Anda di halaman 1dari 12

MATERI DESAIN BUSANA ANAK SESUAI COLASE

MATA PELAJARAN : DESAIN BUSANA


KELAS / SEMESTER : XI /1
PROGRAM KEAHLIAN : TATA BUSANA

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN (SMK) NEGERI 3 BOGOR


Jl. Raya Pajajaran No. 84, Telp. (0251) 327120 Fax. (0251) 358687 Bogor
Website: www.smkn3bgr.sch.id, Email: smkn3bgr@gmail.com
KOTA BOGOR-16128
BUSANA ANAK
Pakaian sebagai salah satu kebutuhan pokok manusia tak terkecuali anak-anak. Modelnya cocok
dengan bentuk tubuh, umur, kesempatan pemakai dan tujuan berpakaian. Pada masa anak sebagian besar
waktunya dipenuhi kegiatan belajar dan bermain sehingga diperlukan pakaian yang tentunya aman dan
nyaman untuk dikenakan agar tidak menganggu tumbuh kembang anak. Pakaian yang dikenakan tidak
perlu mahal asal enak dipakai.

1. Pengertian Busana Anak


Busana anak adalah segala sesuatu yang dipakai anak-anak mulai dari ujung rambut sampai ujung
kaki. Segala pelengkap busana yang dikenakan anak seperti bando, topi, sepatu, tas merupakan busana.
Pada dasarnya dalam pemilihan busana anak adalah busana yang sederhana, longgar, sehingga
memberi keleluasaan bagi anak.
2. Jenis – jenis atau model busana anak

b. Basque merupakan model pakaian dan desain baju yang mempunyai badan pas dan
rok kerut-kerut. Model basque ini dapat dipakai sebagai pola menjahit baju bagian
dasar yang kemudian dapat diubah dan dikembangkan kedalam bentuk busana yang
bervariasi.
c. Empire merupakan model pakaian yang ditinggikan pada bagian garis pinggangnya
dan dilengkapi dengan variasi dari basque. Model pakaian empire ini sangat sesuai
untuk anak-anak yang langsing.

d. Desain busana princess merupakan salah satu desain baju dengan garis hias dari bahu
atau kerung dengan lurus atau melengkung ke bawah. Model ini sesuai untuk anak-
anak yang gemuk.
e. Model pakaian a-line merupakan desain baju yang tidak mempunyai garis pinggang.
Bentuknya cenderung sempit pada bagian atas dan melebar di bagian bawah. Model
ini sering disebut juga sebagai model bebe gantung atau model pakaian rumah.

f. Long torso merupakan model pakaian anak yang diturunkan pada garis pinggangnya.

3. Pengelompokkan Busana Anak


A. Penggolongan busana anak berdasarkan kesempatan
Berdasarkan kesempatan pemakaianya, busana anak dapat digolongkan menjadi:
a. Busana bermain
Dunia anak adalah dunia bermain yang penuh keceriaan dan kegembiraan. Pada waktu bermain
sebaiknya anak memakai busana yang tidak menganggu pergerakan dan aktivitas anak sehingga
anak dapat bermain dengan bebas dan leluasa.

b. Busana sekolah
Pada umumnya di Indonesia busana sekolah yang dipakai anak adalah busana yang telah
ditentukan oleh sekolah masing-masing, yang biasa disebut seragam sekolah. Untuk sekolah
negeri jenjang Sekolah Dasar mengenakan pakaian seragam yang sama, yaitu putih-merah, dan
sebagainya.

c. Busana olahraga
Olahraga yang khusu dilakukan anak-anak sangat jarang karena setiap kegiatan yang dilakukan
anak seperti bermain sudah merupakan olahraga bagi anak-anak.

d. Busana tidur
Model busana yang biasanya digunakan seperti: piyama, gaun tidur, two-pieces (kaos dan celana).
e. Busana rekreasi
Dalam penggunaanya, busana rekreasi sebaiknya tidak disamakan untuk kesempatan seperti
pesta, karena busana pesta model dan hiasanya lebih mewah dan menyolok dibandingkan busana
rekreasi. Oleh sebab itu dalam pemilihan busana rekreasi sebaiknya harus cermat, mulai dari
pemilihan bahan, desain, warna, serta tekstur kain, agar nyaman jika dipakai.

