Anda di halaman 1dari 4

PEMBEBASAN DARI KEWAJIBAN Nomor Dokumen

BEKERJA (CUTI & IZIN) SOP-001/HRGA/R-00

1. TUJUAN
1.1 Untuk menegakkan kedisiplinan dan tertib administrasi dalam proses cuti Karyawan.

2. RUANG LINGKUP
2.1 Mengatur ketentuan cuti tahunan, cuti melahirkan, cuti keguguran, cuti khusus, dan cuti di luar
tanggungan perusahaan.

3. REFERENSI
3.1 Undang-undang Ketenagakerjaan Nomor 13 Tahun 2003.
3.2 Peraturan Perusahaan PT. Indo Seafood.

4. KETENTUAN
4.1 Cuti Tahunan
4.1.1 Cuti tahunan Karyawan adalah 12 (dua) belas hari kerja setelah Karyawan bekerja selama 12
(dua belas) bulan terus menerus tanpa terputus termasuk di dalamnya Cuti Bersama yang
ditetapkan melalui SK Direksi.
4.1.2 Cuti tahunan adalah hak yang diberikan kepada Karyawan dengan status sebagai Karyawan
Bulanan.
4.1.3 Sistem cuti menganut sistem annual (tahunan), dimana hak cuti Karyawan akan dihitung mulai
dari tanggal 1 Januari dan diakhiri pada tanggal 31 Desember pada tahun yang sama.
4.1.4 Hak cuti Karyawan sebagaimana dimaksud pada poin (4.1.3) di atas akan diperhitungkan secara
prorate apabila tanggal lahir cuti Karyawan tersebut tidak genap sebanyak 12 (dua belas) bulan
sampai dengan akhir tahun kerja pada tahun yang sama.
4.1.5 Jika Karyawan mengajukan pengunduran diri, maka hak cuti tahunan dihitung dari tanggal 1
Januari hingga tanggal pada saat Karyawan mengundurkan diri dari perusahaan dalam periode
tahun yang sama.
4.1.6 Jika hingga pada waktu akhir pengambilan cuti Karyawan masih memiliki sisa cuti, maka sisa cuti
tersebut akan dianggap hangus serta tidak dapat diuangkan atau digantikan dalam bentuk
apapun.
4.1.7 Proses pengajuan cuti tahunan diajukan paling lambat 2 (dua) hari sebelumnya dengan mengisi
formulir permohonan cuti.
4.1.8 Karyawan wajib meminta persetujuan Atasan dengan menyerahkan formulir permohonan cuti
untuk ditandatangani. Sebelum mendapatkan persetujuan dari Atasan, Karyawan dapat bertanya
kepada Departemen HRGA untuk dilakukan pengecekan terhadap saldo cutinya.
4.1.9 Atasan dan/atau Departemen HRGA berhak untuk menolak permohonan cuti yang diajukan
apabila pengajuan cuti dilakukan kurang dari 2 (dua) hari sebelumnya dan/atau apabila
Karyawan tidak memungkinkan untuk cuti.
4.1.10 Penyimpangan prosedur seperti pada poin (4.1.8) di atas akan dikenakan aturan khusus Cuti
Mendadak.
4.1.11 Formulir permohonan cuti yang telah disetujui diserahkan kepada Departemen HRGA untuk
ditindaklanjuti.
4.1.12 Dalam hal yang amat sangat mendesak atau bersifat darurat, pihak Perusahaan dapat
memanggil kembali Karyawan yang sedang cuti. Dalam hal demikian, sisa cuti Karyawan yang
bersangkutan akan diatur kembali oleh Perusahaan dengan tidak mengurangi hak cuti Karyawan
yang bersangkutan.
4.1.13 Karyawan yang memperpanjang waktu cuti tanpa izin Atasan yang berwenang, dapat dianggap
sebagai tidak hadir tanpa alasan yang sah (mangkir) dan akan diberlakukan sanksi yang sesuai
dengan Peraturan Perusahaan yang berlaku.
4.1.14 Hal-hal yang dapat mengurangi Hak Cuti Tahunan Karyawan, yaitu :
a. Cuti Bersama yang ditetapkan melalui SK Direksi. Khusus untuk Karyawan Shift, jika Karyawan
tetap bekerja pada saat Cuti Bersama ditetapkan, maka Cuti Bersama tidak akan
diperhitungkan dalam Cuti Tahunan Karyawan.
b. Hutang Cuti Karyawan.
PEMBEBASAN DARI KEWAJIBAN Nomor Dokumen
BEKERJA (CUTI & IZIN) SOP-001/HRGA/R-00

