Anda di halaman 1dari 22

BAHAN AJAR

TEKNIK MERANCANG DENGAN CAM DENGAN


MENGGUNAKAN PERANGKAT LUNAK
AUTOCAD KELAS XI/SEMESTER 1

Disusun Guna Memenuhi Tugas Individu Mata Kuliah


Kompetensi Pembelajaran

Dosen Pengampu:
Dr. Riyadi, S.T., M.T.

Disusun Oleh:
Dimas Widya Nugraha NIM: 5315160881

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN TEKNIK MESIN


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA
2019
2019
BAHAN AJAR TEKNIK PEMESINAN
BUBUT

DIMAS WIDYA NUGRAHA


5315160881
PENDIDIKAN VOKASI TEKNIK
MESIN
FAKULTAS TEKNIK
2019
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ................................................................................................................................. i


PRAKATA .................................................................................................................................. iii
a. Latar Belakang ..................................................................................................................iv
b. Deskripsi Bahan Ajar .......................................................................................................iv
c. Karakteristik Bahan Ajar ................................................................................................ v
d. Petunjuk Penggunaan Bahan Ajar ............................................................................... v
e. Tujuan Penulisan Bahan Ajar........................................................................................ v
BAB 1 ........................................................................................................................................... 1
TEKNIK MEMBUBUT EKSENTRIK ....................................................................................... 1
1 Pendahuluan .................................................................................................................. 1
1.1 Deskripsi Singkat Materi .................................................................................... 1
1.2 Manfaat dan Relevansi ........................................................................................ 1
1.3 Kompetensi Dasar ................................................................................................ 1
1.4 Indikator Pencapaian Kompetensi ................................................................... 1
1.5 Media Pembelajaran ............................................................................................ 1
2 Materi Pembelajaran .................................................................................................... 1
2.1 Pengertian Poros Eksentrik ............................................................................... 1
2.2 Tujuan Penggunaan Poros Eksentrik ............................................................. 2
2.3 Membubut eksentrik ............................................................................................ 2
3 Latihan............................................................................................................................. 5
4 Sumber Belajar lainnya ............................................................................................... 5
BAB 2 ........................................................................................................................................... 6
SUAIAN UNTUK PEMBUBUTAN KOMPONEN YANG BERPASANGAN ..................... 6
1. Pendahuluan .................................................................................................................. 6
1.1. Deskripsi Singkat Materi ........................................................................................ 6
1.2. Manfaat dan Relevansi ........................................................................................ 6
1.3. Kompetensi Dasar ................................................................................................ 6
1.4. Indikator Pencapaian Materi .............................................................................. 6
1.5. Media Pembelajaran ............................................................................................ 6
2. Media Pembelajaran .................................................................................................... 6
2.1. Pengertian Suaian ................................................................................................ 6
2.2. Kategori Suaian .................................................................................................... 6

I
2.3. Penerapan Suaian ................................................................................................ 7
3. Latihan............................................................................................................................. 8
4. Sumber Belajar Lain .................................................................................................... 8
BAB 3 ........................................................................................................................................... 9
TEKNIK MEMBUBUT ULIR SEGI EMPAT UNTUK BATANG DAN MUR ...................... 9
1. Pendahuluan .................................................................................................................. 9
1.1. Deskripsi Singkat Materi ........................................................................................ 9
1.2. Manfaat dan Relevansi ............................................................................................ 9
1.3. Kompetensi Dasar .................................................................................................... 9
1.4. Indikator Pencapaian Kompetensi ....................................................................... 9
1.5. Media Pembelajaran ................................................................................................ 9
2. Materi pembelajaran ........................................................................................................ 9
2.1. Pengertian Ulir .......................................................................................................... 9
2.2. Macam-Macam Ulir................................................................................................... 9
2.3. Jenis Ulir yang bisa di buat di mesin bubut .................................................... 10
2.4. Proses Pembuatan Ulir ......................................................................................... 11
3. Latihan........................................................................................................................... 12
4. Sumber Belajar Lainnya ........................................................................................... 12
PENUTUP .................................................................................................................................. 13
1. Lampiran ........................................................................................................................... 13
2. DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................ 14