f. Busana pesta
Berbeda dengan jenis busana yang lain, busana pesta memiliki karakteristik tersendiri, yaitu jenis
bahan yang digunakan, warna, corak, dan hiasan yang digunakan sangat berbeda. Karena pesta
merupakan kegiatan dan dilakukan pada kesempatan khusus dan tidak setiap hari dilakukan, maka
untuk menghormati yang mengundang biasanya busana yang dikenakan lebih mewah dari
kesempatan yang lain.
B. Penggolongan busana anak berdasarkan usia
Berdasarkan usia pemakaianya, busana anak dapat digolongkan menjadi:
a. Busana anak batita (1-3 tahun)
Anak batita, pada umumnya anak usia ini baru belajar melakukan gerakan-gerakan seperti
merangkak, berjalan, berlari sehingga memerlukan pakaian yang tidak menganggu pergerakan
mereka.
b. Busana anak balita (4-5 tahun)
Anak balita yang sudah banyak melakukan gerakan yang sifatnya eksplorasi membuat anak ini
tidak dapat diam sehingga mengeluarkan banyak keringat. Desain yang tepat untuk usia ini adalah
desain yang sederhana dan tidak menganggu pergerakan. Serta dalam pembuatan pakaian harus
diperhatikan teknik menjahit yang tepat.
c. Busana anak usia sekolah (6-12 tahun)
Pada usia ini, anak-anak sudah mulai memiliki berbagai macam kegiatan sehingga penggunaan
pakaian sudah disesuaikan dengan kesempatanya. Pakaian nya pun harus memperhatikan
kekuatan dan kenyaman dengan memilih jahitan yang kuat.
C. Penggolongan busana anak berdasarkan jenis kelamin
Pada umumnya busana untuk anak laki-laki lebih sederhana dibandingkan busana anak
perempuan. Untuk busana anak perempuan banyak menggunakan variasi warna, berbagai macam hiasan
mulai dari lace, aplikasi, sulaman, pita, dsb. Untuk busana anak laki-laki menggunakan model sederhana
seperti t-shirt (kaos), kemeja atau dikombinasikan dengan rompi, celana panjang atau celana pendek, dsb.

2. Persyaratan Busana Anak


A. Desain
Syarat mutlak busana anak yang harus diperhatikan yaitu tidak boleh menganggu pergerakan,
sederhana, dan longgar. Rok yang mengecil pada bagian bawah (span) tidak cocok untuk
anak-anak karena membuat anak-anak susah bergerak.

B. Tekstur dan Bahan


Bahan yang digunakan untuk pakaian anak harus bahan yang menyerap keringat. Selain itu,
bahan haruslah mudah dalam pemeliharaanya, tahan cuci, dan tahan cahaya matahari.
Tekstur dari bahan sebaiknya dipilih yang lembut. Karena akan memberikan kenyamanan
saat bergesekan dengan kulit tidak menyebabkan cedera ataupun rasa gatal pada kulit.
C. Warna
Dalam pemilihan warna untuk busana anak, disesuaikan dengan karakteristik anak, warna
kulit anak, dan kesempatan pemakaian. Warna yang menggambarkan keceriaan seperti,
warna- warna cerah.

D. Corak
Corak yang biasanya disukai anak-anak adalah bola-bola, binatang, boneka, buah-buahan,
tokoh film/kartun, kotak-koatk, dsb. Dan ukuran motif tidak terlalu besar sehingga tidak
seimbang dengan ukuran tubuh anak.
E. Hiasan
Anak-anak lebih menyukai hal-hal yang indah dan menarik terutama hiasan menyolok mata.
Tidak terkesan terlalu ramai dan menganggu anak.

KOLASE
Pengetahuan dan keterampilan menentukan sebuah rangkaian tema dan merancang desain busana
bagi seorang fashion designer terutama bagi pemula karena ilmu ini merupakan landasan atau
keterampilan basic yang perlu dipelajari dan dilatihkan agar menghasilkan desain yang baik. Tema
merupakan ketentuan dasar untuk mengawali sebuah rancangan desain. Tema ini diperoleh dari sebuah
kumpulan gambar-gambar atau bahan-bahan disekitar yang cocok.