c. Sakit tanpa surat keterangan dokter atau waktu istirahat sakit melebihi dari waktu istirahat
yang tercantum dalam surat keterangan dokter dengan persetujuan dari Atasan Karyawan
yang bersangkutan.
d. Tidak masuk kerja 1 (satu) hari penuh, dimana Karyawan tidak dapat mengajukan proses cuti
normal dengan persetujuan dari Atasan Karyawan yang bersangkutan.
e. Bagi Karyawan yang meminta izin untuk meninggalkan pekerjaan (baik datang terlambat
maupun pulang lebih cepat) lebih dari 4 (empat) jam kerja, maka pemberian izin tersebut
akan diperhitungkan sebagai cuti selama ½ (setengah) hari kerja.

4.2 Izin Mendadak (Aturan Khusus)


4.2.1 Izin mendadak berlaku kepada Karyawan dengan status Bulanan dan Harian.
4.2.2 Izin untuk keperluan yang bisa direncanakan, yang diajukan secara mendadak oleh Karyawan
Bulanan dengan jangka waktu kurang dari 2 (dua) hari atau tidak sesuai prosedur pengambilan
Cuti Tahunan, maka izin tersebut akan diperhitungkan dari saldo Cuti Tahunan sebesar 1.5x (satu
setengah kali) dari jumlah cuti yang diambil.
4.2.3 Izin untuk keperluan yang bisa direncanakan, yang diajukan secara mendadak oleh Karyawan
Harian dengan jangka waktu kurang dari 2 (dua) hari atau tidak sesuai prosedur pengajuan izin,
maka Unpaid Leave akan diperhitungkan menjadi 1.5x (satu setengah kali) dari jumlah izin yang
diambil.
4.2.4 Apabila pada saat pengajuan, Karyawan Bulanan sudah tidak memiliki atau belum memiliki hak
cuti, maka cutinya akan dikategorikan sebagai Unpaid Leave, dan apabila Unpaid Leave diajukan
secara mendadak kurang dari 2 (dua) hari, maka akan diperhitungkan menjadi 1.5x (satu
setengah kali).
4.2.5 Ketentuan pada poin (4.2.2 dan 4.2.3) di atas tidak berlaku apabila izin yang diajukan
diperuntukkan pada hal-hal yang sangat mendesak atau kondisi yang sifatnya tidak dapat
diprediksikan sebelumnya.
4.2.6 Hal-hal yang sangat mendesak pada poin (4.2.5) tersebut adalah sepenuhnya pertimbangan dari
Perusahaan.

