Anda di halaman 1dari 64

DISPRO DRAMA RADIO

UAS SEMESTER 2

Kelas 42.2A.06
Tirta Aji Wijaya (42180390)
Ridwan Ramadan (
Sherina Ananda (
Kk Paustina Sadipun (
Kk Lista (
Andre Haris (

Dosen : Gan Gan Giantika, S.sos., MM

Universitas Bina Sarana Informatika


Jakarta
2019

1
KATA PENGANTAR

Alhamdulilah, puji syukur atas kehadirat Allah SWT karena dengan berkat
Rahmat, karunia-Nya dan hidayahnya , maka saya dapat menyelesaikan penyusunan
tugas Desain Produksi Radio Drama ini. Desain Produksi program Radio drama ini
untuk tugas Ujian Tengah Semester (UTS) dalam mata kuliah Program Radio Non
Berita.

Desain produksi radio drama ini merupakan salah satu tugas untuk
menyelesaikan program radio non berita pada jurusan ilmu komunikasi atau
broadcasting ( penyiaran ) di universitas Bina Sarana Informatika Kalimalang Jakarta.
Dengan tersusunnya Desain Produksi ini, kami berharap dapat sebagai pelajaran dalam
terciptanya karya dan tugas kuliah.

Oleh karena itu, pada kesempatan ini kami ingin menhucapkan terima kasih yang
sebesar – besarnya atas bantuan, bimbingan kepada :

1. Ibu Gan Gan Giantika S,Sos. MM. Selaku sebagai Dosen Pembimbing
2. Teman – teman yang sudah membantu kami dalam tugas produksi Radio
Drama.
3. Seluruh tim produksi radio drama yang terlibat dalam menyelesaikan tugas
radio drama untuk penilaian UTS .
4. Seluruh keluarga tercinta yang selalu memberikan dukungan, doa dan
semangat .
5. Teman – Teman jurusan broadcasting Kalimalang Jakarta .
6. Teman – teman yang sudah membantu dalam praktek tugas Radio Drama .

Dalam penyusunan Desain Produksi Radio ini, Kami mengakui masih banyak
sekali kekurangan kata penulisan, baik materi maupun susunan bahasanya, hal ini
mengingat kemampuan yang kami miliki masih sangat terbatas . Untuk itu kami
mengharapkan kritik maupun saran dari Dosen Pembimbing dan teman teman untuk
memperbaiki atau menyempurnakan Desain Produksi Radio Drama.

2
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................. 1

DAFTAR ISI ................................................................................................................. 3

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................. 5

1.1 Latar Belakang ........................................................................................... 5


1.2 Maksud dan Tujuan .................................................................................... 7
1.2.1 Akademis .................................................................................................... 8
1.2.2 Praktisi........................................................................................................ 8
1.2.3 Umum ......................................................................................................... 8
1.3 Referensi..................................................................................................... 8
BAB II ......................................................................................................................... 10

KAJIAN PROGRAM ................................................................................................. 10

2.1 Kategori Program......................................................................................... 10


2.2 Format program ........................................................................................... 10
2.3 Target Program ............................................................................................ 11
BAB III DESKRIPSI PROGRAM ............................................................................. 13

3.1 Judul Program .......................................................................................... 13


3.2 Desain Promo Program ............................................................................ 14
3.3 Deskripsi Acara ........................................................................................ 15
BAB IV ....................................................................................................................... 17

LAPORAN PRODUKSI/LEMBAR KERJA .............................................................. 17

4.1. Proses Kerja Produser .............................................................................. 17


4.1.1. Pra Produksi .......................................................................................... 18
4.1.2. Produksi ................................................................................................ 20
4.1.3. Pasca Produksi ...................................................................................... 23
4.1.4. Lembar Kerja Produser ......................................................................... 25
4.2. Proses Kerja Produksi Pengarah Acara .................................................... 28

3
4.2.1. Pra Produksi .......................................................................................... 30
4.2.2. Produksi ................................................................................................ 30
4.2.3. Pasca Produksi ...................................................................................... 30
4.2.4. Lembar Kerja Pengarah Acara .............................................................. 31
4.3 Proses Kerja Produksi Pengarah Acara ....................................................... 31
4.3.1 Pra Produksi ................................................................................................ 31
4.3.2 Produksi ...................................................................................................... 32
4.3.3 Pasca Produksi ............................................................................................ 32
4.3.4 Lembar Kerja Produksi ............................................................................... 32
4.4. Proses Kerja Penulis Naskah .................................................................... 32
4.4.1. Pra Produksi .......................................................................................... 34
4.4.2. Produksi ................................................................................................ 36
4.4.3. Pasca Produksi ...................................................................................... 38
4.4.4. Lembar Kerja Penulis Naskah ............................................................... 39
4.5 Proses Kerja Produksi Editor ....................................................................... 53
4.5.1 Pra Produksi ................................................................................................ 54
4.5.2 Produksi ...................................................................................................... 55
4.5.3 Pasca Produksi ............................................................................................ 55
4.5.4 Lembar Kerja Produksi ............................................................................... 55
4.6 Proses Kerja Produksi Penyiar..................................................................... 55
4.6.1 Pra Produksi .............................................................................................. 55
4.6.2 Produksi ...................................................................................................... 56
4.6.3 Pasca produksi ............................................................................................ 56
4.6.4 Lembar kerja produksi ................................................................................ 56
BAB V......................................................................................................................... 57

PENUTUP ................................................................................................................... 57

5.1. Kesimpulan............................................................................................... 57
5.2. Saran ......................................................................................................... 57
5.3. Behind The Scene..................................................................................... 57
5.4. Cv Creative ............................................................................................... 57

4
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Kita sebagai manusia tidak bisa hidup sendiri, dalam artian manusia adalah sebagai
mahluk sosial yang butuh komunikasi.Komunikasi adalah proses penyampaian kepada
khal layak umum, Everett M. Rogers: Komunikasi adalah proses dimana suatu ide
dialihkan dari sumber kepada suatu penerima atau lebih, dengan maksud untuk
mengubah tingkah laku mereka. Jadi bisa disimpulkan bahwa komunikasi menurut
kami penulis adalah perencanaan penyampaian pesan yang nantinya bisa
dikembangkan sesuai kondisi, dan di sampaikan kepada khalayak lalu menimbulkan
efek dari pendengar. Komunikasi itu sendiri bisa dari berbagai macam media, media
cetak ataupun media digital. Media cetak antara lain koran, poster, browsur, majalah,
buku, atau bahkan sticker. Sedangkan Media digital antara lain Radio, Tv, Hp, dan
tentunya dari sumber internet. Di dalam media digital isinya berupa program siaran
atau bahkan film.

Sedangkan pengertian sosial menurut ahli (Enda M.C) adalah “Suatu cara
bagaimana para individu saling berhubungan satu sama lain”. Jadi menurut kami
penulis pernyataan tersebut benar adanya, sosial berarti bagaimana cara seseorang
berhubungan atau berkenaan dengan umum dalam bentuk apapun itu salah satunya
ialah dalam bekerja. Kerja adalah sesuatu yang dilakukan untuk memenuhi segala
kebutuhan hidup atau yang bisa disebut juga dengan mencari nafkah.

Namun, dengan banyaknya tuntutan pekerjaan yang semakin menumpuk manusia


menjadi semakin mudah stress, maka dari itu manusia pasti memerlukan
refreshing/hiburan guna menghiangkan sedih dan bosan juga. Hiburan bisa bisa berupa

5
banyak hal, hal itu tergantung dari masing – masing individu. Salah satunya bisa
mendengarkan radio.

Menurut penulis radio adalah alat elektronik yang digunakan untuk komunikasi
jarak jauh dan bersifat menyebar/di terima oleh umum. Komunikasi sendiri menurut
ahli (Everet M. Rogers) adalah proses dimana suatu ide dialihkan dari sumber kepada
suatu penerima atau lebih, dengan maksud untuk mengubah tinglah laku mereka
Sebelum masuk ke pembahasan program dari penulis, berikut adalah sejarah singkat
mengenai radio dari awal sampai radio yang umum kita paki sekarang. Berawal dari
seorang ahli teori ilmu alam yang bernama James Maxwell berhasil menemukan rumus
yang diduga dapat mewujudkan gelombang elektromagnetis, yaitu gelombang yang
digunakan pada radio dan televisi, teori maxwell tahun 1865. Ia juga mengatakan
bahwa gerakan magnetis dapat mengarungi ruang angkasa dengan kecepatan (186.000
mil/detik). Lalu ternyata benar teori maxwell ini segera dapat dibuktikan Heinrich
Hertz pada 1884. Namun baru hanya digunakan untuk tujuan praktisi oleh Guglemo
Marconi, yang dimana Marconi sudah dapat mengirimkan tanda tanda tanpa kawat
melintas di samudra Atlantik.Radio sebagai radio massa kemudian terus berkembang
di beberapa Negara. Di mulai dari negara Amerika serikat dengan pengembangan
penemuan Marconi oleh Dr Lee De Forest pada tahun 1906, Karena itu pula ia dikenla
sebagai “The Father Of Radio”. Sejak dari situlah radio berkembang sangat pesat. Pada
bulan Maret 1923 telah berdiri 556 radio. Baru pada tahun 1926 berdirilah MBC
(National Broadcasting Radio). Kemudian pada tahun 1945 didirikanlah secara resmi
yaitu RRI (Radio Republik Indonesia) yang berpusat di Jakarta. Itu lah sejarah singkat
mengenai radio, Hingga saat ini sudah banyak sekali stasiun – stasiun radio yang berada
di Indonesia salah satunya adalah BSI Radio. Bsi Radio adalah salah satu radio cukup
berkompeten yang dimiliki oleh Universitas Bina Sarana Informatika, Jadi selain
menjadi media informasi BSI Radio juga menjadi salah satu wadah para mahasiswan
untuk praktisi secara nyata.

Di BSI Radio menyajikan banyak sekali Program – program menarik yang


menghibur, serta tak luput juga memberi informasi. Definisi dari kedua program

6
tersebut menurut kami penulis pertama, program informasi ialah segal jenis siaran
yang bertujuan untuk menambah wawasan/pengetahuan kepada konsumen, Kedua,
program hiburan segala bentuk siaran yang bertujuan untuk menghibur audience bisa
berupa drama radio maupun musik salah satunya.

Dari penjabaran diatas adalah sebagai latar belakang kami dalam membuat drama
radio nantinya yang dibuat berdasarkan maksud dan tujuan tertentu yaitu sebagai
memenuhi nilai kontrak perkuliahan juga sebagai salah satu tahap belajar dalam dunia
radio terutama drama radio.

Kami penulis berencana membuat sebuah program yang akan menyiarkan drama,
program tersebut bernama “Kismis”.kismis adalah singkatan dari Kisah Mistis. Kata
kisah dalam kbbi sendiri berarti cerita tentang kejadian (riwayat dan sebagianya) dalam
kehidupan seseorang dan sebagaianya; kejadian (riwayat dan sebagainya); sedangkan
arti kata dari mistis adalah segala sesuatu yang bersifat mistik, mistik adalah hal gaib
yang tidak terjangkau dengan akal manusia.

jadi penulis dapat menyimpulkan arti dari nama program yaitu kismis adalah
Segala cerita kejadian dari seseorang yang bersifat atau berkaitan dengan gaib diluar
akal manusia. “Kismis” adalah program radio yang berkategorikan informasi dan
hiburan, berformat non berita dan berkarakteristik Taping. Dengan membuat nya
program ini yang menayangkan drama –drama kami penulis berharap audience dapat
mengambil pesan – pesan yang terdapat dan juga mersa terhibur.

1.2 Maksud dan Tujuan


Untuk program radio yang akan dibuat oleh kami penulis tentunya mempunyai
maksud dan tujuan nya tertentu, pastinya dapat menghibur audience. Selain itu juga
detail dari maksud dan tujuan kami membuat program radio ini, antara lain

7
1.2.1 Akademis
Kenpa program ini dibuat, tujuan yang paling utamanya adalah sebagai syarat
akademis yaitu mendapatkan nilai dari dosen mata kuliah produksi radio non berita
dari hasil karya yang akan kami buat nantinya.

