Anda di halaman 1dari 40

LAPORAN KUNJUNGAN KE MUSEUM BENTENG

VREDEBURG YOGYAKARTA

Disusun oleh :
NABILA RIZKI ANDINI
KELAS X IPS 3
No. Absen: 20

SMA NEGERI 1 KARANGMOJO


GUNUNGKIDUL
2019

i
HALAMAN PENGESAHAN

LAPORAN KUNJUNGAN KE MUSEUM BENTENG VREDEBURG


YOGYAKARTA

Selasa, 11 Desember 2018

Disusun oleh :
NABILA RIZKI ANDINI
KELAS X IPS 3
No. Absen: 20

Telah disetujui dan disahkan

Kepala Sekolah Pembimbing Penguatan


SMA N 1 Karangmojo Pembelajaran Karakter Budaya

Siti Zumrotul Arifah, S.Pd.,M.Pd Albertus Dedi Kurniawan, S.Pd.


NIP: 19700916 199301 2 002 NIP: 19770514 200801 1 009

ii
KATA PENGANTAR

Bismillahirohmanirrohim,
Allhamdullilahirobbi’lalamin, Puji Syukur kami panjatkan kehadirat Allah
SWT yang telah melimpahkan kasih sayang, taufiq, hidayah, serta inayah-nya
kepada kita semua. Ucapan syukur kami panjatkan kepada Allah SWT, sehingga
kami dapat menyelesaikan laporan kunjungan dan wisata sejarah ini tanpa ada
halangan suatu apapun.
Maka pada kesempatan ini kami menyampaikan ucapan terimakasih kepada
semua pihak yang ikut berpartisipasi mendukung dan membimbing kami dalam
penyusunan laporan kunjungan dan wisata sejarah ini,diantaranya adalah :
1. Ibu Siti Zumrotul Arifah, S.pd., M.pd, selaku Kepala Sekolah SMA N 1
Karangmojo yang telah memberi izin serta bertanggung jawab terhadap
kegiatan ini.
2. Bapak Albertus Dedi Kurniawan, S.Pd., selaku pembimbing Penguatan
Pembelajaran Karakter Budaya yang telah memberikan pengarahan dan
bimbingannya kepada kami demi kelancaran pembuaran laporan kunjungan
dan wisata sejarah di Museum Benteng Vredeburg.
3. Biro wisata yang telah mengarahkan dan membimbing kami selama
perjalanan dengan penuh kesabaran dan pengertian sehingga kegiatan
wisata sejarah ini terselenggara dengan baik dan lancar.
Demikian yang dapat kami sampaikan, semoga laporan kunjungan dan wisata
sejarah ini dapat bermanfaat bagi kita semua dan para pembaca karya tulis ini kami
memohon kritik dan sarannya demi kelancaran penulisan laporan karya wisata yang
akan datang.

Gunungkidul, 28 Desember 2018

Penulis

iii
DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN ................................................................................. ii

KATA PENGANTAR ........................................................................................... iii

DAFTAR ISI .......................................................................................................... iv

BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ......................................................................................... 1

1.2 Rumusan Masalah .................................................................................... 1

1.3 Tujuan ....................................................................................................... 2

1.4 Manfaat ..................................................................................................... 2

BAB II PEMBAHASAN ........................................................................................ 3

2.1 Tinjauan Pustaka ...................................................................................... 3

2.2 Sejarah Benteng Vredeburg ...................................................................... 3

2.2.1 Tahun 1760-1765 .............................................................................. 5

2.2.2 Tahun 1765-1788 .............................................................................. 5

2.2.3 Tahun 1788-1799 .............................................................................. 6

2.2.4 Tahun 1799-1807 .............................................................................. 6

2.2.5 Tahun 1807-1811 .............................................................................. 6

2.2.6 Tahun 1811-1816 .............................................................................. 7

2.2.7 Tahun 1816-1942 .............................................................................. 7

2.2.8 Masa jepang ...................................................................................... 8

2.2.9 Masa kemerdekaan ............................................................................ 9

2.2.10 Tahun 1977-1992 ............................................................................ 11

2.2.11 Tahun 1922 sampai sekarang .......................................................... 12

2.3 Fungsi Benteng Vredeburg ..................................................................... 12

iv
2.3.1 Pemanfaatan bangunan di komplek benteng bredeburg.................. 13

2.3.2 Pemanfaatan benteng vredeburg sebagai museum .......................... 16

2.4 Koleksi Museum Benteng Vredeburg .................................................... 17

2.4.1 Koleksi bangunan ............................................................................ 18

2.4.2 Koleksi realia .................................................................................. 21

2.4.3 Koleksi benda-benda bersejarah ..................................................... 22

2.4.4 Koleksi diorama .............................................................................. 23

BAB III SIMPULAN DAN SARAN .................................................................... 33

3. 1 Simpulan ................................................................................................. 33

3. 2 Saran ....................................................................................................... 33

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 34

v
DAFTAR GAMBAR
Gambar 2. 1 Museum benteng vredeburg ............................................................... 4
Gambar 2. 2 Selokan atau parit ............................................................................. 18
Gambar 2. 3 Jembatan ........................................................................................... 18
Gambar 2. 4 Benteng atau tembok ........................................................................ 19
Gambar 2. 5 Pintu gerbang.................................................................................... 19
Gambar 2. 6 Bangunan dalam ............................................................................... 20
Gambar 2. 7 Monumen serangan umum 1 maret 1949 ......................................... 20
Gambar 2. 8 Mesin cetak kedaulatan rakyat ......................................................... 21
Gambar 2. 9 Tempat memasak air batalyon 323 divisi siliwangi ......................... 21
Gambar 2. 10 Patung Ibu fatmawati sedang menjahit bendera pusaka merah putih
............................................................................................................................... 22
Gambar 2. 11 Replika Kadet AU RI (Misi pengeboman putera indonesia pertama)
............................................................................................................................... 22
Gambar 2. 12 Markas pangeran diponegoro di selarong ...................................... 23
Gambar 2. 13 Kongres boedi oetomo di yogyakarta............................................. 24
Gambar 2. 14 Sebelum mengalami perubahan ..................................................... 25
Gambar 2. 15 Setelah mengalami perubahan ........................................................ 25
Gambar 2. 16 Penurunan bendera hinomaru dan pengibaran bendera merah putih di
gedung cokan kantai (gedung agung) ................................................................... 26
Gambar 2. 17 Peristiwa perebutan senjata dari tentara jepang oleh polisi istimewa,
pemuda dan massa rakat........................................................................................ 27
Gambar 2. 18 Hari jadi berdirinya universitas gadjah mada Yogyakarta ............. 28
Gambar 2. 19 Ruang pamer tetap diorama II (tampak depan) .............................. 29
Gambar 2. 20 Dapur umum di daerah geriliya ...................................................... 29
Gambar 2. 21 Serangan umum 1 maret 1949 ........................................................ 30
Gambar 2. 22 Konferensi rencana colombo tahun 1959 ...................................... 31

