Anda di halaman 1dari 142

PROFIL DAERAH Kabupaten Bulukumba Tahun 2016

ii
DRS. A. B. AMAL
SEKRETARIS DAERAH
KABUPATEN BULUKUMBA

iii
SAMBUTAN
BUPATI BULUKUMBA

‫ﺍﻟﺮﺤﯿﻢ‬ ‫ﺍﻟﺮﺤﻤﻦ‬ ‫ﺒﺴﻢ ﺍﷲ‬


‫ﷲ ﺍﻮﺒﺮﮐﭡﮫ‬ ‫ﻮﺮﺤﻤﺔ‬ ‫ﺍﻟﺴﻼﻢ ﺍﻋﺎﻠﯿﮑﻢ‬

Visi Pemerintah Kabupaten Bulukumba 2016-2021 yaitu


“Masyarakat Bulukumba yang Sejahtera dan Terdepan melalui
Optimalisasi Potensi Daerah dengan Penguatan Ekonomi
Kerakyatan yang Dilandasi pada Pemerintahan yang Demokratis
dan Religius”. Berdasarkan visi tersebut di atas maka pembangunan di
Kabupaten Bulukumba lebih ditekankan pada pengembangan potensi
sumber daya daerah utamanya pada potensi unggulan yang dimiliki daerah
yang didukung potensi yang lainnya dan kemantapan infrastruktur daerah
dengan memperhatikan nilai-nilai keagamaan.
Potensi unggulan Kabupaten Bulukumba meliputi potensi pertanian,
perkebunan, perikanan dan kepariwisataan. Keempat potensi unggulan
daerah ini masih perlu mendapat perhatian yang besar oleh pemerintah
daerah, masyarakat maupun stakeholders yang ada di daerah ini agar
supaya dapat dimanfaatkan lebih optimal lagi.
Buku Profil Daerah ini diharapkan menjadi salah satu media informasi
yang aktual kepada pemerintah daerah, masyarakat maupun pihak swasta
untuk dapat melihat informasi dan potensi yang dimiliki oleh Kabupaten
Bulukumba secara menyeluruh agar dapat melihat peluang yang dapat
direncanakan, dikembangkan dan digali lebih dalam lagi dari potensi
unggulan yang sudah ada tersebut.
Dengan potensi yang ada, kita berupaya membangun daerah ini
semaksimal mungkin, memperluas jaringan dan kerjasama baik daerah-
daerah lain maupun negara-negara lain, sehingga peluang investasi dan
pengembangan sektor-sektor lain sangat terbuka untuk mendorong
percepatan peningkatan kesejahteraan rakyat. Kesemuanya dapat
terlaksana jika terjalin kerjasama yang baik antar semua pihak, dengan
mengedepankan kearifan lokal
Pengelolaan pemanfaatan dan pengembangan potensi daerah yang
baik diharapkan pula mampu memberikan kontribusi terhadap pencapaian
sasaran pembangunan Provinsi Sulawesi Selatan serta berdampak positif
bagi pengembangan kawasan sekitar.

iv
Profil Daerah 2016

Sambutan Bupati Bulukumba ................................................................................ iv


Pengantar Kepala Bappeda Bulukumba ................................................................ vi
Tim Penyusun ........................................................................................................ vii
Daftar Isi .............................................................................................................. viii
Daftar Tabel ........................................................................................................... x
Daftar Grafik .......................................................................................................... xv
BAB I TENTANG BULUKUMBA .................................................................... 1
1.1 Sejarah Singkat Kabupaten Bulukumba ......................................... 1
1.2 Slogan Kabupaten Bulukumba ....................................................... 3
BAB II GAMBARAN UMUM ............................................................................. 6
2.1 Keadaan Wilayah ........................................................................... 6
2.2 Keadaan Pemerintahan ................................................................... 11
BAB III SOSIAL BUDAYA ................................................................................ 21
3.1 Keadaan Penduduk ........................................................................ 21
3.1.1 Jumlah Penduduk .................................................................. 21
3.1.2 Kepadatan Penduduk ............................................................ 22
3.2 Kesejahteraan Sosial ....................................................................... 22
3.2.1 Penduduk Miskin ................................................................... 22
3.2.2 Potensi dan Sumber Kesejahteraan Sosial (PSKS) .............. 24
3.2.3 Penduduk Rawan Sosial (PRS) ............................................ 24
3.3 Bidang Agama ................................................................................. 25
3.4 Bidang Pendidikan........................................................................... 26
3.4.1 Sekolah Umum ...................................................................... 26
3.4.2 Sekolah Agama ..................................................................... 29
3.4.3 Sekolah Tinggi/Akademi ........................................................ 30
3.5 Bidang Kesehatan ........................................................................... 31
BAB IV ARAH PERENCANAAN PEMBANGUNAN KAB. BULUKUMBA ........ 33
4.1 Visi dan Misi Kabupaten Bulukumba .............................................. 33
4.2 Visi dan Misi Pemerintah Kabupaten Bulukumba ............................ 33
4.3 Strategi dan Arah Kebijakan ........................................................... 34
BAB V EKONOMI DAN KEUANGAN .............................................................. 41
5.1 Ekonomi .......................................................................................... 41
5.2 Keuangan ........................................................................................ 44
BAB VI SUMBER DAYA ALAM ........................................................................ 48
6.1 Potensi Unggulan ............................................................................ 48
6.1.1 Potensi Pertanian .................................................................... 48
6.1.2 Potensi Perkebunan ................................................................ 54
6.1.3 Potensi Perikanan & Kelautan ................................................. 62
6.2 Potensi Lainnya ............................................................................... 66
6.2.1 Potensi Peternakan ................................................................. 66
6.2.2 Potensi Kehutanan .................................................................. 70
BAB VII INFRASTRUKTUR ............................................................................... 72
7.1 Bidang Bina Marga ......................................................................... 72
7.2 Bidang Pengairan ........................................................................... 75

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan viii


Profil Daerah 2016

7.3 Bidang Tata Ruang & Permukiman ................................................. 79


7.4 Bidang Kelistrikan dan Air Bersih .................................................... 81
7.5 Bidang Perdagangan ...................................................................... 83
7.6 Bidang Perhubungan ...................................................................... 84
7.7 Bidang Telekomunikasi ................................................................... 87
7.8 Bidang Perhotelan dan Penginapan ............................................... 88
7.9 Bidang Pariwisata ........................................................................... 91
BAB VIII INDUSTRI, PERDAGANGAN DAN PERTAMBANGAN ...................... 110
8.1 Potensi Industri ............................................................................... 110
8.1.1 Industri Besar .......................................................................... 110
8.1.2 Industri Sedang ....................................................................... 112
8.1.3 Industri Kecil/Rumah Tangga .................................................. 112
8.2 Potensi Perdagangan ..................................................................... 114
8.3 Potensi Pertambangan ................................................................... 116
8.4 Potensi Energi ................................................................................ 121
BAB IX PRESTASI DAN PENGHARGAAN ........................................................ 124
BAB X PENUTUP .............................................................................................. 126

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan ix


Profil Daerah 2016

BAB II GAMBARAN UMUM


Tabel 2.1 Persentase Ketinggian Tiap Kecamatan ………………………............... 9
Tabel 2.2 Nama Sungai Untuk Pengairan Tahun 2015 ……………………............. 10
Tabel 2.3 Struktur Organisasi Komisi-Komisi di DPRD Kab. Bulukumba ………… 11
Tabel 2.4 Banyaknya Desa, Kelurahan, Lingkungan, Dusun Tahun 2015 ……….. 13
Tabel 2.5 Daftar Nama-Nama Bupati dan Pj. Bupati dan Wakil Bupati
Bulukumba …………………………………………………………………… 16
Tabel 2.6 Jumlah Pegawai Negeri Sipil Berdasarkan Golongan Tahun 2015 …… 17
BAB III SOSAL BUDAYA
Tabel 3.1 Penduduk Menurut Kecamatan di Kabupaten Bulukumba
Tahun 2011 – 2015 ……………………….............................................. 21
Tabel 3.2 Jumlah Penduduk Miskin Kab. Bulukumba Tahun 2011 - 2015 ………. 23
Tabel 3.3 Rumah Tangga Sasaran (RTS) di Pedesaan dan Perkotaan
Tahun 2013 - 2015 ………………………………………………………….. 23
Tabel 3.4 Alokasi Penyaluran Beras Program RASKIN Tahun 2013 - 2015 …… 24
Tabel 3.5 Potensi dan Sumber KS Tahun 2011 - 2015 …………………………….. 24
Tabel 3.6 Penduduk Rawan Sosial Tahun 2011 – 2015 …………………………… 24
Tabel 3.7 Banyaknya Tempat Ibadah Tahun 2015 ................................................ 25
Tabel 3.8 Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid pada Sekolah TK Tahun 2015 … 26
Tabel 3.9 Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid Sekolah Dasar Tahun 2015 …… 27
Tabel 3.10 Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid Pada SLTP Negeri Tahun 2015 . 27
Tabel 3.11 Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid Pada SLTP Swasta Tahun 2015 28
Tabel 3.12 Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid Pada SLTAN Tahun 2015 …….. 28
Tabel 3.13 Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid Pada Kelompok Bermain
Tahun 2015 ……………………………………………………………….…. 29
Tabel 3.14 Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid Pada Paket A,B, dan C
Tahun 2015 ………………………………………………………………….. 29

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan x


Profil Daerah 2016

Tabel 3.15 Banyaknya Fasilitas Kesehatan yang dikelola Pemerintah Tahun 2015 31
Tabel 3.16 Banyaknya Fasilitas Kesehatan yang dikelola Swasta Tahun 2015 …. 32
Tabel 3.17 Banyaknya Tenaga Kesehatan Tahun 2015 …………………………….. 32
BAB V EKONOMI DAN KEUANGAN
Tabel 5.1 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Berdasarkan Harga Berlaku
dan Harga Konstan Tahun 2011 – 2015 …………….............................. 41
Tabel 5.2 Persentase Kontribusi PDRB Persektor Ekonomi Atas Dasar Harga
Berlaku Tahun 2011 - 2015 ………………………………………………... 42
Tabel 5.3 Jumlah Total APBD Kabupaten Bulukumba Tahun 2012 – 2016 …….. 44
Tabel 5.4 Jumlah Dana Tugas Pembantuan (TP) Tahun 2014 – 2016 ………….. 44
Tabel 5.5 Jumlah Dana Alokasi Khusus (DAK) Fisik Kabupaten Bulukumba
Tahun 2014 - 2016 ………………………………………………………….. 45
Tabel 5.6 Jumlah Dana Alokasi Khusus (DAK) Non Fisik Kabupaten Bulukumba
Tahun 2016 ………………………………………………………………….. 46
Tabel 5.7 Jumlah Suara Sah dan Besaran Dana Bantuan Partai Politik
Tahun 2016 ………………………………………………………………….. 46
Tabel 5.8 Ringkasan Perubahan APBD Tahun Anggaran 2016 ………………… 47
BAB VI SUMBER DAYA ALAM
Tabel 6.1 Luas Lahan Sawah di Kabupaten Bulukumba Tahun 2011 – 2015 …… 48
Tabel 6.2 Luas Lahan Sawah Menurut Irigasi Tahun 2011 - 2015 ………………... 49
Tabel 6.3 Luas Lahan Bukan Sawah Tahun 2011 - 2015 ………………………….. 49
Tabel 6.4 Luas Panen dan Produksi Padi Sawah (GKG) Tahun 2011 - 2015 …… 50
Tabel 6.5 Luas Panen dan Produksi Jagung (Pipilan Kering) Tahun 2011 – 2015 51
Tabel 6.6 Luas Panen dan Produksi Ubi Kayu Tahun 2011 - 2015 ………………. 51
Tabel 6.7 Luas Panen dan Produksi Ubi Jalar Tahun 2011 – 2015 ………………. 52
Tabel 6.8 Luas Panen dan Produksi Kacang Tanah (Biji Kering)
Tahun 2011 – 2015 ................................................................................ 53
Tabel 6.9 Luas Panen dan Produksi Kacang Ijo Tahun 2011 - 2015 …………….. 53
Tabel 6.10 Luas Panen dan Produksi Kedelai (Biji Kering) Tahun 2011 – 2015 …. 54
Tabel 6.11 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Komoditi Kelapa Dalam
Tahun 2011 - 2015 …………………………………………………………. 55
Tabel 6.12 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Komoditi Kelapa Hybrida
Tahun 2011 - 2015 …………………………………………………………. 55

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan xi


Profil Daerah 2016

Tabel 6.13 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Komoditi Kopi Robusta
Tahun 2011 - 2015 …………………………………………………………. 56
Tabel 6.14 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Komoditi Kopi Arabika
Tahun 2011 - 2015 …………………………………………………………. 57
Tabel 6.15 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Komoditi Cengkeh
Tahun 2011 - 2015 ..……………………………………………………….. 57
Tabel 6.16 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Komoditi Kakao
Tahun 2011 - 2015 …..…………………………………………………….. 58
Tabel 6.17 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Komoditi Jambu Mete
Tahun 2011 - 2015 …………………………………………………………. 59
Tabel 6.18 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Komoditi Pala
Tahun 2011 - 2015 …..…………………………………………………….. 59
Tabel 6.19 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Komoditi Lada
Tahun 2011 - 2015 ………………………………………........................... 60
Tabel 6.20 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Kapas
Tahun 2011 - 2015 ..………………………………………………………… 61
Tabel 6.21 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Karet Tahun 2011 – 2015
(diluar yang dikelola PT. Lonsum) ………………………………………… 61
Tabel 6.22 Produksi Perikanan Tangkap/Laut (Ton) di 7 Kecamatan Pesisir
Tahun 2011 - 2015 ………………………………………………………….. 63
Tabel 6.23 Produksi Sub Sektor Perikanan (Ton) Tahun 2011 - 2015 …………….. 63
Tabel 6.24 Produksi Perikanan Hasil Budidaya (Ton) Tahun 2011 - 2015 ………… 64
Tabel 6.25 Produksi Sub Sektor Perikanan Budidaya (Ton) Tahun 2011 - 2015 … 65
Tabel 6.26 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Rumput Laut
Tahun 2011 - 2015 …………………………………………………………. 66
Tabel 6.27 Populasi dan Pemotongan Ternak Sapi Tahun 2012 – 2015 ………….. 67
Tabel 6.28 Populasi dan Pemotongan Ternak Kerbau Tahun 2012 – 2015 … 67
Tabel 6.29 Populasi dan Pemotongan Ternak Kuda Tahun 2012 – 2015 …………. 68
Tabel 6.30 Populasi dan Pemotongan Ternak Kambing Tahun 2012 – 2015 …….. 68
Tabel 6.31 Populasi Ayam Broiler (Pedaging) Tahun 2011 – 2015 ………………… 69
Tabel 6.32 Populasi Ayam Layer (Petelur) Tahun 2011 – 2015 ……………………. 69
Tabel 6.33 Populasi Ayam Buras (Native Chicken) Tahun 2011 – 2015 ………….. 70
Tabel 6.34 Populasi Itik Tahun 2011 – 2015 ………………………………………….. 70

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan xii


Profil Daerah 2016

Tabel 6.35 Luas Kawasan Hutan Menurut Jenisnya di Kabupaten Bulukumba


Tahun 2015 ………………………………………………………………….. 71
Tabel 6.36 Lahan Kritis Dalam Kawasan Hutan di Kabupaten Bulukumba
Tahun 2015 …………………………………………………………………. 71
BAB VI INFRASTRUKTUR
Tabel 7.1 Panjang Jalan Negara dan Provinsi Menurut Konstruksi s.d
Tahun 2016 …........................................................................................ 73
Tabel 7.2 Panjang Jalan Negara dan Provinsi Menurut Kondisi s.d
Tahun 2016 ……………..................................……………………..…….. 73
Tabel 7.3 Jumlah dan Panjang Jembatan Negara Menurut Kondisi dan
Konstruksi s.d Tahun 2016 ………………………………………………… 73
Tabel 7.4 Jumlah dan Panjang Jembatan Provinsi Menurut Kondisi dan
Konstruksi s.d Tahun 2016 ………………………………………………… 74
Tabel 7.5 Panjang Jalan Kabupaten Menurut Konstruksi dan Kondisi
Tahun 2015 …………………………………………………………………. 74
Tabel 7.6 Banyaknya Jembatan Kabupaten Menurut Konstruksi dan Kondisi
Tahun 2015 .................................................……………………………… 75
Tabel 7.7 Jumlah Daerah Irigasi Tahun 2015 ……………………………………….. 76
Tabel 7.8 Jumlah Tenaga P3A Kabupaten Bulukumba Tahun 2011 – 2015 ……. 79
Tabel 7.9 Jumlah Perumahan Yang Dikelola Developer dan Perorangan
Tahun 2011 – 2015 …………………………………………………............ 80
Tabel 7.10 Panjang Drainase Menurut Kondisi Tahun 2011 – 2015 ………………. 80
Tabel 7.11 Panjang Rabat Beton Menurut Kondisi tahun 2011 – 2015 …………… 81
Tabel 7.12 Data Pelanggan Listrik di Kabupaten Bulukumba Tahun 2015 ……….. 81
Tabel 7.13 Banyak Pelanggan Serta Air Yang Disalurkan PDAM Menurut Jenis
Konsumen Tahun 2011 – 2015 ……………………………………………. 83
Tabel 7.14 Jumlah Pasar Berdasarkan Type Tahun 2015 ………………………….. 84
Tabel 7.15 Banyaknya Sarana Perdagangan di Kabupaten Bulukumba
Tahun 2012 – 2015 …………………………………………………............ 84
Tabel 7.16 Banyaknya Kendaraan Bermotor Terdaftar dan Terbayar Pada UPTD
Samsat Bulukumba Tahun 2015 ………………………………………….. 85
Tabel 7.17 Arus Bongkar Muat Penumpang Pada Terminal Bulukumba
Tahun 2013 – 2015 …………………………………………………………. 85

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan xiii


Profil Daerah 2016

Tabel 7.18 Arus Bongkar Muat Penumpang Pada Pelabuhan Dermaga LeppeE
Tahun 2013 – 2015 …………………….…………………………………… 86
Tabel 7.19 Lalu Lintas Penumpang dan Barang Angkutan Sungai, Danau dan
Penyeberangan (ASDP) di Pelabuhan Bira Tahun 2013 - 2015 …….. 87
Tabel 7.20 Hotel dan Akomodasi di Kabupaten Bulukumba Tahun 2015 ……….. 88
BAB VIII INDUSTRI, PERDAGANGAN DAN PERTAMBANGAN
Tabel 8.1 Jumlah Produksi, Jumlah Ekspor dan serapan Tenaga Kerja Pada
PT. London Sumatra Tbk Tahun 2013 – 2015 ..................................... 110
Tabel 8.2 Produksi Kapas, Jumlah Ekspor dan serapan Tenaga Kerja Pada
PT. Sulawesi Cotton Industry Tahun 2013 – 2015 …..………………… 112
Tabel 8.3 Jumlah Tenaga Kerja Usaha Kecil, Menengah dan Besar
Tahun 2011 – 2015 ……………………………………………………… 114
Tabel 8.4 Jumlah Jenis UMKM Tahun 2011 – 2015 ……………………………… 115
Tabel 8.5 Jumlah Tenaga Kerja Usaha Kecil, Menengah dan Besar
Tahun 2011 – 2015 ….…………………………………………………..... 115
Tabel 8.6 Jumlah Perusahaan Yang Memperoleh Surat Izin Usaha
Perdagangan (SIUP) Tahun 2011 – 2015 ……………………………… 116

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan xiv


Profil Daerah 2016

BAB II GAMBARAN UMUM


Grafik 2.1 Luas Wilayah Tiap Kecamatan (km²) …….............................................. 6
Grafik 2.2 Panjang Garis Pantai Tiap Kecamatan (km) ……................................. 7
Grafik 2.3 Jarak Ibukota Kecamatan dari Ibukota Kabupaten (km) ……................ 8
BAB III SOSIAL BUDAYA
Grafik 3.1 Kepadatan Penduduk (jiwa/km²) Per Kecamatan Tahun 2015 .............. 22
Grafik 3.2 Kepadatan Penduduk (jiwa/km²) di Kabupaten Bulukumba Tahun
2011 - 2015 …………………………………………………………………. 22
BAB V EKONOMI DAN KEUANGAN
Grafik 5.1 Pertumbuhan PDRB Kabupaten Bulukumba Tahun 2011 - 2015 …….. 42
Grafik 5.2 Perkembangan PDRB Perkapita Kab.Bulukumba dan Prov. Sulawesi
Selatan Tahun 2011 - 2015 ................................................................... 43
Grafik 5.3 Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kab. Bulukumba
Tahun 2011 – 2015 …………………………………………………………. 44
BAB V EKONOMI DAN KEUANGAN
Grafik 6.1 Rumah Tangga Perikanan Tangkap di Kabupaten Bulukumba 62
Tahun 2011 - 2015 …………………………………………………………..
Grafik 6.2 Rumah Tangga Perikanan Budidaya Tahun 2011 - 2015 …………….. 62

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan xv


Profil Daerah 2016

BAB I
TENTANG KABUPATEN BULUKUMBA

1.1. Sejarah Singkat Kabupaten Bulukumba

Selamat datang di “Butta Panrita Lopi“ Kabupaten Bulukumba


kalimat ini akan menjemput kita ketika akan memasuki kota Bulukumba.
Kalimat kata ”Butta Panrita Lopi” mempunyai arti yang jika dipenggal perkalimat
dari setiap kata adalah : Butta artinya Tanah, sedangkan Panrita artinya Ahli
membuat, sementara Lopi mempunyai arti Perahu. Sehingga kalimat tersebut jika
digabungkan mempunyai arti: Bulukumba adalah tempat ahlinya pembuat perahu,
yakni pembuat perahu tradisional Phinisi. Disamping Sebagai ahli pembuat perahu,
juga ahli berlayar yang berani menantang kerasnya ombak di lautan;
”takkujunga bangunturu akugunciri gulingku
kualleangi tallanga na toalia”
(bila tekadku sudah bulat kupasang kemudiku kukembangkan layarku lebih
baik tenggelam daripada kembali ke daratan)"

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 1


Profil Daerah 2016

Bulukumba berasal dari kata Bulukumupa dan pada tingkatan dialeg tertentu
mengalami perubahan menjadi Bulukumba. Mitologi penamaan “Bulukumba“, konon
bersumber dari dua kata dalam bahasa Bugis yaitu “Bulu’ku“ dan “Mupa” yang dalam
bahasa Indonesia berarti “masih gunung milik saya atau tetap gunung milik saya“. Mitos ini
pertama kali muncul pada abad ke–17 Masehi ketika terjadi perang saudara antara dua
kerajaan besar di Sulawesi yaitu kerajaan Gowa dan kerajaan Bone. Di pesisir pantai yang
bernama “Tanahkongkong“, disitulah utusan Raja Gowa dan Raja Bone bertemu, mereka
berunding secara damai dan menetapkan batas wilayah pengaruh kerajaan masing-masing.
“Bangkeng Buki” (secara harfiah berarti kaki bukit), yang merupakan barisan lereng bukit
dari Gunung Lompo Battang diklaim oleh pihak kerajaan Gowa sebagai batas wilayah
kekuasaannya mulai dari Kindang sampai ke wilayah bagian Timur. Namun pihak kerajaan
Bone berkeras mempertahankan Bangkeng Buki sebagai wilayah kekuasaannya mulai dari
Barat sampai ke Selatan.

Berawal dari peristiwa tersebut kemudian tercetuslah kalimat dalam bahasa Bugis
“Bulukumupa”, yang kemudian pada tingkatan dialek tertentu mengalami perubahan
proses bunyi menjadi “Bulukumba”. Konon sejak itulah nama Bulukumba mulai ada, dan
hingga saat ini resmi menjadi sebuah kabupaten.
Peresmian Bulukumba menjadi sebuah nama kabupaten dimulai dari terbitnya
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 29 Tahun 1959 tentang Pembentukan Daerah-
Daerah Tingkat II di Sulawesi, yang ditindaklanjuti dengan Peraturan Daerah Kabupaten
Bulukumba Nomor 5 Tahun 1978 tentang Lambang Daerah. Akhirnya setelah dilakukan
seminar sehari pada tanggal 28 Maret 1994 dengan narasumber Prof. Dr. H. Ahmad

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 2


Profil Daerah 2016

Mattulada (ahli sejarah dan budaya), maka ditetapkanlah hari jadi Kabupaten Bulukumba,
yaitu tanggal 4 Februari 1960 melalui Peraturan Daerah Nomor 13 Tahun 1994 tentang
Hari Jadi Kabupaten Bulukumba. Secara yuridis formal Kabupaten Bulukumba resmi
menjadi daerah tingkat II setelah ditetapkan Lambang Daerah Kabupaten Bulukumba oleh
DPRD Kabupaten Bulukumba pada tanggal 4 Februari 1960 dan selanjutnya dilakukan
pelantikan Bupati Pertama yaitu Andi Patarai pada tanggal 12 Februari 1960.

1.2. Slogan Kabupaten Bulukumba.


“Mali’ siparappe, Tallang sipahua”. Ungkapan yang mencerminkan perpaduan dari
dua dialek bahasa Bugis-Makassar. tersebut merupakan gambaran sikap batin masyarakat
Bulukumba untuk mengembang amanat persatuan di dalam mewujudkan keselamatan
bersama demi terciptanya tujuan pembangunan lahir dan batin, material dan spritual,
dunia dan akhirat. Paradigma kesejarahan, kebudayaan, dan keagamaan memberikan
nuansa moralitas dalam sistem pemerintahan yang pada tatanan tertentu menjadi etika
bagi struktur kehidupan bermasyarakat
Nuansa moralitas ini pula yang mendasari lahirnya slogan pembangunan
“Bulukumba Berlayar” yang mulai disosialisasikan pada bulan September 1994 dan
disepakati penggunaannya pada tahun 1996. Konsepsi “Berlayar” sebagai moral
pembangunan lahir batin mengandung filosofi yang cukup dalam serta memiliki kaitan
kesejarahan, kebudayaan dan keagamaan dengan masyarakat Bulukumba. “Berlayar”,
merupakan sebuah akronim dari kalimat kausalitas yang berbunyi “Bersih Lingkungan
Alam Yang Ramah”. Filosofi yang terkandung dalam slogan tersebut dilihat dari tiga sisi
pijakan yaitu:

1.2.1. Sejarah (Historis).


Bulukumba lahir dari suatu proses perjuangan
panjang yang mengorbankan harta, darah, dan nyawa.
Perlawanan rakyat Bulukumba terhadap Kolonial
Belanda dan Jepang menjelang Proklamasi
Kemerdekaan Republik Indonesia tahun 1945 diawali
dengan terbentuknya “Barisan Merah Putih” dan
“Laskar Brigade Pemberontakan Bulukumba
Angkatan Rakyat”.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 3


Profil Daerah 2016

Organisasi yang terkenal dalam sejarah perjuangan ini, melahirkan pejuang yang
berani mati menerjang gelombang dan badai untuk merebut cita-cita kemerdekaan sebagai
wujud tuntutan hak asasi manusia dalam hidup berbangsa dan bernegara.

1.2.2. Kebudayaan (kultural).


Dari sisi budaya Bulukumba telah tampil menjadi sebuah “legenda modern”, dalam
kancah percaturan kebudayaan nasional. Bahkan melalui industri budaya dalam bentuk
perahu baik itu perahu jenis phinisi, padewakkang, lambo, pajala, maupun jenis lepa-lepa
yang telah berhasil mencuatkan nama Bulukumba di dunia internasional. Kata layar
memiliki pemahaman terhadap adanya subyek yang bernama perahu sebagai suatu refleksi
kreativitas masyarakat Bulukumba.

1.2.3. Keagamaan (Religius).


Masyarakat Bulukumba telah bersentuhan dengan ajaran agama Islam sejak awal
abad ke-17 Masehi, yang diperkirakan tahun 1605 M. Ajaran Agama Islam ini dibawa oleh 3
(tiga) ulama besar (waliyullah) dari Pulau Sumatera yang masing-masing bergelar Dato
Tiro (Bulukumba), Dato Ribandang (Makassar), dan Dato Patimang (Luwu). Ajaran Agama
Islam yang berintikan tasawwuf ini menumbuhkan kesadaran religius bagi penganutnya
dan menggerakkan sikap keyakinan mereka untuk berlaku zuhut, suci lahir batin selamat
dunia dan akhirat dalam kerangka tauhid “Appasewang” (meng Esakan Allah SWT).

1.3. Lambang Daerah


Lambang Daerah Kabupaten Bulukumba ditetapkan
berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Bulukumba Nomor
13 Tahun 1987, Lambang Daerah mempunyai beberapa makna
yakni :

 Perisai Persegi Lima


o Melambangkan sikap batin masyarakat Bulukumba yang teguh mempertahankan
Pancasila sebagai dasar negara Republik Indonesia.
 Padi & Jagung
o Melambangkan mata pencaharian utama dan merupakan makanan pokok
masyarakat Bulukumba.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 4


Profil Daerah 2016

o Bulir Padi sejumlah 17 bulir melambangkan tanggal 17 sebagai tanggal


kemerdekaan RI.
o Daun Jagung sejumlah 8 menandakan bulan Agustus sebagai bulan kemerdekaan RI.
o Kelopak buah jagung berjumlah 4 dan bunga buah jagung berjumlah 5 menandakan
tahun 1945 sebagai tahun kemerdekaan RI.
 Perahu Phinisi
o Sebagai salah satu mahakarya ciri khas masyarakat Bulukumba, yang dikenal
sebagai “Butta Panrita Lopi” atau daerah bermukimnya orang yang ahli dalam
membuat perahu.
o Layar perahu phinisi berjumlah 7 buah melambangkan jumlah kecamatan yang ada
di Kabupaten Bulukumba saat logo tersebut dibuat tapi sekarang sudah dimekarkan
menjadi 10 kecamatan.
o Tulisan aksara lontara di sisi perahu “Mali Siparappe, Tallang Sipahua”
mencerminkan perpaduan dari dua dialek Bugis Makassar yang melambangkan
persatuan dan kesatuan dua suku besar yang ada di Kabupaten Bulukumba.
 Dasar Biru
o Mencerminkan bahwa Kabupaten Bulukumba merupakan daerah maritim.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 5


Profil Daerah 2016

BAB II
GAMBARAN UMUM
2.1. Keadaan Wilayah
2.1.1. Letak Geografis
Kabupaten Bulukumba berada
di 153 Km dari Makassar Ibukota
Provinsi Sulawesi Selatan terletak di
bagian selatan dari jazirah Sulawesi
Selatan dengan luas wilayah
kabupaten 1.154,67 km² atau 1,85%
dari luas wilayah Provinsi Sulawesi
Selatan, yang secara kewilayahan
Kabupaten Bulukumba berada pada
kondisi empat dimensi, yakni dataran
tinggi pada kaki gunung
Bawakaraeng - Lompobattang,
dataran rendah, pantai dan laut
lepas.

Grafik 2.1 Luas Wilayah Tiap Kecamatan (km²) Ujung Bulu

Ujung Loe

Bontobahari
117.53
Bontotiro

Herlang

Kajang

Bulukumpa

Rilau Ale

Gantarang

Kindang

Sumber: Badan Pusat Statistik Kab. Bulukumba, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 6


Profil Daerah 2016

Kabupaten Bulukumba terletak diantara 05º20´ - 05º40´ LS dan 9º58´ - 120º28´ BT


dengan batas-batas yakni:
- Sebelah utara berbatasan Kabupaten Sinjai;
- Sebelah Timur berbatasan Teluk Bone dan Pulau Selayar
- Sebelah Selatan berbatasan Laut Flores;
- Sebelah Barat berbatasan Kabupaten Bantaeng;
Kabupaten Bulukumba terdiri dari 10 kecamatan yaitu Kecamatan Ujung Bulu
(Ibukota Kabupaten), Gantarang, Kindang, Rilau Ale, Bulukumpa, Ujung Loe, Bontobahari,
Bontotiro, Kajang dan Herlang. 7 diantaranya termasuk daerah pesisir sebagai sentra
pengembangan pariwisata dan perikanan yaitu kecamatan: Gantarang, Ujung Bulu, Ujung
Loe, Bontobahari, Bontotiro, Kajang dan Herlang. 3 Kecamatan sentra pengembangan
pertanian dan perkebunan yaitu kecamatan: Kindang, Rilau Ale dan Bulukumpa. Kabupaten
Bulukumba juga mempunyai 6 buah pulau yang terdapat pada wilayah Kecamatan
Bontobahari 5 buah pulau (Pulau Liukang Loe, Pulau Kambing, Pulau Batukasuso, Pulau
Batutaha, Pulau Bili) dan Kecamatan Bontotiro 1 buah pulau (Pulau Samboang). Dari 6
buah pulau tersebut hanya satu buah pulau yang berpenghuni yakni Pulau Liukang Loe di
Kecamatan Bontobahari.
Secara keseluruhan panjang garis pantai Kabupaten Bulukumba mencapai 128 km,
sangat menunjang Kabupaten Bulukumba sebagai daerah bahari/maritim dengan potensi
unggulan perikanan dan kelautan.

Grafik 2.2 Panjang Garis Pantai Tiap Kecamatan (km)

Ujung Bulu 11.5


Ujung Loe 11.5
Bontobahari 48.2
Bontotiro 10.6
Herlang 16.0
Kajang 20.2
Bulukumpa 0.0
Rilau Ale 0.0
Gantarang 10.0
Kindang 0.0

Sumber: Statistik Perikanan Dinas Kelautan dan Perikanan Kab. Bulukumba, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 7


Profil Daerah 2016

Dari 10 kecamatan yang ada, semua dapat ditempuh dengan mudah dan ditunjang
dengan infrastruktur jalan kabupaten yang memadai. Kecamatan yang terjauh dari ibukota
kabupaten yakni Kecamatan Kajang.

Grafik 2.3 Jarak Ibukota Kecamatan dari Ibukota Kabupaten (km)

Ujung Bulu 1
Ujung Loe 11
Bontobahari 27
Bontotiro 35
Herlang 42
Kajang 62
Bulukumpa 31
Rilau Ale 24
Gantarang 5
Kindang 33

Sumber: Badan Pusat Statistik Kab. Bulukumba, 2016

2.1.2. Topografi

2.1.2.1. Morfologi Ruang


Wilayah Kabupaten Bulukumba memiliki topografi yang bervariasi dari 0 meter
hingga di atas 1000 meter dari permukaan laut (dpl) yang dapat dibagi ke dalam 3 (tiga)
satuan ruang morfologi yaitu:
1) Morfologi Daratan
Daerah dataran rendah dengan ketinggian antara 0 s.d. 25 meter di atas permukaan
laut meliputi tujuh kecamatan pesisir yaitu: Kecamatan Gantarang, Kecamatan
Ujungbulu, Kecamatan Ujung Loe, Kecamatan Bontobahari, Kecamatan Bontotiro,
Kecamatan Kajang dan Kecamatan Herlang.
2) Morfologi Bergelombang
Daerah bergelombang dengan ketinggian antara 25 s.d. 100 meter dari permukaan
laut meliputi bagian dari Kecamatan Gantarang, Kecamatan Kindang, Kecamatan
Bontobahari, Kecamatan Bontotiro, Kecamatan Kajang, Kecamatan Herlang,
Kecamatan Bulukumpa dan Kecamatan Rilau Ale.
3) Morfologi Perbukitan
Daerah perbukitan di Kabupaten Bulukumba terbentang mulai dari Barat ke Utara
dengan ketinggian 100 s.d. di atas 500 meter dari permukaan laut meliputi bagian
dari Kecamatan Kindang, Kecamatan Bulukumpa dan Kecamatan Rilau Ale.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 8


Profil Daerah 2016

2.1.2.2. Ketinggian
Wilayah Kabupaten Bulukumba lebih didominasi dengan keadaan topografi
dataran rendah sampai bergelombang. Luas dataran rendah sampai bergelombang dan
dataran tinggi hampir berimbang yaitu jika dataran rendah sampai bergelombang
mencapai sekitar 50,28% maka dataran tinggi mencapai 49,72%.
Tabel 2.1 Persentase Ketinggian Tiap Kecamatan
Ketinggian
No Kecamatan 0 – 25 25 – 100 100 - 500 500 - 1000 >1000 TOTAL
(mdpl) (mdpl) (mdpl) (mdpl) (mdpl) (mdpl)
1 Gantarang 39 38 23 - - 100
2 Ujung Bulu 100 - - - - 100
3 Ujung Loe 35 65 - - - 100
4 Bontobahari 30 45 25 - - 100
5 Bontotiro 6 36 58 - - 100
6 Herlang 6 57 36 - - 100
7 Kajang 21 49 30 - - 100
8 Bulukumpa - 8 71 22 - 100
9 Rilau Ale - 24 58 18 - 100
10 Kindang - - 40 26 34 100
Bulukumba 24 32 34 7 3 100
Sumber: Badan Pusat Statistik Kab. Bulukumba, 2016

2.1.2.3. Klimatologi
Kabupaten Bulukumba mempunyai suhu rata-rata berkisar antara 23,82ºC -
27,68ºC. Suhu pada kisaran ini sangat cocok untuk pertanian tanaman pangan dan tanaman
perkebunan dengan klasifikasi iklim lembab atau agak basah.
Kabupaten Bulukumba berada di sektor timur, musim gadu antara Oktober - Maret
dan musim rendengan antara April - September. Terdapat 8 buah stasiun penakar hujan
yang tersebar di beberapa kecamatan yakni: stasiun Bettu, stasiun Bontonyeleng, stasiun
Kajang, stasiun Batukaropa, stasiun Tanah Kongkong, stasiun Bontobahari, stasiun Bulo-
bulo dan stasiun Herlang.
Curah hujan di Kabupaten Bulukumba cukup tinggi rata-rata di atas 1000 mm per
tahun dengan rata-rata hujan 12 hari per bulan dengan bagian wilayah sebagai berikut:
1. Curah hujan antara 800 – 1000 mm/tahun meliputi Kecamatan Ujungbulu, sebagian
Gantarang, sebagian Ujung Loe dan sebagian besar Bontobahari.
2. Curah hujan antara 1000 – 1500 mm/tahun meliputi sebagian Gantarang, sebagian
Ujung Loe dan sebagian Bontotiro.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 9


Profil Daerah 2016

3. Curah hujan antara 1500 – 2000 mm/tahun meliputi Kecamatan Gantarang,


sebagian Rilau Ale, sebagian Ujung Loe, sebagian Kindang, sebagian Bulukumpa,
sebagian Bontotiro, sebagian Herlang dan Kecamatan Kajang.
4. Curah hujan di atas 2000 mm/tahun meliputi Kecamatan Kindang, Kecamatan Rilau
Ale, Kecamatan Bulukumpa dan Kecamatan Herlang.

