Anda di halaman 1dari 78

TEKNIK TERAPI RADIASI ELEKTRON

PADA KASUS POSTOPERATIVE KELOID DAUN TELINGA


DI UNIT RADIOTERAPI RSUP Dr. KARIADI SEMARANG

Tugas Akhir
Diajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan
Pendidikan Diploma IV Teknik Radiologi

Diajukan oleh:
DEFY INDAH PERMATASARI
NIM. P1337430218159

PROGRAM STUDI DIPLOMA IV TEKNIK RADIOLOGI


JURUSAN TEKNIK RADIODIAGNOSTIK DAN RADIOTERAPI
POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SEMARANG
2019
MOTTO

Orang berilmu dan beradap tidak diam beristirahat di kampung halaman.

Tinggalkan negerimu dan hidup asing (di negeri orang).

(Syair Imam Syafi’i)

“Doa dan restu orang tua adalah kunci menuju kesuksesan dimanapun engkau

berada”

ii
PERSEMBAHAN

Karya ini dipersembahkan untuk kedua orang tua


yang telah membesarkan dengan kekuatan cinta dan kasih sayang dalam

mengarungi kehidupan hingga saat ini beserta teman-teman yang

disekitarku yang mendewasakan saya dengan caranya masing-masing.

Dan terspesial untuk :


Keluarga Besar RSUP Dr. Kariadi Semarang dan
terimakasih atas bantuannya selama penelitian.

Bapak dr. Sigit Wirawan, Sp.Onk.Rad dan Ibu Siti Masrochah, S.Si, M.Kes
yang telah meluangkan waktunya dalam membimbing penulis
menyelesaikan tugas akhir.

Dan kami dedikasikan bagi pasien-pasien kanker yang merupakan guru


yang dengan sepenuh hati menambah ilmu kami.

iii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ........................................................................................................ i

HALAMAN PERSETUJUAN ......................................................................................... ii

HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................................... iii

SURAT PERNYATAAN KEASLIAN TUGAS AKHIR ..................................................... iv

MOTTO ........................................................................................................................ v

HALAMAN PERSEMBAHAN ........................................................................................ vi

KATA PENGANTAR ..................................................................................................... vii

DAFTAR ISI .................................................................................................................. ix

DAFTAR DIAGRAM ...................................................................................................... xi

DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................... xii

DAFTAR LAMPIRAN. ................................................................................................... xiii

INTISARI ...................................................................................................................... xiv

ABSTRAK ..................................................................................................................... xv

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang .................................................................................................. 1

B. Rumuan Masalah .............................................................................................. 3

C. Tujuan Penelitian............................................................................................... 3

D. Manfaat Penelitian............................................................................................. 4

E. Keaslian Penelitian ............................................................................................ 4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Tinjauan Teori ................................................................................................... 6

1. Anatomi Daun Telinga ........................................................................................ 6

2. Keloid .................................................................................................................. 9

3. Pengobatan Keloid.............................................................................................. 13

iv
4. Radioterapi .......................................................................................................... 16

5. Alur Pelayanan Radioterapi ................................................................................ 17

6. Fraksinasi ............................................................................................................ 24

7. Teknik Radiasi Elektron ...................................................................................... 27

8. Presentage Depth Dose...................................................................................... 29

9. Verifikasi Radioterapi .......................................................................................... 32

10. Prosedur Terapi Radiasi Keloid .......................................................................... 34

B. Pertanyaan Penelitian........................................................................................ 35

BAB III METODE PENELITIAN

A. Rancangan Penelitian........................................................................................ 37

B. Metode Pengumpulan Data ............................................................................... 38

C. Alur Penelitian ................................................................................................... 39

D. Instrumen Penelitian .......................................................................................... 40

E. Pengolahan dan Analisis Data ........................................................................... 40

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian .................................................................................................. 42

B. Pembahasan ..................................................................................................... 57

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan........................................................................................................ 65

B. Saran................................................................................................................. 66

DAFTAR KEPUSTAKAAN

LAMPIRAN

v
DAFTAR DIAGRAM

Diagram 1. Alur penelitian .......................................................................... 39

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Bagian Auricula (Shiland, 2012) ........................................... 7


Gambar 2.2 Pembentukan Keloid Berbagai Tempat Tubuh Pada Pasien
Yang Berbeda (Marneros & Krieg, 2004) ............................ 10
Gambar 2.3 Ilustrasi Linear Accelerator (Beyzadeoglu, 2010) ................ 20
Gambar 2.4 Bahan Bolus (Beyzadeoglu, 2010) ...................................... 21
Gambar 2.5 Conpensating Filters (Beyzadeoglu, 2010) ......................... 22
Gambar 2.6 Wedge Filter (Beyzadeoglu, 2010) ...................................... 23
Gambar 2.7 Proses Pembuatan Blok (Beyzadeoglu, 2010) .................... 23
Gambar 2.8 Multi Leaf Collimator (MLC) (Beyzadeoglu, 2010) ............... 24
Gambar 2.9 Karakteristik PDD Electron (IAEA,2012) .............................. 31
Gambar 2.10 PDD Foton (Gunderson, 2016) ........................................... 32
Gambar 2.11 Karakteristik Profil Dosis Foton ........................................... 33
Gambar 4.1 Pesawat Simulator............................................................... 44
Gambar 4.2 Thermoplastic Mask ............................................................ 44
Gambar 4.3 Base Plate ........................................................................... 45
Gambar 4.4 Head Support ...................................................................... 45
Gambar 4.5 Malam/Plastisin ................................................................... 45
Gambar 4.6 Spidol .................................................................................. 46
Gambar 4.7 Plester ................................................................................. 46
Gambar 4.8 Kawat .................................................................................. 46
Gambar 4.9 Pasien Setelah Operasi ....................................................... 47
Gambar 4.10 Posisi Pasien ....................................................................... 48
Gambar 4.11 Pemasangan Kawat ............................................................ 48
Gambar 4.12 Area Luas Lapangan ........................................................... 49
Gambar 4.13 Gantri Posisi 270° ................................................................ 50
Gambar 4.14 Posisi Pasien di Ruang Eksternal Radiasi ........................... 53
Gambar 4.15 Hasil Simulator Lateral Dextra ............................................. 53
Gambar 4.16 Lembar Penyinaran Fraksi................................................... 54
Gambar 4.17 PDD Foton (Gunderson, 2016) ........................................... 59

vii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Pedoman observasi

Lampiran 2. Pedoman wawancara

Lampiran 3. Transkrip hasil observasi tidak terstruktur

Lampiran 4. Surat keterangan telah melakukan wawancara secara mendalam

Lampiran 5. Transkrip hasil wawancara

Lampiran 6. Ethical clearance, surat izin penetian rumah sakit

viii
TEKNIK TERAPI RADIASI ELEKTRON
PADA KASUS POSTOPERATIVE KELOID DAUN TELINGA
DI UNIT RADIOTERAPI RSUP Dr. KARIADI SEMARANG

Defy Indah Permatasari Sigit Wirawan Siti Masrochah

INTISARI

Keloid adalah bentuk pembentukan bekas luka yang berlebihan yang


terjadi sebagai respons terhadap cedera jaringan. Teknik terapi radiasi elektron
pada kasus postoperative keloid daun telinga menggunakan teknik perpaduan
antara tindakan pembedahan dan terapi radiasi sumber energi elektron yang
diberikan dalam rentang waktu 24 jam pascaoperasi dengan total dosis 20 Gy
yang diberikan sebanyak empat kali dalam seminggu dan merupakan kasus yang
jarang ditemukan di RSUP Dr. Kariadi Semarang. Penelitian ini bertujuan untuk
mengetahui prosedur, teknik, alasan serta verifikasi geometri terapi radiasi
elektron pada kasus postoperative keloid daun telinga di Unit Radioterapi RSUP
Dr. Kariadi Semarang.

Jenis penelitian yang dilakukan dalam penelitian menggunakan jenis


penelitian deskriptif kualitatif dengan pendekatan studi kasus, penulis melakukan
observasi, wawancara mendalam dan dokumentasi data tentang terapi radiasi
elektron pada kasus postoperative keloid daun telinga di Unit Radioterapi RSUP
Dr. Kariadi Semarang.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa teknik terapi radiasi elektron kasus


postoperative keloid daun telinga meliputi proses penentuan parameter
penyinaran di simulator, penyinaran menggunakan dosis fraksi 20 Gy dengan 5
Gy perfraksi selama seminggu sebanyak 4 kali penyinaran diberikan sekali
dalam sehari, perhitungan di TPS dengan teknik 2D, menggunakan proyeksi
lateral, tindakan terapi radiasi eksternal menggunakan pesawat linac berkas
radiasi elektron dikerenakan elektron memiliki batas, elektron menempuh jarak,
kemudian berhenti dan energi kinetiknya nol. Alasan teknik radiasi elektron untuk
mematikkan sel-sel tumor yang berada di permukaan kulit dan menurunkan
proliferasi fibroblas pada keloid. Alasan pemberian dosis fraksi untuk mengurangi
efek samping yang diterima. Verifikasi dilakukan dengan membandingkan
gambar atau data dari perencanaan radiasi dan ruang penyinaran seperti
identitas pasien, alat bantu/perangkat yang digunakan, lokasi yang akan disinar.

Kata kunci: keloid daun telinga, terapi adjuvant, radiasi sinar elektron

Keterangan :
1)
Mahasiswa Program Studi Sarjana Terapan Teknik Radiologi Politeknik
Kesehatan Kemenkes Semarang
2)
Dokter Spesialis Onkologi Radiasi Rumah Sakit Umum Pusat Dr. Kariadi
Semarang
3)
Dosen Jurusan Teknik Radiodiagnostik dan Radioterapi Politeknik
Kementrian Kesehatan Kemenkes Semarang

ix
TECHNIQUES OF ELECTRON RADIATION
THERAPY IN POSTOPERATIVE CASE OF EAR LEAF IN
RADIOTHERAPY INSTALLATION KARIADI SEMARANG
Defy Indah Permatasari Sigit Wirawan Siti Masrochah

ABSTRACT

Keloid is a form of excessive scar formation that occurs in response to


tissue injury. Electron radiation therapy techniques in the postoperative keloid
earlobe technique use a combination of surgical and electron energy radiation
therapy techniques that are given within 24 hours postoperatively with a total
dose of 20 Gy given four times a week and are rarely found in RSUP Dr. Kariadi
Semarang. This study aims to determine the procedure, technique, reason and
geometry verification of electron radiation therapy in the postoperative keloid
earlobe case in the Radiotherapy Installation of RSUP Dr. Kariadi Semarang.

The type of research carried out in the study used a type of qualitative
descriptive research study with a case study approach, the authors conducted
observations, in-depth interviews and documentation of data on electron radiation
therapy in the postoperative keloid earlobe case in the Radiotherapy Installation
of RSUP Dr. Kariadi Semarang.

The results showed that electron radiation therapy techniques in


postoperative keloid earlobe cases included the process of determining radiation
parameters in the simulator, irradiation using doses of 20 Gy fractions with 5 Gy
of diffraction for a week 4 times irradiation given once a day, calculation in TPS
with 2D techniques, using lateral projections, external radiation therapy uses linac
planes electron radiation files because electrons have boundaries, electrons
travel distance, then stop and kinetic energy is zero /. The reason for choosing
the electron radiation technique is to reduce tumor cells on the skin surface and
reduce fibroblast proliferation in keloids. The reason for choosing dosing fractions
is to reduce the side effects received. Verification is done by comparing images
or data from radiation planning and irradiation spaces such as patient identity,
assistive devices / devices used, locations to be illuminated.

Keywords: keloid earlobe, theraphy adjuvant, electron beam radiation

Information :
1) Students of the Applied Undergraduate Study Program in Radiology at the
Health Polytechnic of the Ministry of Health Semarang
2) Radiation Oncologist Specialist General Hospital Dr. Kariadi Semarang
3) Lecturer in the Department of Radiodiagnostic and Radiotherapy Engineering,
Polytechnic of the Ministry of Health, Ministry of Health, Semarang

x
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Keloid adalah bentuk pembentukan bekas luka yang berlebihan yang

terjadi sebagai respon terhadap cedera jaringan. Keloid muncul sebagai hasil

dari penyembuhan luka yang abnormal di mana ada gangguan keseimbangan

antara pembentukan dan degradasi kolagen dengan pergeseran menuju sintesis

berlebih. Bahkan dengan cedera yang tampaknya kecil, pembentukan bekas luka

yang dihasilkan secara berlebihan tidak proporsional (Thompson, 2004).

Keloid sering terjadi pada usia antara 10-30 tahun. Setiap tahunnya di

negara berkembang, terdapat 100 juta pasien dengan keluhan timbul jaringan

parut di mana 55 juta diantaranya merupakan dampak dari pembedahan elektif

dan 25 juta kasus lainnya merupakan hasil pembedahan dari kasus trauma.

Insiden terjadinya keloid sama pada laki-laki dan perempuan, meskipun sering

terjadi pada perempuan pada bagian daun telinga di daerah lobulus disebabkan

oleh pemakaian anting. Insiden tertinggi keloid terjadi pada ras kulit hitam

(Perdanakusuma, 2006).

Berbagai macam terapi yang ada untuk keloid, dengan modalitas yang

paling umum digunakan yaitu, kortikosteroid intralesi untuk menghambat

pertumbuhan fibroblas, pembedahan berfungsi mengangkat jaringan fibroblas,

cryotherapy digunakan dengan cara menyemprotkan zat dingin pada keloid,

terapi laser digunakan untuk meratakan keloid, terapi radiasi digunakan untuk

menurunkan pertumbuhan fibroblas dan lembaran gel silikon digunakan untuk

melembutkan dan menurunkan gatal-gatal. Pengobatan pada keloid tidak bisa

dilakukan hanya dengan pembedahan saja harus

1
2

dikombinasikan dengan beberapa terapi tambahan pascaoperasi yaitu

cryotherapy, terapi laser dan terapi radiasi (Huang, 2018).