1.2.2 Praktisi
Tentunya alasan lainya ialah menjadi wadah dalam belajar dan berlatih individu
masing – masing dalam membuat Program radio yang berformat Non berita ini, agar
nantinya menjadi bisa dan terbiasa dalam dunia kerja yang berkaitan. Selain itu juga
sebagai portofolio pribadi masing – masing guna mempermudah apabila melamar
bekerja di dunia radio penyiaran nantinya.

1.2.3 Umum
Dengan terbuatnya dan terlaksananya program ini nantinya kami penulis
berharap bahwa program radio ini dapat menghibur masyarakat dan pesan ada dalam
setiap dramanya dapat tersampaikan dengan baik nya.

1.3 Referensi

- Judul Program : Nightmare Side


Nama Radio : Ardan Radio
Tayang Pada :Kamis, pukul 22:00 s/d 00:00

Channel Radio yang berasal dari bandung ini sangat menginovasi kita
terutama dalam program yang satu ini yaitu nightmare side. Nightmare side
adalah program hiburan yang menyiarkan drama bergenre horror yang
dikemas dengan penyiar hebat dan cocok dalam bernarasi horror. Intonasi
penyiar dalam membawakan cerita menjadi salah satu acuan atau referensi
kami kedepan nya dalam membuat program radio yang serupa.

8
- Judul Program : GENtayangan
Nama Radio : GEN 98,7 FM

Program radio yang bertemakan horror ini ada di salah satu channel
terfavorit yaitu GEN FM. Ttapi kini sudah tak lagi disiarkan, namun drama-
dramanya masih dapat ditemukan di internet, program ini dikemas dengan
cerita yang menegangkan juga pemeran yang sangat menghayati. Hal itu
dapat membuat alur dan suasana horror menjadi lebih mudah di rasakan
oleh pendengar, itulah yang membuat program ini menjadi contoh kami
dalam membuat program radio yang serupa.

9
BAB II

KAJIAN PROGRAM

2.1 Kategori Program

Kategori program radio dibagi menjadi dua, yaitu radio berita dan radio non
berita. Yang dimaksud dengan radio berita adalah radio yang merupakan materi utama
siarannya adalah berkaitan dengan berita (News). Yaitu segala informasi aktual yang
disiarkan atau diinformasikan melalui radio. Sedangkan untuk radio non berita yaitu
radio yang menyiarkan materinya yang bertujuan untuk menghibur para audience.

Berdasarkan kutipan di atas, penulis mengkategorika program acara yang


penulisbuat ini sebagai acara radio non berita, dikarenakan acara ini lebih bersifat
menghibur para audience.

2.2 Format program


Format radio merupakan acuan program siaran sebuah stasiun radio. Yaitu
bentuk keseluruhan isi siaran di sebuah stasiun radio. format radio adalah acuan gaya
penyiar dan memiliki ciri khas kepribadian para penyiarnya (on air personality).

Ada berbagai macam siaran hiburan dalam siaran radio yaitu musik, informasi
dan khusus.
Format musik adalah segala hal siaran utamanya adalah musik dan berkaitan
dengan musik. Untuk format informasi adalah berita menjadi sajian utama dalam
penyiarannya dan dominan. Dan yang terakhir adalah khusus, yaitu format yang
menyiarkan radio khusus contohnya seperti agama (radio dakwah), dan campuran.

Masing – masing format memiliki jenis gaya siarannya. Yang pertama siaran
artistik (seni/hiburan), yaitu berkaitan dengan program musik/lagu, drama radio, kuis,
dongeng, humor, dan infotaiment. Yang kedua yaitu siaran jurnalistik (informasi),
yaitu program berita(news program), seperti breaking news, majalah udara,
dokumenter dan talkshow. Dan yang ketiga adalah variety show, yaitu kombinasi dari

10
beragam format acara berisikan rips, wawancara, kuis, permintaan lagim info aktual,
gosip, dialog interaktif dan lain sebagainya.

Drama radio adalah sebuah pertunjukan murni yang mengandalkan suara dan
akustik seperti efek suara, dialog penyiarnya dan lain-lain yang disiarkan melalui radio.
Bertujun agar audience dapat membayangkan kejadian yang sedang berlangsung
tersebut. Ada beberapa genre drama yaitu comedy, romance, horror dll.

Horor adalah drama yang berusaha untuk memancing emosi berupa ketakutan
dan rasa ngerti dari penontonnya. Alur ceritanya sering melibatkan tema – tema
kematian, supranatural, atau penyakit mental. Ada juga cerita drama horor yang
berpusat pada sebuah tokoh antagonis tertentu yang jahat.

Siarannya dibagi menjadi dua macam yaitu live dan taping. Taping adalah suatu
siaran yang direkam tetapi tidak langsung disiarkan melainkan ditunda hingga
beberapa waktu untuk dilakukan serangkaian pengeditan sehingga siaran tersebut lebih
menarik, sesuai dengan kaidah yang ada dan minim kesalahan. Sedangkan untuk siaran
live adalah siaran langsung yang disiarkan melalui media internet, tanpa ada tahap
pengeditan dan penundaan, lebih beresiko melakukan kesalahan dalam siarannya. Nah
pada drama yag kita tampilkan ini akan bersifat taping karena akan memaximalkan
qualitas bila sudah masuk tahap editing online.

2.3 Target Program

Target program penulis adalah remaja dan dewasa, karena konten yang berisi
diprogram ini adalah horor, sehingga penulis mengantisipasi adanya kejadian yang
tidak diinginkan bagi umur yang tidak disebutkan.

Yang dimaksud dengan remaja dan dewasa adalah umur (15 – 40 tahun). Selain
umur yang penulis sebutkan boleh saja untuk mendengarkan, tetapi harus dengan
pengawasan orang tua jika umur dibawah 15 tahun.

11
 Geografis : Indonesia
 Denografis : Umur : Remaja (15 – 20 tahun )
: Dewasa (20 – 40 tahun )
Jenis kelamin : Laki – laki dan perempuan
Status Ekonomi sosial : B (Menengah keatas)
 Psikografis : horror an seru

Dengan ini penulis menyimpulkan, target udience adalah remaja dan dewasa
umur (15 - 20 tahun) remaja, (20 – 40 tahun) dewasa. Untuk semua jenis kelamin,
status ekonomi sosial menengah ke atas. Akan disiarkan di indonesia, tayang setiap
kamis malam (malam jumat).

12
BAB III
DESKRIPSI PROGRAM
3.1 Judul Program
Program Drama Radio Horor “Kismis” merupakan program yang
dinaungi oleh Radio BSI . Memiliki frekuensi 101.7 Fm dan bertempat di
Rawamangun . Program drama Horor Kismis merupakan program unggulan yang
disiarkan setiap hari Kamis pada pukul 21:00-21:30 WIB dan dipandu oleh
penyiar berkompeten yaitu “Maria Elista”

Judul yang penulis ketahui merupakan bentuk rangkuman singkat dari


seluruh rangkain cerita dan informasi yang ada di dalam sebuah program.
Pemilihan judul perlu dipikirkan secara matang, karena judul dapat
mempengaruhi minat pendengar dalam mendengarkan program yang kita
siarkan. Selain itu pemilihan judul juga harus sesuai dengan tema program.
Dengan adanya judul pendengar jadi tau gambaran-gambaran isi program.

Menurut Kotler dan Amstrong (2012) Brand atau merek memiliki


pengertian sebagai sebuah nama, istilah, tanda, simbol, atau desain atau sebuah
kombinasi di antaranya yang bertujuan untuk mengidentifikasikan barang atau
jasa yang dihasilkan oleh produsen.

Dari penjabaran para ahli di atas dapat penulis simpulkan bahwa judul
program merupakan merek atau suatu penanda dan chiri khas dari radio tersebut.

Pemilihan suatu judul juga penting dan saling berkaitan dengan format
program yang dipilih. Maka dari itu penulis memilih Judul Drama Horor
“Kismis”. Drama Horor Kismis merupakan singkatan dari Kisah Mistis yang
berbau horror dan spiritual. Adanya Drama horror Kismis ini agar selalu
menghibur masyarakat dan agar menambah kreativitas generasi muda di luar
sana untuk menciptakan suatu cerita-cerita yang menghibur.

13
3.2 Desain Promo Program

14
3.3 Deskripsi Acara
1. Kategori Program : Hiburan
2. Media : Radio
3. Format Program : Drama Horor
4. Judul Progam : Kismis (Kisah Mistis)
5. Durasi Program : 30 Menit
6. Target Audience
 Usia
Remaja : 15 - 20 Tahun
Dewasa : 20 - 40 Tahun
 Jenis Kelamin : Laki-laki dan Perempuan
 Status Ekonomi Sosial : Kelas B (Menengah Ke atas)
7. Karakteristik produksi : Live
8. Jam tayang dan Alasan : Kamis, 21.00 –21.30 Malam.
Karena pada jam tersebut merupakan jam-jam dimana pendengar sedang
bersantai setelah lelahnya beraktifitas, maka drama horror ini sebagai
acuan untuk menghantar pendengar untuk beristirahat atau tidur.
9. Penyiar : Maria Elista

3.4 Naskah Iklan


Iklan BSI
Tirta : “Yeni, kenapa si lu ko keliatan pusing banget gitu”
Yeni : “Hah, hmm... iya nih tirta. soalnya gw lagi bingung nih”
Tirta : “Bingung kenapa si, cerita dong”
Yeni : “Itu ta. Gw lagi bingung mau kuliah dimana nih, yang kampusnya
bagus juga pembelajaran nya kompeten”
Tirta : “Oalah begitu toh, ga ush bingung. Kuliah ?? BSI aj.
BSI sekarang udah menjadi Universitas loh, nah bukan cuman
D3 aj jadi udh bisa S1 juga. Mkanya hal itu terbukti kalau
Universitas Bina Sarana Informatika terakreditasi”
Yeni : “Hmmm.. ntar dulu deh ta, selain bagus kampus nya gw juga nyari
yang biaya nya g terlalu mahal hehehe”
Tirta : “Kalo masalah itu tenang aja yen, di UBSI soal biaya masih
terbilang terjangkau ko jadi seimbang deh sama ilmu yang di
dapet. Oh iya selain itu kan UBSI punya cabang di berbagai

15
daerah. Jadi enak tinggal pilih kampus yang terdekeat aja dari
rumah”
Yeni : “Wahhh okey deh fix, kalo gini gw pede masuk UBSI. Sip yuk
langsung anterin gw daftar”
Tirta : “Eh ntar dulu buru – buru amat. Hahahaha”
Iklan sosial BSI
Budi : “Ah elah nih taman ko berantakan banget ya, banyak sampah gmna
petugas bersih2 nya”
Lista : “Hm... wajar si”
Budi : “Loh ko wajar si mbak”
Lista : “Iya, tadi aja masnya buang sampah sembarangan juga.”
Budi : “Eh eh iyo yo..”
Lista : “Yaudh mas gpp tapi lain kali jangan gtu ya, semua itu kalo mau
bagus harus dimulai dari diri kita sendiri dulu. G bisa kita
cuman nyalahin org aja”
Budi : “Heheheh iya mbak maaf..”
Jaga lah kebersihan lingkungan kita bersama karena lingkungan kita tempat tinggal
kita. Bila bersih kan jadi nyaman, sehat dan indah..

