Anda di halaman 1dari 83

Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

KATA PENGANTAR

Penyiapan kurikulum dan modul yang terstandar merupakan bagian tugas dan
fungsi Pusdiklat Jalan, Perumahan, Permukiman, dan Pengembangan
Infrastruktur Wilayah untuk melaksanakan diklat bidang jalan dan jembatan
yang berkualitas. Karena kemampuan aparatur sipil negara di dalam
menentukan penggunaan, memahami proses pembuatan, dan melaksanakan
pekerjaan jalan dengan menggunakan campuran beraspal panas dengan tepat
sangat diperlukan, maka Pusat Pendidikan dan Pelatihan Jalan, Perumahan,
Permukiman, dan Pengembangan Infrastruktur Wilayah menyelenggarakan
penyusunan pedoman, kurikulum, dan modul diklat untuk materi Pekerjaan
Jalan Dengan Menggunakan Beton Aspal Campuran Panas.

Salah satu upaya yang dianggap strategis dalam peningkatan profesionalisme


Aparatur Sipil Negara (ASN) adalah melalui Pendidikan dan Pelatihan Pegawai
(Diklat) dengan judul:
DIKLAT PELAKSANAAN BETON ASPAL CAMPURAN PANAS
Dengan demikian para ASN Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan
Rakyat yang selanjutnya disebut Kementerian PUPR umumnya dan khususnya
ASN Direktorat Jenderal Bina Marga (Ditjen Bina Marga) diharapkan mampu
memberikan pelayanan prima kepada masyarakat melalui penyiapan bahan dan
formula rancangan sebagai salah satu tahapan proses dalam pelaksanaan
pembangunan jalan.

Bandung, Agustus 2017


Pusdiklat Jalan, Perumahan, Permukiman,
dan Pengembangan Infrastruktur Wilayah

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | i


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

DAFTAR ISI
Kata Pengantar….........................................................................................................i
Daftar Isi ........................................................................................................ii
Daftar Tabel .................................................................................................. iv
Daftar Gambar ............................................................................................... v
Petunjuk penggunaan modul ......................................................................... vi
1 Pendahuluan ..................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ........................................................................................... 1
1.2 Deksripsi Diklat .......................................................................................... 1
1.3 Standar Kompetensi .................................................................................. 1
1.4 Kompetensi Dasar ..................................................................................... 1
1.5 Materi Pokok Dan Sub Materi Pokok ........................................................ 3
1.6 Estimasi Waktu .......................................................................................... 3
2 kegiatan belajar 1 .............................................................................................. 4
Penyiapan Produksi Campuran Beraspal Panas ..................................................... 4
2.1 Umum ........................................................................................................ 4
2.2 Persyaratan Rujukan.................................................................................. 5
2.3 Penyiapan Peralatan.................................................................................. 7
Unit Produksi Campuran Aspal (UPCA) atau AMP ............................ 7
Unit Produksi Campuran Aspal Tipe Takaran (Batch Type) ............. 8
Peralatan Laboratorium Lapangan ................................................. 28
Peralatan Pengangkut..................................................................... 29
2.4 Ketentuan Keselamatan Kerja ................................................................. 30
Kewajiban umum Penyedia Jasa..................................................... 30
Petugas Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) ............................ 31
Organisasi Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan (P3K) .............. 32
Perlengakapn keselamatan kerja standar ...................................... 33
2.5 Pemeriksaan Kelayakan dan Kalibrasi Alat .............................................. 34
Asphalt Mixing Plant (AMP)............................................................ 35
Alat penghampar campuran beraspal (Asphalt Finisher) ............... 40
2.6 Penyiapan dan Pemeriksaan Bahan ........................................................ 43
Penanganan Agregat....................................................................... 43
Penanganan Aspal dan Asbuton ..................................................... 44
3 Kegiatan Belajar 2 ........................................................................................... 46
Penyiapan Formula Campuran Kerja.................................................................... 46

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | ii


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

3.1 Proses Formula Campuran Rencana (FCR) menjadi Fomula Campuran


Kerja (FCK) ............................................................................................... 46
Formula Campuran Rencana .......................................................... 46
Percobaan Pencampuran di AMP (Trial Mix) ................................. 47
3.2 Pemeriksaan Campuran Beraspal Panas Di AMP .................................... 49
3.3 Pengangkutan Campuran Beraspal ke Lapangan .................................... 50
Dump Truck ..................................................................................... 50
Jumlah Dump Truck ........................................................................ 51
3.4 Percobaan Pemadatan Di Lapangan (Trial Compaction) ......................... 52
Jumlah campuran beraspal untuk percobaan pemadatan ............. 52
Penyiapan Peralatan Pemadat pada Percobaan Pemadatan ......... 52
Penyiapan Lokasi Percobaan Pemadatan ....................................... 53
Jumlah Lintasan Pemadat pada FCK ............................................... 54
Kepadatan Standar Kerja (Job Standard Density, JSD) pada FCK.... 54
Persetujuan FCR menjadi FCK ......................................................... 55
Toleransi Gradasi dan Kadar Aspal pada FCK di Lapangan ............. 55
Data Formula Campuran Kerja (FCK) .............................................. 57
KEGIATAN BELAJAR 3 ........................................................................................... 59
4 Pelaksanaan Produksi Campuran Aspal .......................................................... 59
4.1 alat PENGISI Agregat ke Bin Dingin (judul sesuaikan dengan daftar isi) . 59
4.2 Penempatan Agregat ke Bin Dingin......................................................... 59
4.3 Ruang Control di Asphalt Mixing Plant (AMP) ........................................ 60
4.4 Penyaluran agregat dari bin dingin ......................................................... 61
4.5 Pengeringan dan Pemanasan agregat ..................................................... 61
4.6 Pemasokan aspal dari Tangki Aspal......................................................... 61
4.7 Penimbangan Bahan................................................................................ 61
4.8 LAMA Pencampuran (Mixing TIME) ........................................................ 62
4.9 Pengangkutan Campuran ke Lokasi Pekerjaan ....................................... 63
4.10 Pemeriksaan Campuran Beraspal ........................................................... 65
Rangkuman........................................................................................................... 67
Latihan .................................................................................................................. 69
Daftar Pustaka ...................................................................................................... 70
Glosarium ............................................................................................................. 72
Penutup ................................................................................................................ 77

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | iii


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

DAFTAR TABEL
Tabel 1 Jenis-jenis Agregat ................................................................................ 62
Tabel 2 Jumlah Keluaran Agregat Dari masing-masing Bin ............................... 62
Tabel 3 Temperatur Penghamparan dan Pemadatan ....................................... 82
Tabel 4 Temperatur Pemanasan Agregat, Peremaja dan Pencampuran
Asbuton Campuran Hangat .................................................................. 92
Tabel 5 Penyimpangan Produksi dan Kemungkinan Penyebabnya................... 95

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | iv


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Cold Bin ....................................................................................... 35
Gambar 2 Timbangan Agregat ..................................................................... 38
Gambar 3 Tangki Aspal ................................................................................ 39
Gambar 4 Feeder for Drier........................................................................... 40
Gambar 5 Drying Plant ................................................................................. 42
Gambar 6 Drying drum AMP tipe takaran .................................................. 42
Gambar 7 Sistem pasokan bahan bakar minyak untuk dryer ...................... 44
Gambar 8 Pengumpul Debu......................................................................... 45
Gambar 9 Elevator Panas ............................................................................. 46
Gambar 10 Unit Saringan Panas .................................................................... 47
Gambar 11 Bin Panas (Hot Bin) ...................................................................... 49
Gambar 12 Bin Panas ..................................................................................... 49
Gambar 13 Sistem Pasokan Aspal .................................................................. 50
Gambar 14 Diagram operasi pencampuran ................................................... 53
Gambar 15 Pengangkut Campuran Beraspal Jenis Dump Truck .................... 55
Gambar 16 Perlengkapan Keselamatan Kerja ............................................... 60
Gambar 17 Pengambilan Contoh Uji dan Benda Uji ...................................... 70
Gambar 18 Pengambilan Contoh Uji Aspal dari Mobil dan Tangki ................ 71
Gambar 19 Penggunaan TR Lebih dari Satu................................................... 83
Gambar 20 Cold Bin ....................................................................................... 84
Gambar 21 Diagram kontrol otomatis AMP tipe takaran ............................. 85
Gambar 22 Asbuton butir dimasukkan langsung melalui pugmill ................. 89
Gambar 23 Bin Tambahan Pemasok Asbuton pada AMP .............................. 89
Gambar 24 Pemasokan Asbuton ke Pugmill dengan Conveyor ..................... 90
Gambar 25 Pemasokan Asbuton ke Pugmill secara Manual ......................... 90
Gambar 26 Bin Dingin untuk Asbuton Butir pada Elevator Filler .................. 90
Gambar 27 Proses Pencampuran Asbuton Butir di Pugmill .......................... 91
Gambar 28 Terpalling pada Dump Truck ....................................................... 93

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | v


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL

Petunjuk penggunaan modul ini dimaksudkan untuk mempermudah peserta


pelatihan dalam memahami materi Beton Aspal Campuran Panas. oleh karena
itu, sebaiknya peserta pelatihan memperhatikan beberapa petunjuk berikut ini.
1) Bacalah dengan cermat bagian pendahuluan ini, sampai anda
mempunyai gambaran kompetensi yang harus dicapai, dan ruang
lingkup modul ini.
2) Baca dengan cermat bagian demi bagian, dan tandailah konsep-
konsep pentingnya.
3) Segeralah membuat rangkuman tentang hal-hal esensial yang
terkandung dalam modul ini
4) Untuk meningkatkan pemahaman anda tentang isi modul ini,
tangkaplah konsep-konsep penting dengan cara membuat pemetaan
keterhubungan antara konsep yang satu dengan konsep lainnya.
5) Untuk memperluas wawasan anda, bacalah sumber-sumber lain yang
relevan baik berupa kebijakan maupun subtansi bahan ajar dari
media cetak maupun dari media elektronik.
6) Untuk mengetahui sampai sejauh mana pemahaman anda tentang isi
modul ini, cobalah untuk menjawab soal-soal latihan secara mandiri,
kemudian lihat kunci jawabannya.
7) Apabila ada hal-hal yang kurang dipahami, diskusikanlah dengan
teman sejawat atau catat untuk bahan diskusi pada saat tutorial.
8) Peserta membaca dengan seksama setiap sub materi pokok dan
bandingkan dengan pengalaman anda yang dialami di lapangan.
9) Jawablah pertanyaan dan latihan, apabila belum dapat menjawab
dengan sempurna, hendaknya anda latihan mengulang kembali
materi yang belum dikuasai.
10) Buatlah rangkuman, buatlah latihan dan diskusikan dengan sesama peserta
untuk memperdalam materi.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | vi


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

1 PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Aspal beton campuran panas merupakan salah satu jenis dari lapis perkerasan
konstruksi perkerasan lentur. Jenis perkerasan ini merupakan campuran merata
antara agregat dan aspal sebagai bahan pengikat pada suhu tertentu. Untuk
mengeringkan agregat dan mendapatkan tingkat kecairan yang cukup dari aspal
sehingga diperoleh kemudahan untuk mencampurnya, maka kedua material
harus dipanaskan dulu sebelum dicampur. Karena dicampur dalam keadaan
panas maka seringkali disebut sebagai “ hot mix “. pekerjaan pencampuran
dilakukan di pabrik pencampur , kemudian dibawa ke lokasi dan di hampar
dengan mempergunakan alat penghampar (paving machine) sehingga diperoleh
lapisan lepas yang seragam dan merata untuk selanjutnya dipadatkan dengan
mesin pemadat dan akhirnya diperoleh lapisan padat aspal beton.

1.2 DEKSRIPSI DIKLAT


Diklat ini membekali para peserta tentang pengetahuan dan contoh-contoh
tentang karakteristik, jenis dan perkembangan Beton Aspal Campuran Panas.
Untuk menguasai kemampuan tersebut maka perlu dikembangkan pendekatan-
pendekatan pembelajaran khususnya mengkaji modul yang tersedia maupun
pengayaan bahan ajar dari berbagai sumber yang sesuai dan ter-update,
dilanjutkan dengan kajian dan diskusi.

1.3 STANDAR KOMPETENSI


Kompetensi yang akan dicapai dalam mata diklat ini adalah mampu memahami
tentang pengertian, peralatan, proses pembuatan dan proses pelaksanaan
pekerjaan jalan dengan Beton Aspal Campuran Panas.

1.4 KOMPETENSI DASAR


Setelah mengikuti mata diklat ini, diharapkan peserta:
1. Mampu memahami mengenai penyiapan produksi campuran beraspal
2. Mampu memahami mengenai penyiapan formula campuran kerja (FCK)
3. Mampu memahami pelaksanaan produksi campuran

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 1


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Adapun indikator hasil belajar yang harus dicapai adalah :

Produksi campuran beraspal


 Menjelaskan penyiapan Peralatan
 Menjelaskan Tempat penimbunan agregat dan penampungan
 Menjelaskan Unit produksi campuran beraspal, AMP (Asphalt Mixing Plant)
 Menjabarkan jenis AMP Jenis Takaran (Bacth Type)
 Menjelaskan AMP Tipe Menerus (Continuous Mixing Plant)
 Menjelaskan Ketentuan Keselamatan Kerja
 Menjelaskan Peralatan Pengangkut
 Menjelaskan Peralatan Penghamparan dan Pembentuk
 Menjelaskan Peralatan Pemadat
 Menjelaskan kalibrasi AMP
 Menjelaskan Aspal Finisher
 Menjelaskan penanganan Agregat
 Menjelaskan Aspal dan peremajaan

Penyiapan Formula campura kerja (FCK)


 Menjelaskan Pembuatan FCR Berdasarkan Agregat Dari Bin Panas
 Menjelaskan Percobaan Pencampuran di AMP (Trial Mix)
 Menjabarkan prosedur Pengangkutan Campuran Beraspal ke Lapangan
 Menjabarkan Pemeriksaan Campuran Beraspal Panas di AMP
 Menjelaskan Percobaan Pemadatan di lapangan (Trial Section)

Pelaksanaan Produksi Campuran Aspal


 Menjelaskan prosedur Pengangkutan bahan ke Bin
 Menjabarkan Penempatan bahan agregat
 Menjelaskan Kegiatan di ruang control
 Menjelaskan Suplai agregat
 Menjabarkan Pemanasan agregat (dihidupkan dari kontrol)
 Menjelaskan Suplai aspal
 MenjelaskanPenimbangan Material
 Menjabarkan prosedur Pencampuran (Mixing)
 Menjelaskan Pengangkutan ke Lokasi Pekerjaan
 Menjelaskan Pemeriksaan Campuran Beraspal

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 2


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

1.5 MATERI POKOK DAN SUB MATERI POKOK


2 . Produksi Campuran Beraspal
2.1. Umum
2.2. Persyaratan rujukan
2.3. Penyiapan Peralatan
2.4 Kalibrasi Alat
2.5 Penyiapan dan Pemeriksaan Bahan

3. Pembuatan FCR Berdasarkan Agregat Dari Bin Panas


3.1 Percobaan Pencampuran di AMP (Trial Mix)
3.2 prosedur Pengangkutan Campuran Beraspal ke Lapangan
3.3 Pemeriksaan Campuran Beraspal Panas di AMP
3.4 Percobaan Pemadatan di lapangan (Trial Section)

4. Penyiapan formula campuran kerja


4.1 Pembuatan FCR Berdasarkan Agregat Dari Bin Panas
4.2 Pengangkutan bahan ke Bin
4.3 Penempatan bahan agregat
4.4 Kegiatan di ruang control
4.5 Suplai agregat
4.6 Pemanasan agregat (dihidupkan dari kontrol)
4.7 Suplai aspal
4.8 Penimbangan Material
4.9 Pencampuran (Mixing)
4.10 Pengangkutan ke Lokasi Pekerjaan

1.6 ESTIMASI WAKTU


Waktu yang digunakan dalam mempelajari materi pokok ini adalah selama 8
jam pelatihan, @ 45 menit.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 3


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

2 KEGIATAN BELAJAR 1
PENYIAPAN PRODUKSI CAMPURAN BERASPAL PANAS

2.1 UMUM
Proses produksi campuran beraspal panas pada prinsipnya dimulai dari
pemenuhan persyaratan manajemen dan teknis, kemudian dilanjutkan dengan
langkah-langkah operasional seperti pembuatan penyiapan alat Formula
Campuran Rencana (FCR) atau Design Mix Formula (DMF), dan Formula
Campuran Kerja (FCK) atau Job Mix Formula (JMF), kegiatan pengendalian
proses unit pencampur aspal (Asphalt Mixing Plant, AMP) dan lapangan, dan
berakhir pada pelaksanaan penghamparan dan pemadatan seta pengendalian
mutu. Bagan alir rangkaian pembuatan Formula Campuran Kerja ditunjukkan
dalam Gambar 19.

Proses produksi campuran beraspal dimulai dari pengadaan bahan dan


pemeriksaan bahan, proses pencampuran di AMP, pelaksanaan di lapangan
yang meliputi pelaksanaan penggelaran dan pemadatan di lapangan. Pada
bagian ini, diuraikan kegiatan yang berhubungan dengan proses produksi
campuran beraspal panas di AMP.