4.3 Istirahat Haid/Melahirkan/Gugur Kandung


4.3.1 Ketentuan Istirahat Haid/Melahirkan/Gugur Kandung berlaku hanya kepada Karyawan dengan
status sebagai Karyawan Bulanan.
4.3.2 Bagi Karyawan wanita yang dalam masa haid merasakan sakit, sehingga tidak dapat masuk kerja
pada perusahaan, maka kepadanya diberikan waktu istirahat pada hari pertama dan kedua
waktu haid.
4.3.3 Karyawan bertanggung jawab dalam melakukan pengisian formulir permohonan cuti dengan
melampirkan surat keterangan dari Dokter yang telah disetujui oleh Atasan Karyawan yang
bersangkutan.
4.3.4 Jika istirahat haid tidak disertai dengan Surat Keterangan Dokter, maka istirahat haid tersebut
akan diperhitungkan sebagai pemotong dalam Cuti Tahunan Karyawan yang bersangkutan.
4.3.5 Cuti melahirkan diberikan 1,5 (satu setengah) bulan sebelum melahirkan dan 1,5 (satu setengah)
bulan sesudah melahirkan menurut perhitungan Dokter Kandungan atau Bidan .
4.3.6 Karyawan mengisi formulir permohonan cuti dengan melampirkan surat keterangan dari Dokter
Kandungan atau Bidan yang telah disetujui oleh Atasan Karyawan yang bersangkutan.
4.3.7 Hak Cuti Melahirkan dengan dibayarkan upah, diberikan sampai dengan kelahiran anak yang ke 3
(tiga) yang dilahirkan selama Karyawan wanita tersebut bekerja di PT. Indo Seafood.
4.3.8 Karyawan wanita yang melahirkan anak yang ke 4 (empat) tetap diperkenankan untuk Cuti
Melahirkan, namun cuti tersebut dianggap sebagai cuti yang tidak dibayarkan upahnya.
4.3.9 Jika Karyawan mengalami keguguran yang tidak disengaja atau karena alasan medis dari Dokter
yang berwenang, maka Karyawan dapat mengajukan istirahat yang lamanya didasarkan pada
rekomendasi dari Dokter yang berwenang selama-lamanya 1,5 (satu setengah) bulan.
Pengambilan cuti dapat dilaksanakan sejak keguguran terjadi dan surat keterangan Dokter atau
bidan dapat disusulkan paling lambat 2 (dua) hari kerja sejak mengalami keguguran.
PEMBEBASAN DARI KEWAJIBAN Nomor Dokumen
BEKERJA (CUTI & IZIN) SOP-001/HRGA/R-00

4.3.10 Jika keguguran disebabkan karena suatu kesengajaan (abortus provocatus) dan bukan atas
alasan medis dari Dokter yang berwenang, maka Karyawan tidak berhak untuk mendapatkan hak
istirahat melahirkan/gugur kandungan.

4.4 Cuti diluar Tanggungan Perusahaan


4.4.1 Ketentuan Cuti di Luar Tanggungan Perusahaan berlaku hanya kepada Karyawan dengan status
sebagai Karyawan Bulanan.
4.4.2 Cuti diluar Tanggungan Perusahaan adalah izin tidak masuk kerja dalam waktu tertentu tanpa
mendapatkan upah sesuai dengan ketentuan perusahaan.
4.4.3 Cuti diluar Tanggungan Perusahaan dapat diberikan kepada Karyawan yang telah memiliki masa
kerja lebih dari 3 (tiga) tahun serta memiliki kondite kerja yang baik.
4.4.4 Karyawan mengisi formulir permohonan cuti yang telah disetujui oleh Atasan Karyawan yang
bersangkutan serta diketahui oleh Departemen HRGA.
4.4.5 Cuti diluar Tanggungan Perusahaan hanya dapat digunakan 1 (satu) kali dalam 1 (satu) tahun,
dengan jangka waktu sekali pengambilan cuti maksimum 3 (tiga) bulan kalender.
4.4.6 Selama cuti diluar Tanggungan Perusahaan, maka Karyawan tidak berhak atas seluruh fasilitas
kerja sesuai dengan ketentuan perusahaan yang berlaku.
4.4.7 Jika Karyawan mengambil cuti diluar Tanggungan Perusahaan tanpa seizin dari Atasan dan/atau
Direksi Perusahaan dan/atau tidak masuk kerja melebihi jangka waktu yang telah disetujui, maka
Karyawan dianggap mangkir dan dapat dikenakan sanksi PHK.

4.5 Cuti Khusus


4.5.1 Ketentuan Cuti Khusus berlaku hanya kepada Karyawan dengan status sebagai Karyawan
Bulanan.
4.5.2 Perusahaan menetapkan Cuti Khusus bagi Karyawan, dimana Cuti Khusus tersebut tidak akan
mengurangi Hak Cuti Tahunan Karyawan. Cuti Khusus tersebut ditetapkan untuk kondisi sebagai
berikut :

No Kategori Jumlah (hari)

