Anda di halaman 1dari 78

LAPORAN AKTUALISASI

PENYUSUNAN DAN PENERAPAN SOP PENGGOLONGAN SEDIAAN


FARMASI BERDASARKAN MASA KADALUARSA DI GUDANG
FARMASI SEBAGAI UPAYA UNTUK MENINGKATKAN MUTU
PELAYANAN DI UPT PUSKESMAS PONJONG I
KABUPATEN GUNUNGKIDUL

DISUSUN OLEH :
Nama : HANGGA DITYA PRATAMA, S. Farm., Apt
Kelas :XVIII/G
No Absen : 04

PUSAT PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA


KEMENTERIAN DALAM NEGERI
REGIONAL YOGYAKARTA
TAHUN 2019

i
BERITA ACARA UJIAN / SEMINAR LAPORAN AKTUALISASI

Pada Hari : Selasa


Tanggal : 21 Mei 2019
Pukul : 09.15 – 09.40
Tempat :.PPSDM KEMENTERIAN DALAM NEGERI
..REGIONAL ..YOGYAKARTA
Telah Diseminarkan Laporan Aktualisasi Pelatihan Dasar CPNS Golongan III /b
UPT Puskesmas Ponjong I Kabupaten Gunungkidul.
Judul :.PENYUSUNAN DAN PENERAPAN SOP
PENGGOLONGAN SEDIAAN FARMASI
BERDASARKAN MASA KADALUARSA DI
GUDANG FARMASI SEBAGAI UPAYA UNTUK
MENINGKATKAN MUTU PELAYANAN DI UPT
PUSKESMAS PONJONG I KABUPATEN
GUNUNGKIDUL
Disusun Oleh : HANGGA DITYA PRATAMA, S. Farm., Apt
Nomor Presensi : 04
Instansi :.UPT PUSKESMAS PONJONG I KABUPATEN
..GUNUNGKIDUL
Dan telah mendapat pengujian/komentar/masukan/saran dari Penguji, Mentor dan
Coach/Moderator.
Coach/Moderator Mentor

DWI HANGGORO, S.Pi, MPP, M.Eng dr. EDI SUHARISMANTO


NIP. 19700915 199403 1 005 NIP. 19710316 200212 1 002

Peserta Penguji

HANGGA DITYA P, S. Farm., Apt TRI OERIP WP, S.Sos, M.T


NIP. 19910331 201902 1 001 NIP. 19611107 199008 1 00

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur yang tak terhingga penulis ucapkan kepada Allah SWT yang
telah memberikansegenap kekuatan dan kesanggupan, sehinggapenulisdapat
menyelesaikan laporan aktualisasi ini dengan baik.Adapun judul laporan ini
adalah“Penyusunan dan Penerapan SOPPenggolongan Sediaan Farmasi
Berdasarkan Masa Kadaluarsa di Gudang Farmasi Sebagai Upaya Untuk
Meningkatkan Mutu Pelayanan di UPT Puskesmas Ponjong I Kabupaten
Gunungkidul. Dalam penulisan laporan ini, penulis ingin menyampaikan ucapan
terima kasih kepada:
1. Orang tua dan adikatas doa, perhatian dan semangat yang telah diberikan.
2. Bapak dr. Edi Suharismanto selaku Kepala Puskesmas Ponjong I dan mentor
yang telah memberikan arahan dan persetujuan selama masa Diklat Pelatihan
Dasar CPNS.
3. Bapak Dwi Hanggoro S.Pi, MPP, M.Eng selaku coach yang telah
memberikan bimbingan dan arahan selama masa Diklat Pelatihan Dasar
CPNS
4. Bapak Tri Oerip WP, S.Sos, M.T selaku penguji yang telah memberikan
kritik dan saran yang sangat membangun pada Seminar Rancangan
Aktualisasi.
5. Teman – teman angkatan XVIII Diklat Pelatihan Dasar CPNS tahun 2019.
6. Seluruh Panitia Penyelenggara Diklat Pelatihan Dasar CPNS tahun 2019.

Semoga laporan aktualisasi ini bermanfaat bagi pembaca.Kritik dan saran


yang membangun penulis harapkan demi kesempurnaan laporan aktualisasi ini.
Gunungkidul, 20 Mei 2019

Hangga Ditya Pratama, S. Farm., Apt


NIP. 19910331 201902 1 001

iii
LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN AKTUALISASI

JUDUL :.Penyusunan Dan Penerapan Sop ..Penggolongan


..Sediaan Farmasi ..Berdasarkan Masa Kadaluarsa Di
..Gudang Farmasi Sebagai Upaya Untuk
..Meningkatkan Mutu Pelayanan Di Upt ..Puskesmas
..Ponjong I Kabupaten ..Gunungkidul

DISUSUN OLEH : HANGGA DITYA PRATAMA, S. Farm., Apt


NOMOR PRESENSI : 04
INSTANSI :UPT PUSKESMAS PONJONG I KABUPATEN
.GUNUNGKIDUL

Yogyakarta, 20 Mei 2019


Disetujui sebagai bahan Ujian/Seminar

COACH Mentor

DWI HANGGORO, S.Pi, MPP, M.Eng dr. EDI SUHARISMANTO


NIP. 19700915 199403 1 005 NIP. 19710316 200212 1 002

PESERTA

HANGGA DITYA P, S. Farm., Apt


NIP. 19910331 201902 1 001

Mengetahui,
Kepala PPSDM Kemendagri
Regional Yogyakarta

Dr. Ir. SUROYO, M.Si


NIP. 19630114 199103 1 001

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 3.1. Tabel Rancangan Aktualisasi .......................................................... 11


Tabel 3.2. Tabel Jadwal Rencana Aktualisasi .................................................. 34
Tabel 4.1.1 Tabel Kegiatan 1 ........................................................................... 35
Tabel 4.1.2 Tabel Kegiatan 2 ........................................................................... 38
Tabel 4.1.3 Tabel Kegiatan 3 ........................................................................... 41
Tabel 4.1.4 Tabel Kegiatan 4 ........................................................................... 44
Tabel 4.1.5 Tabel Kegiatan 5 ........................................................................... 47
Tabel 4.1.6 Tabel Kegiatan 6 ........................................................................... 50
Tabel 4.1.7 Tabel Kegiatan 7 ........................................................................... 54
Tabel 4.1.8 Tabel Kegiatan 8 ........................................................................... 57

v
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Bukti Surat Persetujuan Mentor (termasuk persetujuan


judul rancangan aktualisasi)........................................................ 62
Lampiran 2. Bukti kerangka SOP yang telah disetujui oleh mentor. ............... 63
Lampiran 3. Draft SOP yang telah disesuaikan dengan tata naskah
yang berlaku ................................................................................ 64
Lampiran 4. Bukti draft SOP sesuai tata naskah dengan masukan/saran
dari mentor .................................................................................. 65
Lampiran 5. Bukti SOP yang telah disahkan ................................................... 66
Lampiran 6. Bukti foto pelaksanaan penandaan dan penggolongan
sediaan farmasi di gudang farmasi UPT Puskesmas
Ponjong I ..................................................................................... 67
Lampiran 7. Bukti daftar hadir/tanda tangan sosialisasi SOP .......................... 68
Lampiran 8. Bukti monitoring penerapan SOP terkait penandaan dan
penggolongan sediaan farmasi berdasarkan masa
kadaluarsa ................................................................................... 69

vi
DAFTAR ISI

BERITA ACARA UJIAN / SEMINAR LAPORAN AKTUALISASI .................. ii

KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN AKTUALISASI .................................... iv

DAFTAR TABEL ................................................................................................... v

DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................... vi

BAB I ...................................................................................................................... 1

PENDAHULUAN .................................................................................................. 1

1.1 Latar Belakang ......................................................................................... 1

1.2 Tujuan Aktualisasi .................................................................................... 3

1.3 Ruang Lingkup Aktualisasi ...................................................................... 3

BAB II ..................................................................................................................... 4

GAMBARAN UMUM INSTANSI DAN DESKRIPSI LOKASI AKTUALISASI


................................................................................................................................. 4

2.1 Sejarah dan Deskripsi Organisasi ............................................................. 4

2.2 Visi, Misi dan Tata Nilai UPT Puskesmas Ponjong I .............................. 6

2.3 Struktur Organisasi UPT Puskesmas Ponjong I ....................................... 8

2.4 Tugas Unit Kerja ...................................................................................... 9

2.5 Tugas Pegawai .......................................................................................... 9

BAB III ................................................................................................................. 10

RANCANGAN AKTUALISASI .......................................................................... 10

3.1 Tabel Rancangan Aktualisasi ................................................................. 10

3.2 Jadwal Rencana Aktualisasi ................................................................... 34

BAB IV ................................................................................................................. 35

vii
CAPAIAN AKTUALISASI ................................................................................. 35

4.1 Uraian Kegiatan Aktualisai .................................................................... 35

Tabel 4.1.1. Kegiatan 1 .................................................................................. 35

Tabel 4.1.2. Kegiatan 2 .................................................................................. 38

Tabel 4.1.3. Kegiatan 3 .................................................................................. 41

Tabel 4.1.4. Kegiatan 4 .................................................................................. 44

Tabel 4.1.5. Kegiatan 5 .................................................................................. 47

Tabel 4.1.6. Kegiatan 6 .................................................................................. 50

Tabel 4.1.7. Kegiatan 7 .................................................................................. 54

Tabel 4.1.8. Kegiatan 8 .................................................................................. 57

BAB V................................................................................................................... 60