2.1.2.4. Jenis Tanah


Tanah di Kabupaten Bulukumba didominasi jenis tanah Latosol dan Mediteran.
Secara spesifik terdiri atas tanah Alluvial Hidromorf coklat kelabu dengan bahan induk
endapan liat pasir terdapat di pesisir pantai dan sebagian di daratan bagian utara.
Sedangkan tanah regosol dan mediteran terdapat pada daerah-daerah bergelombang
sampai berbukit di wilayah bagian barat.

2.1.2.5. Hidrologi
Jumlah sungai terdiri dari 43 aliran dengan panjang keseluruhan 772,5 Km dan
debit 57.668 M³/dtk yang mampu mengairi lahan sawah 23,151 Ha meskipun masih ada
beberapa sungai yang belum disurvei debitnya.
Tabel 2.2 Nama Sungai Untuk Pengairan Tahun 2015
Luas
Panjang Debit
No Nama Sungai Sawah Yg Hulu Muara
(km) (m³/det)
Diairi (Ha)
1 Bialo 54.50 6.251 14.153 G.Lompobattang Laut Flores
2 Maesa 10.30 150 0.230 Banyorang Jampue/S.Bialo
3 Biangkeke 19.20 411 1.296 Borong Rappoa Dampang/S.Bialo
4 Balibo 5.00 110 Balibo Dampang/S.Biangkeke
5 BorongloE 11.50 195 0.096 Bungi BurongloE/S.Biangkeke
6 Laumang 7.00 60 Borong Rappoa BurongloE/S.Biangkeke
7 Kalamassang 11.50 495 OmpoE Laut Flores
8 Bontosunggu 21.00 575 0.92 Dampang Laut Flores
9 Bijawang 49.20 1.282 7.527 G.Lompobattang Laut Flores
10 Anruling 13,30 Sapaya Oro/S.Bijawang
11 Matilu 10.60 Latai Tamaona/S.Bijawang
12 Bilang Rea 15.50 80 0,349 Bukit Harapan Garuntungan/S.Bijawang
13 Bilang Parusu 12.00 35 0.157 Bukit Harapan S.Bilangrea
14 Palioi 11.00 495 0.885 Garungtungan Bnt.Nyeleng/S.Bijawang
15 Kirasa 30.40 618 1.667 Anrihua PalambaraE/S.Bijawang
16 Balikonrong 8.40 100 Borongparring Kantisang/S.Kirasa
17 Bintanaja 8.00 297 0.606 Uluparang Borongtellu/S.Kirasa
18 Tuli 6.50 166 Palioi Ponci/S.Kirasa
19 Balangtieng 56.00 4.628 13.336 G.Bawakaraeng Laut Flores
20 Kahaya 9.50 G.Bawakaraeng Kahaya/S.Balangtieng
21 Oddungen 6.90 80 0.080 Bulu Sapaya Oro/S.Balangtieng
22 Hisang 12.90 439 0.790 Sapaya Tamaona/S.Balangtieng
23 Latai 6.20 Anruling Latai/S.Hisang
24 Pasimbungan 7.50 Bulu Leppa Anrang/S.Balangtieng

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 10


Profil Daerah 2016

25 Illi 6.50 150 0.264 Dusun Batu Munte/S.Balangtieng


Balangtieng
26 10.00 275 0.869 Panaikang Batukaropa/S.Balangtieng
Keke
27 Sampeang 8.00 35 Batupangka Kalicopeng/S.Balangtieng
28 Topanda 17.80 375 0.719 Talle-talle Babana/S.Balangtieng
29 Anyorang 56.00 2.339 6.478 Dusun Batu Laut Flores
30 Kambuno 9.00 315 0.304 Kambuno Palampang/S.Anyorang
31 Oro/Ereminya 7.00 145 0.56 JennaE Boddi/S.Kambu no
32 Serre 6.50 95 Mattunggaleng Pulonggo/S.Kambuno
33 Balangbessi 65.30 1.061 2.931 Mattoanging Laut Flores
34 Salo Dua 19.00 295 0.434 Mannyaha Salo Dua/S.Balombisi
35 Pakombong 20.30 525 1.014 Barugae Lmb.nyorang/S.Balombisi
36 Bikatala 19.70 75 0.120 Sarajoko Jojjolo/S.Galog go
37 Galoggo 17.20 105 0.567 Salajuang Mallombong/S.Balombisi
38 Ta’getung 7.50 195 0.500 Enrulamung Palangka/S.Aparang
39 Lolisang 34.30 369 0.376 Waepejje Teluk Bone
40 Bobo 12.50 40 0,152 Balangriri Sapaya/S.Lolisang
41 Raowa 18.50 80 0.144 Malleleng Kassi/Teluk Bone
42 Jelepeng 20.00 80 0,144 Tanah Toa Ma’leleng/S.Raowa
43 Kanaria 13,50 130 Bontotiro Bampang/S.Bampang
Jumlah 2014 772.5 23.151 57.668
Sumber: Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air, 2016

2.2. Keadaan Pemerintahan

2.2.1. Lembaga Legislatif

Gedung DPRD Kabupaten Bulukumba

Struktur organisasi Lembaga Eksekutif (DPRD) yaitu: Ketua DPRD, Wakil Ketua
DPRD, Wakil Ketua DPRD, Komisi-Komisi
Tabel 2.3 Struktur Organisasi Komisi – Komisi di DPRD Kab. Bulukumba
Komisi A Komisi B Komisi C Komisi D
No
(Pemerintahan) (Ekonomi dan Keuangan) (Pembangunan) (Kesejahteraan Rakyat)
1 Ketua Ketua Ketua Ketua
2 Wakil Wakil Wakil Wakil
3 Sekretaris Sekretaris Sekretaris Sekretaris
4 Anggota Anggota Anggota Anggota

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 11


Profil Daerah 2016

Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Bulukumba Periode


2014-2019 terdiri dari 40 orang yang meliputi: 1 orang Ketua DPRD, 2 orang Wakil Ketua,
4 orang Ketua Komisi, 4 orang Wakil Ketua Komisi, 4 orang Sekretaris Komisi (masing-
masing untuk Komisi A, B, C, dan D), dan anggota Komisi masing-masing: Komisi A, B, dan D
sebanyak 9 orang, serta Komisi C sebanyak 10 orang.
Berdasarkan fraksinya maka keanggotaan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah
(DPRD) Kabupaten Bulukumba terdiri dari:
1. Fraksi Partai Golkar sebanyak 6 orang yang terdiri dari: 6 orang dari Partai
Golkar.
2. Fraksi PAN sebanyak 6 orang yang terdiri dari 6 orang dari PAN.
3. Fraksi Partai Demokrat sebanyak 4 orang yang terdiri dari 4 orang dari Partai
Demokrat.
4. Fraksi PPP sebanyak 4 orang yang terdiri dari 4 orang dari Partai PPP.
5. Fraksi Gerindra sebanyak 4 orang yang terdiri dari 4 orang dari Partai Gerindra.
6. Fraksi Bulukumba Hebat sebanyak 6 orang yang terdiri dari 3 orang dari Partai
Hanura, 2 orang dari PKB, 1 orang dari PDIP.
7. Fraksi Bintang Keadilan sebanyak 6 orang yang terdiri dari 3 orang dari PKS, 3
orang dari PBB.
8. Fraksi Nasdem sebanyak 4 orang dari Partai Nasdem.
Sejak terbentuknya DPRD Kabupaten Bulukumba sampai saat ini telah mengalami
pergantian Ketua DPRD sebanyak tiga belas kali. Adapun nama-nama Ketua DPRD
Kabupaten Bulukumba dari periode ke periode yaitu :
1. Letda. H. M. Kasijo 11. H. M. Arif, SE
2. Drs. Andi Ma’mur Jama 12. Drs. H. Andi Muttamar Mattotorang
3. Andi Mappanyulle 13. Andi Hamzah Pangki, S.Pi
4. Kapten. Pol. As. Kotten
5. Mayor. A. Baso Syam Daud
6. Kolonel H. Andi M. Amiruddin, BA.
7. Letkol. H. M. Syamsuddin Massa
8. H. Andi Amir Karim
9. Drs. H. Andi Hardi Pangki, MM
10. H. Andi Adnan Manaf, BA.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 12


Profil Daerah 2016

2.2.2. Lembaga Eksekutif

Tabel 2.4 Banyaknya Desa, Kelurahan, Lingkungan, Dusun Tahun 2015


No Kecamatan Ibukota Desa Kelurahan Lingkungan Dusun
1 Gantarang Ponre 18 3 8 81
2 Ujung Bulu Bulukumba - 9 31 -
3 Ujung Loe Ujung Loe 12 1 4 42
4 Bontobahari Tanah Beru 4 4 13 13
5 Bontotiro Hila-hila 12 1 5 45
6 Herlang Tanuntung 6 2 8 26
7 Kajang Kassi 17 2 11 100
8 Bulukumpa Tanete 14 3 7 76
9 Rilau Ale Palampang 14 1 5 57
10 Kindang Borong Rappoa 12 1 4 47
Bulukumba Ujung Bulu 109 27 96 486
Sumber: Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintah Desa Kab. Bulukumba, 2016

Kabupaten Bulukumba mempunyai wilayah administrasi yang terdiri dari 10


kecamatan dan 136 desa/kelurahan yang terdiri dari 109 desa dan 27 kelurahan, terdapat
18 desa/kelurahan swadaya, 16 desa/kelurahan swakarya dan 102 desa/kelurahan yang
swasembada. Artinya dari 136 desa dan kelurahan yang ada di kabupaten Bulukumba 75%
sudah berkualifikasi mandiri.

2.2.2.1. Kelembagaan Pemerintah Kabupaten


Kelembagaan dan Tata Kerja Pemerintah Kabupaten Bulukumba berdasarkan
Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 2016 tentang Perangkat Daerah dan Peraturan
Daerah Nomor 14 Tahun 2016 tentang Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 13


Profil Daerah 2016

BUPATI
WAKIL BUPATI
Sekretaris Daerah
Staf Ahli
1. Staf Ahli Bupati Bidang Hukum, Politik dan Pemerintahan
2. Staf Ahli Bupati Bidang Ekonomi Pembangunan dan Keuangan
3. Staf Ahli Bupati Bidang Kemasyarakatan dan SDM
Asisten Administrasi Pemerintahan
1. Bagian Pemerintahan Umum
2. Bagian Hukum
3. Bagian Organisasi dan Tata Laksana
Asisten Ekonomi Pembangunan dan Kesejahteraan Rakyat
1. Bagian Ekonomi dan Pengembangan Energi Sumber Daya Mineral
2. Bagian Administrasi Pembangunan
3. Bagian Kesejahteraan Rakyat
Asisten Administrasi Umum
1. Bagian Protokol
2. Bagian Humas dan Sandi
3. Bagian Keuangan
4. Bagian Umum
Sekretariat DPRD :
1. Bagian Administrasi Kesekretariatan, Program dan Keuangan
2. Bagian Hukum dan Persidangan
3. Bagian Penganggaran dan Pengawasan
SKPD berbentuk Badan dan Dinas :
1. Inspektorat Kabupaten
2. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
3. Badan Pengelola Keuangan
4. Badan Pendapatan Daerah
5. Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia
6. Badan Penelitian dan Pengembangan
7. Badan Penanggulangan Bencana Daerah

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 14


Profil Daerah 2016

8. Dinas Pendidikan dan Kebudayaan


9. Dinas Kesehatan
10. Dinas Perumahan, Pemukiman dan Pertahanan
11. Satuan Polisi Pamong Praja dan Pemadam Kebakaran
12. Dinas Sosial
13. Dinas Komunikasi dan Informatika
14. Dinas Ketahanan Pangan
15. Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan
16. Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil
17. Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu
18. Dinas Pemuda dan Olah Raga
19. Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Daerah
20. Dinas Perikanan
21. Dinas Pariwisata
22. Dinas Tanaman Pangan, Holtikultura dan Perkebunan
23. Dinas Perdagangan dan Perindustrian
24. Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan
25. Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air
26. Dinas Tenaga Kerja
27. Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang
28. Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa
29. Dinas Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana
30. Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak
31. Dinas Perhubungan
32. Dinas Koperasi, Usaha Kecil, Menengah
Kecamatan :
1. Kecamatan Ujung Bulu 6. Kecamatan Bontotiro
2. Kecamatan Gantarang 7. Kecamatan Hero Lange-Lange (Herlang)
3. Kecamatan Kindang 8. Kecamatan kajang
4. Kecamatan Ujung Loe 9. Kecamatan Bulukumpa
5. Kecamatan Bontobahari 10. Kecamatan Rialu Ale

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 15


Profil Daerah 2016

Kelurahan :
1. Kelurahan Bentenge 16. Kelurahan Tanuntung
2. Kelurahan Kasimpureng 17. Kelurahan Bontokamase
3. Kelurahan Loka 18. Kelurahan Tanah Jaya
4. Kelurahan Tanah Kongkong 19. Kelurahan Laikang
5. Kelurahan Bintarore 20. Kelurahan Tanete
6. Kelurahan Caile 21. Kelurahan Jawi-Jawi
7. Kelurahan Ela-Ela 22. Kelurahan Ballasaraja
8. Kelurahan Kalumeme 23. Kelurahan Palampang
9. Kelurahan Terang-Terang 24. Kelurahan Matekko
10. Kelurahan Dannuang 25. Kelurahan Jalanjang
11. Kelurahan Tanah Beru 26. Kelurahan Mariorennu
12. Kelurahan Tanah Lemo 27. Kelurahan Borong Rappoa
13. Kelurahan Sapolohe
14. Kelurahan Benjala
15. Kelurahan Ekatiro

Tabel 2.5 Daftar Nama-Nama Bupati, Pj. Bupati dan Wakil Bupati Bulukumba
No Nama Periode
1 Andi Patarai 12 Februari 1960 – 1966
2 Drs. Andi Bakri Tandaramang 1966 – 1978
3 Drs. Amin Situru 1978 – 25 Nopember 1978, PjS
4 Drs. H. A. Hasanuddin 25 Nopember 1978 – 4 Maret 1980, PjS
5 Drs. H. Abd Malik Hambali 4 Maret 1980 – 4 Maret 1985
6 Drs. H. Andi Kube Dauda 4 Maret 1985 – 4 Maret 1990
7 Drs. Andi Tamrin 4 Maret 1990 – 4 Maret 1995
8 Drs. H. A. Patabai Pabokori 1995 – 2000
9 Drs. H. A. Patabai Pabokori & 2000 – 2005
Drs. H. A. Syahrir Sahib, MBA
10 A.M. Sukri A. Sappewali & 6 September 2005 – 6 September 2010
H. Padasi, M.Si
11 DR. H. Azikin Solthan, Msi 6 September 2010 – 9 November 2010, Pj.
12 H. Zainuddin Hasan, SE, MBA & 9 November 2010 – 9 November 2015
H. Syamsuddin SH, MH
13 Drs. H. Muh. Yusuf Sommeng, Msi 13 November 2015 – 12 Februari 2016, Pj.
14 A.M. Sukri A. Sappewali & 12 Februari 2016 – Sekarang
Tomy Satria Yulianto, SIP

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 16


Profil Daerah 2016

2.2.2.2. Aparatur Pemerintah Daerah


Tabel 2.6 Jumlah Pegawai Negeri Sipil Berdasarkan Golongan Tahun 2015
Golongan
No Unit Kerja Total
I II III IV
1 Sekretariat Daerah + Sekretariat Korpri 9 37 101 25 172
2 Sekretariat DPRD 3 15 30 5 53
3 Inspektorat Kabupaten 1 2 33 9 45
4 Bappeda 1 4 35 5 45
5 Badan Kepegawaian dan Diklat Daerah 1 6 37 5 49
Badan Pemberdayaan Masyarakat dan
6 - 4 30 5 39
Pemerintahan Desa
7 Balitbang, Perpustakaan dan Kearsipan 1 10 16 8 35
Badan Ketahanan Pangan dan Pelaksanaan
8 - 15 94 45 154
Penyuluh
9 Badan Pemberdayaan Perempuan dan KB - 16 59 26 101
10 Badan Lingkungan Hidup Daerah - 7 18 5 30
11 Badan Penanaman Modal dan Perizinan Terpadu - 8 21 5 34
12 Badan Penanggulangan Bencana Daerah 1 4 12 1 18
Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga + UPTD
13 23 508 2.554 1.357 4.442
Diknas (10 Kec) + Guru (10 Kec)
14 Dinas Kesehatan + Puskesmas (19 Unit) 3 191 395 18 607
15 Dinas Sosial Tenaga Kerja dan Transmigrasi 1 8 34 7 50
Dinas Perhubungan, Telekomunikasi dan
16 2 31 40 4 77
Informatika
17 Dinas Kependudukan dan Capil - 6 22 6 34
18 Dinas Bina Marga 2 5 41 4 52
19 Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air 12 23 53 5 93
20 Dinas Tata Ruang, Perumahan dan Cipta Karya 10 7 40 4 61
21 Dinas Kebudayaan dan Pariwisata 3 8 27 3 41
Dinas Koperasi, UMKM, Perdagangan,
22 - 6 31 4 41
Perindustrian, Tambeng
Dinas Pertanian,Tanaman Pangan dan
23 1 7 39 6 53
Hortikultura
24 Dinas Kelautan dan Perikanan 3 14 29 7 53
25 Dinas Kehutanan dan Perkebunan 1 21 48 7 77
26 Dinas Peternakan dan Keswan - 10 35 6 51
27 Dinas Pengelolaan Keuangan Daerah 7 20 94 6 127
28 Kantor Kesbang,Politik dan Linmas - 8 9 1 18
29 Kantor RSUD H.A. Sulthan Dg.Radja 9 78 181 38 306
30 Kantor Satuan Polisi Pamong Praja 4 47 17 1 69
31 Sekretariat KPU - 2 5 1 8
32 Sanggar Kegiatan Belajar - - 7 11 18
33 Kecamatan (10 Kecamatan) 8 137 117 18 280
34 Kelurahan (27 Kelurahan) 3 48 193 - 244
35 Instalasi Gudang Farmasi + Akper - 2 17 2 21
2015 109 1.315 4.514 1.660 7.598
Sumber: Badan Kepegawaian dan Diklat Daerah Kab. Bulukumba, 2016

2.2.2.3. Badan Usaha Milik Daerah (BUMD)


Salah satu Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) di Kabupaten Bulukumba yang
khusus mengelola air minum yakni Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM).

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 17


Profil Daerah 2016

2.2.2.4. Perangkat Dekonsentrasi (Instansi Vertikal)


Selain lembaga yang berada di bawah pemerintahan daerah juga terdapat
perangkat dekonsentrasi (instansi vertikal) dan UPT pusat yang terdiri dari:
1. KODIM 1411 Bulukumba dan KORAMIL di 7 Kecamatan, 3 Danpos
2. POLRES Bulukumba dan POLSEK di 10 Kecamatan
3. Pengadilan Negeri Bulukumba
4. Kejaksaan Negeri Bulukumba dan Cabang Kejaksaan Negeri di Kajang
5. Pengadilan Agama Bulukumba
6. Badan Pusat Statistik (BPS) Bulukumba
7. Badan Pertanahan Nasional (BPN) Bulukumba
8. Kantor Kementerian Agama Bulukumba
9. Administrator Pelabuhan Bulukumba
10. Kantor Pelayanan Pajak Pratama Bulukumba

Perangkat Dekosentrasi (Instansi Vertikal)

Polres Bulukumba Kodim 1411 Bulukumba

Kejaksaan Negeri Bulukumba Pengadilan Agama Bulukumba

Pengadilan Negeri Bulukumba Badan Pertanahan Negara & ATR


Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 18
Profil Daerah 2016

2.2.2.5. Unit Pelayanan Masyarakat (UPM)


Disamping lembaga pemerintahan tersebut di atas terdapat pula unit-unit
pelayanan masyarakat terdiri dari: Bank BRI, Bank BNI 46, Bank BNI Syari’ah, Bank
Sulselbar Cabang Bulukumba, Bank Mandiri, Bank Mandiri Syari’ah, Bank Danamon, Bank
BTPN, Bank BTN, Bank Muamalat, Bank Perkreditan Rakyat (BPR), BPJS, Koperasi, Kantor
Pos, Telkom, PLN, Pegadaian, Pegadaian Syari’ah, Asuransi Jiwasraya, Asuransi Bumi
Putera, Asuransi Bumi Asih Jaya, Bulog Sub Devisi Regional Bulukumba.

UNIT PELAYANAN MASYARAKAT

Bank Rakyat Indonesia Cab. Bulukumba Bank Sul-SelBar Cab. Bulukumba

Bank BNI Cab. Bulukumba Bank BNI Syari’ah Cab. Bulukumba

Bank Mandiri CaPem. Bulukumba Bank Mandiri Syari’ah Cab. Bulukumba

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 19


Profil Daerah 2016

UNIT PELAYANAN MASYARAKAT

POS Cab. Bulukumba BPJS Cab. Bulukumba

Pegadaian Syariah Cab. Bulukumba Pegadaian Cab. Bulukumba

Bulog Subdivre Bulukumba Bank BTPN Cab. Bulukumba

Bank Danamon Cab.Bulukumba KSP BERKAT Pusat Bulukumba

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 20


Profil Daerah 2016

BAB III
SOSIAL BUDAYA

3.1. Keadaan Penduduk


3.1.1. Jumlah Penduduk
Pertumbuhan penduduk menjadi prioritas pemerintah saat ini terkait dengan
adanya hubungan yang linier antara pertumbuhan penduduk dengan angka kemiskinan
atau peningkatan kesejahteraan masyarakat. Ketika pertumbuhan penduduk menjadi
modal dalam faktor produksi dan semakin bertambahnya akan semakin meningkatkan
output, maka kondisi ini menandakan bahwa penduduk memiliki kedudukan sebagai asset.
Namun sebaliknya, ketika pertumbuhan penduduk akan semakin menurunkan daya beli
individu, maka dikatakan penduduk sebagai beban. Hal inilah yang menjadi perhatian baik
di daerah maupun ditingkat pusat.
Menurut data Badan Pusat Statistik, Kabupaten Bulukumba pada tahun 2015
memiliki jumlah penduduk mencapai 410.485 jiwa, yang berada di 10 (sepuluh) Kecamatan
dengan kepadatan penduduk 355 orang per Km², ini berarti mengalami peningkatan dari
tahun sebelumnya yakni tahun 2014 dimana jumlah penduduk sebanyak 407.775 jiwa
dengan kepadatan penduduk 353 orang per Km².
Tabel 3.1 Penduduk Menurut Kecamatan di Kabupaten Bulukumba
Tahun 2011-2015
2011 2012 2013 2014 2015
No Kecamatan
(Jiwa) (Jiwa) (Jiwa) (Jiwa) (Jiwa)
1 Gantarang 71.741 72.143 72.891 73.545 74.061
2 Ujung Bulu 48.518 48.816 49.298 51.916 52.832
3 Ujung loe 39.859 40.105 40.496 40.834 41.114
4 Bontobahari 24.180 24.328 24.561 24.848 25.040
5 Bontotiro 23.004 23.146 23.365 22.237 22.075
6 Herlang 24.332 24.481 24.717 24.452 24.507
7 Kajang 47.467 47.764 48.227 48.188 48.411
8 Bulukumpa 51.252 51.568 52.073 51.861 52.059
9 Rilau Ale 38.121 38.358 38.730 39.174 39.473
10 Kindang 30.057 30.241 30.542 30.720 30.913
Bulukumba 398.531 400.990 404.900 407.775 410.485
Sumber: Badan Pusat Statistik Kab. Bulukumba, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 21


Profil Daerah 2016

3.1.2. Kepadatan Penduduk


Kepadatan penduduk Kabupaten Bulukumba pada tahun 2015 yakni 355 jiwa per
km² mengalami peningkatan 0,57% dari tahun 2014. Kecamatan Ujungbulu mempunyai
kepadatan yang tinggi dikarenakan sebagai ibukota kabupaten dan aktivitas yang tinggi
dengan jumlah penduduk yang besar dan luas daerah relatif kecil jika dibandingkan
kecamatan lainnya.

Grafik 3.1 Kepadatan Penduduk (jiwa/km²)


Gantarang
Per Kecamatan Tahun 2015
Ujung Bulu
231
282 Ujung Loe
285
356 Bontobahari
375
304 Bontotiro
3,659 336 Herlang
427
Kajang
Bulukumpa
208 Rilau Ale
Kindang

Grafik 3.2 Kepadatan Penduduk (jiwa/km²)


di Kabupaten Bulukumba Tahun 2011 - 2015

2011
355 345
2012
353 347
351 2013

2014

2015

Sumber: Badan Pusat Statistik Kab. Bulukumba, 2016

3.2. Kesejahteraan Sosial


3.2.1. Penduduk Miskin
Salah satu faktor utama keberhasilan pembangunan di suatu daerah adalah
tersedianya Sumber Daya Manusia (SDM) yang cukup dan berkualitas, dan dengan adanya
Sumber Daya Manusia yang baik akan memicu tingkat penurunan kemiskinan di suatu
daerah.
Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 22
Profil Daerah 2016

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik Provinsi Sulawesi Selatan, penduduk miskin
di Kabupaten Bulukumba sampai dengan tahun 2015 sebanyak 33.360 orang atau 8,13%
dari total penduduk Kabupaten Bulukumba termasuk dalam kategori penduduk miskin.
Jumlah ini mengalami penurunan jika dibandingkan penduduk miskin tahun 2014 yakni
34.190 orang atau 8,37 % dari Jumlah Penduduk Kabupaten Bulukumba. Secara makro
naiknya angka kemiskinan disebabkan oleh terjadinya inflasi, kenaikan harga Bahan
Bakar Minyak (BBM) dan Harga bahan pokok.

Tabel 3.2 Jumlah Penduduk Miskin Kab. Bulukumba Tahun 2011 – 2015

Kab. Bulukumba
Tahun Jumlah Penduduk Jumlah Penduduk Tingkat Kemiskinan
Bulukumba (Jiwa) Miskin (Jiwa) (%)
2011 398,531 32,422 8.12
2012 400,990 31,524 7.83
2013 404,900 36,671 9.04
2014 407,775 34,190 8.37
2015 410,485 33,360 8.13
Sumber : Badan Pusat Statistik Bulukumba, 2016

Jumlah keluarga miskin (KK) yang terdapat pada wilayah pedesaan dan perkotaan
berdasarkan Pemutahiran Basis Data Terpadu (PBDT) 2015 dari Tim Nasional Percepatan
Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K).
Tabel 3.3 Rumah Tangga Sasaran (RTS) di Pedesaan dan Perkotaan
Tahun 2013- 2015
Tahun
NO Rumah Tangga Sasaran
2013 2014 2015
A Pedesaan
1 Jumlah RTS (KK) 36.056 36.056 32.976
2 Persentase (%) 83,74% 83,74% 92,77%
B Perkotaan
1 Jumlah RTS (KK) 7.002 7.002 2.569
2 Persentase (%) 16,26% 16,26% 7,79%
Sumber: Tim Nasional Percepatan Penanggulan Kemiskinan, 2015

Berdasarkan data tersebut di atas, pada tahun 2015 disalurkan beras untuk keluarga
yang termasuk dalam RTS dengan total 20.724 KK.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 23


Profil Daerah 2016

Tabel 3.4 Alokasi Penyaluran Beras Program RASKIN Tahun 2013 - 2015
No Kecamatan Jumlah Plafon (KK) Alokasi Beras (Kg) Realisasi (%)
1 Gantarang 2.730 491,4 100
2 Ujung Bulu 1.478 266,0 100
3 Ujung Loe 2.238 402,8 100
4 Bontobahari 1.117 201,0 100
5 Bontotiro 1.934 348,1 100
6 Herlang 1.697 305,4 100
7 Kajang 3.566 641,8 100
8 Bulukumpa 2.668 480,2 100
9 Rilau ale 1.828 329,0 100
10 Kindang 1.468 264,2 100
2015 20.724 3.729,9 100
Bulukumba 2014 20.724 310.860 100
2013 20.724 3.730.320 100
Sumber: Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintah Desa Kab. Bulukumba, 2016

Pada periode Januari-Desember tahun 2015 jumlah keluarga yang termasuk dalam
RTS sebanyak 20.724 KK dengan alokasi beras 3.729,9 Kg.

3.2.2. Potensi dan Sumber Kesejahteraan Sosial (PSKS)


Tabel 3.5 Potensi dan Sumber KS Tahun 2011 - 2015
TAHUN
No SARANA KET
2011 2012 2013 2014 2015
1. Karang Taruna 122 122 96 99 99 Klp
2. Tenaga Kesejahteraan Sosial
468 83 10 42 42 Org
Masyarakat (TKSM)
3. Organisasi Sosial 19 20 20 18 20 Klp
Sumber: Dinas Sosial, Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kab. Bulukumba, 2016

Jumlah Penduduk yang banyak dapat menjadi potensi untuk meningkatkan


kesejahteraan sosial jika dapat dioptimalkan dengan baik, dan terlebih jika ditunjang
dengan sarana dan prasarana yang memadai.

3.2.3. Penduduk Rawan Sosial (PRS)


Tabel 3.6 Penduduk Rawan Sosial Tahun 2011 - 2015
Tahun
No Jenis
2011 2012 2013 2014 2015
1 Fakir miskin (KK) 21.460 23.159 23.159 23.159 21.460
2 Balita terlantar (orang) 222 222 222 - -
3 Anak terlantar (orang) 1.384 1.384 1.384 1.384 1.384
4 Lanjut usia terlantar (orang) 2.912 2.216 1.014 1.478 1.478
5 Penderita HIV/AIDS (orang) 94 89 128 135 164
Sumber: Dinas Sosial, Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kab. Bulukumba, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 24


Profil Daerah 2016

3.3. Bidang Agama


Dalam bidang keagamaan, Kabupaten Bulukumba adalah salah satu daerah yang
menjadi pilar dalam Crash Program. Kehidupan beragama di Kabupaten Bulukumba sangat
kental dengan diberlakukannya beberapa peraturan daerah antara lain:
 Peraturan Daerah Nomor 03 tahun 2002 Tentang Larangan, Pengawasan, Penertiban
Peredaran dan Penjualan Minuman Beralkohol
 Peraturan Daerah Nomor 02 tahun 2003 tentang Pengelolaan Zakat Profesi, Infaq, dan
Shadaqah di Kabupaten Bulukumba
 Peraturan Daerah Nomor 05 tahun 2003 Tentang Berpakaian Muslim dan Muslimah di
Kabupaten Bulukumba.
 Peraturan Daerah Nomor 06 tahun 2003 Tentang Pandai Baca Al Quran bagi Siswa dan
Calon Pengantin dalam Kabupaten Bulukumba.
Tabel 3.7 Banyaknya Tempat Ibadah Tahun 2015

No Kecamatan Masjid/Musallah Gereja Jumlah


1 Gantarang 197 - 197
2 Ujung Bulu 72 1 73
3 Ujung Loe 101 - 101
4 Bontobahari 60 - 60
5 Bontotiro 84 - 84
6 Herlang 77 - 77
7 Kajang 92 - 92
8 Bulukumpa 153 - 153
9 Rilau Ale 104 - 104
10 Kindang 106 - 106
Bulukumba 1.046 1 1.047
Sumber: Kementerian Agama RI Kab. Bulukumba, 2016

Masjid Agung Bulukumba Islamic Centre DATO TIRO Bulukumba

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 25


Profil Daerah 2016

3.4. Bidang Pendidikan


3.4.1. Sekolah Umum
Jumlah Sekolah di Kabupaten Bulukumba dari tahun ke tahun mengalami
peningkatan dan hingga tahun 2014 sekolah yang ada mulai dari tingkat kelompok
bermain, taman kanak-kanak, SD,SMP, SMU dan paket A, B, dan C sebanyak 840 buah yang
terdiri dari sekolah Negeri maupun Swasta yang berada dibawah naungan Dinas
Pendidikan Pemuda dan Olahraga Kabupaten Bulukumba dengan jumlah murid 89.877
orang dan tenaga pengajar sebanyak 8.093 orang.
a. Taman Kanak-Kanak (TK)
Pada tahun 2015 Jumlah sekolah
Taman Kanak-Kanak (TK) sebanyak 296
sekolah, jumlah guru Taman Kanak-Kanak
(TK) 1.290 sedangkan jumlah muridnya
sebanyak 9.819 orang yang tersebar di 10
TK. Batukaropa Kec. Bulukumpa Kecamatan.
Tabel 3.8 Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid pada Sekolah TK Tahun 2015

NO KECAMATAN SEKOLAH GURU MURID RMTG


1 Gantarang 59 284 2.048 7,21
2 Ujung Bulu 39 216 1.806 8,36
3 Ujung Loe 25 110 871 7,92
4 Bontobahari 15 64 551 8,61
5 Bontotiro 28 80 752 9,40
6 Herlang 38 156 1.188 7,62
7 Kajang 14 49 400 8,16
8 Bulukumpa 35 133 891 6,70
9 Rilau Ale 25 115 773 6,72
10 Kindang 18 83 539 6,49
Bulukumba 296 1.290 9.819 7,61
Sumber: Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga, 2016

b. Sekolah Dasar (SD)


Jumlah Sekolah dasar Pada tahun
2015 sebanyak 348 buah dengan jumlah
guru 1.997 orang sedangkan jumlah
murid 47.246 orang.

SDN 207 Dampang Kec. Kindang

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 26


Profil Daerah 2016

Tabel 3.9 Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid Sekolah Dasar Tahun 2015

NO KECAMATAN SEKOLAH GURU MURID RMTG


1 Gantarang 46 335 7.311 21,82
2 Ujung Bulu 22 266 5.903 22,19
3 Ujung Loe 34 188 5.431 28,89
4 Bontobahari 26 146 3.284 22,49
5 Bontotiro 39 197 2.967 15,06
6 Herlang 37 178 3.413 19,17
7 Kajang 45 177 6.047 34,16
8 Bulukumpa 48 239 5.562 23,27
9 Rilau Ale 27 149 4.140 27,79
10 Kindang 24 122 3.188 26,13
Bulukumba 348 1.997 47.246 23,66
Sumber: Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga, 2016

c. Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama Negeri (SLTPN)


Jumlah Sekolah Lanjutan Tingkat
Pertama (SLTP) Negeri pada tahun 2015
sebanyak 64 buah dengan banyaknya
siswa 16.259 orang dan jumlah guru
sebanyak 1.547 orang
SMPN 5 Gangking Kec. Gantarang

Tabel 3.10 Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid pada SLTP Negeri Tahun 2015

NO KECAMATAN SEKOLAH GURU MURID RMTG


1 Gantarang 9 247 2.170 8,79
2 Ujung Bulu 3 160 2.044 12,78
3 Ujung Loe 5 119 1.527 12,83
4 Bontobahari 6 141 1.434 10,17
5 Bontotiro 4 95 767 8,07
6 Herlang 7 149 1.459 9,79
7 Kajang 9 181 2.367 13,08
8 Bulukumpa 9 232 3.215 13,86
9 Rilau Ale 4 103 485 4,71
10 Kindang 8 120 791 6,59
Bulukumba 64 1.547 16.259 10,51
Sumber: Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga, 2016

d. Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama Swasta (SLTPS)


Pada tahun 2015 Jumlah Sekolah
Lanjutan Tingkat Pertama (SLTP) Swasta
sebanyak 7 buah dengan jumlah siswa 372
orang dan jumlah guru sebanyak 92 orang

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 27


Profil Daerah 2016

Tabel 3.11 Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid Pada SLTP Swasta Tahun 2015

NO KECAMATAN SEKOLAH GURU MURID RMTG


1 Gantarang - - - -
2 Ujung Bulu 3 33 143 4,33
3 Ujung Loe 1 13 73 5,62
4 Bontobahari - - - -
5 Bontotiro - - - -
6 Herlang - - - -
7 Kajang - - - -
8 Bulukumpa 1 11 42 3,82
9 Rilau Ale 1 19 56 2,95
10 Kindang 1 16 58 3,63
Bulukumba 7 92 372 4,04
Sumber: Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga, 2016

e. Sekolah Lanjutan Tingkat Atas Negeri (SLTAN) dan Sederajat


Pada tahun 2015 Jumlah
sekolah SLTAN dan sederajat 29 buah
dengan jumlah siswa sebanyak 12.906
orang dan jumlah tenaga pengajar
1.095 orang.