1. Pengertian Kolase
Kata kolase, yang dalam bahasa Inggris disebut “collage” berasal dari kata ”coller” dalam bahasa
Prancis, yang berarti “merekat”. Selanjutnya kolase dipahami sebagai sebuah teknik seni menempel
berbagai macam materi selain cat, seperti kertas, kain, kaca, logam, dan sebagainya, atau dikombinasikan
dengan penggunaan cat atau teknik lainnya.
Kolase adalah sebuah teknik menempel berbagai macam unsur ke dalam satu frame sehingga
menghasilkan karya seni yang baru. Dengan demikian, kolase adalah karya seni rupa yang dibuat dengan
cara menempelkan bahan apa saja kedalam satu komposisi yang serasi sehingga menjadi satu kesatuan
karya.
Dapat disimpulkan bahwa kolase merupakan suatu karya seni dengan menempelkan bahan
bahan tertentu yang bervariasi bisa berupa bahan bekas, bahan dari alam, bahan jadi dan lain
sebagainya sehingga menjadi suatu karya seni yang serasi dengan memadukan lukisan tangan atau
teknik lainnya.
Dalam pembuatan kolase memerlukan kesabaran yang tinggi dan keterampilan dalam
memadukan, menyusun, dan menempel bahan yang ada sehingga menjadi sebuah karya seni yang indah.
Disebutkan juga bahwa kolase menuntut kreativitas dan ide yang lebih sulit dibanding dengan
pembuatan karya seni rupa yang lain, karena di dalam pembuatan kolase dituntut untuk memiliki,
mencari, dan menemukan bahan yang khusus dan cocok untuk membuat kolase, kemudian bagaimana
cara memadukan antara bahan yang satu dengan bahan yang lainnya. Bahan yang digunakan bisa berupa
bahan alam, bahan buatan, bahan setengah jadi, bahan jadi dan bahan sisa.

2. Jenis – jenis kolase


Karya kolase dapat dibedakan menjadi beberapa segi, yaitu:
1. Segi Fungsi
Dari segi fungsi, kolase dikelompokkan menjadi dua, yaitu seni murni (fine art) dan seni pakai
(applied art). Seni murni adalah suatu karya seni yang dibuat semata mata untuk memenuhi
kebutuhan artistic. Orang menciptakan karya seni murni, umumnya, untuk mengekspresikan cita
rasa estetis. Dan, kebebasan berekspresi dalam seni murni sangat diutamakan. Sedangkan, seni
terapan atau seni pakai (applied art) adalah karya seni rupa yang dibuat buntuk memenuhi kebutuhan
praktis. Aplikasi seni terapan umumnya lebih menampilkan komposisi dengan kualitas artistic yang
bersifat dekoratif.
2. Segi Matra
Berdasarkan matra, jenis kolase dapat dibagi dua, yaitu kolase pada permukaan bidang dua
dimensi (dwimatra) dan kolase pada permukaan bidang tiga dimensi (trimatra).
3. Segi Corak
Menurut coraknya, wujud kolase dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu representatif dan
nonrepresentatif. Representative artinya menggambarkan wujud nyata yang bentuknya masih
dikenali. Sedangkan nonrepresentatif artinya dibuat tanpa menampilkan bentuk yang nyata, bersifaat
abstrak, dan hanya menampilkan komposisi unsure visual yang indah.
4. Segi Material
Material (bahan) apapun dapat dimanfaatkan dalam pembuatan kolase asalkan ditata menjadi
komposisi yang menarik atau unik. Berbagai material kolase tersebut akan direkatkan pada beragam jenis
permukaan, seperti kayu, plastic, kertas, kaca, keramik, gerabah, karton, dan sebagainya. Asalkan
relative rata atau memungkinkan untuk ditempeli.
3. Peralatan dan Teknik Kolase
Secara umum peralatan utama yang dibutuhkan adalah:
a. Alat potong: pisau, gunting, cutter, gergaji, tang dan sebagainya.
b. Bahan perekat: lem kertas, perekat vinyl, lem putih/PVC, lemplastic, jarum dan benang jahit,
serta jenis perekat lainnya (disesuaikan dengan jenis bahan).

Dalam hal teknik, pada umumnya, karya kolase dapat dibuat dengan teknik yang
bervariasi, seperti:
 Teknik sobek, teknik gunting, teknik potong, teknik rakit, teknik rekat, teknik jahit, teknik
ikat, dan sebagainya.
 Dan dua atau lebih teknikpun dapat dikombinasikan untuk membuat sebuah karya kolase.
Berbagai metode yang digunakan untuk membuat kolase antara lain:
a) Tumpang tindih atau saling tutup (overlapping)
b) Penataan ruang (spatial arrangement)
c) Repetisi/pengulangan (repetition)
d) Komposisi/kombinasi beragam jenis tekstur dari berbagai material.

4. Langkah kerja membuat kolase


1) Tentukan tema untuk membentuk acuan bahan-bahan yang akan disiapkan
2) Siapkan kertas karton/concord/sejenisnya sesuai ukuran yang diinginkan, beri garis tepi
jika perlu. Menyiapkan bahan yang akan ditempelkan, lem dan peralatan lainnya.
3) Membuat kolase disesuaikan dengan tema dan tetap memperhatikan keindahan, ketelitian,
kreatifitas, dan artistic.