Anda di halaman 1dari 3

NAMA :

NIM :

JAWABAN

1) Budi (K/0) karyawan PT. Citra, Gaji Rp. 10.880.000; / bulan

PENGHITUNGAN

-Gaji Bruto Rp. 10.880.000;

PENAMBAHAN

Premi jaminan kecelakaan (0,50%) Rp. 54.400;

Premi jaminan kematian (0,30%) Rp. 32.640;

TOTAL PENAMBAHAN Rp. 87.040;

TOTAL GAJI BRUTO / BULAN Rp. 10.967.040;

PENGURANGAN

Biaya Jabatan 5% x Rp. 10.880.000; Rp. 500.000;


(Maximum Rp. 500.000; per bulan)

Iuran Jaminan Hari Tua (3,70%) Rp. 217.600;


(yang di tanggung Budi 2,00%)

Iuran Pensiun Rp. 50.000;


TOTAL PENGURANGAN Rp. 767.600;

TOTAL GAJI NETO / BULAN Rp. 10.199.440;

TOTAL GAJI NETO/ TAHUN Rp. 10.199.440; x 12 Rp. 122.393.280;

PTKP

Wp Sendiri Rp. 54.000.000;

Wp Kawin Rp. 4.500.000;

Rp. 58.500.000;

PKP Rp. 63.893.280;

PPh PASAL 21 TERUTANG

5% x Rp. 50.000.000; = Rp. 2.500.000;

15% x Rp. 13.893.280; = Rp. 2.083.992;

TOTAL PPh 21 TERUTANG Rp.4.583.992;

PPh PASAL 21 / BULAN


Rp.4.583.992; / 12 = Rp. 381.999,33
2) Pemungut PPh Pasal 22

Bendahara & badan-badan yang memungut PPh Pasal 22 sebesar 1,5% dari pembelian adalah:

1. Bank Devisa dan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) atas objek PPh Pasal 22 impor barang;

2. Bendahara Pemerintah dan Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) sebagai pemungut pajak pada
Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, Instansi atau Lembaga Pemerintah dan lembaga-lembaga
negara lainnya, berkenaan dengan pembayaran atas pembelian barang;

3. Bendahara pengeluaran berkenaan dengan pembayaran atas pembelian barang yang dilakukan
dengan mekanisme uang persediaan (UP);

4. Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) atau pejabat penerbit Surat Perintah Membayar yang diberikan
delegasi oleh Kuasa Pengguna Anggaran (KPA), berkenaan dengan pembayaran atas pembelian
barang kepada pihak ketiga yang dilakukan dengan mekanisme pembayaran langsung (LS);

5. Badan Usaha Milik Negara (BUMN), yaitu badan usaha yang seluruh atau sebagian besar
modalnya dimiliki oleh negara melalui penyertaan secara langsung yang berasal dari kekayaan
negara yang dipisahkan, yang meliputi:

6. PT Pertamina (Persero), PT Perusahaan Listrik Negara (Persero), PT Perusahaan Gas Negara


(Persero) Tbk., PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk., PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk., PT
Pembangunan Perumahan (Persero) Tbk., PT Wijaya Karya (Persero) Tbk., PT Adhi Karya (Persero)
Tbk., PT Hutama Karya (Persero), PT Krakatau Steel (Persero);

7. Bank-bank Badan Usaha Milik Negara, berkenaan dengan pembayaran atas pembelian barang
dan/atau bahan-bahan untuk keperluan kegiatan usahanya.

8. Industri dan eksportir yang bergerak dalam sektor kehutanan, perkebunan, pertanian,
peternakan, dan perikanan, atas pembelian bahan-bahan dari pedagang pengumpul untuk keperluan
industrinya atau ekspornya.

9. Industri atau badan usaha yang melakukan pembelian komoditas tambang batubara, mineral
logam, dan mineral bukan logam, dari badan atau orang pribadi pemegang izin usaha
pertambangan.

Wajib pajak badan atau perusahaan swasta yang wajib memungut PPh Pasal 22 saat penjualan
adalah:

1. Badan usaha yang bergerak dalam bidang usaha industri semen, industri kertas, industri baja,
industri otomotif, dan industri farmasi, atas penjualan hasil produksinya kepada distributor di dalam
negeri;

2. Agen Tunggal Pemegang Merek (ATPM), Agen Pemegang Merek (APM), dan importir umum
kendaraan bermotor, atas penjualan kendaraan bermotor di dalam negeri;

3. Produsen atau importir bahan bakar minyak, bahan bakar gas, dan pelumas, atas penjualan bahan
bakar minyak, bahan bakar gas, dan pelumas;
4. Badan usaha yang bergerak dalam bidang usaha industri baja yang merupakan industri hulu,
termasuk industri hulu yang terintegrasi dengan industri antara dan industri hilir.

5. Pedagang pengumpul berupa badan atau orang pribadi yang kegiatan usahanya:

6. mengumpulkan hasil kehutanan, perkebunan, pertanian, peternakan, dan perikanan; dan

7. menjual hasil tersebut kepada badan usaha industri dan eksportir yang bergerak dalam sektor
kehutanan, perkebunan, pertanian, peternakan, dan perikanan.

Sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan No. 90/PMK.03/2015, pemerintah menambahkan


pemungut PPh Pasal 22 dengan wajib pajak badan yang melakukan penjualan barang yang tergolong
sangat mewah.

Objek PPh Pasal 22

1. Impor Barang

2. Pembayaran atas pembelian barang yang dilakukan oleh Direktorat Bendaharawan Pemerintah.

3. Pembayaran atas pembelian barang yang dilakukan oleh BUMN, BUMD.

4. Pembayaran atas pembelian barang yang dilakukan oleh BI, PPA, BULOG, Telkom, PLN, GIA,
Indosat, Krakatau Steel, Pertamina, Bank BUMN, BUMD

5. Penjualan produksi DN yang dilakukan oleh badan usaha bidang industri semen, kertas, baja dan
otomotif

6. Penjualan hasil produksi oleh produsen atau importir bahan bakar minyak, gas pelumas