Tabel 3.12 Banyaknya Sekolah, Guru dan Murid Pada SLTAN Tahun 2015

NO KECAMATAN SEKOLAH GURU MURID RMTG


1 Gantarang 2 40 733 18,33
2 Ujung Bulu 3 227 3.056 13,46
3 Ujung Loe 3 129 1.356 10,51
4 Bontobahari 3 95 1.094 11,52
5 Bontotiro 3 84 1.100 13,10
6 Herlang 2 74 966 13,05
7 Kajang 3 97 1.544 15,92
8 Bulukumpa 4 131 1.274 9,73
9 Rilau Ale 3 104 1.132 10,88
10 Kindang 3 114 651 5,71
Bulukumba 29 1.095 12.906 11,79
Sumber: Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga, 2016

f. Sekolah Kelompok Bermain Negeri dan Swasta


Banyaknya Sekolah Kelompok Bermain Negeri dan Swasta pada tahun 2015
sebanyak 81 buah dengan jumlah Siswa sebanyak 1.427 orang dan guru sebanyak
232 orang.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 28


Profil Daerah 2016

Tabel 3.13 Banyaknya Sekolah, Guru & Murid Pada Kelompok Bermain Tahun 2015

NO KECAMATAN SEKOLAH GURU MURID RMTG


1 Gantarang 22 70 374 5,34
2 Ujung Bulu 15 44 240 5,45
3 Ujung Loe 5 13 84 6,45
4 Bontobahari - - - -
5 Bontotiro - - - -
6 Herlang 9 27 156 5,78
7 Kajang 1 1 27 27,00
8 Bulukumpa 10 25 115 4,60
9 Rilau Ale 14 35 327 9,34
10 Kindang 5 17 104 6,12
Bulukumba 81 232 1.427 6,15
Sumber: Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga, 2016

g. Sekolah Paket A, B, dan C


Pada tahun 2015 jumlah sekolah paket A, B, dan C di Kabupaten Bulukumba
sebanyak 15 pengelola dengan jumlah siswa 644 orang serta jumlah tenaga pengajar
77 orang.
Tabel 3.14 Banyaknya Sekolah, Guru & Murid Pada Paket A, B, dan C Tahun 2015

NO KECAMATAN SEKOLAH GURU MURID RMTG


1 Gantarang 3 7 196 28
2 Ujung Bulu 1 7 28 4
3 Ujung Loe 1 7 28 4
4 Bontobahari 1 7 28 4
5 Bontotiro 1 7 28 4
6 Herlang 1 7 28 4
7 Kajang 1 7 28 4
8 Bulukumpa 3 7 196 28
9 Rilau Ale 1 7 28 4
10 Kindang 2 14 56 4
Bulukumba 15 77 644 88
Sumber: Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga, 2016

3.4.2. Sekolah Agama


a. Madrasah Ibtidaiyah (MI)
Pada tahun 2015 jumlah sekolah MI Negeri sebanyak 7 buah, guru 136 orang
dan siswa sebanyak 913 orang.
b. Madrasah Ibtidaiyah Swasta (MIS)
Pada tahun 2015 jumlah sekolah MI Swasta sebanyak 28 buah, guru 363
orang dan siswa sebanyak sebanyak 2.261 orang.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 29


Profil Daerah 2016

c. Madrasah Tsanawiyah Negeri (MTsN)


Pada tahun 2015 jumlah Madrasah Tsanawiyah Negeri (MTsN) 6 buah, guru
227 orang dan siswa sebanyak 1.936 orang.
d. Madrasah Tsanawiyah Swasta (MTsS)
Pada tahun 2015 jumlah Madrasah Tsanawiyah Swasta (MTsS) 36 buah, guru
494 orang dan siswa sebanyak 3.505 orang.
e. Madrasah Aliyah Negeri (MAN)
Pada tahun 2015 jumlah Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 2 buah, guru 116
orang dan siswa sebanyak 1.228 orang.
f. Madrasah Aliyah Swasta (MAS)
Pada tahun 2015 jumlah Madrasah Aliyah Swasta (MAS) 16 buah, guru 231
orang dan siswa sebanyak 1.515 orang.
g. Madrasah Diniyah
Pada tahun 2015 jumlah Madrasah diniyah 32 buah, guru 149 orang dan
siswa sebanyak 255 siswa.
h. Pondok Pesantren (PP) dan LPQ
Pada tahun 2015 Pondok Pesantren dibagi dua yakni Pondok Pesantren dan
Pondok Pesantren salafiyah. Pondok Pesantren sebanyak 4 buah, guru 83 orang dan
santri sebanyak 1.000 orang, sedangkan Pondok Pesantren Salafiyah sebanyak 6
buah, guru 106 orang dan santri sebanyak 568 orang. Untuk LPQ pada tahun 2015
539 buah, guru 1.459 orang dan santri sebanyak 17.451 orang.
3.4.3. Sekolah Tinggi/Akademi
Untuk jenjang Perguruan Tinggi
terdapat 5 (lima) sekolah yang terdiri
dari 3 (tiga) Sekolah Tinggi, 1 (satu)
Akademi Keperawatan dan 1 (satu)
Akademi Kebidanan yang kesemuanya
dikelola oleh swasta dan telah
mempunyai alumni kecuali Akademi
Perawatan yang dikelola oleh
STAI Al Gazali Bulukumba.
Pemerintah Daerah.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 30


Profil Daerah 2016

3.5. Bidang Kesehatan


Berbagai peningkatan derajat kesehatan masyarakat telah dicapai sebagai hasil
dari pembangunan di bidang kesehatan kesehatan. Sarana dan Prasarana Pelayanan
Kesehatan (SPPK) yang dikelola pemerintah adalah dukungan yang paling menentukan
derajat kesehatan masyarakat. Sarana dan prasana tersebut meliputi:
Rumah Sakit Umum Daerah klasifikasi type B
(SK. Kemenkes Nomor HK.02.03/I/0196/2015
Tanggal 4 Februari 2015). Dalam rangka
mendukung operasional sebagai Rumah Sakit
klasifikasi type B maka berbagai upaya yang
dilakukan diantaranya pengembangan sarana
dan prasarana rumah sakit, baik panambahan
ruang, alat kesehatan (alkes), tenaga
medis/paramedis untuk meningkatkan
pelayanan.
Puskesmas/Pustu sebanyak 78 unit yang
tersebar di 10 kecamatan baik Puskesmas
Rawat Inap maupun non perawatan dan 560
unit Posyandu. Disamping itu terdapat klinik
balai kesehatan 14 buah praktek dokter 37
serta 33 buah apotik yang dikelola oleh pihak
Puskesmas Rawat Inap Tanete swasta.
Tabel 3.15 Banyaknya Fasilitas Kesehatan Yang dikelola Pemerintah Tahun 2015
Rumah Rumah
No KECAMATAN Puskesmas Pustu Posyandu Apotik
Sakit Bersalin
1 Gantarang - - 3 7 93 -
2 Ujung Bulu 1 - 1 2 29 1
3 Ujung Loe - - 3 4 58 -
4 Bontobahari - - 1 3 27 -
5 Bontotiro - - 2 8 50 -
6 Herlang - - 2 6 36 -
7 Kajang - - 3 7 74 -
8 Bulukumpa - - 2 9 84 -
9 Rilau ale - - 1 8 62 -
10 Kindang - - 2 4 47 -
Bulukumba 1 - 20 58 560 1
Sumber: Dinas Kesehatan Kab. Bulukumba 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 31


Profil Daerah 2016

Tabel 3.16 Banyaknya Fasilitas Kesehatan Yang dikelola Swasta tahun 2015

No KECAMATAN Rumah Sakit Rumah Bersalin Klinik Dokter Praktek Apotik


1 Gantarang - - 2 2 3
2 Ujung Bulu - - 8 15 18
3 Ujung Loe - - 1 3 2
4 Bontobahari - - 1 1 3
5 Bontotiro - - - 1 1
6 Herlang - - - 2 -
7 Kajang - - 1 6 1
8 Bulukumpa - - 1 4 4
9 Rilau ale - - - 2 1
10 Kindang - - - 1 -
Bulukumba - - 14 37 33
Sumber: Dinas Kesehatan Kab. Bulukumba, 2016

Dalam pembangunan kesehatan diperlukan berbagai jenis tenaga kesehatan yang


memiliki kemampuan melaksanakan upaya kesehatan dengan paradigma sehat, yang
mengutamakan upaya peningkatan pemeliharaan kesehatan serta pencegahan penyakit.
Seiring hal demikian pemerintah Kabupaten telah berupaya menambah tenaga
dilingkup Dinas Kesehatan serta RSUD H. A. Sultan Dg. Raja Kabupaten Bulukumba, yang
mana hingga akhir tahun 2015 tecatat sebanyak 692 orang dengan rasio tenaga kesehatan
yang terbesar seperti pada tabel dibawah ini :
Tabel 3.17 Banyaknya Tenaga Kesehatan Tahun 2015
NO TENAGA KESEHATAN Jumlah
1 Dokter Ahli 17
2 Dokter Umum 47
3 Dokter Gigi 20
4 Apoteker 21
5 Bidan 104
6 Perawat 305
7 Kesehatan Masyarakat 79
8 Ahli Gizi 43
9 Ahli Rontgen 10
10 Ahli Penyehatan Lingkungan 46
Total 692
Sumber: Dinas Kesehatan Kab. Bulukumba, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 32


Profil Daerah 2016

BAB IV
ARAH PERENCANAAN
PEMBANGUNAN KABUPATEN
BULUKUMBA

4.1 Visi dan Misi Kabupaten Bulukumba


Visi Kabupaten Bulukumba yang tertuang dalam RPJPD (2005-2025) yaitu:
“Bulukumba Yang Sejahtera Dan Mandiri”
Misi Kabupaten Bulukumba yaitu:
1. Mewujudkan masyarakat bulukumba yang sejahtera dan mandiri melalui
pengembangan agroindustri;
2. Meningkatkan kualitas sumber daya manusia;
3. Mewujudkan pemerintahan yang bersih dan amanah serta menjunjung tinggi
supremasi hukum;
4. Mewujudkan bulukumba yang bersih lingkungan dan alam yang ramah mendukung
Indonesia Go Green.
4.2 Visi Dan Misi Pemerintah Kabupaten Bulukumba
Visi Pemerintah Kabupaten Bulukumba yang tertuang dalam RPJMD (2016-2021) yaitu:
“Masyarakat Bulukumba yang Sejahtera dan Terdepan melalui Optimalisasi
Potensi Daerah dengan Penguatan Ekomomi Kerakyatan yang Dilandasi pada
Pemerintahan yang Demokratis dan Religius”
Misi Pemerintah Kabupaten Bulukumba yaitu:
1. Meningkatkan pelayanan hak dasar masyarakat dibidang infrastruktur, kesehatan,
dan pendidikan yang merata dan berkeadilan;
2. Mengoptimalkan penataan dan pemanfaatan potensi daerah;
3. Mendorong pertumbuhan dan pemerataan ekonomi pada berbagai sektor dan
wilayah;
4. Meningkatkan kualitas sumberdaya manusia yang berjiwa kompetitif;

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 33


Profil Daerah 2016

5. Peningkatan tata kelola pemerintahan yang baik (good governance) dan bersih
(clean governance) serta penegakan supremasi hukum dan hak azasi manusia;
6. Meningkatkan kerjasama antardaerah untuk menciptakan peluang kesejahteraan
masyarakat dan terbangunnya sinergitas antardaerah;
7. Penataan ruang dan pelestarian sumberdaya alam dan lingkungan, budaya, dan
penanggulangan bencana;
8. Mendorong terciptanya iklim demokrasi yang kondusif, suasana aman, tertib dan
religius didalam kehidupan bermasyarakat;

4.3 Strategi dan Arah Kebijakan


Strategi dan arah kebijakan merupakan rumusan perencanaan komprensif tentang
bagaimana pemerintah Kabupaten Bulukumba mencapai tujuan dan sasaran RPJMD
dengan efektif dan evisien. Selain itu, strategi juga berguna sebagai sarana untuk
melakukan transformasi dan perbaikan kinerja birokrasi Kabupaten Bulukumba secara
berkelanjutan.

4.3.1 Strategi
Rumusan strategi merupakan pernyataan yang menjelaskan bagaimana sasaran
akan dicapai. Ia merupakan langkah-langkah yang berisikan program-program indikatif
untuk mewujudkan visi dan misi. Strategi tersebut selanjutnya diperjelas dengan
serangkaian arah kebijakan. Penetapan srategi dilakukan untuk menjawab cara pencapaian
sasaran-sasaran pembangunan dan jangka waktu pencapaian sasaran-sasaran tersebut.
Sebuah strategi dapat dilakukan untuk menjawab satu sasaran pembangunan ataupun
lebih dari satu sasaran pembangunan, dengan pertimbangan aspek efektifitas dan efiensi.
Dalam kaitan ini, arsitektur perencanaan pembangunan daerah dipisahkan menjadi
dua: (1) perencanaan strategi yaitu perencanaan pembangunan daerah yang menekankan
pada pencapaian visi-misi pembangunan daerah; (2) perencanaan operasional yaitu
perencanan yang menekankan pada pencapaian kinerja layanan setiap urusan. Segala
sesuatu yang secara langsung dimaksud untuk mewujudkan tujuan dan sasaran RPJMD
maka dianggap strategis, ini dijalankan melalui program pembangunan daerah dan
program prioritas berdasarkan penyelengaraan urusan pemerintahan melalui program
prioritas masing-masing urusan. Dalam perumusan strategi pembangunan daerah ada
empat perspektif yang digunakan dalam mengarahkan keselarasan dan pilihan program

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 34


Profil Daerah 2016

pembangunan daerah yakni (1) perspektif masyarakat/layanan (2) Perspektif internal ; (3)
perspektif kelembagaan; (4) perspektif keuangan.

4.3.2 Arah Kebijakan


Arah kebijakan pembangunan jangka menengah daerah merupakan pedoman untuk
menentukan tahapan dan perioritas pembangunan lima tahunan guna mencapai sasaran
RPJMD secara bertahap. Tahapan dan prioritas yang ditetapkan mencerminkan urgensi
permasalahan dan isu strategis yang hendak diselesaikan berkaitan pengaturan waktu.
Kebijakan tahunan yang belum terlaksana tetap akan menjadi perhatian pada tahun
berikutnya disamping kebijakan prioritas tahun berjalan.
Penekanan prioritas pada setiap tahapan berbeda beda, namun memiliki
kesinambungan dari satu periode ke periode lainnya dalam rangka mencapai sasaran
tahapan lima tahunan dalam RPJMD . dengan prioritas kebijakan tersebut bukan berarti
program/kegiatan pembangunan operasional SKPD di luar yang diprioritaskan tidak
berjalan, ia tetap berjalan tetapi dengan tekanan strategis yang lebih rendah dibanding
yang diprioritaskan. Kebijakan pembangunan dengan penekanan strategis lebih rendah
dimaksud adalah program-program operasional pada semua SKPD yang melaksanakan
program pembangunan daerah untuk memenuhi kewajiban penyelenggaraan semua
urusan pemerintahan. Selain itu semua arah kebijakan pembangunan daerah di harapkan
akan mengarah pada pengelolaan keuangan yang makin berkualitas, sehingga dapat
mempertahankan predikat WTP dari tahun ke tahun.
Arah kebijakan pembangunan lima tahun Kabupaten Bulukumba priode 2016-2021
adalah sebagai berikut.
a. Arah kebijakan Pembangunan Tahun 2016
Pembangunan tahun 2016 merupakan tahun awal dari priode RPJMD. Fokus
pembangunan selain melanjutkan pencapaian priode RPJMD sebelumnya, juga meletakkan
dasar-dasar bagi fokus pembangunan periode RPJMD saat ini. Kebijakan pembangunan
pada tahun 2016 diarahkan kepada:
1. Pengembangan ekonomi kerakyatan:
a. Pembinaan UMKM dan koperasi;
b. Penguatan permodalan dan manejerial UKM serta koperasi;
c. Penumbuhan wirausahaan baru;
d. Peningkatan kualitas tenaga kerja dan calon tenaga kerja;

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 35


Profil Daerah 2016

e. Peningkatan akses masyarakat miskin usaha produktif;


f. Peningkatan bantuan dan jaminan penyandang masalah kesejahtraan sosial;
2. Optimalisasi potensi unggulan daerah:
a. Peningkatan produksi pertanian dan tanaman pangan;
b. Peningkatan populasi ternak;
c. Peningkatan produksi perikanan dan rumput laut;
d. Peningkatan produksi tanaman perkebunan;
e. Pembangunan sektor pariwisata.
3. Pembangunan bidang pendidikan:
a. Peningkatan kualitas sarana dan prasarana pendidikan;
b. Peningkatan mutu pendidikan;
c. Peningkatan kualitas tenaga pendidik dan kependidikan;
d. Peningkatan akses dan jenjang layanan pendidikan;
e. Pemberantasan buta huruf;
f. Pengembangan organisasi dan kegiatan kepemudaan dan keolahragaan.
4. Pembangunan bidang kesehatan:
a. Peningkatan kualitas sarana dan prasarana kesehatan;
b. Peningkatan kualitas pelayanan kesehatan;
c. Peningkatan akses masyarakat terhadap kesehatan;
d. Peningkatan kesehatan ibu dan anak;
e. Peningkatan upaya kesehatan prevensif dan promotif;
f. Penguatan norma keluarga kecil, bahagia dan sejahtera.
5. Pemberdayaan masyarakat dan penguatan kemandirian desa:
a. Penguatan kapasitas kelembagaan ekonomi pedesaan;
b. Peningkatan kapasitas aparat pemerintah desa;
c. Penguatan kapasitas kelembagaan masyarakat;
d. Penanggulangan kemiskinan.
6. Peningkatan sarana dan prasarana infrastruktur daerah:
a. Pembangunan dan peningkatan jalan;
b. Pembangunan dan peningkatan jembatan;
c. Pembangunan dan peningkatan infrastruktur pemukiman;
d. Pembangunan dan peningkatan infrastruktur pemerintah;

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 36


Profil Daerah 2016

e. Pembangunan dan peningkatan infrastruktur yang mendukung sektor unggulan,


seperti irigasi, waduk, embung dll;
f. Dukungan pembangunan bandara.
7. Reformasi birokrasi dan penguatan good governance:
a. Penguatan kelembagaan dan tatalaksana pemerintahan daerah;
b. Peningkatan kompetensi aparatur;
c. Pengembangan transparansi birokrasi;
d. Penguatan manajemen pembangunan dan pengendalian tata ruang;
e. Penertiban pengelolaan keuangan dan aset daerah;
f. Perbaikan admistrasi pemerintahan umum;
g. Penguatan dokumen perencanaan.
8. Pengembangan kerjasama antar daerah dan daya saing daerah:
a. Kerjasama dengan kab/kota atau dengan propinsi lain;
b. Kerjasama dengan lembaga atau stakeholder lain.
b. Arah kebijakan Pembangunan Tahun 2017
Kebijakan pembangunan tahun 2017 diarahkan kepada:
1. Peningkatan kapasitas infrastruktur daerah:
a. Peningkatan kapasitas jalan dan jembatan;
b. Pengembangan jaringan informasi dan komuniklasi;
c. Pengembangan perumahan dan pemukiman;
d. Pengeloaan sumber daya air dan peningkatan kapasitas infrastruktur irigasi;
e. Pemenuhan infrastruktur dasar masyarakat;
f. Peningkatan kapasitas penangan bencana;
g. Dukungan pembangunan bandara.
2. Optimalisasi potensi unggulan daerah:
a. Peningkatan produksi pertanian dan tanaman pangan;
b. Peningkatan populasi ternak;
c. Peningkatan produksi perikanan dan rumput laut;
d. Peningkatan produksi tanaman perkebunan;
e. Pembangunan sektor pariwisata.
3. Reformasi birokrasi dan penguatan Good Governance:
a. Penguatan kelembagaan dan tatalaksana pemerintahan daerah;

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 37


Profil Daerah 2016

b. Peningkatan kompetensi aparatur;


c. Pengembangan transparansi birokrasi;
d. Penguatan manajemen pembangunan dan pengendalian tata ruang;
e. Penertiban pengelolaan keuangan dan aset daerah;
f. Perbaikan admistrasi pemerintahan umum;
g. Penguatan dokumen perencanaan.
4. Peningkatan kelestarian dan penanganan dampak lingkungan:
a. Perlindungan fungsi lingkungan;
b. Penanganan dampak lingkungan;
c. Konservasi dan rehabilitasi hutan dan lahan kritis.
5. Pengembangan ekonomi kerakyatan:
6. Pembangunanbidang pendidikan;
7. Pembangunan kepemudaan, olahraga dan kebudayaan;
8. Pembangunan bidang kesehatan;
9. Pemeliharaan ketertiban dan pengembangan demokrasi.
c. Arah kebijakan Pembangunan 2018:
Kebijakan yang diprioritaskan pada tahun 2018 adalah:
1. Pengembangan kerja sama Daerah dan daya saing daerah;
a. Pengembangan kerjasama dengan kabupaten / kota lain;
b. Pengembangan iklim investasi, sarana dan prasarana pendukung investasi
daerah;
c. Peningkatan kualitas tenaga kerja dan calon tenaga kerja.
2. Pengembangan ekonomi kerakyatan;
3. Optimalisasi potensi unggulan daerah
4. Pebangunan bidang pendididkan;
5. Pembangunan kepemudaan, olahraga, dan kebudayaan ;
6. Peningkatan infrastruktur daerah;
7. Pembangunan bidang kesehatan.
d. Arah kebijakan tahun 2019:
Kebijakan pembangunan tahun 2019 diarahkan kepada:
1. Pembinaan ketertiban dan pengembangan demokrasi:
a. Penegakan hukum dan norma sosial;

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 38


Profil Daerah 2016

b. Dukungan penyelenggaraan pemilu;


c. Pembinaan partai politik;
d. Pemberdayaan perempuan;
e. Pemeliharaan ketertiban dan keamanan;
f. Penguatan wawasan dan kesatuan bangsa.
2. Pemantapan kehidupan beragama:
a. Pemenuhan sarana/ prasarana ibadah;
b. Pemeliharaan kerukunan beragama.
3. Pengarusutamaan gender, perlindungan perempuan dan anak, dan kesejahteraan sosial.
4. Peningkatan kapasitas infrastruktur daerah:
a. Dukungan pembangunan jalur kereta api (Makassar-Bulukumba-Bone);
b. Peningkatan kapasitas jalan dan jembatan;
c. Pengembangan kawasan strategis;
d. Peningkatan kapasitas pelabuhan;
e. Pengembangan jaringan informasi dan komunikasi;
f. Pengembangan perumahan dan pemukiman;
g. Pengeloaan sumber daya air dan peningkatan kapasitas infrastruktur irigasi;
h. Peningkatan kapasitas penanganan bencana.
5. Reformasi birokrasi dan penguatan good governance:
a. Peningkatan kompetensi aparatur;
b. Penertiban pengelolaan keuangan dan aset daerah;
c. Peningkatan kelestarian dan penanganan dampak lingkungan:
1. Penanganan dampak lingkungan;
2. Konservasi dan rehabilitasi hutan dan lahan kritis;
6. Pembangunan bidang kesehatan;
7. Pembangunan bidang pendidikan;
8. Optimalisasi potensi unggulan daerah;
9. Pengembangan ekonomi kerakyatan;
10. Pembangunan kepemudaan, olahragaan, dan kebudayaan.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 39


Profil Daerah 2016

e. Arah kebijakan pembangunan tahun 2020


Pada tahun 2020 akselerasi dilakukan pada kebijakan-kebijakan yang target
kinerjanya masih jauh dari pencapaian guna mengejar pencapaian target kinerja tersebut
pada akhir periode RPJMD. Adapun prioritas kebijakan pada tahun ini adalah:
1. Pengembangan ekonomi kerakyatan;
2. Optimalisasi potensi unggulan daerah;
3. Pembangunan bidang pendidikan;
4. Pembangunan kepemudaan dan olahraga dan kebudayaan;
5. Pembangunan bidang kesehatan;
6. Peningkatan kapasitas infrastruktur daerah;
7. Peningkatan kapasitas biokrasi dan kelembagaan.
f. Arah kebijakan pembangunan tahun 2021
Tahun 2021 adalah tahun terakhir dari periode RPJMD 2016-2021. Pada tahun
tersebut akan terselenggara pemilihan Bupati dan Wakil Bupati secara bersamaan dengan
beberapa kabupaten/kota. Karena itu kebijakan terakhir ketertiban dan demokrasi kembali
menjadi prioritas pada tahun 2021. Selain itu, prioritas juga diberikan kepada target
kinerja kebijakan yang belum tercapai pada tahun 2020. Adapun prioritas kebijakan pada
tahun 2021 adalah:
1. Pemeliharaan ketertiban dan pengembangan demokrasi;
2. Optimalisasi potensi unggulan daerah;
3. Pengembangan ekonomi kerakyatan;
4. Pengembangan bidang pendidikan;
5. Pembangunan bidang kesehatan;
6. Peningkatan kapasitas biokrasi dan kelembagaan;
7. Pemantapan infrastruktur daerah.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 40


Profil Daerah 2016

BAB V
EKONOMI DAN KEUANGAN

5.1 Ekonomi
5.1.1 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)
Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) merupakan nilai tambah bruto seluruh
barang dan jasa yang tercipta atau dihasilkan di wilayah domestik suatu negara yang
timbul akibat berbagai aktivitas ekonomi dalam suatu periode tertentu tanpa
memperhatikan apakah faktor produksi yang dimiliki residen atau non-residen.
Perkembangan PDRB menggambarkan secara jelas perkembangan perekonomian
suatu daerah. Kondisi perekonomian suatu daerah/wilayah sangat tergantung pada potensi
dan sumber daya yang dimiliki serta kemampuan daerah itu untuk mengembangkan segala
potensi yang dimiliki. Untuk mengembangkan potensi yang dimiliki, berbagai kebijakan,
langkah dan upaya yang telah dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten Bulukumba untuk
meningkatkan perekonomian daerah. Semua kebijakan dan upaya pembangunan yang telah
dilakukan menunjukkan hasil yang cukup menggembirakan. Hal tersebut dapat dilihat dari
besarnya nilai PDRB yang berhasil diciptakan dari tahun ke tahun terus meningkat, seperti
yang tergambar pada tabel dibawah ini.
Tabel 5.1 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)
Berdasarkan Harga Berlaku dan Harga Konstan Tahun 2011 - 2015
HARGA BERLAKU HARGA KONSTAN (2010)
TAHUN Jumlah Pertumbuhan Jumlah Pertumbuhan
(juta Rp) (%) (juta Rp) (%)
2011 5.306.438,5 11,94 5.000.759,8 5,49
2012 6.243.256,3 17,65 5.483.244,7 9,65
2013 7.187.333,6 15,12 5.909.290,8 7,77
2014 8.385.782,4 16,67 6.414.139,1 8,54
2015 9.584.320,1 14,29 6.777.428,7 5,66
Rata-rata 15.14 7,42
Sumber: Badan Pusat Statistik Kab. Bulukumba, 2016

Dalam beberapa tahun terakhir, laju pertumbuhan perekonomian Kabupaten


Bulukumba bersifat fluktuatif dimana pada tahun 2015 tumbuh sebesar 5,66%, dengan

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 41


Profil Daerah 2016

rata-rata tingkat pertumbuhan untuk harga berlaku sebesar 15,14% dan harga konstan
sebesar 7,42%.

Grafik 5.1 Pertumbuhan PDRB Kabupaten Bulukumba


Tahun 2011 - 2015
17.65 16.67
20.00 15.12 14.29 15.14
15.00 11.94

10.00
5.00 9.65 8.54
7.77 7.42
0.00 5.49 5.66
2011 2012 2013 2014 2015 Rata-Rata

Pertumbuhan PDRB Harga Berlaku (%) Pertumbuhan PDRB Harga Konstan (%)

Sumber: Badan Pusat Statistik Kab. Bulukumba, 2016

Sebagai wilayah agraris perekonomian Bulukumba masih didominasi oleh sektor


pertanian. Hal tersebut nampak jelas pada angka distribusi persentase sumbangan sektor
lapangan usaha terhadap total PDRB Kabupaten Bulukumba lima tahun terakhir yang
masih didominasi sektor pertanian.
Tabel 5.2 Persentase Konstribusi PDRB
Persektor Ekonomi Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2011 - 2015
TAHUN
Lapangan Usaha
2011 2012 2013 2014 2015*)
1. Pertanian, Kehutanan dan Perikanan 44,80 44,55 44,17 45,13 43,07
2. Pertambangan dan Penggalian 1,51 1,64 1,71 2,03 2,39
3. Industri Pengolahan 7,36 7,16 7,13 6,78 6,91
4. Pengadaan Listrik dan Gas 0,16 0,15 0,14 0,13 0,11
5. Pengadaan Air, Pengololaan Sampah,
0,03 0,03 0,04 0,04 0,03
Limbah dan Daur Ulang
6. Konstruksi 8,42 8,51 8,41 8,27 8,79
7. Perdagangan Besar dan Eceran, Reparasi
13,99 14,08 14,20 14,06 14,57
Mobil dan Sepeda Motor
8. Transportasi dan Pergudangan 1,99 2,01 2,02 2,12 2,23
9. Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum 0,48 0,50 0,52 0,54 0,58
10. Informasi dan Komunikasi 2,47 2,70 3,11 3,07 2,85
11. Jasa Keuangan dan Asuransi 2,98 3,26 3,23 3,19 3,23
12. Real Estate 3,37 3,52 3,89 3,70 3,97
13. Jasa Perusahaan 0,02 0,02 0,02 0,03 0,03
14. Administrasi Pemerintahan, Pertahanan
7,98 7,28 6,84 6,53 6,78
dan Jaminan Sosial Wajib
15. Jasa Pendidikan 2,86 2,93 2,95 2,75 2,76
16. Jasa Kesehatan dan Kegiatan Sosial 1,02 1,04 1,03 1,04 1,09
17. Jasa Lainnya 0,59 0,60 0,59 0,59 0,62
PDRB 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00
Keterangan: *) : Angka Sementara
Sumber: Badan Pusat Statistik Kab. Bulukumba, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 42


Profil Daerah 2016

5.1.2 PDRB Perkapita


Peningkatan PDRB per kapita penduduk Kabupaten Bulukumba ini terlihat sangat
cepat, pada tahun 2011 PDRB per kapita baru sebesar Rp.14.314.995,32 jika di bandingkan
pada tahun 2015 sudah mencapai, yaitu Rp.23.348.770,36 walaupun hal ini masih lebih
rendah di bandingkan PDRB per kapita penduduk Sulawesi Selatan yang sudah mencapai
Rp.40.109.519,56 pada tahun 2015.

Grafik 5.2 Perkembangan PDRB Perkapita Kab. Bulukumba dan


Prov. Sulawesi Selatan Tahun 2011 - 2015
50,000,000.00
40,109,519.57
40,000,000.00 35,533,966.79
31,027,923.96
27,872,931.89
30,000,000.00 24,432,965.10

20,000,000.00 23,348,770.36
20,564,728.83
15,569,605.73 17,751,060.27
10,000,000.00 14,314,995.32

0.00
2011 2012 2013 2014 2015

Kab. Bulukumba Prov. Sulawesi Selatan

Sumber: Badan Pusat Statistik Kab. Bulukumba, 2016

Peningkatan PDRB per kapita penduduk Kabupaten Bulukumba ini terlihat sangat
cepat, pada tahun 2011 PDRB per kapita baru sebesar Rp.14.314.995,32 jika di bandingkan
pada tahun 2015 sudah mencapai, yaitu Rp.23.348.770,36 walaupun hal ini masih lebih
rendah di bandingkan PDRB per kapita penduduk Sulawesi Selatan yang sudah mencapai
Rp.40.109.519,56 pada tahun 2015.
5.1.3 Indeks Pembangunan Manusia (IPM)
Indeks Pembangunan Manusia (IPM) merupakan kumpulan beberapa indeks yang
memberikan gambaran atau potret pembangunan manusia disuatu daerah. Berdasarkan
data yang ada nilai Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kabupaten Bulukumba pada tahun
2014 dan 2015 menduduki urutan 17 dan 18 dari 24 kabupaten/kota se Sulawesi Selatan.
Baik pada tahun 2014 maupun tahun 2015, IPM Kabupaten Bulukumba berdasarkan
kriteria United Nations Development Programme (UNDP) termasuk golongan sedang.
Untuk lebih jelasnya nilai Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Kabupaten Bulukumba dari
tahun ke tahun dapat dilihat pada data dibawah ini:

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 43


Profil Daerah 2016

Grafik 5.3 Indeks Pembangunan Manusia (IPM)


Kab. Bulukumba Tahun 2011 - 2015

68.00
65.58
66.00 65.24
63.82 64.27
64.00 63.36

62.00

60.00
2011 2012 2013 2014 2015

Sumber: Badan Pusat Statistik Kab. Bulukumba, 2016

5.2 Keuangan
5.2.1 Total APBD Kabupaten Bulukumba Tahun 2012 – 2016
Tabel 5.3 Jumlah Total APBD Kabupaten Bulukumba Tahun 2012 - 2016

Jumlah Total APBD


Tahun
APBD Pokok APBD Perubahan
2012 723.089.511.093,00 775.276.426.073,92
2013 853.714.565.299,00 958.043.980.688,02
2014 1.021.219.325.768,00 1.249.121.038.587,89
2015 1.337.751.514.998,00 1.519.329.177.031,00
2016 1.435.552.151.605,00 1.665.809.347.256,18
Sumber: Dinas Pengelolaan Keuangan Daerah Kab. Bulukumba, 2016

5.2.2 Dana Tugas Pembantuan (TP) Kabupaten Bulukumba Tahun 2014 – 2016
Tabel 5.4 Dana Tugas Pembantuan (TP) Kab. Bulukumba Tahun 2014 – 2016
Pagu (Rp)
No Kementerian / SKPD
2014 2015 2016
1 Kementerian Kelautan dan Perikanan :
- Dinas Kelautan dan Perikanan 30.000.000.000 3.874.015.000 2.379.589.000
2 Kementerian Pertanian :
- Dinas Pertanian Tanaman Pangan
dan Holtikultura 16.903.390.000 45.173.825.000 31.526.330.000
- Badan Ketahanan Pangan dan
Pelaksana Penyuluh 649.000.000 523.797.000 -
3 Kementerian Kehutanan :
- Dinas Kehutanan dan Perkebunan 4.268.151.000 18.495.707.000 7.675.350.000
4 Kementerian Kesehatan
- Dinas Kesehatan 2.281.748.000 2.950.848.000
5 Kementerian Tenaga Kerja :
- Dinas Sosial Tenaga Kerja dan
Transmigrasi 569.510.000 542.624.000 1.374.045.000
6 Kementerian Dalam Negeri :
- Bappeda 640.000.000 750.000.000 1.125.000.000
- Dinas Kependudukan dan Capil - 1.297.243.000 967.126.000
Jumlah Total Dana Tugas Pembantuan 55.311.799.000 73.608.059.000 45.047.440.000
Sumber: Bappeda, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 44