Terapi radiasi yang diberikan dapat berupa brakhiterapi maupun radiasi

eksterna. Jenis sinar yang sering digunakan dalam dunia medis adalah

menggunakan sinar-X (foton), gamma dan elektron (Susworo, 2017). Yang

sering digunakan pada kasus keloid yaitu menggunakan sinar foton dan elektron.

Sinar foton digunakan untuk posisi kanker yang berada jauh dari permukaan kulit

dan elektron digunakan jika posisi kanker berada di permukaan kulit atau sekitar

5 cm dari permukaan kulit (Suharni, 2013). Radiasi elektron menggunakan 2 cara

pemberian dosis, yaitu dengan dosis tunggal dan fraksinasi (Dinh, 2004).

Verifikasi radioterapi adalah proses untuk memastikan bahwa volume

tumor yang diradiasi adalah sama seperti yang direncanakan. Terdapat dua

langkah verifikasi pada radioterapi yaitu verifikasi geometri untuk memastikan

radiasi pada lokasi yang tepat dan verifikasi dosimetri untuk memastikan bahwa

dosis radiasi yang diberikan tepat (Adam, 2014).

Radioterapi diberikan dalam waktu 24 jam setelah tindakan pembedahan.

Dosis adjuvant menggunakan radiasi elektron yang diberikan sebesar 20 Gy

dengan 5 Gy setiap fraksi dalam 4 hari. Pemberian dosis tunggal 8-15 Gy lebih

disarankan pada kasus keloid daun telinga karena memberikan hasil yang

sangat baik (Dinh, 2004).

Teknik terapi radiasi pada keloid daun telinga di Unit Radioterapi

Instalasi Radiologi RSUP. Dr. Kariadi Semarang menggunakan teknik perpaduan

antara tindakan pembedahan dan tindakan penyinaran menggunakan radiasi

elektron yang diberikan dalam rentang waktu 24 jam pascaoperasi dan

merupakan kasus yang jarang ditemukan. Dosis yang diberikan sebesar 20 Gy


3

dengan 5 Gy setiap fraksi dalam 4 hari. Berdasarkan uraian diatas penulis

tertarik untuk mengidentifikasi alasan menggunakan teknik penyinaran radiasi

elektron dan fraksinasi pada kasus keloid daun telinga dengan judul “Teknik

Terapi Radiasi Elektron Pada Kasus Keloid Daun Telinga di Instalasi Radioterapi

RSUP Dr. Kariadi Semarang”.

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah tersebut, maka dapat dirumuskan

masalah sebagai berikut :

1. Bagaimana prosedur terapi radiasi pada kasus postoperative keloid daun

telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi Semarang?

2. Mengapa dilakukan terapi radiasi elektron pada kasus postoperative keloid

daun telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi Semarang?

3. Mengapa terapi radiasi elektron menggunakan fraksi pada kasus

postoperative keloid daun telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi

Semarang?

4. Bagaimana tatalaksana verifikasi geometri terapi radiasi elektron pada

kasus postoperative keloid daun telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi

Semarang?

C. Tujuan Penulisan

Adapun tujuan dari penelitian ini adalah :

1. Untuk mengetahui prosedur terapi radiasi pada kasus postoperative keloid

daun telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi Semarang.

2. Untuk mengetahui alasan dilakukan terapi radiasi elektron pada kasus

postoperative keloid daun telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi

Semarang.
4

3. Untuk mengetahui alasan dilakukan fraksi terapi radiasi elektron pada kasus

postoperative keloid daun telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi

Semarang.

4. Untuk mengetahui tatalaksana verifikasi geometri terapi radiasi elektron

pada kasus postoperative keloid daun telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr.

Kariadi Semarang.

D. Manfaat Penelitian

1. Manfaat Teoritis

Menambah keilmuan mengenai teknik terapi radiasi elektron pada kasus

postoperative keloid daun telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi

Semarang dan dapat dijadikan sebagai referensi bagi penulis lainnya

mengenai teknik terapi radiasi elektron pada kasus keloid daun telinga.

2. Manfaat Praktis

Memberi masukan informasi teknik terapi radiasi elektron pada kasus

postoperative keloid daun telinga dalam upaya melakukan penyinaran,

sehingga dapat meningkatkan kualitas harapan hidup penderita keloid .

E. Keaslian Penelitan

Penelitian terkait “Teknik Terapi Radiasi Elektron Pada Kasus

Postoperative Keloid Daun Telinga Di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi

Semarang” merupakan penelitian yang belum pernah dilakukan sebelumnya,

tetapi beberapa jenis penelitian yang sejenis antara lain :

1. Qiwen Duan dkk, 2015. Postoperative Brachytherapy and Electron Beam

Irradiation For Keloid : A Single Institution Restospective Analysis. Hasil

penelitian ini adalah melakukan analisis tingkat kontrol dan toksisitas

brachyterapi pasca operasi dan iradiasi berkas elektron untuk keloid,


5

sedangkan penulis meneliti tentang teknik terapi radiasi elektron keloid daun

telinga. Persamaan penelitian ini dengan penelitian penulis adalah

melakukan terapi pada keloid. Yang membedakannya adalah menggunakan

modalitas alat yang berbeda.

2. Marc Bischof dkk, 2007. Postoperative Electron Beam Radiotherapy For

Keloid : Objective Findings and Patient Satisfaction In Self-Assessment.

Hasil penelitian ini adalah untuk mengevaluasi kepuasan pasien pasca

operasi berkas elektron dalam pengelolahan keloid, sedangkan penulis

meneliti tentang teknik terapi radiasi elektron keloid daun telinga. Persamaan

penelitian ini dengan penulis adalah melakukan terapi radiasi pada keloid.

Yang membedakannya adalah membahas tentang kepuasan pasien

pascaoperasi berkas elektron dan tingkat kekambuhan keloid.

3. Eveline Bijlard dkk, 2017. Optimal High Dose Rate Brachytherapi

Fractionation Scheme After Keloid Excision : A Retrospective Multicenter

Comparison Of Reccurrence Rate and Complication. Hasil penelitian ini

adalah untuk menentukan dosis brachytherapi optimal dan skema fraksinasi

untuk pengobatan keloid, sedangkan penulis meneliti tentang teknik terapi

radiasi elektron keloid daun telinga. Persamaan penelitian ini dengan penulis

adalah melakukan terapi pada keloid. Yang membedakannya adalah

menggunakan modalitas alat yang berbeda.


BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Tinjauan Teori

1. Anatomi Daun Telinga

Kulit adalah organ tubuh yang terletak paling luar dan membatasinya

dari lingkungan hidup manusia. Luas kulit orang dewasa 1,8 m2 dengan

berat kira-kira 15% berat badan. Kulit merupakan organ yang paling

esensial dan vital serta merupakan cermin kesehatan dan kehidupan. Kulit

sangat dinamis, elastis, sensitif, bervariasi pada keadaan iklim, umur, seks,

ras dan juga bergantung pada lokasi tubuh (Gauglitz, 2011).

Pembagian kulit secara garis besar tersusun atas tiga lapisan utama,

yaitu:

a. Lapisan epidermis atau kutikel, terdiri atas stratum korneum, stratum

lusidum, stratum granulosum, stratum spinosum dan stratum basale

(terdiri atas dua jenis sel, sel kolumner dan sel pembentuk melanin).

b. Lapisan dermis (korium, kutis, true skin). Secara garis besar dibagi

menjadi dua bagian, yakni pars papillare dan pars retikulare.

c. Lapisan subkutis (hipodermis) adalah kelanjuta dermis, terdiri atas

jaringan ikat longgar berisi sel-sel lemak di dalamnya.

Telinga adalah indra mekanoreseptor karena memberikan respon

terhadap getaran mekanik gelombang suara yang terdapat diudara. Telinga

menerima gelombang suara yang frekuensi berbeda, kemudian

menghantarkan informasi pendengaran kesusunan saraf pusat. Telinga

terdiri dari tiga bagian yaitu telinga luar, telinga tengah dan telinga dalam,

yaitu:

6
7

a. Telinga bagian luar

Berfungsi menangkap rangsang getaran bunyi. Telinga luar terdiri dari

daun telinga (pinna auricularis), saluran telinga (canalis auditorius

externus) yang mengandung rambut-rambut halus dan kelenjar sebasea

sampai di membran timpani. 4 Daun telinga terdiri atas tulang rawan elastin

dan kulit. Bagian-bagian daun telinga lobula, heliks, anti heliks, tragus, dan

antitragus. Liang telinga atau saluran telinga merupakan saluran yang

berbentuk seperti huruf S. Pada 1/3 proksimal memiliki kerangka tulang

rawan dan 2/3 distal memiliki kerangka tulang sejati. Saluran telinga

mengandung rambut-rambut halus dan kelenjar lilin. Rambut-rambut alus

berfungsi untuk melindungi lorong telinga dari kotoran, debu dan serangga,

sementara kelenjar sebasea berfungsi menghasilkan serumen. Serumen

adalah hasil produksi kelenjar sebasea, kelenjar seruminosa, epitel kulit

yang terlepas dan partikel debu. Kelenjar sebasea terdapat pada kulit liang

telinga (Shiland, 2012).

Keterangan gambar:
1. Helix
2. Anthelix
3. Concha
1 3 4. Antitragus
5 5. Tragus
2 6. Lobule
57 7. External acoustic meatus

4 6

Gambar 2.1 Bagian-bagian Auricula Telinga Luar (Shiland, 2012)


8

b. Telinga bagian tengah atau cavum tympani

Telinga bagian tengah berfungsi menghantarkan bunyi dari telinga luar

ke telinga dalam. Bagian depan ruang telinga dibatasi oleh membran

timpani, sedangkan bagian dalam dibatasi oleh foramen ovale dan foramen

rotundum. Pada ruang tengah telinga terdapat bagian-bagian sebagai

berikut:

1) Membran timpani membran timpani berfungsi sebagai penerima

gelombang bunyi. Setiap ada gelombang bunyi yang memasuki lorong

telinga akan mengenai membran timpani, selanjutnya membran

timpani akan menggelembung ke arah dalam menuju ke telinga tengah

dan akan menyentuh tulang-tulang pendengaran yaitu maleus, inkus

dan stapes. Tulang-tulang pendengaran akan meneruskan gelombang

bunyi tersebut ke telinga bagian dalam (Shiland, 2012).

2) Tulang-tulang pendengaran terdiri atas maleus (tulang martil), incus

(tulang landasan) dan stapes (tulang sanggurdi). Ketiga tulang tersebut

membentuk rangkaian tulang yang melintang pada telinga tengah dan

menyatu dengan membran timpani (Shiland, 2012).

3) Tuba auditiva eustachius atau saluran eustachius adalah saluran

penghubung antara ruang telinga tengah dengan rongga faring.

Adanya saluran eustachius, memungkinkan keseimbangan tekanan

udara rongga telinga telinga tengah dengan udara luar (Shiland, 2012).

c. Telinga bagian dalam

Berfungsi menerima getaran bunyi yang dihantarkan oleh telinga

tengah. Telinga dalam atau labirin terdiri atas dua bagian yaitu labirin

tulang dan labirin selaput. Dalam labirin tulang terdapat vestibulum, kanalis
9

semisirkularis dan koklea. Di dalam koklea inilah terdapat organ Corti yang

berfungsi untuk mengubah getaran mekanik gelombang bunyi menjadi

impuls listrik yang akan dihantarkan ke pusat pendengaran. Telinga dalam

terdiri dari koklea (rumah siput) yang berupa dua setengah lingkaran dan

vestibuler yang terdiri dari 3 buah kanalis semi-sirkularis. Ujung atau

puncak koklea disebut helikotrema, menghubungkan skala timpani dengan

skala vestibuli. Kanalis semisirkularis saling berhubungan secara tidak

lengkap dan membentuk lingkaran yang tidak lengkap. Koklea atau rumah

siput merupakan saluran spiral dua setengah lingkaran yang menyerupai

rumah siput (Shiland, 2012).

2. Keloid

a. Definisi Keloid

Keloid adalah bentuk pembentukan bekas luka yang berlebihan

yang terjadi sebagai respon terhadap cedera jaringan. Keloid muncul

sebagai hasil dari penyembuhan luka yang abnormal di mana ada

gangguan keseimbangan antara pembentukan dan degradasi kolagen

dengan pergeseran menuju sintesis berlebih. Bahkan dengan cedera yang

tampaknya kecil, pembentukan bekas luka yang dihasilkan secara

berlebihan tidak proporsional (Thompson, 2004).

Secara klinis, keloid berbentuk nodul, berwarna dan bersifat

eritema. Keloid terjadi paling umum pada bagian dada, bahu, punggung

atas, belakang leher dan telinga. Meskipun sering muncul pada daerah

yang terkena trauma, keloid dapat muncul secara spontan (Roblez, 2007).
10

Keterangan gambar:
a. Keloid dibadan
b. Keloid di wajah
c. Keloid di telinga
d. Keloid di dada
e. Keloid di bahu
f. Keloid di kepala

Gambar 2.2 Pembentukan Keloid di Berbagai Tempat Tubuh dan Pada


Pasien Yang Berbeda (Marneros & Krieg, 2004).

b. Patofisiologi Keloid

Secara umum, keloid timbul setelah luka pada kulit pada individu

yang beresiko terkena keloid. Keloid dapat terjadi dalam jangka waktu satu

bulan sampai satu tahun, trauma pada lapisan kulit lebih dalam dapat

menyebabkan skar hipertrofik dan keloid (Robles & Berg, 2007). Berikut

beberapa teori yang sering dianggap sebagai patogenesis keloid:

1) Aktifitas Fibroblas Abnormal

Fibroblas yang terdapat pada keloid memproduksi tipe I procollagen

secara berlebihan dan memiliki kapasitas untuk berproliferasi 20 kali

lebih besar dibandingkan dengan fibroblast normal.

