Bab IV Kekerasan Simbolik dalam
Kalimat. Bab ini menguraikan bentuk-bentuk kekerasan simbolik
yang dilakukan melalui kalimat atau tulisan dalam BSE yang
diterbitkan Pusat Perbukuan Depdiknas (sekarang Kemendikbud,
http://facebook.com/indonesiapustaka

yang menjadi objek penelitian ini). Bab V Kekerasan Simbolik


dalam Gambar. Bab ini menguraikan bentuk-bentuk kekerasan
simbolik yang dilakukan melalui gambar dalam BSE. Gambar
yang diamati dalam penelitian ini meliputi gambar cover BSE
dan gambar ilustrasi yang ada dalam BSE yang digunakan sebagai

xxiv | Kekerasan Simbolik di Sekolah


pelengkap serta penjelas materi yang disampaikan dalam BSE. Bab
VI Habitus dan Dominasi Kelas dalam BSE. Bab ini menguraikan
serta menganalisis hasil penelitian yang telah disajikan dalam Bab
IV dan Bab V. Pada bagian ini juga dijelaskan mengenai beberapa
kelemahan penelitian ini. Bab VII Penutup. Bab ini berisi simpulan
serta implikasi hasil penelitian.
Selama penyusunan buku ini, penulis mendapatkan banyak
dukungan dari berbagai pihak, di antaranya: Ken Plummer (University
of Essex, Inggris) atas kesediaannya memberikan kata pengantar;
Hanneman Samuel (Universitas Indonesia) atas kesediaannya me-
review buku ini sebelum diterbitkan, terima kasih pula atas kesediaan
menyumbangkan tulisannya; Sdr. Rakhmat Hidayat (UNJ) –sebagai
teman diskusi yang telah mengenalkan penulis dengan Bourdieu;
Sulyanti (istriku); Sdr. Sisworo (Unsoed); dan Sdri. Santi Pratiwi Tri
Utami (Unnes Semarang) atas kesediaannya mengedit bahasa; dan
terakhir untuk rekan-rekan kerja di Prodi Sosiologi FISIP Unsoed.
Penulis juga tidak lupa mengucapkan terima kasih kepada seluruh
tim editor PT RajaGrafindo Persada yang bersedia menerbitkan
buku ini.
Buku ini tentu saja tidak luput dari berbagai kekurangan.
Untuk itu, penulis sangat mengharapkan berbagai masukan dari
para pembaca. Semoga buku ini bermanfaat bagi mahasiswa pada
khususnya dan pembaca pada umumnya yang berminat dalam
kajian perubahan sosial.

Purwokerto, Juli 2012

Penulis
http://facebook.com/indonesiapustaka

Prakata Penulis | xxv


http://facebook.com/indonesiapustaka

xxvi | Kekerasan Simbolik di Sekolah


DAFTAR ISI

PREFACE: KEN PLUMMER vii


KATA PENGANTAR KEN PLUMMER xi
KATA PENGANTAR: HANNEMAN SAMUEL, Ph.D xvii
PRAKATA PENULIS xxiii
DAFTAR ISI xxvii
BAB I PENDAHULUAN 1
A. Latar Belakang 1
B. Urgensi Penelitian 6
C. Tujuan Penelitian 9
D. Bagaimana Penelitian Ini Dilakukan? 9
E. Sistematika Buku 11

BAB II PERSPEKTIF SOSIOLOGI MENGENAI


PENDIDIKAN 13
A. Perspektif dalam Sosiologi 13
B. Perspektif Struktural Fungsional 15
C. Perspektif Konflik 23
http://facebook.com/indonesiapustaka

BAB III IDE TEORETIS BOURDIEU MENGENAI


PENDIDIKAN 29
A. Riwayat Singkat Bourdieu 29
B. Beberapa Konsep Dasar 32

Daftar Isi | xxvii


C. Sekolah sebagai Arena Terjadinya Kekerasan
Simbolik 41

BAB IV KEKERASAN SIMBOLIK DALAM KALIMAT 47


A. Bahasa sebagai Mekanisme Kekerasan Simbolik 47
B. Bahasa dan Simbol Habitus Kelas 49
C. Habitus Kelas Dominan dalam Teks BSE 52
D. Habitus Kelas Bawah dalam Teks BSE 97

BAB V KEKERASAN SIMBOLIK MELALUI GAMBAR 105


A. Deskripsi Habitus dalam Gambar Cover 105
B. Deskripsi Habitus dalam Gambar Ilustrasi 112
C. Habitus Kelas Dominan dalam BSE 115
D. Habitus Kelas Bawah dalam BSE 165

BAB VI HABITUS DAN DOMINASI KELAS DALAM BSE 189


A. Sekolah: Milik Siapa? 189
B. Kelas Dominan sebagai Subjek 192
C. Kapitalisasi Gaya Baru 197
D. Sebuah Otokritik 200

BAB VII PENUTUP 205


A. Simpulan 205
B. Implikasi 206

DAFTAR PUSTAKA 207


GLOSARIUM 213
http://facebook.com/indonesiapustaka

LAMPIRAN 221
INDEKS 233
TENTANG PENULIS 239

xxviii | Kekerasan Simbolik di Sekolah


PENDAHULUAN 1

A. Latar Belakang
Kekerasan merupakan satu istilah yang tidak asing di telinga
kita dan ketika kita mendengar kata “kekerasan”, sebagian besar
di antara kita akan mengarahkannya pada sebuah peristiwa yang
mengerikan, menakutkan, menyakitkan, atau bahkan mematikan.
Kekerasan juga dinilai sebagai sebuah tindakan yang melanggar
HAM (Hak Asasi Manusia), suatu konsep yang sedang menjadi
fokus perhatian di berbagai forum diskusi. Fenomena kekerasan
saat ini telah mewarnai hampir seluruh aspek kehidupan sosial
kita baik politik, budaya, bahkan hingga pendidikan. Kekerasan
juga banyak dilakukan atau diambil sebagai jalan pintas dalam
upaya menyelesaikan berbagai persoalan yang terjadi; konflik
Pilkada, sidang di DPR, kegiatan orientasi siswa atau mahasiswa
yang diadakan di awal tahun akademik, menegakkan disiplin di
sekolah (atau institusi lain), banyak menggunakan kekerasan.
KDRT (Kekerasan dalam Rumah Tangga), bahkan telah diatur
dalam sebuah undang-undang. Ini menunjukkan bahwa masalah
kekerasan yang terjadi di sekitar kita merupakan sebuah masalah
yang sangat serius. KDRT merupakan kekerasan yang menempati
posisi teratas dalam kasus-kasus kekerasan di masyarakat. Kasus
kekerasan berikutnya yang cukup marak adalah kasus kekerasan
http://facebook.com/indonesiapustaka

dalam dunia pendidikan. Kekerasan bukanlah sebuah fenomena


tanpa sebab sebagaimana fenomena-fenomena yang lain.
Kekerasan atau bullying di sekolah, sering dilegitimasi dengan
alasan “menegakkan disiplin” di kalangan siswa atau mahasiswa.
Oleh karena itu, kekerasan dapat dikatakan telah menjadi sebuah

Bab I: Pendahuluan |1
budaya dan seolah-olah menjadi mekanisme yang “dilegalkan”.
Namun, banyak pihak yang menyatakan bahwa tindakan kekerasan
yang dilakukan oknum di sekolah, tidak lebih hanya sebagai wujud
“kekesalan” atau pelampiasan kemarahan oknum tersebut pada
orang lain. Orang lain ini dapat berupa siswa, teman, atau bahkan
anak. Banyak alasan yang dinyatakan pelaku tindak kekerasan di
sekolah, baik itu karena si anak bandel, tidak mengerjakan PR
(pekerjaan rumah), ribut di kelas, membuat onar, bolos, tidak dapat
mengerjakan tugas, tidak disiplin, dan segudang alasan lain.
Banyak kasus yang menunjukkan makin meningkatnya
tindakan kekerasan di sekolah. Hasil penelitian yang dilakukan
CPMH (Center for Public Mental Health) Fakultas Psikologi, UGM
(Universitas Gadjah Mada) menunjukkan bahwa kasus kekerasan
di sekolah makin meningkat. Sementara itu, Sofyan dari Plan
Indonesia menyatakan bahwa hasil survei terhadap 300 anak SD,
SMP, dan SMA di dua kecamatan di Bogor yaitu sebanyak 15,3
persen siswa SD, 18 persen siswa SMP dan 16 persen siswa SMA
mengaku menjadi korban tindak kekerasan di sekolah. Adapun
pelaku kekerasan di sekolah dilakukan oleh guru (sebanyak 14,7
persen) dan sesama teman di sekolah (sebanyak 35,3 persen)
(Kurniawan, 2011).
Blastius Adisaputro (17) mengalami tindak kekerasan sampai
babak belur oleh seniornya di SMU Pangudi Luhur pada April 2007.
Muhammad Fadhil (16), siswa SMA 34, Pondok Labu, Jakarta
Selatan menjadi korban kekerasan geng Gazper pada pertengahan
Agustus 2007. Seorang siswa SMAN 26 Jakarta mengalami tindak
kekerasan dan pelecehan seksual yang dilakukan kakak kelasnya
dalam kegiatan ospek ekstrakurikuler futsal setiap peringatan
17 Agustus. Korban mengaku, setelah ditelanjangi, alat kelamin
korban dimain-mainkan. Peristiwa itu terjadi di rumah pembina
futsal Joe (30), kemudian korban melapor ke Polres Jakarta Selatan
pada 4 November 2008. Seorang taruna SMK (Sekolah Menengah
http://facebook.com/indonesiapustaka

Kejuruan) Pelayaran Semarang, bernama Muhlisin dipukul oleh


seniornya karena tidak melapor saat absen. Taruna semester III ini
pun dilarikan ke rumah sakit pada 28 Juli 2004. Bobi (9), siswa
SD Islam Sudirman, Cijantung, Jakarta Timur mengalami tindak

2 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


kekerasan dari gurunya. Hanya karena sering bercanda di kelas,
mulut Bobi luka-luka karena dilakban gurunya pada 28 November
2006. Gara-gara dianggap tidak dapat mengerjakan pekerjaan
rumah, siswi SMP 282 Jakarta bernama Sri Pratiwi digampar
Tasmaniah, seorang guru Bahasa Inggris (Ramdan, 2008).
Indira Priyantana (13) siswi Kelas VIII D SMPN 1 RSBI di
Kota Tegal, dianiaya seorang oknum guru matematika berinisial S,
Kamis 5 November 2009. Siswa tersebut sempat muntah-muntah
setelah dianiaya gurunya (Toepra, 2009). Seorang guru di salah
satu SMP swasta di Tambora memukul tujuh anak didiknya dengan
rotan hingga terluka. Peristiwa penganiayaan ini terjadi Senin 14
November 2011, ketika ketujuh murid tersebut terlambat masuk
ke dalam kelas untuk mengikuti les (Syafirdi, 2011). Seorang
guru kesenian SDN Cangkol III, Cirebon, memukul lima siswa
kelas 2 karena tidak mau membeli dua buah buku masing-masing
seharga Rp5.000,00. Kelima siswa tersebut dipukul menggunakan
penggaris kayu karena tidak mau membeli buku di sekolah yang
harganya jauh lebih mahal daripada membeli di toko buku dengan
harga Rp1.800,00 (Kur, 2011).
Sembilan murid di sebuah SD negeri Kota Binjai dipukul
dan dijepit hidungnya serta tangan dan kaki mereka dipukul
dengan penggaris kayu oleh sang guru gara-gara tidak mampu
menghafalkan 33 provinsi di Indonesia pada 17 September 2011.
Aksi guru tersebut mengundang protes para orang tua siswa yang
tidak terima dengan perlakuan kasar tersebut. Mereka menuntut
sang guru Er untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya
(Hakim, 2011).
Selain alasan menegakkan disiplin, kekerasan dalam dunia
pendidikan juga dapat terjadi karena motif menunjukkan
rasa solidaritas, proses pencarian identitas atau jati diri, serta
kemungkinan adanya gangguan psikologis dalam diri siswa maupun
http://facebook.com/indonesiapustaka

guru. Misalnya, tawuran antarpelajar dapat dilatarbelakangi karena


siswa merasa menjadi satu golongan yang “membela teman” atau
“membela sekolahnya”. Fenomena ini didasari adanya –apa yang
disebut Durkheim– sebagai “kesadaran kolektif ” dalam kelompok
siswa tersebut. Konflik yang terjadi di antara dua atau tiga siswa

Bab I: Pendahuluan |3
dari sekolah atau “gank” yang berbeda, dapat berimbas pada
tawuran antarpelajar yang melibatkan puluhan siswa dari sekolah
atau kelompok yang berbeda. Beberapa kasus tawuran antarpelajar
bahkan mengakibatkan tewasnya beberapa pelajar dan bahkan
orang lain yang tidak terlibat pun dapat menjadi sasaran tawuran.
Tawuran pelajar tidak terjadi satu atau dua kali di Indonesia,
tetapi sudah terjadi puluhan bahkan ratusan kali. Apalagi di kota-
kota besar seperti Jakarta, Surabaya, dan Medan. Sebagai contoh
di Jakarta, sudah terjadi 157 kasus pada tahun 1992, mengalami
peningkatan tahun 1994 menjadi 183 kasus dengan menewaskan
10 pelajar, tahun 1995 terdapat 194 kasus dengan korban meninggal
13 pelajar dan 2 anggota masyarakat lain. Tahun 1998 ada 230
kasus yang menewaskan 15 pelajar serta 2 anggota Polri dan tahun
berikutnya jumlah korban meningkat dengan 37 korban tewas. Pada
2010, tawuran pelajar tercatat berjumlah 28 kasus, sedangkan pada
periode Januari sampai Agustus 2011 tawuran pelajar di Jakarta
sudah tercatat sebanyak 36 kasus, dengan wilayah paling banyak di
Jakarta Pusat (Putra, 2011).
Ulasan pada bagian sebelumnya merupakan sebuah uraian
mengenai fenomena kekerasan yang telah banyak dikenal
masyarakat dan telah sering menjadi pusat perhatian sebagian
besar masyarakat. Kekerasan fisik serta kekerasan psikologis
hanyalah bentuk kekerasan yang wujudnya “mudah dikenali” dan
dampaknya juga mudah untuk diamati. Namun, banyak pihak yang
tidak menyadari akan adanya bentuk kekerasan lain yang hampir
selalu terjadi di sekolah setiap hari. Bentuk kekerasan tersebut
adalah “kekerasan simbolik”. Bentuk kekerasan ini hampir tidak
pernah menjadi pokok perhatian berbagai pihak, padahal jika
diamati, bentuk kekerasan inilah yang memberikan dampak yang
cukup besar, terutama dampak bagi masyarakat secara makro.
Kekerasan simbolik memang bukanlah sebuah kekerasan yang
mudah dilihat wujudnya, namun sebenarnya bentuk kekerasan ini
http://facebook.com/indonesiapustaka

sangat mudah diamati. Ia sebenarnya ada di mana-mana, dalam


dunia pendidikan, dengan berbagai wujud dan strateginya. Konsep
ini dikemukakan oleh Bourdieu, seorang sosiolog dari Prancis.
Bourdieu menggunakan konsep ini untuk menjelaskan mekanisme

4 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


yang digunakan kelompok elit atau kelompok kelas atas yang
mendominasi struktur sosial masyarakat untuk “memaksakan”
ideologi, budaya, kebiasaan, atau gaya hidupnya kepada kelompok
kelas bawah yang didominasinya. Rangkaian budaya ini oleh
Bourdieu disebut juga sebagai habitus. Akibatnya, masyarakat kelas
bawah, dipaksa untuk menerima, menjalani, mempraktikkan, dan
mengakui (baca: mengamini) bahwa habitus kelas atas merupakan
habitus yang pantas bagi mereka (kelas bawah), sedangkan habitus
kelas bawah merupakan habitus yang sudah selayaknya “dibuang
jauh-jauh”. Kekerasan simbolik sebenarnya jauh lebih kuat
daripada kekerasan fisik karena kekerasan simbolik melekat dalam
setiap bentuk tindakan, struktur pengetahuan, struktur kesadaran
individual, serta memaksakan kekuasaan pada tatanan sosial.
Banyak mekanisme atau cara yang digunakan kelompok
kelas atas untuk memaksakan habitusnya, salah satunya melalui
lembaga pendidikan. Mekanisme sosialisasi habitus kelompok atas
ini pun dapat dijumpai dalam berbagai bentuk. Kita dapat melihat
bagaimana anak-anak di sekolah diwajibkan memakai sepatu,
seragam, serta berbagai atribut atau cara berpakaian kelompok kelas
atas yang juga harus dilakukan kelompok kelas bawah. Dengan kata
lain, siswa dari kelas bawah dipaksa untuk berbusana “layaknya”
kelas atas, mereka dipaksa menerima habitus kelas atas.
Buku ini berisi sebuah hasil penelitian yang mengurai
mekanisme kekerasan simbolik melalui media buku ajar. Bagaimana
buku ajar yang menjadi sumber belajar siswa di sekolah digunakan
sebagai sarana untuk melakukan kekerasan simbolik? Bagaimana
pula buku-buku tersebut menyosialisasikan habitus kelas atas?
Bagaimana habitus-habitus kelas atas digambarkan dalam buku-
buku tersebut? Lalu, di manakah posisi kelas bawah dalam buku-
buku tersebut?
Buku ajar yang menjadi objek penelitian ini adalah BSE (Buku
http://facebook.com/indonesiapustaka

Sekolah Elektronik) yang dapat diunduh secara gratis oleh siswa


SD sampai SMA di seluruh Indonesia. BSE juga menjadi buku yang
direkomendasikan pemerintah untuk digunakan di sekolah-sekolah
di seluruh Indonesia. Penelitian ini memfokuskan pada BSE bagi
siswa SD. Hal ini lebih disebabkan jenjang SD merupakan sebuah

Bab I: Pendahuluan |5
jenjang sekolah yang “masih mudah” diakses oleh siswa dari
golongan kelas bawah, sehingga seharusnya keberadaan mereka
juga “harus diakui” dalam setiap materi pembelajaran di sekolah.

B. Urgensi Penelitian
Penelitian ini merupakan sebuah penelitian yang berupaya
menggambarkan bagaimana bentuk-bentuk serta mekanisme
berlangsungnya kekerasan simbolik di sekolah. Permasalahan
ini merupakan sebuah permasalahan yang hampir tidak banyak
mendapat perhatian serius dari pihak-pihak yang terkait dengan
masalah pendidikan. Meskipun sistem pendidikan (baca: sistem
pendidikan nasional) selalu berupaya menjadi sistem pendidikan
yang mengembangkan prinsip meritokrasi, namun dalam
kenyataannya, keberadaan masyarakat atau siswa yang berasal
dari kelas bawah, hampir tidak diakui, terutama dalam sebagian
teks-teks atau materi belajar yang digunakan, serta dalam budaya
sekolah yang diberlakukan di sekolah.
Penelitian ini sangat penting dilakukan mengingat beberapa
hal. Pertama, melalui penelitian ini, penulis berupaya menyadarkan
kepada semua pihak bahwa masyarakat (siswa) dari kelas bawah
juga layak dan harus diakui keberadaannya dalam institusi
pendidikan. Kelompok kelas bawah sering kali menerima stereotip
negatif mengenai diri mereka dalam interaksinya dengan kelompok
kelas atas. Lebih lanjut, penelitian ini berupaya menegaskan
kembali bahwa budaya kelas bawah bukanlah budaya yang buruk,
kotor, sumber penyakit, jorok, lusuh, kasar, menjijikkan, sehingga
harus dijauhi, dibuang jauh-jauh, untuk kemudian budaya tersebut
harus diganti dengan budaya kelas atas yang baik, bersih, higienis,
tidak jorok, rapi, halus, dan tidak menjijikkan. Anggapan tersebut
harus dihapuskan dalam materi pelajaran di sekolah. Image atau
pandangan miring sebagian besar masyarakat mengenai kelas
http://facebook.com/indonesiapustaka

bawah harus segera diluruskan.


Kedua, sampai saat ini belum ada kajian atau penelitian mengenai
substansi buku pelajaran yang melihat dari aspek kekerasan
simbolik ini. Beberapa hasil penelitian mengenai substansi buku

6 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


pelajaran yang pernah dipublikasikan adalah mengenai diskriminasi
peran gender antara laki-laki dan perempuan dalam materi buku-
buku pelajaran.
Hasil penelitian yang dilakukan Unicef pada isi buku pelajaran
yang digunakan di SD (sekolah dasar) menunjukkan bahwa ilustrasi
di dalam buku pelajaran lebih banyak menonjolkan anak laki-laki
daripada anak perempuan. Anak laki-laki yang digambarkan juga
lebih beragam dan kreatif perannya dibandingkan anak perempuan.
Selain itu, laki-laki lebih banyak disebut di dalam buku-buku
dibandingkan perempuan. Hasil penelitian Logsdon, serta Astuti,
Indarti, dan Satriyani juga menunjukkan bahwa buku-buku teks yang
digunakan di SD, baik untuk pelajaran Bahasa Indonesia maupun
pelajaran yang lain ternyata memuat bias gender, yaitu memuat
pemilahan antara laki-laki dan perempuan. Ayah digambarkan
bekerja di sektor publik seperti kantor, kebun dan sejenisnya,
sedangkan ibu digambarkan di sektor domestik, seperti dapur,
memasak, mencuci, mengasuh adik, dan sejenisnya. Stereotip
gender sampai saat ini juga masih terus ada dan terefleksikan pada
saat calon mahasiswa memilih dan menentukan spesialisasi di
sekolah kejuruan dan universitas, yang tampaknya ada semacam
diskriminasi atau bias gender yang dilakukan secara sadar oleh
calon mahasiswa berjenis kelamin perempuan maupun laki-laki.
Ilmu sosial umumnya banyak diambil oleh siswa perempuan,
sedangkan bidang teknologi banyak dipelajari oleh siswa laki-laki
(Dewiki dan Mutiara, 2008).
Lebih lanjut menurut Astuti dalam evaluasi buku pelajaran
Bahasa Indonesia dan Matematika SD, SMP, dan SMA, terlihat
bahwa 95 persen gambar-gambar dalam buku matematika adalah
laki-laki. Apakah 95 persen laki-laki tersebut benar mempelajari
matematika? Bila seseorang melihat semuanya laki-laki, maka
seakan-akan perempuan tidak wajib belajar matematika. Contoh
lain, dalam buku-buku pelajaran pada umumnya aktivitas permainan
http://facebook.com/indonesiapustaka

anak perempuan dan laki-laki digambarkan dengan pemisahan


yang tegas, seperti anak laki-laki bermain mobil-mobilan, sepak
bola, berlari-lari dan naik ke pohon, sedangkan anak perempuan
bermain boneka atau masak-memasak. Permainan anak laki-laki

Bab I: Pendahuluan |7
dalam buku-buku pelajaran itu digambarkan dengan kegiatan fisik
aktif dan mobil, sedangkan anak perempuan gambaran fisiknya
cenderung lebih pasif (Dewiki dan Mutiara, 2008).
Ketiga, masalah ketimpangan sosial dalam pendidikan hampir
selalu dikaitkan dengan masalah aksesibilitas, lebih tepatnya
adalah masalah ketidakmampuan masyarakat kelas bawah untuk
menikmati fasilitas pendidikan. Dengan kata lain, ketimpangan kelas
dalam dunia pendidikan selalu dikaitkan dengan masalah “biaya
pendidikan yang sangat mahal”, atau masalah “komersialisasi dan
kapitalisasi pendidikan”. Seolah-olah masalah pendidikan antara si
kaya dan si miskin hanya berkutat pada aspek pembiayaan, ketika si
miskin ternyata tidak mampu mengenyam pendidikan karena biaya
pendidikan yang sangat mahal.
Keempat, buku yang bertema kekerasan dalam pendidikan,
lebih banyak mengulas bentuk kekerasan fisik. Salah satu buku
mengenai kekerasan fisik dalam pendidikan ditulis oleh Assegaf
(2004) berjudul “Pendidikan tanpa Kekerasan: Tipologi Kondisi,
Kasus, dan Konsep”. Buku tersebut menceritakan mengenai konsep
pendidikan tanpa kekerasan, berbagai contoh kasus dan bentuk-
bentuk kekerasan dalam dunia pendidikan, serta kontribusi sistem
pendidikan Islam dalam meminimalisasi terjadinya kekerasan
dalam pendidikan.
Kelima, belum banyak kajian mengenai kekerasan simbolik.
Kajian mengenai kekerasan simbolik yang pernah dipublikasikan,
mengambil objek penelitian berupa media massa. Publikasi tersebut
mengkaji kekerasan simbolik yang dilakukan melalui media,
terutama televisi. Penelitian mengenai “Kekerasan Simbolik di
Media Massa” pernah dilakukan Roekhan (2009). Aspek kekerasan
simbolik yang dikaji dalam penelitian ini meliputi: bentuk kekerasan
simbolik; strategi kekerasan simbolik; dan dampak kekerasan
simbolik terhadap pembaca. Penelitian ini menggunakan rancangan
http://facebook.com/indonesiapustaka

analisis wacana kritis yang dikembangkan oleh Fairclough, dengan


sumber data yang diperoleh dari teks berita di koran dan teks
penerimaan pembaca atas pemberitaan kasus semburan lumpur di
koran.

8 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Penelitian yang hampir sama juga pernah dilakukan Ihsan
(2008) mengenai “Kekerasan Simbolik dalam Acara Komedi di
Televisi (Analisis Isi Program Acara Ngelenong Nyok di Trans TV)”.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui frekuensi kekerasan
simbolik dalam acara “Ngelenong Nyok” dengan ruang lingkup
seluruh adegan (akting dan dialog) yang mengindikasikan kekerasan
simbolik pada lima episode minggu keempat Februari 2008, yang
ditayangkan sejak Senin sampai Jumat jam 08.00-08.30 di Trans TV.
Penelitian ini menggunakan metode kuantitatif, yatu analisis isi.
Munfarida (2010) menulis mengenai “Kekerasan Simbolik
Media terhadap Anak”. Tulisan tersebut menjelaskan mengenai
kekerasan simbolik di media untuk anak-anak (dunia) dengan
menyajikan program-program kekerasan dan pornografi dalam
berbagai bentuknya.

C. Tujuan Penelitian
Penelitian ini memiliki tujuan: pertama, mendeskripsikan
mekanisme kekerasan simbolik yang dilakukan BSE. Kedua,
mengomparasikan proporsi habitus kelas atas dan kelas bawah
dalam BSE. Ketiga, mendeskripsikan habitus kelas atas yang
digambarkan dalam BSE. Keempat, mendeskripsikan habitus kelas
bawah yang digambarkan dalam BSE.

D. Bagaimana Penelitian Ini Dilakukan?


Penelitian ini dilakukan dengan menggunakan dua metode
penelitian. Pertama, content analysis atau analisis isi. Secara umum,
analisis isi berupaya mengungkap berbagai informasi di balik data
yang disajikan di media atau teks. Analisis isi dapat didefinisikan
sebagai teknik mengumpulkan dan menganalisis isi dari suatu
teks. “Isi” dalam hal ini dapat berupa kata, arti (makna), gambar,
simbol, ide, tema, atau beberapa pesan yang dapat dikomunikasikan
http://facebook.com/indonesiapustaka

(Neuman, 2003). Paisley (dalam Holsti, 1969) mendefinisikan


analisis isi sebagai phase of information-processing in which communication
content is transformed, through objective and systematic application of
categorization rules, into data that can be summarized and compared. Janis
(dalam Holsti, 1969), mendefinisikan analisis isi sebagai:

Bab I: Pendahuluan |9
“... referring to any technique first, for the classification of the sign-vehicles;
second, which relies solely upon the judgments (which theoretically, may range
from perceptual discriminations to sheer guesses) of an analyst or group of
analysts as to which sign-vehicles fall into which categories; third, on the basis
of explicitly formulated rules; fourth, provided that the analyst’s judgments
are regarded as the reports of a scientific observer”.

Metode analisis isi secara kuantitatif digunakan untuk mem-


bandingkan proporsi habitus yang digambarkan dalam BSE.
Proporsi yang dimaksud dalam hal ini adalah proporsi (atau jumlah)
habitus kelas atas dan habitus kelas bawah. Untuk menganalisis dan
menginterpretasi data hasil penelitian, penelitian ini menggunakan
metode analisis kuantitatif deskriptif (analisis univariat). Data hasil
penelitian, disajikan menggunakan grafik, kemudian data dianalisis
menggunakan metode analisis kualitatif.
Kedua, untuk menginterpretasi kalimat dan gambar dalam BSE,
penelitian ini juga memanfaatkan metode semiotika. Semiotika
merupakan sebuah metode analisis untuk mengkaji tanda (sign).
Tanda yang dianalisis dalam penelitian ini berupa kalimat (teks)
dan gambar, meliputi gambar cover BSE dan gambar ilustrasi dalam
BSE. Penulis berupaya menguraikan makna di balik kalimat serta
gambar yang dimuat dalam BSE. Interpretasi makna dilakukan
untuk mengategorikan habitus kelas atas dan kelas bawah, serta
menguraikan bagaimana kedua habitus ini disosialisasikan melalui
BSE.
Objek yang diteliti dalam penelitian ini adalah buku sekolah
elektronik (BSE) yang diunduh secara gratis melalui internet.
Secara lebih rinci, objek yang diteliti adalah gambar (termasuk cover
buku), dan teks (tulisan) yang ada dalam BSE yang menjadi sampel
penelitian. Sampel diambil dengan menggunakan teknik sampel
kuota, yang merupakan teknik penentuan sampel dari populasi
yang memunyai ciri-ciri tertentu sampai memenuhi jumlah (kuota)
yang diinginkan. Jumlah sampel yang diambil dalam penelitian ini
http://facebook.com/indonesiapustaka

adalah 108 BSE untuk tingkat SD dari jumlah total 291 BSE SD
(kurang lebih 37 persen). Jumlah tersebut terdiri atas BSE enam
mata pelajaran, yaitu: Bahasa Indonesia, IPA, IPS, matematika,
Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan (Penjasorkes), dan

10 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Pendidikan Kewarganegaraan (PKn). Masing-masing mata pelajaran
diambil tiga buku untuk setiap kelas.

Metode Metode Analisis


Sumber Data Sampel
Penelitian Data

• Content analysis Buku Sekolah • Sampel kuota • Analisis


(analisis isi). Elektronik (BSE) SD: • 3 BSE per mata kuantitatif
• Semiotika. 1. Bhs. Indonesia pelajaran di SD • Analisis kualitatif
2. IPA
3. IPS
4. Matematika
5. PKn
6. Penjasorkes

Gambar 1.1 Langkah-langkah penelitian

E. Sistematika Buku
Buku ini terdiri atas tujuh bab, yaitu:
1. Bab I Pendahuluan. Bab ini menjelaskan mengenai latar
belakang dilakukannya penelitian, urgensi penelitian, tujuan,
serta metode penelitian yang digunakan.
2. Bab II Perspektif Sosiologi mengenai Pendidikan. Bab ini
menjelaskan mengenai kerangka perspektif utama dalam
sosiologi pendidikan: perspektif fungsional dan perspektif
konflik.
3. Bab III Ide Teoretis Bourdieu mengenai Pendidikan. Bab ini
menguraikan mengenai gagasan Bourdieu disertai dengan
penjelasan konsep-konsep dasar untuk memahami pemikiran
Bourdieu mengenai masalah pendidikan. Bab ini menjelaskan
bagaimana sekolah dijadikan ajang atau tempat terjadinya
kekerasan simbolik serta bagaimana mekanismenya.
4. Bab IV Kekerasan Simbolik dalam Kalimat. Bab ini menguraikan
http://facebook.com/indonesiapustaka

bentuk-bentuk kekerasan simbolik yang dilakukan melalui


kalimat atau tulisan dalam BSE yang diterbitkan Pusat
Perbukuan Depdiknas (sekarang Kemendikbud, yang menjadi
objek penelitian ini).

Bab I: Pendahuluan | 11
5. Bab V Kekerasan Simbolik dalam Gambar. Bab ini menguraikan
bentuk-bentuk kekerasan simbolik yang dilakukan melalui
gambar dalam BSE. Gambar yang diamati dalam penelitian ini
meliputi gambar cover BSE dan gambar ilustrasi yang ada dalam
BSE yang digunakan sebagai pelengkap serta penjelas materi
yang disampaikan dalam BSE.
6. Bab VI Habitus dan Dominasi Kelas dalam BSE. Bab ini
menguraikan serta menganalisis hasil penelitian yang telah
disajikan dalam Bab IV dan Bab V. Pada bagian ini juga dijelaskan
mengenai kelemahan penelitian ini.
7. Bab VII Penutup. Bab ini berisi simpulan serta implikasi hasil
penelitian.
http://facebook.com/indonesiapustaka

12 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


PERSPEKTIF SOSIOLOGI
MENGENAI PENDIDIKAN 2

A. Perspektif dalam Sosiologi


Perspektif ibarat jendela dalam sebuah rumah, melalui jendela
kita dapat melihat objek yang berada di luar rumah. Pemandangan
dari satu jendela ke jendela yang lain akan menghasilkan tampilan
yang berbeda. Perspektif menurut Meighan (1981) merupakan
“frame of reference, a series or working rules by which a person is able to
make sense of complex and puzzling phenomena”. Bagi seorang sosiolog,
fenomena merupakan kehidupan sosial dan diadopsi sebagai bagian
dari sikap ataupun penilaian terhadap kehidupan sosial. Mereka
menggunakan seperangkat asumsi yang dapat digunakan sebagai
dasar alat analisis (Martono, 2010). Pemikiran ini juga bertujuan
untuk:
1. Melihat manusia, bagaimana membedakan manusia dengan
spesies yang lain.
2. Melihat masyarakat, gambaran mengenai keistimewaan
struktur yang muncul, berkembang secara terus-menerus dan
mengalami perubahan sebagai konsekuensi tindakan manusia
dalam hubungannya dengan manusia yang lain.
3. Melihat interaksi atau hubungan antara manusia dengan
masyarakat.
4. Melihat apa yang seharusnya diambil sebagai hal yang penting
http://facebook.com/indonesiapustaka

dan menjadi faktor yang mendasar dalam perilaku manusia


serta pengalaman dalam keteraturan sosial.
5. Melihat apa yang “diketahui” atau “dipahami” sebagai sesuatu
hal yang menjadi aspek penyelidikan kehidupan sosial.

Bab II: Perspektif Sosiologi mengenai Pendidikan | 13


6. Melihat hubungan antara penjelasan “akademis” tentang
kehidupan sosial dan formulasi kebijakan yang dapat digunakan
secara langsung dalam kegiatan anggota masyarakat setiap hari
(Meighan, 1981).
Perspektif merupakan sebuah cara pandang seseorang mengenai
dunia sosial di sekitarnya atau dapat juga disebut sebagai sudut
pandang (point of view). Ibarat sebuah rumah, kita dapat melihatnya
dari sisi mana saja, dari depan, belakang, sisi kanan maupun sisi
kiri. Sebuah rumah yang dilihat dari depan akan berbeda apabila
dilihat dari sisi belakang, kanan maupun kiri. Begitu pula sebuah
fenomena sosial, dapat memunculkan berbagai pendapat tergantung
siapa yang mengemukakan pendapat dan dari mana fenomena
sosial tersebut dilihat. Permasalahan sosial dapat, dan tentu saja,
diinterpretasikan dalam cara atau sudut pandang yang berbeda.

Fenomena sosial dapat diibaratkan dengan sebuah rumah, akan berbeda bila
dilihat dari sudut pandang yang berbeda.
Sumber: Martono (2010)

Gambar 2.1 Perspektif

Perspektif dalam sosiologi (dan disiplin ilmu yang lain)


merupakan sebuah hal yang keberadaannya tidak dapat dihindarkan.
Hal ini lebih disebabkan kelahiran sebuah ilmu tidak terlepas dari
hasil pemikiran para tokoh yang mengawali berbagai pemikiran
dalam disiplin tersebut. Setiap tokoh akan berangkat dari sudut
pandang yang berbeda pula, namun adakalanya hasil pemikiran
beberapa tokoh juga menunjukkan beberapa kesamaan. Untuk itu,
sebuah perspektif akan diisi dengan hasil pemikiran atau pendapat
beberapa tokoh yang sama.
Pada pokok bahasan ini, kita akan mempelajari beberapa
http://facebook.com/indonesiapustaka

perspektif yang digunakan oleh para sosiolog dalam melihat serta


menganalisis berbagai permasalahan pendidikan. Pendidikan yang
dianalisis melalui satu perspektif, akan memunyai perbedaan bila
dianalisis melalui perspektif yang lain. Masing-masing perspektif

14 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


memunyai latar belakang pemikiran serta asumsi yang berbeda
dalam menganalisis proses pendidikan.

B. Perspektif Struktural Fungsional


Perspektif struktural fungsional (untuk selanjutnya disebut
perspektif fungsional) memiliki asumsi utama yaitu melihat
masyarakat sebagai sebuah sistem yang di dalamnya terdapat
subsistem. Subsistem tersebut memiliki fungsi masing-masing
yang tidak dapat dipertukarkan satu sama lain. Agar sistem
masyarakat dapat berjalan stabil (tidak terjadi perpecahan dalam
masyarakat), maka subsistem tersebut harus selalu ada dan selalu
menjalankan fungsinya masing-masing. Apabila salah satu atau
beberapa subsistem tidak berperan sebagai mana fungsinya, maka
sistem tersebut akan hancur atau masyarakat akan mengalami
kekacauan.
Ralp Dahrendorf (1959) mengemukakan empat asumsi dasar
perspektif ini, yaitu: pertama, setiap masyarakat merupakan suatu
struktur unsur yang relatif gigih dan stabil. Masyarakat dipandang
sebagai sebuah bangunan yang statis. Kedua, masyarakat memunyai
struktur unsur yang terintegrasi dengan baik. Ketiga, setiap unsur
dalam masyarakat memunyai fungsi, memberikan sumbangan
pada terpeliharanya masyarakat sebagai suatu sistem. Keempat,
setiap unsur dalam struktur sosial berfungsi atas dasar konsensus
mengenai nilai di kalangan para anggotanya.
Perspektif fungsional mengambil analogi masyarakat sebagai
sebuah sistem organik (makhluk hidup), sebagai contoh adalah
organisme manusia. Manusia merupakan sebuah sistem biologis
yang terdiri atas sub-subsistem, di dalamnya ada tangan, kaki,
jantung, mata, hidung, dan sebagainya. Keseluruhan bagian tersebut
harus berfungsi dengan baik sesuai tugas dan perannya masing-
masing. Masing-masing tugas dan peran subsistem tersebut tidak
http://facebook.com/indonesiapustaka

dapat saling menggantikan. Apabila terdapat salah satu bagian tidak


berfungsi dengan baik, maka manusia tersebut mengalami kondisi
abnormal, atau mengalami kondisi “sakit” (Martono, 2010).
Konsep penting dalam perspektif ini adalah struktur dan
fungsi, yang menunjuk pada dua atau lebih bagian atau komponen

Bab II: Perspektif Sosiologi mengenai Pendidikan | 15


yang berbeda dan terpisah, akan tetapi berhubungan satu sama lain.
Struktur sering dianalogikan dengan bagian-bagian anggota badan
manusia, sedangkan fungsi menunjuk bagaimana bagian-bagian ini
berhubungan dan bergerak. Struktur tersusun atas beberapa bagian
yang saling berhubungan dan saling bergantung satu sama lain.
Struktur sosial terdiri atas berbagai komponen masyarakat, seperti
kelompok-kelompok, keluarga-keluarga, masyarakat setempat/
lokal, dan sebagainya.
Pada dasarnya terdapat dua pertanyaan mendasar mengenai
pendidikan yang dikemukakan para fungsionalis dalam menganalisis
praktik pendidikan, yaitu: apa fungsi pendidikan bagi masyarakat
secara keseluruhan? Dan apa fungsi hubungan fungsional antara
(institusi) pendidikan dengan bagian (institusi) yang lain dalam
sistem sosial? Secara umum, para analis fungsional melihat fungsi
serta kontribusi yang positif lembaga pendidikan dalam memelihara
atau mempertahankan keberlangsungan sistem sosial. Ada dua
penganut utama perspektif fungsional, yaitu Emil Durkheim dan
Talcott Parson.

Emil Durkheim: pendidikan dan solidaritas sosial


Durkheim melihat fungsi utama pendidikan adalah mentrans-
misikan nilai-nilai dan norma-norma dalam masyarakat. Durkheim
berargumen bahwa:
Society can survive only if there exists among its members a sufficient degree of
homogeneity; education perpectuates and reinforces this homogenity by fixing
in the child form the beginning the essential similarities which collective life
demands (Durkheim dalam Haralambos and Holborn, 2004).

Menurut Durkheim, tanpa adanya “unsur kesamaan” maka kerja


sama, solidaritas sosial, dan kehidupan sosial tidaklah mungkin ada.
Tugas utama masyarakat adalah mewujudkan individu menjadi satu
kesatuan –dengan kata lain adalah menciptakan solidaritas sosial.
Pendidikan dan dalam bagian pengajaran sejarah, menghubungkan
http://facebook.com/indonesiapustaka

antara individu dan masyarakat. Bila sejarah masyarakat mereka


diberikan secara penuh kepada anak-anak, mereka akan datang
untuk melihat bahwa mereka menjadi bagian dari sesuatu yang
lebih besar dari diri mereka sendiri, mereka akan mengembangkan
komitmen dalam kelompok sosial.

16 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Sekolah sebagai miniatur masyarakat
Durkheim berpendapat bahwa pada masyarakat industri yang
kompleks, sekolah menyiapkan fungsi yang tidak dapat diberikan
oleh institusi yang lain, seperti keluarga atau kelompok sebaya.
Kenggotaan dalam keluarga, didasarkan atas prinsip kekerabatan,
keanggotaan dalam kelompok sebaya, didasarkan atas prinsip
pilihan personal. Akan tetapi, keanggotaan dalam masyarakat
secara keseluruhan, tidak didasarkan atas prinsip-prinsip tersebut.
Seorang anak harus belajar bekerja sama dengan orang lain yang
bukanlah sanak keluarga maupun teman sebaya mereka. Sekolah,
dalam konteks ini, akan menyediakan berbagai keterampilan yang
dapat dipelajari siswa. Sekolah adalah miniatur masyarakat, sebuah
model sistem sosial. Dalam sekolah, siswa harus berinteraksi
dengan anggota masyarakat di sekolah menurut seperangkat peran-
peran tertentu. Pengalaman berinteraksi ini akan menyiapkan siswa
untuk berinteraksi dengan anggota masyarakat secara keseluruhan
menurut peran-peran tertentu.

Pendidikan dan pembagian kerja


Durkheim menganalisis perubahan sosial yang terjadi di
masyarakat. Baginya perubahan sosial dalam masyarakat lebih
disebabkan karena faktor demografi (kependudukan). Faktor
demografi ini secara lebih sempit dimaknai dengan faktor
bertambahnya jumlah penduduk. Pertambahan penduduk
ini merupakan komponen pertama yang mengubah struktur
masyarakat yang kemudian mengakibatkan meningkatnya tingkat
kepadatan penduduk. Kepadatan penduduk ini disebabkan oleh
perkembangan kota dan meningkatnya alat-alat transportasi dan
komunikasi. Ketika jumlah penduduk meningkat, terjadi proses
population dencity yaitu ukuran statistik yang menunjukkan tinggi-
rendahnya frekuensi interaksi sosial dalam masyarakat. Banyaknya
http://facebook.com/indonesiapustaka

jumlah individu yang berinteraksi dalam masyarakat menyebabkan


terjadinya pembagian kerja (division of labour). Jumlah penduduk
yang semakin padat, memaksa masyarakat melakukan pembagian
kerja yang lebih spesifik, setiap individu akan menempati posisi
atau peran-peran tertentu dalam masyarakat. Anggota masyarakat

Bab II: Perspektif Sosiologi mengenai Pendidikan | 17


dapat disatukan oleh faktor saling ketergantungan karena masing-
masing anggota memunyai peran yang tidak dapat digantikan,
misalnya seorang guru ketika sakit akan membutuhkan seorang
dokter; dokter juga akan membutuhkan seorang apoteker, perawat
dan mungkin juga ia membutuhkan seorang sopir atau tukang
masak di rumahnya; seorang insinyur juga membutuhkan seorang
tukang batu pada saat membangun gedung bertingkat.
Durkheim berargumen bahwa dalam hal ini, pendidikan
berfungsi untuk memberikan keterampilan khusus bagi individu,
keterampilan yang dibutuhkan untuk pekerjaannya di masa
mendatang. Fungsi ini merupakan bagian penting dalam masyarakat
industri yang semakin kompleks dan menspesialisasikan pembagian
kerja. Seorang individu yang ingin menjadi dokter maka ia harus
mengenyam pendidikan di jurusan kedokteran, begitu pula seorang
yang ingin menjadi guru, maka ia pun harus mengenyam pendidikan
di jurusan ilmu keguruan. Lembaga pendidikan ini lebih bersifat
pasif, dalam arti individulah yang menentukan peran apa yang ingin
disandangnya kemudian ia akan memilih jalur pendidikan yang
sesuai dengan minatnya tersebut.
Perspektif ini juga mengandalkan penjelasan umum akan
pentingnya pendidikan dalam masyarakat modern (Karabel dan
Harsey, 1977) yang disebabkan: pertama, syarat-syarat keterampilan
pekerjaan dalam masyarakat industri secara konstan meningkat
karena perubahan teknologi. Kedua, pendidikan formal menyediakan
pelatihan, baik keterampilan tertentu atau umum, khususnya bagi
keterampilan pekerjaan yang lebih tinggi. Ketiga, syarat-syarat
pendidikan bagi pekerja secara konstan meningkat dan makin
bertambahnya dalam proporsi yang lebih besar atas populasi
diperlukan untuk menghabiskan waktu yang lebih lama di sekolah.

Talcott Parson: pendidikan dan nilai universal


http://facebook.com/indonesiapustaka

Selain Durkheim, Parson juga memiliki pemikiran yang sama


dengan Durkheim dalam melihat fungsi positif pendidikan dan
sekolah yang juga merupakan miniatur bentuk masyarakat. Bagi
Parson, individu dalam masyarakat menyandang dua status, yaitu
yang dinamakan ascribed status dan achieved status. Ascribed status

18 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


merupakan status yang disandang individu secara otomatis, status
ini diperoleh dari keturunan atau silsilah keluarga, ras juga secara
biologis. Dalam lingkungan keluarga inilah seorang individu akan
mempelajari ascribed status ini. Anak seorang raja secara otomatis
akan menyandang gelar sebagai seorang pangeran. Pada masyarakat
Jawa, status sosial seorang anak akan ditentukan oleh keluarganya,
misalnya priyayi, bangsawan, dan sebagainya. Sejak lahir seorang
individu juga sudah menyandang status sesuai ras atau sukunya,
misal suku Jawa, Batak, Dayak, dan sebagainya. Ia juga menyandang
status secara biologis, misalnya laki-laki dan perempuan.
Achieved status merupakan status yang diperoleh individu melalui
kerja keras atau perjuangan. Status ini akan diperoleh individu
sesuai prestasinya dalam kehidupan bermasyarakat, sehingga
dalam lingkungan masyarakat, individu tidak lagi menyandang
peran dari ascribed status-nya. Contoh status ini adalah sarjana, guru,
pedagang, kepala desa, presiden, dan sebagainya. Status-status
tersebut tidak diperoleh individu secara cuma-cuma atau otomatis,
namun untuk mendapatkan status tersebut, individu harus bekerja
keras (Soekanto, 1999).
Berkaitan dengan dua status tersebut, Parson melihat ada dua
jenis nilai yang akan diperoleh individu dalam perkembangannya,
yaitu nilai partikular dan universal. Nilai partikular ini akan diperoleh
individu pada saat bersosialisasi di lingkungan keluarganya, artinya
latar belakang keluarga sangat memengaruhi nilai partikular
yang dipelajari individu. Oleh karena itu, setiap individu akan
memperoleh nilai partikular yang berbeda-beda. Pada saat individu
memasuki lingkungan sosial yang lebih luas, misalnya lingkungan
masyarakat, ia akan menerima nilai-nilai yang lebih luas sifatnya
yang mungkin tidak pernah dipelajari di lingkungan keluarga.
Sekolah juga berfungsi menyiapkan individu untuk melalui
tahap transisi, dari keluarga ke masyarakat, yang masing-masing
http://facebook.com/indonesiapustaka

memiliki konsekuensi status dan peran yang berbeda. Dalam hal


ini, sekolah, menurut Parson bertugas untuk menanamkan kepada
siswa tentang nilai-nilai yang sifatnya umum atau disebut dengan
nilai universal. Nilai-nilai ini harus dipelajari individu agar ia dapat
hidup dan diterima di tengah-tengah masyarakat. Nilai-nilai ini

Bab II: Perspektif Sosiologi mengenai Pendidikan | 19


tidak dipelajari di lingkungan keluarga. Nilai universal tersebut
misalnya adalah sportivitas, persaingan, kerja sama, toleransi, kerja
keras, dan sebagainya. Sportivitas ditanamkan misalnya melalui
kegiatan olahraga, ujian; siswa juga belajar untuk bersaing dengan
teman-temannya di sekolah, misalnya bersaing untuk mendapatkan
ranking di kelas; kerja sama ditanamkan melalui kegiatan belajar
berkelompok; individu juga belajar menerima perbedaan atau
keberagaman status di antara teman-temannya, sehingga ia juga
belajar bertoleransi; kerja keras diwujudkan dengan kewajiban
belajar untuk bisa memperoleh prestasi di kelas.

Pendidikan dan kesepakatan nilai


Bagi Parson, kesepakatan (konsensus) merupakan unsur
penting agar masyarakat dapat bekerja secara efektif. Sekolah
dalam hal ini juga memiliki dua nilai utama yaitu nilai prestasi dan
nilai mengenai kesetaraan kesempatan (Haralambos and Holborn,
2004). Individu yang belajar di sekolah akan menerima nilai bahwa
setiap orang memiliki kesempatan yang sama untuk meraih prestasi.
Individu yang berprestasi nantinya akan memperoleh penghargaan.
Hal demikian juga akan terjadi dalam kehidupan masyarakat secara
luas terutama dalam dunia kerja. Dunia kerja mengharuskan
individu untuk meraih prestasi. Karyawan yang berprestasi juga
akan memperoleh penghargaan (reward).

Pendidikan dan seleksi sosial


Parson melihat bahwa sistem pendidikan juga digunakan
sebagai mekanisme penting untuk menyeleksi individu bagi
perannya di masa depan (Haralambos and Holborn, 2004). Ketika
individu akan memasuki dunia kerja yang terbatas jumlahnya, maka
ia akan melalui proses seleksi. Instrumen seleksi yang pertama kali
digunakan adalah status pendidikan, misalnya tingkat pendidikan,
nilai ijazah, IPK serta keterampilan-keterampilan khusus yang
http://facebook.com/indonesiapustaka

dimiliki. Dengan demikian, status pendidikan merupakan meka-


nisme seleksi sosial bagi individu dalam masyarakat, terutama
dalam dunia. Melalui institusi pendidikan individu akan diseleksi
menurut kecerdasan, kepandaian, kerajinan, nilai, keterampilan
yang dikuasai, dan sebagainya.

20 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Individu juga akan melalui proses seleksi manakala ia akan
memasuki jenjang pendidikan yang lebih tinggi. Beberapa institusi
pendidikan memberlakukan tes masuk untuk menentukan siapa
saja yang berhak atau berkesempatan untuk belajar di institusi
tersebut. Kebanyakan institusi pendidikan menggunakan ukuran-
ukuran atau indikator untuk menyeleksi individu ini.
Henslin (2006) membedakan fungsi pendidikan menjadi dua:
fungsi manifes dan fungsi laten. Tipologi ini sebenarnya merupakan
sebuah tipologi fungsi yang dikemukakan Robert King Merton.
Menurut Henslin, ada beberapa fungsi manifes pendidikan. Pertama,
mengajarkan pengetahuan dan keterampilan. Ada pengetahuan dasar
–membaca, menulis, dan berhitung (calistung)– serta pengetahuan
yang sifatnya lanjut (advance). Berbagai keterampilan yang dipelajari
di sekolah misalnya keterampilan memasak, mengoperasikan
komputer, menjahit, dan sebagainya. Keterampilan-keterampilan
tersebut sering kali tidak dapat dipelajari di dalam lingkungan
keluarga karena berbagai alasan, salah satunya ketiadaan sarana
serta ketiadaan tenaga yang melatih. Namun, ada kalanya pula
keterampilan mengoperasikan komputer dapat dipelajari secara
mandiri atau otodidak, tanpa melalui sekolah. Fungsi ini tentu
saja sangat berkaitan erat dengan masalah hubungan antara peran
pendidikan dalam menyiapkan tenaga kerja, karena masyarakat
industri mensyaratkan adanya pembagian kerja yang jelas
antarindividu. Untuk itu, setiap individu juga harus memiliki serta
menguasai keterampilan khusus agar nanti ia dapat berperan serta
dalam dunia kerja.
Kedua, sebagaimana telah dijelaskan Durkheim, Henslin juga
menjelaskan fungsi pendidikan sebagai sarana mentransmisikan
nilai-nilai budaya dari nilai-nilai, sebuah proses ketika sekolah
mengajarkan nilai-nilai inti yang dianut masyarakat. Pada negara
yang menganut paham kapitalisme, sistem pendidikan di negara
tersebut juga pasti akan mengajarkan sistem kapitalis, begitu pula
http://facebook.com/indonesiapustaka

dengan negara-negara yang menganut paham sosialis, demokratis,


atau komunis.
Ketiga, Henslin mengutip pendapat Parson, Davis, dan Moore
yang menjelaskan sebuah fungsi, yaitu fungsi penempatan sosial

Bab II: Perspektif Sosiologi mengenai Pendidikan | 21


(social placement). Fungsi ini berkaitan dengan fungsi pendidikan
untuk menyiapkan dan menyalurkan tenaga kerja dalam masyarakat
industri. Mereka berpendapat bahwa beberapa pekerjaan tidak
memerlukan banyak keterampilan, dan dapat dilakukan, bahkan
oleh orang yang tidak berpendidikan. Di sisi lain, beberapa
pekerjaan memerlukan keterampilan yang tinggi dan dapat dicapai
melalui pendidikan tinggi. Untuk memotivasi seseorang agar mau
memenuhi menunda kepuasan dan menerima pendidikan yang ketat
selama bertahun-tahun, ditawarkan imbalan berupa penghasilan
yang tinggi dan prestise. Dengan demikian, menurut Henslin, para
fungsionalis memandang pendidikan sebagai suatu sistem yang
memilah-milah orang atas dasar kemampuan dan ambisi mereka
demi keuntungan masyarakat.
Fungsi laten menunjuk pada fungsi yang tidak dapat diamati
atau tidak dapat dilihat secara langsung, namun fungsi tersebut
sebenarnya “ada”. Fungsi ini dapat dikatakan sebagai fungsi
sampingan, sebagai dampak keberadaan institusi pendidikan.
Beberapa fungsi laten pendidikan di antaranya adalah: pertama,
pendidikan menjadi sarana mobilitas sosial. Seseorang dapat
menaikkan status sosialnya dengan cara menempuh pendidikan ke
jenjang yang lebih tinggi. Begitu pula orang tua, dapat menaikkan
statusnya dengan menyekolahkan anaknya ke jenjang yang lebih
tinggi. Misalnya, orang lulusan SD, dapat melakukan mobilitas
antargenerasi dengan menyekolahkan anaknya ke jenjang yang
lebih tinggi daripada status dirinya –sampai lulus SMP atau bahkan
perguruan tinggi. Kedua, pendidikan sebagai dasar penempatan
seseorang dalam stratifikasi sosial. Pendidikan dalam masyarakat
modern memegang peran yang sangat penting. Status pendidikan
digunakan sebagai kriteria yang akan menempatkan seseorang,
apakah ia berada pada strata atas atau strata bawah. Orang yang
berpendidikan tinggi tentu saja memiliki status yang lebih tinggi
(dan terhormat) daripada orang yang hanya mengenyam bangku
http://facebook.com/indonesiapustaka

sekolah dasar. Ketiga, pendidikan menyebabkan penundaan usia


pernikahan. Pendidikan sering kali dipandang sebagai salah
satu faktor yang menyebabkan seseorang menunda pernikahan.
Masyarakat modern yang berpendidikan, lebih memilih melanjutkan
pendidikannya daripada menikah. Orang yang berpendidikan

22 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


tinggi, cenderung menikah di usia yang lebih tua daripada orang
yang tidak mengenyam pendidikan tinggi. Untuk itu, salah satu
upaya yang dapat digunakan untuk menurunkan angka pernikahan
muda adalah melalui peningkatan akses pendidikan pada jenjang
yang lebih tinggi. Upaya ini dalam jangka panjang juga dapat
digunakan untuk menurunkan angka kelahiran, sehingga jumlah
penduduk dapat dikendalikan secara alamiah. Keempat, penulis
dapat mengidentifikasikan fungsi laten pendidikan, yaitu memicu
munculnya institusi lain, misalnya: memicu terjadinya pergaulan
bebas. Hal ini merupakan fungsi negatif institusi pendidikan ketika
di dalam lingkungan sekolah, remaja laki-laki dan perempuan
dapat berinteraksi secara bebas. Pergaulan bebas ini biasanya akan
didahului munculnya fenomena pacaran di kalangan siswa. Untuk
itu, institusi pendidikan juga harus menjalankan fungsi kontrol
bagi siswa yang bersekolah di tempat tersebut.

