Anda di halaman 1dari 61

ISOLASI DAN UJI AKTIVITAS ANTIJAMUR DARI FRAKSI

N-HEKSAN DAUN BINTARO (Cerbera manghas) DENGAN


METODE DIFUSI AGAR

PROPOSAL PENELITIAN

Oleh :
ABU HASAN AS’ARI
NIM : 1401001

PROGRAM STUDI SI FARMASI


SEKOLAH TINGGI ILMU FARMASI RIAU
YAYASAN UNIVERSITAS RIAU
PEKANBARU
2017

1
DAFTAR ISI

Halaman
DAFTAR ISI............................................................................................... i
DAFTAR LAMPIRAN............................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR.................................................................................. iv
DAFTAR TABEL....................................................................................... v
BAB I PENDAHULUAN........................................................................... 1
BAB II TINJAUAN PUSTAKA................................................................ 5
2.1 Tinjauan UmumTumbuhan Bintaro (Cerbera manghas)......... 5
2.1.1 Klasifikasi Tumbuhan Bintaro (Cerbera manghas)......... 5
2.1.2 Sinonim Bintaro (Cerbera manghas)............................... 5
2.1.3 Nama Daerah Bintaro (Cerbera manghas)....................... 5
2.1.4 Morfologi Bintaro (Cerbera manghas)............................ 6
2.1.5 Kandungan Kimia Bintaro (Cerbera manghas)............... 7
2.1.6 Manfaat Tanaman Bintaro (Cerbera manghas)................ 9
2.2 Skrining Fitokimia................................................................... 12
2.3 Tinjauan Metabolit Sekunder................................................... 13
2.3.1 Flavonoid.......................................................................... 13
2.3.2 Terpenoid.......................................................................... 13
2.3.3 Steroid............................................................................... 14
2.4 Metode Isolasi Senyawa Bahan Alam...................................... 15
2.4.1 Metode Ekstraksi.............................................................. 15
2.4.2 Metode Kromatografi....................................................... 17
2.4.3 Uji Kemurnian.................................................................. 18
2.5 Karakterisasi............................................................................. 19
2.5.1 Spektroskopi Resonansi Inti............................................. 19
2.6 Jamur........................................................................................ 22
2.6.1 Penggolongan Jamur....................................................... 22
2.6.2 Jenis Jamur....................................................................... 23

i
2.6.3 Antijamur.......................................................................... 24
2.6.4 Metode Penentuan Aktivitas Antimikroba....................... 26
2.6.5 Uji Aktivitas Antijamur.................................................... 29
BAB III PELAKSANAAN PENELITIAN............................................... 31
3.1 Tempat dan Waktu Penelitian................................................... 31
3.2 Metoda Penelitian..................................................................... 31
3.2.1 Alat................................................................................... 31
3.2.2 Bahan................................................................................ 31
3.3 Tahapan Penelitian................................................................... 32
3.4 Prosedur Penelitian................................................................... 32
3.4.1 Pengambilan Sampel........................................................ 32
3.4.2 Identifikasi Tumbuhan...................................................... 33
3.4.3 Persiapan Sampel.............................................................. 33
3.4.4 Uji Fitokimia.................................................................... 33
3.4.5 Ekstraksi Sampel.............................................................. 34
3.4.6 Pengujian dengan KLT..................................................... 35
3.4.7 Pemisahan dengan Kromatografi Kolom......................... 36
3.4.8 Pengujian Aktivitas Antijamur......................................... 36
3.4.9 Pengujian Hasil Kromatografi Kolom dengan KLT......... 39
3.4.10Rekristalisasi dan Penentuan Titik Leleh........................ 39
3.4.11Karakterisasi Senyawa..................................................... 39
3.5 Analisis Data............................................................................ 40
DAFTAR PUSTAKA.................................................................................. 41

ii
iii
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran Halaman
1. Gambar Tumbuhan Bintaro (Cerbera manghas)........................... 45
2. Skema Kerja Ektraksi Daun Bintaro (Cerbera manghas)............. 46
3. Skema Skrining Fitokimia Daun Tumbuhan Bintaro (Cerbera
manghas).......................................................................................
...................................................................................................47
4. Skema Skrining Fitokimia Alkaloid Daun Tumbuhan Bintaro
(Cerbera manghas)........................................................................
...................................................................................................48
5. Skema Kerja Ektraksi dan Fraksinasi Daun Tumbuhan Bintaro
(Cerbera manghas)........................................................................
...................................................................................................49
6. Skema Uji Aktivitas Antijamur.....................................................
...................................................................................................50
7. Pemeriksaan Pendahuluan Kandungan Kimia Yang Terdapat
Dari Daun Bintaro (Cerbera manghas).........................................
...................................................................................................51
8. Profil KLT dari Daun Bintaro (Cerbera manghas)....................... 52

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman
1. Struktur Cerberin .......................................................................... 7
2. Tumbuhan Bintaro (Cerbera manghas)........................................ 45
3. Daun Tumbuhan Bintaro (Cerbera manghas)............................... 45
4. Skema Kerja Ektraksi Daun Bintaro (Cerbera manghas)............. 46
5. Skema Skrining Fitokimia Daun Tumbuhan Bintaro
(Cerbera manghas)........................................................................ 47
6. Skema Skrining Fitokimia Alkaloid Daun Tumbuhan Bintaro
(Cerbera manghas)........................................................................ 48
7. Skema Kerja Ektrak Daun Fraksinasi Daun Bintaro
(Cerbera manghas)........................................................................ 49
8. Skema Uji Aktivitas Bakteri ......................................................... 50
9. Profil KLT Ektrak Metanol Dari Daun Bintaro (Cerbera manghas)
Menggunakan Perbandingan Eluen N-heksan-Etil asetat (1:1).... 52
10. Profil KLT Fraksi N-Heksan Dari Daun Bintaro (Cerbera manghas)
Menggunakan Perbandingan Eluen N-heksan-Etil asetat (1:1).... 52
11. Profil KLT Fraksi N-Heksan Dari Daun Bintaro (Cerbera manghas)
Menggunakan Perbandingan Eluen Etil Asetat (100%)................ 53
12. Profil KLT Fraksi N-Heksan Dari Daun Bintaro (Cerbera Manghas)
Menggunakan Perbandingan Eluen N-Heksan (100%)................. 53

DAFTAR TABEL

iv
Tabel Halaman
1. Kelasifikasi Terpenoid........................................................................... 13
2. Kelasifikasi Respon Hambatan Pertumbuhan Mikroba........................ 27
3. Hasil Uji Pendahuluan Kaandungan Kimia Dari Daun Bintaro
(Cerbera manghas)............................................................................... 51

v
BAB I

PENDAHULUAN

Tumbuhan memiliki banyak kandungan kimia, kandungan kimia tersebut

sering memberikan efek fisiologi dan farmakologi sehingga lebih dikenal dengan

senyawa kimia aktif (Thomas, 1989). Tetapi potensi dan manfaat secara kimia

dari sebagian besar spesies tumbuhan belum banyak diketahui, sehingga sangat

perlu dilakukan studi dan penelitian tentang potensi dan kandungan kimia dari

tumbuhan tersebut.

Komponen senyawa kimia aktif yang berasal tumbuh-tumbuhan ini

menyusun suatu kelompok besar yang disebut produk alami (natural products)

atau dikenal sebagai metabolit sekunder. Senyawa-senyawa metabolit sekunder

yang terdapat pada tumbuhan tersebut, diantaranya seperti senyawa flavonoid,

alkaloid, terpenoid, steroid, saponin dan fenolik (Herbert, 1995) dimana hasil

metabolit sekunder dari tumbuhan itu sendiri penyebaran dan jumlahnya dalam

tiap bagian tumbuhan tidak sama. Adapun bagian yang digunakan antara lain;

daun, akar, biji, kulit batang, ranting, buah dan bunga (Harborne, 1987).

Salah satunya pengunaan tumbuhan sebagai pengobatan berbagai jenis

penyakit yang diakibatkan oleh fungi. Penyakit yang diakibatkan oleh fungi

masih sangat sering dijumpai, karena indonesia yang mempunyai iklim hujan

tropis menyebabka tingkat kelembapan udara tinggi (RH>80%) dengan suhu

rata-rata 28-33 ºC. Trichophyton mentagrophytes dan Candida albicans,

merupakan beberapa fungi yang paling banyak menginfeksi manusia. Fungi

tersebut dapat menyebabkan penyakit seperti kandidasis, infeksi pernapasan,

kaki atlit, sariawan dan masih banyak lainnya (Sundarim dan Wien, 2001).

1
Di Indonesia terdapat 50 famili tumbuhan yang dianggap sebagai sumber

potensial antifungisida alami antara lain maliaceae, annonaceae, apocynaceae,

asteraceae, piperaceae dan rutaceae. Selain bersifat sebagai antifungisida jenis-

jenis tumbuhn tersebut juga memiki sifat sebagai insektisida, virusida,

nematisida, bakterisida, mitisida maupun rodetisida (Setiawat et al, 2008).

Salah satunya adalah tanaman bintaro (Cerbera manghas). C. manghas

atau yang biasa dikenal oleh masyarakat dengan sebutan Bintaro saat ini banyak

digunakan untuk penghijauan atau sekaligus sebagai penghias kota, sehingga

Cerbera manghas masih belum banyak dimanfaatkan dan nilai ekonomis dari

Cerbera manghas masih rendah (Alindatus et al, 2013).

Di Indonesia trembesi banyak digunakan sebagai pohon peneduh karena

trembesi merupakan jenis pohon yang memiliki kemampuan sangat besar untuk

menyerap karbondioksida dari udara. Trembesi mampu menyerap 28.488,39 kg

CO2/pohon setiap tahunnya, sehingga baik digunakan sebagai tanaman

penghijauan kota dan tanaman pelindung (Juliawati et al, 2016). Di Myanmar

biji bintaro digunakan untuk kosmeik, mencerahkan tubuh atau digunakan untuk

pencampuran insektisida dan repllent karena mengandung minyak non-siccative.

Secara tradisional bagian-bagian dari pohon ini dapat digunakan sebagai obat

pencahar, emetic, anti-rematik, sedative, anti-nosiseptif dan toksik pada sistem

saraf pusat dan jantung (Ahmed et al, 2008). Disuria Cerbera manghas

digunakan dalam pengobatan tradisional sebagai pencahar dan antipiretik untuk

pengobatan (Widaningsih, 2014).

Menurut rujukan lain menyatakan bahwa tanaman dari genus Cerbera

berpotensi sebagai antifungi ,insektisida, antioksidatif dan antitumor (Yan et al,

2
2011). Daun bintaro (Cerbera manghas) mengandung senyawa aktif antara lain

flavonoid, saponin cerberin dan terpenoid (Isni, 2016). Senyawa-senyawa seperti

saponin, flavonoid dan terpenoid merupakan senyawa-senyawa yang dapat

berkhasiat sebagai antimikroba.

Bintaro mengandung beberapa senyawa metabolit sekunder, seperti

saponin, polifenol, terpenoid dan alkaloid. Senyawa ini bersifat polar karena

mengandung nitrogen dan senyawa golongan fenol sehingga larut dalam pelarut

polar atau semi polar (Sa’diyah et al, 2013). Buah Bintaro mengandung racun

cerberine yang sangat bersifat mematikan, Cerberine juga bersifat racun kuat,

jika tertelan menyebabkan denyut jantung berhenti, Cerberine merupakan

golongan alkaloid/glikosida (Rohimatu dan Suriati, 2011).

