Anda di halaman 1dari 6

MAKALAH

MITIGASI BENCANA ALAM

Disusun oleh :

REYHAN WAHYU BHASKARA 16/395363/TK/44655

SATRIA BAGAS SAPUTRA 16/395369/TK/44661

M LAILAL MUHARROMI 16/400304/TK/45318

RAFID MUKHLIS 16/400317/TK/45331

DEPARTEMEN TEKNIK SIPIL DAN LINGKUNGAN


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2019
Tsunami

Peristiwa-peristiwa alam yang berpeluang menyebabkan terjadinya bencana tsunami:

1. Gempa Bawah Laut


Gerakan gempa teknonik yang berupa gerakan vertikal dapat mengakibatkan dasar laut naik atau
turun secara tiba-tiba, yang menyebabkan gangguan keseimbangan air yang ada di atasnya. Hal
ini mengakibatkan terjadinya aliran energi laut, yang ketika sampai di pantai menjadi tsunami.
2. Letusan Gunung Merapi
Letusan dari gunung merapi itu menyebabkan terjadinya gempa vulkanik.
3. Longsor Bawah Laut
Longsor bawah laut terjadi akibat tabrakan antara lempeng benua dan lempeng samudra yang
disebabkan oleh gempa dan peubahan air laut. Proses ini membentuk paling laut secara tiba-tiba
yang berpengaruh pada pergerakan volume air yang mendadak. Pada skala tertentu menyebabkan
tsunami.
4. Hantaman Meteor
Tsunami juga dapat disebabkan oleh meteor yang jatuh di atas laut. Selain itu, meteor yang jatuh
ke permukaan laut juga menyebabkan ketidakseimbangan lempeng bawah laut yang
menimbulkan gempa. Hal ini belum pernah terjadi, tapi akibatnya adalah tsunami yang sangat
besar.

Bencana Tsunami di Aceh pada tahun 2004, gelombang tinggi yang mencapai 34,5 meter
menghancurkan 179,312 rumah, jalan sepanjang 34,884 km, lahan sawah seluas 58,087 ha. Kerusakan
berupa non-material tak terhitung nilainya. Salah satu bencana terdahsyat yang terjadi dalam kurun waktu
100 tahun ini menyedot perhatian hampir seluruh negara di dunia. PBB menggelontorkan dana senilai 1
miliar dollar US, akumulasi bantuan dari 35 pasukan militer negara lain meliputi 75 helikopter, 41 kapal,
43 pesawat jenis fixed-wing, berbagai jenis kendaraan lainnya, serta lebih dari 30 ribu personel.
Setelah kejadian tsunami di Palu pada 2018, ternyata ditemukan fakta bahwa buoy tsunami sudah
tidak aktif sejak 2012. Buoy tsunami adalah alat terapung yang dapat mendeteksi gelombang tsunami yang
diakibatkan gempa bumi bawah laut. Buoy tsunami akan mengawasi dan mencatat perubahan tingkat air
laut di samudera. Sebenarnya Indonesia memiliki 21 buoy tsunami, yang merupakan pemberian dari
Jerman, Amerika Serikat, dan Malaysia. Buoy-buoy ini tersebar di seluruh titik di wilayah lautan Indonesia.
Data yang diberikan buoy dapat membantu Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Goefisika (BMKG) dalam
memberikan peringatan dini tsunami yang semakin akurat. Berikut adalah peta buoy yang tersebar di
seluruh wilayah lautan Indonesia
Posisi buoy tsunami tersebar merata di seluruh titik-titik rentan bencana tsunami. Keakuratan data
diharapkan dapat meminimalkan korban jiwa serta kerugian-kerugian yang lain. Fakta bahwa buoy tsunami
tidak aktif merupakan kemunduran dalam hal mitigasi. Sudah seharusnya Indonesia membangun sistem
mitigasi yang kompleks agar persiapan menghadapi bencana semakin baik. Persiapan harus selalu ada
setiap saat dikarenakan waktu kejadian bencana tidak diketahui meskiipun dengan pendekatan iilmu
pengetahuan yang semakin tinggi dapat memprediksi kondisi alam.

