Anda di halaman 1dari 99

BUKU 1

KURIKULUM

PENDIDIKAN PROFESI BIDAN

(SARJANA AKADEMIK DAN PROFESI)

ASIOSIASI PENDIDIKAN KEBIDANAN INDONESIA

(AIPKIND)

2018
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas tersusunnya KURIKULUM
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN PROFESI BIDAN (SARJANA AKADEMIK DAN PROFESI).
Kurikulum pendidikan profesi ini disusun mengacu pada capaian pembelajaran (Bachelor Program),
standar kompetensi bidan Indonesia, permintaam pasar (demand oriented), kebutuhan pengguna (industry
driven), Standar Pendidikan Bidan Global (ICM dan WHO) dan hasil-hasil penelitian terkini. Kurikulum
Program Studi Profesi Bidan ini berisi komponen profil lulusan, capaian pembelajaran hingga telaah
bahan kajian.

Penyusunan kurikulum ini melibatkan organisasi profesi (IBI), institussi penyelenggaraan pendidikan
profesi, stakeholders, regulator, narasumber dan konsultan pendidikan bidan.

Ucapan terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya kami sampaikan kepada :

1. Tim Penyusun
2. Stakeholders
3. Pimpinan Institusi Penyelenggara Pendidikan Profesi
4. Pengurus Pusat Ikatan Bidan Indonesia
5. Team Expert Midwifery Education University of Nottingham-UK
6. Kementrian kesehatan (Subdit Ibu, Subdit Anak Balita, Badan PPSDM)
7. Kementrian Riset, Teknologi-Pendidikan Tinggi)
8. Serta berbagai pihak yang telah mencurahkan tenaga dan pikiran untuk menyusun Kurikulum
Program Studi Profesi Bidan ini.
Kritik, saran dan masukan dari berbagai pihak senantiasa terbuka dan dimungkinkan untuk
penyempurnaan kurikulum ini. Semoga buku kurikulum ini bermanfaat serta memberikan konstribusi
dalam penyelenggaraan dan pengembangan Pendidikan Profesi Bidan.

Jakarta, Agustus 2018

Asosiasi Pendidiksn Kebidanan Indonesia (AIPKIND)


TIM PENYUSUN DAN KONTRIBUTOR

Tim penyusun

1 Jumriani ilyas- AIPKIND


2 Emi Nurjasmi – PP IBI
3 Yetty L. Irawan – AIPKIND
4 Tati Rostati –AIPKIND
5 Juli Oktalia – AIPKIND
6 Dwi Izzati Budiono – Universitas Airlangga
7 Rize Budi Amalia – Universitas Airlangga
8 Dewi Ariani –Universitas Brawijaya
9 Yulizawati – universitas Andalas
Insitusi Kontributor
1 Pengurus Pusat ikatan Bidan Indonesia
2 Universitas Airlangga Surabaya
3 Universitas Brawijaya Malang
4 Universitas Andalas Padang
5 Universitas Hasanudin Makassar
6 Universitas Muhammadiyah Jakarta
7 Universitas Muhammadiyah Purwekerto
8 Universitas Muhammadiyah Surabaya
9 Universitas Sultan agung semarang
10 Universitas Respati Jogyakarta
11 Universitas Sari Mutiara Indonesia Medan
12 STIK Sint Carolus Jakarta
13 Stikes Mercubakti Jaya Padang
14 Stikes Prima Nusantara Bukit Tinggi
15 Stikes Muhammadiyah Pekejangan
16 Stikes Ngudia Husada Madura
17 Stikes Jend. Ahmad yani Cimahi
18 Stikes Pelamonia Kesdam VII Wirabuana makassar
19 Krowil AIPKIND Sulawesi selatan
20 Pengurus Daerah IBI Sulawesi selatan
Konsultan
1 Prof. Helen Spiby –The Universitas Of Nottingham –UK
2 Dr Kim Russel – The Universitas Of Nottingham – UK
3 Jacqui Wiliams - The Universitas Of Nottingham – UK
4 Louise walker - The Universitas Of Nottingham – UK
5 Liliana Sugiharto – kemenristek Dikti
Tim Editor
1 Jumiarni Ilyas
2 Yetty L.Irawan
3 Tati Rostati
4 Dwi Izzati Budiono
5 Rize Budi Amalia
6 Dewi Ariani
7 Yulizawati
Daftra isi

KATA PENGANTAR ................................................................................................................................ 2

TIM PENYUSUN DAN KONTRIBUTOR .................................................................................................... 4

DAFTAR ISI................................................................................................................................................... 6

DAFTAR TABEL........................................................................................................................................... 8

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................................... 9

1.1 Dasar Pemikiran Penyusunan Kurikulum .......................................................................................... 9


1.2 Tujuan ................................................................................................................................................ 11
1.3 Dasar Hukum ..................................................................................................................................... 12
1.4 Pengertian yang di Gunakan dalam Krikulum ................................................................................... 13
1.5 Prinsip Umum penyelengaraan pendidikan sarjana akadermi Dan profesi bidan ............................. 19
BAB II PERANGCANGAN KURIKULUM ................................................................................................. 22
2.1 Penepatan profil lulusan ..................................................................................................................... 22
2.2 Rumusan pencapain Pembelajaran L:ulusan...................................................................................... 22
2.3 Penepatan mata Kuliah dan Pemilihan bahan kajian ......................................................................... 31
2.31 Penepatan mata Kuliah tahap sarjan Akademik ............................................................................... 31
2.3.2 Penepatan Stase profesi ................................................................................................................... 95
2.4 Penyusunan mata Kuliah dalam Struktur Kurikulum ......................................................................... 103
2.4.1 Penyusunan mata Kuliah ................................................................................................................. 103
2.4.2 Beban studi Mata Kuliah ................................................................................................................. 105
2.5 Deskripsi Mata Kuliah, Metode dan Evalusi pembelajaran tahap akademik ..................................... 108
2.5.1 Deskripsi Mata Kuliah Tahap akademik ......................................................................................... 108
2.5.2 Metode dan Evaluasi bPembelajaran Tahap Akademik .................................................................. 117
2.6 Deskripsi Stase, Metode dan Evaluasi pembelajaran tahap Profesi ................................................... 153
2.7 Daftar Target Minimum pengalaman Pembelajran pendidikan Profesi Bidan ................................... 171
BAB III PENUTUP ........................................................................................................................................ 172
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................................................... 173
DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Jabaran Capaian Pembelajaran Lulusan Pendidikan Profesi Bidan Program Sarjana Akademik
dan Profesi ...................................................................................................................................... 22
Tabel 2.1 Keilmuan Dan Seni Dalam Kebidanan 1 ........................................................................................ 31
Tabel 2.3 Keilmuan dasar Kebidanan ............................................................................................................. 35
Tabel 2.4 keilmuan dan seni Dalam Kebidanan II ......................................................................................... 40
Tabel 2.5 Komunikasi Efektif dalam Praktik Kebidanan ............................................................................... 43
Rtabel 2.6 Keterampilan dasar Praktik Kebidanan ......................................................................................... 45
Tabel 2.7 profesionalisme dalam Kebidanan .................................................................................................. 48
Tabel 2.8 Evidance dalam Praktik kebidanan ................................................................................................. 51
Tabel 2.9 Psikologi dalam praktik kebidanan ................................................................................................. 53
Tabel 2.10 keterampilan praktik kebidanan I.................................................................................................. 55
Tabel 2.11 keterampilan Praktik Kebidanan II ............................................................................................... 58
Tabel 2.12 Ketrampilan Praktik Kebidanan III ............................................................................................... 70
Tabel 2.13 Asuhan Kebidanan pada kasus Komplex 1 ................................................................................... 72
Tabel 2.14 Profesionalisme dalam Kebidanan II ............................................................................................ 75
Tabel 2.15 Praktik Kebidanan ......................................................................................................................... 80
Tabel 2.16 asuhan kebidanan pada kasus complex II ..................................................................................... 85
Tabel 2.17 Kebijakan Dalam Kebidanan ........................................................................................................ 88
Tabel 2.18 penelitian dalam kebidanan........................................................................................................... 93
Tabel 2.19 penyusunan Mata kuliah dan struktur kurikulum akademik ......................................................... 103
Tabel 2.20 contoh penetapan bobot sks tahap akademik tahun I .................................................................... 105
Tabel 2.21 Contoh penetapan bobot sks tahapan Akedemik II ....................................................................... 105
Tabel 2.22 Contoh penetapan bobot sks tahapan Akedemik III .................................................................... 106
Tabel 2.23 Contoh penetapan bobot sks tahapan Akedemik IV ..................................................................... 106
Tabel 2.24 Contoh penetapan bobot sks tahapan Profesi ................................................................................ 107
Tabel 2.25 Deskripsi mata kuliah Tahap akademi .......................................................................................... 108
Tabel 2.26 Metode dan Evalusi pembelajran tahap akademik ....................................................................... 117
Tabel 2.27 deskripsi stasee, metode dan evalusi pembelajaran tahap profesi................................................. 153
2.28 daftar target minimum pengalaman pembelajran pendidikan pfofesi bidan ........................................... 171
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Dasar Pemikiran Penyusunan Kurikulum


Pelayanan prima bagi ibu dan bayi sudah merupakan amanah dari internasional
conederation of midwives (ICM), Ikatan Bidan Indonesia (IBI) dan badan-badan dunia
seperti WHO, UNFPA dan organisasi pemerhati kesehatan. Hasil survey kesehatan di
indonesia memperlihatkan (88%) bahwa pelayanan terhadap ibu dan anak di indonesia
sebagian besar dilakukan oleh bidan (SDKI 2012). Sebagai salah satu tenaga kesehatan
bidan berperan dalam upaya mewujudkan pencapaian derajat kesehatan masyarakat yang
optimal khususnya kesejahteraan ibu dan anak sejalan dengan pencapaian Sustainability
Development Goals (SDGs) dalam mewujudkan keluarga sehat dan berkualitas.

Dengan demikian, pelayanan kesehatan ibu dan anak yang didukung dengan kualitas
pendidikan yang baik akan menghasilkan tenaga bidan yang baik dan mampu bekerja
secara otonomi dan bertanggung jawab. Sudah waktunya peningkatan kualitas pendidikan
bidan menjadi prioritas yang harus diwujudkan sesuai dengan cita-cita bangsa indonesia
sebagaimana dimaksud dalam pancasila dan undang-undang dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1995. Tenaga bidan yang berkualitas dihasilkan oleh institusi
pendidikan kebidanan yang berkualitas dihasilkan oleh institusi pendidikan kebidanan
yang berkualitas dan dikelola secara profesional dengan memperhatikan perkembangan
ilmu pengetahuan, teknologi, regulasi, serta memiliki kekuatan spiritual, kepribadian,
kecerdasan, akhlak, serta keterampilan yang diperlukan masyarakat, bangsa dan Negara.

Bidan diakui sebagai tenaga profesional yang bertanggung jawab dan akuntabel, yang
bekerja sebagai mitra perempuan untuk memberikan dukungan, pengelolaan, pendidikan
kesehatan dan konseling kepada perempuan dan keluarga serta persiapan menjadi orang
tua. Lingkup pelayanan kebidanan mulai dari masa kehamilan dengan mempertahankan
kehamilan normal, menolong persalinan dengan konsep normal atas tanggung jawabnya
sendiri, memberikan asuhan nifas normal, neonatus, bayi dan balita dengan pendekatan
manajemen kebidanan (Midwifery) yang mencakup upaya pencegahan, memberikan
pelayanan dengan konsep normal, deteksi dini komplikasi dan melaksanakan tindakan
awal kegawatdaruratan.

Penguatan peran dan fungsi serta kompetensi profesi bidan perlu disiapkan melalui suatu
pendidikan normal yang menggunakan kurikulum sesuai dengan standar pendidikan
bidan. Kurikulum pendidikan profesi bidan disusun oleh perguruan tinggi dengan
mengacu pada profil lulusan profesi bidan, standar kompetensi lulusan (capaian
pembelajaran), KKN Level 7 (Peraturan Presiden N0.8 Tahun 2012).
Pada saat ini sudah ada institusi pendidikan yang menyelenggarakan pendidikan profesi
bidan dengan menggunakan kurikulum institusi diprogram studi masing-masing.
AIPKIND sebagai wadah institusi pendidikan kebidanan di indonesia telah melakukan
diskusi dengan 3 penyelenggara pendidikan profesi bidan tentang implementasi
kurikulum pendidikan profesi bidan yang sudah dilaksanakan di indonesia. Hasil diskusi
tersebut memperlihatkan perlunya penyelarasan kurikulum profesi bidan yang dapat
menjadi acuan kurikulum pendidikan profesi bidan.

Berkaitan dengan hal tersebut , AIPKIND memfasilitasi institusi pendidikan kebidanan,


stakeholder, para pengambil kebijakan (Kemenkes RI, DIKTI, PP-IBI) dan juga
perwakilan dari penyelenggaraan pendidikan profesi kebidanan untuk menyelaraskan dan
mengembangkan kurikulum pendidikan profesi bidan dengan mendatangkan narasumber
yang berpotensi dari dalam dan luar negeri. Kegiatan ini melibatkan narasumber dari
dirjen belmawa pendidikan tinggi, para pakar pendidikan dari universitas airlangga,
universitas brawijaya, universitas andalas dan beberapa konsultan pendidikan bidan dari
university of nottingham.

AIPKIND berkewajiban untuk menyusun capaian pembelajaran lulusan yaitu


keterampilan khusus dan penguasaan pengetahuan bersama dengan program studi
pendidikan sejenis (pendidikan sarjana akademi dan profesi), sedangkan sikap dan
keterampilan umum merujuk pada lampiran permenristekdikti no 44 Tahun 2015 tentang
sn Dikti.

Buku kurikulum pendidikan profesi bidan (sarjana akademi dan profesi) ini dapat
menjadi acuan dalam pengembangan kurikulum program studi dan dikembangkan sesuai
dengan visi, misi, serta keunggulan program studi. Bungkusan mata kuliah dan struktur
disesuaikan untuk mencapai kompetensi lulusan.

2.1 Tujuan
Tujuan penyusunan buku kurikulum pendidikan profesi bidan adalah:
a. Sebagai acuan dalam penyelenggaraan pendidikan profesi bidan
b. Sebagai acuan dalam mengevaluasi pembelajaran pendidikan profesi bidan
c. Sebagai upaya penjaminan mutu lulusan pendidikan profesi bidan

3.1 Dasar Hukum


1. Bidang Pendidikan
a. UU No. 20 tahun 2003 tentang sistem pendidikan nasioanal
b. Undang-undang RI No. 12 Tahun 2012 tentang pendidikan tinggi
c. RUU tentang praktik kebidanan
d. Peraturan presiden RI No. 8 tahun 2012 tentang kerangka kualifikasi
nasional indonesia
e. Peraturan pemerintah no 4 ahun 2014 tentang penyelenggaraan pendidikan
tinggi dan pengelolaan perguruan tinggi
f. Permendikbud no 73 tahun 2013 tentang penyelenggaraan KKNI di
perguruan tinggi
g. Permenristekdikti no 44 tahun 2015 tentang standar nasional pendidikan
tinggi
h. Permenkes No. 62 tahun 2016 tentang SPM pendidikan tinggi
2. Bidang Kesehatan
a. Undang-undang RI No. 36 tahun 2014 tentang tenaga kesehatan
b. Undang-undang RI No. 36 tahun 2009 tentang kesehatan
c. Kepmenkes 369 Tahun 2007 tentang standar profesi bidan
d. Permenkes No 28 Tahun 2017 tentang ijin dan penyelenggaraan praktik
kebidanan
3. Standar Global
a. ICM Global Standar Of Midwifery Education 2010 Amended 2013
b. The ICM Definition Of The Midwife The Midwife (2011)
c. The ICM Philosophy and model of care (2008)
d. The ICM International code of Ethics for midwives (2008)
e. The Curriculum Outlines Adhere To The ICM Global;
f. Standards For Midwifery Education (2010)
g. The ICM Essential Competencies For Basic Midwifery Practice (2010)
h. ICM Concordance Map – Revised Curriculum 2013
i. ICM Resource Packet 2 Model Curriculum Outline NEW
j. Glossary Of Terms Used In ICM Global Standards For Midwifery
Education
k. ICM Packet 1 Appendix A Components Of A Professional Midwifery
Curriculum Final
l. ICM resource Packet 1 Background & Curriculum Process NEW
m. WHO, 2009, Global Standar For The Initial Education Of Professional
Nurses and Midwives
n. The Four Pillars Of Learning UNESCO