Pada biji bintaro telah di isolasi 6 senyawa jenis baru dari cardenolid

glikosida yaitu 3β-O-(2’-O-acetyl-α-L-thevetosyl)-14β-hydroxyl-7-en-5β-card-

20(22)-enolid, (7,8-dehydrocerberin), 17β-nriifolin, deasetyltahnginin, tangh-

inin, cerberin dan 2’-O-acetyl-cerleaside dari ke enam senyawa ini cerberin yang

memilki potensi kardioksits (Cheenpracha, 2004). Pada kulit batang bintaro telah

di isolasi terdapat juga senyawa Triticustero l,2, asam benzoat 6-Dihidroksi-4-

metoksi, 2-Hydroxy-4-methoxy-6-metil asam benzoate (Prasanth, 2015). Pada

ekstrak metanol tanaman bintaro menghasilkan senyawa Fr 3 yaitu cerbinal

berupa kristal jarum berwarna orange (Widaningsih, 2014).

Dari uji pendahuluan yang telah dilakukan, daun bintaro (Cerbera

maghas) positif mengandung senyawa alkaloid, terpenoid. Penggunaan secara

luas tanaman ini pada masyarakat di sekitar untuk berbagai penyakit masih

sedikit penelitian ilmiah yang dilakukan terhadap tanaman ini, serta dari

3
penjelasan diatas menunjukkan hasil bahwa tanaman ini mengandung senyawa

yang bermanfaat sebagai antifungi dan sedikit yang penelitian yang melakukan

isolasi kandungan metabolit sekunder tumbuhan bintaro (Cerbera manghas),

sehingga menjadikan dasar untuk melakukan pengujian ilmiah terhadap tanaman

daun bintaro (Cebera manghas), khusus sebagai antifungi. Sejauh ini, belum

ditemukan literatur yang melaporkan tentang aktivitas antifungi dan penelitian

yang melakukan isolasi kandungan metabolit sekunder dari fraksi n-heksan daun

bintaro (Cerbera manghas).

Oleh karena itu, penelitian ini bertujuan mengisolasi kandungan

metabolit sekunder dari daun bintaro (Cerbera manghas) dilanjutkan dengan

mengetahui aktivitas pada antifungi pada Trichophyton mentagrophytes dan

Candida albicans pada peraksi n-heksan. Metode yang digunakan yakni difusi

cakram karena mempermudah pengamatan secara visual melalui pengukuran

daerah bening di sekeliling cakram.

4
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tinjauan Umum Tanaman Bintaro (Cerberea manghas)

2.1.1 Klasifikasi Tanama Bintaro (Cerberea manghas)

Berikut klasifikasi tanaman bintaro berdasarkan identifikasi yang

dilakukan oleh Labolatorium Botani Jurusan Biologi FMIFA Universitas Riau

yaitu :

Kingdom : Plantae
Divisi : Magnoliophyta
Kelas : Magnoliopsida
Bangsa : Gentianales
Suku : Apocynaceae
Marga : Cerbera
Spesies : Cerbera manghas Linn.

2.1.2 Sinonim

Cerbera lactaria, Cerbera odollam (Rohimatun dan Suriati, 2011).

2.1.3 Nama Daerah Tanama Bintaro (Cerberea manghas)

Bintan, buta-buta badak, goro-goro (Manado), kayu gurita, kayu susu,

mangga brabu (Maluku), madang kapo (Minangkabau), bintaro (Jawa dan

Sunda), kenyeri putuh (Bali), darli utama (Sangir), kadong (Sulawesi Utara),

lambuto (Makassar), yabai, oho pae, waba, wabo (Ambon), goro-goro guwae

(Ternate), leva (Samoa), toto (Tonga) dan Vasa (Fiji). Nama Lain Pong-pong

tree, indian suicide tree, othalanga, odollam tree, pink-eyed cerbera, sea mango

dan dong bone (Rohimatun dan Suriati, 2011).

2.1.4 Morfologi Tanaman Bintaro(Cerberea manghas)

Bintaro adalah tumbuhan bernama latin Cerbera manghas, merupakan

bagian dari ekosistem hutan mangrove. Tanaman bintaro banyakterdapat di

5
sekitar wilayah pesisir pantai.Bintaro termasuk dalam suku Apocynaceae yakni

berkerabat dengan kamboja (Rohimatun dan Suriati, 2011).

Bintaro merupakan pohon beracun dari famili Apocynacea. Sebaran

tanaman bintaro dimulai dari wilayah Asia Tenggara, Oceania dan wilayah

disekitar Samudra India. Terdapat dua jenis tanaman cerbera yaitu Cerbera

manghas dan Cerbera odollum yang dapat dibedakan pada warna dari buahnya.

Pohon ini termasuk ke dalam 50% pohon beracun yang menyebabkan 10% kasus

keracunan di Kerala India (Guswenrivo et al, 2013). Di beberapa negara seperti

India, Vietnam, Bangladesh, Kamboja dan Myanmar, tanaman ini banyak

dijumpai di sekitar rawa dan tepi sungai (Chopra, 1956).

Tumbuhan bintaro mempunyai ciri-ciri ketinggian mencapai 4-6 m

dengan batang tegak berkayu banyak percabangan, bentuk bulat dan berbintil-

bintil hitam, kullit batangnya tebal dan berkerak. Daunnya merupakan daun

majmukberbentuk bulat telur, berwarna hijau tua, yang tersusun berselingan,

pertulangan menyirip dengan panjang 15-20 cm, lebar 3-5 cm. Daun bintaro

biasanya berjenjang di ujung cabang dan bunganya berwarna putih, berbau

harum dan terletak di ujung batang. Bunga tanaman ini berbentuk trompet,

terdapat pada ujung pedikel samosa dengan lima petal yang sama dan korola

berbentuk tabung. Bunga bintaro berbentuk majemuk berkelamin dua dengan

panjang tangkai putik 2-2,5 cm. kepala sari bagian bunga berwarna coklat

sedangkan kepala putiknya hijau keputih-putihan. Buah bintaro merupakan buah

drupe (berbiji) dengan serat lignoselulosa yang menyerupai buah kelapa dan

berbentuk bulat, warna hijau pucat saat masih muda dan dan berwarna merah

saat sudah masak. Bji bintaro berbentuk pipih, panjang, berakar tunggang dan

6
berwarna coklat. Seluruh bagian tanaman bintaro mengandung getah berwarna

putih seperti susu (Steenis, 2005). Buah bintaro terdiri atas 8% biji dan 92%

daging buah. Bijinya sendiri terbagi dalam cangkang 14% dan daging biji 86%

(Rohimatun dan Suriati, 2011).

2.1.5 Kandungan Kimia Tanaman Bintaro (Cerberea manghas)

Bintaro mengandung beberpa senyawa metabolit sekunder, seperti

saponin poilifenol terpenoid dan alkaloid. Seyawa ini bersifat polar karena

mengandung nitrogen dan senyawa golongan fenol sehingga larut dalam pelarut

polar atau semi polar (Sa’diyah et al, 2013).

Senyawa kimia yang terdapat di dalam ekstrak bintaro mengandung

senyawa-senyawa yang mempunyai efek penghambat perkembangan hama

rayap tanah. Pada daun, buah dan kulit batang tanaman bintaro mengandung

saponin, daun dan buahnya mengandung polifenol yang dikenal sangat toksik

terhadap serangga dan bisa menghambat aktifitas makan hama dan kulit

batangnya mengandung Tanin (Rohimatun dan Suriati, 2011).

Gambar 1. Struktur Cerberin

Pada buah bintaro terdapat senyawa enolide, cerberin, dan neriifolin yang

memiliki porensi kardioksitas. Cerberin merupan senyawa monoasetil

neriifolin, selain itu cerberin termasuk kedalam golongan alkaloid atau glikosida

yang berperan terhadap kematian larva (Utami, 2010). Pada biji bintaro telah di

7
isolasi 6 senyawa jenis baru dari cardenolid glikosida yaitu 3β-O-(2’-O-acetyl-α-

L-thevetosyl)-14β-hydroxyl-7-en-5β-card-20(22)-enolid, (7,8-dehydro cerberin),

17β-nriifolin, deasetyltahnginin, tangh-inin, cerberin dan 2’-O-acetyl-cerleaside

dari ke enam senyawa ini cerberin yang memilki potensi kardioksits

(Cheenpracha, 2004). Pada kulit batang bintaro telah di isolasi terdapat juga

senyawaTriticustero l,2, asam benzoat 6-Dihidroksi-4-metoksi, 2-Hydroxy-4-

methoxy-6-metil asam benzoate (Prasanth, 2015).

Buah bintaro mengandung racun cerberine yang sangat bersifat

mematikan. Cerberine juga bersifat racun kuat, jika tertelan menyebabkan

denyut jantung berhenti. Cerberine merupakan golongan alkaloid/glikosida yang

diduga berperan terhadap mortalitas serangga. Cerberin dapat mengganggu

fungsi saluran ion kalsiun di dalam otot jantung, sehingga mengganggu detak

jantung dan dapat menyebabkan kematian. Pada biji bintaro mengandung

senyawa aktif yaitu cerberin (alkaloid), tanin, saponin, dan steroid (Rohimatu

dan Suriati, 2011).

Selain cerberin, terdapat dua cardenolide yang diidentifikasi dari akar

Cerbrera manghas sebagai agen antiproliferasi dan anti estrogenik ketika

dievaluasi terhadap sel kanker usus besar manusia. Dalam biji Cerbera manghas

juga terkandung tanghinigenin dan neriifolin yang masuk ke dalam kelas steroid

sebagai cardiac glycoside yang bersifat antikanker (Guswenrivo et al, 2013).

Selain itu saponin dan polifenol yang juga bersifat toksik pada serangga, dapat

juga menghambat aktivitas makan serangga (Utami, 2010). Saponin dapat juga

menyebabkan kutikula pada kulit larva hilang sehingga cairan tubuh larva

8
banyak yang keluar dan juga masuk melalui saluran pernapasan sehingga

merusak tuuh larva (Kuddus. 2011).

Asam oleat merupakan komponen utama dari trigliserida ditemukan

dalam benih Cerbera manghas. Asam oleat adalah asam lemak tak jenuh

tunggal, telah menunjukkan aktivitas dalam pencegahan kanker dan efek

antikanker (Tarmidi, 2014).

Penelitian Adrian yang mengkaji kandungan biji bintaro sebagai bahan

bakar alternatif menunjukkan bahwa biji buah bintaro mengandung 46-64%

minyak yang tersusun oleh asam pamitat 17,9%. Asam stearat 4,38%, asan oleat

36,64%, miristat 0,17%, linolenat 2,37% dan asam linoleat 24,44% (Rizal et al,

2015).

2.1.6 Manfaat Tanaman Bintaro (Cerbera Manghas)

Bintaro dikenal sebagai salah satu tanaman tahunan yang banyak

digunakan untuk penghijauan, penghias kota, tanaman pot, pestisida organik dan

sekaligus sebagai bahan baku kerajinan bunga kering (Rohimatu dan Suriati,

2011).

Di Indonesia trembesi banyak digunakan sebagai pohon peneduh karena

trembesi merupakan jenis pohon yang memiliki kemampuan sangat besar untuk

menyerap karbondioksida dari udara. Trembesi mampu menyerap 28.488,39 kg

CO2/pohon setiap tahunnya, sehingga baik digunakan sebagai tanaman

penghijauan kota dan tanaman pelindung (Juliawati et al, 2016). Di Myanmar

biji bintaro digunakan untuk kosmeik, mencerahkan tubuh atau digunakan untuk

pencampuran insektisida dan repllent karena mengandung minyak non-siccative.

Secara tradisional bagian-bagian dari pohon ini dapat digunakan sebagai obat

9
pencahar, emetik, anti-rematik, sedativ, anti-nosiseptif dan toksik pada sistem

saraf pusat dan jantung (Ahmed et al, 2008). Disuria Cerbera manghas

digunakan dalam pengobatan tradisional sebagai pencahar dan antipiretik untuk

pengobatan (Widaningsih, 2014).