16
BAB IV

LAPORAN PRODUKSI/LEMBAR KERJA

4.1. Proses Kerja Produser


Dalam sebuah produksi sangatla wajib jika seorang produser memiliki laporan
proses kerja.Laporan proses kerja produksi itu yang akan menjadi pedoman jalannya
sebuah acara atau program agar dapat tersusun rapih dan terencana dalam
memproduksi sebuah karya.Ketika membuat program atau memproduksi sebuah
program, produser harus dapat mencari ide cerita untuk di produksi..Penyajian ide
cerita yang terkonsep menunjukan keuksesan sebuah program acara yang akan di
produksi.
Bukan hanya ide cerita saja seorang produser juga mengkoordinir
krip,persiapan produksi,produksi,sampai promosi .Menurut M Bayu Widagdo dan
Widastaman Gora S (2008) produser adalah orang yang bertugas menjadi fasilitator
dan menyiapkan segala kebutuhan produksi dari tahap awal hingga tahap akir,termasuk
di dalamnya menyiapka segala formulir dan catatan produksi.
Pekerjaan produser tidak hanya itu, produser juga mempunyai tanggung jawab
memperhatikan setiap jadwal pekerjaan pada saat produksi.Seorang produser juga
harus tegas dalam dalam mengambil keputusan dan harus bisa mengerti dengan
administrasi.Kemampuan administrasi ini mencakup
perencanaan,pengorganisasian,pelaksanaan ,kepemimpinan dan pengontrolan.Tugas
seorang produser dalah memimpin seluru tim produksi,sesuai dengan anggaran yang
telah di sepakati.Selain itu produser juga bertugas untuk memeriksa dan memastikan
kesiapan orang,bahan dan peralatan yang di perlukan untuk mendukung acara(Romli,
2009:26).
Sebuah divisi kerja dalam pembuatan produksi yang bertugas mempersiapkan
kebutuhan produksi dan mengaturnya sehingga produksi yang di laksanakan dapat
berjalan on time dan on buget(Riswandi,2004:11). Peran produser dalam kesuksesan
sebuah acara cukup besar.Produser juga bertaggung jawab secara hukum

17
denganberbagai pihak dalam produksi yang di kelola dan bertanggung jawab atas
seluruh produksi yang di buat.
Intinya produser merupakan orang yang bertanggung jawab jalannya sebuah
produksi mulai dari persiapan hingga selesai(Tino Sareonggalo,2008).
Kesimpulan bahwa sorang produser mampu memberikan inruksi yang jelas
kepada tim,memantau segala aktivitas produksi ,memantau keadaan timnya agar dapat
memproduksi dengan baik atau tidak dan mampu memantau keadaan di lapangan untuk
berjalannya produksi.

4.1.1. Pra Produksi


Tahap ini sebagai tahap perencaaan.perencanan yang memiliki pengertian yaitu
sejumblah persiapan yang di lakukan dalam menyiapkan program.Persiapan ini
meliputi waktu-waktu yang di lakukan,yaitu seperti berapa lama waktu yang di
persiapkan atau di butuhkan sebelum program radio tersebut di siarkan,siapa saja
sumber yang akan mengambil bagian dalam proses perencanaan dan persiapan tersebut
dan juga kegiatan apa saja yang di lakukan dalam proses perencanaan dan persiapan
tersebut,dan juga kegiatan apa yang akan di lakukan,seperti mengadakan rapat untuk
mencari konsep apa yang diinginkan untuk di udarakan ,membuat naska,mencari
materi siaran dan lain sebagainya.(wibowo,2009:39)
Tahap praproduksi adalah segala kegiatan yang berhhubungan dengan
persiapan sebelum melakukan produksi.Praproduksi sangat penting sebab jika tahap
ini di laksanakan denagan rinci dan baik,sebagian pekerjaan dari produksi yang di
rencanakan akan terlaksana dengan baik.Menurut Terry(1975)Perencanaan adalah
pemilihan dan penghubungkan fakta-fakta , membuat serta menggunakan asumsi-
asumsi yang berkaitan dengan masa datang dengan menggambarkan dan merumuskan
kegiatan-kegiatan tertentu yang di yakin di perlukan untuk mencapai suatu hasil
tertentu..Perencanaan,persiapan,perorganisasian,pengumpulan informasi di lakukan
seorang produser pada tahap ini harus bisa memotivasi tim untuk bersam-sama berpikir
ke satu tujuan utama.
Tahap-tahap pra-produksi meliputi tiga bagian yaitu:

18
1) Penemuan Ide
Pada tahap ini produser menentukan beberapa ide yang kemudian di di
diskusikan dengan departemen yang lain,setelah di dapatkan suatu
gagasan langsung membuat riset dan meminta penulis naskah
mengembangkan gagasan yang telah didiskusikan.
2) Perencanaan
Sebagai fasilitator produser pada tahap ini menentukan estimasi biaya
yang akan di gunakan dengan acuan pengalokasian biaya untuk
menentukan setting,permainan,artistik,konsep pengemasan,serta alat-
alat yang akan di pakai.Selain itu pada tahap ini di lakukan
penyempurnaan naska.
3) Persiapan
Pada tahap ini dilakukan penyusunan shooting scedule,call
set.Konfirmsi setting atau tempat yang udah di sewa.Reading naska
bersama seluru pemain untuk menguatkan sisi dramatik dari cerita
drama yang akan di produksi.
Pada tahap ini pra produksi merupakan hal yang harus di lakukan sebelum produksi
program di lakukan.Penemuan ide,perencanaan,persiapan harus di lakukan secara
detail dan jika tidak ada tahap ini maka sebuah produksi tidak akan berjalan secara
baik.
Dalam tahap pra produksi ini benar-benar di lakukan agar dapat membuat satu
program yang berkualitas dan trkonsep dengan baik.Ketika pra produksi telah
terencana mulai dari awal hingga akhir maka dapat di lnjutkan menuju proses produksi.
Pada kesimpulannya pra produksi merupakan proses pemilihan dan penentuan
serta penataan hingga proses berjalannya suatu program mulai dari awal sebuah
ide,pemilihan kru,casting,latihan,hunting, dan sampai ke final pra produksi.

19
4.1.2. Produksi
Pada saat produksi Produser mengawasi kru dan permasalah yang di timbulkan serta
mengecek proses produksi sesuai materi, anggaran dan jadwal,mengelola anggaran
seefisien mungkin mengatur pengeluaran,tetapi tetap fleksibel dan mnyesuaikan.
Inti dari sebua program yaitu tahap produksi,tahap dimana program radio di
siarkan.Kegiatan yang di lakukan pada tahap ini meliputi pemeriksaan kembali berupa
materiyang telah di persiapkan sebelumnya pemeriksaan dari segi teknis,sampai siaran
itu berlangsung(wibowo,2009:40).

Beberapa hal yang harus di perhatikan dalam produksi ini agar segala sesuatu
berjalan dengan baik dan lancar.Pada saat produksi berlangsung materi yang di siapkan
haruslah materi yang sudah benar-benar matang dan terkonsep agar acara yang di
siarkan sukses dan tidak mengecewakan pendengar.

Tahap-tahap pada saat produksi:

a) Vocal Recording
Vocal Recording adalah tahapan perekaman suara presenter
yang membacakan naska di ruang
rekaman(Masduki,2004:47).Perekaman biasanya di gunakan
untuk produksi acara seperti siaran,hiburan,olahraga dan siaran
informasi.Sedangkan untuk program siaran interaktif tidak
melakukan perekaman terlebih dahulu karena siarannya secara
langsung baik di studio atau di lapangan.

b) Mixing
Mixing adalah penggabungan materi vocal presenter dengan
berbagai jenis musik pendukung dan lagu oleh operator dengan
perangkat teknologi yang analog atau digital,sehingga
menghasilkan paket acara yang siap siaran.Proses ini di
lakukan dengan memperhatikan standarkemasan setiap
acara(Masduki 2004;47).

20
Teknik-teknik mixing dalam produksi siaran di antaranya
adalah:
1) The Fade
The Fade adalah pemudaran elemen suara secara
berlahan-lahan dengan bertambah atau
berkurangnya volume.
2) The Fade In
The Fade In adalah bertambanya volume dari nol
sampai pada level yang di inginkan.
3) The Fade Out
The Fade Out adalah berkurangnya volume dari
level yang telah ada sampai nol.
4) The Cross Fade
The Cross Fade adalah efek yang di buat
berdasarkan penghilang satu suara untuk
memunculkan suara lainnya untuk satu periode
transisi yang pendek keduanya dapat di dengar
5) The Segue
The Segue adalah istilah yang di ambil dari musik
untuk mengindikasikan
c) On-Air
On-Airadalahpenayangan acarasesuaijadwalyang

direncanakan. Inimerupakan tahapan penyajianseluruh

materiyang telahdirencanakan(Masduki, 2004:47).Padasaaton-

airadadua metode yangdilakukanolehpenyiar, yaitu:

1. Siaransendiri,yaitupenyiar melakukansegalanya

dengansendiri baikbertutur, mengelola

21
interaksi, maupun mengoprasikan

peralatan.Dalamprosesinimenurutkemahiran

danketrampilan penyiaruntukmenghidupkan

siarandenganvariasigaya,warna

maupunnadasuara.

2. Siaranberdua ataulebih,yaitupenyiar

berpasangan baikdengan operatoryang

bekerjauntukmengoperasikan peralatanmaupun

dengansesamapenyiar.

Penyiarberadadalamruang siaran(studio)

danoperatorberadadalamruang

kontrolmengaturkeseimbangan

suara,kaset,tape,serta

memutarmusiksesuaidenganprogram

acara(Muthe,1996:45-46).

Adapunformatsiarandalam radiosaaton-
airadaduamacamyaitu:
A. SiaranLangsung(Live)
Prosesacaradilakukan
tanpamelaluiprosespenyuntingan dengan
menggunakansarana komunikasi seperti
seluler atau teleponumum.
B. SiaranTunda(Recorder)

22
Prosesacaradilakukandenganpenggabun

gan duateknik

yaitufadeintofadeout,berupapenggabung

an suaranarasumber, atau

atmosfir(suasanalokasiperistiwa)

denganberagammusik pendukung,

danteknikcuttocutadalahteknikpenggabu

ngan bahan-

bahanauditifsecarategas(Masduki,2004:

35).

4.1.3. Pasca Produksi


Tahap terakir dalam proses produksi sebuah program acara adalah pasca
produksi.Pasca produksimerupakan langkah terakhir ditahapan produksi
yangberupaevaluasiprogramyang telahdisiarkan(Wahyudi, 1994:30). Dalam tahap
pasca produksi untuk proses produksi siaran langsung biasanya terdiri dari evaluasi,

Evaluasi adalah kegiatan yang di lakukan untuk mengukur dan mengetahui


hasil dari kegiatan produksi yang telah di lakukan terkait dengan
penyiaran.Evaluasimeliputiapasaja kelemahan materi, teknis, koordinasi tim, dan
sebagainya (Masduki,
2004:47).Evaluasidipimpinolehproduseryangdihadiriolehseluruh
crewproduksi.Evaluasi kegiatan produksi dan penyelenggaraan acara siaran di
lakukan dengan tiga cara,yaitu :

1. Evaluasi kualitas produksi,evaluasi terhadap kualitas teknis


yang di maksudkan untuk mengukur kejernian suara dan hal lain

23
yang menyangkut teknis produksi atau penyajian oleh seorang
penyiar.Evaluasi ini bisa juga untuk mengukur kinerja petugas
atau penyelenggara acara siaran,apakah sudah sesuai.
2. Evaluasi biaya produksi,untuk mengukur soal biaya apakah
cukup efesien untuk mendukung penyelenggara kegiatan
produksi siaran.
3. Evaluasi khalayak,di lakukan untuk mengukur sejauh mana
jumblah kalayak atau audien yang mendengarkan serta
bagaimana reaksi audien terhadap program yang telah di
siarkan.
Evaluasi dapat di lakukan dengan cara sederhana:
- Berupa surat tanggapan maupun telepon dari para
pendengar.
- Diskusi dengan kelompok dengan cara mengundang
atau mendatangi kelompok-kelompok masyarakat
untuk mengetahu reaksi dan keinginan terhadap satu
siaran
- Dapat pulah di lihat dari partisipasi pendengar dalam
sebuah acara,melalui kuis,telepon interaktif,sms dan
dari via telepon dengan pendengar (FR.Sri
Sutono,2008 : 110)

Program yang di buat sekarang adalah program drama radio yang bergendre
horor maka evaluasi saat ini hanyalah hasil siaran radio live tanpa editing.Evaluasi
bugeting sangat di perhatikan karena memakai beberapa talent dari luar untuk
membantu progam acara ini.Mengefaluasi bagaiman program acara ini di siarkan
sesuai keinginan masyarakat atau khalayak untuk menjadikan program ini program
yang di minati khalayak umum.Dari semua evaluasi yang paling penting adalah
bagaiman program ini dapat mengahasilkan sebuah klimaks dimana audien atau
kalayak terlarut dalam program acara ini.