Campuran beraspal baik yang dibuat dengan bahan pengikat aspal keras, aspal
modifikasi atau campuran antara aspal keras dengan dengan asbuton butir
adalah campuran yang terdiri dari agregat, aspal dan atau tanpa asbuton yang
dicampur secara panas atau hangat di AMP. Ada dua jenis campuran beraspal
yang dapat diproduksi di AMP, yaitu campuran beraspal panas dan campuran
beraspal hangat. Untuk campuran beraspal panas, proses pencampuran bahan-
bahan ini dilakukan pada temperatur tinggi (± 170 oC), sedangkan untuk
campuran beraspal hangat, proses pencampuran dilakukan pada temperatur
lebih rendah (± 150 oC). Perbedaan temperatur ini disebabkan bahan pengikat
untuk campuran hangat adalah berupa peremaja yang merupakan campuran
antara minyak berat dengan aspal yang memiliki nilai viskositas lebih tinggi
(lebih encer) dari pada nilai viskositas aspal keras. Sifat campuran yang
dihasilkan, baik untuk campuran panas ataupun hangat, sangat tergantung pada
mutu bahan dan proses produksinya.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 4


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

2.2 PERSYARATAN RUJUKAN


Standar Nasional Indonesia (SNI):
SNI 06-2440-1991 : Metoda Pengujian Kehilangan berat Minyak dan Aspal
dengan Cara A
SNI 03-3426-1994 : Survai Kerataan Permukaan Perkerasan Jalan Dengan
Alat Ukur NAASRA
SNI 03-3640-1994 : Metode Pengujian Kadar Aspal Dengan Cara Ekstraksi
Menggunakan Alat Soklet
SNI 03-4141-1996 : Metode Pengujian Gumpalan Lempung Dan Butir-
Butir Mudah Pecah Dalam Agregat
SNI 03-4428-1997 : Metode Pengujian Agregat Halus Atau Pasir Yang
Mengandung Bahan Plastis Dengan Cara Setara Pasir
SNI 06-6399-2000 : Tata Cara Pengambilan Contoh Aspal
SNI 03-6441-2000 : Metode Pengujian Viskositas Aspal Minyak dengan
Alat Brookfield Termosel
SNI 03-6723-2002 : Spesifikasi Bahan Pengisi untuk Campuran Beraspal.
SNI 03-6757-2002 : Metode Pengujian Berat Jenis Nyata Campuran
Beraspal dipadatkan Menggunakan Benda Uji Kering
Permukaan Jenuh
SNI 03-6819-2002 : Spesifikasi Agregat Halus Untuk Campuran Perkerasan
Beraspal
SNI 03-6835-2002 : Metode Pengujian Pengaruh Panas dan Udara
terhadap Lapisan Tipis Aspal yang Diputar
SNI 03-6877-2002 : Metode Pengujian Kadar Rongga Agregat Halus yang
tidak dipadatkan
SNI 03-6893-2002 : Metode Pengujian Berat Jenis Maksimum Campuran
Beraspal
SNI 03-6894-2002 : Metode Pengujian Kadar Aspal Dan Campuran
Beraspal Cara Sentrifius
SNI 04-7182-2006 : Metode Uji Standar untuk Bilangan Asam
SNI 1969 : 2008 : Cara Uji Berat Jenis Dan Penyerapan Air Agregat Kasar
SNI 1970 : 2008 : Cara Uji Berat Jenis Dan Penyerapan Air Agregat Halus

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 5


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

SNI 2417 : 2008 : Cara Uji Keausan Agregat Dengan Mesin Abrasi Los
Angeles
SNI 2490 : 2008 : Cara Uji Kadar Air dalam Produk Minyak Bumi dan
Bahan mengandung Aspal dengan Cara Penyulingan
SNI 3407 : 2008 : Cara Uji Sifat Kekekalan Bentuk batu dengan
menggunakan Larutan Natrium Sulfat atau Magnesium
Sulfat.
SNI 3423 : 2008 : Cara Uji Analisis Ukuran Butir Tanah
SNI 2432:2011 : Cara Uji Daktilitas Aspal
SNI 2433:2011 : Cara Uji Titik Nyala dan Titik Bakar dengan alat
Cleveland Open Cup
SNI 2434:2011 : Cara Uji Titik Lembek Aspal dengan Alat Cincin dan
Bola (Ring and Ball)
SNI 2439:2011 : Cara Uji Penyelimutan dan Pengelupasan pada
Campuran Agregat-Aspal
SNI 2441 : 2011 : Cara Uji Berat Jenis Aspal Padat
SNI 2456 : 2011 : Cara Uji Penetrasi Bahan-Bahan Bitumen
SNI ASTM C117 : 2012 : Metode Uji Bahan Yang lebih Halus dari Saringan 75
µm (No.200) dalam Agregat Mineral dengan Pencucian
SNI ASTM C136 : 2012 : Cara Uji untuk Analisis Saringan Agregat Halus dan
Agregat Kasar
SNI 6721 : 2012 : Metode Pengujian Kekentalan Aspal Cair dan Aspal
Emulsi dengan Alat Saybolt Furol
SNI 6753 : 2008 : Cara Uji Ketahanan Campuran Beraspal Panas
Terhadap Kerusakan Akibat Perendaman.
SNI 7619 : 2012 : Metode Uji Penentuan Persentase Butir Pecah pada
Agregat Kasar.
AASHTO :
AASHTO T96-02 (2006): Resistance to Degradation of Small-Size Coarse
Aggregate by Abrasion and Impact in the Los Angeles
Machine.
AASHTO T195-67 (2007): Standard Method of Test for Determining Degree of
Particle Coating of Bituminous-Aggregate Mixtures

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 6


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

AASHTO T283-07 : Resistance of Compacted Bituminous Mixture to


Moisture Induced Damaged
AASHTO T301-99 (2003) : Elastic Recovery Test of Bituminous Materials By
Means of a Ductilometer
ASTM:
ASTM D2042-01 : Standard Test Method for Solubility of Asphalt
Materials in Trichloroethylene.
ASTM D2073-07 : Standard Test Methods for Total, Primary, Secondary,
and Tertiary Amine Values of Fatty Amines by
Alternative Indivator Method
ASTM D3625 (2005) : Standard Practice for Effect of Water on Bituminous-
Coated Aggregate Using Boiling Water
ASTM D4791-99 : Standard Test Method for Flat or Elongated Particles in
Coarse Aggregate
ASTM D5581-07a : Test Method for Resistance to Plastic Flow of
Bituminous Mixture using Marshall Apparatus (6 inch-
diameter Specimen).
ASTM D6927-06 : Standard Test Methods for Marshall Stability and Flow
of Bituminous Mixtures

2.3 PENYIAPAN PERALATAN


Unit Produksi Campuran Aspal (UPCA) atau AMP
Peralatan untuk produksi bahan campran aspal, merupakan satu kesatuan unit
peralatan yang disebut Unit Produksi Campuran Aspal (UPCA) atau Asphalt
Mixing Plant (AMP), yang dalam proses operasinya terbagi dalam dua jenis
AMP, yaitu :
 AMP tipe takaran (Batch type)
 AMP tipe menerus (Continuous type)
 AMP tipe Drum
 AMP tipe Pugmill Mix
Tiga tipe terakhir tidak disarankan digunakan untuk pekerjaan campuran
beraspal di lingkungan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat,
mengingat karena proses pengendalian mutu pekerjaan selama lelaksanaan
relatif lebh sulit dibandingkan dengan tipe takaran (Batch type).

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 7


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Unit Produksi Campuran Aspal Tipe Takaran (Batch Type)


Pencampuran material dan aspal pada AMP tipe takaran dilakukan di tempat
pengadukan dalam takaran tertentu secara berurutan, dalam komposisi bahan
dan temperatur yang ditetapkan. Fraksi-fraksi agregat dingin ditempatkan
dalam bin dingin (cold bin), kemudian dialirkan melalui cold elevator masuk ke
dalam dryer untuk dikeringkan dan dipanaskan, dan masuk ke dalam bin panas
(hot bin) setelah masing-masing fraksi dipisahkan oleh saringan. Selanjutnya
agregat dimasukkan ke ruang pengaduk (pugmil) setelah ditimbang. Dalam
ruang mixer agregat diaduk dan dicampur dengan bahan pengisi (filler) dan
aspal. Hasil campuran yang diperoleh disebut satu takaran, yang kemudian
disusul dengan takaran berikutnya dalam urutan dan prosedur yang sama.
Berikut ini gambaran proses pengoperasian masing-masing komponen utama
pada AMP jenis takaran.

2.3.2.1 Bin dingin (cold bins)


Jenis bin dingin (cold bins) yang umum dikenal adalah:
− ban berjalan menerus,
− getar, dan
− aliran.
Jenis ban berjalan menerus, cocok untuk agregat halus sedangkan yang lainnya
cocok untuk agregat kasar. Kontinuitas aliran material dari bin dingin ini sangat
berpengaruh terhadap produksi campuran beraspal, karena itu perlu
pengendalian mutu yang ketat pada bin dingin. Pemeriksaan agregat pada bin
dingin meliputi:
a) Tidak ada perubahan gradasi agregat. Perubahan gradasi dapat disebabkan
karena perbedaan quari atau pemasok (supplier). Jika terjadi perubahan
gradasi agregat, maka harus dilakukan pembuatan FCK atau JMF baru.
b) Agregat tidak bercampur. Pencampuran agregat antar bin yang berdekatan
dapat dicegah dengan membuat pemisah yang cukup dan pengisian tidak
berlebihan. Pengisian yang baik dapat dilakukan jika ukuran lebar bak
(bucket) loader lebih kecil dari pada lebar mulut bin dingin.
c) Kalibrasi bukaan bin dingin secara periodik.
d) Bukaan bin dingin kadang-kadang tersumbat, misalnya jika agregat halus
basah, agregat terkontaminasi tanah lempung, atau penghalang lain yang
tidak umum seperti batu dan kayu.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 8


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

e) Perubahan kecepatan ban berjalan, dan perlu disiapkan satu orang operator
yang setiap saat mengontrol aliran agregat dan membuang material yang
tidak perlu.

Bin dingin pada umumnya terdiri atas tiga atau empat ruang yang di bagian
bawahnya menirus dan dilengkapi dengan pintu (gate) yang bukaannya bisa
diatur menurut jumlah fraksi agregat yang diperlukan untuk tiap takarannya.
Tiap-tiap ruang (compartment) bin diisi dengan agregat ukuran tertentu, mulai
dari agregat halus sampai dengan yang kasar, sesuai dengan campuran aspal
panas yang akan diproduksi, sesuai dengan formula campuran kerja atau job
mix. Setiap fraksi agregat dalam bin dingin tidak boleh tercampur, agar
komposisi campuran agregat gabungan yang dihasilkan sesuai dengan formula
yang ditetapkan.

Gambar 1 Cold Bin

Pengeluaran agregat dari masing-masing ruangan diatur melalui pintu yang


bukaannya bisa diatur sesuai dengan jumlah fraksi agregat yang diperlukan.
Ukuran bukaan pintu akan ditentukan pada saat melakukan kalibrasi sebelum
operasi pencampuran dimulai. Guna kelancaran arus keluarnya agregat / tidak
tersendat, maka pintu cold bin dilengkapi pula dengan alat penggetar (vibrator)

Agregat yang keluar dari bin akan jatuh ke atas ban berjalan (conveyor), sebagai
feeder conveyor, yang membawa agregat dipasok ke corong cold elevator untuk
dimasukkan ke drum pengering dan pemanas (dryer). Kecepatan ban berjalan

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 9


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

ditentukan pada saat kalibrasi, karena akan berpengaruh pada jumlah agregat
yang diangkutnya per satuan waktu.

Pengaliran agregat dari bin dingin menuju ke alat pengering (dryer) dilakukan
dalam udara terbuka, dengan tujuan mengurangi kadar air agregat melalui
penguapan. Dengan kadar air yang rendah maka pamanasan agregat dalam
dryer akan mudah mencapai temperatur yang diinginkan sesuai dengan waktu
yang tepat. Guna mencegah tingginya kadar air dalam agregat maka bin dingin
harus terlindung di bawah atap, demikian pula tempat penimbunan persediaan
agregat sebaiknya ditempatkan di bawah bangunan beratap.

2.3.2.2 Timbangan
AMP harus memiliki perlengkapan timbangan yang akurat dan otomatis (bukan
manual) untuk menimbang setiap fraksi agregat masing-masing dalam kotak
penimbang atau penampung yang terletak di atas timbangan dan berkapasitas
cukup untuk setiap penakaran. Timbangan harus bebas dari sentuhan setiap
batang penahan dan batang kolom atau perlengkapan lainnya yang akan
mempengaruhi fungsi penimbangan. Pintu pengeluaran (discharge gate) kotak
penimbang harus dapat tertutup rapat sehingga tidak terdapat kebocoran
bahan yang akan masuk ke dalam alat pencampur pada saat proses
penimbangan campuran berikutnya.

Timbangan untuk setiap kotak timbangan atau penampung (hopper) harus


berupa jenis jam (pembacaan jarum) tanpa pegas atau digital dan merupakan
produksi standar serta dirancang dengan ketelitian berkisar antara ½ % dan 1,0
% dari beban maksimum yang diperlukan.

Ujung jarum harus dipasang sedekat mungkin dengan permukaan jam dan harus
berupa jenis yang bebas dari paralaks (pembiasan sinar) yang berlebihan.
Timbangan harus dilengkapi dengan tanda (skala) atau sistim otomatis untuk
timbangan digital yang dapat disetel untuk pengukuran berat setiap bahan yang
akan ditimbang pada setiap kali pencampuran. Timbangan harus terpasang
kokoh dan bilamana mudah berubah harus segera diganti. Semua timbangan
harus diletakkan agar mudah terlihat oleh operator pada setiap saat.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 10


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Timbangan yang digunakan untuk menimbang aspal harus memenuhi ketentuan


untuk timbangan agregat dengan ketelitian pembacaan tidak boleh melebihi
dari 1 kilogram dan harus memiliki kapasitas dua kali lebih besar dari bahan
yang akan ditimbang serta harus dapat dibaca sampai satu kilogram yang
terdekat.

Timbangan harus diperiksa berulang kali sehingga ketepatannya dapat selalu


dijamin. Guna kelancaran pemeriksaan harus disediakan sekurang-kurangnya 10
buah beban standar @20 kg untuk pemeriksaan semua timbangan.

Jika keseimbangan waktu pencapaian berat tiap bin panas sulit tercapai, maka
setiap operator harus membuang agregat tersebut dan melakukan pemeriksaan
aliran material mulai dari bin dingin. Akan tetapi jika ketidak seimbangan waktu
tersebut dipaksakan terus berjalan, maka dapat dipastikan akan terjadi
penyimpangan gradasi akibat proporsi masing-masing bin panas tidak sesuai.
Aliran agregat yang tidak segaram juga dapat menyebabkan temperature
campuran menjadi bervariasi. Pemeriksaan yang dilakukan pada bagian ini
adalah:
a) Kalibrasi timbangan, termasuk timbangan aspal
b) Kotak timbangan (weigh box) tergantung bebas
c) Control harian terhadap kinerja operator AMP

Penimbangan agregat dilakukan dengan cara kumulatif yaitu agregat ditimbang


berurutan dalam satu timbangan dengan sistem penjumlahan berat fraksi
pertama dengan fraksi-fraksi yang berikutnya. Misalnya berdasarkan formula,
satu campuran memerlukan komposisi agregat fraksi 1 = a kg, fraksi 2 = b kg,
fraksi 3 = c kg, fraksi 4 = d kg, sehingga jumlah berat agregat dalam campuran
tersebut menjadi (a+b+c+d) kg. Cara menimbangnya adalah:
− Buka pintu fraksi 1 sampai timbangan menunjuk angka : a kg. Pintu-1
tutup kembali
− Buka pintu fraksi 2 sampai timbangan menunjuk angka : (a+b) kg.
Pintu-2 tutup kembali
− Buka pintu fraksi 3 sampai timbangan menunjuk angka : (a+b+c) kg.
Pintu-3 tutup kembali
− Buka pintu fraksi 4 sampai timbangan mennjuk angka : (a+b+c+d) kg.
Pintu-4 tutup kembali

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 11


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Penimbangan tersebut dilakukan secara menerus, dan setelah mencapai jumlah


sebagai yang ditetapkan sebanyak (a+b+c+d) kg, kemudian agregat panas
dimasukkan ke dalam ruang pencampur (mixer) dengan membuka pintu (gate)
yang berada di bagian bawah ruang timbangan.

Hal yang perlu diperhatikan dalam proses ini ialah :


a) Bin panas maupun ruang timbangan diselimuti insulator untuk menjaga
agar tidak ada panas yang hilang, karena itu perlu selalu diperiksa
kondisinya jangan ada yang rusak atau bocor
b) Guna mencapai hasil timbangan yang sesuai dengan yang dipersyaratkan,
jagalah agar jangan sampai ada ruang dalam bin panas yang isinya kurang
dari jumlah fraksi agregat yang diperlukan. Akurasi timbangan hendaknya
diperiksa pada saat kalibrasi
c) Temperatur agregat dijaga agar tidak kurang dari 175º C
d) Mekanisme buka-tutup pintu keluar agregat dijaga agar tidak terjadi
kemacetan

Timbangan Agregat

Gambar 2 Timbangan Agregat

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 12


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

2.3.2.3 Tangki Aspal


Tangki aspal harus dilengkapi dengan pemanas yang dapat dikendalikan secara
efektif dan handal sampai suatu temperatur dalam rentang yang disyaratkan.
Pemanasan harus dilakukan melalui kumparan pipa oli, atau cara lainnya
sehingga api tidak langsung memanasi tangki aspal. Sirkulasi aspal harus lancar
dan terus menerus selama periode pengoperasian. Temperatur aspal yang
disyaratkan di dalam pipa, meteran, ember penimbang, batang semprot, dan
tempat-tempat lainnya dari sistem saluran, harus dipertahankan dengan bahan
isolasi. Bila diperlukan, antara tangki dan alat pencampur dapat ditempatkan
“booster” (penguat) untuk menaikkan temperatur aspal.

Apabila akan digunakan aspal yang dimodifikasi (misal dengan asbuton), maka
ketel aspal harus dilengkapi dengan pengaduk yang bisa menjamin homogenitas
campuran beraspal. Daya tampung tangki penyimpanan minimum adalah
30.000 liter dan paling sedikit harus disediakan dua tangki yang berkapasitas
sama. Tangki-tangki tersebut harus dihubungkan ke sistem sirkulasi agar setiap
tangki dapat diisolasi secara terpisah tanpa mengganggu sirkulasi aspal ke alat
pencampur.

Gambar 3 Tangki Aspal

2.3.2.4 Pemasok Untuk Mesin Pengering (Feeder for Drier)


Pemasok terpisah untuk setiap agregat harus disediakan. Pemasok untuk
agregat halus harus dari jenis ban berjalan. Pemasok jenis lain dapat

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 13


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

diperkenankan jika pemasok tersebut dapat menyalurkan bahan basah pada


kecepatan yang tetap tanpa menyebabkan terjadinya penyumbatan dan
penggumpalan. Seluruh pintu penampung (bin gate) harus dikalibrasi. Bukaan
pintu dan pengatur kecepatan harus dapat dikunci untuk setiap perbandingan
campuran yang telah sesuai dengan persyaratan.

Gambar 4 Pemasok ke Pengering

2.3.2.5 Sistem Pemasok Bahan Pengisi (Filler Elevator)


Bahan pengisi (filler) dipasok dengan dua cara yaitu disalurkan secara mekanis
menggunakan konveyor ulir, atau dengan cara pneumatik / dipompakan. Cara
penimbangan pun ada dua macam yaitu ditimbang dengan timbangan sendiri
dan langsung dimasukkan ke ruang pencampur, atau masuk dulu ke dalam
ruang bin panas dan ditimbang dalam urutan sama dengan penimbangan
agregat.