Cabang-cabang pohon bintaro mengandung getah susu yang bisa

membuat iritasi mata dan kulit. Orang-orang di zaman dahulu getah pohon

bintaro digunakan sebagai racun untuk berburu binatang. Orang dari Filipina

makan kulit kayu, daun dan getah susu untuk menginduksi muntah dan sebagai

pencahar. Menelan setiap bagian dari pohon Cerbera terutama buah-buahan

dapat menyebabkan mual, muntah, sakit perut dan kram. Menghirup debu dari

pabrik Cerbera manghas dapat mengiritasi hidung dan tenggorokan

(Muhammad, 2013).

Seluruh bagian dan pohon bintaro memiliki kegunaan dan masih

dikembangkan hingga saat ini berbagai manfaatnya. Salah satu manfaat dari

bagian akar adalah melancarkan buang air besar atau sebagai obat pencahar.

Selain akar batang bintaro bermanfaat juga sebagai obat pencahar, Kulit batang

ini juga mengandung zat kimia yaitu flavonoid dan steroid. Ekstrak daun bintaro

memiliki kandungan kimia yang dapat berguna sebagai antikanker payudara dan

ovarium berupa 17βH-nerifolin. Selain itu bermanfat juga sebagai obat pencahar.

Biji bintaro merupakan bagian yang paling beracun dibandingkan bagian yang

lainnya. Minyak bintaro digunakan sebagai obat kudis dan membunuh kutu

kepala. Minyak bintaro berpotensi sebagai bahan baku biodiesel dan merupakan

salah satu alternatif energi pada masa depan ( Rohimatun et al, 2011; Tohawa et

al, 2011).

10
Salah satu potensi tanaman bintaro adalah antirayap (Captotermes sp.).

Biji mengandung Cerberin yang merupakan glikosida bebas N yang berkerja

sebagai racun jantung yang sangat kuat (Tarmadi et al, 2007). Menurut

Khasbullah, asam miristat terbukti memiliki antibakteri dan menurut murhadi

asam lemak linoleat dan linoleat juga memiliki aktivitas antibakteri yang baik

(Rizal et al, 2015).

Berdasarkan penelitian yang dilakukan dapat disimpulkan bahwa buah

bintaro Cerbera manghas memberikan efek kematian terhadap kutu beras S.

oryzae. Fraksi n-heksana memiliki aktivitas yang lebih tinggi jika dibandingkan

dengan fraksi etil asetat (Guswenrivo et al, 2013). Penelitan lain juga bahwa

Pestisida nabati dari ekstrak daun bintaro memiliki potensi untuk

mengendalikan hama ulat jengkal pada trembesi (Juliawati, et al, 2016).

Penelitian lain sebelumnya menginformasikan bahwa Cerbera manghas dapat

memberi efek signifikan terhadap mortalitas rayap tanah (Coptotermes sp.)

dengan konsentrasi ekstrak sebesar 10%. Selain itu menurut rujukan lain

menyatakan ekstrak dari Cerbera manghas memberikan pengaruh yang

signifikan terhadap mortalitas dan penghambatan perkembangan serangga hama

Eurema sp. dengan pemberian konsentrasi sebesar 1%. Rujukan lain juga

menginformasikan bahwa ekstrak biji Cerbera manghas dapat mempengaruhi

biokativitas larva Pteroma plagiophleps dan Spodoptera litura F (Sa’diyah et al,

2013).

Selain itu penelitian lain juga menunjukkan ragi dari phylloplane daun

Bintaro dapat digunakan sebagai agen antagonisme dalam kemampuan untuk

menghambat kontaminan makanan terhadap hewan (Sukmawati, 2016). Pada

11
ekstrak etanol daun Cerbera manghas memiliki aktivitas antioksidan dan

analgesik (Muhammad, 2013). Ekstrak kayu metanol dari Cerbera manghas juga

menunjukkan aktivitas antijamur tertinggi terhadap Trametes versicolor,

Pycnoporus sanguineus, Schizophyllum komune dan ekstrak metanol bunga juga

memberikan aktivitas pada rayap pembusukan tahan (Coptotermes gestroi)

(Hashim, 2009).

Daging buah bintaro matang memiliki aktivitas antibakteri yang lebih

tinggi dibandingkan dari biji buah bintaro matang, dilihat dari besarnya area

zona hambat yang ditimbulkan terhadap bakteri Staphylococcus aureus (Rizal et

al, 2015). Pada bunga bintaro dengan konsentrasi 18.750 ppm fraksi etil asetat

memiliki persentase penghambatan biofilm terbesar (98,16%) dibandingkan

fraksi n-heksan (35,16%), dan fraksi air (24,21%), terhadap bakteri

Staphylococcus aureus (Gendra, 2017). Ekstrak etanol bunga Cerbera manghas

juga memiliki Daerah Hambatan Pertumbuhan (DHP) pada konsentrasi 10%

sebesar 21,66 ± 0,73 mm, konsentrasi 20% sebesar 25,66 ± 1,50 mm dan

konsentrasi 30% sebesar 27,10 ± 1,06 mm, sedangkan untuk uji hasil antibiofilm

mampu menghambat pembentukan biofilm terbesar di konsentrasi 3,75% dengan

persentase penghambatan sebesar 98,29% (Lestari, 2017).

Dari hasil pengujian aktivitas antibiofilm fraksi daun bintaro terhadap

Staphylococcus aureus ATCC 6538 berupa % penghambatan biofilm. Persen

penghambatan biofilm terbesar pada fraksi n-heksan, fraksi etil asetat dan fraksi

air berturut-turut 73,05% (4687,5 ppm), 97,25% (150000 ppm) dan 96,289%

(75000 ppm) Fraksi etil asetat sebagai fraksi dengan aktifitas terbesar (Fania,

12
2017). Berdasarkan penelitian tanaman ini memiliki beberapa efek seperti, anti

fungi, antioksidan dan antitumor (Utami, 2010).

2.2 Skrining Fitokimia

Skrining fitokimia merupakan tahap pendahuluan dalam suatu penelitian

fitokimia yang bertujuan untuk memberikan gambaran tentang golongan

senyawa yang terkandung dalam tanaman yang sedang diteliti. Metode skrining

fitokimia dilakukan dengan melihat reaksi pengujian warna dengan

menggunakan suatu pereaksi warna. Hal yang berperan penting dalam skrining

fitokimia adalah pemilihan pelarut dan metode ekstraksi (Djamal, 1998).


Pendekatan skrining fitokimia meliputi analisis kualitatif kandungan

kimia dalam tumbuhan atau bagian tumbuhan (akar, batang, daun, bunga, buah

dan biji), terutama kandungan metabolit sekunder yang bioaktif seperti alkaloid,

antrakuinon, flavonoid, glikosida jantung, kumarin, saponin (steroid dan

terpenoid), tanin, minyak atsiri dan sebagainya. Adapun tujuan pendekatan

skrining fitokimia adalah untuk mensurvei tumbuhan yang mengandung

senyawa kimia yang berguna untuk pengobatan (Farnsworth, 1966).

2.3 Tinjauan Metabolit Sekunder

2.3.1 Flavonoid

Flavonoid adalah senyawa yang terdiri dari C6-C3-C6. Istilah flavonoid

diambil pada suatu golongan besar senyawa yang paling umum, yaitu flavan.

Senyawa flavon adalah bentuk oksidasi dengan tingkat oksidasi yang paling

rendah. Flavonoid umumnya terdapat pada tumbuhan sebagai glikosida. Pada

tanaman, flavonoid berperan sebagai zat warna dan untuk menarik serangga

yang membantu proses penyerbukan, sedangkan pada manusia telah

13
dimanfaatkan sebagai antibakteri, seperti naringin, sebagai antihiperglikemik,

contoh flavonoid lainnya adalah apigenin dan aminoguanidin (Sirait, 2007).

2.3.2 Terpenoid

Terpenoid merupakan senyawa dengan beragam struktur yang besar

dalam produk alami yang diturunkan dari unit isopren (CH 2=C(CH3)-CH=CH2)

yang bergandengan dalam model kepala ekor. Unit isopren diturunkan dari

metabolisme asam asetat (C2H4O2) oleh jalur asam mevalonat (C6H12O4). Secara

umum terpenoid terdiri dari unsur C dan H dengan rumus molekul umum

(C5H8)n. Klasifikasi biasanya berdasarkan pada nilai n (Djamal, 1998).

Tabel 1. Klasifikasi Terpenoid (Djamal, 1998).

Nama Jumlah n Rumus Sumber


Monoterpen 2 C10H13 Minyak Atsiri
Seskuiterpen 3 C15H24 Minyak Atsiri
Diterpen 4 C20H32 Resin Pinus
Triterpen 6 C30H48 Saponin
Tetraterpen 8 C40H64 Pigmen,Karoten
Politerpen >8 (C5H8)n Karet Alam

Dari rumus di atas sebagian besar terpenoid mengandung atom karbon

yang jumlahnya merupakan kelipatan lima. Penyelidikan selanjutnya

menunjukkan bahwa sebagian besar terpenoid mempunyai kerangka karbon

yang dibangun oleh dua atau lebih unit C5 yang disebut unit isopren. Secara

kimia, terpenoid umumnya larut dalam lemak dan terdapat di dalam sitoplasma

sel tumbuhan. Sering kali ada kesukaran sewaktu mendeteksi dalam skala mikro

karena semuanya (kecuali karotenoid) tidak bewarna dan tidak ada pereaksi

kromogenik yang peka. Sering kali kita harus mengandalkan cara deteksi yang

hanya terlihat tidak khas pada plat KLT, yaitu penyemprotan dengan asam sulfat

pekat, diteruskan dengan pemanasan (Djamal, 1998).

14
2.3.3 Steroid

Steroid adalah senyawa organik lemak sterol tidak terhidrolisis yang

dapat dihasilkan melalui reaksi penurunan dari terpena atau skualena. Pada

umumnya steroid berfungsi sebagai hormon. Steroid mempunyai struktur dasar

yang terdiri dari 17 atom karbon yang membentuk tiga cincin sikloheksana dan

satu cincin siklopentana. Perbedaan jenis steroid satu dengan jenis steroid yang

lain terletak pada gugus fungsional yang diikat oleh keempat cincin ini dan tahap

oksidasi dari tiap-tiap cincin.

Steroid merupakan salah satu triterpen termodifikasi, sehingga unit

penyusunnya adalah isoprena. Senyawa steroid dapat dilihat dari sebuah

tanaman salah satunya melalui proses fitokimia yaitu dengan terbentuknya

warna biru pada sampel yang akan di uji setelah penambahan reagen Lieberman

Burchard (Djamal, 1998).

2.4 Metode Isolasi Senyawa Bahan Alam


2.4.1 Metoda Ekstraksi

Ekstraksi adalah proses pengambilan komponen yang larut dari bahan

atau campuran dengan menggunakan pelarut seperti air, alkohol, eter, aseton dan

sebagainya. Metode ekstraksi yang dipilih untuk mendapatkan senyawa bahan

alam tergantung kepada jenis sampel tumbuhan dan jenis senyawa yang ada.

Terutama tergantung pada keadaan fisik senyawa tersebut, misalnya senyawa

berupa cairan yang mudah menguap (Harborne, 1987).

Ada beberapa ekstraksi senyawa bahan alam yang umum digunakan

antara lain:

a. Maserasi

15
Teknik maserasi digunakan terutama jika senyawa organik metabolit

sekunder ada dalam bahan tersebut cukup banyak persentasenya dan

ditemukan suatu pelarut yang dapat melarutkan senyawa tersebut tanpa

dilakukan pemanasan. Biasanya cara ini membutuhkan waktu yang

cukup lama dan sulit mencari pelarut organik yang dapat melarutkan

dengan baik senyawa organik dalam bahan tersebut. Akan tetapi jika

struktur senyawa yang akan diisolasi sudah diketahui, maka metode

perendaman ini metode praktis. Maserasi biasanya dilakukan untuk

bagian tumbuhan yang teksturnya lunak, seperti bunga dan daun.

