Anda di halaman 1dari 13

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

Sekolah : SMK Negeri 4 Tanah Grogot


Mata Pelajaran : FRONT OFFICE
Kelas/Semester : XII / Genap
Materi Pokok : TATA CARA PENANGANAN RESERVASI INDIVIDU SECARA LISAN
DAN TULISAN
Alokasi Waktu : 8 Jam pelajaran @ 45 Menit

A. Kompetensi Inti
KI-1: Menghayati dan mengamalkan ajaran agama yang dianutnya.
KI-2: Menghayati dan mengamalkan perilaku jujur, disiplin, santun, peduli (gotong royong, kerjasama,
toleran, damai), bertanggung jawab, responsif, dan pro-aktif dalam berinteraksi secara efektif sesuai
dengan perkembangan anak di lingkungan, keluarga, sekolah, masyarakat dan lingkungan alam
sekitar, bangsa, negara, kawasan regional, dan kawasan internasional”.
KI-3: Memahami, menerapkan, dan menganalisis pengetahuan faktual, konseptual, prosedural, dan
metakognitif berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya, dan
humaniora dengan wawasan kemanusiaan, kebangsaan, kenegaraan, dan peradaban terkait penyebab
fenomena dan kejadian, serta menerapkan pengetahuan prosedural pada bidang kajian yang spesifik
sesuai dengan bakat dan minatnya untuk memecahkan masalah
KI-4: Mengolah, menalar, dan menyaji dalam ranah konkret dan ranah abstrak terkait dengan
pengembangan dari yang dipelajarinya di sekolah secara mandiri, bertindak secara efektif dan
kreatif, serta mampu menggunakan metode sesuai kaidah keilmuan

B. Kompetensi Dasar dan Indikator Pencapaian Kompetensi


Kompetensi Dasar Indikator
1.18 Bersyukur kepada  Mengabdi kepada Tuhan Yang Maha Esa dengan mempelajari
Tuhan Yang Maha Esa sungguh-sungguh materi tentang indikator ancaman terhadap negara
atas nilai-nilai yang dan upaya penyelesaiannya di bidang Ideologi, politik, ekonomi, sosial,
membentuk kesadaran budaya, pertahanan, dan keamanan sebagai bentuk rasa syukur atas
atas ancaman terhadap nilai-nilai yang membentuk kesadaran akan ancaman terhadap negara
negara dan upaya dan upaya penyelesaiannya di bidang Ideologi, politik, ekonomi, sosial,
penyelesaiannya dalam budaya, pertahanan, dan keamanan dalam bingkai Bhinneka Tunggal
bingkai Bhinneka Ika sebagai karunia Tuhan Yang Maha Esa
Tunggal Ika  Mensyukuri dan bersikap toleran dalam keberagaman ekonomi
masyarakat sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa dalam konteks
Bhinneka Tunggal Ika
 Menghayati dan membedakan nilai-nilai terkait pengaruh positif dan
negatif kemajuan IPTEK dengan senantiasa berlindung kepada Tuhan
Yang Maha Esa
2.18 Bersikap responsif  2.1 Menunjukkan perilaku ilmiah (jujur, disiplin, tanggungjawab,
dan proaktif atas peduli, kerjasama, santun, ramah lingkungan, responsif dan proaktif)
penanganan reservasi dalam melaksanakan pembelajaran berkomunikasi melalui telepon dan
individu secara lisan dan layanan pemesanan kamar sebagai bagian dari sikap ilmiah.
tulisan.  2.2 Menghargai kerja individu dan kelompok dalam aktivitas sehari-
hari sebagai wujud implementasi sikap kerja.
3.18 Menganalisis  Mendeskripsikan tata cara penanganan reservasi individu
penanganan reservasi a. Pemesanan kamar untuk tamu individu.
individu secara lisan dan Sebagai seorang Reservation Clerk, pemahaman tentang produk-
tulisan. produk hotel harus betul-betul diperhatikan misalnya: lokasi
kamar, jenis-jenis kamar yang tersedia, harga kamar yang berlaku
serta fasilitas-fasilitas pelayanan lainnya yang ada dihotel.
Penerimaan pesanan kamar individual dapat dilakukan melalui
telephone dengan standar operasional berikut ini :
1. Telephone diterima kemudian dijawab dengan cepat
2. Pertama-tama disambut dengan ucapan greeting (selamat
pagi, siang, sore atau tawarkan bantuan dengan ramah).
Misalnya: Good Morning, reservation, may I help you?
3. Tanyakan jumlah dan tipe kamar, jumlah hari menginap,
tanggal tiba dan tanggal berangkat.
4. Lihatlah keadaan kamar pada tabel atau laporan harian dan
tamu diminta untuk menunggu sebentar.
5. Apabila permintaan telah dipenuhi, sampaikan informasi tipe
kamar dan harga kamar tanpa menyebut nomor kamar.
6. Tanyakan nama yang memesan tersebut, kemudian nama tamu
yang akan menginap, instansi serta alamat yang jelas, dan jenis
pembayaran (Payment Types). Usahakan meminta deposit atau
surat jaminan bila rekening tamu tersebut akan ditanggung
atau dibayar oleh perusahaan. Hal ini dapat dilakukan sebelum
tamu tiba dihotel, dan jangan lupa mencatat jikalau ada
permintaan khusus.
7. Isilah formulir pemesanan kamar dengan lengkap.
8. Setelah data yang diterima telah lengkap seyogyanya kita
mengulangi kembali data pesanan yang diinginkan untuk
menghindari terjadinya kesalahan atau kekeliruan, kemudian
diakhiri dengan standard Greetting:
"Thank you for your Reservation, and looking forward to see
you as soon in our hotel". Bila tamu menginginkan
konfirmasi dari hotel, hotel akan mengirimkan "Confirmation
letter/Voucher", sekaligus ditanyakan:
Jam tiba / jam berangkat (Arrival / Departure).
Transportasi yang digunakan, apakah perlu jemputan.
9. Sampaikan ucapan terima kasih atas pesanan kamar yang
dilakukan oleh yang bersangkutan