Apabila jenis campuran yang akan diproduksi adalah campuran beraspal panas
dengan bahan pengisi (misal menggunakan asbuton butir) maka tempat
penyimpanan dan pemasokan bahan tersebut pada saat produksi campuran
dapat menggunakan tempat penyimpanan bahan pengisi (filler storage atau silo
filler) yang dilengkapi dengan alat pemasoknya (bucket cold elevator screw) dan
timbangan atau tempat khusus yang dilengkapi dengan alat pemasok ke tempat
pencampur (pugmill) seperti jenis ban berjalan (belt conveyor). Kecepatan
pasokan bahan pengisi, baik dari tempat penyimpanan bahan pengisi (filler

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 14


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

storage atau silo filler) ataupun dari jenis ban berjalan (belt conveyor) harus
diatur sehingga sesuai dengan proporsi yang diperlukan.

Ruang pencampur (pugmill) harus dilengkapi dengan pintu pemasok bahan


pengisi dengan ukuran yang cukup atau dengan memodifikasi pintunya sehingga
pasokan bahan pengisi dapat masuk ke dalam ruang pencampur (pugmill) tanpa
hambatan. Material bahan pengisi harus dapat tersebar merata ke seluruh
campuran sehingga diperoleh kadar campuran bahan pengisi yang tetap
(konstan), baik berasal dari silo filler ataupun tempat khusus yang menggunakan
sejenis ban berjalan.

2.3.2.6 Pengering (Drier)


Alat pengering berputar harus mampu mengeringkan dan memanaskan agregat
sampai temperatur yang disyaratkan. Pengering berfungsi untuk:
a) menghilangkan kandungn air pada agregat, dan
b) memanaskan agregat sampai suhu yang disyaratkan. Pemeriksaan yang
diperlukan pada bagian ini adalah:
1) Kalibrasi alat pengukur suhu.
2) Pemeriksaan suhu agregat yang dipanaskan.
3) Pengamatan terhadap asap atau debu yang keluar dari cerobong
asap. Jika asap berwarna hitam berarti pembakaran yang terjadi
tidak sempurna. Sementara jika asap berwarna putih berkabut
(mengandung uap air) berarti agregat basah dan ada kemungkinan
kadar air masih tertinggal setelah proses pengeringan.

Komponen peralatan untuk proses pengeringan dan pemanasan terdiri atas cold
conveyor atau cold elevator, rangka, drum pengering (drying drum), pemanas
(burner), dan sistem pasokan bahan bakar.

Cold conveyor merupakan alat pemasok agregat dingin yang telah ditakar
komposisinya saat keluar dari bin dingin (cold bin) ke dalam drum pengering.
Conveyor tersebut merupakan multi bucket chain, suatu rantai yang dilengkapi
dengan mangkok-mangkok (buckets), dan digerakkan oleh motor listrik.
Mangkok-mangkok tersebut mendapat pasokan agregat dari corong ke feed
conveyor, yang selanjutnya diangkat untuk dimasukkan ke dalam dryer melalui
corong. Agregat akan jatuh karena berat sendiri dan mendorong pintu dryer

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 15


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

menjadi terbuka. Mangkok-mangkok tersebut perlu diperiksa jangan sampai ada


yang posisinya miring atau rusak, karena akan mengurangi jumlah pasokan
agregat ke dalam dryer.
Komponen-komponen pengeringan agregat terlihat seperti gambar berikut

KETERANGAN GAMBAR:
− 1. Batching feeder.
− 2. Penampung
− 3. Corong.
− 4. Elevator.
− 5. Rangka.
− 6. Motor listrik.
− 7. Drum.
− 8. Ring penyangga.
− 9. Ring gear.
− 10.Dinding pelindung tempat keluar agregat.
− 11.PenyeMbur api (burner).

Gambar 5 Unit Pengering

Gambar 6 Drum Pengering AMP tipe takaran

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 16


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Dryer diletakkan di atas kerangka dengan kemiringan 3o – 7o, disangga dua


pasang bantalan rol putar, dan digerakkan oleh motor melalui roda gigi di
sekeliling drum. Bagian dalam drum dilengkapi dengan sudu-sudu yang dipasang
dalam tiga lajur sepanjang drum untuk menyeduk dan mengalirkan agregat di
sepanjang drum yang letaknya miring. Gerakan ini mempercepat proses
pengeringan dan pemanasan agregat, karena waktu agregat terangkat oleh
sudu-sudu tersebut, kemudian akan terjatuh dalam bentuk tirai yang
membantu meningkatkan efektifitas pemanasan. Temperatur agregat waktu
keluar rata-rata (160-180) ºC, biasanya dikontrol oleh thermocouple yang
ditempatkan pada corong keluar agregat panas.

Sumber untuk pemanasan agregat berasal dari pembakaran minyak bakar di


tungku dalam dryer yang bagian dalamnya dilapisi dengan batu api. Minyak
bakar yang terbakar dalam tungku tersebut berupa kabut minyak yang
disemprotkan melalui nozzle burner. Besar kecilnya jumlah bahan bakar yang
masuk ke ruang pembakaran bergantung pada tekanan angin dari blower. Bila
tekanan angin bertambah besar maka bahan bakar yang masuk ruang bakar
bertambah banyak, dan temperatur pun makin tinggi. Sisa kabut miyak yang
tidak terbakar dalam ruang tungku akan terbakar habis di sepanjang dryer.
Mengingat hal tersebut, maka untuk mencapai temperatur agregat sesuai
dengan disyaratkan, perlu perhatian dalam mengatur pemasokan bahan bakar
ke alat pemanas (burner).

Sistem pasokan bahan bakar minyak untuk dryer, secara diagram dapat dilihat
dalam skema dalam Gambar 7.
− Bahan bakar minyak di tempatkan dalam tanki (1) yang terletak dalam
posisi yang lebih tinggi.
− Bahan bakar mengalir ke bawah secara gravitasi melalui pipa (2) dan
masuk ke tanki kerja (3).
− Tinggi bahan bakar dalam tanki kerja dapat dilihat pada tongkat duga (4)
atau melalui kran (5).
− Bahan bakar dipasok ke dalam burner (6) dengan tekanan ± 5 atm oleh
pompa (8) (gear pump).

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 17


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

− Sebelum bahan bakar dipompakan ke burner, terlebih dahulu


dipanaskan dalam tanki kerja menggunakan uap panas yang dialirkan
melalui pipa coil (7) yang terletak di dasar tanki kerja.
Dengan pra-pemanasan tersebut maka panas yang dicapai menjadi lebih tinggi
sehingga dapat menghemat bahan bakar.

Gambar 7 Sistem pasokan bahan bakar minyak untuk dryer

2.3.2.7 Pengumpul Debu (Dust Collector)


AMP harus dilengkapi dengan alat pengumpul debu baik metoda basah atau
metoda kering yang dibuat khusus sehinga dapat membuang atau
mengembalikan secara merata ke elevator, baik seluruh maupun sebagian
bahan yang terkumpul. Pengumpul debu pada umumnya terdiri atas”
− tabung siklon untuk pemisah partikel keras yang terkandung dalam
udara sisa pembakaran dalam dryer,
− fan untuk pembuang udara sisa pembakaran, pipa penghubung,
cerobong, dan
− penampung partikel keras (hopper).

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 18


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Terdapat dua macam tipe pengumpul debu, yaitu tipe kering dan tipe basah.
Pengumpul debu tipe basah dilengkapi dengan pompa penyiram air untuk
disemprotkan pada udara yang dihembuskan fan, sehingga udara yang keluar
sudah bersih dari partikel halus.

Gambar 8 Pengumpul Debu

2.3.2.8 Elevator Panas (Hot Elevator)


Elevator panas (hot elevator) berfungsi untuk mengangkut agregat panas yang
keluar dari drum pengering (dryer) untuk dipasok ke ayakan panas (hot screen).
Bentuk dan cara kerja, sama dengan elevator dingin, tetapi dilengkapi dengan
penutup (selubung) untuk menghindari kehilangan panas akibat sentuhan
dengan udara luar pada saat diangkut. Elevator digerakkan oleh motor listrik
yang kecepatannya harus ditetapkan pada saat kalibrasi, agar jumlah agregat
panas yang diangkutnya sesuai dengan yang ditetapkan dalam formula.
Hal yang perlu diperhatikan pada elevator panas, selain dari kondisi rantai dan
mangkoknya, ialah selubung penutup jangan sampai ada yang bocor atau rusak
akibat gesekan mangkok atau benda lainnya. Dinding yang bocor akan
mengakibatkan hilangnya panas sehingga temperatur agregat akan turun.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 19


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Gambar 9 Elevator Panas

2.3.2.9 Unit Saringan Panas (Hot Screen Unit)


Hot elevator mengangkut agregat panas dari dryer untuk dipasok ke atas
saringan panas, untuk selanjutnya dipisah-pisahkan menurut ukuran masing-
masing fraksi. Unit saringan terdiri atas susunan saringan dari berbagai ukuran
sesuai dengan yang telah ditetapkan. Biasanya terdapat empat atau lima ukuran
saringan yang disusun dalam urutan saringan fraksi paling besar berada paling
atas, dan saringan fraksi ukuran terkecil berada paling bawah. Apabila ada
agregat dengan ukuran lebih besar dari ukuran saringan pertama, akan langsung
terbuang keluar melalui saluran pembuang. Agregat panas yang lolos saringan
akan langsung masuk ke dalam kamar-kamar bin panas (hot bin) sesuai dengan
ukuran fraksi masing-masing.

Kondisi saringan harus sering diperiksa, karena lubang-lubangnya bisa aus akibat
gesekan agregat sehingga lubangnya menjadi besar, atau sebaliknya lubangnya
terselimuti kotoran yang menempel sehingga lubangnya menyempit. Dalam hal
demikian maka ukuran fraksi yang lolos saringan menjadi tidak sesuai lagi
dengan yang diperlukan. Saringan harus mampu menyaring seluruh agregat
sampai ukuran dan proporsi yang disyaratkan dan memiliki kapasitas normal

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 20


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

sedikit di atas kapasitas penuh alat pencampur. Saringan harus memiliki efisiensi
pengoperasian yang cukup sehingga agregat yang tertampung dalam setiap
penampung (bin) tidak mengandung lebih dari 10 % bahan yang berukuran lebih
besar atau lebih kecil.

Umumnya pada proses penyaringan akan terjadi pelimpahan agregat, misalnya


yang semestinya masuk ke hot bin I tetapi terbawa ke hot bin II. Pelimpahan ini
pada kondisi normal terjadi kurang dari 5% dan cenderung konstan sehingga
tidak terlalu mengganggu kualitas produksi. Akan tetapi prosentase tersebut
dapat bertambah jika lubang saringan tertutup agregat halus basah/
menggumpal, dan lubang-lubang pada saringan ada yang rusak. Pemeriksaan
yang perlu dilakukan pada bagian ini adalah:
a) Pemeriksaan kebersihan harian secara visual dan kondisi saringan
b) Pengontrolan gradasi agregat

Unit Saringan

Gambar 10 Unit Saringan Panas

2.3.2.10 Bin Panas (Hot Bin)


Jika agregat halus masih menyisakan kadar air setelah pemanasan, maka
agregat yang halus (debu) akan menempel dan menggumpal pada dinding

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 21


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

hotbin dan akan jatuh setelah cukup berat. Hal tersebut dapat menyebabkan
perubahan kecil pada gradasi agregat, yaitu penambahan material yang lolos
saringan No. 200. Kebocoran-kebocoran yang mungkin terjadi pada hon bins
juga perlu diperhatikan.
Penampung panas harus berkapasitas cukup dalam melayani alat pencampur
bila dioperasikan dengan kapasitas penuh. Jumlah penampung minimum tiga
buah (tidak termasuk penampung bahan pengisi) sehingga menjamin
kemudahan pembentukan gradasi sesuai dengan Formula Campuran Kerja
(FCK). Setiap penampung panas harus dilengkapi dengan pipa pembuang yang
ukuran maupun letaknya dapat mengeluarkan kelebihan kapasitas penampung
dan mencegah masuknya bahan dengan ukuran lebih besar ke dalam
penampung. Penampung harus dibuat cukup dimensinya agar benda uji dapat
mudah diambil.
Bin panas memiliki empat ruangan, untuk menampung agregat panas. Setiap
fraksi agregat masuk ke dalam ruangan terpisah sesuai dengan ukuran butir
agregat yang lolos saringan masing-masing. Kapasitas setiap ruangan
(compartment) berbeda-beda sesuai dengan jumlah agregat yang diperlukan
dalam campuran beraspal panas.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 22


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Gambar 11 Skematis Bin Panas (Hot Bin)

Gambar 12 Bin Panas

Pintu pengeluaran agregat panas terdapat pada di bawah ruangan, yang


gerakan buka- tutupnya dapat dikendalikan secara manual atau otomatis
bergantung pada sistem kontrol AMP yang bersangkutan. Pada umumnya
kendali buka-tutup pintu-pintu (gate) pada AMP menggunakan sistem
pneumatik yang dikendalikan dari ruang kontrol.

Agregat yang keluar dari bin panas akan masuk ke ruang timbangan.
Pengeluarannya diatur secara berurutan, setiap fraksi akan ditimbang sampai
mencapai berat yang ditetapkan.

2.3.2.11 Unit Pengendali Aspal


Perlengkapan pengendali aspal yang handal, baik jenis penimbangan ataupun
volumetrik harus disediakan untuk memperoleh jumlah aspal yang tepat untuk
campuran beraspal dengan rentang toleransi yang disyaratkan dalam rumus
perbandingan campuran.
Untuk AMP sistem penakaran (batching plant), perangkat timbangan atau
meteran harus dapat menyediakan kuantitas aspal sesuai dengan rancangan
untuk setiap penakaran campuran.
Pencampuran aspal, agregat, dan bahan pengisi untuk mendapatkan campuran
aspal panas dilakukan dalam ruang pencampur (mixer). Aspal yang dimasukkan
harus sudah dipanaskan sampai temperatur antara (150-165) ºC. Pemanasan
aspal dilakukan dalam penampung aspal atau boilers, yang pemanasannya

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 23


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

umumnya menggunakan sistem burner, atau dengan sirkulasi oli panas dalam
pipa yang dipasang dalam boiler. Aspal panas dialirkan ke mixer dengan cara
dipompa setelah melalui penimbangan dalam jumlah yang telah ditentukan.
Dengan demikian terdapat dua buah pompa untuk pemasokan aspal, pertama
pompa untuk mengalirkan aspal dari boiler ke bucket timbangan, dan kedua
pompa untuk mengalirkan aspal dari timbangan dan menyemprotkannya ke
ruang pencampuran (mixer). Untuk mencegah penurunan temperatur aspal
maka pipa-pipa penyalur aspal selalu dibalut dengan bahan penahan panas
(insulator).
Diagram aliran aspal dan penimbangannya dapat dilihat pada Gambar 13

Gambar 13 Sistem Pasokan Aspal

Pompa (14) mengalirkan aspal dari boiler (13) melalui pipa (15) ke bucket
penimbang (3), yang bagian bawahnya diselimuti jaket pemanas (steam jacket)
(4). Setelah ditimbang sesuai dengan jumlah berat yang disyaratkan, dengan
pompa (14) aspal dari bucket dihisap dan disemprotkan ke ruang mixer (16).

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam sistem pemasokan aspal adalah:
− Temperatur aspal tidak boleh lebih rendah / tinggi dari batas yang telah
ditetapkan
− Pengabut aspal ke dalam mixer tidak boleh tersumbat
− Pipa saluran aspal berikut katup-katupnya harus berfungsi dengan baik

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 24


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Untuk AMP sistem menerus (continuous plant), pompa meteran aspal haruslah
jenis rotasi dengan sistem pengaliran yang handal serta memiliki susunan nosel
penyemprot yang teratur pada alat pencampur. Volume penyaluran dari pompa
harus dapat disinkronkan dengan aliran agregat ke alat pencampur dengan
pengendali otomatis. Perlengkapan untuk memeriksa kuantitas atau kecepatan
aliran bahan aspal ke alat pencampur harus dikalibrasi terlebih dahulu.

2.3.2.12 Pencampur (mixer)


Mixer adalah suatu alat untuk mencampur material dengan bahan pengikat
dalam keadaan panas. Ruang mixer diperkuat di bagian dalamnya dengan
lapisan penguat agar tahan terhadap gesekan agregat pada saat pengadukan
dilakukan. Di dalamnya terdapat dua poros pengaduk yang memiliki sejumlah
lengan-lengan (paddle). Pada ujung setiap lengan dipasang tip dari bahan baja
mangan dengan sudut kemiringan tertentu agar bisa mengaduk dengan
sempurna. Pada bagian bawah terdapat pintu untuk mengeluarkan hasil
campuran. Pintu digerakkan secara manual atau melalui alat kontrol sistem
pneumatik. Bagian-bagian tersebut mesti diperiksa secara rutin dari
kemungkinan aus atau rusak, yang perlu segera diperbaiki atau diganti baru
serta dibersihkan dari sisa-sisa campuran yang menempel.

Alat pencampur sistem penakaran (batch) adalah jenis pengaduk putar ganda
(twin pugmill) yang mampu menghasilkan campuran yang homogen dan
memenuhi toleransi. Ruang pencampur harus dipanasi dengan selubung uap,
minyak panas, atau cara lainnya, memiliki kapasitas minimum 600 kg, tidak
bocor dan dilengkapi dengan penutup debu untuk mencegah hilangnya
kandungan debu.

Alat pencampur harus memiliki suatu perangkat pengendali waktu yang akurat
untuk mengendalikan kegiatan dalam satu siklus pencampuran yang lengkap
mulai dari saat menutup pintu kotak timbangan setelah pengisian ke alat
pencampur sampai pembukaan pintu alat pencampur. Periode pencampuran
kering didefinisikan sebagai interval waktu antara pembukaan pintu kotak
timbangan dan waktu dimulainya pemberian aspal. Periode pencampuran basah
didefinisikan sebagai interval waktu antara penyemprotan bahan aspal ke dalam
agregat dan saat pembukaan pintu alat pencampur.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 25


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Perangkat pengendali waktu harus dapat disetel hingga 60 detik dengan


ketelitian 1 detik. Penghitung (counter) mekanis penakar yang dirancang harus
dipasang sebagai bagian dari perangkat pengendali waktu dan dapat mencatat
keseluruhan jumlah penakaran yang telah selesai dicampur, serta harus
dipasang sebagai bagian dari AMP.

Alat pencampur harus dilengkapi lengan-lengan atau pedal (paddle) atau pisau
(blade) dengan jumlah yang cukup dan dipasang dengan susunan yang benar
untuk menghasilkan campuran seragam. Ruang bebas antara pisau-pisau
(blades) dan bagian yang tidak bergerak maupun yang bergerak harus tidak
lebih dari 2 cm, kecuali bilamana ukuran nominal maksimum agregat yang
digunakan lebih besar dari 25 mm. Bilamana digunakan agregat yang memiliki
ukuran nominal maksimum lebih besar dari 25 mm, maka ruang bebas ini harus
disetel agar agregat kasar tidak pecah selama proses pencampuran.