vi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang sangat pesat menyebabkan
perubahan signifikan dalam bidang pendidikan. Perubahan ini terjadi dalam
sosialisasi antar murid dengan murid, guru dengan guru maupun guru dengan
murid. Selain itu, perkembangan jaman ini berpengaruh pula pada sistem Kegiatan
Belajar Mengajar. Seperti halnya terjadi dalam sistem pendidikan di sekolah kami
yang memilih sumber pembelajaran di luar sekolah agar terciptanya sebuah inovasi
untuk hasil yang lebih baik. Mengingat situasi dan kondisi seperti itu siswa
diberikan pengenalan tempat-tempat yang memiliki unsur sosial dan kebudayaan
yang berkaitan erat dengan materi pembelajaran.
Beraneka ragam sorotan pariwisata di Indonesia yang memberikan daya tarik
yang menakjubkan, salah satunya adalah wisata “Benteng Vredeburg”.
Seiring perkembangan zaman semakin modern dan semakin majunya IPTEK,
peninggalan-peninggalan terdahulu yang dijadikan objek wisata semakin menurun.
Adapun para wisatawan yang berkunjung ke Benteng Vredeburg kebanyakan
mereka hanyalah sebatas untuk berjalan-jalan dan dan menikmati keindahan
bangunan Benteng Vredeburg tanpa peduli dengan nilai sejarah yang terkandung di
dalamnya. Padahal dalam perkembangannya. Benteng Vredeburg memiliki nilai
sejarah yang tinggi dan nilai-nilai positifnya bisa kita rasakan saat ini. Sebagai
upaya pemberdaya nilai sejarah, penulis memilih Benteng Vredeburg sebagai objek
penulisan Karya Tulis.
1.2 Rumusan Masalah
Adapun rumusan-rumusan masalah dalam karya tulis ini adalah :
1. Bagaimana sejarah Benteng Vredeburg itu?
2. Dimana lokasi Benteng Vredeburg itu?
3. Apa fungsi dari Benteng Vredeburg itu?
4. Bagaimana pemanfatan Benteng Vredeburg sebagai Museum itu?

1
2

1.3 Tujuan
Adapun tujuan dari penulisan karya tulis ini adalah :
1. Menambah ilmu pengetahuan, wawasan yang luas bagi kami dan umum
bagi para pembaca.
2. Sebagai wisata sejarah rohani.
3. Sebagai aplikasi dari pembelajaran materi di kelas.
4. Ikut melaksanakan program sekolah, yaitu melaksanakan studi lapangan
ke Yogyakarta.

1.4 Manfaat
Adapun manfaat dari penulisan karya tulis ini adalah :
1. Mengetahui sejarah dibangunnya, tujuan dibangunnya, serta manfaat
dibangunnya objek yang dikunjungi.
2. Mengetahui hal-hal yang dapat diteladani dari objek yang dikunjungi.
3. Untuk meningkatkan serta melestarikan nilai-nilai perjuangan, seni, dan
budaya bangsa Indonesia.
4. Memenuhi tugas akhir tahun pelajaran, yang nilainya akan dimasukkan ke
nilai bidang studi IPS.
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Tinjauan Pustaka


Benteng Vredeburg terletak di Benteng Vredeburg terletak di Jalan Ahmad
Yani No. 6 kawasan Malioboro, tepat berhadapan dengan Istana Negara
Yogyakarta. Benteng Vredeburg merupakan bangunan tertua yang ada di komplek
titik Nol Km Yogyakarta.
Disekitar lokasi benteng ini terdapat banyak tempat wisata yang lain seperti ;
Malioboro, Taman Pintar, Alun-alun utara, Taman Budaya, Kraton, dan Masjid
Agung Kraton. Daya tarik wisata di Benteng Vredeburg ini sangat banyak, mulai
dari bangunan sampai bagian dalam dari Benteng Vredeburg ini. Bangunan
Benteng Vredeburg ini adalah bangunan tertua dikawasan titik Nol Yogyakarta dan
didalam benteng ini kita dapat melihat diorama masa penjajahan, lukisan-lukisan
karya Raden Saleh, replica meriam yang digunakan dalam peperangan melawan
penjajah, relief kepala pahlawan nasional yang berjumlah 10 buah, koleksi relief
yang menceritakan peristiwa sejarah dari masa lahirnya Budi Utomo sampai dengan
masa bersatunya lagi pemerintahan RI yaitu dengan terbentuknya Negara Kesatuan
Republik Indonesia tahun 1950, dan ada monument untuk mengingat Serangan
Oemoem Satu Maret.
Bangunan yang terletak di ujung Jalan Malioboro ini merupakan satu saksi dari
perjalanan sejarah perjuangan Yogyakarta menentang kolonialisme Belanda.
Benteng ini dibangun oleh pemerintah Belanda guna melindungi rumah Residen
Belanda (sekarang menjadi Gedung Agung) dan pemukiman orang-orang Belanda
dari kemungkinan serangan meriam milik Keraton Yogyakarta.

2.2 Sejarah Benteng Vredeburg


Benteng Vredeburg Yogyakarta berdiri terkait erat dengan lahirnya Kasultanan
Yogyakarta. Perjanjian Giyanti 13 Februari 1755 yang berrhasil menyelesaikan
perseteruan antara Susuhunan Pakubuwono III dengan Pangeran Mangkubumi

3
4

(Sultan Hamengku Buwono I kelak) adalah merupakan hasil politik Belanda yang
selalu ingin ikut campur urusan dalam negeri raja-raja Jawa waktu itu.

Gambar 2. 1 Museum benteng vredeburg

Melihat kemajuan yang sangat pesat akan kraton yang didirikan oleh Sultan
Hamengku Buwono I, rasa kekhawatiran pihak Belanda mulai muncul. Pihak
Belanda mengusulkan kepada sultan agar diijinkan membangun sebuah benteng di
dekat kraton. Pembangunan tersebut dengan dalih agar Belanda dapat menjaga
keamanan kraton dan sekitarnya. Akan tetapi dibalik dalih tersebut maksud Belanda
yang sesungguhnya adalah untuk memudahkan dalam mengontrol segala
perkembangan yang terjadi di dalam kraton. Letak benteng yang hanya satu jarak
tembak meriam dari kraton dan lokasinya yang menghadap ke jalan utama menuju
kraton menjadi indikasi bahwa fungsi benteng dapat dimanfaatkan sebagai benteng
strategi, intimidasi, penyerangan dan blokade. Dapat dikatakan bahwa berdirinya
benteng tersebut dimaksudkan untuk berjaga-jaga apabila sewaktu-waktu Sultan
memalingkan muka memusuhi Belanda.
Besarnya kekuatan yang tersembunyi dibalik kontrak politik yang dilahirkan
dalam setiap perjanjian dengan pihak Belanda seakan-akan menjadi kekuatan yang
sulit dilawan oleh setiap pemimpin pribumi pada masa kolonial Belanda. Dalam hal
ini termasuk pula Sri Sultan Hamengku Buwono I. Oleh karena itu permohonan izin
Belanda untuk membangun benteng dikabulkan.
5

Sudut Barat Daya Museum Benteng Vredeburg dengan tiga patok yang
berfungsi untuk meletakan meriam.

2.2.1 Tahun 1760-1765


Sebelum dibangun benteng pada lokasinya yang sekarang (Museum Benteng
Vredeburg Yogyakarta), pada tahun 1760 atas permintaan Belanda, Sultan HB I
telah membangun sebuah benteng yang sangat sederhana berbentuk bujur sangkar.
Di keempat sudutnya dibuat tempat penjagaan yang disebut seleka/bastion. Oleh
sultan keempat sudut tersebut diberi nama Jayawisesa (sudut barat laut), Jayapurusa
(sudut timur laut), Jayaprakosaningprang (sudut barat daya) dan Jayaprayitna (sudut
tenggara).
Menurut penuturan Nicolas Hartingh, bahwa benteng tersebut keadaannya
masih sangat sederhana. Tembok dari tanah yang diperkuat dengan tiang-tiang
penyangga dari kayu pohon kelapa dan aren. Bangunan di dalamnya terdiri atas
bambu dan kayu dengan atap ilalang. Sewaktu W.H. Ossenberch menggantikan
kedudukan Nicolas Hartingh, pada tahun 1765 diusulkan kepada sultan agar
benteng diperkuat menjadi bangunan yang lebih permanen agar lebih menjamin
kemanan. Usul tersebut dikabulkan, selanjutnya pembangunan benteng dikerjakan
di bawah pengawasan seorang Belanda ahli ilmu bangunan yang bernama Ir. Frans
Haak.
Pada awal pembangunan ini (1760) status tanah merupakan milik kasultanan.
Tetapi dalam penggunaannya dihibahkan kepada Belanda (VOC) dibawah
pengawasan Nicolas Hartingh, gubernur dari Direktur Pantai Utara Jawa di
Semarang.