1.4 Pengertian yang Digunakan dalam Kurikulum

1. AIPKINDO (Asosiasi Pendidikan Kebidanan Indonesia) adalah suatu Asosiasi tempat


berhimpungnya seluruh jenis dan jenjang pendidikan kebidanan di Indonesia yang
bertugas mengawal mutu pendidikan
2. Asuhan kebidanan adalah rangkaian Pelayanan kebidanan yang didasarkan pada proses
pengambilan keputusan dan tindakan yang dilakukan oleh bidansesuai dangan wewenang
dan ruang lingkup praktiknya berdasarkan ilmu dan kiat kebidanan.
3. Bahan kajian adalah satu atau lebih cabang ilmu beserta ranting ilmunya, atau
sekolompok pengetahuan yang telah terintegrasi dalam suatu pengetahuan yang telah
disepakati oleh forum prodi sejenis sebagai ciri bidang ilmu prodi tersebut
4. Bidan adalah seorang perempuan yang telah menyaksikan program pendidikan
kebidanan baik didalam negeri maupun diluar negeri yang diakui secara sah oleh
pemerintah pusat dan telah memenuhi persyaratan untuk melakukan praktik kebidanan.
5. Capaian pembelajaran adalah kemampuan yang diperoleh melalui internalisasi
pengetahuan, sikap, keterampilan, kompetensi, dan akumulasi pengalaman kerja.
6. Dosen adalah pendidik propesional dan ilmuwan dengan tugas utama
mentransformasikan, mengembangkan, teknologi melalui pendidikan, penelitian, dan
pengabdian kepada masyarakat.
7. Fasilitas pelayanan kesehatan adalah alat dan/atau tempat yang digunakan untuk
menyelenggarakan pelayanan kesehatan baik promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif
yang pelayanannya dilakukan oleh pemerintah dan/ atau masyarakat
8. Filosofi Pendidikan bidan adalah :
a. Suatu keyakinan yang dianggap benar tentang pendidikan kebidanan yang di
jadikan acuan dalam mengembangkan dan melaksanakan pendidikan.
b. Normality adalah keyakinan yang dianut sebagai landasan pelayanan kebidanan.
c. Pendidikan kebidanan mempersiapkan setiap calon bidan untuk berperan sebagai
pemberi asuhan, pendidik, peneliti dan pemimpin
d. Sebagai pendidik dan mahasiswa harus menemukan pengetahuan baru dalam
proses pendidikan yang bermanfaat dalam praktik kebidanan
e. Proses pembelajaran dilalui dengan menggunakan semua metode yang efektif
dalam mengembangkan keilmuan dan pencapaian kompetensi
9. Filosofi pelayanan kebidanan adalah :
a. Bidan meyakini kehamilan dan kelahiran adalah suatu peristiwa yang hidup yang
normal
b. Setiap perempuan berhak mendapatkan pelayanan yang aman dan berkualitas
c. Peran bidan memastikan, melindungi dan memberi dukungan terhadap proses
fisiologi
d. Bidan memberikan asuhan mandiri dan perempuan sebagai pusat asuahan dan
berpartisipasi aktif.
e. Bidan memberdayakan perempuan menjadi proaktif dalam meningkatkan
kualitas hidup
f. Klien adalah perseorangan, keluaraga, kelompok, atau masyarakat yang
menggunakan jasa pelayanan kebidanan
10. Filosofi Profesi Bidan adalah falsafah atau filosofi kebidanan merupakan landasan
dalam pengembangan kurikulum program studi profesi Bidan agar setiap lulusan
Pendidikan profesi Bidan dapat berpraktik sesuai dengan nilai-nilai yang terkandung
dalam filosofi
11. Ikatan Bidan Indonesia (IBI) adalah organisasi profesi bidan di Indonesia. Wadah para
bidan dalam mencapai tujuan melalui kebijakan peningkatan profesionalisme anggota
guna menjamin masyarakat mendapatkan pelayanan berkualitas
12. International Comfederation of Midwives (ICM) adalah konfederasi Internasional
Bidan yang mendukung, mewakili dan bekerja untuk memperkuat asosiasi professional
bidan di seluruh dunia. ICM mewakili lebih dari 250.000 anggota professional melalui
108 asosiasi kebidanan di 98 negara. ICM bekerja dengan bidan dan asosiasi kebidanan
global untuk mengamankan hak perempuan dan akses ke pelayanan kebidanan sebelum,
selama dan setelah melahirkan.
13. Klien adalah perseorangan, keluarga, kelompok, atau masyarakat yang menggunakan
jasa pelayanan kebidanan
14. Kompetensi adalah seperangkat tindakan cerdas, penuh tanggung-jawab yang dimiliki
seseorang sebagai syarat untuk dianggap mampu oleh masyarakat dalam melaksanakan
tugas-tugas di bidang pekerjaan tertentu
15. Kompetensi Bidan Profesi Bidan adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai
capaian pembelajaran lulusan, bahan kajian, proses, dan penilaian yang digunakan
sebagai pedoman penyelenggara program studi.
16. Kurikulum adalah seperangkat rencana dan pengaturan mengenai capaian pembelajaran
lulusan, bahan kajian, proses, dan penilaian yang digunakan sebagai pedoman
penyelenggara program studi
17. Kurikulum Pendidikan Profesi Bidan adalah seperangkat rencana dan pengaturan
mengenai tujuan, isi, bahan kajian dan strategi serta asesmen yang digunakan sebagai
pedoman penyelenggaraan kegiatan pembelajaran untuk mencapai tujuan pendidikan
Profesi bidan
18. Kurikulum Pendidikan Tinggi (KPT) dikembangkan oleh setiap perguruan tinggi
dengan mengacu pada Standar Nasional Pedidikan Tinggi untuk setiap Program studi
yang mencakup pengembangan kecerdasan intelektual, akhlak mulia, dan keterampilan (
Pasal 35 Ayat 1)
19. Mata Kuliah atau modul adalah bungkusan dari bahan kajian/materi ajar yang dibangun
berdasarkan beberapa pertimbangan kemandirian materi sebagai cabang/ranting/ bahan
kajian bidang keilmuan tertentu atau unit keahlian tertentu (parsial), atau pertimbangan
pembelajaran terintegrasi dari sekolompok bahan kajian atau sejumlah keahlian( system
blok) dalam rangka pemenuhan capaian pembelajaran lulusan yang rumuskan dalam
kurikulum
20. Normality adalah suatu keadaan alamiah yang sesuai dengan aturan alam dan tidak
menyimpang dari suatu norma atau kaidah. Kata normal berasal dari Norm yang artinya
aturan dan al yang artinya alam. Contoh : ibu melahirkan normal → bayi lahir sendiri
tanpa intervensi/ bantuan. Bidan hanya sebagai pendamping ibu menyambut bayi lahir
yang baru lahir
21. Pendidikan Kebidanan adalah usaha sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana
belajar dan proses pembelajaran agar Peserta didik secara aktif mengembangkan potensi
dirinya sebagai bidan yang diperlukan bagi dirinya, masyarakat, bangsa dan Negara
dalam mengembangkan kemampuannya sebagai Care Provider, Community leader,
Decision Marker dan Manager.
22. Pendidikan Sarjana Akademik Kebidanan adalah pendidikan akademik yang
diarahkan pada penguasaan ilmu kebidanan (Midwifery).
23. Pendidikan Profesi Bidan adalah pendidikan tinggi setelah pendidikan sarjana
kebidanan yang diarahkan untuk memiliki keahlian profesi bidan. Pendidikan profesi
bidan dilaksanakan secara terintegrasi, sebagai satu kesatuan yang tidak terpisahkan
antara pendidikan tahap sarjana dan tahap Sarjana dan tahap Profesi.
24. Pelayanan Kebidanan adalah suatu bentuk pelayanan professional yang merupakan
bagian integral dari system pelayanan kesehatan yang diberikan oleh Bidan secara
mandiri, kolaborasi, dan / atau rujukan.
25. Praktik kebidanan adalah kegiatan pemberian pelayanan yang dilakukan oleh Bidan
dalam bentuk asuhan kebidanan.
26. Profil adalah gambaran/karakteristik
27. Sarjana Kebidanan adalah seseorang yang sudah menyelesaikan dan dinyatakan lulus
pendidikan akademik S1/ sarjana dalam kebidanan (midwifery)
28. Standar Kompetensi adalah rumusan suatu kemampuan minimal yang di capai
29. Standar Kompotensi Bidan adalah kemampuan minimal yang harus dimilki oleh bidan
yang meliputi pengetahuan, keterampilan, dan sikap untuk memberikan pelayanan
kebidanan.
30. Standar Nasional Pendidikan Tinggi (SNPT) adalah satuan standar yang meliputi
Standar Nasional Pendidikan, ditambah dengan Standar Nasional Penelitian, dan Standar
Nasional Pengabdian kepada masyarakat.
31. Standar Pendidikan Kebidanan adalah kriteria minimal tentang program standar
pendidikan profesi Bidan yang dilaksanakan diseluruh wilayah hukum Negara Kesatuan
Republik Indonesia
32. Standar Pendidikan Profesi Bidan adalah pendidikan yang dilaksanakan secara
terintegrasi, pendidikan Akademik dan Profesi yang diarahkan pada penguasaan ilmu dan
praaktik kebidanan untuk mencapai kompetensi profesi dan penerapan keahlian
kebidanan sesuai dengan tanggun jawabnya yang diselenggarakan oleh lembaga
pendidikan tinggi.
33. Satuan Kredit Semester (sks), yang selanjutnya disingkat sks adalah takaran waktu
kegiatan belajar yang dibebankan pada mahasiswa per minggu per semester dalam proses
pembelajaran melalui berbagai bentuk pembelajaran atau besarnya pengakuan atas
keberhasilan usaha mahasiswa dalam mangikuti kegiatan kurikuler di suatu program
studi.
34. Lingkup Praktik Kebidanan meliputi asuhan pranikah, prakonsepsi, kehamilan,
persalinan, nifas, bayi baru lahir, bayi, anak balita, anak prasekolah, kesehatan
reproduksi(remaja perempuan usia subur dan perimenopause) serta pelayanan KB
35. Stase adalah jangka waktu proses pembelajaran praktik tertentu yang harus ditempuh
selama pendidikan profesi bidan
36. System Blok adalah sebuah restrikturisasi jadwal harian untuk membuat unit waktu
masing-masing kelas, hingga menghasilkan bobot jumlah pertemuan maupun capain
pembelajaran yang sama/setara dengan kurikulum yang telah dirancang
37. Rencana Pembelajaran Semester adalah dokumen program pembelajaran yang
dirancang untuk menghasilkan lulusan yang memiliki kemampuan sesuai CPL yang
ditetapkan sehingga harus dapat ditelusuri keterkaitan dan kesesuaian dengan konsep
kurikulum

1.5 Prinsip Umum Penyelenggaraan Pendidikan Sarjana Akademik dan Profesi Bidan
Untuk efektifitas dan keberhasilan penyelenggaraan pendidikan profesi bidan penting
diperhatiakan penyelengaraannya. Mengacu pada pasal 6 UU No.12 tahun 2012 tentang
Pendidikan Tinggi, penyelenggaraan harus memenuhi prinsip sebagai berikut:
1. Pecarian kebenaran ilmiah oleh civitas akademika
2. Demokratis dan berkeadilan serta tidakdiskriminatif dengan menjunjung nilai
keagamaan, nilai kultural, dan kemajemukan bangsa
3. Pengembangan kebudayaan akademik dan pembudayaan kegiatan baca tulis bagi
civitas akademik
4. Pembudayaan dan pemberdayaan bangsa yang berlangsung sepanjang hayat
5. Keteladanan, kemauan, dan pengembangan kreativitas mahasiswa dalam
pembelajaran
6. Pembelajaran yang berpusat pada mahasiswa dengan memperhatikan lingkungan
secara selaras dan seimbang
Secara spesifik, ICM menetapkan standar pada tahun 2010 diadatasi oleh IBI
menyebutkan bahwa prinsip atau nilai yang harus ada dalam penyelenggaraan pendidikan
kebidanan adalah :
1. Membangun kepercayaan terhadap proses Pendidikan kebidanan melalui
pembentukan standar penyelenggaraan pendidikan kebidanan yang disusun oleh
bidan dan para ahli terkait
2. Mendorong dan mendukung peningkatan kualitas dan mutu pendidikan kebidanan
secara berkelanjutan pada proses penyelenggaraan dan output pendidikan kebidanan
3. Menjaga integritas pendidikan melalui proses pendidikan yang konsisten, adil dan
jujur
4. Membangun iklin pendidikan yang mendukung peserta didik, lulusan, tenaga
pendidik dan civitas akademika lainnya untuk mencapai life - long learning
5. Mempromosikan otonomi profesi kebidanan, bidan dan program pendidikan
6. Mendorong pengembangan pendidikan berkelanjutan
Penyelenggaraan Pendidikan sarjan akademik dan profesi bidan menganut prinsip:

1. Pendidikan diselenggarakan dalam dua tahap yaitu sarjana akademik yang


dilanjutkan dengan tahap profesi yang merupakan satu kesatuan.
2. Paparan dini terhadap praktik klinik dan skills lab telah dilakukan sejak tahap
sarjana akademik
3. Evaluasi keterampilan klinik dilakukan dengan menggunakan metode OSCE sejak
tahap akademik
4. Sebelum mengikuti pendidikan tahap profesi diberikan pembekalan tentang
peraturan, tata tertib, dan kebijakan tempat praktik program profesi (tidak ada
beban sks)
5. Stase pertama pendidikan profesi adalah KDPK yang memiliki beban sks dan
merupakan prasyarat untuk mengikuti stase selanjutnya
6. Penyelenggaraan stase pada program profesi dapat dilakukan secara sekuensial
atau parallel atau kombinasi untuk mencapai capaian pembelajaran lulusan
BAB II

PERANCANGAN KURIKULUM

1. Penetapan Profil Lulusan

Profil lulusan sarjana akademik dirumuskan bersama oleh AIPKIND dan IB serta disepakati profil five
star yang mengadaptasi pada pada atribut profil lulusan tenaga kesehatan menurut WHO, sebagai
berikut:
1. Care provider;
2. Communicator;
3. Manager;
4. Decision Maker;
5. Community Leader.
2. Rumusan Capaian Pembelajaran Lulusan

Capaian pembelajaran lulusan pendidikan Profesi Bidan terbagi menjadi dua, yaitu Program Sarjana
Akademik dan program Profesi yang merupakan satu Kesatuan. Jabaran capaian pembelajaran
pendidikan Sarjana Akademik – Profesi Bidan adalah sebagai berikut:

Tabel 2.1 Jabaran Capaian Pembelajaran Lulusan Pendidikan Profesi Bidan Program Sarjana
Akademik dan profesi

Capaian Pembelajaran Lulusan (CPL)


Sikap (S)
(Lampiran SNPT tahun 2015)
SARJANA PROFESI
1. Bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan mampu menunjukkan sikap religius;
2. Menjunjung tinggi nilai Kemanusiaan dalam menjalankan tugas berdasarkan agama,moral,dan
etika;
3. Berkontribusi dalam peningkatan mutu kehidupan bermasyarakat,berbangsa,bernegara,dan
kemajuan peradabn berdasarkan pancasila;
4. Berperan sebagai warga negara yang bangga dan cinta tanah air,memiliki nasionalisme serta rasa
tanggung jawab pada negara dan bangsa;
5. Menghargai keanekaragaman budaya, pandangan , agama, dan kepercayaaan,serta pendapat atau
temuan orisinal orang lain;
6. Bekerja sama dan memiliki kepekaan sosial serta kepedulian sosial terhadap masyarakat dan
lingkungan;
7. Taat hukum dan disiplin dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara;
8. Menginternalisasi nilai,norma,dan etika akademik;
9. Menunjukkan sikap bertnggungjawab atas pekerjaan di bidang keahliannya secara mandiri;dan
10. Menginternalisasi semangat kemandirian, kejuangan, dan kewirausahaan.
Capaian Pembelajaran Lulusan (CPL)
KETERAMPILAN UMUM (KU)
(Lampiran SNPT tahun 2015)
SARJANA PROFESI
1. Mampu menerapkan pemikiran logis, kritis, 1. Mampu bekerja di bidang keahlian pokok
sistematis, dan inovatif dalam konteks untuk jenis pekerjaan yang spesifik dan
pengembangan atau memiliki kompetensi kerja yang minimal
implementasi ilmu pengetahuan dan setara dengan standar kompetensi kerja
teknologi yang memperhatikan profesinya;
dan menerapkan nilai humaniora yang sesuai 2. Mampu membuat keputusan yang
dengan bidang keahliannya; independen dalam menjalankan pekerjaan
2. Mampu menunjukkan kinerja profesinya berdasarkan pemikiran
mandiri,bermutu,dn terukur; logis,kritis,sistematis, dan kreatif;
3. Mampu mengkaji implikasi pengembangan 3. Mampu mengomunikasikan
atau implementasi ilmu pengetahuan pemikiran/argumen atau karya inovasi yang
teknologi yang memperhatikan dan bermanfaat bagi pengembngan profesi dan
menerapkan nilai humaniora sesuaai dengan kewirausahaan, yang dapat
keahliannya berdasarkan kaidah, tata cara dipertanggungjawabkan secara ilmiah dan
dan etika ilmiah dalam rangka menghasilkan etika profesi,kepada masyarakat terutama
solusi, gagasan,desain atau kritik seni, msyarakat profesinya;
menyusun deskripsi saintifik hasil kajiannya 4. Mampu melakukan evaluasi secra kritis
dalam bentuk skripsi atau laporan tugas terhadap hasil kerja dan keputusan yang
akhir, dan mengunggahnya dalam lamanan dibuat dalam melaksanakan pekerjaannya
perguruan tinggi; oleh dirinya sendiri dan oleh sejawat;
4. Menyusun deskripsi saintifik hasil kajian 5. Mampu meningkatkan keahlian keprofesinya
tersebut diatas dalam bentuk skripsi atau pada bidang yang khusus melalui pelatihan
laporan tugas akhir, dan mengunggahnya dan pengalaman kerja;
dalam laman perguruan tinggi; 6. Mampu meningkatkan mutu sumber daya
5. Mampu mengambil keputusan secara tepat untuk pengembangan program strategis
dalm konteks penyelesaian masalah di organisasi;
bidang keahliannya, berdasarkan hasil 7. Mampu memimpin suatu tim kerja untuk
analisis informasi dan data; memecahkan masalah pada bidang
6. Mampu memelihara dan mengembangkan profesinya;
jaringan kerja dengan pembimbing, 8. Mampu bekerja sama dengan profesi lain
kolega,sejawat baik di dalam maupun diluar yang sebidang dalam menyelesaikan
lembaganya; masalah pekerjaan bidang profesinya;
7. Mampu bertanggung jawab atas pencapaian 9. Mampu mengembangkan dan memilihara
hasil kerja kelompok dan melakukan jaringan kerja dengan masyarakat profesi dan
supervisi dan evaluasi terhadap penyelesaian kliennya;
pekerjaan yang ditugaskan kepada pekerja 10. Mampu meningkatkan kepasitas
yang berada dibawah tanggungjawabnya; pembelajaran secara mandiri
8. Mampu melakukan proses evaluasi diri 11. Mampu berkontribusi dalam evaluasi atau
terhadap kelompok kerja yang berada pengembangan kebijakan nasional dalm
dibawah tanggung jawabnya, dan mampu rangka peningkatan mutu pendidikan profesi
mengelola pembelajaran secara mandiri;dan atau pengembangan kebijakan nasional pada
bidang profesinya;dan
Capaian Pembelajaran Lulusan (CPL)
KETERAMPILAN UMUM (KU)
(Lampiran SNPT tahun 2015)
SARJANA PROFESI
9. Dan menemukan kembali data untuk 12. Mampu berkontribusi dalam evaluasi atau
menjamin kesasihan mencegah plagiasi. pengembangan kebijakan nasional dalam
rangka peningkatan mutu pendidikan profesi
atau pengembangan kebijakan nasional pada
bidang profesinya; dan
13. Mampu mendokumentasikan, menyimpan,
mengaudit, menemukan kembali data dan
informasi untuk keperluan pengembangan
hasil kerja profesinya.

Capaian Pembelajaran Lulusan (CPL)


KETERAMPILAN KHUSUS (KK)
SARJANA PROFESI
Care Provider Cara Provider
1. Mampu mengaplikasikan keilmuan kebidanan 1. Mampu melakukan asuhan kebidanan secara
dalam menganalisis masalah dan memberikan holistic, komprehensif dan berkesinambungan
petunjuk dalam memilih alternative yang di dukung kemampuan berpikir kritis,
pemecahan masalah pada lingkung praktik reflektif dan rasionalisasi klinis dengan
kebidanan meliputi asuhan pranikah, pertimbangan filosofi, keragaman budaya,
prakonsepsi, kehamilan, persalinan, nifas, keyakinan, social ekonomi, keunikan
bayi baru lahir, bayi, anak balita, anak individu, sesuai lingkung praktik kebidanan
prasekolah, kesehatan reproduksi (remaja, meliputi asuhan pranikah , prakonsepsi,
perempuan usia subur dan perimenopause) kehamilan, persalinan, nifas, bayi baru lahir,
serta pelayanan KB. anak balita, anak prasekolah, kesehatan
2. Mampu mengidentifikasi secara kritis reproduksi (remaja, perempuan, usia subur
penyimpangan/kelainan sesuai lingkup praktik dan perimenopause ), serta pelayanan KB
kebidanan 2. Mampu mengelola pertolongan persalinan
3. Mampu mendemonstrasikan tatalaksanan fisiologis atas tanggung jawab sendiri
konsultasi, kolaborasi, dan rujukan. 3. Mampu melakukan deteksi dini didukung
4. Mampu mendemonstrasikan penanganan awal kemampuan berpikir kritis dan rasionalisasi
kegawatdaruratan maternal neonatal sesuai klinis sesuai lingkup asuhankebidanan
standar mutu yang berlaku 4. Mampu melakukan konsultasi, kolaborasi dan
5. Mampu menerapkan berbagai teori rujukan
kontrasepsi termasuk AKDR dan AKBK 5. Mampu melakukan penanganan awal
6. Mampu mendemonstrasikan pencegahan kegawatdaruratan maternal neonatal sesuai
infeksi, pasien safety dan upaya bantuan standar mutu yang berlaku
hidup dasar. 6. Mampu melakukan pelayanan kontasepsi
7. Mampu mendemonstrasikan alamiah, sederhana, hormonal, dan jangka
pendokumentasian asuhan kebidanan sesuai panjang (AKDR dab AKBK) dan konseling
standar yang berlaku. kontrasepsi mantap sesuai dengan standar
Capaian Pembelajaran Lulusan (CPL)
KETERAMPILAN KHUSUS (KK)
SARJANA PROFESI
Communicator dan memperhatikan aspek budaya setempat .
8. Mampu mengembangkan KIE dan promosi 7. Mampu melakukan manajemen pengelolaan
kesehatan yang berhubungan dengan pencegahan infeksi, pasien safety dan upaya
kesehatan yang berhubungan dengan bantuan hidup dasar.
kesehatan perempuan pada tahap 8. Mampu melakukan pendokumentasian asuhan
perkembangan siklus reproduksinya dengan dan pelaporan pelayanan kebidanan sesuai
menggunakan hasil riset dan teknologi hasil kode etik profesi
riset dan teknologi informasi Communicator
Community Leader 9. Mampu melakukakn KIE, promosi kesehatan
9. Mampu menerapkan teori manajmen dan konseling tentang kesehatan reproduksi,
kebidanan komunitas yang berbasis pada kehidupan berkeluarga sehat antara lain;
partisipasi masyarakat untuk menyelesaikan perilaku reproduksi sehat, perencanaan
masalah melalui pendekatan interprofesional; keluarga, persiapan menjadi orang tua dan
Decision Maker pengasuhan anak, pemenuhan hak azasi
10. Mampu mengaplikasikan teori dan praktik manusia, keadilan dan kesetaraan gender,
pengambilan keputusan dan manajemen serta pandangan tentang kehamilan dan
dalam pelayanan kebidanan sesuai kode etik persalinan sebagai proses fisiologis.
Manager Community Leader
11. Mampu mendemontrasikan langkah – langkah 10. Mampu melakukan manajemen kebidanan
manajemen pelayanan kebidanan komunitas termasuk upaya negosiasi,
advokasi, dan kolaborasi interprofesional
dalam upaya meningkatkan status kesehatan
ibu dan anak
11. Mampu melakukan upaya pemberdayaan
perempuan sebagai mitra untuk meningkatkan
kesehatan perempua , ibu dan anak
perencanaan keluarga sehat, dan antisipasi
masalah, pencegahan komplikasi dan
kegawatdaruratan
Decision Maker
12. Mampu membuat keputusan secara tepat
dalam pelayanan kebidanan berdasarkan
pemikiran logis, kritis, inovatif sesuai dengan
kode etik
Manager
13. Mampu mengelola pelayanan kebidanan di
tempat praktik mandiri bidan dan di fasilitas
pelayanan kesehatan lainnya dalam lingkup
tanggung jawabnya
Capaian Pembelajaran Lulusan (CPL)
PENGETAHUAN (P)
SARJANA PROFESI
1. Menguasai konsep teoritis ilmu kebidanan, 1. Menguasai teori aplikasi ilmu kebidanan
manajemen asuhan kebidanan, keputusan (midwifery science) dan praktik kebidanan
klinis, model praktik kebidanan, dan etika (midwifery practice) selama siklus
profesi secara mendalam. reproduksi;
2. Menguasai konsep teoritis ilmu obstetri dan 2. Menguasai teori aplikasi ekologi manusia,
ginekologi , serta ilmu kesehatan anak secara ilmu perilaku dan budaya, ilmu biomedik,
umum; biologi reproduksi dan perkembangan (human
3. Menguasai konsep teoritis ilmu biomedik, ecologi, social and behavioural sciences,
biologi reproduksi dan biologi perkembangan biomedical science, reproductive and
yang terkait dengan siklus kesehatan developmental biology)
reproduksi perempuan dan proses asuhan 3. Menguasai teori aplikasi keterampilan dasar
4. Menguasai konsep teoritis ilmu ekonomi praktik kebidanan
kesehatan, politik kesehatan, kebijakan publik 4. Menguasai teori aplikasi pemberdayaan
di bidang kesehatan, sosiologi dan antropologi perempuan, keluarga dan masyarakat serta
kesehatan, epidemiologi dan biostatistik, kemitraan dengan lintas sektoral dan lintas
kesehatan masyarakat secara umum; program untuk meningkatkan kesehatan
5. Menguasai konsep teoritis ekologi manusia permpuan, ibu dan anak, perencanaan
secara umum dan konsep teoritis psikologi keluarga sehat, dan antisipasi masalah serta
perkembangan dan ilmu perilaku secara pencegahan komplikasi dan
mendalam terkait asuhan kebidanan sepanjang kegawatdaruratan.
siklus reproduksi perempuan dan proses 5. Menguasai prinsip hukum peraturan dan
adaptasi orang tua; perundang-undangan dalam praktik
6. Menguasai konsep teoritis gizi dalam siklus kebidanan;
reproduksi perempuan secara umum; 6. Menguasai teori aplikasi komunikasi efektif,
7. Menguasai konsep dasar , prinsip, dan teknik pendidikan kesehatan, promosi kesehatan dan
bantuan hidup dasar (basic Life Support) dan konseling serta penggunaan teknologi dan
pasien safety; system informasi dalam pelayanan kebidanan;
8. Menguasai konsep teoritis keterampilan dasar 7. Menguasai teori aplikasi manajemen dan
praktik kebidanan secara mendalam; kepemimpinan dalam pengelolaan praktik
9. Menguasai konsep umum ilmu kesehatan kebidanan.
masyarakat;
10. Menguasai konsep umum patofisiologi yang
terkait dengan asuhan kebidanan;
11. Menguasai prinsip hukum peraturan dan
perundang-undangan yang terkait dengan
pelayanan kebidanan secara umum;
12. Menguasai konsep teoritis komunikasi efektif,
pendidikan kesehtan, promosi kesehatan, dan
konseling serta penggunaan teknologi dan
system informasi dalam pelyanan kebidanan
secara mendalam;
13. Menguasai konsep teoritis manajemen dan
kepemimpinan secara umum;
14. Menguasai konsep teoritis penelitian dan
evidence based practice dalam praktik
kebidanan.
2.3 Penetapan Mata Kuliah dan Pemilihan Bahan Kajian
2.3.1 Penetapan Mata Kuliah Tahap Sarjana Akademik
1. Keilmuan dan Seni dalam Kebidanan I
Tabel 2.2 Keilmuan dan Seni dalam Kebidanan I
Blok : Keilmuan dan Seni dalam Kebidanan
Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
Pengantar Praktik Praktik Kebidanan 1. Definisi bidan
Kebidanan 2. Sejarah dalam kebidanan
(bidan, Pendidikan bidan
dan pelayanan bidan)
3. Peran bidan dalam konteks
nasional dan global
4. Lingkung praktik bidan
5. Paradigma dan kompetensi
bidan
6. Regulasi yang mengatur
sertifikasi, lisensi bidan
Indonesia.
7. Critical thinking and critical
reasoning (konsep)
8. Informed choice and
informed consent
9. Aspek legal dan statuta
dalam kebidanan
10. Isu professional dalam
praktik kebidanan
11. Etik dalam kebidanan
12. Konsep berubah
13. Seni dalam praktik
kebidanan
14. Pengenalan EBP dalam
praktik kebidanan, promosi
kesehtan
Model Praktik 1. Midwifery Led Care
Kebidanan (L&D)
a. Definisi,
karakteristik, nilai, dan
skema model pada
midwifery L&D care
b. Prinsip model midwifery
led care
c.Jenis dan pendekatan
d. Tujuan dan pentingnya
midwifery L&D care
2. Partnership
a. Primary care
b. Women centered care
c. Empowering
d. Trust
Blok : Keilmuan dan Seni dalam Kebidanan
Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
3. Social model (vs medical
model)
a. Whole person –
physiology, psikososial,
spritual
b. Respek dan
pemberdayaan
c. Relasional/subjektif
d. Lingkungan yang
terpadu
e. Antisipasi keadaan
normal
f. Seni
g. Lokal/komunitas
h. Tehnologi sebagai
penolong
i. Menghargai perbedaan
j. Kepercayaan
k. Intuisi/memaknai intuisi
l. Hubungan
m. Aktualisasi diri
(Mackenzie et al, 2010)