 Menjelaskan pengertian reservasi individu


Pengertian dan Manfaat Reservation
Reservation adalah pemesanan kamar yang dilakukan sebelum
tamu tiba di suatu hotel. Reservation sering pula disebut dengan
booking, tetapi untuk menyebutkan reservation section kata booking
tidak tepat digunakan. Reservation dan information merupakan
kegiatan awal bagi kegiatan di department front office. Sekarang
timbul pertanyaan mengapa reservation sangat perlu dilakukan?
Jawabannya adalah karena dengan adanya reservation akan membawa
keuntungan bagi kedua belah pihak, baik keuntungan dipihak
tamu maupun keuntungan dipihak hotel itu sendiri.
Keuntungan reservation bagi tamu adalah:
1. Tamu akan mendapat kepastian bahwa kamar akan tersedia pada
saatnya tiba
2. Tamu dapat memperkirakan anggaran yang akan dihabiskan untuk
biaya penginapan selama melakukan perjalanan.
3. Tamu terhindar dari kemungkinan bahaya maupun resiko yang
mungkin terjadi dalam perjalanan mencari kamar untuk tempat
menginap.
4. Tamu dapat menikmati pelayanan yang maksimal karena persiapan
sudah dilakukan jauh-jauh sebelummya.
Keuntungan reservation bagi hotel:
1. Hotel dapat memprediksi tingkat hunian kamar pada periode
tertentu.
2. Hotel dapat memprediksi pendapatan kamar pada periode tertentu,
sehingga dapat menyusun program yang akan menggunakan
anggaran tertentu.
3. Berguna untuk menyusun jadwal bagi karyawan yang akan
dipekerjakan pada periode tertentu.
4. Hotel dapat memberikan pelayanan yang maksimal kepada para
tamu, sehingga tamu akan merasa puas. memberikan pelayanan
yang maksimal.
Dewasa ini hampir 80% tamu yang datang dan menginap di suatu hotel
melalui proses reservation sebelumnya. Jarang sekali tamu berspekulasi
datang ke suatu hotel dan mencari kamar untuk menginap saat itu juga,
apa lagi pada masa high season atau musim tingkat hunian kamar tinggi.
Kamampuan yang harus dikuasi oleh petugas reservasi meliputi:
1. Teknik menerima dan menolak reservasi,
2. Menginformasikan, memperoleh data secara akurat,
3. Memasukkan data ke dalam catatan reservasi,
4. Merespons permintan potongan harga kamar,
5. Mengarsif reservasi,
6. Menyusun laporan.
Inti dari kegiatan penerimaan dan pemrosesan reservasi adalah pada
saat petugas menanyakan informasi mengenai permintaan kebutuhan
kamar dari calon tamu, serta data seperti
1. Nama tamu,
2. Alamat, Nomor telepon
3. Untuk periode kapan
4. Pihak yang dapat dihubungi
5. Permintaan khusus,
6. Jaminan reservasi,
Informasi yang didapat dalam reservasi akan menentukan kelancaran
layanan pada saat tamu tiba di hotel.

 Menjelasan alur penanganan reservasi


 Format reservasi pada sistem reservasi komputer
1. Data of departure. Di isi dengan tanggal keberangkatan tamu.
2. Estimated time of arrival (ETA). Perkiraan waktu tiba di
hotel
3. Number of nights. Jumlah malam tamu akan menginap.
4. Room type. Jenis kamar yang dipesan oleh tamu
5. Number of rooms. Jumlah kamar yang dipesan oleh tamu
6. Number of persons. Jumlah orang yang akan menempati
kamar
7. Rate quoted. Harga kamar yang sudah menjadi kesempatan
8. Home address. Alamat tinggal tamu
9. Caller. Nama orang yang melakukan pemesanan
10. Company name. kolom ini di isi dengan nama perusahaan
11. Company address. Alamat perusahaan
12. Telephone and fax payment. Nomor telpon dan nomor fax
yang dihubungi untuk di konfirmasi
13. Methode of payment. Cara pembayaran yang akan di
gunakan tamu untuk membayar rekeningnya nantinya
14. Guaranted atau non guaranted reservation. Reservasi yang di
lakukan di garansi atau tidak digaransi.
15. Card number. Nomor kartu kredit yang akan di gunakan tamu
ketika di garansi atau tidak di garansi
16. Confirmation. Konfirmasi sudah disampaikan kepada tamu
atau belum.
17. Taken by date. Initial petugas reservasi yang menangani
reservasi tersebut.
18. Remarks. Permintaan khusus tamu bila ada.