2.2.2 Tahun 1765-1788


Usul Gubernur W.H. Van Ossenberg (pengganti Nicolaas Hartingh) agar
bangunan benteng lebih disempurnakan, dilaksanakan tahun 1767. Periode ini
merupakan periode penyempurnaan Benteng yang lebih terarah pada satu bentuk
benteng pertahanan.
6

Menurut rencana pembangunan tersebut akan diselesaikan tahun itu juga.


Akan tetapi dalam kenyataannya proses pembangunan tersebut berjalan sangat
lambat dan baru selesai tahun 1787. Hal ini terjadi karena pada masa tersebut Sultan
yang bersedia mengadakan bahan dan tenaga dalam pembangunan benteng, sedang
disibukkan dengan pembangunan Kraton Yogyakarta. Setelah selesai bangunan
benteng yang telah disempurnakan tersebut diberi namaRustenburg yang berarti
'Benteng Peristirahatan'.
Pada periode ini secara yuridis formal status tanah tetap milik kasultanan
tetapi secara de facto penguasaan benteng dan tanahnya dipegang oleh Belanda.

2.2.3 Tahun 1788-1799


Periode ini merupakan saat digunakannya benteng secara sempurna oleh
Belanda (VOC). Bangkrutnya VOC tahun 1799 menyebabkan penguasaan benteng
diambil alih oleh Bataafsche Republic (Pemerintah Belanda). Sehingga secara de
facto menjadi milik pemerintah kerajaan Belanda.
Pada periode ini status tanah benteng secara yuridis formal tetap milik
kasultanan, secara de facto dikuasai Belanda.

2.2.4 Tahun 1799-1807


Status tanah benteng secara yuridis formal tetap milik kasultanan, tetapi
penggunaan benteng secara de facto menjadi milik Bataafsche Republik
(Pemerintah Belanda) di bawah Gubernur Van Den Burg. Benteng tetap
difungsikan sebagai markas pertahanan.

2.2.5 Tahun 1807-1811


Pada periode ini benteng diambil alih pengelolaannya oleh Koninkrijk
Holland (Kerajaan Belanda). Maka secara yuridis formal status tanah tetap milik
kasultanan, tetapi secara de facto menjadi milik Pemerintah Kerajaan Belanda di
bawah GubernurHerman Willem Daendels.
7

2.2.6 Tahun 1811-1816


Ketika Inggris berkuasa di Indonesia 1811 – 1816, untuk sementara benteng
dikuasai Inggris di bawah Letnan Gubernur Thomas Stamford Raffles. Namun
dalam waktu singkat Belanda dapat mengambil alih. Secara yuridis formal benteng
tetap milik kasultanan.

2.2.7 Tahun 1816-1942


Pada tahun 1867 di Yogyakarta terjadi gempa bumi yang dahsyat sehingga
banyak merobohkan beberapa bangunan besar seperti Gedung Residen (yang
dibangun tahun 1824), Tugu Pal Putih, dan Benteng Rustenburg serta bangunan-
bangunan yang lain. Bangunan-bangunan tersebut segera dibangun kembali.
Benteng Rustenburg segera diadakan pembenahan di beberapa bagian bangunan
yang rusak. Setelah selesai bangunan benteng yang semula bernamaRustenburg
diganti menjadi Vredeburg yang berarti 'Benteng Perdamaian'. Nama ini diambil
sebagai manifestasi hubungan antara Kasultanan Yogyakarta dengan pihak Belanda
yang tidak saling menyerang waktu itu.
Bentuk benteng tetap seperti awal mula dibangun, yaitu bujur sangkar. Pada
keempat sudutnya dibangun ruang penjagaan yang disebut seleka atau bastion.
Pintu gerbang benteng menghadap ke barat dengan dikelilingi oleh parit. Di
dalamnya terdapat bangunan-bangunan rumah perwira, asrama prajurit, gudang
logistik, gudang mesiu, rumah sakit prajurit dan rumah residen. Di Benteng
Vredeburg ditempati sekitar 500 orang prajurit, termasuk petugas medis dan
paramedis. Disamping itu pada masa pemerintahan Hindia Belanda digunakan
sebagai tempat perlindungan para residen yang sedang bertugas di Yogyakarta. Hal
itu sangat dimungkinkan karena kantor residen yang berada berseberangan dengan
letak Benteng Vredeburg. Sejalan dengan perkembangan politik yang berjadi di
Indonesia dari waktu ke waktu, maka terjadi pula perubahan atas status kepemilikan
dan fungsi bangunan Benteng Vredeburg.
Status tanah benteng tetap milik kasultanan, tetapi secara de facto dipegang
oleh pemerintah Belanda. Karena kuatnya pengaruh Belanda maka pihak
kasultanan tidak dapat berbuat banyak dalam mengatasi masalah penguasaan atas
8

benteng. Sampai akhirnya benteng dikuasai bala Tentara Jepang tahun 1942 setelah
Belanda menyerah kepada Jepang dengan ditandai dengan Perjanjian Kalijati bulan
Maret 1942 di Jawa Barat.

2.2.8 Masa jepang


Tanggal 7 Maret 1942, pemerintah Jepang memberlakukan UU nomor 1
tahun 1942 bahwa kedudukan pimpinan daerah tetap diakui tetapi berada di bawah
pengawasan Kooti Zium Kyoku Tjokan (Gubernur Jepang) yang berkantor di
Gedung Tjokan Kantai (Gedung Agung). Pusat kekuatan tentara Jepang disamping
ditempatkan di Kotabaru juga di pusatkan di Benteng Vredeburg. Tentara Jepang
yang bermarkas di Benteng Vredeburg adalah Kempeitei yaitu tentara pilihan yang
terkenal keras dan kejam.
Disamping itu benteng Vredeburg juga digunakan sebagai tempat penahanan
bagi tawanan orang Belanda maupun Indo Belanda yang ditangkap. Juga kaum
politisi Indonesia yang berhasil ditangkap karena mengadakan gerakan menentang
Jepang.
Guna mencukupi kebutuhan senjata, tentara Jepang mendatangkan
persenjataan dari Semarang. Sebelum dibagikan ke pos-pos yang memerlukan
terlebih dulu di simpan di Benteng Vredeburg. Gudang mesiu terletak di setiap
sudut benteng kecuali di sudut timur laut. Hal itu dengan pertimbangan bahwa di
kawasan tersebut keamanan lebih terjamin. Penempatan gudang mesiu di setiap
sudut benteng dimaksudkan untuk mempermudah disaat terjadi perang secara
mendadak.
Penguasaan Jepang atas Benteng Vredeburg berlangsung dari tahun 1942
sampai dengan tahun 1945, ketika proklamasi telah berkumandang dan
nasionalisasi bangunan-bangunan yang dikuasai Jepang mulai dilaksanakan.
Selama itu meskipun secara de facto dikuasai oleh Jepang tetapi secara yuridis
formal status tanah tetap milik kasultanan.
Dari uraian itu dapat dikatakan bahwa pada masa pendudukan Jepang (1942-
1945) bangunan benteng Vredeburg difungsikan sebagai markas tentara Kempeitei,
9

gudang mesiu dan rumah tahanan bagi orang Belanda dan Indo Belanda serta kaum
politisi RI yang menentang Jepang.