24
Kesimpulan dari Pra produksi,pasca produksi hingga pasca produksi adalah
tahap-tahap membuat suatu program dari awal penemuan
ide,perencanaan,persiapan,pelaksanaan hingga tahap evaluasi menjadi suatu program
acara yang tersusun dengan rapih dan terkonsep.Program yang terkonsep akan
menghasilkan acra-acara yang berkualitas dan akan sangat di minati khalayak.

4.1.4. Lembar Kerja Produser


a. Rundown

Production compani : Bsi Produser : Paustina Sadpun


Projrct Title : Kismis Director : Tirta Aji
Durasi : 30 menit Time broadcast : WIB

No Segment Deskripsi Operator Deskripsi


1 1 Statiun ID Live 5 detik
2 Tune in program Live 5 detik
3 Iklan BSI Live 1 menit
4 Iklan layanan
Live 1 menit
masyarakat
5 Lagu Live 2 menit
6 Opening Live 1 menit
7 KISMIS
Live 8 menit
MOVEMANT
8 2 Statiun ID Live 5 detik
9 Tune in program Live 5 detik
10 Iklan BSI Live 1 menit
11 Iklan layanan
Live 1menit
masyarakat
12 KISMIS
Live 8 menit
MOVEMANT

25
13 3 Statiun ID Live 5 detik
14 Tune in program Live 5 detik
15 Iklan BSI Live 1 menit
16 Iklan layanan
Live 1 menit
masyarakat
17 Lagu Live 2menit
18 Closing Live 1 menit

b. Working Schedule

Production compani : Bsi Produser : Paustina Sadpun


Projrct Title : Kismis Director : Tirta Aji
Durasi : 30 menit Time broadcast : WIB

TARGET PER MINGGU


NO TAHAP AKTIFITAS MEI JUNI
1 2 3 4 1 2 3 4
1 PENEMUAN IDE
PRODUKSI
PRA

2 PENGGABUANGAN GAGASAN

3 PEMULIHAN NASKA

1 TAKE VOICE
PRODUKSI

2 DAILLYPRODUCTION
REPORT
3 EVALUASI PRODUKSI

1 REKAM KE KOMPUTER
PRODUKSI
PASCA

2 ONLINE EDITING

26
a. Beakdown Budget

Production compani : Bsi Produser : Paustina Sadpun


Projrct Title : Kismis Director : Tirta Aji
Durasi : 30 menit Time broadcast : WIB

NO ITEM UNIT RATE MOUNT NOTES


PRA PRODUKSI
1 Konsumsi 9 Rp.20.000,00 Total : 6 crew + 3 talent
Rp.180.000,00
2 Surat menyurat 1 Rp.4.000
3 Perijinan 1 Rp 250.000 Total : Sewa studio
Rp.254.000,00 radio

PRODUKSI (TEKNIK)
4 HP siomi 1 Milik sendiri
5 Kamera DSLR Canon 1 Milik sendiri
750 D
6 Mic 1 Milik sendiri
7 Batrei 1 Milik sendiri

8 Laptop Thosibah 1 Milik sendiri


PRODUKSI (Artistik)
9 Pembuatan musik 1 -
ilustrasi
10 Bayar talent 3 Rp.150.000,00
11 Total:
Rp.150.000,00
Produksi (Unit)
12 Konsumsi 9 Rp.20.000,00 Total : 6 crew + 3 talent
Rp.180.000,00
13 Foto copy 6 Rp.10.000,00 Total :
Rp.60.000,00
PASCA PRODUKSI
12 Editing 1 - Sendiri edit
13 Mastering 1 -
14 Beli DVD 2 @ 6000x2 =
Rp.12.000,00
15 Total:
Rp.12.000,00

27
16 Total :
17 Rp.836.000,

b. Equiptman List

Production compani : Bsi Produser : Paustina Sadpun


Projrct Title : Kismis Director : Tirta Aji
Durasi : 30 menit Time broadcast : WIB

No Nama Seri jumlah Keterangan


1 Kamera DSLR Canon 750D 2 Milik sendiri
2 Charger Canon 1 Milik sendiri
3 Hp siomi 1 Milik sendiri
4 DVD DVD R 1 Milik sendiri
5 Mic Rode 1 Milik sendiri
6 Laptop Thosibha 1 Milik sendiri
7 Batere Canon 2 Milik sendiri

4.2. Proses Kerja Produksi Pengarah Acara


(Andre Aris) Pengarah acara adalah seseorang yang di tunjuk untuk
bertanggung jawab secara tehknis pelaksaan produksi satu 0mata acara siaran .
pengarah acarah merupakan peran yang sangat strategi dalam sebuah produksi , karena
pengarah acara bertugas mengendalikan kegiatan produksi di lapangan . Pengarah
Acara (P.A) atau pada umumnya disebut Program Director (P.D), adalah salah satu
profesi yang cukup menjadi perhatian dalam dunia Penyiaran. Betapa tidak, orang
yang menyandang predikat ini notabene menjadi penentu arah produksi yang sedang
ditangani atau dengan kata lain dapat juga disebut sebagai komandan produksi acara.
Nah karena dia menyandang predikat sebagai komandan produksi, maka sudah barang
tentu orang yang memangku jabatan ini haruslah memiliki kompetensi atau kriteria
yang menjadikannya memang patut untuk menjadi komandan. Pengarah acara harus

28
memiliki keterampialn/kereatifitas yang tinggi supaya menjadi program menarik untuk
audiens .

Menurut Naratama, proses kreatif dimulai dari proses praproduksi hingga


pascaproduksi, baik untuk drama ataupun nondramadengan lokasi di studio maupun
luar studio dan menggunakan sistem produksi single atau multikamera.

Kreativitas menurut James Evans (dalam Kasali, 1992) adalah keterampilan


untuk melihat subjek dari perspektif baru dan membentuk kombinasi-kombinasi baru
dari dua atau lebih konsep yang telah tercetak dalam pikiran.

Dalam produksi program acara pengarah acara tidak bekerja sendiri, namun
banyak kru yang membantu dengan tugas dan tanggung jawab masing-masing. Seorang
pakar dari San Fransisco State University mendefinisikan program director sebagai
berikut.

“A person in charge of directing talent and technical operations.

Program Director is responsible for transforming a script into

effective video and audio messages. At small stations may often be the

producer as well

Menurut (Naratama ,2006 ) “pengarah acara dalam sebuah produksi drama radio yang
memegang tanggung jawab tertinggi terhadap aspek kreatif, baik yang bersifat
penafsiran maupun teknik pada pembuatan drama radio. Disamping mengatur dialog,
pengarah acara juga menetapkan suara, dan segala bumbu yang mempunyai efek dalam
penciptaan dan pencitraan drama secara utuh. Dan biasanya seorang pengarah acara itu
terlibat dari praproduksi/pascaproduksi, meskipun peran terbesar pengarah acara itu
pada saat produksi” .

Jadi berdasarkan terori di atas , seorang seorang pengarah acara bisa di


ibaratkan sebagai pondasi rumah , jika ingin rumahnya kuat dan kokoh/bertahan lama
,itu semua tergantung pondasinya . Begitupun seorang pengarah acara , ketika suatu

29
acara ingin terlihat menarik / tidak monoton dan suatu program acara tersebut ingin di
sukai oleh audies bisa bertahan lama pengarah acarah adalah peran terbesar dalam
team.

4.2.1. Pra Produksi


Sebagai pengarah acara/saya yang memiliki tugas memandu acara siaran
belangsung .Seorang pengarah acara bertangggung jawab semua secara teknis
pelaaksanaan produksi suatu acara siaran . Seseorang pengarah acara juga bertugas di
lapangan mengendalikan produksi yang sedang di tanganinya pada saat pra produksi
,pengarah acara melakukan pendekatan produksi dan mediskusikan dengan produser ,
berkerja sama dengan produser dan penulis naskah jika akan mengembangkan naskah
. perngarah acara juga dapat mendiskusikan hasil pendekatan produksi ia juga harus
merencanakan bentuk pengambilan audio yang akan nantinya di produksi ,pengarah
acara juga bertugas untuk memimpin pertemuan produksi dan latihan ,mencari telent
untuk produksi yang akan di buat , mengadakan teknikal meeting kepada para telent
agar nanti pada saat produksi bisa berjalan dengan lancar dan sesusai dengan yang
sudah di atur oleh produser .

4.2.2. Produksi
Pada saat produksi pengarah acara/saya bertugas untuk memimpin rangkaian
produksi di bantu dengan team yang lain , penulis juga bertanggung jawab dalam
menentukan pemakaian ilustrasi musik dalam pelaksanaan mixing dan juga memimpin
pelaksanaan penyutingaan. Dalam mengeksekusi proses siaran , pegarah acara siaran
adalah “atasan” , ia tidak bisa di bantu oleh penyiar dan produser sekalipun. Pengarah
acara akan mejalankan menit demi menit seperti yang tertera dalam perintah siaran dan
bertanggung jawab terhadap tehniks maupun esteis serta mampu menterjemahkan
sebuah gagasan naskah dan rundown sebuah progam ke dalam pelaksaaan produksi
program .

4.2.3. Pasca Produksi


Pasca produksi adalah tahap akhir dari sebuah perencanaan produksi dan
dalam hal ini pengarah acara bertugas untuk bekerjasama dengan editor untuk turut
serta dalam membantu proses editing,memilih mana saja rekaman yang layak untuk

30
di siarkan, menentukan pemakaian ilustrasi musik,membantu produser untuk
mempromosikan program acar radio

4.2.4. Lembar Kerja Pengarah Acara


Di sini seorang pengarah acara /saya memiliki tugas memandu acara saat
siaran berlangsung ,bertanggung jawab secara teknis pelaksanaan produksi satu mata
acara siaran .

4.3 Proses Kerja Produksi Pengarah Acara


(Ridwan) yang dimaksud dengan pengarah acara yaitu, proses kerja seorang
sutradara yang berkaitan dengan pra produksi, produksi dan pasca produksi.
Sutradara dituntut harus benar – benar memahami perkerjaannya. Supaya dia dapat
mengerjakan semua pekerjaan yang menjadi tugas seorang sutradara. Berkaitan
dengan radio, sutradara radio adalah seseorang yang memimpin jalannya acara dari
pra produksi, produksi hingga pasca produksi, baik drama maupun non drama baik
indoor maupun outdoor. radio adalah suatu media yang hanya bisa dinikmati
suaranya saja, dikarenakan radio hanya memproduksi suara
Seorang sutradara harus memahami dan memimpin jalannya acara, yang
pertama adalah pra produksi. Yang dimaksud dengan pra produksi adalah penentuan
konsep, pengumpulan ide – ide, perencanaan suatu program acara.
yang kedua adalah produksi. Yaitu mendirect atau proses kerja suatu program
acara yang telah direncanakan dalam pra produksi. Pada proses ini, adalah garapan
dari ide – ide dan konsep yang telah dibuat, pada tahapan ini sutradara memimpin
semua proses kerja konten kreatif, contohnya seperti melakukan perekaman audio,
yang sesuai dengan konsep hingga menjadi satu kesatuan atau terstrukur
Dan yang terakhir adalah pasca produksi. Yaitu mereview ulang proses kerja
yang telah dikerjakan dalam produksi dengan melalui tahap editing, bertujuan untuk
meminimalisir kesalahan dan kekurangan dalam produksi. Pada tahapan ini, sutradara
memimpin proses kerja editing audio yang telah dibuat dan dikerjakan pada saat
proses produksi
4.3.1 Pra Produksi
Dalam proses ini seorang pengarah acara harus dan dituntut untuk
membaca naskah dan memahami naskah tersebut, dikarenakan, seorang
pengarah acara yang mengamati dan mengawasi dan membuat acara berjalan
dengan lancar dan sesuai dengan tujuan.
Kemudian pada proses ini, pengarah acara membantu produser untuk
mencari lokasi studio radio yang tepat. Setelah itu pengarah acara membantu

31
produser untuk mencari talent, bertujuan supaya talent yang dipilih sesuai
dengan karakteristik yang dibutuhkan.
4.3.2 Produksi
seorang pengarah acara yang mengamati dan mengawasi dan membuat
acara berjalan dengan lancar dan sesuai dengan tujuan

Dalam proses ini, seorang pengarah acara membantu memimpin


berjalannya suatu proses kerja para talent dan crewnya, contohnya dalam
produksi perekaman audio, mengarahkan talent agar sesuai dengan naskah.
Yang bertujuan supaya acara dapat berjalan sesuai dengan rencana.
4.3.3 Pasca Produksi
Yang terakhir adalah pasca produksi, pada proses ini pengarah acara
membantu sutradara dan para editor. Yang dimaksud dengan editor adalah
seorang atau sekelompok orang yang bekerja merevisi hasil karya, mereview
hasil karna, dan membuat suatu karya menjadi lebih menarik, contohnya
seperti ditambahkan sound – sound efek yang membuat para audience dapat
membayangkan suatu kejadian yang diceritakan dalam sebuah karya. Proses
ini juga membuat kesan suatu karya menjadi lebih hidup.
Manfaat dari proses ini adalah dapat meminimalisir kesalahan –
kesalahan atau cacat pada audio, ketika menemukan sebuah kekurangan atau
kecacatan, bisa dilakukan lagi proses produksi untuk memperbaiki kesalahan
tersebut
4.3.4 Lembar Kerja Produksi
Kesimpulan nya adalah ssaya sebagai pengarah acara bertanggung
jawab atas suksesnya acaran nanti dalam teknis ataupun non teknis.

