Anda di halaman 1dari 6

Skenario Simulasi Apotek

(Pelayanan Resep Pasien Usia Lanjut)

Pada siang hari yang cerah, dari kejahuan terlihatlah seorang ibu dengan gaya nan mewah
berjalan santai menuju apotik simulasi. Mengetahui hal itu, senyum ramah AA menyapa ibu tersebut.

AA 1 : selamat siang ibu, ada yang bisa saya bantu?

Ibu : saya mau nebus resep nih mbak?

AA 1 : boleh saya lihat resepnya ibu?

Ibu : Nih (sambil memberikan resep).

AA 1 : (AA melihat resep) Ibu ada riwayat penyakit jantung ya?

Ibu : Ada mbak (sambil tersenyum)

AA 1 : Ya sudah, tunggu sebentar ya bu, obatnya mau kita cek dulu.

Sesaat kemudian.

AA 1 : maaf ibu, obatnya tersedia semua kecuali Glurenorm.

Ibu : jadi gimana dong mbak?

AA1 : tapi kita punya obat Lodem yang kandungan dan khasiatnya sama bu.

Ibu : harganya gimana mbak?

AA1 : nah masalah harga beda sedikit buk, lodem harga nya Rp 2000per tablet dan Glurenormnya
Rp 1.100per tabletnya.

Tapi, kalau ibu tidak mau gak apa-apa kok bu, mungkin bisa cek diapotik lain.

Ibu : (ibu berfikir) hmmm,,, ya uda deh, gak apa-apa mbak. Dari pada saya ke apotik lain, lebih
jauh dari sini. Tapi, pasti sembuh ngak mbak?

AA1 : kalo minumnya mengikuti aturan pakai sembuh kok bu....

Ibu : (memotong pembicaraan) ooh, ya sudah saya tebus semuanya.

AA 1 : ini no resepnya bu. Ibu tunggu sebentar dan silakan duduk dulu.

Ibu : cepet ya mbak.


Disaat AA 3 dan 4 menyiapkan obat . Terlihatlah seorang remaja nampak bingung di depan apotik.
Melihat hal itu, AA 2 menghampiri remaja tersebut.

AA2 : mbak ada apa?

Mbak : ini mbak saya mau beli obat.

AA2 : ya udah masuk dulu mbak.

Si mbak dan AA pun masuk ke apotik.

AA 2 : (dengan senyum) apa keluhan nya mbak?

Mbak : ini mbak saya mau beli obat untuk nenek saya. Nenek saya umurnya 60tahun. sering ngilu
dan bengkak dibagian lutut, biasanya kambuh kalau malam hari. Itu sakit apa ya?

AA 2 : oohh, itu ciri-ciri asam urat mbak.

Mbak : terus obatnya apa?

AA 2 : ooh, obat asam urat itu harus disertai dengan resep dokter mbak, jadi ajak nenek nya dulu
kedokter, biar lebih jelas juga penyakitnya apa.

Mbak : Mbak saya ngak punya uang buat bawak nenek kedokter. (dengan muka sedih)

AA 2 : iya mbak, tapi ngak semua obat bisa dijual tanpa resep dokter.

Mbak : jadi harus gimana dong mbak (muka cemas) saya pulang harus bawak obat. Kalau ngak,
saya takut nenek saya makin parah.

AA 2 : Gini aja mbak, saya saranin balsem aja ya buat pengurang rasa sakitnya?

Mbak : Nggak ada yang tablet ya mbak, soalnya nenek saya sudah ngak mempan pakek balsem.

AA 2 : ya udah, kalau mau obat, kami saranin Neo Rhemacyl aja mbak.

Mbak : o, iya. Kalau ngak salah nenek saya pernah minum Viostin DS.

AA 2 : hmm, kalau Viostin DS itu suplemen, gunanya untuk pencegahan pengikisan sendi mbak.
Kalau Neo Rhemacyl itu untuk mengurangi rasa sakit pada sendi, seperti gejala nenek mbak
tadi.

Mbak : ooohh, gitu ya mbak. Ya udah deh, berapa mbak harganya?

AA 2 : harganya Rp 8.500. Setelah lutut neneknya ngak sakit lagi, langsung dibawa kedokter ya
mbak. Agar tau lebih lanjut. Obat nya silakan bayar kekasir ya.
-Menuju kekasir-

Kasir : semuanya Rp 8500 mbak.

Mbak : (membuka kantong plastik yang penuh recehan dan menghitungnya)

Mbak, uangnya kurang. Cuman ada Rp 7300 mbak. Gimana dong mbak (muka sedih)?

Kasir : hmm, ya udah.. gak apa-apa kok mbak. Kurangnya saya yang tambahin.

Mbak : makasih banyak ya mbak.

Kasir : iya sama-sama semoga neneknya cepet sembuh ya.

Mbak : iya, makasih mbak.

Beberapa menit kemudian obat ibu Mutia telah selesai disiapkan.

AA 1 : ibu Mutia, nomor resep nya bu?

Ibu : iya,, (sambil memberi nomor)

AA 1 : ini obat nya bu ada lima jenis.

Ibu : banyak banget mbak (kaget), ini obat apa aja sih mbak?

AA 1 : Obat Canderin ini untuk darah tinggi dan jantung ibu diminum satu kali sehari satu tablet.

Obat V Block ini untuk darah tinggi juga bu, diminum dua kali sehari satu tablet.

Obat Lodem ini untuk diabetes, diminumnya tiga kali sehari satu tablet.