Dalam pugmill terjadi dua tipe pencampuran, yaitu pencampuran kering dan
pencampuran basah (setelah ditambah aspal). Lamanya pencampuran kering
diusahakan sesingkat mungkin untuk meminimalkan degradasi agregat
(umumnya 1 atau 2 detik). Pencampuran basah juga diusahakan seminimal
mungkin untuk menghindari degradasi dan oksidasi atau penuaan (aging).
Umumnya lamanya waktu pencampuran total sekitar 30 detik. Pemeriksaan
yang dilakukan pada bagian ini adalah:
a) Temperatur aspal (pada tangki aspal)
b) Lamanya pencampuran
c) Pedal tip (pengaduk) tidak aus atau patah
d) Tutup pugmil tidak bocor

Agregat panas yang telah ditimbang berikut bahan pengisi akan dimasukkan ke
dalam ruang pencampur untuk diaduk sambil sekaligus disiram dengan aspal
yang disemprotkan melalui nozzle. Waktu pengadukan ± 45 detik. Setelah
proses pencampuran selesai, temperatur campuran waktu dikeluarkan melalui
gate harus (145-165) ºC. Campuran yang keluar melalui gate langsung
ditampung ke atas dump truck yang disiapkan di bawah pugmill, untuk
selanjutnya diangkut ke tempat penghamparan.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 26


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Proses pecampuran agregat panas dengan aspal panas dan bahan pengisi, mulai
dari kelurnya agregat dari dryer, kemudian diangkut ke saringan oleh hot
elevator, penyaringan sebelum masuk ruang hot bin, penimbangan, dan masuk
ruang pencampur, dapat dilihat dalam diagram operasi pencampuran dalam
Gambar 14.

Keterangan :
1.Hot elevator.
2.Saringan.
3.Hot bin hopper.
4.Elevator bahan pengisi.
5.Timbangan.
6.Pencampur (mixer).
7. Rangka.
8.Sistem suplai aspal
Gambar 14 Diagram operasi pencampuran

2.3.2.13 Perlengkapan Pengukur Panas


Termometer logam atau termometer sistim digital dengan bacaan sampai
dengan 200 ºC harus dipasang di tempat mengalirnya pasokan aspal dekat
katup pengeluaran (discharge) pada alat pencampur dan mudah dibaca dari
ruang operasi.

Instalasi juga harus dilengkapi dengan termometer, baik jenis arloji (pembacaan
jarum), air raksa (mercury-actuated), pyrometer listrik ataupun perlengkapan
pengukur panas lainnya, yang dipasang pada corong pengeluaran dari alat
pengering untuk mengukur temperatur agregat yang dipanaskan. Sebuah termo
elemen (thermo couple) atau bola sensor (resistance bulb) harus dipasang di
dekat dasar penampung (bin) untuk mengukur temperatur agregat halus
sebelum memasuki alat pencampur.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 27


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

2.3.2.14 Sumber Tenaga


Penggerak semua komponen AMP adalah motor listrik yang sumbernya dapat
berasal dari sumber listrik PLN maupun dari generator set yang merupakan
kelengkapan unit AMP sendiri. Namun demikian karena pada umumnya lokasi
AMP berada di tempat-tempat di luar jangkauan aliran listrik PLN maka
pemakaian generator set menjadi pilihan utama.

Hal yang penting diperhatikan dalam pemilihan generator set ialah :


− Kapasitas listrik harus cukup untuk melayani kebutuhan semua motor
listrik, dan peralatan lainnya termasuk untuk penerangan
− Frekuensi, kuat arus, dan voltase harus sesuai dengan yang tercantum
dalam spesifikasi motor listrik

Pemasangan instalasi listrik harus memenuhi syarat keamanan dan


keselamatan, terutama untuk menghindari terjadinya kecelakaan akibat terkena
stroom listrik, atau arus pendek (short circuit) yang bisa menimbulkan
kebakaran.

Peralatan Laboratorium Lapangan


Peralatan laboratorium lapangan harus dapat mendukung pengujian-pengujian
yang tercantum dalam Spesifikasi Umum/Spesifikasi Khusus. Alat uji yang harus
tersedia di laboratorium lapangan dan berkaitan langsung dengan pengendalian
mutu harian antara lain adalah;
a) Peralatan Marshall;
b) analisis saringan;
c) ekstraksi;
d) kadar air;
e) kepadatan laboratorium dan kepadatan lapangan.
f) Termometer
g) Penetrasi aspal
h) Viskositas aspal

Untuk laboratorium lapangan alat ekstraksi yang digunakan adalah dari jenis
Reflux / Soklet yang menggunakan pelarut TCE (Trichloro Ethylene).

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 28


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Alat uji yang harus tersedia di laboratorium produsen Asbuton adalah alat
ekstraksi jenis reflux/soklet, analisa saringan, kadar air, rotary recovery dan
penetrasi.

Peralatan Pengangkut
Truk untuk mengangkut campuran beraspal harus mempunyai bak terbuat dari
logam yang bersih, tidak bocor dan rata, yang telah disemprot dengan sedikit air
sabun, atau minyak solar setipis mungkin, untuk mencegah melekatnya
campuran beraspal pada bak Truk. Setiap genangan bahan yang disemprotkan
pada lantai bak truk harus dibuang dari dalam dump truck dalam posisi dumping
sebelum campuran beraspal dimasukkan ke dalam truk. Tiap muatan harus
ditutup dengan kanvas/terpal atau bahan lain yang cocok sehingga dapat
melindungi campuran beraspal dari penurunan panas dan cuaca.

Truk yang menyebabkan terjadinya segregasi yang berlebihan pada campuran


beraspal akibat sistem pegas atau faktor penunjang lainnya, atau yang
menimbulkan kontaminasi terhadap campuran pada saat dumping muatan atau
yang menyebabkan keterlambatan yang tidak semestinya, harus dikeluarkan
dari pekerjaan sampai kondisinya diperbaiki.

Jumlah truk untuk mengangkut campuran beraspal harus cukup dan dikelola
sehingga peralatan penghampar dapat beroperasi tanpa berhenti dengan
kecepatan yang disetujui.

Gambar 15 Pengangkut Campuran Beraspal Jenis Dump Truck

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 29


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

2.4 KETENTUAN KESELAMATAN KERJA


Kewajiban umum Penyedia Jasa
Kewajiban umum bagi Penyedia Jasa Konstruksi, dapat mengikuti Permen PU
No. 05/PRT/M/2014, tentang Pedoman Sistem Manajemen Keselamatan dan
Kesehatan Kerja (SMK3), antara lain yaitu :
a) Penyedia Jasa berkewajiban untuk mengusahakan agar tempat kerja,
peralatan, lingkungan kerja dan tata cara kerja sehingga tenaga kerja
terlindungi dari resiko kecelakaan.
b) Penyedia Jasa menjamin bahwa mesin-mesin peralatan, kendaraan atau
alat-alat lain yang akan digunakan atau dibutuhkan sesuai dengan
peraturan keselamatan kerja, selanjutnya barang-barang tersebut harus
dapat dipergunakan secara aman.
c) Penyedia Jasa turut mengadakan pengawasan terhadap tenaga kerja, agar
tenaga kerja tersebut dapat melakukan pekerjaan dalam keadaan selamat
dan sehat.
d) Penyedia Jasa menunjuk petugas keselamatan kerja yang karena
jabatannya di dalam organisasi Penyedia Jasa, bertanggung jawab
mengawasi koordinasi pekerjaan yang dilakukan untuk menghindarkan
resiko bahaya kecelakaan.
e) Penyedia Jasa harus memberikan pekerjaan yang cocok untuk tenaga
kerja sesuai dengan keahlian, umur, jenis kelamin dan kondisi
fisik/kesehatannya.
f) Sebelum pekerjaan dimulai Penyedia Jasa menjamin bahwa semua tenaga
kerja telah diberi petunjuk terhadap bahaya dari pekerjaannya masing-
masing dan usaha pencegahannya, untuk itu Penyedia Jasa dapat
memasang papan-papan pengumuman, papan-papan peringatan serta
sarana-sarana pencegahan yang dipandang perlu.
g) Orang tersebut bertanggung jawab pula atas pemeriksaan berkala
terhadap semua tempat kerja, peralatan, sarana-sarana pencegahan
kecelakaan, lingkungan kerja dan cara-cara pelaksanaan kerja yang aman.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 30


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

h) Hal-hal yang menyangkut biaya yang timbul dalam rangka


penyelenggaraan keselamatan dan kesehatan kerja menjadi tanggung
jawab Penyedia Jasa.

Petugas Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3)


Penyedia Jasa Konstruksi harus menugaskan secara khusus Ahli K3 dan tenaga
K3 untuk setiap proyek yang dilaksanakan. Tenaga K3 tersebut harus masuk
dalam struktur organisasi pelaksanaan konstruksi setiap proyek, dengan
ketentuan sebagai berikut :
a) Petugas keselamatan dan kesehatan kerja harus bekerja secara penuh
(full-time) untuk mengurus dan menyelenggarakan keselamatan dan
kesehatan kerja.
b) Pengurus dan Penyedia Jasa yang mengelola pekerjaan dengan
mempekerjakan pekerja dengan jumlah minimal 100 orang atau kondisi
dari sifat proyek memang memerlukan, diwajibkan membentuk unit
pembina K3.
c) Panitia pembina keselamatan dan kesehatan kerja tersebut ini
merupakan unit struktural dari organisasi penyedia jasa yang dikelola oleh
pengurus atau penyedia jasa.
d) Petugas keselamatan dan kesehatan kerja tersebut bersama-sama
dengan panitia pembina keselamatan kerja ini bekerja sebaik-baiknya,
dibawah koordinasi pengurus atau Penyedia Jasa, serta bertanggung
jawab kepada pemimpin proyek.
e) Penyedia jasa harus mekukan hal-hal sebagai berikut :
− Memberikan panitia pembina keselamatan dan kesehatan kerja
fasilitas-fasilitas dalam melaksanakan tugas mereka.
− Berkonsultasi dengan panitia pembina keselamatan dan kesehatan
kerja dalam segala hal yang berhubungan dengan keselamatan dan
kesehatan kerja dalam proyek.
− Mengambil langkah-langkah praktis untuk memberi efek pada
rekomendasi dari panitia pembina keselamatan dan kesehatan kerja.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 31


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

f) Jika 2 (dua) atau lebih Penyedia Jasa bergabung dalam suatu proyek
mereka harus bekerja sama membentuk kegiatan-kegiatan keselamatan
dan kesehatan kerja.

Organisasi Prtolingan Pertama Pada Kecelakaan (P3K)


Organisasi untuk keadaan darurat dan pertolongan pertama pada kecelakaan
(P3K) harus dibuat sebelum pelaksanaan dimulai untuk setiap proyek, yang
meliputi seluruh pegawai/ petugas pertolongan pertama pada kecelakaan,
termasuk peralatan, alat-alat komunikasi dan alat-alat lain serta jalur
transportasi, sebagai beriku:
a) Pemeriksaan kesehatan tenaga kerja
− Sebelum atau beberapa saat setelah memasuki masa kerja pertama
kali (pemeriksaan kesehatan sebelum masuk kerja dengan
penekanan pada kesehatan fisik dan kesehatan individu),
− Secara berkala, sesuai dengan risiko-risiko yang ada pada pekerjaan
tersebut.
b) Tenaga kerja di bawah umur 18 tahun harus mendapat pengawasan
kesehatan khusus, meliputi pemeriksaan kembali atas kesehatannya
secara teratur.
c) Data yang diperoleh dari pemeriksaan kesehatan harus dicatat dan
disimpan untuk referensi.
d) Pertolongan pertama jika terjadi kecelakaan atau penyakit yang tiba-
tiba, harus dilakukan oleh Dokter, Juru Rawat atau seorang yang
terdidik dalam pertolongan pertama pada kecelakaan (PPPK).
e) Alat-alat PPPK atau kotak obat-obatan yang memadai, harus disediakan
di tempat kerja dan dijaga agar tidak dikotori oleh debu, kelembaban
udara dan lain-lain.
f) Alat-alat PPPK atau kotak obat-obatan harus berisi paling sedikit dengan
obat untuk kompres, perban, antiseptik, plester, gunting dan
perlengkapan gigitan ular.
g) Alat-alat PPPK dan kotak obat-obatan harus tidak berisi benda-benda
lain selain alat-alat PPPK yang diperlukan dalam keadaan darurat.
h) Alat-alat PPPK dan kotak obat-obatan harus berisi keterangan-
keterangan/instruksi yang mudah dan jelas sehingga mudah dimengerti.
i) Isi dari kotak obat-obatan dan alat PPPK harus diperiksa secara teratur
dan harus dijaga supaya tetap berisi (tidak boleh kosong).

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 32


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

j) Kereta untuk mengangkat orang sakit (tandu) harus selalu tersedia.


k) Jika tenaga kerja dipekerjakan di bawah tanah atau pada keadaan lain,
alat penyelamat harus selalu tersedia di dekat tempat mereka bekerja.
l) Jika tenaga kerja dipekerjakan di tempat-tempat yang menyebabkan
adanya risiko tenggelam atau keracunan, alat-alat penyelematan harus
selalu tersedia di dekat tempat mereka bekerja.
m) Persiapan-persiapan harus dilakukan untuk memungkinkan mengangkut
dengan cepat, jika diperlukan untuk petugas yang sakit atau mengalami
kecelakaan ke rumah sakit atau tempat berobat lainnya.
n) Petunjuk/informasi harus diumumkan/ditempel di tempat yang baik dan
strategis yang memberitahukan antara lain :
− Tempat yang terdekat dengan kotak obat-obatan, alat-alat PPPK,
ruang PPPK, ambulans, tandu untuk orang sakit, dan tempat dimana
dapat dicari petugas K3.
− Tempat telepon terdekat untuk menelepon/memanggil ambulans,
nomor telepon dan nama orang yang bertugas dan lain-lain.
− Nama, alamat, nomor telepon Dokter, rumah sakit dan tempat
penolong yang dapat segera dihubungi dalam keadaan darurat.

Perlengakapn keselamatan kerja standar


Berbagai jenis perlengkapan kerja standar (Lihat Gambar 16untuk melindungi
pekerja dalam melaksanakan tugasnya antara lain sebagai berikut :
a) Safety hat, yang berguna untuk melindungi kepala dari benturan benda
keras selama mengoperasikan atau memelihara AMP.
b) Safety shoes, yang akan berguna untuk menghindarkan terpeleset
karena licin atau melindungi kaki dari kejatuhan benda keras dan
sebagainya.
c) Kaca mata keselamatan, terutama dibutuhkan untuk melindungi mata
pada lokasi pekerjaan yang banyak serbuk metal atau serbuk material
keras lainnya.
d) Masker, diperlukan pada medan yang berdebu meskipun ruang
operator telah tertutup rapat, masker ini dianjurkan tetap dipakai.
5) Sarung tangan, dibutuhkan pada waktu mengerjakan pekerjaan yang
berhubungan dengan bahan yang keras, misalnya membuka atau
mengencangkan baut dan sebagainya.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 33


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Gambar 16 Perlengkapan Keselamatan Kerja

Tangga yang memadai dan aman untuk naik ke landasan (platform) alat
pencampur dan landasan berpagar yang digunakan sebagai jalan antar unit
perlengkapan harus dipasang. Perlengkapan yang aman dan memudahkan
untuk mengambil benda uji maupun memeriksa temperatur campuran dari atas
dump truck harus disediakan. Untuk memudahkan pelaksanaan kalibrasi
timbangan, pengambilan benda uji dan lain-lainnya, maka suatu sistem
pengangkat atau katrol harus disediakan untuk menaikkan peralatan dari tanah
ke landasan (platform) atau sebaliknya. Semua roda gigi, roda beralur (pulley),
rantai, rantai gigi dan bagian bergerak lainnya yang berbahaya harus seluruhnya
dipagar dan dilindungi.

Lorong yang cukup lebar dan tidak terhalang harus disediakan di dan sekitar
tempat pengisian muatan truk. Tempat ini harus selalu dijaga agar bebas dari
benda yang jatuh dari landasan (platform) alat pencampur.
2.5 PEMERIKSANAAN KELAYAKAN DAN KALIBRASI ALAT
Pekerjaan pembangunan jalan memerlukan dukungan peralatan yang handal
dan memadai guna menghasilkan konstruksi jalan yang sesuai dengan mutu dan
spesifikasi teknis yang diinginkan. Beberapa peralatan pokok untuk
pembangunan jalan, seperti peralatan Unit Produksi Campur Aspal (UPCA) atau
Asphalt Mixing Plant (AMP) dan peralatan penghampar campuran aspal panas

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 34


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

(Asphalt Finisher), perlu diperiksa kelayakannya dan dikalibrasi secara berkala


agar menghasilkan produk yang memenuhi persyaratan mutu yang ditetapkan.
Pelaksanaan kalibrasi, termasuk penyetelan dan perbaikan-perbaikan yang
diperlukan, merupakan suatu tindakan agar peralatan tetap dalam kondisi laik
operasi dengan menghasilkan produk yang memenuhi syarat. Disamping itu
kalibrasi juga untuk mencocokkan antara skala yang tercantum dalam alat-alat
ukur dengan kenyataan yang dihasilkan, serta menetapkan posisi-posisi alat
pengatur takaran dan timbangan material yang keluar melalui suatu pintu atau
gate per satuan waktu, atau kecepatan aliran material pada feeder conveyor,
agar produknya sesuai dengan yang dipersyaratkan.

Asphalt Mixing Plant (AMP)


AMP merupakan salah satu peralatan yang komponen-komponen utamanya
perlu diperiksa, disetel atau dikalibrasi, karena harus mendapatkan hasil
campuran yang komposisi dan ukuran bahannya sudah ditetapkan melalui suatu
pengujian laboratorium.
Komponen utama yang perlu diperiksa dan dikalibrasi adalah sebagai berikut :
- Bukaan pintu bin dingin (cold bin gates)
- Ban berjalan (conveyor)
- Drum pengering (dryer)
- Ayakan panas (hot screen)
- Bin panas (hot bin)
- Bak timbangan (weigh bin)
- Pengaduk (mixer atau pugmil)
- Alat-alat ukur lainnya

Untuk dapat melakukan pemeriksaan atau kalibrasi AMP perlu terlebih dahulu
mengetahui kapasitas AMP nya, serta perkiraan waktu yang diperlukan untuk
setiap takaran pencampuran.
Misalkan : kapasitas AMP tipe takaran = 30 ton/jam
- Waktu untuk memasukkan bahan ke mixer = 25 detik
- Waktu untuk mencampur dalam mixer = 45 detik
- Waktu untuk mengeluarkan campuran = 20 detik
- Waktu diperlukan untuk satu kali takaran = 90 det = 1,5 min

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 35


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Dengan waktu satu takaran tersebut, maka dalam satu jam terjadi 40 kali
pencampuran material, setiap kali dengan berat 750 kg. Apabila campuran
tersebut terdiri atas empat fraksi agregat dengan komposisi masing-masing
10%, 25%, 30%, dan 35%, maka berat tiap agregat menjadi sepeti ditunjukkan
dalam Tabel 1.