Model praktik dalam konteks


nasional dan global
pengukuran kualitas dan mutu
asuhan evidence terkait
asuhan kebidanan Role model
dalam asuhan kebidanan

Asuhan Kebidanan Asuhan Kebidanan 1. Prinsip asuhan kebidanan


2. Asuhan kebidanan yang
holistik
3. Pendekatan dalam asuhan
4. Langkah – langkah
manajemen asuhan
kebidanan (konsep)
5. Dokumentasi asuhan
kebidanan ( konsep )
Kajian Perempuan 1. Sejarah perjuangan
perempuan (lokal, nasional,
internasional)
2. Pengenalan perempuan
dalam kajian multiperspektif
(biologi, psikologi, agama,
sosial budaya, politik, dll)
Blok : Keilmuan dan Seni dalam Kebidanan
Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
3. Hak – hak perempuan dan
anak
4. Peran dan status
perempuan dalam
kehidupan berkeluarga,
masyarakat, negara dan
membangun peradaban
manusia
5. Isu gender dalam
kehidupan perempuan
6. Program pemberdayaan
perempuan dalam
multidimensional dan lintas
sectoral
7. Kajian gender dalam
pelayanan kebidanan dan
kesehatan
8. Dampak ketidaksetaraan
sosial pada kesehatan
perempuan
Perspektif ilmu sosial 1. Sosial, budaya, humaniora
budaya dan humaniora dan spritual konteks dalam
dalam praktik kebidanan kebidanan
2. Status sosial dan
dampaknya
3. Etnik
4. Gender dan tipe keluarga
5. Moral dalam bekerja di
lingkungan multikultur
6. Praktik kebidanan yang
sensitif budaya
7. Perubahan dan dinamika
dalam praktik kebidanan
8. Budaya dalam praktik
kebidanan, contoh
normality, safety,
empowering, caring,
respect, dll.
Blok : Keilmuan dan Seni dalam Kebidanan
Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
Etika Dan Etika Dan Hukum 1. Pengantar etika dan hukum
Hukum Kesehatan Kesehatan terkait kebidanan
2. Pengantar teori etika dan
dilema
3. Kerangka legislatif dalam
kebidanan
4. Prinsip-prinsip hukum dan
etika yang diterapkan bidan
dalam praktek sehari-hari
5. Sistem hukum di Indonesia
dan badan hukum yang
relevan yang
mempengaruhi kebijakan
terhadap praktik kebidanan
6. Nilai dan prinsip etika
dalam kode etik profesi
yang memandu praktek
profesional bidan
7. Consent and refusal
8. Record keeping
9. Supervisi dan monitoring
bidan
10. Isu kebidanan ditinjau dari
perspektif etik dan hukum
(aborsi, sunat
perempuan/FGM,
episiotomi, SC, surrogacy)
11. Isu professional dalam
perspektif hukum :
maltipractice, misconduct
and negligence,
whisteblowing and
complaints.
2. Keilmuan Dasar Kebidanan
Tabel 2.3 Keilmuan Dasar Kebidanan
Blok : Keilmuan Dasar Kebidanan
Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
Anatomi dan fisiologi Anatomi 1. Dasar dasar anatomi
manusia 2. Konsep dasar anatomi
tubuh manusia
3. Karakteristik anatomi pada
berbagai ras di indonesia
4. Anatomi sistem rangka
5. Anatomi sistem otot
6. Anatomi sistem
kardiovaskuler
7. Anatomi sistem pernafasan
8. Anatomi sistem
pencernaan
9. Anatomi sistem saraf
10. Anatomi sistem
integumen
11. Anatomi sistem
perkemihan
12. Anatomi sistem
reproduksi pria dan wanita
13. Anatomi sistekm opanca
indra
14. Anatomi kelenjar
endokrin
15. Anatomi sistem imunitas
16. Perkembangan sel-sel
darah dan sistem limpati
Fisiologi 1. Konsep dasar ilmu fisiologi
2. Fisiologi sistem
musculoskeletal
3. Fisiologi sistem
kardiovaskuler
4. Fisiologi sistem pernafasan
5. Fisiologi sistem saraf
6. Fisiologi sistem integumen
7. Fisiologi sistem pencernaan
8. Fisiologi sistem perkemihan
9. Fisiologi sistem reproduksi
pria dan wanita
10. Fisiologi sistem panca
indra
11. Fisiologi kelenjar
endokrin
12. Fisiologi sistem limpatik
13. Proses metabolisme
14. Keseimbangan cairan
dan eletrolit tubuh.
Blok : Keilmuan dan Seni dalam Kebidanan
Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
Biologi Reproduksi Biologi Reproduksi 1. Perkembangan organ
reproduksi manusia (laki-
laki dan perempuan)
2. Fungsi organ reproduksi
3. Hormon – hormon
reproduksi
4. Siklus menstruasi dan
konsepsi
5. Embriologi
6. Pertumbuhan dan
perkembangan janin dan
plasenta
7. Adaptasi janin di ekstra
uterin
8. Fertilitas dan infertilitas
9. Diferensiasi seksual
Genetika Dasar 1. Genetika manusia,
penurunan sifat dan
kelainan genetic
2. Imunologi dan
endokrinologi dalam proses
reproduksi manusia dan
tumbuh kembang manusia
3. Penurunan sifat
(metabolisme)
4. Analisis kromosom dan
sitogenetika
5. Imunologi reproduksi :
antibodi anti sperma
Imunologi Dasar 1. Pengantar imunologi
manusia
2. Konsep imunitas dalam
tubuh manusia
3. Sistem imun non spesifik
(alamiah) dalam tubuh
manusia
4. Sistem imun spesifik
(adaptif) dalam tubuh
manusia
5. Konsep antigen (Ag)
6. Konsep antibodi (Ab)
7. Interaksi antigen dan
antibodi
8. Inflamasi / radang
9. Imunoprofilaksis dan
imunitas
Mikrobiologi dan Mikrobiologi dan 1. Bentuk dan sifat
parasitologi parasitologi karakteristik mikro
organisme
2. Pengendalian pergerakan
mikroorganisme berbahaya
3. Konsep dasar mikrobiologi
dan parasitologi

Blok : Keilmuan dan Seni dalam Kebidanan


Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
4. Bakteriologi dasar
5. Konsep pencegahan dan
pengendalian infeksi
6. Pertumbuhan
mikroorganisme
7. Keragaman
mikroorganisme
8. Konsep dasar virologi
9. Konsep dasar mikologi
10. Metabolisme
mikroorganisme
11. Nutrisi dan kultur
mikroorganisme
12. Pemeriksaan mikrobiologi
13. Flora normal
14. Mikroorganisme yang
sering terlibat pada kasus –
kasus kebidanan
parasitologi 1. Pengantar parasitologi dan
epidemiologi penyakit
2. Pendahuluan protozoology
3. Pengendalian vector
4. Tricomonas vaginalis pada
IMS
5. Malaria dalam kehamilan
6. Toxoplasma dalam
kehamilan

Biokimia 1. Pengantar biokimia


2. Karbohidrat
3. Protein
4. Lemak
5. Enzim
6. Vitamin
7. Mineral
8. Biokimia, hormon pada
kehamilan, persalinan dan
nifas
9. Penggunaan pendekatan
biokimia pada tubuh
manusia
10. Aplikasi biokimia dalam
praktik kebidanan

Farmakologi dalam Asuhan Farmakologi dalam 1. konsep dasar dan prinsip


Kebidanan Asuhan Kebidanan farmakologi
2. farmakodinamika
3. farmakokinetika
4. klasifikasi obat

Blok : Keilmuan dan Seni dalam Kebidanan


Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
5. Pertimbangan farmakologi
dalam pemberian terapi
intravena, intramuscular,
intra kutan, oral, rektal
6. Prinsip pemberian obat
7. Cara mengatasi efek
samping obat
8. Pengelolaan obat
(mekanisme penyimpanan,
prinsip pemberian, kode
obat, pembuangan
obat/vaksin, dll)
9. Peraturan tentang
penggunaan obat dalam
praktik kebidanan termasuk
obat-obat yang lazim
digunakan dalam
pelayanan kebidanan
10. Etika pemberian obat
11. Terapi komplementer

3. Keilmuan dan Seni dalam Kebidanan II (The Art dan Science of Midwifery 2)
Tabel 2.4 Keilmuan dan Seni dalam Kebidanan II

Blok : Keilmuan dan Seni dalam Kebidanan II


(The Art dan Science of Midwifery 2)
Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
Fisiologi Kehamilan, Adaptasi Anatomi dan 1. Adaptasi sistem reproduksi
Persalinan, Nifas, dan BBL Fisiologi dalam dalam kehamilan.
Kehamilan 2. Adaptasi system
kardiovaskuler dalam
kehamilan
3. Adaptasi sistem hematologi
dalam kehamilan
4. Adaptasi sistem respirasi
dalam kehamilan
5. Adaptasi sistem urinari
dalam kehamilan
6. Adaptasi sistem
gastrointestinal dalam
kehamilan
7. Adaptasi sistem
endokrinologi
dalam kehamilan

Blok : Keilmuan dan Seni dalam Kebidanan II


(The Art dan Science of Midwifery 2)
Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
8. Perubahan payudara
selama kehamilan
9. Fisiologi plasenta

Adaptasi Anatomi dan 1. Adaptasi anatomi dan


Fisiologi dalam fisiologi organ reproduksi
kelahiran dan persalinan dalam persalinan
2. Adaptasi fetus dalam
persalinan
3. Hormon yang berpengaruh
dalam persalinan
4. Kontraksi dalam persalinan
Mekanisme Persalinan 1. Fetal positioning
2. Fetal skull
3. Mekanisme persalinan
presentasi vertex (oksipot
anterior kanan dan kiri)
4. Mekanisme pertsalinan
presentasi vertex (oksiput
posterior kanan dan kiri)
5. Mekanisme persalinan
presentasi bokong (sacrum
anterior kiri )
6. Mekanisme persalinan
presentasi bokong (sacrum
posterior kiri)
7. Mekanisme persalinan
presentasi muka (mento
anterior kiri)
8. Fisiologi dan fungsi nyeri
pada persalinan
Fisiologi Nifas 1. Adaptasi anatomi dan
fisiologi pada masa nifas
2. Perubahan sistem
reproduksi dan sistem
lainnya,
3. Anatomi payudara
4. Fisiologi laktasi
Blok : Keilmuan dan Seni dalam Kebidanan II
(The Art dan Science of Midwifery 2)
Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
Adaptasi dan fisiologi 1. Adaptasi intra ndan
BBL ekstrauterin
2. Masa transisi neonatus,
3. Adaptasi fisiologi bayi baru
lahir dan
4. Asuhan segera bayi baru
lahir
Psikologi Kehamilan, Psikologi Kehamilan, 1. Adaptasi psikologis dalam
Persalinan, Nifas Persalinan, Nifas kehamilan
2. Adaptasi psikologis dalam
persalinan
3. Adaptasi psikologis dalam
nifas dan menyusui
4. Adaptasi psikologis pada
bayi
5. Dampak kehamilan
terhadap status kesehatan
mental perempuan
6. Dampak persalinan
terhadap status kesehatan
mental perempuan
7. Dampak nifas terhadap
status kesehatan mental
perempuan
8. Deteksi dini gangguan
psikologi pada kehamilan
9. Deteksi dini gangguan
psikologi pada persalinan
10. Deteksi dini gangguan
psikologi pada nifas
11. Sibling rivalry
12. Peran dan tanggung
jawab bidan memberikan
dukungan terhadapa
kesehatan mental
perempuan
13. Peran dan tanggung
jawab pasangan dan
keluarga terhadap
kesehatan mental
perempuan
14. Eksplorasi dampak
adaptasi psikologis dalam
ikatan kasih sayang
(bonding attachment). Pols
pengasuhan anak sejak
dini, dan keliuarga

4. Komunikasi efektif dalam Praktik Kebidanan


Tabel 2.5 komunikasi Efektif dalam Praktik Kebidanan
Blok : Komunikasi efektif dalam Praktik Kebidanan
Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
Komunikasi efektif dalam Komunikasi efektif 1. Konsep teori komunikasi
Praktik Kebidanan dalam Praktik non verbal, tulisan, verbal
Kebidanan dan komunikasi
interprofessional dan
aplikasinya pada pelayanan
kebidanan dalam berbagai
situasi
2. Informed consent
3. Reflektif, kritikal, reflektif,
reflektif terhadap kasus
yang telah dan sedang
terjadi (reflection in and on
action)
4. Siklus reflektif menurut
Kolbs dan Gibbs, analisis
kritis terhadap kejadian
kritikal (critical incident
analysis), konseling
berpusat pada onfividu
(person-centerted
concelling), model bantuan
menurut Herons
5. Pemberian informasi vs
konseling
6. Empati dan sentuhan
7. Hubungan ibu-bidan
8. Pentingnya hubungan
terapeutik yang bermakna
9. Teknik komunikasi dan
patient safety
10. Konsep psikososial
yang relevan sebagai
bentuk kasih sayang dan
empati serta aplikasinya
Etika, Teknik dan Media
Komunikasi
1. Teknologi Informasi
2. Sistim Informasi kesehatan
3. Komunikasi persuasive
(termasuk argumentasi)
4. Komunikasi
interprofessional
5. Tantangan komunikasi
dalam memecahkan isu dan
berita
6. Konseling dalam asuhan
kebidanan

Blok : Komunikasi efektif dalam Praktik Kebidanan


Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
7. Keterampilan obsevasi
8. Membantu klien dalam
pengambilan keputusan
9. Membangun kepercayaan
diri dan memberi dukungan
10. Hubungan terapeutis
dalam berkomunikas
Komunikasi Efektif 1. Konsep komunikasi efektif
2. Keterampilan komunikasi
efektif
3. Indikator keterampilan
berkomunikasi
4. Media komunikasi
(traditional versus modern)
5. Sosial media dan
kerahasiaan
6. Evaluasi komunikasi
a. Jenis evaluasi dalam
komunikasi
b. Teknik dan metode
evaluasi
c. Proses evaluasi
7. Psikologi Komunikasi
a. Menghargai dan
menghormati dalam
komunikasi
b. Empati dalam
komunikasi
8. Tantangan dan hambatan
dalam komunikasi
Tantangan komunikasi
dalam keadaan spesifik
(berduka dan kehilangan,
abuse, keadaan klinis akut,
kelompok minoritas)
5. Keterampilan Dasar praktik Kebidanan
Tabel 2.6 Keterampilan Dasar praktik Kebidanan

Blok : Keterampilan Dasar praktik Kebidanan


Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
Keterampilan Dasar praktik Keterampilan Dasar 1. Sejarah dan dasar
Kebidanan praktik Kebidanan pelaksanaan kewaspadaan
universal
2. Pengenalan lingkungan fisik
dalam pelayanan kebidanan
3. Patient safety
4. Prinsip dalam pencegahan
Blok : Keterampilan Dasar praktik Kebidanan
Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
Infeksi
Kebutuhan Dasar 1. Kebutuhan Oksigenasi
Manusia 2. Kebutuhan nutrisi, istirahat,
seksualitas
3. Personal hygiene dalam
kebidanan
4. Konsep dasar eliminasi
5. Tatalaksana gangguan
eliminasi pada kehamilan,
persalinan dan nifas
6. Pengambilan spesimen
urine dan feces dan
urinalysis
Pemberian Obat dalam 1. Plebotomi, Venapunkture
Praktik Kebidanan dan terapi IV
2. Tranfuse darah
3. Hidrasi dan rehidrasi
4. Injeksi (jenis, mekanisme
penyimpanan, macam-
macam ijection, dll)
5. Peran bidan dalam
perawatan luka
Bantuan Hidup Dasar 1. Basic Life Support
(BLS) 2. Basic Life Saving
3. Resusitasi infant dan
dewasa
4. Pertolongan pertama
a. Tersedak
b. Tidak dapat bernafas
c. Perdarahan
d. Luka bakar
e. Terkena racun
f. Cedera kepala dan leher
g. Korban tenggelam
Pemeriksaan Fisik Ibu dan Pemeriksaan Fisik Ibu 1. Anamnesis
Bayi dan Bayi a. Pengkajian riwayat
kesehatan dan obstetric
b. Keterampilan dalam
komunikasi
2. Pengkajian tanda vital ibu
dan bayi
a. Pengenalan peralatan
dan perlengkapan yang
diperlukan dalam praktik
kebidanan
a) Perlengkapan umum
b) TTV kit
Blok : Keterampilan Dasar praktik Kebidanan
Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
c) Alat ukur gula darah
d) Infus set
e) Kateterisasi
f) Sterilisasi kit
g) Fetal monitoring
Equipment
h) Basic Birth Equipment
i) Extra Emergency
Equipment
j) Alat resusitasi
k) Extra baby
management
equipment
b. Pemeriksaan umum
dalam praktik kebidanan
a) Pemeriksaan umum
b) Pemeriksaan tanda
vital
c) Pemeriksaan
neurologis
d) Pemeriksaan
penunjang
3. Pemeriksaan dasar pada
kehamilan, persalinan dan
nifas
a. Pemeriksaan abdomen
pada kehamilan dan
persalinan berupa
inspeksi, pengukuran
fundus uteri, presentasi,
posisi, auskultasi djj
(LEANEC DAN Doppler),
pemasangan dan
interpretasi CTG, palpasi
kontraksi.
b. Optimalisasi posisi fetus
c. Pemeriksaan dalam dan
penggunaan spekulum
d. Perbaikan perineum
4. Pemeriksaan bayi baru
lahir, bayi dan anak
a. Pemeriksaan fisik BBL
b. Tanda-tanda vital pada
bayi
c. Pemeriksaan fisik dan
antropometri pada bayi
dan anak
7.