C. Perspektif Konlik
Perspektif konflik memiliki pandangan yang berbeda dengan
perspektif fungsional yang lebih melihat kontribusi positif lembaga
pendidikan bagi masyarakat. Pemikiran perspektif ini justru
melihat bahwa lembaga pendidikan memiliki fungsi yang negatif.
Perspektif ini menekankan adanya perbedaan pada diri individu
dalam mendukung suatu sistem sosial. Menurut perspektif konflik
masyarakat terdiri atas individu yang masing-masing memiliki
berbagai kebutuhan yang terbatas. Kemampuan individu untuk
mendapatkan kebutuhan pun berbeda-beda. Menurut Dahrendorf
(1959), asumsi utama perspektif ini ada empat, yaitu: pertama,
setiap masyarakat tunduk pada proses perubahan. Kedua, disensus
dan konflik terdapat di mana-mana. Ketiga, setiap unsur masyarakat
memberikan sumbangan pada terjadinya disintegrasi dan perubahan
masyarakat. Keempat, setiap masyarakat didasarkan pada paksaan
beberapa orang anggota terhadap anggota lainnya. Dengan kata
http://facebook.com/indonesiapustaka

lain, perubahan sosial dalam masyarakat, menurut perspektif ini,


merupakan sebuah proses yang tidak dapat dihindarkan. Setiap
masyarakat selalu mengalami perubahan, baik lambat maupun
cepat.

Bab II: Perspektif Sosiologi mengenai Pendidikan | 23


Berkaitan dengan keberadaan lembaga pendidikan, bagi analis
konflik, pendidikan justru memberikan kontribusi negatif bagi
masyarakat. Perspektif konflik memiliki beberapa asumsi dasar, di
antaranya bahwa setiap unsur dalam sistem sosial memiliki potensi
memunculkan konflik dalam masyarakat. Konflik ini terjadi karena
adanya perbedaan kedudukan atau posisi antarsubsistem.
Karl Marx sebagai salah satu analis konflik menjelaskan
bahwa telah terjadi ketidaksetaraan sosial di dalam masyarakat.
Ia menyebut faktor utama yang menyebabkan ketidaksetaraan
tersebut adalah faktor ekonomi. Dalam masyarakat, ada sekelompok
orang yang mampu menguasai sumber daya ekonomi (modal) yang
jumlahnya terbatas, kelompok ini adalah kelompok minoritas. Di
sisi lain, kelompok mayoritas tidak mampu menguasai sumber
daya yang sifatnya terbatas tersebut, akibatnya kelompok mayoritas
justru bergantung pada kelompok minoritas. Kelompok minoritas
tersebut semakin menguatkan posisinya dengan menguasai
(menindas –dalam bahasa Marx) kelompok mayoritas. Cara
yang ditempuh adalah dengan melakukan eksploitasi terhadap
kelompok mayoritas (Johnson, 1990). Perbedaan posisi kaum
minoritas dan mayoritas tersebut telah menyebabkan terjadinya
konflik (ketidaksetaraan). Jika Marx menyatakan bahwa faktor
ekonomi sebagai penyebab terjadinya ketidaksetaraan (inequality)
sosial, maka lembaga pendidikan pun mengalami hal serupa.
Artinya, menurut perspektif konflik, lembaga pendidikan (sekolah)
juga turut memberikan kontribusi yang menyebabkan terjadinya
ketidaksetaraan sosial dalam masyarakat. Sekolah dinilai telah
memperlebar jarak antara si kaya dan si miskin dan pendidikan juga
telah membantu kelompok elit untuk mempertahankan dominasi
mereka (Henslin, 2006). Mengapa hal ini dapat terjadi?
Sebagaimana diketahui, individu dalam kehidupan sosial,
masyarakat terbagi atas kelas-kelas tertentu atau bertingkat secara
hierarkis, ada individu yang menduduki posisi atas (kelas atas), ada
http://facebook.com/indonesiapustaka

individu yang menduduki posisi bawah (kelas bawah). Secara umum,


individu yang berada di kelas atas jumlah lebih sedikit daripada
individu yang berada di kelas bawah. Perbedaan kelas ini berimbas
pada perbedaan kesempatan (baca: kemampuan) untuk mengakses

24 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


fasilitas pendidikan. Di sisi lain, institusi pendidikan juga disediakan
untuk melayani (baca: mendukung) adanya perbedaan kelas
tersebut, dengan kata lain, institusi pendidikan bagi kelas atas akan
berbeda dengan institusi pendidikan bagi masyarakat kelas bawah.
Semakin tinggi jenjang pendidikan, semakin sempit kesempatan
individu dari kelas bawah untuk mengaksesnya. Apabila dikaitkan
dengan fungsi pendidikan sebagai dasar stratifikasi sosial, maka
pendidikan memberikan kontribusi terwujudnya sistem stratifikasi
sosial yang berbentuk piramida.

Menurut analis konlik, sistem


LULUSAN PT
stratiikasi sosial yang didasarkan
pada tingkat pendidikan cenderung
LULUSAN SMA selalu berbentuk piramida. Lulusan
SD selalu lebih banyak daripada
LULUSAN SMP lulusan SMP, SMA, dan perguruan
tinggi. Kondisi ini sulit diubah.
LULUSAN SD

Gambar 2.2 Stratiikasi sosial berdasarkan tingkat


pendidikan

Sistem stratifikasi ini akan terus berkembang dalam sistem


pendidikan yang meluas secara cepat. Individu dari kelas atas
biasanya akan memilih atau memasuki sekolah-sekolah negeri atau
swasta yang mahal dan berkelas. Sebaliknya, individu dari kelas
bawah cenderung meninggalkan sekolah lebih awal (droup out)
karena ketiadaan biaya. Fenomena lain juga dapat terjadi seperti
gambar berikut:

Sekolah-sekolah favorit akan


didominasi kelas atas, sedangkan
Kelas atas
Kelas atas sekolah-sekolah yang tidak favorit,
didominasi kelas bawah.
Kelas Bawah
Kelas Bawah
http://facebook.com/indonesiapustaka

Sekolah tidak favorit Sekolah favorit

Gambar 2.3 Proporsi siswa di sekolah

Bab II: Perspektif Sosiologi mengenai Pendidikan | 25


Sekolah-sekolah favorit hanya dapat diakses oleh individu dari
kelas atas, sedangkan individu dari kelas bawah hanya mampu
bersekolah di sekolah pinggiran dengan fasilitas belajar yang
sangat minim. Posisi piramida yang saling bertolak belakang ini
pada akhirnya tentu saja menyebabkan ketidaksetaraan sosial yang
berimbas pada terjadinya reproduksi sosial.

Pendidikan dan reproduksi sosial


Menurut perspektif konflik, pendidikan telah melakukan
fungsi reproduksi sosial. Konsep ini lebih jelas bila digambarkan
melalui ilustrasi berikut: seorang anak dari kelas bawah, karena
keterbatasan sumber daya (uang) maka ia hanya mampu bersekolah
di sekolah pinggiran dengan berbagai fasilitas yang serba minim.
Keterbatasan materi juga telah mengakibatkan anak tersebut tidak
mampu melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi, akhirnya ia hanya
mampu bertahan sampai lulus SD. Dalam dunia kerja, apa yang
dapat diharapkan dari seorang anak yang hanya lulus SD (apalagi
dari SD di daerah pinggiran)? Mampukah ia memperoleh pekerjaan
berstatus tinggi dengan penghasilan yang cukup tinggi? Secara
umum, sebagian besar di antara mereka akhirnya akan menjadi
seorang pekerja kasar berstatus rendah dengan penghasilan
yang tidak seberapa. Anak tersebut pada akhirnya akan kembali
mengulang posisi orang tuanya, berada di posisi bawah. Dengan kata
lain, individu dari kelas bawah nantinya juga akan mereproduksi
anak yang juga berada pada posisi bawah seperti orang tuanya.
Proses ini akan menjadi sebuah siklus yang sulit diubah (Martono,
2010). Fenomena ini dapat digambarkan melalui gambar berikut:
http://facebook.com/indonesiapustaka

Masyarakat kelas bawah menghasilkan individu di kelas bawah juga.


Sumber: Martono (2010)

Gambar 2.3 Reproduksi sosial

26 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Akibat biaya pendidikan yang selalu melambung tinggi, fasilitas
pendidikan hanya dapat dinikmati orang-orang kaya. Inilah yang
menyebabkan siklus tersebut bersifat abadi.

Bowles dan Gintis: sekolah dalam masyarakat kapitalis


Ekonom dan sosiolog dari Amerika Bowles dan Gintis
(Haralambos and Holborn, 2004) menjelaskan bahwa peran utama
pendidikan dalam masyarakat kapitalis adalah mereproduksi
tenaga kerja. Mereka kemudian menyatakan bahwa ada semacam
“hubungan tertutup” antara hubungan sosial yang berkembang
melalui interaksi sosial dalam dunia kerja dengan hubungan sosial
dalam sistem pendidikan. Sekolah dianggap menghasilkan tenaga
kerja yang nantinya dimanfaatkan untuk kepentingan pemilik alat
produksi. Sekolah mengajarkan berbagai kurikulum tersembunyi
yang menguntungkan pihak tertentu, dalam hal ini adalah para
pemilik modal. Sekolah mengajarkan kepada siswa bagaimana cara
berperilaku, berbahasa, keterampilan yang baik yang sesuai dengan
tuntutan pasar kerja. Kurikulum diharuskan untuk memenuhi
kebutuhan pasar kerja.

Sekolah dan kesetaraan peluang


Tidak seperti perspektif fungsional, perspektif konflik
menolak pandangan yang menyatakan bahwa masyarakat kapitalis
mengadopsi prinsip meritokrasi, yaitu memberikan kesempatan
yang sama bagi semua kelompok untuk memperoleh pendidikan.
Perspektif ini percaya bahwa latar belakang kelas sosial memainkan
peran penting yang memengaruhi kesempatan individu untuk
menikmati pendidikan.
Individu dari golongan kelas bawah, memiliki peluang yang
sempit untuk mampu bersaing di sekolah. Semakin tinggi jenjang
sekolah, maka semakin sempit kesempatan kelas bawah untuk
mengakses pendidikan. Bowles dan Gintis menemukan adanya
http://facebook.com/indonesiapustaka

hubungan antara latar belakang keluarga dengan prestasi belajar


siswa. Prestasi ini tidak dipengaruhi oleh tingkat kecerdasan (IQ),
namun lebih disebabkan oleh latar belakang (posisi) orang tua.

Bab II: Perspektif Sosiologi mengenai Pendidikan | 27


Sekolah dan ketidaksetaraan prestasi
Selain faktor ekonomi (keterbatasan biaya; kemampuan
ekonomi yang berbeda), ketidaksetaraan prestasi juga menjadi
isu krusial yang dianalisis penganut teori konflik ini. Siswa kelas
bawah ternyata memiliki prestasi yang lebih rendah daripada
siswa dari kelas atas. Inilah yang disebut sebagai ketidaksetaraan
prestasi dalam pendidikan. Ketika siswa dari kelas atas dan kelas
bawah disatukan dalam ruang kelas yang sama, namun tetap saja
siswa dari kelas bawah tidak mampu menyaingi prestasi siswa dari
kelas atas. Hal ini disebabkan ada sebuah faktor yang membedakan
keduanya, yaitu tingkat kecerdasan. Bagaimanapun canggihnya
sebuah metode pembelajaran yang digunakan di kelas, hal ini tidak
banyak membantu kelas bawah. Di balik kecerdasan, ada dua faktor
utama yang memengaruhinya: faktor gizi, dan kelengkapan fasilitas
belajar.
Jenis makanan yang dikonsumsi orang miskin dan orang kaya
tentu saja sangat berbeda, baik secara kualitas maupun kuantitas.
Orang kaya tentu saja akan mampu memenuhi dan menyediakan
berbagai fasilitas belajar yang diperlukan sang anak, lalu bagaimana
dengan orang miskin? Orang kaya dapat dengan mudah memberikan
tambahan waktu belajar, misalnya dengan mengikutsertakan
anaknya dalam program tambahan belajar (les). Untuk itu, sulitlah
bagi siswa dari kelas bawah untuk menyamai prestasi siswa dari
kelas atas. Ada banyak hal yang tidak mampu mereka (kelas bawah)
dapatkan (Martono, 2010).
Akhirnya, analis konflik tetap menjadi pihak yang pesimis
bahwa pendidikan mampu mewujudkan kesetaraan sosial. Sampai
kapan pun, pendidikan akan melahirkan ketidaksetaraan sosial.
http://facebook.com/indonesiapustaka

28 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


IDE TEORETIS BOURDIEU
MENGENAI PENDIDIKAN 3

A. Riwayat Singkat Bourdieu


Pierre-Felix Bourdieu lahir di Desa Denguin (Distrik Pyrenees-
Atlantiques), di selatan Prancis pada 1 Agustus 1930. Ayahnya
adalah seorang petugas pos desa. Ia mendapat pendidikan Lycée
(SMA) di Pau, sebelum pindah ke Lycée Louis-le-Grand di Paris,
dan akhirnya masuk ke Ecole Normale Supérieure. Bourdieu belajar
filsafat bersama Louis Althusser di Paris di École Normale Supérieure
pada tahun 1951. Setelah lulus, ia bekerja sebagai guru Lycée di
Moulins dari 1955 sampai 1958, ketika ia bergabung dengan dunia
militer dan dikirim ke Aljazair. Pada 1958 ia menjadi pengajar di
Universitas Aljazair.
Selama Perang Aljazair 1958-1962, Bourdieu melakukan riset
etnografis mengenai benturan dalam masyarakat, lewat studi
mengenai masyarakat Kabyle dari suku Berbers. Penelitian ini
kemudian menjadi landasan bagi reputasinya di bidang antropologi.
Hasilnya adalah buku karya pertamanya, Sociologie de L’Algerie (The
Algerians), yang segera meraih sukses di Prancis dan diterbitkan
di Amerika pada 1962. Pada 1960, ia kembali ke Universitas
Paris untuk mengajar sampai 1964. Bourdieu memegang jabatan
Direktur Kajian di École Pratique des Hautes Études (yang kemudian
menjadi École des Hautes Études en Sciences Sociales), di seksi Vie sejak
1964 dan seterusnya.
http://facebook.com/indonesiapustaka

Sejak 1981, ia menjabat ketua jurusan Sosiologi di Collège de


France, di seksi Vie (yang sebelumnya dijabat oleh Raymond Aron,
Maurice Halbwachs, dan Marcel Mauss). Pada 1968, Bourdieu
mengambil alih Centre de Sociologie Européenne, pusat penelitian yang
didirikan oleh Aron, yang dipimpin Bourdieu sampai wafatnya.

Bab III: Ide Teoretis Bourdieu mengenai Pendidikan | 29


Pada 1975, bersama Luc Boltanski, Bourdieu meluncurkan jurnal
interdisiplin Actes de la recherche en sciences sociales, yang dengan
jurnal tersebut ia berusaha mentransformasi kanon-kanon produksi
sosiologis yang sudah diterima seraya menopang kekakuan ilmiah
sosiologi. Pada 1993 Bourdieu mendapat penghargaan “Médaille
d’or du Centre National de la Recherche Scientifique” (CNRS). Lalu
pada 1996, ia menerima Penghargaan Goffman dari University of
California, Berkeley, dan pada 2002, meraih Medali Huxley dari Royal
Anthropological Institute. Bourdieu menikahi Marie-Claire Brizard
pada 1962 dan memiliki tiga orang putra. Ia meninggal karena
kanker pada usia 71 tahun pada 23 Januari 2002.

Dialah salah seorang sosiolog yang mencurahkan perhatian yang sangat


besar pada masalah pendidikan, yang dikaitkan dengan masalah kelas
dan budaya, yang kemudian menyebabkan terjadinya reproduksi sosial.
Sumber: http://www.lickr.com/photos/35652268@N05/4356592485/

Gambar 3.1 Pierre Bourdieu

Bourdieu merupakan intelektual yang aktif terlibat dalam


gerakan-gerakan sosial dan politik. Ia memberontak melawan
mekanisme-mekanisme dominasi sosial dan membela kelompok-
kelompok yang terpinggirkan dan tertindas. Ia memimpin sebuah
komisi yang merefleksikan mengenai isi pengajaran yang diminta
oleh Presiden Francois Mitterand. Ia mendukung demonstrasi
http://facebook.com/indonesiapustaka

yang dilakukan pada mahasiswa dan siswa SMA untuk menentang


keberadaan seleksi masuk ke universitas. Pada saat terjadi
pemogokan umum pada tahun 1995, ia ambil bagian dalam ajakan
kepada kelompok intelektual untuk mendukung para pemogok.
Ia menandatangani petisi pada Maret 1996 untuk melakukan

30 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


pembangkangan sipil melawan hukum Pasqua (menteri dalam
negeri) yang memperkeras legislasi imigrasi pada tahun 1998.
Bourdieu dalam aksi tersebut, menunjukkan keberpihakannya pada
para penganggur yang menduduki bekas kampusnya, yaitu Ecole
Normale Superieure yang terletak di jalan Ulm Paris. Ia mendukung
intelektual Aljazair yang menjadi korban sasaran kekerasan kaum
militan (Martono, 2010; Hidayat, 2011; Haryatmoko, 2003).
Bourdieu dikenal para pendidik atas penjelasannya mengenai
bagaimana kelompok sosial yang terdidik (kelompok atau kelas
profesional) menggunakan modal kebudayaan (culture capital)
sebagai strategi untuk mempertahankan atau mendapatkan status
dan kehormatan dalam masyarakat. Teori Bourdieu merupakan
teori praktis yang didasarkan pada penelitian-penelitian yang
dilakukannya dengan para sejawatnya di Prancis lebih dari 40
tahun terakhir. Untuk memahami pemikiran Bourdieu kita harus
mempertimbangkan dua persoalan pokok yang berkaitan dengan
teorinya. Pertama, teorinya bersifat epistemologis yang mengarahkan
pada suatu cara memikirkan dan memahami dunia dengan
cermat, namun bukan teori positivistik yang berisi konsep-konsep
operasional. Kedua, penelitian Bourdieu memberikan cara-cara yang
penting untuk mempertimbangkan hubungan antara pendidikan
dengan reproduksi dan mekanisme sosial tempat berlangsungnya
inklusi dan eksklusi sosial yang diciptakan dalam medan relasional
sebagai fakta sosiologis serta historis. Bourdieu menggunakan
metode-metode yang diserap dari berbagai disiplin ilmu: dari
filsafat dan teori sastra ke sosiologi dan antropologi. Ia sangat
dikenal karena bukunya, Distinction: A Social Critique of the Judgment
of Taste, tempat ia berargumen bahwa penilaian-penilaian selera
itu berhubungan dengan posisi sosial. Buku ini dianggap sebagai
salah satu di antara 10 buku sosiologi paling berpengaruh di dunia
oleh International Sociological Association. Bourdieu juga menulis
buku Reproduction in Education, Culture and Society (bersama Jean-
http://facebook.com/indonesiapustaka

Claude Passeron). Buku ini merupakan buku berpengaruh dalam


kajian sosiologi pendidikan sekaligus mengukuhkan corak berpikir
sosiologi pendidikan di Prancis, yang sekaligus mengukuhkan
Bourdieu sebagai sosiolog pendidikan yang sangat berpengaruh
di dunia. Di Prancis, reputasi akademiknya meneruskan warisan

Bab III: Ide Teoretis Bourdieu mengenai Pendidikan | 31


akademik yang dirintis Emile Durkheim dalam kajian sosiolog
pendidikan. Selain buku itu, Bourdieu juga menulis buku The Field
of Cultural Production (1970) (Hidayat, 2011).

B. Beberapa Konsep Dasar


Bourdieu merupakan salah satu sosiolog yang pemikirannya
cukup sulit untuk dipahami. Pemikirannya banyak diwarnai konsep
yang relatif baru, namun sebenarnya konsep yang digunakan
Bourdieu memiliki makna yang hampir sama dengan konsep yang
dikemukakan teoretikus lainnya. Selain itu, pemikirannya banyak
diwarnai dengan ide-ide yang sangat filosofis. Berikut ini dijelaskan
beberapa konsep kunci untuk memahami pemikiran Bourdieu.
Konsep-konsep ini nantinya sangat bermanfaat untuk menjelaskan
makna kekerasan simbolik yang kemudian dikaitkan dengan konsep
pendidikan dan sekolah.

1. Modal
Istilah modal sering dijumpai dalam bidang ekonomi. Memang,
konsep ini hampir sama maknanya dengan istilah modal dalam arti
ekonomi. Bedanya, dalam bidang ekonomi, modal dimaknai sebagai
bentuk akumulasi materi (uang), sedangkan Bourdieu memaknai
modal secara lebih luas. Baginya, modal bukan hanya dimaknai
semata-mata sebagai modal yang berbentuk materi, melainkan
modal merupakan sebuah hasil kerja yang terakumulasi (dalam
bentuk yang “terbendakan” atau bersifat “menubuh” –terjiwai
dalam diri seseorang). Apabila materi ini dimiliki seorang individu
(orang atau sekelompok orang) secara privat atau bersifat eksklusif,
memungkinkan mereka memiliki energi sosial dalam bentuk kerja
yang diretifikasi maupun yang hidup (Bourdieu, 2004). Atau,
modal juga dapat dimaknai sebagai sekumpulan sumber daya (baik
materi maupun nonmateri) yang dimiliki seseorang atau kelompok
tertentu yang dapat digunakan untuk mencapai tujuan. Modal
http://facebook.com/indonesiapustaka

yang dimiliki seseorang atau kelompok tertentu, akan menentukan


posisi mereka dalam struktur sosial.
Bourdieu menyebut istilah modal sosial (social capital), modal
budaya (cultural capital), dan modal simbolik (symbolic capital).

32 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Modal sosial menunjuk pada sekumpulan sumber daya yang aktual
atau potensial yang terkait dengan pemilikan jaringan hubungan
saling mengenal dan/atau saling mengakui yang memberi
anggotanya dukungan modal yang dimiliki bersama (Bourdieu,
2004). Modal sosial dapat diwujudkan dalam bentuk praktis
atau terlembagakan. Keduanya dapat diproduksi dan juga dapat
direproduksi melalui proses pertukaran. Modal sosial dalam bentuk
praktis didasarkan pada hubungan yang relatif tidak terikat seperti
pertemanan, sedangkan dalam bentuk yang terlembagakan, modal
sosial terwujud dalam keanggotaan dalam suatu kelompok yang
relatif terikat, seperti: keluarga, suku, sekolah, dan sebagainya.
Modal budaya merujuk pada serangkaian kemampuan atau
keahlian individu, termasuk di dalamnya adalah sikap, cara bertutur
kata, berpenampilan, cara bergaul, dan sebagainya. Modal budaya
dapat terwujud dalam tiga bentuk (Bourdieu, 2004): pertama, dalam
kondisi “menubuh”, modal budaya dapat berupa disposisi tubuh
dan pikiran yang dihargai dalam suatu wilayah tertentu. Modal
budaya dalam bentuk ini, diperoleh melalui proses “penubuhan”
dan internalisasi yang membutuhkan waktu agar disposisi ini
dapat menyatu dalam habitus seseorang. Kedua, dalam kondisi
terobjektifikasi, modal budaya terwujud dalam benda-benda
budaya, seperti buku, alat musik, hasil karya, atau benda-benda
lain. Sebagai sebuah benda, modal budaya dalam bentuk ini dapat
dimiliki seseorang dan juga dapat diwariskan atau dipindahkan ke
orang lain (sama halnya dengan modal ekonomi). Ketiga, dalam
kondisi yang terlembagakan, modal budaya ini terwujud dalam
bentuk yang khas atau unik, yaitu keikutsertaan dan pengakuan dari
lembaga pendidikan dalam bentuk gelar-gelar akademis atau ijazah.
Cara atau sikap seseorang ketika berhubungan dan memperlakukan
orang lain cukup menjadi cermin kedudukan seorang.
Modal simbolik merupakan sebuah bentuk modal yang berasal
dari jenis yang lain, yang disalahkenali bukan sebagai modal yang
http://facebook.com/indonesiapustaka

semena, melainkan dikenali dan diakui sebagai sesuatu yang sah


dan natural. Modal simbolik ini misalnya dapat berupa pemilihan
tempat tinggal, apakah ia tinggal di daerah elit atau lingkungan
yang kumuh di pinggir sungai? Atau dapat juga ditunjukkan

Bab III: Ide Teoretis Bourdieu mengenai Pendidikan | 33


melalui pemilihan tempat wisata untuk mengisi liburan, hobi,
tempat makan, dan sebagainya. Menurut Bourdieu modal simbolik
merupakan sumber kekuasaan yang krusial.

2. Kelas
Sama seperti pendahulunya, Bourdieu juga menggunakan istilah
kelas yang dapat dikatakan menjadi konsep kuncinya. Pemikirannya
memang banyak dipengaruhi oleh ide dasar teori konflik yang telah
dibahas teoretikus sebelumnya, terutama Karl Marx.
Secara khusus Bourdieu mendefinisikan kelas sebagai kum-
pulan agen atau aktor yang menduduki posisi-posisi serupa
dan ditempatkan dalam kondisi serupa serta ditundukkan atau
diarahkan pada pengondisian yang serupa. Pembedaan ini dilakukan
secara vertikal. Kelas memiliki segala kemungkinan untuk memiliki
disposisi dan kepentingan yanng serupa, dan karenanya ia memiliki
kemungkinan untuk memproduksi praktik dan mengadopsi sikap
mental yang serupa (Bourdieu dalam Harker, et. al., 1990). Jadi,
kelas dimaknai sebagai sebuah individu (aktor atau agen --dalam
bahasa Bourdieu) yang menempati posisi atau kedudukan yang
sama. Oleh karena itu, individu yang berada pada kedudukan yang
sama tersebut akan memiliki sikap mental atau praktik sosial yang
sama (Bourdieu juga menggunakan istilah selera).
Ide dasar Marx juga digunakan Bourdieu dalam menjelaskan
praktik dikotomi kelas. Bourdieu mengarahkan perhatiannya pada
masalah “bagaimana hubungan antarkelas yang ada di dalam
masyarakat secara umum?”. Menurut Bourdieu, setiap kelas
memiliki sikap, selera, kebiasaan, perilaku atau bahkan modal
yang berbeda. Perbedaan ini kemudian menyebabkan munculnya
hubungan antarkelas yang tidak seimbang. Seseorang dapat
dengan mudah digolong-golongkan menurut kelasnya hanya
dari budaya atau cara hidup mereka. Sebagai contoh yang cukup
http://facebook.com/indonesiapustaka

mudah dipahami, misalnya: kita dapat menebak, siapa orang yang


makan ayam di “Mc Donald” atau makan/minum di cafe-cafe yang
cukup mahal; siapa orang yang tinggal di perumahan elit; siapa
orang yang bekerja dengan berdasi; siapa pula orang yang bekerja
di ladang atau di sawah bermandikan lumpur. Jawabannya tentu

34 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


saja sangat mudah ditebak. Apabila dibalik, kita dapat mengambil
contoh: seorang direktur tentu saja akan memilih tempat makan
malam yang sesuai dengan seleranya, rumah makan yang cukup
mahal misalnya; seorang artis terkenal, tentu saja akan malas ketika
harus berbelanja di pasar tradisional yang becek, mereka lebih suka
berbelanja di supermarket, atau mereka akan enggan ketika harus
tidur beralas tikar. Bagaimana cara mereka bertingkah laku, sudah
cukup menunjukkan “siapa mereka”, atau di mana posisi mereka
dalam struktur sosial.
Konsepsi kelas ini erat kaitannya dengan konsep modal.
Bagaimana masyarakat dapat terbagi ke dalam beberapa kelas,
jawabannya lebih dikarenakan mereka memiliki modal yang tidak
sama, sehingga posisi mereka ditentukan oleh seberapa besar
modal yang mereka miliki. Bourdieu menyatakan bahwa selera,
gaya hidup dalam “memilih makanan” serta konsepsi yang dimiliki
setiap kelas mengenai dirinya, terutama dalam masalah peran sosial
yang dimainkannya, berkaitan erat dengan kelas sosialnya yang
dipengaruhi oleh pemilikan modal simbolik dan modal budaya.
Bourdieu membedakan kelas menjadi tiga. Pembedaan ini sekali
lagi didasarkan pada faktor pemilikan modal tadi.
Pertama, kelas dominan, yang ditandai oleh pemilikan modal
yang cukup besar. Individu dalam kelas ini mampu mengakumulasi
berbagai modal dan secara jelas mampu membedakan dirinya
dengan orang lain untuk menunjukkan identitasnya. Kelas dominan
bahkan lebih dari itu, mereka tidak cukup hanya menunjukkan
identitasnya, namun ia juga mampu memaksakan identitasnya
kepada kelas lainnya. Ia memaksakan segala pandangannya kepada
kelas lainnya mengenai “apa yang baik dan apa yang buruk”, ialah
yang memberikan justifikasi mengenai segala hal.
Kedua, kelas borjuasi kecil. Mereka diposisikan ke dalam kelas
ini karena memiliki kesamaan sifat dengan kaum borjuasi, yaitu
http://facebook.com/indonesiapustaka

mereka memiliki keinginan untuk menaiki tangga sosial, akan tetapi


mereka menempati kelas menengah dalam struktur masyarakat.
Praktik-praktik kehidupan mereka berbeda dengan kelas dominan.
Cara hidup mereka lebih pada upaya untuk menaiki tangga sosial
daripada untuk memaksakan pandangannya kepada kelas lain.

Bab III: Ide Teoretis Bourdieu mengenai Pendidikan | 35


Mereka dapat dikatakan akan lebih banyak melakukan imitasi atau
peniruan budaya kelas dominan agar mereka identik dengan kelas
dominan.
Ketiga, kelas populer. Kelas ini merupakan kelas yang hampir
tidak memiliki modal, baik modal ekonomi, modal budaya, maupun
modal simbolik. Mereka berada pada posisi yang cenderung
menerima dominasi kelas dominan, mereka cenderung menerima
apa saja yang “dipaksakan” kelas dominan kepadanya. Kelas ini
tidak memiliki posisi tawar untuk menolak berbagai “ideologi”
yang ditawarkan kelas dominan (Haryatmoko, 2003).
Hubungan ketiga kelas tersebut adalah kelas dominan hampir
selalu memaksakan budayanya, sementara kelas terdominasi tentu
saja akan cenderung menerima budaya kelas dominan. Ketiga
kelas tersebut masing-masing akan berupaya membedakan dirinya
dengan kelas lainnya. Praktik inilah yang kemudian disebut Bourdieu
sebagai strategi kekuasaan. Terakhir, yang jauh lebih penting dan
harus digarisbawahi adalah dalam hubungan antarkelas, kelas
dominan selalu berupaya untuk mempertahankan posisinya agar
mampu mendominasi struktur sosial melalui berbagai mekanisme.

3. Habitus
Konsep habitus bukanlah konsep yang diciptakan Bourdieu.
Bourdieu hanya memperluas kembali konsep habitus yang di-
kemukakan Marcel Mauss, walau konsep ini juga muncul dalam
karya Aristoteles, Norbert Elias, Max Weber, Durkheim, Hegel,
dan Edmund Husserl dengan istilah yang berbeda namun
memiliki makna yang sama. Pada awalnya, habitus diistilahkan
dengan hexis, kemudian diterjemahkan Thomas Aquinas ke dalam
bahasa Latin dengan istilah habitus. Habitus dapat dirumuskan
sebagai sebuah sistem disposisi-disposisi (skema-skema persepsi,
pikiran, dan tindakan yang diperoleh dan bertahan lama). Habitus
http://facebook.com/indonesiapustaka

juga merupakan gaya hidup (lifestyle), nilai-nilai (values), watak


(dispositions), dan harapan (expectation) kelompok sosial tertentu.
Sebagian habitus dikembangkan melalui pengalaman. Individu
belajar tentang apa yang berada di luar kehidupan, bagaimana
mereka berhasil dalam berbagai kegiatan, bagaimana orang lain

36 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


merespons aktivitas dirinya jika mereka melakukan cara yang tidak
biasanya (Haralambos and Holborn, 2004).
Konsep habitus juga dapat dimaknai dalam beberapa hal.
Pertama, habitus sebagai sebuah pengondisian yang dikaitkan
dengan syarat-syarat keberadaan suatu kelas. Hasilnya adalah
munculnya sistem-sistem disposisi yang tahan waktu dan dapat
diwariskan, struktur-struktur yang dibentuk dimaksudkan sebagai
struktur-struktur yang membentuk, artinya habitus menjadi prinsip
penggerak dan pengatur praktik-praktik hidup dan representasi-
representasi, yang dapat disesuaikan dengan tujuan-tujuan tanpa
mengandaikan pengarahan tujuan secara sadar dan penguasaan
secara sengaja. Upaya-upaya yang perlu untuk mencapainya, secara
objektif ia diatur dan teratur tanpa harus menjadi buah kepatuhan
akan aturan-aturan dan secara kolektif diselaraskan tanpa harus
menjadi hasil pengaturan.
Kedua, habitus merupakan hasil keterampilan yang menjadi
tindakan praktis (yang tidak harus disadari) yang kemudian
diterjemahkan menjadi sebuah kemampuan yang kelihatannya
alamiah dan berkembang dalam lingkungan sosial tertentu. Jadi,
apa yang dianggap sebagian besar orang adalah “sebuah hasil
kreativitas” sebenarnya merupakan hasil sebuah pembatasan
struktur-struktur. Habitus pada akhirnya menjadi sumber
penggerak tindakan, pemikiran, dan representasi.
Ketiga, habitus merupakan kerangka penafsiran untuk mema-
hami dan menilai realitas sekaligus menghasilkan praktik-praktik
kehidupan yang sesuai dengan struktur objektif. Habitus menjadi
dasar kepribadian individu.
Keempat, keberadaan nilai atau norma dalam masyarakat meng-
garisbawahi bahwa habitus merupakan sejumlah etos, maksudnya
bila menyangkut prinsip-prinsip atau nilai-nilai yang dipraktikkan,
bentuk moral yang diinternalisasikan dan tidak mengemuka dalam
http://facebook.com/indonesiapustaka

kesadaran, namun mengatur perilaku sehari-hari (bukan etika, yang


merupakan refleksi teoretis mengenai moral, yang diargumentasi,
diungkapkan, dan dikodifikasi). Misalnya: sifat yang terdapat pada
orang rajin, ulet, jujur, licik, cerdas, cekatan, murah hati. Selain itu,
ada bentuk habitus lain yang dinamakan hexis badaniah. Habitus

Bab III: Ide Teoretis Bourdieu mengenai Pendidikan | 37


ini berkaitan dengan sikap atau posisi khas tubuh, disposisi badan,
yang diinternalisasikan secara tidak sadar oleh individu sepanjang
hidupnya. Misalnya: berjalan tegak, mudah bergaul, mata selalu
memandang ke bawah, kurang pergaulan, dan sebagainya.
Kelima, habitus merupakan struktur sistem yang selalu berada
dalam proses restrukturisasi. Jadi, praktik-praktik dan representasi
kita tidak sepenuhnya bersifat deterministik (pelaku atau aktor
dapat memilih), namun juga tidak sepenuhnya bebas (pilihannya
ditentukan oleh habitus). Dengan demikian, habitus mampu
menggerakkan, melakukan tindakan, dan mengorientasikan
sesuai dengan posisi yang ditempati pelaku dalam lingkup sosial
(Haryatmoko, 2003).
Jadi, setiap kelas akan memiliki habitus yang berbeda-beda.
Habitus ini pulalah yang kemudian dipaksakan kelas dominan
kepada kelas terdominasi. Kelas dominan akan selalu memaksakan
habitusnya melalui berbagai mekanisme kekuasaan.

4. Kekerasan dan Kekuasaan


Kekerasan merupakan konsep kunci dalam penelitian ini.
Sebenarnya ada cukup banyak definisi yang menjelaskan mengenai
kekerasan. Konsep kekerasan menurut Santoso (2002) dapat
didefinisikan dalam tiga makna. Pertama, kekerasan dipandang
sebagai tindakan aktor atau kelompok aktor. Kedua, kekerasan
dimaknai sebagai sebuah produk atau hasil bekerjanya struktur.
Ketiga, kekerasan dimaknai sebagai jaringan sosial antara aktor dan
struktur.
Menurut Fashri (2007), kekerasan dalam makna pertama
banyak dibahas dari aspek biologi, fisiologi, dan psikologi, ketika
perilaku kekerasan dimaknai sebagai sebuah kecenderungan
biologis sebagai hasil bawaan atau akibat adanya faktor genetika
yang mendominasi munculnya kekerasan. Konsepsi makna kedua
http://facebook.com/indonesiapustaka

mengasumsikan bahwa kekerasan bukan hanya berasal dari tindakan


aktor atau kelompok melainkan karena dorongan biologis semata,
yang diperluas oleh adanya struktur yang berperan menghasilkan
kekerasan. Struktur dalam hal ini masih dimaknai secara
konvensional, yaitu struktur negara dan aparatnya. Pemaknaan

38 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


ketiga berupaya melihat kekerasan sebagai serangkaian jejaring
dialektis antara aktor dan struktur. Definisi ini menunjukkan
adanya hubungan dialektis antara kekerasan, aktor, dan struktur,
serta setiap hubungan kekerasan yang membentuk jejaring yang
saling berkaitan.
Menurut Bourdieu, kekerasan berada dalam lingkup kekuasaan.
Hal tersebut berarti kekerasan merupakan pangkal atau hasil sebuah
praktik kekuasaan. Ketika sebuah kelas mendominasi kelas yang
lain, maka di dalam proses dominasi tersebut akan menghasilkan
sebuah kekerasan. Kekerasan muncul sebagai upaya kelas dominan
untuk melanggengkan dominasi atau kekuasaannya dalam struktur
sosial. Jadi, kekuasaan dan kekerasan merupakan dua konsep yang
tidak dapat dipisahkan. Modal simbolik merupakan media yang
mengantarkan hubungan antara kekuasaan dan kekerasan tersebut.
Ketika pemilik modal simbolik menggunakan kekuatannya yang
ditujukan kepada pihak lain yang memiliki kekuasaan yang lemah,
maka pihak lain tersebut akan berusaha mengubah tindakan-
tindakannya. Hal ini menunjukkan terjadinya kekerasan simbolik
melalui peran modal simbolik.
Untuk menjalankan aksi dominasi melalui kekerasan ini, kelas
dominan selalu berupaya agar aksinya tidak mudah untuk dikenali.
Untuk itu, mekanisme kekerasan untuk melanggengkan kekuasaan
tersebut harus dilakukan bukan dengan jalan kekerasan secara fisik
yang nyata. Mekanisme kekerasan yang dilakukan kelas dominan
dilakukan secara perlahan namun pasti, sehingga kelas terdominasi
tidak sadar bahwa dirinya menjadi objek kekerasan. Dengan
demikian, kelas dominan memiliki kekuasaan yang digunakan
untuk mendominasi kelas yang tidak beruntung, kelas tertindas.
Mekanisme kekerasan seperti inilah yang kemudian disebut sebagai
kekerasan simbolik.
Kekerasan simbolik adalah salah satu konsep penting dalam
http://facebook.com/indonesiapustaka

ide teoretis Bourdieu. Makna konsep ini terletak pada upaya


aktor-aktor sosial dominan menerapkan suatu makna sosial dan
representasi realitas yang diinternalisasikan kepada aktor lain
sebagai sesuatu yang alami dan absah, bahkan makna sosial tersebut
kemudian dianggap benar oleh aktor lain tersebut. Kekerasan ini

Bab III: Ide Teoretis Bourdieu mengenai Pendidikan | 39


bahkan tidak dirasakan sebagai sebuah bentuk kekerasan sehingga
dapat berjalan efektif dalam praktik dominasi sosial. Kekerasan
simbolik merupakan kekerasan yang dilakukan secara paksa untuk
mendapatkan kepatuhan yang tidak dirasakan atau disadari sebagai
sebuah paksaan dengan bersandar pada harapan-harapan kolektif
dari kepercayaan-kepercayaan yang sudah tertanam secara sosial.
Kekerasan simbolik dilakukan dengan mekanisme “penyembunyian
kekerasan” yang dimiliki menjadi sesuatu yang diterima sebagai
“yang memang seharusnya demikian”. Proses ini menurut Bourdieu
dapat dicapai melalui proses inkalkulasi atau proses penanaman
yang berlangsung secara terus-menerus.
Secara bergantian Bourdieu menggunakan istilah ‘kekerasan
simbolik’ (symbolic violence), ‘kuasa simbolik’ (symbolic power), dan
‘dominasi simbolik’ (symbolic dominance) untuk merujuk hal yang
sama (Bourdieu, 1995). Proses ini salah satunya dapat berlangsung
melalui proses pembelajaran di sekolah. Kekerasan simbolik
dapat dilakukan melalui dua cara (Haryatmoko, 2003). Pertama,
eufemisme. Eufemisme biasanya membuat kekerasan simbolik
menjadi tidak nampak, bekerja secara halus, tidak dapat dikenali, dan
dapat dipilih secara ”tidak sadar”. Bentuk eufemisme dapat berupa
kepercayaan, kewajiban, kesetiaan, sopan santun, pemberian, utang,
pahala, atau belas kasihan. Kedua, mekanisme sensorisasi yang
menjadikan kekerasan simbolik nampak sebagai bentuk sebuah
pelestarian semua bentuk nilai yang dianggap sebagai “moral
kehormatan”, seperti: kesantunan, kesucian, kedermawanan, dan
sebagainya yang biasanya dipertentangkan dengan “moral yang
rendah”, seperti: kekerasan, kriminal, ketidakpantasan, asusila,
kerakusan, dan sebagainya. Terakhir, kekuasaan simbolik merupakan
kekuasan menciptakan dunia (un pouvoir de la construction du monde).
Pelaku sosial dapat memiliki kekuasaan untuk menciptakan atau
menghancurkan, memisahkan atau menyatukan, dan yang lebih
penting lagi, dengan menggunakan kekerasan simbolik, ia dapat
http://facebook.com/indonesiapustaka

memberikan nama atau membuat definisi: maskulin/feminim,


atas/bawah, kuat/lemah, baik/buruk, atau benar/salah.

40 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


C. Sekolah sebagai Arena Terjadinya Kekerasan
Simbolik
Salah satu kontribusi penting Bourdieu dalam tataran keilmuan
adalah meletakkan kajian sosiologi pendidikan. Ini sekaligus
meneruskan tradisi sosiologi pendidikan Prancis yang dirintis oleh
Emile Durkheim. Di awal 1960, Bourdieu mengkaji dampak latar
belakang kelas dalam prestasi pendidikan dan konsumsi budaya.
Analisis ini dipengaruhi oleh corak berpikir Marxis. Bourdieu sering
menggunakan analogi ekonomi dalam studi Bourdieu tentang
budaya dan masyarakat. Bourdieu mengkaji dinamika pendidikan
di Prancis dan memperkenalkan konsep cultural reproduction pada
awal 1970. Analisis Bourdieu ini melihat praktik pendidikan dalam
masyarakat modern. Bourdieu percaya bahwa sistem pendidikan
selalu digunakan untuk mereproduksi budaya kelas dominan dalam
rangka kelas dominan itu terus mengendalikan kekuasaannya.
Gagasan cultural reproduction ini ditulis bersama koleganya Jean
Claude Passeron dalam “Cultural Reproduction and Social Reproduction”,
ide utama Bourdieu tentang ketimpangan reproduksi struktural
yang disebabkan oleh reproduksi budaya. Menurut Bourdieu,
ketimpangan akan selalu muncul berdasarkan sistem pendidikan
dan institusi sosial lainnya. Bourdieu dalam hal inilah kemudian
dikenal sebagai perintis reproduction theory (Hidayat, 2011).
Pendidikan bagi Bourdieu, hanyalah sebuah alat untuk
mempertahankan eksistensi kelas dominan. Sekolah pada dasarnya
hanya menjalankan proses reproduksi budaya (cultural reproduction),
sebuah mekanisme sekolah, dalam hubungannya dengan institusi
yang lain, untuk membantu mengabadikan ketidaksetaraan ekonomi
antargenerasi (Giddens, 2006). Kelas dominan mempertahankan
posisinya melalui –apa yang disebut Illich- hidden curriculum, sekolah
memengaruhi sikap dan kebiasaan siswa dengan menggunakan
budaya kelas dominan. Kelas dominan memaksakan kelas
terdominasi untuk bersikap dan mengikuti budaya kelas dominan
http://facebook.com/indonesiapustaka

melalui sekolah. Sekolah hampir selalu menerapkan budaya kelas


dominan dalam setiap aktivitasnya. Siswa dari latar belakang kelas
bawah (kelompok minoritas di sekolah) mengembangkan cara
berbicara dan bertindak yang biasa digunakan kelas dominan atau
yang biasa diistilahkan Bourdieu dengan habitus.

Bab III: Ide Teoretis Bourdieu mengenai Pendidikan | 41


Sekolah-sekolah, menurut Bourdieu merupakan tempat untuk
menyosialisasikan habitus kelas dominan sebagai jenis habitus
yang alami dan memosisikan habitus kelas dominan sebagai satu-
satunya habitus yang tepat dan paling baik serta memperlakukan
setiap anak (siswa) seolah-olah mereka memiliki akses yang sama
kepada habitus tersebut. Menurut Bourdieu:
... budaya elite begitu dekat dengan budaya sekolah, sehingga anak-
anak dari kelas menengah ke bawah hanya dapat memperoleh sesuatu
yang diberikan kepada anak-anak dari kelas-kelas terdidik –gaya,
selera, kecerdasan– dengan usaha yang sangat keras. Pendeknya,
berbagai sikap dan kemahiran yang kelihatannya natural dalam
anggota kelas terdidik dan yang lazimnya diperkirakan datang dari
mereka, tepatnya karena sikap-sikap dan kemahiran itu adalah budaya
kelas tersebut (Harker, et. al, 1990).

Dengan cara ini, habitus kelas dominan ditransformasikan


menjadi bentuk modal budaya yang diterima begitu saja oleh
sekolah-sekolah dan bertindak sebagai alat seleksi yang paling
efektif dalam proses-proses reproduksi sebuah masyarakat yang
hierarkis (Harker, et. al, 1990). Mereka yang memiliki habitus
yang sesuai (dengan habitus kelas dominan) akan menerima
keberhasilan, sementara mereka yang tidak mampu menyesuaikan
habitusnya, akan mengalami kegagalan. Agar kelas bawah dapat
mengalami keberhasilan, maka ia harus melakukan –apa yang
disebut– proses borjuasi, meniru habitus kelas dominan. Habitus
kelas dominan selalu diposisikan sebagai habitus yang paling baik
dan paling sempurna.
Sebagian kelompok telah menggunakan sekolah sebagai alat
untuk mempertahankan posisinya dan sebagian kelompok yang lain
tidak mampu untuk meraih posisi yang lebih baik melalui sekolah ini.
Ketika sekelompok orang berupaya memberikan kemudahan akses
bagi kelompok bawah dengan menggunakan sistem meritokrasi,
maka kelas dominan tetap berupaya mempertahankan posisinya
dengan menciptakan mekanisme (dalam bentuk sistem maupun
http://facebook.com/indonesiapustaka

perangkat-perangkat baru) agar kelas bawah yang terdominasi tetap


tidak mampu menyamai kedudukan kelas dominan. Perangkat-
perangkat ini sengaja diciptakan agar pendidikan tetap bersifat
eksklusif bagi kelas dominan. Dengan demikian, kelas dominan
dapat terus-menerus mempertahankan dominasinya.