Senyawa organik metabolit sekunder yang ada dalam bahan alam

tersebut umumnya dalam persentase yang cukup banyak, perendaman

tidak dilakukan dengan pemanasan. Hasil perendaman kemudian disaring

dan filtrat yang didapat diuapkan dengan alat rotary evaporator sampai

diperoleh ekstrak kental tumbuhan.

b. Perkolasi

Pada prinsipnya perkolasi menggunakan suatu pelarut dimana pelarut

tersebut dilewatkan secara perlahan (tetes demi tetes) kepada bahan alam

yang mengandung senyawa organik tersebut. Pada teknik ini juga

digunakan pelarut yang tidak mudah menguap, tetapi melarutkan

senyawa organik yang terkandung dalam bahan alam tersebut cukup

besar. Perkolasi biasanya digunakan untuk bagian tumbuhan yang keras

seperti akar, biji dan batang. Cara perkolasi digunakan apabila

kandungan kimianya sedikit. Filtrat yang didapat diuapkan pelarutnya

dengan alat rotary evaporator.

16
c. Sokletasi

Sokletasi merupakan teknik ekstraksi yang digunakan terhadap bahan

alam padat yang senyawa kimianya tahan panas. Prinsipnya yaitu

menggunakan suatu pelarut yang mudah menguap secara berulang-ulang

dan dapat melarutkan senyawa organik yang terdapat pada bahan alam

tersebut. Metode sokletasi mempunyai keunggulan dari metode lainnya,

karena melalui metode ini penyarian dapat dilakukan beberapa kali dan

pelarut yang digunakan tidak banyak.

d. Destilasi uap

Cara destilasi uap khusus digunakan untuk senyawa yang dapat ikut

diuapkan bersama uap air. Pada prinsipnya ada dua teknik pengerjaan

dalam metode ini, yaitu uap air dihasilkan sendiri atau bahan alam

langsung ditambahkan air dan dipanaskan.

2.4.2 Metoda Kromatografi

Kromatografi merupakan suatu teknik pemisahan yang menggunakan

fase diam (stationary phase) dan fase gerak (mobile phase). Teknik kromatografi

telah berkembang dan telah digunakan untuk memisahkan dan mengkuantifikasi

berbagai macam komponen yang kompleks, baik komponen organik maupun

komponen anorganik (Ganjar dan Rohman, 2007).

a. Kromatografi Lapis Tipis

Kromatografi lapis tipis merupakan metoda pemisahan fisikokimia.

Lapisan yang memisahkan, terdiri atas bahan berbutir-butir (fase diam)

dan larutan pengembang yang cocok (fase gerak). Campuran yang akan

17
dipisah berupa larutan, ditotolkan berupa noktah atau pita dan pemisahan

terjadi selama perambatan kapiler (Stahl, 1985).

Untuk dapat menghitung jarak yang ditempuh oleh noktah maka harus

diketahui lokasi noktah pada plat dengan tepat. Untuk noktah yang

bewarna dapat dilihat secara visual, tetapi untuk noktah yang tidak

berwarna dapat diamati dengan cara menggunakan sinar lampu UV, uap

iodium dan pereaksi penampak noda.

Noktah yang telah didapat diberi tanda. Gunanya adalah untuk mencari harga

Rf.

Jarak titik pusat bercak dari titik awal


Rf =
Jarak garis depan dengan titik awal

b. Kromatografi kolom

Kromatografi kolom merupakan salah satu metoda kromatografi dengan

fase gerak cair dan fase diam padat. Penggunaan fase gerak (eluen)

disesuaikan dengan kepolaran senyawa yang akan dipisahkan. Fase diam

ditempatkan dalam tabung kaca berbentuk silinder, pada bagian bawah

tertutup dengan katup atau kran dan fase gerak dibiarkan mengalir ke

bawah melaluinya karena gaya berat. Pada kondisi yang dipilih dengan

baik, eluen yang merupakan komponen campuran, turun berupa pita

dengan laju yang berlainan dan dengan demikian dipisahkan. Eluen

biasanya dipisahkan dengan cara membiarkannya mengalir keluar dari

kolom dan mengumpulkannya sebagai fraksi. Jenis adsorben yang paling

banyak digunakan dan mudah didapat berupa alumina dan silika gel

(Gritter et al,1991).

18
Kolom kromatografi dapat dibagi menjadi dua kelompok besar yaitu:

1) Kolom analitik dengan diameter 2-6 mm dan panjangnya

tergantung pada kemasan. Untuk kemasan partikel biasanya

panjang kolom 50-100 cm dan untuk kemasan

mikropartikel berpori biasanya panjang kolom 10-30 cm.


2) Kolom preparatif umumnya dengan diameter 5 cm atau

lebih dan panjangnya 25-100 cm (Gritter et al, 1991).


2.4.3 Uji Kemurnian

Hasil rekristalisasi diuji dengan KLT dalam berbagai sistem eluen. Jika

menghasilkan satu noda berarti senyawa tersebut sudah murni. KLT

(Kromatografi Lapis Tipis) ini paling banyak digunakan untuk analisis di

laboratorium farmasi, karena hanya memerlukan investasi yang kecil, waktunya

singkat, memerlukan cuplikan yang sangat sedikit, selain itu hasil palsu yang

disebabkan oleh komponen sekunder lain tidak mungkin terjadi dan kebutuhan

ruangan minimum serta penanganannya dilakukan secara sederhana (Stahl,

1985).

Senyawa hasil isolasi jarang didapat berupa senyawa murni, biasanya di

cemari oleh zat lain selama isolasi. Cara pemurnian dengan rekristalisasi yaitu

berdasarkan perbedaan kelarutan antara zat utama yang dimurnikan dengan

senyawa minor baik dengan menggunakan pelarut tunggal atau campuran pelarut

yang cocok. Pelarut yang digunakan dipilih berdasarkan kemampuan melarutkan

zat yang akan dimurnikan. Perbedaan kelarutan akibat pemanasan atau

penambahan pelarut lain akan menyebabkan senyawa utama akan

mengkristalisasi terlebih dahulu. Proses rekristalisasi ini diulang beberapa kali

sehingga didapatkan senyawa berbentuk kristal yang lebih murni dan ditandai

19
dengan jarak titik leleh yang tajam. Salah satu pengujian kemurnian senyawa

hasil isolasi yaitu berdasarkan titik leleh. Titik leleh dapat diukur dengan

Melting Point Apparatus. Titik leleh adalah temperatur dimana padatan mulai

meleleh hingga meleleh seluruhnya, temperatur padatan dan cairan berada pada

kesetimbangan yang sama. Pada penentuan titik leleh satu senyawa, bila harga

yang diperoleh memiliki selisih angka yang lebih kecil dari 2 0C, maka senyawa

tersebut dapat dikatakan memiliki kemurnian yang lebih baik, tetapi jika

selisihnya lebih besar dari 20C maka senyawa tersebut belum murni (Harborne,

1987).

2.5 Karakterisasi
2.5.1 Spektroskopi resonansi magnet inti (NMR)

Spektroskopi Resonansi Magnetik Inti (NMR) adalah salah satu metode

spektrometri yang penting untuk menguraikan atau menentukan struktur dari

senyawa yang tidak diketahui, termasuk stereokimia dari suatu senyawa. Metode

ini tidak hanya berguna dalam bidang senyawa organik, tetapi juga dapat

digunakan dalam bidang yang lain seperti: farmasi, analisis dan sintesis obat,

organometalik, ilmu polimer dan yang lainnya. Stuktur yang kompleks dan

senyawa baru sangat sulit ditentukan dengan menggunakan analisa spektrum

UV, IR dan MS, sehingga untuk itu dibutuhkan metode NMR (Sastrohamidjojo,

1996).

Spektrum normal NMR adalah pengumpulan dari satu atau lebih puncak

resonansi pada frekwensi berbeda. Chemical shift atau pergeseran kimia

menunjukkan posisi frekwensi resonansi yang diamati pada inti spesifik

lingkungan struktur tunggal (Crews, 1998).

20
Spektrofotometer modern beroperasi pada bermacam-macam kekuatan

medan magnet tergantung inti spesifik yang diamati pada bermacam-macam

frekwensi. Plot NMR memiliki nilai Hz (unit frekwensi) dan delta (δ). Nilai δ

dihitung dengan mengukur perbedaan pergeseran (shift) dalam Hz, antara suatu

proton dan internal standar. Nilai ini dibagi oleh frekwensi spektrofotometer

yang selalu perkalian 1.000.000 Hz (MHz), jadi nilai δ unit part per million

(ppm) seperti yang ditunjukkan dalam persamaan di bawah ini:

pergeseran sampel (Hz) – pergeseran TMS (Hz)


δ= = ppm
frekwensi spektrofotometer

Titik nol diatur berdasarkan frekuensi dari standar tetramethylsilane

(TMS), TMS merupakan senyawa inert dan terkadang ditambahkan kepada

sampel serta memberikan referensi internal untuk menghitung pergeseran kimia.


1 13
Standar TMS digunakan untuk pergeseran kimia NMR H, C dan 2H.

Kebanyakan pergeseran kimia yang relatif tidak terlindungi oleh TMS,

ditunjukkan sebagai nilai positif, sedangkan bagian terlindungi terhadap TMS

ditunjukkan sebagai nilai negatif (Crews, 1998).

Eksperimen NMR meliputi NMR 1D dan 2D. NMR 1D yang didapat

menggunakan meliputi:

a. 1H NMR, memberikan informasi mengenai jumlah serta jenis

hidrogen serta sifat lingkungan dari hidrogen tersebut.


b. 13C-NMR, memberikan informasi struktur berdasarkan pergeseran

kimia dari bermacam-macam karbon pada suatu senyawa (Mohrig et

al, 2003).

21
13
C NMR yang dapat digunakan meliputi (Pavia et al, 1996):

(1) DEPT (Distortionless Enhacement by Polarization Transfer)

untuk menetukan keberadaan atom karbon (C primer, C

sekunder, C tersier dan C kuartener).


(2) JMOD (J Modulation) 13C-NMR, berguna dalam menentukan

jumlah atom karbon serta jenis karbon tersebut (C primer, C

sekunder, C tersier dan C kuartener).

Adapun NMR 2 D yang dapat digunakan meliputi :

a. HSQC (Heteronuclear Single Quantum Coherence)

memperlihatkan korelasi 1H NMR dengan 13C NMR sehingga

dapat ditentukan keberadaan dan jenis atom karbon.


b. HMBC (Heteronuclear Multiple Bond Coherence) menentukan

korelasi proton dengan karbon dengan jarak dua, tiga, hingga

empat ikatan.
1
c. H-1H COSY (Correlation Spectroscopy) menunjukkan

korelasi proton-proton visinal.


d. NOESY (Nuclear Overhauser Effect Spectroscopy)

menunjukkan interaksi proton dengan proton atau proton

dengan karbon secara stereokimia.

2.6 Jamur

Jamur merupakan organisme protista eukariotik, khemoheterotrof,

reproduksi secara seksual dan atau aseksual, struktur vegetatif berupa sel tunggal

ataupun berfilamen (Harti, 2012).

Jamur mempunyai ciri yang khas yakni benang tunggal atau bercabang-

cabang yang disebut hifa (Waluyo, 2016). Fungi tumbuh dalam kisaran

22
temperatur yang luas, dengan temperatur optimal berkisar antara 30-370C. Fungi

dapat tumbuh baik pada pH ± 5 (Pratiwi, 2008).