4.4. Proses Kerja Penulis Naskah


Seorang penulis naskah sangat berperan penting dalam memproduksi suatu
program acara. Tanpa adanya naskah acara tersebut tidaklah hidup dan tidak tersusun.
Bayangkan saja bagaimana jika tidak ada naskah dalam program drama horror ini,
semua akan terasa sangat kacau dan terkesan tidak menarik. Seorang penulis juga
dituntut untuk mengembangkan konsep naskahnya sehingga menjadi cerita yang
beralur dan terkesan. Hal ini juga sebagai acuan untuk mempermudah para crew dalam

32
memproduksi drama horror ini sehingga membentuk sebuah tim yang kompak dan
cerita tersebut diterima di masyarakat.

Menurut Morissan (2008:314), Penulis Skrip (Scriptwriter) memiliki peran


penting khususnya pada tahap pra produksi. Seorang penulis skrip memberikan garis-
garis besar cerita dan dalam banyak hal menentukan struktur keseluruhan suatu
produksi.

Dari pendapat para ahli di atas, penulis menyimpulkan bahwa seorang penulis
naskah sangat berperan penting dalam hal apapun . Seorang penulis diharapkan mampu
memberikan dan menuangkan ide-ide creative sehingga cerita tersebut menjadi sebuah
naskah yang menarik dan enak di dengar. Dalam arti ini penulis naskah juga merupakan
landasan dan benteng dalam suksesnya sebuah program acara.

Lalu pada teori para ahli yang kedua menurut Keraf (2004:27), kata yang dipilih
itu memperlihatkan bahwa pembicaranya juga memendam perasaan yang sama.

Dari teori di atas penulis menyimpulkan bahwa dalam penyusunan sebuah


naskah, seorang penulis juga dituntut untuk mengembangkan ide yang sebagus
mungkin agar mampu mencuri perhatian pendengar. Penulis juga mampu memikirkan
bagaimana cara seorang pendengar dapat terbawa perasaan sesuai dengan cerita-cerita
yang disusun oleh seorang penulis.

Kemudian pada teori para ahli yang ketiga menurut Sumadiria (2004:132),
Dalam etika berbahasa jurnalistik, radio tidak boleh menyiarkan kata-kata yang tidak
sopan,kata-kata yang vulgar,kata-kata berisi sumpah serapah, kata-kata hujatan dan
makian yang sangat jauh dari norma sosial budaya agama,atau dengan sengaja
menggunakan pilihan kata pornografi dan berselera rendah lainnya dengan maksud
untuk membangkitkan asosiasi serta fantasi seksual khalayak pendengar.

Dari pengertian teori para ahli di atas penulis menyimpulkan bahwa dalam
menyusun suatu naskah kata-kata yang menjadi cerita harus diperhatikan dan ditelaah
lebih dalam dari unsur kata-kata yang mungkin tidak pantas yang bisah menyakiti
orang lain karena kita adalah makhluk sosial yang tidak hidup sendiri . hal ini juga

33
mencegah terjadinya pelanggaran undang-undang dalam menyiarkan sebuah drama
horror tersebut. Hingga tidak mengubah persepsi para pendengar dalam memahami
kata-kata yang seorang penulis susun.

Masih banyak hal-hal lain yang harus diperhatikan dalam menyusun sebuah
naskah. Dan dari ketiga teori di atas penulis menyimpulkan bahwa Seorang penulis
mampu menuangkan kreativitasnya, ide-ide hingga imajinasi agar mampu
menyukseskan program acara yang dibuat.

Penulis juga dituntut untuk membuat para pendengar terbawa perasaan ke


dalam suatu cerita yang disusun .ketika pendengar menangis,ketakutan,bahkan tertawa
sendiri berarti penulis mampu dan berhasil membuat cerita yang sangat bagus sehingga
acara tersebut sukses untuk disiarkan.

kemudian hal lain yang harus diperhatikan dalam menyusun sebuah naskah
adalah penulis mampu memperhatikan segala hal-hal yang berbau negative seperti
kata-kata kasar cacian dan makian . hal ini sebagai pedoman agar program acara kita
terus diminati karena nilai-nilai positif bukan negative.

4.4.1. Pra Produksi


Pada tahap ini, saya mengkonsepkan program acara kismis atau kisah mistis
dengan menentukan judul .ini merupakan hal penting karena dengan memberikan judul
saya mampu mengembangkan kata per kata, dialog, hingga pemilihan seorang talent
dalam naskah saya. Disini judul drama horror yang saya pakai “Movemant”

Kemudian saya menentukan tokoh serta karakter pemain dalam naskah yang
saya buat, hal ini agar mempermudah dalam penyusunan sebuah naskah. Ibaranya
sebuah kerangka atau struktur agar lebih mudah untuk dikembangkan.

Setelah itu, saya membuat sebuah synopsis pendek dari keseluruhan naskah
cerita yang akan saya susun. Hal ini agar bisah dengan mudah mengembangkan suatu
ide dan pikiran .juga mampu membuat crew paham dan menyutujui cerita yang penulis
buat. Karena bagaimanapun seorang penulis juga harus bekerjasama dalam tim.

34
Kemudian, setelah saya membuat sebuah synopsis, saya menuangkan ide,
imajinasi dan menyusun menjadi sebuah naskah cerita yang beralur. Menentukan siapa
saja yang berada pada dialog tersebut, kemudian mengembangkan kata-kata sesuai
dengan pemikiran dan konsep yang telah ditentukan. Saya menyusun sebuah naskah
hanya dengan kekuatan kata-kata,suara dan dukungan musik agar mampu membawa
para pendengar masuk ke dalam cerita saya. Cerita yang saya pilih haruslah menarik.
Menarik artinya mampu membangkitkan minat dan perhatian khalayak pendengar,
memicu selera pendengar, serta membuat orang yang sedang sedih,mood berantakan,
letih, lesu, capeh, bangkit seketika dengan naskah yang saya buat. Disini saya harus
memperhatikan dan menguasai kosa kata,ejaan,pilihan kata,kalimat,paragraph,gaya
bahasa dan etika. Dalam pembuatan naskah drama horror Kismis ini, saya akan
mengarahkan, memandu, sekaligus mengajak pikiran dan perasaan pendengar. Atau
bisah dibilang pendnegar mengikuti jejak-jejak langkah seorang penulis naskah. Ketika
saya berbelok,pendengar ikut berbelok,ketika saya berlari pendengar juga ikut berlari.
Ketika saya menari pendengar pun juga menari. Dalam proses mengikuti alur seorang
penulis naskah, seorang pendengar tidak boleh merasah lelah atau dibuat lelah, merasa
bingung atau dibuat bingung, pendengar harus merasa senang dan dibuat senang,
singkat kata pendengar harus merasa dimanjakan dengan naskah drama yang saya
penulis susun.

Setelah sampai pada tahap ini, konsep selajutnya adalah menentukan dimana
letak segmen,durasi dan letak iklan dalam sebuah naskah. Menentukan tata letak
segmen tersebut agar mempermudah seorang penyiar dalam membaca naskah drama
tersebut.Kemudian menentukan durasi dan menentukan letak iklan pada bagian naskah
sangatlah penting. Adanya iklan dalam menyiarkan suatu acara,selain mendengarkan
hiburan pendengar juga bisah mendapatkan sebuah informasi dari siaran tersebut .lalu
menentukan tata letak durasi agar mencegah terjadinya kelebihan dalam siaran karena
bagaimanapun juga dalam memproduksi ada begitu banyak program acara dan semua
telah diatur durasi dan lain-lain, begitupun drama horror kismis ini.

35
Lalu tahap selanjutnya, saya menentukan siapa yang akan menjadi penyiar dan
talent yang akan membacakan naskah yang saya susun. Hal tersebut agar naskah dan
para pembacanya menyatu sehingga menciptakan cerita yang sesuai dengan pemikiran,
naskah dan pembaca drama harus saling bekerja sama.

Setelah pembuatan naskah telah selesai, saya kemudian print sebuah naskah
yang telah disusun dengan jumlah yang banyak. Kemudian membagi-bagikan kepada
crew agar mereka bisah memahami naskah dan belajar apa yang dibutuhkan dalam
memproduksi drama horror kismis ini.

4.4.2. Produksi
Pada tahap ini, produksi merupakan puncak dari program acara. Seorang
Penulis naskah tidak berhenti pada tahap pra produksi saja.

Pada tahap ini, yang saya konsepkan adalah, yang pertama print nan yang telah
jadi tersebut dibagi-bagi pada crew dan terlebih secara khusus untuk seorang penyiar
dan talent yang diundang untuk membawakan drama horror kismis ini.

Disini saya mengajak mereka untuk briefing agar tidak amburadul saat siaran
nanti. Memberikan mereka waktu untuk membaca naskah secara berulang, latihan
intonasi,vocal suara, keras lembutnya ucapan, tinggi rendahnya suara, dan hal-hal lain
yang harus di perhatikan dan dibutuhkan saat membacakan naskah drama horror ini.

Setelah mereka memahami konsep naskah tersebut, seorang penyiar dan telent
siap untuk siaran. Disini saya harus terus menemani mereka untuk selalu memantau
apa yang mereka ucapkan dan merevisi pada akhir acara.

Pada sela-sela jeda iklan,atau saya harus terus briefing pada penyiar dan talent
untuk mengingatkan langkah selanjutnya apa yang harus dimulai. Terkadang seorang
penyiar juga punya konsep tersendiri, tetapi alangkah baiknya jika berunding bersama
untuk baiknya, selalu mengoreksi dimana kekurangan dan kelebihan hingga apa-apa
yang harus ditambahkan. Intinya disini kita harus berhati-hati, berjaga-jaga,dan
memahami situasi dalam proses siaran berlangsung.

36
Hal tersebut mencegah terjadinya kesalahan-kesalahan yang sama jika siaran
lagi.bayangkan saja jika seorang penulis tidak mengoreksi kesalahan penyiar saat
membacakan naskahnya, hal tersebut dapat membuat kesalahan-kesalahan tidak
berubah. Dan itu sangat fatal jika tidak menegur, karena jika dramanya tidak sempurna
kemudian yang dilihat adalah hasil kerja seorang penulis.

Dan bagaimana perasaan kita jika hasil kerja kita dinilai tidak berkompeten,
tidak bagus dan kata-kata lain yang merujuk pada perasaan. Akan tetapi hal tersebut
dapat menjadi sebuah boomerang untuk kita berubah dari kesalahan yang ada.
Membuat kita untuk terus bangkit dan terus berkarya dengan drama drama yang
menarik dan terkesan.