42 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Pernyataan di atas semakin menunjukkan bahwa sekolah akan
selalu menciptakan ketidaksetaraan sosial dalam masyarakat.
Bagaimanapun juga, meskipun sistem pendidikan memberikan
akses seluas-luasnya bagi semua kelas, namun sistem ini tetap
tidak akan menguntungkan bagi kelas bawah. Hal ini dikarenakan
kelas dominan memiliki modal budaya yang jauh melebihi kapasitas
kelas bawah. Bagi Bourdieu, peserta didik dari kelas dominan lebih
diuntungkan karena memiliki modal budaya. Mereka beruntung
berkat asal keluarga yang memungkinkan mendapatkan kebiasaan
budaya (membaca, menulis, diskusi), latihan-latihan dan sikap
yang langsung membuat mereka lebih siap bersaing di sekolah.
Mereka juga mewarisi pengetahuan dan keterampilan, serta selera
yang sangat mendukung pengembangan budaya yang dituntut
oleh sistem pendidikan di sekolah. Privilese budaya ini mengemuka
karena familiaritas mereka dengan karya-karya seni dan sastra
berkat kunjungan teratur mereka ke museum, nonton teater dan
konser serta kegiatan sejenis lainnya.
Sebaliknya, peserta didik yang berasal dari kelas bawah, satu-
satunya akses ke budaya luar adalah sekolah. Bagi lapisan kelas
bawah sekolah merupakan bentuk akulturasi budaya. Perilaku di
dalam budaya universitas mengandaikan isi dan modalitas proyek
profesional yang merupakan budaya kelas dominan. Pengajaran
budaya mengandaikan corpus pengetahuan, keterampilan termasuk
dalam cara berbicara atau bertutur kata yang biasanya dimiliki
oleh kaum terdidik. Kebiasaan membaca tumbuh di perpustakaan
rumah, modal budaya berkembang dengan pembiasaan melihat
pertunjukan-pertunjukan pilihan yang berkualitas. Kemampuan
percakapan yang bersifat alusif yang hanya bisa ditangkap oleh
mereka yang terdidik berkembang dalam kalangan sosial tertentu.
Warisan budaya seperti itu biasanya diwariskan secara tidak
langsung, penuh diskresi, bahkan dapat dikatakan tanpa upaya
metodis atau tindakan yang kelihatan karena telah menjadi bagian
http://facebook.com/indonesiapustaka

dari habitus kalangan terdidik. Untuk itu, tidak mengherankan


bila bagi kalangan elite, pendidikan merupakan kelanjutan
kelangsungan pewarisan budaya dan bagian dari strategi kekuasaan,
sedangkan untuk kelas miskin sekolah merupakan simbolisasi
akses ke kalangan elite. Sekolah menjadi satu-satunya alat yang

Bab III: Ide Teoretis Bourdieu mengenai Pendidikan | 43


mampu menjanjikan harapan keberhasilan sosial, sedangkan untuk
kalangan atas sistem pendidikan menjamin pelanggengan privilese
mereka (Haryatmoko, 2008).
Selain itu, sekolah juga beroperasi dalam batasan-batasan
habitus tertentu, akan tetapi sekolah juga bereaksi terhadap kondisi
eksternal yang berubah-ubah. Sekolah selalu beradaptasi dengan
kondisi di luar dirinya, seperti menyesuaikan diri dengan kondisi
sosial, ekonomi, politik, perkembangan teknologi yang turut
memengaruhi kinerja dan fungsi sekolah. Sekolah menawarkan
berbagai “fungsi” positif yang dinilai berpihak pada kelas bawah,
akan tetapi sebenarnya fungsi-fungsi tersebut tidak jauh bedanya
sebagai fungsi mempertahankan dominasi kelas atas yang dominan.
Ketika tenaga ahli banyak dibutuhkan dalam dunia kerja, maka
sekolah pun berlomba-lomba memberikan keterampilan bagi
individu dari kelas bawah, seperti kursus komputer, menjahit,
bahasa asing, perbankan, dan sebagainya. Individu kelas bawah
tersebut sebenarnya digiring untuk mengikuti habitus kelas
dominan, mereka diciptakan untuk melayani kelas dominan guna
memenuhi kebutuhan akan kelas pekerja. Individu kelas bawah
diciptakan untuk menjadi kelas bawah pula dalam dunia kerja
(Harker, et. al, 1990).
Kegiatan ekstrakurikuler di sekolah lebih banyak menyediakan
habitus kelas dominan. Kegiatan les piano atau les-les musik
yang ditawarkan lebih banyak berpihak pada selera, keinginan,
kegemaran, atau bahkan bakat yang dimiliki kelas dominan.
Sekolah-sekolah menawarkan kegiatan belajar tambahan, seperti
les mata pelajaran bagi siswanya, tentu saja dalam hal ini adalah
siswa yang memiliki materi yang lebih, sehingga mampu membayar
biaya les tambahan. Kehadiran berbagai lembaga bimbingan belajar
yang menawarkan berbagai cara praktis dalam mengerjakan soal
ujian mengindikasikan masih kurangnya materi yang disampaikan
guru di sekolah. Pemisahan materi ini, bahkan merupakan proses
http://facebook.com/indonesiapustaka

yang disengaja untuk memaksa siswa mengikuti kegiatan pelajaran


tambahan ini. Artinya, secara tidak langsung siswa yang berasal
dari kelas bawah tidak akan mampu mendapatkan materi pelajaran
secara penuh, karena sebagian materi yang lain akan disampaikan

44 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


melalui bimbingan belajar. Siswa dari kelas bawah juga tidak akan
mendapatkan trik-trik jitu dalam mengerjakan soal-soal ujian.
Sekali lagi, cara-cara ini hanya akan diperoleh bila siswa mengikuti
bimbingan belajar yang tentu saja berbiaya mahal (Martono, 2010).
Dengan demikian, sekolah telah menjadi tempat yang paling
strategis untuk berlangsungnya praktik-praktik kekerasan simbolik.
Proses ini terjadi ketika siswa dari kelas bawah secara tidak sadar
dipaksa untuk menerima semua habitus kelas dominan melalui,
misalnya, berbagai peraturan sekolah yang hanya mengakomodasi
habitus kelas dominan, memberikan materi, baik melalui kurikulum
formal maupun kurikulum tersembunyi yang –sekali lagi– tidak
pernah disadari siswa kelas terdominasi: melalui kurikulum,
melalui bahasa, melalui kegiatan ekstrakurikuler, dan mekanisme
lainnya. Setiap hari mereka selalu “dikenalkan” dengan habitus
kelas dominan, mereka dikenalkan dengan budaya, kebiasaan, gaya
hidup, selera, cara berpakaian, cara bersikap, cara berperilaku, cara
bertutur kata, cara bertindak “yang baik” menurut kelas dominan.
Akan tetapi, mereka selalu menganggap hal tersebut sebagai sebuah
keharusan, sebuah hal biasa yang sudah diatur “dari sananya”,
sehingga mereka pun akhirnya menerima habitus kelas dominan
dengan lapang dada. Padahal di sisi lain, mereka tidak sadar
bila habitus mereka telah diinjak-injak, dicampakkan, dibuang,
dianggap sebagai habitus yang tidak berguna di sekolah. Habitus
mereka tidak boleh dibawa di sekolah; di sekolah mereka harus
berperilaku layaknya kelas dominan. Mereka harus mengenakan
berbagai atribut yang notabene bukanlah habitus mereka: berdasi,
bersepatu, mereka juga dipaksa berseragam (meskipun mereka
tidak mampu membeli seragam dan sepatu), dan lebih parah lagi,
warna dan jenis sepatu pun sering kali diatur sedemikian rupa –
warna sepatu harus hitam; ketika pelajaran olahraga, siswa harus
memakai sepatu khusus olahraga.
http://facebook.com/indonesiapustaka

Bab III: Ide Teoretis Bourdieu mengenai Pendidikan | 45


KEKERASAN SIMBOLIK
DALAM KALIMAT 4

A. Bahasa sebagai Mekanisme Kekerasan Simbolik

B ahasa merupakan salah satu alat yang digunakan kelas


dominan untuk menjalankan mekanisme kekerasan simbolik.
Bahasa memiliki peran yang sentral dalam mekanisme kekuasaan
dan dominasi, terutama untuk menyembunyikan maksud yang
sebenarnya dari sebuah tindakan, yang dilatarbelakangi karena
adanya unsur kekuasaan. Setiap bahasa (atau teks, tulisan, kalimat)
hampir selalu diikuti dengan tujuan yang bersifat laten. Tentu saja
ini merupakan proyek besar kelas dominan untuk menyebarluaskan
dan memaksakan habitusnya kepada kelas yang didominasi –dalam
hal ini kelas yang didominasi tentu saja adalah kelas bawah.
Bahasa merupakan produk budaya, yang tentu saja tidak dapat
dipisahkan dari konteks sosialnya. Bahasa dapat mencerminkan
“siapa penuturnya”. Bahasa mencerminkan pesan, dalam bahasa
Bourdieu, pesan ini dimaknai sebagai simbol. Kelas dominan,
melalui bahasa, seolah-olah ingin memberitahukan kepada
kelas terdominasi “inilah seleraku”, “inilah habitusku”, “inilah
budayaku”. Sementara, kelas terdominasi tidak memiliki akses yang
cukup untuk menyuarakan atau menyosialisasikan habitusnya.
Apabila pandangan ini dikaitkan dengan teori poskolonial, maka
cukup jelas bahwa kelompok terjajah –dalam hal ini adalah kelas
bawah— memang tidak memiliki akses yang cukup, mereka adalah
http://facebook.com/indonesiapustaka

“subaltern” yang tidak mampu bersuara.


Bahasa merupakan salah satu atribut manusia yang paling
penting. Bourdieu melihat bahwa bahasa tidak hanya merupakan
alat komunikasi dan kapital budaya, tetapi juga merupakan praktik

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 47


sosial. Bahasa sebagai praktik sosial merupakan hasil interaksi aktif
antara struktur sosial yang objektif dengan habitus linguistik yang
dimiliki pelaku sosial. Lebih lanjut, Bourdieu menyatakan bahwa
bahasa berhubungan dengan kekuasaan. Proses eufemisme dan
sensorisasi sebagai mekanisme kekerasan simbolik sangat efektif
bila dilakukan melalui bahasa. Bahasa secara efektif dipraktikkan
oleh pelaku sosial untuk saling mengontrol pelaku sosial yang lain,
dengan tujuan utamanya yaitu menciptakan dunia yang diinginkan
(Haryatmoko, 2003). Bahasa menjadi instrumen penting yang harus
dimiliki oleh pelaku sosial untuk dapat bersosialisasi dengan pelaku
sosial yang lain. Selanjutnya, makna kata-kata akan terbentuk dan
terserap ke dalam kesadaran individu melalui sosialisasi.
Bahasa, di sisi lain, tentu saja menjadi cermin status sosial.
Seseorang dapat menunjukkan status sosialnya melalui bahasa
yang digunakannya, termasuk di dalamnya adalah pilihan katanya
dan cara pengucapannya. Bahasa mencerminkan budaya, gaya
hidup, kebiasaan, kepemilikan, dan berjuta simbol kelas lain. Atas
dasar itulah, dalam bab ini akan diuraikan mengenai bagaimana
bahasa digunakan sebagai mekanisme kekerasan simbolik melalui
tulisan-tulisan yang dimunculkan dalam BSE yang menjadi objek
penelitian ini.
Pembahasan dimulai dengan menjelaskan analisis secara
kuantitatif mengenai berapakah jumlah halaman yang memuat teks
atau tulisan yang mencerminkan habitus kelas dominan (dalam
hal ini adalah kelas atas) dan kelas terdominasi (atau kelas bawah)
dalam BSE. Kekerasan simbolik melalui bahasa dalam studi ini
diwujudkan dalam beberapa kalimat atau tulisan di dalam BSE yang
menunjukkan, mengandung, atau mengisyaratkan makna atau
habitus kelas sosial tertentu. Habitus diwujudkan dalam kebiasaan,
gaya hidup, simbol-simbol kepemilikan, dan unsur lain yang secara
eksplisit maupun implisit mampu mencerminkan simbol-simbol
kelas tertentu.
http://facebook.com/indonesiapustaka

48 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


B. Bahasa dan Simbol Habitus Kelas
Analisis kuantitatif yang digunakan dalam penelitian ini
ditampilkan dalam bentuk grafik. Nilai atau angka yang tertera di
dalam grafik-grafik berikut menunjukkan jumlah halaman yang
mengandung kalimat atau tulisan yang menyiratkan habitus kelas
tertentu. Data yang berhasil dikumpulkan dari 108 BSE ada 660
halaman yang memuat tulisan atau kalimat yang menunjukkan
habitus kelas. Hasil pengodingan menunjukkan data sebagai
berikut:

100
80
60
40
20
0
Atas Bawah
Gambar 4.1 Penggambaran habitus dalam kalimat (%)
Sumber: Data primer, 2012

Gambar 4.1 menunjukkan bahwa dari 660 halaman dalam


BSE yang memuat habitus kelas, sebagian besar habitus yang
ditampilkan adalah habitus kelas atas, sebesar 90 persen, dan
sebagian kecil adalah habitus kelas bawah, sebesar 10 persen. Hal
ini menunjukkan bahwa habitus kelas atas sangat mendominasi
teks-teks atau kalimat-kalimat dalam BSE, sedangkan habitus kelas
bawah sangat jarang ditampilkan melalui kalimat-kalimat dalam
BSE.
Data dalam Gambar 4.1 diperoleh dengan menganalisis
tulisan yang terdapat dalam BSE, meliputi tulisan dalam bentuk
narasi contoh, ilustrasi apersepsi, deskripsi mengenai aktivitas
sosial, cerita, serta soal-soal cerita. Tabel tersebut menunjukkan
http://facebook.com/indonesiapustaka

bahwa sebagian besar teks yang dimuat dalam BSE lebih banyak
menggambarkan habitus-kelas atas daripada habitus-kelas bawah.
Data pada Gambar 4.2 berikut menggambarkan jumlah halaman
yang mengandung habitus kelas yang dirinci berdasarkan kelas.

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 49


30
20
20 18.5
15.3
12.7 13.2
10.2
10
2.7 3 2.1
1.1 0.5 0.8
0
Kelas 1 Kelas 2 Kelas 3 Kelas 4 Kelas 5 Kelas 6

Atas Bawah

Gambar 4.2 “Habitus” dalam kalimat menurut kelas (%)


Sumber: Data primer, 2012

Gambar 4.2 menunjukkan jumlah halaman yang memuat


habitus-kelas berdasarkan tingkatan kelas. Sebagaimana dijelaskan
dalam Gambar 4.1, habitus-kelas yang digambarkan dalam BSE
sebagian besar adalah habitus-kelas atas. Data ini kemudian dirinci
berdasarkan halaman BSE menurut kelas. Habitus kelas atas,
sebagian besar dimuat dalam BSE di kelas 1. Jumlah ini cenderung
menurun di halaman BSE kelas 2, 3, dan seterusnya. Sementara, hal
ini secara umum berlaku juga untuk jumlah halaman yang memuat
habitus-kelas bawah.
Apabila dirinci berdasarkan mata pelajaran, maka hasil
penelitian menunjukkan data sebagai berikut:
40 35.5

20 15 16.1 15.3
5.9 6.2
1.1 1.5 1.2 1.8 0.3 0.2
0
Bhs Indonesia IPA IPS Matematika Penjasorkes Pkn

Atas Bawah

Gambar 4.3 “Habitus” dalam kalimat menurut mata pelajaran (%)


Sumber: Data primer, 2012
http://facebook.com/indonesiapustaka

Secara umum, Gambar 4.3 menjelaskan bahwa sebagian besar


halaman yang menunjukkan habitus lebih banyak dalam BSE
bahasa Indonesia. Hal ini disebabkan dalam mata pelajaran bahasa
Indonesia, para penulis buku banyak memberikan ilustrasi untuk

50 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


mengenalkan berbagai kata, kalimat serta benda-benda di sekitar
siswa dengan maksud memudahkan pemahaman siswa. Akan tetapi,
kata-kata atau kalimat-kalimat tersebut ternyata mengandung bias
kelas atas. Benda-benda yang menjadi contoh justru benda-benda
yang banyak dimiliki kelas atas dan benda-benda tersebut dalam
masyarakat menjadi sebuah simbol status bagi pemiliknya.
Demikian halnya dengan habitus-kelas yang ditampilkan dalam
mata pelajaran IPS. Pada mata pelajaran IPS, terutama di kelas 1,
materi pelajaran lebih banyak “mengajak” siswa untuk mengenal
lingkungan sosial di sekitarnya. Lingkungan sosial yang pertama
kali dikenalkan adalah diri siswa dan lingkungan keluarga. Namun,
profil lingkungan keluarga yang banyak ditampilkan dalam BSE
IPS mayoritas adalah lingkungan keluarga kelas atas dengan
didukung berbagai simbol-simbol kelas tersebut. Mekanisme yang
digunakan di antaranya menggunakan simbol-simbol kepemilikan
kelas tertentu (kelas dominan), menceritakan kebiasaan atau
aktivitas-aktivitas yang lebih banyak dilakukan kelas atas daripada
kelas bawah. Akan tetapi, dalam BSE IPS kelas tinggi (terutama
di kelas 5 dan 6), hampir tidak ditemukan bacaan atau teks yang
mengandung habitus. Hal ini disebabkan materi IPS di kelas 5 dan
6 lebih banyak membahas mengenai hubungan antarnegara serta
pemaparan mengenai kondisi negara-negara di dunia.
Habitus dalam BSE IPA jumlahnya lebih sedikit dikarenakan
materi pelajaran ini lebih banyak mengenalkan anatomi tubuh
makhluk hidup, mengenai tumbuhan, hewan, mengenai konsep
benda-benda di sekitar siswa (magnet, listrik, sumber energi,
dan sebagainya). Namun, BSE IPA banyak menampilkan habitus
kelas dominan dalam kalimat atau ilustrasi yang mengantarkan
(apersepsi) siswa pada materi yang akan dibahas.
Selain IPA, mata pelajaran yang sangat sedikit menggambarkan
habitus kelas adalah mata pelajaran Penjasorkes (Pendidikan Jasmani,
http://facebook.com/indonesiapustaka

Olahraga, dan Kesehatan) dan Pendidikan Kewarganegaraan (PKn).


Materi Penjasorkes secara umum hanya berisikan berbagai teknik
dalam berolahraga: teknik berlari, pemanasan, senam, gerakan-
gerakan tubuh, permainan-permainan, serta sedikit membahas
mengenai langkah-langkah hidup sehat. Pada materi mengenai

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 51


kesehatan inilah, materi dalam BSE Penjasorkes kemudian lebih
banyak menyajikan habitus kelas.
Bagian berikutnya menyajikan beberapa kutipan bacaan atau teks
yang menunjukkan bagaimana habitus kelas dominan digambarkan
dan disosialisasikan melalui BSE dalam berbagai mata pelajaran.
Sumber bacaan atau teks dalam data ini hanya dituliskan kode
bukunya saja. Simbol kode buku dapat dilihat dalam Lampiran 1.

C. Habitus Kelas Dominan dalam Teks BSE


Mata pelajaran bahasa Indonesia merupakan mata pelajaran
yang lebih banyak mengenalkan berbagai bentuk huruf,
mengajarkan bagaimana menulis kata, menulis kalimat dengan
menggunakan berbagai simbol benda yang berada di sekitar siswa.
Substansi mata pelajaran ini banyak menggunakan berbagai kalimat
percakapan, narasi, ataupun wacana-wacana sosial yang lebih
mudah diterima siswa sejak kelas 1 SD. Namun, ilustrasi maupun
deskripsi yang dipaparkan dalam materi BSE bahasa Indonesia
banyak menampilkan habitus-kelas atas. Berikut ini dijelaskan
beberapa contoh bagaimana habitus-kelas dominan digambarkan
dan disosialisasikan dalam BSE.

1. Simbol Istilah Sapaan Anggota Keluarga


Cara memanggil, menyebut atau menyapa anggota keluarga
dapat mencerminkan status sosial bagi seseorang yang menggunakan
istilah tersebut. Hal ini dikarenakan setiap keluarga memiliki budaya
yang dapat dikatakan bersifat turun-temurun, termasuk dalam hal
menggunakan istilah untuk memanggil anggota keluarga yang lain,
misalnya memanggil ayah, ibu, kakek, nenek atau anggota keluarga
yang lain. Berikut ini ada beberapa istilah yang dikenalkan dalam
BSE untuk menyebut anggota keluarga:
http://facebook.com/indonesiapustaka

papa sama mama


mama sama papa
papa mama makan
(BI 1a: 18)
Kutipan teks 1

52 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Nenekku bernama Ibu Pujiati.
Saya memanggilnya eyang putri.
Mereka adalah orang tua ibuku.
Eyang putri dan eyang kakung adalah panggilan bagi kakek
dan nenek yang bersuku bangsa Jawa.
Eyang kakung dan eyang putri tinggal serumah dengan
kami.
(IPS 1a: 8)
Kutipan teks 2

Teks ini ditemukan dalam BSE bahasa Indonesia dan IPS


kelas 1. Kata “mama”, “papa”, “eyang” merupakan istilah yang
menyimbolkan kelas atas. Istilah “mama” untuk memanggil sosok
ibu, “papa” untuk menyebut sosok ayah, “eyang putri” untuk
menyebut nenek, dan “eyang kakung” untuk menyebut kakek, pada
umumnya lebih banyak digunakan oleh keluarga (anak) dari kelas
atas daripada kelas bawah. Istilah lain yang juga banyak digunakan
kelas atas adalah “mami” dan “papi”. Kalangan kelas bawah dalam
kebanyakan masyarakat Indonesia, lebih banyak menggunakan
istilah “emak” atau “bapak”, “ayah”, dan ”ibu”. Sebagian
masyarakat Jawa misalnya, menggunakan istilah “simbok”, serta
“simbah” atau “mbah” (untuk memanggil nenek atau kakek di
kalangan kelas bawah), serta “paklik” atau “bulik” untuk menyebut
adik ayah atau ibu, “pakdhe” dan “budhe” untuk menyebut kakak
ayah atau ibu. Penggunaan istilah “mama”, “papa”, “eyang”, dan
“tante” mengandung bias kelas atas.

2. Aku Suka Tamasya


Bentuk sosialisasi habitus kelas atas dalam BSE juga banyak
ditampilkan dengan menggunakan ilustrasi aktivitas-aktivitas
(baca: habitus) kelas dominan atau kelas atas. Salah satu habitus
kelas atas yang banyak digunakan dalam ilustrasi BSE adalah
tamasya. Berikut beberapa kutipan teks yang mengisyaratkan istilah
tersebut:
http://facebook.com/indonesiapustaka

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 53


Tulislah kalimat berikut
Gunakan huruf tegak bersambung
tulislah dalam buku tugasmu

a Ayah mengajakku ke pantai.


b Pantai Pangandaran sangat indah.
c Anak-anak bermain dengan gembira.
d Aku bermain layang-layang di pantai.
e Bentuk layang-layangnya sangat lucu.
f Di pantai banyak sekali turis.
g Kami naik perahu ke laut.
h Liburan kali ini sangat indah.
i Kami melihat matahari terbenam.
j Aku membeli baju pantai.
(BI 1a: 122)
Kutipan teks 3

Tamasya ke Pantai

Hari itu hari libur.


Budi bertamasya ke pantai.
Budi bertamasya bersama ayah ibu.
Suasana pantai sangat ramai.
Banyak pengunjung yang datang.
Ada yang bermain ombak, ada yang
mencari kerang, ada pula yang bermain
pasir.
...
(BI 1b: 126)
Kutipan teks 4

Pada liburan kali ini, ayah mengajakku, ibu,


dan kakakku jalan-jalan ke kebun teh.
Ibu sudah menyiapkan bekal.
Kami sekeluarga berangkat pagi-pagi sekali.
Di sepanjang perjalanan, aku dan kakak
bernyanyi dengan gembira tanpa terasa
kami telah tiba.
(BI 1c: 82)
Kutipan teks 5

keluargaku berwisata ke ....


a kebun bunga
b pantai
c gunung
http://facebook.com/indonesiapustaka

(BI 1c: 93)


Kutipan teks 6

54 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Liburan Telah Tiba

Ujian semester sudah selesai.


Saatnya membuat rencana kegiatan.
Kegiatan mengisi waktu liburan.

Aku akan bertamasya.


Bertamasya dengan teman-teman.
Bertamasya mengelilingi kota.
(BI 2a: 14)
Kutipan teks 7

Liburan di Puncak

Beberapa waktu yang lalu,


aku berlibur di puncak bersama saudara-saudaraku.
Kami menginap di sebuah rumah.
Di sana ada tiga kamar.
Untuk anak-anak satu, untuk ibu-ibu satu,
untuk bapak-bapak juga satu.
Di kamar anak-anak, saudaraku yang paling tua
bercerita tentang pengalaman liburan yang lalu.
Pada malam harinya, anak-anak, ibu-ibu,
bapak-bapak berkumpul.
Kami bernyanyi dengan riang.
(BI 2c: 8)
Kutipan teks 8

Akhirnya, Aku Bisa ke Taman Mini!

Aku pernah melihat Taman Mini Indonesia Indah di televisi.


Suatu saat, aku ingin ke sana, pikirku.
Tidak disangka, liburan yang lalu, pamanku beserta keluarganya
datang ke rumahku di Sukabumi. Pamanku tinggal di Jakarta.
Mereka berada di Sukabumi selama empat hari.
Saat pamanku dan keluarganya pulang ke Jakarta, aku diajak. Kata
paman, aku akan diajak ke TMII. Wah, kebetulan, pikirku. Hatiku
sangat senang.
(BI 3a: 10)
Kutipan teks 9

Hari libur telah tiba. Ana dan keluarganya akan bertamasya ke kebun binatang.
Jarak antara rumah Ana dan kebun binatang sejauh 90 kilometer. Mereka
berangkat pukul 09.00 dengan mengendarai mobil. Jika mereka sampai di
kebun binatang pada pukul 10.30, berapakah kecepatan rata-rata mobil yang
http://facebook.com/indonesiapustaka

mereka kendarai?
(MTK 5b: 74)
Kutipan teks 10

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 55


Tamasya ke Taman Buah

Pada hari Senin, Angga, ayah, ibu,


dan tante pergi ke taman buah.
Di sana sedang panen manggis.
Manggis rasanya enak,
ada campuran rasa manis dan asam.
Setiba di sana, aku dipandu
oleh seorang kakak.
Ia mengajariku memetik manggis.
Aku harus memakai galah saat memetik.
Setelah buah dipetik,
buah ditaruh dalam kantong plastik.
Saat ditimbang ternyata aku sudah memanen
dua kilogram manggis.
...
(BI 2c: 2)
Kutipan teks 11

2 aku pergi ke kebun binatang


(BI 1a: 89)
Kutipan teks 12

Musim liburan datang. Dani dan keluarganya akan berlibur ke Bali. Sebab paman
mereka tinggal di sana. “Naik pesawat!”, teriak Dani. “Kalau naik bus akan lama,
lebih baik naik pesawat. Kita dapat lebih cepat sampai, Yah!”.
“Tapi Ayah sudah minta dijemput di terminal Denpasar,” kata Ayah.
“Kita naik bus saja, ya? Nanti kita naik bus yang dapat langsung naik kapal ke
seberang. Bagaimana?”, tanya Ayah.
“Malas, Yah! Di bus kita pasti sumpek! Banyak orang mondar-mandir. Belum lagi
perjalanan yang lama. Pasti bau dan apek. deh!”, kata Dani.
“Ya kalau begitu kita naik bus AC saja, agar tidak terlalu banyak orang,” jawab
Ayah.
Akhirnya mereka sepakat naik bus. Keesokan harinya, Dani dan Ayah pergi ke
terminal untuk mencari bus. Mereka naik bus lintas Bali. Dengan bus itu mereka
tidak perlu mencari kendaraan lagi. Sebab bus akan masuk ke kapal feri untuk
menyeberang ke Pulau Bali.

(BI 5b: 115)


Kutipan teks 13

Minggu depan libur dua hari.


Ayah mengajak keluarga berlibur.
Usulan itu disambut gembira oleh ibu Ali dan Lila.
Ayah : “Kita berlibur ke kebun binatang yuk.”
http://facebook.com/indonesiapustaka

“Bagaimana menurut kalian?”


Ayah meminta pendapat anggota keluarga yang lain
Ayah tidak memaksakan kehendaknya.
Ali : “Ke pantai saja, pantai pemandangannya indah.”
Ibu : “Bagaimana kalau ke rumah nenek.
“Kita kan sudah lama tidak menjenguk mereka.”
(PKn 2c: 81)
Kutipan teks 14

56 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Ketika berlibur ke pantai, ibu membawa bekal makanan. Peralatan makan yang
dibawa ada 3 piring, 3 gelas, 1 termos, dan sebuah rantang makanan. Berapa
jumlah peralatan makan yang dibawa ibu?
(MTK 4a: 1)
Kutipan teks 15

....
Pada hari libur sekolah ke mana kamu biasa berlibur?
Apakah kamu dan keluargamu pernah berenang bersama
di kolam renang atau sungai?
Di mana kamu bisa bermain dan berolahraga bersama
anggota keluargamu?
...
(Penjasorkes 1c: 106)

Kutipan teks 16

Pada hari Minggu, keluarga Pak Ahmad bertamasya ke pantai. Jarak antara rumah
dan pantai 22 km. Ketika menempuh perjalanan sejauh 1.700 dam, ban mobil
pecah. Setelah diperbaiki, mereka melanjutkan perjalanan kembali. Berapa meter
jarak yang masih harus ditempuh hingga pantai?
....

(MTK 5b: 71)


Kutipan teks 17

Ketika pulang sekolah, Sari dan Rina berboncengan memakai sepeda mini milik
Rina. Dalam perjalanan, mereka membicarakan rencana liburan sekolah.
“Rin, liburan panjang nanti kamu ke mana?”, tanya Sari pada Rina yang
membonceng di belakang.
“Belum tahu, mungkin ke rumah nenek, mungkin juga tigak,” jawab Rina ragu.
Pemandangannya bagus lho!”, jelas Sari menawarkan pada Rina untuk ikut
berlibur dengannya.
“Wah, menarik sekali tampaknya. Baiklah, nanti aku minta izin dulu pada orang
tuaku, kalau boleh, aku beri kabar lagi.” Rina agak tertarik pada ajakan Sari.
“Keluargaku pasti akan senang jika kamu dapat ikut,” Sari bersemangat.
“Ya, terima kasih Ri,” ucap Rina kemudian.
(BI 5b: 11)
Kutipan teks 18

Aktivitas “bertamasya” atau berlibur ke tempat wisata pada


waktu liburan merupakan sebuah aktivitas dan menjadi sebuah
kebiasaan (baca: habitus) kelas dominan. Kalimat ini bukan
http://facebook.com/indonesiapustaka

bermakna bahwa kelas bawah tidak diperbolehkan bertamasya,


melainkan kalimat ini bermaksud menjelaskan bahwa kelas ataslah
yang lebih sering melakukan aktivitas tamasya ini. Untuk itu,
kebiasaan bertamasya ini dikategorikan dalam habitus kelas atas.
Tempat wisata yang sering menjadi ilustrasi adalah kebun binatang

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 57


dan pantai, sedangkan waktu melakukan tamasya adalah pada saat
liburan atau pada hari Minggu.
Banyak sekali teks atau kalimat dalam BSE yang menggunakan
latar belakang aktivitas “tamasya”, dan sinonimnya, seperti:
“berlibur”, “wisata”, atau “rekreasi”. Habitus ini merupakan
habitus yang paling banyak menjadi sumber cerita (50 persen).
Selain penggunaan istilah-istilah tersebut, simbolisasi kelas atas
juga tampak dalam pemilihan alat transportasi yang digunakan
ketika bertamasya. Alternatif alat transportasi yang diceritakan
dalam salah satu cerita dalam BSE tersebut (misal: “... ban mobil
pecah” –dalam BSE Matematika) sangat mengindikasikan bahwa
keluarga tersebut berasal dari kelas atas. Istilah “naik pesawat”,
“bus AC”, kemudian pernyataan si anak yang merasa sumpek ketika
harus naik bus, adalah indikasi kehidupan kelas atas yang terbiasa
menikmati fasilitas serba mewah, cepat, dan nyaman.
Habitus “tamasya” dalam BSE PKn kelas 2 juga digunakan dalam
cerita mengenai musyawarah. Kutipan teks 14 diambil dari sebuah
cerita yang ada dalam BSE PKn kelas 2, pokok bahasan “Tidak
memaksakan kehendak”. Cerita tersebut berisi mengenai aktivitas
musyawarah dalam keluarga untuk menentukan tempat wisata
yang akan dituju saat liburan. Setiap anggota keluarga dibebaskan
untuk memilih tempat wisata yang diinginkan, anggota keluarga
lain harus mengikuti hasil musyawarah, dan tidak memaksakan
kehendak atau pendapatnya sendiri.
Habitus tamasya ini dapat ditemukan di hampir setiap BSE
dalam semua mata pelajaran. Tamasya dalam BSE bahasa Indonesia,
misalnya, banyak digunakan sebagai ilustrasi bahan bacaan serta
dalam soal tugas latihan. Habitus tamasya juga ditemukan dalam
BSE Matematika, terutama dalam soal-soal cerita, seperti pada
kutipan teks 14 pada BSE PKn tersebut. Cerita yang hampir sama
–menggunakan latar musyawarah dalam keluarga—, juga dijumpai
http://facebook.com/indonesiapustaka

dalam BSE bahasa Indonesia. Kutipan kalimat tersebut ada dalam


kutipan teks 13. Teks tersebut menceritakan sebuah keluarga
yang akan bertamasya, namun ada perbedaan pendapat dalam
menentukan tujuan wisata.

58 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Buatlah puisi berdasarkan pengalamanmu sewaktu pergi bertamasya!
(BI 3b: 87)
Kutipan teks 19

Sekarang, mari menceritakan kembali cerita “Tamasya ke Taman


Buah” dengan kata-kata sendiri!
Pada hari Senin, Angga dan keluarganya tamasya ke taman buah.
Taman Buah itu sedang panen buah manggis.
(coba kamu lanjutkan)...
(BI 2c: 3)
Kutipan teks 20

Peristiwa menyenangkan
yang pernah dialami sendiri

Sebagai manusia,
tentu saja kalian pernah mengalami
peristiwa menyenangkan.
Peristiwa menyenangkan di antaranya:
- mendapat hadiah pada hari ulang tahun;
- diajak berekreasi oleh orang tua;
- menjuarai sebuah perlombaan;
- menolong teman yang sedang kesusahan.
...
(IPS 1a: 65)
Kutipan teks 21

Kutipan teks yang memuat habitus tamasya dalam BSE IPS,


banyak ditemukan dalam pokok bahasan “menceritakan peristiwa
yang menyenangkan”. Beberapa teks mengenai tamasya bahkan
muncul dalam soal latihan. Kutipan teks 21 meminta siswa untuk
menceritakan pengalaman pribadi yang menyenangkan, salah
satunya adalah pada saat berekreasi dengan orang tua. Kutipan teks
19 yang ada dalam materi “menulis puisi” secara jelas menyebutkan
perintah membuat puisi mengenai kegiatan tamasya yang dilakukan
siswa. Ketika seorang siswa diminta menceritakan pengalaman atau
membuat cerita mengenai “tamasya”, maka tugas atau aktivitas ini
sangat bias kelas atas (baca: menguntungkan siswa dari kelas atas),
atau tidak berpihak pada kelas bawah. Siswa yang berasal dari kelas
bawah –yang kemungkinan besar belum pernah bertamasya- akan
http://facebook.com/indonesiapustaka

sulit mendeskripsikan pengalaman tersebut, apalagi mengarang


puisi. Secara tidak langsung tugas ini sangat merugikan siswa
dari kelas bawah karena mereka akan mengalami kesulitan ketika
mengerjakannya.

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 59


Berikut ini merupakan sebuah kutipan teks yang menganjurkan
siswa untuk berekreasi sebagai alternatif bentuk aktivitas
beristirahat. Kutipan ini diambil dari BSE IPA, subpokok bahasan
“Keseimbangan antara Olahraga, Rekreasi, dan Istirahat”.
Rekreasi
Apabila anak-anak libur sekolah dan orang tua juga libur maka harus
dimanfaatkan sebaik-baiknya. Waktu yang ada dapat digunakan untuk rekreasi
bersama keluarga. Tempat rekreasi tidak harus jauh dan memerlukan biaya yang
banyak. Misalnya, kita bisa rekreasi ke kebun binatang atau dengan memancing.
....
(IPA 3a: 49)
Kutipan teks 22

...
Rekreasi juga diperlukan agar tubuh tidak tegang. Rekreasi dilakukan untuk
menghilangkan rasa bosan setelah melakukan kegiatan. Rekreasi dapat
dilakukan dengan cara mengunjungi tempat wisata, berenang bersama keluarga,
atau berkunjung ke rumah saudara di kota lain. Apabila tempat-tempat tersebut
terlalu jauh, berkebun atau berkemah di halaman rumah merupakan rekreasi
yang lebih murah.
...
(IPA 3b: 44)
Kutipan teks 23

Selain kutipan tersebut, BSE IPA juga banyak memuat hal


yang sama (cerita mengenai tamasya), ketika akan mengantarkan
siswa pada materi yang akan disampaikan. Ilustrasi menggunakan
cerita beberapa anak yang bertamasya (ke kebun binatang) yang
digunakan untuk mengantarkan pada isi materi yang akan dibahas.
Contoh ilustrasi tersebut misalnya menggunakan ilustrasi “ada
seorang anak yang sedang berlibur”, terutama berlibur ke kebun
binatang yang di sana banyak tumbuhan dan binatang. Seorang
anak kemudian melempar makanan untuk diberikan kepada
binatang di kebun binatang, dan seterusnya. Ilustrasi sebenarnya
dapat menggunakan berbagai fenomena alam yang dapat ditemui
siswa di lingkungan sekitarnya sehari-hari, misalnya di rumah atau
di sekolah, tidak perlu menggunakan ilustrasi di tempat-tempat
wisata (kebun binatang). Berikut beberapa ilustrasi cerita dalam
http://facebook.com/indonesiapustaka

pengantar materi BSE IPA tersebut:

60 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


...
Suatu hari, Nina, Siti, Dimas, dan Leo berlibur ke pantai. Di pantai, mereka
sangat asyik bermain. Dimas bermain pasir, Siti dan Naswa bermain ombak.
Akan tetapi, Leo terlihat bingung. Apa yang sedang dipikirkan Leo?
Ternyata, Leo sedang berpikir, mengapa ombak dapat terbentuk dan apa
penyebabnya. Kemudian, Leo melihat ke arah gundukan pasir buatan Dimas
yang hancur ketika diterpa ombak. Kemudian, Leo pun berpikir lagi bagaimana
jika ombak itu terus-menerus menerpa daratan. Apakah daratan akan habis
seperti gundukan pasir yang dibuat Dimas?
...
(IPA 4a: 149)
Kutipan teks 24

Pada acara liburan, Dimas, Leo, Nina, dan Siti pergi ke rumah kakek Dimas. Di
sana mereka diajak kakek Dimas keliling desa dengan menaiki delman. Mereka
duduk di belakang. Kakek duduk di depan jadi kusir. Kakek memecut kuda.
Delman yang diam pun bergerak maju. Mereka sangat bergembira menikmati
pemandangan alam desa.
Di tengah perjalanan, tiba-tiba delman berjalan lambat. Setelah diberi tahu kakek,
ternyata kudanya kecapaian. Kudanya tidak terlalu kuat menanjak. Kebetulan di
dekat kami, ada beberapa orang desa. Orang-orang itu membantu mendorong
delman. Akhirnya, berkat bantuan orang desa, delman pun lancar kembali.
Kami pun bergembira kembali. Tahukah kamu mengapa delman dapat bergerak?
Mengapa delman yang lamban setelah didorong menjadi lancar kembali? Untuk
memahaminya, pelajarilah bab berikut ini.
(IPA 4a: 109)
Kutipan teks 25

....
Pernahkah kamu pergi ke kebun binatang di kotamu atau ke Taman Safari di
Bogor? Hewan-hewan apa sajakah yang kamu lihat? Apakah jenis makanan
hewan itu sama? Setiap hewan memunyai jenis makanan yang berbeda-beda.
Ada hewan yang hanya makan tumbuhan, ada hewan yang hanya makan daging,
namun ada juga hewan yang suka makan tumbuhan maupun daging. Bagaimana
mereka digolongkan?
Lakukan kegiatan berikut!
....
(IPA 4b: 50)

Kutipan teks 26
http://facebook.com/indonesiapustaka

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 61


Suatu hari, Dimas, Leo, Nina, dan Siti berekreasi ke kebun binatang. Ketika
tiba di depan kandang gajah, Dimas melemparkan kacang ke arah gajah. Gajah
tersebut kemudian memakan kacang yang dilempar Dimas. Setelah itu, mereka
pergi ke kandang harimau. Leo melemparkan kacang ke arah harimau tersebut.
Namun, harimau tidak menghampiri kacang yang Leo lemparkan. Leo pun heran
dan bertanya. ”Mengapa, ya, harimau itu tidak mau memakan kacang yang aku
lempar?” tanya Leo.
Nina dan Siti serempak menjawab, ”Tentu saja tidak. Harimau itu pemakan
daging.”

Dari cerita tersebut, kamu tahu bahwa setiap hewan memakan jenis makanan
yang berbeda. Oleh karena itu, hewan dapat dikelompokkan berdasarkan
makanannya. Agar kamu dapat memahaminya, pelajarilah uraian berikut dengan
baik.
(IPA 4a: 37)
Kutipan teks 27

Pada hari Minggu aku rekreasi ke kebun binatang.


Di sana banyak binatang.
Di sana juga banyak tumbuhan.
(IPA 2a: 37)
Kutipan teks 28

Tempat Hidup Hewan

Waktu aku keliling kebun binatang.


Aku melihat bermacam-macam hewan.
Tempat hidup hewan tersebut berbeda-beda.
Ada yang di darat, di air, dan ada juga yang di pohon.
Di sana aku melihat ada kuda, ular, tikus, sapi, kambing, dan gajah.
Hewan-hewan tersebut hidup di darat.
(IPA 2a: 38)
Kutipan teks 29

Kutipan teks 26 bahkan cukup memaksakan pengetahuan dan


pengalaman siswa. Pernyataan “Pernahkah kamu pergi ke kebun binatang
di kotamu atau ke Taman Safari di Bogor? Hewan-hewan apa sajakah yang
kamu lihat? Apakah jenis makanan hewan itu sama?” merupakan sebuah
pernyataan yang menganggap setiap siswa pernah berkunjung ke
kebun binatang sehingga mereka diharapkan mampu menjawab
pertanyaan tersebut.
http://facebook.com/indonesiapustaka

Ketika pertanyaan tersebut kemudian dilontarkan guru di kelas


sebagai materi apersepsi, siswa yang diuntungkan tentu saja adalah
siswa dari kelas atas yang pernah berkunjung ke kebun binatang.
Mereka kemungkinan besar akan bersemangat menceritakan

62 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


pengalamannya ketika berkunjung ke kebun binatang atau tempat
rekreasi yang lain. Apalagi bila lokasi sekolah jauh dari kebun
binatang, sehingga untuk berkunjung ke sana membutuhkan
biaya yang cukup mahal. Di sisi lain, siswa dari kelas bawah hanya
mampu mendengarkan teman-temannya (dari kelas atas) saat
mereka bercerita panjang lebar mengenai “isi” dan suasana kebun
binatang. Mereka juga hanya mampu berimajinasi, membayangkan,
dan memikirkan “bagaimana suasana kebun binatang”. Mungkin
mereka pun kemudian berandai-andai “seandainya aku dapat ke sana”
dan alam pikiran mereka pun mengatakan “alangkah senangnya pergi
ke kebun binatang”. Mereka diajak ke dalam dunia yang jauh dari
pengalamannya.
Beberapa kutipan teks mengenai “tamasya” tersebut
mengandung beberapa pencitraan. Pertama, tamasya dilakukan
dengan berkunjung ke tempat wisata, seperti: kebun binatang,
pantai, atau bahkan ke Pulau Bali. Kedua, tamasya memerlukan
sarana transportasi (terutama mobil). Meskipun dalam beberapa
teks disebutkan bahwa rekreasi tidak harus dilakukan di tempat
yang jauh, namun hal ini jumlahnya sangat sedikit, dan tidak
ditemukan BSE yang menjelaskan “bagaimana rekreasi –bersama
keluarga— yang dilakukan tanpa berkunjung ke tempat wisata?”
rekreasi yang “murah” hanya dijelaskan dalam BSE IPA 3b, yaitu
dengan “...berkebun atau berkemah di halaman rumah merupakan rekreasi
yang lebih murah...”. Namun, “berkebun” dan “berkemah di halaman
rumah”, misalnya dengan membuat tenda di halaman, lebih banyak
dimaknai sebagai aktivitas “bermain” daripada “rekreasi”. Ada juga
BSE yang memberikan alternatif rekreasi dengan cara “berenang
bersama keluarga” dan “memancing”.
Selain itu, ada satu hal yang cukup menarik pada beberapa
kutipan teks, yaitu menggunakan “desa” sebagai tempat tujuan
berlibur. Hal ini juga cukup mengindikasikan bahwa BSE juga
bias “kota”, karena BSE banyak memberikan teks dalam posisinya
http://facebook.com/indonesiapustaka

sebagai orang kota yang berkunjung ke desa untuk berlibur. Temuan


ini kemudian mengindikasikan adanya sebuah proses pencitraan
dalam BSE bahwa pertama, desa dimaknai sebagai tempat berlibur,
sedikit teks yang menyatakan “jalan-jalan keliling kota”. Kedua, desa

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 63


adalah tempat tingal kakek dan nenek, sehingga siswa diposisikan
bertempat tinggal jauh dari rumah nenek/kakeknya. Ketiga, tamasya
adalah budaya orang kota. Temuan ini mengindikasikan bahwa
penulis telah memosisikan dirinya dan siswa yang membaca BSE
adalah orang kota; atau kalimat-kalimat dalam BSE lebih banyak
berbicara dari sudut pandang orang kota.

3. Inilah Benda-benda Milikku


Mekanisme sosialisasi habitus kelas dominan (baca: mekanisme
kekerasan simbolik) dalam BSE adalah dengan mengenalkan benda-
benda atau perlengkapan yang familiar dan atau identik dengan
kelas atas, dan bahkan hanya dapat dimiliki kelas atas. Dengan kata
lain, banyak materi dalam BSE yang isinya mengenalkan benda-
benda yang biasanya dapat dengan mudah dijumpai dalam rumah
tangga kelas atas, baik secara eksplisit maupun implisit. Berikut
beberapa kutipan teks yang memuat hal tersebut:

aku adalah benda


aku suka ditonton orang
semua orang sering melihatku
namaku dimulai dengan huruf t
siapakah aku (televisi)
--
aku berbentuk persegi panjang
aku sangat dingin
aku bisa membuat air menjadi beku
aku juga bisa membuat benda menjadi dingin
namaku dimulai dengan huruf k
siapakah aku (kulkas)
--
aku benda elektronik
aku memiliki banyak angka
aku digunakan untuk berbicara pada jarak jauh
aku berbunyi kring kring
aku bisa menghabiskan pulsa
namaku dimulai dengan huruf t
siapakah aku (telepon)
(BI 1a: 105)
http://facebook.com/indonesiapustaka

Kutipan teks 30

64 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


kegunaan benda di rumah

banyak benda di rumah


gunanya berbeda-beda
di rumah ada almari
ada meja dan kursi
ada televisi dan radio
ada sendok dan piring
ada sapu dan cangkul
samakah gunanya
(IPA 1c: 81)
Kutipan teks 31

Dua kutipan teks 30 tersebut secara eksplisit menjelaskan


mengenai berbagai benda yang sering dijumpai dalam rumah tangga
kelas atas, seperti: televisi, kulkas, dan pesawat telepon –penulis
menyebutnya sebagai “benda-benda milik kelas atas”. Setiap
siswa diharapkan mampu menebak atau menjelaskan benda yang
dimaksud. Akibatnya, hanya siswa yang pernah melihat benda-
benda tersebutlah yang mampu menebak dan menjelaskan benda-
benda yang dimaksud. Hasilnya, dapat dijelaskan bahwa siswa yang
pernah melihat secara dekat benda-benda tersebut tentu saja adalah
siswa dari kelas atas. Permasalahannya, bagaimana dengan siswa
yang belum pernah melihat benda-benda tersebut? Atau lebih jelas
lagi, “bagaimana dengan siswa dari kelas bawah yang kemungkinan besar
belum pernah melihat atau memiliki benda-benda tersebut?” Teks ini tentu
saja lebih menguntungkan siswa dari kelas atas daripada kelas
bawah. Kelas bawah akan dirugikan dengan muatan ini.
Kutipan teks berikut merupakan teks-teks yang sangat
memaksakan pengetahuan dan pengalaman siswa. Siswa dari
kelas bawah “dipaksa” mempelajari seluk-beluk benda-benda yang
jauh dari pengalaman dan pengetahuan mereka sehari-hari karena
mereka hampir tidak pernah memiliki dan memakainya.
http://facebook.com/indonesiapustaka

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 65


...
Sekarang, tahukah kamu alat penghisap debu? Alat penghisap debu biasa disebut
dengan Vacuum Cleaner. Alat penghisap debu sering digunakan di dalam rumah
maupun di dalam mobil. Berkat alat penghisap debu, rumah menjadi bersih,
nyaman, dan bebas dari debu.
Namun, tahukah kamu cara penggunaan alat penghisap debu (Vacuum Cleaner)
tersebut? Bacalah petunjuk penggunaan alat penghisap debu atau vacuum cleaner
berikut dengan cermat!

Bersih dengan Vacuum Cleaner

Vacuum Cleaner (alat penghisap debu) adalah alat untuk membersihkan lingkungan
sekitar dari debu dan kotoran yang menempel. Dengan Vacuum Cleaner semua
kotoran jadi hilang, rumah dan tempat tinggal menjadi nyaman dan bebas dari
debu serta kotoran.
...
(BI 4b: 59)
Kutipan teks 32

Jelaskan kembali ciri-ciri benda berikut:


a. televisi
b. kulkas
c. pensil
d. tas
e. kursi
(BI 1a: 154)
Kutipan teks 33

Pertanyaan yang harus direnungkan dari kutipan teks 32 dan


33 tersebut adalah “siapa yang memiliki dan memanfaatkan vaccum
cleaner dan kulkas? Tentu saja keluarga kelas atas. Lalu, apa manfaat
teks tersebut bagi siswa kelas bawah setelah mereka membaca teks
tersebut, ketika di rumah mereka tidak pernah tersimpan vacuum
cleaner? Jangankan vaccum cleaner, mungkin juga rumah mereka
masih berlantai tanah, atau bahkan di rumah mereka belum dialiri
listrik. Teks tersebut perlu diganti dengan menjelaskan benda-benda
yang sifatnya lebih umum atau netral, benda-benda yang mampu
dimiliki kelas atas maupun kelas bawah, misalnya: cara menyalakan
kompor minyak atau kompor gas, bagaimana cara mencuci pakaian,
mencuci piring, dan sebagainya.
http://facebook.com/indonesiapustaka

66 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Ketika siswa diajak menyebutkan ciri-ciri kulkas, tentu saja
hanya siswa kelas atas saja yang mampu menyebutkan ciri-cirinya.
Siswa kelas bawah, sulit untuk menyebutkannya, karena di rumah
mereka juga tidak ada kulkas.

...
Di rumahmu tentu terdapat berbagai peralatan rumah tangga yang menggunakan
listrik, bukan? Alat-alat tersebut antara lain lampu penerangan, setrika, mesin
cuci, AC/pendingin ruangan, lemari es, pompa air, radio, televisi, dan komputer.
Semua alat-alat tersebut menggunakan energi listrik untuk menghidupkannya.
Apakah kamu telah menggunakan berbagai alat-alat elektronika tersebut dengan
baik, sehingga dapat menghemat energi listrik? Bagaimana caranya? Ikuti
pelajaran di bawah ini!
Berikut ini petunjuk penggunaan alat elektronika agar hemat listrik.
1. Penggunaan Lampu Penerangan
Gunakan lampu hemat energi yang terjamin kualitasnya!
Biasakan mematikan lampu penerangan jika tidak digunakan!
Hidupkan lampu pada saat menjelang malam dan segera matikan saat
matahari mulai terbit!
2. Penggunaan Lemari Es
Pilihlah lemari es dengan ukuran yang sesuai!
Pastikan pintu lemari es selalu tertutup rapat!
Aturlah suhu pendingin lemari es sesuai kebutuhan dan tidak terlalu rendah.
Aturlah dengan temperatur 3-6 derajat Celcius dan untuk freezer antara 15-
17 derajat Celcius!
Letakkan lemari es pada jarak 15 cm dari dinding agar proses pelepasan panas
berjalan baik!
Sudahkah kamu hafal cara menghemat penggunaan alat-alat elektronika di
atas? Coba, sampaikan di depan kelas secara lisan! Setelah mengetahui cara
menghemat penggunaan alat elektronik, dapatkah kamu menjelaskan cara
menggunakan alat-alat tersebut? Coba kerjakan tugas berikut ini!
...
(BI 4c: 42-43)
Kutipan teks 34
http://facebook.com/indonesiapustaka

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 67


1. Bentuklah kelompok bersama teman sekelasmu!
2. Pilihlah salah satu gambar hasil teknologi di bawah ini!

3. Diskusikan petunjuk penggunaan alat-alat tersebut dan tulislah


hasilnya!
4. Tunjuklah salah satu teman sekelompokmu untuk menyampaikan
secara lisan di depan kelas!
5. Serahkan hasil diskusi kelompokmu kepada guru!

(BI 4c: 43)


Kutipan teks 35

Kutipan-kutipan teks tersebut diambil dari BSE bahasa


Indonesia kelas 1 dalam materi “mengulang deskripsi benda-benda
di sekitar” dan kelas 4 dalam pokok bahasan “Membaca Petunjuk
Pemakaian”. Sama halnya dengan penjelasan sebelumnya, masalah
utamanya sebenarnya bukan pada judul pokok bahasannya,
melainkan pada pemilihan objek atau benda yang akan atau diminta
untuk dideskripsikan siswa. Benda-benda yang menjadi objek
deskripsi tersebut ternyata lebih banyak benda-benda yang dimiliki
(atau hanya dimiliki) keluarga kelas atas.
http://facebook.com/indonesiapustaka

68 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


....
Karet digunakan sebagai bahan dasar pembuatan alat-alat yang berfungsi untuk
melindungi dan meredam benturan. Contohnya pada mainan bom-bom kart.
Di sekeliling mainan bom-bom kart, terdapat bantalan yang terbuat dari karet.
Bantalan karet itu dapat menahan benturan yang keras dan melindungi mainan
tersebut agar tidak cepat rusak. Apakah kamu dapat menyebutkan benda lain
yang terbuat dari karet?
....
(IPA 4a: 97)
Kutipan teks 36

Perubahan Wujud dapat Balik

Di manakah kita menyimpan air agar berubah menjadi es? Ya, di dalam ruang
pembeku (freezer) pada kulkas. Dalam waktu satu hari pasti air di dalam freezer
akan membeku dan berubah menjadi es.
....
(IPA 4b: 96)
Kutipan teks 37

Teks-teks tersebut mencoba mengenalkan benda-benda yang


sebagian besar hanya dimiliki (atau hanya mampu dimanfaatkan)
oleh kelas atas, yaitu: freezer dan bom-bom kart. Siswa dari kelas
bawah, kemudian hanya dapat meraba-raba atau membayangkan
bagaimana bentuk benda-benda tersebut, apalagi jika mereka belum
pernah melihat dan menggunakan benda-benda tersebut. Bom-bom
kart, tentu saja lebih banyak dikenal dan sangat familiar dengan
kelas atas karena alat permainan ini memang dapat dikategorikan
jenis permainan yang cukup mahal, untuk itu hanya siswa dari kelas
ataslah yang mampu memainkan permainan ini. Demikian halnya
dengan istilah freezer juga lebih akrab di telinga siswa dari kelas
atas karena kemungkinan besar di rumah mereka terdapat lemari
es. Teks ini cukup menguntungkan siswa dari kelas atas yang tentu
saja cukup familiar dengan benda-benda tersebut.

4. Simbolisasi Kelas Dominan: Akuarium


Salah satu benda yang juga sangat sering digunakan sebagai
http://facebook.com/indonesiapustaka

ilustrasi adalah akuarium. Benda ini sering diceritakan dalam BSE,


terutama BSE bahasa Indonesia, IPA, dan matematika. Berikut ini
adalah contoh kutipan teks yang menggunakan akuarium sebagai
ide cerita:

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 69


Ikan Mas Ade

Ade duduk terpaku di depan akuarium dengan wajah sedih. Matanya memandang
akuarium yang sudah kosong. Di atas akuarium, dalam tatakan cangkir, ada seekor
ikan mas koki. Ikan mas itu sudah mati.
Di sudut mata Ade terlihat setitik air yang hampir jatuh, tetapi tampak ditahan.
Berkali-kali dia menghapus sudut matanya dengan lengan baju seragam yang belum
diganti. Ayah yang melihat peristiwa itu menghampiri. Ayah ikut menatap akuarium
kosong itu. “Nanti kita beli ikan lagi,” kata Ayah menghibur sambil merangkul
bahu Ade.
(BI 3b: 34)
Kutipan teks 38

A. Ciri Benda Padat dan Cair

Di ruang tamuku ada meja, kursi, lemari, lampu, dan pigura.