II
PRAKATA
Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam, karena berkat rahmat dan
hidayah-Nya Penulis telah berhasil menyelesaikan bahan ajar ini. Shalawat dan
salam tak lupa selalu dipanjatkan kepada junjungan kita Nabi Muhammad
Rasulullah SAW beserta keluarganya, para sahabatnya, para tabi'in, para tabi'ut,
serta kita semua umatnya hingga akhir zaman.
Kompetensi Pembelajaran merupakan salah satu mata kuliah
pembelajaran yang wajib ditempuh bagi mahasiswa dengan program studi
kependidikan di Universitas Negeri Jakarta. Salah satu bentuk penugasan dari
mata kuliah ini yaitu bahan ajar untuk topik tertentu sesuai dengan RPP yang
telah dibuat oleh masing-masing mahasiswa/I, khususnya bahan ajar Teknik
Pemesinan Bubut untuk tiga pertemuan pada kelas XII semester 1.
Bahan ajar ini dibuat dengan mempertimbangkan aspek kemudahan
dalam praktik membubut terutama bagi siswa/i SMK dengan Kompetensi
Keahlian Teknik Pemesinan Bubut, kelas XII semester 1. Kesuksesan berawal
dari kemauan dan ditunjang oleh berbagai sarana, salah satu diantaranya adalah
bahan ajar. Harapannya, bahan ajar ini dapat membantu siswa/I dalam
memahami tentang cara menggunakan mesin bubut dalam membuat benda
sehingga semakin lama akan semakin ahli dalam menggunakan mesin bubut.
Dengan selesainya bahan ajar ini, tidak terlepas dari bantuan banyak
pihak yang telah memberi masukan-masukan kepada Penulis. Untuk itu Penulis
mengucapkan banyak terima kasih kepada:
1. Bapak Dr. Riyadi, S.T., M.T. selaku dosen pengampu mata kuliah yang
memberi Penulis masukan, saran dan bimbingan dari awal sampai
selesainya tugas ini.
2. Seluruh keluarga dan orang tua Penulis yang telah membantu baik morel
dan materiel.
3. Rekan-rekan lainnya yang telah memberi Penulis dukungan.
Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan yang terdapat dalam
penulisan bahan ajar ini. maka Penulis mengharapkan kritik dan saran kepada
pembaca yang bersifat membangun demi kesempurnaan bahan ajar ini. Akhir
kata semoga bahan ajar ini bermanfaat bagi kita semua.

Jakarta, 9 Juli 2019

Penulis

III
a. Latar Belakang
Pengembangan bahan ajar digunakan sebagai cara untuk
mengidentifikasi, mengembangkan, dan mengevaluasi isi dan strategi
pembelajaran. Pengembangan bahan ajar sebagai pemahaman tentang desain
pernbelajaran. Selain itu, pengembangan bahan ajar mempertimbangkan sifat
materi ajar, jumlah peserta didik, dan ketersediaan materi. Pengembangan
bahan ajar mengunakan prinsip luwes. Prinsip luwes artinya dapat menerima hal-
hal baru yang belum tercakup dalam isi mata pelajaran pada saat
pengimplementasiannya (Mbulu 2004:8). Prinsip luwes siswa mampu menerima
hal-hal baru dalam isi mata pelajaran yang belum tercakup pada bahan ajar yang
disampaikan oleh guru.
Pengembangan bahan ajar yang menyenangkan dan menanamkan nilai-
nilai moral untuk peserta didik sangat diperlukan. Hal ini untuk meningkatkan
kualitas peserta didik dalam ranah pengetahuan, keterampilan, dan sikap yang
menjadi inti dalam kurikulum 2013. Kurikulum 2013 yang berbasis teks, dijadikan
pendidik untuk mengembangkan dan menyusun bahan ajar yang berkualitas,
bervariasi, dan tetap mempertahankan aspek-aspek dasar dalam kurikulum
2013. Berbasis teks, peserta didik dituntut untuk aktif mengamati, menanya,
menalar, mencoba, dan mengomunikasikan hal-hal yang berkaitan dengan
materi yang akan dipelajari. Teks tersebut digunakan oleh pendidik untuk
mengembangkan bahan ajar yang berkualitas serta mampu menanamkan nilai-
nilai moral yang baik.
Bahan ajar sebagai komponen dalam kurikulum yang akan disampaikan
kepada siswa. Komponen yang berperan sebagai materi pembelajaran, ketika
proses pembelajaran. Materi pembelajaran tersebut disusun dalam silabus untuk
mempermudah pelaksanaan pembelajaran. Materi pembelajaran terlebih duhulu
dikembangkan, sehingga lengkap dan siap digunakan sebagai bahan ajar.