 Menjelaskan tata cara penanganan reservasi individu


Sistem penanganan rerservasi
a. Sistem reservasi secara manual
Sistem penanganan reservasi dengan cara manual adalah dengan
sebagai berikut :
1. Seluruh informasi pemesanan kamar dicatat pada Formulir
Reservasi (Reservation Form). Data reseravasi kemudian
dipindahkan pada slip atau buku Harian Reservasi
(Reservation Slip/Diary)
2. Tabel yang digunakan biasanya adalah Conventional
Reservation Chart (CRC) atau Density Chart dimana selruh
pemesanan kamar yang telah diterima dimasukan pada table
tersebut berdasarkan bulan.
b. Penanganan Reservasi dengan Sistem Komputer
Computerized System dapat digunakan sebagai bagian dari manual
system. Informasi data pemesanan kamar dicatat pada formulir
pemesanan kamar secara manual dan kemudian data tersebut
dipindahkan kedalam computer.
Sebuah system reservasi dengan computer tidak hanya mengontrol
room avaibility tetapi juga untuk memproses seluruh data reservasi.
Saat reservasi diterima, semua data dimasukkan kedalam system
computer. Hal ini memungkinkan untuk menjaga agar seluruh data
reservasi tetap akurat, yang berguna untuk pengawasan kamar yang
tersedia. Pada beberapa kasus, computer reservasi dapat di program
untuk secara otomatis menolak permintaan reservasi bila hotel
sedang full booked, dan dapat langsung membuat daftar tunggu
(waiting list) bila terjadi pembatalan reservasi.
 Menjelaskan informasi sistem pembayaran yang berkaitan dengan
jaminan kamar
 Guaranteed Reservation
Guaranteed Reservation adalah suatu reservasi pemesanan kamar
yang disertai dengan jaminan. Tujuan dari penjaminan ini adalah
untuk mendapatkan kepastian dari pihak hotel atas pemesanan
kamar yang telah dilakukan. Hal ini biasanya dilakukan pada saat
musim ramai (Peak Season/ High Season).
Adapun jenis-jenis dari Guaranteed Reservation adalah :
a. Pre-payment
Adalah pembayaran yang dilakukan oleh para calon tamu
untuk sejumlah harga kamar dan fasilitas yang dipesan
selama tinggal sebelum mereka mempergunakan
fasilitas/menempati kamar. (Full payment is required before
the day of arrival).
b. Credit Card
Jaminan pemesanan kamar dengan menggunakan tagihan
Kartu Kredit.
c. Advance Deposit
Adalah pembayaran yang dikirimkan/dibayarkan oleh calon
tamu kepada pihak hotel dalam jumlah tertentu paling sedikit
harga kamar untuk satu malam atau lebih dan kurang dari
harga keseluruhan selama tinggal.
d. Contractual Agreement (Corporate)
Sebuah bentuk kerjasama dimana perusahaan
menyetujui untuk membayar sejumlah kamar kepada
pihak hotel. Pembayaran tersebut dilakukan bila kamar
digunakan atau tidak digunakan.
e. Travel Agent
Penjaminan pemesanan kamar yang dilakukan oleh pihak
Biro Perjalanan.
 Non-guaranteed Reservation
Non-guaranteed Reservation adalah suatu pemesanan kamar
yang tidak disertakan jaminan apapun. Pihak hotel hanya akan
memastikan kamar yang telah dipesan tersedia, sampai pada
batas waktu yang telah ditentukan saat tanggal kedatangan.
Biasanya batas waktu tersebut adalah pukul 18.00 waktu
setempat. Hal ini sering disebut juga dengan istilah state
reservation cancellation time.
4.18 Melakukan  Melaksanakan penanganan reservasi individu
penanganan reservasi  Melaksanakan reservasi individu secara tidak langsung melalui
individu secara lisan dan surat/faximili/e-mail
tulisan  Melaksanakan reservasi individu secara langsung melalui face to
face/telepon
 Melaksanakan pengisian formulir reservasi individu

C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mengikuti proses pembelajaran, peserta didik diharapkan dapat:
1. Mengidentifikasikan tentang indikator penanganan reservasi individu secara lisan dan tulisan.
2. Mengidentifikasi dan mengajukan pertanyaan dengan menggunakan high-order-thinking skills (HOTS)
tentang indikator penanganan reservasi individu secara lisan dan tulisan.
3. Mendeskripsikan tentang indikator penanganan reservasi individu secara lisan dan tulisan.
4. Menganalisis tentang indikator penanganan reservasi individu secara lisan dan tulisan.
5. Upaya penyelesaiannya di bidang menangani berbagai macam jenis tamu pada saat melakukan
reservasi.