2.2.9 Masa kemerdekaan


Berita tentang proklamasi kemerdekaan Indonesia disambut dengan perasaan
lega oleh seluruh rakyat Yogyakarta. Ditambah dengan keluarnya Pernyataan Sri
Sultan Hamengku Buwono IX (Pernyataan 5 September 1945) yang kemudian
diikuti oleh Sri Paku Alam VIII yang berisi dukungan atas berdirinya negara baru,
Negara Republik Indonesia, maka semangat rakyat semakin berapi-api.
Sebagai akibatnya terjadi berbagai aksi spontan seperti pengibaran bendera
Merah Putih, perampasan bangunan dan juga pelucutan senjata Jepang. Masih
kuatnya pasukan Jepang yang berada di Yogyakarta, menyebabkan terjadinya
kontak senjata seperti yang terjadi di Kotabaru Yogyakarta. Dalam aksi perampasan
gedung ataupun fasilitas lain milik Jepang, Benteng Vredeburg juga menjadi salah
satu sasaran aksi.
Setelah benteng dikuasai oleh pihak RI untuk selanjutnya penanganannya
diserahkan kepada instansi militer yang kemudian dipergunakan sebagai asrama
dan markas pasukan yang tergabung dalam pasukan dengan kode Staf “Q” dibawah
Komandan Letnan Muda I Radio, yang bertugas mengurusi perbekalan militer.
Oleh karena itu tidak mustahil bila pada periode ini Benteng Vredeburg disamping
difungsikan sebagai markas juga sebagai gudang perbekalan termasuk senjata,
mesiu, dan sebagainya. Pada tahun 1946 di dalam komplek Benteng Vredeburg
didirikan rumah sakit tentara untuk melayani korban pertempuran. Namun dalam
perkembangannya rumah sakit tersebut juga melayani tentara beserta keluarganya.
Ketika tahun 1946 kondisi politik Indonesia mengalami kerawanan di saat
perbedaan persepsi akan arti revolusi yang sedang terjadi. Meletuslah peristiwa
yang dikenal dengan “Peristiwa 3 Juli 1946”, yaitu percobaan kudeta yang dipimpin
oleh Jenderal Mayor Soedarsono. Karena usaha tersebut gagal maka para tokoh
yang terlibat dalam peristiwa tersebut seperti Mohammad Yamin, Tan Malaka dan
Soedarsono ditangkap. Sebagai tahanan politik mereka pernah ditempatkan di
Benteng Vredeburg.
10

Pada masa Agresi Militer Belanda II (19 Desember 1948) Benteng Vredeburg
yang waktu itu dijadikan markas militer RI menjadi sasaran pengeboman pesawat-
pesawat Belanda. Kantor Tentara Keamanan Rakyat yang berada di dalamnya
hancur. Setelah menguasai lapangan terbang Maguwo, tentara Belanda yang
tergabung dalam Brigade T pimpinan Kolonel Van Langen berhasil menguasai kota
Yogyakarta, termasuk Benteng Vredeburg. Selanjutnya Benteng Vredeburg
dipergunakan sebagai markas tentara Belanda yang tergabung dalam IVG
(Informatie voor Geheimen), yaitu dinas rahasia tentara Belanda. Di samping itu
Benteng Vredeburg juga difungsikan sebagai asrama prajurit Belanda dan juga
dipakai untuk menyimpan senjata berat seperti tank, panser dan kendaraan militer
lainnya.
Ketika terjadi Serangan Umum 1 Maret 1949, sebagai usaha untuk
menunjukkan kepada dunia internasional bahwa RI bersama dengan TNI masih ada,
Benteng Vredeburg menjadi salah satu sasaran di antara bangunan-bangunan lain
yang dikuasai Belanda seperti kantor pos, stasiun kereta api, Hotel Toegoe, Gedung
Agung, dan tangsi Kotabaru. Kurang lebih 6 jam kota Yogyakarta dapat dikuasai
oleh TNI beserta rakyat pejuang. Baru setelah bala bantuan tentara Belanda yang
didatangkan dari Magelang tiba ke Yogyakarta, TNI dan rakyat mundur ke luar
kota dan melakukan perjuangan gerilya.
Setelah Belanda meninggalkan kota Yogyakarta, Benteng Vredeburg
dikuasai oleh APRI (Angkatan Perang Republik Indonesia). Kemudian pengelolaan
benteng diserahkan kepada Militer Akademi Yogyakarta. Pada waktu itu Ki Hadjar
Dewantarapernah mengemukakan gagasannya agar Benteng Vredeburg
dimanfaatkan sebagai ajang kebudayaan. Akan tetapi gagasan itu terhenti karena
terjadi peristiwa “Tragedi Nasional” Pemberontakan G 30 S tahun 1965. Waktu itu
untuk sementara Benteng Vredeburg digunakan sebagai tempat tahanan politik
terkait dengan peristiwa Pemberontakan G 30 S yang langsung berada di bawah
pengawasan Hankam.
Rencana pelestarian bangunan Benteng Vredeburg mulai lebih terlihat nyata
setelah tahun 1976 diadakan studi kelayakan bangunan benteng yang dilakukan
oleh Lembaga Studi Pedesaan dan Kawasan Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.
11

Setelah diadakan penelitian maka usaha ke arah pemugaran bangunan bekas


Benteng Vredeburg pun segera dimulai.

2.2.10 Tahun 1977-1992


Dalam periode ini status penguasaan dan pengelolaan benteng pernah
diserahkan dari pihak HANKAM kepada Pemerintah Daerah Yogyakarta. Tanggal
9 Agustus 1980 diadakan penandatanganan piagam perjanjian tentang pemanfaatan
bangunan bekas Benteng Vredeburg oleh Sri Sultan HB IX (pihak I) dan Mendibud
Dr. Daoed Joesoef (pihak II).
Pada periode ini Benteng Vredeburg pernah dipergunakan sebagai ajang
Jambore Seni (26 – 28 Agustus 1978), Pendidikan dan latihan Dodiklat POLRI.
Juga pernah dipergunakan sebagai markas Garnisun 072 serta markas TNI AD
Batalyon 403. Meski demikian secara yuridis formal status tanah tetap milik
kasultanan.
Dengan pertimbangan bahwa bangunan bekas Benteng Vredeburg tersebut
merupakan bangunan bersejarah yang sangat besar artinya maka pada tahun 1981
bangunan bekas Benteng Vredeburg ditetapkan sebagai benda cagar budaya
berdasarkan Ketetapan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI Nomor
0224/U/1981 tanggal 15 Juli 1981.
Tentang pemanfaatan bangunan Benteng Vredeburg, dipertegas lagi oleh
Prof. Dr.Nugroho Notosusanto (Mendikbud RI) tanggal 5 November 1984 yang
mengatakan bahwa bangunan bekas Benteng Vredeburg akan difungsikan sebagai
museum perjuangan nasional yang pengelolaannya diserahkan kepada Departemen
Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.
Piagam perjanjian serta surat Sri Sultan Hamengku Buwono IX Nomor
359/HB/85 tanggal 16 April 1985 menyebutkan bahwa perubahan-perubahan tata
ruang bagi gedung-gedung di dalam kompleks benteng Vredeburg diijinkan sesuai
dengan kebutuhan sebagai sebuah museum. Untuk selanjutnya dilakukan
pemugaran bangunan bekas benteng dan kemudian dijadikan museum. Tahun 1987
museum telah dapat dikunjungi oleh umum.
12