b. Deskripsi Bahan Ajar


Kurikulum 2013 dirancang untuk memperkuat kompetensi siswa dari sisi
pengetahuan, ketrampilan serta sikap secara utuh. Tuntutan proses
pencapaiannya melalui pembelajaran pada sejumlah mata pelajaran yang
dirangkai sebagai satu kesatuan yang saling mendukung dalam mencapai
kompetensi tersebut. Buku teks bahan ajar ini berjudul “Teknik Pemesinan
Bubut” berisi tiga bagian utama yaitu: pendahuluan, batang tubuh buku dan
penutup yang materinya membahas sejumlah kompetensi yang diperlukan untuk
SMK Program Keahlian Teknik Mesin. Materi dalam buku teks bahan ajar ini
meliputi:Prosedur Teknik Membubut Eksentrik, Mengevaluasi suaian untuk
pembubutan komponen yang berpasangan dan Prosedur membubut ulir.
Buku Teks Bahan Ajar ini menjabarkan usaha minimal yang harus
dilakukan oleh siswa untuk mencapai sejumlah kompetensi yang diharapkan
dalam dituangkan dalam kompetensi inti dan kompetensi dasar sesuai yang
dipergunakan dalam kurikulum 2013, siswa diminta untuk memberanikan dalam
mencari dan menggali kompetensi yang ada dalam kehidupan dan sumber yang
terbentang di lingkungan sekitar, dan dalam pembelajarannya peran guru sangat
penting untuk meningkatkan dan menyesuaikan daya serap siswa dalam
mempelajari buku ini. Maka dari itu, guru diusahakan untuk memperkaya dengan

IV
mengkreasi mata pembelajaran dalam bentuk kegiatan-kegiatan lain yang sesuai
dan relevan bersumber dari alam sekitar kita.
Buku Teks Bahan Ajar ini merupakan dokumen sumber belajar yang
senantiasa dapat diperbaiki, diperbaharui dan dimutahirkan sesuai dengan
kebutuhan dan perubahan zaman. Maka dari itu, kritik dan saran serta masukan
dari berbagai pihak diharapkan dapat meningkatkan dan menyempurnakan
kualitas isi maupun mutu buku ini.

c. Karakteristik Bahan Ajar


Judul : Teknik Pembubutan Mesin
untuk Kelas XII/Semester 1 Jilid 1
Penulis : Dimas Widya Nugraha
Tahun : 2019
Tebal : 25 halaman + 5 halaman prakata dan daftar isi
Bahasa : Indonesia
Sampul : Latar putih dan hijau.
Bahan Ajar Teknik Pembubutan Mesin ditujukan bagi siswa/i dengan
kompetensi keahlian Teknik Pemesinan untuk mendapatkan wawasan berpikir
secara analitis-logis, komprehensif dan pendekatan sistem didalam menghadapi
permasalahan dalam mengenal dan mempraktikan prosedur pembubutan.
Buku pengantar teknik & perawatan mesin buku yang wajib dimiliki oleh
siswa/i dengan kompetensi keahlian Teknik Pemesinan bubut Kelas
XII/Semester 1 khusunya karena di buku ini terdapat penjelasan mengenai
konsep dasar penggunana mesin bubut.