Profil Daerah 2016

5.2.3 Dana Alokasi Khusus (DAK) Fisik Kabupaten Bulukumba Tahun 2014 – 2016
Tabel 5.5 Dana Alokasi Khusus (DAK) Fisik Kab. Bulukumba Tahun 2014 – 2016
No SKPD / Bidang Pagu (Rp)
2014 2015 2016
1 Dinas Pendidikan Pemuda dan Olah
Raga :
- Pendidikan SD/SDLB 9.035.870.000 5.692.860.000 8.688.500.000
- Pendidikan SMP/SMPLB 5.863.780.000 6.132.050.000 -
- Pendidikan SMA 3.947.700.000 3.725.710.000 -
- Pendidikan SMK 4.957.320.000 4.904.400.000 -
2 Dinas Kesehatan :
- Pelayanan Kesehatan Dasar 2.399.140.000 3.865.500.000 42.647.923.000
- Pelayanan Kefarmasian 2.399.090.000 1.841.340.000 9.743.250.000
3 Kantor RSUD H.A.Sulthan Dg Radja :
- Pelayanan Kesehatan Rujukan 1.933.650.000 2.327.930.00 19.143.523.000
4 Dinas Bina Marga
- Infrastruktur Jalan 9.839.360.000 71.097.370.000 113.071.864.000
5 Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air :
- Infrastruktur Irigasi 5.778.740.000 6.896.230.000
6 Dinas Tata Ruang, Perumahan dan
Cipta Karya :
- Infrastruktur Air Minum 1.320.420.000 2.224.530.000 931.772.000
- Infrastruktur Sanitasi 886.850.000 1.685.970.000 761.694.000
- Perumahan dan Permukiman 7.600.900.000 -
- Transportasi Perdesaan 3.287.190.000 -
7 Dinas Kelautan dan Perikanan
- Kelautan dan Perikanan 5.381.610.000 5.025.130.000 2.661.320.000
8 Dinas Pertanian, Tanaman Pangan
dan Holtikultura; Badan Ketahan
Pangan & Pelaksana Penyuluh; Dinas
Peternakan dan Kesehatan Hewan :
- Pertanian 5.516.120.000 22.295.920.000 7.352.436.000
9 Badan Lingkungan Hidup Daerah
- Lingkungan Hidup 954.630.000 1.555.230.000 1.569.379.000
10 Badan Pemberdayaan Perempuan
dan Keluarga Berencana :
- Keluarga Berencana 1.105.740.000 1.250.860.000 1.655.283.000
11 Dinas Kehutanan dan Perkebunan :
- Kehutanan 1.242.710.000 1.079.190.000 1.808.342.000
12 Dinas Perhubungan, Komunikasi dan
Informatika :
- Keselamatan Transportasi Darat 458.890.000 439.540.000 458.781.000
13 Dinas Koperasi, UMKM,
Perdagangan, Perindustrian,
Pertambangan dan Energi :
- Perdagangan Pasar 1.535.110.000 16.808.830.000 2.940.478.000
- Industri Kecil dan Menengah - - 1.494.168.000
14 Badan Penanggulangan Bencana
Daerah :
- Sapras Pemadam Kebakaran - 2.721.820.000
15 Bina Marga, PSDA, DTRPCK, DKP,
Dishubkominfo,
- IPD - - 34.770.884.000
Jumlah Total DAK 75.444.820.000 161.570.410.000 249.699.605.000
Sumber: Dinas Pengelolaan Keuangan Daerah, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 45


Profil Daerah 2016

5.2.4 Dana Alokasi Khusus (DAK) Non Fisik Kabupaten Bulukumba Tahun 2016
Tabel 5.6 Dana Alokasi Khusus (DAK) Non Fisik Kab. Bulukumba Tahun 2016

No SKPD / Bidang Pagu (Rp)


1 Dinas Pengelolaan Keuangan Daerah :
- Bantuan Operasional Sekolah (BOS) Satuan Pendidikan Provinsi
Sulawesi Selatan 77.629.600.000
- Tunjungan Profesi Guru PNSD 172.232.978.000
- Tambahan Penghasilan Guru PNSD 1.356.100.000
2 Dinas Pengelolaan Keuangan Daerah; Dinas Pendidikan Pemuda dan
Olah Raga :
- Bantuan Operasional Penyelenggaraan Pendidikan Anak Usia Dini 4.692.000.000
3 Dinas Kesehatan :
- Bantuan Operasional Kesehatan 6.042.000.000
- Akreditasi Puskesmas 353.072.000
- Jaminan Persalinan 1.633.720.000
4 Kantor RSUD H.A.Sulthan Dg Radja :
- Akreditasi Rumah Sakit 460.420.000
5 Badan Pemberdayaan Perempuan dan Keluarga Berencana :
- Bantuan Operasional Keluarga Berencana 566.550.000

Jumlah Total DAK Non Fisik 264.966.440.000


Sumber: Dinas Pengelolaan Keuangan Daerah, 2016

5.2.5 Dana Bantuan Partai Politik


Tabel 5.7 Jumlah Suara Sah dan Besaran Dana Bantuan Partai Politik Tahun 2016
Jumlah Jumlah
No Nama Partai Politik
Suara Sah Anggaran
1 Partai Golongan Karya (Golkar) 32.777 138.542.819
2 Partai Amanat Nasional (PAN) 28.465 120.316.726
3 Partai Keadilan Sejahtera (PKS) 23.615 99.816.599
4 Partai Demokrat 22.762 96.211.113
5 Partai Nasional Demokrat (Nasdem) 22.631 95.657.398
6 Partai Persatuan Pembangunan (PPP) 20.761 87.753.225
7 Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) 19.449 82.207.624
8 Partai Bulan Bintang (PBB) 17.192 72.667.668
9 Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura) 14.073 59.484.184
10 Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) 11.416 48.253.495
11 Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) 8.399 35.501.148
Jumlah 936.412.000
Sumber: Kantor Kesbangpol Kab. Bulukumba, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 46


Profil Daerah 2016

5.2.6 Ringkasan Perubahan APBD Tahun Anggaran 2016


Tabel 5.8 Ringkasan Perubahan APBD Tahun Anggaran 2016
Nmr Jumlah (Rp)
Uraian
Urut Sebelum Perubahan Setelah Perubahan
1 PENDAPATAN 1.401.656.660.905,00 1.526.995.215.046,00
1.1 PENDAPATAN ASLI DAERAH 130.349.983.805,00 143.247.500.513,00
1.1.1 - Pendapatan Pajak Daerah 28.028.078.594,00 28.028.078.594,00
1.1.2 - Hasil Retribusi Daerah 16.634.114.000,00 17.059.114.000,00
1.1.3 - Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang
Dipisahkan 2.100.000.000,00 2.616.144.373,00
1.1.4 - Lain-Lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah 83.587.791.211,00 95.544.163.546,00
1.2 DANA PERIMBANGAN 933.029.148.000,00 1.254.042.927.000,00
1.2.1 - Bagi Hasil Pajak/Bagi Hasil Bukan Pajak 23.500.000.000,00 0,00
1.2.2 - Dana Alokasi Umum 716.654.228.000,00 0,00
1.2.3 - Dana Alokasi Khusus 192.874.920.000,00 0,00
1.2.4 - Dana Transfer Umum 0,00 739.376.882.000,00
1.2.5 - Dana Transfer Khusus 0,00 514.666.045.000,00
1.3 LAIN-LAIN PENDAPATAN DAERAH YANG
SAH 338.277.529.100,00 129.704.787.533,00
1.3.1 - Pendapatan Hibah 42.877.230.000,00 3.010.635.000,00
1.3.3 - Dana Bagi Hasil Pajak dari Provinsi dan
Pemerintah Daerah Lainnya 36.117.885.500,00 40.775.580.000,00
1.3.4 - Dana Penyesuaian dan Otonomi Khusus 243.642.048.000,00 73.536.282.000,00
1.3.5 - Bantuan Keuangan dari Provinsi dan
Pemerintah Daerah Lainnya 15.640.365.600,00 12.382.290.533,00
2 BELANJA 1.435.552.151.605,00 1.665.809.347.256,18
2.1 BELANJA TIDAK LANGSUNG 777.767.554.325,00 932.448.247.151,68
2.1.1 - Belanja Pegawai 658.877.250.696,00 726.493.838.307,37
2.1.2 - Belanja Bunga 3.000.000.000,00 6.000.000.000,00
2.1.4 - Belanja Hibah 3.413.500.000,00 85.087.618.671,00
2.1.5 - Belanja Bantuan Sosial 488.500.000,00 488.500.000,00
2.1.6 - Belanja Bagi Hasil kepada Provinsi/
Kabupaten/ Kota dan Pemerintah Desa 4.466.219.259,00 5.420.786.539,00
2.1.7 - Belanja Bantuan Keuangan kepada
Provinsi/ Kabupaten/ Kota dan
Pemerintahan Desa 107.022.084.370,00 107.493.915.014,31
2.1.8 - Belanja Tidak Terduga 500.000.000,00 1.463.588.620,00
2.2 BELANJA LANGSUNG 657.784.597.280,00 733.361.100.104,50
2.2.1 - Belanja Pegawai 48.491.115.380,00 52.298.217.457,10
2.2.2 - Belanja Barang dan Jasa 291.982.502.591,00 317.889.298.416,40
2.2.3 - Belanja Modal 317.310.979.309,00 363.173.584.231,00
SURPLUS / (DEFISIT) (33.895.490.700,00) (138.814.132.210,18)
3 PEMBIAYAAN DAERAH
3.1 PENERIMAAN PEMBIAYAAN DAERAH 61.896.090.700,00 148.825.367.210,18
3.1.1 - Sisa Lebih Perhitungan Anggaran Tahun
Anggaran Sebelumnya 22.443.811.200,00 109.373.087.710,18
3.1.4 - Penerimaan Pinjaman Daerah 39.402.279.500,00 39.402.279.500,00
3.1.5 - Penerimaan Kembali Pemberian Pinjaman 50.000.000,00 50.000.000,00
3.2 PENGELUARAN PEMBIAYAAN DAERAH 28.000.600.000,00 10.011.235.000,00
3.2.2 - Penyertaan Modal (Investasi) Pemerintah
Daerah 1.000.600.000,00 4.011.235.000,00
3.2.3 - Pembayaran Pokok Utang 27.000.000.000,00 6.000.000.000,00
PEMBIAYAAN NETTO 33.895.490.700,00 138.814.132.210,18
SISA LEBIH PEMBIAYAAN ANGGARAN TAHUN
0,00 0,00
BERKENAAN
Sumber: Dinas Pengelolaan Keuangan Daerah, 2016
Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 47
Profil Daerah 2016

BAB VI
SUMBER DAYA ALAM
6.1 Potensi Unggulan
6.1.1 Potensi Pertanian
Sektor pertanian merupakan sektor yang mempunyai peranan strategis dalam
struktur pembangunan perekonomian nasional. Struktur perekonomian Indonesia telah
bergeser dari sektor pertanian ke sektor industri. Walaupun demikian, sektor pertanian
masih mempunyai peranan penting dalam pembangunan ekonomi. Hal ini disebabkan
karena selain untuk memenuhi kebutuhan pangan masyarakat, juga sebagai penyedia
bahan baku untuk keperluan industri. Oleh sebab itu pemerintah selalu berusaha untuk
meningkatkan produksi pertanian karena diharapkan akan meningkatkan perekonomian
masyarakat dan akan memacu pertumbuhan ekonomi daerah.
Kabupaten Bulukumba menempatkan sektor Pertanian sebagai salah satu potensi
unggulan yang memberikan konstribusi paling besar terhadap perekonomian Kabupaten
Bulukumba. Hal ini didukung dengan sumberdaya lahan yang luas, iklim yang sesuai dan
keanekaragaman genetika sumberdaya hayati yang besar.
Kondisi ini tercermin pada luas potensi pertanian yang tediri dari lahan sawah dan
bukan sawah sampai tahun 2015 yakni seluas 104.321 Ha.
6.1.1.1 Potensi Lahan Sawah
Potensi Lahan sawah yang diusahakan sampai tahun 2015 seluas 22.458 Ha.
Tabel 6.1 Luas Lahan Sawah di Kabupaten Bulukumba Tahun 2011 - 2015
Diusahakan Sementara
No Kecamatan Jumlah % Lahan
Untuk Pertanian Tidak Diusahakan
1 Gantarang 8.011 - 8.011 35,67
2 Ujung Bulu 337 - 337 1,50
3 Ujung Loe 2.953 - 2.953 13,15
4 Bontobahari 63 - 63 0,28
5 Bontotiro 168 - 168 0,74
6 Herlang 338 - 338 1,51
7 Kajang 2.300 - 2.300 10,24
8 Bulukumpa 3.119 - 3.119 13,89
9 Rilau Ale 3.211 - 3.211 14,30
10 Kindang 1.958 - 1.958 8,72
2015 22.458 - 22.458 100
2014 22.458 - 22.458 100
Bulukumba 2013 22.458 - 22.458 100
2012 22.458 - 22.458 100
2011 22.458 - 22.458 100
Sumber: Dinas Pertanian, Tanaman Pangan dan Hortikultura Kab. Bulukumba, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 48


Profil Daerah 2016

Luas lahan sawah menurut irigasi


hingga tahun 2015 seluas 22.458 Ha yang
terdiri dari sawah irigasi, tadah hujan, rawa
pasang surut, dan rawa lebak. Dari luas
tersebut sebesar 90,93% atau 20,423 Ha
merupakan sawah irigasi sehingga lahan
sawah di kabupaten Bulukumba mayoritas
mampu berproduksi 2 kali dalam setahun.
Tabel 6.2 Luas Lahan Sawah Menurut Irigasi Tahun 2011 - 2015
No Kecamatan Irigasi Tadah Tujan Rawa Pasang Surut Rawa Lebak Jumlah
1 Gantarang 8.005 6 - - 8.011
2 Ujung Bulu 310 27 - - 337
3 Ujung Loe 2.771 182 - - 2.953
4 Bontobahari 53 10 - - 63
5 Bontotiro 25 143 - - 168
6 Herlang - 338 - - 338
7 Kajang 1.517 783 - - 2.300
8 Bulukumpa 3.073 46 - - 3.119
9 Rilau Ale 2.814 397 - - 3.211
10 Kindang 1.855 103 - - 1.958
2015 20.423 2.035 - - 22.458
2014 20.423 2.035 - - 22.458
Bulukumba 2013 20.423 2.035 - - 22.458
2012 11.208 2.035 - - 22.458
2011 24.042 7.281 1.800,00 2.169,00 24.523
Sumber: Dinas Pertanian, Tanaman Pangan dan Hortikultura Kab. Bulukumba, 2016

6.1.1.2 Potensi Lahan Bukan Sawah


Potensi lahan bukan sawah sampai tahun 2014 seluas 81.863 Ha.
Tabel 6.3 Luas Lahan Bukan sawah Tahun 2011 – 2015
Lahan Bukan Sawah
No Kecamatan Tegal/Kebun/Ladang/ Sementara
Hutan
Huma/Padang Perkebunan Tidak di Total
Rakyat
Rumput/Tambak/Kolam/Empang usahakan
1 Gantarang 3.893 4.327 62 20 8.302
2 Ujung Bulu 307 - - - 307
3 Ujung Loe 7.216 2.348 535 - 10.099
4 Bontobahari 4.569 1.180 1.200 20 6.969
5 Bontotiro 4.524 2.080 479 144 7.227
6 Herlang 3.864 2.214 - - 6.078
7 Kajang 7.190 2.008 579 - 9.777
8 Bulukumpa 1.398 12.107 165 - 13.670
9 Rilau Ale 7.866 420 16 - 8.302
10 Kindang 11.132 - - - 11.132
2015 51.959 26.684 3.036 184 81.863
2014 51.959 26.684 3.036 184 81.863
Bulukumba 2013 51.959 26.684 3.036 184 81.863
2012 64.405 1.942 3,020 - 69.367
2011 71.335 1.942 3.020 - 76.297
Sumber: Dinas Pertanian, Tanaman Pangan dan Hortikultura Kab. Bulukumba, 2016
Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 49
Profil Daerah 2016

6.1.1.3 Potensi Tanaman Pangan


Tanaman pangan yang sangat potensial yakni tanaman padi dan merupakan bahan
pangan utama masyarakat, terdapat pula tanaman bahan pangan lainnya seperti Jagung,
Ubi Kayu, Ubi Jalar, Kacang Tanah, Kacang Ijo dan Kedelai, yang merupakan tanaman sela
atau tanaman antara yang ditanam oleh petani setelah sekali/dua kali panen tanaman padi,
khususnya di lokasi lahan persawahan sedangkan pada lokasi lahan non persawahan
tanaman tersebut diantaranya merupakan tanaman utama.
a. Padi
Produksi Padi di Kabupaten
Bulukumba pada tahun 2015 hanya sebesar
246.140,12 ton, mengalami penurunan jika
dibandingkan dengan tahun 2014 yang
mampu mencapai 263.592,60 ton.
Tabel 6.4 Luas Panen dan Produksi Padi Sawah (GKG) Tahun 2011 - 2015
Luas Tanam Luas Panen Produksi Rata-Rata
No Kecamatan
(ha) (ha) (ton) Produksi (kw/ha)
1 Gantarang 15.949,00 14.303 97.695,15 68,30
2 Ujung Bulu 644,00 574 3.763,33 65,56
3 Ujung Loe 5.685,00 5.908 36.218,43 61,30
4 Bontobahari 53,00 116 662,44 57,11
5 Bontotiro 251,00 184 915,31 49,75
6 Herlang 481,00 423 2.130,39 50,36
7 Kajang 4.598,00 3.257 19.488,61 59,84
8 Bulukumpa 6.077,00 5.231 32.868,39 62,83
9 Rilau ale 6.180,00 5.573 36.575,73 65,63
10 Kindang 3.832,00 2.635 15.822,35 60,05
2015 43.750,00 38.204,00 246.140,12 64,43
2014 40.489,00 42.980,00 263.592,60 61,33
Bulukumba 2013 44.319,00 43.774,00 255.385,11 58,34
2012 42.374,00 43.669,00 242.634,00 55,52
2011 40.736,00 47.208,00 269.247,00 57,03
Sumber: Dinas Tanaman Pangan dan Hortikultura, 2016

b. Jagung
Produksi Jagung di Kabupaten
Bulukumba pada tahun 2015 sebesar
120.955,19 ton, mengalami penurunan
produksi sebesar 3,78% jika dibandingkan
dengan tahun 2014 yang mampu mencapai
125.705,40 ton.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 50


Profil Daerah 2016

Tabel 6.5 Luas Panen dan Produksi Jagung (Pipilan Kering) Tahun 2011 - 2015
Luas Lahan Luas Panen Produksi Rata-Rata Produksi
No Kecamatan
(ha) (ha) (ton) (kw/ha)
1 Gantarang 997,00 601,00 2.438,86 40,58
2 Ujung Bulu - - - -
3 Ujung Loe 3.570,00 2.795,00 11.560,12 41,36
4 Bontobahari 3.007,00 3.786,00 15.628,61 41,28
5 Bontotiro 3.196,00 3.471,00 15.071,08 43.42
6 Herlang 5.650,00 6.111,00 33.421,06 54,69
7 Kajang 9.255,00 9.470,00 41.317,61 43,63
8 Bulukumpa 485,00 - - -
9 Rilau ale 357,00 43,00 214,36 49,85
10 Kindang 388,00 375,00 1.303,50 34,76
2015 26.905,00 26.652,00 120.955,19 45,38
2014 27.127,00 29.687,00 125.705,40 42,34
Bulukumba 2013 26.826,00 22.328,00 92.254,49 41,32
2012 30.274,00 27.555,00 109.605,00 39,78
2011 36.293,00 29.587,00 113.750,00 38,45
Sumber: Dinas Pertanian, Tanaman Pangan dan Hortikultura, 2016

c. Singkong (Ubi Kayu)


Salah satu tanaman hortikultura
yang masih dikembangkan di Kabupaten
Bulukumba yakni Singkong atau Ubi Kayu,
tanaman ini sudah cukup lama dan masih
dipertahankan oleh masyarakat sebagai
tanaman sela walaupun produksinya pada
tahun 2015 menurun dratis hanya mampu
mencapai 6.265,53 ton.
Tabel 6.6 Luas Panen dan Produksi Ubi Kayu Tahun 2011 - 2015
Luas Lahan Luas Panen Produksi Rata-Rata Produksi
No Kecamatan
(ha) (ha) (ton) (kw/ha)
1 Gantarang 11,00 8,00 101,28 126,60
2 Ujung Bulu - - - -
3 Ujung Loe - - - -
4 Bontobahari 5,00 4,00 60,00 150,00
5 Bontotiro - - - -
6 Herlang - - - -
7 Kajang - 315,00 4.693,50 149,00
8 Bulukumpa 5,00 5,00 84,93 169,85
9 Rilau ale 45,00 79,00 1.177,10 149,00
10 Kindang 14,00 11,00 148,72 135,20
2015 80,00 422,00 6.265,53 148,47
2014 973,00 1.206,00 17.926,70 148,65
Bulukumba 2013 928,00 1.015,00 13.731,71 142,26
2012 771,00 1.302,00 18.365,00 141,05
2011 3.077,00 920,00 13.240,00 143,92
Sumber: Dinas Pertanian, Tanaman Pangan dan Hortikultura, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 51


Profil Daerah 2016

d. Ubi Jalar
Salah satu areal terbesar
tanaman Ubi Jalar (Ketela Rambat)
berada di Kecamatan Gantarang.
Produksi Ubi Jalar pada tahun 2015
sebesar 1.203,78 ton dengan rata-rata
produksi 114,65 Kw/Ha, mengalami
penurunan dibandingkan dengan tahun
2014 yang mencapai 2.949 ton dengan
rata-rata produksi 121,37 Kw/Ha.
Tabel 6.7 Luas Panen dan Produksi Ubi Jalar Tahun 2011 - 2015
Luas Lahan Luas Panen Produksi Rata-Rata Produksi
No Kecamatan
(ha) (ha) (ton) (kw/ha)
1 Gantarang 19,00 55,00 663,08 120,56
2 Ujung Bulu - - - -
3 Ujung Loe - - - -
4 Bontobahari 1,00 11,00 121,00 110,00
5 Bontotiro - - - -
6 Herlang - - - -
7 Kajang - 12,00 97,44 81,20
8 Bulukumpa 4,00 3,00 39,66 132,21
9 Rilau ale 11,00 6,00 79,80 133,00
10 Kindang 10,00 18,00 202,80 112,67
2015 45,00 105,00 1.203,78 114,65
2014 217,00 243,00 2.949,18 121,37
Bulukumba 2013 200,00 141,00 1.646,19 116,75
2012 205,00 335,00 3.753,00 112,03
2011 561,00 269,00 3.153,00 117,22
Sumber: Dinas Pertanian, Tanaman Pangan dan Hortikultura, 2016

e. Kacang Tanah
Salah satu areal terbesar
tanaman Kacang Tanah berada di
Kecamatan Bontotiro. Produksi Kacang
Tanah di Kab. Bulukumba pada tahun
2015 sebesar 4.296,27 ton dengan rata-
rata produksi 22,96 Kw/Ha mengalami
penurunan jika dibandingkan dengan
tahun 2014 yang mencapai 6.750 ton
dengan rata-rata produksi 22,72 Kw/Ha.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 52


Profil Daerah 2016

Tabel 6.8 Luas Panen dan Produksi Kacang Tanah (Biji Kering) Tahun 2011 - 2015
Luas Lahan Luas Panen Produksi Rata-Rata Produksi
No Kecamatan
(ha) (ha) (ton) (kw/ha)
1 Gantarang 2,00 16,00 28,10 17,56
2 Ujung Bulu - - - -
3 Ujung Loe - - - -
4 Bontobahari 630,00 600,00 1.387,20 23,12
5 Bontotiro 1.147,00 1.250,00 2.875,00 23,00
6 Herlang - - - -
7 Kajang 1,00 2,00 2,41 12,06
8 Bulukumpa - - - -
9 Rilau Ale 12,00 - - -
10 Kindang 8,00 3,00 3,56 11,88
2015 1.800,00 1.871,00 4.296,27 22,96
2014 2.512,00 2.971,00 6.750,75 22,72
Bulukumba 2013 1.202,00 466,00 943,07 20,24
2012 2.997,00 3.388,00 7.328,00 21,63
2011 3.836,00 3.094,00 7.765,00 25,10
Sumber: Dinas Pertanian, Tanaman Pangan dan Hortikultura, 2016

f. Kacang Ijo
Produksi Kacang Ijo pada tahun
2015 di Kab. Bulukumba mengalami
peningkatan yang sangat signifikan
sehingga produksinya mampu mencapai
5.912,27 ton dengan rata-rata produksi
23,16 Kw/Ha, Areal terbesar tanaman
Kacang Ijo berada di Kecamatan Ujung
Loe.
Tabel 6.9 Luas Panen dan Produksi Kacang Ijo Tahun 2011 - 2015
Luas Lahan Luas Panen Produksi Rata-Rata Produksi
No Kecamatan
(ha) (ha) (ton) (kw/ha)
1 Gantarang 33,00 33,00 41,78 12,66
2 Ujung Bulu 7,00 7,00 7,88 11,25
3 Ujung Loe 2.500,00 2.500,00 5.850,00 23,40
4 Bontobahari 10,00 10,00 9,22 9,22
5 Bontotiro - - - -
6 Herlang - - - -
7 Kajang - 3,00 3,40 11,32
8 Bulukumpa - - - -
9 Rilau Ale - - - -
10 Kindang - - - -
2015 2.550,00 2.553,00 5.912,27 23,16
2014 846,00 848,00 1.925,33 22,70
Bulukumba 2013 593,00 12,00 6,99 5,83
2012 399,00 408,00 838,00 20,54
2011 888,00 872,00 1.732,00 19,86
Sumber: Dinas Pertanian, Tanaman Pangan dan Hortikultura, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 53


Profil Daerah 2016

g. Kedelai
Produksi Kacang Kedelai pada
tahun 2015 sebesar 2,355,04 ton dengan
rata-rata produksi 15,46 Kw/Ha,
mengalami peningkatan jika
dibandingkan dengan tahun 2014 yang
hanya sebesar 1.231,67 ton dengan
rata-rata produksi 23,82 Kw/Ha
Tabel 6.10 Luas Panen dan Produksi Kedelai (Biji Kering) Tahun 2011 – 2015
Luas Lahan Luas Panen Produksi Rata-Rata Produksi
No Kecamatan
(ha) (ha) (ton) (kw/ha)
1 Gantarang - 80,00 97,20 12,15
2 Ujung Bulu - - - -
3 Ujung Loe 70,00 62,00 105,40 17,00
4 Bontobahari 235,00 242,00 387,20 16,00
5 Bontotiro 153,00 150,00 225,00 15,00
6 Herlang 440,00 384,00 614,40 16,00
7 Kajang 570,00 570,00 874,95 15,35
8 Bulukumpa - - - -
9 Rilau Ale 35,00 35,00 50,89 14,54
10 Kindang - - - -
2015 1.503,00 1.523,00 2.355,04 15,46
2014 604,00 517,00 1.231,67 23,82
Bulukumba 2013 43,00 7,00 8,08 11,54
2012 39,00 36,00 105,00 29,17
2011 107,00 126,00 383,00 30,40
Sumber: Dinas Pertanian, Tanaman Pangan dan Hortikultura, 2016

6.1.2 Potensi Perkebunan


Potensi tanaman perkebunan juga termasuk potensi unggulan seperti: Kelapa
Dalam, Kelapa Hybrida, Kopi Robusta, Kopi Arabika, Kakao, Cengkeh, Jambu Mete, Karet,
Kapas, dan lada.
a. Kelapa Dalam
Salah satu areal terbesar
tanaman Kelapa berada di Kecamatan
Kajang. Produksi Kelapa Dalam tahun
2015 sebesar 1.656 ton mengalami
penurunan jika dibandingkan tahun
2014 yang produksinya mampu
mencapai 2.178 ton

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 54


Profil Daerah 2016

Tabel 6.11 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Komoditi Kelapa Dalam
Tahun 2011 - 2015
Luas Areal (Ha) Produksi Jumlah Petani
No Kecamatan
TBM TM TR/TM JML (Ton) (KK)
1 Gantarang 80 287 13 380 117,3 127
2 Ujung Bulu - 23 25 48 11,9 82
3 Ujung Loe 96 617 424 1.137 220,8 1.901
4 Bontobahari - 501 424 925 112,7 1.525
5 Bontotiro 89 561 411 1.061 85,5 1.470
6 Herlang 328 490 17 835 157,7 1.180
7 Kajang 214 1.140 1.252 2.606 789,0 3.057
8 Bulukumpa - 69 70 139 52,0 275
9 Rilau Ale 1 135 124 260 86,5 400
10 Kindang - 43 21 64 23,1 87
2015 808 3.866 2.781 7.455 1.656,0 10.104
2014 808 3.866 2.783 7.457 1.678,0 10.104
Bulukumba 2013 894 3.780 2.810 7.484 1.514,0 10.552
2012 894 3.788 2.802 7.484 1.528,0 10.552
2011 722 3.788 2.802 7.312 1.391,9 10.462
Sumber: Dinas Kehutanan dan Perkebunan, 2016

b. Kelapa Hybrida
Salah satu areal terbesar tanaman
Kelapa Hybrida di Kecamatan Herlang.
Produksi Kelapa Hybrida tahun 2015
mengalami peningkatan dibanding tahun
2014, tahun 2014 produksi hanya
sebesar 802 ton sedangkan produksi
tahun 2015 mencapai 839 ton.
Tabel 6.12 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Komoditi Kelapa Hybrida
Tahun 2011 - 2015
Luas Areal (Ha) Produksi Jumlah Petani
No Kecamatan
TBM TM TR/TM JML (Ton) (KK)
1 Gantarang - 36 42 78 34,0 127
2 Ujung Bulu - - - - - -
3 Ujung Loe - 1.132 261 1.393 123,5 1.543
4 Bontobahari - 19 41 60 29,5 36
5 Bontotiro - 95 2 97 63,0 126
6 Herlang - 1.018 662 1.680 161,3 2.350
7 Kajang - 1.001 569 1.570 298,6 1.511
8 Bulukumpa - 48 13 61 45,0 142
9 Rilau Ale - 243 33 276 84,0 225
10 Kindang - - - - - -
2015 - 3.592 1.623 5.215 839,0 6.060
2014 - 3.592 1.623 5.215 802,0 6.060
Bulukumba 2013 - 3.592 1.691 5.283 828,0 6.150
2012 - 3.590 1.693 5.283 855,0 6.150
2011 - 3.600 1.693 5.293 829,8 6.150
Sumber: Dinas Kehutanan dan Perkebunan, 2016
Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 55
Profil Daerah 2016

c. Kopi Robusta
Produksi Kopi Robusta tahun
2015 mengalami penurunan dibanding
produksi tahun 2014, produksi tahun
2015 hanya sebesar 1.390 ton sedangkan
produksi tahun 2014 mencapai 1.403,7
ton. Areal terbesar Kopi Robusta berada
di Kecamatan Kindang.

Tabel 6.13 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Komoditi Kopi Robusta
Tahun 2011 - 2015
Luas Areal (Ha) Produksi Jumlah
No Kecamatan JML
TBM TM TR/TM (Ton) Petani (KK)
1 Gantarang 34 1.071 256 1.361 360,4 3.274
2 Ujung Bulu - - - - - -
3 Ujung Loe - - - - - -
4 Bontobahari - - - - - -
5 Bontotiro - - - - - -
6 Herlang - - - - - -
7 Kajang 2 67 21 90 26,5 399
8 Bulukumpa 48 629 45 722 102,0 2.743
9 Rilau ale 10 221 51 282 62,7 605
10 Kindang 59 1.612 108 1.779 835,0 4.173
2015 153 3.600 481 4.234 1.390,0 11.194
2014 153 3.600 481 4.234 1.403,7 11.225
Bulukumba 2013 153 3.728 640 4.513 1.679,0 11.557
2012 153 3.728 632 4.513 1.901,0 11.557
2011 153 3.771 637 4.561 1.877,2 11.604
Sumber: Dinas Kehutanan dan Perkebunan, 2016

d. Kopi Arabika
Areal perkebunan Kopi Arabika
berada pada tiga Kecamatan yaitu
Kecamatan Gantarang, Kecamatan
Bulukumpa, dan Kecamatan Kindang.
Produksi Kopi Arabika pada tahun 2015
sebesar 241 ton, mengalami peningkatan
jika dibandingkan dengan tahun 2014
yang produksinya hanya mencapai
197 ton.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 56


Profil Daerah 2016

Tabel 6.14 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Komoditi


Kopi Arabika Tahun 2011 - 2015
Luas Areal (Ha) Produksi Jumlah
No Kecamatan
TBM TM TR/TM JML (Ton) Petani (KK)
1 Gantarang - 15 - 15 14 39
2 Ujung Bulu - - - - - -
3 Ujung Loe - - - - - -
4 Bontobahari - - - - - -
5 Bontotiro - - - - - -
6 Herlang - - - - - -
7 Kajang - - - - - -
8 Bulukumpa 7 113 15 135 102 59
9 Rilau ale - - - - - -
10 Kindang 80 182 19 281 125 720
2015 87 310 34 431 241 818
2014 87 310 34 431 197 818
Bulukumba 2013 70 540 29 639 379 1.105
2012 73 543 23 632 437 1.105
2011 68 543 25 636 191,8 985
Sumber: Dinas Kehutanan dan Perkebunan, 2016

e. Cengkeh
Areal terbesar perkebunan
Cengkeh berada di Kecamatan Kindang.
Produksi Cengkeh berfluktuatif dari
tahun ke tahun, khusus tahun 2015
sebesar 738 ton mengalami peningkatan
dibandingkan tahun 2014 yang hanya
mencapai produksi sebesar 713 ton.
Tabel 6.15 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Komoditi Cengkeh
Tahun 2011 - 2015
Luas Areal (Ha) Produksi Jumlah
No Kecamatan
TBM TM TR/TM JML (Ton) Petani (KK)
1 Gantarang 243 836 107 1.186 134,7 1.438
2 Ujung Bulu - - - - - -
3 Ujung Loe 108 24 200 332 5,7 16
4 Bontobahari - - - - - -
5 Bontotiro 36 - - 36 - 5
6 Herlang 15 5 - 20 0,9 17
7 Kajang 44 47 10 101 8,5 206
8 Bulukumpa 361 778 356 1.495 253,5 1.547
9 Rilau Ale 445 350 92 887 142,6 1.975
10 Kindang 654 830 642 2.126 192,5 4.433
2015 1.906 2.870 1.407 6.183 738 9.637
2014 1.906 2.870 1.407 6.183 713 9.637
Bulukumba 2013 888 2.878 1.404 5.162 718 9.085
2012 806 2.878 1.396 5.080 857,9 9.085
2011 501 2.860 1.414 4.775 60,4 9.030
Sumber: Dinas Kehutanan dan Perkebunan, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 57


Profil Daerah 2016

f. Kakao
Areal terbesar tanaman Kakao
berada di Kecamatan Herlang namun
dari sisi produktifitas komoditi masih
kalah dari Kecamatan Kindang.
Produksi Kakao pada tahun 2015
mengalami peningkatan dibanding
dengan tahun 2014 dimana produksi
hanya sebesar 4.882,1 ton menjadi
4.984,7 ton pada tahun 2015.
Tabel 6.16 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Komoditi Kakao
Tahun 2011 - 2015
Luas Areal (Ha) Produksi Jumlah
No Kecamatan
TBM TM TR/TM JML (Ton) Petani (KK)
1 Gantarang 643 780 2 1.425 712,5 1.115
2 Ujung Bulu - - - - - -
3 Ujung Loe 109 122 78 309 82,3 296
4 Bontobahari 19 96 5 120 41,5 234
5 Bontotiro 69 356 - 425 265,8 470
6 Herlang 439 1.010 - 1.449 835,6 1.833
7 Kajang 367 927 5 1.299 735,0 1.975
8 Bulukumpa 228 940 - 1.168 823,5 2.137
9 Rilau Ale 233 560 - 793 523,0 1.929
10 Kindang 121 1.094 22 1.237 965,5 1.583
2015 2.228 5.885 112 8.225 4.984,7 11.572
2014 2.228 5.885 112 8.225 4.882,1 11.572
Bulukumba 2013 1.875 5.763 34 7.671 5.187,7 11.272
2012 1.294 6.263 34 7.590 6.101,7 11.272
2011 1.134 6.238 59 7.431 6.026,0 10.822
Sumber: Dinas Kehutanan dan Perkebunan, 2016

g. Jambu Mete
Areal terbesar tanaman Jambu
Mete berada di dua yaitu Kecamatan
Bontotiro dan Kecamatan Bulukumpa.
Produksi Jambu Mete tahun 2015
mengalami peningkatan dibandingkan
tahun sebelumnya dimana tahun 2014
hanya mampu mencapai 178 ton menjadi
226 ton pada tahun 2015.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 58


Profil Daerah 2016

Tabel 6.17 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Komoditi Jambu Mete
Tahun 2011 - 2015
Luas Areal (Ha) Produksi Jumlah
No Kecamatan
TBM TM TR/TM JML (Ton) Petani (KK)
1 Gantarang - 27 - 27 5,5 15
2 Ujung Bulu - - - - - -
3 Ujung Loe - 29 - 29 6,6 31
4 Bontobahari - 40 - 40 53,0 30
5 Bontotiro - 370 9 379 57,5 105
6 Herlang - 118 - 118 15,0 41
7 Kajang - 58 - 58 14,8 47
8 Bulukumpa - 365 - 365 42,5 50
9 Rilau Ale - 86 - 86 16,4 45
10 Kindang - 104 6 110 14,6 19
2015 - 1.197 15 1.212 226,0 383
2014 - 1.139 73 1.212 178,0 383
Bulukumba 2013 - 1.250 - 1.259 219,0 524
2012 - 1.259 - 1.259 263,1 524
2011 58 1.259 - 1.259 406,0 1.115
Sumber: Dinas Kehutanan dan Perkebunan, 2016

h. Pala
Areal terbesar perkebunan Pala berada di
Kecamatan Bulukumpa. Produksi Pala belum
terlalu banyak akan tetapi para petani mulai
melirik dan mengembangkan pada tahun 2011 di
dua kecamatan yakni Bulukumpa dan Rilau Ale,
kemudian ditahun berikutnya menyusul
Kecamatan Gantarang, Kindang dan Ujung Loe.
Produksi Pala di tahun 2015 sebesar 28 ton.
Tabel 6.18 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Komoditi Pala
Tahun 2011 - 2015
Luas Areal (Ha) Produksi Jumlah
No Kecamatan
TBM TM TR/TM JML (Ton) Petani (KK)
1 Gantarang 4 - - 4 - 15
2 Ujung Bulu - - - - - -
3 Ujung Loe 15 - - 15 - 35
4 Bontobahari - - - - - -
5 Bontotiro - - - - - -
6 Herlang - - - - - -
7 Kajang - - - - - -
8 Bulukumpa 210 62 - 272 23,5 422
9 Rilau Ale 49 14 - 63 4,5 80
10 Kindang 47 - - 47 - 34
2015 325 76 - 401 28,0 586
2014 325 76 - 401 25,7 551
Bulukumba 2013 285 76 - 361 27,0 535
2012 235 76 - 311 7,2 535
2011 103 76 - 179 - -
Sumber: Dinas Kehutanan dan Perkebunan, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 59


Profil Daerah 2016

i. Lada
Areal perkebunan Lada (merica)
tersebar di delapan Kecamatan. Produksi
Lada (merica) tahun 2015 sebesar 234 ton,
mengalami penurunan jika dibandingkan
dengan produksi tahun 2014 yang mampu
mencapai 253 ton.