Sebuah tim produksi sangat perlu adanya kerja sama yang baik, saling
membutuhkan satu sama lain untuk menyukseskan program acara tersebut. Agar para
pendengar puas dan ketagihan dengan cerita yang kita bawakan. Karena jika mereka
puas, berarti cerita yang kita buat, naskah yang kita susun berhasil dan sukses.

Dan hal itu membuat kita semakin gigih dan semangat, dalam arti ketika kita
selalu mendapat dorongan dari orang-orang yang mengagumi hasil kerja kita, karya
kita , ide-ide kita . apa yang kita rasakan? Bahagia dan senang. Mungkin hal ini terlihat
sangat lebay, namun seorang penulis bisah rasakan hal tersebut. Ketika mendapat
pujian dan dukungan, seorang penulis merasa bahwa tidak ingin mengecewakan
siapapun yang telah mendorongnya untuk menuangkan ide dan berkreatif sampai
kapanpun.

Kemudian, ketika siaran telah selesai seorang penulis kembali pada talent dan
penyiar untuk memberikan dukungan dan support bahwa siaranya baik. Hal tersebut
untuk menciptakan solidaritas dalam sebuah tim. Hingga dukungan agar penyiar bisah
menjadi yang terbaik untuk kedepannya.

37
4.4.3. Pasca Produksi
Pada tahap ini, adalah tahap akhir setelah melewati pra produksi dan produksi.
tugas penulis naskah tidak sampai di kedua tahap tadi. Pada tahap ini, seorang penulis
naskah mempunyai peran penting dalam memproduksi program acara.

Terkadang kita berfikir, seorang penulis naskah pekerjaannya hanya sampai


pada pra produksi dan produksi saja. Namun tidak banyak orang yang tau ternyata pada
tahap ini, seorang penulis naskah memiliki pekerjaan untuk memantau dan menemani
seorang editor.

Pada tahap ini juga sebuah program acara dibentuk dan diatur sedemikian rupa
sehingga menjadi program yang sesuai dengan harapan, maka seorang penulis naskah
akan memberikan dan menuangkan ide dan pemikiran ,manakah dan backsound apa
saja yang harus dimasukan ke dalam mentahan cerita drama tersebut.

Dalam pembuatan cerita drama horror pada program “Kismis” ini, tentu kita
perlu adanya suara pendukung untuk membuat cerita kita menjadi menarik dan
terkesan sesuai tema yang dibuat. Suara-suara tersebut semisalkan, suara kendaraan,
suara keramaian, suara orang sedang berdialog, suara berlari karena ketakutan dan
suara-suara lain yang tidak bisah disebutkan.

Adanya bunyi-bunyian ini sangat berpengaruh pada drama yang kita pilih,
bayangkan saja jika cerita yang kita bacakan tidak ada suara pendukung. Hal tersebut
seperti kosong dan hampa, pendengar akan merasa biasa saja dan tidak merasa
ketakutan .padahal kita ingin para pendengar merasa puas dengan acara yang kita
bawakan dan salah satunya bunyi-bunyian itu sangatlah penting dalam memproduksi
drama tersebut.

Penulis naskah dan editor harus bekerja sama dalam menuangkan ide,
memberikan masukan, saling bertukar pikiran, saling memberikan support. Karena
sebagai tim hal-hal tersebut haruss diperhatikan sebaik mungkin agar karya kita
diterima karena dramanya bagus,keren dan berbeda.

38
Kunci dari keberhasilan dan kesuksesan sebuah karya harus adanya kerjasama
yang baik, bukan mementingkan ego. Karena jika kita lebih memilih ego tanpa melihat
pekerjaan orang lain, maka hal yang kita dapatkan tidaklah sempurna. Bagaimanapun
sebuah etika juga diperlukan dalam bekerjasama. Ha tersebut menghindari hal-hal yang
tidak kita inginkan.

Pada tahap ini juga tidak hanya penulis naskah dan editor saja yang saling
bertukar pikiran untuk menambahkan backsound yang diperlukan, tetapi semua tim
crew yang bertugas juga harus saling membantu menuangkan ide-ide tersebut.

Karena untuk memproduksi sebuah drama , kita juga membutuhkan pendapat


dari semua crew yang bertugas, untuk menambah sesuatu hal yang kurang dari drama
yang telah dibuat alangkah lebih baik kita briefing . hal tersebut sangat diperlukan
sebelum kita menyiarkan drama tersebut.

Intinya disini tugas seorang penulis naskah pada tahap pasca produksi adalah
membantu seorang editor untuk menambahkan apa saja yang diperlukan, juga
berkumpul bersama semua crew yang bertugas dan briefing untuk mendapatkan hasil
yang baik dan enak dijual.

4.4.4. Lembar Kerja Penulis Naskah


Judul : “Movemen”

Format : Drama Horor

Durasi : 30 menit

Karakter Tokoh : - Jak : Jail,Penasaran,Ambisi,pemberani

- Rizky : Penurut,

- Koko : Penakut

Sinopsis :

Seorang Videography muda bernama Jak dan kedua orang


sahabatnya yaitu Rizky dan Koko. Jak menemukan bayangan

39
misterius dari hasil videonya setelah mengambil video
documenter di suatu museum yang mereka datangi. Bayangan
misterius itu berlanjut hingga mereka pulang ke rumah, tidak
hanya Jak tetapi kedua sahabatnya Rizky dan Koko juga
dihantui. Mereka pun terus diganggui hantu tersebut, sampai
mereka kembali lagi ke museum tersebut dan mencari tau
penyebab kenapa mereka dihantui sampai hingga sahabatnya
bernama Koko menjadi Pingsan. Ternyata hantu tersebut
mengganggu mereka karena ada satu benda milik museum yang
diambil oleh Jak.

NASKAH

“MOVEMEN”

Babak Pengenalan/Segment 1/Take 1/Kamar Koko

Waktu Menunjukan pukul 07:30 0 WIB, Tiba saatnya mereka menjalankan aktivitas
mereka yang menjadi seorang Videography. Mereka telah membuat kesepakatan
untuk pergi ke museum hari ini. Namun Koko bangun terlambat sehingga Koko
ditelpon oleh Jak.

(Backsound : Bunyi Telepon)

Kringg…Kringgg…Kringg..Kringgg..

Koko : (mata terpejam dan mengangkat telepon)

40
“Hallo…. “(Ngantuk)
Jak : “Bangun nggak lu? Udah jam berapa ini? Jam segini masih tidur aja
lu!!” (Kesal)
Koko : “Gilaaaaaa gue telatt (Kaget dan bangun) iyaa iya bro maaff gue
telat!! Gue otw!!” (Berlari ke arah kamar mandi)
Jak : “Otw apaan? Mabuk tidur lu ya? Cepetan gue sama Rizky udah
siap! Kita jemput lu yah sekarang ?”
Koko : “Bisah ajah Lu.. Oke gua tunggu disini yah”
Jak : “Oke bro” (sambil mematikan telepon)

Segment 2/Take 1/Rumah Koko

Beberapa menit kemudian, Jak dan Rizky sampai di depan rumah menggunakan
mobil.

(Backsound : Klakson Mobil)

Pipppp…piiipp..pipppp…piiiipppp…

Koko berlari-lari keluar secepat mungkin, karena takut dimarahi oleh Jak. Kemudian
membuka pintu mobil dan masuk ke dalam.

Koko : “Maaf broooo… Gue telatt” (wajah malu-malu)


Jak : (Sambil menyetir) “Alesan banget sih! Semalam aja lu paling vocal!”
Rizky : “Tau nih si Koko ! Mana macet ntarr”
Koko : “Iyee maaf… Semalam gue massih nonton Film makanya telat gue”
Jak ` : “Lain kali nggak boleh gitu Ko! Di dunia kerja nggak ada yang
namanya telat! Harus on time!” (tegas)
Koko : “Iyee iyee maaf.. Nggak bakal gue ulangi ko broo Hehehe”
Rizky : “Ngomong-ngomong Lu bawa kamera lu nggak? Takutnya lu lupa
lagi”
Koko : “Bawaa Ky!! Tenang aja !”

41
Jak : “Mantappp!! Eh kita lewat jalan mana sih biar nggak macet! Males
banget gue”
Rizky : “Gue nurut aja, Kagak tau jalan gue.”
Koko : “Nahhh itu dia Jak, Ngikutin jalannya aja udah!
Jak : “Haduh… iyeee”

Segment 3/Take 1/Museum

(Backsound : Tutup pintu mobil)

Setelah beberapa menit, akhirnya mereka tiba pada tempat tujuan mereka yang ingin
mereka datangi. Kemudian mereka bergegas ke dalam museum tersebut.

Jak : Turun!! Turun!!


Koko : Akhirnya nyampe juga!! Kamera!! Jangan Lupa !
Rizky : Siiaapp!!

Setelah mereka menyiapkan barang-barang mereka, mereka pun masuk ke dalam.

Segmen 4/Take 1/Museum

Sesampainya mereka di dalam mereka pun segera mengambil gambar pada bagian
mereka masing-masing dan dipimpin oleh Jak.

Jak : Rizky..Elu ambil bagian ruangannya ajah yak, Anglenya harus dapat
ingat pake teknik biar ngeditnya gampang!
Rizky : Oke siaappp!! Tapi ini nggak apa-apa emang??
Jak : Nggak apa-apa! Nanti kalau ada yang petugas yang tegur, Lu panggil
gue aja!
Koko : Lah gue ngapain?
Jak : Elu pulang aja!!
Koko : Hehehheh! Maaf bro!! becandanya jelek amat!
Jak : Lu seperti biasa pekerjaan lu apaan!!

42
Koko : Okeee siapp bosssku!! Gue siapp mengambil teknik Movement!
Jak : Oke siap!! Mencar-mencar yah!! Gue kesana (menunjuk ke arah
barat), Koko Lu kesana yah!! Risky Ke sana!!
Koko/Rizky : Siapp!! (Sambil berjalan)

Take 2/Lokasi Rizky

Setelah mereka berpencar, Rizky kemudian berjalan ke arah yang dipilih Jak, tak
menunggu lama ia pun kemudian mengammbil video dengan teknik yang telah mereka
dapati.

Rizky : Ini mantapp nih!! Cahayanya pas deh! Nggak perlu dinaikin
lagi (Sambil berbicara sendiri)

Karena keasikan mengambil gambar sambil berjalan mundur, ia kemudian salah


menabrak pengunjung!

Rizky : Eh maaf mbanya!! Nggak sengaja saya Maaf mba..maaf


Mba : lain kali hati-hati mas!! (sambil berjalan)
Rizky : Iya mba..iya!!
Rizky : Haduhhh… Apes banget! Untung kaga di pukul gue !!

Kemudian ia segera lanjut mengambil gambar yang ia maksud sambil berjalan ke


semua ruangan!

Take 3/Lokasi Koko

Koko yang telah siap kemudian berjalan mengambil bagian yang disuruh Jak! Dengan
penuh konsenstrasi dan penghayatan! Namun seakan akan gugup ketika melihat wanita
cantik yang lewat di depan kameranya!

Koko : Suiittt…Suiittt..Haiiii neng geliss!! Mau kemana neng!!


Si wanita : Apansihh!! Nggak jelas !! (Sinisnya)
Koko : Yee mbannya galak banget sih!! Nanti cepat tua entar!!

43
Koko : yahhh malah pergii dia!! Padahal masuk kamera !emang dia nggak
mau? Hadeeuuhhh!!

Sambil berbicara sendiri ia kemudian terus berjalan menyusuri semua ruangan sesuai
pemikirannya!

Take 3/Lokasi Jak

Jak yang terkenal dengan penuh pengkhayatan terus mengambil gambar-gambar yang
dipajang! Satu persatu ia lihat dan ia terkagum-kagum.

Jak : Ini museum klasik banget! Lukisan-lukisannya juga keren-keren!


Mantap banget nih!!

Jak : Waooww!! Ini bakal jadi video yang paling keren dari yang lain!!

Rasa penasarannya terus menghantui pikiran Jak agar videonya terlihat keren. Dan
pada satu lukisan yang ia videokan , ia sangat suka dan terkagum-kagum!