d. Petunjuk Penggunaan Bahan Ajar


Dalam melaksanakan pembelajaran dengan menggunakan buku teks
bahan ajar ini, siswa perlu memperhatikan beberapa hal yaitu langkah-Langkah
Belajar yang harus ditempuh, antara lain adalah:
 Menyiapkan semua bukti penguasaan kemampuan awal yang diperlukan
sebagai persyaratan untuk mempelajari modul ini.
 Mengikuti test kemampuan awal yang dipersyaratkan untuk mempelajari buku
teks bahan ajar ini
 Sebelum mempelajari Buku Teks Bahan Ajar ini, simaklah makna tujuan
pembelajaran khusus dari setiap topik kegiatan belajar,
 Bacalah Buku Teks Bahan Ajar ini secara seksama dan mandiri, bertanyalah
bila ada yang kurang jelas,
 Setelah saudara membaca dan memahami materi Buku Teks Bahan Ajar ini,
kerjakanlah tugas-tugas yang tersedia pada lembar tugas dan Tes Formatif,
lalu periksakan kepada tutor atau guru praktek.

e. Tujuan Penulisan Bahan Ajar


Setelah menyelesaikan pelajaran dalam bahan ajar ini, siswa diharapkan
mampu:
 Mampu menerapkan posedur teknik membubut eksentrik

V
 Mampu mengevaluasi suaian untuk pembubutan komponen yang
berpasangan
 Mampu menerapkan prosedur teknik membubut ulir.

VI
BAB 1

TEKNIK MEMBUBUT EKSENTRIK


1 Pendahuluan
1.1 Deskripsi Singkat Materi
Dalam bab ini siswa/i diajarkan untuk mengenal Proses
Pembubutan Eksentrik. Di mana terdapat penjelasan mengenai apa itu
Bubut Eksentrik, tujuan pembubutan Eksentrik, kelebihan dan kekurangan
penggunaan alat-alat bubut eksentrik.
1.2 Manfaat dan Relevansi
Manfaat bab Teknik Membubut Eksentrik yaitu siswa/i dapat
memahami alat-alat dan cara membubut poros eksentrik.
1.3 Kompetensi Dasar
3.10 Menerapkan prosedur teknik membubut eksentrik.
1.4 Indikator Pencapaian Kompetensi
3.10.1 Mengetahui definisi umum poros ekstrensik
3.10.2 Mengetahui langkah membuat eksentrik
3.10.3 Memahami perhitungan bubut eksentrik
3.10.4 Memahami aplikasi poros eksentrik
1.5 Media Pembelajaran
Media pembelajaran yang digunakan untuk mengembangkan pembelajaran
dalam bab ini yaitu Bahan ajar presentasi dari narasumber dan ruang praktik
bubut.
2 Materi Pembelajaran
2.1 Pengertian Poros Eksentrik
Eksentrik merupakan sebuah poros yang mempunyai kedudukan center/garis
tengah diameter yang berbeda posisi/tergeser, pada pembubutan ini dapat
dilakukan dengan cara menggeser posisi pencekaman benda kerja sejauh
ukuran yang diminta dengan alat cekam four jaw chuck independent, atau bisa
juga dengan metode penjepitan between center dengan catatan lubang center
sudah dibuat eksentrik.