PENUTUP ............................................................................................................. 60

5.1. Kesimpulan ............................................................................................. 60

5.2. Saran ....................................................................................................... 61

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 62

LAMPIRAN .......................................................................................................... 63

viii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Aparatur Sipil Negara (ASN) adalah profesi bagi Pegawai Negeri Sipil
dan Pegawai Pemerintah Dengan Perjanjian Kerja yang bekerja pada instansi
pemerintah, pengertian tersebut sesuai dengan Undang-Undang No.5 Tahun
2014 tentang Aparatur Sipil Negara. Di dalam Undang-Undang tersebut, pegawai
ASN memiliki peranan penting dalam penyelenggaraan pemerintahan yang
berfungsi sebagai : (1) Pelaksana Kebijakan Publik; (2) Pelayan Publik; (3)
Perekat dan Pemersatu Bangsa. Untuk tugas ASN menurut UU ASN adalah
melaksanakan kebijakan publik yang dibuat oleh Pejabat Negara, memberikan
pelayanan publik yang professional dan berkualitas, serta mempererat persatuan
dan kesatuan Negara Kesatuan Republik Indonesia.
Dalam sistem Pelatihan Dasar Calon PNS, setiap peserta pelatihan
dituntut untuk mampu mengaktualisasikan substansi materi pembelajaran yang
telah dipelajari melalui proses pembiasaan diri yang difasilitasi dalam
pembelajaran agenda Habituasi. Pembelajaran Agenda Habituasi memfasilitasi
peserta melakukan kegiatan pembelajaran aktualisasi dari materi Pelatihan yang
telah dipelajari.
Pengalaman belajar pada agenda habituasi dirancang agar peserta
mendapatkan pemahaman tentang konsep habituasi melalui kegiatan
pembelajaran aktualisasi di tempat kerja dan penjelasan tentang kegiatan
pembelajaran aktualisasi sehingga peserta akan memiliki kemampuan
merumuskan substansi mata pelatihan ke dalam rancangan aktualisasi,
pembimbingan pembelajaran aktualisasi, melaksanakan seminar rancangan
aktualisasi, melaksanakan aktualisasi di tempat kerja dan menyusun laporan
aktualisasi serta melakukan analisis dampak (apabila nilai-nilai dasar PNS

1
tidakditerapkan dalam pelaksanaan tugas jabatan), menyiapkan rencana
presentasi laporan pelaksanaan aktualisasi, dan melaksanakan seminar
aktualisasi.
Substansi dari keseluruhan materi pelatihan yang diberikan selama
pelatihan dasar calon pegawai negeri sipil tersebut pada dasarnya adalah untuk
mewujudkan sistem pemerintahan yang baik, adapun materi tersebut isinya yaitu
ANEKA (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika publik, Komitmen mutu, dan Anti
korupsi), Whole of Government, Manajemen ASN, serta Pelayanan Publik.
Semua materi tersebut apabila diterapkan diseluruh lapisan pemerintahan mulai
dari yang terendah yaitu Desa dan Kelurahan, serta diterapkan pada tiap tahapan
pemerintahan baik mulai dari perencanaan, pengorganisasian, sampai
pelaksanaaan, maka akan mudah dalam mewujudkan tujuan suatu organisasi
pemerintahan maupun mewujudkan Good Government.
Puskesmas adalah unit pelaksana teknis dinas kesehatan kabupaten/kota
yang bertanggungjawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan di suatu
wilayah kerja (PMK No. 74, 2016). Upaya pembangunan kesehatan yang
dilaksanakan di puskesmas dapat berjalan dengan baik jika dilakukan proses
manajemen yang baik, proses manajemen yang baik dapat tercipta salah satunya
dengan adanya pelayanan kefarmasian yang baik.
Pelayanan kefarmasian adalah suatu pelayanan langsung dan
bertanggungjawab kepada pasien yang berkaitan dengan sediaan farmasi dengan
maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien.
Standar pelayanan kefarmasian di puskesmas meliputi standar pengelolaan
sediaan farmasi dan bahan habis pakai serta pelayanan klinis.Penyelenggaraan
standar kefarmasian di puskesmas harus didukung oleh ketersediaan sumber daya
kefarmasian, pengorganisasian yang berorientasi kepada keselamatan pasien, dan
standar operasional prosedur yang sesuai dengan ketentuan perundang –
undangan.
Dari urain di atas, penulis akan melakukan aktualisasi di instalasi farmasi
UPT Puskesmas Ponjong I terutama pada pengelolaan sediaan farmasi di area
gudang farmasi. Pengelolaan sediaan farmasi yang akan dilakukan bertujuan

2
untuk menghindari terjadinya penyerahan obat kadaluwarsa kepada pasien guna
meningkat mutu pelayanan.

1.2 Tujuan Aktualisasi


Tujuan Aktualisasi ini adalah untukmeningkatkan mutu pelayanan
kefarmasian di puskesmas dengan menyusun dan menerapkan SOP untuk
menghindari terjadinya penyerahan obat kadaluwarsa kepada pasien. Selain itu,
tujuan aktualisasi bagi peserta adalah dapat mengetahui dan menerapkan substansi
nilai-nilai dasar profesi PNS, yaitu ANEKA (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika
Publik, Komitmen Mutu dan Anti Korupsi), Manajemen Publik, Whole of
Government, dan Pelayanan Publik serta mengetahui dampak-dampaknya
terhadap pencapaian visi misi organisasi apabila nilai-nilai dasar tersebut tidak
diaplikasikan dalam pekerjaan sehari-hari dengan baik.

1.3 Ruang Lingkup Aktualisasi


Ruang Lingkup Aktualisasi ini dilakukan di Instalasi Farmasi UPT
Puskesmas Ponjong I, khususnya di area gudang farmasi.Batas waktu yang telah
ditentukan untuk melaksanakan aktualisasi nilai – nilai dasar ini adalah selama off
kampus atau lebih tepatnya pada 1 April 2019 sampai 18 Mei 2019.Adapun
kegiatan yang dilakukan adalah penyusunan dan penerapan SOP untuk mencegah
terjadinya penyerahan obat kadaluwarsa kepada pasien dengan penandaan label
berwarna pada sediaan farmasi.

3
BAB II

GAMBARAN UMUM INSTANSI DAN DESKRIPSI LOKASI


AKTUALISASI

2.1 Sejarah dan Deskripsi Organisasi


Asal mula berdirinya UPT Puskemas Ponjong I, yaitu pada tahun 1940
didirikan balai pengobatan di Susukan, Genjahan, Ponjong dengan
penanggungjawab materi kesehatan. Pada tahun 1947 pindah lokasi di Kerjo II,
Genjahan, Ponjong dan pada tahun 1960an pindah ke dusun Pati, Genjahan,
Kecamatan Ponjong sedang yang berlokasi di Kerjo II untuk pelayanan BKIA.
Wilayah kerja Kecamatan Ponjong terdiri dari 11 desa, yaitu Desa
Tambakromo, Sawahan, Umbulrejo, Sumbergiri, Genjahan, Ponjong, Sidorejo,
Gombang, Bedoyo, Karangasem dan Kenteng. Pada tahun 1965 dengan alasan
pengembangan Kecamatan Tri Tunggal, yang pada waktu itu Bpk. Imam Buwono
sebagai Camat Ponjong, Bpk. Talim sebagai Daneamil Ponjong, Bpk. Bajuri
sebagai Kapolsek Ponjong mempunyai gagasan untuk mendirikan Puskesmas
(Pusat Kesehatan Masyarakat) di Dusun Sanggrahan, Umbulrejo, Ponjong.
Pada tahun 1984, Puskesmas Ponjong dikembangkan atau dijadikan 2
(dua) wilayah kerja Puskesmas, yang terdiri dari Puskesmas Ponjong I dan
Puskesmas Ponjong II.Wolayah kerja Puskesmas Ponjong I mempunyai 6 desa
wilayah binaan, yaitu Desa Sidorejo, Ponjong, Gemjahan, Sumbergiri, Umbulrejo
dan Sawahan.Sedangkan Puskesmas Ponjong II memiliki 5 desa binaan terdiri
dari Desa Bedoyo, Gombang, Karangasem, Kenteng dan Tambakromo.
Pada awal berdirinya Puskesmas Ponjong I keadaan fisik Puskesmas
hanya sederhana dan mulai dibuat bangunan permanen pada tahun 1968.Pada
September 1988 untuk meningkatkan kinerja dan agar mudah dijangkau dengan
mudah oleh masyarakat setempat, maka Puskesmas pindah lokasi di Jl. Sultan
Agung No. 62, Ponjong. Sebelumnya Puskesmas sudah ada rawat inap, akan

4
tetapi pasiennya justru kebanyakan dari luar daerah seperti Rongkop dan lain-lain.
Setelah pindah di tempat yang baru, pasien rawat jalan maupun pasien rawat inap
meningkat karena tempatnya yang lebih strategis. Selain rawat jalan dan rawat
inap juga ada persalinan dan UGD 24 jam, mulai tahun 2012 menjadi Puskesmas
pemulihan gizi buruk, menjadi rujukan balita gizi buruk dari puskesmas lain dan
dialunching oleh Bupati Gunungkidul pada tanggal 21 Mei 2012 bersamaan
kegiatan hari jadi Kabupaten Gunungkidul ke 187.
Puskesmas Ponjong I pada tahun 2006 mendapatkan sertifikasi ISO 9001 :
2000 bidang management, tahun 2010 menjadi sertifikasi ISO 9001 : 2008 dan
tahun 2015 diajukan sebagai Puskesmas akreditasi dan dinyatakan lulus dengan
predikat sebagai Puskesmas terakriditasi madya.
UPT Puskesmas Ponjong I berada kurang lebih 1.5 km dari ibukota
kecamatan dan berada kurang lebih 15 km sebelah timur dari ibukota Kabupaten
Gunungkidul. UPT Puskesmas Ponjong I berbatasan sebelah barat dengan
Kecamatan Karangmojo, sebelah utara dengan Kecamatan Semin, sebelah timur
dengan wilayah UPT Puskesmas Ponjong II, sedangkan sebelah selatan
berbatasan dengan Kecamatan Semanu dan wilayah UPT Puskesmas Ponjong II.
Secara administrasi wilayah UPT Puskesmas Ponjong I terbagi menjadi 6 desa
dengan 72 padukuhan.
Jumlah penduduk di wilayah UPT Puskesmas Ponjong I tahun 2015
berdasarkan data dari desa se wilayah Puskesmas Ponjong I 37.993 Jiwa, dengan
perincian penduduk laki – laki 18.761 jiwa dan perempuan 19.232jiwa,
perbandingan antara jumlah penduduk laki – laki dan perempuan ( sex ratio )
sebesar 97,55%, jumlah rumah tangga 10.892dengan rata – rata penduduk per
keluarga ( family size ) adalah 3 jiwa.