2) Reaksi Imunitas Abnormal

Beberapa teori menyatakan bahwa keloid disebabkan oleh reaksi

imun spesifik. Immunoglobin (Ig) yang meningkat pada keloid, adalah

IgA, IgG, dan IgM (Urioste, 1999).

3) Peningkatan Produksi Asam

Merupakan glikosaminoglikan yang terikat pada reseptor di

permukaan fibroblas dan memiliki peranan penting dalam


11

mempertahankan sitokin tetap terlokalisir dalam sel. Salah satu sitokin

yang dimaksud adalah TGF-α1. Produksi asam hyaluronat meningkat

pada fibroblas keloid, dan kadarnya kembali normal setelah

pengobatan dengan triamsinolon. Beberapa peneliti tidak setuju

dengan teori ini, berdasarkan temuan kadar asam hyaluronat yang

lebih rendah dalam dermis keloidal dibandingkan dermis normal.

4) Pengaruh Melanin Terhadap Reaksi Kolagen-kolagenase

Peningkatan kadar melanin berpengaruh terhadap terjadinya

akumulasi kolagen melalui mekanisme penurunan pH menjadi lebih

asam sehingga kemampuan enzim kolagenase kolagen menjadi

berkurang. Penelitian ini juga menjelaskan kejadian keloid pada kulit

berwarna disebabkan karena keberadaan melanin yang lebih banyak

akan mengganggu keseimbangan sintesis dan degradasi kolagen

pada penyembuhan luka.

c. Epidemiologi Keloid

Setiap tahunnya di negara berkembang, terdapat 100 juta pasien

dengan keluhan timbul jaringan parut di mana 55 juta diantaranya

merupakan dampak dari pembedahan elektif dan 25 juta kasus lainnya

merupakan hasil pembedahan dari kasus trauma. Angka kejadian keloid

dilaporkan terjadi antara 4,5-16% di mana 16% diantaranya terjadi pada

ras kulit hitam Afrika. Insiden tertinggi keloid terjadi pada ras kulit hitam

kerena di sebabkan oleh faktor genetik (Perdanakusuma, 2006).

Keloid dapat terjadi pada semua umur, namun cenderung dialami

pada usia pubertas 10-30 tahun. Bahwa individu yang lebih muda lebih
12

sering mengalami luka dan kulit mereka lebih elastis dibandingkan kulit

seseorang yang usianya lebih tua (Cohly, 2002).

Insiden terjadinya keloid sama pada laki-laki dan perempuan,

meskipun lebih sering terjadi pada perempuan di bagian lobulus telinga

disebabkan penggunaan anting/tindik telinga (Perdanakusuma, 2006).

d. Etiologi

Penyebab pasti tidak diketahui, tidak ada gen khusus yang

diidentifikasi sebagai penyebab berkembangnya suatu keloid, meskipun

peningkatan prevalensi keloid berhubungan dengan peningkatan

pigmentasi kulit yang menunjukkan adanya pengaruh genetik. Keloid

dihubungkan secara genetik dengan golongan darah. Keloid dapat

disebabkan oleh insisi bedah, luka, penyuntikan vaksinasi (BCG), luka

bakar, bekas jerawat, setelah cacar, gigitan serangga, pemakaian anting

(Wolfram, 2009).

e. Gejala Klinis dan Pemeriksaan Fisik

Diagnosis keloid dibuat berdasarkan gambaran klinis penampakan

kulit atau jaringan parut:

1) Konsistensi keloid yang bervariasi dari lunak seperti karet sampai

keras.

2) Lesi awal biasanya kemerahan.

3) Lesi menjadi merah kecoklatan atau seperti warna daging.

4) Lesi biasanya tidak mengandung folikel rambut ataupun kelenjar

adneksa.

Keloid memberikan gambaran klinik yang bervariasi. Kebanyakan

lesi tumbuh selama beberapa minggu sampai beberapa bulan, tetapi ada
13

pula yang tumbuh dalam beberapa tahun. Pertumbuhan biasanya lambat,

tetapi kadang-kadang melebar secara cepat menjadi 3 kali lebih lebar

dalam beberapa bulan. Ada pula keloid yang berhenti tumbuh, keloid tidak

selalu memberikan gejala dan menjadi stabil. Keloid tumbuh berlebihan

melampaui batas luka, sebelumnya menimbulkan gatal dan cenderung

kambuh bila dilakukan intervensi bedah.

Kebanyakan keloid berbentuk bulat, oval atau persegi panjang

dengan tepi reguler, tetapi ada pula yang berbentuk seperti bekas cakaran.

Keloid pada sendi dapat mengganggu pergerakan, keloid tidak pernah

berubah menjadi keganasan dan hanya menimbulkan masalah kosmetik.

Lokasi yang paling sering terjadi keloid pada kulit putih biasanya pada

cuping telinga, ekstremitas atas, leher, payudara, bahu, sternum, pinggang

dan wajah.

3. Pengobatan Keloid

Berbagai macam terapi yang ada untuk keloid dengan modalitas yang

paling umum digunakan yaitu injeksi kortikosteroid intralesi, pembedahan,

cryotherapy, terapi laser, terapi radiasi dan lembaran gel silikon. Beberapa

metode penangananan keloid yang lebih jarang digunakan namun cukup

efektif meliputi, imiquimod, 5-FU, bleomcyin (Roblez, 2007).

a. Kortikosteroid Intralesi

Kortikosteroid intralesi telah lama digunakan untuk terapi keloid

karena memiliki respon yang baik, mudah digunakan dan efek samping

yang rendah. Fungsi kortikosteroid intralesi untuk menghambat

pertumbuhan fibroblast dan mengurangi jumlah kolagen. Kortikosteroid

Intralesi dapat mengurangi rasa gatal dan meratakan keloid. Dalam


14

penerapannya dapat dijadikan terapi tunggal maupun sebagai terapi

adjuvan pascaoperasi. Adapun dosis triamsinolon asetonid yang

digunakan adalah 10-40 mg/ml dilakukan 3-6 minggu dan dapat

dilanjutkan hingga 6 bulan atau lebih dan dihentikan saat keloid stabil

(Roblez, 2007).

Efek samping kortikosteroid intralesi yang biasa muncul adalah

atropi kulit dan telangiektasi karena pasien biasanya menggunakan jarum

suntik untuk lesi yang lebih besar. Sehingga dianjurkan penggunaan

lidocaine untuk membantu mengurangi rasa nyeri pada pasien (Hochman,

2008).

b. Pembedahan

Keloid berukuran kecil dapat dieksisi dan ditutup sedangkan untuk

keloid berukuran besar biasanya memerlukan skin grafting. Terdapat dua

jenis eksisi keloid, diantaranya eksisi intralesi dan ekstralesi. Beberapa

pendapat mengatakan bahwa eksisi intralesi dengan meninggalkan

lapisan tipis keloid pada bagian tepi akan mengurangi risiko respon

inflamasi pada area sekitar keloid (kulit normal yang berpotensi keloid)

yang nantinya memiliki kemungkinan untuk membentuk keloid dengan

ukuran lebih besar. Dengan dilakukan eksisi, terjadi luka tambahan pada

dermis yang menyebabkan terjadinya proliferasi fibroblas dan

pembentukan kolagen dalam jumlah banyak sehingga kembali

meningkatkan risiko terjadinya keloid baru.

Oleh sebab itu pada tatalaksana bedah untuk keloid, trauma yang

dibuat harus diusahakan seminimal mungkin karena tingginya angka


15

kekambuhan pasca terapi tunggal dengan pembedahan (lebih dari 50%),

maka diperlukan kombinasi terapi dengan modalitas lainnya (Kelly, 2004).

c. Cyotherapy

Metode aplikasi cryotherapy adalah dengan cara ditempelkan,

disemprotkan dan disuntikkan intralesi. Kelebihan dari bedah beku ini

secara langsung menyebabkan stasis dan pembentukan trombus

sehingga terjadi nekrosis serta perlunakan dan pendataran keloid.

Cryotherapy mampu mengubah sintesis kolagen dan differensiasi keloidal

collagen menjadi normal.

Kelemahan dari cryotherapy adalah nyeri yang ditimbulkan cukup

berat dan waktu penyembuhan yang lama, sehingga pasien sering tidak

datang kembali. Pada pasien dengan warna kulit gelap dapat terjadi efek

hipopigmentasi, yang dapat menimbulkan masalah baru (Shai, 2016).

d. Laser

Untuk menggunakan terapi pulsed-dye laser (PDL) 585 nm setelah

dilakukan pembedahan dipercaya menurunkan risiko munculnya kembali

keloid akibat paparan energi panas yang tinggi (Alster, 2000). Efek

samping umum laser setelah pembedahan yaitu hiperpigmentasi pada

pasien yang memiliki warna kulit gelap (Bouzari, 2007).

e. Terapi Radiasi

Terapi radiasi dapat dijadikan sebagai monoterapi maupun sebagai

terapi adjuvan pasca operasi yang merupakan salah satu cara yang

efektif. Radioterapi yang diberikan dapat berupa brakhiterapi maupun

radiasi eksterna. Radiasi dikatakan dapat menurunkan proliferasi fibroblas

dan sel endotel yang akan menurunkan produksi kolagen. Radioterapi


16

adjuvan radiasi eksterna biasa diberikan segera 24-48 jam setelah pasca

operasi menggunakan dosis antara 12-20 Gy dalam 3-5 fraksi. Efek

samping yang sering terjadi adalah eritema dan hiperpigmentasi (Renz,

2018).

f. Lembaran Gel Silikon

Merupakan penanganan keloid yang dapat melembutkan,

menurunkan gatal-gatal, merah kulit dan nyeri. Penggunaan silikon

sedikitnya 12 jam perhari atau dua kali sehari dalam beberapa bulan agar

efektif. Dapat digunakan sebagai terapi tambahan seperti pada terapi

pembedahan, kortikosteroid intralesi dan laser.

4. Radioterapi

Radioterapi merupakan suatu metode pengobatan kasus keganasan

(kanker) dengan memanfaatkan radiasi pengion untuk membunuh dan

menghentikan pertumbuhan sel-sel kanker. Sinar dibagi atas gelombang

elektromagnetik dan partikel. Jenis sinar yang digunakan dalam dunia medis

adalah sinar x, sinar gamma dan elektron (Susworo, 2017). Berdasarkan

tujuannya radioterapi terbagi 2, yaitu :

a. Kuratif atau Definitif

Terapi radiasi ditunjukan sebagai terapi utama dan diharapkan dapat

melakukan eradikasi tumor secara komplit. Radiasi radikal sama

efektifnya dengan bedah radikal untuk banyak kanker (Rasjidi, 2010).

c. Paliatif

Terapi radiasi paliatif adalah bentuk pengobatan pada pasien yang

tidak ada lagi harapan hidup dalam jangka panjang. Tujuan terapi paliatif

adalah:
17

1) Memberikan kesempatan periode bebas gejala lama hidup pada

kelemahan yang disebabkan oleh radiasi.

2) Memperpanjang waktu survival pasien yang masih berguna dan

nyaman, serta meninggalkan kualitas dan kuantitas kehidupan.

3) Mengurangi gejala-gejala gawat seperti perdarahan, nyeri, dan

obstruksi.

Dengan kata lain tujuan pengobatan paliatif adalah untuk menjaga

kualitas pasien di sisa hidupnya dengan menghilangkan keluhan dan gejala

sehingga pasien dapat hidup dengan lebih nyaman.

Adapun prinsip radioterapi sebagai berikut :

a. Memberikan dosis radiasi yang tepat dan terukur pada volume tumor

yang ditentukan.

b. Menghindari atau mengurangi kerusakan jaringan sehat disekitarnya

seminimal mungkin.

5. Alur Penyinaran Radioterapi

a. Ruang Cetak (Mould Room)

Diruangan ini dilakukan pembuatan berbagai peralatan bantu yang

tersering adalah pembuatan masker sebagai alat fiksasi pada saat radiasi

kepala dan leher, pembuatan kompensator (bolus) terbuat dari lilin atau

wax, dan pembuatan blok untuk menutupi sebagian lensa atau bola mata

pada pasien basalioma (Susworo, 2017).

b. Simulator

Simulator adalah peralatan radioterapi membuat gambaran

geometri ganda dan dapat bergerak secara mekanik, namun

menggunakan x-ray tube. Simulator utamanya digunakan untuk


18

melokalisasi volume target dan jaringan normal berkenaan dengan tanda

lapangan penyinaraan pada kulit dan untuk menampakkan lapangan

penyinaraan yang direncanakan dengan tumor dan jaringan normal,

setelah konfirmasi area lapangan penyinaraan dan arah penyinaraan

sesuai, bidang yang ditandai di permukaan kulit dan blok pelindung dibuat

untuk mengoptimalkan jaringan normal.

Simulator yang digunakan telah memperbaiki ketepatan terapi

karena memproduksi radiografi diagnostik dari sinar-x dimana gambaran

yang diambil harus sama dengan lapangan penyinaran yang akan

dilakukan.

Beberapa simulator memiliki kemampuan fluroskopi sekaligus untuk

menampilkan gambaran real time sebelum radiografi diambil dari organ

bagian dalam dimana media kontras diletakkan dalam organ dan marker

yang berada pada permukaan kulit (Bentel, 1996).

c. Treatment Planning System (TPS)

TPS merupakan kegiatan yang sangat penting dalam pelaksanaan

terapi radiasi yaitu untuk menentukan homogenitas radiasi pada daerah

target yang dituju. Kemajuan dalam bidang teknologi elektronik dan

komputer memberikan berkas sinar dengan bentuk distribusi dosis yang

diinginkan sesuai target radiasi (Susworo, 2017).