Gambar 1.1 Poros Eksentrik

1
2.2 Tujuan Penggunaan Poros Eksentrik
Mengubah gerak naik turun atau lurus menjadi gerak putar atau sebaliknya.
Poros engkol adalah salah satu komponen penting suatu mesin, selain
mengubah gerak bolak-balik menjadi gerak putar, poros engkol juga menerima
beban dan tekanan yang sangat tinggi dari hasil pembakaran atau dorongan oleh
piston/batang untuk itu poros engkol haruslah terbuat dari bahan yang sangat
kuat dan tahan lama.
2.3 Membubut eksentrik
Membubut eksentrik tirus dapat dilaksanakan dengan beberapa cara,
 Pergeseran senter
Kerja persiapan,
- Tentukan putaran mesin
- Persiapkan pahat kasar, muka, dan pahat finishing
- Kotak kunci (tool box)
- Pemasangan benda kerja
- Pemasangan dan penyetelan pahat bubut.

Gambar 1.2 Pemasangan benda kerja, bubut


eksentrik.
Langkah Kerja
- Bubut permukaan benda kerja dengan pahat kasar mendekati
diameter terbesar dan panjang yang diinginkan.
- Bubut bagian muka benda kerja (dua muka) untuk menentukan sisi
penandaan pergeseran senter.

2
Gambar 1.3 Pemberian tanda
pergeseran center

- Buat pergeseran senternya pada dua sisi penampang benda kerja

Gambar 1.4 Posisi senter A untuk pembubutan


pertama

1Gambar 1.5 Posisi senter B untuk pembubutan


kedua

- Tempatkan benda kerja dengan penjepitan dua senter


- Bubut diameter luar sampai dengan ukuran diameter terbesar yang
diinginkan
- Ganti penjepitan benda kerja dengan senter yang kedua
- Bubut bagian eksentriknya
- Periksa kebenaran dimensi poros eksentrik yang dibuat.

 Chuck empat (independent chuck)


Kerja persiapan,
- Tentukan putaran mesin
- Persiapkan pahat kasar, muka, dan pahat finishing

3
- Kotak kunci (tool box)
- Pemasangan benda kerja
- Pemasangan dan penyetelan pahat bubut.

Gambar 1.6 Chuck kepala 4 dan


pemasangan benda kerja

Langkah Kerja
- Bubut permukaan benda kerja dengan pahat kasar mendekati diameter
terbesar dan panjang yang diinginkan.
- Bubut bagian muka benda kerja (dua muka) untuk menentukan sisi
penandaan pergeseran senter.
- Buat pergeseran senternya pada satu sisi penampang benda kerja
- Tempatkan benda kerja pada chuck empat, atur sesuai posisi senter
utama
- Bubut benda kerja dengan dimensi yang di inginkan
- Atur benda kerja dengan posisi penjepit sesuai dengan sumbu
eksentriknya, gunakan pointer untuk membantu pergeserannya.
- Bubut bagian eksentriknya.

4
3 Latihan
1) Jelaskan pengertian poros eksentrik!
2) Sebutkan cara membuat poros eksentrik!
3) Persiapan apa saja yang harus dilakukan?
4) Sebutkan beberapa penerapan poros eksentrik!
4 Sumber Belajar lainnya
Berikut ini adalah sumber belajar lain untuk memperkaya pengetahuan
siswa/i berkaitan dengan materi Teknik Membubut Eksentrik:
 Buku Referensi :
Widarto, (2008), Teknik Pemesinan, Jakarta, Direktorat Jenderal
Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah,
 Situs Internet :
http://machiningtool.blogspot.com/2014/09/macam-macam-proses-
pembubutan-metal.html
http://teknik-manufaktur.blogspot.com/2012/03/toleransi-suaian.html