5
2.2 Visi, Misi dan Tata Nilai UPT Puskesmas Ponjong I
Visi :
“Terwujudnya pelayanan kesehatan yang bermutu dan berkeadilan, guna
mendukung Gunungkidul sebagai daerah wisata menuju masyarakat yang sehat
dan mandiri.”
Misi :
1. Meningkatkan pelayanan kesehatan yang efektif dan efisien.
2. Meningkatkan kualitas sumberdaya kesehatan.
3. Mendukung kemandirian dan kesadaran masyarakat untuk berperilaku
sehat.
Tata Nilai :
1. P : Peduli
2. O : Obyektif
3. N : Normatif
4. J : Jati diri
5. O : Optimis
6. N : Niat baik
7. G : Giat
Tata nilai tersebut memiliki definisi operasional sebagai berikut :
PEDULI adalah sikap keberpihakan kita untuk melibatkan diri dalam persoalan di
sekitar kita.Sebuah sikap memperhatikan dan bertindak proaktif terhadap kondisi
atau keadaan di sekitar kita. Implementasi di Puskesmas antara lain adalah rasa
empati dan simpati terhadap pasien dan teman, responsive/tanggap terhadap
pasien yang diukur dengan survey waktu tanggap.
OBYEKTIF adalah mengenai keadaan yang sebenarnya tanpa dipengaruhi
pendapat/pandangan pribadi. Implementasi di Puskesmas antara lain adalah
dengan melakukan perencanaa kegiatan sesuai dengan data dan fakta yang ada,
melakukan pencatatan yang benar terhadap semua data yang diperoleh dan diukur
dengan kelengkapan dokumentasi.
NORMATIF adalah berpegang teguh pada norma/aturan yang berlaku.
Implementasi di Puskesmas antara lain adalah kepatuhan terhadap SOP yang ada

6
diukur dengan daftar tilik SOP. Kepatuhan terhadap cuci tangan dan penggunaan
APD diukur dengan survey kepatuhan.
JATI DIRI adalah belajar mengenali diri kita sendiri yang berarti mengenal
kepribadian kita secara lahir. Implementasi di Puskesmas antara lain dengan
penilaian perilaku diantaranya jujur, disiplin, ramah dan cepat tanggap dengan
menggunakan survey kepuasan pelanggan terhadap keramahan dan keresponsifan
kita dan penilaian perilaku tenaga klinis.
OPTIMIS adalah sebuah sikap/pandangan positif seseorang terhadap suatu hal,
berkeyakinan kuat, gembira, ada harapan & rasa percaya diri yang tinggi akan
sebuah hasil yang maksimal di masa dating. Implementasi di Puskesmas antara
lain adalah dengan komunikasi yang baik dan lancer dengan pelanggan &
masyarakat sekitar untuk mengimplementasikan ilmu yang dimiliki, diukur
dengan penilaian perilaku tenaga klinis.
NIAT BAIK adalah beritikad baik, berjanji untuk melakukan sesuatu yang baik.
Implementasi di Puskesmas antara lain adalah komiymen untuk melakukan
peningkatan mutu, peningkatan kinerja dan keselamatan pasien serta suka
membantu dalam kebaikan yang diukur dengan penilaian perilaku tenaga klinis.
GIAT adalah rajin, bersemangat/sungguh-sungguh dalam bekerja. Implementasi
di Puskesmas antara lain adalah disiplin, melakukan kegiatan tepat waktu sesuai
rencana kerja, diukur dengan laporan kegiatan tepat waktu dan hasil kinerja (PKP)
yang baik.

7
2.3 Struktur Organisasi UPT Puskesmas Ponjong I
KEPALA

KEPALA SUB BAGIAN TATA


USAHA

KEPEGAWAI RUMAH SISTEM INFORMASI


KEUANGAN
AN TANGGA PUSKESMAS

UKP, KEFARMASIAN, JARINGAN PELAYANAN,


UKM, PERKESMAS
LABORATORIUM, RADIOLOGI JEJARING FAS.YAN.KES
PUSTU
PELAYANAN UMUM
UKM
UKM PENGEMBANGAN PUSTU SIDOREJO
ESENSIAL, PERKESMAS PELAYANAN GILUT I
PUSTU SIDOREJO
KESEHATAN LINGKUNGAN KESEHATAN JIWA PELAYANAN KIA-KB II
PUSTU PONJONG
KESEHATAN OLAHRAGA
PELAYANAN GAWAT
GIZI - UKM
PUSTU
DARURAT
SUMBERGIRI
KESEHATAN KERJA PELAYANAN GIZI
PROMKES, UKS PUSTU

PELY. PERSALINAN UMBULREJO


KESEHATAN LANSIA PUSTU SAWAHAN
KIA - KB
PELY. RAWAT INAP
KESEHATAN INDERA PUSLING
P2P PELAYANAN FARMASI

JEJARING
PERKESMAS UKGM, UKGS PELY. LABORATORIUM
SWASTA

KESEHATAN HAJI PELY. RADIOLOGI

KESEHATAN REMAJA
PELAYANAN MTBS

PELAYANAN KONSULTASI
BATRA
8
2.4 Tugas Unit Kerja
Tugas unit farmasi di UPT Puskesmas Ponjong I adalah pelayanan
langsung dan bertanggungjawab kepada pasien yang berkaitan dengan sediaan
farmasi dengan maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu
kehidupan pasien.

2.5 Tugas Pegawai


Berikut merupakan rincian tugas dari Apotekeer di UPT Puskesmas
Ponjong I yaitu:
a. Membuat kerangka acuan dalam rangka penyiapan rencana kegiatan.
b. Mengklasifikasi perbekalan farmasi dalam rangka pemilihan perbekalan
farmasi
c. Mengolah data dalam rangka perencanaan perbekalan farmasi
d. Menyusun perbekalan farmasi dalam rangka penyimpanan
e. Meracik obat individual
f. Visite ke ruang rawat
g. Pelayanan Informasi Obat (PIO)
h. Konseling obat
i. Konsultasi dengan dokter, perawat dan tenaga kesehatan lainnya
j. Swamedikasi
k. Kesehatan dan keselamatan kerja
l. Program khusus sarana pelayanan kesehatan
m. Melaksanakan tugas di tempat yang beresiko
n. Menjadi saksi dalam penghapusan perbekalan farmasi

9
BAB III

RANCANGAN AKTUALISASI

3.1 Tabel Rancangan Aktualisasi

UNIT KERJA : UPT Puskesmas Ponjong I Kabupaten Gunungkidul.


ISU YANG DIANGKAT : Belum optimalnya penerapan sistem FIFO/FEFO dalam pengelolaan sediaan farmasi di gudang
farmasi sehingga memungkinkannya pemberian obat yang mendekati masa kadaluarsa atau telah
kadaluarsa dan masa kadaluarsa sediaan farmasi yang baru datang tidak selalu lebih lama daripada
stok sediaan farmasi yang telah tersedia di gudang farmasi meskipun dengan kandungan dan dosis
yang sama.
GAGASAN PEMECAHAN ISU : Penyusunan dan penerapan SOP tentang pengelolaan sediaan farmasi berdasarkan pengelompokan
masa kadaluarsa sediaan farmasi dan penandaan obat berdasarkan pengelompokan masa kadaluarsa
sediaan farmasi di UPT Puskesmas Ponjong I Kabupaten Gunungkidul.

10
Tabel 3.1. Tabel Rancangan Aktualisasi
KONRTRIBUSI
PENGUATAN
TAHAPAN OUTPUT/HASIL NILAI-NILAI TERHADAP
NO KEGIATAN NILAI-NILAI
KEGIATAN KEGIATAN DASAR TUPOKSI UNIT
ORGANISASI
KERJA
1 2 3 4 5 6 7
1. Konfirmasi isu - Mempersiapkan ide - Output :Surat - Akuntabilitas : - Tupoksi Kepala - Peduli :
dan ide yang atau gagasan. Persetujuan atas Isi dari rancangan Puskesmas dalam keberpihakan
akan diusulkan - Konsultasi dengan usulan yang SOP bisa membimbing, untuk melibatkan
untuk rancangan atasan tentang ide diajukan dan dipertanggungjaw membina,menumbu diri dalam
aktualisasi. atau gagasan mendukung abkan tentang isi hkembangkan persoalan di
- Meminta izin pelaksanaan usulan dan inovasi, kreasi dan sekitar kita.
kepada atasan. prosedur implementasinya. motivasi karyawan Sebuah sikap
- Menyampaikan operasional Gagasan yang untuk memperhatikan
usulan rencana penandaan dan dimasukan bisa mengoptimalkan dan bertindak
penyusunan penggolongan mengakomodir kinerja. proaktif terhadap
prosedur operasional sediaan farmasi dari kondisi/keadaan
penandaan dan berdasarkan masa penyelenggara di sekitar kita.
penggolongan kadaluarsa. pelayanan. - Niat baik :

11
sediaan farmasi - Hasil :Tersedianya - Nasionalisme : komitmen untuk
berdasarkan masa Surat Persetujuan Sesuai sila ke 4, melakukan
kadaluarsa. yang telah karena terjadi peningkatan
- Mencatat saran dan ditandatangani interaksi untuk mutu,
langkah yang harus oleh atasan. bermusyawarah peningkatan
dilakukan. dalam menentukan kinerja dan
isi dan keselamatan
implementasi, pasien serta suka
sehingga terjadi membantu dalam
kesepakatan kebaikan.
bersama.
- Etika Publik :
Menjalin
komunikasi yang
baik dengan atasan
maupun rekan
sejawat, sikap
sopan santun dan
saling