Benda-benda tersebut keras dan tidak dapat mengalir.
Benda-benda tersebut adalah benda padat.
Coba kamu sebutkan contoh benda padat lainnya yang ada di sekitarmu.
Di ruang tamuku juga ada akuarium.
Akuarium berisi air.
Air merupakan contoh benda cair.
...
(IPA 2a: 72)
Kutipan teks 39

Ikan

Apakah kamu memelihara ikan hias? Berapa kali sehari kamu memberinya makan?
Apa makanan ikanmu? Apa kamu juga menguras akuariumnya? Ikan hias atau ikan
peliharaan harus dirawat dengan baik. Ikan hias dapat menghiburmu jika sedang
sedih. Melihat ikan berenang di akuarium akan sangat menyenangkan.
(IPA 4b: 62)
Kutipan teks 40

Tantri memunyai 4 buah akuarium. Tiap akuarium berisi 6 ekor ikan. Berapa jumlah
ikan yang dimiliki oleh Tantri?
....
(MTK 3b: 37)
Kutipan teks 41
http://facebook.com/indonesiapustaka

70 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Apakah kamu memunyai akuarium? Akuarium biasanya diletakkan di sudut ruang
tamu. Dengan adanya akuarium, ruangan makin indah dan asri.
Pada gambar di atas, tampak akuarium yang berbentuk kubus. Jika panjang
sisinya 7 dm, volume akuarium tersebut adalah...
V = 7 dm × 7 dm × 7 dm
= 73 dm3.
(MTK 6c: 10)
Kutipan teks 42

Kutipan teks 38–42 tersebut menggambarkan benda milik


kelas atas, yaitu akuarium. Akuarium merupakan simbol kelas atas,
karena benda tersebut kebanyakan dimiliki oleh orang dari kelas
atas. Akuarium bagi kelas atas banyak difungsikan sebagai hiasan di
rumah mereka. Sebaliknya, bagi kelas bawah, akuarium merupakan
sebuah barang mewah. Pertanyaan dan ilustrasi yang terkandung
dalam teks tersebut sangat berpihak pada siswa dari kelas atas
yang memiliki peluang lebih besar untuk memiliki akuarium. Siswa
dari kelas bawah, bahkan mungkin belum pernah melihat bentuk
akuarium yang sesungguhnya, sehingga mereka hanya mampu
membayangkan bentuk dan indahnya akuarium.
Kalimat “Di ruang tamuku juga ada akuarium”, “apakah kamu
memunyai akuarium? Akuarium biasanya diletakkan di sudut ruang tamu?”
sangat jelas menggambarkan kondisi rumah kelas atas. Kalimat
tersebut juga sangat jelas menyamakan pengamalan siswa, seolah-
olah semua siswa memiliki akuarium yang diletakkan di ruang
tamu.
Ketika akan menjelaskan mengenai ciri-ciri benda cair, mengapa
menggunakan akuarium sebagai tempat air? Begitu pula ketika
menjelaskan ikan sebagai makhluk hidup, mengapa menggunakan
akuarium sebagai habitat ikan? Bukanlah cerita tersebut dapat
menggunakan gelas, ember, sungai, atau menggunakan habitat
ikan yang lebih familiar dengan siswa dan lebih netral atau tidak
mengandung bias kelas, misalnya sungai.
http://facebook.com/indonesiapustaka

5. Aktivitas Sehari-hari Kelas Atas


Mekanisme sosialisasi habitus kelas dominan selanjutnya
adalah sosialisasi mengenai berbagai aktivitas atau kegiatan sehari-

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 71


hari yang biasa dilakukan keluarga atau anggota keluarga kelas
atas. Hasil penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar aktivitas
individu yang digambarkan dalam BSE adalah aktivitas-aktivitas
yang biasa dilakukan kalangan atas. Berbagai aktivitas tersebut
juga dapat menjadi simbol bagi pelakunya. Berikut ini merupakan
beberapa aktivitas kelas dominan yang digambarkan dalam BSE
Bahasa Indonesia dan IPS:
2 kakak menonton film di bioskop
3 acara televisi sangat seru
(BI 1a: 104)
Kutipan teks 43

Ayah senang membaca koran,


sementara itu ibu Mita senang memasak.
(IPS 1a: 48)
Kutipan teks 44

3 ayah sedang membaca koran


(BI 1a: 89)
Kutipan teks 45

Kebiasaan “menonton bioskop” dan “membaca koran”,


mengisyaratkan kebiasaan masyarakat kelas atas. Hal ini bukan
berarti masyarakat kelas bawah tidak diperbolehkan nonton
bioskop atau membaca koran, melainkan secara umum, kebiasaan
tersebut lebih sering dijumpai dalam masyarakat kelas atas daripada
masyarakat kelas bawah, dan aktivitas ini bahkan sudah menjadi
bagian rutinitas keseharian mereka. Untuk itu, kebiasaan ini
digolongkan menjadi habitus kelas atas. Demikian halnya dengan
menonton televisi. Televisi merupakan simbol benda-benda kelas
atas, sehingga menonton televisi merupakan simbol kebiasaan kelas
atas. Teks ini berupaya mengenalkan kebiasaan kelas atas melalui
ilustrasi dalam BSE.
http://facebook.com/indonesiapustaka

72 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Bacalah cerita pengalaman berikut.

Donat Isi Semut

Karya Endah Mitsalina

Setiap hari ibuku selalu membawa oleh-oleh.


Kali ini ia membawa donat.
Sambil menonton TV, aku makan donat itu.
Donat itu terasa aneh sekali, seperti ada rasa pahitnya.
Lalu, aku memerhatikan donat itu.
Ya ampun, ternyata di dalam donat itu
banyak semutnya.
Aku langsung membuang donat itu.
Aku bingung dari mana semut itu
masuk ke dalam donat, ya?
Aku lihat di bungkusnya
tidak ada semut sama sekali.

Sumber: Bobo, 14 Desember 2006


(BI 2c: 17)
Kutipan teks 46

Cerita tersebut menggambarkan sebuah pengalaman seorang


anak yang berasal dari kelas atas. Ada sebuah simbol yang
mengindikasikan simbol kelas, yaitu “sambil menonton TV, aku makan
donat itu”. Aktivitas “makan sambil menonton TV” adalah aktivitas
yang biasa dilakukan seseorang dari kelas atas, sehingga secara
tidak langsung, cerita tersebut mencerminkan habitus (kebiasaan)
kelas atas.
Sebuah cerita yang hampir sama maknanya, dapat dijumpai
dalam teks berikut:
Keluarga Pak Fajar hidup rukun.
Tidak ada yang bertengkar.
Semua senang berkumpul bersama.
Walaupun berbeda kesukaan.
Adi suka menonton film kartun,
Nana suka acara musik anak,
Novi suka dunia binatang,
ibu suka sinetron,
ayah suka warta berita.
http://facebook.com/indonesiapustaka

Adi dan Nana mengalah pada Novi adiknya.


Mereka menonton televisi bersama-sama.
Ayah ibu senang melihat anaknya rukun.
(IPS 1b: 49)
Kutipan teks 47

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 73


...
Keluarga Pak Ahmad hidup rukun.
Mereka tidak pernah lelah bekerja gotong royong,
dan saling bantu.

Eku dan Eka suka menonton televisi.


Eka suka nonton film kartun.
Eku suka menonton acara olahraga.
Mereka bergantian memindahkan acara di televisi,
tidak berebutan dan berkelahi.
Eku sering mengalah dengan Eka.
Eka pun sayang Eku.
Mereka selalu rukun.

Malam hari Pak Ahmad membantu Eku belajar.


Pak Ahmad suka bertanya,
apakah Eku ada kesulitan dalam belajar?
...
Hari Minggu keluarga Pak Ahmad pergi piknik.
Tujuan piknik ditentukan bersama.
Setelah sepakat baru pergi.
Mereka piknik ke pantai.
Masing masing anggota keluarga Pak Ahmad
sudah punya tanggung jawab dan tugas masing-masing.
Mereka saling menghargai dan menghormati.
...
(PKn 1b: 13)
Kutipan teks 48

Penggalan cerita tersebut setali tiga uang dengan teks sebelumnya


yang sama-sama menggambarkan habitus kelas atas, menonton
televisi dan piknik (tamasya). Cerita ini menggambarkan sebuah
keluarga yang gemar menonton televisi dengan menceritakan acara
favorit masing-masing anggota keluarga. Untuk menjelaskan pokok
bahasan “saling menghormati dan saling menghargai”, mengapa
tiba-tiba muncul kalimat ilustrasi “menonton televisi” bila hanya
untuk menjelaskan bahwa keluarga Pak Fajar dan Pak Ahmad
selalu hidup rukun? Demikian halnya dengan kutipan teks yang
diambil dari BSE PKn 1b yang menjadi ilustrasi subpokok bahasan
“Hidup rukun dalam perbedaan”. Mengapa harus menggunakan
ilustrasi cerita mengenai rencana sebuah keluarga yang akan pergi
http://facebook.com/indonesiapustaka

bertamasya? Selanjutnya, apakah hari Minggu selalu identik dengan


tamasya? Tidak adakah materi musyawarah lain dalam keluarga,
misalnya: musyawarah mengenai “pembagian tugas di rumah”,
atau mengenai “pemilihan menu makan siang”, yang lebih netral.

74 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Bacaan berikut ini memiliki makna tersirat yang sama, yaitu
mengenalkan habitus kelas atas. Habitus tersebut diinformasikan
melalui istilah “ayah sibuk mencuci mobil”.
Membiasakan Gotong Royong dalam Keluarga

Mobil ayah kotor.


Banyak lumpur yang menempel.
Kemarin mobil ayah kehujanan.
Mobil ayah melewati jalan berlumpur.
Ayah sibuk mencuci mobil.
Togar mendekati ayahnya.
“Bolehkah Togar membantu ayah?,” tanya Togar.
Ayah tersenyum dan berkata.
....
(PKn 2a: 10)
Kutipan teks 49

Aktivitas gotong royong dalam keluarga tersebut secara jelas


menggunakan aktivitas gotong royong dalam keluarga kelas atas
ketika sang anak melihat ayahnya mencuci mobil. Kata-kata
“mencuci mobil” sangat bias kelas atas, karena hanya orang kelas
atas sajalah yang mampu membeli mobil. Untuk itu, “mencuci
mobil” merupakan habitus kelas atas.

Dalam 1 bulan ini yaitu bulan Juli 2007 Dewa mengalami beberapa peristiwa
penting. Beberapa peristiwa penting tersebut oleh Dewa ditulis dalam sebuah
garis waktu berikut:
3 Juli 9 Juli 15 Juli 18 Juli 20 Juli 24 Juli 30 Juli

Dewa Dewa Dewa Dewa Dewa Dewa Dewa


menjadi jatuh mengerjakan mengikuti liburan bermain ikut belanja
petugas dari tugas les piano bersama bersama ibunya ke
upacara pohon kelompok keluarga teman supermarket
(IPS 2b: 62)
Kutipan teks 50

Kutipan teks 50 diambil dari BSE IPS kelas 2 dalam pokok


bahasan “peristiwa penting”. Kalimat tersebut menceritakan
mengenai aktivitas seorang anak selama dalam beberapa hari pada
http://facebook.com/indonesiapustaka

bulan Juli 2007. Cerita dimulai dari tanggal 3 Juli sampai 30 Juli.
Secara eksplisit, cerita tersebut menggambarkan Dewa sebagai
kelas atas. Kegiatan yang dilakukan Dewa tersebut menunjukkan
beberapa habitus kelas atas, karena habitus-habitus tersebut lebih

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 75


banyak dialami oleh siswa dari kelas atas. Beberapa simbol kelas
atas tersebut di antaranya: les piano, liburan bersama keluarga,
serta belanja ke supermarket.
Kalimat berikut bahkan secara eksplisit telah memaksakan
pengetahuan siswa mengenai sebuah konsep wawancara. Siswa
dianggap semuanya pernah menonton televisi.

Berwawancara dengan Menulis Daftar Pertanyaan

Kalian pasti pernah melihat kegiatan wawancara di televisi. Tidak hanya di


televisi, wawancara juga sering dilakukan di radio. Tahukah kalian yang dimaksud
dengan wawancara?
(BI 5b: 5)
Kutipan teks 51

Kalimat tersebut diambil dari BSE bahasa Indonesia kelas 5.


Kalimat “Kalian pasti pernah melihat kegiatan wawancara di televisi”,
menganggap bahwa semua siswa yang membaca BSE pernah
menonton televisi. Atau, lebih ekstrim lagi, kalimat tanya tersebut
seolah-olah menganggap semua siswa memiliki televisi di
rumahnya.
Teks yang maknanya hampir sama dengan teks tersebut dapat
dijumpai dalam BSE IPS kelas 6 dan BSE PKn kelas 4. Berikut
kutipan teks tersebut:

Pernahkah kalian merasakan lezatnya spagheti atau pizza? Atau mungkin kalian
pernah melihat kedua jenis makanan tersebut dalam tayangan iklan di televisi.
Dari manakah kedua jenis makanan tersebut? Spagheti dan pizza merupakan
makanan asli dari Italia. Namun demikian, kedua jenis makanan tersebut dapat
kalian nikmati dan temui di restoran-restoran Italia yang ada di Indonesia.
Meskipun mungkin kalian belum pernah merasakan, setidaknya kalian tentu
sudah pernah melihat bentuknya dari iklan di televisi.
(IPS 6a: 137)

Kutipan teks 52

.... Pernahkah kamu menggunakan telepon genggam? Bagaimana perasaanmu


saat pertama kali menggunakan telepon genggam? Apakah kamu merasa
http://facebook.com/indonesiapustaka

terbantu dengan adanya telepon genggam itu? ....


(PKn 4c: 92)
Kutipan teks 53

76 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


“spagheti”dan “pizza” merupakan makanan asing yang banyak
dikonsumsi masyarakat kelas atas. Memang, kutipan bacaan
tersebut dikutip pada pembahasan mengenai “globalisasi”. Namun,
yang menjadi permasalahan di sini adalah teks tersebut terkesan
memaksakan pengetahuan, seolah-olah seluruh siswa yang
membaca BSE tersebut mampu menikmati makanan Italia tersebut
atau minimal pernah melihat kedua makanan tersebut melalui
televisi. Hal sama juga terdapat dalam bacaan kedua. Bacaan tersebut
secara tidak langsung telah memosisikan siswa sebagai orang yang
pernah menggunakan telepon genggam, sehingga penulis perlu
menanyakan “Bagaimana perasaanmu saat pertama kali menggunakan
telepon genggam?“ Jadi, seluruh siswa dianggap memiliki televisi dan
pernah menggunakan telepon genggam.

Pernahkah kalian melihat atau bermain mobil-mobilan tamiya atau mobil


berpengendali jarak jauh (remote control)? Mobil-mobilan tersebut dapat bergerak
karena ada yang menggerakkan. Mobil-mobil tersebut dapat bergerak dengan
cepat, lambat, dan berhenti sama sekali. Coba kalian perhatikan gerak mobil-
mobilan pada lintasan yang memiliki tanjakan dan turunan sekaligus?
Pada lintasan menanjak, mobil-mobilan bergerak dengan lambat. Namun, pada
saat menurun mobil-mobilan tersebut akan meluncur dengan cepat. Lintasan
yang rata dan tidak rata, dapatkah memengaruhi kecepatan mobil-mobilan?
Ternyata mobil-mobilan bergerak lambat di lintasan yang tidak rata, sedangkan
pada lintasan yang rata, mobil bergerak cepat.
(IPA 5a: 107)
Kutipan teks 54

Bermain mobil-mobilan tamiya merupakan sebuah aktivitas


yang bias kelas atas. Kutipan teks 54 diambil dari BSE IPA kelas
5. Teks tersebut digunakan sebagai apersepsi untuk menjelaskan
konsep “gaya”. Teks tersebut seolah-olah memaksakan pengalaman
siswa, serta menganggap setiap siswa pernah bermain –atau bahkan
memiliki— tamiya. Untuk menjelaskan konsep “gaya” mengapa
harus menggunakan tamiya sebagai ilustrasi? Mengapa tidak
memanfaatkan contoh yang sangat dekat dengan siswa, misalnya
ketika siswa naik tangga atau berjalan di jalan yang menanjak,
http://facebook.com/indonesiapustaka

mengapa perjalanan terasa berat daripada ketika siswa berjalan


di jalan menurun? Contoh ini tentu saja lebih netral dan mudah
diamati siswa.

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 77


....
Berikut ini dipaparkan beberapa contoh perilaku yang menunjukkan sikap
meneladani nilai-nilai juang para pahlawan dalam kehidupan sehari-hari.
1. Dalam kehidupan di lingkungan keluarga, di antaranya:
a. membuka diri untuk menerima masukan dari anggota keluarga yang lain
b. selalu menonton tayangan televisi yang memberikan kesempatan untuk
memperluas cakrawala berpikir seperti menonton berita
c. terbiasa dialog dengan orang tua dan anggota keluarga yang lain serta
pembantu rumah tangga
....
(PKn 6c: 15)
Kutipan teks 55

Contoh-contoh penerapan nilai juang dalam kutipan teks 55


tersebut sangat bias kelas. Teks tersebut diambil dari BSE PKn
kelas 6. Ada dua kalimat yang mengandung bias kelas, yaitu kalimat
“selalu menonton tayangan televisi yang memberikan kesempatan untuk
memperluas cakrawala berpikir seperti menonton berita” dan “terbiasa
dialog dengan orang tua dan anggota keluarga yang lain serta pembantu
rumah tangga”. “selalu menonton televisi” dan “pembantu rumah
tangga”, seolah-olah menempatkan siswa pada posisi kelas atas
yang memiliki televisi dan di rumahnya ada seorang pembantu
rumah tangga. Teks ini memosisikan siswa sebagai anak “seorang
majikan”.
Kalimat yang sangat mengandung bias kelas atas dapat dijumpai
dalam beberapa petikan tugas dan soal latihan dalam BSE berikut:
Tugas

Apakah kamu senang melihat televisi? Apa acara yang paling kamu sukai? Buatlah
jadwal menonton televisi! Lalu berikan kepada gurumu.
(IPS 4a: 104)
Kutipan teks 56

“Buatlah jadwal menonton televisi” merupakan sebuah tugas yang


sangat bias kelas (atas). Tugas ini secara eksplisit memosisikan
setiap siswa adalah berasal dari kelas atas yang memiliki rutinitas
menonton televisi dan tentu saja di rumah mereka juga harus ada
http://facebook.com/indonesiapustaka

televisi.

78 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Latihan 6.3c

Kamu ingin menonton film kartun. Sebutkan pada saluran TV mana kamu dapat
menontonnya dan pukul berapa?
Jelaskan acara-acara televisi yang menarik bagimu. Jelaskan pula alasanmu!
(BI 5a: 87)
Kutipan teks 57

Kutipan teks 57 diambil dari BSE bahasa Indonesia kelas 5,


dalam pokok bahasan “Membaca memindai”. Kutipan teks tersebut
merupakan lanjutan dokumen mengenai “Membaca susunan acara
televisi”. Pertanyaan tersebut sama dengan teks sebelumnya, lebih
menguntungkan siswa dari kelas atas yang terbiasa menonton
televisi.
A. Pilihan Ganda
Ayo, pilihlah jawaban yang paling tepat!
Kerjakan di buku tugasmu!
1. Berikut ini merupakan judul program berita di televisi, kecuali . . . .
a. Liputan 6
b. Seputar Indonesia
c. Topik Petang
d. Extravaganza
(BI 6c: 99)
Kutipan teks 58

Banyak hal sudah kamu pelajari dalam


Bab 6 ini. Agar pengetahuanmu itu Kembali
semakin terasah, cobalah kamu amati Ini dia, pembawa
ke laptop!
acara televisi! acara favoritku!
Sebutkan masing-masing tiga judul
program televisi yang berupa berita
umum, berita olahraga, dan berita
infotainment!
Tulislah nama stasiun televisi yang
menayangkan, jam tayangnya, dan
nama salah seorang pembawa acara dari
masing-masing program! Jika sudah
selesai, tulislah judul program berita
http://facebook.com/indonesiapustaka

favoritmu beserta alasannya!

(BI 6c: 100)


Kutipan teks 59

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 79


Soal dalam beberapa tugas tersebut (kutipan teks 56 dan 57)
sangat menguntungkan siswa yang berasal dari kelas atas yang
tentu saja terbiasa menonton televisi di rumahnya. Bagi siswa dari
kelas bawah, yang tidak memunyai televisi, dan tentu saja tidak
terbiasa menonton televisi, kemungkinan besar akan mengalami
kesulitan untuk menjawab atau mengerjakan soal-soal tersebut.
Soal tersebut sangat memaksakan pengalaman dan pengetahuan
kepada siswa, dan sangat merugikan siswa dari kelas bawah.
Berikut ini ada sebuah bacaan mengenai aturan yang berlaku
dalam sebuah keluarga kelas atas yang dikutip dari BSE PKn kelas
3:

Aturan dalam Keluarga Pak Herman

1. Tiap anggota keluarga harus bangun tidur paling


lambat pukul 05-00.
2. Setiap bangun tidur harus merapikan tempat
tidur.
3. Setiap anggota keluarga harus tolong-menolong.
4. Saat belajar, televisi harus dimatikan.
5. Jika anak meninggalkan rumah, harus seizin
orang tua.
6. Anak-anak harus menaati perintah orang tua.
7. Tidak boleh berbicara yang tidak sopan.
8. Pukul 20.00 anak-anak harus sudah tidur.
9. Jika ada tamu harus diterima dengan baik.
10. Sebelum tidur, anak-anak harus berdoa dahulu.

(PKn 3b: 30)


Kutipan teks 60

Bacaan tersebut mencerminkan bahwa keluarga Pak Herman


adalah keluarga dari kelas atas. Hal ini ditunjukkan dalam “aturan”
butir ke-4 yang berbunyi “Saat belajar, televisi harus dimatikan”.
Keberadaan televisi di dalam rumah Pak Herman sudah sangat kuat
mengindikasikan bahwa keluarga tersebut adalah keluarga kelas
atas.
http://facebook.com/indonesiapustaka

6. Ayahku Bekerja di Kantor


Status pekerjaan merupakan simbol dan indikator kelas sosial
seseorang atau kelompok. Kita dapat dengan mudah mengidentifikasi

80 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


status sosial ekonomi seseorang dari pekerjaannya, terlepas dari
pembahasan mengenai besaran gaji yang diterima. Status “petani”
misalnya, dalam struktur kelas masyarakat sering dikategorikan
sebagai kelompok masyarakat kelas bawah, sedangkan pedagang,
pegawai kantor, lebih sering diposisikan sebagai kelompok
masyarakat kelas menengah ke atas. Pembagian kelas ini memang
cenderung mengesampingkan besaran pendapatan yang diterima.
Seorang petani, dalam kehidupan sehari-hari, ada kalanya memiliki
pendapatan yang lebih tinggi daripada seorang guru SD berstatus
guru honorer atau bahkan seorang Pegawai Negeri Sipil (PNS) sekali
pun. Akan tetapi, status sebagai guru honorer atau PNS memang
lebih memiliki prestise di mata masyarakat. Artinya, pekerjaan
sebagai seorang petani, meskipun pendapatannya lebih besar,
namun petani tetap dikategorikan pada kelompok masyarakat kelas
bawah, dan sebaliknya.
Berkaitan dengan hal tersebut, BSE juga banyak menampilkan
simbol-simbol pekerjaan pada kalimat-kalimat dalam bacaan. Hasil
penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar status pekerjaan
yang digambarkan dalam BSE adalah simbol status pekerjaan kelas
atas. Simbolisasi tersebut dapat dijumpai dalam beberapa kutipan
teks berikut ini:
Jarak antara sekolah Wulan dan
kantor ayahnya 2 km. Pada suatu
hari, Wulan ingin berkunjung
ke kantor ayahnya sepulang dari
sekolah, ia naik bus kota sejauh
1.900 m, kemudian dilanjutkan
berjalan kaki hingga kantor
ayahnya.
Berapa meter Wulan harus berjalan
kaki hingga tiba di kantor ayahnya?

(MTK 5b: 71)


Kutipan teks 61
http://facebook.com/indonesiapustaka

Status ayah Wulan yang bekerja di kantor menjadi bahan soal


cerita. Soal tersebut diambil dari BSE matematika kelas 5, dalam
pokok bahasan “Mengenal satuan kecepatan”.

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 81


....
Wati bertemu Paman Deni.
Paman Deni akan berangkat ke kantor.
Wati menyapa Paman Deni.
....
(BI 1b: 20)
Kutipan teks 62

Ayo lengkapi cerita berikut pada buku latihanmu.


Pilihlah kata-kata yang telah disediakan dalam kotak.
Sore hari Ayah pulang dari ....
Ayah mendapat ... dari kantor.
Ayah mengajak aku dan ibu ....
Kami berbelanja di ....
Ayah membelikan aku ...

sepatu baru supermarket


kerja
berbelanja hadiah

(BI 2a: 24)


Kutipan teks 63

Ayah berangkat ke kantor pukul 7 pagi.


Pukul 4 sore ayah pulang dari kantor.
Ayah berada di kantor selama ... jam.
(MTK 1a: 76)
Kutipan teks 64

Ayah bekerja di kantor.


Di ruang kerja ayah terdapat bermacam-macam perabotan.
Ada meja, kursi, jam dinding, lemari, lukisan, dan sebagainya.
Perabotan-perabotan itu memunyai berbagai macam bentuk.
Meja berbentuk persegi, lemari dan lukisan berbentuk persegi panjang.
Dapatkah kamu menyebutkan bentuk benda-benda yang lain?
....
(MTK 3b: 102)
Kutipan teks 65

Ayah bekerja pada sebuah perusahaan penerbitan buku.


Di perusahaan itu ayah saya bekerja sebagai editor.
http://facebook.com/indonesiapustaka

(IPS 1a: 8)
Kutipan teks 66

82 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Pergi ke Kantor

Doni bercerita kepada Mita.


Ayah berangkat ke kantor.
Kantor ayah jauh dari rumah.
Ayah ke kantor naik sepeda motor.

Ayah ke kantor memakai helm.


Ayah ke kantor memakai jaket.
Ayah ke kantor memakai sepatu.
Ayah ke kantor membawa tas.
Ayah ke kantor membawa jas hujan.

Kata ayah sekarang musim hujan.


Kata ayah sering turun hujan.
Kata ayah kalau hujan udaranya dingin.

Wah ternyata kamu juga pandai bercerita.


Kita jawab pertanyaan lagi yuk.

Dengan apa ayah berangkat ke kantor?


Apa yang dipakai ayah?
Apa yang dibawa ayah?
Cerita di atas menceritakan musim apa?

Ya, cerita tadi menceritakan musim hujan.


Ayah membawa jas hujan.
Ayah memakai jaket.
Bagaimana denganmu?
Apa yang kamu butuhkan?
Kita cari tahu yuk.
(IPA 1c: 131)
Kutipan teks 67

...
Keluarga Mita sedang sarapan pagi.
Makanan untuk sarapan pagi itu
disediakan oleh ibu.
Ibu tak pernah lelah mengurus keluarganya.
Ibu mengerjakan semuanya dengan sabar
dan penuh kasih sayang.

Ayah pergi ke kantor untuk bekerja.


Ayah mencari nafkah untuk keluarga.
...
(IPS 1a: 40)
http://facebook.com/indonesiapustaka

Kutipan teks 68

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 83


Begini
Sudah dua hari ini aku selalu sedih. Bahkan kadang ceritanya
menangis hingga diingatkan oleh Monita, temanku. Hari
Sabtu ini kesedihanku semakin bertambah karena nanti
Ayahku pulang dari luar kota.
Sebenarnya, kesedihanku ini karena raporku terdapat
nilai 5 untuk mata pelajaran sejarah. Aku khawatir, Ayah
kecewa dan marah. Padahal, Ayah telah menjanjikan
untuk memberi hadiah jika nilaiku tetap bagus.
Menjelang malam Ayah datang menenteng bungkusan
yang sangat besar. Aku masuk kamar dan bersembunyi di
balik bantal. Ayah menyapaku, tak lama kemudian Ibu
juga masuk kamarku. Ibu lalu menasihatiku. Akhirnya,
aku memina maaf kepada Ayah karena banyak bermain
hingga nilaiku jelek. Ayah pun menasihatiku dan tetap
menghadiahiku boneka meskipun raporku jelek.
Setelah Ayah ke luar kota lagi, aku belajar ditemani
boneka itu. Setiap rasa malasku timbul, aku mengingat
boneka itu sebagai hadiah atas kesalahanku.

(BI 6c: 34)

Kutipan teks 69

...
Pulang dari kantor Pak Ahmad membawa buah.
Ibu pulang dari sekolah.
Ibu membawa kue kesukaan Eku dan Eka.
Donat kesukaan eka.
Lumpia kesukaan eku.
Mendapat kasih sayang merupakan hak anak.
...
Pak Ahmad memilih tempat tinggal di kompleks perumahan
sederhana, sehat, dan indah.
Eku dan Eka tinggal di rumah bersama ayah dan ibunya.
...
(PKn 1b: 48-49)
Kutipan teks 70

Sepulang dari kantor, ayah membeli sebuah semangka. Kemudian, ibu


memotongnya. Semangka tersebut akan dibagikan kepada seluruh anggota
keluarga sama banyak. Jumlah anggota keluarga ada 6 orang. Dapatkah kalian
membantu ibu untuk membagi semangka tersebut? Berapa bagian semangka
yang diterima oleh masing-masing anggota keluarga?

(MTK 5b: 108)


http://facebook.com/indonesiapustaka

Kutipan teks 71

“Berangkat ke kantor”, “Ayah mendapat (hadiah) dari kantor”, “ayah


saya bekerja sebagai editor”, “ayah pergi ke kantor untuk bekerja” aktivitas
ini tentu saja merupakan simbol habitus kelas dominan. Editor

84 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


adalah sebuah pekerjaan yang tidak familiar di kalangan kelas
bawah. Ketika bacaan ini diberikan pada siswa kelas 1, maka siswa
dari kelas bawah sangat tidak diuntungkan dengan teks tersebut
dan tentu saja mereka pun nantinya akan bertanya “apa itu editor?”.
Teks-teks seperti ini banyak sekali ditemukan dalam BSE pada
setiap mata pelajaran. Simbol “bekerja di kantor” dengan demikian
dapat dikatakan sangat dominan. Inilah salah satu simbol dominasi
kelas atas dalam BSE. Ilustrasi ini, di dalam teks aslinya dalam
BSE, diperkuat dengan gambar seorang laki-laki yang mengenakan
sepatu, memakai dasi, dan membawa tas koper. Gambar ini semakin
memperkuat simbolisasi kelas atas dalam teks tersebut. Orang kelas
bawah, lebih banyak bekerja di sektor agraris: bertani, berkebun,
atau pergi ke ladang, namun hal ini sedikit sekali digambarkan
dalam BSE. Aktivitas “kelas atas” lain yang digambarkan adalah
berbelanja di supermarket (“ayah mengajak aku dan ibu –ke
supermarket”). Mengapa soal latihan tersebut harus menggunakan
istilah “kantor”, bukan “sawah” yang diperkuat dengan gambar
seorang laki-laki yang sedang membawa cangkul?
Ilustrasi sebagai bagian apersepsi materi “bangun datar”
(kutipan teks 65), mengapa harus memaksa siswa mengenal benda-
benda di kantor ayah, serta mengenali bentuknya? Siswa yang
orang tuanya tidak bekerja di kantor, tentu saja akan merasa asing
dengan “suasana kantor”. Mengapa tidak menggunakan benda-
benda di rumah yang lebih dekat dengan pengalaman siswa dan
lebih bersifat netral? Padahal contoh benda yang dituliskan dalam
kalimat tersebut, juga dapat ditemukan di rumah atau di ruang
kelas, misalnya: meja, kursi, jam dinding, serta lemari.
Demikian juga dengan ilustrasi untuk menjelaskan mengenai
konsep “musim” dalam kutipan teks 67. Ilustrasi tersebut juga
menggunakan cerita seorang ayah yang pergi ke kantor. Pada saat
pergi ke kantor, sang ayah mengenakan jaket dan membawa jas
http://facebook.com/indonesiapustaka

hujan karena saat itu sedang musim hujan. Kutipan ini ada dalam
BSE IPA kelas 1.
Cerita mengenai “ayah membawa buah” (kutipan teks 70) dan
“ayah membeli semangka” (kutipan teks 71) juga menggunakan
setting waktu “ketika ayah pulang dari kantor”. Cerita tersebut

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 85


sebenarnya tidak berkaitan dengan status “ayah bekerja di kantor”.
Istilah “kantor” sebenarnya dapat diganti dengan istilah yang lebih
netral, misalnya “sepulang dari tempat kerja” atau bahkan “ketika
ayah pulang dari sawah, ayah membawa semangka” dan sebagainya.

7. Aku Suka Merayakan Ulang Tahun


Tradisi kelas atas yang banyak disosialisasikan melalui teks-
teks dalam BSE adalah tradisi “merayakan ulang tahun” dengan
agenda “pesta”. Berikut beberapa kutipan teks atau kalimat yang
menggambarkan habitus ulang tahun tersebut:
Rino dan Rini merayakan ulang tahun
bersama ayah dan ibunya.
Mereka memakai topi.
Topi siapa yang lebih panjang?
Topi siapa yang lebih pendek?
(MTK 1a: 78)
Kutipan teks 72

Teman-temanku datang. Mereka mengenakan pakaian


bagus dan membawakan kado untukku. Aku sangat
bahagia. Usiaku bertambah.
Cerita di atas merupakan pengalaman tentang ....
a. pesta kelahiran
b. pentas seni
c. pesta kenaikan kelas
d. pesta ulang tahun
(BI 3b: 86)
Kutipan teks 73

Hari Ulang Tahunku

Tanggal 1 Maret aku berulang tahun. Berarti sekarang usiaku 11 tahun. Aku
bersyukur Tuhan masih menambahkan satu tahun padaku. Tahun ini aku harus
lebih baik lagi.
Setelah bangun tidur, seperti biasa aku pergi mandi. Tidak kusangka begitu keluar
dari pintu kamar mandi, Ayah dan Ibu membawakan sebuah kue ulang tahun.
Mereka memberiku ucapan selamat ulang tahun. Setelah itu kami bersama-
sama ke meja makan untuk makan kue ulang tahun. Ketika aku mau beranjak
dari kursiku, tiba-tiba Ayah mencegahku. Katanya ada yang kelupaan. Begitu
aku menengok ke arah Ibu, sudah kulihat ia membawakanku sebuah kado yang
http://facebook.com/indonesiapustaka

indah. Karena sudah tidak sabar, aku segera membukanya. Kado itu berisi buku
cerita yang selama ini aku inginkan. Aku sangat bahagia. Buku yang selama ini
aku inginkan sudah aku dapatkan. Ku hampiri Ayah dan Ibu, aku mengucapkan
terima kasih sambil memeluk mereka erat-erat. Terima kasih Ayah dan Ibu.
(BI 5b: 107)
Kutipan teks 74

86 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Waktu kecil Uni sering dibawa jalan-jalan ke kebun binatang ataupun ke taman.
Uni juga pernah menjuarai lomba balita. Umur lima tahun uni merayakan ulang
tahun. Pada umur lima tahun pula uni masuk tk. Ibunya sering mengantar
jemput uni. Letak tk cukup jauh dari rumah.
(IPS 1a: 68)
Kutipan teks 75

Ani ulang tahun


Usia Ani genap tujuh tahun.
Ani ulang tahun.
Ibu membelikan baju baru.
Bajunya indah sekali.
Ani senang memakainya.
Ani tampak cantik.
Ani mengundang teman-teman.
Semua teman Ani datang.
Teman-teman mengucapkan selamat.
Kami semua bahagia.
(IPS 1b: 80)
Kutipan teks 76

peristiwa menyenangkan

• Ulang Tahun Rudi

Peristiwa menyenangkan selalu kita kenang.


Rudi juga punya peristiwa menyenangkan dan selalu
diingat.

Saat itu Rudi berulang tahun.


Ulang tahun yang ketujuh.
Pak Suhendra menyiapkan pesta.
Ibu membuatkan kue dan makanan untuk hidangan
tamu.
(IPS 2b: 55)
Kutipan teks 77

Dani membuat pesta perayaan ulang tahunnya yang ke-10. Selain mengundang
kakek dan neneknya, Dani juga mengundang teman-temannya. Untuk perayaan
ulang tahunnya, kedua orang tua Dani sudah menyiapkan sebuah kue ulang
tahun yang cukup besar.
Jika jumlah seluruh undangan ada 17 orang, bagaimana cara Dani memotong kue
ulang tahunnya menjadi 17 potong? Dapatkah kalian membantu Dani? Supaya
kalian dapat membantu Dani, ayo pelajarilah bab ini dengan baik.
(MTK 4a:177)
http://facebook.com/indonesiapustaka

Kutipan teks 78

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 87


Mengenal arti pecahan

Pada tanggal 17 Juli, Santi merayakan ulang tahun. Santi


memotong 1 buah kue untuk dibagi kepada 8 orang temannya
yang hadir. Santi memotong kue sama besar. Berapa banyak
tiap orang mendapat bagian kue dari Santi?
(MTK 4a: 179)
Kutipan teks 79

C. Menaksir Hasil Operasi Hitung

Pada ulang tahun kali ini, Ria berencana membelikan kue donat untuk teman
sekelasnya. Ria berdiskusi dengan ayah dan ibunya mengenai rencana tersebut.
Ria : “Bu, minggu depan aku berulang tahun. Sebagai rasa syukur, aku ingin
membelikan kue donat untuk teman-teman sekelas. Bagaimana,
Bu?”.
Ibu : “Bagus. Berapa jumlah teman sekelasmu?”
....
(MTK 5b:12)
Kutipan teks 80

B. Kerjakan soal-soal berikut.

1. Untuk persiapan perayaan ulang tahun, Ida membeli 32 batang cokelat, 22


bungkus biskuit, dan 12 bungkus permen. Berapa perbandingan jumlah
cokelat dengan jumlah seluruh barang yang dibeli Ida?

(MTK 5b: 147)


Kutipan teks 81

Mau lebih tahu

1. Pasangkan antara kolom kanan dengan kolom kiri yang sesuai

No Penggunaan Jenis baju Pilihan


1. Di daerah dingin .............. a. Sweater
2. Mengendarai sepeda motor .............. b. Baju katun
3. Pergi ke sekolah .............. c. Baju nilon
4. Berenang .............. d. Baju sutera
5. Pergi ke pesta .............. e. Jaket jeans
http://facebook.com/indonesiapustaka

2. Kemukakan alasanmu dalam menentukan pilihan tersebut di atas!

(IPA 5a: 87)


Kutipan teks 82

88 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Cerita dalam Kutipan teks 74 menceritakan pengalaman
seorang anak yang mendapat sebuah kejutan dari kedua orang tuanya
berupa hadiah ulang tahun yaitu buku cerita dan cerita mengenai
pengalaman pribadi seorang anak yang merayakan ulang tahunnya.
Budaya memberi kado di saat hari ulang tahun merupakan sebuah
budaya atau kebiasaan yang lebih banyak dilakukan kelas atas
daripada kelas bawah, bahkan sangat jarang tradisi merayakan
ulang tahun ini dilakukan oleh kelas bawah.
Dua bacaan berikutnya menceritakan mengenai pengalaman
ketika seorang anak merayakan ulang tahunnya. Bacaan tersebut
sebenarnya digunakan untuk memberikan contoh mengenai
bagaimana menceritakan pengalamannya kepada orang lain.
Namun, mengapa topik yang menjadi contoh adalah pengalaman
ketika merayakan ulang tahun yang notabene pengalaman tersebut
lebih banyak dialami siswa dari kelas atas?
Perayaan ulang tahun juga sering digunakan sebagai ilustrasi
dalam apersepsi dan soal cerita dalam BSE matematika kelas 4.
Kutipan teks 78 merupakan contoh cerita mengenai pesta ulang
tahun yang digunakan sebagai ilustrasi dalam apersepsi pada
pokok bahasan “Pecahan”. Kutipan teks 79, juga diambil dalam
BSE matematika kelas 4. Perayaan ulang tahun digunakan sebagai
contoh soal mengenai “Pecahan”.
Soal dalam kutipan teks 82 mencoba “mengenalkan” kebiasaan
kelas atas. Siswa diminta menyebutkan bahan pakaian yang cocok
ketika mereka akan “pergi ke pesta”. Budaya pesta adalah budaya
kelas atas. Bagaimana dengan siswa dari kelas bawah yang mungkin
tidak pernah berpesta atau merayakan ulang tahun dengan acara
yang cukup spesial? Kalimat ini jelas merupakan kalimat yang
sangat bias kelas atas dan merugikan kelas bawah.
Tradisi merayakan ulang tahun dengan pesta merupakan tradisi
kelas atas. Tradisi ini hampir tidak ditemukan dalam keluarga
kelas bawah yang hidup serba kesusahan. Ilustrasi cerita yang
http://facebook.com/indonesiapustaka

menggambarkan tradisi ini juga cukup mendominasi materi dalam


BSE, baik bahasa Indonesia, IPS, IPA, serta dalam banyak soal cerita
pada pelajaran matematika. Kelas bawah akhirnya hanya mampu
membayangkan suasana pesta ulang tahun yang meriah, bertabur
kado.

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 89


8. Inilah Rumahku. Bagaimana Rumahmu?
Rumah merupakan sebuah simbol kelas yang paling mudah
dilihat dalam kehidupan sosial. Seseorang dapat dikategorikan
apakah dia orang miskin atau orang kaya, hanya karena kondisi
rumahnya, luas bangunannya, bahan bangunannya, lantainya,
dan sebagainya, termasuk benda-benda di dalam rumah tersebut.
Rumah adalah segala-galanya. Kondisi rumah adalah simbol. Hal
ini pulalah yang tecermin dalam materi pelajaran pada BSE IPS,
dan kemudian, kelas atas menyosialisasikan “bentuk rumah ideal”
menurut mereka melalui materi pelajaran. Rumah ideal bagi kelas
atas memiliki ruangan yang sangat sempurna, sehingga sangat
nyaman ditempati, bersih, dan lengkap fasilitasnya.
Ada dua bacaan yang cukup panjang yang ditemukan dalam
BSE IPS kelas 1. Bahan bacaan ini ditampilkan dalam materi
“rumah”, ketika siswa diajak untuk mengamati kondisi rumah dan
aktivitas anggota keluarga di dalamnya. Teks tersebut secara jelas
menggambarkan kondisi seorang anak kelas atas ketika menceritakan
keadaan rumahnya. Hal yang sama juga dapat dijumpai dalam BSE
PKn. Berikut kutipan teks tersebut:
Rumah Dewi

Dewi dan teman-temannya sedang bermain di rumahnya.


Teman-teman Dewi senang bermain di rumahnya.
Rumah Dewi sangat bersih tidak sedikit pun sampah berserakan.
Rumah Dewi memunyai dua halaman.
Ada halaman depan, ada juga halaman belakang.
Halaman rumah Dewi cukup luas.
Halaman depan ditumbuhi bunga beraneka warna.
Rumahnya cukup besar.
Rumahnya terdiri dari beberapa ruangan.
Kamar tidur di rumah Dewi berjumlah 4 kamar.
Satu kamar besar dipakai oleh orang tua Dewi.
yang lainnya dipakai oleh kakak Dewi,
Dewi, dan adiknya, serta dua orang pembantu.
Di kamar Dewi itu terdapat meja belajar.
Di atas meja belajar itu buku-buku tersusun dengan rapi.
http://facebook.com/indonesiapustaka

Lingkungan rumah sehat dan perawatannya.


Ruangan lainnya yaitu ruang keluarga dan ruang tamu.
Ruang tamu terletak di bagian depan.
Di dekat ruang tamu terletak ruang keluarga.
Ruang keluarga cukup besar.
Ruang keluarga biasa dipakai untuk berkumpul keluarga.
Di sebelah kamar tidur orang tua Dewi terdapat ruang kerja ayahnya.
Di ruang kerja ayahnya ada sebuah meja besar dan komputer.

90 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Jika tidak ke kantor, ayah Dewi biasa bekerja di ruangan itu.
Selain itu ada juga ruang makan letaknya bersebelahan dengan dapur.
Dapur rumah Dewi terletak di bagian belakang.
Kamar mandi di rumah Dewi ada dua.
Satu kamar mandi utama dan satu lagi di kamar mandi orang tua Dewi.
Kamar mandi orang tua Dewi berada di dalam kamar tidur mereka.
Lingkungan rumah sehat dan perawatannya.
Di samping halaman depan ada sebuah garasi.
Di dalam garasi tersimpan satu buah mobil dan satu buah motor.
Bila berangkat kerja ayah Dewi selalu menggunakan mobil tersebut.
Di bagian paling belakang rumah Dewi ada satu ruang kosong,
ruang itu disebut gudang.
(IPS 1a: 88-91)
Kutipan teks 83

ruang tamu
ruang tamu adalah ruangan untuk menerima tamu
di ruang tamu ada kursi sofa dan mejanya
di atasnya ada vas bunga
di dinding ruang tamu tergantung foto keluarga

ruang keluarga
ruang keluarga adalah ruang tempat berkumpul
seluruh anggota keluarga
ruang keluarga biasanya lebih besar dari ruang lainnya
di ruang ini biasanya ada sebuah tv
...

kamar tidur
kamar tidur adalah ruangan tempat tidur
dalam sebuah rumah biasanya terdiri dari beberapa kamar tidur
ada kamar tidur anak
kamar tidur orang tua
dan ada juga kamar tidur pembantu
...

garasi
garasi adalah tempat menyimpan mobil atau kendaraan lain
yang dimiliki keluarga
misalnya motor dan sepeda
(IPS 1a: 93-94)
Kutipan teks 84

Rumahku

rumahku istanaku
rumahku bersih dan indah
setiap hari aku menyapu
http://facebook.com/indonesiapustaka

rumah bersih membuat kita sehat


rumahku kecil dan sederhana
setiap ruangan kutata rapi sehingga kelihatan indah
tanaman bunga berwarna-warni
aku senang melihatnya
tiap hari aku sirami agar tidak layu

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 91


Ruangan di rumah Eva ada kamar tidur,
ruang tamu, ruang keluarga, kamar mandi,
ruang makan, gudang, dan dapur.
Ada juga teras, taman, dan garasi.

Di rumah eva ada dua kamar.


Eva tidur dengan kakaknya.
Ketika bermain bersama adik,
Eva sering main di teras atau halaman.

Tamu ayah datang.


Ayah menemui tamu di ruang tamu.
Ayah berbincang dengan tamunya.

Ibu sedang memasak sayur dan lauk untuk sekeluarga.


Masakan ibu selalu enak rasanya.

Hari Minggu kami duduk santai.


Berbincang-bincang di ruang keluarga.
Aku sekeluarga makan bersama ayah, ibu, kakak, dan adik.
Makan bersama keluarga merupakan kebiasaan kami
Semua bahagia
Kami makan di ruang makan

Selesai makan kami duduk santai


Berbincang-bincang bersama keluarga sambil menonton televisi
Di ruang keluarga
Ayah ibu mendampingi kami menonton televisi
Ayah ibu memberi nasihat
Mana yang baik dan yang buruk

Seorang tamu mencari ayah


Ayah menemani tamu di ruang tamu
Ayah berbincang-bincang dengan tamunya
Ibu memberi minuman dan kue kepada tamu ayah
Mereka kelihatan bahagia

Hari sudah malam


Pukul delapan malam
Ani segera tidur
Ia tidur di kamar tidur
Ani tidur tepat waktu agar besok pagi
Tidak terlambat bangun
Setelah bangun pagi,
Aku mandi di kamar mandi
Tidak lupa menggosok gigi
http://facebook.com/indonesiapustaka

(IPS 1b: 115-117)


Kutipan teks 85

92 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Ruang tamu di rumah agus tertata dengan rapi
Di sana ada sofa dan vas bunga
Serta di dindingnya tertempel lukisan
Semuanya enak dipandang dan terasa nyaman

Kamar tidur di rumah agus ada tiga


Di kamar tidur ada tempat tidur,
lemari pakaian, dan cermin
Di kamar tidur Agus ada juga meja belajar
...
Di ruang keluarga ada sofa, meja, bupet, tv, jam dinding,
dan hiasan dinding
Semuanya ditata rapi sehingga semua anggota
keluarga merasa nyaman diam di sana
...
Di ruang dapur ada lemari tempel di tembok
tempat cuci piring, kompor gas,
tempat piring dan gelas, dan beberapa
...
Bagian lain rumah agus adalah dapur
Dapur tempat untuk memasak
Letak dapur berada di belakang
Dekat dengan ruang makan
Di dapur ada lemari es,
tempat mencuci piring peralatan dapur, dan
kompor untuk memasak
...
(IPS 1c: 91-93)
Kutipan teks 86

Pak Toni memiliki dua anak


Mereka keluarga yang teratur
Pagi hari sudah bangun
Bu Toni pergi ke dapur menyiapkan sarapan
Dina dan Doni menyiapkan keperluan sekolah
Setelah itu Dina menyapu rumah
Doni membantu mengepelnya
Sedangkan ayah menyiapkan keperluan ke kantor
Setelah mandi mereka berkumpul di meja makan untuk sarapan
Bapak mengambil nasi kemudian diikuti ibu
lalu Dina dan Doni mereka makan bersama
Mereka selalu tertib
Selesai sarapan ayah berangkat bekerja
Kemudian Dina dan Doni berangkat ke sekolah
Pulang sekolah Dina dan Doni
selalu memberi salam pada orang tuanya
http://facebook.com/indonesiapustaka

(PKn 1a: 37-39)


Kutipan teks 87

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 93


Kutipan teks 83 diambil dari BSE IPS kelas 1, dalam pokok
bahasan “Fungsi ruang dalam rumah”. Sosok Dewi dalam kutipan
tersebut sangat jelas digambarkan sebagai seorang anak dari kelas
atas. Hal ini ditunjukkan dengan simbol-simbol: rumah besar
(baca: cukup mewah), ada garasi, ada mobil, komputer, ayahnya
bekerja di kantor, ketika bekerja, ayahnya menggunakan mobil, dan di
rumahnya ada seorang pembantu. Cerita ini sangat bias dengan
kondisi kehidupan keluarga kelas atas. Sebuah deskripsi yang
sangat jauh dari kehidupan siswa kelas bawah. Siswa dari kelas
bawah hanya mampu membayangkan bentuk rumah Dewi yang
besar, luas, dan penuh dengan benda-benda mahal yang tidak
mungkin ada di rumah mereka. Mereka hanya mampu termenung,
heran setelah membaca teks tersebut. Betapa nyamannya rumah
Dewi. Kutipan teks 86 juga menceritakan hal yang sama. Cerita
tersebut menggambarkan kondisi rumah Agus.
Bacaan lainnya juga tidak jauh berbeda dengan bacaan-bacaan
tersebut. Kutipan teks 85 juga menggambarkan kondisi rumah Eva,
yang tentu saja adalah anak keluarga kaya. Kehidupan kelas atas
digambarkan melalui simbol-simbol tertentu: “garasi”, “televisi”,
“teras”, dan “taman”. Inilah kondisi rumah yang dimiliki keluarga
kelas atas sebagai kelas dominan. Kondisi ini dapat dibandingkan
dengan kondisi rumah secara umum yang dimiliki masyarakat kelas
bawah, kondisinya tentu saja sangat berbeda. Namun mengapa
“kondisi yang berbeda” tersebut hampir tidak disentuh dalam BSE?
Sebuah rumah sederhana, yang jauh dari kesan mewah, hampir tidak
pernah digambarkan dalam BSE. Mengapa harus menggambarkan
sebuah rumah yang dilengkapi “garasi”? apa pentingnya garasi
sehingga rumah “ideal” selalu digambarkan memiliki garasi? Ini
adalah sebuah teks yang tidak humanis bagi kelas bawah; siswa
kelas bawah tentu saja akan mengalami keterasingan atau alienasi
dengan muatan materi yang mereka dapatkan di bangku sekolah.
Mereka dipaksa mempelajari kehidupan sosial yang sangat jauh
http://facebook.com/indonesiapustaka

dari kondisi mereka sehari-hari; inilah kekerasan simbolik.


Selain itu, bacaan mengenai kondisi “rumah kelas atas” juga
terdapat dalam BSE IPS kelas 2 di pokok bahasan pertama yang
bercerita mengenai dokumen. Berikut kutipan bacaan tersebut:

94 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Selain dokumen di rumah
ada benda-benda berharga
televisi, radio, lemari es, mesin cuci,
komputer, telepon, mobil, sepeda motor,
piala, lemari, meja, dan kursi,
hp, serta logam mulia.

Mainan kesayangan yang kalian miliki


seperti boneka, mobil-mobilan, pesawat,
dapat juga kalian jadikan
benda berharga sebagai koleksi.
(IPS 2a: 4)
Kutipan teks 88

Bacaan tersebut menggambarkan kondisi rumah “kelas atas”


dengan menyebutkan simbol-simbol perlengkapan di rumah.
Perlengkapan yang disebutkan hampir semuanya merupakan
perlengkapan atau barang-barang yang hanya ditemui di rumah
keluarga kelas atas: televisi, radio, lemari es, mesin cuci, komputer,
telepon, mobil, sepeda motor, piala, hp, serta logam mulia.

9. Aku Menabung di Bank


Bank, memang sebuah istilah yang tidak asing di telinga
sebagian besar masyarakat. Namun bila diamati, siapa yang
mampu memanfaatkan bank sebagai tempat untuk menyimpan
uang. Jawabannya tentu saja kelompok masyarakat kelas atas.
Memang tidak ada pihak yang menyatakan bahwa bank hanya
milik kelas atas, akan tetapi masyarakat kelas bawah sedikit sekali
memanfaatkannya sebagai tempat menabung. Menabung di bank
disyaratkan memiliki jumlah saldo yang cukup (baca: ratusan ribu
bahkan jutaan rupiah), bila tidak, maka sisa saldo akan selalu
dipotong setiap bulan untuk membayar biaya administrasi. Bila
kondisinya seperti ini, tentu saja masyarakat kelas bawah akan
sulit memanfaatkan jasa perbankan. Bank lebih menguntungkan
nasabah yang memiliki jumlah simpanan yang tinggi. Untuk itu,
aktivitas ini juga bias kelas atas. Kutipan teks berikut menceritakan
http://facebook.com/indonesiapustaka

mengenai prosedur atau tata cara menabung di bank.

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 95


Salah satu tempat umum adalah bank. Pernahkah kamu pergi ke bank? Apa saja
yang dapat kamu lakukan saat di bank? Salah satu tujuan seseorang ke bank
adalah menabung. Berikut ini adalah cara menabung di bank.
Datanglah ke kantor bank antara pukul 08.00 hingga 14.00.
Mintalah nomor antre pada petugas.
Ambil slip setoran yang sudah disediakan.
Isilah slip setoran tersebut dengan benar. Biasanya isian slip setoran tabungan
terdiri atas nama pemilik rekening dengan angka dan huruf serta nama dan tanda
tangan penyetor.
(BI 3b: 4)
Kutipan teks 89

Teks tersebut akan sangat mudah dipahami siswa yang pernah


menabung di bank. Siswa dari kelas bawah yang memiliki peluang
kecil untuk menabung di bank, tentunya akan sulit memaknai teks
tersebut.

10. Ini Proilku


Kutipan teks terakhir mengenai habitus kelas atas, berupaya
menggambarkan profil atau sosok bintang terkenal Olivia
Zalianty. Permasalahan yang perlu dikaji adalah “mengapa perlu
menceritakan berita artis dalam materi pelajaran?” mengapa BSE
tidak menceritakan kehidupan orang-orang kelas bawah yang jauh
dari kesenangan? Atau cerita mengenai kehidupan seseorang yang
sifatnya lebih netral, tidak mengandung bias kelas.

Coba kerjakan bersama teman sebangkumu!