2.2.11 Tahun 1922 sampai sekarang


Melalui Surat Keputusan Mendikbud RI Prof. Dr. Fuad Hasan nomor
0475/O/1992 tanggal 23 November 1992 secara resmi Benteng Vredeburg menjadi
Museum Khusus Perjuangan Nasional dengan nama Museum Benteng Yogyakarta.
Untuk meningkatkan fungsionalisasi museum ini maka mulai tanggal 5
September 1997 mendapat limpahan untuk mengelola Museum Perjuangan
Yogyakarta di Brontokusuman Yogyakarta, dari Museum Negeri Propinsi DIY
Sonobudoyo. Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata
Nomor KM 48/OT.001/MKP/2003 tanggal 5 Desember 2003 Museum Benteng
Vredeburg Yogyakarta merupakan Unit Pelaksana Teknis yang berkedudukan di
lingkungan Kementerian dan Kebudayaan Deputi Bidang Sejarah dan Purbakala.
Selanjutnya Sesuai dengan Surat Keputusan Menteri Kebudayaan dan
Pariwisata Nomor : KM 48/OT.001/MKP/2003 tanggal 5 Desember 2003 Museum
Benteng Vredeburg Yogyakarta mempunyai Kedudukan, Tugas Pokok dan Fungsi
yaitu sebagai museum khusus merupakan Unit Pelaksana Teknis yang
berkedudukan di lingkungan Kementerian dan Kebudayaan Deputi Bidang Sejarah
dan Purbakala yang bertugas melaksanakan pengumpulan, perawatan, pengawetan,
penelitian, penyajian, penerbitan hasil penelitian dan memberikan bimbingan
edukatif kultural mengenai benda dan sejarah perjuangan bangsa Indonesia di
wilayah Yogyakarta.

2.3 Fungsi Benteng Vredeburg


Untuk saat ini fungsi dari Benteng Vredeburg menjadi Monumen Perjuangan
Nasional dengan nama Museum Benteng Vredeburg sejak tanggal 23 November
1992. Dan sering pula difungsikan sebagai kegiatan seni dan budaya.
Benteng ini walaupun sudah berumaur ratusan tahun namun kondisinya cukup
terjaga dengan baik. Dan masih terlihat kemegahannya dimasa lalu. Ruangan-
ruangan yang ada menyimpan ratusan diorama yang menggambarkan tentang
perjuangan bangsa Indonesia hingga masa orde baru serta beberapa benda
bersejarah, foto-foto dan lukisan perjuangan nasional.
13

Bagi pengunjung yang ingin berkeliling dengan bersepeda dapat menyewa


sepeda onthel seharga Rp. 5.000,-. Dan tempat ini juga sudah dilengkapi dengan
hot spot area yang bisa diakses pengunjung dengan gratis. Benteng Vredeburg
mempunyai fasilitas selain free hot spot tersedia juga ruang perpustakaan, ruang
seminar, diskusi dan pelatihan serta pertemuan, Ruang belajar kelompok, ruang
tamu, Mushola, dan pemandu.
Benteng Vredeburg dibuka untuk umum setiap hari selasa sampai dengan
jum’at mulai pukul 08.00 WIB sampai dengan pukul 16.00 WIB sedangkan sabtu
dan minggu mulai pukul 08.00 WIB sampai dengan pukul 17.00 WIB, hari libur
nasional tempat ini tetap buka sedangkan setiap hari senin tutup. Untuk tiket masuk
per orang dikenai biaya sebesar Rp. 1.000,-.

2.3.1 Pemanfaatan bangunan di komplek benteng bredeburg


Adapun pemanfaatan bangunan di komplek Benteng Vredeburg sejak dari
awal pembangunan sampai dengan saat ini adalah :
1. Jembatan dan Parit
Periode 1765 – 1830 benteng dikelilingi parit, jembatan terpasang
disebelah barat, timur dan selatan. Setelah 1830, Sebgai sarana berfungsi
sebagai saluran pembuangan.
2. Pintu Gerbang Utama
Pintu gerbang utama barat terdiri dari dua lantai. Pada periode 1765 –
1830, lantai atas digunakan sebagai kantor komando. Sedangkan lantai
bawah baik disisi kanan maupun kiri jalan masuk merupakan ruang juga.
3. Pintu Gerbang Timur
Fungsi pintu gerbang timur dari periode 1765 – 1830 dan tahun-tahun
berikutnya sama dengan pintu gerbang utama barat. Lantai bawah
merupakan ruang jaga. Sedangkan lantai atas semua dipergunakan sebagai
pos pengawasan daerah di sekitar benteng baik ke dalam maupun keluar.
Saat ini pintu gerbang timur pemanfaatannya belum maksimal.
4. Gedung Pengapit Utara
14

Berfungsi sebagai Kantor administrasi, berdasarkan hasil penelitian


bentuk asli, bangunan yang ada merupakan bentuk asli, bangunan yang ada
merupakan bentuk yang asli dengan ornament-ornamen gaya Yunani.
5. Gedung Pengapit Selatan
Fungsi telah mengalami perkembangan dilihat dari bentuknya
memungkinkan dimanfaatkan sebagai kantor administrasi. Namun ketika
benteng terdapat tawaran yang berderajat tinggi (tawaran kraton yang
berpangkat tinggi) maka ruangan ini dimanfaatkan sebagai sel tahanan
khusus. Juga ada kemungkinan ruangan ini dipergunakan sebagai ruang
tamu VIP. Hal ini terlihat dari bentuk dan performance ruangan. Sekarang
difungsikan sebagai Ruang Tamu VIP.
6. Barak Prajurit Barat
Terdiri dari dua lantai. Lantai bawah terdiri satu ruang luas dan empat
ruang kecil. Dua ruang kecil di selatan di lantai bawah diperkirakan
merupakan fasilitas barak bagian bawah karean posisinya menyatu dengan
ruang lantai bawah. Sedangkan dua ruang kecil di utara diperkirakan
sebagai ruang pengawasan perwira juga, karena ruang-ruang tersebut
terpisah dengan barak. Pemanfaatan sekarang sebagai Ruang Pengenalan
Museum.
7. Barak Prajurit Utara
Bangunan ini digunakan sebagai barak prajurit yang telah bekerluarga
baik di lantai bawah maupun lantai atas.
8. Bangunan Fasilitas Umum
Berdasarkan data bahwa didalam benteng pernah dibangun rumah sakit,
maka bangunan ini diperkirakan sebagai rumah sakit.
9. Societet Militaire
Bangunan ini adalah Bangunan yang difungsikan sebgai ruang
pertemuan.
10. Pavilion
15