D. Materi pembelajaran
Fakta
 Indikator penanganan reservasi individu secara lisan dan tulisan.
Konsep
 Menangani berbagai macam jenis tamu pada saat melakukan reservasi.
Prinsip
 Menangani berbagai macam konflik yang terjadi pada saat pemesanan kamar.
Prosedur
 Peran Manager & Supervisor Front Office dalam menangani konflik tersebut.

E. Metode Pembelajaran
1) Pendekatan : Saintifik
2) Model Pembelajaran : Discovery learning, Problem Based Learning (PBL)
3) Metode : Tanya jawab, wawancara, diskusi dan bermain peran

F. Media Pembelajaran
Media :
 Worksheet atau lembar kerja (siswa)
 lembar penilaian
 Cetak: buku, modul, brosur, leaflet, dan gambar.
 Manusia dalam lingkungan: guru, pustakawan, laboran, dan penutur nativ.

Alat/Bahan :
 Penggaris, spidol, papan tulis
 Laptop & infocus
 Audio: kaset dan CD.
 Audio-cetak: kaset atau CD audio yang dilengkapi dengan teks.
 Proyeksi visual diam: OUT dan film bingkai.
 Proyeksi audio visual: film dan bingkai (slide) bersuara.
 Audio visual gerak: VCD, DVD, dan W.
 Visual gerak: film bisu.
 Objek fisik: Benda nyata, model, dan spesimen.
 Komputer.

G. Sumber Belajar
 Buku penunjang kurikulum 2013 mata pelajaran Front Office Kelas XII, Kemendikbud, tahun 2013
revisi 2016
 Internet (HP)
 Pengalaman peserta didik dan guru

H. Kegiatan Pembelajaran
Pertemuan Ke-1 ( 2 x 45 menit ) Waktu
Kegiatan Pendahuluan 15
Guru : menit
Orientasi
 Memberi pengarahan kepada siswa sebelum masuk pembelajaran supaya memeriksa
kebersihan lingkungan kelas dan menyiram tanaman yang ada disekitar kelas/taman kelas.
 Melakukan pembukaan dengan salam pembuka dan berdoa untuk memulai pembelajaran
 Memeriksa kehadiran peserta didik sebagai sikap disiplin
 Menyiapkan fisik dan psikis peserta didik dalam mengawali kegiatan pembelajaran.
Apersepsi
 Mengaitkan materi/tema/kegiatanpembelajaran yang akan dilakukan dengan pengalaman
peserta didik dengan materi/tema/kegiatansebelumnya, yaitu : Faktor-faktor pembentuk
integrasi nasional
 Mengingatkan kembali materi prasyarat dengan bertanya.
 Mengajukan pertanyaan yang ada keterkaitannya dengan pelajaran yang akan dilakukan.
Motivasi
 Memberikan gambaran tentang manfaat mempelajari pelajaran yang akan dipelajari dalam
kehidupan sehari-hari.
 Apabila materi / tema / projek ini kerjakan dengan baik dan sungguh-sungguh ini dikuasai
dengan baik, maka peserta didik diharapkan dapat menjelaskan tentang materiAncaman
terhadap integritas nasional
 Menyampaikan tujuan pembelajaran pada pertemuan yang berlangsung
 Mengajukan pertanyaan.
Pemberian Acuan
 Memberitahukan materi pelajaran yang akan dibahas pada pertemuan saat itu.
 Memberitahukan tentang kompetensi inti, kompetensi dasar, indikator, dan KKM pada
pertemuan yang berlangsung
 Pembagian kelompok belajar
 Menjelaskan mekanisme pelaksanaan pengalaman belajar sesuai dengan langkah-langkah
pembelajaran.

Kegiatan Inti 60
Sintak menit
Model Kegiatan Pembelajaran
Pembelajaran
Stimulation KEGIATAN LITERASI:
(stimullasi/ Peserta didik diberi motivasi atau rangsangan untuk memusatkan perhatian
pemberian pada topik materi Ancaman terhadap integritas nasional dengan cara :
rangsangan)  Melihat (tanpa atau dengan alat)
Menayangkan gambar/foto/video tentang materi Ancaman terhadap
integritas nasional
“Apa yang kalian pikirkan tentang foto/gambar tersebut?”
 Mengamati
 lembar kerja materi Ancaman terhadap integritas nasional
 pemberian contoh-contoh materi Ancaman terhadap integritas
nasional untuk dapat dikembangkan peserta didik, dari media
interaktif, dsb
 Membaca (dilakukan di rumah sebelum kegiatan pembelajaran
berlangsung),
membaca materi Ancaman terhadap integritas nasional dari buku
paket atau buku-buku penunjang lain, dari internet/materi yang
berhubungan dengan lingkungan
 Mendengar
pemberian materi Ancaman terhadap integritas nasional oleh guru
 Menyimak,
Pertemuan Ke-1 ( 2 x 45 menit ) Waktu
penjelasan pengantar kegiatan secara garis besar/global tentang materi
pelajaran mengenai materi Ancaman terhadap integritas nasional,
untuk melatih kesungguhan, ketelitian, mencari informasi.