Komputer diperencanaan penyinaran Treatment Planning System

(TPS) memperoleh transfer gambar dari CT Simulasi. Dokter onkologi

radiasi akan melakukan konturing (mengkontur) pada gambar CT Scan.

Kontur yang digambar meliputi permukaan kulit organ, gross target


19

volume (GTV), clinical target volume (CTV), planning target volume (PTV)

serta organ organ yang beresiko yang akan terkena radiasi penyinaran.

Keberhasilan pengobatan radioterapi tergantung pada penentuan

teknik yang optimal. Teknik yang dipilih ini bertujuan untuk menentukan

target volume dan jaringan normal di sekitarnya serta penerapannya yang

tepat (Murat, 2010).

d. Pesawat Teleterapi Linear Accelerator (Linac)

Linac adalah alat yang digunakan untuk mengakselerasi atom atau

partikel yang mengalami percepatan sepanjang lintasan lurus akibat

perbedaan potensial antara katoda dilintasan tersebut. Akselerator juga

mengandung gaya listrik dan gaya magnet untuk mengontrol arah gerak

dari partikel tersebut. Satuan energi dari setiap partikel adalah elektron

volt, yaitu energi yang dibutuhkan elektron untuk terionisasi saat beda

potensialnya 1 volt. Dalam dunia medis, alat ini membutuhkan radiasi

energi tinggi sehingga dapat digunakan untuk mengobati kanker dengan

listrik dengan memanfaatkan partikel yang bergerak cepat.

Pesawat Linac telah digunakan untuk terapi berbagai jenis kanker

dan dirancang untuk menghasilkan multi energi berkas foton maupun

elektron, sehingga alat ini dapat digunakan untuk berbagai kedalaman

letak kanker. Keberadaan pesawat radioterapi khususnya Linac,

dirasakan sangat efisien dengan adanya multi energi pada Linac yaitu

foton maupun elektron (Darmawati, 2012).

Prinsip kerja dari Linac adalah elektron yang dipancarkan akan

mengalami percepatan dalam medan elektromagnetik untuk menambah

energi kinetiknya. Elektron berkecepatan tinggi dapat digunakan secara


20

langsung untuk radioterapi dan umumnya untuk terapi superfisial.

Elektron berkecepatan tinggi ini dapat juga ditembakkan ke target untuk

menghasilkan sinar-x sehingga energi tinggi dapat digunakan untuk

meradiasi kanker dibawah permukaan kulit (Beyzadeoglu, 2010).

Gambar 2.3 Ilustrasi Linear Accelerator (Beyzadeoglu, 2010)

Keterangan gambar:
1. Akselerator electron
2. Bending electron
3. Target
4. Kolimator
5. Filter
6. Ion chamber
7. Multileaf colimator
8. Aplikasi electron

Terdapat beberapa penyinaran menggunakan beam modifier

(modifikasi distribusi dosis) yang dilakukan pada pesawat Linear

Accelerator (LINAC) yaitu :

a. Bolus

Bolus digunakan untuk kompensasi jaringan dan diletakkan pada

kulit. Bolus terbuat dari bahan yang memiliki kepadatan yang sama

dengan jaringan tubuh. Penggunaan bolus dapat meningkatkan efek

radiasi pada permukaan kulit. Dengan demikian, dosis yang masuk

kekulit jadi meningkat. Elektron sekunder yang dihasilkan oleh bolus


21

juga meningkatkan dosis di kulit karena bolus kontak langsung

dengan kulit (Beyzadeoglu, 2010).

Gambar 2.4 Bolus (Beyzadeoglu, 2010)

b. Compensating Filters

Distribusi dosis tidak homogen jika permukaan pasien tidak rata,

sehingga Compensating Filters ditempatkan diantara sumbu sinar

dan kulit untuk mengurangi dosis pada jaringan yang tipis sehingga

diperoleh distribusi dosis yang homogen pada daerah yang diradiasi.

Compensating Filters terbuat dari aluminium-tin atau dicampur

dengan copper-tin dan dibuat secara individual untuk

mengkompensasi jaringan yang tidak rata (Beyzadeoglu, 2010).

Gambar 2.5 Compensating Filters (Beyzadeoglu, 2010)


22

c. Wedge Filters

Wedge Filters dapat digunakan untuk meratakan isodosis pada

permukaan untuk penyinaran dengan berkas foton. Wedges ini bisa

statis, dinamis atau bermotor. Wedge paling sering digunakan

dalam iradiasi tangensial (payudara, kepala, leher), dan wedge

dapat mencegah hot spot di organ vital dan cold spot di bidang

radiasi. Wedge memberikan distribusi dosis yang lebih homogeny

(Beyzadeoglu, 2010).

Gambar 2.6 Wedge Filter (Beyzadeoglu, 2010)

d. Blok

Blok dibuat untuk melindungi jaringan normal di area yang

diradiasi. Ada dua jenis blok yaitu blok standar yang merupakan

bawaan dari pesawat radioterapi dan memiliki berbagai ukuran dan

bentuk. Blok secara individual yang dibuat di ruang mould untuk

melindungi area lapangan yang perlu dilindungi sesuai dengan

prosedur simulasi (Beyzadeoglu, 2010).


23

Gambar 2.7 Proses Pembuatan Blok (Beyzadeoglu, 2010)

Keterangan :
1. Penentuan area yang akan dilindungi
2. Pemotongan blok sesuai dengan planning
3. Ketebalan blok disesuaikan dengan energi yang digunakan
4. Cetakan blok dipotong dengan kawat panas
5. Cerrobend dituangkan dalam cetakan blok
6. Blok yang sudah jadi

e. Multileaf Collimator (MLC)

MLC tersusun atas banyak susunan potongan logam di mana

setiap potongan logam tersebut bisa bergerak secara independen.

Dengan pengaturan gerak potongan logam ini, maka kanker dengan

bentuk yang tidak beraturan dapat dilokalisir penyinarannya

(Beyzadeoglu, 2010)

Gambar 2.8 Multi Leaf Collimator (MLC) (Beyzadeoglu, 2010)


24

6. Fraksinasi

Fraksinasi yaitu pemberian dosis tumor per kali atau fraksi telah

diketahui bahwa pemberian radiasi sebagai dosis tunggal memberikan efek

samping yang lebih banyak ketimbang efek kuratif. Karena itu, perlu membagi

dosis total menjadi fraksi. Sel-sel normal dapat melindungi diri dari radiasi

melalui perbaikan dan kematian sel, sedangkan sel-sel tumor yang peka

terhadap radiasi melalui pertumbuhan sel dan fase yang sensitif

(Beyzadeoglu, 2010).

a. Reoksigenisasi

Reoksigenisasi adalah pertumbuhan sel kanker yang cepat akan

meninggalkan kecepatan pertumbuhan sel normal termaksud pembuluh

darah sekitar tumor akibatnya banyak bagian-bagian tumor terutama pada

bagian tengah yang mengalami kekurangan pembuluh darah.

Kekurangan ini akan menurunkan akses pasokan aliran darah yang akan

diikuti oleh hipoksia lalu anoksia dan terakhir diikuti nekrosis jaringan.

b. Repopulasi

Repopulasi adalah pemberian satu fraksi radiasi terjadilah kematian

sel. Kematian ini menjadi lebih jelas pada sel-sel yang mempunyai daya

proliferasi tinggi. Salah satu cara agar jaringan ini tetap hidup adalah

dengan melakukan repopulasi dari sel-sel yang masih bertahan.

c. Redistribusi

Redistribusi adalah adanya daur sel (cell cycle) maka pada suatu saat

tedapat sel-sel dalam fase yang berbeda. Sehingga setiap sel mempunyai

kepekaan yang berbeda. Sel akan menjadi paling sensitif apabila berada

pada fase transisi dari G2 ke M. Dengan radiasi terfraksi maka setiap sel
25

mempunyai kesempatan untuk mengalami redistribusi ke berbagai fase

yang berbeda. Untuk tujuan untuk memperoleh hasil pengobatan yang

terbaik maka metode hiperfraksinasi akan menjebak sel-sel dalam fase-

fase yang sensitif.

d. Reparasi

Reparasi adalah proses kerusakan akibat biasanya pemberian

berlangsung beberapa jam setelah radiasi. Sel-sel yang memberikan

respon terhadap radiasi ataupun sel-sel maligna akan menunjukan

kesempatan reparasi yang lebih sedikit ketimbang sel-sel yang berespon

lambat seperti jaringan ikat dan jaringan saraf.

e. Radiosensitivitas Intrinsik

Sel memperlihatkan kepekaan maksimal terhadap radiasi pada saat

mengalami proliferasi. Pemberian radiasi yang bersamaan dengan

proliferasi puncak diharapkan akan memberikan banyak kematian sel.

Dari berbagai penelitian, diketahui bahwa pemberian dosis harian

antara 180-200 cGy yang diberikan sebanyak lima kali dalam seminggu

merupakan dosis ideal yang dapat memberikan efek akurasi yang baik untuk

sebagian besar keganasan. Pemberian radiasi dalam fraksi-fraksi sebagai

pengganti fraksi tunggal akhirnya berkembang lebih lanjut diawali dengan

metode konvensional, kemudian hiperfraksinasi, fraksinasi yang dipercepat

dan CHART serta hipofraksinasi, yang disesuaikan dengan karaker sel tumor

(Susworo, 2017).

a. Konvensional Fraksi

Dengan metode ini pemberian radiasi dilakukan 5 kali dalam

seminggu dengan dosis per fraksi berkisar antara 1,8 dan 2 Gy. Jumlah
26

total dosis sangat bergantung pada jenis kanker. Namun, pada umumnya

untuk sejumlah kanker diberikan 25–30 kali atau 50 Gy–60 Gy, pada

beberapa kasus ditambahkan 10 Gy sebagai booster sehingga tercapai

dosis maksimal sebanyak 70 Gy. Efek pada jaringan lebih tergantung

jumlah fraksi yang banyak akan mengakibatkan efek yang lebih rendah

terhadap jaringan yang memperlihatkan respon lambat daripada yang

akut (Susworo, 2017).

b. Hyperfraksinasi

Dengan memberikan fraksi ganda per hari metode ini bertujuan

untuk mengurangi dosis fraksi dan dapat meningkatkan dosis total radiasi

tanpa meningkatkan efek lambat pada jaringan normal, selain bahwa

metode ini mengurangi lama waktu pengobatan. Pada umumnya

pemberian radiasi per hari 2 kali (per fraksinya 150-180 cGy) atau 3 kali

(per fraksi 120 cGy) dengan jarak paling sedikit 6 jam (Susworo, 2017).

d. Fraksi yang Dipercepat

Metode ini merupakan cara radiasi ganda atau multipel per harinya

namun dengan jumlah waktu keseluruhan yang lebih pendek. Akibatnya

proses proliferasi sel akan terhambat dan kemampuan membunuh sel-sel

kanker menjadi lebih tinggi sekaligus menurunkan efek lanjut. Metode ini

digunakan hanya pada tumor-tumor dengan masa penggandaan (double

time) yang pendek akan memberikan hasil pengobatan yang baik

(Susworo, 2017).

e. Hipofraksinasi

Pemberian hipofraksinasi pada umumnya dilakukan pada kasus-

kasus terminal. Tujuan hipofraksinasi untuk tidak membebani pasien


27

datang ke radioterapi tetapi masih diperoleh efek paliatif yang cukup baik.

Pada umumnya radiasi dilakukan tiga kali dalam seminggu dengan dosis

per fraksi yang lebih dari 200 cGy (Susworo, 2017).

7. Teknik Radiasi Elektron

Penggunaan elektron sebagai modalitas terapi radiasi telah dilakukan

sejak awal tahun 1950. Awalnya berkas sinar elektron diproduksi oleh

pesawat betatron. Pada saat itu beberapa linear accelerator dan Van de

Graaff generator dapat memproduksi elektron akan tetapi energi yang

dihasilkan lebih rendah. Tahun 1970 linear accelerator berenergi tinggi mulai

diperkenalkan dan linear accelerator ini dapat memproduksi foton dan elektron

multi energi. Penggunaannya yang pada mulanya hanya terbatas pada

senter-senter radioterapi besar saja, kemudian semakin diminati secara luas

karena pada beberapa keadaan elektron menjadi modalitas terapi radiasi

yang karakteristiknya tidak dapat tergantikan oleh foton (Elia, 2012).

Rentang energi yang paling banyak digunakan dalam terapi

menggunakan elektron berkisar antara 6-20 MeV. Pada rentang energi ini

elektron dapat digunakan dalam terapi tumor superficial (berlokasi pada

kedalaman kurang dari 5 cm) dengan diikuti oleh dosis yang menurun secara

tajam pada daerah disebelah dalam dari tumor. Berbagai lokasi yang dapat

diterapi menggunakan elektron sebenarnya bisa saja dijangkau dengan

pemberian superficial x-ray, brakiterapi, atau foton tangensial, akan tetapi

radiasi menggunakan elektron memberikan keuntungan tersendiri dalam hal

homogenitas dosis pada target volume dan minimalnya dosis yang diterima

oleh jaringan yang berada di sebelah dalam dari target volume (Elia, 2012).
28

Seiring dengan elektron menembus suatu medium, mereka

berinteraksi dengan atom dengan beberapa cara sesuai dengan interaksi

gaya Coulomb. Proses tersebut antara lain berupa tumbukan inelastis dengan

elektron atom (ionisasi dan eksitasi), tumbukan inelastis dengan inti atom

(bremsstrahlung), tumbukan elastis dengan elektron atom, dan tumbukan

elastis dengan inti atom. Interaksi elektron dengan medium pada tumbukan

inelastis sebagian dari energi kinetik akan berubah bentuk karena dipakai

untuk melakukan ionisasi atau berubah menjadi bentuk energi yang lain

seperti foton atau melakukan eksitasi (Elia, 2012).