Tabel 6.19 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Komoditi Lada
Tahun 2011 - 2015
Luas Areal (Ha) Produksi Jumlah
No Kecamatan
TBM TM TR/TM JML (Ton) Petani (KK)
1 Gantarang 24 72 - 96 20,40 228
2 Ujung Bulu - - - - - -
3 Ujung Loe 4 32 20 56 7,50 131
4 Bontobahari - 3 - 3 2,50 5
5 Bontotiro - 3 10 13 0,29 151
6 Herlang - - - - - -
7 Kajang 22 15 3 40 5,50 340
8 Bulukumpa 12 208 136 356 62,80 1.145
9 Rilau Ale 143 391 37 571 119,43 1.175
10 Kindang 1 57 3 61 16,00 99
2015 206 781 209 1.196 234,42 3.274
2014 206 781 209 1.196 253,00 3.274
Bulukumba 2013 204 780 399 1.383 235,00 3.659
2012 204 783 396 1.383 259,00 3.659
2011 245 901 365 1.511 448,10 3.940
Sumber: Dinas Kehutanan dan Perkebunan, 2016

j. Kapas
Salah satu areal perkebunan kapas
terbesar berada di Kecamatan Herlang.
Produksi Kapas pada tahun 2015
mengalami penurunan yang sangat
signifikan jika dibanding tahun 2014,
dimana pada tahun 2014 produksi Kapas
sebesar 278,31 ton menjadi 143,45 ton
pada tahun 2015.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 60


Profil Daerah 2016

Tabel 6.20 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Kapas


Tahun 2011 - 2015
Luas Areal (Ha) Produksi Jumlah
No Kecamatan
TBM TM TR/TM JML (Ton) Petani (KK)
1 Gantarang - - - - - -
2 Ujung Bulu - - - - - -
3 Ujung Loe - 258 - 258 33,64 253
4 Bontobahari - - - - - -
5 Bontotiro - 190 - 190 13,92 190
6 Herlang - 842 - 842 46,91 838
7 Kajang - 710 - 710 48,97 677
8 Bulukumpa - - - - - -
9 Rilau Ale - - - - - -
10 Kindang - - - - - -
2015 - 2.000 - 2.000 143,45 1.958
2014 - 1.708 - 1.708 278,31 1.779
Bulukumba 2013 - 1.400 - 1.000 287,60 1.141
2012 - 1.400 - 1.400 612,75 1.564
2011 - 1.100 - 969 373,13 1.356
Sumber: Dinas Kehutanan dan Perkebunan, 2016

k. Karet
Perkebunan karet di Kabupaten Bulukumba terbagi dua yakni perkebunan karet
oleh rakyat dan perkebunan karet oleh PT. London Sumatra Tbk. Produksi Karet yang di
kelola oleh masyarakat untuk tahun 2015 sebesar 2.264 ton terjadi peningkatan produksi
dari tahun 2014 yang hanya mencapai 2.183 ton.
Tabel 6.21 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Karet Tahun 2011 - 2015
(diluar yang dikelola PT. Lonsum)
Luas Areal (Ha) Produksi Jumlah
No Kecamatan
TBM TM TR/TM JML (Ton) Petani (KK)
1 Gantarang - - - - - -
2 Ujung Bulu - - - - - -
3 Ujung Loe 469 150 - 619 250,00 400
4 Bontobahari - - - - - -
5 Bontotiro - - - - - -
6 Herlang - - - - - -
7 Kajang 441 814 - 1.255 1.426,00 688
8 Bulukumpa 1.130 306 - 1.436 536,00 484
9 Rilau Ale 326 50 - 376 66,00 280
10 Kindang - - - - - -
2015 2.366 1.320 - 3.686 2.264,00 1.852
2014 2.366 1.320 - 3.686 2.183,00 1.852
Bulukumba 2013 1.750 820 - 2.570 1.354,00 1.294
2012 1.500 820 - 2.320 1.214,40 1.294
2011 1.022 150 - 1.172 122,00 989
Sumber: Dinas Kehutanan dan Perkebunan, 2016

Untuk produksi PT. London Sumatra pada tahun 2015 yang dikelola di dua
kecamatan yakni Kecamatan Ujung Loe dan Bulukumpa sebesar 4.291 ton jumlah ekspor

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 61


Profil Daerah 2016

3.165 ton dengan tenaga kerja yang dipakai sebanyak 134 orang. Areal produksi
(pabipenarik) perkebunan Karet di Kabupaten Bulukumba terdapat 2 (dua) areal yakni
areal produksi Palangisang di Kecamatan Ujung Loe, dan areal produksi Balangriri di
Kecamatan Bulukumpa. Perkebunan ini melibatkan masyarakat setempat mulai proses
penanaman sampai pada proses produksi, disamping itu dilakukan juga kemitraan dengan
masyarakat setempat dalam bentuk petani plasma, dimana lahan yang digunakan lahan
masyarakat dan hasilnya dibeli perusahaan.
6.1.3 Potensi Perikanan & Kelautan
Potensi perikanan terdiri dari perikanan tangkap (perikanan laut) dan perikanan
budidaya (perikanan darat). Dari 10 kecamatan, 7 diantaranya mempunyai potensi
kelautan sedangkan potensi perikanan darat terdapat di semua kecamatan.
Jumlah rumah tangga perikanan tangkap/laut pada tahun 2015 mengalami
peningkatan 3,75% jika dibandingkan pada tahun 2014.

Grafik 6.1. Rumah Tangga Perikanan Tangkap


di Kabupaten Bulukumba Tahun 2011 - 2015
6,210 5,766
5,664 5,588
5,128

1,922
1,282 1,416 1,433 1,200

2011 2012 2013 2014 2015

Nelayan Pengusaha Buruh Nelayan

Sumber : Dinas Kelautan dan Perikanan, 2016

Grafik 6.2. Rumah Tangga Perikanan Budidaya Tahun 2011 - 2015


5,255 5,222 5,055 5,145 5,184

3,284 3,204 3,037 3,125 3,155

1,363 1,296 1,296 1,298 1,301


508 660 660 660 666
100 62 62 62 62

2011 2012 2013 2014 2015


Tambak Laut Kolam Mina Padi Total
Sumber : Dinas Kelautan dan Perikanan, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 62


Profil Daerah 2016

Produksi perikanan tangkap/laut


di Kabupaten Bulukumba tahun 2015
mengalami penurunan 1,38 % dari tahun
2014, dari 53,612 ton tahun 2014
menjadi 52.870 ton tahun 2015. Produksi
perikanan tangkap terbesar berada di
Kecamatan Kajang.
Tabel 6.22 Produksi Perikanan Tangkap/Laut (Ton) di 7 Kecamatan Pesisir
Tahun 2011 - 2015
TAHUN
NO KECAMATAN
2011 2012 2013 2014 2015
1 Gantarang 4.427,00 4.558,93 4.490,55 7.275 7.174
2 Ujung Bulu 6.388,00 6.642,20 6.745,73 10.929 10.776
3 Ujung Loe 973,00 990,50 1.005,36 1.628 1.614
4 Bontobahari 6.012,90 5.706,41 5.792,01 9.383 9.252
5 Bontotiro 1.314,00 1.594,00 1.617,91 2.621 2.584
6 Herlang 5.991,00 5.947,68 6.036,90 9.780 9.643
7 Kajang 7.753,00 7.295,58 7.405,01 11.996 11.826
Bulukumba 32.858,90 32.735,30 33.093,47 53.612 52.870
Sumber: Dinas Kelautan dan Perikanan, 2016

Untuk jenis ikan laut yang dihasilkan, maka sebagian besar ikan laut diperairan
Kabupaten Bulukumba berpotensi ekspor, seperti: cakalang, tuna, tongkol, layang,
kembung, tambang, lamuru, kerapu dan beberapa ikan laut lainnya.
Tabel 6.23 Produksi SubSektor Perikanan (Ton) Tahun 2011 - 2015
TAHUN
NO JENIS IKAN
2011 2012 2013 2014 2015
1 Tuna 3.556,7 218,0 221,3 241 338
2 Cakalang 3.667,6 1.314,2 1.333,9 2.093 2.090
3 Tongkol 3.516,3 8.307,9 8.432,5 14.102 14.073
4 Layang 3.170,5 8.958,5 9.092,9 14.459 14.274
5 Kembung 701,2 410,5 404,4 630 509
6 Tembang 1.282,6 2.298,5 2.264,0 3.673 3.655
7 Lamuru 1.261,1 1.347,2 1.367,4 2.219 2.142
8 Kerapu 1.091,9 605,5 590,4 832 990
9 Teri - - - - -
10 Paperek 78,50 392,6 398,5 222 624
11 Kakap 2.025,8 683,1 666,0 1.035 876
12 Lainnya 12.641,7 8.199,3 8.322,3 14.107 13.299
Jumlah 32.858,9 32.735,3 33.093,5 53.612 52.870
Sumber: Dinas Kelautan dan Perikanan, 2016

Produksi jenis ikan dari tahun ke tahun mengalami pergeseran, namun untuk
produksi jenis ikan terbesar selama kurung waktu tiga tahun terakhir ditempati oleh jenis
ikan Layang dengan jumlah produksi sebesar 9.092,9 ton tahun 2013; 14.459 ton tahun
2014 dan 14.274 ton tahun 2015.
Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 63
Profil Daerah 2016

Selain perikanan laut, perikanan budidaya seperti tambak, laut, kolam, mina padi
juga merupakan potensi yang dapat dikembangkan. Komoditas budidaya tambak mayoritas
yakni Ikan Bandeng, Udang Windu, Udang Api-api dan mulai tahun 2006 telah
dikembangkan budidaya rumput laut ditambak. Komoditas budidaya kolam mayoritas
yakni ikan mas dan ikan mujair. Komoditas budidaya sawah (mina padi) mayoritas yakni
ikan mas, mujair dan lele.

Tambak dengan hasil utama Udang dan ikan Bandeng

Tabel 6.24 Produksi Perikanan Hasil Budidaya (Ton) Tahun 2011 - 2015
PRODUKSI
NO JENIS IKAN
2011 2012 2013 2014 2015
A TAMBAK 5.478,2 4.380,0 2.802,5 5.118,0 6.008,1
1. Udang Windu 751,4 594,8 399,6 507,4 522,0
2. Udang Vanname - - - 1.784,2 2.241,0
3. Ikan Bandeng 3.522,8 2.648,1 1.457,7 1.634,9 1.717,0
4. Rumput Laut 700,0 60,0 125,0 700,0 960,0
5. Udang Api-api 178,0 184,8 452,0 137,4 158,0
6. Udang Putih 25,0 32,5 29,1 26,3 32,0
7. Ikan Mujair 176,0 239,0 212,0 202,4 240,0
8. Ikan Kakap 0,1 0,9 1,4 2,3 3,0
9. Ikan Lainnya 124,9 619,9 125,7 123,1 135,0
B LAUT 14.033,1 16.583,5 14.498,0 128.360,0 157.920,0
1. Rumput Laut 14.033,1 16.583,5 14.498,0 128.360,0 157.920,0
C KOLAM 174,5 389,9 341,7 411,6 425,7
1. Ikan Mas 32,4 103,4 82,7 74,6 101,5
2. Ikan Mujair 50,3 76,6 60,8 67,2 60,9
3. Ikan Nila 65,8 123,9 121,8 144,9 141,7
4. Ikan Lele 26,0 86,0 76,4 124,9 121,6
5. Ikan Lainnya - - - - -
D MINA PADI 66,5 77,8 73,0 51,0 58,5
1. Ikan Mas 30,5 31,2 24 - 31
2. Ikan Mujair - 18,0 15,0 15,5 9,0
3. Ikan Nila 36 28,6 34 35,5 18,5
4. Ikan Lainnya - - - - -
Bulukumba 19.752,3 21.431,2 17.715,2 133.940,6 164.412,2
Sumber: Dinas Kelautan dan Perikanan, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 64


Profil Daerah 2016

Produksi perikanan budidaya tahun 2015 mengalami peningkatan dibanding tahun


2014, dari jumlah produksi 133.940,6 ton tahun 2014 menjadi 164.412,2 ton tahun 2015.
Tabel 6.25. Produksi Sub Sektor Perikanan Budidaya (Ton)
Tahun 2011 - 2015
TAHUN
BUDIDAYA / KECAMATAN
2011 2012 2013 2014 2015
A Tambak 5.478,2 4.380,8 2.802,5 5.118,0 6.008,1
1. Gantarang 1.046,90 927,00 555,50 1.809,4 2.241,0
2. Ujung Bulu 331,40 263,90 152,80 225,7 261,0
3. Ujung Loe 2.913,70 2.210,90 1.338,80 1.607,1 1.681,4
4. Bontobahari 235,10 162,60 195,10 348,6 404,3
5. Bontotiro 80,60 83,50 59,20 64,4 72,3
6. Herlang 69,50 52,90 37,00 32,9 35,1
7. Kajang 801.000 680,00 464,10 1.029 1.313,0
B Budidaya Laut 14.033,1 16.584 14.498 128.360 157.920
1. Gantarang 4.044,2 4.572,00 3.285,00 34.048 43.240
2. Ujung Bulu 3.181,9 3.713,50 3.610,00 30.648 38.184
3. Ujung Loe 3.274,7 4.243,00 3.846,00 32.976 41.056
4. Bontobahari - - - 30,688 35.440
5. Bontotiro - - - - -
6. Herlang - - - - -
7. Kajang - - - - -
C Kolam 174,5 389,9 341,9 410,6 425,7
1. Gantarang 21,50 25,50 24,30 46,4 47,1
2. Ujung Bulu - - - - 2,0
3. Ujung Loe 15,10 15,70 19,70 30,3 32,7
4. Bontotiro - 1,50 0,80 5,4 11,2
5. Herlang 4,80 11,00 8,30 7,8 10,1
6. Rilau Ale 67,00 103,20 86,50 82,5 100,2
7. Kindang 50,00 77,50 56,00 84,7 75,1
8. Kajang 5,60 19,00 14,70 14,0 17,6
9. Bulukumpa 10,50 136,50 131,60 139,5 129,7
D Mina Padi 66,0 79,0 73,0 75,0 58,5
1. Gantarang 7,5 6,0 5,5 8,5 9
2. Bulukumpa 20,50 31,00 28,00 27,5 20
3. Rilau Ale 16,50 26,00 25,00 21,5 15
4. Kindang 18,50 16,00 14,50 17,5 14,5
5. Ujung Loe 3,0 - - - -
Bulukumba 19.751,8 21.433,2 17.715,4 133.963,6 164.412,3
Sumber: Dinas Kelautan dan Perikanan, 2016

Selain usaha perikanan tersebut di atas juga terdapat komoditi rumput laut di
sepanjang pesisir pantai. Pada tahun 2015 produksi rumput laut mencapai 157.920 ton,
produksinya mengalami peningkatan yang cukup signifikan yaitu 29.560 ton atau 23,03 %
jika dibandingkan dengan produksi tahun 2014. Komoditi ini sangat digemari oleh

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 65


Profil Daerah 2016

masyarakat dimana cara dan tehnik pengembangannya sangat mudah dan membutuhkan
biaya yang relatif murah.
Tabel 6.26 Luas Areal, Produksi dan Banyaknya Petani Rumput Laut
Tahun 2011 – 2015
Luas Areal Luas Areal Yang Produksi Jumlah Petani
No Kecamatan
(Ha) Terpakai (Ha) (Ton) (KK)
1 Gantarang 2.500 1.885 43.240 965
2 Ujung Bulu 2.000 1.452 38.184 790
3 Ujung Loe 3.000 1.610 41.056 913
4 Bontobahari 1.500 1.151 35.440 487
5 Bontotiro - - - -
6 Herlang - - - -
7 Kajang - - - -
8 Bulukumpa - - - -
9 Rilau Ale - - - -
10 Kindang - - - -
2015 9.000 6.098 157.920 3.155
2014 9.000 6.067 128.360 3.125
Bulukumba 2013 9.000 6.030 14.498 3.037
2012 9.000 6.025 4.242 3.204
2011 9.000 6.025 2.044 3.037
Sumber: Dinas Kelautan dan Perikanan, 2016

6.2 Potensi Lainnya


Selain potensi unggulan di atas, Kabupaten Bulukumba juga mempunyai potensi
lain yang dapat dikembangkan dalam meningkatkan produktifitas masyarakat yang
meliputi:
6.2.1 Potensi Peternakan
Potensi peternakan yang dimiliki meliputi: ternak besar seperti sapi, kerbau dan
kuda; ternak kecil seperti kambing dan domba; ternak unggas seperti ayam dan itik.
6.2.1.1 Ternak Besar
Populasi ternak besar yang terdiri dari sapi, kerbau dan kuda pada tahun 2015
sebesar 97.160 ekor mengalami peningkatan sebesar 3,43% atau 3.332 ekor dari tahun
2014 yang populasi hanya sebesar 93.828 ekor.
a. Sapi
Populasi sapi tahun 2015 mengalami
peningkatan dengan jumlah populasi
sebesar 68.344 ekor jika dibandingkan pada
tahun 2014 yang hanya mencapai 65.446
begitu pula untuk pemotongan tahun 2015
sebesar 6.035 ekor sementara di tahun
2014 hanya sebesar 5.376 ekor.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 66


Profil Daerah 2016

Tabel 6.27 Populasi & Pemotongan Ternak Sapi


Tahun 2012 - 2015
POPULASI SAPI PEMOTONGAN SAPI
No Kecamatan
2012 2013 2014 2015 2012 2013 2014 2015
1 Gantarang 9.497 9.957 10.476 10.940 295 347 858 963
2 Ujung Bulu 854 892 942 963 0 0 75 84
3 Ujung Loe 5.707 5.983 6.295 6.574 385 413 518 581
4 Bontobahari 2,327 2,440 2.565 2.679 0 0 212 238
5 Bontotiro 3.908 4.097 4.312 4.503 152 163 355 399
6 Herlang 4.130 4.330 4.560 4.762 201 257 376 422
7 Kajang 11.012 11.543 12.144 12.681 411 421 1.000 1.123
8 Bulukumpa 11.789 12.359 13.003 13.579 381 468 1.066 1.197
9 Rilau Ale 6,689 7.013 7.374 7.701 305 397 607 681
10 Kindang 3.418 3.584 3.775 3.942 194 231 309 347
Bulukumba 59.331 62.198 65.446 68.344 2.324 2.697 5.376 6.035
Sumber: Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan, 2016

b. Kerbau
Populasi Kerbau di Kabupaten
Bulukumba pada tahun 2015 meningkat
menjadi 1.570 ekor dari 1.548 ekor pada
tahun 2014 dengan populasi terbanyak
berada di Kecamatan Kajang, sedangkan
jumlah pemotongan sapi menurun dari 58
ekor tahun 2014 menjadi 31 ekor pada
tahun 2015.
Tabel 6.28 Populasi & Pemotongan Ternak Kerbau
Tahun 2012 - 2015
POPULASI KERBAU PEMOTONGAN KERBAU
No Kecamatan
2012 2013 2014 2015 2012 2013 2014 2015
1 Gantarang 220 224 227 230 10 6 8 4
2 Ujung Bulu 8 8 8 8 - - - -
3 Ujung Loe 71 85 86 87 2 1 1 1
4 Bontobahari 7 7 7 7 - - - -
5 Bontotiro 4 4 4 4 - - - -
6 Herlang 10 10 10 10 - - - -
7 Kajang 1.102 1.114 1.128 1.145 53 33 44 23
8 Bulukumpa 69 70 71 72 6 4 5 3
9 Rilau Ale 7 7 7 7 - - - -
10 Kindang - - - - - - - -
Bulukumba 1.498 1.529 1.548 1.570 71 44 58 31
Sumber: Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 67


Profil Daerah 2016

c. Kuda
Untuk populasi ternak kuda tahun
2015 sebanyak 27.246 ekor dengan jumlah
pemotongan sebesar 754 ekor. Populasi
terbanyak berada di Kecamatan Gantarang
sebesar 7.786 ekor dengan jumlah
pemotongan sebesar 214 ekor.
Tabel 6.29 Populasi & Pemotongan Ternak Kuda Tahun 2012 - 2015
Populasi Kuda Pemotongan Kuda
No Kecamatan
2012 2013 2014 2015 2012 2013 2014 2015
1 Gantarang 7.355 7.553 7.668 7.786 27 19 223 214
2 Ujung Bulu 340 349 354 359 0 0 9 9
3 Ujung Loe 3.552 3.648 3.704 3.761 0 0 108 104
4 Bontobahari 912 935 951 966 0 0 28 27
5 Bontotiro 3.078 3.161 3.209 3.258 0 0 93 90
6 Herlang 2.624 2.695 2.736 2.778 0 7 80 77
7 Kajang 3.336 3.426 3.478 3.531 0 0 102 96
8 Bulukumpa 1.270 1.304 1.324 1.344 0 0 39 38
9 Rilau Ale 2.103 2.160 2.193 2.227 31 17 64 62
10 Kindang 1.168 1.199 1.217 1.236 41 23 36 35
Bulukumba 25.738 26.430 26.834 27.246 99 66 782 754
Sumber: Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan, 2016

6.2.1.2 Ternak Kecil


Populasi ternak kecil yang terdiri dari kambing dan domba, namun sampai saat ini
khusus untuk ternak domba belum tercatat jumlah populasinya karena belum
dikembangbiakkan di Kabupaten Bulukumba. Sampai pada tahun 2015 populasi ternak
kecil berupa kambing mencapai 32.130 ekor, mengalami peningkatan sebesar 1,26% atau
400 ekor dari tahun 2014 yang populasi hanya sebesar 31.730 ekor.
Tabel 6.30 Populasi & Pemotongan Ternak Kambing Tahun 2012 - 2015
Populasi Kambing Pemotongan Kambing
No Kecamatan
2012 2013 2014 2015 2012 2013 2014 2015
1 Gantarang 4.340 4.395 4.450 4.506 1.073 1.085 1.104 1.118
2 Ujung Bulu 1.248 1.264 1.280 1.296 309 312 317 321
3 Ujung Loe 1.796 1.819 1.842 1.865 444 449 457 463
4 Bontobahari 3.962 4.012 4.062 4.113 980 991 1.008 1.021
5 Bontotiro 8.250 8.354 8.460 8.567 2.040 2.063 2.099 2.125
6 Herlang 4.520 4.577 4.635 4.693 1.118 1.130 1.150 1.164
7 Kajang 2.763 2.798 2.833 2.869 683 690 702 711
8 Bulukumpa 2.267 2.295 2.324 2.353 561 567 577 584
9 Rilau Ale 1.290 1.306 1.322 1.339 319 323 329 333
10 Kindang 511 516 522 529 126 127 129 131
Bulukumba 30.947 31.336 31.730 32.130 7.653 7.737 7.872 7.971
Sumber: Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 68


Profil Daerah 2016

6.2.1.3 Ternak Unggas


Ternak unggas yang sedang dikembangkan masyarakat di Kabupaten Bulukumba
terdiri dari Ayam Ras Layer, Ayam Ras Broiler, Ayam Buras, dan Itik. Populasi ternak
unggas ini cukup menjanjikan dan mudah untuk di kembangbiakkan.
a. Ayam Broiler (Pedaging)
Populasi ayam broiler (pedaging) sampai pada tahun 2015 mencapai 2.040.000
ekor yang tersebar dibeberapa kecamatan dimana populasi terbesar berada di Kecamatan
Gantarang dengan jumlah populasi sebanyak 494.900 ekor.
Tabel 6.31 Populasi Ayam Broiler (Pedaging) Tahun 2011 - 2015
Populasi Ayam Broiler (pedaging)
No Kecamatan
2011 2012 2013 2014 2015
1 Gantarang 52,000 41.000 42.000 328.000 494.900
2 Ujung Bulu 26,000 29.000 29.000 190.000 286.700
3 Ujung Loe 20.000 17.000 18.000 120.000 181.000
4 Bontobahari 28,500 20,000 20,000 165,000 249.000
5 Bontotiro 7,800 14,000 15,000 110,000 166.000
6 Herlang 5.000 5,000 5,000 39,000 58.900
7 Kajang 10.000 17.000 18.000 230.000 347.000
8 Bulukumpa 12,700 13,000 13,000 90,000 135.800
9 Rilau Ale 13,000 10,000 10,000 80,000 120.700
10 Kindang - - - - -
Bulukumba 175.000 166.000 170.000 1.352.000 2.040.000
Sumber: Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan, 2016

b. Ayam Layer (Petelur)


Pada tahun 2015 populasi ayam layer (Petelur) mencapai 257.922 ekor, dimana
populasi terbanyak di Kecamatan Ujung Bulu yakni 104.793 ekor.
Tabel 6.32 Populasi Ayam Layer (Petelur) Tahun 2011 - 2015
Populasi Ayam Layer (Petelur)
No Kecamatan
2011 2012 2013 2014 2015
1 Gantarang 9.256 20.686 22.189 41.391 51.974
2 Ujung Bulu 27.563 46.715 50.109 83.456 104.793
3 Ujung Loe 2.178 3.692 3.960 7.387 9.276
4 Bontobahari 340 577 618 1.152 1.447
5 Bontotiro 4.764 8.073 8.660 16.154 20.284
6 Herlang 3.403 5.767 6.186 11.540 14.490
7 Kajang 7.486 7.687 8.246 25.399 31.893
8 Bulukumpa 2.450 4.152 4.454 8.308 10.432
9 Rilau Ale 2.110 3.575 3.835 7.154 8.983
10 Kindang 1.021 1.731 1.857 3.464 4.350
Bulukumba 60.571 102.655 110.114 205.405 257.922
Sumber: Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan, 2016

c. Ayam Buras (Native Chicken)


Populasi ayam buras (native chicken) hingga tahun 2015 sebanyak 651.320 ekor
dengan populasi terbanyak berada di Kecamatan Kajang dengan jumlah 119.565 ekor.
Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 69
Profil Daerah 2016

Tabel 6.33 Populasi Ayam Buras (Native Chicken) Tahun 2011 - 2015
Populasi Ayam Buras (Native Chicken)
No Kecamatan
2011 2012 2013 2014 2015
1 Gantarang 27.166 84.882 85.619 86.358 87.366
2 Ujung Bulu 11.594 36.225 36.539 36.854 37.284
3 Ujung Loe 15.935 49.789 50.221 50.654 51.245
4 Bontobahari 8.984 28.068 28.312 28.556 28.889
5 Bontotiro 28.947 90.448 91.233 92.020 93.094
6 Herlang 20.959 65.489 66.057 66.627 67.405
7 Kajang 37.177 116.164 117.173 118.184 119.565
8 Bulukumpa 23.815 74.410 75.056 75.703 76.587
9 Rilau Ale 16.692 52.153 52.606 53.060 53.679
10 Kindang 11.259 35.177 35.482 35.788 36.206
Bulukumba 202.528 632.805 638.298 643.804 651.320
Sumber: Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan, 2016

d. Itik
Salah satu ternak unggas di Kabupaten Bulukumba yang cukup menjanjikan adalah
itik dimana makanan untuk jenis unggas ini cukup tersedia sehingga memudahkan untuk
memeliharanya. Untuk tahun 2015 terjadi peningkatan populasi itik dari 57.976 ekor tahun
2014 menjadi 59.334 ekor tahun 2015 yang tersebar di seluruh kecamatan, populasi
terbanyak berada di Kecamatan Gantarang dengan jumlah populasi sebanyak 27.045 ekor.
Tabel 6.34 Populasi Itik Tahun 2011 – 2015
Populasi Itik
No Kecamatan
2011 2012 2013 2014 2015
1 Gantarang 7.779 25.823 25.771 26.425 27.045
2 Ujung Bulu 943 3.131 3.125 3.204 3.279
3 Ujung Loe 2.396 7.953 7.937 8.139 8.330
4 Bontobahari 558 1.851 1.847 1.894 1.938
5 Bontotiro 197 654 653 670 685
6 Herlang 833 2.764 2.759 2.829 2.895
7 Kajang 929 3.081 3.075 3.153 3.226
8 Bulukumpa 1.565 5.196 5.186 5.318 5.442
9 Rilau Ale 1.257 4.172 4.164 4.270 4.371
10 Kindang 610 2.027 2.023 2.074 2.123
Bulukumba 17.067 56.652 56.540 57.976 59.334
Sumber: Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan, 2016

6.2.2 Potensi Kehutanan


Luas kawasan hutan di
kabupaten Bulukumba mencapai
9.294,78 Ha yang tersebar di 6 (enam)
kecamatan, dengan klasifikasi hutan
lindung dan hutan produksi (terabatas
dan tetap) serta suaka alam.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 70


Profil Daerah 2016

Tabel 6.35 Luas Kawasan Hutan Menurut Jenisnya


di Kabupaten Bulukumba Tahun 2015

Suaka Alam dan Hutan Produksi Production Forest Total


Hutan
No Kecamatan Pelestarian Dapat di Luas
Lindung Terbatas Tetap
Alam Konversi Hutan

1 Gantarang - - - 258,32 - 258,32


2 Bontobahari 802,00 3.475,00 - - - 4.277,00
3 Kajang - - 333,17 - - 333,17
4 Bulukumpa 648,88 - - - - 648,88
5 Rilau Ale - - - 644,83 - 644,83
6 Kindang 3.392,58 - 151,34 337,48 - 3.881,40
Bulukumba 4.843,46 3.475,00 482.51 1.240,63 - 10.041,60
Sumber: Dinas Kehutanan dan Perkebunan, 2016

Tabel 6.36 Lahan Kritis Dalam Kawasan Hutan


di Kabupaten Bulukumba Tahun 2015
NO KECAMATAN LOKASI LUAS (Ha)
A. Hutan Konservasi
1. Kec. Bontobahari - DAS Bara 290,04
- DAS Bipalo 115,39
- DAS Darubiah 413,72
- DAS Kampuang 118,64
- DAS Sapo 527,54
- DAS Tanetang 162,26
- DAS Tomboloang 135,91
Jumlah 1.763,50
B. Hutan Produksi
1. Kec. Kajang - DAS Aparang 92,62
- DAS Baonto 10,93
2. Kec. Gantarang - DAS Bijawang 112,52
3. Kec. Kindang - DAS Bijawang 143,92
4. Kec. Rilau Ale - DAS Bijawang 200,80
- DAS Ujung Loe 158,38
Jumlah 719,17
C. Hutan Lindung
1. Kec. Kindang - DAS Bialo 53,07
- DAS Bijawang 154,76
- DAS Ujung Loe 580,29
Kec. Bontobahari - DAS Bipalohe 322,15
- DAS Selang 2,05
- DAS Tanetang 238,80
Jumlah 1.351,12
Jumlah Total 3.833,79
Sumber: Dinas Kehutanan dan Perkebunan, 2016
Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 71
Profil Daerah 2016

BAB VII
INFRASTRUKTUR
Infrastruktur merupakan roda penggerak pertumbuhan ekonomi. Dari alokasi
pembiayaan publik dan swasta, infrastruktur dipandang sebagai lokomotif pembangunan
nasional dan daerah. Infrastruktur juga berpengaruh penting bagi peningkatan hidup dan
kesejahteraan manusia.
Pelaksanaan pembangunan infrastruktur yang dilaksanakan di daerah tentu harus
mendapat perhatian serius, karena faktor terbesar yang dihadapi pembangunan selama ini
adalah buruknya kualitas pembangunan infrastruktur khususnya di daerah. Berbagai upaya
untuk mengatasi kondisi tersebut terus dilakukan, salah satunya adalah dengan akselerasi
pembangunan infrastruktur daerah guna mengejar ketertinggalan daerah dengan pusat
dan daerah yang tertinggal dengan daerah lain.
7.1. Bidang Bina Marga
Peningkatan infrastruktur terutama jalan dan jembatan menjadi program khusus
pemerintah Kabupaten Bulukumba melihat semakin meningkatnya jumlah kendaraan baik
roda empat maupun roda dua. Panjang jalan di Kabupaten Bulukumba hingga tahun 2015
mencapai 1.211,82 Km, dikelompokkan kedalam tiga tipe yakni jalan negara, jalan provinsi
dan jalan Kabupaten. Adapun kondisi permukaan ketiga tipe jalan tersebut yakni berupa
aspal sebesar 79,96%; kerikil 18,63% dan 1,41% untuk lainnya.
a. Jalan Negara dan Provinsi
Total panjang jalan negara dan jalan provinsi di Kabupaten Bulukumba hingga
tahun 2016 adalah 172,65 Km yang terdiri dari jalan negara 88,66 Km dengan jumlah
jembatan 43 buah dan jalan provinsi 83,99 Km dengan jumlah jembatan 11 buah. Dari
88,66 Km panjang jalan negara kesemuanya telah berkonstruksi aspal dengan kondisi jalan
78,72 % berkategori baik dan 21,27 % berkategori sedang. Demikian juga dengan jalan
provinsi dari panjang 83,99 Km kesemuannya telah berkonstruksi aspal dengan kondisi
jalan 72,73 % berkategori baik, 7,98 % berkategori sedang, 12,14 berkategori rusak ringan
dan 7,14 berkategori rusak berat.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 72


Profil Daerah 2016

Tabel 7.1 Panjang Jalan Negara dan Provinsi Menurut Konstruksi s.d Tahun 2016
Konstruksi Jalan
No Uraian
Aspal Kerikil/Tanah Lainnya Jumlah
1. Jalan Negara
1. Ruas Bantaeng – Bulukumba 12,80 - - 12,80
2. Ruas Bulukumba – Tondong 36,20 - - 36,20
3. Ruas Bulukumba – Bira 39,66 - - 39,66
Jumlah 88,66 - - 88,66
2. Jalan Provinsi
1. Ruas Tanete – Tanahberu 57,36 - - 57,36
2. Ruas Kajang – Batas Sinjai 10,43 - - 10,43
3. Ruas Palampang – Munte – Batas Sinjai 16,20 - - 16,20
Jumlah 83,99 - - 83,99
Sumber: Dinas Bina Marga Prov. Sulsel ( Sub. UPTD Wil V Kab. Bulukumba), 2016

Tabel 7.2 Panjang Jalan Negara dan Provinsi Menurut Kondisi s.d Tahun 2016
Kondisi Jalan
No Uraian
Baik Sedang Rusak Ringan Rusak Berat
1. Jalan Negara
1. Ruas Bantaeng – Bulukumba 12,80 - - -
2. Ruas Bulukumba – Tondong 36,20 - - -
3. Ruas Bulukumba – Bira 20,80 18,86 - -
Jumlah 69,80 18,86 - -
2. Jalan Provinsi
1. Ruas Tanete – Tanahberu 50,66 6,70 - -
2. Ruas Kajang – Batas Sinjai 10,43 - - -
3. Ruas Palampang – Munte – Batas Sinjai - - 10,20 6,00
Jumlah 61,09 6,70 10,20 6,00
Sumber: Dinas Bina Marga Prov. Sulsel ( Sub. UPTD Wil V Kab. Bulukumba), 2016

Tabel 7.3 Jumlah dan Panjang Jembatan Negara


Menurut Kondisi dan Konstruksi s.d Tahun 2016
Jembatan Nasional
No Uraian Bantaeng - Bulukumba - Bulukumba –
Jml
Bulukumba Tondong Bira
1 Jumlah (Bh) 10 22 11 43
2 Panjang (M’) 137.30 252.20 220.90 610.40
3 Konstruksi (Bh):
1. Beton Pratekan - - - -
2. Beton 10 22 11 43
3. Composite - - -
4. Lainnya - - -
Jumlah 10 22 11 43
4 Kondisi (Bh) :
1. Baik 10 22 6 38
2. Sedang - - 4 4
3. Rusak ringan - - - -
4. Rusak berat - - - -
Jumlah 10 22 10 42
Sumber: Dinas Bina Marga Prov. Sulsel ( Sub. UPTD Wil V Kab. Bulukumba), 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 73


Profil Daerah 2016

Tabel 7.4 Jumlah dan Panjang Jembatan Provinsi


Menurut Kondisi dan Konstruksi s.d Tahun 2016
Jembatan Provinsi
No Uraian Tanete - Kajang – Batas Palampang – Munte
Jumlah
Tanahberu Sinjai – Batas Sinjai
1 Jumlah (Bh) 9 5 2 16
2 Panjang (M’) 133,00 100.40 12.00 225.40
3 Konstruksi (Bh):
1. Beton Pratekan - - - -
2. Beton 9 4 2 15
3. Composite - - - -
4. Lainnya - 1 - -
Jumlah 9 5 2 16
4 Kondisi (Bh) :
1. Baik - - - -
2. Sedang 9 5 2 16
3. Rusak ringan - - - -
4. Rusak berat - - - -
Jumlah 9 5 2 16
Sumber: Dinas Bina Marga Prov. Sulsel ( Sub. UPTD Wil V Kab. Bulukumba), 2016

b. Jalan Kabupaten
Panjang jalan kabupaten di Kabupaten Bulukumba hingga tahun 2015 mencapai
1.039,17 Km, yang terdiri dari permukaan Laston. Beton, Lapen, Paving, Perkerasan, Rabat
Beton dan Jalan Tanah.