1. Tutuplah bukumu! Dengarkan dengan seksama teks berita televisi yang
dibacakan guru berikut ini!
Olivia Zalianty Belajar ke Negeri Cina
Keinginan artis Olivia Zalianty untuk
melanjutkan studi ke luar negeri akhirnya
Rep. www.kapanlagi.com, diakses 30

kesampaian. Rencananya, akhir Agustus nanti


dia akan memperdalam pengetahuan aktingnya
di Beijing Cultural Academy of Art an Directing di
Kota Beijing, Cina, selama 6 bulan.
Berkaitan dengan keberangkatannya nanti,
September 2007

Olive merasa sedih karena harus meninggalkan


ibunya, artis Tetty Lies Indriati. Namun dengan
http://facebook.com/indonesiapustaka

berat hati, perasaan itu harus ditepisnya.


Bagaimanapun juga ia harus memperjuangkan
masa depannya. Apalagi dia pergi hanya untuk
sementara.
(Dikutip dari http://www.an.tv, di akses 30
September 2007, dengan pengubahan)

(BI 6c: 90)


Kutipan teks 90

96 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


D. Habitus Kelas Bawah dalam Teks BSE
Bagian berikut menjelaskan beberapa kalimat di dalam BSE
yang mencerminkan habitus kelas bawah. Sebagaimana telah
dijelaskan di bagian awal bab ini, jumlah halaman dalam BSE
yang memuat habitus kelas bawah jumlahnya sangat sedikit. Data
ini mengindikasikan bahwa BSE lebih dominan memuat atau
memunculkan habitus kelas atas. Sama halnya dengan habitus kelas
atas, habitus kelas bawah sebagian besar dapat ditemukan dalam
BSE bahasa Indonesia. Sosialisasi mengenai habitus masyarakat
kelas bawah dalam beberapa BSE yang terpilih menjadi sampel,
dilakukan melalui beberapa pencitraan atau image mengenai sosok
orang kelas bawah.

1. Inilah Profesiku, Aku Tinggal di Kampung


Menurut Bourdieu, dalam pembagian kelas sosial, petani
termasuk di dalam kelompok masyarakat kelas bawah. Hal inilah
yang kemudian mendasari sosok “petani” dalam beberapa kutipan
berikut dikategorikan dalam mekanisme sosialisasi habitus kelas
bawah melalui BSE. Dengan kata lain, simbol kelas bawah dalam
BSE disimbolkan dengan cerita atau ilustrasi yang menggambarkan
sosok dan kehidupan seorang petani. Berikut ini beberapa kutipan
teks yang menggambarkan sosok “petani” dalam BSE.

pak tani membajak ___ dengan kerbau (sawah)


(BI 1b: 98)
Kutipan teks 91

Ayo bacalah puisi ini.

Pak Tani

Pak tani ...


Sungguh besar jasamu
Kau tak mengenal lelah
Bekerja mengolah sawah
http://facebook.com/indonesiapustaka

Pak tani ...


Berkat kerja kerasmu
Tanamanmu tumbuh subur
Panenmu melimpah ruah
(BI 1b: 137)

Kutipan teks 92

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 97


....
Pak Tani sedang menggarap sawah.
Pak Tani menggunakan sapi dalam bekerja.
Tenaga sapi digunakan untuk membajak sawah.
Pekerjaan Pak Tani menjadi lebih mudah.
....
(IPA 2c: 25)
Kutipan teks 93

Ketika panen padi, seorang petani memperoleh 6 kuintal gabah basah. Waktu
dijemur untuk mendapatkan gabah kering giling, beratnya berkurang 25%.
Setelah digiling beras yang diperoleh hanya bagian. Berapa kilogram beras yang
diperoleh?
(MTK 5a: 166)
Kutipan teks 94

Ayah berangkat ke sawah pukul 07.00. Pukul 10.00 ayah pulang ke rumah.
Berapa lama ayah bekerja di sawah?
(MTK 3b: 80)
Kutipan teks 95

Kutipan teks 91 sampai 95 secara eksplisit menggunakan


istilah “petani” dan istilah lain yang identik dengan pekerjaan
seorang petani. Istilah tersebut di antaranya: “sawah”, “membajak”,
“kerbau”, dan “panen”. “Petani” merupakan sebuah pekerjaan
yang menyimbolkan status kelas bawah. Ketika profil kelas atas
disimbolkan dengan “bekerja di kantor”, maka simbol “kelas
bawah” disimbolkan dengan pekerjaan sebagai petani. Dikotomi
simbol inilah yang hampir selalu muncul atau digunakan dalam
kalimat atau bacaan BSE. Akan tetapi, cerita atau ilustrasi yang
menggambarkan sosok seorang petani ini jumlahnya lebih sedikit.
Apabila dihubungkan dengan berbagai contoh yang
menggambarkan habitus kelas atas pada uraian sebelumnya, kita
dapat melihat bahwa kehidupan petani hanya diceritakan sebatas
aktivitasnya sehari-hari, yaitu: menggarap sawah, membajak
sawah, dan memanen hasil pertanian. Kehidupan keluarga petani
hampir tidak pernah menjadi contoh cerita dalam BSE, misalnya:
http://facebook.com/indonesiapustaka

kalimat “ayahku bekerja sebagai petani” yang didukung dengan cerita


mengenai kehidupan sebagai petani yang makmur, hampir tidak
pernah ditemukan. Inilah yang kemudian memunculkan sebuah
“ketidakadilan kelas” dalam BSE.

98 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


5. Pak tani tinggal di sebuah pedesaan subur.
... Pak tani tinggal?
Kata yang tepat untuk melengkapi kalimat tanya di atas adalah ....
a. bagaimana c. kapan
b. di mana d. mengapa
6. Di sebuah desa hiduplah seorang petani. Ia bekerja sejak selesai subuh
dan pulang saat matahari mulai terbenam. Ia giat mengerjakan sawah dan
ladangnya. Ketika bekerja Pak Tani tidak pernah mengeluh.
Tempat terjadinya cerita petani yang baik hati adalah di ....
a. hutan c. desa
b. kota d. jalan
7. Tanggapan yang tepat untuk cerita Petani yang Baik Hati adalah ....
a. Pak tani orang yang sabar
b. istri petani sangat pemarah
c. Pak Tani orang yang sombong
d. petani tidak pantas mendapat imbalan itu
(BI 5b: 32)
Kutipan teks 96

Kutipan teks 96 mengaitkan dua konsep yang seolah-olah dua


konsep ini selalu melekat. Konsep tersebut adalah “petani” dan
“kampung” atau “desa”. Soal nomor 6 dalam kutipan teks tersebut
secara tersirat juga menunjukkan karakter seorang petani, yaitu
“pasrah” dan ”selalu ikhlas” yang ditunjukkan dalam kalimat
“Ketika bekerja Pak Tani tidak pernah mengeluh”. Teks ini merupakan
sebuah kekerasan simbolik pada sosok petani yang dicitrakan
seorang penduduk yang tinggal di desa. Seorang petani juga
dicitrakan sebagai seseorang yang ikhlas menerima keadaan yang
sederhana, selalu bekerja keras dengan pendapatan yang dapat
dikatakan sedikit.
Kutipan teks berikut ini menggambarkan pekerjaan masyarakat
kelas bawah:
Bang tohir keliling kampung.
Bang tohir menjajakan kuenya.
Kue bang tohir memang lezat.
Bang tohir punya banyak pelanggan.
Pekerjaan bang tohir adalah .....
a. nelayan
b. pedagang kue
http://facebook.com/indonesiapustaka

c. kondektur bus
(BI 1b: 140)
Kutipan teks 97

Pak Amat menggembala ........ (kerbau)


(BI 1b: 106)
Kutipan teks 98

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 99


Lima orang pekerja sedang membangun rumah. Kelima pekerja tersebut dapat
mendirikan rumah dalam waktu 8 hari. Jika setiap hari pekerja-pekerja tersebut
bekerja selama 8 jam, berapa menitkah waktu yang diperlukan untuk mendirikan
rumah tersebut?
(MTK 4b: 73)
Kutipan teks 99

Seorang penggali sumur setiap 1 jam dapat menggali sedalam ... m. Dalam
berapa jam penggali sumur itu dapat menggali sedalam ... m?
(MTK 5a: 195)
Kutipan teks 100

Pak Andri seorang tukang batu. Kemarin ia membuat bak mandi di rumah Pak
Alif. Bak mandi tersebut berbentuk balok dengan ukuran panjang 1,5 m, lebar
1,2 m, dan tinggi 1 m. Sekarang, Pak Andri sedang membuat bak mandi di
rumahnya. Bak mandi tersebut berbentuk kubus dengan ukuran sisi 1,4 m. Pak
Andri ingin membandingkan volume bak mandi Pak Alif dengan volume bak
mandinya. Coba kalian bantu Pak Andri untuk menemukan jawabannya.
(MTK 5b: 92)
Kutipan teks 101

Kalimat dalam kutipan teks 97 sampai 101, yang diambil dari


BSE bahasa Indonesia, matematika, dan IPA, mencoba mengenalkan
kepada siswa mengenai habitus, dalam hal ini adalah pekerjaan,
individu dari kelas bawah. Selain petani, habitus kelas bawah juga
ditunjukkan dalam aktivitas menggembala hewan, menjalani profesi
tukang batu yang biasa membangun rumah, pedagang kue keliling,
serta penggali sumur. Aktivitas ini hampir tidak dijumpai dalam
masyarakat kelas atas. Untuk itu, kalimat tersebut menggambarkan
habitus kelas bawah.

2. Aku Harus Bekerja Membantu Orang Tuaku


Masyarakat kelas bawah hampir selalu hidup dalam kondisi
yang serba kekurangan. Hal inilah yang kemudian “memaksa” anak-
anak dari keluarga miskin harus membantu orang tuanya bekerja.
Kutipan teks 102 dan 103 menggambarkan dan menceritakan
sebuah kehidupan anak yang hidup dalam kemiskinan sehingga
setiap hari harus bekerja membantu orang tuanya.
http://facebook.com/indonesiapustaka

100 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Setelah pulang sekolah ia berjualan gorengan.
Cerita tersebut merupakan .....
a. kegiatan sehari-hari
b. peristiwa khusus
c. pengalaman menyenangkan
(BI 2a: 42)
Kutipan teks 102

Rumahku Dekat Stasiun

Namaku Fadillah.
Aku biasa dipanggil Dilah.
Rumahku berada di dekat stasiun kereta api.
Setiap hari selalu ramai.

Ibuku berjualan makanan di kantor stasiun.


Sepulang sekolah aku selalu membantu ibu.
Tugasku membersihkan peralatan makanan.
Aku senang melakukannya.
Banyak sekali pengunjungnya.

Jam dua siang aku pulang.


Aku tidur siang.
Setelah itu aku bermain sebentar.
Aku juga belajar dengan teman-temanku.

Stasiun selalu ramai.


Sampai larut malam tidak pernah sepi.
Aku tidak merasa terganggu.
Aku sudah terbiasa hidup di sana.
(BI 2a: 61-62)
Kutipan teks 103

Bekerja setelah pulang sekolah, merupakan sebuah aktivitas


yang banyak dilakukan anak dari kelas bawah. Soal tersebut
menggambarkan sebuah aktivitas seseorang yang harus berjualan
gorengan setelah pulang sekolah. Aktivitas ini tidak mungkin
dilakukan oleh siswa dari kelas atas, karena siswa dari kelas atas
tidak perlu berjualan atau ikut membantu orang tuanya mencari
nafkah. Pada kutipan teks 102 juga digambarkan bagaimana
aktivitas seorang anak yang harus membantu orang tuanya
berjualan di stasiun yang hampir selalu dilakukannya setiap pulang
http://facebook.com/indonesiapustaka

sekolah. Selain berjualan, kutipan teks berikut juga menceritakan


nasib seorang anak yang harus bekerja sebagai pengamen untuk
menghidupi diri dan keluarganya.

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 101


Anak Jalanan Idamkan Bangku Sekolah

Anggit tak kuasa menahan tangisnya ketika menuturkan kondisi keluarganya.


Bocah tersebut sengaja keluar dari sekolah karena harus membiayai dirinya dan
sang ibu. Keinginannya pun tak berlebihan. Pengamen cilik yang biasa mangkal
di perempatan Manahan Solo itu ingin sekolah.
“Orang tua saya bercerai. Jadi harus ada yang bekerja untuk makan. lbu juga
kerja serabutan. Saya terpaksa membantu ibu dan sudah menjadi pengamen
sejak kelas V SD.” ujarnya sambil berurai air mata yang ditemui ketika ambil
bagian dalam aksi peringatan Hari Anak Nasional (HAN) di Bundaran Gladag.
Berbekal kentrung dan kendang dari pralon, Anggit dan dua kawannya Dedi dan
Wahyu mengiringi belasan anak jalanan mendendangkan lagu Surgamu karya
Band Ungu. Lagu tersebut menambah suasana haru saat salah satu anak jalanan
Rani, tersebut membacakan surat cinta untuk Wali Kota.
“Saya dulu pernah sekolah sampai kelas III SMP, tetapi harus keluar. Saya mohon
Pak Wali Kota bisa membantu untuk bisa sekolah lagi,” katanya. Nasib serupa
juga dialami Slamet Irian Jaya, yang sempat mengenyam pendidikan di SDN
Nayu Barat lII selama satu tahun. Dari mengamen tersebut di lampu lalu lintas
Sumber, kata Slamet, bisa mengumpulkan Rp20.000,00 sampai Rp50.000,00
perhari yang disetor ke ayahnya yang bekerja sebagai tukang becak.
Sumber: Suara Solo, 23 Juli 2008
(BI 5b: 149)
Kutipan teks 104

Patung dari Sosis


(Karya Sri Murni)

Nama panggilan akrabnya Mus, lengkapnya Muslihati. Dia baru lulus SD tahun
ini. Sejak kelas tiga, dia mahir melukis dan memahat. Sayang sekali emaknya
tidak sanggup membiayai pendidikannya di SMP. Setiap pulang sekolah dia harus
menyelesaikan sebakul sosis gelondong untuk dibuat berbagai bentuk patung.
Tentu saja goresan mata pisaunya tak boleh mengurangi gelondongan sosis itu.
Pembeli lebih suka bentuk patung yang unik, tetapi tidak mengurangi bahannya.

Begitu sreeeng...! Aroma khas bumbunya menyeruak suasana. Beberapa detik


saja sudah bisa diangkat dan siap disantap. Patung-patung sosis yang sedang
digoreng itu ditunggui pemesannya. Sekali goreng, dua puluh buah patung
sosis siap saji. Berarti dua puluh keping logam lima ratusan masuk ke kaleng
Muslihati.

Meskipun demikian, penghasilan emaknya hanya cukup untuk makan sekeluarga.


Apalagi si Udin yang baru tiga tahun itu sering sakit-sakitan. Bapaknya meninggal
karena terjebak tanah longsor saat menambang batu padas di Gunung Patiayam
dua tahun yang lalu. Muslihati bersama emaknya berjuang untuk tetap hidup
dengan berdagang patung sosis.
(BI 5a: 119-120)
http://facebook.com/indonesiapustaka

Kutipan teks 105

Kutipan teks 104 dan 105 yang diambil dari BSE bahasa
Indonesia menceritakan mengenai keseharian anak dari kelas bawah
yang harus memenuhi kebutuhan sehari-hari dengan bekerja.

102 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Kutipan teks 104 menceritakan kehidupan seorang anak yang
tidak mampu melanjutkan sekolah karena tidak memiliki biaya,
sehingga ia terpaksa mengamen. Kutipan teks 105 menceritakan
seorang anak yang mencoba menjadi seorang wirausahawan
dengan membuat sosis berbentuk patung. Inilah gambaran singkat
kehidupan seorang anak dari keluarga miskin yang harus berjuang
agar tetap dapat mengenyam bangku sekolah sehingga mereka
harus membantu orang tuanya mencari nafkah.

3. Permainanku Sangat Sederhana


Habitus seseorang juga dapat dilihat dari jenis permainan
yang biasa dimainkan. Sebagai sebuah bentuk habitus, jenis
permainan memiliki peran penting dalam menunjukkan status
sosial seseorang. Jika permainan anak dari kelas atas banyak
menggunakan teknologi canggih dan mahal, maka permainan anak
dari kelas bawah menggunakan peralatan yang sederhana dan
dilakukan beramai-ramai atau berkelompok. Berikut dua kutipan
teks yang menggambarkan suasana saat anak-anak sedang bermain.
Bermain/ petak umpet//

Bermain/ petak umpet//


Semua anak mula-mula mengundi jaga//
Ada yang jaga/ ada yang bersembunyi//
Penjaga harus mencari//
Bermain/ petak umpet//
Hati riang/ semua senang//
Bisa memanjat pohon/ bisa di balik bangunan//
Semua bermain dengan jujur//
(BI 2a: 51)
Kutipan teks 106

....
Riki, Dino, Deni, dan Dani berkumpul.
Mereka akan bermain kelereng.
Mereka pergi ke belakang sekolah.
Mereka mulai membuat bulatan.
Kelereng dilempar mendekati bulatan.
http://facebook.com/indonesiapustaka

Kelereng Dani yang terdekat.


Dani memulai permainan.
Riki, Dino, Deni, dan Dani asyik bermain.
....
(BI 1a: 69)
Kutipan teks 107

Bab IV: Kekerasan Simbolik dalam Kalimat | 103


Kutipan teks 106 dan 107 yang diambil dari BSE bahasa
Indonesia menceritakan sebuah permainan “petak umpet” dan
“kelereng” yang merupakan salah satu permainan yang masih
banyak digemari oleh anak-anak, terutama anak-anak kelas bawah.
Dengan demikian, kalimat tersebut, juga cukup menggambarkan
habitus kelas bawah. Dua jenis permainan ini selalu dilakukan
beramai-ramai, berbeda dengan permainan yang menggunakan
teknologi canggih. Permainan ini tidak perlu dilakukan beramai-
ramai karena dapat dimainkan secara individual.
Itulah beberapa kutipan teks yang menggambarkan berbagai
habitus kelas bawah. Kutipan-kutipan tersebut juga menggambarkan
bagaimana mekanisme sosialisasi habitus kelas bawah dalam BSE.
Habitus kelas bawah, diidentikkan dengan “petani”, “membajak
sawah”, “tukang batu”, “gembala”, “serba kekurangan”, “serba
susah”, “sederhana”. Hal tersebut merupakan pencitraan kelas
bawah yang digambarkan dalam BSE.
http://facebook.com/indonesiapustaka

104 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


KEKERASAN SIMBOLIK
MELALUI GAMBAR 5

A. Deskripsi Habitus dalam Gambar Cover

C over merupakan salah satu bagian utama dalam sebuah buku


yang mampu menarik perhatian pembaca buku. Demikian
halnya dengan BSE. Gambar cover di dalam BSE juga memiliki
fungsi yang sama, sebagai penarik perhatian siswa SD. Gambar
cover yang menarik, tentu saja akan meningkatkan atau menambah
motivasi siswa untuk membaca buku tersebut atau sebaliknya.
Cover BSE hampir semuanya berisi gambar-gambar yang bervariasi,
yang menggambarkan berbagai aktivitas atau kegiatan yang sering
dilakukan siswa, baik di rumah maupun di sekolah. Hal tersebut
kemudian juga memiliki implikasi bahwa gambar dalam cover BSE
secara tidak langsung juga dapat menjadi sarana sosialisasi habitus
kelas tertentu, lebih khusus lagi, gambar dalam cover dapat menjadi
mekanisme kekerasan simbolik melalui BSE.
Hasil pengamatan pada gambar cover di BSE yang menjadi sampel
penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar gambar cover BSE
menggambarkan habitus kelas atas. Berikut ini merupakan grafik
yang menunjukkan hasil penelitian:

78,3

80
60 21,7
http://facebook.com/indonesiapustaka

40
20
0
Habitus Kelas Atas Habitus Kelas Bawah

Gambar 5.1 Habitus melalui Gambar Cover Buku (%)

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 105


Hasil penelitian menunjukkan bahwa dari 108 BSE, ada 23 BSE
yang menampilkan habitus dalam covernya. Sisanya, sebanyak 85
cover BSE, tidak menunjukkan adanya habitus kelas tertentu. Data
dalam Grafik 5.1 menunjukkan bahwa habitus kelas atas sangat
mendominasi dalam cover-cover BSE. Hal ini mengindikasikan,
kekerasan simbolik melalui materi pelajaran ternyata juga dapat
dilakukan melalui gambar cover BSE.
Gambar cover merupakan halaman pertama yang dilihat siswa
ketika akan membaca BSE. Untuk itu, mekanisme kekerasan
simbolik melalui cover ini, tanpa disadari sebenarnya menjadi
sebuah mekanisme kekerasan simbolik yang cukup efektif. Gambar
cover mampu mengajak siswa untuk berimajinasi, membayangkan
situasi yang digambarkan dalam cover tersebut.
Beberapa gambar berikut merupakan beberapa contoh gambar
cover yang menggambarkan habitus kelas atas dan kelas bawah.
Contoh-contoh ini nantinya akan memperjelas bagaimana habitus
kedua kelas ini digambarkan dalam gambar cover BSE yang kemudian
mampu menjadi mekanisme terjadinya kekerasan simbolik.

1. Habitus Kelas Atas dalam Cover BSE


Hasil pengamatan pada beberapa gambar cover BSE menunjukkan
bahwa sebagian besar cover menggambarkan habitus kelas atas
melalui ilustrasi sebuah keluarga yang sedang berkumpul. Gambar
ini didukung dengan latar belakang keadaan sebuah rumah, di ruang
tamu ataupun di ruang keluarga yang dilengkapi dengan aksesoris
yang banyak dimiliki keluarga kelas atas.
http://facebook.com/indonesiapustaka

106 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


(cover: BI 2a) (cover: IPS 4b)
Gambar cover 1 Gambar cover 2

(cover: IPS 2c) (cover: IPS 2b)


Gambar cover 3 Gambar cover 4
http://facebook.com/indonesiapustaka

Gambar cover 1, 2, 3, dan 4 menggambarkan suasana sebuah


keluarga yang sedang berkumpul dan bersantai. Gambar cover
1 dan 2 secara jelas menggambarkan kondisi keluarga kelas atas
karena ada beberapa simbol di dalam gambar tersebut yang

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 107


mengindikasikan bahwa gambar tersebut menggambarkan keluarga
kelas atas. Beberapa simbol tersebut di antaranya: kursi sofa, meja,
rumah berlantai keramik, adanya aktivitas membaca (koran atau
buku), serta seorang ibu yang sedang menghidangkan kopi untuk
sang ayah. Beberapa aksesoris rumah dan aktivitas anggota keluarga
tersebut cukup menjadi simbol kelas atas.
Hal yang sama juga ditampilkan dalam gambar cover 3.
Gambar tersebut juga menggambarkan aktivitas keluarga kelas
atas yang sedang berkumpul di rumah. Anggota keluarga tersebut
digambarkan sedang melihat-lihat album foto bersama-sama
di atas kursi sofa. Simbol kelas atas dalam cover 4 adalah adanya
gambar seorang ayah yang membawa koper dan memakai sepatu,
sebuah simbol seseorang yang akan pergi ke kantor. Simbol ini
mengisyaratkan seorang ayah yang bekerja di kantor, sebuah simbol
kelas atas, sedangkan sang ibu bekerja di rumah.

(cover: IPS 1b) (cover: PKn 1a)


Gambar cover 5 Gambar cover 6
http://facebook.com/indonesiapustaka

Gambar cover 5 dan 6 tidak jauh berbeda dengan gambar


cover sebelumnya. Gambar ini juga menggambarkan profil sebuah
keluarga kelas atas. Profil ini disimbolkan melalui atribut yang
dikenakan anggota keluarga, seperti: sepatu, dan rumah yang
tergolong cukup bagus dan rapi serta dikelilingi pagar tembok.

108 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


(cover: Penjasorkes 1c) (cover: BI 6b)
Gambar cover 7 Gambar cover 8

(cover: BI 3c) (cover: Penjasorkes 2a)


Gambar cover 9 Gambar cover 10
http://facebook.com/indonesiapustaka

Gambar cover 8 menggambarkan aktivitas seorang anak yang


berasal dari kelas atas. Simbol aktivitas “menonton televisi”
merupakan sebuah aktivitas yang biasa dilakukan kelas atas.
Gambar cover 9 menggambarkan aktivitas seorang anak yang sedang
bertelepon. Aktivitas ini juga mencerminkan aktivitas kelas atas

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 109


karena keluarga kelas bawah kemungkinan kecil memiliki pesawat
telepon di rumahnya. Demikian juga gambar cover 10, juga memuat
simbol-simbol aksesoris rumah kelas atas. Simbol yang sangat kuat
mengindikasikan kelas atas adalah adanya wastafel di dalam rumah,
sebuah perlengkapan rumah tangga yang sangat jarang dijumpai
dalam rumah keluarga kelas bawah.

(cover: IPA 1c)


Gambar cover 11

Gambar cover 11, tidak jauh berbeda dengan gambar-gambar


cover sebelumnya. Gambar kartun tersebut juga menggambarkan
aktivitas seorang anak perempuan dari kelas atas. Aktivitas
memberi makan kucing, ketika kucing tersebut diberi minum
sebotol susu, sangat mengindikasikan simbol status kelas atas yang
menjadi latar belakang (setting) gambar tersebut, ditambah dengan
simbol rumah berlantai keramik. Seorang anak dari kelas bawah,
kecil kemungkinan untuk memelihara seekor kucing dengan
memberikan perhatian (makan dan minum) yang sangat mewah.
http://facebook.com/indonesiapustaka

2. Habitus Kelas Bawah dalam Cover


Habitus kelas bawah memang tidak banyak digambarkan dalam
cover BSE. Jumlah cover BSE yang menggambarkan habitus kelas
bawah hanya 21,7 persen dari 23 cover BSE yang menggambarkan

110 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


habitus kelas. Cover yang menggambarkan habitus kelas bawah,
banyak menggambarkan aktivitas anak-anak dari kelas bawah yang
sedang bermain permainan tradisional. Permainan tradisional
dalam analisis data ini dikategorikan dalam habitus kelas bawah
dikarenakan permainan tradisional pada saat sekarang lebih banyak
dimainkan oleh anak-anak dari kelas bawah daripada kelas atas. Di
sisi lain, anak-anak dari kelas atas lebih menggemari permainan
modern yang memanfaatkan teknologi canggih, seperti: permainan
elektronik, video game, play station (PS), atau game-game online yang
memanfaatkan internet.
Gambar cover 12 menggambarkan tiga anak perempuan yang
sedang bermain lompat tali. Permainan ini banyak dijumpai di
lingkungan anak-anak perempuan, terutama anak-anak yang tinggal
di pedesaan dan permainan ini sudah jarang dijumpai di perkotaan.
Permainan lompat tali ini banyak dimainkan anak-anak dari kelas
bawah.

(BI 2b) (IPA 1a)


Gambar cover 12 Gambar cover 13
http://facebook.com/indonesiapustaka

Gambar cover 13 yang diambil dari BSE IPA kelas 1 juga


menggambarkan dua anak perempuan yang sedang bermain lompat
tali dan dua anak laki-laki yang sedang berbincang-bincang di kursi.

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 111


(IPS 5b)
Gambar cover 14

Gambar cover 14 menggambarkan kehidupan (atau dapat


dikatakan sebagai keseharian) masyarakat kelas bawah di sebuah
pasar tradisional. Gambar tersebut juga menunjukkan beberapa
jenis pekerjaan yang biasa digeluti masyarakat kelas bawah yaitu
pedagang kecil di pasar tradisional.
Temuan pada gambar-gambar cover yang telah dijelaskan
sebelumnya, mengindikasikan bahwa sejak siswa melihat BSE
(baca: melihat cover), para siswa sudah banyak dikenalkan pada
habitus kelas atas. Hal ini sangat tidak menguntungkan siswa dari
kelas bawah yang habitusnya ternyata sedikit sekali digambarkan
sebagai cover BSE.

B. Deskripsi Habitus dalam Gambar Ilustrasi


Pembahasan selanjutnya mengenai strategi kelas atas dalam
menyosialisasikan habitusnya adalah pembahasan mekanisme
http://facebook.com/indonesiapustaka

melalui gambar ilustrasi. Sama halnya dengan hasil penelitian pada


bagian-bagian sebelumnya, gambar ilustrasi ternyata juga banyak
sekali menampilkan habitus kelas atas. Sama halnya dengan gambar
cover, gambar ilustrasi juga berfungsi untuk menarik perhatian
siswa, sehingga mereka dapat lebih bersemangat dalam membaca

112 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


buku tersebut. Namun, gambar ilustrasi memiliki fungsi lain yaitu
memperkuat penjelasan mengenai materi yang sedang dibahas,
sehingga siswa diharapkan akan menjadi lebih jelas setelah melihat
gambar ilustrasi tersebut.
Berikut hasil pengolahan data yang ditampilkan melalui grafik.
Data ini diperoleh dari sampel sebanyak 108 BSE mengenai proporsi
jumlah halaman yang di dalamnya memuat gambar habitus kelas
tertentu.

80
100
20
50
0
Atas Bawah
Gambar 5.2 Kekerasan Simbolik melalui Gambar (%)

Data tersebut menunjukkan bahwa dari 108 BSE, ada 746


halaman yang menunjukkan habitus kelas tertentu dan 80 persen
dari 746 halaman dalam BSE tersebut menampilkan gambar
ilustrasi mengenai habitus kelas dominan. Jumlah halaman yang
menampilkan habitus kelas bawah dalam BSE hanya 20 persen saja.
Hal ini juga menunjukkan bahwa kelas dominan menggunakan
gambar ilustrasi sebagai mekanisme kekerasan simbolik dalam
materi pelajaran. Data tersebut kemudian dirinci menurut kelas
dan mata pelajaran, hasilnya disajikan dalam dua grafik berikut:

40
35,1
30

20 17,6
10,5
10 7,5
6 5
3,5 4,3 3,1 4,3
1,7 1,5
0
Kelas 1 Kelas 2 Kelas 3 Kelas 4 Kelas 5 Kelas 6
http://facebook.com/indonesiapustaka

Atas Bawah

Gambar 5.3 “Habitus” dalam gambar menurut kelas (%)

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 113


Gambar 5.3 menunjukkan bahwa jumlah halaman yang memuat
gambar ilustrasi yang menggambarkan habitus lebih banyak
disajikan pada BSE di kelas 1 SD. BSE di setiap kelas memiliki
kecenderungan yang sama, yaitu habitus kelas dominan (kelas atas)
selalu mendominasi.

30
25,5
25
21,2
20
15 12,5
10,6
10 7,4
6,2 6,7
5 3,8 2,8
1,6 0,5 1,3
0
Bhs Indonesia IPA IPS Matematika Penjasorkes PKn

Atas Bawah

Gambar 5.4 “Habitus” dalam gambar menurut mata pelajaran (%)

Data dari gambar 5.3, apabila dirinci per mata pelajaran, maka
diperoleh data bahwa gambar ilustrasi yang memuat habitus,
sebagian besar ditampilkan dalam halaman-halaman BSE bahasa
Indonesia dan IPA. Gambar ilustrasi dalam BSE bahasa Indonesia
banyak digunakan untuk menjelaskan makna sebuah kata,
memperindah tampilan, serta sebagai ilustrasi atau alat bantu
dalam soal latihan.
BSE Penjasorkes tidak banyak memuat gambar ilustrasi yang
memuat habitus kelas. Hal ini disebabkan gambar-gambar dalam
BSE Penjasorkes lebih banyak menggambarkan mengenai petunjuk
gerakan dalam kegiatan olahraga.
Uraian berikut ini menjelaskan bagaimana habitus kelas atas
dan kelas bawah digambarkan melalui beberapa gambar ilustrasi
dalam BSE. Setelah dipilah menjadi beberapa tema gambar yang
sama, diperoleh beberapa tema yang menyosialisasikan habitus
setiap kelas.
http://facebook.com/indonesiapustaka

114 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


C. Habitus Kelas Dominan dalam BSE
Uraian berikut menyajikan dan menjelaskan beberapa gambar
ilustrasi yang mencerminkan habitus kelas atas. Gambar dirinci
sesuai tema-tema gambar yang menceritakan hal yang sama.

1. Rumahku Bersih dan Sehat


Rumah, sama dengan uraian pada Bab 4 sebelumnya, kondisi
rumah kelas atas juga turut disosialisasikan melalui gambar-
gambar dalam BSE. Gambar-gambar berikut berisikan “pencitraan”
mengenai kondisi rumah yang bersih dan sehat, yang menjadi
gambar ilustrasi dan diharapkan mampu menarik perhatian siswa.
Inilah gambar “isi rumah” keluarga kelas atas.

ruang tengah kamar tidur dapur


(BI 1a: 46)

Kutipan gambar 1

Lihat rumah ini!


http://facebook.com/indonesiapustaka

Tampak bersih dan rapi, bukan?


Penghuninya selalu menjaga kebersihan.
Rumah yang bersih membuat kita nyaman.
Bagaimana dengan rumahmu?
(BI 2c: 107)
Kutipan gambar 2

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 115


Lingkungan Sehat

lihatlah rumah Tina


rumah Tina bersih dan rapi
ada lubang angin
ada jendela

setiap hari jendela dibuka


uda segar masuk
ke dalam rumah

(IPA 1a: 34)


Kutipan gambar 3

1. Mengenal Bangun Ruang, Balok dan Kubus


Perhatikan gambar benda-benda di bawah ini:

(MTK 4c: 162)


Kutipan gambar 4
http://facebook.com/indonesiapustaka

116 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Kegiatan sehari-hari

benda apa yang ada di lingkunganmu


Setiap hari aku melakukan berbagai ada banyak benda di sekitarmu
kegiatan. ada kursi kayu yang kuat
Belajar, sekolah, membantu ibu di rumah, ada sofa yang empuk
dan bermain.
Aku sekarang sedang membantu ibu. benda-benda itu punya ciri-ciri
Aku sedang membersihkan ruang tamu. benda-benda itu dapat berubah bentuk
Ayo perhatikan ruang tamu di rumahku. benda-benda itu punya kegunaan
Di sana ada meja, kursi, lemari, lampu, mari kita mengenali benda
dan pigura.
Di sana juga ada akuarium.
Benda-benda tersebut ada yang berwujud
padat dan cair. (IPA 2a: 71)
(IPA 1c: 70)

Kutipan gambar 5 Kutipan gambar 6

Kutipan gambar 1 sampai 6 menggambarkan kondisi rumah


kelas dominan, terutama adalah kondisi ruang tamu dalam rumah-
rumah tersebut. Kutipan gambar 1 diperoleh dari BSE bahasa
Indonesia dan dimuat pada subpokok bahasan “mengidentifikasi
benda-benda di dalam rumah”. Setelah melihat gambar tersebut,
siswa diharapkan akan dapat mengidentifikasi benda-benda yang
berada di setiap ruangan. Ada tiga ruangan yang digambarkan,
yaitu: ruang tamu, ruang kamar tidur, dan dapur. Pada gambar
ruang tamu, disajikan sebuah gambar ruang tamu dengan berbagai
aksesorisnya: kursi sofa, televisi, akuarium, rak buku, serta vas
bunga. Pada gambar kamar tidur, ada benda-benda pelengkap yang
http://facebook.com/indonesiapustaka

biasanya diletakkan di kamar tidur, seperti: lampu belajar, tempat


tidur (kasur), meja, serta jam dinding, sedangkan pada gambar
ruang dapur digambarkan adanya perlengkapan dapur, seperti:
kompor gas serta penggorengan (wajan).

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 117


Gambar yang sangat bias kelas atas adalah pada gambar ruang
tamu. Gambar tersebut secara jelas menggambarkan sebuah ruang
tamu yang bias kelas atas, yaitu: televisi, sofa, serta akuarium. Ini
adalah gambar ruang tamu yang cukup mewah yang hanya dapat
dijumpai di rumah-rumah masyarakat kelas atas.
Kutipan gambar 2 juga menggambarkan kondisi ruang tamu
kelas atas, namun ruang tamu ini lebih sederhana daripada ruang
tamu pada Kutipan gambar 1. Gambar 3 menceritakan sebuah
kondisi “rumah sehat”. Gambar ini diambil dari BSE IPA kelas
1, pada subpokok bahasan “lingkungan sehat”. Gambar tersebut
seakan-akan mencitrakan bahwa “rumah sehat” adalah rumah-
rumah yang dimiliki kelas atas, rumah yang dilengkapi karpet,
kursi sofa, televisi, berlantai keramik, dan sebagainya. Ini salah satu
bentuk kekerasan simbolik bagi kelas bawah.
“Rumah sehat” dalam BSE matematika disajikan sebagai
pembuka (apersepsi) mengenai pokok bahasan bangun ruang
(Kutipan gambar 4). Beberapa bentuk bangun ruang dicontohkan
dalam BSE dengan mengambil contoh benda-benda di ruang tamu.
Namun, ruang tamu tersebut merupakan “ruang tamu kelas atas”.
Begitu pula kutipan gambar 5 dan 6 diambil dari BSE IPA yang
bermaksud mengenalkan benda-benda di sekitar siswa. Kutipan
gambar 6 bahkan sangat jelas berupaya memperkenalkan kepada
siswa mengenai kondisi ruang tamu milik keluarga kelas atas yang
ditunjukkan melalui keberadaan akuarium.
Beberapa kutipan gambar berikut ini menggambarkan sebuah
kondisi dapur milik keluarga kelas atas.
http://facebook.com/indonesiapustaka

118 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


2. Perhatikan gambar berikut.

(IPA 4a: 125)


Tuliskan benda dan sumber
energinya.
(IPA 2a: 108)

Kutipan gambar 7 Kutipan gambar 8

Lia dan Reni membuat 12,8 liter


susu kedelai. Kemudian mereka
(PKn 2c: 125) membungkus 9,95 liter susu kedelai
untuk diberikan kepada guru.
Tentukan sisa susu kedelai yang
masih ada.
Penyelesaian: 12,8
Sisa susu kedelai 9,95
-------------- –
= (12,8 - 9,95) liter 2,85
= 2,85 liter.
(MTK 5b: 129)
http://facebook.com/indonesiapustaka

Kutipan gambar 9 Kutipan gambar 10

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 119


belajar memerlukan waktu lama minum memerlukan waktu sebentar
(MTK 1b: 75)
Kutipan gambar 11

Kutipan gambar 7 diambil dari BSE IPA pada pokok bahasan


“sumber energi”. Gambar ini menampilkan sebuah dapur yang
dilengkapi dengan berbagai perabot yang sangat bias kelas atas,
seperti: kulkas, blender, serta lemari tempel. Siswa diminta untuk
mengidentifikasi sumber-sumber energi yang digunakan pada
benda-benda yang ada di dapur tersebut. Kutipan gambar 8 dan 9
menggambarkan hal yang sama, seorang ibu dan anaknya sedang
beraktivitas di dapur. Kondisi peralatan dapur yang ditampilkan
juga merupakan kondisi dapur kelas atas. Dapur tersebut
dilengkapi dengan aksesoris yang jarang dimiliki masyarakat kelas
bawah, seperti: kitchen sink (bak cuci piring), kulkas, dan lemari
tempel. Kondisi dapur seperti ini hampir tidak dijumpai di rumah-
rumah masyarakat kelas bawah. Kutipan gambar 10 dan 11 juga
mengindikasikan hal yang sama. Keberadaan kulkas dalam gambar
11 menjadi latar gambar seorang anak yang sedang minum.
Gambar yang diambil dari BSE IPS kelas 1 berikut ini berupaya
mengajak siswa mengenal bagian-bagian rumah. Kondisi rumah
yang digambarkan dalam BSE tersebut ternyata juga merupakan
kondisi rumah kelas atas.
http://facebook.com/indonesiapustaka

120 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


ruang tamu

ruang keluarga ruang makan

dapur

kamar tidur
(IPS 1a: 92-93)
Kutipan gambar 12
http://facebook.com/indonesiapustaka

(IPS 1c: 91-92)


Kutipan gambar 13

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 121


Berbagai perabot rumah tangga yang digambarkan dalam
kutipan gambar 12 dan 13 merupakan perabot-perabot yang biasa
berada di rumah keluarga kelas atas. Kursi sofa, kulkas, televisi,
kitchen sink, selalu melengkapi gambar-gambar ruangan di rumah
dalam BSE. Benda-benda tersebut seolah-olah merupakan benda-
benda yang wajib ada di setiap rumah. Isi rumah seakan tidak
lengkap dan tidak nyaman tanpa keberadaan benda-benda tersebut.

bangun pagi

wahai teman
hari telah pagi
bangunlah dari mimpi
sekolah telah menanti

wahai teman
rapikan dirimu
kenakan seragammu
timbalah ilmu dari guru

(BI 1b: 81)


Kutipan gambar 14

a disiplin di rumah
http://facebook.com/indonesiapustaka

gambar 4.6 bangun tidur merapikan tempat tidur

Kutipan gambar 15

122 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Sumber: Dokumen Penerbit
Gambar 12.4 Oca skit lu
(Penjasorkes 3c: 125)
Kutipan gambar 16

Kutipan gambar 14, 15, dan 16 menggambarkan suasana


kamar tidur. Kedua gambar tersebut masing-masing diambil dari
BSE bahasa Indonesia, PKn, dan Penjasorkes. Suasana kamar tidur
yang digambarkan dalam ketiga BSE tersebut ternyata juga sangat
bias kelas atas. Hal ini dicirikan melalui benda “khas” kelas atas,
yaitu lampu tidur. Lampu ini hampir tidak ditemukan di rumah
masyarakat kelas bawah. Untuk itu, gambar kamar ini dikategorikan
sebuah gambar yang mengandung bias kelas atas.
http://facebook.com/indonesiapustaka

(IPS 3b: 7)
Kutipan gambar 17

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 123


Rumah Dewi
(IPS 1a: 89)
Kutipan gambar 18

Rumah adalah tempat tinggal kita.


Tempat untuk beristirahat.
Berkumpul dengan ayah dan ibu,
kaka dan adik, serta
tempat berlindung
dari panas dan hujan
ini adalah rumahku
di manakah rumahmu

(IPS 1c: 80)


Kutipan gambar 19

“Ini adalah rumahku”, kutipan gambar 17, 18, dan 19


menggambarkan sebuah rumah yang nampak dari depan dan tentu
saja merupakan sebuah rumah milik keluarga kelas atas. Gambar
17 sebenarnya hanya menjelaskan contoh lingkungan buatan dalam
salah satu materi BSE IPS dan tidak berkaitan dengan pembahasan
http://facebook.com/indonesiapustaka

mengenai perumahan atau yang lain. Namun, masalahnya adalah


mengapa menggunakan model rumah di perumahan, yang notabene
sangat identik dengan kelas atas.

124 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Kutipan gambar 18 dan 19 bahkan secara eksplisit menggambar-
kan sebuah rumah milik keluarga kelas atas yang dicirikan dengan
adanya sebuah mobil yang berada di depan rumah tersebut. Kedua
gambar tersebut melengkapi pokok bahasan “Fungsi ruang dalam
rumah” dalam BSE IPS kelas 1. Kedua gambar ini memiliki kesamaan
dalam menggambarkan “rumah”, yaitu keduanya menggambarkan
rumah orang kaya. Hal ini ditandai dengan keberadaan mobil di
depan rumah. Mengapa ada mobil di depan rumah tersebut?
Sebenarnya apa urgensi “mobil” dalam gambar tersebut?

Lingkungan di dalam rumah. Lingkungan di luar rumah.


(IPA 3c: 44)
Kutipan gambar 20

Kutipan gambar 20 diambil dari BSE IPA kelas 3, dalam pokok


bahasan “Lingkungan”. Gambar tersebut merupakan gambar
apersepsi untuk sampai pada pembahasan mengenai “lingkungan
sehat dan tidak sehat”. Pada gambar tersebut nampak sebuah
keluarga –yang tentu saja keluarga kelas atas— yang sedang
menonton televisi bersama-sama. Untuk menggambarkan suasana
sebuah keluarga yang sedang berkumpul, gambar ilustrasi hampir
selalu menggunakan gambar “aktivitas menonton televisi” yang
bias kelas atas.
http://facebook.com/indonesiapustaka

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 125


Merapikan Kamar

(BI 2c: 28)


Kutipan gambar 21

Bagian dalam kamarku


bersih dan sehat.
Jendela dibuka setiap pagi.
Udara segar masuk ke rumah,
ruangan tidak pengap.
Udara di salam rumah
menjadi sehat.

(IPA 1b: 27)


Kutipan gambar 22

Rumahku adalah rumah yang sehat. Kalimat tersebut


“dilengkapi” dengan sebuah gambar seorang anak yang sedang
duduk di dekat jendela. Kalimat dan gambar tersebut seolah ingin
menyampaikan pesan bahwa rumah yang sehat adalah rumah yang
biasa dimiliki keluarga kelas atas.
http://facebook.com/indonesiapustaka

126 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


a jujur di rumah

gambar 4 2 menggunakan telepon rumah

(PKn 2b: 109)


Kutipan gambar 23

Ilustrasi pada gambar 23 tersebut merupakan gambar pelengkap


sebuah cerita mengenai “kejujuran”. Si anak, dalam cerita tersebut,
diceritakan sering menggunakan telepon. Ketika sang ayah pulang
dari membayar rekening telepon, sang ayah kaget karena tagihan
telepon naik. Lalu anak tersebut mengakui perbuatannya yang
sering menggunakan telepon tanpa batas. Untuk mengajarkan
kejujuran pada sang anak, mengapa tidak menggunakan sebuah
cerita yang sederhana yang hampir setiap hari dihadapi anak-anak,
terutama anak kelas 2 SD? Cerita dan gambar tersebut tentu saja
mengandung bias kelas karena keluarga yang memilliki telepon di
rumah, tidak lain merupakan keluarga kelas atas.

2. Ini Ruangan di Rumahku, Luas, dan Lengkap


Ada satu subpokok bahasan dalam materi pelajaran IPS di kelas
1 dan 3, serta materi pelajaran matematika kelas 6 yang menyajikan
beberapa gambar denah rumah. Pada pelajaran IPS kelas 1, gambar
denah tersebut disajikan dalam pokok bahasan “Fungsi ruang dalam
rumah”. Salah satu gambar dalam materi tersebut menyajikan
denah rumah (rumah Dewi). Berikut gambar denah rumah Dewi
http://facebook.com/indonesiapustaka

tersebut:

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 127


(IPS 1a: 91)
Kutipan gambar 24

Gambar denah ruangan dalam rumah tersebut sangat jelas


menunjukkan bahwa sosok Dewi digambarkan sebagai anak orang
kaya (kelas atas). Hal ini ditunjukkan dengan beberapa ruangan
“khas” kelas atas. Ruangan tersebut misalnya: garasi, ruang kerja
ayah, dan kamar tidur pembantu. Selain itu, keberadaan wc di dalam
kamar tidur utama juga mengindikasikan rumah tersebut adalah
milik keluarga yang cukup kaya. Hampir tidak ditemukan rumah
keluarga miskin (kelas bawah) yang di dalamnya ada kamar mandi
di dalam ruang kamar tidur. Keberadaan “kamar tidur pembantu”
juga mengindikasikan hal yang sama.
http://facebook.com/indonesiapustaka

(IPS 3c: 36)


Kutipan gambar 25

128 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


(MTK 6b: 109) (MTK 6c: 142)
a b
Kutipan gambar 26

Kutipan gambar 25 dan 26 hampir sama dengan kutipan gambar


24. Akan tetapi, denah rumah ini tidak semewah gambar denah
rumah sebelumnya. Gambar tersebut dikutip dari BSE matematika
kelas 6, pada pokok bahasan “Sistem Koordinat”. Gambar tersebut
digunakan untuk menggambarkan contoh penentuan lokasi
melalui sistem koordinat. Namun, contoh yang digunakan ternyata
juga menggunakan gambar denah sebuah rumah milik orang kaya.
Indikasi yang menunjukkan rumah tersebut adalah milik orang kaya
ialah keberadaan garasi. Pada kutipan gambar 26a, kondisi kamar
mandi juga cukup mewah. Kamar mandi tersebut di dalamnya
dilengkapi dengan WC duduk dan sebuah wastafel. Kedua gambar
tersebut juga sebenarnya tidak begitu sesuai dengan tema materi
yang ingin disampaikan.
Gambar-gambar denah rumah yang telah dijelaskan tersebut
memang sangat bias kelas atas. Siswa dari kelas bawah, tentu saja
http://facebook.com/indonesiapustaka

hanya mampu membayangkan kondisi rumah yang cukup mewah


–menurut mereka— tersebut, karena kondisi rumah mereka tentu
tidak sebagus dan selengkap kondisi rumah yang mereka lihat
dalam buku pelajaran mereka.

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 129


3. Aku Suka Menonton Televisi
Habitus berikutnya yang juga mendominasi gambar ilustrasi
dalam BSE adalah gambar aktivitas anak (dan keluarga) yang
sedang menonton televisi. Gambar aktivitas ini hampir selalu ada di
setiap BSE. Aktivitas ini akan lebih banyak dijumpai pada keluarga
kelas menengah ke atas –yang memiliki televisi— daripada keluarga
kelas bawah yang kemungkinannya tidak memiliki televisi. Sama
halnya dengan pembahasan pada Bab IV, aktivitas ini kemudian
dikategorikan pada habitus kelas atas.

dina sedang ___________


televisi

(BI 1a: 65)


Kutipan gambar 27

Kutipan gambar 27 diambil dari BSE bahasa Indonesia. Gambar


tersebut dimaksudkan untuk mengenalkan sebuah kata, yaitu
“menonton” pada siswa kelas 1. Kata “menonton” dalam kalimat
tersebut mengandung sebuah habitus kelas ketika diikuti kata
“televisi”.
Tentukanlah perasaanmu suka atau tidak suka
Kerjakanlah di buku tugasmu
http://facebook.com/indonesiapustaka

(BI 1a: 147)


Kutipan gambar 28

130 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Kutipan gambar 28 diambil dari BSE bahasa Indonesia dalam
salah satu soal latihan. Soal latihan tersebut meminta siswa untuk
mengungkapkan perasaannya mengenai suatu hal berdasarkan
gambar yang diberikan. Pada gambar tersebut diceritakan seorang
anak yang sedang menonton televisi di rumahnya.

gambar 1 2 suasana hidup rukun di rumah


(PKn 2a: 5)
Kutipan gambar 29

Suasana hidup rukun dalam kutipan gambar 29 diilustrasikan


dengan gambar dua orang anak yang sedang menonton televisi. Latar
(setting) tempat mereka menonton televisi juga mengindikasikan
kedua anak tersebut berasal dari kelas atas.

Doni melihat televisi.


Doni melihat dengan mata.
Mata Doni ada dua.

gambar 1.3 Doni melihat televisi


(IPA 1a: 5)
http://facebook.com/indonesiapustaka

Kutipan gambar 30

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 131


Aku tidak membaca
di tempat gelap.
Aku juga tidak menonton
televisi terlalu dekat.
Karena itulah mataku selalu sehat.

(IPA 1b: 6)
Kutipan gambar 31

Kutipan gambar 30 dan 31, tidak jauh berbeda dengan kutipan


gambar sebelumnya. Kedua gambar ini menggunakan ilustrasi
“menonton televisi” untuk menjelaskan konsep “kegunaan mata”.
Hasil pengamatan pada BSE IPA kelas 1 yang menjadi sampel
penelitian ini, hampir “aktivitas menonton televisi” ini selalu
digunakan untuk menjelaskan kegunaan mata. Temuan ini cukup
menjadi bukti bahwa contoh-contoh sebagai bahan ilustrasi lebih
banyak meggunakan habitus kelas atas.

gambar 3.20 menonton tv

(IPS 2b: 68)


Kutipan gambar 32
http://facebook.com/indonesiapustaka

132 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


(BI 2c:25)
Kutipan gambar 33

Sumber: Dokumen Penerbit


Cuaca dingin
(Penjasorkes 3c: 42)
Kutipan gambar 34

BSE IPS dan Penjasorkes pun menggunakan tema yang sama


(menonton televisi) sebagai gambar ilustrasi. Bahkan, dalam BSE
Penjasorkes, pesan yang disampaikan dengan gambar ilustrasi
(kutipan gambar 34) sebenarnya tidak ada kaitannya secara
langsung. Gambar ilustrasi tersebut hanya ingin menggambarkan
http://facebook.com/indonesiapustaka

kondisi cuaca yang dingin, sehingga perlu mengenakan pakaian


hangat (jaket atau pakaian yang tebal). Akan tetapi, sebenarnya apa
keterkaitan antara cuaca dingin dengan aktivitas menonton televisi?

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 133


Film kartun kesukaan Roki
akan selesai pada pukul ...
(MTK 1a: 73) (MTK 1a: 75)

Kutipan gambar 35

BSE Matematika juga tidak ketinggalan menyajikan gambar


“menonton televisi” ini. Gambar ilustrasi ini (kutipan gambar 35)
digunakan dalam soal mengenai “waktu”, dalam soal tersebut siswa
diminta menghitung durasi waktu menonton film kartun.

4. Menonton Televisi Bersama Keluarga


Gambar ilustrasi berikut ini masih berkaitan dengan aktivitas
menonton televisi. Perbedaan dengan gambar-gambar sebelumnya
adalah pada gambar-gambar berikut menggambarkan aktivitas
anggota keluarga yang sedang berkumpul sambil menonton televisi.
Gambar ilustrasi semacam ini jumlahnya sangat dominan dalam
BSE di hampir semua mata pelajaran. Berikut beberapa gambar
ilustrasi yang menceritakan aktivitas berkumpul bersama keluarga
sambil menonton televisi.
http://facebook.com/indonesiapustaka

134 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


mengenal waktu malam

menonton televisi

belajar sendiri

tidur

(MTK 1b: 53)


Kutipan gambar 36

“Pukul tujuh malam, aku biasa menonton televisi di rumah”. Kebiasaan


kelas atas inilah yang mungkin ingin disosialisasikan di sekolah
melalui materi pelajaran SD mengenai konsep “waktu”. “Setelah
menonton televisi, pukul ... aku belajar, lalu tidur pada pukul ... malam”.
Jadi, jadwal kegiatan kelas atas juga turut disosialisasikan melalui
soal tersebut.
http://facebook.com/indonesiapustaka

melihat

(BI 1b:6)
Kutipan gambar 37

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 135


Konsep “melihat”, sama dengan ilustrasi pada pembahasan
sebelumnya, juga diilustrasikan dengan aktivitas “melihat televisi
bersama ayah”. Apakah objek yang layak dilihat hanya televisi?

(BI 6a: 87)


Kutipan gambar 38

“Setiap hari kamu menonton televisi atau mendengarkan radio”.