Pada tumbukan elastis, energi kinetik tidak hilang menjadi bentuk

energi yang lain tetapi hanya disalurkan ke partikel yang ditumbuk. Medium

dengan nomor atom yang rendah seperti air misalnya, lebih cenderung

mengalami ionisasi. Sedangkan material dengan dengan nomor atom yang

lebih tinggi, seperti timbal, produksi bremsstrahlung akan lebih prominen.

Pada proses tumbukan dengan elektron atom, apabila energi kinetik yang

diterima oleh elektron yang terlontar masih memiliki cukup energi ntuk

menyebabkan ionisasi, elektron tersebut dinamakan sebagai elektron

sekunder. Seiring dengan perjalanan elektron menembus medium, lama

kelamaan akan semakin mengalami kehilangan energi sampai akhirnya

elektron mencapai energi thermal dan akan ditangkap oleh atom di sekitarnya

(Elia, 2012).

Kejadian ketika elektron kehilangan energi melalui proses tumbukan

dengan elektron pada atom medium sehingga mengakibatkan terjadinya

ionisasi dan eksitasi disebut juga dengan collisional losses. Seberapa besar

laju kehilangan energi karena proses ini tergantung dari kepadatan elektron
29

dari medium yang dilalui tersebut. Karena itu, laju kehilangan energi per gram

per cm 2 lebih besar untuk medium dengan nomor atom yang lebih kecil

dibandingkan dengan medium dengan nomor atom yang lebih besar. Selain

itu medium dengan nomor atom yang tinggi memiliki elektron bounding energy

yang lebih besar sehingga juga menyebabkan interaksi ini menjadi lebih sulit

terjadi. Jenis interaksi yang lain adalah radiation losses. Interaksi ini terjadi

ketika elektron mengalami tumbukan dengan inti atom dan terjadi

bremsstrahlung. Pada radiation losses ini, energi yang hilang akan berubah

menjadi bentuk energi lain yaitu energi cahaya. Laju hilangnya energi akan

berbanding lurus dengan energi elektron yang menumbuk dan juga kuadrat

dari nomor atom medium (Elia, 2012).

8. Presentage Depth Dose (PDD)

Persentase dosis kedalaman merupakan salah satu cara untuk

mengevaluasi distribusi dosis pada jaringan dengan kedalaman tertentu.

Kuantitas persentase dosis kedalaman (PDD) dapat di definisikan sebagai

persentase perbandingan antara dosis yang diserap pada kedalaman tertentu

(Dd) dengan dosis yang di serap pada kedalaman referensi (Do). Besarnya

nilai PDD ditentukan oleh beberapa faktor, diantaranya energi radiasi,

kedalaman, luas lapangan radiasi dan jarak sumber radiasi dengan

permukaan jaringan/source surface distance (SSD) (Khan, 2003). Secara

matematis PDD didefinisikan sebagai :

Energi radiasi yang digunakan akan mempengaruhi kemampuan

penetrasi radiasi tersebut terhadap jaringan. Akibatnya, semakin besar energi

radiasi yang diberikan nilai PDD akan meningkat dan sebaliknya, untuk energi
30

yang lebih rendah nilai PDD akan menurun. Faktor kedalaman berpengaruh

pada pengurangan nilai PDD yang menyebabkan semakin dalam letak suatu

jaringan maka nilai PDD yang dimilikinya akan semakin menurun. Lapangan

radiasi yang semakin besar akan meningkatkan interaksi radiasi hambur, yang

menyebabkan PDD akan mengalami kenaikan. Hal ini juga berlaku pada SSD,

meskipun semakin besar jarak permukaan jaringan dengan sumber radiasi

akan mengurangi radiasi yang diterima, namun SSD yang semakin besar

akan meningkatkan nilai PDD. Alat linac menghasilkan 2 sumber radiasi yaitu

elektron dan foton, yang memiliki PDD yang berbeda. Berikut jenis PDD linac :

a. Elektron

Elektron merupakan modalitas pengobatan yang penting karena

elektron digunakan untuk pengobatan tumor di permukaan kulit. Elektron

berbeda dari foton, elektron memiliki batas, elektron menempuh jarak,

kemudian berhenti dan energi kinetiknya nol. Sebuah linac dapat

menghasilkan beberapa energi elektron dalam kisaran 4 MeV – 25 MeV

(Gunderson, 2016).

Gambar 2.9 Karakteristik PDD Electron (IAEA, 2012)

Dosis permukaan relatif tinggi (80-100), dosis maksimum terjadi pada

kedalaman disebut sebagai kedalaman maksimum zmax, Luar zmax dosis


31

menurun dengan cepat dan tingkat off pada dosis kecil rendah di sebut

bremsstrahlung (IAEA, 2012). Sinar yang bergerak, foil hamburan, ruang

monitor, panjang dan lebar kolimator dan desain aplikator elektron

semuanya menentukan kerataan dan simetris untuk berkas elektron.

Parameter ini penting untuk mengontrol distribusi dan jumlah sebaran

elektron (Gunderson, 2016).

b. Foton

Sinar foton yang digunakan dalam terapi radiasi memiliki karakteristik

dosis yang berbeda karena sebagai energi sinar dan pengobatan.

Pengukuran PDD diperoleh sepanjang sumbu pusat, di mulai dari

permukaan dan dilanjutkan pada kedalaman (Gunderson, 2016).

Gambar 2.10 PDD Foton (Gunderson, 2016).

Ukuran lapangan, kerataan, simetris dan ketajaman sinar dapat diukur

dengan profil dosis yang merupakan pengukuran dosis pindaian tegak

lurus terhadap sumbu pusat, melintasi sinar profil dosis biasanya dibuat

pada beberapa kedalaman (Gunderson, 2016).


32

Gambar 2.11 Karakteristik Profil Dosis Sinar Foton (Gunderson, 2016).

Perataan filter dan sinar bergerak menetukan kerataan dan simetri

dalam akselerator linier. Kerataan didefinisikan pada kedalaman referensi,

misalnya 10 cm di isocenter (SSD = 90). Persyatannya adalah tidak

melebihi dari 3% variasi dosis di seluruh lapangan. Namun, daerah

penumbra untuk sinar akselerator linier sebagai besar merupakan

komponen radiasi elektron sekunder dan foton yang tersebar dalam ruang

dan kolimator. Penumbra didefinisikan sebagai jarak dimana dosis turun

dari 80% menjadi 20% dari dosis sumbu pusat pada kedalaman yang sama

atau pada lebar gradien dosis 90% hingga 10% (Gunderson, 2016).

9. Verifikasi Radioterapi

Verifikasi adalah proses untuk memastikan bahwa volume tumor yang

diradiasi adalah sama seperti yang direncanakan. Verifikasi dilakukan dengan

membandingkan gambar atau data dari perencanaan terapi (treatment

planning) dengan penyinaran yang dikerjakan. Verifikasi dapat menggunakan

informasi gambar atau data baik dari sistem 2D atau 3D yang nantinya akan

dikoreksi secara translasi (x, y, dan z) atau rotasi (derajat).

Terdapat dua langkah verifikasi pada radioterapi yaitu verifikasi

geometris untuk memastikan radiasi pada lokasi yang tepat dan verifikasi
33

dosimetri untuk memastikan bahwa dosis radiasi yang diberikan tepat (Adam,

2014).

Tujuan verifikasi geometris adalah untuk memastikan bahwa akurasi

geometris dari radiasi yang diberikan masih didalam batas-batas yang

diperbolehkan dalam rencana penyinaran. Verifikasi dilakukan dengan cara

membandingkan informasi gambar atau data dari treatment planning dengan

terapi radiasi yang diberikan. Verifikasi merupakan salah satu komponen dari

seluruh proses terapi (Beyzadeoglu, 2010).

Ketika memulai proses verifikasi geometri, langkah pertama adalah

mengidentifikasi ruang lingkup praktik verifikasi yang dibutuhkan pada senter

radioterapi. Peralatan, manajemen dan protokol yang dipilih akan bervariasi

sesuai dengan sistem verifikasi yang tersedia dalam Departemen Radioterapi.

Dengan proses verifikasi tertentu, beban kerja klinis pada departemen

radioterapi dapat meningkat dan pelayanan harus dapat disesuaikan untuk

mengoptimalkan keseimbangan antara mendapatkan verifikasi terbaik dan

beban kerja (Hoskin, 2016). Proses verifikasi yang dipilih harus

mempertimbangkan hal berikut:

a. Peralatan dan infrastruktur teknis

b. Protokol pencitraan

1) Pengambilan gambar

2) Frekuensi dan waktu pencitraan

c. Pengukuran set-up error

1) Gross error

2) Systematic dan random error

d. Toleransi dan koreksi


34

10. Prosedur Terapi Radiasi Keloid

a. Radiasi Eksterna

Penggunaan radiasi adjuvan post operatif pada keloid kebanyakan

diambil berdasarkan penelitian tahun 1960 yang dilakukan oleh Van den

Brenk dan Minty serta studi oleh Cosman dkk. Kedua studi ini

membandingkan antara radiasi primer tanpa didahului operasi serta lesi

yang ditatalaksana dengan adjuvan radiasi paska operasi. Kedua studi

mendapatkan hasil bahwa radiasi primer tanpa operasi dapat memperbaiki

gejala yang ada namun tidak memberikan resolusi terhadap lesi utama.

Selain itu radiasi adjuvan post operatif yang diberikan dengan interval

panjang, berhubungan dengan angka rekurensi yang tinggi dibandingkan

dengan pemberian dengan interval singkat antara operasi dan radiasi.

Hingga saat ini masih belum ada protokol resmi tentang radioterapi adjuvan

post operatif untuk keloid. Banyak studi yang dilakukan untuk mengetahui

dosis, fraksinasi serta interval antara opera oleh Perez dan radiasi yang

paling baik untuk mendapatkan hasil optimal. Studi yang dilakukan dkk.

melakukan pemberian adjuvan radioterapi dengan total dosis berkisar

antara 10-20 Gy dan didapatkan angka rekurensi sebesar 33%.

Flickinger dkk, dalam tinjauan literaturnya mengidentifikasi respons

dan efek dari dosis radiasi. Studi ini mendapatkan bahwa dengan ratio α/β

yang relatif rendah mengindikasikan diperlukannya fraksinasi dengan

jumlah kecil namun dengan dosis per fraksi yang lebih tinggi. Angka

rekurensi < 10% jika total dosis yang diberikan > 16 Gy.
35

b. Brakhiterapi

Aplikasi brakiterapi paska bedah untuk kasus keloid diketahui

memberikan distribusi dosis terbaik terutama untuk kasus luka yang

panjang ataupun pada lokasi permukaan kulit yang tidak rata atau pada

kasus yang sulit untuk diberikan radiasi eksterna. Terdapat dua jenis

brakiterapi yang dapat diberikan yakni HDR dan LDR brakiterapi. Dari

beberapa studi yang ada, HDR brakiterapi diberikan menggunakan remote

afterloading system menggunakan sumber radiasi Ir-192 dan dimulai dalam

24 jam paska pembedahan.

Brakiterapi dianggap lebih fokus pada target dan efisien jika

dibandingkan dengan radiasi eksterna, pada brakiterapi diperlukan dosis

yang lebih rendah untuk mencapai efek terapeutik yang sama serta

didapatkan paparan radiasi yang lebih rendah terhadap jaringan sehat di

sekitar target radiasi.

B. Pertanyaan Penelitian

1. Bagaimana prosedur terapi radiasi pada kasus postoperative keloid daun

telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi Semarang?

a. Bagaimana persiapan pasien pada kasus postoperative keloid daun telinga

di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi Semarang?

b. Alat bantu apa saja yang digunakan pasien selama pelaksanaan terapi

pasien pada kasus postoperative keloid daun telinga?

c. Bagaimana pengaturan luas lapangan?

2. Mengapa dilakukan terapi radiasi elektron pada kasus postoperative daun

telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi Semarang?


36

a. Apa alasan dilakukannnya terapi radiasi elektron pada kasus postoperative

keloid daun telinga?

b. Bagaimana kelebihan dan kekurangan teknik terapi radiasi elektron?

3. Mengapa terapi radiasi elektron menggunakan fraksi pada kasus

postoperative keloid daun telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi

Semarang?

4. Bagaimana verifikasi geometri terapi radiasi elektron pada kasus

postoperative keloid daun telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi

Semarang?
BAB III
METODE PENELITIAN

A. Rancangan Penelitian

1. Jenis Penelitian

Jenis penelitian dalam penelitian ini adalah penelitian deskriptif

kualitatif dengan pendekatan studi kasus yang bertujuan untuk mengkaji

dan menganalisa informasi tentang teknik terapi radiasi elektron pada

kasus postoperative keloid daun telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr.

Kariadi Semarang.

2. Subyek Penelitian

Subjek penelitian yang peneliti ambil dalam penyusunan tugas akhir

ini adalah pasien dengan kasus postoperative pada keloid daun telinga di

Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi Semarang dengan melibatkan

beberapa responden yaitu :

a. Satu (1) orang Dokter Spesialis Onkologi Radiasi menentukan target

tumor yang akan di radiasi serta fraksinasi dosis di Unit Radioterapi

RSUP Dr. Kariadi Semarang.

b. Satu (1) orang Fisikawan Medis yang mendesain arah berkas sinar

teknik terapi radiasi elektron pada keloid daun telinga di Unit

Radioterapi RSUP Dr. Kariadi Semarang.

c. Tiga (2) orang Radiografer Radioterapi yang terlibat langsung dalam

melakukan penatalaksanaan radiasi elektron pada keloid daun telinga

di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi Semarang.

37
38

3. Lokasi Penelitian

Pengambilan data yang menunjang penyusunan Tugas Akhir ini

dilakukan di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi Semarang.

4. Waktu pengambilan Data

Waktu pengambilan data awal dilakukan pada bulan Mei sampai

dengan Juni 2019.

B. Metode Pengumpulan Data

1. Observasi

Pada tahap observasi, peneliti melakukan pengamatan langsung

pada teknik terapi radiasi elektron pada kasus postoperative keloid daun

telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi Semarang.