Jak : Ini kok beda banget yah? Kaya berbeda gitu! Tapi di bagian sini orang
pengunjungnya nggak rame! Padahal ini lukisan terkeren dan berbeda!

Take 4/pintu utama

Setelah semua mengambil gambar, tiba waktunya untuk makan siang! Jak sebagai
pemimpin kemudian segera menghubungi mereka!

Jak : (menelfon) tuttttt…tuttt..tut…

Halo Ko!! Elu dimana? Sini balik! Udah semua kan?


Koko : Lah kok cepat? Emang boss udah selesai?
Jak : Udah!! Elu nggak mau makan emang? Lu samperin Rizky gue
tunggu di pintu keluar!
Koko : Okee Siappp Bosku!

44
Setelah semuanya berkumpul, mereka segera berjalan ke arah mobil. Dan menuju ke
restoran untuk makan siang!

Beberapa menit kemudian ***

Koko : Akhirnya sampai juga, Laper banget gue!


Jak : Tadi aja sok sokan bilang gue lama! Lapar kan elu?
Koko : Lagian nggak biasanya cepat begitu Emang kenapa sih bos cepat
banget ??
Rizky : Iyaa bos, Biasanya juga tunggu lambung berteriak baru cari makan
Jak : Ahh lu berdua diam diam aja! Gue lapar ini !turun cepetan! Mo
makan nggak? (Sambil turun)
Koko : Iyaaa boss iya..

Segment 5/Take 1/Restoran

Kemudian mereka segera berjalan ke arah restoran, dan memesan makanan mereka!
Sambil menunggu pesanan yang mereka pilih, mereka pun berbincang-bincang.

Rizky : Boss! Entar langsung pulang kan? Nggak kemana-mana lagi?


Jak : Emang kenapa mau banget pulang?
Koko : Kayak nggak tau aja, Paling mau main PS!
Rizky : tau aja luh tutupan baskom!
Jak : Yaudah gini aja, kita backupin video di rumah lu ajah yah Ky!!
Sambil Main Ps? Gimana?
Koko : betul banget! Gue setuju!
Rizky : gue mana-mana ajah bos! Oke fix rumah gue yah!
Jak : siapp!

Beberapa menit setelah makan, mereka segera bergegas ke rumah risky. Sesampainya
disana mereka segera berjalan ke dalam rumah dan beristirahat sejenak

Segment 6/Take 1/Rumah Rizky

45
Sambil beristirahat, mereka pun berbincang-bincang!

Jak : Ko, video yang di kamera lu sini memorycard nya!

Koko : Oke siapp!

Jak : Ky, Kamera lu juga yah! Gece! Abis ini ambilin minum yah!

Rizky : Siap bosss!!

Sambil menunggu, Jak kemudian mengopy semua video dari kamera masing-masing!

Jak : Ko! Abis itu video lu jangan lupa edit yah!

Koko : editnya di rumah gue aja yah! Nggak harus hari ini kan?

Jak : Bebas ko! Terserah lu ajah kapan!

Koko : Oke siap!

Rizky : Nih minumnya !emak gue lagi pergi arisan! Kaga ada apa-apa di
kulkas, adanya air dingin doang!!

Koko : Yaelahh, parah banget luh! Kasih air dingin doang!

Jak : Syukur air dingin! Emang lu mau air kobokan?

Koko : Iyaa enggak sih bos!

Rizky : iye entar gue beli di depan! Gue ngapain dong bos!

Koko : Lah katanya mo main Ps kan Ky?

Rizky : beneran nggak apa-apa?

Jak : Nggak apa-apa! Lu berdua main dulu! Entar kala ganti gue!

Koko : yaudah ayoo ky!

Rizky : ayoo!!

46
Beberapa menit kemudian, mereka sibuk dengan aktifitas mereka masing-masing.
Risky dan koko bermain Ps dan Jak mengamati hasil dari video yang mereka ambil.
Tiba-tiba pintu rumah risky bunyi.

(Backsound:ketukan pintu)

Tokkk…tokkk..tokk…

Tokk…tokkk…tokkk..

Jak : Ky, suaru ketukan ky! Emak lu pulang kali!

Rizky : Lah emak gue? Tunggu yah!

Babak Permasalahan/Take 2/Rumah Rizky

Rizky kemudian pergi ke pintu dan membukakan pintu, dan dia kaget karena ia tidak
melihat siapapun di luar. Dan ketika ia menutup kembali bulu kuduknya tiba-tiba
merinding!

Rizky : Ehh apaan tuh? Kok bulu kuduk gue merinding?

Jak : kenapa lu?

Rizky : kaga ada orang di luar!! Bukan emak gue! Lagi siapa sih jail banget !
kurang kerjaan!

Koko : Ahh!! Jangan takut-takutin napa?

Rizky : Seriusan kaga ada orang!

Koko : Anak kecil kali yang ketuk pintu!

Rizky : Anak kecil disini nggak mungkin kayak gitu!

Koko : Lah terus siapa dong?

Jak : Husss jangan pada takutan! Gitu ajah takut!

Koko : Masalah udah maghrib bos! Ngeri gue!

47
(Dubrraaakkkkkkk!!!!)

Koko : Ehhh bunyi apaan tuh??

(Backsound:suara Kucing)

Jak : Kucing dari arah mana itu?

Koko kemudian berlari mendekat kea rah Jak!

Koko : Bosss, takut gue bos!

Rizky : tunggu gue ke dapur! Kayaknya dari arah dapur!

Jak : diem dulu jangan takutan! Mending lu jauh jauh dari gue koko!

Koko : takut guee bos!

Jak : aduh pen kencing lagi gue! Minggir gue ke toilet dulu!

Koko : jangan tinggalin gue boss (Ketakutan)

Jak : Lu ke dapur sono !temanin si Rizky! Cepetan!

Koko : Anterin dulu bos! Sumpah gue takut !gue pengen pulang bos ! gue
takut!!

Jak : Berisik amat!!!! (sambil berjalan)

Segment 7/Take 1/dapur

Rizky kemudian berteriak dari dapur !

Rizky : Woiiiiii kucing sial!! Sialan lu!!

Jak dan koko segera berlari ke arah Rizky,

Jak : Kenapa ky? Kucing kenapa?

Rizky : kesel gue! Masa dia bawa bangke tikus kesini! Entar gue yang
diomelin emak gue! Bau lagi! (sambil membereskan)

48
Jak : Gila !kok bisah sih! Koko lu bantuin risky ! Guue ke kamar mandi
dulu! (sambil berjalan )

Koko : Jangan lama-lama bos! Gue takut! (ketakutan)

Take 2/Toilet

Jak kemudian berjalan kea rah toilet, sesampainya di toilet dia pun kaget semua air
berubah menjadi darah!

Jak : Ky…Rizky! Koko!!! (berteriak)

Koko dan Rizky kemudian berlari menghampiri Jak!

Koko : Kenapa bos kenapa? Ada apaa?

Jak : Airnya jadi merah darah semua sih ?ini kenapa gini?

Rizky : lah tadi airnya biasa aja bro! ini pasti gara-gara kucing bawa bangke
kesini kali!

Jak : Yaudah buka aja tutupan bawahnya biar buang aja airnya!

Rizky : Tapi nggak bisah , keras soalnya ! paling pake kunci-kunci bokap
gue!

Jak : yaudah nyimpennya dimana?

Rizky : di gudang!

Koko : jangan suruh gue plis! Nggak sanggup gue!

Jak : Mau nggak mau Ko cepetan! Sebelum emaknya risky pulang!

Rizky : iya ko! Di gudang , entar lu buka pintu dia di belakang pintu persis!

Koko : iyaa tunggu iyaa ( takut)

Koko pun berjalan ke gudang, ketika ia hendak mengambil kunci yang berada di
belakang pintu, tiba tiba pintu tertutup sendiri dan koko pun terkunci di dalamnya!

49
Koko pun terkaget dan berteriak!

(backsound: suara buka pintu, membanting pintu)

Praaaaakkkkkk!

Koko : Tidaaaaaaakkkkkk!!!! Jak!! Rizky!! Tolongin gueee !!woiii tolongin


gue!! (Sambil mendobrak pintu)

Karena rumah risky terbilang cukup besar, sehingga suara teriakan koko tidak
terdengar sama sekali. Di dalam gudang tersebut Koko dirasuki hantu! Setelah dirasuki
hantu, koko kemudian membukakan pintu! Wajah koko terlihat sangat pucat dan pada
bagian mata memiliki lingkaran hitam! Bibirnya kering dan pucat. Koko segera
menghampiri Jak dan risky yang berada di toilet tersebut.

Jak : Cepetan! Jalan kayak keong lu!

Koko : Balikin!

Rizky : (@#$%*&#@??????)

Jak : balikin apa ?lu gila yah? Mana kunci-kuncinya?

Koko : Balikin! (Suara berubah mengerikan)

Rizky : Lu kenapa pucat gitu koko? Balikin apa sih sebenarnya? Tolong gue
capeh!!!

Koko : Balikin!! (Sambil berjalan kea rah tempat tas-tas mereka)

Rizky dan jak kemudian mengikuti langkah kaki Koko sambil menepuk pundak koko
dan menyadarkan koko!

Jak : Lu kenapa koko? Balikin apa?

Koko : (tertawa kunttilanak)

Rizky : ehhhh suara koko berubah jadi cewe! ( ketakutan)

Jak : Koko!! Lu kenapa!! Koko!!! Sadar koko!

50
Babak Penyelesaian/take 1/Rumah rizky

Koko terus berjalan dan langkah kakinya terhenti tepat di depan tas Jak. Kemudian
mereka melihat tas tersebut bergerak-bergerak tak menentu. Tak menunggu lama ,
Rizky segera membuka tas tersebut dan keluarlah seekor kucing. Kucing tersebut
berlari daan mengaung!

Rizky : Sialan!! Kucing sial! Ini apa apaan ini Jak !!gue ga ngertii!

Koko : (Tertawa kuntilanak) Balikin !!

Rizky : (Marah saambil menangis) balikin apa woiii! Gue capeh! Jak ini apa
apan !balikin apa sebenarnya!

Jak : Tenang dulu Ky! Tenang!

Rizky : Gue nggak bisah tenang jak! (Panik) ini koko juga kemasukan! Kita
harus ngapain!?

Koko : Balikin Lukisan Saya!!!!!!! (tertawa kuntilanak)

Rizky : Gue nggak paham apa yang lu maksud! Lukisan apa! Gue nggak curi
punya lu! (ketakutan)

Jak : Jadi lukisan itu berhantu? (kagett)

Rizky : Maksud lu apaan? Jawab jak!

Jak : Lukisan yang ada di tas gue itu, itu gue ambil di museum tadi Ky! Gue
nggak tahu bakalan kayak gini!

Rizky : (terkaget) kita harus anterin sekarang Jak !!gue mohon! Sebelum jam
21:00!

Koko : Balikin pada tempat semula (Suara berbeda)

Jak : Oke kita balikin sekarang juga! Tapi lu harusn keluar dari tubuh Koko
sekarang! Jangan sakitin dia!!

51
Koko : (Tertawa Kuntilanak)

Sontak hantu tersebut keluar dari tubuh koko, koko pun terjatuh dan pingsan di bawah
lantai. Jak dan Rizky kemudian bergegas cepat mengangkat koko ke mobil .dan mereka
pun juga mengambil lukisan tersebut dan segera pergi ke museum tadi.

Rizky : Cepatan Jak , sebelum museum tutup!

Jak : Iyaa ky!!!

Sesampainya di museum tersebut, Jak segera berlari turun ke dalam museum sambil
memegang lukisan tersebut. Ia segera memasang lukisan tersebut pada tempatnya dan
kembali ke mobil dengan nafas terengah-engah.

Jak : (nafas terengah-engah) Sialll!

Rizky : Gimana jak? Udah lu simpan di tempatnya?

Jak : Udah ky! Udah gue simpan! (Sambil menyetir)

Koko : Kita dimana? (Lemas )

Jak : Lu udah sadar ko? Kita di dalam mobil menuju rumah risky!

Koko : Kok bisah? Emang kenapa ?sebenarnya ada apa?

Rizky : tadi lu kerasukan pas mau ngambil kunci di gudang!