Bangunan ini berfungsi sebagai tempat tinggal perwira atau pavilion


(guet house). Hal ini sangat memungkinkan dengan adanya fasilitas-fasilitas
pelengkapnya seperti dapur, kamar mandi dan WC.
11. Gudang Mesiu
Bentuk Bangunan dengan adanya peninggian-peninggian lantai dan
tanpa jendela tetapi hanya ventilasi saja, menuatkan dugaan bahwa fungsi
bangunan ini adalah sebagai gudang mesiu.
12. Dapur Umum
Bangunan ini relative baru. Dalam peta tahun 1937 belum muncul,
sehingga diperkirakan bangunan dibangun setelah tahun tersebut bersamaan
dengan bangunan kembarannya yaitu bangunan dapur selatan.
13. Sel/ Ruang Tahanan
Bangunan ini dibangun sesudah tahun 1830 dengan menempel pada
anjungan sebelah barat. Adanya peninggian lantai sewaktu ditemukan pada
bangunan ini diduga merupakan tempat tidur.
14. Perumahan Perwira Utara
Semula mempunyai fungsi sebgai tempat tinggal perwira. Dengan
adanya perubahan bentuk teras depan menjadi ruang depan, maka
diperkirakan bangunan ini telah mengalami perubahan fungsi yaitu sebgai
kantor administrai.
15. Perumahan Perwira Selatan 1
Bangunan ini mempunyai susunan ruang yang terdiri dari teras depan,
bangunan utama, dan teras belakang, diperkirakan berfungsi sebgai
perumahan perwira.
16. Gudang Senjata Ringan & Barak Prajurit.
Banguna ini semula difungsikan sebgai barak prajurit dilantai atas dan
sebgai tempat penyimpanan senjata Ringan dilantaibawah. Hal ini
dikuatkan dengan letaknya yang berdekatan dengan bangunan (N2) yang
berfungsi sebgai gudang senjaa berat.
17. Gudang Senjata Berat
16

Bangunan ini berfungsi sebai gudang senjata. Sedangkan keberadaan


ruang-ruang yang berdekatan diperkirakan mempunyai fungsi yang
berkaitan dengan keberadaan gudang senjata ini.
18. Anjungan
Semula anjungan dibangun mengelilingi benteng bagian dalam sebagai
sarana pertahanan. Di anjungan ini ditempatkan prajurit dengan senjata
tangan dan meriam yang dikonsentrasikan pada sudut anjungan.

2.3.2 Pemanfaatan benteng vredeburg sebagai museum


Sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya Museum Benteng Vredeburg
mempunyai visi terwujudnya pengembanan dan pemanfaatan museum yang
mampu mencerdaskan kehidupan bangsa, memperkokoh identitas dan jati diri,
integrasi nasional dan ketahanan budaya. Adapun misi yang diemban adalah
mewujudkan peran museum sebagai sarana edukasi, pariwisata, pusat informasi dan
pengembangan ilmu pengetahuan melalui kegiatan pelestarian, penyajian dan
pengembangan sejarah dan budaya denan nuansa edutainment.
Visi dan misi museum secara keseluruhan dijabarkan dalam berbagai
kegiatan rutin yang terbagi menjadi tiga bagian kegiatan sebagai berikut :
1. Pelestarian sejarah dan budaya melalui berbgai kegiatan seperti perawatan
dan pemeliharaan benteng sebagai cagar budaya, konservasi, fumigasi, dan
restorasi benda-benda sejarah Perjuangan. Perawatan dan pemeliharaan
benteng sebgai cagar budaya dilakukan secara bersama-sama dengan Balai
Pelestraian Peninggalan Purbakala. Sedangkan kegiatan konservasi,
fumigasi, dan restorasi terhadap benda-benda koleksi sejarah Perjuangan
dilakukan secaraintern oleh petugas pemeliharaan dan perawatan museum.
Adapun koleksi benda-benda sejarah perjuangan Museum Benteng
Vredeburg Yogyakarta terdiri dari benda-benda realia, replica, foto, lukisan
dan koleksi lainnya yang berjumlah kurang lebih 7.000 buah. Seluruh benda
koleksi museum disimpan diruang pameran tetap maupun storage museum
sesuai dengan standar International Council of Museum.
17

2. Penyajian sejarah dan budaya melalui berbagai kegiatan seperti pameran


tetap dan temporer, penydiaan film-film sejarah perjuangan, perpustakaan
sejarah serta penerbitan buku dan bulletin. Museum Benteng Vredeburg
Yogyakarta memiliki 5 ruang pameran tetap yang terdiri dari 4 Ruang
Diorama dan Ruang Realia. Ruang pameran tetap berisi koleksi benda
sejarah yang memvisualisasikan peristiwa sejarah perjuangan bangsa,
terutana perjuangan dari Yogyakarta sejak kedatangan bangsa barat ke
Indonesia sampai dengan saat ini. Selain itu pengunjung juga bisa
menikmati sajian film-film sejarah perjuangan di Runga Bioskop Sejarah
Perjuangan. Museum juga dilengkapi denan perpustakaan yang berisi buku-
buku sejarah dan budaya. Saran pembelajaran sejarah bagi anak-anak
sekolah juga disediakan melalui CD interaktif.
3. Pengembangan sejarah dan budaya melalui kegiatan penelitian dan
pengkajian sejarah perjuangan, festival, lomba, ceramah, diskusi, loka
karya, workshop, pentas seni, baik diselenggarakan sendiri, kerjasama
instansi terkait, maupun memfasilitasi masyarakat melalui saran dan
prasarana museum. Pengkajian sejarah difokuskan pada sejarah perjuangan
di Yogyakarta baik peristiwa berkaitan dengan koleksi tata pameran tetap
museum. Festival, lomba, diskusi, pentas seni bernuansa sejarah juga rutin
dilakukan sperti festival busana perjuangan, lomba lagu, teater, lukis dan
mewarnai dengan nuangsa perjuangan, cerdas cermat permuseuman,
kesejarahan dan kepurbakalaan, dan kemah budaya. Selain itu museum juga
menyediakan saran dan prasarana bagi masyarakat untuk mengadakan
pameran, lomba, festival, ceramah, diskusi dan kegiatan lain yang
bernuansa budaya.

2.4 Koleksi Museum Benteng Vredeburg


Museum Benteng Vredeburg Yogyakarta menyajikan koleksi-koleksi
sebagai berikut:
18

2.4.1 Koleksi bangunan


1. Selokan atau parit, dibuat mengelilingi benteng yang pada awalnya
dimaksudkan sebagai rintangan paling luar terhadap serangan musuh
yang kemudian pada perkembangan selanjutnya karena sistem
kemiliteran sudah mengalami kemajuan hanya digunakan sebagai sarana
drainase atau pembuangan saja.

Gambar 2. 2 Selokan atau parit

2. Jembatan, pada awalnya dibuat jembatan angkat (gantung), tetapi karena


berkembangnya teknologi khususnya kendaraan perang kemudian diganti
dengan jembatan yang paten.

Gambar 2. 3 Jembatan
19

3. Tembok (benteng), lapisan pertahanan sesudah parit adalah tembok


(benteng) yang mengelilingi kompleks benteng, berfungsi sebagai tempat
pertahanan, pengintaian, penempatan meriam-meriam kecil maupun
senjata tangan.

Gambar 2. 4 Benteng atau tembok

4. Pintu gerbang, dibangun sebagai sarana keluar masuk di kompleks


benteng. Pintu gerbang tersebut berjumlah tiga buah yaitu di sebelah
barat, timur, dan selatan. Tetapi khusus sebelah selatan hanya dibuat lebih
kecil saja.

Gambar 2. 5 Pintu gerbang


20

5. Bangunan-bangunan di dalam benteng (di bagian tengah benteng) yang


berfungsi sebagai barak prajurit dan perwira, yang kemudian pada
perkembangan selanjutnya difungsikan sebagai tangsi militer.

Gambar 2. 6 Bangunan dalam

6. Monumen Serangan Umum 1 Maret 1949 berada di area sekitar Museum


Benteng Vredeburg yaitu tepat di depan Kantor Pos Besar Yogyakarta.
Monumen ini dibangun untuk memperingati serangan tentara Indonesia
terhadap Belanda pada tanggal 1 Maret 1949.

Gambar 2. 7 Monumen serangan umum 1 maret 1949


21

2.4.2 Koleksi realia


Koleksi Realia merupakan koleksi yang berupa benda (material) yang benar-
benar nyata bukan tiruan dan berperan langsung dalam suatu proses terjadinya
peristiwa sejarah. Antara lain berupa: peralatan rumah tangga, senjata, naskah,
pakaian, peralatan dapur, dan lain-lain.

