Anda di halaman 1dari 11

Persahabatan Putih Abu-Abu

Karya St. Azizah aulia R

Peran :

 Diva(lilis) sebagai Kakak Azizah dan Nasry


 Ainur (tiara) sebagai murid baru dari Jawa
 Nhue(aulia) sebagai Kakak Mufli
 Azizah(nestianda) sebagai adik Diva dan kakak Nasri anggota
Genk D’Viztal
 Pak Echa(farhan) sebagai Guru Bhs. Indonesia
 Mufli(naufal) sebagai adik Nhue anggota Genk D’Viztal
 Febri (dijah) sebagai sahabat dekat Nadia
 Fali Fadli(fajar) sebagai guru BP
 Nasry(hasim) sebagai adik Azizah dan Diva. Teman Mufli
 Ghina(zahra) sebagai adik Yustika
 Yustika(fathul) sebagai Kakak Ghina
 Andini(hani) sebagai ketua Genk D’Viztal.
 Nadia(alya) sebagai sahabat febri
 Astuti(devi) sebagai anggota Genk D’Viztal
Naskah
Di sekolah SMAN 1 Rantau khususnya di kelas XI IPA 3 sedang berlangsung pelajaran
bahasa Indonesia yang diajarkan oleh Pak Echa. Pak Echa memang guru Bhs. Indonesia tapi
selalu menggunakan bahasa campuran. Di kelas XI IPA 3 terdapat 28 siswa. Tapi yang
terpopuler diantara mereka hanya seberapa yaitu Andini. Azizah, Mufli, Astuti, Nadia, Ghina
dan Yustika, Nasry dan Febri. Tapi hal itu membuat mereka membedakan seseorang dengan
yang lain. Dan terdapat genk yang paling popular di SMA yaitu D’Viztal. Genk itu terdiri dari
Astuti, Azizah, Andini, Yustika dan Diva. Karena populernya mereka, itulah yang membuat
mereka menjadi berubah dan agak nakal.

#Di kelas.

Azizah : haay guys, sorry telat. (lari-lari bersama Astuti)

Astuti : iya. Iya’. aduhhhhh, berkeringat sekali aku. Baru saja lari marathon.

Andini : ah, diam. Baru datang, sudah ribut. PR Bhs. Indonesia kalian sudah selesai?

Yustika : iya, nanti kita tidak masuk kelas kalo gak selesai (panik)

Mufli : aduh, rempong banget sih. Kan kita bisa nyontek sama yang lain.

Astuti : tapi tidak ada Nadia. Apa sama dia bisa nyontek?

Azizah : eh, itu Nadia. (mereka mendatangi Nadia yang baru datang)

Andini : eh, PR Bhs. Indonesia mu sudah selesai?

Nadia : Belum

Andini : alah, boong kamu! (mendorong pundak Nadia)

Febri : Nyantai dong ,,,

Azizah : eh, lo diam yah. (menunjuk febri)

Astuti : aduhhh,, lama sekali kamu. Sini buku muuuu!!!

Mufli : (memukul meja) Eh, malah nyolot. Diam deh lo!


Yustika : Eh, penjual bakso, kalo mau ke sekolah, tuh mulut sumpel dulu pake bakso biar
gak nyolot jadi orang.

Ghina : Kak, jangan kak.

Andini : (menyorong ghina) Eh ini lagi. yustika, jaga nih adek lo. Ikutan nyolot lagi

Yustika : Tau nih, diam deh lo!

Astuti : aduh, lama banget. Jangan berkelahi. Lama-lama pak Echa nanti masuk.

Azizah : Tau ini nadia, udah cepat sini buku lo. Lama banget

Nadia : Ini! (memberikan bukunya)

Andini : ih, lama banget. Lelettttt deh !

#mereka pun mengerjakan PR mereka. Tak lama kemudian datang lah Pak Echa

Pak Echa : Hmm,,,

Andini : eeh eeh ada bapa..

All : Selamat pagi Cek gu’!

Pak Echa : pagi. Yah duduk semua. Ada PR toh, Kumpul!

#selama pelajaran Pak Echa, Genk D’Viztal selalu bermain di dalam kelas. Pak Echa marah

Pak Echa : Andini, Azizah, Astuti, Yustika, Mufli. Maju kedepan!

Yustika : Ada apa pak?

Pak Echa : Yustika. Cepat! Aduhhh. Kalian ini mau jadi apa sih?