12
menghormatikepa
da orang lain.
- Komitmen Mutu
:
Menjadikan
kualitas
pengelolaan
sediaan farmasi
yang terstandar
dan memiliki
kualitas yang
terjaga.
2. - Menyusun - Menyusun SOP - Output :Draft - Akuntabilitas : - Tupoksi Kepala - Obyektif:
rancangan tentang susunan usulan Isi dari susunan Puskesmas dalam melakukan
kerangka SOP penetapan SOP penetapan usulan bisa membimbing, perencanaan
tentangpenand penandaan dan penandaan dan dipertanggungjaw membina,menumbu kegiatan sesuai
aan dan penggolongan penggolongan abkan secara adil hkembangkan data dan fakta
penggolongan sediaan farmasi sediaan farmasi dan berimbang inovasi, kreasi dan yang ada.
sediaan berdasarkan masa berdasarkan masa untuk pasien motivasi karyawan - Niat baik :

13
farmasi kadaluarsa di kadaluarsa di UPT maupun fasilitator untuk komitmen untuk
berdasarkan UPT Puskesmas Puskesmas penyelenggara mengoptimalkan melakukan
masa Ponjong I Ponjong I kesehatan kinerja. peningkatan
kadaluarsa di Kabupaten Kabupaten terutama tenaga mutu,
UPT Gunungkidul. Gunungkidul. kefarmasian. peningkatan
Puskesmas - Mengajukan - Hasil : Tersedianya - Nasionalisme : kinerja dan
Ponjong I usulan susunan draft rancangan Sesuai sila 2 dan 4 keselamatan
Kabupaten SOP ke atasan. kerangka SOP Pancasila, yaitu pasien serta suka
Gunungkidul. - Melakukan revisi yang telah diberi memupuk rasa membantu dalam
dari masukan catatan untuk kemanusiaan antar kebaikan.
serta saran dari revisi. sesama dalam hal
atasan ke dalam ini pasien agar
rancangan SOP. terhindar dari
kesalahan
pemberian sediaan
farmasi yang telah
kadaluarsa dan
musyawarah
untuk mencapai

14
mufakat dengan
atasan dan sejawat
tenaga
kefarmasian.
- Etika Publik :
Menjalin
koordinasi yang
baik dengan
atasan, sikap
sopan santun.
Menjalin
keakraban dan
menjalin
kerjasama dengan
sejawat tenaga
farmasi.
- Komitmen Mutu
:
Membuat

15
pelayanan lebih
efisien dan efektif,
sehingga akan
meningkatkan
kualitas dalam hal
ini pengelolaan
sediaan farmasi.
- Anti Korupsi :
Melaksanakan
kegiatan
pembuatan SOP
maupun
implementasinya
secara berani
tanpa adanya
manipulasi dan
intervensi dari
pihak manapun.
3. - Membuatpeny - Menyusun hasil - Output :Draft SOP - Akuntabilitas : - Tupoksi Kepala - Obyektif:

16
usunanSOP masukan dan revisi penandaan dan Bertanggung Puskesmas dalam melakukan
penandaan dan dari atasan untuk penggolongan jawab atas isi membimbing, perencanaan
penggolongan dibuat SOP sediaan farmasi dari SOP yang membina,menumbu kegiatan sesuai
sediaan penandaan dan berdasarkan masa dibuat hkembangkan data dan fakta
farmasi penggolongan kadaluarsa di UPT - Nasionalisme : inovasi, kreasi dan yang ada.
berdasarkan sediaan farmasi Puskesmas Sesuai sila ke 2 motivasi karyawan - Niat baik :
masa berdasarkan masa Ponjong I dan 5, dengan untuk komitmen untuk
kadaluarsa di kadaluarsa di UPT Kabupaten menjunjung nilai mengoptimalkan melakukan
UPT Puskesmas Ponjong Gunungkidul. kemanusiaan antar kinerja. peningkatan
Puskesmas I Kabupaten - Hasil : Tersedianya sesama dalam hal mutu,
Ponjong I Gunungkidul. draft SOP ini pasien agar peningkatan
Kabupaten penandaan dan terhindar dari kinerja dan
Gunungkidul. penggolongan kesalahan keselamatan
sediaan farmasi pemberian sediaan pasien serta suka
berdasarkan masa farmasi yang telah membantu dalam
kadaluarsa di UPT kadaluarsa kebaikan.
Puskesmas dankeadilan bagi
Ponjong I seluruh pasien
Kabupaten untuk

17
Gunungkidul mendapatkan hak
yang sama
terhindar dari obat
yang kadaluarsa.
- Etika Publik :
Penuh rasa hormat
dan taat perintah
atasan dalam hal
ini menerapkan
masukan-masukan
dari atasan dalam
penyusunan SOP.
- Komitmen Mutu :
SOP membantu
pengelolaan
sediaan farmasi
lebih efisien dan
menjadiacuan
dalam pengelolaan

18
sediaan farmasi di
gudang farmasi.
- Anti Korupsi :
Menuangkan
secara jujur dan
apa adanya hasil
konsultasi ke
dalam SOP yang
telah dibuat.
4. Konsultasi final - Melaporkan hasil - Output :SOP yang - Akuntabilitas: - Tupoksi Kepala - Obyektif :
dengan atasan usulan SOP yang siap diajukan ke Hasil rancangan Puskesmas dalam melakukan
tentang usulan telah dikerjakan bagian secretariat SOP yang telah membimbing, perencanaan
SOP yang telah berdasarkan arahan (document dikoreksi bisa membina,menumbu kegiatan sesuai
dikerjakan atasan. control). ditingkatkan hkembangkan data dan fakta
- Menerima saran dan - Hasil : Tersedianya kualitasnya dan inovasi, kreasi dan yang ada.
kritik yang SOP yang siap dipertanggungjaw motivasi karyawan - Niat baik :
membangun. diajukan ke bagian abkan dari segi isi. untuk komitmen untuk
secretariat - Nasionalisme : mengoptimalkan melakukan
Sesuai sila ke 4 kinerja. peningkatan

19
terjadi mutu,
diskusi/musyawarah peningkatan
2 arah untuk kinerja dan
selanjutnya keselamatan
dituangkan pasien serta suka
dalam kesepakatan membantu dalam
SOP kebaikan.
- Etika Publik :
Menjalin
koordinasi yang
baik dan hormat
dengan atasan
serta menjaga agar
tidak terjadi
konflik
kepentingan dalam
melaksanakan
tugas.
Menjalankan tugas

20
sebagai abdi
negara dengan
penuh tanggung
jawab.
- Komitmen Mutu :
Ketelitian dan
kecermatan dalam
penyusunan SOP
menjadi detail
kecil yang sangat
penting untuk
menjaga kualitas
susunan SOP yang
berorientasi pada
mutu.
5. Finalisasi hasil - Mengajukan SOP ke - Output : SOP - Akuntabilitas: - Tupoksi Kepala - Niat baik :
penyusunan bagian document penandaan dan Menjalankan tugas Puskesmas dalam komitmen untuk
SOP penandaan control/sekretariat penggolongan sebagai abdi membimbing, melakukan
dan untuk diperiksa sediaan farmasi negara dengan membina,menumbu peningkatan

21
penggolongan kesesuaian tata berdasarkan masa penuh tanggung hkembangkan mutu,
sediaan farmasi naskah SOP. kadaluarsa di UPT jawab, konsisten inovasi, kreasi dan peningkatan
berdasarkan - Mencetak SOP yang Puskesmas dan tulus ikhlas motivasi karyawan kinerja dan
masa kadaluarsa telah dibuat. Ponjong I sebagai kebutuhan untuk keselamatan
di UPT - Menjilid SOP yang Kabupaten dan kewajiban mengoptimalkan pasien serta suka
Puskesmas telah dicetak. Gunungkidul. serta kinerja. membantu dalam
Ponjong I - Hasil : Tersedianya mendahulukan kebaikan.
Kabupaten SOP penandaan kepentingan
Gunungkidul. dan penggolongan publik.
sediaan farmasi - Nasionalisme :
berdasarkan masa Menjunjung tinggi
kadaluarsa di UPT etos kerja,
Puskesmas tanggungjawab,
Ponjong I gotong royongdan
Kabupaten musyawarah
Gunungkidul yang mufakatdengan
telah disahkan oleh bagian document
bagian sekretariat. control/sekretariat
dalam

22
berkoordinasi
untuk pencetakan
SOP.
- Etika Publik :
Menjunjung nilai
integritas dalam
menselaraskan
perkataan,
perbuatan dan
pikiran dalam
menyusun
SOPserta hormat
dan sopan dalam
bekerja sama
dengan tenaga non
medis (bagian
document
control/sekretariat)
untuk proses

23
pemeriksaan tata
naskah SOP.
- Komitmen Mutu:
Melaksanakan
finalisasi SOP
yangberkualitas
dimana dapat
berhasil guna yang
berorientasi pada
mutu pelayanan
dan dapat
mencapai hasil
sesuai dengan
harapan.
- Anti Korupsi :
Bersikap jujur saat
mencetak SOP dan
tidak melakukan
tindakan korupsi

24
terhadap anggaran
yang seharusnya
diperuntukkan
untuk mencetak
dan menjilid SOP.
6. Implementasi / - Melakukan - Output : Foto - Akuntabilitas : - Tupoksi Kepala - Peduli :
penerapan SOP implementasi SOP penataan gudang Bertanggung Puskesmas dalam keberpihakan
penandaan dan pengelolaan sediaan farmasi jawab atas membimbing, untuk melibatkan
penggolongan farmasi disesuaikan berdasarkan implementasi dari membina,menumbu diri dalam
sediaan farmasi berdasarkan kategori penggolongan SOP yang dibuat h kembangkan persoalan di
berdasarkan penggolongan masa masa kadaluarsa untuk inovasi, kreasi dan sekitar kita.
masa kadaluarsa kadaluarsa dengan sediaan farmasi. menghindarkan motivasi karyawan Sebuah sikap
di UPT penandaan label - Hasil : penyerahan obat untuk memperhatikan
Puskesmas merah untuk masa Terwujudnya kadaluarsa ke mengoptimalkan dan bertindak
Ponjong I kadaluarsa kurang penataan dan pasien. kinerja. proaktif terhadap
Kabupaten dari 3 bulan, label penggolongan obat - Nasionalisme : kondisi/keadaan
Gunungkidul. kuning untuk masa di gudang farmasi Sesuai sila ke 2 di sekitar kita.
kadaluarsa 3 – 6 dengan penandaan dan 5, dengan - Niat baik :
bulan dan label hijau label sesuai menjunjung nilai komitmen untuk