2. Wawancara

Pada tahap wawancara, peneliti melakukan wawancara untuk

mendapatkan data dan informasi kepada dua orang radiografer

radioterapi, satu orang fisikawan medis dan satu orang dokter spesialis

onkologi radiasi untuk melengkapi data dalam studi kasus ini.

3. Dokumentasi

Pada tahap ini, peneliti mengumpulkan data baik berupa foto,

dokumen perencanaan serta data lain yang berhubungan dengan

penelitian ini.
39

C. Alur Penelitian

Teknik Terapi Radiasi Elektron Pada Kasus Keloid Daun Telinga

Teknik Terapi Radiasi Elektron


Pada Kasus Postoperative Keloid
Teknik Terapi Radiasi Elektron Daun Telinga Di Unit Radioterapi
Pada Kasus Postoperative Keloid RSUP. Dr. Kariadi Semarang
Daun Telinga

RUMUSAN MASALAH :

1. Bagaimana prosedur terapi radiasi elektron pada kasus postoperative keloid


daun telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi Semarang?
2. Mengapa dilakukan terapi radiasi elektron pada kasus postoperative keloid
daun telinga di Unit Radioterapi RSUP Kariadi Semarang?
3. Mengapa terapi radiasi elektron menggunakan fraksi pada kasus
postoperative keloid daun telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi
Semarang?
4. Bagaimana tatalaksana verifikasi geometri terapi radiasi elektron pada
kasus postoperative keloid daun telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr.
Kariadi Semarang?

Metode pengumpulan data

Observasi Wawancara Dokumentasi

Hasil dan pembahasan

Kesimpulan
40

D. Instrumen Penelitian

Instrumen penelitian yang digunakan dalam penelitian ini antara lain terdiri

dari peralatan yang digunakan penulis untuk pengumpulan data dalam penelitian

ini adalah :

1. Pedoman observasi

2. Pedoman wawancara

3. Kamera

4. Alat tulis

E. Pengolahan dan Analisis Data

Analisis data yang akan dilakukan pada penelitian ini melalui beberapa

tahapan yaitu:

1. Pengumpulan Data

Pada tahap ini, penulis melakukan pengumpulan data dengan cara

observasi, wawancara dan dokumentasi.

2. Pengolahan Data

Setelah data terkumpul dari hasil observasi dan wawancara kemudian

disatukan dalam bentuk transkrip untuk mempermudah dalam menganalisis,

penulis melakukan reduksi data dengan membuat kategorisasi dari hasil

transkrip wawancara yang telah penulis peroleh.

3. Penyajian Data

Untuk tahap ini penulis menyajikan data dalam bentuk cuplikan

pernyataan responden yang tersaji dalam beberapa kategori.


41

4. Pembahasan dan Kesimpulan

Selanjutnya data yang telah ada diolah dianalisa dengan menghubungkan

dan membandingkan dengan teori yang ada sehingga hasil penelitian ini

dapat diambil suatu kesimpulan.


BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian

1. Paparan Kasus

a. Data Pasien

Pada studi kasus tentang teknik terapi radiasi elektron pada kasus

postoperative keloid daun telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi

Semarang, penulis mengambil sampel pasien dengan identitas sebagai

berikut:

Nama pasien : Ny. Dj

Umur : 39 Tahun

No. CM : C530XXX

No. Register : 10224166

Alamat : Semarang

Diagnosa : Keloid daun telinga kanan

b. Riwayat Pasien

Pada tahun 2009 pasien mengalami luka di telinga bagian kanan yang

disebabkan oleh bekas anting dan dipengaruhi oleh faktor keturunan, dari

luka tersebut muncul benjolan kecil perlahan membesar yang disertai rasa

nyeri.

Pada tanggal 19 Mei 2015, pasien datang ke poli bedah plastik dengan

keluhan rasa nyeri di bagian telinga. Sebelumnya pasien telah dilakukan

operasi di Rumah Sakit lain sebanyak 6 kali dan 7 kali di rumah sakit Umum

Pusat Kariadi Semarang namun benjolan tersebut tumbuh lagi.

42
43

Pada tanggal 22 Mei 2015 telah dilakukan pemeriksaan laboratorium

darah, laboratorium patologi klinik, pemeriksaan fisik terdiri dari kondisi

umum dengan status baik tidak beresiko jatuh, yang didapat keloid di daun

telinga kanan residif post operasi bedah dan rekontruksi.

Setelah operasi dilakukan, pasien dianjurkan konsul setiap minggu

sekali dan diberikan injeksi kortikosteroid untuk menghambat pertumbuhan

fibroblas dan mengurangi jumlah kolagen. Tiga tahun lima bulan setelah

operasi tepatnya tanggal 14 Juli 2019, pasien mengeluh sakit dan nyeri pada

daerah telinga yang telah dioperasi, karena hal itu pasien datang bedah

plastik RSUP Dr. Kariadi Semarang. Hasil pemeriksaan menyatakan pasien

disarankan melakukan operasi pengangkatan keloid yang ke delapan kali

dan diberikan terapi radiasi.

2. Prosedur Terapi Radiasi Elektron Pada Kasus Postoperative Keloid Daun

Telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi Semarang

Tahapan yang dilakukan pada terapi radiasi elektron pada kasus

postoperative keloid daun telinga di unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi

Semarang:

a. Konsultasi dan Pemeriksaan Dokter

Pasien datang ke radioterapi dengan membawa surat rujukan dari

dokter pengirim. Setelah itu pasien ke loket administrasi untuk di buatkan

CM dan kelengkapan-kelengkapan lainnya, setelah itu pasien diarahkan

untuk ke poli dokter. Di Poli dokter, dokumen-dokumen pasien akan

dilengkapi seperti hasil pemeriksaan seperti hasil laboratorium patologi klinik

dan laboratorium darah, jika salah satu dokumen pemeriksaan belum

lengkap, maka dokter menyarankan kepada pasien untuk melakukan


44

pemeriksaan lanjutan. Dokter menentukan jenis tindakan radioterapi dan

dosis penyinaran sesuai dengan indikasi pasien.

Hal ini sesuai dengan pernyataan responden berikut ini, Responden 1

(Radiografer)

“…Untuk alur pelayanan di RSUP Dr. Kariadi pada kasus keloid, yang
pertama pasien yang masuk ke radioterapi harus membawa surat rujukan
dari dokter pengirim, setelah itu pasien harus ke loket administrasi untuk
dibuatkan istilahnya buku baru CM dan kelengkapan lain-lain dan
selanjutnya di poli dokter. Di poli dokter nanti akan dilengkapi data
penunjang yang ada, misalnya patologi anatomi klinik dan laboratorium
darah, nanti semua disertakan disitu.”

Setelah dokumen pasien dinyatakan lengkap, dokter menjadwalkan

waktu untuk dilakukan simulasi di ruang simulator, kemudian melakukan

kontrak waktu untuk perencanaan radioterapi.

Hal ini sesuai dengan pernyataan responden berikut ini, Responden 1

(Radiografer)

“…Setelah dari poli, dilakukan penjadwalan untuk ke simulator yang


disesuaikan dengan jadwal operasi, pasien akan datang kembali sesuai
dengan jadwal simulator yang telah ditetapkan."

b. Tatalaksana ruang simulator

1) Persiapan Alat dan Bahan

a) Pesawat Simulator

Gambar 4.1 Pesawat Simulator


Dokumentasi RSUP Dr. Kariadi, 2019
45

b) Thermoplastic Mask

Gambar 4.2 Thermoplastic Mask


Dokumentasi RSUP Dr. Kariadi, 2019

c) Base Plate

Gambar 4.3 Base Plate


Dokumentasi RSUP Dr. Kariadi, 2019

d) Head Support

Gambar 4.4 Head Support


Dokumentasi RSUP Dr. Kariadi, 2019
46

e) Malam/Plastisin

Gambar 4.5 Malam / Plastisin


Dokumentasi RSUP Dr. Kariadi, 2019

f) Spidol

Gambar 4.6 Spidol


Dokumentasi RSUP Dr. Kariadi, 2019

g) Plester

Gambar 4.7 Plester


Dokumentasi RSUP Dr. Kariadi, 2019
47

h) Kawat

Gambar 4.8 Kawat


Dokumentasi RSUP Dr. Kariadi, 2019
2) Persiapan Pasien

Pasien tidak memerlukan persiapan khusus untuk dilakukan

simulator. Hal ini sesuai dengan pernyataan responden berikut ini,

Responden 1 (Radiografer)

“…Untuk persiapan pasien keloid, tidak ada persiapan khusus. Tetapi


simulator harus dilakukan sebelum 24 jam dari jadwal operasi selesai
langsung dilakukan simulator dan ER.”

Gambar 4.9 Pasien Setelah Operasi


Dokumentasi RSUP Dr. Kariadi, 2019

3) Tata laksana simulator

a) Radiografer radioterapi memanggil pasien untuk memastikan identitas

pasien yaitu nama pasien dan alamat pasien.


48

Hal ini sesuai dengan pernyataan responden berikut ini,

Responden 1 (Radiografer)

“…Yang pertama kali kita perhatikan yaitu untuk memastikan identitas


pasien, nama pasien, nomor rekam medis dan alamat. Kalau dari segi
standar rumah sakit sebenarnya hanya nama dan nomor rekam medis,
tetapi karena pasienkan tidak mungkin hafal nomor rekam medisnya
jadi kita tanyakan nama dan alamat rumahnya.”

b) Pasien diposisikan supine di atas meja pemeriksaan dengan

menggunakan laser, setelah posisi pasien sudah lurus, pasien

dipasangkan safety belt untuk menghindari resiko jatuh. Kemudian

membuat masker.

Hal ini sesuai dengan pernyataan responden berikut ini, Responden 1

(Radiografer)

“…Yang kedua, pasien diposisikan supine di atas meja pemeriksaan,


untuk posisi agar lurus kita bisa menggunakan alat bantu yaitu laser.
Setelah itu kita pasang safety belt untuk menjaga dari resiko jatuhnya
pasien dan mengatur base plate dan head support pada area kepala
kemudian buat masker”

Gambar 4.10 Posisi Pasien Supine


Dokumentasi RSUP Dr. Kariadi, 2019

c) Dokter onkologi radiasi menentukkan ukuran luas lapangan 0,5 – 1 cm

dan menggunakan malam/plastisin agar distribusi dosis pada

permukaannya sama semua, kalau tidak menggunakan


49

malam/plastisin maka distribusi dosis pada permukaan berlekuk akan

susah dilakukan kalkulasi.

Hal ini sesuai dengan pernyataan responden berikut ini, Responden 4

(Dokter Onkologi Radiasi)

“...tentukkan ukuran dan lebar lapangannya, kemudian bekas area


operasinya seberapa luas, luas lapangan dilebihin 0,5 – 1 cm, karena
daerah telinga tidak rata makanya harus diberikan malam/plastisin
agar distribusi dosis pada permukaannya sama semua kalau tidak
menggunakan malam/plastisin agar maka distribusi dosis pada
permukaan berlekuk akan susah dilakukan kalkulasi.

d) Daerah daun telinga pasien dipasangkan kawat sebagai pembatas

area keloid kemudian dipasangkan masker.

Hal ini sesuai dengan pernyataan responden berikut ini, Responden 1

(Radiografer)

“…sebelum dibuat masker, dipasangkan kawat sebagai penanda


bekas operasi dan pembatas area keloid setelah itu baru dilakukan
pemasangan masker harus benar-benar presisi sampai kerongga
dalam telinga”

Gambar 4.11 Pemasangan Kawat


Dokumentasi RSUP Dr. Kariadi, 2019

e) Radiografer radioterapi mencatat data pasien (nama, alamat, umur,

nomor register dan diagnosa) pada buku daftar pasien dan

memasukkan data-data pasien pada komputer simulator (nama, rekam


50

medis, tanggal lahir, alamat, nomor telepon dan DPJP yang bertugas

saat itu.

Hal ini sesuai dengan pernyataan responden berikut ini, Responden 1

(Radiografer)

“…setelah pasien sudah siap di meja pemeriksaan, kita memasukkan


data-data pasien di komputernya simulator itu, ada nama, rekam
medis, tanggal lahir, alamat, nomor telepon serta DPJP yang bertugas
saat itu siapa yang mendampingi saat dilakukan simulator.”

f) Radiografer radioterapi dan dokter onkologi radiasi mengatur plastisin

atau malam di sekitar area keloid, setelah plastisin terpasang merata

kemudian di gambar area luas lapangan yang akan disinar.

Hal ini sesuai dengan pernyataan responden berikut ini, Responden 1

(Radiografer)

“…Langkah selanjutnya adalah kita atur plastisin atau malam disekitar


area keloid dengan ketebalan 1,5 cm. Setelah plastisin terpasang
merata dengan ketebalan di area tersebut, kemudian digambar area
luas lapangan yang akan disinar.

Gambar 4.12 Area Luas Lapangan Penyinaran


Dokumentasi RSUP Dr. Kariadi, 2019

g) Radiografer radioterapi mengatur gantry pada posisi lateral dextra (270

derajat). SSD diatur 100 cm dan luas lapangan X dan Y sesuai dengan

instruksi dokter.

Hal ini sesuai dengan pernyataan responden berikut ini, Responden 1

(Radiografer)
51

“…Langkah selanjutnya adalah mengatur gantri pada posisi lateral


dextra atau 270 derajat, kolimator, luas area penyinaran serta SSD
100 cm dan dilakukan fluoroscopy. Kemudian setelah itu kita atur luas
lapangan penyinarannya, lapangan X dan Y berapa, pengaturan
lapangan ini sesuai instruksi dokter. Jadi nanti X dan Y nya berapa cm
sambil didampingi dokter, jadi secara teknis kita mengoperasikan alat
tetapi yang menentukan lapangan dan batas-batas luas lapangan
adalah dokter.”