Tabel 7.5 Panjang Jalan Kabupaten Menurut Konstruksi dan Kondisi Tahun 2015
Kondisi Total Panjang
No Konstruksi
B RB RR S Jalan (Km)
1. Laston 435,37 33,49 93,46 22,32 584,64
2. Beton 32,46 19,62 28,86 14,38 95,32
3. Lapen 6,46 86,72 16,20 6,96 116,34
4. Paving 0,84 0,27 1,58 0,17 2,86
5. Perkerasan 0,77 129,26 41,74 53,97 225,74
6. Rabat Beton 0,29 0,13 1,97 0,64 3,03
7. Jalan Tanah - 10,32 - 0,92 11,24
Jumlah 476,19 279,81 183,81 99,36 1.039,17
Sumber Dinas Bina Marga, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 74


Profil Daerah 2016

Peresmian Jembatan Raowa Kecamatan Kajang

Tabel 7.6 Banyaknya Jembatan Kabupaten Menurut


Konstruksi dan Kondisi Tahun 2015
Kondisi Total Jembatan
No Konstruksi
B RB RR S (bh)
1. Gantung - - 2 - 2
2. Gelagar 179 2 29 - 210
3. Gorong-Gorong - - 1 - 1
4. Gorong-Gorong Kotak 2 - - - 2
5. Pelat 144 2 32 - 178
6. Rangka 4 - - - 4
7. Sementara 2 8 2 - 12
Jumlah 331 12 66 0 409
Sumber Dinas Bina Marga, 2016

7.2. Bidang Pengairan


Cakupan areal Daerah Irigasi di Kabupaten
Bulukumba hingga tahun 2015 seluas 34.346 Ha
dengan jumlah total Daerah Irigasi sebanyak 160
buah, dimana wewenang pengelolaannya dibagi
Bendung Bayang-Bayang Kec. Gantarang menjadi tiga sebagai berikut:
1. Daerah Irigasi yang menjadi kewenangan
pemerintah pusat terdapat 2 DI, dengan total
luas arel 8.860 Ha.
2. Daerah Irigasi yang menjadi kewenangan
Bendung Bettu Kec. Gantarang pemerintah propinsi terdapat 3 DI, dengan
total luas arel 4.113 Ha.
3. Daerah Irigasi yang menjadi kewenangan
pemerintah kabupaten terdapat 154 DI,
dengan total luas arel 20.777 Ha.
Bendungan Bongki-Bongki Kec. Rilau Ale

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 75


Profil Daerah 2016

Tabel 7.7 Jumlah Daerah Irigasi Tahun 2015


Lokasi / Wilayah Luas Areal
No Daerah Irigasi
Kecamatan DAS (Ha)
I. Daerah irigasi kewenangan pemerintah pusat dengan luas areal diatas 3.000 Ha
1 D. I. Bayang – Bayang Kindang Bialo 5.030
2 D. I. Bonto Manai Rilau Ale Balantieng 3.830
Jumlah 8.860
II. Daerah irigasi kewenangan pemerintah propinsi dengan luas areal 1.000 s/d 3.000 Ha
1 D. I. Bettu Gantarang Bialo 1.817
2 D. I. Bonto Nyeleng Gantarang Bijawang 1.096
3 D.I. Bongki-Bongki Kindang Bijawang 1.200
Jumlah 4.113
III. Daerah irigasi kewenangan pemerintah kabupaten dengan luas areal kurang dari 1.000 Ha
1 D.I. Anisia Bulukumba S. Balang Bessi 150
2 D.I. Aho Lagading Bulukumba S. Anyorang 189
3 D.I. Batu Lohe Bulukumba S. Balang Bessi 30
4 D.I. Balibutta Bulukumpa S. Salajueng 30
5 D.I. Bara Batu Bulukumpa S. Anyorang 67
6 D.I. Bandu Bulukumpa S. Anyorang 90
7 D.I. Balang Bessi Bulukumpa S. Balang Bessi 425
8 D.I. Balang Riri Bulukumpa S. Balang Bessi 448
9 D.I. Bole-Bole Bulukumpa S. Anyorang 65
10 D.I. Bollie Bulukumpa S. Balang Bessi 75
11 D.I. Bonto Manipi Bulukumpa S. Serre 85
12 D.I. Bongkasae Bulukumpa S. Balang Bessi 90
13 D.I. Bonto Pao Bulukumpa S. Anyorang 122
14 D.I. Cilellang Bulukumpa S. Oro 60
15 D.I. Cinranae Bulukumpa S. Salo Dua 175
16 D.I. Galung Lohe Bulukumpa S. Anyorang 369
17 D.I. Hulo Bulukumpa S. Anyorang 84
18 D.I. Illi Bulukumpa S. Illi 165
19 D.I. Jammu Bulukumpa S. Salo Dua 58
20 D.I. Jannae Bulukumpa S. Anyorang 78
21 D.I. Kalle’e Bulukumpa S. Anyorang 65
22 D.I. Kassi Buleng Bulukumpa S. Balongbisi 75
23 D.I. Kampenni Bulukumpa S. Balang Bessi 100
24 D.I. Kaseseng II Bulukumpa S. Oro 100
25 D.I. Kaseseng Bulukumpa S. Oro 145
26 D.I. Kullenge Bulukumpa S. Salajueng 80
27 D.I. Latambang Bulukumpa S. Anyorang 54
28 D.I. Labutakkang Bulukumpa S. Anyorang 90
29 D.I. Lembang Nyorang Bulukumpa S. Anyorang 200
30 D.I. Maremme Bulukumpa S. Anyorang 158
31 D.I. Matunggaleng Bulukumpa S. Anyorang 197
32 D.I. Munte Rilau Bulukumpa S. Oro 50
33 D.I. Palipi Bulukumba S. Salajueng 30
34 D.I. Pakanre Lembang Bulukumpa S. Anyorang 45
35 D.I. Pao Cani Bulukumpa S. Anyorang 88
36 D.I. Paenre Lompoa Bulukumpa S. Oro 195
37 D.I. Pakombong I Bulukumpa S. Balombisi 87
38 D.I. Paradae Bulukumpa S. Serre 100
39 D.I. Pattoengan Bulukumpa S. Pattoengan 95
40 D.I. Pao Lohe Bulukumpa S. Boddie 91

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 76


Profil Daerah 2016

41 D.I. Pakombong II Bulukumpa S. Pakombong 148


42 D.I. Pulanting Bulukumpa S. Anyorang 50
43 D.I. Sarrae Bulukumpa S. Balombisi 25
44 D.I. Sapo bonto Lakatoang Bulukumpa S. Illi 96
45 D.I. Sarajoko Bulukumpa S. Balang Bessi 50
46 D.I. Sarre Bulukumpa S. Sarre 60
47 D.I. Sumpang Ale Bulukumpa S. Salajueng 49
48 D.I. Tamarellang Bulukumpa S. Balang Riri 75
49 D.I. Taggettung Bulukumpa S. Anyorang 195
50 D.I. Tibona Bulukumpa S. Balang Bessi 75
51 D.I. Balla Pale Bulukumpa S. Balang Bessi 50
52 D.I. Pa’lelang Bulukumpa S. Salajueng 80
53 D.I. Lembang Tinurung Bulukumpa S. Balang Bessi 50
Total Luas Areal Daerah Irigasi di Kecamatan Bulukumpa 5.903
54 D.I. Kadieng Rilau Ale S. Anyorang 403
55 D.I. Karangbulotong Rilau Ale S. Karambulotong 15
56 D.I. Manyoleng Rilau Ale S. Anyorang 25
57 D.I. Pa’lipungan/Bonto Haru Rilau Ale S. Sampeang 30
58 D.I. Palipungan/Baji Minasa Rilau Ale S. Balangtieng Keke 37
59 D.I. Napenge Rilau Ale S. Balangtieng Keke 50
60 D.I. Garumbang II Rilau Ale S. Balangtieng Keke 70
61 D.I. Mangottong Rilau Ale S. Balangtieng Keke 70
62 D.I. Pasuru Rilau Ale S. Balangtieng Keke 75
63 D.I. Maddauleng Rilau Ale S. Balangtieng Keke 75
64 D.I. Capenge Rilau Ale S. Balangtieng Keke 95
65 D.I. Tabbangka Rilau Ale S. Balangtieng 117
66 D.I. Bonto Rihu Rilau Ale S. Balangtieng 135
67 D.I. Jalepeng Rilau Ale S. Anyorang 137
68 D.I. Patontongan Rilau Ale S. Balangtieng Keke 140
69 D.I. Ma’janka Rilau Ale S. Balangtieng Keke 150
70 D.I. Garumbang Rilau Ale S. Anyorang 175
71 D.I. Pandang-Pandang Rilau Ale S. Balangtieng 222
72 D.I. Balakang Rilau Ale S. Balangtieng Keke 275
73 D.I. Batu Eja Rilau Ale S. Anyorang 350
74 D.I. Balantieng Rilau Ale S. Balangtieng 325
75 D.I. Barana Rilau Ale S. Anyorang 450
76 D.I. Memangan Rilau Ale S. Balangtieng 50
77 D.I. Toddoe Rilau Ale S. Balangtieng Keke 50
78 D.I. Borong Kondo Rilau Ale S. Balangtieng Raji 50
79 D.I. Liku Miti Rilau Ale S. Balangtieng Keke 50
80 D.I. Tanah Illi Rilau Ale S. Balangtieng Keke 45
81 D.I. Bantilang Rilau Ale S. Anyorang 100
Total Luas Areal Daerah Irigasi di Kecamatan Rilau Ale 3.766
82 D.I. Baji Areng Gantarang S. Bijawang 50
83 D.I. Batu Lapisi Gantarang S. Karisa 50
84 D.I. Borong Loe Gantarang S. Borong Loe 60
85 D.I. Bonto Ulu Gantarang S. Kirasa 85
86 D.I. Bonto Mate’ne Gantarang S. Bialo 125
87 D.I. Bonto Raja Gantarang S. Bialo 151
88 D.I. Bokong Gantarang S. Bialo 100
89 D.I. Binta Naja Gantarang S. Bintanaja 197
90 D.I. Cambang Boko Gantarang S. Bintanaja 100
91 D.I. Donggo Gantarang S. Ponre 20
92 D.I. Galung Beru Gantarang S. Bonto Sunggu 80
93 D.I. Jampue Gantarang S. Kirasa 95

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 77


Profil Daerah 2016

94 D.I. Katimbang Gantarang S. Kalumeme 145


95 D.I. Kirasa Gantarang S. Kirasa 70
96 D.I. Laumang Gantarang S. Laumang 40
97 D.I. Maesa Gantarang S. Maesa 206
98 D.I. Pagentungan Gantarang S. Bialo 226
99 D.I. Punranga Gantarang S. Punranga 330
100 D.I. Tanah Kongkong Gantarang S. Bialo 699
101 D.I. Tombong Gantarang S. Kirasa 50
102 D.I. Tuli Gantarang S. Tuli 175
103 D.I. Pamborong Gantarang S. Kalummassang 70
Total Luas Areal Daerah Irigasi di Kecamatan Gantarang 3.124
104 D.I. Hisang II Kindang S. Hisang 250
105 D.I. Buakan Tangaya Kindang S. Biangkeke 30
106 D.I. Bonto Bontoa Kindang S. Biangkeke 30
107 D.I. Bangsalayya Kindang S. Bilang Perusu 35
108 D.I. Kalimulasa Kindang S. Kalimusala 40
109 D.I. Kalibbong Kindang 50
110 D.I. Balleangin Kindang S. Palioi 70
111 D.I. Oro Kindang S. Bijawang 80
112 D.I. Oddungan Kindang S. Oddungan 80
113 D.I. Bonto Rita Kindang S. Kirasa 87
114 D.I. Pacollong Kindang S. Kirasa 86
115 D.I. Bilang Rea Kindang S. Bilangrea 120
116 D.I. Passimbungan Kindang S. Biangkeke 120
117 D.I. Borong Parring Kindang S. Palioi 120
118 D.I. Hisang I Kindang S. Oddungan 174
119 D.I. Panrioang Jarang Kindang S. Panrioang Jarang 175
120 D.I. Kantisang Kindang S. Kirasa 200
121 D.I. Bali Konrong Kindang S. Balikonrong 200
122 D.I. Parigi Kindang S. Biangkeke 150
123 D.I. Palioi Kindang S. Palioi 375
124 D.I. Bongki Kindang S. Bilangrea 60
Total Luas Areal Daerah Irigasi di Kecamatan Kindang 2.532
125 D.I. Babana Ujung Loe S. Topanda 448
126 D.I. Balang Tikeke Ujung Loe S. Balangtieng 704
127 D.I. Kalicompeng Ujung Loe S. Balangtieng 45
128 D.I. Panggilingan Ujung Loe S. Balangtieng 90
129 D.I. Lonrong Ujung Loe S. Balangtieng 870
Total Luas Areal Daerah Irigasi di Kecamatan Ujung Loe 2.157
130 D.I. Kanaria Bontotiro S. Panrioang Meong 40
131 D.I. Patompongan Bontotiro S. Panrioang Meong 75
132 D.I. Panrioang Meong Bontotiro S. Lolisang 45
Total Luas Areal Daerah Irigasi di Kecamatan Bontotiro 160
133 D.I. Batu Nilamung Kajang S. Lolisang 120
134 D.I. Bobo Kajang S. Bobo 50
135 D.I. Danggarehan Kajang S. Lolisang 50
136 D.I. Kabbung Kajang S. Karosi 90
137 D.I. Sakku Kajang S. Galoggo 30
138 D.I. Sapayya Kajang S. Lolisang 75
139 D.I. Sangkala Kajang S. Sangkala 940
140 D.I. Toga Kajang S. Jelepeng 80
141 D.I. Daloba Kajang S. Daloba 100
142 D.I. Paku-Paku Kajang S. Paku-Paku 100
143 D.I. Lambeang Kajang S. Saljueng 500
144 D.I. Tinurung Kajang S. Sangkala 50
Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 78
Profil Daerah 2016

145 D.I. Kabibing Kajang Cekdam 100


146 D.I. Tihele Kajang S. Tuli 150
147 D.I. Pabbuaya Kajang S. Pabbuaya 100
148 D.I. Karosi Kajang S. Jalepeng 100
149 D.I. Bili Kajang S. Bili 100
150 D.I. Badu Kajang S. Mattoangin 75
151 D.I. Passorengan Kajang S. Lolisang 75
152 D.I. Soppeng Kajang S. Balang Bina 100
153 D.I. Balang Bina Kajang S. Balang Bina 75
154 D.I. Batu Lassu Kajang S. Galoggo 75
Total Luas Areal Daerah Irigasi di Kecamatan Kajang 3.135
Total Luas Areal Daerah Irigasi Kewenangan Kabupaten 20.777
Sumber Data: Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air, 2016

Tabel 7.8 Jumlah Tenaga P3A Kabupaten Bulukumba Tahun 2011 - 2015
Tahun
No Jenis Data
2011 2012 2013 2014 2015
1 Gantarang 15 77 77 77 88
2 Ujung Bulu - - - - 3
3 Ujung Loe 12 22 22 22 27
4 Bontobahari - - - - -
5 Bontotiro - - - - -
6 Herlang - - - - -
7 Kajang 9 9 9 9 9
8 Bulukumpa 10 19 19 19 50
9 Rilau Ale 13 26 26 26 34
10 Kindang 7 14 14 24 23
Jumlah 66 167 167 167 234
Sumber Dinas Pengelolaan Sumber Daya Air, 2015

7.3. Bidang Tata Ruang & Permukiman


a. Perumahan
Pembangunan dan pengelolaan
infrastruktur perumahan dan permukiman
yang mencakup perumahan, air minum, air
limbah, persampahan dan drainase ditujukan
untuk memenuhi standar pelayanan minimal
dan memberikan dukungan terhadap
Puri Asri Estate Desa Polewali Kec. Gantarang pertumbuhan sektor riil.
Permasalahan utama yang dihadapi dalam pembangunan perumahan dan
permukiman adalah masih terdapatnya rumah tangga yang belum memiliki hunian yang
layak, masih adanya rumah tangga yang tidak memiliki akses terhadap air minum dan
sanitasi permukiman yang layak, serta masih kurangnya dukungan infrastruktur
penyediaan air minum dan sanitasi dalam mendorong pertumbuhan sektor industri,
pariwisata, dan perdagangan.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 79


Profil Daerah 2016

Meningkatnya jumlah penduduk seiring pula dengan meningkatnya permintaan


masyarakat akan perumahan. Jumlah perumahan yang dikelola developer dan perorangan
dari tahun ke tahun terjadi peningkatan.
Tabel 7.9 Jumlah Perumahan Yang Dikelola Developer dan Perorangan
Tahun 2011 - 2015
TAHUN
NO URAIAN
2011 2012 2013 2014 2015
1 Developer 688 485 373 748 340
2 Perorangan - - - 1.071 653
Jumlah 688 485 373 1.819 993
Sumber: Dinas Tata Ruang Perumahan dan Cipta Karya, 2016

b. Drainase
Kabupaten Bulukumba dengan jumlah
penduduk sebesar 400.990 jiwa yang mana
sebagian besar pendudunya tinggal dan
melakukan berbagai aktivitas di ibukota
kabupaten, maka untuk menjamin kesehatan
dan kenyamanan penduduknya harus ada
sanitasi yang memadai, misalnya drainase.
Dengan adanya drainase tersebut genangan air hujan dapat disalurkan sehingga
banjir dapat dihindari dan tidak akan menimbulkan dampak ganguan kesehatan pada
masyarakat serta aktivitas masyarakat tidak akan terganggu. Kondisi di atas membuat
pemerintah kabupaten mengupayakan penyediaan drainase yang cukup memadai, dan
hingga tahun 2015 pemerintah telah membangun drainase sepanjang 17.768 meter.
Tabel 7.10 Panjang Drainase Menurut Kondisi Tahun 2011 - 2015
TAHUN
NO URAIAN
2011 2012 2013 2014 2015
1 Panjang 2.490,21 4.777,20 8.049,30 10.562,97 17.768,00
2 Kondisi :
1. Baik 1.743,15 3.702,33 6.841,91 10.034,82 17.768,00
2. Sedang 186,76 238,86 201,23 105,63 -
3. Rusak ringan 249,02 358,29 402,47 158,44 -
4. Rusak berat 311,28 477,72 603,70 264,07 -
Sumber Dinas Tata Ruang Perumahan dan Cipta Karya, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 80


Profil Daerah 2016

c. Jalan Beton
Selain jalan yang kerjakan oleh Dinas
Bina Marga Pemerintah Kabupaten Bulukumba
juga membuat jalan beton yang dikerjakan
oleh Dinas Tata Ruang Perumahan dan Cipta
Karya, hingga tahun 2015 panjang jalan beton
yakni 24.796,26 Km.
Tabel 7.11 Panjang Rabat Beton Menurut Kondisi Tahun 2011 - 2015
TAHUN
NO URAIAN
2011 2012 2013 2014 2015
1 Panjang 199,50 641,00 4.183,97 5.139,74 24.796,26
2 Kondisi :
a. Baik 119,70 448,70 3.347,18 4.625,77 14.594,61
b. Sedang 14,96 32,05 104,60 51,40 9.048,65
c. Rusak ringan 24,94 64,10 313,80 128,49 1,153,00
d. Rusak berat 39,90 96,15 418,40 334,08 -
Sumber Dinas Tata Ruang Perumahan dan Cipta Karya, 2016

7.4. Bidang Kelistrikan dan Air Bersih


a. Listrik
Pada umumnya pengelolaan
listrik di Indonesia dipenuhi oleh PT.
Perusahaan Listrik Negara (persero)
dan termasuk di Kabupaten Bulukumba
saat masih ditangani Perusahaan Listrik
Negara (PLN).

Tabel 7.12 Data Pelanggan Listrik di Kabupaten Bulukumba Tahun 2015


Daya
Jumlah Listrik Terjual
No Unit Tersambung kWh Terjual
Pelanggan (Rp)
(KVA)
1 Ranting Panrita Lopi 50.516.000 57.633.400 7.503.651 7.50.826.415
2 Sub Ranting Bonto Manai 3.733 4.152.068 2.955.505 2.324.062.573
3 Lindes Borong Rappo 2.165 2.407.701 1.695.281 1.333.084.670
4 Ranting Tanete 14.512 12.269.348 14.677.883 11.541.959.649
5 Sub Ranting Tambangan 3.436 2.904.808 3.820.562 3.004.300.427
6 Sub Ranting Tanah Jaya 2.662 2.250.644 3.692.805 2.903.838.918
7 Ranting Kalumpang 9.096 7.659.491 8.482.783 6.670.440.411
8 Sub Ranting Tanah Lemo 3.103 2.613.470 3.783.682 2.975.299.921
9 Lisdes Tanuntung 4.846 4.080.500 4.226.021 3.323.133.535
10 Lisdes Bira 1.507 1.269.239 2.406.310 1.892.202.926
Bulukumba 86.043 85.185.450 120.452.848 94.718.149.445
Sumber: PT.PLN (Persero) Area Bulukumba, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 81


Profil Daerah 2016

b. Air Bersih
Ketersediaan infrastruktur air bersih merupakan aspek penting bagi masyarakat
untuk mendukung penyediaan air bersih bagi kehidupan sehari-hari. Kondisi
perkembangan pelayanan air bersih untuk kebutuhan masyarakat di wilayah Kabupaten
Bulukumba ditunjukkan dengan persentase jumlah penduduk dengan pemenuhan air
bersih bersumber dari PDAM/PAM, air sumur, sungai, air hujan dan air kemasan.
Perusahaan Daerah Air Minum
(PDAM) adalah perusahaan Daerah yang
selama ini melayani air bersih khususnya
untuk pelayanan dalam kota dan sekitarnya
serta pada tempat wisata Bira, sedangkan
untuk memenuhi kebutuhan air bersih
pedesaan maka pemerintah Kabupaten
Bulukumba melakukan pembangunan
sumur bor dan membendung beberapa
sumber mata air yang dialirkan secara
gravitasi ke rumah-rumah penduduk,
disamping itu terdapat pula partisipasi
masyarakat dalam upaya pemenuhan
kebutuhan air bersih.
Sumber air bersih yang dikelola PDAM untuk kebutuhan dalam kota dan sekitarnya
di suplai dari sungai Bialo dan Bontonyeleng Kecamatan Gantarang dan untuk kebutuhan
pariwisata Bira disuplay dari mata air lotong-lotong di Kecamatan Bontobahari. Volume air
bersih yang disalurkan kepada konsumen sebanyak 855.865 meter kubik, sedangkan air
bersih yang disalurkan pada tahun sebelumnya sebanyak 610.155 meter kubik atau
meningkat sekitar 40,27 persen dengan jumlah pelanggang sebanyak 8.303.
Untuk meningkatkan pelayanan air bersih, saat ini sedang dilakukan survei
sumber-sumber air. Salah satunya sumber air yang telah disurvei tahun 2010 adalah mata
air Laikang di Kecamatan Kajang dan saat ini sumber air tersebut telah dapat dimanfaatkan
oleh masyarakat dengan dibangunnya sarana dan prasarana pemanfaatan air tersebut
dengan sistem Mikro Hidran.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 82


Profil Daerah 2016

Sumber air alam yang telah dikembangkan


dan dipergunakan masyarakat Kajang sebagai
sumber air minum dengan sistem Mikro Hidran.
Lokasi ini berada pada ketinggian ± 80 M dpl,
dengan terjunan yang tinggi dan diperkirakan
mampu mengangkat aliran air tersebut sampai
pada ketinggian 120 Mdpl.
Sumber Mata Air Laikang Kec. Kajang

Tabel 7.13 Bayaknya Pelanggan Serta Air Yang Disalurkan PDAM


Menurut Jenis Konsumen Tahun 2011 - 2015
Banyaknya Air yang
No Jenis konsumen
Pelanggan Disalurkan (m3)
1 Sosial (Umum, Khusus) 315 60.682
2 Non Niaga (Rumah Tangga, Instansi Pemerintah) 7.822 769.477
3 Niaga (Kecil, Sedang, Besar) 166 25.706
4 Industri (Kecil, Besar) - -
5 Khusus (Pelabuhan, Terminal Air) - -
2015 8.303 855.865
2014 7.582 610.155
Jumlah 2013 7.004 567.975
2012 7.442 601.988
2011 6.278 598.387
Sumber: PDAM, 2016

7.5. Bidang Perdagangan


Aktivitas perdagangan pada umumnya terfokus pada sejumlah pasar yang ada,
dimana terdapat 48 pasar dengan berbagai tipe pasar, 1 pasar tipe A, 11 pasar tipe B, dan
36 pasar tipe C. Untuk meningkatkan daya jual beli maka dilakukan berbagai upaya
terutama pembangunan pasar yang baru dan perbaikan infrastruktur pasar yang telah ada.
Selain pasar tradisional di bangun pula pusat perbelanjaan modern yakni mall dan
beberapa mini market oleh para investor.

Pasar Rakyat Cekkeng Mall Mega Zanur

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 83


Profil Daerah 2016

Tabel 7.14 Jumlah Pasar Berdasarkan Type Tahun 2015


Type Pasar
No Kecamatan Jumlah
A B C
1 Gantarang - 2 7 9
2 Ujung Bulu 1 - 2 3
3 Ujung Loe - 2 4 6
4 Bontobahari - 1 2 3
5 Bontotiro - 1 4 5
6 Herlang - 1 6 7
7 Kajang - - 4 4
8 Bulukumpa - 1 2 3
9 Rilau Ale - 2 2 4
10 Kindang - 1 3 4
Bulukumba 1 11 36 48
Sumber: Dinas Koperasi,UMKM, Perdagangan, Perindustrian, Pertambangan dan Energi, 2016

Tabel 7.15 Banyaknya Sarana Perdagangan di Kabupaten Bulukumba


Tahun 2012 - 2015
Jumlah
No Sarana Perdagangan Lokasi
2012 2013 2014 2015
1 Pasar Tradisional 36 36 47 48 Tersebar
2 Pasar Lokal 11 11 - - Tersebar
3 Pasar Regional 1 1 - - Ujungbulu
4 Pasar Swalayan 26 26 27 27 Tersebar
5 Hipermaket - - - -
6 Pasar Grosir - - - -
7 Mall/Plaza 1 1 1 1 Ujungbulu
Jumlah 75 75 75 76
Sumber: Dinas Koperasi,UMKM, Perdagangan, Perindustrian, Pertambangan dan Energi, 2016

7.6. Bidang Perhubungan


7.6.1. Angkutan Darat
1 unit terminal angkutan umum tipe C di Ibukota Kabupaten yang berfungsi sebagai
terminal angkutan dalam kota, antar kecamatan/desa, antar kabupaten dan antar provinsi

Terminal Angkutan Tipe C Kab. Bulukumba

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 84


Profil Daerah 2016

Tabel 7.16 Banyak Kendaraan Bermotor Terdaftar dan Terbayar


Pada UPTD SAMSAT Bulukumba Tahun 2015
Flat
No Jenis Jumlah
Hitam Kuning Merah
1 Sedang 31 1 - 32
2 Mini Bus 3.212 426 156 3.794
3 Jeep 137 - 5 142
4 Mikro Bus 2 2 5 9
5 Pick Up 2.070 2 29 2.101
6 Truk 13 15 3 31
7 Truk Tangki 7 - - 7
8 Light Truk 252 36 7 295
9 Dump Truk 65 26 4 95
10 Ambulance 3 - 14 17
Jumlah 5.792 508 223 6.523
Sumber Dinas Perhubungan Komunikasi dan Informatika, 2016

Tabel 7.17 Arus Bongkar Muat Penumpang Pada Terminal Bulukumba


Tahun 2013 - 2015
PENUMPANG
NO BULAN
Bongkar (orang) Muat (orang)
1 Januari 4.150 4.150
2 Februari 3.850 3.850
3 Maret 3.625 3.625
4 April 3.875 3.875
5 Mei 3.670 3.670
6 Juni 3.850 3.850
7 Juli 4.825 4.825
8 Agustus 4.125 4.125
9 September 4.250 4.250
10 Oktober 4.150 4.150
11 November 3.850 3.850
12 Desember 3.750 3.750
2015 47.970 47.970
Jumlah 2014 47.970 61.300
2013 3.180 3.685
Sumber: Dinas Perhubungan Komunikasi dan Informatika, 2016

7.6.2. Angkutan Laut


a. Pelabuhan LeppeE
Pelabuhan LeppeE berada di Kecamatan Ujung Bulu yang dikelola Pemerintah
Pusat dan diarahkan sebagai pelabuhan bongkar muat barang dan bahan bakar yang
menghubungkan antar Kabupaten di Sulawesi Selatan diantaranya Selayar, juga keluar
propinsi diantaranya Papua, Nusa tenggara, Flores, dan beberapa pulau tetangga lainnya.
Selain itu terdapat pula beberapa pelabuhan rakyat yang tersebar di tujuh kecamatan
pantai di Kabupaten Bulukumba.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 85


Profil Daerah 2016

Pemerintah pusat telah berupaya untuk fungsinya sebagai pelabuhan bongkar


muat barang dengan melakukan peningkatan. Sampai saat ini telah dibangun infrastruktur
pelabuhan mulai dari pembangunan kantor dan pelebaran pelataran penyimpanan barang
termasuk gudang dan prasarana lainnya. Untuk meningkatkan kapasitas arus bongkar
muat kapal, telah dilakukan penambahan panjang dermaga.
Tabel 7.18 Arus Bongkar Muat Barang dan Penumpang Pada
Pelabuhan Dermaga LeppeE Tahun 2013 - 2015
BARANG PENUMPANG
NO BULAN
Bongkar (ton) Muat (ton) Bongkar (orang) Muat (orang)
1 Januari 139 3.912 - -
2 Februari 132 2.353 - -
3 Maret 147 5.160 - -
4 April 180 4.111 - -
5 Mei 113 2.010 - -
6 Juni 121 2.592 - -
7 Juli 76 2.676 - -
8 Agustus 121 971 - -
9 September 111 1.031 - -
10 Oktober 161 1.136 - -
11 November 147 953 - -
12 Desember 161 1.053 - -
2015 1.609 27.958 - -
Jumlah 2014 1.759 29.599 1.322 1.201
2013 949 28.927 - -
Sumber: Kantor UP. Pelabuhan Kelas III Bulukumba, 2016

Pemerintah pusat telah berupaya untuk fungsinya sebagai pelabuhan bongkar


muat barang dengan melakukan peningkatan. Sampai saat ini telah dibangun infrastruktur
pelabuhan mulai dari pembangunan kantor dan pelebaran pelataran penyimpanan barang
termasuk gudang dan prasarana lainnya. Untuk meningkatkan kapasitas arus bongkar
muat kapal, telah dilakukan penambahan panjang dermaga.
b. Pelabuhan Bira
Pelabuhan Bira terletak di Kecamatan Bontobahari, dikelola oleh Pemerintah
Provinsi. Pelabuhan ini diarahkan sebagai pelabuhan muat penumpang yang
Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 86
Profil Daerah 2016

menghubungkan antar Kabupaten di Sul-Sel diantaranya Selayar, juga keluar provinsi


diantaranya Kabaena, Nusa Tenggara, Flores, dan beberapa pulau tetangga lainnya.

Tabel 7.19 Lalu Lintas Penumpang dan Barang Angkutan Sungai, Danau dan
Penyeberangan (ASDP) di Pelabuhan Bira Tahun 2013 - 2015
BARANG
NO BULAN
Penumpang (Orang) Barang (ton)
1 Januari 15.206 7.246,6
2 Februari 12.721 5.643,6
3 Maret 16.908 5.898,2
4 April 19.565 3.946,0
5 Mei 19.124 6.593,4
6 Juni 15.989 5.506,4
7 Juli 20.645 5.610,2
8 Agustus 18.837 6.173,7
9 September 17.492 7.479,5
10 Oktober 22.077 7.233,9
11 November 19.392 7.863,7
12 Desember 19.299 7.639,9
2015 217.255 76.835
Jumlah 2014 118.349 716.842
2013 208.518 33.109
Sumber: Kantor UP. Pelabuhan Kelas III Bulukumba, 2016

7.7. Bidang Telekomunikasi


Kantor Telekomunikasi (Telkom) di
Kabupaten Bulukumba terdapat 1 (satu)
yakni kantor Telkom Cabang Bulukumba.
Selain sarana telekomunikasi yang dikelola
oleh PT Telkom, juga terdapat jaringan
telepon celluler yang dapat menjangkau
seluruh kecamatan yaitu: Telkomsel,
Indosat, Satelindo dan Tree.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 87


Profil Daerah 2016

7.8. Bidang Perhotelan dan Penginapan


Hotel dan penginapan tersebar di 2 kecamatan yaitu kecamatan Ujung Bulu yang
merupakan ibukota kabupaten dan kecamatan Bontobahari tepatnya di Bira sebagai
tempat tujuan utama para wisatawan. Terdapat 79 buah hotel dan penginapan dengan
jumlah kamar sebanyak 807 buah dan tempat tidur 1.110 buah serta ruang meeting
sebanyak 23 ruang. Keadaan ini meningkat dari tahun ke tahun seiring dengan
bertambahnya jumlah wisatawan yang berkunjung ke Kabupaten Bulukumba.