25
untuk masa kategori kemanusiaan antar melakukan
kadaluarsa di atas 6 penggolongan sesama dalam hal peningkatan
bulan masa kadaluarsa ini pasien agar mutu,
sediaan farmasi terhindar dari peningkatan
kesalahan kinerja dan
pemberian sediaan keselamatan
farmasi yang telah pasien serta suka
kadaluarsa membantu dalam
dankeadilan bagi kebaikan.
seluruh pasien
untuk
mendapatkan hak
yang sama
terhindar dari obat
yang kadaluarsa.
- Etika Publik :
Integritas tinggi
dalam penerapan
SOP demi

26
memberikan
layanan terbaik
kepada pasien agar
terhindar dari
kesalahan
pemberian sediaan
farmasi yang
kadaluarsa.
- Komitmen Mutu :
SOP membantu
pengelolaan
sediaan farmasi
lebih efisien dan
menjadi acuan
dalam pengelolaan
sediaan farmasi di
gudang farmasi
untuk menjamin
tidak terjadi

27
kesalahan
pemberian obat
kadaluarsa kepada
pasien.
- Anti Korupsi :
Jujur,
tanggungjawab
dan peduli sebagai
dasar ASN dalam
menjalankan SOP
agar tidak terjadi
kesalahan
pemberian obat
kadaluarsa kepada
pasien.
7. Publikasi dan - Mendistribusikan - Output :Tanda - Akuntabilitas : - Tupoksi Kepala - Niat baik :
sosialisai SOP SOP penandaan dan TerimaSOP Terciptanya Puskesmas dalam komitmen untuk
penandaan dan penggolongan penandaan dan transparansi isi membimbing, melakukan
penggolongan sediaan farmasi penggolongan SOP yang membina,menumbu peningkatan

28
sediaan farmasi berdasarkan masa sediaan farmasi disosialisasikan h kembangkan mutu,
berdasarkan kadaluarsa di UPT berdasarkan masa kepada pihak- inovasi, kreasi dan peningkatan
masa kadaluarsa Puskesmas Ponjong kadaluarsa di pihak yang motivasi karyawan kinerja dan
di UPT I Kabupaten UPT Puskesmas berkepentingan untuk keselamatan
Puskesmas Gunungkidul. Ponjong I dan memunculkan mengoptimalkan pasien serta suka
Ponjong I - Meminta tanda Kabupaten nilai partisipasi kinerja. membantu dalam
Kabupaten terima dari pihak Gunungkidul. kepada pihak- kebaikan.
Gunungkidul yang menerima - Hasil pihak yang
SOP. :Tersedianya berkepentingan
Tanda dengan SOP ini.
TerimaSOP - Nasionalisme :
penandaan dan Sesuai dengan
penggolongan pancasila sila ke 5,
sediaan farmasi berkaitan dengan
berdasarkan masa keadilan bagi
kadaluarsa di tenaga medis
UPT Puskesmas maupun non medis
Ponjong I dalam hal
Kabupaten pemahaman

29
Gunungkidul. implementasi dari
SOP ini.
- Etika Publik :
Bertutur kata yang
sopan dan
santunketika
sosialisasi dan
meminta tanda
terima penyerahan
SOP di UPT
Puskesmas
Ponjong I
Kabupaten
Gunungkidul.
- Komitmen Mutu
:
Efektifitas proses
sosialisasi SOP
yang dibuktikan

30
dengan laporan
dan dokumentasi
hasil sosialisasi.
8. Monitoring dan - Melakukan evaluasi - Output : Foto bukti - Akuntabilitas : - Tupoksi Kepala - Niat baik :
evaluasi hasil terhadap pelaksanaandan Adanya Puskesmas dalam komitmen untuk
dari pelaksanaan pelaksanaanSOP Laporan Monev pertanggungjawab membimbing, melakukan
SOP yang telah yang telah dibuat SOP penandaan an dan kejelasan membina,menumbu peningkatan
dibuat. - Menampung kritik dan penggolongan target h kembangkan mutu,
dan saran untuk sediaan farmasi terlaksananya SOP inovasi, kreasi dan peningkatan
pembenahan di berdasarkan masa ini dibuktikan motivasi karyawan kinerja dan
kemudian hari. kadaluarsadi area dengan untuk keselamatan
gudang farmasi terlaksananya mengoptimalkan pasien serta suka
UPT Puskesmas penggolongan kinerja. membantu dalam
Ponjong I dan masa kadaluarsa kebaikan.
evaluasi hasil sediaan farmasi
implementasiSOP selama kegiatan
yang telah habituasi dan
dilakukan. dijalankan secara
- Hasil : Tersedianya konsisten.

31
Laporan Monev - Nasionalisme :
SOP penandaan Memunculkan
dan penggolongan nilai etos kerja
sediaan farmasi dan
berdasarkan masa tanggungjawab
kadaluarsa di UPT terhadap
Puskesmas dijalankannya
Ponjong I SOP yang telah
Kabupaten disusun secara
Gunungkidul. konsisten dengan
mengutamakan
kepentingan
publik (pasien).
- Komitmen Mutu
:
Melakukan
inovasi dari hasil
evaluasi untuk
meningkatkan

32
nilai efektif dan
efisien kinerja .
- Anti Korupsi :
Berupaya
menjunjung tinggi
kejujuran dari
hasil pelaksanaan /
implementasi SOP
sehingga akan
didapatkan hasil
evaluasi yang
obyektif dan tepat
sasaran untuk
meningkatkan
pelayanan publik.

33
3.2 Jadwal Rencana Aktualisasi
Tabel 3.2. Tabel Jadwal Rencana Aktualisasi
April minggu ke - Mei minggu ke -
No. Kegiatan
I II III IV V I II III
1. Konfirmasi isu dan ide yang akan diusulkan untuk
rancangan aktualisasi
2. Menyusun rancangan kerangka SOP tentang penandaan
dan penggolongan sediaan farmasi berdasarkan masa
kadaluarsa
3. Membuat penyusunan SOP penandaan dan penggolongan
sediaan farmasi berdasarkan masa kadaluarsa
4. Konsultasi final dengan atasan tentang usulan SOP yang
telah dikerjakan
5. Finalisasi hasil penyusunan SOP penandaan dan
penggolongan sediaan farmasi berdasarkan masa
kadaluarsa ke bagian sekretariat
6. Implementasi / penerapan SOP penandaan dan
penggolongan sediaan farmasi berdasarkan masa
kadaluarsa
7. Publikasi dan sosialisai SOP penandaan dan penggolongan
sediaan farmasi berdasarkan masa kadaluarsa
8. Monitoring dan evaluasi hasil dari pelaksanaan SOP yang
telah dibuat

Keterangan : Warna blok tabel abu – abu adalah waktu rencana pelaksanaan

34
BAB IV

CAPAIAN AKTUALISASI

4.1 Uraian Kegiatan Aktualisai


Berdasarkan hasil aktualisasi yang telah dilaksanakan pada tanggal
1 April 2019 – 18 Mei 2019 di UPT Puskesmas Ponjong I, berikut capaian
aktualisasi yang telah dilaksanakan :

Tabel 4.1.1. Kegiatan 1


Kegiatan Konfirmasi isu dan ide yang akan diusulkan untuk rancangan
aktualisasi.
Waktu Minggu kedua April (8 April 2019)
Output Surat Persetujuan atas usulan yang diajukan
Hasil Tersedianya persetujuan atas usulan yang diajukan
Keterangan nilai dasar ANEKA
- Akuntabilitas :
Rancangan SOP bisa dipertanggungjawabkan tentang isi dan implementasinya.
Gagasan yang dimasukan bisa mengakomodir dari penyelenggara pelayanan.
- Nasionalisme :
Sesuai sila ke 4, karena terjadi interaksi untuk bermusyawarah dalam
menentukan isi dan implementasi, sehingga terjadi kesepakatan bersama.
- Etika Publik :
Menjalin komunikasi yang baik dengan atasan maupun rekan sejawat, sikap
sopan santun dan saling menghormati kepada orang lain.
- Komitmen Mutu :
Menjadikan kualitas pengelolaan sediaan farmasi yang terstandar dan memiliki
kualitas yang terjaga.