Inilah kalimat yang tertulis di bawah kutipan gambar 34. Gambar
tersebut ada dalam BSE bahasa Indonesia kelas 6 pada subpokok
bahasan “menyimpulkan isi berita”. Permasalahannya menurut
penulis sebenarnya bukan pada gambarnya, namun pada kalimat
yang terdapat di bawah tersebut. Kalimat tersebut secara gamblang
telah menyamakan kondisi atau keadaan semua siswa, semua
siswa diposisikan selalu menonton televsi setiap hari. Jelas, ini
merupakan bentuk kekerasan simbolik. Siswa dari kelas bawah
yang di rumahnya tidak ada televisi sangat tidak diuntungkan
akibat adanya kalimat tersebut.
Gambar-gambar ilustrasi berikut ini merupakan gambar ilustrasi
yang digunakan sebagai pengantar materi pada bab tertentu.
http://facebook.com/indonesiapustaka

136 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


(IPA 3b: 117)
Kutipan gambar 39

Kutipan gambar 35 digunakan sebagai pengantar (apersepsi)


materi “Prakiraan Cuaca”. Untuk menarik perhatian siswa, materi
tersebut dilengkapi dengan gambar sebuah keluarga yang sedang
menonton berita mengenai prakiraan cuaca.

(IPS 1a: 45)


http://facebook.com/indonesiapustaka

Kutipan gambar 40

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 137


(IPS 1c: 48)
Kutipan gambar 41

“Hidup rukun dalam keluarga” juga diilustrasikan dengan


gambar sebuah keluarga yang sedang menonton televisi. Dua
gambar tersebut diambil pada pokok bahasan yang sama, keduanya
dimaksudkan untuk menggambarkan kehidupan keluarga yang
hidup rukun ketika sedang menonton televisi. Mengapa situasi yang
digambarkan kedua BSE tersebut berlatar aktivitas menonton televisi?

Kita memerlukan makanan


hangat saat hujan,
misalnya bakso dan sup.
Kita juga membutuhkan
minuman hangat,
misalnya wedang jahe.
Makanan dan minuman
hangat menghangatkan
tubuh.

(IPA 1b: 102)


Kutipan gambar 42

Kutipan gambar 42 ingin menggambarkan suasana ketika


cuaca dingin, di saat turun hujan. Pada teks di samping gambar,
terlihat jelas bahwa penulis buku hanya ingin menjelaskan bahwa
ketika cuaca sedang hujan (dingin), kita memerlukan minuman
yang hangat untuk menghangatkan tubuh kita. Namun, lagi-lagi,
http://facebook.com/indonesiapustaka

gambar tersebut berlatar belakang aktivitas yang sama, “menonton


televisi”.

138 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


5. Keluargaku sedang Berkumpul
Aktivitas lain yang digambarkan dalam BSE adalah aktivitas
sebuah keluarga yang sedang berkumpul. Sekilas, gambar tersebut
tidak menunjukkan sebuah permasalahan, akan tetapi apabila
diperhatikan, latar belakang atau setting tempat keluarga tersebut
menunjukkan bahwa keluarga tersebut adalah keluarga dari kelas
atas.

Gambar orang tua yang akrab dengan anaknya


(Penjasorkes 5a: 57)
Kutipan gambar 43

Rumah yang ditempati keluarga pada gambar 43 jelas


menampakkan sebuah simbol keluarga dari kelas atas. Kutipan
gambar tersebut menggambarkan perabot rumah tangga yang
biasanya dimiliki orang kaya sebagai hiasan, misalnya vas bunga
yang besar.
http://facebook.com/indonesiapustaka

gambar 1.1 keluarga yang harmonis


(IPS 1c: 2)
Kutipan gambar 44

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 139


(BI 1c: 55)
Kutipan gambar 45

Setiap pagi keluargaku selalu sarapan.


Kami sarapan nasi dan lauk pauk.
Tak lupa juga minum susu.
Dari mana makanan dan minuman itu didapat?
(IPA 2a: 53)
Kutipan gambar 46
http://facebook.com/indonesiapustaka

Aksesoris atau perabot yang menyimbolkan keluarga pada


gambar 44 adalah keberadaan televisi, sedangkan gambar 45 dan
46 ditunjukkan melalui keberadaan lampu hias di dekat kursi sofa,

140 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


keberadaan lemari es, dan dispenser di ruang makan. Meskipun
gambar tersebut tidak bermaksud menggambarkan aktivitas kelas
atas, namun pemilihan dan penggambaran latar tempat tinggal
yang ditampilkan serta keberadaan perabotan di dalam rumah
menyebabkan gambar tersebut menjadi bias kelas (atas).

gambar 3 4 musyawarah dalam keluarga


(PKn 2b: 86)
Kutipan gambar 47

Gambar 1.12

Menciptakan suasana ceria


dengan keluarga termasuk
bentuk nyata kecintaan
terhadap orangtua..

(PKn 6b: 17)


Kutipan gambar 48

Kutipan gambar 47 secara ekplisit menunjukkan kondisi atau


situasi keluarga kelas atas. Atribut atau simbol kelas atas dalam
gambar 48 dapat dilihat secara jelas dari cara berpakaian, suasana
sedang bersenda gurau atau bernyanyi dengan diiringi alunan gitar.

6. Ayahku Suka Membaca Koran


http://facebook.com/indonesiapustaka

Membaca koran. Kebiasaan ini akan lebih banyak dilihat pada


keluarga kelas atas (baca: orang kaya). Oleh karena itu, habitus
“membaca koran” dikelompokkan sebagai habitus kelas atas.

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 141


(PKn 1b: 12)
Kutipan gambar 49

(BI 6a: 127)


Kutipan gambar 50
http://facebook.com/indonesiapustaka

(PKn 2b: 13)


Kutipan gambar 51

142 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


(BI 1c: 20)
Kutipan gambar 52

Sebagaimana telah dijelaskan pada uraian sebelumnya, Kutipan


gambar 49-52 memiliki tema yang sama “keluarga yang sedang
berkumpul”. Simbol yang menunjukkan habitus kelas atas adalah
simbol “ayah yang sedang membaca koran”. Meskipun orang
miskin juga boleh membaca koran, namun kebiasaan ini akan
lebih banyak dijumpai pada kelas atas. Untuk itu, gambar-gambar
tersebut dikategorikan sebagai gambar habitus kelas atas.

7. Ayahku sedang Mencuci Mobil


“Siapa yang di rumah suka membantu ayah mencuci mobil?”. Jika
seorang guru melontarkan pertanyaan tersebut di kelas, hasilnya
tentu saja dapat dipastikan bahwa siswa yang mengangkat tangan
atau menjawab “saya bu guru!”, adalah siswa dari kelas atas.
Hanya orang kaya saja yang mampu membeli mobil dan tentu
saja kemudian memiliki habitus “mencuci mobil” di rumahnya.
Kegiatan “mencuci mobil” menjadi salah satu alat bagi kelas atas
untuk menyosialisasikan habitusnya.
http://facebook.com/indonesiapustaka

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 143


(IPS 1c: 48)
Kutipan gambar 53

(PKn 2a: 10)


Kutipan gambar 54
http://facebook.com/indonesiapustaka

(BI 2c: 23)


Kutipan gambar 55

Kutipan gambar 53 diambil dari BSE IPS kelas 1 pada pokok


bahasan “Hidup rukun dalam keluarga, gambar 54 diambil dari BSE

144 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


PKn kelas 2 dalam pokok bahasan “Gotong Royong” dan gambar
55 dari BSE bahasa Indonesia kelas 2 pada subpokok bahasan
“Menceritakan Kegiatan Sehari-hari”. Materi yang disampaikan
sama sekali tidak berhubungan dengan mencuci mobil. Kegiatan
“membantu ayah mencuci mobil” hanyalah salah satu contoh saja.
Namun yang perlu diingat adalah, tidak semua siswa biasa atau
pernah melakukan kegiatan tersebut (mencuci mobil), apalagi
gambar 55 digunakan untuk mengilustrasikan kegiatan sehari-
hari. “Mencuci mobil” jelas merupakan kegiatan sehari-hari atau
habitus kelas atas. Mengapa gambar ilustrasi dalam kedua materi tersebut
menggunakan “mobil”? yang menyebabkan gambar tersebut menjadi
bias kelas. Mengapa habitus atau aktivitas kelas bawah hampir tidak
pernah digambarkan dalam BSE?

8. Ayahku Bekerja di Kantor


Selain “membaca koran” dan “mencuci mobil”, dalam BSE
sosok ayah juga banyak digambarkan “bekerja di kantor”. Orang
yang bekerja di kantor, tentu saja identik dengan orang kaya. Gambar
yang mengilustrasikan aktivitas “bekerja di kantor” diasosiasikan
dengan gambar seorang laki-laki yang berdasi, dan membawa tas
koper.

Ayah

Kau bekerja
tak kenal ...
dari pagi
hingga ...

Ayah
aku ingin cepat ...
agar dapat
membalas ...
Ya Tuhan
lindungilah ...

(BI 1c: 61)


http://facebook.com/indonesiapustaka

Kutipan gambar 56

Kutipan gambar 56 menggambarkan kegiatan ayah di kantor.


Ayah digambarkan sedang sibuk bekerja, mengenakan kemeja
lengan panjang, dan memakai dasi, yang merupakan beberapa

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 145


atribut (baca: cara berbusana) kelas atas. Dasi dan kemeja memang
dapat dikatakan sebagai habitus kelas atas, karena merekalah yang
biasa –terbiasa dan dibiasakan— mengenakan pakaian tersebut.

(IPS 1c: 43)


Kutipan gambar 57

Gambar 57 memang tidak bermaksud menceritakan aktivitas


ayah di kantor. Gambar tersebut sebenarnya hanya ilustrasi
pendamping untuk menggambarkan seorang ayah, sedangkan
kalimat di sebelah kanan gambar tersebut hanya ingin menceritakan
aktivitas ayah sehari-hari. Akan tetapi, atribut yang dikenakan
dalam gambar tersebut sangat bias kelas. Gambar seorang ayah
yang memakai dasi. Permasalahannya adalah tidak ada kaitan secara
langsung antara “kebiasaan ayah di rumah” dengan “ayah memakai
dasi”. Jika gambar tersebut ingin mengilustrasikan “kebiasaan ayah
di rumah”, mengapa gambar sang ayah harus mengenakan dasi?
http://facebook.com/indonesiapustaka

(BI 1b: 20)


Kutipan gambar 58

146 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Gambar 58 memang tidak menggambarkan sosok ayah, tetapi
menggambarkan sosok “paman”. Penampilan paman dalam gambar
tersebut juga bias kelas karena sang paman digambarkan sedang
akan berangkat ke kantor. Atribut yang menguatkan argumentasi
ini adalah “paman memakai sepatu”, “membawa koper”, dan
dukungan kalimat “selamat pagi, paman berangkat ke kantor ya?”. Dua
hal pertama merupakan simbol seseorang yang akan bekerja di
kantor, karena tidak mungkin seorang petani yang akan berangkat
ke sawah memakai sepatu dan membawa koper.

9. Asyiknya Pergi Tamasya


Aktivitas “bertamasya” juga menjadi habitus yang menjadi
“tema pokok” yang disosialisasikan melalui gambar ilustrasi. Hal
ini sama dengan hasil penelitian yang telah diuraikan di Bab IV.
Habitus “tamasya” atau “rekreasi” juga disosialisasikan melalui
gambar ilustrasi.

(PKn 1b: 14)


Kutipan gambar 59

13. Keluarga di samping ini


sedang
...
a. bercanda
b. bertamasya
c. berfoto
http://facebook.com/indonesiapustaka

(IPS 2c: 34)


Kutipan gambar 60

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 147


Kutipan gambar 59 dan 60 menggambarkan aktivitas sebuah
keluarga yang sedang bertamasya. Lokasi tamasya yang digambarkan
dalam gambar tersebut adalah pantai. Gambar 59 dikutip dari BSE
PKn kelas 1, pada pokok bahasan “Diri Sendiri”. Pokok bahasan
tersebut mengajak siswa untuk belajar mengenai diri mereka
masing-masing, mengenai berbagai hal yang mereka ketahui.
Gambar ilustrasi 60 terdapat dalam bagian menceritakan aktivitas
diri sendiri dan keluarga sehari-hari (hari Minggu). “Diri sendiri”
yang diceritakan (atau yang menjadi contoh) dalam kalimat yang
didukung gambar tersebut sangat bias kelas. Secara jelas, sosok
anak yang menceritakan dirinya tersebut adalah seorang anak orang
kaya, cerita tersebut menceritakan sebuah habitus kelas atas, yaitu
“tamasya”.
Kutipan gambar 60 ada dalam BSE IPS kelas 2, pada pokok
bahasan “Dokumen Keluarga Sebagai Sumber Cerita”. Gambar
tersebut bermaksud memberikan contoh dokumen, yaitu foto
keluarga yang sedang bertamasya di pantai.

(BI 5b: 99)


Kutipan gambar 61

Kutipan gambar 61 menggambarkan sebuah keluarga sedang


naik mobil. Gambar ini merupakan gambar yang ada di halaman
depan pokok bahasan “Perhubungan” dalam BSE bahasa Indonesia
http://facebook.com/indonesiapustaka

kelas 5. Materi “Perhubungan” diawali dengan gambar keluarga


yang sedang naik mobil. Gambar tersebut menunjukkan sebuah
pengantar materi yang sangat tidak berpihak pada siswa kelas
bawah.

148 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Ayo amatilah gambar tunggal di bawah ini!
Coba ceritakanlah.

(BI 1b: 122)


Kutipan gambar 62

Kutipan gambar 62 diambil dari BSE bahasa Indonesia kelas


1 pada subpokok bahasan “menjelaskan isi gambar tunggal”. Pada
halaman tersebut, siswa diminta menceritakan isi sebuah gambar.
Soal latihan tersebut tentu saja sangat menguntungkan siswa dari
kelas atas karena gambar-gambar tersebut sangat familiar dengan
kegiatan mereka sehari-hari, yaitu: bermain PS, rekreasi ke kolam
renang, kebun binatang serta rekreasi ke pegunungan. Siswa
dari kelas bawah, kemungkinan akan sulit menceritakan gambar
tersebut karena gambar tersebut bukanlah habitus mereka. Mereka
tentu saja akan sulit mendeskripsikan serta menceritakan indahnya
suasana pegunungan, asyiknya berenang di kolam renang, atau
senangnya bertamasya ke kebun binatang. Mereka juga akan sulit
http://facebook.com/indonesiapustaka

menceritakan serunya bermain PS.

10. Ini Benda-benda di Rumahku


Gambar-gambar ilustrasi dalam BSE juga menyosialisasikan
benda-benda yang biasa dimiliki kelas atas dan kemudian menjadi

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 149


simbol mereka. Berikut ini disajikan dua contoh benda kelas atas
yang digambarkan melalui gambar ilustrasi, yaitu akuarium dan
komputer.
Coba ceritakan gambar di bawah pada buku tugasmu!

(BI 3c: 42)


Kutipan gambar 63

Kutipan gambar 63 merupakan sebuah gambar pendukung


pada soal latihan yang meminta siswa kelas 3 untuk menceritakan
sebuah pengalaman berkaitan dengan “akuarium”. Siswa dari
kelas bawah yang tidak memiliki akuarium di rumahnya, dipaksa
untuk menceritakan sesuatu yang mereka sendiri tidak pernah
mengalaminya (memunyai akuarium). Ini adalah bentuk kekerasan
simbolik yang sangat vulgar. Sebuah teks yang memaksa siswa
bercerita mengenai sebuah hal yang jauh dari dunianya; mereka
dipaksa untuk berandai-andai, dipaksa berimajinasi, dan dipaksa
memasuki, lalu menceritakan habitus orang lain.
mengukur panjang suatu benda
http://facebook.com/indonesiapustaka

Sumber: Dokumen Penerbit


panjang meja dapat diukur menggunakan buku
(MTK 1b: 79)
Kutipan gambar 64

150 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Gambar 64 adalah gambar komputer. Gambar ini dikutip dari
BSE matematika kelas 1 pada pokok bahasan “Pengukuran”. Gambar
tersebut sebenarnya hanya gambar pendukung untuk menjelaskan
kalimat mengenai alat ukur sederhana, dengan pembanding
benda yang lain. Benda tersebut adalah panjang meja yang diukur
menggunakan buku. Namun, yang menjadi masalah adalah bila
substansinya hanya menjelaskan panjang meja, mengapa harus
ada tambahan gambar monitor? Memang, maksud teks tersebut
adalah “meja komputer”, akan tetapi bila kalimat pendukung hanya
menyebut “meja”, gambar monitor dalam gambar tersebut sama
sekali tidak urgen. Makna “meja” tidak hilang bila gambar monitor
juga ditiadakan. Keberadaan gambar monitor justru menyebabkan
gambar tersebut menjadi bias kelas karena meja komputer hanya
dapat ditemui di rumah siswa kelas atas.

11. Inilah Mainanku Sehari-hari


Bentuk benda-benda lain yang dapat menjadi simbol status
adalah “mainan”. Jenis mainan dan tempat bermain dapat menjadi
simbol status bagi pelakunya. Gambar-gambar mainan dalam
BSE sebagian besar juga menunjukkan jenis alat permainan yang
dimiliki kelas atas. Berikut ini beberapa kutipan gambar mengenai
permainan yang menunjukkan habitus kelas atas:
http://facebook.com/indonesiapustaka

(IPA 6a: 111)


Kutipan gambar 65

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 151


(IPA 6c: 93)
Kutipan gambar 66

(MTK 6c: 127)


Kutipan gambar 67
http://facebook.com/indonesiapustaka

(IPA 1a: 72)


Kutipan gambar 68

152 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Sediakan mobil-mobilan dan baterai
Masukkan baterai dalam mobil-mobilan
Nyalakan tombol on pada mobil-mobilan
Apakah mobil-mobilan dapat bergerak?
Keluarkan baterai dari mobil-mobilan.
Apakah mobil-mobilan dapat bergerak?
Apa kesimpulan kalian!

(IPA 1b: 84)


Kutipan gambar 69

Mobil-mobilan merupakan mainan yang banyak dijadikan


gambar ilustrasi terutama dalam BSE IPA. Mainan ini digunakan
sebagai contoh mengenai gerakan benda, yaitu untuk menjelaskan
“mengapa sebuah benda dapat bergerak?”, kemudian benda yang
digunakan sebagai contoh adalah mobil-mobilan. Sekilas memang
gambar-gambar tersebut tidak ada masalah, akan tetapi bila
dicermati, permainan mobil-mobilan, apalagi mobil-mobilan yang
dioperasikan atau digerakkan menggunakan baterai, misalnya mobil
tamiya, hanya dapat dimiliki siswa kelas atas. Untuk itu, gambar
tersebut secara tidak langsung juga menggambarkan habitus kelas
atas. Namun, hal ini bukan berarti siswa dari kelas bawah tidak
diperbolehkan memainkan mobil-mobilan, melainkan siswa yang
memiliki mobil-mobilan ini sebagian besar adalah siswa dari kelas
atas.
Kutipan gambar 69 secara jelas telah melakukan kekerasan
http://facebook.com/indonesiapustaka

simbolik dengan menganggap setiap siswa mampu memiliki


mobil-mobilan. Kalimat di bawah gambar tersebut meminta siswa
memperagakan sebuah eksperiman menggunakan mainan tersebut
untuk menjelaskan alasan mengapa mobil-mobilan tersebut dapat
bergerak (berjalan sendiri) tanpa didorong.

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 153


Gambar 6.21
Karet pada bom-bom kart
berfungsi melindunginya
dari benturan.
(IPA 4a: 97)
Kutipan gambar 70

Bom-bom kart merupakan sebuah alat permainan canggih yang


biasanya dapat dijumpai di tempat bermain yang cukup mahal
(untuk ukuran kelas bawah). Oleh karena itu, alat permainan ini
tentu saja hanya dapat “dinikmati” dan bahkan mungkin hanya
dapat dilihat siswa kelas atas. Secara tidak langsung, gambar ini
juga mengandung bias karena siswa kelas bawah dipaksa untuk
membayangkan bentuk sebuah alat permainan yang sulit untuk
mereka nikmati.

(IPS 2b: 93)


Kutipan gambar 71

Permainan berikutnya adalah PS atau play station. Meskipun


PS saat ini bukanlah barang mewah lagi, akan tetapi ketika PS
berada di rumah, sudah tentu alat permainan ini hanya akan ada di
rumah atau hanya dapat dimiliki siswa kelas atas. Kutipan gambar
http://facebook.com/indonesiapustaka

71 dikutip dari BSE IPS dalam subpokok bahasan “hak anak”.


Salah satu hak anak yang digambarkan dalam BSE tersebut adalah
bermain, dengan ditambah ilustrasi seorang anak yang sedang
bermain PS. Keberadaan PS dalam ilustrasi tersebut menyebabkan
gambar tersebut menjadi bias kelas.

154 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


12. Inilah Caraku Mencuci Tangan
“Adegan” mencuci tangan dalam setiap BSE pada semua mata
pelajaran selalu digambarkan dengan seorang anak yang sedang
mencuci tangan di wastafel. Wastafel hanya dapat dijumpai di
rumah-rumah orang kaya, sehingga “adegan” mencuci tangan
yang seharusnya menjadi habitus yang netral (tidak bias kelas)
menjadi habitus kelas atas ketika adegan ini digambarkan dengan
atribut kelas atas, yaitu keberadaan wastafel di dalam rumah. Selain
“mencuci tangan”, gambar yang dilengkapi dengan wastafel adalah
gambar aktivitas “menggosok gigi”.

(BI 1b: 67)


Kutipan gambar 72
http://facebook.com/indonesiapustaka

(IPA 1b: 19)


Kutipan gambar 73

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 155


(IPA 1b: 75)
Kutipan gambar 74

(Penjasorkes 3b: 108)


Kutipan gambar 75

(PKn 1b: 42) (Penjasorkes 1b: 165)


http://facebook.com/indonesiapustaka

Kutipan gambar 76

“Setelah selesai bermain, aku mencuci tangan”; “sebelum makan,


aku harus mencuci tangan terlebih dahulu”. Inilah dua ilustrasi
yang digambarkan dengan adegan mencuci tangan di wastafel.
Permasalahan pada gambar tersebut bukan pada “cuci tangannya”,

156 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


melainkan pada tempat atau alat yang dipakai saat anak tersebut
sedang mencuci tangan. Hampir semua ilustrasi mengenai “cuci
tangan” menggunakan latar “mencuci tangan di wastafel”. Wastafel
adalah simbol kelas atas, hanya orang kaya sajalah yang di rumahnya
terdapat wastafel.

(IPA 1c: 17)


Kutipan gambar 77

Sama halnya dengan ilustrasi “cuci tangan”, ilustrasi “meng-


gosok gigi” juga menggambarkan tempat menggosok gigi di
wastafel. Habitus atau kebiasaan kelas bawah ketika menggosok gigi
–tidak menggunakan wastafel— sedikit sekali digambarkan dalam
gambar ilustrasi BSE yang menjadi sampel penelitian. Berikut ini
merupakan contoh gambar ilustrasi “menggosok gigi” di kamar
mandi, menggunakan gayung –bukan wastafel.
http://facebook.com/indonesiapustaka

(Penjasorkes 1b: 161)


Kutipan gambar 78

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 157


(PKn 1a: 27)
Kutipan gambar 79

Kutipan gambar 78 dan 79 menyajikan ilustrasi “aktivitas


mandi”. Secara umum gambar tersebut juga tidak ada masalah.
Akan tetapi, apabila dilihat kondisi kamar mandi, maka kamar
mandi tersebut menyiratkan kondisi kamar mandi milik kelas atas.
Hal ini ditandai dengan adanya wastafel di kamar mandi.

13. Pesta Ulang Tahunku


“Aku selalu merayakan ulang tahun”, itulah sebuah kutipan
yang kebanyakan dilontarkan siswa atau anak dari kelas atas. Pesta
ulang tahun adalah simbol yang sangat jelas menggambarkan
habitus kelas dominan (kelas atas). Habitus “pesta” memang
sebagian besar hanya dapat dijumpai pada keluarga yang mapan
secara ekonomi (baca: orang kaya).
Selain menggunakan kalimat sebagai media sosialisasi (sebagai
mana telah dijelaskan di Bab IV), habitus “merayakan ulang tahun
dengan berpesta” ini pun disosialisasikan melalui gambar-gambar
ilustrasi dalam BSE di semua mata pelajaran. Gambar “pesta
ulang tahun” hampir disajikan di berbagai tempat: sebagai gambar
apersepsi (sebagai pengantar materi), dalam halaman inti (isi
http://facebook.com/indonesiapustaka

materi), dan gambar dalam soal-soal latihan.

158 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


(MTK 5b: 168)
Kutipan gambar 80
http://facebook.com/indonesiapustaka

(MTK 6b: 81)


Kutipan gambar 81

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 159


(IPS 2c: 37)
Kutipan gambar 82

Kutipan gambar 80-82 merupakan gambar seorang anak yang


sedang merayakan “pesta ulang tahun” yang digunakan sebagai
bahan apersepsi. Gambar 80 diambil dari BSE matematika kelas
5. Gambar ini digunakan untuk mengantarkan siswa pada materi
mengenai “bentuk bangun”. Siswa diajak mencermati beberapa
benda yang terdapat pada saat pesta ulang tahun tersebut. Gambar
81 juga diambil dari BSE matematika untuk mengantarkan siswa
pada materi mengenai “pecahan”. Siswa diajak untuk memikirkan
“berapa jumlah kue yang akan dibagikan di pesta tersebut?”.
Potongan kue menjadi ilustrasi contoh pecahan (kue yang
dipecah dianalogikan sebagai sebuah pecahan). Siswa “diajak”
menggambarkan bentuk “kue ulang tahun”.
Kekerasan simbolik yang lain dapat dilihat pada gambar 82
yang diambil dari BSE IPS kelas 2, pada pokok bahasan “Peristiwa
penting”. Gambar pesta ulang tahun menjadi gambar pertama
dalam bab tersebut. Pada pokok bahasan ini –peristiwa penting—,
semua BSE menggunakan pesta ulang tahun sebagai salah satu
peristiwa penting dalam kehidupan siswa. Contoh ini sangat bias
kelas, merayakan ulang tahun dengan berpesta jelas merupakan
http://facebook.com/indonesiapustaka

habitus kelas atas. Bagi siswa dari kelas bawah, pesta ulang tahun
tentu saja bukanlah sebuah peristiwa penting, melainkan sebuah
peristiwa yang sangat sulit mereka alami. Mereka hampir tidak
pernah merasakan bagaimana senang dan bahagianya diri mereka
ketika merayakan ulang tahun.

160 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Gamabr 1.7
Ketika kaget, jantungmu
terasa berdebar kencang.
(IPA 5c: 10)
Kutipan gambar 83

Kutipan gambar 83 diambil dari BSE IPA, pada subpokok


bahasan “alat peredaran darah pada manusia”. Gambar tersebut
mengilustrasikan sebuah adegan ketika jantung berdebar kencang
saat mendengar “balon meletus”. Kejadian “balon meletus” tersebut
ternyata juga digambarkan terjadi pada saat perayaan ulang tahun.
http://facebook.com/indonesiapustaka

(IPS 1b: 80)


Kutipan gambar 84

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 161


(IPS 2b: 45)
Kutipan gambar 85

Kutipan gambar 84 dan 85 diambil dari BSE IPS kelas 1 untuk


menggambarkan salah satu peristiwa yang menyenangkan, yaitu
pesta ulang tahun. Pesta ulang tahun hampir selalu menjadi contoh
peristiwa ini. Selain itu, pesta ulang tahun juga menjadi contoh
”peristiwa penting” dalam BSE IPS kelas 2 (Kutipan gambar 85).

(IPS 2a: 95)


Kutipan gambar 86

Kutipan gambar 86 dimaksudkan untuk menggambarkan


aktivitas “membantu orang punya hajat”. Gambar ini diambil dari
BSE IPS kelas 2, dalam pokok bahasan “pengalaman siswa sebagai
anggota keluarga”.
http://facebook.com/indonesiapustaka

162 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


(IPS 2b: 28)
Kutipan gambar 87

10

Gambar di samping
menceritakan saat aku
merayakan ...
a hari kemerdekaan
b hari anak nasional
c hari ulang tahun

(IPS 2b: 42)


Kutipan gambar 88

“Sumber foto sebagai dokumen”, inilah judul subpokok


bahasan tempat gambar 87 diambil. Gambar tersebut ada dalam
BSE kelas 2. Gambar tersebut menjelaskan sebuah contoh “foto
ulang tahun” sebagai salah satu dokumen penting dalam keluarga.
Contoh foto tersebut jelas sangat bias kelas, karena foto-foto pada
saat peristiwa ulang tahun hanya dapat dimiliki siswa dari kelas
atas yang pernah mengadakan pesta ulang tahun.
Pada contoh soal (gambar 88) juga menceritakan peristiwa saat
pesta ulang tahun. Penggunaan kata “aku“ dalam soal tersebut,
http://facebook.com/indonesiapustaka

seolah-olah menganggap setiap siswa pernah merayakan ulang


tahun, siswa diposisikan sebagai anak yang digambarkan dalam
foto tersebut.

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 163


Rino dan Rini merayakan ulang tahun
bersama ayah dan ibunya.
Mereka memakai topi.
Topi siapa yang lebih panjang?
Topi siapa yang lebih pendek?
(MTK 1a: 78)
Kutipan gambar 89

Pesta ulang tahun dalam BSE Matematika disajikan untuk


mengantarkan siswa pada materi mengenai “membandingkan
panjang benda”. Pada gambar 89 siswa diminta untuk
membandingkan “panjang topi” yang dikenakan Rino, Rini, serta
ayah ibunya.

14. Aku Sedang Bermain Musik


Bermain musik merupakan sebuah aktivitas yang cukup
menyenangkan bagi sebagian orang. Berbagai jenis alat musik dapat
dimainkan oleh siapa pun. Akan tetapi, tidak setiap orang dapat
atau memiliki kesempatan untuk memainkan alat musik tertentu.
Hal ini pula yang ada dalam salah satu gambar berikut. Sebuah
gambar yang menceritakan beberapa anak yang sedang bermain
musik.
http://facebook.com/indonesiapustaka

164 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


(BI 2c: 55)
Kutipan gambar 90

Gambar tersebut diambil dari BSE bahasa Indonesia kelas 2,


pada halaman pertama pokok bahasan “Kegemaranku”. Salah
satu bentuk kegemaran yang digambarkan dalam gambar tersebut
adalah “bermain musik”. Ada tiga anak yang sedang bermain
alat musik, yaitu organ (atau piano), harmonika, dan salah satu
siswa sedang berlatih bernyanyi. Tidak semua anak dapat belajar
dan memainkan organ. Inilah yang kemudian menjadikan gambar
tersebut menjadi bias kelas. Secara tidak langsung, gambar tersebut
menggambarkan habitus kelas atas. Untuk mengantarkan materi
mengenai “kegemaran” atau hobi, sebenarnya dapat dipilih tema
gambar yang lebih netral, sebuah hobi yang dapat dinikmati semua
anak, tanpa memerhatikan status sosial mereka.
Itulah beberapa habitus kelas atas yang banyak digambarkan
dalam BSE. Beberapa habitus tersebut di antaranya adalah: habitus
pesta ulang tahun, tamasya, serta menunjukkan berbagai kondisi
rumah kelas atas yang dilengkapi berbagai perlengkapan rumah
tangga yang cukup lengkap.

D. Habitus Kelas Bawah dalam BSE


http://facebook.com/indonesiapustaka

Subpokok bahasan ini menjelaskan beberapa habitus kelas


bawah yang ada dalam BSE. Habitus kelas bawah ini secara
kuantitatif jumlahnya tidak sebanyak habitus kelas atas. Jumlah
halaman yang memuat gambar-gambar berhabitus kelas bawah
hanya berjumlah 20 persen dari total halaman yang mengandung

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 165


habitus, yaitu 746 halaman. Habitus kelas bawah ini, sebagian
besar digambarkan dalam bentuk gambar-gambar pekerjaan yang
biasa digeluti kelas bawah.

1. Inilah Pekerjaanku
Pekerjaan warga kelas bawah yang digambarkan dalam BSE di
antaranya adalah: pedagang dan petani. Petani merupakan jenis
pekerjaan kelas bawah yang paling sering digambarkan dalam BSE.
Hampir di setiap BSE, dapat dijumpai sosok “petani” ini.

(IPA 1a:85)
Kutipan gambar 91
http://facebook.com/indonesiapustaka

(IPA 1a: 91)


Kutipan gambar 92

Kutipan gambar 91 merupakan gambar yang digunakan untuk


mengilustrasikan “pengaruh musim bagi kehidupan manusia”,
diambil dari BSE IPA kelas 1. Gambar tersebut menyajikan sebuah

166 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


ilustrasi menggunakan “petani” sebagai model pekerjaan yang
bergantung pada musim. Gambar 91 digunakan sebagai gambar
apersepsi, sedangkan gambar 92 digunakan sebagai gambar ilustrasi
di dalam bab.

(BI 1b: 98)


Kutipan gambar 93

(BI 1b: 115)


Kutipan gambar 94
http://facebook.com/indonesiapustaka

(BI 2b: 96)


Kutipan gambar 95

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 167


(BI 3b: 30)
Kutipan gambar 96

(BI 5c: 3)
Kutipan gambar 97

Gambar seorang petani yang sedang menggarap sawah pada


BSE bahasa Indonesia digunakan sebagai gambar ilustrasi untuk
menjelaskan makna kata (sawah). Pada gambar 94 aktivitas di sawah
digunakan untuk menggambarkan “manfaat hujan” yaitu tanah
pertanian menjadi subur. “Petani” dalam gambar digunakan sebagai
ilustrasi cerita mengenai “Hewan yang menguntungkan paman”,
dan “petani” yang digambarkan dalam gambar 95 digunakan dalam
soal yang meminta siswa menghubungkan gambar dan kalimat
yang sesuai.
Gambar 97 diambil dari BSE bahasa Indonesia kelas 5 dalam
http://facebook.com/indonesiapustaka

subpokok bahasan “Mendengarkan dan Menanggapi Penjelasan


Narasumber”. Petani dalam teks tersebut diposisikan sebagai
seorang narasumber yang menginformasikan mengenai masalah
pertanian.

168 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


(MTK 4a: 125)
Kutipan gambar 98

Gambar seorang petani dalam BSE matematika digunakan


sebagai ilustrasi contoh soal dalam apersepsi pelajaran matematika.
Gambar 98 menggunakan gambar “petani” dan “sawah” untuk
mengantarkan siswa pada materi mengenai “Pengukuran”.

(IPA 1b: 82)


http://facebook.com/indonesiapustaka

Kutipan gambar 99

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 169


(BI 5c: 68)
Kutipan gambar 100

Gambar status pekerjaan kelas bawah dalam BSE juga


disajikan dalam bentuk pekerjaan sebagai pedagang. Gambar 99
menggunakan gambar seorang pedagang yang mendorong gerobak
untuk menjelaskan konsep “sumber energi gerak” dalam BSE
IPA kelas 1. Gambar seorang perempuan yang sedang berdagang,
digambarkan dalam gambar 100 yang dikutip dari BSE bahasa
Indonesia kelas 5. Gambar tersebut merupakan gambar ilustrasi
dalam puisi “Perempuan-perempuan Perkasa” yang ada dalam BSE
tersebut.
http://facebook.com/indonesiapustaka

(BI 5c: 18)


Kutipan gambar 101

170 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Kesibukan pedagang di pasar tradisional pada gambar 101
dikutip dari BSE bahasa Indonesia kelas 5. Gambar tersebut ingin
menggambarkan seorang pedagang sapu yang sedang menjajakan
dagangannya. Sosok pedagang sapu tersebut digunakan sebagai
gambar ilustrasi cerita pendek yang berjudul “Tiga Penjual Sapu”
dalam BSE tersebut. Cerita pendek tersebut merupakan sebuah
cerita fiktif.

(IPA 4c: 101)


Kutipan gambar 102

Gambar seorang pedagang barang rongsokan digunakan sebagai


pengantar materi mengenai konsep “Gaya”. Gambar tersebut
diambil dari BSE IPA kelas 4.
http://facebook.com/indonesiapustaka

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 171


(IPS 5c: 71)
Kutipan gambar 103

Kutipan gambar 103 merupakan gambar ilustrasi dalam


pokok bahasan “Jenis-jenis Usaha”. Gambar tersebut digunakan
untuk menjelaskan mengenai jenis usaha perdagangan dengan
menggunakan ilustrasi gambar pedagang di pasar.
http://facebook.com/indonesiapustaka

(IPA 5b: 122)


Kutipan gambar 104

172 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Gambar 104 merupakan gambar sekelompok pemulung yang
sedang mengumpulkan sampah yang masih dapat digunakan di
sebuah tempat pembuangan sampah. Gambar tersebut diambil dari
BSE IPA kelas 5 dan digunakan sebagai gambar ilustrasi mengenai
“Penghematan Air”, sedangkan gambar tersebut digunakan
dalam uraian mengenai “Menyediakan tempat pembuangan
sampah” sebagai salah satu upaya menghemat air karena dengan
menyediakan tempat pembuangan sampah secara tidak langsung
dapat mengurangi pencemaran tanah. Gambar pemulung pada
gambar tersebut sebenarnya hanya sebagai “model” pelengkap saja.

(IPA 6c: 38)


Kutipan gambar 105

Gambar 105 diambil dari BSE IPA kelas 6, dalam subpokok


bahasan “Tumbuhan yang dimanfaatkan manusia”. Tumbuhan
yang sedang dijelaskan dalam gambar tersebut adalah “kemenyan”,
dengan menggunakan “model” seorang petani penyadap yang
sedang mengambil kemenyan. “Penyadap” dalam gambar tersebut
sebenarnya hanya pelengkap saja karena konsep yang sedang
http://facebook.com/indonesiapustaka

dijelaskan adalah “kemenyan”, bukan si “penyadap”.

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 173


(IPS 3c: 71)
Kutipan gambar 106

“Seorang tukang becak” pada gambar 106 merupakan


gambar ilustrasi untuk menjelaskan uraian mengenai “Jenis-jenis
Pekerjaan”. Selain tukang becak, dalam halaman BSE tersebut juga
terdapat gambar petani, tukang bangunan, dan nelayan. Tukang
becak digambarkan sebagai pekerjaan yang menghasilkan jasa.
http://facebook.com/indonesiapustaka

(MTK 6b: 45)


Kutipan gambar 107

174 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


“Tukang becak” pada BSE Matematika tersebut digunakan
sebagai gambar apersepsi. Materi yang akan disampaikan dalam
apersepsi tersebut adalah mengenai konsep “Menghitung Luas”.
Konsep “luas” yang dijelaskan sebagai apersepsi tersebut adalah
luas lingkaran (roda becak). Jadi, gambar “tukang becak” dalam
gambar tersebut sebenarnya hanya diposisikan sebagai “subjek”
pelengkap saja, bukan “subjek” utama.

(BI 1a: 106)


Kutipan gambar 108
http://facebook.com/indonesiapustaka

(PKn 2b: 49)


Kutipan gambar 109

“Penggembala sapi”, itulah jenis pekerjaan kelas bawah


yang digambarkan dalam BSE bahasa Indonesia dan PKn.
“Penggembala” dalam BSE bahasa Indonesia kelas 1 tersebut

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 175


digunakan untuk mengenalkan kata “sapi”, sedangkan dalam BSE
PKn kelas 2, penggembala digunakan sebagai ilustrasi mengenai
materi “mengenal dan menyayangi binatang”. Jadi, penggembala
kerbau dalam gambar tersebut diposisikan sebagai “orang” yang
menyayangi binatang.

(PKn 2b: 62)


Kutipan gambar 110

(BI 3c: 97)


http://facebook.com/indonesiapustaka

Kutipan gambar 111

Gambar “nelayan” dalam gambar 110 yang diambil dari BSE


PKn tersebut terdapat dalam subpokok bahasan “Merawat laut”.
Gambar tersebut digunakan untuk mengilustrasikan aktivitas

176 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


seorang nelayan yang diposisikan sebagai orang yang memanfaatkan
laut.
Gambar nelayan pada kutipan gambar 111 diambil dari BSE
bahasa Indonesia. Gambar tersebut hanya digunakan sebagai
ilustrasi puisi “Jasa Nelayan” dalam BSE tersebut.

Gambar 2 Usaha perkebunan kelapa


sawit biasanya membutuhkan jasa
orang lain untuk mengurusnya
(IPS 3a: 63)
Kutipan gambar 112

Gambar 112 adalah gambar seorang petani yang bekerja di


perkebunan kelapa sawit. Gambar tersebut diambil dari BSE IPS
kelas 3 dalam subpokok bahasan “Pekerjaan yang menghasilkan
barang dan jasa”.

2. Inilah Aktivitasku Sehari-hari


Kehidupan atau aktivitas sehari-hari antara orang kaya (kelas
atas) dan orang miskin (kelas bawah) tentu saja berbeda. Apabila
pada uraian sebelumnya telah dijelaskan mengenai aktivitas sehari-
hari sebagai simbol habitus kelas atas, maka uraian berikut akan
menjelaskan mengenai kehidupan sehari-hari masyarakat kelas
http://facebook.com/indonesiapustaka

bawah yang digambarkan dalam BSE.

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 177


(IPA 1b: 13)
Kutipan gambar 113

“Membantu orang tua mencuci pakaian” memang bukanlah


kewajiban anak dari kelas bawah saja, anak dari kelas atas juga
memiliki kewajiban yang sama. Namun pada gambar 113 tersebut,
ada sebuah simbol yang mencirikan sebuah kondisi masyarakat
kelas menengah ke bawah. Simbol tersebut yaitu: adanya sumur
tali. Gambar ini cukup berbeda dengan gambar-gambar yang
menunjukkan habitus kelas atas sebelumnya. Ketika dalam habitus
kelas atas, ada berbagai perlengkapan canggih, misalnya mesin
cuci, maka pada gambar ini, aktivitas mencuci pakaian masih
menggunakan tenaga manusia (ibu yang dibantu seorang anak).

Gambar 5.1 Stasiun


http://facebook.com/indonesiapustaka

Gambar 5.2 Fadillah membantu ibunya berjualan


(BI 2a: 61)
Kutipan gambar 114

178 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Peran anak seperti gambar di atas adalah . . .
a membantu orang tua
b mencari nafkah
c mengurus rumah tangga

(IPS 2b: 105)


Kutipan gambar 115

“Membantu orang tua mencari nafkah” merupakan habitus kelas


bawah. Habitus ini hampir tidak pernah dijumpai pada masyarakat
kelas atas. Gambar 114 menyajikan sebuah pengalaman sang anak
bernama Fadillah yang harus membantu ibunya berdagang di
stasiun, sedangkan gambar 115 menceritakan seorang anak yang
harus membantu orang tuanya dengan berjualan koran keliling.
Aktivitas tersebut, tentu saja bukanlah habitus kelas atas. Anak-
anak dari kelas atas, tentu saja tidak perlu membantu orang tuanya
mencari nafkah karena orang tua mereka sudah mapan secara
ekonomi. Untuk itu, habitus “membantu orang tua mencari nafkah”
dalam tulisan ini dikategorikan sebagai habitus kelas bawah.
http://facebook.com/indonesiapustaka

(PKn 3b: 80)


Kutipan gambar 116

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 179


Habitus kelas bawah dalam BSE juga digambarkan dalam
kutipan gambar 116 diambil dari BSE PKn kelas 3. Gambar tersebut
merupakan gambar ilustrasi dalam subjudul “Menerima Keadaan Diri
Apa Adanya”. Siswa, melalui materi tersebut, diharapkan mampu
menerima kondisi yang ada dalam dirinya tanpa rasa minder atau
rendah diri dan mampu mensyukuri apa yang telah diterimanya.

memasak dengan kayu bakar


(IPA 2b: 103)
Kutipan gambar 117

“Memasak menggunakan tungku”, sekarang kebiasaan ini masih


banyak dilakukan masyarakat dari kalangan bawah yang secara
ekonomi tidak mampu membeli kompor gas, gas, atau membeli
minyak tanah yang harganya sekarang sangat mahal. Mereka
memanfaatkan kayu bakar sebagai bahan bakar ketika memasak.
Gambar 117 yang dikutip dari BSE IPS kelas 2 ini menggambarkan
mengenai penggunaan energi. Kayu bakar dimaknai sebagai sumber
energi (bahan bakar).
http://facebook.com/indonesiapustaka

(Penjasorkes 2b: 57)


Kutipan gambar 118

180 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Mandi, tentu saja bukan habitus siapa pun. Mandi merupakan
aktivitas yang harus dilakukan setiap anak, anak kelas atas
maupun kelas bawah, semua harus mandi setiap hari. Akan tetapi,
tempat mandi bisa menjadi simbol “siapa yang mandi”. Simbol
tersebut misalnya: mandi di sungai, banyak dilakukan anak kelas
bawah; kemudian, orang yang mandi menggunakan shower atau
menggunakan bath up, biasanya didominasi orang kaya (menengah
ke atas).
Gambar 118 diambil dari BSE Penjasorkes kelas 2 untuk
menggambarkan aktivitas mandi. Gambar tersebut menggambarkan
seorang anak yang mandi menggunakan ember untuk mengguyur
badannya. Latar belakang yang digambarkan adalah di tempat
terbuka –bukan di kamar mandi. Di belakang anak tersebut nampak
kondisi lingkungan kelas bawah. Gambar tersebut juga merupakan
satu-satunya gambar yang menceritakan aktivitas mandi yang tidak
menggunakan latar di dalam kamar mandi.

3. Permainanku sangat Sederhana


Jika pada uraian sebelumya telah dijelaskan mengenai bentuk
alat bermain kelas atas, maka pada bagian ini akan diuraikan
mengenai bentuk-bentuk permainan anak dari kelas bawah. Alat
permainan anak dari kelas atas, identik dengan alat permainan yang
canggih dan mahal. Akan tetapi, anak-anak dari kelas bawah bermain
dengan memanfaatkan benda-benda yang cukup sederhana, sesuai
dengan kondisi ekonomi mereka.

Aku senang bermain kelereng.


Aku juga senang bermain
dadu.
Kelereng berbentuk bola.
http://facebook.com/indonesiapustaka

Dadu berbentuk kubus.


Kelereng lebih mudah
bergerak daripada dadu.

(IPA 1b: 79)


Kutipan gambar 119

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 181


Dadu dan kelereng; alat permainan ini sekarang memang sudah
tidak banyak digemari anak-anak. Sekarang anak-anak (terutama
kelas atas) lebih menyukai permainan berteknologi canggih, seperti
tamiya dan PS. Alat permainan ini memang dapat dilakukan siapa
saja, namun permainan ini masih banyak dilakukan anak-anak dari
kalangan kelas bawah.

(BI 2a: 51)


Kutipan gambar 120

(BI 2c: 10)


Kutipan gambar 121
http://facebook.com/indonesiapustaka

(BI 3a: 20)


Kutipan gambar 122

182 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Petak umpet dan dakon, anak-anak yang memainkan kedua
permainan ini, saat ini juga sudah jarang ditemui. Gambar-gambar
mengenai permainan petak umpet ini diambil dari BSE bahasa
Indonesia untuk melengkapi bacaan atau puisi dalam BSE tersebut.
Permainan ini adalah permainan tradisional yang juga banyak
digemari anak-anak dari kelas bawah.

(BI 3c: 69)


Kutipan gambar 123

(PKn 1a: 1)
Kutipan gambar 124
http://facebook.com/indonesiapustaka

Hal yang sama juga dapat ditemui dalam permainan lompat


tali. Permainan ini juga sudah jarang dimainkan anak-anak. Jenis
permainan ini juga lebih banyak dilakukan anak-anak dari kelas
bawah.

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 183


(BI 1a: 73)
Kutipan gambar 125

Topeng monyet. Itulah salah satu hiburan bagi anak-anak yang


saat ini juga sudah jarang dijumpai, kecuali di daerah pedesaan.
Tukang topeng monyet biasanya berkeliling kampung kemudian
berhenti di tempat tertentu, lalu memamerkan kebolehannya dalam
melatih monyet yang sudah mampu berperilaku layaknya manusia.

4. Inilah Kondisiku
Beberapa gambar dalam BSE berikut menggambarkan mengenai
kondisi atau “wajah” masyarakat kelas bawah. Memang warga
kelas bawah banyak tidak banyak mendapatkan “keuntungan”.
Inilah ilustrasi yang sering digambarkan dalam BSE mengenai kelas
bawah.
http://facebook.com/indonesiapustaka

(BI 3a: 121)


Kutipan gambar 126

184 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Anak-anak kelas bawah harus bersekolah di tempat yang
tidak layak. Hal ini berbeda dengan anak-anak dari kelas atas
yang mampu bersekolah di tempat yang mahal dengan didukung
fasilitas yang sangat mewah. Gambar 126 menceritakan mengenai
sekelompok anak yang harus bersekolah di bawah terik matahari,
kemudian siswa diminta menyusun sebuah puisi berdasarkan
gambar tersebut.

(PKn 5c: 87)


Kutipan gambar 127

Kutipan gambar 127 secara eksplisit menggambarkan


“penampilan” warga kelas bawah di sebuah desa. Busana yang
dikenakan orang yang berada dalam gambar tersebut cukup
menunjukkan identitas, status, serta habitus mereka dalam
berbusana.
http://facebook.com/indonesiapustaka

(IPA 2b: 14)


Kutipan gambar 128

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 185


Buang air besar di sungai. Inilah salah satu habitus yang masih
banyak dilakukan warga kelas bawah. Mereka yang tinggal di
pinggir-pinggir sungai, memanfaatkan sungai sebagai tempat buang
air besar dengan membangun jamban sederhana. Kutipan gambar
128 diambil dari BSE IPS kelas 2 untuk menceritakan mengenai
kondisi sungai yang kotor dan tidak sehat.

5. Rumahku Tidak Sehat dan Kotor


Rumah-rumah warga kelas bawah (baca: warga miskin) tentu
saja tidak seindah dan semegah rumah-rumah orang kaya seperti
rumah yang digambarkan pada uraian sebelumnya. Rumah warga
miskin sangat sederhana, tidak banyak ruangan di dalamnya.
Gambar berikut menceritakan rumah masyarakat kelas bawah,
yang kemudian menjadi habitus mereka.

(IPA 1c: 60)


Kutipan gambar 129

Rumah tidak sehat. Kalimat inilah yang menyertai kutipan


gambar 129 yang diambil dari BSE IPA kelas 1. Gambar tersebut
digunakan sebagai contoh kondisi rumah yang “tidak sehat”.
Gambar yang digunakan ternyata adalah gambar rumah warga
miskin yang kecil dan sederhana. Inilah sebuah bentuk kekerasan
simbolik, ketika rumah warga miskin diidentikkan dengan rumah
http://facebook.com/indonesiapustaka

yang tidak sehat, sedangkan karakter rumah sehat diidentikkan


dengan rumah milik orang kaya.

186 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


(IPS 4a: 111)
Kutipan gambar 130

Kutipan gambar 130 diambil dari BSE kelas 1. Gambar tersebut


digunakan sebagai ilustrasi pada halaman depan pokok bahasan
“Masalah Sosial”. Gambar tersebut menceritakan salah satu bentuk
masalah sosial, yaitu munculnya rumah-rumah kumuh di pinggir
sungai.

(IPA 3a: 12)


Kutipan gambar 131

Kutipan gambar 131 juga menceritakan hal yang sama dengan


http://facebook.com/indonesiapustaka

gambar sebelumnya. Gambar ini digunakan untuk menceritakan


sebuah kondisi lingkungan yang kotor, penuh bibit penyakit, dan
tentu saja inilah habitus kelas bawah. Hanya orang kelas bawah saja
yang menghuni wilayah pemukiman seperti ini.

Bab V: Kekerasan Simbolik Melalui Gambar | 187


(IPA 4c: 111)

Kutipan gambar 132

“Matahari sebagai sumber energi”. Hal inilah yang digambarkan


dalam kutipan gambar 132 matahari digambarkan sebagai sumber
energi panas yang digunakan dan mampu mengeringkan pakaian
saat dijemur. Gambar tersebut menggunakan latar belakang rumah
warga miskin yang digambarkan sebagai rumah sederhana, serta
posisi tempat menjemur pakaian yang berada di samping rumah,
sehingga dapat diihat orang lain yang melewati rumah tersebut.
Itulah beberapa kondisi, atau habitus-habitus kelas bawah
yang sebagian kecil digambarkan dalam BSE. Habitus mereka tidak
banyak tergambarkan dalam BSE, baik sebagai gambar ilustrasi
maupun sebagai gambar apersepsi. Meskipun jumlah masyarakat
kelas bawah sangat dominan, akan tetapi habitus mereka ternyata
mendapat porsi yang sangat sedikit.
http://facebook.com/indonesiapustaka

188 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


HABITUS DAN DOMINASI
KELAS DALAM BSE 6

A. Sekolah: Milik Siapa?


Pendidikan dalam istilah Yunani disebut paedagogie yang berarti
“pendidikan”, serta paedagogia yang berarti “pergaulan dengan anak”.
Konsep pendidikan tersebut kemudian dapat dimaknai sebagai
usaha yang dilakukan orang dewasa dalam pergaulannya dengan
anak-anak untuk membimbing atau memimpin perkembangan
jasmani dan rohaninya ke arah kedewasaan (Arief, 2005). Orang
Romawi melihat pendidikan sebagai educare, yaitu “mengeluarkan
dan menuntun”, tindakan merealisasikan potensi anak yang dibawa
waktu dilahirkan di dunia. Bangsa Jerman melihat pendidikan
sebagai erziehung yang setara dengan educare yakni membangkitkan
kekuatan terpendam atau mengaktifkan kekuatan atau potensi
anak. Grene (dalam Iriani, 2010) mendefinisikan pendidikan
dengan usaha manusia untuk menyiapkan dirinya menuju suatu
kehidupan bermakna. Secara singkat, dari berbagai definisi tersebut,
pendidikan dapat dirumuskan sebagai tuntunan pertumbuhan
manusia sejak lahir hingga tercapai kedewasaan jasmani dan rohani,
dalam interaksi dengan alam dan lingkungan masyarakatnya.
Ahmed mendefinisikan pendidikan sebagai suatu usaha yang
dilakukan individu dan masyarakat untuk mentransmisikan nilai-
nilai, kebiasaan-kebiasaan, dan bentuk-bentuk ideal kehidupan
mereka kepada generasi muda untuk membantu mereka dalam
meneruskan aktivitas kehidupan secara efektif dan berhasil (dalam
http://facebook.com/indonesiapustaka

Martono, 2011).
Pendidikan pada hakikatnya merupakan sebuah upaya
mewariskan nilai yang akan menjadi penolong dan penentu
umat manusia dalam menjalani kehidupan, serta sekaligus

Bab VI: Habitus dan Dominasi Kelas dalam BSE | 189


untuk memperbaiki nasib serta peradaban umat manusia. Tanpa
pendidikan, manusia sekarang tidak berbeda dengan generasi
manusia masa lampau, yang dibandingkan dengan manusia
sekarang, telah sangat tertinggal baik kualitas kehidupan maupun
proses-proses pemberdayaannya. Secara ekstrim dapat dikatakan
bahwa maju mundurnya atau baik buruknya peradaban suatu
masyarakat atau suatu bangsa, akan ditentukan oleh bagaimana
pendidikan yang dijalani oleh masyarakat bangsa tersebut (Sanaky,
2010). Pendidikan pada hakikatnya juga dapat didefinisikan
sebagai sebuah proses mengubah perilaku individu, tentu saja
dalam hal ini adalah perubahan menuju ke arah yang lebih baik.
Proses pendidikan itu sendiri oleh Freire (2002) dimaknai sebagai
sebuah proses untuk membentuk manusia seutuhnya atau proses
memanusiakan manusia (humanisasi). Dewey (1979) memberikan
definisi pendidikan secara lebih luas sebagai organisasi pengalaman
hidup serta pembentukan kembali pengalaman hidup.
Pendidikan hakikatnya bertujuan untuk membangun kesadaran
kritis bagi peserta didik. Pendidikan juga dimaknai sebagai proses
mengubah perilaku sehingga indikator keberhasilan proses
pendidikan harus dilihat dari sisi perubahan tersebut, sekecil apa
pun bentuk perubahan tersebut. Perubahan tersebut memang
tidak ada standardisasinya, karena setiap individu adalah unik atau
berbeda satu dengan lainnya. Pendidikan juga memiliki tanggung
jawab untuk mengembangkan rasa empati dan simpati kepada
sesama manusia dan semua makhluk hidup yang ada di dunia ini.
Pendidikan dapat ditinjau dari dua segi yaitu dari segi pandangan
masyarakat dan dari segi pandangan individu. Pendidikan dari segi
pandangan masyarakat dapat dimaknai sebagai proses pewarisan
kebudayaan dari generasi tua kepada generasi muda agar kehidupan
masyarakat tetap berlanjutan. Atau dengan kata lain, masyarakat
memunyai nilai-nilai budaya yang ingin disalurkan dari generasi
ke generasi agar identitas masyarakat tersebut tetap terpelihara.
http://facebook.com/indonesiapustaka

Pendidikan dari sudut pandang individu dapat diartikan sebagai


pengembangan potensi-potensi yang terpendam dan tersembunyi
(Yunadi, 2009). Setiap individu memiliki potensi yang berbeda.
Pengembangan potensi individu inilah yang harus menjadi perhatian
utama dalam penyelenggaraan sistem pendidikan.