Banyaknya korban bencana tsunami disebabkan minimnya pengetahuan tentang tsunami. Tidak
semua masyarakat pesisir melek akan teknologi, sehingga pengetahuan mengenai bencana harus diberikan
langsung ke lapangan. Hambatan terbesarnya adalah ketidakpercayaan masyarakat terhadap potensi
bencana tsunami. Berbeda dengan bencana gunung berapi yang jelas pertandanya, tsunami bisa terjadi
mendadak dimana saja dan kapan saja. Tidak adanya riwayat tsunami di wilayah tersebut juga menambah
ketidaksiapan masyarakat menghadapi bencana karena menganggap wilayahnya masih aman-aman saja
terhadap ancaman tsunami. Terlebih pesisir yang menjadi lokasi pariwisata yang mana banyak wisatawan
yang tidak mengetahui ancaman serta potensi bencana yang dapat terjadi di wilayah itu.

Analisis bencana tsunami


Dampak Tsunami
Posisi Indonesia yang merupakan negara kepulauan sangat rentan dengan potensi bencana tsunami.
Indonesia juga terletak di antara 3 patahan besar samudera, sehingga meningkatkan potensi bencana gempa
bumi. Perlu diketahui sejauh ini gempa bumi tektonik adalah pemicu utama terjadinya tsunami. Sedangkan
tsunami yang diakibatkan oleh longsor laut maupun letusan gunung berapi lebih jarang terjadi. Meskipun
dalam sejarah tercatat tsunami akibat letusan Gunung Krakatau menimbulkan korban yang banyak. Dalam
paradigma mitigasi bencana alam perlu dikenali macam dan besaran bahaya, kerentanan, dan kapasitas
sehingga dapat diketahui risiko bencana yang mungkin terjadi. Keempat aspek tersebut berpengaruh
terhadap dampak bencana yang mungkin terjadi. Jika risiko bencana semakin besar maka semakin besar
pula dampak bencana yang terjadi. Berikut adalah data jumlah tsunami dan gempa bumi yang
mengakibatkan tsunami yang pernah terjadi dalam kurun waktu 20 tahun terakhir beserta dampak yang
ditimbulkan.

Sumber : BNPB
Dampak utama bencana tsunami adalah timbulnya korban jiwa dan luka-luka. Korban jiwa bisa
timbul akibat tenggelam, terseret arus, terkubur pasir, terhantam puing-puing, maupun penyakit pasca
bencana. Pada bencana tsunami di Aceh tahun 2004 menimbulkan korban jiwa lebih dari 240.000 orang
dari berbagai negara terdampak, namun dampak terparah dirasakan Pulau Sumatra dengan korban jiwa
mencapai 170.000 jiwa. Tsunami di Aceh juga menghancurkan 179.312 rumah, jalan sepanjang 34.884 km,
lahan sawah seluas 58.087 ha. Di samping factor dahsyatnya bencana yang terjadi, minimnya pengetahuan
tentang bencana tsunami menjadi factor besarnya dampak yang ditimbulkan. Sosialisasi bencana menjadi
garda terdepan yang ditunjang dengan pelatihan persiapan bencana. Hambatan utamanya adalah
ketidakpercayaan masyarakat terhadap potensi bencana tsunami. Tidak adanya riwayat tsunami di wilayah
tersebut menambah ketidaksiapan masyarakat menghadapi bencana karena menganggap wilayahnya masih
aman-aman saja terhadap ancaman tsunami.

Hancurnya rumah tempat tinggal, bangunan fasilitas umum, dan gedung-gedung perkantoran
menyebabkan lumpuhnya kegiatan perekonomian local. Orang-orang yang tiap hari bekerja tidak bisa
bekerja akibat tsunami. Kemudian pada tingkat yang lebih parah ada beberapa lapangan pekerjaan yang
hilang. Perdagangan ikut lumpuh akibat rusaknya pasar, kios, hingga logistic yang rusak atau tersapu
tsunami. Jalan yang rusak juga menyebabkan distribusi logistic terhambat. Lahan pertanian dan perkebunan
yang rusak menyebabkan suplai hasil pertanian terganggu. Kelangkaan logistic di pasar dapat membuat
harga melambung tinggi. Wilayah terdampak akan kehilangan pamor wisatanya. Jumlah wisatawan yang
sebelumnya berdoyong-doyong datang menurun drastis karena menganggap wilayah tersebut masih belum
aman.
Kondisi perubahan lingkungan dan iklim bisa terjadi akibat tsunami. Dalam peristiwa tsunami
dimana tinggi muka air laut mencapai ketinggian ekstrem menyebabkan partikel aerosol sulpat terlepas ke
atmosfer. Aerosol sulpat berperan penting dalam regulasi iklim bumi. Partikel aerosol sulpat akan
menghamburkan, memantulkan, mengubah, dan sedikit menyerap radiasi gelombang pendek matahari.
Aerosol dengan ukuran jari-jari 0,2 um sampai dengan 10 um dalam proses iklim berperan sebagai inti
kondensasi (inti pengembunan) dalam pembentukan butir air di dalam awan. Tanpa adanya inti kondensasi
di atmosfer, butir air hujan akan sulit terbentuk di dalam awan.Konsentrasi aerosol sulpat yang lebih besar
dapat mengakibatkan banyak terkumpulnya awan-awan penghasil hujan. Adanya tsunami mempengaruhi
lingkungan atmosfer yaitu terjadinya variasi iklim, terutama variabilitas curah hujan lokal.
Mitigasi Bencana Tsunami