35
Bukti Kegiatan

Pendukung Penghambat
Mentor yang sangat kooperatif dan Kesibukan mentor pasca akreditasi
sangat mendukung ide gagasan siswa puskesmas dan persiapan lomba TOGA
latsar. tingkat kabupaten sehingga pelaksanaan
kegiatan ini tidak sesuai dengan jadwal
rencana
Analisa Dampak
Kegiatan konfirmasi dan koordinasi dengan mentor terkait pelaksanaan aktualisasi
“Penyusunan dan Penerapan SOP Penggolongan Sediaan Farmasi Berdasarkan
Masa Kadaluarsa di Gudang Farmasi Sebagai Upaya Untuk Meningkatkan Mutu
Pelayanan di UPT Puskesmas Ponjong I Kabupaten Gunungkidul” merupakan
tahap awal dalam pelaksanaan aktualisasi karena berkaitan dengan isu dan
gagasan yang akan diaktualisasikan oleh peserta Latsar. Dalam kegiatan ini
terdapat nilai-nilai dasar ASN yaitu ANEKA yang harus diimplementasikan
dengan baik. Adapun dampak yang akan terjadi jika tidak melakukan konfirmasi
dan koordinasi tanpa didasari sikap sopan dan menghormati (Etika Publik)

36
dengan mentor terkait isu dan gagasan aktualisasi yaitu akan terjadi
kesalahpahaman karena tidak adanya musyawarah (Nasionalisme) antara mentor
dan siswa Latsar, dan juga dapat terjadi tidak disetujuinya rancangan aktualisasi
yang berkualitas (Komitmen Mutu) dan dapat dipertanggungjawabkan
(Akuntabilitas)

37
Tabel 4.1.2. Kegiatan 2
Kegiatan Menyusun rancangan kerangka SOP tentang penandaan dan
penggolongan sediaan farmasi berdasarkan masa kadaluarsa di UPT
Puskesmas Ponjong I Kabupaten Gunungkidul
Waktu Minggu kedua April 2019 (13 April 2019)
Output Draft susunan usulan SOP penetapan penandaan dan penggolongan
sediaan farmasi berdasarkan masa kadaluarsa
Hasil Tersedianya draft rancangan kerangka SOP yang telah diberi catatan
untuk revisi
Keterangan nilai dasar ANEKA
- Akuntabilitas :
Isi dari susunan usulan bisa dipertanggungjawabkan secara adil dan berimbang
untuk pasien maupun fasilitator penyelenggara kesehatan terutama tenaga
kefarmasian.
- Nasionalisme :
Sesuai sila 2 dan 4 Pancasila, yaitu memupuk rasa kemanusiaan antar sesama
dalam hal ini pasien agar terhindar dari kesalahan pemberian sediaan farmasi
yang telah kadaluarsa dan musyawarah untuk mencapai mufakat dengan atasan
dan sejawat tenaga kefarmasian.
- Etika Publik :
Menjalin koordinasi yang baik dengan atasan, sikap sopan santun. Menjalin
keakraban dan menjalin kerjasama dengan sejawat tenaga farmasi.
- Komitmen Mutu :
Membuat pelayanan lebih efisien dan efektif, sehingga akan meningkatkan
kualitas dalam hal ini pengelolaan sediaan farmasi.
- Anti Korupsi :
Melaksanakan kegiatan pembuatan SOP maupun implementasinya secara
berani tanpa adanya manipulasi dan intervensi dari pihak manapun

38
Bukti Kegiatan

Pendukung Penghambat
Mentor yang kooperatif, sangat Kesibukan Mentor pasca akreditasi
mendukung ide gagasan siswa latsar puskesmas dan persiapan lomba TOGA
dan cepat dalam mengevaluasi dan tingkat kabupaten sehingga pelaksanaan
memberikan masukan terhadap kegiatan ini tidak sesuai dengan jadwal
rancangan kerangka SOP yang telah rencana aktualisasi
dibuat
Analisis Dampak
Dalam kegiatan menyusun rancangan kerangka SOP yang berkaitan dengan
penandaan dan penggolongan sediaan farmasi berdasarkan masa kadaluarsa
bertujuan untuk memberikan gambaran awal bagi peserta Latsar dan mentor
terkait sistem penandaan sediaan farmasi yang akan dilakukan. Selain itu,
berdasarkan kerangka SOP yang telah disusun oleh peserta Latsar, maka dapat
diidentifikasi SOP mana yang telah tersedia di UPT Puskesmas Ponjong I yang
akan direvisi sesuai kerangka SOP yang baru. Adapun dampak yang akan terjadi
jika tidak menyusun kerangkan awal SOP terkait penandaan dan penggolongan

39
obat berdasarkan masa kadaluarsa adalah dapat terjadinya kesalahan atau
ketidaksesuaian isi SOP yang nantinya akan disusun karena tidak didasari dengan
musyawarah (Nasionalisme) dan sikap sopan santun (Etika Publik), yang
semestinya kesalahan tersebut dapat diidentifikasi lebih awal untuk menciptakan
rancangan SOP yang efektif dan efisien (Komitmen Mutu) oleh jika peserta
Latsar menyusun rancangan SOP terlebih dahulu. Selain hal tersebut, apabila
siswa latsar tidak berani (Anti Korupsi) dalam bermusyawarah dengan
atasan/mentor, maka tidak akan tercipta rancangan SOP yang optimal, da nisi SOP
tersebut tidak dapat dipertanggungjawabkan (Akuntabilitas)

40
Tabel 4.1.3. Kegiatan 3
Kegiatan Membuat penyusunan SOP penandaan dan penggolongan sediaan
farmasi berdasarkan masa kadaluarsa sesuai masukan dari mentor
Waktu Minggu ke tiga April 2019 (15 April 2019)
Output Draft SOP penandaan dan penggolongan sediaan farmasi
berdasarkan masa kadaluarsa
Hasil Tersedianya draft SOP penandaan dan penggolongan sediaan farmasi
berdasarkan masa kadaluarsa
Keterangan nilai dasar ANEKA
- Akuntabilitas :
Bertanggung jawab atas isi dari SOP yang dibuat
- Nasionalisme :
Sesuai sila ke 2 dan 5, dengan menjunjung nilai kemanusiaan antar sesama
dalam hal ini pasien agar terhindar dari kesalahan pemberian sediaan farmasi
yang telah kadaluarsa dankeadilan bagi seluruh pasien untuk mendapatkan hak
yang sama terhindar dari obat yang kadaluarsa.
- Etika Publik :
Penuh rasa hormat dan taat perintah atasan dalam hal ini menerapkan masukan-
masukan dari atasan dalam penyusunan SOP.
- Komitmen Mutu :
SOP membantu pengelolaan sediaan farmasi lebih efisien dan menjadi acuan
dalam pengelolaan sediaan farmasi di gudang farmasi.
- Anti Korupsi :
Menuangkan secara jujur dan apa adanya hasil konsultasi ke dalam SOP yang
telah dibuat.

41
Bukti Kegiatan

Pendukung Penghambat
Masukan dan saran dari mentor terkait Tidak ada.
rancangan kerangka SOP yang sangat
jelas sehingga memudahkan siswa
latsar menyusun draft SOP tersebut.
Analisis Dampak
Dalam penyusunan draft SOP penandaan dan penggolongan sediaan farmasi
berdasarkan masa kadaluarsa yang telah disesuaikan dengan tata naskah bertujuan
untuk memberikan draft final yang isinya telah disesuaikan dengan hasil diskusi
kerangka rancangan SOP dengan mentor. Masukan dan saran yang diberikan oleh
mentor terkait SOP yang akan disusun dimasukkan oleh peserta Latsar ke dalam
draft SOP ini. Adapun dampak yang akan terjadi apabila draft SOP ini tidak
disusun adalah tidak didapatkannya gambaran SOP yang disesuaikan dengan tata
naskah. Selain itu dapat terjadi SOP yang dianggap tidak sah/ tidak baku karena
SOP ini tidak sesuai dengan tata naskah yang berlaku di UPT Puskesmas Ponjong
I. Apabila siswa latsar tidak bertanggungjawab (Akuntabilitas) dan jujur (Anti
Korupsi) atas isi SOP ini maka tidak akan terwujud penerapan SOP yang optimal,

42
selain itu jika penyusunan SOP tidak secara efisien (Komitmen Mutu) dan
berkeadilan (Nasionalisme) dalam hal ini demi meningkatkan mutu pelayanan
kepada pasien dan tidak didasari dengan rasa taat dan hormat (Etika Publik)
terhadap perintah atasan, maka SOP ini tidak dapat diterapkan secara maksimal
dan akan mengalami kendala-kendala yang justru akan menurunkan kualitas
pelayanan terhadap pasien.

43
Tabel 4.1.4. Kegiatan 4
Kegiatan Konsultasi final dengan atasan tentang usulan SOP yang telah
dikerjakan
Waktu Minggu ke tiga April 2019 (16 April 2019)
Output SOP yang siap diajukan ke bagian secretariat (document control)
Hasil Tersedianya SOP yang siap diajukan ke bagian secretariat (document
control)
Keterangan nilai dasar ANEKA
- Akuntabilitas:
Hasil rancangan SOP yang telah dikoreksi bisa ditingkatkan kualitasnya dan
dipertanggungjawabkan dari segi isi.
- Nasionalisme :
Sesuai sila ke 4 terjadi diskusi/musyawarah 2 arah untuk selanjutnya
dituangkan
dalam kesepakatan SOP
- Etika Publik :
Menjalin koordinasi yang baik dan horma t dengan atasan serta menjaga agar
tidak terjadi konflik kepentingan dalam melaksanakan tugas.
Menjalankan tugas sebagai abdi negara dengan penuh tanggung jawab.
- Komitmen Mutu :
Ketelitian dan kecermatan dalam penyusunan SOP menjadi detail kecil yang
sangat penting untuk menjaga kualitas susunan SOP yang berorientasi pada
mutu

44
Bukti Kegiatan

Pendukung Penghambat
Mentor yang sangat kooperatif dan Kesibukan mentor di minggu ke tiga
cepat dalam mengevaluasi dan April 2019 terkait partisipasi
mereview draft SOP yang telah disusun puskesmas dalam lomba TOGA tingkat
provinsi.
Analisis Dampak
Dalam kegiatan konsultasi final dengan atasan/mentor tentang draft usulan SOP
yang telah dikerjakan ini bertujuan untuk melakukan diskusi terakhir terkait tata
naskah dan isi SOP yang telah disusun. Mengkonfirmasi ulang poin-poin masukan
dari mentor/atasan sehingga dapat sesuai dengan apa yang dimaksud oleh
mentor/atasan. Selain itu, untuk melakukan pemeriksaan akhir apakah masih ada
hal-hal yang harus ditambahkan ataupun direvisi dalam penyusunan draft SOP ini.
Adapun dampak yang akan terjadi jika tidak dilakukan konsultasi final draft SOP
yang didasari koordinasi yang baik dan hormat (Etika Publik) serta musyawarah
(Nasionalisme) dengan mentor/atasan adalah dapat terjadi kesalahpahaman antara
mentor dengan peserta latsar terkait perbaikan berdasarkan masukan dan saran
yang telah diberikan mentor. Selain itu jika tidak diterapkan orientasi pada mutu

45
(Komitmen Mutu) dan dapat mempertanggungjawabkan (Akuntabilitas) isi
SOP, maka SOP ini tidak akan tersusun secara optimal, masukan-masukan yang
diberikan oleh mentor tidak diterapkan dengan baik.