5
BAB 2

SUAIAN UNTUK PEMBUBUTAN KOMPONEN YANG BERPASANGAN


1. Pendahuluan
1.1. Deskripsi Singkat Materi
Dalam bab ini siswa/i diajarkan untuk mengenal suaian untuk komponen
yang berpasangan. Di mana terdapat penjelasan mengenai apa itu Suaian,
tujuan Suaian, dan mengevaluasi suaian.
1.2. Manfaat dan Relevansi
Manfaat bab Suaian untuk pembubutan komponen yang berpasangan
yaitu siswa/i dapat memahami hubungan antara suaian benda kerja dan
praktik mengevaluasi dan pembuatan suaian pada benda kerja.
1.3. Kompetensi Dasar
3.12 Mengevaluasi suaian untuk pembubutan komponen yang
berpasangan.
1.4. Indikator Pencapaian Materi
3.12.1 Mampu mengevaluasi suaian untuk pembubutan komponen yang
berpasangan.
1.5. Media Pembelajaran
Media pembelajaran yang digunakan untuk mengembangkan
pembelajaran dalam bab ini yaitu Suaian untuk pembubutan komponen yang
berpasangan.
2. Media Pembelajaran
2.1. Pengertian Suaian
Suaian adalah hubungan yang terjadi atau yang ditimbulkan oleh karena
adanya perbedaan ukuran sebelum disatukannya dua buah komponen yang
dirakit. Perbedaan ukuran yang dimaksud adalah mengacu pada batas
toleransi yang diijinkan sesuai dengan tingkat suaian yang digunakan.
2.2. Kategori Suaian
2.2.1. Suaian longgar (clearance fit) yaitu suaian yang selalu
menghasilkan kelonggaran, dimana daerah toleransi lubang selalu
terletak di atas daerah toleransi poros. Suaian longgar sendiri memiliki 3
tingkatan, yaitu:
a) suaian sangat luas; Tingkatan suaian ini digunakan untuk bagian-
bagian yang mudah berputar, mudah dipasang dan dibongkar tanpa
paksa, misalnya dipakai pada poros roda gigi, poros hubungan, dan
bantalan dengan kelonggaran yang pasti.
b) suaian luas; Suaian ini biasanya dipakai pada peralatan yang berputar
terus-menerus, misalnya dipakai pada bantalan yang mempunyai
kelonggaran biasa, yaitu bantalan jurnal.
c) suaian geser; Suaian ini banyak dipakai pada peralatan yang tidak
berputar, misalnya senter kepala lepas, sarung senter, dan poros
spindel.
2.2.2. Suaian pas (transition fit) merupakan suaian hasil gabungan antara
lubang dan poros yang akan menghasilkan suatu keadaan kemungkinan
longgar dan sesak, hal ini tergantung dari daerah toleransi yang dipakai
yang termasuk dalam suaian transisi adalah sebagai berikut:

6
a) suaian puntir; Suaian ini digunakan apabila pasangannya memerlukan
kesesakan dan dengan jalan dipuntir waktu melepas maupun
memasang, misalnya sebuah metal dengan tempat duduknya.
b) suaian paksa; suaian ini akan terjadi kesesakan permukaan yang
dipasang agak panjang. Contoh pemakaiannya pada plat pembawa
dalam mesin bubut, kopling, dan sebagainya.
2.2.3. Suaian sesak (interference fit) merupakan suaian yang akan
menghasilkan kerapatan, dimana daerah toleransi lubang selalu terletak
di bawah toleransi poros. Ciri suaian ini adalah pasangan poros dan
lubang akan sangat sulit untuk dipasangkan, pada kondisi tertentu
memerlukan alat bantu lain untuk dapat memasangkan atau melepaskan
poros dan lubangnya. Suaian sesak terdiri dari:
a) Suaian kempa ringan; Pasangan dalam suaian ini harus ditekan atau
dipukui dengan menggunakan palu plastik atau palu kulit. Pengunaan
suaian ini misalnya pada bus-bus bantalan dan pelak roda gigi,
b) suaian kempa berat; Pemasangan suaian ini harus ditekan dengan
gaya yang agak berat dan suatu ketika harus menggunakan mesin
penekan. Suaian ini digunakan pada kopling atau pada gelang tekan.