Gambar 4.13 Gantry Lateral 270°


Dokumentasi RSUP Dr. Kariadi, 2019

h) Kemudian radiograper radioterapi menyimpan semua data pasien yang

telah disetujui oleh dokter dan print data kemudian radiograper

radioterapi dan dokter tanda tangan serta mencantumkan nama

terang.

Hal ini sesuai dengan pernyataan responden berikut ini, Responden 1

(Radiografer)

“…Setelah itu menyimpan semua data pasien yang sudah disetujui


dokter, setelah kita gambar datanya kita save. Setelah kita save data
pasien tersebut, sudah ada sudut gantri, kolimator. Data itu juga
dimasukkan ke data yang kita save dan diprint. Setelah semua data itu
masuk kemudian kita lakukan print data ini dan ditanda tangani oleh
RTT yang bertugas disampingnya DPJP.”

i) Kemudian status rekam medik pasien beserta print data dari simulator

dibawa ke TPS untuk dilakukan perhitungan dosis dan waktu

penyinaran.

Hal ini sesuai dengan pernyataan responden berikut ini, Responden 1

(Radiografer)
52

“…Kemudian kita operkan ke TPS untuk dilakukan perhitungan dosis


sehingga nanti muncul waktu penyinaran yang dibutuhkan saat di ER.”

c. Tatalaksana treatment planning system (TPS)

Setelah proses simulator selesai, status pasien dibawah keruang TPS

untuk dilakukan perhitungan dosis dan waktu penyinaran oleh fisikawan

medik. Perhitungan dosis dan waktu penyinaran ini dilakukan berdasarkan

data-data yang diperoleh dari simulator.

Treatment Planning System adalah suatu rangkaian yang harus dilalui

sebelum penyinaran. Fungsi TPS untuk menentukan konfigurasi berkas

penyinaran dan energi yang digunakan untuk mencapai dosis pada

kedalaman yang diinginkan.

Hal ini sesuai dengan pernyataan responden berikut ini, Responden 2

(Fisikawan Medik)

“…fungsi TPS untuk menentukan konfigurasi berkas penyinaran dan energi


yang digunakan untuk mencapai dosis pada kedalaman yang diinginkan”

Data ruang simulator dimasukkan dan diolah di dalam program

komputer TPS sehingga didapatkan waktu (treatment time). Hasil print out ini

akan dimasukkan kedalam catatan rekam medik pasien yang selanjutnya

menjadi acuan bagi radiografer untuk melakukan penyinaran eksternal

radiasi.

Pada penyinaran keloid daun telinga menggunakan berkas elektron,

sehingga distribusi dosis hanya dipermukaan saja diharapkan organ yang

ada dibelakangnya tidak terkena sehingga aman untuk organ lainnya.

Hal ini sesuai dengan pernyataan responden berikut ini, Responden 2

(Fisikawan Medik)
53

“…penyinaran keloid daun telinga menggunakan berkas elektron sehingga


distribusi dosis hanya dipermukaan saja diharapkan organ yang ada
dibelakangnya tidak terkena sehingga aman untuk organ lainnya”

d. Tatalaksana di ruang penyinaran

Setelah hasil perhitungan waktu penyinaran dari TPS selesai, maka

status pasien diserahkan ke pesawat linac untuk dilakukan penyinaran.

1) Persiapan Pasien

Persiapan pasien keloid daun telinga selama terapi radiasi elektron

tidak membutuhkan persiapan secara khusus.

2) Prosedur penyinaran

Prosedur penyinaran radiasi elektron yang dilakukan adalah:

a) Data pasien dicatat pada buku kunjungan.

b) Data dari simulator dari TPS ditulis (luas lapangan, teknik yang

digunakan, dosis, waktu penyinaran).

c) Pasien di posisikan supine di atas meja penyinaran dan diposisikan

sama persis seperti pada saat di simulator. Dengan menggunakan

laser sebagai alat bantu agar lurus.

Gambar 4.14 Posisi Pasien di Ruang Eksternl Radiasi


Dokumentasi RSUP Dr. Kariadi, 2019
54

d) Lampu kolimator dan lampu skala jarak dihidupkan. Luas lapangan x =

7.0 cm, y = 8.0 cm, posisi gantry pada titik 270° untuk lapangan Lateral

dextra.

e) Jarak penyinaran SSD = 100 cm

f) Setelah semua parameter disetting sesuai dengan simulator,

radiografer radioterapi memasang safety belt untuk menjaga resiko

jatuh pasien dan menutup pintu, kemudian melakukan penyinaran

sesuai dengan data dari TPS.

Hal ini sesuai dengan pernyataan responden berikut ini, Responden 3

(Radiografer)

“…setelah semua parameter kita setting sesuai dengan simulator, kita


pasang safety belt untuk menjaga resiko jatuh pasien dan menutup
pintu, kemudian dilakukan penyinaran sesuai dengan data dari TPS”

Gambar 4.15 Hasil Simulator Lateral Dextra


Dokumentasi RSUP Dr. Kariadi, 2019

g) Pemberian penyinaran pada kasus postoperative pada keloid daun

telinga menggunakan dosis fraksi dengan total dosis 20 Gy, dengan 5

Gy perfraksi selama seminggu sebanyak 4 kali penyinaran yang

diberikan sekali dalam sehari.

Hal ini sesuai dengan pernyataan responden berikut ini, Responden 4

(Dokter Onkologi Radiasi)


55

“...dosis yang diberikan pada kasus keloid daun telinga dengan total
dosis 20 Gy, dengan 5 Gy perfraksi selama seminggu sebanyak 4 kali
penyinaran diberikan sekali dalam sehari, karena dosis 20 Gy yang
diberikan sudah optimal, mau dinaikkan efekasinya tidak menambah
kalau dosisya diturunkan maka morbilitasnya nambah”

Gambar 4.16 Lembar Penyinaran Fraksi


Dokumentasi RSUP Dr. Kariadi, 2019

Terapi radiasi di lakukan dalam waktu 24 jam setelah operasi untuk

mencegah fibroblas akan membentuk benang-benang jaringan yang akan

membentuk keloid.

Hal ini sesuai dengan pernyataan responden berikut ini, Responden 4

(Dokter Onkologi Radiasi)

“...terapi radiasi dilakukan dalam waktu 24 jam setelah operasi karena


kalau lewat dari 24 jam fibroblas akan menjadi fibrosit, kalau fibrosit akan
membentuk benang-benang jaringan yang akan membentuk keloid, jadi
jangan sampai benang fibrin tadi membentuk fibroblas”

3. Alasan dilakukan Terapi Radiasi Elektron Pada Kasus Postoperative

Keloid Daun Telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi Semarang

Teknik radiasi digunakan untuk terapi keloid daun telinga yang

bertujuan untuk menurunkan proliferasi fibroblas, berdasarkan sifatnya elektron

digunakan untuk superfisial dengan kedalaman epidermis dan dermis karena

yang akan disinar berada di daerah daun telinga. Kalau foton memiliki daya
56

tembus yang tinggi dikhawatirkan organ-organ yang berada di dalam maupun di

balik telinga akan memperoleh dosis yang tinggi.

Hal ini sesuai dengan pernyataan responden berikut ini, Responden 4 (Dokter

Onkologi Radiasi)

“…berdasarkan sifatnya elektron digunakan untuk superfisial dengan


kedalaman epidermis dan dermis karena yang akan disinar berada di daerah
daun telinga. Kalau foton memiliki daya tembus yang tinggi dikhawatirkan
organ-organ yang berada di dalam maupun di balik telinga akan memperoleh
dosis yang tinggi”

4. Alasan dilakukan Fraksi Terapi Radiasi Elektron Pada Kasus

Postoperative Keloid Daun Telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi

Semarang

Pemberian radiasi sebagai dosis tunggal lebih memberikan efek

samping yang lebih banyak ketimbang efek kuratif, sehingga pemberian dosis

diberikan sebanyak lima kali dalam seminggu merupakan dosis yang ideal yang

dapat memberikan efek kuratif pada pasien. Sehingga OAR yang didapat oleh

sekitar telinga tidak ada.

Hal ini sesuai dengan pernyataan responden berikut ini, Responden 4 (Dokter

Onkologi Radiasi)

“...dosis tunggal lebih memberikan efek samping yang lebih banyak ketimbang
efek kuratif, sehingga pemberian dosis diberikan sebanyak lima kali dalam
seminggu merupakan dosis yang ideal yang dapat memberikan efek kuratif
pada pasien”

5. Tatalaksana Verifikasi Geometri Terapi Radiasi Elektron Pada Kasus

Postoperative Keloid Daun Telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi

Semarang.

Verifikasi teknik 2D pada kasus postoperative keloid daun telinga

dilakukan dengan membandingkan gambar dan data dari perencanaan terapi

(treatment planning) dengan penyinaran yang dikerjakan. Tahapan verifikasi


57

teknik 2D, pertama radiografer radioterapi menyiapkan alat immbolisasi yang

diperlukan kemudian memanggil pasien dengan mencocokkan identitas pasien,

pasien dipersilahkan masuk ke ruang penyinaran.

Kemudian pasien diposisikan sama persis dengan posisi saat di ruang

simulator. Setelah pasien diposisikan, radiografer terapi melakukan eksternal

radiasi.

Hal ini sesuai dengan pernyataan responden berikut ini, Responden 3

(Radiografer)

“…verifikasi teknik 2D pada kasus postoperative keloid daun telinga dilakukan


dengan membandingkan data dari perencanaan terapi (treatment planning)
dengan penyinaran yang dikerjakan. Pertama menyiapkan alat immbolisasi
yang diperlukan kemudian memanggil pasien dengan mencocokkan identitas
pasien, pasien dipersilahkan masuk ke ruang penyinaran. Kemudian pasien
diposisikan sama persis dengan posisi saat di ruang simulator. Setelah pasien
diposisikan, radiografer terapi melakukan eksternal radiasi”

B. Pembahasan

1. Prosedur Terapi Radiasi Elektron Pada Kasus Postoperative Keloid Daun

Telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi Semarang

Berdasarkan hasil observasi dan wawancara mendalam dengan

berbagai pihak yang terkait dengan permasalahan yang penulis ambil dan

membaca beberapa literatur, maka penulis mendapatkan hasil bahwa prosedur

terapi radiasi elektron pada kasus postoperative keloid daun telinga di Unit

Radioterapi RSUP Dr. Kariadi Semarang sudah sesuai dengan teori yang ada

dan prosedur tetap Radioterapi.

Prosedur terapi radioterapi meliputi pemeriksaan pasien oleh dokter

onkologi radiasi yaitu pemeriksaan fisik dan anamnesa, penentuan lapangan di

simulator, perhitungan waktu penyinaran di TPS dan tindakan terapi radiasi


58

eksternal menggunakan pesawat linac dengan berkas radiasi elektron di ruang

penyinaran.

Semua pasien yang masuk ke radioterapi harus membawa surat

rujukan dari dokter pengirim, setelah itu pasien ke loket administrasi untuk

dibuatkan buku CM dan selanjutnya ke poli radioterapi untuk melakukan

konsultasi dan pemeriksaan oleh Dokter Onkologi Radiasi.

Pada simulasi di ruang simulator bertujuan untuk menentukan posisi

pasien serta parameter penyinaran seperti luas lapangan, separasi, target

volume tumor, rotasi kolimator, rotasi gantri, teknik terapi yang digunakan, serta

alat imobilisasi yang digunakan seperti malam/plastisin. Sebagaimana yang

telah dikemukakan oleh Ricmond (2017) “bolus merupakan sarana radioterapi

yang sering digunakan untuk kasus tumor maupun kanker yang letaknya di

area permukaan kulit dengan tujuan memberikan peningkatan dosis permukaan

di area permukaan kulit dan meratakan permukaan tubuh pasien agar

mendapatkan distribusi dosis permukaan yang seragam”. Menurut

Penanggulangan Kanker Nasional (KPKN) 2017 bahwa “perencanaan radiasi

sangat penting karena mempengaruhi akurasi target dan dapat membantu

mengurangi paparan radiasi terhadap organ normal”

Perhitungan waktu penyinaran di TPS memperhatikan dosis yang akan

diterima pasien dengan memperhatikan aktivitas sumber dan parameter-

parameter yang diperoleh dari proses simulasi. Sebagaimana yang

dikemukakkan oleh Susworo (2017) “untuk memperoleh dosis radiasi yang

homogen pada massa tumor atau untuk menghindari organ kritis diperlukan

perencanaan radiasi yang berdasarkan kurva setiap energi pada luas lapangan

tertentu”. Proses pengolahan data di TPS menggunakan komputer dan data


59

hasil yang diperoleh TPS disajikan dalam cetak, kemudian ditanda tangani oleh

fisikawan medis yang menangani, setelah mendapat persetujuan dari dokter

spesialis onkologi Radiasi maka selanjutnya dilakukan verifikasi dan eksternal

radiasi.

Pada tahap penyinaran terapi radiasi diberikan dalam waktu 24 jam

setelah operasi, kemudian radiografer melihat buku status pasien yang berisi

semua data, mulai tahap pemeriksaan dokter, parameter yang diperoleh pada

tahap simulasi, waktu penyinaran dari tahap perhitungan dosis di TPS.

Sebagaimana yang telah dikemukakan oleh Sruthi (2018) “terapi radiasi dalam

waktu 24 jam setelah operasi dianggap efektif untuk menurunkan angka

kekambuhan tejadinya keloid”.

2. Alasan Terapi Radiasi Elektron Pada Kasus Postoperative Keloid Daun

Telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi Semarang

Berdasarkan hasil observasi dan wawancara mendalam dengan

berbagai pihak yang terkait dengan permasalahan yang penulis ambil dan

membaca beberapa literatur, maka penulis mendapatkan hasil bahwa alasan

terapi radiasi elektron pada kasus postoperative keloid daun telinga di Unit

Radioterapi RSUP Dr. Kariadi Semarang sudah sesuai dengan teori yang ada.