6. Profesionalisme dalam Kebidanan


Tabel 2.7 Profesionalisme dalam Kebidanan
Blok : Profesionalisme dalam Kebidanan
Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
Profesionalisme dalam Profesionalisme dalam 1. Evidence-based midwifery
Kebidanan Kebidanan 2. Sejarah perkembangan
pelayanan kebidanan
3. Peran dan tanggung jawab
bidan pada berbagai
tatanan pelayanan
kesehatan, promosi
kesehatan
4. Peran bidan di pelayanan
kesehatan primer
termasuk kesehatan
masyarakat dan ruang
lingkup praktik bidan
5. Budaya/tradisi dalam
kebidanan
6. Kajian gender dalam
pelayanan kebidada
7. Keilmuan kebidanan,
definisi normal chilbirth
(kehamilan, persalinan dan
nifas), standard ICM
8. Hubungan bidan-ibu dan
keterampilan komunikasi
efektif dalam pelayanan
kebidanan
9. Media social dan
profesionalisme,
10. Rujukan dan record
keepingnya
11. Etik biomedis dan
aplikasinya dalam praktik
kebidanan
12. Model asuhan danmperan
profesional kesehatan lain
dalam memberikan asuhan
berkualitas;
13. Pengembangan
profesional berkelanjutan
(continuous professional
development) dan
pentingnya belajar
sepanjang hayat,
14. Pengantar kepemimpinan
dalam kebidanan
15. Pengenalan pada politi
dalam pelayanan
kebidanan dan
Blok : Profesionalisme dalam Kebidanan
Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
Profesionalisme dalam Profesionalisme dalam Medical model dalam
Kebidanan Kebidanan pelayanan obstetrik
16. Prinsip partnership dalam
promosi kesehatan :
interprofessional,
intergency dan intersektor

7. Evidence Based dalam Praktik Kebidanan


Tabel 2.8 Evidence Based dalam Praktik Kebidanan
Blok : Evidence Based dalam Praktik Kebidanan
Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
Evidence Based dalam Evidence Based dalam Metode penelitian
Praktik Kebidanan Praktik Kebidanan 1. Metode yang umum
digunakan dalam
pelayanan kebidanan ;
desai, sampel,
pengumpulan data dan
analisis
2. Penelitian kuantitatif dan
kualitatif
3. Evaluasi hasil penelitian
(evidence) dari berbagai
macam metode
4. Aplikasi berbagai metode
penelitian dalam setting
praktik pelayanan
kebidanan
5. Publikasi dan diseminasi
hasil penelitian
Evidence Based in midwifery
practice
1. Konsep EBP
2. Model EBP
3. Penulusuran dab reviem
literature
4. Data collection and
analysis methods
5. Quality appraisal of
research
6. Ethical consideration of
research
7. Dissemination strategies
8. Midwifery knowledge
9. Evidence basec clinical
decision making and scope
of practice
Blok : Evidence Based dalam Praktik Kebidanan
Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
Evidence Based dalam Evidence Based dalam 10. The application of
Praktik Kebidanan Praktik Kebidanan knowledge to midwifery
practice
11. Evidence for hospital
based care
12. Hasil penelitian terbaik
13. Implikasi dan pentingnya
EBP dalam praktik
kebidanan
14. Prinsip aplikasi hasil
penelitian dalam praktik
kebidanan
15. Prinsip dan langkah dalam
evidence-based midwifery
care
16. Kekuatan kelemahan
dalam penerapan
evidence-based pada
praktik
17. Biomedical ethics and
there application to
midwifery practice

Aplikasi penelitian pada praktik


1. Aplikasi evidence dalam
praktik kebidanan melalui
standard dan guideline
2. Teknik komunikasi dalam
menyampaikan evidence
dengan memperhatikan
prinsip women-centered
care
3. Tantangan dalam
penerapan evidence-
based
4. Pemberian informasi
sesuai evidence based
(kenyataan)

Asuhan berpusat pada pasien


1. Asuhan berpusat pada
pasien
2. Nilai dan keinginan pasien
3. Perencanaan dan
pengambilan keputusan
dalam pelayanan
kebidanan
4. Pengambilan keputusan
bersama pasien
5. Informed choice and
informed consent

Blok : Evidence Based dalam Praktik Kebidanan


Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
Evidence Based dalam Evidence Based dalam Kepakaran Klinis (clinical
Praktik Kebidanan Praktik Kebidanan Expertise)
1. Pertimbangan keilmuan
2. Pengalaman klinik
3. Pengambilan keputusan
klinis dalam asuhan
4. Reflektif
5. Nilai individy
6. Dilema etik

8. Psikologi dalam Praktik Kebidanan


Tabel 2.9 Psikologi dalam Praktik Kebidanan
Blok : Psikologi dalam Praktik Kebidanan
Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
Psikologi dalam Praktik Psikologi dalam Praktik Psikologi pada masa
Kebidanan Kebidanan Reproduksi
1. Psikologi dan komunikasi
ibu dan bayi
2. Adaptasi menjadi orang
tua
3. Bonding attachment and
bonding aattunement
Kesehatan Mental pada
Perinatal
1. Defisisi kesehatan mental
pada perinatal
2. Perubahan normal emosi
selama kehamilan,
persalinan dan nifas
3. Faktor yang
mempengaruhi perubahan
emosi selama kehamilan,
persalinan dan nifas
4. Tantangan kesehatan
mental dalam periode
kehamilan, persalinan dan
nifas
5. Peran bidan dalam
mempromosikan
kesehatan mental yang
naik/positif pada
perempuan dalam masa
reproduksi
6. Kebijakan asuhan pada
perempuan dengan
gangguan kesehatan
mental baik lokal, nasional
dan
Blok : Psikologi dalam Praktik Kebidanan
Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
Psikologi dalam Praktik Psikologi dalam Praktik Internasional
Kebidanan Kebidanan 7. Hal-hal yang berisiko
mempengaruhi kesehatan
mental : kekerasan
terhadap perempuan,
pengawasan terhadap
perempuan,
penyalahgunaan obat dan
kelemahan-kelemahan,
kabar duka
8. Komunikasi dengan
perempuan dengan
disabilitas (fisik dan
mental)
9. Masalah kesehatan
maternal
10. Kesehatan mental
perinatal
11. Depresi dan kecemasan
perinatal
12. Clinical resources for
preffesional
13. Masalah kesehatan pada
perinatal, pencegahan dan
penanganannya
14. Manajemen pada risioko
bunuh diri dan kekerasan
oleh pasangan
15. Dukungan pada
pengasuhan dan peran
menjadi orang tua
16. Kerjasama dan komunikasi
interprofesional dalam
penanganan masalah
kesehatan mental dengan
memperhatikan
keselamatan pasien

Pencegahab dan penanganan


Trauma
1. Definisi trauma
2. Trauma selama proses
kehamilan sampai post
partum
3. Pencegahan trauma
4. Penyembuhan trauma

9. Keterampilan Praktik Kebidanan I


Tabel 2.10 Keterampilan Praktik Kebidanan I
Blok : Keterampilan Praktik Kebidanan I
Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
Asuhan Kebidanan pada Asuhan Kebidanan 1. Perubahan anatomi dan
Remaja dan pada Remaja fisiologi pada pubertas
Perimenopause 2. Konsep kesehatan
reproduksi remaja
3. Konsep perencanaan
keluarga
4. Konsep dasar kesehatan
reproduksi dan keluarga
berencana
5. Pemeriksaan fisik pada
remaja dan anamnesis
riwayat menstruasi
6. Melakukan promosi dan
7. Edukasi dalam bidang
kesehatan reproduksi
remaja
8. Evidence based terkait
asuhan remaja
Asuhan kebidanan pada 1. Fisiologi menopause
perimenopause 2. Ketidaknyamanan umum
pada masa
perimenopause
3. Masalah yang mungkin
terjadi pada masa
perimenopause
a. Perimenopusal dan
postmenopausal
b. Masalah seksual
4. Skrining dan pecegahan
Ca Serviks dan Ca Mamae
pada perempuan di
seluruh rentang usia
Asuhan Kebidanan pada Asuhan Kebidanan 1. KIE persiapan kehamilan
pranikah dan prakonsepsi pada pranikah 2. Skrining pranikah
3. Pemeriksaan tambahan
untuk fertilitas; penilaian
hasil pemeriksaan semen,
lembaran kurva temperatur
basal, instruksi penilaian
hasil, pemeriksaan mucus
serviks, test fern, uji pasca
coitus
4. Menilai hasil pemeriksaan
darah rutin, urine rutin,
TORCH, hepatitis, HIV-
AIDS,

Blok : Keterampilan Praktik Kebidanan I


Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
TBC dan malaria
5. Evidence based terkait
asuhan pranikah

Asuhan Kebidanan 1. Konsep fertilitas dan


pada Prakonsepsi infertilitas
2. Persiapan dan
perencanaan kehamilan
3. Psikologi perempuan dan
keluarga dalam persiapan
kehamilan
4. Kajian psikologi tentang
perkembangan perempuan
dan keluarga dalam
persiapan kehamilan sehat
5. Kajian psikologis tentang
persiapan seorang ayah
dalam persiapan menjadi
orang tua
6. Skrining prakonsepsi
7. Konseling persiapan
kehamilan
8. Jarak ideal antar
kehamilan
9. Evidence based terkait
asuhan prakonsepsi

KB dan Pelayanan KB dan Pelayanan 1. Perspektif kebidanan pada


kontrasepsi dan KB
2. Evidence based dalam KB
3. Jenis metode kontrasepsi
dan mekanisme kerja
kontraseosi hormonal atau
non hormonal
4. Efek samping atau penyulit
kontrasepsi
5. Pengambilan keputusan
dalam ber-KB
6. Upaya-upaya promotif dan
preventif terkait dengan
perencanaan keluarga dan
kontrasepsi
7. Menganalisi kriteria
kelayakan penggunaan
metode kontrasepsi,
termasuik jangka waktu
yang sesuai dalam
penggunaan kontrasepsi

Blok : Keterampilan Praktik Kebidanan I


Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan
8. Metode kontrasepsi
sederhana, barrier, steroid,
mekanik, kimia dan
pembedahan, termasuk
cara kerja, indikasi,
manfaat dan risiko.
9. Konseling kontrasepsi
dengan metode
sederhana, alami, modern,
dan kontrasepsi darurat.
10. Memberikan pelayanan
kontrasepsi dengan
metode sederhana, alami,
modern, dan kontrasepsi
darurat
11. Pelayanan kontrasepsi
pasca aborsi (kondom, pil,
suntik)
12. Membuat permintaan obat
kontrasepsi darurat,
menyimpan dan
memberikan kontrasepsi
darurat sesuai
kewenangan, kebijakan
lokal, protokol, peraturan
dan hukum
13. Pencatatan dan pelaporan
dalam kontrasepsi
13. Profsi dalam Kebidanan II

Tabel 2.14 Profesionalisme dalam kebidanan II

Blok: Profesionalisme dalam kebidanan II


Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan

Pratkik Profsional Bidan Praktik Profesional 1. Atribut bidan profesional.


Bidan 2. Peran bidan sebagai praktisi
yang otonomi, akuntabilitas,
regulasi;
3. Transisi dari mahasiswa ke
otonom, bidan yang
akuntabel dan pengembangan
profesional brkelanjutan, dan
rencana belajar sepanjang
hayat; keterampilan belajar
mandiri.
4. Mengkaji kembali tanggung
jawab bidan dalam berbagai
tatanan pelayanan kesehatan,
lingkup praktis, legislasi.
5. Teori kekemimpinan dan
manajemen
6. Pengembangan kapasitas
ketahanan diri (resilience)
7. Intelegensi emosional dalam
praktik kebidanan
8. Budaya kebidanan;
9. Penggunaan sosial media
10. Praktik berdasarkan bukti
11. Bio etik dan aplikasinya pada
praktik kebidanan.
12. Mencari literatur dan
penelitian; pengenalan pada
model penelitian kebidanan
dan metodologi konsep
penelitian, publikasi dan
diseminasi terkait dengan
profesionalisme bida.
13. Pentingya refleksi kritis
14. Pengenalan politik pada
pelayanan kebidanan.
Manajemen dan Manejemen dan 1. Isu-isu pelayanan kebidanan
Kepemimpinan dalam kepemimpinan baik pada individu maupun
pelayanan kebidanan pelayanan kebidanan komunitas dengan
mempertimbangkan nilai-
nilai budaya dan
keberagaman.
2. Kajian lesson learn terhadap
sejarah pelayanan kebidanan
dan situasi perempuan
pedamulti periode di
Indonesia (termasuk juga
rekonstruksi budaya dan
penguatan identitas budaya
setempat)
3. Kebijakan Global tentang
pelayanan Kebidanan
4. Kepemimpinan dalam setting
pelayanan kebidanan
5. Lingkungan sosial ekonomi
politik yang mempengaruhi
kebijakan, pelayanan dan
model asuhan
6. Regulasi dan peraturan dalam
pelayanan kebidanan
7. Tanggung jawab dan
akuntabilitas
8. Dalam asuhan kebidanan
9. Etika profesional, nilai, dan
dukungan HAM
10. Kerahasiaan informasi klien
11. Informed choice dan
informed consent
12. Analisis dampak dari praktik
profesinal yang bisa
mengurangi dan
merendahkan identitas
budaya atau kesejahteraan
individu atau masyarakat
13. Isu-isu pada kebijakan
kebidanan
14. Pengembangan kompetensi
dan profesionalisme
15. Standar global untuk
kompetensi bidan
16. Kompetensi esensial
kebidanan Indonesia
17. Kode etik bagi bidan
18. Pengembangan
profesionalisme
19. Pengembangan karir bidan
20. Manajemen dalam pelayanan
kebidanan
Advokasi dan 1. Defenisi
negosiasi 2. Unsur-unsur pokok
3. Studi kasus dan praktik
advokasi
4. Teknik lobi dan negosiasi
5. Advokasi dan negosiasi dalam
praktik kebidanan
Manajemen Pelayanan Manajemen Pelayanan
Kebidanan 1. Prinsip dalam manajemen
pelayanan
2. Langkah manajemen
pelayanan
3. Aplikasi manajemen
kebidanan pelayanan
4. Penjaminan mutu dalam
pelayanan kebidanan

Asuhan yang dipimpin oleh Bidan


(Midwifery Led/L&D care)
1. Definisi, karakteristik, nilai,
dan skema model pada
Midewifery L&D care (Labour
and Delivery care)
2. Tujuan dan pentingnya
midwifery L&D care
3. Evidence terkait asuhan
kebidanan
4. Role model dalam asuhan
kebidanan
5. Manajemen dalam asuhan
kebidanan
6. Pengukuran kualitas dan mutu
asuhan

14. Praktik Kebidanan

Tabel 2.15 Praktik Kebidanan

Blok: Praktik Kebidanan

Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan

Praktik Kebidanan Praktik Kebidanan 1. Pengetahuan dan keterampilan


kebidanan pada kehamilan,
persalinan, kelahiran dan
persalinan, kelahiran dan
persalinan, dan nifas normal
pada seting komunitas dan
rumah sakit*.
2. Anatomi dan fisiologi
chilbearing dan
mengaplikasikan pada praktik
normal kebidanan, praktik
keterampilan komunikasi
3. Record keeping, SBAR*
4. Mengembangkan hubungan
terapeutis bidan-ibu, tempat
bersalin.
5. Komunikasi efektif*
6. Aplikasi peran bidan dalam
praktik;
7. Manajemen dan pemberian
obat*;
8. Penggunaan format pengkajian
risiko;
9. Kesejahteraan janin selama
kehamilan dan persalinan
termasuk penggunaan fetal
monitoring pengkajian
kehamilan
10. Diagnosis banding dan
alur rujukan;
11. Inisiasi menyusui dini dan
menyusui ASI, antenatal
12. Asuhan pada ibu dan bayi
pada masa intrapartum, dan
postnatal tanpa komplikasi;
13. Posisi optimal menyusui;
14. Lingkungan bersalin
optimal;
15. Hubungan bidan-ibu, kala
2 menunggu, fisiologi kala 3
16. Analgesia dengan metode
nonfarmakologi, menilai
penyebab dan manajemen
trauma perineum;
17. Pengambilan keputusan
bersam; informed consent*;
18. Promosi hamil, bersalin
dan nifas normal;
19. Refleksi praktik, refleksi
termasuk analisis dan patient
safety*.
Pelayanan Kebidanan dalam Pelayanan Kebidanan Strategi dalam meningkatkan
Sistem Playanan Kesehatan dalam Sistem kesehtan masyarakat
Pelayanan Kesehatan 1. Faktor determinan dalam
kesehatan
2. Pelayanan kesehatan primer
dalam sistem pelayanan
kesehatan
3. Promosi kesehatan dan
pencegahan penyakit
4. Perkembangan kesehatan
masyarakat; promosi
pelayanan kebidanan sebagai
pelayanan primer.
Pelayanan kesehatan dan
kebidanan primer di Indonesia
1. Peran bidan dalam pelayanan
kesehatan primer
2. Ketentuan dan peraturan
pelayanan kebidanan di
Indonesi (termasuk model
continuity of midwifery care)
3. Sistem pelayanan kesehatan
primer (pelayanan ibu dan
anak oleh bidan dan dokter
umum)
4. Model pelayanan kesehatan di
pelayanan kesehatan primer
5. Praktif kolaboratif termasuk
konsultasi dan rujukan
Kesehatan masyarakat dalam
kaitannya dengan pelayanan
kebidanan
1. Konsep kesehatan masyarakat
a. Konsep dan defenisi
tentang kesehatan
b. Perkembangan peran dan
perspektif kesehatan
masyrakat dalam
kebidanan
c. Peran bidan dalam
kesehatan masyarakat (the
public health role of the
midwife)
d. Epidemiologi dalam
kebidanan
e. Ketidak setaraan dalam
kesehatan
2. Teori dan teknik dalam
memotivasi dalam interview
3. Strategi kesehatan masyarakat
dalam pelayanan kebidanan
4. Skrining dan support kasus
kekerasan pada perempuan,
ibu dan anak
5. Proriotas kesehatan
masyarakat dalam konteks
kebidanan; penyakit
noncommunicable, alkohol,
merokok, dan penggunaan
obat terlarang, kekerasan dan
kelompok rentan
6. Sietem kesehatan di Indonesia
termasuk pendanaan,
peaksanaan dan evaluasinya
7. Konsep determinan kesehatan
8. Evaluasi kebijakan pelayanan
kesehatan
9. Reformasi sistem kesehatan
10. Kesehatan pada kelompok
masyrakat bawah
11. Penilaian kualitas pelayanan
kesehatan
12. Perbandingan sistem
kesehatan di Indonesia dan
negara lainnya
13. Kebijakan di Indonsia tentang
pelayanan kebidanan
Sistem Rujukan dan Jejaring
Pelayanan Kerja
1. Jejaring system pelayanan
rujukan di RS dan fasilitas
primer
2. Alur rujukan
3. Aturan yang terkait batas
kewenangan bidan pada setiap
setting pelayanan
4. Studi kasus rujukandan
penanganannya
5. Kerja sama lintas sektor dan
lintas disiplin