1 Pernikahan Karyawan sendiri (pertama kali) 3 (tiga)

2 Pembabtisan / khitanan anak sah Karyawan 2 (dua)

3 Pernikahan anak sah Karyawan 2 (dua)

4 Istri Karyawan melahirkan atau gugur kandungan 2 (dua)

5 Kematian istri/anak/orang tua/mertua/menantu 2 (dua)

6 Kematian anggota keluarga dalam 1 (satu) rumah 1 (satu)

4.5.3 Karyawan mengisi formulir permohonan cuti yang telah disetujui oleh Atasan Karyawan yang
bersangkutan. Dalam kondisi mendesak atau insidental, form cuti dapat diserahkan pada hari
pertama Karyawan bekerja setelah cuti.
4.5.4 Di luar dari waktu yang telah ditentukan di atas, apabila Karyawan membutuhkan waktu yang
lebih lama untuk urusannya tersebut di atas, maka Karyawan dapat mengambil cuti tahunan
dengan persetujuan dari Atasan Karyawan yang bersangkutan.
4.5.5 Cuti khusus dapat dipergunakan tidak bertepatan pada saat kejadian berdasarkan pertimbangan
tertentu oleh Perusahaan.
4.5.6 Cuti khusus harus diambil secara langsung, tidak dapat dipergunakan sebagian. Jika cuti khusus
tidak diambil dan atau hanya dipergunakan sebagian, maka cuti khusus tersebut dianggap gugur
serta tidak dapat diuangkan atau digantikan dalam bentuk apapun.
PEMBEBASAN DARI KEWAJIBAN Nomor Dokumen
BEKERJA (CUTI & IZIN) SOP-001/HRGA/R-00

4.6 Cuti Perusahaan


4.6.1 Ketentuan Cuti Perusahaan berlaku hanya kepada Karyawan dengan status Karyawan Bulanan.
4.6.2 Cuti Perusahaan adalah cuti khusus untuk golongan Karyawan pada Divisi/Departemen tertentu
di PT. Indo Seafood.
4.6.3 Cuti Perusahaan ini adalah sebagai suatu bentuk akumulasi hari libur pengganti kepada golongan
Karyawan pada Divisi/Departemen tertentu yang hari dan jam kerjanya diatur secara khusus
oleh Perusahaan.
4.6.4 Cuti Perusahaan ini adalah sebanyak 14 (empat belas) hari, dan hanya bisa diambil oleh
Karyawan yang bersangkutan apabila Perusahaan mengeluarkan instruksi terkait penggunaan
Cuti Perusahaan pada waktu-waktu yang ditentukan.
4.6.5 Contoh waktu-waktu tertentu tersebut adalah namun tidak terbatas pada :
a. Libur Lebaran Ketupat,
b. Libur ketika sedang tidak ada pekerjaan musiman,
c. Libur ketika terjadi peristiwa sedekah pada alam,
d. Dan lain-lain.
4.6.6 Cuti Perusahaan diperhitungkan secara periodik dan bersifat situasional serta tidak dapat
dipergunakan untuk menggantikan Cuti Tahunan.
4.6.7 Cuti Perusahaan tidak dapat diakumulasikan serta tidak dapat diuangkan atau digantikan dalam
bentuk apapun.

4.7 Penanguhan Cuti


4.7.1 Penangguhan cuti hanya diberlakukan bagi cuti tahunan Karyawan.
4.7.2 Karyawan dapat mengajukan penangguhan cuti dengan melakukan pengisian form penangguhan
cuti. Proses pengajuan penangguhan cuti diajukan paling lambat 2 (dua) minggu sebelum cuti
tahunan Karyawan berakhir atau hangus.
4.7.3 Jangka waktu penangguhan cuti maksimal 1 (satu) bulan dari batas akhir pengambilan cuti.
Setelah jangka waktu penanguhan cuti berakhir, maka sisa cuti Karyawan akan dianggap hangus.
4.7.4 Pengajuan penanguhan cuti tahunan hanya dapat dilakukan maksimal 1 (satu) kali dalam 1 (satu)
periode cuti.

5. PENINJAUAN
5.1 SOP perlu dikaji ulang minimal 2 (dua) tahun sekali setelah terbit dan bila dibutuhkan review, dapat
dilakukan di luar jadwal.

Anda mungkin juga menyukai