2.6.1 Penggolongan Jamur


a. Kapang (Molds)
Kapang atau fungi multiseluler mempunyai miselium atau filamen dan

pertumbuhannya pada makanan mudah terlihat seperti kapas. Tubuh kapang

dibedakan menjadi dua bagian yaitu miselium dan spora (Pratiwi, 2008).

Kebanyakan kapang bersifat mesofilik yakni mampu tumbuh baik pada suhu

kamar. Suhu optimum untuk pertumbuhan kapang adalah 25-30°C, tetapi

beberapa dapat tumbuh pada suhu 35-37°C atau lebih, contohnya Aspergillus

dan Trichophyton (Pratiwi, 2008).


b. Khamir (Yeast)
Khamir merupakan fungi bersel satu (uniseluler), tidak berfilamen,

berbentuk oval atau bulat, tidak berflagel dan berukuran lebih besar

dibandingkan sel bakteri, dengan lebar berkisar 1-5 mm dan panjang berkisar 5-

30 mm. Sel khamir mempunyai ukuran yang bervariasi yakni dengan panjang 5-

12 mm, 20-50 mm dan lebar 1-10 mm. Bentuk khamir bermacam-macam yaitu

bulat, oval, silinder, oval yakni bulat panjang dengan salah satu ujung runcing,

trianguler dan sebagainya (Pratiwi, 2008).


2.6.2 Jenis Jamur
a. Jamur Candida albicans

Salah satu jamur yang cukup dikenal dalam mikrobiologi adalah

Candida albicans yang merupakan penyebab infeksi oleh jamur yang paling

signifikan. Candida albicans adalah sejenis jamur yang normal berada dalam

rongga mulut, saluran pencernaan dan vagina. Dalam kondisi menurunnya

kekebalan tubuh atau faktor lainnya jamur ini dapat menyebabkan kandidasis

yang sering terjadi dirongga mulut dan menyumbang angka kematian diatas

23
25%. Oleh karena itu berbagai penelitian mencari senyawa bioaktif untuk

melawan jamur C. albicans terus dilakukan dan dikembangkan (Ginting, 2012).

b. Jamur Trichophyton mentagrophytes

Genus Trichophyton merupakan penyebab penyakit dermatofitosis pada

manusia dan hewan (tinea dan ringworm) (Soedarto, 2015). Bentuk makroskopis

Trichophyton mentagrophytes adalah merupakan tenunan lilin, berwarna putih

sampai putih kekuningan yang agak terang atau berwarna violet merah. Kadang

bahkan berwarna pucat kekuningan dan cokelat, koloninya bias seperti kapas

sampai bergranula, berkelompok seperti anggur yang sangat banyak pada

cabang-cabang terminal. Jamur ini merupakan jamur filamentous yang

menyerang kulit yang menggunakan keratin sebagai nutrisinya. Keratin adalah

protein utama dalam kulit, rambut dan kuku (Brooks et al, 2012).

2.6.3 Antijamur

Kebanyakan fungi tumbuh pada tubuh manusia dalam jaringan atau

struktur avaskuler seperti lapisan superfisial pada kulit, rambut dan kuku.

Antifungi dibedakan menjadi dua yaitu obat infeksi fungi sistemik dan obat

infeksi fungi superfisial. Penyakit akibat infeksi sistemik yakni kandidiasis

sistemik sedangkan infeksi fungi superfisial adalah dermatomikoses dan

kandidiasis. Dermatomikoses terjadi pada kulit, rambut dan kuku salah satunya

disebabkan oleh Trichopyton (Nugroho, 2012)

Menurut Ganiswara (1995), berdasarkan cara kerjanya, obat antijamur

dibedakan menjadi 4 yaitu:

a. Berikatan kuat dengan sterol yang terdapat pada membran sel jamur. Ikatan

ini mengakibatkan kebocoran membran sel, sehingga terjadi kehilangan

24
beberapa bahan intrasel dan menyebabkan kerusakan yang tetap pada sel

jamur. Contoh: nistatin dan amfoterisin.


b. Masuk kedalam sel jamur dengan bantuan sitosin deaminasi dan dalam

sitoplasma akan bergabung dengan RNA setelah mengalami deaminase

menjadi 5-fluorourasil. Sintesis protein sel jamur terganggu akibat

penghambatan langsung sintetis DNA oleh metabolit fluorourasil. Contoh:

flusitosin.
c. Menghambat mitosis jamur dengan mengikat protein mikrotubuler dalam

sel. Contoh: griseofulvin.


d. Menimbulkan gangguan terhadap sintesis asam nukleat atau penimbunan

peroksida dalam sel jamur sehingga terjadi kerusakan dinding sel yang

mengakibatkan permeabilitas terhadap berbagai zat intrasel meningkat.

Contoh: imidazol (mikonazol, klotrimazol).

Secara kimia obat-obat antijamur digolongkan sebagai berikut (Jordan,

2003):

1) Poliene
Salah satu antijamur golongan polien yang digunakan untuk mengobati

infeksi jamur sistemik adalah amfoteresin B. Amfoteresin B efektif dalam

mengobati berbagai penyakit jamur termasuk histoplasmosis, kriptokokosis,

koksidioidomikosis, aspergilosis dan kandidiasis.


2) Azol
Golongan ini bersifat fungistatik dan bekerja dengan cara menghambat

sintesis ergosterol jamur yang mengakibatkan timbulnya kebocoran pada sel

jamur. Obat-obat yang termasuk dalam golongan azol seperti klotrimazol,

ketokonazol, ekonazol, oksikonazol, sulkonazol dan mikonazol mempunyai

kemampuan dalam menggangu kerja enzim sitokrom P-450 yang berfungsi

sebagai katalisator untuk mengubah lanosterol menjadi ergosterol.

25
e. Alilamina dan benzilamin
Obat golongan ini memiliki mekanisme kerja dengan cara menekan

biosintesis ergosterol pada tahap awal proses metabolisme dan enzim

sitokrom P-450 akan menghambat aktifitas skualen epoksidase. Dengan

berkurangnya ergosterol, akan menyebabkan penumpukan squalene pada sel

jamur sehingga mengakibatkan kematian sel jamur. Alilamina dan

benzilamin bersifat fungisidal terhadap dermatofit dan bersifat fungistatik

terhadap Candida albicans.


f. Triokarbamat
Golongan triokarbamat bekerja menyekat sintesis ergosterol dengan

menghambat enzim skualen epoksidase. Contoh obat golongan ini adalah

tolfonat dan toksiklat.


g. Aromatik

Bekerja menghambat mitosis dengan mengikat mikrotubulus yang sedang

tumbuh. Contohnya griseofulvin yang efektif untuk pengobatan infeksi

jamur superfisial pada manusia. Griseofulvin merupakan obat antijamur

pertama yang diberikan secara oral untuk pengobatan dermatofitosis.

h. Pirimidin fluorinasi

Salah satu contoh golongan ini adalah flusitosin yang bekerja dengan cara

menganggu sintesis protein sel jamur.

2.6.4 Metode Uji Aktivitas Antimikroba

Tujuan uji antimikroba adalah untuk menentukan potensi dan kontrol

kualitas selama proses produksi senyawa antimikroba di pabrik, untuk

menentukan farmakokinetik obat pada hewan atau manusia dan untuk

memonitor dan mengontrol kemoterapi obat. Kegunaan uji antimikroba adalah

diperolehnya suatu sistem pengobatan yang efektif dan efisien (Pratiwi, 2008).

26
a. Metode Difusi

Menurut Pratiwi (2008), metode difusi dibagi menjadi beberapa

macam:
1) Metode disc diffusion/difusi cakram
Metode disc diffusion (test Kirby & Bauer) dapat digunakan

untuk menentukan aktivitas agen antimikroba. Pada metode ini,

digunakan piringan yang berisi agen antimikroba diletakkan

pada media agar yang telah ditanami mikroorganisme yang

nantinya akan berdifusi pada media agar tersebut. Area jernih

mengindikasikan adanya hambatan pertumbuhan

mikroorganisme oleh agen antimikroba pada permukaan media

agar.

Tabel 2. Kelasifikasi Respon Hambatan Pertumbuhan Mikroba (Anonim, 2012).

Diameter Daerah Hambat (mm) Keterangan


≥ 20 Kuat
15-19 Sedang
≤ 14 Lemah

2) E-test
Metode E-test digunakan untuk mengestimasi MIC (Minimum

Inhibitory Consentration) atau KHM (Kadar Hambat

Minimum), yaitu konsentrasi minimal suatu agen antimikroba

untuk dapat menghambat pertumbuhan mikroorganisme. Pada

metode ini digunakan strip plastik yang mengandung agen

antimikroa dari kadar terendah hingga tertinggi dan diletakkan

pada permukaan media agar yang telah ditanami

mikroorganisme. Pengamatan dilakukan pada area jernih yang

ditimbulkannya yang menunjukkan kadar agen antimikroba

27
yang menghambat pertumbuhan mikroorganisme pada media

agar.
3) Ditch-plate technique
Pada metode ini sampel uji berupa agen antimikroba yang

diletakkan pada parit yang dibuat dengan cara memotong media

agar dalam cawan petri pada bagian tengah secara membujur

dan mikroba uji (maksimum 6 macam) digoreskan ke arah parit

yang berisi agen antimikroba.


4) Cup-plate
Metode ini serupa dengan metode disc diffusion, di mana dibuat

sumur pada media agar yang telah ditanami dengan

mikroorganisme dan pada sumur tersebut diberi agen

antimikroba yang akan diuji.


5) Gradient-plate technique

Pada metode ini konsentrasi agen antimikroba pada media agar

bervariasi secara teoritis dari 0 hingga maksimal. Media agar

dicairkan dan larutan uji ditambahkan. Campuran kemudian

dituang ke dalam cawan petri dan diletakkan dalam posisi

miring di atasnya. Plate diinkubasi selama 24 jam untuk

memungkinkan agen antimikroba berdifusi dan permukaan

media mengering. Mikroba uji (maksimal 6 macam) digoreskan

pada arah mulai dari konsentrasi tinggi ke rendah. Hasil

diperhitungkan sebagai panjang total pertumbuhan

mikroorganisme maksimum yang mungkin dibandingkan

dengan panjang pertumbuhan hasil goresan.

X = panjang total pertumbuhan mikroorganisme yang

mungkin

28
Y = panjang pertumbuhan aktual
C = konsentrasi akhir agen antimikroba pada total

volume media mg/mL atau g/mL


b. Metode Dilusi
1) Metode dilusi cair/broth dilution test (serial dilution)
Metode ini mengukur MIC (Minimum Inhibitory Concentration

atau Kadar Hambat Minimum, KHM) dan MBC (Minimum

Bactericidal Concentration atau Kadar Bunuh Minimum,

KBM). Cara yang dilakukan adalah dengan membuat seri

pengenceran agen antimikroba pada medium cair yang

ditambahkan dengan mikroba uji. Larutan uji agen antimikroba

pada kadar terkecil yang terlihat jernih tanpa adanya

pertumbuhan mikroba uji ditetapkan sebagai KHM. Larutan

yang ditetapkan sebagai KHM selanjutnya dikultur ulang pada

media cair tanpa penambahan mikroba uji ataupun agen

antimikroba dan diinkubasi selama 18-24 jam. Media cair yang

tetap terlihat jernih setelah diinkubasi ditetapkan sebagai KBM

(Pratiwi, 2008).
2) Metode dilusi padat/solid dilution test
Metode ini serupa dengan metode dilusi cair namun

menggunakan media padat (solid). Keuntungan metode ini

adalah satu konsentrasi agen antimikroba yang diuji dapat

digunakan untuk menguji beberapa mikroba uji (Pratiwi, 2008).