Astuti : jadi dokter

Pak Echa : Main terus. Masuk ke BP. Eh, Azizah sama Mufli. Sini hp mu.

Mufli : pak, jangan pak.

Pak Echa : sini!


#hp Mufli dan Azizah disita pak Echa. Dengan berat hati memberikannya. Dan geng D’Viztal
masuk BP lagi.

Pak fali : hhuuuffttt, kalian lagi. Sudah berapa kali kalian masuk disini. Kalian buat ulah
lagi. Tidak kapok-kapoknya. Sekarang kalian bersihkan ruangan ini sampai bersih.

Mufli : pak, izin dulu. Mau ke WC. Perut saya sakit sekali (memeras perutnya seakan-
akan sakit)

Pak Fali : iya

Andini : (menarik Mufli) eh,, jangan coba-coba kabur yah. (Azizah dan Astuti mencoba
ingin lari dari hukuman)

Yustika : Azizah! Astuti! Jangan lari ...

Astuti : aduh, ketahuan deh. Bagaimana ini …..

#bel sekolah pun berbunyi. Anak-anak pun pulang. D’Viztal seperti biasa, kumpul sebelum
pulang.

Azizah : ah,,, sialan. Hp gw di ambil pak Echa. hufftt

Mufli : sama. Ntar gw bilang apa nih sama nyokap gue. Betapa malang nasibku, HP ku
disita Pak Echa ... (sambil menyanyi)

Astuti : fales woy!

Mufli : masalah gitu buat loh ?

Yustika : OooOooO ... Atut ces !

All : O iyaa..

Andini : eh, masalah hp itu ntar aja.. Yang sekarang, gimana caranya supaya bisa
memecahkan persahabatan Nadia Febri dan adek lo itu.

Astuti : ah,,, aku tau!

Andini : bagaimana ?

Astuti : apa? Orang main game. :p


Mufli : iya. Ada adeknya yustika. Ntar kalo mau di hajar adeknya. Kakanya ntar
mengamuk. Kan takut .. Ih ,,,,

Yustika : O iyaa.

#selagi mereka merencanakan sesuatu, Dirumah Azizah kedatangan kakak Mufli yang mencari
Mufli di rumah Azizah

Nhue : Assalamualaikum

Diva : Wa’alaikumsalam

Nhue : ada Mufli, Diva? Karena waktu gw telpon. Hp nya gak aktif

Diva : gak ada. Azizah juga belum pulang. (tiba-tiba nasry datang)

Nasry : mereka dihukum lagi kak. Mufli sama Kak Azizah Hp nya di sita sama Pak Echa.

Nhue : ouh, iya makasih dek. Assalamualaikum

#Tiba-tiba Azizah sudah datang dirumah.

Azizah : assalamualaikum

Diva : sini kamu. Darimana aja, kenapa baru pulang?

Azizah : dari rumah Andini.

Diva : Jalan aja diurus, sekolah tidak. Hp gak aktif. Pasti kamu dihukum lagi khan!

Azizah : gak, kata siapa?

Nasri : (tiba-tiba keluar dari kamar) kata aku.

Azizah : sialan lo. Awas yah. Dasar tukang ngadu

Diva : awas apa, mau marah? Kamu yah, semenjak ibu meninggal kamu tiba-tiba
berubah. Seandainya ibu masih hidup, kamu akan ... (pembicaraannya
terpotong)

Azizah : Jangan bawa-bawa nama ibu. Ibu sudah gak ada. Kk pikir, aku berubah karena
ibu gak ada? Salah ! aku berubah karna kakak juga berubah. (lari menuju kamar)
#Keesokan harinya, di sekolah. Masuk murid baru dari Jawa. Namanya Ainur Fauziah.
(Menyanyi) D’Viztal mempunyai rencana baru agar dapat memecahkan persahabatan Nadia
dkk. Di kantin, D’Viztal menemui Ainur dan mengajak dia agar mau bekerja sama.

Andini : hmm. Anak barukan. Kita bisa kan teman sama lo

Ainur : bisa banget.

Mufli : kenalin, Muflihuddin, cowok paling cool di SMANSARA

All : huu...

Mufli : Syirik aja.

Andini : Gimana, lo mau kan.

Ainur : iya, gw mau

Astuti : sok pamer ... (menjelek-jelekkan Nadia dkk)

Ainur : ouh gitu yah. Kalo gitu mereka itu jahat donk

Astuti : iya. Jahat banget.