Hotel Arini-2 di Ibukota Kabupaten Hotel di Bira Kec. Bontobhari

Tabel 7.20 Hotel dan Akomodasi di Kabupaten Bulukumba Tahun 2015


Jumlah
No Hotel Tempat Fasilitas
Kamar
Tidur
1 Hotel Arini 2 AC, TV, Air Panas, Ruang
22 31
Jl. Lanto Dg Pasewang No. 28 Meeting, WIFI
2 Hotel Marlboro
20 23 AC, TV
Jl. Dato Tiro
3 Wisma Ahmad Yani
8 8 AC, TV
Jl. Ahmad Yani No. 37 B
4 Hotel Arini I AC, TV, Air Panas, Ruang
30 30
Jl. Dato Tiro No. 161 (0413-82859) Meeting
5 Wisma Gajah Mada AC, TV, Air Panas, Ruang
11 12
Jl. Gajah Mada No. 15 (0413-81203) Meeting
6 Wisma Lima Tujuh
13 20 AC, TV
Jl. Pisang No. 26 (0413-81823)
7 Wisma Andira AC, TV, Air Panas, Ruang
15 20
Jl. Dato Tiro No. 18 (081242192444) Meeting
8 Pondok Kharisma AC, TV, Air Panas, Ruang
9 13
Jl. Siswomiharjo No. 1 (085240219747) Meeting
9 Wisma Yul
9 18 AC, TV
Jl. Muh. Hatta No. 74 (085355148777)
10 Wisma Dato Tiro
6 9 AC, TV
Jl. Dato Tiro (081955166859)
11 Hotel Marina
8 8 AC, TV, Ruang Meeting
Jl. Manggis No. 2 (082346456565)
12 Wisma Awal Fajar
7 12 AC, TV, WIFI
Jl. Pisang No. 19 (082191053956)
13 Wisma Arafah
12 22 AC, TV, WIFI
Jl. Pisang No. 21
14 Wisma Fakhira
12 20 AC, TV
Jl. Srikaya

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 88


Profil Daerah 2016

15 Wisma Matahari
8 15 AC, TV, Ruang Meeting
Jl. Matahari No. 14
16 Wisma Cendana
42 63 AC, TV
Jl. Cendana
17 Wisma Erick
7 11 AC, TV, WIFI
Jl. Lanto Dg Pasewang No. 14 (085240487823)
18 Wisma Aulia Nur
12 15 AC, TV
Jl. Pepaya No. 20 (085299768214)
19 Hotel Agri AC, TV, Air Panas, Ruang
31 50
Jl. R. Soeprapto No. 17 (08229191210) Meeting, WIFI
20 Hotel Star Inn AC, TV, Ruang Meeting,
11 13
Jl. Lanto Dg Pasewang (085399781800) WIFI, Restoran
21 Wisma Dwiputra
8 17 AC, TV
Poros BTN I Bulukumba
22 Anruling
2 2 -
Kapongkolan Bira (081342709062)
23 Hotel Sapolohe
14 24 AC, TV
Kapongkolan Bira (081354796333)
24 Hakuna Matata AC, Restoran, Ruang
14 27
Kapongkolan Bira (085299375914) Meeting, WIFI
25 Pondok Wisata Bahagia
10 14 TV
Kapongkolan Bira (081343962943)
26 Patma Bira
9 9 AC, TV
Kapongkolan Bira (082190301649)
27 Pondok Nusantara Cottage
5 5 AC, TV
Kapongkolan Bira
28 Wisma Bahari Indah
12 15 AC, TV, Ruang Meeting
Kapongkolan Bira (082187092287)
29 Riswan Guest House
12 14 AC, TV, Ruang Meeting
Kapongkolan Bira (081346434425)
30 Sipakaau
7 7 -
Kapongkolan Bira (081342707547)
31 Nusa Bira Indah
15 20 AC, TV, Ruang Meeting
Kapongkolan Bira (082250031387)
32 Penginapan Kalubimbi
7 13 AC, TV
Kapongkolan Bira (085343643373)
33 Ririn Bungalow
2 2 -
Kapongkolan Bira
34 Hotel Bira Beach AC, Ruang Meeting,
23 36
Kapongkolan Bira (082196448833) Restoran
35 Bara Beach Bungalow
7 11 AC, TV, Restoran, WIFI
Bara Bira (082194131562)
36 Penginapan Rahmat
5 6 AC, TV
Kapongkolan Bira (081389289531)
37 Bukit Sawerigading
6 6 AC, TV
Kapongkolan Bira (081342242318)
38 Hotel Mangga Lodge
5 5 AC, Restoran
Bara Bira (081236356408)
39 Kaluku Café AC, TV, Ruang Meeting,
4 10
Panrang Luhu (081543438088) Restoran
40 Anda Beach Hotel AC, TV, Ruang Meeting,
10 10
Kapongkolan Bira (081355111668) Restoran
41 Pondok Penginapan Pasir Putih
10 10 AC, TV
Kapongkolan Bira (085394139293)
42 Anda Bungalow’s AC, TV, Ruang Meeting,
Kapongkolan Bira (081355111668) 28 45
Restoran

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 89


Profil Daerah 2016

43 House For Rent/Penginapan Asri


3 3 AC, Restoran, WIFI
Kapongkolan Bira (082113220655)
44 Salassa Guest House
6 8 Restoran
Kapongkolan Bira (08124265672)
45 Sinar Bira
4 4 -
Panrang Luhu (085281794136)
46 Reskiku
6 6 -
Kapongkolan Bira (085397687004)
47 Shunshine
8 11 -
Kapongkolan Bira (082190931175)
48 Penginapan Sapoyya
13 13 AC, TV, Ruang Meeting
Kapongkolan Bira (082343141847)
49 Panrita Lopi Hotel AC, TV, Ruang Meeting,
18 22
Kapongkolan Bira (082190237385) Restoran
50 Ammatoa Resort AC, Restoran, WIFI,
7 8
Kapongkolan Bira (081242965500) Kolam Renang
51 Pondok Riswan Bungalows
8 10 AC, TV, Ruang Meeting
Kapongkolan Bira (085396720316)
52 Penginapan Harapan Maju
4 8 AC, TV
Kapongkolan Bira (085255994640)
53 Wisma Kiara
5 7 AC, TV
Kapongkolan Bira
54 Panda Beach Bira
5 5 AC, TV
Kapongkolan Bira (085397607004)
55 Mori Beach
7 7 AC, TV, Ruang Meeting
Kapongkolan Bira (085255650652)
56 Rutepar Guest House
6 8 AC, TV
Kapongkolan Bira (085656456853)
57 Wisma Bukit Jabir
5 5 AC, TV
Kapongkolan Bira
58 Wisma Melba
4 8 AC, TV
Kapongkolan Bira (085242229600)
59 Wisma Soppeng Utama
10 11 AC, TV
Kapongkolan Bira (081646837455)
60 Wisma Pelangi
3 3 AC
Kapongkolan Bira (085331268208)
61 Wisma Garuda
6 6 AC, TV
Kapongkolan Bira (082145806585)
62 Villa Kampung Anda
42 84 AC, TV
Kapongkolan Bira (082145806585)
63 Wisma Andita Beach
6 7 AC, TV, Ruang Meeting
Kapongkolan Bira (082145806585)
64 Penginapan H. Bado
4 4 TV
Kapongkolan Bira (082145806585)
65 Penginapan Tanjung Bira
18 18 AC, TV
Kapongkolan Bira (082394576618)
66 Wisma Wiryawan
5 7 AC, TV
Kapongkolan Bira (081242598085)
67 Villa Sakha Beach
5 7 AC, TV
Kapongkolan Bira (082293147346)
68 Mess Pemda 10
10 10 AC, TV
Kapongkolan Bira (081241809273)
69 Mess Pemda 1
8 8 AC
Kapongkolan Bira (085299299748)
70 Motel Kapongkolan
Kapongkolan Bira (085242549899) 7 7 AC, Ruang Meeting

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 90


Profil Daerah 2016

71 Wisma Embaya
4 4 AC, TV
Kapongkolan Bira (085399127134)
72 Alda Sidenreng
6 6 AC, TV
Kapongkolan Bira (082291520483)
73 Salsa Bungalow
3 3 AC, TV
Kapongkolan Bira (081242409789)
74 Penginapan Anugrah Jaya
5 5 AC, TV
Kapongkolan Bira (081341447370)
75 Bara Beach Hotel
9 13 AC, TV, Restoran, WIFI
Kapongkolan Bira (082113220655)
76 Villa Asri
3 3 AC, Restoran, WIFI
Kapongkolan Bira (082113220655)
77 Penginapan Jusman Jalil
3 5 AC
Kapongkolan Bira (081241643288)
78 Hotel Zanur
25 37 AC, TV
Jl. Sam Ratulangi (082346443490)
79 Mess Pemda Tanete
8 8 -
Jl. Kemakmuran Tanete
80 Wisma Sang Surya
20 30 AC, TV, Ruang Meeting
Jl. Sultan Hasanuddin (085255835765)
Sumber: Badan Pusat Statistik, 2016

7.9. Bidang Pariwisata


Kabupaten Bulukumba adalah salah satu daerah tujuan wisata di Sulawesi Selatan
setelah Kabupaten Tana Toraja. Potensi wisata yang dimiliki merupakan obyek wisata yang
diunggulkan di wilayah selatan Sulawesi Selatan. Potensi obyek wisata di kabupaten
Bulukumba terdiri dari:
I. Wisata Kerajinan
1). Pembuatan Perahu Tradisional Pinisi.
2). Pembuatan Sarung Tenun Khas Kajang.
3). Pembuatan Sarung Tenun Gambara Bira
II. Wisata Bahari dan Pulau
1). Pantai Pasir Putih Bira.
2). Pantai Marumasa Bira
3). Pantai Pasir Putih Lemo-lemo.
4). Pantai Pasir Putih Mandala Ria.

5). Pantai Samboang.


6). Pantai Panrang Luhu
7). Pantai Kasuso

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 91


Profil Daerah 2016

8). Pantai Pangngalla’iyya (Bira Timur)


9). Pantai Bara
10). Pantai/Tebing Apparalang
11). Pantai Basokeng
12). Pantai Bajange
13). Pantai Merpati/Leppe’E
14). Pulau Liukang Loe.
15). Pulau Kambing.
III. Wisata Sejarah / Situs Bersejarah
1). Makam Dato Tiro.
2). Makam Karaeng Sapo Batu.
3). Makam Karaeng Ambibia.
4). Situs Pua Janggo.
5). Situs Karaeng Puang.
6). Mesjid Pertama Dato Tiro.
7). Gua Passohara.
8). Gua Passe
9). Gua Liang Panikia
10). Gua Malukua
IV. Wisata Adat
1). Kawasan Adat Amma Toa.
V. Wisata Tirta
1). Permandian Limbua.
2). Permandian Alam Bravo.
3). Permandian Sumur Panjang Hila-hila.
VI. Wisata Alam
1). Danau Buhung Tujuh Kahayya.
VII. Wisata Agro
1). Perkebunan Karet Palangisang.
2). Perkebunan Karet Balang Bessi.
3). Perkebunan Karet Balangriri.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 92


Profil Daerah 2016

WISATA KERAJINAN

1. Pembuatan Perahu Pinisi.

Kabupaten Bulukumba terkenal sebagai daerah pembuat perahu pinisi sehingga


digelari “Bumi Panrita Lopi”, yang artinya tempat bermukimnya ahli pembuat perahu.
Tempat pembuatan perahu pinisi di Kabupaten Bulukumba terdapat di Kecamatan
Bontobahari tepatnya di Kelurahan Tanah Beru, Desa Ara dan Desa Bira yang berjarak 24
km dari kota Bulukumba.
Di tempat inilah Perahu Pinisi Nusantara dibuat, kemudian dilayarkan dan berhasil
mengarungi samudera Pasifik sampai ke Vancouver Kanada, Pinisi “Hati Marege”
menembus lautan bebas di selatan Timor-Timur sampai ke Darwin Australia, Pinisi
“Ammanagappa” berlayar ke Madagaskar, dan Damar Sagari melayari rute Bulukumba –
Makassar Samarinda – Filipina – Jepang dan Amerika.
Inilah salah satu obyek wisata yang memadukan antara wisata budaya dan wisata bahari
yang ada di kabupaten Bulukumba. Pembuatan perahu jenis pinisi dan kemampuan serta
kekuatannya dalam mengarungi lautan sudah dibuktikan oleh seniman-seniman pembuat
perahu secara tradisional dengan teknologi tinggi yang diturunkan secara turun
temurun di masyarakat Ara, Bira, dan Tanah Beru Kecamatan Bontobahari Kabupaten
Bulukumba.
Berawal dari proses pembuatan Perahu Pinisi menjadi cikal bakal lahirnya seni tari
oleh masyarakat Ara yang disebut ”Tari Panrita Lopi” atau Tari Pembuat Perahu, dan Tari
Salonreng. (Sumber: Spektrum Sejarah Budaya dan Tradisi Bulukumba; 2005).
Disamping pembuatan perahu tradisional
pinisi yang mampu berlayar mengarungi
samudera, terdapat pula pengrajin-pengrajin
miniatur atau souvenir pinisi yang dapat
dijumpai di Kecamatan Bontobahari.
Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 93
Profil Daerah 2016

2. Pembuatan Sarung Tenun Khas Kajang


Kerajinan pembuatan sarung tenun
khas Kajang ini bisa kita jumpai di kecamatan
Kajang yang berjarak 75 km dari kota
Bulukumba. Pembuatan sarung sebagai
kerajinan rumah tangga dapat ditemui di
rumah-rumah penduduk. Proses pembuatan
sarung ini sangat tradisional dengan
menggunakan alat-alat sederhana.
Bahan baku juga didapatkan secara tradisional dengan memintal benang sendiri
dan akhirnya ditenun menjadi sarung Kajang. Yang khas dari sarung Kajang ini yakni
warnanya yang hitam dan mengkilap. Warna hitam dari sarung tersebut menggunakan
bahan alami dari daun-daun dan akar-akar pohon yang diperoleh dari kawasan hutan.
3. Pembuatan Sarung Tenun Gambara Bira.
Kerajinan pembuatan sarung tenun Gambara Bira merupakan kerajinan rumah
tangga di Desa Bira Kecamatan Bontobahari. Proses pembuatan sarung ini ada yang secara
sederhana dengan alat tradisional dan yang lainnya sudah menggunakan alat semi modern
atau yang biasa disebut Alat Tenun Bukan Mesin (ATBM).
Bahan baku didapatkan secara
tradisional dengan memintal benang sendiri
dan akhirnya ditenun menjadi Gambara
Bira. Proses pewarnaan benang secara
sederhana dengan menggunakan bahan
alami semisal kulit kayu dan akar-akaran
pohon ba’e (mengkudu) dan isi buah pude’.
4. Kerajinan Sulaman/Bordir.
Kerajinan sulaman/bordir kain salah
satu kerajinan rumah tangga yang terdapat
di Desa Ara dan Desa Lembanna Kecamatan
Bontobahari.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 94


Profil Daerah 2016

WISATA BAHARI DAN PULAU

1. Pantai Pasir Putih Bira (Tanjung Bira)


Pantai pasir putih Bira yakni
merupakan tempat wisata bahari dan
menjadi tujuan wisata di Provinsi Sulawesi
Selatan bagian selatan, dengan tanjung
yang menjorok ke laut. Pantai ini terletak
di Desa Bira Kecamatan Bontobahari
berjarak + 42 km dari Kota Bulukumba.
Pantai ini terkenal dengan pasir
putihnya yang eksotik dan dikelilingi bukit
karang yang agak menjorok ke pantai
membentuk tanjung dengan panorama
pulau Liukang Loe.
Pantai ini memiliki panorama laut
dan bawah laut yang sangat indah sehingga
banyak wisatawan yang berkunjung untuk
melakukan aktifitas menyelam
(Diving&Surfing) untuk melihat keindahan
alam bawah laut tersebut. Selain itu kita
dapat pula menyaksikan matahari terbenam
(sunset).
2. Pantai Pasir Putih Marumasa
Selain pantai pasir putih Tanjung
Bira di Desa Bira, terdapat pula obyek
wisata pantai yang lain yakni pantai pasir
putih Marumasa yang terletak ± 39 Km
dari ibukota Kabupaten atau ± 2,00 Km di
sebelah timur jalan poros kota Bira. Pantai
ini memiliki pula panorama yang indah
dengan matahari terbit dan jenis

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 95


Profil Daerah 2016

ikan laut yang beraneka ragam. Hal ini menjadi kunjungan terutama bagi orang-orang
yang punya hobi memancing ikan, selain itu menjadi salah satu lokasi pembuatan perahu
phinisi berskala besar. Untuk mencapai kawasan ini dapat menggunakan kendaraan motor
dan mobil.
3. Pantai Pasir Putih Lemo-Lemo
Pantai ini terletak di Kecamatan
Bontobahari dengan jarak ± 42 km dari
kota Bulukumba, yang mana pantai ini
memiliki laut yang indah dengan
hamparan pasir putih yang eksotis yang
mempunyai kawasan sekitar 508 Ha
untuk obyek wisata terpadu.
4. Pantai Pasir Putih Mandala Ria
Pantai Pasir Putih Mandala Ria terletak di Kecamatan Bontobahari berjarak ± 45
km dari Kota Bulukumba atau sekitar 2 km arah timur dari Kantor Desa Ara, memiliki
pasir putih sepanjang 1,5 km dengan kawasan pantai seluas 15 Ha.
Pantai ini memiliki keindahan
panaroma pagi dan bentang bibir pantai
pasir putih dimana terdapat kawasan
hutan dengan aneka ragam flora dan
fauna. Pantai ini pula memiliki keindahan
terumbu karang dengan jenis ikan yang
beraneka ragam pula.
Disamping itu akan nampak terlihat batu karang ketika air surut akan menambah
eksotisme pantai pasir putih Mandala Ria.
Pantai ini dahulunya bernama ”Turungan Ara”, namun pada tanggal 26 Maret 1990
namanya resmi menjadi Mandala Ria – Ara. Pemberian nama Mandala Ria yakni untuk
mengenang fungsi dan peranan masyarakat Ara dalam memperjuangkan pembebasan Irian
Barat dari penjajah Belanda dibawah komando panglima mandala yang waktu itu dijabat
oleh Brigjen TNI Soeharto, dimana dipantai Mandala Ria itulah dibangun 20 (dua puluh)
buah perahu/kapal pendarat di Irian Barat yang diberi nama ”Armada Semut” (1962).
Pembangunan Kapal-kapal tersebut dikerjakan oleh masyarakat Ara dibawah pimpinan

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 96


Profil Daerah 2016

Alm. Padulungi sebagai Kepala Distrik Ara melalui Bupati Bulukumba A. Patarai yang
diselesaikan dalam waktu singkat selama 20 (dua puluh) hari. (Sumber: H. Mustari, Alm; 5
Mei 1991).
5. Pantai Pasir Putih Samboang
Pantai Pasir Putih Samboang dilihat
dari ketinggian dengan pepohonan yang
rindang. Pantai Samboang terletak di
Kelurahan Eka Tiro Kecamatan Bontotiro
berjarak ± 45 km dari Kota Bulukumba

6. Pantai Panrang Luhu


Pantai Panrang Luhu terletak di Desa Bira
Kecamatan Bontobahari, memiliki Pasir putih yang
terhempas luas. Perkebunan kelapa yang berada
disepanjang pesisir pantai, serta permukiman
nelayan yang menyediakan fasilitas kapal bagi
wisatawan yang ingin memancing ikan.
7. Pantai Kasuso
Pantai Kasuso yang terletak di
Kecamatan Bontobahari Desa Darubia,
dengan jarak tempuh dari Ibukota
Kabupaten + 40 Km. Untuk mencapai
kawasan pantai ini dapat menggunakan
kendaraan motorr dan mobil. Daya tarik
obyek berupa keindahan pantai, pasir putih dan terdapat permukiman nelayan. Adapun
keunikan yang dimiliki yaitu terdapat batu yang berdiri tegak di tengah air dan diatas batu
tersebut tumbuh berbagai macam tumbuhan
8. Pantai Pangngalla’iyya (Bira Timur)
Pantai ini berada dalam kawasan wisata Bira bagian sebelah timur dan sangat
menarik serta eksotis, karena terdapat tebing karang dan pantai Pasir Putih. Memiliki
terumbu karang yang masih alami dan beragam species hewan laut yang menarik untuk
ditelusuri dengan snorkling.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 97


Profil Daerah 2016

Ditempat ini juga sangat cocok


untuk wahana mincing dengan spot gua
karang. Dan yang paling unik adalah di
tempat ini kita dapat menyaksikan
Sunrise dan Sunset. Jarak dari ibukota
kabupaten ± 40 km.

9. Pantai Bara
Pantai Bara berada dalam
Kawasan Wisata Bira, Desa Bira
Kecamatan Bontobahari berjarak ± 42
km dari ibukota kabupaten. Pantai Bara
memiliki pasir putih nan lembut dan laut
biru. Pemandangannya sangat menarik
dengan hamparan pasir putih dipadukan
dengan tenangnya laut dari
arah Flores, dapat membuat kita betah berlama-lama di Pantai Bara. Area Pantai Bara juga
menjadi area favorit bagi wisatawan asing. Dibeberapa spot terdapat jejeran nyiur yang
melambai-lambai.
10. Pantai/Tebing Apparalang
Pantai/Tebing Apparalang terletak di Desa Ara Kecamatan Bontobahari berjarak
± 40 km dari ibukota Kabupaten, merupakan tebing karang dengan panorama karst yang
sangat indah. Apparalang merupakan pantai tak berpasir. Apparalang memiliki nuansa
yang berbeda dan tidak kalah menariknya dengan tempat lainnya.
Hal yang membuatnya
nampak eksotis yakni adanya batu
karang yang memanjang sepanjang
pantai dari utara ke selatan. Bagi
pengunjung tak hanya dapat
menikmati pemandangan pantai
yang indah, tetapi warga juga dapat
menikmati suasana dalam hutan.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 98


Profil Daerah 2016

11. Pantai Basokeng


Pantai Basokeng terletak di Kelurahan
Eka Tiro Kecamatan Bontotiro berjarak ± 50
km dari ibukota. Pesona alam yang indah
merupakan pertemuan muara sungai dengan
dengan laut.
12. Pantai Bajange
Pantai Bajange berada di Kelurahan
Tanuntung Kecamatan Herlang, dapat
ditempuh dengan mudah ± 2 jam dari
ibukota. Pantai ini dapat dinikmati
panorama alam, dan matahari terbit. Selain
itu terdapat sarana Tempat Pendaratan Ikan
( TPI ).
13. Pantai Merpati/Leppe’E
Pantai Merpati terletak di Kecamatan
Ujung Bulu ibukota kabupaten. Pantai ini
mempunyai pesisir yang cukup panjang,
selain itu menjadi daya tarik pula dimana
ketika air laut surut akan nampak gundukan
pasir yang berbentuk pulau. Pantai Merpati
terkenal pula dengan kegiatan kuliner yang hanya beraktivitas pada waktu malam, dan
sebagai tempat pagelaran musik. Selain itu terdapat pula Pelabuhan Leppe’E, sebagai
pelabuhan angkutan barang dan penyeberangan.
14. Pulau Liukang Loe
Pulau Liukang Loe bisa terlihat dari
Tanjung Bira. Beberapa sarana dan
prasarana pendidikan telah dibangun untuk
menunjang pendidikan. Untuk mencapai
pulau ini dapat ditempuh dengan perahu
motor dari Tanjung Bira selama kurang
lebih 30 menit. Pulau Liukang Loe cukup

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 99


Profil Daerah 2016

berkembang ini ditandai terdapatnya


berbagai fasilitas, salah satu diantaranya
adalah terdapat dermaga kayu dengan
panjang 85 meter sebagai tempat tambatan
perahu yang terdapat pada bagian selatan
pulau.

Wisata Sejarah/Situs Sejarah


1. Makam H. Andi Sultan Daeng
Haji Andi Sultan Daeng Radja yakni seorang tokoh pejuang kemerdekaan Indonesia
dari Sulawesi Selatan. Ia lahir di Matekko, Gantarang pada tanggal 20 Mei 1894. Beliau
adalah putra pertama pasangan Passari Petta Tanra Karaeng Gantarang dan Andi Cakka
Petta Cinnong. Semasa muda, Sultan Daeng Radja dikenal taat beribadah dan aktif dalam
kegiatan Muhammadiyah.
Berdasarkan Keputusan Presiden RI
Nomor 085/TK/Tahun 2006 tertanggal 3
Nopember 2006, Presiden Susilo Bambang
Yudhoyono menganugerahkan gelar Pahlawan
Nasional dan Tanda Kehormatan Bintang
Mahaputera Adipradana kepada H. Andi Sultan
Daeng Radja, di Istana Negara pada tanggal 9
November 2006. (Sumber : Situs Wikipedia
Indonesia).
2. Makam Al Maulana Khatib Bungsu (Dato Tiro)
Makam Al Maulana Khatib Bungsu
terletak di Kelurahan Eka Tiro, Kecamatan
Bontotiro, Kabupaten Bulukumba. Makam
ini berjarak 44 km dari kota Bulukumba,
setiap hari makam ini banyak dikunjungi
oleh para peziarah dari berbagai daerah di
Sulawesi Selatan bahkan ada yang dari luar
pulau seperti dari Sumatera dan Jawa.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 100


Profil Daerah 2016

Dalam sejarah penyebaran agama Islam di Sulawesi Selatan, nama Dato Tiro tidak
bisa lepas dari perannya sebagai salah seorang penyebar agama Islam. Dato Tiro yang
mempunyai nama asli Al Maulana Khatib Bungsu datang ke Sulawesi Selatan bersama dua
orang sahabatnya yaitu: Khatib Makmur yang lebih dikenal dengan nama Dato ri Bandang
dan Khatib Sulaiman yang lebih dikenal dengan Dato Patimang. Pada tahun 1604 M, Al
Maulana Khatib Bungsu menyiarkan agama Islam di Tiro (Bulukumba) dan sekitarnya
Adapun raja yang pertama diislamkan dalam kerajaan Tiro yakni Launru Daeng Biasa yang
bergelar Karaeng Ambibia. Launru Daeng Biasa adalah cucu ke empat dari Karaeng
Samparaja Daeng Malaja yang bergelar Karaeng Sapo Batu yang merupakan raja pertama di
Tiro.
3. Makam Launru Daeng Biasa (Kr Ambibia)
Makam Karaeng ambibia terletak di
Kelurahan Eka Tiro Kecamatan Bontotiro yang
berjarak 44 km dari kota Bulukumba. Makam ini
dikelilingi oleh batu-batu karang sepanjang 3
meter dengan nisan yang sangat sederhana
berbentuk batu karang yang meruncing. Di lokasi
makam karaeng Ambibia ini juga terdapat
setumpuk batu yang menurut keterangan warga
sekitar bahwa batu tersebut merupakan tempat
pelantikan raja-raja atau karaeng di Tiro. Sebelum
pelantikan terlebih dahulu dimandikan atau
disucikan di sebuah tempat yang tidak jauh
dari tempat pelantikan yang bernama “Ere Lebu”. Jalan menuju ke areal makam ini oleh
pemerintah dan warga masyarakat diabadikan dengan nama jalan palantikan.
Launru Daeng Biasa yakni Raja Tiro yang pertama kali memeluk agama Islam.
Launru Daeng Biasa atau Karaeng Tiro ini lebih dikenal oleh masyarakat Bulukumba
khususnya Bontotiro sebagai Karaeng Ambibia. Ambibia merupakan bahasa Makassar
dialeg konjo yang artinya “gemetar” seperti orang yang kedinginan.
4. Makam Samparaja Daeng Malaja (Kr.Sapo batu)
Karaeng Sapo Batu yakni gelar yang dipakai oleh raja Tiro pertama yang bernama
Karaeng Samparaja Daeng Malaja. Diberi gelar Karaeng Sapo Batu karena Karaeng

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 101


Profil Daerah 2016

Samparaja Daeng Malaja dimakamkan di tengah-tengah sebuah batu karang yang


membentuk bukit karang kecil yang terpisah dengan induknya di tengah-tengah pantai
Samboang yang tingginya 15 m.
Lokasi makam Karaeng Sapo
Batu (rumah batu) terletak di
pantai Samboang Desa Tri Tiro
Kecamatan Bontotiro yang berjarak
44 km dari kota Bulukumba. Makam
ini terletak ditengah-tengah pulau
batu karang di tengah laut.

5. Situs Pua’ Janggo


Di puncak Pua’ Janggo dapat pula dilihat
Pulau Liukang Loe dan Pulau Kambing/Betang
dengan matahari terbenam. Situs Pua Janggo
terdapat di puncak bukit desa Bira berjarak 2
km dari obyek wisata pantai Tanjung Bira.
Keindahan panorama dari puncak Pua Janggo
ini sangat istimewa, karena kita dapat melihat
lepas ke arah laut sekaligus menyaksikan
perahu layar tradisional phinisi dengan latar
Dermaga Bira dan Tanjung Bira yang dikelilingi
oleh bukit karang yang sangat indah. Situs Pua
Janggo terdapat di puncak bukit desa Bira
berjarak 2 km dari obyek wisata pantai
Tanjung Bira.
Di atas puncak Pua Janggo disiapkan pula fasilitas tempat beristirahat juga
terdapat bekas tempat bersemedi Pua Janggo yang terdapat di puncak Bira hanya
menyisakan pondasi bangunan yang beukuran 4 x 4 m, di areal tersebut hingga saat ini
hanya terdapat sebongkah batu andesit berbentuk silinder yang mirip dengan batu nisan
tipe gada dengan tinggi 75 cm dan diameter 20 cm. (Sumber: Spektrum Sejarah Budaya dan
Tradisi Bulukumba; 2005)

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 102


Profil Daerah 2016

Sebagai tokoh penyebar agama Islam yang kemudian oleh masyarakat setempat
lebih dikenal dengan sebutan Pua’ Janggo. Nama asli Pua Janggo menurut beberapa sumber
masih berbeda, ada yang mengatakan bahwa nama sebenarnya yakni Abdul Halis bin
Abdullah dan ada juga sebagian orang yang mengatakan bahwa nama aslinya sebenarnya
yakni Abdul Basir bin Abdul Jalil.
6. Situs Karaeng Puang
Situs karaeng Puang terletak di puncak
bukit Karampuang, yakni suatu bukit yang
terletak di Desa Barugae Kecamatan
Bulukumpa yang berjarak 45 km dari kota
Bulukumba. Di puncak bukit Karampuang
terdapat bangunan sederhana semi
permanen.
Tempat ini dimitoskan oleh masyarakat sebagai makam Syekh Abdullahi. Konon,
Syekh Abdullahi ini merupakan murid sekaligus teman Dato Tiro, yang kemudian menjadi
salah seorang tokoh penyebar agama Islam di Bulukumpa. Di dalam bangunan sederhana
tersebut terdapat sebuah monolit yang dipercayai masyarakat setempat sebagai nisan
Syekh Abdullahi. (Sumber: Spektrum Sejarah Budaya dan Tradisi Bulukumba; 2005)
7. Masjid Pertama Dato Tiro

Masjid pertama di Kabupaten Bulukumba didirikan oleh Al Maulana Khatib Bungsu


(Dato Tiro) di Kelurahan Eka Tiro Kecamatan Bontotiro berjarak 44 km dari kota
Bulukumba. Konon setelah Raja Launru Daeng Biasa masuk Islam, Dato Tiro membangun
masjid di Hila-hila dan diberi nama masjid Hila-hila tepatnya pada tahun 1603 M di hulu
sumur Hila-hila Salsabila yang bertahan lebih dari 300 tahun.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 103


Profil Daerah 2016

Lokasi masjid Dato Tiro yang asli kini telah menjadi kantor penilik agama Islam
Kecamatan Bontotiro, dan sampai sekarang yang tersisa ditempat tersebut hanyalah
bangunan pondasi masjid dari batu gunung yang masih tersusun rapi. Tahun 1956 Masjid
Hila-hila kini telah berubah nama menjadi Masjid Nurul Hilal Dato Tiro dan telah
mengalami beberapa kali perombakan/perbaikan.
8. Pesanggarahan
Pesanggarahan terletak di ibukota
Kecamatan Bulukumpa ± 31 km dari kota
Bulukumba. Pesanggarahan ini merupakan
peninggalan penjajahan Belanda dan dijadikan
sebagai tempat peristirahatan, dan sekaligus
obyek wisata adat.
9. Gua Passohara
Gua Pasohara terletak di Desa Ara-
Lembanna Kecamatan Bontobahari dengan jarak
± 38 Km dari ibukota kabupaten atau 1,3 Km
dari kantor Desa Ara ke arah Timur Laut. Di
dalam goa ini dipenuhi dengan ornamen-
ornamen yang masih aktif, berupa stalaktik dan
stalakmik atau batu yang menjulur ke bawah
dan batu yang menjulur ke atas.
Daya tarik tersendiri yakni terdapat kumpulan air yang menyerupai kolam di
dalam goa yang bersih dan jernih, dengan kedalaman + 10 meter sedangkan lebar goa + 15
M² dan dapat berenang sampai 30 orang bersamaan. Jaman dahulu gua ini merupakan
tempat singgah dari para pelaut yang melewati pantai Mandala Ria untuk mengambil bekal
air minum
10. Gua Passe
Gua Passe terletak 1,2 Km di Dantor Desa Lembanna Kecamatan Bontobahari yang
merupakan pemekaran dari Desa Ara, dimana untuk menjangkau gua tersebut ditempuh
dengan berjalan kaki sepanjang 100 meter dari permukiman penduduk dengan jalan
berupa batu cadas yang terdapat ditengah hutan yang cukup lebat.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 104


Profil Daerah 2016

Gua Passe merupakan situs tempat pemakaman pada zaman penjajahan Belanda
dan Jepang dan dijadikan sebagai tempat penyimpanan peti mayat. Hal tersebut ditandai
dengan adanya dua buah peti mayat yang diperkirakan sudah berumur ratusan tahun silam
dan merupakan peti mayat raja-raja terdahulu.
Di tempat ini dapat ditemukan tulang manusia, tengkorak yang masih tersisa dan
beberapa benda-benda purbakala dan benda-benda lain yang tetap dijaga keberadaannya.

Daya tarik lain yang dimiliki gua tersebut yakni pada bagian dalam gua terdapat batu yang
dilapisi oleh lapisan kristal yang memiliki nilai eksotis tersendiri. Panjang Gua + 65
meter dengan lebar +15 meter. Pada bagian tengah terdapat lubang sehingga sinar
matahari terlihat jelas dan menjadikan suasana dalam gua tidak terlalu gelap. Selain itu
terdapat batu yang menyerupai kuba mesjid.
11. Gua Liang Panikia
Merupakan gua yang paling dekat jarak tempuh + 10 meter dari jalan poros, jarak
tempuh Ibukota Kabupaten + 41 Km. Salah satu keunikan gua ini adalah terdapat ribuan
habitat kelelawar serta kondisi goa yang masih alami. Untuk menjangkau ke kawasan ini
dapat menggunakan roda angkutan darat berupa kendaraan roda dua maupun roda empat.
12. Gua Malukua
Gua Malukua yang terletak di Kecamatan Bontobahari Desa Bira yang terletak diatas
ketinggian 300 meter dari permukaan laut, kondisi goa yang masih alami dan terdapat 2
(dua) pintu masuk dengan lebar + 10 meter, keindahan lain yang terdapat dalam gua ini
berupa pancaran sinar matahari yang menembus ke dalam goa. Jarak tempuh dari Ibukota
kabupaten + 41 Km. Dengan kondisi jalan berupa jalan aspal dan dapat ditempuh dengan
semua jenis kendaraan, sedangkan jarak dari jalan poros + 500 m dengan kondisi jalan
berupa jalan pengerasan.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 105


Profil Daerah 2016

Wisata Adat

1. Kawasan Adat Amma Toa Kajang


Berkunjung ke Kecamatan Kajang Kabupaten Bulukumba, belum lengkap tanpa
memasuki Kawasan Adat Amma Toa. Mengunjungi peninggalan megalitik milik
masyarakat Kajang dan mempelajari kearifan lokal masyarakatnya dalam melestarikan
budaya dan adat istiadatnya yang telah bertahan ratusan bahkan ribuan tahun. Kawasan
adat masyarakat Kajang berada dalam wilayah administrasi Desa Tana Toa, berjarak 56 km
dari kota Bulukumba. Karena letaknya yang berada di Desa Tana Toa maka kawasan adat
ini juga dikenal sebagai kawasan adat Tana Toa.
Untuk memasuki kawasan adat
Tana Toa, kita harus melalui pintu
masuk dengan terlebih dahulu
menggunakan pakaian, sarung dan
penutup kepala berwarna serba hitam.
Kawasan inti pemukiman masyarakat
Kajang berada 800 m dari pintu
gerbang yang ditempuh dengan
Gerbang Pintu Masuk Kawasaan Adat Amma Toa Kajang berjalan kaki.
Dalam kawasan adat Tana Toa
terdapat suatu kawasan inti yang
berada di sekitar rumah Ammatoa dan
para pemangku adat. Kawasan inti ini
terlihat dari letak atau pola
pemukiman yang menghadap ke arah
Barat atau arah kiblat, yang masih
menyesuaikan dengan adat dan tradisi
mereka. Letaknya berada di Dusun
Rumah Adat Masyarakat Kajang
Benteng.
Dalam kawasan adat Tana Toa terdapat hutan adat yang disebut juga hutan pusaka
seluas 317,4 Ha. Hutan ini sama sekali tidak boleh diganggu gugat, sehingga tidak
diperbolehkan kegiatan apapun yang dapat merusak kelestarian hutan. Selain hutan adat

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 106


Profil Daerah 2016

terdapat juga hutan kemasyarakatan seluas 144 Ha. Hutan ini boleh digarap atau ditebang
pohonnya, tetapi dengan syarat harus menanam terlebih dahulu bibit pohon yang jenisnya
sama dengan pohon yang akan ditebang, bibit pohon ini harus ditanam disebelah pohon
yang akan ditebang.
Selain ini ada pula yang disebut hutan rakyat seluas 98 Ha, hutan rakyat digarap
secara bersama-sama oleh masyarakat dan hasilnya dinikmati bersama-sama. (Sumber :
Potret Manusia Kajang; 2003, dan Spektrum Sejarah Budaya dan Tradisi Bulukumba; 2005).