Proses pengobatan keloid daun telinga di lakukan dengan operasi

keloid untuk mengangkat jaringan fibroblas secara keseluruhan. Prosedur

penyinaran radiasi pada umumnya dilakukan pasca operasi dengan tujuan

untuk menurunkan pertumbuhan fibroblas. Sebagaimana yang telah

dikemukakan oleh Sruthi (2017) “radioterapi dapat memperlambat baik

penyembuhan berlebihan atau tidak terkendali yang terjadi dalam


60

pengembangan keloid, jika radioterapi diberikan setelah operasi keloid dapat

memperlambat dan membunuh sebagian besar dari fibroblas berkembang

dengan cepat. Menurut Bischof (2007) “pengobatan radiasi harus dimulai

setelah eksisi bedah untuk mencegah repopulation fibroblas.

Teknik terapi radiasi pada keloid daun telinga di RSUP Dr. kariadi

semarang dilakukan dengan menggunakan terapi radiasi elektron karena

berdasarkan sifatnya elektron digunakan untuk superfisial dengan kedalaman

epidermis dan dermis karena yang akan di sinar berada di daerah permukaan

daun telinga sehingga tidak mempunyai organ at risk kecuali kulit.

Sebagaimana yang telah dikemukakan oleh Fitriyatuzzakiyyah (2017) “berkas

elektron digunakan pada proses radioterapi untuk mematikkan sel-sel tumor

yang berada dekat dengan permukaan tubuh dikarenakan berkas elektron tidak

dapat menembus terlalu jauh ke dalam jaringan”. Menurut Suharni (2013) “jika

posisi kanker berada dipermukaan kulit atau sekitar 5 cm dari permukaan kulit

maka pengobatan kanker tersebut menggunakan berkas radiasi elektron.

Gambar 4.17 PDD Elektron (Gunderson, 2007)

Elektron berbeda dari foton, elektron memiliki batas, elektron

menempuh jarak, kemudian berhenti dan energi kinetiknya nol sedangkan foton
61

energi yang diberikan berkurang dengan kedalaman yang ditentuhkan. Sebuah

linac dapat menghasilkan beberapa energi elektron dalam kisaran 4 MeV – 25

MeV (Gunderson, 2016).

3. Alasan dilakukan Fraksi Terapi Radiasi Elektron Pada Kasus

Postoperative Keloid Daun Telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi

Semarang

Berdasarkan hasil observasi dan wawancara mendalam dengan

berbagai pihak yang terkait dengan permasalahan yang penulis ambil dan

membaca beberapa literatur, maka penulis mendapatkan hasil bahwa alasan

dilakukan fraksi terapi radiasi elektron pada kasus postoperative keloid daun

Telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi Semarang sudah sesuai dengan

teori yang ada.

Konsultasi dan pemeriksaan oleh dokter onkologi radiasi akan

menentukan terapi radiasi yang akan diberikan serta dosis yang akan diberikan,

berdasarkan oleh pemeriksaan penunjang yang telah dilakukan sebelumnya.

dokter onkologi radiasi memberikan dosis fraksi total 20 Gy, dengan 5 Gy

perfraksi selama seminggu sebanyak 4 kali penyinaran. Sebagaimana yang

telah dikemukakan oleh Susworo (2017) mengenai metode Hipofraksi “dengan

metode ini pemberian radiasi dilakukan 3 kali dalam seminggu, dengan dosis

per fraksi yang lebih dari 2 Gy”.

Pemberian dosis fraksi pada keloid daun telinga dipengaruhi dari

repopulasi, repair, redistribusi, reoksigenasi, dan radiosensitivitas.

Sebagaimana yang telah dikemukakan oleh Murat (2010) repopulasi ini

memungkinkan sel-sel tumor untuk sebagian menahan efek mematikan dari

radioterapi. Repopulasi adalah lambat pada awal radioterapi, tetapi


62

mempercepat setelah dosis radiasi pertama, repopulasi yang dipercepat ini

menjadi lebih jika pengobatan dihentikan setelah tumor dan jaringan normal

terisi kembali selama radiasi. Sel istirahat dalam fase 30 memasuki siklus sel

untuk mengkompensasi sel terbunuh oleh radiasi dan menjalani mitosis ke

repopulasi, jaringan yang merespon awal terisi kembali lebih cepat daripada

tumor interaksi. Jika waktu keseluruhannya menjadi lebih lama dari periode

yang dibutuhkan, tumor memasuki mode repopulasi yang dipercepat dan

responnya terhadap radiasi berkurang karena proliferasi tumor.

Radioterapi menyebabkan kerusakan mematikan pada sel-sel tumor

pada jaringan normal. Radioterapi dalam dosis fraksinasi memungkinkan

jaringan normal untuk memperbaiki diri jika waktu fraksi di antara 6-12 jam, sel-

sel jaringan normal merespons lambat untuk perbaikan lebih cepat daripada

sel-sel tumor. Redistribusi dan reoksigenasi lebih penting untuk jaringan tumor

karena sel-sel tumor peka terhadap radiasi daripada jaringan normal.

Pemberian radiasi sebagai dosis tunggal lebih memberikan efek

samping yang lebih banyak ketimbang efek kuratif, sehingga pemberian dosis

diberikan sebanyak lima kali dalam seminggu merupakan dosis yang ideal yang

dapat memberikan efek kuratif pada pasien. Sebagaimana yang telah

dikemukakan oleh Murat (2010) “radioterapi difraksinasi dimulai setelah disadari

bahwa dosis tunggal radioterapi tidak efektif untuk tumor dan memiliki efek

samping yang serius”. Sedangkan menurut Sruthi (2018) “beberapa efek

samping dari radiasi antara lain perubahan hiperpigmentasi, eritema,

telangiektasis, atrofit kulit, dermatitis”.


63

4. Tatalaksana Verifikasi Geometri Terapi Radiasi Elektron Pada Kasus

Postoperative Keloid Daun Telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi

Semarang

Verifikasi terapi radiasi elektron dilakukan dengan membandingkan

gambar atau data dari perencanaan terapi (treatment planning) dengan

penyinaran yang dikerjakan. Tahapan verifikasi yaitu:

a. Radiografer mencocokan antara identitas pasien sesuai dengan

perencanaan radiasi.

1) Mencocokkan nama

2) Mencocokkan tanggal, bulan, tahun lahir

3) Mencocokkan nomor rekam medis

b. Menyamakan alat bantu/perangkat yang digunakan untuk immobilisasi

1) Bantal Wegde

2) Thermoplastic Mask

3) Bolus/Plastisisn

4) Sudut gantry

5) Pergeseran meja pemeriksaan

c. Melakukan verifikasi terhadap lokasi yang akan di sinar.

1) Mencocokkan luas lapangan yang telah di tentuhkan diperencanaan


radiasi.

2) Mencocokkan berkas radiasi dengan lapangan yang akan disinar

Kemudian pasien diposisikan sama persis dengan posisi saat di ruang

simulator. Setelah pasien diposisikan, radiografer terapi memasang masker


64

yang telah dibuat disimulator dan memperhatikan batas lapangan yang berada

di permukaan masker dan dilanjutkan ER.


BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan

1. Prosedur terapi radiasi pada kasus postoperative keloid daun telinga di Unit

Radioterapi RSUP Dr. Kariadi Semarang dimulai dengan pasien datang

dengan membawa surat rujukan dan membawa pemeriksaan penunjang,

kemudian dilakukan pemeriksaan oleh dokter spesialis onkologi radiasi untuk

melakukan perencanaan radioterapi setelah itu dilakukan penjadwalan

simulator setelah operasi keloid, planning fisika medis pada TPS kemudian

verifikasi data dan eksternal radiasi menggunakan pesawat linac berkas radiasi

elektron dengan energi 10 MeV.

2. Teknik terapi radiasi pada kasus postoperative keloid daun telinga di Unit

Radioterapi RSUP Dr. Kariadi Semarang digunakan dengan alasan untuk

mengangkat jaringan fibroblas secara keseluruhan. Prosedur penyinaran

radiasi pada umumnya dilakukan pasca operasi dengan tujuan untuk

menurunkan pertumbuhan fibroblas. Berkas elektron digunakan pada proses

radioterapi untuk mematikkan sel-sel tumor yang berada dekat dengan

permukaan tubuh dikarenakan berkas elektron tidak dapat menembus terlalu

jauh ke dalam jaringan.

3. Terapi radiasi elektron menggunakan fraksi pada kasus postoperative keloid

daun telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi Semarang total dosis yang

diberikan yaitu 20 Gy, dengan 5 Gy perfraksi selama seminggu sebanyak 4

kali penyinaran diberikan sekali dalam sehari dengan alasan pemberian dosis

tunggal lebih memberikan efek samping yang lebih banyak, sehingga

pemberian dosis diberikan sebanyak lima kali dalam seminggu merupakan

dosis yang ideal yang dapat memberikan efek kuratif pada pasien.
65
66

4. Tatalaksana verifikasi geometri terapi radiasi elektron pada kasus

postoperative keloid daun telinga di Unit Radioterapi RSUP Dr. Kariadi

Semarang dilakukan dengan membandingkan gambar atau data dari

perencanaan terapi (treatment planning) seperti identitas pasien, alat

bantu/perangkat yang digunakan, lokasi yang akan disinar dengan

penyinaran yang dikerjakan.

B. Saran

Penyinaran brakhiterapi dianggap lebih fokus pada target dan

efisien jika dibandingkan dengan radiasi eksterna pada brakhiterapi

diperlukan dosis yang lebih rendah untuk mencapai efek yang sama serta

didapatkan paparan radiasi yang lebih rendah terhadap jaringan sehat di

sekitar target radiasi.


DAFTAR PUSTAKA

Adam Faisal , 2014, Verifikasi Geometri Radioterapi Teknik 3DCRT/IMRT Pada


Kasus Kanker Kepala dan Leher di Departemen Radioterapi RSCM.
Journal of The Indonesian Radiation Oncology Society.

Aditya E.B.K, Djakaria H. M, Amalia T, Arianty D, 2012, Karakteristik dan Profil


Electron Beam Therapy, Radioterapi dan Onkologi Indonesia Journal of
The Indonesian Radiation Oncology Society, Perhimpunan Dokter Spesialis
Onkologi Radiasi Indonesia (PORI), Indonesia.

Alster TS, Handrick C. 2000. Laser Treatment of Hypertrophic Scars, Keloids,


and Striae. Semin Cutan Med Surg.

Beyzadeoglu M, Ebruli C, Ozyigit G. 2010. Basic Radiation Oncology. Springer.


New York.

Bouzari N, Davis SC, Naori K. 2007. Laser Treatment of Keloids and Hypertropic
Scar. International J Dermanol.

Cohly HHP, Scott H, Ndebele K, et al, 2002, Differential Gene Expression of


Fibroblasts: Keloid Versus Normal, International Journal of Moluecular
Sciences.

Darmawati dan Suharni. 2013. Impelentasi Linear Accelerator Dalam


Penanganan Kasus Kanker. Prosiding Pertemuan dan Presentasi Ilmiah
Teknologi Akselerator dan Aplikasinya.

Dinh Q, Veness M, Rhicard S. 2004. Role of Adjuvant Radiotherapy In Reccurent


Earlobe Keloids. Australian Journal of Dermatology.

Fitriyatuzzakiyyah, N., Sinuraya, R.K., Puspita, I.M. Terapi Kanker dengan


Radiasi: Konsep Dasar Radioterapi dan Perkembangannya di Indonesia.
Jurnal Farmasi Klinik Indonesia.

Gunderson L, 2007. Clinical Radiation Oncology. Philadelphia.

Gunnila C. Bantel, 1996. Radiation Therapy Planning. McGraw-Hill, Health


Professions Division, New York.

Har-Shai Y, Amar M, Sabo E. 2003. Intralesional Cyotherapy for Enhancing The


Involution of Hypertrophyc Scar and Keloids. Plast Reconstr Surgery.
Hochman B, Localli RF. 2008. Intralesional Triamcinolone Acetonide for Keloid
Treatment: A Systemic Review . Aesth Plastic Surgery.

Hoskin P, Gaze M, Greener T, 2016, On Target Ensuring Geometric Accuracy in


Radiotherapy: Principles of Geometric Verification. Royal College of
Radiologists. United Kingdom.

Kelly AP. 2004. Medical and Surgical Therapies For Keloids. Dermatologic
Therapy.

Rasjidi, Imam. 2010. Epidemiologi Kanker Pada Wanita, Jakarta, Sagung Seto.

IAEA, 2012, External Photon Beams Physicsl Aspeks, IAEA, Vienna

Khan, FM, 2003, The Physics of Radiation Therapy; Third Edition, Lippincqtt
Williams & Wilkins, Philadelphia.

Perdanakusuma DS, Noer MS, 2006. Penanganan Parut Hipertrofik dan Keloid.
Surabaya: Airlangga University Press.

Robles DT, Moore E, Draznin M, Berg D. 2007. Keloids : Pathopysiology and


Management. Dermatology Online Journal.

Shiland, Betsy J. 2012. Medical Terminology and Anatomy for ICD-10 Coding.
Missouri : Elsevier Mosby.

Susworo. R, 2017, Radioterapi: Dasar-Dasar Radioterapi, Tatalaksana


Radioterapi Penyakit Kanker, Jakarta : UI-Press.

Thompson. Lester,. 2001. Skin Keloid. ENT Journal.

Urioste, S.S. et al., 1999. Keloids and Hypertrophic Scars: Review and Treatment
Strategies. Seminars in Cutaneous Medicine and Surgery.

Wolfram. Dolores, 2009. Hypertrophic Scars and Keloids - A Review of Their


Pathophysiology, Risk Factors, and Therapeutic Management. American
Society for Dermatologic Surgery.