190 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Apabila kita menyimak temuan-temuan yang telah dijelaskan
dalam bab sebelumnya, maka pertanyaannya adalah “apabila
materi pelajaran di sekolah sebagian besar mengakomodasi
kehidupan kelas atas, mampukah proses pendidikan tersebut
mampu mengembangkan kesadaran kritis peserta didik?” Nilai-
nilai apakah yang akan diwariskan melalui pendidikan tersebut?
Apabila kepentingan (baca: habitus) kelas bawah sedikit sekali
digambarkan dalam BSE, maka sebenarnya sekolah itu milik siapa?
Apakah sekolah hanya milik kelas atas? Apakah sekolah hanya
mewariskan nilai-nilai kehidupan kelas atas saja? Hal inilah yang
perlu mendapat perhatian. Memang benar, sekolah telah melakukan
banyak sekali kekerasan simbolik. Bentuk kekerasan tidak hanya
secara verbal namun juga secara nonverbal, melalui berbagai
instrumen yang tidak disadari oleh sebagian besar masyarakat. Yang
lebih memprihatinkan, setiap orang menganggap proses tersebut
sebagai sebuah hal yang biasa-biasa saja, sebuah proses yang wajar.
Siswa dari kelas bawah dipaksa untuk mempelajari berbagai
habitus kelas atas, mereka diajak untuk melihat kebiasaan orang-
orang kaya, setiap hari, setiap saat. Selama tinggal di sekolah,
mereka hanya mampu memikirkan, melamunkan, membayangkan,
memimpikan, mengandaikan, dan mendambakan apa saja yang
mereka pelajari di sekolah. “Kapan aku bisa seperti itu?”, mereka pun
hanya terdiam.
Di sisi lain, anak orang kaya setiap hari disuguhi berbagai habitus
yang mereka mainkan setiap saat. Mereka hampir tidak pernah diajak
untuk melihat kehidupan orang-orang miskin di sekitar mereka.
Mereka kemudian beranggapan bahwa realitas kehidupan di luar
sana, sama dengan realitas kehidupan yang mereka alami sehari-hari.
Mereka tidak pernah diajak untuk merasakan bagaimana susahnya
menjalani kehidupan sebagai orang miskin yang serba kekurangan.
Mereka setiap hari “diajak” untuk menceritakan pengalaman
mereka yang serba menyenangkan, mengasyikkan, hura-hura, dan
http://facebook.com/indonesiapustaka

penuh kemewahan. Singkatnya, mereka diajak mempelajari habitus


mereka sendiri yang sebenarnya tanpa diajarkan di sekolah pun,
mereka sudah paham.

Bab VI: Habitus dan Dominasi Kelas dalam BSE | 191


B. Kelas Dominan sebagai Subjek
Uraian pada Bab IV dan V menunjukkan bahwa habitus kelas
atas sangat mendominasi dan banyak mewarnai kalimat-kalimat
dan gambar-gambar di dalam BSE, di semua mata pelajaran. Temuan
ini sebenarnya sangat ironis ketika sekolah (baca: pemerintah)
membuka akses yang seluas-luasnya kepada semua golongan
masyarakat untuk mengenyam bangku sekolah. Namun dalam
kenyataannya, keberadaan siswa dari kelas bawah hampir tidak
diakomodasi, keberadaan mereka dianggap tidak ada. Buku-buku
pelajaran seolah-olah beranggapan bahwa siswa yang membaca
BSE hanyalah siswa dari kelas atas yang mampu mencerna bahasa,
mencerna maksud penulis, serta mencerna habitus kelas atas yang
sebenarnya jauh dari habitus kelas bawah. Setiap hari mereka (kelas
bawah) disuguhi berbagai habitus kelas atas.
Kekerasan simbolik terjadi di dalam kelas. Tanpa sadar, siswa
kelas bawah dijadikan korban dominasi, korban penindasan kelas
atas secara simbolis. Sering kali mereka (siswa kelas bawah) tidak
sadar ketika mereka sebenarnya hanya menjadi objek, menjadi
bahan tontonan dan hiburan, menjadi bahan olokan atau ejekan,
dan menjadi objek belas kasihan kelas dominan. Apabila dicermati,
meskipun habitus kelas bawah cukup diakomodasi melalui kalimat
dan gambar dalam BSE, namun, satu hal yang mungkin luput
dari pengamatan adalah habitus kelas bawah tersebut sebagian
besar hanya diposisikan sebagai “objek”, bukan “subjek” yang
menceritakan. Sebagai contoh: gambar atau cerita mengenai petani,
sedikit sekali diceritakan dari sudut pandang orang pertama, petani
hampir selalu diposisikan sebagai “orang ketiga”. Hasil pengamatan
pada BSE, sedikit sekali dijumpai kalimat yang berbunyi “ayah
pulang dari sawah”; “ayah berangkat ke sawah”; “pulang dari sawah
ayah membawa semangka”; “ayahku bekerja di sawah”; “setiap hari ayah
mencangkul di sawah”, “ayahku bekerja sebagai penggembala sapi, setiap
hari ayah harus mencari rumput”; “sawahku sangat subur dan hijau karena
http://facebook.com/indonesiapustaka

ayah rajin bekerja di sawah”, dan sebagainya.


Sebagian besar habitus kelas bawah digambarkan sebagai orang
ketiga, misalnya: “pak tani membajak sawah dengan kerbau”. Kutipan

192 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


puisi berjudul “Pak Tani” berikut juga menggunakan petani yang
diposisikan sebagai objek yang sedang diceritakan:

Pak Tani...
sungguh besar jasamu
kau tak mengenal lelah
bekerja mengolah sawah
Pak Tani...
berkat kerja kerasmu
tanamanmu tumbuh subur
panenmu melimpah ruah
(BI 1b: 137)
Pak Tani sedang menggarap sawah.
Pak Tani menggunakan sapi dalam bekerja.
Tenaga sapi digunakan untuk membajak sawah.
Pekerjaan Pak Tani menjadi lebih mudah.
....
(IPA 2c: 25)

Sosok petani dalam puisi itu secara eksplisit diposisikan


sebagai “orang yang diceritakan”, bukan sebagai subjek, tidak
menggunakan kata “ayahku” atau “aku adalah seorang petani” dan
sebagainya. Satu cerita yang menceritakan kehidupan kelas bawah
menggunakan sudut pandang orang pertama ada pada kutipan teks
100. Cerita tersebut menceritakan kehidupan Fadillah yang setiap
hari harus membantu sang ibu berjualan di stasiun. Singkatnya,
sebagian besar materi dalam BSE yang menjadi sampel, deskripsi
yang menggambarkan kehidupan kelas bawah menggunakan sudut
pandang orang ketiga.
Demikian juga pada gambar-gambar mengenai kelas bawah,
juga hampir tidak dijumpai gambar ilustrasi yang menceritakan
kehidupan “orang pertama”, misalnya kutipan gambar 100 dan
101. Keterangan pada gambar “penyadap” dan “tukang becak”
tersebut berbunyi: “seorang petani sedang menyadap kemenyan”, dan
http://facebook.com/indonesiapustaka

“jasa transportasi”. Gambar “tukang becak” misalnya, tidak pernah


digunakan untuk menceritakan profil keluarga. Kalimat “ayahku
adalah seorang tukang becak” atau “ayahku bekerja sebagai pemulung”
juga tidak muncul dalam BSE yang menjadi sampel penelitian ini.

Bab VI: Habitus dan Dominasi Kelas dalam BSE | 193


“Pekerjaan ayah” selalu diasosiasikan dengan pekerjaan kantoran,
disertai gambar seorang ayah yang mengenakan dasi, bersepatu,
dan membawa koper. Lalu, di mana “anak petani”, “anak tukang
becak”, dan “anak pemulung” berada? Mungkin jawabannya
adalah “mereka berada di luar sana, jauh dari sekolah ini” atau
“mereka tidak mungkin berada di ruang kelas ini, sehingga tidak
perlu diceritakan”. Kehidupan orang miskin seolah-olah hanya
digambarkan sebagai sebuah hiburan, tontonan, bahan cerita, dan
bahan puisi. Habitus mereka hanyalah pelengkap dan penghias saja.
Gambar denah rumah yang disajikan dalam BSE IPS pun
sama sekali tidak menggambarkan kondisi rumah kelas bawah
sebagaimana telah dijelaskan di Bab IV dan V. Hasil penelitian
tidak menemukan gambar denah rumah yang dilengkapi dengan –
misalnya— kandang kambing atau kandang hewan peliharaan yang
lain. Gambar rumah pada keluarga petani juga tidak ditemukan
dalam BSE, misalnya gambar rumah yang dilengkapi dengan
ruangan tempat menyimpan hasil pertanian. Hampir semua gambar
denah rumah selalu dilengkapi dengan asesoris kelas atas, yaitu:
mobil, garasi, teras, dan pagar.
Beberapa waktu yang lalu, tepatnya di awal April 2012, dunia
pendidikan nasional dihebohkan dengan cerita “Bang Maman
dari Kali Pasir”. Cerita pendek mengenai Bang Maman tersebut
menghiasi seluruh pemberitaan di media massa karena cerita “Bang
Maman” yang dimuat dalam salah satu halaman buku pelajaran
“Pendidikan Lingkungan Budaya Jakarta” dinilai tidak sesuai
dengan karakter dan kondisi psikologis siswa kelas 2 SD. Cerita
tersebut menceritakan mengenai Bang Maman yang memiliki istri
simpanan.
Kasus tersebut mengindikasikan bahwa buku-buku materi
pelajaran di sekolah tidak memerhatikan kondisi psikologis siswa.
Siswa kelas 2 SD pasti belum mampu mencerna makna “istri
http://facebook.com/indonesiapustaka

simpanan” dalam cerita tersebut, namun mereka seolah-olah


dianggap cukup familiar dengan istilah tersebut. Mereka dipaksa
menerima materi yang jauh dari kemampuan berpikir mereka.
Begitu halnya dengan kekerasan simbolik yang terdapat
dalam BSE. Materi-materi dalam BSE ternyata secara eksplisit

194 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


menganggap setiap siswa mampu memahami berbagai istilah,
berbagai pengalaman, serta berbagai cerita yang disajikan dalam
BSE. Semua siswa dianggap memiliki vacuum cleaner di rumahnya,
sehingga mereka diberikan materi mengenai “cara menggunakan
vacuum cleaner”. Setiap siswa dipandang berasal dari golongan orang
kaya sehingga semua siswa dianggap memiliki lemari es di rumah.
Setiap siswa dipandang memiliki kebiasaan menonton televisi di
rumah. Hal-hal inilah yang sering luput dari perhatian sebagian
besar masyarakat.
Sebenarnya, susunan atau substansi materi pelajaran tidak
mengandung permasalahan. Masalah justru muncul pada cara
menyampaikan materi tersebut serta dalam mengambil berbagai
contoh yang digunakan untuk memperjelas materi pelajaran.
Dominasi kelas (tertentu) dalam materi pelajaran yang dimuat
dalam BSE tingkat SD menunjukkan bahwa substansi materi
pelajaran mengandung tiga bentuk bias sosial. Bias sosial tersebut,
yaitu: pertama, bias kelas atas. Bias kelas atas ini menunjukkan
bahwa sebagian besar materi yang disajikan dalam BSE berangkat
dari sudut pandang orang kaya. Ketika menceritakan denah rumah
dan ruangan yang ada di rumah misalnya, BSE menggunakan
contoh rumah-rumah milik orang kaya. Rumah tersebut dilengkapi
dengan mobil, televisi, garasi, dan aksesoris lainnya. Contoh ini
menunjukkan bahwa materi dalam BSE lebih banyak “berpihak”
pada kelas atas. Bias kelas ini lebih disebabkan karena habitus kelas
atas sangat mendominasi materi pelajaran di BSE. Faktor kedua
adalah adanya kemungkinan teks atau kalimat dalam BSE memang
ditulis oleh orang kelas atas sehingga unsur subjektivitas penulis
BSE sangat menjiwai isi BSE.
Kedua, bias masyarakat kota. Sebagian besar kalimat-kalimat
serta gambar-gambar di dalam BSE menggambarkan aktivitas
atau kondisi orang kota. Hal ini dapat dijelaskan melalui contoh
penyajian habitus “rekreasi”. Sebagaimana telah dijelaskan pada
http://facebook.com/indonesiapustaka

bagian sebelumnya, habitus rekreasi ini cukup mendominasi


kalimat serta gambar ilustrasi dalam BSE. Hal kedua yang perlu
dijelaskan di sini adalah “desa”, yang sering diceritakan sebagai
“tempat rekreasi”. Hal itu menunjukkan bahwa cerita tersebut

Bab VI: Habitus dan Dominasi Kelas dalam BSE | 195


secara implisit memosisikan siswa sebagai orang kota yang
berwisata ke desa. Berikut ini adalah contoh cerita ilustrasi dalam
BSE IPA yang bercerita mengenai “desa sebagai tempat berlibur”.
Budi dan Wati berlibur ke rumah kakek. Rumah kakek ada di desa.
Budi senang sekali berada di rumah kakek. Setiap hari, Budi bangun
pagi. Budi membantu kakek memberi makan hewan peliharaannya.
Ada sapi, kambing, ayam, dan itik. Hewan-hewan itu makan dengan
lahapnya. Hewan-hewan itu membutuhkan makanan. Kakek
rajin memberi makan hewan peliharaannya. Mengapa hewan-
hewan itu membutuhkan makanan? Apakah setiap makhluk hidup
membutuhkan makanan? (IPA 3b: 1)
Di saat liburan, kamu pergi ke tempat kakek di desa. Kamu melihat
sawah, kolam ikan, dan sungai. Kamu senang sekali bermain dengan
lumpur sawah, memancing di kolam ikan, dan mandi di sungai.
Termasuk ekosistem apakah sawah, kolam, dan sungai? Rantai
makanan apa yang kamu temukan di ketiga ekosistem tersebut? (IPA
4b: 78)

Kedua kutipan paragraf yang diambil dari BSE IPA tersebut


secara eksplisit menceritakan “desa sebagai tempat berlibur”.
Posisi rumah kakek dan nenek hampir selalu diceritakan tinggal di
desa. Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa dalam BSE siswa
diposisikan sebagai “anak kota” sedangkan kakek dan neneknya
tinggal di desa.
Ketiga, bias wilayah pesisir. Keberadaan bias ini dapat dilihat
secara jelas melalui gambar ilustrasi dalam pokok bahasan mengenai
“denah rumah” dan “fungsi ruang dalam rumah”. Pada deskripsi
mengenai kondisi ruang di rumah, ruang makan selalu digambarkan
ada lemari es (kulkas). Hal tersebut merupakan bias wilayah pesisir
karena orang yang tinggal di wilayah pegunungan yang berhawa
dingin tentu saja tidak memerlukan kulkas. Namun dalam gambar-
gambar tersebut, kulkas seolah-olah menjadi perlengkapan yang
wajib ada di ruang makan.
Menurut pandangan teoretikus poskolonial, kelas bawah dalam
http://facebook.com/indonesiapustaka

praktik sosial sehari-hari memang selalu menjadi pihak yang


didominasi. Mereka selamanya akan diposisikan sebagai objek, bukan
subjek. Berbagai kekurangan yang ada dalam diri mereka (orang
miskin) akan sulit untuk mengangkat posisi mereka. Spivak (2010)
dalam salah satu karyanya telah mempertanyakan “apakah kelompok

196 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


subaltern mampu bersuara?” Spivak menggunakan istilah subaltern
untuk menunjuk pihak-pihak atau kelompok yang mengalami
penindasan dari kelompok lain yang lebih berkuasa. Permasalahan
ini dapat pula digunakan untuk menjelaskan mengenai dominasi
habitus kelas atas dalam BSE. Keberadaan kelas bawah dalam teks-
teks literatur (termasuk BSE) juga dipandang sebagai “objek yang
diceritakan”, karena (secara subjektif) penulis BSE sebagian besar
(baca: semuanya) berasal dari kelas atas. Sementara, kelas bawah
(orang miskin) hampir tidak akan memiliki kemampuan menulis
teks-teks yang dapat dipublikasikan; mereka tidak memiliki akses
untuk memublikasikan “karya” mereka. Akibatnya tentu saja kelas
dominan akan semakin mudah menguasai orang-orang miskin.
Orang miskin akan sulit meng-counter (baca: menandingi) kekuatan
kelas dominan tersebut. Mereka tidak memiliki kemampuan dan
kekuatan untuk “menulis”. Oleh karena itu, selamanya mereka
akan sulit mengeluarkan diri mereka dari dominasi tersebut.
Memang sangat sulit untuk menyajikan sebuah materi ajar
yang benar-benar netral. Akan tetapi, satu hal yang dapat dilakukan
adalah dengan meminimalisasi materi ajar yang mengandung
berbagai bias tersebut. Hal lain yang dapat dilakukan adalah dengan
memerhatikan materi ajar yang lebih proporsional, sehingga
mampu mengakomodasi berbagai latar belakang sosial siswa
sebagai pengguna BSE.

C. Kapitalisasi Gaya Baru


Selain dominasi kelas (dominan), keberadaan habitus yang
sangat bias dalam BSE juga mengindikasikan peran serta kaum
kapitalis untuk meluaskan kekuasaannya. Dengan kata lain, BSE
telah menjadi sarana bagi kaum kapitalis untuk melancarkan
tujuannya. Bagaimana hal ini dapat terjadi? Sebagaimana kita ketahui
bahwa kaum kapitalis lebih banyak diduduki kelas atas. Oleh karena
http://facebook.com/indonesiapustaka

itu, keberadaan habitus kelas atas yang mendominasi BSE secara


tidak langsung juga merepresentasikan budaya dan habitus –lebih
tepatnya adalah kepentingan— kelompok kapitalis. Sebagai contoh,
banyaknya kasus “adegan” menonton televisi yang digambarkan
dalam BSE. Pada kasus ini, menonton televisi dapat dimaknai sebagai

Bab VI: Habitus dan Dominasi Kelas dalam BSE | 197


sebuah aktivitas “rutin” bagi semua siswa. Televisi adalah cermin
produk kapitalis; kemudian, kelompok kapitalis menyosialisasikan
kebiasaan menonton televisi ini melalui BSE. Ketika siswa setiap
hari disuguhi gambar “menonton televisi”, maka setiap hari mereka
akan tersugesti untuk mengikuti habitus yang disosialisasikan
melalui BSE tersebut sehingga siswa akan lebih termotivasi untuk
menonton televisi. Siswa tentu saja tidak menyadari bahwa ketika
dirinya menonton televisi, mereka sedang menjadi alat dan objek
kepentingan kelompok kapitalis melalui tontonan di televisi. BSE
menjadi sebuah iklan dan sarana kampanye “gemar menonton
televisi” atau “budayakan menonton televisi” sedangkan anak yang
tidak memiliki televisi “diharapkan” segera membeli televisi.

Habitus menonton televisi


disosialisasikan melalui BSE; dan
ketika si anak menonton televisi,
secara tidak sadar mereka sedang
menjadi objek kepentingan para
kapitalis. Parahnya, habitus ini
mendominasi dalam BSE.
Sumber: BSE BI 6a: 87 (dengan
pengubahan gambar)

Gambar 6.1 Menonton televisi

Selain itu, tontonan atau acara-acara yang disajikan dalam


televisi juga lebih banyak menyajikan habitus kelas atas daripada
kelas bawah. Hampir semua sinetron hanya menampilkan gaya
hidup kelas atas yang glamour, mewah, modern, dan mahal.
Sementara, kelas bawah hanya mampu menonton sandiwara (baca:
pertunjukan) yang dimainkan kelas atas, mereka hanya mampu
menonton kelas atas mengenakan perhiasan yang serba mahal,
mereka hanya mampu membayangkan “enaknya menjadi orang kaya,
bisa membeli apa saja yang mereka inginkan”, mereka hanya mampu
http://facebook.com/indonesiapustaka

membayangkan “enaknya naik mobil mewah dengan harga ratusan juta”


dan segudang impian lain yang disajikan melalui televisi. Seolah-
olah televisi memaksa kelas bawah untuk membuang jauh-jauh
identitas diri mereka yang miskin, serba kekurangan, menyedihkan,
dan memprihatinkan. Setiap hari kelas bawah diajak bertamasya

198 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


mengelilingi dunia, menikmati kebahagiaan orang kaya, menikmati
indahnya dunia yang sebenarnya sangat sulit mereka raih, dan
selamanya hanya akan menjadi sebuah impian bagi mereka.
Berwisata ke kebun binatang atau ke pantai juga merupakan
sarana sosialisasi bagi kapitalis agar “kebun binatang”, “pantai”,
dan objek-objek wisata yang lain ramai dikunjungi anak-anak.
Mereka (siswa) disugesti untuk berwisata ke tempat-tempat wisata
yang notabene tempat-tempat wisata milik kapitalis; mereka (BSE)
menjadikan agenda rekreasi menjadi agenda rutin setiap keluarga
ketika musim liburan atau ketika datang hari Minggu. Apabila
kita perhatikan, kutipan dari BSE yang memuat habitus rekreasi,
beberapa di antaranya secara langsung menyebut beberapa nama
tempat wisata, misalnya: Taman Safari dan Pulau Bali, sedangkan
sebagian yang lain menggunakan istilah “kebun binatang”. Ini
adalah bentuk promosi gratis melalui BSE yang tentu saja akan
menguntungkan kelompok kapitalis. Melalui BSE, para kapitalis
seolah meneriakkan “ayo, datang dan ramaikanlah kebun binatangku!”.
Ketika siswa berbondong-bondong berwisata ke tempat rekreasi,
kaum kapitalis akan banyak mendapatkan keuntungan.
Atribut “bekerja dengan mengenakan dasi” juga erat
berkaitan dengan budaya yang diterapkan kaum kapitalis kepada
para pekerjanya (baca: kelas buruh). Berdasi merupakan simbol
pekerjaan yang bersifat elit dan lebih dekat dengan kelas atas. Kaum
kapitalis menjadikan budaya “berdasi” ini sebagai sebuah budaya
yang seolah-olah wajib dilakukan saat bekerja. Selain itu, simbol
kepentingan kaum kapitalis yang lain adalah “bersepatu”. Budaya
bersepatu ini sama dengan budaya berdasi: elitis dan dekat dengan
kelas atas.
Budaya pesta ulang tahun juga bias kapitalis. Ada kelompok
tertentu yang memanfaatkan pesta ulang tahun untuk kepentingan
meraih keuntungan. Dalam beberapa tahun terakhir, banyak
http://facebook.com/indonesiapustaka

sekali dijumpai berbagai event organizer (EO) (baca: biro jasa) yang
menawarkan “bantuan” bagi mereka yang akan menyelenggarakan
pesta, dari pesta sederhana sampai pesta yang paling meriah. Inilah
salah satu contoh kepentingan kapitalis yang dibalut dalam materi
BSE. Dengan kata lain, BSE juga mencerminkan kepentingan kaum

Bab VI: Habitus dan Dominasi Kelas dalam BSE | 199


kapitalis melalui budaya pesta ulang tahun yang disosialisasikan
melalui BSE. Semakin banyak anak-anak yang merayakan ulang
tahun maka semakin banyak kelompok kapitalis yang meraih
keuntungan dengan berlindung di balik pesta ulang tahun.
Hal inilah yang kemudian disebut sebagai kapitalisasi gaya baru.
Di saat sebagian besar pihak memprotes kapitalisasi pendidikan yang
berwujud mahalnya biaya pendidikan, ternyata para kapitalis juga
bergerilya menempuh jalan lain, jalan yang tidak mudah dikenali.
Ketika ada sebagian (kecil) orang miskin yang berhasil menembus
“mahalnya biaya pendidikan” –melalui beasiswa atau mekanisme
yang lain—, kelompok kapitalis juga tidak tinggal diam. Mereka
menyusup melalui materi-materi pelajaran; dan tentu saja, strategi
mereka tidak mudah dan tidak akan pernah diketahui. Kelompok
kapitalis kemudian dengan sangat leluasa memengaruhi (baca:
meracuni) otak anak-anak demi kepentingan mereka. BSE menjadi
alat atau tangan kanan kelompok kapitalis. Mereka menempuh jalan
dengan memengaruhi alam bawah sadar objek kapitalis mereka
(baca: anak-anak atau siswa dan kelas bawah). Akibatnya, orang-
orang miskin akan selamanya menjadi objek eksploitasi kapitalis.
Posisi mereka tetap tidak diuntungkan dan semakin tertindas.

D. Sebuah Otokritik
Sebuah tulisan memang tidak lepas dari kelemahan dan
kekurangan. Untuk itu, penelitian ini pun sebenarnya mengalami
banyak kelemahan. Pertama, disadari atau tidak, penelitian ini
memang terkesan sangat subjektif. Metode penelitian analisis
isi dan semiotika memang dianggap banyak bersifat subjektif,
analisisnya lebih banyak berangkat dari perspektif penulis dalam
memaknai sebuah simbol, dalam hal ini adalah memaknai kata,
kalimat, dan gambar. Subjektivitas dalam penelitian ini dapat
dilihat pada pengategorian “habitus kelas atas” dan “habitus kelas
http://facebook.com/indonesiapustaka

bawah”. Habitus “menonton televisi” misalnya, dalam penelitian


ini dikategorikan pada habitus kelas atas, meskipun pada saat
sekarang, orang miskin pun sudah terbiasa menonton televisi.
Pengategorian ini sebenarnya didasarkan pada faktor “keumuman”
pada masalah pemilikan barang mewah. Sebagaimana kita ketahui,

200 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


salah satu hal yang membedakan “kelas atas” dan “kelas bawah”
adalah pada faktor kepemilikan barang berharga atau barang
mewah. Kelas bawah, dalam hal ini diposisikan sebagai pihak yang
tidak mampu memiliki barang mewah, salah satunya adalah televisi,
sehingga habitus menonton televisi dikategorikan pada habitus
kelas atas. Argumentasi ini juga didukung dengan gambar-gambar
ilustrasi yang menceritakan aktivitas menonton televisi, selalu
digambarkan dengan menggunakan rumah kelas atas sebagai latar
(setting) gambar. Latar tersebut ditunjukkan dengan –misalnya—
kursi sofa, karpet, lantai keramik, serta hiasan gordyn yang biasanya
lebih banyak ditemui di dalam rumah-rumah orang kaya.
Habitus “rekreasi” juga diposisikan sebagai habitus kelas atas.
Hal ini bukan berarti kelas bawah tidak diperbolehkan melakukan
rekreasi, melainkan habitus ini sebagian besar dilakukan dan telah
menjadi kebiasaan kelas atas karena secara ekonomi mereka lebih
mampu. Rekreasi di tempat wisata memerlukan biaya yang tidak
sedikit. Selain itu, sebagian besar kalimat dalam BSE hampir selalu
mengaitkan konsep liburan dan hari Minggu dengan rekreasi,
seolah-olah rekreasi menjadi agenda rutin di saat hari libur. Tentu
saja kebiasaan ini hanya mampu dilakukan kelas atas, untuk itu,
habitus ini menjadi habitus kelas atas.
Sebaliknya, habitus bermain kelereng, lompat tali, serta
petak umpet diposisikan sebagai habitus kelas bawah, seolah-
olah permainan ini adalah milik kelas bawah. Pemosisian ini
sebenarnya didasarkan pada pengamatan sehari-hari, ketika
“anak-anak modern” lebih menyukai permainan-permainan yang
menggunakan teknologi canggih (PS, permainan elektronik),
dan dalam praktiknya alat-alat permainan tersebut lebih banyak
dimiliki kelas atas, maka jenis permainan tradisional yang tidak
memanfaatkan teknologi modern diposisikan sebagai “milik” kelas
bawah. Hal ini dikarenakan mereka (kelas bawah), tentu saja tidak
mampu mengakses permainan-permainan yang sifatnya modern
http://facebook.com/indonesiapustaka

tersebut.
Kedua, penelitian ini sebenarnya secara tidak langsung juga
telah melakukan “kekerasan simbolik”, penelitian ini mengandung
sebuah pencitraan yang mungkin terlalu menyudutkan salah

Bab VI: Habitus dan Dominasi Kelas dalam BSE | 201


satu pihak. Penelitian ini telah memosisikan kelas bawah sebagai
orang yang sangat miskin, tidak mampu mengakses teknologi, dan
memiliki rumah yang sangat sederhana, kotor, kumuh. Kelas bawah
juga diposisikan sebagai orang yang tidak pernah bertamasya, tidak
layak membaca koran, tidak pernah merayakan ulang tahun, atau
orang miskin tidak layak memiliki sebuah kulkas. Orang miskin
tidak layak bekerja di kantor; petani diidentikkan atau dicitrakan
sebagai kelas bawah. Penelitian ini telah membangun berbagai
pencitraan mengenai “siapa kelas atas” dan “siapa kelas bawah”,
dan pencitraan ini mungkin dalam kehidupan sehari-hari ada yang
benar dan ada yang salah. Pengategorian habitus dalam penelitian
ini sebagian besar hanya didasarkan pada kondisi masyarakat secara
umum dan penulis mengakui beberapa pengategorian habitus
mengandung subjektivitas.
Ketiga, penelitian ini cukup hiperbolis dan ekstrim dalam
“memandang” dan “membedakan” sosok orang kaya dan orang
miskin (kelas dominan dan kelas terdominasi). Siapa yang dimaksud
“orang kaya” dan “orang miskin” dalam penelitian ini? Kedua pihak
tersebut dalam praktiknya memang sulit dibedakan, dalam arti
misalnya, seorang petani, juga tidak selamanya miskin, ada pula
seorang petani yang kaya. Seorang karyawan kantor, juga tidak
selamanya hidup dalam kemewahan, bahkan sering kali pendapatan
seorang karyawan kantor lebih kecil daripada pendapatan seorang
petani. Kelas atas dalam penelitian ini dikonstruksi sebagai “orang
yang sangat kaya”, memunyai mobil, rumah yang besar, lengkap
perabotannya, sedangkan orang miskin diposisikan sebagai “orang
yang sangat miskin” sehingga mereka tidak mampu “membeli
sebuah televisi”, bahkan “tidak pernah membaca koran”.
Berbagai teori memang belum ada yang menyatakan secara tegas
dalam membagi “siapa saja yang termasuk kelas atas” dan “siapa
saja yang termasuk kelas bawah”. Semua pembagian sifatnya adalah
relatif karena dasar-dasar penggolongan kelas sangat beragam.
http://facebook.com/indonesiapustaka

Marx (dalam Johnson, 1990) misalnya, membagi kelas berdasarkan


kondisi ekonomi atau kepemilikan sumber daya ekonomi. Orang
yang memunyai modal lebih banyak akan menempati posisi atas
dalam strata sosial dan sebaliknya. Hal ini nantinya berdampak

202 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


pada jumlah pendapatan yang dimiliki individu tersebut. Pembagian
kelas yang lain dikemukakan Weber (dalam Johnson, 1990). Ia
membagi kelas berdasarkan pada variabel yang lebih kompleks,
tidak hanya variabel ekonomi. Salah satu variabel tersebut adalah
kekuasaan. Orang yang memiliki kekuasaan lebih tinggi akan
menempati posisi atas dalam stratifikasi sosial. Beberapa pendapat
lain juga memberikan dasar penggolongan kelas sosial, misalnya
berdasarkan penguasaan ilmu pengetahuan yang dimilikinya.
Bourdieu mengklasifikasikan kelas-kelas sosial berdasarkan
“modal” yang dimilikinya, tidak selamanya modal dimaknai
sebagai modal ekonomi. Budaya atau kebiasaan seseorang dapat
menjadi indikator atau simbol status sosialnya. Bourdieu membagi
masyarakat menjadi tiga golongan sebagaimana telah dijelaskan
dalam Bab III, yaitu: pertama, kelas dominan, yang ditandai oleh
pemilikan modal yang cukup besar. Kelas ini terdiri atas: bos-bos
perusahaan besar maupun kecil, para eksekutif sektor swasta, para
dosen, dan kaum intelektual. Kedua, kelas borjuasi kecil. Mereka
memiliki keinginan untuk menaiki tangga sosial, akan tetapi
mereka menempati kelas menengah dalam struktur masyarakat.
Kelas ini ditempati para karyawan, wiraswasta, atau pengusaha.
Ketiga, kelas populer. Kelas ini merupakan kelas yang hampir tidak
memiliki modal, baik modal ekonomi, modal budaya, maupun
modal simbolik. Kelompok masyarakat yang termasuk dalam kelas
ini adalah para buruh pabrik, buruh tani serta pekerja berupah kecil.
Indikator kemiskinan yang digunakan di Indonesia juga
memiliki unsur-unsur yang cukup kompleks. BPS menggunakan
14 indikator untuk mengategorikan individu atau keluarga sebagai
“orang miskin”. Indikator tersebut yaitu: 1) lantai bangunan tempat
tinggal kurang dari 8m2 per orang; 2) jenis lantai bangunan tempat
tinggal terbuat dari tanah/bambu/kayu murahan; 3) jenis dinding
tempat tinggal terbuat dari bambu/rumbia/kayu berkualitas
rendah/tembok tanpa plester; 4) tidak memiliki fasilitas buang
http://facebook.com/indonesiapustaka

air besar/bersama-sama dengan rumah tangga lain; 5) sumber


penerangan rumah tangga tidak menggunakan listrik; 6) sumber
air minum berasal dari sumur/mata air tidak terlindungi/sungai/
air hujan; 7) bahan bakar untuk memasak sehari-hari adalah kayu

Bab VI: Habitus dan Dominasi Kelas dalam BSE | 203


bakar/arang/minyak tanah; 8) hanya mengonsumsi daging/susu/
ayam satu kali dalam seminggu; 9) hanya membeli satu stel pakaian
baru dalam setahun; 10) hanya sanggup makan sebanyak satu/dua
kali dalam sehari; 11) tidak sanggup membayar biaya pengobatan di
puskesmas/poliklinik; 12) sumber penghasilan kepala rumah tangga
adalah petani dengan luas lahan 0.5 ha, buruh tani, nelayan, buruh
perkebunan atau pekerjaan lainnya dengan pendapatan di bawah
Rp600.000,00 (enam ratus ribu rupiah) per bulan; 13) pendidikan
tertinggi kepala rumah tangga: tidak sekolah/tidak tamat SD/hanya
SD; 14) tidak memiliki tabungan/barang yang mudah dijual dengan
nilai Rp500.000,00 (lima ratus ribu rupiah), seperti: sepeda motor
(kredit/nonkredit), emas, ternak, kapal motor atau barang modal
lainnya. Seorang individu atau keluarga dikategorikan sebagai
warga miskin apabila memiliki minimal sembilan indikator dari 14
indikator tersebut.
Indikator kemiskinan yang dirumuskan BPS tersebut memang
menggunakan indikator yang sangat miskin. Seorang warga miskin
dengan kondisi-kondisi tersebut secara umum memang tidak
mampu mengakses berbagai habitus kelas atas yang telah diuraikan
dalam Bab IV dan V. Mereka hampir tidak mampu mengadakan
aktivitas bertamasya, berlangganan koran, serta memiliki rumah
mewah seperti rumah-rumah yang digambarkan dalam BSE. Untuk
itu, memang sosok “orang miskin” atau “kelas bawah” dalam
penelitian ini dapat dikatakan sangat hiperbolis. Penulis sengaja
menggunakan standar yang sangat minim.
http://facebook.com/indonesiapustaka

204 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


PENUTUP 7

A. Simpulan
Hasil penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar kalimat
dan gambar yang dimuat dalam BSE memuat habitus kelas dominan
(kelas atas). Ada beberapa mekanisme yang digunakan untuk
menyosialisasikan habitus kelas atas melalui BSE. Mekanisme
tersebut adalah: pertama, menceritakan kebiasaan-kebiasan kelas
atas, misalnya: bertamasya, merayakan ulang tahun, menonton
televisi, membaca koran, bermain PS di rumah, mengikuti les piano,
serta mencuci mobil. Kedua, memperlihatkan atau menceritakan
benda-benda yang biasa dimiliki kelas atas, misalnya: televisi,
kulkas, kitchen set, wastafel, mobil-mobilan (tamiya), mobil (mencuci
mobil), garasi, vacuum cleaner, akuarium, serta rumah mewah. Ketiga,
menggambarkan profil atau ciri-ciri kelas atas, misalnya: bekerja di
kantor, memakai dasi, berangkat bekerja dengan naik mobil, bekerja
membawa koper dan bersepatu. Habitus-habitus tersebut disajikan
sebagai materi pengantar (apersepsi), cerita, dan soal latihan.
Habitus kelas bawah yang digambarkan dalam BSE jumlahnya
sangat sedikit. Habitus kelas bawah digambarkan dalam BSE
melalui mekanisme: pertama, menggambarkan karakter kelas
bawah, misalnya: bekerja di sawah, bekerja sebagai petani, nelayan,
http://facebook.com/indonesiapustaka

penggembala, tukang batu, serta pemulung. Kedua, menceritakan


aktivitas yang biasa dilakukan individu dari kelas bawah, misalnya:
membajak sawah, menggembala, mencangkul, menanam padi, dan
membantu orang tua mencari nafkah.

Bab VII: Penutup | 205


B. Implikasi
BSE harus menyajikan materi yang lebih netral atau seimbang.
Netral dalam arti, sebaiknya kalimat dan gambar ilustrasi yang
digunakan untuk memperjelas materi sedikit (atau bahkan tidak)
mengandung bias kelas. Ketika menjelaskan mengenai “denah
rumah” misalnya, dapat digambarkan rumah yang cukup sederhana,
tidak perlu menunjukkan gambar denah rumah yang sangat mewah.
Rumah yang digambarkan tidak perlu menggunakan garasi, karena
sedikit sekali rumah yang dilengkapi dengan garasi. Guru kelas
dapat menambahkan garasi sebagai contoh ketika kondisi siswanya
memang sebagian besar berasal dari kelas atas. Akan tetapi, hal ini
menjadi sebuah hal yang tidak perlu ketika sebagian besar siswa
berasal dari kelas bawah, yang tentu saja rumah mereka tidak
dilengkapi garasi. Cerita dan gambar apersepsi dalam materi-materi
pelajaran IPA dapat menggunakan contoh binatang atau tumbuh-
tumbuhan yang dekat dengan lingkungan alam siswa, sehingga
tidak perlu menggunakan ilustrasi atau cerita dengan latar kebun
binatang.
Seimbang dalam arti habitus kelas atas dan kelas bawah
harus disajikan secara proporsional agar habitus kelas atas tidak
mendominasi kalimat atau gambar-gambar di dalam BSE. Satu hal
yang harus kita pahami adalah latar belakang sosial dan ekonomi
siswa sangat beragam, terutama untuk siswa SD. Untuk itu, contoh-
contoh dalam bentuk cerita dan gambar seharusnya mengakomodasi
keberagaman latar belakang tersebut. Bukanlah sebuah langkah
yang bijaksana ketika BSE lebih banyak “menampilkan” budaya-
budaya kelas atas sebagai contoh dalam penyampaian materi
pelajaran. Budaya-budaya kelas atas harus ditampilkan secara
proporsional tanpa harus mendiskriminasikan posisi mereka dalam
sistem sosial. Ada banyak budaya-budaya kelas bawah yang patut
mendapat apresiasi di balik berbagai kekurangan yang dialami
masyarakat kelas bawah, misalnya: sederhana dan hemat. Nilai-
http://facebook.com/indonesiapustaka

nilai inilah yang dapat dikembangkan dari sebuah cerita mengenai


kehidupan kelas bawah, sehingga tidak selamanya kelas bawah
harus diidentikkan dengan kehidupan yang serba kekurangan,
kotor, kasar, hitam, dan sebagainya.

206 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


DAFTAR PUSTAKA

Abercrombie, Nicholas, dkk. 2010. Kamus Sosiologi (diterjemahkan


dari The Penguin Dictionary of Sociology Fifth Edition oleh Desi
Noviyani, dkk). Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
Ahmed, Manzoor. 1990. Islamic Education. New Delhi: Qazi
Publishers.
Arief, Armai. 2005. Reformulasi Pendidikan Islam. Jakarta: CRSD
Press.
Assegaf, Abd. Rahman. 2004. Pendidikan tanpa Kekerasan: Tipologi
Kondisi, Kasus, dan Konsep. Yogyakarta: Tiara Wacana.
Bourdieu, Pierre. 1995. Outline of A Theory of Practice. Cambridge:
Cambridge University Press.
___. 2004. “The Forms of Capital”, dalam The Routledge Falmer
Reader in Sociology of Education. Stephen J. Ball (ed.). London:
The Routledge Falmer.
Dahrendorf, Ralf. 1959. Case and Class Conflict in Industrial Society.
California: Stanford University Press.
Dewey, John. 1979. Democracy and Education. London: Mac Milan.
Dewiki, Santi dan Mutiara, Dewi. 2008. Perspektif Gender dalam
Bahan Ajar Cetak pada Pendidikan Jarak Jauh (Studi Kasus:
Bahan Ajar Cetak Program Studi D2 Pendidikan Olahraga FKIP-
http://facebook.com/indonesiapustaka

UT). Jurnal Pendidikan Terbuka dan Jarak Jauh, Volume 9, Nomor


1, Maret 2008. Jakarta: Universitas Terbuka.
Fashri, Fauzi. 2007. Penyingkapan Kuasa Simbol: Apropriasi Refleksi
Pemikiran Pierre Bourdieu. Yogyakarta: Juxtapose.

Daftar Pustaka | 207


Freire, Paulo. 2002. Politik Pendidikan: Kebudayaan, Kekuasaan dan
Pembebasan, (diterjemahkan dari The Politics of Education: Culture,
Power and Liberation oleh Fuad). Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
Fukuyama, F. 1995. Trust; The Social Virtues and the Creation of Prosperty.
New York: Free Press.
Giddens, Anthony. 2006. Sociology Fifth Edition. USA: Polity Press.
Hakim, Vincent. 2011. Tak Mampu Menghafal, Sembilan Siswa Dipukul
Guru. Diakses melalui situs: http://berita.liputan6.com/
read/353794/tak-mampu-menghafal-sembilan-siswa-dipukul-
guru, pada tanggal 19 Desember 2011.
Haralambos and Holborn. 2004. Sociology: Themes and Perspectives 6th
Edition. London: Harper Collins Publisher.
Harker, Richard, et.al (ed). 2007. (Habitus x Modal) + Ranah =
Praktik: Pengantar Paling Komperehensif kepada Pemikiran Pierre
Bourdieu, (diterjemahkan dari An Introduction to The Work of
Pierre Bourdieu: The Practice Theory oleh Pipit Maizier). Bandung:
Jalasutra
Haryatmoko. 2003. Menyingkap Kepalsuan Budaya Penguasa,
dalam Basis Nomor 11-12, Tahun ke-52, November-Desember
2003. Yogyakarta: Kanisius.
___. 2008. Sekolah: Untuk Semua atau Alat Seleksi Sosial? Reproduksi
Kesenjangan Sosial Lewat Sekolah Perspektif Pierre Bourdieu, situs:
http://sosiologi.fisipol.ugm.ac.id/handoutseminar/haryatmoko.
doc. diakses tanggal 1 September 2009
Henslin, James M. 2006. Sosiologi dengan Pendekatan Membumi Edisi 6
Jilid 2, (diterjemahkan dari Essential of Sociology: a Down-to-earth
Approach 6th Edition oleh Kamanto Sunarto). Jakarta: Erlangga.
Hidayat, Rakhmat. 2011. Pengantar Sosiologi Kurikulum. Jakarta:
Rajagrafindo Persada.
http://facebook.com/indonesiapustaka

Holsti, Ole R. 1969. Content Analysis for The Social Sciences and
Humanities. Current Publisher, Perseus Publishing.
Ihsan, Muhammad. 2008. Kekerasan Simbolik dalam Acara
Komedi di Televisi (Analisis Isi Program Acara Ngelenong Nyok

208 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


di Trans TV). Skripsi. Malang: Universitas Muhammadiyah
Malang, diakses melalui situs: http://skripsi.umm.ac.id/files/
disk1/300/jiptummpp-gdl-s1-2009-muhammadih-14998-
PENDAHUL-N.pdf pada tanggal 25 April 2012.
Iriani. 2010. Memahami Pendidikan Islam. Diakses melalui situs:
http://www.forumsantri.com/printthread.php?tid=1385,
12 November 2010.
Johnson, Doyle Paul. 1990. Teori Sosiologi Klasik dan Modern Jilid I,
(terjemahan dari Sociolgycal Theory Classical and Contemporary
Perspectives oleh Robert M.Z. Lawang). Jakarta: Gramedia.
Karabel, Jerome dan A.H. Halsey. 1977. Power and Ideology in
Education. New York: Oxford University Press.
Kur. 2011. “Tidak Beli Buku, Siswa Dipukul Gurunya”. Pikiran
Rakyat, 19 Desember 2011, Bandung.
Kurniawan, Bagus. 2011. Kasus Kekerasan di Sekolah Kian Meningkat.
Diakses melalui situs: http://www.detiknews.com/read/2011/
05/21/165046/1643957/10/kasus-kekerasan-di-sekolah-kian-
meningkat, pada tanggal 19 Desember 2011.
Lawang, Robert M.Z. 2005. Kapital Sosial dalam Perspektif Sosiologik:
Suatu Pengantar. Depok: FISIP UI Press.
Martono, Nanang. 2010. Pendidikan Bukan Tanpa Masalah: Mengurai
Problematika Pendidikan dari Perspektif Sosiologi. Yogyakarta: Gava
Media.
___. 2011. Implementasi Sistem Pendidikan Islam: Catatan
Pembaruan Sistem Pendidikan Nasional. Jurnal Penelitian Inovasi
dan Perekayasa Pendidikan. Vol. 4 Tahun ke-2 April 2012. Jakarta:
Puslitjaknov Kemdiknas.
Meighan, Roland. 1981. Sociology Of Educating. New York: Holt
Education.
http://facebook.com/indonesiapustaka

Munfarida, Elya. 2010. Kekerasan Simbolik Media terhadap Anak.


Jurnal Komunika. Vol.4 No.1 Januari-Juni 2010Purwokerto:
STAIN Purwokerto. Diakses melalui situs: http://ejournal.
stainpur wokerto.ac.id/index.php/komunika/article/
download/42/42 pada tanggal 25 April 2012.

Daftar Pustaka | 209


Neuman, William Lawrence. 2003. Social Research Methods: Qualitative
and Quantitative Approach. Boston: Allyn and Balcon.
Pierson, John. 2002. Tackling Social Exclusion. London: Routledge.
Piliang, Yasraf Amir. 2006. Dunia yang Dilipat: Tamasya Melampaui
Batas-Batas Kebudayaan. Bandung: Jalasutra.
Plummer, Ken. 2010. Sociology: The Basic. London: Routledge.
Putnam, Robert D., R. Leonardi and R. Nanetti. 1993. Making
Democracy Work: Civic Traditions in Modern Italy. Princeton
University Press.
Putra, Kaharuddin Eka. 2011. Tawuran adalah Realita Pelajar
Indonesia. Diakses melalui situs: http://sosbud.kompasiana.
com/2011/09/25/tawuran-adalah-realita-pelajar-indonesia/
pada tanggal 22 Desember 2011.
Ramdan, Dadan Muhammad. 2008. Inilah Catatan Kasus Kekerasan
di Sekolah. Diakses melalui situs: http://news.okezone.com/
read/2008/12/01/1/169426/inilah-catatan-kasus-kekerasan-
di-sekolah, pada tanggal 19 Desember 2011.
Roekhan. 2009. Kekerasan Simbolik di Media Massa. Disertasi.
Malang: Universitas Negeri Malang, diakses melalui situs:
http://karya-ilmiah.um.ac.id/index.php/disertasi/article/
view/1932#. pada tanggal 25 April 2012.
Sanderson, Stephen K. 1993. Sosiologi Makro: Sebuah Pendekatan
terhadap Realitas Sosial, (diterjemahkan dari Macrosociology oleh
Farid Wajidi dan S. Menno). Jakarta: Rajawali Press.
Sanaky, Hujair A.H. 2010. “Pendidikan Islam di Indonesia (Suatu
Kajian Upaya Pemberdayaan)”, dalam Jurnal Pendidikan
Islam, diakses melalui situs http://www.sanaky.com/materi/
PENDIDIKAN_ISLAM_DI_INDONESIA.pdf, 12 November
2010.
http://facebook.com/indonesiapustaka

Santoso, Thomas. 2002. Teori-teori Kekerasan. Surabaya: Ghalia


Indonesia.

210 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Soekanto, Soerjono. 1993. Kamus Sosiologi Edisi Baru. Jakarta:
Rajawali Press.
___. 1999. Sosiologi Suatu Pengantar. Jakarta: Rajawali Press.
Spivak, Gayatri Chakravorty. 2010. “Can the Subaltern Speak?:
Reflections on the History of an Idea”. Can the Subaltern Speak?:
Reflections on the History of an Idea. Rosalind C. Morris (editor).
New York: Colombia University Press.
Syafirdi, Didi. 2011. 7 Siswa SMP di Tambora Dipukul Gurunya
dengan Rotan. Diakses melalui situs: http://www.detiknews.
com/read/2011/11/15/073505/1767405/10/7-siswa-smp-
di-tambora-dipukul-gurunya-dengan-rotan, pada tanggal 19
Desember 2011.
Toepra, Riyono. 2009. “Siswi SMPN 1 Tegal Muntah-Muntah
Dihajar Guru”. Suara Merdeka, 7 November 2009. Diakses
melalui situs: http://suaramerdeka.com/v1/index.php/read/
news/2009/11/07/39644, pada tanggal 19 Desember 2011.
Yunadi, Yun Yun. 2009. Kajian Perbandingan Karakteristik Pendidikan
Islam Dan Barat Jurnal Dakwah, diakses melalui situs: http://
www.jurnalstidnatsir.co.cc/2009/06/kajian-perbandingan-
karakteristik_11.html, 12 November 2010.
http://facebook.com/indonesiapustaka

Daftar Pustaka | 211


GLOSARIUM

Achieved status: status yang diperoleh individu melalui kerja keras atau perjuangan;
status yang diperoleh individu sesuai prestasinya dalam kehidupan
bermasyarakat.
Analisis data: proses pengolahan, penyajian, interpretasi, dan analisis data yang
diperoleh dari lapangan dengan tujuan agar data yang disajikan memiliki
makna, sehingga pembaca dapat mengetahui hasil penelitian.
Analisis isi: (lihat content analysis).
Ascribed status: status yang disandang individu secara otomatis, status ini dapat
diperoleh dari keturunan atau silsilah keluarga, ras dan juga secara biologis.
BPS: Badan Pusat Statistik, lembaga yang menyediakan data statistik yang ada di
Indonesia.
Budaya (culture): karakteristik cara hidup yang menyeluruh dari para anggota
masyarakat yang dipelajari dan dianut secara bersama dalam suatu masyarakat
dan bukan merupakan hasil langsung dari unsur pewarisan secara biologis
(Sanderson, 1993).
Budaya sekolah: berbagai cara berperilaku, bertindak, termasuk nilai serta norma
yang berlaku dalam lingkup sebuah sekolah. Budaya ini sifatnya tidak tertulis,
namun secara otomatis, tanpa sadar semua warga sekolah mengikuti budaya
tersebut dan berlaku secara turun-temurun dalam sekolah tersebut. Budaya
sekolah juga dapat dimaknai sebagai atmosfer akademik yang berlangsung
di sekolah yang merupakan hasil interaksi di antara anggota kelompok
(sekolah). Budaya sekolah juga menjadi ciri khas yang mampu membedakan
sekolah yang satu dengan yang lain.
Buku Sekolah Elektronik (BSE): buku-buku pelajaran yang diterbitkan oleh
Pusat Perbukuan Kemendikbud dan dapat diakses secara online dan gratis.
Buku-buku ini dapat menjadi rujukan dalam proses pembelajaran di sekolah
dari tingkat SD, SMP, dan SMA.
http://facebook.com/indonesiapustaka

Content analysis: teknik mengumpulkan dan menganalisis isi dari suatu teks; “isi”
dalam hal ini dapat berupa kata, arti (makna), gambar, simbol, ide, tema, atau
beberapa pesan yang dapat dikomunikasikan (Neuman, 2003).
Data: sekumpulan informasi; informasi atau angka hasil pencatatan atas
suatu kejadian. Sekumpulan informasi yang digunakan untuk menjawab
permasalahan penelitian.