Tabel 1 Komposisi Agregat Dalam Bin Dingin


Ukuran butir Komposisi
Material Berat (kg)
agregat (mm) (%)
Agregat-1 12,5 – 19 10 75
Agregat-2 9,5 – 12,5 25 187,5
Agregat-3 2,36 – 9,5 30 225
Agregat-4 ≤ 2,36 35 262,5
Jumlah 100 750

Agregat sebanyak 750 kg tersebut merupakan agregat yang secara menerus


harus siap diproses di AMP setiap 1,5 menit. Dengan demikian maka agregat
dengan komposisi tersebut harus dikeluarkan dari bin dingin dan selanjutnya
dipasok ke dryer setiap 1,5 menit sebanyak 750 kg, demikian pula pada setiap
kompanen berikutnya.
Pedoman pemeriksaan AMP dapat diikuti pedoman Bina Marga, No: Pd T-03-
2005-B, tentang Pemeriksaan peralatan unit produksi campuran beraspal , UPCA
atau AMP (Asphalt Mixing Plant).

2.5.1.1 Bin dingin


Pemeriksaan dan kalibrasi pada bin dingin meliputi pengaturan dan penyetelan
pintu (gate) keluar agregat dari setiap bin, agar dalam satuan waktu tertentu
dapat mengeluarkan agregat sebanyak yang telah direncanakan. Berdasarkan
jumlah masing-masing fraksi agregat seperti tersebut dalam Tabel 1, dapat
dihitung berapa jumlah agregat yang harus keluar dari setiap pintu dalam
satuan waktu yang ditentukan. Waktu pengukuran dapat ditentukan misalnya :
1½ menit (45 detik), 30 detik, dan 6 detik, yang hasilnya seperti ditunjukkan
dalam Tabel 2.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 36


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Tabel 2 Jumlah Keluaran Agregat dari masing-masing Bin


Jumlah agregat (kg) per satuan waktu
Fraksi 90 detik 30 detik 6 det
(1½ menit) (½ menit) ( ¼ menit)
Agregat-1 75 25 5
Agregat-2 187,5 62,5 12,5
Agregat-3 225 75 15
Agregat-4 262,5 87,5 17,5

Berdasarkan Tabel 2, bila peneraan akan dilakukan dalam tempo ½ menit untuk
masing-masing agregat, maka urutannya adalah sebagai berikut:
− Pintu-1 untuk agregat-1 dibuka selama ½ menit dan timbang berat
agregat yang keluar.
− Bila kurang dari 25 kg, maka bukaan pintu ditambah dan dicoba ulangi
lagi sampai hasilnya mencapai 25 kg.
− Demikian seterusnya dengan pintu-2 untuk agregat-2, pintu-3 untuk
agregat-3, dan pintu-4 untuk agregat-4, sampai masing-masing
mencapai berat 62,5 kg, 75 kg, dan 87,5 kg, dalam waktu 30 detik (½
menit).

Guna aliran agregat keluar dengan lancar, tiap pintu dilengkapi dengan
penggetar (vibrating feeder), yang harus selalu dikontrol agar tidak terjadi
kemacetan. Kemudian conveyor penampung agregat harus disetel kecepatannya
disesuaikan dengan banyaknya agregat yang keluar dari masing-masing pintu.
Demikian pula dengan kecepatan conveyor yang membawa agregat ke dryer,
harus disesuaikan dengan aliran agregat dari bin tersebut.

2.5.1.2 Alat pengering dan pemanas (dryer)


Penyetelan alat pemanas (drye) dimaksudkan untuk menetapkan berapa kalori
diperlukan agar pada saat agregat keluar dari dryer sudah mencapai temperatur
yang ditetapkan yaitu (160-175) ºC. Karena itu yang penting diatur alat
penyembur api (burner), dengan menyetel kecepatan blower dan volume bahan
bakar yang harus disemburkan. Bahan bakar untuk burner biasanya telah
mendapatkan pemanasan terlebih dahulu untuk meningkatkan temperatur
awalnya.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 37


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Kebutuhan panas untuk pemanasan agregat dalam dryer dapat dibagi dalam
tiga zona sebagai berikut:
- Pada zona-1 diperlukan panas Q1 kkal untuk menaikkan temperatur
material yang masuk ke dalam dryer, dari temperatur awal ke kondisi saat
air dalam agregat mulai menguap.
- Pada zona-2 diperlukan panas Q2 kkal untuk menguapkan semua air yang
terkandung dalam agregat. Selama penguapan ini, temperatur material
tidak berobah, karena semua panas dipakai untuk menguapkan air.
- Pada zona-3 diperlukan panas Q3 kkal untuk meningkatkan temperatur
agregat sampai pada temperatur yang diinginkan pada saat agregat keluar
dari dryer, yaitu (160 – 175) º C.

Dengan mengetahui jumlah panas yang diperlukan yaitu Q= Q1+Q2+Q3 kkal,


maka jumlah bahan bakar yang diperlukan untuk pemanas dapat dihitung.
Namun demikian, karena perhitungannya agak rumit, maka dalam prakteknya
lebih diutamakan dengan melakukan percobaan-percobaan, dengan
menitikberatkan pada temperatur agregat yang keluar dari dryer yang harus
mencapai temperatur yang disyaratkan.

2.5.1.3 Ayakan panas (hot screen)


Pemeriksaan ayakan panas pada dasarnya adalah pemilihan ukuran saringan
yang dipakai disesuaikan dengan ukuran fraksi-fraksi agregat yang diperlukan.
Saringan disusun dalam posisi saringan ukuran terbesar berada paling atas
untuk menyaring agregat yang ukurannya lebih besar. Ukuran agregat yang
lebih besar dibuang melalui saluran pembuang.
Sebagai contoh apabila fraksi-fraksi agregat yang dipakai berukuran: (19-25)
mm, (12,5-19) mm, (9,5-12,5) mm, dan (2,36-9,5) mm, dengan agregat ukuran
maksimum 19 mm, maka ayakan yang dipakai adalah ayakan dengan ukuran 25
mm, 19 mm, 12,5 mm, 9,5 mm, dan 2,36 mm. Ayakan harus sering diperiksa
jangan sampai ada anyamannya yang bocor atau lubang kawatnya mampet
akibat sumbatan.

2.5.1.4 Bin panas (hot bin)


Bin panas merupakan alat penampung fraksi-fraksi agregat yang telah disaring
dalam ayakan panas. Karena itu perlu diperiksa bahwa tidak terdapat bagian-
bagian yang perlu diperbaiki, kecuali pemeriksaan agar setiap pintu keluar

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 38


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

agregat, dapat berfungsi dengan baik, dan menjaga agar ruang-ruang dalam hot
bin terisi agregat yang jumlahnya tidak kurang dari takaran yang diperlukan.

2.5.1.5 Timbangan agregat panas (weight bin)


Setiap alat takaran dan timbangan dipersyaratkan harus diperiksa untuk
dikalibrasi oleh institusi yang berwenang melakukan peneraan, yaitu instansi di
bawah Dinas Metrologi. Namun demikian untuk kontrol pada saat akan
melaksanakan operasi AMP dapat dilakukan dengan cara praktis di lapangan,
yaitu antara lain dengan mengambil bahan/benda yang beratnya telah
diketahui, kemudian ditaruh dalam timbangan dan dicocokan dengan angka
penunjukan jarum pada piringan timbangan, atau angka yang terlihat dalam
layar bila menggunakan sistem digital. Bila angka yang ditunjukkan sesuai
dengan berat yang telah diketahui tadi, berarti timbangannya masih baik dan
benar, dan bila sebaliknya harus dicatat selisihnya untuk bahan koreksi
penimbangan.

Periksa kelancaran buka-tutup pintu keluar agregat dari ruang timbangan,


jangan sampai tersendat karena pintu (gate) ini sangat menentukan waktu yang
diperlukan dalam siklus pencampuran.

2.5.1.6 Pencampur (mixer atau pugmill)


Mencampur bahan yang terdiri atas agregat, bahan pengisi (filler), dan aspal
panas merupakan proses terakhir AMP, semua bahan yang dicampur telah
melalui penimbangan terlebih dahulu. Karena itu alat pencampur lebih terfokus
pada pemeriksaan kondisi dan setelan komponen-komponennya, yaitu:
− lengan pengaduk dan tipnya harus baik,
− jarak antara tips dengan plat dinding mixer disesuaikan dengan ukuran
agregat terbesar,
− bagian dalam mixer dibersihkan dari sisa-sisa campuran yang
menempel, dan
− alat pengatur pintu keluar campuran berfungsi dengan baik.

Temperatur campuran waktu keluar dari mixer dan ditampung di atas dump
truck dicatat dalam form yang disediakan, dan temperaturnya masih harus
berada pada (150-165) ºC.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 39


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

2.5.1.7 Timbangan aspal dan bahan pengisi (filler)


Pemasukan aspal ke dalam mixer untuk setiap takaran campuran harus
ditimbang dulu dengan timbangan tersendiri, karena masuknya aspal ke ruang
mixer harus dengan disemprotkan melalui nozzle dengan bantuan pompa yang
bertekanan cukup tinggi.
Temperatur aspal yang disemprotkan sedikit dibawah temperatur agregat yaitu
(120-150) ºC, karena itu proses pemanasan aspal, baik di tangki aspal (boiler)
maupun di tanki kerja (service tank) perlu diawasi dengan teliti, terutama alat
pemanasnya.
Penimbangan bahan pengisi, pada umumnya dilakukan bersama dengan
penimbangan agregat, tetapi ada juga yang mengunakan timbangan sendiri.
Kalibrasi timbangan-timbangan tersebut prosesnya sama dengan kalibrasi
timbangan dan takaran pada umumnya. Di lapangan, kalibrasi dapat dilakukan
menggunakan beban yang sudah terukur beratnya, sedangkan untuk akurasi
dan aspek legalitasnya, timbangan tersebut harus ditera oleh institusi
berwenang.
Alat penghampar campuran beraspal (Asphalt Finisher)
Penghampar campuran beraspal (finisher) harus diperiksa karena merupakan
peralatan utama untuk membuat bentuk akhir konstruksi jalan dengan
campuran beraspal panas. Ketebalan lapisan, kemiringan, kerataan dan
kelandaian jalan, dicapai melalui penyetelan komponen-komponen peralatan
penghampar. Karena itu beberapa komponen peralatan penghampar (Asphalt
Finisher), perlu diperiksa dan disetel agar mencapai produk yang sesuai dengan
persyaratan. Komponen utama yang memerlukan penyetelan adalah sepatu
perata (screed), karena screed merupakan alat yang menentukan bentuk jalan
agar hasilnya sesuai dengan yang diinginkan. Sepatu perata selain menentukan
lebar hamparan yang rapi dan rata, juga mengatur ketebalan, kemiringan dan
kelandaian hamparan. Karena itu perlu penyetelan terhadap alat-alat kontrol
berikut :
- Alat kontrol ketebalan hamparan
- Alat kontrol kemiringan hamparan
- Alat kontrol kelandaian hamparan
- Alat pemanas sepatu perata (screed)

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 40


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Komponen lainnya tidak perlu tetapi perlu diamati secara visual dan diadakan
penyetelan atau perbaikan, bila ternyata ada komponen yang tidak berfungsi
dengan sempurna, atau hasilnya tidak sesuai dengan yang dipersyaratkan.

Mengatur ketebalan, kemiringan, dan kelandaian hamparan, dilakukan dengan


penyetelan sepatu perata (screed), baik secara manual melalui alat
kontrol/kendali, maupun secara otomatis. Kalibrasi komponen peralatan
tersebut dimaksudkan untuk menguji kebenaran pembacaan skala pada alat
kendalinya dibandingkan dengan kenyataan posisi objek yang dikendalikannya.

Memeriksa ketebalan hamparan dapat dilakukan menggunakan alat pencolok


ketebalan, dan hasilnya dibandingkan dengan pembacaan skala yang terdapat
pada pengatur naik turunnya sepatu perata.

Bila pengaturan ketebalan atau grade control dilakukan secara otomatis, maka
sepanjang tepi hamparan dipasang bentangan kawat baja dengan ketinggian
terhadap permukaan asal sesuai dengan tebal hamparan yang direncanakan.
Sistem pengontrol akan secara otomatis mengatur ketinggian sepatu perata
mengikuti ketinggian kawat tadi. Cara otomatis yang lain adalah dengan
meletakkan sepatu sensor di atas permukaan jalan hasil penghamparan
sebelumnya, yang berada di sisi sebelahnya. Asphalt finisher dengan alat kontrol
otomatis biasanya meliputi pula alat kontrol kemiringan jalan (automatic slope
controller).

2.5.2.1 Penggetar sepatu perata (screed vibrator)


Sepatu perata dilengkapi dengan alat penggetar sebagai pemadat awal. Alat
penggetar tersebut dihasilkan dari putaran poros eksentrik, yang terpasang
pada sepatu bagian kanan dan kiri, digerakkan oleh mesin melalui transmisi V-
belt. Kekencangan kedua V-belt tersebut perlu diperhatikan agar diperoleh
putaran poros eksentrik kanan dan kiri yang sama.
Apabila terdapat perbedaan putaran, maka V-belt yang menghasilkan putaran
rendah, harus disetel atau dikencangkan sampai diperoleh putaran poros yang
sama dengan putaran poros lainnya, atau bila yang putaran rendah ternyata
tidak dapat dinaikkan putarannya, maka V-belt dengan putaran lebih tinggi
diturunkan sampai sama dengan yang putarannya rendah.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 41


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Perbedaan putaran poros eksentrik akan mengakibatkan frekuensi getaran


sepatu perata bagian kanan dan kiri menjadi tidak sinkron, sehingga
mengakibatkan frekuensi getaran menjadi tidak konstan. Hal tersebut akan
menghasilkan hamparan material yang tidak mendapatkan pemadatan awal
yang sama, sehingga pada saat dipadatkan menggunakan mesin gilas, hasilnya
akan bergelombang yang panjangnya sesuai dengan naik turunnya frekuensi
penggetar tadi.

2.5.2.2 Sepatu perata (screed)


Sepatu perata perlu disetel, apabila ternyata hasil hamparannya terus menerus
meninggalkan bekas yang tidak mulus (terus menerus ada cacatnya). Hal
tersebut kemungkinan terjadi akibat bagian sisi luar sepatu tidak menyentuh
dan menekan hamparan dengan tekanan beratnya. Karena itu posisi sepatu
perlu disetel pada saat operasi agar efeknya langsung terlihat, yaitu dengan
menurunkan sisi luar sepatu sampai menyentuh hamparan dengan baik.

2.5.2.3 Pemanasan sepatu perata


Pemeriksaan alat pemanas pada sepatu perata bertjuan untuk membebaskan
sepatu dari bahan-bahan yang bisa menempel, agar diperoleh hasil perataan
yang tidak cacat.
Pemanasan umumnya menggunakan burner dengan bahan bakar elpiji atau
minyak bakar. Proses pemanasan sepatu perata tidak bersifat menerus, tetapi
dapat dimatikan bila temperatur sepatu telah mencapai batas tertentu (sama
dengan temperatur campuran beraspal). Karena itu perlu perhatian terhadap
ketepatan alat pengukur panas, di samping mengatur suplai bahan bakarnya
agar tidak overheating yang bisa menggosongkan aspal dan batang sepatu
perata jadi melengkung. Katup pengatur bahan bakar dan udara perlu diperiksa
secara rutin, agar berfungsi dengan baik.

2.5.2.4 Alat penumbuk (vibrating tamper)


Guna meningkatkan homogenitas dan kepadatan campuran aspal panas yang
akan melewati sepatu perata, beberapa tipe asphalt finisher dilengkapi dengan
alat penumbuk (vibrating tamper) yang ditempatkan di depan sepatu perata.
Posisi alat penumbuk ini perlu disetel dengan baik agar pada saat menumbuk,

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 42


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

ujung bawahnya tidak terlalu rendah dari sepatu atau sebaliknya berada di atas
ujung bawah sepatu.

2.6 PENYIAPAN DAN PEMERIKSAAN BAHAN


Untuk menghasilkan campuran beraspal dengan sifat-sifat yang baik, bahan
yang digunakan harus memiliki sifat-sifat yang memenuhi persyaratan dalam
spesifikasi. Mutu bahan yang baik belum tentu menghasilkan campuran dengan
mutu yang sesuai dengan persyaratan, bila pelaksanaannya tidak mengikuti
prosedur yang ditetakan dalam spesifikasi.
Proses produksi campuran beraspal meliputi beberapa kegiatan sebagai berikut
− Penyediaan bahan-bahan yang diperlukan (agregat, aspal, bahan
pengisi) yang sesuai dengan mutu yang disyartkan.
− Pengeringan dan pemanasan agregat di AMP sesuai dengan
temperatur yang ditentukan (160-180) ºC.
− Penyiapan aspal dan memanaskannya sampai temperatur (150-165)
ºC.
− Penyiapan material untuk campuran dengan komposisi sesuai dengan
resep yang ditentukan di laboratorium.
− Mengaduk material dengan aspal dalam ruang pengaduk (mixer).