#Andini mulai rencana barunya agar bisa menghancurkan Nadia Dan kawan kawan dengan
bantuan Ainur. Tapi, dibalik sepengetahuan D’Viztal, ternyata Ainur juga bekerja sama dengan
Nadia dkk. Dan ternyata, otak Ainur cerdik. Dia ingin mempersatukan mereka. Keesokan
harinya, ainur memulai rencananya dari D’Viztal yang ternyata rencana itu sama dengan
rencana yang dimiliki Nadia dkk. Yaitu, menghilangkan Jam tangan milik Yustika ke tas Nadia
dan Kalung milik Febri ke tas Astuti

#Di kelas. Pak Echa masuk.

All : selamat pagi cek gu’.

Pak Echa : duduk.

Yustika : Pak, jam tangan ku hilang.

Pak Echa : dimana ?


Astuti : Jatuh dimana?kapan yustika

Yustika : Tidak, gw simpannya di tas kok

Mufli : Pak Echa, saya juga ada yang hilang.

Pak Echa : apa?

Mufli : hatiku pak ... (pak Echa memukul Mufli)

Pak Echa : ha,, ku kira ada juga.

Febri : Kalung ku juga hilang pak.

Pak Echa : Azizah, panggil Guru BP

#Azizah pun menuju ke ruang BP dan memanggil Pak Fali untuk ke kelasnya. Kelas xi ipa 3 pun
heboh karena hilangnya jam tangan yustika dan Kalung Febri.

Pak Fali : Ada apa ini pak ?

Pak Echa : ini loh pak, 2 hilang barang di kelas ini.

Astuti : iya pak. Di curigai temannya Nadia yang ambil pak.

Nadia : Bohong itu pak, fitnah. Jelas-jelas kalung Febri juga hilang. Mereka menuduh
kita salah, tapi tau-tanya dia yang ambil. Ngaku aja deh

Ghina : iya pak. Kita daritadi di luar, baru D’Viztal di dalam semua. Pasti ada salah
satunya

Mufli : he, ghina. Lo jangan asal nuduh yah. yustika, ajarin tuh adek lo sopan santun

Yustika : Tau nih, lo tuh ga usah ikut campur deh. Kok lo malah belain dia. Kk lo ini lagi
kehilangan jam tangan

Astuti : tau nih, sok ikut campur aja.

Andini : Eh, Febri. Mana mungkin lo penjual bakso bisa punya kalung. Trus hilang. Siapa
juga yang mau ambil. Hhahaha

Azizah : Hhahaha, tau nih. Palingan juga tuh kalung, kalung plastik.
Nasry : Azizah, jangan ngomong gitu. Atau ,,,

Azizah : atau apa, mau laporin ke kak Diva. Laporin aja. Dasar tukang aduh, manja.

Nadia : eh, kalian tuh jangan sok benar yah, sok kaya, sok suci. Belum tentu ortu kalian
itu benar ngajarin kalian

Azizah : lo jangan bawa-bawa nama ortu.

Febri : kenapa? Gak ada ortu? Kasian deh lo?

Andini : eh, diam yah loh.

Ainur : santai aja, jangan berantem.

Febri : kok kamu belain dia sih?

Nasry : bukannya di bela. Tapi seharusnya gak usah berantem heboh kayak ghini.
(semuanya heran)

Pak Echa : eh,, stop........ kok malah berantem sih.

Ainur : udah pak. Ghini aja, tas mereka semua di periksa aja.

Pak Echa : pak Fali, tolong periksa tas mereka

#Guru BP pun memeriksa tas mereka satu per satu. Dan ternyata, Jam tangan yustika ada di tas
Nadia dan kalung Febri ada di tas Astuti. Seluruh xi ipa 3 pun heran atas kejadian ini. Dan
mereka dibawa ke ruang BP untuk disidang dan memanggil wali mereka. Tapi yang datang
hanya kak Diva dan Kak Nhue

K’Diva_Nhue : ada apa ini pak? Adik kita bikin masalah lagi?

Pak Fali : ghini, adik kalian terlibat dalam pencurian barang teman mereka di kelas

Azizah : bohong, kita Cuma di fitnah

Mufli : iya, kita Cuma mau membela yustika

Nhue : De’, kk tidak pernah ajarkan kamu begini

Diva : dan kamu azizah, kenapa sih kamu tidak berubah

Nhue : iya, seharusnya kalian itu bisa berubah. Tapi kalian bener gak mencuri khan
Pak Fali : tapi sudah terbukti, siapa yang salah. Barangnya sudah ada.