Pelayanan Kbidanan Pelayanan Kebidanan 1. Pengertian


Komunitas Komunitas 2. Konsep pelayanan kebidanan
komunitas
3. Asuhan kebidanan berbasis
komunitas
4. Komunitas dan budaya
a. Budaya dan komunikasi
dalam pengasuhan
b. Peran masyarakat dan
kesmas dalam pengasuhan
c. Tuntutan masyarakat
terhadap perubahan dan
perbaikan dalam pelayanan
d. Integrasi kebidanan pada
sistem kesehatan
masyrakat
5. Program terkait kesehatan ibu,
anak dan kesehatan rproduksi
6. Pelayanan kebidanan di
komunitas
7. Analisis sosial dan analisis
situasi di komunitas
8. Diagnosis komunitas
9. Pengelolaan masalah di
komunitas
10. Advokasi, negosiasi dan
membangun kemitraan dan
membangun kemitraan di
komunitas
11. Pencatatan dan pelaporan
di komunitas

15 . Asuhan Kebidanan Pada Kasus Kompleks II


Tabel 2.16 Asuhan Kebidanan pada Kasus Kompleks II
Blok: Asuhan Kebidanan pada Kasus Kompleks II

Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan

Masalah dan Gangguan pada Masalah dan 1. Infeksi menular seksual


Sistem Reproduksi Gangguan pada 2. Lukhorea
Sistem Reproduksi 3. Gangguan haid, PCOs
4. PMS/PMDD (premenstrual
disphoric
5. PID
6. Ca cerviks, mioma, ca mamae,
kista dan ca ovarium
Komplikasi dalam Komplikasi dalam 1. Risiko tinggi pada kehamilan
Kehamilan, persalinan, nifas, Kehamilan, 2. Penggunaan teknologi pada
dan bayi baru lahir Persalinan, Nifas, dan kehamilan dengan komplikasi
bayi baru lahir 3. Kebijakan pengelolaan dan
pentingnya pengkajian risiko
4. Bekerja interprofesional
(kolaborasi dan rujukan)
5. Komplikasi dalam kehamilan
dan persalinan dan
penanganannya
a. Mual dan mumtah dalam
kehamilan ( Nausea and
vomiting)
b. Perdarahan dalam
kehamilan ( bleding in
pregnancy)
c. Kehamilan dengan
komplikasi medis/Medical
disorder of pregnancy
d. Hipertensi dalam
kehamilan (Hipertensive
disorder of pregnancy)
e. Infeksi menular seksual
(Sexually transmitted
infections)
f. Abnormality of genital
tract
g. Kehamilan ganda (Multiple
pregnancy)
h. Diabetes militus
(Gestasional diabetes)
i. Polihidramnion
(oligohidramnion)
j. Persalinan premature
k. Klainan his (Rhytmic
variation of labour)
l. Malposition and
malprenttations
m. Disproportions,
obstruksive labour and
uterine rupture
n. Distosia bahu (Shoulder
distocia)
o. Perpanjangan pase aktif
(Prolonged latet-phase
labor)
p. Ketuban dengan
mekonium (Meconium
stained amniotic fluid)
q. Ketuban pecah seblum
waktunya (Preterm rupture
of mmbrane)
r. Komplikasi dalam kala III
persalinan (Complication
of the third stage of
labour)
s. Infeksi ; hepatitis, TORCH
t. Preterm, kcil masa
kehamilan
u. Trauma persalinan
6. Komplikasi pada bayi baru
lahir
a. Ikterus patologis dan
manajemennya
b. Kelainan kongenital dan
pengelolaannya

Kegawatdaruratan Maternal Kegawatdaruratan 1. Pengertian kegawatdaruratan


dan Neonatal Maternal dan 2. Kegawatdaruratan maternal
Neonatal a. Perdarahan antepartum
b. Ruptur uteri
c. Perdarahan postpartum
d. Preeklamsia dan Eklamsia
e. Simphisiolisis
f. HNP
3. Penanganan awal
kegawatdaruratan pada ibu
4. Stabilisasi pasien
5. Kegawatdaruratan neonatal
a. Asfiksia-resusitasi
b. Presentasi dan prolaps tali
pusat
c. Kejang
d. Tetanus neonatorum
6. Penanganan awal
kegawatdaruratan pada bayi
baru lahir
16 . Kebijakan dalam Kebidanan
Tabel 2.17 Kebijakan dalam Kebidanan
Blok: Kebijakan dalam Kebidanan

Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan

Kebijakan dalam Kebidanan Kekuasaan, Politik 1. Peran gender dalam konstruksi


dan Kebijakan dalam sosial akan feminitas dan
Pelayanan Kebidanan maskulinitas, kekuasaan dan
konteks sosial politik
(kebijakan) dalam siklus
reproduksi
2. Evaluasi pelayanan kebidanan
dalam multi perspektif
3. Identifikasi isu-isu mengenai
permasalahan gender di masa
lalu dan saat ini, yang
mempengaruhi profesionalitas
bidan dan siklus kehidupan
perempuan.
4. Sejarah praktik medikalisasi
dan pengaruh teknologi pada
masa kini dalam kaitannya
dengan posisi perempuan
dalam kehidupan sosial.
5. Permasalahan sosial politik
tentang pelayanan kebidanan
baik dari perspektif
perempuan, keluarga dan
bidan.
6. Hak asasi manusia manusia
dalam bereproduksi
7. Asuhan terbaik yang layak
diterima oleh tiap perempuan.
8. Peran konsumen sebagai
penerima layanan
9. Bagaimana bidan bekerja
dengan perempuan (dengan
prinsip partnership) untuk bisa
memberikan advokasi
perubahan dalam pelayanan
kebidanan.
10. Pelayanan kebidanan dari
multi perspektif
11. Dampak ketidaksetaraan
dan ketidakadilan gender pada
kesehatan perempuan dan
praktik kebidanan.
12. Peran perempuan dalam
asuhan kebidanan dan dapat
memberikan advokasi serta
bisa membawa reformasi
kebijakan kesehatan
13. Politik dalam asuhan
kebidanan
14. Framework aspek legal
dan regulasi kebidanan
15. Aturan asuhan kebidanan
saat ini dan akan datang
16. Pengorganisasian
pelayanan kebidanan oleh
pemerintah
17. Perkembangan penduduk
dunia dan implikasi pada
peraturan pelayanan kesehatan
18. SDGs
19. Teori social (kehamilan,
persalinan, nifas, medikalisasi
dan pilihan pelayanan)
20. Konsep informed choice
21. Politik dan hukum
22. Kelompok termarginal
pada komunitas dan akses
pada pelayanan kebidanan
23. Isu dalam pelayanan
kebidanan
24. Isu dalam politik dan
kebijakan
25. Isu dalam pendidikan
Pengembangan dan Pengembangan dan Penguatan
Pengetahuan Praktik Praktik Profesional Bidan
Profesional Bidan 1. Penguatan profesi bidan
2. Strategi dalam penguatan
profsi bidan
3. Penguatan dan promosi profesi
4. Memperkuat ketahanan untuk
menghadapi ancaman terhadap
profesi
5. Peran bidan sebagai praktisi
otonom dan akuntabel (Teori
otonom, akuntabilitas, regulasi
profesional) review
6. Transisi mahasiswa menjadi
otonom
7. Tanggung jawab bidan dalam
setting pelayanan kesehatan
dan regulasinya

Perspektif Global dalam


Pelayanan Kebidanan
1. Perspektif global pada
pelayanan kebidanan
2. Trend global pada pelayanan
kesehatan ibu dan anak
3. Peran bidan dalam
mempromosikan
“kenormalan” baik di
Indonesia maiupun konteks
internasional
4. Merefleksikan nilai-nilai
partnership, kesetaraan,
komitmen dan penghormatan.
5. Memahami hak-hak
reproduksi yang berkaitan
dengan kesehatan
6. Memahami kualifikasi/peran
bidan di desa maupun
kualifikasi internasional
7. Politik global terkait pelayanan
kebidanan didaerah pedesaan
dan terpencil
8. Praktik kebidanan di daerah
pedesaan
9. Praktik kebidanan di daerah
kota
10. Menganalisis kesenjangan
praktik kebidanan di desa dan
kota baik nasional maupun
internasional
11. Kepercayaan kesehatan
tradisional (menguntungkan
maupun merugikan)
17. Penelitian dalam Kebidanan
Tabel 2.18 Penelitian dalam Kebidanan
Blok: penelitian dalam Kebidanan

Mata Kuliah Bahan Kajian Topik Bahasan

Penelitian dalam kebidanan Penelitian Kebidanan 1. Paradigma, jenis, tujuan


penelitian kebidanan
2. Prinsip-prinsip dalam penelitian
kebidanan
3. Validasi dan rellabititas dalam
metode penelitian kebidanan
4. Etika penelitian kebidanan
5. Riset dan praktik berbasis
evidence
6. Keterampilan belajar dan riset
7. Riset medis
8. Keselamatan pasien dalam
penelitian
9. Desain penelitian kebidanan
Metodologi penelitian 1. Latar belakang penelitian
2. Rumusan masalah dan tujuan
penelitian
3. Kerangka konsep penelitian
4. Hipotesis penelitian
5. Variabel penelitian
6. Populasi dan sampel penelitian
7. Besar sampel
8. Prosedur dan pengambilan
sampel
9. Data penelitian
10. Uji validitas dan releabiltas
11. Penelitian kualitatif dan
kuantitatif
12. Pegnumpulan data dan
metode analisis
13. Penilaian kualitas penelitian
14. Pertimbangan etik dalam
riset
15. Hirarki of evidence
Biostatistik Dasar 1. Konsep dasar statistik
2. Statistik deskriftif
3. Pengukuran variasi kelompok
4. Pengujian hipotesis
5. Analisis data
6. Uji statistik
7. Penyajian data
8. Interpretasi data hasil analisis
9. Penyajian data pelaporan
Epidemiologi Klinis 1. Definisi
2. Prinsip
3. Metode
Tugas Akhir (Skripsi) Tugas Akhir (Skripsi) 1. Penelusuran dan review literatur
2. Membuat proposal penelitian
3. Mendapatkan akses dan
persetujuan partisipan
4. Melaksanakan penelitian
5. Menyusun laporan penelitian
6. Strategi diseminasi
7. Publikasi hasil penelitian

2.3.2 Penetapan Stase Propesi

1. Keterampilan Dasar Praktik Kebidanan

Kompetensi Stase
Keterampilan Dasar Praktik Kebidanan
1. Mampu melakukan keterampilan dasar praktik kebidanan yang didukung
kemampuan berpikir kritis, rasionalisasi klinis, dan reflektif
2. Mampu melakukan manejemen pengelolaan pencegahan infeksi, pasien
safety dan upaya bantuan hidup dasar

2 . Asuhan Kebidanan pada Pranikah dan Prakonsepsi

Kompetensi Stase
Asuhan Pada Pranikah dan Prakonsepsi
1) Mampu melakukan asuhan kebidanan pada pranikah dan prkonsepsi secara
holistik, komprehensif dan berkesinambungan yang didukung kemampuan
berfikir kritis dan reflektif
2) Mampu melakukan deteksi dini , konsultasi, kolaborasi dan rujukan,
didukung kemampuan berfikir kritis dan rasionalisasi klinis sesuai lingkup
asuhan kebidanan
3) Mampu melakukan KIE, promosi kesehatan dan konseling tentang
kesehatan reproduksi
4) Mampu melakukan pendokumentasian asuhan dan pelaporan pelayanan
kebidanan sesuai kode etik pofesi (pranikah dan pakonsepsi)
5) Mampu melakukan KIE, promosi kesehatan dan konseling tentang
kesehatan reproduksi, kehidupan berkeluarga sehat antara lain; perilaku
reproduksi sehat, perencanaan keluarga, persiapan menjadi orang,
pemenuhan hak azasi manusia, keadilan dan kesetaraan gender
6) Mampu melakukan upaya pemberdayaan perempuan sebagai mita untuk
meningkatkan kesehatan perempuan
7) Mampu membuat keputusan secara tepat dalam pelayanan kebidanan
berdasrkan pemikiran logis, kritis, inovatif sesuai dengan.

3. Asuhan Kebidanan Pada Kehamilan


Kompetensi Stase
Asuhan Kebidanan pada Kehamilan
1) Mampu melakukan asuhan kebidanan pada kehamilan secara holistik,
komprehensif dan berkesinambungan yang didukung kemampuan berfikir
kitis, rasionalisasi , rasionalisasi klinis dan reflektif
2) Mampu melakukan deteksi dini, konsultasi, kolaborasi dan rujukan ,
didukung kemampuan berfikir kritis dan rasionalisasi klinis sesuai lingkup
asuhan kebidanan
3) Mampu melakukan penanganan awal kegawatdaruratan maternal seuai
standar mutu yang berlaku
4) Mampu melakukan pendokumentasian asuhan dan pelaporan pelayanan
kebidanan sesuai kode etik profesi
5) Mampu melakukan KIE, promosi kesehatan dan konseling tentang
kesehatan reproduksi, kehidupan berkeluarga sehat, perencanaan keluarga,
persiapan menjadi orang tua dan pengasuhan anak, dan pandangan tentang
kehamilan sebagai proses fisiologi
6) Mampu melakukan upaya pemberdayaan perempuan sebagai mitra untuk
meningkatkan kesehatan perempuan, ibu dan anak, perencanaan keluarga
sehat, dan atisipasi masalah, pencegahan komplikasi dan kegawatdaruratan
7) Mampu membuat keputusan secara tepat dalam pelayanan kebidanan
berdasarkan pemikiran logis, kritis, inovatif sesuai dengan kode etik.

4. Asuhan Kebidanan pada Persalinan


Kompetensi Stase
Asuhan Kebidanan pada Persalinan
1) Mampu melakukan asuhan kebidanan pada persalinan secara holistik,
komprehensif dan berkesinambungan yang didukung kemampuan berpikir
kritis, rasionalisasi klinis dan reflektif
2) Mampu mengelola pertolongan persalinan fisiologis atas tanggung jawab
sendiri
3) Mampu melakukan deteksi dini, konsultasi, kolaborasi dan rujukan,
didukung kemampuan berfikir kritis dan rasionalisasi klinis sesuai lingkup
asuhan kebidanan
4) Mampu melakukan penanganan awal kegawatdaruratan maternal neonatal
sesuai standar mutu yang berlaku
5) Mampu melakukan manajemen pengelolaan pencegahan infeksi, pasien
safety dan upaya bantuan hidup dasar
6) Mampu melakukan pendokumentasian asuhan dan pelaporan pelayanan
kebidanan sesuai kode etik profesi
7) Mampu melakukan KIE, promosi kesehatan dan konseling tentang
pandangan tentang persalinan sebagai proses fisiologis
8) Mampu melakukan upaya pemberdayaan perempuan sebagai mitra untuk
meningkatkan kesehatan perempuan, ibu dan anak, dan antisipasi masalah,
pencegahan komplikasi dan kegawatdaruratan
9) Mampu membuat keputusan secara tepat dalam pelayanan kebidanan
berdasarkan pemikiran logis, kritis, inovatif sesuai dengan kode etik

5. Asuhan Kebidanan pada Bayi Baru Lahir


Kompetensi Stase
Asuhan Kebidanan pada Bayi Baru Lahir

1) Mampu melakukan asuhan kebidanan pada BBL secara holistik,


komprehensif dan berkesinambungan yang didukung kemampuan berfikir
kritis, rasionalisasi klinis dan reflektif
2) Mampu melakukan deteksi dini, konsultasi, kolaborasi dan rujukan,
didukung kemampuan berfikir kritis dan rasionalisasi klinis sesuai lingkup
asuhan kebidanan
3) Mampu melakukan penanganan awal kegawatdaruratan klinis neonatal
Sesuai standar mutu yang berlaku
4) Mampu melakukan manajemen pengelolaan pencegahan infeksi, pasien
safety dan upaya bantuan hidup dasar
5) Mampu melakukan pendokumentasian asuhan dan pelaporan pelayanan
kebidanan sesuai kode etik profesi
6) Mampu membuat keputusan secara tepat dalam pelayanan kebidanan
berdasarkan pemikiran logis, kritis, inovatif sesuai dengan kode etik

6. Asuhan Kebidanan pada Nifas


Kompetensi Stase
Asuhan Kebidanan pada Nifas
1) Mampu melakukan asuhan kebidanan pada nifas secara holistik,
komprehensif dan berkesinambungan yang didukung kemampuan berfikir
kritis, rasionalisasi klinis dan reflektif
2) Mampu melakukan deteksi dini, konsultasi, kolaborasi dan rujukan,
didukung kemampuan berfikir kritis dan rasionalisasi klinis sesuai lingkup
asuhan kebidanan
3) Mampu melakukan pnanganan awal kegawatdaruratan maternal sesuai
standar mutu yang berlaku
4) Mampu melakukan pendokumentasia asuhan dan pelaporan pelayanan
kebidanan sesuai kode etik profesi
5) Mampu melakukan KIE, promosi kesehatan dan konseling tentang kesehatan
reproduksi, kehidupan keluarga sehat, persiapan menjadi orang tua dan
pengasuhan anak
6) Mampu melakukan upaya pemberdayaan perempuan sebagai mitra untuk
meningkatkan kesehatan perempuan, ibu dan anak, perencanaan keluarga
sehat, dan antisipasi masalah, pencegahan komplikasi dan kegawatdaruratan
7) Mampu membuat keputusan secara tepat dalam pelayanan kebidanan
berdasarkan pemikiran logis, kritis, inovatif sesuai dengan kode etik

7. Asuhan Bayi, Anak, Balita dan Prasekolah


Kompetensi Stase
Bayi, Anak, dan Balita dan Prasekolah

1) Mampu melakukan asuhan kebidanan pada bayi, anak,balita dan prasekolah


secara holistik, komprehensif dan berkesinambungan yang didukung
kemampuan berfikir kritis, rasionalisasi klinis dan reflektif
2) Mampu melkukan deteksi dini, konsultasi, kolaborasi dan rujukan, didukung
kemampuan berpikir kritis dan rasionalisasi klinis sesuai lingkup asuhan
kebidanan
3) Mampu melakukan pelayanan kontrasepsi alamiah, sederhana, hormonal,
dan jangka panjang (AKDR dan AKBK) dan konseling kontrasepsi mantap
sesuai dengan standar dan memperhatikan aspek budaya setempat
4) Mampu melakukan manajemen pengelolaan pencegahan infeksi, pasien
safety dan upaya bantuan hidup dasar
5) Mampu melakukan pendokumentasian asuhan dan pelaporan pelayanan
kebidanan sesuai kode etik profesi
6) Mampu melakukan KIE, promosi kesehatan dan konseling tentang
kesehatan reproduksi, perencanaan keluarga
7) Mampu melakukan upaya pemberdayaan perempuan sebagai mitra untuk
meningkatkan kesehatan perempuan, ibu dan anak, perencanaan keluarga
sehat
8) Mampu membuat keputusan secara tepat dalam pelayanan kebidanan
berdasarkan pemikiran logis, kritis, inovatif sesuai dengan kode etik

8. KB dan Pelayanan Kontrasepsi


Kompetensi Stase
KB dan Pelayanan Kontrasepsi

1) Mampu melakukan asuhan kebidanan pada KB dan pelayanan kontrasepsi


secara holistik, komprehensif dan berkesinambungan yang didukung
kemampuan berfikir kritis, rasionalisasi klinis dan reflektif
2) Mampu melakukan deteksi dini, konsultasi, kolaborasi dan rujukan,
didukung kemampuan berpikir kritis dan rasinalisasi klinis sesuai lingkup
asuhan kebidanan
3) Mampu melakukan pelayanan kontrasepsi alamiah, sederhana, hormonal,
dan jangka panjang (AKDR dan AKBK) dan konseling kontrasepsi mantap
sesuai dengan standar dan memperhatikan aspek budaya setempat.
4) Mampu melakukan manajemen pengelolaan pencegahan infeksi, pasien
safety dan upaya bantuan hidup dasar
5) Mampu melakukan pendokumentasian asuhan dan pelaporan pelayanan
kebidanan sesuai kode etik profesi
6) Mampu melakukan KIE, promosi kesehatan dan konseling tentang
kesehatan reproduksi, perencanaan keluarga
7) Mampu melakukan upaya pemberdayaan perempuan sebagai mitra untuk
meningkatkan kesehatan perempuan, ibu dan anak, perencanaan keluarga
sehat
8) Mampu membuat keputusan secara tepat dalam pelayanan kebidanan
berdasarkan pmikiran logis, kritis, inovatif sesuai dengan kode etik bidan

9. Asuhan pada Remaja dan Perimenopause


Kompetensi Stase
Asuhan pada Remaja dan Perimenopause

1) Mampu melakukan asuhan kebidanan pada remaja dan perimenopause


secara holistik, komprehensif dan berkesinambungan yang didukung
kemampuan berfikir klinis dan reflektif
2) Mampu melakukan deteksi dini, konsultasi, kolaborasidan rujukan,
didukung kemampuan berfikir kritis dan rasionalisasi klinis sesuai lingkup
asuhan kebidanan
3) Mampu melakukan KIE, promosi kesehatan dan konseling tentang
kesehatan reproduksi, perilaku reproduksi sehat
4) Mampu melakukan upaya pemberdayaan perempuan sebagai mitra untuk
meningkatkan kesehatan perempuan
5) Mampu melakukan pendokumentasian asuhan dan pelaporan pelayanan
kebidanan sesuai kode etik profesi (remaja dan perimenopause)
6) Mampu membuat keputusan secara tepat dalam pelayanan kebidanan
berdasarkan pemikiran logis, kritis, inovatif sesuai dengan kode etik