Glosarium | 213
Diskriminasi: pembedaan; hasil berbagai proses sosial yang dapat merugikan
kelompok-kelompok sosial yang memiliki ras (ataupun golongan) yang
berbeda (Abercrombie, dkk., 2010).
Disposisi: hasil tindak pengaturan yang dekat dengan makna struktur; cara berada,
kondisi kebiasaan; kecenderungan, tendensi, kecondongan (Bourdieu, 1995).
Domestik: sering dikaitkan dengan konsep rumah tangga; misalnya: peran
domestik (tugas dan fungsi yang dilakukan dalam masalah rumah tangga:
mencuci, memasak); masalah domestik (masalah rumah tangga).
Dominasi: istilah ini sering digunakan secara umum untuk menggambarkan
kekuasaan yang dimiliki satu kelompok sosial atas kelompok sosial yang lain,
seperti dominasi generasi tua terhadap generasi muda atau dominasi laki-
laki terhadap perempuan. Weber menggunakan konsep ini dalam makna yang
lebih spesifik yaitu kecenderungan ditaatinya perintah di dalam organisasi
atau masyarakat tertentu (Abercrombie, dkk., 2010).
Dominasi simbolik (symbolic dominance): (lihat kekerasan simbolik)
Eksklusi sosial: proses menghalangi atau menghambat individu atau kelompok
sosial tertentu (keluarga, ras, etnis, kelompok agama, dan sebagainya) dari
sumber daya yang dibutuhkan untuk berpartisipasi dalam kegiatan sosial,
ekonomi, dan politik di dalam masyarakat dengan utuh. Proses ini merupakan
konsekuensi dari kemiskinan dan penghasilan yang rendah, tetapi bisa juga
dampak dari faktor lain seperti diskriminasi, tingkat pendidikan yang rendah,
dan merosotnya kualitas lingkungan (Pierson, 2002).
Epistemologi: studi mengenai masalah-masalah yang berkaitan dengan hakikat,
kemungkinan, batasan, dan sumber-sumber pengetahuan (Soekanto, 1993)
Fenomena: unsur-unsur, unit-unit dasar atau variabel yang secara sosiologis
dianggap stabil sehingga dapat diamati (Soekanto, 1993).
Fungsi: kontribusi bagian-bagian tertentu pada kegiatan yang merupakan sebuah
bagian dari keseluruhan; tipe-tipe tindakan (aksi) yang dapat dilakukan
secara khas oleh suatu struktur tertentu; suatu kelas aktivitas-aktivitas
organisatoris (Soekanto, 1993).
Fungsionalisme (struktural): ajaran yang menyatakan bahwa unsur-unsur sosial
dan kebudayaan saling berhubungan secara fungsional (Soekanto, 1993).
Gender: pembedaan sifat atau peran sosial antara laki-laki dan perempuan yang
didasarkan pada perbedaan biologis dan dikonstruksi oleh masyarakat.
Habitus kelas dominan: gaya hidup, nilai-nilai, watak, harapan yang dimiliki
individu atau kelompok kelas atas. Habitus inilah yang sering dipaksakan
dalam interaksi sosial ketika kelas dominan menyosialisasikan habitusnya
kepada kelas bawah, kemudian habitus tersebut seolah-olah diyakini sebagai
http://facebook.com/indonesiapustaka

habitus yang paling tepat dan benar.


Habitus: gaya hidup (lifestyle), nilai-nilai (values), watak (dispositions), dan harapan
(expectation) kelompok sosial tertentu.
Hak Asasi Manusia (HAM): hak yang dimiliki oleh individu sejak ia mengalami
proses kehidupan. Bahkan sejak di dalam kandungan, seorang individu sudah

214 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


memiliki hak asasi, yaitu hak untuk hidup. Untuk itu, aborsi juga dapat
dikategorikan sebagai salah satu bentuk pelanggaran HAM.
Ideologi: sekumpulan gagasan yang menjadi panduan bagi sekelompok orang
dalam bertingkah laku untuk mencapai tujuan tertentu.
Image (citra): sebuah pencitraan, persepsi yang dimunculkan oleh sekelompok
orang dalam memberikan penilaian kepada kelompok lain. Misalnya: sosok
wanita karier sering diasosiasikan sebagai wanita yang sibuk.
Inklusi sosial: konsep ini berkaitan erat dengan eksklusi sosial. Jika eksklusi
eksklusi sosial membatasi akses individu atau kelompok sosial untuk
mengakses sumber daya tertentu, maka inklusi sosial merupakan sebuah
proses yang membuka peluang sebesar-besarnya bagi semua individu atau
kelompok sosial untuk mengakses sumber daya yang tersedia. Inklusi sosial
tidak membeda-bedakan golongan atau kelompok tertentu, sehingga dapat
dikatakan bahwa inklusi sosial juga berkaitan erat dengan prinsip kesetaraan
sosial (egalitas) dan meritokrasi.
Integrasi: pengendalian terhadap konflik dan penyimpangan dalam suatu sistem
sosial; membuat suatu keseluruhan dari unsur-unsur tertentu (Soekanto,
1993).
Institusi: lembaga; seperangkat norma atau aturan yang menjadi pedoman bagi
individu dalam berperilaku.
Kapitalisme: berbagai sistem yang semuanya menekankan kepemilikan pribadi,
keuntungan pribadi dan biasanya kompetisi satu sama lain (Plummer, 2010);
sistem ekonomi yang di dalamnya instrumen produksi dan objek konsumsi
merupakan kepemilikan dan kekuasaan pribadi (Piliang, 2006).
Kapitalis: dapat diartikan secara sederhana dengan para pengikut dan pelaku
paham (atau ideologi) kapitalisme.
Kekerasan dalam rumah tangga (KDRT): berbagai bentuk kekerasan (fisik
maupun psikologis, dan bahkan simbolik) yang terjadi dalam lingkungan
keluarga. Kekerasan ini secara hukum dikategorikan dalam salah satu bentuk
delik aduan. Oleh karena itu, kasus KDRT hanya dapat diproses secara
hukum ketika salah satu pihak yang terlibat dalam KDRT (terutama korban)
melaporkan kejadian yang dialaminya kepada pihak berwajib untuk diproses.
Namun, apabila pihak-pihak tersebut tidak menginginkan adanya proses
hukum, maka kasus KDRT tersebut juga tidak akan diproses.
Kekerasan fisik: penggunaan kekuatan fisik kepada orang lain untuk mencapai
tujuan tertentu yang diinginkan pelaku kekerasan. Kekerasan fisik misalnya:
pemukulan, pemerkosaan.
Kekerasan psikologis: kekerasan yang dapat menyebabkan tekanan ataupun
http://facebook.com/indonesiapustaka

gangguan emosional dan/atau psikologis bagi korban. Kekerasan psikologis


juga dapat disebabkan kekerasan fisik.
Kekerasan simbolik (symbolic violence): kekerasan yang dilakukan secara paksa
untuk mendapatkan kepatuhan yang tidak dirasakan atau disadari sebagai
sebuah paksaan dengan bersandar pada harapan-harapan kolektif dari
kepercayaan-kepercayaan yang sudah tertanam secara sosial. Kekerasan

Glosarium | 215
simbolik dilakukan dengan mekanisme “penyembunyian kekerasan” yang
dimiliki menjadi sesuatu yang diterima sebagai “yang memang seharusnya
demikian”. Proses ini menurut Bourdieu dapat dicapai melalui proses
inkalkulasi atau proses penanaman yang berlangsung secara terus-menerus.
Bourdieu juga menyebut proses ini dengan istilah “kuasa simbolik” (symbolic
power) dan “dominasi simbolik” (symbolic dominance).
Kekerasan: penggunaan kekuatan (sosial, fisik) kepada orang lain untuk mencapai
tujuan tertentu yang diinginkan pelaku kekerasan.
Kekuasaan: sebuah kemampuan untuk memengaruhi pihak lain sedemikian rupa,
sehingga pihak tersebut mengikuti kehendak pemegang kekuasaan tersebut
(Soekanto, 1993) atau pihak lain bersedia melakukan apa yang dikehendaki
pihak yang memiliki kekuasaan tersebut.
Kelas atas: sekelompok individu yang menempati posisi atas dalam sistem
stratifikasi sosial. Mereka ditempatkan pada posisi atas dikarenakan berbagai
hal atau faktor yang jarang dan bahkan tidak dimiliki kelompok lain (kelas
bawah). Misalnya: kecerdasan, kekayaan, dan sebagainya. Menurut Marx,
kelompok ini ditandai dengan unsur kepemilikan modal, sehingga mereka
yang memiliki modal secara otomatis akan menempati posisi atas. Dalam
pemikiran Marx, modal dibatasi pada faktor modal secara ekonomi (materi).
Weber mendefinisikan modal secara lebih luas. Menurutnya, modal tidak
hanya berbentuk materi, namun dapat juga berbentuk kekuasaan (siapa yang
berkuasa, dialah yang menempati posisi atas).
Kelas bawah: sekelompok individu yang menempati posisi bawah dalam sistem
stratifikasi sosial
Kelas sosial: suatu kelompok sosial yang anggotanya memiliki kedudukan
ekonomi yang sama; suatu kelompok sosial yang anggotanya memiliki
persamaan kedudukan ekonomi, prestise, kedudukan pekerjaan, kekuasaan,
orientasi nilai dan ditandai adanya interaksi serta kesadaran kelas (Soekanto,
1993).
Kelas: sekumpulan orang-orang yang memiliki ciri-ciri yang identik; suatu unit
yang homogen dalam suatu populasi tertentu; suatu kategori tertentu yang
mencakup orang-orang yang memenuhi ciri-ciri pokok kategori (Soekanto,
1993).
Kelompok dominan: kelompok yang mendominasi sebuah masyarakat, biasanya
kelompok dominan ini justru adalah kelompok minoritas.
Ketidaksetaraan (inequality) sosial: suatu kondisi dalam masyarakat ketika
terjadi perbedaan posisi individu dalam kelas-kelas sosial yang kedudukannya
berbeda secara hierarki; adanya tingkat pengaruh atas prestise sosial yang
tidak setara di kalangan para anggota suatu masyarakat (Sanderson, 1993).
http://facebook.com/indonesiapustaka

Konflik: pertentangan kepentingan antar dan di kalangan berbagai individu dan


kelompok sosial, baik yang mungkin dapat terlihat secara mudah atau tidak,
baik yang mungkin pecah menjadi pertentangan terbuka atau kekerasan fisik
maupun yang tidak (Sanderson, 1993).
Konsensus: kesepakatan setelah terjadi pertentangan; keteraturan dalam
masyarakat selalu bergantung pada adanya konsensus ini. Konsensus akan

216 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


mengatur mengenai bagaimana mereka bertindak dan berperilaku, aturan-
aturan tersebut harus disepakati oleh anggota kelompok yang bersangkutan
dan hanya berlaku bagi anggota kelompok yang membuat konsensus tersebut.
Kuasa simbolik (symbolic power): (lihat kekerasan simbolik)
Kurikulum tersembunyi: kurikulum yang tidak tertulis, namun memunyai
manfaat praktis dalam menunjang proses pendidikan; materi dan tujuan
dalam kurikulum ini tidak dinyatakan secara eksplisit.
Legitimasi: proses yang terjadi ketika hubungan sosial tertentu dikukuhkan
sebagai hubungan yang benar dan tepat secara moral (Sanderson, 1993).
Makro: besar; analisis pada kelompok masyarakat secara umum atau general.
Meritokrasi: sistem yang memberikan kesempatan yang sama bagi semua
kelompok untuk memperoleh fasilitas publik tanpa membeda-bedakan status
sosial. Pada sistem ini, posisi sosial seorang individu dalam struktur kerja
akan diisi berdasarkan merit (manfaat), yang definisinya berkaitan dengan
kriteria pencapaian secara universal, bukan kriteria bawaan seperti usia,
jenis kelamin, atau harta warisan. Namun, sistem ini kemudian dihadapkan
pada masalah mengenai bagaimana mekanisme untuk menjamin pengukuran
bakat seseorang secara objektif yang dapat dipisahkan dari sifat-sifat warisan
(Abercrombie, dkk., 2010)
Mobilitas sosial: proses perpindahan individu dari status yang satu ke status yang
lainnya.
Modal simbolik: sebuah bentuk modal yang berasal dari jenis-jenis yang lain
yang disalahkenali bukan sebagai modal yang semena, melainkan dikenali
dan diakui sebagai sesuatu yang sah dan natural.
Modal budaya (culture capital): modal yang dimiliki individu atau kelompok
yang berupa kekayaan nonmaterial kondisi pribadi, pendidikan, kecerdasan
dan sebagainya; serangkaian kemampuan atau keahlian individu, termasuk
di dalamnya adalah sikap, cara bertutur kata, berpenampilan, cara bergaul,
dan sebagainya.
Modal sosial: modal sosial yang diturunkan dari konsep “human capital”. Menurut
Putnam, modal sosial menunjuk pada bagian-bagian dalam organisasi sosial,
seperti kepercayaan, norma dan jaringan yang dapat meningkatkan efisiensi
masyarakat dengan memfasilitasi tindakan-tindakan yang terkoordinasi
(Putnam, 1993). Fukuyama (1995) menjelaskan bahwa modal sosial
menunjuk pada kemampuan yang muncul dari kepercayaan umum di dalam
sebuah masyarakat atau bagian-bagian tertentu dari individu. Fukuyama
(dalam Lawang, 2005) juga menjelaskan modal sosial sebagai serangkaian
nilai atau norma informal yang dimiliki bersama di antara para anggota suatu
kelompok yang memungkinkan terjalinnya kerja sama di antara mereka.
http://facebook.com/indonesiapustaka

Masyarakat modern: sebuah tipe masyarakat yang sering kali diidentikkan dengan
masyarakat industri, yaitu sebuah masyarakat yang menggunakan teknologi
sebagai basis kehidupan mereka, sekaligus menjadi simbol kemodernan
mereka. Masyarakat modern selalu bergantung dengan teknologi. Masyarakat
modern dilawankan dengan konsep masyarakat tradisional yang berbasis pada
sektor agraris (pertanian) sehingga mereka sangat bergantung pada alam.

Glosarium | 217
Nilai (value): konsepsi-konsepsi abstrak di dalam diri manusia, mengenai apa
yang dianggap baik dan apa yang dianggap buruk (Soekanto, 1993).
Nilai partikular: nilai yang dianut oleh sebagian masyarakat atau kelompok sosial.
Nilai sosial: nilai yang dianut oleh masyarakat tertentu (Soekanto, 1993).
Nilai universal: nilai yang dianut masyarakat secara umum; nilai yang ada di
dalam masyarakat.
Norma: aturan-aturan yang dianut secara soaial yang melarang perilaku tertentu
yang dianggap buruk dan menganjurkan perilaku yang dianggap baik
(Sanderson, 1993). Harapan mengenai perilaku yang pantas yang berfungsi
sebagai pedoman dalam melakukan berbagai tindakan sosial (Abercrombie,
dkk., 2010).
Partikularis: bersifat bagian (tidak umum)
Pembagian kerja (division of labour): konsep ini digunakan dalam tiga pengertian:
pertama, dalam pengertian teknis, berkaitan dengan proses produksi; kedua,
dalam pembagian kerja sosial, mengacu pada diferensiasi dalam masyarakat
secara keseluruhan; ketiga, dalam pembagian kerja secara seksual, mengacu
pada pembagian kerja antara laki-laki dan perempuan (Abercrombie, dkk.,
2010).
Penelitian: proses pencarian jawaban atas sebuah permasalahan dengan
menggunakan metode ilmiah.
Perspektif fungsional: perspektif dalam sosiologi yang berangkat dari asumsi
bahwa di masyarakat terdiri atas berbagai subsistem (unsur) yang memiliki
fungsi yang berbeda-beda, namun fungsi tersebut kedudukannya saling
melengkapi.
Perspektif konflik: perspektif dalam sosiologi yang berangkat dari asumsi bahwa
di masyarakat terdiri atas berbagai subsistem (unsur) yaitu kelompok/
golongan yang kedudukannya tidak setara; di dalam masyarakat terdapat
kelas-kelas sosial yang kedudukannya tidak sama sehingga menimbulkan
konflik.
Perspektif: cara pandang; cara memandang sebuah fenomena atau peristiwa yang
terjadi.
Positivistik: paham yang berasumsi bahwa segala sesuatu yang terjadi dalam
masyarakat memiliki hubungan sebab akibat; mendasarkan pada nalar atau
rasio.
Prestise: kehormatan secara sosial yang dimiliki orang atau kelompok tertentu
(Sanderson, 1993).
http://facebook.com/indonesiapustaka

Reproduksi sosial: suatu proses abstrak yang terjadi dalam masyarakat ketika
suatu kelompok sosial karena pemilikan sumber daya yang dimiliki maka ia
mampu menghasilkan kelompok sosial (generasi) baru yang kedudukannya
sama dengan kelompok sosial sebelumnya, orang miskin akan menghasilkan
orang miskin lagi, dan orang kaya akan menghasilkan orang kaya lagi.
Stereotip: prasangka umum yang bersifat sepihak, berlebih-lebihan, terhadap
suatu kelompok suku, atau kelas, biasanya dikaitkan dengan masalah ras dan

218 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


seks. Stereotipe sering menolak untuk berubah atau dikoreksi oleh bukti yang
menyanggah prasangka itu karena stereotip itu menciptakan rasa solidaritas
sosial (Abercrombie, dkk., 2010).
Sampel: bagian populasi yang memunyai ciri-ciri atau keadaan tertentu yang akan
diteliti; atau sebagian anggota populasi yang dipilih dengan menggunakan
prosedur tertentu sehingga diharapkan dapat mewakili populasi.
Sampel kuota: teknik menentukan sampel dari populasi yang memiliki ciri-ciri
tertentu sampai jumlah (kuota) yang diinginkan.
Seleksi sosial: pemilihan individu dalam masyarakat yang memiliki kriteria
tertentu.
Simbol: unsur dalam pembicaraan yang bersifat arbitrer atau yang maknanya
ditentukan berdasarkan definisi sosial dan bukan pewarisan biologis; suatu
penemuan fisik atau sosial yang menunjuk pada makna-makna yang dianut
bersama (Sanderson, 1993).
Sistem sosial: sekumpulan susbsistem dalam masyarakat yang saling berkaitan
satu sama lain, masing-masing subsistem atau komponen tersebut memiliki
fungsi yang berbeda.
Sistematis: berurutan, diurai dari hal yang umum ke khusus atau sebaliknya.
Solidaritas: suatu kelompok yang bukan merupakan kelompok kekerabatan
(Soekanto, 1993).
Solidaritas kelas: saling keterikatan antaranggota dalam kelas sosial. Unsur inilah
yang memengaruhi kekuatan hubungan antaranggota dalam kelompok sosial.
Sosialis: sebuah paham atau ideologi yang memiliki ciri-ciri: ada kepemilikan
secara umum atas alat-alat produksi dan distribusi; aktivitas ekonomi
dirancang oleh negara dan pasar hampir tidak memainkan peran penting
dalam pengalokasian sumber-sumber daya; tidak ada hak milik pribadi, oleh
karena itu, juga tidak ditemukan adanya kelas-kelas ekonomi (Abercrombie,
dkk., 2010).
Struktur: jaringan unsur-unsur yang pokok (Soekanto, 1993).
Stratifikasi: proses atau struktur masyarakat yang dibedakan ke dalam lapisan-
lapisan secara bertingkat (Soekanto, 1993).
Struktur sosial: jaringan unsur-unsur sosial yang pokok (Soekanto, 1993).
Teoretis: bersifat teori, didasarkan pada pemikiran bukan kenyataan riil.
http://facebook.com/indonesiapustaka

Glosarium | 219
LAMPIRAN 1

DATA BUKU (SAMPEL)

Nomor Mata
Kelas Kode Buku Judul Buku dan Pengarang
Buku Pelajaran
1 Bhs 1 BI 1a Bahasa Indonesia untuk SD dan MI Kelas 1
Indonesia Mahmud Fasya, Ferina Meliasanti, Yadi
Mulyadi
2 BI 1b Bahasa Indonesia 1: Untuk Kelas 1 SD/MI
Iskandar dan Sukini
3 BI 1c Pintar Berbahasa Indonesia 1: Untuk
Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah Kelas I
Sri Hapsari, Nunung Kuraesin
4 2 BI 2a Bahasa Indonesia: untuk SD/MI Kelas II
Umri Nur’aini dan Indriyani
5 BI 2b Bahasa Indonesia 2: Sekolah Dasar dan
Madrasah Ibtidaiyah
Dian Sukmawati, Endang Rahmat, Denny
Iskandar
6 BI 2c Bahasa Indonesia
Isriani Hardini, Sonezza, Ladyanna, Luita
Aribowo
7 3 BI 3a Bahasa Indonesia membuatku cerdas 3:
untuk kelas III SD dan MI
Edi Warsidi dan Farika
8 BI 3b Bahasa Indonesia 3: untuk SD/MI kelas III
Kaswan Darmadi, Rita Nirbaya.
9 BI 3c Bahasa Indonesia 3: Untuk SD/MI Kelas III
Sri Marhaeni, Sri Eny Lestari
10 4 BI 4a Bahasa Indonesia 4: Untuk Kelas 4 SD/MI
Iskandar, Sukini
11 BI 4b Bahasa Indonesia 4: Sekolah Dasar dan
Madrasah Ibtidaiyah
Dian Sukmawati, Endang Rahmat, Denny
Iskandar
12 BI 4c Baberi: Bangga Berbahasa Indonesia 4:
Untuk SD/MI Kelas IV
Ratna Susanti, Wisnu Raharjo
13 5 BI 5a Bahasa Indonesia 5: untuk Sekolah Dasar &
Madrasah kelas V
Sri Murni dan Ambar Widianingsih
14 BI 5b Bahasa Indonesia 5: Untuk SD/MI Kelas 5
Samidi, Tri Puspitasari
15 BI 5c Bahasa Indonesia 4: Untuk SD/MI Kelas V
http://facebook.com/indonesiapustaka

Sri Rahayu, Yanti Sri Rahayu

Lampiran | 221
16 6 BI 6a Bahasa Indonesia 6: untuk SD/MI Kelas VI
Sukini, Iskandar
17 BI 6b Bahasa Indonesia 6: Untuk SD/MI Kelas VI
Sri Marhaeni, Yanti Sri Rahayu, Sri Rahayu
18 BI 6c Indahnya Bahasa dan Sastra Indonesia
untuk SD/MI Kelas VI
H. Suyatno, Ekarini Saraswati, T. Wibowo,
Sawali, Sujimat
19 IPA 1 IPA 1a Ilmu Pengetahuan Alam
Ari Pitoyo, Issuiah Dwi Nuryati
20 IPA 1b Ilmu Pengetahuan Alam 1
Dwi Suhartanti, Munal Hani’ah
21 IPA 1c Gembira Belajar IPA 1
Das Salirawati, Jaka Wismono, Riyanto
22 2 IPA 2a Ilmu Pengetahuan Alam untuk SD dan MI
Kelas II
Poppy K. Devi, Sri Anggraeni, Lilis
23 IPA 2b Ilmu Pengetahuan Alam 2: untuk Sekolah
Dasar/MI Kelas 2
Wiwik Winarti, Joko Winarto, Widha
Sunarno
24 IPA 2c Ilmu Pengetahuan Alam untuk SD Kelas II
Dwi Suhartanti, Susantiningsih
25 3 IPA 3a Ilmu Pengetahuan Alam 3 untuk Kelas 3
SD/MI
Sri Suwarni, Endang Susilowati, Indriati
SCP, Umi Habibah, Eko Susilowati, Wiyanto
26 IPA 3b IPA 3 Salingtemas Untuk Kelas 3 SD/MI
Choiril Azmiyawati, Wigati Hadi Omegawati,
Rohana Kusumawati
27 IPA 3c Ilmu Pengetahuan Alam untuk SD Kelas III
Dwi Suhartanti, Mahardika Satria Hadi,
Sentot Widiyanto
28 4 IPA 4a Senang Belajar Ilmu Pengetahuan Alam 4
untuk SD/MI Kelas IV
S. Rositawaty, Aris Muharam
29 IPA 4b Ilmu Pengetahuan Alam 4 untuk SD/MI
kelas 4
Yustina Beny, Murtini
30 IPA 4c Ilmu Pengetahuan Alam untuk SD Kelas IV
Dwi Suhartanti, Susantiningsih
31 5 IPA 5a Ilmu Pengetahuan Alam 5: Untuk SD/MI
Kelas V
Munawar Kholil, Dini
32 IPA 5b Ilmu Pengetahuan Alam 5: untuk Sekolah
http://facebook.com/indonesiapustaka

Dasar Kelas V
Sulistyowati, Sukarno
33 IPA 5c Ilmu Pengetahuan Alam dan Lingkunganku
untuk Kelas V SD/MI
Mulyati Ariin, Mimin Nurjhani K., dan
Muslim

222 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


34 6 IPA 6a Ilmu Pengetahuan Alam Jilid 3 untuk SD
dan MI Kelas V
Amin Priyono, Katrin Tri Martini, Choirul
Amin
35 IPA 6b Ilmu Pengetahuan Alam 6 untuk Kelas 6
SD/MI
Umi Habibah, Eko Susilowati, Sri Suwarni,
Endang Susilowati, Indriati SCP, Wiyanto
36 IPA 6c Ilmu Pengetahuan Alam untuk SD Kelas VI
Dwi Suhartanti, Isnani Aziz Zulaikha,
Yulinda Erma Suryani
37 IPS 1 IPS 1a Ilmu Pengetahuan Sosial
Wiji Rahayu, Rachmat H. Sujana
38 IPS 1b Ilmu Pengetahuan Sosial untuk kelas 1 SD
dan MI
Sutrisno, Sri Utami R, Sutono, Sri Sadiman,
Siti Syamsiyah, Abdul Kharis A
39 IPS 1c Ilmu Pengetahuan Sosial 1: Sekolah Dasar
dan Madrasah Ibtidaiyah
Herlan Firmansyah, Dani Ramdani, Toto
Suharya
40 2 IPS 2a Ilmu Pengetahuan Sosial untuk kelas 2 SD
dan MI
Sutrisno, Sri Sadiman, Sri Utami R, Sutono,
Siti Syamsiyah, Abdul Kharis A
41 IPS 2b Terampil dan Cerdas Belajar Ilmu
Pengetahuan Sosial untuk SD/MI Kelas II
Lilis Yuliati, Alex Muryadi, Heru Pranowo
42 IPS 2c Ilmu Pengetahuan Sosial Jilid 2 untuk SD
dan MI Kelas II
Tri Jaya Suranto, A. Dakir
43 3 IPS 3a Ilmu Pengetahuan Sosial 3: untuk SD dan
MI Kelas III
Sunarso, Anis Kusuma
44 IPS 3b Ilmu Pengetahuan Sosial 3 Untuk SD dan
MI Kelas III
Muhammad Nursa’ban, Rusmawan
45 IPS 3c Ilmu Pengetahuan Sosial Bangga Menjadi
Insan Berwawasan Lingkungan 3
Untuk Kelas III SD dan MI
Inoki Wasis Jatmiko, Mariyono San Dwi
46 4 IPS 4a Ilmu Pengetahuan Sosial Untuk SD/MI
Kelas IV
Irawan Sadad Sadiman, Shendy Amalia
47 IPS 4b Ilmu Pengetahuan Sosial Untuk Kelas 4
Rajiman, A. Triyono
http://facebook.com/indonesiapustaka

48 IPS 4c Ilmu Pengetahuan Sosial Untuk SD dan MI


Kelas IV
R.J. Soenarjo, Ade Munajat

Lampiran | 223
49 5 IPS 5a Ilmu Pengetahuan Sosial Untuk SD dan MI
Kelas V
Reny Yuliati, Ade Munajat
50 IPS 5b Ilmu Pengetahuan Sosial untuk SD/MI
Kelas V
Kurnia Nandar Wati, Ratih Hurriyati
51 IPS 5c Ilmu Pengetahuan Sosial 5
Rusmawan, Sri Wahyuni
52 6 IPS 6a Terampil dan Cerdas Belajar Ilmu
Pengetahuan Sosial: untuk SD/MI Kelas VI
Sanusi Fattah, Alex Muryadi, Suhardi
53 IPS 6b Ilmu Pengetahuan Sosial untuk SD/MI
Kelas VI
Sajimin, Sarwanti Wulandari, Duwi Rahmadi
54 IPS 6c Ilmu Pengetahuan Sosial Jilid 6 untuk SD
dan MI Kelas VI
Tri Jaya Suranto, A. Dakir
55 PKn 1 PKn 1a PKn 1: SD/MI kelas 1
Suliasih, Priyati E, Ridwan Effendi
56 PKn 1b Belajar Kewarganegaraan Indonesia 1:
Untuk SD/MI kelas 1,
Rikayani, E. Kartiana
57 PKn 1c Pendidikan Kewarganegaraan 1: Untuk SD
dan MI kelas I,
Sri Sadiman, Sutrisno, Mahfud
58 2 PKn 2a Pendidikan Kewarganegaraan Bangga
Menjadi Insan Pancasila 2
Untuk Kelas II SD dan MI
Sarjan, Agung Nugroho
59 PKn 2b Wahana Belajar Pendidikan
Kewarganegaraan 2: untuk SD/MI Kelas II
Halili, Dwi Sunu Prioko
60 PKn 2c Pendidikan Kewarganegaraan 2: Untuk SD
dan MI kelas II
Sri Sadiman, Sutrisno, Mahfud
61 3 PKn 3a Pendidikan Kewarganegaraan 3
Winarno, Suhartatik
62 PKn 3b Pendidikan Kewarganegaraan 3: Untuk
Sekolah Dasar kelas III
Purwanti, Teguh Yuwono
63 PKn 3c Pendidikan Kewarganegaraan 3: Untuk SD/
MI kelas III
Novida Mulyaningrum, Andi Rivai
http://facebook.com/indonesiapustaka

224 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


64 4 PKn 4a Pendidikan Kewarganegaraan: Bangga
menjadi Insan Pancasila 4 untuk SD/MI/
kelas IV
Sarjan, Agung Nugroho
65 PKn 4b Pendidikan Kewarganegaraan 4: untuk
Siswa SD/MI Kelas IV
Agus Sugi Iman Cahyani, Asri Triastuti
66 PKn 4c Pendidikan Kewarganegaraan 4 untuk
Siswa SD/MI Kelas IV
Opih Priyatna, M. Riswanda, Eddy Rosady,
Mahmudin
67 5 PKn 5a Mari Belajar Pendidikan Kewarganegaraan
Untuk SD/MI Kelas V
Najib Sulhan, Naich, Yamini, Asmunah
68 PKn 5b Pendidikan Kewarganegaraan 5: Untuk SD
dan MI kelas 5
Rikayani, Endang Abdullah
69 PKn 5c Pendidikan Kewarganegaraan 5 untuk
Siswa SD/MI Kelas V
Opih Priyatna, M. Riswanda, Eddy Rosady,
Mahmudin
70 6 PKn 6a Pendidikan Kewarganegaraan: SD/MI kelas
VI
Setiati Widihastuti, Fajar Rahayuningsih
71 PKn 6b Pendidikan Kewarganegaraan 6: Menjadi
Warga Negara yang Baik
untuk Kelas VI SD/MI
Prayoga Bestari, Ati Sumiati
72 PKn 6c Pendidikan Kewarganegaraan Kelas 6
Kokom Komalasari
73 Penjasorkes 1 Penjasorkes Senang Belajar Pendidikan Jasmani
1a Olahraga, dan Kesehatan
Sindhu Cindar Bumi, Rizal Alamsyah, Sri
Widianingsih, Gagan Ganjar Nugraha,
Yusup Hidayat
74 Penjasorkes Penjasorkes untuk SD/MI Kelas I
1b Agus Budhi Juli Hari, Pariman, Nuryono
75 Penjasorkes Pendidikan Jasmani Olahraga dan
1c Kesehatan untuk SD/MI Kelas I
Wagino, Juari, Sukiri
76 2 Penjasorkes Gelora Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan
2a Kesehatan untuk SD/MI Kelas II
Edi Karsono, Ricky Rusdhiyana
77 Penjasorkes Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan
2b Kesehatan Untuk SD/MI Kelas II
Retno Intan Sari Fatimah, Iwan Setiawan,
http://facebook.com/indonesiapustaka

Hamdiah, Budhi Tristyanto


78 Penjasorkes Pendidikan Jasmani Olahraga dan
2c Kesehatan Untuk SD/MI Kelas II
Sumarya, Eso Suwarso

Lampiran | 225
79 3 Penjasorkes Gemar Berolahraga 3 untuk Kelas III SD
3a dan MI
Eko Harsono, Muh Marlin
80 Penjasorkes Penjasorkes untuk SD/MI Kelas III
3b Agus Budhi Juli Hari, Pariman, Nuryono
81 Penjasorkes Pendidikan Jasmani Olahraga dan
3c Kesehatan untuk Kelas III SD/MI
Farida Mulyaningsih, Erwin Setyo
Kriswanto, Yudanto, Herkamaya Jatmika
82 4 Penjasorkes Asyiknya Berolahraga 4 Pendidikan
4a Jasmani, Olahraga dan Kesehatan untuk
SD/MI Kelas IV
Tri Minarsih, Acep Hadi, Hanjaeli
83 Penjasorkes Mari Sehat Bergembira 4 Pendidikan
4b Jasmani, Olahraga, dan Kesehatan untuk
Kelas IV SD/MI
Ngatiyono, Dyan Putri Riswanty
84 Penjasorkes Penjasorkes Untuk SD/MI Kelas IV
4c Suwandi, Fendi Fengky Bamar
Oktanto,Masturi
85 5 Penjasorkes Asyiknya Berolahraga 5 Pendidikan
5a Jasmani, Olahraga dan Kesehatan untuk
SD/MI kelas V
Tri Minarsih, Acep Hadi, Hanjaeli
86 Penjasorkes Pendidikan Jasmani Olahraga dan
5b Kesehatan Untuk SD/MI Kelas V
Tri Jaya S., Marjuki
87 Penjasorkes Pendidikan Jasmani Olahraga dan
5c Kesehatan Untuk Kelas V SD/MI
Farida Mulyaningsih, Erwin Setyo
Kriswanto, Yudanto, Herkamaya Jatmika
88 6 Penjasorkes Pendidikan Jasmani Olahraga dan
6a Kesehatan Untuk SD/MI Kelas VI
Juari, Wagino
89 Penjasorkes Pendidikan Jasmani, Olahraga, dan
6b Kesehatan 6 untuk Siswa SD/MI Kelas VI
Endang Widyastuti, Agus Suci
90 Penjasorkes Pendidikan Jasmani Olahraga dan
6c Kesehatan Penjas Orkes untuk Siswa SD/
MI Kelas VI
Edy Sih Mitranto, Slamet
91 MTK 1 MTK 1a Matematika untuk SD/MI Kelas I
Irwan Susanto, Maharani Kartika Sari
92 MTK 1b Pintar Matematika 1: Untuk SD/MI Kelas 1
Irwan Kusdinar, Zikri
93 MTK 1c Matematika 1 Untuk SD/MI Kelas I
http://facebook.com/indonesiapustaka

Wakino

226 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


94 2 MTK 2a Matematika 2
Tri Dayat, Uminarti, Anik Kirana, Dyah
Amiyah Lindayani, Sumaji
95 MTK 2b Matematika 2: Untuk SD dan MI Kelas II
Dian Permana, Bambang Irianto
96 MTK 2c Asyiknya Belajar Matematika Untuk Kelas
II SD/MI
Mas Titing Sumarmi, Siti Kamsiyati
97 3 MTK 3a Matematika 3 untuk Sekolah Dasar/
Madrasah Ibtidaiyah Kelas 3
Tri Dayat, Uminarti, Anik Kirana, Dyah
Amiyah Lindayani, Sumaji
98 MTK 3b Matematika 3 untuk SD/MI Kelas III
Suharyanto
99 MTK 3c Matematika SD Kelas III
Nurul Masitoch, Siti Mukaromah, Zaenal
Abidin, Siti Julaeha
100 4 MTK 4a Matematika SD/MI Kelas 4
Achmad Kusnandar, Entin Supriatin
101 MTK 4b Matematika 4: untuk Sekolah Dasar/
Madrasah Ibtidaiyah Kelas IV
Yoni Yuniarto, Hidayati
102 MTK 4c Matematika 4 untuk Sekolah Dasar/
Madrasah Ibtidaiyah Kelas 4
Fatkul Anam, Pretty Tj, Suryono
103 5 MTK 5a Matematika 5: untuk SD/MI kelas 5
R.J Sunaryo.
104 MTK 5b Matematika: SD/MI Kelas V
Sugiyono, Dedi Gunarto
105 MTK 5c Matematika 5: untuk Sekolah Dasar Kelas
V,
Lusia Tri Astuti, P. Sunardi
106 6 MTK 6a Matematika untuk SD dan MI
Sukirno, Tulik Endang P., Tegus Sarwono,
Abdul Wachid
107 MTK 6b Matematika untuk kelas 6 SD/MI
Lusia Tri Astuti, P. Sunardi
108 MTK 6c Matematika 6 Gemar Berhitung untuk SD/
MI Kelas 6
Supardjo, Umi Salamah
http://facebook.com/indonesiapustaka

Lampiran | 227
LAMPIRAN 2

Data Hasil Koding


Gambar Cover Kalimat Gambar
Kode
No Mapel Kelas Habitus kelas Habitus kelas Habitus kelas
Buku
Atas Bawah Atas Bawah Atas Bawah
1 BI 1 1a 7 3 20 2
2 BI 1 1b 11 6 24 9
3 BI 1 1c √ 17 1 19 3
4 BI 2 2a √ 15 4 12 5
5 BI 2 2b √ 3 5 7 4
6 BI 2 2c 22 4 21 2
7 BI 3 3a √ 7 0 8 1
8 BI 3 3b 27 3 6 6
9 BI 3 3c √ 14 1 15 5
10 BI 4 4a 8 0 8 1
11 BI 4 4b 14 0 6 0
12 BI 4 4c 14 0 6 0
13 BI 5 5a 11 4 0 0
14 BI 5 5b √ 15 3 2 2
15 BI 5 5c 15 2 3 2
16 BI 6 6a 7 2 5 2
17 BI 6 6b √ 13 0 2 1
18 BI 6 6c 14 1 26 1
19 IPA 1 1a √ 2 0 32 8
20 IPA 1 1b √ 9 0 21 5
21 IPA 1 1c √ 8 3 21 8
22 IPA 2 2a 18 0 21 1
23 IPA 2 2b √ 7 1 8 3
24 IPA 2 2c √ 1 2 9 3
http://facebook.com/indonesiapustaka

25 IPA 3 3a 3 0 6 3
26 IPA 3 3b 4 0 9 4
27 IPA 3 3c 9 0 8 2
28 IPA 4 4a 7 0 4 3

228 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


29 IPA 4 4b 13 0 1 0
30 IPA 4 4c 2 0 1 2
31 IPA 5 5a 5 0 3 2
32 IPA 5 5b 1 0 2 3
33 IPA 5 5c 0 0 5 0
34 IPA 6 6a 3 0 4 0
35 IPA 6 6b 3 0 1 0
36 IPA 6 6c 4 1 2 3
37 IPS 1 1a 17 3 20 0
38 IPS 1 1b √ 20 1 15 0
39 IPS 1 1c 15 0 15 0
40 IPS 2 2a 12 1 3 2
41 IPS 2 2b √ 15 3 18 1
42 IPS 2 2c √ 10 0 9 0
43 IPS 3 3a 5 1 2 1
44 IPS 3 3b 1 0 3 1
45 IPS 3 3c 5 1 4 4
46 IPS 4 4a 1 0 0 4
47 IPS 4 4b √ 1 0 1 7
48 IPS 4 4c 0 0 0 4
49 IPS 5 5a 0 0 0 0
50 IPS 5 5b √ 0 0 0 0
51 IPS 5 5c 0 0 0 2
52 IPS 6 6a 3 0 2 2
53 IPS 6 6b 1 0 1 0
54 IPS 6 6c 0 0 0 0
55 PKN 1 1a √ 6 0 16 2
56 PKN 1 1b 4 0 11 0
57 PKN 1 1c 2 0 5 1
58 PKN 2a √ 3 0 3 0
http://facebook.com/indonesiapustaka

2
59 PKN 2 2b 4 0 6 2
60 PKN 2 2c 4 0 4 0
61 PKN 3 3a 1 0 1 1
62 PKN 3 3b 2 1 0 3

Lampiran | 229
63 PKN 3 3c 2 0 3 0
64 PKN 4 4a 2 0 1 0
65 PKN 4 4b 1 0 1 0
66 PKN 4 4c 3 0 1 0
67 PKN 5 5a 1 0 0 0
68 PKN 5 5b 2 0 0 0
69 PKN 5 5c 1 0 1 1
70 PKN 6 6a 1 0 0 0
71 PKN 6 6b √ 0 0 1 0
72 PKN 6 6c 2 0 1 0
73 Penjas 1 1a 2 0 0 0
74 Penjas 1 1b 3 1 2 0
75 Penjas 1 1c √ 2 0 2 3
76 Penjas 2 2a √ 0 0 1 0
77 Penjas 2 2b 0 0 0 1
78 Penjas 2 2c 0 0 2 0
79 Penjas 3 3a 0 0 2 0
80 Penjas 3 3b 0 0 2 0
81 Penjas 3 3c 3 0 4 0
82 Penjas 4 4a 0 0 0 0
83 Penjas 4 4b 0 1 1 0
84 Penjas 4 4c 1 0 1 0
85 Penjas 5 5a 0 0 1 0
86 Penjas 5 5b 0 0 0 0
87 Penjas 5 5c 0 0 0 0
88 Penjas 6 6a 0 0 2 0
89 Penjas 6 6b 1 0 1 0
90 Penjas 6 6c 0 0 0 0
91 MTK 1 1a 6 0 21 1
92 MTK 1 1b 0 0 10 3
http://facebook.com/indonesiapustaka

93 MTK 1 1c 1 0 8 0
94 MTK 2 2a 3 0 4 1
95 MTK 2 2b 1 0 2 0
96 MTK 2 2c 4 0 1 1

230 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


97 MTK 3 3a 3 0 0 0
98 MTK 3 3b 7 0 4 1
99 MTK 3 3c 8 0 1 0
100 MTK 4 4a 9 0 3 1
101 MTK 4 4b 5 2 0 1
102 MTK 4 4c 3 0 2 0
103 MTK 5 5a 10 3 0 0
104 MTK 5 5b √ 20 2 12 1
105 MTK 5 5c 6 0 3 0
106 MTK 6 6a 3 1 1 0
107 MTK 6 6b 4 0 2 1
108 MTK 6 6c 8 0 5 1
http://facebook.com/indonesiapustaka

Lampiran | 231
INDEKS ISTILAH

A disposisi, 33, 34, 36, 37, 38, 213


division of labour, 17
Achieved status, 19, 213
domestik, 7
agraris, 85
Analisis Data, 11, 213 Dominasi, 12
Analisis Isi, 9, 213 dominasi simbolik, 40, 216
ascribed status, 18, 19, 213
E
B
eksklusi sosial, 31
bahasa Indonesia, 50, 52, 53, 58, 68, epistemologis, 31
69, 76, 79, 89, 97, 100, 102, 104
biologis, 15, 19
BPS, 203, 204, 213 F
BSE, 191, 192, 193, 194, 195, 196,
197, 198, 199, 200, 201, 204 fenomena, 13, 14, 23
budaya, 190, 197, 199, 200, 203, 213 Fungsi, 18, 21, 22
budaya sekolah, 42, 213 Fungsional, 15
Buku Sekolah Elektronik, 5, 11
G
C Gambar, 14, 25, 26
citra, 215 gaya hidup, 35, 36, 45, 48, 198, 214
content analysis, 9, 213 gender, 7, 214
culture, 31, 213
H
D habitus, 5, 9, 10, 36, 41,48-52, 57, 75,
http://facebook.com/indonesiapustaka

data, 8, 9, 10, 49, 50, 52, 111, 113, 97, 105-106, 141, 158, 188, 214
114, 213 habitus kelas atas, 191-192, 200, 205,
desa, 195, 196 206
diskriminasi, 7, 213 habitus kelas bawah, 191-192, 205

Indeks Istilah | 233


habitus kelas dominan, 205, 214 konsensus, 15, 20, 216
Hak Asasi Manusia, 1 koran, 72
hukum, 31 kota, 195, 196
kuasa simbolik, 40, 216-217
I kulkas, 64, 65, 66, 67, 69, 196
ide, 32, 34, 39, 41 kurikulum tersembunyi, 45, 217
ideologi, 36
Image, 6, 215 L
informasi, 9 Legitimasi, 217
institusi, 1, 6 lembaga, 5
IPA, 50, 51, 60, 61, 62, 63, 65, 69, 70,
77, 83, 85, 88, 89, 98, 100
M
IPS, 50, 51, 53, 59, 72, 73, 75, 76, 78,
82, 83, 87, 89, 90, 91, 92, 93, 94, makro, 4, 217
95 masyarakat industri, 17, 18, 21, 22,
217
K masyarakat modern, 18, 22, 217
Matematika, 50, 58
kapitalisme, 21 mencangkul, 192
KDRT, 1 mobil, 55, 57, 58, 63, 66, 75, 77, 91,
kebiasaan, 5 94, 95
kebun binatang, 55, 56, 57, 60, 61, 62, mobilitas sosial, 22, 217
63, 87 modal, 24, 27
kecerdasan, 42 modal budaya, 203, 217
kekerasan, 31, 32, 38, 39, 40, 45, 216 modal simbolik, 203, 217
Kekerasan dalam Rumah Tangga, 1 modal sosial, 32, 33, 217
Kekerasan fisik, 4, 214 moral, 37, 40
kekerasan psikologis, 4, 215
kekerasan simbolik, 4, 5, 6, 8, 9, 11,
12, 94, 105, 193, 214-215 N
kekuasaan, 5, 216 nilai, 36, 37, 40, 218
kelas, 2, 3, 5, 6, 8, 9, 10, 11, 216 nilai partikular, 19, 218
kelas atas, 5, 6, 9, 10, 48, 95, 98, 100, nilai sosial, 218
106, 126, 141, 177, 200, 216
nilai universal, 18, 19, 218
kelas bawah, 5, 6, 8, 9, 10, 48, 81, 94,
norma, 16
98, 148, 154, 177, 200,216
kelas sosial, 48, 203
kelompok minoritas, 41 P
kelompok sosial, 31, 36
pedagang, 81, 99, 100
http://facebook.com/indonesiapustaka

keluarga, 33, 43
pembagian kerja, 17, 18, 21, 218
Kemendikbud, 11
penelitian, 2, 5, 6, 7, 8, 9, 10, 11, 12,
ketidaksetaraan, 41, 43, 216 218
konflik, 34, 216 Penjasorkes, 50, 51, 52, 57, 181

234 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


Perspektif, 11, 218 status, 18, 19, 20, 22, 81, 98, 185
perspektif fungsional, 11, 218 struktur, 13, 15, 17, 219
perspektif konflik, 11, 218 Struktural, 15
pesan, 9 struktur sosial, 15, 219
petani, 81, 97, 98, 99, 100, 104
PKn, 51, 56, 58, 74, 75, 76, 78, 80, 84, T
90, 93 tamasya, 53, 57, 58, 59, 60, 63, 64, 74,
populasi, 10 147
positivistik, 31, 218 teknologi, 18
prestise, 22, 218 teks, 6, 7, 8, 9, 10, 213, 47, 48, 49, 51,
produksi, 27 52, 53, 54, 55, 56, 57, 58, 59, 60,
psikologis, 3, 4 61, 62, 63, 64, 65, 66, 67, 68, 69,
Putnam, 210, 217 70, 71, 72, 73, 74, 75, 76, 77, 78,
79, 80, 81, 82, 83, 84, 85, 86, 87,
88, 89, 90, 91, 92, 93, 94, 95, 96,
R 97, 98, 99, 100, 101, 102, 103,
104, 138, 150, 151, 168, 193, 195,
ras, 19, 213, 214, 218 197
rasio, 218 televisi, 55, 64, 65, 66, 67, 72, 73, 74,
rekreasi, 58, 60, 62, 63 76, 77, 78, 79, 80, 92, 94, 95, 96,
reproduksi sosial, 30, 218 125, 133-136, 197
Rumah Tangga, 1 tema, 9, 213, 114, 115, 129, 133, 143,
147, 165
teori, 28
S
sampel, 10, 219
U
sampel kuota, 10, 219
sawah, 192, 193, 196 Ulang Tahun, 86, 87
SD, 2, 3, 5, 7, 10, 11
sekolah, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 10, 11 V
seleksi sosial, 20, 219
simbol, 9, 219 vacuum cleaner, 195, 205
sistem sosial, 206, 219 value, 218
solidaritas, 16, 219 variabel, 203
sosial, 13, 14, 15, 16, 17, 19, 20, 21,
22, 23, 24, 25, 26, 27, 28
W
sosialis, 21, 219
statistik, 17 watak, 36
http://facebook.com/indonesiapustaka

Indeks Istilah | 235


http://facebook.com/indonesiapustaka

236 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


INDEKS NAMA

A Harker, 34, 42, 44


Haryatmoko, 31, 36, 38, 40, 44, 48
Ahmed, 189
Henslin, 21, 22, 24
Assegaf, 8
Hidayat, 31, 32, 41
Arief, 189
Holsti, 9

B
I
Bourdieu, 29, 31-35, 40, 48, 203
Ihsan, 9
Iriani, 189
D
Dahrendorf, 15, 23 J
Dewey, 190
Johnson, 202, 203
Dewiki, 7, 8

K
F
Karabel, 18
Fashri, 38
Kurniawan, 2
Freire, 190
Fukuyama, 208, 217
L
G Lawang, 209, 217

Giddens, 41
M
http://facebook.com/indonesiapustaka

H Martono, 13, 14, 15, 26, 28, 45, 189


Marx, 24
Hakim, 3
Meighan, 13, 14
Haralambos and Holborn, 16, 20, 27,
Munfarida, 9
37, 208
Mutiara, 7, 8

Indeks Istilah | 237


N Santoso, 38
Soekanto, 19, 214, 215, 218
Neuman, 9
Spivak, 196, 197
Syafirdi, 3
P
Pierson, 210, 214 T
Piliang, 210, 215
Toepra, 3
Plummer, 210, 215, iii, x, xv, xxv, 240
Putra, 4
W
R Weber, 36, 214, 216, 203
Ramdan, 3
Roekhan, 8
Y

S Yunadi, 190

Sanderson, 218
Sanaky, 190
http://facebook.com/indonesiapustaka

238 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


TENTANG PENULIS

Nanang Martono adalah dosen Sosiologi


Pendidikan di Program Studi Sosiologi FISIP
Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto.
Ia dilahirkan di Pekalongan, Jawa Tengah, 30
Maret 1981. Pendidikan SD sampai SMA
diselesaikan di kota kelahirannya. Gelar
sarjananya diperoleh di Prodi Sosiologi FISIP
Unsoed Purwokerto tahun 2003 dengan
judul skripsi “Mata Pelajaran Sosiologi di
SMA: Studi tentang Proses Pembelajaran
Sosiologi di SMA”, pada tahun 2004 sempat mengambil program
Akta Mengajar di UT kemudian mengajar di Unsoed mulai tahun
2005. Tahun 2006 mendapat kesempatan menempuh pendidikan
S2 di Departemen Sosiologi FISIP Universitas Indonesia Depok
sampai tahun 2008 dengan judul tesis: “Pendidikan Nilai di PKBM
Argowilis Desa Sokawera, Cilongok Kabupaten Banyumas”. Di
Prodi Sosiologi, ia dipercaya mengampu beberapa mata kuliah
yaitu: Sosiologi Pendidikan, Pengantar Statistik Sosial, Statistik
Sosial Terapan dan Praktikum SPSS, Dasar-dasar Statistik, Metode
Penelitian Sosial, Metode Penelitian Kuantitatif, Perubahan Sosial,
dan Pengantar Sosiologi.
Ia juga telah menerbitkan beberapa buku. Buku yang pernah
diterbitkan berjudul “Statistik Sosial: Teori dan Aplikasi Program SPSS”
http://facebook.com/indonesiapustaka

(Gava Media Yogyakarta, 2010); “Pendidikan Bukan Tanpa Masalah”


(Gava Media Yogyakarta, 2010); “Metode Penelitian Kuantitatif:
Analisis Isi dan Analisis Data Sekunder” – Edisi Revisi (Rajawali Pers,
2011); Sosiologi Perubahan Sosial: Perspektif Klasik, Modern, Posmodern,
dan Poskolonial (Rajawali Pers, 2011); dan satu buku hasil terjemahan

Tentang Penulis | 239


dari “Sociology: The Basic” (Ken Plummer) yang diterbitkan Rajawali
Pers (2011).
Selain aktif menulis buku, ia juga aktif menulis di beberapa
jurnal ilmiah nasional, menjadi pembicara dalam seminar
bertema pendidikan, serta menjadi narasumber dalam beberapa
pelatihan metode penelitian kuantitatif. Tulisan yang pernah
diterbitkan melalui jurnal ilmiah nasional di antaranya: “Upaya
Peningkatan Partisipasi Mahasiswa dalam Proses Pembelajaran
Mata Kuliah Sosiologi Pendidikan Melalui Metode Peer Teaching dan
Brainstorming”; “Upaya Mewujudkan SBI Berbasis Potensi Lokal”;
“Kritik Sosial terhadap Praktik Pendidikan dalam Film Laskar
Pelangi”; “Perbedaan Gender dalam Prestasi Belajar Mahasiswa
Unsoed”; “Pendidikan Alternatif: Upaya Pemberdayaan Masyarakat
Desa Pesisir”; “Perspektif Konflik mengenai Sekolah Gratis atau
Sekolah Dibantu BOS: Sebuah Evaluasi Kebijakan”; “Karakteristik
Lapangan Pekerjaan: Analisis Isi Iklan Lowongan Kerja di Media
Surat Kabar”; serta “Implementasi Sistem Pendidikan Islam:
Catatan Pembaruan Sistem Pendidikan Nasional”.
Saat ini, penulis juga menjabat sebagai koordinator Lembaga
Kajian Kebijakan Pendidikan (L2KP). Korespondensi, saran dan
kritik mengenai buku ini, dapat disampaikan melalui email: nanang_
martono@yahoo.co.id, atau melalui akun facebook: nanang martono.
http://facebook.com/indonesiapustaka

240 | Kekerasan Simbolik di Sekolah


http://facebook.com/indonesiapustaka

Anda mungkin juga menyukai