Obat Allopurinol ini untuk asam urat ibu, diminum dua kali sehari satu tablet.

Obat Furosemid ini untuk memperlancar buang air kecil bu, diminum satu kali sehari
sepertiga tablet.

Semuanya diminum setelah makan, kecuali obat Glurenorm ini diminum saat makan.

Ibu : loh kok diminum saat makan sih mbak obat ini?

AA 1 : Soalnya inikan obat diabetes bu, jadi untuk mencegah naiknya kadar gula darah karena nasi
yang ibu makan, jadi harus diminum saat makan. Jadi ibu sudah paham kan aturan pakainya?

Ibu : iya mbak, Lodem ini diminum saat makan kan?


AA 1 : iya ibu. Ada yang mau ditanyakan lagi?

Ibu : hmm, kayaknya ngak ada mbak.

AA 1 : baik ibu, silakan bayar dikasir bu.

(Ibu menuju kasir)

Kasir : Semuanya jadi Rp 387.500,-

Ibu : (dengan percaya diri ibu mengeluarkan dompet dan melihat isinya)

Yaah,, mbak bisa ngak obat nya diambil setengah saja. Uang nya kurang nih habis dari dokter
tadi.

Kasir : Ibu kenapa ngak tanya harga dulu tadi.

Ibu : Tadi saya lupa, jadi gimana mbak? (dengan muka sedih)

Kasir : ya sudah, saya tanya AA dulu ya ibu. Ibu silakan duduk lagi.

-Kasir menuju AA 3-

Kasir : Ibu ini uangnya kurang, tolong diberikan setengahnya.

AA 3 : ya sudah tunggu (dengan wajah tampak kesal)

Datanglah seorang Bapak berpakaian dinas untuk menebus resep.

Aa 2 : siang pak, ada yang bisa dibantu.

Bapak : ya mbak ini mau nebus obat.

AA2 : bisa diliat pak resep dokter nya?

Bapak : sebentar, nih.

AA2 : Oh peserta BPJS ya pak, Baik pak ditunggu sebentar obat nya segera disiapin, ini pegang
nomor resepnya pak silakan duduk dulu sembari nungguin resepnya kelar.

Bapak : oke..

Tidak lama kemudian.


Kasir : Ibu, ini obatnya sudah dikurangi. Jadi total semuanya Rp 194.000,-

Ibu : ya makasih banyak ya mbak.

Kasir : sama-sama ibu, semoga cepet sembuh.

(ibu keluar apotik dengan wajah yang tampak malu)

Beberapa menit kemudian raut muka bapak itu mulai kusam tak sabaran menunggu.

Bapak : udah belum dek nomor 02, lama bener.

AA2 : maaf ya pak, ditunggu aja bentar lagi yang lain juga ngantri ambil obat kayak bapak.

Bapak : iya iya, tapi saya ni mau cepet dek.

AA2 : ya pak mohon ditunggu.

Selang beberapa menit kemudian resep punya bapak tersebut selesai dikerjakan. Segera AA
mengambilnya dan memanggil si bapak.

AA2 : bapak...... nomornya

Bapak : YA YA.. lama bener.

AA2 : ehmm.. maaf ya pak kalau agak lama. Mana nomor yang dikasihkan tadi pak.

Bapak : ini.. oh ya tolong dek jelasi itu obat apa-apa aja.

AA2 : ya, ini obat bapak ada dua macam. Ngomong-ngomong bapak punya keluhan apa..

Bapak : gaktau saya,tapi dokter diagnosa nya kena hipertensi.

AA2 : begitu ya pak, ini obat untuk hipertensi bapak (menunjukkan obat Furosemid) diminum satu
kali sehari pagi hari ya pak.

Bapak : ohh,kenapa harus pagi?

AA2 : begini pak obat ini punya efek memperbanyak produksi air seni jadi buang air nya bisa di
sela aktivitas bapak, dan kalau bapak minum nya malam hari ya apa bapak mau tengah
malam buang air berkali kali.

Bapak : ya gak lah dek, lalu satunya?

AA2 : yang ini buat penyakit asam urat bapak.


Bapak : loh kok, dek saya gak ada keluhan asam urat, kok dikasih resep obat itu, gimana dokter tadi.
Sini dek resepnya saya mau tanya lagi ke dokternya dulu.

AA2 : oh bapak gak punya masalah asam urat ya pak, jadi begini ya pak sedikit salah
paham,tenang sedikit, mungkin maksud dokter begini saya beritahu sedikit bahwa obat
hipertensi yang ini (tunjukkan furosemid tablet) mempunyai efek samping meningkatkan
kadar asam urat. Jadi guna menanggulangi peningkatan tadi makanya dikasih obat
Allopurinol.

Bapak : oo bisa gitu ya dek, maaf ya dek maklum bawakan hipertensi tadi kali. saya gakmau dek
banyak-banyak minum obat, apalagi salah minum obat.

AA2 : hehe ya pak gakpapa jadi kan bapak gak khawatir lagi, salah paham ngira dokter salah
ngeresepi obat itu biasa pak, yang penting bapak udah tau. Ini pak obat nya diulangi lagi ini
obat Allopurinol tablet diminum dua kali sehari dan Furosemid nya diminum satu kali sehari.
Diminum untuk jatah satu bulan, kalo udah sebulan kontrol lagi kedokter.

Bapak : ya dek makasih infonya tadi, maaf juga tadi sempet naik darah.

AA2 : ya pak sama-sama.

Si bapak pun keluar apotik dan kembali ke kantor.