Penanganan Agregat
Metoda penanganan agregat di tempat penimbunan mempunyai pengaruh
besar pada perbedaan volumetrik campuran antara FCK (JMF) dengan
pelaksanaan. Segregasi yang terjadi selama proses penumpukan, pemindahan,
dan terkontaminasinya agregat dengan tanah sering dijumpai di beberapa
proyek jalan. Bahan agregat yang ada di tempat penimbunan harus dijamin
mempunyai sifat-sifat fisik dan gradasi yang sesuai dengan persyaratan. Oleh
sebab itu, sifat bahan di stock pile harus diperiksa. Pemeriksaan pada tempat
penimbunan agregat meliputi:
− Kebersihan agregat, terutama kebersihan pasir.
− Bentuk agregat kubikal, tidak pipih, dan keras
− Agregat tidak mengalami segregasi atau degradasi.
− Agregat tidak tercampur dan tidak terkontaminasi tanah lempung dan
bahan lainnya.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 43


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Pada Gambar 17 ditunjukkan pengambilan contoh uji di stock pile dan dan
pengambilan benda uji dengan cara quartering.

a. Pengambilan Contoh Uji b. Pengambilan Benda Uji


Gambar 17 Pengambilan Contoh Uji dan Benda Uji

Penanganan Aspal dan Asbuton


Pengujian mutu aspal seharusnya dilakukan secara berkala terhadap aspal yang
baru datang sebelum dimasukkan ke dalam tangki (ketel) penyimpanan dan
atau dari ketel aspal bila aspal dalam ketel tersebut telah berkali-kali
dipanaskan. Hal ini sangat penting dilakukan karena aspal yang digunakan
belum tentu seluruhnya memenuhi persyaratan, adakalanya beberapa
parameter mutu aspal tidak terpenuhi seperti titik lembek dan penetrasi.
Untuk peremaja yang akan digunakan pada campuran hangat, sifat-sifat
peremaja seperti yang disyaratkan dalam spesifikasi mutlak harus dipenuhi dan
yakinkan bahwa peremaja tersebut mengandung aspal. Bila mutu peremaja dan
atau mutu aspal yang terkandung didalamnya tidak memenuhi persyaratan
maka campuran beraspal yang dihasilkan tidak akan memenuhi sifat campuran
yang diinginkan.
Apabila campuran yang akan diproduksi direncanakan menggunakan asbuton,
maka asbuton yang digunakan baik untuk campuran beraspal panas ataupun
hangat adalah berupa asbuton butir atau asbuton hasil ekstraksi, sedangkan
untuk campuran beraspal hangat digunakan asbuton butir.
Untuk campuran panas, tipe asbuton butir yang digunaan adalah asbuton hasil
ekstraksi atau asbuton butir dari Tipe 5/20, Tipe 15/20, dan Tipe 15/25.
Sedangkan untuk campuran beraspal hangat, tipe yang digunakan adalah Tipe

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 44


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

5/20, Tipe 15/20, Tipe 15/25, Tipe 20/25 dan Tipe 30/25. Empat tipe pertama
dari asbuton butir ini memiliki ukuran butir maksimum sebesar 1,18 mm dan
untuk Tipe 30/25 ukuran maksimumnya adalah sebesar 2,36 mm.

a. Dari Mobil Tangki b. Dari Tangki Aspal


Gambar 18 Pengambilan Contoh Uji Aspal dari Mobil dan Tangki

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 45


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

3 KEGIATAN BELAJAR 2
PENYIAPAN FORMULA CAMPURAN KERJA

3.1 Proses Formula Campuran Rencana (FCR) menjadi Fomula Campuran


Kerja (FCK)
Formula Campuran Rencana
Formula campuran rencana (FCR) dibuat dengan pasokan agregat yang telah
diatur sesuai dengan proporsi yang ditentukan yang bahan agregatnya diambil
dari bin dingin. Agregat dari bin dingin dialirkan ke bin panas setelah melalui
tahapan pemanasan, pengeringan, dan penyaringan dengan saringan panas (hot
screen).
Proses selanjutnya adalah pengambilan contoh uji dari setiap bin panas dan
dilakukan pembuatan benda campuran dengan tahapan seperti pada
pembuatan campuran rencana yang contoh ujinya diambil dari bin dingin.
Proporsi masing-masing fraksi agregat dari bin panas dicari dengan cara seperti
yang diuraikan dalam Butir 2.3, tentang Penggabungan dua atau lebih fraksi
agregat dalam Modul 3 Diklat 1 (Pembuatan FCR atau DMF), pasal tentang
penyiapan bahan dan peralatan. Proporsi bahan dapat dilakukan dengan cara
coba-coba menggunakan spreadsheet, sehingga diperoleh gradasi campuran
yang hampir sama dengan gradasi campuran yang diperoleh sebelumnya
berdasarkan material dari bin dingin. Proporsi agregat dan kadar aspal optimum
yang diperoleh merupakan campuran rencana yang akan digunakan sebagai
dasar penentuan rencana campuran kerja.
Uraian pembuatan Formula Campuran Rancangan (FCR) atau Design Mix
Formula (DMF) secara rinci dapat mengikuti pasal Butir 2.4 Buku Diklat 1 Modul
3 tentang Pembuatan FCR.
Hasil uji laboratorium berikut ini merupakan data Formula Campuran Rancangan
(FCR) yaitu:
− Kepadatan
− Stabilitas
− Kelelehan
− VMA
− VFA

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 46


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

− VIM hasil uji Marshall


− VIMRD.

Formula Campuran
Rancangan (FCR) atau DMF

Tidak

Formula Campuran Kerja


(FCK) atau JMF:
 Trial Compaction 50 ton dgn
variasi jml lintasan Toleransi Camp:
oTebal padat Vs Jml  Gradasi JMF ± ..... %
Ya
Lintasan  Tebal ± ...... mm
 K. Aspal ±0,3%, total
 Ambil 12 sample dari Truk  Suhu diTruk/AMP ±10 0C
atau AMP utk uji Marshall
dan VIMRD.
oReheating  Drata-rata = JSD
 K.Asp rata-rata (total) = Formula Campuran Kerja,
K.AspNominal FCK (JMF)

Pelaksanaan

Gambar 19 Bagan Alir Pembuatan Formula Campuran Kerja (FCK)

Percobaan Pencampuran di AMP (Trial Mix)


Percobaan pencampuran di AMP adalah untuk mengetahui kinerja AMP. Yang
perlu diperhatikan pada saat proses pencampuran adalah lamanya waktu
pencampuran, karena apabila durasinya bertambah, maka akan menyebabkan
derajat penuaan aspal (oksidasi) bertambah.
− Untuk durasi yang pendek (28 sampai 35 detik), nilai penetrasi aspal
keras rata-rata akan turun sekitar (30–45) % dan menurunkan nilai
kekentalan aspal yang relatif sama.
− Durasi pencampuran yang lebih lama (di atas 45 detik) nilai penetrasi
aspal turun di atas 60% dari menaikkan nilai kekentalan aspal 4 kali lipat
dari nilai awal.
− Bila temperatur pencampuran di AMP tinggi akan menambah derajat
Toleransi Camp:
pengerasan aspal keras, sehingga (P6336;T-6332)campuran
 Gradasi JMF
akan lebih kaku
 Tebal
 K. Aspal ±0,3%, total
 Suhu diTruk AMP

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 47


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

dibandingkan dengan hasil pencampuran di laboratorium dengan


material yang sama. Meskipun demikian derajat pengerasan campuran
beraspal cukup beragam dan tidak semata-mata tergantung pada aspal,
tetapi juga pada komposisi dan ketebalan film aspal yang menyelimuti
butir agregat serta faktor lainnya.
Percobaan campuran beraspal diuji dengan metode Marshall di laboratorium
dan dibandingkan dengan hasil yang diperoleh pada campuran percobaan (trial
mix). Beberapa hasil yang perlu dicatat dari percobaan pencampuran adalah:
− kapasitas satu kali mencampur,
− lama waktu pencampuran,
− temperatur pencampuran,
− penyelimutan aspal,
− keseragaman (homogenitas) campuran dan
− kemudahan kerja.

Untuk campuran beraspal yang dibuat mengunakan asbuton butir, proses


produksi pada campuran panas ataupun hangat adalah tidak jauh berbeda
dengan proses produksi campuran panas yang menggunakan aspal keras.
Di Asphalt Mixing Plant (AMP), pemasukan (supply) asbuton butir dapat
dilakukan dengan memasukkannya langsung ke dalam pugmill atau melalui
elevator filler.
a) Cara pertama
− Apabila cara pertama yang digunakan, AMP harus dimodifikasi dan
dilakukan penambahan alat (conveyor belt,). Dengan cara ini, timbangan
di AMP harus ditambah untuk menimbang asbuton apabila persentase
panggunaan asbuton adalah 16,5%.
− Pemasukan asbuton ke dalam pugmill secara manual harus dihindari
walaupun berat asbuton dalam setiap kemasan telah disesuaikan
dengan persentase berat asbuton yang dibutuhkan dalam campuran.
Hal ini dihindari karena kontrol kualitas menjadi agak sulit dilakukan dan
penyimpangan kualitas akibat human error sangat berpotensi untuk
terjadi.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 48


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

b) Cara kedua
− Pemasokan asbuton butir dengan cara kedua, yaitu melalui elevator
filler akan memberikan kualitas yang lebih baik dibandingan dengan
cara pertama. Dengan cara ini, AMP perlu sedikit dimodifikasi yaitu
dengan membuat bin atau silo pemasok asbuton.

Untuk menghindari terjadinya penggumpalan pada asbuton butir maka tinggi


tumpukkan Asbuton butir harus dibatasi dan harus terlindung dari panas
matahari Apabila pemasokan Asbuton butir ke AMP dilakukan menggunakan bin
atau silo, pada alat ini dapat ditambahan saringan dan grid-grid yang dapat
menyaring dan memecahkan kembali gumpalan Asbuton yang terjadi akibat
penyimpanan.

3.2 Pemeriksaan Campuran Beraspal Panas Di AMP


Campuran beraspal yang keluar dari AMP sangat mempengaruhi kinerja jangka
panjang lapis beraspal yang dihasilkan. Untuk itu, sebelum dibawa ke lapangan
pastikan campuran beraspal tersebut memiliki mutu yang baik. Penyimpangan-
penyimpangan yang terjadi pada saat produksi merupakan penyebab
berubahnya kualitas campuran beraspal yang dihasilkan.
Beberapa hal yang mungkin terjadi pada campuran beraspal yang ditumpahkan
dari pugmill ke atas Dump Truck antara lain terjadi segregasi atau warnanya
tidak seragam. Segregasi terjadi mungkin akibat aliran agregat tercampur
dengan agregat dari bin lain. Perubahan warna mungkin terjadi akibat kesalahan
penimbangan aspal yang kurang.
Pemeriksaan harus dilakukan terhadap campuran secara visual saat pemuatan
ke atas truk dan saat akan meninggalkan AMP. Beberapa masalah serius pada
campuran yang bermasalah dapat diketahui dengan segera secara visual
sebelum truk meninggalkan AMP. Campuran beraspal yang bermasalah tersebut
tidak boleh diijinkan dikirim ke lokasi pekerjaan.
Pemeriksaan campuran beraspal panas yang bermasalah dan untuk mengetahui
penyebabnya dapat dilihat dalam Butir 4.10 dan Tabel 7.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 49


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

3.3 PENGANGKUTAN CAMPURAN BERASPAL KE LAPANGAN


Dump Truck
Campuran beraspal yang telah diproduksi di AMP, diangkut ke lapangan
menggunakan Dump Truck (DT) yang harus dilengkapi dengan terpal penutup
(Gambar 20) atau kontainer tertutup. Hal ini bertujuan untuk menjaga
temperatur tidak turun akibat angin selama pengangkutan dari AMP ke lokasi
penghamparan.

Gambar 20 Dump Truck

Penutupan (terpalling) campuran beraspal selama pengangkutan ini lebih


ditekankan lagi pada campuran beraspal yang menggunakan asbuton butir.
Karena walaupun persentase pemakaian asbuton butir ini relatif kecil (5%-16%),
tetapi karena luas permukaannya yang besar dan pada proses campuran
beraspal dengan asbuton butir ini Asbutonnya tidak dipanaskan, maka akan
terjadi transfer panas dari campuran agregat atau agregat-aspal ke Asbuton.
Dengan adanya transfer panas ini, temperatur campuran menjadi cepat turun.
Untuk mengurangi turunnya temperatur campuran pada saat pengangkutan,
penutupan bak dump truck dengan terpal mutlak harus dilakukan.
Beberapa hal yang perlu dilakukan dan dicatat selama pengangkutan adalah:
 Lokasi AMP, lokasi penghamparan, dan jarak dari lokasi AMP ke lokasi
penghamparan percobaan pemadatan
 Pengukuran temperatur campuran di atas truk saat meninggalkan AMP.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 50


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

 Waktu pemuatan ke atas dump truck


 Pengambilan contoh campuran dari atas truk untuk uji kadar aspal,
gradasi, dan untuk keperluan uji kepadatan standar kerja (Job Standar
Kerja) pada percobaan pemadatan (Trial Compaction).
 Berat muatan di rumah timbang, dan nomot truk.
 waktu tiba di lokasi penghamparan.
 Temperatur saat tiba di lokasi penghamparan
Catatan tersebut diperlukan untuk mengetahui masalah yang mungkin terjadi
selama pengangkutan. Jarak angkut dan kecepatan pengangkutan akan
berpengaruh terhadap penurunan temperatur saat tiba di lokasi penghamparan.

Jumlah Dump Truck


Dari data yang diperoleh akan dapat dihitung jumlah truk yang diperlukan,
sesuai dengan kapasitas AMP, kapasitas truk, jarak angkut, kecepatan rata-rata,
durasi perjalanan (kosong dan bermuatan), durasi waktu penuangan ke atas
dump truck di AMP, dan durasi penuangan ke atas Finisher.
Misalkan data diperoleh sebagai berikut:
 Kapasitas AMP atau UPCA: KU = 60 Ton/jam atau 1 Ton/menit.
 Kapasitas Truk: KT = 15 Ton
 Jarak angkut: JA = x km.
 Kecepatan rata-rata: KR= 40 km/jam atau 0,66 km/menit.
 Durasi penuangan penuangan ke atas finisher dan manuver (DM) = 6
menit.
Perhitungan:
 Durasi penuangan ke atas truk di AMP: DP = KT/KU = 15/1 = 15 menit
 Durasi perjalanan: DJ = JA/KR = 2 x/(2/3) = 3 x menit
 Durasi pengangkutan: DA = DP+DJ+DM = 15+ 3x + 6 = (21 + 3 x) menit
 Jumlah truk dibutuhkan: N = DA/DP = (21 + 3x)/15 = 1,4 + 0,2 x
 Bila jarak tempuh x = 10 km maka N = 1,4 + (0,2 ẋ10) = 3,4  4 buah.
 Jumlah tersebut perlu cadangan minimum 1 buah.

Perhitungan jumlah Dump Truck atau peralatan lainnya dapat dilakukan


berdasarkan analisis produktifitas alat, dengan mempertimbangkan pula kondisi
jalan antara base camp dan lokasi penghamparan, faktor efisiensi alat (AMP dan

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 51


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Dump Truck), kapasitas pugmill, kecepatan Dump Truck bermuatan dan tanpa
muatan, durasi manuver Dump Truck di AMP dan di lokasi pekerjaan.

3.4 Percobaan Pemadatan Di Lapangan (Trial Compaction)


Campuran beraspal diproduksi unit produksi campuran aspal (UPCA) atau AMP
setelah tahap percobaan campuran dalam proses pembuatan Formula
Campuran Rancangan (FCR), selanjutnya dilakukan percobaan penghamparan
dan pemadatan di lapangan. Data hasil uji laboratrium akan dijadikan bahan
evaluasi untuk mempertimbangkan disetujui atau tidak disetujuinya Formula
Campuran Rancangan (FCR) menjadi Formula Campuran Kerja (FCK).

Jumlah campuran beraspal untuk percobaan pemadatan


Percobaan penghamparan dan pemadatan dilakukan paling sedikit 50 ton untuk
setiap jenis campuran. Dalam spesifikasi pada umumnya dinyatakan bahwa
percobaan pemadatan harus dilakukan di luar lokasi pekerjaan atau di lokasi
yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan.

Penyiapan Peralatan Pemadat pada Percobaan Pemadatan


3.4.2.1 Jumlah mesin pemadat
Pelaksanaan harus dapat menunjukkan bahwa alat penghampar (finisher)
mampu menghampar bahan sesuai dengan tebal yang disyaratkan tanpa
segregasi, tergores, dan sebagainya. Kombinasi penggilas yang diusulkan
mampu mencapai kepadatan yang disyaratkan.
Alat pemadat harus tersedia sekurang-kurangnya :
 Satu mesin pemadat roda baja (Tandem), mampu memberikan tekanan
pada roda belakang minimum 200 kg/0,1 meter lebar, berat statis
minimum 6 Ton.
 Satu mesin pemadat roda karet (Pneumatic tyre roller) 7 roda dengan
tekanan roda 8,5 kg/cm2. Beban per lebar roda karet antara 1500 kg dan
2500 kg.
3.4.2.2 Peralatan Penunjang, Perlengkapan K3 dan Rambu Sementara
Peralatan penunjang harus tersdia antara lain:
 Mesin tumbuk tangan (stamper) berat 5 kg.
 Mesin pemadat getar 600 kg.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 52


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

 Mistar pengukur kerataan (straight edge) panjang 3 meter.


 Termometer lapangan (digital kapasitas 200 0C).
 Perlengakapan K3.
 Rambu lalu lintas sementara

Penyiapan Lokasi Percobaan Pemadatan


Lokasi percobaan pemadatan harus diambil di lokasi yang sama dengan kondisi
lokasi pekerjaan yang sebenarnya. Bagian-bagiaa yang rusak atau amblas harus
diganti atau diperbaiki sehingga stabil. Perbaikan menggunakan bahan fondasi
agregat harus dipadatkan dan dilapis dengan laburan aspal. Permukaan beraspal
lama untuk lokasi percobaan pemadatan harus diberi lapis perekat atau tack
coat, yang disemprotkan menggunakan asphalt sprayer. Jumlah takaran
pemakaian lapis perekat diberikan dalam Tabel 3.

Tabel 3 Takaran Pemakain Lapis Perekat dan Temperatur Penyemprotan

Sumber : Spesifikasi Umum 2010 Divisi 6 Perkerasan Aspal, Revisi-3 (2014)

Lapis perekat harus disemprotkan dan hanya sebentar sebelum penghamparan


campuran beraspal di atasnya untuk memperoleh kondisi kelengketan yang

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 53


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

tepat, menghindari pengeringan yang berlebihan, oksidasi, debu yang tertiup


angin dan sebagainya. Lapisan tersebut tidak boleh dilalui lalu lintas kendaraan.

Jumlah Lintasan Pemadat pada FCK


Panjang seksi untuk percobaan pemadatan sebanyak 50 Ton dapat diperkirakan
sesuai dengan tebal rancangan dan lebar lajur yang ada.
Pemadatan terdiri atas break down rolling atau pemadatan pertama dengan
pemadat roda baja (tandem roller), pemadatan kedua (secondary rolling)
dengan pemadat ban karet (pneumatic tyre Roller), dan pemadatan akhir (finish
rolling) dengan pemadat roda baja. Jumlah lintasan pemadatan dapat dilakukan
dalam 3 variasi. Misal ⅓ panjang lintasan pertama menggunakan 8 lintasan, ⅓
panjang lintasan kedua sebanyak 12 lintasan, dan ⅓ panjang lintasan terakhir
sebanyak 16 lintasan.
Contoh inti (core drill) harus dilakukan setelah 24 jam penghamparan, untuk
mengetahui tebal hamparan padat dan kepadatan lapangan untuk masing-
masing variasi jumlah lintasan pemadatan. Grafik hubungan antara jumlah
lintasan dan kepadatan serta jumlah lintasan dan tebal, padat dapat dibuat
untuk menentukan jumlah lintasan pemadatan yang cukup sesuai dengan
persyaratan tebal rancangan.
Kepadatan campuran beraspal terhampar di lapangan harus dibandingkan
dengan Standar Kerja (Job Standard Density) yang diperoleh dari hasil
pemadatan di laboratorium. Lihat Butir 3.4.5.