Gambar 2.1 Kategori Suaian

2.3. Penerapan Suaian


2.3.1. Suaian Longgar
a) pada poros roda gigi, poros hubungan, dan bantalan dengan
kelonggaran yang pasti.
b) pada bantalan yang mempunyai kelonggaran biasa, yaitu bantalan
jurnal.
c) senter kepala lepas, sarung senter, dan poros spindel.
2.3.2. Suaian transisi
Pemakaiannya pada plat pembawa dalam mesin bubut, kopling, dan
sebagainya.
2.3.3. Suaian sesak

7
Suaian ini digunakan pada kopling atau pada gelang tekan.

3. Latihan
1) Jelaskan pengertian suaian!
2) Sebutkan macam-macam suaian!
3) Sebutkan penerapan suaian apasajaa!
4. Sumber Belajar Lain
Berikut ini adalah sumber belajar lain untuk memperkaya pengetahuan
siswa/i berkaitan dengan materi Suaian untuk pembubutan komponen yang
berpasangan :
 Buku Referensi :
Taufiq Rochim (1978). Proses Pemesinan. Bandung: HEDSP, Bandung.
 Situs Internet :
http://achmadarifin.com/cara-menentukan-suaian-komponen-
berpasangan
http://repositori.kemdikbud.go.id/9652/1/TEKNIK-GAMBAR-
MANUFAKTUR-XI-3.pdf

8
BAB 3

TEKNIK MEMBUBUT ULIR SEGI EMPAT UNTUK BATANG DAN MUR


1. Pendahuluan
1.1. Deskripsi Singkat Materi
Dalam bab ini siswa/i diajarkan untuk mengenal Teknik membubut ulir segi
empat untuk batang dan mur. Di mana terdapat penjelasan mengenai fungsi
ulir, macam-macam ulir, membaca ukuran ulir dan proses membubut ulir.
1.2. Manfaat dan Relevansi
Manfaat bab ini adalah siswa/i dapat memahami hubungan antara fungsi
ulir segi empat dan praktik pembuatan ulir segi empat.
1.3. Kompetensi Dasar
3.14 Merancang komponen suaian yang berpasangan.
1.4. Indikator Pencapaian Kompetensi
3.14.1 Mampu merancang komponen suaian yang berpasangan.
1.5. Media Pembelajaran
Media pembelajaran yang digunakan untuk mengembangkan
pembelajaran dalam bab ini yaitu Teknik membubut ulir segi empat.

2. Materi pembelajaran
2.1. Pengertian Ulir
Pengertian Drat atau biasa juga kita sebut ulir (thread) adalah alur-alur
yang melilit pada sebuat batang baja / poros dengan ukuran tertentu.
Ulir pada baut, dengan struktur spiral nya, berfungsi untuk mengencangkan
benda dengan mengubah gerakan rotary menjadi linear. Jika dilihat dari
bentuknya drat dapat dibedakan dengan sebutan Male Thread (Ulir/drat luar)
dan Female Thread (ulir/drat dalam).
2.2. Macam-Macam Ulir
 Menurut arah penguliran :
Ulir kanan : Ulir dengan sudut atau arah pengulirannya searah jarum jam
Ulir kiri: Ulir dengn sudut atau arah penguliranya berlawanan jarum jam
 Menurut Profilnya:
1.Segi tiga
2.Segi empat
3.Trapesium
4.Setengeh trapesium
5.bulat
 Menurut banyak jalan ulirnya :
1.Ulir tunggal : Kisar ulir sama dengan lebar gangnya

9
2.Ulir majemuk
a.Ulir ganda : Kisar ulir = 2x lebar gangnya
b.Ulir tiga jalan (triple) : Kisar ulir = 3x lebar gangnya

Gambar 3.1 Jumlah Ulir

2.3. Jenis Ulir yang bisa di buat di mesin bubut


1.Ulir metris
Ciri-cirinya :
a.sudut puncak 60°
b.Kekasaran ulir diukur dari lebar gangnya
2.Ulir Whitworth
ciri-cirinya :
a.Sudut puncak 55°
b.Kekasaran ulir diukur terhadap banyak gang dalam satu inchi