46
Tabel 4.1.5. Kegiatan 5
Kegiatan Finalisasi hasil penyusunan SOP penandaan dan penggolongan
sediaan farmasi berdasarkan masa kadaluarsa
Waktu Minggu ke tiga April 2019 (18 April 2019)
Output SOP penandaan dan penggolongan sediaan farmasi berdasarkan masa
kadaluarsa
Hasil Tersedianya SOP penandaan dan penggolongan sediaan farmasi
berdasarkan masa kadaluarsa
Keterangan nilai dasar ANEKA
- Akuntabilitas:
Menjalankan tugas sebagai abdi negara dengan penuh tanggung jawab,
konsisten dan tulus ikhlas sebagai kebutuhan dan kewajiban serta
mendahulukan kepentingan publik.
- Nasionalisme :
Menjunjung tinggi etos kerja, tanggungjawab, gotong royongdan musyawarah
mufakat dengan bagian document control/sekretariat dalam berkoordinasi untuk
pencetakan SOP.
- Etika Publik :
Menjunjung nilai integritas dalam menselaraskan perkataan, perbuatan dan
pikiran dalam menyusun SOP serta hormat dan sopan dalam bekerja sama
dengan tenaga non medis (bagian document control/sekretariat) untuk proses
pemeriksaan tata naskah SOP.
- Komitmen Mutu:
Melaksanakan finalisasi SOP yangberkualitas dimana dapat berhasil guna yang
berorientasi pada mutu pelayanan dan dapat mencapai hasil sesuai dengan
harapan.
- Anti Korupsi :
Bersikap jujur saat mencetak SOP dan tidak melakukan tindakan korupsi
terhadap anggaran yang seharusnya diperuntukkan untuk mencetak dan
menjilid SOP.

47
Bukti Kegiatan

Pendukung Penghambat
Bagian sekretariat sangat kooperatif Tidak ada.
dalam mereview kesesuaian naskah
SOP yang telah disusun dan cepat
dalam membakukan SOP yang telah
disusun
Analisis Dampak
Dalam kegiatan finalisasi hasil penyusunan SOP ke bagian document
control/sekretariat adalah bertujuan untuk membakukan draft SOP yang telah
disusun agar sesuai dengan aturan dokumentasi / tata naskah yang berlaku di UPT
Puskesmas Ponjong I. Selain itu, agar SOP dapat dicetak dan diedarkan oleh
bagian sekretariat untuk selanjutnya dapat dipahami oleh bagian – bagian yang
terkait yang menerima SOP tersebut. Adapun dampak jika kegiatan ini tidak
dilakukan adalah SOP tersebut tidak dapat dibakukan/disahkan dan dapat
dianggap SOP tersebut tidak berlaku di lingkungan UPT Puskesmas Ponjong I.
Jika tidak didasari dengan sikap mendahulukan kepentingan publik

48
(Akuntabilitas) maka SOP ini tidak akan segera dibakukan. Apabila siswa latsar
tidak menjunjung tinggi etos kerja, tanggungjawab, gotong royong dan
musyawarah mufakat (Nasionalisme) dan didasari sikap hormat serta sopan
(Etika Publik) dengan bagian document control/secretariat maka SOP ini akan
terhambat waktu dan pemahaman dalam proses pembakuannya. Jika proses
pengesahan dan pencetakan ini tidak didasari dengan orientasi pada mutu
(Komitmen Mutu) maka SOP ini tidak akan tersusun dengan rapi sesuai
ketentuan tata naskah yang berlaku. Kemudian jika dalam pencetaka SOP ini tidak
didasari dengan kejujuran (Anti Korupsi), maka akan tumbuh sikap korupsi yang
dikemudian hari akan terbiasa dilakukan.

49
Tabel 4.1.6. Kegiatan 6
Kegiatan Implementasi / penerapan SOP penandaan dan penggolongan sediaan
farmasi berdasarkan masa kadaluarsa
Waktu Minggu ke tiga April 2019 (20 April 2019)
Output Foto pelabelan gudang farmasi berdasarkan penggolongan masa
kadaluarsa sediaan farmasi
Hasil Terwujudnya pelabelan dan penggolongan obat di gudang farmasi
dengan penandaan label sesuai kategori penggolongan masa
kadaluarsa sediaan farmasi
Keterangan nilai dasar ANEKA
- Akuntabilitas :
Bertanggung jawab atas implementasi dari SOP yang dibuat untuk
menghindarkan penyerahan obat kadaluarsa ke pasien.
- Nasionalisme :
Sesuai sila ke 2 dan 5, dengan menjunjung nilai kemanusiaan antar sesama
dalam hal ini pasien agar terhindar dari kesalahan pemberian sediaan farmasi
yang telah kadaluarsa dan keadilan bagi seluruh pasien untuk mendapatkan hak
yang sama terhindar dari obat yang kadaluarsa.
- Etika Publik :
Integritas tinggi dalam penerapan SOP demi memberikan layanan terbaik
kepada pasien agar terhindar dari kesalahan pemberian sediaan farmasi yang
kadaluarsa.
- Komitmen Mutu :
SOP membantu pengelolaan sediaan farmasi lebih efisien dan menjadi acuan
dalam pengelolaan sediaan farmasi di gudang farmasi untuk menjamin tidak
terjadi kesalahan pemberian obat kadaluarsa kepada pasien.
- Anti Korupsi :
Jujur, tanggungjawab dan peduli sebagai dasar ASN dalam menjalankan SOP
agar tidak terjadi kesalahan pemberian obat kadaluarsa kepada pasien

50
Bukti Kegiatan

Sebelum Sesudah

Sebelum Sesudah

Pendukung Penghambat
Tim instalasi farmasi dalam hal ini Belum tersedianya label yang terstandar
adalah asisten apoteker yang sangat atau label yang dirancang khusus
membantu dalam implementasi SOP dengan identitas puskesmas, sehingga

51
pelabelan sediaan farmasi sesuai pelabelan masih menggunakan label
penggolongan masa kadaluarsa stiker warna biasa dan dipotong secara
manual.
Analisis Dampak
Dalam kegiatan implementasi/penerapan SOP penandaan dan penggolongan
sediaan farmasi berdasarkan masa kadaluarsa ini bertujuan untuk merealisasikan
isi dari SOP yang telah disusun guna meningkatkan mutu pelayanan khususnya
pada unit farmasi. Dalam penerapan SOP ini, digolongkan sediaan farmasi
berdasarkan masa kadaluarsanya dengan ketentuan, warna merah untuk sediaan
farmasi dengan sisa masa kadaluarsa 0 – 3 bulan, warna kuning untuk sediaan
farmasi dengan sisa masa kadaluarsa 3 – 6 bulan dan warna hijau untuk sediaan
farmasi dengan sisa masa kadaluarsa lebih dari 6 bulan. Secara visual sediaan
farmasi tersebut dapat dilihat dengan jelas sisa masa kadaluarsanya berkat
penandaan yang dilakukan oleh peserta latsar sehingga dapat mempercepat waktu
pengambilan sediaan farmasi di gudang obat tanpa harus melihat secara detail sisa
masa kadaluarsanya di penandaan masing – masing kemasan. Hal ini sangat
membantu terutama pada saat waktu pelayanan dengan pasien puskesmas yang
sangat ramai. Selain itu, dilakukan monitoring terhadap update pelabelan setiap
minggu sehingga dapat menjaga pembaharuan label yang tertempel di setiap
kemasan sediaan farmasi. Selain itu dapat tercapai pencegahan pemberian obat
kadaluarsa kepada pasien karena petugas farmasi akan sangat berhati – hati ketika
mengelola sediaan farmasi dengan label merah. Adapun dampak yang terjadi
apabila kegiatan ini tidak dilakukan adalah tidak terwujudnya ide/gagasan dari
siswa latsar untuk meningkatkan mutu pelayanan UPT Puskesmas Ponjong I,
dalam hal ini khususnya pada upaya pencegahan penyerahan obat kadaluarsa
kepada pasien. Apabila siswa latsar tidak bertanggung jawab (Akuntabilitas)
dan jujur (Anti Korupsi) atas implementasi dari SOP yang dibuat maka akan
sia-sia proses penyusunan SOP ini karena tidak dijalankan secara optimal.
Integritas tinggi (Etika Publik) dan efisien (Komitmen Mutu) dalam penerapan
SOP demi memberikan layanan terbaik sangat diperlukan, namun jika hal ini

52
diabaikan maka pelayanan yang optimal dan prima tidak akan terwujud,
pencegahan penyerahan obat kadaluarsa masih mungkin terjadi, sedangkan nilai-
nilai kemanusiaan (Nasionalisme) harus selalu ditegakkan agar keselamatan
pasien tetap terjaga.