Kepadatan Standar Kerja (Job Standard Density, JSD) pada FCK


Dua belas benda uji Marshall harus dibuat dari setiap percobaan pemadatan.
Contoh campuran aspal dapat diambil dari instalasi pencampur aspal (AMP)
atau dari truk pengangkut. Contoh uji segera dibawa ke laboratorium dalam
kotak yang terbungkus rapi. Contoh campuran tersebut cukup untuk
mengetahui sifat-sifat Marshall, kepadatan membal, kadar aspal dan gradasinya.
Contoh campuran ini digunakan untuk membuat benda uji Marshall, dan
pemadatan refusal dengan alat PRD sesuai dengan BS 598 Part 104 (1989) untuk
uji kepadatan mutlak (refusal density). Campuran harus dilakukan pemanasan
(reheating) bila temperatur campuran untuk pemadatan berkurang akibat
transportasi menuju laboratorium. Pembuatan dan pengujian benda uji di

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 54


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

laboratorium harus sesuai dengan ASTM D 6927-06. Hasil uji harus sesuai
dengan persyaratan dalam Spesifikasi.
Kepadatan rata-rata (Gmb) dari semua benda uji yang diambil dari contoh
campuran beraspal untuk percobaan penghamparan yang memenuhi ketentuan
harus menjadi Kepadatan Standar Kerja (Job Standard Density, JSD). Kepadatan
tersebut sebagai pembanding pada pekerjaan penghamparan di lapangan.

Persetujuan FCR menjadi FCK


Bilamana percobaan tersebut gagal memenuhi spesifikasi pada salah satu
ketentuannya, maka perlu dilakukan penyesuaian rencana campuran rencana
(FCR) dan percobaan pemadatan harus diulang kembali. Direksi pekerjaan tidak
akan menyetujui FCR sebagai FCK sebelum penghamparan percobaan yang
dilakukan memenuhi semua persyaratan. Pekerjaan pengaspalan yang
permanen belum dapat dimulai sebelum diperoleh FCK yang telah disetujui oleh
Direksi Pekerjaan. Data kadar aspal, tebal hampran, dan toleransinya dari FCK ini
akan menjadi dasar untuk keberterimaan pekerjaan dan untuk pembayaran.

Toleransi Gradasi dan Kadar Aspal pada FCK di Lapangan


Penerapan FCK dan toleransi yang diijinkan selama masa pelaksanaan, meliputi
hal-hal sebagai berikut:
− Seluruh campuran yang dihampar dalam pekerjaan harus sesuai dengan
FCK dalam batas rentang toleransi gradasi dan kadar aspal yang
disyaratkan. Toleransi gradasi dan toleransi kadar aspal ditunjukkan
dalam Tabel 4.

Tabel 4 Toleransi Gradasi Campuran Beraspal dan Kadar Aspal

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 55


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

− Setiap hari Direksi Pekerjaan akan mengambil benda uji, baik bahan
maupun campurannya seperti yang digariskan dalam spesifikasi
campuran beraspal panas atau benda uji tambahan yang dianggap perlu
untuk pemeriksaan keseragaman campuran. Setiap bahan yang gagal
memenuhi batas-batas yang diperoleh dari FCK dan Toleransi yang
diijinkan harus ditolak.
− Bilamana setiap bahan memenuhi batas-batas yang diperoleh dari FCK
dan toleransi yang diijinkan, tetapi menunjukkan perubahan yang
konsisten dan sangat berarti, atau perbedaan yang tidak dapat diterima
atau jika sumber setiap bahan berubah, maka harus dibuat FCK yang
baru.
− Batas-batas absolut yang ditentukan oleh FCK maupun toleransi yang
diijinkan menunjukkan bahwa pelaksana harus bekerja dalam
batas-batas yang digariskan di setiap saat.
− Proses pemadatan campuran beraspal baik menggunakan aspal keras,
aspal modifikasi ataupun campuran aspal keras dengan asbuton butir
harus dilakukan sesegera mungkin setelah temperatur campuran telah
mencapai temperatur pemadatan, yaitu temperatur yang memberikan
nilai viskositas aspal keras sebesar (180 ± 30) cSt. Temperatur tersebut
dapat dikurangi 10 oC bila digunakn aspal modifikasi. Untuk campuran
hangat yang menggunakan asbuton butir, temperatur pemadatannya
dapat mengacu ketentuan dalam Tabel 5.

Keberhasilan penghamparan campuran beraspal sangat tergantung pada


temperatur pemadatannya, oleh sebab itu penggunaan alat pemadatan roda
karet (Tyre Roller, TR) lebih dari satu (Gambar 21) mungkin dapat dijadikan
pertimbangan.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 56


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Tabel 5 Temperatur Pencampuran Penghamparan dan Pemadatan

Sumber : Spesifikasi Umum 2010 Revisi-3 (2014), Bina Marga.

Gambar 21 Penggunaan Pemadat Tyre Roller

Data Formula Campuran Kerja (FCK)


Data Formula Campuran Kerja (FCK) digunakan untuk mengendalikan proses
produksi, kegiatan pengendalian proses di unit pencampur aspal (Asphalt
Mixing Plant, AMP) dan lapangan, dan berakhir pada pelaksanaan
penghamparan dan pemadatan disertai pengendalian mutu. Data tersebut juga
digunakan sebagai dasar pembayaran terhadap pekerjaan yang diusulkan dan
diterima.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 57


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Data Formula Campuran Kerja antara lain:


 Kepadatan Standar Kerja atau Job Standard Density (JSD).
 Toleransi gradasi campuran.
 Toleransi tebal hamparan padat.
 Kadar aspal total (%).
Bagan alir rangkaian pembuatan Formula Campuran Kerja atau JMF ditunjukkan
dalam Gambar 19.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 58


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

KEGIATAN BELAJAR 3
4 PELAKSANAAN PRODUKSI CAMPURAN ASPAL

4.1 ALAT PENGISI AGREGAT KE BIN DINGIN


Proses pemindahan agregat ke bin agar dilakukan menggunakan shovel loader
yang memiliki lebar bucket lebih kecil dari pada lebar mulut bin, sehingga
menghindari tercampurnya fraksi agregat yang ukurannya berbeda ke dalam
satu ruang bin. Lihat Gambar 22.

Gambar 22 Bin Dingin (Cold Bin) (judul gambar dirubah)

4.2 Penempatan Agregat ke Bin Dingin


Penampung agregat dingin umumnya terdiri dari 1 sampai 4 bin dan masing
masing bin dilengkapi dengan pintu (gate) yang bukaannya bisa diatur menurut
kuantitas fraksi agregat yang diperlukan. Tiap-tiap) bin diisi dengan agregat
ukuran tertentu, mulai dari agregat halus sampai dengan yang kasar. Setiap
fraksi agregat dalam bin tidak boleh tercampur, agar komposisi campuran aspal
panas yang dihasilkan sesuai dengan formula yang ditetapkan.
Pengeluaran agregat dari masing-masing ruangan diatur melalui pintu yang
bukaannya bisa diatur sesuai dengan kuantitas fraksi agregat yang diperlukan.
Ukuran bukaan pintu akan ditentukan pada saat melakukan kalibrasi sebelum
operasi pencampuran dimulai. Guna kelancaran arus keluarnya agregat dan
tidak tersendat, maka pintu cold bin dilengkapi pula dengan alat penggetar
(vibrator) atau ban berjalan.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 59


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

4.3 Ruang Control di Asphalt Mixing Plant (AMP)


Seluruh kegiatan operasi di unit AMP dikendalikan dari ruang kontrol (control
room). Ada tiga cara pengendalian operasi yang biasa dilakukan, yaitu cara
manual, cara semi otomatis, dan cara otomatis.
Pengendalian operasi cara manual, menunjukkan bahwa semua pengendalian
operasi komponen AMP dilakukan secara langsung menggunakan tangan, baik
untuk menarik atau mendorong tuas pembuka pintu, menekan tombol langsung
di tempat, dan sebagainya.
Pengendalian operasi semi otomatis, menunjukkan bahwa beberapa
pengendalian masih harus dilakukan scara manual, dan selebihnya sudah bisa
dilakukan dari ruang kontrol.
Pengendalian secara otomatis menunjukkan bahwa semua operasi unit AMP
sudah diatur secara otomatis pada layar monitor di pusat control, seperti yang
di tunjukkan pada Gambar 23.

Gambar 23 Diagram kontrol otomatis AMP tipe takaran

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 60


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

4.4 PENYALURAN AGREGAT DARI BIN DINGIN


Setiap fraksi agregat harus disalurkan dari bin dingin ke drum pengering melalui
ban berjalan.

4.5 PENGERINGAN DAN PEMANASAN AGREGAT


Agregat untuk campuran beraspal harus kering dan ipanas sebelum dimasukkan
ke dalam bin panas. Nyala api yang terjadi dalam proses pengeringan dan
pemanasan harus diatur secara tepat agar dapat mencegah terbentuknya
selaput jelaga pada permukaan agregat.
Temperatur agregat tidak boleh lebih dari 15 derajat dari temperature aspal
seperti yang ditunjukan Table 5.

4.6 PEMASOKAN ASPAL DARI TANGKI ASPAL


Bahan aspal harus dipanaskan pada temperatur tidak lebih dari 160 oC dalam
suatu tangki yang dirancang khusus sehingga dapat mencegah terjadinya
pemanasan langsung. Pemasokan aspal harus mampu mengalirkan bahan aspal
secara berkesinambungan ke alat pencampur secara terus menerus pada
temperatur yang merata setiap saat. Pada setiap hari sebelum proses
pencampuran dimulai, jumlah kuantitas aspal minimum harus mencukupi untuk
perkerjaan yang akan dilaksanakan pada satu hari.

4.7 PENIMBANGAN BAHAN


Penimbangan agregat dilakukan secara kumulatif, yaitu agregat ditimbang
berurutan dalam satu timbangan dengan sistem penjumlahan berat fraksi
pertama dengan fraksi-fraksi yang berikutnya. Misalnya berdasarkan formula,
satu campuran memerlukan komposisi agregat fraksi 1 = a kg, fraksi 2 = b kg,
fraksi 3 = c kg, fraksi 4 = d kg, Cara menimbangnya agregat adalah sebagai
berikut:
a) Buka pintu bin fraksi 1 (agregat kasar) sampai timbangan menunjuk angka :
a kg. Pintu 1 tutup kembali
b) Buka pintu bin fraksi 2 sampai timbangan menunjuk angka : (a+b) kg. Pintu
2 tutup kembali
c) Buka pintu bin fraksi 3 sampai timbangan menunjuk angka : (a+b+c) kg.
Pintu 3 tutup kembali

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 61


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

d) Buka pintu bin fraksi 4 sampai timbangan menunjuk angka : (a+b+c+d) kg.
Pintu 4 tutup kembali

Jumlah berat agregat dalam campuran tersebut menjadi (a+b+c+d) kg.


kemudian agregat panas dimasukkan ke dalam ruang pencampur (pugmil)
dengan membuka pintu kotak penimbang yang berada di bagian bawah ruang
timbangan.
4.8 LAMA PENCAMPURAN (MIXING TIME)
Perlu diperhatikan lama pencampuran, karena apabila percampuran terlalu
lama, maka akan menyebabkan derajat penuaan aspal (oksidasi) akan
bertambah pula. Sebaliknya bila terlalu pendek maka penyelimutan agregat
kurang sempurna; Untuk. Campuran yang menggunakan aspal Pen 60, durasi
pencampuran adalah sekitar 35 detik; Untuk aspal modifikasi durasi
pencampuran adalah sekitar 45 detik. Apabila lama pencampuran lebih dari 35
detik atau 45 detik maka akan terjadi penuaan aspal dan apabila kurang dari 35
detik atau 45 detik maka penyelimutan agregat kurang sempurna. Lama
pencampuran yang tepat harus ditentukan melalui pengujian penyelimutan
agregat.

4.9 PENGUJIAN HASIL PRODUKSI PERCOBAAN CAMPURAN


Campuran beraspal hasil percobaan diuji dengan metode Marshall di
laboratorium dan dibandingkan dengan Formula Campuran Rancangan (FCR).
Apabila hasil pengujian Marshall tidak sesuai dengan FCR maka perlu dilakukan
perancangan ulang campuran bahkan kemungkinan diperlukan pengaturan
ulang proses pemecahan batu atau penggantian agregat. Beberapa hasil yang
direkomendasikan dari percobaan pencampuran adalah kapasitas satu kali
mencampur, durasi pencampuran, temperatur pencampuran, penyelimutan
aspal, keseragaman campuran dan kemudahan kerja.

Untuk campuran beraspal yang dibuat mengunakan asbuton butir, baik


campuran panas ataupun hangat proses produksinya tidak jauh berbeda dengan
proses produksi campuran panas menggunakan aspal keras. Di Asphalt Mixing
Plant (AMP), pemasukan (supply) asbuton butir dapat dilakukan dengan
memasukkannya langsung ke dalam pugmill atau melalui elevator filler.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 62


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

4.10 PENGANGKUTAN CAMPURAN KE LOKASI PEKERJAAN

Campuran beraspal yang telah diproduksi di AMP harus diangkut ke lapangan


dengan menggunakan Dump Truck (DT) yang dilengkapi dengan terpal penutup
(Gambar 30). Hal ini bertujuan untuk mengurangi efek penurunan temperatur
yang terjadi selama pengangkutan campuran beraspal dari AMP ke lokasi
penghamparan.

Jumlah truk pengangkut campuran beraspal harus cukup untuk memasok


campuran ke atas finsher secara berkesinambungan.
Penutupan (terpalling) campuran beraspal selama proses pengangkutan ini lebih
ditekankan lagi pada campuran beraspal yang menggunakan asbuton butir.
Karena walaupun persentase pemakaian asbuton butir ini relatif kecil (5%-16%),
tetapi karena luas permukaannya yang besar dan pada proses campuran
beraspal dengan asbuton butir ini Asbutonnya tidak dipanaskan, maka akan
terjadi transfer panas dari campuran agregat atau agregat-aspal ke Asbuton.
Dengan adanya transfer panas ini, campuran menjadi cepat dingin. Untuk
mengurangi efek penuaan aspal dan menghindari dropnya temperatur
campuran pada saat pengangkutan, penutupan bak dump truck dengan terpal
mutlak harus dilakukan.

Gambar 24 Pemasangan Terpal

Angkutan merupakan unsur pendukung efisiensi pelaksanaan pekerjaan jalan,


sebab tanpa dukungan armada angkutan yang memadai dalam jumlah, kondisi,
dan kapasitasnya, akan terjadi pengaruh negatif pada kontinuitas kerja
peralatan lainnya.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 63


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Dump truck merupakan alat angkut utama dalam mendukung pelaksanaan


pekerjaan jalan, yang pada umumnya dipilih jenis dump truck dengan kapasitas
antara 5 sampai 8 ton. Selain itu perlu diperhatikan pula kecocokannya dengan
ketinggian rol dan lebar hopper Asphalt Finisher, agar dump truck bisa dumping
dengan optimal dan Finisher bisa mendorong dump truck dalam posisi yang
benar.

Penentuan jumlah dump truck yang diperlukan untuk melaksanakan suatu


pekerjaan yang repetitif, harus dilakukan dengan memperhitungkan faktor-
faktor mulai dari jumlah material yang harus diangkut, kapasitas alat angkut,
jarak yang harus ditempuh antara tempat muat dengan tempat bongkar
muatan, serta kondisi jalan yang harus dilalui (kepadatan lalu lintas, kondisi
jalan, jembatan, dsb.). Perhitungan jumlah Dump Truck dapat dilihat dalam Butir
3.3.2.

Disamping itu perlu diperhitungkan bahwa di tempat pemuatan produk AMP,


terutama AMP tipe batch, sementara dump truck sedang diisi hasil
pencampuran aspal panas di bawah Pugmill, maka di belakangnya harus sudah
siap dump truck berikutnya yang siap untuk diisi. Demikian pula di tempat
penghamparan, sementara ada dump truck yang sedang menumpahkan isinya
ke Asphalt Finisher sambil menghampar, maka dump truck lainnya harus sudah
siap untuk menggantikannya.

Hasil penghamparan, selain bergantung pada ketepatan campuran antara


material dengan bahan pengikat, maka temperatur pada saat dihampar sangat
berpengaruh pada kualitas hasilnya. Karena itu temperatur pada saat dimuat di
lokasi AMP, pada saat tiba di lokasi penghamparan, dan setelah dihampar harus
diperiksa dan dicatat. Untuk mengurangi kehilangan panas pada saat
pengangkutan, apalagi bila jarak angkut cukup jauh atau memerlukan waktu
cukup lama, maka campuran beraspal panas di atas dump truck perlu ditutup
dengan terpal.
Temperatur campuran beraspal yang direkomendasikan pada pengaspalan
adalah sebagai berikut :
 Temperatur waktu muat di lokasi AMP: (150 – 165)ºC
 Temperatur saat tiba di lokasi penghamparan: (130 – 150)ºC

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 64


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Pada pelaksanaan harian, temperatur campuran yang tidak memenuhi


ketentuan harus ditolak di lokasi penghamparan, kartu muatan harus
dikumpulkan oleh petugas yang ditunjuk untuk keperluan verifikasi pembayaran
berdasarkan berat muatan di rumah timbang.

