Anda di halaman 1dari 15

1.

Perhatikan gambar di bawah ini

Tentukan jarak titik E ke bidang BDHF!

A. 9√2

B. 9√3

C. 8√2

D. 8√3

E. 12√6

Pembahasan :

Panjang AB = AD = AE = 18 cm

EG merupakan diagonal sisi kubus

Jarak antara titik E ke bidang BDHF pada kubus adalah panjang ET

ET adalah setengah dari EG

maka EG :
2. Perhatikan gambar di bawah ini !

Tentukan jarak titik T ke bidang PUW

A. 12√4

B. 12√6

C. 12√3

D. 8√3

E. 8√4

Pembahasan :

TV merupakan diagonal sisi kubus

Jarak antara titik T ke bidang PUW pada kubus adalah panjang TM

TN adalah setengah dari TV

maka panjang TV :
Perhatikan segitiga PTN siku-siku di P. Dengan
menggunakan luas segitiga PTN , diperoleh 2 rumus
luas :

3. Pada kubus ABCD.EFGH dengan panjang rusuk 6 cm, jarak


titik B ke diagonal ruang AG adalah...

A. √5

B. 2√5

C. 3√5

D. 2√6

E. 3√6

Pembahasan : Misal jaraknya BP , dimana BP


dengan AG harus tegak lurus

Ambil segitiga ABG sebagai acuan perhitungan.


Jika AB dijadikan alas segitiga , maka BG menjadi
tingginya. Jika AG yang dijadikan alas , maka tingginya adalah BP.

Alas1 x tinggi1 = alas2 x tinggi2


4. Pada kubus ABCD.EFGH dengan panjang rusuk 12 cm , titik P adalah tepat ditengah CG ,
tentukan jarak titik C ke garis AP!

A. 4√2

B. 4√6

C. 5√4

D. 6√4

E. 6√6

Pembahasan :

Cari panjang AP terlebih dahulu


Menentukan jarak C ke AP

5. Diketahui limas beraturan T.ABCD dengan ABCD adalah persegi


yang memiliki panjang AB = 4 cm dan TA = 6 cm. Jarak titik C ke
garis AT =...

A. 1/14 √14 cm

B. 2/3 √14 cm

C. 3/4 √14 cm

D. 4/3 √14 cm

E. 3/2 √14 cm

Pembahasan :

Dengan pythagoras ditentukan panjang AC

Dan tinggi limas


Dari segitiga ACT diperoleh X

6. Tentukan jarak antara dua titik yang


memiliki koordinat P ( 0,7,6 ) dan Q ( 5,2,1 )

A. 5√3

B. 5√4

C. 5√2

D. 6√3

E. 6√4

Pembahasan :
1. 7. Fina akan mengadakan acara ulang tahun di sebuah cafe. Sebuah lampu hias
diletakkan ditengah-tengah langit ruangan, dan dari setiap sudut atas ruangan ketengah
lampu hias akan dipasang pita. Berapakah panjang pita yang fina perlukan, jika ruangan
yang dipakai berukuran 8x8x3 m?

A. 21.62

B. 22.62

C. 23.62

D. 22.52

E. 21.52

Penyelesaian :

FH2 = HG2 + FG2


FH2 = 82 + 82
FH2 = 64 +64
FH2 = 128
FH = √128
FH = 8√2

FH = GH
Panjang pita = FH + GH
= 8√2 + 8√2
= 22,62

Jadi, total panjang pita yang dipakai adalah 22,62 m.

2. Andri ingin membangun model piramida untuk presentasi. Piramida yang akan dia buat
memiliki alas berukuran 60x60 cm dan tinggi segitiga piramida 50 cm, berapkah tinggi
piramida tersebut?
Penyelesaian :
A. 20 cm
B. 30 cm
C. 40 cm
D. 50 cm
E. 60 cm

1
OP = 2 AB
1
= 2 60
= 30
OT2 = PT2 - PO2
OT2 = 502 – 302
OT2 = 2500 – 900
OT 2 = 1600
OT = √1600
OT = 40
Jadi, tinggi piramida andri adalah 40 cm.
9. Diketahui kubus ABCD.EFGH dengan rusuk 8 cm. Panjang proyeksi DE pada BDHF
adalah ...
a. 2√2
b. 2√6
c. 4√2
d. 4√6
e. 8√2

8cm

Proyeksi garis DE pada bidang BDHF adalah garis DT.


HT = ½ . diagonal sisi kubus = ½ . 8√2 = 4√2 cm
Pada segitiga DHT yang siku-siku di H:

AP = √DH 2 + HT 2

= √82 + (4√2)2

=√64 + 32

=√96

=4√6

10. Diketahui kubus ABCD. EFGH dengan panjang rusuk 8 cm. hitunglah jarak garis AE ke bidang
BDHF?
A. 3√2

B. 4√2

C. 5√2

D. 4√3

E. 5√3
Jarak garis AE ke bidang BDHF diwakili oleh panjang AP. (AP AE) dan (AP  BDHF)
AP = ½ AC(AC BDHF)
= ½.8√2
= 4√2
Jadi jarak A ke BDHF = 4√2 cm.
11. Diberikan kubus ABCD.EFGH dengan panjang sisi 3p. Titik-titik P, Q, dan R masing-
masing pada FB, FG, dan AD sehingga BP = GC = DR = p. Jika S adalah titik potong bidang
yang P, Q, dan R dengan rusuk DH, maka panjang dari S ke P adalah …

A.

B.

C.

D.

E.

Jawab :

Bidang BCGF sejajar dengan bidang ADHE, sehingga garis potong bidang yang melalui
PQR dengan kedua bidang tersebut akan sejajar (PQ // RS).