Andini : alah pak, palingan juga di sengaja pak.

Astuti : iya pak. Seumur hidupku tidak pernah ngambil barang orang pak.

Febri : sudah deh. Ga usah mengela, jelas-jelas kalung ku ada di Astuti. Kalian gak
sadar bahwa ternyata sahabat kalian sendiri ngambil barang orang. Ghimana
kalo barang kalian yang diambil

Yustika : Astuti tidak mungkin begitu. Kalian yang harus nyadar. Nadia sepolos gitu
ternyata bisa juga ngambil barang orang.

Diva : Selesaikan ini dengan sabar, kalian jangan emosi.

Nasry : Tega banget yah kamu ngomongin orang gitu. Jangan saling menyalahkan.
Jelas-jelas kalian sama-sama bersalah.

Mufli : diam yah lo. Jangan ikut campur. Pak ghimana ini. Sudah terbukti dia yang
ambil jam tangan yustika. (menunjuk Nadia)

Nadia : tapi dia yang ambil kalung febri pak

Nhue : sudah Mufli. Kamu gak usah ikut campur.

Pak Fali : tapi barang sudah ada, jadi kalian sama bersalahnya

Mufli : tapi kak. Itu teman Mufli. Jelas-jelas kita tidak tau apa-apa

Andini : iya pak. Dan bagaimana pun nakalnya kita, tidak pernah kita itu mencuri.

Pak Fali : Kita tidak tau siapa salah siapa benar. Biar adil, kalian semua kena hukuman.
Hukumannya adalah, agar tidak terjadi perbedaan teman. Kalian semua harus
bersahabat dari sekarang

Ainur : iya, daripada ceritanya jadi panjang, khan kasian juga penontonnya kalo harus
bersambung. Khan jadi penasaran.

Nasry : setuju pak. Harus itu.

Ghina : kok kamu gitu sih Ainur, kamu lebih dukung kita sahabatan sama mereka?

Yustika : haaa ,, jangan-jangan kamu yah dalangnya


Andini : what ? sahabat? Dengan mereka? No!

Astuti : tidak pak, yang lain aja. Membersihkan kek. Apa kek, tapi jangan sahabat. Kita
gak mau sahabatan sama mereka.

Nadia : lebih-lebih kita. Kita juga ga mau sahabatan sama orang sok, sombong kayak
kalian.

Nhue : sudah, mending kalian terima aja. Itu lebih baik

Diva : iya, supaya kalian juga bisa berubah sedikit

All : no way!

Pak Fali : pilih mana, kalian sahabatan atau keluar dari sekolah ini? (semuanya pun
menyetujui hukuman dari pak Fali)

#Akhirnya mereka pun sahabatan karena terpaksa. Tapi lama-kelamaan mereka seperti
sahabatan beneran. Ini semua berkat Ainur dan Nasry. Ternyata mereka berdua bekerja sama
agar tidak ada yang saling membenci. Kini tak ada lagi perbedaan di antara mereka. Mereka
menghabiskan masa persahabatan mereka di SMA sebelum UN. Kini UN pun berlangsung.
Mereka mengerjakan UN dengan semangat dan berkeyakinan bahwa mereka semua akan lulus.

#Hasil UN pun keluar. Mereka dengan semangat ingin melihat hasil kerja mereka. Dan ternyata
mereka semua lulus. Mereka sangat bangga, begitu juga dengan kakak Mufli dan Azizah.
Mereka pun tersenyum bangga dan saling pelukan untuk yang terakhir kalinya. Tapi, bagi
mereka, persahabatan mereka di SMA ini bukanlah yang terakhir. Tapi selamanya. Inilah yang
dinamakan indahnya persahabatan di masa Putih_Abu-Abu.

Sumber ;http://chiraku-no-sekai.blogspot.com/2014/11/drama-putih-biru.html

THE END
Persahabatan Putih Abu-Abu
Karya St. Azizah aulia R

OLEH KELOMPOK 2 :
1. Patkhul zanah
2. Nestianda lestari
3. Farhan syafaat
4. Muhammad naufal harun al rasyid
5. Hani fahrina
6. Devi
7. Zahratun nesa
8. Taskia alya azzahra
9. Hasim muzadi
10. Tiara putri shaleha
11. Siti aulia rahmah
12. Siti hadijah
13. Muhammad fajar
14. Nor haliza