Problem CRITICAL THINKING (BERPIKIR KRITIK)


statemen Guru memberikan kesempatan pada peserta didik untuk mengidentifikasi
(pertanyaan/ sebanyak mungkin pertanyaan yang berkaitan dengan gambar yang disajikan
identifikasi dan akan dijawab melalui kegiatan belajar, contohnya :
masalah)  Mengajukan pertanyaan tentang materi Ancaman terhadap
integritas nasional yang tidak dipahami dari apa yang diamati atau
pertanyaan untuk mendapatkan informasi tambahan tentang apa yang
diamati (dimulai dari pertanyaan faktual sampai ke pertanyaan yang
bersifat hipotetik) untuk mengembangkan kreativitas, rasa ingin tahu,
kemampuan merumuskan pertanyaan untuk membentuk pikiran kritis
yang perlu untuk hidup cerdas dan belajar sepanjang hayat. Misalnya
:
 Apa yang dimaksud dengan Ancaman terhadap integritas
nasional?
 Terdiri dari apakah Ancaman terhadap integritas nasional
tersebut?
 Seperti apakah Ancaman terhadap integritas nasional tersebut?
 Bagaimana Ancaman terhadap integritas nasional itu bekerja?
 Apa fungsi Ancaman terhadap integritas nasional?
 Bagaimanakah materi Ancaman terhadap integritas nasional itu
berperan dalam kehidupan sehari-hari dan karir masa depan
peserta didik?

Data KEGIATAN LITERASI


collection Peserta didik mengumpulkan informasi yang relevan untuk menjawab
(pengumpulan pertanyan yang telah diidentifikasi melalui kegiatan:
data)  Mengamati obyek/kejadian,
mengamati dengan seksama materi Ancaman terhadap integritas
nasional yang sedang dipelajari dalam bentuk gambar/video/slide
presentasi yang disajikan dan mencoba menginterprestasikannya
 Membaca sumber lain selain buku teks,
mencari dan membaca berbagai referensi dari berbagai sumber guna
menambah pengetahuan dan pemahaman tentang materi Ancaman
terhadap integritas nasional yang sedang dipelajari
 Aktivitas
menyusun daftar pertanyaan atas hal-hal yang belum dapat dipahami
dari kegiatan mengmati dan membaca yang akan diajukan kepada
guru berkaitan dengan materi Ancaman terhadap integritas nasional
yang sedang dipelajari
 Wawancara/tanya jawab dengan nara sumber
mengajukan pertanyaan berkaiatan dengan materi Ancaman
terhadap integritas nasional yang tekah disusun dalam daftar
pertanyaan kepada guru

COLLABORATION (KERJASAMA)
Peserta didik dibentuk dalam beberapa kelompok untuk:
 Mendiskusikan
Peserta didik dan guru secara bersama-sama membahas contoh
dalam buku paket mengenai materi Ancaman terhadap integritas
nasional
 Mengumpulkan informasi
mencatat semua informasi tentang materi Ancaman terhadap
integritas nasional yang telah diperoleh pada buku catatan dengan
Pertemuan Ke-1 ( 2 x 45 menit ) Waktu
tulisan yang rapi dan menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan
benar
 Mempresentasikan ulang
Peserta didik mengkomunikasikan secara lisan atau
mempresentasikan materi Ancaman terhadap integritas nasional
sesuai dengan pemahamannya
 Saling tukar informasi tentang materi Ancaman terhadap
integritas nasional dengan ditanggapi aktif oleh peserta didik dari
kelompok lainnya sehingga diperoleh sebuah pengetahuan baru yang
dapat dijadikan sebagai bahan diskusi kelompok kemudian, dengan
menggunakan metode ilmiah yang terdapat pada buku pegangan
peserta didik atau pada lembar kerja yang disediakan dengan cermat
untuk mengembangkan sikap teliti, jujur, sopan, menghargai pendapat
orang lain, kemampuan berkomunikasi, menerapkan kemampuan
mengumpulkan informasi melalui berbagai cara yang dipelajari,
mengembangkan kebiasaan belajar dan belajar sepanjang hayat.