Wisata Tirta

1. Permandian Sumur Panjang Hila-Hila


Permandian alam Hila-hila ini terletak di Dusun Hila-hila Kelurahan Eka Tiro
Kecamatan Bontotiro berjarak 44 km dari kota Bulukumba. Permandian alam ini berbentuk
sungai yang mengalir. Permandian alam ini ramai dikunjungi wisatawan lokal.
Lokasi aliran Air ini diberi nama
Hila-hila yang konon dikisahkan sekitar
pada tahun 1604 M, nama Hila-hila ini
berawal dari ucapan pertama yang
disampaikan oleh Dato Tiro pada saat
menyebarkan agama Islam mengucapkan
lafadz “ ‫ﻵﺁﺇﻪﺍﻻﺍﻟﻟﻪ‬Lailahaillallah” yang artinya
tidak ada Tuhan selain Allah, namun bagi
masyarakat setempat waktu itu dianggap sebagai suatu lafadz yang asing, maka kemudian
yang dapat ditangkap oleh telinga mereka hanya kata “Hila-hila”, sejak saat itulah nama
kampung tersebut diberi nama Hila-hila. Masyarakat Tiro memberi nama air ini dengan air
“zam-zam”nya Dato Tiro. (Sumber: Spektrum Sejarah Budaya dan Tradisi Bulukumba; 2005).
2. Permandian Limbua
Permandian Limbua terletak di
Kelurahan Eka Tiro Kecamatan Bontotiro
tepatnya di tepi pantai Limbua, yang
berjarak 44 Km dari ibu kota Bulukumba.
Ditempat ini mempunyai mempunyai mata
air yang membentuk telaga, dan anehnya

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 107


Profil Daerah 2016

meskipun mata airnya berbatasan langsung dengan garis pantai namun airnya tidak asin.
Konon kisah mata air ini berawal dari merapatnya perahu yang ditumpangi oleh Al
Maulana Khatib Bungsu (Dato Tiro) beserta kedua sahabatnya (Datuk Patimang dan Datuk
Ribandang) di pelabuhan Para-para. Setibanya di darat, ia langsung menuju perkampungan
terdekat untuk memberitahukan kedatangannya kepada kepala negeri. Namun dalam
perjalanan menuju rumah kepala negeri Dato Tiro merasa haus, dan beliau pun bermaksud
untuk mencari air minum namun disepanjang pantai tersebut tidak terdapat sumur yang
berair tawar. Dato Tiro menghujamkan tongkatnya di salah satu batu di tepi pantai Limbua
sambil mengucap kalimat syahadat “Asyhadu Allah Ilahaillallah wa Asyhadu Anna
Muhammadarrasulullah”, anehnya setelah tongkatnya dicabut, keluarlah air yang
memancar dari lubang di bibir batu tersebut. Pancaran air sangat besar dan tidak henti-
hentinya mengalir sehingga akhirnya membentuk sebuah genangan air. Hingga saat ini
mata air tersebut tidak pernah kering dan ramai dikunjungi masyarakat.
3. Permandian Alam Bravo
Lokasi permandian alam ini
terletak di Desa Kindang Kecamatan
Kindang yang berjarak 22 km dari kota
Bulukumba. Permandian alam ini
dinamakan permandian Bravo atau biasa
disebut permandian “Empat Lima”.
Permandian alam ini menyuguhkan
pemandangan air terjun dari ketinggian
+ 10 meter.
4. Permandian Bendung Bettu
Permandian Bendung Bettu Desa
Dampang Kec. Kindang yang berjarak +
10 km dari kota Bulukumba. Permandian
ini merupakan kolam dan sekaligus
jaringan sekunder dari bendung bettu.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 108


Profil Daerah 2016

5. Permandian Alam Tangga Seribu


Lokasi permandian alam ini terletak
di Kelurahan Borong Rappoa Kecamatan
Kindang yang berjarak ± 28 km dari kota
Bulukumba. Lokasi ini terletak satu
jalur dengan permandian alam Bravo
(permandian ”45”). Permandian alam ini
sangat diminati sebagai tempat rekreasi dan
air terjun dengan ketinggian ± 15 meter.
Untuk mencapai lokasi tersebut dibutuhkan waktu kurang 1 jam dengan jalan yang
berliku. Disamping kiri kanan jalan kita dapat menyaksikan alam terbuka dengan belantara
hutan yang rindang, kicauan burung dan cuaca agak dingin.
Selain Wisata Tirta, di Kabupaten Bulukumba terdapat pula wisata alam yang dapat
menjadi tempat tujuan wisata.

Wisata Alam

1. Danau Buhung Tujuh Kahayya


Danau Kahaya terletak di Desa
Kindang Kecamatan Kindang yang
berjarak 30 km dari kota Bulukumba.
Perjalanan menuju ke Danau Kahaya
menyajikan keindahan pemandangan
pegunungan dengan vegetasi yang
didominasi tanaman kopi dan tembakau.

2. Perkebunan Karet
Kawasan agrowisata perkebunan
karet milik PT. London Sumatera Tbk,
terletak di tiga lokasi yaitu Palangisang
Kecamatan Ujung Loe, Balang Bessi
Kecamatan Bulukumpa dan Balangriri
Kecamatan Kajang

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 109


Profil Daerah 2016

BAB VIII
INDUSTRI, PERDAGANGAN DAN
PERTAMBANGAN

8.1. Potensi Industri


Industri di Kabupaten Bulukumba pada dasarnya dikelompokkan menurut modal
yang ditanamkan, yakni, industri besar, sedang/menengah dan industri kecil.
8.1.1. Industri Besar
Ada lima jenis industri besar yang mempunyai produksi berbeda di Kabupaten
Bulukumba, namun dari kelima industri tersebut ada tiga yang berhenti beroperasi karena
kurangnya suplai bahan baku produksi yaitu Industri Penggilingan Padi PT. Zanur Prima
Pangan, Industri Pengolahan Veneer PT. Panca Usaha Palopo Plywood dan Industri
Pengolahan Kayu PT. Zanur Hijau Lestari. Adapun industri besar yang sampai saat tetap
beroperasi yakni :
a. Industri Pengolahan Karet PT London Sumatera Tbk.
PT. London Sumatera (Lonsum) Tbk yakni merupakan sebuah perusahaan yang
bergerak dibidang perkebunan dan industri pengolahan karet. Industri ini terletak di Desa
Allu - Palangisang Kecamatan Ujung Loe dengan area industri yakni Kecamatan Ujung Loe,
Kec. Bulukumpa dan Kec. Herlang.
Industri ini mengolah karet cair (latex) dan karet beku (lump) menjadi bahan karet
setengah jadi. Ada empat macam jenis komoditi karet setengah jadi yang dihasilkan, yaitu:
tiga diantaranya dari karet cair (latex) yaitu SIR CV 60, RSS dan SIR 3L yang merupakan
komoditi dengan kualitas terbaik dan dari karet beku (lump): SIR 10.

Tabel 8.1. Jumlah Produksi, Jumlah Ekspor dan serapan Tenaga Kerja
Pada PT. London Sumatra Tbk Tahun 2013 - 2015
Tahun Produksi/tahun Jumlah Ekspor/tahun Jumlah Tenaga Kerja Ket
2013 4.718,43 ton/tahun 4.677,12 ton/tahun 118 0rang
2014 4.343,55 ton/tahun 3.316,32 ton/tahun 159 orang
2015 4.291 ton/tahun 3.165 ton/tahun 134 orang
Sumber: PT.London Sumatra Tbk, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 110


Profil Daerah 2016

PT. LONDOM SUMATERA (LONDSUM)


- PROSES PENGOLAHAN LUMP -

Lump (karet beku) digilas Lump dicuci dengan air dan cairan Lump diproses pemanasan dalam
sampai pipih zat kimia tertentu oven

Lump diproses dalam oven suhu Karet dipress Karet dikepak dan siap dijual
tertentu
PT. LONDOM SUMATERA (LONDSUM)
- PROSES PENGOLAHAN LATEX -

Karet cair (Latex) yg dikumpul Latex dicuci dengan air dengan Latex digilas kembali sebelum
digilas sampai pipih cairan zat kimia tertentu dimasukkan ke Oven

Proses pemanasan dalam Oven Karet dipress (berat tertentu) Karet dikepak dan siap diJual

b. Industri Pengolahan Kapas PT Sulawesi Cotton Industry


PT. Sulawesi Cotton Industry terletak di Kelurahan Jalanjang Kecamatan
Gantarang. Industri ini bergerak dibidang pengolahan biji kapas menjadi serat kapas
sebagai bahan baku bermacam-macam kebutuhan sandang masyarakat.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 111


Profil Daerah 2016

Selain pengolahan tersebut, industri ini dapat


memisahkan antara serat kapas, biji kapas dan
wishteg yang masing-masing dapat dimanfaatkan.
Rata-rata jumlah produksi selama kurung waktu
tiga tahun terakhir adalah 218,045 ton/tahun
dengan jumlah tenaga kerja 232 orang.

.
Tabel 8.2 Produksi Kapas, Jumlah Ekspor dan serapan Tenaga Kerja
Pada PT Sulawesi Cotton Industry Tahun 2013 - 2015
Produksi/Tahun Jumlah Jumlah
Sumber bahan baku
(Kg) Ekspor/tahun Tenaga Kerja
1. Kecamatan Kajang 50.299,0 -
2. Kecamatan Herlang 28.617,8 -
232
3. Kecamatan Ujung Loe,
Kecamatan Bontotiro 55.428,6 -
2015 134.345,4 - 232
Tahun 2014 253.091 - 240
2013 266.700 - 297
Sumber : PT.Sulawesi Cotton Industry, 2016

8.1.2. Industri Sedang


Jumlah industri sedang yang ada sebanyak 6 (enam) buah yang terdiri dari: 3
(tiga) industri pembuatan Perahu/Kapal yang berlokasi di Kecamatan Bontobahari yakni
Desa Ara, Desa Bira dan Kelurahan Tanah Lemo sedangkan 3 (tiga) industri Pembuatan
Batu Bata berlokasi di Kecamatan Ujung Bulu, Kecamatan Ujung Loe dan Kecamatan
Gantarang.
8.1.3. Industri Kecil/Rumah Tangga
Selain industri tersebut di atas terdapat pula beberapa industri Kecil dan Rumah
Tangga meskipun jumlahnya berfluktuasi. Diantara industri tersebut yakni Industri
pengolahan makanan dan minuman, Kimia dan barang-barang dari bahan kimia, barang
galian bukan logam, alat angkutan selain roda empat atau lainnya, serta furnitur dan
pengolahan lainnya.
Jenis industri yang dominan umumnya bergerak dalam industri makanan, industri
tekstil termasuk industri pembuatan kain dan sarung tenun khas Bira dan khas Kajang,
pakaian jadi, industri kayu dan logam.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 112


Profil Daerah 2016

Industri kecil dan rumah tangga yang menjadi andalan di Kabupaten Bulukumba
meliputi: Industri pengolahan jagung marning, industri pembuatan kain tenun Gambara
Bira, industri pembuatan kain tenun khas Kajang, industri pengolahan gula kelapa, industri
pembuatan miniatur perahu phinisi, kerajinan sulaman/bordir dan lainnya.

PROSES PEMBUATAN BATU BATA

Mencetak tanah liat Cetakan dikeringkan Proses pembakaran & hasilnya

PROSES PEMBUATAN SARUNG GAMBARA BIRA

Proses pemintalan benang Dengan alat tradisional Dengan alat semi tradisional

Dengan alat semi tradisional Sarung tenun Gambara Bira Baju/Tenun Gambara Bira

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 113


Profil Daerah 2016

PROSES PEMBUATAN GULA MERAH

Nira/Kelapa bahan baku gula Air Nira/Kelapa dimasak Dicetak & telah siap dijual

PROSES PEMBUATAN JAGUNG MARNING

Bahan baku Jagung Marning Setelah dicuci, Jagung dikeringkan Jagung Marning siap dipasarkan

8.2. Potensi Perdagangan


Potensi Perdagangan merupakan potensi yang sangat vital untuk menggerakkan
roda perekonomian daerah. Salah satu potensi tersebut dapat dilihat dari jumlah UMKM
dan banyaknya Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP) yang diterbitkan. Jumlah UMKM yang
terdaftar tahun 2015 yakni 34.592 unit, dan untuk perusahaan yang memperoleh Surat Izin
Usaha sampai tahun 2014 yakni 852 unit.
Tabel 8.3 Jumlah Tenaga Kerja Usaha Kecil, Menengah dan Besar
Tahun 2011 - 2015

Tahun
No Jenis Usaha
2011 2012 2013 2014 2015

1 Usaha Kecil 135.232 147.395 24.384 24.390 24.530

2 Usaha Menengah 1.938 1.953 7.215 7.177 7.201

3 Usaha Besar 300 300 7.215 7.640 7.520

Jumlah 137.470 149.648 38.814 39.207 39.251


Sumber: Dinas Koperasi,UMKM, Perdagangan, Perindustrian, Pertambangan dan Energi, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 114


Profil Daerah 2016

Tabel 8.4 Jumlah Jenis UMKM Tahun 2011 - 2015


Tahun
No Kecamatan Jenis Usaha
2011 2012 2013 2014 2015
U. Mikro 8.251 8.251 3.120 3.118 3.178
1 Gantarang U. Kecil 696 698 770 772 775
U. Menengah 42 42 112 117 117
U. Mikro 13.403 13.406 8.909 8.911 8.941
2 Ujung Bulu U. Kecil 1.247 1.247 1.325 1.325 1.327
U. Menengah 70 70 172 173 173
U. Mikro 9.166 9.168 2.413 2.541 2.555
3 Ujung Loe U. Kecil 912 912 438 440 443
U. Menengah 54 54 57 59 59
U. Mikro 8.244 8.246 1.711 1.715 1.742
4 Bontobahari U. Kecil 736 736 809 814 814
U. Menengah 39 39 72 61 61
U. Mikro 7.430 7.432 1.123 1.120 1.125
5 Bontotiro U. Kecil 638 638 537 540 540
U. Menengah 34 34 67 67 67
U. Mikro 7.258 7.259 1.323 1.325 1.316
6 Herlang U. Kecil 626 626 428 431 431
U. Menengah 36 36 44 43 43
U. Mikro 7.030 7.032 2.909 2.912 2.912
7 Kajang U. Kecil 638 638 616 619 619
U. Menengah 35 35 85 88 88
U. Mikro 8.265 8.268 2.460 2.445 2.460
8 Bulukumpa U. Kecil 729 729 553 551 353
U. Menengah 46 46 75 79 79
U. Mikro 7.114 7.116 2.145 2.134 2.140
9 Rilau Ale U. Kecil 689 689 402 413 414
U. Menengah 31 31 54 54 54
U. Mikro 6.027 6.030 1.310 1.291 1.280
10 Kindang U. Kecil 565 5.65 387 390 392
U. Menengah 31 31 51 44 47
U. Mikro 82.188 82.208 27.423 27.512 27.649
U. Kecil 7.476 7.478 6.265 6.295 6.108
Bulukumba
U. Menengah 418 418 789 785 788
Total 90.082 90.104 34.477 34.592 34.545
Sumber: Dinas Koperasi,UMKM, Perdagangan, Perindustrian, Pertambangan dan Energi, 2016

Tabel 8.5 Jumlah Tenaga Kerja Usaha Kecil, Menengah dan Besar
Tahun 2011 - 2015
TAHUN
No Jenis Usaha
2011 2012 2013 2014 2015
1 Usaha Kecil 135.232 147.395 24.384 24.390 24.530
2 Usaha Menengah 1.947 1.953 7.215 7.177 7.201
3 Usaha Besar 300 300 7.215 7.640 7.520
Jumlah 137.479 149.648 38.814 39.207 39.251
Sumber: Dinas Koperasi,UMKM, Perdagangan, Perindustrian, Pertambangan dan Energi, 2016

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 115


Profil Daerah 2016

Tabel 8.6 Jumlah Perusahaan Yang Memperoleh


Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP) Tahun 2011 - 2015
PERUSAHAAN
NO KECAMATAN
Besar Menengah Kecil Total
1 Gantarang 3 117 775 895
2 Ujung Bulu 5 173 1.327 1.505
3 Ujung Loe - 59 440 499
4 Bontobahari 2 61 814 877
5 Bontotiro - 67 540 607
6 Herlang - 43 431 474
7 Kajang 2 88 619 709
8 Bulukumpa 1 79 551 631
9 Rilau Ale - 54 414 468
10 Kindang - 47 392 439
2015 13 788 6.303 7.104
2014 35 11 806 852
Bulukumba 2013 120 283 2.373 2.776
2012 108 249 2.353 2.710
2011 94 230 1.470 1.794
Sumber: Dinas Koperasi,UMKM, Perdagangan, Perindustrian, Pertambangan dan Energi, 2016

8.3. Potensi Pertambangan


Berdasarkan data Dinas Perdagangan, Koperasi, UMKM, Pertambangan dan Energi
Kabupaten Bulukumba, potensi pertambangan yang dikelola dan dimanfaatkan oleh
Pemerintah Daerah dan masyarakat hanyalah bahan tambang galian golongan C seperti:
batu gamping yang banyak terdapat di Kecamatan Bontotiro, Bontobahari, Herlang dan
Kajang; tanah liat yang terdapat di Bialo (Kecamatan Kindang), Kasuara (Kecamatan
Gantarang) dan sungai Bijawang (Kecamatan Ujung Loe), bahan ini dimanfaatkan untuk
pembuatan batu bata; pasir dan batu kali yang banyak terdapat di sungai Bialo, sungai
Bijawang, sungai Balangtieng dan sungai Anyorang.
8.3.1. Mineral Logam
Bahan galian yang ada di Kabupaten Bulukumba menurut hasil penelitian yang ada
dan belum dikelola secara maksimal, seperti: bahan tambang galian B yaitu batuan lava
andesit yang mengandung bijih logam dasar dan logam mulia dan bahan tambang galian C
yaitu kaolin, batuan beku, tras dan belerang.
1. Tembaga (Cu)
Logam dasar berupa tembaga (Cu) dijumpai di dua lokasi yaitu Dusun Kahaya
Desa Cibolo kecamatan Kindang dan Dusun Boddie Kecamatan Bulukumpa. Mineral
tembaga yang dijumpai berupa kalkopirit (CuFeS2) yang berasosiasi dengan pirit
(feS2) di dalam silika hasil segregasi lava basa. Lava basa (basal) sebagai sources

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 116


Profil Daerah 2016

rock merupakan satuan batuan dari anggota batuan gunung api Lompobattang
(Qlvb).
Secara umum bahwa penyebaran logam dasar diperkirakan mengikuti aliran
lava basal yang berarah barat-timur hingga barat laut – tenggara dan sebarannya
berada di Kabupaten Bulukumba bagian utara yang berbatasan dengan Kabupaten
Sinjai. Hal ini didasarkan atas adanya logam dasar di daerah Kahaya dan Dusun
Boddie, kaolin dan float berupa batuan mengandung logam dasar di Dusun
Orogading. Potensi, karakteristik, sebaran dan jumlah cadangan tembaga ini masih
memerlukan penelitian geologi lebih lanjut.
2. Emas (Au)
Bahan tambang berupa lava andesit yang mengandung bijih logam dasar dan
logam mulia dalam bentuk cebakan primer (disseminated) yang ditemukan di Desa
Bontobulaeng Kecamatan Bulukumpa. Kenampakan logam tidak begitu jelas namun
dengan menggunakan loupe akan terlihat bintik-bintik mengkilap metalik sebagai
indikator bahwa lava tersebut mengandung bijih logam.
Potensi sumberdaya bahan galian golongan B terutama emas sudah sejak
lama telah diinformasikan keberadaannya baik informasi yang disampaikan oleh
pemuka masyarakat dan penduduk lokal maupun dari peneliti terdahulu yang
pernah dilakukan di daerah ini.
a. Mineralisasi di Palampang-Manarak. Pada sungai Anyorang Palampang
Kecamatan Rilau Ale, ditemukan bongkah-bongkah batuan silisfikasi yang
dijumpai tersebar pada koordinat S 05 0 22’’ 18.8’ dan E 120008’43,6’’. Bongkah
yang dijumpai diantaranya bongkah basal dan breksi vulkanik. Batuan silisfikasi
berwarna kemerahan – abu-abu terdiri dari mineral silica dan sedikit mineral
sulfida dalam bentuk kristal mineral pyrite dan chalcophyrite, strukuturnya
sangat massive, terlihat adanya veinlet diantara celah fragmen batuan silisifikasi
yang terbreksikan. Keterdapatan mineral sulfide dalam batuan silisifikasi
(andesit) sebagai bongkah batuan/stream sedimen, bed load, mengindikasikan
keterdapatan logam mulia (Au) dan mineral ikutannya pada lokasi ini, sehingga
penyelidikan ini sangat perlu untuk dilanjutkan dan ditingkatkan dengan
penerapan metode eksplorasi lebih lanjut.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 117


Profil Daerah 2016

b. Mineralisasi pada daerah kecamatan Kindang yaitu di sekitar Pattoengan,


informasi ini juga memerlukan metode eksplorasi lebih lanjut.
3. Belerang (Su)
Belerang di Kabupaten Bulukumba, diperkirakan dan atau diasumsikan
berasal dari garis volkanik yang disebut solfatar atau akan mengisi celah-celah dan
menjadi semen. Apabila gas vulkanik melalui rekahan akan terjadi kerak belerang.
Endapan belerang banyak ditemukan di sungai Ta’gentung dusun
AssipettungE dan Desa Kambuna di Kecamatan Bulukumpa dan batuan yang
terindikasi mengandung Belerang di AssipettungE dan Desa Kambuno lebih sesuai
dimanfaatkan untuk industri pembuatan cat dan tinta cetak.
Secara umum belerang yang terdapat di Kab.Bulukumba, mengisi rekahan-
rekahan pada batuan Andesit yang berubah dengan pola yang tidak teratur.
Sumberdaya ini dijumpai pula di daerah Hulo, Taggentung, Sapobonto, dan daerah
sungai Apareng kecamatan Bulukumpa.
8.3.2. Batuan
1. Batugamping
Batugamping adalah batuan sedimen dengan mineral penyusun utamanya
adalah klasit, umumnya terbentuk dalam lingkungan air laut. Batugamping di daerah
Bulukumba merupakan batugamping anggota Selayar Formasi Walanae yang
berumur Miosen Atas sampai Pliosen.
Luas dan penyebaran batugamping dapat dilihat pada daerah Upasaya,
Kampung Baru, Salehe, Batupate, Talumaya (kecamatan Bontotiro), Tarampang,
Tombolang, Aru, Bulu Pasoarung, dan Dongi Samakore (Kecamatan Bontobahari).
Sebaran Batugamping pada kedua kecamatan tersebut membentuk marfologi undak
perbukitan, luas sebaran endapan Batugamping yang tidak termasuk kawasan Hutan
Suaka Margasatwa Bahari mencapai luas 5.000 ha dengan ketebalan 10 m.p.
Kenampakan secara megaskopis merupakan batugamping terumbu, sehingga
banyak mengandung mineral dolomite (dolomitan), sedangkan secara mikroskopis
sebagian besar menunjukkan tekstur bioklastik, mengandung fosil foaminifera besar
mineral kalsit dan dolomite yang tinggi.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 118


Profil Daerah 2016

a. Hasil analisa uji kimia contoh Batugamping yang diproleh dari Daerah
Tingkasaya menunjukkan kandungan CaO (Kalsium Oksida) sebesar 52,76% dan
kandungan MgO (Magnesium Oksida) sebesar 2,53%.
b. Hasil uji kuat lentur pada batugamping di daerah ini menunjukkan berkisar
80,87 kg/cm2 dan batu gamping pada daerah Kasuso berkisar 162,94 kg/cm 2.
c. Hasil uji kuat tekan pada batugamping di daerah Tingkasaya yaitu berkisar
333,99 kg/cm2., sedangkan pada daerah Kasuso berkisar 347,74 kg/cm2.
Kegunaan: Berdasarkan hasil deskripsi mineral dan analisa kimia tersebut
diatas, maka batugamping di bulukumba ini memenuhi syarat untuk bahan baku
industry pertanian (kaptan) semen portland, kapur putih, kapur ringan dan dapat
juga dimanfaatkan dalam proses desulfurisasi batubara sebagai bahan bakar
alternative dalam teknologi CCT (Clean Cloal Technology). Selain kegunaan sebagai
mineral industri, batugamping di daerah Bulukumba ini juga dapat menjadi indikasi
cekungan potensial hodrokarbon, yaitu sebagai reservoir.
2. Trass
Trass pelapukan tingkat tertentu dari tufa. Trass di daerah Bulukumba
dijumpai di daerah Pakombong dan Barugae, Kelurahan Tanete kecamatan
Bulukumpa, sebagai anggota dari batuan Lompobattang, berwarna putih sampai
agak kekuningan, lunak, dan dapat digali secara manual, terdiri dari tuf lapili
mengandung gelas vulkanik dan sedikit komponen batuapuang terkonseledasi bila
dicampur dengan air dan kapur.
Penyebaran Trass di daerah Pakombong dan Barugae mencapai lebih luas 75
Ha dengan ketebalan rata-rata 10 m dan berat jenis 2. Sumber daya geologi endapan
adalah 5.000.000 m3 atau 10.000.000 ton. Daerah sebaran endapan umumnya
merupakan daeah kawasan hutan industri terbatas. Daerah ini juga dapat dicapai
dari jalan provinsi melalui jalan desa di daerah Pakombong dan Barugae berjarak
tempuh 1 km dengan kondisi jalan cukup baik untuk dilalui kendaraan.
Kegunaan: Endapan Trass di daerah Pakombong dan Barugae berdasarkan
sifat fisika dan kimia dapat diproyeksikan sebagai bahan baku untuk batubata
ringan, batako dan semen portland.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 119


Profil Daerah 2016

3. Tufa
Potensi bahan galian Tufa di Kabupaten Bulukumba, tersingkap di Daerah
Ballatinggia, Limbua, Pakombong, dan Batuhalung Kecamatan Bulukumpa.
Sumberdaya di lokasi masing-masing adalah daerah Pakombong dengan luas
20.378.257 m3, Limbua dengan luas 10.422.931 m3, Batuhalung dengan luas
6.210.068 m3, Lahatung dengan luas 24.991.931 m3.
Kegunaan: lapukan bahan galian ini sebagian telah menjadi feldster yang
dapat dijadikan bahan pembuatan gerabah, sedangkan tufa yang masih kompak
dapat dijadikan batu hias dinding eksterior setelah dipotong.
4. Andesit dan Basal
Lokasi sebaran dan sumberdaya Andesit dan Basal dijumpai tersingkap di
daerah Bangking Buki, Kelurahan Dannuang, Desa Garanta (Dusun Batua),
Kelurahan Palampang Dusun Taggentung, Kampung Boddie, didominasi dari aliran
lava yang merupakan anggota Batuan Gunungapi Baturappe Cindako. Sumberdaya
yang ada + 50.000.000 ton
Kegunaan: Umumnya bahan galian ini dimanfaatkan untuk keperluan bahan
konstruksi, yaitu sebagai pondasi tetapi dengan teknolongi pemotongan wire saw
dan teknik pemolesan yang semakin berkembag menjadi andesit dan basal dapat
dimanfaatkan sebagai batu temple baik interior maupun eksterior.
5. Batu Lempung
Endapan lempung di kabupten Bulukumba secara genetic terbentuk dari
hasil pelapukan satuan batu pasir Formasi Lompobattang, dalam bentuk residu
(Residualsoil). Penyebaran endapan lempung/tanah liat di daerah ini, menyebar di
daerah Gangking dan Ujungbulu untuk bahan baku bata mencapai luas 500 Ha
dengan ketebalan rata-rata 1 m dan berat jenis 2. Berdasarkan data tersebut, maka
sumberdaya geologi endapan adalah 5.000.000 m3 atau 10.000.000 ton. Endapan
lempung ini terdapat di daerah Kamangi dan Wiringkalapa Kecamatan Gangking
serta Ulutedong Kecamatan Ujungbulu.
6. Pasir Sungai
Endapan pasir sungai di daerah ini, berdasarkan tipe endapannya,
merupakan tipe endapan sedimen aktif dan sedimen dataran banjir. Komponennya
terutama terdiri dari hasil rombakan batuan Gunung Lompobattang. Penyebaran

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 120


Profil Daerah 2016

endapan dijumpai di Daerah Kassi sungai Bialo, dan daerah Pallatae sungai
Balantieng, dengan cadangan geologi keseluruhan endapan adalah 500.000 ton.
7. Batu Sungai
Endapan batu sungai di daerah ini berdasarkan type endapannya terbagi atas
dua jenis antara lain:
a. Endapan batu sungai sekarang, yaitu endapan sedimen aktif dan sedimen
dataran banjir. Penyebarannya dijumpai di Sungai Bialo, sungai Bijawang, sungai
Balantieng, sungai Anyorang dan sungai Bulo-bulo. Jumlah cadangan geologi
endapan adalah 1.500.000 ton
b. Endapan batu sungai Purba
Endapan batu sungai ini dijumpai di daerah Banri dan Batua (kecamatan
Ujungbulu), serta di daerah Labojo (kecamatan Kajang), dengan jumlah cadangan
geologi endapan adalah 20.000.000 ton.
8.4. Potensi Energi
8.4.1. Energi Air
Potensi sumberdaya alam sangat banyak terutama potensi sumberdaya air namun
belum dikelola dengan baik dan optimal. Secara morfologi seperti pegunungan, perbukitan
bergelombang, pedataran rendah, pedataran bergelombang dan lain-lain. Sebagai salah
satu sumber energi baru dan terbarukan yang dapat dimanfaatkan untuk membangkitkan
tenaga listrik. Potensi energi air yang ada di Kabupaten Bulukumba relative besar. Sumber
energi ini berupa terjunan air di daerah pegunungan. Sayangnya potensi ini kurang
dimanfaatkan dengan membangun instalasi turbin air sebagai Pembangkit Listrik Tenaga
Mikrohidro (PLTMH), pembangkit tenaga listrik mini (PLTM) atau pembangkit listrik
tenaga air (PLTA). Adanya sumberdaya air tersebut pada umumnya terdapat di daerah
pedesaan, antara lain di daerah hulu sungai Balantiyeng, sungai Bialo dan sungai
Oddungang. Berdasarkan hasil penelitian dari Dinas ESDM provinsi Sulawesi Selatan
menyebutkan potensi PLTM di Kabupaten Bulukumba mencapai 250 kW, sedangkan
potensi PLTMH mencapai 236 kW. Dengan dikembangkannya PLTM dan PLTMH tersebut
dapat membantu pemerintah dalam penyediaan energi listrik bagi masyarakat khususnya
di daerah-daerah terpencil di wilayah pelosok Kabupaten Bulukumba.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 121


Profil Daerah 2016

8.4.2. Energi Angin (Bayu)


Morfologi pedataran bergelombang dan perairan laut yang bebatasan langsung
dengan laut Flores, merupakan daerah dengan potensi tenaga angin dan tenaga gelombang
laut yang cukup besar untuk dapat dibangun Pembangkit listrik Tenaga Bayu (PLTB). Dari
hasil survey yang dilakukan oleh dinas ESDM Provinsi Sulawesi Selatan di daerah pesisir
Kabupaten Bulukumba,menunjukkan bahwa kecepatan rata-rata angin berkisar antara 2-6
meter/detik. Potensi ini dapat menunjukkan bahwa daerah pesisir Bulukumba dapat
dikembangkan pembangkit tenaga listrik angin/bayu (PLTB) yang dapat membangkitkan
tenaga listrik sampai 500 Watt, sangat cocok digunakan oleh masyarakat pedesaan denagn
konsumsi listrik yang relative kecil dibandingkan masyarkat pedesaan.
8.4.3. Energi Surya
Sedangkan morfologi pedataran bergelombang dengan intensitas sinar matahari
yang stabil sepanjang tahun dan curah hujan yang rendah di sebagian wilayah bagian
Selatan dan Timur kabupaten Bulukumba, merupakan daerah dengan potensi tenaga
matahari/surya yang cukup besar dan dapat dibangun pembangkit listrik tenaga
surya/matahari (PLTS), dibandingkan dengan pembangkit konvensional seperti genset-
diesel, PLTS mempunyai beberapa keunggulan antara lain:
a. Tidak memerlukan biaya energi dan bahan bakar, karena radiasi matahari dapat
diproleh secara cuma-cuma.
b. Dapat menjangkau seluruh pelosok Indonesia dengan ketersediaan radiasi surya
yang merata sepanjang tahun.
c. Tidak menimbulkan polusi suara berupa kebisingan atau polusi buangan seperti
asap;
d. Memilki faktor keamanan yang tinggi;
e. Mudah dioperasikan dan biaya perawatan yang murah;
8.4.4. Energi Bionergi
Bioenergi diturunkan dari biomassa, yaitu energi yang dihasilkan oleh makhluk
hidup (tanaman, hewan, dan mikroorganisme). Bulukumba dengan potensi pertanian,
peternakan dan kondisi ekologi yang sangat memungkinkan untuk dikembangkannya
beberapa sumber energi alternatif seperti biodiesel, bioetanol, biogas, biobriket dan lain-
lain.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 122


Profil Daerah 2016

a. Biodiesel dapat dibuat dari minyak nabati, lemak binatang dan ganggang.
Pemanfaatan minyak nabati sebagai bahan baku biodiesel memilki beberapa
kelebihan, diantaranya sumber minyak nabati dapat diproleh, proses pembuatan
biodiesel minyak nabati cepat dan mudah, serta konversi minyak nabati menjadi
biodiesel tinggi mencapai 95%.
b. Bahan baku bioetanol dapat diproleh diberbagai tanaman yang menghasilkan gula
(seperti tebu dan molase) dan tepung (seperti jagung, singkong dan sagu).
c. Biogas adalah gas mudah terbakar dihasilkan dari proses fermentasi bahan-bahan
organik oleh bakteri-bakteri anaerob. Bahan organik tersebut seperti kotoran dan
urine hewan ternak yang sesuai untuk sistem biogas sederhana.
d. Biobriket merupakan bahan bakar yang berwujud padat dan berasal dari sisa-sisa
bahan organik yang telah mengalami proses pemampatan dengan daya tekan.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 123


Profil Daerah 2016

BAB IX
PRESTASI DAN PENGHARGAAN

Dalam penyelenggaraan urusan Pemerintah Daerah, Pemerintah Kabupaten


Bulukumba telah berhasil meraih beberapa prestasi dan penghargaan. Berdasarkan data
dokumen Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) Kepala Daerah Tahun 2015,
Pemerintah Kabupaten Bulukumba telah berhasil memperoleh berbagai penghargaan dan
prestasi antara lain:
1. Pemerintah Kabupaten Bulukumba berhasil meraih predikat sangat tinggi dalam
Evaluasi Kinerja Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah Tahun 2015 terhadap
Laporan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah Tahun 2014 dari Kementerian Dalam
Negeri Republik Indonesia;
2. Pemerintah Kabupaten Bulukumba meraih predikat Wajar Tanpa Pengecualian (WTP)
dalam bidang Pengelolaan Keuangan Daerah dari Badan Pemeriksa Keuangan Republik
Indonesia;
3. Pemerintah Kabupaten Bulukumba menerima Penghargaaan Piala Adipura Tahun 2015
untuk ketiga kalinya sebagai lambang supremasi/penghargaan atas kebersihan
Kabupaten/Kota di Indonesia;
4. Pemerintah Kabupaten Bulukumba meraih predikat nilai “CC” dalam menyajikan
Laporan Akuntabilitas Kinerja Tahun 2014 yang diserahkan oleh Menteri
Pendayagunaan Aparatur Negara Republik Indonesia;
5. Pemerintah Kabupaten Bulukumba menerima penghargaan Kabupaten Sehat Nasional
yakni Swasti Saba Wistara Tahun 2015 dari Menteri Kesehatan Republik Indonesia;
6. Pemerintah Kabupaten Bulukumba menerima penghargaan Manggala Karya Kencana
dari Kepala BKKBN Pusat;
7. Pemerintah Kabupaten Bulukumba menerima penghargaan tertinggi apresiasi
pendidikan Islam bagi Kepala Daerah Tahun 2015 dari Menteri Agama Republik
Indonesia;
8. Pemerintah Kabupaten Bulukumba menerima Penghargaan Sekolah Adiwiyata Tahun
2015, terdiri dari : Piagam Penghargaan Adiwiyata Nasional yang diserahkan oleh

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 124


Profil Daerah 2016

Menteri Lingkungan Hidup sebanyak 7 sekolah sedangkan piagam penghargaan dari


Gubernur Provinsi Sulawesi Selatan untuk tingkat Provinsi sebanyak 2 sekolah;
9. Pemerintah Kabupaten Bulukumba menerima Plakat “WAHANA TATA NUGRAHA”
Tahun 2015 sebagai Kabupaten Tertib Berlalu Lintas dari Kementerian Perhubungan
Republik Indonesia;
10. Pemerintah Kabupaten Bulukumba meraih Juara Umum Pekan Olahraga dan Seni
(Porseni) PGRI Tingkat Provinsi Sulawesi Selatan Tahun 2015 yang dilaksanakan di
Kabupaten Bulukumba.

Penghargaan Piala Adipura dari


Kementerian LH & Kehutanan RI

Penghargaan Opini WTP dari BPK RI

Penghargaan Kabupaten Peduli HAM dari Kemenkumham RI

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 125


Profil Daerah 2016

BAB X
PENUTUP
Buku Profil Daerah Kabupaten Bulukumba ini diperuntukkan bagi pemerintah
daerah, provinsi, pusat dan dunia usaha serta seluruh stake holders yang berkepentingan.
Buku ini memuat potensi-potensi daerah yang dapat dikembangkan menuju pembangunan
masyarakat yang sejahtera.
Buku ini adalah publikasi tahunan yang diterbitkan oleh Badan Perencanaan
Pembangunan Daerah (Bappeda) Kabupaten Bulukumba yang memuat beberapa potensi
daerah yang menjadi unggulan diantaranya yaitu sektor pertanian, perikanan dan kelautan,
perkebunan, dan pariwisata. Di samping potensi unggulan tersebut, terdapat pula potensi
lain yang mendukung produktivitas manusia yakni peternakan, kehutanan, industri,
perdagangan, dan pertambangan.
Selain itu, beberapa data yang tersaji dalam buku ini yang setiap tahunnya
diperbaharui untuk melengkapi keperluan para pelaku yang berkepentingan. Tiada gading
yang tak retak dan perlu diingat bahwa “proses perbaikan adalah sesuatu yang dinamis
dalam setiap peningkatan hasil”.
Demikian, semoga buku Profil Daerah Kabupaten Bulukumba ini dapat
memberikan konstribusi yang berarti untuk menggali dan mengembangkan potensi daerah
serta menjadi harapan kita semua bahwa potensi daerah dapat meningkatkan ekonomi
masyarakat dan mendukung proses percepatan pembangunan.

Bidang Statistik dan Pengendalian Pembangunan 126

Anda mungkin juga menyukai