53
Tabel 4.1.7. Kegiatan 7
Kegiatan Publikasi dan Sosialisai SOP penandaan dan penggolongan sediaan
farmasi berdasarkan masa kadaluarsa
Waktu Minggu ke empat April 2019 (22 April 2019)
Output Bukti tanda tangan hasil sosialisasiSOP penandaan dan
penggolongan sediaan farmasi berdasarkan masa kadaluarsa
Hasil Tersedianya bukti tanda tangan hasil sosialisasiSOP penandaan dan
penggolongan sediaan farmasi berdasarkan masa kadaluarsa
Keterangan nilai dasar ANEKA
- Akuntabilitas :
Terciptanya transparansi isi SOP yang disosialisasikan kepada pihak-pihak
yang berkepentingan dan memunculkan nilai partisipasi kepada pihak-pihak
yang berkepentingan dengan SOP ini.
- Nasionalisme :
Sesuai dengan pancasila sila ke 5, berkaitan dengan keadilan bagi tenaga medis
maupun non medis dalam hal pemahaman implementasi dari SOP ini.
- Etika Publik :
Bertutur kata yang sopan dan santun ketika sosialisasi dan meminta tanda
terima penyerahan SOP di UPT Puskesmas Ponjong I Kabupaten Gunungkidul.
- Komitmen Mutu :
Efektifitas proses sosialisasi SOP yang dibuktikan dengan laporan dan
dokumentasi hasil sosialisasi

54
Bukti Kegiatan

Pendukung Penghambat
Sikap kooperatif personil – personil Tidak ada.
tenaga medis lain ketika dilakukan
sosialisasi sehingga masing – masing
personil dapat mengikuti sosialisasi
dengan baik
Analisis Dampak
Dalam kegiatan publikasi dan sosialisasi SOP penandaan dan penggolongan
sediaan farmasi berdasarkan masa kadaluarsa ini bertujuan untuk memberikan
pemahaman tentang isi dari SOP tersebut. Siswa latsar berharap dengan
memberikan publikasi dan sosialisasi kepada personil – personil lain yang
berkaitan dengan unit farmasi, dapat memahami SOP tersebut sehingga terwujud
satu pemahaman terkait pencegahan penyerahan obat kadaluarsa kepada pasien
berdasarkan system penandaan dan penggolongan obat kadaluarsa di gudang

55
farmasi UPT Puskesmas Ponjong I.
Adapun dampak jika kegiatan ini tidak dilakukan dengan transparan
(Akuntabilitas) dan adil (Nasionalisme) kepada semua personil terkait adalah
SOP yang telah disusun tidak dapat dipahami oleh seluruh personil yang terkait
tentang pengelolaan sediaan farmasi di gudang farmasi UPT Puskesmas Ponjong
I. Personil lain akan bertanya – tanya dan tidak paham terhadap perubahan
pengelolaan sediaan farmasi di gudang farmasi dalam hal ini dengan adanya
penandaan (label) baru yang berkaitan dengan masa kadaluarsa obat. Selain itu,
jika pelaksanaan sosialisasi tidak didasari dengan sopan santun (Etika Publik)
maka akan timbul ketidakpuasan penerimaan materi oleh personil yang terkait.
Efektifitas (Komitmen Mutu) proses sosialisasi juga perlu diperhatikan, karena
jika tidak diperhatikan maka kegiatan ini tidak akan berjalan dengan optimal dan
tidak akan terdokumentasi dengan baik.

56
Tabel 4.1.8. Kegiatan 8
Kegiatan Monitoring hasil dari pelaksanaan SOP yang telah dibuat
Waktu Minggu ke dua Mei (11 Mei 2019)
Output Bukti monitoring SOP penandaan dan penggolongan sediaan farmasi
berdasarkan masa kadaluarsa di area gudang farmasi
Hasil Tersedianya bukti monitoring pelaksanaan SOP penandaan dan
penggolongan sediaan farmasi berdasarkan masa kadaluarsa di
gudang farmasi
Keterangan nilai dasar ANEKA
- Akuntabilitas :
Adanya pertanggungjawaban dan kejelasan target terlaksananya SOP ini
dibuktikan dengan terlaksananya penggolongan masa kadaluarsa sediaan
farmasi selama kegiatan habituasi dan dijalankan secara konsisten.
- Nasionalisme :
Memunculkan nilai etos kerja dan tanggungjawab terhadap dijalankannya SOP
yang telah disusun secara konsisten dengan mengutamakan kepentingan publik
(pasien).
- Komitmen Mutu :
Melakukan inovasi dari hasil evaluasi untuk meningkatkan nilai efektif dan
efisien kinerja .
- Anti Korupsi :
Berupaya menjunjung tinggi kejujuran dari hasil pelaksanaan / implementasi
SOP sehingga akan didapatkan hasil evaluasi yang obyektif dan tepat sasaran
untuk meningkatkan pelayanan public

57
Bukti Kegiatan

Pendukung Penghambat
Telah tersediaanya formulir Tidak ada.
pemantauan obat kadaluarsa sehingga
pelaksanaan monitoring dapat
terdokumentasi dengan baik.
Analisis Dampak
Dalam kegiatan monitoring pelaksanaan SOP penandaan dan penggolongan
sediaan farmasi berdasarkan masa kadaluarsa di UPT Puskesmas Ponjong I ini
adalah bertujuan untuk menjaga konsistensi penerapan SOP dalam mencegah
penyerahan obat kadaluarsa kepada pasien sehingga mutu pelayanan khususnya di
unit farmasi dapat terus terjaga. Siswa latsar berharap implementasi SOP ini tidak
hanya sementara waktu saja diterapkan, namun dapat diterapkan seterusnya dan
jika mungkin dapat ditingkatkan dengan inovasi – inovasi selanjutnya. Adapun
dampak yang terjadi apabila kegiatan ini tidak dilakukan dengan didasari etos
kerja (Nasionalisme) dan kejelasan target (Akuntabilitas) adalah tidak
terpantaunya penerapan SOP dan tidak dapat dipertanggungjawabkannya
konsistensi waktu penerapan isi SOP ini. Selain itu, jika tidak adanya inovasi
(Komitmen Mutu), maka mutu pelayanan juga tidak akan meningkat. Kejujuran

58
(Anti Korupsi) juga diperlukan agar hasil monitoring SOP ini memberikan data
pemantauan yang sebenarnya dan obyektif, bukan data pemantauan yang fiktif.

59
BAB V

PENUTUP

5.1. Kesimpulan
Berdasarkan hasil penerapan Rancangan Aktualisasi dengan judul
“Penyusunan dan Penerapan SOPPenggolongan Sediaan Farmasi Berdasarkan
Masa Kadaluarsa di Gudang Farmasi Sebagai Upaya Untuk Meningkatkan Mutu
Pelayanan di UPT Puskesmas Ponjong I Kabupaten Gunungkidul” ini, dapat
diambil kesimpulan sebagai berikut :
1. Penerapan ANEKA sangat penting dilakukan oleh ASN sesuai bidang
kerjanya untuk mewujudkan sistem pemerintahan yang baik serta
untuk mewujudkan tujuan suatu organisasi pemerintahan maupun
mewujudkan Good Government.
2. Peserta mampu mengidentifikasi keterkaitan nilai – nilai dasar
ANEKA dalam setiap tahap kegiatan yang dilakukan.
3. Peserta dapat mewujudkan ide dan gagasan yang didasari dari isu yang
diangkat, dalam hal ini adalah pencegahan pemberian obat kadaluarsa
kepada pasien.
4. Terwujudnya sistem penandaan dan penggolongan sediaan farmasi
berdasarkan masa kadaluarsa di gudang farmasi untuk mencegah
pemberian obat kadaluarsa di UPT Puskesmas Ponjong I,
Gunungkidul.
5. Proses pengambilan obat dari gudang farmasi ke Ruang Pelayanan
Farmasi menjadi lebih cepat dengan penandaan yang dengan mudah
terlihat secara visual, sehingga meningkatkan mutu pelayanan di UPT
Puskesmas Ponjong I.

60
5.2. Saran
Dari kegiatan – kegiatan yang telah dilakukan oleh siswa latsar di unit
farmasi UPT Puskesmas Ponjong I, terdapat beberapa saran yang diperlukan,
antara lain :
1. Konsistensi dukungan dari pimpinan, rekan kerja atau pihak yang
terlibat dalam kegiatan aktualisasi.
2. Koordinasi dan kolaborasi yang baik dengan pimpinan, rekan kerja
atau pihak yang terlibat dalam kegiatan aktualisasi.
3. Selain untuk CPNS, penerapan nilai – nilai ANEKA sangat penting
diterapkan kepada seluruh ASN yang ada di Instansi UPT Puskesmas
Ponjong I.
4. Pihak puskesmas perlu memberikan fasilitas sarana prasarana
pendukung dalam penerapan kegiatan aktualisasi ini, terutama untuk
kepentingan pelabelan/penandaan sediaan farmasi di Puskesmas
Ponjong I agar label yang digunakan memiliki identitas puskesmas /
identitas masa kadaluarsa.

61
DAFTAR PUSTAKA

Lembaga Administrasi Negara. 2015. Akuntabilitas: Modul Diklat Prajabatan


Golongan I dan II. Jakarta. Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2015. Nasionalisme: Modul Diklat Prajabatan
Golongan I dan II. Jakarta. Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2015. Etika Publik: Modul Diklat Prajabatan
Golongan I dan II. Jakarta. Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2015. Komitmen Mutu: Modul Diklat Prajabatan
Golongan I dan II. Jakarta. Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2015. Anti Korupsi: Modul Diklat Prajabatan
Golongan I dan II. Jakarta. Lembaga Administrasi Negara.
Lembaga Administrasi Negara. 2017. Pelayanan Publik: Modul Diklat Prajabatan
Golongan I dan II. Jakarta. Lembaga Administrasi Negara
Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara
Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 74 Tahun 2016 tentang
Standar Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas.

62
LAMPIRAN

Lampiran 1. Bukti Surat Persetujuan Mentor (termasuk persetujuan judul


rancangan aktualisasi)

63
Lampiran 2. Bukti kerangka SOP yang telah disetujui oleh mentor.

64
Lampiran 3. Draft SOP yang telah disesuaikan dengan tata naskah yang berlaku.

65
Lampiran 4. Bukti draft SOP sesuai tata naskah dengan masukan/saran dari
mentor.

66
Lampiran 5. Bukti SOP yang telah disahkan.

67
Lampiran 6. Bukti foto pelaksanaan penandaan dan penggolongan sediaan
farmasi di gudang farmasi UPT Puskesmas Ponjong I

Sebelum Sesudah

Sebelum Sesudah

68
Lampiran 7. Bukti daftar hadir/tanda tangan sosialisasi SOP.

69
Lampiran 8. Bukti monitoring penerapan SOP terkait penandaan dan
penggolongan sediaan farmasi berdasarkan masa kadaluarsa

70

Anda mungkin juga menyukai