Data COLLABORATION (KERJASAMA) dan CRITICAL THINKING


processing (BERPIKIR KRITIK)
(pengolahan Peserta didik dalam kelompoknya berdiskusi mengolah data hasil pengamatan
Data) dengan cara :
 Berdiskusi tentang data dari materi Ancaman terhadap integritas
nasional yang sudah dikumpulkan / terangkum dalam kegiatan
sebelumnya.
 Mengolah informasi dari materi Ancaman terhadap integritas
nasionalyang sudah dikumpulkan dari hasil kegiatan/pertemuan
sebelumnya mau pun hasil dari kegiatan mengamati dan kegiatan
mengumpulkan informasi yang sedang berlangsung dengan bantuan
pertanyaan-pertanyaan pada lembar kerja.
 Peserta didik mengerjakan beberapa soal mengenai materi Ancaman
terhadap integritas nasional

Verification CRITICAL THINKING (BERPIKIR KRITIK)


(pembuktian) Peserta didik mendiskusikan hasil pengamatannya dan memverifikasi hasil
pengamatannya dengan data-data atau teori pada buku sumber melalui kegiatan
:
 Menambah keluasan dan kedalaman sampai kepada pengolahan
informasi yang bersifat mencari solusi dari berbagai sumber yang
memiliki pendapat yang berbeda sampai kepada yang bertentangan
untuk mengembangkan sikap jujur, teliti, disiplin, taat aturan, kerja
keras, kemampuan menerapkan prosedur dan kemampuan berpikir
induktif serta deduktif dalam membuktikan tentang materi : Ancaman
terhadap integritas nasional, antara lain dengan : Peserta didik dan
guru secara bersama-sama membahas jawaban soal-soal yang telah
dikerjakan oleh peserta didik.

Generalizatio COMMUNICATION (BERKOMUNIKASI)


(menarik Peserta didik berdiskusi untuk menyimpulkan
kesimpulan)  Menyampaikan hasil diskusi tentang materi Ancaman terhadap
integritas nasional berupa kesimpulan berdasarkan hasil analisis
secara lisan, tertulis, atau media lainnya untuk mengembangkan sikap
jujur, teliti, toleransi, kemampuan berpikir sistematis,
mengungkapkan pendapat dengan sopan
Pertemuan Ke-1 ( 2 x 45 menit ) Waktu
 Mempresentasikan hasil diskusi kelompok secara klasikal tentang
mteri : Ancaman terhadap integritas nasional
 Mengemukakan pendapat atas presentasi yang dilakukan tentanag
materi Ancaman terhadap integritas nasional dan ditanggapi oleh
kelompok yang mempresentasikan
 Bertanya atas presentasi tentang materi Ancaman terhadap integritas
nasionalyang dilakukan dan peserta didik lain diberi kesempatan
untuk menjawabnya.

CREATIVITY (KREATIVITAS)
 Menyimpulkan tentang point-point penting yang muncul dalam
kegiatan pembelajaran yang baru dilakukan berupa : Laporan hasil
pengamatan secara tertulis tentang Ancaman terhadap integritas
nasional
 Menjawab pertanyaan tentang Ancaman terhadap integritas
nasionalyang terdapat pada buku pegangan peserta didik atau lembar
kerja yang telah disediakan.
 Bertanya tentang hal yang belum dipahami, atau guru melemparkan
beberapa pertanyaan kepada siswa berkaitan dengan materi Ancaman
terhadap integritas nasional yang akan selesai dipelajari
 Menyelesaikan uji kompetensi untuk materi Ancaman terhadap
integritas nasional yang terdapat pada buku pegangan peserta didik
atau pada lembar lerja yang telah disediakan secara individu untuk
mengecek penguasaan siswa terhadap materi pelajaran

Catatan :
Selama pembelajaran Ancaman terhadap integritas nasional berlangsung, guru mengamati
sikap siswa dalam pembelajaran yang meliputi sikap: disiplin, rasa percaya diri, berperilaku
jujur, tangguh menghadapi masalah tanggungjawab, rasa ingin tahu, peduli lingkungan)
Kegiatan Penutup 15
Peserta didik : menit
 Membuat resume dengan bimbingan guru tentang point-point penting yang muncul dalam
kegiatan pembelajaran Ancaman terhadap integritas nasional yang baru dilakukan.
 Mengagendakan pekerjaan rumah untuk materi pelajaran Ancaman terhadap integritas
nasional yang baru diselesaikan.
 Mengagendakan materi atau tugas projek /produk /portofolio /unjuk kerja yang harus
mempelajarai pada pertemuan berikutnya di luar jam sekolah atau dirumah.
Guru :
 Memeriksa pekerjaan siswa yang selesai langsung diperiksa untuk materi pelajaran
Ancaman terhadap integritas nasional.
 Peserta didik yang selesai mengerjakan tugas projek /produk /portofolio /unjuk kerja
dengan benar diberi paraf serta diberi nomor urut peringkat, untuk penilaian tugas projek
/produk /portofolio /unjuk kerja pada materi pelajaran Ancaman terhadap integritas
nasional
 Memberikan penghargaan untuk materi pelajaran Ancaman terhadap integritas nasional
kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik

I. Penilaian, Pembelajaran Remedial dan Pengayaan


1. Teknik Penilaian (terlampir)
a. Sikap
- Penilaian Observasi
Penilaian observasi berdasarkan pengamatan sikap dan perilaku peserta didik sehari-hari, baik
terkait dalam proses pembelajaran maupun secara umum. Pengamatan langsung dilakukan oleh
guru. Berikut contoh instrumen penilaian sikap
Aspek Perilaku yang Dinilai Jumlah Skor Kode
No Nama Siswa
BS JJ TJ DS Skor Sikap Nilai
1 Ahmad Riski 75 75 50 75 275 68,75 C
2 ... ... ... ... ... ... ...