Bentuk-bentuk mitigasi bencana tsunami, antara lain:

a. secara fisik (struktural), berupa buatan maupun alami.

1. pembuatan Break water (pemecah gelombang),

2. sea wall (tembok laut),

3. shelter (tempat perlindungan).

4. aritficial hill (bukit buatan),

5. vegetasi pantai,

6. retrofitting (penguatan konstruksi bangunan)

b. non fisik (non struktural).


1. Pemetaan zonasi daerah rawan Tsunami
2. Pendidikan
3. Pelatihan
4. Penyadaran masyarakat
5. Tata ruang
6. Zonasi
7. Relokasi
8. Peraturan peundangan
9. Penerapan pengelolahan wilayah pesisir terpadu (Integrated Coastal Zone
Management/ICZM)

Contoh alat dan sistem peringatan dini :

1. Radar berfrekuensi tinggi, sistem ini memiliki 1 antena transmisi, 1 antena penerima, dan
dikendalikan oleh komputer, ditempatkan di tepi pantai, pendeteksian jarak pantulan gelombang
220 km, tidak dipengaruhi hujan, asap dan awan tebal.

2. Buoy radar : sistem ini berupa pelampung suar dilengkapi dengan radar. ditempatkan di
permukaan laut yang rawan adanya gempa tektonik, pelampung suar ini mampu mendeteksi
panjang gelombang permukaan laut, selanjutnya ditransmisikan ke stasiun penerima di darat.

3. Stasiun gps : sistem gps digunakan untuk memprediksi tsunami mulai dari model pembentukan,
kecepatan, tinggi, dan arah penjalaran gelombang tsunami.

4. Sistem tremor : sistem peringatan dini yang paling sederhana dan paling murah, hanya
menggunakan 3 komponen seismograph long period di 1 stasiun,
5. Sistem PTWC : menggunakan multistasiun untuk menentukan lokasi gempa bumi dari jaringan
broadband, sehingga lokasi episnter dan kedalaman gempa dapat ditentukan lebih akurat.

6. Model BMG : metoda yang dilakukan oleh badan BMG ini menggunakan RSC (REGIONAL
SEISMOLOGICAL CENTER), di transmisikan ke NSC dengan satelit, dianalisa dengan RSC
yang sama masih menggunakan sistem interaktif maka parameter gempa bumi dapat diketahui
dalam waktu lama, dimana prosesnya memerlukan waktu 30 menit

Daftar Pustaka

http://bnpb.cloud/dibi/tabel1a
https://tirto.id/yang-dipertaruhkan-saat-negara-menerima-bantuan-asing-untuk-bencana-c4i9
https://www.sipri.org/sites/default/files/files/misc/FMA/SIPRI08FMAanC.pdf
https://www.dw.com/id/kronologi-bencana-tsunami-2004-di-aceh/a-18146413
https://kumparan.com/bandungkiwari/23-peristiwa-tsunami-di-indonesia-dalam-catatan-sejarah-
1538356828265328701
https://www.grid.id/read/041275185/mengenal-buoy-tsunami-alat-pendeteksi-tsunami-indonesia-yang-
disebut-humas-bnpb-tak-lagi-beroperasi-sejak-tahun-2012?page=all
https://www.academia.edu/1748970/Mitigasi_Bencana_Tsunami
https://ilmugeografi.com/bencana-alam/penyebab-terjadinya-tsunami
http://jurnal.lapan.go.id/index.php/berita_dirgantara/article/download/702/620