2.6.5 Uji Aktivitas Antifungi

Uji aktivitas antifungi hampir sama dengan uji aktivitas antibakteri yakni

dengan cara melarutkan spora atau miselium fungi dengan larutan agen

antimikroba yang pada waktu tertentu di subkultur pada media tertentu yang

29
kemudian di inkubasi. Adapun media yang dapat digunakan adalah Sabouraud

Dextrose Liquid/Solid, Crapex Dox dan lain-lain (Pratiwi, 2008).

a. Nistatin

Antibiotik ini diperoleh dari streptomyces nursei dan sangat efektif

terhadap infeksi yang disebabkan oleh jamur Candida albicans (Irianto, 2013).

Nistatin memiliki struktur lingkar yang besar disebabkan adanya sejumlah ikatan

ganda dan sering disebut antibiotik polien. Antibiotik ini bergabung dengan

ergesterol yang terdapat pada membran sel fungi dengan menimbulkan gangguan

dan kebocoran sitoplasma sehingga sel menjadi mati (Pratiwi, 2008). Nistatin

tidak diabsorpsi dari saluran gastrointestinal, kulit atau vagina (Goodman dan

Gilman, 2003).

BAB III

PELAKSANAAN PENELITIAN

3.1 Tempat dan Waktu

Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Penelitian dan Laboratorium

Biofarmasi Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Riau (STIFAR). Waktu penelitian

dilakukan dari bulan Maret 2018 sampai bulan Juni 2018.

3.2 Metodologi penelitian


3.2.1 Alat

Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:

seperangkat alat destilasi, satu unit rotary evaporator (Heidolph 2000®),

autoclave, Aluminium foil, Inkubator, kapas, jangka sorong, blender, cawan

Petri, jarum Ose dengan etanol 70%, neraca analitik, spatula chamber, kolom,

lampu UV model UVL-56, spektrofotometer NMR merk Bruker avance® (tipe

30
Cryo probe 600 dengan medan magnet 600 MHz untuk proton dan

150 MHz untuk karbon), vial, pipa kapiler, alat penentu titik leleh Fisher John,

ultrasonicator, plat KLT GF254 Merck® dan peralatan gelas yang umum

digunakan di laboratorium kimia.

3.2.2 Bahan

Sebagai sampel yang digunakan dalam penelitian ini adalah bintaro

(cerbera manghas). Bahan yang digunakan adalah n-heksana, metanol, aquadest,

etil asetat, asam tartarat 2%, amoniak, asam asetat glasial, kloroform, logam

magnesium, larutan FeCl3, HCl 1%, H2SO4 2N, pereaksi Liebermann-Burchard,

pereaksi Mayer dan pereaksi Dragendorff, media Potato Dextrosa Agar (PDA)

(Merck®).

3.3 Tahap Penelitian


a. Pengambilan sampel
b. Identifikasi tumbuhan
c. Persiapan sampel
d. Uji fitokimia
e. Pengolahan sampel
f. Ekstraksi sampel
g. Pengujiaan hasil fraksinasi dengan KLT
h. Pemisahan dengan kromatografi kolom
i. Uji aktivitas antijamur
(1) Sterilisasi alat
(2) Pembuatan media pembenihan Nutrient Agar
(3) Peremajaan mikroba uji
(4) Identifikasi jamur
(5) Pembuatan suspensi jamur
(6) Pembuatan inokulum
(7) Uji aktivitas antimikroba dengan metode difusi cakram
j. Pengujiaan Hasil Kromatografi Kolom dengan KLT
k. Rekristalisasi dan Penentuan titik leleh
l. Karakterisasi
3.4 Prosedur Kerja
3.4.1 Pengambilan Sampel

Sampel tumbuhan diambil dari daerah Pekanbaru di jalan harapan raya.

Bahan yang digunakan adalah daun bintaro (cerbera manghas).

31
3.4.2 Identifikasi tumbuhan

Identifikasi tumbuhan Daun bintaro (Cerbera manghas) dilakukan di

Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) jurusan Biologi

Universitas Riau, Pekanbaru.

3.4.3 Persiapan Sampel

Daun bintaro (Cerbera manghas) terlebih dahulu dibersihkan dari

kotoran yang melekat, kemudian dirajang, dikeringkan tanpa sinar matahari

langsung tetapi dengan aliran udara yang baik, setelah itu dihaluskan.

3.4.4 Uji Fitokimia

Uji pendahuluan kandungan metabolit sekunder dilakukan terhadap daun

bintaro (Cerbera manghas). Sebanyak 5 g sampel dipotong sampai halus, lalu

diekstraksi dengan etanol, pada ekstrak kental ini ditambahkan masing-masing 5

ml air suling dan kloroform lalu dikocok kuat dan dibiarkan beberapa saat

sampai terbentuk dua lapisan. Lapisan air digunakan untuk uji senyawa

flavonoid, fenolik dan saponin. Lapisan kloroform digunakan untuk uji senyawa

terpenoid dan steroid. Sedangkan untuk uji alkaloid memiliki prosedur

tersendiri.

a. Uji Flavonoid

Beberapa tetes lapisan air pada plat tetes ditambah 1-2 butir logam

magnesium dan beberapa tetes asam klorida pekat. Terjadinya warna

jingga, merah muda sampai merah menandakan adanya senyawa

flavonoid.

32
b. Uji Fenolik

Beberapa tetes lapisan air pada plat tetes ditambah 1–2 tetes larutan

besi(III) klorida 1%. Bila terbentuk warna biru/ungu, berarti terdapat

senyawa fenolik.

c. Uji Saponin

Lapisan air dalam tabung reaksi dikocok. Apabila terbentuk busa yang

bertahan selama 5 menit, berarti positif adanya saponin.

d. Uji Terpenoid dan Steroid

Lapisan kloroform disaring melalui pipet yang berisi norit. Hasil saringan

di pipet 2–3 tetes dan dibiarkan mengering pada plat tetes. Setelah kering

ditambahkan pereaksi Liebermann-Burchard (2 tetes asam asetat

anhidrat, 1 tetes asam sulfat pekat). Terbentuknya warna merah berarti

positif adanya terpenoid dan warna hijau-biru berarti positif adanya

steroid.

e. Uji Alkaloid

Pemeriksaan alkaloid, digunakan metoda Culvenor-Fitzgerald dimana

sampel daun bintaro (Cerbera manghas) sebanyak 5 g dalam bentuk

serbuk, ditambahkan 10 ml kloroform, kemudian ditambahkan 10 ml

larutan kloroform beramoniak 0,05 M, diaduk kemudian disaring.

Kedalam tabung reaksi tambahkan 1 ml asam sulfat 2 N, kocok selama 2

menit, biarkan hingga terbentuk dua lapisan dan terjadi pemisahan.

Ambil lapisan asam (atas) dan tambahkan 1–2 tetes pereaksi Mayer jika

terbentuk endapan putih dengan pereaksi Mayer menunjukkan hasil yang

33
positif untuk alkaloid atau dengan menggunakan pereaksi Dragendorff

akan terbentuk warna jingga.

3.4.5 Ekstraksi Sampel

a. Maserasi

Daun bintaro (Cerbera manghas) yang telah dihaluskan sebanyak 1 kg,

dimaserasi dengan metanol dalam wadah tertutup baik dan terlindung

dari cahaya selama tiga hari sambil sesekali diaduk. Sari metanol disaring

dan ampasnya dimaserasi kembali perlakuan ini dilakukan tiga kali.

Semua sari metanol dikumpulkan disaring dan dipekatkan dengan rotary

evaporator hingga didapatkan ekstrak berupa cairan kental.

b. Pemekatan
Ekstrak kental daun bintaro (Cerbera manghas) ditambahkan aquadest

dan dihomogenkan kemudian difraksinasi dalam corong pisah. Fraksinasi

dilakukan terhadap tiga pelarut berdasarkan tingkat kepolaran yang

berbeda. Pertama dilakukan fraksinasi dengan pelarut n-heksana yang

bersifat non polar, dengan penambahan n-heksana dan air sama banyak

dari berat ekstrak yang didapatkan, kemudian dikocok dan didiamkan

hingga terbentuk dua lapisan yang terdiri dari fraksi n-heksana dan fraksi

air, kemudian selanjutnya dipisahkan. Fraksinasi dilakukan berulang-

ulang sampai ekstrak terfraksi sempurna. Kemudian lapisan air ditambah

pelarut etil asetat sama banyak dengan pelarut sebelumnya lalu kocok

dan didiamkan dan selanjutnya dipisahkan. Hasil fraksinasi kemudian

dipekatkan dengan rotary evaporator sehingga didapatkan fraksi etil

asetat. Kemudian lapisan air ditambah pelarut butanol yang bersifat polar

sama banyak dengan pelarut sebelumnya lalu kocok dan didiamkan dan

34
selanjutnya dipisahkan. Hasil fraksinasi kemudian dipekatkan dengan

rotary evaporator sehingga didapatkan butanol.


3.4.6 Pengujian Fraksinasi dengan KLT

Pada fraksi kental n-heksan asetat di KLT untuk menentukan jumlah

komponen dalam ekstrak tersebut. Banyaknya komponen ditandai dengan

banyaknya noktah yang dihasilkan pada plat KLT. Selain untuk menentukan

banyaknya komponen juga digunakan untuk mencari eluen dalam pola

pemisahan yang bagus pada ekstrak n-heksan.

3.4.7 Pemisahan dengan kromatografi kolom

Untuk memisahkan senyawa-senyawa yang ada di dalam ekstrak alkaloid

dilakukan pemisahan dengan kromatografi kolom. Kromatografi kolom diisi

dengan silika gel 60 GF254. Pengisian kolom dilakukan dengan membuat bubur

silika terlebih dahulu, lalu dimasukkan ke dalam kolom dengan menggunakan

corong, kemudian dielusi sampai kerapatan silika di dalam kolom maksimum.

Ekstrak yang akan dipisahkan dilakukan preadsorpsi dan dimasukkan dalam

kolom. Kemudian dielusi secara bergradien menggunakan pelarut n-heksan, etil

asetat dan metanol. Pemisahan dilakukan dengan bantuan gaya gravitasi. Hasil

pemisahan ditampung dalam botol vial dan diberi nomor.

3.4.8 Uji aktivitas antijamur


a. Sterilisasi Alat Dan Bahan

Semua alat yang akan digunakan terlebih dahulu dicuci bersih dan

dikeringkan, alat-alat gelas yang dimiliki mulut ditutup dengan kapas

yang dibalut kain kasa, lalu semua alat dibungkus dengan kertas koran,

kemudian disterilkan dengan oven suhu 160oC selama 2 jam. Spatel dan

jarum Ose disterilkan dengan cara pemijaran diatas nyala api lampu

35
spiritus selama 20 detik. Alat yang terbuat dari plastik direndam dengan

alkohol 70% selama beberapa menit. Semua pengerjaan dilakukan secara

aseptik.

b. Pembuatan Media Pembenihan

1) Media Potato Dextrose Agar

Sebanyak 39 gram sebuk PDA dilarutkan dalam 1 liter aquadest

dalam erlenmeyer dan dipanaskan diatas pemanas sampai mendidih

dan larut sempurna. Sebanyak 5 ml dimasukkan kedalam masing-

masing tabung reaksi, ditutup dengan kapas dan alumunium foil.