4.11 PEMERIKSAAN CAMPURAN BERASPAL


Mutu campuran beraspal yang keluar dari UPCA sangat mempengaruhi kinerja
jangka panjang lapisan perkerasan beraspal yang dihasilkan. Penyimpangan-
penyinpangan yang terjadi pada saat produksi merupakan penyebab
berubahnya kualitas campuran beraspal yang dihasilkan. Pemeriksaan harus
dilakukan terhadap campuran secara visual saat pemuatan ke dalam truk dan
saat meninggalkan AMP sampai ke lokasi penghamparan. Beberapa masalah
yang serius pada campuran dapat diketahui secara visual. pedoman untuk
mengetahui penyimpangan dan kemungkinan penyebab seperti ditunjukan
dalam Table 5, untuk selanjutnya dilakukan evaluasi untuk mencari cara solusi
perbaikannya.
Pemeriksaan temperatur merupakan hal yang penting pada setiap produksi
campuran beraspal panas. Pemeriksaan dilakukan secara visual dengan melihat
kondisi campuran, misalnya apabila campuran berasap kebiruan berarti
campuran terlalu panas, dan apabila campuran berasap putih (berkabut)
biasanya akibat pemanasan yang kurang, ditandai dengan menggumpalnya
campuran dan tidak homogen.
Kelandaian tumpukan campuran yang curam (meruncing) dalam truk juga
mengindikasikan bahwa kadar aspal atau suhu campuran. Campuran beraspal
turun dengan cepat sehingga tumpukan menjadi relatif datar, yang mungkin
disebabkan kadar aspal yang berlebih atau campuran mengandung kadar air
tinggi atau suhu campuran yang relatif tinggi.
Di samping secara visual, pemeriksaan temperatur campuran perlu dilakukan
dengan alat yaitu menggunakan termometer logam. Dalam pengendalian mutu,
pemeriksaan temperatur pada campuran beraspal panas sangat ditekankan dan
harus dilakukan.
Tata cara pengambilan dan pengujian dapat dilihat pada mata ajar Pengendalian
Mutu (Modul 3)

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 65


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Tabel 5. Penyimpangan Produksi dan Kemungkinan Penyebabnya

Tidak berfungsinya overflow bin panas

esalahan pengambilan contoh


Timbangan agregat tidak laik pakai

Durasi pencampuran tidak benar


Saringan aus / bocor

Timbangan aspal tidak laik pakai


Pemisahan di bin dingin tidak cukup

Pengaduk pada mixer tidak benar


Aspal terlalu banyak
Pengering (dryer) over kapasitas

Aspal tidak cukup

Pengoperasian AMP tidak beraturan


Agregat terlalu basah

Pasokan filler tidak seragam


Posisi dryer terlalu miring
Bukaan bin dingin tidak sesuai

Temperatur agregat terlalu panas

Pintu bukaan mixer tidak benar


Kontrol t emperatur pada dryer tdk.
Berfungsi
Kemungkinan
Penyebab

Penyimpangan
produksi campuran
beraspal
Kadar aspal tidak sesuai FCK A B A A B B B A
Gradasi agregat tidak sesuai A A B B B B B B A
FCK
Kelebihan butiran halus A A B B B B A
Temperatur tidak seragam A A A A A A

Berat tidak sama pada B


truk dan takaran
Gumpalan aspal pada B A B
campuran
Terdapat abu yang tak B
terselimuti aspal
Agregat tidak terselimuti A A A A A B B B A
aspal dgn merata
Campuran tidak seragam B B B B B A
Campuran kelebihan A B B B A
aspal pada satu sisi
Campuran diatas truk A A A B A
berbentuk rata
Campuran terbakar A A A A
Campuran beraspal pucat B A B A
atau coklat
Campuran beraspal B A B A
gemuk/kelebihan aspal
Campuran berasap biru A A A
Campuran beruap A A A A A
Keterangan:
A : Barlaku untuk AMP jenis takaran dan drum; B : berlaku untuk AMP jenis takaran

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 66


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

RANGKUMAN

Hal yang perlu diperhatikan dalam proses penimbangan material ialah :


a. Bin panas maupun ruang timbangan diselimuti insulator untuk menjaga agar
tidak ada panas yang hilang, karena itu perlu selalu diperiksa kondisinya
jangan ada yang rusak atau bocor
b. Guna mencapai hasil timbangan yang sesuai dengan yang dipersyaratkan,
jagalah agar jangan sampai ada ruang dalam bin panas yang isinya kurang
dari jumlah fraksi agregat yang diperlukan. Akurasi timbangan hendaknya
diperiksa pada saat kalibrasi
c. Temperatur agregat dijaga agar tidak kurang dari 175 ºC

Mekanisme buka-tutup pintu keluar agregat dijaga agar tidak terjadi kemacetan.
Untuk lama waktu pencampuran pendek (28 sampai 35 detik) rata-rata nilai
penetrasi aspal keras akan turun 30–45% dan akan menurunkan nilai
kekentalan aspal dengan nilai yang relatif sama. Untuk lama waktu
pencampuran yang lebih lama (di atas 45 detik) penurunan nilai penetrasi aspal
keras turun di atas 60% dari nilai awal dan menaikkan nilai kekentalan aspal 4
kali lipat dari nilai kekentalan awal.

Temperatur campuran beraspal panas yang direkomendasikan pada


pengaspalan adalah sebagai berikut:
 Temperatur waktu muat di lokasi AMP = (150 – 165) 0C
 Temperatur saat tiba di lokasi AF = (130 – 150) ºC
 Temperatur saat dihampar = (125 – 145) ºC

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 67


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Formula Campuran
Rancangan (FCR) atau DMF

Tidak

Formula Campuran Kerja


(FCK) atau JMF:
 Trial Compaction 50 ton dgn
variasi jml lintasan Toleransi Camp:
oTebal padat Vs Jml  Gradasi JMF ± ..... %
Ya
Lintasan  Tebal ± ...... mm
 K. Aspal ±0,3%, total
 Ambil 12 sample dari Truk  Suhu diTruk/AMP ±10 0C
atau AMP utk uji Marshall
dan VIMRD.
oReheating  Drata-rata = JSD
 K.Asp rata-rata (total) = Formula Campuran Kerja,
K.AspNominal FCK (JMF)

Pelaksanaan

Bagan Alir Pembuatan Formula Campuran Kerja (FCK)

Toleransi Camp:
(P6336;T-6332)
 Gradasi JMF
 Tebal
 K. Aspal ±0,3%, total
 Suhu diTruk AMP

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 68


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

LATIHAN

1. Sebutkan Peralatan yang digunakan untuk produksi campuran


beraspal?
2. Jelaskan Tempat penimbunan agregat dan penampungan?
3. Sebutkan dan Jelaskan Unit produksi campuran beraspal, AMP (Asphalt
Mixing Plant) dari berbagai jenis?
4. Jelaskan terkait dengan Ketentuan Keselamatan Kerja dalam produksi
campuran beraspal?
5. Sebutkan dan Jelaskan Peralatan Pengangkut unutk Produksi Campuran
beraspal?
6. Sebutkan dan Jelaskan jenis Peralatan Penghamparan dan Pembentuk
7. Sebutkan dan Jelaskan Peralatan Pemadat
8. Jelaskan kalibrasi AMP?
9. Jelaskan bagaimana cara kerja Aspal Finisher?
10. Jelaskan bagaimana penanganan Agregat?

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 69


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

DAFTAR PUSTAKA

Badan Standarisasi Nasional, 2003, Metode Pengujian Campuran Beraspal Panas


Dengan Alat Marshall, Badan Penelitian dan Pengembangan
Departemen Pekerjaan Umum RSNI M-01-2003, Jakarta.
Badan Standarisasi Nasional, 2008, Cara Uji Berat Jenis Aspal Keras, Badan
Penelitian dan Pengembangan Departemen Pekerjaan Umum RSNI
2441:2008, Jakarta.
Badan Standarisasi Nasional, 2008, Cara Uji Berat Jenis dan Penyerapan Air
Agregat Halus, Badan Penelitian dan Pengembangan Departemen
Pekerjaan Umum SNI 1970:2008, Jakarta.
Badan Standarisasi Nasional, 2008, Cara Uji Berat Jenis dan Penyerapan Air
Agregat Kasar, Badan Penelitian dan Pengembangan Departemen
Pekerjaan Umum SNI 1969:2008, Jakarta.
Badan Standarisasi Nasional, 2008, Cara Uji Ketahanan Campuran Beraspal
terhadap Kerusakan akibat Rendaman, Badan Penelitian dan
Pengembangan Departemen Pekerjaan Umum SNI 6573:2008, Jakarta.
Dachlan, A.Tatang. 2012. Kajian Pengaruh Modulus Resilien dan Kepadatan
Membal, Terhadap Kekuatan dan Keawetan Perkerasan Beraspal Panas.
Bandung.
Departemen Pekerjaan Umum (1999). Pedoman Perencanaan Campuran
Beraspal Panas dengan Pendekatan Kepadatan Mutlak. Pedoman
TeknikNo. 025/ KPTS/BM/1999
Departemen Pekerjaan Umum (2014). Spesifikasi Umum 2010 Revisi-3 (2014).
Direktorat Jenderal Bina Marga, Jakarta.
Krebs, R.D. and Walker, R.D., 1971, Highway Materials, Mc.Graw Hill Book
Company, New York.
Nono, 2007, Presentasi Perencanaan Asbuton Campuran Panas, Departemen
Pekerjaan Umum.
Saputro, Cecep., dan Satriotomo, Dicky., 2007, Studi Komparasi antara
Penggunaan Batu Lintang (Kalsit) dan Abu Batu sebagai Filler untuk
Campuran Aspal Beton (Laston), Tugas Akhir, Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Undip.
Shell Bitumen, 2003, The Shell Bitumen Handbook, Published For Shell Bitumen
by Thomas Telford Publishing, Thomas Telford Ltd.,1 Heron Quay,
London E14, 4JD.
Shell, 1995, The Shell Bitumen Industrial Handbook, Shell Bitumen, UK.
Sudarsono, D.U., Prinsip-Prinsip Beton Aspal dan Pengaspalan dengan Butas,
Cetakan ke-3, Badan Penerbit Pekerjaan Umum, Jakarta, 1976.
Tm, Suprapto, Bahan dan Struktur Jalan Raya, Biro Penerbit KMTS FT UGM,
Yogyakarta, 2004.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 70


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Terrel,R.L., dan Walter,J.L., 1986, Modified Asphalt Pavement Materials : The


European Eperience, Proceedings Of The Association Of Asphalt Paving
Technologist. Vol 55, pp. 482-518.
Twyman,R.M., 2005, Atomic Emission Spectrometry, United Kingdom, Elsevier
Ltd.
Wignall,A., 2003, Proyek Jalan Teori Dan Praktek, Edisi Keempat, Jakarta,
Erlangga.
Yaw,A., Tuffour, Ishai.I., dan Craus,J., 1985, Relating Asphalt Aging And
Durability To Its Compositional Change, Proceeding Of The Association
Of Asphalt Paving Technology, APT, Vol 54, 163-181.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 71


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

GLOSARIUM

Campuran Beraspal Panas : Campuran yang terdiri atas kombinasi agregat yang
dicampur dengan aspal pada temperatur tertentu,
dihampar dan dipadatkan pada temperatur
tertentu pula.
Aspal Keras : Merupakan aspal hasil destilasi yang bersifat
viskoelastis sehingga akan melunak dan mencair
bila mendapat cukup pemanasan dan sebaliknya.
Aspal Cair : Merupakan aspal hasil dari pelarutan aspal keras
dengan bahan pelarut berbasis minyak.
Aspal Emulsi : Dihasilkan melalui proses pengemulsian aspal
keras. Pada proses ini partikel-partikel aspal padat
dipisahkan dan didispersikan dalam air.
Aspal Alam : Aspal yang secara alamiah terjadi di alam.
Berdasarkan depositnya aspal alam dikelompokkan
ke dalam 2 kelompok, yaitu aspal danau dan aspal
batu.
Agregat : Sekumpulan butir-butir batu pecah, kerikil, pasir
atau meneral lainnya berupa hasil alam atau
buatan.
Produksi Agregat : Proses pemecahan batuan alam menjadi batu
pecah dengan ukuran butir tertentu dan kemudian
dipisahkan dalam beberapa kelompok ukuran
butiran. produksi agregat umumnya menggunakan
alat pemecah batu yang dikenal dengan nama
stone cusher.
Rasio Pengurangan : Perbandingan antara ukuran batuan yang masuk
dengan yang keluar dari alat pemecah batu,
misalnya 4 : 1, artinya jika ukuran batuan yang
masuk ke alat pemecah batu adalah 48 mm maka
hasil pemecahannya adalah agregat berukuran 12
mm.
Pemasok (Feeder) Pada Unit Produksi Agregat:
: Sistem pemasok batuan ke alat pemecah batu
(stone crusher). Feeder mempunyai fungsi sebagai

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 72


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

pengatur, penerima dan pemisah bahan baku


sebelum masuk ke alat pemecah batu.
Conveyor : Ban berjalan yang terbuat dari karet dan berfungsi
untuk memindahkan material.
Formula Campuran Kerja (Job Mix Formula, JMF):
: Merupakan formula yang dipakai sebagai acuan
untuk pembuatan campuran. formula tersebut
harus sesuai dan memenuhi persyaratan. proses
pembuatannya telah melalui beberapa tahapan
yaitu dari mulai rancangan formula kerja, kemudian
uji pencampuran di unit pencampur aspal, uji
penghamparan dan pemadatan di lapangan.
Kurva Fuller : Kurva gradasi dimana kondisi campuran memiliki
kepadatan maksimum dengan rongga diantara
mineral agregat (VIM) yang minimum.
Rongga di Antara Mineral Agregat (VMA):
: Volume rongga yang terdapat diantara partikel
agregat pada suatu campuran beraspal yang telah
dipadatkan, yaitu rongga udara dan volume kadar
aspal efektip, yang dinyatakan dalam persen
terhadap volume total benda uji. Volume agregat
dihitung dari berat jenis bulk (bukan berat jenis
efektip atau berat jenis nyata).
Rongga Udara (VIM) : volume total udara yang berada diantara partikel
agregat yang terselimuti aspal dalam suatu
campuran yang telah dipadatkan, dinyatakan
dengan persen volume bulk suatu campuran.
Rongga Terisi Aspal (VFA atau VFB):
: Bagian dari rongga yang berada di antara miniral
agregat (VMA) yang terisi oleh aspal efektip,
dinyatakan dalam persen.
AMP : Unit Pencampur Aspal (Aspal Mixing Plant),
merupakan satu unit alat yang memproduksi
campuran beraspal panas.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 73


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Bin Dingin (Cold Bins) : Tempat penampung agregat dingin sesuai


kelompok ukuran butirnya, biasanya berjumlah 4
atau lebih.
Pemasok (Feeder) pada AMP:
: Sistem pemasok agregat dari bin dingin (cold bins)
ke drum pengering (dryer).
Pengering (Dryer) : Drum pengering, alat pengering yang menggunakan
pembakaran untuk mengeringkan agregat.
Pengumpul Debu (Dust Collector):
: Alat pengumpul debu yang berfungsi sebagai alat
kontrol polusi udara.
Saringan Panas (Hot Screen):
: Saringan atau ayakan panas, unit saringan yang
menyaring agregat panas dan mengelompokkannya
sesuai dengan ukuran butirnya
Bin Panas (Hot Bins) : Bin panas / bin agregat bergradasi, alat yang
menampung agregat hasil penyaringan dari
saringan panas (hot screen) sesuai dengan
kelompok ukuran butirnya.
Pencampur (Pugmill Atqu Mixer):
: alat yang mencampur agregat dengan aspal.
Setelah agregat ditimbang sesuai dengan
proporsinya, maka agregat dan aspal dicampur di
pugmill.
Finisher : Alat penghampar campuran beraspal yang mekanis
dan bermesin sendiri
Unit Tractor : Unit penggerak dari alat penghampar (finisher)
yang terdiri dari mesin penggerak, roda karet atau
roda tracks, push roller dan feeder.
Tracks : Roda dari alat penghampar yang berbentuk rantai
baja
Push Roller : Roda pendorong, roda yang berfungsi sebagai
bidang kontak antara alat penghampar dengan
roda truk, pada saat alat penghampar mendorong
truk.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 74


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

Pemasok (Feeder) Pada Alat Penghampar:


: Pemasok, sistem pemasok campuran beraspal ke
unit screed, yang terdiri dari bak penampung
(hopper), sayap-sayap (hopper wings) , ban berjalan
(conveyor), pintu masukan pemasok ( hopper flow
gates) dan ulir pembagi (augers)
Unit Screed : Unit sepatu, unit penghampar dari alat
penghampar (finisher), yang bagian utamanya
terdiri dari pelat sepatu (screed plate), lengan
sepatu (screed tow arms), pemanas sepatu (screed
heaters), pemadat tumbuk (tamping bars) atau
pemadat getar (vibrating).
Screed Plate : Pelat sepatu, merupakan pelat yang berfungsi
seperti setrika membentuk elevasi dan kemiringan
melintang hamparan.
Lengan Penarik Sepatu (Screed Tow Arms):
: Merupakan lengan horisontal yang berfungsi
menahan dan menarik screed sehingga screed
menggantung pada ujung lengan tersebut.
Pemanas Screed (Screed Heaters):
: Pemanas pelat screed yang berfungsi memanaskan
pelat screed pada awal operasi penghamparan.
Screed Strike-Offs : Alat yang diletakkan pada ujung depan pelat screed
yang berfungsi mengontorl kuantitas material yang
melewati depan screed dan mengurangi keausan
pelat screed.
Pemadatan Awal (Breakdown Rolling):
: pemadatan pertama yang dilakukan setelah
penghamparan campuran beraspal panas. Jumlah
lintasan pada pemadatan awal berkisar 1 sampai 3
lintasan. Alat yang digunakan umumnya mesin
gilas roda baja statis.
Pemadatan Antara (Intermediate Rolling):
: pemadatan yang dilakukan setelah pemadatan awal
selesai. Jumlah lintasan pada pemadatan antara

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 75


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

berkisar 8 sampai 16 lintasan. Alat yang digunakan


umumnya alat pemadat roda pneumatik
Pemadatan Akhir (Finish Rolling):
: pemadatan yang dilakukan setelah pemadatan
antara dan merupakan pemadatan terakhir. Jumlah
lintasan umumnya berkisar 1 sampai 3 lintasan dan
alat yang digunakan umumnya mesin gilas roda
baja statis.
Lintasan (Passing) : Pergerakan alat pemadat dari satu titik ke tempat
tertentu dan kemudian kembali lagi ketitik awal
pergerakan, disebut 1 kali lintasan.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 76


Modul 1 Produksi Campuran Aspal 2017

PENUTUP

Modul 1 Produksi campuran aspal ini adalah salah satu bahan ajar Diklat
Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas. Namun, harus dimengerti pula
bahwa modul ini bukanlah satu-satunya rujukan bagi peserta maupun
widyaiswara. Untuk melengkapi pengetahuan tentang bahan campuran
beraspal ini, maka sangat disarankan untuk membaca buku referensi lain yang
terkait maupun referensi sumber yang menjadi acuan dalam penyusunan modul
ini.

Semoga modul ini dapat menyajikan materi pembelajaran secara menarik dan
menyenangkan, sehingga proses pembelajaran bisa berlangsung efektif dan
efisien.

Diklat Pelaksanaan Beton Aspal Campuran Panas | 77