10. Asuhan Kebidanan Komunitas


Kompetensi Stase
Kebidanan Komunitas

1) Mampu melakukan asuhan kebidanan pada seluruh siklus kehidupan


perempuan dan anak secara komprehensif dan berkesinambungan yan
didukung kemampuan berfikir kritis, rasionalisasi klinis dan reflektif
2) Mampu melakukan KIE, promosi kesehatan dan konseling tentang
kesehatan reproduksi, kehidupan berkeluarga sehat antara lain; perilaku
reproduksi sehat, perencanaan keluarga, keadilan dan kesetaraan gender
3) Mampu melakukan manajemen kebidanan komunitas termasuk upaya
negosiasi, advokasi, dan kolaborasi interprofesional dalam upaya
meningkatkan status kesehatan ibu dan anak
4) Mampu melakukan upaya pemberdayaan perempuan sebagai mitra untuk
meningkatkan kesehatan perempuan, ibu dan anak, perencanaan keluarga
sehat, dan antisipasi masalah, pencegahan koplikasi dan kegawatdaruratan
5) Mampu membuat keputusan secara tepat dalam pelayanan kebidanan
berdasarkan pemikiran logis, kritis, inovatif sesuai dengan kode etik

11. Mnajemen Pelayanan Kebidanan


Kompetensi Stase
Manajemen Pelayanan Kebidanan
1) Mampu mebuat keputusan secara tepat dalam pelayanan kebidanan
berdasarkan pemikiran logis, kritis, inovatif sesuai dengan kode etik
2) Mampu mengelola pelayanan kebidanan kesehatan lainnya dalam lingkup
tanggung jawabnya

12. Continuity of care


Kompetensi Stase
Continuity of Cre

1) Mampu melakukan asuhan kebidanan pada kehamilan, persalinan, nifas, dan


BBL secara holistik, komprehensif dan berkesinambunganyang didukung
kemampuan berfikir kritis, rasionalisasi klinis dan reflektif
2) Mampu melakukan deteksi dini, konsultasi, kolaborasi dan rujukan,
didukung kemampuan berfikir kritis dan rasionalisasi klinis sesuai lingkup
asuhan bidan
3) Mampu melakukan pendikumentasian asuhan dan pelaporan pelayan
kebidanan sesuai kode etik profesi
4) Mampu melakukan KIE, promosi kesehatan dan konseling tentang
pandangan tentang persalinan sebagai proses fisiologis
5) Mampu melakukan upaya pemberdayaan perempuan sebagai mitra untuk
meningkatkan kesehatan perempuan , ibu dan anak, dan antisipasi masalah,
pencegahan komplikasi dan kegawatdaruratan.
6) Mampu membuat keputusan secara tepat dalam pelayanan kebidanan
berdasakan pemikiran logis, kritis, inovatif sesuai dengan kode etik

2.4 Penyusunan Mata Kuliah dalam Kurikulum

2.4.1 Penyusunan Mata Kuliah

Tabel 2.19 Penyusunan Mata Kuliah dalam Struktur Kurikulum Akademik

No Blok No Mata Kuliah SKS


Tahun I
1 Keilmuan dan Seni dalam 1 Pengantar Praktik 3
Kebidanan I Kebidanan
2 Asuhan Kebidanan 2
3 Etika dan Hukum Kesehatan 2
2 Keilmuan Dasar Kebidanan 4 Anatomi dan Fisiologi 6
Manusia
5 Biologi Reproduksi 3
6 Mikrobilogi dan
Parasitologi
7 Fisika Kesehatan dan 2
Biokimia dalam Praktik
Kebidanan
8 Farmakologi 2
3 Keilmuan dan Seni dalam 9 Fisiologi Kehamilan, 4
Kebidanan II ersalinan, Nifas dan bayi
10 Psikologi Kehamilan, 2
Persalinan, Nifas
Tahun II
4 Komunikasi Efektif dalam 11 Komunikasi Efektif dalam 4
Praktik Kebidanan Praktik Kebidanan
5 Keterampilan Dasar Praktik 12 Keterampilan Dasar Praktik 5
Kebidanan Kebidanan
13 Pemeriksaan Fiksik Ibu dan 3
Bayi
6 Profesionalisme dalam 14 Profesionalisme Kebidanan 4
Kebidanan I
7 Evidence Based dalam 15 Evidence Based dalam 4
Praktik Kebidanan Praktik Kebidanan
8 Psikologi dalam Praktik 16 Psikologi dalam Praktik 2
Kebidanan Kebidanan
9 Keterampilan Praktik 17 Asuhan Kebidanan Pada 2
Kebidanan I Remaja dan Perimenopause
18 Asuhan Kebidanan pada 2
Pranikah dan Prakonsepsi
19 KB dan Pelayanan 3
Kontrasepsi
Tahun III
10 Keterampilan Praktik 20 Asuhan Kebidanan pada 6
Kebidanan II Kehamilan
21 Asuhan Kebidanan pada 7
Persalinan dan BBL
22 Asuhan Kebidanan pada 3
Nifas
11 Keterampilan Praktik 23 Bayi, Balita dan Anak 3
Kebidanan III Prasekolah
12 Asuhan Kebidanan Pada 24 Asuhan Kebidanan pada 2
Kasus Kompleks I Kasus Kompleks
25 Asuhan Kebidanan pada 2
Perempuan dan Anak
dengan Kondisi Rentan
13 Profesionalisme dalam 26 Praktik Profesionalisme 3
Kebidanan II Bidan
27 Manajemen dan 2
kepemimpinan dalam
Pelayanan Kebidanan
Tahun IV
14 Praktik Kebidanan 28 Praktik Kebianan 2
29 Pelayanan Kebidanan dalam 2
Sistem Pelayanan Kesehatan
30 Pelayanan Kebidanan 2
Komuntas
15 Asuhan Kebidanan pada 31 Masalah dan Gangguan 2
Kasus Kompleks II pada Sistem Reproduksi
32 Komplikasi dalam 3
Kehamilan, Persalinan,
Nifas, dan Bayi Baru Lahir
33 Kegawat daruratan Maternal 2
dan Neonatal
16 Kebijakan dalam Kebidanan 34 Kebijakan dalam Kebidanan 3
17 Penelitian dalam Kebidanan 35 Penelitian dalam Kebidanan 4
36 Tugas Akhir (Skripsi) 4
Total 109 sks
2.4.2 Beban Studi Mata Kuliah

Dibawah ini adalah prediksi perhitungan bobot dan satuan kerja semester (sks) mata
kuliah Pendidikan Profesi Bidan tahap akademik dan profesi.

1. Tahap Akademik
Tabel 2.20 Contoh Penetapan Bobot SKS Tahap Akademik Tahun I
No Mata Kuliah Tahun I SKS
1 Pengantar Praktik Kebidanan 3
2 Asuhan Kebidanan 2
3 Etika dan Hukum Kesehatan 2
4 Anatomi dan Fisiologi Manusia 6
5 Biologi Reproduksi 3
6 Mikrobiologi dan Parasitologi 2
7 Fisika Kesehatan dan Biokimia dalam Praktik 2
Kebidanan
8 Farmakologi 2
9 Fisiologi Kehamilan, Persalinan, Nifas dan 4
Bayi Baru Lahir
10 Psikologi Kehamilan, Persalinan, Nifas 2

Tabel 2.21 Contoh Penetapan Bobot Tahap Akademik Tahun II


No Mata Kuliah Tahun II SKS
1 Komunikasi Efektif dalam Praktik Kebidanan 4
2 Keterampilan Dasar Praktik Kebidanan 5
3 Pemeriksaan Fisik Ibu dan Bayi 3
4 Profesionalisme Kebidanan 4
5 Evidence Based dalam Praktik Kebidanan 4
6 Psikologi dalam Praktik Kebidanan 2
7 Asuhan Kebidanan pada Remaja dan 2
Perimenopause
8 Asuhan Kebidanan pada Pranikah dan 2
Prakonsepsi
9 KB dan Pelayanan Kontrasepsi 3

Tabel 2.22 Contoh Penetapan Bobot SKS Akademik Tahun III


No Mata Kuliah III SKS
1 Asuhan Kebidanan pada Kehamilan 6
2 Asuhan Kebidanan pada Persalinan dan BBL 7
3 Asuhan Kebidanan pada Nifas 3
4 Bayi, Balita dan Anak Prasekolah 3
5 Asuhan Kebidanan pada Kasus Kompleks 2
6 Asuhan Kebidanan pada Perempuan dan Anak 2
dengan Kondisi Rentan
7 Praktik Profesinal Bidan 3
8 Manajemen dan Kepemimmpinan dalam 2
Pelayanan Kebidanan

Tabel 2.23 Contoh Penetapan Bobot SKS Tahap Akademik Tahun IV


No Mata Kuliah Tahun IV SKS
1 Praktik Kebidanan 2
2 Pelayanan Kebidanan dalam Sistem Pelayanan 2
Kesehatan
3 Pelayanan Kebidanan Komunitas 2
4 Masalah dan Gangguan pada Sistem 2
Reproduksi
5 Komplikasi dalam Kehamilan, Persalinan, 3
Nifas, dan BBl
6 Kegawatdaruratan Maternal dan Neonatal 2
7 Kebijakan dalam Kebidanan 3
8 Penelitian dalam Kebidanan 4
9 Tugas Akhir (Skripsi) 4

2. Tabel Profesi
Tabel 2.24 Contoh Penetapan Bobot SKS Tahap Profesi
No Stase Profesi SKS
1 Keterampilan Dasar Praktik Kebidanan 3
2 Asuhan Kebidanan pada Pranikah dan 2
Prakonsepsi
3 Asuhan Kebidanan pada Kehamilan 5
4 Asuhan Kebidanan Pada Persalinan 6
5 Asuhan Kebidanan Bayi Baru Lahir 2
6 Asuhan Kebidanan Pada Ibu Nifas 2
7 Asuhan pada Bayi, Balita dan Anak Prasekolah 2
8 KB dan Pelayanan Kontrasepsi 2
9 Asuhan Pada Remaja dan Perimenopause 2
10 Kebidanan Komunitas 4
11 Manajemen Pelayanan Kebidanan 4
12 Continuty of Care 2
Total 36
*Implementasi dimodifikasi sesuai situasi kesehatan di lokasi wahana praktik
2.5 Desripsi Mata Kuliah, Metode dan Evaluasi Pembelajaran Tahap Akademik
2.5.1 Deskripsi Mata Kuliah Tahap Akademik
Tabel 2.25 Deskripsi Mata Kuliah Tahap Akademik
No Mata Kuliah DESKRIPSI
(Blok)
1 Keilmuan dan Seni Modul ini memuat tentang manajemen asuhan
dalam Kebidanan I kebidanan ; model praktik kebidanan, kajian
tentang perempuan termasuk peran dan
dampaknya terhadap kesehatan ibu dan anak,
perspektif ilmu sosial budaya dan humaniora
dalam praktik kebidanan, etika dan hukum
kesehatan; serta pengenalan terhadap profesi
bidan, paradigma dan kompetensi bidan, serta
EBP dalam praktik kebidanan.
2 Keilmuan Dasar Modul ini memuat tentang anatomi dan fisiologi
Kebidanan – basic tubuh manusia termasuk didalamnya system
science rangka, otot, kardiovaskuler, pernafasan,
pencernaan, perkemihan, saraf, integumen,
endokrin, dan sistem reproduksi. Karakteristik
anatomi pada berbagai ras di Indonesia, biologi
reproduksi (laki-laki dan peempuan) perubahan
anatomi dan fisiologi pada masa pubertas,
kehamilan, persalinan dan imunologi,
mokrobiologi dan parasitologi, serta farmakologi.
Dalam modul ini terdapat pengenalan pada
reflection in and on action, filosofi asuhan
kebidanan, study skills, pencarian literatur.
3 Keilmuan dan Seni Modul ini memuat tentang adaptasi fisiologi
dalam Kebidanan II dalam kehamilan dan persalinan, termasuk kepala
janin; trauma pada pelvis dan perineum; fisiologi
dan fungsi nyeri pada persalinan; serta pendekatan
dan asuhan kebidanan pada persalinan normal.
4 Komunikasi Efektif Modul ini memuat tentang konsep teori
dalam Praktik komunikasi non verbal, tulisan, verbal dan
Kebidanan komunikasi interprofessional dan aplikasinya pada
pelayanan kebidanan dalam berbagai situasi;
informed consnt; reflektif, kritikal reflektif,
reflektif terhadap kasus yang telah dan sedang
terjadi (reflection in and on action); sikus reflektif
menurut Kolb’s dan Gibbs, analisis kritis terhadap
kejadian (critical incident analysis), konseling
berpusat pada individu (person-centred
councelling), model bantuan vs konseling; empati
dan sentuhan; hubungan ibu bidan; pentingnya
hubungan terapeutik yang bermakna, tantangan
komunikasi dalam keadaan keadaan spesifik
(berduka dan kehilangan, abuse, keadaan klinis
akut, kelompok minoritas); teknik komunikasi
serta patient safety; teknologi informasidan sistem
informasi kesehatan. Konsep psikososial yang
relevan sebagai bentuk kasih sayang dan empati
serta aplikasinya secara individual berdasarkan
asuhan berbasis bukti dari pengalaman perempuan
dalam kehamilan dan kelahiran normal
5 Keterampilan Dasar Modul ini memuat tentang asuhan berbasis bukti
Praktik Kebidanan dan keterampilan klinis kebidanan termasuk
dokumentasi; peran bidan dan lingkup praktik,
budaya kebidanan; kajian gender; praktik
berdasarkan bukti, memperkenalkan pengambilan
keputusan klinis, membuat keputusan klinis
bersama, asuhan kebidanan dan kepemimpinan;
Pengenalan budaya kebidanan; asuhan kebidanan
yang penuh kasih sayang; refleksi pada praktik;
keselamatan pasien. Keterampilan anamnesis;
pengkajian tanda vital ibu dan bayi; pemeriksaan
dasar pada kehamilan, persalinan, nifas, bayi baru
lahir, bayi dan anak; pemberian obat (oral, injeksi
dan tranfusi) dalam praktik kebidanan; basic life
supprt, berlatih keterampilan komunikasi, SBAR,
komunikasi interprofesional, pengendalian infeksi.
6 Profesionalisme dalam Modul ini memuat tentang evidence-based
Kebidanan II midwifery; sejarah perkembangan pelayanan
maternitas, peran dan tanggung jawab bidan pada
berbagai tatanan pelayanan kesehatan, promosi
kesehatan, peran bidan di kesehatan masyarakat,
lingkup praktik bidan, budaya/tradisi dalam
kebidanan, kajian gender, legislasi, politik asuhan
maternitas, otonomi dan “collective autonomi”,
keilmuan kebidanan, defenisi normal childbirth
(kehamilan, persalinan dan nifas), standarICM,
pengambilan keputusan klinis berdasar bukti,
hubungan bidan-ibu dan keterampilan komunikasi
efektif, media social dan profesionalisme,
intelegensi emosional dan pengambilan keputusan,
rujukan, record keeping, etik biomedis dan
aplikasinya dalam praktik kebidanan, model
asuhan dan peran profesional kesehatan lain dalam
memberikan asuhan yang berkualitas;
pengembangan profesional berkelanjutan
(continuous profesional development) dan
pentingnya belajar sepanjang hayat,
kepemimpinan dalam kebidanan. Pengenalan pada
politik dalam pelayanan kebidanan dan medical
model dalam pelayanan kebidanan.
7 Evidnce Based dalam Modul ini memuat tentang EBP dalam kebidanan,
Praktik kebidanan pemberian informasi berbasis bukti, proses
penelitian, pencarian dan review literatur,
metodologi penelitian kualitatif dan kuantitatif,
pengumpulan data dan metode analisis, telaah
kualitas penelitian, pertimbangan etik dalam
penelitian, strategi diseminasi, pengetahuan
kebidanan, pengambilan keputusan klinik erbasis
bukti, bekerja dan belajar interprofesional,
pengembangan profesional berkelanjutan dan
perencanaan karir, aplikasi pengetahuan pada
praktik kebidanan, model asuhan kebidanan,
evidence pada asuhan di rumah sakit, pelayanan
kebidanan, kajian gender, peran bidan dalam
kesehatan masyarakat dan promosi kesehatan.
8 Psikologi dalam Praktik Modul ini memuat tentang peran bidan dalam
Kebidanan mempromosikan kesehatan mental dalam masa
perinatal. Modul ini juga memuat faktor yang
dapat mempengaruhi perubahan normal emosi
selama kehamilan, persalinan dan nifas. Juga
mengidentifikasi tantangan kesehatan mental
dalam periode kehamilan, persalinan dan nifas,
psikologi dalam prespektif pembelajaran hidup,
peran bidan dalam kesehatan masyarakat dalam
konteks mempromosikan kesehatan mental yang
baik /positif pada perempuan dalam masa
reproduksi , mendeskripsikan berbagai macam
gangguan mental yang umum terjadi, eksplor
kebijakan asuhan pada perempuan dengan
gangguan kesehatan mental baik lokal, nasional
dan internasional, mendiskusikan faktor resiko
seperti: kekerasan terhap perempuan, pengawasan
terhadap perempuan, penyalagunaan obat, dan
kelemahan-kelemahan, menyampaikan kabar
duka; komunikasi dengan perempuan dengan
disabilitas (fisik dan mental), mempraktikkan
keterampilan berkomunikasi yang efektif dan
membangun hubungan profesionalisme yang
berarti, bekerja interprofesional dengan
memperhatikan keselamatan pasien.
9 Keterampilan Praktik Modul ini memuat tentang pengetahuan dan
Kebidanan I keterampilan klinis kebidanan normal pada
kondisi kompleks; pendampingan dan
perlindungan (advokat); keterampilan dalam
komunikasi efektif termasuk pengkajian dan
pendokumentasian; lingkup praktik kebidanan;
manajemen dan pemberian obat; instrumen
pengkajian resiko, asuhan pada remaja, pranikah,
prakonsepsi, KB; keselamatan pasien;
pembelajaran interprofesional dan bekerja
interdisiplin; refleksi praktik klinik; konseling dan
promosi kesehatan.
10 Keterampilan Praktik Modul ini memuat tentang pengetahuan dan
Kebidanan II keterampilan klinis kebidanan normal; persalinan
dan kelahiran yang kompleks; pendampingan dan
perlindungan (advokat); keterampilan dalam
komunikasi efektif termasuk pengkajian dan
pendokumentasian; lingkup praktik kebidanan;
manejemen dan pemberian obat; instrumen dan
pengkajian risiko; menentukan keadaan janin
dengan alat monitoring; inisiasi dan dukungan
pemberian Asi; asuhan pada kehamilan,
persalinan, nifas pada ibu dan bayi dengan
kebutuhan kompleks; keselamatan pasien;
manejemen kegawatdaruratan obstetric; mengkaji
penyebab dan manajemen trauma perineal;
pengendalian infeksi dan perawatan luka;
pembelajaran interprofesional dan bekerja
interdisiplin; refleksi pada praktik klinik;
penurunan resiko dan promosi kesehatan.
11 Keterampilan Praktik Modul ini memuat tentang pengetahuan dan
Kebidanan III keterampilan klinis normal dan pada kondisi
kompleks; pendampingan dan perlindungan
(advokat); keterampilan dalam komunikasi efektif
termasuk pengkajian dan pendokumentasian;
lingkup praktik kebidanan; manajemen dan
pemberian obat; instrumen pengkajian risiko;
asuhan pada bayi, balita dan anak prasekolah;
keselamatan pasien; pembelajaran interfrofesional
dan bekerja interdisiplin; refleksi praktik klinik;
serta promosi kesehatan.
12 Asuhan Kebidanan Modul ini memuat tentang patofisiologi dari
pada kasus Kompleks I kondisi medis, ginekologi dan obstetrik, serta
komplikasi pada kehamilan dan persalinan yang
umum terjadi; pengkajian asuhan dengan
kebutuhan yang kompleks meliputi pengkajian
risiko dan alur epidemiologi, faktor risiko dan
sosial yang berkontribusi pada kondisi ibu dan
bayi yang buruk serta kesakitan dan kematian;
pengenalan asuhan bayi baru lahir pada masa
transisi. Lingkup praktik bidan; komunikasi pada
perempuan dengan disabilitas (fisik maupun
mental), kondisi rentan pada perempuan dan anak,
menyampaikan keadaan buruk, pilihan, informed
consent dan pemberian informasi; bekerja dalam
tim interdisiplin; alur rujukan dan rencana asuhan.
Peran bidan dalam memberikan asuhan dengan
kebutuhan yang kompleks sebagai bagian dari tim
interdisiplin.
13 Profesionalisme dalam Modul ini memuat tentang peran bidan sebagai
Kebidanan II praktisi yang otonom, teori otonom, akuntabilitas,
regulasi; transisi dari mahasiswa ke otonom, bidan
yang akuntabel dan pengembangan profesional
berkelanjutan, dan rencana belajar sepanjang
hayat; keterampilan belajar. Mengkaji kembali
tanggung jawab bidan dalam berbagai tatanan
pelayanan kesehatan, lingkup praktis, legislasi.
Teori kepemimpinan dan menejemen; atribut
bidan profesional, perkembangan kesehatan
(resilience), intelegasi emosional dalam praktik
kebidanan; budaya/tradisi kebidanan; kajian
gender; bidan profesional dan penggunaan sosial
media; praktik berdasarkan bukti, etik biomedis
dan aplikasinya pada praktik kebidanan; mencari
literatur dan penelitian; pengenalan pada model
penelitian dan metodologi konsep penelitian,
publikasi dan desiminasi; pentingnya refleksi
kritis dan pengenalan pada politik pada pelayanan
kebidanan.
14 Praktik kebidanan Modul ini membuat tentang pengetahuan dan
keterampilan kebidanan pada kehamilan,
persalinan, kelahiran dan persalinan, dan nifas
normal pada setng komunitas dan rumah sakit.
Mengkaji ulang anatomi dan fisiologi kehamilan,
persalinan dan kelahiran (chidbearing) dan
mengaplikasikan pada praktik keterampilan
komunikasi, record keeping, SBAR dan
bagaimana mengembangkan hubungan terapeutis
bidan-ibu, tempat bersalin. Menjadi pendamping
dan pelindung (advokat) untuk perempuan
termasuk peningkatan keterampilan komunikasi
efektif; peran bidan; mereviw ulang manajemen
dan pemberian obat; mengkaji efektifitas
penggunaan tools pengkajian risiko; menentukan
kesejahteraan janin selama kehamilan dan
persalinan termasuk penggunaan fetal monitoring,
pengkajian kehamilan, diagnosis banding dan alur
rujukan; inisiasi menyusui dini dan menyusui asi,
antenatal. Asuhan pada ibu dan bayi pada masa
intra partum, dan postnatal tanpa konplikasi.
Posisi optimal menyusui, menciptakan lingkungan
bersalin optimal ; hubungan bidan ibu, ekspektitif
pesalianan kala 2, fisiologi kala III, analgesia
dengan metode nonfarmakologi, menilai
penyebabmanajemen trauma parenium, pada
praktik klinik. Pengambilan keputusan bersama,
informed konsen,model asuhan medical dan
promosi hamil, bersalin dan nifas normal refleksi
praktik. Refleksi termasuk analisi dan patient
safety
15. Asuhan kebidanan pada Patofisiologi kondisi neonatus termasuk preterm,
kasus kompleks II kecil masa kehamilan, ikterus patologis dan
manajemennya, kelainan kongenital dan
pengololaannya, berbagai macam trauma
persalianan, pembuatan keputusan klinis,
profesional, isu etik dan legal yang berhubungan
dengan asuhan neonatus, pengambilan keputusan
klinis, profesinalisme, isu etik dan legal yang
berhubungan dengan kondisi kompleks asuahan
pada keluarga rentang ; pemberian asuhan
kebidanan berbasis bukti untuk mensupport
asuhan yang penuh kasi yang menemontrasikan
komunikasi efektif dan keterampilan
interpersonal. Intelegensi emos; perspektif global,
kebutuhan kesehatan perempuan; kebijakan
pengelolaan dan pentingnya pengkajian risiko,
pentingnya bekerja secara interprofesional (dan
alur rujukan, pengetahuan tentang fisiologi
perempuan dan neonatus), pentingnya komunikasi
efektif pada perempuan hamil, bersalin, dan nifas
dan keluarganya; mereviw bagaimana keputusan
klinis dan keterampilan rujukan dalam
memberikan asuhan kebidanan yang berkualitas;
keterampilan belajar dan reflektif dalam prakti.
16 Kebijakan dalam Modul ini membuat tentang politik pada asuhan
Kebidanan kebidanan, framework aspek legal dan regulasi
kebidanan, aturan asuhan kebidanan saat saat
inidan akan datang, pengorganisasian pelayanan
kebidanan dari prespektif lokal, nasional dan
internasional, perkembangan penduduk dunia dan
implikasi pada peraturan pelayanan kesehatan;
SDGs, teori sosial misalnya, pemberdayaan,
patriaki, feminisme dan tradisi/budaya kebidanan.
Konstruksi sosial pada kehamilan, persalinan,
nifas, medikalisasi dan pilihan pelayanan. Konsep
informed choice, politik pada breastfeedin, politik
dan hukum,kelompok termaginal pada komunitas
dan akses pada pelayanan kebidanan. Sebagai
tambahan, modul ini mentelaah ulang peran bidan
sebagai praktisi yang otonom, teori otonomi,
akuntabilitas, regulasi profsional; record keeping,
pemberian informasi dan mendapatkan informed
consent; transisi mahasiswa menjadi otonom,
bidan yang akuntabel; perencanaan karir dan
pentingnya pengembangan profesional
berkelanjutan dalam berbagai seting pelayanan
kesehatan, lingkup praktis, regulasi. Teori
kepemimpinan dan manajemen; atribut
profesional bidan; praktik berbasis bukti, etik
biomedik dan model asuhan dan aplikasinya pada
praktik kebidanan; politik pada pelayanan
kebidanan, bekerja interdisiplin.
17 Penelitian dalam Modul ini memuat tentang evidence-based dalam
Kebidanan kebidanan; proses penelitian; penelusuran dan
review literature; metode penelitian kuantitatif
dan kualitatif yang umum digunakan,
pengumpulan data dan metode penelitian
kuantitatif dan kualitatif yang umum digunakan,
pengumpulan data dan metode analisis; penilaian
kuliatas penelitian; pertimbangan etik dalam riset;
strategi diseminasi, pengetahuan/paradikma
kebidanan, pengambilan keputusan klinis
berdasarkan evidence dan lingkup praktik;
menentukan riset dan praktik berbasis evidence;
bagaimana menulis riset/skripsi; clinikal
reasoning dan pengambilan keputusan; hierarchy
of vidence; riset medis; keselamatan pasien;
mendisain penelitian kebidanan.
2.5.2 Metode Dan Evaluasi Pembelajaran Tahap Akademik