Keterangan :
• BS : Bekerja Sama
• JJ : Jujur
• TJ : Tanggun Jawab
• DS : Disiplin

Catatan :
1. Aspek perilaku dinilai dengan kriteria:
100 = Sangat Baik
75 = Baik
50 = Cukup
25 = Kurang
2. Skor maksimal = jumlah sikap yang dinilai dikalikan jumlah kriteria = 100 x 4 = 400
3. Skor sikap = jumlah skor dibagi jumlah sikap yang dinilai = 275 : 4 = 68,75
4. Kode nilai / predikat :
75,01 – 100,00 = Sangat Baik (SB)
50,01 – 75,00 = Baik (B)
25,01 – 50,00 = Cukup (C)
00,00 – 25,00 = Kurang (K)
5. Format di atas dapat diubah sesuai dengan aspek perilaku yang ingin dinilai

- Penilaian Diri
Seiring dengan bergesernya pusat pembelajaran dari guru kepada peserta didik, maka peserta
didik diberikan kesempatan untuk menilai kemampuan dirinya sendiri. Namun agar penilaian
tetap bersifat objektif, maka guru hendaknya menjelaskan terlebih dahulu tujuan dari penilaian
diri ini, menentukan kompetensi yang akan dinilai, kemudian menentukan kriteria penilaian
yang akan digunakan, dan merumuskan format penilaiannya Jadi, singkatnya format
penilaiannya disiapkan oleh guru terlebih dahulu. Berikut Contoh format penilaian :
Jumlah Skor Kode
No Pernyataan Ya Tidak
Skor Sikap Nilai
Selama diskusi, saya ikut serta
1 50
mengusulkan ide/gagasan.
Ketika kami berdiskusi, setiap
2 anggota mendapatkan 50
kesempatan untuk berbicara. 250 62,50 C
Saya ikut serta dalam membuat
3 kesimpulan hasil diskusi 50
kelompok.
4 ... 100

Catatan :
1. Skor penilaian Ya = 100 dan Tidak = 50
2. Skor maksimal = jumlah pernyataan dikalikan jumlah kriteria = 4 x 100 = 400
3. Skor sikap = (jumlah skor dibagi skor maksimal dikali 100) = (250 : 400) x 100 = 62,50
4. Kode nilai / predikat :
75,01 – 100,00 = Sangat Baik (SB)
50,01 – 75,00 = Baik (B)
25,01 – 50,00 = Cukup (C)
00,00 – 25,00 = Kurang (K)
5. Format di atas dapat juga digunakan untuk menilai kompetensi pengetahuan dan
keterampilan
- Penilaian Teman Sebaya
Penilaian ini dilakukan dengan meminta peserta didik untuk menilai temannya sendiri. Sama
halnya dengan penilaian hendaknya guru telah menjelaskan maksud dan tujuan penilaian,
membuat kriteria penilaian, dan juga menentukan format penilaiannya. Berikut Contoh format
penilaian teman sebaya:

Nama yang diamati : ...


Pengamat : ...
Jumlah Skor Kode
No Pernyataan Ya Tidak
Skor Sikap Nilai
1 Mau menerima pendapat teman. 100
Memberikan solusi terhadap
2 100
permasalahan.
Memaksakan pendapat sendiri 450 90,00 SB
3 100
kepada anggota kelompok.
4 Marah saat diberi kritik. 100
5 ... 50

Catatan :
1. Skor penilaian Ya = 100 dan Tidak = 50 untuk pernyataan yang positif, sedangkan untuk
pernyataan yang negatif, Ya = 50 dan Tidak = 100
2. Skor maksimal = jumlah pernyataan dikalikan jumlah kriteria = 5 x 100 = 500
3. Skor sikap = (jumlah skor dibagi skor maksimal dikali 100) = (450 : 500) x 100 = 90,00
4. Kode nilai / predikat :
75,01 – 100,00 = Sangat Baik (SB)
50,01 – 75,00 = Baik (B)
25,01 – 50,00 = Cukup (C)
00,00 – 25,00 = Kurang (K)

- Penilaian Jurnal(Lihat lampiran)

b. Pengetahuan
- Tertulis Uraian dan atau Pilihan Ganda(Lihat lampiran)
- Tes Lisan/Observasi Terhadap Diskusi, Tanya Jawab dan Percakapan
Praktek Monolog atau Dialog
Penilaian Aspek Percakapan
Skala Jumlah Skor Kode
No Aspek yang Dinilai
25 50 75 100 Skor Sikap Nilai
1 Intonasi
2 Pelafalan
3 Kelancaran
4 Ekspresi
5 Penampilan
6 Gestur