Gambar 2. 8 Mesin cetak kedaulatan rakyat

Gambar 2. 9 Tempat memasak air batalyon 323 divisi siliwangi


22

2.4.3 Koleksi benda-benda bersejarah


Koleksi benda benda bersejarah yang ada di museum benteng vredeburg
seperti foto, miniatur, replika, lukisan, dan atau benda hasil visualisasi lainnya.

Gambar 2. 10 Patung Ibu fatmawati sedang menjahit bendera pusaka merah putih

Gambar 2. 11 Replika Kadet AU RI (Misi pengeboman putera indonesia pertama)


23

2.4.4 Koleksi diorama


Koleksi adegan peristiwa sejarah dalam bentuk diorama, yaitu:
1. Ruang Diorama I, terdiri dari 11 buah diorama yang menggambarkan
peristiwa sejarah yang terjadi sejak periode Perang Diponegoro sampai
masa pendudukan Jepang di Yogyakarta (1825-1942). Ruang pamer ini
berusaha menceritakan sejarah tentang perjuangan Pangeran Diponegoro
melawan penjajah, lahirnya Budi Oetomo, lahirnya Sumpah pemuda sampai
dengan masuknya bala tentara Jepang ke Yogyakarta.

Gambar 2. 12 Markas pangeran diponegoro di selarong

Keterangan:
Lokasi : Goa Selarong, Bantul, Yogyakarta
Waktu : Juli sampai 9 Oktober 1825
Adegan : Perjuangan Pangeran Diponegoro di Selarong.
Diorama ini berusaha menceritakan perjuangan Pangeran Diponegoro
bersama kawan – kawannya di Goa Selarong. Pada tanggal 21 Juli 1825
pasukan Belanda pimpinan asisten Residen Chevallier mengepung Dalem
Pangeran Diponegoro.
Tetapi Pangeran Diponegoro berhasil meloloskan diri ke Goa Selarong.
Sampai akhir Juli 1825 di Goa Selarong telah berkumpul bangsawan –
bangsawan yang akhirnya menjadi panglima dalam pasukan Pangeran
Diponegoro. Selama bermarkas di Goa Selarong pasukan Belanda telah
24

menyerang tiga kali. Pertama, pada tanggal 25 Juli 1825 dipimpin Kapten
Bouwes. Kedua, pada bulan September dibawah pimpinan Mayor Sellwinj dan
Letnan Kolonel Achenbach. Ketiga, 4 November 1825.

Gambar 2. 13 Kongres boedi oetomo di yogyakarta

Keterangan:
Lokasi : Ruang makan Kweekschool (SMU 11 Jl. Sangaji Yogyakarta)
Waktu : 3 sampai 5 Oktober 1908
Adegan : Sutomo seorang pengajar STOVIA sedang menyampaikan
gagasannya pada saat Konggres I Budi Utomo yang dipimpin
Dr.wahidin Soedirohoesodo.
Dalam konggres ini berhasil diputuskan beberapa hal penting, antara lain :
1. Tujuan perkumpulan adalah mengusahakan kemajuan yang selaras untuk
negeri dan bangsa, terutama dengan memajukan pengajaran, pertanian,
perdagangan, teknik, industri dan kebudayaan.
2. Menetapkan pengurus besar yaitu RTA. Tirto Koesoemo (bupati Karang
Anyar saat itu) dan wakil Dr. Wahidin soedirohoesodo.
3. Menetapkan Yogyakarta sebagai pusat perkumpulan Budi Utomo.
Selain itu, juga terdapat diorama – diorama yang menggambarkan
peristiwa lain seperti Kongres Perempuan Indonesia I, Kongres Jong Java di
Yogyakarta, Berdirinya Tamansiswa, penobatan Sri Sultan Hamengkubuwono
IX, masuknya Jepang ke Indonesia, dan lain – lain.
25

Tempat yang dijadikan ruang pameran tetap diorama I adalah bekas


Perumahan Perwira Selatan I. Sebelum dipugar, bangunan ini terdiri dari teras
depan, bangunan utama dan teras belakang. Setelah dipugar, teras depan
berubah menjadi ruang depan. Ini diperkirakan dipergunakan untuk perumahan
prajurit atau perwira yang sudah menikah.

Gambar 2. 14 Sebelum mengalami perubahan

Gambar 2. 15 Setelah mengalami perubahan

2. Ruang Diorama II, terdiri dari 19 buah diorama yang menggambarkan


peristiwa sejarah sejak Proklamasi atau awal kemerdekaan sampai dengan
Agresi Militer Belanda I (1945-1947). Dalam ruang pameran tetap ini
26

berusaha menyajikan adegan peristiwa – peristiwa yang terjadi di


Yogyakarta pada masa awal kemerdekaan sampai dengan terjadinya Agresi
Militer Belanda II. Peristiwa yang disajikan dalam diorama ini terjadi pada
periode saat ibukota negara dipindahkan dari Jakarta Ke Yogyakarta.
Diorama – diorama tersebut antara lain:

Gambar 2. 16 Penurunan bendera hinomaru dan pengibaran bendera merah putih


di gedung cokan kantai (gedung agung)

Keterangan:
Lokasi : Gedung Agung Jl. Ahmad Yani Yogyakarta
Waktu : 21 September 1945
Adegan : Para pemuda antara lain Salamet, Sutan Ilyas, Supardi, Rusli dan
pemudi Siti Ngaisyah menurunkn bendera Hinomaru dan
menggantinya dengan bendera Merah putih di atap gedung Cokan
Kantai.
Pada tanggal 21 September 1945, sebelum terjadi peristiwa penurunan
bendera Hinomaru, rakyat bergerak menuju Balai Mataram (Senisono sekarang)
untuk mengibarkan bendera Merah Putih. Ribuan rakyat Yogyakarta yang
sebagian besar adalah pemuda pelajar telah berkumpul di depan Gedung Cokan
Kantai dengan dikawal satu kompi pasukan Polisi Istimewa. Tanpa rasa takut
sedikittpun, meskipun sebelumnya sempat dihalau pasukan tentara Jepang, 4
orang pemuda tersebut naik ke atas gedung dan menggantikan bendera
27

Hinomaru dengan bendera Merah Putih. Saat itu pula bergema lagu Indonesia
Raya, peristiwa ini kemudian dikenal dengan “Insiden Bendera di Cokan
Kantai”.

