Anda di halaman 1dari 4

Tugas Alat Berat

WISNU RIZA KARTIKA


( 11504247001 / PKS )

SISTEM HIDROLIS DUMP TRUCK


Pada dump truck sistem hidrolis digunakan pada pengangkatan bak untuk
pembuangan material. Sistem hidrolis merupakan sistem pemindah daya dengan
menggunakan zat cair atau fluida sebagai perantara pemindah daya. Sistem hidrolis
adalah suatu sistem pemindah tenaga dengan menggunakan zat cair atau fluida sebagai
media perantara. Kerja sistem hidrolis digambarkan sebagai perubahan tenaga dari tenaga
mekanis ke tenaga hidrolis dan mengubah tenaga hidrolis menjadi tenaga mekanis
kembali.

Gambar 1. Perubahan tenaga pada sistem hidrolik

Adapun keuntungan penggunaan tenaga hidrolis di bandingkan sistem lainnya


yaitu :
a. Tidak sulit mencegah timbulnya over load.
b. Dapat menyalurkan torsi dan gaya yang besar dengan getaran yang timbul relatif
kecil.
c. Mudah melakukan pergantian kecepatan.
d. Getaran yang timbul relatif kecil daya tahan lebih lama.
e. Kontruksi sederhana dan praktis.
f. Gerakkannya halus dan tidak mudah menimbulkan kejutan-kejutan besar.
g. Keausan alat relatif rendah, karena fluida juga bersifat pelumas.
h. Memungkinkan pelaksanaan kerja secara otomatis.
Selain memiliki kelebihan, tenaga hidrolis juga memiliki kerugian. Adapun
kerugian yang harus diperhatikan yaitu :
a. Fluida peka terhadap adanya kebocoran.
b. Fluida peka terhadap perubahan suhu yang terjadi.
c. Kerja sistem saluran lebih rumit.
d. Kadang-kadang kecepatan kerja berubah bila kekentalan oli berubah.

Adapun rangkaian dari sistem hidrolis yaitu terdiri dari :


1. Tangki Hidrolis
Sebagai tempat penyedian/penampungan oli untuk seluruh sistem dan juga sebagai
pendinginan.
2. Pompa hidrolis
Memindahkan oli dari tangki ke sistem dan bersama-sama dengan komponen yang
lain menimbulkan tekanan hidrolis.
3. Control valve
Mengarahkan oli ke tempat yang dikehendaki.
4. Relief valve
Membatasi tekanan hidrolis pada sistem.
5. Aktuator
Pengubah tenaga hidrolis pada sistem.
6. Saringan oli ( filter )
Menyaring kotoran-kotoran pada oli hidrolis.
7. Pipa-pipa saluran hidrolis
Ruang untuk mengalir fluida hidrolis.
Sirkuit Dasar dari Sistem Hidrolik

Sirkuit dasar dari sistem hidrolik dapat dilihat seperti gambar di bawah ini :

Gambar 2. Basic Sircuit Hidrolic Sistem

Adapun cara kerja dari sirkuit ini adalah sebagai berikut :


Pada waktu pompa diputar oleh motor penggerak oli yang berada di tangki akan
dhisap oleh pompa dan akan diteruskan ke sistem instalasi lewat outlet side dan pompa,
atau juga disebut pressure side. Sebelum memasuki katup pengarah, aliran oli akan
melewati katup pengaman. Katup ini bertugas sebagai pelindung sistem dari keadaan
beban lebih atau kejutan-kejutan beban, Dengan kata lain tugasnya sama dengan sekering
pada instalasi listrik yang kita kenal. Setelah melewati katup pengaman, oli akan
memasuki katup pengarah. Katup ini sesuai dengan yang kita inginkan akan
mengarahkan aliran oli kesalah satu bagian inlet port dari slinder/motor. Oli dari
slinder/motor akan mengalir kembali ke katup pengarah dan diteruskan ke tangki lewat
filter.
Pada waktu terjadi beban lebih atau kejutan-kejutan beban oleh katup pengaman,
oli tidak diteruskan ke katup pengarah tetapi dibuang/dibelokkan kembali ke tangki.
Prinsip ini umumnya banyak dijumpai pada sistem hidrolik ala-alat berat.

Adapun faktor-faktor yang menentukan kerja suatu sistem hidrolik, yaitu :


1. Aliran (flow) oliu yang dinyatakan dalam liter/menit atau gallon/menit.
Faktor ini memberikan indikasi kecepatan gerak slinder atau motor hidrolik akan
bertambah cepat, begitu pula sebaliknya.
2. Tekanan (pressure) yang dinyatakan dalam kg/cm2 atau psi (pound per square inch).