- Penugasan(Lihat Lampiran)
Tugas Rumah
a. Peserta didik menjawab pertanyaan yang terdapat pada buku peserta didik
b. Peserta didik memnta tanda tangan orangtua sebagai bukti bahwa mereka telah mengerjakan
tugas rumah dengan baik
c. Peserta didik mengumpulkan jawaban dari tugas rumah yang telah dikerjakan untuk
mendapatkan penilaian.

c. Keterampilan
- Penilaian Unjuk Kerja
Contoh instrumen penilaian unjuk kerja dapat dilihat pada instrumen penilaian ujian
keterampilan berbicara sebagai berikut:

Instrumen Penilaian
Sangat Kurang Tidak
Baik
No Aspek yang Dinilai Baik Baik Baik
(75)
(100) (50) (25)
1 Kesesuaian respon dengan pertanyaan
2 Keserasian pemilihan kata
3 Kesesuaian penggunaan tata bahasa
4 Pelafalan

Kriteria penilaian (skor)


100 = Sangat Baik
75 = Baik
50 = Kurang Baik
25 = Tidak Baik
Cara mencari nilai (N) = Jumalah skor yang diperoleh siswa dibagi jumlah skor maksimal dikali
skor ideal (100)

Instrumen Penilaian Diskusi


No Aspek yang Dinilai 100 75 50 25
1 Penguasaan materi diskusi
2 Kemampuan menjawab pertanyaan
3 Kemampuan mengolah kata
4 Kemampuan menyelesaikan masalah

Keterangan :
100 = Sangat Baik
75 = Baik
50 = Kurang Baik
25 = Tidak Baik

- Penilaian Proyek(Lihat Lampiran)


- Penilaian Produk(Lihat Lampiran)
- Penilaian Portofolio
Kumpulan semua tugas yang sudah dikerjakan peserta didik, seperti catatan, PR, dll

Instrumen Penilain
No Aspek yang Dinilai 100 75 50 25
1
2
3
4

2. Instrumen Penilaian (terlampir)


a. Pertemuan Pertama
b. Pertemuan Kedua
c. Pertemuan Ketiga

3. Pembelajaran Remedial dan Pengayaan


a. Remedial
Bagi peserta didik yang belum memenuhi kriteria ketuntasan minimal (KKM), maka guru bisa
memberikan soal tambahan misalnya sebagai berikut :
1) Jelaskan tentang Ancaman terhadap integritas nasional!
2) Jelaskan tentang Ancaman di bidang Ideologi, politik, ekonomi, sosial, budaya,
pertahanan, dan keamanan !
3) Jelaskan tentang Peran masyarakat untuk mengatasi berbagai ancaman dalam rangka
membangun integritas nasional!

CONTOH PROGRAM REMIDI

Sekolah : ……………………………………………..
Kelas/Semester : ……………………………………………..
Mata Pelajaran : ……………………………………………..
Ulangan Harian Ke : ……………………………………………..
Tanggal Ulangan Harian : ……………………………………………..
Bentuk Ulangan Harian : ……………………………………………..
Materi Ulangan Harian : ……………………………………………..
(KD / Indikator) : ……………………………………………..
KKM : ……………………………………………..

Nama Indikator Bentuk Nilai


Nilai
No Peserta yang Belum Tindakan Setelah Keterangan
Ulangan
Didik Dikuasai Remedial Remedial
1
2
dst

b. Pengayaan
Guru memberikan nasihat agar tetap rendah hati, karena telah mencapai KKM (Kriteria
Ketuntasan Minimal). Guru memberikan soal pengayaan sebagai berikut :
1) Membaca buku-buku tentang Indikator ancaman terhadap negara dan upaya
penyelesaiannya di bidang Ideologi, politik, ekonomi, sosial, budaya, pertahanan, dan
keamanan yang relevan.
2) Mencari informasi secara online tentang Indikator ancaman terhadap negara dan upaya
penyelesaiannya di bidang Ideologi, politik, ekonomi, sosial, budaya, pertahanan, dan
keamanan
3) Membaca surat kabar, majalah, serta berita online tentang Indikator ancaman terhadap
negara dan upaya penyelesaiannya di bidang Ideologi, politik, ekonomi, sosial, budaya,
pertahanan, dan keamanan
4) Mengamati langsung tentang Indikator ancaman terhadap negara dan upaya
penyelesaiannya di bidang Ideologi, politik, ekonomi, sosial, budaya, pertahanan, dan
keamanan yang ada di lingkungan sekitar.

Tanah Grogot, 19 Februari 2019

Mengetahui
Kepala SMKN 4 Tanah Grogot Guru Mata Pelajaran

Drs. Achmad Ghozali, M.Pd Shafira Nur Oktaviani Putri, S.Par


NIP. 1661119 199103 1 009 NIP. -

Catatan Kepala Sekolah


....................................................................................................................................................................
....................................................................................................................................................................
....................................................................................................................................................................
....................................................................................................................................................................