Koko : (Kaget) lah kok bisah? Emang gue kerasukan!?

Jak : Iyaa! Lu paling takut makanya lu kemasukan! Maaf banget yah teman-
teman! Gara-gara gue, kalian jadi kayak gini! Gue terobsesi sama
lukisan tadi! Makanya gue ngambil! Dan gue nggak tau kalau lukisan
itu bakal kayak gitu!

Rizky : Nggak apa-apa Jak! Seenggaknya kita udah balikin lukisannya!

Koko : lah si bos! Pantasan tadi pulangnnya cepet banget!!

Jak : Iya Ko! Gara-gara itu! Maaf yah!

52
Rizky : nggak apa-apa Ky!! Santai! Kita pulang yuk! Beresin rumah gue dulu
sebelum emak gue balik!

Jak : Okee ky!!

Take 3/Mobil

Akhirnya mereka terus ke arah jalan pulang! Sesampai di pertengahan jalan mereka
hamper menabrak seorang wanita cantik. Wanita itu berdiri tepat di depan mobil
mereka .jak kemudian klakson agar wanita itu pergi!

(Backsound:Klackson)

Piiippppp….piiiippppp…

Jak : Woiii minggirrrr!!!

Koko : masih ada aja wanita cantik jam segini! Gombal yuk?

Rizky : klakson lagi deh Jak!

Jak : (piiiipppp..piiippp)!! woiii

Wanita cantik itu kemudian berjalan kea rah Jak sambil berkata :

Wanita : Balikin Mas!!!!!!!

Jak,Koko,Rizky : Tidaaaaaakkkkkkkkkkkkkk!!!!!!!!!!!

***The End***

4.5 Proses Kerja Produksi Editor

Dalam pembuatan drama radio tentunya diiperlukan sebuah team atau crew
yang memiliki job desk nya masing2 bergujuan agar lancarnya proses pembuatan
sebuah karya. Saya penulis Tirta Aji Wijaya kebetulan mempunyai tanggung jawab
dalam proses pembuatan drama radio ini sebagai editor. Kenapa saya memilih

53
menjadi editor ?, selain memang karena tertarik saya juga merasa bahwa saya dapat
lebih sedikit memahami tugas editor dan lumayan cukup berpengalaman dalam meng
edit suara dibandingkan dengan rekan kerja yang lain. Hal itu dikarenakan saya
memang lulusan jurusan Multimedia pada saat di sekolah menengah kejuruan. Pada
saat saya masih duduk dibangku sekolah menengah kejuruan saya sempat beberapa
kali menjadi editor dalam sebuah teater salah satu ekskul di
Editor adalah sesorang yang bertanggung jawab penuh atas penyuntingan sebuah
video/audio/tulisan (bila dalam kasus media cetak) yang belum di edit (tahap editing).
Pengertian editing sendiri adalah kegiatan memilih, menyusun ulang dan
memanipulasi klip video/audio untuk membuat rangkaian video/audio yang dapat
memenuhi tujuan pembuatan nya.
Tahap – tahap editing antara lain : (Logging) yaitu mencatat dan memilih hasil
gambar,video, atau suara berdasarkan time code di file masing2 yang terdapat pada
memory card sumber produksi. (Capturing) proses pemilihan dan transfer file dari
memory card atau sumber produksi ke laptop. (Offline editing) proses pemilihan dan
penyususan file dalam software editing sesuai skenario tanpa memberikan efek – efek
gambar atau suara terlebih dahulu. (Online editing) proses penambahan efek – efek
tertentu kepada file seperti efek transisi, efek warna, efek gambar, maupun efek
gerak. (Sound scoring) proses pemilihan audio seperti ilustrasi musik, atmosfir dan
sound efek sesuai naskah atau alur ceritany. (Mixing) proses pencampuran semua
bahan yang dibutuh kan di software editing. Lalu terahkir ada rendering dan ekspor
Jadi tugas editor sebenarnya bisa di bagi menjadi 3 secara garis besar dalam
editor radio. Pertama adalah memilih file lalu menambah file, bisa menghapus file
yang tidak diinginkan serta serta menyusun ulang file audio jikalau diperlukan. Yang
kedua adalah memperbagus suara yang dihasilkan oleh pemain drama radio dalam
proses editing. Dan yang terahkir adalah memberikan Background Music juga efek
tertentu sesuai keperluan. Dengan begitu suara2 tersebut akan menjadi satu kesatuan
yang akan memberi kan pesan dan kesan kepada audience yang mendengar.

4.5.1 Pra Produksi

Pra produksi adalah tahap awal dalam membuat sebuah program atau karya
yang di dalamnya crew melkukan kegiatan meriset merancang sebuah programagar
nantinya pada saat produksi dan pasca produksi bisa berjalan lancar sesuai tujuan.
Saya sebagai editor tentunya memiliki kegiatan atau tugas tersendiri dalam tahap pra
produksi ini antara lain adalah : membaca naskah dengan berulang2 kali sampai
paham betul dengan alur cerita. Lalu setelah paham dengan alur cerita saya sebagai
editor selanjutnya menyiapkan audio2 yang diperkirakan akan dibutuhkan nantinya
pada saat produksi ataupun pasca pasca produksi. Audio2 yang dibutuhkan bisa

54
download yang no copyright dari internet, atau bila memungkinkan editor bisa
bekerja sama dengan composer dalam membuat audio2 yang diinginkan. Tetapi hal
itu tidak saya lakukan. Saya hanya mendownload audio2 yang gratis dari internet.
Karena pada program ini be karakteristik live, maka dalam pra produksi sendiri
pun saya sebagai editor sudah harus menyiapkan hasil editing minimal backgroud
music yang sesuai dengan naskah. Agar nantinya ketika live talent atau pemain bisa
mengudara dengan diiringi bgm yang sudah dibuat.

4.5.2 Produksi
Dalam produksi sebenarnya saya sebagai editor hanya harus menunggu hasil dalam
produksi live lalumembuat versi editing tapingnya dengan mengedit file dengan
meberi efek detail. Namun dikarenakan saya adalah seseorang yang cukup memahami
alur music dalam cerita jadi sya mem brief pengarah acara soal timing yang pas
dalam pemain pada saat memasuki scen

4.5.3 Pasca Produksi


Membuat rekaman hasil live menjadi rekaman versi detail dengan mengedit
memberi sound effect sesuai dengan cerita. Lalu setelah itu mempublikasikan hasil
final editing tersebut

4.5.4 Lembar Kerja Produksi


Jadi secara keseluruhan saya sebagai editor berperan penuh dalam prosesn
penyuntingan audio dalam drama radio.

4.6 Proses Kerja Produksi Penyiar

Penyiar radio adalah orang yang bertanggung jawab dalam membawakan suatu
program di radio, bisa suksesny sebuah program atau bahkan radio nya itu sendiri dapat
tergantung pada penyiar nya. Penyiar mempunya karakter yang berciri khas, dapat
menghibur dan mudah dikenal dan bisa dinikmati pembawaan nya oleh audience
adalah tanda bahwa penyiar itu berkompeten.

4.6.1 Pra Produksi

55
Penyiar akan mempelajari naskah yang telah dibuat oleh penulis naskah
Menyiapkan materi yang akan disampaikan saat produksi Penyiar melatih olah vokal
sehingga sesuai dengan waktu yang ditentukan Tim bekerja sama sehingga terjadi
sinkronasi antar sesama Penyiar Berkoordinasi dengan penulis naskah dan pengarah
acara jika ada kata kata yang dikuasai atau kata kata yang berkurang

4.6.2 Produksi

Penyiar menyampikan segala informasi yang ada didalam naskah, dengan


lugas serta tepat waktu, lalu mengajak pendengar agar mampu masuk kedalam suasana
yang dibuat oleh penyiar , melakukan intraktif sehingga itu dilakukan bila program non
drama, sedangkan tugas saya di produksi adalah sebagai narator yang membacakan
kalimat – kalimat yang ada di cerita.

4.6.3 Pasca produksi

Mendengarkan kembali hasil recording dan mengevaluasinya sebagai


pembelajaran saya dalam job desk penyiar.

4.6.4 Lembar kerja produksi

Kesimpulan nya adalah tugas saya sebagai penyiar, membaca skenario yang
sudah dibuat dengan baaik dan benar dan sesuai.

56
BAB V

PENUTUP
5.1. Kesimpulan
Dengan dibuat nya dispro ini maka bisa ditarik kesimpulan secara menyeluruh
bawasanya kami mahasiswa (yang tertetera pada cv) UBSI berencana akan membuat
suatu program radio yang ber isikan drama2 horror di bawakan oleh satu penyiar yang
bernama sherina. Tujuan dibuat nya program ini adalah untuk menghibur dan juga
memberi pesan moral kepada para pendengar di setiap cerita yang akan di putar
nantinya. Selain itu juga bertujuan untuk menjadi wadah latihan bagi kami penulis
dalam berkecimpung di dunia penyiaran terutama radio.

Demikianlah dispro ini kami buat dengan sedemikian rupa, terimakasih.

5.2. Saran

5.3. Behind The Scene


5.4. Cv Creative
CURRICULUM VITAE
BIODATA

57
FOTO 3X4
Nama : Maria Elista Nggai
Tempat Tanggal Lahir : Bajawa, 27- 06-1997
Jenis kelamin : Perempuan
Kampus : Universitas Bina sarana informatika
Jurusan : Broadcasting
Negara : indonesia
Agama : katolik
Status : single
NIM :42180125
Alamat : jln sulawesi no 45 halim perdana kusuma, kalimalang, jakarta timur
Phone : 081388829552
Email : elistanggai27@gmail.com

58
FOTO 3 X 4
Nama : Tirta Aji Wijaya
Tempat tanggal lahir : Tangerang,17-11-2000
Jenis kelamin : Laki – Laki
Tempat Kampus : Universitas Bina SaranaInformatika
Jurusan : Broadcasting
Negara : indonesia
Agama : Islam
Status : single
NIM : 42180390
Alamat : Komplek griya asri tmi, Blok O2 no 9, Jatimakmur, Bekasi.
Phone : 08161396737
Email :tirta587@gmail.com

59
FOTO 3 X 4
Nama : ANDREHARIS SAPUTRA
Tempat tanggal lahir : solok,18-07-2000
Jenis kelamin : Laki - Laki
Tempat kampus : Universitas Bina SaranaInformatika
Jurusan : Broadcasting
Negara :indonesia
Agama : Islam
Status : single
NIM : 42180586
Alamat : Jl. Mutoharun no 08 Rt/Rw :08/010 jatirahayu ,pondok melati
kota bekasi
Phone : 0895-3749-56917
Email :harissptra177@gmail.com

60
FOTO 3 x 4
Nama :Sherina ananda
Tempat tanggal lahir :jakarta, 26-11-1999
Jenis Kelamin :Perempuan
Kampus : Universitas Bina Sarana Informatika
Jurusan : Broadcasting
Negara : indonesia
Agama : Islam
Status : single
NIM : 42180339
Alamat :Perumnas klender, pondok kopi, jakarta timur
Phone : 0813-8292-7220
Email :krungy375@gmail.com

61
FOTO 3 X 4
Nama : RIDWAN RAMADAN
Tempat tanggal lahir : bekasi,13-10-2000
Jenis Kelamin : Laki - Laki
Kampus : Universitas Bina Sarana Informatika
Jurusan : Broadcasting
Negara : indonesia
Agama : Islam
Status : single
NIM : 42180444
Alamat : Jl.kh moch seman I Rt/Rw :01/08 jatikramat ,jatiasih kota
bekasi
Phone : 081293290367
Email :ridwanramadan755@gmail.com

62
FOTO 3 X 4
Nama : paustina sadipun
Tempat tanggal lahir :manoeratu,21,03,19
Jenis kelamin : perempuan
Kampus :Universitas Bina Sarana Informatika
Jurusan : Broadcasting
Negara : indonesia
Agama : Katolik
Status : single
NIM : 42180227
Alamat : Jl. Rawa indah no 43 Rt/Rw :001/008 jaticempaka ,pondok gede
kota bekasi
Phone : 085890411058
Email : tinasadipun@gmail.com

63
64