BLOK MATA CPMK METODE ASSESSME PLACEME PROFIL


KULIAH NT NT
Tahun I
Keilmua 1. Pengantar 1. Mengkaji peran  Ceramah  Paper  laborator  care
n Dan praktik bidan dalam  Seminar submission ium provider
Seni kebidana promosi dan  Tutorial (limited  klinik  commun
Dalam 2. Asuhan fasilitasi persalinan  Pbl words) ity
Kebidan kebidana dan kelahiran  Penguasaan  Written leader
an I 3. Etika normal dalam individu essay (studi  decision
hukum berbagai setting terstruktur kasus) maker
kesehatan pelayanan  Belajar  Presentasi
2. Menganalisis mandiri  refleksi
pengetahuan
 Tutorial
tentang kelompok
kenormalan pada
 Diskusi
proses fisiologis
 Clinical
persalinan dan
visit dan
kelahiran pada
observasi
asuhan kebidanan
3. Mengaplikasikan
perubahan normal
pada anatomi ibu
dan janin selama
antenatal dan
postnatal pada
asuahan kebidanan
4. Mengidentifikasi
peran bidan dalam
kesehatan
masyarakat
Keilmua 4. anat 1. menjelaskan  perkul  ujian  labo  care
n dasar omi tentang iahan tulis rator prov
kebidan dan anatomi,  semin  prese ium ider
an fisio fisiologi ar ntasi  deci
logi tubuh  penug sion
man manusia dan asan mak
usia perubahanny indivi er
5. biol a pada du
ogi pubertas, terstru
repr masa ktur
oduk kehamilan,  diskus
si persalinan, i
6. mikr dan nifas  belaja
obio 2. menjelaskan r
logi tentang mandi
dan konsep ri
para fertilitas dan  pratik
sitol konsepsi um
ogy dengan
7. fisik keterkaitanny
a a pada
kese genetika dan
hata imunologi
n 3. menjelsakan
dan tentang
biok mekanisme
imia penerapan
dala fisika
m kesehatan
prak dan biokimia
tik dalam praktik
kebi kebidanan
dana 4. menjelaskan
n tentang
8. farm farmakologi
akol dalam
ogi kebidanan.

Keilmua 9. fisio 1. menjelaskan  semin  paper  Lab  care


n Dan logi perubahan ar submi orat prov
Seni keha fisik tiap  tutori ssion oriu ider
Dalam mila trimester al (limit m  deci
Kebidan n, dalam  pbl ed  klini sion
an II pers kehamilan  penug words k mak
alina 2. menjelaskan asan ) er
n, tanda, gejala, indivi  writte
nifas dan diagnosis du n
dan kehamilan terstru essay
bayi 3. menjelaskan ktur (studi
baru proses  belaja kasus)
lahir fisiologi r  prese
10. psik dalam masa mandi ntasi
olog transisi ri  simul
i kehidupan di  tutori asi
keha dalam dan al  reflek
mila luar Rahim kelom si
n, serta asuhan pok  OSCE
pers segera bayi
 clinic
alina baru lahir al
n, visit
nifas dan
obser
vasi
pratik
um
 diskus
i
 simul
asi
Tahun II
Komuni 11. kom 1. mendiskusika  perkul  writte  labo  com
kasi unik n bagaimana iahan n rator mun
Efektif asi refleksi kritis  semin asses ium icato
Dalam efekt dapat ar ment  klini r
Praktik if mendukung  pengu  prese k  care
Kebidan dala asuhan yang asaan ntasi  com prov
an m penuh kasih, indivi  simul mun ider
prak sesuai du asi ity  deci
tik dengan terstru  peer sion
kebi kebutuhan ktur asses mak
dana individu dan  belaja ment er
n responsive r  com
2. mendiskusika mandi mun
n pentingnya ri ity
teori  prakti lead
informasi dan kum er
konseling  diskus  man
dalam i ager
mendukung
 simul
dan asi
membantu
perempuan
serta
keluarganya
dalam
membuat
keputusan
3. mengakui
pentingnya
kolaborasi
interprofesio
nal
4. mendemonstr
asikan
keterampilan
komunikasi
efektif baik
tertullis,
lisan, dan
reflektif
Keteram 12. keter 1. menjelaskan  perkul  simul  Lab  Care
pilan ampi peran dan iahan asi orat prov
Dasar lan tanggung  prakti reflek oriu ider
Praktir dasa jawab bidan, k si m
Kebidan r termasuk labora  writte  Klin
an prak pengenalan torial n ik
tik terhadap ( skill asses
kebi kehormatan lab) ment
dana dan ketika  tutori  OSCE
n terjadi al dan
13. pem penyimpanga penug
eriks n asan
aan 2. melakukan indivi
fisik pemeriksaan du
ibu dan terstru
dan pemenuhan ktur
bayi kebutuhan  belaja
dasar pada r
ibu, bayi, dan mandi
anak ri
3. mendemonstr  tutori
asikan al
keterampilan kelom
dalam pok
pemecahan  clinic
masalah dan al
komunikasi visit
efektif dan
melalui obser
vasi
 diskus
i
 simul
asi
Profesio 14. Prof 1. Mendeskripsi  Perku  Paper  labo  com
nalismed esio kan konsep liahan submi rator mun
alam nalis tentang  Semin ssion y icato
Kebidan me profesionalis ar (limit  klini r
an I kebi me yang  Tutori ed k  care
dana dapat al words  com prov
n mendukung denga ) mun ider
pemberian n  writte ity  deci
asuhan penug n sion
kebidanan asan essay mak
yang terstru (studi er
berkualitas ktur kasus)  com
2. Mengidentifi  Belaja  prese mun
kasi r ntasi ity
bagaimana mandi  simul lead
dampak ri asi er
regulasi  Clinic  reflek  man
professional al si ager
pada lingkup visit
praktik dan
bidan dan obser
peran sebagai vasi
praktisi  Disku
dalam si
kehamilan,  Tutori
persalinan al
dan nifas kelom
normal pok
3. Menganalisis
konsep
otonomi
klinik
kebidanan
dalam tim
interprofessio
nal
4. Mengenali
kebutuhan
pemberian
asuhan
kebidanan
dengan
merefleksika
n perbedaan
social pada
perempuan
kehamilan,
persalinan
dan nifas
dalam
pandangan
nasional dan
internasional.
Evidence 15. evid 1. mendiskusika  perkul  projec  labo  com
Based ence n hubungan iahan t rator mun
Dalam base anatara  semin propo y icato
Praktik d praktik ar sal  klini r
Kebidan dala berbasis  tutori submi k  care
an m bukti dan al ssion Com prov
prak penelitian  penug (limit mun ider
tik 2. mendeskripsi asan ed ity  deci
kebi kan setiap indivi words sion
dana tahapan du ) mak
n dalam proses terstru  writte er
penelitian ktur n  com
3. mengidentifi  belaja essay mun
kasi dan r (studi ity
review mandi kasus) lead
literatur yang ri  prese er
sesuai  tutori ntasi  man
4. memahami al  reflek ager
perspektif kelom si
teoritis yang pok
relevan dan  diskus
metodologi i
penelitian
5. mendiskusika
n metode
yang dapat
digunakan
untuk menilai
kualitas dari
bukti
(evidence)
Psikologi 16. psik 1. menganalisis  perkul  paper  labo  com
Dalam olog peran bidan iahan submi rator mun
Praktik i pada  semin ssion y icato
Kebidan dala kesehatan ar (limit  klini r
a m masyarakat  tutori ed k  care
prak dalam al words com prov
tik konteks denga ) mun ider
kebi mempromosi n  writte ity  deci
dana kan penug n sion
n kesehatan asan essay mak
mental yang terstru (studi er
baik/ positif ktur kasus)  com
pada  belaja  prese mun
perempuan r ntasi ity
dalam masa mandi  simul lead
reproduksi ri asi er
2. membedakan  clinic reflek  man
antara al si ager
perubahan visit
fisiologi dan dan
patologi pada obser
kesehatan vasi
mental dan  diskus
peran bidan i
dalam tim  tutori
multidisiplin al
professional kelom
3. mengeksplor pok
factor yang
dapat
mempengaru
hi tantangan
dalam
kesehatan
mental
perempuan
dalam masa
kehamilan
persalinan
dan nifas
4. mendiskusika
n kondisi
umum
kesehatan
mental dan
efeknya pada
hubungan ibu
bayi dan
keluarga

Keteram 17. asuh 1. Mempersiapk  Perku  paper  Lab  care


pilan an an rencana liahan submi orat prov
Praktik kebi asuhan  Prakti ssion oriu ider
Kebidan dana individual k (limit m  com
an I n sesuai labora ed  Klin mun
pada dengan toryu words ik icato
rema kebutuhan m(skil )  com r
ja perempuan l lab)  writte mun  deci
dan 2. Mendemonst  Tutori n ity sion
peri rasikan al dan essay mak
men tanggungjaw penug (studi er
opau ab asan kasus)
se professional indivi  prese
18. asuh bidan dalam du ntasi
an mengatasi terstru  simul
kebi keadaan yang ktur asi
dana menyimpang  Belaja  reflek
n dari kondisi r si
pada normal mandi  OSCE
pran 3. Merefleksika ri
ikah n peran bidan  Tutori
dan secara kritis al
prak sebagai kelom
onse seorang pok
psi pendamping  Kunju
19. KB dan ngan
dan pelindung klinik
pela (advokat)  Disku
yana perempuan si
n dengan  simul
kont kebutuhan asi
rase yang berbeda
psi 4. Mendemonst
rasikan
prinsip-
prinsip
administrasi
dan
pengelolaan
obat dalam
praktik
kebidanan
Tahun III
Keteram 20. Asu 1. Mempersiapk  Perku  paper  Lab  care
pilan han an rencana liahan submi orat prov
Praktik kebi asuhan  Prakti ssion ory ider
Kebidan dana individu k (limit  Klin  com
an II n sesuai labora ed ik mun
pada dengan toriu words  com icato
keha kebutuhan m ) mun r
mila perempuan (skill  writte ity  deci
n 2. Mendemonst lab) n sion
21. Asu rasikan  Tutori essay mak
han tanggungjaw al dan ( studi er
kebi ab penug kasus)
dana professional asan  prese
n bidan dalam indivi ntasi
pada mengatasi du  stimul
pers keadaan yang terstru asi
alina menyimpang ktur  reflek
n dari kondisi  Belaja si
dan normal pada r  OSCE
BBL masa mandi
22. Asu kehamilan, ri
han persalinan,  Tutori
kebi nifas dan al
dana bayi baru kelom
n lahir pok
pada 3. Merefleksika  Kunju
nifas n peran bidan ngan
secara kritis klinik
sebagai  Disku
seorang si
pendamping  simul
dan asi
pelindung(
advokat)
pada
perempuan
masa
kehamilan,
persalinan,
nifas dan
bayi baru
lahir dengan
kebutuhan
yang berbeda
4. Mendemonst
rasikan
keterampilan
bantuan
hidup dasar
pada ibu dan
bayi baru
lahir
5. Mendemonst
rasikan
prinsip-
prinsip
administrasi
dan
pengelolaan
obat dalam
praktik
kebidanan
Keteram 23. Bayi 1. Mempersiapk  Perku  Paper  Lab  care
pilan , an rencana liahan submi orat prov
Praktik balit asuhan  Prakti ssion oriu ider
Kebidan a, individual k (limit m  com
an III dan sesuai labora ed  Klin mun
anak dengan toriu words ik icato
pras kebutuhan m )  com r
ekol 2. Mendemonst (skill  writte mun  deci
ah rasikan lab) n ity sion
tanggungjaw  PBL essay mak
ab  Tutori (studi er
professional al dan kasus)
bidan dalam penug  prese
mengatasi asan ntasi
keadaan yang indivi  simul
menyimpang du asi
dari kondisi terstru  reflek
normal ktur si
3. Merefleksi  Belaja  OSCE
peran bidan r
secara kritis mandi
sebagai ri
seorang  Tutori
pendamping al
dan kelom
pelindung pok
(advokat)
 Kunju
perempuan, ngan
bayi, balita klinik
dan keluarga
 Disku
dengan
si
kebutuhan
 Simul
yang berbeda
asi
4. Mendemonst
rasikan
prinsi-prinsip
pemberian
dan
pengelolaan
obat dalam
praktik
kebidanan
Asuhan 24. Asu 1. Menilai  Perku  paper  Lab  care
Kebidan han kesejahteraan liahan submi orat prov
Pada kebi ibu dan bayi  Prakti ssion oriu ider
Kasus dana baru lahir k (limit m  com
Komple n 2. Mendiskusik labora ed  Klin mun
ks I pada an kondisi toriu words ik icato
kasu medis umum m )  com r
s yang (skills  writte mun  deci
kom mungkin lab) n ity sion
plek berpengaruh  PBL essay mak
s terhadap  tutori (studi er
25. Asu kehamilan, al dan kasus)
han persalinan penug  prese
kebi dan asan ntasi
dana kelahiran, indivi  simul
n dan nifas du asi
pada 3. Mengaplikasi terstru  reflek
pere kan ktur si
mpu pengetahuan  belaja  OSCE
an patologi pada r
praktik mandi
kebidanan ri
4. Mendiskusik  tutori
an kondisi al
rentan pada kelom
perempuan pok
dan anak  diskus
5. Mendiskusik i
an  kunju
pentingnya ngan
asuhan yang klinik
sabar dan
 simul
penuh kasih asi
(compassiona
te care)
melalui
keterampilan
komunikasi
efektif dan
interpersonal
Profesio 26. Prak 1. Mendiskusik  Perku  Paper  labo  com
nalisme tik an secara liahan submi rator mun
Dalam prof kritis cara  Semin ssion y icato
Kebidan essio yang ar (limit  klini r
an III nal mungkin  PBL ed k  care
bida dapat  Tutori words  com prov
n digunakan al ) mun ider
27. Man untuk denga  writte ity  deci
ajem mengembang n n sion
en kan peran penug essay mak
dan professional asan (studi er
kepe yang sesuai terstru kasus)  com
mim dengan ktur  prese mun
pina kebutuhan  Belaja ntasi ity
n perubahan r  simul lead
dala kesehatan mandi asi er
m 2. Menganalisis ri  reflek  man
pela secara kritis  Clinic si ager
yana teori al
n manajemen visit
kebi dan dan
dana kepemimpina obser
n n dalam vasi
hubungannya  Disku
dengan peran si
dan lingkup  Tutori
praktik bidan al
3. Mendiskusik kelom
an bagaimana pok
konsep 
professional
dalam
memberikan
pelayanan
yang
berpusat pada
perempuan
4. Mengenali
tanggungjaw
ab bidan
dalam
kaitannya
dengan
pengembang
an
professional
berkelanjutan
dan praktik
berdasar
bukti
Tahun IV
BLOK MATA CPMK METODE ASSESMEN PLACEME PROFIL
KULIAH T NT
Praktik 28. Praktik 1. Mendemonstrasik  Perkuliah  Paper  Laborat  Commu
kebidan kebidana an berbagai an submissio orium nicator
an n praktik klinis  Seminar n (limited  Klinik  Care
29. Pelayana kebidanan dan  PBL words) commun provider
n keterampilan  Tutorial  Written ity  Decision
kebidana klinis dengan essay maker
n dalam pengambilan penugasan (studi  Commu
sistem keputusan dalam terstruktur kasus) nity
pelayana asuhan pada  Belajar  Presentasi leader
n perempuan masa mandiri  Simulasi  Manage
kesehata antenatal,  Clinical Refleksi r
n intrapartum dan visit dan
30. Pelayana postnatal dan observasi
n menghubungkan
 Diskusi
kebidana keterampilan
 Tutorial
n tersebut pada
kelompok
komunit komunitas dan
as setting praktik
rumah sakit
2. Mendeskripsikan
bagaimana bidan
dapat
mempromosikan
kenormalan dan
meningkatkan
hasil persalinan
normal melalui
implementasi
hasil penelitian
(evidence)
3. Mendeskripsikan
fisiologi
persalinan dan
mengaplikasikan
secara efektif
pada asuhan
kebidanan
4. Merefleksikan
pemahaman
personal
mengenai praktik
kebidanan normal
dan fasilitas
persalinan normal
5. Mendemonstrasik
an keterampilan
pengambilan
keputusan dan
komunikasi
efektif melalui
praktik simulasi
Asuhan 31. Masalah 1. Menganalisis  Perkuliah  Paper  Laborat  Care
Kebidan dan evidence base an submissio orium provider
an pada ganggua yang  Praktik n (limited  Klinik  Commu
Kasus n sistem mendukung laboratori words)  Commu nicator
Komple reproduk asuhan um (skills  Written nity  Decision
ks II si kebidanan pada lab) essay maker
32. Komplik perempuan  PBL (studi
asi dalam sesuai kebutuhan  Tutorial kasus)
kehamila individu dengan dan  Presentasi
n, kondisi penugasa  Simulasi
persalina obstectric dan n  Refleksi
n, nifas medis individu  OSCE
dan bayi sebelumnya terstruktu
baru 2. Mengidentifikasi r
lahir pathway asuhan  Belajar
33. Kegawat yang sesuai yang mandiri
daruratan mendukung  Tutorial
maternal asuhan dan kelompo
dan manajemen pada k
neonatal perempuan dan
 Diskusi
neonatus dengan
 Kunjunga
kondisi
n klinik
kesehatan atau
 simulasi
kebutuhan sosial
yang kompleks
3. Mendiskusikan
bagaimana
komplikasi
obstetri berefek
pada fisiologi
neonatus
4. Mendeskripsikan
aturan/ketentuan
asuhan berbasis
bukti pada
neonatus yang
sakit
5. Mengeksplor
professional,
legal dan/atau
isu seputar
asuhan untuk
perempuan dan
bayi dengan
kebutuhan
asuhan yang
kompleks
Kebijak 34. Kebijaka 1. Kemampuan  Perkuliah  Paper  Laborat  Care
an n dalam bidan menjadi an submissio orium provider
dalam kebidana praktisi yang  Seminar n (limited  Klinik  Commu
kebidan n otonom  PBL words) nicator
an 2. Mengevaluasi  Tutorial  Written  Decision
secara kritis  Penugasa essay maker
aturan tentang n (studi
kebidanan yang individu kasus)
berlaku saat ini terstruktu  Presentasi
3. Mengevaluasi r  Refleksi
model asuhan  Belajar
kebidanan dari mandiri
perspektif local,
 Tutorial
nasional dan kelompo
internasional k
4. Mengenali
 Diskusi
pentingnya
politik mengenai  Clinical
visit dan
aturan yang
observasi
diterapkan pada
asuhan dalam
pelayanan
kebidanan yang
berkualitas
untuk
perempuan
dengan kondisi
kehamilan dan
persalinan
normal atau
kompleks
Penelitia 35. Penelitia 1. Membangun  Perkuliah  Project  Klinik  Commu
n dalam n dalam kemampuan an proposal  Commu nicator
kebidan kebidana untuk menilai  Seminar submissio nity  Care
an n secara kritis  Tutorial n (limited provider
36. Tugas literatur yang  Penugasa word)  Decision
akhir sesuai n  Written maker
(skripsi) 2. Memformulasika individu essay  Commu
n terstruktu (studi nity
pertanyaan/hipot r kasus) leader
esis, atau tujuan  Belajar  Presentasi  Manage
yang spesifik mandiri  Refleksi r
3. Menganalisis  Tutorial
secara kritis teori kelompo
atau perspektif k
dan metode riset
yang relevan dan
menghubungkan
dengan
metodologi yang
spesifik
4. Membuat project
penelitian/skripsi
yang
mendemonstrasi
kan pemahaman
secara jelas
tentang peran
bidan dalam
konteks situasi
sosial politik
saat ini