10
Gambar 3.2 Membaca Ukuran Ulir
2.4. Proses Pembuatan Ulir
1) Memajukan pahat pada diameter luar ulir
2) Setting ukuran pada eretan atas menjadi 0 mm.
3) Tarik pahat ke luar benda kerja, sehingga pahat di luar benda kerja dengan
jarak
bebas sekitar 10 mm
4) Atur handel kisar menurut tabel kisar yang ada di mesin bubut, geser
handel gerakan eretan bawah untuk pembuatan ulir
5) Masukkan pahat dengan kedalaman potong sekitar 0,1 mm
6) Jalankan mesin sampai panjang ulir yang dibuat terdapat goresan
pahat,kemudian hentikan mesin dan tarik pahat keluar
7) Periksa kisar ulir yang dibuat (Gambar 11) dengan menggunakan kaliber
ulit(screw pitch gage). Apabila sudah sesuai maka proses pembuatan ulir
dilanjutkan. Kalau kisar belum sesuai periksa posisi handel pilihan kisar pada
mesin bubut.

Gambar 3.3 pengecekan kisar ulir


dengan kalier ulir

11
8) Gerakkan pahat mundur dengan cara memutar spindel arah kebalikan,
hentikan setelah posisi pahat di depan benda kerja (Gerakan seperti gerakan
pahat untuk membuat poros lurus).
9) Majukan pahat untuk kedalaman potong berikutnya dengan memajukan
eretan atas.
10) Langkah dilanjutkan seperti no 7) sampai kedalam ulir maksimal tercapai.
11) Pada kedalaman ulir maksimal proses penyayatan perlu dilakukan
berulang-ulang agar beram yang tersisa terpotong semuanya.
12) Setelah selesai proses pembuatan ulir, hasil yang diperoleh dicek
ukuranya (Diameter mayor, kisar, diameter minor, sudut).
3. Latihan
Mengerjakan jobsheet yang diberikan sesuai prosedur, menggunakan
mesin bubut, alat dan bahan yang disediakan.
Dengan menjabarkan melalui laporan tentang cara membuat ulir segi empat.
4. Sumber Belajar Lainnya
Berikut ini adalah sumber belajar lain untuk memperkaya pengetahuan
siswa/i berkaitan dengan Teknik membubut ulir segi empat:
PMS, (1978). Teknik Bengkel 2. Bandung: PMS Bandung.
Taufiq Rochim (1978). Proses Pemesinan. Bandung: HEDSP, Bandung.

12
PENUTUP

1. Lampiran
Mata Pelajaran : Teknik Pemesinan Bubut
Kelas/Semester : XII/ 1
Tahun Pelajaran : 2017/2018

Kompetesi Dasar: Membuat ulir segi empat luar dan dalam


Indikator Pencapaian Kompetesi: Mampu membuat ulir segi empat luar
dan dalam
UJIAN
Lembar Kerja

13
2. DAFTAR PUSTAKA
http://larrydaromes.blogspot.com/2012/01/v-behaviorurldefaultvmlo_29.html.
(t.thn.).
http://lingkaranmesin.blogspot.com/2013/08/jenis-jenis-mesin-bor-dan-
cara.html. (t.thn.).
http://rivayth3blackh3art.wordpress.com/2011/10/19/tugas-kerja-mesin-mesin-
bor/. (t.thn.).
http://sikeukeuh93.blogspot.com/2013/07/makala-mesin-bor.html. (t.thn.).
http://www.scribd.com/doc/148871191/PEMELIHARAAN-DAN-PERAWATAN-
PPM-Mesin-Bor#scribd. (t.thn.).
http://www.syafrilhernendi.com/1360/arthur-l-hawkesworth-1869-1925/. (t.thn.).
PMS. (1978). Teknik Bengkel 2. Bandung: PMS Bandung.
Rohim, T. (1978). Proses Pemesinan. Bandung: HEDSP Bandung.
Widarto. (2008). Teknik Pemesinan. Jakarta: Direktorat Jenderal Manajemen
Pendidikan Dasar dan Menengah.

14