FP = FQ jadi segitiga PFQ adalah segitiga siku-siku sama kaki, sehingga segitiga RDS
juga segitiga siku-siku sama kaki, akibatnya DS = p.

DS = BP = p sehingga panjang garis BD sama dengan panjang garis PS = (panjang


diagonal bidang ABCD.

Sebagai ilustrasi perhatikan gambar berikut …


12. Diberikan bidang empat beraturan T.ABC dengan panjang sisi 6. Jarak T ke bidang ABCD
adalah …

A.
B.
C.
D.
E.

Jawab :

Jarak T ke bidang ABC sama dengan tinggi bidang empat beraturan.

13. Diketahui kubus ABCD.EFGHABCD.EFGH memiliki panjang rusuk 4 cm4 cm.


Jika QQ adalah titik tengah rusuk FGFG, maka jarak titik QQ ke garis BDBD adalah …
A. 2√6 cm26 cm D. √14 cm14 cm
B. 2√5 cm25 cm E. 2√2 cm22 cm
C. 3√2 cm32 cm
Perhatikan sketsa gambar berikut.

Jarak titik QQ ke BDBD sama dengan jarak QQ ke OO pada BDBD sedemikian


sehingga QO⊥BDQO⊥BD.
Panjang QBQB dapat ditentukan dengan menggunakan Teorema Pythagoras pada segitiga siku-
siku BFQBFQ.
BQ=√BF2+FQ2=√42+22=√16+4=√20=2√5 cmBQ=BF2+FQ2=42+22=16+4=20=25 cm
Sekarang, misalkan OO titik tengah BCBC, sedemikian dapat dibuat segitigasiku-
siku DOQDOQ. Diketahui bahwa DO=BQ=2√5 cmDO=BQ=25 cm dan OQ=4 cmOQ=4 cm,
sehingga
DQ=√DO2+OQ2=√(2√5)2+42=√20+16=√36=6 cmDQ=DO2+OQ2=(25)2+42=20+16=36=6 cm
Selanjutnya, perhatikan segitiga BDQBDQ berikut.
Karena BD=4√2 cmBD=42 cm (diagonal bidang), maka dapat dimisalkan DO=(4√2–
x) cmDO=(42–x) cm dan OB=x cmOB=x cm, serta QO=y cmQO=y cm.
Pada segitiga DOQDOQ, berlaku
DQ2=DO2+QO262=(4√2−x)2+y236=32–8√2x+x2+y24=–
8√2x+x2+y2 (⋯1)DQ2=DO2+QO262=(42−x)2+y236=32–82x+x2+y24=–82x+x2+y2 (⋯1)
Pada segitiga BOQBOQ, berlaku
BQ2=BO2+QO2(2√5)2=x2+y220=x2+y2 (⋯2)BQ2=BO2+QO2(25)2=x2+y220=x2+y2 (⋯2)
Substitusikan persamaan 2 ke persamaan 1,
4=−8√2x+20−16=−8√2xx=168√2=2√2=√24=−82x+20−16=−82xx=1682=22=2
Untuk itu, kita dapatkan
y=√(2√5)2–(√2)2=√20−2=√18=3√2y=(25)2–(2)2=20−2=18=32
Jadi, jarak titik QQ ke garis BDBD adalah 3√2 cm32 cm

14. Diketahui kubus ABCD.EFGHABCD.EFGH memiliki panjang rusuk 10 cm10 cm.


Titik PP dan QQ masing-masing terletak di tengah-tengah rusuk ABAB dan AFAF. Jarak
titik CCke bidang DPQHDPQH adalah …
A. 3√5 cm35 cm D. 6√3 cm63 cm
B. 4√5 cm45 cm E. 7√2 cm72 cm
C. 5√3 cm53 cm
Perhatikan sketsa gambar berikut.

Jarak titik CC ke bidang DPQHDPQH sama dengan jarak titik CC ke


titik RR pada PDPD sehingga RCRC tegak lurus PDPD.
Posisikan titik SS di tengah CDCD, sehingga PSPS tegak lurus CDCD.
Panjang PDPD dapat ditentukan dengan Teorema Pythagoras pada segitigasiku-
siku ADPADP dengan AP=5 cmAP=5 cm dan AD=10 cmAD=10 cm, sehingga
PD=√AP2+AD2=√102+52=√100+25=√125=5√5 cmPD=AP2+AD2=102+52=100+25=125=55 c
m
Dengan menggunakan prinsip kesamaan luas segitiga pada △CDP△CDP (lihat gambar kanan),
diperoleh
12×CD×PS=12×PD×CR10×10=5√5×CRCR=1005√5=20√5=4√5 cm12×CD×PS=12×PD×CR10
×10=55×CRCR=10055=205=45 cm
Jadi, jarak titik CC ke bidang DPQHDPQH adalah 4√5 cm45 cm

15. Diketahui kubus ABCD.EFGHABCD.EFGH dengan panjang rusuk aa cm. Jarak


titik EEke bidang diagonal BDHFBDHF adalah …
A. 12a√3 cm12a3 cm D. 12a cm12a cm
B. 12a√2 cm12a2 cm E. 14a cm14a cm
C. 14a√2 cm
Perhatikan sketsa gambar berikut.

Jarak titik EE ke bidang diagonal BDHFBDHF sama dengan jarak titik EE ke titik
tengah diagonal HFHF. Misalkan OO titik
tengah diagonal HFHF. EGEGmerupakan diagonal bidang dengan panjang a√2 cma2 cm.
Perhatikan bahwa panjang EOEO merupakan setengah dari panjang diagonal EGEG, sehingga
EO=12(a√2)=12a√2 cmEO=12(a2)=12a2 cm
Jadi, jarak titik EE ke bidang diagonal BDHFBDHF adalah 12a√2 cm12a2 cm