2.6 Deskripsi Stase, Metode dan Evaluasi Pembelajaran Tahap Profesi

Tahap profesi merupakan kelanjutan dari pendidikan tahap akademik yang dilaksanakan dalam
bentuk praktik klinik yang dilaksanakan di setting Praktek Mandiri Bidan, Klinik, Puskesmas, RS
serta komunitas. Beban studi 1 sks pendidikan profesi di tempuh dalam waktu 170 menit per minggu
per semester (SN-DIKTI no 44 tahun 2015 tentang Standar Nasional Pendidikan Tinggi).

Tabel 2.27 Deskripsi Stase, Metode dan Evaluasi Pembelajaran Tahap Profesi
WAHANA
NO STASE DESKRIPSI METODE ASSESMENT PROFIL
PRAKTIK
1. Keterampilan  Tahap ini memberikan  Pre dan  Logbook Rumah sakit  Care
Dasar Praktik konstribusi untuk post  Audit provider
Kebidanan keseluruhan pendidikan conference portofolio
program profesi  Bed Side  Clinical
mempersiapkan mahasiswa Teaching record
melakukan praktek  Penyuluha  Diaries
kebidanan awal, mengenai  Seminar observation
keterampilan klinis berkaitan dan diskusi  Laporan
dengan praktik kebidanan  Laporan reflektif
termasuk pengamatan, kasus
palpasi, perkusi, auskultasi,
pengambilan sampel lab
(darah,urine,air liur, cairan
vagina) dan penilaian
psikososial.
 Mahasiswa dipersiapkan
untuk mereka masuk ke
lingkungan praktek termasuk
tanggung jawab professional
dan perilaku, kesehatan dan
keselamatan, persyaratan
untuk praktek klinis dan
penyelesaian kasus yang
dilakukan oleh para bidan
professional diwahana
praktik.
 Dimulai dengan orientasi
wahana praktik dan minggu
adaptasi dan ikut serta dalam
sistem pelayanan.
 Mahasiswa diharapkan
untuk memberikan asuhan
kebidanan (di bawah
pengawasan langsung dari
bidan) berdasarkan
keputusan klinis yang dibuat
oleh bidan professional di
wahana praktik.
2. Asuhan  Tahap ini memberikan  Pre dan  Logbook Community  Care
kebidanan pengalaman belajar klinik post  Audit Puskesmas provider
pada Pranikah dalam lingkup asuhan conference portofolio Sekolah  Commu-
dan remaja yang meliputi;  Bed Side  Clinical nicator
Prakonsepsi konsep remaja dan pubertas, Teaching record  Decision
kesehatan fisik dan mental  Penyuluha  Diaries maker
remaja dalam persiapan  Seminar observation
kehamilan sehat dan dan diskusi  Laporan
kesehatan reproduksi. Dalam  Laporan reflektif
lingkup asuhan prakonsepsi kasus
dan perencanaan kehamilan
sehat yang meliputi; konsep
masa antara sampai kepada
persiapan perencanaan
kehamilan sehat.
3. Asuhan  Mahasiswa dalam tahap  Pre dan  Logbook Praktik  Care
Kehamilan praktik ini bekerja dalam post  Audit Mandiri provider
simulasi lingkungan untuk conference portofolio Bidan  Commu-
mengembangkan  Bed Side  Clinical Puskesmas nicator
keterampilan klinis Teaching record Rumah sakit  Decision
kebidanan.  Penyuluha  Diaries Community maker
 Mahasiswa mulai terlibat  Seminar observation
dalam praktik kebidanan dan dan diskusi  Laporan
disediakan kesempatan  Laporan reflektif
untuk merefleksikan praktik kasus
mereka. Mahasiswa mulai
berlatih memberikan
pendapat dalam proses
pengambilan keputusan
klinis dalam manajemen
kasus yang ditemui pada
masa kehamilan.
 Keterampilan mahasiswa
dalam tahapan ini harus
ditunjang dengan
pengetahuan teoritis tentang
perempuan yang mengalami
kehamilan serta situasi atau
masalah yang mungkin
dialami oleh perempuan
hamil.
4. Asuhan pada  Mahasiswa dalam tahap  Pre dan  Logbook Praktik  Care
Persalinan praktik ini bekerja dalam post  Audit Mandiri provider
simulasi lingkungan untuk conference portofolio Bidan  Commu-
mengembangkan  Bed Side  Clinical Puskesmas nicator
keterampilan klinis Teaching record Rumah sakit  Decision
kebidanan pada perempuan  Penyuluha  Diaries Community maker
yang mengalami tahap  Seminar observation
persalinan. dan diskusi  Laporan
 Mahasiswa mulai terlibat  Laporan reflektif
dalam praktik kebidanan dan kasus
disediakan kesempatan
untuk merefleksikan praktik
mereka.
 Mahasiswa mulai berlatih
memberikan pendapat dalam
proses pengambilan
keputusan klinis dalam
manajemen kasus yang
ditemui pada persalinan.
 Keterampilan mahasiswa
dalam tahapan ini harus
ditunjang dengan
pengetahuan teoritis tentang
perempuan yang mengalami
persalinan serta manajemen
asuhan kebidanan.
5. Asuhan pada  Mahasiswa dalam tahap  Pre dan  Logbook Praktik  Care
Bayi Baru praktik ini bekerja dalam post  Audit Mandiri provider
Lahir simulasi lingkungan untuk conference portofolio Bidan  Commu-
mengembangkan  Bed Side  Clinical Puskesmas nicator
keterampilan klinis Teaching record Rumah sakit  Decision
kebidanan pada tahap  Penyuluha  Diaries Community maker
manajemen bayi baru lahir.  Seminar observation
 Mahasiswa mulai terlibat dan diskusi  Laporan
dalam praktik kebidanan dan  Laporan reflektif
disediakan kesempatan kasus  OSCE
untuk merefleksikan praktik  Mini-CEX
mereka.
 Mahasiswa mulai berlatih
memberikan pendapat dalam
proses pengambilan
keputusan klinis dalam
manajemen kasus yang
ditemui pada bayi baru lahir.
 Keterampilan mahasiswa
dalam tahapan ini harus
ditunjang dengan
pengetahuan teoritis tentang
adaptasi bayi baru lahir,
serta manajemen asuhan
kebidanan.
6. Asuhan pada  Mahasiswa dalam tahap  Pre dan  Logbook Praktik  Care
Nifas praktik ini bekerja dalam post  Audit Mandiri provider
simulasi lingkungan untuk conference portofolio Bidan  Commu-
mengembangkan  Bed Side  Clinical Puskesmas nicator
keterampilan klinis Teaching record Rumah sakit  Decision
kebidanan pada perempuan  Penyuluha  Diaries Community maker
yang mengalami masa nifas  Seminar observation
dan menyusui. dan diskusi  Laporan
 Mahasiswa mulai terlibat  Laporan reflektif
dalam praktik kebidanan dan kasus  OSCE
disediakan kesempatan  Mini-CEX
untuk merefleksikan praktik
mereka.
 Mahasiswa mulai berlatih
memberikan pendapat dalam
proses pengambilan
keputusan klinis dalam
manajemen kasus yang
ditemui pada masa nifas dan
menyusui
 Keterampilan mahasiswa
dalam tahapan ini harus
ditunjang dengan
pengetahuan teoritis tentang
perempuan yang mengalami
nifas dan menyusui, fisiologi
masa nifas dan menyusui.
7. Asuhan Bayi,  Tahap praktik ini  Pre dan  Logbook Praktik  Care
Balita dan memberikan kesempatan post  Audit Mandiri provider
Anak untuk mengembangkan conference portofolio Bidan  Commu-
Prasekolah keterampilan klinis  Bed Side  Clinical Puskesmas nicator
kebidanan pada bayi, balita Teaching record Rumah sakit  Decision
dan anak sekolah.  Penyuluha  Diaries Community maker
 Patofisiologi masalah  Seminar observation
kesehatan neonatus; dan diskusi  Laporan
perawatan untuk neonatus  Role Play reflektif
sakit; farmakologi yang  Laporan
berhubungan dengan kasus
perawatan bayi; teknologi
keterampilan yang
dibutuhkan untuk perawatan
sakit neonatus; berdasarkan
bukti perawatan neonatal;
perawatan kebidanan, etika,
hukum dan budaya;
pemeriksaan darah;
parenteral/tabung memberi
makan pada neonatus yang
sakit; mengurus anggota
badan sehat yang menerima
terapi oksigen; mengurus
anggota badan yang
menerima terapi cahaya;
administrasi suntikan untuk
anggota badan; resusitasi
bayi melalui simulasi.
 Mahasiswa mulai terlibat
dalam praktik kebidanan dan
disediakan kesempatan
untuk merefleksikan praktik
mereka.
 Mahasiswa mulai berlatih
memberikan pendapat dalam
proses pengambilan
keputusan klinis dalam
manajemen kasus yang
ditemui pada bayi, balita dan
anak prasekolah.
 Keterampilan mahasiswa
dalam tahapan ini harus
ditunjang dengan
pengetahuan teoritis tentang
perempuan yang mengalami
persalinan dan nifas,
fisiologi persalinan dan
nifas, adaptasi bayi baru
lahir, serta manajemen
asuhan kebidanan.
8. KB dan  Memberikan pengalaman  Pre dan  Logbook Praktik  Care
Kontrasepsi praktik dalam pelayanan post  Audit Mandiri provider
kontrasepsi meliputi, conference portofolio Bidan  Commu-
konseling dalam  Penyuluha  Clinical Puskesmas nicator
pengambilan keputusan  Seminar record Rumah sakit  Decision
untuk penggunaan alat dan diskusi  Diaries Community maker
kontrasepsi, macam-  Laporan observation
macam/metode alat kasus  Laporan
kontrasepsi, penggunaan alat reflektif
kontrasepsi, efek samping,  OSCE
kontraindikasi, termasuk  Mini-CEX
memberikan edukasi dan
penanganan masalah-
masalah dalam penggunaan
alat kontrasepsi.
9. Asuhan pada  Memberikan pengalaman  Pre dan  Logbook Praktik  Care
Remaja dan praktik klinik tentang post  Audit Mandiri provider
Perimenopau promosi dan edukasi dalam conference portofolio Bidan  Commu-
se bidan kesehatan reproduksi  Penyuluha  Clinical Puskesmas nicator
remaja, skrining kesehatan  Seminar record Rumah sakit  Decision
menstruasi, deteksi dini dan dan diskusi  Diaries Community maker
penanganan awal anemia  Laporan observation Sekolah
dan KEK, menilai tumbuh kasus  Laporan
kembang remaja, inisiasi reflektif
konselor sebaya  OSCE
 Memberikan pengalaman  Mini-CEX
praktik klinik tentang
fisiologi menopause,
ketidaknyamanan umum dan
masalah yang umum terjadi
pada masa perimenopause,
skrining dan pencegahan
penyakit degeneratif.
10. Manajemen  Memberi pengalaman klinik  Pre dan  Logbook Praktik  Decision
Pelayanan tentang Manajemen post  Audit Mandiri maker
Kebidanan kebidanan dengan conference portofolio Bidan  Manager
pendekatan pemecahan  Penyuluha  Clinical Puskesmas
masalah yang simetris  Seminar record Rumah sakit
dimulai dari pengkajia, dan diskusi  Diaries
analisis data, diagnosa  Role Play observation
kebidanan, perencanaan,  Laporan  Laporan
pelaksanaan dan evaluasi. project reflektif
 Mahasiswa mampu berpikir
kritis, etis, dan tidak
pragmatis untuk menjamin
keamanan dan kepuasan
klien sebagai hasil asuhan
 Mahasiswa mendapatkan
pengalaman klinik tentang
Kepemimpinan dan
managerial di tingkat Rumah
Sakit, Puskesmas dan
Komunitas.
 Mahasiswa mampu
merefleksikan, advokasi,
negosiasi, dan kolaborasi
asuhan kebidanan
interprofesional dalam
pengelolaan kasus
 Mahasiswa mampu
berkomunikasi tim work
11. Kebidanan  Mahasiswa mampu  Pre dan  Logbook Community  Care
Komunitas melakukan manajemen post  Audit provider
asuhan kebidanan conference portofolio  Commu-
komunitas, refleksi,  Penyuluha  Clinical nicator
advokasi, negosiasi dan  Seminar record  Decision
kolaborasi kebidanan dan diskusi  Diaries maker
komunitas, promosi  Role Play observation  Commu-
kehidupan keluarga sehat,  Laporan  Laporan nity
gender, serta pandangan project reflektif leader
kealamiahan dari kebidanan
komunitas
 Mahasiswa mampu
berkomunikasi dan
konseling pada ibu di
komunitas
 Mahasiswa mampu bermitra
dan memberdayakan
keluarga dan masyarakat
untuk meningkatkan
kesehatan ibu di komunitas
dan antisipasi masalah,
pencegahan komplikasi dan
kegawatdaruratan kebidanan
di komunitas.
 Mahasiswa mampu
melakukan konsultasi,
kolaborasi, rujukan pada
kasus komplikasi dan
penanganan awal pada
kegawatdaruratan kebidanan
di komunitas.
 Mahasiswa mampu
melakukan edukasi dan
dukungan pada ibu di
komunitas berkebutuhan
khusus.

2.7 Daftar Target Minimum Pengalaman Pembelajaran Pendidikan Profesi Bidan

Tabel 2.28 Daftar Target Minimum Pengalaman Pembelajaran Pendidikan Profesi Bidan
Sarjana Profesi
(simulasi,
Partisipasi Mandiri Total
Komponen Observasi,
dibawah (kasus)
partisipasi,
supervisi
reflektif)
Asuhan Pranikah dan 2 kasus 2 kasus 8 kasus 12
Prakonsepsi
Asuhan Kehamilan 10 kasus 5 kasus 75 kasus 100
Asuhan Persalinan 5 kasus 5 kasus 40 kasus 50
Asuhan Nifas 5 kasus 15 kasus 80 kasus 100
Bayi baru lahir/neonatus 5 kasus 5 kasus 40 kasus 50
Bayi, Anak Balita dan 5 kasus 15 kasus 80 kasus 100
Prasekolah
KB dan Pelayanan 5 kasus 5 kasus 15 kasus 25
Kontrasepsi
Asuhan Remaja 2 kasus 3 kasus 5 kasus 10
Asuhan Perimenopause* 2 kasus 3 kasus 5 kasus 10
Continuity of care 1 kasus 1 kasus 3 kasus 5
*termasuk didalamnya skrining kesehatan reproduksi
BAB III
PENUTUP

Kurikulum merupakan pedoman bagaimana suatu program dijalankan yang diharapkan mampu
mencerminkan komitmen dan tanggung jawab pendidik dalam proses mencetak lulusan yang bermutu.
Kurikulum pendidikan Profesi Bidan merupakan amanah institusi harus senantiasa diperbaharui secara
dinamis sesuai dengan perkembangan kebutuhan dan IPTEK, serta berdasarkan peraturan atau standar
kebidanan (midwifery) yang berlaku baik nasional maupun internasional.
Kurikulum Pendidikan Profesi Bidan (Sarjana Akademik dan Profesi) ini merupakan referensi yang
diharapkan menjadi panduan minimal dalam mengembangkan kurikulum program Sarjana Profesi Bidan
oleh institusi penyelenggara, yang tentu saja dalam pengembangannya masih memerlukan dukungan dari
sumber lainnya.
Dokumen kurikulum yang telah disusun belum dapat dirasakan maksimal manfaatnya sampai
dioperasionalkan sebagaimana seharusnya pada institusi penyelenggara masing-masing. Selanjutnya,
Panduan Kurikulum Pendidikan Sarjana Akademik Profesi Bidan akan dibahas pada buku terpisah.
Dengan demikian, serangkaian dokumen kurikulum ini pada praktiknya diharapkan dapat dijadikan
sebagai salah satu bentuk tanggung jawab institusi penyelenggara dalam menjalankan dan
mengembangkan kualitas proses pembelajaran untuk menghasilkan Sarjana Akademik Profesi Bidan yang
berkarakter positif, cerdas, kompeten, inovatif, produktif dan berdaya saing.