Gambar 2. 17 Peristiwa perebutan senjata dari tentara jepang oleh polisi istimewa,
pemuda dan massa rakat

Keterangan:
Lokasi : Gayam, Yogyakarta.
Waktu : 23 September 1945
Adegan : Polisi Istimewa dibawah pimpinan Oni Sastroadmodjo dan massa
rakyat melucuti senjata Jepang di Gayam.
Peristiwa ini didahului dengan tindakan pasukan Jepang yang secara diam
– diam melucuti senjata kesatuan Polisi Istimewa dan disimpan di dalam
gudang. Komandn kompi Polisi Istimewa melaporkan kejadian tersebut kepada
komisaris polisi. Kemudian, komisaris polisi segera melakukan perundingan
dengan pimpinan tentara Jepang, tetapi perundingan tersebut gagal. Akhirnya
massa rakyat dan polisi mengepung markas dan gudang senjata Jepang di
Gayam dan dapat merebut kembali senjata tersebut.
28

Gambar 2. 18 Hari jadi berdirinya universitas gadjah mada Yogyakarta

Keterangan:
Lokasi : Sitihinggil, Kraton Kasultanan Yogyakarta
Waktu : 19 Desember 1949
Adegan : Prof. Dr. Sardjito sedang menyampaikan pidatonya saat
diresmikannya Universiteit Negeri Gadjah Mada di Sitihinggil
Kraton Yogyakarta.
Sebelum didirikan UGM, banyak lembaga pendidikan yang didirikan di
Yogyakarta, Solo, dan Klaten. Pada tanggal 20 Mei dibentuk sebuah komite
yang membahas masalah pendidikan tinggi di Indonesia. Kemudia diputuskan
untuk menggabungkan semua lembanga pendidikan yang ada di Yogyakarta,
Solo, dan Klaten. Maka perguruan tinggi yang ada tersebut digabungkan
menjadi Universiteit Negeri Gadjah Mada yang berkedudukan di Yogyakarta.
Kemudian pada tahun 1954, nama Universiteit Negeri Gadjah Mada diubah
menjadi Universitas Gadjah Mada.
29

Gambar 2. 19 Ruang pamer tetap diorama II (tampak depan)

3. Ruang Diorama III, terdiri dari 18 buah diorama yang menggambarkan


peristiwa sejarah sejak adanya Perjanjian Renville sampai dengan
pengakuan kedaulatan RIS (1948-1949). Ruang pameran tetap diorama III
menceritakan peristiwa perjanjian Renville 1948 sampai dengan adanya
pengakuan kedaulatan RIS pada tanggal 27 Desember 1949.

Gambar 2. 20 Dapur umum di daerah geriliya

Keterangan:
Lokasi : Desa Banaran, Banjarharjo, Kulon Progo
Waktu : 1948 – 1949
Adegan : Suasana dapur umum di markas gerilya
30

Karena serangan Agresi Militer Belanda kedua telah menyerang


Yogyakarta maka rakyat yang berada di sebelah timur Sungai Progo mulai
berbondong – bondong mengungsi ke arah barat Sungai Progo. Sehingga daerah
daerah di barat Sungai Progo pun jadi padat karena pengungsi, baik militer
maupun sipil. Dan tempat tersebut disibukkan dengan kepentingan perjuangan.
Untuk mencukupi kebutuhan logistik diselenggarakanlah Dapur Umum yang
berada di rumah bpk. Kariyo Utomo.

Gambar 2. 21 Serangan umum 1 maret 1949

Keterangan:
Lokasi : Stasiun tugu, Hotel Tugu
Waktu : 1 Maret 1949
Adegan : Pasukan gerilyawan TNI serta para pejuangan lain mengadakan
serangan terhadap Hotel Tugu.
Serangan Umum 1 Maret 1949 merupakan reaksi atas pernyataan Belanda
yang menyatakan bahwa RI dan TNI sudah hancur. Mengapa dilakukan pada
siang hari ? karena Sultan Hamengku Buwono IX berpikir bahwa serangan ini
harus mempunyai dampak internasional secara luas dan siang hari dipilih
karena bisa memberikan nilai politis yang mampu mempengaruhi jalannya
sidang di DK PBB kala itu. Serangan yang dilakukan pada siang hari tersebut
bertujuan, antara lain:
31

- Tujuan politik
Untuk mendukung perjuangan perwakilan RI di DK PBB melawan Belnda
yang menyatakan bahwa TNI sudah hancur dan Yogyakarta sudah kembali
normal.
- Tujuan psikologis
Untuk mengobarkan semangat juang rakyat dan TNI. Memberikan
kepercayaan kepada rakyat bahwa TNI masih tetap setia pada tugasny dan
terus gigih berjuang menghalau musuh.
- Tujuan militer
Untuk membuktikan pada dunia internasional bahwa TNI masih tetap ada
dan utuh. Sekaligus membuktikan bahwa keberadaan Belanda di
Yogyakarta itu tidak sah.
4. Ruang Diorama IV, terdiri dari 7 buah diorama yang menggambarkan
peristiwa sejarah periode Negara Kesatuan Republik Indonesia sampai
Masa Orde Baru (1950-1974). Di ruang pameran ini digambarkan sekilas
peristiwa yang terjadi sejak Indonesia kembali kebentuk pemerintahan
NKRI sampai dengan Masa Orde Baru. Di ruang ini tidak terlalu banyak
diorama yang ditampilkan seperti di ruang pameran tetap lainnya.

Gambar 2. 22 Konferensi rencana colombo tahun 1959

Keterangan:
Lokasi : Universitas Gadjah Mada
32

Waktu : 26 Oktober s/d 14 November 1959


Adegan : Presiden Soekarno membuka Konferensi Tingkat Menteri pada
tanggal 11 November 1959 dalam rangkaian Konferensi Rencana
Colombo XI.
Penunjukkan Yogyakarta sebagai penyelenggara Konferensi Rencana
Colombo 1959 berdasarkan pertimbangan bahwa Yogyakarta sampai saat itu
telah dua kali berhasil menyelenggarakn konferensi internasional, yaitu
Internasional Rubber Study Group Conference bulan Juli 1957 dan ECAFE
Conference bulan Oktober 1957. Untuk masalah akomodasi panitia
memperoleh pinjaman dari Universitas Gadjah Mada yang terletak di Sekip dan
Bulaksumur.
BAB III
SIMPULAN DAN SARAN

3. 1 Simpulan
Dari kunjungan yang telah dilakukan, penulis dapat menarik kesimpulan
bahwa:
1. Museum Benteng Vredeburg Yogyakarta merupakan sebuah museum
khusus sejarah perjuangan nasional Bangsa Indonesia di Yogyakarta.
Keberadaannya diselenggarakan untuk masyarakat umum, sehingga segala
kegiatan yang diselenggarakan berorientasi pada kepentingan masyarakat.
2. Melalui koleksi yang disajikannya, Museum Benteng Vredeburg
Yogyakarta berusaha menyampaikan informasi tentang sejarah perjuangan
kemerdekaan. Melalui koleksi tersebut, museum mengajak masyarakat
untuk berkomunikasi dengan masa silam, belajar dari masa silam, dan
menjadi bagian dari masa silam. Selanjutnya mengambil hikmah sebagai
bahan pelajaran dalam menyongsong masa depan bangsa.

3. 2 Saran
Berdasarkan kesimpulan di atas, penulis menyarankan beberapa hal,
diantaranya :
1. Kita sebagai siswa, harus menanamkan kesadaran dalam diri kita akan
pentingnya belajar sejarah.
2. Sebagai generasi muda kita harus dapat melestarikan warisan budaya,
khususnya Benteng Vredeburg Yogyakarta.
3. Pihak sekolah dan lembaga pendidikan harus memberikan dukungan penuh
terhadap pendidikan sejarah.
4. Pemerintah harus berpartisipasi aktif dalam upaya menjaga warisan budaya,
khususnya Benteng Vredeburg Yogyakarta.

33
DAFTAR PUSTAKA

https://vredeburg.id/sejarah-singkat/ (diakses 25 Desember 2018)

https://gudeg.net/direktori/49/museum-benteng-vredeburg-yogyakarta.html
(diakses 25 Desember 2018)

https://www.wisatania.com/museum-benteng-vredeburg-yogyakarta (diakses 26
Desember 2018)

https://www.museumindonesia.com/museum/96/1/Museum_Benteng_Vredeburg_
Yogyakarta_Yogyakarta (diakses 26 Desember 2018)

https://kebudayaan.kemdikbud.go.id/mbvy/category/koleksi/ (diakses 27
Desember 2018)

https://www.academia.edu/30932744/MUSEUM_BENTENG_VREDEBURG
(diakses 27 Desember 2018)

34