Kemudian disterilkan dalam autoklaf pada suhu 121oC selama 15

menit.

c. Peremajaan Mikroba Uji


Peremajaan dilakukan dengan memindahkan satu Ose mikroba dari

masing-masing stok murni diinokulasikan pada media baru. Untuk jamur

diinokulasikan ke dalam medium PDA dalam bentuk agar miring yang

inkubasi pada suhu 25oC selama 72 jam.


d. Identifikasi Jamur
1) Pewarnaan jamur dengan KOH

Satu Ose jamur digoreskan pada permukaan kaca objek yang telah

ditetesi NaCl fisiologis kemudian dilakukan fiksasi dengan api

Bunsen. Pada permukaan kaca objek diteteskan KOH lalu ditutup

dengan cover glass. Preparat diamati di bawah mikroskop dengan

perbesaran 40x atau 100x.

e. Pembuatan Suspensi Jamur

36
Mikroba yang sudah diremajakan digoreskan sebanyak 3-4 goresan,

kemudian dimasukkan kedalam tabung reaksi yang sudah berisi NaCl

fisiologis, kemudian dihomogenkan dengan menggunakan vorteks.

Kekeruhan dari masing-masing suspensi diukur dengan Spektrofotometri

UV-Vis sehingga diperoleh transmitan 90% pada panjang gelombang 530

nm untuk jamur.

f. Penanaman Inokulum

Sebanyak 0,3 ml suspensi mikroba uji dimasukkan kedalam cawan Petri.

Sebanyak 15 ml media PDA (pada suhu 40oC). Dikocok sampai homogen

lalu dibiarkan memadat.

g. Pembuatan Konsentrasi Larutan Uji

Larutan uji dibuat dengan pengenceran bertingkat dalam beberapa

konsentrasi 50%, 25%, 12,5%, 6,25%, 3,125% dan 1,5625% yang

dilarutkan dengan DMSO. Untuk konsentrasi 50% dibuat dengan cara

menimbang 0,5 g ekstrak dilarutkan dalam 1 ml DMSO. Untuk

konsentrasi 25% dibuat dengan mengambil 0,5 ml dari larutan 50% dan

ditambahkan 0,5 ml DMSO. Untuk konsentrasi 12,5% diambil 0,5 ml

larutan 25% ditambahkan 0,5 ml DMSO. Untuk konsentrasi 6,25%

diambil 0,5 ml larutan 12,%5 ditambahkan 0,5 ml larutan DMSO. Untuk

konsentrasi 3,125% diambil 0,5 ml larutan 6,25% ditambahkan 0,5ml

larutan DMSO. Untuk konsentrasi 3,125% diambil 0,5 ml larutan 3,125%

ditambahkan 0,5 ml DMSO.

h. Penentuan Aktivitas Antimikroba dengan Metode Difusi Cakram

37
Pada media kultur yang telah memadat, ditanamkan kertas cakram steril

yang telah ditetesi dengan larutan uji berdasarkan masing-masing

konsentrasi sebanyak 10 µl, lalu cawan Petri ditutup dan diinkubasi

selama 72 jam pada suhu 25oC untuk jamur. Pertumbuhan mikroba uji

diamati dan diukur diameter hambatan pertumbuhan yang terbentuk

menggunakan jangka sorong. Sebagai perbandingan digunakan cakram

kosong yang ditetesi 10 µl DMSO untuk kontrol positif antijamur yang

digunakan nistatin 100 µI/disk.

2.4.9 Pengujiaan Hasil Kromatografi Kolom dengan KLT

Hasil pemisahan kromatografi kolom dilakukan uji KLT. Vial-vial yang

akan diuji ini diambil secara acak setiap 5 vial, selanjutnya plat KLT diberi garis

1cm ditepi atas dan bawahnya, lalu masing-masing fraksi di totolkan pada plat

yang telah diberi nomor sesuai dengan nomor vial kemudian dielusi dengan

eluen yang sesuai sampai garis atas plat KLT, plat di keluarkan dan dikeringkan.

Untuk melihat noktah yang dihasilkan dapat dilakukan dengan penyinaran lampu

UV dan pereaksi penampak noda Dragendorff. Selanjutnya ditentukan Rf dari

masing-masing noktah. Vial yang mempunyai harga Rf yang sama dapat

digabungkan menjadi satu fraksi.

2.4.10 Rekristalisasi dan Penentuan Titik Leleh

Komponen yang telah menunjukkan satu noktah pada plat KLT dapat

dilanjutkan dengan rekristalisasi untuk memurnikan padatan yang diperoleh.

Caranya, larutkan padatan dengan sedikit pelarut yang melarutkan senyawa

(kalau perlu dipanaskan), lalu ditambahkan pelarut yang tidak melarutkan dalam

jumlah berlebih. Setelah padatan larut semua kemudian disaring. Kristal yang

38
diperoleh dicuci dengan pelarut dingin lalu dikeringkan. Kristal hasil kristalisasi

ditentukan titik lelehnya. Pembacaan titik leleh dimulai saat kristal mulai

meleleh sampai habis meleleh semuanya. Jika selisih harga titik lelehnya kecil

atau sama dengan 20C maka senyawa tersebut sudah murni.

3.4.11 Karakterisasi

Karakterisasi senyawa hasil isolasi meliputi pemeriksaan organoleptis,

sifat kimia, sifat fisika dan penentuan senyawa murni :

a. Pemeriksaan Organoleptis

Pemeriksaan ini dilakukan secara visual dengan mengamati sifat-sifat

yang dapat diketahui dengan bantuan indera seperti bentuk, warna dan

bau senyawa hasil isolasi.

b. Pemeriksaan Sifat Kimia

Pemeriksaan ini dilakukan dengan mereaksikan senyawa hasil isolasi

dengan pereaksi tertentu yang menunjukkan golongan senyawa kimia.

c. Pemeriksaan Sifat Fisika

Pemeriksaan ini meliputi pemeriksaan sifat kelarutan dan titik leleh

senyawa hasil isolasi. Pemeriksaan titik leleh dilakukan dengan

menggunakan melting point apparatus. Beberapa butir kristal diletakkan

pada pipa kapiler, kemudian diletakkan di bawah kaca pembesar dan

diatur kenaikan suhunya. Amati perubahan fisik zat, pencatatan suhu

dilakukan saat kristal mulai meleleh hingga meleleh sempurna.

d. Spektrofotometri NMR

Karakterisasi struktur senyawa yang diperoleh dilakukan dengan analisa

spektroskopi NMR.

39
3.5 Analisis Data

Data yang didapat disajikan dalam bentuk tabel, spektro dan gambar.

Kemudian dianalisis secara deskriptif untuk menunjukkan aktivitas antibakteri

berdasarkan rata-rata diameter daerah hambat pada setiap konsentrasi uji.

DAFTAR PUSTAKA
Ahmed, F., 2008, Antibacterial, Cytotoxic, and Neuropharmacologycal Activites
Of Cerbra Odollam Seeds Oriental Pharmacy and Experimental Medicine,
4 : 423-328.

40
Alindatus, N., Sa’diyah, Indah Purwani, K., Wijayawati, L., 2013, Pengaruh
Ekstrak Daun Bintaro (Cerbera odollam) terhadap Perkembangan Ulat
Grayak (Spodoptera litura F.), Jurnal Sains Dan Seni Pomits, 2(2).

Anonim, 2012, Performance Standards for Antimicrobial Disk Susceptibility


Tests; Approved Standard-Eleventh Edition, Clinical Laboratory
Standards Institute, 32(1): 1-58.

Brooks, G. F., Carroll, K. C., Butel, J. S., Morse, S. A. and Mietzner, T. A.,
2012, Mikrobiologi Kedokteran, diterjemahkan oleh: Aryandhito Widhi
Nugroho dkk, Edisi 25, Penerbit EGC, Jakarta.

Cheenpracha, S., Karalai C., Rat-A-Pa, Y., Ponglimano, C., Chantrapromma, K.,
2004, New Cytotoxic Cardenolid Glycocide From The Seeds Of Cerbra
Manghas, Pharm Bull, 52 : 1023-5.

Crews, P., Rodriguez, J. and Jaspars, M., 1998, Organic Structure Analysis,
University of California, Santa Cruz, Oxford University Press.

Djamal, R., 1998, Prinsip-Prinsip Dasar Isolasi dan Identifikasi, Univesitas


Baiturahmah, Padang.

Fania, T. C., 2017, Potensi Antibiofilm Fraksi Daun Bintaro (Cerbera Odollam)
Terhadap Staphylococcus Aureus Atcc 6538, Skripsi, Universitas Katolik
Widya Mandala Surabaya.

Farnsworth, N. R., 1966, Biological and Phytochemical Screning of Plants.J.


Pharm Sci, 55, 225-276.

Ganiswara, S. G., 1995, Farmakologi dan Terapi, Fakultas Kedokteran


Universitas Indonesia, Jakarta.

Ganjar, I. G. dan Rohman., 2007, Kimia Farmasi Analisis, Pustaka Belajar,


Yogyakarta.

Gendra, J. S., 2107, Potensi Antibiofilm Fraksi Bunga Bintaro (Cerbera


Odollam) Terhadap Staphylococcus Aureus Atcc 6538, Skrips,
Universitas Katolik Widya Mandala Surabaya.

Ginting, B., 2012, Antifungal Activity Of Essential Oils Some Plants In Aceh
Province Against Candida albican, Jurnal Natural, 12(2),
Universitas Syiah Kuala, Banda Aceh, Indonesia.
Goodman dan Gilman., 2003, Dasar Farmakologi Terapi, Edisi 10, Vol.3, EGC,
Jakarta.

Gritter, R. J., Bobbit J. M. dan Schwarting A. E., 1991, Pengantar


Kromatografi, Terjemahan Kosasih Padmawinata, Edisi ke-2, ITB,
Bandung.

41
Guswenrivo, I., Tarmidi, D. dan Yusuf, S., 2013, Aktivitas Insektisida Ekstrak
Buah Bintaro (Cerbera Manghas) Terhadap Kutu Beras Sitophilus
Oryzae (Coleoptera: Curculionidae), 11(1).

Harborne, J. B., 1987, Metode Fitokimia: Penuntun Cara Modern Menganalisa


Tumbuhan, Edisi II, Terjemahan Kosasih Padmawinata, ITB, Bandung.

Harti, A. S., 2012, Dasar-Dasar Mikrobiologi Kesehatan, Penerbit Nuha


Medika, Yogyakarta.

Hashim, R., Boon, J.G., Sulaiman, O., Kawamura, F. dan Lee, C. Y., 2009,
Evaluation Of The Decay Resistance Properties Of Cerbera Odollam
Extracts And Their Influence On Properties Of Particleboard.
International Biodeterioration & Biodegradation, 63 : 1013–1017.

Herbert, R. B., 1995, Biosintesis Metabolit Sekunder, Terjemahan Bambang


Srigandono, Edisi ke-2, IKIP Semarang Press, Semarang.

Hossain, M., Anwar., Islam, M., Amirul., Sarker, S., Rahman Mushfiqur., Siraj
M., 2013, Assessment Of Phytochemical and Pharmacological Properties
Of Ethanolic Extract Of Cerbera Manghas L, Leaves, International
Research Journal Of Pharmacy, 4(5).

Irianto, K., 2013, Mikrobiologi Medis, Penerbit Alfabeta, Bandung.

Isni, S. M., 2016, Uji Toksisitas Fraksi Metanol dan N-Heksan Ektrak Daun
Bintaro (Cerbera Odollam G.) Terhadap Mortalitas Ulat Grayak
(Spodotera Litura F.) Dan Pemanfaatannya, Skripsi, Universitas Jember.

Jordan dan Sue., 2003, Farmakologi Kebidanan, diterjemahkan oleh A.Hartono,


Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta.

Juliawati, Mardhiyansyah, M., Arlia, T., 2016, Uji Beberapa Konsentrasi Ekstrak
Daun Bintaro (Cerbera Manghas L.) Sebagai Pestisida Nabati Untuk
Mengendalikan Hama Ulat Jengkal (Plusia Sp.) Pada Trembesi
(Samanea Saman (Jacq.) Merr.), 3(1).

Kuddus, M. R., Rumi, F. dan Masud, M. M., 2011, Phytochemical Screening


And Antioxidant Activity Student Of Cerbera Odollam Gaetrn. Int, J,
Pharm Bio Sci ; 2(1) : 413-418.
Lestari, D. R. S., 2017, Potensi Antibakteri dan Antibiofilm Ekstrak Etanol
Bunga Bintaro (Cerbera Odollam) Terhadap Staphylococcus Aureus Atcc
6538, Skripsi, Universitas Katolik Widya Mandala Surabaya.

Mohrig, R. J., Hammond, N. C., Schatz, F. P. and Morrill, C. T., 2003,


Techniques in Organic Chemistry. W.H, Freeman Company.

42
Nugroho, E. A., 2012, Obat-Obat Penting dalam Pembelajaran Ilmu Farmasi
dan Dunia Kesehatan, Pustaka Pelajar, Yogyakarta.

Pavia, Lampman. and Kriz., 1996, Introduction to Spectroscophy, Second


edition, W. B. Saunder, Philadelphia.

Prasanth, S. S., Rajasekaran. dan Aiyalu., 2015, Quantitative Determination Of


Cerberin In Seed Extract Of Cerbera Odollam and Rat Serum By High
Performance Thin Layer Chromatography, Journal Of Applied
Pharmaceutical, 5 : 061-069.

Pratiwi, T. S., 2008, Mikrobiologi Farmasi, Penerbit Erlangga, Jakarta.

Rizal, S., Dewi, H., Utomo, T. P., 2015, Pengaruh Jenis Pelarut Terhadap
Aktivitas Antibakteri Ektrak Daging dan Biji Buah Bintaro( Cerbera
Manghas L), Jurnal Teknologi Industri dan Hasil Pertanian, 20(1)
.
Rohimatun. dan Sondang Suranti., 2011, Bintaro (Cerbera manghas) Sebagai
Pestisida Nabati, warta penilitian dan pengembangan tanaman industry,
17(1) : 0853-8204.

Sa’diyah, N. A., Kristani I. P., Lucky, W., 2013, Pengaruh Ekstrak Daun Bintaro
(Cerbera Manghas) Terhadap Perkembangan Ulat Gerayak (Spodoptera
Litura), Jurnal Sains dan Seni, POMITS 2(2).

Sastrohamidjojo, H., 1996, Sintesis Bahan Alam, Gajah Mada University Press.
Yogyakarta.

Setiawati, W., Rini, M., Neni, G. dan Tati, R., 2008, Tumbuhan Bahan Pestisida
Nabati dan Cara Pembuatan untuk Pengendalian Organisme Penganggu
Tumbuhan (OPT), Balai Penelitian Tanaman Surya, Bandung.

Sirait, M., 2007, Penuntun Fitokimia dalam Farmas, Penerbit IPB, Bandung.

Soedarto, 2015, Mikrobiologi Kedokteran, Penerbit Sagung Seto, Jakarta.

Stahl, E., 1985, Analisis Obat Secara Kromatografi dan Mikroskopi, ITB,
Bandung.

Steennis, V., 2005, Flora Untuk Sekolah di Indonesia, PT. Pradaya Paramita :
Jakarta.
Sukmawati, D., 2016, Antagonism Mechanism Of Fungal Contamination
Animal Feed Using Phylloplane Yeasts Isolated From The Bintaro Plant
(Cerbera Manghas) Bekasi In Java, Indonesia, International Journal Of
Current Microbiology And Applied Sciences, 5(5) : 63-74.

Sundarim Dian. dan Wien Winarno, M., 2001, Informasi Tumbuhan Obat
Sebagai Obat Antifungi, Balitbengkes: Defkes RI.

43
Tarmidi, D, A, H., Prianto, I., Guswen, T., Kartika, S., Yusuf., 2007, Pengaruh
Ekstrak Bintaro (Cerbera Odollam) dan Kecabung (Bugmansia Dandida
Pers) Terhadap Rayap Tanah Captotermes Sp. J. Trop. Wood Scie Dan
Tech, 5(1).

Tarmidi, D., 2014, The Efficacy Of The Oleic Acid Isolated From Cerbera
Manghas L. Ikhoirul Himm, S. Yusuf, S. 2014. Seed Against A
Subterranean Termite, Coptotermes Gestroi Wasmann And A Drywood
Termite, Cryptotermes Cynocephalus Light, 20 : 772 – 777.

Thomas, A. N. S., 1989, Tanaman Obat Tradisional 1, Penerbit Kanisius,


Yogyakarta.

Utami, 2010, Aktivitas Insektisida Bintaro (Cerbera Manghas ) Terhadap Hama


Euremaspp Pada Skala Labolatorium, Jurnal Penelitian Hutan Tanaman
(VII) 4 : 211-220.

Waluyo, L., 2016, Mikrobiologi Umum, Edisi Revisi, Universitas


Muhammadiyah Malang Press, Malang.

Widaningsih, W. A., Teruma, H. Y., Jasril., 2014, Isolasi Metabolit Sekunder


Dan Ujitoksisitas Ekstrak Metanol Kulit Batangtanaman Cerbera
Odollam Gaertn, (Apocynaceae), 1(2).

Yan, X., Tao, F. dan Ping, T. W., 2011, Chemical and Bioactivity of Mangrove
Plants in the Genus Cerbera, Journal of Guangxi Academy of Science
2011-01.

Lampiran 1. Gambar Tumbuhan Bintaro (Cerbera manghas).

44
Gambar 2. Tumbuhan Bintaro (Cerbera manghas).

Gambar 3. Daun Tumbuhan (Cerbera manghas).

45
Lampiran 2. Skema Kerja Ektraksi Dari Daun bintaro (Cerbera manghas).

Daun Segar
- Dibersihkan
- Rajang dan keringkan
- Maserasi dengan metanol ( 3x )

Ekstrak matanol Ampas

Rotary evaporator

Ekstrak kental metanol Pemeriksaan KLT

- Dihomogenkan dengan aquadest


- Tambah heksana

Fraksi heksana
Fraksi air
Rotary evaporator

Fraksi kental heksan uji aktivitas

Kromatografi kolom
KLT
Pengukuran titik leleh

Senyawa murni uji aktivitas

Gambar 4. Skema Kerja Ekstraksi dari Daun bintaro (Cerbera manghas).

46
Lampiran 3. Skema Skrinning Fitokimia Daun Tumbuhan Bintaro (Cerbera
manghas).

Sampel segar 0,5 g


Dimaserasi dengan Etanol dan
dipanaskan selama 15 menit

Ekstrak cair EtOH Residu


Ekstrak
Ekstrak kental
diuapkan EtOH
Ditambahkan CHCl3 dan air (1:1) masing-masing
sebanyak 5 ml dan dikocok hingga terbentuk 2
lapisan

Lapisan Air (atas) Lapisan Kloroform (bawah)

Flavonoid (Sianidin Test) Terpenoid-Steroid (LB)


Lapisan air + 1-2 butir Ambil Lapisan kloroform,
logam Mg + HCl ,
(p) kemudian dimasukkan ke dalam
terbentuk warna orange- pipet tetes yang berisi norit 1/3
merah pipet, filtrat jernih diteteskan ke

Fenolik plat tetes dan biarkan mengering +


reagen LB, reaksi positif jika
Lapisan air + 2 tetes FeCl3
terbentuk warna merah (terpenoid)
terbentuk warna biru gelap
dan biru-ungu (steroid)
Saponin
Lapisan air dikocok kuat,
terbentuk busa yang tidak
segera hilang selama 5
menit

Gambar 5. Skema Skrinning Fitokimia Daun Tumbuhan Bintaro (Cerbea


manghas).

Lampiran 4. Skema Skrinning Fitokimia Alkaloid Daun Tumbuhan Bintaro


(Cerbera manghas).

47
Sampel segar daun
- Daun dipotong-potong kecil
- Dihaluskan dalam mortir dengan
pasir
- Ditambahkan 10 ml CHCl3, digerus
kemudian + 10 ml kloroform-
amoniak 0,05 N digerus dan disaring

Filtrat Residu
- Dimasukkan dalam tabung reaksi
- Ditambahkan 10 tetes H2SO4 2 N, kocok
sampai terbentuk 2 lapisan

Lapisan Asam Lapisan Kloroform

- Dipindahkan ke dalam tabung reaksi


- Tambahkan 1-2 tetes Meyer atau Dragendorff

Terbentuk endapan putih (Mayer)


atau endapan berwarna
jingga (Dragendorff)

Gambar 6. Skema Skrinning Fitokimia Alkaloid Daun Tumbuhan Bintaro


(Cerbera manghas).

48
Lampiran 5. Skema Kerja Ekstraksi dan Fraksinasi Daun Tumbuhan Bintaro
(Cerbera manghas).

1,1 kg simplisia kering batang sirih


merah (Piper Crocatum Ruiz & Pav)

Sortasi kering dan perajangan (8 kg daun)


Maserasi dengan metanol selama 5 hari, lalu
pekatkan dengan Ekstrak cair metanol disaring (3x pengulangan)
rotary evaporator

Ekstrak kental metanol (600g)

- Ekstrak kental metanol dihomogenkan dengan


aquadest
- Difraksinasi dengan n-Heksan

Fraksi Air Fraksi n-heksan

- Dipekatkan dengan rotary


evavorator(55,5644 g)
- Monitor dengan KLT

Kromatografi Kolom

Gambar 7. Skema Kerja Ekstrak dan Fraksinasi Daun Tumbuhan Bintaro.

Lampiran 6. Skema Uji Aktivitas Antijamur.

49
Mikroba uji yang telah diencerkan dengan NaCl
dipipet sebanyak 0,3 ml ke dalam masing-
masing cawan Petri

Kemudian ditambahkan medium agar sebanyak 15


ml biarkan mengeras

Dipipet 10 µl larutan uji dan diteteskan pada kertas


cakram steril

Lalu masukkan kertas cakram tersebut ke dalam


masing-masing cawan Petri yang telah berisi
media jamur

Diinkubasi selama 72 jam pada suhu 25oC

Diamati pertumbuhan mikroba uji dan ukur


diameter hambatan dengan jangka sorong

Gambar 8. Skema Uji Aktivitas Antijamur.

50
Lampiran 7. Pemeriksaan Pendahuluan Kandungan Kimia yang Terdapat
Dalam Dari Daun bintaro (cerbera manghas).
Tabel 3. Hvb Hasil Uji Pendahuluan Kandungan Kimia Dari Daun bintaro
(cerbera manghas).

Hasil
No Kandungan Pereaksi Sampel Sampel Hasil
Ekstrak
Kimia Segar Kering fraksi n-
Metanol
heksan

+ +
1 Alkaloid Mayer - -

+
+ +
2 Fenolik FeCl3 -

+ -
3 Flavonoid HCl / Mg + -

+ -
4 Saponin Air / Busa - -
Lieberman-
+ +
5 Steroid bourchard + +
Lieberman-
- -
7 Terpenoid bourchard + +

Lampiran 8. Profil KLT Dari Daun bintaro (cerbera manghas).

51
Keterangan : (+) = positif

(-) = negatif

52
Gambar 9. Profil KLT Ektrak Metanol Dari Daun bintaro (cerbera
manghas)
Menggunakan Perbandingan Eluen n-heksana-etil asetat (1:1)

Gambar 10. Profil KLT Fraksi N-heksan Dari


Daun bintaro (cerbera manghas)
Menggunakan Perbandingan Eluen
N-heksana-Etil asetat (1:1)

53
Gambar 11. Profil KLT Fraksi N-heksan
Dari Daun bintaro (cerbera
manghas)
Menggunakan Perbandingan Eluen
Etil asetat (100%)

Gambar 12. Profil KLT Fraksi N-heksan


Dari Daun bintaro (cerbera
manghas)
Menggunakan Perbandingan Eluen N - heksan (100%)

54